Anda di halaman 1dari 5

YANG TERAMPAS DAN YANG PUTUS kelam dan angin lalu mempesiang diriku, menggigir juga ruang di mana

dia yang kuingin, malam tambah merasuk, rimba jadi semati tugu di Karet, di Karet (daerahku y.a.d) sampai juga deru dingin aku berbenah dalam kamar, dalam diriku jika kau datang dan aku bisa lagi lepaskan kisah baru padamu; tapi kini hanya tangan yang bergerak lantang tubuhku diam dan sendiri, cerita dan peristiwa berlalu beku DERAI DERAI CEMARA cemara menderai sampai jauh terasa hari akan jadi malam ada beberapa dahan di tingkap merapuh dipukul angin yang terpendam aku sekarang orangnya bisa tahan sudah berapa waktu bukan kanak lagi tapi dulu memang ada suatu bahan yang bukan dasar perhitungan kini hidup hanya menunda kekalahan tambah terasing dari cinta sekolah rendah dan tahu, ada yang tetap tidak terucapkan sebelum pada akhirnya kita menyerah TAK SEPADAN Aku kira: Beginilah nanti jadinya Kau kawin, beranak dan berbahagia Sedang aku mengembara serupa Ahasveros. Dikutuk sumpahi Eros Aku merangkaki dinding buta Tak satu pun juga pintu terbuka. Jadi baik juga kita padami Unggunan api ini Karena kau tidak kan apa-apa Aku terpanggang tinggal rangka.

. SIA-SIA Penghabisan kali itu kau datang Membawa karangan kembang Mawar merah dan melati putih: Darah dan suci. Kau tebarkan depanku Serta pandang yang mematikan: Untukmu. Sudah itu kita sama termangu Saling bertanya: Apakah ini? Cinta? Keduanya tak mengerti. Sehari itu kita bersama. Tak hamper menghampiri. Ah! Hatiku tak mau memberi Mampus kau dikoyak-koyak sepi. . KABAR DARI LAUT Aku memang benar tolol ketika itu, Mau pula membikin hubungan dengan kau; Lupa kelasi tiba-tiba bisa sendiri di laut pilu, Berujuk kembali dengan tujuan biru. Di tubuhku ada luka sekarang, bertambah lebar juga, mengeluar darah, dibekas dulu kau cium napsu dan garang; lagi akupun sangat lemah serta menyerah. Hidup berlangsung antara buritan dan kemudi. Pembatasan Cuma tambah menjatuhkan kenang. Dan tawa gila pada whisky tercermin tenang. Dan kau? Apakah kerjamu sembahyang dan memuji, Atau di antara mereka juga terdampar, Burung mati pagi hari di sisi sangkar? . PUISI KEHIDUPAN Hari hari lewat, pelan tapi pasti Hari ini aku menuju satu puncak tangga yang baru Karena aku akan membuka lembaran baru Untuk sisa jatah umurku yang baru Daun gugur satu-satu

Semua terjadi karena ijin Allah Umurku bertambah satu-satu Semua terjadi karena ijin Allah Tapi coba aku tengok kebelakang Ternyata aku masih banyak berhutang Ya, berhutang pada diriku Karena ibadahku masih pas-pasan Kuraba dahiku Astagfirullah, sujudku masih jauh dari khusyuk Kutimbang keinginanku. Hmm masih lebih besar duniawiku Ya Allah Akankah aku masih bertemu tanggal dan bulan yang sama di tahun depan? Akankah aku masih merasakan rasa ini pada tanggal dan bulan yang sama di tahun depan? Masihkah aku diberi kesempatan? Ya Allah. Tetes airmataku adalah tanda kelemahanku Rasa sedih yang mendalam adalah penyesalanku Astagfirullah Jika Engkau ijinkan hamba bertemu tahun depan Ijinkan hambaMU ini, mulai hari ini lebih khusyuk dalam ibadah Timbangan dunia dan akhirat hamba seimbang Sehingga hamba bisa sempurna sebagai khalifahMu Hamba sangat ingin melihat wajahMu di sana Hamba sangat ingin melihat senyumMu di sana Ya Allah, Ijikanlah .. TJERITA BUAT DIEN TAMAELA Beta Pattiradjawane jang didjaga datu datu Tjuma satu Beta Pattiradjawane kikisan laut berdarah laut

beta pattiradjawane ketika lahir dibawakan datu dajung sampan beta pattiradjawane pendjaga hutan pala beta api dipantai,siapa mendekat tiga kali menjebut beta punja nama dalam sunyi malam ganggang menari menurut beta punya tifa pohon pala, badan perawan djadi hidup sampai pagi tiba mari menari ! mari beria ! mari berlupa ! awas ! djangan bikin bea marah beta bikin pala mati, gadis kaku beta kirim datu-datu ! beta ada dimalam, ada disiang irama ganggang dan api membakar pulau . beta pattiradjawane jang didjaga datu-datu tjuma satu RUMAHKU Rumahku dari unggun-unggun sajak Kaca jernih dari segala nampak Kulari dari gedung lebar halaman Aku tersesat tak dapat jalan Kemah kudirikan ketika senjakala Dipagi terbang entah kemana Rumahku dari unggun-unggun sajak Disini aku berbini dan beranak Rasanya lama lagi, tapi datangnya datang Aku tidak lagi meraih petang Biar berleleran kata manis madu jika menagih yang satu

.. NISAN Bukan kematian benar menusuk kalbu Keridhaanmu menerima segala tiba Tak kutahu setinggi itu di atas debu Dan duka maha tuan tak bertahta.

Sumber: http://www.perkuliahan.com/kumpulan-puisi-karya-chairil-anwar-2/#ixzz1t3jt1wx6