Anda di halaman 1dari 11

PONED

TUGAS MK. ASKEB V

Oleh :

Kelompok X

1. Endang Mahdalena 2. Mutiara Oktavianti 3. Riri Okta Bermanda 4. Wulan Sari

Dosen Pembimbing : Devi Syarief, S.Si.T, M.Keb

TINGKAT II B PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN

STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG


2011/2012

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi allah swt yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya,sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Makalah ini disusun agar pembaca dapat mengetahui apa saja tentang Pelayanan Obstetri Neonatus Esensial Dasar (PONED) . Materi dalam makalah ini diambil dari berbagai sumber buku,yang kemudian penulis merangkumnya,sehingga terbentuklah makalah ini. Dalam kesempatan ini,penyusun ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah membantu tersusunnya makalah ini. Penyusun juga minta maaf kepada pembaca apabila dalam makalah ini masih terdapat banyak kesalahan. Sekian dari penyusun,semoga makalah ini dapat menambah wawasan

pembaca.Walaupun makalah ini masih terdapat kekurangan .Kritik dan saran,penyusun haparapkan agar dapat mencapai sempurnanya makalah ini.

Padang, Maret 2012

Kelompok X

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Masih tingginya Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia, merupakan suatu masalah yang sejak tahun 1990-an mendapat perhatian besar dari berbagai pihak. AKI di Indonesia tahun 2003 adalah 307/100.000 kelahiran hidup dan penurunan AKI pada tahun tersebut mencapai 32% dari kondisi tahun 1990. Keadaan ini masih jauh dari target harapan yaitu 75% atau 125/100.000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Bayi (AKB) menjadi 35/1000 kelahiran hidup pada tahun 2010 (Dinas kesehatan Provinsi Lampung, 2006 : 1). Penyebab kematian ibu adalah komplikasi pada kehamilan, persalinan dan nifas yang tidak tertangani dengan baik dan tepat waktu. Menurut data Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2001 sebab kematian ibu karena perdarahan 28%, eklamsi 24%, infeksi 11%, komplikasi puerperium 8%, emboli Obstetri 3% dan lain-lain 11%. Sedangkan penyebab kematian neonatal karena BBLR 29%, asfiksia 27%, masalah pemberian minum 10%, tetanus 10%, gangguan hematologi 6%, infeksi 5% dan lain-lain 13% (Rachmawaty, 2006 : 1). Upaya menurunkan AKI dan AKB beberapa upaya telah dilakukan. Upaya tersebut diantaranya adalah mulai tahun 1987 telah dimulai program safe motherhood dan mulai tahun 2001 telah dilancarkan Rencana Strategi Nasional making pregnancy safer (MPS). Adapun pesan kunci MPS adalah : a. Setiap persalinan, ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih b. Setiap komplikasi Obstetri dan neonatal mendapatkan pelayanan yang adekuat; c. Setiap wanita usia subur mempunyai akses terhadap pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan dan penanganan komplikasi keguguran. Realisasi dari MPS tersebut di tingkat Puskesmas yang mempunyai dokter umum dan bidan, khususnya puskesmas dengan rawat inap dikembangkan menjadi Puskesmas mampu memberikan Pelayanan Obstetri dan Neonatal Emergensi Dasar

(PONED) (Koesno, 2004 : 3). Puskesmas mampu PONED menjadi tempat rujukan terdekat dari desa sebagai pembina bidan dan mendekatkan akses pelayanan kegawatdaruratan pada ibu hamil dan bersalin karena komplikasi dalam kehamilan dan persalinan tidak dapat diduga atau diramalkan sebelumnya (Dinas Kesehatan Provinsi 2006 : 1). Pengembangan Puskesmas mampu PONED dengan melatih tenaga dokter, perawat dan bidan serta melengkapi sarana dan prasarana sesuai syarat-syarat yang telah ditetapkan diharapkan dapat mencegah dan menangani komplikasi kehamilan dan persalinan sehingga dapat menurunkan AKI dan AKB. Puskesmas Perawatan Panjang Kota dengan cakupan ibu hamil resiko tinggi 228 orang dari 1140 ibu hamil pada tahun 2006, (Laporan Puskesmas Rawat Inap KP Kotamadya Bandar Lampung 2007 : 1). Maka dari hasil evaluasi tahun 2006 Puskesmas Panjang ditunjuk untuk dikembangkan menjadi Puskesmas mampu PONED sejak bulan Oktober 2006 (Laporan Puskesmas Perawatan Panjang 2006). Berdasarkan uraian latar belakang di atas, penulis tertarik untuk menulis makalah yang berjudul Pelayanan Obstetri dan Neonatal Emergensi Dasar (PONED) di Puskesmas. 2. Tujuan Agar dapat mengetahui garis besar poned di puskesmas, bagaimana kinerja poned di puskesmas, dan peran serta bidan dalam pelaksanaan poned.

BAB II ISI

A. Pengertian PONED PONED merupakan kepanjangan dari Pelayanan Obstetri Neonatus Essensial Dasar. PONED dilakukan di Puskesmas induk dengan pengawasan dokter. Petugas kesehatan yang boleh memberikan PONED yaitu dokter, bidan, perawat dan tim PONED Puskesmas beserta penanggung jawab terlatih. Pelayanan Obstetri Neonatal Esensial Dasar dapat dilayani oleh puskesmas yang mempunyai fasilitas atau kemampuan untuk penangan kegawatdaruratan obstetri dan neonatal dasar. Puskesmas PONED merupakan puskesmas yang siap 24 jam, sebagai rujukan antara kasus-kasus rujukan dari polindes dan puskesmas. Polindes dan puskesmas non perawatan disipakan untuk mealkukuan pertolongan pertama gawat darurat obstetri dan neonatal (PPGDON) dan tidak disiapkan untuk melakukan PONED.

B. Batasan Dalam PONED Dalam PONED bidan boleh memberikan : a. Injeksi antibiotika b. Injeksi uterotonika c. Injeksi sedative d. Plasenta manual e. Ekstraksi vacuum f. Tranfusi darah g. Operasi SC

C. Indikator kelangsungan dari PUSKESMAS PONED a. Kebijakan tingkat PUSKESMAS b. SOP (Sarana Obat Peralatan) c. Kerjasama RS PONED d. Dukungan Diskes

e. Kerjasama SpOG f. Kerjasama bidan desa g. Kerjasama Puskesmas Non PONED h. Pembinaan AMP i. Jarak Puskesmas PONED dengan RS

D. Kriteria Rumah Sakit PONED yaitu : a. Ada rawat inap b. Ada Puskesmas binaan Rumah Sakit tipe C

E. Tujuan PONED PONED diadakan bertujuan untuk menghindari rujukan yang lebih dari 2 jam dan untuk memutuskan mata rantai rujukan itu sendiri.

F. Hambatan dan Kendala dalam penyelenggaraan PONED Hambatan dan kendala dalam penyelenggaraan PONED dan yaitu : a. Mutu SDM yang rendah b. Sarana prasarana yang kurang c. Ketrampilan yang kurang d. Koordinasi antara Puskesmas PONED dan RS PONEK dengan Puskesmas Non PONED belum maksimal e. Kebijakan yang kontradiktif (UU Praktek Kedokteran) f. Pembinaan terhadap pelayanan emergensi neonatal belum memadai

G. Tugas Puskesmas PONED a. Menerima rujukan dari fasilitas rujukan dibawahnya, Puskesmas pembantu dan Pondok bersalin Desa b. Melakukan pelayanan kegawatdaruratan obstetrik neonatal sebatas wewenang c. Melakukan rujukan kasus secara aman ke rumah sakit dengan penanganan pra hospital.

H. Syarat Puskesmas Poned a. Pelayanan buka 24 jam b. Mempunyai Dokter, bidan, perawat terlatih PONED dan siap melayani 24 jam c. Tersedia alat transportasi siap 24 jam d. Mempunyai hubungan kerjasama dengan Rumah Sakit terdekat dan Dokter Spesialis Obgyn dan spesialis anak

I. Petugas pelaksana PONED : a. Dokter umum 2 orang b. Bidan 8 orang c. Perawat d. Petugas yang telah mendapat pelatihan PONED

J. Pelayanan yang dilaksanakan Pelayanan PONED a. Pelayanan KIA/KB b. Pelayanan ANC & PNC c. Pertolongan Persalinan normal d. Pendeteksian Resiko tinggi Bumil e. Penatalaksanaan Bumil Resti f. Perawatan Bumil sakit g. Persalinan Sungsang h. Partus Lama i. KPD j. Gemeli k. Pre Eklamsia l. Perdarahan Post Partum m. Ab. Incomplitus n. Distosia Bahu o. Asfiksia p. BBLR q. Hypotermia r. Komponen pelayanan maternal

Pre eklamsia/eklamsia Tindakan obstetri pada pertolongan persalinan Perdarahan postpartum Infeksi nifas

s. Komponen pelayanan neonatal Bayi berat lahir rendah Hipotermi Hipoglikemi Ikterus/hiperbilirubinemia Masalah pemberian nutrisi Asfiksia pada bayi Gangguan nafas Kejang pada bayi baru lahir Infeksi neonatal Rujukan dan transportasi bayi baru lahir

K. Faktor pendukung keberhasilan PONED Puskesmas antara lain a. Adanya Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JKRS, Jamkesmas) b. Sistem rujukan yang mantap dan berhasil c. Peran serta aktif bidan desa d. Tersedianya sarana/prasarana, obat dan bahan habis pakai e. Peran serta masyarakat, LSM, lintas sektoral dan Stage Holder yang harmonis. f. Peningkatan mutu pelayanan perlu menyesuaikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi serta kebutuhan masyarakat dan sesuai dengan standart pelayanan minimal. L. Rujukan dan Transportasi Keadaan yang paling ideal untuk merujuk adalah rujukan antepartum. Apabila terjadi kedaruratan pada ibu maupun janin dan kehamilan harus segera diterminasi serta memerlukan rujukan ke fasilitas yang paling lengkap, maka akan timbul masalah baik ibu maupun bayi.

Sistem Rujukan dan Transportasi Perhatikan regionalisasi. Rujukan perinatal dalam menentukan tujuan rujukan, sehingga dapat merujuk dengan cepat, aman dan benar. Puskesmas merupakan penyaring kasus yang perlu dirujuk sesuai dengan resiko, jarak dan factor lainnya. Memberi informasi kesehatan dan prognosis pasien dan melibatkan keluarga dalam mengambil keputusan untuk merujuk. Melengkapi syarat rujukan (persetujuan tindakan, surat rujukan, catatan medis) Merujuk pasien dalam keadaan stabil, menjaga kehangatan ruangan dalam kendaraan yang digunakan untuk merujuk, dan menjaga jalan nafas tetap bersih dan terbuka selama transtortasi. Data yang Harus Disediakan Data yang harus diinformasikan : Identitas pasien TTV Tindakan / prosedur klinik dan terapi lain yang sudah diberikan Bila tersedia data pemeriksaan penunjang yang ada.

Syarat untuk Melakukan Transportasi Pasien dalam keadaan stabil Pasien harus dalam keadaan hangat Kendaraan pengangkut juga harus dalam keadaan hangat Didampingi oleh tenaga kesehatan yang terampil melakukan tindakan, minimal ventilasi Tersedia peralatan dan obat yang dibutuhkan

Peralatan dan Obat yang Diperlukan Idealnya untuk bayi, dirujuk dengan menggunakan incubator transport Peralatan dan obat-obatan minimal yang harus tersedia : a. Alat resusitasi lengkap b. Obat-obatan emergensi

c. Selimut penghangat d. Alat untuk melakukan pemasangan jalur intravena e. Oksigen dalam tabung Pemberian oksigen (Bayi) Indicator pemberian oksigen : a. Bayi mengalami sianosis sentral (warna kebiruan disekitar bibir) dan akral (warna kebiruan di kuku, tangan dan kaki) b. Bayi mengalami membutuhkan pengawasan Pemberian oksigen membutuhkan pengawasan Jumlah oksigen yang diberikan : a. Melalui kateter nasal 2-3 L/menit (konsentrasi 21%) b. Melalui sungkup 4-5 L/menit (konsentrasi 40%) c. Melalui headbox 6-8 L/menit (konsentrasi >50%) Kecukupan kebutuhan oksigen terlihat dari hilangnya sianosis sentral.

Pengawasan Suhu Pengawasan suhu dan menjaga kehangatan, terutama bayi selama transportasi menjadi suatu keharusan. Suhu normal axilla 36.5-37.5 C.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan PONED merupakan kepanjangan dari Pelayanan Obstetri Neonatus Essensial Dasar. PONED dilakukan di Puskesmas induk dengan pengawasan dokter. Petugas kesehatan yang boleh memberikan PONED yaitu dokter, bidan, perawat dan tim PONED Puskesmas beserta penanggung jawab terlatih. Dalam PONED bidan boleh memberikan. a. Injeksi antibiotika b. Injeksi uterotonika c. Injeksi sedative d. Plasenta manual e. Ekstraksi vacuum

B. Saran Dengan penulisan makalah ini penulis berharap pembaca bisa memanfaatkan makalah ini dengan sebaik-baiknya.