Anda di halaman 1dari 31

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 KASUS

Kasus Ny.F,ibu rumah tangga,25 tahun,mengeluh menderita keputihan terus menerus.keputihannya tidak berbau tetapi terasa gatal didaerah kemaluan.Ibu muda yang cantik ini sudah berobat kepuskesmas dan sembuh tetapi beberapa minggu kemudian keputihannya kambuh lagi. Hari ini ia kepuskesmas lagi.keluhan keputihan dan gatal masih ada.bahkan kini kemaluannya bengkak dan sakit sekali saat berjalan.dari anamnesis diketahui bahwa suaminya sering keluyuran dimalam hari,walaupun istrinya masih muda dan cantik,dan pulangnya dipagi hari.beberapa minggu yang lalu pernah keluar nanah dari kemaluan sisuami.hasil pemeriksaan fisik menunjukkan adanya lesi pada vulva wanita itu berupa pembengkakan kemerahan dan sakit pada pintu vagina.dokter menganjurkan pemeriksaan secret vagina dan serviks.disamping memberikan obat,dokter memberi advis dan menganjurkan suaminya untuk berobat juga.

1.2 STEP 1 : Klarifikasi Term & Konsep 1. Lesi:setiap diskontuinitas jaringan patologis atau traumatik atau hilangnya fungsi suatu bagian 2. Vulva:daerah organ kelamin luar pada wanita yang meliputi mons pubis,labia mayora,labia minora,klitoris dan vestibulum vagina 3. Advis:anjuran atau nasehat

1.3 STEP 2 : Mendefinisikan/ Menegaskan problem 1. Apa yang menyebabkan pasien keputihan terus-menerus? 2. Mengapa keputihan tidak berbau tapi terasa gatal? 3. Mengapa setelah berobat keputihannya tidak juga sembuh? 4. Mengapa kemaluannya bengkak dan sakit saat berjalan? 5. Apa yang menyebabkan kemaluan suami keluar nanah? 6. Mengapa pada pemeriksaan fisik ditemukan lesi dan vulva ada pembengkakan kemerahan dan sakit pada pintu vagina? 7. Mengapa dokter menganjurkan pemeriksaan secret vagina dan serviks? 8. Apa diagnosis dari kasus diatas? 9. Apa epidemiologi dan factor resiko dari kasus? 10. Apa etiologi dari kasus? 11. Bagaimana patofisiologi dan pathogenesis dari fluor albus? 12. Apa tanda dan gejala dari fluor albus? 13. Bagaimana pemeriksaan pada kasus? 14. Apa penatalaksanaan pada kasus? 15. Bagaimana komplikasi pada kasus? 16. Bagaimana prognosis pada kasus? 17. Apa diagnosis banding pada kasus?

1.4 STEP 3 : Analisis problem : Brainstorming 1. Karena pH vagina terus-menerus 2. Karena keputihan pada kasus ini disebabkan oleh neiserria gonore bukan karena bakteri 3. LO 4. LO 5. Infeksi menular seksual

6. LO 7. Untuk melihat gonokokus gram (-) dan melihat bentuk secret yang dikeluhkan pasien 8. Fluor albus at causa neisseria gonore 9. EpidemiologiAngka GO di AS tinggi dari pada Negara industry lainnya,50x>> dari pada swedia dan 8x >> dari kanada faktor resiko usia reproduktif,ekonomi rendah,iklim tropis,PR>LK 10. Bakteri: neisseria gonorrhoeae,Chlamydia trchomatis Protozoa:trichomonas vaginalis Fungus:candida albicans Virus: HSV,HPV 11. ketidakseimbangan antara mikroorganisme(flora normal) pada vagina glikogen (as.laktatbasa pada vagina)pertumbuhan bakteri reaksi inflamasisistem imun keluarfluor albus 12. Neisseria Gonore: duh mukopurulen Trikomoniasis: duh tubuh >>,berbau tidak enak,warna kekuningan-kehijauan dan berbusa Bacterial Vaginosis: duh tubuh sedang,berbau amis Kandidiasis: duh tubuh >>,putih seperti susu pecah,bisa sedikit cair 13. Pemeriksaan dengan pewarnaan gram,kultur dll 14. GO: sefiksim 400 mg tablet,PO tunggal (4x 100 mg) Kandidiasis: kombinasi,nistatin:100.000 IU,intravagina,setiap hari selama 14 hari dan metronidazol: 400 mg PO,2x sehari,selama 7 hari

Trikomoniasis:metronidazol 2 gr,PO dosis tunggal 15. Uretritis servisitis 16. Pada umumnya prognosisnya baik bila ditangani dengan cepat dan tepat 17. Gonore,trikomoniasis,vaginosis bacterial,kandidiasis

1.5 STEP 4 : Menyusun penjelasan (membuat spiderweb)

Komplikasi Prognosis Penatalaksanaa n

Diagnosis Banding

Definis i Epidemiologi Factor Resiko

FLUOR ALBUS

Etiologi Pemeriksaan Tanda-Gejala Patofisologi Dan Patogenesis

1.6 STEP 5 : Memformulasikan sasaran belajar 1. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Definisi Fluor Albus 2. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Epidemiologi Fluor Albus 3. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Etiologi Fluor Albus 4. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Patofisologi-Patogenesis Fluor Albus 5. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Tanda-Gejala Fluor Albus 6. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Factor Resiko Fluor Albus 7. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Pemeriksaan Fluor Albus 8. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Penatalaksanaan Fluor Albus 9. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Komplikasi Fluor Albus 10. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Prognosis Fluor Albus 11. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang Diagnosis Banding Fluor Albus

BAB II PEMBAHASAN 2.1 DEFINISI

Fluor albus (white discharge, leukorea, keputihan) adalah bukanlah suatu penyakit melainkan gejala berupa cairan yang dikeluarkan dari alatalat genital yang berlebihan dan bukan merupakan darah. Dalam kondisi normal, kelenjar pada serviks menghasilkan suatu cairan jernih yang keluar, bercampur dengan bakteri, sel-sel vagina yang terlepas dan sekresi dari kelenjar Bartolin. Selain itu sekret vagina juga disebabkan karena aktivitas bakteri yang hidup pada vagina yang normal. Vagina merupakan organ berbentuk yang panjangnya berkisar 8-10 cm, berdinding tipis dan elastis yang ditutupi epitel gepeng berlapis pada permukaan dalamnya. Lapisan epitel vagina tidak mempunyai kelenjar dan folikel rambut, dinding depan dan dinding belakang saling bersentuhan.3

Pada wanita, sekret vagina ini merupakan suatu hal yang alami dari tubuh sebagai pelicin dan pertahanan dari berbagai infeksi. Dalam kondisi normal, sekret vagina tersebut tampak jernih, putih keruh atau berwarna kekuningan ketika mengering pada pakaian. Sekret ini non-iritan, tidak mengganggu, tidak terdapat darah, dan memiliki pH 3,5-4,5. Flora normal vagina meliputiCorinebacterium, Bacteroides, Peptostreptococcus, Gardnerella, Mobiluncuc, Mycoplasma danCandida spp. Lingkungan dengan pH asam memberikan fungsi perlindungan yang dihasilkan oleh Lactobacillus Doderlin.3

Dapat dibedakan antara fluor albus yang fisiologik dan yang patologik

A. Fluor Albus Fisiologik Fluor albus fisiologik diproduksi oleh kelenjar pada leher rahim (serviks), dinding vagina dan kelenjar bartholin dibibir kemaluan, menyatu dengan sel-sel dinding vagina yang lepas serta bakteri normal didalam vagina, bersifat asam dan berperan penting dalam menjamin fungsi yang optimal.3

Fluor albus fisiologik pada perempuan normalnya hanya ditemukan pada daerah porsio vagina. Sekret patologik biasanya terdapat pada dinding lateral dan anterior vagina. Fluor albus fisiologik ditemukan pada :

a) Bayi baru lahir sampai umur kira-kira 10 hari: disini sebabnya ialah pengaruh estrogen dari plasenta terhadap uterus dan vagina janin.

b) Menjelang atau setelah haid.

c) Wanita dewasa apabila dirangsang sebelum dan pada waktu koitus, disebabkan oleh pengeluaran transudasi dari dinding vagina. Hal ini berkaitan dengan kesiapan vagina untuk menerima penetrasi pada senggama.

d) Ovulasi, sekret dari kelenjar-kelenjar serviks uteri menjadi lebih encer.

e) Kehamilan

f) Stres, kelelahan

g) Pemakaian Kontrasepsi Hormonal

h) Pengeluaran sekret dari kelenjar serviks uteri juga bertambah pada wanita dengan penyakit menahun, dan pada wanita dengan ektropion porsionis uteri.3

B.

Fluor Albus Patologik Penyebab paling penting dari fluor albus patologik ialah infeksi. Disini cairan mengandung banyak leukosit dan warnanya agak kekuning-kuningan sampai hijau, seringkali lebih kental dan berbau. Radang vulva, vagina, serviks dan kavum uteri dapat menyebabkan fluor albus patologik, begitu pula pada adneksitis. Fluor albus juga ditemukan pada neoplasma jinak atau ganas, apabila tumor tersebut sebagian atau seluruhnya memasuki lumen saluran alat-alat genital.3

2.2 EPIDEMIOLOGI

Penelitian secara epidemiologi, fluor albus patologis dapat menyerang wanita mulai dari usia muda, usia reproduksi sehat maupun usia tua dan tidak mengenal tingkat pendidikan, ekonomi dan sosial budaya, meskipun kasus ini lebih banyak dijumpai pada wanita dengan tingkat pendidikan dan sosial ekonomi yang rendah.

Flour albus patologis sering disebabkan oleh infeksi, salah satunya Bakteri Vaginosis (BV) adalah penyebab tersering (40-50% kasus terinfeksi vagina), Vulvovaginal Candidiasis (VC) disebabkan oleh
8

jamur candida species, 80-90% oleh candida albicans, Trichomoniasis (TM) disebabkan oleh trichomoniasis vaginalis, angka kejadiannya sekitar 5-20% dari kasus infeksi vagina.3,4

2.3 ETIOLOGI Penyebab keputihan secara umum adalah: Sering memakai tissue saat membasuh bagian kewanitaan, sehabis buang air kecil maupun buang air besar Memakai pakaian dalam yang ketat dari bahan sintetis Sering menggunakan WC Umum yg kotor Tidak mengganti panty liner Membilas vagina dari arah yang salah. Yaitu dari ke arah anus ke arah depan vagina Sering bertukar celana dalam/handuk dengan orang lain Kurang menjaga kebersihan vagina Kelelahan yang amat sangat Stress Tidak segera mengganti pembalut saat menstruasi Memakai sembarang sabun untuk membasuh vagina Tidak menjalani pola hidup sehat (makan tidak teratur, tidak pernah olah raga, tidur kurang) Tinggal di daerah tropis yang lembab Lingkungan sanitasi yang kotor. Sering mandi berendam dengan air hangat dan panas. Jamur yang menyebabkan keputihan lebih mungkin tumbuh di kondisi hangat. Sering berganti pasangan dalam berhubungan sex Kadar gula darah tinggi

Hormon yang tidak seimbang Sering menggaruk vagina.3

Fluor albus abnormal (patologik) disebabkan oleh: a) Infeksi : Bakteri : Gardanerrella vaginalis, Chlamidia trachomatis, Neisseria gonorhoae, dan Gonococcus Jamur : Candida albicans Protozoa : Trichomonas vaginalis Virus : Virus Herpes dan human papilloma virus.3

b) Iritasi : Sperma, pelicin, kondom Sabun cuci dan pelembut pakaian Deodorant dan sabun Cairan antiseptic untuk mandi. Pembersih vagina. Celana yang ketat dan tidak menyerap keringat Kertas tisu toilet yang berwarna.3

c) Tumor atau jaringan abnormal lain d) Fistula e) Benda asing f) Radiasi Psikologi : Volvovaginitis psikosomatik Tidak dikatehui : Desquamative inflammatory vaginitis.3

g) Penyebab lain :

10

2.4 PATOFISIOLOGI a) Patofisiologi Umum Terjadinya Fluor Albus

Estrogen Mukosa vagina

Pertumbuhan basil doderlein mengubah glikogen Mikroorganisme pathogen pH 3.0 4.5 Faktor resiko

Basil doderlein

menjadi asam laktat

Ketidakseimbangan pH Vagina Penurunan basil doderlein Penurunan glikogen Mikroorganisme pathogen Reaksi Inflamasi Leukosit PMN Fluor albus.3,4

Faktor resiko

11

b) Patofisiologi Fluor Albus Nisseria Gonorrhoe

Kuman melewati mukosa serviks Kuman menempel pada villi mukosa Kuman berproliferasi Reaksi Inflamasi Eksudat menyumbat, dan terhadi abses Kerusakan sel epitel Penyebaran gonore Komplikasi3,4 c) Patofisiologi Fluor Albus Kandida Albikans Infeksi kandida dapat terjadi,apabila ada factor predisposisi baik endogen maupun eksogen.4 Factor endogen: Perubahan fisiologik: Kehamilan,karena perubahan pH dalam vagina Kegemukan,karena bnyak keringat Debilitas Iatrogenic Endokrinopati,gangguan gula darah kulit. Penyakit kronik:TB,lupus eritematosus dengan keadaan umum yang buruk.

12

Umur:orang tua dan bayi lebih mudah terkena infeksi karena status imunologinya tidak sempurna Imunologik:penyakit genetik. Factor eksogen: Iklim,panas dan kelembaban perspirasi meningkat Kebersihan kulit Kebiasaan berendam kaki dalam air yyang terlalu lama menimbulkan maserasi dan memudahkan masuknya jamur.4

Kandida masuk ke lumen vagina Invasi hifa ke epitel, berkembangbiak Kuman berproliferasi Reaksi Inflamasi mukosa Kerusakan epitel Diskuamasi mukosa Symptom vaginitis

13

d) Patofisiologi Trikomonas Vaginalis Hubungan seksual dengan orang terinfeksi trikomonas Tropozoit menempel pada sel vagina Interaksi ligand-karbohidrat Monoase dan asetil glukosamin untuk menempel Sekresi hidrolase lisosomal Sitotoksik Sel lisis dan mengeluarkan sitoplasma Kerusakan jaringan epitel T.vaginalis mampu menimbulkan peradangan pada dinding saluran urogenital dengan cara invasi sampai mencapai jaringan epitel dan sub epitel.masa tunas rata-rata 4 hari asmpai 3 minggu.pada kasus yang lanjut terdapat bagian-bagian dengan jaringan granulasi yang jelas.nekrosis dapat ditemukan dilapisan sub epitel yang menjalar sampai dipermukaan epitel.didalam vagina dan uretra parasit hidup dari sisa-sisa sel,kumankuman dan benda lain yang terdapat dalam secret.4

2.4 MANIFESTASI KLINIS 2.4.1 Gonore a) Pria Infeksi simptomatik(uretritis gonore) Muncul 2-5 hari setelah terpajan Secret purulen(kekuningan dari ujung uretra,kadang disertai darah)
14

Disuria Sering berkemih Malese Gatal Panas pada orifisium uretra eksterna Nyeri saat ereksi1 Pemeriksaan fisik b) Wanita Infeksi asimptomatik Muncul 7-21 hari Secret tidak berbau Kadang-kadang nyeri pada punggung bawah Pemeriksaan fisik Serviks edema dan rapuh dengan drainase mukopurulen dari ostium Erosi Secret mukopurulen Duh tubuh banyak.1 Eritema pada orifisium uretra eksterna Edema Ektropion Duh tubuh mukopurulen Pembesaran KGB inguinal lateral/bilateral.1

15

2.4.2

Trikomoniasis a) Pria Pada pria yang sering diserang:uretra,kelenjar prostat,preputium,vesika seminalis dan epididimis Gejala lebih ringan dari pada wanita Kasus akut Mirip uretritis nongonore Disuria Poliuria Secret uretra mukoid/mukopurulen Urin jernih,kadang ada benang-benang halus Kasus kronik Gejala tak khas Gatal pada uretra Disuria Urin keruh pada pagi hari1

b) Wanita Yang diserang terutama dinding vagina Kasus akut Secret vagina seropurulen bewarna kekuning-kuningan,kuninghijau Bau tidak enak(malodorous) Berbusa Dinding vagina kemerahan dan sembab Kadang berbentuk abses kecil pada dinding vagina dan serviks,yang tampak sebagai granulasi bewarna merah strawberry appearancedan disertai gejala dispareuria Perdarahan pascacoitus

16

Perdarahan intermenstrual Bila secret banyak yang keluar dapat timbul iritasi pada lipat paha atau sekitar genetalia eksterna Uretritis Bartholinitis,skenitis,sistitis pada umumnya tanpa keluhan.1 Kasus kronik Gejala lebih ringan dan secret vagina biasanya tidak berbusa.1,4

2.4.3 Candidiasis masa tunas 5-21 hari a) pada wanita gatal pada vulva duh tubuh banyak,putih seperti susu pecah,sedikit cair sangat gatal nyeri panas selama senggama disuria dan kadang-kadang ada erosi.1,4

pemerksaan fisik :vulva vagina tampak merah,edema,ulserasi

b) pada pria eritema difus,vesikopustul mudah pecah sampai erosi dan skuama putih ditepi terutama ditepi glands penis atau preputium

17

2.5

FAKTOR RESIKO kadar karbohidrat( glikogen vagina) pada kehamilan dan pemakaian pik KB Ph vagina Lingkungan yang hangat dan lembab Penyakit lain:DM Pemakaian kemoterapi dalam jangka panjang Menggunakan pakaian dalam yang ketat dan berbahan nylon

2.6

PEMERIKSAAAN 2.6.1 Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan fisik secara umum harus dilakukan untuk mendeteksi adanya kemungkinan penyakit kronis, gagal ginjal, ISK, dan infeksi lainnya yang mungkin berkaitan dengan fluor albus. Pemeriksaan khusus yang juga harus dilakukan adalah pemeriksaan genetalia yaitu meliputi:

Inspeksi dan palpasi genitalia eksterna Pemeriksaan spekulum untuk melihat vagina dan serviks Pemeriksaan pelvis bimanual

Untuk menilai cairan dinding vagina, hindari kontaminasi dengan lender vagina. Dan dapat disesuaikan dari gambaran klinis sehingga dapat diketahui kemungkinan penyebabnya.

18

Gonokokus kelainan dapat ditemui adalah Orifisium uretra eksternum merah, edema, Labia mayora dapat bengkak, merah dan nyeri tekan. Cairan yang keluar dari vagina pada infeksi ini yang lebih dikenal dengan nama gonorrhea ini berwarna putih kental/ kekuningan (mukopurulen) yang sebetulnya merupakan nanah yang terdiri dari sel darah putih yang mengandung Neisseria gonorrhea. Kadang-kadang kelenjar bartholini ikut meradang dan terasa nyeri waktu berjalan atau duduk. Pada pemeriksaan melalui spekulum terlihat serviks merah dengan erosi dan sekret mukopurulen. Vaginosis bakterial Sekret vagina yang keruh, encer, putih abu-abu hingga kekuning-kuningan dengan bau amis dan Vulva dan vagina yang hiperemis, sekret yang melekat pada dinding vagina dan terlihat sebagai lapisan tipis atau berkilau Pada pemeriksaan serviks dapat ditemukan erosi yang disertai lendir bercampur darah yang keluar dari ostium uteri internum Bau semakin bertambah setelah hubungan seksual

19

Kandidiasis Vaginalis peradangan pada vulva dan vagina, gatal dari sedang hingga berat dan rasa terbakar kemerahan dan bengkak Pada dinding vagina sering terdapat membran-membran kecil berwarna putih yang jika diangkat meninggalkan bekas yang agak berdarah Sekret vagina menggumpal putih kental

Trikomonas Vaginalis (Trikomoniasis) Dinding vagina tampak merah, sembab dan timbul rasa nyeri bila ditekan atau perih saat berkemih. Pada pria sering tanpa gejala sehingga mereka tidak menyadari dan menularkan pada istri atau pasangannya. Kadang terbentuk abses kecil pada dinding vagina dan serviks yang tampak sebagai granulasi berwarna merah dan dikenal sebagai Strawberry appreance. Bila sekret banyak dikeluarkan dapat menimbulkan iritasi pada lipat paha atau sekitar genitalia eksterna. Sekret vagina biasanya sangat banyak, berwarna kuning kehijauan, berbusa/berbuih menyerupai air sabun dan berbau busuk. Human Papiloma Virus cairan vagina berwarna keputihan, berbau amis disertai kumpulan kutil menyerupai jengger ayam

20

2.6.2

Pemeriksaan penunjang Beberapa pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan adalah: 1. Pengukuran pH Penentuan pH dengan kertas indicator (N: 3.0-4.5) Hasil pengukuran pH cairan vagina Pada pH vagina 7.2-8.5 sering disebabkan oleh Gonokokus Pada pH vagina 5.0-6.5 sering disebabkan oleh Gardanerrella vaginalis Pada pH vagina 4.0-6.8 sering disebabkan candida albican Pada pH vagina 4,0-7.5 sering disebabkan oleh trichomoniasis tetapi tidak cukup spesifik.

2. Penilaian Sedian Basah Penilaian diambil untuk pemeriksaan sedian basah dengan KOH10% dan NaCl 0.9%. Cairan dapat diperiksa dengan melarutkan sampel dengan 2 tetes larutan NaCl 0,9% diatas objek glass dan sampel kedua di larutkan dalam KOH10%. Penutup objek glass ditutup dan diperiksa di mikroskop. a) Trikomonas vaginalis akan terlihat jelas dengan NaCl 0.9% sebagai parasit berbentuk lonjong dengan flagelanya dan

gerakannya yang cepat.

21

b) Candida albicans akan terlihat jelas degan KOH 10% tampak sel ragi (blastospora) atau hifa semu. c) Vaginitis non spesifik yang disebabkan oleh Gardnerella vaginalis pada sediaan dapat ditemukan beberapa kelompok basil, lekosit yang tidak seberapa banyak dan banyak sel-sel epitel yang sebagian besar permukannya berbintik-bintik. Sel-sel ini disebut clue cell yan merupakan ciri khas infeksi Gardnerella vaginalis

3. Perwarnaan Gram Pada sediaan langsung dengan pewarnaan gram pada Neisseria Gonorhoea akan ditemukan gambaran adanya gonokokus gram negative intra dan ekstra seluler.bahan duh tubuh pada pria diambil dari daerah fosa navikularis,sedangkan pada wanita diambil dari uretra,mura kelenjar bartholini,serviks dan rectum. Gardnerella vaginalis memberikan gambaran batang-batang berukuran kecil gram negative yang tidak dapat dihitung jumlahnya dan banyak sel epitel dengan kokobasil, tanpa ditemukan laktobasil.1

4. Kultur Dengan kultur akan dapat ditemukan kuman penyebab secara pasti, tetapi seringkali kuman tidak tumbuh sehingga harus hati-hati dalam penafsiran. Untuk identifikasi perlu dilakukan pembiakan(kultur).dua macam media yang dapat digunakan: media transport dan media pertumbuhan.1

22

Contoh media transport: Media stuart Hanya untuk transport saja,sehingga perlu ditanamkan kembali pada media pertumbuhan.1 Media transgrow Media ini selektif dan nutritive untuk N.gonore dan N.meningitidis;dalam perjalanan dapat bertahan hingga 96 jam dan merupakan gabungan media transpor dan media pertumbuhan,sehingga tidak perlu ditanam pada media pertumbuhan.media ini merupakan modifikasi media Thayer Martin dengan menambah trimetoprim untuk mematikan proteus spp.1 Contoh media pertumbuhan: Mc.Leods Chocolate Agar Berisi agar coklat,agar serum dan agar hidrokel.selain kuman gonokokus ,kuman-kuman yang lain juga dapat tumbuh. Media Thayer Martin Media ini selektif untuk mengisolasi gonokokus.mengandung vankomisin untuk menekan pertumbuhan kuman gram positif,kolestrimetat untuk menekan prtumbuhan bakteri gram negative dan nistatin untuk menekan pertumbuhan jamur. Modified Thayer Martin Agar Isinya ditambah dengan trimetoprim untuk mencegah pertumbuhan kuman proteus spp.1

23

5. Tes Pap Smear Pemeriksaan ini ditujukan untuk mendeteksi adanya keganasan pada serviks, infeksi Human Papiloma Virus, peradangan, sitologi hormonal, dan evaluasi hasil terapi. Secara klinik, untuk menegakkan diagnosis vaginosis bakterial harus ada tiga dari empat kriteria sebagai berikut, yaitu: Adanya sel clue pada pemeriksaan mikroskopik sediaan basah, Adanya bau amis setelah penetesan KOH 10% pada cairan vagina, duh yang homogen, kental, tipis, dan berwarna seperti susu, pH vagina lebih dari 4.5 dengan menggunakan nitrazine paper

6. Tes Thomson Tes ini berguna untuk mengetahui sampai dimana infeksi sudah berlangsung.dahulu pemeriksaan ini dilakukan kerena pengobatan padawaktu itu ialah pengobatan setempat. Pada tes ini ada syarat yang perlu diperhatikan: sebaiknya dilakukan setelah bangun pagi urin dibagi dalam 2 gelas tidak boleh menahan kencing dari gelas I ke gelas II syarat mutlak ialah kandung kemih harus mengandung air seni paling sedikit 80-100 ml,jika air seni kurang dari 80 ml,maka gelas ke II sukar dinilai Karena baru menguras uretra anterior.1

24

Hasil pembacaan: Gelas I Jernih Keruh Gelas II Jernih Jernih Arti Tidak ada infeksi Infeksi uretritis anterior Keruh Jernih Keruh keruh Panuretritis Tidak mungkin

2.7

Penatalaksanaan

2.7.1

Gonore

Pengobatan sindrom duh tubuh karena servisitis Pengobatan servisitis gonore Pengobatan servisitis non-gonore

Pilihlah salah satu dari beberapa cara pengobatan yang dianjurkan dibawah ini Sefiksim:400 mg PO,dosis tunggal (4x 100 mg),tablet Levofloksasin: 250 mg PO,dosis tunggal Azitromisin : 1 gr,PO,dosis tunggal (2 x 500 mg),tablet Doksisiklin: 100 mg,PO 2 x sehari selama 7 hari.1,2

2.7.2

Kandidiasi a) Menghindari atau menghilngkan faktor predisposisi b) Topical

25

Larutan ungu gentian %-1% untuk selaput lender,1-2% untuk kulit ,dioleskan sehari 2 x selama 3 hari Nistatin berupa krim,salap,emulsi Amfoterisin Grup azol antara lain: Mikonazol/klotrimazol 200 mg,intravagina setiap hari,selama 3 hari atau Itrakomazol 200 mg,PO,2 x sehari dosis tunggal atau Tablet nistatin untuk menghilangkan infeksi fokal dalam saluran cerna,obat ini tidak diserap dalam usus Amfoterisin B diberikan intravena untuk kandidosis sistemik Untuk kandidosis vaginalis dapat diberikan kotrimazol 500 mg per vagina dosis tunggal,sistemik dapat diberikan ketokonazol 2 x 200 mg selama 5 hari atau dengan itrakonazol 150 mg dosis tunggal Itrakonazol:bila dipakai untuk kandidosis vulvovaginalis dosis untuk orang dewasa 2 x 100 mg sehari selama 3 hari.1,2 2.7.3 Trikomoniasis

c) Sistemik

Pengobatan dapat diberikan secara topical atau sistemik: d) Secara sistemik,dapat berupa: Bahan cairan berupa irigasi,misalnya hidroge peroksida 1-2 % dan larutan asam laktat 4% Bahan berupa supositoria,bubuk yang bersifat trikomoniasidal Dan krim,yang berisi zat trikomoniasidal

26

e) Secara sistemik(oral) Obat yang sering digunakan tergolong derivate nitrodazol seperti: Metronidazol: dosis tunggal 2 gram atau 3 x 500 mg per hari selama 7 hari Tinidazol : 2 gram PO,dosis tunggal Nimorazol: dosis tunggal 2 gram Omidazol: dosis tunggal 1,5 gram.1,2 Pada waktu pengobatan perlu beberapa anjuran pada penderita: Pemeriksaan dan pengobatan terhadap pasangan seksual untuk mencegah jangan terjadi infeksi pingpong Jangan melakukan hubungan seksual selama pengobatan dan sebelum dinyatakan sembuh Hindari pemakaian barang-barang yang mudah menimbulkan transmisi

2.8 KOMPLIKASI

2.8.1

Gonore Pria Local: tysonitis Parauretritis Littritis Cowperitis

27

Asendens: prostatitis Vesikulitis Vas deferentitis Epididimitis.1 Wanita Local: parauretritis Bartholinitis.1

Asendens: salpingitis, PID Komplikasi diseminata pada pria dan wanita dapat berupa: Arthritis Miokarditis Perikarditis Meningitis.1

2.8.2 Trikomoniasis Komplikasi pada kehamilan Premature delivary Ketuban pecah dini (KPD) Bayi berat lahir rendah (BBLR)

Dihubungkan dengan peningkatan transmisi HIV Dihubungkan dengan PID atipikal.1

28

2.8.3

Vaginosis bacterial Merupakan factor resiko preterm birth pada kehamilan Dihubungkan sebagai factor resiko untuk transmisi HIV Masih terdapat konflik dimana bacterial vaginosis dikaitkan dengan resiko terjadinya intraepithelial neoplasia Beberapa penelitian menghubungkan bacterial vaginosis dengan postpartum,komplikasi postoperative ginekologi dan infeksi postabortus.1

2.9

Prognosis

Pada umumnya fluor albus ini bila ditangani dengan cepat dan tepat maka tingkat kesembuhannya akan tinggi.1

29

2.10

Diagnosis Banding

Diagnosis banding infeksi vagina.4 Criteria diagnostic Keluhangejala pasien Tidak ada Normal Kandidiasis vulvovagina Gatal Rasa terbakar Secret Disuria Secret Putih jernih Flokulen Putih seperti keju Encer Putih abuabu pH vagina Bau amina 3,8-4,2 Tidak ada < 4,5 Tidak ada >4,5 Busuk Seperti ikanamis Sediaan basah Sel epitel,lactobasilus,sedikit leukosit Pseudohifa yeast buds leukosit + Clue cell Whiff + Sedikit leukosit Tricomonad Whiff mungkin + Leukosit +.4 >4,5 Amis Berbusa Kuning-hijau Vaginosis bakterialis Bau tidak sedap Gatal sekret Secret kuninghijau Bau gatal Trikomoniasis

30

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Fluor albus (white discharge, leukorea, keputihan) adalah bukanlah suatu penyakit melainkan gejala berupa cairan yang dikeluarkan dari alat-alat genital yang berlebihan dan bukan merupakan darah. Etiologi fluor albus: Bakteri (Gardanerrella vaginalis, Chlamidia trachomatis, Neisseria gonorhoae, dan Gonococcus),Jamur(Candida albicans),Protozoa (Trichomonas vaginalis) dan Virus( Virus Herpes dan human papilloma virus) dll. Gejala dapat berupa keputihan yang keluar dari vagina,bisa gatal,berbau dan warna yang berbeda-beda tergantung penyebabnya.

31

Anda mungkin juga menyukai