Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PENDAHULUAN

Defisit Perawatan Diri Pada pasien Stroke/Cedera Serebrovaskuler

Oleh: NI MD MELAN 09C10331 SARI DEWI

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN NERS STIKES BALI


A. Tinjauan Kasus 1. Pengertian Perawatan diri adalah salah satu kemampuan dasar manusia dalam memenuhi kebutuhannya guna mempertahankan kehidupannya, kesehatan dan kesejahteraan

sesuai dengan kondisi kesehatannya. Klien dinyatakan defisit perawatan dirinya jika tidak dapat melakukan perawatan diri (Depkes 2000). Menurut Nurjannah, 2000 defisit perawatan diri adalah gangguan kemampuan untuk melakukan aktifitas perawatan diri baik itu mandi, berhias, makan, dan toileting. Menurut Poter.Pery (2005), Personal Hygiene adalah suatu tindakan untuk memelihara kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik dan psikis, defisit perawatan diri adalah kondisi dimana seseorang tidak mampu melakukan perawatan kebersihan untuk dirinya (Tarwoto dan Wartonah 2000). 2. Jenis-jenis Defisit Perawatan Diri Jika seseorang tidak mampu melakukan semua perawatan diri,situasi ini digambarkan sebagai defisit perawatan diri total. Namun menurut batasan karakteristiknya defisit perawatan diri dapat dibedakan jenisnya, yaitu: a. Defisit Perawatan Diri Mandi Adalah gangguan kemampuan dalam melakukan aktivitas mandi atau kebersihan diri. Batasan karakteristik: 1. Tidak mampu untuk mengeringkan badan 2. Tidak mampu mengambil perlengkapan mandi 3. Tidak mampu keluar dan masuk kamar mandi 4. Tidak mampu mendapatkan atau menyediakan air 5. Tidak mampu mengatur suhu dan aliran air 6. Tidak mampu membersihkan tubuh atau anggota tubuh b. Defisit Perawatan Diri Berhias Adalah gangguan kemampuan dalam memakai pakaian dan berhias sendiri. Batasan karakteristik: 1. Hambatan untuk mengenakan dan melepaskan pakaian

2. Hambatan untuk mengambil atau mengganti pakaian

c. Defisit Perawatan Diri Makan Adalah gangguan kemampuan untuk melakukan aktivitas makan sendiri. Batasan karakteristik: 1. Ketidakmampuan untuk menyuap makanan dari piring ke mulut 2. Ketidakmampuan untuk mengunyah makanan 3. Ketidakmampuan untuk menyelesaikan makan
4. Ketidakmampuan untuk meletakkan makanan ke piring

5. Ketidakmampuan untuk memegang alat makan 6. Ketidakmampuan untuk menelan makanan 7. Ketidakmampuan untuk menggunakan alat bantu, dll d. Defisit Perawatan Diri Toileting Adalah gangguan kemampuan untuk melakukan dan menyelesaikan aktivitas toileting sendiri. Batasan karakteristik: 1. Ketidakmampuan untuk melakukan kegiatan eliminasi atau ke kamar kecil 2. Ketidakmampuan untuk duduk atau bangun dari toilet atau kamar kecil 3. Ketidakmampuan untuk melepas atau mengenakan pakaian 4. Ketidakmampuan untuk membersihkan diri sehabis eliminasi
5. Ketidakmampuan untuk menyiram toilet atau commode

3. Etiologi Menurut Tarwoto dan Wartonah, 2000

a. Kelelahan fisik b. Penurunan kesadaran Menurut Depkes, 2000: 20 a. Perkembangan Keluarga terlalu melindungi dan memanjakan klien sehingga perkembangan inisiatif terganggu b. Biologis Penyakit yang diderita klien sehingga tidak mampu melakukan perawatan diri

c. Kemampuan realitas turun Klien dengan gangguan jiwa dengan kemampuan realitas yang kurang menyebabkan ketidak pedulian terhadap dirinya, lingkungan termasuk terhadap perawatan diri d. Sosial Situasi lingkungan mempengaruhi terhadap latihan kemampuan dalam perawatan diri

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi personal hygiene a. Body Image b. Praktik social c. Status sosial ekonomi

d. Pengetahuan e. Budaya f. Kebiasaan seseorang g. Kondisi fisik atau psikis

5. Manifestasi Klinis a. Fisik: Badan bau, pakaian kotor Rambut dan kulit kotor Kuku panjang dan kotor Gigi kotor disertai mulut yang bau Penampilan tidak rapi

b. Psikologis Malas, tidak ada inisiatif Menarik diri, isolasi diri Merasa tak berdaya, rendah diri, dan merasa hina

c. Social Interaksi kurang Kegiatan kurang Tidak mampu berprilaku sesuai norma

Cara makan tidak teratur, BAB dan BAK disembarang tempat , gosok gigi dan mandi tidak mampu mandiri

6. Penatalaksanaan a. Meningkatkan kesadaran dan kepercayaan diri Bina hubungan saling percaya Bicarakan tentang pentingnya kebersihan Kuatkan kemampuan klien merawat diri

b. Membimbing dan menolong klien merawat diri Bantu klien merawat diri Ajarkan keterampilan secara bertahap Buatkan jadwal kegiatan setiap hari

c. Ciptakan lingkungan yang mendukung Sediakan perlengkapan yang diperlukan untuk melakukan perawatan diri Dekatkan peralatan agar mudah dijangkau oleh klien Sediakan lingkungan yang aman dan nyaman

B. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian Pada pengkajian dilakukan wawancara dan pemeriksaan fisik untuk memperoleh informasi dan data yang nantinya akan dipergunakan sebagai dasar dalam pembuatan rencana asuhan keperawatan klien. Dari wawancara akan diperoleh informasi tentang identitas klien, riwayat kesehatan klien, kebutuhan bio-psiko-sosial- spiritual klien, sementara dari hasil pemeriksaan fisik klien didapatkan data sebagai berikut: a. Keadaan umum, meliputi: Kesadaran pasien Bangun tubuh Postur tubuh Cara berjalan Gerak motorik GCS Keadaan kulit Tanda-tanda vital Ukuran lain-lain

b. Kepala, meliputi:

kulit kepala, keadaan rambut, dan adanya luka


c. Mata, meliputi:

konjungtiva, sclera, adanya pengeluaran, dan adanya luka


d. Hidung, meliputi:

Adanya secret, kebersihan, adanya alat yang terpasang


e. Telinga, meliputi:

Kesimetrisan, adanya nyeri tekan, pendengaran, dan adanya luka


f. Mulut, meliputi:

Mukosa, keadaan gusi, lidah dan gigi


g. Leher, meliputi:

Adanya pembesaran kelenjar


h. Thorax, meliputi:

Kesimetrisan, dan adanya luka


i.

Abdomen, meliputi: Kesimetrisan, adanya luka, bising usus, adanya distensi atau asites

j.

Genetalia, meliputi: Kebersihan dan pengeluaran

k. Anus, meliputi:

Kebersihan dan kekuatan otot spingter


l.

Ekstremitas, meliputi: Kesimetrisan, adanya edema, dan adanya luka

m. Kekuatan otot

2. Data Subjektif a. Pasien mengatakan badannya terasa lemah b. Pasien mengatakan tidak berdaya c. Pasien mengatakan malas untuk beraktivitas

3. Data Objektif a. Rambut pasien kotor dan acak-acakan b. Badan dan pakaian pasien kotor dan bau, c. Mulut dan gigi pasien kotor dan bau d. Kulit pasien kotor dan kusam e. Kuku pasien panjang dan tidak terawatt

4. Diagnosa Keperawatan
a. Penurunan kemampuan dan motivasi merawat diri berhubungan dengan kelemahan

dan kelelahan ditandai dengan pasien mengeluh malas dan lemah, rambut, badan serta mulut pasien tampak kotor dan bau b. Defisit perawatan diri berhubungan dengan penurunan ketahanan otot ditandai dengan pasien lemah dan tidak berdaya, serta rambut, badan serta mulut pasien tampak kotor dan bau

5. Perencanaan
a. Diagnosa Keperawatan : Penurunan kemampuan dan motivasi merawat diri

berhubungan dengan kelemahan dan kelelahan ditandai dengan pasien mengeluh malas dan lemah, rambut, badan serta mulut pasien tampak kotor dan bau Tujuan: Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan pasien dapat meningkatkan minat dan motivasinya untuk memperhatikan kebersihan diri
-

kriteria hasil: 1. tidak malas untuk merawat diri 2. rambut tidak kotor dan bau 3. badan tidak kotor dan bau 4. mulut tidak kotor dan bau

Intervensi 1. Diskusi bersama pasien tentang pentingnya kebersihan diri Rasional: memberikan pengertian pada pasien agar pasien mempunyai keinginan untuk melakukan perawatan diri 2. Bantu pasien untuk melakukan perawatan diri Rasional: mempermudah pasien yang lemah sehingga mampu melakukan perawatan diri
3. Ingatkan pasien untuk selalu memelihara kebersihan diri baik mandi,

mencuci rambut dan menggosok gigi Rasional: mendorong pasien untuk melakukan perawatan diri secara rutin

4. Sediakan segala peralatan perawatan diri dan bila perlu juga sediakan alat bantu Rasional: mempermudah pasien untuk mandi, keramas, ataupun menggosok gigi dalam kondisi yang lemah 5. Berikan pujian pada setiap hasil tindakan Rasionalnya: membuat pasien puas dan senang sehingga mau dan ingin terus melakukan perawatan diri dengan teratur

b. Defisit perawatan diri berhubungan dengan penurunan ketahanan otot ditandai dengan pasien lemah dan tidak berdaya, serta rambut, badan serta mulut pasien tampak kotor dan bau Tujuan: Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan perawatan diri pasien dapat teratasi Kriteria hasil 1. Ketahanan otot meningkat 2. Rambut tidak kotor dan bau 3. Badan tidak kotor dan bau 4. Mulut tidak kotor dan bau Intervensi 1. Latih kekuatan otot pasien dengan cara menggerak-gerakkan otot tangan, kaki, dan yang lainnya

Rasional: membiasakan otot untuk bergerak sehingga kembali ke keadaan awal 2. Hindari membantu pasien aktivitasnya sendiri Rasional: membiasakan pasien untuk melakukan segala aktivitas sendiri 3. Beri pasien waktu yang cukup dalam melakukan perawatan diri Rasional: melatih peningkatan fungsi otot secara bertahap dan tidak terburuburu 4. Berikan alat bantu tempat duduk Rasional; member rasa nyaman dan menghindari kelelahan saat mandi dan mencuci rambut 5. Berikan gelas berbahan plastik dan ember kecil Rasional: mempermudah pasien menggosok gigi tanpa harus turun dari bed jika pasien memungkinkan melakukan

Anda mungkin juga menyukai