“DISPARITAS EKONOMI DI KABUPATEN MOJOKERTO”

PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA ITS – 2012

Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkah dan rahmat-Nyalah Tugas Ekonomi Wilayah “Disparitas Ekonomi di Kabupaten Mojokerto” ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Adapun tujuan dari laporan ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Ekonomi Wilayah. Di dalam laporan ini, kami memaparkan mengenai sejauh mana ketimpangan yang ada di Kabupaten Mojokerto serta strategi apa yang akan digunakan untuk menangani permasalahan ketimpangan tersebut. Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini: 1. Bapak Dr. Nanang Setiawan, SE, MS. dan Ibu Dian Rahmawati, ST, MT. sebagai dosen mata kuliah Ekonomi Wilayah 2. Bapak Dr. Ir. Eko Budi Santoso, Lic.Rer.Reg., sebagai dosen pembimbing kelompok mata kuliah Ekonomi Wilayah yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan ini 3. Rekan-rekan Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota angkatan 2009 4. Pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan ini Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua. Surabaya, Juni 2012

Penyusun

iiii

Daftar Isi
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... ii DAFTAR ISI .................................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................... 2 1.3 Tujuan Dan Sasaran ................................................................................................. 2 1.4 Ruang Lingkup .......................................................................................................... 2 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah .................................................................................... 2 1.4.2 Ruang Lingkup Pembahasan ........................................................................... 2 1.5 Sistematika Penulisan ............................................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 4 2.1 Lembaga Bimbingan Belajar ..................................................................................... 4 2.2 Teori Central Place ................................................................................................... 4 2.3 Fenomena Aglomerasi .............................................................................................. 8 2.3.1 Keuntungan Economic of Agglomeration/Localization ...................................... 8 2.3.2 Keuntungan Urbanization Economies ............................................................... 8 BAB III GAMBARAN UMUM .......................................................................................... 9 3.1 Sony Sugema College .............................................................................................. 11 3.2 Ganesha Operation ................................................................................................... 12 3.3 Nurul Fikri ................................................................................................................. 13 3.4 Neutron Yogyakarta .................................................................................................. 14 3.5 Potensi Masalah ....................................................................................................... 14 BAB IV ANALISA ........................................................................................................... 19 4.1 Analisa Skoring ......................................................................................................... 19 4.2 Kesesuaian Faktor dengan Teori Lokasi dan Kondisi Eksisting ................................. 21 BAB V PENUTUP ........................................................................................................... 25 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 26 LAMPIRAN ..................................................................................................................... 27

iii iii

Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkah dan rahmat-Nyalah Tugas Ekonomi Wilayah “Disparitas Ekonomi di Kabupaten Mojokerto” ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Adapun tujuan dari laporan ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Ekonomi Wilayah. Di dalam laporan ini, kami memaparkan mengenai sejauh mana ketimpangan yang ada di Kabupaten Mojokerto serta strategi apa yang akan digunakan untuk menangani permasalahan ketimpangan tersebut. Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini: 1. Bapak Dr. Nanang Setiawan, SE, MS. dan Ibu Dian Rahmawati, ST, MT. sebagai dosen mata kuliah Ekonomi Wilayah 2. Bapak Dr. Ir. Eko Budi Santoso, Lic.Rer.Reg., sebagai dosen pembimbing kelompok mata kuliah Ekonomi Wilayah yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan ini 3. Rekan-rekan Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota angkatan 2009 4. Pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan ini Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua. Surabaya, Juni 2012

Penyusun

iiii

Daftar Isi
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... ii DAFTAR ISI .................................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................... 2 1.3 Tujuan Penulisan ...................................................................................................... 3 1.4 Ruang Lingkup .......................................................................................................... 2 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah .................................................................................... 2 1.4.2 Ruang Lingkup Pembahasan ........................................................................... 2 1.5 Sistematika Penulisan ............................................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 5 2.1 Ketimpangan Wilayah ............................................................................................... 5 2.2 Disparitas Ekonomi ................................................................................................... 6 2.3 Kurva Lorenz............................................................................................................. 6 2.4 CV Williamson........................................................................................................... 8 2.5 Location Quotient (LQ) .............................................................................................. 8 2.6 Analisa Shift Share.................................................................................................... 9 2.7 Teori Ekonomi Sektor Basis dan Non Basis .............................................................. 10 2.8 Tipologi Klassen ........................................................................................................ 12 BAB III GAMBARAN UMUM .......................................................................................... 14 3.1 Gambaran Umum Kabupaten Mojokerto ................................................................... 14 3.2 Kependudukan Kabupaten Mojokerto ....................................................................... 16 3.3 Struktur Ekonomi Kabupaten Mojokerto .................................................................... 20 BAB IV ANALISA ........................................................................................................... 24 4.1 Analisa Ketimpangan Wilayah di Kabupaten Mojokerto............................................. 24 4.2 Besar Ketimpangan Ekonomi (Analisa Indeks Williamson) ....................................... 26 4.3 Analisa Pola dan Struktur Pertumbuhan Ekonomi ..................................................... 27 4.4 Analisa Sektor .......................................................................................................... 30 4.5 Analisa Pertumbuhan Ekonomi ................................................................................. 32 4.6 Analisa Tipologi Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Sektor Ekonomi .................... 33

iii iii

BAB V KONSEP PENGEMBANGAN ............................................................................. 40 BAB VI PENUTUP .......................................................................................................... 43 6.1 Kesimpulan ............................................................................................................... 43 6.2 Rekomendasi ........................................................................................................... 43 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 44

iv iv

Bab I- Pendahuluan
1.1 Latar Belakang Kesenjangan wilayah merupakan satu tema pokok dalam pembangunan wilayah (Firman, 2000). Kesenjangan yang dimaksud adalah ketidakmerataan kemajuan pembangunan antar wilayah yang terjadi akibat perbedaan kecepatan pertumbuhan. Selain itu, Basri (2002:100) menjelaskan bahwa kesenjangan antar daerah (wilayah) adalah realita yang menggambarkan jarak ekonomis dan sumberdaya manusia (SDM) antar daerah di Indonesia akibat pembangunan yang terjadi puluhan tahun terakhir ini. Jarak ekonomis yang dimaksud di sini adalah perbedaan pertumbuhan ekonomi, sementara jarak SDM berarti kesenjangan penduduk dalam hal kuantitas maupun kualitas. Pada dasarnya, kesenjangan antar wilayah memang selalu terjadi dalam proses pembangunan. Hal ini merupakan sesuatu yang sangat universal dan dapat terjadi pada tingkat apapun (Hirschman dalam Nurzaman, 1997). Bahkan, Williamson (Williamson, 1997:192-221) telah melakukan pengamatan secara empiris mengenai hubungan kausalitas antara kesenjangan dan pertumbuhan. Adanya kesenjangan wilayah disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya adalah faktor ekonomi. Untuk aspek ekonomi, The World Bank (2000) mengukur pertumbuhan ekonomi berdasarkan penurunan dalam ketimpangan pendapatan dan pertumbuhan PDRB. Sementara itu, indikator pertumbuhan pendapatan untuk mengukur kesenjangan wilayah adalah konsep output regional yang menggunakan pendekatan wilayah (area approach). Output regional direpresentasikan oleh indikator Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) per kapita (Tadjoeddin, 2001). Kesenjangan wilayah dari sudut pandang eknomi ini akan menimbulkan suatu disparitas ekonomi yang menjadi salah satu akar permasalahan perekonomian di Indonesia. Menurut Iskandar (2010), disparitas dibutuhkan untuk memulai pertumbuhan ekonomi pada suatu wilayah. Karakteristik tiap daerah yang heterogen memunculkan suatu ketimpangan antar sektor ekonomi daerah. Atas dasar hal tersebut, kesenjangan yang terjadi antar daerah akan erat kaitannya dengan dinamika pertumbuhan ekonomi wilayah. Myrdal dalam Iskandar (2010) berpendapat bahwa disparitas menyebabkan backwash effect yang mengalahkan spread effect karena

1

perbedaan

tingkat

kemajuan

ekonomi

antar

daerah

begitu

tajam

sehingga

menimbulkan proses ketidakseimbangan. Penyebab terjadinya disparitas ekonomi di Indonesia telah dikaji oleh banyak studi. Berdasarkan kesimpulan yang ditarik oleh Iskandar (2010) pada beberapa studi analisis yang telah ada, faktor-faktor penyebab adanya disparitas ekonomi yaitu: konsentrasi kegiatan ekonomi wilayah, alokasi investasi, tingkat mobilitas faktor produksi yang rendah antar wilayah, perbedaaan sumber daya alam antar wilayah, perbedaan kondisi demografis antar wilayah, dan kurang lancarnya perdagangan antar wilayah. Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu wilayah di Indonesia dengan kondisi ekonomi yang cenderung stabil meski terjadi resesi global yang terjadi di tahun 2008 silam (BKMP, 2010). Sebagai daerah yang memiliki peluang investasi tertinggi setelah Jabodetabek, Jawa Timur memiliki 22 kabupaten unggulan dari 100 kabupaten yang termasuk ke dalam The Most Recommended Cities to Invest, versi majalah SWA, 2009 (BKPM, 2010). Salah satu diantara 22 kabupaten tersebut adalah Kabupaten Mojokerto. Di dalam RTRW Kabupaten Mojokerto 2009-2028, disebutkan bahwa Kabupaten Mojokerto tergolong ke dalam area Gerbangkertosusilo Plus di Jawa Timur. Potensi kawasan di kabupaten ini mengarah pada pengembangan sektor industri, pertanian dan wisata. Perbedaan arahan pengembangan antar kecamatan di kabupaten ini dikhawatirkan juga mengakibatkan ketimpangan pertumbuhan ekonomi yang terlampau jauh. Hal ini akan mengurangi stabilitas perekonomian wilayah di Kabupaten Mojokerto secara khusus dan Jawa Timur secara umum. Mengacu pada penjabaran di atas, melalui studi ini akan ditelaah adanya indikasi disparitas ekonomi pada Kabupaten Mojokerto dan mencari seberapa besar ketimpangan yang terjadi antar kecamatan yang ada pada wilayah tersebut. Hasil yang didapatkan kemudian akan dijadikan sebagai acuan langkah strategis dalam mengatasi disparitas ekonomi yang terjadi di Kabupaten Mojokerto. Dengan demikian, strategi yang disusun mampu meminimalisir ketimpangan pertumbuhan ekonomi yang ada. 1.2 Rumusan Masalah Dalam konteks analisa disparitas ekonomi wilayah, perlu diketahui wilayah-wilayah mana yang mengalami ketimpangan ekonomi yang cukup jauh dibandingkan wilayah lainnya. Pada Kabupaten Mojokerto ini terlihat adanya indikasi disparitas ekonomi pada wilayah kecamatannya. Maka melalui kajian ini akan menjawab pertanyaan: Seberapa

2

besar ketimpangan ekonomi yang terjadi pada beberapa kecamatan yang mengalami pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Mojokerto? 1.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan dari analisa disparitas ekonomi di Kabupaten Mojokrto ini adalah merumuskan konsep dan strategi sebagai upaya dalam mengurangi disparitas ekonomi yang ada di Kabupaten Mojokerto. 1.4 Ruang Lingkup 1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah Adapun ruang lingkup wilayah pada makalah ini adalah seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur. 1.4.2 Ruang Lingkup Pembahasan Ruang lingkup pembahasan dalam studi ini adalah yang berkaitan dengan kesenjangan wilayah, yaitu dalam hal perbedaan tingkat pertumbuhan dan pembangunan wilayah. Karena penelitian ini difokuskan pada kesenjangan dari aspek ekonomi, maka indikator-indikator kesenjangan wilayah disesuaikan dengan komponen-komponen pembangunan wilayah yang meliputi aspek ekonomi. 1.5 Sistematika Penulisan Adapun sistematika dalam penulisan makalah ini yaitu: ● BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang pemilihan wilayah yang ekonominya akan dikaji, rumusan masalah, tujuan dari penulisan makalah, ruang lingkup pembahasan makalah yang menyangkut wilayah studi dan analisa yang akan digunakan, serta sistematika penulisan makalah. ● BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini berisi tentang teori-teori yang berhubungan dengan analisa ekonomi wilayah serta parameter-parameter untuk mengukur ketimpangan yang ada di Kabupaten Mojokerto

3

● BAB III GAMBARAN UMUM Bab ini berisi tentang gambaran umum wilayah Kabupaten Mojokerto yang terkait dengan orientasi dan luas wilayah. Selain itu juga memuat data-data karakteristik ekonomi per-kecamatan di Kabupaten Mojokerto. ● BAB IV ANALISA Bab ini berisi tentang analisa ekonomi wilayah terkait dengan permasalahan disparitas ekonomi di Kabupaten Mojokerto dengan menggunakan analisa Kurva Lorenz, Indeks Williamson, Tipologi Klassen, Analisa LQ, dan Shift Share. ● BAB V KONSEP PENGEMBANGAN Bab ini berisi tentang konsep pengembangan yang akan digunakan dalam mengatasi masalah disparitas ekonomi di Kabupaten Mojokerto tersebut. ● BAB VI PENUTUP Bab ini berisi kesimpulan yang merupakan rangkuman dari seluruh pembahasan dan rekomendasi yang berupa saran berkaitan dengan permasalahan yang terjadi.

4

Bab II - Tinjauan Pustaka
2.1 Ketimpangan Wilayah Fitri (2007) dalam Basri (2002:100) menyebutkan bahwa kesenjangan/ketimpangan wilayah adalah realita yang menggambarkan jarak ekonomis dan sumber daya manusia antar daerah di Indonesia akibat pembangunan yang terjadi puluhan tahun terakhir. Jarak ekonomis yang dimaksud disini adalah perbedaan pertumbuhan ekonomi, sedangkan jarak sumber daya manusia berarti kesenjangan penduduk dalam hal kuantitas/kualitas. Ketimpangan wilayah terjadi karena ada tiga faktor yaitu faktor alami, faktor kondisi sosial dan keputusan-keputusan kebijakan. Faktor alami meliputi kondisi agroklimat, sumberdaya alam, lokasi geografis, jarak pelabuhan dengan pusat aktivitas ekonomi, lokasi geografis, wilayah potensial untuk pembangunan ekonomi. Sementara faktor sosial budaya meliputi nilai tradisi, mobilitas ekonomi, inovasi dan wirausaha. Sedangkan faktor keputusan kebijakan adalah sejumlah kebijakan yang mendukung secara langsung atau tidak terjadinya ketimpangan (Nugroho, 2004). Menurut Wie (1981), negara yang semata-mata hanya menekankan pada pertumbuhan ekonomi, tanpa memikirkan pendistribusian pendapatan tersebut akan memunculkan ketimpangan-ketimpangan diantaranya : 1. Ketimpangan pendapatan antar golongan atau ketimpangan relatif, ketimpangan pendapatan antar golongan ini biasanya di ukur dengan menggunakan koefisien gini. Kendati Koefisien gini bukan merupakan indikator yang ideal mengenai ketimpangan pendapatan antar berbagai golongan, namun sedikitnya angka ini dapat memberikan gambaran mengenai kecenderungan umum dalam pola distribusi pendapatan. 2. Ketimpangan antar masyarakat pedesaan dengan masyarakat kota, ketimpangan dalam distribusi pendapatan dapat juga ditinjau dari segi perbedaan perolehan pendapatan antar masyarakat desa dengan masyarakat kota (urban-rural income

disparities). Untuk membedakan hal ini, digunakan dua indikator pertama
perbandingan antara tingkat pendapatan didaerah perkotaan dan pedesaan. Kedua, disparitas pendapatan daerah perkotaan dan daerah pedesaan. 3. Ketimpangan distribusi pendapatan antar daerah, satu kajian sisi lain dalam melihat ketimpangan-ketimpangan pendapatan nasional adalah ketimpangan

5

dalam pertumbuhan ekonomi antar daerah di berbagai daerah di indonesia, yang mengakibatkan pola terjadinya ketimpangan pendapatan antar daerah (region

income dispareties). Ketimpangan pendapatan ini disebabkan oleh penyebaran
sumberdaya alam yang tidak merata serta dalam laju pertumbuhan daerah dan belum berhasilnya usaha-usaha perubahan yang merata antar daerah di Indonesia. Menurut Todaro (2004), menggambarkan ketimpangan dengan mempertimbangkan hubungan antara tingkat pendapatan perkapita dan tingkat ketimpangan pendapatan untuk negara maju dan sedang berkembang. Dan menggambarkan ketimpangan pendapatan negara-negara tersebut dalam tiga kelompok dimana pengelompokan ini disesuaikan dengan tinggi, sedang, dan rendahnya tingkat pendapatan yang diukur menurut koefisien gini dan tingkat PDRB. 2.2 Disparitas Ekonomi Salah satu masalah ketimpangan wilayah adalah disparitas ekonomi. Secara makro, pembangunan ekonomi nasional sejak PELITA I memang telah memberi hasil positif berupa peningkatan pendapatan per kapita rata-rata masyarakat Indonesia. Namun, bila ditinjau pada tingkat meso dan mikro, pembangunan tersebut telah menciptakan suatu kesenjangan yang besar baik dalam bentuk distribusi pendapatan perseorangan, maupun kesenjangan pendapatan antar wilayah/propinsi (Tambunan, 2001:269). Lebih lanjut, Tambunan (2001) menjelaskan bahwa terdapat sejumlah indikator yang dapat digunakan dalam menganalisis

development

gap

(ketimpangan

pembangunan) antar propinsi, antara lain distribusi PDRB menurut Propinsi, konsumsi rumah tangga per kapita, human development index, kontribusi sektoral terhadap PDRB, tingkat kemiskinan, dan struktur fiskal. 2.3 Kurva Lorentz Kurva Lorentz menyatakan bahwa pemerataan di suatu daerah benar-benar terdistribusi merata atau terjadi ketimpangan. Garis sumbu yang menentukan sebuah sumbu horisontal menyatakan jumlah penerimaan pendapatan dalam persentase

kumulatif. Sumbu vertikal menyatakan bagian dari total pendapatan yang diterima oleh
masing-masing persentase jumlah (kelompok) penduduk tersebut. Sumbu tersebut juga

6

berakhir pada titik 100 persen, sehingga kedua sumbu (vertikal dan horisontal) sama panjangnya. Setiap titik yang terdapat pada garis diagonal jumlah melambangkan penerimanya persentase

(persentase penduduk yang menerima pendapatan itu terdapat total penduduk atau populasi). Sebagai contoh, titik tengah garis diagonal melambangkan 50 persen pendapatan yang tepat didistribusikan untuk 50 persen dari jumlah penduduk. Kurva Lorentz
Gambar 2.1 Kurva Lorentz

memperlihatkan aktual antara

hubungan

kuantitatif

persentase jumlah penduduk penerima pendapatan tertentu dari total penduduk dengan persentase pendapatan yang benarbenar mereka peroleh dari total pendapatan selama, misalnya, satu tahun. Sumbu horisontal dan sumbu vertikal dibagi menjadi sepuluh bagian yang sama; sumbu vertikal mewakili kelompok atau kategori (jumlah-jumlah) pendapatan, sedangkan sumbu yang horisontal melambangkan kelompok-kelompok penduduk atau rumah tangga yang menerima masing-masing dari kesepuluh kelompok pendapatan tersebut.
Gambar 2.2 Kurva Lorentz yang Menunjukkan Ada Tidaknya Ketimpangan di Wilayah

Distribusi pendapatan yang relatif merata (ketimpangannya tidak parah)

Distribusi pendapatan yang relatif tidak merata (ketimpangannya parah)

7

2.4 CV Williamson CV Williamson (Coefficient of Variation Williamsons) atau yang biasa disebut dengan Indeks Williamson, merupakan alat matematis yang dapat digunakan untuk mengukur besarnya kesenjangan antar wilayah dan sudah sangat sering diaplikasikan untuk menganalisis ketimpangan ekonomi antar wilayah khususnya untuk indikator kesenjangan PDRB Per Kapita. Formula ini pada dasarnya sama dengan coefficient of variation (CV) biasa dimana standar deviasi dibagi dengan nilai rata-rata. Williamson memperkenalkan CV ini dengan menimbangnya dengan proporsi penduduk, yang disebut CVw (Tadjoeddin, 2001). Formula Indeks Williamson untuk menghitung kesenjangan PDRB Per Kapita antar propinsi adalah sebagai berikut (Tambunan, 2001: 271):

Nilai indeks ini berskala antara 0 dengan 1. Bila nilainya mendekati 0 (0< CV

W

<0,5), berarti distribusi PDRB menurut wilayah sangat merata, dan sebaliknya jika mendekati 1 (0,5 <CVW <1) berarti tingkat disparitas sangat tinggi. Dalam penelitian ini, Indeks Williamson tersebut tidak hanya digunakan dalam menghitung besarkesenjangan PDRB per kapita, tetapi juga untuk menghitung kesenjangan berdasarkan indikator-indikator lainnya baik dalam aspek sosial, ekonomi, maupun lingkungan. Untuk itu, akan dilakukan beberapa penyesuaian dan modifikasi untuk dapat mengaplikasikan formula Indeks Williamson tersebut untuk variabelvariabel kesenjangan lainnya. 2.5 Location Quotient (LQ) Location Quotient atau yang biasa disingkat LQ adalah suatu formula yang digunakan untuk mengetahui sejauh mana tingkat spesialisasi atau konsentrasi sektorsektor pada suatu wilayah (Bendavid-Val, 1991:73; Shaver,1989:268 dalam Tarigan 2004). Perhitungan LQ didapatkan dengan membandingkan antara pangsa relatif

8

pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada pada tingkat wilayah dengan pendapatan (tenaga kerja) total wilayah terhadap pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada tingkat nasional dengan pendapatan (tenaga kerja) nasional (Budiharso, 2005). Secara matematis dapat dinyatakan sebagai berikut: LQ= Ri/Rt Ni/Nt Dimana : Ri = Pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada tingkat wilayah Rt= Pendapatan (tenaga kerja) total wilayah Ni= Pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada tingkat nasional Nt= Pendapatan (tenaga kerja) total nasional ● ● Apabila LQ≥1 maka sektor tersebut merupakan sektor basis/peranan sektor tersebut di daerah itu lebih menonjol daripada peranan sektor itu secara profesional.d Apabila LQ<1maka sektor tersebut adalah sektor non basis/peranan sektor di daerah tersebut lebih kecil daripada peranan sektor tersebut secara nasional. 2.6 Analisa Shift Share Menurut Tarigan (2003), analisa shift-share membandingkan perbedaan laju pertumbuhan berbagai sektor di daerah dengan wilayah nasional seperti metode LQ. Namun, metode LQ tidak memberikan penjelasan atas faktor penyebab perubahan sedangkan metode shift-share memperinci penyebab perubahan atas beberapa variabel. Shift Share Analysis menggunakan metode pengisolasian berbagai faktor yang menyebabkan perubahan struktur sektor di suatu daerah dalam pertumbuhannya dari satu kurun waktu ke kurun waktu berikutnya. Hal ini meliputi penguraian faktor penyebab pertumbuhan berbagai sektor di suatu daerah tetapi dalam kaitannya dengan ekonomi nasional. Analisis shift-share diuraikan menjadi komponen shift dan komponen share. Komponen share sering disebut dengan komponen national share. Komponen national share (N) adalah banyaknya pertambahan lapangan kerja regional seandainya proporsi perubahannya sama dengan laju pertambahan nasional. Komponen ini dapat dijadikan sebagai kriteria bagi daerah yang bersangkutan untuk mengukur apakah daerah itu tumbuh lebih cepat atau lebih lambat dari pertumbuhan nasional rata-rata.

9

Proportional Share, Melihat pengaruh sektor i secara nasional terhadap pertumbuhan lapangan kerja sektor i pada wilayah analisis

Komponen shift adalah penyimpangan dari national share dalam pertumbuhan lapangan kerja regional. Penyimpangan ini positif di daerah-daerah yang tumbuh lebih cepat dan negative di daerah-daerah yang tumbuh lebih lambat atau merosot dibandingkan dengan pertumbuhan lapangan kerja secara nasional. Differential Shift, Menggambarkan penyimpangan antara pertumbuhan sektor i di wilayah analisis terhadap pertumbuhan sektor i secara nasional

2.7 Teori Ekonomi Sektor Basis dan Non Basis Perekonomian regional terbagi menjadi dua kegiatan besar, yaitu: kegiatan basis dan kegiatan nonbasis. Teori ini menyatakan bahwa faktor penentu utama pertumbuhan ekonomi suatu daerah berhubungan langsung dengan permintaan barang dan jasa dari luar daerah. Pertumbuhan perindustrian yang menggunakan sumber daya lokal, termasuk tenaga kerja dan bahan baku untuk diekspor, akan menghasilkan kekayaan daerah dan penciptaan peluang kerja (job creation). Strategi pembangunan daerah yang muncul didasarkan pada teori ini merupakan penekanan terhadap arti pentingnya bantuan kepada dunia usaha yang mempunyai pasar secara nasional maupun internasional. Implementasinya adalah kebijakan yang mencakup pengurangan hambatan atau batasan terhadap perusahaan perusahaan yang berorientasi ekspor yang ada dan akan didirikan di daerah itu (Arsyad, 1999). Menurut Glasson (1977), kegiatan basis adalah kegiatan mengekspor barang dan jasa keluar batas perekonomian masyarakatnya atau memasarkan barang dan jasa kepada orang-orang yang datang dari luar perbatasan perekonomian masyarakat. Bertambah banyaknya basis di dalam suatu daerah akan menambah arus pendapatan ke dalam daerah yang bersangkutan. Menambah permintaan barang dan jasa akan menimbulkan kenaikan volume kegiatan, begitu juga sebaliknya. Kegiatan lain yang bukan kegiatan basis disebut sektor nonbasis. Sektor nonbasis ditujukan untuk memenuhi kebutuhan lokal, sehingga permintaan sektor ini sangat dipengaruhi oleh

10

tingkat pendapatan masyarakat setempat dan tidak bisa berkembang melebihi pertumbuhan ekonomi wilayah. Oleh karena itu, satu-satunya sektor yang bisa meningkatkan perekonomian wilayah melebihi pertumbuhan adalah sektor basis (Tarigan, 2005). Menurut Priyarsono et al. (2007), sektor basis atau nonbasis tidak bersifat statis tetapi dinamis sehingga dapat mengalami peningkatan atau bahkan kemunduran dan definisinya dapat bergeser setiap tahun. Untuk mengetahui sektor basis dan nonbasis dapat digunakan metode pengukuran langsung maupun tidak langsung. Pada metode pengukuran langsung, penentuan sektor basis dan nonbasis dilakukan melalui survei langsung di daerah yang bersangkutan. Sedangkan pada metode pengukuran tidak langsung, penentuan sektor basis dan nonbasis dilakukan dengan menggunakan data PDB/PDRB dan tenaga kerja per sektor. Berikut penjelasan mengenai kedua metode tersebut. 1. Metode Pengukuran Langsung Pada metode pengukuran langsung, survei dilakukan terhadap sembilan sektor utama yang terdapat di daerah tersebut. Jika sektor yang disurvei berorientasi ekspor maka sektor tersebut dikelompokkan ke dalam sektor basis dan sebaliknya jika sektor tersebut hanya memiliki pasar pada skala lokal maka sektor tersebut dikategorikan ke dalam sektor nonbasis. Metode ini mudah untuk dilakukan, namun memiliki beberapa kelemahan, yaitu: a. Biaya yang dibutuhkan untuk melakukan survei secara langsung tidak sedikit, terutama jika daerah yang disurvei cukup luas. b. Umumnya dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk melakukan survey langsung di suatu daerah. c. Membutuhkan banyak tenaga kerja, selain itu tenaga kerja yang melakukan survei harus memiliki skill tersendiri dalam mengidentifikasi sektor basis dan nonbasis. 2. Metode Pengukuran Tidak Langsung Secara umum terdapat tiga metode yang digunakan untuk menentukan basis dan sektor nonbasis di suatu daerah berdasarkan pengukuran tidak langsung, yaitu: a. Metode Asumsi Biasanya berdasarkan kondisi di wilayah tersebut (data sekunder), ada kegiatan tertentu yang diasumsikan kegiatan basis dan non basis. b. Metode Location Quotient (LQ) Metode Location Quotient (LQ) adalah salah satu metode untuk menentukan sektor basis dan non basis. Dengan dasar pemikiran basis ekonomi, kemampuan

11

suatu sektor dalam suatu daerah dapat dihitung dari rasio antara pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada tingkat wilayah terhadap pendapatan (tenaga kerja) total wilayah dengan pendapatan (tenaga kerja) sektor i pada tingkat provinsi terhadap pendapatan (tenaga kerja) provinsi. c. Metode kombinasi antara pendekatan asumsi dengan metode LQ Metode kombinasi merupakan kombinasi pendekatan asumsi dengan metode LQ. d. Metode Pendekatan Kebutuhan Minimum (MPKM) Metode pendekatan kebutuhan minimum melibatkan penyeleksian sejumlah wilayah yang “sama” dengan wilayah yang diteliti, dengan menggunakan distribusi minimum dari tenaga kerja. 2.8 Tipologi Klassen Tipologi Klassen merupakan alat analisa yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi sektor, sub sektor, usaha, atau komoditi prioritas atau unggulan suatu daerah. Tipologi klassen dilakukan dengan membandingkan pertumbuhan ekonomi daerah dengan pertumbuhan ekonomi daerah yang menjadi acuan atau pertumbuhan ekonomi nasional dan membandingkan pangsa sektor, sub sektor, usaha, atau komoditi suatu daerah dengan nilai rata-ratanya di tingkat yang lebih tinggi atau secara nasional. Hasil analisa tipologi klassen akan menunjukkan posisi pertumbuhan dan pangsa sektor, sub sektor, usaha, atau komoditi pembentuk variabel regional suatu daerah. Tipologi klassen juga merupakan salah satu alat analisis ekonomi regional, yaitu alat analisis yang digunakan untuk mengetahui gambaran tentang pola dan struktur pertumbuhan ekonomi suatu daerah. Tipologi klassen dilakukan dengan membandingkan pertumbuhan ekonomi daerah dengan pertumbuhan ekonomi daerah yang menjadi acuan atau nasional dan membandingkan pertumbuhan PDRB per kapita daerah dengan PDRB yang menjadi acuan atai PDB per kapita (secara nasional). Analisis Tipologi Klassen dapat digunakan untuk tujuan sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi posisi perekonomian suatu daerah dengan memperhatikan perkeonomian daerah yang diacunya 2. Mengidentifikasi sektor, sub sektor, usaha, atau komoditi unggulan suatu daerah Berdasarkan tujuan-tujuan tersebut, pengguna analisis tipologi klassen akan mendapatkan manfaat sebagai berikut:

12

1. Dapat membuat prioritas kebijakan daerah berdasarkan keunggulan sektor, sub sektor, usaha, atau komoditi daerah yang merupakan hasil analisis tipologi klassen 2. Dapat menentukan prioritas kebijakan suatu daerah berdasarkan posisi perekonomian yang dimiliki terhadap perekonomian nasional maupun daerah yang diacunya 3. Dapat menilai suatu daerah baik dari segi daerah maupun sektoral 4. Alat analisis tipologi klassen merupakan gabungan atau perpaduan antara alat analisis hasil bagi lokasi atau Location Quotient dengan Model Rasio Pertumbuhan (MRP). Tipologi klassen dapat digunakan melalui dua pendekatan, yaitu sektoral maupun daerah. Data yang biasa digunakan dalam analisis ini adalah data Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB)

13

Bab III - Gambaran Umum
3.1 Gambaran Umum Kabupaten Mojokerto Berdasarkan Perda Propinsi Jawa Timur No. 2 Tahun 2006, Kabupaten Mojokerto termasuk dalam konstelasi satuan wilayah pengembangan Gerbangkertosusila Plus (GKS Plus). Secara administratif wilayah Kabupaten Mojokerto terdiri dari 18 kecamatan dan 304 desa. Luas wilayah secara keseluruhan sebesar 692,15 km2. Kecamatan Dawarblandong merupakan Kecamatan yang luas wilayahnya paling luas sebesar 58,93 km2 dan Kecamatan Gedeg merupakan kecamatan dengan luas wilayah paling kecil sebesar 22,98 km2. Komposisi luas administrasi Per Kecamatan di wilayah Kabupaten Mojokerto dapat dilihat pada Tabel 3.1 Wilayah Kabupaten Mojokerto mengitari wilayah Kota Mojokerto. Secara geografis wilayah Kabupaten Mojokerto terletak antara 111023’13” – 111040’47” Bujur Timur dan 7018’35” – 7047” Lintang Selatan. Wilayah geografis Kabupaten Mojokerto tidak berbatasan dengan pantai, hanya berbatasan dengan wilayah kabupaten lainnya, adapun batas-batas administrasi Kabupaten Mojokerto adalah sebagai berikut: ● Batas Utara ● Batas Timur ● Batas Selatan ● Batas Barat : Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik : Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Pasuruan : Kabupaten Malang dan Kota Batu : Kabupaten Jombang

Untuk lebih jelasnya orientasi wilayah studi dapat dilihat pada Peta 3.1.

14

Peta 3.1 Peta Orientasi Wilayah Kabupaten Mojokerto

15

Tabel 3.1 Komposisi Luas Administrasi Per Kecamatan Di Wilayah Kabupaten Mojokerto No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kecamatan Kecamatan Jatirejo Kecamatan Gondang Kecamatan Pacet Kecamatan Trawas Kecamatan Ngoro Kecamatan Pungging Kecamatan Kutorejo Kecamatan Mojosari Kecamatan Bangsal Luas (km2) 32,98 39,11 45,16 29,80 57,48 48,14 42,14 26,65 24,06 No 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Kecamatan Kecamatan Mojoanyar Kecamatan Dlanggu Kecamatan Puri Kecamatan Trowulan Kecamatan Sooko Kecamatan Gedeg Kecamatan Kemlagi Kecamatan Jetis Kecamatan Dawarblandong Luas (km2) 23,02 35,42 35,65 39,20 23,46 22,98 50,05 57,17 58,93

Sumber : RTRW Kabupaten Mojokerto Tahun 2007 3.2 Kependudukan Kabupaten Mojokerto Kondisi sosial dan kependudukan meliputi kondisi eksisting yang terdapat di dalam masyarakat di wilayah Kabupaten Mojokerto. Kondisi sosial kependudukan meliputi kepadatan penduduk dan tingkat kesejahteraan masyarakat. 3.2.1 Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk di kabupaten Mojokerto Akhir Tahun 2008 adalah 1.353 jiwa/Km2. Gambaran persebaran penduduk dapat dilihat pada Peta 3.2

16

Peta 3.2 Peta Persebaran Kepadatan Penduduk

Sumber : RTRW Kabupaten Mojokerto Tahun 2007

17

Dari Peta 3.2 dapat dijelaskan bahwa kepadatan penduduk yang tinggi berada pada pada kecamatan yang mempunyai potensi dalam sektor industri pengolahan, yaitu Kecamatan Gedeg, Kecamatan Sooko dan Kecamatan Mojosari. Sementara itu, wilayah yang kepadatan penduduknya rendah adalah wilayah yang potensi utamanya adalah di sektor pertanian, salah satunya adalah Kecamatan Dawarblandong. 3.2.2 Tingkat Kesejahteraan Penduduk Tingkat kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Mojokerto terbagi atas keluarga pra sejahtera, keluarga sejahtera I,II,III, dan III+. Dimana tingkat kesejahteraan masyarakat ini dinilai dari kemampuan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan dasar, kebutuhan sosial, kebutuhan pengembangnya dan sekaligus ikut secara teratur dalam kegiatan sosial. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Grafik 3.1

18

Grafik 3.1 Diagram Proporsi Penduduk Kabupaten Mojokerto Berdasarkan Tingkat Kesejahteraan

Dawarblandong Jetis Kemlagi Gedeg Sooko Trowulan Puri Dlanggu Mojoanyar Bangsal Mojosari Kutorejo Pungging Ngoro Trawas Pacet Gondang Jatirejo 0 2,000 4,000 6,000 8,000 10,000 12,000 14,000 16,000 KS-II, III, III+ KS-I Pra-Sejahtera

Berdasarkan Grafik 3.1 dapat dijelaskan bahwa tingkat kesejahteraan tertinggi di Kabupaten Mojokerto berada di wilayah Kecamatan Pungging, Kecamatan Jetis, dan Kecamatan Ngoro yang kegiatan utamanya berada pada sektor industri. Dari penjelasan tersebut dapat dilihat bahwa sektor industri mempunyai pengaruh yang besar terhadap tingkat kesejahteraan penduduk. Dengan adanya sejumlah penduduk yang memiliki tingkat kesejateraan tinggi maka akan menyumbang PAD yang cukup besar, kemudian akan mendukung

19

keebutuhan Mojokerto.

finansial

dalam

pengembangan ekonomi

wilayah

Kabupaten

3.3 Struktur Ekonomi Kabupaten Mojokerto Perkembangan wilayah Kabupaten Mojokerto tidak terlepas dari dinamika ekonomi secara makro yaitu dinamika ekonomi kabupaten. Dinamika ekonomi wilayah Kabupaten dapat dilihat dari perkembangan kontribusi dan pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mojokerto dari tahun ke tahun menunjukan pertumbuhan yang cukup signifikan. Ditinjau dari struktur perekonomian yang ada, pemasukan terbesar terhadap PDRB Kabupaten Mojokerto datang dari sektor industri yakni sebesar 33,24 % dari total nilai PDRB Kabupaten Mojokerto (berdasarkan RTRW Kabupaten Mojokerto tahun 2007).
Tabel 3.2 PDRB Kabupaten Mojokerto Tahun 2006 PDRB Kabupaten Mojokerto Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, & Air Bersih Bangunan Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restaurant Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa TOTAL Nilai 1,946,123.72 147,933.52 3,200,358.12 101,618.63 268,457.01 2,396,890.62 403,227.92 386,570.68 777,362.65 9,628,542.87

Sumber : RTRW Kabupaten Mojokerto Tahun 2007 Berdasarkan PDRB Kabupaten Mojokerto tahun 2006 di atas dapat diketahui bahwa sektor industri merupakan sektor yang memberikan sumbangan terbesar pada PDRB Kabupaten Mojokerto. Pertumbuhan ekonomi sektor industri dapat dilihat pada Grafik 3.2

20

Grafik 3.2 Grafik Pertumbuhan Ekonomi Sektor Industri 25.00 Ind. Makanan, Minuman dan Tembakau Ind. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki Ind.Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 15.00 Ind.Kertas dan Barang Cetakan Ind.Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet Ind.Semen dan Barang Galian bukan Logam 5.00 Ind.Logam Dasar Besi dan Baja Ind.Alat Angkut Mesin 0.00 2006 2007 2008 2009 Ind.Barang Lainnya

20.00

10.00

Sumber: PDRB Kabupaten Mojokerto dalam Angka Tahun 2007

Berdasarkan Grafik 3.2 dapat terlihat bahwa sumbangan terbesar sub sektor di sektor industri pada tahun 2006 adalah sub sektor industri alat angkut mesin sebesar 21,85 kemudian sub sektor industri pupuk, kimia dan barang dari karet sebesar 14,76. Industri logam dasar sebesar 6,69. Sementara itu, sub sektor industri barang lainnya mengalami penurunan secara signifikan dari tahun 2006 sampai tahun 2009 yakni sebesar 10,78 pada tahun 2006, 9,43 pada tahun 2007, 7,26 pada tahun 2008 dan 5,22 pada tahun 2009. Untuk industri ringan, sub sektor industri terbesar terdapat pada industri pupuk, kimia dan barang karet lainnya yakni sebesar 14,76. Pertumbuhan ekonomi yang divisualisasikan oleh nilai PDRB di Kabupaten Mojokerto tidak serta merta menggambarkan adanya peningkatan nilai PDRB di masing-masing sektor yang berada pada tiap Kecamatan di Kabupaten Mojokerto. Sektor-sektor yang mempunyai nilai yang memiliki nilai tinggi di tiap Kecamatan adalah sektor yang mencerminkan potensi utama dalam upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi di wilayah tersebut. Berikut tabel PDRB Kabupaten Mojokerto Atas Harga Konstan Per Kecamatan Tahun 2003 dan 2006.

21

Tabel 3.3 PDRB Kabupaten Mojokerto Atas Harga Kostan Per Kecamatan Tahun 2003 dan 2006 (dalam satuan jutaan) No Kecamatan Tahun Pertanian Pertambang an dan Penggalian 153.11 296,04 755.97 1457,14 2060.09 3971,59 2545.65 4882,63 10505.66 20127,31 9044.65 17345,05 2168.05 4166,28 2505.58 4804,88 2132.02 4109,74 48.51 93,89 1494.75 2878,32 19064.18 36495,78 3166.22 Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih 1999.20 4397,55 2048.34 4505,14 2048.45 4505,05 2252.32 4952,94 1678.10 3691,83 1673.10 3680.13 3123.81 6898,22 2219.73 4881,94 2387.54 5248,64 1834.83 4037,86 3040.12 6662,44 3148.86 6910,51 2248.25 Sektor Bangunan Perdagangan, Konstruksi Hotel dan Restoran 4569.26 11166,72 4692.25 11467,28 4680.75 11439,19 4862.36 11883,01 3853.18 9416,71 3955.86 9667,64 6867.30 16782,84 4902.59 11981,33 5264.65 12866,16 3975.40 9715,4 6333.60 15478,53 7051.97 17234,16 5399.13 26709.46 49243,08 20776.31 33446,59 24454.49 45344,15 28470.74 52211,95 29640.17 54533,87 22924.50 45008,15 28002.52 51401,22 27603.82 50556,21 22423.29 41512,12 21680.69 12678,58 348439.19 633903,86 35413.31 65449,21 35203.23

Pengangkutan dan Komunikasi 9974.08 19091,89 6491.19 12366,2 9745.50 18665,74 7005.19 13810,19 8132.08 15418,6 6356.51 12161,48 8693.01 16955,87 8219.94 15938,41 12329.34 23841,91 6003.33 11238,93 14546.73 28596,55 10968.60 21587,84 9916.37

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Bangsal
Dawarblandong

Dlanggu Gedeg Gondang Jatirejo Jetis Kemlagi Kutorejo Mojoanyar Mojosari Ngoro Pacet

2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003

35373.93 60059,06 50463.69 88433,87 57156.88 105327,55 45244.38 84996,49 58117.53 104439,62 66455.75 119065,46 61065.83 103794,55 65000.00 110353,19 48821.17 81720,77 22774.77 44184,42 71080.55 126292,22 57347.23 104933,97 64599.51

50245.30 113154,45 24781.49 54109,14 38520.92 88631,63 76713.94 174464,95 54495.15 125255,77 42782.68 94769,5 151237.41 317582,8 36354.95 74082,79 52523.52 119029,96 44585.64 95669,26 16211.38 259947,42 177589.29 303195,99 45433.45

Keuangan, Persewaan, danJasa Perusahaan 4907.02 12308,84 4096.48 11444,46 6193.74 14072,81 5390.24 12720,03 6520.91 14235,48 4614.41 10819,77 6952.66 16508,92 5222.44 12323,42 6108.77 14119,35 3505.75 8587,07 20547.87 44113,68 9298.80 23519,31 8913.66

Jasa-Jasa

15717.07 33562,45 13829.41 8796,09 14713.24 31745,22 17446.88 38621,47 14308.73 31755,28 12737.88 27653,25 17128.89 39246,97 14786.36 34460,52 12747.82 26523,29 12194.68 25204,43 36081.52 96891,61 18035.61 39190,66 16390.28

22

2006 14 15 16 17 18 Pungging Puri Sooko Trawas Trowulan 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006 2003 2006

118425,20 90107.55 151280,57 39611.84 70711,48 47174.38 80154,6 39793.08 70662,48 57277.49 113135,52

6119,82 4819.44 9233,03 1698.03 3273,38 2156.61 4146,77 102.20 198,05 498.82 961,3

101765,48 185352.69 305958,54 72648.50 142792,71 127609.93 243961,08 31397.23 71491,78 61701.99 140351,15

4941,21 2900.47 6372,01 2626.27 5775,3 2689.43 5908,68 1211.92 2666,93 2315.44 6049,89

13194,81 6654.28 16262,24 5431.70 13274,4 6264.63 15309,99 2753.20 6728,49 5345.11 13062,79

66706,26 31732.56 58387,88 62784.60 113911,9 59904.84 108898,34 30245.82 58900,24 26215.49 56785,07

19002,09 11674.70 22878,28 11451.19 22308,41 9502.83 18708,83 5156.15 9937,08 19390.74 40053,88

15042,65 6704.99 16410,96 18280.70 40605,28 14491.45 34645,73 4855.76 10893,48 8076.87 19886,53

38451,68 15279.79 34927,21 18427.95 40905,69 27465.81 57250,99 12753.94 26987,02 15121.54 36363,53

Sumber : BPS Kabupaten Mojokerto

23

Bab IV - Analisa
4.1 Analisa Ketimpangan Wilayah di Kabupaten Mojokerto Untuk mengetahui ketimpangan di suatu wilayah, dapat diketahui dengan adanya Kurva Lorenz. Kurva ini menunjukkan hubungan kuantitatif aktual antara persentase jumlah penduduk penerima pendapatan tertentu dari total penduduk dengan persentase pendapatan yang benar-benar mereka peroleh dari total pendapatan selama, misalnya, satu tahun. Sumbu horisontal menyatakan jumlah penerimaan pendapatan dalam persentase kumulatif. Sumbu vertikal menyatakan bagian dari total pendapatan yang diterima oleh masing-masing persentase jumlah (kelompok) penduduk tersebut. Dalam kasus ketimpangan wilayah yang ada di Kabupaten Mojokerto ini, kami menggunakan variabel kecamatan yang berfungsi sebagai sumbu horizontal (sumbu X) dan variabel besarnya persentase pendapatan kumulatif yang didapat dari total PDRB per kecamatan dari masing-masing kecamatan yang ada di Kabupaten Mojokerto. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari tabel berikut.
Tabel 4.1 Persentase Pendapatan Kumulatif Per Kecamatan Kabupaten Mojokerto Tahun 2003 dan 2006 Persentase Persentase Nama Pendapatan Kumulatif Pendapatan Kumulatif Kecamatan Tahun 2003 Tahun 2006 2.95% 2.62% Pungging Gedeg Dawar Blandong Mojoanyar Jatirejo Trawas Gondang Kutorejo Dlanggu 6.05% 9.16% 12.79% 16.66% 20.65% 24.69% 28.83% 33.37% 5.65% 8.85% 12.08% 15.84% 19.97% 24.10% 28.37% 33.12%

24

Puri Bangsal Mojosari Sooko Ngoro Kemlagi Trowulan Jetis Pacet

37.97% 42.61% 47.36% 53.01% 59.92% 67.13% 75.32% 83.93% 100.00%

37.96% 42.82% 47.73% 53.52% 60.69% 67.88% 75.60% 83.61% 100.00%

Sumber: Hasil Analisa, Diolah, 2012

Kemudian dari tabel di atas dibuat Kurva Lorentz yang akan menunjukkan apakah di wilayah Kabupaten Mojokerto terdapat ketimpangan atau tidak. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam Kurva Lorentz di bawah ini.
Grafik 4.1 Kurva Lorenz Kabupaten Mojokerto Tahun 2003 dan 2006

100% 90% 80% Prosentase Kumulatif 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Kecamatan Line of Equality Tahun 2003 Tahun 2006

Sumber: Hasil Analisa, 2012

Berdasarkan Kurva Lorenz di atas dapat diketahui bahwa di Kabupaten Mojokerto terdapat ketimpangan wilayah yang cukup besar. Hal ini dikarenakan distribusi

25

pendapatan daerah yang tidak merata. Dari kurva di atas juga terlihat tidak ada perubahan yang cukup signifikan dari tahun 2003 sampai tahun 2006, sehingga dapat disimpulkan bahwa Kabupaten Mojokerto memiliki ketimpangan yang cukup parah. 4.2 Besar Ketimpangan Ekonomi (Analisa Indeks Williamson) Berdasarkan hasil analisis Indeks Williamson, diketahui bahwa kesenjangan ekonomi di Kabupaten Mojokerto relatif besar (>0,5). Selain itu, Indeks Williamson ini tidak mengalami peningkatan yang cukup besar dari tahun 2003 ke tahun 2006, hanya berkisar 0,00072 saja, meskipun demikian indeks ketimpangannya relative besar, yakni 0,94324 pada tahun 2003 dan 0,94396 pada tahun 2006. Hasil analisis tersebut disajikan dalam Tabel 4.2 dan Tabel 4.3 di bawah ini.
Tabel 4.2 Indeks Williamson Kabupaten Mojokerto Tahun 2003 2003 Kecamatan Jatirejo Gondang Pacet Trawas Ngoro Pungging Kutorejo Mojosari Bangsal Dlanggu Puri Trowulan Sooko Gedeg Kemlagi Jetis Dawar Blandong Mojoanyar TOTAL Jumlah Penduduk (f) 36218 36362 48607 26275 68104 62759 51749 65978 56925 44377 83255 59830 58172 48860 48132 68026 44375 40843 948847 PDRB Per Kapita 4476020.79 5000574.42 3826243.86 4801575.89 5292378.99 5727334.66 3164815.09 9710288.16 3370080.81 3466062.92 4164103.61 3268448.61 5408265.54 3724735.22 3133566.41 4267624.22 2792069.73 3132014.84 78726203.77 (Yi-Y)2 5513089672563480 5435468423053580 5610003994519610 5464850607196470 5392526621819740 5328834891338910 5709523459250030 4763196607486640 5678545267562640 5664088800761840 5559506780269870 5693872813786510 5375520066298100 5625220284656640 5714246823040470 5544080068603680 5765992712404690 5714481399984540 99553049294597400 f/n 0.04 0.04 0.05 0.03 0.07 0.07 0.05 0.07 0.06 0.05 0.09 0.06 0.06 0.05 0.05 0.07 0.05 0.04 (Y-Yi)2*f/n 210437596114973 208299655054054 287386126700737 151329929592534 387051477269161 352461828878143 311390697860382 331208493854914 340677885218590 264906005616720 487809664773529 359029865140372 329562883475094 289665523639031 289865624369982 397473555533014 269659836214857 245979134485927 5514195783792020 74257631.15 0.94324 {(YiY)2*f/n}/Y

INDEKS WILLIAMSON

Sumber: Hasil Analisa, 2012

26

Tabel 4.3 Indeks Williamson Kabupaten Mojokerto Tahun 2006 2006 Kecamatan Jatirejo Gondang Pacet Trawas Ngoro Pungging Kutorejo Mojosari Bangsal mojoanyar Dlanggu Puri Trowulan Sooko Gedeg Kemlagi Jetis Dawar Blandong TOTAL Jumlah Penduduk (f) 37872 37922 50226 27182 64433 66156 55131 61662 45054 42843 48151 57915 62235 56749 52091 54436 69974 46426 936458 PDRB Per Kapita 5355670.05 5941458.53 4578509.49 5649152.28 5690731.82 5755651.37 3555380.66 10858561.88 3959513.76 3358666.29 4011779.34 4742722.55 3747056.43 6009993.10 4433701.10 3606882.40 4869647.22 3268446.49 89393524.76 (Yi-Y)2 7062361024259070 6964247358056300 7193586815250330 7013119922068980 7006157545956510 6995293865201670 7368186982532360 6167740394562980 7298970235548120 7401996871952930 7290042450965690 7165758314796540 7335317537401690 6952813352094220 7218171636338290 7359348007402540 7144285874396910 7417529107013620 128354927295799000 f/n 0.04 0.04 0.05 0.03 0.07 0.07 0.06 0.07 0.05 0.05 0.05 0.06 0.07 0.06 0.06 0.06 0.07 0.05 (Y-Yi)2*f/n 285614236528215 282018188015064 385820924571912 203565590471414 482058724639670 494181971798288 433778681514806 406120945316867 351161296067079 338641724439408 374840979580984 443164448166860 487489547785586 421337854893647 401514834310239 427796514238722 533835217142733 367732676022005 7120674355503500 84384088.28 0.94396 {(YiY)2*f/n}/Y

INDEKS WILLIAMSON

Sumber: Hasil Analisa, 2012

4.3 Analisa Pola dan Struktur Pertumbuhan Ekonomi Pola pertumbuhan ekonomi pada tiap daerah berbeda-beda karena pertumbuhan ekonomi dipengaruhi oleh berbagai sektor. Berdasarkan analisa menggunakan analisis

klassen typology didapatkan empat karakteristik pola dan struktur pertumbuhan
ekonomi yang berbeda, yakni: daerah cepat maju dan tumbuh, daerah maju tapi tertekan, daerah berkembang cepat, dan daerah relatif tertinggal. Kabupaten Mojokerto yang memiliki 18 kecamatan dimana terdapat perbedaan sumbangan PDRB pada masing-masing kecamatan yang mengindikasikan bahwa pada Kabupaten Mojokerto terdapat cluster-cluster sesuai dengan pola dan struktur pertumbuhan ekonominya. Untuk membuktikan hipotesa tersebut dilakukan analisa klassen typology yang membandingkan antara PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan PDRB per kapita tiap kecamatan. Berikut adalah perbandingan antara PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan PDRB per kapita tiap kecamatan.

27

Tabel 4.4 Perbandingan PDRB Per Kapita dan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Per Kecamatan Tahun 2006 Kecamatan PDRB Per Kapita PDRB Atas Dasar Harga Konstan Bangsal Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Dawarblandong Dlanggu Gedeg Gondang Jatirejo Jetis Kemlagi Kutorejo Mojoanyar Mojosari Ngoro Pacet Pungging Puri Sooko Trawas Trowulan Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di atas rata-rata Di bawah rata-rata Di bawah rata-rata

Sumber: Hasil Analisa, 2012

Setelah mengetahui hasil analisa dari PDRB Atas dasar Harga Konstan di setiap kecamatan yang dibandingkan dengan dan PDRB Per Kapita, maka apabila digabungkan, nantinya luaran yang akan dihasilkan berupa cluster-cluster wilayah berdasarkan pola dan struktur pertumbuhan ekonominya. Cluster-cluster tersebut terbagi sesuai dengan kriteria yang ada pada analisa klassen tipologi. Berikut adalah hasil dari analisa klassen tipologi di Kabupaten Mojokerto:

28

Gambar 4.1

Typolgy Klassen Kabupaten Mojokerto

A (-), B (+)

A (+), B (+)

Jetis Puri

Mojosari Pungging Ngoro Sooko

PDRB PER KAPITA (A) Bangsal Dawar Blandong Gedeg Pacet Kutorejo Dlanggu Kemlagi Mojoanyar Trowulan Gondang Jatirejo Trawas

A (+), B (-) A (-), B (-) PDRB ATAS DASAR HARGA KONSTAN (B)
Sumber: Hasil Analisa, 2012

Berdasarkan pengclusteran perbandingan PDRB Per Kapita tiap kecamatan dengan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Per Kecamatan Tahun 2006 didapat hasil sebagai berikut: a. Cluster I (Kecamatan dengan PDRB Per Kapita negatif dan PDRB Atas Dasar Harga Konstan positif) yaitu Kecamatan Jetis dan Kecamatan Puri. b. Cluster II (Kecamatan dengan PDRB Per Kapita positif dan PDRB Atas Dasar Harga Konstan positif) yaitu Kecamatan Mojosari, Pungging, Ngoro, dan Sooko. c. Cluster III (Kecamatan dengan PDRB Per Kapita positif dan PDRB Atas Dasar Harga Konstan negatif) yaitu Kecamatan Gondang, Jatirejo, dan Trawas. d. Cluster IV (Kecamatan dengan PDRB Per Kapita negatif dan PDRB Atas Dasar Harga Konstan negatif) yaitu Kecamatan Bangsal, Dawar Blandong, Gedeg, Pacet, Kutorejo, Dlanggu, Kemlagi, Mojoanyar, dan Trowulan.

29

Untuk menentukan arahan pengembangan yang akan digunakan dalam mengatasi masalah ketimpangan ekonomi wilayah, khususnya kecamatan yang berada pada cluster IV, diperlukan tinjauan perbandingan antara analisa LQ dengan analisa Shift

Share.
4.4 Analisa Sektor Produk Domestik Regional Bruto merupakan alat ukur pertumbuhan ekonomi pada sebuah daerah yang dimana didalamnya terbagi menjadi 9 sektor yakni pertanian, pertambangan dan penggalian, industri pengelohan, listrik,gas,air bersih, bangunan, perdagangan,hotel,dan restiran, pengangkutan dan komunikasi, keuangan,persewaan bangunan,jasa perusahaan, jasa-jasa. Pada pertumbuhannya sektor-sektor tersebut pastinya tidak akan mengalami pertumbuhan yang sama. Dalam perhitungan analisa ekonomi, sektor-sektor tersebut dapat dijadikan 2 kelompok besar yakni sektor basis dan non basis. Sektor basis adalah sektor yang memiliki emampuan ekspor, sedangkan sektor non basis adalah sektor yang tidak memiliki kemampuan ekspor. Untuk mengetahui suatu sektor tersebut termasuk sektor basis atau non dapat diidentifikasi dengan menggunakan analisa Location Quotient (LQ). Suatu sektor akan dikatakan basis bila nilai perhitungan LQ lebih dari 1 (>1) dan sektor non basis memiliki LQ kurang dari 1 (<1). Hasil perhitungan LQ untuk PDRB Kecamatan terhadap PDRB Kabupaten Mojokerto dapat dilihat pada tabel berikut:

30

Tabel 4.5 Nilai LQ Per Kecamatan di Kabupaten Mojokerto Nama Kecamatan Pertanian Pertambangan & Penggalian Indusri Pengolahan Listrik, Gas & Air Bersih 0.89 1.13 1.56 1.47 0.95 0.91 0.86 1.41 1.23 1.11 1.29 0.46 0.92 1.00 1.31 1.16 1.08 1.13 Bangunan Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restaurant Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 0.58 0.77 1.07 0.81 0.74 1.05 0.97 1.01 1.07 2.22 0.91 0.89 1.44 0.84 0.87 1.07 0.67 1.30 Jasajasa

Pungging Gedeg Dawar Blandong Mojoanyar Jatirejo Trawas Gondang Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal Mojosari Sooko Ngoro Kemlagi Trowulan Jetis Pacet

1.18 0.96 1.60 0.94 1.60 1.27 1.24 1.20 1.49 0.73 0.94 0.45 0.66 0.76 1.63 1.21 0.89 1.38

0.94 0.82 0.37 0.02 3.32 0.05 3.47 0.80 0.79 0.46 0.06 0.14 0.47 3.86 0.95 0.16 0.47 1.01

1.40 1.25 0.59 1.10 0.76 0.76 0.91 0.99 0.75 0.88 1.05 0.64 1.22 1.43 0.64 0.99 1.59 0.74

0.91 1.09 1.60 1.43 1.01 0.93 0.89 1.39 1.26 1.03 1.33 0.42 0.95 1.00 1.30 1.19 1.05 1.22

0.45 0.67 0.74 0.82 0.61 1.07 0.71 0.62 0.69 1.25 0.82 2.46 0.96 0.53 0.76 0.58 0.45 0.84

0.84 0.84 1.19 1.16 0.86 0.92 0.99 1.72 1.38 1.15 1.53 0.51 0.77 0.83 1.16 2.20 0.71 1.18

0.63 1.19 1.44 1.33 0.99 1.30 1.00 1.03 1.20 1.06 1.38 0.74 1.27 0.77 1.19 1.02 0.80 1.12

Sumber: Hasil Analisa, 2012

31

4.5 Analisa Pertumbuhan Ekonomi Dalam menganalisa pertumbuhan ekonomi pada 18 kecamatan tertinggal di Kabupaten Mojokerto digunakan Analisa Shift Share. Analisa Shift Share digunakan untuk mengetahui perubahan struktur / kinerja ekonomi daerah terhadap struktur ekonomi yang lebih tinggi (kabupaten, provinsi atau nasional). Pada pengkajian perekonomian Kabupaten Mojokerto kali ini, secara khusus analisa SSA berguna dalam mengetahui laju pertumbuhan ekonomi per sektor di masing-masing kecamatan yang ada di Kabupaten Mojokerto. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4.6.
Tabel 4.6 Analisa Shift Share Per Sektor di Masing-masing Kecamatan
Pertanian Pertambangan & Penggalian Indusri Pengolahan Listrik, Gas & Air Bersih Bangunan Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restaurant Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-jasa

Kecamatan

Pungging Gedeg Dawar Blandong Mojoanyar Jatirejo Trawas Gondang Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal Mojosari

42769.47511 30511.40843 27663.48778 16758.13631 39036.8032 22742.07067 34452.1793 22928.37568 36496.96223 23009.32708 17460.36683 40694.19513

4271.290314 2261.816662 678.8490885 43.94768468 8033.345974 92.83242371 9311.45792 1914.769579 1850.673398 1525.213649 138.4092455 1339.435732

87604.88023 84092.5386 24915.44966 43145.40579 44369.61234 34504.45558 61058.0751 57154.93236 43252.28396 57209.56658 53963.2662 240849.698

2441.800152 2210.52995 1983.299977 1805.736777 1318.921357 1794.082262 2547.288608 2214.133454 2809.563128 2170.079117 3218.848814 2898.243424

8804.360945 6433.450799 6208.374003 5259.913847 5234.053581 3642.801899 5098.203653 6965.728553 6193.172792 7186.744887 6045.656797 8380.057621

24300.24906 21628.21904 11128.34062 -10611.16905 20382.28006 26409.6893 22693.91835 17424.65797 19074.73997 46467.66375 20551.3446 259604.8273

9819.676407 5974.613985 5105.552869 4523.973153 5051.47766 4169.726756 6322.553926 10051.06624 7765.021239 9499.810989 7935.495667 12325.46975

9078.588251 6825.428592 6964.674911 4753.28915 5773.592523 5583.369553 7104.412502 7438.986186 7299.525596 20614.06626 6942.673187 21643.15857

17153.71695 18327.21201 -7290.317109 11019.54525 12836.51354 12151.6025 15111.32657 11694.9913 14630.73945 19470.24873 15280.31167 54921.48837

32

Sooko Ngoro Kemlagi Trowulan Jetis Pacet

23345.33569 35874.15519 32077.60524 44159.68887 30256.64919 40631.90122

1926.48353 16868.70746 2225.319777 447.7517475 1934.215751 2860.113597

93630.94323 93987.9585 31255.05233 67663.4791 139418.4477 48242.86814

3361.227054 2415.338168 3446.848667 3367.211243 2441.065573 63.51608792

8288.81673 9330.564215 6486.682453 7072.181863 9086.215747 7143.658179

44547.58867 27407.65767 20903.73857 28623.96519 21320.45856 28890.37902

8079.547022 9319.036573 6744.089117 18364.58717 7232.402021 7910.246534

18798.32403 13350.42706 6612.319534 11053.91229 8905.703923 5294.944371

25302.68554 18211.58968 17260.98606 18774.11378 19322.59883 19386.46198

Sumber: Hasil Analisa, 2012

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa hanya terdapat sektor perdagangan, hotel, restoran dan jasa-jasa yang mengalami perlambatan pertumbuhan. 4.6 Analisa Tipologi Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan Sektor Ekonomi Analisa tipologi ini merupakan gabungan dari hasil analisa LQ dan SSA yang telah dilakukan pada tahap sebelumnya. Tujuan analisa ini untuk mengetahui tipologi pertumbuhan ekonomi di setiap kecamatan yang nantinya akan dijelaskan sesuai sembilan sektor ekonomi di Kecamatan Mojokerto. Dari analisa tipologi ini nantinya dapat dirumuskan strategi apa yang akan dikembangkan guna mengatasi masalah disparitas ekonomi di Kabupaten Mojokerto. Untuk hasil analisa tipologi per sektor akan divisualisasikan pada gambar berikut:

33

SEKTOR PERTANIAN SSA (-), LQ>1 SSA (+), LQ>1 Pungging Dawarblandong Jatirejo Trawas Gondang Kutorejo Dlanggu Kemlagi Trowulan Pacet Gedeg Mojoanyar Puri Bangsal Mojosari Sooko Ngoro Jetis SSA (-), LQ<1 LQ SEKTOR PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN SSA (-), LQ>1 SSA (+), LQ>1 SSA (+), LQ<1

SSA

Jatirejo Gondang Ngoro Pacet

SSA Mojosari Pungging Sooko Gedeg Kemlagi Dawarblandong Trowulan Mojoanyar Jetis Trawas Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal SSA (+), LQ<1 LQ

SSA (-), LQ<1

34

SEKTOR LISTRIK, GAS, DAN AIR SSA (-), LQ>1 SSA (+), LQ>1 Kemlagi Gedeg Trowulan Dawarblandong Jetis Mojoanyar Pacet Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal Ngoro SSA Pungging Jatirejo Trawas Gondang Mojosari Sooko

SSA (-), LQ<1 LQ

SSA (+), LQ<1

SEKTOR BANGUNAN KONSTRUKSI SSA (-), LQ>1 SSA (+), LQ>1 Kemlagi Gedeg Trowulan Dawarblandong Jetis Mojoanyar Pacet Jatirejo Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal Ngoro Pungging Trawas Gondang Mojosari Sooko

SSA

SSA (-), LQ<1 LQ

SSA (+), LQ<1

35

SEKTOR PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN SSA (-), LQ>1 SSA (+), LQ>1 Trawas Puri Mojosari

SSA Mojoanyar Pungging Kemlagi Trowulan Dawarblandong Jatirejo Jetis Gondang Pacet Kutorejo Dlanggu Bangsal Sooko Ngoro SSA (+), LQ<1 LQ
SEKTOR KEUANGAN, PERSEWAAN, DAN JASA KEUANGAN

SSA (-), LQ<1

SSA (-), LQ > 1

SSA (+), LQ > 1 Dawar Blandong Trawas Kutorejo Dlanggu Puri Sooko Trowulan Pacet Pungging Gedeg Mojoanyar Jatirejo Gondang Bangsal Mojosari Ngoro Kemlagi Jetis SSA (+), LQ < 1

SSA AA

LQ

36

SEKTOR JASA – JASA

SSA (-), LQ>1

SSA (+), LQ>1 Jatirejo Trawas Dlanggu Puri Kemlagi Trowulan Pacet Kutorejo Mojosari Mojoanyar Bngsal Pungging Gedeg Sooko Ngoro Jetis Gondang

Dawar Blandong

SSA

SSA (-), LQ<1

SSA (+), LQ<1

LQ
SEKTOR PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI PER KECAMATAN

SSA (-), LQ > 1

SSA (+), LQ > 1 Dawar Blandong Mojoanyar Kutorejo Dlanggu Puri Bangsal Kemlagi Trowulan Pacet Gondang Jatirejo Trawas Gedeg Pungging Mojosari Ngoro Sooko Jetis SSA (+), LQ < 1

SSA

SSA (-), LQ < 1

37

LQ

SEKTOR INDUSTRI DAN PENGOLAHAN

SSA (-), LQ > 1

SSA (+), LQ > 1 Mojoanyar Bangsal Pungging Gedeg Sooko Ngoro Jetis

SSA
Gondang Jatirejo Trawas Dlanggu Puri Kemlagi Trowulan Pacet Dawar Blandong Kutorejo Mojosari SSA (+), LQ < 1

SSA (-), LQ < 1

LQ

Kemudian dari analisa tipologi di atas didapatkan kluster kecamatan di Kabupaten Mojokerto berdasarkan wilayah yang paling timpang yang kemudian akan dirumuskan konsep pengembangannya. Dari hasil analisa diketahui bahwa terdapat beberapa cluster kecamatan di Kabupaten Mojokerto berdasarkan analisis LQ dan analisa Shift Share. Keempat cluster tersebut adalah: ● ● ● ● Cluster 1, merupakan sektor yang tergolong dalam sektor basis, namun pertumbuhan sektornya negatif (kurang produktif). Cluster 2, merupakan sektor yang tergolong dalam sektor basis dan pertumbuhan sektornya positif (produktif). Cluster 3, merupakan sektor yang tidak tergolong dalam sektor basis, namun pertumbuhan sektornya positif (produktif) Cluster 4, merupakan sektor yang tidak tergolong dalam sektor basis, dan pertumbuhan sektornya negatif (kurang produktif)

38

Tabel 4.7 Kluster Kecamatan di Kabupaten Mojokerto Berdasarkan Analisa LQ dan Shift Share

Kecamatan

Pertanian

Pertambangan & Penggalian

Indusri Pengolahan

Listrik, Gas & Air Bersih

Bangunan Konstruksi

Perdagangan, Hotel & Restaurant

Pengangkutan & Komunikasi

Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan

Jasajasa

Gedeg Dawar Blandong Mojoanyar

3 2

3 3 3 3 3 3 3 3 2

2 3 2 3 3 2 3 3 3

2 2 2 2 2 2 2 2 2

2 2 2 2 2 2 2 2 2

3 3 4 3 3 3 3 3 3

3 2 2 2 2 2 2 2 2

3 2 3 2 2 3 3 2 2

2 1 2 2 2 2 2 2 2

3 2 Kutorejo 2 Dlanggu 3 Bangsal 2 Kemlagi 2 Trowulan 2 Pacet Sumber: Hasil Analisa, 2012

39

Bab V – Konsep Pengembangan
Dari analisa cluster kecamatan di Kabupaten Mojokerto berdasarkan analisis LQ dan analisa Shift Share, terdapat beberapa arahan pengembangan, yaitu : A. Cluster 2 dan 3 Pada cluster ini, perlu didorong pertumbuhan dari sektor-sektor yang hasil produksinya dapat diekspor ke luar daerah hingga ke luar negeri. Akan tetapi perlu diperhatikan kualitas dari produk yang dijual karena persaingan dalam pasar ekspor cukup kuat.
Kecamatan Sektor Basis, Pertumbuhan Positif ● Industri pengolahan ● Listrik, gas, & air bersih Gedeg ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa ● Pertanian ● Pertambangan & penggalian ● Perdagangan, hotel & restoran ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Pertanian ● Listrik, gas & air bersih Dawar Blandong ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Industri pengolahan ● Listrik, gas, & air bersih Mojoanyar ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa ● Pengangkutan & komunikasi ● Listrik, gas, & air bersih ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa Kutorejo ● Pertanian ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Pertambangan & penggalian ● Industri pengolahan ● Perdagangan, hotel & restoran ● Pertanian ● Pertambangan & penggalian ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Pertambangan & penggalian ● Industri pengolahan ● Perdagangan, hotel & restoran Sektor Non Basis, Pertumbuhan Positif

40

● Listrik, gas, & air bersih ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa Blanggu ● Pertanian ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Industri pengolahan ● Listrik, gas, & air bersih Bangsal ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa ● Pengangkutan & komunikasi ● Listrik, gas, & air bersih ● Bangunan & konstruksi Kemlagi ● Jasa-jasa ● Pertanian ● Pengangkutan & komunikasi ● Listrik, gas, & air bersih ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa Trowulan ● Pertanian ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Listrik, gas, & air bersih ● Bangunan & konstruksi ● Jasa-jasa Pacet ● Pertanian ● Pertambangan & penggalian ● Pengangkutan & komunikasi ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan

● Pertambangan & penggalian ● Industri pengolahan ● Perdagangan, hotel & restoran

● Pertanian ● Pertambangan & penggalian ● Perdagangan, hotel & restoran ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Pertambangan & penggalian ● Industri pengolahan ● Perdagangan, hotel & restoran ● Keuangan, persewaan & jasa perusahaan ● Pertambangan & penggalian ● Industri pengolahan ● Perdagangan, hotel & restoran

● Perdagangan, hotel & restoran ● Industri pengolahan

Sumber: Hasil Analisa, 2012

41

B. Cluster 1 Pada cluster ini, arahan pengembangan akan lebih difokuskan pada peningkatan kualitas sarana dan prasarana yang menjadi daya tarik pada investor untuk menanamkan modal, sehingga sektor basis yang telah ada mampu dipasarkan lebih optimal. Sektor yang terdapat pada cluster ini adalah sektor jasa-jasa di Kecamatan Dawar Blandong. C. Cluster 4 Pada cluster ini, arahan pengembangan yang sesuai adalah dengan menjadikan sektor non basis tersebut sebagai pemenuh kebutuhan secara lokal, mengingat pertumbuhan sektor non basis tersebut sangatlah negatif. Ada kemungkinan bagi sektor pada cluster 4 ini untuk diekspor, akan tetapi peningkatan mutu, perbaikan jalan pemasaran, dan penyediaan volume dalam jumlah ekonomis harus sangat diperhatikan. Namun apabila usaha untuk mengekspor tersebut belum memungkinkan, peningkatan produksi untuk sektor tersebut tidak perlu didorong melebihi kebutuhan lokal, karena akan menurunkan harga dan merugikan produsen. Sektor yang terdapat pada cluster ini adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran di Kecamatan Mojoanyar.

42

Bab VI –Penutup
6.1 Kesimpulan Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa: a. Kabupaten Mojokerto memiliki ketimpangan wilayah yang relative besar. Hal ini ditunjukkan dari Kurva Lorenz serta Indeks Williamson yang ada. b. Berdasarkan hasil analisa ketimpangan wilayah maupun analisa LQ dan Shift Share, didapat cluster-cluster kecamatan yaitu: ● ● ● ● Cluster 1, merupakan sektor yang tergolong dalam sektor basis, namun pertumbuhan sektornya negatif (kurang produktif). Cluster 2, merupakan sektor yang tergolong dalam sektor basis dan pertumbuhan sektornya positif (produktif). Cluster 3, merupakan sektor yang tidak tergolong dalam sektor basis, namun pertumbuhan sektornya positif (produktif) Cluster 4, merupakan sektor yang tidak tergolong dalam sektor basis, dan pertumbuhan sektornya negatif (kurang produktif) c. Konsep penanganan yang digunakan dalam pengembangan perekonomian di Kabupaten Mojokerto untuk mengurangi ketimpangan wilayah ini berbeda-beda sesuai dengan kriteria cluster yang ada. 6.2 Rekomendasi Dengan melihat kesimpulan di atas, maka rekomendasi yang dapat digunakan diantaranya sebagai berikut: a. Mengembangkan wilayah kecamatan sebagai pusat kegiatan ekonomi dengan mendorong sektor basis yang telah ada di tiap kecamatan. b. Mengidentifikasi, mempromosikan dan mengembangkan potensi SDA tiap-tiap wilayah dalam upaya saling menunjang pertumbuhan wilayah yang lain. c. Menjalin kerjasama dengan pelaku usaha untuk meningkatkan kemampuan sumber daya manusia dan menciptakan lapangan kerja. d. Menyediakan infrastruktur yang memadai untuk mempermudah proses distribusi maupun kegiatan ekonomi antar wilayah. e. Mengupayakan sektor non basis untuk dapat berkembang dalam skala lokal.

43

Daftar Pustaka
______________. Konsep Dasar Tipologi Klassen. Diunduh dari http://www.ketoles.web.id/ pada tanggal 12 Juni 2012 Pukul 18.00 WIB Azis, Iwan Jaya. 1994. Ilmu Ekonomi Regional dan Beberapa Aplikasinya di Indonesia. Lembaga. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Jakarta. Arsyad, Lincolin Arsyad. 1999. Pengantar Perencanaan Pembangunan Ekonomi Daerah, Edisi I. BPFE. Yogyakarta. Handayani, Ami Fitri. 2006. Analisis Kesenjangan Wilayah di Gerbangkertosusila Ditinjau dari Aspek Ekonomi, Sosial dan Lingkungan. Digilib ITS. Surabaya. Iskandar, Raja. Disparitas Produk. 2010. Diunduh dari www.lontar.ui.ac.id pada tanggal 22 Mei 2012 Pukul 22.00 WIB. Sunaryo, Broto, dkk. 1991. Disparitas Regional dan Aliran Investasi Swasta. Majalah Ekonomi Bisnis. Jawa Tengah. Tarigan, Robinson. 2004. Ekonomi Regional. Bumi Aksara. Jakarta. Tim Penyusun, Profil Investasi: Peluang Investasi Pengolahan Ikan di Jawa Timur. 2010. Badan Penanaman Modal Provinsi Jawa Timur. www.regionalinvesment.bkpm.go.id Williamson, J.G. 1997. Industrialization, Inequality and Economic Growth. Edward Elgar Publishing Limited, Cheltenham, Glos, UK.

44

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful