Anda di halaman 1dari 37

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas limpahan rahmatnya , kami dapat menyelesaikan Laporan Diesel ini dengan baik. Laporan ini di buat untuk memenuhi tugas dari praktikum mata kuliah Diesel.

Kami menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, maka dengan segala kerendahan hati kami menerima kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan laporan tersebut dan supaya dapat memberikan manfaat dikemudian hari..

Demikian laporan ini kami buat, semoga dapat menjadi pedoman tentang motor bakar diesel. Kami mohon maaf apabila dalam penyusunan laporan ini terdapat kesalahan dan katakata yang kurang berkenan dihati..

Malang, Januari 2012

penyusun

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................................................... 1 BAB l PENDAHULUAN...................................................................................................................... 2 1.1 LATAR BELAKANG.......................................................................................................... 3 1.2 RUMUSAN MASALAH .................................................................................................... 4 1.3 TUJUAN ........................................................................................................................ 5 1.4 MANFAAT ...................................................................................................................... 6 BAB ll DASAR TEORI ........................................................................................................................ 2 2.1 WATER SEDIMENTER .................................................................................................... 3 2.2 GLOW PLUG .................................................................................................................. 4 2.3 INJEKTOR ....................................................................................................................... 5 2.4 POMPA INJEKSI ............................................................................................................. 3 BAB lll ISI ......................................................................................................................................... 2 3.1 MEMBLEEDING UDARA ................................................................................................. 3 3.1.1 KESELAMATAN KERJA .................................................................................... 4 3.1.2 LANGKAH KERJA ............................................................................................. 5 3.1.3 DATA PRAKTIKUM .......................................................................................... 3 3.1.4 TROUBLESHOOTING DAN IDENTIFIKASI ........................................................ 4 3.1.5 PENYELESAIAN ............................................................................................... 5 3.2 PENGECEKAN GLOW PLUG ........................................................................................... 3 3.2.1 KESELAMATAN KERJA .................................................................................... 4 3.2.2 LANGKAH KERJA ............................................................................................. 5 3.2.3 DATA PRAKTIKUM .......................................................................................... 3 3.2.4 TROUBLESHOOTING DAN IDENTIFIKASI ........................................................ 4
Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang 2

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

3.2.5 PENYELESAIAN ............................................................................................... 5 3.3 PENGECEKAN TEKANAN SERTA PEMBONGKARAN INJEKTOR ...................................... 3 3.3.1 KESELAMATAN KERJA .................................................................................... 4 3.3.2 LANGKAH KERJA ............................................................................................. 5 3.3.3 DATA PRAKTIKUM .......................................................................................... 3 3.3.4 TROUBLESHOOTING DAN IDENTIFIKASI ........................................................ 4 3.3.5 PENYELESAIAN ............................................................................................... 5 3.4 PENYETELAN TIMING INJEKSI........................................................................................ 3 3.4.1 KESELAMATAN KERJA .................................................................................... 4 3.4.2 LANGKAH KERJA ............................................................................................. 5 3.4.3 DATA PRAKTIKUM .......................................................................................... 3 3.4.4 TROUBLESHOOTING DAN IDENTIFIKASI ........................................................ 4 3.4.5 PENYELESAIAN ............................................................................................... 5 3.5 PENYETELAN RPM IDLE MESIN DIESEL ......................................................................... 3 3.5.1 KESELAMATAN KERJA .................................................................................... 4 3.5.2 LANGKAH KERJA ............................................................................................. 5 3.5.3 DATA PRAKTIKUM .......................................................................................... 3 3.5.4 TROUBLESHOOTING DAN IDENTIFIKASI ........................................................ 4 3.5.5 PENYELESAIAN ............................................................................................... 5 BAB IV PENUTUP ............................................................................................................................. 3 4.1 KESIMPULAN ................................................................................................................. 4 4.2 SARAN ........................................................................................................................... 5 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 3

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di zaman era globalisasi seperti saat ini , perkembangan tekhnologi terus berkembang seiring berjalanya waktu. Mobil maupun sepeda motor kini telah banyak sekali perubahan, hampir semua di atur oleh mekanisme elektronik.dengan seiringnya kemajuan zaman mekanisme mobil konvensional pun banyak dilupakan sehingga mekanik yang sekarang hanya berkerja dengan menggunakan laptop atau sebagainya. Pada semester 3 ini,kami mahasiswa di ajari tentang motor bakar diesel dan dilaksanakan pula praktek tentang motor diesel dengan engine stand.sehubungan praktek yang selalu berlangsung,kami menganalisa pula problem apakah yang biasanya terjadi bila motor diesel tidak dapat hidup Kami para mahasiswa membuat laporan ini bertujuan untuk member informasi tentang apa itu motor diesel secara umum dan khusus pula.semoga dengan tersusunnya laporan tentang motor bakar diesel ini,dapat berguna bagi masyarakat luas bila terjadi masalah pada motor diesel

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, dalam praktek Motor bakar diesel.Rumusan masalah dapat disusun sebagai berikut : 1. Apa saja bagian bagian dari system bahan bakar motor bakar diesel? 2. Bagaimana cara kerjanya? 3. Problem yang sering terjadi pada system bahan bakar diesel motor bakar diesel?

1.3 Tujuan Tujuan pembuatan laporan ini adalah 1. Mengetahui apa saja bagian bagian dari system bahan bakar diesel. 2. Mengetahui dan mengerti cara kerja dari system bahan bakar motor diesel. 3. Mengetahui permasalahan yang ada pada system bahan bakar motor diesel. 4. Dapat menemukan solusi dari problem yang timbul tersebut.

BAB II DASAR TEORI 2.1 BUSI PIJAR Pada waktu start , kerugian tekanan kompresi diatas torak sangat besar.saat start dingin keaddan tersebut tidak menguntungkan karena temperatur pembakaran tidak tercapai. Hal ini disebabkan torak,blok motor dan bagian motor lainnya yang masih dingin menyerap panas hasil

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

kompresi yang belum sempurna itu. Agar temperatur pembakaran bisa tercapai maka diperlukan panas tambahan, yaitu dengan menggunakan pemanas mula/ glow plug. Pada motor diesel injeksi tidak langsung ( kamar depan dan kamar pusat )digunakan busi pijar , sedangkan pada motor diesel injeksi langsung digunakan kawat pemanas atau penyala yang dipasang pada saluran isap. Sistem pemanas mula 1 hanya membahas sistem pemanas mula pada motor diesel njeksi tidak langsung. Motor diesel dengan kamar muka. Tanpa pemanas mula motor dapa distart pada temperatur 50C Temperatur yang tinggi ini disebabkan bidang permukaan kamar depan luas

motor diesel dengan kamar pusat. Tanpa pemanas mula motor dapat distart pada temperatur 20C Hal ini mungkin , karena bidang permukaan kamar pusat tidak begitu luas

Busi pijar batang

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Dipasang dalam rangkaian paralel Tegangan kerja yang seiring digunakan 9,5V,10,5V,18V dan 22,5V dengan daya antara 110W 12W. Permukaan batang pemanas luas, memungkinka waktu untuk memanaskan udara dalam ruang bakar menjadi lebih cepat. Untuk busi pijar tipe super RSK waktu pemanasan hanya 4-10 detik dan temperatur yang tercapai 750C 1000C Tahan terhadap goncangan dan tekanan yang tinggi (beban mekanis). Apabila salah satu busi putus, motor masih bisa distater dan dihidupkan. Busi pijar kawat

Dipasang dalam rangkaian seri Tegangan kerja tergantung dari jumalah silinder biasanya 0,9V,1,2V, atau 1,7V dengan daya 60 -70 W Waktu pemanasan 15 20 detik dan temperatur yang dapat dicapai 800C 900C Kurang tahan terhadap goncangan dan tekanan yang tinggi sehingga jenis busi ini jarang digunakan Apabila salah satu busi pijar putus , sistem pemanas ini tidak berfungsi

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Contoh contoh rangkaian pemanas pemula Kunci kontak posisi glow, arus pengendai mengalir dari baterai kunci kotak terminal 8 terminal G busi kontrol busi pijar massa . Kumparan (8 E) menaraik kontak, arus utama mengalir dari baterai baterai B terminal G busi kontrol busi pijar masa.

Kunci kontak posisi start , arus pengendali mengalir dari : Baterai kunci kontak terminal ST terminal E massa kumparan menarik torak , arus utama langsung megalir dari baterai terminal B terminal S busi pijar masa Baterai kunci kontak terminal 50 kumparan solenoid massa solenoid menghubung, motor stater mendapat arus utama langsung dari baterai.

Selama start berlangsung arus utama tidak melalui busi kontrol. Tegangan pada busi pijar tetap, karena tegangan bataerai akan turun waktu motor starter bekerja.

Pemeriksaan di dalam kendaraan. Putar kunci kontak pada posisi GLOW bila tidak ada , hidupkan system pemanas dengan sakelarnya yang tersendiri. Kalau lampu kontrol mulai menyala sesudah 6 15 detik ( lihat spesifik) berarti pemanas mulai bekerja dengan baik. Bila lampu kontrol mulai menyala lebih lambat dari waktu spesifikasi, maka kemungkinan salah satu atau lebih busi pijar tidak berfungsi. Lampu menyala lebih cepat dari waktu yang ditentukan menunjukan hubungan singkat ke massa setelah lampu kontrol.

Pemeriksaan di dalam ruang mesin . Dengan lampu kontrol Putar kunci kontak pada posisi GLOW dan kontrol apakah setiap terminal busi pijar menerima tegangan listrik.

Dengan amperemeter
Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang 8

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Pertama tama, ukurlah arus total yang mengalir ( A tot ) dan bandingkan dengan spesifikasi. Jika tidak sesuai, periksa benar arus pada setiap busi pijar satu per satu. Busi pijar dengan besar arus yang tidak sesuai harus diganti. Besar arus harus 5 10 A pada setiap busi.

Pemeriksaan visual melalui lubang injector. Hidupkan system pemanas dan lihat pada lubang injector apakah kesemua busi pijar mulai menyala sama cepat. Lakukan tes ini setiap kali injector dilepas ,missal, pada pengetesan tekanan kompresi.

Pemeriksaan busi pijar pada saat pada saat terlepas. Periksa apakah ujung batang pemanas terbakar Hubungkan busi pijar pada baterai 12V. busi pijar harus menyala merah setelah 6 15 detik.

Setiap pemanas mula perlu diperiksa setiap 40,000 KM atau pada waktu motor agak sulit diidupkan berhubungan dengan asap hiam dan putaran tersendat sendat waktu pertam setelah motor hidup. Bentuk penyemprotan nosel yang tidak baik akan merusak busi pijar dengan cepat. Oleh karena itu : kalau busi pijar rusak selalu periksa bentuk penyemprotan nosel. Busi pijar model batang biasanya drangkai parallel. Ada 2 macam : o Biasa ( waktu sampai nyala 15s ) o Cepat ( waktu sampai nyala 6s )

Busi pijar tipe filamen ( kawat ) biasanya dalam rangkaian seri dan dipakai pada motor yang agak lama.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

BAB III ISI PRAKTIKUM 3.1 Mengatasi Masuk Angin Pada Saluran BB Mesin Diesel

3.2 Pemeriksaan Sistem Pemanas Mula Keselamatan Kerja


Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

10

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

ALAT Voltmeter Ampereter Kotak alat Lampu kerja Kabel-kabel

BAHAN mobil/motor stand

Persyaratan pemeriksaan Baterai kendaraan yang akan diperiksa harus dalam keadaan kondisi baik ! Jika baterai kosong / lemah / sambungan kabelnya jelek, terjadi hasil pemeriksaan yang salah. Pemeriksaan di dalam kendaraan

Putar kunci kontak pada posisi GLOW. Bila tidak ada, hidupkan sistem pemanas dengan sakelarnya yang tersendiri. Kalau lampu komtrol mulai menyala sesudah 6-15 detik ( lihat spesifikasi ! ) berarti pemanas mula bekerja dengan baik.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

11

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Bila lampu kontrol mulai menyala lebih lambat dari waktu spesifikasi, maka kemungkinan salah satu atau lebih busi pijar tidak berfungsi.

Lampu menyala lebih cepat dari waktu yang ditentukan menunjukkan

hubungan singkat ke massa setelah lampu kontrol

Pemeriksaan di ruang mesin

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

12

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Dengan lampu kontrol Putar kunci kontak pada posisi GLOW dan kontrol apakah setiap terminal busi pijar menerima tegangan listrik. Dengan ampermeter Pertama-tama, ukurlah arus total yang mengalir (Atot) dan bandingkan dengan spesifikasi. Jika tidak sesuai, periksa besar arus pada setiap busi pijar satu per satu. Busi pijar dengan besar arus yang tidak sesuai harus diganti. Besar arus harus 5-10 A pada setiap busi.

c) Pemeriksaan visual melalui lubang injektor Hidupkan sistem pemanas dan lihat pada lubang injektor apakah kesemua busi pijar mulai menyala sama cepat

Lakukan tes ini setiap kali injektor dilepas, misal, pada pengetesan

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

13

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

tekanan kompresi.

d) Pemeriksaan busi pijar pada saat terlepas periksa apakah ujung batang pemanas terbakar

Hubungkan busi pijar pada baterai 12v. Busi harus menyala merah setelah 6 - 15 detik. Lihat spesifikasi !

Petunjuk Sistem pemanas mula perlu diperiksa setiap 40000 km, atau pada waktu motor agak sulit dihidupkan berhubungan dengan asap hitam dan putaran tersendat-sendat waktu pertama setelah motor hidup. Bentuk penyemprotan nosel yang tidak baik akan merusakkan busi pijar dengan cepat. Oleh karena itu : Kalau busi pijar rusak selalu periksa bentuk

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

14

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

penyemprotan nosel. Busi pijar model batang biasanya dirangkai pararel. Ada dua macam : biasa ( waktu sampai nyala 15s ) cepat ( waktu sampai nyala 6s ) busi pijar tipe filamen ( kawat ) biasanya dalam rangkaian seri dan dipakai pada motor yang agak lama.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

15

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Rangkaian seri Rangkaian seri digunakan pada kendaraan yang lama. Perhatikan : Jika rangkaian terputus pada salah satu tempat, keseluruhan sistem pemanas tidak bekerja !

Cara mengontrol : Hidupkan sistem dan ukurlah besar tegangan yang mengalir. Bila tidak sesuai dengan spesifikasi, periksa rugi tegangan pada tiap komponen sistem.

Rangkaian pemanas akan terputus jika salah satu busi pijar terbakar !

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

16

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Perhatikan : Busi pijar untuk rangkaian seri tidak boleh dites dengan cara menghubungkan ke baterai 12V

3.4 Melepas dan Memasang Pompa Injeksi Diesel serta Penyetelan saat Penyemprotan ALAT Kotak alat Kunci sok Pipa kapiler Pipa lengkung Dial indikator BAHAN Motor Diesel

KESELAMATAN KERJA : Jangan lupa melepas kembali kunci sok dari puli setelah pekerjaan penyetelan selesai ! saat penyemprotan

A. Melepas dan memasang kembali pompa injeksi Sebelum melepas pompa njeksi, putar poros engkol pada posisi saat penyemprotan silinder 1. Perhatikan tanda pada puli atau roda gila.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

17

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Lepaskan saluran bahan bakar dan pipa tekanan tinggi Tutup lubang-lubang saluran bahan bakar pada pompa injeksi dan pada nozel Lepaskan saluran vakum pada pompa injeksi apabila menggunakan governor vakum Lepaskan hubungan pedal gas dengan tuas penyetel pada pompa injeksi

Lepaskan baut - baut pengikat pompa injeksi Lepaskan pompa injeksi dari dudukannya Bersihkan bagian luar dari pompa injeksi dan ganti minyak pelumas pompa Setel pompa injeksi pada saat penyemprotan silinder 1 Pasang kembali pompa injeksi pada mesin Lakukan pembuangan udara sesuai dengan jobsheet no. 60 45 10 90

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

18

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

B. Penyetelan saat penyemprotan dengan popa kapiler

Lepaskan pipa tekanan tinggi pada pemegang katup penyalur silinder 1

Pasang pipa kapiler pada pemegang katup penyalur silinder 1 Tutup kran !

Isi pipa kapiler sampai penuh dengan jalan menstarter Pipa Kapiler Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang
19

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

mesin tanpa pemanas mula, sambil menekan tuas penyetel ke maksimum. Turunkan permukaan bahan bakar pada pipa dengan membuka kran supaya permukaan bahan bakar mudah Kran dilihat. Tutup kran

Putar poros engkol sesuai dengan putaran mesin sampai mendekati saat penyemprotan silinder 1, kemudian putar lagi dengan pelan-pelan (pukul-pukul) sampai permukaan bahan bakar dalam pipa mulai naik Saat penyemprotan benar-benar tepat apabila

permukaan bahan bakar mulai bergerak ke atas dan tanda penunjuk segaris dengan derajat saat penyemprotan pada puli atau roda gila (contoh : 22 o sebelum TMA)

Apabila saat penyemprotan tidak tepat, longgarkan baut-baut pengikat pompa Putar pompa berlawanan dengan putaran poros nok pompa apabila saat penyemprotan terlambat atau putar pompa searah dengan putaran poros nok pompa
Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

20

Baut pengikat

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

apabila saat penyemprotan terlalu awal Lakukan penyetelan sekali lagi

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

21

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

C. Penyetelan saat penyemprotan dengan metode pipa lengkung

Keluarkan katup penyalur beserta pegasnya pada elemen injeksi silinder 1

Pasang kembali pemegang katup penyalur momen putar pengencangan 30 35 Nm

Pasang pipa tes lengkung pada pemegang katup penyalur silinder 1 Tekan tuas penyetel pada posisi maksimum

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

22

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

23

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Pompakan bahan bakar dengan bantuan pompa bensin listrik sampai bahan bakar mengalir melalui pipa lengkung Putar poros engkol sesuai

dengan putaran mesin sampai mendekati saat penyemprotan. Bila tidak ada pompa listrik gunakan pompa tangan dengan mengoperasikan secara cepat.

Saat penyemprotan akan tepat apabila aliran solar yang melalui pipa lengkung mulai berhenti dan tanda petunjuk segaris dengan tanda derajat saat penyemprotan

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

24

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

D. Menyetel saat penyemprotan pada pompa distributor

Buka

baut

penutup

pada

kepala

distributor

Pasang dial indikator pada kepala silinder pompa

Perhatian : Batang pengukur dial indikator harus keluar minimum 10 mm

Putaran poros engkol dalam arah putaran sampai 30o sebelum TMA silinder 1

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

25

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Setel dial indikator pada skala 0

Putar kembali poros engkol sampai tanda pada puli menunjukkan 7o sesudah TMA silinder 1 Saat penyemprotan pada akan dial tepat indikator apabila harus

pembacaan

menunjukkan 1 0,03 mm (contoh : Mitsubishi 4 D 55)

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

26

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

3.5 Penyetelan Putaran Idle Motor Diesel ALAT Kotak alat Lampu kerja Takhometer Diesel Persyaratan penyetelan Motor harus pada temperatur kerja Perhatikan data-data penyetelan dari pabrik, khususnya pada kendaraan dengan sistemsistem tambahan seperti AC, kemudi servo dsb. Jika mobil dilengkapi dengan kabel gas tangan, tombol kabel tersebut distel supaya putaran motor paling rendah/kabel kendor. BAHAN Mobil/motor Solar

Langkah penyetelan Pasang takhometer, bandingkan putaran idle dengan data pabrik Tentukan sekrup penyetel idle (lihat petunjuk).

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

27

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Perhatikan : Putaran idle selalu distel di luar regulator, pada tuas pengatur putaran atau pada mekanisme penggeraknya. Sekrup-sekrup penyetel yang disegel jangan dirubah, sekrup itu bukan sekrup penyetel idle Stel putaran idle sesuai dengan spesifikasi

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

28

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Petunjuk : Sekrup penyetel idle pada macam jenis pompa injeksi Pompa Distributor

Pompa sebaris dengan governor pneumatis Idle distel pada katup gas. Jangan merubah penyetelan pada governor !

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

29

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Pompa sebaris dengan governor mekanis, dengan tuas stop terpisah dari mekanisme pengatur putaran Idle distel pada pembatas tuas pengatur putaran

Pompa sebaris dengan governor mekanis, tanpa tuas stop khusus

Jika baut pembatas tuas pengatur berpegas, stel disini

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

30

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Apabila baut pembatas kaku, stel pada mekanisme penggerak tuas pengatur putaran.

Pengecekan Tekanan Nozzle Injector Pada motor diesel injeksi langsung, jenis injektor yang digunakan adalah model injektor orifice dengan multiple hole. Fuel injection nozzle (injektor) adalah komponen yang berperan dalam keberhasilan penyaluran dan pembakaran bahan bakar. Pada dasarnya injektor adalah dalam keadaan tertutup oleh valve dan akan terbuka oleh tekanan bahan bakar yang tinggi dari injection pump (pompa injeksi). Injektor terdiri atas 2 komponen utama : nozzle holder (pemegang nozzel) dan nozzel. Nozzle holder terdiri dari valve spring (pegas katup), spindle dan spring seat untuk meneruskan penekanan pegas ke nozzle valve, dimana penyetelannya tegangan pegas dengan sim atau dengan pengaturan baut penyetelan (adjusting screw), dan saluran masuk (fuel inlet) dan saluran balik (backleak conenection), serta nozzle capnut yang mengikat nozzle.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

31

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Sebelum pompa injeksi mulai menyalurkan bahan bakar, nozzle valve masih dalam keadaan tertutup dan masih tertekan oleh spring. Saat pompa injeksi mulai menekan bahan bakar, bahan bakar akan diinjeksikan ke injektor melalui saluran masuk. Tekanan bahan bakar akan mendorong needle valve ke atas melawan tegangan pegas, hingga jarum terangkat membuka lobang injektor dan bahan bakar masuk ke dalam silinder. Saat penekanan pompa berakhir, valve spring akan menutup needle valve dan penginjeksian bahan bakar berakhir.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

32

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Injektor pada motor diesel terdapat dua model yaitu injektor model orifice dan model pintle. Sedangkan model orifice terdiri atas injektor berlubang satu (single hole) dan injektor berlubang banyak (multiple hole). Model ini digunakan pada motor diesel injeksi langsung (direct injection). Cara kerjanya sebagai berikut. Sebelum Penginjeksian : Bahan bakar yang bertekanan tinggi mengalir dari pompa injeksi melalui saluran minyak (oil passage) pada nozzle holder menuju ke oil pool pada bagian bawah nozzle body. Penginjeksian Bahan Bakar : Bila tekanan bahan bakar pada oil pool naik, ini akan menekan permukaan ujung needle. Bila tekanan ini melebihi kekuatan pegas, maka nozzle needle akan terdorong ke atas dan menyebabkan nozzle menyemprotkan bahan bakar.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

33

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Akhir Penginjeksian : Bila pompa injeksi berhenti mengalirkan bahan bakar, tekanan bahan bakar turun, dan pressure spring mengembalikan nozzle needle ke posisi semula (menutup saluran bahan bakar). Sebagian bahan bakar yang tersisa antara nozzle needle dan nozzle body, melumasi semua komponen dan kembali ke over flow pipe. Pemeliharaan injektor dilakukan setiap 2400 jam atau setiap 2 tahun. Adapun beberapa hal yang dilakukan pemeriksaan nozzle diantaranya : Tekanan penginjeksian nozzle Pola semprotan nozzle Kebocoran pada ujung nozzle

Permasalahan pada injektor biasanya terindikasi dari beberapa hal sebagai berikut : asap hitam di exhaust manifold performa mesin yang buruk dan kekurangan tenaga starting mesin sulit putaran idle yang kasar dan missfire meningkatnya konsumsi bahan bakar terjadinya knocking mesin yang terlalu panas (engine overheating)

Langkah-langkah penyetelan injektor motor diesel: 1. Bersihkan Injector sebelum dilakukan pemeriksaan dan pembongkaran. 2. Periksa injector pada Nozzle tester untuk mengetahui tekanan dan kebocorannya untuk mengidentifikasi kerusakannya. Berikan tekanan antara 150 400 kg/Cm dan tunggu selama 5 detik. Bila terjadi kebocoran maka kebocoran itu akan terdeteksi dalam waktu kurang dari 5 detik.
Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang 34

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

3. Lakukan pembongkaran secara sistematis dengan menggunakan Nozzle Jig. 4. Bersihkan semua komponen Injector dengan tangan dan menggunakan alat Nozzle clearing diatas meja kerja, dimana pada box ini terdapat sikat baja yang halus dan kawat-kawat baja (Jarum) dengan ukuran yang sesuai dengan lubang injector. 5. Periksa Nozzle dan needle dengan menggunakan Nozzle Viewer untuk mengetahui keausan dan kerataannya. Gunakan V block dengan sudut letak 90 dan tempatkan 90 menghadap sumbu lensa dan tempatkan needle pada V block tersebut. 6. Gerakanlah tabung kaca keatas dan ke bawah serta periksa kekasaran needle tersebut dengan melakukan pembesaran. 7. Lakukan pengelapan pada bagian body injector ini dengan menggunakan Rapidlap Nozzle yang memiliki kecepatan spindle di bawah 1425 rpm. Needle dengan ukuran 3 mm dilakukan pengelapan di atas dan spindle dengan diameter 10, 11 dan 16 mm dilap di bawah. 8. Bersihkan sisa-sisa karbon dan solar pada nozzle body dengan udara yang bertekanan 80 psi. 9. Susun kembali kompoonen-komponen injector pada Nozzle jig dan dipasang sesuai dengan saat pembongkaran. 10. Lakukan pengetesan dengan menggunakan Nozzle Tester.

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

35

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

Hasil Test Nozzle Test Nossle 1 170 bar Bagus Nossle 2 180 bar Bagus Nossle 3 150 bar Bagus Nossle 4

Tekanan Bentuk

Glow Plug No 1 Tegangan (V) Arus (I) Hambatan (R) Waktu nyala (t) Performance Waktu 2s Volume 2 ml Waktu 2s Tekanan 0,8 bar
36

No 2 7,97 A 2,3 3,01 s

No 3 8,36 A 1,5 2,59 s

9,58 A 1,7 2,77 s

No 4 9,23 V 5,87 A 1,8 2,32 s

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

Ode Ramadhani Teknik mesin DIV- Ototronik Politeknik Negeri Malang

4s 6s 8s 10 s 12 s 14 s 16 s 18 s 20 s

2 ml 3 ml 3 ml 4 ml 4 ml 4 ml 5 ml 5 ml 5 ml

4s 6s 8s 10 s 12 s 14 s

1,1 bar 1,9 bar 2,7 bar 4,0 bar 4,6 bar 5,1 bar

Jurusan Teknik Mesin- Program studi Teknik Otomotif Elektronik Politeknik Negeri Malang

37