Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH EKONOMI INDUSTRI PROSPEK PASARAN PERUSAHAAN KECAP CAP SAWI DI KEDIRI

Diajukan guna untuk memenuhi tugas akhir mata kuliah Ekonomi Industri

Disusun oleh : Yayuk Sri Rahayu Nim : (080810101060)

Jurusan Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jember 2011

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karuniaNya kepada penulis sehingga penulis berhasil menyelesaikan Makalah ini yang alhamdulillah tepat pada waktunya yang berjudul prospek pasaran perusahaan kecap cap sawi di Kediri. Makalah ini berisikan tentang produksi kecap dan prospek pemasaran kecap sawi yang ada di daerah Kediri Jawa Timur. Diharapkan, Makalah ini dapat memberikan informasi kepada kita semua tentang perkembangan industri di Indonesia, dan penulis berharap masyarakat Indonesia lebih mencintai produk dalam negeri dengan mengkonsumsi produk lokal. Penulis menyadari bahwa Makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu penulis harapkan kesempurnaan Makalah ini. Akhir kata, penulis sampaikan terima kasih kepada semua yang telah berperan serta dalam penyusunan Makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin. kritik demi pihak Allah

Jember 19 Desember 2011 Penyusun

Yayuk Sri rahayu

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang perusahaan Semuanya dimulai pada pada tahun 1935, ketika Ibu Hwan Gwan Ing membuat kecap dengan resep tradisonal tanpa menggunakan bahan kimia maupun bahan tambahan. Pada saat itu Negara Republik Indonesia belum merdeka, dan memulainya usaha ini dengan menggunakan peralatan produksi yang sangat sederhana. Pada saat itu, botol kaca bukanlah barang massal yang murah, pembeli bahkan masih menggunakan kendi untuk wadah barang yang mereka beli, gayung-pun pada saat itu masih menggunakan kayu dan batok kelapa. Distribusi pada saat itu juga masih menggunakan tenaga pedati yang ditarik dengan sapi. Suara lembut lonceng di leher sapi menyambut setiap pagi dalam rutinitas distribusi kecap SAWI pada saat itu. Terlepas dari hal tersebut satu hal yang harus kita kenang adalah semangat juang yang tinggi dari para pendahulu dalam melahirkan sebuah bisnis, yang memiliki semangat tetap sama sampai hari ini. Dalam perkembangaannya kabar dari mulut ke mulut telah menjadikan Perusahaan Kecap cap SAWI dikenal oleh masyarakat Kediri. Seiring dengan peningkatan kapasitas produksi dan permintaan pasar mulailah daerah yang lain merasakan kelezatan Kecap SAWI ini. Memang bukanlah hal yang mudah untuk melakukan transformasi, tetapi dengan semangat juang dan pengabdian yang sama dalam memproduksi makanan yang sehat dan lezat, peningkatan di bidang teknologi produksi dan keamanan pangan telah dilakukan seiring dengan perkembangan jaman. Hal ini akhirnya membuatkan pengakutan dari berbagai macam institusi nasional yang telah melihat perbaikan dan perkembangan perusahaan ini, mulai dari BPOM dan MUI. Seiring dengan bergulirnya waktu, tidak terasa perusahaan kecap SAWI sudah 70 tahun lebih hadir ditengah konsumen penggemarnya. Untuk memenuhi konsumen yang terus meningkat, perusahaan kecap cap SAWI juga meningkatkan output produksinya. Upaya itu bukan impian semata. Di tahun 2002 perusahaan ini telah menunjang kapasitas produksinya dengan peralatan canggih dan modern serta adanya standard pengontrolan kualitas yang lebih baik, dengan tidak meninggalkan ciri khas tradisonalnya. Dengan demikian kecap cap SAWI menjadi pilihan utama konsumen bagi makanan yang sehat alami.

1.2 Produk perusahaan KECAP MANIS CAP SAWI Kecap manis cap SAWI adalah kecap asli yang berbahan baku kedelai hitam dan rempahrempah yang dipadukan melalui proses alami tanpa penambahan zat kimia sehingga menghasilkan Citarasa khas alami, aman dan sehat untuk keluarga. Macam produk yang tersedia : 1. Botol Besar 625 ml 2. Botol Sedang 325 ml 3. Botol Kecil 140 ml 4. Refill 450 ml 5. Sachet Besar 60 ml 6. Sachet Kecil 25 ml

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Keadaan ekonomi pada umumnya Keadaan ekonomi Kota Kediri pada umumnya cukup stabil, yang ditunjukkan oleh perkembangan ekonomi yang cukup pesat, dari berbagai sektor seperti pertanian, budaya, sandang pangan papan serta yang paling berperan adalah kalangan swasta yang kini persaingannya semakin ketat, sebagai contoh disini adalah perusahaan kecap lokal yang terdapat di Kota Kediri yaitu Kecap Cap SAWI, dan dalam hal ini sektor pertanian memiliki peran yang sangat penting dan utama dalam proses pembuatan kecap pada umumnya, karena kecap cap Sawi ini terbuat dari kedelai murni pilihan. 2.2 Situasi pasaran kecap Situasi pasaran kecap sangat bagus, yang ditandai oleh semakin banyaknya warung warung, restaurant maupun tempat tempat makanan lain hingga penjual makanan keliling seperti bakso dll yang tidak luput dari kebutuhan akan kecap, baik untuk proses memasak maupun untuk penyajiannya. 2.3 Kondisi persaingan tahun 2011 Pada tahun 2011 ini persaingan sangat ketat, yakni munculnya produk produk kecap baru dari perusahaan luar kota seperti Kecap Cap Kerang, Kecap Cap Kuda dll.. bahkan dari merk merk ternama lain yang sudah populer dan tak asing lagi di mata masyarakat seluruh Indonesia dengan pemasaran yang luas hingga pelosok nusantara, seperti Kecap Cap Bango milik PT. Unilever Tbk., Kecap ABC, Kecap Indofood dll yang saat ini menjadi ancaman bagi perusahaan kecap lokal. 2.4 Posisi pasar pesaing Posisi yang menjelaskan tingkat persaingan produk antar perusahaan. 2.4.1 Pesaing yang sudah populer dan ternama Pesaing ini memiliki posisi cukup aman, karena selain dukungan dari merk, juga promosi melalui media terutama televisi swasta nasional, sehingga memiliki posisi relatif aman di banding perusahaan kecap lokal.

2.4.2 Dari segi harga Pesaing sebenarnya cenderung memiliki harga yang tidak jauh berbeda dengan merk lokal dan pesaing lokal lainnya. 2.4.3 Pesaing lokal / yang setingkat dengan kecap cap Sawi Seperti kecap cap Kuda, kecap cap Kerang, dll terlihat kurang menonjol atau dapat dikatakan kalah bersaing dengan kecap kecap nasional, dalam lingkup wilayah Kota Kediri. 2.5. Posisi perusahaan dalam persaingan kecap Kecap yang berlogo sayuran sawi ini sebenarnya juga tidak terlalu kalah dengan pesaing pesaingnya, karena sebagian besar masyarakat kota Kediri sudah memiliki kebiasaan memakai kecap buatan daerah sendiri serta lidah masyarakat kediri yang sudah terbiasa dan tidak asing pada kecap cap Sawi. Selain itu kecap cap Sawi memiliki harga yang relatif terjangkau bahkan lebih murah dibanding kecap kecap merk lain, meskipun kwalitas dan rasa yang sebenarnya tidak jauh berbeda, namun sudah menjadi pilihan hati warga kediri sejak dulu dalam penggunaan kecap baik untuk memasak maupun bagi penjualyang berperan memasarkan kecap itu sendiri. Sehingga posisi perusahaan dalam persaingan kecap dapat dikatakan cukup aman dan berangsur dapat berkembang, yang ditunjukkan oleh cukup besarnya penjualan kecap cap Sawi baik di toko toko maupun swalayan dan grosir / agen. 2.6 Sasaran yang ingin dicapai Perusahaan Tabel 1. Sasaran volume penjualan Tahun 2011 2012 2013 Volume Penjualan Industri (unit ) 255.000.000 260.000.000 288.355.000 Volume Penjualan Perusahaan ( unit ) 38.999.999 39.999.999 44.999.999 Market Share Perusahaan (%) 15,29 15,38 15,60

2.7 Mutu pemeliharaan mesin yang diinginkan Diharapkan mesin dapat di gunakan sebaik baiknya dan semaksimal mungkin sesuai penggunaan serta kebutuhan dari kebutuhan para konsumen. Oleh karena itu pemeliharaan mesin sangat diutamakan, mulai dari perawatan setiap bagian dari mesin hingga perbaikanyang efektif

jika kemungkinan adanya kerusakan baik kecil maupun besar pada mesin tersebut, sehingga mutu dapat dijamin.

BAB III METODOLOGI 3.1 BERBAGAI ASUMSI YANG RELEVAN 3.1.1 Tingkat Pendapatan Masyarakat Kota Kediri. Tahun Lalu 2011 Pendapatan Per Kapita Rp 180.990.149,19 Tahun yang akan datang 2011 2012 2013 Perkiraan Pendapatan Perkapita Rp 201.321.085,64 Rp 205.175.600,81 Rp 208.858.200,00

Tabel 5. Tingkat Pendapatan Masyarakat Kota Kediri. 3.1.2 Jenis Perusahaan / Usaha yang mendorong pemakaian kecap. Jenis Usaha Keperluan pemakaian untuk Perkiraan Permintaan ( unit ) 1.Dagang / Swalayan Dipasarkan / dijual untuk memperoleh keuntungan dari penjualan kecap tersebut 30.000.000 / tahun 2.Restaurant / tempat tempat makanan lain Proses pembuatan masakan hingga menjadi makanan siap saji 7.000.000 / tahun 3.Pedagang makanan keliling ( contoh sate, bakso, soto, mie/nasi goreng, dll.. ) - Proses memasak - Pelengkap hidangan makanan 3.000.000 / tahun. 3.1.3 Jenis Perusahaan / Usaha yang mengurangi pemakaian kecap. Jenis Usaha Keperluan pemakaian untuk Perkiraan Permintaan ( unit ) 1. Fast Food Hanya sebagai pelengkap 500.000 / tahun 2. Makanan Instan ( contoh Mie Instan rebus ) Hanya sebagai pelengkap saja, dan biasanya pemakaian kecap

berasal dari produksi / perusahaan makanan Mie Instan itu sendiri. 750.000 / tahun 3. Perusahaan Saus / Saus Tiram, Kecap Asin, Kecap Inggris dan lain sejenisnya. - Sebagai pemantap makanan, terutama masakan mandarin - Sebagai pengganti kecap. 500.000 / tahun 3.1.4 Perkiraaan tentang harga : a. Harga Faktor Produksi Mengenai harga faktor produksi, terutama kedelai diperkirakan akan naik, karena seiring dengan kelangkaan kedelai yang saat ini terjadi, yang berakibat tahu tempe sulit ditemukan di berbagai tempat. Sehingga diperkirakan harga bahan baku kecap sebagai faktor produksi akan melambung tinggi. b. Harga Jual Kecap Harga jual diperkirakan juga akan naik, seiring dengan naiknya fakto faktor produksi yang ada yaitu kedelai. Sehingga dikhawatirkan dapat mengurangi omset / keuntungan yang diharapkan dari perusahaan, meskipun permintaan akan kecap selalu ada. 3.1.5 Kapasitas Pabrik Kecap. Tahun Jumlah Perusahaan ( buah ) 2011 8 2012 9 2013 10 Kapasitas Produksi ( unit ) 300.000.000 337.500.000 375.000.000 Kapasitas Perusahaan (unit) 43.000.000 48.000.000 55.000.000

Tabel 6. Kapasitas Pabrik Kecap.

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS 4.1 KEBIJAKSANAAN DIREKSI 4.1.1 Mutu Produksi Mutu produksi hendaknya dapat dipertahankan, namun sebisa mungkin mutu produksi dapat lebih ditingkatkan, selain dapat memberikan kepuasan bagi para konsumen juga dapat memperbaiki pasar kecaplokal dari serangan persaingan kecap nasional yang ketat saat ini. 4.1.2 Harga Jual Kecap Perusahaan Sejatinya harga jual kecap relatif terjangkau, terutama kecap lokal Kediri ( Kecap Cap Sawi ), namun di tengah persaingan yang sangat ketat seperti sekarang ini disertai dengan langkanya kedelai saat ini, dapat dimungkinkan harga jual kecap akan cenderung naik, baik kecap asli kediri ( lokal ) maupun kecap kecap nasional lain. Sehingga hal ini juga menjadi perhatian tidak hanya para perusahaan yang bersangkutan tetapi juga pemerintah untuk berusaha menstabilkan harga. 4.1.3 Hubungan dengan Customer Sejauh ini hubungan dengan customer sangat erat dan baik. Itu terjadi karena adanya komunikasi yang baik satu sama lain serta dukungan dari customer pula yang membuat perusahaan kecap cap Sawi berkembang, melalui saran / kritik baik tentang rasa maupun ukuran kecap yang disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan para customer, sehingga kecap cap Sawi ini tersedia dalam berbagai kemasan sesuai kebutuhan konsumen. NO 1 2 3 . Tabel 7. Urutan Perusahaan / Usaha yang ingin dilayani b. Kredit yang diberikan perusahaan Jenis Perusahaan Toko /Swalayan Restaurant Pedagang Makanan Keliling Usaha Permintaan Potensial ( unit ) 20.000.000 / tahun 5.000.000 / tahun 1.000.000 / tahun

a. Urutan Perusahaan / Usaha yang ingin dilayani

(1) 40 % dari nilai penjualan (2) Plafon Kredit yang diberikan Rp 100.000.000,(3) Jangka Waktu Kredit Maksimal 6 bulan 4.1.4 Program Promosi Kecap Perusahaan a. 40% anggaran dari nilai jual. b. Media yang dipilih? Televisi Lokal? Radio? Koran? Door to Door c. Sasaran Promosi? Mengingatkan? Memantapkan Hubungan 4.1.5 Distribusi Fisik a. Untuk Langganan Besar Dalam ukuran / kemasan yang besar dan sedang. b. Untuk Bukan Langganan Dalam ukuran / kemasan sachet hingga ukuran sedang.

BAB V KESIMPULAN Dari makalah ini penulis mengambil beberapa kesimpulan adanya berbagai kesulitan/hambatan yang mungkin dihadapi pada tahun 2010 dalam hal : 1. Bahan Baku Bahan baku di tahun 2010 dapat diperkirakan akan sulit, karena terjadi kelangkaan kedelai hampir di seluruh daerah di Indonesia. Hal ini dipengaruhi oleh pertanian kedelai yang kurang baik dari berbagai faktor. Bahan Penolong Kemungkinan terjadinya kelangkaan bahan bahan penolong proses pembuatan kecap. 2. Tenaga Kerja Kinerja karyawan yang kurang efektif serta kemungkinan kemungkinan kelalaian dapat menjadi hambatan yang mungkin dihadapi di tahun 2010.Oleh karena itu sangat diperlukan dukungan dan semangat baik penambahan gaji maupun tunjangan, dll. 3. Suku Cadang Suku cadang yang ada diperkirakan juga akan mengalami kenaikan harga seiring oleh pertumbuhan ekonomi dunia. 4. Mesin Mesin diperkirakan akan selalu menyusut dari tahun ke tahun, selain itu kemungkinan kemungkinan mesin rusak dapat terjadi setiap saat di tahun 2010 ini, karena lamanya pemakaian mesin dari tahun ke tahun. 5. Modal Kerja Modal kerja yang kemungkinan sulit dikembangkan karena factor ekonomi Indonesia serta perubahan perubahan, baik fiscal maupun moneter dari pemerintah yang menjadi patokan nilai suku bunga bank. 6. Kebijakan pemerintah Kemungkinan kebijakan pemerintah dalam menstabilkan harga, serta factor factor produksi yang ada kurang maksimal, karena hal ini sangat berpengaruh terhadap kelangsungan perusahaan, terutama perusahaan kecap yang saat ini sedang mengalami kelangkaan bahan baku yaitu kedelai.

DAFTAR PUSTAKA Geertz, C., 1963. Agricultural Involution The Proces of Ecological Change in Indonesia. Berkeley: University of California Press. Mashuri, 1995. Menyisir pantai Utara. Jakarta: Yayasan Pustaka Nusatama-KITLV. OMalley, W.J., 1977. Indonesia in the Great Depression: A Studt of East Sumatra and Jogjakarta in 1930s Unpublished Ph.D. thesis, Cornell University Singgih Tri Sulistiyono, 2003. The Java Sea Network: Patterns in the Development of Interregional shipping and trade in the process of national economic integration in Indonesia, 1870s-1970s. Proefschrift Universiteit Leiden