Anda di halaman 1dari 3

TEORI KENDALA / THEORY OF CONSTRAINT (TOC) Setiap perusahaan menghadapi sumber daya yang terbatas dan permintaaan yang

terbatas atas setiap produk. Keterbatasan-keterbatasn ini disebut Kendala (constraint). Teori Kendala mengakui bahwa kinerja setiap perusahaan dibatasi oleh kendalakendalanya. Jika hendak memperbaiki kinerjanya, suatu perusahaan harus mengidentifikasi kendala-kendalanya, mengeksploitasi kendalanya dalam jangka pendek dan jangka panjang, kemudian menemukan cara untuk mengatasinya.

Konsep Dasar
TOC memfokuskan pada tiga ukuran kinerja organisasi : throughput, persediaan dan beban operasi tujuan manajemen dinyatakan dengan meningkatkan throughput, meminimalkan persediaan, dan menurunkan biaya operasi 1. Throughput adalah tingkat di mana suatu organisasi menghasilkan uang melalui penjualan. 2. Persediaan adalah seluruh uang yang dikeluarkan organisasi dalam mengubah bahan baku menjadi throughput 3. Beban operasi adalah seluruh uang yang dikeluarkan organisasi untuk mengubah persedian menjadi throughput Berdasarkan ketiga ukuran ini, tujuan manajemen dapat dinyatakan sebagai meningkatkan throughput, meminimalkan persediaan dan menurunkan beban operasi. Dengan meningkatkan throughput, meminimalkan persediaan, dan menurunkan beban operasi akan membawa dampak terhadap meningkatnya kinerja keuangan seperti : (1) Laba (2) Return on Investment (3) Cash flow Secara Tradisional : Penekanan unsur pengingkatan throughput dan penurunan beban operasi menjadi sangat penting, sedangkan penurunan persediaa dipandang kurang penting. TOC memberikan peran yang lebih menonjol kepada manajemen persediaan. TOC mengakui bahwa penurunan persediaan akan mengurangi biaya penyimpanan menurunkan beban operasi serta memperbaiki laba bersih. Tetapi lebih dalam lagi, TOC menyatakan bahwa penurunan persediaan akan membantu menghasilkan sisi kompetitif dengan mempunyai produk yang lebih baik, harga lebih rendah dan tanggapan yang lebih cepat atas kebutuhan pelanggan. (1) Produk Yang Lebih Baik Kualitas lebih tinggi Artinya perusahaan mampu memperbaiki produk / inovasi produk. Dengan persediaan yang rendah jika ada inovasi, bisa langsung dilepas di pasaran, sebelum pesaing mengeluarkan produk serupa, tanpa menunggu lama persediaan habis dulu. (2) Harga Yang Lebih Rendah (3) Daya Tanggap Langkah-langkah TOC : I. Mengidentifikasi Kendala-Kendala Perusahaan Jenis-jenis kendala : a. Kendala Eksternal faktor-faktor yang membatasi perusahaan yang berasal dari sumber-sumber di luar perusahaan, misal : permintaan pasar b. Kendala Internal faktor-faktor yang membatasi perusahaan yang berasal dari dalam perusahaan sendiri, misal : kapasitas produksi, jam mesin dll c. Kendala Longgar (loose constraint) kendala dimana sumber daya yang terbatas tidak digunakan sepenuhnya oleh bauran produk d. Kendala yang Mengikat (binding constraint) kandala dimana sumber daya yang tersedia dimanfaatkan sepunuhnya. Kandala tersebut digunakan untuk menentukan bauran produk optimal yang akan memaksimalkan throughput (memaksimalkan total margin kontribusi) sesuai dengan semua kendala perusahaan. Manajer harus memilih bauran optimal dengan memperhatikan kendala-kendala yang dihadapi perusahaan. Misalnya :

Wakakakakak Company memproduksi dua jenis komponen mesin X dan Y dengan Margin Contribusi masing-masing $300 untuk X dan $600 untuk Y. Hari kerja seminggu 5 hari. Disin dapat dikatakan : lebih baik Wakakakakak Company memproduksi dan menjual komponen Y karena memilik MC/unit terbesar. Tetapi solusi ini belum tentu baik. Suatu Kandala Yang Mengikat : X Y 1 jam 3 jam $ 300 $ 600 Kandala jam bor total 120 jam / minggu Dapat diproduksi 120 : 1 = 120 unit 120 : 3 = 40 unit MC total $36.000 / minggu $24.000 MC / sumber daya $300 : 1 = $300 (TOP) $600 : 3 = $200 Menunjukkan : Lebih baik hanya memproduksi dan menjual produk X karena menghasilkan MC perminggu yang lebih tinggi ($36.000 untuk X dan $24.000 untuk Y) dikarenakan MC perunit dari sumber daya yang langka / kendala untuk produk X lebih tinggi dibanding produk Y, meskipun MC/unit produk Y 2x lebih besar dari MC/unit produk X MC perunit produk bukanlah hal yang sangat penting, melainkan MC perunit dari sumber daya yang langka adalah faktor yang menentukan. Jam bor / unit MC / unit Kandala Internal yang Mengikat dan Kandala External Yang Mengikat : Jika ternyata Wakakakakak Company dapat menjual paling banyak 30 unit komponen X dan 100 komponen Y sehingga bauran optimalnya menjadi : Komponen X karena MC/sumber daya tertinggi maksimumkan dulu 30 x 1 jam bor = 30 jam, sedangkan selebihnya 90 jam untuk komponen Y 90 jam : 3 jam = 30 II. MENGEKSPOITASI KANDALA-KANADALA YANG MENGIKAT Di banyak perusahaan ada sedikit kendala sumber daya yang mengikat. Kendala pengikat utama disebut drummer, dimana tingkat produksi kendala drummer meruapakan tingkat produksi keseluruhan pabrik. Dalam penjadualan ke hulu, TOC menggunakan 2 fitur tambahan yaitu : 1. Tali / Rope 2. Penyanggah waktu / buffer Tali / Rope Tindakan yang diambil untuk mengikat tingkat dimana bahan baku dikirim ke pabrik (awal proses) pada tingkat produksi sumber daya yang memiliki kendala. Patokan dari proses yang memiliki kendala dilanjutkan ke hulu untuk mensinkronkan kebutuhan bahan baku yang digunakan sesuai dengan produksi bauran produk optimal mengeliminasi bahan baku yang tidak dibutuhkan. Penyangga waktu / Buffer dibuat agar menjamin sumber daya yang punya kendala tetap sibuk, sehingga dalam penjadualan, operasi sebelum kendala drummer harus memproduksi komponen yang dibutuhkan oleh sumber daya drummer dua hari lebih awal dari rencana penggunaan (jika penyangga waktu 2 hari) Contoh di atas : Wakakakakak Company memiliki tiga proses yang berurutan : PENGGERINDAAN PENGEBORAN PEMOLESAN Asumsi : Satu-satunya kendala internal yang mengikat adalah pengeboran dengan kendala jam pengeboran 120 jam bor /minggu proses pengeboran adalah drummer. Dengan bauran optimal (perhitungan sebelumnya) 30 untuk X dan 30 untuk Y jumlah inilah yang maksimum dapat ditangani oleh proses pengeboran Sedangkan proses Peggerindaan dan pemolesan kendala longgar bisa memproduksi lebih banyak dari yang disyaratkan bauran produk.

III.

MENGANGKAT KENDALA YANG MENGIKAT Keterbatasan dari kendala yang mengikat dapat dimaksimumkan (guna meningkatkan throughput) melalui program perbaikan yang berkelanjutan (keizen) seperti : menambah mesin, perbaikan mesin, menambah tenaga kerja, lembur, menambah shift dll. Misal : Wakakakakak Company merencanakan tambahan shift menaikan kendala jam bor dari 120 jam menjadi 180 jam dengan biaya $50/jam Sehingga bauran berubah menjadi : Produk X2 = 30 unit x 1 jam = 30 Y2 = 180 30 = 150 jam : 3 jam = 50 unit Sebelumnya : X1 = 30 unit Y1 = 30 unit Y = 20 unit Total MC1 = (30 x $300) + (30 x $600) = $27.000 Total MC2 = (30 x $300) + (50 x $600) = $39.000 MC = $12.000 Tambahan shift dapat dijalankan jika departemen lain bisa menjalankan. Misal : Penggerindaan memiliki kapasitas 80 jam/minggu X = 1 jam 30 x 1 jam = 30 jam Y = 1 jam 50 x 1 jam = 50 jam total 80 jam BISA Pemolesan memiliki kapasitas 160 jam/minggu X = 2 jam 30 x 2 jam = 60 jam Y = 1 jam 50 x 1 jam = 50 jam total 110 jam BISA JADI apakah penambahan shift menguntungkan Wakakakakak Company ? Untuk menjawab : Bandingkan antara MANFAAT dan PENGORBANAN Manfaat : $12.000 Pengorbanan : $ 3.000 12 jam x $50 x 5 hari Keputusan : Penambahan shift dapat diterima IV. MENGULANGI PROSES Dari contoh III diatas, kendala sumber daya pengeboran akan diangkat sampai ke suatu titik dimana kendala tidak lagi mengikat. Misalnya kendala pengeboran dapat dinaikkan menjadi 240 jam pengeboran. X3 30 unit x 1 jam = 30 jam 240 30 = 210 jam : 3 jam = 70 unit Y3 70 unit Departemen Penggerindaan (Kandala 80 jam/minggu) X (1 jam) 30 x 1 jam = 30 jam Y (1 jam) 70 x 1 jam = 70 jam Total 100 jam TIDAK BISA Departemen Pemolesan (Kendala 160 jam/minggu) X (2 jam) 30 x 2 jam = 60 Y (1 jam) 70 x 1 jam = 70 Total 130 jam BISA Departemen Penggerindaan sekarang menjadi KENDALA DRUMMER yang BARU Setelah kendala drummer yang baru diidentifikasi proses TOC berulang lagi