Anda di halaman 1dari 6

Kebijakan Moneter Islam Secara konsep kabijakan moneter Islam berbeda dengan konvensional, terutama pemilihan target dan

dan instrumenya Prinsip syariah tidak memperbolehkan adanya jaminan terhadap nilai nomina maupun rate return (suku bunga) Target pelaksanaan kebijakan moneter bukan menetapkan suku bunga sebagai target/sasaran operasinya Instrument moneter bank syariah adalah hukum syariah

Instrument Kebijakan Moneter Islam Instrument moneter beberapa bank sentral Prinsip wadiah Prinsip musyarakah. Prinsip mudharabah Prinsip ijarah

Kebijakan Moneter Syariah; Bank Indonesia Kebijakan Bank Indonesia untuk pengembangan perbankan syariah, antara lain: Pedoman Akuntansi Perbankan Syariah Indonesia (PAPSI) Ketentuan mengenai kehati-hatian perbankan syariah. Giro, Wajib Minimum (Statutory Reserve Requirements), PBI no. 6/21/200 tgl. 3 Agustus 2004 Kliring PBI no. 2/4/PBI/2000/tgl/ 11 Februari 200 Pasar uang antarbank berdasarkan syariah (PUAS) PBI no. 1/8/PBI/2000 tgl. 23 Februari 2000 Sertifikat Wadiah Bank Indonesia (SWBI) PBI no. 6/7/PBI/2004 tgl. 16 Februari 2004

Ayat-ayat Akad muamalah

* Wahai orang-orang yang beriman, penuhilah janji-janji. Hewan ternak dihalalkan bagimu, kecuali yang akan disebutkan kepadamu, dengan tidak menghalalkan berburu ketika kamu sedang berihram (haji atau umrah). Sesungguhnya Allah menetapkan hukum sesuai yang dia kehendaki. (Al-Maidah: 1)

* orang-orang yangmemakan riba tidak bisa berdiri melainkan berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barang siapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya, dan urusannya (terserah) kepada Allah, barang siapa yang mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kkal didalamnya. (Al-Baqarah: 275)

* Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang beriman. (Al-Baqarah: 278)

* Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil (tidak benar), kecuali dalam perdagangan yang berlaku atas dasar suka sama suka diantara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu, sungguh, Allah Maha Penyayang kepadamu. (An-Nisa: 29)

* Dan janganlah kamu mendekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih baik (bermanfaat) sampai dia dewasa, dan penuhilah janji, karena janji itu pasti diminta pertanggung jawabannya. (Al-Isra: 34)

Dasar-dasar Ekonomi Syariah

* Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, hewam ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenagan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.

* Dan janganlah kamu serahkan kepada orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kekuasaan) kamu yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. Berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang baik. (An-Nisa: 5) \

* Dan janganlah kamu iri hati terhadap karunia yang telah dilebihkan Allah kepada sebagian kamu atas sebagian yang lain. (karena) bagi laki-laki ada bagian dari yang mereka usahakan. Dan bagian perempuan (pun) ada bagian dari apa yang mereka usahakan. Mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (An-Nisa: 32)

* Maka berikanlah haknya kepada kerabat dekat, juga kepada orang miskin dan orang-orang yang ada dalam perjalanan. Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang mencari keridhaan Allah. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. (Ar-Rum: 38)

* Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar harta manusia bertambah, maka tidak bertambah dalam pandangan Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu

maksudkan untuk memperoleh keridhaan Allah, maka itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya). (Ar-Rum: 39)

konsep Akad Muamalah Dalam Islam

Rukun akad 1. Al-aqidain ( para pihak yang berakad) 2. Mahal al-aqd (obyek akad) 3. Sighah al-aqd (pernyataan ijab qabul) Musthafa Ahmad Zarqa menambahkan satu rukun lagi, dia menyebut rukun dengan istilah Muqawwimat akad (unsur penegak akad). Yaitu Maudhu al-aqd (tujuan akad). Al-aqidain yaitu dua pihak yang berakad, harus aqil dan baligh serta mengerti konsekuensi akad yang sedang dilaksanakannya. Sedangkan obyek akad (Mahal al-aqd) berupa barang dan uang, manfaat dari barang dan uang tsb. Dan setelah itu dilakukanlah ijab qabul, bisa dengan lisan ataupun dengan tulisan. Syarat-syarat Akad 1. Syarat orang yang berakad 2. Para pihak mesti cakap bertindak hokum (mukallaf) Anak-anak dan orang gila tidak sah melaksanakan akad. Uslub (Bentuk) Shighat Akad Shighat akad bisa berupa tulisan, ucapan ataupun isyarat (bagi orang bisu). Sighat ini harus jelas, ijab dan qabulnya bersesuaian, para pihak tidak dipaksa atau diancam, tetapi saling ridha. Syarat-syarat Obyek Akad Obyek akad harus telah ada ketika akad berlangsung. Obyek akad harus mal mutaqawwam (bernilai menurut syara)

Dapat diserahkan ketika akad berlangsung Obyek akad harus jelas dan dikenali para pihak Obyek akad harus suci, bukan najis. Bentuk-bentuk Akad Akad Tabaduli (pertukaran), seperti jual beli, (murobahah, salam, istishna) dan ijarah. Akad Takafuli (saling menanggung) seperti akad asuransi syariah, yang disebut juga akad tabarru. Akad Takhaluthi (percampuran), seperti musyarakah dan mudharabah.

Konsep Dasar Ekonomi Islam Pada dasarnya tujuan hidup setiap manusia adalah untuk mencapai kesejahteraan, meskipun manuisa memaknai kesejahteraan dengan prospektif yang berbeda-beda. Sebagian besar paham ekonomi konvensional memaknai kesejahteraan sebagai kesejahteraan material duniawi. Islam memaknai kesejahteraan dengan istilah falah, dalam hal ini berarti kesejateraan holistic dan seimbang antara dimensi; Material-spiritual Individual-sosial Kesejahteraan di kehidupan duniawi dan akhirat. Ekonomi merupakan bagian integral dari ajaran Islam. Dan karenanya ekonomi Islam akan terwujud sempurna hanya jika ajaran Islam diyakini dan dan dilaksanakan secara kaffah. Ekonomi Islam mempelajari perilaku ekonomi individual yang secara sadar dituntun ajaran Islam Al-Quran dan sunnah dalam memecahkan masalah ekonomi yang dihadapinya. Secara umum ekonomi islam di definisikan sebagai suatu cabang ilmu pengetahuan yang berupa untuk memandang, meneliti, dan akhirnya berupaya untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan ekonomi dengan cara-cara Islami. Yang dimaksudkan dengan cara-cara Islami disini, yaitu cara-cara yang di dasarkan atas Alquran dan sunnah. Jadi, ekonomi Islam mendasarkan segala aspek tujuan, metode penurunan ilmu, dan nilai-niali yang terkandung pada agama isolam. Penurunan kebenaran dalam Islam berdasarkan pada kebenaran deduktif wahyu Ilahi yang didukung oleh kebenaran induktif empiris (ayat kauniyah).

Ekonomi Islam atas dasar perilaku individu yang rasional Islami. Dalam hal ini tidak dimaknai sebagai rasional sempit, melainkan perilaku logis bagi setiap individu yang sadar dan perhatian untuk memperoleh falah.

Hal ini menuntut manusia untuk bervisi dan berfikir jangka panjang. Dalam hal tertentu manusia akan mengorbankan kepentingan duniawinya untuk mendapatkan kesejahteraan akhirat atau melakukan tindakan etis yang mengorbankan kepentingan individu atau material demi memperoleh maslahah yang lebih besar. Perilaku etis dipandang sebagai perilaku rasional ketika sejalan dengan nilai-nilai falah.