P. 1
Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Periode Juli 2010-Maret 2012

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Periode Juli 2010-Maret 2012

|Views: 627|Likes:
Dipublikasikan oleh Oswar Mungkasa

laporan ini berisikan pertanggungjawaban publik Karo Perencanaan dan Anggaran Kemenpera. Sekaligus juga merupakan bagian dari upaya memenuhi prinsip good governance dan undang undang keterbukaan publik yaitu transparansi dan akuntabilitas.

laporan ini berisikan pertanggungjawaban publik Karo Perencanaan dan Anggaran Kemenpera. Sekaligus juga merupakan bagian dari upaya memenuhi prinsip good governance dan undang undang keterbukaan publik yaitu transparansi dan akuntabilitas.

More info:

Published by: Oswar Mungkasa on Jun 28, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/17/2013

pdf

text

original

Sections

KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT

Memori Akhir Jabatan

Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat

Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Juli 2010 - Maret 2012

1

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

ii

Kementerian Perumahan Rakyat

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmaanirrohiim Assalamu’alaikum Warokhmatulloohi Wa Barokaatuh

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan kemurahan dan karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas sebagai Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran masa bakti Juli 2010 – Maret 2012.

Di akhir masa tugas, sudah menjadi suatu kebiasaan untuk menyusun dokumen laporan pelaksanaan kegiatan yang dikenal dengan Memori Akhir Jabatan (MAJ). Laporan ini menyajikan data dan informasi tentang pencapaian kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran berdasarkan Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran 2010-2014 selama kurun waktu Juli 2010 hingga Maret 2012. Selain itu, disajikan pula beberapa tantangan, kendala dan agenda kegiatan yang masih perlu menjadi perhatian guna mencapai tujuan dan sasaran Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014. MAJ ini juga dilengkapi dengan pencapaian lain di luar target yang tercantum dalam Renstra BPA 2010-2014. Saya menyadari bahwa selama bertugas sebagai Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran, banyak kekhilafan dalam bentuk ucapan maupun tindakan, yang telah saya lakukan baik yang disengaja maupun tidak. Untuk itu, pada kesempatan ini saya menyampaikan permohonan maaf yang setulusnya. Pencapaian Biro Perencanaan dan Anggaran sampai saat ini tidak terlepas dari dukungan baik dari internal maupun eksternal. Tidak berlebihan kiranya jika ucapan terima kasih dan penghargaan saya sampaikan kepada pimpinan, kolega, staf, maupun mitra kerja. Semoga kerjasama ini tetap dapat terjalin. Akhir kata dengan memohon rahmat dan ridho Allah SWT, saya berharap agar Biro Perencanaan dan Anggaran ke depan dapat menjadi lebih baik dan profesional dalam melaksanakan tugasnya mendukung Kementerian Perumahan Rakyat untuk mewujudkan setiap keluarga Indonesia menempati rumah layak huni. Wassalamu’alaikum Warochmatulloohi Wa Barokaatuh Jakarta, Maret 2012

Dr. Ir. Oswar Muadzin Mungkasa, MURP

iii

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

iv

Kementerian Perumahan Rakyat

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................................. iii DAFTAR ISI................................................................................................................................ v DAFTAR TABEL...................................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR................................................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................................. vii DAFTAR SINGKATAN........................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................1

BAB II RENCANA STRATEGIS BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN TAHUN 2010-2014................................................................................................. 3 2.1 Visi dan Misi............................................................................................................. 4 2.1.1 Visi................................................................................................................. 4 2.1.2 Misi................................................................................................................ 4 2.2 Arah Kebijakan Tujuan dan Sasaran............................................................. 5 2.2.1 Arah Kebijakan......................................................................................... 5 2.2.2 Tujuan.......................................................................................................... 5 2.2.3 Sasaran......................................................................................................... 5 2.3 Program, Kegiatan dan Indikator Kinerja .................................................. 6

BAB III KINERJA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN TAHUN 2010 DAN 2011....................................................................................... 7 3.1 Pencapaian Anggaran......................................................................................... 7 3.1.1 Penyerapan Anggaran 2010................................................................ 7 3.1.2 Penyerapan Anggaran 2011............................................................... 8 3.2 Pencapaian Renstra Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2011................................................................................................. 8 3.2.1 Pencapaian Misi 1: Meningkatkan Kualitas Sistem Perencanaan yang Berkesinambungan.......................................... 9 3.2.2 Pencapaian Misi 2: Meningkatkan Kualitas Sistem Penganggaran Berbasis Kinerja.......................................................17 3.2.3 Pencapaian Misi 3: Meningkatkan Ketersediaan Data dan Informasi yang Akurat................................................................ 19 3.3 Pencapaian Lainnya........................................................................................... 24 3.3.1 Rapat Mingguan Biro Perencanaan dan Anggaran................. 24 3.3.2 Kegiatan Hari Habitat Tahun 2010................................................ 25 3.3.3 Pertemuan pertama Third Bureau of Asia Pacific Ministerial Conference on Housing and Urban Development (APMCHUD)................................................................. 26 3.3.4 Rapat Paguyuban Internal Kementerian Perumahan Rakyat........................................................................................................ 27 3.3.5 Majalah Inforum.................................................................................... 27 3.3.6 Newsletter Online Perumahan dan Permukiman................... 29

v

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

3.4

BAB V PERSIAPAN PELAKSANAAN APBN 2012 DAN PERSIAPAN RENCANA KERJA 2013................................................................ 47 5.1 Persiapan Pelaksanaan APBN 2012............................................................ 47 5.1.1 Percepatan Penyerapan Anggaran Tahun 2012....................... 47 5.1.2 Penghematan Anggaran Tahun 2012............................................ 48 5.2 Penyiapan Rencana Kerja Tahun 2013...................................................... 48 5.2.1 Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat.......................................... 48 5.2.2 Rapat Konsultasi Regional Kementerian Perumahan Rakyat........................................................................................................ 49

BAB IV KENDALA DAN USULAN PEMBENAHAN........................................................ 45 4.1 Kendala.................................................................................................................... 45 4.2 Usulan Pembenahan.......................................................................................... 45

3.3.7 Milis (Mailing List) Biro Perencanaan dan Anggaran............ 29 3.3.8 Milis (Mailing List) Perumahan Rakyat....................................... 30 3.3.9 Kliping Perumahan Rakyat............................................................... 31 3.3.10 Perpustakaan Digital........................................................................... 31 3.3.11 Email kemenpera.................................................................................. 31 3.3.12 Situs Biro Perencanaan dan Anggaran......................................... 32 3.3.13 Situs Dekonsentrasi............................................................................. 33 3.3.14 Penerbitan CD Regulasi...................................................................... 34 3.3.15 Inisiasi Rapat Kerja Kementerian Perumahan Rakyat (RAKERPERA)........................................................................................ 35 3.3.16 Absensi Digital....................................................................................... 35 3.3.17 Pangkalan Data Kemenpera............................................................. 37 3.3.18 Penyiapan Grand Design Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman........................................................................ 37 3.3.19 Penyusunan Road Map Pengurangan Risiko Bencana (PRB) Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman......... 38 3.3.20 Insiasi Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat (Rakorpera)............................................................................................. 38 3.3.21 Inisiasi Rapat Konsultasi Regional (RAKONREG)................... 38 Hal-hal yang Belum Tercapai......................................................................... 39 3.4.1 Kerjasama Kementerian Perumahan Rakyat dengan Badan Pusat Statistik (BPS).............................................................. 39 3.4.2 Profil PKP Nasional 2011................................................................... 40 3.4.3 Penyusunan Laporan Pengendalian Rencana Pembangunan (PP Nomor 39 Tahun 2006)............................... 40 3.4.4 Penyusunan LAKIP Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011............................................................................... 40 3.4.5 Dukungan Pelaksanaan Kegiatan POKJA PKP Nasional........ 40 3.4.6 Penyiapan Dekonsentrasi Tahun 2012........................................ 41 3.4.7 Sistem Administrasi online............................................................... 43

LAMPIRAN.............................................................................................................................. 52

vi

Kementerian Perumahan Rakyat

Tabel II-1 Tabel III-1 Tabel III-2 Tabel III-3 Tabel III-4 Gambar 2.1 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 3.13 Gambar 3.14 Gambar 3.15 Gambar 3.16 Gambar 3.17 Gambar 3.18 Gambar 3.19 Gambar 3.20 Lampiran A Lampiran B

Program, Kegiatan, dan Indikator Kegiatan BPA 2010-2014............. 6 Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2010...................................................... 7 Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2011...................................................... 8 Daftar Nama Pokja PKP ProvinsI................................................................. 16 Road Map Perbaikan TIK.................................................................................. 22 Struktur Organisasi Biro Perencanaan dan Anggaran......................... 4 Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014................................................................................................ 10 Sampul Depan Buku Panduan PPRG........................................................... 13 Rangkaian Kegiatan Penyusunan Panduan PPRG Bidang PKP............................................................................ 13 Tampilan Depan Aplikasi Pendataan E-Monev...................................... 14 Kerangka Kerja Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera 2010-2011.. 17 SOP Monev dan Laporan Bulanan Biro Perencanaan dan Anggaran................................................................................................................. 20 Laporan Kinerja Tahun 2010-2011 Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat, Biro Perencanaan dan Anggaran................................................. 20 Analisis Implementasi TIK.............................................................................. 22 Sampul Majalah Inforum Edisi I, II dan III tahun penerbitan 2010 dan 2011............................................................... 28 Newsletter Perumahan.................................................................................... 29 Kliping Perumahan Rakyat............................................................................ 30 Tampilan Beranda Perpustakaan Digital Kemenpera........................ 31 Tampilan log-in email kemenpera.............................................................. 32 Tampilan Beranda Situs BPA......................................................................... 33 Tampilan Beranda Situs Dekonsentrasi................................................... 34 CD Regulasi........................................................................................................... 34 Rekapitulasi Absensi Digital BPA................................................................ 36 Rapat Persiapan Penyusunan Rencana Kerja POKJA PKP Nasional................................................................................................................. 41 Skenario Dekonsentrasi Sementara........................................................... 42 Halaman Depan Sistem Informasi Surat online BPA........................... 43 Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2010................................................... 52 Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2011.................................................... 54

DAFTAR TABEL

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR LAMPIRAN

vii

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

DAFTAR SINGKATAN
APBD : APBN : APBN-P : APMCHUD : Bappenas : Bimtek : BPA : CSR : DAK : DIPA : DPR : DPRD : DRPHLN-JM : FGD : FLPP : Hapernas : IP : Kab : KAK : K/L : Kemenkeu : KemenPAN-RB : Kemenpera : KPA : LAKIP : LPSE : MAJ : MBM : MBR : MDGs : Mail-list : MoU : Monev : MP3EI : Musrenbangnas : Pemda : Permen : Permenpera : PHLN : PMK : PK : PKP : PKP : PLP2K-BK : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan Asia Pacific Ministerial Conference on Housing and Urban Development Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bimbingan Teknis Biro Perencanaan dan Anggaran Corporate Social Responsibility Dana Alokasi Khusus Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Daftar Rencana Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri Jangka Menengah Focussed Group Discussion Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan Hari Perumahan Nasional Internet Protocol Kabupaten Kerangka Acuan Kerja Kementerian/Lembaga Kementerian Keuangan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Kementerian Perumahan Rakyat Kuasa Pengguna Anggaran Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Lembaga Pengadaan Secara Elektronik Memori Akhir Jabatan Masyarakat Berpendapatan Menengah Masyarakat Berpendapatan Rendah Millenium Development Goals Mailing List Memorandum of Understanding Monitoring dan Evaluasi Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional Pemerintah Daerah Peraturan Menteri Peraturan Menteri Perumahan Rakyat Pinjaman/Hibah Luar Negeri Peraturan Menteri Keuangan Penetapan Kinerja Perumahan dan Kawasan Permukiman Peningkatan Kualitas Permukiman Penanganan Lingkungan Perumahan dan Permukiman Kumuh Berbasis Kawasan

viii

PNS Pokja PP PPRG PRB RAB Rakonreg Rakorpera RAPBN Rapermen Renstra Renja RI RKA-KL RKP RKT RPJMN RPJPN Rusun Rusuna Rusunami Rusunawa SAKIP Sesmenpera SDM SK SKPD SOP TA TEPPA TIK ToT UKP-PPP UU UUD

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Pegawai Negeri Sipil Kelompok Kerja Peraturan Pemerintah Perencanaan Penganggaran Responsif Gender Pengurangan Resiko Bencana Rincian Anggaran Biaya Rapat Konsultasi Regional Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Rancangan Peraturan Menteri Rencana Strategis Rencana Kerja Republik Indonesia Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga Rencana Kerja Pemerintah Rencana Kerja Tahunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Rumah Susun Rumah Susun Sejahtera Rumah Susun Sejahtera Milik Rumah Susun Sejahtera Sewa Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat Sumber Daya Manusia Surat Keputusan Satuan Kerja Perangkat Daerah Standard Operating Procedure Tahun Anggaran Tim Evaluasi Percepatan Penyerapan Anggaran Teknologi Informasi dan Komunikasi Training of Trainer Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan Undang-Undang Undang-Undang Dasar

Kementerian Perumahan Rakyat

ix

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

x

Kementerian Perumahan Rakyat

S

udah menjadi suatu kebiasaan bahwa berakhirnya suatu tahapan tugas dilengkapi dengan suatu bentuk laporan pertanggungjawaban hasil pelaksanaan tugas. Untuk itu, penyusunan Memori Akhir Jabatan menjadi suatu keniscayaan. Selain tentunya Memori Akhir Jabatan juga merupakan satu alat evaluasi yang dapat digunakan untuk melihat kembali berbagai kinerja yang telah dicapai selama ini dan agenda yang masih tersisa sampai dengan 2014 dalam menjawab tantangan pembangunan yang semakin komplek di masa depan.

Selain sebagai bentuk pertanggungjawaban Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran, Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2011 ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran yang baru dalam melakukan tugasnya. Dengan demikian, diharapkan terjadi kesinambungan kebijakan dan berbagai kegiatan yang telah berjalan dengan baik selama ini.

Memori Akhir Jabatan ini terdiri dari 5 (lima) bagian yaitu: (i) Bab I Pendahuluan; (ii) Bab II Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran 2010-2014; (iii) Bab III Kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2011; (iv) Bab IV Kendala dan Usulan Pembenahan; (v) Bab V Persiapan Pelaksanaan APBN 2012 dan Persiapan Rencana Kerja Tahun 2013.

1

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

2

Kementerian Perumahan Rakyat

BAB II RENCANA STRATEGIS BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN TAHUN 2010 - 2014

T

ugas dan fungsi Biro Perencanaan dan Anggaran telah ditetapkan melalui Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 21 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Perumahan. Permen tersebut merupakan turunan dari Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas, dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara. Tugas Biro Perencanaan dan Anggaran, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat adalah melaksanakan koordinasi dan penyusunan perencanaan program dan anggaran, serta pengolahan data, dan kerja sama kelembagaan di bidang Perumahan Rakyat. Dalam melaksanakan tugas tersebut Biro Perencanaan dan Anggaran menyelenggarakan fungsi sebagai berikut: a. Penyiapan koordinasi dan penyusunan rencana dan program serta pelaksanaan kerja sama di bidang perumahan rakyat; b. Penyusunan anggaran dan evaluasi anggaran; c. Pengelolaan data dan informasi di bidang perumahan rakyat.

Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, struktur BPA dilengkapi dengan tiga Bagian yaitu Bagian Program, Bagian Anggaran, serta Bagian Data dan Pelaporan. Gambaran lebih lengkap mengenai struktur organisasi di BPA dapat dilihat pada gambar 2-1.

Sebagai acuan bagi Biro Perencanaan dan Anggaran dalam menjalankan tugas dan fungsinya, disusunlah Rencana Strategis (Renstra) Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014. Renstra Kemenpera juga disusun sebagai tolak ukur kinerja dalam pelaksanaan tugas Biro Perencanaan dan Anggaran.

3

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran
Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Kepala Bagian Program Kepala Subbagian Perencanaan Umum Kepala Bagian Anggaran Kepala Subbagian Penyusunan Anggaran Kepala Subbag Administrasi Penganggaran Kepala Bagian Data dan Pelaporan Kepala Subbagian Pengelolaan Data Kepala Subbag Pengelolaan Sistem Informasi Kepala Subbag Analisa dan Pelaporan

Kepala Subbagian Perencanaan Program Kepala Subbag Administrasi Kerjasama Luar Negeri

Pejabat Fungsional

Kepala Subbag Evaluasi Anggaran

Sumber: Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran 2010-2014

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Biro Perencanaan dan Anggaran

Memperhatikan amanat peraturan perundangan, hasil pencapaian kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran pada periode sebelumnya, potensi dan permasalahan serta aspirasi berbagai pemangku kepentingan, Visi Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014 dirumuskan sebagai berikut: “Terwujud sistem perencanaan dan penganggaran Kementerian Perumahan Rakyat yang akuntabel dan didukung data dan informasi yang akurat.” Sebagai upaya perwujudan akuntabilitas Visi Biro Perencanaan dan Anggaran tersebut, dalam Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran ini dilengkapi dengan Misi, Arah Kebijakan, Tujuan, Sasaran dan Kegiatan untuk mewujudkan Visi tersebut.

Sesuai kondisi faktual lingkungan strategis pembangunan perumahan rakyat, baik yang menyangkut kondisi lingkungan internal (kekuatan dan kelemahan) dan lingkungan ekternal (peluang dan ancaman) serta kemampuan untuk mewujudkan kondisi ideal di masa depan maka dirumuskan misi Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014, sebagai berikut: a. b. c. Meningkatkan kualitas sistem perencanaan yang berkesinambungan; Meningkatkan kualitas sistem penganggaran berbasis kinerja; Meningkatkan ketersediaan data dan informasi yang akurat.

4

Kementerian Perumahan Rakyat Rencana Strategis merupakan cara untuk mencapai suatu tujuan dan sasaran pembangunan, yang mengandung komitmen kebijakan dan diterapkan untuk mencapai sasaran kinerja yang terukur. Untuk mewujudkan Visi dan Misi Renstra Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014, dirumuskan arah kebijakan dalam Renstra Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014 sebagai berikut: a. Meningkatkan kegiatan penyusunan program standarisasi pengawasan penyusunan anggaran, kerjasama antarlembaga/kementerian dan menjalin hubungan baik dengan daerah; b. Peningkatan sistem kerja antardeputi dengan pendekatan kebijakan yang terarah dan mudah dipahami; c. Mewujudkan stabilisasi kinerja yang efektif, efisien dan berkesinambungan. Tujuan Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010-2014 adalah sebagai berikut : a. Menyelenggarakan administrasi, perencanaan, penganggaran, monitoring dan evaluasi yang lebih baik; b. Menyelenggarakan koordinasi dan sinkronisasi program serta kebijakan pembangunan perumahan antarDeputi Bidang; c. Meningkatkan pendayagunaan sumberdaya secara berkelanjutan; d. Pemanfaatan dan peningkatan teknologi dalam upaya pemantauan kegiatan Deputi Bidang di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat

Penetapan sasaran merupakan penjabaran dari tujuan yang menggambarkan sesuatu yang akan dicapai melalui serangkaian kebijakan, guna mempertajam fokus, kegiatan dan alokasi sumber daya yang diperlukan. Adapun sasaran yang perlu dicapai yaitu: a. Terselenggaranya koordinasi pelaksanaan program dan kegiatan bidang perumahan dan permukiman di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat; b. Terselenggaranya hubungan kerja dengan lembaga lain yang terkait dalam bidang perumahan dan permukiman; c. Terselenggaranya pengelolaan anggaran yang tepat waktu di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat; d. Terlaksananya sistem pengawasan, evaluasi dan pengendalian program dan kegiatan pembangunan perumahan dan permukiman; e. Terselenggaranya sistem informasi dan publikasi bidang perumahan dan permukiman. Biro Perencanaan dan Anggaran memiliki beberapa indikator kinerja sebagaimana tertera dalam tabel di bawah ini.

5

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Tabel II-1 Program, Kegiatan, dan Indikator Kegiatan BPA 2010-2014
Unit Kerja Pelaksana Bagian Data dan Pelaporan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Perumahan Rakyat Perencanaan dan Penganggaran Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman Perencanaan Pembangunan Penganggaran Pembangunan Pengelolaan Data Perumahan dan Kawasan Perumahan dan Kawasan dan Sistem Informasi Permukiman Permukiman Perumahan dan Kawasan Permukiman 1. Jumlah dokumen 1. Jumlah dokumen 1. Jumlah dokumen perencanaan dan penganggaran bidang pendataan dan penganggaran bidang perumahan dan kawasan evaluasi bidang perumahan dan kawasan permukiman perumahan dan permukiman 2. Jumlah laporan kawasan permukiman 2. Jumlah laporan koordinasi koordinasi dan 2. Jumlah laporan dan pembinaan pembinaan pengelolaan dan perencanaan bidang penganggaran bidang informasi perumahan perumahan dan kawasan perumahan dan kawasan dan kawasan permukiman permukiman permukiman Bagian Program Bagian Anggaran

Program Kegiatan Subkegiatan

Indikator Kegiatan

Sumber: Renstra BPA Tahun 2010-2014

6

Kementerian Perumahan Rakyat

BAB III KINERJA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN TAHUN 2010 DAN TAHUN 2011

Berbagai kegiatan yang telah dilaksanakan Biro Perencanaan dan Anggaran dalam upaya mencapai sasaran-sasaran dalam Rencana Kinerja Tahun 2010 dan 2011, tidak terlepas bagaimana Biro Perencanaan dan Anggaran merealisasikan atau menggunakan secara tepat dan efektif anggaran yang dialokasikan pada masingmasing sasaran kegiatan.

Jumlah anggaran tahun 2010 yang digunakan untuk mencapai sasaran-sasaran yang telah ditetapkan dalam Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran 20102014 maupun Penetapan Kinerja Tahun 2010, terlihat pada tabel di bawah ini: Pada tahun 2010, Biro Perencanaan dan Anggaran dapat merealisasikan penyerapan
Tabel III-1 Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2010
Sasaran 1 2 Pagu (Rp) Realisasi (Rp) 4.233.419.600 51.160.350.800 Pencapaian Target (%) 70 99

3

4 5

Terselenggaranya pengelolaan anggaran yang tepat waktu 6.013.800.000 di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat Terselenggaranya koordinasi pelaksanaan program dan kegiatan bidang perumahan dan kawasan permukiman di 51.750.000.000 Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat Terselenggarannya hubungan kerja dengan instansi lain yang terkait dalam bidang perumahan dan kawasan per- 2.100.000.000 mukiman Terlaksananya sistem pengawasan, evaluasi dan pengendalian program dan kegiatan pembangunan perumahan dan 5.050.000.000 kawasan permukiman Terselenggaranya sistem informasi dan publikasi 4.647.740.000 bidang perumahan dan kawasan permukiman Total 69.561.540.000

1.190.758.375

57

3.899.042.800 3.290.214.000 63.773.785.575

77 71 92

Sumber: LAKIP BPA Tahun 2010

7

anggaran sebesar 92% yaitu sebesar Rp 63.773.785.575,00 dari jumlah total pagu anggaran sebesar Rp 69.561.540.000,00.

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Jumlah anggaran Tahun 2011 yang digunakan untuk mencapai sasaran-sasaran yang telah ditetapkan dalam Rencana Kinerja Tahun 2011 maupun Penetapan Kinerja Tahun 2011, adalah sebagai berikut:
Tabel III-2

Sasaran Pagu (Rp) Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2011 1 2

Realisasi (Rp)

Pencapaian Target (%) 87 99

3

4 5

Terselenggaranya pengelolaan anggaran yang tepat waktu 11.814.316.000 10.333.219.125 di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat Terselenggaranya koordinasi pelaksanaan program dan kegiatan bidang perumahan dan kawasan permukiman di 9.359.068.800 9.305.428.332 Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat Terselenggarannya hubungan kerja dengan instansi lain yang terkait dalam bidang perumahan dan kawasan per- 14.056.173.200 13.243.264.100 mukiman Terlaksananya sistem pengawasan, evaluasi dan pengendalian program dan kegiatan pembangunan perumahan 5.109.000.000 5.044.828.400 dan kawasan permukiman Terselenggaranya sistem informasi dan publikasi bidang 9.557.550.000 9.209.777.350 perumahan dan kawasan permukiman Total 49.896.108.000 47.136.517.307

94

99 96 94

Berbeda dengan tahun sebelumnya, pada tahun 2011 Biro Perencanaan dan Anggaran mampu meningkatkan kinerjanya untuk mencapai penyerapan anggaran yang lebih baik. Hal ini dapat dilihat pada peningkatan realisasi anggaran yaitu mencapai 94% atau sebesar Rp 47.136.517.307,00 dari jumlah total pagu anggaran sebesar Rp 49.896.108.000,00.
Sumber: LAKIP BPA Tahun 2011

Biro Perencanaan dan Anggaran dalam menjalankan tugas dan fungsinya untuk mendukung Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat berdasarkan Rencana Strategis Biro Perencanaan dan Anggaran memiliki rumusan visi “Terwujud sistem perencanaan dan penganggaran Kementerian Perumahan Rakyat yang akuntabel dan didukung data dan informasi yang akurat”. Rumusan visi tersebut kemudian diterjemahkan ke dalam 3 (tiga) misi yang selalu menjadi arahan Biro Perencanaan dan Anggaran dalam menjalankan tugas. Ketiga misi tersebut adalah (1) meningkatkan kualitas sistem perencanaan yang berkesinambungan; (2) Meningkatkan kualitas sistem penganggaran berbasis kinerja; dan (3) meningkatkan ketersediaan data dan informasi yang akurat.

8

Biro Perencanaan dan Anggaran berupaya untuk meningkatkan kualitas sistem perencanaan yang berkesinambungan di dalam lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan efisiensi pelaksanaan kegiatan Kementerian Perumahan Rakyat yang meliputi perencanaan, pelaksanaan dan

pemantauan - evaluasi. Hal tersebut direalisasikan dengan kegiatan-kegiatan sebagai berikut: Rencana Kerja (Renja) merupakan dokumen penting yang mengarahkan kegiatan Kementerian Perumahan Rakyat. Penyusunan Renja tahun 2012 telah selesai dilaksanakan dengan hasil kegiatan berupa (i) Dokumen inisiatif baru; (ii) Dokumen RKP K/L; (iii) Untuk meningkatkan kualitas Renja, dilaksanakan kegiatan Pelatihan Penyusunan Renja, Dokumen Renja Kementerian Perumahan Rakyat dan Dokumen Laporan Kegiatan. Dalam rangka meningkatkan kualitas perencanaan di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat telah dilakukan beberapa langkah sebagai berikut: 1. Rapat Kerja (Raker) Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2011 Raker BPA dilakukan di Hotel Yasmin-Puncak 30 Mei – 1 Juni 2011. Raker BPA bertujuan untuk mengevaluasi kegiatan BPA tahun 2010, menjaring isu dan permasalahan terkini serta menyepakati langkah-langkah memantapkan pelaksanaan kegiatan Kementerian Perumahan Rakyat tahun 2011 dan antisipasi penyiapan rencana kegiatan tahun 2012. Hasil dari Raker BPA tahun 2011 adalah dokumen Rencana Aksi Tahun 2011 yang ditandatangani bersama oleh Kepala Biro dan Kepala Bagian di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran. 2. Rapat Kerja Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2012 Rapat Kerja (Raker) Biro Perencanaan dan Anggaran (BPA), Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat diselenggarakan di Hotel Royal Safari Garden, Bogor, Jawa Barat pada 26-28 Januari 2012. Rapat kerja ini bertujuan untuk meningkatkan sinergitas, efektifitas dan efisiensi pelaksanaan kegiatankegiatan yang akan dilaksanakan oleh Biro Perencanaan dan Anggaran di tahun 2012. Dalam rapat kerja kali ini membahas tiga agenda utama yaitu; Pembahasan Evaluasi Kinerja Tahun 2011, Pembahasan Rencana Kegiatan Tahun 2012 dan Penyiapan Usulan Kegiatan Tahun 2013.

Kementerian Perumahan Rakyat

Rapat Kerja BPA Tahun 2011
Dalam arahannya, Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran menyebutkan bahwa diharapkan personil di lingkungan BPA dapat lebih mengenal satu sama lain, sehingga terjalin komunikasi yang baik. Kemudian tahun 2011 ini dicanangkan sebagai tahun untuk membenahi sistem di lingkungan BPA, sehingga sistem dapat berjalan dengan baik dan sumber daya manusia (SDM) di BPA dapat berfungsi secara optimal. Turut serta dalam Raker tersebut adalah staf Satker Sekretariat Kemenpera dan Lembaga Pengadaan Secara Elektronik (LPSE).
Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

9

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Raker BPA Tahun 2012
Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran dalam sambutan pembukaannya menyampaikan pentingnya rapat rutin mingguan, pembuatan laporan bulanan dan laporan kinerja tahunan sebagai alat evaluasi pelaksanaan kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran. Hasil dari Raker tersebut adalah Rencana Aksi BPA yang ditandatangani oleh Kepala Biro dan Kepala Bagian di Biro Perencanaan dan Anggaran. Rapat kerja yang dihadiri 44 orang peserta yang terdiri dari seluruh staf, pejabat eselon empat dan tiga di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran, LPSE Kementerian Perumahan Rakyat, Satuan Kerja Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat, serta Sekretariat Dekonsentrasi Kementerian Perumahan Rakyat. Pada pelaksanaan rapat kerja kali ini peserta dibagi ke dalam tiga kelompok besar yang membahas isu-isu penting yaitu Kegiatan Tahun 2012 dan 2013, Sumber Daya Manusia (SDM) dan Reformasi Birokrasi (RB) serta tugas-tugas khusus dan Pendataan dan Pelaporan. Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran 3. Revisi Dokumen Renstra Kementerian Perumahan Rakyat 2010-2014 Adanya perubahan nomenklatur Kementerian Perumahan Rakyat mengakibatkan adanya penyesuaian pada nomenklatur unit kerja dan kegiatan di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat. Penyesuaian ini telah dilakukan dan selesai disusun pada tanggal 11 Juli 2011.

10

Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014

Gambar 3.1

Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

4.

Dengan adanya perubahan pada nomenklatur Kementerian Perumahan Rakyat, dilakukan revisi terhadap Renstra Kementerian Perumahan Rakyat 2010-2011. Dengan selesainya revisi terhadap Renstra Kementerian Perumahan Rakyat maka secara otomatis perlu dilakukan perubahan terhadap Renstra Sekretariat Kemenpera dan Renstra Biro Perencanaan dan Anggaran yang juga telah diselesaikan pada bulan Juli 2011. Rancangan Peraturan Menteri (Rapermen) Pedoman Umum Perencanaan Tahunan Kementerian Perumahan Rakyat Penyusunan Pedoman Umum Perencanaan Tahunan bertujuan untuk mengatur mekanisme perencanaan, penganggaran, dan pemantauan terhadap program kegiatan yang sedang dan telah disusun oleh unit-unit kerja yang ada di lingkungan

Kementerian Perumahan Rakyat telah menyusun Rencana Kegiatan Pinjaman/ Hibah Luar Negeri Tahun 2010-2014 untuk mendukung pencapaian sasaran RPJMN Tahun 2010-2014 serta Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010-2014 di bidang pembangunan perumahan dan permukiman. Dalam rangka mempercepat realisasi rencana kegiatan tersebut serta meningkatkan kerjasama dengan negara donor maupun organisasi internasional dalam rangka percepatan pembangunan perumahan dan permukiman, dilaksanakan kegiatan peningkatan kualitas perencanaan kegiatan yang dibiayai oleh Pinjaman dan/ atau Hibah Luar Negeri (PHLN). Peningkatan Kualitas Perencanaan Kegiatan yang dibiayai melalui PHLN ini dilaksanakan dengan kegiatan-kegiatan sebagai berikut: 1. Pelatihan Persiapan Perencanaan dan Pelaksanaan Kegiatan PHLN yang telah dilaksanakan pada tanggal 1-2 Februari 2011 2. Lokakarya Tinjauan terhadap Usulan Kegiatan PHLN Kemenpera yang telah dilaksanakan pada tanggal 20-21 Oktober 2011 3. Lokakarya Penyusunan Proposal Usulan Kegiatan PHLN yang telah dilaksanakan pada tanggal 8-9 November 2011 Dukungan terhadap penyusunan Panduan Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman dilaksanakan sebagai bentuk peran aktif Kementerian Perumahan Rakyat dalam bidang pemberdayaan wanita di bidang perumahan dan kawasan permukiman.Kegiatan

Kementerian Perumahan Rakyat. Hal ini dilakukan agar proses perencanaan di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat menjadi lebih baik sehingga pelaksanaan kegiatan dapat lebih terorganisir. Rapermen Pedoman Umum Perencanaan Tahunan telah selesai disusun dan hingga saat ini sedang dalam proses legalisasi untuk menjadi Peraturan Menteri (Permen).

Kementerian Perumahan Rakyat

Lokakarya Penyusunan Proposal Kegiatan PHLN Kepala Bagian Program sedang menjelaskan prosedur siklus pelaksanaan PHLN.
Sumber: Biro Perencanaan dan Anggran

11

Penyusunan Panduan Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender bidang Perumahan dan Permukiman difasilitasi oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Rangkaian kegiatan penyusunan panduan tersebut dapat dilihat pada gambar 3-5. Ouput kegiatan adalah buku Panduan Perencanaan dan Penganggaran Responsif Gender dan kegiatan sosialisasi penerapan buku panduan tersebut. Rancangan proposal kegiatan PHLN yang akan diajukan ke dalam dokumen revisi DRPHLN-JM 2010-2014 yaitu sebagai berikut: Rancangan Proposal Kegiatan PHLN Bimtek pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Rakyat Tahun 2011 telah

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

2. Deputi Bidang Pembiayaan Mengajukan 2 (dua) usulan kegiatan yaitu diantaranya: a. Technical Assistance to Strengthen Housing Finance Policy for Low Income Community) yang bertujuan untuk meningkatkan akses pembiayaan perumahan bagi MBR di Indonesia melalui pengembangan kebijakan pembiayaan perumahan, pengembangan kebijakan pembiayaan perumahan non konvensional, dan perkuatan peran mikro pembiayaan perumahan. b. Technical Assistance for Establishing Housing Finance Information) yang bertujuan untuk membangun pusat informasi pembiayaan perumahan adalah untuk membentuk badan publik tunggal yang menghasilkan suatu sistem peringatan dini di industri pembiayaan perumahan.

1. Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat Mengajukan usulan kegiatan Development of Indonesian Housing Survey yang bertujuan untuk menyediakan data dan informasi mengenai jumlah dan karakteristik unit rumah di Indonesia.

3. Deputi Bidang Pengembangan Kawasan dan Deputi Bidang Perumahan Formal Mengajukan usulan kegiatan yang merupakan inisiasi dari 2 kedeputian yaitu Infrastructure Development for Large Scale Housing yang bertujuan untuk mempercepat pengurangan backlog dan mendukung pertumbuhan ekonomi pada pusat-pusat kegiatan ekonomi yang telah ditetapkan dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). 4. Deputi Bidang Perumahan Swadaya Mengajukan usulan kegiatan Strengthening the Role of Woman in Improving Housing Quality yang bertujuan untuk memperkuat peran perempuan dalam peningkatan kualitas perumahan.

12

diberikan kepada pihak-pihak yang terkait dengan pelaksanaan Dekonsentrasi yaitu Perangkat Pengelola Keuangan/Pejabat Inti SKPD dari 33 Provinsi pelaksana Dekonsentrasi, Fasilitator Tingkat Pusat dan Provinsi serta Kelompok Kerja (Pokja) Perumahan Tingkat Pusat. Bimtek tersebut dilaksanakan sebagai sarana penyampaian substansi/materi maupun teknis pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011. Bimtek Dekonsentrasi telah dilaksanakan pada tanggal 23-26 Maret 2011 membahas reviu pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2010 dan pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 yang meliputi: perencanaan, koordinasi, penganggaran, , evaluasi dan pelaporan.

Kementerian Perumahan Rakyat

Sumber: Bagian Program

Gambar 3.2 Sampul Depan Buku Panduan PPRG

Gambar 3.3 Rangkaian Kegiatan Penyusunan Panduan PPRG Bidang PKP

13

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Dekonsentrasi Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat diselenggarakan sebagai pelimpahan sebagian urusan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah sesuai dengan Peratuan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas dan Pembantuan. Pada Tahun 2010, Kegiatan Dekonsentrasi difokuskan pada Pendataan dan Bimtek Monitoring Pembangunan Perumahan serta Sosialisasi Kebijakan Bidang Dekonsentrasi Perumahan. Salah satu hasil kegiatan tersebut salah satunya adalah aplikasi Tahun 2011 E-Monev yang menampilkan hasil pendataan melalui situs sehingga dapat Kepala Biro diakses dan diperbaharui oleh daerah secara langsung. Perencanaan
dan Anggaran memberikan arahan pada pelaksanaan Bimbingan Teknis Dekonsentrasi didampingi oleh Kepala Bagian Program.

Sumber: Sekretariat Dekonsentrasi

Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

Gambar 3.4 Tampilan Depan Aplikasi Pendataan E-Monev

14

1. Sosialisasi Kebijakan Bidang PKP Kegiatan sosialisasi telah dilaksanakan dan diharapkan para pemangku kepentingan bidang PKP di daerah memiliki pemahaman yang sama tentang kebijakan dan peraturan perundang-undangan di bidang PKP.

Pada tahun 2011, kegiatan Dekonsentrasi dilakukan melalui rangkaian kegiatan sebagai berikut:

Kementerian Perumahan Rakyat

2. Pembentukan Kelompok Kerja (Pokja) PKP Provinsi Pokja PKP Provinsi dibentuk sebagai forum/wadah komunikasi dan koordinasi antar pemangku kepentingan bidang PKP di provinsi. Pokja PKP Provinsi telah terbentuk dan disahkan melalui SK Gubernur di 30 Provinsi. Sedangkan Provinsi Jambi, Jawa Timur dan Jakarta masih menunggu pengesahan melalui Surat Keputusan Gubernur.

3. Penyusunan Profil PKP Provinsi Kegiatan ini diselenggarakan untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan dalam pengelolaan data PKP kepada Pemerintah Provinsi. Keterampilan pengelolaan data meliputi pengumpulan data, penyimpanan data, serta publikasi data dan pemutakhiran data. Profil PKP merupakan salah satu bentuk publikasi data. Profil PKP Provinsi telah lengkap tersusun di 33 Provinsi serta telah dilakukan reviu terhadap isi profil tersebut. 4. Penyusunan Masukan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP Kegiatan ini dilakukan untuk membantu Pemerintah Provinsi dalam menyiapkan dokumen perencanaan yang menyinergikan pembangunan PKP di provinsi. Masukan Dokumen Perencanaan Pembangunan PKP telah selesai disusun di 33 Provinsi. 5. Pelatihan Monitoring dan Evaluasi Pembangunan PKP Kegiatan ini dilakukan untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan dalam menyelenggarakan monev PKP dan pengelolaan data PKP kepada pemangku kepentingan terkait bidang PKP di provinsi. Pelatihan telah selesai dilaksanakan di 33 Provinsi.

15

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Tabel III-3 Daftar Nama Kelompok Kerja Perumahan dan Kawasan Permukiman Provinsi
No. 1 2 6 3 4 5 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Provinsi ACEH SUMUT SUMBAR RIAU KEP. RIAU JAMBI SUMSEL LAMPUNG BENGKULU BABEL BANTEN JABAR DKI JAKARTA JATENG DI YOGYAKARTA JATIM BALI NTB NTT KALBAR KALTENG KALSEL KALTIM SULUT GORONTALO SULBAR SULSEL SULTENG SULTRA MALUKU MALUKU UTARA PAPUA APUA BARAT Nama Pokja Pokja PKP Aceh Pokja PKP Sumut Lembaga Pengembangan PKP Provinsi Sumatera Barat Pokja PKP Riau Membangun Pokja PKP Provinsi Kepri Lembaga Koordinasi Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman (LKP2KP) Provinsi Jambi Pokja PKP Sumsel Pokja PKP “MAHAN IDAMAN” Provinsi Lampung Pokja PKP Provinsi Bengkulu Pokja PKP Serumpun Sebalai Pokja PKP Provinsi Banten Pokja PKP Jawa Barat Pokja PKP ASRI (Aman, Sejahtera, Rapi, Indah) Provinsi DKI Jakarta Pokja PKP Provinsi Jawa Tengah Dewan Perumahan DIY Pokja Pengembangan Pengendalian Perumahan dan Kawasan Permukiman Provinsi Jawa Timur (P4KPJT) Pokja PKP Provinsi Bali Pokja PKP NTB “BERSAING” Pokja PKP Provinsi NTT Pokja PKP Kalbar Pokja PKP “HUMA BENTANG” Pokja PKP Kalsel Pokja PKP Kaltim Pokja PKP “MALEOSAN” Provinsi Sulut Pokja Percepatan Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman (P2-PKP) Provinsi Gorontalo Pokja PKP Provinsi Sulbar Pokja “TODDOPULI” Percepatan Pembangunan PKP Provinsi Sulawesi Selatan Pokja PKP “BANUATA” Provinsi Sulawesi Tengah Pokja PKP Bahteramas Provinsi Sulawesi Tenggara Pokja PKP Provinsi Maluku Pokja PKP “MARIMOI NGONE FUTURU” Provinsi Maluku Utara Pokja PKP “CENDERAWASIH” Provinsi Papua Pokja PKP Papua Barat

Sumber: Sekretariat Dekonsentrasi

16

Kementerian Perumahan Rakyat

Gambar 3.5 Kerangka Kerja Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera 2010-2011

G. Sekretariat Dekonsentrasi Tahun 2011

3.2.2 Pencapaian Misi 2: Meningkatkan Kualitas Sistem Penganggaran Berbasis Kinerja Dalam rangka implementasi misi kedua dalam Renstra, Biro Perencanaan dan Anggaran telah melaksanakan beberapa kegiatan sebagai berikut:

Sekretariat Dekonsentrasi merupakan dukungan terhadap seluruh kegiatan dekonsentrasi. Sekretariat Dekonsentrasi pada tahun 2011 telah berhasil menyelesaikan hal-hal sebagai berikut: 1. Lampiran Permenpera tentang pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; 2. Melakukan pengadaan tenaga ahli; 3. Menyusun SOP Sekretariat Dekonsentrasi; 4. Memfasilitasi pembentukan POKJA PKP Provinsi; 5. Memfasilitasi pelaksanaan kegiatan penyusunan profil PKP; 6. Memfasilitasi pelaksanaan kegiatan penyusunan dokumen perencanaan; 7. Memfasilitasi pelaksanaan kegiatan konsinyasi dan konsultasi publik; 8. Memfasilitasi demobilisasi tenaga ahli perumahan; dan 9. Menyusun laporan pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera.

A. Koordinasi Perencanaan Penganggaran TA 2011

Perencanaan penganggaran memerlukan koordinasi lintas K/L serta persetujuan dari pihak yang berwenang dan telah dilaksanakan rangkaian kegiatan sebagai berikut:

17

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

B. Evaluasi Pelaksanaan Anggaran Tahun 2011

C. Sosialisasi dan Pelatihan Penyusunan Anggaran Tahun 2012

Sosialisasi dan pelatihan penyusunan anggaran tahun 2012 dilakukan untuk memberikan penjelasan mengenai mekanisme penyusunan anggaran pada K/L berdasarkan peraturan Menteri Keuangan yang berlaku. Kegiatan sosialisasi dilaksanakan pada tanggal 20 Juni 2011. Kegiatan ini terdiri dari dua sub kegiatan, yaitu sosialisasi penyusunan anggaran; dan pelatihan penyusunan anggaran. Kegiatan ini dihadiri oleh 50 orang peserta dari seluruh unit kerja yang ada di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat. Narasumber yang mengisi kegiatan ini berasal dari Direktorat Anggaran I Kementerian Keuangan, Direktorat Pelaksanaan Anggaran Kementerian Keuangan dan Direktorat Sistem Penganggaran Kementerian Keuangan.

Terkait pelaksanaan anggaran Kemenpera tahun 2011 perlu dilakukan evaluasi untuk menjadi masukan dalam pelaksanaan anggaran tahun berikutnya. Kegiatan yang telah dilaksanakan untuk mengevaluasi pelaksanaan anggaran tahun 2011 adalah sebagai berikut: 1. Inventarisasi data RKA-KL seluruh unit kerja di Kementerian Perumahan Rakyat tahun 2011; 2. Analisa dan Evaluasi data RKA-KL untuk midterm review sasaran fisik program dan kegiatan per-lokasi Kementerian Perumahan Rakyat tahun 2011; 3. Analisa dan Evaluasi data RKA-KL untuk midterm review rencana dan realisasi keuangan program dan kegiatan per-lokasi Kementerian Perumahan Rakyat tahun 2011.

Tersusunnya dokumen trilateral meeting Tersusunnya dokumen Renja Tersusunnya RKA-KL berdasarkan pagu indikatif Tersusunnya RKA-KL berdasarkan pagu sementara Tersusunnya RKA-KL berdasarkan pagu definitif Terbitnya SP RKA-KL Tahun Anggaran (TA) 2012 Terbitnya DIPA TA 2012

Sosialisasi dan Pelatihan Penyusunan Anggaran Tahun Anggaran 2012
Para peserta sosialisasi dan pelatihan penyusunan anggaran sedang melakukan simulasi pengisian RKAKL.
Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

18

Kementerian Perumahan Rakyat 3.2.3 Pencapaian Misi 3: Meningkatkan Ketersediaan Data dan Informasi yang Akurat A. Bimbingan Teknis Penerapan SAKIP Kemenpera Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pembinaan dan pemahaman tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) kepada para penanggungjawab SAKIP di Lingkup Kemenpera. Untuk alasan efektifitas, kegiatan ini dilaksanakan dalam dua gelombang. Gelombang pertama dilaksanakan pada tanggal 10-12 September 2011, dengan peserta dari unit kerja sekretariat dan Deputi bidang Pembiayaan. Gelombang kedua dilaksanakan pada tanggal 15-17 September 2011, dengan peserta dari unit kerja Deputi bidang Pengembangan Kawasan, Deputi bidang Perumahan Swadaya, Deputi bidang Perumahan Formal, Pusat Pengembangan Perumahan, dan Badan Layanan Umum-Pusat Pembiayaan Perumahan. Bimbingan teknis tersebut keduanya dilaksanakan di Anyer.

Bimtek SAKIP Tahun 2011
Kepala Bagian Data dan Pelaporan sedang mempresentasikan siklus Sistem AKIP yang akan dilakukan di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat.
Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

B. Penyusunan LAKIP Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011

LAKIP Kemenpera dan data-data Pendukungnya telah disusun dan diserahkan ke Kemenpan-RB pada tanggal 15 Maret 2012

LAKIP Kemenpera sebagai bentuk akuntabilitas kinerja Kementerian Perumahan Rakyat telah selesai disusun. Beberapa kegiatan utama yang telah dilaksanakan adalah sebagai berikut 1. Revisi Rencana Kerja Tahunan (RKT) dan Penetapan Kinerja (PK) tahun 2011 dikarenakan terdapat perubahan nomenklatur dan revisi Renstra 2. Inventarisasi LAKIP dari unit-unit kerja di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat 3. Harmonisasi LAKIP Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010 4. Evaluasi terhadap draft LAKIP Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2010 5. Penyusunan RKT 2012

19

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

C. Penyusunan LAKIP Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2011

D. Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi (Monev) Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat

Sama halnya dengan LAKIP Kementerian, tahapan-tahapan yang dilakukan dalam penyusunan LAKIP Biro Perencanaan dan Anggaran dimulai dengan penyusunan PK Biro Perencanaan dan Anggaran tahun 2011. LAKIP BPA telah selesai disusun dan diserahkan ke Sekretariat Kemenpera sebagai laporan penyelenggaraan program-program yang sesuai dengan tugas dan fungsi Biro Perencanaan dan Anggaran serta dasar penyusunan LAKIP Sekretariat Kemenpera pada bulan Februari 2012

E. Penyusunan Evaluasi Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat

Kegiatan Monev Kinerja Kementerian Perumahan Rakyat telah dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut: (i) Tersusunnya laporan triwulan, laporan monev kinerja akhir tahun Kementerian Perumahan Rakyat, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat serta Biro Perencanaan dan Anggaran (ii) Tersusunnya standard operating procedure (SOP) Monev Kinerja Kemenpera (iii) Biro Perencanaan dan Anggaran, secara rutin setiap bulan menerbitkan Laporan Bulanan. Laporan ini memuat hasil pemantauan terhadap rencana dan pelaksanaan serta tindaklanjut dari kegiatan-kegiatan yang akan, sedang dan sudah dilaksanakan Gambar 3.6 SOP Monev dan Laporan oleh masing-masing bagian di Bulanan Biro Perencanaan Lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran dan Anggaran. Capaian kegiatan evaluasi kinerja Kementerian Perumahan Rakyat adalah sebagai berikut: 1. Tersusunnya Buku Evaluasi Kinerja Kementerian Tahun 2010 dan Tahun 2011 2. Tersusunnya Buku Evaluasi Kinerja Setmenpera Tahun 2010 dan Tahun 2011 3. Tersusunnya Buku Evaluasi Kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2010 dan Tahun 2011.

20

Kementerian Perumahan Rakyat

Gambar 3.7 Laporan Kinerja Tahun 2010-2011 Lingkup Kementerian Perumahan Rakyat, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat, Biro Perencanaan dan Anggaran

F.

Pelaksanaan Monev Penyelenggaraan Dekonsentrasi bidang Perumahan dan Permukiman tahun 2011

G. Penyusunan Kelembagaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Kementerian Perumahan Rakyat

Capaian kegiatan monev penyelenggaraan dekonsentrasi adalah tersusunnya Laporan Monev Pelaksanaan Dekonsentrasi Tahun 2011 Lingkup Kemenpera. Pelaksanaan monev penyelenggaraan Dekonsentrasi dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: (i) Tersusunnya modul pelaksanaan Monev Dekonsentrasi 2011 sebagai panduan pelaksanaan monev di lapangan (ii) Monev lapangan di 8 provinsi, mewakili karateristik yang ada di seluruh 33 provinsi. Pelaksanaan monev lapangan dilakukan selama 3 minggu yang secara rinci dapat dilihat pada Tabel III-3 (iii) Tersusunnya laporan Monev Dekonsentrasi tahun 2011 pada bulan Januari 2012 Kelembagaan TIK merupakan salah satu langkah transformasi Kementerian Perumahan Rakyat menuju e-government yang diinisiasi oleh Biro Perencanaan dan Anggaran. Pengembangan e-government merupakan upaya untuk mengembangkan penyelenggaraan kepemerintahan yang berbasis (menggunakan) elektronik dalam rangka meningkatkan kualitas layanan publik secara efektif dan efisien.

Kelembagaan TIK di lingkungan Kementerian Perumaan Rakyat mengacu pada Keppres Nomor 20 Tahun 2006 tentang Pembentukan DeTIKNas, Keppres Nomor 5 Tahun 2009 tentang perubahan atas Keppres nomor 20 Tahun2006, Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 41 Tahun 2007 tentang Panduan Umum Tata Kelola TIK. Langkah awal yang dilakukan dalam penyusunan Kelembagaan TIK adalah Analisa Implementasi TIK Kemenpera yang dilakukan terhadap 5 (lima) aspek yaitu Kebijakan, Kelembagaan, Infrastruktur, Aplikasi, dan Perencanaan. Hasil dari analisa tersebut memperlihatkan Sistem TIK Kemenpera cukup lemah dan banyak hal/bagian penerapan TIK yang perlu diperbaiki.

21

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Sumber: Laporan Implementasi TIK

Gambar 3.8 Hasil Analisis Implementasi TIK

Dari hasil analisa tersebut disusunlah roadmap perbaikan TIK 2011-2014 sebagai berikut:
Tabel III-4 Roadmap Perbaikan TIK
I 2011 II III IV I No Langkah-langkah kerja 2012 II III IV 2013 II III IV 2014 II III IV

I

I

1 Proses Analisa dan Perbaikan untuk Penerapan TIK yang ada 2 Proses Analisa dan Perbaikan untuk Kebijakan dan Kelembagaan TIK 3 Penyusunan Master Plan TIK 2012-2014 4 Pengembangan dan Penerapan TIK 2012-2014 5 Penyusunan Master-Plan TIK 2015-2019
Sumber: Laporan Implementasi TIK

Selain itu, dalam rangka memperbaiki implementasi TIK di Kemenpera, telah disusun analisis dan panduan sebagai berikut: 1. Analisis Peta Kondisi Implementasi TIK Kemenpera 2. Roadmap TIK Kementerian Perumahan Rakyat 3. SOP Pengelolaan Situs Web Pemerintah di Kemenpera 4. SOP Pemeliharaan Infrastruktur TIK Kemenpera

22

Kementerian Perumahan Rakyat H. Pemeliharaan Sistem Perumahan Rakyat Jaringan Teknologi Informasi Kementerian

Adapun hal-hal yang telah dilakukan oleh Biro Perencanaan dan Anggaran terkait pemeliharaan sistem jaringan TIK adalah: 1. Penggantian access point yang sudah rusak; 2. Penataan IP Address di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat; 3. Peremajaan Server; 4. Peningkatan sistem keamanan jaringan; 5. Penataan dan pemasangan kabel jaringan baru; 6. Pengembangan situs Kementerian Perumahan Rakyat; 7. Pembangunan situs Biro Perencanaan dan Anggaran;

I.

Disamping hal-hal di atas, Biro Perencanaan dan Anggaran bersama unit kerja lain bekerjasama dalam mengatasi gangguan-gangguan yang terjadi pada sistem jaringan. Manajemen Pengetahuan di lingkungan pemerintah belum banyak diterapkan, dan umumnya hanya terbatas pada pengembangan konseptual. Manajemen pengetahuan memiliki nilai strategis karena dapat mengorganisasikan tidak hanya data dan informasi, tetapi juga pengetahuan dan nilai-nilai organisasi yang tersebar untuk mendukung penyusunan kebijakan, rencana dan program yang efektif. Bagi Kementerian Perumahan Rakyat, pengetahuan dan nilai-nilai organisasi yang terus berkembang berkat penerapan manajemen pengetahuan akan sangat bermanfaat bagi para perancang kebijakan, perencana program dan kegiatan, dan para pengambil keputusan. Kesamaan nilai, persepsi dan pengembangan pengetahuan yang menerus, akan meningkatkan koordinasi dan sinkronisasi program/kegiatan di lingkungan Kemenpera, sehingga diharapkan dapat mengantisipasi maupun merespon dinamika perkembangan perumahan dan permukiman di masa depan yang membutuhkan penanganan dan pemecahan permasalahan secara cepat. Inisiasi Manajemen Pengetahuan Kegiatan Manajemen Pengetahuan telah dilaksanakan dengan urutan sebagai berikut:

1. FGD Manajemen Pengetahuan Maksud dan tujuannya adalah dalam rangka penyampaian infromasi hasil telaah kuesioner pengembangan Manajemen Pengetahuan dan penyepakatan framework pengembangan Manajemen Pengetahuan di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat di masa depan. Manajemen pengetahuan memiliki posisi stategis karena adanya kebutuhan dalam mengorganisasikan tidak hanya data dan informasi, tetapi juga pengetahuan yang tersebar untuk mendukung penyusunan kebijakan, rencana dan program yang efektif bagi para perancang kebijakan, perencana program dan kegiatan, serta para pengambilan keputusan. Pendataan yang semula diselenggarakan dengan konsep manajemen informasi, saat ini berkembang menuju ke manajemen pengetahuan.

23

2. FGD Pengembangan Manajemen Pengetahuan di Lingkungan Kemenpera yang dilaksanakan tanggal 10 Desember 2010 di Gedung Kemenpera, Jakarta 3. Workshop Pengembangan Knowledge Management di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat dalam Rangka Penyiapan Bahan Rumusan RPJMN 2015-2019 Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) Berlandaskan Peraturan Perundangan Bidang PKP, yang telah dilaksanakan pada bulan Desember 2011 di Bandung.

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Diskusi Knowledge Management
Diskusi tentang Knowledge Management yang dipimpin oleh Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat Dr. Iskandar Saleh.

J.

Penyusunan Laporan Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP-PPP)

3.3

Laporan kepada UKP-PPP adalah laporan pelaksanaan program Prioritas Nasional yang dilakukan secara triwulan kepada Presiden dan UKP-PPP. Pada tahun 2011 Laporan ini telah berhasil dilaksanakan pada masing-masing checkpoint (April, Juni, September, Desember). Pencapaian Lainnya Rapat Mingguan Biro Perencanaan dan Anggaran

Rapat Mingguan Biro Perencanaan dan Anggaran adalah pertemuan yang dilakukan setiap hari Senin yang bertujuan untuk melakukan pemantauan (monitoring) terhadap program atau kegiatan Biro Perencanaan dan Anggaran. Rapat ini dihadiri oleh semua Kepala Bagian, Kepala Sub-Bagian serta beberapa staf Biro Perencanaan dan Anggaran dan dipimpin langsung oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran. Dalam rapat ini dibahas pelaksanaan kegiatan masing-masing bagian, baik kegiatan yang sedang berjalan, kegiatan yang sudah selesai, kegiatan yang belum terlaksana ataupun masih dalam tahap perencanaan untuk mencapai target akhir penyelesaian. Keseluruhan materi rapat tertuang dalam laporan mingguan (weekly report) sebagai alat kontrol pelaksanaan. 3.3.1

24

Dalam forum rapat mingguan ini juga dapat teridentifikasi isu atau permasalahan yang dihadapi sehingga bisa didapatkan solusi yang tepat. Hasil dari rapat sebelumnya akan digunakan sebagai acuan untuk rapat rutin pada minggu berikutnya sehingga dapat terlihat perkembangan terhadap suatu program atau kegiatan. Kumpulan hasil dari rapat mingguan tersebut kemudian dituangkan ke dalam Laporan Bulanan. Pada minggu pertama, rapat mingguan sekaligus berfungsi sebagai rapat bulanan.
Rapat Mingguan
Rapat rutin mingguan dipimpin oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran yang dihadiri oleh para Kabag, Kasubag dan staf di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran.
Sumber: Biro Perencanaa dan Anggaran

Kementerian Perumahan Rakyat

Setiap tahun, PBB menentukan tema dari peringatan Hari Habitat Dunia. Tahun ini, dengan mengangkat tema “Better City, Better Life” atau “Menuju Kota dan Kehidupan yang Lebih Baik”. Peringatan kali ini berusaha menekankan pada pentingnya kualitas kota untuk menunjang kehidupan yang lebih baik, yang dapat mendorong potensi dan peluang, mengurangi kesenjangan serta menyediakan hunian yang layak bagi seluruh lapisan masyarakat. 3.3.2 Kegiatan Hari Habitat Tahun 2010 Di Indonesia, peringatan Hari Habitat Dunia tahun 2010 diselenggarakan dengan maksud untuk meningkatkan kepedulian semua pihak baik pemerintah pusat maupun daerah, pihak swasta, perguruan tinggi, serta masyarakat. Hari Habitat Dunia juga bertujuan untuk mendorong timbulnya pemikiran baru atas kondisi permukiman saat ini. Selanjutnya, peringatan Hari Habitat Dunia Tahun 2010 bertujuan untuk memberikan pemahaman ke masyarakat mengenai isu perumahan dan permukiman serta mendorong peran serta pemangku kepentingan bidang perumahan dan permukiman dalam kegiatan yang mendukung peningkatan pemahaman akan makna Hari Habitat Dunia dan implementasi Agenda Habitat, terutama generasi muda karena tanggung jawab keberlanjutan dunia di masa depan berada di tangan mereka. Ketua Tim Pelaksana Peringatan Hari Habitat Dunia 2010 adalah Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran. Pada peringatan Hari Habitat Dunia 2010 diluncurkan dua

25

buah buku pada puncak acara peringatan Hari Habitat Dunia 2010 yang diadakan pada Senin, 18 Oktober 2010. Kedua buku tersebut “Kilas Balik Perumahan 19002000” dan “Mengusik Tata Penyelenggaraan Lingkungan Hidup dan Pemukiman”. Harapan ke depan buku terebut dapat bermanfaat serta berdampak jangka panjang khususnya dalam penanganan masalah perumahan dan permukiman.

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Sumber: Humas Kemenpera

Menteri Negara Perumahan Rakyat Suharso Monorfa didampingi oleh Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran menyaksikan pameran Kilas Balik Perumahan Rakyat.

Pameran Acara Puncak Peringatan Hari Habitat Dunia 2010
Berita tautan pada http://megapolitan.kompas.com/read/2010/09/30/16325311/Hari.Habitat.Dunia.Targetkan.Kota.Lebih.Baik

Setelah pelaksanaan ketetapan Asia Pacific Ministrial Conference on Housing and Urban Development (APMCHUD) III di Solo, Jawa Tengah, diadakan pertemuanpertemuan kecil untuk membahas tindak lanjut dari berbagai macam kesepakatan yang tertuang dalam Deklarasi Solo dan Rencana Aksi Implementasi Solo.

3.3.3

Pertemuan pertama Third Bureau of Asia Pacific Ministerial Conference on Housing and Urban Development (APMCHUD)

Rapat ke-1 Biro AMPCHUD III yang diadakan di Nusa Dua, Bali, pada bulan November 2010 membahas beberapa isu penting yang terkait dengan perumahan dan permukiman serta pembangunan perkotaan. Bertindak sebagai Ketua Delegasi Indonesia dalam Rapat Biro APMCHUD III adalah Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat dengan Ketua Pelaksana adalah Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran.

26

Dalam rapat ini juga dibahas berbagai tanggapan terhadap apa yang sudah tertuang dalam Deklarasi Solo dan Rencana Aksi Implementasi Solo. Rapat ke-1 Biro APMCHUD III kali ini dihadiri oleh negara-negara anggota biro yaitu Republik Indonesia, Republik Korea, Republik Pakistan, Republik India, Republik Islam Iran, Republik Irak, dan Republik Kepulauan Fiji. Dalam acara ini juga para delegasi anggota biro melakukan kunjungan lapangan ke-3 lokasi yang menggambarkan implementasi dari praktek unggulan yang menjadi bahan diskusi pada kelompok kerja saat pelaksanaan Konferensi APMCHUD III di Solo, Jawa Tengah.

Kementerian Perumahan Rakyat

Pertemuan Pertama Biro ke-3 APMCHUD
Menteri Negara Perumahan Rakyat Suharso Monoarfa berfoto bersama para delegasi dari negara-negara anggota Biro APMCHUD III, Bali 29-30 November 2010.
Sumber: Humas Kemenpera

Sesuai dengan tugas dan fungsi yang diamanatkan dalam Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat Nomor 21 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Perumahan Rakyat pasal 9 menerangkan bahwa Biro Perencanaan dan Anggaran mempunyai tugas melaksanakan koordinasi dan penyusunan rencana program dan anggaran, serta pengolahan data, dan kerja sama kelembagaan di bidang perumahan rakyat. Dalam rangka menjalankan tugas tersebut Biro Perencanaan dan Anggaran melakukan inisiasi untuk mengadakan rapat lintas unit kerja tingkat Eselon II terutama pada unit kerja bidang perencanaan. Rapat lintas unit kerja yang kemudian dikenal sebagai Rapat Paguyuban Internal Kementerian Perumahan Rakyat dimulai sejak bulan November 2010. Tujuan dari inisiasi rapat paguyuban ini adalah untuk meningkatkan koordinasi terhadap perencanaan dan pelaksanaan program atau kegiatan yang dilaksanakan di Kementerian Perumahan Rakyat sehingga lebih memudahkan mengatasi permasalahan yang mungkin muncul di kemudian hari. Selain melalui rapat, koordinasi paguyuban ini dilakukan melalui mailing list paguyuban sehingga mempermudah komunikasi dalam menyampaikan informasi. 3.3.4 Rapat Paguyuban Internal Kementerian Perumahan Rakyat 3.3.5 Majalah Inforum

Majalah Inforum adalah sebuah media komunikasi komunitas perumahan yang diterbitkan oleh Kementerian Perumahan Rakyat secara berkala. Majalah Inforum yang edisi perdananya terbit pada tahun 2005 sempat vacuum untuk beberapa saat, namun pada tahun 2010 Majalah Inforum kembali diaktifkan oleh Biro Perencanaan dan Anggaran, Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat. Tahun 2010 dan tahun 2011 Majalah Inforum terbit setiap 4 bulan sekali dengan mengusung tema masing-masing. Edisi I Tahun 2010 bertema Era Baru Perumahan Rakyat. Edisi I ini mengulas secara gamblang program perumahan rakyat di bawah

27

kepemimpinan Menteri Negara Perumahan Rakyat yang baru Suharso Monoarfa. Edisi II Tahun 2010 bertema Fasilitas Likuiditas. Edisi II ini membahas tentang reformasi pelaksanaan pembiayaan perumahan di Indonesia yang sebelumnya menggunakan skema subsidi, termasuk pro-kontra tentang skema baru tersebut. Edisi III Tahun 2010 bertema Undang-Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman. Edisi III ini mengulas tentang Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 yang direvisi menjadi Undang-Undang Perumahan dan Kawasan Permukiman, proses perjalanannya hingga selesainya undang-undang yang baru tersebut. INFORUM

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Gambar 3.9 Sampul Majalah Inforum Edisi I, II dan III Tahun Penerbitan 2010 dan 2011

Salah satu ucapan terima kasih yang diterima atas penyebarluasan Inforum: Ucapan Terima Kasih Yth. Pemimpin Redaksi INFORUM , Bersama ini kami sampaikan bahwa kami telah menerima Majalah Inforum Edisi 2 Tahun 2011. Kami ucapkan terima kasih banyak semoga majalah tersebut dapat bermanfaat dan kami simpan sebagai bahan referensi di kemudian hari. Yousif Rashid Alsharhan Duta Besar Uni Emirat Arab

28

Edisi I Tahun 2011 bertema Good Governance. Edisi I ini membahas tentang upayaupaya yang dilakukan oleh Kementerian Perumahan Rakyat untuk mewujudkan pemerintahan yang baik dan profesional. Edisi II Tahun 2011 bertema Lingkungan Hunian Berimbang. Edisi II ini membahas isu-isu seputar praktek pelaksanaan pembangunan perumahan dengan konsep lingkungan hunian berimbang di Indonesia. Edisi III Tahun 2011 bertema Kebijakan Tabungan Perumahan Nasional. Edisi III ini membahas ide-ide tentang penerapan kebijakan tabungan perumahan nasional, selain itu edisi hadir eksklusif dengan tambahan suplemen/sisipan tentang pelaksanaan peringatan Hari Perumahan Nasional 2011 dan Hari Habitat Dunia 2011. Majalah Inforum yang awalnya memiliki oplah 3.000 eksemplar per edisi tahun 2010 ditingkatkan oplahnya menjadi 4.000 eksemplar per edisi tahun 2011. Distribusikan majalah Inforum yang pada tahun 2010 belum maksimal pada tahun 2011 berhasil didistribusikan ke 33 provinsi dan 497 kabupaten/kota meliputi pemerintah daerah provinsi, kabupaten dan kota, perguruan tinggi yang memiliki jurusan arsitektur, perencanaan wilayah kota dan hukum, perpustakaan-perpustakaan daerah, para ketua DPRD tingkat I dan II, kedutaan negara sahabat yang ada di Indonesia, lembaga donor dan asosiasi, serta praktisi bidang perumahan dan kawasan permukiman. 3.3.6 Newsletter Online Perumahan dan Permukiman
Sumber: http://bpa.Kemenpera.go.id

Kementerian Perumahan Rakyat

Milis merupakan grup diskusi di internet di mana setiap orang bisa berlangganan dan ikut serta didalamnya. Anggota milis dapat membaca surat elektronik (electronic mail) dan kemudian mengirimkan balasannya. Adanya komunikasi dengan memanfaatkan teknologi milis, seluruh anggota milis dapat menerima email yang dikirim oleh salah satu anggota tanpa perlu mengirim satu persatu ke masing-masing anggota. 3.3.7 Milis (Mailing List) Biro Perencanaan dan Anggaran

News Letter Online Perumahan dan Permukiman merupakan sebuah media yang terbit secara berkala setiap dua minggu yang memuat berita-berita terbaru yang ada pada situs Kementerian Perumahan Rakyat dan Biro Perencanaan dan Anggaran. Selain melalui situs Biro Perencanaan dan Anggaran, newsletter online ini didistribusikan melalui mailing list-mailing list yang membahas tentang perumahan dan kawasan permukiman. Tujuan dari dibuatnya newsletter online ini adalah memberikan informasi yang seluas-luasnya kepada masyarakat tentang perumahan dan kawasan permukiman serta menginformasikan kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh Kementerian Perumahan Rakyat sejalan dengan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Gambar 3.10 Newsletter Perumahan dan Permukiman

29

Milis Biro Perencanaan dan Anggaran digunakan tidak hanya sebagai alat komunikasi dari pimpinan kepada staf semata, tetapi juga sebagai tempat membagi informasi ke seluruh staf di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran. Hal demikian menjadi penting karena informasi dapat dengan segera terdistribusikan ke seluruh staf baik yang ada di kantor ataupun dalam penugasan di luar kantor. Informasi-informasi yang dibagi dalam milis ini antara lain risalah (notulensi) rapat berupa nota dinas, materi tayangan untuk rapat atau lainnya, undangan, disposisi, dan sebagainya. Milis BPA juga sebagai tempat penyimpanan dokumen secara universal dimana dokumen tersebut dapat diunduh (download) dengan cepat. Manfaat adanya Milis Biro Perencanaan dan Anggaran, Staf Biro Perencanaan dan Anggaran anggota milis akan selalu merasa terkinikan (up to date) dengan adanya diskusi berbasis web ini, yang membuat setiap informasi yang masuk ke dalam milis menjadi pesan baru di setiap inbox anggotanya. Milis Perumahan Rakyat dibentuk sebagai wadah untuk berdiskusi bagi pemerhati bidang Perumahan khususnya serta para pihak yang terkait dan peduli terhadap permasalahan perumahan yang berkaitan. Anggota milis ini berasal dari berbagai instansi maupun perorangan yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Setiap orang dapat berpartisipasi di milis perumahan rakyat dengan bergabung pada alamat: perumahanrakyat@yahoogroups.com. Para anggota milis bebas mengirimkan informasi yang bermanfaat bagi sesama anggota milis lainnya. Anggota milis juga dapat mengirimkan saran, pengaduan atau pertanyaan yang akan ditanggapi oleh sesama anggota milis atau moderator dengan proses dan aturan yang berlaku. 3.3.8 Milis (Mailing List) Perumahan Rakyat

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Setiap pertanyaan yang masuk dari anggota milis dan tidak mendapatkan respon atau jawaban dari anggota milis yang lain, akan dikumpulkan oleh moderator dan dikirim kepada unit kerja di lingkungan Kemenpera yang berkompeten untuk menjawab pertanyaan tersebut sesuai substansinya masing-masing. Selain pertanyaan dari anggota milis, milis Perumahan Rakyat juga berisi informasi terbaru terkait bidang Perumahan Rakyat. Moderator secara aktif dan rutin mengirimkan update artikel berita mengenai Perumahan Rakyat yang dinamakan Kliping Perumahan Rakyat. Kliping tersebut dikirimkan setiap hari kerja dan bersumber dari media massa baik cetak maupun elektronik.

Produk-produk Kemenpera yang dapat dikirimkan melalui media elektronik juga dikirimkan melalui Milis Perumahan Rakyat. Produk-produk tersebut antara lain regulasi terkait Kebijakan Perumahan Rakyat (Peraturan Menteri, Keputusan Menteri, Undang-undang terkait Perumahan dan Permukiman), leaflet informasi terkait Perumahan Rakyat, majalah Inforum (Perumahan) digital, dan newsletter yang terbit setiap 2 (dua) minggu.

Milis Perumahan Rakyat hingga saat ini masih beroperasi dan dimoderatori oleh Bagian Data dan Pelaporan, Biro Perencanaan dan Anggaran. Milis tersebut diharapkan dapat mendukung peningkatan keterbukaan informasi di lingkungan Kemenpera, dan meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat umum mengenai program serta kebijakan perumahan dan permukiman. Anggota milis perumahan saat ini telah mencapai 701 orang.

30

Kementerian Perumahan Rakyat 3.3.9 Komitmen Kementerian Perumahan Rakyat untuk memberikan informasi kepada masyarakat sesuai dengan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik diwujudkan dengan menghadirkan berita-berita yang dimuat di media nasional maupun lokal melalui sebuah kliping perumahan rakyat. Sejalan dengan hal ini, BPA membuat sebuah aplikasi khusus yang Gambar 3.11 mampu digunakan untuk menjaring Kliping Perumahan Rakyat berita-berita yang terkait dengan bidang perumahan dan kawasan permukiman. Kumpulan dari berita-berita tersebut kemudian dihimpun menjadi sebuah kliping berita digital yang dengan mudah dapat diakses melalui situs Kementerian Perumahan Rakyat dan milis perumahan. Kliping Perumahan Rakyat
Sumber: http://bpa.Kemenpera.go.id

Salah satu fitur dari situs Kementerian Perumahan Rakyat adalah fitur Perpustakaan Digital yang merupakan katalog dalam jaringan (online) dari koleksi perpustakaan Kementerian Perumahan Rakyat. Fitur ini diluncurkan pada tahun 2010 bekerjasama dengan Perpustakaan Kemenpera. Sumber: http://digilib.kemenpera.go.id Katalog perpustakaan digital ini dilengkapi oleh beberapa informasi standar seperti informasi tentang judul, pengarang, tahun terbit, jumlah halaman dan dilengkapi oleh gambar sampul depan dari buku yang dimaksud dan juga abstrak. Adanya fitur ini semakin menunjukkan komitmen Kementerian Perumahan Rakyat untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat. Perpustakaan Digital Gambar 3.12 Tampilan Beranda Kementerian Perumahan Rakyat Perpustakaan Digital Kemenpera dapat diakses melalui alamat http:// digilib.kemenpera.go.id. 3.3.10 Perpustakaan Digital Perkembangan teknologi dan informasi sangat berpengaruh besar baik bagi suatu kelompok organisasi maupun individu. Kebutuhan akan adanya perangkat untuk menyampaikan sebuah informasi yang cepat, tepat, dan murah sangat dibutuhkan oleh setiap organisasi. Salah satu perangkat untuk mengirimkan maupun menerima informasi adalah Surat Elektronik (electronic mail) yang dikenal dengan sebutan email. Penggunaan email dalam dunia profesional pada zaman sekarang ini sangat 3.3.11 Email kemenpera

31

Pembuatan email resmi Kementerian Perumahan Rakyat ini juga merupakan implementasi dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik pasal 40 yang menegaskan bahwa pemerintah memfasilitasi pemanfaatan Teknologi Informasi dan Transaksi Elektronik dan pentingnya perlindungan segala jenis gangguan yang ditimbulkan dari penyalahgunaan informasi. 3.3.12 Situs Biro Perencanaan dan Anggaran

dibutuhkan. Salah satu langkah yang diambil oleh Biro Perencanaan dan Anggaran untuk memfasilitasi dan mendukung proses kegiatan yang terjadi di Kementerian Perumahan Rakyat, berupa pembuatan email dengan alamat ‘user@kemenpera.go.id’ yang diluncurkan Biro Perencanaan dan Anggaran pada tanggal 19 Januari 2012. Hal ini memungkinkan staf Kementerian Perumahan Rakyat bekerja secara lebih profesional dan segala hal yang melibatkan email ini tercermin sebagai urusan instansi dan tidak terkesan sebagai urusan pribadi. Hal ini juga sejalan dengan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 28/ PER/M.KOMINFO/9/2006 tentang penggunaan nama domain go.id Gambar 3.13 untuk situs web resmi pemerintah Tampilan log-in email kemenpera pusat dan daerah.

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Sebagai salah satu upaya implementasi Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik, Biro Perencanaan dan Anggaran Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat meluncurkan situs dengan alamat http://www.bpa. kemenpera.go.id pada akhir tahun 2010. Selain profil lengkap dan kegiatan-kegiatan Biro Perencanaan dan Anggaran, situs ini menyajikan informasi yang terkait dengan dekonsentrasi bidang perumahan dan kawasan permukiman lingkup Kementerian Perumahan Rakyat, dan tautan (link) ke newsletter perumahan dan permukiman, kliping berita perumahan dan permukiman serta majalah Inforum. Sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, situs Biro Perencanaan dan Anggaran terus dikembangkan dan disempurnakan untuk mempermudah masyarakat mengakses dan memperoleh informasi khususnya pada bidang perumahan dan kawasan permukiman. Pada bulan Januari 2012 Biro Perencanaan dan Anggaran meluncurkan situs baru Biro Perencanaan dan Anggaran yang telah dikembangkan pada akhir tahun 2011. Hasil dari pengembangan situs antara lain adalah tampilan yang semakin memudahkan pengunjung untuk melakukan pencarian dan bernavigasi, adanya tautan baru seperti agenda kegiatan, laporan-laporan serta data dan informasi yang dapat diakses dengan mudah dan diunduh (download) oleh siapa saja. Hal ini sejalan dengan amanat Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas Dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme.

32

Sejak diluncurkannya situs Biro Perencanaan dan Anggaran pada akhir tahun 2010 hingga awal Maret 2012 tercatat 44.844 pengunjung dengan rata-rata kunjungan 3.100 pengunjung per bulan.

Kementerian Perumahan Rakyat

Gambar 3.14 Tampilan Beranda Situs BPA

Situs ini selanjutnya dikelola oleh Sekretariat Dekonsentrasi. Situs ini memiliki kontenkonten yang diharapkan dapat mengakomodir koordinasi antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Konten-konten tersebut antara lain Profil Dekonsentrasi. Berita Dekonsentrasi, Data dan Informasi, Pokja, Produk, Unduh dan Hubungi Kami. Fitur ‘unduh’ merupakan fitur berbagi data terbuka dimana masyarakat dapat mengambil data dan informasi tentang Dekonsentrasi antara lain berupa bahan tayang, regulasi, modul, kliping, alokasi anggaran, serta produk Dekonsentrasi. Pada Beranda Situs Dekonsentrasi, terdapat fasilitas ‘user login’ yang diperuntukkan bagi Pokja dan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi. Pokja dan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi dapat mengunggah berita dan kegiatan Dekonsentrasi. Situs dekonsentrasi sudah dapat diakses pada alamat http://dekon.kemenpera.go.id.

Perkembangan kegiatan Dekonsentrasi lingkup Kementerian Perumahan Rakyat menimbulkan kebutuhan akan koordinasi data dan informasi secara cepat dan mudah antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan efisiensi pelaksanaan Dekonsentrasi. Demi menjawab kebutuhan tersebut, BPA mengembangkan Situs Dekonsentrasi. Selain mempercepat koordinasi dan sinergitas antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, situs Dekonsentrasi juga diharapkan dapat memperkenalkan kepada publik mengenai kegiatan Dekonsentrasi lingkup Kemenpera. 3.3.13 Situs Dekonsentrasi

33

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Gambar 3.15 Tampilan Beranda Situs Dekonsentrasi

Penyebarluasan informasi tentang regulasi menjadi sangat penting jika regulasi tersebut ingin dapat tersosialisasikan dengan baik tidak hanya pada penyelenggara negara tetapi juga masyarakat. Sesuai dengan pasal 4 Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik maka seluruh informasi yang dimiliki oleh pemerintah harus dapat diakses secara mudah oleh masyarakat. Untuk mewujudkan kemudahan masyarakat dalam mengakses informasi tentang regulasi/peraturan yang berhubungan dengan bidang perumahan dan kawasan permukiman, maka Biro Perencanaan dan Anggaran pada akhir tahun 2010 menghimpun semua regulasi/peraturan yang berhubungan dengan perumahan dan kawasan permukiman dalam bentuk digital dalam dua versi, versi pertama dapat diakses melalui situs Kementerian Perumahan Rakyat dan versi kedua dalam bentuk Compact Disk (CD). CD regulasi Gambar 3.16 tersebut selalu diperbaharui setiap CD Regulasi 3 (tiga) bulan. 3.3.14 Penerbitan CD Regulasi

34

Kementerian Perumahan Rakyat Pada tanggal 17-19 Januari 2011, Kementerian Perumahan Rakyat mengadakan Rapat Kerja Kementerian Perumahan Rakyat (Rakerpera) yang bertemakan “Memantapkan Good Governance dalam Menghadapi Perubahan Lingkungan Strategis Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman”. Rakerpera ini dinisiasi oleh Biro Perencanaan dan Anggaran dengan maksud sebagai forum koordinasi bagi unit kerja di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat dalam rangka meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelaksanaan program dan kegiatan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman. 3.3.15 Inisiasi Rapat Kerja Kementerian Perumahan Rakyat (RAKERPERA) Melalui Rakerpera ini, Kementerian Perumahan Rakyat melakukan evaluasi terhadap pencapaian program dan kegiatan Kementerian Perumahan Rakyat pada tahun 2010 melakukan perencanaan terhadap kegiatan-kegiatan di tahun 2011. Dalam Rakerpera diadakan juga diskusi kelompok secara paralel yang terdiri atas 5 kelompok. Melalui diskusi kelompok tersebut, para pejabat Kementerian Perumahan Rakyat berbaur untuk membahas isu strategis terkait perumahan dan permukiman untuk ditindaklanjuti. Hasil pembahasan tersebut kemudian dirumuskan menjadi rencana aksi Kementerian Perumahan Rakyat yang disepakati bersama pada hari ketiga Rakerpera. Rencana aksi yang telah disepakati pun harus menjadi pedoman semua unit kerja di Kementerian Perumahan Rakyat.
Rapat Kerja Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011
Pemukulan gong oleh Menteri Negara Perumahan Rakyat Suharso Monoarfa didampingi oleh Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat Iskandar Saleh dan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Oswar M. Mungkasa.
Sumber: Bagian Humas dan Protokol, Kementerian Perumahan Rakyat

Pada bulan Juni 2011, Biro Perencanaan dan Anggaran melakukan pilot project penerapan penggunaan absensi digital untuk seluruh pegawai di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran menggantikan absen analog yang sudah dipakai sejak tahun 2010. Hal ini sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1980 tentang Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil yang telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil pasal 8 ayat 9 dan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor PER/87/M. PAN/2005 tentang Pedoman Peningkatan Pelaksanaan Efisiensi, Penghematan dan Disiplin Kerja Lampiran II Bagian III tentang Disiplin Kerja huruf D tentang Absensi Presentasi Kehadiran yang menyebutkan, diupayakan maksimal menggunakan “sistem absensi elektronik” dan online ke dalam jaringan sistem informasi/sistem 3.3.16 Absensi Digital

35

elektronik perkantoran, hasil monitoring absensi diumumkan secara terbuka, tindakan indisipliner pegawai dilaksanakan sesuai dengan peraturan kepegawaian berupa sanksi disiplin pegawai.

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Sejak diterapkannya sistem absensi digital di lingkungan Biro Perencanaan dan Anggaran pemantauan terhadap kehadiran pegawai baik PNS maupun non-PNS menjadi lebih mudah dan tingkat disiplin pegawai menjadi lebih baik. Setelah lebih kurang lima bulan penerapan pilot project sistem absensi digital maka pada bulan Oktober 2011 sistem absensi digital mulai dicoba diterapkan untuk seluruh pegawai di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat.

Sumber: Biro Perencanaan dan Anggaran

36

Sistem absensi elektronik memuat total kehadiran, kelebihan jam kerja, dan ketidakhadiran staf Biro Perencanaan Anggaran selama satu bulan. Total kehadiran dihitung berdasarkan jumlah kehadiran staf pada hari kerja dan jam kerja dalam satu bulan, sedangkan total ketidakhadiran staf dihitung dari keterangan ketidakhadiran, antara lain sakit, izin, cuti, tanpa keterangan, dinas luar, dan pendidikan. Kelebihan jam kerja dihitung berdasarkan kelebihan jam kerja staf terhadap jam kerja dalam satu bulan dikurangi 10% (waktu tidak produktif).

Gambar 3.17 Rekapitulasi Absensi Digital BPA

Kementerian Perumahan Rakyat Pembuatan Pangkalan Data Kemenpera adalah salah satu implementasi pengembangan TIK yang dilaksanakan secara paralel dengan penyusunan Kelembagaan TIK. Pangkalan Data Kemenpera merupakan aplikasi penyimpan datadata di lingkungan Kemenpera yang terhubung secara langsung dengan jaringan internal Kemenpera. Pangkalan data dibuat untuk memudahkan perpindahan data di lingkungan Kemenpera sehingga mempermudah koordinasi inter Kementerian. Aplikasi Pangkalan Data Kemenpera telah selesai dibuat, meskipun belum dapat digunakan secara sempurna karena belum terintegrasi dengan jaringan internal Kemenpera. Hingga saat ini, BPA masih melakukan pengembangan dan uji coba untuk memperbaiki aplikasi yang sudah ada sehingga dapat digunakan dengan lebih baik. 3.3.17 Pangkalan Data Kemenpera Proses perencanaan pembangunan perumahan dan permukiman idealnya dilakukan secara berkelanjutan dan sistematis. Dalam Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional sangat jelas bagaimana perencanaan pembangunan dilaksanakan secara bertahap dan berkelanjutan. Salah satu indikator perencanaan yang baik adalah dapat memprediksi permasalahan serta dapat memberikan strategi penanganan yang tepat. 3.3.18 Penyiapan Grand Design Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman

Hingga saat ini bidang perumahan dan permukiman belum mempunyai sebuah grand design yang utuh dan komprehensif. Selaku stakeholder utama, Kementerian Perumahan Rakyat masih mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025, Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014 dan Rencana Strategis Kementerian Perumahan Rakyat 20102014. Oleh karena itu, Kementerian Perumahan Rakyat menginisiasi penyusunan grand design bidang perumahan dan permukiman sebagai upaya mengakomodasi keseluruhan ide dari pemangku kepentingan. Grand Design yang diharapkan adalah Grand Design yang dikembangkan melalui pendekatan teknokratis dan konsensus, diformulasi melalui partisipasi stakeholders PKP, serta didukung oleh komitmen implementasi. Kegiatan Penyiapan Grand Design Bidang Perumahan dan Permukiman dilaksanakan dalam bentuk rapat koordinasi, rapat pembahasan, FGD, survey, analisis data dan lokakarya. Kegiatan ini dilakukan dengan mereviu dokumen perencanaan bidang perumahan dan permukiman yaitu RPJPN, RPJMN, MDGs, RKP, serta Renstra Kementerian Perumahan Rakyat. Pengembangan pentahapan implementasi (roadmap) Grand Design PKP terbagi menjadi tiga Periode yaitu 2010-2014, 2015-2019, 2020-2024. Arahan yang dikembangkan untuk masing-masing periode adalah sebagai berikut 1. 2010-2014: Pemantapan penataan-ulang aspek teknis dan kelembagaan penyelenggaraan PKP 2. 2014-2019: Pemantapan berbagai aspek (teknis, kelembagaan, pembiayaan, dan regulasi) penyelenggaraan PKP 3. 2020-2024: Perkuatan berbagai aspek menuju sistem yang berkelanjutan Saat ini, grand design yang dihasilkan masih berupa masukan awal yang akan didiskusikan dan disempurnakan secara bertahap melalui diskusi terfokus dengan berbagai pihak.

37

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

3.3.19 Penyusunan Road Map Pengurangan Risiko Bencana (PRB) Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman

Mencermati kondisi geografis Indonesia yang memiliki tingkat kerawanan tinggi terhadap terjadinya bencana, baik yang disebabkan oleh faktor alam, faktor non alam maupun faktor manusia. Pemerintah memiliki peran penting dalam penanggulangan bencana yang terjadi di Indonesia ini. Kesadaran pemerintah terhadap bencana dan upaya penanggulangan maupun upaya pengurangan resikonya telah menjadi perhatian penting Kementerian Perumahan Rakyat. Hal ini dikarenakan pada setiap keadaan darurat bencana persoalan penyediaan hunian layak bagi korban bencana masih belum maksimal. Kementerian Perumahan Rakyat berupaya untuk meminimalisir ancaman bagi masyarakat yang rentan bencana melalui beberapa kegiatan sebagai berikut: 1. Sosialisasi Pengurangan Resiko Bencana Hasil dari sosialisasi tersebut adalah transformasi peran Kemenpera dalam Pengurangan Resiko Bencana (PRB) yang sebelumnya hanya mencakup rekonstruksi saja, menjadi lebih luas yaitu meliputi proses tanggap darurat, rehabilitasi, dan rekonstruksi 2. Road Map Pengurangan Risiko Bencana (PRB) Bidang PKP Road Map PRB di Kemenpera disusun untuk memberikan arahan yang jelas dalam pengurangan resiko bencana pada pembangunan bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman di Kemenpera. Setelah pelaksanaan rapat kerja Kementerian Perumahan Rakyat pada awal tahun 2011, dipandang perlu untuk memperluas cakupan kepesertaan dari Rakerpera, sehingga pada akhir tahun 2011 dilaksanakan kegiatan Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat Tahun 2011, dengan peserta selain yang berasal dari Kementerian Perumahan Rakyat juga turut diundang para pemangku kepentingan di bidang perumahan dan kawasan permukiman termasuk pemerintah daerah. 3.3.20 Insiasi Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat (Rakorpera) 3.3.21 Inisiasi Rapat Konsultasi Regional (RAKONREG)

Peran pemerintah daerah sangat penting dalam menyukseskan program pembangunan perumahan rakyat. Oleh karenanya, peran pemda baik provinsi maupun kabupaten/ kota harus lebih ditingkatkan guna menjawab berbagai permasalahan yang terjadi dalam pembangunan perumahan dan kawasan permukiman. Demi mendorong peningkatan peran Pemda tersebut BPA menginisiasi terlaksananya Rapat Konsultasi Regional Kementerian Perumahan Rakyat. Rakonreg diharapkan dapat lebih mendorong Pemerintah Provinsi untuk melakukan pendampingan kepada beberapa kabupaten/kota terpilih di wilayahnya untuk peningkatan kapasitas dan pembentukan pokja Perumahan dan Kawasan Permukiman di tingkat kabupaten/kota. Rakonreg juga dilaksanakan untuk meningkatkan kualitas perencanaan pembangunan bidang perumahan rakyat melalui pengusulan kegiatan dari Pemerintah Daerah yang lebih awal sehingga dapat dibahas di Rakonreg, dan menjadi salah satu bahan pengajuan kegiatan di Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas).

38

Kementerian Perumahan Rakyat

INTERMEZZO

Kegiatan Makan Siang Bersama dan Asuransi Kesehatan BPA

Makan Siang Bersama BPA setiap bulan dalam rangka mempererat silaturahmi staf BPA.
Tampak depan Tampak belakang

Kartu Asuransi Kesehatan BPA dalam rangka menunjang jaminan kesehatan bagi staf BPA.

Selain capaian-capaian yang telah disebutkan di atas, terdapat beberapa hal yang belum dapat terselesaikan dan membutuhkan perhatian agar dapat terselesaikan dengan baik. 3.4 Hal-hal yang Belum Tercapai 3.4.1 Dalam rangka pencapaian visi “Setiap keluarga Indonesia menempati rumah yang layak huni”, Kementerian Perumahan Rakyat membutuhkan data yang terbaru dan akurat. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, Kementerian Perumahan Rakyat melakukan kerjasama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) untuk mendapatkan data yang valid dan aktual. Inisiasi kerjasama data tersebut dimulai pada tahun 2010 dan diharapkan dapat diselesaikan pada tahun 2011, sehingga kerjasama data tersebut dapat diintegrasikan dengan kegiatan Dekonsentrasi dan Pokja PKP Provinsi pada tahun 2012 dan 2013. Kerjasama data tersebut diharapkan dapat memberikan gambaran yang lebih jelas terhadap kebutuhan perumahan di Indonesia. Selain itu, kerjasama tersebut diharapkan dapat membantu Kementerian Perumahan Rakyat dalam merencanakan kegiatan-kegiatan dalam rangka mengentaskan backlog perumahan. Kerjasama Kementerian Perumahan Rakyat dengan Badan Pusat Statistik (BPS)

39

Hingga saat ini kerjasama data dengan BPS - sedang dalam tahap legalisasi, BPA sedang menyusun rencana kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahun 2012 dan 2013 sebagai tindak lanjut MoU. Rencana kegiatan tersebut masih dalam proses pembahasan di internal Kementerian Perumahan Rakyat. 3.4.2 Profil PKP Nasional 2011

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Hingga saat ini, profil PKP nasional sedang dalam proses penyusunan. Diharapkan profil PKP Nasional dapat diselesaikan secepatnya sehingga kebutuhan data akan kondisi perumahan dan kawasan permukiman di Indonesia dapat terjawab. Profil PKP ini direncanakan penyelesaiannya dilaksanakan melalui realisasi kerjasama dengan BPS. 3.4.3 Laporan Pengendalian Rencana Pembangunan (PP Nomor 39 Tahun 2006) merupakan laporan hasil pembangunan yang disusun setiap triwulan pada tahun berjalan melalui aplikasi yang disiapkan oleh Bappenas. Pada tahun 2011 telah disusun Laporan untuk triwulan I hingga triwulan III. Sedangkan laporan Triwulan IV hingga saat ini masih pada tahap penyusunan dikarenakan terdapat permasalahan verifikasi hasil pembangunan. 3.4.4 Penyusunan LAKIP Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat sedang dalam proses penulisan. Hal-hal yang telah dilakukan antara lain revisi RKT dan PK Sekretariat Kemenpera Tahun 2011, Harmonisasi LAKIP Sekretariat Kemenpera pada tanggal 9-10 Februari 2012. Hingga saat ini, LAKIP Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat sedang dalam proses penyusunan dan finalisasi. Pembangunan sektor perumahan dan kawasan permukiman membutuhkan peran serta dari berbagai pemangku kepentingan (pemerintah, masyarakat dan swasta). Hal ini disebabkan oleh karakter sektor perumahan yang bersifat lintas sektoral dan multi pihak. Untuk itu, dibutuhkan wadah koordinasi dan sinkronisasi pelaku pembangunan perumahan. 3.4.5 Dukungan Pelaksanaan Kegiatan POKJA PKP Nasional Penyusunan Laporan Pengendalian Rencana Pembangunan (PP Nomor 39 Tahun 2006)

Salah satu bentuk publikasi data-data bidang perumahan ke masyarakat adalah melalui penyusunan profil PKP Nasional 2011. Diharapkan profil PKP dapat memberikan gambaran yang jelas dan lengkap mengenai kondisi perumahan dan kawasan permukiman di Indonesia. Profil PKP Nasional juga diharapkan dapat menjadi salah satu acuan perencanaan pembangunan perumahan dan permukiman dikarenakan memiliki data-data yang dibutuhkan sebagai pendukung pengambilan keputusan.

Penyusunan LAKIP Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2011

40

Biro Perencanaan dan Anggaran ikut menginisiasi pembentukan Tim Pengarah Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman melalui Kepmen PPN/

Kepala Bappenas Nomor 81/M.PPN/HK/08/2011. Selain itu, Biro Perencanaan dan Anggaran ikut menginisiasi pembentukan Kelompok Kerja Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman (POKJA PKP) Nasional yang dibentuk melalui Keputusan Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Nomor KEP.13/DVI/08/2011. Pembentukan Tim Pengarah dan POKJA PKP Nasional ini diharapkan dapat meningkatkan koordinasi antarpelaku pembangunan perumahan.

Kementerian Perumahan Rakyat

BPA juga memfasilitasi pertemuan POKJA PKP Nasional dan tim Pengarah yang sudah dilakukan sebanyak tiga kali kegiatan yaitu: a. Rapat Koordinasi Tim Pengarah Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman dalam rangka membahas isu-isu strategis perumahan sebagai dasar penyusunan logframe, program dan rencana aksi POKJA PKP Nasional serta mencari masukan mengenai tahapan mobilisasi POKJA PKP Nasional b. Rapat Koordinasi (Kickoff Meeting) POKJA PKP Nasional dalam rangka menyempurnakan keanggotaan POKJA PKP Nasional serta pembahasan 18 isu strategis hasil rumusan Tim Pengarah c. Rapat Koordinasi POKJA PKP Nasional dalam rangka persiapan penyusunan rencana kerja bidang POKJA PKP Nasional Kegiatan POKJA PKP Nasional masih membutuhkan dukungan Kemenpera dalam melaksanakan tugas dan fungsinya. Kegiatan yang harus segera dilaksanakan adalah akan diadakannya Workshop Penyusunan Rencana Kerja Pokja PKP Nasional serta peluncuran secara resmi oleh Menteri PPN/Kepala Bappenas dan Menpera.

Rapat Persiapan Penyusunan Rencana Kerja POKJA PKP Nasional
Sumber: http://bpa.Kemenpera.go.id

Dekonsentrasi tahun 2012 merupakan kelanjutan kegiatan Dekonsentrasi pada tahun 2011, hal-hal yang telah dilakukan sebagai langkah persiapan adalah sebagai berikut: a. Penetapan Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD) Pelaksana Dekonsentrasi Tahun 2012, sudah ditetapkan di 33 propinsi b. Konsep Dekonsentrasi 2012 telah tersusun dan disampaikan dalam Rapat Koordinasi Dekonsentrasi 16-19 November 2011 di Hotel Putri Duyung, Jakarta. Peserta Rapat Koordinasi telah menyepakati konsep Dekonsentrasi tersebut 3.4.6 Penyiapan Dekonsentrasi Tahun 2012

41

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

SKENARIO REVISI KEGIATAN DEKONSENTRASI TAHUN 2012

Gambar 3.19 Skenario Dekonsentrasi (Sementara)

42

c.

d. e.

Pada saat ini, Dekonsentrasi tahun 2012 mengalami perubahan terkait dengan pemotongan anggaran berdasarkan nota dinas Menpera Nomor 01/ND/M/ KU.01.01/03/2012. Perubahan tersebut akan mengubah seluruh kegiatan Dekonsentrasi dan memerlukan langkah-langkah khusus sebagai penyesuaian, terutama terkait koordinasi dengan SKPD Pelaksana Dekonsentrasi Tahun 2012.

RAB dan TOR Dekonsentrasi telah dimasukkan ke dalam RKA-KL dan telah ditelaah di Kemenkeu Penyiapan materi salah satu kegiatan Dekonsentrasi yaitu sosialisasi kebijakan bidang PKP yang disampaikan melalui materi audio visual telah diselesaikan Penyusunan Pedoman Pelaksanaan serta petunjuk teknis kegiatan yang terbagi menjadi: 1. Permenpera Nomor 01 Tahun 2012 Tentang Pelimpahan Sebagian Urusan Kementerian Perumahan Rakyat Melalui Dekonsentrasi Tahun 2012 2. Rancangan Permenpera tentang Pedoman Pelaksanaan Dekonsentrasi dalam proses legalisasi.

Kementerian Perumahan Rakyat

Penyiapan Dekonsentrasi Tahun 2012
Kepala Bagian Program sedang menjelaskan proses pelaksanaan Dekonsentrasi Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman Tahun 2012.
Sumber: http://bpa.Kemenpera.go.id

3.4.8

Sistem Administrasi Online merupakan salah satu kegiatan Biro Perencanaan dan Anggaran untuk meningkatkan efisiensi persuratan di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat. Sistem administrasi online memungkinkan penerusan surat dan disposisi secara cepat dengan menggunakan jaringan nirkabel. Hingga saat ini aplikasi telah selesai dibuat akan tetapi belum diimplementasikan.

Sistem Administrasi Online

Gambar 3.20 Halaman Depan Sistem Informasi Surat Online Biro Perencanaan dan Anggaran

43

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

44

Kementerian Perumahan Rakyat

BAB IV KENDALA DAN USULAN PEMBENAHAN

4.1

Dalam upaya meningkatkan pencapaian sasaran kinerja Biro Perencanaan dan Anggaran, tentu masih terdapat beberapa kendala yang dihadapi, yaitu: 1. Ketersediaan tenaga staf masih belum memadai 2. Proses pengambilan keputusan di tingkat pimpinan kementerian belum berjalan optimal sehingga berdampak menyulitkan dalam pelaksanaan beberapa agenda penting BPA. 3. Belum tersedia SOP internal BPA 4. Ketersediaan data masih jauh dari memadai 5. Sistem pengelolaan data masih belum optimal 4.2 1. 2. 3. 4. Usulan Pembenahan

Kendala

Perekrutan tenaga staf segera dilaksanakan untuk memenuhi kekurangan pegawai, baik melalui jalur PNS maupun jalur non PNS. Penyelesaian Permenpera tentang Pedoman Perencanaan, Monitoring dan Evaluasi Kementerian Perumahan Rakyat, yang ditindaklanjuti dengan pelaksanaannya secara disiplin. Diharapkan proses pengambilan keputusan ditingkat pimpinan dapat lebih optimal. Penyusunan SOP internal BPA. Pembenahan data baik kualitas maupun kuantitasnya termasuk sistem pengelolaannya secara menyeluruh baik di tingkat BPA maupun kementerian.

45

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

46

Kementerian Perumahan Rakyat

BAB V PERSIAPAN PELAKSANAAN APBN 2012 DAN PERSIAPAN RENCANA KERJA 2013

Biro Perencanaan dan Anggaran memiliki peran yang sangat penting terkait dengan pelaksanaan APBN Kemenpera dan penyiapan Rencana Kerja Tahun 2013. BPA pada tahun 2012 menjadi koordinator Percepatan Penyerapan Anggaran Tahun 2012, serta koordinasi terkait Penghematan Anggaran Tahun 2012. 5.1 Persiapan Pelaksanaan APBN 2012 5.1.1 Percepatan Penyerapan Anggaran Tahun 2012

Dalam rangka mempercepat pelaksanaan program/kegiatan APBN dan penyerapan anggaran pada DIPA Kemenpera tahun 2012 sebagaimana arahan Presiden RI dalam acara penyerahan DIPA 2012, Tim Evaluasi Percepatan Penyerapan Anggaran (TEPPA) mengirimkan surat kepada Kementerian Perumahan Rakyat untuk melakukan beberapa langkah percepatan yaitu: a. Menetapkan/menetapkan kembali Pejabat Perbendaharaan paling lambat tanggal 30 Desember 2011 b. Memerintahkan Kuasa Pengguna Anggaran di lingkungan Kemenpera untuk mengumumkan pelelangan paket-paket pengadaan barang dan jasa paling lambat tanggal 13 januari 2012 dan menyampaikan hasil pelelangan yang telah diumumkan berikut penjelasan untuk paket yang tidak berhasil diumumkan pada tanggal 16 Januari 2012. Selain itu, KPA juga diharapkan untuk menyelesaikan penandatanganan kontrak paling lambat tanggal 16 Maret 2012 dan menyampaikan hasil pelaksanaan pada tanggal 19 Maret 2012 c. Memerintahkan Kuasa Pengguna Anggaran agar segera melengkapi data dukung administrative program/kegiatan dalam rangka penganggaran antara lain KAK dan RAB pada tanggal 30 Desember 2011 d. Memerintahkan Kuasa Pengguna Angaran untuk segera menyusun rencana penyerapan anggaran (disbursement plan) dengan mengacu pada pola normal (minimal 25% setiap triwulan), menyusun rencanan pengadaan (procurement plan) serta membuat petunjuk teknis pelaksanaan pekerjaan

47

e.

BPA sebagai Koordinator Percepatan Penyerapan Anggaran Kemenpera Tahun 2012 telah menyiapkan dan mengumpulkan jawaban atas surat TEPPA tersebut, beserta data pendukung yang diperlukan. Akan tetapi, adanya penghematan APBN, maka proses legalisasi anggaran Kemenpera harus diulang kembali sehingga penyerapan anggaran tidak dapat mengikuti skema TEPPA sebesar 25% per triwulan. 5.1.2 Penghematan Anggaran Tahun 2012

Segera menyusun petunjuk teknis pelaksanaan Dana Alokasi Khusus, Dana Dekonsentrasi, dan Tugas Pembantuan tahun 2012 paling lambat tanggal 14 Januari 2012

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

BPA telah melakukan exercise pemotongan anggaran lingkup Sekretariat Kementerian Perumahan Rakyat serta mengumpulkan data-data pemotongan anggaran Kedeputian di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat untuk kemudian dikoordinasikan dengan Kementerian Keuangan dan Bappenas. 5.2 Penyiapan Rencana Kerja Tahun 2013

Berdasarkan surat Kementerian Keuangan Nomor S-163/MK.02/2012 perihal Pemotongan Anggaran Kementerian/Lembaga dalam RAPBN Perubahan Tahun Anggaran 2012 disebutkan bahwa dilakukan pemotongan anggaran Kemenpera sebesar Rp. 149.948.597.100 sebagai bagian pemotongan anggaran Kementerian/ Lembaga tahun 2012 untuk mengamankan pelaksanaan APBN TA 2012.

Rencana Kerja Kemenpera Tahun 2013 sedang dalam proses penyusunan di Biro Perencanaan dan Anggaran. Penyiapan tersebut dilakukan sesuai dengan Pedoman Umum Perencanaan Tahunan yang telah disusun pada tahun 2011 yaitu dengan langkah-langkah: (i) pelaksanaan Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat (Rakorpera); (ii) Rapat Konsultasi Regional (Rakonreg) bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman (iii) Musyawarah Perencana Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) dan (iv) penyusunan Rencana Kerja Kementerian/Lembaga.

Hingga saat ini BPA telah berhasil menyelenggarakan Rakonreg bidang PKP yang hasilnya akan menjadi masukan bagi Pemerintah Provinsi dalam Musrenbangnas serta Rencana Kerja Kementerian Perumahan Rakyat Sementara. Sementara Musrenbangnas direncanakan akan dilaksanakan pada minggu III April 2012. 5.2.1 Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat (RAKORPERA)

Rakorpera dilaksanakan dengan mengangkat tema “Meningkatkan sinergitas pemangku kepentingan dalam penyelenggaraan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman”. Tema tersebut diangkat dikarenakan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman memiliki pemangku kepentingan yang sangat beragam serta membutuhkan pendekatan multisektoral. Dalam rangka mengakomodir setiap pemangku kepentingan dalam pembangunan PKP, Rakorpera mengundang perwakilan dari Pemerintah Daerah, Instansi Pemerintah Pusat, Perwakilan dunia usaha yang terkait dengan pembangunan PKP, serta pemangku kepentingan lainnya yang merupakan mitra Kemenpera dalam pembangunan PKP.

48

Rakorpera dilaksanakan pada akhir Desember 2011 dengan rangkaian kegiatan: (i) reviu atas capaian program dan kegiatan pembangunan PKP tahun 2011; (ii) menginventaris isu-isu strategis yang terkait pelaksanaan program dan kegaitan pembangunan PKP; (iii) menyusun usulan kegiatan pembangunan PKP tahun 2013.

Kementerian Perumahan Rakyat

Rapat Koordinasi Perumahan Rakyat Tahun 2011
Pemukulan gong oleh Menteri Perumahan Rakyat Djan Faridz didampingi oleh Sekretaris Kementerian Perumahan Rakyat Iskandar Saleh, Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran Oswar M. Mungkasa dan Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Nugroho Tri Utomo.
Sumber: Bagian Humas dan Protokol, Kementerian Perumahan Rakyat

5.2.2 Rapat Konsultasi Regional (RAKONREG) Kementerian Perumahan Rakyat Dalam rangka mendorong penguatan peran pemerintah provinsi dalam mengordinasikan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman di wilayahnya, kemenpera mengadakan Rapat Konsultasi Regional (Rakonreg) Kemenpera tahun 2012. Rakonreg Kemenpera Tahun 2012 dilaksanakan dalam rangka meningkatkan sinergitas dan sinkronisasi perencanaan kegiatan dan anggaran pembangunan perumahan yang dilaksanakan di daerah sekaligus sebagai persiapan pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Provinsi dan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional Tahun 2012.

Pelaksanaan kegiatan Rakonreg dibagi menjadi tiga regional yaitu Regional 1 yang meliputi 10 Provinsi di wilayah Sumatera; Regional 2 yang meliputi 10 Provinsi di wilayah Jawa dan Kalimantan; serta Regional 3 yang meliputi 13 Provinsi di wilayah Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku dan Papua. Peserta Rakonreg Kemenpera 2012 terdiri dari Gubernur, Kepala Bappeda Provinsi, Kepala Dinas Provinsi yang membidangi urusan perumahan dan kawasan permukiman serta pejabat di lingkungan Kemenpera.

49

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

Rapat Konsultasi Regional I, II dan III Kementerian Perumahan Rakyat Tahun 2012

Hasil RAKONREG Tahun 2012 antara lain:
1. Pemerintah Provinsi diharapkan lebih aktif dalam mendorong pembangunan perumahan dan kawasan permukiman, antara lain melalui: a. Penguatan kelembagaan yang membidangi urusan perumahan dan kawasan permukiman; b. Pemantapan sinergitas antar pemangku kepentingan melalui optimalisasi peran Kelompok Kerja bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman di tingkat Provinsi; c. Penegasan peran Provinsi sebagai perpanjangan tangan Pemerintah dalam pelaksanaan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman, melalui: i. Peningkatan kapasitas dan keterlibatan Pemerintah Provinsi dalam proses perencanaan, pelaksanaan, maupun monitoring dan evaluasi kegiatan; dan ii. Pelimpahan kewenangan Pemerintah dan/atau penugasan kepada Pemerintah Provinsi. d. Inventarisasi data perumahan dan kawasan permukiman yang akurat sampai ke tingkat kabupaten/kota sebagai dasar dalam penyusunan kebijakan, program dan kegiatan yang lebih tepat sasaran. e. Sharing pendanaan dari APBD untuk membiayai pembangunan perumahan dan kawasan permukiman. f. Pengembangan lembaga keuangan yang berfungsi sebagai sebagai lembaga penjamin untuk MBR yang non-bankable di daerah. 2. Pembangunan perumahan dan kawasan permukiman harus diintegrasikan dengan pengembangan jaringan infrastruktur dan RTRW 3. Terkait dengan pelaksanaan Rakonreg 2012, sebagian Provinsi masih mengalami kendala dalam penyiapan materi pembahasan dalam Rakonreg sesuai format dari Kemenpera, antara lain karena: a. Belum tersedia dana untuk melaksanakan koordinasi secara intensif dengan Pemerintah Kabupaten/Kota; b. Belum ada kejelasan mengenai instansi sebagai perpanjanganan tangan Kemenpera di tingkat Provinsi yang bertanggungjawab untuk melaksanakan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten/ Kota di beberapa Provinsi; dan c. Belum terbentuk sistem koordinasi dalam hal perencanaan dan pengelolaan data antara Pemerintah Provinsi dengan Pemerintah Kabupaten/Kota.

50

Kementerian Perumahan Rakyat

51

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

No

Sasaran

LAMPIRAN A Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2010
Kegiatan Pagu (Rp) 50.000.000.000

Realisasi (Rp) 50.000.000.000

Pencapaian Target (%) 100,00

Kegiatan Dekonsentrasi Bidang Perumahan Tahun 2010 Pelaksanaan arahan dan rekomendasi program dan kegiatan pembangunan perumahan bagi para pelaku pembangunan di Indonesia Pembentukan program dan kegiatan pembangunan perumahan yang terpadu secara nasional Penyediaan dokumen rekomendasi Penyiapan Pedoman Pelaksanaan maupun lokasi Kegiatan Dekonsentrasi Perumahan dan Permukiman Tahun 2011 Kegiatan peningkatan program 2 Terselenggaranya dan kegiatan pembangunan hubungan kerja perumahan dengan Luar Negeri dengan instansi lain yang terkait Terselenggaranya Fasilitasi dalam bidang Tim Gabungan Penanganan perumahan Lingkungan Perumahan Dan dan kawasan Permukiman Kumuh Berbasis permukiman Kawasan (PLP2K-BK) Tahun 2010 Penyelenggaraan Bimbingan 3 Terselenggaranya Teknis Penerapan SAKIP pengelolaan Kementerian Perumahan Rakyat anggaran yang tepat waktu Penyelenggaraan kegiatan di Lingkungan penyusunan LAKIP Kementerian Kementerian Perumahan Rakyat Penyelenggaraan kegiatan penyusunan LAKIP Sekretariat Terselenggaranya kegiatan penyusunan LAKIP Biro Perencanaan dan Anggaran Penyelenggaraan Kegiatan Penyusunan dan Pelatihan Anggaran TA 2010 Penyelenggaraan Kegiatan Pembinaan dan Penyusunan Rencana Kerja Anggaran Kementerian/Lembaga Penyelenggaraan Kegiatan Sinkronisasi dan Koordinasi Pelaksanaan Anggaran Tahun 2010

1 Terselenggaranya koordinasi pelaksanaan program dan kegiatan bidang perumahan dan kawasan permukiman di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat

800.000.000

586.893.200

73,36

500.000.000

220.645.000

44,13

450.000.000

352.812.600

78,40

600.000.000

447.939.600

74,66

1.500.000.000

742.818.775

49,52

800.000.000 600.000.000 450.000.000 350.000.000 813.800.000

641.725.700 466.467.200 321.035.500 272.740.000 566.600.100

80,22 77,74 71,34 77,93 69,62

1.500.000.000

943.430.800

62,90

1.500.000.000

1.021.420.300

68,09

52

Kementerian Perumahan Rakyat

No

Sasaran

Kegiatan

Pagu (Rp)

Realisasi (Rp)

Pencapaian Target (%) 82,14

Penyusunan format monitoring dan evaluasi pelaksanaan pembangunan perumahan dan permukiman Penyelenggaraan Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan Dekonsentrasi di Daerah Penyelenggaraan Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Kinerja di Lingkungan Kemenpera Penyusunan format monitoring dan evaluasi pelaksanaan pembangunan perumahan dan permukiman Penyelenggaraan Kegiatan 5 Terselenggaranya Pemeliharaan Website di sistem informasi lingkungan Kementerian dan publikasi bidang perumahan Perumahan Rakyat dan kawasan Terselenggaranya Kegiatan permukiman Dukungan Operasionalisasi Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) Penyelenggaraan penyusunan Jurnal Perumahan dan Permukiman Penyelenggaraan Layanan Pengadaan Secara Elektronik Kemenpera Penyediaan laporan akhir yang akan menjadi arahan dan rekomendasi bagi para pelaku di lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat JUMLAH

4 Terlaksananya sistem pengawasan. evaluasi dan pengendalian program dan kegiatan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman;

1.500.000.000

1.232.141.800

2.200.000.000

1.665.267.000

75,69

750.000.000

586.224.000

78,16

600.000.000

415.410.000

69,24

1.000.000.000

816.517.300

81,65

750.000.000

533.123.700

71,08

1.000.000.000 1.397.740.000

615.766.900 912.840.000

61,58 65,31

500.000.000

411.966.100

82,39

69.561.540.000

63.773.785.575

91,68

53

Memori Akhir Jabatan Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran

No 1

Sasaran Terselenggaranya pengelolaan anggaran yang tepat waktu di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat

LAMPIRAN B Penyerapan Anggaran BPA Tahun 2011
Kegiatan Pagu (Rp) Penyusunan Dokumen Rencana Kerja Kementerian Perumahan Rakyat TA 2012 Penyusunan Pedoman Perencanaan Tahunan Kemenpera Koordinasi Perencanaan dan Pelaksanaan Kebijakan. Program dan Kegiatan Pembangunan Perumahan tahun 2011 Penyiapan Kegiatan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera tahun 2012 Public Campign Rumah Murah dan Rumah Sangat Murah Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman Inisiasi Manajemen Pengetahuan Road Map Pengurangan Risiko Bencana bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman Koordinasi Perencanaan Penganggaran Tahun Anggaran 2011 Evaluasi Pelaksanaan Anggaran Tahun 2011 633.000.000 1.400.000.000

Realisasi (Rp) 631.360.600 1.131.773.500

Pencapaian Target (%) 99.74 80.84

935.000.000

932.968.000

99.78

775.000.000 4.446.816.000

773.273.300 3.256.842.475

99.78 73.24

886.500.000

884.590.900

99.78

673.000.000 447.000.000

671.630.000 445.173.100

99.80 99.59

768.000.000 850.000.000 4.203.000.000 950.000.000 850.000.000 1.000.000.000 796.068.800 860.000.000 700.000.000

765.276.350 840.330.900 4.201.947.450 945.083.300 832.153.250 998.186.932 796.068.800 859.255.800

99.65 98.86 99,97 99.48 97.90 99.82 100.00 99.91 96.10

2

Terselenggaranya koordinasi pelaksanaan program dan kegiatan bidang perumahan dan kawasan permukiman di Lingkungan Kementerian Perumahan Rakyat;

Dukungan Kelembagaan Pemangku Kepentingan Sosialisasi dan Pelatihan Penyusunan Anggaran TA 2012 Pembinaan Penyusunan RKA-KL Kemenpera Tahun 2011; Peningkatan Kualitas Perencanaan Tahun 2011 Video Visual Pembangunan Perumahan dan Permukiman Bimbingan Teknis Penerapan SAKIP Kemenpera Bimbingan Teknis Penerapan E-Procurement di Lingkungan Kemenpera;

672.732.800

54

Kementerian Perumahan Rakyat

No 3

Sasaran Terselenggaranya hubungan kerja dengan instansi lain yang terkait dalam bidang perumahan dan kawasan permu­ kiman;

Kegiatan Bimbingan Teknis Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011; Dukungan Sekretariat Dekonsentrasi Tahun 2011; Dukungan Pelaksanaan Kegiatan Pokja Perumahan Tahun 2011; Dukungan LPSE Kementerian Perumahan Rakyat; Peningkatan Kualitas Perencanaan Kegiatan yang dibiayai PHLN Fasilitasi dan Koordinasi Pelaksanaan Pembangunan di bidang Perumahan Rakyat; Koordinasi dalam Rangka Pelaksanaan Dekonsentrasi Lingkup Kemenpera Tahun 2011.

Pagu (Rp) 954.427.500 5.804.503.700 1.840.000.000 1.392.000.000 950.000.000

Realisasi (Rp) 954.165.700 5.431.586.900 1.837.999.200 1.390.439.300 770.662.100

Pencapaian Target (%) 99.97 93.58 99.89 99.89 81.12

1.869.396.000

1.691.631.600

90.49

1.245.846.000 574.700.000 333.000.000 290.800.000 651.700.000 954.800.000 798.000.000

1.166.779.300 573.680.100 319.863.600 252.248.500 644.994.600 954.651.600 796.270.100

93.65 99.82 96.06 86.74 98.97 99.98 99.78

4

Terlaksananya sistem pengawasan. evaluasi dan pengendalian program dan kegiatan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman;

Penyusunan LAKIP Kementerian Tahun 2011 Penyusunan LAKIP Sekretariat Tahun 2011 Penyusunan LAKIP Biro Perencanaan dan Anggaran Tahun 2011 Monitoring dan Evaluasi Kinerja Kementerian Penyusunan Evaluasi Kinerja Kementerian Penyusunan Majalah Perumahan dan Permukiman Kemenpera Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan Dekonsentrasi Bidang Perumahan dan Permukiman Tahun 2011

1.506.000.000

1.503.119.900

99.81

5

Terselenggaranya sistem informasi dan publikasi bidang perumahan dan kawasan permukiman.

Penyusunan Kelembagaan TIK Kemenpera Pemeliharaan Sistem Jaringan Teknologi Informasi Kemenpera Pengembangan Struktur dan Sistem Pengelolaan Data Informasi Perumahan dan Permukiman Grand Design TIK Kemenpera Pengamanan Sistem Jaringan LPSE Kemenpera Dukungan Hardware LPSE Kemenpera

600.000.000 1.100.000.000

599.887.300 1.085.237.900

99.98 98.66

800.000.000 2.076.089.000 1.660.486.000 3.320.975.000 49.896.108.000

738.518.000 1.885.534.350 1.589.146.600 3.311.453.200 47.136.517.307

92.31 90.82 95.70 99.71 94,47

Jumlah

55

Biro Perencanaan dan Anggaran Kementerian Perumahan Rakyat Republik Indonesia Jl. Raden Patah I No.1, Lt. 2 Wing 1 Kebayoran Baru, Jakarta Selatan 12110 Telp. (021) 7226601, www.bpa.kemenpera.go.id

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->