Anda di halaman 1dari 245

Buku

Analisa KAT A PE NG ANT AR


Pembuatan Dokumen Laporan Akhir (Buku Analisa) ini dikerjakan sehubungan dengan pekerjaan Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami atas kerjasama antara pihak pemberi kerja Satuan Kerja Pembinaan Keuangan dan Perencanaan dengan PT. SUMA PLAN A DICIPTA PERSADA. Laporan Akhir ini tersusun atas 4 (empat) bab, yang memberikan gambaran dan uraian tentang berbagai kegiatan yang dilaksanakan dalam Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NA D Pasca Tsunami. Bab I menjelaskan latar belakang, issu strategis, tujuan, sasaran dan hasil yang ingin dicapai serta metode pendekatan yang digunakan untuk mencapai hasil yang diinginkan. Bab 2 berisi tinjauan terhadap kebijakan-kebijakan, seperti : peraturan dan perundang-undangan yang berlaku, kebijakan penataan ruang serta kebijakan sektor Lainnya. Bab 3 memberikan analisa tentang kondisi eksisting dan juga analisa w ilayah yang meliputi kondisi fisik; ekosistem; biota/ spesies; daerah raw an bencana; pencemaran lingkungan; daerah konservasi/perlindungan; ekonomi; sosial dan budaya; pertahanan dan keamanan; potensi pulau pulau kecil; perikanan; dan alur pelayaran dan transportasi. Bab 4 menjelaskan analisis strategi penataan ruang w ilayah Pesisir Provinsi NAD. Kami menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada pihak pemberi kerja yakni Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) NA D-Nias, atas kepercayaan dan tanggung jaw ab yang telah diberikan kepada kami, serta kepada pihak-pihak yang ikut membantu pelaksanaan kegiatan ini, semoga bisa terlaksana dengan baik tanpa kurang suatu apapun.

Banda Aceh, Juni 2007

TIM PENY USUN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

ii

Buku

Analisa DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................................ DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... DAFTAR PETA .............................................................................................................. BAB I. PENDAHUL UAN..............................................................................................

ii iii v vii viii I-1 I-1 I-1 I-3 I-3 I-3 I-3 I-3 I-3 I-8 I-8 I-8 I-8 I-8 I-8 I-8 I-10 I-10 I-10 I-10 I-11 I-12 I-12 I-14 I-22

2.3. Tinjauan Kebijakan Sektor Lainnya.............................................................................. 2.3.1. Kebijakan Kerjasama Ekonomi Regional Indonesia- Malaysia-Thailand Grow th Triangle ( IMT-GT) ................................................................................ 2.3.2. Kebijakan Pemekaran Wilayah Administratif Provinsi NAD ............................ 2.3.3. Kebijakan Tentang Pengelolaan Kaw asan Ekosistem Leuser ........................ 2.3.4. Kebijakan Kaw asan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KA PET) .................. 2.3.5. Kebijakan Sektor Pariw isata............................................................................. 2.3.6. Kebijakan Sektor Industri dan Perdagangan ................................................... BAB III. DATA DAN ANALISIS ........................................................................................... 3.1. Analisis Kebijakan Pembangunan................................................................................ 3.2. Analisis Kondisi Fisik-Kimia Wilayah/ Ruang Pesisir ................................................... 3.2.1. Kondisi Fisik Wilayah Pesisir ............................................................................ 3.2.2. Kondisi Perairan (Hidro-oseanografi dan Kualitas Air) .................................... 3.2.3. Keadaan Iklim Cuaca ....................................................................................... 3.2.4. Kondisi Sel Sedimen Pantai (Sediment Coastal Cell) ..................................... 3.3. Data dan Analisis Biota/ Spesies ................................................................................ 3.3.1. Biota yang Berpotensi sebagai Pakan Alami ( Produsen) ................................ 3.3.2. Biota Ekonomis dan Ekologis (Nekton) ............................................................ 3.3.3. Biota Yang Dilindungi ....................................................................................... 3.4. Analisis Keadaan Ekosistem Pesisir ............................................................................ 3.4.1. Ekosistem Terumbu Karang ............................................................................. 3.4.2. Ekosistem Vegetasi Pesisir .............................................................................. 3.4.3. Ekosistem Raw a Gambut Pesisir ..................................................................... 3.4.4. Ekosistem Estuari dan Laguna......................................................................... 3.5. Analisis Kaw asan Lindung............................................................................................ 3.5.1. Kaw asan Lindung yang Telah Ditetapkan dan Diusulkan Oleh Pemer intah... 3.5.2. Penentuan Kaw asan Lindung Terumbu Karang .............................................. 3.5.3. Penentuan Kaw asan Lindung Ekosistem Mangrove dan Raw a Gambut........ 3.6. Data dan Analisis Potensi Pencemaran, Mitigasi Bencana dan Global War ming ...... 3.6.1. Pencemaran Kualitas Air .................................................................................. 3.6.2. Mitigasi Bencana di Darat dan Perairan........................................................... 3.6.3. Global War ming ................................................................................................ 3.7. Analisis Pola Pemanfaatan Ruang Eksisting ............................................................... 3.7.1. Pola Penggunaan Lahan di Wilayah Provinsi NAD ......................................... 3.7.2. Analisis Pengaruh Tata Guna Lahan Upland Terhadap Wilayah Pesisir ........ 3.8. Analisis Kecenderungan Perkembangan Kegiatan Ekonomi ...................................... 3.8.1. Kedudukan Provinsi NA D Dalam Kerangka Perekonomian Kaw asan Koridor Jalur Lintas Timur (Jalintim) Sumatera................................................ 3.8.2. Kedudukan Provinsi NAD Sebagai Wilayah Perbatasan................................. 3.8.3. Struktur Perekonomian ..................................................................................... 3.8.4. Per kembangan Ekonomi Menurut Penggunaan .............................................. 3.8.5. Indeks Pembangunan Ekonomi ....................................................................... 3.8.6. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) .............................................................. 3.8.7. PDRB ................................................................................................................ 3.8.8. Pembiayaan Pembangunan ............................................................................. 3.8.9. Analisis Potensi Pengembangan Daerah ........................................................

II-13 II-13 II-13 II-13 II-14 II-14 II-14 III-1 III-1 III-1 III-1 III-4 III-20 III-23 III-33 III-33 III-37 III-38 III-39 III-39 III-43 III-44 III-46 III-46 III-46 III-46 III-47 III-49 III-49 III-69 III-83 III-85 III-85 III-85 III-88 III-88 III-88 III-88 III-88 III-88 III-96 III-96 III-96 III-99

1.1. Latar Belakang ....................................................................................................... 1.2. Isu-isu Strategis ..................................................................................................... 1.3. Tujuan dan Sasaran............................................................................................... 1.3.1. Tujuan ........................................................................................................ 1.3.2. Sasaran ...................................................................................................... 1.4. Lingkup dan Lokasi Kegiatan ................................................................................ 1.4.1. Lingkup Kegiatan........................................................................................ 1.4.2. Lokasi Kegiatan ......................................................................................... 1.5. Keluaran Yang Diinginkan...................................................................................... 1.6. Pendekatan Dasar Pekerjaan ............................................................................... 1.7. Tahap Penyusunan Pekerjaan .............................................................................. 1.7.1. Tahap Persiapan ........................................................................................ 1.7.2. Tahap Pelaksanaan ................................................................................... 1.7.3. Tahap Penyelesaian................................................................................... 1.8. Pendekatan Perencanaan...................................................................................... 1.9. Prosedur Teknis dan Kedalaman........................................................................... 1.9.1. Umum ......................................................................................................... 1.9.2. Tahapan Persiapan Survei......................................................................... 1.9.3. Tahapan Pelaksanaan Survei ................................................................... 1.9.4. Tahapan Kompilasi Data ............................................................................ 1.9.5. Tahapan Analisis ........................................................................................ 1.9.6. Tahapan Penyusunan Rencana ................................................................ 1.9.7. Bentuk Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir ................................... 1.10. Sistematika Pelaporan .......................................................................................... BAB II. TINJAUAN PERAT URAN HUKUM DAN KEBIJAKAN DALAM PENYUSUNAN RUT RW PESISIR................................................................. 2.1. Prinsip Otonomi Daerah dalam Penyelenggaraan Pemer intahan ........................ 2.1.1. Tinjauan Yuridis Kew enangan Pemerintahan Aceh.................................. 2.1.2. Tinjauan Yuridis Beberapa Peraturan Perundangan Ter kait dengan Tata Ruang Pesisir, Laut dan Pulau- Pulau Kecil....................................... 2.2. Tinjauan Kebijakan Penataan Ruang .................................................................... 2.2.1. Pembangunan Rencana Jangka Panjang Nasional .................................. 2.2.2. Pembangunan Rencana Jangka Menengah Nasional .............................. 2.2.3. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Revisi 2004............... 2.2.4. Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional .................................................. 2.2.5. Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau Sumatera........................................ 2.2.6. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi NAD Sebelum Tsunami..............

II-1 II-1 II-1 II-1 II-5 II-5 II-6 II-6 II-8 II-9 II-12

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

iii

Buku

Analisa
III-99 III-101 III-101 III-103 III-103 III-103 III-104 III-104 III-104 III-104 III-109 III-109 III-109 III-109 III-110 III-113 III-113 III-113 III-115 III-115 III-117 III-117 III-118 III-119 III-120 III-120 III-126 III-128 III-128 III-128 III-129 III-129 III-133 III-134 III-134 III-135 III-140 III-140 III-140 III-142 III-142 III-144 III-144 III-144 III-144 III-145 III-145 III-145 III-145 3.19. Pemanfaatan Ruang Alur Tertentu .............................................................................. 3.19.1. Alur Pelayaran .................................................................................................. 3.19.2. Kabel Baw ah Laut............................................................................................. 3.19.3. Pipa Baw ah Laut............................................................................................... 3.20. Analisis Potensi Pulau- Pulau Kecil .............................................................................. 3.20.1. Jumlah Pulau Serta Luas ................................................................................. 3.20.2. Kondisi Pulau- Pulau Kecil ................................................................................ 3.20.3. Pulau- Pulau Kecil Terluar ................................................................................. 3.21. Analisis Pembentuk Struktur Tata Ruang .................................................................... 3.21.1. Pembentuk Simpul Perkotaan dan Perdesaan Pesisir NA D........................... 3.21.2. Struktur Tata Ruang Wilayah Provinsi NA D .................................................... 3.21.3. Struktur Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NA D ........................................ 3.22. Analisis Zonasi Wilayah Pesisir Provinsi NA D............................................................. 3.23. Analisis Kaw asan Prioritas ........................................................................................... 3.23.1. Kaw asan Prioritas Untuk Dapat Memacu Kegiatan Ekonomi Wilayah Pesisir 3.23.2. Kaw asan Prioritas Untuk Mempercepat Pertumbuhan Daerah Tertinggal ..... 3.23.3. Kaw asan Prioritas Untuk Kepentingan Pertahanan dan Keamanan Negara.. 3.23.4. Kaw asan Prioritas Untuk Meningkatkan Daya Dukung Wilayah Pesisir ......... 3.23.5. Kaw asan Prioritas Untuk Memberikan Jaminan Perlindungan Terhadap Ekosistem Vital Pesisir ..................................................................................... 3.24. Analisis Pra Kelayakan Ekonomi Wilayah Pesisir ...................................................... 3.24.1. Analisis Ekonomi Sumber Daya ....................................................................... 3.24.2. Analisis Ekonomi Perikanan Tangkap.............................................................. 3.24.3. Analisis Ekonomi Perikanan Budidaya............................................................ 3.24.4. Analisis Pemasaran Hasil Perikanan ............................................................... 3.25. Analisis Kelembagaan Penataan Ruang...................................................................... BAB IV. ANALISIS STRAT EGI PENATAAN RUANG........................................................ 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. Analisis Analisis Analisis Analisis SWOT pada SWOT pada SWOT pada SWOT pada WPP A........................................................................................ WPP B........................................................................................ WPP C ....................................................................................... WPP D ...................................................................................... III-147 III-147 III-147 III-147 III-149 III-149 III-150 III-150 III-151 III-151 III-151 III-152 III-157 III-161 III-161 III-162 III-162 III-162 III-162 III-164 III-164 III-165 III-166 III-167 III-167 IV-1 IV-1 IV-3 IV-5 IV-7

3.8.10. Sektor Basis dan Unggulan........................................................................ 3.8.11. Profil dan Pengembangan Investasi .......................................................... 3.8.12. Analisis Peluang Investasi Sektor Perikanan dan Kelautan...................... 3.9. Analisis Kecenderungan Perkembangan Kependudukan ..................................... 3.9.1. Jumlah dan Distribusi Penduduk di Kabubaten/Kota Pesisir NA D .......... 3.9.2. Jumlah dan Distribusi Penduduk di Kecamatan yang Berbatasan dengan Pesisir ............................................................................................ 3.9.3. Kepadatan Penduduk Wilayah Pesisir....................................................... 3.9.4. Laju Pertumbuhan Penduduk..................................................................... 3.9.5. Proyeksi Jumlah dan Kepadatan Penduduk.............................................. 3.9.6. Struktur dan Komposisi Penduduk............................................................. 3.9.7. Angkatan Pekerjaan ................................................................................... 3.10. Analisis Kecenderungan Perkembangan Sosial Budaya ...................................... 3.10.1. Nor ma dan Nilai Sosial Masyarakat........................................................ 3.10.2. Per kembangan Sosial Budaya................................................................ 3.10.3. Adat, Budaya dan Warisan Budaya........................................................ 3.11. Analisis Jaringan Transportasi............................................................................... 3.11.1. Alur Pelayaran............................................................................................ 3.11.2. Prasarana Kaw asan Pelabuhan (Niaga dan Perdagangan) ..................... 3.12. Data dan Analisis Kesesuaian Pemanfaatan Ruang untuk Kaw asan Budidaya .. 3.12.1. Data dan Analisis Kesesuaian Budidaya Perikanan di Kaw asan Daratan/ Tambak........................................................................................ 3.12.2. Data dan Analisis Kesesuaian Budidaya Perikanan Termasuk di Kaw asan Perairan/ Laut ............................................................................. 3.12.3. Data dan Analisis Kesesuaian Wisata Pantai dan Bahari ......................... 3.12.4. Analisis Kesesuaian Wilayah Pertambangan ............................................ 3.12.5. Analisis Kesesuaian Pemukiman dan Pemanfaatan Lainnya ................... 3.13. Data dan Analisis Jalur Potensi Ikan Tangkap ...................................................... 3.13.1. Potensi dan Penyebaran Ikan .................................................................... 3.13.2. Penyebaran Jalur Potensi Ikan .................................................................. 3.14. Analisis Kegiatan Industri dan Kebutuhan Industri................................................ 3.14.1. Jenis dan Kapasitas Industri dan Hubungannya dengan Kegiatan Lain serta Implikasinya terhadap Keberlanjutan (Sustainability) Pesisir .......... 3.14.2. Kebutuhan Industri Untuk Mengembangkan Potensi Kelautan................. 3.15. Analisis Ketersediaan dan Kebutuhan Prasarana dan Sarana Kelautan ............. 3.15.1. Prasarana dan Sarana Perikanan.............................................................. 3.15.2. Prasarana dan Sarana Pariw isata............................................................. 3.16. Analisis Sarana dan Prasarana Umum.................................................................. 3.16.1. Pendidikan .................................................................................................. 3.16.2. Kesehatan .................................................................................................. 3.16.3. Perdagangan .............................................................................................. 3.16.4. Per mukiman dan Perumahan .................................................................... 3.16.5. Telekomunikasi........................................................................................... 3.16.6. Energi ......................................................................................................... 3.16.7. Sarana Air Bersih ....................................................................................... 3.16.8. Jaringan Jalan ............................................................................................ 3.17. Analisis Pemanfaatan Ruang Kaw asan Tertentu.................................................. 3.17.1. Pelabuhan dan Perdagangan Bebas ......................................................... 3.17.2. Industri Migas ............................................................................................. 3.17.3. Kaw asan Perbatasan Antar Negara .......................................................... 3.18. Pemanfaatan Ruang Kaw asan Pertahanan dan Keamanan ................................ 3.18.1. Pangkalan TNI AL ...................................................................................... 3.18.2. Tempat Pembuangan Amunisi...................................................................

DAFTAR PUSTAKA DAFTAR ISTILAH LAMPIRAN - Kriteria dan Sebaran Lokasi Pemanfaatan Kaw asan Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .................................................................................. Perhitungan MSY Sumberdaya Perikanan Pantai Barat dan Pantai Timur Provinsi NA D Tahun 2000-2006 dengan Metode Surplus Yield Model dari Schaefer (1954)......................................................................................................

Lampiran 1

Lampiran 9

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

iv

Buku

Analisa DAFTAR TABEL

Tabel 1.4.1. Tabel 1.8.1. Tabel 1.9.1. Tabel 1.9.2. Tabel 1.9.3. Tabel 1.9.4. Tabel 2.2.1. Tabel 2.2.2. Tabel 3.2.1. Tabel 3.2.2. Tabel 3.2.3. Tabel 3.2.4. Tabel 3.2.5. Tabel 3.2.6. Tabel 3.2.7. Tabel 3.2.8. Tabel 3.2.9. Tabel 3.2.10. Tabel 3.2.11. Tabel 3.2.12. Tabel 3.2.13. Tabel 3.2.14. Tabel 3.2.15. Tabel 3.3.1. Tabel 3.3.2. Tabel 3.3.3. Tabel 3.3.4. Tabel 3.3.5. Tabel 3.4.1.

Wilayah Perencanaan RUTRW Pesisir Provinsi NAD.................................. Matrik Keserasian (Compability Matr ix) Antar Kegiatan Pembangunan di Wilayah Pesisir .............................................................................................. Nilai Ideal yang Diinginkan dari Parameter Utama Baku Mutu Pemilihan Lokasi Perairan Untuk Budidaya KJA di Laut ............................................... Penilaian Untuk Lokasi Budidaya Tiram Mutiara ( Pinctada Maxima) .......... Penilaian untuk Budidaya Rumput Laut (Sea Weed) ................................... Kriteria untuk Penentuan Kaw asan Wisata Bahari....................................... Kaw asan Tertinggal di Wilayah Pesisir Provinsi NA D.................................. Arahan Pengembangan Jalur Lintas Sumatera dan Jalur Jalan Feeder Road .............................................................................................................. Kondisi Topografi di Setiap Kabupaten/Kota ( Pesisir) di NA D..................... Kondisi Kelerengan Bathimetr i di Setiap Kabupaten/ Kota ( Pesisir) di Provinsi NAD ................................................................................................. Nilai Kisaran Salinitas di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu ............................................................................................ Nilai Kisaran Temperatur di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu.................................................................................... Nilai Kisaran Kecerahan di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu.................................................................................... Lokasi Nilai Kecerahan di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NAD yang Kurang dari 3 meter (tidak sesuai dengan baku mutu) ....................... Nilai Kisaran Derajat Keasaman (pH) di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NA D serta Baku Mutu ...................................................................... Nilai Kisaran Oksigen Ter larut (DO) di Perairan sekitar Kabupaten/ Kota di Prov. NA D serta Baku Mutu ...................................................................... Tinggi dan Periode Gelombang Signifikan Pada Masing- masing Perairan . Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Sabang, Provinsi NA D................................................................ Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Blanglancang, Provinsi NAD ...................................................... Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Teluk Aru, Provinsi NAD............................................................. Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Meulaboh, Provinsi NAD ............................................................ Panjang Garis Pantai Per Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NA D ............... Panjang Garis Pantai Per Sub Sel Sedimen Pantai di Provinsi NA D.......... Hasil Analisis Indeks Keanekaragaman Plankton di Perairan Laut Provinsi NAD ............................................................................................................... Hasil Analisis Indeks Keanekaragaman Benthos di Laut ............................. Jenis Ikan Kultivan dan Lokasi Budidaya Laut yang Sesuai dengan Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................ Jenis Kultivan dan Lokasi Budidaya Tambak yang Sesuai dengan Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................ Jenisjenis Cetacea yang Teridentifikasi Dijumpai di Perairan Indonesia... Sebaran, Luasan dan Kondisi Terumbu Karang Dangkal di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.........................................................................

I-4 I-9 I-17 I-18 I-18 I-20 II-6 II-10 III-2 III-4 III-5 III-5 III-9 III-9 III-9 III-12 III-17 III-19 III-19 III-19 III-20 III-23 III-23 III-33 III-34 III-37 III-37 III-38 III-39

Tabel 3.4.2. Tabel 3.5.1. Tabel 3.5.2. Tabel 3.5.3. Tabel 3.6.1. Tabel 3.6.2. Tabel 3.6.3. Tabel 3.6.4.

Tabel 3.6.5. Tabel 3.6.6. Tabel 3.6.7. Tabel 3.6.8. Tabel 3.6.9. Tabel 3.8.1. Tabel 3.8.2. Tabel 3.8.3. Tabel 3.8.4. Tabel 3.9.1. Tabel 3.9.2. Tabel 3.9.3. Tabel 3.11.1. Tabel 3.11.2. Tabel 3.11.3. Tabel 3.13.1. Tabel 3.13.2. Tabel 3.13.3. Tabel 3.13.4. Tabel 3.13.5. Tabel 3.13.6. Tabel 3.13.7. Tabel 3.13.8.

Kerapatan Juvenil Karang (Scleractinia) di Ekosistem Terumbu Karang di Provinsi NAD........................................................................................... Skoring ( Pembobotan) Indeks Konservasi Ekosistem Terumbu Karang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam......................................................... Matriks Kondisi Ekosistem Terumbu Karang di Kab. Simeulue dan Kab. Aceh Singkil pada Kedalaman Berbeda ..................................................... Skoring Penentuan Kaw asan Lindung Untuk Mangrove dan Raw a Gambut ....................................................................................................... Kondisi Kualitas Air Tanah/Sumur Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ............. Kondisi Kualitas Air Sungai Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/ Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ........................ Kondisi Kualitas Air Laut Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ......................... Hasil Analisis Indeks Pencemaran di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berdasarkan Lampiran II KepMen LH No.115 Th 2003 .......................................................................................... Banyaknya Gempa Bumi Setiap Bulan yang Tercatat di Stasiun Geofisika Banda Aceh, Tahun 2005........................................................... Luas Wilayah Beberapa Kabupaten di Pantai Barat Provinsi NAD yang Terkena Tsunami ........................................................................................ Kondisi Fisik Beberapa Kabupaten/Kota di Pantai Timur Provinsi NAD Pasca Tsunami .......................................................................................... Luas Wilayah Beberapa Kabupaten di Pantai Timur NA D yang Terkena Pengaruh Bencana Tsunami ...................................................................... Mitigasi Bencana Tsunami dan Alternatifnya Pada Kaw asan Pesisir di Prov NAD .................................................................................................... Peluang Investasi Budidaya Tambak Berdasarkan Kabupaten/ Kota ....... Peluang Investasi Budidaya Laut Berdasarkan Kabupaten /Kota ............. Peluang Investasi Pengolahan Hasil Perikanan Berdasarkan Kabupaten/ Kota ......................................................................................... Peluang Investasi Sektor Kepar iw isataan Berdasarkan Kabupaten/ Kota Jumlah Penduduk Provinsi NAD Dirinci Per Kabupaten/ Kota Pesisir Tahun 2005 ................................................................................................. Jumlah dan Sebaran Penduduk di Wilayah Perencanaan Tahun 2005 .... Proyeksi Jumlah Penduduk di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Dirinci per Kabupaten/Kota Tahun 2012-2027 ............................................................ Pelabuhan Tingkat Kabupaten yang Melayani Jalur Pelayaran Lokal ...... Lebar Der maga dan Kedalaman Pelabuhan di Provinsi NAD ................... Sarana Pelabuhan Laut Provinsi NAD ....................................................... Fluktuasi Produksi Perikanan Provinsi NAD Tahun 2002-2005 (Ton) ....... Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 ( Ton) ....................................... Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 ( Ton) ................................... Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 Pantai Barat NAD ( Ton) ......... Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 Pantai Timur NAD (Ton) ........ Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 Pantai Barat NAD ( Ton) ..... Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 Pantai Timur NAD (Ton)..... Per kembangan Jumlah Trip Pengangkapan Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi NAD...............................................................................................

III-41 III-47 III-47 III-47 III-51 III-51 III-61

III-69 III-70 III-73 III-73 III-73 III-77 III-101 III-102 III-102 III-103 III-103 III-103 III-104 III-113 III-113 III-113 III-120 III-120 III-121 III-121 III-121 III-122 III-122 III-122

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

Buku

Analisa
Per kembangan Jumlah Alat Tangkap dan Kapal/ Perahu Menurut Kabupaten/Kota Tahun 2002 - 2005 ( Unit) ................................................... Standarisasi Kemampuan Daya Tangkap (Fishing Pow er Index = FPI) Alat Tangkap yang Dipergunakan dalam Perikanan Tangkap di Pantai Barat Provinsi NA D ....................................................................................... Standarisasi Kemampuan Daya Tangkap (Fishing Pow er Index = FPI) Alat Tangkap yang Dipergunakan dalam Perikanan Tangkap di Pantai Timur Provinsi NA D....................................................................................... Analisis Perkembangan Nilai CPUE di Pantai Barat NAD Tahun 20002005............................................................................................................... Analisis Per kembangan Nilai CPUE di Pantai Timur NA D Tahun 20002005............................................................................................................... Potensi Sumber Daya Per ikanan dan Tingkat Pemanfatan di Provinsi NAD ............................................................................................................... Potensi Sumber Daya Perikanan di Pantai Barat dan Pantai Timur Provinsi NAD ................................................................................................. Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor 392 Tahun 1999 ...................... Potensi Perikanan Provinsi NAD dan Tingkat Konsumsi Penduduk Sampai Tahun 2022 ...................................................................................... Proyeksi Pengembangan Industri Perikanan di Wilayah Pesisir NA D......... Jumlah Pelabuhan Perikanan/Pangkalan Pendaratan Ikan Menurut Kabupaten/Kota ( Unit) ................................................................................... Jumlah Pelabuhan Perikanan/Pangkalan Pendaratan Ikan Menurut Klas Pelabuhan dan Kabupaten/Kota ( Unit) ......................................................... Per kembangan Jumlah Kapal yang Mendarat di Provinsi NA D Tahun 2002 2005 ( Unit) ......................................................................................... Jumlah Pabrik Es Menurut Kabupaten/Kota ( Unit) ....................................... Nilai Variabel Infrastruktur dan Akomodasi Pendukung Pariw isata di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD.......................................................... Rasio Pelayanan Fasilitas Pendidikan di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005........................................................................................... Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027 .......................................................................................... Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Kesehatan di Wilayah Pesisir di Provinsi NAD Tahun 2012-2027 ................................................................................. Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Perdagangan di Provinsi NA D Tahun 20122027............................................................................................................... Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Perumahan di Wilayah Pesisir NA D Tahun 2012-2027 ..................................................................................................... Proyeksi Kebutuhan Telepon di Wilayah Pesisir di Provinsi NAD ............... Proyeksi Kebutuhan Prasarana Listrik di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027 (dalam MW) .................................................................... Proyeksi Kebutuhan Air Bersih di Wilayah Pesisir Provinsi NA D Tahun 2012-2027 (m3) ............................................................................................. Pengembangan Jaringan Jalan di Wilayah Pesisir Provinsi NA D ............... Beberapa Pulau- Pulau Kecil yang telah Bernama di Wilayah Provinsi NAD ............................................................................................................... Rencana Struktur Ruang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.................. Kriteria Penetapan Sebagai Pusat Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD ................................................................................................. Analisa Nilai Interaksi Antar Pusat Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD ................................................................................................. Tabel 3.21.4. Tabel 3.22.1. III-123 Tabel 3.23.1. Tabel 3.24.1. Tabel 4.1.1. Tabel 4.2.1. Tabel 4.3.1. Tabel 4.4.1. Penentuan Pusat Pengembangan Wilayah Pesisir NA D........................... Alternatif Keserasian Kegiatan ke Arah Laut Pada Kabupaten/Kota Di Pesisir Provinsi NAD................................................................................... Matriks Penetapan Kaw asan Prioritas Wilayah Pesisir Provinsi NAD....... Perhitungan MEY dan MSY di Perairan Pantai Barat Provinsi NAD......... Analisis SWOT WPP A : BANDA ACEH-SABANG.................................... Analisis SWOT WPP B : IDI RAYEUK ....................................................... Analisis SWOT WPP C : LABUHAN HAJI.................................................. Analisis SWOT WPP D : SINGKIL ............................................................ III-152 III-157 III-163 III-165 IV-2 IV-4 IV-6 IV-8

Tabel 3.13.9. Tabel 3.13.10.

III-123

Tabel 3.13.11.

III-124 III-124 III-124 III-125 III-125 III-126 III-128 III-129 III-130 III-130 III-132 III-132 III-134 III-134 III-135 III-138 III-140 III-140 III-142 III-142 III-142 III-144 III-149 III-151 III-152 III-152

Tabel 3.13.12. Tabel 3.13.13. Tabel 3.13.14. Tabel 3.13.15. Tabel 3.13.16. Tabel 3.14.1. Tabel 3.14.2. Tabel 3.15.1. Tabel 3.15.2. Tabel 3.15.3. Tabel 3.15.4. Tabel 3.15.5. Tabel 3.16.1. Tabel 3.16.2. Tabel 3.16.3. Tabel 3.16.4. Tabel 3.16.5. Tabel 3.16.6. Tabel 3.16.7. Tabel 3.16.8. Tabel 3.16.9. Tabel 3.20.1. Tabel 3.21.1. Tabel 3.21.2. Tabel 3.21.3.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

vi

Buku

Analisa DAFTAR GAMBAR

Gam bar 1.8.1. Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar Gam bar 1.9.1. 1.9.2. 2.2.1. 2.2.2. 2.2.3. 2.2.4. 2.2.5. 2.2.6. 2.2.7. 2.2.8. 2.2.9. 2.2.10.

Gam bar 2.2.11. Gam bar 2.2.12. Gam bar 2.2.13. Gam bar 2.2.14. Gam bar 3.4.1. Gam bar 3.4.2. Gam bar 3.4.3. Gam bar 3.6.1. Gam bar 3.6.2. Gam bar 3.6.3. Gam bar 3.6.4. Gam bar 3.8.1. Gam bar 3.8.2. Gam bar 3.9.1. Gam bar 3.13.1. Gam bar 3.13.2.

Alur Pendekatan Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD Tahun 2007 2022 ........................................................................... Proses Penyusunan RTR Pesisir...................................................... Tahapan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir ......... Jaringan Jalan (SISTRANAS) Provinsi NA D.................................... Lintas Utama Kereta Api (SISTRA NAS) Provinsi NAD .................... Pelabuhan Penyeberangan Antar Provinsi dan Antar Negara (SISTRANAS) ................................................................................... Pelabuhan Laut Utama NAD............................................................. Pelabuhan Penyeberangan Antar Provinsi dan Antar Negara......... Struktur Ruang Kelautan Nasional.................................................... Wilayah Pemanfaatan Ruang Laut Nasional .................................... Wilayah Pengembangan Sumatera Bagian Barat ........................... Potensi Sumberdaya Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil ........................ Skenario Pengembangan Integrasi Spasial Dalam Mengembangkan Ekonomi Wilayah Secara Terpadu ..................... Skenario Pembangunan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan Terpadu ............................................................................................. Sistem Pusat Pengembangan Wilayah Berbasis Perikanan dan Kelautan............................................................................................. Peluang Pasar Sumberdaya Perikanan Wilayah Selatan Nanggroe Aceh Darussalam............................................................. Kaw asan Pemanfaatan Ruang Laut Sumatera Bagian Barat .......... Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Pohon) di Pesisir Provinsi NAD ..................................................................................... Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Sapling) di Pesisir Provinsi NAD ..................................................................................... Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Seedling) di Pesisir Provinsi NAD ......................................................................... Sejarah Gempa Bumi Tektonik yang Menghasilkan Tsunami di Pantai Barat Pulau Sumatera............................................................ Kerusakan Utama Akibat Tsunami, Daerah yang Tergenang (Zona Merah) Akibat Tsunami di Aceh (UNOSAT............................ Kenaikan Suhu Global....................................................................... Hubungan Kenaikan Konsentrasi Gas CO2 dengan Kenaikan Suhu Global....................................................................................... Tingkat Efisiensi Investasi di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi NAD ................................................................................................... Perbandingan IPM Kabupaten/Kota di Pr ovinsi NAD, IPM Provinsi NAD dan IPM Indonesia.................................................................. Piramida Penduduk di Wilayah Pesisir NAD .................................... Analisis Perkembangan Nilai CPUE Pantai Barat dan Pantai Timur Provinsi NA D Periode Tahun 2000-2005 ............................... Hubungan Antara Upaya Penangkapan ( Effort dalam Trip) dengan Produksi di Pantai Barat yang Menunjukkan Posisi Upaya (Trip) Optimum (Fopt = Garis Panah) pada 346.900 Tr ip dengan MSY pada Tingkat Produksi 120.339,61 Ton Per Tahun..........................

I-9 I-13 I-13 II-7 II-7 II-8 II-8 II-8 II-9 II-9 II-11 II-11 II-11 II-11 II-12 II-12 II-12 III-43 III-43 III-44 III-73 III-75 III-84 III-84 III-90 III-96 III-109 III-124

Gam bar 3.13.3. Hubungan Antara Upaya Penangkapan ( Effort dalam Trip) dengan Produksi di Pantai Timur yang Menunjukkan Posisi Upaya (Trip) Optimum (Fopt = Garis Panah) pada 489.833 Tr ip dengan MSY pada Tingkat Produksi 71.981 ton Per Tahun ................................. Gam bar 3.16.1. Rasio Pelayanan Fasilitas Pendidikan di Kabupaten/ Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005................................................................. Gam bar 3.16.2. Rasio Pelayanan Rumah Sakit dan Puskes mas di Kabupaten/ Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005 ............................................ Gam bar 3.16.3. Rasio Pelayanan Dokter per Jumlah Penduduk di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005..................................................... Gam bar 3.24.1. Kurva MEY Sumber Daya Ikan di Perairan Bagian Barat NAD ....... Gam bar 3.24.2. Kurva MEY Sumber Daya Ikan di Perairan Bagian Timur NAD.......

III-125 III-135 III-138 III-138 III-165 III-165

III-125

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

vii

Buku

Analisa DAFTAR PETA


Peta Sebaran Nilai Kromium ( Cr) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 34. Peta Sebaran Nilai Kadmium (cd) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 35. Peta Sebaran Nilai E. Coli Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam..... Peta 36.a. Peta Daerah Raw an Bencana Alam Non Tsunami Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 36.b. Peta Daerah Raw an Tsunami dan Mitigasi Tsunami Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................................................................. Peta 37. Peta Seismotektonik Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ........................... Peta 38. Peta Sebaran Sedimen Per mukaan Dasar Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ..................................................................................................... Peta 39. Peta Satuan Wilayah Sungai (SWS) Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .. Peta 40. Peta Tata Guna Lahan Eksisting Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam........ Peta 41. Peta Penutupan Lahan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ....................... Peta 42. Peta Indeks Pembangunan Ekonomi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam . Peta 43. Peta Indeks Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ... Peta 44. Peta Indeks Pendapatan Perkapita Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .... Peta 45. Peta Inflasi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam........................................... Peta 46. Peta Indeks Industrialisasi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .................. Peta 47. Peta Indeks Efisiensi Investasi (ICOR) Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 48. Peta Indeks Pembangunan Manusia Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam.. Peta 49. Peta Perkembangan PDRB Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ................ Peta 50. Peta Sektor Unggulan Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 51. Peta Sebaran Penduduk Provinsi NAD ........................................................... Peta 52. Peta Kepadatan Penduduk Provinsi NAD ...................................................... Peta 53. Proyeksi Penduduk Tahun 2027 Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam......... Peta 54. Peta Proyeksi Kepadatan Penduduk Tahun 2027 Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 55. Peta Indeks Pembangunan Sosial Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam...... Peta 56. Peta Indeks Pembangunan Budaya Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ... Peta 57. Peta Alur Pelayaran Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ............................ Peta 58. Peta Kondisi Tambak Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.......................... Peta 59. Peta Fishing Ground Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .......................... Peta 60. Peta Lokasi Pelabuhan Perikanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam...... Peta 61. Peta Sebaran Fasilitas Pendidikan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .... Peta 62. Peta Proyeksi Fasilitas Pendidikan Tahun 2027 Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ..................................................................................................... Peta 63. Peta Sebaran Fasilitas Kesehatan Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam .... Peta 64. Peta Proyeksi Sarana Telekomunikasi 2027 Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ............................................................................................ Peta 65. Peta Potensi Energi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ........................... Peta 66. Peta Pemanfaatan Ruang Untuk Pertahanan Keamanan Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam ............................................................................................ Peta 67. Peta Jalur Kabel dan Pipa Baw ah Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 68. Peta Perw ilayahan Pengembangan Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta 33.

Peta 1. Peta 2. Peta 3. Peta 4. Peta 5. Peta 6. Peta 7. Peta 8. Peta 9. Peta 10. Peta 11. Peta 12. Peta 13. Peta 14. Peta 15. Peta 16. Peta 17. Peta 18. Peta 19. Peta 20. Peta 21. Peta 22. Peta 23. Peta 24. Peta 25. Peta 26. Peta 27. Peta 28. Peta 29. Peta 30. Peta 31. Peta 32.

Peta Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) dan Teritorial 12 Mil Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ........................................................................... Peta Batas Wilayah Perencanaan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam...... Peta Administrasi Wilayah Perencanaan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ................................................................................................... Peta Topografi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam..................................... Peta Bathimetri Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.................................... Peta Kontur Salinitas Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam........................... Peta Kontur Temperatur Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam...................... Peta Kontur Kecerahan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................... Peta Kontur pH Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ................................... Peta Kontur Oksigen Ter larut (DO) Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam .... Peta Arus Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................. Peta Arus Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................. Peta Gelombang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ................................. Peta Batas Sel Redimen Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam..................... Peta Sebaran Nilai Indeks Keanekaragaman Plankton Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................................................ Peta Sebaran Nilai Indeks Keanekaragaman Benthos Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................................................ Peta Kondisi Terumbu Karang Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam............ Peta Kondisi Ikan Karang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ................... Peta Kerapatan Vegetasi Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam........ Peta Kaw asan Lindung Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam....................... Peta Sebaran Nilai-Nilai TDS Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai pH Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam....... Peta Sebaran Nilai Air Raksa (Hg) Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Arsen (As) Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Tembaga (Cu) Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Indeks Keanekaragaman Plankton Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam............................................................................ Peta Sebaran Nilai Kadmium (cd) Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai E. Coli Air Sungai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Peta Sebaran Nilai Timbal ( Pb) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Air Raksa (Hg) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Arsen (As) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ...................................................................................................... Peta Sebaran Nilai Tembaga (Cu) Air Laut Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ......................................................................................................

III - 66 III - 67 III - 68 III - 71 III - 72 III - 74 III - 78 III - 82 III - 86 III - 87 III - 89 III - 91 III - 92 III - 93 III - 94 III - 95 III - 97 III - 98 III - 100 III - 105 III - 106 III - 107 III - 108 III - 111 III - 112 III - 114 III - 116 III - 127 III - 131 III - 136 III - 137 III - 139 III - 141 III - 143 III - 146 III - 148 III - 153

I- 5 I- 6 I- 7 III - 3 III - 6 III - 7 III - 8 III - 10 III - 11 III - 13 III - 15 III - 16 III - 18 III - 24 III - 35 III - 36 III - 40 III - 42 III - 45 III - 48 III - 52 III - 53 III - 54 III - 55 III - 56 III - 57 III - 58 III - 59 III - 62 III - 63 III - 64 III - 65

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

viii

Buku
Peta 69. Peta 70.

Analisa
Peta Hirarki Perkotaan Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ......... III - 154 Peta Perw ilayahan Pengembangan Wilayah Pesisir di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ............................................................................................ III - 156

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

ix

Buku

Analisa

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Indonesia mempunyai posisi geografis yang sangat strategis sebagai suatu negara kepulauan yang terletak di daerah tropis dan diapit oleh dua benua (Asia dan Australia), dan dua samudera ( Pasifik dan India), serta merupakan daerah pertemuan tiga lempeng besar dunia ( Eurasia, India-Australia, dan Pasifik). Indonesia juga memiliki banyak pulau besar maupun kecil (sekitar 17.000 pulau) dan merupakan negara yang mempunyai garis pantai 81.000 km (sekitar 14% panjang pantai dunia), serta sebagian besar w ilayah teritorialnya (75%) merupakan lautan. Kekayaan alam Indonesia mempunyai potensi mega-diversitas tinggi yang berkarakteristik maritim, sehingga peran sektor kelautan, perikanan dan pertambangan memberikan kontribusi yang penting bagi Indonesia. Potensi dan sumber daya alam kelautan Indonesia sedemikian besar, namun sejauh ini Indonesia belum mempunyai kerangka kebijakan pengembangan pesisir dan kelautan yang terintegrasi dibandingkan dengan negara-negara lain. Pemanfaatan potensi sumber daya tersebut masih sangat sektoral, serta pola pemanfaatan dan pengelolaan sumber-sumber daya pesisir dan kelautan di Indonesia belum terintegrasi. Salah satu sebabnya adalah ketidaksiapan daerah (provinsi dan/atau kabupaten/kota) dalam mengimplementasi perangkat-perangkat kebijakan pemerintah pusat dalam pengelolaan sumber-sumber daya pesisir dan laut secara terintegrasi. Sebagai ilustrasi, belum semua daerah baik kabupaten maupun kota yang telah siap dengan penataan serta pemanfaatan ruang pesisir dan laut. Hal itu mengakibatkan kebijakan pembangunan, baik kebijakan pusat maupun kebijakan lokal yang berkaitan dengan pemanfaatan sumber daya pesisir dan kelautan, belum sepenuhnya berjalan sinergis dan terintegrasi. Tata ruang laut, pesisir dan pulau-pulau kecil merupakan salah satu dimensi perencanaan yang harus ada, sesuai ketentuan Undang-Undang No. 24 Tahun 1992, tentang Penataan Ruang. Namun pada saat ini, dari sebagian besar daerah yang sudah merumuskan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah, yang dipersiapkan adalah arahan pemanfaatan ruang daratan. Sedangkan arahan dan perencanaan pengelolaan serta pemanfaatan ruang perairan pesisir dan lautan seolah-olah diabaikan. Akibatnya, perencanaan kegiatan-kegiatan pembangunan yang berbasis pada sumbersumber daya kelautan dilakukan secara terpisah (sektoral), sehingga pelaksanaannya jauh dari prinsip-prinsip perencanaan pembangunan yang berkelanjutan, baik secara ekologis, sosial maupun ekonomi. Perencanaan pengembangan kegiatan pemanfaatan w ilayah laut yang belum baik menjadi sebab rendahnya sumbangan sumber daya kelautan sebagai salah satu sektor utama ekonomi nasional maupun daerah. Secara umum, sumbangan sumber daya kelautan masih sangat terbatas pada kontribusi sektor perikanan beserta pertambangan minyak dan gas bumi. Padahal, secara nyata telah dibuktikan bahw a potensi pengembangan kelautan tidak hanya berupa pengembangan kegiatan perikanan, pertambangan minyak dan gas bumi. Terdapat beberapa kegiatan penting lainnya yang dapat dan perlu dikembangkan dalam rangka meningkatkan pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya kelautan seperti kegiatan jasa perhubungan dan pelayaran, pariw isata, industri maritim, dan pengembangan pemanfaatan energi gelombang. Ketiadaan kerangka kebijakan yang terintegrasi tentang pengelolaan w ilayah laut juga telah menjadi sebab munculnya praktek-praktek eksploitasi sumber daya laut yang secara ekologis jauh dar i prinsip pembangunan berkelanjutan. Selain tidak memunculkan sinergi dalam pembangunan,

perencanaan dan pengelolaan sumber daya kelautan yang bersifat parsial berpeluang menimbulkan kondisi yang saling mengganggu, sehingga pada akhirnya terw ujud praktekpraktek eksploitasi sumber daya yang tidak terkendali. Berlakunya UU No. 32 Tahun 2004, tentang Pemerintahan Daerah, maka pemerintah provinsi mempunyai w ewenang pengelolaan w ilayah laut sampai 12 mil laut, sedangkan 4 mil laut dari garis pantai merupakan kew enangan daerah kabupaten/kota. Kew enangan daerah yang diberikan ini tidak terbatas hanya berupa upaya eksploitasi namun juga upaya menjaga kelestarian sumber daya kelautan yang ada. Namun kondisi ini tetap dapat memunculkan kekhaw atiran bahw a daerah hanya akan mementingkan upaya eksploitasi saja dan mengabaikan aspek kelestariannya. Besarnya potensi permasalahan yang ber kaitan dengan pemanfaatan dan pengembangan potensi pesisir dan kelautan ini semakin meningkat pada w ilayah-wilayah perbatasan antarnegara. Di w ilayahw ilayah perbatasan ini, kegiatan-kegiatan sektor kelautannya tidak hanya diperuntukkan bagi pengembangan kegiatan-kegiatan eksplorasi dan ekstraksi potensi-potensi sumber daya alami kelautan, pelestarian dan per lindungan lingkungan dan ekosistem laut, pengembangan kegiatan-kegiatan transportasi dan perhubungan sebagai upaya pemanfaatan potensi lokasi dan jalur-jalur pelayaran. Lebih dari itu, kegiatan-kegiatan sektor kelautannya juga diperuntukkan untuk kegiatan-kegiatan pertahanan dan keamanan, baik dalam rangka menjaga kedaulatan negara beserta w ilayah-w ilayahnya, maupun dalam rangka pencegahan terjadinya tindakan-tindakan pelanggaran hukum seperti penyelundupan, pembajakan, pencurian potensi sumber-sumber daya dan lain sebagainya. Berdasarkan oleh hal-hal tersebut di atas, Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam telah berinisiatif untuk secara dini mengantisipasi permasalahan yang mungkin muncul dalam pengelolaan sumber daya pesisir dan kelautan yang berada di dalam batas administrasinya. Provinsi NAD memiliki potensi bahar i cukup prospektif untuk dikembangkan sebagai kaw asan sentra industri perikanan dan kelautan di kaw asan Indonesia Bagian Barat. Produksi ikan yang dihasilkan melalui kegiatan penangkapan ikan pada tahun 2005 mencapai 78.033,2 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 630.441.664.200,-. Terlebih dengan ditetapkannya Sabang sebagai Kaw asan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas di ujung barat Indonesia. Namun seperti kasus yang banyak terjadi di daerah lain, potensi yang tersedia belum dimanfaatkan dengan baik, dikarenakan belum tersedianya sebuah kerangka kebijakan yang mengatur pemanfaatan di wilayah pesisir dan laut. Adapun kedekatan lokasi Provinsi NAD dengan negara lain seperti Malaysia dan India, membuat persoalan pengelolaan dan pemanfaatan w ilayah lautnya tidak hanya dipengaruhi oleh kekuatan- kekuatan internal Provinsi NA D, melainkan juga dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan eksternal. Di samping itu, gempa disertai tsunami pada 26 Desember 2004 semakin memperparah kerusakan lingkungan baik secara ekologis, biogeofisik maupun sosial ekonomi menjadi variabel penting dalam perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Dengan pertimbangan tersebut, perlu kiranya disusun suatu kerangka kebijakan pemerintah untuk pemanfaatan ruang yang tertuang dalam Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir, guna mengakomodasi aspirasi stakeholder dan mengantisipasi perkembangan yang terjadi di masa mendatang. 1.2. Isu-Isu Strategis Berdasarkan analisis aw al terhadap kondisi eksisting w ilayah pesisir Provinsi NAD, dapat dirumuskan beberapa indikasi isu strategis yang per lu dipertimbangkan dalam penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD sebagai berikut :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-1

Buku

Analisa
kelestarian alam perlu segera dicarikan solusi agar tidak ber lanjut kearah kerusakan lingkungan yang lebih parah. 5. Ketimpangan Perkembangan Wilayah antara Pesisir Timur dan Barat Provinsi NAD Di Pr ovinsi NAD terjadi per masalahan kesenjangan perkembangan w ilayah antara pesisir timur dan pesisir barat Provinsi NAD. Wilayah pesisir timur Aceh yang membentang sepanjang pantai timur Aceh merupakan w ilayah yang memiliki tingkat pertumbuhan yang jauh lebih maju dibandingkan dengan w ilayah pesisir barat. Akan tetapi pengembangan Wilayah Pesisir Barat secara fisik memiliki tipikal yang tidak sama dengan Pesisir Timur, dimana pada w ilayah pesisir barat karakteristik fisik alamnya memiliki kendala pengembangan yang lebih besar. Terlebih lagi setelah terjadinya bencana gempa dan tsunami yang menyebabkan infrastruktur di pesisir barat mengalami kerusakan parah dan masih dalam proses perbaikan. Sampai saat ini kondisi prasarana w ilayah terutama dermaga dan pelabuhan-pelabuhan pendaratan ikan juga belum beker ja optimal. Ketimpangan perkembangan w ilayah tersebut juga dapat dilihat dari kemudahan akses, w aktu pencapaian dan keberadaan angkutan-angkutan umum lintas propinsi yang lebih banyak melalui pesisir timur dari pada w ilayah pesisir barat. 6. Penatagunaan Tanah dalam Penataan Ruang Tanah adalah salah satu unsur ruang yang mempunyai peranan yang sangat strategis dalam pembangunan. Masalah umum pertanahan yang paling menonjol saat ini adalah yang berkaitan dengan masalah penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah. Sebagian besar tanah di w ilayah pesisir belum jelas status kepemilikannya pasca terjadinya bencana gempa dan tsunami. Disamping itu, juga masih dijumpai pemberian izin pemanfaatan tanah yang tidak sesuai dengan peruntukannya. Hal inilah yang sering menciptakan terjadinya konflik dalam rangka implementasi dan pengendalian perencanaan tata ruang. Konflik pemanfaatan ruang di w ilayah pesisir NAD selengkapnya terlihat pada: a. Pemberian izin konsesi perkebunan yang melebihi luas kaw asan yang ada b. Pemanfaatan ruang yang seharusnya untuk kaw asan green belt di beberapa daerah telah dimanfaatkan kembali oleh masyarakat nelayan sebagai kaw asan permukiman dengan jarak kurang dari 200 meter dari garis pantai. c. Adanya pembukaan kaw asan untuk budidaya perikanan tambak di kaw asan green belt. d. Kerusakan ekosistem mangrove yang merupakan kaw asan lindung sempadan pantai oleh aktivitas penebangan liar merupakan benturan kepentingan ekonomis dan ekologis. e. Fenomena penambangan karang yang terjadi di beberapa kaw asan Oleh karena itu upaya penataan kembali penguasaan/ pemilikan dan penyesuaian kembali pemanfaatan tanah menjadi sangat krusial di Provinsi NAD. Sehingga fungsi sosial atas tanah dan pemanfaatan tanah guna mencapai kesejahteraan bersama dapat segera terw ujud. 7. Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil ditujukan untuk mempertahankan eksistensi dan fungsi nilai pulau-pulau tersebut sehingga dapat menghindarkan kerugian secara politik maupun secara ekonomis tanpa mengesampingkan prinsip-prinsip pengelolaan terpadu dan berkelanjutan serta berbasis masyarakat di sekitarnya. Pengelolaan pulau-pulau kecil menjadi isu strategis karena: a. Pulau Rondo lokasinya sangat strategis serta berbatasan langsung dengan negara lain sehingga raw an terhadap intervensi dan okupasi negara lain. b. Sejauh ini potensi di pulau-pulau kecil belum dimanfaatkan secara optimal. c. Dengan keterbatasan pengaw asan saat ini, pulau-pulau kecil raw an terhadap aksi penyelundupan, kehadiran pendatang ilegal, dan aksi pengrusakan lingkungan akibat eksploitasi sumber daya pesisir.

1. Pemulihan Fungsi Lingkungan Buatan Wilayah Pesisir a. Pemulihan Kaw asan Pertambakan. Kegiatan pertambakan saat ini mayoritas sudah tidak beroperasi terutama di w ilayah pesisir pantai timur NAD, hanya beberapa orang yang masih melakukan budidaya. Pemulihan pertambakan sangat penting mengingat hasil budidaya tambak dapat menggerakkan roda perekonomian w ilayah pesisir. Tambak-tambak yang hancur sebaiknya sebelum direvitalisasi perlu dilakukan peninjauan terhadap kelayakan daerah tersebut untuk pertambakan. Apabila tidak layak sebaiknya dipikirkan untuk dijadikan green belt. b. Penataan Permukiman Masyarakat Pesisir. Berdasarkan pengamatan di lapangan dan hasil analisis aw al, keberadaan permukiman di sempadan pesisir cenderung memberikan tekanan terhadap kelestarian w ilayah pesisir. Hal ini menjadi isu yang penting tidak hanya bagi kelestarian ekosistem pesisir, namun juga bagi keselamatan masyarakat itu sendiri. Mengingat daerah sempadan pesisir merupakan daerah yang potensial menerima dampak tsunami. 2. Mempercepat Pengembangan Sabang sebagai Kaw asan Perdagangan Bebas. Kebijakan penetapan Pulau Sabang sebagai kaw asan perdagangan khusus merupakan kebijakan ekonomi yang strategis mengingat kondisi yang ada selama ini, kegiatan ekonomi di wilayah Provinsi NAD lebih banyak tergantung ke arah Sumatera Utara sebagai pintu keluar masuknya perdagangan regional dan internasional di Provinsi NAD. Kebijakan tersebut sejauh ini belum memberikan dampak yang berarti. Percepatan pengembangan Sabang sebagai kaw asan perdagangan bebas diharapkan akan memberikan dampak positif yang besar terhadap kegiatan ekonomi di Provinsi NA D. Dengan adanya kaw asan perdagangan bebas, daya saing produk-produk yang berasal dari w ilayah Provinsi NA D akan semakin tinggi. 3. Menghindar i Ter jadinya Deplesi Sumber Daya Perikanan Tujuan pengelolaan sumber daya perikanan adalah pemanfaatan secara optimal dan lestari untuk kepentingan ekonomi masyarakat pesisir. Deplesi sumber daya perikanan menjadi isu yang menonjol dari analisis aw al, terutama di w ilayah pantai timur Provinsi NAD. Deplesi sumber daya perikanan harus segera ditangani karena beberapa alasan sebagai berikut: (1) Deplesi meyebabkan penurunan tingkat produksi perikanan tangkap; (2) Penurunan tingkat produksi selanjutnya sangat berdampak pada penurunan pendapatan nelayan dan masyarakat pesisir; (3) berkurangnya jumlah tangkapan raw an menciptakan terjadinya konflik antar nelayan; (4) dalam jangka panjang deplesi adalah pintu menuju kepunahan sumber daya perikanan. 4. Penanganan Abrasi dan Tanah Timbul di Wilayah Pesisir Perubahan hidrodinamika pesisir yang terjadi di Provinsi NAD pasca gempa dan tsunami menyebabkan ter jadinya perubahan garis pantai, abrasi pantai, pergeseran muara sungai, dan berkurangya tingkat kejernihan air. Penanganan abrasi menjadi isu yang penting dalam perencanaan tata ruang w ilayah pesisir karena abrasi dapat menyebabkan hilangnya lahanlahan produktif seperti pertambakan, per mukiman, dan fasilitas umum (TPI dan pelabuhan). Disamping itu gempa bumi menyebabkan terjadinya perubahan bentang alam pada beberapa kaw asan di w ilayah Provinsi NAD. Perubahan tersebut sangat dirasakan antara lain di Kabupaten Singkil, Kabupaten Simeulue dan Kep. Banyak. Dari pengamatan di lapangan diketahui bahw a terdapat daratan yang mengalami penurunan sampai 1 meter dan ada pula daratan yang mengalami pengangkatan. Dengan adanya daratan yang mengalami penurunan, maka praktis fungsi kaw asan pada lokasi-lokasi tersebut mengalami degradasi lingkungan. Per masalahan lain yang muncul adalah pengelolaan daratan yang muncul ke per mukaan, terutama dalam penguasaan, pemanfaatan dan pengelolaannya. Dengan kondisi lingkungan tersebut, muncul aktivitas penambangan karang pada daratan yang terekspose dari lautan tersebut. Konflik pemanfaatan ruang antara kepeningan ekonomi masyarakat setempat dengan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-2

Buku

Analisa
juga raw an banjir dan raw an gerakan tanah. 1.3. Tujuan dan Sasaran 1.3.1. Tujuan Tujuan kegiatan ini adalah : 1. Menyusun Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami sebagai pedoman Rencana Alokasi Pemanfaatan Ruang di Pesisir dan Laut. 2. Menganalisis potensi, kendala, peluang dan tantangan pengembangan w ilayah pesisir Provinsi NAD. 3. Merumuskan zonasi kaw asan pesisir. 4. Merumuskan kebijakan penataan ruang pesisir dan laut yang mencakup, arahan zona ruang, arahan pemanfaatan dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang pesisir, sebagai pedoman pengendalian pemanfaatan ruang dan dasar pengambilan keputusan dalam rangka pengelolaan w ilayah pesisir dan laut secara terintegrasi. 5. Merumuskan kerangka integrasi RUTRW Pesisir dan RUTRW Provinsi/RUTRW Kabupaten/Kota, baik secara substansial maupun legal- institusional. 1.3.2. Sasaran Sasaran kegiatan ini adalah: 1. Tersusunnya Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Laut yang terintegrasi untuk mengkoordinasikan perencanaan kegiatan antar/inter Provinsi dan kabupaten/ kota. 2. Tersusunnya arahan zonasi pemanfaatan ruang bagi kegiatan sumber daya pesisir dan laut yang merupakan arahan dari penyusunan pengembangan prasarana dan sarana kelautan. 3. Adanya arahan rencana pengembangan sistem daya dukung lingkungan dan sumber daya lokal. 4. Terumuskannya kebijakan penataan ruang w ilayah pesisir dan laut yang mencakup arahan: rencana zonasi, rencana pemanfaatan dan pengelolaan, serta rencana pengendalian pemanfatan ruang secara holistik dan terintegrasi. 1.4. Lingkup dan Lokasi Kegiatan 1.4.1. Lingkup Kegiatan Adapun ruang lingkup pekerjaan Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD ini adalah sebagai ber ikut ini : 1. Melakukan inventarisasi berbagai data yang ada dan relevan atau berkaitan dengan penelitian sumber daya pesisir dan kelautan. 2. Identifikasi rona aw al pesisir dan laut secara bio-fisik, ekonomi dan sosial budaya mengenai sumber daya pesisir dan kelautan di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. 3. Analisis regional terhadap kemampuan potensi dan daya dukung ekosistem, serta kajian masalah sosial ekonomi dalam lingkup lokal/regional. 4. Penyusunan struktur ruang pesisir dan laut, yang mengacu pada Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: 34/KepMen/2002. 5. Penyusunan rencana penataan dan pengembangan kaw asan-kaw asan yang layak usaha, serta sektor unggulan yang dapat dikembangkan. 6. Penyusunan prioritas pengembangan w ilayah pesisir, baik dalam pengembangan kaw asan investasi infrastruktur, industri maritim, maupun penanganan masalah sosial. 1.4.2. Lokasi Kegiatan Pada dasarnya, w ilayah perencanaan dalam Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami ini meliputi w ilayah sepanjang 12 (dua belas) mil laut dari gar is pantai pulau-pulau yang termasuk ke dalam w ilayah administrasi

d. Belum mendapat perhatian yang maksimal dari pemer intah. e. Masih adanya kesenjangan pembangunan antara w ilayah daratan utama dengan pulaupulau kecil 8. Peningkatan Sumber Daya Manusia Pesisir Tingkat SDM pesisir dapat dilihat berdasarkan tingkat pendidikan dan kemudahan aksesnya untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Permasalahan yang dihadapi dalam pembangunan sumber daya manusia (SDM) masyarakat pesisir NAD diantaranya adalah: (1) tingkat pendidikan penduduk relatif masih rendah; (2) kesenjangan tingkat pendidikan antar kelompok masyarakat; (3) Fasilitas pelayanan pendidikan untuk jenjang menengah pertama dan diatasnya belum merata; (4) kualitas pendidikan masih rendah dan belum memenuhi kompetensi peserta didik, dan (5) pembangunan di bidang pendidikan belum sepenuhnya mampu menumbuhkan kemampuan kew irausahaan lulusan. Ini menjadi isu yang penting bagi perencanaan tata ruang wilayah pesisir Provinsi NA D karena tanpa diimbangi dengan SDM yang memadahi maka semua program pembangunan yang dilaksanakan di w ilayah tersebut tidak akan direspon dengan baik oleh masyarakat. 9. Pengentasan Kemiskinan dan Kesejahteraan Masyarakat Pesisir Kemiskinan dan kesejahteraan masyarakat merupakan masalah yang kompleks dan dipengaruhi oleh berbagai faktor yang saling berkaitan, antara lain: tingkat pendapatan, kesehatan pendidikan, akses terhadap barang dan jasa, lokasi geografis, gender dan kondisi lingkungan. Kemiskinan diartikan sebagai kondisi dimana sesorang atau sekelompok orang tidak terpenuhi hak-hak dasarnya untuk mempertahankan dan mengembangkan kehidupannya yang bermartabat. Per masalahan kemiskinan di Provinsi NA D disebabkan oleh: (1) belum terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat; (2) terbatasnya kesempatan kerja dan berusaha; dan (3) memburuknya kondisi lingkungan dan sosial pasca bencana tsunami. Isu kemiskinan menjadi penting untuk diatasi dalam perencanaan tata ruang w ilayah pesisir Provinsi NA D dikarenakan beberapa alasan berikut: Kemiskinan masyarakat pesisir cenderung mendorong masyarakat bertindak secara tidak arif, menfasilitasi atau mendorong terjadinya eksploitasi sumberadaya alam secara berlebih guna memenuhi kebutuhan dasar yang hanya berorientasi dalam jangka pendek. Kemiskinan menciptakan keraw anan sosial di w ilayah pesisir, seperti menciptakan gangguan terhadap investasi yang masuk. 10. Eksploitasi Lingkungan untuk Pembangunan Infrastuktur Infrastruktur w ilayah mengalami kerusakan yang sangat berat setelah terjadinya gempa dan tsunami. Hal ini dapat dilihat dari kerusakan kondisi jalan di sepanjang w ilayah pantai barat, kerusakan kaw asan-kawasan permukiman, serta kerusakan berbagai fasilitas sosial penunjang, yaitu meliputi : sarana kesehatan, pendidikan, perekonomian dan peribadatan serta prasarana wilayah seperti listrik, telekomunikasi dan air bersih. Upaya-upaya rekonstruksi sistem permukiman dan sistem prasarana w ilayah yang saat ini dilakukan telah menimbulkan isu konflik pemanfaatan sumber daya alam, seperti: penambangan batu-batu pada tebing-tebing di sepanjang pantai barat yang potensial mengalami longsor serta penebangan hutan secara tidak langsung akan berpengaruh terhadap perubahan sistem tata air dan karakter w ilayah pesisir. 11. Penanganan Kaw asan Raw an Bencana Kejadian bencana alam gempa bumi dan tsunami merupakan pelajaran berharga yang tidak ternilai untuk mengarahkan visi pembangunan pesisir pada masa yang akan datang. Kebijakankebijakan yang tegas untuk mencegah pemanfaatan daerah-daerah raw an bencana sebagai kaw asan permukiman perlu dilakukan. Banyaknya kaw asan rawan bencana di Provinsi NA D mengindikasikan bahw a mitigasi bencana merupakan hal yang sangat penting untuk diperhatikan dalam pembangunan fisik di Provinsi NA D. Daerah raw an bencana di w ilayah pesisir tidak hanya berupa raw an gempa dan tsunami, melainkan ada beberapa w ilayah yang

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-3

Buku

Analisa
No.
29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, sebagaimana yang diatur oleh UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Namun, dalam melaksanakan kegiatan analisis, w ilayah analisis dari kegiatan ini mencakup dua batasan, yaitu : (dapat dilihat pada Peta 1, 2, 3) 1. Wilayah daratan yang berupa w ilayah pesisir yang berada di dalam batas administrasi Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, yaitu 114 kecamatan-kecamatan yang berada di sepanjang garis pantai yang termasuk dalam 17 kabupaten/kota di Provinsi NAD. Wilayah ini memiliki sekitar 50% dari total penduduk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. 2. Wilayah lautan yang mencakup w ilayah sepanjang 12 mil laut dari garis pantai, sebagaimana diatur dalam UU No. 32 Tahun 2004. Lokasi pekerjaan meliputi kaw asan w ilayah pesisir daratan dan laut yang termasuk dalam 114 kecamatan dar i 17 kabupaten/ kota yang mempunyai pesisir dan laut di Provinsi NAD, w ilayah perencanaan tersebut ditampilkan dalam Tabel 1.4.1. berikut ini :
Tabel 1.4.1. Wilayah Perencanaan RUTRW Pesisir Provinsi NAD
No.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Kabupaten/ Kecamatan Krueng Sabee Setia Bakti Sampoiniet Jay a Kabupaten Aceh Utara Muara Batu Dewantara Sy amtalira Bay u Samudera Tanah Pasir Baktiy a Barat Seunudon

No.
69 70 71 72 73 74 75 76 77 78

Kabupaten/ Kecamatan Peukan Bada Baitussalam Mesjid Ray a Seulimeum Pulau Aceh Darussalam Kota Sabang Sukajay a Sukakary a Kabupaten Nagan Raya Darul Makmur Kuala

No.
104 105 106 107 108

Kabupaten/ Kecamatan Sungai Ray a Peureulak Peureulak Timur

Peureulak Barat Peudawa 109 Idi Rayeuk 110 Darul Aman 111 Nurussalam
112 113 114

Julok Simpang Ulim Madat

Su mber: Ti m Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Kabupaten/ Kecamatan Kabupaten Simeulue Teupah Selatan Simeulue Timur Teupah Barat Simeulue Tengah Teluk Dalam Salang Simeulue Barat Alapan Kabupaten Aceh Singkil Pulau Bany ak Singkil Utara Singkil Kuala Baru Kabupaten Aceh Selatan Trumon Bakongan Timur Bakongan Kluet Selatan Kluet Utara Pasie Raja Tapak Tuan Sama Dua Sawang Meukek Labuhan Haji Labuhan Haji Timur Labuhan Haji Barat Trumon Timur Kabupaten Aceh Jaya Teunom Panga

No.
40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68

Kabupaten/ Kecamatan Kabupaten Bireun Samalanga Simpang Mamplam Pandrah Jeunieb Peulimbang Peudada Juli Kuala Jangka Ganda Pura Kuta Blang Peusangan Jumpa Kabupaten Pidie Muara Tiga Batee Kota Sigli Simpang Tiga Kembang Tanjung Glumpang Baro Bandar Baru Panteraja Trienggadeng Meureudu Meurah Dua Ulim Jangka Buya Kabupaten Aceh Besar Lhoong Leupung Lho'Nga

No.
79 80 81 82

Kabupaten/ Kecamatan Kabupaten Aceh Barat Meureubo Johan Pahlawan Sama Tiga Arongan Lambalek Kabupaten Aceh Tamiang Seruway Bendahara Many ak Pay ed Kota Banda Aceh Kuta Alam Kuta Raja Sy iah Kuala Meuraxa Kota Langsa Langsa Timur Langsa Kota Langsa Barat Kota Lhokseumawe Blang Mangat Muara Dua Banda Sakti Muara Satu Manggeng Tangan -Tangan Susoh

83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95

96
97 98 99 100 101

Kabupaten Aceh Barat Daya

Kuala Batee Blang Pidie Kabupaten Aceh Timur 102 Birem Bay eun
103

Rantau Selamat

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-4

Buku

Analisa

1. PETA ZEE

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-5

Buku

Analisa

2. PETA BATAS WILAYAH PERENCANAAN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-6

Buku

Analisa

3. PETA ADMINISTRASI WILAYAH PERENCANAAN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-7

Buku

Analisa
1.8. Pendekatan Perencanaan Penataaan ruang w ilayah pesisir Provinsi NA D pada dasarnya berlandaskan pada kebijakan perencanaan yang lebih tinggi, baik kebijakan yang dihasilkan dari sistem perencanaan pembangunan nasional ( UU No. 25 Tahun 2004) dan perencanaan spasial yang diamanatkan dalam UU No. 24 Tahun 1992 tentang penataan ruang. Disamping itu juga produk perencanaan pembangunan dalam skala provinsi menjadi bahan pertimbangan penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD. Oleh karena itu beberapa produk perencanaan yang akan dikaji sebagai landasan penyusunan tata ruang w ilayah pesisir Prov. NAD pasca Tsunami meliputi : Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2004-2009 Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 2004-2014 Kebijakan Kerjasama Regional IMT GT Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi NA D Melalui kajian tersebut tujuan Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD dipastikan sesuai dengan agenda-agenda pembangunan nasional maupun provinsi. Kajian potensi dan masalah yang melekat di w ilayah pesisir Provinsi NAD menjadi bagian yang tidak dapat dipisahkan. Kajian potensi dan masalah sumber daya pesisir dan kelautan tersebut meliputi kajian terhadap : Aspek Bio-Fisik Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Kajian diatas selanjutnya diperkuat dengan hasil interpretasi citra satelit terhadap w ilayah pesisir dan laut Provinsi NAD. Berdasarkan kajian potensi dan masalah serta hasil interpretasi citra dapat diketahui kesesuaian pemanfaatan ruang w ilayah pesisir Provinsi NAD. Namun, kesesuaian pemanfaaan ruang tersebut perlu untuk diintegrasikan dengan produk rencana spasial w ilayah daratan yang telah ada. Matriks keserasian pemanfaatan ruang daratan dan laut akan digunakan sebagai acuan untuk menghindarkan konflik pemanfaatan ruang (Lihat Tabel 1.8.1). Produk rencana tata ruang w ilayah daratan dan beberapa produk rencana relevan yang harus diidentifikasi dan dimasukkan kedalam matriks keserasian pemanfaatan ruang diantaranya adalah: Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi NAD Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK) dari 17 kabupaten/ kota yang memiliki wilayah pesisir, dan Rencana Aksi Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil Terluar ( PPKT) Provinsi NAD 2007-2017 Keseluruhan proses di atas diharapkan dapat menghasilkan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Laut yang sesuai dengan agenda pembangunan Provinsi NAD dan terintegrasi dengan rencana tata ruang w ilayah daratan baik dalam skala provinsi maupun kabupaten. Adapun RUTRW Pesisir Provinsi NAD akan mencakup: Rencana Zonasi Kaw asan Pesisir dan Laut Arahan Kebijakan Penataan Ruang, yang meliputi : - Arahan Pengelolaan Pemanfaatan Ruang Pesisir dan Laut - Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Pesisir dan Laut - Rencana Kelembagaan dan Rancangan Perda Rencana Investasi dan Prioritas Pembangunan Wilayah Pesisir dan Laut Secara diagramatis pendekatan penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami dapat dilihat melalui gambar berikut ini:

1.5. Keluaran Yang Diinginkan Keluaran yang ingin dihasilkan dalam penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NA D adalah sebagai berikut : 1. Terw ujudnya Tata Ruang yang serasi, selaras dan seimbang dalam pengembangan kehidupan manusia serta mengatur hubungan antar berbagai kegiatan dengan fungsi ruang guna tercapainya tata ruang yang berkualitas. 2. Tersedianya Rencana Tata Ruang Pesisir yang merupakan pedoman pemanfaatan ruang dalam mengelola sumber daya w ilayah pesisir secara terpadu dan terintegrasi, serta merupakan alat pengendali dari hal-hal yang dapat merusak ekosistem pesisir dan lautan. 3. Terakomodasinya kepentingan semua pemangku kepentingan dalam merumuskan Rencana Tata Ruang, sehingga peranan masyarakat secara nyata dapat terw ujud. 4. Terjaminnya fungsi lindung dan budidaya yang disetujui semua pihak, sehingga ada kepastian hukum bagi lokasi yang akan dimanfaatkan untuk semua kegiatan pengembangan sumber daya dan investasi di w ilayah pesisir. 1.6. Pendekatan Dasar Pekerjaan Perencanaan tata ruang dituangkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah ( RTRW), yang menurut UU No. 24 Tahun 1992 dapat dibedakan menurut batasan fungsi kaw asan dan batasan administratif. Pengertian ruang dalam hal ini mencakup ruang darat, laut, dan udara. Secara hirarkis, RTRW terdiri dari Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP), dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Pesisir (RTRWK). Pendekatan perencanaan penyusunanan RTRW Pesisir Provinsi NA D dilakukan dengan mengkombinasikan 2 (dua) sistem perencanaan, yaitu sistem perencanaan sektoral (sectoral planning system) dan sistem perencanaan tata ruang (spatial planning system). Pendekatan perencanaan sektoral merupakan perencanaan yang terkotak-kotak pada aspek spesifik. Sementara itu, pendekatan perencanaan tata ruang merupakan perencanaan pembangunan yang memberikan dimensi ruang ( matra ruang) pembangunan secara komprehensif atau menyeluruh. 1.7. Tahapan Penyusunan Pekerjaan 1.7.1. Tahap Persiapan Tahap ini mempunyai fokus utama menggali permasalahan yang ter jadi di w ilayah pesisir di Provinsi NAD pasca tsunami dengan melakukan studi literatur, serta melakukan perencanaan pelaksanaan secara detail. 1.7.2. Tahap Pelaksanaan Tahap pelaksanaan akan diaw ali dengan melakukan survey lapangan untuk melakukan validasi data, identifikasi dan kajian terhadap w ilayah studi, yang menyangkut kondisi fisik, spesies/biota, masalah lingkungan dan pencemaran, daerah konservasi/perlindungan, pola pemanfaatan ruang yang ada, potensi yang tersedia, kegiatan di darat yang berpengaruh terhadap kegiatan pada kaw asan perairan, sarana dan prasarana kelautan/perikanan, perekonomian, sosial budaya serta permasalahan dalam kelembagaan yang terkait dengan pengelolaan w ilayah pesisir dan laut di Provinsi NAD. 1.7.3. Tahap Penyelesaian Tahap ini merupakan tahap dimana disusun perencanaan tata ruang yang terintegrasi yang terkait dengan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang yang mempunyai fokus utama tercapainya konsistensi dan keselarasan penataan ruang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I-8

Buku

KAJIAN POTENSI SUMBERDAYA PESISIR DAN KELAUTAN PESISIR NAD: Bio-fisik Ekonomi, Sosial Budaya

HASIL INT ERPRETASI CITRA SAT ELIT WILAYAH PESISIR NAD

KAJIAN KEBIJAKAN NASIONAL RPJP Nasional 2005-2025 RPJM Nasional 2004-2009 RTRW Nasional 2004-2014 Kebijakan Kerjasama Regional IMT- GT

o o o

o o o

Analisa

Su mber: Ti m Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

INTEGRASI:

Matriks Keserasian Pemanfaatan Ruang Darat-Laut

TUJUAN PENYUSUNAN RTRW PESISIR PROVINSI NAD

Rencana Struktur Ruang/ Wilayah Pengembangan Pesisir Rencana Kaw asan Perlindungan dan Kawasan Budidaya Rencana Kaw asan Prioritas (Pertumbuhan ekonomi, Rawan bencana, Kritis lingkungan, dan Pertahanan Keamanan)

Rencana Kelayakan Pengembangan Investasi Arahan Pengelolaan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Pesisir & Laut Arahan Kelembagaan dan Rencana Prioritas Pengembangan Wilayah Pesisir

ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH PESISIR-LAUT NAD:

STRUKT UR RUANG DAN ZONASI KAWASAN PESISIR-LAUT NAD:

DRAFT RANCANGAN PERDA


KEBIJAKAN RENCANA TATA RUANG DARATAN:

KAJIAN KEBIJAKAN PROVINSI RPJP Provinsi NAD RPJM Provinsi NAD 2007-2012 Rencana PPKT Prov. NAD 2006-2016

Gambar 1.8.1. Alur Pendekatan Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD Tahun 2007 2022 Tabel 1.8.1. Matriks Keserasian (Compatibility Matrix) Antar Kegia tan Pembangunan di Wilayah Pesisir No Kegiatan C S S D S S S E S S S S F S S K S S G S K S K S K RTRW Provinsi NAD RTRWK (17 Kabupaten/ Kota pesisir di Prov. NAD) K S S S S S S S S S K 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Perikanan Tangkap (A) Perikanan Tambak (B) Marikultur (C) Pertanian (D) Kehutanan (E) Perhubungan (F) Pariwisata Pantai Diving (G) Pariwisata Pantai Berpasir (H) Pariwisata renang dan Sela ncar (I) Pertambangan Migas (J) Pertambangan Mineral (K) Pelabuhan (L) Galangan Kapal (M) Pemerintahan (N) Pendidikan (o) Industri (P) Permukiman nelayan (Q) Perdagangan dan jasa ( R ) Tsunami heritage (S) Zona Hijau (Buffer Zone) (T) Kawasan suaka margasatwa (U) Kawasan Lindung (V) Kawasan resapan air (W) Ekosistem Padang lamun (X) K S K S S S K K K S S S K S S S S K S S K S S S S S K K S S S S K S S S S K S S S K S S K K K K K S S S S S S S K S S S S S S K K S S S S S K S S S K S S S S S K K K S S S K K S S S K S S K S S K K S K K K S K K S K
Sumber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2003

A B S S S S K K S S S K S S S S SS S K K K K S K S S S S S S S K S S S S S S S S K K S S S S S K

Kegiatan H I J S S S K K S S S S K K S S S S K K S S S S S S S S K K K K K K K S S S S S S K S S K K K S S K K S S K S S K S S S K K K S S K S S S S S S

L S S S S S S S S S S S S S K S S S K S K S S K

M S S S S S S S S S S S S K K S K K K S K S S K

N S S S S S S S S S S S S S S S S S S S K S S K

O S S S S S S S S K K K K K S K K S S S K S S K

P S K K K S S K K K S S S S K K S S S S K K S K

Q S S S S S S K K S K K K K S S S S S S K S S K

R S S S S K S S S S K K K K S S S S S S K S S K

S S S S S S S S S S K K K K S S K S S S K S S K

T S K K S S S S S K S S S S S S K S S S K S S S

U K K K K S K K K S K K K K K K K K K K S S S S

V K K K S S K S S S K K K K S S K K K S S S

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-9

S S

W S S S S S K S S S K K K S S S K K S S S S S S

X S K K S S K S S K K K K S S K K S S S S S S

Keterangan : S = Aktivitas pembangunan yang berada di sebelah kiri tidak memberikan dampak negatif terhadap aktivitas di sebelah kanan K = Aktivitas pembangunan yang berada di sebelah kiri memberikan dampak negatif terhadap aktivitas pembangunan di sebelah kanan.

Buku

Analisa
1.9.3. Tahapan Pelaksanaan Survei 1. Survey Data Topografi a. Desain Sampling Sebelum proses survei lapangan dilaksanakan maka harus dipersiapkan terlebih dahulu rencana kegiatan yang akan dilaksanakan maupun lokasi yang akan dikunjungi. Untuk itu kita harus menentukan lokasi sampling yang diperlukan, yaitu : Sampel data Land Use Sampel ini diambil untuk digunakan sebagai lokasi untuk mengecek kebenaran hasil interpretasi, melengkapi data yang belum ada, dan pemberian toponemi. Sampel data Topografi Sampel ini diambil untuk digunakan sebagai penentuan lokasi Benchmark dan lokasi pengamatan GPS. Peta yang digunakan sebagai bahan dasar dalam penentuan sampel adalah hasil pencetakan dari Hasil Interpretasi/Klasifikasi yang dilengkapi dengan detail alam dan garis kontur dari Peta RBI. b. Ground Truthing Kegiatan ini dimaksudkan untuk melaksanakan checking terhadap kebenaran interpretasi, mencari kunci interpretasi sebagai bahan training sampel pada w aktu proses klasifikasi citra serta melengkapi data yang belum ada. Semua informasi dicatat dalam form yang telah disiapkan. c. Ground Control Kegiatan yang dilaksanakan berupa pengamatan Benchmark (BM) dan GPS untuk mendapatkan titik koordinat lapangan. Untuk obyek yang bisa diidentifikasi di lapangan maupun pada citra dan peta akan dilakukan pengukuran GPS. 2. Survey Data Hidro-Oceanografi Pengumpulan Data Oseanografi dilakukan melalui pengumpulan data sekunder, survey lapangan berupa pengukuran arus dengan menggunakan currentmeter di 4 stasiun yang tersebar di perairan Provinsi NAD, pada kedalaman 0,2d; 0,6d dan 0,8d. Pengamatan gelombang dengan menggunakan Wave Recorder, lokasi pengukuran sama dengan lokasi pengukuran arus. Pengukuran arus dan gelombang dilakukan bersamaan di atas kapal yang diam pada jarak sekitar 4 km dar i garis pantai, dengan pertimbangan arus yang terjadi secara langsung masih mempengaruhi kondisi pesis ir dan gelombang yang diukur sebelum gelombang pecah. Penentuan posis i lokasi dengan menggunakan GPS (Global Positioning System). Selain pengukuran di lapangan, dilakukan juga pendekatan model matematis untuk model arus dan model gelombang, hal ini untuk mengetahui secara spasial pola arus dan gelombang, baik berdasarkan kondisi pasut maupun musim. Pengukuran kualitas air laut (suhu, salinitas, kecerahan, pH, dan oksigen terlarut) sebanyak 1300 titik sampel dan hampir menyebar merata di daerah perairan Provinsi NAD, dari pantai sampai batas perencanaan Provinsi NA D 12 mil laut dengan interval antar lokasi sejauh 2,5 Km. Hal ini dengan pertimbangan data yang tersedia untuk peta skala 1:250.000 terpenuhi. Pengukuran kualitas air dilakukan secara langsung dengan kapal. Selain itu sec ara bersamaan pula dicatat kondisi cuaca serta posis i lokas i koordinat sampling dengan menggunakan GPS (Global Positioning System), sampel air/sedimen yang diambil sebanyak 1300 sampel selanjutnya dianalisa di laboratorium untuk mengetahui kualitas air laut.

1.9. Prosedur Teknis dan Kedalam an 1.9.1. Um um Dalam rangka pengumpulan data dan mater i untuk penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NA D dilakukan pentahapan yang meliputi: persiapan, inventarisasi/kompilasi data, analisis serta tahap penyusunan draft rencana sampai dihasilkan produk rencana tata ruang yang diharapkan. Tahap persiapan meliputi: persiapan personil, peralatan persiapan pelaksanaan peker jaan sesuai dengan bidang kajian yang diteliti. Tahap kompilasi data meliputi kegiatan pengelompokan data-data sesuai dengan materi tata ruang yang dikaji yang kemudian dilanjutkan dengan analisa data sesuai dengan hasil yang diperoleh di lapangan maupun data-data sekunder dar i instansi-instansi terkait. Setelah kompilasi data dan analisis dilakukan maka akan dibuat satu draft rencana tata ruang dengan beberapa alternatif untuk dilakukan kajian dan penyepakatan pola pengembangan w ilayah yang lebih menguntungkan. 1.9.2. Tahapan Persiapan Survei Persiapan survey yang dilakukan meliputi: persiapan personil, persiapan peralatan dan persiapan pelaksanaan pekerjaan yang akan dilakukan. 1. Persiapan Personil Organisasi pelaksana pekerjaan dibentuk untuk memper lancar jalannya pekerjaan baik hubungannya dengan pemilik proyek maupun antar pelaksana pekerjaan sehingga ada kejelasan tanggung jaw ab pada masing- masing personil yang ditunjuk. Dengan demikian semua personil yang terlibat dapat bekerja sebagai teamw ork yang solid yang pada gilirannya dapat menyelesaikan pekerjaan tepat w aktu. Personil untuk survey penyusunan RUTRW Pesisir meliputi beberapa tim, antara lain tim survey data topografi, data hidro-oceanografi, data ekosistem laut dan pesisir serta tim survey data sosial-ekonomi. 2. Persiapan Peralatan Persiapan peralatan untuk survey lapangan meliputi : a. Theodolit T-0 dan T-2, Waterpass b. GPS Geodetik c. GPS (Global Positioning System) d. Waterpass e. Current meter tipe valeport 106 f. Wave recorder tipe Argonaut XR g. STD h. pH meter i. Sechhi disk j. DO meter k. Alat selam l. Kamera digital dan, m. Kamera baw ah air 3. Persiapan Pelaksanaan Pekerjaan a. Inventarisasi dan pemahaman peta-peta yang diperlukan, termasuk diantaranya peta lokasi studi dan peta-peta serta gambar desain yang berlaku. b. Persiapan dan pemahaman data-data pendukung lain seperti koordinat titik-titik acuan terdekat yang ada, laporan-laporan yang ter kait dan sebagainya. c. Persiapan dan mobilisasi personil tim yang dilibatkan. d. Persiapan dan mobilisasi peralatan yang digunakan. e. Orientasi lapangan guna pengenalan areal yang akan diukur.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 10

Buku

Analisa
a. Observasi/Pengamatan Yaitu pengamatan terhadap kondisi sosial ekonomi terhadap keluarga Rumah Tangga Per ikanan (RTP). Dalam pengamatan ini dipergunakan alat bantu berupa checklist. b. Daftar Pertanyaan (Kuesioner) Yaitu sejumlah pertanyaan atau daftar isian yang ditujukan kepada responden untuk diisi guna mengetahui banyak hal terkait dengan sosial ekonomi dan budaya masyarakat pesisir. Kuesioner terutama ditujukan kepada kepala rumah tangga perikanan, anggota keluarga atau anggota KSM serta tokoh masyarakat yang ada di w ilayah kegiatan. c. Waw ancara Mendalam Yaitu w aw ancara kepada pihak-pihak lain yang terkait untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap beberapa isu penting seperti misalnya lingkungan, keamanan, sosial ekonomi, serta pemanfaatan bantuan pasca bencana. Dalam rangka pelaksanaan wawancara ini disusun alat bantu berupa interview guidance atau panduan w awancara. d. Diskusi Kelompok Terfokus Diskusi kelompok terfokus juga bertujuan untuk mengetahui persepsi masyarakat pesisir tentang pelaksanaan kegiatan untuk melengkapi hasil w aw ancara mendalam yang telah dilakukan. Diskusi Kelompok terfokus ini berfungsi triangulasi yaitu untuk melakukan check and re-check terhadap data yang diperoleh dari teknik-teknik lain yang telah dipergunakan. 1.9.4. Tahapan Kompilasi Data Data-data yang diperlukan akan disesuaikan dengan kebutuhan Perencanaan Tata Ruang Pesisir, antara lain : 1. Batasan perencanaan (deliniasi w ilayah perencanaan). 2. Tinjauan Regional, meliputi : a. Aspek kebijaksanaan pengembangan w ilayah provinsi dan kabupaten/kota, antara lain: Rencana Strategis/ RPJMD, Rencana Tata Ruang, Peraturan Daerah dan Kebijakan lain. b. Kedudukan w ilayah pesisir terhadap pusat-pusat pengembangan di w ilayah tersebut secara menyeluruh. 3. Identifikasi Keadaan Fisik, meliputi : kondisi iklim, kondisi hidro-oceanografi, kondisi geologi/geomorfologi pantai, kondisi ekosistem pesisir. 4. Identifikasi spesies/biota pada w ilayah pesisir dan laut meliputi jenis, jumlah, penyebaran dan persentase penutupan untuk setiap jenis biota. 5. Identifikasi daerah raw an bencana, meliputi : banjir, erosi, abrasi dan sedimentasi, akresi garis pantai, susiden/ longsoran tanah, tsunami dan gempa. 6. Identifikasi masalah lingkungan dan pencemaran, meliputi : intrusi air laut, polusi dan pencemaran, kerusakan hutan mangrove, kerusakan terumbu karang. 7. Identifikasi daerah lindung dan konservasi, meliputi : kaw asan lindung nasional, dan konservasi yang sedang diusulkan oleh daerah serta kaw asan perlindungan laut. 8. Identifikasi pola pemanfaatan ruang yang ada, meliputi : pemanfaatan ruang dari pantai ke arah darat, kaw asan budidaya, kaw asan pertahanan dan keamanan, kaw asan tertentu dan alur tertentu. 9. Identifikasi kegiatan di daratan yang berpengaruh terhadap kegiatan di kaw asan perairan. 10. Keadaan prasarana dan sarana kelautan/perikanan, meliputi : sistem transportasi, prasarana dan sarana perikanan, prasarana dan sarana pariw isata serta jaringan transportasi. 11. Perekonomian, meliputi : kegiatan perekonomian masyarakat, kegiatan investasi dunia usaha serta potensi investasi di sektor kelautan. 12. Keadaan Sosial Budaya. 13. Data lain yang dibutuhkan sesuai tujuan perencanaan. 14. Per masalahan dalam kelembagaan pengembangan sektor kelautan.

3. Survey Data Ekosistem Laut dan Pesisir a. Pengambilan Sampel Ekosistem Mangrove Studi struktur dan komposisi mangrove dilakukan dengan menggunakan metode yang merupakan modifikasi dari cara yang digunakan oleh Mueller Dumbois dan Ellenberg (1974). Pada tiap lokasi ditetapkan 3 titik pengambilan sampel yang diharapkan dapat mew akili lokasi tersebut Selanjutnya pada masing- masing titik sampling tersebut dibuat plot berukuran 10 m x 10 m untuk pengambilan data pohon (dbh 4 c m), subplot 5 m x 5 m untuk data sapling (1 cm dbh < 4 c m) dan subplot 1m x 1m untuk seedling (anakan) dengan ketinggian < 1m. Identifikasi spesies vegetasi dilakukan langsung di lapangan dengan mengacu pada Kitamura et. al., (1997), Rusila Noor, dkk., (1999). Jika terdapat keragu-raguan dalam mengidentifikasi spesies tertentu, maka diambil sampel (daun, bunga dan buah) untuk diidentifikasi lebih lanjut dengan mengacu pada Tomlinson (1994). b. Pengambilan Sampel Ekosistem Terumbu Karang - Terumbu Karang Dalam pelaksanaannya dilakukan dengan metode Manta Tow dan Line Intercept Transect (English, et al, 1997), dengan panjang garis sepanjang 30 meter. Survey dengan menggunakan metode Manta Tow adalah kegiatan mengobservasi w ilayah bersih di baw ah air yang masih dapat dilihat dengan baik jarak pandang sampai kedalaman tertentu oleh perenang snorkel yang ditarik di belakang perahu kecil. Survey ini bertujuan untuk mendeskripsikan gambaran umum tipe-tipe dan jumlah habitat serta segala hal yang ada di w ilayah ini. Pengamatan LIT ini dilakukan dengan penyelaman pada kedalaman 3 m dan 10m. Dengan asumsi bahw a dua kedalaman tersebut dianggap mew akili kondisi karang karena biasanya karang tumbuh dengan baik dan memiliki keragaman jenis karang yang tinggi pada kedalaman tersebut. Pengamatan dilakukan dengan cara mencatat genus karang yang ditemukan sepanjang transek gar is, dan menghitung persentase penutupannya. Pencatatan dilakukan dengan menggunakan sabak dan pensil. Koloni karang yang berada di baw ah garis transek diukur dengan mengikuti pola pertumbuhan koloni karang dengan ketelitian mendekati sentimeter (cm). Ikan Karang Pengambilan data ikan karang dilakukan di area ekosistem terumbu karang. Metode yang digunakan pada pengambilan data ikan karang adalah dengan sensus visual (English, et al, 1997), yakni mencatat jenis dan jumlah ikan yang berada di kolom air. Ikan karang yang berada di area terumbu karang diidentifikasi dan dihitung dengan mengikuti transek garis sepanjang 30 m. Pencatat berenang di atas garis transek dan populasi ikan yang disensus adalah pada luasan 2,5 m samping kiri-kanan dan atasbaw ah sepanjang garis transek. Jumlah ikan karang yang disensus disajikan sebagai kelimpahan ikan karang sedangkan data ikan karang dianalisa untuk menghitung keanekaragaman ( H), keseragaman ( E) dan dominasi (C).

4. Survey Data Sosial Ekonom i Survey data primer dilakukan dengan menggunakan metode w awancara secara accidental sampling terhadap masyarakat yang ada (ber mukim) di 17 Kabupaten/Kota baik yang hidup di perkotaan maupun di desa pesisir. Hasil w awancara dan pengamatan lapangan didokumentasikan dalam satu catatan lapangan. Survey lapangan (data primer) untuk melengkapinya juga dilakukan pengambilan data sekunder secara instansional terkait antara lain: BPS, Dinas Kelautan dan Perikanan dan BA PPEDA Provinsi, Kabupaten/Kota. Pengumpulan data-data primer diperoleh dengan cara-cara sebagai berikut :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 11

Buku

Analisa
13. Analisis pembentuk struktur tata ruang a. Analisis pusat permukiman. b. Analisis interaksi regional. c. Analisis interaksi internal. 14. Analisis pemanfaatan ruang a. Analisis pemanfaatan ruang kaw asan tertentu. b. Analisis pemanfaatan ruang kaw asan pertahanan dan keamanan. c. Analisis pemanfaatan ruang alur tertentu. 15. Analisis kelayakan ekonomi, terutama untuk mengembangkan kaw asan prioritas sebagai penggerak utama kegiatan ekonomi. 16. Analisis potensi pulau-pulau kecil. 17. Analisis pra kelayakan ekonomi. 18. Analisa Kelembagaan Penataan Ruang. 19. Lembaga di pemerintah provinsi, kabupaten/kota yang memfasilitasi penyelenggaraan penataan ruang pesisir. 1.9.6. Tahapan Penyusunan Rencana Tahap ini merupakan tahap pemantapan konsep dan rencana pemanfaatan ruang yang dihasilkan melalui suatu diskusi intensif tim penyusun dengan pemberi pekerjaan dan instansi terkait dari di Provinsi NA D. Hasil aw al dari Tahap Penyelesaian ini adalah Draft Laporan Akhir Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami. Draft tersebut harus didiskusikan untuk dijadikan Laporan Akhir berupa buku analisa dan buku rencana, yang kemudian harus dipresentasikan dihadapan pemberi pekerjaan dan Dinas yang terkait serta masyarakat (stakeholder) di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Tahapan Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam adalah sebagai berikut : 1. Perumusan visi-misi dan isu-ise strategis pengembangan w ilayah pesisir. Secara umum tujuan perencanaan tata ruang ditujukan untuk kesejahteraan masyarakat melalui pemanfaatan ruang secara berkelanjutan, sehingga secara teknis rencana tata ruang yang dihasilkan akan menjadi acuan dalam pemanfaatan ruang. 2. Perumusan konsep dan arah pengembangan Rumusan konsep-konsep perencanaan akan disesuaikan dengan konsep-konsep rencana tata ruang w ilayah daratan dengan arahan zona-zona pemanfaatan dan per lindungan yang disesuaikan dengan hasil analisa. 3. Perumusan rencana struktur tata ruang dan alokasi pemanfaatan ruang w ilayah pesisir. Menggambarkan kerangkan pengembangan w ilayah dalam bentuk penentuan pusat-pusat aktivitas perekonomian, sosial, budaya dan pusat-pusat pelayanan w ilayah pesisir serta sistem jar ingan pendukung sampai dengan w ujud zonasi pemanfaatan ruang. 4. Perumusan kebijakan pengelolaan dan pengendalian pemanfaatan ruang w ilayah pesisir. Berupa kebijakan-kebijakan yang diambil dalam bentuk skenario pemanfaatan ruang untuk mencapai tujuan dan sasaran dalam penyelenggaraan pemanfaatan ruang. 5. Perumusan indikasi program pembangunan w ilayah pesisisr. Guna memberikan garis besar arahan yang lebih implementatif dalam melaksanakan implementasi rencana tata ruang w ilayah pesisir.

1.9.5. Tahapan Analisis Perencanaan tata ruang membutuhkan serangkaian analisis untuk memahami karakteristik unsurunsur pembentuk ruang, hubungan sebab akibat terbentuknya kondisi ruang serta beberapa fenomena. Fokus analisis tata ruang meliputi: 1. Analisis kebijakan daerah a. Analisis kebijakan pembangunan daerah. b. Analisis kedudukan w ilayah perencanaan dalam rencana tata ruang makro (Kabupaten, Provinsi, Nasional). 2. Analisis kondisi fisik-kimia w ilayah/ruang pesisir a. Analisis kondisi pantai/morfologi pantai. b. Analisis kondisi perairan (hidro-oceanografi dan kualitas air). c. Analisis kondisi iklim cuaca 3. Analisis spesies/biota, Kekayaan biota pada w ilayah pesisir, perlu dikaji dengan melakukan identifikasi biota, biota yang termasuk dalam kategori ekonomis penting atau biota yang dilindungi dan memiliki nilai ekologis penting, baik biota daratan maupun biota perairan. 4. Analisis keadaan ekosistem pesisir a. Analisis nilai indeks kerapatan, indeks keanekaragaman dan indeks keseragaman ekosistem mangrove. b. Analisis persentase tutupan karang hidup, indeks dominansi terumbu karang dan ikan karang, indeks keanekaragaman terumbu karang dan ikan karang, indeks keseragaman terumbu karang dan ikan karang. c. Analisis kaw asan lindung lokal. 5. Analisis kaw asan lindung yang terletak pada w ilayah perencanaan baik di darat maupun perairan, peruntukannya antara lain: Taman Nasional, Taman Wisata Laut, Suaka margasatw a, Suaka Perikanan, Kaw asan Bergambut, Daerah Perlindungan Laut (DPM), dan Daerah Per lindungan Mangrove (DPM). 6. Analisis mitigasi bencana di darat dan perairan. 7. Analisis pola pemanfaatan ruang saat ini a. Tata guna tanah di pesisir (kaw asan pantai) eksisting. b. Tata guna tanah pada upland yang mempunyai pengaruh ke pesisir. c. Pemanfaatan ruang di perairan. 8. Analisis kecenderungan perkembangan kegiatan ekonomi dan sosial budaya. 9. Analisis jaringan transportasi, meliputi: alur pelayaran, sarana/prasarana kaw asan pelabuhan (niaga dan pelabuhan) serta prasarana pemanfaatan dasar laut. 10. Analisis kesesuaian pemanfaatan ruang untuk kaw asan budidaya a. Analisis kesesuaian budidaya perikanan di kaw asan daratan/ tambak. b. Analisis kesesuaian budidaya perikanan ter masuk di kaw asan perairan/laut. c. Analisis kesesuaian kaw asan pariw is ata pantai dan kaw asan bahari. d. Analisis kesesuaian w ilayah pertambangan. e. Analisis kesesuaian kaw asan pemukiman. f. Analisis kesesuaian kaw asan industri. 11. Analisis jalur potensi ikan tangkap a. Potensi dan penyebaran ikan (prakiraan tingkat pemanfaatan dan kemungkinan over fishing). b. Penyebaran jalur potensi ikan (jalur I, II). 12. Analisis ketersediaan dan kebutuhan prasarana dan sarana kelautan a. Prasarana dan sarana perikanan: PPS, PPN, PPP, PPI/TPI, Pabrik es, Cold storage, Industri Pengolahan Ikan. b. Prasarana dan sarana pariw isata. c. Prasarana dan sarana energi/listrik. d. Bagan, keramba apung.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 12

Buku

Analisa

KONDISI SAAT INI

Sumberday a Hay ati (Ekosistem)

Sumberday a Non Hay ati

Sosial Ekonomi

Rencana Pembangunan Regional/ RTR

Kawasan Lindung

Kapasitas Ruang Budiday a

Struktur Ruang

Peluang Inv estasi

KONSEPSI

STRATEGI

SKENARIO

RTR Menyeluruh Kab/ Kota

RDTR Kws. Prioritas

Rencana Inv estasi

Rencana Perda

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

Gambar 1.9.1. Proses Penyusunan RTR Pesisir / Zona Pemanfaatan dan Penyangga
PERUMUSAN TUJUAN DAN ISSUES DATA D AN IDENTIFIKASI AN ALISIS PERUMUSAN RENCAN A

Kebijakan dan Peraturan - Kebijakan T ata R uang - Kajian Literatur - Studi T erkait

FISIK DAN LINGKUNGAN: Letak peruntukan lhn, topografi, iklim, hidrooceanografi, geologi, abrasi, sedimentasi. EKOSIST EM PESISIR: Mangrove, terumbu karang, lamun, estuaria, laguna, delta, pulau kecil, dll

- GIS - KRIT ERIA - ST ANDAR

Analisis Potensi dan Analisis Daya Dukung Lingk. di Kws Pesisir

KONSEP DAN ST RATEGI PENGEMBANGAN

Isu Pokok Penentuan Tujuan dan Sasar an


:ST RUKT UR T AT A RUANG EKSIST ING: Sistem pusat sarana dan prasarana wilayah (jumlah, kondisi dan penyebaran) EKONOMI: Kegiatan dominan dan strukturnya, Ekonomi smberdaya wilayah pesisir, proses koleksi-distribusi, perekonomian lokal/ regional

Analisis Perkembangan Kegiatan Sosial-ekonomi Analisis Pola Interaksi Kegiatan Analisis T ingkat PemanfaatanSumber daya Analisis Kecenderungan Perkembangan Analisis ketersediaan sarana prasarana lingk

Penentuan Wilayah: - Wilayah Pengamatan - Kws Perencanaan

SOSIAL DAN BUDAYA: Demografi (Jumlah penduduk, sebaran, pendidikan, pekerjaan, umur), Adat/ Budaya, Pranatan Sosial, Proses sosial (Kerjasama & Konflik), Lembaga Masyarakat dan Pemerintah

RENCANA TATA RUANG: 1. Str uktur Tata R uang - Sistem Pus at Pelayanan - Sistem Jaringan 2. Zonasi Kawas an - Budidaya (Perikanan, Pari wisaa, Permukiman, Pelabuhan, Industri, dll) - Lindung: Pres ervasi dan Kons ervasi 3. Kelembagaan - Mekanisme Pengelol aan - Pengendalian 4. Tahapan Pengembangan 5. Kelayakan Investasi dan Rehabilitasi 6. Rekomendasi Tindak Lanjut

EVALU ASI

P A R T I S I P A S I M AS Y AR AK AT

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

Gambar 1.9.2. Tahapan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 13

Buku

Analisa
Kaw asan Hutan yang terletak di pesisir dan telah ditetapkan sebagai Hutan Lindung ( Perda RTRW). Kaw asan bergambut yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut yang berfungsi mengendalikan faktor hidrologi w ilayah dan melindungi ekosistem yang khas. Kaw asan resapan air atau sekitar Daerah Aliran Sungai ( DAS).

1.9.7. Bentuk Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir Perencanaan tata ruang w ilayah laut/pesisir ini harus dapat mencakup beberapa hirarki sebagai berikut : 1. Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional Merupakan bagian dari Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional secara menyeluruh, berupa strategi pola pemanfaatan ruang pesisir dan kelautan nasional, yang di dalamnya berisi struktur ruang, kebijaksanaan perlindungan dan pemanfaatan ruang laut, pesisir dan pulau-pulau kecil sampai w ilayah ZEE. Skala peta rencana 1: 1.000.000. 2. Rencana Tata Ruang Pesisir Wilayah Propinsi Merupakan arahan pengembangan perlindungan dan pemanfaatan ruang pesisir dan pulaupulau kecil w ilayah propinsi sampai 12 mil dan sebagai koordinasi perencanaan antar kabupaten. Skala peta rencana 1:250.000. 3. Rencana Tata Ruang Pemintakatan Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Wilayah Kabupaten. Merupakan rencana pemanfaatan ruang sebagai dasar bagi penetapan lokasi pemintakatan pesisir dan pulau-pulau kecil dalam w ilayah kabupaten. Skala peta rencana 1:100.000, namun untuk w ilayah yang relatif kecil dengan potensi yang besar digunakan peta skala 1: 50.000. 4. Rencana Tata Ruang Pesisir Wilayah Kota. Merupakan rencana pemanfaatan ruang sebagai dasar penetapan lokasi pemintakatan/zonasi pesisir dan pulau-pulau kecil dalam w ilayah kota. Skala peta 1 : 50.000. 5. Rencana Tata Ruang Ter inci/Detail Kaw asan. Adalah bagian dari Rencana Tata Ruang Kabupaten, dimana w ilayah perencanaan dapat merupakan satu zonasi yang dominan atau lebih. Skala peta 1 : 1000 s/d 1 : 10.000. 6. Rencana Tata Ruang Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Antar Propinsi dalam Satu Pulau Besar (Regional Marine Planning). Lebih didasarkan pada karakteristik Indonesia sebagai negara kepulauan dimana setiap pulau besar memiliki beberapa provinsi, dan setiap pulau memiliki karakteristik tersendiri. 7. Rencana Tata Ruang Pulau-pulau Kecil Berdasarkan Gugus Pulau. Rencana ini dapat disusun berdasarkan karakteristik eko-biologis, kondisi sosial-ekonomi dan budaya, dan berdasarkan atas kebutuhan pengelolaan. 8. Rencana Tata Ruang Lintas Wilayah. Rencana ini didasarkan atas karakteristik ekosistem dan eko-biologis serta keterpaduan antar wilayah kabupaten/kota dan antar provinsi. Skala peta disesuaikan dengan kebutuhan perencanaan. 1.9.7.1. Jangka Waktu Perencanaan Jangka w aktu perencanaan tata ruang laut, pesisir dan pulau-pulau kecil pada beberapa tingkatan mengikuti UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang Pesisir yaitu : 1. Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional, jangka w aktu perencanaan adalah 20 tahun. 2. Rencana Tata Ruang Kelautan Provinsi, jangka w aktu perencanaan adalah 15 tahun. 3. Rencana Tata Ruang Kelautan Kabupaten/Kota, jangka w aktu perencanaan adalah 10 tahun. 4. Rencana Tata Ruang Kelautan Teperinci, jangka w aktu perencanaan adalah 10 tahun 5. Evaluasi dilakukan sekurang- kurangnya sekali dalam 5 tahun. 1.9.7.2. Kriteria Um um Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir 1. Kriteria Um um Perencanaan Kaw asan Lindung a. Kategori Kaw asan Lindung di Wilayah Pesisir Kaw asan lindung dapat terletak di daratan dan perairan pesisir. Menurut Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 dan IUCN tentang kaw asan lindung, terdapat 4 (empat) kategori kaw asan lindung, yaitu : 1) Kaw asan yang memberikan perlindungan bagi kaw asan baw ahnya Kaw asan Hutan Lindung.

2) Kaw asan perlindungan setempat Kaw asan sempadan pantai yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi pantai, minimal 100 meter dari garis pantai pada saat pasang tertinggi ke arah darat. Kaw asan sekitar mata air atau Daerah Aliran Sungai (DAS) pada daerah pesisir, kaw asan mata air yang perlu dilindungi terutama yang terdapat di pulau-pulau kecil. Kaw asan sempadan sungai, dimana sempadan sungai yang dilindungi meliputi bantaran sungai dari badan air kearah darat sampai 100 meter ( minimal). 3) Kaw asan Suaka Alam dan Cagar Budaya Kaw asan perlindungan terhadap kaw asan suaka alam dilakukan untuk melindungi keanekaragaman biota, ekosistem tertentu, gejala dan keunikan alam bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan dan pembangunan pada umumnya. Kaw asan cagar alam, suaka margasatw a, kaw asan taman nasional dan kaw asan taman w isata alam yang dapat ditemukan di w ilayah daratan dan perairan pesisir. 4) Kaw asan Raw an Bencana Alam Per lindungan terhadap kaw asan raw an bencana alam dilakukan untuk melindungi manusia dan kegiatanya dari bencana yang disebabkan oleh faktor alam dan faktor manusia. 5) Kaw asan Lindung lain didasarkan atas kategor i IUCN Kaw asan Monumen Alam Kaw asan yang dilindungi untuk konservasi komponen alami tertentu yang khas dan unik karena kelangkaan w ilayah dan jenis biotanya, kualitas estetikanya atau kepentingan budaya. Kaw asan Pengelolaan Habitat/Spesies tertentu Merupakan kaw asan lindung yang dikelola untuk kegiatan konservasi. Pada kaw asan ini terdapat unsur intervensi manusia. Kaw asan Perlindungan Bentang Alam/Bentang Laut Kaw asan yang dilindungi dengan tujuan konservasi bentang alam dan bentang laut. Kaw asan Perlindungan bagi Pengelolaan untuk keberlanjutan pemanfaatan ekosistem pesisir. Kaw asan lindung yang dikelola untuk keberlanjutan pemanfaatan ekosistem pesisir. b. Perencanaan Kaw asan Lindung Perencanaan Kaw asan Lindung dilakukan untuk mencapai tujuan sebagai berikut : 1) Memelihara kualitas lingkungan pesisir dan laut. 2) Melindungi keragaman spesies hayati laut dan pesisir. 3) Melindungi w ilayah yang sensitif terhadap kerusakan lingkungan pesisir dan laut. 4) Melindungi habitat-habitat atau ekosistem-ekosistem tertentu. 5) Melindungi proses-proses ekologi yang sensitif terhadap pemanfaatan ruang pesisir. 6) Menjaga kualitas air.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 14

Buku

Analisa
7) Memadukan antara perlindungan konservasi lingkungan dengan bencana alam. 8) Mengembalikan kondisi ekosistem pesisir dan laut yang telah mengalami perubahan. 9) Mengembalikan potensi sumber daya perikanan yang telah menipis. 10) Melibatkan dan mendidik masyarakat. 11) Meningkatkan kinerja kegiatan-kegiatan yang secara ekonomis menguntungkan. 12) Meningkatkan keberlanjutan dari pemanfaatan/pengelolaan sumber daya pesisir melalui penciptaan mekanis me pengaw asan, pengendalian dan evaluasi pemanfaatan ruang. Dalam rencana pengalokasian kaw asan lindung, diperlukan 4 (empat) tahapan dalam proses pemilihan lokasi : 1) Identifikasi habitat atau lingkungan kritis, daerah distribusi potensi sumber daya ikan ekonomis penting, kaw asan-kaw asan tertentu, alur-alur tertentu, dan bila memungkinkan lokasi proses-proses ekologis kritis, dan dilanjutkan dengan memetakan informasiinformasi dalam Sistem Informasi Geografis (SIG). 2) Pengamatan terhadap tingkat pemanfaatan sumber daya pesisir dan laut, dan identifikasi sumber-sumber degradasi di kaw asan pesisir, sumber konflik pemanfaatan sumber daya, berbagai ancaman langsung maupun tidak langsung (misalnya kelebihan tangkap atau over-exploitasi, pencemaran, erosi/abrasi, dan sedimentasi) terhadap ekosistem pesisir dan laut. 3) Penentuan kaw asan konservasi (misalnya lokasi yang diidentifikasi oleh pengambil kebijakan menjadi prior itas untuk dilindungi) 4) Mengkaji kelayakan suatu kaw asan prioritas yang dapat dijadikan kaw asan konservasi, berdasarkan proses perencanaan lokasi. Keamanan, yaitu tingkat bahaya yang ditimbulkan dan dapat membahayakan masyarakat (akibat arus kuat, ombak, longsoran tanah, bahaya banjir dan bahaya lainnya). Aksesibilitas, yaitu tingkat kemudahan akses baik melalui daratan dan lautan. Penelitian dan pendidikan, yaitu sejauh mana suatu daerah dengan kekayaan karakteristik ekologis dapat digunakan sebagai sumber penelitian dan ilmu pengetahuan. Kesadaran publik, didasarkan pada tingkat kesadaran masyarakat, dimana monitoring, penelitian, pendidikan atau pelatihan di dalam lokasi dapat berkontribusi pada pengetahuan, apresiasi nilai-nilai lingkungan dan tujuan konservasi.

c. Pedom an Pem ilihan Kaw asan Lindung Pemilihan kaw asan lindung dilakukan dengan memperhatikan kr iteria-kriteria sebagai berikut: 1) Kriteria Sosial, yaitu : Tingkat dukungan masyarakat sekitar, yaitu sejauh mana masyarakat lokal mendukung keberadaan kaw asan lindung tersebut. Suatu kaw asan yang telah dilindungi oleh tradisi atau kegiatan lokal akan memperoleh nilai atau rating yang tinggi. Kesehatan masyarakat, yaitu sejauh mana keberadaan kaw asan lindung dapat mengurangi dampak polusi atau faktor penyakit yang dapat mengancam kesehatan masyarakat. Nilai tertinggi diberikan kepada daerah-daerah yang terkontaminasi dan dapat mengurangi polusi, sejauh mana sumber-sumber polusi atau pencemaran dan degradasi lingkungan dapat teridentifikasi dan dikendalikan dalam proses pengelolaannya. Rekreasi, yaitu sejauh mana kaw asan lindung dapat digunakan sebagai tempat rekreasi bagi masyarakat. Tempat rekreasi yang dimaksud adalah tempat yang menyediakan kesempatan bagi masyarakat untuk dapat digunakan, dinikmati dan tempat belajar tentang lingkungan alam. Kaw asan rekreasi dapat memiliki nilai yang tinggi berdasarkan kriteria yang disebutkan di atas. Budaya, yaitu nilai-nilai religi, sejarah, seni dan budaya yang dimiliki oleh kaw asan tertentu. Area yang memiliki nilai budaya penting mendapatkan nilai yang tinggi. Estetika, yaitu nilai keindahan yang dimiliki oleh kondisi kaw asan tersebut. Berdasarkan kriteria ini, kaw asan yang memiliki penampakan keindahan memperoleh nilai yang tinggi. Konflik kepentingan, yaitu sejauh mana kaw asan lindung mempengaruhi kegiatan masyarakat lokal dan meminimalisasi konflik antar kepentingan.

2) Kriteria Ekologi, yaitu : Keanekaragaman hayati, didasarkan pada keanekaragaman atau kekayaan ekosistem, habitat, komunitas dan jenis biota. Lokasi dengan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi, harus memperoleh nilai paling tinggi. Kealamian, didasarkan pada tingkat degradasi, kaw asan pesisir yang terdegradasi mempunyai nilai yang rendah, misalnya bagi kegiatan perikanan atau w isata, dan sedikit konstribusi dalam proses-proses biologis. Ketergantungan, didasarkan pada tingkat ketergantungan spesies pada habitat lokal, atau tingkat dimana ekosistem tergantung pada proses-proses ekologis yang berlangsung di lokasi. Keterw akilan, didasarkan pada tingkat dimana suatu lokasi mew akili suatu tipe habitat, komunitas biologi, ciri biologi dengan proses ekologinya atau karakteristik alam lainnya. Keunikan, didasarkan keberadaan suatu spesies endemik atau yang hampir punah. Integr itas, didasarkan pada tingkat dimana suatu lokasi merupakan suatu unit fungsional dari entitas ekologi. Produktivitas, didasarkan pada tingkat dimana proses-proses produktif di lokasi memberikan manfaat atau keuntungan bagi jenis-jenis biota tertentu dan manusia. Kerentanan, didasarkan pada kepekaan lokasi terhadap degradasi lingkungan yang berasal dari pengaruh alam atau akibat aktivitas manusia. 3) Kriteria ekonomi, yaitu : Spesies penting, didasarkan pada tingkat dimana spesies dengan nilai ekonomis penting sangat bergantung pada satu lokasi. Kepentingan perikanan, didasarkan pada jumlah nelayan yang tergantung pada lokasi penangkapan serta volume hasil tangkapan. Bentuk ancaman, didasarkan pada luasnya perubahan pola pemanfaatan ruang yang mengancam keseluruhan nilai lokasi bagi manusia. Manfaat ekonomi, dimana perlindungan suatu lokasi akan berpengaruh pada nilai ekonomi lokal dalam jangka panjang. Par iw is ata, didasarkan pada nilai keberadaan atau potensi lokasi bagi pengembangan pariw isata. 2. Kriteria Um um Perencanaan Kaw asan Konservasi Kaw asan konservasi didefinisikan sebagai w ilayah yang memiliki atribut ekologi yang khusus atau luar biasa, memiliki biodiversity yang tinggi, dan biasanya memiliki spesies-spesies endemik, maupun yang terancam punah. Wilayah tersebut terdiri dari habitat yang belum terjamah atau masih asli yang luas yang memiliki posisi yang penting baik dalam skala lokal,

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 15

Buku

Analisa
2) 3) 4) 5) lebih dari langka langka kurang langka tidak langka =4 =3 =2 =1

regional, nasional atau bahkan dunia. Seperti yang ditetapkan dalam Undang-undang Konservasi Alam dan Ekosistem (UU No.5, 1990). Daerah suaka laut, suaka alam maupun daerah perlindungan ikan merupakan prioritas tertinggi untuk diproteksi, sedangkan kaw asan yang lainnya mendapatkan proteksi yang lebih rendah tergantung pada kondisi maupun kasusnya. Dengan demikian memungkinkan pemanfaatan oleh manusia secara terkontrol ( misalnya : pengembangan w is ata dan rekreasi yang ramah lingkungan, kegiatan perikanan pada skala tradisional). Berikut ini merupakan karakteristik kaw asan dalam menetapkan kaw asan konservasi, yaitu : a. Kehendak Politik Parameter ini dinilai dengan member ikan jaw aban YA atau TIDAK terhadap penunjukan atau penetapan kaw asan konservasi. Apabila pemerintah menyatakan YA maka penilaian/proses penunjukan dilakukan dengan menilai karakteristik kaw asan. Sebaliknya apabila pemerintah menyatakan TIDAK maka proses penilaian tidak dilanjutkan. b. Keperw akilan Parameter ini dinilai dengan mempertimbangkan apakah ekosistem/habitat yang bersangkutan sudah termasuk ke dalam jaringan kaw asan yang dilindungi(konservasi) di suatu w ilayah biogeografi atau pulau. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat mew akili =5 2) lebih dari mew akili =4 3) mew akili =3 4) kurang mew akili =2 5) tidak mew akili =1 c. Keaslian (Originality) Parameter ini dinilai dengan menghitung persentase campur tangan manusia pada ekosistem/habitat yang bersangkutan. Nilai yang diber ikan adalah : 1) sangat asli =5 2) lebih dari asli =4 3) asli =3 4) kurang asli =2 5) tidak asli =1 d. Keunikan/Kekhasan (Uniquiness) Parameter ini dinilai dengan keberadaan atau kekayaan jenis satw a dan atau tumbuhan pada suatu kaw asan/habitat yang dinilai atau ekosistem di dalam suatu w ilayah biogeografi atau pulau. Nilai keunikan ini diperhitungkan dengan memperhatikan jenis satw a atau tumbuhan atau ekosistem yang dinilai terdapat ditempat lain atau tidak. Nilai yang diberikan untuk masing- masing tingkatan adalah : 1) Internasional/regional = sangat unik =5 2) Nasional = lebih dari unik =4 3) Wilayah biogeografi = unik =3 4) Provinsi = kurang unik =2 5) Lokal = tidak unik =1 e. Kelangkaan (Rarity) Parameter ini dinilai dengan menghitung penyebaran jenis satw a atau tumbuhan atau ekosistem/habitat di dalam suatu w ilayah biogeografi. Perhitungan dilakukan dengan memperhatikan jenis satw a atau tumbuhan atau ekosistem yang dinilai terdapat di dalam wilayah biogeografi yang bersangkutan. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat langka =5

f. Laju Kepunahan (Rate of Exhaustion) Parameter ini dinilai dengan menghitung kecepatan berkurangnya suatu jenis satw a dan tau tumbuhan atau ekosistem/habitat dalam satu satuan w aktu tertentu. Untuk ini diperlukan data keberadaan kaw asan yang merupakan data seri. Selain itu diperlukan pengetahuan mengenai keberadaan jenis satw a atau tumbuhan atau ekosistem/habitat yang sama di w ilayah biogeografi yang bersangkutan. g. Keberadaan/Keutuhan Ekosistem (Ecosystem Integrity) Parameter ini dinilai dengan melihat kelengkapan rantai/siklus makanan (foo circle), yaitu dengan melihat mangsa/makanan dan pemangsa dari suatu jenis satw a sebagai komponen penyusun suatu ekosistem. Oleh karena itu nilai keutuhan ekosistem merupakan nilai relatif yang harus dikaitkan dengan tujuan utama penetapan kaw asan yang bersangkutan. Nilai yang diberikan untuk parameter ini adalah : 1) sangat lengkap =5 2) lebih dari lengkap = 4 3) lengkap =3 4) kurang lengkap =2 5) tidak lengkap =1 h. Keutuhan Kaw asan (Intacness) Parameter ini dinilai dengan menghitung persentase jenis atau kaw asan yang telah dimanfaatkan oleh manusia. Nilai yang diberikan adalah : 1) tidak utuh =5 2) kurang utuh =4 3) utuh =3 4) lebih dari utuh =2 5) sangat utuh =1 i. Luasan (Size of Area) Parameter in dinilai dengan mempertimbangkan w ilayah jelajah (home ange) dari satu atau beberapa jenis satw a yang menjadi target perlindungan atau dengan melihat luasan asosiasi/habitat jenis tumbuhan atau ekosistem dimaksud. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat terliput =5 2) lebih dari terliput = 4 3) terliput =3 4) kurang terliput =2 5) tidak ter liput =1 Keindahan Alam (Natural Beuty) Menilai keindahan alam, diperlukan daftar pertanyaan (questionaire) terhadap para pengunjung kaw asan yang dinilai atau masyarakat yang mengetahui keadaan kaw asan secara tepat. Hal ini mengingat keindahan merupakan nilai relatif yang diberikan oleh seseorang. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat indah =5 2) lebih dari indah =4 3) indah =3 4) kurang t indah =2 5) tidak indah =1

j.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 16

Buku

Analisa
3. Kriteria Um um Perencanaan Tata Ruang Kaw asan Budidaya a. Kriteria Um um Perencanaan Tata Ruang Kaw asan Perairan (Sam pai 12 Mil) Kaw asan ini meliputi perairan dekat pantai sampai ke darat yang mencakup seluruh wilayah pasang surut dan hutan bakau, pantai berpasir, terumbu karang, padang lamun, dan habitat sensitif lainnya. Kaw asan ini meliputi zona pemanfaatan ruang yang mencakup : 1) Penentuan kaw asan bagi kegiatan budidaya laut sangat dipengaruhi oleh kegiatan di daratan, terutama yang berada di sekitar w ilayah Daerah Aliran Sungai (DAS). Wilayah tersebut tidak diperkenankan bagi kegiatan yang menimbulkan dampak pencemaran atau polusi yang mengganggu kaw asan budaya. 2) Lokasi kegiatan budidaya laut harus jauh dar i kaw asan industri, atau tidak dalam pengaruh pembuangan limbah yang berasal dari kaw asan pemukiman, industri, pertanian, penambangan dan minyak bumi. 3) Kegiatan budidaya laut dapat langsung bersinergi dan berdampingan dengan kegiatan lain dan tidak saling memberikan dampak negatif, antara lain dapat sekaligus berfungsi sebagai obyek w isata. 4) Faktor-faktor hidro-oseanografi mempunyai pengaruh penting terhadap kegiatan budidaya, yaitu salinitas, temperatur, arah angin, gelombang, arus pasang surut, arus pantai, tingkat kecerahan, derajat keasaman, oksigen terlarut, kandungan nutrien dan konsentrasi logam berat. 5) Faktor geomorfologi pantai, bathimetri atau kemiringan dasar laut serta jenis dan tekstur tanah sangat berpengaruh terhadap perkembangan jenis biota yang dibudidayakan. 6) Penentuan kaw asan budidaya laut harus berlandaskan partisipasi masyarakat. 7) Kaw asan budidaya laut harus merupakan kaw asan yang terintegrasi antara peruntukan untuk skala ekonomi lemah dengan mengutamakan masyarakat setempat dengan skala ekonomi menengah dan besar, sehingga tercipta kemitraan ekonomi. 8) Kesesuaian zonasi kaw asan budidaya kakap dan kerapu dengan Karamba Jar ing Apung (KJA). Berikut ini merupakan nilai ideal parameter-parameter utama baku mutu yang digunakan sebagai kriteria pemilihan lokasi perairan budidaya KJA di laut :
Tabel 1.9.1. Nilai Ideal yang Diinginkan dari Parameter Utama Baku Mutu Pemilihan Lokasi Perairan Untuk Budidaya KJA di Laut Parameter Fisik : Temperatur Kekeruhan Kecerahan Salinitas Gelombang Arus pH Biologi : Organisme penempel Limbah Sampah Pemangsa Satuan C m m m m/dt Ideal 26 30 <30 >3 18 32 <0.5 <0,75 6 9 Sedikit 500- 1000 m Tidak ada Diinginkan 28 - 30 <5 >5 Alami

k. Kenyam anan Alam (Natural Amenities) Menilai kenyamanan alam, diperlukan daftar pertanyaan (questionaire) terhadap para pengunjung kaw asan yang dinilai atau masyarakat yang mengetahui keadaan kaw asan secara tepat. Hal ini mengingat kenyamanan merupakan nilai relatif yang diber ikan oleh seseorang. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat nyaman =5 2) lebih dari nyaman = 4 3) nyaman =3 4) kurang nyaman =2 5) tidak nyaman =1 l. Aksesibilitas (Accessibility) Ketercapaian dinilai dengan mempehatikan ketersediaan jalan masuk (akses) atau perhubungan dar i dari kota- kota terdekat ke obyek-obyek menarik di dalam kaw asan yang dinilai. Namun jalan masuk yang diperhitungkan adalah sampai dengan pintu masuk kaw asan yang bersangkutan. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat mudah dicapai = 5 2) mudah dicapai =4 3) dapat dicapai =3 4) sulit dicapai =2 5) sangat sulit dicapai =1

m . Nilai Sejarah (Historical Values) Parameter ini dinilai dengan mempertimbangkan keberadaan benda-benda bersejarah atau nilai bersejarah lainnya dari berbagai sumber, terutama yang bersifat resmi. Nilai ini dihitung dengan dasar jumlah atau nilai sejarah dari hal yang dinilai. Oleh karena itu, nilai ini merupakan relatif yang bergantung pada pihak-pihak yang berkaitan terutama Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Nilai konservasi yang diberikan adalah : 1) sangat bersejarah =5 2) lebih dari bersejarah =4 3) bersejarah =3 4) kurang bersejarah =2 5) tidak bersejarah =1 n. Tekanan Penduduk (Population Pressure) Parameter ini dihitung dengan menghitung laju pertambahan tingkat pemanfaatan sumber daya kaw asan yang dinilai dengan penduduk sekitarnya. Nilai yang diberikan adalah : 1) sangat serius =5 2) lebih dari serius =4 3) serius =3 4) kurang serius =2 5) tidak serius =1 o. Aspirasi Masyarakat (Community Aspiration) Dalam penilaian aspirasi masyarakat, diperlukan daftar (questionaire) terhadap masyarakat sekitar dan atau yang mempunyai perhatian terhadap kaw asan yang dinilai. Dalam hal ini, keinginan daerah diasumsikan merupakan aspirasi masyarakat. 1) sangat mendukung =5 2) lebih dari mendukung = 4 3) mendukung =3 4) kurang mendukung =2 5) tidak mendukung =1

Kimia : 6,5 - 8,5 Nihil 1000 m Tidak ada

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 17

Buku

Analisa
Parameter Keamanan : Jarak dari pantai Alur pelayaran Badai/gempa m m m Satuan Ideal <1.000 <500 Tidak ada Diinginkan Evaluasi : 85 100 % : bagus (sangat layak) 75 84 % : cukup layak 65 -74 % : dapat dipertimbangkan, asalkan parameter yang tidak memenuhi syarat di perbaiki dengan pendekatan ilmiah dan manajemen yang tepat < 65 % : tidak layak

* *

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

9) Kesesuaian zonasi kaw asan budidaya moluska (kerang darah, kerang hijau, kerang mutiara dan tiram). Parameter-parameter yang diukur untuk kaw asan yang ideal untuk budidaya moluska adalah : terlindung dari pengaruh angin musim, kondisi gelombang, arus, topografi perairan, substrat dasar perairan, salinitas, suhu, kecerahan, tingkat kesuburan perairan, sumber benih dan induk, sarana penunjang tingkat pencemaran dan keamanan, pasar dan transportasi. Selengkapnya kriteria budidaya Mutiara dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 1.9.2. Penilaian Untuk Lokasi Budidaya Tiram Mutiara (Pinctada Maxima)
No. 1 2 3 Parameter yang Diukur Terlindung dari peng aruh angin musim Kondisi Gelombang Arus (cm/dtk) Angka Penilaian Baik : 5 Sedang : 3 Kurang : 1 Tenang : 5 Sedang : 3 Besar : 1 15 25 : 5 10 15 dan 25 30 : 3 < 10 dan >30 : 1 15 25 : 5 > 25 : 3 < 15 : 1 Berkarang : 5 Pasir : 3 Pasir / Lumpur : 1 32 35 : 5 28 31 dan 36 40 : 3 < 27 dan > 40 : 1 25 35 : 5 28 31 dan 36 40 : 3 < 22 dan > 32 : 1 4,5 3,5 : 5 3,5 4,4 dan 6,6 7,7 : 3 < 3,5 dan > 7,7 : 1 Subur : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Baik : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Tidak ada : 5 Sedang : 3 Kurang : 1 Aman : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Bobot Kredit 2 1 1 Nilai 10 6 2 5 3 1 5 3 1 10 6 2 5 3 1 10 6 2 10 6 2 5 3 1 15 9 3 5 3 1 10 6 2 5 3 1

10) Kesesuaian zonasi kaw asan budidaya jenis teripang. Parameter yang digunakan untuk menilai apakah suatu daerah cocok bagi pengembangan kegiatan budidaya teripang antara lain : kemiringan dasar perairan, substrat yang mendominasi, adanya jenis-jenis biota rumput laut tertentu yang menunjang kehidupan teripang, kadar salinitas dan temperatur, tingkat kesuburan perairan (tersedianya plankton untuk makanannya), tingkat kecerahan perairan, keamanan, lokasi pengelolaan atau pengeringan, transportasi dan pasar. 11) Kesesuaian zonasi kaw asan budidaya rumput laut. Parameter-parameter yang digunakan untuk penilayan kriteria pemilihan lokasi untuk budidaya rumput laut dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 1.9.3. Penilaian untuk Budidaya Rumput Laut (Sea Weed) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Parameter yang Diukur Terlindung Dari pengaruh angin musim Kondisi Gelombang Arus (cm/dtk) Kedalaman Air (m) Dasar perairan Salinitas Suhu Kecerahan Sarana penunjang Pencemaran Keamanan Angka Penilaian Baik : 5 Sedang : 3 Kurang : 1 < 10 : 5 10 30 : 3 > 30 dan < 10 : 1 20 - 30 : 5 10 20 dan 30 40 : 3 < 10 dan >40 : 1 2.5 5 : 5 1 2,5 : 3 < 0,5 : 1 Berkarang : 5 Pasir : 3 Pasir / Lumpur : 1 32 35 : 5 28 31 dan 36 40 : 3 < 27 dan > 40 : 1 32 34 : 5 30 32: 3 < 30 dan > 34 : 1 < 30 : 5 30 - 40 : 3 110 60 : 1 Baik : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Tidak ada : 5 Sedang : 3 Kurang : 1 Aman : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Bobot Kredit 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2 1 Nilai 10 6 2 5 3 1 5 3 1 10 6 2 5 3 1 10 6 2 10 6 2 5 3 1 5 3 1 10 6 2 5 3 1

4 5 6

Kedalaman Air (m) Dasar perairan Salinitas

2 1 2

Suhu

Kecerahan

9 11 12 13

Kesuburan perairan Sarana penunjang Pencemaran Keamanan

3 1 2 1

Sumber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

Sumber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 18

Buku

Analisa
Evaluasi : 85 100 % : bagus (sangat layak) 75 84 % : ukup layak 65 -74 % : dapat dipertimbangkan, asalkan parameter yang tidak memenuhi syarat di perbaiki dengan pendekatan ilmiah dan manajemen yang tepat < 65 % : tidak layak 12) Kesesuaian zonasi kaw asan pertanian atau pertambakan garam. Pertanian atau pertambakan garam umumnya membutuhkan lokasi yang luas dan terbuka dengan kondisi pasang surut air laut yang relatif tinggi. Biasanya, lokasi kegiatan akan mengkonversi berbagai ekosistem yang telah ada sebelumnya, seperti hutan bakau, sehingga dalam perencanaannya perlu dipertimbangkan status dan fungsi ekosistem yang ada di sekitar lokasi pertambakan garam. Lokasi pertambakan perlu mempertimbangkan kedudukan dan areal sekitar lokasi, karena dengan adanya berbagai kegiatan di perairan maka akan berpengaruh terhadap kualitas garam yang akan dihasilkan. 4. Kriteria Um um Perencanaan Tata Ruang Kaw asan Pantai Kaw asan ini merupakan batas pesisir di daratan yang berbatasan langsung dengan kaw asan perairan, pemanfaatan ruang diutamakan bagi kegiatan yang berhubungan dengan aktivitas di perairan, seperti pertambakan, pelabuhan, industri kelautan dan lain-lain. a. Perencanaan Tata Ruang Kaw asan Budidaya Perikanan Tam bak Kegiatan budidaya tambak biasanya terletak di daerah pesisir. Faktor yang merupakan dasar pertimbangan pemilihan lokasi tambak adalah : 1) Kemampuan daya dukung lahan/ruang, kemampuan daya dukung yang dimaksud adalah seberapa besar ruang tersebut dapat berproduksi secara optimal dengan tidak memberikan dampak negatif terhadap lingkungan, sehingga kelestarian produksi tetap terjamin. 2) Lokasi pertambakan sebaiknya jauh dari pengaruh limbah industri, pertanian, pelabuhan, pertambangan, dan sebagainya. 3) Terletak pada kaw asan yang mudah memperoleh air bersih dan arus yang kuat untuk memperlancar/pengenceran pembuangan limbah. 4) Faktor-faktor fisik dan hidrooseanografi sangat mempengaruhi terhadap budidaya tambak, antara lain : topografi, kualitas tanah, substrat, klimatologi, faktor hidrooseanografi (temperatur, salinitas, kadar oksigen ter larut, kadar nitrat dan nitrit, pola arus, arus pasang surut, derajat keasaman, kecerahan). 5) Pemilihan lokasi pertambakan pada kaw asan mangrove perlu dipertimbangkan dengan seksama, dimana kaw asan mangrove dapat ditempatkan sebagai kaw asan jalur hijau/green belt dan harus diapit oleh aliran air yang masuk (river inflow) dan aliran air yang keluar (river outflow). Dengan demikian kaw asan mangrove sebaiknya dieksploitasi seminimal mungkin. 6) Penetapan kaw asan pertambakan harus mempertimbangkan perbedaan pasang surut air laut yang ideal. Lingkungan budidaya yang sesuai dengan ikan bandeng dan nila adalah pada tambak air payau dengan kadar garam yang rendah dan jenis tanah lempung (clay). 7) Kaw asan pantai yang memiliki stok kekayaan ikan yang tinggi hendaknya dijaga dan dipertahankan sehingga fungsinya sebagai areal perikanan dapat dikembangkan secara penuh. 8) Perencanaan areal pertambakan hendaknya tidak mengganggu aliran drainase dan tidak menimbulkan dampak yang merugikan seperti perembesan air asin ke arah pedalaman. 9) Pelaksanaan pembangunan pertambakan harus mampu mencegah terbentuknya sarang penyakit seperti malaria dan filar iasis. 10) Perencanaan areal pertambakan diarahkan pada lokasi yang hanya mengalami sedikit tekanan perubahan lingkungan dan harus diproteksi dari usaha-usaha lain selain pertambakan. b. Perencanaan Tata Ruang Kaw asan Wisata Pantai dan Laut (Bahari) Kaw asan wisata pantai lebih ditekankan pada keindahan dan keaslian alam pantai yang mampu menarik minat pengunjung. Beberapa faktor pertimbangan dalam pemilihan lokasi kaw asan w isata pantai adalah : 1) Parameter dan kriteria pemilihan lokasi yaitu kedalaman air antara 010 m, pantai dengan substrat berpasir atau campuran antara hancuran karang dan biota bercangkang, kecerahan perairan tinggi, kecepatan arus tidak membahayakan, tipe pantai, dan ketersediaan air taw ar. 2) Perencanaan kaw asan pariw is ata hendaknya mempertimbangkan kemampuan daya dukung kaw asan dan daya tampung pengunjung. Demikian juga ukuran jumlah wisatawan kaw asan suaka margasatw a yang dapat ditolelir kehadirannya oleh jenis hew an langka atau kaw asan ikan di kaw asan tersebut.

b. Perencanaan Tata Ruang untuk Kegiatan Perikanan Tangkap Kaw asan yang layak untuk perikanan tangkap terbagi atas 3 (tiga) w ilayah penangkapan ikan dimana batas ke arah laut diukur dari permukaan air laut pada saat surut terendah. 1) Jalur penangkapan ikan I dengan batas 0 sampai 6 mil laut, terbagi: Jalur 0 sampai 3 mil laut. Diperuntukan bagi nelayan dengan klasifikasi : peralatan alat tangkap ikan menetap dan alat penangkap ikan tidak menetap yang tidak dimodifikasi, kapal perikanan tanpa motor dengan ukuran kurang dari 10 m. Jalur 3 sampai 6 mil laut. Diperuntukkan bagi nelayan dengan klasifikasi peralatan : Alat tangkap ikan tidak menetap yang dimodifikasi. Kapal perikanan tanpa motor atau ber motor tempel dengan ukuran < 12 m atau < 5 GT. Pukat cicin (purse seine dengan ukuran < 150 m). Jaring insang hanyut dengan ukuran < 1000 m. 2) Jalur penangkapan ikan II dengan batas perairan di laut jalur penangkapan 1 sampai 12 mil kearah laut, dengan klasifikasi peralatan : Kapal motor dengan maksimum 60 GT. Menggunakan pukat cincin, maks 600 m (1 kapal), maks 1000 m (2 kapal). Jaring insang hanyut, dengan ukuran maksimum 2500 m. 3) Jalur penangkapan III dengan batas perairan di luar jalur penangkapan II sampai batas Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia (Z EEI), dengan klasifikasi peralatan : Kapal perikanan berbendera Indonesia dengan ukuran maksimum 200 GT. Jenis alat tangkap purse seine bagi jenis ikan pelagis besar di laut Maluku, laut Seram, Laut Banda, Laut Flores, Laut Sew u tidak diperbolehkan. Kapal Indonesia dengan ukuran max 200 GT diperbolehkan pada daerah Z EEI di Selat Malaka, kecuali pukat ikan dengan ukuran minimal 60 GT. ZEEI di Laut Selat Malaka pengaturannya adalah : Kapal ikan Indonesia dan asing < 350 GT. Kapal ikan dengan alat tangkap purse seine ukuran 350 GT - 800 GT, dan beroperasi di luar 100 mil dari garis pangkal Kepulauan Indonesia. Kapal ikan dengan alat tangkap purse seine, dengan sistem group hanya boleh dioperasikan di atas 100 mil laut dar i garis pangkal kepulauan Indonesia.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 19

Buku

Analisa
3) Jarak lokasi yang aman dan jauh dari kaw asan perikanan dan pertambangan, sehingga dampak negatif tidak menyebar sampai kaw asan pariw isata. 4) Usaha reklamasi pantai di kaw asan perikanan untuk pembangunan fisik kepariw isataan hendaknya dihindar kan karena akan mempengaruhi ekosistem muara dan pesisir. 5) Rencana pembangunan marina bagi berlabuhnya perahu atau kapal pesiar hendaknya mempertimbangkan sirkulasi arus air laut, topografi pantai, bentuk dan tipe pantai, pengaruh sedimentasi dan abrasi. 6) Pembangunan fisik kaw asan w isata pantai hendaknya menyatu dengan alam, baik dar i segi bentuk, luasan, bentang alam (land scap), sehingga tidak mengurangi nilai keindahan dan aspek perlindungan terhadap obyek w isata itu sendiri. 7) Perencanaan kaw asan wisata pantai harus mempertimbangkan kebutuhan penduduk lokal untuk pemanfaatan sumber daya alam yang tersedia, sehingga tidak menimbulkan konflik kepentingan antara w isataw an dengan penduduk lokal dikemudian hari. 8) Kaw asan w is ata sebaiknya dikelilingi oleh jalur hijau (green belt) sekitar 500 meter sebagai pembatas antara kaw asan w isata dan kaw asan pemukiman. 9) Perencanaan kaw asan w is ata hendaknya melibatkan penduduk lokal didalam proses pelaksanaannya sehingga terjadi pemerataan dan kehar monisan serta sikap tanggung jaw ab yang saling menguntungkan dan melindungi, khususnya terhadap obyek wisatanya. Bentuk dari pertisipasi penduduk lokal dapat dilakukan dengan cara antara lain : penyediaan akomodasi, trasportasi, telekomunikasi, dsb. Kaw asan wisata laut (bahari) lebih bersifat kegiatan w isata ekoturisme dengan berpedoman pada : 1) Kaw asan bahari bertumpu pada potensi alam yang dimiliki, berupa keunikan, kelangkaan dan keindahan pemandangan alam baw ah laut (view ) sebagai dasar penetapan kaw asan tersebut. 2) Kegiatan yang dikembangkan ditujukan untuk memberikan manfaat ekologi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat. 3) Merupakan tempat pendidikan kepada masyarakat yang dapat meningkatkan pemahaman akan lingkungan alam baw ah laut. 4) Lokasi kaw asan w is ata bahari ini tidak berdekatan dengan kegiatan per ikanan dan jauh dari lokasi kegiatan yang dapat memberikan dampak negatif bagi pengembangan kaw asan bahari, contohnya : kaw asan industri, pertanian, pemukiman, pelabuhan pendaratan ikan, dll. 5) Kriteria lokasi yang dapat dikembangkan sebagai kaw asan Wisata Bahari antara lain: Daya tarik (potensi kaw asan) berupa : perairan yang tenang/faktor keselamatan pengunjung, keindahan alam laut dan keindahan pantai (faktor kejernihan air, substrat yang membentuk pantai dan relief pantai yang unik). Potensi biota laut berupa : keanekaragaman jenis biota laut, persentasi tutupan karang yang masih baik, dan kelimpahan jenis biota laut yang bernilai ekonomis penting. Keunikan ekosistem pantai. Kebersihan pantai dan perairan. Selengkapnya kriteria untuk penentuan kaw asan pariw isata dapat dilihat pada Tabel 1.9.4 :
Tabel 1.9.4. Kriteria untuk Penentuan Kawasan Wisata Bahari No. 1 Parameter yang Diukur Kenyamanan Angka Penilaian Baik : 5 Sedang : 3 Kurang : 1 > 1,0 : 5 0,5 1,0 : 3 < 0,5 : 1 0,2 0,4 : 5 0,05 0,2 : 3 0,4 0,5 : 1 > 10 : 5 4 - 10 : 3 < 4 :1 5 :5 3 -5 :3 < 3 :1 > 30 : 5 20 - 30 : 3 < 20 : 1 Jarang : 5 Sedang : 3 Sering : 1 Baik : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Baik : 5 Cukup : 3 Kurang : 1 Tidak Ada: 5 Sedang : 3 Kurang : 1 Bobot Kredit 2 Nilai 10 6 2 10 6 2 10 6 2 10 6 2 10 6 2 10 6 2 10 6 2 5 3 1 5 3 1 10 6 2

2 3 4 5 6 7 8 9 10

Faktor Ekologi : Tinggi air pasang Arus (cm/dtk) Kedalaman Air dari dasar jaring (m) Oksigen Telarut Salinitas Perubahan Cuaca Faktor Pendukung Sumber Listrik Tenaga Kerja Pencemaran

2 2 2 2 2 2 1 1 2

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002

Evaluasi : 80 100 % 70 79 % 60 - 69 % < 60 %

: bagus (sangat layak) : cukup layak : dapat dipertimbangkan, asalkan parameter yang tidak memenuhi syarat di perbaiki dengan pendekatan ilmiah dan manajemen yang tepat : tidak layak

c. Perencanaan Tata Ruang Pendukung Kaw asan Bahari Laut Kegiatan pendukung prasarana kaw asan w isata bahari antara lain Marina dan Jetty dengan faktor pertimbangan antara lain : 1) Lokasi marina dengan mempertimbangkan faktor jarak dan lokasi dengan obyek wisata, sehingga tidak mengganggu obyek w isata tersebut. 2) Lokasi marina sebaiknya ditempatkan pada perairan dengan sifat daya pencucian air tinggi, seperti dekat mulut sungai atau pada lokasi yang luas dan terlindung 3) Penempatan marina pada perairan yang memiliki w aktu pertukaran air yang singkat dan cepat terutama pada saat pasang untuk menghindari stagnasi air yang dapat menimbulkan pencemaran, bau dan kondisi perairan tanpa oksigen. 4) Pembangunan marina dan Jetty diusahakan seminimal mungkin tidak mempengaruhi tipe dan bentuk garis pantai atau menyebabkan degradasi lingkungan pesisir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 20

Buku

Analisa
5) Sistem sirkulasi pembuangan limbah dar i kegiatan di marina tidak memberikan dampak terhadap obyek w isata. cukai (termasuk areal untuk karantina), kantor pemadam kebakaran, klinik kesehatan, dan lain- lain. Areal untuk menampung kegiatan teknis meliputi der maga, gedung ter minal penumpang, areal bongkar muat barang, gedung tertutup lantai satu dan dua, terminal peti kemas, gedung terbuka (open storage), depot bahan bakar, bangunan utilitas berupa gardu listrik, pembangkit tenaga listrik cadangan, sarana telekomunikasi, jaringan air bersih, jaringan drainase, dan jaringan jalan di kaw asan pelabuhan.

d. Perencanaan Tata Ruang untuk Kegiatan Alur Pelayaran Pedoman perencanaan tata ruang untuk alur pelayaran didasarkan atas pertimbangan, antara lain : 1) Pada kaw asan di sekitar pantai, penentuan alur pelayaran lebih ditujukan pada alur pelayaran dari laut ke arah pelabuhan, pada selat atau pada kaw asan dimana terdapat pulau-pulau kecil, kaw asan terumbu karang di tengah laut (pulau gosong) dan batuan cadas yang menonjol di tengah laut. 2) Pada setiap pelabuhan terdapat alur-alur pelayaran yang telah ditetapkan dalam buku panduan khusus yang disediakan untuk dunia pelayaran, sehingga rencana tata ruang untuk alur pelayaran dapat mengacu pada buku panduan yang telah tersedia. 3) Dimensi alur pelayaran, yaitu kedalaman dan lebar alur, tergantung dari kapal terbesar yang dilayani, jenis alur (laut dalam atau di batasi oleh perairan dangkal), jumlah arus lalu lintas kapal yang diharapkan. Beberapa faktor sekunder yang harus diperhatikan dalam pembangunan alur pelayaran adalah : kecepatan kapal, kondisi pasang surut, angin, gelombang, arus, trase alur pelayaran dan kecepatan sedimentasi ( khusus pada daerah yang mempunyai sedimentasi tinggi). 4) Alur pelayaran hendaknya bebas dari kegiatan bagan apung dan jaring apung, kegiatan pertambangan atau kegiatan lain yang mengganggu alur pelayaran, sehingga perlu diatur dalam peraturan daerah. 5) Alur pelayaran hendaknya jauh dari lokasi yang memiliki ekosistem perairan penting, dan memiliki jarak tertentu dengan pantai (terutama yang berhadapan dengan perairan lepas dan tipe pantai berbatu cadas), dan tetap memperhatikan aspek navigasi dan keamanan perairan untuk menghindari dampak negatif yang mungkin ditimbulkan. e. Perencanaan Tata Ruang untuk Kaw asan Pelabuhan Pelabuhan di Indonesia antara lain terdiri dari : pelabuhan rakyat, pelabuhan nusantara, pelabuhan samudera dan pelabuhan khusus untuk kegiatan perikanan. Beberapa faktor penting yang perlu diperhatikan dalam perencanaan tata ruang pelabuhan yaitu : 1) Lokasi pelabuhan harus terlindung dari gelombang laut yang besar, sedapat mungkin terdapat pada daerah teluk dengan kedalaman perairan yang memadai bagi kapal-kapal yang dilayani. 2) Perencanaan kaw asan pelabuhan hendaknya bebas dari bencana badai dan gelombang laut, dekat dengan pengisian bahan bakar, dapat melakukan bongkar muat barang dan penumpang dengan aman, dapat melakukan perbaikan dan mensuplai barang untuk keperluan perdagangan. 3) Pelabuhan hendaknya dibangun di lokasi yang jauh dari muara sungai, untuk mencegah pendangkalan alur pelayaran akibat sedimentasi sungai. 4) Tersedianya areal penambangan kapal (anchorege area) yang memadai dan aman juga selama kapal menunggu giliran untuk berlabuh. Tempat pembuangan jangkar ini harus melindungi kapal dari gangguan gelombang dan angin topan, dan sedapat mungkin diletakkan di dekat alur pelayaran utama untuk memudahkan pergerakan kapal. 5) Pelabuhan harus memiliki daerah untuk pemutaran kapal sebelum dan sesudah melakukan bongkar muat barang dan penumpang. 6) Pelabuhan harus memiliki areal di daratan untuk menunjang operasi bongkar muat barang dari dan ke kapal. Terdapat dua macam peruntukan areal bagi kegiatan pelabuhan di daratan : areal untuk kegiatan administrasi dan areal untuk menampung kegiatan teknis : Areal untuk menampung kegiatan administrasi meliputi kantor otorita pelabuhan (syah bandar), kontor untuk kegiatan komersial, seperti perusahaan ekspor dan impor ( EMKL), kantor imigrasi, kantor keamanan pelabuhan (KP) , kantor bea dan

f. Perencanaan Tata Ruang bagi Kaw asan Penam bangan Pasir Laut Prinsip pedoman perencanaan tata ruang untuk penambangan didasarkan atas pertimbangan, yang meliputi : 1) Penambangan pasir laut berdasarkan Kepres dan SKB, Mentri kelautan, Menteri Negara Lingkungan Hidup dan Menteri perdagangan. 2) Kondisi, hidrooseanografi dan geomorfologi pantai (arah arus, pasang surut, gelombang, angin, batimetri, jenis tanah) sangat penting dalam menentukan lokasi penambangan setempat, karena dapat berdampak negatif (abrasi, sedimentasi, degradasi, peningkatan kekeruhan muara sungai, perubahan aliran dan penurunan permukaan air sungai dan intrusi air laut) yang akan berpengaruh terhadap kondisi perairan, pantai maupun ekosistem perairan sekitar. 3) Faktor geologi (jenis mater ial yang membentuk pantai, bathimetri, jenis batuan di darat, faktor tektonik dan vulkanik) pada cakupan w ilayah yang luas. 4) Ekosistem perairan merupakan salah satu faktor penting dalam penentuan lokasi kegiatan penambangan. 5) Kondisi geografis, apakah terletak pada daerah yang terlindung atau pada perairan lepas. 6) Per lu juga mempertimbangkan faktor sosial, ekonomi dan budaya masyarakat di sekitar lokasi pertambangan. 7) Sebelum melakukan suatu kegiatan maka perlu dilakukan AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) yang dapat mengkuantifikasikan dampak negatif yang dapat ditimbulkan serta upaya penanganannya. g. Perencanaan Tata Ruang untuk Kaw asan Industri Faktor-faktor yang merupakan pedoman umum pemilihan lokasi untuk kegiatan industri adalah : 1) Penentuan lokasi untuk kegiatan industri didasari oleh pertimbangan jenis industri, karakter dan volume limbah yang dihasilkan, metode atau teknik pengelolaan limbah 2) Industri berat sedapat mungkin tidak berada pada areal yang rentan pencemaran, terutama pada daerah yang kaya sumber daya hayati perairan. 3) Lokasi industri harus berada pada daerah arus yang kuat untuk memperlancar/ pengenceran pembuangan limbah. 4) Perancanaan kaw asan industri di w ilayah pesisir harus mempertimbangkan berbagai aspek fisik seperti kondisi geografis, arah angin, topografi, luas dan kondisi lahan, masalah banjir, gelombang pasang, masalah pembuangan, transportasi darat dan laut, jenis industri yang dikembangkan/dibangun, penyediaan air taw ar, sumber tenaga listrik dan sumber daya manusia. 5) Industri yang tidak berorientasi pada fasilitas lingkungan pantai diarahkan untuk dikembangkan ke arah darat. 6) Perencanaan kaw asan industri harus mempertimbangkan tata guna tanah sekitarnya, membangun jalur hijau selebar 500 m untuk membatasi kaw asan dengan zona lainnya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 21

Buku

Analisa

h. Perencanaan Tata Ruang untuk Pertanian di Pesisir 1) Per lu dilakukan suatu penelitian secara mendetail terhadap perubahan lahan dari hutan payau atau hutan raw a menjadi lahan pertanian. 2) Rencana konversi lahan di w ilayah pesisir menjadi lahan pertanian dengan melakukan perubahan kondisi alam seperti aliran sungai atau topografi hendaknya mampu mereduksi gangguan terhadap ekosistem pantai. 3) Dibutuhkan penetapan kaw asan penyangga berupa jalur vegetasi yang membatasi kaw asan pertanian dengan aliran sungai sejauh 50 meter atau gar is pantai di kaw asan perencanaan sejauh 130 kali perbedaan pasang tertinggi dengan pasang terendah. 4) Perencanaan lahan pertanian di daerah hilir harus memperhatikan rencana penggunaan lahan yang ada, limbah dapat terurai secara hayati serta tidak mempengaruhi kualitas air dan sumber daya hayati di kaw asan perencanaan. 5) Per lu jaminan bahw a lahan pesisir yang akan dijadikan sebagai lahan pertanian merupakan lahan yang subur dan tidak tergantung dengan pemberian pupuk organik, buatan atau pupuk alam. 6) Perencanaan peruntukan lahan bagi kegiatan pertanian seyogyanya dapat digunakan secara multi fungsi seperti pemanfaatan bagi kegiatan pertanian dengan kegiatan peternakan. 1.10. Sistem atika Pelaporan Laporan ini disusun dengan sistematika pembahasan sebagai berikut : Bab I Pendahuluan Bab ini menjelaskan latar belakang per lunya disusun suatu rencana tata ruang pesisir, dan isuisu strategis yang terkait dengan penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami, tujuan, sasaran, lingkup dan lokasi kegiatan, keluaran yang di inginkan, pendekatan dasar pekerjaan, tahap penyusunan peker jaan, pendekatan perencanaan, prosedur teknis dan kedalaman serta sistematika pendekatan. Bab 2 Tinjauan Peraturan Dan Kebijakan Dalam Penyusunan RUT RW Pesisir Bab ini berisi tinjauan terhadap kebijakan-kebijakan yang ter kait dengan penyusunan penataan ruang pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, meliputi prinsip otonomi daerah dalam penyelenggaraan pemer intahan, Tinjauan Kebijakan Penataan Ruang serta Tinjauan Kebijakan Sektor Lainnya. Bab 3 Data dan Analisa Pengembangan Wilayah Bab ini memberikan gambaran tentang kondisi eksisting dan juga analisa w ilayah yang meliputi kondisi fisik dan keadaan ekosistem pesisir w ilayah; biota/spesies; daerah raw an bencana; pencemaran lingkungan; daerah konservasi/perlindungan; ekonomi; sosial dan budaya; pertahanan dan keamanan; potensi pulaupulau kecil; budidaya dan perikanan; sarana prasarana umum dan kelautan; dan alur pelayaran dan transportasi. Bab 4 Analisis Strategi Penataan Ruang Bab ini menjelaskan analisis SWOT pada WPP A, WPP B, WPP C, dan analisis SWOT pada WPP D.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

I - 22

Buku

Analisa

BAB II TINJAUAN PERATURAN HUKUM DAN KEBIJAKAN DALAM PENYUSUNAN RUTRW PESISIR
2.1. Prinsip Otonom i Daerah dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Berdasarkan Undang- Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan, dapat dilakukan melalui prinsip otonomi daerah, desentralisasi, dekonsentrasi atau tugas pembantuan, sehingga dapat mempercepat terw ujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan, pelayanan, pemberdayaan dan peran serta masyarakat serta peningkatan daya saing daerah dengan memperhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan, keistimew aan dan kekhususan suatu daerah dalam sistem negara kesatuan negara republik Indonesia. Berdasarkan Pasal 2 ayat (3), pemerintah daerah mempunyai hak dan wewenang mengurusi semua urusan pemerintahan yang menjadi tanggung jaw abnya, kecuali urusan-urusan yang ditentukan undang-undang ini sebagai urusan pemerintah seperti ditegaskan dalam Pasal 10 yaitu politik luar neger i; pertahanan; keamanan; yustisi; moneter dan fiskal nasional, dan; agama. Dengan demikian masing- masing pemerintahan daerah provinsi maupun pemerintahan daerah kabupaten/kota mempunyai urusan pemerintahan sebagai urusan w ajib sesuai dengan skala kew ilayahannya, seperti perencanaan dan pengendalian pembangunan, perencanaan, pemanfaatan dan pengaw asan tata ruang, pengendalian lingkungan hidup dan lain sebagainya. Ter masuk dalam urusan ini adalah kew enangan pengelolaan pengelolaan sumber daya w ilayah pesisir dan laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18. Berdasarkan ketentuan pasal-pasal dalam Undang-Undang tersebut pemerintah daerah, baik kabupaten/kota maupun propinsi, mempunyai wewenang pengelolaan w ilayah laut sampai sejauh 12 mil laut, dimana 4 mil laut dari garis pantai merupakan kew enangan daerah kabupaten/kota, dan selebihnya hingga sejauh 12 mil laut merupakan kew enangan daerah propinsi. Hal ini perlu ditegaskan bahw a kew enangan tersebut sebatas pengelolaan bukan penguasaan w ilayah laut oleh masing- masing kabupaten/kota atau provinsi yang justru dapat menimbulkan masalah berupa pengkaplingan w ilayah di laut. Termasuk dalam kew enangan tersebut adalah upaya eksplorasi dan eksploitasi serta tanggung jaw ab dan kew ajiban untuk menjaga kelestarian sumber daya kelautan. 2.1.1. Tinjauan Yuridis Kewenangan Pemerintahan Aceh Sebagai salah satu pemerintahan provinsi di Indonesia, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam merupakan satuan pemerintahan daerah yang bersifat istimew a dan khusus yang diakui oleh sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945. Pengakuan secara formal terkait dengan kekhususan Pemerintahan Aceh kemudian dituangkan melalui Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Demikian halnya dalam penyelenggaraan pemer intahan, berdasarkan Pasal 7 jo Pasal Pasal 14, Pemer intah Aceh dapat menyelenggarakan urusan pemerintahan sendir i berdasarkan azas otonomi khusus kecuali terhadap urusan yang ditentukan menjadi w ewenang pemerintah sebagaimana dimaksud dari undang-undang tersebut. Sehubungan dengan kew enangan dalam penataan ruang w ilayah pesisir di Provinsi Aceh, berdasarkan undang-undang nomor 11 tahun 2006 ditegaskan bahw a Pemer intahan Aceh dan pemerintahan kabupeten/kota

berw enang mengelola w ilayahnya sebagaimana dimaksud Pasal 142; Pasal 162 dan Pasal 165 ayat (3) huruf c. Berdasarkan ketentuan pasal-pasal tersebut, tampak bahw a pemerintah aceh dan atau pemerintah kabupaten/kota, mempunyai hak untuk mengurus pemerintahannya, baik terhadap urusan-urusan wajibnya maupun urusan yang diserahkan, dilimpahkan, atau ditugaskan berdasarkan asas tugas pembantuan dari pemerintah pada masing-masing level pemerintahan serta mempunyai kew enangan penuh untuk mengatur dan menata w ilayahnya termasuk memberikan izin eksplorasi dan penggunaan lahan. Tantangan selanjutnya adalah menterjemahkan kebijakan pembangunan tersebut kedalam program yang lebih nyata untuk dapat dilaksanakan. Kebijakan-kebijakan pembangunan yang terkait dengan pembangunan telah diperkuat dengan ditetapkannya Undang-Undang tentang Pemerintahan Aceh, yang mempertegas kembali arah pembangunan ke depan sesuai dengan karakteristik lokal yang dimiliki oleh Provinsi Aceh. Oleh karenanya perencanaan pembangunan dalam lingkup w ilayah kabupaten/kota sudah seharusnya disusun secara komprehensif sebagai bagian dari sistem perencanaan pembangunan nasional, dimana pelaksanaannya mengacu pada rencana pembangunan dan tata ruang nasional yang berpedoman pada prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, pelestarian fungsi lingkungan hidup, kemanfaatan, dan keadilan. 2.1.2. Tinjauan Yuridis Beberapa Peraturan Perundangan Terkait Dengan Tata Ruang Pesisir, Laut dan Pulau-Pulau Kecil Ruang pada hakekatnya merupakan perw ujudan dari aktifitas yang berlangsung di atasnya, sehingga pengaturan pemanfaatan ruang harus dapat mengakomodasi pengembangan kegiatan sektoral yang akan dikembangan di w ilayah Provinsi Aceh. Berkaitan dengan penataan ruang, secara yuridis penyusunan tata ruang di seluruh w ilayah negara Indonesia, berdasarkan pada Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Secara keseluruhan, pasalpasal dalam undang-undang ini menjadi dasar filosofi, norma hukum dan standar utama bagi pemerintah dan pemerintah daerah dalam menyusun tata ruang. Artinya bahw a dalam proses penyusunan tata ruang harus mengikuti dasar aturan tersebut dan kemudian dipadukan dengan beberapa peraturan hukum lain. Hal ini dikarenakan dalam penyusunan tata ruang banyak sekali aspek atau sektor-sektor lain yang terkait dimana secara sektoral telah diatur melalui undangundang maupun peraturan hukum tersendiri. Dalam penyelenggaraan tata ruang harus selalu diperhatikan azas-azas yang ditetapkan dalam Pasal 2 Undang-Undang tersebut, yaitu keterpaduan; keserasian, keselarasan, dan keseimbangan; keberlanjutan; keberdayagunaan dan keberhasilgunaan; keterbukaan; kebersamaan dan kemitraan; pelindungan kepentingan umum; kepastian hukum dan keadilan; dan akuntabilitas. Adapun tujuan dilakukannya penyusunan tata ruang telah ditegaskan dalam Pasal 3 yaitu untuk mew ujudkan ruang w ilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Waw asan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan terw ujudnya kehar monisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan; keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan terw ujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang. Penataan ruang berdasarkan Pasal 4 dapat diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama kaw asan, w ilayah administratif, kegiatan kaw asan dan nilai strategis kaw asan. Secara kew ilayahan administratif, penataan ruang terdiri atas penataan ruang w ilayah nasional, penataan ruang w ilayah propinsi, penataan ruang w ilayah kabupaten/kota yang dilakukan secara berjenjang dan koplementer. Penataan ruang berdasarkan fungsi utama kaw asan terdiri atas kaw asan lindung dan kaw asan budidaya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 1

Buku

Analisa
dan kaw asan budidaya. Sedangkan untuk peruntukan kaw asan lindung dan kaw asan budidaya meliputi peruntukan ruang untuk kegiatan pelestarian lingkungan, sosial, budaya, ekonomi, pertahanan, dan keamanan. Dalam rangka pelestarian lingkungan, dalam rencana tata ruang w ilayah ditetapkan kaw asan hutan paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas daerah aliran sungai. Berdasarkan Pasal 22, penyusunan rencana tata ruang harus mengacu pada rencana tata ruang w ilayah nasional; pedoman bidang penataan ruang; dan rencana pembangunan jangka panjang daerah. Ber kaitan dengan rencana tata ruang w ilayah provinsi, beberapa hal yang harus diperhatikan sebagai dasar perencanaan antara lain upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi provinsi; keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota; daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; rencana pembangunan jangka panjang daerah; rencana tata ruang w ilayah provinsi yang berbatasan; rencana tata ruang kaw asan strategis provinsi; dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. Kemudian mengacu pada Pasal 23, rencana tata ruang w ilayah provinsi setidaknya memuat beberapa hal yaitu tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang w ilayah provinsi; rencana struktur ruang w ilayah provinsi yang meliputi sistem perkotaan dalam w ilayahnya yang berkaitan dengan kaw asan perdesaan dalam w ilayah pelayanannya dan sistem jaringan prasarana w ilayah provinsi; rencana pola ruang w ilayah provinsi yang meliputi kaw asan lindung dan kaw asan budi daya yang memiliki nilai strategis provinsi; penetapan kaw asan strategis provinsi; arahan pemanfaatan ruang w ilayah provinsi yang berisi indikasi program utama jangka menengah lima tahunan; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang w ilayah provinsi yang berisi indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi, arahan perizinan, arahan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi. Dengan perencanaan yang demikian itu, rencana tata ruang w ilayah provinsi dapat menjadi pedoman untuk penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah; penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah; pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang dalam w ilayah provinsi; mew ujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antar w ilayah kabupaten/kota, serta keserasian antarsektor; penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; penataan ruang kaw asan strategis provinsi; dan penataan ruang w ilayah kabupaten/kota. Tata ruang w ilayah provinsi direncanakan untuk jangka w aktu 20 (dua puluh) tahun, yang dapat ditinjau kembali 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun dalam rangka dapat menghasilkan rekomendasi karena perubahan kebijakan atau perubahan kondisi sehingga per lu direvisi. Agar rencana tersebut dapat mengikat bagi semua masyarakat dan pejabat pembuat izin, rencana tata ruang w ilayah provinsi harus ditetapkan dengan peraturan daerah provinsi. Dalam implementasinya, penyusunan tata ruang juga harus dilakukan dengan pendekatanpendekatan dan prosedur yang harus dipedomani. Pendekatan-pendekatan penataan ruang tersebut yaitu: Pertama, penataan ruang harus partisipasif. Maksud dari pendekatan ini adalah setiap orang, pemangku kepentingan, serta masyarakat luas untuk terlibat aktif dan mempunyai akses untuk mendapatkan informasi yang lengkap, menyalurkan aspirasinya serta adanya partisipasi dan komunikasi dalam pemunculan gagasan, ide, penyusunan dan pembentukan keputusan. Kedua, harus berorientasi pada masyarakat, yaitu pengembangan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil ditujukan untuk memberikan hasil yang ber manfaat sebesar-besarnya bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat yang dapat dikembangkan melalui pemanfaatan ruang yang adil kemitraan ker ja. Ketiga berorientasi pada lingkungan, yaitu bahw a pemanfaatan dan penataan ruang di pesisir dan pulau-pulau kecil harus diselaraskan dengan ketentuan undang-undang yang terkait dengan lingkungan hidup, dimana harus menjamin kelestarian, menjaga

Kaw asan lindung sebagaimana dimaksud adalah w ilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. Yang ter masuk dalam kaw asan lindung adalah: a. Kaw asan yang memberikan perlindungan kaw asan baw ahannya, antara lain, kaw asan hutan lindung, kaw asan bergambut, dan kaw asan resapan air; b. Kaw asan perlindungan setempat, antara lain, sempadan pantai, sempadan sungai, kaw asan sekitar danau/w aduk, dan kaw asan sekitar mata air; c. Kaw asan suaka alam dan cagar budaya, antara lain, kaw asan suaka alam, kaw asan suaka alam laut dan perairan lainnya, kaw asan pantai berhutan bakau, taman nasional, taman hutan raya, taman w isata alam, cagar alam, suaka margasatw a, serta kaw asan cagar budaya dan ilmu pengetahuan; d. Kaw asan raw an bencana alam, antara lain, kaw asan rawan letusan gunung berapi, kaw asan rawan gempa bumi, kaw asan raw an tanah longsor, kaw asan rawan gelombang pasang, dan kaw asan rawan banjir; dan e. Kaw asan lindung lainnya, misalnya taman buru, cagar biosfer, kaw asan perlindungan plasma nutfah, kaw asan pengungsian satw a, dan terumbu karang. Kaw asan budidaya adalah w ilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan. Kemudian yang termasuk dalam kaw asan budidaya adalah kaw asan peruntukan hutan produksi, kaw asan peruntukan hutan rakyat, kaw asan peruntukan pertanian, kaw asan peruntukan per ikanan, kaw asan peruntukan pertambangan, kaw asan peruntukan permukiman, kaw asan peruntukan industri, kaw asan peruntukan pariw isata, kawasan tempat beribadah, kaw asan pendidikan, dan kaw asan pertahanan keamanan. Secara umum, dalam penyelenggaraan tata ruang dilakukan melalui beberapa tahapan, yaitu tahap perencanaan, pemanfaatan ruang dan tahap pengendalian. 1. Tahap Perencanaan Dalam tahap perencanaan harus memuat hal-hal yang menjadi kebijakan dalam penyusunan rencana dan kriter ia umum yang menjadi dasar pertimbangan, terutama dalam menyusun rencana tata ruang untuk penyusunan kaw asan lindung dan budidaya serta kebijaksanaan koordinasi dalam penyusunan rencana tata ruang, baik antar daerah maupun antar fungsi kaw asan. Perencanaan tata ruang dilakukan untuk menghasilkan rencana umum tata ruang; dan rencana rinci tata ruang. Rencana umum tata ruang secara hierarki terdiri atas Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, rencana tata ruang w ilayah provinsi; dan rencana tata ruang w ilayah kabupaten dan rencana tata ruang w ilayah kota. Rencana rinci tata ruang sebagaimana dimaksud terdiri atas rencana tata ruang pulau/kepulauan dan rencana tata ruang kaw asan strategis nasional; rencana tata ruang kaw asan strategis provinsi; dan rencana detail tata ruang kabupaten/kota dan rencana tata ruang kaw asan strategis kabupaten/kota. Rencana rinci tata ruang tersebut disusun sebagai perangkat operasional rencana umum tata ruang dan disusun apabila rencana umum tata ruang belum dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang; dan/atau rencana umum tata ruang mencakup w ilayah perencanaan yang luas dan skala peta dalam rencana umum tata ruang tersebut memerlukan perincian sebelum dioperasionalkan. Sedangkan rencana detail tata ruang dijadikan dasar bagi penyusunan peraturan zonasi. Sesuai dengan Pasal 17, dalam perencanaan tata ruang harus memperhatikan keterkaitan antar w ilayah, antar fungsi kaw asan, dan antar kegiatan kaw asan, dimana didalamnya mencakup rencana struktur ruang yang meliputi rencana sistem pusat per mukiman dan rencana sistem jaringan prasarana serta rencana pola ruang yang meliputi peruntukan kaw asan lindung

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 2

Buku

Analisa
evaluasi dan pelaporan. Tugas pengaw asan dilakukan oleh pemer intah atau pemerintah daerah dan dapat menyertakan peran masyarakat dalam bentuk memberikan laporan atau pengaduan. Selain dapat dilibatkan dalam tugas pengaw asan, masyarakat juga mempunyai hak, kew ajiban dan peran serta dalam hal penataan dan pemanfaatan ruang. Oleh karenanya masyarakat dituntut untuk mentaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan dan sebaliknya masyarakat berhak mendapat penggantian yang layak, mengajukan keberatan terhadap pembangunan yang tidak sesuai dengan perencanaan tata ruang, menggugat apabila kegiatan pembangunan menimbulkan kerugian serta dapat menuntut pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Selain aspek perencanaan, pemanfaatan, pengendalian dan pengaw asan, hal lain yang patut mendapat perhatian dalam penataan ruang adalah hubungan antar lembaga yang terkait dengan kew enangan dan tugas pokok fungsi kelembagaan tersebut. Dalam praktek banyak dijumpai tumpang tindihnya kew enangan antar lembaga terhadap pengelolaan suatu sektor tertentu yang muaranya tidak maksimalnya dalam pemanfaatan ruang tersebut. Oleh karenanya perlu ada suatu kerjasama dalam lingkup kebijakan berupa sistem pengelolaan yang dapat menjembatani berbagai kepentingan antar pemangku kepentingan dan antar tingkat pemerintah. Dalam penyusunan tata ruang pesisir selain mendasarkan pada Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, juga memperhatikan Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 34/MEN/2002 tentang Pedoman Penyusunan Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 41 tahun 2000 tentang Pedoman Umum Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil yang Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat sebagai pedoman dan metode yang harus dipenuhi. Berdasarkan dua keputusan menteri tersebut, secara definitif pengertian batasan pesisir yaitu daerah pertemuan antara darat dan laut, kearah darat w ilayah pesisir meliputi bagian daratan, baik kering maupun terendam air, yang masih dipengaruhi sifat-sifat laut seperti pasang surut, angin laut, dan perembesan air asin; sedangkan kearah laut mencakup bagian laut yang masih dipengaruhi oleh proses alami yang terjadi di darat seperti sedimentasi dan aliran air taw ar, maupun yang disebabkan karena kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan dan pencemaran. Secara administratif, batasan pesisir ke arah darat adalah batas terluar sebelah hulu dari desa pantai atau jarak definitif secara arbriter (2 km, 20 km, dari garis pantai ke arah darat). Sedangkan batasan pesisir ke arah laut adalah jarak 4 mil, 12 mil, dari garis pantai ke arah laut. Sedangkan dari faktor perencanaan, pengertian batasan pesisir sangat tergantung pada permasalahan atau substansi yang menjadi fokus pengelolaan di w ilayah pesisir. Selain di ruang pesisir, penyusunan tata ruang di w ilayah pesisir juga terkait dengan penyusunan tata ruang di pulau-pulau kecil dan atau gugusan pulau-pulau. Pengertian pulau-pulau kecil atau gugusan pulau-pulau kecil dapat ditemukan dalam Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan No. 41 tahun 2000 tentang Pedoman Umum Pengelolaan PulauPulau Kecil yang Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat. Pulau-pulau kecil/gugusan pulaupulau kecil adalah kumpulan pulau-pulau yang secara fungsional saling berinteraksi dari sisi ekologis, ekonomi, sosial dan budaya, baik secara individual maupun secara sinergis dapat meningkatkan skala ekonomi dari pengelolaan sumberdayanya. Secara khusus, pengelolaan pulau-pulau kecil berbeda dengan pulau induknya, karena pulau-pulau tersebut memiliki karateristik tersendiri, yang kadang berbeda dengan pulau induknya. Karakteristik pulau kecil merupakan pengertian yang terintegrasi satu dengan yang lainnya, baik secara fisik, ekologis, sosial, budaya, dan ekonomi, Jadi untuk menentukan apakah suatu pulau merupakan pulau kecil, ketiga kriteria di atas harus dipenuhl secara keseluruhan. Dalam konteks pengelolaan, pulau-pulau kecil memiliki karakteristik yang berbeda dibandingkan

keseimbangan, serta memperhatikan daya dukung lingkungan terhadap pemanfaatan ruang tersebut. Keempat, pendekatan pertumbuhan ekonomi, dimana pemanfaatan ruang pesisir dan pulau-pulau kecil hendaknya dapat memanfaatkan potensi ekonomi melalui kegiatan ekonomi masyarakat untuk memberikan nilai tambah terhadap peningkatan pendapatan masyarakat pesisir. Terkait dengan hal itu, Menteri Pemukiman dan Prasarana telah mengeluarkan Keputusan Menteri Per mukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang, sebagai sarana dan mekanisme yang harus dipedomani dalam penyusunan rencana tata ruang pada umumnya. Dengan dasar dan pedoman dalam proses penataan ruang, diharapkan tujuan dari perencanaan tata ruang w ilayah propinsi dapat tercapai, yaitu mew ujudkan ruang w ilayah provinsi yang mengakomodasikan keter kaitan antar kaw asan kabupaten/kota untuk mew ujudkan perekonomian dan lingkungan yang berkesinambungan. 2. Pem anfaatan Ruang Tahap pemanfaatan ruang merupakan pedoman kebijaksanaan operasionalisasi rencana tata ruang berupa hal-hal yang perlu ditindak- lanjuti/dilakukan dalan rangka melaksanakan rencana kaw asan lindung kaw asan budidaya serta kebijaksanaan penyusunan program-program pemanfaatan ruang yang selaras dengan rencana tata ruang pesisir serta pulau-pulau kecil. Pemanfaatan ruang secara umum dilakukan melalui pelaksanaan program-program pemanfaatan ruang beserta pembiayaannya termasuk jabaran indikasi program yang dilakukan secara bertahap sesuai dengan jangka w aktu dalam pemanfaatan program serta harus disinkronisasikan dengan pemanfaatan ruang di w ilayah administrasi lainnya. Secara nor matif, dalam pemanfaatan ruang harus memperhatikan ketentuan Pasal 34 undang-undang penataan ruang. 3. Pengendalian Pem anfaatan Ruang Tahap ketiga dari rangkaian tersebut adalah pengendalian, yaitu mekanisme yang mengatur sistem pengaw asan pemanfaatan ruang berupa monitoring, pelaporan dan evaluasi serta pemberian sanksi bagi pelanggar peraturan. Tahapan ini menjadi kebijakan yang mengatur sistem pengaw asan pemanfaatan ruang melalui penetapan peraturan zonasi pedoman pengendalian, perizinan, pemberian insentif dan disentif serta pengenaan sanksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 undang-undang penataan ruang. Peraturan zonasi disusun berdasarkan rencana rinci tata ruang untuk setiap zona pemanfaatan ruang, yang ditetapkan dengan peraturan pemerintah atau peraturan daerah. Selain penetapan peraturan zonasi, mekanis me pengendalian juga dilakukan dengan pengetatan izin seperti dimaksud dalam Pasal 37. Pengendalian pemanfaatan ruang agar sesuai dengan rencana tata ruang, juga dapat dilakukan melalui pember ian insentif maupun disinsentif oleh pemerintah maupun pemerintah daerah sebagai imbalan atau sebaliknya mencegah dan membatasi pertumbuhan kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang. Selanjutnya pengenaan sanksi bagi para pelanggar (baik pejabat yang mengeluarkan izin atau masyarakat yang memanfaatkan ruang) juga dapat dikenakan sebagai tindakan penertiban terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan peraturan zonasi. 4. Pengaw asan Pengaw asan penataan ruang dilakukan untuk tercapainya tujuan penyelenggaraan penataan ruang yaitu dilakukan dengan pengaw asan terhadap kiner ja pengaturan, pembinaan dan pelaksanaan penataan ruang serta pengaw asan terhadap kinerja fungsi dan manfaat penyelenggaraan penataan ruang dan kinerja pemenuhan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang. Bentuk dari pengaw asan ini dapat dilakukan melalui tindakan pemantauan,

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 3

Buku

Analisa
18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemer intahan Aceh Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Peraturan Pemer intah Nomor 15 Tahun 1984 tentang Pengelolaan Sumber Daya Alam Hayati di Zona Ekonomi Eksklusif. Peraturan Pemerintah Nomor 18 tahun 1994 Tentang Pengusahaan Par iw isata Alam di Zona Pemanfaatan Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1996 tentang Pelabuhan Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional Peraturan Pemer intah Nomor 62 Tahun 1998 Tentang Penyerahan Sebagian Urusan Pemerintah di bidang Kehutanan pada Daerah Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kaw asan Suaka Alam dan Kaw asan Pelestarian Alam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut Peraturan Pemer intah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2002 tentang Hak Dan Kew ajiban Kapal Asing Dalam Melaksanakan Lintas Damai Melalui Perairan Indonesia Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2002 tentang hak dan kew ajiban kapal dan pesaw at udara asing dalam melaksanakan hak lintas alur laut kepulauan melalui alur laut kepulauan yang ditetapkan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2002 tentang Daftar Koordinat Geografis TitikTitik Garis Pangkal Kepulauan Indonesia Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2002 tentang Usaha Perikanan Peraturan Pemerintah RI Nomor 45 Tahun 2004 Tentang Perlindungan Hutan Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Peraturan Pemerintah RI Nomor 20 Tahun 2006 Tentang Irigasi Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan, Serta Pemanfaatan Hutan Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional ( RPJMN 2004-2009) Peraturan Presiden Nomor 30 Tahun 2005 Tentang Rencana Induk Rehabilitasi Dan Rekonstruksi Wilayah Kehidupan Masyarakat Provinsi Nanggoe Aceh Darussalam Dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatra Utara Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil Terluar Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kaw asan Lindung Keputusan Presiden Nomor 161 Tahun 1999 tentang Dew an Maritim Indonesia Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 68/PRT/1993 tentang Garis Sempadan Sungai dan Bekas Sungai Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang Terbuka Hijau di Kaw asan Perkotaan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 41 Tahun 2000 Tentang Pedoman Umum Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil yang Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 45 Tahun 2000 Tentang Per izinan Usaha Perikanan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 4 Tahun 2001 Tentang Kriteria Baku Kerusakan Terumbu Karang

dengan w ilayah daratan, baik ditinjau dari aspek ekologis, fisik maupun secara sosial ekonomi dan budaya masyarakatnya. Dalam pengembangan pengelolaan pulau-pulau kecil terdapat tiga pendekatan yang duperlukan yaitu pendekatan hak, pendekatan ekosistem dalam alokasi ruang w ilayah pulau dan gugus pulau, serta pendekatan pengelolaan yang sesuai dengan latar belakang setempat. Pendekatan hak menekankan pada pengakuan dan perlindungan hukum atas hak-hak masyarakat adat dan terjalinnya kerjasama usaha yang setara antara masyarakat dan investor. Pendekatan ekosistem menekankan pada internalisasi nilai-nilai ekologis dan daya dukung lingkungan terhadap pengembangan pembangunan pulau-pulau kecil. Sedangkan pendekatan sesuai dengan latar belakang setempat menekankan pada kesesuaian pembangunan dengan aspirasi masyarakat dan daya dukung lingkungannya. Penyusunan RUTRW Pesisir selain berdasarkan beberapa peraturan perundang-undangan tersebut di atas, harus memperhatikan beberapa ketentuan undang-undang lain yang terkait sebagai dasar legitimasi dikeluar kannya kebijakan pemerintah Provinsi Aceh dalam penyelenggaraan penataan ruang. Beberapa peraturan perundang-undangan terkait antara lain undang-undang perumahan dan pemukiman, kehutanan, pariw isata, sumber daya air, perairan, perikanan dan peraturan hukum lainnya (beberapa peraturan hukum dimaksud terdapat dalam lampiran). Hal ini didasarkan pada kenyataan bahw a secara umum pola pengembangan pembangunan di w ilayah pesisir belum dijalankan secara konsisten karena kegagalan penegakan hukum serta tumpang tindihnya kew enangan kelembagaan. Kegagalan tersebut antara lain dikarenakan pertama, kehendak politik dari penyelenggara pemer intahan yang belum mengintegrasikan konsep pembangunan ber kelanjutan yang berw awasan lingkungan dalam pengelolaan pesisir dan pulau-pulau kecil. Kedua, belum sinkronnya peraturan perundangan sektoral dengan prinsip-prinsip pengelolaan pesisir sehingga menumbuhkan ego sektoral. Ketiga, belum memadainya kapasitas penegak hukum pada sektor tersebut serta belum dipahaminya betul rencana tata ruang pesisir oleh masyarakat maupun stakeholder yang lain. Peraturan hukum sebagai dasar penyusunan program dan atau kebijakan-kebijakan dalam penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD, beberapa di antaranya yang dimaksud adalah: 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok- Pokok Agraria 2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang Zona Ekonomi Eksklusif 3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya 4. Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariw isataan 5. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Pemukiman 6. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1992 tentang Cagar Alam 7. Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran 8. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia 9. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup 10. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan 11. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Keistimew aan Propinsi Daerah Istimew a Aceh 12. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara 13. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air 14. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 Tentang Pembentukan Peraturan PerundangUndangan 15. Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan 16. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah 17. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah

32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39.

40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 4

Buku
48. 49.

Analisa
Keputusan Menter i Lingkungan Hidup Nomor 7 Tahun 2001 Tentang Pejabat Pengaw as Lingkungan Hidup dan Pejabat Pengaw as Lingkungan Hidup Daerah Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 58 Tahun 2001 Tentang Sistem Pengaw asan Masyarakat dalam Pengelolaan dan Pemanfaatan Sumber Daya Perikanan dan Kelautan Keputusan Menter i Kelautan dan Perikanan Nomor 60 Tahun 2001 Tentang Penataan Penggunaan Kapal Ikan di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia Keputusan Menter i Kelautan dan Perikanan Nomor 02 Tahun 2002 Tentang Pedoman Pelaksanaan Pengaw asan Penangkapan Ikan Keputusan Menter i Kelautan dan Perikanan Nomor 10 Tahun 2002 Tentang Pedoman Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 34 Tahun 2002 tentang Pedoman Penyusunan Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 46 Tahun 2002 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelabuhan Perikanan Pantai Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 56 Tahun 2002 Tentang Pedoman Umum Pengaw as Penataan Lingkungan Hidup Bagi Pejabat Pengaw as Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 58 Tahun 2002 Tentang Tata Kerja Pejabat Lingkungan Hidup di Propinsi / Kabupaten Kota Keputusan Menteri Per mukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 40 Tahun 2003 Tentang Kriteria Perusahaan Perikanan Skala Kecil dan Skala Besar di Bidang Usaha Penangkapan Ikan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 Tentang Penentuan Status Mutu Air Keputusan Bersama Menter i Lingkungan Hidup, Kejaksaan, Kepolisian Nomor Kep.04/MENLH/04/2004, Kep.208/A/J.A/04/2004, Kep.19/IV/2004 Tentang Penegakan Hukum Lingkungan Terpadu (SATU ATAP) antara Menteri Lingkungan Hidup, Kejaksaan dan Kepolisian Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10 Tahun 2004 Tentang Pelabuhan Per ikanan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 11 Tahun 2004 Tentang Pelabuhan Pangkal bagi Kapal Ikan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 39 Tahun 2004 tentang Pedoman Umum Investasi Pulau- Pulau Kecil Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 Tentang Baku Mutu Air Laut Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17 Tahun 2006 Tentang Izin Usaha Penangkapan Ikan Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 2 Tahun 1990 Tentang Pembinaan dan Pengembangan Adat Istiadat, Kebiasaan-Kebiasaan Masyarakat Beserta Lembaga Adat di Propinsi Istimew a Aceh Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 3 Tahun 2000 Tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Majelis Per musyaw aratan Ulama ( MPU) Propinsi Daerah Istimew a Aceh Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 7 Tahun 2000 Tentang Penyelenggaraan Kehidupan Adat Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 14 Tahun 2002 tentang Kehutanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 15 Tahun 2002 tentang Perizinan Kehutanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Peraturan Daerah / Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 16 Tahun 2002 tentang Pengelolaan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan 72. 73. 74. 75. Peraturan Daerah / Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 17 Tahun 2002 tentang Izin Usaha Perikanan Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 20 Tahun 2002 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 21 Tahun 2002 tentang Pengelolaan Sumber Daya Alam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 2 Tahun 2003 tentang Susunan Kedudukan dan Kew enangan Kabupaten/Kota Dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 3 Tahun 2003 tentang Susunan Kedudukan dan Kew enangan Pemerintahan Kecamatan dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 4 Tahun 2003 tentang Pemerintahan Mukim dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 5 Tahun 2003 tentang Pemerintahan Gampong dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam

50. 51. 52. 53. 54. 55. 56. 57. 58. 59. 60.

76.

77. 78.

61. 62. 63. 64. 65. 66.

67.

68. 69. 70. 71.

2.2. Tinjauan Kebijakan Penataan Ruang 2.2.1. Rencana Pem bangunan Jangka Panjang Nasional Tujuan pembangunan jangka panjang tahun 20052025 adalah mew ujudkan bangsa yang maju, mandiri dan adil sebagai landasan bagi tahap pembangunan berikutnya menuju masyarakat adil dan makmur dalam NKRI berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Sasaran-sasaran pokok pembangunan nasional dalam jangka w aktu 20 tahun mendatang adalah: 1. Terw ujudnya daya saing bangsa untuk mencapai masyarakat yang lebih makmur dan sejahtera. Target pembangunan dan indikator keberhasilan pencapaian sasaran pembangunan ini dapat diketahui dari kondisi berikut ini : a. Tercapainya pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan. (1) Pendapatan perkapita pada tahun 2025 mencapai sekitar US$ 6000. (2) Tingkat pengangguran yang rendah. (3) Jumlah penduduk miskin tidak lebih dari 5 persen. b. Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh ber landaskan keunggulan kompetitif di berbagai w ilayah Indonesia. (1) Sektor pertanian dan pertambangan sebagai sektor basis yang menghasilkan komoditi berkualitas. (2) Industri manufaktur yang berdaya saing global menjadi motor penggerak perekonomian. (3) Jasa yang perannya meningkat dengan kualitas pelayanan lebih ber mutu dan berdaya saing. c. Tersusunnya jaringan infrastruktur perhubungan yang handal dan terintegrasi satu sama lain, hampir sepenuhnya elektrifikasi rumah tangga dan pedesaan dapat terpenuhi, terselenggaranya pelayanan pos dan telematika yang efisien dan modern serta terw ujudnya konservasi sumber daya air. 2. Terw ujudnya Indonesia yang demokratis berlandaskan hukum. 3. Terw ujudnya rasa aman dan damai bagi seluruh rakyat serta terjaganya keutuhan w ilayah dan kedaulatan negara dari ancaman dalam negeri maupun luar negeri. 4. Terw ujudnya pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan, dapat dilihat dari tingkat pembangunan yang semakin merata, terw ujudnya peningkatan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat serta berkurangnya kesenjangan antar w ilayah dalam kerangka NKRI. 5. Terw ujudnya Indonesia yang asri dan lestari. a. Membaiknya pengelolaan dan pendayagunaan SDA serta pelestarian lingkungan hidup. b. Terpeliharanya kekayaan keragaman jenis dan kekhasan SDA.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 5

Buku

Analisa
Tabel 2.2.1. Kawasan Tertinggal di Wilayah Pesisir Provinsi NAD No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Kawasan P. Simeuleu-P. Banyak Pulo Aceh Pusong Laweung Beutung Aceh Telaga Tujuh Singkil Tamiang (perbatasan) Kab/ Kota yang Termasuk dalam KawasanTertinggal Simeuleu, Singkil Aceh Besar Pidie Pidie Aceh Barat Aceh Timur Singkil Aceh Tamiang

c. Meningkatnya kesadaran, sikap mental, dan perilaku masyarakat dalam pengelolaan SDA dan pelestarian fungsi lingkungan hidup. d. Terw ujudnya masyarakat Indonesia yang ber moral, beretika dan berbudaya. 2.2.2. Rencana Pem bangunan Jangka Menengah Nasional Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional merupakan penjabaran dari visi, misi dan program Presiden hasil Pemilihan Umum yang dilaksanakan secara langsung pada tahun 2004. RPJM Nasional menjadi pedoman bagi : 1. Kementerian/Lembaga dalam menyusun Rencana Strategis Kementerian/Lembaga; 2. Pemerintah Daerah dalam menyusun RPJM Daerah; dan 3. Pemerintah dalam menyusun Rencana Kerja Pemerintah. Sasaran Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun 2004-2009 adalah: 1. Menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis. 2. Menciptakan Indonesia yang aman dan damai. 3. Meningkatkan kesejahteraan rakyat. 2.2.3. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Revisi 2004 RTRWN merupakan perw ujudan pola pemanfaatan dan struktur ruang w ilayah nasional meliputi arah kebijakan, strategi dan langkah-langkah dalam pengembangan dan pengelolaan kaw asan, kota, dan infrastruktur w ilayah untuk mew ujudkan tata ruang yang diinginkan. RTRWN mengamanatkan penetapan beberapa kaw asan lindung dalam skala nasional yang diantaranya berada di Provinsi NAD tersebar di beberapa lokasi yang umumnya berada di w ilayah pesisir NA D, yaitu TWL. Pulau Weh, TWL Kepulauan Banyak, TN Gunung Leuser dan SM. Raw a Singkil. Disamping itu RTRWN mengamanatkan bahw a penyusunan rencana tata ruang dan rencana pembangunan lainnya untuk memperhatikan isu strategis nasional. RTRWN telah menetapkan strategi kebijakan kaw asan strategis tersebut. Arah kebijakan pengembangan dan pemanfaatan Kaw asan Strategis yang mempengaruhi pengembangan Provinsi NAD, antara lain meliputi : (1) Kaw asan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang, sebagai kaw asan yang termasuk IMT-GT dan kaw asan pertahanan dan keamanan. (2) Kaw asan Ekosistem habitat vital Pulau Banyak (3) Kaw asan Ekosistem Leuser (4) Kaw asan Pulau- Pulau Kecil (5) Kaw asan Pelabuhan Per ikanan (6) Kaw asan Industri Lhoseumaw e (7) Kaw asan Perbatasan NKRI RTRWN juga mengindikasikan perlunya member i perhatian pada pembangunan kaw asan kabupaten/kota di w ilayah pesisir Provinsi NA D yang ter masuk dalam kaw asan tertinggal, seperti tercantum dalam Tabel 2.2.1:

Su mber : RTRWN Revisi 2004

RTRWN menetapkan rencana pengembangan sistem transportasi, yang terkait dengan pengembangan Provinsi NAD adalah sebagai berikut : (1) Sistem Jaringan Jalan Pengembangan jalan lintas pada masing- masing pulau yang menghubungkan seluruh kaw asan, pusat permukiman dan pintu ekspor-impor di pulau tersebut. Pembangunan jembatan antar pulau untuk menghubungkan pulau-pulau yang keterkaitannya akan semakin meningkat dan jaraknya relatif dekat dan sesuai dengan kebutuhan dapat Pengembangan struktur jaringan darat yang meliputi jar ingan arteri primer, jaringan kolektor primer, dan jalan lintas. Pengembangan jalan bebas hambatan (jalan tol) untuk mengoptimalkan fungsi lintas dalam menunjang pertumbuhan dan pemerataan pada lintas-lintas yang menghubungkan pusat-pusat kota besar dengan kota metro dan pintu-pintu keluar utama.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 6

Buku

Analisa

Keterangan: : Lintas KA Tahun 2005 : Lintas KA Tahun 2015 : Lintas KA Tahun 2025 Keterangan: : Jaringan Jalan Tahun 2005 : Jaringan Jalan Tahun 2015 : Jaringan Jalan Tahun 2025 : Terminal Tipe A : Stasiun Utama KA 2005 : Lintas KA Tahun 2015 : Lintas KA Tahun 2025

Gambar 2.2.2. Lintas Utama Kereta Api (SISTRANAS) Provinsi NAD (Sumber: Dishub Prov. NAD, 2004)

Gambar 2.2.1. Jaringan Jalan (SISTRANAS) Provinsi NAD (Sumber: Dishub Prov. NAD, 2004)

(2) Jaringan Transportasi Kereta Api Pengembangan jaringan transportasi Kereta Api di Pulau Sumatera dikembangkan secara bertahap untuk dapat mew ujudkan keterpaduan sistem Utara, Tengah dan Selatan Pulau Sumatera serta koridor Barat dan Timur Pulau Sumatera sesuai dengan per kembangan kebutuhan. Rencana pengembangan jaringan kereta api yang ada di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam menurut Dinas Perhubungan dibagi menjadi 3 tahap yaitu tahap pengembangan jalur kereta api lintas Langsa Bireun tahun 2005, tahap rencana pengembangan jalur kereta api Bireun Banda Aceh tahun 2015, serta tahap rencana pengembangan Banda Aceh Meulaboh Tapaktuan tahun 2025. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.2.2.

(3) Jaringan Transportasi Laut Pelabuhan laut di Provinsi NA D yang direncanakan sebagai pelabuhan nasional dan regional adalah pelabuhan Lhokseumaw e. Sedangkan pelabuhan penyeberangan antar negara adalah pelabuhan Sabang, pelabuhan Ulee-Lheu. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.2.3 dan Gambar 2.2.4.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 7

Buku

Analisa
Sabang Ulee Lheu Lhoks eumawe Sabang Malahayati Lhoks eumawe Idi Kuala Langsa Calang Meulaboh Susoh
Cut Nyak Din Rambelee Maimun Saleh

Sultan Iskandar Muda Malikussaleh

Tapak T uan Sinabang


Kuala Batee Alas Leuser

Singkil

Singkil

Cut Ali

Keterangan: : Pelabuhan penyeberangan antar negara : Pelabuhan penyeberangan antar provinsi

Keterangan: : Pelabuhan laut internasional


Lasikin

: Pelabuhan laut nasional


Hamzah Fansuri

Gambar 2.2.3. Pelabuhan Penyeberangan Antar Provinsi dan Antar Negara (SISTRANAS) (Sumber: Dishub Prov.NAD, 2004)

Gambar 2.2.4. Pelabuhan Laut Utama NAD (Sumber: Dishub Prov.NAD, 2004)

Keterangan: : Bandar Udara Primer : Bandar Udara Sekunder : Bandar Udara Tersier

(4) Jaringan Transportasi Udara Bandar udara di Kota Banda Aceh dalam sistem transportasi udara direncanakan sebagai bandara regional.

Gambar 2.2.5. Pelabuhan Penyeberangan Antar (Sumber : Dishub Prov.NAD, 2004)

Provinsi

dan

Antar

Negara

(SISTRANAS)

2.2.4. Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional Struktur ruang kelautan nasional terbagi menjadi 3 sistem hirarki pusat-pusat sebagai berikut : Pusat Ruang Kelautan Pr imer, Pusat Ruang Kelautan Sekunder, Pusat Ruang Kelautan Tersier. Berdasarkan struktur tata ruang dan perw ilayahan pemanfaatan ruang laut nasional, w ilayah Provinsi NAD berada pada Zona I (kaw asan pemanfaatan laut Sumatera Bagian Barat) dengan pusat w ilayah di Sabang, Padang, Bengkulu dan Lampung. Secara hirarkis, Kota Sabang dan Kota Banda Aceh berada pada hirarki III sebagai pusat ruang kelautan tersier sedangkan Kota Lhokseumaw e berada pada hirarki II sebagai pusat kelautan sekunder. Dengan demikian aktivitas kelautan di Provinsi NAD diorientasikan ke Sabang, Banda Aceh dan Lhokseumaw e. Sedangkan interaksi terhadap hirarki diatasnya diarahkan ke Medan atau Sibolga.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 8

Buku

Analisa
1. Kebijakan Penetapan Kaw asan Lindung Laut. Kaw asan lindung laut dikelompokkan ke dalam 4 kaw asan perlindungan, yaitu : Kaw asan Suaka Marga Satw a Laut, Kaw asan Taman Wisata Laut, Kaw asan Cagar Alam dan Kaw asan Taman Laut Nasional. Sedangkan kaw asan lindung laut di NA D berada di Pulau Weh dan Kepulauan Banyak. 2. Kaw asan Andalan Kelautan Nasional. Kawasan andalan kelautan di Indonesia terdapat di 16 lokasi, sedangkan yang terkait dengan pengembangan Provinsi NAD adalah kaw asan laut Sabang kaw asan laut Lhokseumaw e, dsk kaw asan laut Simeulue, dsk kaw asan laut Meulaboh dan sekitarnya serta Laut Medan, Selat Malaka dan sekitarnya. 3. Indikasi Kegiatan Pengem bangan Kaw asan. Indikasi kegiatan pengembangan kaw asan kelautan dilakukan dengan proritas pengembangan di sektor perikanan (meliputi perikanan tangkap dan perikanan budidaya), pariw isata dan perhubungan. Pengembangan potensi tersebut dilakukan melalui peningkatan kegiatan-kegiatan usaha yang bertujuan untuk : a. Peningkatan prasarana dan sarana usaha. b. Peningkatan kualitas dan keragaman produk usaha yang dihasilkan. c. Pengembangan kegiatan usaha yang berbasis potensi dan keanekaragaman lokal. d. Peningkatan akses transportasi untuk mendukung pengembangan potensi lokal. e. Pengembangan pola kerjasama yang mampu mendukung pengembangan sektor kelautan dan sektor pendukung lainnya. 4. Peluang Investasi. Peluang pengembangan investasi di bidang kelautan dapat dilihat pada sektor perikanan, industri mar itim, pariw isata dan perhubungan. Di sektor perikanan, peluang pasar untuk pengembangan investasi adalah sedang sampai tinggi di berbagai sub sektor pendukungnya (perikanan tangkap, perikanan budidaya tambak dan budidaya laut). Potensi komoditas yang dapat dikelola dan dimanfaatkan antara lain : ikan pelagis besar dan kecil, ikan demersal, udang dan crustacea, udang w indu, bandeng, rumput laut, ikan kerapu dan betutu. Peluang di bidang maritim antara lain berupa pengembangan jasa pelabuhan baik berupa pemeliharaan maupun perbaikan kapal, di bidang pariw isata antara lain melalui pengembangan keragaman dan daya tarik obyek w isata serta pengembangan sarana dan prasarana penunjang kegiatan pariw isata daerah. Sedangkan di bidang perhubungan peluang investasi lebih kearah usaha jasa pengangkutan orang dan barang, jasa ekspedisi dan industri pergudangan. 2.2.5. Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau Sum atera Fungsi RTRW Sumatera adalah memberikan dasar pencapaian keterpaduan, keserasian dan keterkaitan spasial antar w ilayah dan antar sektor di dalam suatu kesatuan pulau dan kepulauan dalam rangka optimasi pemanfaatan ruang. Menurut RTRW Pulau Sumatera, sistem kota- kota Provinsi NAD adalah Banda Aceh dan Lhokseumaw e berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN), Sabang, Langsa, Takengon dan Meulaboh berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Wilayah ( PKW), sedangkan yang berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Lokal ( PKL) di Provinsi NA D adalah Jantho, Idi Rayeuk, Bireun, Cut Girek, Blang Pidie, Labuhan Haji, Tapaktuan, Kutacane, Singkil, Subulussalam dan Sinabang.

Gambar 2.2.6. Struktur Ruang Kelautan Nasional (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

Gambar 2.2.7. Wilayah Pemanfaatan Ruang Laut Nasional (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

Wilayah pemanfaatan ruang laut nasional berdasarkan struktur ruang kelautan tersebut dibagi kedalam 13 zona, Provinsi NA D merupakan bagian dari kaw asan Sumatera bagian Barat dengan wilayah pemanfaatan selain NAD meliputi: Sumut, Sumbar, Bengkulu dan Lampung dengan pusat pengembangan masing- masing berada di Kota Padang, Sabang, Bengkulu dan Lampung. Kaw asan pemanfaatan I (Sumatera Bagian Barat) ini meliputi Perairan Samudera Hindia, yaitu Perairan Sabang, Simeulue, Nias, Mentaw ai, Bengkulu dan Lampung. Beberapa butir penting dar i kebijakan kelautan nasional adalah sebagai berikut :

Arahan pola pemanfaatan ruang w ilayah Provinsi NA D menurut RTRW Pulau Sumatera mencakup arahan pengelolaan kaw asan lindung dan kaw asan budidaya. Beberapa butir penting yang perlu dicatat adalah: a. Pemanfaatan Ruang Kaw asan Lindung. Menurut RTRW Pulau Sumatera, kaw asan lindung di Provinsi NA D adalah Taman Nasional Gunung Leuseur dan Taman Hutan Raya Cut Nyak Dien. b. Pengembangan Kaw asan Budidaya. Pengembangan kaw asan budidaya pada skala pulau mencakup pengembangan kaw asan budidaya dalam aglomerasi kaw asan, yaitu kaw asan andalan, kaw asan andalan laut, maupun kaw asan tertentu yang memiliki fungsi budidaya. Kaw asan andalan ditujukan untuk dapat berperan mendorong pertumbuhan ekonomi bagi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 9

Buku

Analisa
Lintas/feeder road Feeder Road Ruas Meulaboh Takengon Blangkejeren Peureulak Lhokseumawe Meulaboh Takengon Bireun Subulussalam Sidikalang Pematang Siantar Tebingtinggi Subulussalam Sidikalang Kebanjahe Medan

kaw asan itu sendiri dan kaw asan sekitarnya, serta dapat mew ujudkan pemerataan pemanfaatan ruang di w ilayah nasional. c. Kaw asan andalan laut yang berada di w ilayah Provinsi NAD yaitu: 1) Sabang, dan sekitarnya. Orientasi kaw asan andalan : Sabang, Banda Aceh dan sekitarnya Kota orientasi : Sabang dan Banda Aceh Sektor unggulan : perikanan dan pariw isata 2) Lhokseumaw e, dan sekitarnya. Orientasi kaw asan andalan : Lhokseumaw e, dan sekitarnya Kota orientasi : Lhokseumaw e Sektor unggulan : perikanan dan pertambangan 3) Simeulue, dan sekitarnya Orientasi kaw asan andalan : Simeulue dan sekitarnya Kota orientasi : Simeulue Sektor unggulan : Pengembangan sektor pariw isata 4) Meulaboh, dan sekitarnya Orientasi kaw asan andalan ; Meulaboh dan sekitarnya Kota orientasi : Meulaboh Sektor unggulan : Pengembangan industri berbasis perikanan di Meulaboh d. Kota pusat pertumbuhan kelautan dan perikanan di Provinsi NAD menurut RTRW Pulau Sumatera adalah Kota Pantai Sabang (Kaw asan Laut Sabang, dan sekitarnya) dan Kota Pantai Meulaboh (Kaw asan Laut Meulaboh dan sekitarnya). Sedangkan kaw asan tertentu di Provinsi NAD menurut RTRW Pulau Sumatera adalah : 1) Kaw asan Ekosistem Leuseur sebagai kaw asan strategis dalam skala besar untuk kegiatan suaka alam. 2) Kaw asan Industri Lhokseumaw e sebagai kaw asan strategis dalam skala besar untuk kegiatan industri. 3) Kaw asan perbatasan RI Nanggoe Aceh Darussalam India/Thailand sebagai kaw asan perbatasan. 4) Sabang sebagai kaw asan yang termasuk IMT-GT dan kaw asan pertahanan dan keamanan. e. Penetapan Rencana Sistem Jaringan Prasarana 1) Jaringan Jalan. Fokus pengembangan sarana dan prasarana dalam RTRW Pulau Sumatera adalah pada pengembangan prasarana jalan lintas dan feeder road. Pengembangan jalur penghubung (feeder road) ditujukan untuk mendukung pergerakan orang dan barang antar kota- kota di Wilayah Barat Sumatera dengan kota- kota di Wilayah Timur Sumatera. Pengembangan jalur ini sekaligus digunakan untuk membuka/ mendukung akses bagi kaw asan di bagian tengah Sumatera yang memiliki potensi sumber alam per kebunan, pertanian, pertambangan menuju ke pintu keluar (outlet) terutama di Wilayah Pantai Timur Sumatera. Arahan pengembangan jalur jalan lintas dan jalur jalan penghubung (feeder road) di Provinsi NA D dapat dilihat pada Tabel berikut :
Tabel 2.2.2. Arahan Pengembangan Jalur Lintas Sumatera dan Jalur Jalan Feeder Road Lintas/feeder road Lintas Timur Lintas Tengah Lintas Barat Ruas Medan Langsa Lhokseumawe Banda Aceh Sidikalang Kutacane Takengon - Bireun Sibolga Tapaktuan Tapaktuan Meulaboh Banda Aceh

Su mber : RTRW Pulau Su matera , 2003

2) Sistem Transportasi Laut Pelabuhan internasional ditujukan sebagai pusat ekspor/impor, pelabuhan nasional ditujukan untuk pergerakan antar pulau dan pelabuhan regional ditujukan untuk pergerakan di w ilayah setempat. Arahan pengembangan pelabuhan di Provinsi NAD adalah sebagai Pelabuhan Utama Nasional dengan hirarki pelabuhan/ter minal barang konvensional (Lhokseumaw e) dan Pelabuhan Utama Nasional dengan hirarki pelabuhan/terminal penumpang (Sabang). Sedangkan Meulaboh berfungsi sebagai Pelabuhan Utama Regional. 3) Sistem Transportasi Udara Pengembangan bandar udara terutama ditujukan untuk mendukung aktivitas pergerakan antar w ilayah di Sumatera dan ke luar w ilayah Sumatera. Arahan pengembangan bandara di Provinsi NAD menurut RTRW Pulau Sumatera adalah Bandar Udara Regional di Banda Aceh. 4) Jalur Penyeberangan Arahan jalur penyeberangan di Provinsi NA D menurut RTRW Pulau Sumatera adalah Simeulue- Meulaboh yang merupakan jenis penyeberangan antar kabupaten/kota. 5) Sumber Daya Air Satuan Wilayah Sungai (SWS) adalah kesatuan w ilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih Daerah Aliran Sungai dan atau satu atau lebih pulau-pulau kecil, termasuk cekungan air tanah yang berada di baw ahnya. Adapun arahan sumber daya air yang mencakup pengembangan SWS kritis dan DAS Kr itis di Provinsi NAD menurut RTRW Pulau Sumatera meliputi: Krueng Aceh, Meureudu Ureun, Pase Peusangan, Jambu Aye, dan Tamiang Langsa. 6) Sistem Jaringan Rel Kereta Api Pengembangan jaringan jalan kereta api ditujukan untuk menghubungkan kota- kota utama di Provinsi NAD. Rencana sistem jaringan kereta api di Provinsi NAD menurut (SISTRANAS) Provinsi NAD (Sumber: Dishub Prov. NAD, 2004) sampai tahun 2015 yaitu tahap pertama penghubungkan Kota Langsa Bireun, Tahap kedua Bireun-Banda Aceh, tahap ketiga Banda Aceh Tapaktuan. 7) Sistem Prasarana Kelistrikan Arahan pengembangan sistem kelistrikan di Provinsi NA D menurut RTRW Pulau Sumatera adalah: Mendorong beberapa proyek pembangkit, yaitu PLTD Lueng Bata dan PLTA Peusangan. Mendorong percepatan realisasi pembangunan proyek jaringan Lhokseumaw eBanda Aceh. Pengembangan infrastruktur sebagai pembuka w ilayah tertinggal. Kebijakan Pem anfaatan Ruang Laut Sum atera Bagian Barat Pilar Ekonomi Sumatera Bagian Barat bertumpu pada kegiatan industri maritim, meliputi : Per ikanan, Wisata Bahari, Pelayaran, Energi Sumber Daya Mineral. Potensi ini belum mampu dioptimalkan pemanfaatannya dalam rangka pembangunan ekonomi w ilayah. Untuk mendukung ke arah tersebut sehingga w ilayah ini mampu berkembang maka perlu didukung oleh pembangunan infrastruktur terpadu serta kebijakan yang bersif at terobosan agar mampu mempunyai daya saing dalam pengembangan w ilayah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 10

Buku
P Sa b ng . a Ba nd Ac eh a

Analisa
P. Sa b ng a Ba nda Ace h

Laut Cin a Sel at an


MALAYSIA
D. . A I CEH

Laut C ina Selatan


MALAY A SI

D.I. ACEH

Sel

Sel at l ak Ma a
M dan e

at l ak Ma a
Meda n P S uleu . ime

P Sim uleu . e S M U ATER A UTARA

SUMATERA UTARA

P Ni as .

Laut N atuna

P N ias .

Laut N atuna

Sa m

Se la tS un da

S el at

Su nd a

Gambar 2.2.8. Wilayah Pengembangan Sumatera Bagian Barat (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan , 2004)

1. Skenario Pengembangan Sumatera Bagian Barat Dalam skenario pengembangan kaw asan Sumatera Bagian Barat ditetapkan 3 w ilayah pengembangan yang masing- masing terdiri dari w ilayah pembangunan utara, tengah dan selatan. Pusat pelayanan utama terletak di Kota Padang yang dilengkapi dngan ketersediaan sarana perhubungan sebagai penunjang akses antar w ilayah. Dalam skenario tersebut, w ilayah NAD terbagi kedalam 4 sub zona pengembangan, yaitu : Sabang-Banda Aceh, Meulaboh, Tapak Tuan, dan Sinabang. Arahan pengembangan Pesisir Barat Sumatera adalah pengembangan penangkapan ikan, budidaya ikan, pariw isata bahari, industri pelayanan dan pengangkutan. Untuk mendukung arah pengembangan kaw asan tersebut disusun skenario pengembangan melalui penetapan pusatpusat pengembangan dan sub-pusat pengembangan serta penetapan peran dan fungsi tiap-tiap pusat dan sub pusat pengembangan. Hal ini dapat dilihat dari gambar berikut ini :

mu Sa dra
SU M ATER A BARAT Pada ng

Peka nb r u a R I AU

Ke p R iau .

Peka nb ru a R I AU S M U ATERA BAR AT P dang a

Kep. Ria u

a ud r

Hin di a

Hi n di a

J AMBI

Ja mbi

Ja mbi J AM BI

an l au pu Ke

Batas Laut Batas Propinsi Batas Wilayah Pesisir dan Pulau-P ula u Kecil Sumatera Bagian Barat

n ua ul a ep K ai aw nt Me

S ela

BAN GKA BELITU NG

Sel a t Ka rim a ta

tK

a nt Me wa i

BANGKA BELITUN G

at a ar i m

P lemba ng a BENG KULU SUMATERA SELATAN Be ng kulu

P le m a bang SUMAT A S ER ELATAN BENGKU L U Be ng kulu

P. E ng gano

LAMPUN G Ba nd r L mpung a a

L aut Jawa

SUMB ERDAYA HAY ATI LAUT WIL. PESISIR DAN PULAU-PULAU KECIL SUMATERA BAGIAN BARAT
P Engg no . a

D.K .I J AKARTA

Ikan Perai ran Dangkal , Pant ai Ikan Perai ran Dalam, Lepas Pantai Ikan Perair an Dangkal, Lepas Pantai Potensi Lahan Budidaya R umput Laut
Sumber : RTRWN, BKTRN 1996

LAMPUN G Banda r La m pung

L a t Jawa u

D.K.I J AKARTA

Gambar 2.2.9. Potensi Sumberdaya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Pulau Sumatra (Su mber : Dep. Kelautan dan Perikanan , 2004)

Gambar 2.2.10. Skenario Pengembangan Integrasi Spasial dalam Mengembangkan Ekonomi Wilayah Secara Terpadu (Sumber : RTRW Pulau Sumatera 1993 dalam Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

Rencana:

Pengembang an Penangkapan ikan, Budid aya ikan, Pariwisata Bah ari, industri Pelayar an dan Pengang kutan

Pusat Pengembang

Sabang

Sibolga

Padang

Bengkulu

Bandar Lampung

Sub-Pusat Pengembang

- Banda Aceh - Meulaboh - T apak T uan - Sinabang

- Gn.Sitoli - Mandailing Natal - T apanuli T engah - Nias

- Padang - Painan - Pariaman - Muara Siberut - Kep.Mentawai

Muko-mu ko

Liwa

Rencana Aksi

Rencana Aksi Pembangunan (The Development Action Plans)

Gambar 2.2.11. Skenario Pembangunan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan Terpadu (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 11

Buku

Analisa
Asia Teng gara, Asia Timur, Benua Amerika

Asia Selatan, Tim ur Tengah, Uni Eropa, Afrika, dsb

Gambar 2.2.12. Sistem Pusat Pengembangan Wilayah Berbasis Perikanan dan Kelautan (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

Gambar 2.2.13. Peluang Pasar Sumberdaya Perikanan Wilay ah Selatan Nanggroe Aceh Darussalam (Su mber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

Gambar 2.2.14. Kawasan Pemanf aatan Ruang Laut Sumatera Bag. Barat (Sumber : Dep. Kelautan dan Perikanan, 2004)

2. Arahan Pengembangan Wilayah Sumatera Bagian Barat Arahan pengembangan w ilayah pesisir NAD sesuai dengan kebijakan pemanfaatan ruang laut wilayah Sumatera Bagian Barat adalah pengembangan penangkapan ikan yang berpusat di Sabang dengan jenis komoditi unggulan berupa ikan pelagis besar (tuna, udang, dan rumput laut) dan ikan pelagis kecil. 3. Peluang Pasar dan Keterkaitan Jaringan Pemasaran Internasional Pusat-pusat pengembangan kaw asan merupakan orientasi pemasaran produk-produk dar i lokal, ataupun orientasi pemasaran dari produk-produk regional pada skala yang lebih besar. Daerah pemasaran produktivitas sumber daya alam di w ilayah Sumatera Bagian Barat diarahkan ke dua w ilayah pemasaran utama, yaitu: Asia Timur, Asia Tenggara, Benua A merika, Asia Selatan, Uni Er opa, Asia Selatan dan Afrika. Berdasarkan arahan dan peluang pasar potensi w ilayah, maka salah satu rencana aksi pembangunan adalah pembangunan di Wilayah Pengembangan Sabang dan sekitarnya (Sabang, Meulaboh, Simeulue) dengan jenis kegiatan yang dikembangkan meliputi: per ikanan, wisata bahari, rehabilitasi ekosistem, infrastruktur w ilayah, industri pengolahan, pertahanan dan keamanan, pendidikan dan pelatihan.

2.2.6. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi NAD Sebelum Tsunam i Beberapa butir penting yang terkandung dalam RTRW Provinsi NAD sebelum terjadinya gempa dan tsunami pada tahun 2004 yang lalu adalah sebagai berikut: a. Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dibagi menjadi 2 (dua) jenis kegiatan dominan, yaitu kaw asan lindung dan kaw asan budidaya. Luas kaw asan lindung yang terdapat di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sebesar 2.644.081 ha atau sebesar 46,09%, sedangkan luas kaw asan budidaya sebesar 3.092.476 Ha atau sebesar 53,91%. b. Pengembangan sistem permukiman Provinsi NAD mengarah pada penyebaran pusat-pusat permukiman di sekitar kaw asan-kaw asan yang berpotensi. Pusat-pusat permukiman berkembang mengikuti jaringan transportasi darat yang tersedia. Penekanan pengembangan pusat permukiman diutamakan dapat memberikan peran dan fungsi yang jelas dan sesuai rencana pengembangan peran dan fungsi kota. c. Pengembangan sistem transportasi diarahkan untuk menciptakan keseimbangan penyediaan fasilitas transportasi darat, laut dan udara. (1) Pengembangan Transportasi Darat. Pengembangan transportasi darat dilakukan melalui peningkatan ruas jalan dan kelas fungsinya di w ilayah Provinsi NAD. (2) Pengembangan Transportasi Laut. Pengembangan transportasi laut dilakukan melalui : Peningkatan fungsi operasional pelabuhan laut yang ada, yaitu Pelabuhan Malahayati di Aceh Besar, Krueng Geukuh di Lhokseumaw e dan 2 pelabuhan di Pantai Barat/Selatan. Untuk lokasi pelabuhan samudera di pantai Barat/Selatan, yaitu di Pulau Kayu di Blang Pidie dan Singkil sesuai dengan kondisinya masing- masing. Pembinaan pelabuhan untuk melayani pelayaran interinsulair antara pulau dan sebagainya. Kegiatan ini diadakan pada Pelabuhan Meulaboh, Pulau Kayu, Tapaktuan, Singkil, Ulee Iheu, Sinabang dan Balohan di Sabang untuk menjamin kelancaran hubungan dengan Aceh kepulauan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 12

Buku

Analisa
6. Kabupaten Aceh Barat Daya, Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Aceh Jaya, Kabupaten Nagan Raya dan Kabupaten Aceh Tamiang dibentuk berdasarkan UU Nomor 4 Tahun 2002. 7. Kabupaten Bener Meriah yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Tengah pada tahun 2004. Sebagai konsekuensi logis adanya pemekaran w ilayah adalah terjadinya percepatan pembangunan di seluruh w ilayah provinsi yang perlu diimbangi oleh pengembangan infrastruktur penghubung antar w ilayah. Selain itu juga akan mempercepat tumbuhnya kaw asan permukiman perkotaan pada simpul-simpul utama w ilayah terutama pada kaw asan yang ditetapkan sebagai ibu kota kabupaten. 2.3.3. Kebijaksanaan Tentang Pengelolaan Kaw asan Ekosistem Leuser Kaw asan Ekosistem Leuser (KEL) adalah w ilayah yang secara alami terintegrasikan oleh faktorfaktor bentangan alam, karakteristik khas flora dan fauna, keseimbangan habitat dalam mendukung kesinambungan hidup keanekaragaman hayati dan faktor-faktor khas lainnya sehingga membentuk satu kesatuan ekosistem tersendiri yang dikenal dengan sebutan Kaw asan Ekosistem Leuser. Untuk mempertahankan, melestarikan dan memulihkan fungsi KEL termasuk satw a dan tumbuhan di dalamnya telah dikeluarkan Keppres Nomor 23 Tahun 1998 yang menetapkan antara lain : 1. Pembentukan Kaw asan Ekosistem Leuser dalam rangka pelestarian dan pemulihan sumber daya alam hayati dan ekosistem Leuser meliputi areal seluas 1.790.000 ha. 2. Dalam rangka pelaksanaan Kaw asan Ekosistem Leuser (KEL), pemer intah bekerjasama dengan Yayasan Leuser International (YLI) yang bertugas membantu pemerintah sebagai pelaksana pengelolaan tersebut. Lingkup ker jasama pelaksanaan pengelolaan kaw asan ini mencakup upaya konservasi dan pengembangan Kaw asan Ekosistem Leuser (KEL). 3. Dalam rangka pelaksanaan pengelolaan, Yayasan Leuser International (YLI) dapat membentuk Badan Pelaksana untuk menyelenggarakan kegiatan pengusahaan kepariw isataan, rekreasi dan w is ata baru, sebagai pendukung upaya konservasi dan pengembangan Kaw asan Ekosistem Leuser. 4. Yayasan Leuser International dalam melaksanakan program penataan permukiman penduduk pemukim setempat dengan sejauh mungkin tetap menjaga kelangsungan mata pencaharian mereka dengan memberi pr ioritas untuk memperoleh penghasilan dari kegiatan pengusahaan yang dilakukan oleh yayasan ini atau dengan menyediakan lapangan pekerjaan lain di luar kegiatan pengusahaan yayasan tersebut. 5. Yayasan Leuser International (YLI) dapat melakukan kegiatan penelitian terhadap kekayaan keanekaragaman hayati dan ekosistem pada Kaw asan Ekosistem Leuser baik secara sendiri maupun ker jasama dengan lembaga penelitian lainnya. Selain itu, terdapat pula aturan lain yang mengatur tentang pengelolaan KEL, yaitu UndangUndang Pemerintah Aceh No. 11 Tahun 2006 (pasal 150) yang menetapkan antara lain: 1. Pemerintah menugaskan Pemer intah Aceh untuk melakukan pengelolaan KEL di w ilayah Aceh dalam bentuk pelindungan, pengamanan, pelestarian, pemulihan fungsi kaw asan dan pemanfaatan secara lestari. Pemerintah berkew ajiban menyediakan anggaran, sarana, dan prasarana. 2. Pemerintah, Pemerintah Aceh, dan Pemer intah Kabupaten/Kota dilarang mengeluarkan izin pengusahaan hutan dalam KEL. Pemerintah Aceh melakukan koordinasi dengan pemerintah kabupaten/ kota dan dapat melakukan kerja sama dengan pemerintah daerah dan pihak lain.

(3) Pengembangan Sistem Transportasi Udara. Memantapkan pelayanan pada pelabuhan udara Sultan Iskandar Muda di Aceh Besar dan Malikul Saleh di Lhokseumaw e, Cut Nyak Dhien di Meulaboh, Lasikin di Sinabang, Cot Bak U di Sabang dan mengaktifkan operasional pelabuhan udara perintis Cut Ali di Tapaktuan. Penambahan panjang landasan untuk melayani pesaw at yang lebih besar perlu dilakukan untuk Sultan Iskandar Muda. Untuk pelabuhan udara Cot Bak U di Sabang, pengembangan diarahkan untuk kepentingan pertahanan dan keamanan. (4) Pengembangan Prasarana Penunjang. Prasarana yang mendukung diperlukan untuk dapat melayani kebutuhan masyarakat dengan baik, meliputi : prasarana air minum, listrik dan telepon. 2.3. Tinjauan Kebijakan Sektor Lainnya 2.3.1. Kebijakan Kerjasam a Ekonomi Regional Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT) Segitiga pertumbuhan (Growth Triangle) merupakan peluang negara-negara yang saling bertetangga untuk mengembangkan kerjasama saling menguntungkan dalam bidang investasi yang merupakan sumber pengelompokkan regional. Tujuan kerjasama bilateral ini adalah untuk mengaktifkan simpul-simpul pertumbuhan di masing- masing kaw asan atau negara agar dapat mendorong pertumbuhan di negara-negara tersebut. Pada kerjasama IMT- GT, kaw asan yang paling berperan sebagai segitiga pertumbuhan adalah Thailand Selatan, Malaysia dan Sumatera bagian Utara (Provinsi Sumatera Utara dan Provinsi NA D). Kegiatan utama di tiap simpul-simpul pertumbuhan tersebut sebagai berikut : 1. Malaysia bagian Utara merupakan pusat kaw asan industri, jasa perdagangan dan pariw isata. 2. Thailand Selatan pusat pertumbuhannya adalah Phuket dan Hatjai, telah memiliki kaw asan industri yang berkembang cukup baik. 3. Malaysia Barat pusat pertumbuhannya adalah Penang dan Langkaw i. 4. Indonesia memiliki Medan sebagai alternatif untuk membentuk kerjasama yang spesifik dengan dua kaw asan dari dan negara tetangga. Namun, hingga saat ini tingkat kepadatan di Medan sebagai pusat kegiatan ekonomi di Pulau Sumatera sudah terlalu padat sehingga perlu alternatif pusat pengembangan baru untuk mendukung kerjasana tersebut. Dengan adanya kerjasama kaw asan tersebut, maka Pr ovinsi NAD diharapkan menjadi salah satu pintu gerbang kerjasama tersebut. Beberapa kebijakan yang telah ditempuh adalah sebagai berikut: 1. Menetapkan Lhokseumaw e sebagai pintu gerbang pengembangan perindustrian. 2. Menetapkan Aceh Barat sebagai pintu gerbang pengembangan pertanian. 3. Menetapkan Banda Aceh sebagai basis perindustrian dan perdagangan. 4. Menetapkan Sabang sebagai pusat kepariw isataan. 2.3.2. Kebijakan Pemekaran Wilayah Adm inistratif Provinsi NAD Selama periode tahun 1996 sampai dengan tahun 2004 telah terjadi pemekaran w ilayah administrasi yang aw alnya terdiri dari 9 kabupaten/kota, saat ini menjadi 21 kabupaten/kota., meliputi : 1. Kabupaten Simeulue dibentuk berdasarkan Peraturan Pemerintah ( PP) Nomor 53 Tahun 1996 dengan ibukota Sinabang, merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Barat. 2. Kabupaten Aceh Singkil dibentuk berdasarkan UU Nomor 14 Tahun 1999 dengan ibukota Singkil, merupakan pemekaran dari Kabupaten Aceh Selatan. 3. Kabupaten Bireuen dibentuk berdasarkan PP Nomor 44 Tahun 1999. 4. Kota Lhokseumaw e dibentuk berdasarkan UU Nomor 3 Tahun 2001, merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Aceh Utara. 5. Kota Langsa dibentuk berdasarkan UU Nomor 3 Tahun 2001, merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Aceh Timur.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 13

Buku

Analisa
9. Peningkatan pelayanan bagi dunia usaha. 10. Peningkatan eksport. Strategi yang dijalankan dalam pengembangan industri ditunjukkan agar pelaku usaha memiliki modal dan kemampuan berw irausaha dan mampu menyimpan modalnya untuk digunakan dalam industri lain. Strategi ini menekankan kepada kombinasi kemampuan memanfaatkan peluang saat ini dan melihat perubahan peluang usaha jangka panjang. Dalam pengembangan usaha industri, maka strateginya diuraikan sebagai berikut : 1. Strategi pembatasan pemberian modal usaha Modal usaha akan diberikan pada kelompok-kelompok usaha dibidang produksi bahan bangunan dan penunjung, jasa transportasi, jasa pemborongan pekerjaan konstruksi, jasa penunjang (hotel dan restoran) serta kerajinan khas aceh. 2. Strategi pembimbingan penyimpanan modal usaha Terhadap para pelaku usaha yang masih baru akan dilakukan pendampingan dalam bidang teknik produksi, pemasaran, kualitas dan pendampingan pengelolaan keuangan. 3. Strategi pembentukan karakter w irausaha Pembentukan kelompok-kelompok usaha juga menjadi juga menjadi mediasi penumbuhan karakter-karakter w irausaha. Didalam kelompoknya, pribadi-pribadi ini akan terlatih untuk belajar mengelola usaha; bekerjasama dan saling tergantung; mendelegasikan tugas, wewenang dan tanggung jaw ab; berinteraksi dengan pihak lain; membagi keuntungan dan hal-hal lain yang sangat berguna untuk memasuki dunia usaha.

2.3.4. Kebijakan Kaw asan Pengembangan Ekonom i Terpadu (KAPET) Penentuan suatu kaw asan andalan menjadi KA PET telah diatur dalam Surat Keputusan Presiden Nomor 9 Tahun 1998. Pada tahun 2000 direposisi KAPET Sabang menjadi Kaw asan Perdagangan Bebas dan Kaw asan Pelabuhan Bebas melalui Instruksi Presiden Nomor 2 Tahun 2000 tentang Pengembangan Pulau Sabang Menjadi Daerah Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas serta Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2000 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2000 tentang Kaw asan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas Sabang menjadi Undang- Undang. KAPET Sabang telah ditetapkan dengan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 171 Tahun 1998 yang menetapkan Kota Sabang di Wilayah Provinsi NAD sebagai Pusat Kaw asan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET). KAPET Sabang meliputi seluruh Kota Sabang dan sebagian w ilayah Kabupaten Aceh Besar, terdiri dari beberapa pulau diantaranya : 1. Kota Sabang dengan luas 119 km terdiri dari Pulau Weh, Pulau Rubiah, Pulau Klah, Pulau Seulako dan Pulau Rondo. 2. Kecamatan Pulo Aceh Kabupaten Aceh Besar dengan luas 82 km terdir i dari Pulau Breuh, Pulau Nasi dan Pulau Teunom. Berdasarkan Surat Gubernur Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 193/30591 tanggal 2 September 2001 (14 Jumadil Akhir 1422 H), KAPET Sabang diubah menjadi KA PET Bandar Aceh 2 Darussalam dengan luas 55.390 km . Cakupan w ilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam meliputi Aceh Besar dan Pidie dengan hinterland w ilayah Tengah dan Barat/Selatan Aceh yang telah dihubungkan dengan berfungsinya jaringan jalan dari Pantai Barat/Selatan melalui w ilayah Tengah ke Pantai Timur Aceh. Lingkup w ilayah KAPET Bandar Aceh Darussalam adalah : 1. Kota Banda Aceh, meliputi seluruh kecamatan dalam kota Banda Aceh. 2. Kabupaten Aceh Besar, meliputi : Kecamatan Lhoknga/Leupung, Kecamatan Darussalam, Kecamatan Kuta Baro, Kecamatan Peukan Bada, Kecamatan Seulimeum, Kecamatan Mesjid Raya. 3. Kabupaten Pidie, meliputi : Kecamatan Batee, Kecamatan Padang Tiji, Kecamatan Muara Tiga, Kecamatan Kota Sigli. 2.3.5. Kebijakan Sektor Pariw isata Arah kebijakan pembangunan sektor pariw is ata nasional maka pada tahun 2005-2009 adalah : 1. Mendorong terciptanya iklim yang kondusif bagi pembangunan kebudayaan dan par iw isata. 2. Meningkatnya efektivitas peran sebagai regulator dan fasilitator dalam pembangunan kebudayaan dan pariw isata. 3. Memantapkan kerjasama dalam dan luar negeri di bidang kebudayaan dan pariw isata. 4. Memantapkan manajemen pembangunan kebudayaan dan pariw isata. 2.3.6. Kebijakan Sektor Industri dan Perdagangan Kebijakan pengembangan sektor industri dan perdagangan di Provinsi NA D adalah sebagai berikut 1. Pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat dibidang perindustrian dan perdagangan kecil dan menengah. 2. Pengembangan inspirasi, aspirasi dan partisipasi masyarakat dalam membangun perindustrian dan perdagangan kecil dan menengah. 3. Meningkatkan koordinasi, integrasi, sinkronisasi antara perindustrian dan perdagangan dengan sektor dan pelaku. 4. Peningkatan sumber daya manusia di bidang per industrian dan perdagangan. 5. Peningkatan kualitas produk industri sesuai dengan standar nasional dan internasional. 6. Peningkatan dan pembangunan sarana dan prasarana dagang kecil di pasar tradisional. 7. Pembinaan dan pembangunan industri kecil mengengah percontohan bagi masyarakat. 8. Peningkatan kelancaran arus barang pokok dan starategis kebutuhan masyarakat.
2 2

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

II - 14

Buku

Analisa

BAB III DATA DAN ANALISIS


3.1. Analisis Kebijakan Pem bangunan Di samping memberikan fokus pada isu keamanan dan pemerataan pembangunan, RPJP Nasional hingga Tahun 2025 menekankan pada pencapaian ekonomi yang berkesinambungan berbasis pada keunggulan kompetitif melalui pendayagunaan sumber-sumber daya alam dan lingkungan hidup. Kebijakan tersebut relevan untuk dioperasionalkan dalam konteks penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD. Wilayah pesisir dan laut merupakan sumber daya alam yang keberadaan, per masalahan, dan tantangan pengembangannya sangat nyata di Provinsi NA D. Keberhasilan dalam mengoperasionalkan amanat RPJP Nasional akan memberikan dampak pada kesejahteraan masyarakat, aspek utama yang diprioritaskan dalam RPJM Nasional. Beberapa butir kebijakan penetapan alokasi pemanfaatan ruang yang tertuang dalam RTRWN juga perlu untuk diadopsi atau diusulkan kembali dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD. Butir-butir tersebut diantaranya mengenai penetapan kaw asan lindung yang penting dalam skala nasional, penetapan pusat-pusat kegiatan ( PKN, PKW, dan PKL). Adapun berkaitan dengan rencana pengembangan infrastruktur yang telah digariskan secara nasional, penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NA D perlu mempertimbangkan dan semaksimal mungkin dapat mengambil manfaat dari rencana pengembangan tersebut. Sementara itu RTRW Pulau Sumatera juga mengamanatkan butir-butir penting yang terkandung dan telah disebutkan dalam RTRWN. Pada prinsipnya Kaw asan Andalan Laut Sabang, Meulaboh, dan Lhokseumaw e perlu menjadi prior itas dalam pengembangan w ilayah pesisir Provinsi NA D. Pada dokumen RTRW Kelautan Nasional disebutkan bahw a w ilayah laut Provinsi NA D merupakan salah satu dari 13 zona kelautan di Indonesia. Wilayah laut Provinsi NAD tergabung dalam Zona I (Sumatera Bagian Barat). Penetapan tersebut perlu dioperasionalkan lebih lanjut melalui penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir NA D. Dalam dokumen tersebut juga telah ditetapkan beberapa kaw asan andalan laut dan dilengkapi dengan panduan investasi serta peluang kerjasama. Pada prinsipnya selama tidak bertentangan dengan fakta yang terjadi di lapangan penetapan tersebut akan dijadikan sebagai dasar-dasar untuk memperkuat pokok-pokok Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD. Kebijakan kerjasama regional IMT-GT memberikan implikasi bahw a Provinsi NAD akan menjadi salah satu pintu gerbang bagi tindak lanjut operasional kerjasama tersebut. Oleh karena itu beberapa kebijakan yang perlu diperkuat adalah sebagai berikut: 1. Penetapan Lhokseumaw e sebagai pintu gerbang pengembangan perindustrian. 2. Penetapan Aceh Barat sebagai pintu gerbang pengembangan pertanian. 3. Penetapan Banda Aceh sebagai basis perindustrian dan perdagangan. 4. Penetapan Sabang sebagai pusat kepariw isataan. Secara singkat dapat disarikan bahw a semua kebijakan pembangunan yang telah dikaji di bagian sebelumnya (Bab II) tidak bertentangan secara jauh atau bertolak belakang dengan tujuan yang diharapkan dalam rangka penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD.

3.2. Analisis Kondisi Fisik-Kim ia Wilayah/Ruang Pesisir 3.2.1. Kondisi Fisik Wilayah Pesisir 3.2.1.1. Geologi Berdasarkan sejarah geologi bahw a batuan dasar di daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berasal dari batuan Metamorf yang terintrusi batuan beku Granit dan Andesit yang akhirnya tertutup endapan vulkanik Quarter. Kondisi geologi daerah pesisir Provinsi NA D, secara morfologi terdiri dari pegunungan, deretan gunung api aktif dan kaki gunung, serta dataran aluvial yang terbentuk pada Zaman Tersier hingga Quarter. Material penyusun morfologi batu gamping berlapis berw arna putih kecoklatan yang berumur tersier. Batu gamping ini tertutup endapan hasil erupsi Gunung api Quarter yang lebih muda menumpang diatasnya secara selaras. Provinsi NAD dijumpai dua sesar utama yaitu Sesar Sumatera (Semangko Fault) dan Sesar Simeulue (Simeulue Fault System). Kedua sesar inilah penyebab terjadinya gempa di daerah Provinsi NAD. Akibat kondisi geologi tersebut maka dalam perencanaan ruang pesisir memperhatikan kondisi geologi tersebut terutama daerah-daerah yang raw an gempa dan longsor akibat struktur batuan penyusun pesisir. Pada daerah yang cenderung raw an longsor nantinya akan diperuntukkan untuk kaw asan lindung (konservasi). 3.2.1.2. Morfologi Pantai Morfologi pantai di Provinsi NA D merupakan dataran aluvial yang mempunyai kelerengan relatif landai yaitu sekitar 8%. Batuan penyusun pantai didominasi oleh Batu Gamping sebagai basemen, tertutup endapan aluvial dan endapan baru dari laut maupun sungai. Material terdiri dari pasir, pasir lanauan dan sebagian lanau pasiran. Bentuk pantai hasil endapan aluvial dan endapan baru dapat dibedakan menjadi Pantai Datar dan Pantai Terjal. Pada pantai yang datar, morfologi pantai ini berbentuk lurus dan sebagian berbentuk teluk. Pantai ini mempunyai kemiringan lereng kurang dari 8%. Sebagian pantai datar dijumpai morfologi pantai raw a payau (salt marshes) dan sungai bermeander. Kondisi pantai ini banyak dijumpai di w ilayah Kabupaten Aceh Jaya, Kabupaten Nagan Raya, Kabupaten Aceh Barat, Kabupaten Pidie, Kabupaten Bireuen, Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Aceh Timur. Berdasarkan bentuk pantai yang relatif landai, maka dapat dianalisa sebagai berikut : gelombang di Pantai Timur Provinsi NAD relatif kecil, sedangkan di Pantai Barat Provinsi NAD gelombang relatif besar. Jenis sedimen di Pantai Timur berukuran pasir, pasir lanauan dan lanau pasiran dan adanya kerusakan pantai akibat adanya pengaruh abrasi dan terjadinya pendangkalan di muara sungai. Bentuk pantai semacam ini dapat dimanfatkan untuk keperluan kaw asan budidaya, khususnya budidaya tambak, namun tentunya aspek lain seperti pasang surut dan parameter lain menjadikan pertimbangan untuk keperluan penataan ruang. Bentuk pantai terjal cenderung berteluk dan tanjung. Bentuk tersebut dikarenakan batuan penyusun pantai batu gamping yang berumur Eosen. Morfologi pantai terjal lebih banyak dijumpai di Pantai Barat dibanding Pantai Timur Provinsi NAD. Pantai ini mempunyai kelerengan 15% 25%. Batu gamping berstruktur masif dengan kandungan fosil dari Fusullina dan Philipsya. Wilayah Provinsi NAD yang mempunyai karakteristik pantai seperti ini terlihat di Kabupaten Aceh Besar, Kabupaten Aceh Jaya dan Kabupaten Aceh Selatan. Di Kabupaten Aceh Jaya badan jalan raya antara Banda Aceh Calang terdapat di pantai dan terjadi abrasi cukup intensif pada tebing pantai mencapai setinggi kira-kira 10 m dan sepanjang 500 m. Pada pantai yang seperti ini, merupakan daerah yang raw an longsor akibat struktur batuan penyusunnya sehingga untuk perencanaan nantinya dapat diperuntukkan untuk kaw asan lindung (konservasi). 3.2.1.3. Jenis Material Tanah Jenis tanah di Provinsi NAD didominasi oleh organosol, podsolik merah kekuningan, latosol, regosol, aluvial, andosol dan aluvial hydromorf. Jenis tanah podsolik merah kekuningan seluas

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 1

Buku

Analisa
Sebaliknya, kerusakan atau gangguan terhadap keseimbangan ekosistemnya dapat menimbulkan musibah/bencana bagi kaw asan yang berada di baw ahnya. Di w ilayah Provinsi NAD terbentuk 15 DAS yang ditandai dengan keberadaan alur sungai utama (induk) beserta percabangan alur anak sungainya, sebagian ber muara di pantai bagian barat, sebagian lagi bermuara di kaw asan pantai sebelah timur serta di pulau-pulau Kab. Simeulue dan Pulau Weh. Analisis kondisi DAS ini diperuntukkan nantinya bagi penentuan kaw asan lindung khususnya bagi sempadan sungai. Perlindungan terhadap sempadan sungai dilakukan untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia yang dapat mengganggu dan merusak kualitas air sungai, kondisi fisik pinggir dan dasar sungai serta mengamankan aliran sungai. Kriteria sempadan sungai yaitu sekurang-kurangnya 100 meter di kir i kanan sungai besar dan 50 meter di kiri kanan anak sungai yang berada di luar pemukiman. Untuk sungai di kaw asan pemukiman berupa sempadan sungai yang diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-15 meter. 3.2.1.5. Topografi Analisis terhadap kondisi topografi dapat memberikan gambaran umum tentang kelerengan di setiap kabupaten pesisir, sebagaimana terangkum dalam Tabel 3.2.1.
Tabel 3.2.1. Kondisi Topografi di Setiap Kabupaten/Kota (Pesisir) di NAD
No. Kabupaten 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Lokasi I Kelereng an Lokasi Datar Aceh T ami ang Bendara < 2% Datar Kota Langsa Kota langsa < 2% Datar Aceh Ti mur Peur eulak <2% Datar Aceh Utara Seunodon <2% Datar Kota Lhokseumawe Muara Dua <2% Datar Bireuen Jang ka <2% Datar Pidie Simpang tiga <2% Datar Aceh Bes ar Lhoong <2% Datar Kota banda Ac eh Banda aceh <2% Datar Aceh J aya Uj. Gla <2% Datar Aceh Barat Meulaboh <2% Datar Darul Nagan Raya <2% Makmur Datar Aceh Bar at Daya Blang Pidi e <2% Aceh Selatan Aceh Singkil Kota Sabang Simeulue Datar <2% Datar <2% Tapaktuan Kotabaru Loaksi II Lokasi III Kelereng an Lokasi Kelereng an Lokasi Agak c uram Manyak Curam Karang 16%-25% Payed 41%-60% Baru Agak c uram Langsa Curam Langsa 16% - 25% Timur 41%-60% Barat Agak C uram Idi Tunong Curam Birem 16%-25% 41%-60% Bayeum Landai Tanah Curam Nibong 9% -15% Luas 41%-60% Agak c uram Blang Curam Banda sakti 16% - 25% mangat 41%-60% Landai Curam Makmur Peuli mbang 9%-15% 41%-60% Agak c uram Bandar Curam Meurah dua 16%-25% Dua 41%-60% Landai Simpang Curam Seuli meum 9% -15% Tiga 41%-60% Agak c uram 16%-25% Llandai 3%-8% Landai 3%-8% Landai 3%-8% Landai 3%-8% Landai 3%-8% Landai 3%-8% Teunom Calang Woyla Brt Seunagan Timur Manggeng Lokasi IV Kelereng an Lokasi -

2.788.854 ha atau sekitar 48,27 % dari keseluruhan w ilayah Provinsi NA D. Kedalaman efektif tanah adalah solum tanah dimana akar-akar tanaman masih dapat mengambil unsur hara. Kedalaman tanah rata-rata di Provinsi NA D > 90 c m seluas 310.715 ha atau sekitar 52,55 % dari luas w ilayah Provinsi NAD. Jenis tanah di Provinsi NAD merupakan hasil pelapukan batuan vulkanik yang kaya akan mineral- mineral sehingga banyak kandungan unsur hara, jenis tanah merupakan penyokong utama kemampuan lahan, untuk meningkatkan lahan kritis perlu dilakukan rehabilitasi, sehingga mampu mengantisipasi masalah sumber daya lahan seperti erosi dan longsor. Dengan meningkatkan kemampuan lahan, pengurangan sedimentasi dan pendangkalan muara sungai. Per lu juga mempertahankan fungsi daerah resapan, dengan memberikan perlindungan dan pengaturan bagi daerah-daerah yang memiliki fungsi resapan, sehingga terjaga keseimbangan dan kestabilan/ kesuburan tanah. Jenis material tanah ini juga menjadi dasar dalam penentuan daerah kaw asan lindung dan budidaya. Untuk kaw asan lindung dapat digunakan pertimbangan daerah konservasi mangrove dan kaw asan budidaya tambak apabila jenis tanahnya cenderung aluvial. 3.2.1.4. Sum ber Daya Air Tanah dan DAS 1. Sum ber Daya Air Tanah Pesisir Provinsi NAD tergolong w ilayah dengan sumber daya air tanah memadai, baik pada air tanah dangkal maupun air tanah dalam. Potensinya berkisar dari tinggi (debit pompa >10 liter per detik), sedang (5 10 liter per detik) hingga kecil (<5 liter per detik). Air tanah dalam dan air tanah dangkal umumnya bersifat taw ar. Beberapa daerah di Provinsi NAD yang mempunyai potensi air tanah : Banda Aceh tergolong mempunyai potensi air tanah yang tinggi hingga sedang, Lhoksemauw e, Sigli, Lhoknga, Teunom, Meulaboh dan Tapaktuan tergolong mempunyai potensi air tanah sedang. Dari pengamatan di lapangan, sumur air/ sumber air dangkal (dengan kedalaman 5 m) di daerah pesisir semua tercemar lumpur dan air laut karena material penyusun pantai bersifat lepas sehingga porositasnya besar, maka air mudah meresap, padahal yang meresap kualitas airnya jelek bahkan ber minyak, sehingga kualitas air pun menjadi masalah. Dibuktikan dar i hasil laporan-laporan dari lapangan menunjukkan di sejumlah kaw asan permukiman terjadi kekurangan air bersih. Berdasarkan potensi sumberdaya air tanah ini menjadikan pijakan dalam perencanaan kaw asan budidaya, khususnya untuk kaw asan permukiman dan industri perikanan. 2. Daerah Aliran Sungai (DAS) DAS yang merupakan satu kesatuan hidrologis, sebagai kaw asan tangkapan air hujan serta untuk melestarikan fungsinya sebagai reservoir alami, keberadaan hutan atau vegetasi tutupan di bagian hulu menjadi sangat penting. Kerusakan hutan atau vegetasi tutupan di bagian hulu sungai dapat berakibat fatal, yaitu : Dalam jangka relatif pendek, dapat menyebabkan musibah banjir bandang atau tanah longsor, yang akan merusak kaw asan bagian tengah hilir sungai, dampak negatifnya akan semakin parah jika di kaw asan tengah hilir tersebut terdapat per mukiman; Dalam jangka menengah akan dapat mengurangi luas catchment area dan mengurangi debit mata air dan air sungai kering (sungai Intermittent) karena mata air yang memasok airnya juga telah mati; Dalam jangka panjang, semakin lama akan semakin banyak mata air yang mati serta bagian atas (dataran tinggi) atau kaw asan sungai menjadi tandus, karena lapisan tanah humus yang subur tererosi dan tertranspor ke dataran lebih rendah melalui saluran atau sungai, sehingga terjadilah pendangkalan sungai di bagian hilir/muara. Keadaan ini akan memerlukan w aktu yang sangat lama untuk pemulihannya. DAS juga berperan sebagai kaw asan yang melindungi kaw asan baw ahannya, karena kemantapan ekosistem DAS mendukung kelangsungan keberadaan dan kehidupan yang ada pada kaw asan di baw ahnya.

Sangat curam Syamtalira >60% Bayu -

Sangat curam Bandar J uil >60% Sangat curam Tangse >60% Sangat Curam Masjid Raya >60% Sangat curam >60% Curam 41 %-60% Curam 41%-60% Sangat Curam>60% Kr.Babet Pante Geureumen Abatee Blang Pidi e

Curam 41%-60% Meureubo AgakCur am 16% - 25% AgakCur am Seunaga 16%-25% Curam Sosoh 41%-60% Meriah Kota Sabang Simeulue Tengah

Curam Labuhan Sangat curam Labuhan 41%-60% Haji >60% Haji Timur AgakCur am Curam Simpang 16%% - Suromakmur 41 %-60% Baru 25% Curam Sukakar ya Sangat curam Sukaj aya 41%-60% >60% Agakc uram Sinabang Curam Alafan 16%-25% 26%-40%

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 2

Buku

Analisa

4. PETA TOPOGRAFI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 3

Buku

Analisa
Tabel 3.2.2. Kondisi Kelerengan Bathimetri di Setiap Kabupaten/Kota (Pesisir) di Provinsi NAD
No. Kabupaten / Kotamad ya Lokasi Ti tik Penarikan 1 Sungai Kuruk 2, Kec. Seruway Aceh Tamiang Kuala Peunaga, Kec. Bendahara KualaT elagamuku, Alur Munang, Kec. Kr. Makpondom, Meurandeh, Kec. Langsa Kota Langsa T elaga Tujuh, Kec. Langsa Kota Kr. Birimpontong, Kuala Langsa, Kec. Langsa Barat Kuala Beukah, Labuhan Keude, Kec. Sungai Raya Aceh Timur Kuala Idi Rayeuk, Kec. Idi Ray euk Kuala Simpangulim, Teupin Mamplam, Kec. Simpangulim Bantayan, Matang Lada, Kec. Seuneudon Aceh Utara Kr. Pase, Kuala Keureutou, Kec T anah Pasir Kuala Lapang, Krueng Mane, kec. Dewantara Cut Mamplan, Kuala Meuraksa, Kec. Banda Sakti Ka. Mamplam, Blang Pulo, Kec. Banda Sakti Ka G eukuh, T ambon Tunong, Kec. Muara Dua Jangka Alue, Kuta Baro, Kec. Kuala Bireuen Kuala Peudada, Peudada, Kec. Peudada Kr. Samalanga, Tanjong Baro, Kec. Samalanga Kr. Meureudu, Geulanggang, Kec. Jangka Buaya Pidie Kuala Pidie, Sigli, Kec. Kota Sigli Kepula, Laweung, Kec. Muara Tiga Pelabuhan Malahayati, Keude, Gampong Baro, Kec. Mesjid Raya Meunasah Moncut, Lampu'uk, Kec. Lhok Nga Paroi, Meunasah Baroh, Kec. Lhoong Deah Raya, Jeulingke, Kec. Syiah Kuala Banda Aceh Gampong Jawa, Kec. Kuta Alam Ulee Lheu, Kec. Meuraxa Desai Anoi Itam, Kec. Suka Jaya Sabang T eluk Lho, Krueng Raya, Kec. Suka Karya Ujung Bau, Iboh, Kec. Suka Karya Krueng Unga, Jangeut, Cucuh, Kec. Jaya Aceh Jaya Gampong Baru, Calang, Kec. Setia Bakti Paya Baro, Keudeteunom, kec. Teunom Suak Bidok, Suakuleue, Kec. Arogan Lambalek Aceh Barat Suak Seumaseh, Kec. Sama Tiga Ujung Karang, Pasi Pinang, Meulaboh, kec. Johan Pahlawan KualaT adu, Cotme, Kec. Kuala Nagan Raya Kuala Sikandang Cut, Babah Lueng, Kec. Darul Makmur Kuala Seueuam, Kayee Unou, Kec. Darul Makmur Kuala Pulau Kayu, Pulaukayu, Kec. Susoh 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 Kedalaman (meter) 2 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 3 48 54 52 48 54 58 52 68 67 300 550 790 400 610 680 1070 1130 1230 1260 1270 1340 1330 650 520 1450 1100 1150 1370 1570 1510 500 1490 1375 1370 1380 1250 1100 900 1550 180 Jarak dari Garis Pantai (meter) 1 4060 3900 3000 2300 5300 12400 4800 4900 4100 3800 3700 1400 4900 1700 1300 1800 2400 1600 1200 1700 800 1000 2570 1180 2290 1330 2060 390 410 970 2300 2020 1840 1880 1210 2880 1000 1450 2000 520 2 16300 14100 5300 13500 5800 3400 1800 2800 10300 4600 4500 2300 3100 25000 17300 2560 2950 3490 2470 1610 610 18400 3390 31300 30900 18400 17700 9500 17800 14700 2330 3 39000 19800 23700 29400 30000 27600 30500 21100 19700 7400 18700 16000 18200 20000 19800 34100 38300 38000 45000 42300 36400 42200 7300 7470 72000 72400 66200 34100 43100 28600 8800 55000 49200 65300 102000 101200 126000 128300 151600 27900 Kemiringan Bathimetri (% ) 1 0,25 0,26 0,33 0,43 0,19 0,08 0,21 0,20 0,24 0,26 0,27 0,71 0,20 0,59 0,77 0,56 0,42 0,63 0,83 0,59 1,25 1,00 0,39 0,85 0,44 0,75 0,49 2,56 2,44 1,03 0,43 0,50 0,54 0,53 0,83 0,35 1,00 0,69 0,50 1,92 2 0,55 0,64 1,70 0,67 1,55 2,65 5,00 3,21 0,87 1,96 2,00 3,91 2,90 0,36 0,52 3,52 3,05 2,58 3,64 5,59 14,75 0,49 2,65 0,29 0,29 0,49 0,51 0,95 0,51 0,61 3,86 3 0,12 0,27 0,22 0,16 0,18 0,21 0,17 0,32 0,34 2,70 2,41 4,31 1,65 2,55 2,93 2,84 2,69 2,97 2,58 2,77 3,41 2,91 7,53 5,62 1,88 1,38 1,59 3,72 3,41 4,93 4,55 2,53 2,59 1,94 1,25 1,14 0,79 0,62 0,96 0,29 Kemiringan Total (% ) 0,11 0,23 0,19 0,15 0,15 0,15 0,15 0,26 0,28 1,09 1,51 3,48 1,09 2,22 2,78 2,84 2,60 2,46 2,48 2,62 3,39 2,87 1,86 2,00 1,89 1,43 1,60 3,71 3,48 5,00 1,69 2,47 1,67 1,40 1,13 1,03 0,81 0,61 0,92 0,59

Dari hasil analisis data pengamatan di lapangan yang tersaji pada tabel dan peta di atas, terlihat bahw a dari 17 Kabupaten/Kota terdapat 2 w ilayah yang tidak mempunyai kelerengan datar (< 2%) yaitu Kota Sabang dan Kabupaten Simeulue. Kabupaten Simeulue mempunyai topografi dengan kelerengan landai sampai dengan curam (26 40 %). Sedangkan Kota Sabang mempunyai topografi dengan kelerengan landai sampai dengan sangat curam mencapai lebih dari 60 %. Pada wilayah Kab. Aceh Tamiang, Kota Langsa, Kab. Aceh Timur, dan Kota Lhokseumaw e mempunyai topografi dengan kelerengan yang bervariasi antara datar sampai curam. Untuk w ilayah Kabupaten Aceh Utara, Kab. Bireuen, Kab. Pidie, Kab. Aceh Besar, Kab. Aceh Jaya, Kab. Aceh Barat Daya mempunyai topografi dengan variasi kelerengan datar (< 2%) sampai dengan sangat curam mencapai lebih dari 60%. Topografi dengan kelerengan datar (< 2%) dijumpai di Kota Banda Aceh. Adapun di Kabupaten Aceh Selatan mempunyai topografi dengan kelerengan datar, curam dan sangat curam. Berdasarkan kriteria kesesuaian lahan untuk budidaya tambak oleh Kistomintarjo (1984), dimana untuk digunakan sebagai area budidaya tambak maka kelerengan yang ideal adalah kurang dar i 2 % (datar). Berdasarkan hasil analisis data yang dilakukan tersebut terlihat bahw a daerah-daerah yang mempunyai topografi dengan kelerengan < 2% adalah : Kab. Aceh Tamiang, Kota Langsa, Kab. Aceh Timur, Kab. Aceh Utara, Kota Lhokseumaw e, Kab. Bireuen, Kab. Piedie, Kab. Aceh Besar, Kota Banda Aceh, Kab. Aceh Jaya, Kab. Aceh Barat, Kab. Nagan Raya, Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Singkil. Namun berdasarkan data eksisting yang ada budidaya tambak dijumpai di seluruh w ilayah Pantai Timur Provinsi NA D dan sebagian di Pantai Barat Provinsi NAD (Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Barat, dan Kab. Aceh Barat Daya). Selain pertimbangan topografi juga diperlukan pertimbangan dari aspek lain seperti pasang surut, jenis tanah, dan lain-lain. 3.2.2. Kondisi Perairan (Hidro-oseanografi dan Kualitas Air) 3.2.2.1. Bathimetri Kondisi bathimetri (kedalaman) perairan kabupaten/kota di Provinsi NAD sampai dengan jarak 4 mil dari garis pantai memiliki kedalaman antara 0 100 m, dengan kelerengan antara 0,44 - 1 %, kelerengan dasar perairan ini termasuk dalam kriteria landai. Kedalaman terendah tedapat pada Perairan Kota Langsa, dan Perairan Kabupaten Aceh Timur yaitu dari 0 100 m, dengan kelerengan 0,24 - 3,12 %. Kelerengan di perairan bagian barat Provinsi NA D lebih besar daripada kelerengan di perairan bagian timur Provinsi NAD, hal ini disebabkan karena pada perairan barat Provinsi NAD berbatasan langsung dengan Samudera Hindia dan juga sungai-sungai besar yang bermuara di perairan ini jumlahnya tidak terlalu banyak. Khusus untuk perairan bagian timur Provinsi NAD letaknya di Selat Malaka, berjarak lebih dari 12 mil dari garis pantai mempunyai kedalaman antara 1.400 1.515 m, sedangkan yang perairan Aceh Barat yang terletak antara P. Simeulue dan pesisir barat NAD mempunyai kedalaman 594 1.045 m ( Peta Laut 353, Dinas Hidro-Oseanografi). Sungai-sungai besar yang ber muara di perairan Pantai Timur NAD menyebabkan kedalaman di daerah sekitar muara sungai menjadi dangkal. Kondisi bathimetri untuk Perairan Provinsi NA D dapat dilihat pada peta bathimetri ( Peta 5 hal. III-6). Berdasarkan Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dari Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Departemen Kelautan dan Perikanan RI Tahun 2002, menerangkan bahw a kedalaman perairan yang dapat dimanfaatkan untuk lokasi budidaya diantaranya budidaya rumput laut mempunyai penilaian baik (skor 5) dengan kedalaman antara 2,5 5 meter. Sedangkan untuk budidaya lain yang baik (skor 5) berkisar antara 15 - 25 meter. Untuk keperluan diving penilaian yang baik (skor 5) lebih dar i 10 meter. Oleh karena itu untuk menentukan daerah budidaya perlu mempertimbangkan aspek kedalaman perairan sesuai dengan peruntukan jenis komoditas budidaya laut yang dipilih.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Aceh Barat Daya Aceh Besar Lhok seumawe

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 4

Buku

Analisa
Kedalaman (meter) 1 LadangT uha 2, Bandar baru, Kec. Tangan - Tangan Keude Meukek, paya Peutumat, kec. Manggeng T ampang, Sawang, Kec. Labuhan Haji Timur 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 2 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 3 170 200 550 2400 230 3725 3190 2740 1900 670 1000 Jarak dari Garis Pantai (meter) 1 640 870 550 410 1320 1190 3090 950 1640 230 3180 2 650 3110 1550 850 17400 59000 65200 12900 970 590 10900 3 17900 15300 17200 184000 11200 100000 103000 87000 40100 21500 12400 Kemiringan Bathimetri (% ) 1 1,56 1,15 1,82 2,44 0,76 0,84 0,32 1,05 0,61 4,35 0,31 2 13,85 2,89 5,81 10,59 0,52 0,15 0,14 0,70 9,28 15,25 0,83 3 0,39 0,65 2,62 1,25 1,16 3,63 3,00 3,03 4,49 2,65 7,26

Keterangan :
Kemiringan Total (% ) 0,89 1,04 2,85 1,30 0,77 2,33 1,86 2,72 4,45 3,00 3,78

No.

Kabupaten / Kotamad ya

3 (e) *) (a) (b) ( c)

Lokasi Ti tik Penarikan

41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 Simeulue Aceh Singk il Aceh Selatan

: : : : : :

Alami, adalah kondisi normal suatu lingkungan, bervariasi setiap saat (siang, malam dan musim), Diperbolehkan terjadi perubahan sampai dengan < 5 % dari salinitas rata-rata musiman. Baku Mutu Berdasarkan Kep MENLH Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut Baku Mutu Air Laut untuk Pelabuhan Baku Mutu Air Laut untuk Wisata Bahari Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut

Desa Mata Ie, Kec. Sawang Panton Bili, T rumon, Kec. Bakongan Timur Ujung Singkel, Kayu Menang, kec. Singkil Ujung Raja, G osongT elaga Barat, Kec. Singkil Utara Ujung Anabahan, Haloban, Kec. Pulau Banyak ujung Kakat, Abail, Kec. Simeulue Timur Ujung Matalangk Latak Ayah, ir, Pulau Simeulue Cut, Kec. Simeulue Tengah Ujung Batulanteng, Lubuk Baik, Kec. Alafan

Berdasarkan kriteria yang ada (Modul Sosialisasi dan Or ientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dari Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Departemen Kelautan dan Perikanan RI Tahun 2002), kisaran Salinitas di perairan Provinsi NAD mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya KJA. Adapun untuk penilaian untuk lokasi budidaya rumput laut terdapat angka penilaian Baik = 5 (32 34 0/00), Sedang = 3 (30 32 0/00), dan Kurang = 1 (< 30 0/00 dan > 32 0/00). Sedangkan untuk jenis budidaya kerapu kisaran salinitas yang ideal antara 25 30 0/00. 3.2.2.3. Tem peratur Temperatur di Perairan Provinsi NAD, berkisar antara 28 33 C. Sebaran temperatur hampir merata di seluruh perairan Provinsi NAD, hanya pada daerah-daerah yang memiliki muara sungai yang besar sebaran temperaturnya bervariasi. Secara umum kondisi temperatur di perairan Provinsi NA D, khususnya di setiap perairan kabupaten/kota masih sesuai dengan baku mutu air laut berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut, sehingga kondisi temperatur ini masih tergolong alami/nor mal. Hal ini menggambarkan bahw a pengaruh aktivitas dari darat maupun di perairan laut tidak mempengaruhi pola sebaran temperatur di perairan Provinsi NAD. Sehingga, kisaran temperatur di perairan Provinsi NAD pada jarak sampai dengan 12 mil dapat diperuntukkan bagi kegiatan budidaya dan juga bagi kehidupan biota laut. ( Dapat dilihat pada Peta 7 hal. III-8)
Tabel 3.2.4. Nilai Kisaran Temperatur di Perairan sekitar Kabupaten/Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Lokasi Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Tamiang Kota Sabang Kabupaten Simeulue Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kisaran Temperatur o ( C) 28 33 28 30 28 32 28 30 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 28 33 Baku Mutu o ( C)
*) (e)

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

3.2.2.2. Salinitas Tingkat salinitas di Perairan Provinsi NAD, berkisar antara 24 32 . Untuk perairan dekat pantai (< 12 mil) kisaran salinitasnya antara 24 32 , sedangkan untuk perairan dengan jarak lebih dari 12 mil dari pantai kisaran salinitasnya antara 30 34 . Tingkat salinitas tertinggi di Provinsi NA D terdapat di sekitar Perairan Nagan Raya. Secara umum kondisi salinitas di perairan Provinsi NA D, khususnya di setiap perairan kabupaten/kota masih sesuai dengan baku mutu air laut berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut, sehingga kondisi salinitas ini masih tergolong alami/normal. Hal ini menggambarkan bahw a pengaruh aktivitas dari darat maupun di perairan laut tidak mempengaruhi kondisi salinitas di perairan Provinsi NA D. Sehingga, kisaran salinitas di perairan Provinsi NA D pada jarak sampai dengan 12 mil dapat diperuntukkan bagi kegiatan budidaya dan juga bagi kehidupan biota laut secara umum ( Peta 6 hal. III-7).
Tabel 3.2.3. Nilai Kisaran Salinitas di Perairan Sekitar Kabupaten/Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Lokasi Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Tamiang Kota Sabang Kabupaten Simeulue Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kisaran Salinitas ( / 00) 24 26 24 26 24 24 26 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 32 34 34 34 32 32 32 32 32 32 32 32 32 32 32 32 32
0

Keterangan Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu

Baku Mutu 0 ( / 00)

*) (e)

Keterangan Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu

Alami

3 (a)

Alami

3 (b)

Alami

3 (a)

Alami

3 (c)

Alami

3 (b)

Alami

3 (c)

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Keterangan :

3 (e) *) (a) (b) ( c)

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

: : : : : :

Alami, adalah kondisi normal suatu lingkungan, bervariasi setiap saat (siang, malam dan musim), o Diperbolehkan terjadi perubahan sampai dengan < 2 C dari suhu alami. Baku Mutu Berdasarkan Kep MENLH Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut Baku Mutu Air Laut untuk Pelabuhan Baku Mutu Air Laut untuk Wisata Bahari Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 5

Buku
.

Analisa

5. PETA BATHIMETRI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 6

Buku

Analisa

6. Kontur Salinitas

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 7

Buku

Analisa

7. Kontur Temperatur

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 8

Buku

Analisa
Tabel 3.2.6. Lokasi Nilai Kecerahan di Perairan sekitar Kabupaten/Kota di Prov. NAD yang Kurang dari 3 meter (tidak sesuai dengan baku mutu)
No 1. 2. 3. Kabupaten Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Daya Lokasi Perairan dengan Kecerahan yang Rendah ( <3 m ) Ds. Lampulo, Kec. Kuta Alam. Ds. Lhok Geulumpang, Kec. Setia Bhakti. Ds. Lhok Aman, Kec. Manggeng. Ds. Alue Rambot dan Ladang Tuha II, Kec. Tangan Tangan. Ds. Rubek Meupay ong, Kec. Susoh. Ds. Tepin Tinggi dan Kuta Padang, Kec. Trumon. Ds. Suak Bakong, Kec. Tapaktuan. Ds. Sawang Bau dan Ujung Padang, Kec. Labuhan Haji. Ds. Gosong Telaga Selatan, Kec. Singkil Utara. Ds. Kay u Menang dan Kilangan, Kec. Singkil. Ds. Pulot, Kec. Leupung. Ds. Cebrek, Kec. Simpang Tiga. Ds. Kuala Mamplam Blang Pulo Ujung Blang, Kec. Banda Sakti. Ds. Meunasah Asam, Kec. Madat. Ds. Teupin Mamplam, Kec. Madat. Ds. Bagok Panah I, Kec. Darulaman. Ds. Pay a Gajah, Kec. Peureulak Barat. Ds. Alur Ray a, Kec. Rantau Seulamat.

Berdasarkan kriteria yang ada, kisaran temperatur di Perairan Provinsi NA D masih mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya KJA. Adapun untuk penilaian untuk lokasi budidaya rumput laut terdapat angka penilaian Baik = 5 (24 30 0C), Sedang = 3 (20 24 0C), dan Kurang = 1 (< 20 0 C dan > 30 0 C). Sedangkan untuk jenis budidaya kerapu kisaran temperatur yang ideal antara 28 30 0C 3.2.2.4. Kecerahan Kecerahan di Perairan Provinsi NAD, berkisar antara 0 16 meter. Sebaran kecerahan lebih lengkapnya dapat dilihat pada Peta Sebaran Kecerahan Air Laut ( Peta 8 hal. III-10). Kondisi kecerahan di perairan Provinsi NA D, khususnya di setiap perairan kabupaten/kota menunjukkan terdapat beberapa lokasi tertentu yang masih sesuai baku mutu dan tidak sesuai dengan baku mutu air laut berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut. Untuk beberapa daerah yang mempunyai tingkat kecerahan rendah dan dibaw ah baku mutu cenderung merupakan daerah yang berdekatan dengan muara sungai besar. Hal ini menggambarkan bahw a pengaruh sedimentasi dari darat sangat mempengaruhi tingkat kecerahan di perairan Provinsi NAD. Sehingga, kisaran kecerahan di perairan Provinsi NA D pada jarak sampai dengan 12 mil pada lokasi-lokasi tertentu yang mempunyai kecerahan < 5 m atau 6 m tidak dapat diperuntukkan bagi kegiatan budidaya.
Tabel 3.2.5. Nilai Kisaran Kecerahan di Perairan sekitar Kabupaten/Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Lokasi Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Tamiang Kota Sabang Kabupaten Simeulue Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kisaran Kecerahan ( meter ) 1,5 9 1,5 11,5 4 12,5 4 12,5 1.5 10 1 14 1 13 2 13 3 13 4 15 3 14 2 14 3 15 3 15 2 15 1 15 3 13 Baku Mutu ( meter )
*) (e)

4. 5. 6. 7. 8.

Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Pidie Kota Lhokseumawe

9.

Kabupaten Aceh Timur

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Keterangan

>3 >6 >5 >3

(a)

(b) (c)

(d)

Beberapa lokasi kisaran kecerahan ada y ang sesuai dengan baku mutu, namun terdapat pula lokasi y ang mempuny ai kecerahan rendah kurang dari 3 meter yang umumnya berada di sekitar muara sungai

3.2.2.5. Derajat Keasam an (pH) Sebaran derajat keasaman (pH) di Perairan Provinsi NAD, ber kisar antara 7,00 8,25. (Peta 9, hal III-11). Secara umum kondisi pH (derajat keasaman) di perairan Provinsi NA D, khususnya di setiap perairan kabupaten/kota masih sesuai dengan baku mutu air laut berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut, sehingga kondisi pH ini masih tergolong alami/nor mal. Hal ini menunjukkan pengaruh aktivitas dari darat maupun di perairan laut tidak mempengaruhi pola sebaran kondisi pH di perairan Provinsi NA D. Sehingga, kisaran kondisi pH di perairan Provinsi NAD pada jarak sampai dengan 12 mil dapat diperuntukkan bagi kegiatan budidaya dan juga bagi kehidupan biota laut secara umum.
Tabel 3.2.7. Nilai Kisaran Derajat Keasaman (pH) di Perairan sekitar Prov. NAD serta Baku Mutu
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Lokasi Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Tamiang Kota Sabang Kabupaten Simeulue Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa
*) (a) (b) ( c) (e) *) (e)

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Keterangan :

*) (a) (b) ( c) (d) (e)

: : : : : :

Baku Mutu Berdasarkan Kep MENLH Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut Baku Mutu Air Laut untuk Pelabuhan Baku Mutu Air Laut untuk Wisata Bahari Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut : Terumbu Karang (Coral) Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut : Lamun Diperbolehkan terjadi perubahan sampai dengan <10% kedalaman euphotic.

Berdasarkan kriter ia yang ada, menerangkan bahw a nilai kecerahan idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar > 3 meter sedangkan yang diinginkan mencapai > 5 meter. Sehingga, kisaran kecerahan di perairan Provinsi NAD relatif bervariasi (ada yang sesuai dan ada yang tidak sesuai) bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya KJA. Adapun untuk penilaian untuk lokasi budidaya rumput laut terdapat angka penilaian Baik = 5 (0,6 1,1 meter), Sedang = 3 (0,3 0,4 meter), dan Kurang = 1 (< 30 meter).

Kisaran pH 7,00 7,75 7,75 8,00 7,25 8,00 7,25 8,00 7,25 8,00 7,25 8,00 7,00 8,00 7,00 8,25 7,25 7.75 7,00 8,00 7,25 8,25 7,25 8,00 7,00 8,00 7,00 8,00 7,00 7,50 7,00 8,00 7,00 7,75

Baku Mutu

6,5 8,5

(a)

7,0 8,5

(b)

Keterangan Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu Sesuai baku mutu

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Keterangan :

: : : : :

Baku Mutu Berdasarkan Kep MENLH Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut Baku Mutu Air Laut untuk Pelabuhan Baku Mutu Air Laut untuk Wisata Bahari Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut Diperbolehkan terjadi perubahan sampai dengan <0,2 satuan pH.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 9

Buku

Analisa

8. Kontur Kecerahan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 10

Buku

Analisa

9. Sebaran pH

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 11

Buku

Analisa
3.2.2.7. Arus Laut 1. Hasil Pengukuran Lapangan a. Perairan Sekitar Pulau Weh (Kota Sabang) Pengambilan data arus di perairan sebelah utara sekitar Pulau Weh, Kota Sabang dilakukan pada tanggal 4 19 Desember 2006, di lokasi 95 13' 37" BT dan 05 44' 40" LU. Secara umum kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,20 m/s dengan kecepatan maksimum 0,31 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,02 m/s. Arah arus didominasi dari utara menuju selatan. Dari pola scatter didapati hasil yang menyebar. Penyebaran ini dikarenakan tidak hanya faktor pasut saja yang menyebabkan terjadinya perpindahan massa air. Faktor yang berpengaruh terhadap pembentukan arus selain pasut adalah tingkat densitas dan angin musiman. Pada kedalaman 12 m, kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,21 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dari utara menuju selatan. Sedangkan pada kedalaman 16 m, kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,19 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dar i utara menuju selatan. Berdasarkan Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan PulauPulau Kecil dari Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil DKP RI Tahun 2002, menerangkan bahw a Baku Mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi Arus, dimana idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar < 0,75 m/dt. Sehingga, kisaran kondisi arus di perairan sekitar Pulau Weh, Kota Sabang Provinsi NAD mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya. b. Perairan di Sekitar Pulau Raya Pengukuran arus di perairan sebelah barat P. Raya, Kab. Aceh Jaya Provinsi NAD dilakukan selama 15 hari dari tanggal 4 19 Desember 2006 di lokasi 95 21' 34" BT dan 04 52' 06" LU. Secara umum kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,19 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi menuju ke barat daya dan barat laut. Dari pola scatter didapati hasil yang menyebar. Penyebaran ini dikarenakan tidak hanya faktor pasut saja yang menyebabkan ter jadinya perpindahan massa air. Faktor yang berpengaruh terhadap pembentukan arus selain pasut adalah tingkat densitas dan hembusan angin serta musim. Pada kedalaman 12 meter kecepatan arus rata-rata mencapai 0,10 m/s dengan kecepatan maksimum 0,12 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dari utara menuju selatan. Pada kedalaman 16 meter, kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,06 m/s dengan kecepatan maksimum 0,12 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi menuju ke selatan. Oleh karena baku mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi arus yang idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jar ing Apung (KJA) adalah sebesar < 0,75 m/dt, maka kisaran kondisi arus di perairan sekitar Pulau Raya Provinsi NAD mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya. c. Perairan di Sekitar Pulau Salaut Pengukuran arus di sekitar perairan sebelah utara Pulau Salaut, Kabupaten Simeulue, Provinsi NAD dilakukan selama 15 hari dari tanggal 9 24 Desember 2006 di lokasi 95 29' 22" BT dan 02 55' 30" LU. Secara umum kecepatan arus saat pengukuran pada kedalaman 0,2d (d = 20 m) atau 4 meter dari per mukaan laut, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,19 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dari barat laut menuju tenggara.

Berdasarkan kriteria yang ada, kisaran pH di perairan Provinsi NAD masih mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya KJA. Adapun untuk lokasi budidaya rumput laut dan ikan kerapu dengan kisaran 6,5 - 8,0. 3.2.2.6. Oksigen Terlarut (DO) Secara umum kondisi sebaran oksigen terlarut di Perairan Provinsi NA D berkisar antara 5,25 7,5 mg/l. Kadar DO di Perairan NAD memiliki pola sebaran yang bervariasi tiap kabupaten/kota. Kadar DO yang bervariasi ini banyak dipengaruhi oleh kondisi suhu, salinitas, kecerahan, turbulensi air, muara sungai dan tekanan pada atmosfer. Kondisi sebaran DO lebih lengkapnya dapat dilihat pada Peta Sebaran Oksigen Terlarut (DO) Air Laut (Peta 10).
Tabel 3.2.8. Nilai Kisaran Oksigen Terlarut (DO) di Perairan Sekitar Kabupaten/Kota di Prov. NAD serta Baku Mutu
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Lokasi Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Tamiang Kota Sabang Kabupaten Simeulue Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kisaran DO (mg/L) 5,75 7,50 6,75 7.00 6,25 6,75 6,25 6,75 6,25 6,75 6,25 6,75 5,25 6,75 6,25 6,75 6,25 7,75 6,25 7,00 6,00 7,75 6,50 7,25 6,25 6,75 6,50 6,75 6,50 6,75 6,50 7,25 6,50 7,75 Baku Mutu (mg/L)
*)

Keterangan Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu baku mutu

>5 >5

(b)

(c)

Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Keterangan :

*) (b ) (c )

: Baku Mutu Berdasarkan Kep MENLH Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut : Baku Mutu Air Laut untuk Wisata Bahari : Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut

Secara umum kondisi DO (Oksigen Terlarut) di Perairan Pr ovinsi NAD, khususnya di setiap perairan kabupaten/kota masih sesuai dengan baku mutu air laut berdasarkan Keputusan Menter i Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut, kondisi DO ini masih tergolong alami/normal. Hal ini menggambar kan bahw a pengaruh aktivitas dari darat maupun di perairan laut tidak mempengaruhi pola sebaran kondisi DO di Perairan Provinsi NAD. Sehingga, kisaran kondisi DO di Perairan Provinsi NAD pada jarak sampai dengan 12 mil dapat diperuntukkan bagi kegiatan budidaya dan juga bagi kehidupan biota laut secara umum. Namun dilihat dari nilai kisaran DO, di lokasi Kab. Aceh Singkil mempunyai nilai DO yang rendah, yaitu nilai terendah 5,25 mg/l. Berdasarkan kriter ia yang ada, menerangkan bahw a nilai DO idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar 6-9 mg/l sedangkan yang diinginkan mencapai 6,5-8,5 mg/l. Sehingga, kisaran DO di Perairan Provinsi NA D relatif sesuai bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya KJA. Adapun untuk lokasi budidaya rumput laut berkisar antara 3-8 mg/l dan ikan kerapu berkisar 4-8 mg/l.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 12

Buku

Analisa

10. Kontur Oksigen Temperatur

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 13

Buku

Analisa
Dari pola scatter didapatkan hasil yang menyebar. Penyebaran ini dikarenakan tidak hanya faktor pasut saja yang menyebabkan terjadinya perpindahan massa air, melainkan juga densitas dan hembusan angin serta musim, dimana saat dilakukan pengukuran termasuk dalam musim barat, dimana arah angin dominan berasal dari arah barat dan barat laut sehingga arah arus dominansi ke arah tenggara. Oleh karena perairan laut sekitar Pulau Salaut berada pada perairan bebas Samudera Hindia, maka faktor musim dan angin sangat dominan di lokasi tersebut. Pada kedalaman 12 meter, kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,22 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dari utara menuju selatan dan tenggara. Pada kedalaman 16 meter, kecepatan arus pada saat pengukuran, rata-rata mencapai 0,16 m/s dengan kecepatan maksimum 0,19 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi dari utara menuju selatan dan tenggara. Oleh karena baku mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi arus yang idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar < 0,75 m/dt, maka kisaran kondisi arus di perairan sekitar Pulau Salaut, Kabupaten Simeulue Provinsi NAD mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya. Pesisir barat Prov. NA D mendapat masukan massa air dari Laut Andaman yang begerak menuju Samudera Hindia dan pantai barat Provinsi NAD dengan kecepatan rata-rata 0,2 m/dt menyusur pantai Kabupaten Aceh Besar, Aceh Jaya, Nagan Raya, Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, dan Kabupaten Aceh Singkil. Sedangkan saat kondisi pasang menuju surut terjadi pola yang sebaliknya, dimana pada perairan Pantai Timur Provinsi NA D terjadi pola pergerakan arus dari Selat Malaka menuju ke arah Laut Andaman dan di sisi pantai barat Provinsi NA D arus bergerak dari Samudera Hindia menuju ke arah Laut Andaman dengan kecepatan rata-rata 0,18 m/dt. Pola yang sama juga terjadi saat neap tide, namun besarnya kecepatan arus lebih kecil daripada saat spring tide, hal ini disebabkan tunggang pasut saat neap tide juga lebih kecil daripada saat spring tide. Sedangkan untuk Perairan Pulau Weh Sabang, Pulau Rondo, Pulau Benggala dan pulaupulau kecil di sekitarnya terjadi penumpukan massa air dari Samudera Hindia, Laut Andaman, dan Selat Malaka sehingga di perairan tersebut mempunyai kecepatan arus yang besar dan pola arus memutar (turbulen). Akibat adanya pertemuan massa air tersebut maka akan menimbulkan pengkayaan nutrien dan pakan alami ikan-ikan pelagis sehingga di daerah tersebut berdasarkan pengamatan di lapangan dan data dari Badan Riset Kelautan dan Perikanan DKP RI (2006 - 2007) merupakan daerah yang berpotensi untuk penangkapan ikan. Dari hasil model juga diketahui pola arus di sekitar pulau-pulau kecil ter masuk Pulau Simeulue dan Kepulauan Banyak mengikuti morfologi pulau tersebut, dimana pola arus yang terjadi tidak beraturan dan besarnya kecepatan arus juga bervariasi. Untuk lokasi yang seperti selat/celah antar pulau kecepatan menjadi lebih besar akibat adanya penyempitan dan di daerah teluk kecepatan arus menjadi lebih kecil. Oleh karena baku mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi arus yang idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jar ing Apung (KJA) adalah sebesar < 0,75 m/dt, maka kisaran kondisi arus di perairan Provinsi NA D mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya.

d. Perairan Kuala Idi, Kabupaten Aceh Timur Pengambilan data arus di Perairan Kuala Idi, Kabupaten Aceh Timur, Provinsi NA D dilakukan selama 15 hari dari tanggal 9 24 Desember 2006 di lokasi 97 46' 44" BT dan 05 00' 17" LU. Secara umum kecepatan arus saat pengukuran pada kedalaman 0,2d (d = 20 m) atau 4 m dar i per mukaan laut, rata-rata mencapai 0,18 m/s dengan kecepatan maksimal 0,42 m/s dan kecepatan minimal adalah 0,02 m/s. Arah arus didominasi dari timur laut menuju barat daya. Dari pola scatter didapati hasil yang membentuk pola elips. Penyebaran ini dapat mengindikasikan bahw a arus yang dominan di perairan sekitar Kuala Idi ini dipengaruhi oleh pasang surut. Hal ini lebih disebabkan letak Perairan Kuala Idi ter masuk bagian dari Selat Malaka, dimana karakteristik arus di daerah selat sangat dipengaruhi oleh pasang surut. Pada kedalaman 12 meter, kecepatan arus pada saat pengukuran rata-rata mencapai 0,18 m/s dengan kecepatan maksimum 0,35 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,01 m/s. Arah arus didominasi menuju timur laut menuju barat daya. Pada kedalaman 16 meter, kecepatan arus pada saat pengukuran, nilai rata-rata mencapai 0,18 m/s. Vektor arus memberikan gambaran kecepatan maksimum 0,38 m/s dan kecepatan minimum adalah 0,02 m/s. Arah arus didominasi menuju timur laut menuju barat daya. Oleh karena baku mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi arus yang idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar < 0,75 m/dt, maka kisaran kondisi arus di perairan sekitar Perairan Kuala Idi Kabupaten Aceh Timur Provinsi NA D mendukung bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya. 2. Hasil Model Matem atis Arus Model matematis arus dimaksudkan untuk melihat pola transport massa air secara spasial di seluruh perairan pesisir dan laut Provinsi NA D. Hal ini seperti tersaji pada Peta Pola Arus Prov NAD (Peta 11 dan Peta 12). Secara umum pola arus di Perairan Provinsi NAD saat spring tide (pasang tertinggi) pada kondisi surut menuju pasang, arus begerak dengan kecepatan rata-rata 0,19 m/dt dari Laut Andaman menuju Selat Malaka dan pesisir Pantai Timur Prov NA D menyusur pantai-pantai Kabupaten Aceh Besar, Pidie, Bireuen, Kota Lhokseumaw e, Aceh Utara, Aceh Timur hingga sebagian Aceh Tamiang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 14

Buku

Analisa

11. Peta Arus Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 15

Buku

Analisa

12. Peta Arus Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 16

Buku

Analisa
(Tmaks) signifikan 6,99 detik. Sedangkan tinggi gelombang minimal ( Hmin) yaitu : 0,09 meter dengan periode gelombang minimal (Tmin) 4,40 detik. Sedangkan tinggi gelombang signifikan (Hs) tiap harinya berkisar antara 0,88 1,42 meter dan periode gelombang signifikan (Ts) berkisar antara 5,76 6,50 detik. Kondisi karakteristik gelombang di Perairan Pulau Salaut Kab. Simeulue sangat dipengaruhi oleh karakteristik gelombang di Samudera Hindia. Hal ini menyebabkan gelombang di perairan ini termasuk dalam klasifikasi gelombang besar. Hal ini dikarenakan pengukuran gelombang dilakukan di daerah yang terbuka (sebelah utara Pulau Salaut, Kab. Simeulue) sehingga angin musim sangat berpengaruh terhadap tinggi gelombang. d. Sekitar Perairan Kuala Idi, Kab. Aceh Tim ur Selama pengukuran lapangan di perairan sekitar Kuala Idi Kab. Aceh Timur, tinggi gelombang maksimal ( Hmaks) mencapai 1,00 meter dengan periode gelombang maksimal (Tmaks) signifikan 5,41 detik. Sedangkan tinggi gelombang minimal (Hmin) yaitu : 0,20 meter dengan periode gelombang minimal (Tmin) 2,45 detik. Sedangkan tinggi gelombang signifikan ( Hs) tiap harinya berkisar antara 0,63 0,94 meter dan periode gelombang signifikan (Ts) berkisar antara 2,92 5,29 detik. Kondisi karakteristik gelombang di Perairan Kuala Idi Kab. Aceh Timur sangat dipengaruhi oleh karakteristik gelombang di Selat Malaka. Hal ini menyebabkan gelombang di perairan ini ter masuk dalam klasifikasi gelombang yang Sedang. Hal ini dikarenakan pengukuran gelombang dilakukan di daerah selat (sebelah timur Kuala Idi, Kab. Aceh Timur) sehingga angin musim juga sangat berpengaruh terhadap tinggi gelombang yang terjadi. 2. Model Matem atis Gelom bang Secara umum hasil per modelan gelombang di Perairan Provinsi NAD menunjukkan tinggi gelombang yang dihasilkan ber kisar antara 0 2,4 meter. Kondisi karakteristik gelombang di Provinsi NAD lebih detailnya dapat dilihat pada lampiran peta gelombang. Pada hasil model tersebut dapat dilihat bahw a tinggi gelombang yang berjarak kurang dari 12 mil berkisar antara 0 1,6 m, sedangkan untuk perairan dengan jarak lebih dari 12 mil tinggi gelombangnya berkisar antara 1,6 2,4 m. Hal ini tersaji pada Peta Pola Gelombang Provinsi NAD (Peta 13). Untuk perairan di sekitar Pulau Weh, pantai bagian barat Provinsi NAD, Perairan Simeulue bagian barat dan beberapa perairan sebelah barat Kepulauan Banyak, karakteristik gelombangnya termasuk dalam gelombang besar. Hal ini dapat dilihat pada peta gelombang, dimana kontur gelombang di perairan tersebut sangat rapat dan didominasi oleh kontur gelombang bernilai lebih dari 1 meter. Hal ini disebabkan karena pada saat penelitian tersebut terjadi pada saat musim barat, dimana pada saat musim barat angin bertiup dari arah barat (dari arah Samudera Hindia) menuju ke arah timur. Angin yang berasal dari barat ini menyebabkan pembangkitan gelombang sangat besar, hal ini dapat dilihat dimana arah penjalaran gelombang berasal dar i Samudera Hindia dengan dominasi kontur gelombang diatas 1 meter. Karakteristik gelombang di perairan sebelah timur Provinsi NA D hampir sama kondisinya dengan perairan di sebelah barat Provinsi NAD. Akan tetapi ada beberapa perairan tinggi gelombangnya relatif lebih tenang, seperti : perairan di sekitar Sigli, Lhokseumaw e, Aceh Timur, Langsa, Aceh Tamiang dan sebagian Aceh Utara. Walaupun perairan bagian timur Provinsi NAD letaknya berada di Selat Malaka, arah penjalaran gelombang masih terpengaruh oleh penjalaran gelombang yang berasal dari Samudera Hindia dan Laut Andaman.

3.2.2.7. Gelom bang 1. Hasil Pengukuran Lapangan Pengamatan parameter gelombang dilakukan pada empat lokasi pengukuran. Pengamatan dilakukan selama 15 hari dengan menggunakan alat Wave Recorder tipe Argonaut XR pada kedalaman 15 20 meter. Data yang dihasilkan berupa data tinggi (H) dan periode gelombang (T). Hasil perhitungan tinggi dan periode signifikan dapat dilihat pada tabel di baw ah ini :
Tabel 3.2.9. Tinggi dan Periode Gelombang Signifikan Pada Masing-masing Perairan
No. 1 2 3 4 Su mber : Lokasi Perairan Sebelah utara P.Weh, Kota Sabang Sebalah barat P. Ray a, Kab. Aceh Jaya Sebelah utara P. Salaut, Kab. Simeulue Sebelah timur Kuala Idi, Kab. Aceh Timur Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 95 95 95 97 Koordinat BT 13' 21' 29' 46' 37" 34" 22" 44" 05 04 02 05 LU 44' 52' 55' 00' 40" 06" 30" 17" Hs (m) 1,30 1,14 1,27 0,86 Ts (detik) 6,49 6,32 6,23 4,33

Selain dilakukan analisa untuk mendapatkan tinggi dan periode signifikan, data yang diperoleh dianalisa data gelombang hariannya, selengkapnya data dan grafik gelombang harian dapat dilihat pada tabel dan gambar berikut : a. Sekitar Perairan Pulau Weh (Kota Sabang) Selama pengukuran lapangan di perairan sekitar Pulau Weh, Kota Sabang tinggi gelombang maksimal ( Hmaks) mencapai 1,65 meter dengan periode gelombang maksimal ( Tmaks) signifikan 7,18 detik. Sedangkan tinggi gelombang minimal ( Hmin) yaitu : 0,53 meter dengan periode gelombang minimal (Tmin) 3,59 detik. Sedangkan tinggi gelombang signifikan (Hs) tiap harinya berkisar antara 0,94 1,59 meter dan per iode gelombang signifikan (Ts) berkisar antara 5,08 6,83 detik. Kondisi karakteristik gelombang di perairan ini sangat unik, karena dipengaruhi oleh karakteristik gelombang di tiga perairan, yaitu : Laut Andaman, Selat Malaka, dan Samudera Hindia. Hal ini menyebabkan gelombang di perairan ini termasuk dalam klasifikasi gelombang besar. Hal ini dikarenakan pengukuran gelombang dilakukan di daerah yang terbuka (sebelah utara Pulau Weh, Kota Sabang) sehingga angin musim sangat berpengaruh terhadap tinggi gelombang yang terjadi. Namun dar i pengamatan di lapangan, untuk daerah teluk di perairan Pulau Weh dan Pulau Klah cenderung mempunyai tinggi gelombang yang relatif kecil ( < 0,5 meter). Dimana untuk kegiatan budidaya diperlukan kondisi gelombang yang relatif kecil yaitu kurang dari 0,5 meter ( Departemen Kelautan dan Perikanan RI, 2002). b. Sekitar Perairan Pulau Raya, Kab. Aceh Jaya Selama pengukuran lapangan di perairan sekitar Pulau Raya Kab. Aceh Jaya, tinggi gelombang maksimal (Hmaks) mencapai 1,55 meter dengan per iode gelombang maksimal (Tmaks) signifikan 7,25 detik. Sedangkan tinggi gelombang minimal ( Hmin) yaitu : 0,34 meter dengan periode gelombang minimal (Tmin) 3,75 detik. Sedangkan tinggi gelombang signifikan (Hs) tiap harinya berkisar antara 0,77 1,48 meter dan periode gelombang signifikan (Ts) berkisar antara 5,45 6,70 detik. Kondisi karakteristik gelombang di Perairan Pulau Raya Kab. Aceh Jaya sangat dipengaruhi oleh karakteristik gelombang di Samudera Hindia. Hal ini menyebabkan gelombang di perairan ini termasuk dalam klasifikasi gelombang besar. Hal ini dikarenakan pengukuran gelombang dilakukan di daerah yang terbuka (sebelah barat Pulau Raya, Kab. Aceh Jaya) sehingga angin musim sangat berpengaruh terhadap tinggi gelombang. c. Sekitar Perairan Pulau Salaut, Kab. Simeulue Selama pengukuran lapangan di perairan sekitar Pulau Salaut Kab. Simeulue, tinggi gelombang maksimal (Hmaks) mencapai 1,95 meter dengan per iode gelombang maksimal

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 17

Buku

Analisa

PETA 13 POLA GELOMBANG PROV NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 18

Buku

Analisa
2. Kondisi Pasang Surut Perairan Blanglancang (Kota Lhokseum awe) Data pasut yang dianalisa merupakan data dari bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007 dengan interval data selama 1 jam. Berdasarkan analisa data pasut dengan metode admiralty diperoleh nilai konstanta pasut, yaitu F = (AK1 + AO1)/(AM2 + AS2) = 0,16. Nilai konstanta pasut ini ter masuk dalam kelompok 0 < F < 0,25, sehingga dapat disimpulkan bahw a jenis pasut di perairan ini adalah tipe pasut har ian ganda (diurnal tide), dimana dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan dua kali surut. Selain nilai F, analisa admiralty juga menghasilkan data : MSL ( Mean Sea Level) = 1,1 m LLWL (Low est Low Water Level) = - 0,02 m HHWL ( Highest High Water Level) = 2,22 m Pergerakan muka laut di Perairan Blanglancang dipengaruhi oleh pergerakan massa air dari Selat malaka dan Laut Andaman. Karena letak Perairan Blanglancang terletak di Selat Malaka, maka tunggang pasut di perairan ini cukup tinggi. Secara umum tunggang pasut di perairan ini pada saat spring tide adalah 2,2 m, sedangkan pada saat neap tide tunggang pasutnya adalah 0,4 m.
Tabel 3.2.11. Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Blanglancang, Provinsi NAD
Tetapan yang digunakan (Tidal constants) Amplitudo dalam cm (Amplitude in cm) o 360 g M2 59 67 S2 28 20 N2 11 81 K2 8 120 K1 10 32 O1 4 62 P1 3 32 M4 1 226 MS4 Zo 110 -

Secara umum karakteristik gelombang di Perairan Provinsi NAD yang relatif terbuka cenderung mempunyai tinggi gelombang yang besar yaitu lebih dari 1 meter, sehingga tidak sesuai untuk kegiatan budidaya dan kegiatan pembangunan pelabuhan, karena gelombang yang tergolong gelombang besar ini akan memperlambat kegiatan yang ada di der maga. Kegiatan yang terganggu dengan adanya gelombang besar ini adalah kegiatan bongkar muat dan kegiatan tambat labuh. Bila pembangunan der maga tetap dilaksanakan di perairan ini, maka harus dicari lokasi yang terlindung dari aksi gelombang seperti daerah-daerah teluk atau dengan cara membangun bangunan pemecah gelombang. Kondisi gelombang yang besar ini dapat menimbulkan proses abrasi di beberapa pantai, fenomena ini terutama terjadi pada daerahdaerah yang berhadapan langsung dengan laut lepas dan tidak memiliki pelindung pantai baik alami seperti adanya gugusan terumbu karang dan hutan mangrove maupun buatan seperti Jetty, Sea Wall, dan lain-lain. Dari hasil pengamatan lapangan dan pemodelan untuk daerah-daerah teluk dan relatif terlindung terlihat mempunyai tinggi gelombang yang relatif kecil yaitu dibaw ah 0,5 meter. Berdasarkan Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dar i Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Departemen Kelautan dan Perikanan RI Tahun 2002, menerangkan bahw a Baku Mutu parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi gelombang, dimana idealnya untuk pemilihan perairan untuk kaw asan lindung dan budidaya Keramba Jaring Apung (KJA) adalah sebesar < 0,5 meter. Sehingga, kisaran kondisi gelombang di perairan sekitar teluk dan terlindung dapat digunakan bagi kaw asan lindung dan kegiatan budidaya. 3.2.2.8. Pasang Surut Kondisi pasang surut dianalisis berdasarkan data sekunder Buku Daftar Pasang Surut Kepulauan Indonesia yang dikeluarkan oleh Dinas Hidro-oseanografi TNI-AL Tahun 2006 dan Jaw atan Hidrooseanografi TNI-AL Tahun 2007. Dar i buku tersebut terdapat 4 lokasi yang mencakup Perairan Provinsi NAD, seperti dijelaskan berikut ini : 1. Kondisi Pasang Surut Perairan Sabang, Kota Sabang Data pasut yang dianalisa merupakan data dari bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007 dengan interval data selama 1 jam. Berdasarkan analisa data pasut dengan metode admiralty diperoleh nilai konstanta pasut, yaitu F = (AK1 + AO1)/(AM2 + AS2) = 0,18. Nilai konstanta pasut ini termasuk dalam kelompok 0 < F < 2,5 sehingga dapat disimpulkan bahw a jenis pasut di perairan ini adalah tipe harian ganda (diurnal tide), dimana dalam satu har i terjadi dua kali pasang dan dua kali surut. Selain nilai F, analisa admiralty juga menghasilkan data : MSL ( Mean Sea Level) = 0,9 m LLWL (Low est Low Water Level) = - 0,01 m HHWL ( Highest High Water Level) = 1,81 m Pergerakan muka laut di Perairan Sabang dipengaruhi oleh pergerakan massa air dar i Selat Malaka, Laut Andaman dan Samudera Hindia. Secara umum tunggang pasut pada saat spring tide di perairan ini adalah 1,80 m, sedangkan saat neap tide tunggang pasutnya adalah 0,4 m.
Tabel 3.2.10. Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Sabang, Provinsi NAD
Tetapan yang digunakan (Tidal constants) Amplitudo dalam cm (Amplitude in cm) o 360 - g M2 44 85 S2 26 38 N2 7 72 K2 8 74 K1 8 45 O1 5 78 P1 M4 MS4 Zo 90 -

(Sumber : J awatan Hidro-Os eanografi TNI-AL, 2007)

3. Kondisi Pasang Surut Perairan Teluk Aru (Kabupaten Aceh Tam iang) Data pasut yang dianalisa merupakan data dari bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007 dengan interval data selama 1 jam. Berdasarkan analisa data pasut dengan metode admiralty diperoleh nilai konstanta pasut, yaitu F = (AK1 + AO1)/(AM2 + AS2) = 0,25. Nilai konstanta pasut ini termasuk dalam kelompok 0 < F < 0,25 sehingga dapat disimpulkan bahw a jenis pasut di perairan ini adalah tipe pasut har ian ganda murni (diurnal tide), dimana dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan dua kali surut. Selain nilai F, analisa admiralty juga menghas ilkan data : MSL ( Mean Sea Level) = 1,1 m LLWL (Low est Low Water Level) = - 0,02 m HHWL( Highest High Water Level) = 2,22 m Secara umum tunggang pasut di perairan ini pada saat spring tide adalah 1,7 m, sedangkan pada saat neap tide tunggang pasutnya adalah 0,4 m. Tunggang pasut di perairan ini cukup tinggi, hal ini disebabkan karena perairan ini terletak di Selat Malaka. Akan tetapi karena perairan ini berupa teluk maka tunggang pasutnya masih lebih kecil dibandingkan dengan perairan lain yang terletak di Selat Malaka, seperti di Perairan Blanglancang yang memiliki nilai tunggang pasut 2,2 m.
Tabel 3.2.12. Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Teluk Aru, Provinsi NAD
Tetapan yang digunakan (Tidal constants) Amplitudo dalam cm (Amplitude in cm) 0 360 -g M2 63 347 S2 36 305 N2 12 353 K2 10 307 K1 20 12 O1 5 78 P1 7 11 M4 MS4 Z0 150 -

(Sumber : J awatan Hidro-Os eanografi TNI-AL, 2007)

(Sumber : J awatan Hidro-Os eanografi TNI-AL, 2007)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 19

Buku

Analisa
3.2.3. Keadaan Iklim Cuaca 3.2.3.1. Angin Kondisi angin secara umum di Provinsi NAD mengacu ketersediaan data pada 3 Stasiun Meteorologi dan Geofisika yang terdapat di beberapa Kabupaten di Provinsi NAD, antara lain stasiun meteorologi dan geofisika Blang Bintang (Aceh Besar), Stasiun Bandara Malikussaleh (Lhokseumaw e), dan Stasiun BMG Meulaboh (Aceh Barat). 1. Stasiun BMG Blang Bintang, Aceh Besar a. Musim Barat (Tahun 1994 - 2006) Arah angin dapat terlihat bahw a angin rata-rata pada Musim Barat dominan dari arah Tenggara (South East). Dari hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 8,01%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Tenggara sebesar 29,86% (19,35% kecepatan 1-3 m/dt dan 10,20% kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dar i arah Selatan 24,87%, dari arah Timur 15,50% dan dari arah Timur Laut 12,70%. Untuk angin maksimum arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 31.43 % (8,95% kecepatan 3-5 m/dt; 10,93% kecepatan 5-7 m/dt; 8,74% kecepatan 7-9 m/dt dan 2,08% kecepatan diatas 9 m/dt), kemudian dari arah Timur 24,66%, dar i arah Selatan 15,30%, dari arah Tenggara 12,90%, dan dar i arah Utara 8,53%. b. Musim Peralihan Barat ke Timur (Tahun 1994 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Barat ke Timur dominan dari arah Tenggara (South East). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 10,91%. Frekuensi kejadian angin persentase terbesar dari arah Tenggara sebesar 17,77% (15,97% kecepatan 1 - 3 m/dt dan 1,69% kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Selatan 16,54%, dari arah Barat 15,52% dan dar i arah Barat Laut 13,27%. Maw ar angin maksimum arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Timur Laut sebesar 18,00 % (6,86% kecepatan 3 - 5 m/dt; 5,62% kecepatan 5 - 7 m/dt; 2,92% kecepatan 7 - 9 m/dt dan 1,68% kecepatan diatas 9 m/dt), kemudian dar i arah Barat 17,77%, dari arah Barat Laut 16,54%, dari arah Utara 14,62%, dari arah Selatan 11,92%. c. Musim Timur (Tahun 1994 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 6,74%. Frekuensi kejadian angin persentase terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 45,28 % (34,94 % kecepatan 1 - 3 m/dt dan 10,00 % kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Selatan 13,71%, dari arah Barat Laut 12,81% dan dar i arah Barat Daya 6,97%. Maw ar angin maksimumnya, arah angin dominan dari arah Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 51,01 % (11,69% kecepatan 3 - 5 m/dt; 21,69% kecepatan 5 - 7 m/dt; 10,79% kecepatan 7 - 9 m/dt dan 5,73% kecepatan diatas 9 m/dt), kemudian dari arah Barat Laut 13,03%, dari arah Barat Daya 9,66%, dari arah Selatan 9,33%, dan dari arah Utara 8,20%. . d. Musim Peralihan Tim ur ke Barat (Tahun 1994 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur ke Barat dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 13,30%. Frekuensi kejadian angin persentase terbesar dari arah Barat sebesar 30,88 % (24,29% kecepatan 1 - 3 m/dt dan 6,26% kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Tenggara 14,62%, dari arah Barat Laut 14,18% dan dari arah Selatan 10,00%. Maw ar angin maksimumnya, arah angin dominan dari arah Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Barat sebesar 34,62% (2,09% kecepatan 1 - 3 m/dt; 12,42% kecepatan 3 - 5 m/dt; 12,97% kecepatan 5 - 7 m/dt; 5,93% kecepatan 7 - 9 m/dt dan

4. Kondisi Pasang Surut Perairan Meulaboh (Kabupaten Aceh Barat) Data pasut yang dianalisa merupakan data dari bulan Desember 2006 sampai dengan Februari 2007 dengan interval data selama 1 jam. Berdasarkan analisa data pasut dengan metode admiralty diperoleh nilai konstanta pasut, yaitu F = (AK1 + AO1)/(AM2 + AS2) = 0,65. Nilai konstanta pasut ini ter masuk dalam kelompok 0,25 < F < 1,5, sehingga dapat disimpulkan bahw a jenis pasut di perairan ini adalah tipe pasut Campuran Condong Harian Ganda (mixed prevailed semidiurnal tide), dimana dalam satu hari terjadi dua kali pasang dan dua kali surut, dimana tinggi muka air pada saat pasang dan surut kedua tingginya hampir sama dengan tinggi muka air pada saat pasang dan surut pertama. Selain nilai F, analisa admiralty juga menghasilkan data : MSL ( Mean Sea Level) = 0,5 m LLWL (Low est Low Water Level) = 0,18 m HHWL( Highest High Water Level) = 0,82 m Pada saat spring tide tunggang pasut di perairan ini adalah 0,5 m. Sedangkan pada saat neap tide tunggang pasutnya adalah 0,2 m. Tunggang pasut di perairan ini rendah, hal ini disebabkan karena pengaruh angin masih sangat berpengaruh pada pola pergerakan massa air di perairan ini.
Tabel 3.2.13. Konstanta Pasut Hasil Pengolahan Data Pasut dengan Metode Admiralty di Perairan Meulaboh, Provinsi NAD
Tetapan yang digunakan (Tidal constants) Amplitudo dalam cm (Amplitude in cm) 0 360 -g M2 9 185 S2 8 162 N2 2 172 K2 2 162 K1 7 47 O1 4 114 P1 2 47 M4 0 220 MS4 0 60 Z0 50 -

(Sumber : J awatan Hidro-Os eanografi TNI-AL, 2007)

Berdasarkan kriteria kesesuaian lahan untuk budidaya tambak oleh Kistomintarjo (1984), dimana salah satu parameter yang berpengaruh adalah pasang surut untuk suplai air ke pertambakan. Untuk kegiatan budidaya tambak, tunggang pasang surut yang disarankan adalah lebih dari 1 m dengan topografi kelerengan daratan yang ideal adalah kurang dari 2% (datar). Berdasarkan hasil analisis data yang dilakukan tersebut terlihat bahw a perairan di Pantai Timur Prov NA D cenderung mempunyai tunggang pasut yang relatif lebih besar daripada Pantai Barat Prov NA D. Di Perairan Pantai Timur Prov. NAD rata-rata tunggang pasut mencapai 1,7 2,2 m, sedangkan di Pantai Barat sekitar 0,5 1 m. Berdasarkan data eksisting yang ada budidaya tambak banyak dijumpai di seluruh wilayah Kabupaten/Kota Pantai Timur Provinsi NA D. Berdasarkan Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dari Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Departemen Kelautan dan Perikanan RI Tahun 2002, menerangkan bahw a untuk pemilihan perairan kaw asan w is ata bahari (diving) memerlukan tunggang pasut dengan penilaian Baik = 5 (> 1 m), Sedang = 3 (0,5 1,0 m), dan Kurang = 1 (< 0,5 m). Selain itu diperlukan kecerahan dan substrat dasar yang sesuai. Sedangkan untuk budidaya KJA diperlukan informasi tunggang pasut untuk kepentingan konstruksi keramba. Kondisi pasang surut ini juga digunakan untuk penentuan daerah kaw asan lindung, seperti sempadan pantai. Sempadan Pantai adalah kaw asan tertentu sepanjang pantai yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai. Kriteria sempadan pantai adalah daratan sepanjang tepian yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat. Perencanaan kaw asan lindung sempadan pantai sangat penting bagi w ilayah pesisir Provinsi NA D karena merupakan w ilayah yang paling aw al terkena bencana tsunami.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 20

Buku

Analisa
1,11% kecepatan diatas 9 m/dt), kemudian dari Barat Laut 16,70%, dari arah Utara 11,32%, dari arah Timur Laut 10,88%, dan dari arah Selatan 10,33%. c. Musim Timur (Tahun 1995-2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur dominan dar i arah Timur Laut (North East). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 1,18%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 33,33% (29,26% kecepatan 1 - 3 m/dt dan 4,08% kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Utara 21,38%, dari arah Timur 11,32% dan dari arah Tenggara 8,51%. Untuk maw ar angin maksimumnya, arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 34,33% (11,87% kecepatan 1 - 3 m/dt; 21,01% kecepatan 3 - 5 m/dt dan 1,36% kecepatan 5 - 7 m/dt) kemudian dari arah Utara 18,21%, dari arah Timur 13,22% dan dari arah Barat 8,61%. d. Musim Peralihan Tim ur ke Barat (Tahun 1995-2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur ke Barat dominan dari arah Timur Laut (North East). Dari hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 2,50 m/dt) sebesar 1,18%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 24,58% (22,18% kecepatan 1 - 3 m/dt dan 2,40% kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Utara 18,88%, dari arah Timur 12,69% dan dari arah Barat Laut 11,39%. Untuk maw ar angin maksimumnya, arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 22,28% (9,19% kecepatan 1 - 3 m/dt; 10,49% kecepatan 3 - 5 m/dt dan 2,50% kecepatan 5 - 7 m/dt) kemudian dari arah Utara 17,18%, dari arah Barat Laut 14,09% dan dari arah Timur 13,19%. e. Tahun 1995 - 2006 Arah angin rata-rata pada Tahun 1995-2006 dominan dari arah Timur Laut (North East). Dari hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 1,34%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 28,01% (9,7% kecepatan 1 - 3 m/dt; 15,68% kecepatan 3 - 5 m/dt dan 2,39% kecepatan 5 - 7 m/dt), kemudian dari arah Utara 20,36%, dari arah Timur 18,64% dan dari arah Barat Laut 8,83%. Untuk maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Timur Laut sebesar 26,56% (19,49% kecepatan 1 - 3 m/dt; 5,73% kecepatan 3 - 5 m/dt; dan 1,17% kecepatan 5 - 7 m/dt), kemudian dari Utara 19,86%, dari arah Timur 16,03%, dan dari arah Barat 1%. Hasil analisa terhadap kecepatan angin rata-rata dan maksimum bulanan di Stasiun BMG Bandara Malikussaleh, Lhokseumaw e selama tahun 1995-2006, fluktuasi kecepatan angin rata-rata setiap tahun antara 1,14-3,23 m/dt, kecuali pada bulan JuniJuli tahun 2006 mencapai 3,96 m/dt. Fluktuasi kecepatan angin maksimal setiap tahun antara 3,60-17,99 m/dt, kecepatan angin maksimal bulan Agustus 2004 dan 2006 yang mencapai 17,99 m/dt, selanjutnya bulan April 2004 yang mencapai 13,36 m/dt. Dari data kecepatan angin tahun 1995-2006, aspek kecepatan angin rata-rata dan maksimum tidak terlihat adanya perubahan yang signifikan tentang besarnya kecepatan angin rata-rata dan maksimum sebelum maupun setelah tsunami. Dari hasil analisa terhadap arah kecepatan angin rata-rata dan maksimum bulanan selama tahun 1995-2006, fluktuasi kecepatan anginnya terlihat sangat fluktuatif dan berubah-ubah serta tidak menunjukkan pola tertentu. Pola arah kecepatan angin rata-rata cenderung relatif stabil pada bulan Februari dari tahun 1995 - 2003 dengan arah sekitar 45 - 900 dan Agustus tahun 19952005 dengan arah sekitar 0 - 450. Sedangkan arah kecepatan angin maksimum yang relatif stabil pada bulan Mei dan Agustus tahun 1995-2001 dengan arah 270 - 3150. Dari data kecepatan angin dar i tahun 1995-2006, dilihat dari aspek arah kecepatan angin rata-rata dan maksimum tidak terlihat adanya perubahan yang signifikan tentang arahnya kecepatan angin sebelum maupun setelah tsunami.

e. Tahun 1994 - 2006 Arah angin rata-rata pada Tahun 1994-2006 dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,41%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 26,16 % (1,18% kecepatan 1 - 3 m/dt; 8,03% kecepatan 3 - 5 m/dt; 10,52% kecepatan 5 - 7 m/dt; 4,71% kecepatan 7 - 9 m/dt dan 1,72% kecepatan di atas 9 m/dt), kemudian dari arah Timur Laut 14,62%, dari arah Barat Laut 12,16%; dari arah Selatan 11,78% dan dar i arah Utara 10,63%. Maw ar angin maksimumnya, arah angin dominan dar i arah Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Barat sebesar 23,18% (16,36% kecepatan 1 - 3 m/dt; 4,6% kecepatan 3 5 m/dt; dan 1,51% kecepatan 5 - 7 m/dt), kemudian dari Tenggara 17,23%, dari arah Selatan 15,70%, dan dari arah Barat Laut 9,64%. Hasil analisa terhadap kecepatan angin rata-rata dan maksimum bulanan di Stasiun BMG Blang Bintang, Kab. Aceh Besar selama tahun 1994-2006, fluktuasi kecepatan angin ratarata setiap tahun antara 1,03-3,08 m/dt, kecuali pada tahun 1998 mencapai 2,57-3,86 m/dt. Fluktuasi kecepatan angin maksimal setiap tahun antara 6,17-16,45 m/dt, kecepatan angin maksimal bulan Oktober 1999 yang mencapai 16,45 m/dt, selanjutnya bulan Juli 2001 dan Februari 2003 yang mencapai 15,42 m/dt. Dari data kecepatan angin tahun 1994-2006, aspek kecepatan angin rata-rata dan maksimum tidak terlihat adanya perubahan yang signifikan tentang besarnya kecepatan angin rata-rata dan maksimum sebelum maupun setelah tsunami. Grafik arah kecepatan angin bulanan selama tahun 1994-2006 terlihat sangat fluktuatif dan berubah-ubah serta tidak menunjukkan pola tertentu. Pola arah kecepatan angin rata-rata cenderung relatif stabil pada bulan Juni, Juli, Agustus dan Oktober dari tahun 1999-2005 dengan arah sekitar 2700. Sedangkan arah kecepatan angin maksimum yang relatif stabil pada bulan Februari-Maret tahun 1989-2006 dengan arah 45900 dan bulan Juli tahun 1998-2005 dengan arah 2700. 2. Stasiun BMG Bandara Malikussaleh, Kota Lhokseum awe a. Musim Barat (Tahun 1995 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Barat dominan dari arah Timur (East). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 1,90%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Timur sebesar 31,15% (22,03 % kecepatan 1 - 3 m/dt dan 8,26 % kecepatan 3 - 5 m/dt), kemudian dari arah Timur Laut 26,31%, dari arah Utara 14,91% dan dari arah Tenggara 8,83%. Angin maksimum, arah angin dominan dari arah Timur (East). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Timur sebesar 32,19% (9,21% kecepatan 1-3 m/dt; 13,11% kecepatan 3 - 5 m/dt dan 8,83% kecepatan 5 - 7 m/dt) kemudian dari arah Timur Laut 28,49%, dari arah Utara 18,23% dan dari arah Tenggara 7,31%. b. Musim Peralihan Barat ke Timur (Tahun 1995-2006) Arah angin rata-rata pada Musim Barat ke Timur dominan dari arah Utara (North). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 1,45%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar dari arah Utara sebesar 27,54% (26,36% kecepatan 1-3 m/dt dan 1,09% kecepatan 3-5 m/dt), kemudian dari arah Timur Laut 21,56%, dari arah Barat 15,76%, dar i arah Timur 11,14%. Maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari arah Utara (North). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Utara sebesar 26,99% (15,40% kecepatan 1-3 m/dt dan 11,41% kecepatan 3-5 m/dt) kemudian dari arah Timur Laut 25,82%, dari arah Timur 16,49%, dari arah Barat Laut 9,96%.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 21

Buku

Analisa
15,68% kecepatan 3-5 m/dt; dan 2,39% kecepatan 5-7 m/dt), kemudian dar i Utara 20,36%, dari Timur 18,64%, dan dari Barat Laut 8,83%. Hasil analisa terhadap kecepatan angin rata-rata dan maksimum bulanan di Stasiun BMG Meulaboh, Kab. Aceh Barat selama tahun 1997-2006, menunjukkan fluktuasi kecepatan angin rata-rata setiap tahun antara 1,81 3,81 m/dt, kecuali pada bulan November 2003 mencapai 4,59 m/dt. Fluktuasi kecepatan angin maksimal setiap tahun antara 5,14 20,56 m/dt, kecepatan angin maksimal bulan Juli 1999 yang mencapai 20,56 m/dt, selanjutnya bulan Mei 2001 dan Juni 2003 yang mencapai 19,36 m/dt. Data kecepatan angin tahun 1997 -2006, aspek kecepatan angin rata-rata dan maksimum tidak terlihat adanya perubahan yang signifikan tentang besar kecepatan angin sebelum maupun setelah tsunami. Hasil analisa terhadap arah kecepatan angin rata-rata dan maksimum bulanan selama tahun 1997-2006 terlihat sangat fluktuatif dan berubah-ubah serta tidak menunjukkan pola tertentu. Pola arah kecepatan angin rata-rata cenderung relatif stabil pada bulan Maret, April, Juli, Oktober dari tahun 1997 - 2005 dengan arah sekitar 225 - 2700. Sedangkan arah kecepatan angin maksimum yang relatif fluktuatif. Dari data kecepatan angin dari tahun 1997 - 2006 terlihat bahw a dilihat dari aspek arah kecepatan angin rata-rata dan maksimum tidak terlihat adanya perubahan yang signifikan tentang arah kecepatan angin sebelum maupun setelah tsunami. Berdasarkan Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dari Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil DKP RI Tahun 2002, menerangkan bahw a parameter fisik utama salah satunya adalah kondisi angin. Ditinjau dari aspek kecepatan dan arah angin, untuk kegiatan kaw asan lindung maupun budidaya, maka angka penilaian yang baik adalah bahw a daerah tersebut terlindung dari pengaruh musim, dimana semakin terlindung dari pengaruh angin musim, maka termasuk dalam penilaian Baik (skor 5), Sedang (skor 3) dan Kurang (skor 1). Adapun daerah yang menjadi pertimbangan untuk lokasi budidaya adalah daerah ter lindung biasanya berupa teluk. 3.2.3.2. Curah Hujan Berdasarkan klasifikasi iklim Schmidt- Fergusson, w ilayah Provinsi NAD ter masuk pada tipe iklim tropis. Berdasarkan pantauan dari tiga stasiun klimatologi Blang Bintang (Aceh Besar), Sabang dan Meulaboh, musim hujan terjadi pada bulan Agustus sampai Januari dan musim kemarau pada Februari sampai Juli. Kondisi curah hujan di Provinsi NAD, selengkapnya dapat dilihat pada peta curah hujan. Dar i ketiga stasiun klimatologi tersebut, gambaran kondisi iklim di wilayah Provinsi NAD adalah sebagai berikut : 1. Stasiun Blang Bintang : curah hujan rata-rata 1250 - 2000 mm/th dengan hari hujan rata-rata selama 13 har i/bulan, suhu udara rata-rata ber kisar 25 - 28o C, dan kelembaban nisbi ratarata 69 - 90 %. 2. Stasiun Sabang, meliputi : curah hujan rata-rata 2000 - 2500 mm/th dengan hari hujan ratarata selama 7 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 26 27,5oC, dan kelembaban nisbi rata-rata 73 - 86 %. 3. Stasiun Meulaboh, meliputi : curah hujan rata-rata 2500 - 3500 mm/th dengan hari hujan rata-rata selama 17 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 21 - 31oC, dan kelembaban nisbi rata-rata 69 - 96 %. Kondisi curah hujan menjadi pertimbangan untuk menentukan kaw asan lindung dan budidaya. Untuk kaw asan lindung seperti daerah konservasi mangrove, maka semakin besar curah hujan maka akan semakin mendukung kaw asan tersebut, mengingat suplai air mencukupi. Kondisi seperti ini juga dapat dipertimbangkan untuk perencanaan kaw asan budidaya tambak. Namun tingginya curah hujan juga mempengaruhi kaw asan raw an bencana longsor atau banjir, sehingga perlu di konservasi atau dipertahankan ruang terbuka hijaunya.

3. Stasiun BMG Meulaboh, Aceh Barat a. Musim Barat (Tahun 1997 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Barat dominan dari arah Barat (West). Dari hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,26%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 33,12% (12,53 % kecepatan 3-5 m/dt; 14,45% kecepatan 5-7 m/dt dan 4,60 % kecepatan 7-9 m/dt), kemudian dari arah Barat Daya 27,49%, dari Selatan 21,87% dan dari Timur 6,14%. Untuk maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari arah Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 44,88% (4,99% kecepatan 5-7 m/dt; 13,17% kecepatan 7-9 m/dt; 12,40% kecepatan 9-11 m/dt dan 14,07% kecepatan di atas 11 m/dt) kemudian dari arah Barat Laut 17,01%, dari arah Barat Daya 16,50% dan dari Selatan 11,38%. b. Musim Peralihan Barat ke Timur (Tahun 1997 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Barat ke Timur dominan dari Barat (west). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,34%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar dari Barat sebesar 35,88% (14,40% kecepatan 3-5 m/dt; 14,17% kecepatan 5-7 m/dt; 4,95% kecepatan 7-9 m/dt dan 1,68% kecepatan diatas 9 m/dt), kemudian dari Barat Daya 28,35%, dari Selatan 15,30% dan dari Barat Laut 6,41%. Maw ar angin maksimum, arah angin dominan juga dari Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Barat sebesar 41,39 % (4,39% kecepatan 5-7 m/dt; 12,94% kecepatan 7-9 m/dt; 10,69% kecepatan 9-11 m/dt dan 13,16% kecepatan diatas 11 m/dt), kemudian dari Barat Daya 17,17%, dari Barat Laut 18,00%, dari Utara 14,17%, dan dari Selatan 7,76%. c. Musim Timur (Tahun 1997 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,53%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar yaitu dari arah Barat sebesar 36,17 % (8,52 % kecepatan 3-5 m/dt ; 18,30 % kecepatan 5-7 m/dt; 7,15 % kecepatan 7-9 m/dt dan 2,00 % kecepatan di atas 9 m/dt), kemudian dari Barat Daya 21,56%, dari Selatan 11,04% dan dari Barat Laut 9,67%. Maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari arah Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar yaitu dari Barat sebesar 37,64 % (3,89% kecepatan 5-7 m/dt; 9,57% kecepatan 7-9 m/dt; 10,83% kecepatan 9-11 m/dt dan 12,93% kecepatan diatas 11 m/dt), kemudian dari Barat Laut 22,92%, dari Utara 19,45%, dan dari arah Barat Daya 13,56%. d. Peralihan Musim Tim ur ke Musim Barat (Tahun 1997 - 2006) Arah angin rata-rata pada Musim Timur ke Barat dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,49%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar dari arah Barat sebesar 38,56 % (8,69 % kecepatan 3-5 m/dt ; 17,14% kecepatan 5-7 m/dt; 9,06% kecepatan 7-9 m/dt dan 2,69% kecepatan di atas 9 m/dt), kemudian dari Barat Daya 21,30%, dari Selatan 15,06% dan dari Barat Laut 9,06%. Maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari Barat (West). Frekuensi kejadian angin terbesar dari Barat sebesar 35,62% (3,55% kecepatan 5-7 m/dt; 8,45% kecepatan 7-9 m/dt; 7,83% kecepatan 9-11 m/dt dan 15,67% kecepatan diatas 11 m/dt ), kemudian dari Barat Laut 25,70%, dari Barat Daya 16,40%, dan dari Utara 14,57%. e. Tahun 1997- 2006 Arah angin rata-rata pada Tahun 1997-2006 dominan dari arah Barat (West). Hasil analisa terhadap kejadian angin, terdapat angin calm (< 1 m/dt) sebesar 0,29%. Frekuensi kejadian angin dengan persentase terbesar dari arah Barat sebesar 35,89% (10,95% kecepatan 3 - 5 m/dt; 16,01% kecepatan 5-7 m/dt; 6,46% kecepatan 7-9 m/dt dan 1,85% kecepatan di atas 9 m/dt), kemudian dari Barat Daya 24,79%, dari Selatan 15,68%, dari Barat Laut 7,69%. Maw ar angin maksimum, arah angin dominan dari arah Timur Laut (North East). Frekuensi kejadian angin terbesar dari arah Timur Laut sebesar 28,01% (9,70% kecepatan 1-3 m/dt;

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 22

Buku

Analisa
No. 15 16 17 Kabupaten / Kota Aceh Timur Langsa Aceh Tamiang Panjang Total Panj ang Garis Pantai (m) 146481,00 29611,31 74103,99 2.815.964,24

3.2.3.3. Monsun di Indonesia dan Provinsi NAD Monsun di Indonesia adalah bagian dari monsun Asia Tirnur dan Asia Tenggara. Indonesia mengenal dua musim monsun yang masing- masing meliputi bulan Desember-Januari-Februari dan Juni-Juli-Agustus. Penentuan kedua musim monsun tersebut didasarkan pada sifat angin monsun, yaitu arah, kemantapan, dan kecepatannya. Berdasarkan kriteria yang sama, selain kedua musim tersebut di Indonesia dikenal pula musim Transisi I dan musim Transisi II yang masing- masing meliputi bulan Maret-April- Mei dan September-Oktober- November. Pada musim transisi berlangsunglah perbalikan arah angin monsun. Musim Transisi I adalah periode saat monsun musim dingin di belahan bumi utara (BBU) digantikan oleh monsun musim panas dan pada musim Transisi II terjadi sebaliknya. Pada musim dingin di belahan bumi utara (BBU), yaitu pada bulan Desember, Januar i, dan Februari, angin monsun bertiup dari daerah Siberia menuju ke benua Australia. Selama periode ini di daerah yang mencakup sebagian besar Sumatra bagian utara (Provinsi NAD) dan Kalimantan Barat angin monsun datang dar i arah Timur Laut. Sedangkan pada musim panas di belahan bumi utara (BBU), terjadi sebaliknya, angin monsun berhembus dari benua Australia menuju ke benua Asia. Di daerah Sumatera bagian utara (Provinsi NAD) dan Kalimantan Barat angin monsun bertiup dari arah barat daya ke arah timur laut sehingga angin monsun ini diberi nama Monsun Barat Daya dan musimnya disebut Musim Barat Daya. 3.2.4. Kondisi Sel Sedimen Pantai (Sediment Coastal Cell) Masalah-masalah yang ada di pantai baik erosi/ abrasi maupun tanah timbul (akresi) pada dasarnya dapat diminimalkan dengan pendekatan sedimen budget yaitu suatu pendekatan dimana pantai dikarakteristikan sebagai masukan, perpindahan, penyimpanan dan pengurangan material (sedimen) dan energi. Konsep yang dipakai untuk menerangkan sedimen budget berupa konsep sedimen sel, konsep ini mengidentifikasi bahw a sistem pantai terdiri dari sejumlah unit yang berhubungan dan ter kait dengan banyak proses perpindahan yang bekerja dalam skala ruang dan waktu yang berbeda. Dengan demikian, kondisi keseimbangan dan perilaku sementara diantara unit merupakan bagian yang utama dan kritis di dalam memahami implikasinya secara keseluruhan dengan mempertimbangkan juga pengaruh intervensi manusia (seperti pembangunan struktur untuk perlindungan pantai: jetty, groin, breakw ater) dan perubahan alam yang progresive yang mempengaruhi kondisi batas luar (naiknya per mukaan laut). Pembagian Sel Sedimen Pantai di Provinsi NAD tersaji pada Peta 14.
Tabel 3.2.14. Panjang Garis Pantai Per Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Kabupaten / Kota Simeulue Sabang Aceh Besar Aceh Jaya Aceh Selatan Aceh Singkil Aceh Barat Daya Nagan Raya Aceh Barat Banda Aceh Pidie Bireuen Lhokseumawe Aceh Utara Panj ang Garis Pantai (m) 779532,21 110949,05 352603,86 226200,72 167611,38 391539,32 68021,64 59162,34 67939,09 76135,62 96006,01 72806,33 46884,21 50376,17

Su mber : Citra Aster 2006

Hasil perhitungan panjang garis pantai total Provinsi NAD dengan menggunakan Citra Aster 2006 adalah sepanjang 2.815.964,24 meter. Garis pantai terpanjang di Provinsi NA D dimiliki oleh Kabupaten Simeulue dengan panjang 779532,21 m, yang kemudian diikuti oleh Kabupaten Aceh Singkil dengan panjang 391539,32 m dan Kabupaten Aceh Besar dengan panjang 352603,86 m. Sedangkan garis pantai terpendek dimiliki oleh Kota Langsa yaitu 29.611,31 m. Panjang gar is pantai dirinci tiap kabupaten / kota disajikan pada Tabel 3.2.14. Panjang garis pantai menurut pembagian sel sedimen pantai disajikan pada Tabel 3.2.15.
Tabel 3.2.15. Panjang Garis Pantai Per Sub Sel Sedimen Pantai di Provinsi NAD
No 1 2 3 4 5 Nama Sel Sedimen Sel 1 (Tanjung Seruway Peureulak) Sedimen Sel 2 (Peureulak Kuala Thok) Sedimen Sel 3 (Kuala Thok Kuala Gandapura) Sedimen Sel 4 (Kuala Gandapura Tanjung Laweueng) Sedimen Sel 5 (Tanjung Laweueng Ujung Batee) Sedimen Sel 6 (Ujung Batee Pantai Calang) Sedimen Sel 7 (Pantai Calang Muara Krueng Seumay em Kec. Kuala Batee) Sedimen Sel 8 (Muara Krueng Seumay em Kec. Kuala BateePantai Trumon) Sedimen Sel 9 (Pantai Trumon Pantai Singkil Baru) Nama Sub-Sel Sub-Sel 1-1 (Tanjung Seruway Teluk Langsa) Sub-Sel 1-2 (Teluk Langsa Peureulak) Sub-Sel 2-1 (Peureulak Kuala Arakundo) Sub-Sel 2-2 (Kuala Arakundo Kuala Thok) Sub-Sel 3-1 (Kuala Thok Krueng Mamplam) Sub-Sel 3-2 (Krueng Mamplam Krueng Gandapura) Sub-Sel 4-1 (Kuala Gandapura Ujung Raja) Sub-Sel 4-2 (Ujung Raja Tanjung Laweueng) Sub-Sel 5-1 (Tanjung Laweueng Ujung Day eung) Sub-Sel 5-2 (Ujung Dayeung Ujung Batee) Sub-Sel 6-1 (Ujung Batee Pantai Lamno) Sub-Sel 6-2 (Pantai Lamno Lhok Kruet) Sub-sel 6-3 (Lhok Kruet Calang) 7 Sub-Sel 7-1 ( Pantai Calang - Pantai Meulaboh Kec. Johan Pahlawan) Sub-Sel 7-2 (Meulaboh Muara Krueng Seumayem Kec. Kuala Batee) Sub-Sel 8-1 ( Muara Kr. Seumay em Kec. Kuala Batee Pantai Tapaktuan) Sub-Sel 8-2 ( Pantai Tapaktuan Pantai Trumon ) Sub-Sel 9-1 (Pantai Trumon Pulo Sarok) Sub-Sel 9-2 (Pulo Sarok Pulau Biranan) Sub-Sel 10-1 ( Ujung Sinarung Ujung Sibau) 10 Sedimen Sel 10 (Pulau Simeulue) Sub-Sel 10-2 (Ujung Sibau Ujung Amusaseum) Sub-Sel 10-3 (Ujung Amusaseum - Ujung Krueng) Sub-Sel 10-4 (Ujung Krueng Ujung Sinarung) Sub-Sel 11-1 (Ujung Bau - Kota Sabang) 11 Sedimen Sel 11 (Kota Sabang) Sub-Sel 11-2 (Kota Sabang Ujung Seuke) Sub-Sel 11-3 (Ujung Seuke Ujung Maduru Su mber : Citra Aster 2006 Panjang Garis Pantai (m) 90491,61 55940,67 50753,67 29151,79 76371,29 18956,74 59875,57 88871,78 74011,10 99843,57 117307,13 42967,65 38657,28 124483,78 76305,27 139155,19 60234,60 58131,97 67736,75 104164,76 175146,75 191278,95 86957,26 37825,21 16023,33 20996,93

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 23

Buku

Analisa

PETA 14 SEL SEDIMEN PANTAI PROV NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 24

Buku

Analisa
lurus pantai, menghantam gar is pantai (abrasi) Berdasarkan tingkat laju sedimentasi yang terukur di area pelabuan Langsa (0,1428 c m/hari), maka sedimentasi mencapai 246,69 Ha, dengan panjang area 23.006,55 m dan lebar 107,23 m. Sedangkan abrasi mencapai 166,08 Ha dengan panjang pantai 12.022,70 m dan lebar 138,14m. Pengelolaan pantai sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Timur, mengingat sebagian segmen sub-sel ini sebagian masuk Kota Langsa dan sebagian segmen sub-sel ini masuk dalam Kabupaten Aceh Timur. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona mangrove dan estuaria yang rawan akresi/sedimentasi, raw an abrasi pada ujung morfologi spit yang terbentuk, saat arus meninggalkan Teluk langsa, c. Zona Budidaya tambak sebesar 1.983,0 Ha dan sebagian Aceh Timur sebanyak 5.230,0 ha. 3.2.4.2. Sedimen Sel 2 (Peureulak Kuala Thok) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Timur dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan ( JanuariFebruari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Timur dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 2-1 (Peureulak Kuala Arakundo) Sub-sel ini mulai dari Peureulak (Kabupaten Aceh Timur) sampai Kr. Arakundo (Kabupaten Aceh Timur). Pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir halus hingga kasar berw arna abuabu kehitaman ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif datar dengan kelerengan < 8% dan bentuk lurus, kondisi mengarah ke laut cenderung mengalami akresi/sedimentasi yang cukup tinggi, sehingga daratan relatif maju kelaut, tinggi gelombang 0,3 m 0,6 m dengan arah relatif tegak lurus pantai kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut berarah timur laut, dan ter jadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan muara Kuala Bedaw a, Banda Alam dan Tanjung Bungo melampaui Tanjung Arakundo dan ter jadi benturan dengan gelombang yang mengarah tegak lurus dengan pantai, akibatnya sedimen hasil endapan yang terjadi di muara akan menutup muara, sehingga morfologi pantai yang terbentuk gosong-gosong yang menutup dan membelokkan muara. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Timur, karena semua segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kabupaten Aceh Timur. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona mangrove dan estuari serta zona raw an akresi pada daerah litoral (kaw asan pasang surut di sekitar gosong-gosong pasir) serta zona rawan abrasi pada daratan pantai yang lurus, c. Zona mangrove berperan sebagai pelindung pantai (greenbelt) di gosong-gosong yang terdapat di muara serta pantai, d. Zona budidaya tambak udang dan bandeng.

3.2.4.1. Sedimen Sel 1 (Tanjung Seruw ay - Peureulak) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Tamiang di Pantai Timur NA D dapat dibagi menjadi 2 bagian meliputi mintakat coast/supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat coastalwater/sublitoral (zona yang tergenang air). Berdasarkan hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi lapangan pada bulan Januari Februari 2007, pesisir Kabupaten Aceh Tamiang dapat dibagi menjadi 2 (dua) subsel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 1-1 (Tanjung Seruw ay Teluk Langsa) Sub-sel ini mulai dari Tanjung Seruw ay (Kabupaten Aceh Tamiang) sampai Teluk Langsa (Kota Langsa), pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir berw arna abu-abu cerah sampai abu-abu tua kehitaman. Pantai relatif datar dengan kelerengan < 8%, kondisi mengarah ke laut cenderung mengalami akresi/sedimentasi yang cukup tinggi, sehingga daratan relatif maju ke laut, tinggi gelombang 0,3 m dengan arah relatif tegak lurus pantai kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara dan mengalami pembelokkan yang menambah kecepatan pada teluk di timur Aceh Tamiang, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut berarah timur laut, dan arus tersebut dengan membaw a muatan sedimen yang diendapkan di ujung tanjung, akan tetapi mengalami percepatan setelah melampaui tanjung dan terjadi benturan dengan gelombang yang mengarah tegak lurus dengan pantai, akibatnya sedimen hasil endapan yang terjadi di muara akan menjadi terpecah-pecah, sehingga morfologi pantai yang terbentuk gosong-gosong yang berpola pecahpecah, morfologi pantai banyak dijumpai muara sungai yang pendek-pendek, merupakan perkembangan daratan menuju laut akibat sedimentasi. Gosong-gosong inilah salah satu penyebab penghambat limpasan air per mukaan yang melalui sungai di tengah kota, sehingga terjadi rob (air balik) dan terjadilah banjir di Aceh Tamiang. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kota Langsa, karena segmen pantai pada sub-sel ini terdiri dari sebagian segmen pantai Kota Langsa dan sebagian segmen pantai Kabupaten Aceh Tamiang. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona mangrove dan estuari serta zona raw an akresi pada daerah litoral (kaw asan pasang surut di sekitar gosong-gosong pasir) serta zona raw an abrasi pada daratan pantai berteluk di timur Aceh Tamiang, c. Zona mangrove berperan sebagai pelindung pantai (greenbelt) di gosong-gosong yang terdapat di muara serta pantai (356,37 ha), d. Zona budidaya tambak udang dan bandeng, existing tahun 2005 (3774 ha), sedangkan rencana menurut RUTD akan di tingkatkan menjadi 6.245,83 ha. 2. Sub-Sel 1-2 (Teluk Langsa Peureulak) Sub-sel ini mulai dari Teluk Langsa (Kota Langsa) sampai Pantai Peureulak (Aceh Timur). Substrat pantai didominasi oleh pasir (sand) dengan sedikit dijumpai Pasir Lanauan (silty Sand) dengan kelerengan < 8 % (datar). Gelombang dengan tinggi 0,3 m, datang tegak lurus dengan pantai, secara umum kondisi menuju pasang arus di perairan Langsa mendapat pengaruh dar i perairan Provinsi NAD. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju selatan dan mendekati garis pantai berbelok ke Barat Daya memasuki Teluk Langsa dan sebagian ke selatan kemudian memasuki sungai besar ataupun sungai kecil serta daerah teluk yang berada dalam w ilayah tersebut, pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju Timur Laut dan keluar dari teluk menuju ke Utara. Arus pada saat keluar masuk teluk tersebut terjadi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi dan sebagian mengalami abrasi. Sedimentasi terjadi pada pertemuan antara arus menuju Teluk Langsa dengan sedimen yang tertranspor dari sungai menghasilkan gosong-gosong sejajar garis pantai, sedangkan abrasi pantai terjadi sepanjang arus yang membaw a sedimen (longshore current) bertemu dengan gelombang tegak

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 25

Buku

Analisa
c. Zona mangrove berperan sebagai pelindung pantai (green belt) di gosong-gosong, spit, yang terdapat di muara Krueng Pase, d. Zona budidaya keramba jaring apung (KJA) untuk tokolan Kerapu dan tambak udang. 2. Sub-Sel 3-2 (Krueng Mam plam Krueng Gandapura) Sub-sel ini mulai dari Krueng Mamplam (Kabupaten Aceh Utara) sampai Krueng Gandapura (Kabupaten Bireuen). Substrat pantai didominasi oleh pasir kasar hingga pasir sedang (sand) bercampur dengan Pasir Lanauan (Silty Sand), Pasir Lempungan (Clayey Sand) dengan w arna abu-abu kehitaman dengan kelerengan < 8 % (datar). Gelombang dengan tinggi 0,6 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Secara umum kondisi arus menuju pasang di perairan Aceh Utara mendapat pengaruh dari perairan Selat Malaka. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju Timur menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat. Arus pada saat berbalik arah tersebut terjadi pengurangan energi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi dan sebagian mengalami abrasi seperti pantai Muara Bateung, Pantai Lancuk Samodra, Pantai Saw ang Tanah Pasir. Sedimentasi terjadi pada pertemuan antara arus sepanjang pantai dengan sedimen yang tertranspor dari sungai menghasilkan gosong-gosong sejajar garis pantai, seperti di Muara Sungai Monkeulayo di Kecamatan Dew antara, Muara Sungai Jambo Majid Kecamatan Syamtalira Bayu, Muara Sungai Paya Bateung, Kecamatan Baktya Barat, Muara Krueng Gandapura. Pengelolaan pantai sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Bireun, mengingat sebagian segmen sub-sel ini secara administrasi sebagian masuk dalam Kabupaten Aceh Utara dan sebagian masuk dalam Kabupaten Bireun. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona mangrove dan estuaria yang raw an akresi/sedimentasi, ujung morfologi spit yang terbentuk, saat arus sepanjang pantai bertemu transpor sedimen oleh sungai, c. Zona budidaya tambak sebesar 9.574,2 ha. 3.2.4.4. Sedimen Sel 4 (Kuala Gandapura Tanjung Laweueng) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Bireuen dan Kabupaten Pidie dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air di baw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Bireun dan Kabupaten Piedie dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 4-1 (Kuala Gandapura Ujung Raja) Sub-sel ini mulai dari Kuala Gandapura (Kabupaten Bireuen) sampai Ujung Raja (Kabupaten Bireuen). Pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar berw arna abu-abu kehitaman, sedikit campuran dari pasir hasil hancuran cangkang hew an laut (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif datar dengan kelerengan < 8%, berbentuk lurus dan sedikit di sebelah Timur Ujung Raja berbentuk tanjung. Kondisi pantai mengarah ke laut cenderung mengalami akresi/sedimentasi yang cukup tinggi, sehingga daratan relatif maju kelaut, tinggi gelombang 0,6 m - 0,75 m dengan arah relatif tegak lurus pantai. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke timur sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut berarah kebarat daya, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di

2. Sub-Sel 2-2 (Kuala Arakundo Kuala Thok) Sub-sel ini mulai dari Krueng Arakundo (Kabupaten Aceh Timur) sampai Krueng Thok (Kabupaten Aceh Timur). Substrat pantai didominasi oleh pasir (sand) dengan w arna abu-abu kehitaman dengan kelerengan < 8 % (datar). Gelombang dengan tinggi 0,6 m, datang tegak lurus dengan pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai secara umum kondisi arus menuju pasang di Perairan Aceh Timur mendapat pengaruh dari perairan Selat Malaka. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju selatan menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke utara. Arus pada saat berbalik arah tersebut terjadi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi dan sebagian mengalami abrasi. Sedimentasi terjadi pada pertemuan antara arus sepanjang pantai dengan sedimen yang tertranspor dari sungai menghasilkan gosong-gosong sejajar garis pantai. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Timur, mengingat semua segmen sub-sel ini secara keseluruhan masuk dalam Kabupaten Aceh Timur. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona mangrove dan estuaria yang raw an akresi/sedimentasi, ujung morfologi spit yang terbentuk, saat arus sepanjang pantai bertemu transpor sedimen oleh sungai, c. Zona Budidaya tambak sebesar 11.458,0 ha. 3.2.4.3. Sedimen Sel 3 (Kuala Thok Kuala Gandapura) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Utara dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Utara dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 3-1 (Kuala Thok Krueng Mamplam ) Sub-sel ini mulai dari Kuala Thok (Kabupaten Aceh Utara) sampai Krueng Mamplam, pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir lepas berukuran halus hingga kasar berw arna abu-abu kehitaman (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif datar dengan kelerengan < 8% dan bentuk lurus sedikit di sebelah timur Muara Mamplam berbentuk teluk, kondisi mengarah ke laut cenderung mengalami akresi/ sedimentasi yang cukup tinggi, sehingga daratan relatif maju kelaut. Tinggi gelombang 0,6m dengan arah relatif tegak lurus pantai. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke timur sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut berarah kebarat, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan muara Krueng Pase, Krueng Mamplam. Selain itu arus sepanjang pantai berbenturan dengan gelombang yang mengarah tegak lurus pantai, akibatnya sedimen hasil endapan yang terjadi di muara akan menutup muara, sehingga morfologi pantai membentuk gosong-gosong yang menutup dan membelokkan muara. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Utara dan Kota Lhokseumaw e, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kabupaten Aceh Utara, dan sebagian segmen sub-sel termasuk dalam Kota Lhoksuemaw e. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona mangrove dan estuari serta zona raw an akresi pada daerah litoral (kaw asan pasang surut di sekitar gosong-gosong pasir) serta zona rawan abrasi pada daratan pantai di Lhokseumaw e,

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 26

Buku

Analisa
kelaut. Tinggi gelombang 0,5 m -0,9 m dengan arah relatif tegak lurus pantai. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke timur sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut berarah kebarat, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan muara Krueng Lampanah, Ujung Dayeung berbentuk tanjung. Selain itu arus sepanjang pantai berbenturan dengan gelombang yang mengarah tegak lurus pantai, akibatnya sedimen hasil endapan yang terjadi di muara akan menutup muara, sehingga morfologi pantai berbentuk gosong-gosong yang menutup muara. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kota Banda Aceh dan tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Besar, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi ter masuk Kabupaten Aceh Besar, dan sebagian termasuk Kota Banda Aceh. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona budidaya tambak udang, c. Zona mangrove yang merupakan pelindung pantai Kota Banda Aceh, dan merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt). 2. Sub-Sel 5-2 (Ujung Dayeung Ujung Batee) Sub-sel ini mulai dari Ujung Dayeung (Kabupaten Aceh Besar) sampai Ujung Batee (Kota Banda Aceh). Substrat pantai didominasi oleh pasir halus (sand) dengan w arna abu-abu kehitaman dengan kelerengan < 8 % (datar). Gelombang dengan tinggi 0,7 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Secara umum kondisi arus menuju pasang di Perairan Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar mendapat pengaruh dari Perairan Selat Malaka. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju Timur menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat terhalang oleh Pulau Aceh. Arus pada saat berbalik arah tersebut terjadi pengurangan energi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/ akresi dan sebagian mengalami abrasi seperti Pantai Ujung Batee dan Pantai Ulee Lheu. Sedimentasi terjadi pada pertemuan antara arus sepanjang pantai dengan sedimen yang tertranspor dari sungai Alue Naga menghasilkan gosong-gosong sejajar garis pantai, seperti Muara Alue Naga, Muara Sungai Gampong jaw a. Pengelolaan pantai sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Besar, mengingat sebagian segmen sub-sel ini secara administrasi sebagian masuk dalam Kabupaten Aceh Besar dan sebagian masuk dalam Kota Banda Aceh. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman pantai sebagai lindungan laut, c. Zona revetment, berupa tanggul pantai (seawall), di sebelah barat muara Alue Naga, d. Zona w isata pantai berpasir di Ujung Batee. 3.2.4.6. Sedimen Sel 6 (Ujung Batee Pantai Calang) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Aceh Jaya dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Aceh Jaya dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut :

depan muara sungai di Desa Jangka Majid Kec. Jangka, muara sungai di dekat TPI Kuala Jeumpa, muara sungai di dekat PPI Peudada, muara Sungai Lancang di Kec. Jeunieb. Selain itu arus sepanjang pantai berbenturan dengan gelombang yang mengarah tegak lurus pantai, akibatnya sedimen hasil endapan yang terjadi di muara akan menutup muara, sehingga morfologi pantai berbentuk gosong-gosong yang menutup dan membelokkan muara. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kab. Bireuen, karena seluruh segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kab. Bireuen. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona budidaya tambak udang. 2. Sub-Sel 4-2 (Ujung Raja Tanjung Laweueng) Sub-sel ini mulai dari Ujung Raja (Kabupaten Bireuen) sampai Tanjung Law eueng (Kabupaten Pidie). Substrat pantai didominasi oleh pasir halus (sand) dengan w arna abu-abu kehitaman dengan kelerengan < 8 % (datar). Gelombang dengan tinggi 0,7 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Secara umum kondisi arus menuju pasang di Perairan Bireun dan Kabupaten Pidie mendapat pengaruh dari perairan Selat Malaka. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju Timur menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat. Arus pada saat berbalik arah tersebut terjadi pengurangan energi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi dan sebagian mengalami abrasi seperti Pantai Batee dan Pantai Meureudu, Pantai Seulimeum. Sedimentasi ter jadi pada pertemuan antara arus sepanjang pantai dengan sedimen yang tertranspor dari sungai menghasilkan gosong yang sejajar garis pantai, seperti pantai di Muara Tiga, muara Pekan Baro, muara Pante Raja, muara Sungai Trienggading. Pengelolaan pantai sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kab. Piedie, mengingat sebagian segmen sub-sel ini secara administrasi sebagian masuk dalam Kab. Bireuen dan sebagian masuk dalam Kab. Pidie. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman pantai sebagai lindungan laut. 3.2.4.5. Sedimen Sel 5 (Tanjung Laweueng Ujung Batee) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Besar dan Kota Banda Aceh dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan ( Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Besar dan Kota Banda Aceh dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 5-1 (Tanjung Laweueng Ujung Dayeung) Sub-sel ini mulai dari Tanjung Law eueng (Kabupaten Aceh besar) sampai Ujung Dayeung (Kota Banda Aceh). Sedimen per mukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir (Sand) dan pasir lanauan (silty sand), sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar berw arna abu-abu kehitaman (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif datar dengan kelerengan < 8% dan berbentuk lupus, sedangkan di Ujung Dayeung berbentuk tanjung. Kondisi mengarah ke laut cenderung mengalami akresi/sedimentasi yang cukup tinggi, sehingga daratan relatif maju

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 27

Buku

Analisa
a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman cemara pantai sebagai lindungan laut, c. Zona revetment, berupa tanggul pantai (seawall), di Krueng Noe, Sampoiniet, d. Zona raw a gambut Kruet, merupakan kaw asan lindung lokal. 3. Sub-Sel 6-3 (Lhok Kruet Calang) Sub-sel ini mulai dari Pantai Lhok Kruet (Kabupaten Aceh Jaya) sampai Calang (Kabupaten Aceh Jaya) Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dengan w arna putih kecoklatan, hasil rombakan material vulkanik komposisi kuarsa, feldpar dan rombakkan koral berupa karbonatan. Ada pantai bertebing agak curam dengan kelerengan15 % - 25 % seperti di Pantai Guemaprong dan Pantai Lhok Kruet. Pantai yang relatif datar dengan kelerengan < 8 % (datar) seperti di Calang. Gelombang dengan tinggi 1,5 m 2,1 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai secara umum kondisi arus menuju pasang di perairan Pantai Lamno sampai Lhok Kruet berarah tenggara meninggalkan pantai menuju ke Pulau Simeulue, arus menuju surut mendapat pengaruh dari perairan dari Pulau Simeulue. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju barat laut menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Arus pada saat arah menuju pantai tersebut terjadi penambahan energi transport sedimen, sehingga pantai sebagian mengalami abrasi seperti pantai dan jalan raya di Desa Geunamprong, dan di sekitar jembatan Krueng Sabe Calang. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Jaya, mengingat semua segmen sub-sel ini secara administrasi sebagian masuk dalam Kabupaten Aceh Jaya. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman cemara pantai sebagai lindungan laut, pantai, c. Zona revetment, berupa tanggul pantai (seawall), di sekitar jembatan Krueng Sabe, Calang, d. Zona raw an bencana erosi/abrasi pantai seperti di Pantai Lhok Kruet, jalan raya Melauboh-Banda Aceh di desa Geunamprong, e. Zona Raw a Gambut Kruet, yang merupakan kaw asan lindung lokal. 3.2.4.7. Sedimen Sel 7 (Pantai Calang Muara Krueng Seum ayem Kec. Kuala Batee) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel, w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Jaya, Aceh Barat dan Nagan Raya dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Besar, Aceh Barat, dan Nagan Raya dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai ber ikut : 1. Sub-Sel 7-1 ( Pantai Calang - Pantai Meulaboh Kec. Johan Pahlaw an) Sub-sel ini mulai dari Ujung Pantai Calang (Kabupaten Aceh Jaya) sampai Pantai Meulaboh (Kabupaten Aceh Barat). Batuan penyusun sub-sel yang berada di Pantai Aceh Barat formasi batuan Takengon - Calang terdiri dari batuan konglomerat, batu pasir, lignit dan batu lempung yang menjadi dasar/penyusun pantai. Sedimen per mukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir (Sand) dan pasir lanauan (Silty sand) kerakal dan lempung, sedangkan sedimen pantai terdir i dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kehitaman dan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob),

1. Sub-Sel 6-1 (Ujung Batee Pantai Lamno) Sub-sel ini mulai dari Ujung Batee (Kabupaten Aceh Besar) sampai Pantai Lamno (Kabupaten Aceh Jaya). Batuan penyusun subsel yang berada di Pantai Aceh Besar formasi dari batu gamping raba dan formasi batu gamping Lamno yang menjadi dasar/penyusun pantai. For masi batu gamping ini terdiri dari batu gamping hitam argilaceous dan batu gamping silikat juga tersusun oleh batu gamping yang terbentuk dari percampuran dengan material vulkanik. Seperti di Pantai Lamno, Pantai Lhok Nga dan Pantai Lampuuk, sedimen per mukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir (Sand) dan pasir lanauan (silty sand) sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar berw arna abu-abu kehitaman dan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/ anaerob), pantai relatif agak curam dengan kelerengan 15% - 25% dan berbentuk teluk-teluk kecil seperti gerigi. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai tinggi gelombang mencapai 0,9 m - 1,8 m dengan mengarah tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi, sehingga daratan relatif mundur ke daratan seperti di Pantai Leupeng, Kec. Lhok Nga dan Pantai Lhoong, Kec. Lhok Nga. Pantai dengan kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut hasil pembelokan arus yang menuju ke utara sehingga dengan energi penuh menghantam pantai kemudian bergerak sejajar pantai ke barat daya, maka terbentuklan morfologi pantai yang bergerigi, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan Muara Krueng Lhoong, Desa Gapuy Kec. Lhoong. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Jaya dan tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Besar, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi ter masuk Kabupaten Aceh Besar, dan sebagian termasuk Kabupaten Aceh Jaya. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut yang merupakan pelindung pantai Kabupaten Aceh Besar dan Kabupaten Aceh Jaya, dan merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt). 2. Sub-Sel 6-2 (Pantai Lam no Lhok Kruet) Sub-sel ini mulai dari Pantai Lamno (Kabupaten Aceh Jaya) sampai Lhok Kruet ( Kabupaten Aceh Jaya). Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dengan w arna abuabu kecoklatan, hasil rombakan material vulkanik dan rombakkan koral. Ada pantai bertebing terjal dengan kelerengan 25% - 30% seperti di Pantai Guemaprong, dan pantai Lhok Kruet. Pantai yang relatif datar dengan kelerengan < 8 % (datar) seperti di Ujung Muloh. Gelombang dengan tinggi 1,5 m 2,1 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai secara umum kondisi arus menuju pasang di perairan Pantai Lamno sampai Lhok Kruet mendapat pengaruh dari perairan dari Pulau Simeulue. Pada kondisi ini masa air bergerak menuju tenggara menjadi arus sepanjang pantai yang membaw a transpor sedimen (Longshore drift) mendekati garis pantai dan sejajar pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat laut dan menghamtam Pantai Lamno sampai Lhok Kruet. Arus pada saat arah menuju pantai tersebut terjadi penambahan energi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi seperti di muara Krueng Lambeso, Muara Krueng Unga, Muara Krueng Lipan dan sebagian mengalami abrasi seperti pantai jalan raya di Desa Geunamprong, dan Krueng Noe Sampoinet. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Jaya, mengingat semua segmen sub-sel ini secara administrasi sebagian masuk dalam Kabupaten Aceh Jaya. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 28

Buku

Analisa
c. Zona revetment, berupa tanggul pantai (seawall), di Pantai Meulaboh, Pantai Cotme, dan Pantai Kabu, d. Zona Raw a Gambut Tripa, merupakan kaw asan konservasi yang diusulkan. 3.2.4.8. Sedimen Sel (Muara Krueng Seum ayem Kec. Kuala Batee Pantai Trumon) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Aceh Selatan dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), Pesisir Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Aceh Selatan, dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 8-1 ( Muara Kr. Seum ayem Kec. Kuala Batee Pantai Tapaktuan) Sub-sel ini mulai dari Muara Krueng Seumayem Kec. Kuala Batee (Kabupaten Aceh Barat Daya) sampai Pantai Tapaktuan (Kabupaten Aceh Selatan). Batuan penyusun sub-sel yang berada di Pantai Tapaktuan terdiri dari batuan dari For masi Kluet berumur tersier sebagai bedrocknya yang terdiri dari batu Arenit Metakuartz (batuan metamorf) tertutup oleh batuan For masi Meulaboh terdiri dar i kerakal, pasir dan lempung. Dibagian selatan juga terdapat batuan gunung api Tapaktuan yang mengendapkan batuan For masi Kluet. Di pantai formasi tersebut tertutup oleh aluvial terdiri dari kerakal, pasir halus, pasir lanauan. Sedimen permukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir (Sand) dan pasir lanauan (silty sand) kerakal dan lempung, sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kehitaman dan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif landai dengan kelerengan < 8 % dan beraw a-raw a berbentuk relatif seperti teluk, dalam skala besar (melengkung) banyak dijumpai sungai-sungai besar ber muara di pantai tersebut seperti Krueng Susoh, Krueng Beukah, Krueng Manggeng, dan Krueng Kota Baru. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai tinggi gelombang mencapai 0,3 m 0,9 m dengan mengarah tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi dan daratan relatif mundur ke daratan seperti di Pelabuhan Padang Baru Kec. Susoh. Sedangkan kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke barat daya kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut mengarah tegak lurus garis pantai setelah menghantam Teluk Susoh berbelok ke timur menyusuri sepanjang pantai hasil pembelokan arus yang menuju ke timur, sehingga dengan energi penuh menyusuri pantai kemudian bergerak sejajar pantai ke tenggara, maka terbentuklah morfologi pantai yang lurus, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan Muara Kuala Batee dan Muara Krueng Meukek (Labuhan Haji). Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Barat Daya dan tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Selatan, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kabupaten Aceh Barat Daya, dan sebagian ter masuk Kabupaten Aceh Selatan. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut yang merupakan pelindung pantai Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Aceh Selatan dan merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kabupaten Aceh Barat daya dari Tahun 1990 2000 abrasi mencapai 252,18 ha dengan panjang pantai

pantai relatif agak curam dengan kelerengan 15 % - 25 % dan berawa-raw a berbentuk relatif lurus. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai tinggi gelombang mencapai 0,3 m 2,1 m dengan mengarah tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi, sehingga daratan relatif mundur ke daratan seperti di Pantai Diren Bungkok Keudeteunom dan Pantai Lhongubon. Pantai dengan kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut mengarah tegak lurus garis pantai setelah terlebih dahulu menghantam Pulau Simeulue hasil pembelokan arus yang menuju ke utara sehingga dengan energi penuh menghantam pantai kemudian bergerak sejajar pantai ke barat daya, maka terbentuklah morfologi pantai yang lurus, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang menghambat angkutan sedimen oleh sungai sehingga terjadi pengumpulan sedimen di depan Muara Lhongubon dan Muara Meulaboh terbentuk Spit. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Jaya dan tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Barat, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi ter masuk Kabupaten Aceh Barat, dan sebagian ter masuk Kabupaten Aceh Jaya. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut yang merupakan pelindung pantai Kabupaten Aceh Barat dan Kabupaten Aceh Jaya, dan merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi terhadap pantai mencapai 342,03 ha dengan panjang pantai 57.820,89 m dan lebar 59,15 m, d. Zona potensi sumber daya mineral bahan tambang seperti Pasir Kuarsa (Calang), Lempung (Kec. Teunom), Besi bertitan (Kec. Sama Tiga dan Kec Johan Pahlaw an/ Meulaboh). 2. Sub-Sel 7-2 (Meulaboh Muara Krueng Seum ayem Kec. Kuala Batee) Sub-sel ini mulai dari Pantai Meulaboh (Kabupaten Aceh Barat) sampai Muara Krueng Seumayem Kec. Kuala Batee (Kabupaten Nagan Raya). Pantai di Meulaboh dan Muara Krueng Seumayem tersusun oleh For masi Batuan Meulaboh berumur quarter yang terdiri dari kerakal pasir dan lempung. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dan kerakal serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kecoklatan, hasil rombakan material vulkanik dan rombakkan koral. Pantai yang relatif datar dengan kelerengan < 8 % (datar) berbentuk lurus dan sebagian berbentuk raw a-rawa terutama di Muara Krueng Tripa, merupakan raw a gambut. Gelombang dengan tinggi 0,3 m 1,8 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Secara umum kondisi arus menuju pasang di perairan Pantai Meulaboh sampai Pantai Muara Krueng Seumayem berarah tenggara sejajar pantai, akan tetapi sesampainya di Tanjung Kuala Batee arus membelok menjauhi garis pantai menuju perairan antara Pulau Simeulue dengan Pulau Banyak. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke utara dan menghamtam Pantai Calang sampai Pantai Muara Krueng Seumayem. Arus pada arah menuju pantai tersebut terjadi penambahan energi transport sedimen, sehingga sebagian mengalami sedimentasi/akresi seperti di muara Krueng Seumayam, dan sebagian mengalami abrasi seperti Pantai Kabu dan Pantai Cotme. Pengelolaan pantai sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kab. Nagan Raya, mengingat sebagian segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kab. Aceh Barat, sebagian masuk dalam Kab. Nagan Raya. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman cemara pantai sebagai lindungan laut,

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 29

Buku

Analisa
tersusun oleh batuan yang bervariasi terdiri dari endapan aluvium dan endapan vulkanik, batuan vulkanik andesit, breksi, batuan metamorf dan batu gamping terumbu. Komposisi mater ial pantai yang tersusun oleh material pasir halus sampai kasar berw arna putih kecoklatan coklat muda, serta lumpur. Di pantai formasi tersebut tertutup oleh aluvial terdiri dari kerakal, pasir halus, pasir lanauan. Sedimen permukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir halus (Sand) dan pasir lanauan (Silty sand) kerakal dan lempung, sedangkan sedimen pantai terdir i dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kecoklatan dan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif landai dengan kelerengan < 8 % dan beraw a-rawa berbentuk relatif lurus dan sebagian berbentuk teluk dan tanjung terutama untuk pantai yang menghadap selatan. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai tinggi gelombang mencapai 0,6 m 1,2 m dengan mengarah hampir tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi, akibatnya daratan relatif mundur ke daratan seperti di Pantai Trumon sampai Bulohsama. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke barat daya kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut datang dari perairan antar Pulau Simeulue dengan Pulau Banyak mengarah tegak lurus garis pantai setelah menghantam Teluk Trumon membelok ke timur menyusuri sepanjang pantai. Hasil pembelokan arus yang menuju ke timur dengan energi penuh menyusuri pantai kemudian bergerak sejajar pantai ke tenggara, maka terbentuklah morfologi pantai yang lurus, dan terjadi transpor sedimen sepanjang pantai yang mengangkut sedimen yang menyebabkan terjadinya pengumpulan sedimen di depan tanjung, sehingga terbentuklah Pulo Sarok. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini perlu berkoordinasi dengan Kabupaten Aceh Selatan dan tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Singkil, karena sebagian segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kabupaten Aceh Selatan, dan sebagian ter masuk Kabupaten Aceh Singkil. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut dan mangrove yang merupakan pelindung pantai Kabupaten Singkil dan Kabupaten Aceh Selatan dan merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kabupaten Aceh Selatan, d. Zona Potensi sumber daya mineral bahan tambang seperti Besi Bertitan (Fet), e. Zona raw a gambut Singkil, suatu kaw asan Konservasi yang diusulkan. 2. Sub-Sel 9-2 (Pulo Sarok Pulau Biranan) Sub-sel ini mulai dari Pulo Sarok (Kabupaten Singkil) sampai Pulau Biranan (Kabupaten Singkil) batuan For masi Tutut sebagai bedrock yang terdiri dari Batuan Konglomerat, pasir, Lignit yang berumur quarter. Aluvial muda sebagai penyusun pantai terdiri dari batuan yang membentuk morfologi pantai yang landai, di pantai formasi batuan tersebut sudah tertutup aluvial dari kerakal, pasir dan lempung lanauan yang terbentuk karena proses dinamika pantai. Pantai Trumon merupakan daerah sedimentasi oleh Longshore Current endapan aluvial muda. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dan kerakal serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kehitaman, hasil rombakan material vulkanik. Pantai yang relatif datar dengan kelerengan < 8 % (datar) berbentuk teluk dan tanjung garis pantai yang menghadap ke selatan, raw a-rawa terutama di Kabupaten Aceh Singkil merupakan raw a gambut. Gelombang dengan tinggi 0,6 m - 1,2 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Kondisi arus menuju pasang di perairan Pulau Sarok sampai Pulau Biranan ke arah barat daya dimana

44.095,94 m dan lebar rata-rata 57,18 m. Sedimentasi dibeberapa tempat seluas 163,12 ha, dengan panjang pantai 43.891,66 m dan lebar rata-rat 37,16 m, d. Zona potensi sumber daya mineral bahan tambang seperti Emas (Au), Perak (Ag) di Susoh dan Labuhan Haji, Tembaga (Cu), Granit (Ga), Mar mer (Mr), Besi (Fe) di Kec. Saw ang dan Tapaktuan, e. Zona Raw a Gambut Kluet, suatu kaw asan konservasi yang diusulkan. 2. Sub-Sel 8-2 ( Pantai Tapaktuan Pantai Trumon ) Sub-sel ini mulai dari Pantai Tapaktuan (Kab. Aceh Selatan) sampai Pantai Trumon (Kab. Aceh Selatan). Formasi batuan gunung api Tapaktuan sebagai bedrock daerah pantai Tapaktuan terdiri dari batuan Epidotesed masive dan Batuan Andesit yang membentuk morfologi pantai yang terjal dan berbukit. For masi batuan yang lain tersusun oleh batuan darkish yang kaya akan kristal dan sudah mengalami kompaksi dan massive, di pantai formasi batuan tersebut sudah tertutup aluvial dari kerakal, pasir dan lempung lanauan yang terbentuk karena proses dinamika pantai. Di Pantai Trumon merupakan daerah sedimentasi oleh Longshore Current endapan aluvial muda. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dan kerakal serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kehitaman, hasil rombakan material vulkanik. Pantai yang relatif datar dengan kelerengan < 8 % (datar) terbentuk dari Tapaktuan sampai Pantai Indra damai, berbentuk teluk dari Indra Damai sampai Pantai Bakungan, berbentuk tanjung skala besar sebagian berbentuk raw a-raw a terutama di Muara Krueng Kluet Selatan, merupakan raw a gambut. Gelombang dengan tinggi 0,3 m 1,8 m, datang tegak lurus dengan garis pantai dan sebagian membentuk sudut dengan garis pantai. Kondisi arus menuju pasang di Perairan Pantai Tapaktuan sampai Pantai Trumon ke arah barat daya dimana arus tersebut merupakan pertemuan antara arus dari timur Pulau Simeulue dengan arus dari Pulau Banyak. Pada kondisi menuju surut, masa air bergerak menuju ke utara dan menghntam Pantai Tapaktuan sampai Pantai Trumon. Arus pada saat menuju pantai tersebut terjadi penambahan energi, sehingga transport sedimen menghambat sedimen dari Muara Sungai Bakongan, Sungai Trumon mengalami sedimentasi/akresi di muaranya, dan sebagian mengalami abrasi seperti Pelabuhan Tapaktuan. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Selatan mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kabupaten Aceh Selatan. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman Cemara pantai sebagai lindungan pantai, c. Zona revetment, berupa tanggul pantai (seawall), di Pantai Pelabuhan Tapaktuan, d. Zona Raw a Gambut Kluet, merupakan kaw asan konservasi yang diusulkan, e. Zona sumber daya alam berupa bahan tambang seperti Granit, Mar mer, Andesit, Lempung, Batusabak di Kluet Selatan dan Trumon. 3.2.4.9. Sedimen Sel 9 (Pantai Trumon Pantai Singkil Baru) Berdasarkan zonasi ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel w ilayah pesisir Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Singkil dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air di baw ah zona Neritik). Dari hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Singkil, dapat dibagi menjadi 2 (dua) sub-sel sebagai berikut : 1. Sub-Sel 9-1 (Pantai Trum on Pulo Sarok) Sub-sel ini mulai dari Pantai Trumon (Kabupaten Aceh Selatan) sampai Pulau Sarok (Kabupaten Singkil). Batuan penyusun sub-sel ini secara umum di w ilayah pantai di Kabupaten Aceh Singkil

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 30

Buku

Analisa
Kabupaten Simeulue, karena semua segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kabupaten Simeulue. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut dan mangrove yang merupakan pelindung Pantai Sinarung sampai Pantai Sibau, merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kabupaten Simeulue serta pengangkatan pantai, d. Zona daratan baru hasil pengangkatan pantai. 2. Sub-Sel 10-2 (Ujung Sibau Ujung Am usaseum) Sub-sel ini mulai dari Ujung Sibau sampai Ujung Amusaseum (Kabupaten Simeulue) batuan formasi batuan berumur tersier sebagai bedrock yang terdiri dari batu pasir, batu lanau karbonatan (Napal), batu lempung dan sebagian batu gamping. Aluvial muda menumpang secara tidak selaras di atasnya, sebagai penyusun pantai terdiri dar i batuan yang membentuk morfologi pantai yang landai, dengan kelerengan < 8 %. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dan kerakal serta lempung lanauan dengan warna abu-abu kecoklatan, hasil rombakan material gamping dan batu lempung. Pantai berbentuk teluk dan tanjung garis pantai yang menghadap ke timur dan sebagian barat, raw a-rawa terutama di Kecamatan Teupah Selatan merupakan raw a pantai. Gelombang dengan tinggi 0,6 m 1,8 m, datang relatif tegak lurus dengan garis pantai. Kondisi arus menuju pasang di perairan Ujung Sibau sampai Ujung A musaseum berarah tenggara dan menelusuri pantai kemudian membelok ke barat daya merupakan pertemuan dengan arus yang menelusuri sisi barat Pulau Simeulue tepatnya di Ujung A musaseum sehingga depan ujung tersebut terbentuk pulau kecil. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat daya dan membelok ke barat laut bertemu dengan arus yang keluar dari Teluk Sinabang. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Simeulue mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kabupaten Simeulue. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/pasir halus bercampur lumpur, terutama di muara, b. Zona tanaman cemara pantai sebagai lindungan panta dan mangrove sebagai jalur hijau (green belt), c. Zona raw a pantai yang merupakan perkembangan sedimentasi muara sungai, d. Zona sumber daya alam berupa bahan tambang seperti, lempung, batugamping. 3. Sub-Sel 10-3 (Ujung Amusaseum - Ujung Krueng) Sub sel ini mulai dari Ujung Amusaseum sampai Ujung Krueng (Kab. Simeulue). Batuan penyusun sub-sel ini adalah batuan berumur tersier sebagai bedrock yang terdiri dari batu pasir, batu lanau karbonatan ( Napal), batu lempung dan sebagian batu gamping di atasnya secara tidak selaras diendapkan aluvial. Bentang alam Simeulue merupakan gugusan kepulauan vulkanik yang dikelilingi lautan yang luas. Keadaan tanah di Simeulue aluvial, batu gamping, Organosol, Padsolit, berw arna merah kekuningan. Terdapat juga endapan gosong pasir yang terletak di muara sungai sehingga berkembang menjadi pulau-pulau kecil. Sebagian morfologi pantai di Ujung Amusaseum sampai Ujung Krueng mengalami pengangkatan akibat gempa tektonik 26 Desember 2004. Di pantai formasi tersebut tertutup oleh aluvial terdiri dari kerakal, pasir halus, pasir lanauan. Sedimen permukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir halus (Sand) dan pasir lanauan (Silty sand) lempung, sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran halus hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kecoklatan ada campuran pasir hasil pecahan

arus tersebut merupakan pertemuan antara arus dari timur dengan arus dari Pulau Banyak. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke utara dan menghantam pantai Pantai Trumon dan bersamaan juga arus yang sejajar menabrak Pantai Sarok, arus pada saat menuju pantai terjadi penambahan energi, sehingga transport sedimen mengalami sedimentasi/akresi di Muara Pulo Sarok, dan terbentuk teluk yang muaranya sempit menyerupai anak laut. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Aceh Singkil mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kabupaten Aceh Singkil. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/pasir halus bercampur lumpur, terutama di muara Pantai Pulo Sarok, b. Zona tanaman cemara pantai sebagai lindungan pantai, c. Zona Raw a Gambut Singkil, merupakan kaw asan konservasi yang diusulkan, d. Zona sumber daya alam berupa bahan tambang seperti Pasir Kuarsa, Lempung di Muara Pantai Sarok. 3.2.4.10. Sedimen Sel 10 (Pulau Sim eulue) Berdasarkan zonasi ekosistem Kabupaten Simeulue dapat dibagi menjadi 2 (dua) sedimen sel, dan 4 (empat) subsel yaitu : Sub-sel Ujung Sinarung - Ujung Sibau; Ujung Sibau - Ujung A musaseum; Ujung Amusasw eum - Ujung Krueng; Ujung Krueng - Ujung Sinarung. Ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen sel w ilayah pesisir dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Berdasarkan hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kabupaten Simeulue terdiri dari Sub sel : 1. Sub-Sel 10-1 ( Ujung Sinarung Ujung Sibau) Sub sel ini mulai dar i Ujung Sinarung sampai Ujung Sibau (Kabupaten Simeulue). Batuan penyusun sub-sel ini batuan berumur tersier sebagai bedrock terdiri dari batu pasir, batu lanau karbonatan ( Napal), batu lempung dan sebagian batu gamping di atasnya secara tidak selaras diendapkan aluvial. Bentang alam Simeulue merupakan gugusan kepulauan vulkanik yang dikelilingi lautan yang luas. Keadaan tanah di Simeulue aluvial, batu gamping, Organosol, Padsolit, berw arna merah kekuningan. Terdapat juga endapan gosong pasir yang terletak di muara sungai sehingga berkembang menjadi pulau-pulau kecil. Sebagian morfologi pantai di Ujung Sinarung sampai Ujung Sibau mengalami pengangkatan akibat gempa tektonik 26 Desember 2004. Di pantai formasi tersebut tertutup oleh aluvial terdiri dari kerakal, pasir halus, pasir lanauan. Sedimen per mukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir halus (Sand) dan pasir lanauan (Silty sand) lempung, sedangkan sedimen pantai terdir i dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kecoklatan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob), pantai relatif landai dengan kelerengan < 8 % berbentuk teluk dan tanjung terutama untuk pantai yang menghadap timur. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai, tinggi gelombang mencapai 1,5 m 2,1 m dengan mengarah hampir tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi, menyebabkan daratan relatif mundur ke daratan seperti di Teluk Lunggung dan Teluk Dalam. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara menelusuri pantai dan pada mulut teluk membelok masuk teluk dengan kecepatan bertambah sehingga terjadi abrasi pantai dalam teluk kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut datang dari tenggara menelusuri pantai dan bertemu dengan arus yang keluar dari teluk, sehingga akan mengendapkan angkutan sedimen yang terbaw a, maka sedimen terendapkan di muka mulut teluk. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 31

Buku

Analisa
sel w ilayah pesisir dibagi menjadi 2 (dua) bagian meliputi mintakat supralitoral (daratan pesisir) dan mintakat sublitoral (daerah yang tergenang air dibaw ah zona Neritik). Berdasarkan hasil interpretasi Citra Landsat 2005 dan Citra Aster 2006, serta observasi di lapangan (Januari Februari 2007), pesisir Kota Sabang terdiri dari sub-sel : 1. Sub-Sel 11-1 (Ujung Bau - Kota Sabang) Sub-sel ini mulai dar i Ujung Bau sampai Kota Sabang. Batuan Breksi dan batu pasir vulkanik penyusun sub-sel ini adalah batuan berumur tersier sebagai bedrock dan sebagian yang menjorok ke laut tersusun oleh terumbu karang di atasnya secara tidak selaras diendapkan aluvial terdiri dari pasir halus sampai kasar berw arna abu-abu kecoklatan, hasil rombakkan mater ial vulkanik dan rombakkan koral. Bentang alam Kota Sabang merupakan gugusan kepulauan Vulkanik yang dikelilingi lautan yang luas. Sebagian morfologi berupa dataran yang banyak ditemui tebing-tebing yang curam dengan kelerengan > 30%, sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran sedang hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kecoklatan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/ anaerob). Pantai relatif landai dengan kelerengan < 8 %, berbentuk teluk dan tanjung terutama untuk pantai yang menghadap timur. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai tinggi gelombang mencapai 0,6 m 1,8 m dengan mengarah hampir tegak lurus pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi seperti pantai di Kota Sabang, sehingga daratan relatif mundur ke daratan, kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke timur menelusuri pantai dan pada mulut teluk membelok masuk teluk dengan kecepatan bertambah sehingga terjadi abrasi pantai dalam teluk kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut datang dari timur menelusuri pantai, sehingga akan mengendapkan angkutan sedimen yang terbaw a, maka sedimen terendapkan seperti pada Muara Sungai Iboh dan Pantai Sabang Fair. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab Kota Sabang karena semua segmen sub-sel sedimen secara administrasi termasuk Kota Sabang. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturutturut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut dan mangrove yang merupakan pelindung pantai Iboh merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kota Sabang. 2. Sub-Sel 11-2 (Kota Sabang Ujung Seuke) Sub-sel ini mulai dari Kota Sabang sampai Ujung Seuke (Kota Sabang), formasi batuan berumur Tersier sebagai bedrock yang terdiri dari batuan breksi, batu pasir vulkanik, dan batuan yang menjorok ke laut batu gamping terumbu. Aluvial muda menumpang secara tidak selaras di atasnya, sebagai penyusun pantai terdiri dari batuan yang membentuk morfologi pantai yang landai, dengan kelerengan < 8 %. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) dan kerakal serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kecoklatan, hasil rombakan material gamping dan batu lempung. Pantai berbentuk tanjung dalam skala besar garis pantai yang menghadap ke timur. Gelombang dengan tinggi 0,6 m 1,8 m, datang relatif tegak lurus dengan garis pantai. Kondisi arus menuju pasang di Perairan Kota Sabang sampai Ujung Seuke berarah timur dan menelusuri pantai. Pada kondisi menuju surut masa air bergerak menuju ke barat daya dan membelok ke barat bertemu dengan arus yang keluar dari teluk. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kota Sabang mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kota Sabang. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/ pasir halus bercampur lumpur,

binatang laut (menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob), pantai relatif landai dengan kelerengan < 8 %. Secara keseluruhan pada sub-sel ini pantai berbentuk teluk terutama untuk pantai yang menghadap barat. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai, tinggi gelombang mencapai 0,3 m 0,9 m dengan mengarah ke utara membentuk sudut dengan gar is pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi dan daratan relatif mundur ke daratan. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke tenggara menelusuri pantai dan pada mulut teluk membelok masuk teluk dengan kecepatan bertambah sehingga terjadi abrasi pantai dalam teluk kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut datang dari selatan mengarah ke Teluk Krueng, setelah menabrak pantai berbelok menelusuri pantai ke barat laut dan bertemu dengan arus yang keluar dari teluk, sehingga akan mengendapkan angkutan sedimen yang terbaw a, maka sedimen terendapkan di muka mulut teluk. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab Kab. Simeulue, karena semua segmen sub-sel sedimen secara administrasi ter masuk Kab. Simeulue. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturutturut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa cemara laut, w aru, kelapa dan mangrove yang merupakan pelindung pantai, merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kabupaten Simeulue serta pengangkatan pantai akibat tsunami, d. Zona daratan baru hasil pengangkatan pantai. 4. Sub-Sel 10-4 (Ujung Krueng Ujung Sinarung) Sub-sel ini mulai dari Ujung Krueng sampai Ujung Sinarung (Kabupaten Simeulue). Batuan formasi batuan berumur tersier sebagai bedrock yang terdiri dari batu pasir, batu lanau karbonatan ( Napal), batu lempung dan sebagian batu gamping. Aluvial muda menumpang secara tidak selaras di atasnya, sebagai penyusun pantai terdiri dari batuan yang membentuk morfologi pantai yang landai, dengan kelerengan < 8 %. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar (sand) serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kecoklatan, hasil rombakan material gamping dan batu lempung. Pantai berbentuk teluk dan tanjung garis pantai yang menghadap ke timur dan sebagian barat. Gelombang dengan tinggi 0,6 m - 1,8 m, datang relatif tegak lurus dengan garis pantai, kondisi arus menuju pasang di perairan Ujung Krueng sampai Ujung Sinarung berarah timur laut, dan menelusuri pantai kemudian membelok ke tenggara. Pada kondisi arus pasang menuju surut masa air bergerak menuju ke barat laut dan membelok ke timur laut bertemu dengan arus yang datang dari tenggara menuju barat laut di bagian pantai timur dari Pulau Simeulue sehingga terjadi sedimentasi di Ujung Sinarung. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kabupaten Simeulue mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kabupaten Simeulue. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/pasir halus bercampur lumpur, terutama di Ujung Sinarung. b. Zona tanaman cemara pantai, w aru, kelapa, dan mangrove sebagai lindungan pantai, sebagai jalur hijau (green belt). c. Zona sumber daya alam berupa bahan tambang seperti, lempung, batugamping. 3.2.4.11. Sedimen Sel 11 (Kota Sabang) Berdasarkan zonasi ekosistem Kota Sabang dapat dibagi menjadi 2 (dua) sedimen sel, dan 4 (empat) sub-sel yaitu : sub-sel Ujung Bau Kota Sabang; Kota Sabang Ujung Seuke; Ujung Seuke Ujung Maduru; Ujung Maduru Ujung Bau. Ekosistem pesisir secara vertikal dan sedimen

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 32

Buku

Analisa
c. Zona sumber daya alam berupa bahan tambang, seperti pasir dan batu. 3.3. Data dan Analisis Biota/ Spesies Biota laut sangat beranekaragam dan dikelompokkan menjadi plankton, nekton, dan bentos. Pengelompokan terkait dengan kebiasaan hidup secara umum, seperti gerakan berjalan, pola hidup dan sebaran menurut ekologi. 3.3.1. Biota yang Berpotensi sebagai Pakan Alam i (Produsen) 3.3.1.1. Plankton Plankton merupakan biota renik, melayang pasif dan kemampuan berenang sangat lemah (Parson et al., 1977). Plankton tersusun dari fitoplankton (plankton nabati) sebagai produser primer dan zooplankton (plankton hew ani) sebagai konsumer primer serta produser sekunder (New ell dan New ell, 1977; Sachlan, 1982). Indeks Keanekaragam an Plankton di Perairan Laut NAD Keanekaragaman atau diversitas plankton tertinggi sebesar 5,55 di Perairan Kabupaten Nagan Raya dengan kategori keanekaragaman sedang dan terendah 2,20 di Perairan Kabupaten Aceh Barat Daya dengan kategori keanekaragaman rendah. Keanekaragaman plankton berkait dengan daya dukung lingkungan dan strategi kehidupan plankton tersebut (Tabel 3.3.1). Peta sebaran nilai keanekaragaman Plankton disajikan pada Peta 15.
Tabel 3.3.1. Hasil Analisis Indeks Keanekaragaman Plankton di Perairan Laut Provinsi NAD
No. Kode Sampel 1 A/A/10-LT 2 A/A/6-LT 3 A/B/1-LT 4 A/B/4-LT 5 A/C/5-LT 6 A/C/6-LT 7 A/D/2-LT 8 A/D/4-LT 9 A/E/4-LT 10 A/E/5-LT 11 A/F/1-LT 12 A/F/3-LT 13 A/G/1-LT 14 A/G/6-LT 15 A/H/2-LT 16 A/H/3-LT 17 A/I/3-LT 18 A/I/6-LT 19 A/J/I-LT 20 A/J/3-LT Su mber : Bappeda Bujur 95,2798 95,3372 95,2165 95,4089 95,3904 95,6319 95,8854 95,9933 96,5872 96,6585 97,0668 97,1667 96,9199 97,3863 96,8980 96,7932 96,4593 96,2587 96,0949 95,8694 Provinsi NAD, Lintang 5,5708 5,6151 5,3914 5,6614 4,8564 4,5835 5,5280 5,3918 5,2242 5,2463 5,2560 5,2156 5,2726 5,2299 3,5906 3,7095 3,7528 3,9813 4,1284 4,3283 2006 Lokasi/ Kabupaten Banda Aceh Banda Aceh Aceh Besar Aceh Besar Aceh Jaya Aceh Jaya Pidie Pidie Bireuen Bireuen Aceh Utara Aceh Utara Lhokseumawe Lhokseumawe Aceh Barat Daya Aceh Barat Daya Nagan Raya Nagan Raya Aceh Barat Aceh Barat Indeks Keanekaragaman 4,17 3,62 3,65 4,21 3,65 4,43 3,23 3,02 3,39 3,09 2,66 4,06 2,23 3,37 2,20 2,46 5,55 3,33 2,64 4,22 Keterangan Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman rendah Keanekaragaman sedang Keanekaragaman rendah Keanekaragaman rendah Keanekaragaman sedang Keanekaragaman rendah Keanekaragaman sedang Keanekaragaman rendah Keanekaragaman rendah Keanekaragaman sedang Keanekaragaman sedang Keanekaragaman rendah Keanekaragaman sedang

b. Zona tanaman mangrove sebagai jalur hijau (green belt) seperti di Pantai Sabang Fair, c. Zona raw a pantai yang merupakan per kembangan sedimentasi muara sungai. 3. Sub-Sel 11-3 (Ujung Seuke Ujung Maduru) Sub-sel ini mulai dari Ujung Seuke sampai Ujung Maduru (Kota Sabang). Batuan penyusun subsel ini batuan berumur tersier sebagai bedrock terdiri dari batu pasir vulkanik, batuan breksi, sedangkan yang menjorok ke laut dari batu gamping terumbu, di atasnya secara tidak selaras diendapkan aluvial. Morfologi Kota Sabang merupakan gugusan kepulauan vulkanik yang dikelilingi lautan yang luas. Di pantai formasi tersebut tertutup oleh aluvial terdiri dari kerakal, pasir halus, pasir lanauan. Sedimen per mukaan dasar laut pantai pada sub-sel ini tersusun dari pasir halus (Sand) dan pasir lanauan (Silty sand), lempung, lumpur, sedangkan sedimen pantai terdiri dari pasir lepas berukuran halus hingga kasar dan lempung lanauan berw arna abu-abu kecoklatan ada campuran pasir hasil pecahan binatang laut ( menandakan proses sedimentasinya didominasi kondisi anoksida/anaerob). Pantai relatif landai dengan kelerengan < 8%. Secara keseluruhan pada sub-sel ini pantai berbentuk teluk. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a energi gelombang berperan aktif terhadap pantai, tinggi gelombang mencapai 0,3 m 0,9 m tegak lurus dengan garis pantai, sehingga proses abrasi cukup tinggi, sehingga daratan relatif mundur ke daratan. Kondisi arus yang timbul pada saat surut menuju pasang mengarah ke timur menelusuri pantai dan pada mulut teluk membelok masuk teluk dengan kecepatan bertambah sehingga terjadi abrasi pantai dalam teluk kemudian meninggalkan garis pantai, maka pantai-pantai tersebut diatas terabrasi dengan serius seperti di Teluk Lho, sebaliknya kondisi arus yang timbul saat pasang menuju surut datang dari timur mengarah ke Teluk Lho, setelah menabrak pantai berbelok menelusuri pantai ke barat laut sehingga akan mengendapkan angkutan sedimen yang terbaw a, maka sedimen terendapkan sepanjang pantai seperti di Pantai Jaboi, Sabang. Pengelolaan pantai pada sub-sel ini sepenuhnya menjadi tanggung jaw ab Kota Sabang, karena semua segmen sub-sel sedimen secara administrasi ter masuk Kota Sabang. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan mudflat/pasir campur lumpur, b. Zona tanaman pantai berupa mangrove yang merupakan pelindung pantai,merupakan suatu ekosistem serta jalur hijau (green belt), c. Zona raw an bencana abrasi dan sedimentasi terhadap pantai di Kota sabang. 4. Sub-Sel 11.4 (Ujung Maduru Ujung Bau) Sub-sel ini mulai dari Ujung Maduru sampai Ujung Bau (Kota Sabang). Batuan formasi batuan berumur tersier sebagai bedrock yang terdiri dari batu pasir vulkanik, batuan breksi, serta terumbu karang yang menjorok ke laut merupakan penyusun pantai ter jal. Aluvial muda menumpang secara tidak selaras di atasnya, sebagai penyusun pantai terdir i dari batuan yang membentuk morfologi pantai yang terjal dengan kelerengan > 30 %. Substrat pantai didominasi oleh pasir halus sampai kasar serta lempung lanauan dengan w arna abu-abu kecoklatan, hasil rombakan material gamping dan batu lempung. Pantai berbentuk teluk dan tanjung garis pantai yang menghadap ke barat. Gelombang dengan tinggi 0,6 m 1,8 m, datang dari timur laut, kondisi arus menuju pasang di Perairan Ujung Maduru sampai Ujung Bau berarah ke tenggara, Pada kondisi arus pasang menuju surut masa air bergerak ke barat laut dan membelok ke barat daya. Pengelolaan pantai sub-sel ini sepenuhnya tanggung jaw ab Kota Sabang mengingat seluruh segmen sub-sel ini secara administrasi masuk Kota Sabang. Struktur ruang pesisir pada sub-sel ini, berturut-turut dari laut sampai ke darat : a. Zona laut dangkal Neritik dan dasar perairan Sublitoral dengan paparan yang luas dan datar terdiri dari mudflat/pasir halus bercampur lumpur, b. Zona tanaman cemara pantai, Waru, kelapa, dan mangrove sebagai lindungan pantai, sebagai jalur hijau (green belt),

Jenis fitoplankton Chr ysophyta (35 spesies) dan Pyrrophyta (6 spesies), serta zooplankton Arthropoda (Crustaceae) dan Protozoa (Ciliata) masing-masing 6 spesies dengan kelimpahan yang diantara 37 92 sel/ml, dimana terendah di perairan Aceh Utara, dan tertinggi di perairan Pidie. Nilai kelimpahan dan keanekaragaman plankton tersebut menunjukkan distribusi yang menurun dari Banda Aceh sebesar 86 sel/ml, dengan keanekaragaman 3,8, menjadi 83 sel/ml dengan indeks keanekaragaman 3,1 di Pidie. Kelimpahan selanjutnya menurun di Bireuen, Aceh Utara dan Lhokseumaw e, masing masing 76, 5 dan 48 sel/ml. Kelimpahan yang menurun dari Banda Aceh hingga Lhokseumaw e berkaitan erat dengan ketersediaan unsur nutrisi dari muara

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 33

Buku

Analisa
spesies), Olygochaeta (3 spesies), Polychaeta (3 spesies), Nemathelminthes (2 spesies), dengan kelimpahan diantara 18 - 28 ind/ 0,04 m. Berdasarkan kelimpahan dan keanekaragaman benthos tersebut menunjukkan distribusi yang menurun, sebagaimana plankton. Kelimpahan benthos sebesar 26 ind/ 0,04 m dengan keanekaragaman 3,4 di Pidie menurun menjadi 18 ind/ 0,04 m dengan indeks keanekaragaman 2,6 di Lhokseumaw e. Kelimpahan dan keanekaragaman benthos juga mengalami penurunan dari Banda Aceh sebesar 22 ind. / 0,04 m dengan keanekaragaman 3,3 menjadi 19 ind/ 0,04 m dengan keanekaragaman 3,15 di Nagan Raya. Kelimpahan dan keanekaragaman yang menurun dari Banda Aceh hingga Lhokseumaw e berkaitan erat pula dengan pola yang ditunjukkan oleh plankton. Benthos sebagai biota degradator berperan terhadap ketersediaan unsur nutrisi dari bahan organik di muara sungai, dan distribusinya juga dipengaruhi arus laut yang terjadi secara musiman. Hal ini juga menjadi penjelasan yang sama terhadap pola penurunan kelimpahan dan keanakeragaman serta distribusi dari Aceh Besar, Aceh Jaya dan Nagan Raya. Peta nilai keanekaragaman benthos laut disajikan pada Peta 16. Keberadaan hew an benthos pada perairan Provinsi NAD ini sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan seperti biotik maupun abiotik. Faktor biotik seperti produsen, yang merupakan salah satu sumber makanan bagi hew an benthos. Sedangkan faktor abiotik seperti suhu, arus, oksigen terlarut (DO), kebutuhan oksigen biologi (BOD) dan kimia (COD), serta kandungan nitrogen (N), kedalaman air dan substrat dasar.

sungai, bahan pencemar yang cenderung meningkat dan pengaruh arus laut yang terjadi secara musiman. Pola penurunan kelimpahan juga ditunjukkan pada distribusi dari Aceh Besar, Aceh Jaya, Nagan Raya hingga meningkat lagi di Aceh Barat Daya, sebesar masing masing 69; 69; 65 dan 75. Model kelimpahan dan keanekaragaman yang menurun ini terkait dengan struktur muara dan arus musiman yang mengarah dari Laut Andaman menuju Pulau Simeulue dan Pulau Banyak. Kelimpahan dan keanekaragaman meningkat di Pulau Simeulue dan Pulau Banyak terkait dengan kondisi ekosistem yang terpadu dan terdiri dari terumbu karang, mangrove dan padang lamun yang cenderung dominan. Kondisi tersebut menunjukkan bahw a perairan laut Provinsi NAD memiliki keanekaragaman sedang atau ter masuk cukup stabil, kecuali di Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kota Lhokseumaw e yang mempunyai kategori keanekaragaman rendah. Nilai indeks ini menunjukkan komunitas plankton di laut Prov. NAD tidak didominasi oleh satu atau dua genus saja, sesuai dengan Wilhm (1975) nilai indeks kurang dari 2,303 berarti keanekaragaman rendah, untuk nilai indeks berkisar antara 2,303 - 6,908 berarti keanekaragaman sedang atau perairan cukup stabil, sedangkan nilai Indeks Keanekaragaman lebih besar dari 6,908 berarti bahw a keanekaragaman tinggi atau perairan stabil. Secara keseluruhan keanekaragaman plankton di Perairan NAD relatif sama. 3.3.1.2. Benthos Benthos mencakup biota menempel, merayap, dan meliang di dasar laut. Kelompok biota ini hidup di dasar perairan mulai dari garis pasut sampai dasar abisal. Hew an bentos hidup relatif menetap, sehingga baik digunakan sebagai petunjuk kualitas lingkungan. Indeks Keanekeragam an Bentos di Perairan Laut NAD Analisis Indeks Keanekaragaman (indeks diversitas) benthos di laut disajikan pada Tabel 3.3.2.
Tabel 3.3.2. Hasil Analisis Indeks Keanekaragaman Benthos di Laut
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Su mber: Kode Lokasi/ Bujur Lintang Sampel Kabupaten A/A/10-LT 95,2798 5,5708 Banda Aceh A/A/6-LT 95,3372 5,6151 Banda Aceh A/B/1-LT 95,2165 5,3914 Aceh Besar A/B/4-LT 95,4089 5,6614 Aceh Besar A/C/5-LT 95,3904 4,8564 Aceh Jaya A/C/6-LT 95,6319 4,5835 Aceh Jaya A/D/2-LT 95,8854 5,5280 Pidie A/D/4-LT 95,9933 5,3918 Pidie A/E/4-LT 96,5872 5,2242 Bireuen A/E/5-LT 96,6585 5,2463 Bireuen A/F/1-LT 97,0668 5,2560 Aceh Utara A/F/3-LT 97,1667 5,2156 Aceh Utara A/G/1-LT 96,9199 5,2726 Lhokseumawe A/G/6-LT 97,3863 5,2299 Lhokseumawe A/H/2-LT 96,8980 3,5906 Aceh Barat Daya A/H/3-LT 96,7932 3,7095 Aceh Barat Daya A/I/3-LT 96,4593 3,7528 Nagan Raya A/I/6-LT 96,2587 3,9813 Nagan Raya A/J/I-LT 96,0949 4,1284 Aceh Barat A/J/3-LT 95,8694 4,3283 Aceh Barat Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 Indeks Keanekaragaman 3,30 2,93 3,24 2,94 3,09 3,39 3,61 3,29 3,08 3,11 3,13 2,22 2,77 2,43 3,12 4,02 3,63 2,70 3,28 3,48 Keterangan Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Sedang Keanekaragaman Sedang Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Sedang Keanekaragaman Sedang Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Rendah Keanekaragaman Sedang

Hasil analisis keanekaragaman dengan nilai tertinggi sebesar 4,02 di perairan Kabupaten Aceh Jaya dan terendah 2,22 di perairan Kabupaten Aceh Barat Daya. Jenisjenis biota benthos yang dijumpai seperti seperti Gastropoda (7 spesies), Bivalvia (1 spesies), Coleoptera (3 spesies), Diptera (4

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 34

Buku

Analisa

15. Sebaran Nilai Indeks Keanekaragaman Plankton Laut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 35

Buku

Analisa

16. Peta Keanekaragaman Benthos Laut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 36

Buku

Analisa
Rockcod (Cepphalopholis sp), ekor kuning, Red-Bellied Fusiler (Caesio cuning), dan Bigeye Trevally (Caranx sem). Jenis ikan karang yang juga mempunyai nilai ekonomis tinggi yaitu untuk dijadikan sebagai ikan hias/ornamental di perairan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ditemukan sebanyak 65 spesies yaitu ikan dari Famili Caesionidae (Fusilier), ikan kepe-kepe, Butterfly Fishes (Chaetodontidae), Leatherjackets ( Monacanthidae), Angel fishes (Pomacanthidae), ikan badut, Anemonfish (Amphiprion spp) dan ikan lepu ayam, Firefish (Pterois spp). Jenis jenis ikan karang tersebut terkait erat dengan kondisi terumbu karang, struktur pantai dan kualitas perairan yang memadai. Ikan ikan tersebut cenderung bersifat residensial, artinya menggunakan terumbu karang sebagai tempat penyedia makanan, pelindung, tempat pemijahan maupun pembesaran. Strategi konservasi kaw asan dan eksploitasi yang terjadw al akan memberikan hasil eksploitasi yang optimal berkelanjutan. Jenis ikan karang yang lain sebanyak 165 spesies mempunyai nilai ekologis antara lain yaitu ikan dari Famili Acanthuridae (Surgenonfishes), Balistidae (Triggerfishes), Holocentridae (Squirrel fishes), Labridae (Wrasses), Lethrinidae (Emperor), Mullidae (Goatfishes), Nemipteridae (ThreadfinBreams), sebagian Famili Pomacentridae ( Damselfishes), ikan Kakatua, Parrotfishes (Scaridae), Siganidae (Spinefeet) dan Tetraodontidae (Toadfishes). Ikan karang yaitu dari jenis Beaked Coralfish, Chelmon rostratus dari Famili Chaetodontidae dan Moorish Idol, Zanclus cornutus dari Famili Zanclidae dapat digunakan sebagai indikator kondisi terumbu karang. Keberadaan ikan karang mengindikasikan bahw a kondisi terumbu karang di daerah tersebut masih dalam keadaan baik, seperti di daerah Kepulauan Banyak, Kabupaten Aceh Singkil, sehingga membutuhkan strategi konservasi kaw asan untuk memanfaatkannya sebagai potensi pariw isata bahari. Biota nekton yang juga merupakan kultivan adalah bandeng (Chanos chanos Forskal), udang windu (Penaeus monodon Fabricius), udang kelong (Penaeus indicus) dan lobster ( Panulirus sp. ). Jenis jenis kultivan tersebut dapat dibudidayakan di tambak maupun perairan laut terbuka. Budidaya ikan bandeng (Chanos chanos Forskal), udang w indu (Penaeus monodon Fabricius) dan udang kelong (Penaeus indicus) dapat dilakukan karena ketersediaan benih secara alami seperti dapat dijumpai secara musiman di w ilayah w ilayah perairan di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Adapun jenis jenis kultivan dan lokasi yang sesuai dengan kabupaten/kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam disajikan pada tabel berikut :
Tabel 3.3.4. Jenis Kultivan dan Lokasi Budidaya Tambak yang Sesuai Dengan Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten/Kota Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Singkil, P. Banyak Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Simeulue, Tl. Sinabang, Tl. Dalam, Tl. Lewak, Tl. Sibigo, Tl. Alafan, Simeulue Cut Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kota Banda Aceh Kota Sabang Sabang, P. Klah 11 12 Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen 5.056 4.945,70 5.735,52 4.574,54 Luas (Ha) 25 289 Luas (Ha) Jenis Kultivan Bandeng Lobstert Bandeng Lobster Kepiting Kepiting 427 150,2 53,3 57 289,7 47 809,29 21,19 824,05 Bandeng Bandeng Bandeng Bandeng Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Lobster Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Skor 74 90 76 98 98 76 78 78 78 80 80 92 92 88

3.3.2. Biota Ekonom is dan Ekologis (Nekton) Nekton adalah organisme makroskopik yang berenang secara aktif dalam air, seperti ikan. Kelimpahan dan keberadaan biota sumber daya ikan pelagis, ikan demersal, ikan karang, udangudangan (crustacea) dan kelompok sumber daya kerang- kerangan (mollusca), terkait erat dengan kelimpahan, keanekaragaman dan distribusi biota plankton serta benthos. Jumlah jenis ikan pelagis yang terdapat di Perairan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam adalah sebanyak 25 spesies, ikan demersal 22 spesies, ikan karang 257 spesies, udang-udangan (crustacea) sebanyak 8 spesies, molusca 7 spesies dan binatang air lainnya seperti penyu, paus, teripang dan ubur-ubur. Jenis-jenis nekton yang terdapat di perairan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam masing- masing mempunyai nilai/ manfaat secara ekologis maupun ekonomis. Untuk nekton yang mempunyai nilai ekonomis adalah nekton yang tergolong ikan pelagis seperti Layang, Mackerel Scad (Decapterus sp.), Selar, Purse-Eyed Scad (Selar sp.), Tembang, Goldstripe Sardine (Sardinella fimbriata), Kembung, Long-Jaw ed Mackerel (Rastreliger sp.), Lemuru, Smooth-Belly (Amblygaster leiogaster), Tongkol, Mackerel Tuna (Euthynnus sp.), Teri, Indian Anchovy (Stelophorus sp.), dan Tuna, Bigeye Tuna (Thunnus sp.). Nekton yang tergolong ikan demersal juga kebanyakan mempunyai nilai ekonomis seperti Petek, Common Ponyfish (Leognathus sp.), Manyung, Smaller Salmon Catfish (Arius sp.), Kakap, Barramundi (Lates calcalifer), Pari, Eyed Skate (Raja sp.), Baw al Putih, Snub- Nosed Dart (Trachionotus sp.), Tigaw aja, Indonesian Seaperch (Lutjanus sp.), dan Kakap merah/Bambangan, Seaperch (Lutjanus sp.). Nekton tersebut terkait erat dengan kondisi muara, pantai atau pesisir yang ditumbuhi mangrove, maupun perairan teluk sebagai penyedia, pelindung, tempat berpijah maupun pembesaran. Nilai ekonomis penting yang dimiliki biota tersebut membutuhkan strategi eksploitasi (recruitment, reproduksi, musim tangkap, dan alur migrasi) yang bijaksana, sehingga bisa didapatkan hasil yang optimal berkelanjutan. Jenis-jenis ikan tertentu dapat merupakan kultivan yang mempunyai nilai ekonomis penting sesuai dengan habitatnya seperti ikan kerapu tergantung pada ekosistem terumbu karang. Sedangkan kultivan lain yang juga mempunyai nilai ekonomis penting serta terkait dengan perairan terbuka atau teluk adalah rumput laut. Provinsi NA D masih mempunyai banyak gugusan terumbu karang, perairan terbuka atau teluk sehingga potensi pengembangan budidaya laut mempunyai prospek yang sangat baik. Dukungan lain yaitu kualitas air pada daerah terumbu karang, perairan terbuka atau teluk tersebut masih memenuhi baku mutu untuk kepentingan budidaya laut. Adapun jenis jenis kultivan dan lokasi yang sesuai dengan kabupaten/kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam disajikan pada tabel berikut :
Tabel 3.3.3. Jenis Ikan Kultivan dan Lokasi Budidaya Laut yang Sesuai Dengan Kabupaten/ Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kabupaten/Kota Langsa Aceh Timur Aceh Jaya Lhokseumawe Bireuen Pidie Sabang Aceh Singkil Simeulue Jenis Kultivan Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Kerapu Keterangan Kuala Langsa Simpang Ulim, Desa Naleung Rigah Cunda Samalanga Sigli Pulau Klah Pulau Bany ak Tl. Sinabang, Tl. Dalam, Tl. Lewak, Tl. Sibigo, Tl Alaf an. Skor 80 82 84 84 84 94 92 90 98

Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Jenis nekton yang tergolong ikan karang yang mempunyai nilai ekonomis tinggi atau dapat dimanfaatkan sebagai ikan konsumsi di perairan Provinsi NA D ditemukan sebanyak 27 spesies antara lain ikan dari Famili Apogonidae, Haemulidae, Lutjanidae (Kakap-kakapan), Famili Serranidae yaitu kerapu, Grouper, Ocellated Rockcod (Ephinephilus sp.) dan sunu, Tomato

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 37

Buku
No 13 14 15 16 17

Analisa
Kabupaten/Kota Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kabupaten Aceh Tamiang Luas (Ha) 1.209 10.063,7 13.480 2.203 3.858 Luas (Ha) 1.122,32 19.825,19 24.719,51 3.202,89 5.813,84 66.648,38** Jenis Kultivan Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Bandeng, Udang Windu, Udang Putih Skor 86 88 86 96 96

Tabel 3.3.5. Jenisjenis Cetacea yang Teridentifikasi Dijumpai di Perairan Indonesia


Species identification (ID) Sper m whal e Dwarf s perm whale Pygmy sperm whale Short-finned pilot whal e Orca False killer whale Pygmy killer whale Melon-headed whale Spinner dolphi n Pan-tropical spotted dol phin Striped dol phin Rough-toothed dolphin Risso's dolphi n Bottlenos e dolphin Short-beaked c ommon dolphin Long-beaked common dolphi n Fraser's dolphi n Indo-Pacific humpbac k dolphin Irrawaddy dolphin Finless por poise Beaked whales Scientific ID Physeter macrocephalus Kogia si mus Kogia breviceps Globicephal a macrorhy nchus Orcinus orca Pseudorca cr assidens Feresa attenuata Peponocephal a el ectra Stenella longirostris Stenella attenuata Stenella c oeruleoalba Steno bredanensis Gram pus griseus Tursiops truncatus Delphinus delphis Delphinus capensis Lagenodelphis hos ei Sous a chi nensis Orcaella br evirostris Neophocaena phoc aenoides Mesoplodon sp. Ziphius caviros tris Hyperoodon sp. Balaenopter a acutorostrata Balaenopter a edeni Balaenopter a borealis Balaenopter a physalus Balaenopter a muscul us Megaptera nov aeangliae Status1 V K K K L K K K L L L K K K K K K K K K K K K L K E E E V Indonesian ID Paus s per ma Paus s per ma c ebol Paus s per ma kerdil Paus pemandu sirip pendek Paus pembunuh Paus pembunuh pals u Paus pembunuh kerdil Paus kepala s emang ka Lumba-lumba paruh panjang Lumba-lumba totol Lumba-lumba bergaris Lumba-lumba gigi kas ar Lumba-lumba abu- abu Lumba-lumba hidung botol n/a n/a Lumba-lumba Fras er n/a n/a Lumba-lumba tak bersirip Ika mea Paus paruh Cuvi er Paus hiding botol Paus minke Paus Bryde Paus s ei Paus sirip Paus biru Paus bongkok Flores ID2 Kote kelema Fefa kumu n/a Temu bl Seguni Temu bl Temu kebung Temu kebong Temu kir Temu kir n/a n/a Temu bura n/a n/a n/a Temu notong n/a n/a n/a n/a Ika mea n/a n/a n/a n/a n/a Lelanggaji n/a

Jumlah Total 42.153.60* Su mber : * DKP tahun 2006 : ** Citra Satelit Aster 2006

3.3.3. Biota Yang Dilindungi Berdasarkan hasil survey, informasi dari masyarakat serta data dari berbagai sumber, di pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mempunyai berbagai jenis fauna yang termasuk dalam kategori dilindungi berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No. 7 Tahun 1999 yaitu antara lain : 1. Nekton a. Double-Headed Maori Wrasse (Cheillinus undulatus) : dari informasi masyarakat ikan ini terdapat di daerah perairan Simeulue dan Kepulauan Banyak b. Lumba-lumba (Dolphine sp.) : di Perairan Simeulue dan Kepulauan Banyak c. Duyung ( Dugong-dugong) d. Cetacea (Tabel 3.3.5.). e. Kima (Tridacna sp) : banyak terdapat di ekosistem terumbu Kepulauan Banyak. 2. Reptil a. Penyu Hijau (Chelonia midas), Penyu Sisik (Eretmochelys imbricata), dan Penyu Belimbing (Dermochelys coriacea) di Kepulauan Banyak dan perairan Pulau Simeulue. b. Buaya Muara (Crocodylus porosus) banyak ditemukan di muara-muara sungai Kabupaten Aceh Singkil. 3. Avif auna a. Bangau Tongtong (Leptotilus javanicus) ditemukan di Aceh Barat dan Nagan Raya b. Elang Bondol (Haliastur indus) ditemukan di Kabupaten Aceh Barat dan Banda Aceh, c. Elang Laut Perut Putih (Haliaeestus leucogaster) ditemukan di Aceh Barat, Banda Aceh dan Aceh Besar, d. Elang Hitam (Ictinaetus malayensis) ditemukan di Aceh Besar, dan e. Elang Brontok (Spizaetus cirrhatus) ditemukan di Aceh Barat. Keberadaan biota biota yang dilindungi tersebut mengindikasikan daerah Kepulauan Banyak, Kabupaten Aceh Singkil, sebagai konservasi kaw asan untuk memanfaatkannya sebagai daerah lindungan dan potensi pariw isata terpadu.

Cuvier's beaked whale Bottlenos e whales Minke whale Bryde's whal e Sei whal e Fin whale Blue whale Humpbac k whale

Sumber : 1. Status - IUCN status c ategories of threat. (Ex-Exti nct; E-Endangered; V-Vulnerable; R-Rare: L-Lower Risk; I-Inter mediate; K-Insufficiently Know n; as defined i n IUCN, 1996) 2. Flores ID - As reported by Rudolph et al. ( 1997).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 38

Buku

Analisa
Tabel 3.4.1. Sebaran, Luasan dan Kondisi Terumbu Karang Dangkal di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam No. Kabupaten Luas (ha) Persen Tutupan (%) Tidak ada data 4 - 64,8 16,8- 92 4,3 -8,6 Tidak ada data Tidak ada data 0,85-57,0 39 76-79,4 Keanekaragaman Jenis Tidak ada data 1,32-1,88 2,19-2,99 0,57-0,80 Tidak ada data Tidak ada data 0,50-2,91 2,46 2,00-2,30 Kondisi Tidak ada data Buruk-Baik Buruk-Baik Sekali Buruk Tidak ada data Tidak ada data Buruk-Baik Sedang Baik Sekali

3.4. Analisis Keadaan Ekosistem Pesisir 3.4.1. Ekosistem Terum bu Karang 3.4.1.1. Sebaran dan Luasan Ekosistem Terum bu Karang Ekosistem terumbu karang tersebar di w ilayah pesisir dan pulau-pulau kecil pantai barat dan timur Provinsi NAD. Terumbu karang di Pantai Timur hanya ditemukan di pesisir Kabupaten Aceh Besar, Bireuen dan Aceh Utara. Potensi terumbu karang yang besar ditemukan di pantai barat. Terumbu karang tersebar di pesisir Pantai Barat, gosong karang dan pulau-pulau kecil di Kabupaten Aceh Besar, Kab. Aceh Jaya, Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Singkil, Kab. Simeulue dan Kota Sabang. Peta kondisi terumbu karang di Provinsi NAD disajikan pada Peta 17. Perbedaan lokasi terumbu karang di kedua perairan telah berpengaruh terhadap kondisi dan keberlangsungan ekosistem terumbu karang di Pr ovinsi NAD. Terumbu karang yang hidup di pantai timur telah terancam kekeruhan dan aktivitas manusia sedangkan terumbu karang di pantai barat telah terkena bencana gempa dan tsunami. Gempa yang diikuti tsunami telah mengakibatkan terjadinya pengangkatan dan penurunan daratan yang secara langsung mempengaruhi keberlangsungan ekosistem terumbu karang. Sehingga kondisi terumbu karang di sebagian pantai barat mengalami penurunan akibat tsunami sebaliknya di Pantai Timur buruknya kondisi ekosistem akibat kekeruhan dan aktivitas manusia. Kondisi demikian akan berdampak terhadap keadaan ekosistem terumbu karang terkini pasca tsunami dan akan berimplikasi terhadap penataan ruang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Terumbu karang di Pantai Timur ditemukan di pesisir sekitar Kab. Bireuen serta di pesisir Muara Batu, Kab. Aceh Utara. Terumbu karang di Kab. Bireuen diperkirakan memiliki luasan paling rendah. Sedangkan terumbu karang di Pantai Barat ditemukan di sepanjang pesisir dan pulau-pulau kecil dari Kab. Aceh Besar hingga Kab. Aceh Singkil. Terumbu karang tepi tersebar di Pantai Timur Kab. Aceh Besar terutama di pesisir Baitussalam sedangkan di Pantai Barat tersebar di pesisir Peukan Bada, Lhok Nga, Leupung dan Lhoong. Terumbu karang tepi pulau juga ditemukan di P. Rusa dan di pulau-pulau kecil sekitar Pulo Aceh terutama pada sisi terlindung (P. Kelapa, P. Teunon, P. Bunta, P. Batee, P. Nasi dan P. Beureuh). Terumbu karang juga ditemukan sebagai terumbu karang tepi dari pesisir Jaya hingga Tenuon dan terumbu tepi pulau di P. Kluang dan P. Raya. Sedangkan ekosistem terumbu karang di pulau-pulau kecil Kab. Aceh Singkil banyak tersebar di Kepulauan Banyak. Diperkirakan ekosistem terumbu karang di Kepulauan Banyak memiliki potensi paling luas pasca tsunami. Sedangkan luasan terumbu karang di pulau-pulau kecil di Kab. Simeulue diperkirakan potensi terumbu karang di wilayah ini juga cukup besar tetapi kondisinya menurun. Kondisi ekosistem terumbu karang berdasarkan persen tutupan karang hidup di perairan Provinsi NAD pasca-tsunami bervariasi, dari baik sekali hingga rusak. Tampaknya kondisi terumbu karang berkorelasi dengan bencana gempa dan tsunami. Wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang terkena bencana menunjukkan kerusakan pada ekosistem terumbu karang hingga kategori buruk (tutupan karang <24,9%). Sedangkan w ilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang tidak terkena bencana menunjukkan kondisi terumbu sedang hingga baik sekali (tutupan karang >25%). Terumbu karang yang mengalami kerusakan akibat bencana ditemukan di pulau-pulau kecil pantai barat Kab. Aceh Besar, Kab. Aceh Jaya dan pulau-pulau kecil di Kab. Simeulue. Terumbu karang yang kurang terkena dampak ditemukan di Kota Sabang, gosong-gosong karang di Kab. Aceh Barat Daya dan Kab. Aceh Selatan serta Kab. Aceh Singkil. Persen tutupan karang yang tinggi dijumpai di gugusan pulau Kep. Banyak, Kabupaten Aceh Singkil.

1. Bireuen 42,7 2. Aceh Besar 1.219,5 3. Sabang 153,5 4. Aceh Jaya 171,1 5. Aceh Barat 313,9 6. Nagan Raya 67,7 7. Simeulue 6.445,1 8. Aceh Selatan 812,8 9. Aceh Singkil 9.959,1 Sumber : Analisis Citra Aster 2006

3.4.1.2. Kondisi Ekosistem Terum bu Karang Kondisi ekosistem terumbu karang dapat diketahui melalui pengukuran persen tutupan karang hidup dan keanekaragaman jenis karang (biodiversity). Keberlangsungan ekosistem terumbu karang juga disertakan dalam menilai keadaan ekosistem melalui daya dukung bio-ekologi berupa ikan karang, kelimpahan biota indikator dan kemampuan pulih ekosistem terumbu karang. Kondisi ekosistem terumbu karang berdasarkan persen tutupan karang hidup di perairan Provinsi NAD pasca-tsunami bervariasi, dari baik sekali hingga rusak. Tampaknya kondisi terumbu karang berkorelasi dengan bencana gempa dan tsunami. Wilayah pesisir dan pulaupulau kecil yang terkena bencana menunjukkan kerusakan pada ekosistem terumbu karang hingga kategor i buruk (tutupan karang <24,9%). Sedangkan w ilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang tidak ter kena bencana menunjukkan kondisi terumbu sedang hingga baik sekali (tutupan karang >25%). Terumbu karang yang mengalami kerusakan akibat bencana ditemukan di pulau-pulau kecil pantai barat Kab. Aceh Besar, Kab. Aceh Jaya dan di Kab. Simeulue. Terumbu karang yang kurang terkena dampak ditemukan di Kota Sabang, gosong sangkalan di Kecamatan Susoh kab. Aceh Barat Daya dan Kab. Aceh Selatan serta Kab. Aceh Singkil. Persen tutupan karang yang tinggi dijumpai di gugusan pulau Kep. Banyak, Kab. Aceh Singkil. Berkurangnya pengaruh tsunami terhadap kerusakan terumbu karang ditemukan di Kepulauan Banyak. Hal ini ditandai dengan rendahnya temuan koloni karang terbalik maupun kurangnya kematian karang (Foster et al., 2006). Kondisi ekosistem terumbu karang di Kepulauan Banyak bervariasi dari sedang hingga baik sekali. Kondisi sedang ditemukan di P. Baleh dan P. Karang dengan tutupan karang hidup masing- masing sebesar 30 dan 31,0%, sedangkan terumbu karang dalam kondisi baik terdapat di P. Bangkaru (Foster et al., 2006). Sedangkan terumbu karang dalam kondisi baik sekali ditemukan di beberapa pulau, yaitu P. Asok, P. Panjang, P. Tailana dan P. Ujung Batu dengan rerata persen tutupan karang hidup di kedalaman 3 dan 10m berkisar 76-79,3%. Ekosistem terumbu karang tersusun terutama oleh karang Porites masif dan bercabang (branching). Tampaknya tekanan yang dialami ekosistem terumbu karang di Kepulauan Banyak lebih banyak diakibatkan oleh pemanfaatan yang merusak. Hal ini ditandai oleh membaiknya kondisi menuju ke kedalaman, terdapatnya karang mati tertutup alga dan banyaknya ikan- ikan karang spesies target, seperti ikan kerapu berukuran kecil. Ancaman kerusakan ekosistem terumbu karang juga ditemukan di Pantai Timur Kab. Aceh Utara. Kondisi terumbu karang di Kab. Aceh Utara yang ditemukan di Perairan Brouk Bungkaih dan Kreungmane, Muara Batu dalam keadaan rusak. Persen tutupan karang hidup di Perairan Bungkaih dan Teupa-Kreungmane masing-masing sebesar 1 dan 1,6% (Bappeda Prov. NAD, 2006). Terumbu karang dalam di perairan tersebut tersusun atas jenis-jenis karang soliter dan masif. Ancaman kelestarian terumbu karang di w ilayah tersebut adalah penangkapan yang merusak dan kekeruhan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 39

Buku

Analisa

17. Terumbu Karang

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 40

Buku

Analisa
ditemukan yaitu Acanthurus lineatus, A. leucosternon, A. pyroferus, Zebrasoma scopas, Z. veliferum dan Naso lituratus sedangkan dari Famili Balistidae yaitu Odonus niger. b. Potensi Pem ulihan Ekosistem Terum bu Karang Daya dukung lingkungan yang menjadi pertimbangan dalam penetapan kaw asan lindung adalah kemampuan pemulihan dan sebagai gudang plasma nutfah. Kerusakan terumbu karang pasca tsunami tengah mengalami pemulihan yang ditunjukkan oleh kemampuan rekruitmen karang di beberapa lokasi di Pantai Barat. Sebagian besar karang di gugusan pulau Kep. Banyak mempunyai persen tutupan karang hidup yang tinggi dan mempunyai kemampuan rekruitmen hingga mencapai 0,94 koloni/m3 (Tabel 3.4.2.).
Tabel 3.4.2. Kerapatan Juvenil Karang (Scleractinia) di Ekosistem Terumbu Karang di Provinsi NAD

Ekosistem terumbu karang di Provinsi NAD tersusun atas 28 genus dari 11 famili. Genus Acropora banyak ditemukan menyusun ekosistem terumbu karang di Pantai Barat sebaliknya di Pantai Timur sangat kurang. Sedangkan genus karang yang selalu ditemukan pada semua lokasi terumbu yaitu Por ites, Favites dan Pocillopora. Karang Porites ditemukan baik sebagai karang masif dan karang bercabang. Karang Pocillopora di Pantai Timur ditemukan sebagai Pocillopora damicornis, sedangkan di Pantai Barat dijumpai sebagai Pocillopora danae. Koloni Acropora yang ditemukan bervariasi dari yang berbentuk cabang (branching), meja (tabulate) dan submasif. Jenis-jenis karang Acropora yang ditemukan di Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil) umumnya karang bercabang Acropora formosa, A. cuneata dan A. cardus. Sedangkan jenis Acropora yang sering dijumpai di Perairan Australia, Acropora torresiana (Veron, 2000) juga ditemukan di Perairan Teluk Sibigo, Kab. Simeulue dan di P. Panjang, Kep. Banyak, Kab. Aceh Singkil. Penyertaan aspek keanekaragaman jenis karang (Scleractinia) untuk mendukung penentuan kaw asan lindung (DKP, 2002) memperlihatkan bahw a Gosong Sangkalan di Kecamatan Susoh (Kab. Aceh Barat Daya) termasuk kategori baik sekali. Sedangkan lokasi yang termasuk kategor i baik yaitu P. Weh (Kota Sabang) dan P. Simeulue Cut (Kab. Simeulue) dan Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil). Kombinasi analisis persen tutupan karang hidup dan keanekaragaman jenis karang merekomendasikan Gosong Sangkalan di Kecamatan Susoh (Kab. Aceh Barat Daya), Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil) dan P. Weh (Kota Sabang) sebagai kaw asan lindung terumbu karang. 3.4.1.3. Daya Dukung Ekosistem Terum bu Karang a. Kelim pahan dan Keanekaragam an jenis Ikan Karang Kelimpahan ikan karang di perairan Provinsi NAD berbeda, baik antara Pantai Barat dan Timur maupun antar terumbu di Pantai Barat. Ikan karang sangat melimpah di Gosong Karang Dua Puncak Labuhan Haji (1.802 ind/100 m3), Kab. Aceh Selatan dan P. Weh, Kota Sabang (1802 individu/100 m3). Ekosistem Gosong Sangkalan di Kecamatan Susoh Blang Pidie dan Labuhan Haji didominasi oleh jenis ikan Odonus niger (Redtooth Triggerfish) dari Famili Balistidae, Acanthuridae, Caesionidae. Ekosistem terumbu di pulau-pulau kecil di Kabupaten Simeulue juga memperlihatkan ikan karang dari Famili Acanthuridae melimpah, selain Famili Pomacentridae. Kelimpahan ikan karang tergolong kecil di Kep. Banyak ini terdapat pada Famili Ephippidae, Gobiidae, Muraenidae dan Syngnathidae. Famili ikan karang di Kep. Banyak Kab. Aceh Singkil didominasi oleh Pomacentridae (495 ind/100 m3) kemudian diikuti Acanthuridae (123 ind/100 m3) dan Apogonidae (96 ind/100 m3). Peta kondisi ikan karang di Provinsi NA D disajikan pada Peta 18. Kelimpahan relatif ikan-ikan karang menunjukkan variasi antar ekosistem terumbu karang daripada indeks keanekaragaman ikan karang. Keanekaragaman jenis ikan karang tergolong tinggi ditemukan di semua lokasi terumbu karang. Hal ini menunjukkan bahw a komposisi jenis ikan karang indikator merupakan komponen penting yang perlu diperhitungkan dalam menilai ekosistem terumbu karang. Berdasarkan kriteria dasar penilaian ekosistem terumbu karang sebagai kaw asan lindung perlu didukung oleh kelimpahan famili ikan karang dan kelimpahan spesies ikan indikator ( DKP- RI, 2002). Kelimpahan famili ikan karang setiap lokasi menunjukkan perbedaan, dimana jumlah famili tergolong tinggi di Labuhan Haji (Kab. Aceh Selatan), P. Weh (Kota Sabang), Kab. Simeulue dan Kab. Aceh Utara. Kriteria penilaian berdasarkan kelimpahan ikan karang indikator biasanya dapat dilakukan dengan menghitung kelimpahan ikan Famili Chaetodontidae, tetapi karena rendahnya kelimpahan kepe- kepe di Perairan NAD, yaitu < 10 jenis maka selanjutnya dipilih jenis-jenis ikan indikator Famili Acanthuridae dan Balistidae (sesuai dengan rekomendasi Protokol MAQTRAC). Kedua famili ikan karang tersebut banyak ditemukan di Perairan Pantai Barat yaitu di Gosong Karang Dua Puncak, Labuhan Haji (Kab. Aceh Selatan), P. Weh (Kota Sabang), dan Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil). Jenis-jenis ikan karang indikator dari Famili Acanthuridae yang

Lokasi Kep. Banyak Pulau-pulau di Aceh Besar Timur Banda Aceh


Su mber: Foster et al. (2006)

Jumlah Anakan Karang 15 1 2

Total Luas Amatan (m3) 16 8 8

Kerapatan (Koloni/ m3) 0,938 0,125 0,250

Hasil tersebut mengindikasikan terumbu karang di Kepulauan Banyak dapat menjadi sumber larva karang untuk pemulihan daerah yang rusak. Menurut Foster et al. (2006) memperkirakan pemulihan terumbu karang pasca-tsunami membutuhkan w aktu 3-5 tahun. Hal ini tentunya menuntut campur tangan manusia untuk mengamankan proses pemulihan tersebut. Salah satu upaya adalah dengan melindungi ekosistem terumbu karang di Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil). c. Kelim pahan Invertebrata (Kim a) di Ekosistem Terum bu Karang Keberlangsungan ekosistem terumbu karang tidak hanya didukung oleh tingginya persen tutupan karang hidup saja melainkan perlu adanya keseimbangan ekologi dengan hadirnya biota lain, seperti invertebrata. Karang Scleractnia merupakan penyusun utama suatu ekosistem terumbu karang namun beranekaragamnya biota yang hidup di dalamnya akan menunjukkan kesehatan ekosistem terumbu karang. Ekosistem terumbu karang di Kep. Banyak Kab. Aceh Singkil tersusun atas jenis-jenis moluska seperti Trochus, Keong Kepala Kambing, Keong Terompet dan Lola Putih. Sebanyak 5 spesies kima (Giant Clam) Tridacna sp. juga ditemukan P. Bangkaru dan Pulau Tuanku Kep. Banyak (Sub BKSDA-DIA, 1999). Kelimpahan Kima di P. Panjang Kep. Banyak menunjukkan angka yang tinggi dimana dalam suatu area terumbu hingga mencapai 3 ind/m3.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 41

Buku

Analisa

18. Ikan Karang

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 42

Buku

Analisa
pohon mempunyai nilai kerapatan dengan kisaran antara 200 1000 ind/ha. Kerapatan tertinggi dimiliki oleh Kecamatan Teunom II (1000 ind/ha), disusul oleh Kecamatan Kareung Ateh (767 ind/ha), Pulau Raya (600 ind/ha), Kecamatan Teunom I (233 ind/ha) dan terendah dimiliki oleh Kecamatan Lamno dengan kerapatan sebesar 200 ind/ha. Vegetasi pesisir yang ter masuk dalam kategori sapling di Kabupaten Aceh Jaya hanya dijumpai di Pulau Raya dengan kerapatan 525 ind/ha. Seedling di Kabupaten Aceh Jaya mempunyai kisaran kerapatan 1100 9000 ind/ha dan Nilai Pentingnya berkisar antara 1,97 200 %. Indeks Keanekaragaman ( H') di Kabupaten Aceh Jaya termasuk dalam kategori rendah dengan nilai berkisar antara 0,270,71. Indeks Keanekaragaman tertinggi dimiliki oleh Pulau Raya dengan nilai indeks sebesar 0,71.

3.4.2. Ekosistem Vegetasi Pesisir 3.4.2.1. Kom posisi Vegetasi Pesisir Vegetasi pesisir, termasuk mangrove dan hutan pantai, merupakan ekosistem pesisir yang mengalami kerusakan paling parah akibat tsunami. Berdasarkan data dari BRR NAD tahun 2006, total area mangrove yang rusak mencapai luasan 105.260 ha dan yang sudah direhabilitasi baru sekitar 1640 ha. Pesisir Pantai Barat adalah daerah yang mengalami kerusakan lebih parah dibandingkan pesisir Pantai Timur karena lebih dekat dengan pusat gempa bumi penyebab tsunami tersebut. Namun demikian ekosistem mangrove di Pantai Timur juga rusak parah karena selain kayunya diambil untuk bahan bakar, bahan baku arang, bahan bangunan juga lahannya banyak yang telah dikonversi menjadi tambak, perkebunan saw it dan pemukiman. Peta kerapatan vegetasi pesisir di Provinsi NAD disajikan pada Peta 19. Vegetasi di pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam merupakan percampuran dari vegetasi mangrove dan vegetasi pantai Berdasarkan hasil pengamatan dan identifikasi di lokasi penelitian, secara keseluruhan ditemukan 61 spesies flora di kaw asan pesisir Nanggroe Aceh Darussalam yang terdiri dari 10 spesies komponen mayor mangrove, 5 komponen minor mangrove dan 46 komponen mangrove asosiasi (vegetasi pesisir pantai). Kaw asan pesisir Pantai Barat Nanggroe Aceh Darussalam vegetasinya didominasi oleh jenis-jenis vegetasi pantai dan mangrove asosiasi seperti Kelapa (Cocos nucifera), Cemara laut (Casuarina sp.), Ketapang (Terminalia catappa), Waru laut (Hibiscuss tiliaceus) dan Ipomoea pes-caprae. Hanya di Kabupaten Aceh Singkil, Simeulue dan Kota Sabang saja dapat ditemui vegetasi mangrove dengan kerapatan yang cukup tinggi. Sementara itu vegetasi mangrove dijumpai hampir di seluruh pantai di kabupaten/kota di kaw asan pesisir Pantai Timur. 3.4.2.2. Kondisi Vegetasi Pesisir Kerapatan rata-rata vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori pohon di Provinsi NA D berkisar antara 233 2167 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Kota Langsa. Tingginya kerapatan jenis pohon di Kota Langsa ini disebabkan karena daerah tersebut merupakan habitat yang sesuai untuk tumbuhnya mangrove yaitu berupa muara sungai berdelta yang cukup mendapat pasokan air taw ar maupun laut sehingga menyebabkan daerah tersebut mendapat cukup pasokan nutrien yang dibutuhkan vegetasi mangrove untuk tumbuh dan berkembang. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategor i sapling di pesisir Provinsi NAD memiliki kerapatan rata-rata berkisar antara 105 1167 ind/ha, dengan kerapatan tertinggi dimiliki oleh Kota Lhokseumaw e dengan nilai sebesar 1167 ind/ha. Sementara di Kabupaten Aceh Barat, Aceh Barat Daya dan Aceh Selatan tidak ditemukan vegetasi dalam kategori ini. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori seedling di pesisir Provinsi NAD mempunyai kerapatan rata-rata berkisar antara 33 15467 ind/ha dengan kerapatan tertinggi dimiliki oleh Kabupaten Nagan Raya dan kerapatan terendah dimiliki oleh Kabupaten Pidie. Kerapatan vegetasi pohon mangrove di Sabang berkisar antara 1100 2400 ind/ha. Kerapatan tertinggi dimiliki oleh Teupin Layeu dengan nilai sebesar 2400 ind/ha, sedangkan kerapatan terendah dimiliki oleh Balohan dengan nilai sebesar 1100 ind/ha. Indeks Keanekaragaman ( H') di Sabang tergolong rendah, yaitu ber kisar antara 0,30 0,65 dengan nilai Indeks Keanekaragaman tertinggi terdapat di Pulau Rondo. Kerapatan vegetasi pesisir di Kabupaten Aceh Besar yang tergolong pohon mempunyai kisaran 567 - 1133 ind/ha. Kerapatan tertinggi terdapat di Seulimeum dengan nilai sebesar 1133 ind/ha. Untuk lokasi di Pelabuhan Malahayati dan Lho Blangraya tidak terdapat vegetasi dalam kategori pohon. Kerapatan vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategor i sapling di Kabupaten Aceh Besar berkisar 100 1025 ind/ha. Kerapatan tertinggi terdapat di Pulau Rusa dan kerapatan terendah terdapat di Leupeung. Kerapatan vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori seedling di Kabupaten Aceh Besar berkisar antara 200 5767 ind/ha dengan kerapatan tertinggi dimiliki oleh Lho Blangraya. Indeks Keanekaragaman (H') di Kabupaten Aceh Besar tergolong rendah, yaitu berkisar antara 0,1 0,63 dengan nilai Indeks Keanekaragaman tertinggi terdapat di Pulau Rusa. Sementara untuk Kabupaten Aceh Jaya yang termasuk kategori

2500
21 67

2000

1 908

Kerapatan (Ind/ha)

1500
1 67 1 1 067 1 222

1 469 1 300 1 060 733 552 560 233 758 892 733 71 1

1000

500

0 Aceh Barat Daya Aceh Selatan Aceh Jaya Nagan Raya Aceh Singkil Aceh Besar Aceh Tamiang Aceh Timur Aceh Utara Aceh Barat Sabang Bireuen
333 208

Simeulue

Langsa

Gambar 3.4.1. Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Pohon) di Pesisir Provinsi NAD

1200 1000

Kerapatan (Ind/ha)

800 600 400 200 0 Aceh Barat Daya Aceh Selatan Nagan Raya Aceh Singkil Aceh Besar Aceh Tamiang Aceh Timur
553 602 500 356 467 333 200 1 05 0 0 0 592

733

Aceh Utara

Aceh Jaya

Aceh Barat

Langsa

Lhokseumawe

1 67 1

Sabang

Simeulue

Gambar 3.4.2. Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Sapling) di Pesisir Provinsi NAD

Lhokseumawe

Bireuen

Pidie

Pidie

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 43

Buku

Analisa
1 5467

16000 14000

200 %. Indeks Keanekaragaman ( H') di Kabupaten Simeulue ter masuk dalam kategori rendah dengan nilai berkisar antara 0,08 0,72. Indeks Keanekaragaman tertinggi dimiliki oleh Pulau Salaut Besar dengan nilai indeks sebesar 0,72. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori pohon di Kabupaten Aceh Singkil khususnya di Pulau Baleh, P. Ujung Batu dan P. Biaw ak didominasi oleh vegetasi jenis Cocos nucifera dan Baringtonia asiatica, sedangkan vegetasi mangrove mendominasi di Pulau Rago Rago, P. Tuangku, Pulo Sarok, dan Kuala Baru. Vegetasi yang mendominasi secara mutlak di Pulau Rago Rago dan Pulau Tuangku adalah Rhizophora stylosa dengan kerapatan sebesar 2000 Ind/ha dan Nilai Penting sebesar 200 % (di P. Rago Rago), sedangkan di P. Tuangku dengan kerapatan 1100 ind/ha dan Nilai Penting sebesar 114,89 %. Sedangkan di Pulo Sarok didominasi oleh Nypa fruticans dengan kerapatan sebesar 900 ind/ha dan Nilai Penting 139,64%. Untuk Kuala Baru terdapat vegetasi mangrove jenis Sonneratia sp. dan Casuarina equisetifolia yang mendominasi di daerah tersebut. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori sapling di Kabupaten Aceh Singkil mempunyai kerapatan berkisar antara 200 1400 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Pulau Biaw ak dan dengan Nilai Penting berkisar antara 5,81 200 %. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori sapling yang mempunyai kerapatan tertinggi berasal dari jenis Scaevola taccada (1000 ind/ha). Seedling di Kabupaten Aceh Singkil mempunyai kisaran kerapatan 100 13900 ind/ha dan Nilai Pentingnya berkisar antara 3,4 200 %. Vegetasi pesisir yang ter masuk kategor i seedling di Kabupaten Aceh Singkil sebagian besar berasal dari jenis vegetasi pantai dengan kerapatan yang tinggi yaitu Poaceae dan Scaevola taccada. Sedangkan vegetasi yang tergolong mangrove hanya terdapat di Pulau Baleh dan Pulau Tuangku yaitu dari jenis Rhizophora mucronata dengan kerapatan yang rendah. Sementara Kota Langsa memiliki tiga spesies mangrove, yaitu Bruguiera cylindrica, Rhizophora apiculata, Rhizophora mucronata. Kerapatan vegetasi mangrove tertinggi di Kota Langsa dimiliki oleh Rhizophora apiculata sebesar 2067 ind/ha. 3.4.3. Ekosistem Raw a Gam but Pesisir Ekosistem raw a gambut berperanan penting dalam pengaturan sistem di biosfer. Setiap unsur dari sub sistem dalam ekosistem raw a berinteraksi membentuk proses-proses terhadap lingkaran kehidupan ter masuk siklus biogeokimia, pendukung rantai makanan, dinamika hidrologi dan kualitas air, w ilayah habitat untuk beragam spesies flora dan fauna. Hutan raw a gambut pesisir yang tersisa kini di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdapat di Raw a Tripa (Nagan Raya dan Aceh Barat Daya), Raw a Kluet (Aceh Selatan) dan Raw a Singkil (Aceh Selatan, Aceh Singkil). Hutan raw a gambut pesisir yang berada di kaw asan Pantai Barat Aceh ini terdiri dari suatu ekosistem yang unik yang menyediakan pelayanan jasa lingkungan yang penting, baik itu bagi daerah tersebut maupun bagi dunia. Hutan tersebut meliputi daerah seluas sekitar 170.000 hektar, meliputi Raw a Kluet (18.000 ha), Raw a Singkil (100.000 ha) dan Raw a Tripa (50.000 ha). Menurut penelitian yang dilakukan oleh Wetland International- Indonesia Programme setelah tsunami, vegetasi yang tumbuh di daerah Kluet adalah vegetasi pantai, vegetasi raw a air tawar dan hutan raw a gambut. Raw a Kluet ini merupakan ekosistem yang sangat penting karena di dalamnya terdapat berbagai fauna yang dilindungi seperti Sumatran Tiger (Panthera tigris sumatrae), Orangutan (Pongo pygmaeus), Clouded leopard (Neofelis nebulosa), Buaya Muara (Crocodylus porosus) dan Siamang (Symphalangus syndactylus). Raw a Singkil mempunyai beberapa fauna yang dilindungi yang sebagian besar terdiri dari berbagai jenis burung seperti Sandanglaw e (Ciconia stormi), Bebek sayap putih (Cairina scutulata), Bangau tong-tong (Leptoptilos javanicus), Rangkong papan (Buceros bicornis) dan beberapa jenis elang.

Kerapatan (Ind/ha)

12000 10000 8000 6000 4000


1 952 31 67 2933 2633 1 0 01 922 7030

21 50 21 7 467 433 050 600 1 31 1 33

2000 0

Aceh Jaya

Aceh Barat Daya

Aceh Selatan

Nagan Raya

Aceh Singkil

Aceh Timur

Aceh Besar

Aceh Utara

Aceh Barat

S abang

Aceh Tamiang

Langsa

Simeulue

Gambar 3.4.3. Distribusi Kerapatan Vegetasi Pesisir (Kategori Seedling) di Pesisir Provinsi NAD

Di Kabupaten Aceh Barat vegetasi pesisirnya yang termasuk kategori pohon didominasi oleh mangrove dari jenis Nypa fruticans (Nilai Penting 96,87 %). Kerapatannya berkisar antara 67 767 ind/ha dengan kerapatan tertinggi dimiliki oleh Nypa fruticans dengan nilai sebesar 767 ind/ha disusul Cocos nucifera (133 ind/ha), Hibiscus tiliaceus (100 ind/ha) dan yang terendah dimiliki oleh Casuarina sp. (67 ind/ha). Indeks Keanekaragaman ( H') di Samatiga adalah 0,39 yang termasuk dalam kategori rendah. Untuk Kabupaten Aceh Barat Daya yang termasuk kategori pohon didominasi oleh vegetasi tumbuhan pantai dari jenis Casuarina sp (Nilai Penting 88,93 %). Kerapatan vegetasi pesisir di Kabupaten Aceh Barat Daya berkisar antara 200 600 ind/ha dengan kerapatan tertinggi dimiliki oleh Casuarina sp. dengan nilai sebesar 600 ind/ha disusul Pandanus sp (366 ind/ha), dan yang terendah dimiliki oleh Hibiscus tiliaceus (200 ind/ha). Indeks Keanekaragaman ( H') di Kecamatan Susoh adalah 0,44 yang termasuk dalam kategori rendah. Vegetasi pesisir yang termasuk dalam kategori pohon di Kabupaten Nagan Raya mempunyai kisaran kerapatan 700 800 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Kuala Tripa. Vegetasi di Nagan Raya didominasi oleh Kelapa, Sonneratia sp., Pragmites sp. dan Cyperus sp. Kerapatan vegetasi pesisir yang termasuk kategori pohon di Kabupaten Aceh Tamiang berkisar antara 1267 1334ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Kecamatan Bandahara dengan jenis vegetasi yang mendominasi yaitu Nypa fruticans, Avicennia sp., Sonneratia sp. dan Gluta Renghas. Casuarina sp, Cocos nucifera dan Hibiscus tiliaceus merupakan jenis vegetasi pantai yang paling dominan di Kecamatan Labuhan Haji dan Tapaktuan (Kabupaten Aceh Selatan). Vegetasi mangrove terdapat di Kecamatan Suak Bakong yaitu dari jenis Nypa fruticans dengan nilai kerapatan sebesar 1467 ind/ha dan nilai penting sebesar 200 % yang juga merupakan spesies dengan kerapatan dan nilai penting tertinggi di Kabupaten Aceh Selatan. Kerapatan vegetasi pesisir di Kabupaten Aceh Selatan berkisar antara 833 1467 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Kecamatan Suak Bakong. Sementara itu di Kabupaten Simeulue vegetasinya pesisirnya mempunyai nilai kerapatan berkisar antara 900 2100 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Teluk Dalam dan Sinabang dengan nilai keduanya sebesar 2100 ind/ha. Kerapatan terendah terdapat di Pulau Siumat dengan nilai sebesar 900 ind/ha. Vegetasi pesisir yang ter masuk dalam kategori sapling di Kabupaten Simeulue mempunyai kerapatan berkisar antara 100 1400 ind/ha dengan kerapatan tertinggi terdapat di Desa Sefoyan dan dengan Nilai Penting berkisar antara 8,34

Lhokseumawe

B ireuen

Pidie

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 44

Buku

Analisa

19. Peta Vegetasi Pesisir

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 45

Buku

Analisa
2. Keterw akilan Memperhatikan jumlah ekosistem terumbu karang yang tercakup dalam kaw asan lindung serta sebaran ekosistem terumbu karang dalam w ilayah biogeografi maka Kep. Banyak mempunyai nilai sangat mew akili (skor=5), Gosong Karang di Blang Pidie bernilai sangat mew akili (skor=5) sedangkan ekosistem terumbu karang di P. Weh ter masuk dalam kategori mew akili (skor=4). 3. Keaslian (Originality) Parameter ini diukur melalui persentase campur tangan manusia terhadap ekosistem terumbu karang. Dari semua calon lokasi yang diusulkan maka Kep. Banyak dan Gosong Karang di Blang Pidie mempunyai nilai sangat asli (skor=5) sedangkan P. Weh bernilai lebih dari asli (skor=4). 4. Keunikan ( Uniquiness) Penilaian ditujukan terhadap kekayaan habitat khusus dalam suatu ekosistem. Di sekitar Pantai Pelanggaran dan Amandangan Pulau Bangkaru, Kep. Banyak merupakan habitat peneluran penyu laut dimana hal ini merupakan bagian dari kaw asan peneluran secara regional di Pantai Barat Sumatera (National Geographic Indonesia, 2007). Sehingga Kep. Banyak memiliki nilai lebih dari unik (skor=4), sedangkan Gosong Karang di Blang Pidie dan Pulau Weh dalam kategori unik (skor=3). 5. Kelangkaan (Rarity) Penilaian terhadap pemilikan jenis-jenis biota langka dalam ekosistem terumbu, seperti jenis karang dan ikan-ikan karang. Terdapatnya jenis endemik seperti karang Acropora torresiana dan Pocillopora danae merupakan salah satu poin lebih bagi Kep. Banyak sehingga dari aspek kelangkaan Kep. Banyak memiliki nilai lebih dari langka (skor=4), sedangkan Gosong Karang di Blang Pidie dan P. Weh bernilai langka (skor=3). 6. Laju Kepunahan (Rate of exhaustion) Penilaian ini dilakukan untuk menghitung kecepatan berkurangnya jenis biota dalam ekosistem terumbu karang. Karena kurangnya data berkala proses kepunahan maka dalam hal ini digunakan penilaian laju rekruitmen karang. Kepulauan Banyak mempunyai kerapatan anakan karang paling tinggi dar ipada terumbu karang di w ilayah lainnya ( Foster et al., 2006). Sehingga Kepulauan Banyak mempunyai nilai paling tinggi dalam potensi rekruitmen. 7. Aksesibilitas Ketercapaian suatu kaw asan dinilai dari ketersediaan jalan masuk (akses) atau transportasi dari kota-kota terdekat menuju kaw asan. Dalam kemudahan mencapai kaw asan, P. Weh mudah dicapai (skor=4) karena Kota Sabang dinilai cukup dekat dengan Kota Banda Aceh. Cara mencapai dapat dilakukan baik dengan Kapal Fery dari Pelabuhan Ulee lheu maupun pesaw at terbang dari Bandar Udara Sultan Iskandar Muda Banda Aceh. Sedangkan Kep. Banyak dapat dicapai dengan terlebih dulu singgah di Kota Tapak Tuan sekitar 445 km dari Banda Aceh atau 350 km dari Medan dengan pesaw at terbang dan dilanjutkan dengan kapal selama 6 jam, sehingga ter masuk kategori dapat dicapai (skor=3). Gosong Karang di Blang Pidie termasuk dalam kategori sulit dicapai (skor=2), hal ini karena dalam pencapaian tidak terdapat kapal penyeberangan secara reguler. 8. Keberadaan atau Keutuhan Ekosistem Aspek ini merupakan parameter yang menilai keutuhan komunitas karang keras sebagai penghuni ekosistem terumbu karang. Kompleksitas suatu struktur komunitas karang keras akan berimplikasi terhadap dinamika hubungan antar dan inter populasi. Untuk itu dalam mengukur keutuhan ekosistem dilakukan dengan menyertakan persen tutupan karang, tutupan algae, keanekaragaman jenis karang dan bentuk pertumbuhan koloni serta indeks

3.4.4. Ekosistem Estuaria dan Laguna Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mempunyai 8 satuan w ilayah sungai (SWS), yang masingmasing terdiri dari sungai besar dan kecil yang ber muara ke Selat Malaka (37 muara) maupun Samudera Hindia (28 muara). Dari 65 muara sungai, sedikitnya terdapat 20 muara sungai yang mengalami penutupan sebagian mulut muara oleh gosong pasir maupun sedimentasi. Sedimentasi yang intensif di sekitar pantai dapat menyebabkan penutupan estuari, atau lebih lazim disebut muara sungai, maupun alur pelabuhan. Sedimentasi sangat dipengaruhi oleh debit sungai yang sampai ke muara, mater ial yang dibaw a oleh sungai dan arus susur pantai (longshore current). Arus ini menyebabkan berlangsungnya ingsutan gisik sehingga dapat terbentuk lidah pantai atau bura (spit). Pada musim kemarau lidah pantai ini menyebabkan pembendungan pada muara sungai atau pelabuhan. Sedimentasi yang berlangsung di daerah Pantai Timur NAD berlangsung lebih intensif dibanding Pantai Barat karena morfologinya berupa dataran alluvial pantai, sungai sungai yang lebar dan ber meander, raw a raw a, banyaknya vegetasi mangrove dan pola arus dan gelombang yang berbeda. 3.5. Analisis Kaw asan Lindung Kaw asan Lindung adalah kaw asan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber alam, sumberdaya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan. Konsep perencanaan tata ruang pesisir ditentukan oleh karakteristik w ilayah pesisir yang sangat rentan dan dinamis. Penentuan kaw asan lindung merupakan salah satu tahapan yang penting dalam penataan ruang w ilayah pesisir. Hal ini terkait dengan potensi ekosistem pesisir yang memiliki peranan penting dalam mendukung produktivitas perairan, yaitu terumbu karang, mangrove dan lamun. Kerusakan ekosistem pesisir akibat bencana tsunami yang dilanjutkan dengan upaya pemulihan ekosistem terutama terumbu karang dan mangrove akan menjadi dasar dalam penentuan kaw asan lindung di w ilayah pesisir. 3.5.1. Kaw asan Lindung yang telah ditetapkan dan diusulkan oleh Pemerintah Kondisi eksisting pemanfaatan ruang untuk kaw asan lindung di w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darusssalam telah ditetapkan Kaw asan Lindung Nasional dan Kaw asan Lindung Lokal. Kaw asan Lindung Nasional di w ilayah pesisir Prov. NAD yaitu Taman Wisata Alam dan Laut P. Weh, Taman Wisata Laut Kep. Banyak dan Suaka Margasatw a Raw a Singkil. Sedangkan Kaw asan Lindung Lokal telah ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten yaitu Kaw asan Konservasi Laut Daerah Kab. Simeulue. (Dapat dilihat pada Peta 20) 3.5.2. Penentuan Kaw asan Lindung Terumbu Karang Berdasarkan luasan, kondisi terumbu karang serta daya dukung ekosistem di Prov. NAD maka penentuan kaw asan lindung di w ilayah pesisir ditetapkan melalui kriter ia penentuan kaw asan lindung. Kriteria penilaian dan penentuan kaw asan lindung terumbu karang dengan mempertimbangkan aspek kehendak politik, keterw akilan, keaslian, keunikan, kelangkaan, keutuhan ekosistem dan aksesibilitas kaw asan (Kep Men Kelautan dan Perikanan 34/ 2002). 1. Kehendak Politik Memperhatikan sebaran, luas dan kondisi terumbu karang maka ekosistem terumbu karang dalam kondisi terbaik terdapat dalam Taman Wisata Laut, yaitu Pulau Weh dan Kep. Banyak. Kaw asan Taman Wisata Laut Kepulauan Banyak ditetapkan melalui SK. Menteri Kehutanan No. 596/Kpts-II/1996 seluas 227.500 ha dan dikelola oleh Sub Balai KSDA Provinsi NAD telah diusulkan untuk ditingkatkan statusnya. Hal ini mengindikasikan bahw a pemerintah mempunyai kemauan politik untuk menjadikan Kep. Banyak sebagai kaw asan lindung nasional. Sehingga parameter ini dinilai dengan jaw aban Ya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 46

Buku

Analisa
Tabel 3.5.2. Matriks Kondisi Ekosistem Terumbu Karang di Kab. Simeulue dan Kab. Aceh Singkil pada Kedalaman Berbeda
Persen Kedalam- Tutupan Lokasi an (m) Karang (%) Kab. Aceh Singkil P. Asok 3 77,50 10 81,00 P. Panjang 3 76,00 10 0,00 P. Tailana 3 62,50 10 91,60 P. Ujung Batu 3 95,50 10 59,25 Kab. Simeulue P. Pinang 3 47,55 10 25,65 Sibigo 3 7,75 10 3,75 P. Simanaha 3 7,50 10 1,10 P. Siumat 3 57,00 10 17,75 Su mber : Hasil Analisis, 2007 Indeks Indeks KeKeanekaseragaman ragaman Jenis (E) Jenis (H') 2,20 2,47 2,06 1,84 2,12 2,17 2,10 0,74 1,49 1,48 0,57 0,50 0,00 0,65 2,28 0,95 0,82 0,80 0,79 0,64 0,84 0,70 0,47 0,53 0,93 0,57 0,50 0,00 0,33 0,81 Indeks Growth Dominansi Form Jenis (C) 0,35 0,41 0,44 0,29 0,46 0,37 0,57 0,74 0,65 0,38 0,77 0,50 1,00 0,78 0,42 0,24 0,25 0,29 0,35 0,37 0,27 0,31 0,74 0,55 0,38 0,77 0,75 1,00 0,78 0,26 Indeks Indeks Skor Mortalitas Konservasi Kondisi (MI) (CVI) 0,21 0,14 0,22 0,35 0,08 0,02 0,02 0,19 0,58 0,90 0,96 0,91 0,98 0,27 0,82 0,64 0,71 0,63 0,45 0,79 1,00 0,32 0,27 0,37 0,35 0,22 0,12 0,00 0,39 0,51 B B B D A A E E E E E E E E C

mortalitas. Penghitungan logar itma dari semua komponen pengukuran tersebut merupakan suatu indeks penilaian konservasi suatu lokasi calon kaw asan lindung (Conservation Value Index= CV I). Hasil penghitungan menunjukkan bahw a Kep. Banyak Kab. Aceh Singkil memiliki skor tertinggi, yaitu A (sangat lengkap), sedangkan P. Weh memiliki skor B (lebih dar i lengkap) serta Gosong Karang di Blang Pidie berskor C atau lengkap (Tabel 3.5.1. dan 3.5.2.). Hal ini mengindikasikan bahw a Kep. Banyak sangat layak untuk menjadi kaw asan lindung. Mengingat status terkini Kep. Banyak sebagai Taman Wisata Laut dengan tingkat pengelolaan dan infrastruktur yang terbatas maka dalam rangka pemulihan (recovery) ekosistem terumbu karang pasca tsunami direkomendasikan untuk meningkatkan statusnya menjadi Taman Nasional. Sedangkan P. Weh tetap menjadi Kaw asan Lindung Taman Wisata Laut sedangkan kaw asan perairan diluarnya diusulkan menjadi kaw asan lindung lokal yaitu Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD).
Tabel 3.5.1. Skoring (Pembobotan) Indeks Konservasi Ekosistem Terumbu Karang Provinsi Nangroe Aceh Darussalam Persen Indeks Indeks Indeks Indeks Indeks Tutupan Keaneka- Kesera- Grow th Skor No Lokasi Dominansi Mortalitas Konservasi Karang ragaman Gaman Form Kondisi Jenis (C) (MI) (CVI) (%) Jenis (H') Jenis (E) Kab. Aceh Utara 1. Karang Bungkaih 0,67 0,00 0,00 1,00 1,00 0,99 0,00 E Kota Sabang 2. P. Weh 19,3 2,99 0,73 0,39 0,18 0,81 0,61 B 3. P. Rondo 44,15 2,19 0,78 0,51 0,27 0,16 0,24 E Kab. Aceh Besar 4. Pel. Malahayati 16,8 1,88 0,81 0,89 0,33 0,99 0,57 C 5. P. Rusa 5,85 1,32 0,40 0,35 0,59 0,93 0,37 E 6. Lhoong 64,8 1,70 0,60 0,66 0,50 0,34 0,53 C Kab. Aceh Jaya 7. P. Kluang 4,3 2,66 0,80 0,68 0,21 0,56 0,43 D 8. P. Raya 8,6 1,80 0,57 0,45 0,39 0,77 0,43 D Kab. Aceh Barat Daya 9. Gosong Kr. 51,9 3,30 0,80 0,46 0,10 0,46 0,54 C Masjid Kab. Aceh Selatan 10. Gosong Kr. Dua 39 2,46 0,70 0,80 0,30 0,55 0,58 C Puncak Kab. Simeulue 11. P. Pinang 36,6 1,11 0,50 0,40 0,64 0,39 0,24 E 12. Teluk Sibigo 5,75 1,02 0,75 0,20 0,58 0,94 0,26 E 13. P. Siumat 37,4 1,87 0,65 0,25 0,39 0,58 0,27 E 14. P. Simanaha 4,3 0,50 0,50 0,25 0,75 0,94 0,02 E 15. P. Salaut Besar 1,7 1,35 0,58 0,52 0,45 0,78 0,26 E 16. P. Simeulue Cut 35,85 2,91 0,76 0,44 0,78 0,84 0,63 B Kab. Aceh Singkil 17. P. Asok 79,2 2,30 0,90 0,18 0,50 0,18 0,66 B 18. P. Panjang 76,0 2,10 0,80 0,44 0,30 0,22 0,63 B 19. P. Ujung Batu 77,4 2,10 0,80 0,20 0,30 0,02 0,66 B 20. P. Tailana 77 2,00 0,70 0,14 0,40 0,22 0,64 B
Su mber : Hasil Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

3.5.3. Penentuan Kaw asan Lindung Ekosistem Mangrove dan Raw a Gam but Berdasarkan pertimbangan sebaran, luasan dan kondisi ekosistem mangrove dan raw a gambut di Prov. NAD maka penentuan kaw asan lindung di w ilayah pesisir ditetapkan melalui analisis penentuan kaw asan lindung sesuai dengan kriter ia dari Kep Men Kelautan dan Perikanan 34/ 2002. Kriteria penentuan kaw asan lindung mangove dan raw a gambut meliputi kehendak politik, keterw akilan, keunikan, kelangkaan, keutuhan ekosistem dan keutuhan kaw asan mangrove dan raw a gambut yang ada di NAD serta pertimbangan aksesibilitas. Skoring dilakukan terhadap beberapa w ilayah yang memiliki ekosistem tersebut dan dinilai layak untuk diusulkan sebagai kaw asan lindung dengan hasil sebagai berikut (Tabel 3.5.3) :
Tabel 3.5.3. Skoring Penentuan Kawasan Lindung Untuk Mangrove dan Rawa Gambut Wilayah Aceh Kuala Lhokseumawe Tamiang Langsa 1 Kehendak Politik Ya Ya Ya 2 Keterwakilan 5 5 5 3 Keunikan 5 5 5 4 Kelangkaan 3 3 3 5 Keutuhan Ekosistem 4 4 2 6 Keutuhan Kawasan 4 4 3 7 Aksesibilitas 2 5 5 Total Skor 23 26 23 Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 No Kriteria Pulau Weh Ya 5 5 3 4 2 3 22 Rawa Tripa Ya 3 5 5 3 4 3 23 Rawa Kluet Ya 3 5 5 3 4 4 24

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 47

Buku

Analisa

20. Peta Kawasan Lindung

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 48

Buku

Analisa
calcophyrite) serta batuan metamafik pada aktifitas magmatik serta terobosan batuan beku yang terdapat di Prov. NAD. Kandungan E. Coli di air tanah ke sepuluh kabupaten/kota telah melebihi baku mutu. E. Coli di perairan secara berlimpah menggambarkan perairan tersebut telah tercemar oleh kotoran manusia, yang disertai dengan pencemaran bakteri pathogen. Hal ini diperparah dengan kejadian Tsunami yang telah membaw a mater ial- material yang mengandung bakteri pathogen. 3.6.1.2. Air Sungai Analisis pencemaran kualitas air sungai didasarkan pada baku mutu yang ditetapkan oleh Peraturan Pemerintah RI No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Untuk kualitas air sungai menggunakan klasifikasi mutu air yang di tetapkan pada kelas tiga, yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air taw ar, peternakan, air untuk mengairi pertamanan, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. ( Peta 21 - 28) Data dari BRR Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat (2006), derajat keasaman (pH) air sungai di pesisir Prov. NA D secara keseluruhan masih dibaw ah baku mutu, namun di beberapa daerah air sungai mempunyai kecenderungan asam. Kondisi ini disebabkan pengaruh keberadaan raw a, dimana air dari raw a masuk ke sungai karena lokasinya berdekatan. Kondisi air raw a yang anaerob menyebabkan derajat keasamannya tinggi sehingga jika masuk ke sungai akan mempengaruhi pH dari air sungai cenderung lebih asam. Secara umum Nilai Residu Terlarut ( TDS) air sungai di w ilayah pesisir Prov. NAD berada di atas baku mutu, kecuali di Kab. Aceh Barat Daya nilai TDS masih berada di baw ah baku mutu. Tingginya nilai TDS ini disebabkan oleh adanya limpasan air permukaan yang membaw a material terlarut dari hulu sungai. Kondisi arsen (As) dalam air sungai di w ilayah pesisir Prov. NAD masih dalam batas kelayakan dimana kadar As secara umum masih dibaw ah baku mutu, hal ini mengindikasikan bahw a air tanah masih belum tercemar oleh arsen. Secara umum nilai Kadmium ( Cd) pada air sungai di w ilayah pesisir Prov. NA D telah melebihi baku mutu, kecuali di beberapa kecamatan di Kab. Aceh Barat , Aceh Barat Daya, Nagan Raya, dan Aceh Utara. Kandungan kadmium dalam air sungai dikarenakan adanya kandungan kadmium yang berasal dari batuan ultra basa. Toksisitas kadmium sendiri dipengaruhi oleh pH dan kesadahan. Seperti di Kota Lhokseumaw e terdapat potensi tambang mineral bentonite, dimana mineral bentonite ini dapat meningkatkan kesadahan pada air yang pada akhirnya akan meningkatkan tingkat toksisitas dari kadmium. Demikian juga di Kab. Pidie terdapat daerah potensi Tambang Mar mer, yang dapat menyebabkan naiknya tingkat kesadahan. Dikhaw atirkan dengan naiknya tingkat kesadahan maka tingkat toksisitas kadmium ( Cd) akan meningkat. Air sungai di pesisir Provinsi NA D masih belum tercemar kromium. Kadar kromium dibaw ah baku mutu, kecuali di beberapa kecamatan di Kab Aceh Barat, Nagan Raya, Aceh Barat Daya, Kota Lhokseumaw e, dan Bireuen kadar kromium berada di atas baku mutu yang ditetapkan. Rata-rata kondisi air sungai di w ilayah pesisir Prov. NAD masih belum tercemar kobalt ( Co). Hasil pengukuran Co masih dibaw ah baku mutu. Kadar air raksa ( Hg) dalam air sungai di pesisir Provinsi NAD tidak tertedeksi oleh alat Spektrometer (< 0,005 mg/L) kecuali di Kab. Bireuen mencapai 0,089 mg/L yang sudah melampaui baku mutu. Adanya kandungan Hg dalam perairan secara alami biasanya dikarenakan pelapukan berbagai macam batuan dan erosi tanah ke lingkungan perairan. Secara umum kadar tembaga ( Cu) dalam air sungai di pesisir Provinsi NAD telah melebihi baku mutu, hal ini mengindikasikan bahw a perairan sungai di beberapa Kabupaten/Kota telah tercemar oleh tembaga. Tembaga salah satunya berasal dari chalcophyrite. Tingginya kadar tembaga kemunginan karena di lokasi ini banyak terdapat zona mineralisasi base-metal (galena, phyrite dan chalcophyrite) serta batuan ultramafik pada aktifitas magmatik serta intrusi batuan beku. Kadar timbal ( Pb) dalam air sungai di pesisir Prov. NAD ini

Secara umum hasil skoring penentuan kaw asan lindung mangrove dan raw a gambut cukup tinggi dengan total skor diatas 15 atau 50%, tidak jauh berbeda dengan beberapa w ilayah yang diperbandingkan dengan total skor berkisar antara 22 26. Kab. Aceh Tamiang (areal mangrove terluas) memiliki skor lebih rendah daripada Kuala Langsa yang kondisi mangrovenya tidak sebagus Aceh Tamiang tapi tingkat aksesibilitasnya tinggi. Demikian juga dengan Raw a Gambut Tripa dan Kluet juga memiliki nilai hampir sama hanya berbeda dari segi aksesibilitasnya saja. 3.6. Data dan Analisis Potensi Pencem aran, Mitigasi Bencana, dan Global Warm ing 3.6.1. Pencem aran Kualitas Air 3.6.1.1. Air Tanah/ Sum ur Analisis pencemaran kualitas air tanah/ sumur didasarkan pada baku mutu yang ditetapkan oleh Peraturan Pemer intah RI No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Untuk kualitas air tanah menggunakan klasifikasi mutu air yang di tetapkan pada kelas satu, yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air minum, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. Dari data tersebut derajat keasaman (pH) di perairan Prov. NAD masih berada di baw ah baku mutu yang ditetapkan dalam PP No. 82 Tahun 2001, karena nilai pH yang di dapat dari perairan Prov. NA D berkisar antara 6,50 7,90. Kadar pH ini memiliki pola sebaran yang bervariasi. Pengujian TDS air tanah mengindikasikan bahw a air tanah di seluruh Prov. NAD di baw ah baku mutu yang ditetapkan, kecuali di Kab. Aceh Barat khususnya di Kec. Johan Pahlaw an telah melebihi baku mutu yaitu 1.022 mg/L. Tingginya kandungan TDS ini karena adanya kandungan bahan terlarut yang berasal dari lingkungan sekitar yang masuk tanah. Berdasarkan parameter kimia anorganik yaitu arsen, air tanah di Prov. NAD berada di baw ah baku mutu yang ditetapkan kecuali di 2 lokasi yaitu di Kec. Seunadon Kab. Aceh Utara dan Kec. Manggeng Kab. Aceh Barat Daya. Kadar arsen yang melebihi baku mutu mengindikasikan bahw a air tanah tersebut kurang baik untuk keperluan air minum dimana syarat untuk keperluan air minum juga sebaiknya tidak melebihi 0,05 mg/l. Secara umum kadar kadmium pada air tanah di Prov. NA D telah melebihi baku mutu. Kondisi ini telah melew ati kadar kadmium maksimum pada air yang diperuntukkan bagi air minum. Kadmium bersifat kumulatif dan sangat toksik bagi manusia karena dapat mengakibatkan gangguan fungsi ginjal dan paru-paru serta meningkatkan tekanan darah. Kadar kromium air tanah di Prov. NA D berada di baw ah baku mutu (belum tercemar kromium). Nilai merkuri (Hg) untuk kualitas air tanah di Prov. NAD tidak terdeteksi oleh alat pengukuran. Kadar Hg ini masih berada di baw ah baku mutu. Sebagian besar air tanah di w ilayah Provinsi NA D mempunyai kandungan besi dibaw ah baku mutu kecuali di Kab. Aceh Barat Daya, Nagan Raya dan Aceh Barat. Potensi tambang dari jenis bentonite yang terdapat di beberapa daerah menyebabkan kandungan Fe di daerah tersebut tinggi/melebihi baku mutu seperti yang terjadi di beberapa Kecamatan di Lhokseumaw e. Fungsi dari mineral bentonite adalah untuk lumpur pemboran yang mempunyai sifat pemberat. Demikian juga Kab. Bireuen yang mempunyai potensi tambang besi. Tingginya kadar Fe juga dapat disebabkan karena endapan vulkanik quarter yang mendominasi lokasi, endapan vulkanik quarter ini kaya akan mineral mafik yang mudah larut dalam air, sehingga meningkatkan kandungan unsur Fe dalam air tanah. Kadar Mn di Prov. NAD bervariasi dan secara umum tidak sesuai dengan baku mutu yang ditetapkan, kecuali di Kab. Aceh Barat Daya dan Aceh Barat kadar Mn masih di baw ah baku mutu. Tingginya Mn di sebagian besar w ilayah Prov. NAD ini kemungkinan dipengaruhi oleh batuan yang mengandung mineral di masing-masing lokasi. Kondisi seperti ini dapat dikatakan bahw a berdasarkan baku mutu, untuk parameter Mn air tanah di sebagian besar w ilayah Prov. NAD tidak memenuhi baku mutu. Kadar timbal ( Pb) dalam air tanah di Prov. NA D tidak sesuai dengan baku mutu kecuali di Kec. Seuneudon Kab. Aceh Utara. Tingginya kadar Pb dalam air tanah di Prov. NA D ini kemungkinan dikarenakan banyaknya zona-zona mineralisasi base- metal (galena, phyrite dan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 49

Buku

Analisa

telah melebihi baku mutu, hal ini mengindikasikan air sungai telah tercemar timbal. Tingginya kandungan timbal ini menyebabkan turunnya mutu air. Timbal dalam jumlah yang berlebihan dapat menyebabkan gatal-gatal pada kulit. E. Coli dalam air sungai di pesisir Provinsi NA D berada diatas baku mutu, kecuali di Kab Aceh Barat Daya dan Aceh Barat berada dibaw ah baku mutu namun demikian keberadaan E. Coli tetap ada. Keberadaan E. Coli yang berlimpah ini menggambarkan bahw a perairan tersebut telah tercemar oleh kotoran manusia yang mungkin juga disertai dengan pencemaran bakter i pathogen. Hal ini dimungkinkan karena masih banyaknya masyarakat yang tidak memiliki fasilitas MCK yang memadai.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 50

Buku

Analisa
Tabel 3.6.1. Kondisi Kualitas Air Tanah/Sumur Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pH

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Stasiun BM 6 9 Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kab. Aceh Barat Daya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat 6,50 7,54 6,56 7,23 6,50 7,90 6,54 7,54 6,53 7,90 6,65 7,54 6,65 7,32 6,55 7,51 6,53 7,67 6,50 7,90

TDS (mg/L) BM 1.000 mg/L 191 664 191 664 217 533 311 579 407 917 298 639 404 751 441 663 436 886 461 1.022

As (mg/L) BM 0,05 mg/L 0,000027 0,00184 0,000027 0,01637 0,000274 0,01296 0,000146 0,002789 0,000139 0,01298 0,000462 0,3 0,00272 0,01388 0,004381 0,2616 0,000225 0,0183 0,000298 0,003122

Cd (mg/L) BM 0,01 mg/L 0,013 0,049 0,011 0,095 0,009 0,027 0,011 0,147 0,017 0,118 0,01 0,027 0,016 0,02 0,007 0,014 0,006 0,318 0,009 0,13

Cr (mg/L) BM 0,05 mg/L < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001 < 0,001

Hg (mg/L) BM 0,001 mg/L < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd)

Fe (mg/L) BM 0,3 mg/L 0,068 5,31 0,053 3,237 0,033 3,301 0,015 1,043 0,018 4,78 0,21 4,07 0,21 4,26 0,041 17,150 0,246 11,245 0,045 23,68

Mn (mg/L) BM 0,1 mg/L 0,028 1,82 0,039 4,05 0,100 7,376 0,039 2,572 0,216 3,17 0,091 1,43 0,063 2,39 0,031 0,417 0,044 1,538 0,033 0,59

Pb (mg/L) BM 0,03 mg/L 0,071 0,194 0,102 0,289 0,095 0,980 0,068 0,146 0,115 0,238 0,01 0,177 0,104 0,151 0,075 0,103 0,074 0,131 0,08 6,124

E.coli (MPN/ 100 ml) BM 100 /100 ml 9 1.200 5 460 6 1.200 5 631 19 1.200 95 2.285 15 631 25 105 12 1.200 10 1.100

Su mber : BRR Bidang Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat, 2006

Catatan : BM = Baku Mutu berdasarkan PP No. 82 tahun 2001 Kelas I ttd = tidak terdeteksi

Tabel 3.6.2. Kondisi Kualitas Air Sungai Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pH No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Stasiun BM 6 9 Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kab. Aceh Barat Daya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat 5,8 7,8 6,8 7,6 6,2 7,2 6,9 7,6 6,9 7,8 7,3 7,8 6,8 8,5 6,9 8,4 4,9 6,7 5,3 6,6 TDS (mg/L) BM 1.000 mg/L 416 2.231 375 1.676 275 2.231 405 2.437 417 2.225 169 2.437 416 2.114 422 900 508 3.827 360 2.221 As (mg/L) BM 1,0 mg/L 0,000117 0,02195 0,000165 0,06135 0,001019 0,002577 0,00125 0,02517 0,00126 0,00613 0,001733 0,01835 0,001141 0,0109 0,000407 0,01 0,00195 0,02421 0,000407 0,0881 Cd (mg/L) BM 0,01 mg/L 0,01 0,061 0,01 0,078 0,01 0,069 0,013 0,063 0,012 0,053 0,007 0,063 0,11 0,049 0,007 0,03 0,001 0,088 0,008 0,102 Cr (mg/L) BM 0,05 mg/L < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 0,506 < 0,01 < 0,01 0,0152 < 0,01 0,506 0,009 0,141 0,009 0,211 Hg (mg/L) BM 0,002 mg/L < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 0,089 < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) < 0,005 (ttd) Co (mg/L) BM 0,2 mg/L < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 < 0,01 Cu (mg/L) BM 0,02 mg/L 0,028 0,057 0,015 0,062 0,053 0,283 0,012 0,046 0,013 1,1 0,028 0,042 0,017 0,128 0,028 1,1 0,028 0,057 0,028 0,034 Pb (mg/L) BM 0,03 mg/L 0,118 0,518 0,051 0,529 0,047 0,491 0,119 0,314 0,117 0,486 0,085 0,314 0,096 0,399 0,084 0,133 0,097 0,133 0,078 0,227 E.coli (MPN/ 100 ml) BM 2000 /100 ml 615 2.400 1.200 2.400 35 2.400 825 2.400 825 2.400 621 2.400 822 2.400 520 1.200 620 2.400 423 1.350

Su mber : BRR Bidang Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat, 2006

Catatan : BM = Baku Mutu berdasarkan PP No. 82 tahun 2001 Kelas III ttd = tidak terdeteksi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 51

Buku

Analisa

21. PETA NILAI-NILAI TDS AIR SUNGAI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 52

Buku

Analisa

22. PETA SEBARAN NILAI pH AIR SUNGAI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 53

Buku

Analisa

23. PETA SEBARAN NILAI AIR RAKSA (Hg) AIR SUNGAI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 54

Buku

Analisa

24. PETA SEBARAN NILAI ARSEN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 55

Buku

Analisa

25. PETA SEBARAN NILAI TEMBAGA

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 56

Buku

Analisa

26. PETA SEBARAN NILAI PLANKTON SUNGAI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 57

Buku

Analisa

27. PETA SEBARAN NILAI KADMIUM

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 58

Buku

Analisa

28. PETA SEBARAN NILAI E. COLI AIR SUNGAI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 59

Buku

Analisa

3.6.1.3. Air Laut Analisis pencemaran kualitas air laut didasarkan pada baku mutu yang ditetapkan oleh Keputusan Menteri Lingkungan Hidup RI No. 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut. Data yang dianalisis adalah data yang diperoleh dari BRR Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat (2006) dan data hasil analisis Konsultan tahun 2007. ( Dapat dilihat pada Peta 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35) Kondisi air laut di pesisir Provinsi NA D secara umum nilai pH masih di baw ah baku mutu yang ditetapkan kecuali di Kabupaten Pidie, Bireuen dan Lhokseumaw e ada beberapa kecamatan (Muara Tiga, Peudada, Muara Dua) yang nilai pH nya telah melebihi baku mutu yang ditetapkan berdasarkan KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut, yaitu 7 8,5. Namun demikian secara umum pH dalam air laut di pesisir Provinsi NAD masih dalam batas aman. Begitupun juga dengan arsen, kadar arsen dalam air laut di pesisir NAD masih dalam batasan yang layak, di baw ah baku mutu yang ditetapkan dalam KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut (0,012 mg/l). Dengan kata lain kondisi air laut di beberapa kabupaten/ kota masih belum tercemar arsen. Kadar kadmium ( Cd) di pesisir NA D telah melebihi baku mutu yang ditetapkan dalam KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut yaitu sebesar 0,001 mg/l. Toksisitas kadmium dipengaruhi oleh pH dan kesadahan. Kandungan kadmium dalam air laut juga dipengaruhi adanya kandungan kadmium yang berasal dari batuan ultra basa di daratan yang masuk ke perairan laut. Kondisi yang sama juga tejadi pada kromium, kadar kromium hexavalent dalam air laut di pesisir NAD telah melebihi baku mutu berdasarkan KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut (0,005 mg/l). Kromium dalam air laut dapat bersumber dari mineral chromite (FeCr 2O4) dimana mineral ini banyak ditemukan pada batuan di sebagian besar pesisir NA D, yang merupakan endapan sedimenter yang terakumulasi di dasar perairan dangkal. Kadar tembaga (Cu) dalam air laut di pesisir NA D juga telah melew ati baku mutu yang ditetapkan dalam KepMenLH No. 51/2004 untuk Biota Laut (0,008 mg/l). Tembaga salah satunya berasal dari chalcophyrite dan molebdenum yang serumpun dalam jenis mineral, dan di lokasi ini banyak terdapat zona-zona mineralisasi base-metal (galena, phyrite dan chalcophyrite) serta batuan ultramafik pada aktifitas magmatik serta intrusi batuan beku. Sedangkan untuk kandungan Air Raksa (Hg) pada air laut di pesisir Provinsi NAD masih memenuhi baku mutu. Kadar air raksa pada perairan laut di pesisir NAD < 0,005 mg/l atau tidak terdeteksi oleh peralatan AAS yang digunakan. Kadar Hg ini masih dibaw ah baku mutu berdasarkan KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut (0,05 mg/l). Kadar timbal ( Pb) dalam air laut di pesisir Provinsi NAD juga telah melebihi baku mutu yang ditetapkan dalam KepMenLH No. 51/2004 untuk Biota Laut (0,008 mg/l). Sumber utama alami Pb adalah galena ( PbS), gelesite (PbSO4) dan cerusite (PbCO3). Di pesisir NAD banyak terdapat zona-zona mineralisasi Base- Metal (galena, phyrite dan chalcophyrite) serta batuan ultramafik pada aktifitas magmatik serta intrusi batuan beku sehingga menyebabkan nilai dari tembaga dan timbal relatif tinggi. Kandungan E. Coli dalam air laut di pesisir Provinsi NAD juga telah melebihi baku mutu berdasarkan KepMenLH No. 51/2004 untuk biota laut (1.000 MPN/100 ml). Keberadaan E. Coli dalam air laut secara berlimpah menggambarkan bahw a perairan tersebut tercemar oleh kotoran manusia, yang mungkin juga disertai dengan pencemaran bakteri patogen. Kotoran manusia ini berasal dari w ilayah daratan yang masuk ke perairan laut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 60

Buku

Analisa
Tabel 3.6.3. Kondisi Kualitas Air Laut Berdasarkan Parameter Kualitas Air di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam pH

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Stasiun BM 7,0 8,5 Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat 7,00 7,75 7,00 7,50 7,00 7,50 7,25 8,00 7,00 7,50 7,00 7,75 7,00 7,50 7,25 8,25 7,25 8,00 7,25 7,75

As (mg/L) BM 0,012 mg/L 0,000006 0,000007 0,000009 0,000009 0,000010 0,000007 0,000018 0,000010 0,00003 0,00002 0,00003 0,00001 0,00004 0,000008 0,000009 0,000005 0,000007 0,000008 0,000009

Cd (mg/L) BM 0,001 mg/L 0,014 0,016 0,011 0,012 0,009 0,010 0,013 0,013 0,014 0,011 0,012 0,013 0,014 0,009 0,01 0,008 0,012 0,007 0,008

Cr (mg/L) BM 0,005 mg/L 0,008 0,009 0,006 0,007 0,006 0,009 0,009 0,006 0,008 0,007 0,008 0,006 0,007 0,006 0,007 0,006 0,008

Hg (mg/L) BM 0,05 mg/L < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005 < 0,005

Cu (mg/L) BM 0,008 mg/L 0,017 0,019 0,021 0,019 0,020 0,023 0,029 0,011 0,021 0,009 0,014 0,01 0,011 0,019 0,023 0,020 0,024 0,019 0,024

Pb (mg/L) BM 0,008 mg/L 0,316 0,325 0,214 0,421 0,145 0,162 0,227 0,321 0,319 0,331 0,298 0,305 0,278 0,285 0,195 0,198 0,165 0,171 0,134 0,145

E.coli (MPN/ 100 ml) BM 1000 /100 ml 1.200 1.000 - 1.200 1.200 - 1.362 2.400 2.400 1.200 1.200 1.362 1.500 1.500 2.400

Su mber : BRR Bidang Tata Ruang, Lingkungan, Pemantauan dan Evaluasi Manfaat, 2006

Catatan : BM = Baku Mutu berdasarkan Baku Mutu berdasarkan KepMenLH No. 51/2004

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 61

Buku

Analisa

29. PETA SEBARAN NILAI TIMBAL AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 62

Buku

Analisa

30. PETA SEBARAN NILAI AIR RAKSA AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 63

Buku

Analisa

31. PETA SEBARAN NILAI ARSEN AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 64

Buku

Analisa

32. PETA SEBARAN NILAI TEMBAGA AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 65

Buku

Analisa

33. PETA SEBARAN NILAI KROMIUM AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 66

Buku

Analisa

34. PETA SEBARAN NILAI KADMIUM AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 67

Buku

Analisa

35. PETA SEBARAN NILAI E. COLI AIR LAUT

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 68

Buku

Analisa
aktivitas di perkotaan yang terletak di pinggir kabupaten/kota, yang membuang sebagian limbahnya ke laut. Keterlarutan limbah tersebut terdistribusi melalui sirkulasi air laut yang dipengaruhi oleh faktor cuaca, musim, sirkulasi air di Samudera India, serta Laut Andaman. Hal ini dibuktikan dengan kisaran pencemaran yang berada pada ambang kisaran yang hampir merata di semua kabupaten/kota. Analisis terhadap kualitas air sungai, sebagai- mana nilai Indeks Pencemaran Air Sungai, menunjukkan nilai kisaran ambang tercemar ringan sampai sedang. Nilai kisaran pencemaran tersebut relatif lebih tinggi diduga dipengaruhi oleh suplai air taw ar dan kegiatan di darat ke sistem DAS di w ilayah Provinsi NAD, yang sebagian besar bermuara ke perairan laut. Limbah dar i kegiatan di darat yang dibuang ke sungai. Akibat adanya limpasan dan pengenceran air laut serta kemampuan degradasi bahan pencemar oleh air laut maka pencemaran akan terkonsentrasi di muara sungai sedangkan di w ilayah perairan lautnya relatif kecil. Kisaran pencemaran yang cukup tinggi pada air tanah (dibandingkan pada air sungai dan laut) sebagaimana ditunjukkan oleh Indeks Pencemaran Air Tanah, merupakan bagian dari sistem akumulasi pembuang limbah, kandungan bahan pada sistem geologi struktur tanah pegunungan dan bahan tambang, serta sistem drainase dan penghijauan yang kurang terpadu. Hal ini mengakibatkan bahan bahan galian yang mengandung logam terakumulasi kedalam air tanah. Selanjutnya laju deposit bahan pencemar tersebut relatif lebih tinggi dibadingkan dengan kemampuan degrasi bahan oleh biota degradator yang terdapat dalam tanah. Di lain sisi, akumulasi bahan tambang dan bahan pencemar tersebut, cenderung akan membentuk molekul komplek yang terlarut dalam air tanah. Kondisi tersebut diperburuk dengan adanya pengaruh dari gelombang tsunami yang menyebabkan kualitas air tanah menurun, serta curah hujan yang relatif tidak merata, sehingga kandungan bahan pencemar menjadi lebih komplek. Kondisi pencemaran ini sangat penting untuk menjadi pertimbangan dalam penentuan kaw asan lindung dan budidaya. Untuk kaw asan lindung, kondisi pencemaran air akan mempengaruhi keberadaan kaw asan tersebut, dimana semakin daerah tersebut tercemar maka kaw asan lindung akan terancam punah. Sedangkan untuk perencanaan kaw asan budidaya juga sangat itentukan oleh kondisi pencemaran perairannya. Adapun untuk kriteria kaw asan lindung dan budidaya dengan memperhatikan aspek pencemaran didasarkan pada Modul Sosialisasi dan Orientasi Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil dari Direktorat Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil, Ditjen Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil Departemen Kelautan dan Per ikanan RI Tahun 2002 . 3.6.2. Mitigasi Bencana di Darat dan Perairan 3.6.2.1. Aktifitas Vulkanik Indonesia merupakan daerah gempa yang aktif di dunia serta mempunyai banyak gunung api aktif. Hal ini merupakan ciri dari busur kepulauan (arc-kepulauan) dengan karakter istik fisiografi khas seperti trench, belt geo-anticlin, gunung api busur dalam dan gunung api busur luar. Indonesia mempunyai sekitar 400 Gunung api, 100 diantaranya aktif. Gunung api di Pulau Sumatera terletak sepanjang garis sejajar dengan pantai barat ke arah timur. Aliran lava dikeluarkan dari gunung api pada aw al tersier, material erupsi terdiri dari debu (ash) dan lava skoria, menghampar luas di Pulau Sumatera. Jenis batuan beku andesite-augite mendominasi, tetapi batuan vulkanik basaltik dan rhyolitik juga ditemukan. Gunung api aktif yang terdapat di Provinsi NAD adalah Peuet-Sague dan Bur Ni-Telong. Daerah pantai Nanggroe Aceh Darussalam ter masuk rendah bencana vulkanik karena relatif jauh dengan lereng vulkanik dari Gunung Peuet-Sague dan Gunung Bur Ni- Telong, tetapi merupakan dataran aluvial yang banyak mener ima suplai material vulkanik dan abu vulkanik, sehingga merupakan daerah yang subur.

3.6.1.4. Analisis Indeks Pencem aran Analisis penentuan status mutu air dilakukan dengan menghitung menggunakan metode indeks pencemaran ( IP) dilakukan berdasarkan Lampiran II KepMen LH No.115 Tahun 2003. Indeks pencemaran digunakan untuk menentukan tingkat pencemaran relatif terhadap parameter kualitas air yang diijinkan. Indeks pencemaran ditentukan untuk suatu peruntukan. Adapun kriteria yang digunakan adalah : 0 < IP < 1,0 = memenuhi baku mutu ( kondisi baik) 1,0 < IP < 5,0 = cemar ringan 5,0 < IP < 10,0 = cemar sedang IP > 10,0 = cemar berat Hasil analisis terhadap kualitas air berdasarkan beberapa parameter ukur terhadap air tanah, air sungai dan air laut di Prov. NAD menunjukkan kisaran kualitas air yang masih dapat mendukung kelayakan dan pengembangan potensi sumberdaya alam yang terkandung didalamnya, khususnya sumberdaya hayati. Hasil analisis terhadap parameter pH, TDS, arsen (As), Cr, Hg dan Fe dalam air tanah masih dibaw ah ambang mutu. Sedangkan parameter Cd, Mn, Pb dan E. coli menunjukkan kisaran ambang baw ah mutu sampai dengan melebihi ambang yang dapat ditoleransi (Tabel 3.6.1). Selanjutnya hasil analisis terhadap parameter TDS, Cd, Hg, Cu, Pb dan E. coli menunjukkan kisaran ambang baw ah mutu sampai dengan melebihi ambang yang dapat ditoleransi (Tabel 3.6.2) terhadap air sungai. Sedangkan parameter pH, arsen (As), Cr dan Co dalam air sungai masih berada dibaw ah ambang baku mutu untuk mendukung penggunaannya. Hasil analisis air laut terhadap parameter kualitas air seperti Cd, Cr, Hg, Cu, Pb dan E. coli menunjukkan kisaran ambang baw ah mutu sampai dengan melebihi ambang yang dapat ditoleransi (Tabel 3.6.3). Hasil tersebut menunjukkan perbedaan dibandingkan dengan hasil pengamatan parameter suhu, salinitas, DO, pH dan kandungan As yang menunjukkan hasil analisis dibaw ah ambang baku mutu. Berdasarkan data analisis tersebut selanjutnya dilakukan deter minasi derajat pencemaran yang disajikan pada Tabel 3.6.4. Indeks Pencemaran Air Laut di Kab. Aceh Barat berada pada kisaran kualitas air yang tercemar ringan sampai sedang, sedangkan 9 kabupaten/kota yang lain menunjukkan derajat kisaran pencemaran sedang. Kab. Pidie, Nagan Raya dan Aceh Barat menunjukkan kualitas air sungai pada derajat pencemaran ringan. Sedangkan 6 kabupaten /kota yang lain berada pada ambang baw ah indeks pencemaran ringan sampai sedang. Kab. Bireuen merupakan satu-satunya daerah yang mempunyai kisaran kualitas air sungai dar i ringan sampai berat. Hasil analisis terhadap air tanah, menunjukkan bahw a semua kabupaten /kota berada pada tingkat pencemaran yang berat.
Tabel 3.6.4. Hasil Analisis Indeks Pencemaran di Tiap Kabupaten/Kota di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Berdasarkan Lampiran II KepMen LH No.115 Th 2003.
Kabupaten / Kota Kota Banda Aceh Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Pidie Kabupaten Bireuen Kabupaten Aceh Utara Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Barat Daya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Air Laut 1,98 - 2,16 2,27 - 2,27 2,11 - 2,19 2,43 - 2,80 2,17 - 2,31 1,11 - 1,67 1,34 - 1,53 2,11 - 2,42 2,18 - 2,47 2,15 - 2,50 Kisaran Indeks Pencemaran Air Sungai 2,88 - 5,28 1,57 - 5,31 2,27 - 5,27 2,87 - 4,51 2,85 - 7,45 2,35 - 4,65 4,47 - 4,82 2,34 - 7,09 2,58 - 4,34 2,25 - 4,54 Air Tanah 2,07 - 5,62 2,62 - 6,80 2,52 - 7,74 2,00 - 6,05 2,85 - 6,51 0,78 - 6,17 2,68 - 5,92 2,14 - 7,15 2,12 -6,78 2,26 - 9,36

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RTRW Pesisir Prov. NAD, 2007

Berdasarkan hasil analisis indeks tersebut menunjukkan bahw a perairan laut dekat pantai termasuk kategori cemar r ingan. Pencemaran yang ter jadi di air laut merupakan dampak dari berbagai

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 69

Buku

Analisa
2. Tsunam i Pulau Sumatera bagian utara dan Provinsi NAD pada khususnya merupakan daerah raw an bencana tsunami. Hal ini mengingat posisi tektonik Aceh yang raw an gempa dan konfigurasi dasar lautnya. (Dapat dilihat pada Peta 37) a. Tsunam i di Pantai Barat NAD Beberapa w ilayah di Prov. NA D yang berpotensi terkena bencana tsunami, terutama di Pantai Barat. Berdasarkan peta Citra Satelit, teridentifikasi kerusakan yang diakibatkan oleh bencana gempa dan tsunami yang ter jadi pada tanggal 26 Desember 2004 di beberapa kabupaten/kota. Terjangan gelombang menunjukkan arah yang relatif tegak lurus garis pantai, baik yang langsung dari barat seperti pada daerah Lhoknga, maupun yang dari utara setelah pembelokan dari pulau-pulau di ujung Sumatera dan Kepulauan Andaman. Pola kerusakan akibat terjangan tsunami yang sejajar garis pantai, dengan gradasi kerusakan yang melemah tegak lurus menjauhi pantai, mengindikasikan bahw a arah terjangan gelombang tegak lurus garis pantai. Secara substansi, kerusakan yang diakibatkan mencakup berbagai aspek mulai aspek manusia, fisik w ilayah dan bangunan, sosial ekonomi masyarakat, infrastruktur (meliputi: jalan, irigasi/w aduk, sungai, pelabuhan, bandar udara, dan lain-lain), fasilitas sosial dan umum, fungsi kota, dan aksesibilitas. Secara umum kerusakan tersebut diindikasikan dengan beberapa gambaran sebagai berikut :
Tabel 3.6.5. Kondisi Fisik Beberapa Kabupaten/Kota di Pantai Barat Provinsi NAD Pasca Tsunami

3.6.2.2. Daerah Raw an Gempa Bum i dan Tsunam i 1. Gem pa Bum i Pantai-pantai kepulauan Indonesia yang berhadapan langsung dengan palung-palung laut, sebagai akibat dar i benturan lempeng-lempeng di dasar laut, merupakan kaw asan yang memiliki potensi paling tinggi terlanda tsunami, jika gempa bumi terjadi pada zona subduksi (subduction zone) tersebut. Sesar Sumatera dibagi menjadi tiga segmen yaitu bagian selatan, tengah dan utara. Sesar ini ter masuk sesar naik tipe dekstral dan lebih dikenal dengan Sumatera Fault System (SFS). Sesar ini melintas sepanjang Pegunungan Barisan, merupakan blok uplift. Akibat sesar ini terjadi intrusi batu granit dan terendapkan batuan sedimen tersier. Batuan batuan yang berumur tersier tertutup oleh endapan vulkanik yang berumur tersierquarter. Studi singkapan mesozoikum di Sumatera bagian tengah menunjukkan bahw a SFS mempunyai pergeseran sejauh 150 km (Sumber : www. USGS.com 10 tahun ker jasama BPPT Penelitian Indonesia dan Prancis). (Dapat dilihat pada Peta 36) Berdasarkan sejarah gempa di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, selama 30 tahun ini telah terjadi sekitar 100 kali gempa berskala 5 Skala Richter. Pusat gempa terbanyak terjadi sepanjang laut sebelah barat Aceh, 15 kali gempa di atas 7 Skala Richter di laut dan 6 kali di daratan sepanjang Patahan Sumatera yang melintasi Provinsi NAD. Keseluruhan gempa tersebut memiliki kedalaman dangkal episentrumnya kurang dari 50 km. Gempa menengah telah terjadi 27 kali di sepanjang laut sebelah barat Aceh dan 25 kali di daratan. Sebagian gempagempa tersebut berkedudukan di laut sekitar Pulau Simeulue dan Bukit Barisan menerus sampai ke Laut Andaman dan Bir ma. a. Gem pa di Pantai Barat NAD Berdasarkan uraian di atas dapat diketahui bahw a episenter/pusat gempa terbanyak dijumpai di perairan sebelah barat NAD, hal ini mengakibatkan pantai barat lebih raw an gempa dibandingkan dengan pantai timur. Potensi raw an gempa di pantai barat tersebut dimungkinkan karena daerah pantai tersebut berhadapan langsung dengan palung-palung laut, sebagai akibat dari benturan lempeng-lempeng dasar laut dari Lempeng Australia yang bergerak masuk kedalam Lempeng Eurasia atau zona subduksi dan zona patahan aktif di daratan. Berdasarkan hasil pengamatan lapangan menunjukkan adanya fenomena yang diakibatkan oleh gempa bumi yaitu beberapa ruas jalan aspal yang retak, bergeser dan terpotong, per mukaan batuan/tanah yang mengalami pengangkatan dan penurunan, adanya patahan-patahan dan lipatan, zona hancuran dengan dijumpainya milonitisasi dan kerusakan lain. Hal ini dapat dilihat di pantai-pantai bagian barat NAD yaitu Lhoknga, Calang, Meulaboh sampai Tapak Tuan. Di daerah Pantai Lhoknga, Leupung dan Lhoong, adanya zona patahan ini terlihat jelas dari batuan-batuan di tebing pantainya. Tebing tersebut didominasi oleh batugamping berw arna putih kecoklatan, abu-abu, batuan breksi andesit dan batugamping teralterasi, tebal perlapisan bervariasi antara 30 150 cm. Batuan tersebut menunjukkan struktur perlapisan yang terlipat, terpatahkan, sebagian menunjukkan zona hancuran milonitisasi dan pengangkatan karang dan muncul pulau-pulau baru. Khusus untuk Banda Aceh dihimpit oleh dua patahan besar, yakni patahan Darul Imarah dan Darussalam. Keduanya merupakan sesar aktif. Sehingga sesungguhnya Banda Aceh adalah suatu dataran hasil grabben sejak Pliosen, sehingga dataran Banda Aceh ini merupakan batuan sedimen yang labil apabila terjadi gempa disekitarnya. b. Gem pa di Pantai Tim ur NAD Berdasarkan sejarah gempa, peta seismisitas dan bukti-bukti di lapangan maka dapat diketahui bahw a Pantai Timur NAD relatif lebih aman dari resiko bencana gempa bumi. Episenter gempa yang terjadi sebelum tsunami hanya terdapat di dua tempat sekitar Perairan Bireuen dengan kekuatan di baw ah 6 Skala Richter.

No 1

Kabupaten/Kota Banda Aceh

a.

Aceh Jaya

Kondisi Fisik Kerusakan mencapai tidak kurang dari 60% perkotaan, kerusakan f isik y ang telah teridentifikasi meliputi jaringan tegangan listrik, pelabuhan ikan, bangunan dan permukiman, dan pergeseran garis pantai ke arah darat. b. Tidak semua rumah di kota tersebut mengalami rusak berat. Beberapa rumah masih dapat dihuni karena tidak mengalami rusak berat. c. Kondisi jalan, baik jalan nasional maupun prov insi, relatif tidak mengalami kerusakan berat dan dapat dilalui. Kawasan pesisir Kab. Aceh Jay a sekitar 70-80% y ang berada dibawah ketinggian 25 meter mengalami kerusakan akibat tsunami. Pada peta Landsat ETM tanggal 29 Desember 2004, tampak bahwa gelombang tsunami masuk ke wilay ah pesisir ratarata sepanjang 2-4 km dari garis pantai. Calang mengalami kerusakan paling parah meliputi infrastruktur, pemukiman, tambak dan perubahan garis pantai.

Aceh Barat

Nagan Raya

Sebagian besar wilay ah pesisir pantai barat Kab. Aceh Barat mengalami kerusakan y ang sangat parah. Tingkat kerusakan y ang terjadi di wilay ah Meulaboh, y ang merupakan ibukota kabupaten dapat diidentif ikasi sebagai berikut: a. Bagian wilay ah kota y ang mengalami rusak total, berada diwilay ah pesisir y ang berhadapan langsung dengan muka air pasang laut sampai kurang lebih 500 m dari garis pantai; b. Bagian wilay ah kota y ang mengalami kerusakan struktur bangunan, berada pada bagian kota sekitar 500 1000 m dari garis pantai; c. Bagian wilay ah kota y ang mengalami kerusakan ringan, yang berada lebih 1000 m dari garis pantai. d. Seluruh ruas jalan yang berada pada daerah datar dengan jarak sekitar 4 km dari garis pantai mengalami kerusakan sepanjang 127 km. Bencana tsunami menyebabkan kerusakan di sebagian wilay ah Kab. Nagan Raya: a. Desa-desa di sepanjang pantai Kecamatan Kuala dan Kecamatan Darul Makmur. b. Wilay ah yang terpengaruh gelombang tsunami, yang meny ebabkan kerusakan tinggi, berjarak 1 2 km dari tepi pantai dan sepanjang pantai dari perbatasan Kabupaten Aceh Barat sampai Sungai Kr. Tripa kurang lebih 32 km dari perbatasan Kabupaten Aceh Barat dengan Nagan Raya.

Sumber : Bappeda Prov . NAD, 2005

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 70

Buku

Analisa

36.a PETA DAERAH RAWAN BENCANA

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 71

Buku

Analisa

36.b PETA DAERAH RAWAN BENCANA

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 72

Buku

Analisa
Luas Wilayah (Ha) 6.100 370.300 390.300 242.600 205.200 364.600 357.700 1.936.800 Luas Wilayah Pengaruh (Ha) 4.880 296.240 60.511 157.690 28.195 25.522 26.828 599.866 Perkiraan Luas Wilayah Yang Rusak 25% (Ha) 1.220 74.060 15.128 39.423 7.049 6.381 6.707 149.968

Tabel 3.6.6. Luas Wilayah Beberapa Kabupaten di Pantai Barat Provinsi NAD yang Terkena Tsunami
No 1 2 3 4 5 6 7 Kabupaten/ Kota Banda Aceh Aceh Jaya Nagan Raya Aceh Barat Simeulue Aceh Selatan Aceh Singkil Total

seluruh luas w ilayahnya yaitu 1.123.500 hektar. Dari identifikasi resiko dan bencana tsunami di atas maka untuk kerusakan w ilayah pesisir dapat dibedakan hasilnya yaitu : a. Jumlah luasan yang rusak di w ilayah Pantai Timur jauh lebih kecil dibandingkan Pantai Barat. b. Intensitas kerusakan di w ilayah Pantai Timur juga lebih ringan dibandingkan dengan tingkat kerusakan di Pantai Barat.
Tabel 3.6.8. Luas Wilayah Beberapa Kabupaten di Pantai Timur NAD yang Terkena Pengaruh Bencana Tsunami
No 1 2 3 4 5 6 Kabupaten/ Kota Pidie Bireuen Lhokseumawe Aceh Besar Aceh Utara Sabang Total Luas Wilayah (Ha) 416.100 190.100 18.100 268.600 329.700 11.900 1.234.500 Luas Wilayah Pengaruh (Ha) 41.610 19.010 1.750 53.720 4.864 1.369 122.323 Perkiraan Luas Wilayah Yang Rusak 25% (Ha) 10.403 4.753 438 13.430 1.216 342 30.582

Sumber : Bappeda Prov . NAD, 2005

Berdasar luasan w ilayah yang rusak terkena dampak gempa bumi dan gelombang tsunami di Pantai Barat NAD adalah seluas 149.968 ha, dari seluruh luas w ilayahnya 1.936.800 ha. b. Tsunam i di Pantai Timur NAD Kondisi fisik Pantai Timur NAD yang terkena tsunami tidak separah Pantai Barat, hal ini disebabkan Pantai Timur tidak berhadapan langsung dengan zona penunjaman pergerakan lempengnya dan dibuktikan dengan letak episentrum sebelum gempa bumi 26 Desember 2004 lebih banyak terdapat di Pantai Barat. Meskipun demikian tsunami juga menimbulkan bencana di Pantai Timur NAD, w ilayah yang paling parah adalah Ujung Batee sampai sekitar Lameren.
Tabel 3.6.7. Kondisi Fisik Beberapa Kabupaten/Kota di Pantai Timur Provinsi NAD Pasca Tsunami
No 1 Kabupaten/Kota Lhokseumawe a. b. Kondisi Fisik Kota Lhokseumawe mengalami kerusakan tetapi tidak separah kabupaten lain Terdapat kerusakan pantai sepanjang 6.500 m dan tebing sungai di muara sepanjang 1.500 m di Kec. Tanah Pasir, Baktiya Barat, Sy amtalira Bay u, Samudera, Muara Batu, dan Seunodon. c. Kerusakan pada beberapa oby ek wisata sejarah, seperti Makam Malikussaleh, Makam Teungku 44, Makam Teungku Sidi Abdullah, Makam Teungku Peutua Dollah dan sebagainy a. a. Kecamatan Samalanga : tsunami merusak lahan budiday a tambak, permukiman dan lahan pertanian. b. Kecamatan Jeumpa, 50,97 % dari total wilay ah mengalami kerusakan mencapai 3 kilometer dari garis pantai . c. Sebagian besar Kecamatan Jeunieb terkena bencana tsunami terutama di bagian utara: tambak, permukiman nelay an, dan lahan pertanian. Selain itu hutan mangrove sudah sangat rusak. d. Kecamatan Gandapura sebagain besar terkena dampak tsunami, y ang saat ini dimanf aatkan untuk lahan budidaya tambak. a. Di kota ini bencana tsunami merusak perumahan raky at, perumahan nelay an, dan pasar. b. Dilokasi bencana lainnya, seperti Kecamatan Muara Tiga, Batee, Simpang Tiga, Pidie, Kembang Tanjong, Bandar Baru, Pantai Raja, Trieng Gadeng, Ulim, Jangka Buy a, Meurah Dua, dan Meureudu. Lokasi bencana merupakan permukiman nelay an serta lahan pertanian, tambak, dan rawa berupa hutan bakau (mangrove). Bencana tsunami y ang juga menimpa Kota Sigli dengan jumlah korban lebih kurang 1000 orang. Korban tersebut terutama terdapat pada kawasan di pinggir pantai di sekitar 300 500 meter dari bibir pantai yang terletak di Desa Pasi Rawa, Desa Kuala Pidie, dan Desa Benteng.

Sumber : Bappeda Prov . NAD, 2005

Bireuen

Pidie

Sigli

Sumber : Bappeda Prov . NAD, 2005

Berdasar luasan w ilayah yang terkena dampak gempa bumi dan gelombang tsunami (perkiraan luas w ilayah yang rusak) di Pantai Timur NAD adalah seluas 30.582 hektar, dari

Gambar 3.6.1. Sejarah Gempa Bumi Tektonik yang Menghasilkan Tsunami di Pantai Barat Pulau Sumatera (Sumber : www. USGS.com 10 tahun kerjasama BPPT penelitian Indonesia dan Prancis)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 73

Buku

Analisa

37. PETA SEISMOTEKTONIK

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 74

Buku

Analisa
Upaya non-fisik meliputi : a. Penumbuhan kesadaran masyarakat b. Pendidikan & pelatihan c. Tata ruang & zonasi d. Pengelolaan Manajemen Wilayah Pesisir Terpadu ( ICZ M) e. Penerapan Building Code f. Sistem rambu evakuasi g. Sistem peringatan dini Analisis Mitigasi Alternatif 1 Pada konteks lokasi perencanaan, upaya mitigasi bencana yang perlu diterapkan dan diklasifikasikan dalam beberapa bagian daerah berdasarkan bentuk tutupan lahan dan karakteristik geografis. a. Tepi laut 1) Penerapan pola : laut w isata pantai hutan pantai pertanian/perkebunan perumahan. Pola ini mengakomodasi fungsi w isata pantai pasir terbuka dengan perlindungan pada vegetasi hutan pantai dan pertanian/per kebunan. 2) Penanaman hutan pantai dengan tanaman keras cemara/w aru laut dan kelapa dengan pola tanam bersilangan (zig-zag, tidak linier) terhadap garis pantai. Pola tanam bersilangan dapat membantu mengurangi energi perusak gelombang tsunami sekaligus juga dapat menahan/menyaring reruntuhan besar yang dibaw a gelombang tsunami. Tanaman keras lain yang dapat digunakan adalah beringin, ketapang, dan pandan pantai. Di antara hutan pantai dan di area menuju per mukiman dapat dimanfaatkan sebagai lahan pertanian/perkebunan kering (tanpa sistem irigasi tetap) untuk mengurangi kekuatan gelombang tsunami. b. Muara dan tepi sungai 1) Penanaman bakau di sepanjang muara dan tepi sungai sebagai bentuk pertahanan alami yang juga ber manfaat bagi peningkatan kualitas ekosistem setempat. Bakau sesuai untuk daerah pantai yang landai, berpasir dan berlumpur. 2) Pada beberapa tempat dimana diperlukan akses ke sungai, per lu dibuat tanggul kecil atau turap untuk menahan longsoran dan memudahkan kegiatan di tempat tersebut. 3) Jika diperlukan der maga untuk pendaratan nelayan, dermaga diletakkan di tepi sungai (agak jauh dari muara sungai) yang berdekatan dengan area permukiman nelayan. Disini arus air relatif lebih kecil/tenang, akses nelayan lebih mudah, sekaligus juga relatif lebih terlindung dari badai dan tsunami. c. Permukim an 1) Pengaturan peletakan massa bangunan tegak lurus garis pantai pada sisi panjang bangunan melalukan gelombang tsunami pada ruang antar bangunan. 2) Bangunan penyelamatan perlu disediakan di tengah area permukiman. Lokasinya harus memperhitungkan jarak tempuh maksimal 10-15 menit dari lokasi konsentrasi penduduk di tepi pantai. Bangunan penyelamatan ini bisa dialokasikan untuk fungsi masjid/mushola, menara pengaw as, atau sekolah. 3) Per lu direncanakan jalur evakuasi yang tersebar pada jalan lingkungan dan jalan setapak untuk mempermudah dan mempercepat proses evakuasi menuju daerah aman. Analisis Mitigasi Alternatif 2 Pada konteks lokasi lahan perencanaan, upaya mitigasi bencana yang perlu diterapkan dan diklasifikasikan dalam beberapa bagian daerah berdasarkan bentuk tutupan lahan dan karakteristik geografis.

Gambar 3.6.2. Kerusakan Utama Akibat Tsunami, Daerah yang Tergenang (Zona Merah) Akibat Tsunami di Aceh (UNOSAT) (Sumber : Bappeda Prov. NAD, 2006)

3. Analisis Mitigasi Kaw asan Perencanaan Mitigasi bencana tsunami adalah upaya-upaya yang dilakukan untuk mengurangi dampak bencana tsunami yang dilakukan sebelum bencana terjadi. Upaya ini merupakan salah satu rangkaian mata rantai siklus manajemen bencana yang meliputi : bencana tanggap darurat pemulihan pembangunan pencegahan mitigasi kesiapsiagaan bencana. Dengan mitigasi bencana, diharapkan masyarakat yang tinggal di daerah raw an bencana menjadi lebih terlindung, serta jumlah korban dan kerugian material akibat bencana dapat dikurangi. Berdasarkan sifat implementasinya, upaya mitigasi terbagi menjadi 2, yakni upaya fisik (struktural) dan upaya non-fisik (non-struktural). Upaya fisik bertujuan meredam atau mengurangi energi (perusak) gelombang tsunami yang menjalar ke arah pantai. Upaya fisik bisa berw ujud pembangunan alami (hayati) dan buatan. Upaya non-fisik berusaha menyesuaikan dan mengatur kegiatan manusia agar selaras dengan prinsip mitigasi bencana. Upaya fisik meliputi : a. Pemecah Gelombang (breakwater) b. Tembok Laut (tanggul) c. Gerbang Pasang (tidal gate) d. Hutan Pantai e. Jalur Penyelamatan & Pemulihan f. Bangunan & Bukit Penyelamatan g. Basis Darurat h. Penguatan bangunan (retrofit)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 75

Buku

Analisa
4) Per lu direncanakan jalur evakuasi yang tersebar pada jalan lingkungan dan jalan setapak untuk memper mudah dan mempercepat proses evakuasi menuju daerah aman. 5) Penerapan perencaaan per mukiman terbatas kepadatan rendah dengan KDB=15% dan KLB=0.3 Analisis Mitigasi Alternatif 3 Pada konteks lokasi lahan perencanaan, upaya mitigasi bencana yang perlu diterapkan dan diklasifikasikan dalam beberapa bagian daerah berdasarkan bentuk tutupan lahan dan karakteristik geografis. a. Tepi laut 1) Penerapan pola : laut tanggul hutan pantai/pertanian/perkebunan perumahan. 2) Pembuatan tanggul/tembok laut pada sisi yang berhadapan langsung dengan laut. 3) Penanaman hutan pantai dengan cemara/w aru laut dan kelapa dengan pola tanam bersilangan (zig-zag, tidak linier) terhadap garis pantai. Pola tanam bersilangan dapat membantu mengurangi energi perusak gelombang tsunami sekaligus juga dapat menahan/menyaring reruntuhan besar yang dibaw a gelombang tsunami. Tanaman keras lain yang dapat digunakan adalah beringin, ketapang, dan pandan pantai. Di antara hutan pantai dan di area menuju per mukiman dapat dimanfaatkan sebagai lahan pertanian/perkebunan kering (tanpa sistem irigasi tetap) juga untuk mengurangi kekuatan gelombang tsunami. b. Muara sungai 1) Pembuatan tanggul dan penguatan tanggul yang ada untuk menahan gelombang tsunami. Upaya ini juga membantu mitigasi bencana banjir dan badai. 2) Pembuatan gerbang pasang (tidal gate) pada kanal banjir dan muara sungai kecil jika memungkinkan secara biaya. c. Tepi kanal 1) Pembuatan tanggul serta penguatan dan peninggian tanggul yang ada untuk menahan gelombang tsunami. Upaya ini juga membantu mitigasi bencana banjir dan badai. 2) Alokasi jalan lingkungan atau kolektor di samping atau di atas tanggul kanal. Jalan ini akan berfungsi sebagai jalur evakuasi. d. Tambak 1) Pemakaian tambak w anamina sistem komplangan. Disini pola letak penanaman bakau bersilangan (zig-zag) dengan letak kolam tambak untuk membantu mengurangi energi gelombang tsunami. 2) Jika memungkinkan secara biaya, sepanjang perbatasan area tambak dengan permukiman perlu dibuat tanggul (tanggul dalam) dengan ukuran lebih rendah dari tanggul di tepi laut (tanggul luar) untuk mengantisipasi masuknya gelombang tsunami dari arah tambak. e. Permukim an dan derm aga 1) Pengaturan peletakan massa bangunan tegak lurus garis pantai pada sisi panjang bangunan untuk melalukan gelombang tsunami pada ruang antar bangunan. 2) Jika diperlukan der maga untuk pendaratan nelayan, dermaga diletakkan di tepi sungai kecil (yang bermuara ke kanal banjir) yang berhadapan/berdekatan dengan area permukiman nelayan. Di daerah ini arus air relatif lebih kecil/tenang, akses nelayan lebih mudah, sekaligus juga relatif lebih terlindung dari badai dan tsunami.

a. Tepi laut 1) Penerapan pola : laut tanggul w isata pantai hutan pantai/pertanian/per kebunan perumahan. Pola ini masih bersifat alternatif rencana yang perlu disesuaikan. 2) Pembuatan tanggul atau tembok laut pada sisi yang berhadapan langsung dengan laut. Tanggul dibuat bertingkat-tingkat sehingga dapat juga dimanfaatkan sebagai tempat duduk w isatawan, baik untuk bersantai maupun tempat duduk pada acara festival (amphiteater). Sisi atas tanggul dapat diperlebar sehingga dapat dijadikan promenade yang bisa dilalui pejalan kaki dan orang bersepeda. Bentuk ini juga akan mendukung fungsi w is ata pantai di daerah ini. Selain sebagai elemen mitigasi bencana, tanggul sekaligus juga dapat dimanfaatkan untuk penunjang fungsi w isata dan mempunyai nilai estetika yang lebih baik. 3) Penanaman hutan pantai dengan cemara/w aru laut dan kelapa dengan pola tanam bersilangan (zig-zag, tidak linier) terhadap garis pantai. Pola tanam bersilangan dapat membantu mengurangi energi perusak gelombang tsunami sekaligus juga dapat menahan/menyaring reruntuhan besar yang dibaw a gelombang tsunami. Tanaman keras lain yang dapat digunakan adalah beringin, ketapang, dan pandan pantai. Di antara hutan pantai dan di area menuju per mukiman dapat dimanfaatkan sebagai lahan pertanian/perkebunan kering (tanpa sistem irigasi tetap) juga untuk mengurangi kekuatan gelombang tsunami. b. Muara sungai 1) Pembuatan tanggul dan penguatan tanggul yang ada untuk menahan gelombang tsunami. Upaya ini juga membantu mitigasi bencana banjir dan badai. 2) Pembuatan gerbang pasang (tidal gate) pada kanal banjir dan muara sungai kecil jika memungkinkan secara biaya. c. Tepi kanal 1) Pembuatan tanggul serta penguatan dan peninggian tanggul yang ada untuk menahan gelombang tsunami. Upaya ini juga membantu mitigasi bencana banjir dan badai. 2) Alokasi jalan lingkungan atau kolektor di samping atau di atas tanggul kanal. Jalan ini akan berfungsi sebagai jalur evakuasi. d. Tambak 1) Pemakaian tambak w anamina sistem komplangan. Disini pola letak penanaman bakau bersilangan (zig-zag) dengan letak kolam tambak untuk membantu mengurangi energi gelombang tsunami. 2) Jika memungkinkan secara biaya, sepanjang perbatasan area tambak dengan permukiman perlu dibuat tanggul (tanggul dalam) dengan ukuran lebih rendah dari tanggul di tepi laut (tanggul luar) untuk mengantisipasi masuknya gelombang tsunami dari arah tambak. e. Permukim an dan derm aga 1) Pengaturan peletakan massa bangunan tegak lurus garis pantai pada sisi panjang bangunan untuk melalukan gelombang tsunami pada ruang antar bangunan. 2) Jika diperlukan der maga untuk pendaratan nelayan, dermaga diletakkan di tepi sungai kecil (yang bermuara ke kanal banjir) yang berhadapan/berdekatan dengan area permukiman nelayan. Di daerah ini arus air relatif lebih kecil/tenang, akses nelayan lebih mudah, sekaligus juga relatif lebih terlindung dari badai dan tsunami. 3) Bangunan penyelamatan per lu disediakan di tengah area per mukiman di sisi timur dan barat banjir kanal. Lokasinya harus memperhitungkan jarak tempuh maksimal 10-15 menit dari lokasi konsentrasi penduduk di tepi pantai. Bangunan penyelamatan ini bisa dialokasikan untuk fungsi masjid/mushola atau sekolah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 76

Buku

Analisa
3) Bangunan penyelamatan perlu disediakan di tengah area permukiman. Lokasinya harus memperhitungkan jarak tempuh maksimal 10-15 menit dari lokasi konsentrasi penduduk di tepi pantai. Penempatan bangunan ini mengasumsikan penduduk yang berada di lokasi lebih ke darat akan mengevakuasi dirinya ke arah selatan menuju pusat kota melalui jalur evakuasi jalan lingkungan dan kolektor yang ada. Bangunan penyelamatan ini bisa dialokasikan untuk fungsi masjid/ musholla atau sekolah. 4) Per lu direncanakan jalur evakuasi yang tersebar pada jalan lingkungan dan jalan setapak untuk mempermudah dan mempercepat proses evakuasi menuju daerah aman. 5) Penerapan perencaaan per mukiman terbatas kepadatan rendah dengan KDB=15% dan KLB=0.3.
N0 11 Lokasi/Kecamatan Pelabuhan Labuhan Haji (Kec. Labuhan Haji) Muara Kr.Meukek (Kec. Meukek) Pantai Tapak Tuan (Kec.Tapak Tuan) Pantai di Kluet Utara (Kec. Kluet Utara) Pantai di Bakongan (Kec. Bakongan) Pantai di Trumon (Kec.Trumon) Pantai di Kuala Baru (Kec. Kuala baru) Pantai di Kec. Singkil. Pantai di Kec. Singkil Utara. Kabupaten/Kota Kabupaten Aceh Selatan Alternatif Mitigasi 1/2/3 2 Keterangan Kep. Bany ak sebagai penghalang.

12

Kabupaten Aceh Singkil

Dalam menganalisa mitigasi bencana tsunami di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, berdasarkan pada beberapa kriteria antara lain : elevasi lokasi; jarak lokasi terhadap pantai; kecuraman pantai; pelindung pantai (pulau penghalang, fringing reef, dsb); serta run up. Mitigasi bencana tsunami di Pr ovinsi NAD dari data Digitai Elevasi Models, dengan besarnya run up kejadian tsunami pada tanggal 26 Desember 2004 yang diukur di lapangan, didapatkan 12 kabupaten/kota yang raw an terhadap bahaya tsunami, adapun 10 kabupaten/kota tersebut adalah : Kota Lhokseumaw e, Kab. Aceh Utara, Kab. Bireuen, Kab. Pidie, Kab. Aceh Besar, Kota Banda Aceh, Kab. Aceh Jaya, Kab. Aceh Barat, Kab. Nagan Raya, Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Aceh Selatan, dan Kab. Aceh Singkil.
Tabel 3.6.9. Mitigasi Bencana Tsunami dan Alternatifnya Pada Kawasan Pesisir di Provinsi NAD.
N0 1 2 3 Lokasi/Kecamatan Lhokseumawe Pantai Kec. Dewantara Muara Sugai Samalanga Sungai Lancang (Kec. Jeunieb) PPI Peudada Muara Sungai Ds. Jangka majid (Kec. Jangka) Pantai Lampanah (Kec. Seulimeum) Pantai MuaraTiga(Kec. MuaraTiga) Pantai bate (Kec.Batee) Pantai Peukan baro Muara sungai di Trieng gading (Kec.Trienggading) Kec. Syah Kuala Gampong Jawa Uleelheue (Kec. Meuraxa) Alue Naga (Kec. Baiturrahman) PantaiLampuuk (Kec.Lhonga) Pantai Leupeng (Kec.Lhonga) Muara Kr.Lhoong (Kec.Lhoong) Pantai Lhoong (Kec.Lhonga) Pantai di Kec. Sampoinet Pantai di Kec. Setia Bakti Pantai di Kec. Krung Sabee Pantai di Kec. Panga Pantai di Kec. Teunom Pantai di Kec. A. Lambalek Pantai di Kec.Samatiga Meulaboh Kec. Johan Pahlawan Pantai di kec.Kuala Pantai di kec. Darul makmur Pelabuhan ikan (Kec. Susoh) Kabupaten/Kota Kab. Lhokseumawe Kab. Aceh Utara Kabupaten Bireuen Alternatif Mitigasi 1/2/3 1 1 1 Keterangan Terletak di Pantai Timur Terletak di Pantai Timur Terletak di Pantai Timur

Dataran tepi pantai relatif sempit, pemukiman sebaikny a jauh dari pantai.

Sumber : Analisis Ti m RTRW Pesisir Prov. NAD, 2007

3.6.2.3. Daerah Raw an Abrasi dan Sedimentasi Daerah di Provinsi NAD yang per lu mendapat perhatian karena raw an abrasi dan erosi adalah Kabupaten-kabupaten sebagai berikut : ( Dapat dilihat pada Peta 38) 1. Kota Banda Aceh Daerah Muara Krueng Aceh di Alue Naga kenampakan abrasi ditunjukkan oleh penggerusan pada dinding-dinding pantai yang tak bertanggul dengan ketinggian penggerusan 1 2 m. Penyebab abrasi adalah faktor alami yaitu arus dan gelombang. Ketinggian gelombang di sekitar pantai 0,5 1 m. Sedimentasi yang terjadi di sekitar muara kurang berpengaruh terhadap dinamika pantai. Muara Krueng Aceh di Gampoeng Jaw a kondisi morfologinya hampir sama dengan di Alue Naga. Lebar muara sungai 150 m, kanan dan kir i muara bertanggul. Tingkat abrasi tinggi dan disebabkan oleh faktor alam, hal ini ditunjukkan oleh penggerusan tebing pantai oleh aksi gelombang. Di daerah Pelabuhan Ulee Lheu abrasi dapat dilihat pada penggerusan tebing tebing pantai dan rusaknya sebagian dinding tanggul. Abrasi di daerah ini disebabkan oleh faktor alami (gelombang) dan keberadaan pelabuhan. 2. Kabupaten Aceh Jaya Di daerah Kuala Unga abrasi dapat dilihat pada penggerusan dinding-dinding pantai dan rombakan terumbu yang berserakan dengan ketinggian dinding pantai terabrasi sebesar 1 2m. Abrasi di daerah ini memanjang ke arah tenggara sampai sejauh 10 km, disebabkan oleh gelombang. Selain di daerah pantai abrasi juga mempengaruhi pada kondisi terumbu karang, hal ini ditunjukkan dengan adanya rombakan terumbu karang di daerah pantai. Di Desa Geunamprong abrasi dapat dilihat dari gelombangnya yang cukup besar disebabkan oleh faktor alami. Terumbu karang yang terletak menjorok ke arah laut dimungkinkan terabrasi intensif pada tebing pantai dan badan jalan. Ketinggian tebing yang terabrasi 5 15m dengan panjang jalan yang terancam rusak 500 m.

Kabupaten Pidie

Terletak di Pantai Timur dan penduduk tidak padat.

Kota banda Aceh

Kabupaten Aceh Besar

Kabupaten Aceh jay a

Berhadapan langsung dengan laut dan dilihat dari DEM Kota Banda Aceh merupakan corong Jarak pantai dengvan lokasi relatif dekat, tetapi pantai terjal, pemukiman jarang. Sebagian pantai terjal pemukiman agak jauh dari pantai.

Kabupaten Aceh Barat

9 10

Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat day a

3 1

Daerah relatif datar, pemukiman harus jauh dari pantai. Pantai relatif datar run up bisa jauh ke darat. Terhalang P. Simeuleu,

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 77

Buku

Analisa

38. PETA SEBARAN SEDIMENTASI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 78

Buku

Analisa
Di Pelabuhan Ikan Susoh, bentuk morfologi pantai di sekitar pelabuhan adalah pantai landai berpasir dengan w arna putih kecoklatan hingga hitam. Lebar gisik pantai 20 30 m dengan kemiringan 2 5o. Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan tidak menunjukkan abrasi atau sedimentasi yang signifikan. Gelombang yang terbentuk diperkirakan tidak terlalu berpotensi menimbulkan abrasi. Daerah Muara Krueng Baru secara morfologi merupakan pantai datar dan relatif lurus dengan kemiringan lereng 2 - 6 dan lebar pantai 10 15 m. Di sekitar muara sungai yang lebarnya 100 m ini terjadi sedimentasi dari material kerikil, pasir dan kerakal. Komposisi pasir terdiri dari kw arsa, feldspar, mineral mineral berat dan campuran pecahan cangkang. Sedimen ini menyebar ke arah kiri muara sepanjang 400 m dan ke kanan muara 150 m dengan ketebalan material 0,5 2 m. Sedimen ini menyebabkan terbentuknya gosong pasir (barier sand) di sekitar muara sehingga muara menjadi dangkal. 6. Kabupaten Aceh Selatan Bentuk morfologi dari Muara Krueng Meukek tergolong pantai landai berpasir dengan kemiringan 0 5o dan substrat berupa pasir halus berwarna putih kecoklatan, gravel berw arna abu-abu kehitaman. Lebar beting gisik ber kisar 5 25 m. Beberapa w ilayah pantai terdapat karakteristik pantai dari tebing berbatu. Muara berbentuk Tapal Kuda (oxbow) dan merupakan daerah sedimentasi abrasi musiman yang sangat dipengaruhi pasang surut. Saat dilakukan pengamatan muara tampak seperti tertutup sedimentasi karena pada saat kondisi perairan surut. Gelombang yang terjadi diperkirakan berpotensi menimbulkan abrasi di beberapa titik pantai. Morfologi dari pantai di Kecamatan Saw ang ini merupakan pantai terjal dan berbatu dengan kemiringan 45o 55o. Batuan penyusun pada tebing pantainya adalah batugamping dan kw arsit berupa milonitisasi. Terdapat bagian pantai yang landai dan berpasir dengan substrat berpasir halus berwarna putih kecoklatan dengan area yang tidak terlalu luas. Gelombang yang terjadi diperkirakan berpotensi menimbulkan abrasi. Dengan kisaran pasang surut cukup tinggi 1,5 m. Di Tapak Tuan, gelombang yang terjadi di sekitar perairan pelabuhan berpotensi menimbulkan abrasi di beberapa titik w ilayah Barat dan Timur pelabuhan yang dekat dengan per mukiman. 7. Kabupaten Aceh Singkil Pulo Sarok merupakan daerah tanjung terujung di Kabupaten Aceh Singkil. Kondisi morfologi berupa pantai landai berpasir. Terdapat banyak gundukan pasir tersebar di berbagai titik, yang merupakan sisa daerah yang ter kena tsunami. Substrat pasir berupa pasir halus berw arna putih keabu abuan. Dinamika perairan sangat dipengaruhi oleh pasang surut. Gelombang yang relatif besar berpotensi menimbulkan abrasi di beberapa titik. Lebar beting gisik berpasir 25 m. 8. Kabupaten Aceh Besar Pantai Lampuuk Kecamatan Lhoknga mempunyai kondisi morfologi merupakan dataran pantai, kemiringan pantai 2 5o dengan lebar betinggisik 8 - 15 m. Tingkat abrasi di daerah ini dapat dilihat pada penggerusan tebing tebing pantai yang tidak terlalu parah. Abrasi di daerah ini disebabkan oleh faktor alami. Pantai Leupung di Kecamatan Lhoknga ter masuk dataran kaki bukit yang dikontrol oleh struktur patahan, dengan jenis pantai berpasir dan pantai berbatu. Kemir ingan lereng pantai 3 15o, lebar beting gisik berpasir adalah 5 8 m. Nampak penggerusan pasir pantai. Abrasi ini disebabkan oleh faktor alam dan sebagian terlindungi oleh tebing pantai yang miring berlaw anan arah dengan datangnya gelombang. Selain itu abrasi juga terjadi di di pantai timur Kab. Aceh Besar yaitu Lampanah Leungah Kec. Seulimeun. Abrasi di daerah ini menggerus lahan masyarakat dan permukiman penduduk

Pada bagian utara Calang abrasi terlihat pada pantai yang berbatasan dengan jalan raya Banda Aceh Meulaboh sepanjang 2 km. Pada bagian timur laut Calang kemiringan lereng pantai bervariasi dan abrasi pantai terjadi pada tebing tebing pantai setinggi 5 10 m. Kondisi seperti ini memanjang pada garis pantai sejauh 1 km. Penyebab abrasi ini adalah gelombang dan arus laut dan batuan penyusun tebing pantai yang kurang resisten. Di Suak Pante Breuh abrasi berlangsung sedang tinggi dengan ketinggian tebing terabrasi adalah 1 1,5 m pada material Endapan Aluvium dan Batupasir Gampingan. Jarak garis pantai dengan badan jalan adalah 50 m. Di Krueng Noe, Kec. Sampoiniet ter jadi pembelokan dan penutupan muara sungai Krueng Noe akibat dari Tsunami. Masih terlihat kerusakan alam yang tersisa di sekitarnya. Muara Krueng Noe ini berada dekat dengan jalan raya Lhoong Calang. Substrat pasir berupa pasir halus kasar berw arna abuabuan kehitaman. Terdapat penumpukan pasir di salah satu sisi pantai dan terbentuk beberapa ratus meter dinding-dinding pantai akibat dari abrasi. Lebar beting gisik berkisar antara 15 30 m. Gelombang yang ter jadi diperkirakan berpotensi menimbulkan abrasi. Tidak terdapat vegetasi pelindung dan penahan gelombang secara langsung. Vegetasi baru ada sekitar 100 m dari bibir pantai. 3. Kabupaten Aceh Barat Sedimentasi di sekitar muara Kuala Babon kurang intensif, sedangkan abrasi di daerah ini termasuk tinggi ditunjukkan oleh penggerusan tebing tebing pantai setinggi 1 m. Kondisi ini memanjang sejajar pantai sampai sejauh 5 km dari muara sungai. Abrasi ini disebabkan oleh gelombang dan keberadaan pelabuhan dan per mukiman. Di Pelabuhan Perikanan Meulaboh, abrasi disebabkan oleh faktor alam. Per masalahan yang sering timbul adalah bergesernya muara dan penyempitan pada saat musim kemarau sehingga mengganggu berlabuhnya perahu perahu nelayan. 4. Kabupaten Nagan Raya Muara Krueng Tadu di Kecamatan Kuala mempunyai morfologi pantai relatif lurus, berpasir dan sebagian beraw a, kemir ingan lereng 2 5 dan lebar beting gisik 8 10 m. Warna pasir pantai adalah abu-abu kecoklatan sampai putih kecoklatan. Proses yang terjadi di sekitar muara adalah sedimentasi berupa material berukuran lempung, pasir dan kerikil. Pada Muara Krueng Tripa Kecamatan Darul Makmur, morfologi pantai berbentuk lurus dan datar, kelerengan kurang dar i 2o sebagian merupakan raw a atau rataan lumpur (mud flat). Proses pantai yang berlangsung dominan adalah sedimentasi berupa material dengan ukuran lempung sampai kerakal (gravel) dengan komposisi bervariasi terdiri dari rombakan batuan vulkanik, batu gamping terumbu dan batuan metamorf yang masih ter masuk anggota For masi Meulaboh. Sedimentasi menyebar di sekitar muara dan terakumulasi lebih condong ke arah kanan muara akibat pengaruh longshore current. 5. Kabupaten Aceh Barat Daya Kuala Batee merupakan daerah muara sungai dari Krueng Batee dan beberapa krueng kecil. Kondisi morfologi pantai berupa pantai landai dan berpasir dengan kemiringan 2o 5o dan substrat berupa pasir halus kasar berw arna putih kehitaman. Berdasarkan hasil pengamatan lapangan bentuk muara yang membentuk sudut dengan garis pantai, diperkirakan pernah terjadi pembelokan muara sungai dalam kurun w aktu yang lama. Terdapat beberapa gumuk pasir di beberapa titik 100 m di sepanjang pantai. Di Utara Kuala Batee merupakan daerah potensi sedimentasi, sedangkan di selatan muara tampak terjadi abrasi. Lebar gisik pantai sekitar 20 30 m.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 79

Buku

Analisa
pantai pada daerah ini. Kondisi pasang surut cukup besar dan sangat berpotensi dalam pengikisan daerah pantai. Akibat abrasi yang terjadi pada daerah ini adalah berkurangnya lahan sepanjang pantai. Kondisi pasang surut yang relatif besar juga berpotensi untuk terjadinya sedimentasi. 11. Kabupaten Simeulue Morfologi pantai di w ilayah Simeulue bervariasi antara datar dan terjal. Daerah yang termasuk w ilayah pantai datar meliputi Ujung Dew ayan, Teluk Lugu Ama Selatu, Balla Setas, Ujung Sabang, Teluk Sinabang dan Ujung Sigule. Sedangkan pantai curam antara lain Sibabo, Ujung Diw ah dan Langi. Sedimentasi yang dominan terdapat di Ujung Sigule. Di w ilayah Pantai Simeulue dijumpai beberapa daerah yang mengalami pengangkatan atau penurunan akibat peristiw a tektonik. Sumatera secara tektonik merupakan komponen tegasan lempeng konvergen Indo-Australia dan Eurasia yang diekspresikan oleh zona sesar geser mayor yaitu Sesar Sumatera dan Sesar Mentaw ai. Berdasarkan hasil pengamatan sisa erosional per mukaan dasar laut menunjukkan bahw a di bagian Utara Sumatera, Simeulue bagian Timur dan Nias mengalami subsidence. Sesar Mentaw ai menerus ke arah Utara Ekuator sampai di lepas pantai Simeulue dan bagian Utara sesar ini searah dengan Sesar Sumatera. Kejadian gempa tektonik pada 26 Desember 2004 yang diikuti dengan tsunami mengakibatkan zona lemah sepanjang sesar yang dekat dengan episentrum gempa mengalami penurunan dan pengangkatan seperti yang terjadi di Simeulue. Di sekitar muara sungai Desa Salur morfologi pantainya landai dan berpasir. Arus dan gelombang pada perairan pantainya berpotensi menimbulkan transport sedimen. Muara sungai Desa Teupah terletak pantainya landai dan berpasir. Arus dan gelombang pada perairan pantainya berpotensi menimbulkan transport sedimen. Tertutupnya muara tergantung musim dan terjadinya pengangkatan sebagian pantai di sebelah kiri muara akibat gempa besar tanggal 26 Desember tahun 2004. 12. Kabupaten Pidie Pantai Muara Tiga mempunyai bentuk topografi pantai landai dengan kelerengan sekitar 2 5. Memiliki lebar gisik pantai 10 15 m, dan lebar beting gisik sekitar 200 m. Pada pantai ini terjadi transpor sedimen yang tergantung kondisi musim, di mana pada suatu lokasi tertentu terjadi sedimentasi dan pada lokasi lain terjadi abrasi, hal ini merupakan proses alamiah. Kondisi tersebut di atas disebabkan oleh kondisi arus dan gelombang yang dinamikanya bervariasi berdasarkan kondisi angin monsun. Pantai Batee memiliki bentuk topografi pantai yang landai dengan kelerengan sekitar 2 - 5. Lebar gisik pantai sekitar 10 15 m, sedangkan lebar beting gisik sekitar 100 150 m. Transpor sedimen yang tergantung kondisi musim ter jadi pada pantai ini, dimana pada suatu lokasi tertentu terjadi sedimentasi dan pada lokasi lain terjadi abrasi yang merupakan proses alamiah. Kondisi tersebut di atas disebabkan oleh kondisi arus dan gelombang yang dinamikanya bervariasi berdasarkan kondisi angin monsun. Pantai Trieng Gading mempunyai lebar gisik pantai sekitar 20 m dan lebar beting gisik sekitar 100 m. Di pantai ini pun transpor sedimen tergantung pada kondisi musim. Kondisi arus dan gelombang yang dinamikanya bervariasi mempengaruhi ter jadinya proses transport sedimen. Ada indikasi ter jadi abrasi pantai dengan terdapatnya sisa benteng di pantai. Abrasi terjadi secara drastis setelah tsunami. Pantai Meureudu mempunyai lebar gisik pantai sekitar 20 25 m dan lebar beting gisik sekitar 300 m. Transpor sedimen tergantung pada kondisi musim, dan merupakan proses alamiah. Kondisi arus dan gelombang yang dinamikanya bervariasi mempengaruhi terjadinya proses sedimentasi.

Pantai Lhoong di sepanjang jalan raya Lhoong - Lamno mempunyai karakteristik morfologi dataran pantai kaki perbukitan. Bentuk pantai terdiri dari teluk yang sebagian besar berupa pantai berpasir dengan lebar beting gisik 6 8 m dan tanjung yang sebagian besar berupa pantai berbatu dan agak terjal (kemiringan 9 15o). Tingkat abrasi di w ilayah ini ter masuk tinggi ditunjukkan oleh kenampakan lapangan berupa penggerusan pada tebing pantai baik pasir maupun tebing batuan. Per masalahan yang dihadapi akibat abrasi ini adalah jarak garis pantai dan badan jalan (jalan raya Banda Aceh - Meulaboh) hanya sekitar 10 15 m sehingga dimungkinkan jalan tersebut akan terabrasi. Di Pantai Lho Blang Raya, panjang pantai yang terabrasi mencapai 5 km. Daerah area jalan raya Lhoong Calang banyak terdapat gisik dan gumuk pasir dengan substrat berupa pasir putih kecoklatan dan lempung. Lebar betinggisik pasir berkisar antara 10 30m hingga badan jalan. Gelombang yang terbentuk berpotensi menimbulkan abrasi di sepanjang garis pantai. Pantai Ujung Batee terdapat Gisik pantai dengan lebar sekitar 10 15 m, sedangkan beting gisik lebar sekitar 100 m. Pantai relatif lurus. Terjadinya abrasi dan sedimentasi tergantung kondisi musim dan merupakan proses alamiah. Arus dan gelombang juga mendukung terjadinya abrasi. Kuala Krueng Raya terdapat gisik pantai dengan lebar sekitar 10 15 m serta beting gisik dengan lebar sekitar 100 m. Arus dan gelombang berpotensi menimbulkan abrasi. Terdapat groin dan dinding pantai (sea wall) di belakang pasar. Sebelah kir i groin, pantai relatif lurus berpasir, sebelah kanan membentuk teluk ke arah pelabuhan. Terdapat sedimentasi di sebelah kiri groin dan abrasi di sebelah kanan groin. Kecamatan Seulimeum mempunyai pantai landai dengan kemiringan 0 2 derajat. Terdapat gisik pantai lebar sekitar 20 25 m dan di sisi lain terdapat gisik pantai dengan lebar sekitar 5 10 m, topografinya berbukit. Terjadinya transport sedimen tergantung pada kondisi musim dan merupakan proses alamiah. Arus dan gelombang juga mendukung terjadinya transport sedimen. 9. Kabupaten Aceh Tam iang Pantai yang secara administrasi hak kepemilikan Kabupaten Aceh Tamiang berbentuk relatif datar dan berteluk, dijumpai muara Sungai Tamiang yang melalui tengah Kota Kuala Simpang. Morfologi pantai datar dengan kelerengan antara 0 2, dan banyak dijumpai adanya gosong gosong pasir yang berw arna abu-abu kehitaman di muara sungai. Per masalahan utama adalah besarnya proses erosi di hulu Sungai Tamiang sehingga sungai tersebut mengendapkan sediman di muara sungai, dan akibat proses tersebut maka menyebabkan banjir di Kota Kuala Simpang terutama pada musim penghujan, limpasan air permukaan banjir menyebabkan pengikisan pada bantaran sungai, dan pada muara sungai akan terakumulasi endapan sedimen, sehingga morfologi sungai menjadi dangkal dan air tidak lancar, dan air akan meluap membanjir i Kota Kuala Simpang. 10. Kota Sabang Abrasi di pantai Sabang ter jadi seluas 1 km2. Selain itu, faktor tsunami juga berpengaruh terhadap kondisi pantai di daerah ini, yaitu dengan terjadinya erosi di garis pantai. Di pantai juga dapat ditemukan adanya proses reklamasi untuk mencegah dampak yang lebih berbahaya dari erosi pantai pada daerah ini. Daerah Iboih mempunyai pantai yang relatif datar dengan kelerengan sekitar 2 - 5, dan ditemukan muara sungai di sekitar lokasi. Kondisi arus dan gelombang relatif besar dan berpeluang untuk menimbulkan abrasi. Di Kota Sabang abrasi terjadi hampir di seluruh kaw asan pesisir terutama pesisir barat dan timur. Demikian juga di Sabang Fair yang mempunyai jenis pantai berpasir, dengan kondisi arus dan gelombang yang mempunyai dinamika. Abrasi juga terjadi pada daerah ini. Di Jaboy bencana tsunami turut berpengaruh terhadap degradasi kondisi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 80

Buku

Analisa
15. Kota Lhokseum awe Secara keseluruhan pantai-pantai di Kota Lhokseumaw e landai dengan kelerengan 0 2, dijumpai gisik yang rata rata lebarnya berkisar 5 10 m, dan dijumpai beting gisik yang relatif luas antara 100 200 m. Pr oses abrasi, erosi dan sedimentasi dapat dijumpai di Desa Ujung Blang, Pusong dan Krueng Cunda Kecamatan Banda Sakti, di Desa Kuala Kecamatan Blang Mangat dan Desa Blang Naleung Mameh Kecamatan Muara Satu, Jambu Timo yang menyebabkan muara sungai tersebut tertutup dan dapat menyebabkan banjir di sekitar muaranya pada saat debit air sungai menjadi besar. 16. Kabupaten Aceh Timur Daerah Pantai Simpang Ulim di sebelah barat hingga sampai Muara Langsa di sebelah timur secara keseluruhan mempunyai pantai relatif lurus dengan adanya muara muara sungai yang terdapat di sepanjang pantai tersebut. Pantainya landai dengan kelerengan antara 0 2, dengan dijumpai gisik yang lebarnya 5 10 m, dengan beting gisik yang umumnya berkisar antara 50 sampai 200 m. Pantai tersusun dari material lepas yang berukuran pasir halus hingga kasar, dan berw arna abu-abu kehitaman. Per masalahan yang muncul di pantai pantai di Aceh Timur adalah terjadi proses sedimentasi yang menyebabkan pendangkalan muara sungai yang secara umum dipakai untuk pelabuhan perikanan, seperti yang dijumpai di Kuala Idi. 17. Kota Langsa Bentuk pantai relatif berteluk dengan dijumpai beberapa muara sungai di Kota Langsa. Terdapat juga endapan gosong pasir yang terletak di muara sungai sehingga berkembang menjadi pulau pulau kecil. Morfologi pantai relatif datar dan disusun oleh material lepas berukuran pasir halus hingga kasar dan berw arna putih dan abu-abu yang merupakan hancuran dari batuan vulkanik dan cangkang hew an laut. Muara sungai umumnya ditumbuhi oleh pohon mangrove yang relatif lebat dan bervariasi sehingga baik untuk konservasi pantai secara alami. Per masalahan utama adalah sedimentasi di muara sungai cukup tinggi sehingga menutup muara dan terjadi pendangkalan dan menjadi penyebab banjir untuk daerah Kota Langsa. Pulau kecil yaitu Pulau Telaga Tujuh yang terdapat di muara sungai terjadi abrasi pantai akibat adanya longshore current yang bekerja di muara Sungai Langsa tersebut. 3.6.2.4. Banjir 1. Pengelolaan DAS (SWS) Untuk Menjaga Kelangsungan Sistem Tata Air Di Wilayah Provinsi NAD Sistem tata air merupakan bagian penting dalam menunjang kegiatan pembangunan. Kelestarian sumber daya air sangat tergantung dari sistem keseimbangan lingkungan yang diw ujudkan dengan terjaganya kaw asan resapan air dan fungsi lindung pada setiap SWS/DAS. Perubahan keseimbangan akan menimbulkan dampak yang buruk baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek, berkurangnya daerah resapan dan rusaknya fungsi lindung dapat menyebabkan terjadinya banjir dan longsor, sedangkan dalam jangka panjang berkurangnya daerah resapan akan menyebabkan kelangkaan sumber air yang sangat diperlukan untuk kegiatan budidaya pertanian maupun untuk kegiatan per mukiman. Oleh karenanya, pengelolaan DAS dan SWS secara terintegrasi dari hulu sampai ke hilir menjadi kepentingan yang tidak bisa ditaw ar. Untuk itu, koordinasi dan kerjasama pengelolaan DAS dan SWS antar daerah menjadi sangat penting. Pengelolaan kaw asan dalam satuan SWS merupakan pendekatan yang perlu dilakukan untuk menjaga kelestarian hidrologis sehingga kelestarian sumberdaya air dapat dipertahankan untuk menunjang kegiatan budidaya. Peta Satuan Wilayah Sungai Pr ovinsi NAD disajikan pada Peta 39.

13. Kabupaten Bireuen Muara Sungai Peudada mempunyai pantai relatif lurus dan datar, kelerengannya antara 0 - 2. Lebar gisiknya 50 m, sedangkan lebar beting gisiknya 20 30 m. Pantai ber muara, terdapat barrier sand sejajar dengan garis pantai sepanjang kurang lebih 1 km, sehingga muara sungai berbelok ke arah timur sejajar pantai dan dangkal. Ter jadi transport sedimen tergantung kondisi musim, di mana pada suatu lokasi tertentu terjadi sedimentasi dan pada lokasi lain terjadi abrasi, yang merupakan proses alamiah. Arus dan gelombang yang terjadi berpotensi menimbulkan transport sedimen sehingga terbentuk barrier sand di daerah muara. Kuala Jeumpa mempunyai bentuk pantainya landai, 0 - 2. Transport sedimen yang terjadi tergantung pada kondisi musim, sehingga terjadi abrasi dan juga sedimentasi. Sedimentasi menimbulkan terjadinya pendangkalan pada muara sehingga susah dilew ati kapal. Arus dan gelombang berpotensi menimbulkan transport sedimen. Sedimentasi terjadi pada daerah muara, dan abrasi pada bagian barat pantai. Pantai Ujong Blang mempunyai lebar gisik pantai sekitar 10 m, lebar beting gisik 50 100 m. Seperti pada pantai-pantai timur lainnya, di Pantai Ujong Blang ini juga terjadi transport sedimen yang tergantung kondisi musim. Arus dan gelombang berpotensi menimbulkan transport sedimen. Pantai Desa Masjid transport sedimen terjadi tergantung musim. Pada muara sungai desa Masjid terdapat struktur pantai berupa jetty. Di sebelah kanan jetty terjadi sedimentasi. Pada saat surut perahu sulit masuk ke sungai karena adanya pendangkalan yang cukup parah. Di Pantai Kuala Ganda Pura terjadi abrasi sepanjang 3 km. Transport sedimen dipengaruhi oleh dinamika arus dan gelombang yang bervariasi dan juga tergantung musim. Ketika pasang air laut dapat mencapai 100 m ke pantai. Di Pantai Monkeulayo banyak terdapat gosong pantai yang berubah ubah mengikuti kondisi musim yang berpotensi menutup muara sungai. Berpasir abu-abu kecoklatan, lebar gisik pantai sekitar 10 15 m, beting gisik kurang lebih 1 km. Terjadi abrasi pada dinding sungai hingga jalan menuju pantai terkikis habis. Abrasi dinding sungai sekitar muara sangat dominan. Arus dan gelombang berpotensi menimbulkan transport sedimen. 14. Kabupaten Aceh Utara Pantai Meunasah Baro mempunyai pantai landai dengan derajat kelerengan antara 0 - 2. Pantainya berpasir dengan w arna abu-abu. Terjadi transport sedimen yang tergantung pada kondisi musim, kondisi ini merupakan proses alamiah. Arus dan gelombang berpotensi menimbulkan transport sedimen. Abrasi yang terjadi di Pantai Meunasah Baro ini sepanjang 3 km. Pasut yang terjadi mencapai 50 m ke arah pantai saat pasang. Pantai Jambo Masjid membentuk teluk dengan topografi pantainya landai, derajat kemiringan 0 - 2. Terjadi transport sedimen tergantung kondisi musim, di mana di suatu lokasi mengalami sedimentasi sedangkan di lokasi lainnya mengalami abrasi. Proses yang terjadi ini merupakan proses alamiah, bukan timbul karena adanya aktivitas manusia atau buatan. Dinamika arus dan gelombang yang bervariasi berdasarkan kondisi angin monsun, berpotensi menimbulkan transport sedimen yang akhirnya menyebabkan abrasi dan sedimentasi. Pantai Saw ang berada pada posisi 05 09 16,4 LU dan 097 14 38,4 BT. Pantai landai dengan kemiringan 0 2 derajat dan berpasir abu-abu. Terjadinya transport sedimen tergantung kondisi musim dan merupakan proses alamiah. Arus dan gelombang di pantai ini berpotensi menimbulkan transport sedimen yang cukup besar.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 81

Buku

Analisa

39 PETA SWS

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 82

Buku

Analisa
3. Rusaknya infrastruktur wilayah pantai 4. Menurunnya produktivitas pertanian 5. Meningkatnya w abah berbagai macam penyakit Secara umum, kenaikan muka air laut merupakan dampak dari pemanasan global (global warming) yang melanda seluruh belahan bumi ini. Pemanasan global pada dasarnya merupakan suatu perubahan fenomena iklim global yaitu dengan peningkatan temperatur rata rata permukaan bumi dar i tahun ke tahun. Berdasarkan laporan IPCC ( International Panel On Climate Change) bahw a rata - rata suhu per mukaan global meningkat 0,3 - 0,6 0 C sejak akhir abad 19 dan sampai tahun 2100 suhu bumi diperkirakan akan naik sekitar 1,4 - 5,80 C (Dahuri, 2002). Menurut Mustain (2002) pemanasan global tersebut disebabkan oleh adanya efek rumah kaca dan menipisnya lapisan ozon di atmosfer bumi. Naiknya suhu per mukaan global menyebabkan mencairnya es di kutub utara dan selatan bumi sehingga terjadilah kenaikan muka laut (Sea Level Rise). Diperkirakan dari tahun 1999-2100 mendatang kenaikan muka air laut sekitar 1,4-5,8 m ( IPCC dalam Dahuri, 2002). Sedangkan menurut situs National Climatic Data Center (http://lwf.ncdc.noaa.gov, April 2005) kenaikan muka laut dalam 100 tahun terakhir ini mencapai 1-2 mm/ tahun, dan dari tahun 1990 sampai tahun 2100 kenaikan muka laut diperkirakan mencapai 0,09-0,88 m. 3.6.3.1. Penyebab Kenaikan Muka Air Laut Penyebab kenaikan muka laut antara lain disebabkan oleh perubahan iklim dan land subsidence. Perubahan iklim yang dimaksud disini adalah pemanasan global (global w arming). Pemanasan global berpengaruh terhadap cyclone, perubahan suhu udara, dan kenaikan muka laut tentunya. Peningkatan suhu udara akan mempercepat melelehnya es di kutub yang akan menambah volume air di lautan. Intergover mental Panel on Climate Change (IPCC) memperkirakan bahw a kenaikan muka air secara global dr 1990 2100 akan mencapai 23-96 cm. Sementara kenaikan suhu dunia dalam jangka w aktu tersebut sekitar 2oC sampai 4,5o C. Apabila kenaikan suhu berlangsung dengan cepat dan kontinyu maka akan semakin banyak glester dan tudung es yang mencair/ meleleh. Menurut Bratasida et al (2002) komposisi lapisan gas-gas atmosfer menentukan kemampuan bumi untuk menyeimbangkan energi panas yang masuk dan energi yang dilepaskan. Gas-gas utama di udara kering yaitu nitrogen, oksigen dan argon, selain itu uap air merupakan gas utama yang bertanggung-jaw ab terhadap efek rumah kaca di bumi. Namun belakangan ini akibat dari aktivitas manusia, komposisi dan konsentrasi gas-gas penyebab rumah kaca di atmosfer tersebut terus meningkat, sehingga semakin menjebak. energi panas yang seharusnya dipantulkan per mukaan bumi ke angkasa, akibatnya temperatur bumi naik. Adapun gas-gas rumah kaca yang dimaksud adalah : 1. CO2 (Carbon dioxide) hasil dan aktifitas penggunaan bahan bakar kayu (biomass), minyak bumi, gas alam, batu bara. 2. CH (methane) : hasil dan aktifitas proses produksi dan pengangkutan batu bara, minyak bumi dan gas alam, tempat pembuangan sampah dan peternakan. 3. N ( Nitrousoxide) : hasil dari pertanian padi, aktifitas industri dengan menggunakan limbah padat sebagai bahan bakar alternatif dan penggunaan bahan bakar minyak bumi. 4. HFCs (Hydroflourocarbons), PFCs (perflourocarbons). 5. SF (sulfurhexaflouride). Selain akibat efek rumah kaca, menipisnya lapisan ozon di atmosfer juga menjadi penyebab pemanasan global. Seperti yang kita ketahui, lapisan ozon berfungsi sebagai pelindung radiasi langsung dan sinar matahari (sinar ultra violet) ke per mukaan bumi. Penggunaan bahan perusak ozon (BPO) seperti CFC, Halon, dan Aerosol untuk kepentingan manusia menyebabkan makin tipisnya lapisan ozon. Menurut Mustain (2002) lapisan ozon berupa kumpulan molekul 03 yang

2. Daerah Raw an Banjir Daerah-daerah yang raw an banjir, sebagian besar adalah daerah di bagian timur Provinsi NA D, daerah tersebut membentang mulai dari Kabupaten Bireuen sampai dengan Aceh Tamiang. Sedangkan untuk Pantai Barat Provinsi NA D, yang sering mengalami banjir adalah daerah Aceh Selatan dan Aceh Singkil. Penyebab dari kejadian banjir ini sebagian besar akibat penebangan hutan di kaw asan hulu, tingginya curah hujan dan eksploitasi SDA mineral terutama di daerah hutan lindung. Hal ini dapat dilihat pada kejadian banjir yang terjadi di Aceh Tamiang dan sekitarnya pada akhir tahun 2006, dimana setelah banjir surut, banyak material- mater ial bekas penebangan kayu yang terbaw a oleh aliran air. Curah hujan yang cukup tinggi pada musim penghujan dapat menyebabkan banjir, apabila hutan-hutan lindung yang berada di daerah hulu sudah ditebangi. Fungsi hutan lindung ini seharusnya menjadi daerah resapan yang sangat baik untuk penahan arus air yang cukup deras yang dapat menyebabkan banjir. 3. Penanganan Banjir Banjir dapat terjadi selama atau setelah hujan lebat. Air hujan yang masuk ke dalam sungai, apabila melebihi daya tampung sungai, maka air akan meluap dan mengalir ke tempat-tempat yang rendah. Aktivitas manusia sering pula menimbulkan banjir seperti membuang sampah ke sungai, mendirikan perumahan pada bantaran sungai, penebangan pohon secara liar dan pembangunan perumahan di daerah resapan air. Dalam rangka mitigasi bencana banjir diperlukan dukungan pemetaan kaw asan yang raw an terkena banjir. Disamping itu sistem peringatan dini dan kesiagaan penduduk setempat juga sangat diper lukan untuk mengurangi dampak banjir. Pengembangan kaw asan tepi sungai dengan penghijauan (green belt ) dan diatur kerapatan vegetasinya. 3.6.3. Global Warm ing Isue global w arming yang saat ini banyak dibahas oleh para pakar dan pemerhati lingkungan terkait dengan peningkatan temperatur rata -rata permukaan bumi dari tahun ke tahun sehingga menyebabkan dampak pada mencairnya es di kutub utara dan selatan bumi sehingga terjadilah kenaikan muka laut (Sea Level Rise). Pemanasan global diyakini disebabkan oleh berbagai macam aktivitas manusia, seperti pengoperasian pabrik dan kendaraan ber motor yang menggunakan bahan bakar konvensional. Hasil pembakaran jenis ini antara lain gas karbondioksida ( CO2) yang dalam skala global berjumlah miliaran ton sertiap tahun disembur kan ke atmosfir bumi. Akibatnya, sinar matahari yang tiba di permukaan bumi tak leluasa dipancarkan kembali ke ruang angkasa. Panas tersebut terperangkap dekat per mukaan bumi, menghasilkan gejala seperti di rumah kaca yang digunakan untuk menyemaikan tanaman (efek rumah kaca). Peningkatan gas-gas rumah kaca di atmosfer secara terus menerus akan meningkatkan suhu di bumi. Dampak aw al yang dapat dikenali akibat peningkatan gas rumah kaca adalah perubahan iklim. Akibat yang merugikan dar i perubahan iklim adalah perubahan terhadap lingkungan fisik dan biota. Dampaknya, terjadi kerusakan terhadap komposisi ketahanan atau produktivitas ekosistem alam. Hal ini akan berpengaruh terhadap kesejahteraan dan kesehatan manusia. Proses perubahan iklim ini diaw ali dengan masuknya radiasi matahari dan ter jebaknya radiasi itu dalam atmosfer bumi. Hal ini akan mengakibatkan peningkatan suhu permukaan bumi. Gejala ini akan diikuti oleh naiknya suhu per mukaan laut, perubahan curah hujan, perubahan frekuensi dan intensitas badai, dan naiknya tinggi per mukaan laut akibat mencairnya es di kutub. Perubahan iklim ini selanjutnya akan menyebabkan perubahan terhadap berbagai sektor antara lain industri pertanian, perikanan, pariw isata, terjadinya krisis air bersih dan meningkatnya penyakit tertentu. Diperkirakan dampak perubahan iklim di Indonesia antara lain: 1. Naiknya per mukaan laut 2. Krisis air bersih di perkotaan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 83

Buku

Analisa
(P30 LIPI, 1991 dalm Abdurachim, 2002). Sedangkan di Cilacap rata-rata kenaikan muka laut per tahun sekitar 1,3 mm (Hadikusumah,1993 dalam Abdurachim, 2002). Masalah land subsidence atau penurunan permukaan tanah merupakan kondisi lokal yang tidak bisa digeneralisasi bahw a tiap dataran dekat pantai akan mengalami land subsidence. Tetapi Akibat dari land subsidence tersebut turut menyebabkan naiknya muka air laut. Penyebab land subsidence juga bisa bermacam- macam. salah satunya adalah konsolidasi atau pemampatan tabah dan perubahan air tanah. Lebih lanjut bahw a peristiw a konsolidasi sangat dipengaruhi oleh jenis tanah. Jenis tanah lempung relatif lebih mudah mengalami penurunan (pemampatan) dibandingkan dengan tanah pasir. Pasir bersifat tak kompresible sedangkan lempung sangat kompresible sehingga sangat mudah mengalami pemampatan akibat adanya beban diatasnya sehingga terjadilah penurunan tanah. 3.6.3.2. Dam pak Kenaikan Muka Air Laut Kenaikan muka air laut secara global tentu saja akan banyak pengaruhnya di seluruh w ilayah pesisir baik di Indonesia maupun di dunia. Indonesia sebagai negara kepulauan dan maritim tentu saja akan mengalami dampak yang luar biasa besarnya, tergantung kepada seberapa besar kenaikan tersebut. Berikut ini beberapa butir dampak yang mungkin terjadi akibat kenaikan muka laut : 1. Berkurangnya luas tanah dataran sebagai akibat dari invasi air laut terhadap daratan. Hal ini akibat kenaikan muka laut rata-rata, dan sebagian besar dijumpai pada daerah yang mempunyai elevasi topografi rendah, seperti di sebagian besar di Pantai Timur Prov NAD (dari Kabupaten Bireuen sampai dengan Aceh Tamiang). Sedangkan untuk Pantai Barat Provinsi NA D, daerah yang raw an terhadap kenaikan muka air laut adalah daerah Aceh Selatan dan Aceh Singkil. 2. Invasi air laut ke daratan menyebabkan terjadinya abrasi sepanjang tepi pantai. Sebagaimana berita di Serambi Indonesia tanggal 13 mei 2007 bahw a daerah pantai seperti Ujung Blang di Desa Hagu Teungoh, Kecamatan Banda Sakti, Lhokseumaw e telah terjadi abrasi akibat naiknya muka air laut (terutama saat pasang purnama). Abrasi juga saat ini melanda sebagian besar Pantai di provinsi NAD dimana daerah-daerah tersebut telah dijelaskan analisisnya di sub bab abrasi dan sedimentasi 3. Banyak terumbu karang di pantai yang menjadi tenggelam lebih dalam di baw ah muka laut. Ekosistem yang dapat terpengaruh langsung akibat dampak dari global w arming adalah terumbu karang, dimana terutama pada daerah pulau-pulau kecil yang terancam keberadaannya akibat kenaikan muka laut rata-rata. Daerah-daerah yang perlu mendapat perhatian adalah daerah yang telah direncanakan atau ditetapkan menjadi Kaw asan Konservasi Laut Daerah (seperti Pulau Simeulue, Pulau Aceh, Pulau Weh) dan juga Taman Wisata Laut Kepulauan Banyak. 4. Invasi muka laut ke arah daratan akan memperpendek aliran sungai dan mengakibatkan gradien sungai menjadi lebih besar, karena sungai menjadi lebih pendek; hal tersebut akan mengakibatkan sedimentasi yang besar di muara sungai masing- masing. Hal ini banyak dijumpai di Pantai Timur Prov. NA D serta sebagian Pantai barat yang beberapa muara sungainya tersumbat oleh sedimentasi. 5. Secara keseluruhan kenaikan muka air laut sebagai akibat dari pemanasan global akan mengakibatkan perubahan terhadap peta daratan dunia dan tentu saja Indonesia serta kondisi geologi dan hidrogeologi w ilayah pantai. 6. Terancamnya keberadaan Pulau- Pulau Kecil terluar seperti Pulau Rondo, Pulau Benggala, Pulau Rusa, Pulau Raya, Pulau Simeulue Cut, dan Pulau Salaut Besar. Selain itu juga mengancam pulau-pulau kecil atau gosong pulau yang saat ini tersebar di perairan Prov. NAD.

bersifat sangat labil karena bertangan ikatan bebas. Molekul ini bila bertemu molekul lain dan permukaan seperti CFC dan CO akan bereaksi dan menghasilkan CO2 Karena stabil, CO2 akan turun dan meninggalkannya sehingga molekul ozon berkurang atau dengan kata lain molekul ozon menipis. Menipisnya lapisan ozon ini telah terdeteksi oleh NASA pada September 1986 di atas Antartika. Dengan menipisnya lapisan ozon tersebut maka akan melemahkan perlindungan terhadap radiasi energi matahar i sehingga terjadilah pemanasan global. Menurut laporan IPCC tahun 2001 dalam situs www.ncdc.noaa.gov (April 2005), sejak akhir abad 19 telah terjadi kenaikan suhu global sampai 0,60 C (+ 0,20 C) dan sekitar 0,40 F (0,2-0,3 0 C) dalam 25 tahun terakhir (Gambar 3.6.3). Sedangkan hubungan antara kenaikan gas CO2 dengan kenaikan suhu global bisa dilihat pada Gambar 3.6.4.

Gambar 3.6.3. Kenaikan Suhu Global (Sumber : http://www.worldviewofglobal warming.org, Juni 2004)

Gambar 3.6.4. Hubungan Kenaikan Konsentrasi Gas CO2 dengan Kenaikan Suhu Global (Sumber : http://:www.worldviewofglobal warming.org, Juni 2004)

Dari beberapa hasil penelitian, temyata menunjukkan adanya kecenderungan kenaikan muka air laut di beberapa pantai di Indonesia Iebih tinggi dan kondisi pantai secara global. Menurut Wirakusumah dan Lubis (2002) tingkat gejala kenaikan muka laut di Indonesia pada umumnya berkisar antara 1- 3 cm/ tahun, sedangkan kenaikan suhu di Indonesia 0,03C/ tahun. Secara regional data meteorologi maritim menyatakan bahw a kenaikan suhu di dunia yang diakibatkan oleh pemanasan global hanya mencapal 0,019C/tahun. Data pengamatan beberapa lokasi stasiun penelitian di Indonesia menunjukkan adanya variasi kenaikan muka laut pertahun sebagai berikut di Belaw an 7,83 mm, Jakarta 4,38 mm, Semarang, 9,27 mm, Surabaya 5,47 mm (ITB 1990 dalam Abdurachim, 2002) dan Panjang-Lampung 4,15 mm

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 84

Buku

Analisa
3.7.2. Analisis Pengaruh Tata Guna Lahan Upland Terhadap Wilayah Pesisir Di w ilayah Provinsi NAD, tata guna lahan di upland sejauh ini difungsikan sebagai kaw asan lindung dikarenakan karakteristiknya yang spesifik. Kaw asan tersebut memiliki keterkaitan dengan w ilayah pesisir yang ada dibaw ahnya. Keterkaitan tersebut direpresentasikan melalui 79 sistem ekologis DAS. Dari 79 sistem DAS tersebut, 15 diantaranya langsung berpengaruh terhadap w ilayah pesisir NAD, yang ditandai dengan keberadaan alur sungai utama (induk) beserta percabangan alur anak sungainya. Intervensi destruktif di berbagai sektor (seperti permukiman, pertanian, per kebunan, pertambangan, dan bahkan penebangan liar), dengan asumsi bahw a aktivitas tersebut tidak dapat dikendalikan, maka akan berimplikasi pada w ilayah pesisir yaitu : 1. Pengembangan kaw asan permukiman di kaw asan upland. Pengembangan permukiman dalam skala yang masif akan menciptakan eksternalitas negatif yang berupa bahan pencemar/ sampah domestik atau perubahan regim hidrologi, baik melalui aliran sungai dan limpasan per mukiman (run off), atau aliran air tanah (ground water). 2. Pengembangan kegiatan pertanian dan perkebunan di kaw asan upland. Pembukaan lahan pertanian dan perkebunan secara masif di upland akan memberikan dampak negatif terhadap w ilayah pesisir melalui peningkatan laju sedimentasi, khususnya di muara sungai serta meningkatkan kandungan nutrien kedalam perairan yang akan berpotensi menimbulkan eutrofikasi di perairan pesisir. 3. Penebangan liar, pertambangan dan eksplorasi juga sangat mengundang resiko terjadinya beberapa dampak negatif, seperti banjir, erosi, dan pendangkalan di w ilayah pesisir. Hal tersebut diatas menyebabkan konsekuensi lanjutan seperti rusaknya ekosistem mangrove, berkurangnya peran ekosistem mangrove sebagai w ilayah pemijahan alami, penurunan produktivitas perikanan budidaya, berkurangnya aksesibilitas armada penangkapan menuju muara sungai, berkurangnya kualitas estetis pantai untuk kegiatan pariw isata dan pada akhirnya berujung pada menurunnya produktivitas w ilayah pesisir. Pemerintah dan masyarakat pesisir akan menjadi pihak yang paling dirugikan untuk beradaptasi dan mengatasi per masalahan tersebut. Oleh karena itu upaya mengintegrasikan rencana dan pengendalian tata guna tanah antara w ilayah upland-pesisir dan antara w ilayah daratan-perairan, menjadi sebuah keharusan perencanaan. Tata guna lahan dan tutupan lahan eksisting di Provinsi NAD dapat dilihat pada Peta 40 dan Peta 41.

3.7. Analisis Pola Pem anfaatan Ruang Eksisting 3.7.1. Pola Penggunaan Lahan di Wilayah Provinsi NAD Pola penggunaan lahan di w ilayah Provinsi NA D dibedakan atas kaw asan lindung dan kaw asan budidaya. Pola penggunaan lahan di w ilayah Provinsi NAD dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Penggunaan Lahan Sebagai Kaw asan Lindung Sebaran kaw asan lindung yang berada di w ilayah pesisir lebih banyak berada di w ilayah pantai barat bagian selatan serta w ilayah pesisir pantai timur yang berada di w ilayah perbatasan Provinsi NAD - Sumatera Utara. Adapun kaw asan hutan lindung yang berada di pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam memiliki luas 2.004.722 ha, terdiri dar i TN. Gunung Lauser, THR. Cut Nyak Dien, Raw a Singkil serta CA. Hutan Pinus Jhantoi. Hutan plasma nutfah hanya dapat ditemui di Leupung, Kabupaten Aceh Besar. Sedangkan Cagar Alam di w ilayah pesisir Provinsi NA D hanya tersebar di w ilayah pantai barat, meliputi Raw a Singkil dengan luas 102.500 ha, Kepulauan Banyak di Kabupaten Aceh Singkil dan Pulau Weh di Kota Sabang serta Cagar Alam Janthoi di Jantho Kabupaten Aceh Besar dengan luas lahan sebesar 8.000 ha. Kaw asan Taman Nasional (Kaw asan Ekosistem Leuser) meliputi wilayah Kluet di Aceh Selatan dan sebagian w ilayah Kabupaten Aceh Barat Daya. Selain itu, ada pula taman w isata alam dengan luas sebesar 1.300 ha dan taman w isata laut di Pulau Weh dengan luas sebesar 2.600 ha ter masuk Pulau Seulako dan Pulau Rubiah. 2. Kaw asan Budidaya a. Kaw asan permukiman di Pr ovinsi NA D dibedakan menjadi kaw asan permukiman nelayan dan permukiman perkotaan, yaitu: (1) Permukiman Nelayan. Sebaran kaw asan permukiman nelayan di w ilayah pesisir pantai timur dapat dijumpai di sepanjang pantai dari Sigli (Kabupaten Pidie) sampai Seunudon (Kabupaten Aceh Utara), sedangkan di pantai barat tersebar di setiap kabupaten/kota. (2) Permukiman Perkotaan. Pusat permukiman perkotaan cenderung berkembang di Banda Aceh dan Sabang. Per mukiman perkotaan di pantai barat seperti Calang, Meulaboh, Tapak Tuan dan Singkil. Sedangkan di pesisir pantai timur seperti di Sigli, Bireuen, Lhokseumaw e, Langsa dan Idi Rayeuk. b. Pertanian lahan basah di Pantai Timur dapat dijumpai di sepanjang pesisir Kabupaten Pidie, Bireuen dan sebagian Kab. Aceh Timur. Sedangkan di pesisir Pantai Barat dijumpai di Lhoong (Aceh Besar), Sampoiniet (Aceh Jaya), Samatiga (Aceh Barat), Kuala dan Darul Makmur (Aceh Barat Daya), Saw ang dan Trumon (Aceh Selatan). Pertanian lahan kering tersebar di semua kabupaten/kota di w ilayah pesisir, namun yang paling besar penggunaannya terutama di w ilayah pesisir Pantai Timur, yaitu di Kab. Aceh Utara, Aceh Timur dan Aceh Tamiang. Sedangkan di w ilayah pesisir Pantai Barat, penggunaan yang paling besar dijumpai di Kab. Nagan Raya. c. Penggunaan lahan per kebunan terbesar dijumpai di Pantai Timur, diantaranya di Kabupaten Aceh Timur, Langsa dan Aceh Tamiang, sedangkan di Pantai Barat tersebar di Kabupaten Aceh Jaya, Aceh Barat dan Nagan Raya, dengan jenis tanaman berupa kelapa saw it. d. Penggunaan lahan perikanan (budidaya tambak) lebih banyak tersebar di pesisir Pantai Timur dari Kab. Pidie sampai Kab. Aceh Tamiang serta Kab. Aceh Besar dan Kota Banda Aceh. Sedangkan di w ilayah pesisir Pantai Barat sangat jarang dijumpai. e. Kaw asan industri yang berada di wilayah pesisir Provinsi NAD antara lain berada di Kota Lhokseumaw e dan Kab. Aceh Utara yaitu ( PT. Arun, PT. Exxon Mobile Oil, AAF dan PIM). Di Kab. Aceh Besar dan Kota Sabang terdapat Industri Semen, Industri Galangan Kapal, Kaw asan Industri Asia Blam Ulam ( PMA-Korea dan Malaysia) dan Industri Balohan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 85

Buku

Analisa

40. PETA TATA GUNA LAHAN EKSISTING

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 86

Buku

Analisa

41. PETA TUTUPAN LAHAN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 87

Buku

Analisa
2. Konsumsi Pemerintah Pada tahun 2005 konsumsi pemerintah mencapai 7667,85 milyar rupiah (15% dari total PDRB) atau meningkat sebesar 0,97% dari tahun 2004. hal ini dikarenakan adanya otonomi daerah sehingga terjadi pemekaran secara pesat hingga di tahun 2004 menjadi 21 kabupaten/kota. Secara fiskal meningkatkan total nilai anggaran baik yang bersumber dari APBD kabupaten/ kota atau dari Provinsi NA D. Sehingga total nilai konsumsi pemerintah dari tahun ke tahun semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat dari besarnya konsumsi pemerintah pada tahun 2000 sebesar 1.472,35 milyar rupiah atau sebesar 3,73% dari total PDRB. 3. Pembentukan Modal Tetap Bruto Pembentukan modal tetap bruto ( PMTB) pada tahun 2005 mencapai 6.512,17 milyar rupiah atau sekitar 12,74% dari total PDRB. Secara keseluruhan PMTB dari tahun 2000 sampai tahun 2005 cenderung meningkat dari angka 1.859,27 milyar rupiah tahun 2000 menjadi 6.512,17 milyar rupiah pada tahun 2005. 4. Perubahan Inventori Inventori NA D diperkirakan naik menjadi 1.853,27 milyar rupiah atau sebesar 3,63% dari total PDRB. Hal ini disebabkan luasnya w ilayah yang tidak terkena bencana yang juga merupakan lokasi sentra-sentra ekonomi sektor tertentu. 5. Ekspor Netto Nilai ekspor tahun 2005 meningkat hingga mencapai 24.011,58 milyar rupiah (46,97% dari total PDRB), atau meningkat dari tahun 2004 (20.659,18 milyar rupiah). Peningkatan in disebabkan meningkatnya nilai ekspor yang diperoleh dan penurunan nilai impor. Ekspor meningkat dari 22.136,86 milyar rupiah (2004) menjadi 24.011,58 milyar rupiah pada tahun 2005. Sedangkan impor turun dari 1477,68 milyar rupiah menjadi 536,45 milyar rupiah. 6. Perdagangan Antar Provinsi Secara umum kondisi rill di lapangan hampir semua komoditi terutama barang yang dikonsumsi untuk keperluan sehari-hari seperti gula pasir, minyak goreng, pakaian jadi dan BBM serta barang kebutuhan lainnya didatangkan dari luar Aceh. Hal ini menyebabkan nilai perdagangan antar provinsi mengalami minus 5.879,45 milyar rupiah pada tahun 2005. 3.8.5. Indeks Pem bangunan Ekonom i Kota Lhokseumaw e merupakan w ilayah yang mempunyai nilai IPE tertinggi (100) disusul oleh Kab. Bireuen (85,67), Kota Banda Aceh (84,96) dan Kabupaten Aceh Besar (72,48). Sedangkan Kab. Simeulue (0), Kab. Aceh Jaya (19,14) dan Kab. Aceh Barat Daya (28,37) memiliki nilai IPE paling rendah dibandingkan dengan kabupaten lainnya di Prov. NA D (Sumber : Perhitungan dan Analisis Human Development Indeks (HDI) Kab./Kota yang dilandai Tsunami, Bappeda NA D, 2006 dan Indikator Makro Perencanaan dan Pengembangan Ekonomi Sosial-Budaya, Dinas Per kotaan dan Per mukiman, 2006). Indeks Pembangunan Ekonomi (IPE) tersebut memberikan informasi tentang adanya indikasi terjadinya ketimpangan pembangunan ekonomi antar w ilayah di Provinsi NAD, antara lain : 1. Indikasi ketimpangan pembangunan ekonomi w ilayah yang terjadi antara kabupaten/kota yang terletak di w ilayah Pantai Utara - Timur Provinsi NA D dengan Pantai Barat - Selatan dan Tengah (pedalaman Provinsi NAD), serta antar kota-kota dan antara kota - desa. 2. Indikasi ketimpangan pertumbuhan ekonomi yang tercermin dalam ketidakseimbangan perkembangan pusat-pusat pertumbuhan yang terletak di w ilayah pesisir timur yang dilintasi jalan nasional lintas timur seperti : Kota Banda Aceh, Sigli, Bireuen, Lhokseumaw e, Langsa dan Kuala Simpang yang pertumbuhannya relatif lebih cepat dibandingkan dengan pusat-pusat pertumbuhan yang terletak di w ilayah pedalaman (jalur lintas tengah) seperti: Takengon, Blangkejeren, Kutacane dan Jeuram serta w ilayah pesisir barat seperti: Calang, Meulaboh, Tapaktuan, dan Singkil yang relatif lebih lambat.

3.8. Analisis Kecenderungan Perkem bangan Kegiatan Ekonom i 3.8.1. Kedudukan Provinsi NAD Dalam Kerangka Perekonom ian Kaw asan Koridor Jalur Lintas Tim ur (Jalintim ) Sum atera Kedudukan Provinsi NA D dalam kerangka perekonomian kaw asan koridor Jalur Lintas Timur Sumatera menunjukkan keterkaitan kegiatan ekonomi antar w ilayah pada kaw asan koridor tersebut, terutama dalam proses aliran barang dan jasa antar w ilayah. Untuk mendukung interaksi perekonomian pada w ilayah ini diperlukan kelengkapan sarana dan prasarana pendukung dan kondisi prasarana w ilayah yang baik, terutama di bidang transportasi. Keterkaitan internal dalam Provinsi NAD sebesar 8.259.302 ton/tahun. Sedangkan pergerakan barang antar provinsi yang tertinggi adalah dari Pr ovinsi NAD menuju Provinsi Sumatera Utara yaitu sebesar 20.687.797 ton/tahun, diikuti oleh pergerakan barang dari Provinsi NAD menuju Provinsi Riau sebesar 5.529.431 ton/tahun. Dengan demikian dapat disimpulkan bahw a posisi Provinsi NA D dalam kaw asan koridor ini cenderung sebagai daerah produksi dan menjadi salah satu penyuplai utama ke Provinsi Sumatera Utara. 3.8.2. Kedudukan Provinsi NAD Sebagai Wilayah Perbatasan Prov. NAD sebagai w ilayah yang berbatasan langsung dengan laut sebagai bagian dari potensi pengembangan ekonominya serta berbatasan dengan Negara Thailand, Malaysia dan India, perlu untuk memperhatikan ketentuan-ketentuan batas w ilayah laut yang ada. Penetapan dan penegakan batas w ilayah merupakan hal yang sangat krusial karena menyangkut kedaulatan w ilayah dan aspek perekonomian seperti per ikanan tangkap dan budidaya, industri bioteknologi, pariw isata bahari, transportasi laut, eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam dan konservasi, serta aspek hankam serta stabilitas kaw asan. 3.8.3. Struktur Perekonom ian Kontribusi sektor pertanian dan pertambangan sebagai sektor primer sebesar 48,63% pada tahun 2000 dan mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi 45,39%. Sektor industri pengolahan, listrik dan bangunan memberikan kontribusi total sebesar 29,24% pada tahun 2000 dan menurun menjadi 22,85% pada tahun 2005. Sektor perdagangan, pengangkutan, keuangan dan jasa memberikan kontr ibusi total sebesar 22,13% pada tahun 2000 dan 31,76% pada tahun 2005. Sektor pertambangan pada tahun 2000 merupakan sektor yang terbesar peranannya dalam pembentukan PDRB Provinsi NAD yaitu sebesar 30,95% dari total PDRB, diikuti oleh sektor industri pengolahan sebesar 24,70%, kemudian sektor pertanian menduduki urutan ketiga yaitu sebesar 17,68%. Pada tahun 2004 struktur ini berubah. Peranan sektor pertanian terhadap PDRB Prov. NAD sekitar 24,76%, sekaligus menjadikan sektor ini untuk pertama kalinya dalam per iode tahun 2000-2005 sebagai sektor penyumbang terbesar dalam pembentukan PDRB Prov. NAD. Sedangkan kontribusi sektor pertambangan menurun menjadi sekitar 24% sehingga menempati urutan kedua terbesar. Peranan sektor non migas pada tahun 2000 mencapai 49,69% dari total PDRB dan pada tahun 2005 meningkat menjadi 61,14%. Perubahan ini terjadi karena penurunan peranan sektor pertambangan migas dan industri pengilangan gas disertai dengan peningkatan peranan sektor pertanian serta perdagangan dan jasa. 3.8.4. Perkembangan Ekonomi Menurut Penggunaan Produk Domestik Regional Bruto ( PDRB) dilihat dari penggunaan terdiri dari pengeluaran konsumsi akhir rumah tangga, konsumsi akhir lembaga nirlaba, konsumsi pemerintah, pembentukan modal tetap bruto, perubahan stok, serta perdagangan antar w ilayah (ekspor netto). 1. Konsumsi Rumah Tangga Tingkat konsumsi rumah tangga dari tahun 2004 sebesar 12.191,77 milyar rupiah meningkat menjadi 17.488,77 milyar rupiah pada tahun 2005. Peningkatan terbesar pada konsumsi bukan makanan yaitu sebesar 6,07% dari tahun 2004 - 2005 menjadi 8.255,72 milyar rupiah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 88

Buku

Analisa

42. PETA INDEKS PEMBANGUNAN EKONOMI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 89

Buku

Analisa
Dari tahun 2000-2005, kontribusi sektor perikanan mengalami peningkatan rata-rata 133,83 milyar rupiah per tahun. Penurunan kontribusi sub sektor perikanan sangat terkait dengan bencana gempa dan tsunami yang menyebabkan kerusakan infrastruktur di w ilayah pantai barat terutama yang terkait dengan infrastruktur penunjang perikanan tangkap seperti : PPI, TPI, dan prasarana lainnya seperti hilangnya kapal dan berkurangnya sumber daya manusia yang bekerja pada sektor perikanan. 3.8.5.5. Analisis Industrialisasi Nilai tambah industri pengolahan di Provinsi NAD sebagian besar berasal dari pengolahan gas. Peranan industri pengolahan di Provinsi NA D dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2005 terus menurun, meskipun pada tahun 2005 ada sedikit peningkatan dibanding tahun 2004. Pada tahun 2001 peranan sektor industri mencapai 25,68%. Kemudian perlahan menurun hingga mencapai 19,46% pada tahun 2004. Meningkat sedikit pada tahun 2005 menjadi 20,04%. Pada tahun 2001 peranan industri migas sekitar 21,92% kemudian pada tahun-tahun berikutnya terus menurun secara hingga mencapai 16,41% pada tahun 2004. Kemudian di tahun 2005 peranan sektor industri sedikit meningkat hingga mencapai 17%. Peranan industri bukan migas berfluktuasi antara 3 - 5% dari tahun 2000 sampai tahun 2005. Dalam kelompok industri tanpa migas, industri pupuk, kimia dan barang dari karet memiliki kontribusi terbesar dalam pembentukan PDRB. Sumbangan sub sektor ini berfluktuasi antara 1 - 4% selama kurun w aktu 2000-2005. Sedangkan peranan sub sektor industri pengolahan lainnya relatif kecil dalam PDRB, yaitu kurang dari 1% setiap tahun. 3.8.5.6. Analisis Efisiensi Investasi (ICOR) Secara umum tingkat efisiensi investasi di seluruh Provinsi NA D relatif sama, kecuali Kota Lhokseumaw e yang investasinya jauh lebih efisien dibandingkan daerah lain (nilai ICOR=4,60), sedangkan investasi yang tidak efisien adalah di Kab. Simeulue yang ditunjukkan dengan nilai ICOR 6,01 atau lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten/kota lain di Prov. NAD. Jika dibandingkan dengan angka ICOR Nasional, maka tingkat efisiensinya masih rendah dibandingkan dengan efisiensi investasi Nasional. Selengkapnya dapat dilihat pada gambar berikut ini :
9.00 Angka ICOR 6.01 5.97 5.95 5.82 5.74 5.73 5.70 5.60 5.48 5.48 5.40 5.38 5.37 5.34 5.31 5.26 5.51 5.12 5.09 5.03 5.01 4.60

3.8.5.1. Analisis Pertum buhan Ekonomi Pertumbuhan ekonomi Pr ovinsi NAD menurut lapangan usaha pada tahun 2000-2005 menunjukkan tingkat pertumbuhan yang cenderung menurun. Pertumbuhan ekonomi Prov. NAD (dengan migas) tahun 2002 sebesar 20,07% dan berturut-turut mengalami penurunan hingga angka pertumbuhan tersebut menjadi -13,45% pada tahun 2005. Sedangkan pertumbuhan PDRB tanpa migas juga menunjukkan peningkatan yang semakin kecil, dari 7,96% pada tahun 2002; 3,70% tahun 2003; 1,76% tahun 2004 dan 1,20% tahun 2005. Kondisi ini dipengaruhi oleh pertumbuhan sektor migas yang cenderung mengalami pertumbuhan yang negatif, sedangkan kontribusi yang diberikan sektor ini sangat besar dibandingkan dengan sektor lain sehingga sangat mempengaruhi angka pertumbuhan ekonomi di Provinsi NA D. Berdasarkan analisa data indek pembangunan ekonomi, dapat diketahui bahw a Kota Banda Aceh memiliki angka pertumbuhan ekonomi sekitar 6,95% per tahun, Kota Lhokseumaw e 6,87% per tahun dan Kab. Aceh Besar 5,38% per tahun. Kabupaten/kota yang memiliki angka pertumbuhan lebih rendah yaitu Kab. Simeulue yang pertumbuhannya hanya 2,53% per tahun, Kab. Bener Meriah (bukan di w ilayah pesisir) 3,01% per tahun dan Kab. Aceh Timur 3,08% per tahun. 3.8.5.2. Analisis Pendapatan Per Kapita Produk domestik regional bruto per kapita atas harga berlaku Provinsi NAD pada tahun 2005 meningkat menjadi 12,68 juta rupiah per penduduk per tahun dibanding tahun 2004 yang hanya mencapai sekitar 11,91 juta rupiah per tahun per penduduk. 3.8.5.3. Analisis Laju Inflasi Laju inflasi Provinsi NA D sebesar 5,18%. Kabupaten/kota yang memiliki laju inflasi diatas laju inflasi Provinsi NA D adalah Kota Lhokseumaw e dengan inflasi sebesar 6,08%, selanjutnya diikuti oleh Kab. Aceh Tenggara (5,30%), Kab. Aceh Jaya (5,56%), Kab. Aceh Tamiang (5,82%), Kab. Aceh Barat Daya (5,67%), Kota Sabang (6,06%), Kab. Simeulue (5,98%), dan Gayo Lues (5,97%). Sementara kabupaten/kota yang laju inflasinya lebih rendah dari laju inflasi provinsi adalah Kab. Aceh Selatan dan Kab. Bireuen dengan laju inflasi masing-masing 4,53% dan 4,54%, selanjutnya diikuti Kab. Aceh Barat (4,92%), Kab. Aceh Utara (4,88%), Kab. Nagan Raya (5,03%), Kab. Aceh Tengah (4,98%), Kab. Bener Meriah (5,03%), Kab. Aceh Timur (4,75%), Kab. Aceh Besar (4,74%), Kab. Pidie (4,65%), Kota Banda Aceh (4,62%), Kota Langsa (4,72%), dan Kab. Aceh Singkil (5,05%). Kabupaten/kota yang laju inflasinya di atas laju inflasi provinsi adalah kabupaten/kota yang perekonomiannya kurang stabil, sebaliknya daerah dengan laju inflasi di baw ah laju inflasi provinsi adalah daerah yang lebih stabil perekonomiannya dibandingkan dengan kabupaten/kota lain di Provinsi NAD. 3.8.5.4. Analisis Produktifitas Perikanan Peran sub sektor perikanan dalam pembentukan kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB ternyata masih sangat kecil, berkisar antara 2 - 3%. Minimnya kontribusi yang diberikan sektor perikanan dapat memberikan indikasi bahw a potensi perikanan Provinsi NA D yang sangat besar belum dikelola dengan optimal sehingga belum mampu member ikan kontribusi yang signifikan terhadap perekonomian daerah. Besarnya kontribusi sub sektor per ikanan dalam struktur perekonomian Provinsi NAD cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2000, kontribusi yang diberikan adalah 1.035,23 milyar rupiah, selanjutnya tiap tahun mengalami peningkatan menjadi 1.138,98 milyar rupiah (Th 2001), 1.278,13 ( Th 2002), 1.413,13 ( Th 2003), dan 1.570,56 milyar rupiah ( Th 2004). Kecenderungan perkembangan ini tidak bertahan lama terkait dengan bencana gempa dan tsunami sehingga pada tahun 2005 mengalami penurunan menjadi 1.413,51 atau turun sekitar 10% dari tahun 2004.

6.00 3.00 0.00

4.00

Su mber : Hasil Analisa Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Gambar 3.8.1. Tingkat Efisiensi Investasi Setiap Kabupaten/Kota di Provinsi NAD

Pi di e ay Ac o L ue eh s Se l Ac at a n e La h B ar ng sa at (K A ce ot h a) Ta m ia Ac ng eh Be sa Ac r eh S Ac in gk eh il T en ga Na h ga n Ra Ba ya nd Bi r a Ac eu e n eh Sa (K b ot a) an g (K ot Lh a) ok Ac e h su T m aw im u r e (K Pr ot a) ov in si NA D N as io na l G

S Ac im eu eh lu T e en gg B a en ra Ac er M eh er Ba ia h ra t Da A c e ya h J Ac ay eh a U ta ra

Kabupate n/Kota

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 90

Buku

Analisa

43. PETA INDEKS PERTUMBUHAN EKONOMI

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 91

Buku

Analisa

44. Peta Indeks Pendapatan Perkapita

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 92

Buku

Analisa

45. Peta Inflansi Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 93

Buku

Analisa

46. Peta Indeks Industrialisasi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 94

Buku

Analisa

47. Peta Indeks Efisiensi Investasi (ICOR)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 95

Buku

Analisa
perikanannya paling besar memberikan kontr ibusi terhadap PDRB provinsi adalah Kab. Aceh Utara (400.016,12 juta rupiah), Kab. Bireuen (224.310,84 juta rupiah), Kab. Aceh Timur (286.136,83 juta rupiah), Kota Lhokseumaw e (165.481,88 juta rupiah) dan Banda Aceh (70.411,86 juta rupiah). Sedangkan yang terkecil adalah Kab. Simeulue (6.547,62 juta rupiah) dan Kota Sabang (8.544,85 juta rupiah). 2. Sektor Pertambangan dan Penggalian Kontribusi sektor pertambangan di Prov. NA D sangat tergantung pada kontribusi migas yang hanya diperoleh di beberapa daerah, yaitu : Kab. Aceh Utara dan Kab. Aceh Timur. Sementara sub sektor penggalian dan penggaraman yang paling tinggi kontribusinya adalah di Kab. Aceh Besar, Kab. Bireuen, Kab. Pidie dan Kab. Aceh Tamiang. Daerah yang sektor pertambangan dan penggalian paling besar memberikan kontribusi terhadap PDRB provinsi adalah Kab. Aceh Utara (10.640.007,14 juta rupiah). 3. Sub Sektor Pengangkutan Laut, Sungai dan Danau Kontribusi yang diberikan sub sektor ini terhadap pembentukan PDRB Prov. NAD masih sangat kecil, namun demikian dengan mengetahui besarnya PDRB pada sub sektor ini maka dapat dilihat daerah-daerah mana yang potensial berkembang pada sektor transportasi lautnya. Dari data PDRB pada sektor ini menunjukkan bahw a kontribusi terbesar diperoleh dari Kab. Aceh Besar (74.852,87 juta rupiah), Kota Lhokseumaw e (21.497,79 juta rupiah), Kab. Aceh Utara (15.966,08 juta rupiah), dan Kab. Nagan Raya (21.140,93 juta rupiah). 3.8.8. Pem biayaan Pembangunan 3.8.8.1. Pendapatan Asli Daerah Pada tahun 2005 terjadi penurunan target PAD Prov. NAD sebesar Rp 30,78 milyar menjadi Rp 151,47 milyar (16,90%). Namun demikian, realisasi penerimaan PA D mencapai Rp 203,22 milyar (134,16% dari target). Peningkatan realisasi PA D ini disebabkan oleh meningkatnya penerimaan daerah dari retribusi daerah dan lain-lain pendapatan yang sah, ter masuk peningkatan PA D yang bersumber dar i zakat sebesar Rp 231,38 juta. 3.8.8.2. Sum ber Penerim aan Jumlah pendapatan daerah di Provinsi NA D tahun 2005 sebesar Rp. 5.055,15 milyar rupiah dimana penerimaan terbesar berasal dari bagian hasil pajak/ bukan pajak sebesar Rp. 2.300,16 milyar rupiah. Sedangkan penerimaan dari PAD hanya sebesar Rp. 211,19 milyar rupiah dari penerimaan keseluruhan (4%). Selain dari hasil pajak daerah, sumber penerimaan terbesar berasal dari dana otonomi khusus (30%) yaitu sebesar 1.523,99 milyar rupiah serta dari sisa perhitungan tahun lalu sebesar 733,18 milyar rupiah, atau sekitar 15 % dari total penerimaan. 3.8.8.3. Realisasi Pengeluaran Keuangan Jumlah pengeluaran keuangan di Prov. NAD tahun 2004 lebih kecil bila dibanding dengan pendapatannya, yaitu hanya sebesar Rp. 1.610.542.639.743,00. Sebagian besar pengeluaran keuangan daerah Prov. NA D dialokasikan untuk bantuan keuangan sebesar Rp. 894.626.974.058,00 (55,4%), belanja pegaw ai Rp 467.478.858.706,00 (29%) dan belanja barang Rp. 155.682.385.202,00 (9%). 3.8.8.4. Posisi Fiskal Rata-rata derajat desentralisasi fiskal Provinsi NAD masih sebesar 2,14%, sedangkan rata-rata derajat desentralisasi fiskal kabupaten/kota selama periode tersebut berada pada interval 0,95 4,93%. Mengacu kepada skala interval derajat desentralisasi fiskal yang telah ditemukan sebelumnya, maka dapat diketahui bahw a rata-rata, baik derajat desentralisasi fiskal Prov. NAD maupun derajat desentralisasi fiskal kabupaten/kota masih berada pada interval derajat 0 - 10%. Dengan demikian dapat disimpulkan bahw a kemampuan desentralisasi fiskal baik di tingkat provinsi maupun pada level kabupaten/kota masih sangat kurang atau dapat dikatakan bahw a kemampuan keuangan daerah sangat rendah.

3.8.6. Indeks Pem bangunan Manusia (IPM) Secara umum, indeks pembangunan manusia di Provinsi NAD mengalami peningkatan dari 68,7 (2004) menjadi 69,5 (2005). Indikasi peningkatan nilai IPM menunjukkan bahw a terjadi peningkatan kesejahteraan masyarakat di Pr ov. NA D yang direpresentasikan berdasarkan peningkatan kesehatan, pengetahuan dan peningkatan kualitas hidup yang lebih layak. Jika dibandingkan dengan nilai IPM di tingkat nasional, dapat diketahui bahw a IPM di Prov. NA D pada tahun 2004 sama dengan rata-rata IPM nasional, yaitu 68,7. Nilai IPM di Prov. NAD tersebut mengalami kenaikan menjadi 69,5 pada tahun 2005, namun nilai tersebut dibaw ah rata-rata nilai IPM nasional yang mencapai 69,6 pada tahun 2005 (dibaw ah 0,1 IPM nasional). Provinsi NA D terdapat beberapa kabupaten/kota dengan nilai IPM diatas rata-rata nilai IPM Provinsi dan IPM Nasional, yaitu : Kab. Aceh Tenggara, Kab. Aceh Tengah, Kab. Aceh Besar, Kab. Bireuen, Kota Banda Aceh, Kota Sabang, Kota Langsa dan Kota Lhokseumaw e. Dengan demikian dapat dikatakan bahw a pembangunan yang dilakukan di kota-kota tersebut telah menghasilkan dampak yang positif terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakatnya.
76.0 72.0 IPM 68.0
65.2 67.7 66.5 70.8 68.4 67.4 714 . 69.5 715 . 69.7 68.3 66.9 66.1 66.3 66. 8 67.4 74. 7 73.3 70.2 70.4 73.1 69.5 69.6

69.1

64.0 60.0

Su mber : Hasil Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Gambar 3.8.2. Perbandingan IPM Kabupaten/ Kota di Provinsi NAD, Provinsi NAD dan Indonesia.

Asumsi yang digunakan untuk menghitung target peningkatan IPM sampai tahun 2027 adalah: bahw a untuk meningkatkan IPM masyarakat dilakukan melalui upaya peningkatan pendidikan masyarakat dengan prioritas indikator lama sekolah masyarakat. Melalui peningkatan lama sekolah masyarakat diharapkan akan dapat meningkatkan SDM masayarakat dan secara langsung bisa berpengaruh pada peningkatan pendapatan masyarakat/ daya beli masyarakat. Selanjutnya tingkat pendapatan masyarakat diharapkan akan meningkat disertai dengan adanya nilai tambah yang dihasilkan dari implementasi rencana pemanfaatan ruang. Indikator yang digunaan untuk mengukur peningkatan nilai IPM adalah : 1. Peningkatan Indeks Tingkat Pendidikan ( TP) a. Angka Melek Huruf (AMH) b. Asumsi Rata-rata Lama Sekolah (LS) 2. Angka Harapan Hidup. 3. Indeks Pendapatan dan Nilai Tambah 3.8.7. PDRB 1. Sub Sektor Perikanan Sub sektor perikanan menjadi salah satu sektor ekonomi pesisir yang memberikan kontribusi terhadap pembentukan PDRB tiap kabupaten/kota dan Provinsi NAD. Daerah yang sektor

ue Ac n Ac eh eh Ut ar Ba a rat Da ya G ay u Ac Lu eh es Ta mi an Na g ga n Ra Ac ya eh Ja be ya Ko n e r M ta er Ba n d iah a Ac Ko eh ta Sa ba Ko Ko ng ta ta La Lh ng ok se s a um Ra aw Pr ov ta e ins ra ta iN IP AD M I Ka n do b /K n e o ta sia di NA D

Si m Ac eu l ue eh S Aa c e i ng k h Se il Ac la t eh an Te ng ar Ac a eh T im Ac eh u Te r ng a Ac eh h Ba Ac ra t eh Be sa r

Bi re

Pi die

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 96

Buku

Analisa

48. PETA IPM

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 97

Buku

Analisa

49. PETA PERKEMBANGAN PDRB

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 98

Buku

Analisa
sektor industri dan jasa. Hal ini sekaligus menunjukkan tingkat kekotaan dan skala pelayanan yang lebih besar dibandingkan daerah-daerah lain yang masih bertumpu pada sektor primer. Selain sektor basis, sektor/sub sektor unggulan digunakan untuk mengetahui arah dan rencana pemerintah daerah yang berkaitan dengan pengembangan sektor potensial untuk mengusahakan peningkatan pendapatan daerah, peningkatan pemerataan pendapatan, peningkatan kesempatan kerja dan pemanfaatan potensi daerah secara optimal. Berdasarkan hasil perhitungan Nilai LQ, dapat diketahui bahw a kondisi sektor perikanan di wilayah pesisir Prov. NAD cenderung mengalami penurunan nilai basisnya dalam 5 tahun terakhir (sebelum dan setelah tsunami), namun secara keseluruhan sub sektor perikanan masih memiliki peran yang dominan dalam strukur perekonomian di tiap kabupaten/kota. 1. Nilai LQ sub sektor pertanian tahun 2000 menunjukkan bahw a sub sektor perikanan menjadi salah satu sektor basis perekonomian di setiap kabupaten/kota, meliputi: Kab. Aceh Singkil, Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Timur, Kab. Pidie, Kab. Abdya, Kab. Aceh Tamiang, Kab. Nagan Raya, Kab. Aceh Jaya, Kota Banda aceh, Kota Sabang, Kota Langsa, Kab. Bireuen dan Kab. Aceh Besar. 2. Nilai LQ sub sektor pertanian tahun 2005 menunjukkan bahw a sub sektor perikanan masih tetap menjadi salah satu sektor basis di setiap kabupaten/kota, namun demikan nilai LQ sub sektor tersebut di tiap kabupatan/kota mengalami pergeseran yang cenderung turun dari posisi semula. Kondisi seperti ini menunjukkan bahw a sub sektor perikanan dalam 5 tahun terakhir (terutama setelah terjadi tsunami) kemungkinan mengalami penurunan daya saing dengan sektor-sektor lain dalam pembentukan PDRB daerah yang bersangkutan dan secara umum seluruh sektor ekonomi juga ter jadi pergeseran. Berdasarkan analisis pergeseran sektor perikanan dalam struktur ekonomi w ilayah pesisir NAD, maka dapat dikatakan bahw a kabupaten/kota yang sektor perikanannya potensial untuk dikembangkan meliputi w ilayah : Kab. Aceh Timur, Kab. Bireuen, Langsa, Kab. Nagan Raya, Kab. Pidie, Kab. Aceh Singkil, Kota Banda Aceh, Kab. Aceh Jaya dan Kota Sabang. Sedangkan untuk mengetahui apakah potensi perikanan tersebut berasal dar i perikanan tangkap atau perikanan budidaya, dapat diketahui dari produksi perikanan tiap kabupaten/kota di Provinsi NAD. Jika produksi perikanannya diperoleh dari perikanan tangkap, maka daerah tersebut lebih potensial untuk perikanan tangkap, sebaliknya jika ternyata nilai produksi perikanan budidaya lebih besar dari perikanan tangkap maka daerah tersebut lebih potensial untuk pengembangan perikanan budidaya, atau bahkan potensi keduanya sama-sama potensial untuk dikembangkan.

3.8.9. Analisis Potensi Pengem bangan Daerah 3.8.9.1. Potensi Pertam bangan Sektor pertambangan member ikan kontribusi yang sangat besar dalam pembentukan PDRB provinsi mencapai 30,95% pada tahun 2000. Sektor pertambangan mengalami penurunan terus menerus sampai tahun 2005 sebesar 23%. Pada tahun 2004 dan 2005, sektor ini memberikan kontribusi terbesar kedua setelah sektor pertanian yaitu 24% dan 23%. Sedangkan sektor penggalian Golongan C memberikan kontribusi yang masih sangat kecil, dengan kisaran 0,5 % terhadap pembentukan PDRB provinsi. Potensi mineral yang memiliki nilai ekonomis di w ilayah pesisir NAD seperti bijih besi yang terdapat di Bireuen, dan emas (di Labuhan Haji) belum dimanfaatkan dengan baik. Minyak bumi dan gas alam terdapat di Aceh Utara dan Aceh Tamiang. Potensi tambang yang tersebar di semua daerah adalah potensi tambang bahan material (bahan galian Golongan C), yaitu : Marmer, Bentonit, Batuapung, Batu pasir dan Pasir Besi ( RTRW NA D 2006). 3.8.9.2. Potensi Pariw isata Kontribusi sektor pariw isata dapat dilihat dari kontribusi yang diber ikan oleh sektor perdagangan dan jasa, terutama pada sektor restoran/rumah makan dan perhotelan. Kontribusi yang diber ikan oleh sub sektor rumah makan/restoran adalah 0,05% dan meningkat menjadi 0,08% pada tahun 2005. Sedangkan sub sektor perhotelan member ikan kontribusi yang cenderung mengalami peningkatan terus-menerus dari 0,23% pada tahun 2000 menjadi 0,44% pada tahun 2005, sehingga sektor pariw isata memiliki potensi untuk lebih dikembangkan. Pengembangan kegiatan pariw isata di Provinsi NA D hendaknya memperhatikan pemberlakuan Qanun tentang pelaksanaan syariat islam secara kaffah di Provinsi NA D, sehingga aktivitas pariw isata yang dikembangkan hendaknya tidak berbenturan dengan peraturan yang telah berlaku tersebut. 3.8.9.3. Potensi Perikanan Budidaya tambak berpotensi untuk dikembangkan di pantai timur yaitu Kab. Aceh Besar, Kab. Pidie sampai dengan Aceh Tamiang. Sedangkan perikanan laut potensi untuk dikembangkan adalah pantai barat selatan mulai Sabang, Banda Aceh, sampai Aceh Singkil terutama untuk pelagis besar. Daerah potensi perikanan tersebut pada umumnya berada pada kaw asan andalan laut Pr ovinsi NAD, yaitu Kaw asan Laut Sabang, Kaw asan Laut Lhokseumaw e, serta Kawasan Laut Simeulue. Selain itu potensi perikanan laut yang terdapat di pantai timur yaitu Kab. Aceh Utara, Kab. Bireuen, Kab. Aceh Besar. Produksi perikanan laut mengalami penurunan dari tahun 2001 sebesar 102.824 ton menjadi 81.162,7 ton pada tahun 2005. Dari jumlah produksi ikan laut yang dihasilkan tersebut, yang diolah sebesar 1,17% dari total produksi yang dihasilkan, dan cenderung mengalami peningkatan hingga tahun 2005 produksi ikan olahan mencapai 2.982,7 ton atau 3,67% dari produksi ikan laut. 3.8.10. Sektor Basis dan Unggulan Wilayah dengan sektor basis pertanian meliputi hampir semua kabupaten/ kota di w ilayah pesisir Provinsi NAD. Hal ini menunjukkan bahw a sektor primer di w ilayah-w ilayah tersebut masih memiliki peran yang besar dalam pembentukan struktur perekonomian w ilayah. Adanya sektor pertanian yang menjadi sektor basis di w ilayah tersebut dapat menjadi indikator aw al bahwa sektor perikanan juga memiliki peran terhadap pembentukan PDRB kabupaten/ kota yang bersangkutan, hanya saja besar kecilnya kontribusi yang diberikan tentunya berbeda-beda antara w ilayah satu dengan yang lain. Sedangkan kabupaten/ kota yang sudah tidak lagi bertumpu pada sektor primer adalah Kota Banda Aceh, Sabang, Lhokseumaw e dan Kota Langsa. Kabupaten/kota tersebut cenderung bertumpu pada sektor sekunder dan tersier, atau dengan kata lain struktur perekonomian daerahdaerah tersebut lebih banyak bertumpu pada

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 99

Buku

Analisa

50. Peta Sektor Unggulan Wilayah Pesisir

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 100

Buku

Analisa
Rp. 16.936.900,53,- IRR = 18,5 % dan Net BC ratio = 1,41, dan alat tangkap Gill Net diperoleh nilai NPV (12 %) = Rp. 15.694.871,01,- IRR = 26,30 % dan Net BC ratio = 2,55. Maka dapat di simpulkan bahw a secara ekonomis alat tangkap yang beroperasi di perairan Provinsi NAD baik pantai Barat dan pantai timur masih menguntungkan. Hasil perhitungan MSY dan analisa ekonomi maka direkomendasikan bahw a untuk Perairan Laut Pantai Barat NAD layak dilakukan investasi Perikanan Tangkap bagi alat tangkap Purse Seine dan Raw ai ( long-line) untuk perikanan samudera. Sedangkan alat tangkap gill-net dan cantrang direkomendasikan bagi usaha penangkapan di Perairan Pantai Timur NAD, akan tetapi khusus bagi w ilayah Perairan Pantai Timur NAD sebaiknya tidak ada penambahan jumlah alat tangkap dan penambahan alat tangkap disarankan untuk w ilayah Perairan Pantai Barat NAD. 3.8.12.2. Perikanan Budidaya 1. Budidaya Tam bak Areal budidaya tambak adalah merupakan kaw asan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumberdaya buatan. Sehingga penetapan kaw asan ini harus mempertimbangkan aspek kelayakan ekologi dan aspek kelayakan ekonomi. Berikut ini dilakukan analisis kelayakan peluang investasi bagi usaha budidaya tambak di setiap kabupaten di Provinsi NAD.
Tabel 3.8.1. Peluang Investasi Budidaya Tambak Berdasarkan Kabupaten/Kota

3.8.11. Profil dan Pengembangan Investasi Nilai penanaman modal dalam negeri yang disetujui oleh pemerintah menurut bidang usaha di Prov. NAD cenderung pada sektor jasa, pertanian, dan perkebunan. Nilai penanaman modal dalam neger i di sektor jasa pada tahun 2002, 2004, dan 2005 masing- masing sebesar Rp. 1.522,5 juta; Rp. 9.533 Milyar; dan Rp. 72.593.140.000. Sementara penanaman modal dalam negeri di sektor pertanian hanya disetujui pada tahun 2001 ( mencapai Rp. 64,4 Milyar), sedangkan di sektor perkebunan hanya disetujui pada tahun 2003 ( mencapai Rp. 74,9 Milyar). Secara umum, nilai penanaman modal dalam negeri di Provinsi NA D dari tahun 2001-2005 secara berurutan masingmasing sebesar Rp. 4,4 Milyar, Rp. 1.522,5 Milyar, Rp. 74,9 Milyar, Rp. 9.533 Milyar dan Rp. 72.593.140.000,00 (Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah Provinsi NAD, 2001-2005). Nilai penanaman modal asing yang disetujui oleh pemerintah menurut bidang usaha di Prov. NA D cenderung pada sektor jasa, pertanian, dan perkebunan. Nilai penanaman modal dalam negeri di sektor jasa pada tahun 2002, 2004, dan 2005 masing- masing sebesar 1.522.500,00 US$; 9.533 juta US$; dan 72.593.140,00 US$. Sementara penanaman modal asing di sektor pertanian hanya disetujui pada tahun 2001 ( mencapai 64,4 juta US$), sedangkan di sektor perkebunan hanya disetujui pada tahun 2003 ( mencapai 74,9 juta US$). Secara umum, nilai penanaman modal asing di Prov. NAD dari tahun 2001-2005 secara berurutan masing- masing sebesar 4,4 juta US$, 1.522.500,00 US$, 74,9 juta US$, 9.533 juta US$, dan 72.593.140,00 US$ (Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah Provinsi NAD, 2001-2005). 3.8.12. Analisis Peluang Investasi Sektor Perikanan dan Kelautan Berdasarkan UU Pemer intah Daerah No. 32 Tahun 2004 yang menjelaskan bahw a aturan mengenai kew enangan daerah provinsi dalam pengelolaan w ilayah laut adalah selebar 12 mil yang diukur dari garis pantai kearah laut lepas dan atau kearah perairan kepulauan, maka Provinsi NA D memiliki potensi yang besar bagi pengembangan dan pemanfaatan sumberdaya perikanan. Dengan demikian lengkaplah sudah bahw a salah satu sektor yang memiliki peluang pasar internasional yang cukup signifikan untuk usaha (investasi) di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah sektor perikanan, khususnya budidaya tambak, budidaya laut dan penangkapan ikan. 3.8.12.1. Perikanan Tangkap Sumber daya perikanan laut tersebut terdiri atas 6 kelompok besar yakni kelompok sumber daya ikan pelagis besar, ikan pelagis kecil, ikan demersal, ikan karang, udang-udangan ( Crustacea) dan kerang-kerangan (Mollusca). Produksi perikanan laut di Provinsi NAD yang mempunyai kontribusi terbesar adalah dari jenis ikan Tongkol (Euthynnus sp), Cakalang (Katsuwonus pelamis), Teri (Stolephorus spp), ikan Biji Nangka, Selar dan Kembung (Rastrelliger spp) dengan produksi ratarata tahunan masing- masing sebesar (8.750,70 ton, 6.370,62 ton, 5.750,38 ton, 5.132,06 ton, 4.923,74 ton dan 4.691,10 ton). Dari hasil analisis produksi diketahui bahw a produksi perikanan laut di Provinsi NAD cenderung turun dari tahun 2000-2002 dengan tingkat pemanfaatan rata-rata sebesar 76,83 % yang diikuti adanya kenaikan produksi di tahun berikutnya (2003) sebesar 134,076 ton. Dengan demikian analisa MSY (Maximum Sustainable Yield) menunjukkan bahw a tingkat pemanfaatan tersebut masih di baw ah laju pemanfaatan yang direkomendasikan sebesar 80%, yaitu di pantai barat Provinsi NA D dari MSY sebesar 40% sedangkan di Pantai Timur adalah sebesar 73% (under fishing ), sehingga masih ada peluang untuk memanfaatkan sumberdaya di Povinsi NA D. Peluang untuk pemanfaatan sumber daya laut ini juga didukung dari hasil analisis ekonomi masing- masing jenis alat tangkap sebagai berikut : Hasil analisa ekonomi tersebut untuk penangkapan ikan pelagis besar maupun pelagis kecil dan demersal memperlihatkan adanya perbedaan nilai NPV, IRR, dan Net BC ratio dimana alat tangkap Purse seine diperoleh nilai NPV (12 %) sebesar Rp. 70.075.037,40,- IRR = 54,14 % dan Net BC ratio 4,90. Alat tangkap Raw ai (long-line) diperoleh nilai NPV (12 %) = Rp. 44.807.604,07,- IRR = 39,08 % dan Net BC ratio = 3,67. Sedangkan alat tangkap cantrang diperoleh nilai NPV (12 %) =

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Kabupaten/Kota Kota Sabang Banda Aceh Aceh Bes ar Pidie Bireuen Lhoks eumawe Aceh Utara Aceh Ti mur Kota Langsa Aceh T ami ang Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Barat Daya Nagan Raya Aceh Barat Aceh J aya Simeulue

Indeks Indeks Indeks Indek Dukungan Daya Dukung Produktivitas Ketersediaan Politik Lingkungan Naker (RTP) 0 100 100 100 100 100 100 100 100 100 0 100 100 100 100 100 0 83 83 79 96 92 90 92 90 100 100 0 77 81 81 79 81 0 9 100 84 14 18 4 14 10 2 18 0 21 5 0 8 0 0 5 8 8 65 100 16 84 70 15 45 20 46 20 11 20 5 41

Indeks LQ 0,5 6 4,7 0,7 0,5 0,03 2 2,8 0,6 1,4 0,01 0,3 0,03 0,002 0,4 0,1 0,1

Tingkat Akses Bai k Bai k Sedang Bai k Bai k Sedang Sedang Bai k Bai k Kurang Kurang Bai k Sedang Sedang Bai k Kurang Kurang

Ketersedian Lahan (hektar) 0 535 382 679 0 0 9762 11239 999 1960 0 0 0 0 0 0 0

Prospek Investasi Tidak prospektif prospektif prospektif prospektif cukup prospektif cukup prospektif prospektif prospektif Cukup prospektif Cukup prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif

ICOR* 5,03 5,09 5,37 5,70 5,12 4,60 5,73 5,01 5,40 5,38 5,34 5,48 5,82 5,26 5,48 5,74 6,01

Keterangan: * Nilai ICOR Kabupaten Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Berdasarkan tabulasi analisis kelayakan investasi tersebut diatas menunjukan adanya perbedaan tingkat prospek investasi dilihat dari indek dukungan politik, indek daya dukung lingkungan, indek produktifitas lahan tambak, indek ketersediaan tenaga kerja, indek LQ, tingkat asesibilitas, ketersediaan lahan. Sedangkan nilai ICOR pada masing- masing kabupaten

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 101

Buku

Analisa
Berdasarkan tabulasi analisis kelayakan investasi tersebut diatas menunjukan adanya perbedaan tingkat prospek investasi dilihat dari indek dukungan politik, indek daya dukung lingkungan dan indek ketersediaan tenaga ker ja. Sedangkan nilai ICOR pada masing- masing kabupaten digunakan sebagai pertimbangan bagi investor untuk melihat tingkat efisiensi usaha. Peluang investasi bagi budidaya laut meliputi : Kabupaten Sabang ( ICOR = 5,03), Kabupaten Pidie (ICOR = 5,7), Kabupaten Aceh Singkil ( ICOR 5,34), dan Kabupaten Simeulue ( ICOR 6,01). Bagi kabupaten- kabupaten lain yang mempunyai prospek cukup, maka kedepan tetap bisa dilakukan investasi akan tetapi perlu kehati-hatian dalam melakukan budidaya laut agar tidak mengalami kegagalan. Selain itu hasil analisis pra kelayakan ekonomi budidaya laut di Provinsi NAD juga menunjukan tingkat kelayakan yang baik yaitu : NPV (12 %) yang positif, nilai B/C Rasio dan Internal Rate of Return (IRR) masing- masing sebesar 1,62 - 1,76 dan 51,2 % - 56,46 %, sehingga menunjukkan bahw a kegiatan investasi budidaya laut tergolong layak secara ekonomi. Untuk mendukung investasi usaha budidaya perikanan selain indikator-indikator tersebut diatas perlu juga disiapkan prasarana pembenihan pada kabupaten/kota kualitas dan kuantitas disesuaikan dengan potensi sumberdaya yang ada, sehingga ada keserasian investor pembenihan dengan pembudidaya ikan yang ada. 3. Industri Pengolahan Ikan Agar terjadi percepatan dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat pesisir khususnya nelayan, maka perlu juga disiapkan kaw asan industri pengolahan ikan yang bertujuan untuk meningkatkan mutu produk hasil tangkapan yang berorientasi pada pasar lokal, regional dan ekspor (internasional). Pengolahan tersebut mulai dari yang bersifat tradisional sampai pada teknologi modern, dimana ketiga pangsa tersebut harus didukung dengan sistem pengolahan produk (ikan) serta budidaya (udang dan bandeng) yang higenis dan berkelanjutan dalam rangka mendukung ketahanan pangan nasional. Berikut ini di uraikan kr iteria peluang investasi di berbagai kabupaten/kota di Pr ovinsi NAD.
Tabel 3.8.3. Peluang Investasi Pengolahan Hasil Perikanan Berdasarkan Kabupaten/Kota
No Indeks Indeks Indeks Dukungan Bahan Baku Jarak Politik Pel. Niaga 1 Kota Sabang 0 19 100 2 Banda Aceh 100 25 50 3 Aceh Besar 50 32 100 4 Pidie 50 71 50 5 Bireuen 50 100 50 6 Lhokseumawe 50 30 100 7 Aceh Utara 50 60 50 8 Aceh Timur 100 15 100 9 Kota Langsa 50 27 100 10 Aceh Tamiang 50 49 50 11 Aceh Singkil 0 29 50 12 Aceh Selatan 100 80 100 13 Aceh Barat Daya 50 38 50 14 Nagan Raya 50 10 50 15 Aceh Barat 50 17 50 16 Aceh Jaya 50 6 50 17 Simeulue 0 7 100 Keterangan: * Nilai ICOR Kabupaten Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 Kabupaten/Kota Indeks Jarak Pel. Udara 100 100 100 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 100 0 100 Jumlah 219 275 282 171 200 180 160 215 177 149 79 280 138 110 217 106 207 Prospek Investasi Tidak prospektif Prospektif Cukup propektif Tidak prospektif Tidak prospektif Cukup prospektif Tidak prospektif Prospektif Cukup prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Cukup prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif ICOR* 5,03 5,09 5,37 5,70 5,12 4,60 5,73 5,01 5,40 5,38 5,34 5,48 5,82 5,26 5,48 5,74 6,01

digunakan sebagai pertimbangan bagi investor untuk melihat tingkat efisiensi usaha, maka w ilayah kabupaten yang mempunyai prospek yang baik untuk investasi (peluang investasi tinggi) adalah : Kota Banda Aceh, dengan nilai ICOR 5,03 Kabupaten Aceh Besar dengan nilai ICOR 5,37 Kabupaten Pidie dengan nilai ICOR 5,7 Bagi w ilayah kabupaten yang mempunyai peluang prospektif, akan tetapi mempunyai nilai ICOR berkisar 5,03 5,7 ini berarti dalam melakukan investasi untuk setiap menghasilkan (output) Rp. 1.000.000,- diperlukan modal (capital) sebesar Rp. 5.000.000,-. Kabupaten yang memiliki peluang investasi cukup Prospektif adalah : Kabupaten Bireuen Kota Lhoksemaw e Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kabupaten Aceh Tamiang Bagi w ilayah kabupaten yang mempunyai peluang cukup prospektif, dengan i nilai ICOR berkisar 4,6 5,73 ini berarti dalam melakukan investasi untuk setiap menghasilkan (output) Rp. 1.000.000,- diperlukan modal (capital) sebesar Rp. 4.600.000,- sampai dengan Rp. 5.070.000,-. Pada kabupaten- kabupaten yang memiliki peluang cukup prospektif tetap bisa dilakukan investasi usaha, akan tetapi dalam pelaksanaanya perlu kehati-hatian agar tidak mengalami kegagalan. Selain itu hasil analisis NPV, IRR dan B/C ratio menunjukan kelayakan usaha budidaya tambak, baik udang maupun bandeng dengan nilai secara berturut-turut budidaya udang NPV (12 %) : Rp. 33.878.793,- IRR : 35,86 % dan B/C ratio : 1,98. Sedang untuk budidaya bandeng NPV (12 %) Rp. 2.314.357,53 ,- IRR : 27,90 % dan B/C ratio1,66. 2. Budidaya Laut Budidaya laut sampai saat ini di Provinsi NA D belum banyak diusahakan, w alaupun dari segi daya dukung lingkungan di beberapa w ilayah kabupaten menunjukan indek daya dukung yang baik. Komoditas yang bisa dibudidayakan antara lain adalah: Ikan Kerapu, Rumput Laut dan Budidaya Teripang. Secara rinci terhadap penilaian peluang investasi adalah sebagai berikut :
Tabel 3.8.2. Peluang Investasi Budidaya Laut Berdasarkan Kabupaten/Kota
Indeks Indeks Dukungan Daya Dukung Politik Lingkungan 1 Kota Sabang 100 92 2 Banda Aceh 0 0 3 Aceh Besar 0 0 4 Pidie 100 94 5 Bireuen 100 84 6 Lhokseumawe 100 84 7 Aceh Utara 0 0 8 Aceh Timur 100 82 9 Kota Langsa 100 80 10 Aceh Tamiang 0 0 11 Aceh Singkil 100 90 12 Aceh Selatan 0 0 13 Aceh Barat Daya 0 0 14 Nagan Raya 0 0 15 Aceh Barat 0 0 16 Aceh Jaya 100 84 17 Simeulue 100 98 Keterangan: * Nilai ICOR Kabupaten Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 No Kabupaten/Kota Indeks Ketersediaan Naker (RTP) Prospek Investasi prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif prospektif cukup prospektif cukup prospektif Tidak prospektif Cukup prospektif Cukup prospektif Tidak prospektif prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Tidak prospektif Cukup prospektif prospektif ICOR* 5,03 5,09 5,37 5,70 5,12 4,60 5,73 5,01 5,40 5,38 5,34 5,48 5,82 5,26 5,48 5,74 6,01

5 8 8 65 100 16 84 70 15 45 20 46 20 11 20 5 41

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 102

Buku

Analisa
migrasi bekerja dengan kekuatan yang hampir sama dari tahun ke tahun. Sementara itu dalam kurun w aktu 2003 2004 terjadi penurunan yang relatif signifikan dan pada tahun selanjutnya diikuti dengan peningkatan yang cukup besar. Penurunan jumlah penduduk yang relatif signifikan terjadi di hampir semua kabupaten/kota pesisir dengan perkecualian di Simeulue, Aceh Singkil, Banda Aceh, Sabang, Langsa, dan Aceh Besar. Selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 3.9.1 :
Tabel 3.9.1. Jumlah Penduduk Provinsi NAD Dirinci Per Kabupaten/Kota Tahun 2005

Beberapa kabupaten/kota yang prospektif bila dilakukan investasi industri pengolahan ikan adalah : Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh Timur, sedangkan yang cukup prospektif yaitu : Kabupaten Aceh Besar, Kota Lhokseumaw e, Kota Langsa dan Kabupaten Aceh Barat dengan ICOR berkisar 4,6 sampai 5, 48. Ini berarti dalam melakukan investasi usaha pengolahan ikan perlu dilakukan efisiensi Kapital dan optimalisasi output, agar pengusaha dan masyarakat (nelayan) sebagai pemasok ikan dapat memperoleh manfaat (benefit) yang saling menguntungkan sehingga terjadi rantai produksi yang ber kesinambungan. Peluang investasi dari masing- masing usaha yang bisa dikembangkan guna mendukung ekonomi kerakyatan tersebut perlu dilakukan secara bertahap mulai yang jangka pendek (prospektif), jangka menengah (cukup prospektif) dan jangka panjang (tidak prospektif). Bagi w ilayah kabupaten/kota yang tidak (belum) prospektif dalam peluang investasi agar meningkat menjadi prospektif maka perlu kiranya dilakukan peningkatan dan pengembangan prasarana yang memadahi agar iklim investasi dapat semakin bergairah, dan secara langsung akan mendongkrak ekonomi kerakyatan diw ilayah pesisir. 4. Pariw isata Bahari Beberapa kabupaten/kota yang prospektif bila dilakukan investasi bagi pengembangan pariw isata bahari adalah : Kota Sabang, Kabupaten Aceh Singkil, dan Kabupaten Simeulue, dengan nilai ICOR berkisar 5 hingga 6. Adapun kabupaten/kota yang cukup prospektif untuk dikembangkan sebagai tujuan investasi bidang kepariw isataan adalah : Kota Banda Aceh, Kota Lhokseumaw e, dan Kabupaten Nagan Raya, dengan ICOR berkisar 4,6-5,2.
Tabel 3.8.4. Peluang Investasi Sektor Kepariwisataan Berdasarkan Kabupaten/Kota No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kabupaten/Kota Kota Sabang Banda Aceh Aceh Besar Pidie Bireuen Lhokseumawe Aceh Utara Aceh Timur Kota Langsa Aceh Tamiang Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Barat Daya Nagan Raya Aceh Barat Aceh Jaya Simeulue Indeks Dukungan Politik 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Indeks Sarana Prasarana 95,24 100 52,38 61,90 33,33 95,24 61,90 42,86 61,90 42,86 28,57 80,95 52,38 38,10 57,14 47,62 61,90 Indeks Peluang Indeks Ketersediaan Peluang Inv estasi Atraksi Pariwisata 80,00 275 Tinggi 20,00 220 Sedang 20,00 172 Rendah 20,00 182 Rendah 20,00 153 Rendah 40,00 235 Sedang 20,00 182 Rendah 20,00 163 Rendah 20,00 182 Rendah 20,00 163 Rendah 80,00 209 Tinggi 20,00 201 Rendah 20,00 172 Rendah 40,00 178 Sedang 20,00 177 Rendah 20,00 168 Rendah 100,00 262 Tinggi ICOR* 5,03 5,09 5,37 5,70 5,12 4,60 5,73 5,01 5,40 5,38 5,34 5,48 5,82 5,26 5,48 5,74 6,01

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

2001 2002 Simeulue 57.600 58.359 Aceh Singkil 121.700 123.209 Aceh Selatan 192.800 195.260 Aceh Timur 323.400 327.514 Aceh Barat 190.200 192.576 Aceh Besar 288.600 292.277 Pidie 504.900 511.245 Bireuen 352.600 357.042 Aceh Utara 510.800 517.205 Aceh Barat Daya 112.500 113.923 Aceh Tamiang 219.400 222.215 Nagan Raya 140.400 142.196 Aceh Jaya 96.400 97.568 Banda Aceh 218.300 221.050 Sabang 23.900 24.193 Langsa 119.800 121.338 Lhokseumawe 163.200 165.281 Jumlah 3.636.500 3.682.451 Su mber : Provinsi NAD dalam angka tahun 2005

Kabupaten/Kota

Jumlah Penduduk 2003 59.093 124.758 197.719 331.636 195.000 293.714 517.697 361.528 523.717 115.358 225.001 143.985 98.796 223.829 24.498 122.865 167.362 3.726.556 2004 71.517 144.684 185.704 312.014 160.545 263.403 469.888 348.057 487.526 111.100 229.520 110.486 79.155 239.146 28.692 135.167 138.663 3.515.267 2005 78.389 148.277 191.539 304.643 150.450 296.541 474.359 351.835 493.670 115.676 235.314 123.743 60.660 177.881 28.597 137.586 154.634 3.523.794

3.9.2. Jum lah dan Distribusi Penduduk di Kecam atan yang Berbatasan dengan Pesisir Dari total jumlah penduduk yang tinggal di kabupaten/ kota pesisir, pada Tahun 2005, sekitar 57% terkonsentrasi di 115 kecamatan yang langsung berbatasan dengan pantai. Adapun jumlah penduduk yang tinggal di kecamatan-kecamatan tersebut adalah sebesar 2.028.275 jiw a. Jumlah ini juga berarti bahw a sekitar 50% atau setengah dari total penduduk di Provinsi NAD pada saat ini tinggal di kecamatan-kecamatan yang berbatasan langsung dengan pantai. Jumlah penduduk terbanyak terdapat di Kabupaten Bireun sebesar 276.033 jiw a (Tabel 3.9.2).
Tabel 3.9.2. Jumlah dan Sebaran Penduduk di Wilayah Perencanaan (Kecamatan yang Berbatasan Langsung dengan Pesisir) Tahun 2005
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Wilayah Perencanaan/ Kecamatan Berbatasan Langsung dengan Pesisir Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireun Aceh Utara * Aceh Barat Daya Aceh Tamiang * Nagan Raya * Jumlah (Jiwa) 78.389 29.819 175.539 223.470 84.771 87.438 217.923 276.033 143.899 115.676 75.969 72.222 Persentase (%) 3,86 1,47 8,65 11,02 4,18 4,31 10,74 13,61 7,09 5,70 3,75 3,56

Keterangan: * Nilai ICOR Kabupaten Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

3.9. Analisis Kecenderungan Perkem bangan Kependudukan 3.9.1. Jum lah dan Distribusi Penduduk di Kabupaten/ Kota Pesisir NAD Berdasarkan data time-series sejak tahun 2001 2003 (sebelum ter jadinya gempa dan tsunami), dapat diketahui bahw a pola sebaran penduduk relatif konstan selama periode w aktu tersebut. Hal ini mencer minkan dinamika kependudukan di w ilayah kabupaten/kota pesisir Provinsi NA D relatif stabil, dalam arti variabel-variabel demografis yang mempengaruhinya seperti kelahiran, kematian, dan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 103

Buku

Analisa
No 13 14 15 16 17 Wilayah Perencanaan/ Kecamatan Berbatasan Langsung dengan Pesisir Aceh Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Jumlah (Jiwa) 60.660 65.650 28.597 137.586 154.634 Persentase (%) 2,99 3,24 1,41 6,78 7,62 100,00

kabupaten/ kota pesisir tidak berubah sama sekali dari kondisi saat ini. Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 3.9.3:
Tabel 3.9.3. Proyeksi Jumlah Penduduk di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Dirinci Per Kabupaten/Kota Tahun 2012 - 2027
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Wilayah Perencanaan Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireun Aceh Utara *** Aceh Barat Daya Aceh Tamiang *** Nagan Raya *** Aceh Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Proyeksi Penduduk 2012 85466 32428 191142 266102 92191 95208 237145 300379 156590 125882 82724 78641 65924 71439 31082 149815 168382 2017 90521 34292 202287 280292 97491 100758 250875 317769 165655 133172 87549 83226 69684 75574 32857 158550 178202 2022 95576 36156 213432 294482 102791 106308 264605 335159 174720 140462 92374 87811 73444 79709 34632 167285 188022 2027 100.632 37885 224579 308672 108089 111860 278334 352549 183786 147750 97198 92397 77205 83845 36405 176022 197841 2615049

Jumlah 2.028.275 Su mber: Hasil Analisis Data BPS (2005) dan Podes, 2005. Catatan: * adalah data Podes, 2005

3.9.3. Kepadatan Penduduk Wilayah Pesisir Tingkat rata-rata kepadatan penduduk kotor di w ilayah perencanaan relatif rendah dengan angka kepadatan sebesar 1,95 jiw a/ha. Kepadatan yang sangat tinggi di seperti di Banda Aceh 9,69 jiw a/ha, memberikan tantangan pada Pemerintah Pr ovinsi NAD dalam penyediaan saranaprasarana pendukung w ilayah dan merespon isu-isu yang berkaitan dengan kepadatan tinggi seperti pekerjaan, kesehatan lingkungan dan keamanan. Sementara itu, pada kota/kabupaten pesisir yang memiliki kepadatan sangat rendah seperti Kabupaten Aceh Jaya, yaitu 0,16 jiw a/ha, Pemerintah Pr ovinsi NAD menghadapi tantangan dalam meningkatkan produktivitas w ilayah dan kesejahteraan masyarakat. Jumlah penduduk yang relatif kecil terhadap luas w ilayah pada umumnya menjadi hambatan dalam pengelolaan SDA yang dimiliki. (Dapat dilihat pada Peta 52) 3.9.4. Laju Pertumbuhan Penduduk Pertumbuhan penduduk tertinggi sebelum terjadinya gempa dan tsunami pada tahun 2002 yaitu Kabupaten Simeulue sebesar 1,32%. Adapun pada tahun 2003 jumlah laju pertumbuhan penduduk rata-rata di semua Kabupaten/ Kota pesisir sebesar 1,26% dan pada tahun 2004 jumlah pertumbuhan penduduk tertinggi terdapat di Simeulue sebesar 21%. Sedangkan dari tahun 20042005 jumlah pertumbuhan penduduk tertinggi terjadi di Kabupaten Nagan Raya sebesar 12% dan Lhokseumaw e sebesar 11,52%. Sebaliknya, dalam kurun w aktu yang sama, Banda Aceh dan Aceh Jaya merupakan dua kabupaten yang memiliki laju pertumbuhan negatif tertinggi yaitu secara berurutan -25,62% dan -23,37%. 3.9.5. Proyeksi Jum lah Penduduk Skenario moderat digunakan untuk melakukan pehitungan proyeksi penduduk. Asumsi yang digunakan dalam melakukan proyeksi ini adalah bahw a akan terjadi pemerataan pembangunan sarana prasarana w ilayah di setiap daerah sesuai dengan kebutuhan masyarakat serta terjadinya peningkatan dan perbaikan gizi penduduk. Dengan demikian dampak positif terhadap peningkatan angka harapan hidup masyarakat akan pulih sebagaimana sebelum ter jadinya bencana tsunami. Berdasarkan hasil perhitungan diketahui bahw a rata-rata laju pertumbuhan penduduk di w ilayah pesisir Provinsi NAD sebesar 1,26%. Laju pertumbuhan diantara w ilayah perencanaan relatif homogen, berkisar antara 1,24-1,29%. Sehingga dapat diperkirakan bahw a sampai akhir tahun perencanaan (Tahun 2027) total jumlah penduduk di w ilayah perencanaan sebesar 2.615.049 jiw a. Jumlah penduduk tertinggi di w ilayah pesisir berada di Kabupaten Bireuen, Aceh Timur dan Pidie dengan jumlah penduduk berturut-turut sebesar 352.549 jiw a, 308.672 jiw a dan 278.334 jiw a. (Dapat dilihat pada Peta 53 dan Peta 54) Jumlah penduduk terendah berada di Kabupaten Aceh Singkil dan Kota Sabang dengan jumlah penduduk masing- masing sebesar 37.885 jiw a dan 36.405 jiw a. Pada Tahun 2027, kepadatan penduduk di w ilayah pesisir Provinsi NA D diproyeksikan sebesar 1,14 jiw a/ha. Pola kepadatan antar

Jumlah 2230540 2358754 2486968 Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

3.9.6. Struktur dan Kom posisi Penduduk 1. Struktur Penduduk Menurut Jenis Kelam in Struktur penduduk menurut jenis kelamin dimaksudkan untuk mengenali proporsi laki-laki terhadap perempuan sebagai potensi sumber daya manusia yang ada di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Berdasarkan Data BPS (2005) diketahui bahw a jumlah penduduk w anita jauh lebih besar dari pada jumlah penduduk laki- laki. Dengan persentase jumlah penduduk wanita sebesar 50,2 % sedangkan jumlah penduduk laki-laki sebesar 49,7 %. 2. Struktur Penduduk Menurut Kelom pok Um ur Angka Beban Ketergantungan (ABK) di w ilayah kabupaten/kota pesisir Provinsi NAD pada tahun 2005 sebesar 178%. Angka ini tergolong baik, dimana setiap 100 penduduk usia nonproduktif ditopang oleh 178 penduduk usia produktif. Hal ini terjadi karena jumlah penduduk terbesar di kabupaten/ kota yang berada pada w ilayah pesisir NAD memang berada pada kelompok umur usia produktif (15-64 tahun), dengan jumlah 2.213.334 jiw a atau sekitar 63,88% dari jumlah penduduk total.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 104

Buku

Analisa

51. PETA SEBARAN PENDUDUK WILAYAH PERENCANAAN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 105

Buku

Analisa

52. Peta Kepadatan Penduduk

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 106

Buku

Analisa

53. Peta Proyeksi Penduduk

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 107

Buku

Analisa

54. Peta Proyeksi Kepadatan Penduduk

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 108

Buku

Analisa
pendatang yang berasal dari Sumatera Barat (etnis Minangkabau) sehingga budaya subetnis Aneuk Jamee mirip dengan budaya etnis Minangkabau. Subetnis Gayo berasal dari Samudera Pasai Kabupaten Aceh Utara. Budaya dan kesenian Gayo menunjukkan adanya kesamaan dan pertalian dengan budaya Samudera Pasai. Subetnis Singkil berdiam di Kecamatan Singkil, Simpang Kanan, Pulau Banyak, Kabupaten Aceh Singkil. Orang Singkil adalah pembauran dari orang Mandailing, Aceh, Nias dan Minangkabau. Subetnis Kluet berdiam di Kecamatan Kluet Utara dan Selatan, terletak di pedalaman 20 km di jalan raya, 50 km dari Kota Tapaktuan atau 500 km dari Banda Aceh. Suku Simeulue berdiam di Pulau Simeulue. Subetnis Tamiang mendiami pantai timur yaitu daerah bekas Kew edanan Tamiang sampai batas Provinsi Sumatera Utara serta merupakan etnis melayu (sumber : RTRW Provinsi NAD, 2006). 2. Struktur Masyarakat Provinsi NAD Lapisan masyarakat Aceh yang paling menonjol dapat dikelompokkan pada dua golongan, yaitu golongan umara dan golongan ulama. Umara adalah pemerintah atau pejabat pelaksana pemer intah dalam satu unit w ilayah kekuasaan. Pejabat-pejabat dalam struktur pemerintahan di Aceh pada masa dahulu dikenal sebagai lapisan pemimpin adat, pemimpin keduniaw ian, atau kelompok elite sekuler. Golongan ulama yang mengurusi masalah keagamaan (hukum atau syariat Islam) dikenal sebagai pemimpin keagamaan ( masuk kelompok elite religius). Selain itu terdapat lapisan-lapisan lain seperti kelompok Sayed, bergelar habib untuk laki-laki dan Syarifah untuk perempuan. Pelapisan masyarakat Aceh juga dapat dilihat dari segi harta yang mereka miliki, sehingga ada golongan hartaw an dan rakyat biasa (sumber : RTRW Provinsi NAD, 2006). 3.10.2. Perkembangan Sosial Budaya 1. Perkembangan Budaya Aceh Etnis Aceh sebagai suatu entitas politik dan budaya mulai terbentuk semenjak aw al abad XVI. Hal ini ditandai dengan terbentuknya Kerajaan Aceh Darussalam yang didirikan oleh Sultan Aceh yang pertama dan memerintah pada tahun 1496 -1528, kemudian Sultan Ali Mughayatsyah. Pembentukan ini diaw ali dengan adanya dinamika internal dalam masyarakat Aceh, yaitu terjadinya penggabungan beberapa kerajaan kecil yang ada di Aceh Rayeuk yang dilanjutkan dengan penyatuan Kerajaan Pidie, Pasai, Perlak, dan Daya ke dalam Kerajaan Aceh Darussalam. Pertumbuhan dan pengembangan kerajaan ini ditentukan pula oleh faktor eksternal karena eksodusnya para pedagang muslim dari Malaka ke ibukota Kerajaan Aceh, setelah ditaklukkannya Malaka oleh Portugis pada tahun 1511, dan juga berubahnya rute perdagangan para pedagang muslim dari jalur Selat Malaka ke Jalur Pantai Barat Sumatera. Keadaan ini menyebabkan ibukota Kerajaan Aceh (Banda Aceh) menjadi berkembang dan penduduknya menjadi lebih kos mopolitan (sumber : RTRW Pr ovinsi NA D, 2006). 2. Periodisasi Sejarah Kota Banda Aceh a. Masa Sebelum Islam (Sebelum 1205). Sebelum tahun 1205, di Banda Aceh berkembang Kerajaan Lamuri yang memeluk agama Hindu-Budha. Ibukota Kerajaan Aceh pra-Islam terletak di pedalaman yakni di Indrapuri, sesuai dengan konsep Kerajaan-kerajaan Hindu di Jaw a yang menempatkan ibukota agak ke pedalaman. Wilayah kekuasaan meliputi sekitar Indrapuri hingga ke arah pantai. Yakni ke lokasi Indrapatra di Krueng Raya dan Indrapurw a di Ujung Pancu. b. Masa Tamaddun Islam (1205 1873). Pada tahun 1205, muncul Kerajaan Aceh yang didirikan oleh Sultan Johansyah sebagai raja pertama yang beragama Islam. Budaya Islam mencapai puncaknya pada abad ke 16 dan 17 ketika perdagangan lada Aceh mengekspor separuh dari kebutuhan lada dunia. Masa kegemilangan Aceh berubah drastis ketika Belanda datang menyerang Aceh pada tahun 1873.

3. Piram ida Penduduk Wilayah Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Piramida penduduk digunakan untuk menggambarkan profil penduduk ditinjau dari kelompok usia dan jenis kelaminnya. Piramida penduduk di w ilayah pesisir Provinsi NAD menunjukkan bahw a kelompok usia balita dan usia sekolah relatif besar, baik dari jenis kelamin laki- laki maupun perempuan. Penyediaan sarana-prasarana kesehatan dan pendididikan dalam jangka pendek sangat penting, disamping penyediaan lapangan kerja dan pengembangan aktivitas ekonomi produktif dalam jangka menengah dan panjang.
>6 5 60 - 64 55 - 59 50 - 54 45 - 49 40 - 44 35 - 39 30 - 34 25 - 29 20 - 24 15 - 19 10 - 14 5-9 0-4 (150,000 ) (1 00,000) (50,000) 50,000 100,000 15 0,000 L aki la ki P ere mpuan

Gambar 3.9.1. Piramida Penduduk di Wilayah Pesisir NAD

3.9.7. Angkatan Pekerjaan Jumlah angkatan kerja di w ilayah Kabupaten/Kota yang ada di w ilayah pesisir Provinsi NAD seluruhnya adalah 1.500.237 orang. Jika total penduduk saat ini 4.031.589 jiw a maka jumlah angkatan kerja yang ada di w ilayah pesisir NAD adalah 37,21%. Dengan jumlah angkatan kerja yang begitu besar per masalahan yang muncul adalah diperlukan lapangan usaha yang mampu menampung angka angkatan ker ja tersebut. Kabupaten yang memiliki tingkat angkatan kerja tertinggi adalah Kabupaten Pidie sebesar 218.388 jiw a atau 14,56 % dari jumlah total angkatan kerja. Sedangkan angkatan kerja terendah yaitu pada Kota Langsa sebesar 13.247 jiw a atau 0,88 % dari jumlah total angkatan kerja. 3.10. Analisis Kecenderungan Perkem bangan Sosial Budaya 3.10.1. Norm a dan Nilai Sosial Masyarakat Masyarakat Aceh diperkirakan merupakan campuran dari bangsa Champa, Mon Khemer dan berbagai unsur pendatang dari Timur Tengah, India, dan Parsi. Nama Aceh berasal dari kata Atja yang berarti indah atau bagus. Nama tersebut menurut pakar sejaraw an berasal dari orang hindu yang terkagum melihat keindahan daerah Aceh pada w aktu mereka pertamakali mendatangi Aceh. 1. Suku Asli Masyarakat di Wilayah Provinsi NAD Di Provinsi NAD ini terdapat 8 sub etnis, yaitu Aceh, Alas, Aneuk Jamee, Gayo, Kluet, Simeulu, Singkil, dan Tamiang. Kedelapan subetnis tersebut mempunyai sejarah asal-usul, budaya dan bahasa yang sangat berbeda antara satu dengan yang lain. Sub etnis Aceh berada di sepanjang pantai utara, timur dan barat Provinsi NAD dan sebagian di pedalaman disela bukit dan pinggir hutan, pola per mukiman membentuk komunitas kecil semacam kampung disebut Gampong. Subetnis Alas bertempat tinggal di Kab. Aceh Tenggara dimana pola tempat tinggal dalam satu Kute dan berkelompok, setiap Kute memiliki Meunasah. Subetnis Aneuk Jamee merupakan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 109

Buku

Analisa
c. Peudeung ( Pedang) Bagi masyarakat Aceh dikenal beberapa macam pedang, sebagai berikut : Peudeung On Teubee, Peudeung On Jok, Peudeung Tumpang Jingki, Peudeung Ulee- Meu-Apet, Peudeung Ulee Tapak Guda, Peudeung Ulee Iku Mie, Peudeung Ulee Iku Itek, Peudeung Ulee Babah Buya, Peudeung Zulfaka. 4. Pola Kekerabatan Secara budaya, terlihat adanya kemiripan adat-budaya semua subetnis di Aceh w alaupun dengan beberapa variasi lokal seperti bahasa, sastra, nyanyian, tarian, musik dan adat istiadat. Berdasarkan asal-usulnya, etnis Aceh dibagi ke dalam empat kaw om (kaum) atau sukee (suku). Pembagian ini mulai dilakukan pada masa pemerintahan Sultan Alaaidin AlKahar (1530-1552). Keempat kaw om atau sukee tersebut, yaitu : a. Kaw om atau Sukee Lhee Reutoh (kaum atau suku tiga ratus). Mereka berasal dari orang-orang Mante-Batak sebagai penduduk asli. b. Kaw om atau Sukee Imuem Peut ( kaum atau suku imam empat). Mereka berasal dari orang-orang Hindu atau India sebagai pendatang. c. Kaw om atau Sukee Tol Batee (kaum atau suku yang mencukupi batu). Mereka berasal dari berbagai etnis, pendatang dari berbagai tempat. d. Kaw om atau Sukee Ja Sandang (kaum atau suku penyandang). Mereka adalah para imigran Hindu yang telah memeluk agama Islam. 5. Indeks Pembangunan Budaya (IPB) di Aceh Daerah yang memiliki IPB tertinggi adalah Kab. Simeulue (100) dan Kab. Aceh Tengah (95,5). Sedangkan daerah dengan IPB terendah adalah Kab. Aceh Tamiang (0) dan Kab. Aceh Timur (16,6). Namun demikian, beberapa daerah yang tertinggal secara ekonomi seperti Kab. Simeulue, Aceh Selatan, Aceh Barat Daya, Gayo Lues dan Kab. Bener Mer iah justru memiliki angka Indeks Pembangunan Budaya yang relatif tinggi dibandingkan daerah lainnya. Sedangkan daerah yang mempunyai karakter kaw asan perkotaaan seperti : Banda Aceh, Lhokseumaw e, Langsa dan Aceh Tamiang memiliki angka IPB yang relatif kecil. Dengan demikian dapat dijelaskan bahw a daerah pedalaman yang masih tertinggal dan terisolasi secara ekonomi justru karakterisitik masyarakatnya masih sangat menjunjung tinggi nilai budaya, nilai solidaritas sosial, kekeluargaan, keramah-tamahan sosial dan kear ifan lokal. Sedangkan di daerah perkotaan sebagian besar masyarakatnya mengalami krisis budaya, semakin pudar kebersamaan, menguatnya materialis me dan kecenderungan individualis me. ( Dapat dilihat pada Peta 56)

c. Tahun (1873 1945). Tepatnya tanggal 26 Maret 1873 Kerajaan Belanda mengatakan maklumat perang melaw an Sultan Aceh dan baru diterima oleh Sultan Aceh tanggal 1 April 1873. Sultan menyatakan Perang melaw an Belanda berupa perang sabil atau perang fisabilillah yaitu perang untuk menegakkan agama Allah (Islam). Dalam perang sabil tersebut Kerajaan Islam Aceh Darussalam hanya ada dua pilihan: memperoleh kemenangan atau mati syahid, tidak ada istilah menyerah kepada Belanda atau bangsa-bangsa eropa lanilla. Perang berlangsung selama 30 tahun sampai tahun 1903. d. Masa Post Kolonial (1945 sekarang). Pemerintah Indonesia sangat berperan dalam membangun Aceh. Karya arsitektur di masa ini merupakan karya individu atau kelompok tertentu, bukan karya kolektif. Pemerintah di jaman kemerdekaan berupaya mengem-balikan citra w arisan Tamaddun Aceh dengan memberi nama dan gelar-gelar yang diambil dari khasanah masa lalu. Namun dalam tatanan dan produk karya arsitekturnya terlihat lebih banyak melanjutkan ide-ide kolonial dalam membangun kota darat. 3. Indeks Pem bangunan Sosial di Aceh Angka Indeks Pembangunan Sosial (IPS) yang paling tinggi di Pr ovinsi NAD adalah di Kota Sabang (100,0), Kota Banda Aceh (89,5) dan Kota Lhokseumaw e (8,10), sedangkan angka IPS terendah adalah di Kabupaten Bener Meriah (0,0), Kabupaten Aceh Timur (11,8) dan Kabupaten Nagan Raya (15,5). Hal ini menunjukkan indikasi adanya ketimpangan pembangunan sosial dan human development, khususnya pada pembangunan infrastruktur bidang pendidikan, kesehatan dan transportasi antar w ilayah di Provinsi NAD. Indikasi ketimpangan pembangunan sosial terutama terjadi antara Kabupaten/Kota yang ter letak di w ilayah Pantai Utara-Timur NA D dengan Pantai Barat-Selatan dan Tengah (pedalaman NA D), serta antar kota-kota dan antara kota-desa. (Dapat dilihat pada Peta 55) 3.10.3. Adat, Budaya dan Warisan Budaya Aceh memiliki beragam kekayaan budaya, antara lain: sastra lisan, sastra tulis, dan kesenian rakyat. Kesenian rakyat umumnya berupa hikayat (jumlah hikayat di Aceh sebanyak 79 buah) naskah, pantun, syair, cerita rakyat, dan tarian. Kesenian rakyat di Aceh diantaranya adalah Seudati, Daboh, Saman, Didong, Rateb dan Rukon. 1. Per mainan Tradisional. Per mainan tradisional di Aceh antara lain: Geulayang Tunang, Peh Kayee ( meuen gok atau meuen sungkeet), Geudeue-geudeue (due-due) dan Peupok Lemo. Permainan tradisional tersebut memiliki ciri dan karakter yang berbeda-beda. 2. Kesenian. Kesenian yang ada di Provinsi NAD ditunjukkan dalam bentuk tari-tarian, yaitu: Tari Saman, Tari Law eut (berasal dari kata salaw at). Tari Pho (berasal dari kata peuba-e), Tari Seudati (dari kata syahadati). 3. Senjata Khas Aceh. Berdasarkan penggunaanya senjata-senjata tradisional yang terdapat di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dapat dikategorikan menjadi 3 (tiga), yaitu: senjata yang berfungsi untuk menyerang, untuk membela diri dan senjata yang bergerak sendiri. a. Reuncong ( Rencong) Rencong dibagi menjadi empat macam, yaitu: reuncong meucugek, reuncong meupucok, reuncong pudoi, dan reuncong meukuree. b. Siw aih Siw aih sangat langka ditemui, selain harganya yang mahal, juga merupakan bagian dar i perlengkapan raja-raja atau ulebalang-ulebalang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 110

Buku

Analisa

55. Peta Indeks Pembangunan Sosial

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 111

Buku

Analisa

56. Peta Indeks Pembangunan Budaya

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 112

Buku

Analisa
3.11.2. Prasarana Kaw asan Pelabuhan (Niaga dan Perdagangan) Angkutan penyeberangan sebagai sarana transportasi yang dapat mendistribusikan angkutan penumpang dan barang di berbagai kepulauan Provinsi NA D mempunyai nilai kuantitatif yang lebih besar dibandingkan jenis transportasi darat dan udara. Salah satu sarana dan prasarana pendukung berfungsi efektifnya suatu pelabuhan harus memenuhi syarat dan ketentuan sesuai dengan Undang-undang yang berlaku. Kebutuhan sarana yang terpenting dalam suatu pelabuhan adalah der maga. Berikut terdapat tabel yang memberikan informasi mengenai kebutuhan dermaga di pelabuhan-pelabuhan Provinsi NAD.
Tabel 3.11.2. Lebar Dermaga dan Kedalaman Pelabuhan di Provinsi NAD
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pelabuh an Sabang Malahayati Kr.Geukuh Kuala Langsa Meulaboh Calang Susoh Tapak T uan Singkil Sinabang Dermaga (m) 180 x 25 100 x 15 268 x 25 75 x 15 50 x 8 Rusak Berat 35 x 8 40 x 8 50 x 8 70 x 8 Kedalam an -7 12M - 6M - 10 M - 7M - 2- 4M - 4- 6M - 6 -7 M - 4 -6 M -6 -8 M (DW T) 10.000 5.000 20.000 6.000 2.000 2.000 5.000 4.000 5.000

3.11. Analisis Jaringan Transportasi 3.11.1. Alur Pelayaran 1. Alur Pelayaran Lokal Alur pelayaran lokal ini melew ati perairan dalam cakupan batas teritorial 12 mil laut yang menghubungkan antar kabupaten/kota yang terdir i dari pelabuhan pendaratan ikan skala kecil dan pelabuhan penumpang/penyeberangan. Pelayaran yang berlangsung dilayani dengan jenis kapal ber kapasitas hingga 50 GT, baik untuk mengangkut penumpang ataupun barang kebutuhan pokok penduduk setempat. (Dapat dilihat pada Peta 57)
Tabel 3.11.1 Pelabuhan Tingkat Kabupaten yang Melayani Jalur Pelayaran Lokal
Jalur Pelayanan Menuju Aceh Besar, Aceh Jay a, Nagan Ray a, 1. Pel. Peny eberangan Meulaboh Aceh Selatan dan Aceh Singkil Menuju Aceh Singkil, TapakTuan, Kepulauan 2. Pel. Peny eberangan Sinabang Bany ak 3. Pel. Peny eberangan L. Haji Menuju Kabupaten Simeulue 4. Pel. Peny eberangan Singkil Menuju Kepulauan Bany ak, Simeulue Menuju Aceh Singkil, Simeulue, Aceh Selatan 5. Pel. Peny eberangan P. Bany ak Aceh Barat Daya 6. Pel. Peny eberangan Balohan Menuju Banda Aceh (Sabang- Banda Aceh) 7. Pel. Peny eberangan Ulee Lheu Menuju Lhokseumawe 8. Pel. Peny eberangan Lamteng Menuju Aceh Besar Menuju Aceh Singkil, Kepulauan Banyak, 9. Pelabuhan Tapak Tuan Simeulue, Labuhan Haji, Sibolga dan Padang Su mber: Dinas Perhubungan Provinsi NAD, 2005 No Pelabuhan Keterangan Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi Beroperasi

Sumber : Dinas Perhubungan Provinsi NAD, 2006

2. Alur Pelayaran Antar Pulau Alur pelayaran antar pulau terutama melayani penyeberangan dan kebutuhan ekonomi penduduk di Provinsi NA D, alur pelayaran ini melayani pelayaran dari Pelabuhan Labuhan Haji Pelabuhan Sinabang; Pelabuhan Singkil Pelabuhan Sinabang; Pelabuhan Singkil Pelabuhan Pulau Banyak; dan Pelabuhan Uleelheeu Pelabuhan Sabang. 3. Alur Pelayaran Nasional Alur pelayaran nasional melayani jalur perhubungan antara Malahayati dan Meulaboh yang khususnya melayani kapal penumpang dan kapal barang (cargo), dengan pelabuhan-pelabuhan provinsi lain yang terdapat di pesisir timur Pulau Sumatera, antara lain dengan Sumatera Utara, Riau, Jambi, Batam, dan lain-lain. 4. Alur Pelayaran Internasional Isu strategis yang perlu dikembangkan dan saat ini mulai dirintis yakni pembukaan lintas penyeberangan antar negara yang menghubungkan antara Banda Aceh (Indonesia) dan Penang (Malaysia), lintas penyeberangan antar negara tersebut dilayani oleh Kapal Ro- Ro KMP.JATRA III milik PT. ASDP ( Persero). Disamping itu juga telah dibuka jalur Pelabuhan Bebas Sabang dan Lhokseumaw e yang membuka jalur perhubungan dengan negara-negara lain antara lain Malaysia, India, Cina, Korea, Filipina, Singapura dan negara Barat dengan melalui Teluk Benggala, Laut Andaman, Laut Cina Selatan serta Samudera Hindia, yang merupakan salah satu penyokong percepatan pertumbuhan ekonomi, khususnya di Provinsi NA D. Penyeberangan lintas negara ini merupakan salah satu harapan bagi masyarakat yang selama ini untuk memenuhi kebutuhan perekonomian, masyarakat masih bergantung dengan Pelabuhan Belaw an di Medan, Sumatera Utara. Selain manfaat yang dirasakan oleh masyarakat tersebut keberadaan lintas penyeberangan antar negara sangat membantu dalam penyelenggaraan proses rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Fasilitas di pelabuhan penyeberangan Ulee Lheue saat ini masih menggunakan fasilitas ter minal penumpang darurat yang dilengkapi dengan Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP) yang terbatas. Upaya perbaikan fasilitas pelabuhan penyeberangan saat ini tetap dilaksanakan melalui program Badan Rehabilitasi dan Rekontruksi (BRR) di Pr ovinsi NAD.
Tabel 3.11.3. Sarana Pelabuhan Laut Provinsi NAD
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Nama Pelabuh an Tapaktuan Susoh Singkil Kuala Langsa Idi Meulaboh Sinabang Calang Malahayati Krueng Geukuh Sabang Lhoknga Blang Lancang Pulau Banyak Pulau Ser ok Sigli Lhoks eumawe K. Beukah Kuala Langsa Sinabang Balohan Meulaboh Labuhan H aji Lokasi Aceh Selatan Aceh Selatan Aceh Singkil Langsa Aceh Ti mur Aceh Barat Simeulue Aceh J aya Aceh Bes ar Aceh Utara Sabang Aceh Bes ar Aceh Utara Aceh Selatan Aceh Selatan Pidie Aceh Utara Aceh T ami ang Aceh T ami ang Aceh Selatan Sabang Aceh J aya Aceh Selatan Kapasitas (dwt) 5000 2000 4000 6000 300 2000 5000 300 5000 10.000 1000 1500 4000 500 6000 500 500 500 P. Derm aga (m) 81 50 70 175 31,5 55 360 412 268 312 50 160 175 360 485 1.497 Fungsi pelabuh an Utama Tersier Pengumpan R egional Pengumpan Lokal Pengumpan R egional Pengumpan Lokal Pengumpan R egional Utama Tersier Pengumpan Lokal Pengumpan R egional Utama Tersier Pengumpan Lokal Pengumpan Lokal Pengumpan Lokal Utama Tersier Pengumpan Lokal Pengumpan R egional Kelas II Kelas III Kelas III Jenis pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut Laut

Pelabuhan Laut Pelabuhan Laut Pelabuhan Laut Pelabuhan Laut Penyeberangan Penyeberangan Penyeberangan Penyeberangan

Su mber: Dinas Perhubungan Provinsi NAD, 2006

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 113

Buku

Analisa

57. Peta Alur Pelayaran Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 114

Buku

Analisa
%, selanjutnya secara berturut-turut Udang Windu, Ikan Mujair, Udang Putih dan Kepiting sebesar 27,1 %; 9,7%; 6,7% dan 6,4 %. Tingkat produksi tersebut menunjukkan bahw a w ilayah Pantai Timur lebih berpotensi untuk budidaya tambak dari pada w ilayah Pantai Barat pesisir Provinsi NA D dengan mempertimbangkan hasil produksi, luasan tambak dan produktivitas, selain itu dengan jenis tanah berupa aluvial hidromorf, dan mediteran coklat di sepanjang kaw asan tambak tersebut mengindikasikan bahw a w ilayah tersebut sangat potensial untuk dikembangkan dan dibudidayakan sebagai areal pertambakan terutama pada areal berjenis tanah aluvial hidromorf, hal ini dikarenakan areal lahan berjenis tanah aluvial relatif memiliki kelerengan yang datar dan tidak bergelombang. Total produktivitas di atas dapat dicapai berkat adanya sarana dan prasarana pendukung dalam budidaya tambak. Salah satu sarana pendukung yang cukup penting adalah adanya sarana pembenihan atau hatchery. Di beberapa kabupaten di pesisir timur dan barat Provinsi NAD mengalami penurunan produktifitas selain diakibatkan bencana tsunami juga diakibatkan banyaknya budidaya tambak udang yang mengalami kegagalan sehingga petambakan banyak beralih pada budidaya bandeng. Usaha yang dapat dilakukan untuk bisa menggairahkan kembali budidaya udang, maka perlu dilakukan rekayasa lingkungan secara menyeluruh guna perbaikan kualitas lahan dan perbaikan sistem drainase tambak sehingga kegagalan budidaya tambak udang dapat diperkecil. Potensi lahan tersebut didukung pula oleh adanya beberapa sungai yang melintasi areal sekitar kaw asan pertambakan, sehingga seharusnya pemenuhan kebutuhan akan air untuk keperluan budidaya perikanan dapat dipenuhi. Tetapi kondisi yang memprihatinkan dan merupakan per masalahan terhadap keberadaan tambak di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah beberapa sungai yang melintasi kaw asan pertambakan tersebut sebagian telah mengalami sedimentasi, yang akan mempengaruhi proses sirkulasi/aliran air sampai ke tambak yang mengancam kualitas perairan khususnya salinitas. Pertambakan di pesisir Provinsi NAD secara geografis teletak di 2 (dua) kawasan yang memiliki perbedaan karakteristik yaitu Kaw asan Pantai Timur yang berhadapan dengan Selat Malaka dan Pantai Barat yang berhadapan dengan Samudera Hindia, sebagai berikut : 1. Adanya perbedaan tipe tanah, dimana pada Kaw asan Pantai Timur didominasi oleh jenis tanah aluvial hidromorf dan mediteran coklat, sedangkan di Kaw asan Pantai Barat didominasi oleh tipe tanah dengan jenis konglomerat, batu gamping dan batu kapur, basalt andesit, breksi dan tufa dan sebagian kecil dari tipe tanah jenis alluvial. 2. Adanya perbedaan morfologi. 3. Adanya perbedaan pasut, dimana pada kaw asan Pantai Timur Provinsi NA D memiliki beda pasut tinggi, sedangkan kaw asan pantai barat Provinsi NAD beda pasutnya rendah. 4. Lebar mangrove yang dipertahankan sebagai green belt pada kaw asan pertambakan harus memenuhi formula 130 m x perbedaan pasang tertinggi dan pasang terendah, atau minimal 200 meter dari garis pantai. 5. Aktivitas lain yang dapat mengganggu operasional budidaya tambak harus dihilangkan atau dibatasi. Berdasarkan analisa produksi tambak antara Pantai Barat dan w ilayah Pantai Timur Provinsi NAD maka diketahui bahw a Pantai Timur pada tahun 2005 memiliki produktivitas 0,3620 ton/ha lebih tinggi dibandingkan dengan produktivitas Pantai Barat, yaitu 0,0542 ton/ha. Demikian juga dengan luasan tambak, maka Pantai Timur dengan luas 40.815,4 ha lebih berpotensi untuk dikembangkan sebagai kaw asan budidaya tambak dibanding Pantai Barat dengan luas 1.338,2 ha. Peta kondisi tambak di Provinsi NAD dapat dilihat pada Peta 58. Beberapa pertambakan di Provinsi NAD telah dimanfaatkan untuk industri garam rakyat yaitu di Syiah Kuala, Baiturrahman, Baitussalam (Aceh Besar), Batee, Law eung, Simpangtiga, Kembang Tanjong, Bandar Baru dan Jangka Buya ( Pidie). Usaha tambak garam tersebut belum dikelola secara intensif sehingga produksinya masih rendah.

3.12. Data dan Analisis Kesesuaian Pem anfaatan Ruang untuk Kaw asan Budidaya 3.12.1. Data dan Analisis Kesesuaian Budidaya Perikanan di Kaw asan Daratan/Tam bak Kegiatan perikanan budidaya pesisir/laut di Provinsi NAD meliputi kegiatan perikanan budidaya karamba, perikanan budidaya saw ah dan perikanan budidaya kolam. Produksi perikanan budidaya kolam terdir i dari Ikan Mas, Mujair, Lele, Nila, Taw es dan Gurami, sedangkan produksi budidaya karamba dan saw ah meliputi Ikan Mas, Mujair, Nila, Lele. Hasil produksi menunjukkan bahw a peningkatan paling signifikan terjadi pada produksi budidaya kolam tahun 2002 sampai tahun 2003, dimana tingkat peningkatan mencapai 4.269,6 ton (15,4 %) dari total jumlah produksi budidaya kolam di w ilayah pesisir. Sedangkan tahun 2004, jumlah produksi kolam mencapai 9.137,5 ton atau meningkat sebesar 7,6 % dari produksi tahun 2003. Produksi yang paling besar menurut jenis ikan yang dibudidayakan selama empat tahun terakhir adalah Ikan Mas dengan hasil produksi sebanyak 14.448,6 ton atau sebesar 52,2 % dari total produksi perikanan budidaya kolam, urutan kedua adalah Ikan Mujair sebesar 24,2 %. Sedangkan hasil produksi paling sedikit adalah Sidat sebesar 0,01 %. Budidaya karamba selama kurun w aktu empat tahun terakhir (2002 2005) mencapai 4.032,7 ton, pada tahun 2004 produksi Ikan Mas mencapai 1.400,1 ton ini merupakan produksi Ikan Mas terbanyak selama kurun w aktu tersebut, sedangkan untuk jenis ikan yang lain peningkatan atau perubahannya tidak begitu mencolok. Produksi Budidaya karamba dalam empat tahun terakhir cenderung menurun rata-rata penurunan sebanyak 19,3 ton tiap tahunnya. Luas areal budidaya kolam selama empat tahun terakhir mengalami per kembangan yaitu seluas 596,7 ha dengan rata-rata perkembangan luas tiap tahun 49,7 ha. Areal budidaya karamba terluas tahun 2005 ada di Kabupaten Aceh Tengah seluas 1100 ha atau 33,2 % dari keseluruhan luas budidaya karamba di w ilayah pesisir Provinsi NAD. Untuk budidaya saw ah selama empat tahun terakhir luasnya mencapai 13.453 ha dan pada tahun 2005 di Kabupaten Aceh Utara luasnya 2,8 Ha ini merupakan yang terkecil diantara areal budidaya saw ah yang lain. (sumber : Buku Statistik Per ikanan, 2005). Per ikanan budidaya tambak merupakan salah satu potensi perikanan darat di Provinsi NA D. Kegiatan perikanan budidaya tambak di Provinsi NA D tidak kalah pentingnya dengan kegiatan perikanan yang lain. Produksi perikanan budidaya tambak terdiri dari ikan bandeng, udang, kepiting, rajungan dimana jenis ikan tersebut merupakan ikan yang mempunyai nilai ekonomis penting. Potensi budidaya tambak di Provinsi NA D cukup besar yang tersebar di seluruh w ilayah kabupaten/kota pesisir yang ada, terutama kabupaten/kota pesisir di pantai timur Provinsi NA D, sehingga secara ekonomis/pendapatan daerah di pantai timur dipengaruhi oleh sektor perikanan sebesar 41,22%. Perkembangan produksi tambak dipengaruhi oleh semakin meningkatnya luas areal pertambakan yang produktif. Berdasarkan Sumber DKP Provinsi NAD, 2006 hasil produksi menunjukkan bahw a peningkatan paling signifikan terjadi pada produksi tahun 2003 sampai tahun 2004, dimana tingkat peningkatan mencapai 3.595,3 ton (4,5 %). Sedang tahun 2005, jumlah produksi tambak mencapai 14.848,6 ton atau menurun sebesar 9,6 % dari produksi tahun 2004. Hal ini disebabkan karena terjadinya tsunami pada akhir tahun 2004. Bencana Tsunami menyebabkan banyak tambak yang rusak atau hilang sehingga Kabupaten Aceh Besar dan Kota Banda Aceh, kehilangan tambaknya seluas 578 ha dan 434,6 ha. Luasan tambak selama empat tahun terakhir tidak mengalami perkembangan yaitu seluas 42.153,6 ha dengan produksi sebesar 14.848,6 ton (tahun 2004) dari total luasan dan total produksi tersebut, maka Kab. Aceh Utara memiliki tambak terluas (10.063,7 ha mencapai produksi sebesar 3.895,9 ton) dan tingkat produktivitas tambak tahunan rata-rata berkisar 35.814,35 ton/tahun. Produktivitas tersebut adalah berdasarkan produksi campuran antara udang dan ikan. Jumlah produksi tambak menurut jenis ikan selama empat tahun terakhir terjadi fluktuasi produksi. Peningkatan paling signifikan terjadi tahun 2004 pada Ikan Bandeng sebesar 8.844,2 ton atau 41,8

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 115

Buku

Analisa

58.Peta Kondisi Tambak Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 116

Buku

Analisa
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut maka zona pemanfaatan budidaya laut dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Menciptakan aktivitas budidaya laut yang produktif, tapi berorientasi pada pasar, tidak menimbulkan konflik pemanfaatan lahan/dampak lingkungan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 2. Pengembangan aktivitas budidaya laut harus berpegang pada pr insip ramah lingkungan dan lestari serta terciptanya peningkatan pendapatan ekonomi masyarakat dan pemerintah daerah dan dapat membuka lapangan kerja baru. 3. Dalam membuat zonasi harus mempertimbangkan batas-batas kegiatan pemanfaatan laut seperti jalur pelayaran, dermaga, daerah penangkapan dan aktivitas lainnya. 4. Kondisi hidro-oseanografi, kimia dan biofisik. 5. Komoditas yang potensial antara lain adalah rumput laut, Kerapu dan Lobster. 6. Masyarakat telah mencoba mengembangkan budidaya laut, sehingga secara teknologi tidak menjadi kendala. 3.12.3. Data dan Analisis Kesesuaian Wisata Pantai dan Bahari Wisata minat khusus adalah suatu bentuk perjalanan w isata, dimana w isatawan mengunjungi suatu tempat karena memiliki minat atau tujuan khusus mengenai sesuatu jenis objek atau kegiatan yang dapat ditemui atau dilakukan di lokasi atau di daerah tujuan w isata tersebut. Salah satu bentuk w isata minat khusus adalah w isata bahari yaitu model w isata yang memiliki aktivitas yang berkaitan dengan kelautan, baik di atas permukaan laut (marine) maupun kegiatan yang dilakukan di baw ah permukaan laut (sub marine). Wisata bahari berbasis masyarakat merupakan suatu bentuk inovasi baru yang akan dikembangkan di kaw asan pemanfaatan dan konservasi laut. Hal ini didasarkan pada : 1. Perubahan penggunaan kaw asan menjadi kaw asan w isata yang terstruktur dan ekonomis 2. Perubahan pola dan cara berkehidupan dari masyarakat yang menjadi kelompok sasaran Jika pada aw alnya kaw asan pemanfaatan dan konservasi laut merupakan areal yang belum didatangi oleh w isatawan dan hanya digunakan sebagian besar oleh masyarakat lokal tanpa aturan perlindungan kaw asan yang jelas, maka perubahan penggunaan yang dikaitkan dengan zona perlindungan dan pemanfaatan kaw asan akan membuat tata ruang yang terkait dengan kegiatan w isata. Salah satu zona pemanfaatan umum w ilayah pesisir laut adalah zona w isata bahari. Rencana zona w isata bahari dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Maksud zona adalah mengembangkan w isata bahari menurut asas pemanfaatan berkelanjutan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 2. Tujuan zona adalah menyediakan sarana rekreasi yang ter jangkau, indah, aman dan nyaman yang dapat member ikan konstribusi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat terutama yang berdomisili di sekitar kaw asan. 3. Penggunaan yang diizinkan adalah : a. Penyediaan sarana dan prasarana penunjang w isata bahari dengan tetap memperhatikan aspek kelestarian dan keasrian lingkungan pantai/pesisir/laut dan tatanan sosial budaya masyarakat setempat. b. Meningkatkan kegiatan ekonomi kerakyatan di sekitar w isata bahari. 4. Pedoman pengelolaan zona w isata bahari adalah : a. Pemerintah melakukan berbagai alternatif pengembangan w isata dengan tetap mengutamakan pemberdayaan masyarakat lokal. b. Konsistensi pemilihan jenis w isata bahari disesuaikan dengan kondisi dan daya dukung estetika yang dimiliki oleh kaw asan. c. Setiap kegiatan masyarakat yang mengembangkan ekonomi mikro dan usaha jasa lainnya harus mengedepankan nilai agama, budaya, kearifan lokal (adat).

3.12.2. Data dan Analisis Kesesuaian Budidaya Perikanan Termasuk di Kaw asan Perairan/Laut Budidaya laut (marikultur) merupakan suatu kegiatan budidaya dengan memanfaatkan kaw asan perairan laut. kultivan yang dibudidayakan adalah ikan, kerang, rumput laut dan teripang. Teknik dasar marikultur akan tergantung akan jenis (spesies) kultivan. Pemilihan spesies merupakan pilihan atas pertimbangan ekonomis untuk mendapatkan hasil maksimal sampai kultivan berukuran marketable. Spesies dipilih yang fast growing species (mudah dan cepat tumbuh), tahan akan penyakit dan perubahan iklim yang fluktuatif. Pemilihan lokasi (site selection) didasarkan atas jenis substrat, kekeruhan (turbidity), musim, faktor hidro-oseanografi terutama arus, gelombang, pasang surut, dan kelengkapan infrastruktur pendukung seperti jalan, transportasi, tenaga kerja, es dan keamanan. Beberapa w ilayah di Provinsi NA D sudah dimanfaatkan untuk budidaya laut, diperoleh gambaran kondisi kaw asan yang berbeda antara pantai bagian barat dan pantai bagian timur yang disebabkan oleh perbedaan kondisi hidro-oseanografi perairan, sehingga masing- masing kaw asan tersebut memiliki potensi lahan untuk pengembangan budidaya laut yang berbeda pula. Budidaya Kerapu di Kabupaten Bireuen dan Kabupaten Pidie umumnya dilakukan di dalam karamba yang diletakan di tambak yang bertujuan untuk memproduksi tokolan/glondongan kerapu dengan tujuan pemasaran Medan, Singapura dan Thailand. Sedangkan budidaya Kerapu di pantai Barat bertujuan untuk memproduksi Kerapu yang siap untuk konsumsi. Adanya distribusi terumbu karang dan substrat pasir yang bercampur pecahan terumbu karang pada kedalaman 0,5 5 m di Pantai Barat seperti di Kab. Aceh Singkil, Sabang, Aceh Besar, Kab. Simeulue dan Aceh Barat menjadikan kaw asan pantai barat relatif lebih jernih dan ter lindung terutama di kaw asan pulau-pulau kecil seperti P. Rusa, P. Kluang, P. Raya, dan serta gugusan pulau Banyak karena timbulnya barrier reef dari terumbu. Pantai barat Prov. NAD yang juga dikelilingi pulau-pulau kecil terutama di Barat Selatan umumnya dikelilingi terumbu karang tepian (fringing reef) yang merupakan habitat berbagai biota laut. Adanya usaha rumput laut oleh nelayan di Ds. Cot Jeumpa, Kec. Lhoong, Kab. Aceh Besar merupakan hal yang patut mendapatkan perhatian untuk kelangsungannya. Pilihan spesies rumput laut sebagai komoditi kultivan perlu mendapat kejelasan pasar (market oriented) daripada orientasi produksi (product oriented). Pemilihan musim yang efektif dalam budidaya ini mutlak perlu akibat pengaruh sedimentasi dan pengaruh predator serta kompetitor di lokasi budidaya. Pemilihan lokasi budidaya rumput laut biasanya dilakukan di kaw asan yang relatif tenang akibat pengaruh ombak. Besar dan tingginya ombak akan merusak keramba apung (floating raft method). Sebaliknya adanya arus yang cukup mampu untuk membaw a nutrient bagi kultivan merupakan prasyarat yang harus dipenuhi terutama untuk sub-tidal species rumput laut seperti Eucheuma cottonii dan E. racemosa dan Gracillaria spp. Pemilihan ikan Kerapu yang banyak ditemukan di Pantai Barat seperti kerapu sunu (Plectropoma spp) dan Kerapu lumpur (Epinephelus spp), dan Kerapu Macan (Epinephelus guttatus) sebagai komoditas unggulan di kaw asan pantai Barat juga merupakan pilihan yang tepat mengingat habitat terumbu karang yang relatif jernih di sekitar Pulau Aceh, Kab. Aceh Besar dan sepanjang pantai Pulau Simeulue terutama di Teluk Dalam, Teupah Selatan dan Teluk Sibigo. Keuntungan lain dar i Kabupaten Simeulue potensial untuk dijadikan kaw asan budidaya laut ialah banyak terdapat teluk seperti Teluk Sinabang, Teluk Dalam, Teluk Lew ak, Teluk Sibigo dan Teluk Alafan, dikarenakan daerah-daerah tersebut berbentuk teluk sehingga terlindung dari pengaruh angin musim, gelombang dan arus yang kuat, kualitas air yang masih memenuhi baku mutu untuk budidaya dan ketersediaan sumber benih induk. Jenis kultivan yang cocok untuk dikembangkan didaerah tersebut yaitu Lobster, Kerapu dan Rumput Laut, serta teripang, kakap, kerang-kerangan, mutiara yang cocok di kaw asan Pulau Simeulue dan Pulau Banyak.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 117

Buku

Analisa
Provinsi NA D mempunyai potensi w isata pantai yang masih memungkinkan untuk dikembangkan, di Kabupaten Aceh Utara terdapat Pantai Dakuta, Pusong, Meuraksa, Ulee Rubek, dan Pantai Lapang. Kota Sabang : Pantai Anoi Itam, dan Ie Meulee. Kota Banda Aceh adalah Pantai Alue Naga dan Pantai Kampung Jaw a. Kabupaten Aceh Besar adalah Pantai Lhok Reudeup, Nipah, Lhok Pasi Raya, Lam Tadok, Lhok Lambaro, Pasi Med, Ujung Pancu, Lam Aw e, Ujung Krueng Malahayati, dan Lampanah. Kabupaten Pidie adalah Pantai Guha, Pasi, Kuala, le leubeu. Kabupaten Bireuen; Pantai Kuala Raja, Pandrah, Kreung juli Timu, Ranto, Pante Lhong. Kabupaten Aceh Timur adalah : Pantai Kuala Simpang Ulim, Kuala Geulumpang, Kuala Peudaw a Rayeuk, Kuala Peudaw a Puntong, Kuala Bugak, Kuala Parek, Kuala Leugeu, Kuala Idie, Pusong, Alur Dua Muka, Keutapang Mameh, Matang. Kabupaten Simeulue adalah : Pantai Busong, Sigulat, Suak Lamatan, Matanurung, Pantai Salur. Kabupaten Aceh Selatan adalah: Pantai Lhok Rukam, Batu Layar, Lhok Aman, Lhok. Kota Lhokseumaw e adalah: Pantai Meuraksa, Kabupaten Aceh Barat Daya adalah : Pantai Wisata Lama Tuha dan Kabupaten Aceh Singkil : Kuala Baru, Pulau Sarok, Gosong Telaga dan Pulau Banyak. 3.12.4. Analisis Kesesuaian Wilayah Pertam bangan Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1980, tentang Penggolongan Bahan-bahan Galian terbagi atas tiga golongan : Golongan bahan galian yang strategis (golongan A). Golongan bahan galian yang vital (golongan B). Golongan bahan galian yang tidak ter masuk golongan A dan golongan B (disebut bahan galian golongan C).

5. Pernyataan yang berhubungan dengan zona w isata bahari : a. Objek w isata bahari dapat dipadukan dengan objek w isata daratan. b. Pengembangan objek w isata bahari selain mengutamakan ekonomi dan estetika kaw asan, juga harus memperhatikan perlindungan kaw asan dari kemungkinan bencana dan gangguan kamtibmas. Pengembangan w isata bahari di kaw asan pemanfaatan dan konservasi sumber daya pesisir dan laut Provinsi NAD dilaksanakan dengan tidak mengganggu fungsi zona lainnya. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan dan pengembangan w isata bahari di kaw asan pemanfatan dan konservasi diantaranya adalah : 1. Pengusahaan w isata bahari dilaksanakan sesuai dengan asas konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. 2. Pengembangan w isata bahari dilakukan di zona pemanfaatan dan kaw asan konservasi. 3. Luas kaw asan yang digunakan untuk pembangunan sarana prasarana w isata bahari maksimum 10 % dari luas zona pemanfaatan. 4. Pengembangan w isata bahari dilaksanakan dengan tidak mengubah bentang alam. 5. Sarana dan prasarana w is ata bahari dibangun dengan arsitektur budaya setempat. 6. Pengusahaan w isata bahari diselenggarakan oleh koperasi, badan milik negara, badan usaha milik daerah, perusahaan sw asta dan perorangan. 7. Pengusahaan w isata bahari tidak memberikan hak pemilikan dan penguasaan atas kaw asan konservasi. 8. Pengembangan w isata bahari dilaksanakan dengan tetap menjaga kelestarian sumber daya alam yang ada. 9. Pengembangan w isata bahari harus dapat meningkatkan pendapatan masyarakat yang tinggal di sekitarnya. 10. Pengusahaan w isata bahari harus dapat memberikan kepuasan pada w isatawan. Pengembangan w isata bahari di Provinsi NA D hendaknya mengacu pada kriteria berikut : 1. Berjarak aman dari kaw asan perikanan. 2. Berjarak aman dengan kaw asan lindung, sehingga dampak negatif yang ditimbulkan oleh kegiatan di kaw asan pariw isata tidak menyebar dan mencapai kaw asan lindung. 3. Sirkulasi massa air di kaw asan pariw isata perlu lancar. 4. Pembangunan saran prasarana pariw isata tidak mengubah kondisi pantai, dan daya dukung pesisir dan pulau kecil yang ada, sehingga proses erosi atau sedimentasi dapat dihindari. Selain pedoman kr iteria tersebut diatas, ada hal-hal yang mendasar yang menjadi acuan dalam pengembangan w isata bahari, yaitu kriteria kesesuaian kaw asan w isata pantai antara lain : kedalaman perairan, material dasar perairan, kecepatan arus, kecerahan perairan, tipe pantai, penutupan lahan pantai dan ketersediaan air taw ar. Sedangkan kr iteria kesesuaian kaw asan w is ata laut meliputi : kecerahan perairan, tutupan terumbu karang, jenis terumbu karang hidup, jenis ikan karang, kecepatan arus dan kedalaman perairan. Wisata pantai telah dimanfaatkan oleh masyarakat di Provinsi NAD maupun dari luar untuk sarana rekreasi, sehingga hampir semua kabupaten/kota baik yang terletak di pantai barat ataupun di pantai timur mempunyai w ilayah pesisir yang telah dimanfatkan untuk sarana w isata tersebut. Salah satu daya tarik untuk melakukan w isata selam yaitu faktor ekologi-oseanografi seperti keanekaragaman terumbu karang, kondisi terumbu karang, kecepatan arus, kecerahan, kedalaman air, tinggi air pasang serta fasilitas pendukung untuk suatu w isata. Lokasi yang mempunyai daya tarik tersebut seperti pemandangan baw ah air yang masih menarik oleh adanya terumbu karang yang masih baik di Provinsi NAD dapat ditemukan di Perairan Pulau Banyak, Perairan Pulau Rondo dan Perairan Kota Sabang. Di beberapa lokasi ekosistem mangrove telah digunakan untuk w isata misalnya di Lhokseumaw e.

Penyelidikan sumber daya mineral/bahan galian di Provinsi NAD telah banyak dilakukan oleh Departemen Energi dan Sumber daya Mineral, Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NAD dan Direktorat Sumber Daya Mineral Bandung bersama Pemerintah Inggris. Provinsi NAD memiliki tiga golongan bahan galian yaitu : 1. Bahan Galian Strategis (Golongan A) Bahan galian yang ter masuk dalam bahan galian strategis antara lain : a. Minyak bumi Sebaran potensi minyak bumi di Provinsi NAD terdapat di pesisir dan lepas pantai utara timur dan pesisir dan lepas pantai barat selatan. b. Gas bumi Sebaran potensi minyak bumi di Provinsi NAD terdapat di pesisir dan lepas pantai utara timur dan pesisir lepas pantai barat selatan serta Kabupaten Aceh Utara (Lhoksukon/ Arun). c. Panas Bumi (hidrother mal) Tenaga panas bumi di Provinsi NAD terdapat di : 1) Seulaw ah Agam, 370,72 Mw e (probable reserve). 2) Lamteuba, 185,36 Mw e (possible reserve). 3) Ie Seuum, Krueng Raya, 8,313 Mw e (probable reserve). 4) Tanah cempaga, 208,53 Mw e (possible reserve). 5) Jaboi (Sabang), 74,144 Mw e (probable reserve). 6) Gunung Kembaran, 15,280 Mw e (possible reserve). d. Batubara Terdapat di Krueng Teunom (Kab. Aceh Jaya) dengan ketebalan batubara berkisar antara 0,35 6,00 m, Simpang Peut dengan ketebalan antara 0,35 5,00 m, Krueng Beukah (Kab. Aceh timur), Selatan Tapaktuan (Kab. Aceh Selatan), Sungai Pendeng, Muara Sungai Wehni dan Ayer Batu Rong (Kab. Aceh Tenggara), Alur Jambu Batang (Kab. Aceh Timur) dan Kaw ay XVI di Cekungan Meulaboh (Kab. Aceh Barat).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 118

Buku

Analisa
3.12.5. Analisis Kesesuaian Pemukim an dan Pem anfaatan Lainnya Perumahan merupakan sarana perhubungan yang diperlukan oleh setiap penduduk sebagai tempat tinggal. Terkait dengan fungsinya, kaw asan permukiman di w ilayah pesisir Provinsi NAD diarahkan untuk menjadi perumahan dalam suatu lingkungan perumahan/per mukiman di perkotaan, pedesaan dan pesisir/pantai. Pengembangan kaw asan permukiman untuk w ilayah pesisir perlu memperhatikan keadaan ekosistem sekelilingnya, terutama ber kaitan dengan pengembangan per mukiman pantai/pesisir. Rencana pengembangan permukiman di kaw asan pesisir yang dapat diterapkan adalah pengembangan desa pantai. Jarak pantai terhadap areal permukiman yang direncanakan kurang lebih 2 3 km. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga lingkungan lautan dari pengaruh kegiatan di kaw asan permukiman dan sebaliknya. Kerusakan lingkungan yang biasanya terjadi akibat terlalu dekatnya kaw asan permukiman dengan lingkungan lautan yaitu adanya pencemaran laut akibat kecenderungan masyarakat untuk membuang sampah dan limbah ke laut serta tingkat salinitas air permukaan di kaw asan permukiman yang tinggi (agak asin/payau) sehingga menjadi tidak layak digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Perletakan lokasi pemukiman ini juga harus memenuhi aturan sempadan pantai yaitu sekurang-kurangnya 100 meter (dihitung dari titik pasang tertinggi ke arah darat) dan harus dipergunakan sebagai daerah konservasi pantai bukan daerah terbangun. Kaw asan permukiman di w ilayah pesisir Provinsi NAD secara umum dibedakan menjadi : 1. Kaw asan Perm ukim an Perkotaan Kaw asan permukiman perkotaan di w ilayah pesisir Provinsi NAD terdapat di tiga kabupaten/kota, yaitu Kota Banda Aceh, Kota Lhokseumaw e dan Kota Langsa. Dimana pada tiga kabupaten/kota tersebut memiliki tingkat pelayanan lebih baik dibanding dengan kabupaten/kota pesisir lainnya. Kaw asan permukiman perkotaan pada ketiga kabupaten/kota tersebut berada pada pusat pelayanan ibu kota kabupaten, dengan pelayanan umum dan sosial yang telah tercukupi kebutuhannya. 2. Kaw asan Perm ukim an Pedesaan Kaw asan Permukiman Pedesaan yang dimaksud adalah desa-desa yang termasuk dalam wilayah pesisir Provinsi NAD dengan homogenitas penduduknya bergerak dalam aktifitas pertanian (saw ah) sehingga keberadaan kaw asan permukiman pedesaan pada Wilayah Pesisir Pr ovinsi NAD ini lebih mengarah pada lokasi-lokasi di sekitar/sekeliling objek aktifitas penduduknya yaitu di sekitar kaw asan pertanian dan ada disetiap kecamatan pesisir di Provinsi NAD. Kaw asan pedesaan diarahkan pada pengembangan kaw asan terutama dari segi penyediaan dan peningkatan prasarana dan sarana. Prasarana dan sarana itu terdiri dari prasarana jalan, listrik, air bersih, sampah dan telepon. Beberapa prasarana yang harus disediakan dan ditingkatkan di kaw asan permukiman adalah: a. Prasarana Transportasi darat ; perlu adanya peningkatan terhadap kualitas jalan yang ada, sehingga arus pergerakan orang dan barang di kaw asan itu tidak terganggu. b. Prasarana listrik ; merupakan salah satu komponen terpenting dalam menjalankan roda aktifitas di kaw asan ini. Sumber energi ini harus selalu ditingkatkan sejalan dengan perkembangan aktifitas penduduk. c. Prasarana air bersih ; merupakan sumber kehidupan bagi penduduk yang ada dikaw asan ini. Antisipasi terhadap kemungkinan adanya intrusi air laut harus dilakukan mengingat kaw asan permukiman ini terletak didaerah pesisir. Sehingga penyediaan air bersih dari sumber selain air tanah, misalnya PDA M harus disediakan dan terus ditingkatkan.

2. Bahan Galian Vital (Golongan B) Bahan galian yang terdapat antara lain besi, pasir besi, mangan, molibdenum, kromium, tembaga, seng, emas, platina, perak, air raksa dan belerang. 1. Besi Berindikasi di Krueng Sabee/timur Calang (Kabupaten Aceh Jaya), Cot Play/barat laut Meulaboh, Babah Rot, Kuala Batee/Krueng Panton Tangka dan Kuala Batee (Kabupaten Aceh Barat), Pantai Ulee Lheu, Pantai Lembak/Pulau Breuh, Krueng Panton Raba dan Krueng Lhoong (Kabupaten Aceh Besar). 2. Pasir besi Terdapat di Pantai Lampanah (Kabupaten Aceh Besar), Ano Hitam (Kota Sabang) dan Kecamatan Samudera (Kabupaten Aceh Selatan). 3. Mangan Terdapat di Krueng Igeuh (Kabupaten Pidie), Krueng Ligan Calang, Lhok Kruet (Kabupaten Aceh Jaya), daerah kapi timur laut Blangkeujeren (Kabupaten Gayo Lues). 4. Molibdenum Terdapat di Krueng Geuntuet, Krueng Lhoong (Kabupaten Aceh Besar), Tangse (Kabupaten Pidie), lokop (Kabupaten Aceh Timur), Bur Ni Angusen (Kabupaten Gayo Lues), Krueng Sigala-gala (Kabupaten Aceh Tenggara). 5. Kromium Terdapat di Krueng Tangse dan Krueng Geumpang (kabupeten Pidie), Tutut (Kabupaten Aceh Barat). 6. Tembaga Terdapat di Krueng Batee, Babahrot, Krueng Beureng, Krueng Panton Raba, Krueng Sabee, Krueng Meureubo,Tutut (Kabupaten Aceh Barat), Alur Raya/Pulau Breuh, Krueng Geunteut, Krueng Kala dan Krueng Lhoong (Kabupaten Aceh Besar, Tangse dan Krueng Sikoleh (Kabupaten Pidie), Selatan lokop dan Sungai Lahan (Kabupaten Aceh Timur), Wahnireng (Kabupaten Aceh Tengah). 7. Seng Terdapat disekitar Krueng Sabee (Kabupaten Aceh Jaya), Sungai Ketambe dan Krueng Per indeng (Kabupaten Aceh Tenggara), Beudo Maria (Kabupaten Aceh Selatan). 8. Emas Terindikasi di Woyla, Babahrot, Krueng Tr ipa, Geumpang, Beutong, Krueng Seunagan (Nagan Raya), Krueng Teunom (Kabupaten Aceh Jaya), Labuhan Haji (Kabupaten Aceh Selatan), Takengon (Kabupaten Aceh Tengah). 9. Platina Berindikasikan di daerah Tutut/Krueng Woyla (Kabupaten Aceh Barat). 10. Perak Terdapat disekitar Tutut/Krueng Woyla (Kabupaten Aceh Barat), Krueng Simpali. 11. Air Raksa Berindikasikan di daerah Tutut/Krueng Woyla (Kabupaten Aceh Barat), Krueng Simpali. 12. Belerang Terdapat di Gunung Seulaw ah (Kabupaten Aceh Besar), Gunung LeumoMate dan Jaboi (Kota Sabang), Gunung Burni Telong (Kabupaten Aceh Tengah), Meluak Gayolesten (Kabupaten Gayo Lues). 13. Magnetit Terdapat di daerah Lhok Kruet (Kabupaten Aceh Jaya) 14. Yodium Terdapat Canong (Kota Langsa). 3. Bahan Galian yang Tidak Term asuk Strategis dan Vital (Golongan C) Bahan galian golongan C yang terdapat di Provinsi NA D antara lain meliputi : batuan fosfat, talk, mika, magnesit, oker, pasir kw arsa, kaolin, gipsum, trass, mar mer, batu gamping, dolomit, granit, granodiorit, diorit, andesit, basal, kw arsit, serpih, lempung, felspar dan bentonit.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 119

Buku

Analisa
Tabel 3.13.1. Fluktuasi Produksi Perikanan Provinsi NAD Tahun 2002-2005 (Ton)
No Kabupaten/Kota 2002 2003 Jumlah Total 130.429,1 125.973,2 Pantai Barat Provinsi NAD 59.119,2 65.617,1 1 Kabupaten Aceh Selatan 14.880,0 13.735,2 2 Kabupaten Aceh Singkil 10.846,0 3 Kabupaten Aceh Barat 11.720,0 10.748,9 4 Kabupaten Simeulue 4.356,3 4.658,4 5 Kabupaten Aceh Besar 11.760,0 10.892,9 6 Kabupaten Aceh Jaya 7 Kabupaten Nagan Raya 8 Kabupaten Aceh Barat Daya 5.382,3 6.268,8 9 Kota Banda Aceh 9.086,9 6.417,9 10 Kota Sabang 1.933,7 2.049,0 Pantai Timur Provinsi NAD 71.309,9 60.356,1 11 Kabupaten Pidie 11.796,3 11.805,7 12 Kabupaten Bireuen 18.644,7 16.561,5 13 Kota Lhokseumawe 14 Kabupaten Aceh Utara 21.157,5 8.386,2 15 Kabupaten Aceh Timur 17.645,6 14.916,0 16 Kota Langsa 17 Kabupaten Aceh Tamiang 2.065,8 8.641,7 Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 2004 91.447,1 48.443,3 14.886,6 1.273,3 5.394,1 1.138,8 11.509,1 1.354,9 259,7 2857 6.585,6 3.184,2 43.003,8 12.923,2 15.944,5 3.967,4 5.838,2 1.465,0 2.001,1 867,4 2005 78.033,4 33.161,8 10.148,7 3.641,8 2.096,4 843,2 4.031,4 724,0 1.245,0 4.804,3 3.165,9 2.461,2 44.871,6 9.078,5 12.698,6 3.779,6 7.663,4 1.910,9 3.476,3 6.264,3

d. Prasarana komunikasi (telepon); merupakan komponen yang tidak kalah pentingnya, apalagi saat ini adalah eranya teknologi dimana teknologi informasi dan komunikasi sudah menjadi kebutuhan yang tidak dapat dipisahkan dari kebutuhan sehari-hari. e. Prasarana persampahan, merupakan komponen yang tidak boleh terlupakan. Karena hal ini berkaitan dengan kualitas lingkungan, keindahan dan kebersihan harus tetap terjaga. Sehingga perlu adanya sistem penanganan dan pengolahan sampah yang baik, agar sampah tidak dibuang sembarangan ke laut/sungai tanpa proses terlebih dahulu, yang pada akhirnya akan mencemari laut/perairan. 3. Kaw asan Perm ukim an Pantai Kaw asan permukiman pantai adalah kaw asan permukiman dengan homogenitas penduduknya bergerak dalam bidang perikanan dan kelautan. Rencana kaw asan permukiman pantai ini lebih diarahkan pada pengembangan kaw asan permukiman pantai yang sudah ada, yang terdapat di sepanjang pesisir Provinsi NAD. Ini disebabkan karena sebagian besar mata pencaharian penduduk setempat adalah petani ikan dan nelayan. Pengembangan kaw asan ini meliputi penyediaan dan peningkatan sarana dan prasarana yang dapat menunjang aktifitas penduduk yang tinggal di kaw asan tersebut. Prasarana tersebut terdiri dari prasarana jalan, listrik air bersih, sampah dan telepon. Selanjutnya dalam konteks pengembangan kaw asan pariw is ata perlu dilakukan identifiksi terhadap per mukiman-permukiman pantai yang secara geografis memiliki potensi pariw isata. 3.13. Data dan Analisis Potensi Perikanan Tangkap 3.13.1. Potensi dan Penyebaran Ikan Jenis-jenis ikan yang tertangkap dan didaratkan di Provinsi NA D dapat dikelompokkan ke dalam jenis ikan pelagis, demersal dan lain-lain. Jenis-jenis ikan yang dikelompokkan ke dalam jenis ikan pelagis adalah Layang, Selar, Tembang, Kembung, Lemuru, Tongkol, Teri, Belanak, Tuna, Ekor Kuning, Tiga Waja, Pari, Baw al, Cakalang, Tenggiri, Cucut. Jenis ikan demersal seperti; Sebelah, Lidah, Kerapu, sedangkan jenis-jenis lain yang tertangkap dan didaratkan di Provinsi NAD adalah : Udang, Cumi-cumi, Kepiting, Tiram, Gurita). Pada tahun 2005, produksi ikan yang dihasilkan melalui kegiatan penangkapan ikan di Provinsi NAD mencapai 78.033,2 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 630.441.664.200. Produksi Pantai Timur lebih besar dari pada Pantai Barat yaitu sebesar 57,5 % dari produksi total selama tahun 2005. Produksi perikanan tangkap terbesar di Provinsi NA D pada tahun 2005 terdapat di Kabupaten Bireuen yaitu sebanyak 12.698,6 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 113.692.700.000,-. Sedangkan produksi perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya hanya sebesar 733,2 ton dengan nilai produksi Rp. 5.368.409,4.- produksi dan nilai produksi perikanan tangkap di Kabupaten Aceh Jaya merupakan yang terkecil dibandingkan dengan 17 kabupaten/kota pesisir di Provinsi NAD ( Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD, 2006). Tabel 3.13.1. berkenaan dengan jumlah produksi ikan laut di Provinsi NAD selama 4 tahun terakhir, terlihat bahw a prosentase pemanfaatan produksi perikanan tangkap terbesar di Kabupaten Bireuen sebesar 14,99 % dan prosentase tingkat pemanfaatan terkecil di Kabupaten Nagan Raya 0,35 %. Penurunan jumlah produksi terjadi antara tahun 2002 2005 sebesar 53.519,35 ton (10,6 %), tahun 2003 2004 terjadi penurunan sebesar 34.526,1 ton (6,9 %), ini merupakan jumlah penurunan terbesar selama tahun 2002 2005. Pada tahun 2004 2005 terjadi penurunan jumlah produksi sebesar 0,2 % rata-rata penurunan jumlah produksi perikanan tangkap sebesar 4.166,16 ton pertahun dan selama empat tahun tersebut di Kabupaten Aceh Tamiang terjadi kenaikan jumlah produksi terbesar sebesar 4.198,5 ton dan di Kabupaten Aceh Timur terjadi penurunan produksi terbesar sebesar 15.734,7 ton.

Produksi perikanan laut selain ikan adalah udang, binatang kulit keras dan binatang lunak, berdasarkan data dari Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NA D tahun 2005 diperoleh hasil produksi terbesar adalah dar i jenis udang yaitu sebesar 1.977,3 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 38.885.314.000,- (Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD, 2006).
Tabel 3.13.2. Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 (Ton)
Tahun 2002 2003 2004 1 Alu-alu 1.691,2 482,5 344,7 2 Bawal Hitam 1.270,1 1.762,9 952,7 3 Cakalang 5.516,1 6.742,5 6.512,3 4 Daun Bambu 505,5 510 467,5 5 Golok-golok 911,6 4.053,5 932,6 6 Ikan Terbang 260,9 1.336,6 1.209,6 7 Japuh 476,5 776,8 784,2 8 Julung-julung 614,9 708,5 564,1 9 Kembung 3.911,7 5.654,8 4.906,9 10 Ikan Kuwe 2.665,7 3.566,1 2.206,3 11 Lay ang 2.299 3.883,1 4.060,4 12 Lemuru 2.176,3 2.926,8 2.234,3 13 Lay ur 886,4 2.050,3 1.186,6 14 Sunglir 335,2 1.154,4 1.162,8 15 Swangi 343,7 576,8 698 16 Selar 4.313,7 4.953,7 4.041,3 17 Sardine 18 Tongkol 8.511,8 8.572,4 9.349,6 19 Tuna 3.712,4 2.615,9 1.467 20 Tembang 1.483,2 2.694,7 2.619,6 21 Tenggiri 1.557,7 2.891,4 2.217 22 Tetengkek 721,9 753,8 1.005,2 23 Teri 3.929,6 6.918,5 6.165,1 24 Tenggiri Papan 1.775,4 3.275,4 1.689,2 25 Terubuk 223,6 515,3 193,6 Jumlah Pelagis 50.094,1 69.376,7 56.970,6 Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 No Jenis ikan 2005 260,5 1.601,4 5.791 1.502 565,3 6.026,9 2.231,8 3.731,6 300,8 1.604,5 45,6 3.468,9 9.574,1 1.717,5 2.249,6 3.387,9 2.922,3 2.355 313,1 542,9 50.192,7

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 120

Buku

Analisa
Tabel 3.13.4. Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 Pantai Barat NAD (Ton) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Jenis Ikan Tongkol Cakalang Kembung Teri Tuna Selar Lemuru Ikan Kuwe Tenggiri Tenggiri Papan Layang Tembang Alu-alu Sunglir Layur Tetengkek Golok-golok Bawal Hitam Swangi Japuh Julung-julung Daun Bambu Terubuk Ikan Terbang Rata-rata Tahun 2002 2003 2004 6.318,30 1.375,50 5.407,70 3,783,70 1,029,70 3.650,00 2,752,70 419,80 3.055,40 1,885,10 827,50 1.817,90 2,407,80 379,60 642,00 2,111,40 621,30 1.971,30 1,580,00 971,20 1.887,50 1,918,10 437,40 1.619,30 495,30 793,80 1,486,50 761,90 699,90 847,70 432,60 1.462,80 851,70 155,70 607,10 804,20 150,40 279,40 264,40 239,40 611,10 682,30 719,30 631,80 315,20 78,40 417,40 233,60 23,80 75,20 118,50 82,90 182,90 146,70 30,40 464,10 162,30 116,90 173,50 145,80 21,40 72,20 85,50 61,20 214,70 112,20 55,60 64,00 6,20 40,60 1,261,47 395,56 1.118,40 2005 Produksi Rata-Rata 4.367,17 2.737,83 2.039,53 1.544,38 1.143,13 1.577,78 1.238,20 1.349,05 589,57 776,28 914,37 538,17 330,63 618,53 544,55 307,45 84,13 126,40 165,80 150,90 97,18 120,47 77,27 15,60 893,93

Pada Tabel 3.13.2. dapat dilihat produksi ikan pelagis yang dominan di perairan Provinsi NA D adalah Cakalang, Kembung, Selar, Tongkol, Teri dengan prosentasi berturut-turut adalah 10,8 %; 9 %, 7,4 %; 15,8; 8,5 %. Untuk tahun 2003 produksi ikan pelagis mencapai puncaknya yaitu sebesar 69.376,7 ton sebesar 30,6 % selama tahun 2002 2005. Selama rentang w aktu tahun 2004 2005 terjadi penurunan sebesar 8,4 % dan tahun 2003 terjadi peningkatan produksi ikan pelagis sebesar 8,5 %.
Tabel 3.13.3. Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 (Ton) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Jenis ikan Bawal putih Biji nangka Merah/bambangan Beloso Belanak Cucut Gerot-gerot Gulamah/tiga waja Ekor kuning/pisang Kuro/senangin Kakap Kurisi Kerapu Ketang-ketang Lencam Ikan Lidah Manyung Nomei Pari Petek/peperek Sembilang Sebelah Jumlah Demersal 2002 1.270,1 5.050,1 2.354,3 545,8 1.102,4 4.234,9 329 611,6 932,4 458,1 3.049,5 1.744,8 2.912,1 1.802 607,4 605,1 273,2 974,2 1.666,7 1.939,4 32.463,1 Tahun 2003 2004 413 304,8 8.903,1 1.441,4 3.040,2 1.083,8 542,6 268,3 682,6 716 4.671,1 2.269 400,7 677,6 602,9 486,3 1.365,2 1.686,7 1.347,2 1.338,7 2.501,3 1.304,7 1.434,1 848,5 4.114,3 1784 1.456,6 512,9 1.184,1 926,3 903,6 770,3 599,7 456,6 790,2 950,9 2.517,1 1.357,6 2.791,1 40260,7 315,6 19.500 2005 83,5 1.077,8 532,7 25,8 687,3 964,8 847,8 344,5 645,6 466,6 532,7 739,8 1.175,4 548,7 66,1 226 38,6 395,3 712 55,4 10.166,4

2.487,90 1.930,20 1.647,00 1.607,10 514,10 1.421,40 479,60 156,80 88,50 1.359,20 144,80 418,80 3,90 121,30 22,00 149,30 784,49

Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Jumlah total produksi ikan demersal di Provinsi NA D sebesar 102.390,2 ton, dari tahun 2002 2005 produksi ikan demersal didominasi ikan Biji nangka 16 %; Cucut 11,8 %; Kerapu 9 %. Rata-rata produksi per tahun ikan demersal sebesar 25597,6 ton per tahun. Dar i hasil analisa ternyata bidang perikanan tangkap di Provinsi NA D didominasi produksi ikan pelagis sebesar 68,8 % sedangkan ikan demersal hanya 31,1 % (Tabel 3.13.3). 1. Perkembangan Produksi Ikan Pelagis Pantai Barat dan Tim ur NAD Rata-rata produksi per ikanan di pantai timur lebih tinggi dibandingkan di Pantai Barat, dimana di Pantai Barat pada periode tahun 2002 2005 rata-rata produksinya ikan pelagis hanya 1,9% dibandingkan produksi di Pantai Timur. Dimana produksi ikan pelagis di Pantai Timur pada periode tahun 2002 2005 adalah sebesar 47.625,25 ton sedangkan produksi di Pantai Barat sebesar 893,93 ton. Tiga jenis ikan yang produksinya tertinggi di Pantai Barat adalah ikan Tongkol, Cakalang dan Kembung sedangkan di Pantai Timur adalah ikan Japuh, Julung-julung dan Ikan Terbang (Tabel 3.13.4 dan Tabel 3.13.5). Pr oduksi rata-rata jenis ikan demersal Pantai Barat pada periode tahun 2002 2005 sebesar 424,73 ton sedangkan Pantai Timur sebesar 16.002,07 ton, dengan kata lain produksi ikan demersal Pantai Barat lebih besar 2,65% di bandingkan Pantai Timur (Tabel 3.13.6 dan Tabel 3.13.7).

Tabel 3.13.5. Produksi Ikan Pelagis Tahun 2002 2005 Pantai Timur NAD (Ton) Tahun Produksi No Jenis Ikan Rata-Rata 2002 2003 2004 2005 1 Japuh 314,20 659,90 610,70 3.603.100,00 901.171,20 2 Julung-julung 469,10 687,10 491,90 819.024,70 205.168,20 3 Ikan Terbang 260,90 1.330,40 1.169,00 190.377,90 48.284,55 4 Tongkol 2.193,50 7.196,90 3.941,90 9.574,10 5.726,60 5 Cakalang 1.732,40 5.712,80 2.862,30 3.303,10 3.402,65 6 Teri 2.044,50 6.091,00 4.347,20 708,00 3.297,68 7 Selar 2.202,30 4.332,40 2.070,00 1.861,80 2.616,63 8 Kembung 1.159,00 5.235,00 1.851,50 4.096,70 3.085,55 9 Layang 1.451,30 3.450,50 2.597,60 3.731,60 2.807,75 10 Tenggiri 1.557,70 2.396,10 1.423,20 2.908,30 2.071,33 11 Tembang 631,50 2.539,00 2.012,50 2.249,60 1.858,15 12 Tuna 1.304,60 2236,30 825,00 1.717,50 1.520,85 13 Bawal Hitam 1.151,60 1.680,00 769,80 1.480,10 1.270,38 14 Golok-golok 678,00 4.029,70 857,40 561,40 1.531,63 15 Ikan Kuwe 747,60 3.128,70 587,00 810,40 1.318,43 16 Tetengkek 406,70 675,40 587,80 2.503,50 1.043,35 17 Tenggiri Papan 288,90 2.513,50 989,30 156,30 987,00 18 Lemuru 596,30 1.955,60 346,80 625,50 881,05 19 Layur 204,10 1.331,00 554,80 156,00 561,48 20 Daun Bambu 420,00 448,80 252,80 1.502,00 655,90 21 Alu-alu 887 332,1 65,3 172 364,10 22 Sunglir 70,80 915,00 551,70 245,30 445,70

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 121

Buku

Analisa
No 23 24 Jenis Ikan Terubuk Swangi Rata-rata Tahun 2003 2004 459,70 129,60 546,40 233,90 2.395,33 1.205,16 Produksi Rata-Rata 310,90 250,23 47.625,25 No 17 18 19 20 21 22 Jenis Ikan Manyung Beloso Gerot-gerot Nomei Ketang-ketang Sembilang Rata-rata Tahun 2003 2004 767,1 223,6 523,6 104 380,9 142,7 518,3 128,6 15.984,55 15.984,55
Produksi Rata-Rata

2002 111,40 197,00 843,22

2005 542,90 23,60 186.057,29

Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 3.13.6. Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 Pantai Barat NAD (Ton) Tahun Produksi No Jenis Ikan 2002 2003 2004 2005 Rata-Rata 1 Cucut 3.287,4 980,4 1.800,4 870,7 1.734,73 2 Kerapu 1.894,7 1.071,3 1.212,5 1.392,83 3 Kakap 1.569,7 626,3 1.168,3 1.121,43 4 Merah/bambangan 1.209 574,2 668,1 342,6 698,48 5 Kurisi 1.335,9 276,9 665,2 461,8 684,95 6 Ekor kuning 627,8 164,1 1.250,3 539,7 645,48 7 Lencam 1.262,3 177,3 250,5 504,9 548,75 8 Belanak 513 83,7 516,5 263,1 344,08 9 Petek/peperek 459,4 130,8 481,8 208 320,00 10 Pari 370,6 100,3 549,2 256,4 319,13 11 Manyung 312,8 136,5 546,7 147,8 285,95 12 Gerot-gerot 161,4 19,8 534,9 261 244,28 13 Nomei 122,9 81,4 328 177,43 14 Sebelah 377,2 114,5 158,7 16,6 166,75 15 Kuro/senangin 120,5 28,9 252,9 239,4 160,43 16 Biji nangka 50,8 41,8 393,6 152,3 159,63 17 Ikan Lidah 44,4 34 327,2 46,5 113,03 18 Gulamah/tiga waja 138,4 38,5 115,6 71,6 91,03 19 Bawal putih 148,6 22 85,1 16 67,93 20 Beloso 19,9 19 164,3 67,73 21 Ketang-ketang 22 Sembilang Rata-rata 701,34 236,09 573,49 274,90 424,73
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

2002 292,3 525,9 167,6 150,3 15.984,55

2005 78,2 25,8 586,8 38,6 16.054,61

340,30 294,83 319,50 208,95 16.002,07

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

2. Teknologi Penangkapan Ikan Untuk dapat mencapai hasil yang optimal dalam usaha penangkapan ikan perlu sarana dan prasarana pendukung dalam perikanan tangkap, sarana pendukung yang cukup penting adalah alat tangkap ikan dan perahu/ kapal. Alat tangkap yang digunakan nelayan untuk menangkap ikan antara lain : pukat cincin, pukat kantong, jaring insang, jaring angkat dan pancing. Pada tahun 2005 jumlah perahu dan kapal motor yaitu sebanyak 6.512 buah dan 5.840 buah untuk seluruh provinsi NAD, dan yang paling sedikit adalah motor tempel sebanyak 3.166 buah. Jumlah alat tangkap di seluruh provinsi NAD adalah sebanyak 20.292 buah dengan beragam jenis alat tangkap. Untuk kaw asan pantai timur mempunyai jumlah alat tangkap sebanyak 7.340 buah dan untuk pantai barat sebanyak 12.952 buah. ( Dinas Kelautan dan Perikanan Pr ovinsi NAD, 2006). Per kembangan jumlah trip penangkapan di pantai barat dan pantai timur dari tahun 2001 2005 mengalami peningkatan yaitu sebesar 13,21%. Untuk pantai timur perkembangan terbesar di kabupaten Aceh Utara sebesar 10,86% sedangkan untuk pantai barat di Kota Banda Aceh sebesar 25,44%.
Tabel 3.13.8. Perkembangan Jumlah Trip Penangkapan menurut Kabupaten/Kota di Provinsi NAD (trip) No Kabupaten/Kota 2001 1841180 1248131 938436 0 162814 0 109276 0 0 0 8762 28843 593049 164230 0 0 198645 2002 2952723 1455488 794813 0 325489 0 112188 0 0 0 62927 160071 1497235 287013 1119072 0 0 Tahun 2003 4902942 2539876 794813 152814 325489 307076 112188 0 0 621498 62927 163071 2363066 287013 783428 0 1119072 2004 2005 2802792 4024221 1147309 2597259 577958 37629 197043 39975 45636 23918 9352 35308 1007688 250128 107292 654192 8701 14472 22680 357390

Tabel 3.13.7. Produksi Ikan Demersal Tahun 2002 2005 Pantai Timur NAD (Ton) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Jenis Ikan Biji nangka Cucut Sebelah Petek/peperek Kakap Kerapu Merah/bambangan Kuro/senangin Ikan Lidah Pari Bawal putih Belanak Lencam Ekor kuning Gulamah/tiga waja Kurisi Tahun 2003 2004 8.861,3 1.047,8 3.690,7 468,6 2.676,6 156,9 2.386,3 875,8 1.875 136,4 3.043 571,5 2.466 415,7 1.318,3 1.085,8 1.150,1 599,1 689,9 401,7 391 219,7 598,9 199,5 1.279,3 262,4 1.201,1 436,4 564,4 370,7 1.157,2 183,3
Produksi Rata-Rata

2002 4.999,3 947,5 1.562,2 1.207,3 1.479,8 1.017,4 1.145,3 337,6 563 603,6 1.121,5 589,4 539,7 304,6 473,2 408,9

2005 925,5 94,1 38,8 504 532,7 1.175,4 190,1 227,2 19,6 138,9 67,5 424,2 43,8 105,9 272,9 278

3.958,48 1.300,23 1.108,63 1.243,35 1.005,98 1.451,83 1.054,28 742,23 582,95 458,53 449,93 453,00 531,30 512,00 420,30 506,85

Jumlah Total Pantai Barat Sumatera Kabupaten Aceh 1 Selatan Kabupaten Aceh 2 Singkil 3 Kabupaten Aceh Barat 4 Kabupaten Simeulue 5 Kabupaten Aceh Besar 6 Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Nagan 7 Raya Kabupaten Aceh Barat 8 Daya 9 Kota Banda Aceh 10 Kota Sabang Pantai Timur Sumatera 11 Kabupaten Pidie 12 Kabupaten Bireuen 13 Kota Lhokseumawe 14 Kabupaten Aceh Utara

71200 81972 109290 92744 1655483 1426962 199913 196794 513360 194850 63113 58428 819438 483156

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 122

Buku

Analisa
15 16 17 Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa Kabupaten Aceh Tamiang 230174 0 0 91150 0 0 91150 0 82403 18466 31188 10005 137172 155250 201312

Su mber : Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD, 2006

Berdasarkan Tabel 3.13.8. jumlah trip penangkapan di Pantai Barat mengalami peningkatan mulai dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2005 mencapai 16,13% sedangkan jumlah trip penangkapan di Pantai Timur mengalami penurunan sebesar 3,03%. Jumlah total alat tangkap yang ada di Kabupaten Pesisir di Provinsi NAD adalah sebesar 22.684 unit. Dimana alat tangkap yang banyak digunakan dari jenis pancing sebanyak 7.985 unit yang terdiri dari raw ai tuna 145 unit, raw ai hanyut 717 unit, raw ai tetap 1.362 unit, pancing 3.580 unit dan pancing tonda 2.181 unit. Di Provinsi NA D jumlah alat tangkap paling banyak ada di Kab. Aceh Selatan sebanyak 3.563 unit untuk pantai barat dan pantai timur di kab. Aceh Utara sebanyak 2.416 unit, sedangkan jumlah jenis alat tangkap yang paling banyak dipakai adalah dari jenis alat tangkap pancing tonda sebanyak 947 unit ada di Kab. Aceh Selatan dan alat tangkap yang paling sedikit digunakan untuk kegiatan penangkapan ikan adalah pukat cincin sebanyak 2 unit di Kab. Aceh Besar dan Kab. Simeulue. Alat tangkap yang beroperasi selama empat tahun terakhir mengalami perkembangan (tahun 2005 sebanyak 20.292 unit), begitu pula jumlah kapal/ perahu (tahun 2005 sebanyak 15.703 unit). Perkembangan jumlah alat tangkap dan kapal/ perahu yang digunakan untuk operasi penangkapan di perairan Provinsi NA D dan sekitarnya selama tahun 2002 2005 dapat dilihat pada Tabel 3.13.9. berikut :
Tabel 3.13.9. Perkembangan Jumlah Alat Tangkap dan Kapal/ Perahu Menurut Kabupaten/ Kota Tahun 2002 - 2005 (Unit)
No Kabupaten/Kota 2002 Jumlah Total Pantai Barat Provinsi NAD 1 Kabupaten Aceh Selatan 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten Aceh Singkil Kabupaten Aceh Barat Kabupaten Simeulue Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Nagan Raya Kabupaten Aceh Barat Daya Kota Banda Aceh Kota Sabang 574 727 561 6.960 739 500 2.717 7.366 17.785 10.825 4.215 1.029 50 3.168 33 Alat tangkap 2003 26.088 15.525 4.073 2.435 2.460 2.393 954 2.860 218 132 10.563 1.282 2.882 2.786 2.129 2004 24.363 11.717 4.738 1.782 1.178 1.074 1.027 149 159 223 961 426 12.646 1.416 2.965 928 3.724 1.697 1.169 2005 20.292 12.952 4.013 1.544 973 3.304 245 134 140 1.805 414 380 7.340 841 1.075 288 2.500 585 878 1.173 2.409 496 115 1.444 1.790 1.256 1.238 128 394 6.662 755 1.645 2002 15.417 8.755 2.227 618 386 3.042 94 Kapal/perahu 2003 16.070 8.265 2.365 1.096 1.714 734 895 871 229 361 7.805 1.282 2.033 2004 15.578 8.158 2.404 597 1.207 527 1.109 274 261 965 410 404 7.420 1.497 2.137 595 1.762 423 574 432 2005 15.703 8.659 2.252 862 845 2.517 241 208 128 1.123 108 375 7.044 833 1.716 659 2.088 417 725 606

Per kembangan alat tangkap dari tahun 2002 2005 di w ilayah Pantai Barat Provinsi NAD mengalami peningkatan sebesar 2.127 unit. Pada tahun 2003 sebesar 4.700 unit, sedangkan tahun 2005 mengalami peningkatan jumlah alat tangkap sebesar 1.235 unit dan alat tangkap yang dominan dipakai oleh nelayan dari delapan jenis alat tangkap adalah alat tangkap pancing. Sedangkan perkembangan alat tangkap dari tahun 2002 2005 di w ilayah Pantai Timur Provinsi NAD mengalami peningkatan yang cukup signifikan pada tahun 2004 sebesar 2.083 unit sedangkan tahun 2005 mengalami penurunan yang cukup drastis sebesar 5.306 unit dari tahun sebelumnya dan alat tangkap yang dominan dipakai oleh nelayan dari delapan jenis alat tangkap adalah alat tangkap pukat cincin, jaring insang, trammel net dan pancing (Dinas Kelautan dan Per ikanan Provinsi NAD 2006). 3. Sum ber Daya Perikanan di Pantai Tim ur (Selat Malaka) dan Pantai Barat (Sam udera Hindia) Provinsi NAD Penentuan potensi sumber daya perikanan di Pr ovinsi NAD berdasarkan acuan kegiatan armada penangkapan yang beroperasi baik di Pantai Timur maupun Pantai Barat Provinsi NAD yang terdokumentasikan dalam laporan statistik perikanan provinsi NA D tahun 2000 2005. Sebelum melakukan penentuan potensi sumber daya perikanan maka perlu dilakukan standarisasi (Fishing Power Index) alat tangkap mengingat pantai barat dab pantai timur memiliki karakteristik perairan yang tidak sama (kedalaman) dan jenis alat tangkap yang bervariasi sehingga mempunyai kemampuan yang berbeda-beda seperti pada Tabel 3.13.10 dan Tabel 3.13.11. Nilai FPI masing- masing alat tangkap standar digunakan untuk menghitung nilai Catch per Unit Effort (CPUE), standar/acuan alat tangkap yang digunakan adalah muroami karena alatntangkap ini mempunyai produksi/trip tinggi seperti terlihat pada Tabel 3.13.12. Dimana Catch per Unit Effort adalah rata-rata hasil tangkapan nelayan (ton) yang didapat pada setiap melaut (trip). Perkembangan nilai CPUE tahun 2000 2005 dapat dilihat pada gambar 3.13.1.
Tabel 3.13.10. Standarisasi Kemampuan Daya Tangkap (Fishing Power Index = FPI) Alat Tangkap yang Dipergunakan Dalam Perikanan Tangkap di Pantai Barat Provinsi NAD No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. Alat tangkap Pukat Udang Payang Dogol Pukat pantai Pukat cincin Jaring insang hanyut Jaring lingkar Jaring klitik Jaring insang tetap Tramel net Bagan perahu Bagan tancap Serok Jaring angkat Lain-lain Rawai tuna Rawai hanyut Rawai tetap Huhate Pancing yang lain Pancing tonda Sero Jermal Rata-rata Produksi (kg)/trip 15,82 32,46 10,76 36,39 92,94 28,32 29,96 14,81 8,53 11,54 81,02 62,95 4,19 9,36 46,24 24,527 17,38 22,22 28,76 28,98 34,97 Fishing Power Index 0,04 0,09 0,30 0,10 0,26 0,08 0,08 0,04 0,02 0,03 0,23 0,18 0,01 0,03 0,13 0,07 0,05 0,06 0,08 0,08 0,00 0,10

Pantai Timur Provinsi NAD 11 Kabupaten Pidie 12 13 14 15 16 Kabupaten Bireuen Kota Lhokseumawe Kabupaten Aceh Utara Kabupaten Aceh Timur Kota Langsa

17 Kabupaten Aceh Tamiang 824 1.484 747 Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 123

Buku

Analisa
No 23. 24. 25. 26. 27. Alat tangkap Bubu Perangkap lain Alat pengumpul kerang Alat pengumpul rumput Laut Muroami Rata-rata Produksi (kg)/trip 4,78 2,68 358,63 Fishing Power Index 0,01 0,01 0,00 0,00 1,00 Tabel 3.13.13. Analisis Perkembangan Nilai CPUE di Pantai Timur NAD Tahun 2000-2005 Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Rata-rata Produksi (Ton) 55.341,60 50.009,00 42.843,10 65.753,70 52.762,50 47.612,70 52.387 Upaya (Trip) 186.619 261.534 483.422 770.698 482.805 441.972 437.016 Cpue (Ton/ Trip) 0,2965 0,1912 0,0886 0,0853 0,1093 0,1077 0,1465

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 3.13.11. Standarisasi Kemampuan Daya Tangkap (Fishing Power Index = FPI) Alat Tangkap yang Dipergunakan Dalam Perikanan Tangkap di Pantai Timur Provinsi NAD No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. Alat tangkap Pukat Udang Payang Dogol Pukat pantai Pukat cincin Jaring insang hanyut Jaring lingkar Jaring klitik Jaring insang tetap Tramel net Bagan perahu Bagan tancap Serok Jaring angkat Lain-lain Rawai tuna Rawai hanyut Rawai tetap Huhate Pancing yang lain Pancing tonda Sero Jermal Bubu Perangkap lain Alat pengumpul kerang Alat pengumpul rumput Laut Muroami Rata-rata Produksi (kg)/trip 40,57 110,83 38,10 60,88 100,03 37,65 57,03 53,98 28,36 37,56 94,86 4,09 14,46 14,06 22,33 14,58 25,77 2,41 12,05 24,10 16,95 115,87 22,26 12,97 22,59 47,27 63,12 Fishing Power Index 0,35 0,96 0,33 0,53 0,86 0,32 0,49 0,47 0,24 0,32 0,82 0,04 0,12 0,12 0,19 0,13 0,22 0,02 0,10 0,21 0,15 1,00 0,19 0,11 0,19 0,41 0,54

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Perkembangan CPUE Pantai Barat dan Timur NAD 2000- 2006


0.8000 0.7000 0.6000 0.5000 CPUE 0.4000 0.3000 0.2000 0.1000 2000 2001 2002 Tah un 2003 2004 2005 Barat T imur

Gambar 3.13.1. Analisis Perkembangan Nilai CPUE Pantai Barat dan Pantai Timur Provinsi NAD Periode Tahun 2000-2005

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 3.13.12. Analisis Perkembangan Nilai CPUE di Pantai Barat NAD Tahun 2000-2005 Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Rata-rata Produksi (Ton) 52.321,30 52.815,00 49.380,60 68.322,70 49.958,90 33.550,00 51.058,08 Upaya (Trip) 432.843,23 310.995,92 396.551,47 617.007,51 260.233,99 3.265.144,90 403.526,43 Cpue (Ton/ Trip) 0,4664 0,6519 0,4785 0,4261 0,7347 0,0673 0,5515

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 124

Buku

Analisa
0,2939 dan b = 0,0000003. Dari nilai koefisien tersebut dapat dihitung nilai produksi maksimal yang lestari (MSY) untuk Pantai Barat sebesar 134.644,05 ton/tahun dan untuk Pantai Timur 71.981,01 ton/tahun. Nilai tersebut menunjukkan tingkat produksi perikanan tangkap yang optimal tanpa mengancam kelestarian sumber daya perikanan pada suatu perairan. Potensi sumber daya perikanan pantai keseluruhan Provinsi NA D sebesar 206.625,06 ton/tahun terdapat di perairan Pantai Barat maupun Pantai Timur, tetapi dalam pemanfaatannya sumber daya perikanan di Pantai Timur sudah dieksploitasi lebih intensif mendekati nilai maksimal yang lestari yaitu pada tingkat pemanfaatan 73 % pada periode tahun 2000 2005. Sedangkan di pantai barat tingkat pemanfaatannya masih sangat memungkinkan untuk ditingkatkan karena baru diekploitasi pada tingkat pemanfaatan 42 % seperti pada Tabel 3.13.14.
Tabel 3.13.14. Potensi Sumber Daya Perikanan dan Tingkat Pemanfatan di Provinsi NAD Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Rata-rata Produksi (Ton) Pantai Barat Pantai Timur 52.321,30 55.341,60 52.815,00 50.009,00 49.380,60 42.843,10 68.322,70 65.753,70 49.958,90 52.762,50 33.550,00 47.612,70 51.058 52.387 Tingkat Pemanfaatan Pantai Barat Pantai Timur 76,88% 43,48% 69,48% 43,89% 59,52% 41,03% 91,35% 56,77% 73,30% 41,51% 66,15% 27,88% 73% 42%

0,800 0,700 0,600 CPUE 0,500 0,400 0,300 0,200 0,100 100.000 200.000 300.000 400.000 500.000 600.000 Effort (trip) y = -1E-06x + 0,6938 R2 = 0,8581 2005 2002 2000 2003 2004 2001

140.000 120.000 100.000 80.000 60.000 40.000 20.000 700.000 Produksi (ton)

Gambar 3.13.2. Hubungan Antara Upaya Penangkapan (Effort dalam Trip) dengan Produksi di Pantai Barat yang Menunjukkan Posisi Upaya (Trip) Optimum (Fopt = Garis Panah) pada 346.900 Trip dengan MSY pada Tingkat Produksi 120.339,61 Ton Per Tahun

Lebih lanjut tentang analisis dan keterangan grafik dapat dilihat pada lampiran Halaman Lampiran13.
0.3500 8 0000 .0 0

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 3.13.15. Potensi Sumber Daya Perikanan di Pantai Barat dan Pantai Timur Provinsi NAD Parameter a b MSY (ton) Fopt (Trip)
P rodu si (to k n)

0.3000

7 0000 .0 0 2000 6 0000 .0 0

0.2500 5 0000 .0 0 0.2000

Pantai Barat 0,1641 1,00E-06 120.339,61 346.900,00

Pantai Timur 0,2939 3,00E-07 71.981,01 489.833,33

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

C E PU

2001 4 0000 .0 0

0.1500 3 0000 .0 0 0.1000

y = -3E-07x + 0.2939 R 2 = 0.6879

20 2005 04 20 02 200 3 2 0000 .0 0

Berdasarkan CCRF tentang TA C, maka sumber daya perikanan yang bisa dimanfaatkan (JTB) sebesar 80 % dari sumber daya yang tersedia sehingga kondisi perikanan di Pantai Timur sudah tidak memungkinkan untuk dikembangkan atau dalam keadaan Full Exploited dan masih ada peluang untuk mengembangkan produksi perikanan tangkap di Pantai Barat Provinsi NAD. Berdasarkan fenomena tersebut, sudah mendesak dilakukan upaya untuk mempertahankan/ mengendalikan tingkat pemanfaatan sumber daya perikanan tangkap pada tingkat maksimal yang lestari dengan tujuan untuk peningkatan kesejahteraan nelayan dan peningkatan produksi perikanan tangkap yang optimal. Usaha tersebut dapat dilakukan dengan cara: 1. Mengatur beban intensitas perikanan tangkap, dapat dilakukan dengan : a. Pengaturan jumlah kapal sesuai daya dukungnya (JTB) khususnya untuk pantai Timur Provinsi NAD. b. Per luasan fishing ground dari perairan pantai (coastal) yang bersif at horisontal ke wilayah vertikal yaitu lepas pantai, laut dalam hingga Z EE / Relokasi Nelayan dari wilayah yang sudah jenuh ke daerah lain yang belum jenuh (dari Pantai Timur ke Pantai Barat). 2. Memperbaiki dan menjaga habitat vital (tempat berpijah ikan, pembesaran, berlindung dan tempat mencari makan ikan ), dapat dilakukan dengan cara :

0.0500

1 0000 .0 0

100 ,0 00 2 00,000 300,000 400 ,0 00 500,00 0 60 0,000 7 00,000 800,00 0 900 ,0 00

0 .0 0 1,00 0,00 0

E ffort (trip)

Gambar 3.13.3. Hubungan Antara Upaya Penangkapan (Effort dalam Trip) dengan Produksi di Pantai Timur yang Menunjukkan Posisi Upaya (Trip) Optimum (Fopt = Garis Panah) pada 489.833 Trip dengan MSY pada Tingkat Produksi 71.981 ton Per Tahun

Berdasarkan hasil analisa regresi yang dilakukan, dimana variabel bebasnya (x) adalah Upaya (trip) dan variabel tidak bebasnya (y) adalah CPUE dari Tabel 3.13.15 diperoleh nilai koefisien korelasi adalah a = 0,1641 dan b = 0,00000005 untuk Pantai Barat dan untuk Pantai Timur a =

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 125

Buku

Analisa
Jalur Pelayaran Kapal Perikanan (APP), adalah jalur pelayaran bagai kapal perikanan dari dan ke fishing-base (pelabuhan perikanan) menuju ke daerah penangkapan (fishing-ground). Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor 392 Tahun 1999, jalur ini dibagi menjadi 3 jalur menurut ukuran kapal dan jenis alat tangkap. Jalur I (06 mil laut) diperuntukan bagi Kapal perikanan tanpa motor atau ber motor tempel ukuran 12 m atau 5 GT, Jalur II (6 12 mil laut) diperuntukan bagi kapal perikanan motor dalam, maksimum 60 GT dan Jalur III (12 mil laut Z EE) diperuntukan bagi kapal perikanan besar yang tidak diperbolehkan di jalur I dan II dengan alat tangkap dan fishing ground yang sudah ditentukan. Dalam operasi penangkapan juga sudah ada aturannya baik secara hukum ataupun kebiasaan nelayan ( Tabel 3.13.16).
Tabel 3.13.16. Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor 392 Tahun 1999 Jalur Penangkapan Jalur penangkapan ikan I : Perairan pantai diukur dari permukaan air laut pada surut terendah pada setiap pulau sampai dengan 6 mil laut ke arah laut Alat Tangkap / Kapal Perikanan Yang Diperbolehkan (A)0 sampai dengan 3 mil laut Alat penangkap ikan yang menetap Alat penangkap ikan tidak menetap yang tidak dimodifikasi Kapal perikanan tanpa motor 10 m (B)3 sampai dengan 6 mil laut: Alat penangkap ikan tidak menetap yang dimodifikasi Kapal perikanan tanpa motor atau bermotor tempel ukuran 12 m atau 5 GT Pukat cincin (purse seine) 150 m Jaring insang hanyut 1000 m Jalur penangkapan ikan II : Perairan di luar jalur penangkapan ikan I sampai dengan 12 mil laut ke arah laut Jalur penangkapan ikan III : Perairan di luar jalur penangkapan ikan II sampai batas Zona Ekonomi Eklusif Indonesia (ZEEI) Kapal perikanan motor dalam, maksimum 60 GT Pukat cincin, maksimum 600 m (1 kapal) maksimum 1000 m (2 kapal) Jaring insang hanyut, maksimum 2500 m Kapal perikanan berbendera Indonesia maksimum 200 GT, kecuali purse seine pelagis besar di Teluk Tomini, Laut Maluku, Laut Seram, Laut Banda, Laut Flores, Laut Sawu dilarang, ZEEI Selat malaka boleh untuk kapal perikanan berbendera Indonesia, maksimum 200GT, kecuali pukat ikan minimal berukuran 60 GT, ZEEI di luar Selat Malaka, boleh dibagi : 1. Kapal perikanan Indonesia dan asing 350 GT, 2. Kapal purse seine > 350 GT 800 GT, diluar 100 mil dari garis pankal kepulauan Indonesia 3. Kapal purse seine sistem group hanya boleh diluar 100 mil laut dari garis pangkal kepulauan Indonesia.

a. Peraw atan, perbaikan/rehabilitas Terumbu Karang b. Peraw atan dan perbaikan Hutan Mangrove. c. Habitat lainnya seperti padang lamun, estuaria. 3. Mengendalikan degradasi lingkungan (pencemaran) a. Pengendalian pencemaran b. Penanganan pencemaran c. Pengaw asan 4. Menghindar i penangkapan ikan yang masih muda, matang telur & illegal fishing a. Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) kepada stake holder b. Membangkitkan kear ifan-kearifan lokal. c. Pengaw asan 5. Kaw asan Lindung (konservasi) Daerah lindung salah satunya ditujukan memberikan kesempatan pada biota laut khususnya ikan untuk dapat melakukan perkembang biakan dan mempertahankan kelestariannya. 6. Lainnya a. Meningkatkan mutu ikan pasca panen dan teknologi pasca panen mulai dari saat ikan baru ditangkap oleh nelayan hingga sampai konsumen. b. Menekan biaya produksi c. Menggalakkan pariw isata bahari/ laut. d. Budidaya tambak/ budidaya laut. 3.13.2. Penyebaran Jalur Potensi Ikan Laut lepas dan samudera yang terletak di sebelah barat Provinsi NAD mempunyai peranan yang sangat penting sebagai jalur migrasi tahunan Ikan Tuna dan Cetacean (mamalia laut). Pola migrasi Ikan Tuna terkait erat dengan pola pergerakan arus laut, dimana pada bulan Februari Juni Ikan Tuna bergerak mengikuti arus dari Laut Banda melintas Aceh menuju laut lepas India dan Srilangka. Pada bulan September Oktober Ikan Tuna kembali memasuki Samudera Hindia dengan melintasi perairan Provinsi NAD (sebelah barat Perairan Simeulue). Sehingga Ikan Tuna dapat ditangkap di laut lepas di sekitar Aceh Singkil dan Simeulue hampir sepanjang tahun, kecuali bulan November Januari (Dinas Kelautan dan Perikanan, 2003). Sedangkan jalur migrasi Cetacean adalah Laut Andaman Samudera Hindia - Laut Banda Laut Timor - Samudera Pasifik (National Geografi, 2007). Sedangkan di sebelah ujung pulau Sumatera (di sekitar P. Weh dan P. Rondo) merupakan daerah pertemuan tiga massa air yang berasal dari Samudera Hindia, Selat Malaka dan Laut Andaman, mengakibatkan daerah tersebut menjadi subur dan banyak terdapat sumber daya ikan dan menjadi daerah penangkapan ikan. Lokasi terumbu karang di Pantai Timur Provinsi NA D terbentang mulai dari pesisir Kabupaten Aceh Utara - Bireuen - Pidie - Aceh Besar. Sedangkan di Pantai Barat tersebar di pesisir Aceh Besar hingga Aceh Singkil terutama di Kepulauan Banyak, pulau-pulau kecil di Kabupaten Simeulue. Di dalam kaw asan terumbu karang tersebut banyak terkandung potensi ikan-ikan karang dan udangudangan ter masuk lobster. Selain itu juga kaw asan terumbu karang dan mangrove digunakan oleh spesies laut sebagai Spawning Ground, Nursery ground dan Feeding Ground. Kaw asan mangrove yang masih relatif baik mulai dari Aceh Tamiang Langsa Aceh Timur sangat mendukung kehidupan crustacea (udang dan kepiting), sehingga banyak udang dan induk udang w indu yang tertangkap di sekitar Perairan Peureulak dan Seruw ay. Sumber daya perikanan yang dapat dimanfaatkan tersebut terdapat di daerah penangkapan ikan (fishing ground), yang dapat dilihat pada Peta Fishing Ground (Peta 59).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 126

Buku

Analisa

59. Peta Fishing Ground

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 127

Buku

Analisa
Tabel 3.14.1. Potensi Perikanan Provinsi NAD dan Tingkat Konsumsi Penduduk Sampai Tahun 2022
Kriteria MSY Tingkat Pemanfaatan Rata-rata 20012005 Asumsi Ti ngkat Pemanfaatan 2012 2017 2022 Potensi Produksi Pantai Barat NAD 2012 2017 2022 2012 2017 2022 2012 2017 2022 Pantai Barat 134.644,05 40% Pantai Timur 71.981,01 73% Total Pesisir 206.625 106.403,76 W ilayah Tengah Total NAD 206.625 106.403,76 Satuan Ton Ton

3.14. Analisis Kegiatan Industri dan Kebutuhan Industri 3.14.1. Jenis dan Kapasitas Industri dan Hubungannya dengan Kegiatan Lain serta Im plikasinya terhadap Keberlanjutan (Sustainability) Pesisir Jumlah perusahaan di Provinsi NAD pada tahun 2000 2004 cenderung mengalami penurunan tiap tahunnya, dari 101 unit usaha pada tahun 2000 menjadi 45 unit usaha pada tahun 2004. Tingkat penyerapan tenaga kerja pada sektor industri paling besar di Kabupaten Aceh Timur, Kab. Aceh Utara, Kab. Aceh Besar dan Kab. Aceh Barat. Jenis industri perikanan yang berkembang di w ilayah pesisir cenderung bersif at industri kecil dengan jenis komoditas berupa terasi, ikan asin, ikan kayu, garam dan pengolahan ikan. Industri yang menyerap banyak tenaga kerja adalah industri pembuatan garam, pengasinan dan pembuatan ikan kayu, hal ini disebabkan karena teknologi yang dibutuhkan bersifat tradisional, membutuhkan SDM yang tidak terlalu tinggi dan dapat dikerjakan dalam bentuk industri rumah tangga. Industri yang saat ini berkembang dapat diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir terutama masyarakat nelayan melalui pengembangan pola kemitraan dan peningkatan SDM untuk mendorong pertumbuhan industri sejenis serta mendorong perkembangan industri tersebut agar mampu menyerap lebih banyak lagi tenaga kerja. 3.14.2. Kebutuhan Industri Untuk Mengembangkan Potensi Kelautan Untuk mengetahui pengembangan industri perikanan di w ilayah pesisir, maka dilakukan perhitungan aw al yang didasarkan pada: 1. Nilai produksi maksimal yang lestari ( MSY) perikanan tangkap di pesisir barat dan pesisir timur NAD. 2. Potensi pengembangan perikanan budidaya baik di w ilayah pesisir NAD maupun potensi budidaya di w ilayah tengah NAD. Hal ini dilakukan untuk mengetahui potensi perikanan yang dapat diolah di NAD. 3. Proyeksi jumlah penduduk Provinsi NAD, baik di w ilayah pesisir maupun di w ilayah tengah. 4. Tingkat konsumsi penduduk di w ilayah pesisir NAD serta surplus dari kegiatan konsumsi yang dapat diolah untuk kegiatan industri. 5. Tingkat pemanfaatan potensi perikanan tangkap di w ilayah barat saat ini adalah 40%, sehingga pemanfaatan potensi perikanan tangkap di w ilayah pesisir barat NAD sampai akhir tahun perencanaan diasumsikan sebagai berikut : a. Tingkat pemanfaatan tahun 2012 sebesar 50% dari MSY b. Tingkat pemanfaatan tahun 2017 sebesar 60% dari MSY c. Tingkat pemanfaatan tahun 2022 sebesar 80% dari MSY 6. Tingkat pemanfaatan potensi perikanan tangkap di pesisir Pantai Timur saat ini adalah 73%, sehingga pemanfaatan potensi perikanan tangkap di w ilayah pesisir timur NAD sampai akhir tahun perencanaan diasumsikan sebagai berikut: a. Tingkat pemanfaatan tahun 2012 sebesar 75% dari MSY b. Tingkat pemanfaatan tahun 2017 sebesar 75% dari MSY c. Tingkat pemanfaatan tahun 2022 sebesar 80% dari MSY 7. Tingkat konsumsi masyarakat terhadap ikan adalah 21 kg/ KK/ bulan. Dihitung berdasarkan asumsi bahw a konsumsi ikan dihitung dari tingkat konsumsi ikan per keluarga (KK) Proyeksi potensi perikanan Provinsi NAD dan tingkat konsumsi penduduk sampai tahun 2022 dapat dilihat pada tabel ber ikut:

Perikanan Tangkap

67.322,03 80.786,43 107.715,24

53.985,76 53.985,76 57.584,81

121.307,78 134.772,19 165.300,05

121.307,78 134.772,19 165.300,05

Ton Ton Ton

Perikanan Budidaya

4.876,18 5.922,13 6.968,08 1.493.007 1.579.617 1.666.227 75.247,55 79.612,70 83.977,84

27.730,90 32.059,90 36.388,90 2.342.427 2.478.417 2.614.407 118.058,32 124.912,22 131.766,11

32.607,08 37.982,03 43.356,98 3.835.434 4.058.034 4.280.634 193.305,87 204.524,91 215.743,95

28.744,69 40.011,14 51.277,59 531.502 551.102 570.702 26.787,70 27.775,54 28.763,38

61.351,77 77.993,17 94.634,57 4.366.936 4.609.136 4.851.336 220.093,57 232.300,45 244.507,33

Ton Ton Ton Orang Orang Orang Ton Ton Ton

Jumlah Penduduk

Tingkat Konsumsi penduduk

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Selanjutnya untuk menghitung proyeksi pengembangan industri perikanan, digunakan pendekatan berikut: 1. Pada dasarnya konsumsi ikan oleh penduduk tidak seluruhnya dalam bentuk ikan segar, melainkan sebagian dalam bentuk ikan olahan, sehingga digunakan asumsi: a. Konsumsi ikan segar 60% dari total konsumsi b. Konsumsi ikan olahan 40% dari total konsumsi 2. Pabrik es yang akan dikembangkan berkapasitas 15000 ton/tahun tiap unit. 3. Produksi ikan yang akan diolah untuk kegiatan industri (total kapasitas untuk industri) diperoleh dari selisih total potensi yang ter manfaatkan dikurangi tingkat konsumsi ikan segar. 4. Total kapasitas yang akan diproduksi diupayakan terserap dalam sektor industri kecil dan sedang dengan asumsi : a. Produk olahan industri kecil 30% dari total kapasitas industri; kapasitas industri kecil 6,6 ton per tahun b. Produk olahan industri sedang 70% dari total kapasitas industri, kapasitas industri sedang 26,4 ton pertahun. 5. Asumsi kapasitas produksi baik industri kecil maupun sedang diperoleh dari kecenderungan penggunaan bahan baku untuk industri kecil dengan asumsi harga bahan baku ikan Rp 20.000,- per kilogram. Berdasarkan analisa diatas maka dapat diperoleh hasil perhitungan proyeksi pengembangan perikanan di w ilayah pesisir Provinsi NAD sebagai berikut :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 128

Buku

Analisa
Tabel 3.14.2. Proyeksi Pengembangan Industri Perikanan di Wilayah Pesisir NAD

Pantai Pantai Total Barat Timur Pesisir Total kapasitas untuk kegiatan industri 2012 27.049,67 10.881,67 37.931,34 2017 38.940,94 11.098,33 50.039,27 2022 64.296,62 14.914,04 79.210,66 Proyeksi Jumlah Industri Industri Kecil 2012 615 247 862 2017 885 252 1.137 2022 1.461 339 1.800 Industri Sedang 2012 359 144 503 2017 516 147 663 2022 852 198 1.050 Sumber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 Keterangan

Wilayah Tengah 39.460,27 51.121,96 62.783,74

Total NAD 77.391,61 101.161,23 141.994,40

Satuan Ton Ton Ton

897 1.162 1.427 523 678 832

1.759 2.299 3.227 1.026 1.341 1.882

Unit Unit Unit Unit Unit Unit

a. Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) Pelabuhan Per ikanan Samudera adalah Pelabuhan Perikanan Klas A, yang skala layanannya sekurang-kurangnya mencakup kegiatan usaha perikanan di w ilayah laut teritorial, Z EEI dan w ilayah laut internasional. Syarat PPS adalah sebagai berikut : (1) Malayani kapal perikanan yang melakukan kegiatan penangkapan ikan di w ilayah laut teritorial, Z EEI, dan perairan internasional. (2) Memiliki fasilitas tambat labuh kapal perikanan berukuran minimal 60 GT. (3) Panjang der maga sekurang-kurangnya 300 m, dengan kedalaman kolam sekurangkurangnya minus 3 m. (4) Mampu menampung sekurang-kurangnya 100 buah kapal perikanan (jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya 6.000 GT). (5) Jumlah ikan yang didaratkan rata-rata 60 ton/hari. (6) Ikan yang didaratkan sebagian untuk tujuan eksport. (7) Memiliki lahan sekurang-kurangnya seluas 30 ha. (8) Terdapat Industri Perikanan. b. Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Pelabuhan Perikanan Nusantara ( PPN) adalah Pelabuhan Perikanan Klas B, yang skala layanannya sekurang-kurangnya mencakup kegiatan usaha perikanan di w ilayah laut teritorial, Z EEI. Syarat PPS adalah sebagai berikut : (1) Malayani kapal perikanan yang melakukan kegiatan penangkapan ikan di w ilayah laut teritorial, Z EEI. (2) Memiliki fasilitas tambat labuh kapal perikanan berukuran minimal 30 GT. (3) Panjang der maga sekurang- kurangnya 150 m, dengan kedalaman kolam minimal minus 3 m. (4) Mampu menampung sekurang-kurangnya 75 buah kapal perikanan (jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya 2.250 GT). (5) Jumlah ikan yang didaratkan rata-rata 30 ton/hari. (6) Ikan yang didaratkan sebagian untuk tujuan eksport. (7) Memiliki lahan sekurang-kurangnya seluas 15 ha. (8) Memiliki laboratorium pengujian mutu hasil perikanan. (9) Terdapat Industri Perikanan. c. Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) adalah Pelabuhan Perikanan Klas C, yang skala layanannya sekurang-kurangnya mencakup kegiatan usaha perikanan di w ilayah perairan pedalaman, perairan kepulauan, laut teritor ial, Z EEI. Syarat PPP yaitu : (1) Melayani kapal perikanan yang melkukan kegiatan penangkapan ikan di w ilayah laut teritorial, Z EEI, perairan pedalaman, dan perairan kepulauan. (2) Memiliki fasilitas tambat labuh kapal perikanan berukuran minimal 10 GT. (3) Panjang der maga sekurang-kurangnya 100 m, dengan kedalaman kolam sekurangkurangnya minus 3 m. (4) Mampu menampung sekurang-kurangnya 30 buah kapal perikanan (jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya 300 GT). (5) Jumlah ikan yang didaratkan rata-rata 20 ton/hari. (6) Ikan yang didaratkan sebagian untuk tujuan eksport. (7) Memiliki lahan sekurang-kurangnya seluas 3 ha. (8) Terdapat Industri Perikanan. d. Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Pangkalan Pendaratan Ikan ( PPI) adalah Pelabuhan Perikanan Klas D, yang skala layanannya sekurang-kurangnya mencakup kegiatan usaha perikanan di w ilayah pedalaman, perairan kepulauan. Syarat PPI adalah sebagai berikut :

Berdasarkan kondisi perkembangan industri di Provinsi NA D serta analisis kebutuhan pengembangan industri yang mendukung pengembangan kegiatan perikanan dan kelautan di wilayah pesisir, maka hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut : 1. Pada tahun 2004 terdapat 45 industri besar dan menengah, 8 diantaranya adalah industri besar. Dari jumlah tersebut tidak satupun bergerak di bidang pengolahan hasil perikanan, namun terdapat satu industri yang menunjang kegiatan sektor perikanan (industri galangan kapal). 2. Industri menengah yang saat ini ber kembang adalah industri pendukung kegiatan pengolahan hasil-hasil perikanan, terutama industri cold storage dan pabrik es. 3. Pada tahun 2022 dengan asumsi tidak ada industri besar yang bergerak di bidang pengolahan hasil perikanan, maka industri kecil dan menengah yang bisa dikembangkan dan masih ditopang oleh ketersediaan potensi perikanan masing- masing sebesar 3.227 unit usaha dan 1.882 unit usaha. 4. Beberapa kebijakan yang perlu diperhatikan berkaitan dengan potensi pengembangan industri kecil dan menengah di sektor perikanan adalah sebagai ber ikut: a. Kebijakan untuk memper mudah perijinan dan membantu per modalan. b. Kebijakan penyediaan infrastruktur yang menunjang industri kecil dan menengah. c. Kebijakan pendampingan dalam pengembangan industri kecil dan menengah. Pengembangan industri pengolahan produk perikanan diarahkan pada kaw asan industri Blang Ulam Kecamatan Masjid Raya (Aceh Besar), kaw asan industri perikanan di kaw asan Pelabuhan Per ikanan Samudera ( PPS) Lampulo yang pembebasan tanahnya sudah tersedia, Kabupaten Bireuen serta di pusat-pusat pengembangan w ilayah pesisir (Aceh Timur, Aceh Selatan dan Singkil). 3.15. Analisis Ketersediaan dan Kebutuhan Prasarana dan Sarana Kelautan 3.15.1. Prasarana dan Sarana Perikanan 1. PPI/Pelabuhan Perikanan Pelabuhan Perikanan adalah tempat yang terdir i dari daratan dan perairan di sekitarnya dengan batas-batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintah dan kegiatan sistem bisnis perikanan yang dipergunakan sebagai tempat kapal perikanan bersandar, berlabuh dan atau bongkar muat ikan yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang Pelabuhan Perikanan (KepMen Kelaut an dan Perikanan No. 10 Tahun 2004). Pelabuhan Per ikanan dibagi menjadi :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 129

Buku

Analisa
(1) Melayani kapal perikanan yang melakukan kegiatan penangkapan ikan di w ilayah laut pedalaman dan perikanan kepulauan. (2) Memiliki fasilitas tambat labuh kapal perikanan berukuran minimal 3 GT. (3) Panjang der maga sekurang-kurangnya 50 m, dengan kedalaman kolam minimal minus 2 m. (4) Mampu menampung sekurang-kurangnya 20 buah kapal perikanan (jumlah keseluruhan sekurang-kurangnya 60 GT). (5) Jumlah ikan yang didaratkan rata-rata 6 ton/har i. (6) Memiliki lahan sekurang-kurangnya seluas 2 ha.
No Kabupaten/Kota Tahun 2004 1

Pelabuhan perikanan mempunyai tugas sebagai fasilitas produksi, fasilitas penanganan dan pengolahan, fasilitas pengendalian, pengaw asan mutu, pemasaran hasil perikanan dan fasilitas pembinaan masyarakat nelayan. Rencana pembangunan pelabuhan perikanan w ajib mempertimbangkan, potensi sumber daya ikan dan pengelolaannya, potensi sumber daya manusia dan dukungan terhadap pengembangan ekonomi w ilayah baik regional maupun nasional, RUTRWN dan RUTRW provinsi, kabupaten/kota. Agar dapat beroperasi dengan optimal maka harus ada fasilitas pokok, fasilitas fungsional dan fasilitas penunjang. Fasilitas Pelabuhan Perikanan meliputi : a. Fasilitas pokok : fasilitas pelindung (breakwater, revetment dan groin), fasilitas tambat (dermaga dan jetty), fasilitas kolam dan alur pelayaran, fasilitas penghubung seperti jalan, drainase, gorong-gorong, jembatan dan fasilitas lahan. b. Fasilitas Fungsional : fasilitas pemasaran (TPI, pasar ikan), fasilitas navigasi, komunikasi, rambu-rambu, lampu suar dan menara pengaw as, fasilitas es, BBM, listrik, failitas pemeliharaan kapal (dock/slipw ay, bengkel dan tempat perbaikan jaring), fasilitas pengolahan, laboratorium dan pembinaan mutu, fasilitas kantor administrasi pelabuhan dan kantor sw asta, serta fasilitas IPAL. c. Fasilitas Penunjang : fasilitas balai pertemuan nelayan, MCK, Pelayan terpadu, kios dan kios IPTEK. Jumlah pelabuhan perikanan selama enam tahun terakhir periode tahun 2002 hingga 2007 mengalami peningkatan dari 9 unit menjadi 26 unit terdiri dari penambahan pelabuhan di pantai barat sebanyak 7 unit dan pantai timur sebanyak 10 unit (Tabel 3.15.1). Jumlah pelabuhan perikanan di pantai barat sebanyak 12 unit dan di pantai timur 14 unit, Apabila dilihat dari uraian Sub Bab 3.13 diatas maka tingkat kebutuhan akan pelabuhan perikanan di Pantai Barat lebih banyak karena potensi perikanan tangkap yang dimiliki pantai barat lebih besar. Hampir semua 17 kabupaten pesisir di Provinsi NAD mempunyai fasilitas pelabuhan perikanan kecuali Kabupaten Nagan Raya. Apabila dilihat dari klasifikasi pelabuhan perikanan, Provinsi NA D mempunyai satu Pelabuhan Perikanan Samudra (PPS) yang terletak di Kota Banda Aceh, dua Pelabuhan Perikanan Pantai ( PPP) yang terletak di Kabupaten Aceh Timur dan Kota Banda Aceh serta 23 Pangkalan Pendaratan Ikan ( PPI) (Tabel 3.15.2).
Tabel 3.15.1. Jumlah Pelabuhan Perikanan/Pangkalan Pendaratan Ikan Menurut Kabupaten/Kota (Unit) No Kabupaten/Kota 2002 9 5 1 1 2003 11 5 1 1 Tahun 2004 14 7 2 1 1 2005 16 7 2 1 1 2007* 26 12 3 1 1 1

5 Kabupaten Aceh Besar 6 Kabupaten Aceh Jaya 7 Kabupaten Nagan Raya 8 Kabupaten Aceh Barat Daya 9 Kota Banda Aceh 1 1 10 Kota Sabang 1 1 Pantai Timur 4 6 11 Kabupaten Pidie 1 1 12 Kabupaten Bireuen 13 Kota Lhokseumawe 14 Kabupaten Aceh Utara 1 2 15 Kabupaten Aceh Timur 2 3 16 Kota Langsa 17 Kabupaten Aceh Tamiang Ketera ngan: *) = Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2007. Su mber : Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2006

2002 1

2003 1

2005 1

2007* 1 1 1 2 1 14 3 1 4 2 2 1 1

1 1 7 1 1 2 3

1 1 9 2 1 1 2 3

Tabel 3.15.2. Jumlah Pelabuhan Perikanan/Pangkalan Pendaratan Ikan Menurut Kabupaten/ Kota (Unit) KLAS No Kabupaten/Kota PPS PPN PPP Jumlah Total 1 2 Pantai Barat 1 1 1 Kabupaten Aceh Selatan 2 Kabupaten Aceh Singkil 3 Kabupaten Aceh Barat 4 Kabupaten Simeulue 5 Kabupaten Aceh Besar 6 Kabupaten Aceh Jaya 7 Kabupaten Nagan Raya 8 Kabupaten Aceh Barat Daya 9 Kota Banda Aceh 1 1 10 Kota Sabang Pantai Timur 1 11 Kabupaten Pidie 12 Kabupaten Bireuen 13 Kota Lhokseumawe 14 Kabupaten Aceh Utara 15 Kabupaten Aceh Timur 1 16 Kota Langsa 17 Kabupaten Aceh Tamiang Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2007

Klas Pelabuhan dan

PPI 23 10 3 1 1 1 1 1 1 1 13 3 1 4 2 1 1 1

Jumlah Total Pantai Barat 1 Kabupaten 2 Kabupaten 3 Kabupaten 4 Kabupaten

Aceh Selatan Aceh Singkil Aceh Barat Simeulue

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 130

Buku

Analisa

60. Peta Lokasi Pelabuhan Perikanan Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 131

Buku

Analisa
Tabel 3.15.4. Jumlah Pabrik Es Menurut Kabupaten/Kota (Unit) Tahun 2003 2004 Jumlah Total 38 41 Pantai Barat Sumatera 24 24 1 Kabupaten Aceh Selatan 7 7 2 Kabupaten Aceh Singkil 1 1 3 Kabupaten Aceh Barat 4 4 4 4 Kabupaten Simeulue 5 Kabupaten Aceh Besar 5 3 3 6 Kabupaten Aceh Jaya 7 Kabupaten Nagan Raya 8 Kabupaten Aceh Barat Daya 4 4 9 Kota Banda Aceh 4 4 4 10 Kota Sabang 1 1 1 Pantai Timur Sumatera 10 14 17 11 Kabupaten Pidie 3 3 3 12 Kabupaten Bireuen 2 2 13 Kota Lhokseumawe 2 14 Kabupaten Aceh Utara 5 5 5 15 Kabupaten Aceh Timur 2 2 2 16 Kota Langsa 2 3 17 Kabupaten Aceh Tamiang Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2006 No Kabupaten/Kota 2002 26 16 2 2005 40 24 7 1 4 3 4 4 1 16 3 2 1 5 2 3 -

Sesuai dengan Kep. Men. No. 10 Tahun 2004 tentang Pelabuhan Per ikanan, apabila dilihat dar i jumlah kapal ( Tabel 3.15.3) maka pelabuhan perikanan dan pangkalan pendaratan ikan yang berfungsi saat ini di beberapa Kabupaten/Kota pesisir belum mencukupi untuk menampung jumlah kapal yang ada, untuk itu perlu dikembangkan atau direhabilitasi fasilitas dasar dan fasilitas fungsional di pelabuhan perikanan/pangkalan pendaratan ikan dan tempat pelelangan ikan yang masih membutuhkan.
Tabel 3.15.3. Perkembangan Jumlah Kapal di Provinsi NAD Tahun 2002 2005 (Unit) Kapal 2003 2004 Jumlah Total 16.070 15.578 Pantai Barat Sumatera 8.265 8.158 1 Kabupaten Aceh Selatan 2.365 2.404 2 Kabupaten Aceh Singkil 1.096 597 3 Kabupaten Aceh Barat 1.714 1.207 4 Kabupaten Simeulue 734 527 5 Kabupaten Aceh Besar 895 1.109 6 Kabupaten Aceh Jaya 274 7 Kabupaten Nagan Raya 261 8 Kabupaten Aceh Barat Daya 871 965 9 Kota Banda Aceh 229 410 10 Kota Sabang 361 404 Pantai Timur Sumatera 7.805 7.420 11 Kabupaten Pidie 1.282 1.497 12 Kabupaten Bireuen 2.033 2.137 13 Kota Lhokseumawe 595 14 Kabupaten Aceh Utara 1.444 1.762 15 Kabupaten Aceh Timur 1790 423 16 Kota Langsa 574 17 Kabupaten Aceh Tamiang 115 1256 432 Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2006 No Kabupaten/Kota 2002 13.548 8.128 2.227 618 386 3.042 94 1.238 128 394 5.420 755 1.645 2.409 496 2005 15.703 8.659 2.252 862 845 2.517 241 208 128 1.123 108 375 7.044 833 1.716 659 2.088 417 725 606

2. Pabrik Es Untuk menjaga kualitas kesegaran ikan dari hasil penangkapan diperlukan es. Berdasarkan hasil observasi di lapangan diperoleh bahw a penanganan ikan diatas kapal masih menggunakan teknologi yang sederhana dan belum memperhatikan aspek sanitasi dan faktor higienis. Untuk itu di sebagian kabupaten/kota di Provinsi NAD dibangun pabrik es, jumlah pabrik es yang ada di Provinsi NAD dapat dilihat pada Tabel 3.15.5. Sebagian besar ikan yang didaratkan di PPI Provinsi NAD adalah ikan segar. Kondisi ini dikarenakan sebagian besar nelayan w aktu operasi penangkapan ikan adalah satu hari trip/one day fishing, kecuali untuk ar mada purse seine yang melakukan operasi penangkapan ikan antara dua minggu sampai satu bulan. Penanganan ikan di atas kapal umumnya dilakukan dengan menggunakan es. Jumlah pabr ik es di Provinsi NA D tidak merata di setiap kabupaten/kota bahkan ada beberapa kabupaten/kota yang tidak memilikinya. Provinsi NAD memiliki pabrik es sebanyak 40 unit pada tahun 2005, yang mengindikasikan terjadi peningkatan sebanyak 15 unit dari tahun 2002 2005. Dari jumlah tersebut pada tahun 2005 Kabupaten Aceh Selatan memiliki pabrik es paling banyak (7 unit) atau 17,5 % dari jumlah total pabrik es di Provinsi NAD.

3. Cold Storage Selain menggunakan es untuk menjaga kualitas kesegaran ikan hasil tangkapan dapat juga dengan cold storage. Cold storage digunakan apabila ikan hasil tangkap setelah diturunkan dari kapal tidak langsung dimanfaatkan atau diolah menjadi produk industri yang lain misalnya industri pengalengan ikan, ikan segar beku, fish finger, bakso ikan. Provinsi NAD pada tahun 2005 memiliki 8 cold storage, dimana untuk w ilayah pantai barat terdapat 3 cold storage yaitu di Kab. Aceh Selatan 1 unit, Kota Banda Aceh 1 unit dan Kota Sabang 1 unit, sedangkan di w ilayah pantai timur terdapat 5 cold storage yaitu di Kab. Aceh Timur 2 unit dan Kota Langsa 3 unit. Jumlah cold storage pada tahun 2005 menurun sebanyak 3 unit di Kabupaten Aceh Besar karena adanya tsunami ( Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi NAD 2006). 4. Hatchery Jumlah hatchery di Provinsi NAD sebanyak 111 unit, tetapi yang beroperasi hanya 29 unit (26 %), sedangkan 82 unit (74%) tidak operasional. Kabupaten yang mempunyai fasilitas Hatchery terbanyak adalah Bireuen sebanyak 68 Unit (61%) disusul oleh Kabupaten Pidie sebanyak 23 unit. Apabila semua pertambakan di Provinsi NAD dioperasikan dua kali produksi dalam satu tahun, dimana luas tambak Tradisional adalah 30.441,6 ha, Semi Intensif 9.681,6 ha dan Intensif 1.232,4 ha (Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi. NAD Tahun 2006), maka dalam satu tahun kebutuhan bibit udang sebanyak 5.473.440.000 ekor/tahun. Sedangkan kapasitas Hatchery apabila beroperasi penuh adalah 1.281.400.000 ekor. Pada saat ini hatchery yang operasional hanya menghasilkan bibit udang 10.500.000 ekor. Terdapatnya Bibit Udang Windu di pesisir sekitar Syiah Kuala, Seruw ay dan Peureulak (Survey Potensi Sumberdaya Induk Udang Windu Pasca Tsunami, DKP Provinsi NA D, 2006), ikut mendukung keberadaan hatchery di Provinsi NAD.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 132

Buku

Analisa
bertanggung jaw ab di tempat-tempat alami dan atau daerah-daerah yang dibuat berdasarkan kaidah alam dan secara ekonomi berkelanjutan yang mendukung upaya-upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Dengan mempertimbangkan hal tersebut maka konsep pengembangan pariw isata terutama wisata bahari di w ilayah pesisir Provinsi NAD meliputi : 1. Proses persiapan, pengembangan pariw isata bahari harus sesuai dengan arahan pembangunan berkelanjutan dan berw awasan lingkungan. 2. Pengembangan pariw isata bahari harus sudah mengantisipasi kemungkinan terjadinya dampak lingkungan yang negatif. 3. Studi pra rencana pengembangan diper lukan guna mendukung pariw isata bahari yang akan memberikan data dasar berupa potensi bahari. 4. Pengembangan pariw isata bahari akan lebih diarahkan dan dipacu guna menuju upaya pengembangan ekow isata/ramah lingkungan. 5. Dalam rangka mengendalikan dampak sosial ekonomi dan budaya, pengembangan pariw isata bahari harus ditujukan pada upaya meningkatkan pemerataan kesempatan, pendapatan, peran serta dan tanggung jaw ab masyarakat setempat. Obyek w isata yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi daerah w isata di w ilayah pesisir Provinsi NAD terdapat di beberapa kabupaten/kota antara lain : Kota Banda Aceh : Museum Aceh, Masjid Raya Banda Aceh, Kherkhof. Kota Sabang : Pantai Gapang, Taman Laut Pulau Rubiah, Pantai Iboih Kabupaten Aceh Besar : sepanjang jalur antara Banda Aceh Aceh Jaya ( Pantai Lampuuk, Pantai Lhok Nga, Pantai Ujung Batee, P.Rusa dan P. Kluang) Kabupaten Aceh Jaya : Pantai Calang Kabupaten Aceh Barat : di sepanjang jalur antara Calang dan Aceh Barat Kabupaten Aceh Selatan : di sepanjang jalur antara Labuhan Haji dan Tapaktuan Kabupaten Aceh Singkil : Kepulauan Banyak, Pantai Pulau Sarok Kabupaten Aceh Selatan : Taman Laut Pulau Pelambak Besar Kabupaten Pidie : Pantai Sigli Kota Lhokseumaw e : Pantai Ujung Blang Kota Langsa : Pantai Kuala Langsa Karena telah tersedianya objek w isata di w ilayah pesisir Provinsi NAD, maka pengembangan terhadap penyedian fasilitas dan utilitas kegiatan pariw isata diarahkan pada penambahan dan pembangunan objek w isata beserta fasilitas dan utilitas pendukungnya. Pengembangan prasarana-sarana yang disediakan dengan seefektif dan seefisisen mungkin dengan tetap memperhatikan kebutuhan dan rencana penataan kaw asan wisata, sedangkan jenis sarana yang perlu disediakan dibedakan menjadi fasilitas utama dan fasilitas penunjang yang juga akan disesuaikan dengan atraksi w isata yang ada. Fasilitas dan utilitas yang perlu dipersiapkan dengan baik untuk mendukung kegiatan par iw is ata, sarana tersebut meliputi fasilitas bandara, pelabuhan, jalan, listrik, telekomunikasi dan hotel. Kesiapan masing- masing Kabupaten/Kota di provinsi NAD dalam menyediakan fasilitas tersebut cukup beragam. Beberapa Kabupaten/Kota telah mempunyai fasilitas yang baik seperti Banda Aceh, Sabang dan Lhokseumaw e (Tabel 3.15.6).

5. Galangan Kapal Ketersediaan adanya fasilitas galangan kapal adalah sangat penting mengingat galangan kapal berfungsi sebagai pembuatan dan perbaikan sarana apung dalam perikanan tangkap. Lokasi galangan kapal biasanya berada satu areal dengan pelabuhan perikanan. Untuk itu dalam merencanakan suatu pelabuhan per ikanan, luas areal harus memenuhi untuk penempatan lokasi galangan kapal. Penempatan galangan kapal dirancang sedemikian sehingga aman dan mudah untuk melakukan pengangkatan guna perbaikan dan perluncuran kapal setelah selesai pengerjaan. Aman berarti penempatan galangan kapal harus terlindung dari bencana banjir dan gelombang serta angin laut, dengan demikian perlu perencanaan yang tepat dan terencana dalam penempatan galangan kapal tersebut. Beberapa galangan kapal dapat ditemui di Kabupaten Aceh Timur (Idie), Kota Langsa (Kuala Langsa), Aceh Besar, dan Aceh Selatan (Bakongan, Labuhan Haji), w alaupun beberapa nelayan melakukan aktivitas perbaikan/pembuatan kapal di tempat dimana mereka melakukan pendaratan yang hampir terdapat di setiap Kabupaten/Kota seperti di Banda Aceh (Lampulo), Pidie (Trieng Gading) dan juga tempat lain. 6. SPDN (Solar Paket Dealer Nelayan) Untuk mendukung aktivitas perikanan di Propinsi NAD beberapa Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk nelayan telah tersedia di Pusong (Kota Lhokseumaw e), Lampulo (Kota Banda Aceh), Peudada (Kab. Bireuen), Kuala Idi (Kab. Aceh Timur), Simeulue, Kab. Pidie, Abdya, Tapaktuan (Kab. Aceh Selatan), Aceh Selatan, dan Kota Sabang. 7. Pengolahan Ikan Berdasarkan data Departemen Perikanan dan Kelautan Provinsi NAD tahun 2006 dan hasil observasi di lapangan produksi ikan hasil olahan (pasca panen) hampir di semua kabupaten/kota pesisir jenis pengolahan yang dominan adalah pengasinan, kecuali Kabupaten Aceh Jaya dan Kota Lhokseumaw e tidak dijumpai aktivitas pengasinan ikan. Pengolahan yang lain adalah pembuatan terasi di Kabupaten Aceh Timur, pengasapan di Kabupaten Aceh Barat Daya. Di Kecamatan Pante Raja dan Kecamatan Sigli proses pengolahan pengasinan ikan masih menggunakan teknologi yang sederhana dan belum memperhatikan aspek sanitasi dan higienis. Bila dilihat dari kapasitas produksi, maka usaha pengasinan ini dapat dikategorikan usaha rumah tangga. Usaha pengolahan ikan ini dapat dikembangkan menjadi industri menengah sampai besar apabila ada modal yang cukup dan pembinaan dari pemerintah kabupaten/kota yang bersangkutan, mengingat jumlah produksi yang mencukupi untuk pengembangan pengolahan produksi perikanan, asal produksi perikanan dari suatu daerah tidak dibaw a kedaerah lain. Jumlah hasil olahan ikan asin tahun 2005 sebesar 2.732,2 ton, terasi 247 ton, ikan asap 2,8 ton dan peda 0,7 ton. Berdasarkan data tersebut dapat disimpulkan bahw a proses pengolahan (diversifikasi) produksi per ikanan laut masih sedikit dan belum banyak bervariasi. 3.15.2. Prasarana dan Sarana Pariw isata Pengembangan pariw isata di w ilayah pesisir Provinsi NAD lebih baik menerapkan konsep ekow isata karena potensi w isata yang terdapat di w ilayah pesisir dan laut cukup banyak. Ekow isata bukan hanya sebagai salah satu corak kegiatan pariw isata khusus, melainkan suatu konsep pariw isata yang mencer minkan w awasan lingkungan dan mengikuti kaidah-kaidah keseimbangan dan kelestarian. Oleh karena itu pengembangan ekow isata harus dapat meningkatkan kualitas hubungan antar manusia, meningkatkan kualitas hidup masyarakat setempat dan menjaga kualitas lingkungan. Secara konseptual ekow isata dapat didefinisikan sebagai suatu konsep pengembangan pariw isata berkelanjutan yang bertujuan untuk mendukung upaya-upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan, sehingga memberikan manfaat ekonomi kepada masyarakat setempat. Sementara ditinjau dari segi pengelolaannya, ekow isata dapat didefinisikan sebagai penyelenggaraan kegiatan w isata yang

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 133

Buku

Analisa
Nilai Variabel Infrastruktur dan Akomodasi Pendukung Pariwisata di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD
Nilai Variabel Infrastruktur dan Akomodasi Bandara Pelabuhan Jalan Listrik Telek. Hotel 1 5 5 5 1 1 1 1 3 4 3 3 1 5 4 1 1 4 2 4 1 2 3 2 1 2 4 1 1 2 4 3 4 5 1 4 5 1 1 1 3 5 2 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 1 1 2 1 1 1 1 3 3 1 1 5 1 1 3 1 1 5 1 1 Jumlah Nilai 17 6 12 13 11 10 8 11 21 20 13 7 20 13 9 13 9 Kesimpulan Tinggi Sangat Rendah Sedang Sedang Rendah Rendah Rendah Rendah Sangat Tinggi Sangat Tinggi Sedang Sangat Rendah Sangat Tinggi Sedang Rendah Sedang Rendah

Tabel 3.15.5.

meliputi : pemandangan alam, rekreasi pantai, w isata air; berkemah dan lain-lain, sedangkan atraksi khusus berupa kegiatan w isata berbelanja, w isata menginap dan lain-lain. Perencanaan kaw asan w is ata hendaknya melibatkan penduduk lokal di dalam proses pelaksanaannya sehingga terjadi pemerataan dan kehar monisan serta sikap tanggung jaw ab yang saling menguntungkan dan melindungi, khususnya terhadap obyek w isatanya. Bentuk lain dari partisipasi yang dapat dilakukan oleh penduduk lokal antara lain : penyediaan akomodasi, transportasi, telekomunikasi dan lain sebagainya yang dapat menunjang kegiatan pariw isata. Berdasarkan potensi yang dimiliki maka pengembangan w isata bahari harus bersif at kegiatan wisata ecotourisme dengan berpedoman kepada : 1. Kaw asan wisata bahari bertumpu pada potensi alam yang dimiliki, berupa keunikan, kelangkaan, dan keindahan pemandangan alam (view opportunities) sebagai nilai dasar kaw asan tersebut. 2. Kegiatan yang dikembangkan ditujukan untuk member ikan manfaat ekologi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat. 3. Merupakan tempat pendidikan kepada masyarakat yang dapat meningkatkan pemahaman akan lingkungan alam laut. 4. Kaw asan bahari yang akan dikembangkan harus memiliki kriter ia sebagai berikut : a. Daya tarik kaw asan berupa perairan yang unik, keindahan alam laut dan keindahan pantai. b. Keunikan ekosistem pantai (habitat dan biota yang ada didalamnya) c. Kebersihan pantai dan perairan. d. Aman dikunjungi w is ataw an dan mudah dijangkau dengan biaya yang terjangkau segenap lapisan masyarakat e. Tidak eksklusif dan tidak mengganggu fungsi zona lindung di pesisir dan laut. 3.16. Analisis Sarana dan Prasarana Umum 3.16.1. Pendidikan Sarana pendidikan merupakan kebutuhan yang sangat penting untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Tahun 2005 di w ilayah pesisir kabupaten/kota Provinsi NAD terdapat 635 Taman Kanak-Kanak (TK), 3.240 Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), 729 Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanaw iyah (SLTP/MTs), 374 Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA), 30 Sekolah Kejuruan (SMK), dan 83 Perguruan Tinggi dan Akademi. Berdasarkan sebaran jumlah fasilitas pendidikan di w ilayah pesisir kabupaten/kota Provinsi NAD, rasio pelayanan per fasilitas pendidikan untuk tingkat TK, SD/MI, SLTP, dan SLTA terhadap jumlah penduduk di w ilayah ini ditampilkan pada Tabel 3.16.1. di baw ah ini:
Tabel 3.16.1. Rasio Pelayanan Fasilitas Pendidikan di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kabupaten/Kota Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Utara

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Kabupaten/Kota Aceh Selatan Aceh Singkil Aceh Barat Simeulue Aceh Besar Aceh Jaya Nagan Raya Aceh Barat Daya Banda Aceh Sabang Pidie Bireuen Lhokseumawe Aceh Utara Aceh Timur Langsa Aceh Tamiang

Su mber: Dinas Pariwisata Provinsi NAD, 2005.

Ketersediaan bandara dan pelabuhan merupakan hal yang penting dalam penyediaan fasilitas wisata, hal ini akan memper mudah dan menambah kenyamanan w isataw an ketika akan masuk atau meninggalkan lokasi w isata. Wisataw an yang menggunakan jalur transportasi darat, kondisi jalan memegang peranan yang sangat penting. Jaringan listrik diarahkan guna memenuhi kebutuhan pariw isata dan penerangan bagi pengembangan kaw asan secara keseluruhan, dimana nantinya juga meliputi penerangan jalan dan fasilitas-fasilitas penunjang pariw isata. Untuk pelayanan telekomunikasi selanjutnya adalah berupa pengadaan jar ingan telepon yang dirasa dibutuhkan untuk memberi pelayanan secara optimal bagi pengunjung kaw asan wisata bahari Provinsi NAD. Rencana utilitas drainase akan memerlukan adanya pengembangan sistem yang disesuaikan dengan keadaan w ilayah atau segi topografinya sehingga lingkungan kaw asan wisata bahari pantai Provinsi NAD akan terjaga kebersihannya demi kenyamanan pengunjung. Pengembangan tersebut diperlukan pada sistem saluran air hujan maupun air buangan dari aktivitas pengunjung dan fasilitas yang ada. Sedangkan untuk sistem persampahan memerlukan penanganan untuk pengelolaan, misalnya dengan menerapkan sistem angkut terhadap sampah secara berkala dalam kontainer yang diangkut menuju TPA sehingga kebersihan kaw asan wisata tetap terjamin dan tidak mengganggu kenyamanan pengunjung. Pengembangan Atraksi Wisata Pengembangan atraksi w isata dilakukan dengan menampilkan jenis atraksi yang menjadi ciri khas dari lokasi w isata. Atraksi w is ata yang ditampilkan dilakukan dengan mengoptimal-kan fungsi kaw asan dengan tetap memperhatikan keseimbangan lingkungan. Jenis atraksi yang ditampilkan pada kaw asan w is ata bahari dapat berupa atraksi yang menonjolkan potensi alam dan atraksi buatan/atraksi khusus yang dapat menjadi kekhasan w isata. Atraksi alam yang dikembangkan

Jumlah Penduduk
78.389 148.277 191.539 304.643 150.450 296.541 474.359 351.835 493.670

TK 6 29 29 23 29 89 76 54 56

Rasio 13.065 5.113 6.605 1.3245 5.188 3.332 6.242 6.515 8.816

Tingkat Pelayanan (penduduk/unit) SD/MI Rasio SLTP Rasio SLTA


114 160 220 317 173 248 458 289 400 688 927 871 961 870 1.196 1.036 1.217 1.234 33 39 45 53 37 77 93 56 86 2.375 3.802 4.256 5.748 4.066 3.851 5.101 6.283 5.740 14 24 29 25 19 40 51 30 39

Rasio
5.599 6.178 6.605 1.2186 7.918 7.414 9.301 11.728 12.658

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 134

Buku
No 10 11 12 13 14 15 16 17

Analisa
Kabupaten/Kota Aceh Barat Daya Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Banda Aceh Sabang Langsa Lhokseumawe Jumlah

Jumlah Penduduk
115.676 235.314 123.743 60.660 177.881 28.597 137.586 154.634 3.523.794

TK 18 41 17 10 67 5 19 67 635

Tingkat Pelayanan (penduduk/unit) Rasio SD/MI Rasio SLTP Rasio SLTA


6.426 5.739 7.279 6.066 2.655 5.719 7.241 2.308 5.549 116 182 141 122 131 36 67 66 3240 997 1.293 878 497 1.358 794 2.054 2.343 1.088 20 51 27 22 37 9 19 25 729 5.784 4.614 4.583 2.757 4.808 3.177 7.241 6.185 4.834 12 28 11 9 38 4 16 15 404

Rasio
9.640 8.404 11.249 6.740 4.681 7.149 8.599 10.309 8.722

Setiap 4800 penduduk, diperlukan pembangunan 1 unit SLTP dengan luas 9000 m2 dan pembangunan 1 unit SMU dengan luas lahan kaveling 12500 m2.

Tabel 3.16.2. Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 20122027. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Wilayah Perencanaan Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Utara *** Aceh Barat Daya Aceh Tamiang *** Nagan Raya *** Aceh Jaya Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Jumlah Kebutuhan Fasilitas Pendidikan 2012 2017 2022 2027 174 186 196 205 66 69 75 77 390 412 434 459 542 571 600 630 188 198 209 221 195 206 216 228 483 512 540 568 614 649 684 720 321 340 356 375 257 272 286 302 169 179 188 198 160 169 179 189 135 144 149 158 146 155 164 171 62 68 71 74 306 324 342 359 343 363 384 404 4554 4816 5078 5339 Kebutuhan Lahan (Ha) 2012 2017 2022 2027 51,4 54,5 57,4 60,2 19,9 20,1 22,7 22,7 114,6 120,6 126,5 134,3 158,1 166,7 175,3 184,6 54,8 57,6 60,5 64,6 57,4 60,3 63,2 66,9 140,9 149,5 157,9 166,4 180,6 189,7 200,7 210,8 94,5 100,2 103,6 109,9 74,9 80,1 83,5 88,3 49,0 51,9 54,8 58,1 46,2 49,0 51,9 55,2 40,0 42,8 43,3 46,2 43,0 45,7 48,6 50,1 17,5 20,1 20,3 21,8 89,2 94,7 100,4 105,2 100,5 106,2 112,2 118,3 1332,1 1409,7 1482,6 1563,6

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Rata-rata rasio pelayanan fasilitas pendidikan di w ilayah kabupaten/kota pesisir Provinsi NA D (penduduk per unit sekolah) adalah 5.549 untuk TK, 1.088 untuk SD/MI, 4834 untuk SLTP dan 8.722 untuk SLTA. Berdasar standar pelayanan menurut besaran penduduk, jumlah unit sekolah SD/MI dan SLTP masih memenuhi standar kebutuhan. Sedangkan kekurangan pelayanan penyediaan sekolah terjadi pada tingkat TK dan SLTA. Secara grafik rasio pelayanan ditampilkan sebagai berikut berikut :
14000 12000 Jumlah Pendud uk 10000 8000 6000 4000 2000 0
Ut hB ar a ar at Da Ac ya eh Ta mi an Na g ga n Ra ya Ac eh Ja ya Ba nd a Ac eh Sa ba ng La ng Lh sa ok se um aw e eu lu e Si ng ki l Se lat an Ac eh Ti m ur Ac eh Ba ra Ac t eh Be sa r Pi di e Bi re un

TK Standar SD/ MI Standar SLTP Standar SLTA Standar

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Ac e

3.16.2. Kesehatan Penyediaan sarana dan prasarana kesehatan dengan tenaga kesehatan yang memadai baik dari segi kualitas dan kuantitas merupakan keharusan bagi suatu w ilayah. Pada tahun 2005 sarana kesehatan yang tersedia di 17 kabupaten/kota yang berbatasan dengan laut di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam adalah 32 rumah sakit, 225 puskes mas, 664 puskes mas pembantu, dan 215 puskes mas keliling. Tenaga kesehatan terdiri dari 492 dokter, 2.167 peraw at dan 1.713 bidan. Kebutuhan sarana kesehatan yang dibutuhkan di w ilayah pesisir Provinsi NAD disesuaikan dengan jumlah penduduk pada akhir tahun perencanaan dan jumlah penduduk tiap lima tahun proyeksi. Asumsi yang digunakan sesuai dengan standar tata cara perencanaan lingkungan perumahan adalah sebagai berikut : Setiap 1000 penduduk dibutuhkan 1 posyandu dengan luas lahan 60m2 Setiap 1000 penduduk, diperlukan 1 unit Balai Pengobatan (luas kaveling 300 m2) Setiap 10.000 penduduk, diperlukan 1 unit BKIA dengan (luas kaveling 1200 m2) Setiap 30.000 penduduk, diperlukan 1 unit Puskesmas (luas kaveling 300 m2) Setiap 5.000 penduduk memerlukan 1 unit Praktek Dokter (luas kaveling 36 m2) Setiap 10.000 penduduk memerlukan 1 unit Apotik dengan luas lahan 72 m2 Setiap 150.000 penduduk memerlukan 1 unit Rumah Sakit (luas lahan 10000 m2)

Si m

Ac eh

Ac eh

Gambar 3.16.1. Rasio Pelayanan Fasilitas Pendidikan di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005

Jumlah kekurangan penyediaan unit sekolah untuk SLTA sampai pada tahun 2005 hampir 2 kali lipat dari jumlah yang sudah ada sekarang ini, sedangkan untuk TK beban pelayanan lima kali lipat dari yang seharusnya 1.000 jiw a untuk 1 TK, namun yang kondisi sekarang 1 TK rata-rata melayani per 5.549 jiw a penduduk. Kebutuhan sarana pendidikan yang dibutuhkan di w ilayah pesisir Provinsi NAD disesuaikan dengan jumlah penduduk pada akhir tahun perencanaan dan jumlah penduduk tiap lima tahun proyeksi. Asumsi yang digunakan sesuai dengan standar tata cara perencanaan lingkungan perumahan adalah sebagai berikut : Setiap 1000 penduduk dibutuhkan 1 fasilitas TK dengan luas lahan 250 m2 Setiap 1600 penduduk, diperlukan pembangunan 1 unit SD/MI dengan luas lahan kaveling 2000 m2.

Ac eh

Kabup at en/Kota

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 135

Buku

Analisa

61. Peta Sebaran Fasilitas Pendidikan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 136

Buku

Analisa

62. Peta Proyeksi Pendidikan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 137

Buku

Analisa
Proyeksi kebutuhan sarana kesehatan menurut tahun perencanaan di w ilayah pesisir Provinsi NAD berdasarkan pada standar pelayanan terhadap proyeksi jumlah penduduk, ditunjukkan pada Tabel 3.16.3. berikut :
Tabel 3.16.3. Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Kesehatan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kabupaten/Kota Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Utara Aceh Barat Daya Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Banda Aceh Sabang Langsa Lhokseumawe Sarana Kesehatan (Unit) 2012 2017 2022 2027 208 221 234 245 77 82 88 92 464 491 518 546 648 681 715 751 223 236 250 263 232 245 259 272 577 610 644 677 730 775 816 858 382 405 425 447 307 323 341 360 202 215 223 237 193 202 215 225 161 170 177 188 172 186 195 204 75 80 84 89 365 387 407 428 410 434 458 481 Kebutuhan Lahan (Ha) 2012 2017 2022 2027 4,4 4,6 4,89 5,08 1,6 1,7 1,86 1,91 9,6 10,2 10,70 11,33 13,5 14,1 14,79 15,57 4,6 4,9 5,15 5,45 4,9 5,1 5,41 5,64 12,0 12,6 13,31 14,04 15,1 16,1 16,96 17,78 7,9 8,4 8,77 9,27 6,4 6,7 7,07 7,45 4,2 4,5 4,61 4,90 4,0 4,2 4,47 4,66 3,4 3,5 3,63 3,89 3,6 3,9 4,05 4,23 1,5 1,6 1,70 1,84 7,6 8,0 8,47 8,88 8,5 9,0 9,50 9,98

Berdasarkan standar pelayanan fasilitas kesehatan, rasio pelayanan fasilitas kesehatan di w ilayah kabupaten/kota pesisir Provinsi NA D dijelaskan pada Gambar 3.16.2. yang menunjukkan banyaknya jumlah penduduk yang harus dilayani oleh satu unit rumah sakit dan satu puskesmas di masingmasing kabupaten/kota pesisir Provinsi NA D. Rasio pelayanan rumah sakit rata-rata dari 17 kabupaten/kota pesisir adalah 1 rumah sakit melayani 100.119 penduduk dan masih sesuai dengan standar pelayanan. Wilayah yang tidak memenuhi standar pelayanan tertinggi adalah Kabupaten Bireuen dengan 1 rumah sakit melayani 351.835 penduduk, lebih dua kali lipatnya dari standar yang ada. Peta sebaran fasilits kesehatan disajikan pada Peta 63.
400000 350000 Jumlah penduduk 300000 250000 200000 150000 100000 50000 0
ta Ba ra ra tD Ac ay eh a T am ia Na ng ga n Ra ya Ac eh Ja Ba ya nd a Ac eh Sa ba ng La Lh ng ok sa se um aw e Si m eu lu e hS in Ac gk eh il Se la ta Ac n eh Ti m Ac ur eh Ba ra Ac t eh Be sa r Pi die Bi re u n U

Rumah Sakit Standar Puskesmas Standar

Ac e

Kabupate n/Kota

Gambar 3.16.2. Rasio Pelayanan Rumah Sakit dan Puskesmas di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005

Ac eh

Ac e

Rasio pelayanan tenaga kesehatan (dokter) untuk masing- masing kabupaten/kota pesisir di NA D ditunjukkan pada Gambar 3.16.3 berikut :
18000 16000 14000 Jumlah penduduk 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0
m eu lu e Si ng A ce ki l h Se la ta Ac n eh T i m A u ce r h Ba A ra ce t h Be sa r Pi d ie D ay a T am ia N ng a ga n R ay a Ac e h Ja ya Ba nd a A ce h Sa ba n g La ng Lh o sa ks eu m aw e ire U ta ra un

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Rasio Sta ndar

A ce h

Si

ce h

Ba

ra t

ce h A

Kabupa ten/K ota

Gambar 3.16.3. Rasio Pelayanan Dokter per Jumlah Penduduk di Kabupaten/Kota Pesisir Provinsi NAD Tahun 2005

Rasio pelayanan dokter di w ilayah pesisir NAD adalah 1 dokter melayani 7.162 penduduk masih di atas standar pelayanan 5000 penduduk per dokter. Wilayah yang sudah memenuhi standar rasio pelayanan dokter adalah Kota Banda Aceh, Sabang, Kota Langsa dan Kota Lhokseumaw e. Kondisi ini dipengaruhi w ilayah tersebut sebagai pusat-pusat kegiatan ekonomi dan pemerintahan sehingga fasilitas dan pelayanan lebih memadai di bandingkan w ilayah pesisir lainnya.

ce h

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 138

Buku

Analisa

63. Peta Sebaran Fasilitas Kesehatan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 139

Buku

Analisa
Tabel 3.16.5. Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Perumahan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kabupaten/ Kota Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Ti mur Aceh Barat Aceh Bes ar Pidie Bireuen Aceh Utara ** * Aceh Barat Daya Aceh T ami ang *** Nagan Raya *** Aceh J aya Kota Banda Ac eh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Jumlah Total Kebutuhan Rumah (Unit) 2012 17.093 6.486 38.228 53.220 18.438 19.042 47.429 60.076 31.318 25.176 16.545 15.728 13.185 14.288 6.216 29.963 33.676 446.108 2017 18.104 6.858 40.457 56.058 19.498 20.152 50.175 63.554 33.131 26.634 17.510 16.645 13.937 15.115 6.571 31.710 35.640 471.751 2022 19.115 7.231 42.686 58.896 20.558 21.262 52.921 67.032 34.944 28.092 18.475 17.562 14.689 15.942 6.926 33.457 37.604 497.394 2027 20.126 7.577 44.916 61.734 21.618 22.372 55.667 70.510 36.757 29.550 19.440 18.479 15.441 16.769 7.281 35.204 39.568 523.010 Total Kebutuhan Ruang (Ha) 2012 151,1 57,3 337,9 470,5 163,0 168,3 419,3 531,1 276,9 222,6 146,2 139,0 116,5 126,3 55,0 264,9 297,7 3.943,6 2017 160,0 60,6 357,6 495,6 172,4 178,1 443,6 561,8 292,9 235,4 154,8 147,2 123,2 133,6 58,1 280,3 315,1 4.170,3 2022 169,0 63,9 377,4 520,6 181,7 187,9 467,8 592,6 308,9 248,3 163,3 155,2 129,9 140,9 61,2 295,8 332,4 4.396,9 2027 177,9 67,0 397,1 545,7 191,1 197,8 492,1 623,3 324,9 261,2 171,8 163,4 136,5 148,2 64,4 311,2 349,8 4.623,4

3.16.3. Perdagangan Secara umum fasilitas perdagangan dengan skala yang besar terpusat pada pasar-pasar induk di tiap kota/kabupaten yang menjadi orientasi aktivitas perdagangan lokal, serta pertokoan dan ruko yang berkembang di sepanjang jalan utama kota. Sebaran fasilitas perdagangan seperti ini banyak sekali dijumpai pada kota-kota di sepanjang w ilayah pesisir Pantai Timur Provinsi NA D serta sebagian w ilayah pesisir Pantai Barat Provinsi NAD terutama di Meulaboh. Sebaran fasilitas perdagangan di w ilayah pesisir pantai barat lebih banyak ditandai dengan aktivitas perdagangan retail dan terlihat bahw a aktivitas tersebut baru mulai tumbuh pada skala kecil terutama pada pusatpusat permukiman kota seperti di Calang dan Singkil. Proyeksi kebutuhan fasilitas perdagangan dan jasa menggunakan asumsi sesuai dengan standar yang ditentukan sebagai berikut : a. Warung : Jumlah minimum penghuni yang dilayani 250 jiw a, luas lahan 100 m2. b. Pertokoan : Jumlah minimum penghuni yang dilayani 2500 jiw a, luas lahan 1200m2 c. Pusat perbelanjaan : Jumlah minimum penghuni yang dilayani 2500 jiw a, luas lahan 13500m2
Tabel 3.16.4. Proyeksi Kebutuhan Fasilitas Perdagangan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kabupaten/Kota Simeulue Aceh Singkil Aceh Aceh Aceh Aceh Selatan Timur Barat Besar Sarana Niaga (Unit) 2012 2017 2022 410 434 458 156 165 173 917 1.276 443 457 1.139 1.442 752 604 397 377 316 344 148 719 808 971 1.345 468 483 1.204 1.525 795 639 420 399 435 362 157 760 855 1.024 1.414 493 511 1.270 1.609 839 674 443 421 352 383 167 803 902 Luas Lahan (Ha) 2012 2017 2022 53,4 56,5 59,7 20,4 22,0 22,0 119,4 166,5 58,1 59,7 149,1 188,4 98,9 78,5 51,8 48,7 40,9 45,5 18,9 94,2 105,2 1397,6 127,2 175,9 61,2 62,8 157,0 199,4 103,7 83,2 55,0 51,8 45,0 47,1 20,4 99,0 111,5 1478,6 133,5 185,2 64,4 67,5 166,4 210,4 109,9 87,9 58,1 55,0 45,6 50,2 22,0 105,2 117,8 1560,7

2027 483 182 1078 1482 519 537 1336 1692 882 709 467 444 371 402 175 845 950 12552

2027 63,2 23,8 141,0 193,8 67,9 70,2 174,8 221,4 115,4 92,8 61,0 58,0 48,5 52,7 22,9 110,5 124,2 1642,3

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Pidie Bireun Aceh Utara Aceh Barat Daya Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Banda Aceh Sabang Langsa Lhokseumawe

Perencanaan zona per mukiman diarahkan pada daerah yang relatif aman ke arah daratan dan membatasi perluasan per mukiman daerah tepian pantai khususnya pada daerah konservasi dan raw an bencana. Penyebaran per mukiman diupayakan mendorong pertumbuhan baru untuk pemerataan pembangunan w ilayah sehingga pembangunan dan kegiatan ekonomi tidak hanya memusat pada kota-kota kaw asan pesisir dan dekat dengan pelabuhan. 3.16.5. Telekomunikasi Jumlah kapasitas sambungan telepon yang berada pada kabupaten/kota di pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sebanyak 79.026 unit dan jumlah yang telah terlayani sebanyak 63.726 unit. Kapasitas sambungan telepon yang ada di Kota Banda Aceh sebesar 21.928 unit sedangkan jaringan yang telah tersambung sebesar 15.496 unit. Adapun kabupaten yang belum terlayani oleh sambungan telepon adalah Kab. Aceh Jaya. Hal ini dapat disebabkan oleh faktor kerusakan akibat terjadinya gempa dan tsunami yang menyebabkan kerusakan infrastruktur secara total. Proyeksi kebutuhan prasarana telekomunikasi dapat dilihat pada Peta 64. Kebutuhan dasar telekomunikasi yaitu sarana dan prasarana telepon didasarkan pada standar sebagai berikut : a. 1 (satu) satuan sambungan telepon (SST) = 20 jiw a b. 1 (satu) sambungan telepon otomat (STO) = 25.855 jiw a

Jumlah 10.705 11.316 11.936 Sumber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

3.16.4. Permukim an dan Perum ahan Perencanaan pemenuhan kebutuhan sarana perumahan dalam kaw asan permukiman menggunakan standar perbandingan jumlah rumah kecil, rumah sedang dan rumah besar sebesar 6:3:1 dengan asumsi 1 rumah untuk 1 kepala keluarga (KK) dengan jumlah anggota keluarga 5 jiw a. Proyeksi kebutuhan rumah dan luas lahan untuk per mukiman w ilayah pesisir kabupaten/kota di Provinsi NAD menurut tahun rencana dijabarkan pada tabel di baw ah ini :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 140

Buku

Analisa

64. Peta Proyeksi Kebutuhan Prasarana Telekomunikasi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 141

Buku

Analisa
Kebutuhan Listrik (Mw) 2012 2017 2022 2027 5 Aceh Barat 23,10 24,43 25,76 27,08 6 Aceh Besar 23,86 25,25 26,64 28,03 7 Pidie 59,42 62,87 66,30 69,74 8 Bireun 75,27 79,63 83,98 88,34 9 Aceh Utara *** 39,24 41,51 43,78 46,05 10 Aceh Barat Daya 31,54 33,37 35,20 37,02 11 Aceh Tamiang *** 20,73 21,94 23,15 24,36 12 Nagan Raya *** 19,71 20,86 22,00 23,15 13 Aceh Jaya 16,52 17,46 18,40 19,35 14 Kota Banda Aceh 17,90 18,94 19,97 21,01 15 Kota Sabang 7,79 8,23 8,68 9,12 16 Kota Langsa 37,54 39,73 41,92 44,11 17 Kota Lhokseumawe 42,19 44,65 47,11 49,58 Jumlah 558,93 591,05 623,18 655,28 Sumber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 No Wilayah Perencanaan

Proyeksi kebutuhan akan sambungan telepon yang berada pada masing- masing kabupaten/ kota di Provinsi NAD hingga akhir tahun perencanaan untuk lebih jelasnya terdapat pada tabel 3.16.6 :
Tabel 3.16.6. Proyeksi Kebutuhan Telepon di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Su mber Satuan Sambungan Telepon /SST (Unit) 2012 2017 2022 2027 Simeulue 4273 4526 4779 5032 Aceh Singkil 1621 1715 1808 1894 Aceh Selatan 9557 10114 10672 11229 Aceh Timur 13305 14015 14724 15434 Aceh Barat 4610 4875 5140 5404 Aceh Besar 4760 5038 5315 5593 Pidie 11857 12544 13230 13917 Bireuen 15019 15888 16758 17627 Aceh Utara 7830 8283 8736 9189 Aceh Barat Daya 6294 6659 7023 7388 Aceh Tamiang 4136 4377 4619 4860 Nagan Raya 3932 4161 4391 4620 Aceh Jaya 3296 3484 3672 3860 Banda Aceh 3572 3779 3985 4192 Sabang 1554 1643 1732 1820 Langsa 7491 7928 8364 8801 Lhokseumawe 8419 8910 9401 9892 Jumlah 111526 117939 124349 130752 : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 Kabupaten/Kota Sambungan Telepon Otomat/STO (Unit) 2012 2017 2022 2027 3 4 4 4 1 1 1 1 7 8 8 9 10 11 11 12 4 4 4 4 4 4 4 4 9 10 10 11 12 12 13 14 6 6 7 7 5 5 5 6 3 3 4 4 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 1 1 1 1 6 6 6 7 7 7 7 8 87 91 94 102

3.16.6. Energi Jumlah desa yang terlayani listrik semakin menurun dari tahun 2000 2005. Berkurangnya desa terlayani listrik terlihat mencolok pada tahun 2005, hal ini dapat terjadi akibat kerusakan sistem prasarana listrik terutama pada w ilayah yang terkena bencana gempa dan tsunami. Meskipun demikian, jumlah pelanggan listrik terus meningkat dari tahun 2000 sebanyak 565.468 menjadi 665.957 pada tahun 2005. Peningkatan jumlah pelanggan menunjukkan peningkatan pelayanan prasarana listrik kepada masyarakat. Pemakaian terbanyak adalah golongan rumah tangga sebesar 466.927.660 Kw h, golongan publik 111.856.460 Kw h, bisnis 84,760,046 Kw h dan golongan industri sebanyak 35.387.874 Kw h. (Dapat dilihat pada Peta 65) Kebutuhan listrik untuk w ilayah pesisir Provinsi NAD menggunakan asumsi sebagai berikut : a. Rumah kecil 450 w att, rumah sedang 900 w att dan rumah besar 1300 w att. b. Penerangan Jalan 10 % dari kebutuhan listrik perumahan. c. Perdagangan dan perkantoran 25 % dari kebutuhan listrik perumahan. d. Per industrian 10 % dari kubutuhan domestik. e. Fasilitas sosial 25 % dari kubutuhan domestik. f. Kehilangan energi transmisi 10% dari total kebutuhan. Proyeksi kebutuhan prasarana listrik tahun 2012-2027 di w ilayah pesisir Provinsi NAD sebagai berikut :
Tabel 3.16.7. Proyeksi Kebutuhan Prasarana Listrik di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027 (MW)
No 1 2 3 4 Wilayah Perencanaan Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Kebutuhan Listrik (Mw) 2012 21,42 8,13 47,90 66,68 2017 22,68 8,59 50,69 70,24 2022 23,95 9,06 53,48 73,79 2027 25,22 9,49 56,27 77,35

3.16.7. Sarana Air Bersih Kebutuhan air bersih di w ilayah pesisir Provinsi NAD disesuaikan dengan jumlah penduduk pada akhir tahun perencanaan dan jumlah penduduk tiap lima tahun proyeksi. Asumsi yang digunakan sesuai dengan standar tata cara perencanaan lingkungan perumahan adalah sebagai berikut : - Kebutuhan air bersih adalah 150 liter/Orang/hari - 1 kran umum melayani 200 penduduk dengan kapasitas 30 liter/orang/hari (1 kran=6000 liter/hari) - Kebutuhan air bersih untuk industri 15% dari total kebutuhan domestik - Kebutuhan air bersih untuk fasos dan fasum 15% dari total kebutuhan air bersih - Kebocoran/cadangan air bersih 10% dari total kebutuhan domestik.
Tabel 3.16.8. Proyeksi Kebutuhan Air Bersih di Wilayah Pesisir Provinsi NAD Tahun 2012-2027 (m 3)
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Kabupaten/Kota Simeulue Aceh Singkil Aceh Selatan Aceh Timur Aceh Barat Aceh Besar Pidie Bireuen Aceh Utara Aceh Barat Daya Aceh Tamiang Nagan Raya Aceh Jaya Banda Aceh Sabang Langsa Lhokseumawe Total Kebutuhan air bersih (m ) 2012 2017 2022 2027 21.151 22.407 23.656 24.905 8.025 8.484 8.950 9.374 47.310 65.857 22.818 23.564 58.695 74.344 38.756 31.153 20.477 19.462 16.319 17.680 7.690 37.079 41.675 50.063 69.369 24.126 24.939 62.089 78.649 40.998 32.961 21.670 20.598 17.244 18.705 8.130 39.243 44.105 52.823 72.882 25.441 26.314 65.490 82.953 43.246 34.762 22.863 21.733 18.176 19.731 8.570 41.400 46.535 55.584 76.394 26.749 27.683 68.890 87.258 45.487 36.570 24.057 22.868 19.108 20.750 9.010 43.565 48.964 563.085
3

Jumlah 552.054 507.899 535.506 Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 142

Buku

Analisa

65. Peta Potensi Energi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 143

Buku

Analisa
Kelas Jalan Pengembang an Jalan Implikasi Pengembangan W ilayah D arat outlet-outl et di wilayah pesisir pantai barat - Menghubung kan PKN Meulaboh dengan pusat PKW Tapak Tuan dan PKL Sing kil sec ara langsung - Efisiensi waktu untuk aks es dari Singkil ke Pus at PKN Implikasi Pengembangan W ilayah Pesisir

3.16.8. Jaringan Jalan Pelayanan transportasi perlu ditingkatkan guna menciptakan keter kaitan spasial antar w ilayah pengembangan di Provinsi NA D. Terdapat tiga kor idor utama pelayanan jaringan jalan yaitu Koridor Timur, Koridor Tengah, dan Koridor Barat. Adapun kota- kota yang tercakup pada ketiga koridor itu adalah sebagai berikut : 1. Jaringan jalan pada koridor timur, meliputi : Kota Kuala Simpang, Langsa, Peureulak, Lhokseumaw e, Bireuen, Sigli, dan Kota Banda Aceh. 2. Jaringan jalan pada kor idor utara bagian tengah, meliputi: Kabanjahe, Kutacane, Blangkejeren, Takengon, dan Geumpang. 3. Jaringan jalan pada koridor barat, yaitu jaringan jalan yang melintasi di sebagian besar untuk Kota-Kota di bagian selatan w ilayah Provinsi NAD dan sekitarnya seperti Kota Lamno, Meulaboh, Tapaktuan (Kabupaten Aceh Selatan), dan Sidikalang. Dari ketiga koridor tersebut, Koridor Timur jauh lebih ramai lalu lintasnya dibandingkan dengan Koridor Tengah dan Koridor Barat. Untuk itu perlu adanya penghubung yang dapat menghubungkan Koridor Timur, Tengah, dan Barat yang diharapkan dapat member ikan kontribusi bagi pertumbuhan ekonomi di NAD, terutama kelancaran aliran barang dan jasa antar w ilayah pesisir barat dan timur. Pengembangan jaringan jalan untuk mendukung struktur tata ruang w ilayah pesisir dilakukan melalui pengembangan jaringan jalan yang mendukung akses antar pusat-pusat Wilayah Pengembangan Pesisir (WPP). Implikasi pengembangan jaringan jalan tersebut terhadap pengembangan w ilayah pesisir antara lain sebagai berikut :
Tabel 3.16.9. Pengembangan Jaringan Jalan di Wilayah Pesisir NAD
Kelas Jalan Pengembang an Jalan Implikasi Pengembangan W ilayah D arat Jalan penghubung antar PKN Banda Aceh-PKN Lhokseumawe dan daerah hinterlandnya Implikasi Pengembangan W ilayah Pesisir - Penghubung antar WPP Banda Ac eh (WPP-A) dan WPP Idi R ayeuk (WPP-B) - Menghubung kan WPP dengan PKN terdekat - Menghubung kan WPP dengan daerah hinterlandnya - Menghubung kan WPP Banda Aceh (WPP-A) dengan sub pusat WPP di Calang dan s b pusat WPP Meulaboh - Menguhungkan WPP dan Sub WPP dengan daerah hinterlandnya - Menghubung kan WPP-C (Labuhan Haji) dengan WPP-B (Idi Rayeuk) sekaligus melal ui PKN Meulaboh dan PKN Lhoks eumawe sehingga terjadi inter aksi kegiatan antar wilayah pengembangan laut dan darat. - Membuka akses distribusi hasil-hasil produksi wilayah pesisir ke daerah pedalaman - Menghubung kan WPP-C (Labuhan Haji) dengan WPP-B (Idi Rayeuk). - Membuka akses distribusi hasil-hasil produksi wilayah pesisir ke daerah pedalaman - Menghubung kan WPP-D (Singkil) dengan WPP-D (Idi Rayeuk) mel alui Kutac ane dan Langsa - Membuka akses distribusi produk pesisir ke Kutac ane dan Gayo Lues - Membuka akses s ecara langsung antara Tangse ke koridor pantai barat - Memperlancar aliran barang dan jas a dari pesisir ke wilayah tengah maupun dari wilayah tengah ke outl et-outlet di wilayah pesisir pantai barat

Jalan MeulabohTapaktuan-Singkil.

- Menghubung kan WPP Singkil dengan WPP Labuhan Haji - Membuka akses s ecara langsung antara Bakongan dan Trumon ke Singkil

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Arteri Primer

Jalan Lintas Timur Sumatera

Jalan Lintas Barat Sumatera (Banda Ac ehCalang-Meulaboh).

Menghubung kan PKN Banda Ac eh dengan PKN Meulaboh dan daerah hinterlandnya

Jalan penghubung antar PKN, yaitu Lhoks eumaweTakengon-Meulaboh.

- Mengubungkan PKN Lhoks eumawe dengan PKN Meulaboh - Menghubung kan PKN Lhoks eumawe dangan PKW Takengon - Membuka akses daerah pedal aman NAD - Mengubungkan PKN Lhoks eumawe dan Meulaboh dengan kota- kota PKL di wilayah tengah N AD. - Membuka akses daerah pedal aman NAD - Membuka akses wilayah barat selatan dengan wilayah ti mur (Singkil-Langsa) - Membuka akses ke wiilayah pedalaman - Membuka akses s ecara langsung antara Tangse ke koridor pantai barat - Memperlancar aliran barang dan jasa dari pesisir ke wilayah tengah maupun dari wilayah tengah ke

3.17. Analisis Pem anfaatan Ruang Kaw asan Tertentu 3.17.1. Pelabuhan dan Perdagangan Bebas Pelabuhan di Provinsi NAD antara lain terdiri dari : pelabuhan penyeberangan, pelabuhan laut dan pelabuhan khusus untuk kegiatan perikanan. Beberapa faktor penting yang perlu diperhatikan dalam perencanaan pemanfaatan pelabuhan untuk perdagangan bebas yaitu : 1. Lokasi pelabuhan harus terlindung dari gelombang laut yang besar, sedapat mungkin terdapat pada daerah teluk dengan kedalaman perairan yang memadai bagi kapal-kapal yang dilayani. 2. Perencanaan kaw asan pelabuhan hendaknya bebas dari bencana badai dan gelombang laut, dekat dengan pengisian bahan bakar, dapat melakukan bongkar muat barang dan penumpang dengan aman, dapat melakukan perbaikan dan mensuplai barang untuk keperluan perdagangan. 3. Pelabuhan hendaknya dibangun di lokasi yang jauh dari muara sungai, untuk mencegah pendangkalan alur pelayaran akibat sedimentasi sungai. 4. Tersedianya areal penambangan kapal (anchorege area) yang memadai dan aman juga selama kapal menunggu giliran untuk berlabuh. Tempat pembuangan jangkar ini harus melindungi kapal dari gangguan gelombang dan angin topan, dan sedapat mungkin diletakkan di dekat alur pelayaran utama untuk memudahkan pergerakan kapal. 5. Pelabuhan harus memiliki daerah untuk pemutaran kapal sebelum dan sesudah melakukan bongkar muat barang dan penumpang. 6. Pelabuhan harus memiliki areal di daratan untuk menunjang operasi bongkar muat barang dari dan ke kapal. Terdapat dua macam peruntukan areal bagi kegiatan pelabuhan di daratan, yaitu : areal untuk kegiatan administrasi dan untuk menampung kegiatan teknis. 7. Areal untuk menampung kegiatan administrasi meliputi kantor otorita pelabuhan (syahbandar), kantor untuk kegiatan komersial, seperti perusahaan ekspor dan impor (EMKL), kantor imigrasi, kantor keamanan pelabuhan (KP), kantor bea dan cukai (ter masuk areal untuk karantina), kantor pemadam kebakaran dan klinik kesehatan. 8. Areal untuk menampung kegiatan teknis meliputi der maga, gedung ter minal penumpang, areal bongkar muat barang, gedung tertutup lantai satu dan dua, ter minal peti kemas, gedung terbuka (open storage), depot bahan bakar, bangunan utilitas berupa gardu listrik, pembangkit tenaga listrik cadangan, sarana telekomunikasi, jaringan air bersih, jaringan drainase, dan jaringan jalan di kaw asan pelabuhan. 3.17.2. Industri Migas Industri migas merupakan industri yang dapat menghasilkan devisa atau pendapatan daerah yang cukup tinggi. Provinsi NAD mempunyai industri (migas) yaitu PT. Arun yang merupakan satu-satunya industri migas yang ada. Penetapan Zona Eksploitasi dan Eksplorasi minyak dan gas bumi harus memperhatikan ketentuan tentang penetapan zona eksploitasi agar tidak merugikan atau merusak kaw asan pendukung atau kaw asan lindung di sekitar lokasi dan kegiatan yang berhubungan dengan sosial ekonomi masyarakat, adalah sebagai berikut :

Kolektor Primer

Jalan Ladia Galas ka (Blang Pidie BlangkejerenPeureulak).

Jalan Singkil Subulussal am-Kutac aneLangsa.

Jalan Krueng SabeTangse

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 144

Buku

Analisa
2. Mempertahankan keberadaan hutan-hutan lindung dan kaw asan lindung lainnya yang mencakup fungsi pertahanan dan keamanan. Kaw asan yang memenuhi ini adalah seluruh kaw asan lindung yang berupa hutan. 3. Memberikan pengamanan yang memadai bagi kaw asan yang memiliki prasarana strategis bagi kepentingan pertahanan dan keamanan, diantaranya pos-pos telekomunikasi, energi, pengintai, dan sebagainya. 4. Membatasi perkembangan fungsi budidaya lainnya yang dapat mengganggu fungsi pertahanan dan keamanan pada kaw asan yang telah ditetapkan sebagai kaw asan fungsi pertahanan dan keamanan. 5. Membangun pos-pos komunikasi dan pengintai militer. 3.18. Pem anfaatan Ruang Kaw asan Pertahanan dan Keam anan 3.18.1. Pangkalan TNI AL Untuk menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan nasional (Hankamnas) yang stabil dan mantap, maka perlu ditetapkan kaw asan-kaw asan yang bersif at strategis bagi kepentingan hankamnas. Tujuan pengembangan kaw asan strategis hankamnas adalah: 1. Menjamin kondisi pertahanan dan keamanan nasional yang stabil dan mantap. 2. Mendorong terciptanya penataan ruang yang serasi antara kepentingan strategis hankamnas dengan kegiatan sosial ekonomi masyarakat. Sasaran rencana pengembangan ini adalah: 1. Terkendalinya kegiatan pembangunan di kaw asan pertahanan keamanan. 2. Terjaminnya kepentingan pertahanan keamanan. Pangkalan TNI Angkatan Laut di Provinsi NA D ada di Kota Sabang dengan maksud supaya pengaw asan terhadap perbatasan negara lebih optimal, karena Pulau Rondo merupakan pulau paling ujung utara dari w ilayah Indonesia dan jaraknya dar i Pulau Weh 20 km. Pengelolaan dan pemanfaatan kaw asan pertahanan sangat penting karena Provinsi NAD berbatasan dengan India, Thailand dan Malaysia, oleh karena itu kaw asan utara Pulau Weh dimanfaatkan untuk kaw asan pertahanan dan keamanan. 3.18.2. Tem pat Pem buangan Amunisi Di Provinsi NAD tempat pembuangan amunisi terletak di barat laut Pulau Weh, sesuai dengan aturan yang ada bahw a sampah amunisi ini harus jauh dari kehidupan masyarakat. Selain itu tempat pembuangan amunisi ini juga tidak terletak pada kaw asan lindung atau kaw asan konservasi, sehingga efek yang ditimbulkan dari pembuangan amunisi tersebut tidak merusak ekosistem kaw asan tersebut. Indonesia merupakan negara kepulauan dengan garis pantai sekitar 81.000 km, beberapa pulau diantaranya merupakan pulau-pulau kecil dan pulau kecil perbatasan dengan beberapa negara tetangga. Sedangkan w ilayah laut Indonesia yang berbatasan dengan 10 negara dan salah satunya pulau kecil perbatasan yang berbatasan langsung dengan Republik India adalah Pulau Rondo di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam masuk dalam w ilayah Kota Sabang.

1. Tidak dilakukan pada suaka alam dan cagar budaya baik yang berada di perairan maupun pantai, yang meliputi Zona Taman Nasional, Cagar Alam, Suaka Margasatw a, Taman Wisata Alam dan Zona Cagar Budaya. 2. Tidak dilakukan pada daerah yang merupakan tempat pemijahan, perlindungan, pembesaran dan tempat mencari makan biota laut, misalnya pada daerah terumbu karang, daerah mangrove dan padang lamun. 3. Per lu menghindari Zona Pangkalan Pertahanan, alur keluar masuknya pesaw at terbang, alur pelayaran, instansi pelayaran, pelabuhan, menara suar, rambu suar, anjungan kapal tengah laut dan instalasi lain yang bersifat permanen di atas atau di baw ah permukaan air. 4. Per lu dihindari dari daerah-daerah yang digunakan sebagai laboratorium alam atau tempat penelitian ilmiah. 5. Di tempat yang jaraknya kurang dari 250 meter dari batas w ilayah kuasa pertambangan dan/atau w ilayah kerja, atau apabila berbatasan dengan negara lain maka ada ketentuan jarak yang ditentukan dalam perjanjian antara Negara Republik Indonesia dengan negara yang bersangkutan. 6. Memperhitungkan instalasi baw ah permukaan air, antara lain pipa penyalur, kabel baw ah laut, dermaga laut setiap jenis pondamen (fondasi dermaga), perangkap atau alat tangkap ikan yang sudah ada sebelum dimulainya usaha pertambangan tersebut. 7. Eksploitasi dan eksplorasi minyak dan gas bumi di lepas pantai tidak boleh menimbulkan terjadinya pencemaran pada air laut, air sungai, pantai dan udara dengan minyak mentah atau hasil pengolahannya, gas yang merusak, zat yang mengandung racun, bahan radioaktif, barang tidak terpakai lagi serta barang kelebihan lainnya. 3.17.3. Kaw asan Perbatasan Antar Negara Kaw asan perbatasan antar negara adalah kaw asan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk kepentingan kegiatan pertahanan dan keamanan. Kaw asan perbatasan antar negara ditetapkan berdasarkan persetujuan antar negara yang saling berbatasan dan lokasi yang telah ditentukan oleh TNI sebagai daerah perbatasan negara. Kaw asan perbatasan antar negara di Provinsi NAD ada di kaw asan pulau-pulau kecil terluar yaitu Pulau Rondo, Rusa, Raya, Simeulue Cut, Benggala dan Salaut Besar. Diantara keenam pulau tersebut pulau yang terletak paling dekat dengan perbatasan antar negara adalah Pulau Rondo yang berbatasan dengan India. Masalah- masalah yang sering terjadi di kaw asan perbatasan adalah terjadinya kegiatan-kegiatan ilegal dan pelanggaran garis batas dan tindakan kriminal lain terutama illegal fishing, rawan terhadap imigran gelap dan pelarian dari negara tetangga maka dar i itu perlu tujuan yang jelas untuk pengelolaan dan pengembangan kaw asan perbatasan. Tujuan pengembangan kaw asan perbatasan negara sebagai berikut : 1. Menjamin kondisi pertahanan dan keamanan nasional yang stabil dan mantap. 2. Mendorong terciptanya penataan ruang yang serasi antara kepentingan strategis hankamnas dengan kegiatan sosial ekonomi masyarakat. 3. Terciptanya stabilitas keamanan kaw asan perbatasan yang lebih baik Sasaran pengembangan kaw asan perbatasan negara sebagai berikut : 1. Terkendalinya segala kegiatan pemanfaatan dan pengelolaan di kaw asan perbatasan negara. 2. Terjaminnya pertahanan dan keamanan dikaw asan perbatasan negara. 3. Terciptanya batasan w ilayah yang jelas antar negara yang saling berbatasan kurang dari 200 mil. Arahan pengembangan kaw asan pertahanan dan keamanan sebagai berikut : 1. Mempertahankan kaw asan-kawasan yang telah ditetapkan dengan kesepakatan bersama dengan negara lain sebagai kaw asan perbatasan negara sehingga fungsi pertahanan dan keamanan dapat berjalan dengan baik.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 145

Buku

Analisa

66. Peta Pemanfaatan Ruang Untuk Pertahanan dan Keamanan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 146

Buku

Analisa
Jaringan kabel baw ah laut yang berada di w ilayah ZEE Indonesia memanjang dari Tenggara menuju Utara dan kemudian Barat Daya dengan panjang 600 km. Jaringan Kabel Internasional yang terpasang baw ah laut tersebut di pantai timur tidak melew ati w ilayah teritorial Provinsi NAD tapi melew ati w ilayah ZEE Indonesia. Kabel baw ah laut yang melew ati w ilayah di Provinsi NA D terdapat di sekitar Perairan Teluk Sinabang Kabupaten Simeulue. Kabel yang terpasang tersebut menghubungkan daerah antara Pulau Dualugu menuju Pulau Panjang dan Marahalam. 3.19.3. Pipa Baw ah Laut Jaringan Pipa Baw ah Laut yang berada di wilayah teritorial Provinsi NAD sepanjang 50 km berada di Kota Lhokseumaw e. Jalur pipa gas yang terpasang tersebut merupakan upaya untuk mendukung eksplorasi Gas Alam Cair, diharapkan dengan potensi gas alam ini dapat meningkatkan dan merangsang pertumbuhan ekonomi masyarakat setempat sehingga mampu meningkatkan pendapatan daerah. Yang perlu diperhatikan adalah kegiatan penambangan ini diusahakan seminimalkan mungkin untuk mengurangi resiko pencemaran lingkungan. Proses transportasi minyak dan gas bumi baik dari kapal maupun melalui pipa-pipa baw ah laut sedikit banyak akan menyebabkan penurunan kualitas perairan.

3.19. Pem anfaatan Ruang Alur Tertentu 3.19.1. Alur Pelayaran Secara khusus pengelompokan pemanfaatan ruang alur tertentu di bidang pelayaran di Pr ovinsi NAD dapat dikelompokan menjadi dua yaitu alur pelayaran industri dan alur pelayaran untuk militer. 1. Alur Pelayaran Industri Alur ini secara jelas digunakan untuk mendukung sektor perindustrian. Dibuat suatu pelabuhan khusus yang mempunyai trayek tetap dan teratur. Alur pelayaran khusus yang ada di Pr ovinsi NAD adalah : a. Alur pelayaran khusus yang dikelola oleh PT SA I (Semen Andalas Indonesia) di Lhoknga Aceh Besar b. Alur pelayaran khusus yang dikelola oleh PT. Pupuk Iskandar Muda di Lhokseumaw e. c. Alur pelayaran khusus yang dikelola oleh PT. Arun 2. Alur Pelayaran Militer Alur pelayaran ini dibuat untuk menjaga stabilitas keamanan dalam rangka usaha menumbuhkan iklim perekonomian yang sehat. Alur pelayaran khusus ini seperti yang terdapat di Kota Sabang berfungsi sebagai pangkalan militer angkatan laut. Tetapi secara umum konsep pengelolaan alur pelayaran khusus tetap harus memperhatikan dan mengacu pada buku panduan khusus tentang alur pelayaran. Dalam pengelolaan dan pemanfaatannya berdasarkan pedoman berikut : 1. Pada kaw asan di sekitar pantai, penentuan alur pelayaran lebih ditujukan pada alur pelayaran dari laut ke arah pelabuhan, pada selat atau pada kaw asan dimana terdapat pulau-pulau kecil, kaw asan terumbu karang di tengah laut (pulau gosong) dan batuan cadas yang menonjol di tengah laut. 2. Pada setiap pelabuhan terdapat alur-alur pelayaran yang telah ditetapkan dalam buku kepanduan khusus yang disediakan untuk dunia pelayaran, sehingga rencana tata ruang untuk alur pelayaran dapat mengacu pada buku panduan yang telah tersedia. 3. Dimensi alur pelayaran, yaitu kedalaman dan lebar alur, tergantung dari kapal terbesar yang dilayani, jenis alur ( laut dalam atau di batasi oleh perairan dangkal), jumlah arus lalu lintas kapal yang diharapkan. Beberapa faktor sekunder yang harus diperhatikan dalam pembangunan alur pelayaran adalah : kecepatan kapal, kondisi pasang surut, angin, gelombang, arus, trase alur pelayaran dan kecepatan sedimentasi (khusus pada daerah yang mempunyai sedimentasi tinggi). 4. Alur pelayaran hendaknya bebas dari kegiatan bagan apung dan jaring apung, kegiatan pertambangan atau kegiatan lain yang mengganggu alur pelayaran, sehingga per lu diatur dalam peraturan daerah. 5. Alur pelayaran hendaknya jauh dari lokasi yang memiliki ekosistem perairan penting, dan memiliki jarak tertentu dengan pantai (terutama yang berhadapan dengan perairan lepas dan tipe pantai berbatu cadas), dan tetap memperhatikan aspek navigasi dan keamanan perairan untuk menghindar i dampak negatif yang mungkin ditimbulkan. 3.19.2. Kabel Baw ah Laut Provinsi NAD atau dalam hal ini perairan Indonesia harus menghor mati segala macam pengelolaan yang berhubungan atau ber kaitan dengan kepentingan bersama dengan negara lain. Hal ini telah diatur dalam Undang-Undang No. 17 Tahun 1985 tentang Pengesahan Konvensi PBB tentang Hukum Laut ( UNCLOS), disebutkan bahw a Di w ilayah ZEE negara pantai mempunyai kew ajiban untuk menghor mati kebebasan pelayaran dan penerbangan internasional, pemasangan kabel atau pipa baw ah laut menurut prinsip hukum internasional yang berlaku di Zona Ekonomi Eksklusif.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 147

Buku

Analisa

67. Peta Jalur Kabel dan Pipa Bawah Tanah

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 148

Buku

Analisa
No 4 Kabupaten/Kota Aceh Selatan Nama Pulau Pulau Trumon Pulau Dua Pulau Pasir Pulau Tengku Pulau Pusong Pasir Pulau Pusong Sankalan Pulau Rusa Pulau Benggala Pulau Nasi Pulau Buas Pulau Teunom Pulau Bunta Pulau Raya Pulau Kluang Pulau Keueh Pulau Rangas Pulau Tuangku Pulau Bangkaru Pulau Palambak Besar Pulau Palambak Kecil Pulau Tapus-tapus Pulau Balai Pulau Birahan Pulau Mangkis Pulau Panjang Pulau Madangkati Pulau Lamun Pulau Sinok Pulau Rago-Rago Pulau Tailana Pulau Matahari Pulau Balong Pulau Ambarat Pulau Arofan Pulau Sikadang Pulau Biawak Pulau Asok Pulau Lambadong Pulau Pabisi Pulau Lamdah Pulau Dua Pulau Gosong Siaji Pulau Ujung Batu Pulau Mahlu Pulau Rangit Besar Pulau Ranggit Besar Pulau Rangit Kecil Pulau Sarong Gantong Pulau Pinang Pulau Sarong Aru Pulau Telaga Tujuh Pulau Tikoih Pulau Rawahrayeu Luas (Ha) 100 0,6 200 23.975 6.000 1.000 1.500

3.20. Analisis Potensi Pulau-pulau Kecil 3.20.1. Jum lah Pulau Serta Luas Berdasarkan data statistik dari Badan Pusat Statistik Provinsi NAD (2005) jumlah pulau-pulau kecil sebanyak 119 pulau. Jumlah pulau yang paling banyak adalah di Kabupaten Simeulue dan di Kabupaten Singkil. Pulau yang ter masuk cukup luas adalah Pulau Tuangku di Kepulauan Banyak. Pulau-pulau kecil yang telah bernama di w ilayah Provinsi NAD pada tabel berikut:
Tabel 3.20.1. Beberapa Pulau-Pulau Kecil yang telah Bernama di Wilayah Provinsi NAD No 1 Kabupaten/Kota Sabang Nama Pulau Pulau Weh Pulau Klah Pulau Seulakoe Pulau Rubiah Pulau Rondo Pulau Parek Pulau Ujunong Perling Pulau Pusong Pulau Telaga Tujuh Pulau Reukui Pulau Peunaga Pulau Pusong Kapai Pulau Simeulue Pulau Salaut Kecil Pulau Salaut Besar Pulau Lakon Pulau Linggam Pulau Simeulue Cut Pulau Siavelak Pulau Mincau Pulau Teupah Pulau Lasia Pulau Babi Pulau Batu Belayar Pulau Simanangah Pulau Panjang Pulau Kasi Pulau Siumat Pulau Limau Pulau Talam Pulau Pinang Pulau Lampau Pulau Falu Pulau Asu Pulau Gala-Gala Pulau Tinggi Pulau Grik/Kecik Pulau Ina Pulau Tepi Pulau Alafan Pulau Panyu Pulau Langeni Pulau Matahari Pulau Tupa Kecil Pulau Tupa Besar Pulau Tepak Pulau Siambong Ambong Luas (Ha) 2.600 40 250 750 -

Aceh Besar

Aceh Jaya

Aceh Timur

Aceh Singkil

Simeulue

Langsa

Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan Prov. NAD, 2006

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 149

Buku

Analisa

3.20.2. Kondisi Pulau-Pulau Kecil Kondisi Pulau- Pulau Kecil di Provinsi NAD dilihat dari kondisi alam, keberadaan penghuni, potensi dan fasilitas yang ada menurut DKP Provinsi NAD (2006) adalah sebagai berikut : 1. Kota Sabang Pulau-pulau yang ada di Kota Sabang ada sekitar 5 buah pulau. Dar i lima pulau tersebut hanya Pulau Weh yang berpenduduk dengan dilengkapi fasilitas umum seperti rumah sakit, sekolah, dermaga, telepon dan listrik. Masyarakat yang ada disana mata pencahariannya sebagian besar adalah petani dan nelayan. Sedangkan Pulau Rubiah, Klah, Seulakoe, Rondo merupakan pulau yang bisa menjadi tujuan w isata bawah laut. 2. Kabupaten Aceh Timur Dari beberapa pulau yang terdapat di Kabupaten Aceh Timur menunjukkan ada pulau yang tidak berpenghuni tetapi kondisi alamnya masih baik. Fasilitas umum yang sudah terpenuhi adalah sekolah dan der maga. Untuk Parek, Pusong, Peunaga, dan Pusong Kapai kebutuhan untuk sekolah sudah terpenuhi. 3. Kepulauan Simeulue Kepulauan ini diper kirakan memiliki luas sekitar 205.166,18 ha dengan luas daratan 198.021 ha dan kaw asan pulau-pulau yang sangat kecil dengan luas total 7.095,18 ha. Kepulauan Simeulue mempunyai jumlah pulau mencapai 52 buah, diantaranya telah diberi nama 41 pulau dan sisanya 11 pulau dalam proses pemberian nama. Kondisi alamnya masih baik dan sebagian besar mata pencaharian penduduknya adalah nelayan. Setelah terjadi gempa yang terjadi di Nias, banyak pulau-pulau atau daratan yang mengalami pengangkatan sampai 1,5 meter. Keadaan sosial ekonomi penduduknya bermatapencaharian sebagai nelayan, petani dan pedagang. Sudah terdapat fasilitas umum seperti RSUD, puskes mas, puskes mas pembantu, balai-balai pengobatan dengan sejumlah dokter yang siap melayani kesehatan masyarakat setempat. Sehingga kaw asan kepulauan ini memiliki peluang untuk pengembangan industri pariw isata bahari dan perikanan. 4. Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Aceh Selatan memiliki 6 pulau yang tidak berpenghuni yang terletak di Kecamatan Susoh, Bakongan, dan Trumon. Kondisi alamnya masih dalam kondisi baik. 5. Kabupaten Aceh Besar Kabupaten Aceh Besar memiliki jumlah pulau sebanyak 5 pulau yaitu Pulau Rusa, Benggala, Breuh, Keureuse dan Bunta. Pulau-pulau tersebut tidak berpenghuni hanya berupa batu dan banyak kapal nelayan yang menggunakan pulau tersebut sebagai tempat berlindung dar i gelombang dan angin. 6. Kabupaten Aceh Jaya Kabupaten Aceh Jaya mempunyai pulau sebanyak 19 pulau yang dalam proses pemberian nama. Sedangkan beberapa pulau yang sudah bernama adalah Pulau Raya, Pulau Kluang, Pulau Keueh, dan Pulau Rangas. Pulau Kluang merupakan pulau yang terdekat dengan Kabupaten Aceh Besar dan tidak berpenghuni. 7. Kabupaten Aceh Singkil Aceh Singkil memiliki pulau-pulau yang akan diusulkan menjadi kaw asan nasional untuk taman wisata laut yaitu di Kepulauan Banyak. Jumlah pulau di Kabupaten Aceh Singkil sebanyak 99 pulau. Selain Pulau Banyak ada juga nama pulau di Kabupaten Aceh Singkil yaitu Pulau Birahan, Pulau Mangkir dan Pulau Panjang.

Pulau Banyak : Sebagai pusat pelayanan administrasi Kecamatan Pulau Banyak berada di Pulau Balai, yang letaknya 58 mil laut dari Kota Singkil. Dalam operasional kew enangan pemerintahan dilimpahkan kepada 6 (enam) buah desa yaitu: Desa Pulau Balai dan Pulau Baguk ( Pulau Balai); Desa Teluk Nibung ( Pulau Ujung Batu); Desa Haloban, Desa Asantola, serta Ujung Sialit ( Pulau Tuangku). Topografi Sebagian besar berupa daratan dengan variasi lereng yang landai dan ditumbuhi vegetasi hutan tropika basah yang masih alami dan luas. Pada umumnya pulau-pulau tersebut tergolong sebagai pulau sangat kecil yang tidak berpenghuni dan berupa kebun kelapa. Kondisi Iklim Kepulauan Banyak tergolong iklim tropis yang dipengaruhi angin musim barat (penghujan) yang berlangsung dari bulan September-Desember dan musim timur (kemarau) yang terjadi pada bulan Januari-Agustus. Kependudukan dan Mata Pencaharian Jenis mata pencaharian penduduk Kepulauan Banyak umumnya bekerja disektor pertanian (tanaman pangan, perkebunan dan per ikanan). Penduduk yang berusaha di sektor perikanan proentasenya mencapai 40%, umumnya sebagai nelayan tangkap. Di sektor perdagangan, penduduk Kecamatan Pulau Banyak melakukan kegiatan sebagai pedagang pengumpul ikan, w arung kelontong, pedagang kain, pedagang ikan keliling, pedagang w arung kopi dan pemilikan rumah penginapan. Sarana perdagangan dan jasa yang terdapat di Kecamatan Pulau Banyak terdiri dari pertokoan, kios/ w arung dan koperasi. Sedangkan pasar umum dan lembaga perbankan belum tersedia. Pendidikan Tingkat pendidikan Kepulauan Banyak relatif rendah. Umumnya tingkat pendidikan mereka sederajat dengan sekolah dasar. Fasilitas pendidikan yang tersedia seperti TK, SD/ MIN, SLTP dan pesantren.

8. Kota Langsa Kota Langsa memiliki 3 pulau yang tidak berpenghuni yaitu Pulau Raw ahrayeu, Telaga Tujuh dan Tikoih. Kondisi alamnya masih dalam kondisi baik. 3.20.3. Pulau-Pulau Kecil Terluar Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun 2005 yang ditandatangani oleh Presiden dan juga berdasarkan inventarisasi yang telah dilakukan oleh DISHIDROS TNI AL, di Indonesia terdapat 92 pulau yang berbatasan langsung dengan negara tetangga, pulau-pulau yang berada di kaw asan Provinsi NAD antara lain : Pulau Simeulue Cut, Pulau Salaut Besar, Pulau Raya, Pulau Rusa, Pulau Benggala dan Pulau Rondo. Aksesibilitas dan Pencapaian Aksesibilitas menuju enam pulau terluar dapat dilakukan dengan per jalanan darat perjalanan air yaitu dengan menggunakan angkutan umum, kapal cepat dari Banda Aceh bisa juga dengan menggunakan kapal nelayan. Dengan semakin tersedianya sarana prasarana aksesibilitas menuju pulau-pulau terluar semakin mudah dalam pengaw asan pengembangan potensi sumberdaya alam.

dan dan dan dan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 150

Buku

Analisa
3.21. Analisis Pem bentuk Struktur Tata Ruang Struktur tata ruang w ilayah adalah gabungan dari beberapa sistem perkotaan dan interaksi yang terjadi didalamnya yang selanjutnya membentuk pola hubungan pusatsub pusat di suatu wilayah. Pusat-pusat tersebut umumnya berupa simpul-simpul aktivitas yang heterogen. Subsub pusat adalah simpul-simpul aktivitas yang memiliki skala pelayanan dan intensitas aktivitas lebih rendah. Wilayah pusat memberikan pelayanan kepada w ilayah sub-sub pusat. Sedangkan wilayah sub-pusat memberikan pelayanan pada w ilayah hinterland (w ilayah belakang). Jangkauan pelayanan tersebut berhenti pada jarak optimal pelayanan. Wilayah hinterland memberikan dukungan dan menggantungkan pelayanannya dari sub-sub pusat terdekat. 3.21.1. Pem bentuk Simpul Perkotaan dan Perdesaan Pesisir NAD Sistem lingkage desa-kota di w ilayah pesisir NAD cenderung dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut : 1. Interaksi perdagangan. Sistem pusat perdagangan yang saharusnya berorientasi ke Kota Banda Aceh belum dapat bekerja secara optimal. Hal ini dapat dilihat dar i distribusi produkproduk lokal baik dari sektor pertanian maupun sektor perikanan dan kelautan yang lebih banyak dipasarkan ke Medan. 2. Interaksi pelayanan. Dilihat dari interaksi pelayanan, interaksi yang terjadi cenderung bersifat parsial dan belum membentuk satu sistem hirarki yang diinginkan. 3. Sistem transportasi. Sistem transportasi akan mempengaruhi keeratan hubungan antara desa-kota, baik sistem transportasi darat, laut maupun udara. 3.21.2. Struktur Tata Ruang Wilayah Provinsi NAD Struktur Tata Ruang Provinsi NA D dikembangkan melalui 3 pusat orientasi kegiatan yang disebut dengan Pusat Kegiatan Nasional ( PKN), Pusat Kegiatan Wilayah ( PKW), dan Pusat Kegiatan Lokal ( PKL). PKN berfungsi sebagai: (a) Pintu gerbang ke kaw asan-kaw asan internasional dan memiliki potensi untuk mendorong perkembangan w ilayah sekitarnya dan (b) Pusat pengembangan kegiatan jasa, pusat pengolahan, simpul transportasi dengan skala pelayanan nasional atau beberapa provinsi. PKW berfungsi sebagai pusat jasa, pusat pengolahan dan simpul transportasi yang melayani beberapa kabupaten. PKL berfungsi sebagai pusat jasa, pusat pengolahan dan simpul transportasi yang mempunyai pelayanan satu kabupaten atau beberapa kecamatan. Mengacu pada kriteria diatas dan perw ilayahan yang dilakukan, RTRW Provinsi NAD 2006 - 2027 menetapkan Rencana Struktur Ruang Provinsi sebagaimana tertuang dalam tabel berikut :
Tabel 3.21.1. Rencana Struktur Ruang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Kota Dalam Kawasan PKW PKL Kaw. Banda Aceh, dsk. Jantho dan Sigli Idi Rayeuk, Bireuen, Lhoksukon, dan Langsa Karang Baru Kaw. Lhokseumawe, dsk. Lhokseumawe Simpang Tiga, Blangkejeren, dan Takengon Redelong Blang Pidie, Jeuram, Calang, Kutacane, Kaw. Meulaboh, dsk. Meulaboh Tapaktuan Subulussalam, Sinabang, dan Singkil Su mber: RTRW Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2006: 4 8 Keterangan: PKN (Pusat Kegiatan Nasional), PKW (Pusat Kegiatan Wilayah), dan PKL (Pusat Kegiatan Lokal) Kawasan PKN Banda Aceh - Sabang

Jenis Penggunaan Lahan a. Pulau Rondo; belum ada pemanfaatan lahan terbangun secara intensif kecuali hanya untuk penempatan sebuah mercusuar. b. Pulau Benggala; memiliki bentukan fisik berupa batu-batu besar saling berdekatan. c. Pulau Rusa; penggunaan lahan masih didominasi oleh hutan dan semak belukar yang hampir meliputi seluruh pulau. Kondisi penggunaan lahan di Pulau Rusa dan pemanfaatan pantainya tidak menunjukkan adanya tanda-tanda aktivitas dan kehidupan manusia. d. Pulau Raya; penggunaan lahan yang sebelumnya berupa w ilayah permukiman mengalami perubahan yang drastis sejak ter jadinya bencana gempa dan tsunami sehingga lahan saat ini masih kosong dan ditumbuhi pepohonan serta semak belukar. e. Pulau Simeulue Cut; berdasarkan hasil interpretasi citra terlihat bahw a sebagian besar lahan di pulau ini dipergunakan sebagai daerah perkebunan dan hutan. Sedangkan daerah perairan sekitarnya saat ini sangat dimanfaatkan sebagai area tangkap nelayan terutama untuk mendapatkan jenis ikan karang dan lobster. f. Pulau Salaut Besar; sebagian besar lahannya merupakan kebun kelapa, hutan, dan semak belukar. Aspek Kepem ilikan Lahan Berdasarkan informasi dari Kantor/Badan Pertanahan di masing-masing kabupaten, belum ada upaya sertifikasi kepemilikan lahan oleh masyarakat pada enam pulau terluar tersebut. Ber ikut ini adalah informasi ringkas tentang aspek pemilikan lahan untuk enam pulau tersebut. a. Pulau Rondo. Pulau ini merupakan pulau yang kepemilikannya dibaw ah Pemerintah Kota Sabang. b. Pulau Rusa dan Pulau Benggala. Status kepemilikan lahan kedua pulau ini dimiliki oleh Kabupaten Aceh Besar. c. Pulau Raya. Lahan Pulau Raya dimiliki oleh Pemerintah Kabupaten Aceh Jaya. d. Pulau Simeulue Cut. Kepemilikan lahan di Pulau Simeulue Cut merupakan milik Pemerintah Kabupaten Simeulue. e. Pulau Salaut Besar. Pulau Salaut Besar saat ini status kepemilikan lahannya masih dibaw ah Pemerintah Kabupaten Simeulue. Beberapa orang masyarakat yang mengolah perkebunan diatasnya hanya memiliki hak sew a atas pulau tersebut. Kontribusi Pulau Bagi Penduduk Sekitar Adapun kontribusi pulau tersebut bagi penduduk sekitar adalah sebagai ber ikut : a. Pulau Rondo: Belum ada kontribusi nyata yang diberikan oleh Pulau Rondo bagi masyarakat mengingat kondisi pulau yang masih kosong. b. Pulau Benggala: tidak dapat dimanfaatkan sedikitpun oleh penduduk sekitar menjadikan faktor utama mengapa Pulau ini tidak memiliki kontribusi terhadap w ilayah sekitar. c. Pulau Rusa: Tidak adanya kehidupan di Pulau Rusa menyebabkan pulau ini tidak memiliki kontribusi terhadap masyarakat di sekitarnya. d. Pulau Raya: pulau dengan per mukiman dan aktivitas penduduk. Hanya saja, sejak terjadinya gempa dan tsunami maka saat ini hanya didiami oleh lima orang. Kontribusi Pulau Raya sendiri sebenarnya mampu memberikan hasil bumi berupa kebun kelapa yang hasilnya biasanya dimanfaatkan dan diolah menjadi kopra. e. Pulau Simeulue Cut sebagian besar lahannya berupa perkebunan memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat di Kampung Aie pada khususnya dan penduduk di Kecamatan Simeulue Tengah pada umumnya. Sekitar 80% penduduk Kampung Aie menyandar kan sebagian pendapatan untuk bertahan hidup dari hasil kelapa yang mereka tanam di Pulau Simeulue Cut dan perikanan sekitar pulau tersebut. Kelapa yang mereka hasilkan di Pulau Simeulue Cut selanjutnya akan mereka keringkan untuk dijual pada pabrik pembuat kopra. f. Pulau Salaut Besar: dapat dimanfaatkan sebagai lahan perkebunan.

Struktur tata ruang Provinsi NAD tersebut diatas perlu diintegrasikan dengan arahan pemanfaatan ruang w ilayah laut Sumatra Bagian Barat yang mengamanatkan beberapa pusat dan sub pusat pengembangan. Optimalisasi peran PKN dan PKW sangat esensial untuk menyebarkan potensi yang bersumber dari pesisir dan laut ke w ilayah daratan. Jaringan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 151

Buku

Analisa
Berdasarkan perhitungan skoring terhadap kriteria dan nilai interaksi di atas, dapat disimpulkan bahw a yang berperan sebagai Pusat Pengembangan Wilayah Pesisir Hirarki I adalah Kota Sabang-Banda Aceh, Idi Rayeuk, Labuhan Haji, dan Singkil. Sedangkan kota yang berperan sebagai Pusat Pengembangan Wilayah Pesisir Hirarki II adalah Kota Sigli, Bireun, Lhokseumaw e, Langsa, Blang Pidie, dan Saw ang. Adapun kota-kota sekunder lainnya berperan sebagai Pusat Pengembangan Wilayah Pesisir Hirarki III dapat dilihat melalui tabel berikut :
Tabel 3.21.4. Penentuan Pusat Pengembangan Wilayah Pesisir NAD
Orientasi Landing 0,2 0,25 1 Sabang Kota Sabang 2 1 2 Banda Aceh Kota Banda Aceh 2 1 3 Sigli Pidie 2 2 4 Bireun Bireuen 2 2 5 Lhokseumawe Kota Lhoksumawe 1 1 6 Idi Rayeuk Aceh Timur 3 2 7 Langsa Kota Langsa 2 2 8 Lamno Aceh Besar 1 1 9 Calang Aceh Jaya 2 1 10 Meulaboh Aceh Barat 1 2 11 Blang Pidie Aceh Barat Daya 1 3 12 Labuhan Haji Aceh Barat Daya 1 3 13 Sawang Aceh Selatan 1 3 14 Singkil Aceh Singkil 2 3 15 Sinabang Simeulue 1 3 16 Pulau Bany ak Aceh Singkil 2 3 Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007 No Kota Kabupaten Administratif LQ Jenis Prasarana 0,25 2 2 1 1 2 3 0 1 0 1 0 1 2 1 0 1 Kebijakan 0,3 1 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 Total 1,45 1,45 1,15 1,15 1,25 2,15 0,90 0,70 0,65 0,95 0,95 1,50 1,45 1,70 0,95 1,40 Penetapan Hirarki Hirarki I Hirarki I Hirarki II Hirarki II Hirarki II Hirarki I Hirarki II Hirarki III Hirarki II Hirarki III Hirarki II Hirarki I Hirarki II Hirarki I Hirarki II Hirarki III

transportasi untuk menghubungkan pasar dengan daerah layanan dan antar pusat kegiatan merupakan bagian yang tak terpisakan dalam perencanaan tata ruang w ilayah pesisir. 3.21.3. Struktur Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD Kebijakan nasional yang paling berpengaruh secara langsung terhadap pengembangan struktur tata ruang w ilayah kelautan NAD adalah upaya untuk secara hirarkis menetapkan Kota Sabang dan Kota Banda Aceh berada pada hirarki III sebagai pusat ruang kelautan tersier sedangkan Kota Lhokseumaw e berada pada hirarki II sebagai pusat kelautan sekunder. Dengan demikian aktivitas kelautan di Provinsi NA D diorientasikan ke Sabang, Banda Aceh dan Lhokseumaw e. Sedangkan interaksi terhadap hirarki di atasnya yaitu sebagai pusat primer diarahkan ke Medan atau Sibolga. Dalam menetapkan perw ilayahan Pengembangan Wilayah Pesisir Provinsi NA D untuk tahun 20082027, terdapat beberapa kriteria analisis yang digunakan dengan hasil perhitungan kriteria penetapan pusat Pengembangan Pesisir Provinsi NAD dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.21.2. Kriteria Penetapan Sebagai Pusat Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Sumber Orientasi LQ Landing (Trip) Sabang Kota Sabang 1,1 92.744 Banda Aceh Kota Banda Aceh 1,1 81.972 Sigli Pidie 1,3 196.794 Bireun Bireun 1,9 194.850 Lhokseumawe Kota Lhoksumawe 0,6 58.428 Idi Rayeuk Aceh Timur 3,5 137.172 Langsa Kota Langsa 1,4 155.250 Lamno Aceh Besar 0,9 8.701 Calang Aceh Jaya 1,1 14.472 Meulaboh Aceh Barat 0,6 107.292 Blang Pidie Aceh Barat Daya 0,9 357.390 Labuhan Haji Aceh Barat Daya 0,9 357.390 Sawang Aceh Selatan 0,8 1.007.688 Singkil Aceh Singkil 1,3 250.128 Sinabang Simeuleu 0,8 654.192 Pulau Bany ak Aceh Singkil 1,3 250.128 : Dinas Perikanan dan Kelautan Prov. NAD, 2005; BPS, 2005 Kota Kabupaten Administratif Kriteria Jenis Pras. Pelabuhan Perikanan Niaga 1 1 1 1 2 0 1 0 1 1 3 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 1 2 0 1 0 0 0 1 0 Dukungan Kebijakan Ada Ada Tidak Tidak Ada Ada Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Ada Tidak Ada Tidak Tidak

Berdasarkan beberapa kriteria yang telah ditetapkan, kebijakan pengembangan w ilayah pesisir NAD diarahkan pada upaya pembagian w ilayah pesisir NAD yang terbagi kedalam 4 zona w ilayah pengembangan pesisir dengan alternatif pusat di Sabang-Banda Aceh, Idi Rayeuk, Labuhan Haji, dan Singkil. Analisa besaran nilai interaksi antar pusat pengembangan pesisir yang didasarkan pada jumlah penduduk dan jarak kota ditampilkan pada Tabel 3.21.3 berikut.
Tabel 3.21.3. Analisa Nilai Interaksi Antar Pusat Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD
Interaksi Pusat Wilayah Pengembangan Banda Aceh Idi Ray euk Banda Aceh Labuhan Haji Labuhan Haji Singkil Singkil Idi Rayeuk Jumlah Penduduk ( P1 ) ( P2 ) 65.650 35.191 65.650 11.838 11.838 29.819 29.819 35.191 Jarak Km (R) 363,67 404,89 220,07 504,91 Nilai Interaksi 2 (P1xP2)/ R 17468,33 4740,66 7288,69 4116,20

Berdasarkan penentuan hasil perhitungan LQ, maka perw ilayahan pesisir dan laut Provinsi NAD dibagi kedalam 4 (empat) Wilayah Pengembangan Pesisir, yaitu: 1. Wilayah Pengembangan Pesisir A (WPP-A). Dengan pusat pengembangan di Banda Aceh dan Sabang, w ilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan dan kota-kota sekunder di pesisir barat hingga perbatasan dengan Meulaboh dan w ilayah perairan dan kota-kota sekunder di pesisir timur hingga perbatasan dengan Kabupaten Bireuen. WPP-A memiliki beberapa fungsi dominan ( multi-fungsi) antara lain : a. WPP-A berfungsi sebagai pusat kegiatan perdagangan internasional. b. WPP-A berfungsi sebagai kaw asan konservasi terumbu karang dan pariw isata c. WPP-A berfungsi sebagai daerah perbatasan negara dan sistem hankam. Secara keseluruhan fungsi utama dan penunjang yang prospektif dikembangkan di WPP-A diantaranya adalah: Kaw asan Pelabuhan Internasional Bebas Sabang dan Kaw asan pelabuhan Internasional Malahayati Kaw asan pelabuhan perikanan di Lhok Nga, Calang, dan Johan Pahlaw an serta beberapa PPI/TPI Kaw asan perikanan tangkap di w ilayah Sabang, Banda Aceh, Aceh Besar, Pidie, Aceh Jaya, dan sebagian Aceh Barat. Kaw asan permukiman nelayan Kaw asan budidaya laut di Sabang, Banda Aceh, Aceh Besar, dan Aceh Jaya dengan komoditas rumput laut, udang w indu, dan lobster Kaw asan budidaya pertambakan dari Perairan Batee hingga Perairan Perbatasan Bireuen dengan komoditas bandeng, kerapu, dan udang Kaw asan konservasi terumbu karang dan pariw isata (TWL. Sabang)

Berdasarkan perhitungan niliai interaksi tersebut, nilai terbesar adalah Banda Aceh Idi Rayeuk dan terkecil adalah Singkil Idi Rayeuk. Nilai interaksi Singkil dan Idi Rayeuk ini dipengaruhi jarak yang jauh dengan kondisi jaringan jalan yang harus melew ati Medan (Sumatera Utara) terlebih dahulu. Sedangkan nilai interaksi Banda Aceh dengan Idi Rayeuk besar karena jarak antar kota dekat dar i pada Idi Rayeuk Singkil dan jumlah penduduk kedua kota yang besar yang didukung dengan kemudahan akses (transportasi dan komunikasi).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 152

Buku

Analisa

68. Peta Wilayah Pengembangan Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 153

Buku

Analisa

69. Peta Hirarki Perkotaan Wilayah Pesisir

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 154

Buku

Analisa
a. WPP- C dapat ditetapkan sebagai pusat kegiatan perikanan tangkap. b. WPP- C juga diharapkan menjadi pusat pengembangan pariw isata untuk menangkap peluang pasar w isatawan menuju Pulau Simeulue yang memiliki panorama alam pantai dan panorama baw ah laut yang masih alami. Secara keseluruhan, indikasi fungsi utama dan penunjang yang prospektif untuk dikembangkan di w ilayah pengembangan ini diantaranya adalah: Kaw asan budidaya laut di teluk-teluk yang berada di Pulau Simeulue dan sebagian perairan sebelah selatan Pulau Simeulue dengan komoditas utama lobster, kepiting, kerapu, dan rumput laut. Kaw asan pelabuhan niaga dan pelabuhan perikanan nusantara Labuhan Haji serta PPI/TPI. Kaw asan perikanan tangkap skala industri. Kaw asan permukiman nelayan. Kaw asan pariw is ata pesisir di Pulau Simeulue (dengan orientasi kegiatan surfing, diving, snorkeling, dan fishing). Rehabilitasi vegetasi pantai dari Meulaboh hingga Aceh Barat Daya. Konservasi rawa gambut di Raw a Tripa (Nagan Raya) dan Raw a Kluet (Aceh Selatan). Kaw asan konservasi dan rehabilitasi terumbu karang di Pulau-pulau kecil yang ada di Kabupaten Simeulue. Kaw asan lindung penyu di P. Salaut Besar Kabupaten Simeulue. 4. Wilayah Pengembangan Pesisir D (WPP- D). Dengan pusat pengembangan di Singkil, wilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan pantai barat dari perbatasan Aceh Selatan - Provinsi Sumatera Utara. Wilayah ini juga meliputi w ilayah perairan di Pulau Banyak. Secara keseluruhan indikasi fungsi utama dan penunjang yang prospektif untuk dikembangkan diantaranya meliputi: Kaw asan budidaya laut untuk komoditi lobster dan rumput laut dan karamba Kaw asan perikanan tangkap skala industri Pelabuhan perikanan Singkil serta PPI/TPI Kaw asan permukiman nelayan Kaw asan konservasi dan eko-w isata rawa gambut di Suaka Margasatw a Raw a Singkil Kaw asan konservasi terumbu karang di Kepulauan Banyak dan habitat penyu Kaw asan perlindungan ekosistem estuaria di Laguna Gosong Telaga Barat Kaw asan pariw is ata di Kepulauan Banyak (TWL. Kepulauan Banyak) dengan orientasi untuk diving, snorkling, dan w isata pantai.

Berdasarkan penentuan hasil perhitungan LQ, maka perw ilayahan pesisir dan laut Provinsi NA D dibagi kedalam 4 (empat) Wilayah Pengembangan Pesisir, yaitu: 1. Wilayah Pengembangan Pesisir A (WPP-A). Dengan pusat pengembangan di Banda Aceh dan Sabang, w ilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan dan kota-kota sekunder di pesisir barat hingga perbatasan dengan Meulaboh dan w ilayah perairan dan kota-kota sekunder di pesisir timur hingga perbatasan dengan Kabupaten Bireuen. WPP-A memiliki beberapa fungsi dominan ( multi-fungsi) antara lain : a. WPP-A berfungsi sebagai pusat kegiatan perdagangan internasional. b. WPP-A berfungsi sebagai kaw asan konservasi terumbu karang dan pariw isata c. WPP-A berfungsi sebagai daerah perbatasan negara dan sistem hankam. Secara keseluruhan fungsi utama dan penunjang yang prospektif dikembangkan di WPP-A diantaranya adalah: Kaw asan Pelabuhan Internasional Bebas Sabang dan Kaw asan pelabuhan Internasional Malahayati Kaw asan pelabuhan perikanan di Lhok Nga, Calang, dan Johan Pahlaw an serta beberapa PPI/TPI Kaw asan perikanan tangkap di w ilayah Sabang, Banda Aceh, Aceh Besar, Pidie, Aceh Jaya, dan sebagian Aceh Barat. Kaw asan permukiman nelayan Kaw asan budidaya laut di Sabang, Banda Aceh, Aceh Besar, dan Aceh Jaya dengan komoditas rumput laut, udang w indu, dan lobster Kaw asan budidaya pertambakan dari Perairan Batee hingga Perairan Perbatasan Bireuen dengan komoditas bandeng, kerapu, dan udang Kaw asan konservasi terumbu karang dan pariw isata (TWL. Sabang) Kaw asan lindung dan rehabilitasi terumbu karang dari Pulau Klah, Lhoong dan Pulau Raya. Kaw asan rehabilitasi mangrove dari Perairan Batee hingga Perairan Perbatasan Bireun (untuk menangkap sedimentasi yang tinggi) dan dari Pantai Ujung Rimba sampai dengan Calang yang ter masuk Kabupaten Aceh Jaya Kaw asan rehabilitasi ekosistem hutan pantai di pesisir Kota Sigli (Kab. Pidie) dan dar i pesisir Leupung sampai Lampuuk Kaw asan pertahanan nasional dan pembuangan amunisi militer 2. Wilayah Pengembangan Pesisir B (WPP-B). Dengan pusat pengembangan di Idi Rayeuk, wilayah pengembangan ini meliputi perbatasan w ilayah perairan pantai timur Kabupaten Bireuen hingga perbatasan dengan Provinsi Sumatera Utara. Indikasi fungsi utama dan penunjang yang prospektif untuk diakomodasi diantaranya adalah: Kaw asan penangkapan induk udang w indu di Peureulak dan Seruw ay Kaw asan budidaya karamba di Perairan Aceh Utara (dari Seneudon hingga Idi Rayeuk) Kaw asan budidaya pertambakan di Perairan Bireuen hingga perbatasan perairan dengan Aceh Utara, dengan komoditas bandeng, kerapu, dan udang. Kaw asan rehabilitasi mangrove dari Perairan Bireuen hingga Aceh Utara Kaw asan konservasi mangrove di pesisir Aceh Tamiang, Kota Langsa, dan Aceh Timur. Kaw asan pelabuhan niaga di Lhokseumaw e dan kaw asan pelabuhan perikanan nusantara di Idi Reyeuk serta beberapa PPI/TPI. Kaw asan pertambangan migas lepas pantai Zona jalur pipa baw ah laut di perairan Lhokseumaw e Kaw asan permukiman nelayan. 3. Wilayah Pengembangan Pesisir C (WPP- C). Dengan pusat pengembangan di Labuhan Haji, wilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan barat dari perbatasan Meulaboh hingga perbatasan dengan perairan barat Kabupaten Singkil. Wilayah pengembangan ini juga meliputi wilayah perairan Pulau Simeulue dan pulau-pulau kecil disekitarnya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 155

Buku

Analisa

70. Perwilayahan Pengembangan Wilayah Pesisir Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 156

Buku

Analisa
Pemanfaatan Ruang Pesisir ke Arah Darat No Kabupaten Kegiatan Pelabuhan Altern atif Keserasian Keg iatan kearah L aut perikanan tangkap, pertanian, per hubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, galangan kapal, industri, perdagangan dan jasa, zona penahan hijau (buffer zone). perikanan tangkap, tambak, mari kultur, pertanian, perhubungan, pariwisata pantai di ving, pari wisata pantai .berpasir, pariwisata renang dan selanc ar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan i ndustri, permuki man nelayan, tsunami heritage, zona penahanan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun perikanan tangkap, perikanan tambak, markultur, pertani an, kehutanan, perhubungan, pariwis ata pantai di ving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel anc ar, pelabuhan, pemerintahan, pendidi kan, industri, permuki man nel ayan, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. pelabuhan, gal angan kapal, pemerintahan, industri kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwis ata pantai di ving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata r enang dan s elancar, p elabuhan , pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tdunami heritage, zona p enahan h ijau, kawasan lindung dan kawasan res apan air. perikanan tangkap, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan jas a perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwis ata pantai di ving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel ancar, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosiste padang lamun, perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai diving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata r enang dan s elancar, p elabuhan , pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tdunami heritage, zona p enahan h ijau, kawasan lindung dan kawasan res apan air. perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai diving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel ancar, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosiste padang lamun. perikanan tangkap, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan jas a perikanan tangkap, perikanan tambak, markultur, pertani an, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai diving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel anc ar, pelabuhan, pemerintahan, pendidi kan, industri, permuki man nel ayan, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun perikanan tangkap, pertanian, per hubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, galangan kapal, pemerintahan, indus tri, perdagangan dan jas a, zona penah an hijau (buffer zone) perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai b erpasir, pariwisata renang dan selanc ar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, perdagangan dan j asa, tsunami heritage, zona penahan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, pertanian, per hubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, galangan kapal, industri, perdagangan dan jasa, zona penahan hijau (buffer zone) Altern atif Terpilih

3.22. Analisis Zonasi Wilayah Pesisir Provinsi NAD Menentukan zonasi aktivitas antara kaw asan darat dan kaw asan perairan di w ilayah pesisir, maka digunakan matr iks keserasian kegiatan yang memberikan gambaran tentang interaksi aktivitas yang saling mendukung dan aktivitas yang kurang mendukung (member i dampak negatif) jika di kembangkan di salah satu kaw asan (darat atau perairan) terhadap aktivitas lain yang dikembangkan di darat/ perairan. Adapun matriks keserasian antar kegiatan serta alternatif zonasi kegiatan di wilayah pesisir dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini:
Tabel 3.22.1. Alternatif Keserasian Kegiatan ke Arah Laut Pada Kabupaten/ Kota di Pesisir ProvinsiNAD
Pemanfaatan Ruang Pesisir ke Arah Darat No Kabupaten Kegiatan Kawasan Industri Altern atif Keserasian Keg iatan kearah L aut perikanan tangkap, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan jas a. perikanan tangkap, tambak, mari kultur, pertanian, perhubungan, pariwisata pantai di ving, par iwisata pantai berpasir, pari wisata r enang dan s elanc ar, pertambangan migas, pertambangan mi neral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, indus tri, permukiman nelayan, tsunami heritage, zona penahanan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, permuki man nel ayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, kawas an s erapan air. perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, pariwisata pantai berpasir, pelabuhan, pemerintahan, indus tri, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona penataan hijau, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, perikanan tambak, markultur, pertani an, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai diving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel anc ar, pelabuhan, pemerintahan, pendidi kan, industri, permuki man nel ayan, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tambak, marikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai di ving, par iwisata pantai berpasir, pari wisata r enang dan s elanc ar, pertambangan migas, pertambangan mi neral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, indus tri, permuki man nelayan, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona p enahan hijau, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tambak, marikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai di ving, pariwis ata pantai berpasir, pari wisata renang dan selanc ar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, indus tri, permuki man nelayan, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona p enahan hijau, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, permuki man nel ayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, kawas an s erapan air. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. Altern atif Terpilih - Perikanan Tangkap - Rehabilitasi dan Kons ervasi Mangrove - Green belt/ Kawasan Lindung Sempadan Pantai - Wisata Pantai - PPI/TPI

Hutan Produksi

Perdagangan dan Jasa Penggaraman Peter nakan

Hutan Produksi Tetap

Pemerintahan

Holtikultura, Pertanian

Industri

Budidaya Tambak 1 Pidie Permukiman

Pendidi kan

Perkebunan

Pemerintahan

Perdagangan dan Jasa

Pendidi kan

Industri

Perikanan laut

- Perikanan Tangkap - PPI/TPI - Green belt/ Kawasan Lindung Sempada n Pantai - Budiday a Laut - Pariwisata Pantai

Bireuen

Perikanan Tangkap/Laut

Budidaya Tambak

Pertanian

- Perikanan Tangkap - Rehabilitasi dan Kons ervasi Mangrove - Green belt/ Kawasan Lindung Sempadan Pantai - TPI/PPI

Lhokseumawe

Perdagangan

Pertanian

Pelabuhan

Pariwisata pantai

Perkebunan

Aceh Utara

Pelabuhan Pendaratan Ikan & PPN

- Perikanan Tangkap - Green Belt/ Kawasan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami

III - 157

Buku

Analisa
Altern atif Keserasian Keg iatan kearah L aut kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per muki man nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosistem padang lamun perikanan tangkap, pertanian, per hubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, galangan kapal, industri, perdagangan dan jasa, zona penahan hijau (buffer zone). perikanan tangkap, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mi neral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan jas a. perikanan tangkap, perikanan tambak, markultur, pertani an, kehutanan, perhubungan, pariwis ata pantai di ving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan selanc ar, pelabuhan, pemerintahan, pendidi kan, industri, permuki man nel ayan, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tambak, m arikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwisata pantai di ving, pariwis ata pantai berpasir, pari wisata renang dan selanc ar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, indus tri, permuki man nelayan, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona p enahan hijau, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, marikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, permuki man nel ayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, kawas an s erapan air. perikanan tangkap, perikanan tambak, mar ikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pari wisata pantai berpasir, pari wisata renang dan sel ancar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona penahan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per muki man nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per muki man nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosistem padang lamun. pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, industri, zona penah an hijau perikanan tangkap, perikanan tambak, mar ikultur, pertanian, kehutanan, pariwisata pantai berpasir, pelabuhan, pemerintahan, indus tri, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona pen ahan hijau. perikanan tangkap, tambak, mar ikultur, pertanian, perhubungan, pariwisata pantai di ving, pariwis ata pantai berpasir, pari wisata renang dan selanc ar, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan indus tri, permukiman nelayan, ts unami heritage, zona penahanan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, tambak, mar ikultur, pertanian, perhubungan, pariwisata pantai di ving, pariwis ata pantai berpasir, pari wisata renang dan selanc ar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan i ndustri, permuki man nelayan, tsunami heritage, zona penahanan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, perikanan tambak, mar ikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pari wisata pantai berpasir, pari wisata renang dan sel ancar, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona penahan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, perikanan tambak, mar ikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pariwis ata pantai di ving, pariwisata pantai berpasir, pariwisata renang dan sel ancar, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona pen ahan hijau, kawasan lindung, kawasan res apan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, pertanian, per hubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, galangan kapal, industri, perdagangan dan jasa, zona penahan hijau (buffer zone). Altern atif Terpilih Lindung Sempadan Pantai - Budidaya Laut. Pemanfaatan Ruang Pesisir ke Arah Darat No Kabupaten Kegiatan Industri Pengelol aan Kayu Budidaya Tambak Altern atif Keserasian Keg iatan kearah L aut perikanan tangkap, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mi neral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, permukiman nelayan, perdagangan jas a. perikanan tangkap, marikultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, permuki man nel ayan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, kawas an s erapan air. perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, pariwisata pantai berpasir, pelabuhan, pemerintahan, i ndus tri, perdagangan dan jas a, ts unami heritage, zona pen ahan hijau. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan mineral, pelabuhan, galangan kapal, pemerintah, pendidi kan, per mukiman nelayan, perdagangan dan jas a, tsunami heritage, zon a pen ahan h ijau, kawasan lindung, kawasan resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, peri kanan tambak, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pari wisata pantai berpasir, pari wisata renang dan sel ancar, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan kapal, pemerintahan, pendidi kan, perdagangan dan jasa, tsunami heritage, zona penahan hijau, kawasan lindung, kawas an resapan air, ekosistem padang lamun. perikanan tangkap, mari kultur, pertanian, kehutanan, perhubungan, pertambangan migas, pertambangan miner al, pelabuhan, galangan k