Anda di halaman 1dari 18

Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Lampung

Pendahuluan
Pemerintah dan Rakyat
Anggaran Pemerintah Pelayanan Publik

Manajemen
Adalah proses perencanaan, pengorganisasian,

pengarahan dan pengendalian upayan organisasi dan proses penggunaan semua sumber daya organisasi untuk tercapainya tujuan organisasi.

Fungsi-fungsi Manajemen
Perencanaan, rencana memberikan sasaran bagi organisasi dan metetapkan prosedur terbaik untuk mencapai sasaran tersebut serta memungkinkan : Organisasi dapat memperoleh serta mengikat sumber daya yang diperlukan untuk mencapai tujuannya. Anggota organisasi dapat melanjutkan kegiatankegiatan konsisten dengan tujuan dan prosedur yang telah dipilih. Kemajuan ke arah tujuan dapat dimonitor dan diukur, sehingga tindakan perbaikan dapat diambil apabila kemajuan itu tidak memuaskan

Fungsi-fungsi Manajemen
Pengorganisasian, Manajer mengkoordinasikan

sumber daya manusia serta sumber daya bahan yang dimiliki oleh organisasi yang bersangkutan. Keefektfan sebuah organsasi tergantung pada kemampuan untuk mengarahkan sumber daya guna mencapai tujuan.

Fungsi-fungsi Manajemen
Pengarahan, berarti bagaimana manajer mengarahkan

dan mempengaruhi para bawahan, bagaimana cara agar orang-orang lain melaksanakan tugas-tugas. Dengan menciptakan suasana yang tepat, manajer membantu bawahan untuk bekerja sebaik-baiknya.

Fungsi-fungsi Manajemen
Pengendalian, berarti bahwa manajer berusaha untuk

menjamin bahwa organisasi bergerak ke arah tujuannya.

Manajemen Kinerja
Adalah proses yang sistematik artinya untuk

memperbaiki kinerja diperlukan tahap-tahap yang terencana dengan baik. Proses perbaikan kinerja bukan merupakan kerja jangka pendek, melainkan merupakan proses evolutif yang jangka panjang. Manajemen berbasis kinerja tersebut pada akhirnya akan berdampak pada perbaikan budaya kinerja. Budaya merupakan produk suatu tradisi yang panjang. Perubahan budaya memerlukan waktu yang lama. Demikian juga melakukan perubahan budaya kinerja memerlukan perencanaan yang matang.

Tujuan Penilaian Kinerja Sektor Publik


Mengetahui tingkat ketercapaian tujuan organisasi
Menyediakan sarana pembelajaran pegawai Memberikan pertimbangan yang sistematik dalam

pembuatan keputusan pemberian reward dab punishment Memotivasi pegawai Menciptakan akuntabilitas

Tahap-Tahap Sistem Manajemen Kinerja


Tahap Perencanaan Kinerja
Tahap Pelaksanaan Kinerja Tahap Penilaian Kinerja

Tahap Review Kinerja


Tahap Perbaikan Kinerja

Faktor-faktor Menpengaruhi Kinerja


Faktor personal/individu: pengetahuan,keterampilan,

motivasi, kemampuan, kepercayaan diri dan komitmen Faktor Kepemimpinan: dorongan, arahan, semangat dan dukungan Faktor tim: semangat, kepercayaan dan kekompakan tim Faktor sistem: sistem kerja, fasilitas/infrastruktur, proses organisasi dan kultur Faktor kontekstual/situasional: tekanan dan perubahan lingkungan external dan internal

Pendekatan Manajemen Kinerja


Manajemen Kinerja Berbasis Pelaku
Manajemen Kinerja Berbasis Perilaku Manajemen Kinerja Berbasis Hasil

Manajemen Kinerja Berbasis Pelaku


Menekankan pada input, yaitu pegawai pelaksana kinerja: Penampilan Disiplin dan ketaatan terhadap aturan Kemauan dan kemampuan belajar Hubungan dengan pelanggan, bawahan, rekan kerja dan atasan Motivasi diri Kecermatan dan ketelitian Produktivitas/kecepatan dalam bekerja Kualitas kerja Pengetahuan dan keterampilan kerja Kemampuan beradaptasi Kemampuan bekerjasama dan kerja tim Kemampuan mengatasi masalah Kemampuan berkomunikasi lisan dan tulisan Kemampuan memimpin dan mengorganisasi Loyalitas

Manajemen Kinerja Berbasis Perilaku


Gabungan Perilaku dan proses seseorang dalam melakukan kerja. Misalnya: Manajemen operasional: Perencanaa dan pengendalian keuangan Manajemen Aset Pengendalian Internal Manajemen staf dan pengembangan SDM Perencanaan, seleksi dan pengembangan staf Perencanaan kinerja, pembimbingan dan penghargaan kinerja Pengembangan tim dan hubungan staf

Manajemen Kinerja Berbasis Perilaku


Kualitas barang atau jasa yang dihasilkan Estetika produk yang diberikan Kemudahan dalam penggunaan atau pengaksesan Ketersedian/keberadaan barang, jasa atau orang pada

saat dibutuhkan Keberhasilan dan kerapian produk yang diberikan Kualitas pelayanan Kecepatan pelayanan Kebersihan dan fasilitas pelayananpelanggan Keamanan dan kenyamanan

Manajemen Kinerja Berbasis Hasil


Sumber daya organisasi dikerahkan dan diarahkan

untuk mencapai target kinerja Penekanannya pada pencapaian hasil bukan pemenuhan prosedur Tercapainya visi, misi, tujuan, sasaran dan startegik

Terimakasih

Tugas
Upaya untuk memperbaiki kinerja sektor publik pada dasrnya telah dilakukan, misalnya dipemerintahan sejak otonomi daerah digunakan penganggaran berbasis kinerja (performance based budget), kewajiban pembuatan laporan kinerja (performance report) dan berbagai upaya meningkatkan profesionalisme birokrasi. Namun, meskipun berbagai upaya perbaikan kinerja telah dilakukan dalam beberapa hal masih dijumpai kinerja sektor publik belum memuaskan. Kegagalan manajemen kinerja sektor publik di Indonesia antara lain disebabkan oleh: Permasalah pegawai, PNS yang jumlahnya besar tetapi gajinya belum memadai sehingga tuntutan profesional tidak terpenuhi dan juga masalah produktivitas dan disiplin pegawai yang rendah. Permasalahan korupsi, korupsi sistemik, korupsi terlembaga dan korupsi berjamaah Manajerial, penempatan jabatan didasarkan kepentingan dan kedekatan bukan pada kemampuan Diskusikan dan berikan alternatif solusi atas permasalahan tersebut