P. 1
Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

|Views: 351|Likes:
Dipublikasikan oleh Oswar Mungkasa

menyajikan data tematik perumahan dan permukiman di Indonesia, mencakup data umum, data proyek, data program, dan praktek unggulan. diterbitkan oleh Direktorat Permukiman dan Perumahan bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (Pokja AMPL) tahun 2008

menyajikan data tematik perumahan dan permukiman di Indonesia, mencakup data umum, data proyek, data program, dan praktek unggulan. diterbitkan oleh Direktorat Permukiman dan Perumahan bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (Pokja AMPL) tahun 2008

More info:

Published by: Oswar Mungkasa on Jul 03, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/17/2013

pdf

text

original

PEMBANGUNAN

PERUMAHAN dan P E R M U K I M A N
d i I n d o n e s i a

Oktober 2008

Pengarah Budi Hidayat (Direktur Permukiman dan Perumahan, BAPPENAS), Nugroho Tri Utomo (Kasubdit Air Minum dan Air Limbah, BAPPENAS), Hari Kristijo (Kasubdit Pengembangan Perumahan, BAPPENAS) Editor Oswar Mungkasa Penyusun Willy Irawan, Darajat Mulyanto, Kurnia Ratna Dewi, Alis Listalatu, Anna Farahdiba, Dendra Falah, Rebecca (Tim Penulis); Tata Letak dan Desain Grafis : Rudi Kosasih Dukungan Maraita Listyasari, Nurul Wajah Mujahid, Ira Lubis, Nur Aisyah Nasution, Dyota Condrorini, Fatty Rakhmaniar, Meddy C. Foto : Bowo Leksono Diterbitkan Oleh Direktorat Permukiman dan Perumahan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan/POKJA AMPL Atas Dukungan Pembiayaan Departemen Pekerjaan Umum
Direktorat Permukiman dan Perumahan Kementerian Negara Perencanaan dan Pembangunan Nasional/BAPPENAS Gd. Baru Lt. 3 Jalan Taman Surapati No. 2 Jakarta 10310 Telp/Fax (+62-21) 31934819 Website : http://perkim.bappenas.go.id e-mail : perkim@bappenas.go.id

KATA PENGANTAR

P

uji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan yang Maha Esa, atas perkenannya sehingga buku Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia dapat terbit sesuai dengan rencana. Gagasan untuk menerbitkan buku ini timbul pertama-tama didasari oleh keprihatinan kami terhadap kurang tersedianya sumber informasi yang memadai tentang pembangunan perumahan dan permukiman di Indonesia. Sementara disadari sepenuhnya bahwa ketersediaan data dan informasi yang memadai merupakan salah satu kebutuhan mendasar bagi terselenggaranya pembangunan perumahan dan permukiman yang optimal. Kami tidak berpretensi untuk terlihat lain, tetapi buku yang kami susun ini memang sedikit berbeda dengan apa yang selama ini kita punyai. Hal ini dilakukan untuk lebih mengoptimalkan ketersediaan data dan informasi yang selama ini masih berserak. Untuk itu, materi yang kami sajikan tidak hanya berupa data tetapi juga merangkum berbagai ragam informasi mulai dari isu pembangunan, kerangka kebijakan, kesepakatan internasional, regulasi, dan bahkan kisah sukses. Tentunya usaha untuk merealisasikan buku ini tidak akan tercapai tanpa kerjasama dan dukungan dari berbagai pihak. Kami berhutang ucapan terima kasih kepada berbagai pihak diantaranya (i) Sekretariat Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan yang merupakan mitra kerja utama kami dalam merampungkan kerja besar ini. Sebagian besar informasi yang terkumpul didapatkan dari Pusat Informasi AMPL yang merupakan salah satu bentuk layanan Sekretariat Pokja AMPL; (ii) Nara sumber yang telah meluangkan waktu untuk menyediakan informasi berharga yang kami butuhkan, khususnya dari sekretariat proyek; dan (iii) banyak pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Akhir kata, semoga buku ini dapat menambah keragaman sumber informasi pembangunan perumahan dan permukiman dan bahkan menjadi pemicu pemangku kepentingan lainnya untuk melengkapi sumber informasi yang telah ada, serta memberi manfaat bagi peningkatan kinerja pembangunan perumahan dan permukiman di Indonesia.

Direktur Permukiman dan Perumahan Bappenas Budi Hidayat

v

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ................................................................................................................. Daftar Isi ............................................................................................................................ Daftar Tabel ...................................................................................................................... Daftar Gambar .................................................................................................................. Daftar Singkatan............................................................................................................... Daftar Istilah ..................................................................................................................... Bab I Perkembangan dan Isu Perumahan dan Permukiman di Indonesia .............. 1.1 Perkembangan Perumahan dan Permukiman di Indonesia .......................... 1.2 Isu Pembangunan Perumahan dan Permukiman ......................................... 1.2.1 Perumahan .......................................................................................... 1.2.2 Air Minum dan Air Limbah ................................................................... 1.2.3 Persampahan dan Drainase ............................................................... v vii x xiii xv xxiii 1 3 8 8 9 10

Bab II Pembangunan Permukiman dan Perumahan dalam Kerangka Perencanaan Pembangunan Nasional .............................................................. 2.1 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 .... 2.2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2005-2009 2.3 Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL-BM) ............................................. Bab III Data dan Informasi Dasar ................................................................................... 3.1 Perumahan .................................................................................................... 3.1.1 Status Penguasaan Tempat Tinggal ................................................... 3.1.2 Cara Memperoleh Rumah ................................................................... 3.1.3 Kondisi Fisik Bangunan ....................................................................... 3.1.4 Fasilitas Rumah ................................................................................... 3.1.5 Permukiman Kumuh ............................................................................ 3.1.6 Backlog Perumahan ............................................................................ 3.1.7 Rusunawa dan Rusunami ................................................................... 3.1.8 Subsidi KPR/KPRS ............................................................................. 3.2 Air Minum....................................................................................................... 3.2.1 Cakupan Pelayanan Air Minum ........................................................... 3.2.2 Kepemilikan Fasilitas........................................................................... 3.2.3 Ketersediaan Air Baku......................................................................... 3.2.4 Kerjasama Pemerintah Swasta ........................................................... 3.2.5 Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum............................................... 3.3 Sanitasi Dasar dan Air Limbah ...................................................................... 3.3.1 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar ................................................... 3.3.2 Instalasi Pengolahan Air Limbah .........................................................

11 13 14 14 17 19 19 20 21 23 23 24 25 26 27 27 29 29 31 36 38 38 39

vii 

 

3.4 Persampahan ................................................................................................ 3.4.1 Cara Pembuangan Sampah ................................................................ 3.4.2 Timbulan Sampah Kota Besar dan Metropolitan ................................ 3.4.3 Tempat Pembuangan Akhir Sampah .................................................. 3.4.4 Kelembagaan ...................................................................................... 3.5 Drainase ........................................................................................................ 3.5.1 Luas Kawasan Tergenang .................................................................. 3.5.2 Kondisi Saluran Drainase .................................................................... Bab IV Kesepakatan Internasional ................................................................................. 4.1 Umum ............................................................................................................ 4.2 Millennium Development Goals (MDGs) ....................................................... 4.2.1 Latar Belakang MDGs ......................................................................... 4.2.2 Tujuan MDGs ...................................................................................... 4.2.3 Tujuan, Target, dan Indikator MDGs ................................................... 4.2.4 Target MDGs di Indonesia .................................................................. 4.2.5 Pencapaian Target MDGs di Indonesia .............................................. 4.2.6 Tantangan dan Upaya Pencapaian MDGs di Indonesia ..................... 4.3 Perumahan .................................................................................................... 4.4 Permukiman................................................................................................... Bab V Regulasi ............................................................................................................... 5.1 Undang-Undang ............................................................................................ 5.1.1 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman ........................................................................................ 5.1.2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria ................................................................................................. 5.1.3 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah 5.1.4 Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun ........ 5.1.5 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air ..... 5.1.6 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah ............................................................................................... 5.1.7 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1962 tentang Perusahaan Daerah 5.2 Peraturan Pemerintah ................................................................................... 5.2.1 Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota ............................ 5.2.2 Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1988 tentang Rumah Susun 5.2.3 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, dan Hak Pakai Atas Tanah ................. 5.2.4 Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun (KASIBA) dan Lingkungan Siap Bangun (LISIBA) ........ 5.2.5 Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2005 tentang Penyertaan Modal Negara untuk Pendirian Perseroan (Persero) di Bidang Pembiayaan Sekunder Perumahan .................................................... 5.2.6 Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) ....................

41 41 42 43 44 46 46 46 49 51 52 52 52 53 55 57 61 64 65 71 73 73 73 73 74 74 74 74 75

75 75 75 76

76 76

viii 

 

5.2.7 Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air................................................................................... 5.2.8 Peraturan Pemerintah RI Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air ............ Bab VI Program dan Proyek ........................................................................................... 6.1 Perumahan .................................................................................................... 6.1.1 Program ............................................................................................... 6.1.2 Proyek ................................................................................................. 6.2 Permukiman................................................................................................... 6.2.1 Program ............................................................................................... 6.2.2 Proyek ................................................................................................. Bab VII Kisah Sukses ....................................................................................................... 7.1 Perumahan .................................................................................................... 7.1.1 Perbaikan Rumah Tidak Layak Huni................................................... 7.1.2 Perbaikan Lingkungan Perumahan ..................................................... 7.1.3 Pembangunan Rumah Swadaya Layak Huni ..................................... 7.2 Permukiman................................................................................................... 7.2.1 Peningkatan Kapasitas........................................................................ 7.2.2 Pemeliharaan Kualitas Sumber Air ..................................................... 7.2.3 Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Sanitasi .............................. 7.2.4 Pengelolaan Sampah dengan Penerapan 3R .................................... 7.2.5 Keberhasilan Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat ............... 7.2.6 Pemeliharaan Kualitas Lingkungan..................................................... 7.2.7 Teknologi Ramah Lingkungan ............................................................ Daftar Pustaka ..................................................................................................................

77 77 79 81 81 83 85 85 93 115 117 117 118 119 119 119 120 121 121 122 123 124 125

Lampiran (dalam CD) A. Data dan Informasi Dasar B. Kesepakatan Internasional C. Regulasi Umum D. Regulasi Perumahan E. Regulasi Permukiman F. Kisah Sukses Perumahan G. Kisah Sukses Permukiman

ix 

 

DAFTAR TABEL
Tabel III.1 Tabel III.2 Tabel III.3 Tabel III.4 Tabel III.5 Tabel III.6 Tabel III.7 Tabel III.8 Tabel III.9 Tabel III.10 Tabel III.11 Tabel III.12 Tabel III.13 Tabel III.14 Tabel III.15 Tabel III.16 Tabel III.17 Tabel III.18 Tabel III.19 Tabel III.20 Tabel III.21 Tabel III.22 Tabel III.23 Tabel III.24 Tabel III.25 Tabel III.26 Tabel III.27 Tabel III.28 Tabel III.29 Tabel III.30 Rumah Tangga menurut Status Penguasaan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)...................................................................................... Rumah Tangga menurut Status Hukum Tanah Tahun 2004 dan 2007 (%) ............................................................................................................... Rumah Tangga yang Menempati Rumah Milik Sendiri menurut Cara Memperoleh Bangunan Tahun 2007 (%) .................................................... Rumah Tangga yang Cara Memperoleh Bangunannya dengan Membeli menurut Cara Pembayaran Tahun 2004 dan 2007 .................................... Rumah Tangga menurut Kondisi Bangunan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)............................................................................................... Luas, Lokasi, dan Jumlah Penghuni Kawasan Kumuh Tahun 1996, 2000, dan 2003 ........................................................................................... Jumlah Desa yang Memiliki Lingkungan Permukiman Kumuh Tahun 2003 dan 2005 ............................................................................................ Backlog Perumahan Tahun 2007 ............................................................... Jumlah Kebutuhan Rumah Tahun 2000, 2004, dan 2009 .......................... Jumlah Rusunawa Terbangun tiap Propinsi Tahun 2004-2007 ................. Tingkat Hunian Rusunawa (unit) Tahun 2007 ............................................ Jumlah Penerbitan KPRSH Bersubsidi Tahun 2004-2007 (unit) ................ Rumah Tangga menurut Sumber Air yang Digunakan Tahun 2002-2007 (%) ............................................................................................................... Kapasitas Produksi Perusahaan Air Bersih Tahun 2001-2005 .................. Rumah Tangga di Perkotaan dan Perdesaan menurut Kepemilikan Fasilitas Air Minum Tahun 2007 ................................................................. Status Mutu Air pada 35 Sungai di Indonesia Tahun 2006 ........................ Potensi Cekungan Air Tanah ...................................................................... KPS Air Minum yang Telah Beroperasi di Indonesia .................................. Peluang KPS Sektor Air Minum di Indonesia ............................................. Perbandingan Tarif Air dan Harga Pokok Produksi .................................... Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja Tahun 2001 dan 2007 .............................................................. Lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah Tahun 2007 dan Rencana Tahun 2008 ................................................................................................. Status Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Tahun 2007 ..................... Rumah Tangga menurut Cara Pembuangan Sampah Tahun 2001, 2004, dan 2007 ..................................................................................................... Timbulan Sampah di Kota Besar dan Metropolitan Tahun 2002 dan 2006 Profil Tempat Pembuangan Akhir Sampah di Indonesia Tahun 2007........ Daftar TPA yang Menggunakan Sistem Sanitary Landfill ........................... Ketersediaan Fasilitas di TPA ..................................................................... Aspek Kelembagaan dalam Bidang Persampahan .................................... Luas Kawasan Tergenang di Indonesia Tahun 2003, 2005, dan 2006 ......

19 20 21 21 23 24 24 24 25 25 26 27 27 29 29 30 31 32 35 37 38 40 41 42 43 43 43 44 45 46

 

Tabel III.31 Tabel IV.1 Tabel IV.2 Tabel IV.3 Tabel IV.4 Tabel IV.5 Tabel IV.6 Tabel IV.7 Tabel IV.8 Tabel VI.1 Tabel VI.2 Tabel VI.3 Tabel VI.4 Tabel VI.5 Tabel VI.6 Tabel VI.7 Tabel VI.8 Tabel VI.9

Tabel VI.10 Tabel VI.11 Tabel VI.12 Tabel VI.13 Tabel VI.14 Tabel VI.15 Tabel VI.16 Tabel VI.17 Tabel VI.18 Tabel VI.19 Tabel VI.20 Tabel VI.21 Tabel VII.1 Tabel VII.2 Tabel VII.3

Rumah Tangga menurut Keadaan Air Got/Selokan di Sekitar Rumah Tahun 2007 ................................................................................................. Kesepakatan Internasional Terkait Perumahan dan/atau Permukiman .... Tujuan dan Target MDGs ........................................................................... Indikator dan Target MDGs Permukiman (Air Minum dan Sanitasi Dasar) Indonesia..................................................................................................... Indikator dan Target MDGs Perumahan ..................................................... Proporsi Rumah Tangga yang Memiliki atau Menyewa Rumah Tahun 1992-2006 (%) ............................................................................................ Status Pencapaian MDGs Indonesia per Tahun 2007 (%) ......................... Kesepakatan Internasional Terkait Pembangunan Perumahan dalam Kurun Waktu 1966-1996 ............................................................................. Kesepakatan Internasional Terkait Pembangunan Permukiman ............... Alokasi Dana Program Pengembangan Perumahan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ Alokasi Dana Program Pemberdayaan Komunitas Perumahan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) ............................................................................. Alokasi Dana Program Pemberdayaan Masyarakat Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ Alokasi Dana Program Pengembangan Kelembagaan Tahun 2005-2008 (juta Rupiah)................................................................................................ Alokasi Dana Program Pengembangan Kinerja Air Minum dan Air Limbah Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) ..................................................... Pencapaian Program Pengembangan Kinerja Pelayanan Air Minum dan Air Limbah ................................................................................................... Alokasi Dana Program Peningkatan Kinerja Persampahan dan Drainase Tahun 2005-2008 (juta Rupiah) .................................................................. Perkembangan Pelaksanaan Kegiatan STBM untuk Pilar Stop Buang Air Besar Sembarangan per Desember 2008 .................................................. Perkembangan Pelaksanaan Kegiatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat untuk Pilar Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) per Desember 2008 ............................................................................................................ Daftar Lokasi Proyek Sanimas.................................................................... Pencapaian Proyek Sanimas ...................................................................... Kondisi Kecamatan Berdasarkan Ada Tidaknya IKK SPAM ...................... Lokasi Proyek WES-Unicef per Tahun Anggaran....................................... Lokasi Proyek WES-Unicef ......................................................................... Alokasi Pendanaan per Periode Proyek WES - UNICEF ........................... Pencapaian Kerjasama Bappenas - Plan Perjanjian Kerja Tahun 2007 .... Pencapaian Kerjasama Bappenas - Plan Perjanjian Kerja Tahun 2008 .... Daftar Lokasi Proyek SToPS ...................................................................... Daftar Lokasi Proyek Pamsimas ................................................................. Target dan Realisasi Lokasi Desa Sasaran Program PAMSIMAS Komponen C Tahun 2008 ........................................................................... Pelaksanaan Kegiatan STBM oleh Proyek PAMSIMAS Tahun 2008 ........ Daftar Kisah Sukses Pembangunan Perumahan ....................................... Daftar Kisah Sukses Peningkatan Kapasitas Pokja AMPL ........................ Daftar Kisah Sukses Pemeliharaan Kualitas Sumber Air ...........................

47 51 53 55 57 57 60 64 66 81 82 86 87 88 88 89 91

92 97 98 103 106 106 107 108 108 109 111 112 112 117 119 120

xi 

 

Tabel VII.4 Tabel VII.5 Tabel VII.6 Tabel VII.7 Tabel VII.8

Daftar Kisah Sukses Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Sanitasi .... Daftar Kisah Sukses Pengelolaan Sampah dengan Konsep 3R ................ Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat............................................. Daftar Kisah Sukses Pemeliharaan Kualitas Lingkungan .......................... Daftar Kisah Sukses Teknologi Ramah Lingkungan ..................................

121 121 123 123 124

xii 

 

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9 Gambar 3.10 Gambar 3.11 Gambar 3.12 Gambar 3.13 Gambar 3.14 Gambar 3.15 Gambar 3.16 Gambar 3.17 Gambar 3.18 Gambar 3.19 Gambar 3.20 Gambar 3.21 Gambar 3.22 Gambar 3.23 Gambar 3.24 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Rumah Tangga yang Belum Memiliki Rumah Tahun 2004 dan 2007 (%) ............................................................................................................ Rumah Tangga menurut Status Penguasaan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 ......................................................................................... Rumah Tangga menurut Kepemilikan Bukti Hukum Tanah Tahun 2004 dan 2007 (%)............................................................................................ Rumah Tangga yang Memiliki Rumah Melalui KPR menurut Jangka Waktu Pengembalian Kredit Tahun 2007 ................................................ Rumah Tangga menurut Jenis Plafon Terluas Tahun 2004 dan 2007 .... Rumah Tangga menurut Luas Tapak Bangunan (m2) Tahun 2004 dan 2007 ......................................................................................................... Rumah Tangga menurut Kondisi Bangunan Tempat Tinggal Tahun 2004 dan 2007 (%)................................................................................... Rumah Tangga Menurut Sumber Penerangan menggunakan Listrik dari PLN Tahun 2004 dan 2007 ............................................................... Perkembangan Alokasi Dana dan Subsidi Perumahan Tahun 20042009 ......................................................................................................... Cakupan Pelayanan Air Minum di Kota-Desa Tahun 2002 dan 2007 ..... Cakupan Pelayanan Air Minum di Perkotaan Tahun 2002 dan 2007...... Cakupan Pelayanan Air Minum di Perdesaan Tahun 2002 dan 2007..... Rumah Tangga di Perkotaan dan Perdesaan menurut Kepemilikan Fasilitas Air Minum Tahun 2007 .............................................................. Potensi Cekungan Air Tanah di Indonesia .............................................. Proyek KPS Air Minum di Indonesia ........................................................ Status Kinerja PDAM ............................................................................... Status Kinerja PDAM terkait Penyertaan Modal Pemerintah .................. Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Kota-Desa Tahun 2001 dan 2007 ...................................... Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Perkotaan Tahun 2001 dan 2007 ...................................... Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar menurut Tempat Penampungan Akhir Tinja di Perdesaan Tahun 2001 dan 2007 ..................................... Proporsi Rumah Tangga menurut Cara Pembuangan Sampah Tahun 2007 ......................................................................................................... Jenis Timbulan Sampah Berdasarkan Klasifikasi .................................... Klasifikasi TPA Berdasarkan Estimasi Periode Penggunaannya ............ Klasifikasi Rumah Tangga menurut Keadaan Air Got/Selokan di Sekitar Rumah Tahun 2007 ..................................................................... Rumah Tangga yang Memiliki atau Menyewa Rumah Tahun 19922006 (%) ................................................................................................... Pelayanan Air Minum Sumber Air Terlindungi di Indonesia Tahun 1992-2006 (%) ......................................................................................... 19 20 20 22 22 22 23 23 26 28 28 28 29 31 32 36 38 39 39 39 42 42 44 47 57 58

xiii 

 

Gambar 4.3 Gambar 4.5 Gambar 6.1 Gambar 6.2

Pelayanan Air Minum Sumber Air Terlindungi Menurut Desa dan Kota, Tahun 1992-2006 (%) .............................................................................. 58 Akses Penduduk pada Fasilitas Sanitasi Layak Menurut Desa, Kota, dan Total Tahun 2006 (%) ....................................................................... 60 Kondisi Operasi Sistem IKK di Indonesia ................................................ 104 Kondisi SPAM-IKK per Wilayah di Indonesia .......................................... 104

xiv 

 

DAFTAR SINGKATAN
   
3R 4R ADB AIDS AJI AKB AKI AMDAL AMPL AMPL-BM ANSP APBD APBN APM APPB ASEAN AWP B3 BAB BABS BALITA BAPEDAL BAPEDALDA BAPERTARUM-PNS BAPPEDA BAPPEKO BAPPENAS BAZIS BEST BICONS BINTARI BPPSPAM BKM BKP4N BLM BLT BMZ BOD BOL BOO BOT Reduce, Recycle, Reuse Reduce, Recycle, Reuse, Replanting Asian Development Bank Acquired Immune Deficiency Syndrome Aliansi Jurnalis Independen Angka Kematian Bayi Angka Kematian Ibu Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat Aceh-Nias Support Project Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional Angka Partisipasi Murni Aliansi Perempuan untuk Pembangunan Berkelanjutan Association of South East Asia Nations Annual Work Plans Bahan Berbahaya dan Beracun Buang Air Besar Buang Air Besar Sembarangan Bawah Lima Tahun Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Badan Pertimbangan Tabungan Perumahan Pegawai Negeri Sipil Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Badan Perencanaan Pembangunan Kota Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Badan Amil Zakat, Infaq, dan Sodaqah Bina Ekonomi Sosial Terpadu Bird Conservation Society Bina Karta Lestari Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Badan Keswadayaan Masyarakat Badan Kebijaksanaan dan Pengendalian Perumahan dan Permukiman Nasional Bantuan Langsung Masyarakat Bantuan Langsung Tunai Geman Ministry for Economic Cooperation Biochemical Oxygen Demand Build Operate Lease Build Operate Own Build Operate Transfer

Pembangunan

xv 

 

BP2BPK BPABS BPAM BPN BPO BPP BPPSPAM BPS BR2K BRI BUMD BUMN BUMS BUS CAP CBO CBSWM CCTV CDM CDS CFR CIBLAS CLTS CO2 Co-BILD COD CPAP CPM CSP CSR CTPS CU CWSHP DAS DBOM DED DEPDAGRI DEPKES DEPKEU DEWATS DIPA DIPDA DITJEN DIY DKI JAKARTA DML DPR/DPRD

Pedoman Umum Pembangunan Perumahan dan Permukiman Bertumpu pada Kelompok Badan Pengelola Air Bersih dan Sanitasi Badan Pengelolaan Air Minum Badan Pertanahan Nasional Bahan Perusak Ozon Badan Pendukung Pengembangan Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Badan Pusat Statistik Bantuan Revitalisasi Rumah Kumuh Bank Rakyat Indonesia Badan Usaha Milik Daerah Badan Usaha Milik Negara Badan Usaha Milik Swasta Berlian Unggas Sakti Community Action Plan Community-Based Organization Community Based Solid Waste Management Closed Circuit Television Clean Development Mechanism City Development Strategies Case Fatality Rate Koperasi Cibangkong Sebelas Community Led Total Sanitation Karbondioksida Community Based Initiatives for Housing and Local Development Chemical Oxygen Demand Country Program and Action Plan Country Program Mission Country Strategy and Program Corporate Social Responsibility Cuci Tangan Pakai Sabun Credit Union Community Water Service and Health Program Daerah Aliran Sungai Design Build Operate Maintain Detail Engineering Design Departemen Dalam Negeri Departemen Kesehatan Departemen Keuangan Decentralized Wastewater Treatment System Daftar Isian Proyek dan Anggaran Daftar Isian Proyek Daerah Direktorat Jenderal Daerah Istimewa Yogyakarta Daerah Khusus Ibukota Jakarta Dana Mitra Lingkungan Dewan Perwakilan Rakyat/Dewan Perwakilan Rakyat Daerah

xvi 

 

DSDP DSR EE ESP FBOOT FHN FMCU fMPS GBHN GDP GNPSR GOI GPL GRK GTZ HA HAM HDI HGB HGU HIPPAM HIV HPAT HPI HSF HSP HU IKK IPAL IPESATU IPLBM IPLT ISPA ISSDP ITS IWRM IYS JABAR Jampedas JO JICA JKM JUMANTIK K3A KANCIL KASIBA KBR KEHATI

Denpasar Sewerage Development Project Debt to Service Ratio Environmental Education Environmental Services Program Finance Build Own Operate Transfer Family Health Nutrition Forum Masyarakat Code Utara Forum Masyarakat Peduli Sungai Garis-Garis Besar Haluan Negar Gross Domestic Product Gerakan Nasional Pembangunan Satu Juta Rumah Government of Indonesia Gerakan Peduli Lingkungan Gas Rumah Kaca Deutsche Gesselschaft fur Technische Zusammenarbeit Hektar Hak Asasi Manusia Human Development Index Hak Guna Bangunan Hak Guna Usaha Himpunan Penduduk Pengelola Air Minum Human Immunodeficiency Virus Hak Pakai Atas Tanah Human Poverti Index Hanns Seidel Foundation Health Services Program Hidran Umum Ibukota Kecamatan Instalasi Pengolahan Air Limbah Instalasi Pengolahan Sampah Terpadu Instalasi Pengolah Limbah Berbasis Masyarakat Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja Infeksi Saluran Pernafasan Atas Indonesia Sanitation Sector Development Program Institut Teknologi Sepuluh November Integrated Water Resources Management International Year of Sanitation Jawa Barat Jaringan Masyarakat Peduli Sub DAS Cikundul Joint Operation Japan International Cooperation Agency Jaringan Kesejahteraan dan Kesehatan Masyarakat Juru Pemantau Jentik Kelompok Kerja Komunikasi Air Kader Anak Cinta Lingkungan Kawasan Siap Bangun Komunitas Berpenghasilan Rendah Keanekaragaman Hayati Indonesia

xvii 

 

KEMENPERA KEPMEN KfW KIP KIR KITA KK KKS KLB KLH KM KONUS KORPRI KPM KPR/KPRS KPS KPSHK KRuHA KTP2D KTT KTT LDR Lisiba Lisiba-BS LKB LKM LKM-KOLISA LKNB LMD/LKMD LPK LPMK LPP LPW LSM MAP MBR MCK MCS MDGs MENDIKNAS MENKOKESRA MENPERA MOU MPA MPAP MPR

Kementerian Negara Perumahan Rakyat Keputusan Menteri German Bank for Reconstruction Kampung Improvement Program Kelompok Ilmiah Remaja Kitakyusu International Techno-Cooperative Association Kepala Keluarga Klub Konservasi Sekolah Kejadian Luar Biasa Kementerian Negara Lingkungan Hidup Kilometer Konservasi Alam Nusantara Korps Pegawai Republik Indonesia Komite Pemberdayaan Masyarakat Kredit Pemilikan Rumah/Kredit Pemilikan Rumah Sederhana Sehat Kerjasama Pemerintah Swasta Konsorsium Pendukung Sistem Hutan Kerakyatan Koalisi Rakyat untuk Hak Atas Air Kawasan Terpilih Pusat Pengembangan Desa Kelompok Tani Tahura Konferensi Tingkat Tinggi Loan to Deposit Ratio Lingkungan Siap Bangun Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri Sendiri Lembaga Keuangan Bank Lembaga Keuangan Mikro Lembaga Keuangan Mikro Koperasi Lima Saudara Lembaga Keuangan Non-Bank Lembaga Masyarakat Desa/Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa Lembaga Penjamin Kredit Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan Lembaga Pembiayaan Perumahan Lembaga Perwakilan Warga Lembaga Swadaya Masyarakat Mangrove Action Project Masyarakat Berpenghasilan Rendah Mandi Cuci Kakus Marine Conservation Society Millennium Development Goals Menteri Pendidikan Nasional Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat Menteri Perumahan Rakyat Memorandum of Understanding Methodology for Participatory Assessment Mar del Plata Action Plan Majelis Permusyawaratan Rakyat

xviii 

 

MSC MSJ MURI MUSPIKA NAD NATURLIKE NGO NSPM NTB NTT NUP NUSSP ODF OISCA OM P2KP P2BPK P3KT P3DT PAGARWAJA PAMRT PAMSIMAS PARAS PARING PBB PCI PD PDAM PDAL PDB PDPAL PELITA PEMKOT PEMPROV PERMEN PERPRES PHAST PHBS PID PJU PKK PKT PLED PLN PLN PLP PMA PMD

Mitra Surya Cemerlang Mekarsari Jaya Museum Rekor Indonesia Musyawarah Pimpinan Kecamatan Nanggroe Aceh Darussalam Naturalis Cilik Beretika Non-Government Organization Norma, Standar, Pedoman, dan Manual Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Neighborhood Upgrading Plan’s Neighborhood Upgrading and Shelter Sector Project Open Defecation Free Organization for Industrial, Spiritual, and Cultural Advancement Operation and Monitoring Program Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan Pembangunan Perumahan Bertumpu pada Kelompok Proyek Pembangunan Prasarana Kota Terpadu Proyek Pembangunan Prasarana Desa Terpadu Paguyuban Masyarakat Bukit Kencana Pengelolaan Air Minum Tingkat Rumah Tangga Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat Penguatan Ekonomi Kerakyatan Sampah Kering Perserikatan Bangsa-Bangsa Project Concern International Perusahaan Daerah Perusahaan Daerah Air Minum Perusahaan Daerah Air Limbah Pendapatan Domestik Bruto Perusahaan Daerah Pengolahan Air Limbah Pembangunan Lima Tahun Pemerintah Kota Pemerintah Provinsi Peraturan Menteri Peraturan Presiden Participatory Health and Sanitation Transformation Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Project Implementation Document Penerangan Jalan Umum Program Kesejahteraan Keluarga Pembangunan Kawasan Terpadu Partnership for Local Economic Development Perusahaan Listrik Negara Pinjaman Luar Negeri Penyehatan Lingkungan Permukiman Perlindungan Mata Air Pemberdayaan Masyarakat dan Desa

xix 

 

PNBI PNPM PNS PODES Pokja AMPL Pokmer Polri POSYANDU PP PPAB PPAT PPP PPP PPK PPK-IPM PPM-PL PPSAB PPSDA PROPENAS PSU PT PTPN PU PUSDAKOTA PUSLITBANGKIM RENSTRA REPELITA RBC RCS RIT RP4D RPJMN RPJPN RsH RSS RT RT/RW RTRW RUSUNAMI RUSUNAWA RWSS SANIMAS SARAR SARUT SBM

Program Nasional Bagi Anak Indonesia Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Pegawai Negeri Sipil Potensi Desa Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Kelompok Pemakai Air Bersih Kepolisian Republik Indonesia Pos Pelayanan Terpadu Peraturan Pemerintah Pengurus Pemakai Air Bersih Pejabat Pembuat Akta Tanah Public Private Partnership Purchasing Power Parity Program Pengembangan Kecamatan Program Pendanaan Kompetisi - Indeks Pembangunan Masyarakat Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan Panitia Pembangunan Sarana Air Bersih Perempuan Peduli Sumber Daya Air Program Pembangunan Nasional Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum Perguruan Tinggi Perseroan Terbatas Perkebunan Nusantara Pekerjaan Umum Pusat Pemberdayaan Komunitas Perkotaan Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman Rencana Strategis Rencana Pembangunan Lima Tahun Rotating Biological Contractors Raptor Conservation Society Rumah Inti Tumbuh Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Daerah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Rumah Sederhana Sehat Rumah - Inti Sehat Sederhana Rumah Tangga Rukun Tetangga/Rukun Warga Rencana Tata Ruang Wilayah Rumah Susun Sederhana Milik Rumah Susun Sederhana Sewa Rural Water Supply and Sanitation Sanitasi Berbasis Masyarakat Self-Esteem, Associative Strength, Resourcefulness, Action Planning, and Responsibility Saringan Rumah Tangga Setara Barel Minyak

xx 

 

SD SDA SDA SDM SERULING SIMASTER SK SLA SMA SMF SMK SMM SMP SMUN SPAM SPTPD SR STBM STIKES SToPS SUSENAS SWS TA TAD TERANGI THM TK TKM TNI TOGA TOT TPA TPAK TPS TPT TSSM UASB UKL UKS UN UNCED UNDP UNESCO UNHCS UNICEF UNSGAB UPL

Sekolah Dasar Sumber Daya Air Sumber Daya Alam Sumber Daya Manusia Sekolah Ramah Lingkungan Sistem Mengolah Sampah Terpadu Surat Keputusan Subsidiary Loan Agreement Sekolah Menengah Atas Secondary Mortgage Facility Sekolah Menengah Kejuruan Secondary Mortgage Market Sekolah Menengah Pertama Sekolah Menengah Umum Negeri Sistem Penyediaan Air Minum Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Daerah Sambungan Rumah Sanitasi Total Berbasis Masyarakat Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Sanitasi Total dan Pemasangan Sanitasi Survey Sosial Ekonomi Nasional Safe Water System Technical Assistance Tidak Ada Data Terumbu Karang Indonesia Takakura Home Method Taman Kanak-Kanak Tim Kerja Masyarakat Tentara Nasional Indonesia Tanaman Obat Keluarga Training of Trainer Tempat Pembuangan Akhir Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja Tempat Pembuangan Sementara Sampah Tingkat Pengangguran Terbuka Total Sanitation and Sanitation Marketing Upflow Anerobic Sludge Blanket Upaya Pengelolaan Lingkungan Usaha Kesehatan Sekolah United Nations United Nations Conference on Environment and Development United Nations Development Programme United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization United Nations for Human Settlements United Nations Children's Fund United Nation Secretary General’s Advisory Board on Water and Sanitation Upaya Pemantauan Lingkungan

xxi 

 

USAID US-EPA USD/US$ UU UUD WALHI WASPOLA WES WHO WJEMP WNI WPL WSM WTE WTP WTP WSLIC WSP-EAP WWD WWF YBL YPAL

United States Agency for International Development United States-Environmental Protection Agency United States Dollar Undang-Undang Undang-Undang Dasar Wahana Lingkungan Hidup Indonesia Water Supply and Sanitation Policy and Action Planning Water and Environmental Sanitation World Health Organization Implementation of Western Java Environmental Management Project Warga Negara Indonesia Warga Peduli Lingkungan Watershed Management Waste to Energy Wajar Tanpa Pengecualian Water Treatment Plants Water and Sanitation for Low Income Communities Water and Sanitation Program East Asia and the Pacific World Water Day World Water Forum Yayasan Bina Lestari Yayasan Pribumi Alam Lestari

xxii 

 

DAFTAR ISTILAH
alam buku ini dipakai berbagai istilah teknis yang biasa ditemukan dalam bidang perumahan dan permukiman. Pencantuman istilah teknis dalam buku ini bertujuan untuk memudahkan pengguna data dalam memahami maksud dari setiap data dan analisis yang dipaparkan. 1. Status Penguasaan Tempat Tinggal a. Milik Sendiri Jika tempat tinggal tersebut betul-betul sudah milik kepala rumah tangga (KRT) atau salah satu anggota rumah tangga (ART). Rumah yang dibeli secara angsuran melalui kredit bank atau dengan status sewa beli dianggap sebagai rumah milik sendiri. b. Kontrak Jika tempat tinggal tersebut disewa oleh KRT atau ART dalam jangka waktu tertentu berdasarkan perjanjian kontrak antara pemilik dan pemakai, misalnya satu atau dua tahun. Cara pembayarannya biasanya sekaligus di muka atau dapat diangsur menurut persetujuan kedua belah pihak. c. Sewa Jika tempat tinggal tersebut disewa oleh KRT atas salah seorang ART dengan pembayaran sewanya secara teratur dan terus menerus tanpa batasan waktu tertentu. d. Bebas Sewa Jika tempat tinggal tersebut diperoleh dari pihak lain (bukan famili/orangtua) dan ditempati/didiami oleh RT tanpa mengeluarkan suatu pembayaran apapun. e. Rumah Dinas Jika tempat tinggal tersebut dimiliki dan disediakan oleh suatu instansi tempat bekerja salah satu ART baik dengan membayar sewa maupun tidak. f. Rumah Milik Orang Tua/Sanak/Saudara Jika tempat tinggal tersebut bukan milik sendiri melainkan milik orangtua/sanak/saudara dan tidak mengeluarkan suatu pembayaran apapun untuk mendiami tempat tinggal tersebut. g. Lainnya Jika tempat tinggal tersebut tidak dapat digolongkan ke dalam salah satu kategori di atas, misalnya tempat tinggal milik bersama, rumah adat, dan sebagainya. Cara Memperoleh Bangunan a. Membeli dari Pengembang (Perumnas, Real Estate, dll) Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli langsung dari pengembang baik dengan pembayaran tunai atau kredit, termasuk juga mereka yang membeli rumah alih kredit dari penghuni lama dengan masih melanjutkan membayar angsuran.

D

2.

xxiii 

 

b. Membeli melalui Koperasi/Yayasan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli dari koperasi/yayasan pengembang, baik dengan pembayaran kredit maupun tunai, termasuk juga mereka yang membeli rumah alih kredit dari penghuni lama dengan masih melanjutkan membayar angsuran. c. Membeli Baru dari Perorangan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang dibeli dari perorangan atau pihak lain dalam keadaan baru. Dikatakan baru bila pembeli merupakan penghuni pertama dari rumah tersebut. d. Membeli bukan Baru Cara memperoleh rumah yang dibeli dari perorangan atau dari pihak lain dalam keadaan tidak baru/sudah pernah ditempati oleh orang (ART) lain. e. Membangun dengan Biaya Sendiri Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dengan biaya sendiri tanpa meminjam dari pihak manapun. f. Membangun dengan Pinjaman Perorangan Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dan biayanya berasal dari pinjaman/hutang dari perorangan, misalkan dari orang tua, saudara, teman, dan sebagainya. g. Membangun dengan Pinjaman Bank/Koperasi Cara memperoleh tempat tinggal/rumah dengan membangun sendiri dan biayanya berasal dari pinjaman/hutang dari lembaga keuangan seperti bank atau pinjaman/hutang dari koperasi. h. Lainnya Cara memperoleh tempat tinggal/rumah yang tidak termasuk ke dalam kategori diatas, contohnya pengalihan administrasi, warisan, dan hibah. Pengalihan administrasi adalah cara memperoleh rumah melalui pengalihan administrasi, seperti pembelian rumah dinas. Perolehan rumah dengan fasilitas pengalihan administrasi biasanya mendapat subsidi tertentu dibandingkan cara lainnya. 3. Cara Pembayaran a. Tunai Adalah membayar secara kontan (bukan kredit) kepada pihak penjual dan tidak melalui hutang dari manapun. b. Angsuran KPR (Bank, Lembaga Keuangan) Adalah angsuran yang dipergunakan untuk kredit pemilikan rumah yang dikeluarkan oleh bank/lembaga keuangan. c. Angsuran Bukan KPR Adalah angsuran yang dipergunakan untuk pembayaran kredit pemilikan rumah yang dikeluarkan bukan oleh KPR. Termasuk dalam kategori ini adalah membeli langsung kepada pengembang yang uangnya dipinjam dari koperasi untuk membeli rumah. d. Lainnya Adalah cara pembayaran yang tidak termasuk dalam kategori diatas. Misalnya membeli rumah dengan meminjam kepada saudara, teman, dan sebagainya.

xxiv 

 

4.

Surat Tanah a. Sertifikat dari BPN/Kantor Agraria Adalah tanda bukti yang diberikan oleh pemilik tanah. Sertifikat ini bisa berupa sertifikat hak milik, hak guna bangunan, atau hak pakai. b. Akta Jual Beli Adalah salah satu tanda bukti kepemilikan tanah oleh pejabat pembuat akta tanah (PPAT/Notaris) yang berupa akta perjanjian jual beli antara penjual dan pembeli atas tanah yang dipergunakan sebagai tempat tinggal responden c. Girik Adalah surat tanda bukti kepemilikan tanah yang dikeluarkan dari kepala desa/kelurahan yang digunakan untuk penarikan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). d. Lainnya Misalnya surat jual beli tanah (bukan akta jual beli) baik di atas segel/meterai maupun tidak, dan tanda bukti kepemilikan lain selain kategori diatas. e. Tidak Ada Bukti Apabila tanah dari rumah yang ditempati tidak memiliki tanda bukti kepemilikan apapun. Status Hukum Tanah Adalah hak untuk mempergunakan tanah tidak termasuk benda-benda lain di dalam tanah seperti bahan-bahan mineral dan minyak, dalam bentuk jenis sertifikat tanah yang dikeluarkan pemerintah atau turun temurun berdasarkan adat yang diakui pemerintah. Status hukum tanah yang dimaksud adalah status hukum dari tanah yang diatasnya berdiri bahan bangunan tempat tinggal responden, tanpa memperhatikan status kepemilikan dari tempat tinggal tersebut. a. Hak Milik Adalah hak atas tanah yang dikuasai tanpa batas waktu dan dapat dialihkan kepada pihak lain serta dapat digunakan untuk berbagai keperluan b. Hak Guna Bangunan Adalah hak atas tanah yang penguasaannya maksimum 30 tahun dan dapat dialihkan kepada pihak lain tetapi penggunaannya hanya untuk bangunan. c. Hak Pakai Adalah hak atas tanah dengan jangka waktu penggunaannya terbatas, kurang lebih 10 tahun atau selama tanahnya dipergunakan untuk keperluan tertentu. Luas Tapak Bangunan Adalah luas tanah sebatas luasnya pondasi yang dibuat untuk bangunan. Untuk bangunan bertingkat, luas tapak hanya untuk lantai satu saja, sedangkan lantai dua dan seterusnya tidak mempunyai tapak bangunan. Plafon Bangunan Plafon adalah jenis pembatas ruang bagian atas ruangan yang terletak di bawah atap yang berfungsi untuk melindungi penghuni ruangan dari udara panas, dingin, dan tampias air hujan sehingga ruangan menjadi aman/nyaman untuk ditinggali. Bahan plafon antara lain: a. Beton (catatan : jika beton juga berfungsi sebagai atap, maka masuk kategori tidak ada plafon).

5.

6.

7.

xxv 

 

b. c. d. e. f. g.

Gypsum Kayu/Triplek Asbes Anyaman Bambu Lainnya Tidak Ada, jika bangunan tidak memiliki plafon atau jika atap bangunan langsung merangkap sebagai plafon.

8.

Kondisi Bangunan Tempat Tinggal a. Baik, apabila rumah yang kerangka pokoknya (kerangka atap, dinding, dan lantai) atau komponen bangunannya belum memerlukan perbaikan. b. Sedang, apabila rumah yang kerangka pokoknya atau sebagian kecil komponen bangunannya memerlukan perbaikan atau salah satu kerangka pokoknya rusak, misalnya hanya dindingnya saja yang rusak. c. Rusak, apabila rumah yang dua dari kerangka pokoknya atau sebagian besar komponen bangunannya memerlukan perbaikan. d. Rusak berat, apabila rumah yang kerangka pokoknya memerlukan perbaikan segera karena membahayakan penghuninya Secure Tenure adalah jaminan bagi masyarakat untuk tinggal di suatu tempat karena adanya bukti kepemilikan, sewa, atau mengontrak rumah, baik secara pribadi ataupun kelompok.

9.

10. Backlog adalah jumlah akumulasi kebutuhan yang tidak terpenuhi pada tahun-tahun sebelumnya. 11. Konsep Tribina adalah konsep pembangunan untuk menanggulangi masalah kemiskinan yang tidak hanya fokus ke hal-hal bersifat fisik saja, namun juga memperhatikan aspek pemberdayaan masyarakat. Terdapat tiga komponen dalam konsep ini, yaitu Bina Manusia, Bina Usaha, dan Bina Lingkungan. Bina manusia dilakukan melalui kegiatan peningkatan kesehatan, pendidikan, maupun pembentukan perilaku masyarakat melalui kegiatan keagamaan (pengajian, dan sebagainya). Bina usaha dilakukan untuk melatih masyarakat agar mampu meningkatkan perekonomian, misalnya dengan bantuan permodalan dan peningkatan keterampilan berusaha. Sedangkan bina lingkungan dilaksanakan antara lain melalui kegiatan peningkatan kualitas lingkungan permukiman. Ketiga komponen tersebut dilaksanakan secara paralel untuk mencapai target penanggulangan kemiskinan secara menyeluruh. 12. Demand Responsive Approach atau Pendekatan Tanggap Kebutuhan berarti suatu pendekatan yang menempatkan kebutuhan masyarakat sebagai faktor yang menentukan dalam pengambilan keputusan termasuk di dalamnya pendanaan. 13. Kepemilikan Fasilitas Sanitasi a. Jamban sendiri adalah jamban yang hanya digunakan oleh satu keluarga. b. Jamban bersama adalah jamban yang digunakan oleh dua keluarga atau lebih. c. Jamban umum adalah jamban yang dapat digunakan oleh setiap warga desa yang bersangkutan maupun masyarakat lainnya.

xxvi 

 

d. Bukan jamban, apabila tempat pembuangan air besar yang penampungan akhirnya sungai, kolam, lubang, dan sebagainya 14. Cara Pembuangan Sampah a. Diangkut Petugas/Dibuang ke TPS/TPA Bila sampah yang dihasilkan dari rumah tangga diangkut oleh petugas kebersihan untuk dibawa ke tempat penampungan sementara (TPS) atau tempat penampungan akhir (TPA), termasuk yang dibuang langsung oleh ART ke TPS/TPA. b. Ditimbun Bila sampah dibuang ke dalam lubang, kemudian ditimbun dengan tanah (sanitary landfill). c. Dibakar Bila sampah dibakar langsung maupun ditumpuk dahulu, kemudian dibakar. d. Dibuang ke Kali/Selokan Bila sampah dibuang langsung ke kali/selokan. e. Dibuang Sembarangan Bila sampah dibuang ke sembarang tempat atau tidak memiliki tempat penampungan yang tetap, misal jalan, tanah kosong, dan lain-lain f. Lainnya Bila sampah dibuang dengan cara selain yang tidak disebutkan diatas, misalnya dijadikan makanan ternak.

xxvii 

 

03
1.1 Perkembangan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

Perkembangan Isu

pertanian dan irigasi sebagai upaya memantapkan ketahanan pangan. Dalam Pelita II terjadi perubahan ekonomi dunia dengan meningkatnya harga minyak bumi di pasaran dunia. Indonesia sebagai negara yang menyimpan sebagian cadangan minyak bumi dunia menjadi sasaran investasi, yang membawa dampak positif bagi perekonomian Indonesia dengan berkembangnya industri hilir dan industri terkait lainnya. Industri tersebut pada umumnya berlokasi di kawasan perkotaan sehingga pertumbuhan ekonomi di perkotaan meningkat cukup pesat. Pertumbuhan ekonomi di perkotaan tersebut menarik tenaga kerja di perdesaan untuk berimigrasi ke perkotaan. Hal ini membawa dampak kepada meningkatnya kebutuhan terhadap infrastruktur seperti jaringan jalan, jaringan air minum dan penyehatan lingkungan, energi, komunikasi, dan sebagainya. Pelayanan air minum di perkotaan pada saat Pelita I dan Pelita II masih mengandalkan jaringan yang dibangun pada masa penjajahan dan investasi tambahan setelah kemerdekaan dengan jumlah yang sangat terbatas. Kondisi tersebut tidak mampu mengimbangi laju pertumbuhan penduduk. Investasi prasarana dan sarana air minum beserta operasi dan pemeliharaannya dilaksanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Biaya pembangunan prasarana dan sarana air minum berasal dari APBN, APBD, maupun bantuan luar negeri bilateral, dan multilateral yang berasal dari Bank Dunia atau Bank Pembangunan Asia. Pembangunan prasarana dan sarana air minum berskala kecil biasanya dikaitkan dengan proyek pembangunan lainnya, seperti Kampung Improvement Project I (KIP I). Dalam Pelita I dan Pelita II, pembangunan prasarana dan sarana air minum belum menyentuh masyarakat perdesaan dan perkotaan skala kecil (IKK), yaitu wilayah permukiman dengan jumlah penduduk kurang dari 20 ribu jiwa. Pada umumnya, masyarakat perdesaan mendapatkan air dari sarana tradisional, seperti sumur, mata air, sungai dan sebagainya. Pada waktu itu, pembangunan prasarana dan sarana air minum di perdesaan sebagian dilaksanakan oleh Departemen Kesehatan. Selain itu, pembangunan prasarana dan sarana air minum juga dilaksanakan oleh LSM, Unicef, serta bantuan teknis WHO dan UNDP. Pembangunan prasara-

an di Indonesia dikategorikan dalam beberapa era, yaitu sebelum 1980, 1980-1990, 1990-2004, dan setelah 2004.1 A. Era sebelum 1980 Pada era tahun 1970 - 1980, pembangunan perumahan meski belum dianggap penting namun mulai dinyatakan secara eksplisit dalam Garis Besar Haluan Negara (GBHN) tahun 1973 bahwa pembangunan perumahan perlu lebih diperhatikan, perlunya mewujudkan hasil penelitian yang telah dilakukan, perlunya diciptakan sistem pembiayaan serta perlunya penyuluhan tehadap masyarakat tentang rumah sehat. Arahan itu kemudian dituangkan dalam rencana pembangunan lima tahun (Repelita) 1974-1979, sebagai komitmen negara yang dibuktikan antara lain dengan mengalokasikan anggarannya.

P

erkembangan pembangunan perumahan dan permukim-

Foto: Istimewa

Pembangunan prasarana dan sarana permukiman kurang mendapat prioritas selama Pelita I (1969-1974) dan Pelita II (1974-1979). Demikian pula halnya dengan pembangunan sarana pelayanan masyarakat lainnya, seperti komunikasi, transportasi, dan energi. Dalam dua dasawarsa tersebut titik berat pembangunan nasional difokuskan pada pembangunan

1 Sebagian besar materi pada bagian ini dikutip dari dua dokumen. Materi tentang perumahan dikutip dari Kajian Pendahuluan Penyusunan RPJMN 2010-2014 Bidang Perumahan dan Permukiman, sementara materi permukiman dikutip dari Dokumen Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat 2003.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

04
masyarakat. Sehingga selama Pelita III (1979-1984) dan Pelita IV (1984-1989) terjadi peningkatan investasi yang sangat signifikan di sektor air minum. Dalam Pelita III pembangunan prasarana dan sarana air minum berhasil meningkatkan cakupan pelayanan air minum sebesar 20-30% dan dalam Pelita IV penyediaan prasarana dan sarana air minum mampu melayani 55% masyarakat. Selama Pelita III, pemerintah menyediakan investasi cukup besar di bidang penyediaan prasarana dan sarana air minum di perkotaan, termasuk untuk meningkatkan kemampuan aparat pemerintah dalam bidang perencanaan dan pelaksanaan. Pada saat itu, pemerintah mulai melakukan kerjasama dengan lembaga keuangan internasional dalam bentuk pinjaman luar negeri untuk melakukan investasi di sektor air minum. Model pendekatan pembangunan dan standar teknis pengelolaan dirumuskan oleh pemerintah pusat, termasuk untuk pembangunan prasarana dan sarana air minum di Ibu Kota Kecamatan (IKK). Pembangunan prasarana dan sarana air minum dilaksanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum dengan mengacu kepada standar teknis pelayanan air minum internasional yang mendasarkan perhitungan kepada jumlah penduduk. Dampak dari pelaksanaan standar tersebut adalah terkonsentrasinya investasi prasarana dan sarana air minum pada kawasan-kawasan yang padat penduduk seperti di pulau Jawa dan pulau Sumatera. Walaupun telah cukup banyak investasi yang dilaksanakan untuk meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana air minum namun laju investasi tidak dapat mengimbangi laju pertumbuhan penduduk sehingga cakupan pelayanan sulit untuk dinaikkan secara signifikan. Pembangunan prasarana dan sarana air minum di kota kecil (dengan jumlah penduduk kurang dari 50.000 jiwa) dilaksanakan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Sebagai pengelolanya dibentuk Badan Pengelola Air Minum (BPAM) yang bersama-sama dengan pemerintah daerah dikembangkan menjadi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Sedangkan pembangunan prasarana dan sarana air minum di perdesaan dilaksanakan oleh Direktorat Jendral Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan (PPM-PL), Departemen Kesehatan dibantu oleh Direktorat Jenderal Pembangunan Masyarakat Desa (PMD), Departemen Dalam Negeri. Pola perencanaan, pelaksanaan, dan pengelolaan ditentukan oleh pemerintah pusat melalui departemen teknis yang menangani. Pada era ini bantuan kerjasama dan pinjaman luar negeri

na dan sarana air minum di perdesaan seringkali ditujukan untuk uji coba penerapan teknologi tepat guna, misalnya pompa tangan atau uji coba perangkat lunak seperti konsep peran serta masyarakat dan konsep pembentukan lembaga pengelola. Skala pengembangannya sangat terbatas dan tidak besar, sehingga cakupan pelayanan dan dampaknya juga sangat terbatas. Prasarana dan sarana air minum yang telah dibangun seringkali tidak berlanjut atau mengalami kegagalan, karena prasarana dan sarana yang dibangun tidak dipelihara dengan baik. Selama Pelita I dan Pelita II, pembangunan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan di perkotaan dan perdesaan belum mendapatkan perhatian. Penanganan masalah limbah masih terbatas pada tahap konsep penanganan dan belum diwujudkan ke dalam pembangunan fisik. Selain itu, pengelolaan limbah manusia secara sistematik belum dilakukan. Penanganan limbah pada tingkat rumah tangga dilayani melalui jamban dengan tangki septik, sedangkan masyarakat yang tidak memiliki jamban menggunakan tempat pembuangan limbah tradisionil seperti sungai, kolam, kebun, sawah, dan lain-lain. Dalam upaya penataan permukiman kumuh di perkotaan, pemerintah membangun tempat mandi, cuci, dan kakus (MCK). Sebagian prasarana dan sarana penyehatan lingkungan cakupan pelayanannya terbatas, kurang terpelihara, dan kurang dimanfaatkan oleh masyarakat. B. Era 1980 - 1990 Sejak 1983, istilah perumahan rakyat dalam GBHN diubah menjadi perumahan dan permukiman dan tetap menjadi kebijakan sektor yang eksplisit di bawah bidang kesejahteraan. Posisi di bawah bidang kesejahteraan sosial ini terus berlanjut sampai dengan GBHN 1998. Hal ini paling tidak telah memberi gambaran bahwa perumahan dan permukiman memang dianggap sebagai instrumen peningkatan kesejahteraan sosial. Pertumbuhan ekonomi pada era 1980-1990 cukup tinggi, dan sektor manufaktur dan teknologi berkembang sangat pesat. Kondisi perekonomian yang baik tersebut sangat kondusif bagi perkembangan sektor infrastruktur. Pada saat yang sama dicanangkan Dekade Air Internasional (1981-1989) yang bertujuan meningkatkan pelayanan air minum bagi semua lapisan masyarakat. Kedua momentum tersebut menjadi pendorong bagi peningkatan pelayanan air minum bagi

05
melalui lembaga keuangan bilateral dan multilateral meningkat terus. Walaupun dalam skala kecil, LSM mulai berperan serta dalam penyediaan prasarana dan sarana air minum di perdesaan dan kota-kota kecil dengan bantuan dana dari berbagai donor nirlaba. Seiring dengan meningkatnya tuntutan otonomi, untuk mendorong kapasitas pemerintah daerah dalam mengelola pembangunan prasarana dan sarana air minum maka diciptakan mekanisme hibah pemerintah pusat kepada pemerintah daerah. Walaupun tingkat cakupan pelayanan kepada masyarakat meningkat secara signifikan, namun kinerja pemanfaatan prasarana dan sarana yang telah dibangun ternyata kurang menggembirakan, banyak prasarana dan sarana yang tidak dapat dioperasikan karena tidak dipelihara secara benar. Pada pembangunan bidang penyehatan lingkungan, upaya pembangunan dilakukan untuk mengelola limbah cair dan limbah padat. Instalasi pengolah limbah cair terpusat (sewerage) mulai dibangun di beberapa kota besar oleh Departemen Pekerjaan Umum. Mengingat operasi dan pemeliharaan instalasi pengolah limbah cair memerlukan kecermatan teknis dan biaya yang mahal maka pengoperasian dan pemeliharaannya dilaksanakan oleh pemerintah pusat dan secara bertahap diserahkan kepada pemerintah daerah. Pemerintah mulai mengembangkan dan mempromosikan sarana pengolah limbah setempat (on-site) dan tempat mandi, cuci, kakus (MCK). Pembangunan MCK banyak mengalami hambatan dan kegagalan serta sarana yang telah terbangun kurang dimanfaatkan oleh masyarakat. Untuk kawasan padat penduduk di perkotaan dilaksanakan pembangunan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan yang dilengkapi tangki septik. Kegiatan ini pada umumnya dilaksanakan bersama antara pemerintah dengan masyarakat, pemerintah menyediakan dana stimulan dan dikembangkan oleh masyarakat melalui swadana. Program penyediaan jamban di perdesaan, seluruh material pembangunannya ditentukan oleh pemerintah pusat, ternyata hasilnya kurang menggembirakan. Cakupan pelayanannya meningkat secara signifikan, namun demikian, kenyataan menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat perdesaan masih melakukan "buang air besar" (BAB) di tempat tradisional. Kurangnya kesadaran masyarakat terhadap lingkungan menyebabkan terabaikannya penanganan limbah padat, khususnya di perkotaan. Pengelolaan limbah padat (sampah) baru dilakukan secara sistematis oleh pemerintah dimulai awal

Perkembangan Isu

tahun 1980-an, namun demikian teknologi yang dipergunakan masih belum ramah lingkungan sehingga seringkali menimbulkan persoalan baru pada lingkungan sekitarnya. Kesadaran untuk mempergunakan teknologi yang ramah lingkungan berbenturan dengan mahalnya konstruksi, operasi, dan pemeliharaan yang harus dilaksanakan. Inovasi-inovasi baru dibidang pengelolaan limbah padat yang ramah lingkungan kurang mendapatkan perhatian dari pemerintah. Pembangunan saluran limbah yang terintegrasi dengan sistem penanggulangan banjir dan drainase air hujan belum dilaksanakan secara integratif dan sistematis. Pada saat itu, untuk memecahkan persoalan genangan yang ada di permukiman, pemerintah cenderung untuk memecahkannya dengan pendekatan parsial. Dampaknya adalah tidak adanya kesatuan sistem jaringan drainase dengan lingkup perkotaan sehingga penanganan persoalan genangan pada satu kawasan menyebabkan genangan pada kawasan lain. Selain itu, lemahnya kapasitas dan tanggung jawab aparat di bidang jaringan drainase serta tidak adanya anggaran untuk operasi dan pemeliharaan jaringan drainase merupakan permasalahan rutin yang menyebabkan tidak tertanganinya genangan yang ada di permukiman. C. Era 1990 - 2004 Pelita V (1989-1994) dan Pelita VI (1994-1999) merupakan era globalisasi terutama di bidang ekonomi. Meningkatnya tuntutan otonomi daerah dan kebijakan desentralisasi menyebabkan kendali pemerintah pusat lebih dilonggarkan. Pada saat yang sama, prinsip Dublin-Rio (Dublin-Rio Principles) diterapkan secara internasional. Keterlibatan dunia swasta di semua sektor meningkat pesat, demikian juga di bidang infrastruktur perkotaan. Pada Repelita VI, pembangunan prasarana dan sarana air minum direncanakan untuk melayani sekitar 60% penduduk perdesaan dan 80% penduduk perkotaan. Krisis ekonomi, yang terjadi sejak Agustus 1997 dan diikuti oleh krisis politik, mengakibatkan terjadinya kemandegan ekonomi, cadangan devisa pemerintah sangat terbatas sehingga anggaran pemerintah yang ada tidak mencukupi untuk membiayai pembangunan prasarana dan sarana. Investasi prasarana dan sarana air minum pada masa itu banyak berasal dari hutang lembaga keuangan bilateral maupun multilateral. Keberhasilan konsep Proyek Pembangunan Prasarana Kota Terpadu (P3KT) yang menginte-

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

06
batas. Proyek pembangunan prasarana dan sarana sosial (Pembangunan Kawasan Terpadu (PKT), Proyek Pembangunan Prasarana Desa Terpadu (P3DT), dan sebagainya), termasuk di dalamnya prasarana dan sarana permukiman, diterima sebagai pendekatan pembangunan alternatif dengan hasil yang cukup bervariasi. Pada pendekatan ini dilakukan terobosan baru dalam penyaluran anggaran pemerintah dengan memberi kesempatan kepada masyarakat untuk terlibat secara langsung dalam pembangunan prasarana dan sarana. Pemerintah daerah berperan sebagai fasilitator dan pembina teknis. Namun demikian, cakupan pelayanan ternyata tidak sesuai dengan yang direncanakan. Persoalan lama selalu berulang dalam pembangunan prasarana dan sarana air minum yaitu kurang optimalnya pemanfaatan prasarana dan sarana air minum yang telah dibangun karena ketidakmampuan masyarakat untuk mengoperasikan dan memeliharanya. Kesadaran masyarakat mengenai pentingnya pengelolaan limbah cair manusia masih belum setinggi kesadaran terhadap pentingnya air minum. Hal inilah yang menyebabkan rendahnya tingkat sambungan rumah kedalam sistem sewerage yang telah dibangun. Sedikitnya sambungan rumah tersebut menyebabkan tingkat pendapatan tidak sesuai dengan yang direncanakan sehingga tidak mampu menutup biaya operasi dan pemeliharaan serta mengembangkan jaringan pelayanan. Dampaknya, banyak institusi baik di pusat maupun di daerah enggan untuk mengelola jaringan limbah cair manusia. Di beberapa kota, telah berhasil dibangun instalasi pengolah limbah berbasis masyarakat (IPLBM). Secara teknis biasanya merupakan pengaliran limbah cair dari rumah-rumah melalui saluran perpipaan dangkal (shallow sewer) yang dirangkai dengan tangki septik ukuran besar dan kolam terbuka sebagai instalasi pengolah3 . Selain pendekatan tersebut, pemanfaatan LSM untuk memotivasi dan meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya lingkungan yang sehat khususnya dalam kaitannya dengan pemanfaatan jaringan pelayanan limbah cair manusia telah berhasil memotivasi masyarakat untuk melakukan penyambungan pada instalasi pengolah limbah terpadu yang ada di Kota Cirebon4 . Dalam pembangunan prasarana sosial (P3DT dan lainnya) konsep MCK masih sering dilakukan, walaupun banyak yang tidak berfungsi setelah selesai dibangun. Begitu pula dalam setiap proyek sarana permukiman skala besar, komponen

grasikan seluruh infrastruktur perkotaan kedalam satu paket pinjaman menarik perhatian lembaga keuangan bilateral dan multilateral. Pemeran utama pendekatan konsep tersebut adalah Departemen Pekerjaan Umum yang kemudian mendelegasikan sebagian wewenangnya kepada tingkat propinsi dan kabupaten/kota. Banyaknya paket pekerjaan yang harus diselesaikan dan terbatasnya sumber daya manusia menjadi kendala dalam peningkatan kualitas prasarana dan sarana permukiman yang dibangun. Hal ini terjadi karena pembinaan teknis, supervisi, dan pengawasan kualitas pekerjaan konstruksi menjadi sangat terbatas dan tidak dapat dilaksanakan dengan baik. Secara bertahap pendekatan kegiatan IKK (Ibu Kota Kecamatan) bergeser ke kota-kota ukuran menengah, namun standar pembangunan IKK masih tetap dijadikan acuan. Cakupan pelayanan masih merupakan tujuan pembangunan, sehingga konstruksi prasarana dan sarana baru menjadi kegiatan utama, sedangkan kegiatan pemeliharaan dan rehabilitasi cenderung terabaikan. Pengelolaan PDAM belum dapat dilaksanakan sesuai standar perusahaan, kendala yang dihadapi adalah rendahnya kemampuan mengelola suatu perusahaan (masih terdapat PDAM yang dikelola oleh birokrat bukan profesional di bidangnya), tidak adanya kebebasan dalam menentukan tarif, mahalnya investasi baru, dan terbatasnya sumber daya manusia. Selain kendala tersebut terdapat kendala alam yaitu semakin menipisnya air baku (disebabkan oleh rusaknya lingkungan) yang dapat dimanfaatkan dan ketiadaan sumber air yang dapat dimanfaatkan. Kondisi ini menyebabkan sebagian besar PDAM masih bergantung kepada subsidi dari pemerintah pusat. Pada tahun 1988, disadari bahwa agar PDAM dapat meningkatkan mutu pelayanan air minum kepada masyarakat maka kebijakan air minum perlu diubah dan pengelolaan PDAM perlu direformasi secara menyeluruh. Pelayanan air minum perlu melibatkan dunia swasta dan dilakukan secara profesional, berorientasi kepada keuntungan (tanpa meninggalkan beban sosial), dan menjauhkan campur tangan birokrasi dalam pengelolaan perusahaan. Pelita IV merupakan titik awal dimulainya partisipasi masyarakat dan terlibatnya LSM di tingkat daerah dan nasional dalam pelaksanaan proyek-proyek pemerintah yang didanai oleh lembaga keuangan internasional. Konsep kepemilikan masyarakat dan pendekatan yang didasarkan kepada kebutuhan (Demand Responsive Approach) mulai diterima secara luas, walaupun pelaksanaannya masih dilakukan secara ter-

07
penyediaan jamban (latrine) selalu ada. Program stimulan dengan pemberian bantuan material yang telah ditentukan oleh pemerintah pusat dan penerapan konsep satu teknologi masih tetap berlanjut. Hasil yang diperoleh tidak selalu memuaskan, namun demikian banyak juga yang cukup berhasil. Program dapat berhasil dengan memuaskan bila masyarakat memanfaatkan prasarana dan sarana yang dibangun dan mereka mau memeliharanya agar prasarana dan sarana tersebut dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan. Badan Pengendali Dampak Lingkungan (Bapedal), sebagai badan penanggung jawab dan pengendali masalah lingkungan hidup dibentuk, namun masih terfokus pada masalah-masalah lingkungan skala besar belum menjangkau skala permukiman. Hal ini menyebabkan isu permukiman khususnya sampah dan drainase, tidak pernah mendapat perhatian pada tingkat nasional. Persoalan sampah dan drainase masih dianggap sebagai persoalan teknis yang dapat dipecahkan oleh departemen teknis. Persoalan sampah dan drainase pada dasarnya bukan persoalan teknis saja, namun menyangkut persoalan pengelolaan (management), sumber daya manusia, dan administratif pemerintahan. P3KT sebagai suatu konsep penanganan persoalan infrastruktur perkotaan cukup baik, tetapi anggaran yang tersedia melalui P3KT terbatas dan tidak mampu memenuhi kebutuhan seluruh sektor infrastruktur yang ada di perkotaan. Kondisi ini menyebabkan penanganan persoalan infrastruktur di perkotaan dilakukan secara parsial dan tidak sistematis. Kondisi di atas ditambah dengan kinerja departemen teknis yang berorientasi proyek (project oriented) bukan berorientasi kepada program (program oriented), menyebabkan pembangunan dan penyediaan prasarana dan sarana dilakukan tidak sesuai dengan kebutuhan nyata yang ada di masyarakat sehingga prasarana dan sarana yang dibangun kurang dimanfaatkan oleh masyarakat. Dampaknya adalah persoalan infrastruktur tidak terpecahkan dan pemanfaatan anggaran yang sebagian dibiayai melalui hutang menjadi tidak efisien dan efektif. Hal ini dapat dilihat pada sektor persampahan dan drainase, investasi untuk pembangunan prasarana dan sarana drainase serta persampahan telah menghabiskan anggaran yang cukup besar, namun persoalan persampahan dan genangan di perkotaan
3

Perkembangan Isu

setiap tahun hingga saat ini belum terselesaikan. Ketika terjadi reformasi dan GBHN 1998 digantikan dengan GBHN 1999-2004, perumahan dan permukiman tidak lagi menjadi kebijakan yang eksplisit. Hal ini disebabkan, pertama, karena GBHN tidak lagi menjadi pola umum pembangunan nasional atau haluan pembangunan nasional, tetapi menjadi haluan penyelenggaraan negara. Tampaknya hal ini dilandasi oleh perubahan kerangka fikir dari pembangunan yang sentralistis menuju ke desentralisasi. Karena itu kebijakan dan rencana yang sifatnya sentralistis perlu dikurangi. Kedua, GBHN tidak lagi memberi arah sampai pembangunan sektor, tetapi hanya sampai permasalahan yang dirinci menjadi permasalahan hukum, ekonomi, politik, agama, pendidikan, sosial dan budaya, pembangunan daerah, sumberdaya alam dan lingkungan hidup, pertahanan dan keamanan. Repelita 1999-2004 tidak lagi dipersiapkan dan sebagai pengganti disusun Program Pembangunan Nasional (Propenas) 2000-2004 yang mengacu pada GBHN 1999 yang jelas berbeda dengan Repelita. Propenas menjadi UndangUndang. Kalau disandingkan Propenas dengan Repelita, akan bisa ditemukan bahwa Repelita jauh lebih rinci. Propenas tidak lagi memuat perkiraan kebutuhan dan peruntukan dana. Dalam Propenas ini perumahan dan permukiman menjadi bagian dari program nasional Pembangunan Daerah.

Foto: Bowo Leksono

Contoh Instalasi Pengolah Limbah Berbasis Masyarakat (IPLBM) yang sudah berjalan baik adalah di Kelurahan Tlogomas Kota Malang. Sistem direncanakan, dibangun, dan dioperasikan dengan pendanaan masyarakat sendiri. 4 Kota Cirebon memiliki sistem penyaluran dan pengolahan limbah terpusat, pemasaran sambungan ke rumah tangga dilakukan menggunakan jasa LSM

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

08
pai dengan misi tersebut. Ditentukan sasaran pokok dan ukuran keberhasilan yang abstrak dan kualitatif yang harus diterjemahkan dalam sasaran nyata dan terukur. Bidang dan sektor pembangunan yang pada umumnya menjadi garapan departemen, kementerian dan lembaga non departemen tidak diungkapkan secara eksplisit dan jelas. Karena kelembagaan negara ini memang tidak disusun berdasarkan misi yang dirumuskan dalam RPJPN. Oleh karena itu, apa yang harus dilakukan oleh suatu bidang garapan seperti perumahan dan permukiman harus menelisik dengan cermat, dan menafsirkan serta menjabarkan lebih lanjut dimana posisinya, perannya dan apa yang harus dilakukan. 1.2 Isu Pembangunan Perumahan dan Permukiman 1.2.1 Perumahan Isu pembangunan perumahan meliputi beberapa hal sebagai berikut. a.Terbatasnya kemampuan penyediaan prasarana dan sarana perumahan. Kemampuan pemerintah untuk mendukung penyediaan prasarana dan sarana dasar perumahan masih terbatas. Faktor ini menjadi salah satu penghambat dalam penyediaan perumahan untuk masyarakat berpendapatan rendah serta pemicu menurunnya kualitas kawasan yang dihuni oleh masyarakat berpendapatan rendah. b. Meningkatnya luasan kawasan kumuh. Luasan kawasan kumuh cenderung terus meningkat setiap tahunnya selaras dengan pertumbuhan penduduk dan makin tidak terkendalinya pertumbuhan kota utama (primacy city) yang menjadi penarik meningkatnya arus migrasi. Selain itu, laju pertumbuhan kawasan kumuh (di pusat kota maupun di tepi kota) juga dipicu oleh keterbatasan kemampuan dan ketidakpedulian masyarakat untuk melakukan perbaikan rumah (home improvement). c. Belum mantapnya kelembagaan penyelenggaraan pembangunan perumahan dan permukiman. Kelembagaan penyelenggara pembangunan perumahan belum berada pada tingkat kinerja yang optimal untuk menjalankan fungsi, baik sebagai pembangun (provider) maupun pemberdaya (enabler). d. Meningkatnya jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah. Jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah semakin

D. Era Setelah 2004 Setelah lebih dari tiga puluh tahun penyelenggaraan pembangunan di Indonesia yang selalu dipandu oleh Garis Besar Haluan Negara melalui ketetapan MPR sebagai lembaga tertinggi negara, terhitung sejak disahkannya amandemen UUD 45 telah terjadi perubahan mendasar. Selain MPR tidak lagi menetapkan haluan negara juga telah diterbitkan UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan yang menentukan adanya Rencana Pembangunan Jangka Panjang yang ditetapkan dengan undang-undang. Perubahan institusional ini sesungguhnya merupakan pengejawantahan sikap dan tekad bangsa menuju negara yang makin demokratis, pemberian penghargaan yang makin tinggi pada hak asasi manusia dan penyelenggaraan negara yang makin terdesentralisasi. Selain perubahan tata penyelenggaraan Negara, perubahan sikap tersebut juga membawa konsekuensi pada kerangka pikir penyelenggaraan pembangunan dan metoda serta sistimatika GBHN menjadi tidak sesuai lagi. Oleh karena itu, pemikiran jangka panjang yang disebut "haluan negara" yang berangkat dari dasar-dasar filosofis, tata nilai dan norma yang disepakati melalui permusyawaratan wakil rakyat harus diganti dengan kerangka pikir yang baru. Perencanaan pembangunan jangka panjang kemudian disusun berdasarkan kesamaan pandangan tentang kondisi sekarang, tantangan yang dihadapi, potensi yang dimiliki yang kemudian dirumuskan dalam visi dan misi pembangunan untuk 20 tahun yang akan datang. Kondisi transisional menyebabkan RPJPN muncul ketika Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tengah dilaksanakan. Oleh karena itu, sangat bisa dimengerti apabila asumsi yang digunakan oleh RPJM, terutama bidang perumahan, kemudian juga diungkapkan kembali sebagai kondisi dan tantangan yang dihadapi dalam RPJPN. Padahal banyak asumsi tentang kondisi tahun 2004 tersebut, khususnya tentang kondisi perumahan, yang perlu dikoreksi. Meskipun GBHN berangkat dari pemikiran filosofis dan normatif seperti wawasan nusantara dan ketahanan nasional, tetapi arah pembangunan telah disistematisasikan menurut bidang yang berkaitan dengan penyelenggaraannya. RPJPN 2005-2025 tidak secara langsung dan tegas mengarahkan apa yang harus dilakukan untuk setiap bidang pembangunan. Dokumen rencana ini mengutarakan visi dan misi pembangunan Indonesia, kemudian menguraikan apa yang hendak dica-

09
meningkat. Berdasarkan Data Statistik Perumahan dan Permukiman tahun 2004, terdapat 19,07% rumah tangga yang belum memiliki rumah dan meningkat menjadi 21,78% pada tahun 2007. Apabila upaya penyediaan perumahan tidak mampu untuk memenuhi backlog dan pertumbuhan baru selama kurun waktu 2005 - 2009 maka diperkirakan jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah akan terus meningkat. e. Terjadinya kesenjangan (mismatch) dalam pembiayaan perumahan Sumber pembiayaan untuk kredit pemilikan rumah (KPR) pada umumnya berasal dari dana jangka pendek (deposito dan tabungan) sementara sifat kredit pemilikan rumah pada umumnya mempunyai masa jatuh tempo dalam jangka panjang. Kesenjangan tersebut dalam jangka panjang menyebabkan pasar perumahan menjadi tidak sehat karena ketidakstabilan dalam ketersediaan sumber pembiayaan. f. Masih rendahnya efisiensi dalam pembangunan perumahan Tingginya biaya administrasi perijinan yang dikeluarkan dalam pembangunan perumahan merupakan satu persoalan yang senantiasa dihadapi dalam pembangunan perumahan. Hal ini akan semakin menjauhkan keterjangkauan masyarakat terhadap harga rumah yang ditawarkan. g. Pembiayaan perumahan yang terbatas dan pola subsidi yang memungkinkan terjadinya salah sasaran Berbagai bantuan program perumahan tidak sepenuhnya terkoordinasi dan efektif. Bantuan pembangunan dan perbaikan rumah secara swadaya dan berkelompok masih bersifat proyek dan kurang menjangkau kelompok sasaran. 1.2.2 Air Minum dan Air Limbah Isu terkait pembangunan air minum dan air limbah sebagai berikut. a. Stagnasi dalam peningkatan pelayanan air minum perpipaan selama enam tahun terakhir (2000-2006) Secara umum, cakupan pelayanan air minum perpipaan dalam kurun waktu 6 tahun terakhir ini tidak terlalu banyak berubah. Pada tahun 2006, sekitar 18,4% telah mendapat layanan air perpipaan, yang relatif tidak berbeda kondisinya
5

Perkembangan Isu

dengan cakupan layanan air perpipaan pada tahun 2000 yang sebesar 19,2%.

Foto: Bowo Leksono

b. Rendahnya kualitas pengelolaan pelayanan air minum yang dilakukan oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Hasil audit terhadap PDAM pada Tahun 2007 dan dipublikasi oleh BPPSPAM (Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum)5 menunjukkan hanya 25,82% dari total PDAM dengan kriteria sehat6 , sementara selebihnya sebesar 37,25% dengan kriteria kurang sehat atau akan menanggung resiko atas semua keadaan kas dan pembayaran pinjaman untuk berkembang dalam pelayanan, serta yang lebih memprihatinkan adalah sebesar 36,93% yang tergolong kriteria sakit atau tidak mampu menanggung resiko kas dan pinjaman dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. c. Stagnasi dalam penurunan tingkat kebocoran air minum Tingkat kebocoran yang disebabkan kebocoran teknis dan non teknis pada tahun 2007 masih dalam kategori tinggi. Hasil audit BPPSPAM (Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum) pada tahun 2007 memperlihatkan bahwa tingkat kebocoran PDAM dalam skala nasional adalah sebesar 33,65%.

Berdasar audit terhadap 306 PDAM dari total keseluruhan 340 PDAM. PDAM sehat merupakan PDAM yang mampu berkembang dan memperoleh keuntungan untuk memperbaiki kas dan kewajiban pinjaman dan penggantian instalasi untuk tetap beroperasi secara efisien dalam pelayanan kepada pelanggan. Sementara PDAM kriteria kurang sehat atau akan menanggung resiko atas semua keadaan kas dan pembayaran pinjaman untuk berkembang dalam pelayanan. PDAM sakit atau tidak mampu menanggung resiko kas dan pinjaman dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.
6

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

10
1.2.3 Persampahan dan Drainase

d. Meningkatnya kecenderungan kabupaten/kota yang baru terbentuk untuk membentuk PDAM baru yang terpisah dari PDAM kabupaten/kota induk Kecenderungan pembentukan PDAM baru dipicu dengan alasan kebutuhan akan sumber pendapatan asli daerah kabupaten/kota baru. Kecenderungan ini memberikan pengaruh negatif terhadap efisiensi pelayanan air minum yang bergantung pada skala ekonomi. Tahun 2007 terdapat sebanyak 340 PDAM (mengalami penambahan sebesar 74 PDAM sejak Tahun 2006). e. Permasalahan tarif yang tidak mampu mencapai kondisi pemulihan biaya (full cost recovery) Hingga saat ini tarif dasar sebagian besar PDAM masih dibawah biaya produksi air minum, sehingga secara akuntansi sebagian besar PDAM saat ini beroperasi dengan kondisi rugi. f. Belum diolahnya lumpur tinja (sludge) secara baik Tingkat pelayanan air limbah selama 10 tahun terakhir dapat dikatakan cukup baik, yaitu tumbuh rata-rata sebesar 8,6% per tahun. Namun demikian, hasil tersebut tidak diikuti dengan peningkatan dalam pengolahan lebih lanjut terhadap lumpur tinja domestik dari tangki septik dan jamban. Hal ini dapat dilihat dari rendahnya tingkat pemanfaatan Instalasi Pengolah Air Tinja (IPLT) yang telah dibangun untuk mengolah lumpur tinja domestik, yaitu lebih kecil dari 30%. Hal ini masih ditambahkan dengan masih tingginya pemanfaatan sungai sebagai tempat pembuangan lumpur tinja domestik. g. Menurunnya proporsi masyarakat di kawasan perkotaan yang mendapatkan pelayanan sistem pembuangan air limbah (sewerage system). Hal ini disebabkan laju pertumbuhan penduduk di kawasan perkotaan tidak mampu diimbangi oleh laju penyediaan sarana dan prasarana sistem pembuangan air limbah. Rendahnya laju pembangunan sistem pembuangan air limbah bagi kota-kota metropolitan dan besar pada umumnya disebabkan oleh semakin mahalnya nilai konstruksi dan semakin terbatasnya lahan yang dapat dimanfaatkan sebagai jaringan pelayanan. Selain itu kesediaan membayar masyarakat yang masih sangat rendah juga menghambat laju pembangunan sistem pembuangan air limbah.

Isu terkait pembangunan persampahan dan drainase sebagai berikut: a. Terjadinya stagnasi dalam penanganan sampah dan drainase secara baik dan berwawasan lingkungan (environment friendly) Stagnasi ini terjadi karena rendahnya kesadaran seluruh pemangku kepentingan, khususnya pengambil keputusan terhadap peranan penanganan persampahan dan drainase untuk mendukung lingkungan hidup yang baik. Hal ini dapat dilihat dari cakupan pelayanan drainase yang hanya meningkat dari 18,41% pada tahun 2004 menjadi 20,63% pada tahun 2007. Sedangkan luas genangan yang terjadi akibat buruknya kondisi drainase hanya berkurang dari 17,92% pada tahun 2003 menjadi 13,55% pada tahun 2006. b. Meningkatnya pencemaran lingkungan akibat meningkatnya jumlah sampah yang dibuang ke sungai dan/atau dibakar Proporsi sampah yang dibuang ke sungai dan di bakar pada tahun 2001 sebesar 51% dan meningkat menjadi 77,57% pada tahun 2007. Kenaikan tersebut diperkirakan akan terus berlanjut seiring dengan semakin sulitnya mendapatkan lahan untuk dimanfaatkan sebagai tempat pembuangan akhir (TPA). c. Menurunnya kualitas manajemen tempat pembuangan akhir (TPA) Berubahnya sistem pengelolaan TPA yang didesain sebagai sanitary landfill dan/atau controlled landfill menjadi open dumping mencerminkan penurunan kinerja TPA tersebut. Kegagalan mempertahankan manajemen TPA sesuai dengan kriteria teknis sanitary landfill sangat signifikan. Data tahun 2007 menunjukkan bahwa proporsi TPA yang masih menggunakan metode sanitary landfill hanya sebesar 2,8%. d. Tidak berfungsinya saluran drainase sebagai pematus air hujan Kelangkaan lokasi untuk pembuangan sampah menyebabkan masyarakat membuang sampah ke saluran drainase. Data dari Susenas tahun 2007 menunjukkan bahwa proporsi air di got/selokan yang mengalir dengan lancar hanya 52,83%. Hal ini menyebabkan terjadinya peningkatan kawasan tergenang dan terhambatnya fungsi drainase.

13
2.1 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025

Kerangka Perencanaan Pembangunan Nasional

kebutuhan hunian menjadi salah satu dari empat sasaran pokok (sasaran ke-3) dan salah satu dari 21 arah pembangunan (arah ke-19); Misi keenam adalah mewujudkan Indonesia asri dan lestari, yang diantaranya menegaskan perumahan dan permukiman terkait dengan pemanfaatan ruang yang serasi antara penggunaan untuk permukiman, sosial ekonomi dan konservasi. Arah kebijakan pembangunan perumahan dan permukiman tahun 2005-2025 antara lain: 1. Pemenuhan perumahan beserta prasarana dan sarana pendukungnya diarahkan pada (i) penyelenggaraan pembangunan perumahan yang berkelanjutan, memadai, layak, dan terjangkau oleh daya beli masyarakat serta didukung oleh prasarana dan sarana permukiman yang mencukupi dan berkualitas yang dikelola secara profesional, kredibel, mandiri, dan efisien; (ii) penyelenggaraan pembangunan perumahan beserta prasarana dan sarana pendukungnya yang mandiri mampu membangkitkan potensi pembiayaan yang berasal dari masyarakat dan pasar modal, menciptakan lapangan kerja, serta meningkatkan pemerataan dan penyebaran pembangunan; dan (iii) pembangunan perumahan beserta prasarana dan sarana pendukungnya yang memperhatikan fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup. 2. Pembangunan dan penyediaan air minum dan sanitasi diarahkan untuk mewujudkan terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat serta kebutuhan sektor-sektor terkait lainnya, seperti industri, perdagangan, transportasi, pariwisata, dan jasa sebagai upaya mendorong pertumbuhan ekonomi. Pemenuhan kebutuhan tersebut dilakukan melalui pendekatan tanggap kebutuhan (demand responsive approach) dan pendekatan terpadu dengan sektor sumber daya alam dan lingkungan hidup, sumber daya air, serta kesehatan. Pembangunan air minum dan sanitasi dilakukan melalui (i) peningkatan kualitas pengelolaan aset (asset management) dalam penyediaan air minum dan sanitasi; (ii) pemenuhan kebutuhan minimal air minum dan sanitasi dasar bagi masyarakat; (iii) penyelenggaraan pelayanan air minum dan sanitasi yang kredibel dan profesional; dan (iv) penyediaan sumber-sumber pembiayaan murah dalam pelayanan air minum dan sanitasi bagi masyarakat miskin.

2005-2025 yaitu Indonesia yang Mandiri, Maju, Adil dan Makmur. Selanjutnya RPJPN juga menyebutkan bahwa untuk mewujudkan visi pembangunan nasional tersebut ditempuh melalui 8 (delapan) misi pembangunan nasional. Misi inilah yang kemudian diuraikan, dijabarkan dalam sasaran pokok dan arah kebijakan. Adapun ke-delapan misi tersebut sebagai berikut. 1. Mewujudkan masyarakat berakhlak mulia, bermoral, beretika, berbudaya, dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila 2. Mewujudkan bangsa yang berdaya-saing 3. Mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum 4. Mewujudkan Indonesia aman, damai, dan bersatu 5. Mewujudkan pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan 6. Mewujudkan Indonesia menjadi negara kepulauan yang mandiri, maju, kuat, dan berbasiskan kepentingan nasional 7. Mewujudkan Indonesia berperan penting dalam pergaulan dunia internasional.

R

PJPN bertolak dari visi pembangunan nasional tahun

Foto: Bowo Leksono

Terkait dengan pembangunan permukiman dan perumahan, misi kelima dan keenam yang secara jelas mencantumkan keterkaitannya yaitu: Misi kelima adalah mewujudkan pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan, yang diantaranya menegaskan

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

14
penyebabnya adalah belum termanfaatkannya potensi masyarakat sebagai salah satu pelaku pembangunan. Pembangunan AMPL pada dekade lalu masih sangat fokus pada target dan bukan pada keberlanjutan fasilitas. Peran pemerintah menjadi sangat dominan dan masyarakat hanya menjadi penonton. Akibatnya rasa memiliki masyarakat terhadap fasilitas yang dibangun menjadi sangat rendah. Menyadari hal tersebut di atas, maka disusun Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL-BM). Kebijakan ini disusun melalui proses partisipatif dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan, dan diselesaikan dalam waktu cukup lama (1998-2003) untuk memastikan bahwa hasilnya telah mengakomodasi pemikiran beragam pemangku kepentingan. Kebijakan ini telah disepakati di tingkat eselon I departemen terkait yaitu Bappenas, Departemen Keuangan, Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, dan Departemen Dalam Negeri. Sampai saat ini, kebijakan AMPLBM telah diadopsi oleh berbagai proyek air minum dan penyehatan lingkungan, dan telah diimplementasikan di setidaknya 13 propinsi dan sekitar 100 kabupaten/kota. Tujuan umum dari kebijakan ini adalah terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui pengelolaan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan yang berkelanjutan. Sedangkan tujuan khususnya adalah (i) meningkatkan pembangunan, penyediaan, pemeliharaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan, (ii) meningkatkan kehandalan dan keberlanjutan pelayanan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan. Dalam kebijakan pembangunan AMPL-BM, disepakati terdapat 11 prinsip dasar yang mewarnai pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan (air minum, sanitasi, dan persampahan) sebagai berikut. 1. Air merupakan Benda Sosial dan Benda Ekonomi Sampai saat ini air hanya dipandang sebagai benda sosial yang bisa dimanfaatkan oleh siapa saja dan dengan jumlah yang tidak terbatas. Oleh sebab itu, masyarakat tidak dapat menghargai air sebagai benda langka yang harus dijaga keberadaannya. Dampaknya adalah masyarakat mengeksploitasi air secara bebas dan tidak memiliki keinginan untuk melestarikan lingkungan. Dengan demikian, pandangan tersebut perlu diubah menjadi air adalah benda ekonomi dan memerlukan pengorbanan untuk mendapatkannya sehingga diharapkan perilaku masyarakat akan lebih bijak dalam menggunakan air.

2.2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2005-2009 Dalam RPJMN 2005-2009, perumahan dan permukiman masuk ke dalam pembangunan infrastruktur. Pembangunan infrastruktur adalah bagian integral dari pembangunan nasional. Di dalam RPJMN disebutkan bahwa ketersediaan sarana perumahan dan permukiman, antara lain air minum dan sanitasi, secara luas dan merata, serta pengelolaan sumber daya air yang berkelanjutan dapat menentukan tingkat kesejahteraan masyarakat. Sasaran pembangunan perumahan dalam RPJMN 20052009 adalah pemenuhan kebutuhan hunian bagi masyarakat melalui terciptanya pasar primer yang sehat, efisien, akuntabel, tidak diskriminatif, dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat yang didukung oleh sistem pembiayaan perumahan jangka panjang yang market friendly, efisien, dan akuntabel. Sedangkan sasaran pembangunan air minum dan air limbah adalah meningkatnya cakupan pelayanan air minum perpipaan secara nasional hingga mencapai 40 persen pada akhir tahun 2009 dengan perincian cakupan pelayanan air minum perpipaan untuk penduduk yang tinggal di kawasan perkotaan diharapkan dapat meningkat hingga mencapai 66 persen dan di kawasan perdesaan meningkat hingga mencapai 30 persen serta Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS)/open defecation free (ODF) untuk semua kabupaten/kota hingga akhir tahun 2009. Sasaran pembangunan persampahan dan drainase adalah meningkatnya jumlah sampah terangkut hingga 75 persen hingga akhir tahun 2009 dan meningkatnya kinerja pengelolaan tempat pembuangan akhir (TPA) yang berwawasan lingkungan (environmental friendly) pada semua kota-kota metropolitan, kota besar, dan kota sedang, serta terbebasnya saluran-saluran drainase dari sampah sehingga mampu meningkatkan fungsi saluran drainase sebagai pematus air hujan dan berkurangnya wilayah genangan permanen dan temporer hingga 75 persen dari kondisi saat ini. 2.3 Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPLBM) Pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan telah berlangsung lama namun tingkat keberlanjutan fasilitas yang dibangun masih rendah. Salah satu faktor dominan sebagai

15
2. Pilihan yang Diinformasikan Sebagai Dasar dalam Pendekatan Tanggap Kebutuhan Pendekatan tanggap kebutuhan (Demand Responsive Approach) menempatkan masyarakat pada posisi teratas dalam pengambilan keputusan. Untuk meningkatkan efektivitas pendekatan tanggap kebutuhan, pemerintah sebagai fasilitator harus memberikan pilihan yang diinformasikan (informed choice)1 kepada masyarakat. 3. Pembangunan Berwawasan Lingkungan Pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan dilaksanakan dengan mempertimbangkan kaidah dan norma kelestarian lingkungan. Dengan demikian diharapkan adanya sinergi antara upaya peningkatan kualitas hidup masyarakat dengan upaya peningkatan kelestarian lingkungan. 4. Pendidikan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Agar pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan dapat berkelanjutan maka pembangunan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan harus mampu mengubah perilaku masyarakat dalam menjaga dan meningkatkan derajat kesehatan sebagai dasar menuju kualitas hidup yang lebih baik. 5. Keberpihakan pada Masyarakat Miskin Pada prinsipnya, seluruh masyarakat Indonesia berhak untuk mendapatkan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan yang layak dan terjangkau. Namun disadari sepenuhnya bahwa masyarakat miskin merupakan golongan masyarakat yang paling rentan terkena dampak dari kondisi tidak tersedianya fasilitas AMPL. Oleh sebab itu, pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan harus memperhatikan dan melibatkan secara aktif kelompok masyarakat miskin dan kelompok masyarakat tidak beruntung lainnya dalam proses pengambilan keputusan. 6. Peran Perempuan dalam Pengambilan Keputusan Peranan perempuan untuk memenuhi kebutuhan AMPL untuk kepentingan sehari-hari sangat dominan. Sebagai pihak yang langsung berhubungan dengan pemanfaatan prasarana dan sarana AMPL, perempuan lebih mengetahui yang mereka butuhkan dalam hal kemudahan mendapatkan air dan kemudahan mempergunakan prasarana dan sarana. Oleh sebab itu, peran perempuan sangat dibutuhkan dalam pengambilan

Kerangka Perencanaan Pembangunan Nasional

keputusan terkait AMPL. 7. Akuntabilitas Proses Pembangunan Proses pembangunan melibatkan beragam pihak, beragam kepentingan dan juga melibatkan dana yang cukup besar. Kondisi ini menjadikan proses pembangunan berbasis masyarakat mensyaratkan perlunya keterbukaan dalam seluruh tahapannya. 8. Peran Pemerintah Sebagai Fasilitator Pemberdayaan diartikan sebagai upaya yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang untuk memandirikan masyarakat lewat perwujudan potensi dan kemampuan yang mereka miliki atas dasar prakarsa dan kreativitas. Dengan demikian, peranan pemerintah, pusat maupun daerah, salah satunya menjadi fasilitator, bukan hanya sebagai penyedia (provider). 9. Peran Aktif Masyarakat Pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan harus menempatkan masyarakat sasaran tidak lagi sebagai obyek pembangunan namun sebagai subyek pembangunan. Kebijakan ini sekaligus bertujuan meningkatkan rasa memiliki masyarakat terhadap prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan yang dibangun serta meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengenali lebih dini sistem pengelolaannya. Akibatnya, seluruh masyarakat harus terlibat secara aktif dalam setiap tahapan pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan. Namun demikian mengingat keterbatasan ruang dan waktu maka keterlibatan tersebut dapat melalui mekanisme perwakilan yang demokratis serta mencerminkan dan merepresentasikan keinginan dan kebutuhan mayoritas masyarakat. 10. Pelayanan Optimal dan Tepat Sasaran Pembangunan AMPL harus sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat serta dapat menjawab permasalahan yang dihadapi. 11. Penerapan Prinsip Pemulihan Biaya Pembangunan dan pengelolaan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan perlu memperhatikan prinsip pemulihan biaya (cost recovery). Dengan demikian, pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan yang berbasis masyarakat

1 Pilihan yang terinformasikan mencakup saat berpartisipasi, pilihan teknologi dan tingkat pelayanan berdasar pada keinginan membayar (willingness to pay), bagaimana dan kapan diterimanya pelayanan, bagaimana pengelolaan dana dan pertanggungjawabannya, dan bagaimana pengelolaan pelayanan.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

16

perlu memperhitungkan seluruh komponen biaya dalam pembangunan, dan pembagian beban biaya yang perlu dipikul oleh masyarakat. Besarnya iuran yang dibutuhkan untuk menutup pembiayaan tersebut harus disepakati oleh seluruh masyarakat. Strategi pelaksanaan kebijakan pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan merupakan penjabaran dari kebijakan umum yang telah dikemukakan sebelumnya. Secara keseluruhan terdapat 16 strategi pelaksanaan kebijakan AMPL Berbasis Masyarakat, yaitu: 1. Mengembangkan kerangka peraturan untuk mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan 2. Meningkatkan investasi untuk pengembangan kapasitas sumber daya masyarakat pengguna 3. Mendorong penerapan pilihan pembiayaan untuk pembangunan, dan pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan 4. Menempatkan kelompok pengguna dalam pengambilan keputusan pada seluruh tahapan pembangunan serta pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan 5. Meningkatkan kemampuan masyarakat di bidang teknik, pembiayaan, dan kelembagaan, dalam pembangunan dan pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan. 6. Menyusun Norma, Standar, Pedoman dan Manual (NSPM) sektor air minum dan penyehatan lingkungan sebagai upaya memperbaiki kualitas pelayanan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, operasi, pemeliharaan, dan pengelolaan 7. Mendorong konsolidasi penelitian, pengembangan, dan diseminasi pilihan teknologi untuk mendukung prinsip pemberdayaan masyarakat. 8. Mengembangkan motivasi masyarakat melalui pendidikan formal dan informal 9. Meningkatkan pelestarian dan pengelolaan lingkungan, khususnya sumber daya air 10. Mempromosikan perubahan pendekatan dalam pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan, dari pendekatan berdasarkan batasan administrasi menjadi pendekatan sistem
Foto: Bowo Leksono

11. Meningkatkan kualitas pengelolaan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan yang dilakukan oleh masyarakat pengguna. 12. Meningkatkan kepedulian masyarakat pengguna 13. Menerapkan upaya khusus pada masyarakat yang kurang beruntung untuk mencapai kesetaraan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan. 14. Mengembangkan pola monitoring dan evaluasi hasil pembangunan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan yang berorientasi kepada pencapaian tujuan dan ketepatan sasaran. 15. Mengembangkan komponen kegiatan monitoring dan evaluasi dalam empat tingkat 16. Mengembangkan dan menyebarluaskan indikator kinerja pembangunan prasarana dan sarana air minum dan penyehatan lingkungan.

19
3.1 Perumahan 3.1.1 Status Penguasaan Tempat Tinggal Salah satu syarat sebuah rumah yang layak ialah status kepemilikannya (tenure). Jika status kepemilikannya jelas secara hukum maka penghuninya akan nyaman untuk tinggal tanpa khawatir rumahnya akan digusur/diklaim pihak lain. GAMBAR 3.1 RUMAH TANGGA YANG BELUM MEMILIKI RUMAH TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

Data dan Informasi Dasar

Walaupun demikian, ternyata secara nasional masih cukup banyak penduduk yang belum memiliki tempat tinggal. Pada tahun 2004, masih sekitar 19,7% penduduk yang masih belum memiliki tempat tinggal sendiri, dan bahkan meningkat menjadi 21,78% pada tahun 2007. Kondisi ini juga berlaku baik di perkotaan maupun perdesaan. Proporsi rumah tangga yang tidak memiliki rumah terlihat jauh lebih banyak terjadi di perkotaan yang mencapai 30,06% (2004) dan 32,98% (2007), dibanding di perdesaan. Selengkapnya pada gambar 3.1. Berdasarkan hasil Susenas, pada tahun 2007 proporsi kepemilikan rumah yang paling besar adalah milik sendiri yakni mencapai 78,22%, menurun 2,71% dari tahun 2004. Sementara rumah tangga yang tidak memiliki rumah sebagian besar berstatus kontrak dan sewa sebesar 8,3%. Di kawasan perkotaan, status kontrak dan sewa mencapai 17% dari total penduduk perkotaan, sedangkan di kawasan perdesaan jumlahnya jauh lebih kecil, yakni hanya 1,5%. Selain itu, kategori rumah tangga yang belum memiliki tempat tinggal yang relatif besar adalah kategori menempati milik orang tua/sanak/saudara yang mencapai 9,71% pada tahun 2007, dan menunjukkan peningkatan dibanding tahun 2004.

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

Kondisi ini berlaku juga baik di perdesaan maupun perkotaan. Selengkapnya pada Tabel III.1.

TABEL III.1 RUMAH TANGGA MENURUT STATUS PENGUASAAN TEMPAT TINGGAL TAHUN 2004 DAN 2007 (%) STATUS Milik Sendiri Kontrak Sewa Bebas Sewa Rumah Dinas Milik Orang Tua/ Sanak/Saudara Lainnya 2004 KOTA 69,94 8,76 7,00 1,95 1,94 9,94 0,47 DESA 89,05 0,66 0,46 1,52 1,08 6,93 0,31 NASIONAL 80,93 4,10 3,24 1,70 1,44 8,21 0,38 KOTA 67,02 8,36 8,81 2,15 1,68 11,60 0,38 2007 DESA 86,72 0,80 0,77 1,75 1,39 8,28 0,30 NASIONAL 78,22 4,06 4,24 1,92 1,52 9,71 0,33

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

20
16,48% pada tahun 2004 menjadi 22,06% pada tahun 2007. Hal ini menunjukkan bahwa hampir seperempat rumah tangga di Indonesia tidak memiliki kekuatan hukum dalam menempati rumah dan tanah. Golongan rumah tangga ini sangat rawan terhadap penggusuran dan pendudukan lahan oleh pihak lain. Selengkapnya pada Gambar 3.3. Berdasarkan kategori status bukti hukum penguasaan tanah dari BPN, kategori yang paling dominan adalah kategori hak milik yang mencapai 93,13% dari total bukti kepemilikan pada tahun 2004 dan meningkat menjadi 96,05% pada tahun 2007. Sementara itu, kategori Hak Guna Bangunan dan Hak Pakai memiliki proporsi dibawah 7%. Selengkapnya pada Tabel III.2

GAMBAR 3.2 RUMAH TANGGA MENURUT STATUS PENGUASAAN TEMPAT TINGGAL TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

Sumber: Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

Jika dikategorikan berdasar bukti hukum, sebagian besar rumah tangga telah memiliki sertifikat dari BPN maupun Kantor Agraria, yakni sebesar 27,15% pada tahun 2004 dan meningkat menjadi 30,6% pada tahun 2007. Bukti hukum lainnya yang banyak dimiliki rumah tangga di Indonesia adalah girik dan akta jual beli dari PPAT. Namun demikian masih banyak rumah tangga yang belum memiliki bukti hukum, bahkan cenderung meningkat dari

TABEL III.2 RUMAH TANGGA MENURUT STATUS HUKUM TANAH TAHUN 2004 DAN 2007 (%) HAK ATAS TANAH 2004 KOTA DESA 1,21 2,85 95,94 NASIONAL KOTA 0,95 5,92 93,13 1,04 4,06 94,9 2007 DESA 1,4 1,2 97,4 NASIONAL 1,2 2,74 96,05

Hak Pakai 0,75 Hak Guna Bangunan 8,39 Hak Milik 90,86

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

GAMBAR 3.3 RUMAH TANGGA MENURUT KEPEMILIKAN BUKTI HUKUM TANAH TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

3.1.2 Cara Memperoleh Rumah Pada bagian ini dijelaskan tentang kategori cara mendapatkan rumah yang meliputi cara mendapatkan dan pembayarannya. Rincian kategori cara mendapatkan pada Tabel III.3 dan kategori pembayaran pada Tabel III.4. Dari berbagai kategori mendapatkan rumah, kategori dengan proporsi terbesar adalah membangun dari biaya sendiri yang mencapai 67,1% (nasional), 56,8% (perkotaan), dan 73,1% (perdesaan). Sementara itu, kategori lain yang cukup besar adalah kategori membeli bukan baru, membeli dari pengembang, dan membeli baru dari perorangan di tingkat nasional dan perkotaan. Sementara di perdesaan agak berbeda, kategori membangun dengan pinjaman perorangan terlihat cukup besar dan membeli dari pengembang relatif kecil.

Sumber : Statistik Permukiman dan Perumahan, BPS (berbagai tahun)

21
TABEL III.3 RUMAH TANGGA YANG MENEMPATI RUMAH MILIK SENDIRI MENURUT CARA MEMPEROLEH BANGUNAN TAHUN 2007 (%) CARA MEMPEROLEH BANGUNAN Membeli dari pengembang Membeli melalui koperasi/yayasan Membeli baru dari perorangan Membeli bukan baru Membangun dengan biaya sendiri Membangun dengan pinjaman perorangan Membangun dengan pinjaman bank/koperasi Lainnya PERKOTAAN 7,48 0,49 4,27 9,37 56,82 1,57 1,56 18,42 PERDESAAN 0,39 0,18 1,42 4,76 73,09 2,02 0,67 17,46

Data dan Informasi Dasar

NASIONAL 3,01 0,30 2,47 6,47 67,08 1,86 1,00 17,82

Sumber : Statistik Permukiman dan Perumahan, 2007

Cara pembayaran yang dominan dalam pembelian rumah di tingkat nasional dan perkotaan adalah membayar tunai, disusul angsuran KPR, angsuran non KPR, dan kategori lainnya. Proporsi cara pembayaran relatif stabil jika dibandingkan kondisi tahun 2007 terhadap tahun 2004. Kondisi di perdesaan terlihat berbeda, yaitu angsuran non KPR terlihat lebih dominan dibanding angsuran KPR, bahkan angsuran KPR cenderung menurun. Selengkapnya pada Tabel III.4. Jangka waktu pengembalian KPR yang dominan berkisar antara 6-15 tahun di nasional dan perkotaan. Namun di perdesaan terlihat waktu pengembalian 1-5 tahun cukup dominan bersama dengan waktu pengembalian 6-15 tahun. Selengkapnya pada Gambar 3.4.

3.1.3 Kondisi Fisik Bangunan Kondisi fisik rumah merupakan hal yang penting untuk melihat kelayakan hunian sebuah rumah. Bila kondisi fisiknya masih baik maka penghuni rumah tersebut akan nyaman tinggal di dalam rumahnya. Kondisi fisik rumah juga mempengaruhi segi kesehatan pemilik rumah. Bila kondisi fisik rumah tersebut buruk maka fungsi rumah sebagai pelindung bagi penghuninya tidak akan terpenuhi. Salah satu kriteria kondisi bangunan adalah jenis bahan yang digunakan, dan yang paling sering digunakan adalah kayu/triplek, asbes, dan anyaman bambu. Namun demikian masih banyak pula rumah yang tidak memiliki plafon. Pada tahun 2007, 42,95% rumah di Indonesia tidak memiliki plafon, meningkat sebesar 2,45% dari tahun 2004. Selengkapnya pada Gambar 3.5.

TABEL III.4 RUMAH TANGGA YANG CARA MEMPEROLEH BANGUNANNYA DENGAN MEMBELI MENURUT CARA PEMBAYARAN, TAHUN 2004 DAN 2007 (%) 2004 CARA PEMBAYARAN Tunai Angsuran KPR Angsuran Bukan KPR Lainnya PERKOTAAN PERDESAAN NASIONAL 64,92 27,51 4,72 2,85 77,75 8,74 8,06 5,45 69,4 20,95 5,89 3,76 2007 PERKOTAAN PERDESAAN NASIONAL 64,94 26,05 6,23 3,23 80,35 3,68 8,93 7,05 69,99 18,28 7,17 4,55

Sumber : Statistik Permukiman dan Perumahan, BPS (berbagai tahun)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

22
masih ditemui luasan bangunan dibawah 20 m2 yang dihuni oleh sekitar 5,6% rumah tangga. Komposisi proporsi ini relatif tetap dari tahun 2004 sampai 2007. Selengkapnya pada Gambar 3.6. GAMBAR 3.6 RUMAH TANGGA MENURUT LUAS TAPAK BANGUNAN (M2) TAHUN 2004 DAN 2007

GAMBAR 3.4 RUMAH TANGGA YANG MEMILIKI RUMAH MELALUI KPR MENURUT JANGKA WAKTU PENGEMBALIAN KREDIT TAHUN 2007 (%)

Sumber: Statistik Perumahan dan Permukiman 2007

GAMBAR 3.5 RUMAH TANGGA MENURUT JENIS PLAFON TERLUAS TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

Sumber: Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

Terdapat 4 kriteria yang menggambarkan kondisi bangunan rumah, yaitu baik, sedang, rusak, dan rusak berat. Rumah dengan kondisi baik didefinisikan sebagai rumah yang kerangka pokoknya (atap, dinding, dan lantai) atau komponen bangunannya belum memerlukan perbaikan. Rumah dengan kondisi sedang adalah rumah yang kerangka pokoknya atau sebagian kecil komponen bangunannya memerlukan perbaikan atau salah satu kerangka pokoknya saja yang rusak. Rumah dengan kondisi rusak adalah rumah yang sebagian besar komponen bangunannya memerlukan perbaikan, sedangkan rumah dengan kondisi rusak berat adalah rumah yang kerangka pokoknya memerlukan perbaikan segera karena membahayakan penghuninya. Sebagian besar kondisi bangunan di Indonesia (mencapai 90%) dalam kondisi layak huni (kondisi baik dan sedang). Namun proporsinya dari tahun ke tahun cenderung menurun. Pada tahun 2004, proporsinya mencapai 94%, kemudian menurun menjadi 90% pada tahun 2007. Proporsi rumah dengan kondisi baik lebih banyak berada di kawasan perkotaan daripada perdesaan. Sementara itu, proporsi rumah dengan kondisi rusak dan rusak berat mengalami peningkatan dari 5,71% pada tahun 2004 menjadi 10,12% pada tahun 2007. Selengkapnya pada Tabel III.5.

Sumber: Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

Kriteria lainnya adalah luas tapak bangunan yang menunjukkan kenyamanan untuk sebuah rumah yang layak tinggal. Standar yang dimiliki WHO, sebuah rumah dikatakan memenuhi syarat rumah sehat bila luas per orang minimal 10 m2. Jadi apabila jumlah anggota keluarga dalam sebuah rumah 4-5 orang, maka rumah tersebut harus mempunyai luas 40-50 m2. Berdasarkan data, proporsi yang terbesar adalah rumah tangga yang memiliki rumah dengan luas diatas 70 m2, mencapai sekitar 40%. Sementara sekitar 51% rumah tangga mempunyai luasan rumah berkisar 28-70 m2. Walaupun demikian

23
TABEL III.5 RUMAH TANGGA MENURUT KONDISI BANGUNAN TEMPAT TINGGAL TAHUN 2004 DAN 2007 (%) KOTA 2004 Baik Sedang Rusak Rusak Berat 54,29 43,07 4,21 0,23 2007 53,33 39,64 6,46 0,57 2004 41,67 51,68 6,17 0,48 DESA 2007 40,32 47,21 11,37 1,1 NASIONAL 2004 46,27 48,02 5,34 0,37 2007

Data dan Informasi Dasar

KONDISI

45,94 43,94 9,25 0,87

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

GAMBAR 3.7 RUMAH TANGGA MENURUT KONDISI BANGUNAN TEMPAT TINGGAL TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

GAMBAR 3.8 RUMAH TANGGA MENURUT SUMBER PENERANGAN MENGGUNAKAN LISTRIK DARI PLN TAHUN 2004 DAN 2007 (%)

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

3.1.4 Fasilitas Rumah Beberapa aspek perumahan yang perlu diperhatikan antara lain ketersediaan penerangan, air bersih, fasilitas persampahan, dan kepemilikan kamar mandi. Pada bagian ini hanya akan memaparkan fasilitas rumah berupa penerangan (listrik). Penjelasan mengenai air minum, fasilitas sanitasi, dan persampahan dipaparkan secara rinci pada bagian profil permukiman. Penerangan yang memadai, membantu manusia hidup sehat, nyaman, dan beraktivitas dengan semestinya. Penerangan yang dianggap baik adalah yang bersumber dari listrik. Listrik yang dikonsumsi dapat berasal dari PLN maupun nonPLN. Pada tahun 2007 proprosi rumah tangga Indonesia yang telah menggunakan listrik dari PLN adalah sebanyak 88,51%. Dengan demikian telah terjadi kenaikan jumlah rumah tangga yang menggunakan PLN dari tahun 2004 sebesar 3,5%. Di perkotaan, penggunaan listrik PLN oleh rumah tangga lebih banyak dibanding di perdesaan. Selengkapnya pada Gambar 3.8.

Sumber: Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS (berbagai tahun)

3.1.5 Permukiman Kumuh Salah satu permasalahan perumahan di Indonesia adalah semakin meluasnya permukiman kumuh. Dalam jangka waktu tiga tahun ternyata luas permukiman kumuh di Indonesia bertambah hingga 18%. Pada tahun 1996, luas permukiman kumuh di Indonesia mencapai 40.053 hektar. Sedangkan pada tahun 2000, luas permukiman kumuh telah berkembang menjadi 47.393 hektar. Namun demikian, data terakhir tahun 2003 menunjukkan bahwa luas permukiman kumuh berhasil diturunkan menjadi 45.565 hektar. Berdasarkan data dari RPJMN 2005-2009, meningkatnya luas permukiman kumuh tersebut selaras dengan pertum-

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

24
TABEL III.7 JUMLAH DESA YANG MEMILIKI LINGKUNGAN PERMUKIMAN KUMUH TAHUN 2003 DAN 2005 TAHUN 2003 2005 JUMLAH DESA YANG ADA PERMUKIMAN KUMUH PERKOTAAN 1.774 2.269 PERDESAAN 2.315 3.921 NASIONAL 4.089 6.190

buhan penduduk dan makin tidak terkendalinya pertumbuhan kota utama (primacy city) yang menjadi penarik meningkatnya arus migrasi. Selain itu, laju pertumbuhan kawasan kumuh (di pusat kota maupun di tepi kota) juga dipicu oleh keterbatasan kemampuan dan ketidakpedulian masyarakat untuk melakukan perbaikan rumah (home improvement). Hal lain yang juga menjadi pemicu adalah ketidakharmonisan antara struktur infrastruktur kota, khususnya jaringan jalan dengan kawasan permukiman yang terbangun. Di pinggir kota hal tersebut yang menimbulkan urban sprawl yang membawa dampak kepada kemacetan (congestion), ketidakteraturan, yang pada akhirnya menimbulkan ketidakefisienan serta pemborosan energi dan waktu. Jumlah lokasi dan jumlah penduduk yang tinggal di permukiman kumuh pun terus meningkat dari tahun ke tahun. Dari data yang tersedia, jumlah lokasi permukiman kumuh pada tahun 1996 mencapai 4.886 titik dan dihuni oleh sekitar 2,28 juta jiwa. Jumlah tersebut meningkat tajam selama kurun waktu 10 tahun menjadi 15.739 lokasi dan dihuni oleh 3,5 juta jiwa pada tahun 2005. Selengkapnya pada Tabel III.6. TABEL III.6 LUAS, LOKASI, DAN JUMLAH PENGHUNI KAWASAN KUMUH TAHUN 1996, 2000, 2003, DAN 2005 LUAS (HA) 40.053 47.393 45.565 tad JUMLAH LOKASI 4.886 10.065 12.162 15.739 PENGHUNI (JIWA) 2.275.966 2.289.862 3.003.025*** 732.445 KK 3.505.115*** 854.906 KK KETERANGAN

Sumber: Statistik Potensi Desa Indonesia, BPS (Tahun 2003 dan 2005)

3.1.6 Backlog Perumahan Kondisi backlog perumahan sampai dengan tahun 2007 dapat dikatakan cukup tinggi yaitu mencapai 5,8 juta unit dengan pertumbuhan kebutuhan sekitar 800.000 unit pertahun. Hal tersebut ditambah lagi dengan kondisi rumah tidak layak huni yang mencapai 13 juta unit. TABEL III.8 BACKLOG PERUMAHAN TAHUN 2007 KONDISI PERUMAHAN Backlog Pertumbuhan kebutuhan/tahun Rumah Tidak Layak Huni JUMLAH (JUTA UNIT) 5,8 0,8 13

TAHUN 1996* 2000* 2003** 2005**

Sumber: Presentasi Rencana dan Sasaran Program Kemenpera 2005 - 2007,13 Desember 2007

Sumber : * RPJMN 2005-2009, Bappenas ** Statistik Potensi Desa Indonesia, BPS, (berbagai tahun) Keterangan : *** Menggunakan asumsi rata-rata anggota keluarga pada Statistik Potensi Desa Indonesia 2003 yaitu 1 rumah tangga terdiri atas 4,1 jiwa

Menggunakan desa sebagai dasar data, berdasarkan data Statistik Potensi Desa tahun 2003 dan 2005, jumlah desa di Indonesia yang memiliki lingkungan permukiman kumuh pada tahun 2003 mencapai 4.089 desa dan meningkat menjadi 6.190 desa pada tahun 2005. Selengkapnya pada Tabel III.7.

Pada tahun 2000, jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah mencapai 4 juta rumah tangga. Jumlah tersebut merupakan akumulasi dari kebutuhan tahun sebelumnya yang belum terakomodasi oleh penyediaan rumah yang dilakukan oleh BUMN, developer swasta, maupun swadaya masyarakat. Selain itu, peningkatan kebutuhan rumah juga disebabkan oleh pertumbuhan jumlah rumah tangga. Bila pemerintah berkeinginan agar kebutuhan tersebut dapat dipenuhi dalam waktu 10 tahun, ditambah dengan peningkatan kebutuhan rumah akibat pertumbuhan penduduk (pertumbuhan rumah tangga), maka sejak tahun 2000 total kebutuhan rumah per tahun adalah sebesar 1,1 juta unit. Dengan demikian pada akhir tahun 2004 total kebutuhan rumah akan mencapai 5,8 juta unit, dan pada tahun 2009 sebesar 11,6 juta unit.

25
TABEL III.9 JUMLAH KEBUTUHAN RUMAH TAHUN 2000, 2004, DAN 2009 TAHUN 2000 2004 2009 JUMLAH RT YANG BELUM MEMILIKI RUMAH 4.338.864 Tad Tad TOTAL KEBUTUHAN RUMAH (UNIT) 1.663.533 5.832.665 11.665.330
Sumber : RPJMN 2005-2009, Bappenas Keterangan: tad = tidak tersedia data

Data dan Informasi Dasar

NO 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Jambi

LOKASI

JUMLAH TWIN BLOK 1 1 5 1 41 26,5 11 18 24 1 1 10 1 1 2 1 1 3 2 169,5

JUMLAH UNIT 98 98 432 98 3.916 2.504 1.022 1.718 2.208 98 98 933 98 98 180 96 98 290 192 16.006

Lampung Kepulauan Riau Banten DKI Jakarta Jawa Barat DIY Jawa Tengah Jawa Timur NTT Bali Sulawesi Selatan Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Sulawesi Utara Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Timur Papua TOTAL

3.1.7 Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) dan Rumah Susun Sederhana Milik (Rusunami) Pembangunan rumah susun sederhana sewa (rusunawa) ditujukan bagi masyarakat berpendapatan rendah yang belum mampu untuk memiliki rumah. Selain itu, pembangunan rusunawa pada dasarnya bukan semata-mata menyediakan hunian sewa yang layak tetapi merupakan bagian dari upaya untuk penanggulangan kemiskinan. Melalui penyediaan hunian sewa yang terjangkau, diharapkan masyarakat miskin dapat secara bertahap memperbaiki kualitas hidup dan kehidupannya. Sampai dengan akhir tahun 2007, hasil pencapaian pembangunan rusunawa masih jauh dari target yang diharapkan. Dari target 60.000 unit, jumlah rusunawa yang sudah dibangun baru mencapai 16.006 unit dan terbagi ke dalam 169,5 twin blok (27% dari target). Instansi yang membangun rusunawa tersebut adalah Kementerian Negara Perumahan Rakyat, Departemen Pekerjaan Umum, Dinas Perumahan DKI Jakarta, dan Perum Perumnas. TABEL III.10 JUMLAH RUSUNAWA TERBANGUN TIAP PROPINSI TAHUN 2004-2007 NO 1 2 3 4 NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Sumatera Selatan LOKASI JUMLAH TWIN BLOK 1 11 3 3 JUMLAH UNIT 98 1.055 290 288

Sumber : Kementerian Negara Perumahan Rakyat, 2007

Dari sejumlah rusunawa yang terbangun tersebut, hanya sekitar 3.790 unit yang telah dihuni oleh masyarakat (22,7% dari total rusunawa), sedangkan sisanya sebanyak 11.928 unit belum dihuni dan 288 unit lainnya masih dalam proses penghunian. Tingkat hunian yang rendah disebabkan oleh kurangnya dukungan penyediaan prasarana dan sarana dasar permukiman seperti prasarana air minum, air limbah, persampahan, drainase, dan listrik. Selain itu juga pemilihan lokasi yang jauh dari komunitas dan tempat bekerja yang tanpa didukung oleh prasarana dan sarana transportasi memadai menjadi kendala utama penyebab rendahnya keberminatan masyarakat untuk menghuni rusunawa.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

26
yang bertujuan untuk membantu MBR atas sebagian biaya membangun/memperbaiki RSH yang pokok pembiayaannya disediakan oleh Lembaga Keuangan Bank (LKB)/Lembaga Keuangan Non-Bank (LKNB)/Koperasi. Perkembangan kebutuhan anggaran subsidi perumahan, alokasi dana subsidi perumahan, realisasi pembayaran subsidi perumahan, dan penerbitan RSH terus meningkat dari tahun ke tahun. Dapat dilihat dari Gambar 3.9 bahwa jumlah alokasi dana subsidi perumahan sejak tahun 2004 sampai dengan tahun 2009 terus mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Pada tahun 2004 jumlah dana subsidi perumahan sebesar Rp. 251 Milyar, naik menjadi Rp. 252 Milyar pada tahun 2005, pada tahun 2006 besarannya tetap sebesar Rp. 252 Milyar, naik menjadi Rp. 300 Milyar pada tahun 2007, Rp. 800 Milyar pada tahun 2008, dan menjadi Rp. 2,5 Triliun pada tahun 2009. Dengan demikian, sejak tahun 2004 sampai dengan 2009, jumlah alokasi anggaran subsidi perumahan yang diberikan Pemerintah mencapai Rp. 4,3 Triliun. GAMBAR 3.9 PERKEMBANGAN ALOKASI DANA DAN SUBSIDI PERUMAHAN TAHUN 2004-2009

TABEL III.11 TINGKAT HUNIAN RUSUNAWA TAHUN 2007 (UNIT) INSTANSI SUDAH DIHUNI 506 2.680 96 508 3.790 BELUM DIHUNI 3.339 5.713 576 2.300 11.928 DALAM PROSES 288 288 JUMLAH 3.845 8.681 672 2.808 16.006

PEMBANGUN Kemenpera Departemen PU Perum Perumnas Dinas Perumahan DKI Jakarta TOTAL

PENGHUNIAN

Sumber : Kementerian Negara Perumahan Rakyat, 2007

Rumah Susun Sederhana Milik (Rusunami)1 adalah rumah susun yang arsitektur bangunannya sederhana yang dimiliki oleh perseorangan dan/atau badan hukum. Pembangunan rusunami dapat menjadi salah satu alternatif solusi berbagai masalah perkotaan. Secara lebih luas, rusunami diharapkan tidak hanya mengatasi masalah pemenuhan kebutuhan hunian masyarakat perkotaan. Rusunami di kawasan perkotaan diharapkan dapat mengurangi beban transportasi kota dengan kawasan perkotaan di sekitarnya. Di dalam RPJM 2005-2009, target pembangunan rusunami adalah sebanyak 25.000 unit. Pembangunan rusunami baru dimulai tahun 2008 dengan dibangunnya 2.633 unit hunian. Untuk mengejar target pembangunan, pada tahun 2009 direncanakan pembangunan rusunami sebanyak 41.962 unit. Dengan demikian, pada akhir tahun 2009 diperkirakan akan tersedia 44.595 unit rusunami. Sampai saat ini tercatat 42 tower rusunami (15.323 unit hunian bersubsidi) sedang dalam tahap pembangunan dan diperkirakan akan selesai dibangun pada akhir tahun 2008. 3.1.8 Subsidi KPR/KPS Untuk menyediakan rumah yang layak huni dan terjangkau khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), pemerintah menyediakan subsidi untuk pembangunan perumahan sederhana sehat. Fasilitas subsidi perumahan tersebut dapat berupa subsidi selisih bunga, subsidi uang muka atau subsidi untuk membangun/memperbaiki rumah

Sumber : Kementerian Negara Perumahan Rakyat, 2008

Sementara itu, jumlah Kredit Pemilikan Rumah Sederhana Sehat Bersubsidi terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2004 realisasi penerbitannya baru sebesar 30 ribu unit, kemudian meningkat menjadi 63 ribu unit (meningkat 106,1 %) pada tahun 2005, 78 ribu unit pada tahun 2006, dan 122 ribu unit pada tahun 2007. Dengan demikian selama kurun waktu empat tahun telah terjadi peningkatan jumlah penerbitan KPRSH sebesar hampir mencapai 300%.

1 Berdasarkan Permeneg Perumahan Rakyat Nomor 10/Permen/M/2008 tentang Tata Laksana Penghunian dan Pengalihan Satuan Rumah Susun Sederhana Milik.

27
TABEL III.12 JUMLAH PENERBITAN KREDIT PEMILIKAN RUMAH SEDERHANA SEHAT BERSUBSIDI (KPRSH) TAHUN 2004-2007 (UNIT) TAHUN 2004 2005 2006 2007 JUMLAH 30.918 63.713 78.174 122.811

Data dan Informasi Dasar

pompa, mata air terlindungi, air kemasan dan air hujan. Berdasarkan data Susenas, sumber air minum yang aman telah terjangkau oleh sekitar 81,5% masyarakat pada tahun 2007. Angka tersebut tidak menunjukkan perubahan cakupan layanan air minum yang signifikan dibanding tahun 2002 yang sebesar 78%. Peningkatan tersebut terutama didominasi oleh peningkatan pemanfaatan sumber air minum dari sumur pompa. Penggunaan air kemasan walaupun meningkat tajam tetapi bukan merupakan sumber yang layak dikategorikan sebagai barang publik tetapi lebih sebagai komoditas dagang. Sumber air ledeng dan air hujan relatif stabil. Sementara penggunaan sumber air yang tidak aman seperti sumur tak terlindungi dan air sungai cenderung berkurang signifikan. Pemanfaatan sumber tidak aman lainnya relatif tetap.

Sumber : Kementerian Negara Perumahan Rakyat, 2008

3.2 Air Minum 3.2.1 Cakupan Pelayanan Air Minum Air minum yang aman menurut Susenas 2007 didefinisikan sebagai air yang berasal dari sumur terlindungi, ledeng,

TABEL III.13 PROPORSI RUMAH TANGGA MENURUT SUMBER AIR YANG DIGUNAKAN TAHUN 2002-2007 (%) PERKOTAAN NO. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 SUMBER AIR Air Kemasan* Ledeng* Pompa* Sumur Terlindungi* Sumur Tak Terlindungi Mata Air Terlindungi Mata Air Tak Terlindungi* Air Sungai Air Hujan* Lainnya Jumlah Total Sumber Air Minum Aman 2002 2.89 33.32 21.07 30.38 6.8 2.38 0.68 0.72 1.35 0.41 100 91.39 2007 14.45 27.91 23.41 24.3 4.43 2.53 0.8 0.45 1.28 0.44 100 93.88 PERDESAAN 2002 0.25 6.17 9.06 36.93 17.81 12.12 7.85 5.46 3.95 0.38 100 68.48 2007 1.65 7.28 13.22 34.46 14.8 11.9 7.79 4.98 3.54 0.38 100 72.05 PERKOTAAN+PERDESAAN 2002 1.43 18.3 14.43 34 12.89 7.77 4.65 3.34 2.79 0.39 100 78.72 2007 7.18 16.18 17.62 30.07 10.32 7.86 4.77 3.02 2.57 0.4 100 81.48

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS (berbagai tahun) Keterangan: *) termasuk ke dalam kategori sumber air minum aman menurut Susenas.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

28
GAMBAR 3.12 CAKUPAN PELAYANAN AIR MINUM DI PERDESAAN TAHUN 2002 DAN 2007

GAMBAR 3.10 CAKUPAN PELAYANAN AIR MINUM DI KOTA-DESA, 2002 DAN 2007

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

Secara umum, akses terhadap sumber air minum yang aman di daerah perkotaan mencapai 94% yang relatif lebih besar dari daerah perdesaan yang hanya sebesar 72% pada tahun 2007. Sumber air minum daerah perkotaan didominasi oleh ledeng, sumur pompa dan sumur terlindungi. Sementara daerah perdesaan masih mengandalkan sumber dari sumur terlindungi, namun sumber air yang tidak aman juga masih relatif signifikan yaitu berupa sumur tak terlindungi. Penggunaan sumber air minum yang aman di perkotaan pada tahun 2007 sebesar 94% menunjukkan peningkatan yang tidak signifikan dibanding kondisi tahun 2002 yang sudah mencapai 92%. Sementara penggunaan sumber air minum yang aman di daerah perdesaan menunjukkan peningkatan yang cukup berarti dibanding tahun 2002 yang baru mencapai 66%. GAMBAR 3.11 CAKUPAN PELAYANAN AIR MINUM DI PERKOTAAN TAHUN 2002 DAN 2007

Hal yang menarik di daerah perkotaan adalah penggunaan sumber air minum berupa air kemasan yang mengalami lonjakan hampir 400% dari tahun 2002 yang hanya sebesar 2,89% menjadi 14,45% pada tahun 2007. Sementara penggunaan sumber air minum berupa air ledeng menurun dalam kurun tersebut. Walaupun demikian, penggunaan sumber air minum tidak aman berupa sumur tak terlindungi juga mengalami penurunan. Berbeda dengan di daerah perkotaan, penggunaan sumber air minum berupa air kemasan di daerah perdesaan tidak menunjukkan perubahan berarti. Demikian pula ledeng dan mata air telindungi. Tapi tidak demikian halnya dengan penggunaan pompa yang meningkat cukup besar. Dilain pihak, penggunaan sumur tak terlindungi, mata air tak terlindungi dan air sungai mengalami penurunan. Khusus mengenai air perpipaan yang diproduksi oleh PDAM, tabel berikut ini menunjukkan data mengenai produksi air yang dihasilkan oleh PDAM. Kapasitas produksi yang berhasil dicapai oleh perusahaan selama periode 2001-2005 juga mengalami peningkatan cukup berarti, baik kapasitas produksi potensial maupun efektif. Sementara kapasitas produksi efektif meningkat dari 41,62% (tahun 2001) meningkat menjadi 50,52% (tahun 2005). Efektifitas produksi yang pada tahun 2001 mencapai 71,95% meningkat menjadi 78,36% pada tahun 2005. Hal ini menunjukkan jumlah pelanggan air minum PDAM secara kontinu terus meningkat secara signifikan sejalan dengan kesadaran masyarakat akan kebutuhan air bersih.

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

29
TABEL III.14 KAPASITAS PRODUKSI PERUSAHAAN AIR MINUM TAHUN 2001 - 2005 NO. 1. 2. 3. 4. KAPASITAS PERUSAHAAN AIR MINUM Jumlah Perusahaan Air Bersih Kapasitas Produksi Potensial (%) Kapasitas Produksi Efektif (%) Efektifitas Produksi Air Bersih (%) TAHUN 2001 456 71.95 41.62 19.35 TAHUN 2002 469 77.72 44.69 22.28 TAHUN 2003 490 80.17 46.09 23.04 TAHUN 2004 475 77.42 45.72 22.57

Data dan Informasi Dasar

TAHUN 2005 524 78.36 50.53 25.07

RATA-RATA 2001-2005 77,12 45,73 22,46

Sumber : Statistik Air Bersih 2001-2005, BPS

3.2.2 Kepemilikan Fasilitas Kepemilikan fasilitas air minum dibedakan berdasarkan empat kategori, yaitu kepemilikan sendiri, bersama, umum, dan tidak ada (tidak memiliki status kepemilikan). Di Indonesia, kategori pemilikan sendiri fasilitas air minum terlihat dominan yang mencapai 56,5% dari jumlah fasilitas, disusul milik bersama dan milik umum. Namun masih tercatat fasilitas yang tidak jelas kepemilikannya. Kondisi ini juga berlaku di perkotaan maupun perdesaan. Walaupun terlihat sedikit perbedaan bahwa kategori milik umum relatif jauh lebih besar di perdesaan sementara milik sendiri relatif lebih besar di perkotaan. Selengkapnya pada Tabel III.15 dan Gambar 3.13.
Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS 2007

GAMBAR 3.13 RUMAH TANGGA DI PERKOTAAN DAN PERDESAAN MENURUT KEPEMILIKAN FASILITAS AIR MINUM TAHUN 2007

TABEL III.15 RUMAH TANGGA DI PERKOTAAN DAN PERDESAAN MENURUT KEPEMILIKAN FASILITAS AIR MINUM TAHUN 2007 (%) TIPE KEPEMILIKAN FASILITAS NO. TIPE DAERAH 1 2 Perkotaan Perdesaan Total SENDIRI 69,49 48,41 56,54 BERSAMA UMUM 22,86 27,97 26,00 5,21 16,62 12,22 TIDAK ADA 2,45 6,99 5,24

3.2.3 Ketersediaan Air Baku Sebagaimana diketahui salah satu sumber air baku adalah air sungai. Sementara saat ini kondisi kualitas air sungai perlu mendapatkan perhatian khusus mengingat kondisinya yang kian tercemar. Pada tahun 2006 terdapat 30 Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah (Bapedalda) Provinsi yang berhasil memantau 35 sungai di Indonesia. Berdasarkan parameter kualitas air yang dipantau, antara lain BOD dan COD, dilakukan evaluasi berdasarkan kriteria mutu air. Adapun hasilnya sebagai berikut.

Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS 2007

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

30
TABEL III.16

STATUS MUTU AIR PADA 35 SUNGAI DI INDONESIA TAHUN 2006

NO
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

PROVINSI
Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Riau Riau Riau Riau Sumatera Barat Jambi Bengkulu Sumatera Selatan Lampung Bangka Belitung DKI Jakarta DKI Jakarta Jawa Barat DI. Yogyakarta Jawa Tengah Jawa Timur Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Gorontalo Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Maluku Maluku Maluku Utara Papua

NAMA SUNGAI
Krueng Tamiang Deli Kampar Indragiri Siak Rokan Batang Agam Batang Hari Air Bengkulu Musi Way Sekampung Rangkui Kali Angke Ciliwung Citarum Progo Progo Brantas Tukad Badung Kali Jangkok Kali Dendeng Kapuas Kahayan Martapura Mahakam Tondano Bone Palu Tallo Jeneberang Konaweha Batu Gajah Batu Merah Tabobo Anafre

STATUS MUTU
Cemar ringan Cemar sedang - cemar berat Cemar ringan - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Memenuhi - cemar ringan Cemar Berat Cemar ringan Cemar sedang Cemar sedang - cemar berat Cemar sedang - cemar berat Cemar ringan - cemar berat Cemar ringan - cemar berat Cemar sedang - cemar berat Cemar berat Cemar sedang Cemar sedang - cemar berat Cemar ringan - cemar berat Memenuhi - cemar ringan Memenuhi - cemar ringan Cemar ringan - cemar berat Cemar sedang - cemar berat Cemar sedang - cemar berat Cemar sedang - Cemar berat Cemar sedang - cemar berat Cemar ringan Cemar ringan Memenuhi - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Memenuhi - cemar ringan Cemar ringan - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Cemar ringan - cemar sedang Memenuhi - cemar berat

Sumber: Status Lingkungan Hidup Indonesia 2006, KLH

31

Data dan Informasi Dasar

Penentuan Status Mutu Air dengan menggunakan Metode STORET yaitu membandingkan antara data kualitas air dengan baku mutu yang disesuaikan dengan peruntukannya guna menentukan status mutu air. Cara untuk menentukan status mutu air adalah dengan menggunakan sistem nilai dari USEPA (Environmental Protection Agency) dengan mengklasifikasikan mutu air dalam empat kelas, yaitu : Kelas A : baik sekali, skor = 0 atau memenuhi baku mutu Kelas B : baik, skor = -1 s.d -10 cemar ringan Kelas C : Sedang, skor = -11 s.d -30 atau cemar sedang Kelas D : Buruk, skor =30 atau cemar berat Pada kolom status mutu terdapat dua hasil yang menunjukkan hasil bagian hulu dan bagian hilir. Hasil bagian hulu ditulis dahulu menyusul bagian hilir. Misal memenuhi-cemar berat artinya bagian hulu memenuhi dan bagian hilir tercemar berat. Status mutu kualitas air yang ada di 32 sungai di Indonesia sebagian besar menunjukkan kondisi yang tercemar baik di daerah hulu dan hilir. Variasi kondisi tercemar ini berkisar pada jenis tercemar ringan, tercemar sedang, hingga tercemar berat. Walaupun demikian masih ditemui beberapa sungai yang di bagian hulunya kondisinya masih memenuhi syarat. Sumber mata air selain sungai adalah cekungan. Cekungan-cekungan di muka bumi yang dapat menampung air, seperti waduk, danau, rawa, dan lainnya. Potensi cekungan air tanah yang ada di Indonesia tersebar di seluruh propinsi dan potensi cekungan yang paling besar terdapat di Propinsi Sumatera dan Kalimantan. Selengkapnya pada Tabel III.17 dan Gambar 3.14. GAMBAR 3.14 POTENSI CEKUNGAN AIR TANAH DI INDONESIA 1 2 3 4 5 6 7 8 Sumatera Jawa Kalimantan Bali Nusa Tenggara Sulawesi Maluku Papua Total 65 80 22 8 47 91 68 16 397
Foto: Bowo Leksono

TABEL III.17 POTENSI CEKUNGAN AIR TANAH DI INDONESIA

CEKUNGAN NO. TIPE DAERAH JUMLAH LUAS (Km2)
270.656 80.936 209.971 4.381 41.425 37.768 25.830 52.662 723.629

VOLUME (JUTA m3)
109.926 41.334 68.473 1.598 10.139 20.244 13.174 43.400 308.288

Sumber : Dit. Geologi Tata Lingkungan, Dep. ESDM, 2006

Dari tabel di atas, terlihat bahwa pulau Sumatera dan Kalimantan adalah dua pulau yang memiliki potensi cekungan air tanah di Indonesia yang paling tinggi. 3.2.4 Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) Saat ini terdapat 25 KPS yang telah beroperasi di Indonesia. Selengkapnya pada Tabel III.18 dan Gambar 3.15. Sementara peluang KPS selengkapnya pada Tabel III.19.

Sumber: Status Lingkungan Hidup Indonesia 2006, KLH

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

32
GAMBAR 3.15

PROYEK KPS AIR MINUM DI INDONESIA

Sumber : BPPSPAM, 2007

TABEL III.18 KPS AIR MINUM YANG TELAH BEROPERASI DI INDONESIA

NO.
1

TIPE DAN WILAYAH KPS
Medan BOT - IPA 500 l/detik - Pipa Transmisi Batam Konsesi - Kapasitas Produksi: 3000 l/d - Perpipaan

TOTAL INVESTASI (JUTA)
US$ 5

PERIODE KONSESI
25 Tahun (2000-2025

INVESTOR
Lyonnaise Des Eaux

PENJELASAN
Operasi Penuh

2

US$ 100

25 Tahun (1996-2021)

Cascal By Sumber Air Baku dari Estuari Reservoir dan Duriangkang Bangun Cipta Sarana PT. Noviantama Operasi Penuh

3

Jambi BOT - IPA : 200 l/detik - Beroperasi pada tahun 1998 Part Palembang Konsesi - IPA : 80 l/detik - Perpipaan

US$ 2

15 Tahun (1996-2021)

4

US$ 5

25 Tahun PT. Bangun - Di Kabupaten Sukarame pada tahun 2005 (1998-2023) Cipta Sarana telah ditingkatkan menjadi 120 l/detik - Operasi Penuh

33
NO.
5 6

Data dan Informasi Dasar

TIPE DAN WILAYAH KPS
Pekanbaru BOT JO Existing + 600 l/detik Serang Utara BOO - Kapasitas Produksi 150 l/det - Pipa transmisi 40 km Wilayah Barat Jakarta Konsesi - Kapasitas Produksi : 6200 l/d - Perpipaan Transmisi Wilayah Timur Jakarta Konsesi - Kapasitas Produksi : 6500 l/d - Perpipaan Transmisi

TOTAL INVESTASI (JUTA)
US$ 10 US$ 5

PERIODE KONSESI INVESTOR PENJELASAN

15 Tahun PT. DAPENMA (2005-2020) 1993 PT. Sauh Bahtera Samudra PT. Palyja

Dalam Operasi Kapasitas Penuh, Pemerintah Daerah mendapatkan royalti sebesar 5% tarif. Tarif ditentukan dengan kuesioner - Kapasitas Penuh - Kendala sumber air baku untuk penambahan kapasitas setelah 2007 - Masalah impelementasi tarif - Kendala dalam proyeksi kebutuhan yang lebih kecil daripada kebutuhan nyata - Masalah implementasi tarif - Kendala sumber air baku untuk penambahan kapasitas setelah 2007 Sumber air baku untuk Jakarta dan Tangerang

7

US$ 225

25 Tahun (1997-2022)

8

US$ 225

25 Tahun (1998-2023)

PT. Thames PAM Jaya

9

Cisadane JO Operasi IPA sebesar 3000 l/dtk Serpong BOT - IPA 50 l/detik - Perpipaan Transmisi Lippo Karawaci BOT - IPA : 120 l/detik - Perpipaan Transmisi

-

25 Tahun (1998-2023)

Tirta Cisadane

10

US$ 2,5

25 Tahun (1997-2022) 25 Tahun (1999-2024)

Bintang Jaya Lippo Karawaci Full Private

Kawasan Tempat Tinggal

11

US$ 10

Kawasan Tempat Tinggal (Tarif ditentukan dengan kuesioner) Potable Water

12

Bintaro Jaya BOO - Kapasitas Produksi : 100 l/dtk - Perpipaan Distribusi Cikampek BOT - Peningkatan : 60 l/detik Beroperasi untuk 2000 SR Bekasi (Kemang Pratama) BOO - Kapasitas Produksi : 50 l/detik - Perpipaan Hunday Industrial Estate BOO - Sistem Penyediaan Air Minum: 50 l/detik

US$ 10

1990

Pembangunan Kawasan Tempat Tinggal, Full Private Jaya (Tarif ditentukan dengan kuesioner) sejak Tahun 1990 Operasi Penuh

13

US$ 0,5

25 Tahun (2000-2025) 1993

14

US$ 10

PT. Kemang Pratama PT. Hunday

Kawasan Tempat Tinggal, Full Private (Tarif ditentukan dengan kuesioner) sejak Tahun 1993 Kawasan Industri, Full Private (Tarif ditentukan dengan kuesioner) sejak Tahun 1994

15

US$ 5

1994

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

34
PERIODE KONSESI INVESTOR PENJELASAN

NO. 16

TIPE DAN WILAYAH KPS Kota Legenda BOO - Sistem Penyediaan Air Minum : 25 l/detik (IPA + Perpipaan) Bukit Indah Cikarang BOO - IPA 150 l/detik - Perpipaan Ditribusi Subang BOT - Kapasitas Produksi : 50 l/detik - Pipa Distribusi Up Rating Gajah Mungkur (400 ha 600 l/detik) Bawen BOT IPA 250 l/dtk + Sistem distribusi Kabupaten Sidoarjo BOT Kapasitas Produksi : 200 l/detik + 450 l/detik Denpasar BOT - Kapasitas Produksi : 300 l/detik - Suplai untuk Nusa Dua dan Wilayah Bali Selatan Samarinda Konstruksi BOT : - IPA: 400 l/detik - Perpipaan Tranmisi Banjarmasin Konstruksi BTO - IPA 500 l/detik Kota Tangerang BOT

TOTAL INVESTASI (JUTA)

US$ 2,5

1995

PT. Cikarang Permai

Kawasan Tempat Tinggal, Full Private (Tarif ditentukan dengan kuesioner)

17

US$ 10

1998

PT. Bukit Indah Full Private PT. MLD

Kawasan Tempat TInggal dan Industri sejak Tahun 1998 Operasi Penuh

18

US$ 2,5

20 Tahun (2005- 2025) 20 Tahun (2006-2026) 2004

19

US$ 2

PT. Tirta Gajah Mungkur APAC INTI Full Private

Dalam Tahap Konstruksi

20 21

US$ 10 US$ 2,5 US$ 3 US$ 10

Kawasan Industri, PDAM memilik hak sebesar 50 l/detik sejak Tahun 2004

(1998-2023) PT. Vivendi Operasi Penuh (2005-2030) PT. Hanarida 25 Tahun (1995-2020) PT. Tirta Artha Buana Operasi Penuh Rencana Untuk Fase II

22

23

US$ 5

25 years (2004-2029) 5 Years (2005-2010) 25 Tahun (2006-2031)

WATS

Operasi Penuh

24 25

US$ 5 US$ 5

PT. Adi Karya Gadang Berhad

Operasi Penuh Dalam tahap Konstruksi
Sumber : BPPSPAM, 2007

Keterangan: 1. WTP = Water Treatment Plant (Instalasi Pengolah Air Minum) 2. Pola BOO/BOT (Build Operate Own/Build Operate Transfer) dikenal luas di dunia, sebagai salah satu jalan keluar bagi permasalahan dana dalam membangun infrastruktur, seperti sarana transportasi, telekomunikasi, air dan listrik. Terdapat berbagai variasi atau istilah BOO/BOT yang dikenal luas, diantaranya: FBOOT (Finance Build Own Operate Transfer), BOL (Build Operate Lease), DBOM (Design Build Operate Maintain), BOT (Build Operate Transfer), dan sebagainya. Istilah BOO/BOT digunakan untuk semua tipe Concession Agreement. Pertimbangan-pertimbangan pokok bagi pembangunan proyek infrastruktur dengan pola BOO/BOT yang didasarkan atas kepentingan Pemerintah Daerah, seperti: 1. Tidak membebani neraca pembayaran pemerintah (off balance-sheet

financing); 2. Mengurangi jumlah pinjaman Pemerintah maupun sektor publik lainnya; 3. Merupakan tambahan sumber pembiayaan bagi proyek-proyek yang diprioritaskan (additional finance sources for priority projects); 4. Tambahan fasilitas baru; 5. Mengalihkan resiko bagi konstruksi, pembiayaan dan pengoperasian kepada sektor swasta; 6. Mengoptimalkan kemungkinan pemanfaatan perusahaan maupun teknologi asing; 7. Mendorong proses alih teknologi, khususnya bagi kepentingan negaranegara berkembang; 8. Diperolehnya fasilitas yang lengkap dan operasional setelah masa akhir konsesi.

35
TABEL III.19 PELUANG KPS SEKTOR AIR MINUM DI INDONESIA

Data dan Informasi Dasar

NO.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22.

PROYEK
Duri Water Supply (Kabupaten Bengkalis) Dumai Water Supply Tanjung Pinang Water Supply Ciledug Water Supply (Kota Tangerang) Benda Water Supply (Kota Tangerang) Ciparen Tangerang Water Supply Sepatan Water Supply (Kabupaten Tangerang) Pondok Gede Water Supply (Kota Bekasi) Cikarang Water Supply (Kabupaten Bekasi) Jatinangor Water Supply (Kabupaten Sumedang) Cirebon Bulk dan Water Supply Uprating IPA Kali Garang Semarang*) Semarang Raw Water Supply Tegal Water Supply Surakarta-Sukaharjo Bulk Treated Water Supply Yogyakarta Surrounding Bulk Water Supply *) Menganti Water Supply (Kabupaten Gresik) Umbulan Bulk Water Supply Karangpilang IV Bulk Water Supply Manado Bulk Water Supply Banjarmasin Bulk Treated Water Supply*) Samarinda Bulk Water Supply*)

PERKIRAAN (JUTA DOLLAR)
15 4 5 13 25 50 12 9 7,5 3,5 5 5 15 2,5 5 45 4 90 55 35 5 5

TIPE
Konsesi Konsesi Konsesi Konsesi/BOT Konsesi/BOT Konsesi/BOT Konsesi Konsesi Konsesi Konsesi Konsesi ROT Konsesi Konsesi BOT Konsesi Konsesi Konsesi BOT Konsesi Konsesi Konsesi

KAPASITAS (LITER/DETIK)
250 110 110 420 420 250 350 250 250 100 225 400 - 600 2.500 100 400 2.000 100 4.000 2.000 400 400 400

*) Paket kegiatan yang sudah kerjasama dengan swasta. Sumber:BPPSPAM 2007

Foto: Bowo Leksono

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

36
Berdasarkan kriteria yang telah disebutkan diatas maka status kinerja dengan kriteria sehat adalah PDAM yang mampu berkembang dan memperoleh keuntungan untuk memperbaiki kas dan kewajiban pinjaman dan penggantian instalasi untuk tetap beroperasi secara efisien dalam pelayanan kepada pelanggan. Kriteria kurang sehat adalah PDAM yang akan menanggung resiko atas semua keadaan kas dan pembayaran pinjaman untuk berkembang dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Sedangkan kriteria sakit adalah PDAM yang tidak mampu menanggung resiko kas dan pinjaman dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Beberapa hal yang menyebabkan kondisi tidak sehat antara lain adalah harga jual air yang dibawah harga pokok. B. Harga Pokok Berdasarkan hasil audit BPKP (Badan Pemeriksa Keuangan Pemerintah) yang dilaksanakan pada tahun 2007, terdapat perbedaan yang sangat mencolok antara harga pokok produksi dan tarif air yang diterapkan PDAM. Pada tahun 2007, harga jual air minimal mencapai Rp 561,71/m3 dan maksimal mencapai Rp 4.109,76/m3 dengan harga pokok produksi air minum minimal adalah sebesar Rp 343,74 per m3 dan maksimal mencapai Rp 12.248,13 per m3. Kondisi ini tidak mengalami perbedaan yang signifikan bila dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2006. Rendahnya tarif ini disebabkan oleh ketentuan yang berlaku sebelumnya dimana penetapan tarif harus dengan persetujuan Bupati/Walikota dan/atau DPRD. Di lain pihak, Bupati/Walikota dan/atau DPRD tersebut seringkali tidak menyetujui bila air dijual dengan tarif diatas harga pokok.

3.2.5 Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) PDAM adalah Badan Usaha Milik Daerah yang berperan sebagai salah satu penyelenggara sistem penyediaan air minum (SPAM) di kota/kabupaten yang hingga tahun 2007 telah berjumlah sebanyak 340 PDAM di Indonesia. Berikut ini adalah gambaran kinerja PDAM di Indonesia berdasarkan laporan evaluasi terakhir. A. Status Kinerja PDAM Berdasarkan laporan audit keuangan dan laporan audit kinerja oleh Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM) Tahun 2007, diketahui bahwa hanya 25,82% PDAM yang memiliki kriteria sehat, 37,25% yang memiliki kriteria kurang sehat dan 36,93% yang memiliki kriteria sakit. Kriteria tersebut didasarkan pada 3 aspek yaitu: a. Aspek keuangan meliputi rasio biaya operasi dengan pendapatan (operating ratio), rasio pemanfaatan pinjaman dana terhadap pembiayaan aset (debt to total asset), serta pengukuran pendapatan yang diperoleh dari pinjaman (revenue to debt) b. Aspek manajemen meliputi efektivitas pengelolaan sistem distribusi dan pelayanan terhadap pelanggan, struktur pelanggan, serta rasio pegawai terhadap 1.000 pelanggan c. Aspek Teknis meliputi kehilangan air, efisiensi produksi serta jam operasi pelayanan GAMBAR 3.16 PERSENTASE STATUS KINERJA PDAM (%)

Sumber: BPPSPAM, 2007
Foto: Bowo Leksono

37
TABEL III.20 PERBANDINGAN TARIF AIR DAN HARGA POKOK PRODUKSI TAHUN 2007 TARIF AIR (RP/m3) Minimal Maksimal Rata-rata Harga Pokok Produksi (Rp/m )
3

Data dan Informasi Dasar

TAHUN 2006

561,71 4.901,76

PDAM Kab. Dompu PDAM Kota Tangerang 1.985,04

556,01 4.109,35

PDAM Kab. Dompu PDAM Kab. Pontianak 1.821,68

Minimal Maksimal

343,74 9.490,22

PDAM Kab. Buol Kab. Tanjung Jabung Barat

520,47

PDAM Kab. Tojo Una-Una PDAM Tirta Pangabuan Kab. Tanjung Jabung Barat 2.248,54

PDAM Tirta Pangabuan 12.248,13

Rata-rata (Rp/m )
3

2.253,11

Sumber: Laporan Audit Kinerja PDAM, BPKP, 2008

C. Tingkat Kebocoran Presentasi kehilangan air juga menjadi penyebab kondisi PDAM tidak sehat. Berdasarkan laporan audit keuangan dan laporan audit kinerja oleh Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM) Tahun 2007, hingga saat ini, rata-rata tingkat kehilangan air di PDAM masih sangat tinggi yaitu 39% dengan kerugian setiap tahunnya mencapai Rp 1,64 triliun. Kehilangan air ini disebabkan oleh aspek administratif dan aspek teknis. Kehilangan air administratif timbul akibat kesalahan pencatatan meter, tidak akuratnya meter air, tidak berfungsinya meter induk air maupun pencurian air (sambungan ilegal). Sedangkan kehilangan air teknis umumnya diakibatkan oleh kebocoran pipa. Dengan tingginya volume kehilangan air maka PDAM harus menanggung biaya dasar yang tinggi. Berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 26 Tahun 2006, volume kehilangan air yang diperbolehkan adalah 20% sehingga biaya dasar menunjukan biaya sesungguhnya yang harus ditanggung oleh PDAM. D. Pemekaran PDAM. Sejak tahun 2000 hingga tahun 2007 terdapat 47 PDAM yang dimekarkan menjadi 111 PDAM, dimana sebanyak 38 PDAM (59,37%) pemekaran mempunyai masalah dengan PDAM induk, terutama masalah sumber air dan pembagian aset.

E. Penyertaan Modal Pemerintah Berdasarkan data Departemen Keuangan, dari total 205 PDAM yang berutang pada pemerintah, 175 PDAM memiliki tunggakan baik tunggakan pokok maupun non pokok sebesar Rp 4,6 triliun. Besarnya tunggakan ini menyebabkan PDAM tidak mampu mendapatkan pinjaman baru karena berdasarkan UU No. 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah beserta peraturan pendukungnya menyatakan bahwa salah satu persyaratan pinjaman daerah adalah tidak adanya tunggakan pinjaman. Kesulitan untuk mendapat sumber pendanaan berimplikasi pada kemampuan PDAM untuk memperbaiki kinerja dan memperluas cakupan pelayanan. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Departemen Keuangan menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan No. 120 Tahun 2008 tentang Penyelesaian Piutang Negara yang Bersumber dari Penerusan Pinjaman Dalam Negeri, Rekening Dana Investasi dan Rekening Pembangunan Daerah pada Perusahaan Daerah Air Minum. Hingga awal tahun 2009, 40 PDAM telah mengajukan permohonan restrukturisasi utang dengan perincian 19 PDAM telah dibahas tim restrukturisasi, 26 PDAM dalam pembahasan dan 5 PDAM belum dapat ditindaklanjuti.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

38
GAMBAR 3.17

STATUS KINERJA PDAM TERKAIT PENYERTAAN MODAL PEMERINTAH

Sumber: Departemen Keuangan, 2008

3.3 Sanitasi Dasar dan Air Limbah 3.3.1 Cakupan Pelayanan Sanitasi Dasar Secara umum, penduduk yang mempunyai akses sanitasi dasar yang memadai (tangki septik dan lubang tanah) telah mencapai 68,7% pada tahun 2007. Hal ini menunjukkan peningkatan yang cukup berarti dari kondisi tahun 2001 yang baru mencapai 61,5%. Walaupun demikian pencapaian ini belum mempertimbangkan kualitas dari sarana yang tersedia. Ditengarai tangki septik yang ada sebagian besar masih mencemari lingkungan. TABEL III.21 CAKUPAN PELAYANAN SANITASI DASAR MENURUT TEMPAT PENAMPUNGAN AKHIR TINJA TAHUN 2001 DAN 2007 NO JENIS TEMPAT PEMBUANGAN AIR BESAR (JAMBAN) PERKOTAAN 2001 62.95 3.36 13.23 1.51 1.75 100.02 76.18 2007 71.06 2.52 13.84 10.16 1.18 1.23 99.99 81.22 PERDESAAN 2001 19.8 7.47 28.62 30.49 9.22 4.39 99.99 50.29 2007 32.47 6.69 23.35 26.67 8.85 1.98 100.01 59.14 NASIONAL 2001 38.51 5.69 23.67 23.01 5.88 3.24 100 61.52 2007 49.13 4.89 19.24 19.54 5.54 1.65 99.99 68.67
Foto: Istimewa

1 Tangki/septic 2 Kolam Sawah 4 Lobang Tanah 5 Pantai/kebun 6 Lainnya Total Memadai

3 Sungai/Danau/Laut 17.22

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS (berbagai tahun)

39
GAMBAR 3.18 CAKUPAN PELAYANAN SANITASI DASAR MENURUT TEMPAT PENAMPUNGAN AKHIR TINJA DI KOTA - DESA, 2001 - 2007 GAMBAR 3.20

Data dan Informasi Dasar

CAKUPAN PELAYANAN SANITASI DASAR MENURUT TEMPAT PENAMPUNGAN AKHIR TINJA DI PERDESAAN, 2001 - 2007

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

Pencapaian di atas masih jauh dari memadai mengingat proporsi penduduk yang Buang Air Besar (BAB) sembarangan (di kolam/sawah, sungai/danau, pantai/tanah terbuka lainnya) masih sekitar 31,3%. BAB sembarangan sebagian terbesar pada lokasi sungai/danau (19,24%), kemudian kolam/sawah (4,89%), pantai/tanah terbuka (5,54%) dan lainnya (1,65%). GAMBAR 3.19 CAKUPAN PELAYANAN SANITASI DASAR MENURUT TEMPAT PENAMPUNGAN AKHIR TINJA DI PERKOTAAN, 2001 - 2007

Penduduk BAB di sungai/danau berkurang (4,43%), selama periode 2001 - 2007, tetapi cenderung tetap pada lokasi seperti kolam/sawah dan pantai/tanah terbuka. Penggunaan tangki septik dominan di perkotaan, sementara penduduk perdesaan meskipun penggunaan tangki septik meningkat dengan signifikan akan tetapi penggunaan sungai/danau dan lobang tanah juga relatif mendominasi. Penduduk perkotaan yang BAB sembarangan relatif jauh lebih kecil yaitu hanya sekitar 18,5% dibanding dengan penduduk perdesaan 40,5%. Walaupun demikian telah terlihat perubahan signifikan dari perilaku penduduk perdesaan jika membandingkan penduduk perdesaan yang BAB sembarangan masih sebesar 49,5% pada tahun 2001. Sementara perubahan di perkotaan relatif kecil hanya sekitar 7%. Perubahan tersebut baik di perkotaan maupun perdesaan terutama terjadi pada kategori BAB di sungai/danau. 3.3.2 Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Konsep IPAL terpadu bertujuan untuk mencegah pencemaran pada sumber air seperti sungai tidak terjadi lagi. IPAL terpadu adalah instalasi dimana seluruh industri membuang limbah di tempat yang sama. Jika tersedia IPAL terpadu, maka pengawasan mudah dilakukan. Setiap ada pendirian suatu industri, persyaratannya harus memiliki IPAL.

Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

40
TABEL III.22

LOKASI INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH TAHUN 2007 DAN RENCANA TAHUN 2008

KAP. PENGOLAHAN (m3/HARI) NO
1

PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
PROVINSI SUMATERA UTARA - Kota Medan - Kota Prapat

NAMA LOKASI

METODE PENGOLAHAN

TAHUN 2007
30,000 2,010

RENCANA 2008
Aerated Lagoon + UASB Aerated Lagoon

Pulau Brayan Kec. Aji Bata Sukasari Perumnas

Perluasan pelayanan Perluasan pelayanan Perluasan pelayanan Perluasan pelayanan -

2

PROVINSI BANTEN - Kota Tangerang 5,500 117 48,000 400 Oxidation Ditch Oxidation Pond Aerated Lagoon RBC Stabilization Pond Stabilization Pond

3

PROVINSI DKI - Jakarta Pusat - Jakarta Timur Setiabudi Duren Sawit

4

PROVINSI JAWA BARAT - Kota Bandung - Kota Cirebon Bojongsoang Ade Irma S Kesenden Perumnas S Perumnas U 13,500 Perluasan pelayanan 248,000 Optimalisasi IPAL

5

PROVINSI JAWA TENGAH - Kota Surakarta Semanggi Mojosongo 2,592 2,074 15,000 Perluasan pelayanan Perluasan pelayanan 1,000 800 51,000 10,000 429,993
Sumber : www.pu.go.id/infostatistik, tanggal 23 Maret 2009

4,074

Aerated Lagoon

6 7

PROVINSI DIY - Kab. Bantul PROVINSI JAWA TIMUR - Kota Malang Ciptomulyo Mergosono UASB UASB RBC Extended Aeration Aerated Lagoon Aerated Lagoon Sewon Aerated Lagoon

8 9 10

PROVINSI KALIMANTAN SELATAN - Kota Banjarmasin PROVINSI KALIMANTAN TIMUR - Kota Balikpapan PROVINSI BALI - Kota Denpasar - Kab. Badung TOTAL KAPASITAS Suwung Kaw. Nusa Dua Pasar inpres Perluasan pelayanan Kota 6,000

41
TABEL III.23 STATUS INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL) TAHUN 2007 Jumlah IPAL Kapasitas pengolahan (m3/hari) Metode pengolahan 6,3% 37,5% 6,3% 6,3% 12,5% 12,5% 12,5% 6,3% 20 429.993

Data dan Informasi Dasar

Aerated Lagoon + Upflow Anerobic Sludge Blanket (UASB) Aerated Lagoon Oxidation Ditch Oxidation Pond RBC (Rotating Biological Contractors) Stabilization Pond UASB Extended Aeration
Sumber: http://www.pu.go.id/infostatistik, tanggal 25 maret 2008

Sampai dengan tahun 2007, terdapat 20 IPAL yang tersebar di 14 kota besar di Indonesia dengan total kapasitas pengolahan sebesar 430 ribu m3/hari. Dari 20 IPAL yang ada, 11 diantaranya berencana untuk memperluas cakupan pelayanannya pada tahun 2008 dan 2 diantaranya berencana untuk menambah kapasitas pengolahannya serta 1 IPAL yang akan melakukan optimasi. Sebagian besar IPAL (37,5 %) menggunakan metoda pengolahan aerated lagoon sedangkan sisanya menggunakan metoda pengolahan lain mulai dari kombinasi antara aerated lagoon dan UASB, UASB, oxidation ditch, oxidation pond, RBC, stabilization pond atau extended aeration. 3.4 Persampahan 3.4.1 Cara Pembuangan Sampah Cara pembuangan sampah beragam mulai cara yang benar seperti diangkut, dibuat kompos, ditimbun, sampai cara yang kurang tepat seperti dibuang ke selokan, dibuang sembarangan, bahkan dibakar. Cara membuang sampah yang paling banyak dipilih adalah membakar dan menimbun sampah, terutama bagi rumah tangga di perdesaan. Sementara sampah yang diangkut petugas walaupun belum dominan tetapi telah menunjukkan peningkatan dari tahun 2001, terutama di perkotaan. Upaya yang telah dilakukan pemerintah untuk mendorong penerapan 3R telah berlangsung cukup lama, tetapi terlihat hasilnya belum signifikan berdasarkan pada rumah tangga yang melakukan

pengomposan masih sangat sedikit. Bahkan masih jauh lebih banyak rumah tangga yang melakukan praktek buang sampah ke kali/ selokan, dan dibuang sembarangan. Selengkapnya pada Tabel III.24.

Foto: Istimewa

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

42
TABEL III.24

RUMAH TANGGA MENURUT CARA PEMBUANGAN SAMPAH TAHUN 2001, 2004, DAN 2007 (%)

NO
1 2 3 4 5 6 7

PEMBUANGAN
Diangkut Petugas Ditimbun Dibuat Kompos Dibakar Dibuang ke Kali/Selokan Dibuang Sembarangan Lainnya

CARA

PERKOTAAN
2001 40,09 7,54 1,61 35,49 5,81 3,35 5,94 2004 41,28 7,97 1,15 35,59 6,90 0,72 4,39 2007 44,62 13,80 48,94 8,28 3,85 6,09 2001 1,02 12,71 4,98 50,14 8,34 13,70 9,11

PERDESAAN
2004 1,49 12,64 3,18 55,27 8,50 11,31 7,61 2007 2,41 27,28 79,36 13,67 15,87 12,61 2001 18,03 10,46 3,51 43,76 7,24 9,27 7,73

NASIONAL
2004 18,41 10,66 2,31 46,90 7,82 7,66 6,24 2007 20,63 21,46 66,23 11,34 10,68 9,80

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman , 2001, 2004, dan 2007 Catatan: Setiap rumah tangga bisa mempunyai cara pembuangan lebih dari satu kategori.

GAMBAR 3.21 PROPORSI RUMAH TANGGA MENURUT CARA PEMBUANGAN SAMPAH TAHUN 2007 (%)

GAMBAR 3.22 PERSENTASE JENIS TIMBULAN SAMPAH BERDASARKAN KLASIFIKASI (%)

Sumber: Statistik Persampahan Indonesia Tahun 2008, KLH, 2008

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman 2007

Dari timbulan sampah tersebut, jenis sampah yang banyak dihasilkan adalah sampah dapur (58,18%), sampah plastik (14,03%) dan sampah kertas (9,35%). Jenis timbulan sampah lainnya adalah sampah kayu, sampah kaca, sampah karet/kulit, sampah kain, sampah metal dan sampah pasir. Pada Gambar di bawah ini dapat dilihat presentase jenis timbulan sampah.
2

3.4.2 Timbulan Sampah Kota Besar dan Metropolitan Timbulan sampah rata-rata yang dihasilkan di kota besar dan metropolitan di Indonesia pada tahun 2006 yang terbesar adalah Jakarta. Dengan penduduk yang mencapai 8.497.000 jiwa2, timbulan sampah yang dihasilkan mencapai 26.444 m3 per hari. Pada tahun 2002, jumlahnya hanya mencapai 25.176 m3 per hari. Dengan demikian, selama kurun waktu empat tahun, telah terjadi peningkatan timbulan sampah lebih dari 1.200 m3 per hari. Sementara itu, kota besar yang volume timbulan sampahnya tergolong sedikit adalah Denpasar. Pada tahun 2006, timbulan sampah yang dihasilkan di Denpasar hanya mencapai 2.300 m3 per hari.

Menurut Proyeksi Penduduk Indonesia Tahun 2000-2025, dikeluarkan oleh Bappenas dan BPS, 2005

43
TABEL III.25 TIMBULAN SAMPAH DI KOTA BESAR DAN METROPOLITAN DI INDONESIA TAHUN 2002 DAN 2006 (m3/hari) NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 KOTA Medan Palembang Jakarta Bandung Semarang Yogyakarta Surabaya Denpasar Manado Makassar 2002 6.157 tad 25.176 6.470 3.500 1.591 8.700 Tad 1.400 3.918 2006 4.382 4.837 26.444 7.484 3.805 tad 6.234 2.300 tad tad 2,8% Metode pengolahan

Data dan Informasi Dasar

Mamuju. Selain itu, terdapat 55 TPA yang menggunakan metode controlled landfill, 4 TPA membakar dan membuang sampahnya ke hutan/tanah kosong, dan 286 TPA menggunakan metode open dumping. TABEL III.26 PROFIL TEMPAT PEMBUANGAN AKHIR (TPA) DI INDONESIA TAHUN 2007 Jumlah TPA Luas (Ha) 15,5% 80,6% 1,1% 378 unit 1.886,99 hektar Controlled Landfill Open Dumping Dibakar, Dibuang ke hutan, Tanah Kosong Sanitary Landfill

Sumber : http://www.pu.go.id/infostatistik, tanggal 25 maret 2008

Sumber : Statistik Lingkungan Hidup, 2003 dan 2006/2007 Keterangan: tad = tidak tersedia data

Berdasarkan data dari Statistik Lingkungan Hidup tahun 2006/2007, persentase volume sampah yang terangkut di kotakota di Indonesia cukup baik dimana rata-rata hampir 50% volume sampah yang sudah terangkut. Proporsi volume sampah terangkut yang mencapai 100% dijumpai di Kota Padang. Namun, masih terdapat volume sampah yang belum ditangani dengan baik yaitu di Kota Jambi dan Palembang dimana persentase volume sampah yang terangkut di kota ini kurang dari 50%. 3.4.3 Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Sampai dengan tahun 2007, jumlah TPA di Indonesia adalah 378 unit yang hampir berada di setiap kabupaten/kota. Luas total TPA mencapai sekitar 1.886 hektar. TPA-TPA di Indonesia memiliki metode pengolahan yang berbeda-beda, yaitu sanitary landfill, controlled landfill, dan open dumping. Bahkan ada beberapa TPA yang membakar, atau membuang sampahnya ke hutan. Sampai tahun 2007, terdapat sekitar 2,8% atau 10 TPA yang menggunakan metode sanitary landfill, yaitu Kabupaten Dhamasraya, Kabupaten Bengkulu Selatan; Kota Banjar (Cibeureum), Kota Semarang, Kabupaten Bantul, Kota Samarinda, Kota Tarakan, Kota Bontang, dan Kabupaten

TABEL III.27 DAFTAR TPA YANG MENGGUNAKAN SISTEM SANITARY LANDFILL No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kota/Kab Kota Padang Kab. Dharmasraya Kab. Bengkulu Selatan Kota Banjar Kota Semarang Kab. Bantul Kota Samarinda Kota Tarakan Kota Bontang Nama TPA Air Dingin Koto Baru Pager Dewa Cibureum Jatibarang Regional Piyungan Bukit Pandang Akibahu Bontang

Sumber : http://www.pu.go.id/infostatistik, tanggal 25 maret 2008

Penerapan metode pengolahan open dumping dan controlled landfill tidak ramah lingkungan karena sampah hanya diurug dan seringkali tidak menggunakan tanah penutup harian. Hal ini membuat tumpukan sampah menjadi tidak stabil dan pada akhirnya dapat mengakibatkan longsor seperti yang terjadi di TPA Bantargebang. Selain itu, proses degradasi sampah berlangsung tanpa ada oksigen (anaerob) sehingga menimbulkan bau dan gas metan yang dapat menimbulkan bahaya

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

44
GAMBAR 3.23 KLASIFIKASI TPA BERDASARKAN ESTIMASI PERIODE PENGGUNAANNYA

kebakaran/ledakan karena tidak dilengkapi oleh instalasi pengolahan gas yang memadai. TPA yang tidak berwawasan lingkungan juga berpotensi mencemari air tanah, terutama jika lapisan tanah dibawah TPA tidak kedap air. Sedangkan pada TPA yang berwawasan lingkungan, pencemaran ini tidak akan terjadi karena telah dilengkapi dengan fasilitas pengolahan air lindi (leachate), dan pemantauan terhadap kualitas air. Tabel dibawah ini menunjukkan bahwa hampir sebagian besar TPA tidak dilengkapi dengan fasilitas tersebut, termasuk fasilitas pengolahan gas metan. TABEL III.28 KETERSEDIAAN FASILITAS DI TPA NO 1 2 3 4 F A S I L I TA S Pengolahan lindi Pemantauan terhadap kualitas air tanah Pemantauan terhadap kualitas air permukaan Pengolahan gas 52% 48%
Sumber: Statistik Persampahan Indonesia Tahun 2008, KLH, 2008

ADA 53% 12% 36%

TIDAK ADA 47% 88% 64% Salah satu sumber pendanaan yang dapat digunakan pemerintah daerah untuk meningkatan kinerja TPA adalah melalui mekanisme pembangunan bersih atau Clean Development Mechanism (CDM). Melalui CDM, pemerintah daerah dapat memperoleh pendapatan dari credit carbon proyek CDM pengelolaan TPA melalui pemanfaatan gas landfill untuk dibakar (flare) dan peningkatan pengelolaan TPA melalui pembangunan fasilitas TPA. Salah satu TPA yang menerapkan CDM adalah TPA Sumur Batu di Bekasi. Penerapan CDM ini merupakan bentuk kerjasama pemerintah swasta (Public Private Partnership) yaitu antara Gikoko (PT. Gikoko Kogyo Indonesia) dengan Pemerintah Daerah Bekasi. Potensi gas metan yang dihasilkan mencapai 30.000 ton/tahun dengan jangka waktu eksplorasi selama 15 tahun. Kegiatan ini bertujuan untuk mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK), meningkatkan pengelolaan persampahan (pengangkutan sampah dan TPA), dan menyediakan pendanaan dan lapangan kerja untuk masyarakat di sekitar TPA. 3.4.4 Kelembagaan Kelembagaan di bidang persampahan tidak terlepas dari peran Pemerintah Pusat, Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, dan lembaga Swadaya Masyarakat. Keterkaitan antar pihak tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut ini.
Sumber: Statistik Persampahan Indonesia Tahun 2008, KLH, 2008

Permasalahan keterbatasan lahan perlu segera ditangani karena kebutuhan terhadap lahan TPA diperkirakan akan meningkat pada tahun-tahun mendatang. Selain dari disebabkan meningkatnya volume timbulan sampah, peningkatan kebutuhan terkait pula dengan status masa periode penggunaan lahan TPA. Gambar berikut ini menunjukkan bahwa dari seluruh TPA yang ada, diperkirakan 23% akan habis periode penggunaannya pada tahun 2010; dan 37% akan habis periode penggunaan pada tahun 2015.

Foto: PERKIM BAPPENAS

45
TABEL III.29 ASPEK KELEMBAGAAN DALAM BIDANG PERSAMPAHAN NO. L E V E L /T I N G K AT L E M B A G A /I N S T I T U S I WEWENANG

Data dan Informasi Dasar

1

Pemerintah Pusat

Bappenas, Kantor Meneg KLH, Dep.PU, Depkes, Depdagri, dan Depkeu

2

Pemerintah Propinsi

Bappeda, Dinas PU, dan Dinas Kesehatan

3

Pemerintah Kabupaten/Kota

Bappeda, Dinas PU, Dinas Kesehatan, Dinas Tata Kota, Dinas Kebersihan, PDAM/ PDPAL, dan Bapedalda

4

Lembaga Swadaya Masyarakat

LKMD/RT-RW

a. Menetapkan kebijakan dan strategi nasional pengelolaan sampah; b. Menetapkan norma, standar, prosedur, dan kriteria pengelolaan sampah; c. Memfasilitasi dan mengembangkan kerja sama antardaerah, kemitraan, dan jejaring dalam pengelolaan sampah; d. Menyelenggarakan koordinasi, pembinaan, dan pengawasan kinerja pemerintah daerah dalam pengelolaan sampah; dan e. Menetapkan kebijakan penyelesaian perselisihan antardaerah dalam pengelolaan sampah. a. Menetapkan kebijakan dan strategi nasional pengelolaan sampah; b. Menetapkan norma, standar, prosedur, dan kriteria pengelolaan sampah; c. Memfasilitasi dan mengembangkan kerja sama antardaerah, kemitraan, dan jejaring dalam pengelolaan sampah; d. Menyelenggarakan koordinasi, pembinaan, dan pengawasan kinerja pemerintah daerah dalam pengelolaan sampah; dan e. Menetapkan kebijakan penyelesaian perselisihan antardaerah dalam pengelolaan sampah. a. Menetapkan kebijakan dan strategi pengelolaan sampah berdasarkan kebijakan nasional dan provinsi; b. Menyelenggarakan pengelolaan sampah skala kabupaten/kota sesuai dengan norma, standar, prosedur, dan kriteria yang ditetapkan oleh Pemerintah; c. Melakukan pembinaan dan pengawasan kinerja pengelolaan sampah yang dilaksanakan oleh pihak lain; d. Menetapkan lokasi tempat penampungan sementara, tempat pengolahan sampah terpadu, dan/atau tempat pemrosesan akhir sampah; e. Melakukan pemantauan dan evaluasi secara berkala setiap 6 (enam) bulan selama 20 (dua puluh) tahun terhadap tempat pemrosesan akhir sampah dengan sistem pembuangan terbuka yang telah ditutup; dan f. Menyusun dan menyelenggarakan sistem tanggap darurat pengelolaan sampah sesuai dengan kewenangannya. Melakukan pembinaan terhadap masyarakat dalam bidang masyarakat (mengelola sampah dengan melibatkan masyarakat, dan lain-lain)

Sumber : National Action Plan Bidang Persampahan, Hotel Bidakara, Jakarta, 25-26 November 2004 dan UU No.18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

46
TABEL III.30 LUAS KAWASAN TERGENANG DI INDONESIA TAHUN 2003, 2005, DAN 2006 L UAS G ENANGAN Luas Genangan (ha) Luas Genangan (%) Total Luas Area Kab/Kota (ha) T 2003
A H U N

Pada beberapa kota umumnya pengelolaan persampahan dilakukan oleh Dinas Kebersihan Kota. Keterlibatan masyarakat maupun pihak swasta dalam menangani persampahan pada beberapa kota sudah dilakukan untuk beberapa jenis kegiatan. Masyarakat banyak yang terlibat pada sektor pengumpulan sampah di sumber timbulan sampah, sedangkan pihak swasta umumnya mengelola persampahan pada kawasan masyarakat berpenghasilan ke atas dimana kemampuan membayar dari konsumen sudah cukup tinggi. Pada umumnya dinas kebersihan selain berfungsi sebagai pengelola persampahan kota, juga berfungsi sebagai pengatur, pengawas, dan pembina pengelola persampahan. Sebagai pengatur, Dinas Kebersihan bertugas membuat peraturan-peraturan yang harus dilaksanakan oleh operator pengelola persampahan. Sebagai pengawas, fungsi Dinas Kebersihan adalah mengawasi pelaksanaan peraturan-peraturan yang telah dibuat dan memberikan sangsi kepada operator bila dalam pelaksanaan tugasnya tidak mencapai kinerja yang telah ditetapkan, fungsi Dinas kebersihan sebagai pembina pengelolaan persampahan adalah melakukan peningkatan kemampuan dari operator. Pembinaan tersebut dapat dilakukan melalui pelatihan-pelatihan maupun menyelenggarakan kegiatan-kegiatan yang melibatkan masyarakat untuk mendapatkan umpan balik atas pelayanan pengelolaan persampahan. Tumpang tindihnya fungsi-fungsi tersebut menjadikan pengelolaan persampahan menjadi tidak efektif dan dengan demikian kinerja operator sulit diukur dan pelayanan cenderung menurun. 3.5 Drainase 3.5.1 Luas Kawasan Tergenang Kondisi fasilitas persampahan yang masih belum memadai ditengarai menjadi penyebab munculnya permasalahan drainase khususnya di wilayah perkotaan yang menyebabkan terjadinya kawasan tergenang dan terhambatnya fungsi drainase. Luas kawasan tergenang pada tahun 2006 adalah 13,55%.

2005

2006

31.631.174 29.195.643 23.923.981 17.92 16.54 176.565.430 13.55

Sumber : Review Renstra, Direktorat PLP Dept. PU, Tahun 2008

Dalam kurun waktu 3 tahun telah terjadi penurunan luas kawasan tergenang yang relatif signifikan yaitu sekitar 4% namun kondisi ini masih membutuhkan kinerja yang lebih keras lagi dalam rangka mencapai sasaran sektor drainase yang tercantum dalam RPJM yaitu mampu meningkatkan fungsi saluran drainase sebagai pematus air hujan dan berkurangnya wilayah genangan permanen dan temporer hingga 75% dari kondisi tahun 2005. 3.5.2 Kondisi Saluran Drainase Proporsi rumah tangga skala nasional (perkotaan dan perdesaan) dengan kategori keadaan air got/selokan mengalir lancar adalah 52,83%, mengalir sangat lambat 10,63%, tergenang 3,86%, dan tidak ada got sebesar 32,68%. Persentase tidak ada got cukup tinggi sehingga membahayakan lingkungan pada musim hujan. Keadaan lancar terjadi bila air got/selokan itu mengalir lancar sehingga air yang ada di got tersebut bergerak, termasuk di sini bila gotnya tidak berair (kering). Sedangkan mengalir sangat lambat apabila air got/selokan mengalir sangat lambat, antara lain terhalang oleh banyaknya sampah (limbah padat) yang dibuang ke got/selokan, atau diakibatkan got/selokan yang tidak baik. Kondisi tergenang bila air got/selokan itu tidak dapat mengalir antara lain karena tertutup oleh limbah padat atau terhambat alirannya karena saluran lanjutannya juga tergenang (penuh), atau tidak ada aliran got/selokan.

47
TABEL III.31 RUMAH TANGGA MENURUT KEADAAN AIR GOT/SELOKAN DI SEKITAR RUMAH TAHUN 2007 (%) KEADAAN AIR GOT/ SELOKAN Lancar Mengalir lambat Tergenang Tidak ada got PERKOTAAN PERDESAAN PERKOTAAN + PERDESAAN 52,83 10,63 3,86 32,68 GAMBAR 3.24

Data dan Informasi Dasar

KLASIFIKASI RUMAH TANGGA MENURUT KEADAAN AIR GOT/SELOKAN DI SEKITAR RUMAH

66,09 12,37 3,69 17,84

42,76 9,30 3,98 43,96

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, Modul Susenas 2007.

Sumber : Statistik Perumahan dan Permukiman, BPS, 2007

Proporsi rumah tangga yang tinggal di daerah perkotaan dengan kondisi air got/selokan mengalir lancar lebih tinggi dibandingkan dengan daerah perdesaan yaitu 66,09% berbanding 42,76%. Sedangkan persentase keadaan air got/selokan yang mengalir lambat dan tergenang tidak jauh berbeda antara daerah perkotaan dan perdesaan.

51

Kesepakatan Internasional

banyak mengadopsi atau paling tidak terinspirasi oleh kesepakatan internasional baik tingkat global, maupun hanya wilayah, baik ditandatangani oleh kepala negara atau bahkan hanya menteri terkait, baik diratifikasi atau tidak. Beberapa kesepakatan internasional tersebut diadopsi secara resmi dan menjadi bagian dari dokumen pembangunan nasional, tetapi banyak juga yang hanya menjadi dasar pertimbangan. Terlepas dari itu semua, pada bagian berikut akan dijelaskan beberapa kesepakatan internasional yang terkait langsung maupun tidak langsung terhadap pembangunan perumahan dan permukiman. Kesepakatan internasional pada bagian berikut ini diklasifikasikan dalam 3 (tiga) bagian yaitu (i) umum, yang masuk dalam kategori ini adalah kesepakatan yang tidak langsung terkait tetapi turut mewarnai banyak kesepakatan internasional tentang perumahan dan permukiman atau kesepakatan internasional yang menyangkut keduanya, pembangunan perumahan dan permukiman; (ii) perumahan, yang mencakup kesepakatan internasional terkait langsung pembangunan perumahan; (iii) permukiman, yang mencakup kesepakatan internasional terkait langsung pembangunan permukiman yang meliputi air minum, air limbah, persampahan dan drainase. 4.1 Umum Kesepakatan internasional yang masuk kategori ini adalah

D

isadari sepenuhnya bahwa pembangunan nasional

Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (The International Covenant on Economic, Social, and Cultural Rights), disusul Deklarasi Istanbul tentang Permukiman (Istanbul Declaration on Human Settlements) atau dikenal sebagai Agenda Habitat (Habitat Agenda), Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan (Rio Declaration on Environment and Development), atau dikenal sebagai Agenda 21 dan Tujuan Pembangunan Milenium (Millenium Development Goals/MDGs). Secara umum beberapa kesepakatan internasional tersebut mempunyai fokus yang berbeda yaitu (i) Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya merupakan penjabaran dari deklarasi HAM, yang banyak dijadikan acuan deklarasi internasional tentang perumahan; (ii) Agenda 21 merupakan deklarasi global untuk mempersiapkan dunia internasional terhadap tantangan di abad 21; (iii) Agenda Habitat lebih fokus kepada tantangan yang terkait langsung pemenuhan kebutuhan perumahan dan permukiman yang layak bagi masyarakat miskin; (iv) Tujuan Pembangunan Milenium yang merupakan kesepakatan global dalam mengurangi tingkat kemiskinan dunia melalui beberapa tujuan dan target yang terukur disesuaikan dengan kapasitas masing-masing negara. Batas waktu pencapaian tujuan dan target tersebut adalah tahun 2015. Ringkasan kesepakatan selengkapnya dirangkum pada tabel IV.1 dan narasi selengkapnya pada sub bab berikutnya.

TABEL IV.1 KESEPAKATAN INTERNASIONAL TERKAIT PERUMAHAN DAN/ATAU PERMUKIMAN TAHUN 1966 JUDUL Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (The International Covenant on Economic, Social, and Cultural Rights) Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan (Rio Declaration on Environment and Development), dikenal sebagai Agenda 21 RINGKASAN KESEPAKATAN Mengatur berbagai hak asasi manusia mulai dari hak tenaga kerja, hak keamanan sosial, hak kehidupan keluarga, hak memperoleh standar hidup yang layak, hak kesehatan, hak pendidikan, dan hak ikut serta dalam kebudayaan Kesepakatan terkait perumahan terutama menegaskan akses terhadap perumahan diakui sebagai suatu hal yang hakiki dan pemerintah didorong untuk memenuhi kewajibannya. Khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah . Kesepakatan terkait penyediaan air minum didedikasikan khusus pada Bab 18 yang menegaskan pengelolaan air global dan menterpadukan program dan rencana pembangunan terkait air kedalam kerangka kebijakan.

1992

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

52
RINGKASAN KESEPAKATAN

TAHUN 1996

JUDUL

Deklarasi Istanbul tentang Permukiman Komitmen untuk meningkatkan kondisi lingkungan dan pekerjaan yang (Istanbul Declaration on Human Settle- berkelanjutan sehingga semua orang dapat memperoleh perumahan ments), dikenal sebagai Agenda Habitat layak yang sehat, aman, nyaman, akses mudah, dan murah serta (Habitat Agenda) memiliki prasarana dasar yang memadai.

2000

Tujuan Pembangunan Milenium (Millenium Pemimpin dunia bersepakat mengurangi tingkat kemiskinan melalui Development Goals) tujuan pembangunan yang disepakati dan terukur. Secara ringkas, arah tujuan pembangunan yang disepakati secara global meliputi: 1. Menghapus kemiskinan dan kelaparan berat 2. Mewujudkan pendidikan dasar untuk semua orang 3. Mempromosikan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan 4. Menurunkan tingkat kematian anak 5. Meningkatkan kesehatan ibu melahirkan 6. Melawan penyebaran HIV/AIDS dan penyakit kronis lainnya (malaria dan tuberkulosa) 7. Menjamin keberlangsungan lingkungan 8. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan
Sumber : diperoleh dari berbagai literatur

4.2 Tujuan Pembangunan Milenium (Millenium Development Goals/MDGs) 4.2.1 Latar Belakang MDGs Pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bulan September 2000, sebanyak 189 negara anggota PBB yang sebagian besar diwakili oleh kepala pemerintahan sepakat untuk mengadopsi Deklarasi Milenium. Deklarasi ini menghimpun komitmen para pemimpin dunia yang tidak pernah ada sebelumnya untuk menangani isu perdamaian, keamanan, pembangunan, hak asasi, dan kebebasan fundamental dalam satu paket. Dalam konteks inilah, negara-negara anggota PBB kemudian mengadopsi Tujuan Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals/ MDGs). Setiap tujuan memiliki satu atau beberapa target beserta indikatornya. MDGs menempatkan pembangunan manusia sebagai fokus utama pembangunan serta memiliki tenggat waktu dan kemajuan yang terukur. MDGs didasarkan atas konsensus dan kemitraan global, sambil menekankan tanggung jawab negara berkembang untuk melaksanakan tugas tersebut. Di sisi lain, negara maju berkewajiban untuk mendukung upaya tersebut. Pada Pertemuan Dunia tentang Pembangunan Berkelan-

jutan (World Summit on Sustainable Development) di Johannesburg tahun 2002, dengan agenda menyepakati rencana implementasi (plan of implementation) MDGs, kemudian disepakati untuk menambahkan target sanitasi pada target 10 sehingga selengkapnya menjadi "Mengurangi separuhnya, pada tahun 2015, proporsi penduduk tanpa akses air minum dan sanitasi dasar". 4.2.2 Tujuan MDGs Tujuan Pembangunan Milenium terdiri dari 8 tujuan yang disepakati secara global meliputi: 1. Menghapus kemiskinan dan kelaparan berat 2. Mewujudkan pendidikan dasar untuk semua orang 3. Mempromosikan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan 4. Menurunkan tingkat kematian anak 5. Meningkatkan kesehatan ibu melahirkan 6. Melawan penyebaran HIV/AIDS dan penyakit kronis lainnya (malaria dan tuberkulosa) 7. Menjamin keberlangsungan lingkungan 8. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan Dari 8 tujuan tersebut, yang terkait dengan pembangunan

53
perumahan dan permukiman, adalah Tujuan 7 yaitu Menjamin Keberlangsungan Lingkungan. 4.2.3 Target dan Indikator MDGs Setiap tujuan MDGs memiliki satu atau beberapa target beserta indikatornya. Terdapat 15 target dan 59 indikator yang harus dicapai oleh negara yang menyepakatinya sampai tahun 2015. Penjabaran tujuan, target dan indikator secara rinci dapat dilihat di bagian lampiran. Dalam tujuan 7 ini terdapat tiga target yang ingin dicapai yaitu: 1. Memadukan prinsip pembangunan berkelanjutan dengan kebijakan dan program nasional serta mengembalikan sumber daya lingkungan yang hilang. 2. Menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015. 3. Mencapai perbaikan yang berarti dalam kehidupan penduduk miskin di permukiman kumuh pada tahun 2020. Secara spesifik pembangunan air minum dan sanitasi dasar tercantum pada target 10 yaitu menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman TABEL IV.2 TUJUAN DAN TARGET MDGS TUJUAN 1 MENANGGULANGI KEMISKINAN DAN KELAPARAN TARGET 1 TARGET 2

Kesepakatan Internasional

dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015, dan pembangunan perumahan terkait target 11 yaitu mencapai perbaikan yang berarti dalam kehidupan penduduk miskin di permukiman kumuh pada tahun 2020. Target ini kemudian diterjemahkan dalam beberapa indikator. Secara umum, indikator target 10 dibagi dalam 2 bagian yaitu indikator air minum dan indikator sanitasi dasar. Indikator air minum menekankan pada dua hal yaitu (i) proporsi rumah tangga/penduduk terlayani berdasar berbagai sumber air yang disepakati sebagai sumber yang aman, baik di perkotaan maupun perdesaan; (ii) cakupan layanan sistem perpipaan melalui layanan PDAM. Indikator sanitasi dasar lebih fokus pada proporsi rumah tangga/penduduk yang mempunyai akses terhadap fasilitas sanitasi yang layak, baik di perkotaan maupun di perdesaan (selengkapnya pada tabel berikut). Sementara indikator target 11 lebih fokus pada aspek kepemilikan rumah. Masing-masing negara kemudian bertanggungjawab untuk mengembangkan kriteria dari masing-masing indikator ini sesuai dengan kondisinya masing-masing. Secara rinci, tujuan beserta target dapat dilihat pada Tabel IV.2. Sementara indikatornya dapat dilihat pada Lampiran.

Menurunkan proporsi penduduk yang tingkat pendapatannya di bawah US$ 1 per hari menjadi setengahnya dalam kurun waktu 1990-2015 Menurunkan proporsi penduduk yang menderita kelaparan menjadi setengahnya dalam kurun waktu 19902015

TUJUAN 2 MENCAPAI PENDIDIKAN DASAR UNTUK SEMUA TARGET 3 Menjamin pada tahun 2015, semua anak, di manapun, laki-laki maupun perempuan, dapat menyelesaikan pendidikan dasar

TUJUAN 3 MENDORONG KESETARAAN GENDER DAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN TARGET 4 Menghilangkan ketimpangan gender di tingkat pendidikan dasar dan lanjutan pada tahun 2005, dan di semua jenjang pendidikan tidak lebih dari tahun 2015

TUJUAN 4 MENURUNKAN ANGKA KEMATIAN ANAK TARGET 5 Menurunkan Angka Kematian Balita sebesar dua-pertiganya dalam kurun waktu 1990-2015

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

54

TUJUAN 5 MENINGKATKAN KESEHATAN IBU TARGET 6 Menurunkan angka kematian ibu sebesar tiga-perempatnya dalam kurun waktu 1990-2015

TUJUAN 6 MEMERANGI HIV/AIDS, MALARIA, DAN PENYAKIT MENULAR LAINNYA TARGET 7 TARGET 8 Mengendalikan penyebaran HIV/AIDS dan mulai menurunkan kasus baru pada 2015 Mengendalikan penyakit malaria dan mulai menurunnya jumlah kasus malaria dan penyakit lainnya pada tahun 2015 TUJUAN 7 MEMASTIKAN KELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP TARGET 9 TARGET 10 Memadukan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dengan kebijakan dan program nasional serta mengembalikan sumber daya lingkungan yang hilang Menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015 INDIKATOR 1. Proporsi rumah tangga dengan berbagai kriteria sumber air (total) (%) 2. Proporsi rumah tangga/penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (perdesaan) (%) 3. Proporsi rumah tangga/penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (perkotaan) (%) 4. Cakupan pelayanan perusahaan daerah air minum (KK) 5. Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (total) (%) 6. Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (perdesaan) (%) 7. Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (perkotaan) (%) TARGET 11 INDIKATOR 1. Proporsi rumah tangga yang memiliki atau menyewa rumah (%) TUJUAN 8 MEMBANGUN KEMITRAAN GLOBAL UNTUK PEMBANGUNAN TARGET 12 TARGET 13 TARGET 14 TARGET 15 Mengembangkan sistem keuangan dan perdagangan yang terbuka, berbasis peraturan, dapat diprediksi, dan tidak diskriminatif Menangani hutang negara berkembang melalui upaya nasional maupun internasional agar pengelolaan hutang berkesinambungan dalam jangka panjang Bekerjasama dengan negara lain untuk mengembangkan dan menerapkan strategi untuk menciptakan lapangan kerja yang baik dan produktif bagi penduduk usia muda Bekerjasama dengan swasta dalam memanfaatkan teknologi baru, terutama teknologi informasi dan komunikasi
Sumber : Laporan Pencapaian Millenium Development Goals Indonesia, 2007

Mencapai perbaikan yang berarti dalam kehidupan penduduk miskin di permukiman kumuh pada tahun 2020

55
4.2.4 Target MDGs Perumahan dan Permukiman di Indonesia A. Indikator, Kriteria dan Target MDGs Target MDGs Perumahan dan Permukiman di Indonesia diterjemahkan melalui penetapan kriteria yang disesuaikan dengan kondisi Indonesia. Hal ini juga berlaku di masing-masing negara, sehingga setiap negara mempunyai kriteria yang berbeda. Target MDGs Permukiman di Indonesia diterjemahkan sebagai berikut (i) Pengertian air minum diartikan sebagai air dari sumber air yang terlindungi yaitu (a) Pertama, air perpipaan, yaitu air dengan kualitas yang dapat diandalkan (reliable) dan lebih sehat dibandingkan dengan sumber air lainnya. (b) Kedua adalah air dengan sumber yang terlindungi, yaitu air dengan kualitas sumber air yang mempertimbangkan konstruksi bangunan sumber airnya serta jarak dari tem-

Kesepakatan Internasional

pat pembuangan tinja terdekat. Jarak yang layak antara sumber air dan tempat pembuangan tinja terdekat adalah lebih dari 10 meter. Sumber-sumber demikian meliputi air pompa, air dari sumur atau mata air yang dilindungi dan air hujan. Sementara sumber air dari sumber yang tidak terlindungi yang artinya jarak antara sumber air dan pembuangan tinja kurang dari 10 meter tidak termasuk dalam kategori air minum. (ii) Pengertian sanitasi diartikan sebagai fasilitas sanitasi dasar berupa jamban (baik individual maupun komunal) beserta sistem pengelolaan tinja (septic tank/tangki septik). Penentuan kriteria dan target MDGs di Indonesia telah mempertimbangkan kondisi yang ada. Hal ini bertolak dari pemikiran bahwa tujuan utama MDGs bukanlah mengejar target tetapi bagaimana kemudian semua pihak dapat menyadari pentingnya memberi perhatian lebih pada pembangunan perumahan, air minum dan sanitasi. Indikator, kriteria dan target selengkapnya dapat dilihat pada Tabel berikut.

TABEL IV.3 INDIKATOR DAN TARGET MDGs PERMUKIMAN (AIR MINUM DAN SANITASI DASAR) INDONESIA NOMOR DUNIA 1 Proporsi penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (total) (%) I N D I K AT O R INDONESIA Sumber Air Terlindungi - Total (Proporsi penduduk, baik perdesaan maupun perkotaan, yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpipaan maupun non perpipaan terhadap total penduduk) 67% TARGET

2

Proporsi penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (perkotaan) (%)

Sumber Air Terlindungi - Perkotaan (Proporsi penduduk perkotaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpipaan maupun non perpipaan terhadap jumlah total penduduk perkotaan) Sumber Air Terlindungi - Perdesaan (Proporsi penduduk perdesaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpipaan maupun non perpipaan terhadap jumlah total penduduk perdesaan)

67%

3

Proporsi penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (perdesaan) (%)

65,5%

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

56
I N D I K AT O R TARGET INDONESIA Air Minum Perpipaan (Proporsi penduduk baik perkotaan maupun perdesaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi berupa perpipaan terhadap jumlah total penduduk) Air Minum Perpipaan Perkotaan (Proporsi penduduk perkotaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi berupa perpipaan terhadap jumlah total penduduk perkotaan) Air Minum Perpipaan Perdesaan (Proporsi penduduk perdesaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi berupa perpipaan terhadap jumlah total penduduk perdesaan) 52,8% 67,7% 57,4 %

NOMOR DUNIA 4

Cakupan pelayanan perusahaan daerah air minum (KK)

5

Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (total) (%)

Sanitasi yang layak (Proporsi penduduk, baik perkotaan maupun perdesaan, yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah total penduduk)

65,5%

6

Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (perkotaan) (%)

Sanitasi yang layak di Perkotaan (Proporsi penduduk perkotaan yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah penduduk perkotaan) Sanitasi yang layak di Perdesaan (Proporsi penduduk perdesaan yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah penduduk perdesaan)

78,8%

7

Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (perdesaan) (%)

59,6%

Sumber: Diolah dari Laporan Pencapaian MDGs Indonesia, 2007

Indikator MDGs perumahan didefinisikan sebagai terciptanya jaminan bermukim (secure tenure) bagi masyarakat, terutama MBR. Secure tenure adalah jaminan bagi masyarakat untuk tinggal di suatu tempat karena adanya bukti kepemilikan, sewa, atau mengontrak rumah, baik secara pribadi ataupun

kelompok. Dengan adanya secure tenure maka masyarakat tidak akan memiliki kekhawatiran atas kemungkinan terjadinya penggusuran atau pendudukan lahan maupun bangunan oleh pihak lain. Indikator, kriteria, dan target MDGs perumahan selengkapnya pada tabel berikut.

57
TABEL IV.4 INDIKATOR DAN TARGET MDGs PERUMAHAN NOMOR DUNIA 1 Proporsi penduduk perkotaan yang tinggal di permukiman kumuh I N D I K AT O R INDONESIA

Kesepakatan Internasional

TARGET *

Proporsi rumah tangga yang memiliki rumah atau menyewa rumah

Sumber: Laporan Pencapaian MDGs Indonesia 2007 Catatan * tidak dicantumkan secara jelas besarannya

4.2.5 Pencapaian Target MDGs Perumahan dan Permukiman Indonesia Pencapaian tujuan MDGs bidang permukiman dan perumahan di Indonesia pada tahun 2007 secara umum telah berjalan sesuai target, bahkan target sanitasi dasar telah tercapai. Namun demikian, masih diperlukan usaha keras agar cakupan pelayanan air, baik perpipaan maupun total, dan tingkat kepemilikan rumah dapat memenuhi target. A. Perumahan Target ke-11 MDGs memiliki indikator proporsi rumah tangga yang memiliki atau menyewa rumah. Indikator ini merujuk pada kondisi kepastian bermukim bagi rumah tangga terutama di kawasan perkotaan. Rumah tangga yang memiliki kepastian untuk bermukim di suatu lahan atau bangunan tempat tinggal dapat dilihat dari status penguasaannya, yaitu milik sendiri, sewa, dan kontrak. Dalam dokumen pedoman MDGs, secure tenure didefinisikan sebagai rumah tangga yang memiliki atau menyewa rumah, baik secara pribadi atau kelompok. Pada tahun 1992 proporsi rumah tangga dengan status rumah milik atau sewa di Indonesia adalah sebesar 87,7%, yang dalam waktu cukup lama relatif stabil dan tahun 2006, proporsi tersebut berkurang menjadi 84%. Selengkapnya pada tabel IV.5 dan Gambar 4.1. Selain itu, kondisi perumahan di Indonesia juga dipengaruhi oleh rendahnya status hukum kepemilikan tanah. Berdasarkan data BPS tahun 2004, persentase rumah tangga yang memiliki sertifikat BPN atas tanah yang dibangun di daerah perkotaan baru mencapai 40,91%, sedangkan di daerah perdesaan hanya 19,15%. Jumlah ini menurun dibandingkan dengan kondisi tahun 2001, yakni 50,78% di kota dan 21,63% di desa. Walaupun demikian, pada tahun 2004,

sebanyak 18% masyarakat perkotaan dan 25,55% masyarakat pedesaan masih memiliki girik sebagai bukti hak mengusahakan/mengelola bidang tanah, yang melalui proses lebih lanjut dapat diusulkan untuk ditingkatkan menjadi sertifikat hak milik dari BPN. TABEL IV.5 RUMAH TANGGA YANG MEMILIKI ATAU MENYEWA RUMAH TAHUN 1992-2006 (%) 1992 87,7 1995 85,1 1998 87,3 2001 83,5 2005 85 2006 84

Sumber : Laporan Pencapaian MDGs Indonesia, 2004 dan 2007

GAMBAR 4.1 RUMAH TANGGA YANG MEMILIKI ATAU MENYEWA RUMAH TAHUN 1992-2006 (%)

Sumber : Laporan Pencapaian MDGs Indonesia, 2004 dan 2007

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

58
Pada tahun 1994, sekitar 52,1% rumah tangga di perkotaan mampu mengakses pelayanan air minum dari sumber air terlindungi. Proporsi tersebut meningkat menjadi 55,5% pada tahun 2000. Antara tahun 2003-2005, rumah tangga di kawasan perkotaan sempat mengalami penurunan akses pada pelayanan air minum dari sumber air terlindungi, namun membaik kembali pada tahun 2006 menjadi 87,6% (lihat Gambar 4.3). Berdasarkan pencapaian tahun 2006 tersebut, maka target pencapaian MDGs tahun 2015 untuk kawasan perkotaan telah terlampaui, yang sebesar 76,1%. Indikator 3 : Proporsi rumah tangga/penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (Perdesaan) (%) Indikator 3 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk perdesaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpipaan maupun air terlindungi terhadap total penduduk perdesaan.

B. Permukiman Air Minum Indikator 1 : Proporsi penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (Total) (%). Di Indonesia, indikator 1 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk, baik perdesaan maupun perkotaan, yang sumber air minumnya berasal dari sumber air yang terlindungi baik perpipaan maupun non perpipaan terhadap total penduduk. Rumah tangga yang mendapatkan akses air terlindungi, baik perpipaan maupun non perpipaan, kecenderungannya justru meningkat relatif konstan. Jika rumah tangga yang mendapatkan akses air minum dari air terlindungi tahun 1994 hanya sekitar 38,2%, maka pada tahun 2000 angka tersebut sudah mencapai sekitar 43,4%, dan terus meningkat hingga 57,2% pada tahun 2006. Dengan mempertimbangkan laju pertumbuhan yang stabil saat ini, diperkirakan target MDGs pada indikator 1 akan dapat tercapai pada tahun 2015, yang sebesar 69,1%. GAMBAR 4.2 PELAYANAN AIR MINUM SUMBER AIR TERLINDUNGI DI INDONESIA TAHUN 1992-2006 (%)

GAMBAR 4.3 PELAYANAN AIR MINUM SUMBER AIR TERLINDUNGI MENURUT DESA DAN KOTA, TAHUN 1992 - 2006 (%)

Sumber : Laporan Pencapaian MDGs Indonesia, 2007

Sumber : Survey Sosial Ekonomi Nasional (BPS, Berbagai Tahun) dalam Laporan Pencapaian MDGs Tahun 2007

Indikator 2 : Proporsi rumah tangga/penduduk dengan berbagai kriteria sumber air (perkotaan) (%) Di Indonesia, indikator 2 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk perkotaan yang sumber air minumnya berasal dari sumber air terlindungi baik perpipaan maupun non perpipaan terhadap total penduduk perkotaan.

Pada tahun 1994, hanya sekitar 30,9% rumah tangga di perdesaan yang mampu mengakses pelayanan air minum dari sumber air terlindungi. Namun proporsi tersebut meningkat menjadi 35,6% pada tahun 2000. Kemudian, rumah tangga di kawasan perdesaan menikmati akses yang meningkat tajam mencapai 52,1% pada tahun 2006. (Lihat Gambar 4.3)

59
Mempertimbangkan laju pertumbuhan indikator 3 yang dinilai memiliki banyak kemajuan, diperkirakan target MDGs untuk indikator 3 akan dapat terpenuhi pada tahun 2015, yang sebesar 65,5%. Indikator 4 : Cakupan pelayanan Perusahaan Daerah Air Minum (KK) Indikator 4 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk di perkotaan dan perdesaan, yang sumber air minumnya berasal dari sumber air perpipaan terhadap total penduduk. Cakupan layanan air minum sistem perpipaan menunjukkan kecenderungan yang semakin membaik. Pada tahun 1992, pelayanan air minum perpipaan hanya dinikmati oleh sekitar 14,7% rumah tangga. Pada tahun 2000 sudah sekitar 19,2% rumah tangga yang mendapatkan akses air minum perpipaan. Namun pada tahun 2006, rumah tangga yang dapat mengakses pada air minum perpipaan justru menurun menjadi 18,4 %. Di perkotaan, pada tahun 1992, rumah tangga yang mampu mengakses pelayanan air minum perpipaan mencapai 35,3%. Walaupun demikian, ternyata akses rumah tangga di perkotaan terhadap air minum perpipaan justru menurun dalam 5 tahun terakhir dari 36,2% (tahun 2000) menjadi hanya 30,8% (tahun 2006). Selengkapnya pada Gambar 44. GAMBAR 4.4 PELAYANAN AIR MINUM PERPIPAAN TAHUN 1992 - 2006 (%)

Kesepakatan Internasional

Foto: Bowo Leksono

Pencapaian akses rumah tangga pada pelayanan air minum perpipaan di kawasan perdesaan dari tahun ke tahun senantiasa lebih rendah dibandingkan dengan rumah tangga di kawasan perkotaan. Pada tahun 1992 rumah tangga di perdesaan yang mampu mengakses pelayanan air minum perpipaan hanya 5,5%. Kemudian akses rumah tangga terhadap air minum perpipaan meningkat menjadi 6,9% (tahun 2000) dan 9% (tahun 2006). Pencapaian Indonesia untuk indikator 4 secara total, maupun di perkotaan dan di perdesaan masih jauh dari target, yang masing-masing sebesar 57,4% (total), 67,7% (perkotaan) dan 52,8% (perdesaan). Diperkirakan untuk dapat mencapai target MDGs untuk indikator 4 tersebut, diperlukan usaha yang sangat keras untuk mencapainya. Indikator 5 : Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (total) (%) Indikator 5 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk, baik perkotaan maupun perdesaan, yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah total penduduk. Proporsi rumah tangga di perdesaan dan perkotaan dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak, menunjukkan perkembangan yang meningkat dari 30,9% (tahun 1992), menjadi 62,7% (2000), dan 69,3% (tahun 2006). Pencapaian indikator 5 menunjukkan bahwa Indonesia telah melampaui target MDGs tahun 2015 yang sebesar 65,5% (Lihat Gambar 4.5).

Sumber : Survey Sosial Ekonomi Nasional (BPS, Berbagai Tahun) dalam Laporan Pencapaian MDGs Tahun 2007

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

60
52,3%. Kemudian pada tahun 2006 rumah tangga dengan akses sanitasi layak pada kembali meningkat menjadi 60% (lihat Gambar 4.5). Pencapaian indikator 7 menunjukkan bahwa Indonesia telah mencapai target MDGs 2015 yang sebesar 59,6%. GAMBAR 4.5 AKSES PENDUDUK PADA FASILITAS SANITASI LAYAK MENURUT DESA, KOTA DAN TOTAL TAHUN 2006 (%)

Indikator 6 :

Proporsi rumah tangga dengan akses pada

fasilitas sanitasi yang layak (perkotaan) (%) Indikator 6 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk perkotaan yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah total penduduk perkotaan. Berdasarkan grafik di bawah ini dapat dilihat bahwa proporsi rumah tangga di perkotaan dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak meningkat terus dari 57,5% (tahun 1992) menjadi 78% (2000), dan 81,8% (tahun 2006). (Lihat gambar 4.5). Pencapaian indikator 6 menunjukkan Indonesia telah melampaui target MDGs 2015 yang sebesar 78,8%. Indikator 7 : Proporsi rumah tangga dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak (perdesaan) (%) Indikator 7 diterjemahkan sebagai proporsi penduduk per-

desaan yang membuang air besar pada fasilitas sanitasi yang memenuhi syarat terhadap jumlah total penduduk perdesaan. Proporsi rumah tangga di perdesaan dengan akses pada fasilitas sanitasi yang layak ternyata menunjukkan perkembangan yang sangat baik. Jika pada tahun 1992 proporsi ini hanya mencapai 19,1%, pada tahun 2000 meningkat menjadi

Sumber : Diolah dari Survey Sosial Ekonomi Nasional (BPS, Berbagai Tahun) dalam Laporan Pencapaian MDGs Tahun 2007

TABEL IV.6 STATUS PENCAPAIAN MDGS INDONESIA TAHUN 2007 (%) NOMOR I N D I K AT O R 1990 2007 TA R G E T
C ATATA N

S TAT U S

TARGET 10 : MENURUNKAN HINGGA SEPARUHNYA PROPORSI PENDUDUK TANPA AKSES TERHADAP SUMBER AIR MINUM YANG AMAN DAN BERKELANJUTAN SERTA FASILITAS SANITASI DASAR PADA 2015 1 Sumber Air Terlindungi Total Sumber Air Terlindungi Perkotaan Sumber Air Terlindungi Perdesaan Air Minum Perpipaan 38,2 57,2 69,1 Naik dengan stabil Banyak kemajuan Naik perlahan Terus menurun Sesuai target

2 3 4

-

87,6 52,1 18,4

76,1 65,5 57,4

Telah tercapai Sesuai target Perlu usaha keras Perlu usaha keras

4a

Air Minum Perpipaan Perkotaan

-

30,8

67,7

61
NOMOR 4b 5 6 7 I N D I K AT O R Air Minum Perpipaan Perdesaan Sanitasi yang layak Total Sanitasi yang layak di Perkotaan Sanitasi yang layak di Perdesaan 19,1 60 59,6 57,5 81,8 78,8 Kualitas 30,9 68 65,5 1990 2006 9 TA R G E T 52,8
C ATATA N

Kesepakatan Internasional

S TAT U S Perlu usaha keras Telah tercapai Telah tercapai Telah tercapai

Naik perlahan -

kurang baik Kualitas kurang baik

TARGET 11 : MEMPERBAIKI KEHIDUPAN PENDUDUK MISKIN YANG HIDUP DI PERMUKIMAN KUMUH PADA 2020 1 Proporsi rumah tangga yang memiliki atau menyewa rumah
Sumber : Diolah dari Laporan Pencapaian MDGs Indonesia Tahun 2007 Keterangan *tidak dicantumkan secara jelas besarannya

88,27

84

*

Menurun

-

Pencapaian target MDGs air minum dapat diklasifikasikan secara sederhana sebagai (i) target air terlindungi diperkirakan akan dapat dicapai bahkan saat ini target di perkotaan telah terlampaui; (ii) target air perpipaan akan sulit tercapai. Sementara target MDGs sanitasi secara umum telah tercapai, walaupun perlu diingat bahwa fasilitas sanitasi yang dianggap layak tersebut masih diragukan kualitasnya. 4.2.6 Tantangan dan Upaya Pencapaian MDGs di Indonesia A. Perumahan Tantangan yang dihadapi untuk mencapai target MDGs bidang perumahan di Indonesia antara lain: 1. Terjadinya kesenjangan dalam pembiayaan perumahan Sumber pembiayaan untuk kredit pemilikan rumah (KPR) pada umumnya berasal dari dana jangka pendek (deposito dan tabungan), sementara sifat kredit pemilikan rumah pada umumnya mempunyai tenor jangka panjang. Kesenjangan tersebut dalam jangka panjang menyebabkan pasar perumahan menjadi tidak sehat karena ketidakstabilan ketersediaan sumber pembiayaan. 2. Masih rendahnya efisiensi dalam pembangunan perumahan Tingginya biaya administrasi perijinan yang dikeluarkan dalam pembangunan perumahan merupakan persoalan yang selalu dihadapi dalam pembangunan perumahan. Biaya per-

ijinan untuk pembangunan perumahan saat ini mencapai 20% dari harga rumah sehingga makin menjauhkan keterjangkauan masyarakat terhadap harga rumah. 3. Pembiayaan perumahan yang terbatas dan pola subsidi yang memungkinkan terjadinya salah sasaran Hal ini disebabkan karena program perumahan tidak sepenuhnya terkoordinasi dan efektif sehingga masih sering terjadi ketidakkonsistenan antara institusi yang terlibat. Disamping, pemerintah daerah masih belum menjadikan pembangunan perumahan sebagai salah satu prioritas. Upaya yang dilakukan pemerintah Indonesia untuk menghadapi tantangan tersebut antara lain; 1. Mendorong terbentuknya National Housing Authority sebagai institusi yang mempunyai wewenang penuh dalam memecahkan seluruh persoalan di bidang perumahan dan mengembangkan kebijakan pengembangan perumahan. 2. Menata kembali pemilikan, penguasaan tanah yang tidak teratur menjadi teratur melalui konsolidasi lahan (Land Readjustment). 3. Menciptakan sumber pembiayaan perumahan jangka panjang melalui pembentukan fasilitas pembiayaan perumahan jangka panjang yaitu pendirian SMF (Secondary Mortgage Facility) dan SMM (Secondary Mortgage Market), serta inovasi dan rekayasa keuangan (financial engineering).

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

62
perundangan ini, pencapaian tujuan MDGs menjadi lebih terpacu serta laju perusakan atas sumber daya air menjadi lebih berkurang. 2. Peningkatan kapasitas kelembagaan penyelenggara penyediaan air minum. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas manajemen operator air minum sehingga penyelenggaraannya menjadi lebih efektif dan efisien serta tepat sasaran kepada masyarakat miskin sesuai dengan amanat MDGs. 3. Kerjasama para pemangku kepentingan. Dari sisi pemerintahan terdapat banyak institusi yang terlibat dalam penyediaan air minum di masyarakat. Selain itu sifat air yang lintas wilayah menyebabkan pengaturannya pun menjadi tanggungjawab banyak pemerintah daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota. Selain itu, pihak yang terlibat dalam penyediaan air minum, tidak hanya pemerintah tapi juga termasuk pihak swasta, lembaga swadaya masyarakat, termasuk komunitas. Oleh karena itu, koordinasi dan kerjasama dalam kesetaraan menjadi kata kunci dalam pelibatan para pemangku kepentingan tersebut. 4. Penguatan sistem informasi manajemen. Hal ini menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam kegiatan perencanaan hingga pemantauan dan evaluasi program. Selain itu, pendataan yang kuat akan mengurangi tumpang tindih antarprogram serta membantu identifikasi wilayah/penduduk yang kurang akses air minumnya. 5. Pengembangan kemampuan masyarakat dalam penyediaan air minum baik dalam pengelolaan maupun pembiayaan. Hal ini sesuai dengan prinsip bahwasanya masyarakatlah yang memahami kebutuhan dan kemampuan mereka sendiri. Pemerintah selain berfungsi sebagai penyedia juga memfasilitasi penyediaan air minum yang dilaksanakan oleh masyarakat. Selain meringankan beban pembiayaan pemerintah, serta berdasar pembelajaran selama ini, penyediaan air minum oleh masyarakat menunjukkan tingkat keberlanjutan yang lebih baik. 6. Konservasi sumber air baku, termasuk di dalamnya pengelolaan limbah industri maupun domestik. Upaya ini meliputi pengaturan tata guna lahan berupa pengembalian fungsi lahan sebagai daerah tangkapan air hujan serta penanaman hutan yang gundul. Selain itu, peningkatan kualitas air baku melalui penanganan sumber pence-

B. Permukiman Tantangan yang dihadapi untuk mencapai target MDGs bidang air minum di Indonesia antara lain: 1. Cakupan daerah layanan yang sangat besar dan beragam. Sebaran penduduk yang tidak merata dan beragamnya wilayah Indonesia menjadikan tingkat kesulitan penyediaan layanan meningkat . 2. Keterbatasan sumber pendanaan pemerintah Keterlibatan pihak swasta untuk mendukung pembangunan air minum dan sanitasi di Indonesia sangat dibutuhkan terutama dikarenakan keterbatasan sumber dana dari pemerintah. Sayangnya, hingga tahun 2006, tingkat keterlibatan swasta masih rendah. 3. Penurunan kualitas dan kuantitas sumber air baku. Hal ini disebabkan oleh semakin menurunnya daya dukung hutan terhadap sistem siklus air. Penyebab lain adalah aktivitas manusia yang mengeluarkan zat pencemar ke badan air seperti limbah pabrik/industri, limbah rumah tangga, sampah padat serta tangki septik di rumah tangga yang tidak memenuhi syarat konstruksi. 4. Masalah kemiskinan. Masalah kemiskinan yang diderita penduduk turut menjadi penyebab rendahnya kemampuan penduduk untuk mengakses air minum yang layak. 5. Lemahnya kemampuan manajerial operator air minum Hal ini berdampak pada stagnasi produksi air minum perpipaan dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir, masih tingginya kebocoran, serta kualitas, kuantitas dan kontinuitas pelayanan masih di bawah standar air minum yang sehat. Upaya yang dilakukan untuk menangani tantangan di sektor air minum tersebut antara lain: 1. Penguatan peraturan perundangan serta kebijakan mengenai air minum. Saat ini telah diterbitkan UU Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (SDA). Dalam undang-undang ini dijelaskan pengaturan sumber daya air dari hulu hingga ke hilir. Selanjutnya telah pula diluncurkan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat (AMPL-BM) dan beberapa regulasi lainnya yang dijadikan sebagai rujukan strategis dalam penyediaan air minum yang efektif dan berkesinambungan. Diharapkan melalui mekanisme insentif dan disinsentif dalam peraturan

63
maran berupa penanganan air limbah industri dan domestik. Sementara itu, tantangan yang dihadapi untuk mencapai target MDGs bidang sanitasi di Indonesia antara lain: 1. Pengetahuan penduduk tentang kualitas lingkungan yang masih rendah. Masyarakat terutama di perdesaan kurang memahami pentingnya sanitasi bagi kesehatan mereka. Hal ini salah satunya dikarenakan rendahnya pengetahuan mereka. Kondisi ini menyebabkan banyak jamban yang tidak digunakan sebagaimana mestinya. Tingkat pemahaman dan kesadaran masyarakat, jajaran eksekutif, jajaran legislatif dan pelaku dunia usaha harus ditingkatkan agar memahami bahwasanya sanitasi berkaitan erat dengan kualitas hidup. Bila masyarakat telah menyadari pentingnya sanitasi, khususnya berkaitan dengan kesehatan dan produktivitas maka kebutuhan terhadap prasarana dan sarana sanitasi akan meningkat. 2. Persoalan sanitasi dasar bukan merupakan isu penting bagi kalangan politisi, pemerintah, bahkan dunia usaha. Rendahnya perhatian mereka pada masalah sanitasi dasar yang layak digambarkan dari masih sedikitnya anggaran pendanaan untuk pembangunan sanitasi dasar. Kepedulian dan kepekaan lebih tinggi dari kalangan pengambil keputusan bahwa masalah sanitasi sangat erat kaitannya dengan peningkatan kualitas hidup dan kesehatan masyarakat, terutama masyarakat miskin baik di perdesaan maupun di perkotaan, sangat diperlukan di masa depan. 3. Belum adanya kebijakan terpadu lintas sektor yang berupaya menyediakan fasilitas sanitasi dasar yang layak dan sehat. Di masa depan upaya peningkatan kualitas sarana sanitasi harus menjadi perhatian serius. Perhatian ini diberikan dalam bentuk penyediaan dana dan pendampingan dalam pembangunan sarana yang memenuhi kriteria teknis dan standar kesehatan yang ditetapkan tetapi sekaligus mudah dioperasikan dan dipelihara oleh masyarakat. 4. Rendahnya kualitas bangunan tangki septik di perkotaan. Keterbatasan lahan di perkotaan semakin menyulitkan banyak pihak untuk membangun sistem pengelolaan tinja individual dengan menggunakan tangki septik yang memenuhi syarat. 5. Masih rendahnya akses di kawasan perkotaan terhadap pelayanan sistem pembuangan air limbah (sewerage system).

Kesepakatan Internasional

Hal ini disebabkan laju pertumbuhan penduduk di kawasan perkotaan tidak mampu diikuti oleh laju penyediaan prasarana dan sarana sistem pembuangan air limbah. Rendahnya laju pembangunan sistem pembuangan air limbah bagi kota metropolitan dan besar pada umumnya disebabkan oleh semakin mahalnya nilai konstruksi dan semakin terbatasnya lahan yang dapat dimanfaatkan sebagai jaringan pelayanan, sementara di lain pihak kesediaan membayar (willingnes to pay) dari masyarakat untuk pelayanan air limbah domestik masih sangat rendah sehingga tidak dapat menutup biaya pelayanan. 6. Tidak adanya pelayanan sanitasi yang layak berdampak pada kualitas kesehatan yang rendah. Hasil kajian Water and Sanitation Program East Asia and the Pacific (WSP - EAP), World Bank Office Jakarta Tahun 2008 berjudul "Dampak Ekonomi Sanitasi di Indonesia" menyebutkan bahwa total kerugian ekonomi dari sanitasi dan higinitas buruk mencapai Rp. 56 triliun per tahun. Dari total jumlah kerugian tersebut, sebesar 53% (Rp 29,5 triliun) merupakan dampak kesehatan dan sebesar 24% (Rp 13,3 triliun) merupakan dampak pencemaran air. Sisanya 23% biaya ekonomi disebabkan oleh waktu akses, pariwisata dan kerugian penggunaan lahan. Upaya yang dilakukan untuk menangani tantangan pembangunan sanitasi tersebut antara lain: 1. Mengembangkan kerangka kebijakan dan institusi. Kepastian pembagian peran di antara institusi yang terlibat, termasuk menerapkan institusi yang memegang peranan utama dalam pembangunan air limbah sangat diperlukan untuk meningkatkan kualitas sanitasi. 2. Mengubah perilaku hidup bersih dan sehat. Hal ini ditempuh melalui metode CLTS (Community-Led Total Sanitation), yang memicu masyarakat untuk mengubah kebiasaan buang air besar sembarangan menjadi lebih tertutup buangan tinjanya. 3. Meningkatkan kapasitas masyarakat berdasarkan pendekatan tanggap kebutuhan (demand responsive approach/demand driven), partisipatif, pilihan yang diinformasikan (informed choice), keberpihakan pada masyarakat miskin (pro poor), gender, pendidikan, dan swadaya (self financing). 4. Mengembangkan model penyediaan fasilitas sanitasi dasar di perkotaan seperti program Sanimas (Sanitasi Berbasis Masyarakat). Hal ini menjadi jalan keluar untuk lahan perko-

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

64
secara eksplisit telah mendorong agar pemerintah menjamin kepemilikan rumah bagi masyarakat. Kesepakatan semakin mengerucut ketika pada tahun 1988 melalui The Global Strategy for Shelter to the Year 2000 pemerintah diminta untuk melakukan perubahan mendasar untuk mengatasi permasalahan perumahan. Pemenuhan kebutuhan bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) mulai dipertegas pada tahun 1992 melalui Agenda 21. Kemudian semakin lengkap dengan keluarnya Habitat Agenda pada tahun 1996 yang tidak hanya sekedar pemenuhan kebutuhan perumahan saja tetapi juga dengan persyaratan perumahan layak yang sehat, aman, nyaman, akses mudah, dan murah serta memiliki prasarana dasar yang memadai. Ringkasan selengkapnya dapat dilihat pada lampiran.

taan yang sempit, yakni dengan menyediakan sistem pengolahan tinja komunal. 5. Mengembangkan sistem database dan informasi untuk sanitasi dasar. Hal ini akan membantu dalam perencanaan, pengawasan dan evaluasi program sekaligus menjadi bahan baku untuk program advokasi dan kampanye publik. 4.3 Perumahan Selama kurun waktu 30 tahun (1966-1996) tercatat enam kesepakatan internasional yang terkait dengan pembangunan perumahan, baik langsung maupun tidak langsung. Dimulai pada tahun 1966 dengan The International Covenant on Economic, Social, and Cultural Rights yang lebih menyoroti tentang hak asasi manusia. Kemudian diikuti pada tahun 1976 The Vancouver Declaration on Human Settlements yang

TABEL IV.7 KESEPAKATAN INTERNASIONAL TERKAIT PEMBANGUNAN PERUMAHAN DALAM KURUN WAKTU 1966-1996 TA H U N JUDUL K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (The International Covenant on Economic, Social, and Cultural Rights) R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Memasukkan hak perumahan sebagai bagian dari hak asasi pada artikel 11 yang menegaskan bahwa "Pemerintah di setiap negara harus dapat memberikan hak berupa standar hidup yang layak bagi penduduknya, termasuk makanan, pakaian, dan rumah, serta peningkatan kondisi kehidupannya kepada setiap orang di negara tersebut" 1976 Deklarasi Vancouver tentang Permukiman (The Vancouver Declaration on Human Settlements) Kesepakatan mengenai penanganan masalah permukiman dan hal-hal yang harus diperhatikan oleh pemerintah di seluruh dunia untuk menjamin kepemilikan rumah bagi masyarakat Mendapatkan perumahan yang layak merupakan hak universal dan menjadi dasar dari suatu kebijakan pemenuhan kebutuhan perumahan Pemerintah harus membuat berbagai perubahan yang fundamental untuk mengatasi permasalahan perumahan yang ada

1966

1988

Strategi Global untuk Perumahan sampai Tahun 2000 (The Global Strategy for Shelter to the Year 2000)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

66
tersebut didedikasikan khusus bagi pembangunan air minum. Tahun 1996 PBB menyelenggarakan Konferensi tentang Permukiman (Habitat II) di Istanbul Turki, yang menelurkan Deklarasi Istanbul tentang Permukiman yang lebih sering disebut sebagai Agenda Habitat (the Habitat Agenda). Setahun kemudian, 1997, diselenggarakan untuk pertama kalinya Forum Air Dunia (World Water Forum) di Marrakech, yang menelurkan Deklarasi Marakesch (Marakesch Declaration). Tonggak sejarah terjadi pada tahun 2000 menyusul disepakatinya Deklarasi Millenium PBB (United Nations Millenium Declarations) yang menjadi dasar penetapan Tujuan Pembangunan Millenium (Millenium Development Goals/MDGs). Disusul tahun 2002, melalui Pertemuan Dunia tentang Pembangunan Berkelanjutan (World Summit on Sustainable Development) di Johannesburg, Afrika Selatan, yang menambahkan isu sanitasi sebagai tambahan target MDGs bersama dengan air minum. Selain itu, PBB menetapkan tahun 2005-2015 sebagai Dekade Internasional untuk Kegiatan Air untuk Kehidupan (International Decade for Action "Water for Life"). Selain juga ditetapkan Tahun 2008 sebagai Tahun Sanitasi Internasional (International Year of Sanitation). Keseluruhan pertemuan dan kesepakatan yang dihasilkan menunjukkan semakin besarnya perhatian bagi isu air minum dan sanitasi, walaupun disadari hasilnya masih belum optimal. Rangkuman tonggak sejarah air minum dan sanitasi selengkapnya pada Tabel IV.8 dan penjelasan lengkapnya pada bagian lampiran.

kesepakatan Dekade Air dan Sanitasi Internasional tahun 1981-1990. Walaupun dianggap kurang berhasil tetapi penetapan dekade memberi pengalaman berharga tentang pentingnya pendekatan terpadu dan sesuai dengan kondisi setempat dalam pembangunan air dan sanitasi. Segera setelah diakhirinya dekade air dan sanitasi internasional, dilaksanakan Konsultasi Global tentang Air dan sanitasi yang aman untuk dekade 1990 (Global Consultation on Safe Water and Sanitation for the 1990's) di New Delhi Tahun 1990. Pernyataan New Delhi yang terkenal adalah "Some for all rather than more for some" yang kira-kira mengandung arti sedikit untuk semua daripada banyak hanya untuk segelintir. Deklarasi New Delhi juga mendorong semua negara untuk memungkinkan semua orang memperoleh akses terhadap dua kebutuhan dasar manusia yaitu air dan sanitasi lingkungan. Tidak lama setelah itu, atau 15 tahun setelah Mar del Plata yaitu tahun 1992, dilaksanakan Konferensi Internasional tentang Air dan Lingkungan (International Conference on Water and the Environment) di Dublin yang menghasilkan Pernyataan Dublin tentang Air dan Pembangunan Berkelanjutan (Dublin Statement on Water and Sustainable Development) yang terdiri dari 4 (empat) prinsip dasar (lihat Tabel). Pada tahun yang sama juga diselenggarakan Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pembangunan (UN Conference on Environment and Development/UNCED Earth Summit) yang menelurkan Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan atau dikenal sebagai Agenda 21. Salah satu bab dari deklarasi

TABEL IV.8 KESEPAKATAN INTERNASIONAL TERKAIT PEMBANGUNAN PERMUKIMAN TA H U N 1977 K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Rencana Tindak Mar del Plata (Mar del Plata Action) R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Terdapat dua hal penting dalam rencana kerja yang tersusun tersebut. Pertama, rekomendasi penting berkaitan dengan manajemen air meliputi efisiensi penggunaan, lingkungan, pengendalian polusi, pendidikan publik, bencana alam serta kerjasama lintas negara. Kedua, ada sebanyak 12 resolusi yang menjelaskan secara lebih spesifik dari masing-masing isu. Merekomendasikan tahun 1980 -1990 sebagai dekade air bersih dan sanitasi.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

66
tersebut didedikasikan khusus bagi pembangunan air minum. Tahun 1996 PBB menyelenggarakan Konferensi tentang Permukiman (Habitat II) di Istanbul Turki, yang menelurkan Deklarasi Istanbul tentang Permukiman yang lebih sering disebut sebagai Agenda Habitat (the Habitat Agenda). Setahun kemudian, 1997, diselenggarakan untuk pertama kalinya Forum Air Dunia (World Water Forum) di Marrakech, yang menelurkan Deklarasi Marakesch (Marakesch Declaration). Tonggak sejarah terjadi pada tahun 2000 menyusul disepakatinya Deklarasi Millenium PBB (United Nations Millenium Declarations) yang menjadi dasar penetapan Tujuan Pembangunan Millenium (Millenium Development Goals/MDGs). Disusul tahun 2002, melalui Pertemuan Dunia tentang Pembangunan Berkelanjutan (World Summit on Sustainable Development) di Johannesburg, Afrika Selatan, yang menambahkan isu sanitasi sebagai tambahan target MDGs bersama dengan air minum. Selain itu, PBB menetapkan tahun 2005-2015 sebagai Dekade Internasional untuk Kegiatan Air untuk Kehidupan (International Decade for Action "Water for Life"). Selain juga ditetapkan Tahun 2008 sebagai Tahun Sanitasi Internasional (International Year of Sanitation). Keseluruhan pertemuan dan kesepakatan yang dihasilkan menunjukkan semakin besarnya perhatian bagi isu air minum dan sanitasi, walaupun disadari hasilnya masih belum optimal. Rangkuman tonggak sejarah air minum dan sanitasi selengkapnya pada Tabel IV.8 dan penjelasan lengkapnya pada bagian lampiran.

kesepakatan Dekade Air dan Sanitasi Internasional tahun 1981-1990. Walaupun dianggap kurang berhasil tetapi penetapan dekade memberi pengalaman berharga tentang pentingnya pendekatan terpadu dan sesuai dengan kondisi setempat dalam pembangunan air dan sanitasi. Segera setelah diakhirinya dekade air dan sanitasi internasional, dilaksanakan Konsultasi Global tentang Air dan sanitasi yang aman untuk dekade 1990 (Global Consultation on Safe Water and Sanitation for the 1990's) di New Delhi Tahun 1990. Pernyataan New Delhi yang terkenal adalah "Some for all rather than more for some" yang kira-kira mengandung arti sedikit untuk semua daripada banyak hanya untuk segelintir. Deklarasi New Delhi juga mendorong semua negara untuk memungkinkan semua orang memperoleh akses terhadap dua kebutuhan dasar manusia yaitu air dan sanitasi lingkungan. Tidak lama setelah itu, atau 15 tahun setelah Mar del Plata yaitu tahun 1992, dilaksanakan Konferensi Internasional tentang Air dan Lingkungan (International Conference on Water and the Environment) di Dublin yang menghasilkan Pernyataan Dublin tentang Air dan Pembangunan Berkelanjutan (Dublin Statement on Water and Sustainable Development) yang terdiri dari 4 (empat) prinsip dasar (lihat Tabel). Pada tahun yang sama juga diselenggarakan Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pembangunan (UN Conference on Environment and Development/UNCED Earth Summit) yang menelurkan Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan atau dikenal sebagai Agenda 21. Salah satu bab dari deklarasi

TABEL IV.8 KESEPAKATAN INTERNASIONAL TERKAIT PEMBANGUNAN PERMUKIMAN TA H U N 1977 K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Rencana Tindak Mar del Plata (Mar del Plata Action) R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Terdapat dua hal penting dalam rencana kerja yang tersusun tersebut. Pertama, rekomendasi penting berkaitan dengan manajemen air meliputi efisiensi penggunaan, lingkungan, pengendalian polusi, pendidikan publik, bencana alam serta kerjasama lintas negara. Kedua, ada sebanyak 12 resolusi yang menjelaskan secara lebih spesifik dari masing-masing isu. Merekomendasikan tahun 1980 -1990 sebagai dekade air bersih dan sanitasi.

67

Kesepakatan Internasional

TA H U N 19811990 1990

K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Dekade Air dan Sanitasi Internasional (International Decade for Water and Sanitation) Pernyataan New Delhi (New Delhi Statement)

R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Tujuannya adalah menyediakan bagi setiap penduduk akses air dan sanitasi dasar yang memadai baik kualitas maupun kuantitasnya pada tahun 1990. Pernyataan New Delhi yang terkenal dengan motto "Some for all rather than more for some" terdiri dari 4 prinsip : 1. Perlindungan lingkungan dan menjamin kesehatan melalui manajemen yang terintegrasi dari sumber daya air, air limbah dan persampahan 2. Diperlukan partisipasi dan peran wanita diseluruh tingkatan institusi 3. Peningkatan pelayanan terhadap masyarakat 4. Penyederhanaan teknologi sebagai solusi bagi penyediaan kebutuhan air bagi masyarakat miskin

1992

Pernyataan Dublin tentang Air dan Pembangunan Berkelanjutan (Dublin Statement on Water and Sustainable Developmet).

Kesepakatan Dublin berisikan 4 prinsip sebagai sebuah rekomendasi untuk diterapkan pada tingkatan lokal, nasional hingga internasional. Keempat prinsip tersebut adalah sebagai berikut : 1. Pengelolaan sumber daya air merujuk pada suatu pendekatan yang menyeluruh (holistic approach) yang mengkaitkan pembangunan sosial dan ekonomi dengan perlindungan terhadap ekosistem alami; 2. Dalam setiap pemanfaatannya air memiliki nilai ekonomi, dengan demikian air harus diperlakukan sebagai benda ekonomi; 3. Pengembangan dan pengelolaan air, hendaknya didasarkan atas pendekatan partisipatif yang pada semua tingkatan mengikutsertakan para pengguna, perencana, penyusun kebijakan, dimana keputusan harus dihasilkan oleh tingkat/masyarakat paling rendah; dan 4. Kaum perempuan hendaknya diberi peran utama dalam setiap upaya penyediaan, pengelolaan dan pemeliharaan kelestarian air. Oleh sebab itu, mereka harus diikutsertakan secara aktif dalam pengambilan keputusan yang menyangkut air dan pemanfaatannya.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

68
R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Rencana aksi Agenda 21 Bagian 2 Bab 18 didedikasikan untuk air yang secara ringkas menyatakan pengelolaan air terpadu, dan menterpadukan program dan rencana pembangunan air dalam kerangka kebijakan ekonomi dan sosial nasional merupakan ciri pembangunan era setelah tahun 1990.

TA H U N 1992

K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Deklarasi Rio tentang Lingkungan dan Pembangunan (Rio Declaration on Environment and Development) atau Agenda 21

1994

Pertemuan Bumi: Hari Air Dunia I (Earth Summit : World Water Day I )

Wahana memperbarui tekad semua pihak untuk melaksanakan Agenda 21 yang dicetuskan pada tahun 1992 dalam United Nations Conference on Environment and Development (UNCED) yang diselenggarakan di Rio de Janeiro, atau secara populer disebut sebagai Earth Summit. Hari Air Dunia mulai diperingati sejak tahun 1993 oleh negara-negara anggota PBB.

1996

Habitat Agenda

"Kita harus juga mempromosikan lingkungan hidup yang sehat, khususnya melalui penyediaan air yang aman dalam jumlah memadai dan pengelolaan limbah yang efektif" (paragraf 10). pengertian rumah yang layak mencakup .......infrastruktur dasar seperti air, sanitasi, dan air kotor, kondisi lingkungan yang baik, .... dan seluruhnya dapat diperoleh dengan harga terjangkau.

1997

Deklarasi Marrakesch/Forum Air Dunia I (Marrakech Declaration /World Water Forum I)

Deklarasi Marrakesch dihasilkan dari World Water Forum Pertama. Deklarasi ini berisikan rekomendasi aksi dalam rangka menyediakan akses terhadap air bersih dan sanitasi, mendukung konservasi ekosistem, mendukung efisiensi penggunaan air, isu gender dalam penggunaan air dan kerjasama antara pemerintah dan civil society.

2000

Tujuan Pembangunan Millenium (Millenium Development Goals/MDGs)

Pembangunan permukiman termasuk dalam Tujuan 7 Target 10 yaitu menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015

69
TA H U N 2008 K E S E PA K ATA N / D E K L A R A S I Tahun Sanitasi Internasional (International Year of Sanitation/IYS)

Kesepakatan Internasional

R I N G K A S A N K E S E PA K ATA N Tahun 2008 ditetapkan sebagai tahun sanitasi dengan tujuan membantu mempercepat kemajuan pembangunan sanitasi dengan memberi perhatian khusus. Rencana aksi ini dimaksudkan untuk mendorong dialog pada semua tingkatan agar dapat menghasilkan komitmen alokasi sumber daya yang lebih besar dari pemerintah dan pimpinan politik untuk sanitasi bagi yang miskin.
Sumber : Disarikan dari berbagai sumber (literatur)

73

Regulasi

permukiman mulai dari undang-undang sampai keputusan menteri bahkan surat keputusan eselon I telah dihasilkan untuk menunjang pelaksanaan pembangunan perumahan dan permukiman. Pada bagian ini akan dibahas secara khusus undang-undang dan peraturan pemerintah yang terkait langsung dengan perumahan dan permukiman. 5.1 Undang-Undang Terdapat beberapa undang-undang yang terkait langsung dengan perumahan dan permukiman yaitu Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman, Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria, Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, dan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. Selain undangundang tersebut di atas, masih banyak undang-undang lainnya yang juga terkait yang disajikan selengkapnya pada lampiran. 5.1.1 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman Undang-Undang ini mempunyai tujuan mewujudkan perumahan dan permukiman yang layak dalam lingkungan yang sehat, aman, serasi dan teratur. Penerbitan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman merupakan upaya mengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1964 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1962 tentang Pokok-pokok Perumahan menjadi Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1964, yang dianggap sudah tidak sesuai lagi. Beberapa prinsip dasar yang dituangkan dalam undangundang ini adalah (i) perumahan dan permukiman merupakan kebutuhan dasar manusia dan mempunyai peranan yang sangat strategis dalam pembentukan watak serta kepribadian bangsa; (ii) pembangunan rumah hanya dapat dilakukan di atas tanah yang dimiliki berdasarkan hak-hak atas tanah sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hal ini sangat erat terkait dengan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria; (iii) penataan perumahan dan permukiman berlandaskan pada asas manfaat, adil, mera-

B

eragam peraturan dan regulasi terkait perumahan dan

ta, kebersamaan dan kekeluargaan, kepercayaan pada diri sendiri, keterjangkauan, dan kelestarian lingkungan hidup; (iv) setiap warga negara mempunyai hak dan kesempatan yang sama dan seluas-luasnya untuk berperan serta, baik dilakukan secara perseorangan atau dalam bentuk usaha bersama. 5.1.2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria Undang-undang ini dimaksudkan untuk mengatur segala hal yang berkaitan dengan hak-hak yang berhubungan dengan tanah, air dan ruang angkasa, serta ketentuan pidana yang mengatur penegakan undang-undang tersebut. Beberapa prinsip dasar yang dituangkan dalam undangundang ini adalah (i) hukum agraria yang berlaku atas bumi, air dan ruang angkasa ialah hukum adat, sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan nasional dan negara; (ii) semua hak atas tanah mempunyai fungsi sosial. Hak atas tanah meliputi hak milik, hak guna bangunan, hak guna usaha, hak guna pakai, hak pakai, hak sewa, hak membuka tanah, hak memungut hasil hutan, dan hak lainnya yang tidak termasuk dalam hak tersebut. 5.1.3 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Tujuan dari undang-undang ini adalah mewujudkan penyelenggaraan Pemerintahan Daerah yang sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, yakni Pemerintahan Daerah yang dapat mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas pembantuan untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Secara umum dinyatakan bahwa (i) Pemerintahan Daerah menyelenggarakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangannya, dengan menjalankan otonomi seluas-luasnya untuk mengatur dan mengurus diri sendiri urusan pemerintahan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan; (ii) dinyatakan juga bahwa perumahan dan permukiman menjadi kewenangan Pemerintah Daerah, dan hal ini merupakan pernyataan yang lebih tegas dibanding pernyataan "Pemerintah dapat menyerahkan sebagian urusan di bidang perumahan dan permukiman kepada Pemerintah Daerah" sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

74
Pusat dan Pemerintahan Daerah memiliki tugas dan wewenang masing-masing dalam menyelenggarakan pengelolaan sampah; (ii) setiap orang berhak mendapatkan pelayanan dalam pengelolaan sampah secara baik dan berwawasan lingkungan, berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan, penyelenggaraan, dan pengawasan di bidang pengelolaan sampah, memperoleh informasi yang benar, akurat, dan tepat waktu, mendapatkan perlindungan dan kompensasi karena dampak negatif dari kegiatan tempat pemrosesan akhir sampah, dan memperoleh pembinaan agar dapat melaksanakan pengelolaan sampah secara baik dan berwawasan lingkungan. Sedangkan kewajibannya adalah mengurangi dan menangani sampah dengan cara yang berwawasan lingkungan; (iii) pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga terdiri atas pengurangan sampah dan penanganan sampah; (iv) pemerintah dan pemerintah daerah wajib membiayai penyelenggaraan pengelolaan sampah yang bersumber dari APBN dan APBD. Pemerintah daerah dapat melakukan kerja sama antarpemerintah daerah dalam bentuk kerja sama dan/atau pembuatan usaha bersama pengelolaan sampah; (v) masyarakat dapat berperan serta dalam pengelolaan sampah. Pengelolaan sampah ini pun diawasi dan diberikan sanksi bagi yang melanggar.

5.1.4

Undang-Undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang

Rumah Susun Tujuan undang-undang ini adalah (i) meningkatkan usaha penyediaan perumahan yang layak, terjangkau oleh masyarakat berpendapatan rendah; (ii) meningkatkan kualitas lingkungan permukiman di kawasan padat penduduk namun dengan luas tanah yang terbatas. Prinsip dasar yang tercantum dalam undang-undang diantaranya adalah (i) rumah susun dapat dibangun oleh BUMN/BUMD, koperasi, swasta, maupun swadaya masyarakat sesuai dengan tingkat keperluan dan kemampuan masyarakat terutama bagi yang berpenghasilan rendah; (ii) pembangunan rumah susun hanya dapat dilaksanakan di atas tanah dengan status hak milik, hak guna bangunan, hak pakai atas tanah negara, atau hak pengelolaan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Beberapa hal terkait kewenangan pengaturan dan pembinaan rumah susun perlu disesuaikan sehubungan dengan terbitnya UU Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman. 5.1.5 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang

Sumber Daya Air Tujuan undang-undang ini adalah mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat. Prinsip dasar yang mengemuka diantaranya adalah (i) penguasaan sumber daya air diselenggarakan oleh Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dengan tetap mengakui hak ulayat masyarakat hukum adat setempat; (ii) hak guna air berupa hak guna pakai air dan hak guna usaha air, tidak dapat disewakan atau dipindahtangankan sebagian atau seluruhnya; (iii) memperkenalkan Dewan Sumber Daya Air; (iv) pengembangan sistem penyediaan air minum adalah tanggungjawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Koperasi, badan usaha swasta, dan masyarakat dapat berperan serta dalam penyelenggaraan pengembangan sistem penyediaan air minum. 5.1.6 Undang-Undang Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah Tujuan dikeluarkannya undang-undang ini adalah untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan kualitas lingkungan serta menjadikan sampah sebagai sumber daya. Prinsip dasar yang mengemuka diantaranya (i) pemerintah

Foto: Bowo Leksono

5.1.7

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1962 tentang Perusahaan Daerah Tujuan diundangkannya adalah untuk turut serta melaksanakan pembangunan daerah khususnya dan pembangunan ekonomi nasional umumnya dalam rangka ekonomi terpimpin untuk memenuhi kebutuhan rakyat.

75
Didalam undang-undang ini, perusahaan daerah didefinisikan sebagai suatu kesatuan produksi yang bersifat memberi jasa, menyelenggarakan kemanfaatan umum, dan memupuk pendapatan. Hal ini yang kemudian diterjemahkan bahwa perusahaan daerah air minum (PDAM) berkewajiban menyerahkan hasil usahanya sebagai kontribusi terhadap pendapatan asli daerah (PAD). Materi yang terkandung dalam undang-undang ini sebagian besar sudah tidak sesuai lagi dengan kondisi sekarang, terutama dengan dimulainya era otonomi dan dimulainya kerjasama pemerintah dan swasta, sehingga saat ini sedang diupayakan melakukan revisi terhadap materinya dengan mengajukan rancangan undang-undang yang baru. 5.2 Peraturan Pemerintah Pada saat ini terdapat beberapa peraturan pemerintah yang terkait langsung dengan perumahan dan permukiman yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota, Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1988 tentang Rumah Susun, Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, dan Hak Pakai Atas Tanah, Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun (KASIBA) dan Lingkungan Siap Bangun (LISIBA), Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2005 tentang Penyertaan Modal Negara untuk Pendirian Perseroan (Persero) di Bidang Pembiayaan Sekunder Perumahan, Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air, Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Selain peraturan pemerintah tersebut di atas, masih banyak peraturan pemerintah lainnya yang juga terkait yang disajikan selengkapnya pada lampiran. 5.2.1 Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.

Regulasi

bagian urusan pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Penjelasan penting yang tercantum diantaranya (i) urusan pemerintahan terdiri atas urusan pemerintahan yang sepenuhnya menjadi kewenangan Pemerintah dan urusan pemerintahan yang dibagi bersama antartingkatan dan/atau susunan pemerintahan. Perumahan dan permukiman merupakan urusan bersama yang harus ditangani oleh Pemerintah, Pemerintah Provinsi, dan Pemerintah Kabupaten/Kota. Perumahan dan permukiman menjadi urusan yang wajib diselenggarakan oleh pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten/kota, berkaitan dengan pelayanan dasar. 5.2.2 Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1988 ten-

tang Rumah Susun Tujuan peraturan pemerintah ini adalah (i) mendukung konsepsi tata ruang yang dikaitkan dengan pengembangan pembangunan daerah perkotaan ke arah vertikal dan untuk meremajakan daerah-daerah kumuh; (ii) meningkatkan optimasi penggunaan sumber daya tanah perkotaan; (iii) mendorong pembangunan permukiman berkepadatan tinggi. Mengatur pelaksanaan ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan pemerintah melalui UU Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun. Peraturan Pemerintah ini merupakan versi detail dari Undang-Undang tersebut dan mengatur hal-hal teknis yang ada di dalam Undang-Undang Rumah Susun. Hal yang diatur diantaranya pembangunan rumah susun harus memperhatikan udara dan pencahayaan yang cukup, konstruksi yang tahan gempa, dan dilengkapi dengan jaringan air bersih, air limbah, listrik, gas, drainase, telepon, sarana transportasi vertikal, jalur evakuasi, pemadam kebakaran, penangkal petir, dan kelengkapan lain yang memadai. Kelengkapan tersebut merupakan hak bersama yang harus ditempatkan dan dilindungi untuk menjamin fungsinya sebagai bagian bersama dan mudah dikelola. Selain itu, lokasi pembangunan rumah susun, fasilitas lingkungan, perizinan, status kepemilikan, dan pengelolaan rumah susun juga dipaparkan secara lebih detail dalam peraturan pemerintah ini. 5.2.3 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, dan Hak Pakai Atas Tanah Tujuan penerbitan peraturan ini adalah mengarahkan pe-

Tujuan dikeluarkannya PP ini adalah untuk mengatur pem-

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

76
kabupaten/kota yang terencana dan menyeluruh. Pembangunan kawasan permukiman skala besar dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi dengan program pembangunan daerah meliputi penyelenggaraan kawasan siap bangun (Kasiba) dan lingkungan siap bangun yang berdiri sendiri (Lisiba yang berdiri sendiri) untuk memenuhi kebutuhan akan perumahan. Pengelolaan Kasiba dilaksanakan oleh Badan Usaha Milik Negara dan/atau badan lain yang dibentuk dan ditugasi oleh Pemerintah. Sedangkan pengelolaan lisiba yang berdiri sendiri dapat dilakukan oleh masyarakat pemilik tanah dan badan usaha. 5.2.5 Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2005 tentang Penyertaan Modal Negara untuk Pendirian Perseroan (Persero) di Bidang Pembiayaan Sekunder Perumahan Tujuan peraturan pemerintah ini adalah mewujudkan lem-

ngaturan penguasaan, pemilikan, dan penggunaan tanah agar ketertiban di bidang hukum pertanahan, administrasi pertanahan, penggunaan tanah, ataupun pemeliharaan tanah dan lingkungan hidup dapat terjamin sehingga kepastian hukum di bidang pertanahan dapat terwujud. Peraturan Pemerintah ini mengatur ketentuan-ketentuan yang menetapkan kriteria yang lebih jelas mengenai tanah terlantar dan bagaimana melakukan penilaian sehingga ketentuan di dalam Undang-Undang Pokok Agraria dapat diterapkan. PP ini juga memuat sanksi atas pelanggaran yang dilakukan terhadap peraturan perundangan tersebut. Pihak-pihak yang dapat memperoleh Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, dan Hak Pakai Atas Tanah adalah WNI dan badan hukum yang didirikan berdasarkan hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia. 5.2.4 Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun (KASIBA) dan

Lingkungan Siap Bangun (LISIBA) Peraturan Pemerintah ini ditetapkan untuk melaksanakan ketentuan yang tercantum dalam Pasal 19 dan Pasal 32 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman yang menyatakan bahwa untuk mewujudkan kawasan permukiman, pemerintah daerah menetapkan satu bagian yang telah ditetapkan sebagai kawasan permukiman dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dan telah memenuhi persyaratan sebagai kawasan siap bangun.

baga pembiayaan sekunder perumahan sebagai penyedia pendanaan bagi kebutuhan perumahan. Pendirian perusahaan di bidang pembiayaan sekunder perumahan bertujuan untuk menyelenggarakan kegiatan sebagai berikut (i) usaha pembiayaan dalam bentuk fasilitas pembiayaan sekunder perumahan pada bank dan lembaga keuangan yang memberikan kredit pemilikan rumah, (ii) menghimpun dana masyarakat untuk membiayai kegiatan pembiayaan sekunder perumahan dengan menerbitkan surat berharga jangka panjang dan atau jangka pendek. Dalam pendiriannya, negara turut melakukan penyertaan modal yang merupakan kekayaan negara yang dipisahkan dari APBN 2005. Nilai penyertaan modal tersebut adalah sebesar Rp. 1 Triliun. 5.2.6 Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Pengaturan pengembangan SPAM bertujuan untuk (i) terwujudnya pengelolaan dan pelayanan air minum yang berkualitas dengan harga yang terjangkau; (ii) tercapainya kepentingan yang seimbang antara konsumen dan penyedia jasa pelayanan; dan (iii) tercapainya peningkatan efisiensi dan cakupan pelayanan air minum. Untuk melaksanakan ketentuan Pasal 40 Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air maka ditetap-

Foto: Bowo Leksono

Penyelenggaraan kasiba/lisiba bertujuan untuk memenuhi kebutuhan perumahan dan permukiman dalam jangka pendek, menengah, atau panjang, sesuai dengan rencana tata ruang

77
kan Peraturan Pemerintah tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum. Pengaturan penting diantaranya adalah (i) pengaturan pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (selanjutnya disingkat SPAM) diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan prasarana dan sarana sanitasi yang berkaitan dengan air minum. (ii) dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM dan/atau prasarana dan sarana sanitasi, Pemerintah Daerah dapat melakukan kerja sama antardaerah; (iii) kebijakan dan strategi nasional pengembangan SPAM disusun dan ditetapkan oleh Pemerintah setiap 5 tahun sekali melalui konsultasi publik. Rencana induk pengembangan SPAM yang cakupan wilayah layanannya bersifat lintas Kabupaten/Kota ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi setelah berkoordinasi dengan daerah Kabupaten/Kota terkait. Jika bersifat lintas provinsi, maka ditetapkan oleh Menteri setelah berkoordinasi dengan menteri terkait, pemerintah provinsi, dan/atau kabupaten/kota; (iv) penyelenggaraan pengembangan SPAM dilakukan oleh BUMN atau BUMD yang dibentuk secara khusus untuk pengembangan SPAM. Apabila BUMN/BUMD tidak dapat meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan SPAM di wilayah pelayanannya, maka atas persetujuan dewan pengawas/komisaris dapat mengikutsertakan koperasi, badan usaha swasta, dan/atau masyarakat; (v) untuk mencapai tujuan pengaturan pengembangan SPAM dibentuklah suatu badan yang disebut Badan Pendukung Pengembangan SPAM (BPP SPAM). BPP SPAM merupakan badan non-struktural yang dibentuk oleh, berada di bawah, dan bertanggung jawab kepada Menteri. Keanggotaan BPP SPAM terdiri atas unsur Pemerintah, unsur penyelenggara, dan unsur masyarakat; (vi) pembiayaan pengembangan SPAM meliputi pembiayaan untuk membangun, memperluas, serta meningkatkan sistem fisik (teknik) dan sistem non-fisik, dapat berasal dari Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah, BUMN/BUMD, koperasi, badan usaha swasta, dana masyarakat dan/atau sumber dana lain yang sesuai dengan peraturan perundangan-undangan; (vii) koperasi, badan usaha swasta dan/atau masyarakat dapat menyelenggarakan SPAM untuk memenuhi kebutuhan sendiri berdasarkan izin dari Pemerintah atau Pemerintah Daerah; (viii) masyarakat yang dirugikan berhak mengajukan gugatan perwakilan ke pengadilan. Begitu pula dengan organisasi yang bergerak pada bidang sumber daya air berhak mengajukan gugatan terhadap orang

Regulasi

atau badan usaha yang melakukan kegiatan yang menyebabkan kerusakan pada prasarana dan sarana penyediaan air minum. 5.2.7 Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air Peraturan Pemerintah ini bertujuan menjaga kualitas air agar mencapai tingkat sesuai dengan penggolongan peruntukannya dalam jangka waktu tertentu atau bahkan menaikkan sampai kualitas yang lebih baik lagi. Air merupakan sumber daya alam yang memenuhi hajat hidup orang banyak, sehingga perlu dipelihara kualitasnya agar tetap bermanfaat bagi hidup dan kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu, Pemerintah dipandang perlu untuk menetapkan Peraturan Pemerintah tentang Pengendalian Pencemaran Air. Beberapa ketentuan penting diantaranya adalah (i) untuk pengendalian pencemaran air di daerah dilakukan oleh Gubernur Kepala Daerah Tingkat I. Menteri setelah berkonsultasi dengan Menteri lain dan atau Pimpinan lembaga pemerintah non-departemen yang bersangkutan menetapkan baku mutu limbah cair. Baku mutu air, daya tampung beban pencemaran dan baku mutu limbah cair ditinjau secara berkala sekurang-kurangnya sekali dalam lima tahun.; (ii) setiap orang atau badan yang membuang limbah cair wajib mentaati baku mutu limbah cair sebagaimana ditentukan dalam izin pembuangan limbah cair yang ditetapkan baginya; (iii) dalam hal pembiayaan inventarisasi kualitas dan kuantitas air dibebankan pada anggaran daerah yang bersangkutan. Sedangkan biaya pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan pencemaran air akibat suatu kegiatan dibebankan kepada penanggungjawab kegiatan yang bersangkutan; (iv) apabila untuk suatu jenis kegiatan belum ditentukan baku mutu limbah cairnya, maka baku mutu limbah cair yang boleh dibuang ke dalam air oleh kegiatan tersebut ditetapkan oleh Gubernur Kepala Daerah Tingkat I setelah berkonsultasi dengan Menteri. 5.2.8 Peraturan Pemerintah RI Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air Peraturan ini dimaksudkan untuk melestarikan fungsi air untuk kepentingan generasi sekarang dan mendatang serta keseimbangan ekologis.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

78

Peraturan ini merupakan pelaksanaan ketentuan dari Pasal 14 ayat (2) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Beberapa pengaturan penting diantaranya adalah (i) pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air diselenggarakan secara terpadu dengan pendekatan ekosistem. Hal tersebut dapat dilaksanakan oleh pihak ketiga berdasarkan peraturan perundang-undangan. (ii) Upaya pengelolaan kualitas air dilakukan pada (a) sumber air yang terdapat di dalam hutan lindung; (b) mata air yang terdapat di luar hutan lindung; dan (c) akuifer air tanah dalam; (iii) pemerintah melakukan pengelolaan kualitas air lintas propinsi dan/atau lintas batas negara. Pemerintah Propinsi mengkoordinasikan pengelolaan kualitas air lintas Kab/Kota. Sedangkan Pemerintah Kab/Kota melakukan pengelolaan kualitas air di Kab/Kota; (iv) baku mutu air limbah nasional ditetapkan dengan Keputusan Menteri dengan tetap memperhatikan saran masukan dari instansi terkait. Baku mutu air limbah daerah ditetapkan dengan Peraturan Daerah Propinsi; (v) setiap orang yang membuang air limbah ke prasarana dan/atau sarana pengelolaan air limbah yang disediakan oleh Pemerintah Kab/Kota dapat dikenakan retribusi yang ditetapkan dengan Perda Kab/Kota.

81
6.1 Perumahan 6.1.1 Program Perumahan Pada saat ini terdapat 2 (dua) program perumahan yang tercantum dalam RPJM yaitu Program Pengembangan Perumahan dan Program Pemberdayaan Komunitas Perumahan. A. Program Pengembangan Perumahan Program ini dilaksanakan untuk mendorong pemenuhan kebutuhan rumah yang layak, sehat, aman, dan terjangkau, dengan menitikberatkan kepada masyarakat miskin dan berpendapatan rendah, melalui pemberdayaan dan peningkatan kinerja pasar primer perumahan; pengembangan sistem pembiayaan perumahan jangka panjang; pengembangan kredit mikro dan pemberdayaan ekonomi lokal; pengembangan Kasiba/Lisiba; serta pengembangan rumah susun sederhana sewa (rusunawa), rumah sederhana, dan rumah sederhana sehat. Tujuan Tujuan dari program ini adalah (i) memantapkan sistem hunian bagi masyarakat; (ii) mengembangkan pola subsidi perumahan yang efisien; (iii) meningkatkan keswadayaan masyarakat dalam penyediaan dan pembangunan perumahan; (iv) meningkatkan peran aktif swasta dalam penyediaan dan pembangunan perumahan; (v) meningkatkan kualitas BUMN/BUMD yang bergerak dalam penyediaan dan pengelolaan perumahan; (vi) meningkatkan keamanan dan keselamatan bangunan. Sasaran Sasaran program ini adalah (i) tersedianya perumahan yang layak dan terjangkau; (ii) terhindarinya kegiatan spekulasi tanah dalam pembangunan perumahan dan permukiman; (iii) meningkatnya ketersediaan dana bagi pembiayaan perumahan yang berasal dari dana masyarakat; (iv) terwujudnya pasar primer dan pasar hipotik sekunder yang berkualitas; (v) terwujudnya mekanisme subsidi perumahan yang efisien dan tepat sasaran sesuai dengan kemampuan keuangan pemerintah; (vi) meningkatnya kemudahan bagi masyarakat miskin dan berpenghasilan rendah untuk mendapatkan hunian yang layak; (vii) terwujudnya BUMN/BUMD yang bergerak di bidang perumahan dan permukiman yang efisien, efektif dan akuntabel; (viii) meningkatnya investasi di bidang perumahan; (ix) terfokusnya kegiatan BUMN/BUMD pada pengelolaan hunian yang layak dan terjangkau di perkotaan; (x) tersusunnya pedo-

Program dan Proyek

man dan standar teknis konstruksi bangunan gedung dan lingkungan serta sistem pengawasannya. Kegiatan Kegiatan utama dari program ini mencakup (i) penyediaan kredit pemilikan rumah-inti sehat dan rumah-inti sehat sederhana (KP-RS/RSS); (ii) pengembangan perumahan yang bertumpu pada keswadayaan masyarakat; (iii) pengembangan rumah susun sederhana sewa/rusunawa; (iv) pengembangan Kasiba/Lisiba; (v) pemenuhan kebutuhan perumahan dan permukiman akibat bencana alam dan kerusuhan sosial; (vi) penguatan kelembagaan pengawasan konstruksi dan keselamatan bangunan; (vii) pengembangan manajemen pembangunan perumahan. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum dan Kementerian Negara Perumahan Rakyat. Lokasi Lokasi pelaksanaan program berada di 33 propinsi di Indonesia. Dana Sumber dana adalah APBN, dan terlihat peningkatan yang signifikan sejak pertama kali program dilangsungkan yang hanya sebesar Rp. 487,8 miliar (2005) berkembang menjadi Rp. 2,4 triliun (2008). Selengkapnya pada Tabel VI.1. TABEL VI.1 ALOKASI DANA PROGRAM PENGEMBANGAN PERUMAHAN TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 512.424,5 2006 1.033.048 2007 1.309.208 2008 2.010.940,5

Sumber : Bappenas, 2009

Waktu Tahun 2005 sampai dengan 2009. Pencapaian Pencapaian dari program ini diantaranya (i) pembangunan rumah susun sederhana sewa bagi MBR sebanyak 12.672 unit oleh Departemen Pekerjaan Umum, dan 13.232 unit oleh Kementerian Negara Perumahan Rakyat; (ii) penyediaan sarana dan prasarana dasar untuk RSH/S dan rumah susun sebanyak 1.480 unit; (iii) pemberian fasilitas bantuan subsidi

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

82
kualitas lingkungan pada kawasan kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks transmigrasi; (ii) fasilitasi dan bantuan teknis perbaikan rumah pada kawasan kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks transmigrasi; (iii) fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan swadaya yang berbasis pemberdayaan masyarakat; (iv) pengembangan sistem penanggulangan kebakaran (fire fighting system); (v) pemberdayaan masyarakat miskin di kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan; (vi) penataan, peremajaan, dan revitalisasi kawasan; (vii) penyusunan NSPM pemberdayaan komunitas perumahan pemberdayaan masyarakat miskin di perkotaan; (viii) fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan yang tanggap terhadap bencana. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum dan Kementerian Negara Perumahan Rakyat. Lokasi Lokasi pelaksanaan program berada di 33 propinsi di Indonesia. Dana Sumber dana berasal dari APBN, dan menunjukkan peningkatan signifikan dari Rp. 598,7 miliar (2005) menjadi Rp. 2,37 triliun (2008). TABEL VI.2 ALOKASI DANA PROGRAM PEMBERDAYAAN KOMUNITAS PERUMAHAN TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 598.484,2 2006 958.447 2007 2.346.266,8 2008 1.904.296

KPR RSH serta subsidi kredit mikro bagi pembangunan dan perbaikan rumah secara secara swadaya bagi MBR sebanyak 257.490 unit; (iv) dukungan kawasan perumahan bagi PNS/TNI-Polri/pekerja sebanyak 201.364 unit. B. Program Pemberdayaan Komunitas Permukiman Selain pelaksanaan program pengembangan perumahan, pemerintah juga melaksanakan program pemberdayaan komunitas perumahan. Program ini diarahkan untuk meningkatkan kapasitas masyarakat terutama dalam memenuhi kebutuhannya akan perumahan. Pemerintah hanya memberikan fasilitasi dan bantuan sebagai modal awal kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan perumahan maupun meningkatkan kualitas lingkungan perumahannya. Tujuan Program ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas perumahan melalui penguatan lembaga komunitas dalam rangka pemberdayaan sosial kemasyarakatan agar tercipta masyarakat yang produktif secara ekonomi dan berkemampuan mewujudkan terciptanya lingkungan permukiman yang sehat, harmonis dan berkelanjutan. Sasaran Sasaran program ini adalah (i) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan swadaya; (ii) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi perbaikan rumah di kawasan permukiman kumuh, desa nelayan, desa eks-transmigrasi, dan desa nelayan; (iii) terlaksananya fasilitasi dan stimulasi penyediaan sarana dan prasarana dasar di kawasan permukiman kumuh, desa nelayan, desa eks-transmigrasi, dan desa nelayan; (iv) terlaksananya bantuan pembangunan rumah pasca-bencana; (v) meningkatnya kualitas lingkungan perkotaan; (vi) terbangunnya sarana dan prasarana dasar permukiman di kawasan pesisir, pulau kecil, pulau terpencil, dan kawasan perbatasan; (vii) tersusunnya kebijakan, strategi, dan program perumahan swadaya; (viii) terlaksananya kembali penataan kawasan tradisional dan bersejarah; (ix) berkembangnya sistem penanggulangan kebakaran; (x) terlaksananya kegiatan penanggulangan kemiskinan perkotaan; (xi) meningkatnya infrastruktur sosial ekonomi wilayah. Kegiatan Kegiatan utama program ini diantaranya (i) peningkatan

Sumber : Bappenas, 2009

Waktu Tahun 2005 sampai dengan 2009. Pencapaian Pencapaian program ini diantaranya adalah (i) pembangunan kawasan kumuh dan nelayan berupa Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan (P2KP) di 18.357 kelurahan; (ii) penataan dan perbaikan lingkungan permukiman (NUSSP) di 828 kelurahan, seluas 5.167 hektar dan dapat membantu

83
1.551.830 jiwa; (iii) fasilitasi dan stimulasi pembangunan/perbaikan rumah yang bertumpu pada keswadayaan masyarakat sebanyak 1.815.385 unit; (iv) penataan bangunan dan lingkungan di 422 kelurahan; (v) pembangunan infrastruktur permukiman kawasan terpencil/pulau kecil/terluar di 100 kawasan; (vi) pembangunan daerah pedesaan berupa pembangunan kawasan agropolitan di 202 kawasan; (vii) pembangunan Kawasan Terpilih Pusat Pertumbuhan Desa (KTP2D) di 586 kawasan; (viii) pembangunan infrastruktur perdesaan tertinggal pada 16.674 desa di 32 propinsi; (ix) penataan revitalisasi kawasan pada 116 kawasan; (x) pembangunan infrastruktur permukiman kawasan di 101 kawasan perbatasan. 6.1.2 Proyek A. Neighborhood Upgrading and Shelter Sector Project (NUSSP) NUSSP adalah sebuah kegiatan untuk mengatasi permasalahan pada perumahan dan permukiman kumuh. Kegiatan ini meningkatkan kapasitas pemerintah dan masyarakat secara sinergis dibidang perumahan dan permukiman sehingga permasalahan penanganan perumahan dan permukiman kumuh akan lebih cepat untuk diselesaikan. Pendekatan yang dilakukan menggunakan pendekatan Tridaya. Masyarakat diorganisasikan dalam kelembagaan lokal bermitra dengan pemerintah daerah dan dunia usaha untuk bekerjasama dalam menyediakan sarana, pembiayaan, dan keahlian teknis. Dalam hal ini masyarakat secara kolektif tetap dapat memutuskan sendiri segala sesuatu yang membawa akibat langsung maupun tidak langsung bagi mereka. Pelaksanaan pendekatan Tridaya dalam NUSSP meliputi: (1) Pemberdayaan pemerintah daerah dan masyarakat melalui pengembangan kapasitas dalam bentuk pelatihan dan pendampingan. (2) Pendayagunaan fasilitas lingkungan dengan peningkatan kualitas lingkungan permukiman melalui pengadaan dan perbaikan prasarana dan sarana dasar serta perbaikan rumah tidak layak huni melalui fasilitas kredit mikro perumahan. (3) Pemberdayaan ekonomi masyarakat yang dilaksanakan melalui kerjasama dengan program lain di bidang pekerjaan umum dan berbagai kegiatan yang dilaksanakan di daerah. Melalui NUSSP, proses pembangunan akan dimulai pada

Program dan Proyek

kelurahan yang memiliki area kumuh sebagai wilayah pusat kegiatan (nuclear spot area). Selanjutnya diperluas pada area lain di kelurahan yang sama dan selanjutnya dapat dikembangkan di seluruh wilayah kota/kabupaten yang bersangkutan. Dalam pelaksanaannya, pada tahun pertama, akan dimulai di beberapa lokasi sebagai bagian dari proses belajar (learning by doing) oleh masyarakat dan pemerintah daerah dalam membangun dan mengembangkan kapasitasnya dan sebagai dasar pengalaman untuk memperluas jangkauan penanganan di tahun-tahun selanjutnya. Tujuan Tujuan umum NUSSP adalah untuk membantu pemerintah dalam mengurangi kemiskinan di perkotaan melalui kemitraan antara pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat. Sedangkan tujuan secara rinci NUSSP adalah sebagai berikut (i) meningkatkan kualitas lingkungan permukiman dan perumahan bagi komunitas berpenghasilan rendah (KBR), melalui penyediaan sumberdaya bagi pemerintah daerah, bekerjasama dengan masyarakat dan sektor swasta; (ii) membantu KBR dalam pengadaan dan perbaikan rumah tidak layak huni melalui fasilitas kredit mikro perumahan; (iii) meningkatkan kemampuan pemerintah daerah dan masyarakat untuk menyusun perencanaan partisipatif dengan penekanan pada berbagi peran dan tanggungjawab secara harmoni antara masyarakat, pemerintah daerah, dan kelompok swasta. Sasaran NUSSP memiliki sasaran yang terdiri dari sasaran fungsional dan sasaran operasional. 1. Sasaran Fungsional Terlembaganya pendekatan partisipatif dalam pengembangan perencanaan permukiman oleh masyarakat secara harmoni yang didukung oleh pemerintah daerah. Tercapainya peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam menangani permasalahan perumahan dan permukiman bagi KBR yang tinggal di tempat-tempat kumuh dan tidak layak. Teralokasikannya dukungan kebijakan dan pembiayaan oleh pemerintah daerah dalam rangka memenuhi kebutuhan perumahan dan permukiman bagi KBR. Terbangunnya sistem pembiayaan perumahan yang didukung lembaga keuangan formal dan nonformal pada

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

84
3. Peningkatan kualitas lingkungan bagi permukiman miskin dan berpendapatan rendah. Hasil antara komponen ini adalah terbangunnya Kelembagaan Masyarakat dengan nama generik Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM), dan sebagai hasil akhir adalah tersusunnya Neighborhoods Upgrading Plan's (NUP) untuk peningkatan kualitas perumahan dan permukiman. 4. Peningkatan dan penguatan kapasitas kelembagaan sektor terkait untuk melaksanakan program. Komponen keempat ini mencakup (i) Pelaksanaan dan penyelenggaraan pelatihan bagi aparat pemerintah dan masyarakat; (ii) Pelaksanaan dan pengembangan sosialisasi bagi khalayak sasaran pemanfaat langsung dan khalayak sasaran masyarakat luas secara menyeluruh; (iii) Pelaksanaan pengembangan masyarakat melalui proses pengorganisasian masyarakat secara organik dan berkelanjutan; (iv) Pengembangan kelembagaan, baik untuk instansi/institusi di tingkat pemerintah maupun di tingkat masyarakat; Komponen ini menjadi pengikat ketiga komponen lainnya yang berperan sebagai elemen penyedia dan pemberi masukan yang dibutuhkan. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum Lokasi NUSSP dilaksanakan di 32 Kota/Kabupaten yang dipilih secara kompetitif berdasarkan kriteria tertentu. Kota-kota tersebut antara lain (i) wilayah Sulawesi mencakup Kota Kendari, Kota Bau-Bau, Kab. Muna, Kab. Buton, Kab. Kolaka, Kota Makassar, Kab. Bulukumba, Kab. Gowa, Kab. Jeneponto, Kab. Bone, Kota Palopo, Kab. Luwu, Kab. Luwu Timur, Kab. Polewali, Kota Palu; (ii) wilayah Jawa, Kalimantan Barat dan NTB mencakup Kota Tangerang, Kab. Serang, Kab. Subang, Kota Sukabumi, Kota Yogyakarta, Kab. Rembang, Kota Pontianak, Kota Surabaya, Kab. Lamongan, Kota Mataram; (iii) wilayah Sumatera meliputi Kota Medan, Kota Tanjung Balai, Kota Padang, Kota Jambi, Kota Bengkulu, Kota Palembang, dan Kota Bandar Lampung. Dana Total dana mencapai USD 106,7 juta, yang terdiri dari pendanaan luar negeri sebesar USD 83,9 juta, dan dana pendamping USD 22,8 juta.

tingkat pemerintah pusat dan daerah sehingga program pengembangan perumahan dan permukiman bagi KBR dapat terselenggara secara harmoni dan berkelanjutan. Terbangunnya sistem penyediaan sarana dan prasarana perumahan dan permukiman yang berdaya guna dan berkelanjutan, sehingga dapat mendukung produktivitas penduduk terutama bagi KBR. 2. Sasaran Operasional Terbangunnya kelembagaan lokal sebagai representasi warga masyarakat (Badan Keswadayaan Masyarakat/BKM) yang mampu melakukan peran dan fungsi serta mampu memfasilitasi terjadinya berbagi peran antara warga masyarakat dengan pelaku kunci lainnya serta mampu memfasilitasi terbangunnya aksesibilitas dan posisi tawar KBR terhadap pemerintah sebagai pemegang kewenangan dalam penetapan kebijakan dan penganggaran. Terfasilitasinya aksesibilitas masyarakat miskin kepada sumber daya keuangan sehingga dapat membantu dan memberikan peluang untuk meningkatkan kualitas rumah secara berkelanjutan. Terpenuhinya kebutuhan rumah yang layak huni pada lingkungan permukiman yang sehat dan harmonis. Kegiatan Kegiatan yang dilaksanakan pada program ini antara lain: 1. Membangun serta meningkatkan sistem implementasi perencanaan dan pengelolaan sektor hunian yang memihak pada kepentingan komunitas berpenghasilan rendah. Hasil antara (output) yang diharapkan adalah terbentuknya Badan Koordinasi Pengembangan dan Pembangunan Perumahan dan Permukiman Daerah (BKP4D). Hasil akhir (outcome) yang diharapkan adalah tersusunnya Rencana Pengembangan dan Pembangunan Perumahan dan Permukiman Daerah (RP4D). 2. Membuka akses dan sistem pembiayaan perumahan yang terjangkau dan berkesinambungan untuk memenuhi kebutuhan peningkatan kualitas perumahan dan lingkungan masyarakat miskin perkotaan. Hasil antara yang diharapkan adalah terbentuknya lembaga keuangan lokal di daerah dan hasil akhir yang diharapkan adalah terlembaganya sistem pembiayaan perumahan dan permukiman yang memihak kepada KBR.

85
Waktu Maret 2005-Desember 2009 Pencapaian Sampai dengan bulan Agustus tahun 2008, NUSSP telah melakukan penanganan permukiman kumuh seluas 7.675,78 hektar di kota-kota sasaran proyek. 6.2 Permukiman 6.2.1 Program Terdapat 4 program permukiman yang tercantum dalam RPJM yaitu program pemberdayaan masyarakat, program pengembangan kelembagaan, program pengembangan kinerja air minum dan air limbah, dan program peningkatan kinerja persampahan dan drainase. Sementara itu terdapat 1 (satu) program yang baru saja dicanangkan yaitu Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM). A. Program Pemberdayaan Masyarakat Program ini dilaksanakan untuk meningkatkan kapasitas masyarakat, baik individual maupun kelompok dalam peningkatan kualitas lingkungan. Tujuan Tujuan program ini adalah (i) meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya peranan air minum dan air limbah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan produktivitasnya; (ii) meningkatkan kesadaran masyarakat dalam penanganan persoalan persampahan dan drainase. Sasaran Sasaran program ini adalah (i) meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap perlunya perilaku hidup bersih dan sehat; (ii) meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah; (iii) berkurangnya timbulan sampah; (iv) menurunnya perambahan terhadap sungai, kanal, dan saluran drainase; dan (v) meningkatnya peran serta masyarakat dalam penanganan persampahan dan drainase. Kegiatan Kegiatan program diantaranya (i) kampanye publik, mediasi, dan fasilitasi kepada masyarakat mengenai perlunya perilaku hidup bersih dan sehat, (ii) peningkatan peran sekolah

Program dan Proyek

dasar dalam mendukung perilaku hidup bersih dan sehat, (iii) pelaksanaan percontohan dan pengembangan peran masyarakat dalam menjaga kelestarian sumber air baku, (iv) pelaksanaan percontohan dan pengembangan peran masyarakat dalam meningkatkan kualitas lingkungan, (v) pelestarian budaya dan kearifan lokal yang mendukung pelestarian dan penjagaan kualitas air baku, (vi) pengembangan budaya penghargaan dan hukuman (reward and punishment) terhadap partisipasi masyarakat dalam meningkatkan kualitas lingkungan, (vii) peningkatan peran charity fund dan LSM/NGO, (viii) peningkatan kapasitas masyarakat dengan berdasar kepada pendekatan tanggap kebutuhan (demand responsive approach/demand driven), partisipatif, pilihan yang diinformasikan (informed choice), keberpihakan pada masyarakat miskin (pro-poor), gender, pendidikan, dan swadaya (self-financing), (ix) pelibatan masyarakat dalam perencanaan awal, desain, konstruksi maupun operasi dan pemeliharaan, khususnya di daerah eks bencana alam sebagai upaya pemulihan, (x) kampanye penyadaran publik (public awareness campaign) mengenai 3R (reduce, reuse, recycle), (xi) pengembangan pusat daur ulang (recycle center) yang berbasis masyarakat di kota metropolitan dan kota besar, (xii) pemasyarakatan struktur pembiayaan dalam penanganan persampahan dan drainase, (xiii) pengembangan kapasitas bagi pemulung dan lapak di kota metropolitan dan kota besar, (xiv) pengembangan vermi compost dan pengomposan yang berbasis masyarakat di kota besar dan kota sedang, (xv) proyek percontohan pengembangan produk pertanian organik skala kecil sebagai upaya pengembangan pasar kompos, (xvi) kampanye penyadaran publik (public awareness campaign) mengenai perlunya saluran drainase dalam mengurangi genangan di kota metropolitan, kota besar, dan kota sedang, (xvii) peningkatan pemeliharaan dan normalisasi saluran drainase yang berbasis masyarakat pada kawasan-kawasan kumuh di kota metropolitan, kota besar, dan kota sedang. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum Lokasi Lokasi pelaksanaan program tersebar di seluruh wilayah Indonesia

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

86
air minum dan air limbah, (vi) pulihnya kinerja lembaga pengelola pelayanan air minum dan air limbah pada daerah eks bencana alam, (vii) tersedianya perangkat perundang-undangan yang mengatur hubungan kerjasama antara pemerintah dan swasta dalam pengelolaan persampahan dan drainase, (viii) terciptanya sumber-sumber pembiayaan baru bagi penanganan persampahan dan drainase, (ix) meningkatnya kualitas koordinasi dan kerjasama antarwilayah dalam penanganan persampahan dan drainase.

Dana Sumber dana berasal dari APBN, dan menunjukkan kecenderungan menurun dari Rp. 19 Milyar pada tahun 2006 menjadi Rp. 13 Milyar pada tahun 2008. TABEL VI.3 ALOKASI DANA PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 2006 19.000 2007 18.000 2008 13.000

Kegiatan Kegiatan program ini diantaranya adalah (i) penyusunan peraturan presiden tentang kerjasama antarwilayah (regionalisasi) dalam pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah, (ii) penyusunan peraturan presiden tentang kerjasama antara BUMN/BUMD dengan BUMS, (iii) peningkatan kerjasama BUMD dengan BUMS yang saling menguntungkan, akuntabel, dan transparan, (iv) pengembangan water supply and wastewater fund, (v) penyusunan peraturan presiden tentang penerbitan obligasi oleh BUMD, (vi) pemberian bantuan teknis pada lembaga pengelola pelayanan air minum dan air limbah pada daerah eks bencana alam, (vii) review dan revisi peraturan perundang-undangan yang terkait dengan persoalan persampahan dan drainase, (viii) penyusunan naskah akademik rencana undang-undang persampahan, (ix) penyusunan kebijakan, strategi, dan rencana tindak penanggulangan sampah secara nasional, (x) pelaksanaan proyek percontohan regionalisasi penanganan persampahan dan drainase, (xi) peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan dan pelatihan, (xii) proyek percontohan kerjasama pemerintah dan BUMS dalam pengelolaan persampahan, serta (xiii) pemberian bantuan teknis pada lembaga pengelola pelayanan persampahan dan drainase pada daerah eks bencana alam. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum Lokasi Lokasi pelaksanaan program tersebar di seluruh wilayah Indonesia Dana Sumber dana berasal dari APBN, dan menunjukkan kecenderungan menurun dari Rp. 38,4 Milyar pada tahun 2006 menjadi Rp. 22,2 Milyar pada tahun 2008.

Sumber : Bappenas, 2009

Waktu Tahun 2005 sampai dengan 2009 B. Program Pengembangan Kelembagaan Selain pemberdayaan masyarakat, kelembagaan yang terkait dengan pembangunan perumahan dan permukiman juga harus dikembangkan. Pengembangan kelembagaan disini mencakup penataan peraturan perundang-undangan maupun lembaga pemerintah dan non-pemerintah untuk meningkatkan kualitas pembangunan air minum dan air limbah. Tujuan Melakukan penataan kembali peraturan perundang-undangan dan pengembangan kelembagaan yang terkait dengan pembangunan air minum, air limbah, persampahan, dan drainase untuk mewujudkan sistem kelembagaan dan tata laksana pembangunan air minum, air limbah, persampahan, dan drainase yang efektif. Sasaran Sasaran program ini adalah (i) meningkatnya koordinasi dan kerjasama antarkegiatan dan antarwilayah dalam pembangunan air minum dan air limbah, (ii) terciptanya peraturan perundang-undangan yang mengatur kemitraan pemerintahswasta (public private partnership) dalam pembangunan air minum dan air limbah, (iii) meningkatnya peranan badan usaha milik swasta dalam pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah, (iv) tersedianya sumber pembiayaan yang murah dan berkelanjutan, (v) terselesaikannya revisi peraturan perundang-undangan yang melakukan pengaturan terhadap BUMD yang bergerak dalam pembangunan dan pengelolaan

87
TABEL VI.4 ALOKASI DANA PROGRAM PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 2006 38.400 Waktu Tahun 2005 sampai dengan 2009 Pencapaian Terdapat dua pencapaian penting yaitu (i) Penetapan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum; (ii) penetapan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. C. Program Pengembangan Kinerja Air Minum dan Air Limbah Program ini mencakup kinerja penyediaan air minum dan penanganan air limbah baik yang dilaksanakan oleh pemerintah, maupun masyarakat. Tujuan Tujuan program adalah meningkatkan cakupan pelayanan air minum dan air limbah yang dilaksanakan oleh badan usaha milik daerah (BUMD) dan yang dilaksanakan oleh komunitas masyarakat secara optimal, efisien, dan berkelanjutan. Sasaran Sasaran program ini adalah (i) meningkatnya cakupan pelayanan air minum dan air limbah yang dikelola oleh BUMD, (ii) meningkatnya kinerja BUMD pengelola air minum dan air limbah hingga berpredikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP), (iii) meningkatnya cakupan pelayanan air minum dan air limbah yang dikelola secara langsung oleh masyarakat. Secara rinci sasaran pembangunan air minum adalah meningkatnya cakupan pelayanan air minum perpipaan secara nasional hingga mencapai 40 persen pada akhir tahun 2009 dengan perincian cakupan pelayanan air minum perpipaan untuk penduduk yang tinggal di kawasan perkotaan diharapkan dapat meningkat hingga mencapai 66 persen dan di kawasan perdesaan meningkat hingga mencapai 30 persen. Sedangkan sasaran pembangunan air limbah adalah open defecation free (stop buang air besar sembarangan) untuk semua kabupaten/kota hingga akhir tahun 2009. 2007 29.000 2008 22.272 Kegiatan

Program dan Proyek

Kegiatan program ini diantaranya adalah 1. Restrukturisasi manajemen PDAM dan PDAL; 2. Peningkatan jumlah PDAM dan PDAL yang berpredikat WTP di kota metropolitan dan besar; 3. Peningkatan kapasitas (Capacity building) bagi PDAM dan PDAL melalui uji kompetensi, pendidikan dan pelatihan, optimasi rasio pegawai dan pelanggan; 4. Revisi peraturan mengenai struktur dan penentuan tarif; 5. Penurunan kebocoran melalui penggantian pipa bocor dan berumur, penggantian pipa air, penegakan hukum terhadap sambungan liar (illegal connection), peningkatan efisiensi penagihan; 6. Peningkatan operasi dan pemeliharaan; 7. Penurunan kapasitas tidak terpakai (idle capacity); 8. Refurbishment terhadap sistem penyediaan air minum dan pembuangan air limbah yang telah terbangun; 9. Peningkatan peranserta masyarakat dalam pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah; 10. Pengembangan pelayanan air minum dan air limbah yang berbasis masyarakat; 11. Pengembangan pelayanan sistem pembuangan air limbah dengan sistem terpusat pada kota-kota metropolitan dan besar; 12. Penyediaan air minum dan prasarana air limbah bagi kawasan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah; 13. Pengembangan teknologi pengolahan lumpur tinja dan air minum; 14. Restrukturisasi hutang PDAM dan PDAL khususnya yang terkait dengan pinjaman luar negeri melalui subsidiary loan agreement (SLA); serta 15. Perbaikan prasarana dan sarana air minum dan air limbah yang rusak serta pembangunan dibeberapa permukiman baru pada lokasi eks bencana alam. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum Lokasi Lokasi pelaksanaan program tersebar di seluruh Indonesia Dana Sumber dana berasal dari APBN, dan menunjukkan kecenderungan terus meningkat dari Rp. 468 Milyar pada tahun 2005 menjadi Rp. 1,8 Triliun pada tahun 2008.

Sumber : Bappenas, 2009

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

88
Waktu Tahun 2005 sampai dengan 2009 Pencapaian Hasil yang telah dicapai dari program pengembangan kinerja pelayanan air minum dan air limbah semenjak awal RPJMN adalah sebagai berikut :

TABEL VI.5 ALOKASI DANA PROGRAM PENGEMBANGAN KINERJA AIR MINUM DAN AIR LIMBAH TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 467.998,6 2006 765.946 2007 1.220.326,5 2008 1.821.391,4

Sumber : Bappenas, 2009

TABEL VI.6 PENCAPAIAN PROGRAM PENGEMBANGAN KINERJA PELAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH HASIL PENCAPAIAN 2005-2007 2005 Pengembangan prasarana dan sarana air minum bagi IKK (Ibu Kota Kecamatan) Pengembangan prasarana dan sarana air minum bagi MBR (Masyarakat Berpenghasilan Rendah) Perkotaan (RSH dan kumuh, serta nelayan) 3. 4. Penyehatan PDAM Pengembangan prasarana dan sarana air minum bagi ibukota kabupaten pemekaran. 5. Pengembangan prasarana dan sarana air minum bagi masyarakat menengah keatas (KPS/Turnkey/Swasta) Pengembangan prasarana dan sarana air minum perdesaan melalui DAK dan APBD Penyediaan air minum berbasis masyarakat (PAMSIMAS) di desa rawan air/terpencil Pengelolaan air limbah 550 500 1.050 L/detik 60 943 728 571 400 70 1.188 1.584 L/detik L/detik 1.043 2006 865 2007 766 TOTAL PENCAPAIAN 2005-2007 2.674 SATUAN L/detik

NO

NAMA KEGIATAN

1.

2.

943

571

70

1.584

L/detik

6.

1.023

2.550

2.879

6.452

L/detik

7.

-

311

311

L/detik

8.

46/29.150

84/615.894

87/287.984

217/933.028

kab-kota/jiwa penduduk

Sumber: Departemen PU, 2007

89
D. Program Peningkatan Kinerja Persampahan dan Drainase Program ini mencakup kinerja pengelolaan sampah dan drainase yang dilaksanakan oleh pemerintah, maupun masyarakat. Tujuan Tujuan program ini adalah meningkatkan kinerja pembangunan persampahan dan drainase sehingga lebih cepat, tepat, bermanfaat, efisien, dan berwawasan lingkungan (environmental friendly). Sasaran Sasaran program ini adalah (i) meningkatnya cakupan pelayanan persampahan; (ii) berkurangnya luasan wilayah tergenang; (iii) meningkatnya pemanfaatan teknologi tepat guna, dan (iv) meningkatnya kinerja pengelola persampahan dan drainase. Secara rinci, pelayanan persampahan dan drainase memiliki sasaran umum meningkatnya jumlah sampah terangkut hingga 75% dan meningkatnya kinerja pengelolaan TPA yang berwawasan lingkungan. Selain itu, saluran-saluran drainase juga harus terbebas dari sampah sehingga mampu meningkatkan fungsi saluran drainase sebagai pematus air hujan. Kegiatan Kegiatan program ini diantaranya adalah 1. Restrukturisasi dan korporitisasi PD Kebersihan dan atau Dinas Kebersihan yang menangani persampahan; 2. Pengembangan sumber daya manusia melalui pendidikan dan pelatihan bagi aparat maupun pegawai institusi yang menangani persampahan dan drainase; 3. Peningkatan kualitas dan kuantitas pengangkutan persampahan; 4. Pengembangan pemisahan sampah organik dan anorganik; 5. Penerapan teknologi tinggi untuk pengurangan volume sampah bagi kota-kota metropolitan; 6. Peningkatan kualitas pengelolaan tempat pembuangan akhir dengan standar sanitary landfill system untuk kotakota besar; 7. Penyusunan studi kelayakan pemanfaatan WTE-incenerator (waste to energy) dalam pengolahan sampah;

Program dan Proyek

8. Peningkatan kapasitas (capacity building) bagi institusi yang menangani pembangunan dan pemeliharaan drainase; 9. Penegakan hukum terhadap permukiman liar yang memanfaatkan lahan di jaringan drainase; 10. Peningkatan dan normalisasi saluran drainase; 11. Pembangunan jaringan drainase primer dan sekunder bagi kota-kota besar; 12. Peningkatan operasi dan pemeliharaan jaringan drainase primer dan sekunder; 13. Peningkatan kerjasama antara pemerintah dan BUMS baik melalui kontrak manajemen (contract management), sewa beli (leasing), BOT, dan BOO dalam pengelolaan persampahan dan drainase; 14. Pengembangan teknologi tepat guna bidang persampahan dan drainase; serta 15. Perbaikan prasarana dan sarana persampahan serta sistem drainase yang rusak serta pembangunan di beberapa permukiman baru pada lokasi eks bencana alam. Instansi Pelaksana Departemen Pekerjaan Umum Lokasi Lokasi pelaksanaan program tersebar di seluruh wilayah Indonesia Dana Sumber dana berasal dari APBN, dan menunjukkan kecenderungan terus meningkat dari Rp. 263 Milyar pada tahun 2006 menjadi Rp. 545 Milyar pada tahun 2008. TABEL VI.7 ALOKASI DANA PROGRAM PENINGKATAN KINERJA PERSAMPAHAN DAN DRAINASE TAHUN 2005-2008 (JUTA RUPIAH) 2005 2006 263.140,1 2007 360.389,1 2008 545.116

Sumber : Bappenas, 2009

Waktu Tahun 2005-2009

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

90
pencanangan Kampanye Cuci Tangan secara nasional oleh Menko Kesra bersama Mendiknas dan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan tahun 2007. Perlunya strategi nasional sanitasi total berbasis masyarakat berangkat dari pelaksanaan kegiatan dengan pendekatan sektoral dan subsidi perangkat keras selama ini tidak memberi daya ungkit terjadinya perubahan perilaku higienitas dan peningkatan akses sanitasi, sehingga diperlukan strategi yang baru dengan melibatkan lintas sektor sesuai dengan tugas pokok dan fungsi masing-masing dengan pelaku utama Departemen Kesehatan. Tujuan : Program STBM diterapkan dengan tujuan agar masyarakat sebagai sasaran pembangunan dapat mengubah perilaku mereka menjadi lebih sehat dan higiene. Kegiatan STBM adalah pendekatan untuk mengubah perilaku higienitas dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan menggunakan metode pemicuan. Sanitasi total sendiri adalah kondisi ketika suatu komunitas telah mencapai 5 kondisi atau yang lebih dikenal dengan sebutan 5 pilar STBM, yaitu : 1. Tidak Buang Air Besar (BAB) sembarangan/Program Stop BABS (Buang Air Besar Sembarangan) STOP BABS (Buang Air Besar Sembarangan) adalah pilar pertama dalam pendekatan STBM. Pada tahap awal, program Stop BABS dikenal sebagai Community-Led Total Sanitation (CLTS) yang diadopsi dari Bangladesh. Kegiatan Stop BABS bertujuan untuk (i) menciptakan kesadaran, kebutuhan dan kemauan akan sanitasi yang berkesinambungan dan efektif terhadap higinitas dan sanitasi yg lebih baik, (ii) meningkatkan jumlah desa dengan status Open Defecation Free (terbebas dari Buang Air Besar Sembarangan), (iii) meningkatkan pengetahuan dan kemampuan fasilitator tenaga pemicu, (iv) meningkatkan anggaran daerah untuk fasilitasi stop BABS, (v) menyediakan data dan informasi tentang perkembangan pembangunan sanitasi. Program Stop BABS diterapkan dengan tujuan untuk memfasilitasi masyarakat dalam memahami permasalahan dan potensi peningkatan sanitasi di komunitasnya. Pendekatan program Stop BABS dilakukan dengan prinsip-prinsip: (a) tanpa subsidi kepada masyarakat (tanpa pengecualian termasuk masyarakat termiskin), (b) bersifat tidak menggurui, tidak memaksa, dan tidak mempromosikan jamban, (c) menem-

Pencapaian Pencapaian program ini diantaranya (i) pengelolaan persampahan di 171 kab/kota untuk 6.978.687 jiwa, (ii) pembangunan drainase untuk menangani kawasan seluas 5.018 hektar, (iii) penataan dan revitalisasi kawasan perkotaan di 116 kawasan. E. Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Tantangan yang dihadapi oleh Indonesia terkait dengan masalah air minum, higinitas dan sanitasi masih sangat besar. Hasil studi Indonesia Sanitation Sector Development Programme (ISSDP) tahun 2006 menunjukkan bahwa 47% masyarakat masih berperilaku buang air besar ke sungai, sawah kolam, kebun dan tempat terbuka. Kondisi tersebut berkontribusi terhadap tingginya angka kejadian diare di Indonesia. Hal ini terlihat dari angka kejadian diare nasional pada tahun 2006 sebesar 423 per seribu penduduk pada semua umur dan 16 provinsi mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB) diare dengan Case Fatality Rate (CFR) sebesar 2,52. Kondisi seperti ini dapat dikendalikan melalui intervensi terpadu melalui pendekatan sanitasi total. Pemerintah telah memberikan perhatian di bidang higienitas dan sanitasi dengan menetapkan Open Defecation Free (ODF) dan peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat pada tahun 2009 dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2004-2009.

Foto: Istimewa

Menyadari hal tersebut di atas, pemerintah telah melaksanakan beberapa kegiatan, antara lain melakukan ujicoba implementasi STBM di 6 kabupaten pada tahun 2005 dan dilanjutkan dengan penanganan gerakan sanitasi total oleh Menteri Kesehatan pada tahun 2006 di Sumatera Barat dan

91
patkan masyarakat sebagai pemimpin dalam pelaksanaan program di komunitasnya, dan (d) memicu masyarakat terlibat secara total dalam melakukan analisis permasalahan dan potensi pemecahannya, perencanaan, pelaksanaan, pemanfaatan, dan pemeliharaan sarana sanitasi mereka sendiri. 2. Mencuci Tangan Pakai Sabun/Program CTPS (Cuci Tangan Pakai Sabun) CTPS (Cuci Tangan Pakai Sabun) merupakan pilar kedua dalam STBM. Kegiatan ini memiliki tujuan meningkatkan jumlah masyarakat yang mencuci tangan pakai sabun pada waktuwaktu kritis. Dengan tujuan jangka panjang berkontribusi terhadap penurunan kasus diare pada bayi dan balita di Indonesia. Pilar ini mengutamakan kemitraan dengan pelaku swasta dengan prinsip kerjasama PPP (Public Private Partnership). Kegiatan CTPS lebih mengutamakan pada konsep kampanye publik dengan sasaran utama adalah ibu dan anak-anak. Secara global kegiatan CTPS telah mengurangi jumlah kematian bayi sebanyak 1 juta per tahun. 3. Mengelola Air Minum dan Makanan yang Aman/Program PAM-RT (Pengelolaan Air Minum Tingkat Rumah Tangga) Pengelolaan Air Minum Tingkat Rumah Tangga atau yang lebih dikenal dengan PAM-RT merupakan pilar ketiga dalam STBM. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan panduan dan metode pengolahan air, penyimpanan dan perilaku penanganan air minum dan air yang digunakan untuk produksi bahan makanan tingkat rumah tangga. 4. Mengelola Sampah dengan Benar Pilar keempat ini merupakan pilar yang lebih menekankan pa-

Program dan Proyek

da proses pengelolaan sampah dengan menggunakan konsep 3R. Pemilahan sampah sebagai salah satu langkah awal dari konsep 3R tersebut dimulai dari ringkat rumah tangga. Pengelolaan sampah dengan menggunakan konsep 3R efektif dalam mengurangi jumlah timbunan sampah dan volume sampah terangkut menuju TPA. 5. Mengelola Limbah Cair Rumah Tangga dengan Aman. Pilar terakhir dari STBM ini memberikan panduan berupa bagaimana melakukan pengelolaan limbah pada tingkat rumah tangga dengan cara yang aman. Mengelola limbah berarti juga memberikan anjuran kepada masyarakat agar melakukan pengelolaan limbah cair menjadi sesuatu yang berguna secara ekonomis dan bermanfaat bagi lingkungan sekitar seperti pemanfaatan limbah cair untuk digunakan kembali sebagai sumber pengairan lahan pertanian. Pencapaian Program STBM hingga awal tahun 2009 baru terlaksana di 3 pilar, yaitu (i) Stop Buang Air Besar Sembarangan (ii) Cuci Tangan Pakai Sabun dan (iii) Pengelolaan Air Minum Tingkat Rumah Tangga (PAM-RT). Sementara untuk 2 pilar lainnya meliputi pengelolaan sampah dengan benar dan pengelolaan limbah cair dengan aman tingkat rumah tangga baru akan disusun pedoman umum dan petunjuk pelaksanaan pada kuartal I Tahun 2009. Pencapaian untuk masing-masing pilar tersebut adalah sebagai berikut : 1. Stop Buang Air Besar Sembarangan (Stop BABS) Secara rinci hasil rekapitulasi pelaksanaan Program Nasional STBM untuk pilar pertama Stop Buang Air Besar Sembarangan dapat dilihat pada Tabel VI.8.

TABEL VI.8 PERKEMBANGAN PELAKSANAAN KEGIATAN STBM UNTUK PILAR STOP BUANG AIR BESAR SEMBARANGAN PER DESEMBER 2008

NO

PROPINSI

TARGET DESA S.D 2012
10.758 300 55 925 300 250 710

DESA IMPLEMENTASI S.D 2008
2.663 30 10 214 54 22 141

JUMLAH KOMUNITAS/ DUSUN STOP BABS
702 1 0 81 2 117

JUMLAH DESA STOP BABS
193 0 0 19 2 26

INDONESIA 1 2 3 4 5 6 NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

92
DESA IMPLEMENTASI S.D 2008
14 1 18 201 302 1 808 70 136 168 27 24 72 2 63 127 3 27 68 17 18 8 8

NO

PROPINSI

TARGET DESA S.D 2012
175 1 37 602 1.541 1 1.797 158 529 709 283 326 400 2 350 580 5 150 300 74 100 24 24

JUMLAH KOMUNITAS/ DUSUN STOP BABS
3 0 22 20 17 0 335 5 42 5 6 0 0 15 2 29 0 0

JUMLAH DESA STOP BABS
3 0 4 3 5 0 107 3 11 2 1 0 0 3 1 3 0 0

7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Bengkulu Lampung Bangka Belitung Jawa Barat Jawa Tengah DIY Jawa Timur Banten Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Papua Barat Papua

Sumber : Sekretariat Nasional Program STBM, 2008

Sejak uji coba pendekatan STBM dilaksanakan pada tahun 2005 di 6 kabupaten kemudian berkembang menjadi pencanangan program 10.000 desa STBM oleh Menteri Kesehatan RI pada bulan Agustus 2008, kinerja dari pilar Stop BABS berkembang dengan pesat. Hingga Bulan Desember 2008, program ini telah diimplementasikan di hampir 25% dari total 10.758 target desa STBM hingga tahun 2012. Propinsi terbanyak yang telah mengimplementasikan program STBM adalah Jawa Tengah, Sumatera Barat, Jawa Barat, lalu Propinsi Jawa Timur yang merupakan propinsi dengan jumlah desa berstatus Stop BABS terbanyak (107 desa atau sebesar 55% dari total desa berstatus Stop BABS di seluruh Indonesia). 2. Cuci Tangan Pakai Sabun Kegiatan CTPS lebih mengutamakan pada konsep kampanye publik dengan sasaran utama adalah ibu dan anak-anak. Saat ini jumlah partisipan yang telah diedukasi dengan kampanye CTPS dalam skala nasional telah berjumlah hampir 58.000

orang. Kegiatan ini telah berlangsung di 14 propinsi dengan jumlah partisipan terbesar berada di Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kegiatan kampanye biasanya dilakukan di sekolah dasar dengan target utama adalah siswa dan guru, peringatan hari kesehatan dan peristiwa yang terkait dengan isu lingkungan lainnya. Selengkapnya pada Tabel VI.9. TABEL VI.9 PERKEMBANGAN PELAKSANAAN KEGIATAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT UNTUK PILAR CUCI TANGAN PAKAI SABUN (CTPS) PER DESEMBER 2008

NO
1 2 3 4

PROPINSI
NAD Jawa Barat Nusa Tenggara Barat Jawa Timur

JUMLAH PARTISIPAN (ORANG)
24.261 8.063 6.212 5.158

93
NO
5 6 7 8 9 10 11 12 13 13

Program dan Proyek

PROPINSI
Sulawesi Selatan Maluku Papua Nusa Tenggara Timur Sumatera Barat Sumatera Selatan Jawa Tengah Papua Barat Bangka Belitung Sulawesi Barat INDONESIA

JUMLAH PARTISIPAN (ORANG)
3.400 3.300 2.958 2.200 1.120 579 340 190 90 76 57.947

A. Water and Sanitation for Low Income Communities (WSLIC-II) Banyak penduduk perdesaan masih tergantung pada sumber air minum tradisional namun seringkali sumber air tersebut berada sangat jauh dari lokasi tempat tinggal penduduk, debitnya tidak mencukupi pada saat air kering, kualitasnya belum memenuhi syarat untuk dikonsumsi secara langsung, dan jumlahnya tidak mencukupi kebutuhan masyarakat desa. Kondisi yang buruk itu menjadi hambatan yang sangat besar bagi wanita dan anak-anak karena waktunya tersita untuk mendapatkan air bagi keperluan mencuci, memasak, dan minum. Selain itu, banyak keluarga berpenghasilan rendah dan berada di lokasi terpencil membuang kotorannya di tempat terbuka atau sungai. Kebiasaan buruk ini sering menimbulkan terjangkitnya penyakit diare atau lainnya ke masyarakat yang sama-sama menggunakan mata air tersebut. Proyek WSLIC-1 telah berlangsung pada tahun 1993-1999 untuk mengatasi berbagai permasalahan tersebut. Dari hasil studi dampak kesehatan terhadap pembangunan sarana air minum dan sanitasi lainnya terlihat adanya penurunan tingkat penyakit diare hingga sepertiganya. Namun proyek WSLIC-1 menghadapi kendala kerumitan penyaluran admistrasi keuangan. Proyek ini diluncurkan kembali dengan WSLIC-2 yang berakhir pada 2007 (diperpanjang hingga 2009). Tujuan : WSLIC 2 bertujuan meningkatkan status kesehatan, produktivitas, serta kualitas hidup masyarakat berpenghasilan rendah melalui perubahan perilaku, pelayanan kesehatan berbasis lingkungan, penyediaan air minum dan sanitasi yang aman, cukup dan mudah dijangkau, berkesinambungan, dan efektif melalui partisipasi masyarakat. Sasaran : Masyarakat perdesaan khususnya bagi komunitas miskin yang tidak mempunyai cukup akses terhadap air minum dan sanitasi. Kegiatan ; WSLIC-2 mempunyai empat komponen utama yakni peningkatan kapasitas kelembagaan masyarakat, peningkatan kesehatan dan sanitasi melalui pelayanan kesehatan dan perubahan perilaku, penyediaan sarana air minum dan sani-

Sumber : Sekretariat Nasional Program STBM, 2008

3. Pengelolaan Air Minum tingkat Rumah Tangga (PAM-RT) Pilar ini juga sudah secara resmi dicanangkan melalui Konferensi Nasional Pengelolaan Air Minum Rumah Tangga (Konas PAM-RT) oleh Menteri Kesehatan RI pada Bulan Agustus 2008. Kegiatan pengelolaan air minum tingkat rumah tangga sejauh ini memberikan pilihan teknologi dalam menjaga kualitas air yang aman dikonsumsi tingkat rumah tangga. Per Desember 2008, dilaporkan bahwa kegiatan ini telah dilaksanakan di 10 propinsi meliputi DKI Jakarta, NTT, NTB, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, dan Nanggroe Aceh Darussalam. Kegiatan di tiap propinsi tersebut adalah berupa promosi pilihan teknologi PAM-RT diantaranya adalah metode klorinasi, Biosand Filter, dan keramik filter. 6.2.2 Proyek Permukiman Pada saat ini tercatat 11 proyek permukiman dengan status sedang dalam pelaksanaan (on going) yaitu Water and Sanitation for Low Income Communities (WSLIC-II), Pro Air, SANIMAS, Water Supply and Sanitation Policy and Action Planning (WASPOLA-2), Community Water Service and Health Project (CWSHP), Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP), Sistem Penyediaan Air Minum Ibu Kota Kecamatan (SPAM-IKK), Water and Environmental Sanitation (WES) Unicef, Program Kerjasama BAPPENAS-Plan, Sanitasi Total dan Pemasaran Sanitasi (SToPS), Program Nasional Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Masyarakat (PAMSIMAS).

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

94
Pencapaian Berdasar laporan perkembangan kegiatan sampai September 2008, pencapaian proyek mencakup (i) TKM (Tim Kerja Masyarakat) terbentuk di 2.340 desa atau 117% dari target, (ii) RKM (Rencana Kerja Masyarakat) tersusun di 2.313 desa atau 116% dari target, (iii) hibah desa teralokasi di 2.174 desa atau 109% dari target, (iv) sarana air bersih/minum berfungsi di 2.146 desa atau 107% dari target, (v) sarana fisik terselesaikan di 2.144 desa atau 107% dari target, (v) menjangkau masyarakat pengguna sebanyak 4,66 juta (133% dari target 3.5 juta). Rencana dan Status Saat ini Diperpanjang untuk 3 propinsi, yaitu Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat berupa perpanjangan pekerjaan lapangan sampai Maret 2009 sedangkan untuk Jawa Barat pelaksanaan di lapangan sampai Desember 2008. Perpanjangan waktu dikarenakan adanya dana sisa yang kemudian akan digunakan untuk beberapa kegiatan yaitu (i) implementasi program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang akan dilaksanakan di 16 kabupaten; (ii) tambahan kegiatan post construction census; (iii) peningkatan kapasitas untuk tahun 2009 di 16 Kabupaten; (iv) tambahan waktu manajemen. B. Pro Air Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dikenal sebagai daerah yang angka curah hujannya rendah, oleh karena itu wilayah ini dikenal pula sebagai daerah yang sulit air. Selain kondisi daerah yang sulit air, pengetahuan penduduk tentang higienitas yang masih kurang, serta sebagian penduduk yang masih tinggal di tempat yang belum memenuhi standar lingkungan yang sehat menyebabkan penduduk Nusa Tenggara Timur berada dalam kondisi rentan terhadap penyakit yang ditularkan melalui air. Memperhatikan keadaan di atas, Pemerintah RI dan Pemerintah Jerman pada tahun 1998 sepakat untuk bekerjasama dalam pembangunan bidang air minum dan sanitasi di Propinsi Nusa Tenggara Timur. Menidaklanjuti kerjasama di atas, pada tahun 2001 dilakukan pertemuan antarsektor terkait di tingkat pusat dan daerah dengan German Bank for Reconstruction (KfW) Jerman. Dalam pertemuan tersebut disepakati bahwa German Ministery for Economic Cooperation (BMZ), KfW, dan Deutsche Gesselschaft fur Technische Zusammenarbeit (GTZ) mengko-

tasi, serta pengelolaan/manajemen proyek. Proyek ini menerapkan suatu metode pendekatan yang tanggap terhadap kebutuhan masyarakat. Seluruh anggota masyarakat memiliki kesempatan untuk terlibat (berpartisipasi) dalam pemilihan kegiatan untuk kesehatan, air minum, dan sanitasi, dengan fokus khusus pada permintaan perempuan dan masyarakat miskin. Metode yang digunakan adalah PHAST (Participatory Health and Sanitation Transformation/Tranformasi hidup bersih dan sehat dengan menggunakan metode partisipatif). Metode ini didasari oleh metodologi partisipatif lain yakni SARAR (percaya tanggung jawab). Penggunaan metodologi tanggap kebutuhan menjadikan masyarakat terlibat dari mulai perencanaan, pelaksanaan, sampai pemeliharaan. Masyarakat menentukan sendiri pilihan teknologi sarana yang akan dibangun. Kegiatan mereka didanai oleh hibah desa yang berasal dari pinjaman Bank Dunia dan pemerintah daerah yang mencakup 80 persen dari total pembiayaan. Selebihnya dari konstribusi masyarakat berupa 4 persen tunai, dan 16 persen barang dan tenaga (inkind). Instansi Pelaksana Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan RI Lokasi Proyek ini dilaksanakan di 7 (tujuh) propinsi yakni Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Jawa Barat, dan Sulawesi Selatan. Pemilihan propinsi ini didasarkan kriteria: (i) tingkat terjangkitnya penyakit diare, (ii) tingkat kemiskinan, dan (iii) tingkat pelayanan air bersih dan sanitasi. Pembiayaan Total dana yang disediakan untuk proyek WSLIC-2 ini sebesar US$ 106 juta yang terdiri dari US$ 83,9 juta dari pinjaman World Bank dan US$ 22,8 juta yang merupakan dana pendamping. Waktu Program WSLIC-2 berlangsung selama 72 bulan/6 tahun (Tahun 2001-2007).

95
ordinasikan program bantuan teknis dan bantuan keuangan. Kabupaten yang menerima bantuan program adalah Kabupaten Sumba Timur, Kabupaten Sumba Barat, dan Kabupaten Timor Tengah Selatan. Lokasi Tujuan Secara umum Pro Air bertujuan memberikan konstribusi untuk menurunkan risiko kesehatan bagi masyarakat perdesaan akibat penyakit yang ditularkan melalui air yang digunakan melalui peningkatan pelayanan prasarana dan sarana air minum dan sanitasi di masyarakat perdesaan di propinsi Nusa Tenggara Timur. Sedangkan secara lebih khusus lagi melalui Pro Air ini diharapkan masyarakat perdesaan mampu mengelola sendiri prasarana dan sarana air bersih dan sanitasinya secara kesinambungan dan pemerintah setempat dapat mengadopsi pendekatan ini. Instansi Pelaksana

Program dan Proyek

Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan RI.

dan

Pro Air berlokasi pada daerah perdesaan di Kabupaten Sumba Timur, Kabupaten Sumba Barat, dan Kabupaten Timor Tengah Selatan, Propinsi Nusa Tenggara Timor (Tahap I), dan Kabupaten Ende dan Kabupaten Alor (Tahap II). Kemudian terjadi pemekaran wilayah Kabupaten Sumba Barat sehingga lokasi proyek juga mencakup Kabupaten Sumba Barat Daya. Pembiayaan Pada tanggal 12 Desember 2001 diterbitkan Grant Agreement "Rural Water Supply and Sanitation". KfW Jerman memberikan hibah untuk Propinsi Nusa Tenggara Timur sebesar 15,6 juta DM untuk biaya investasi (pembangunan konstruksi, pengadaan barang dan jasa) serta untuk biaya konsultan. Sedangkan untuk dana pendampingnya, masing-masing kabupaten akan menyediakan investasi di dalam Daftar Isian Proyek Daerah (DIPDA) sebesar 10 persen dari nilai hibah yang diberikan oleh KfW Jerman dan dana non investasi yang besarnya sesuai kebutuhan dan kemampuan masing-masing kabupaten. Waktu dan Lokasi Tahap I berlangsung pada periode tahun 2002-2007. Pelaksanaan Pro Air dilakukan secara bertahap dimulai dengan pelaksanaan kegiatan di Kabupaten Sumba Timur, disusul dengan Kabupaten Sumba Barat dan Timor Tengah
Foto: Bowo Leksono

Kegiatan Berbeda dengan cara pendekatan yang dilakukan pada masa lalu yang mendasarkan pada standar normatif dari pemerintah (supply driven), maka pada pelaksanaan program Pro Air menggunakan pendekatan berdasarkan kebutuhan masyarakat (demand driven). Terdapat beberapa tahap yang dilalui dalam pelaksanaan program Pro Air, yaitu (i) tahap sosialisasi dan diseminasi; (ii) tahap permohonan dan penilaian; (iii) tahap perencanaan; (iv) tahap rancang bangun dan pembuatan kontrak; dan (v) tahap konstruksi dan tahap pasca konstruksi.

Selatan. Pada tahap I dilakukan perpanjangan pada beberapa lokasi, yaitu (i) Kabupaten Sumba Barat Daya (kecuali Kecamatan Kodi Utara), Kabupaten Sumba Timur, dan Kabupaten Timor Tengah Selatan diperpanjang hingga bulan Januari 2009. Sementara Kecamatan Kodi Utara (Kabupaten Sumba Barat Daya) hingga bulan Mei 2009; (ii) Optimalisasi Kabupaten Sumba Barat dan Kabupaten Sumba Timur hingga bulan Desember 2008 dan Kabupaten Timor Tengah Selatan hingga bulan Maret 2009. Pencapaian Telah dilakukan misi pada Tahun 2008 untuk melakukan peninjauan terhadap pencapaian proyek Pro Air di Provinsi NTT dengan hasil sebagai berikut :

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

96

Kabupaten Sumba Timur: Status 12 Desa di 4 Kecamatan hampir seluruhnya sudah melewati tahap konstruksi untuk pembangunan sumur gravitasi dan sumur gali atau small system. Kabupaten Sumba Barat dan Sumba Barat Daya: Status 16 Desa di 7 Kecamatan sudah hampir seluruhnya telah melewati tahap konstruksi namun ada beberapa desa dilaporkan masih dalam tahap 50% penyiapan konstruksi. Kabupaten Timor Tengah Selatan: sudah melakukan serah terima dengan pihak pemerintah daerah dan secara resmi pihak fasilitator sudah tidak melakukan pendampingan pada lokasi yang bersangkutan. C. SANIMAS (Sanitasi Berbasis Masyarakat) Pembangunan prasarana dan sarana air limbah permukiman di Indonesia saat ini belum mencapai kondisi yang diinginkan terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah di lingkungan permukiman padat penduduk, kumuh dan rawan sanitasi di perkotaan. Akses penduduk kepada prasarana dan sarana air limbah permukiman pada dasarnya erat kaitannya dengan aspek kesehatan, lingkungan hidup, pendidikan, sosial budaya serta kemiskinan. Hasil berbagai pengamatan dan penelitian telah membuktikan bahwa semakin besar akses penduduk kepada fasilitas prasarana dan sarana air limbah permukiman (serta pemahaman tentang higienitas) semakin kecil kemungkinan terjadinya kasus penyebaran penyakit yang ditularkan melalui media air (waterborne diseases). Salah satu solusi dalam penyediaan prasarana dan sarana air limbah permukiman bagi masyarakat berpenghasilan rendah di lingkungan padat penduduk, kumuh, dan rawan sanitasi, telah dikenalkan kegiatan SANIMAS (Sanitasi oleh Masyarakat), yaitu sebuah inisiatif untuk mempromosikan penyediaan prasarana dan sarana air limbah permukiman yang berbasis masyarakat dengan pendekatan tanggap kebutuhan (demand driven). Fokus kegiatan SANIMAS adalah penanganan air limbah rumah tangga khususnya tinja manusia, namun tidak tertutup juga untuk menangani limbah cair industri rumah tangga yang dapat terurai secara alamiah seperti industri tahu, tempe, dan sejenisnya. Melalui pelaksanaan SANIMAS ini, masyarakat memilih sendiri prasarana dan sarana air limbah permukiman yang sesuai, ikut aktif menyusun rencana aksi, membentuk kelompok dan melakukan pembangunan fisik termasuk mengelola kegiatan operasi dan pemeliharaannya, bahkan bila perlu mengembangkannya.
Foto: Oswar Mungkasa

Tujuan Program SANIMAS berusaha untuk berperan dalam menyediakan sarana sanitasi dalam penanganan air limbah permukiman bagi masyarakat berpenghasilan rendah di lingkungan padat penduduk, kumuh, dan rawan sanitasi dengan pendekatan yang tanggap kebutuhan (berbasis masyarakat). Pendekatan Penerapan Program : SANIMAS merupakan salah satu program pembangunan prasarana air limbah yang menggunakan pendekatan pemberdayaan masyarakat melalui: Keberpihakan pada warga yang berpenghasilan rendah, dimana orientasi kegiatan baik dalam proses maupun pemanfaatan hasil ditujukan kepada penduduk miskin yang bermukim di permukiman padat perkotaan berdasarkan kebutuhan. Otonomi dan desentralisasi, dimana masyarakat memperoleh kepercayaan dan kesempatan yang luas dalam proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pemanfaatan, dan pengelolaan hasilnya. Mendorong prakarsa lokal dengan iklim keterbukaan, dimana masyarakat menyampaikan permasalahan dan merumuskan kebutuhannya secara demokratis dan transparan. Partisipatif, dimana masyarakat terlibat secara aktif dalam proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pemanfaatan, dan pengelolaan. Keswadayaan, dimana kemampuan masyarakat menjadi faktor pendorong utama dalam keberhasilan kegiatan, baik proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, maupun pemanfaatan hasil kegiatan.

97
Instansi Pelaksana Ditjen Cipta Karya Departemen PU Lokasi Kegiatan SANIMAS sudah diujicobakan dan sejauh ini berhasil dilaksanakan sejak tahun 2003-2005 oleh LSM BORDA di Provinsi Bali, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Jawa Timur. Pada tahun 2006 Departemen Pekerjaan Umum melalui Ditjen Cipta Karya telah melaksanakan replikasi kegiatan SANIMAS di 22 provinsi, kemudian pada tahun 2007 telah dialokasikan dana untuk kegiatan SANIMAS bagi 27 provinsi. Tahun 2008 dan 2009 Proyek Sanimas masih terus berjalan dengan jumlah lokasi di 17 provinsi. Adapun lokasi Sanimas per tahun selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini : TABEL VI.10 DAFTAR LOKASI PROYEK SANIMAS NO 1 TAHAP Tahun 2003 - 2005 PROVINSI 4 Provinsi : 1. Bali 2. Yogyakarta 3. Jawa Tengah 4. Jawa Timur 22 Provinsi: 1. Sumatera Utara 2. Sumatera Barat 3. Riau 4. Banten 5. Jawa Barat 6. Jawa Tengah 7. Jawa Timur 8. Yogyakarta 9. Kalimantan Timur 10. Gorontalo 11. Bali 12. Sulawesi Selatan 13. Jambi 14. Bengkulu 15. Sumatera Selatan 3 Tahun 2007 NO TAHAP

Program dan Proyek

PROVINSI 16. Bangka Belitung 17. Lampung 18. Kalimantan Selatan 19. NTB 20. NTT 21. Sulawesi Tenggara 22. Sulawesi Utara 27 provinsi dengan tambahan 5 propinsi lagi dari Tahun 2006, yaitu: 1. Kep. Riau 2. Kalimantan Barat 3. Kalimantan Tengah 4. Sulawesi Tengah 5. Sulawesi Barat 17 Provinsi (provinsi sama dengan tahun 2009) 17 Provinsi 1. Sumatera Utara 2. Sumatera Barat 3. Bangka Belitung 4. Sumatera Selatan 5. Lampung 6. Banten 7. Jawa Barat 8. Jawa Tengah 9. DI Yogyakarta 10.Jawa Timur 11.Kalimantan Selatan 12.Kalimantan Timur 13.Sulawesi Selatan 14.Sulawesi Barat 15.Sulawesi Tenggara 16.Bali 17.NTB

4 5

Tahun 2008 Tahun 2009

2

Tahun 2006

Sumber : Ditjen Cipta Karya, Departemen PU, 2009

Pembiayaan Pembiayaan SANIMAS berasal dari berbagai sumber pendanaan, yaitu dana pemerintah (APBN dan APBD), dana masyarakat (swadaya masyarakat), dan swasta/donor/LSM. Setiap desa peserta SANIMAS mendapat dana block grant

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

98
D. Water Supply and Sanitation Policy and Action Planning (WASPOLA-2) WASPOLA merupakan program dukungan teknis untuk Pemerintah Indonesia dalam menyusun dan mengimplementasikan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Bantuan teknis dianggap perlu dilakukan karena dilatarbelakangi oleh hal-hal seperti berikut: 1. Rendahnya akses terhadap pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan. Tingkat pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan di Indonesia masih rendah, kondisi kesehatan lingkungan juga masih buruk dan terus menurun, sehingga diperlukan upaya untuk mengatasinya, yang tidak terbatas hanya pada pengembangan kebijakan tetapi perlu adanya pelaksanaan kebijakan dalam skala tertentu. 2. Agenda reformasi kebijakan yang belum selesai Reformasi kebijakan masih merupakan proses yang terus menerus, oleh karena itu WASPOLA dapat memberikan kontribusi mendasar dengan berbagai pembelajaran melalui penelitian penerapan dan membuka jejaring dengan lintas pelaku AMPL secara luas. 3. Terbatasnya kapasitas untuk pelaksanaan kebijakan Peran pemangku kepentingan AMPL merupakan kunci pendorong dan perlu ditingkatkan kapasitasnya melalui kegiatan diseminasi hasil pembelajaran, baik dari studi kasus maupun uji coba yang dilakukan. Tujuan Tujuan proyek ini adalah (i) meningkatkan akses masyarakat Indonesia terutama masyarakat miskin terhadap pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan (AMPL) yang layak, (ii) meningkatkan kapasitas Pemerintah Indonesia dalam melaksanakan kebijakan dan meneruskan proses reformasi kebijakan sektor AMPL, dengan mendorong penerapan pendekatan tanggap kebutuhan dan partisipatif. Kegiatan WASPOLA-2 terdiri atas 3 komponen yang saling terkait, yaitu: 1. Komponen Perubahan Kebijakan. Komponen ini mencakup: (i) lokakarya tingkat lokal, nasional, dan regional untuk mengkaji kebijakan-kebijakan sektoral dan identifikasi isu yang mungkin membutuhkan perubahan

(yang disalurkan melalui rekening masyarakat) sebesar Rp. 300 juta yang terdiri dari APBN sebesar 33 %, Sisanya APBD, kontribusi masyarakat (bisa dalam bentuk tunai, barang dan tenaga/in kind) serta kemungkinan dana dari LSM atau Donor. Dana tersebut akan digunakan untuk pelatihan/penyiapan masyarakat dan pelaksanaan fisik. Total APBN yang telah dianggarkan untuk Proyek SANIMAS adalah sebesar Rp 51.960.000.000,-. Waktu Dimulai pada tahun 2003 dan berlangsung hingga sekarang (tahun 2009). Pencapaian Saat ini SANIMAS sudah diimplementasikan di 433 lokasi. Berdasarkan laporan pencapaian proyek SANIMAS oleh Departemen Pekerjaan Umum bahwa untuk Tahun 2008 telah melayani sebanyak 128.778 jiwa Selama kurun watu pelaksanaan proyek SANIMAS dari tahun 2003 - 2008. Fasilitas sarana terpilih yang telah terbangun pada umumnya adalah MCK ++. TABEL VI. 11 PENCAPAIAN PROYEK SANIMAS JUMLAH LOKASI 6 (masingmasing kota 1 lokasi) 2004 2005 Jawa Timur, Bali Jawa Timur, Bali, Jawa Tengah 22 27 17 17 Total 7 8 3.075 JUMLAH PENDUDUK TERLAYANI 2003 Jawa Timur, Bali 6 1.239

TAHUN PROVINSI

KOTA

2006 2007 2008 2009

10 52 95 69 75

11 65 125 108 110 433

3.665 18.327 53.488 48.984 128.778*

Sumber : Ditjen Cipta Karya, Departemen PU, 2009 Keterangan : *) Jumlah penduduk terlayani Hingga Tahun 2008

99
kebijakan, (ii) studi kasus dan studi sektoral untuk memperjelas gambaran tentang masalah dan besaran perubahan yang sesuai, (iii) strategi sektoral dan rencana kegiatan yang didasarkan pada kebijakan-kebijakan baru yang mungkin timbul dalam proses pengkajian. Pada akhirnya, nilai keberadaan WASPOLA harus diukur dengan melihat sejauh mana kegiatannya dapat berpengaruh secara positif dalam penyusunan kebijakan-kebijakan nasional, strategi pembangunan sektoral, dan dalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan penanaman modal sektor ini. Karena sifat kebijakan adalah terpusat (bahkan terkadang juga peka), terutama dalam perannya sebagai pendorong kinerja, WASPOLA harus menghormati peran kepemimpinan para "stakeholder" lokal dari dalam masyarakat Indonesia sendiri dalam mengungkapkan masalah-masalah kebijakan, analisis implikasi kebijakan, dan pembuatan rekomendasi yang mengarah kepada perubahan yang diperlukan. Dalam proses pengembangan strategi akan diadakan koordinasi antara tingkat pusat, provinsi dan kabupaten, agar strategi yang dikembangkan di masingmasing tingkat menganut pendekatan-pendekatan yang sejalan dengan seluruh tingkatan. 2. Komponen Peningkatan Pelayanan. Proyek ini dirancang untuk memperbesar manfaat yang dihasilkan oleh investasi skala besar untuk pedesaan dan kota kecil yang dirancang berdasarkan proses penyusunan kebijakan yang dikembangkan oleh WASPOLA. Namun demikian, WASPOLA bekerjasama dengan beberapa proyek induk dan masyarakat, juga akan ikut ambil bagian dalam pendanaan fasilitas-fasilitas percontohan tingkat desa di 6 kabupaten (paling sedikit) yang kesemuanya akan berjumlah paling tidak 24 percontohan. Tujuan percontohan ini adalah untuk memperoleh tambahan pengalaman lapangan dengan resiko inovatif yang lebih tinggi sehingga dihasilkan informasi bagi pengembangan kemampuan dan pilihan-pilihan kebijakan "generasi" yang akan datang, dan menunjukan kemungkinan penerapan prakarsa kebijakan baru. 3. Komponen Proses Pembelajaran dan Komunikasi. Salah satu nilai utama untuk dapat menerima pembiayaan hibah dari WASPOLA adalah identifikasi pendekatan yang paling efektif dan efisien untuk dapat secara berkesinambungan memenuhi kebutuhan akan air bersih dan penyehatan lingkungan masyarakat miskin Indonesia, sehingga dapat mempengaruhi kebijakan masa yang akan datang dan pengambilan

Program dan Proyek

keputusan yang menyangkut investasi. Persyaratan untuk pencapaian sasaran tersebut adalah: Diketahuinya secara pasti sasaran pembelajaran; Pengumpulan data yang sesuai (informasi); Analisis atas data yang telah dikumpulkan (pengetahuan); dan Penyampaian pengetahuan kepada para pengambil keputusan dan manajer sedemikian rupa sehingga dapat mempengaruhi keputusan dan perubahan perilaku (komunikasi). Komponen Proses Pembelajaran dan Komunikasi ini dirancang untuk mendukung keempat persyaratan di atas. Instansi Pelaksana Bappenas Lokasi Provinsi Sumatera Barat, Bangka-Belitung, Banten, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Gorontalo, Sulawesi Selatan, dan Sulawesi Tenggara. Pembiayaan Hibah AusAID sebesar US$ 1.260.000 Waktu 72 bulan (Tahun 2003 - Juni 2009) Pencapaian 1. Komponen Perubahan Kebijakan : Telah diformulasikan Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat pada tahun 2003 Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Masyarakat telah diadopsi oleh 9 propinsi dan 62 kabupaten/kota, serta proyek-proyek AMPL skala besar seperti WSLIC2, Pro Air, CWSHP, WES-UNICEF, dan PAMSIMAS Telah disusun draft Kebijakan Nasional Pembangunan AMPL Berbasis Lembaga (status draft 3) 2. Komponen Peningkatan Pelayanan : Peningkatan kapasitas AMPL Daerah dalam pembangunan AMPL berbasis masyarakat adalah : Pelatihan metodologi partisipatif (MPA/PHAST=Methodology for Participatory Assessment/Participatory Hygiene and Sanitation Transformation) Pelatihan dasar fasilitasi Pelatihan perencanaan pembangunan AMPL (Renstra AMPL daerah) Pelatihan perubahan perilaku hygiene dan sanitasi (CLTS/STBM=Community-Led Total Sanitation/Sanitasi

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

100
proyek berbasis masyarakat (termasuk manajemen proyek), dan mampu memberikan pelayanan kesehatan berbasis keluarga khususnya terhadap penyakit menular berbasis air. Di samping itu, pemberdayaan peran masyarakat dan keluarga diharapkan agar mampu merencanakan, mengadvokasi, mengelola, dan memelihara program AMPL, serta meningkatkan perilaku sehat. Kegiatan Secara umum, kegiatannya mencakup (i) fasilitasi perencanaan dan pelaksanaan proyek berbasis masyarakat (termasuk manajemen proyek) dan pelayanan kesehatan berbasis keluarga, khususnya terhadap penyakit menular berbasis air oleh Pemerintah Daerah, (ii) pemberdayaan peran masyarakat dan keluarga. Instansi Pelaksana Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan RI Lokasi Beberapa kriteria sebagai dasar pemilihan lokasi adalah (i) angka Human Development Index (HDI), (ii) Human Poverti Index (HPI), (iii) cakupan air minum dan sanitasi, (iv) angka diare, dan (v) keberadaan beberapa proyek air minum dan sanitasi, serta (vi) mempertimbangkan kemungkinan keterkaitan dengan proyek ADB lainnya, seperti FHN, DHS, dan RWSS. Lokasi yang terpilih mencakup 4 (empat) propinsi dan 20 kabupaten sebagai berikut (i) provinsi Jambi mencakup Kabupaten Muaro Bungo Tebo, Sarolangun Bangko, Tanjung Jabung Barat, Batanghari, Muaro Jambi, (ii) provinsi Bengkulu mencakup Kabupaten Bengkulu Utara, Rajang Lebong, Bengkulu Selatan, (iii) provinsi Kalimantan Barat mencakup Kabupaten Sambas, Sanggau, Ketapang, Sintang, Landak, Kapuas Bulu, dan (iv) provinsi Kalimantan Tengah mencakup Kabupaten Katingan, Barito Timur, Kotawaringin Timur, Barito Selatan, Pulangpisau, Kuala Kapuas. Keempat propinsi yang telah disebutkan di atas adalah dengan status pembiayaan yang bersumber dari pinjaman. Sedangkan untuk 2 propinsi meliputi Propinsi Sumatera Utara (Nias) dan Propinsi NAD adalah dengan status pembiayaan hibah. Pembiayaan Total biaya USD. 92,39 juta terdiri dari pinjaman sebesar USD. 64,69 juta, Pemerintah Pusat dan Daerah sebesar USD.

Total Berbasis Masyarakat) Pelatihan komunikasi pembangunan AMPL Penguatan pengelolaan data AMPL di daerah 3. Komponen Proses Pembelajaran dan Komunikasi. Saat ini WASPOLA sedang dalam tahap finalisasi dalam penyusunan buku pembelajaran strategi komunikasi dalam rangka penguatan pokja daerah di 4 provinsi lokasi WASPOLA, serta buku Pembelajaran Implementasi Kebijakan Nasional melalui WASPOLA. E. Community Water Service and Health Project (CWSHP) Berdasarkan Memorandum of Understanding (MoU) antara Republik Indonesia dan Asian Development Bank (ADB), telah diperoleh kesepakatan bahwa ADB akan memberikan dukungan terhadap upaya-upaya Pemerintah Republik Indonesia mengurangi berbagai permasalahan dan keterbatasan yang berkaitan dengan pelayanan penyediaan sarana air minum dan peningkatan pelayanan kesehatan, baik di wilayah pedesaan maupun di perkotaan. Berkaitan dengan hal tersebut pada Country Program Mission ADB (CPM) tahun 2002, telah di pastikan bahwa Community Water Services and Health Project (CWSHP) masuk pada Country Strategy and Program (CSP) 2003-2005 untuk Indonesia. Tujuan Secara umum CWSHP bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup dan derajat masyarakat perdesaan dan perkotaan berpenghasilan rendah. Pencapaian hal ini dilakukan melalui perbaikan kesehatan termasuk perilaku hidup keluarga yang berkaitan dengan air dengan dukungan perbaikan akses terhadap air minum dan sanitasi. Bersamaan dengan itu CWSHP bertujuan untuk meningkatkan kemampuan pemerintah daerah dalam pelayanan air minum dan kesehatan melalui pelembagaan sistem yang tanggap terhadap kebutuhan dan berbasis keluarga, program-program yang memfokuskan pada masyarakat berpenghasilan rendah, dan dalam kemitraan dengan masyarakat sipil dan sektor swasta. Sasaran Penerapan program CWSHP dilakukan melalui pemberdayaan pemerintah daerah, masyarakat, hingga keluarga sebagai unit terkecil dalam masyarakat. Pemerintah daerah diharapkan dapat memfasilitasi perencanaan dan pelaksanaan

101
22,09 juta, dan masyarakat sebesar USD. 5,61 juta. Waktu : Tahun 2005 - 2010 Pencapaian Hingga bulan November 2008, penyerapan dana sebesar Rp 47.789.601.774 atau senilai 59,42% dari pagu. Dana tersebut telah dialokasikan di sebanyak 20 kabupaten dan 74 desa. Sedangkan pencapaian untuk setiap komponen adalah : Komponen Air Bersih dan Sanitasi Selama Tahun 2008 telah terbangun sebanyak 93 fasilitas untuk mempermudah akses terhadap air bersih dan sanitasi di lokasi proyek. Sarana tersebut antara lain sumur gali, sumur bor, sumur pompa tangan, perpipaan gravitasi serta sumur bor dangkal. Komponen Sanitasi dan Perubahan Perilaku Upaya yang dilakukan dalam komponen ini adalah dengan menggunakan pendekatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) dimana proses pemicuan dalam rangka mencapai Desa dengan status Stop BABS sebagai kegiatan awal yang dilakukan. Proses pemicuan selama tahun 2008 telah dilakukan di 4 propinsi dengan capaian sebagai berikut : 1. Propinsi Kalimantan Barat : Pemicuan di 27 desa 2. Propinsi Kalimantan Tengah 3. Propinsi Jambi 4. Propinsi Bengkulu : Pemicuan di 18 desa : Pemicuan di 18 desa : Pemicuan di 14 desa

Program dan Proyek

paten (Aceh Utara, Bireun, Pidie, Aceh Jaya dan Nagan Jaya) meliputi pembangunan perpipaan, sumur gali, sumur bor, penampungan hujan, fasilitas cuci tangan di sekolah, fasilitas jamban komunal dan tempat sampah, (ii) Nias: Pembangunan sarana air bersih dan sanitasi di 2 kabupaten Nias dan Nias Selatan meliputi pembangunan perpipaan, sumur gali, sumur bor, penampungan hujan, fasilitas cuci tangan di sekolah, fasilitas jamban komunal dan tempat sampah. F. Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP) Sektor sanitasi merupakan salah satu pelayanan publik yang mempunyai kaitan erat dengan pengurangan kemiskinan di Indonesia. Tidak memadainya sanitasi baik di perkotaan dan pedesaan telah berdampak buruk, dan masih terus berlangsung, terhadap kondisi kesehatan dan lingkungan. Sebanyak 47% populasi di Indonesia tidak memiliki akses terhadap fasilitas sanitasi dasar dan hanya sedikit sekali kota yang memiliki sistem sewerage dengan total cakupan pelayanan 14% populasi kota. Data lain dari BAPPENAS menunjukkan hanya 35% populasi di Indonesia yang memiliki akses yang baik terhadap sanitasi seperti toilet dan tangki septik. Akibatnya, diare menjadi penyebab kedua terbesar kematian balita (46 per 1000 kelahiran hidup) dan penyebab ketiga terbesar pada kematian bayi (32 per 1000 kelahiran). Investasi publik pada sektor sanitasi sangat rendah. Total investasi pada sanitasi kota (pengumpulan dan pengolahan) hanya mencapai US$ 200 juta selama 20 tahun terakhir dari proyeksi kebutuhan (untuk infrastruktur air dan sanitasi) sebesar US$ 1 triliun per tahun sampai 2015. Untuk mendorong investasi dalam penyediaan layanan sanitasi, Pemerintah Pusat telah meluncurkan Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP). Tujuan Secara umum tujuan pekerjaan ini adalah (i) meningkatkan kondisi kesehatan, lingkungan dan ekonomi masyarakat Indonesia, khususnya masyarakat miskin, melalui peningkatan pelayanan sanitasi, (ii) meningkatkan profil sanitasi di Indonesia melalui (a) peningkatan kesadaran (pemerintah, masyarakat, LSM, dan swasta), (b) pemantapan strategi, dan (c) membaiknya tingkat investasi (penggalian dan mobilisasi dana pemerintah, swasta, LSM, masyarakat). Tujuan khusus program adalah (i) mengkonsolidasikan

Foto: Istimewa

Pencapaian CWSHP dengan pendanaan dari grant/hibah dengan lokasi proyek Propinsi NAD dan Nias untuk komponen pembangunan sarana air bersih dan sanitasi adalah (i) Propinsi Aceh : Pembangunan sarana air bersih dan sanitasi di 4 kabu-

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

102
Hingga saat ini ISSDP telah memasuki tahap II dengan komponen kegiatan adalah sebagai berikut: Komponen Program Komponen program mencakup (i) manajemen program, (ii) penguatan Kerangka Kerja Sanitasi Nasional (National Enabling Framework), (iii) replikasi dan peningkatan kapasitas pemerintah daerah Instansi Pelaksana Instansi Pelaksana terdiri dari Executing Agency: (i) Direktorat Permukiman dan Perumahan, Bappenas; (ii) Direktorat Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum. Sedang Implementing Agency: Departemen Kesehatan, Departemen PU dan Bappenas Lokasi Pemilihan lokasi dilakukan melalui serangkaian proses, yang diawali dengan Lokakarya Pematangan Konsep ISSDP pada 25-26 Agustus 2005. Lokakarya dihadiri oleh 35 peserta berasal dari instansi Pemerintah Daerah yaitu Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko), dinas teknis yang menangani sanitasi (Dinas Pekerjaan Umum/Dinas Kebersihan/Dinas Lingkungan Hidup) dan Perusahaan Daerah Air Minum. Adapun kota-kota yang diundang dalam lokakarya ini adalah Kota Solo, Kota Yogyakarta, Kota Banjarmasin, Kota Blitar, Kota Denpasar, Kota Jambi, Kota Kendari, Kota Cirebon, Kota Surabaya, Kota Pangkal Pinang, Kota Payakumbuh, dan Kota Tangerang. Peserta lokakarya kemudian dibagi dalam 4 kelompok yang membahas manfaat, risiko, penyusunan konsep, dan kriteria pemilihan kota yang dapat berpartisipasi dalam ISSDP. Dengan menggunakan pendekatan MPA-PHAST, seluruh peserta dapat aktif berpartisipasi dan mengeluarkan pendapatnya. Ringkasan hasil diskusi tentang kriteria pemilihan kota adalah sebagai berikut: 1. Mewakili kota di Pulau Jawa dan luar Pulau Jawa 2. Kombinasi antara kota-kota yang telah dan belum memiliki sistem sewerage 3. Sedapat mungkin mencakup juga kota-kota yang merupakan lokasi SANIMAS dan WASPOLA 4. Berkomitmen untuk: a. Menunjuk lead agency dan key contact person b. Membentuk kelompok kerja khusus untuk menangani sanitasi

pembelajaran dari implementasi ISSDP Fase 1, (ii) replikasi pendekatan ISSDP di tingkat propinsi dan kota, dan (iii) memperkuat enabling framework di tingkat nasional. Sasaran Melalui perencanaan yang strategis di tingkat lokal dan nasional, dan dengan melaksanakan reformasi/pembaharuan kelembagaan, ISSDP akan menciptakan suatu program yang berkelanjutan untuk meningkatkan pelayanan sanitasi yang berpihak pada penduduk miskin di Indonesia. Bantuan akan diberikan untuk pengembangan strategi sanitasi setempat di enam kota yang tanggap terhadap kebutuhan dan isu kesehatan masyarakat yang berkembang. ISSDP juga akan mendukung peningkatan kepedulian masyarakat akan sanitasi serta menggalakkan hidup sehat pada tingkat nasional dan daerah. Lingkungan yang mendukung pengembangan sanitasi secara nasional akan dikembangkan melalui perkuatan kebijakan, peraturan, dan pedoman, mekanisme keuangan, kelembagaan, dan rencana tindak lanjut. Didasarkan atas pengalaman masa lalu dan pengembangan sanitasi yang sedang berlangsung di Indonesia, peningkatan kapasitas, konsolidasi kebijakan, dan pengembangan strategi baru akan dicapai melalui kerjasama dengan Pemerintah Indonesia beserta para mitra pembangunan. Kegiatan Perkembangan kapasitas tingkat daerah serta strategi dan rencana tindak lanjut tingkat kota akan diimplementasikan di 6 kota sedemikian rupa, sehingga dapat digunakan sebagai dasar untuk pengembangan pedoman nasional bagi pemerintah daerah. Semua itu didasarkan atas visi atau 'impian kota', apa yang ingin dicapai oleh sektor sanitasi agar dapat dimasukkan ke dalam rencana anggaran pembangunan perkotaan. ISSDP akan memfasilitasi pembentukan Kelompok Kerja lintas sektoral tingkat daerah dalam bentuk Kelompok Kerja Sanitasi yang akan mengkoordinasikan pembangunan sanitasi melalui forum sanitasi untuk memastikan bahwa kapasitas tingkat daerah terbentuk, dan agar peningkatan sanitasi menjadi proses yang berjangka panjang. Pemetaan dan pengkajian sanitasi-hasilnya disebut sebagai 'buku putih'-untuk daerah, yang berisi situasi sanitasi di daerah dan dipadukan dalam perencanaan kota serta mekanisme penyediaan pelayanan. Rencana pengembangan kapasitas dan strategi akan dikembangkan untuk membentuk perubahan dan pembaharuan kelembagaan.

103
c. Menyediakan dana pendamping untuk Tahun Anggaran 2006 Berdasarkan kriteria di atas diperoleh 6 kota yang diusulkan menjadi lokasi pilot project, yaitu: Kota Banjarmasin, Kota Blitar, Kota Denpasar, Kota Jambi, Kota Surakarta, Kota Payakumbuh. Sedangkan lokasi ISSDP Tahap II, terdiri dari (i) Jawa Tengah: Kota Tegal dan Pekalongan, (ii) Propinsi Jawa Timur: Kota Batu, Malang dan Kediri, (iii) Propinsi Sumatera Barat: Kota Bukit Tinggi dan Kota Padang. Pembiayaan Dana hibah dari Pemerintah Belanda dan merupakan bagian dari Indonesia Water Trust Fund yang dikelola oleh Bank Dunia (WSP-EAP). Dana yang disediakan oleh negara donor (Pemerintah Belanda dan Pemerintah Swedia) dalam program ini sebesar ± US$ 8 juta. Waktu ISSDP Tahap 1: April 2006 - April 2008 ISSDP Tahap 2: Mei 2008 - Desember 2009 Pencapaian Beberapa pencapaian proyek adalah Kota-kota ISSDP tahap I telah memiliki Strategi Sanitasi Kota (Surakarta, Blitar, Denpasar, Payakumbuh, Jambi, & Banjarmasin): - Implementasi menggunakan APBD - Saat ini sedang mengupayakan alternatif pendanaan Kota-kota ISSDP tahap II: - Tegal & Pekalongan (Jateng): Sudah membentuk pokja sanitasi dan sedang menyempurnakan Buku Putih (white book). - Batu, Malang, & Kediri (Jatim):

Program dan Proyek

Sudah membentuk pokja sanitasi dan sedang melakukan studi-studi pendukung buku putih. - Bukittinggi dan Padang (Sumbar): Sedang mengkonsolidasikan pokja sanitasi. G. Sistem Penyediaan Air Minum-Ibu Kota Kecamatan (SPAM-IKK) SPAM-IKK adalah sistem penyediaan air minum yang terletak di ibukota kecamatan yang terdiri dari intake, saluran transmisi, Instalasi Pengolahan Air (IPA) sederhana dengan kapasitas 10-100 l/detik yang disertai dengan jaringan distribusi bagi masyarakat pengguna yang pembangunannya didanai oleh Pusat dan kontribusi dari Pemda setempat. Sampai saat ini telah dibangun lebih dari 2.300 sistem IKK di seluruh Indonesia. Namun demikian, hanya 47% yang dapat berfungsi dengan baik, sementara 19% sistem membutuhkan rehabilitasi dan 34% lainnya berada pada kondisi rusak. Kerusakan sistem IKK tersebut salah satunya disebabkan oleh ketidaksesuaian antara kebutuhan pengelolaan dan pemeliharaan dari prasarana dan sarana terbangun yang tidak sesuai dengan kemampuan masyarakat. Hal ini terkait dengan belum adanya kejelasan mengenai badan pengelola yang akan mengoperasikan dan memelihara sarana IKK terbangun. Saat ini banyak sistem IKK terbangun menjadi tanggung jawab pengelolaan PDAM, padahal pemindahan pengelolaan sistem IKK ini memberatkan kondisi PDAM, terutama kondisi keuangan. Dilain pihak, pengelolaan sistem IKK ini tidak dapat diserahkan kepada masyarakat karena memerlukan keahlian tertentu dalam mengoperasikan dan memelihara sistem penyediaan air minum yang terbangun.

TABEL VI.12 KONDISI KECAMATAN BERDASARKAN ADA TIDAKNYA IKK SPAM JUMLAH IKK JUMLAH PENDUDUK (RIBU JIWA) KONDISI OPERASI BAIK PERLU REHABILITASI Kecamatan SPAM Kecamatan Non SPAM TOTAL 1,774 3,536 5,310
Sumber: Departemen PU, 2008

SISTEM

TIDAK BERFUNGSI 19 -

TIDAK DIKETAHUI 43,5 -

9.451 4.980

26,5 -

11 -

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

104
air baku untuk penggunaan lain, seperti misalnya peternakan ikan dan irigasi bagi lahan pertanian. Pengurangan kuantitas air baku sangat berpengaruh pada kinerja pelayanan air minum, khususnya terkait dengan sistem pemompaan, dimana ketika air yang dialirkan tidak memenuhi kapasitas minimum yang diharuskan maka pompa tersebut akan menjadi rusak dan tidak berfungsi dengan baik. Dari sisi kualitas, penurunan kualitas air baku berpotensi menambah biaya produksi air minum. Studi ADB menyatakan bahwa setiap tambahan konsentrasi pencemaran BOD sebesar 1 mg/liter pada sungai meningkatkan biaya produksi air

GAMBAR 6.1 KONDISI OPERASI SISTEM IKK DI INDONESIA

Sumber: Departemen PU, 2008

minum sekitar Rp 9.17/meter kubik. Bila angka ini diagregatkan pada tingkat nasional maka tambahan konsentrasi BOD sebesar 1 mg/liter tersebut dapat menyebabkan kenaikan biaya produksi PDAM sekitar 25% dari rata-rata tarif air nasional. Dari sisi teknis, pengurangan kualitas air baku sangat mempengaruhi kualitas air yang diproduksi oleh sistem IKK. Hal ini disebabkan instalasi pengolahan air yang beroperasi pada SPAMIKK merupakan instalasi sederhana, dimana unit-unit produksi hanya berupa unit pengolahan utama yaitu unit sedimentasi dan khlorinasi. Tidak tersedianya unit pengolahan lain, berupa unit koagulasi, flokuasi dan filtrasi pada desain instalasi pengolahan pada SPAM-IKK dikarenakan sumber air baku diasumsikan berasal dari mata air atau hulu sungai dengan kualitas air yang baik. Namun pada kenyataannya, beberapa lokasi tidak memiliki mata air ataupun hulu sungai sehingga menggunakan

Pada grafik dibawah ini terlihat perbandingan kondisi sistem IKK di wilayah barat dengan wilayah timur Indonesia. GAMBAR 6.2 KONDISI SPAM-IKK PER WILAYAH DI INDONESIA (%)

Sumber: Departemen PU, 2008

Permasalahan lain yang ditemui pada sistem IKK adalah terkait dengan sistem distribusi. Pada dasarnya Pemda memiliki kewajiban untuk menyiapkan dana (APBD) bagi pembangunan Jaringan Distribusi Bagi dan Distribusi Pelayanan Air Minum serta unit Sambungan Rumah (SR). Namun demikian kewajiban tersebut belum seluruhnya dapat dipenuhi akibat rendahnya alokasi anggaran Pemda untuk investasi air minum. Hal ini tentu saja mempengaruhi kinerja sistem terbangun, dimana instalasi dan jaringan transmisi air baku yang telah terbangun tidak dapat dioperasikan karena belum adanya jaringan distribusi yang memadai. Permasalahan yang terjadi di hulu yang berdampak pada berkurangnya kapasitas dan kualitas air baku juga menjadi salah satu masalah yang harus segera dapat dipecahkan. Disamping faktor musim dan perubahan iklim, berkurangnya kuantitas air baku juga disebabkan oleh adanya pemanfaatan

air permukaan dengan kualitas yang kurang baik sehingga sulit untuk diolah dengan sistem terbangun yang sederhana tersebut. Kondisi ini menyebabkan air yang diproduksi menjadi tidak layak untuk dikonsumsi karena masih berasa, keruh, dan ataupun berwarna. Dalam proses pengadaan barang dan jasa, permasalahan yang muncul juga tidak terlepas dengan ketidaksesuaian antara kondisi perencanaan dan wilayah yang ada. Terkadang sistem terpilih yang akan dibangun merupakan sistem yang cukup mutakhir yang membutuhkan keahlian khusus dalam operasi dan pemeliharaanya. Hal ini dapat terlihat bahwa pada beberapa lokasi sistem yang dibangun menggunakan sistem filter/membran, padahal sistem ini tidak cocok untuk diterapkan pada ibukota kecamatan dengan kualitas air baku yang masih cukup baik kualitasnya dan kondisi masyarakat/PDAM yang belum memiliki keterampilan dalam mengoperasikan sistem tersebut. Selain itu pengoperasian dan pemeliharaan sistem membran membutuhkan biaya yang lebih banyak dibanding-

105
kan dengan perangkat IPA Sederhana, sehingga biaya produksi air meningkat. Dilain pihak diketahui harga jual air saat ini rata-rata masih dibawah harga produksi, sehingga pengolahan dengan sistem membran ini akan memberatkan kondisi keuangan badan pengelolanya. H. Water and Environmental Sanitation (WES)-UNICEF Saat ini MDGs (Millenium Development Goals) telah menjadi salah satu acuan penting dalam pelaksanaan pembangunan di Indonesia, mulai dari tahap perencanaan seperti yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009 hingga tahap pelaksanaannya. MDG telah pula menjadi dasar perumusan Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di tingkat nasional dan daerah. Walaupun masih banyak kendala, Pemerintah Indonesia tetap berkomitmen untuk mencapai MDG sesuai target. Untuk itu, diperlukan adanya kerja keras dan kerjasama antarsemua pihak baik warga negara, sektor swasta, pemerintah sesama negara berkembang maupun komunitas donor/kreditor. Dalam kerangka pencapaian target MDG tersebut, maka salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan melakukan kerjasama antara Pemerintah Indonesia dengan UNICEF. Pelaksanaan program kerjasama tersebut dilakukan untuk periode 2006-2010 dengan tema "Meningkatkan Martabat Anak" dalam upaya meningkatkan martabat dan kesejahteraan anak dalam kehidupannya di bidang kesehatan, pendidikan, perlindungan anak, dan keadilan. Salah satu lingkup program kerjasama ini adalah Air dan Penyehatan Lingkungan yang merupakan program baru untuk periode ini. Country Programme UNICEF mendukung rencana dan implementasi semua program dan proyek kerjasama dengan pemerintah Indonesia dengan Bappenas dan Bappeda (untuk tingkat propinsi) akan mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan kerjasama tersebut sehingga dapat dilakukan bersama oleh beragam pemangku kepentingan seperti Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan, dan Departemen Pendidikan Nasional. Country Programme Action Plan (CPAP) 2006-2010 dan Annual Work Plans (AWP) dikembangkan bersama antara Pemerintah Indonesia dan UNICEF. Tujuan Adapun tujuan dari program kerjasama ini adalah : 1. Meningkatkan kesempatan melanjutkan pendidikan bagi

Program dan Proyek

anak-anak dengan membangun lingkungan yang kondusif dalam rangka mencapai Wajib Belajar 9 tahun dan penyediaan kesempatan pendidikan non-formal termasuk mendukung pemerintah untuk mendukung penurunan angka buta huruf hingga 5 persen pada tahun 2009. 2. Mengembangkan usaha-usaha dalam target PNBI tahun 2015 untuk air minum dan sanitasi dasar. 3. Meningkatkan cakupan rumah tangga dan sekolah dalam akses pelayanan air bersih dan sanitasi dasar, dengan fokus 30 kabupaten/kota. Sasaran Dalam penerapan programnya, program kerjasama ini akan diarahkan pada 3 pokok sasaran, yaitu: 1. Implementasi program dengan membangun prasarana dan sarana sesuai prinsip Kebijakan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan berbasis Masyarakat. 2. Penguatan Pemerintah Daerah, dengan membangun kapasitas Pemda dalam menyusun kebijakan skala daerah dan mengelola implementasi program lapangan. 3. Membangun sistem monitoring dan evaluasi terpadu dengan mengembangkan Sistem Informasi Manajemen. Kegiatan Water and Environmental Services Unicef terdiri dari tiga komponen yaitu 1. Komponen Air Minum, Sanitasi, dan Pendidikan Higienitas di Perdesaan Komponen perdesaan memiliki target sebanyak 320.000 penduduk mendapatkan pelayanan akses air minum dan sanitasi. 2. Komponen Air Minum, Sanitasi, dan Pendidikan Higinitas di Sekolah Dasar Komponen sekolah dasar memiliki target sebanyak 100.000 murid SD dan 2.000 guru di 500 sekolah dasar mendapatkan pelayanan akses air minum dan sanitasi. 3. Komponen Air Minum, Sanitasi, dan Pendidikan Higinitas di Perkotaan Komponen perkotaan memiliki target sebanyak 70.000 penduduk kawasan kumuh di 5 kota (Makassar, Kupang, Mataram, Ambon dan Jayapura) mendapatkan pelayanan air minum dan sanitasi. Pelaksanaan kegiatan dikelompokkan dalam beberapa tahapan besar terdiri dari : 1. Proses advokasi-sosialisasi

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

106
Instansi Pelaksana Instansi pelaksana terdiri dari Executing Agency: Bappenas dan Implementing Agency: Pemerintah Daerah. Lokasi Proyek WES-Unicef akan dilaksanakan dalam kurun waktu 5 tahun yaitu tahun 2006 -2010. Terkait dengan kurun waktu yang relatif singkat dan besarnya target yang ingin dicapai maka target per lokasi dibagi ke dalam 3 tahapan. Lihat tabel VI.13 di bawah ini.

2. Proses persiapan kelembagaan termasuk pembentukan Pokja AMPL baik di propinsi maupun kabupaten/kota 3. Proses penguatan kapasitas pemerintah termasuk penyusunan rencana strategis, dan pelatihan bagi kelompok kerja AMPL 4. Proses pemilihan desa dan sekolah 5. Proses persiapan masyarakat dan sekolah 6. Proses fasilitasi PHBS 7. Proses pelaksanaan konstruksi 8. Proses replikasi yang merupakan bagian dari skenario keberlanjutan kegiatan setelah proyek WES-Unicef dapat diselesaikan.

TABEL VI. 13 LOKASI PROYEK WES UNICEF PER TAHUN ANGGARAN TAHUN 2006-2007 LOKASI 3 kabupaten di Propinsi NTT dan 3 Kabupaten di Propinsi NTB 25 kabupaten di 6 propinsi dan 5 kota 25 kabupaten di 6 propinsi dan 5 kota JUMLAH DESA, SEKOLAH DAN KELURAHAN 28 desa (NTT), 7 desa (NTB) dan 6 sekolah di NTB 48 desa dan 150 sekolah dasar 121 desa, 282 sekolah dasar dan 35 kelurahan
Sumber : Sekretariat WES - Unicef, 2008

2008-2009 2009-2010

TABEL VI.14 LOKASI PROYEK WES - UNICEF NO 1 2 3 4 PROPINSI Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Sulawesi Selatan Maluku KABUPATEN/KOTA Kab. Sumbawa, Kab. Bima, Kab. Lombok Barat, Kab. Lombok Tengah, Kota Mataram Kab. Rote Ndao, Kab. Belu, Kab. Sumba Timur, Kab. Timor Tengah Selatan, Kota Kupang Kab. Selayar, Kab. Takalar, Kab. Soppeng, Kab. Luwu Utara, Kab. Barru, Kota Makasar. Kab. Burru, Kab. Maluku Tenggara Barat,Kab. Seram Bagian Timur, Kab. Seram Bagian Barat, Kota Ambon. 5 6 Papua Barat Papua Kab. Sorong, Kab. Sorong Selatan, Kab. Raja Ampat, Kab. Manokwari. Kab. Jayawijaya, Kab. Puncak Jaya, Kab. Biak Numfor, Kab. Jayapura, Kota Jayapura.
Sumber : Sekretariat WES - Unicef, 2008

Pembiayaan : WES UNICEF adalah proyek yang sepenuhnya dibiayai oleh hibah/grant. Total pendanaan untuk tiap tahun pelaksanaan dapat dilihat pada tabel berikut ini.

107
TABEL VI. 15 ALOKASI PENDANAAN PER PERIODE PROYEK WES - UNICEF (DALAM USD) NO. 1 2 3 KOMPONEN Perdesaan Sekolah Perkotaan Dana Pendukung Total (+7%) 2006 490.680 313.500 100.000 967.473 2007 1.780.050 168.500 155.000 440.000 2.721.599 2008 3.348.420 649.000 690.000 1.170.000 6.267.439 2009 4.497.460 859.000 706.000 1.385.000 7.968.782 2010

Program dan Proyek

TOTAL 12.223.000 2.954.000 2.055.000 4.480.000 23.231.840

2.106.390 964.000 504.000 1.385.000 5.306.547

Sumber : Sekretariat RI - WES UNICEF, 2009

Waktu : Selama 60 bulan dari tahun 2006 - 2010 Pencapaian : a. Komponen Perdesaan Hingga Tahun 2008 komponen perdesaan telah memasuki tahap pelaksanaan RKM (Rencana Kerja Masyarakat) yang telah tersusun di masing-masing desa. b. Komponen Sekolah Sebagian besar desa sedang dalam persiapan untuk pelaksanaan konstruksi di tingkat masyarakat dan perlu mendapatkan dukungan terus dari tingkat pusat dan provinsi Pelaksanaan di desa baru tahun 2009, perlu mengacu pada PID (Project Implementation Document) yang ada. c. Komponen Perkotaan Hingga saat ini, tahap perkotaan sedang dalam tahap persiapan khususnya penyiapan kelembagaan. Berbagai penguatan kapasitas seperti penyiapan pokja dan renstra (rencana strategis) sedang dilakukan termasuk sosialisasi PID (Project Implementation Document). Khusus untuk Kota Ambon dan Jayapura, ESP (Environmental Services Program) akan membantu memfasilitasi penyusunan renstra kota. Untuk pelaksanaan komponen perkotaan UNICEF melibatkan LSM internasional dan lokal yang akan mendampingi Pokja Kota dalam mencapai target komponen perkotaan. LSM yang terlibat adalah CARE untuk Kota Jayapura dan Ambon serta Mercy Corps untuk Kota Makassar dan Kupang. H. Program Kerjasama BAPPENAS - PLAN Indonesia Program kerjasama BAPPENAS-Plan Indonesia dilatarbelakangi oleh keinginan untuk memberikan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan yang berkelanjutan sehingga

dapat meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, pada tanggal 19 Oktober 2005 ditandatangani nota kesepahaman yang merupakan dasar dari kerjasama antara Bappenas dan Plan. Rencana Program Kerjasama periode 2006-2007 akan dijabarkan dan dilaksanakan sesuai dengan MoU. Kegiatan Program kerjasama yang telah disepakati terdiri dari 8 kegiatan yaitu : 1. Pengembangan modul teknologi tepat guna untuk penyediaan air minum berbasis masyarakat 2. Pengembangan modul promosi kesehatan anak sekolah bidang higinitas dan sanitasi 3. Pengembangan Resource center 4. Penyusunan Buku Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia: Pembelajaran dari Berbagai Pengalaman. Pembuatan media pendidikan lingkungan anak-anak "Majalah Percik Junior" Media komunikasi pelaksanaan MDGs di Tingkat Pemerintah Daerah Pengawasan kualitas air di perdesaan Koordinasi kegiatan kerjasama Bappenas-Plan

5. 6. 7. 8.

Instansi Pelaksana Instansi pelaksana berbeda untuk tiap-tiap kegiatan, yaitu : 1. Pengembangan modul teknologi tepat guna untuk penyediaan air minum berbasis masyarakat oleh Departemen Pekerjaan Umum 2. Pengembangan modul promosi kesehatan anak sekolah bidang higinitas dan sanitasi oleh Departemen Kesehatan 3. Pengembangan resource center oleh Bappenas

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

108
NO 4 KEGIATAN Penyusunan Buku Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Indonesia: Pembelajaran dari Berbagai Pengalaman Penerbitan Majalah Percik Yunior Penyusunan Media Komunikasi Implementasi MDGs di daerah Pengawasan Kualitas Air Pedesaan PELAKSANAAN Terkumpul 21 best practices dari berbagai daerah

4. Penyusunan Buku Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan: Pembelajaran dari Berbagai Pengalaman oleh Bappenas 5. Pembuatan media pendidikan lingkungan anak-anak "Majalah Percik Junior" oleh Departemen Pekerjaan Umum 6. Penyusunan media komunikasi pelaksanaan MDGs di Tingkat Pemerintah Daerah oleh Departemen Dalam Negeri 7. Pengawasan kualitas air di perdesaan oleh Departemen Kesehatan 8. Koordinasi kegiatan kerjasama Bappenas-Plan oleh Bappenas Lokasi Cakupan wilayah dalam mengimplementasikan program kerjasama BAPPENAS - Plan akan dilaksanakan di wilayah kerja Plan, yaitu di Propinsi Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur dan Sulawesi Selatan. Pembiayaan : Sumber dana dari kegiatan BAPPENAS-Plan berasal dari Plan dan juga Pemerintah Indonesia. Besarnya dana dan sumber dana untuk kerjasama Tahun 2006 - 2007 adalah sebesar sekitar Rp. 1,4 miliar. Waktu dan Pencapaian 1. Perjanjian Kerjasama Tahun 2007 berlaku mulai 1 Januari 2007-31 Desember 2007, kemudian diperpanjang selama empat bulan hingga 30 April 2008. Pencapaiannya adalah sebagai berikut : TABEL VI.16 PENCAPAIAN KERJASAMA BAPPENAS - PLAN PERJANJIAN KERJA TAHUN 2007 NO 1 KEGIATAN Penyusunan Modul Teknologi Tepat Guna untuk Penyediaan Air Minum Berbasis Masyarakat Penyusunan Modul Promosi Kesehatan Anak Sekolah Bidang Higiene dan Sanitasi Pengembangan Resource Center PELAKSANAAN Terkumpul 8 teknologi dari beberapa daerah, yaitu: Jawa Barat, Kalsel dan NTT Tidak terlaksana

5 6

4 edisi majalah Percik Yunior sudah terbit Tersusun modul, buklet, CD video dan presentasi untuk sosialisasi dan advokasi MDGs di daerah Terlaksana pelatihan pemeriksaan kualitas air bagi masyarakat, orientasi bagi sanitarian dan monitoring kualitas air di Desa Arjomulyo, Kebumen Rapat koordinasi bulanan dan pelaporan

7

8

Koordinasi Kerjasama Bappenas-Plan

Sumber : Sekretariat Pokja AMPL, 2008

2. Perjanjian Kerjasama Tahun 2008 berlaku mulai 1 Mei 2008-31 Desember 2008, kemudian diperpanjang selama dua bulan hingga 28 Februari 2009. TABEL VI.17 PENCAPAIAN KERJASAMA BAPPENAS - PLAN PERJANJIAN KERJA TAHUN 2008 NO 1 KEGIATAN Penguatan Pokja STBM PELAKSANAAN Terlaksana di 4 kabupaten (Grobogan, Rembang, Lembata dan Timor Tengah Utara) 3 edisi sudah terbit, edisi terakhir sedang finalisasi Sudah terangkul 14 instansi untuk Jaringan Perpustakaan Rapat koordinasi sedikit terhambat, namun pelaporan bulanan rutin dilaksanakan

2 3

2

Penerbitan Majalah Percik Yunior Penguatan Jejaring AMPL

3

Pembelian buku dan penyebaran informasi melalui media cetak maupun elektronik

4

Koordinasi Kerjasama Bappenas-Plan

Sumber : Sekretariat Pokja AMPL, 2008

109
3. Kerjasama Bappenas-Plan akan direncanakan akan dilakukan perpanjangan untuk Tahun 2009-2011. Mengenai realisasi dari rencana perpanjangan kerjasama ini, telah dilaksanakan lokakarya evaluasi dan perencanaan kegiatan kerjasama Bappenas-Plan Indonesia pada bulan Februari 2009. Hingga saat ini sedang dilakukan penyusunan kerangka kerja kerjasama Bappenas-Plan Indonesia untuk tahun 2009 - 2011. I. Sanitasi Total dan Pemasaran Sanitasi (SToPS) atau Total Sanitation and Sanitation Marketing (TSSM) Komponen sanitasi pedesaan yang merupakan bagian komponen penyehatan lingkungan membutuhkan berbagai metode pendekatan agar pembangunan di sektor tersebut berhasil dan bermanfaat bagi masyarakat. Hal tersebut dibutuhkan mengingat komponen sanitasi sangat erat kaitannya dengan kondisi geografis dan aspek perubahan pandangan dan perilaku yang akan berujung pada perubahan kebiasaan dari masyarakat yang sudah tertanam sejak lama. Banyak program ditujukan bagi pembangunan sanitasi pedesaan dengan berbagai hasil yang didapat. Beberapa studi evaluasi terhadap beberapa program pembangunan sanitasi pedesaan menemukan banyaknya sarana sanitasi yang telah dibangun namun kemudian tidak digunakan dan diperlihara oleh masyarakat sasaran pembangunan. Faktor utama penyebab kegagalan ini adalah (a) tidak adanya demand (kebutuhan) yang muncul ketika program dilaksanakan, dan (b) pendekatan yang digunakan tidak berhasil memunculkan demand dari masyarakat sasaran. Selain itu (c) jumlah alokasi dana disamaratakan dan tidak melihat tingkat kemiskinan masyarakat sehingga subsidi lebih banyak dinikmati oleh keluarga mampu. Dengan keadaan seperti ini, fakta menunjukkan bahwa kebiasaan buang air besar (BAB) di sembarang tempat (open defecation) di daerah yang mendapat bantuan sanitasi dasar tetap berjalan meskipun target pembangunan fisik tercapai. Oleh karena itu, CLTS dengan prinsip-prinsip yang mengacu pada hasil evaluasi program-program sanitasi sebelumnya dikedepankan sebagai program dalam perbaikan sanitasi pedesaan berikutnya. Tujuan Tujuan program ini mencakup (i) menciptakan cakupan yang luas, berkesinambungan, dan efektivitas permintaan untuk perbaikan sanitasi dan higienis, (ii) menciptakan cakupan yang luas, berkesinambungan, dan efektivitas penyediaan

Program dan Proyek

pelayanan dan produk untuk perbaikan sanitasi dan higienis, (iii) pembelajaran tentang pendekatan yang paling efektif untuk memperluas cakupan pelayanan sanitasi secara berkesinambungan, (iv) memperkuat pengetahuan secara global mengenai dampak cakupan yang luas program sanitasi yang berkesinambungan terhadap kesehatan, sosial, dan ekonomi. Sasaran Sasaran proyek mencakup (i) pelayanan sanitasi, (ii) pemberdayaan masyarakat, dan (iii) peningkatan kapasitas Kegiatan Kegiatan proyek adalah (i) peningkatan kebutuhan (demand) pada rumah tangga dan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat, (ii) peningkatan penawaran (supply) yang cukup dan tepat guna dalam berbagai produk dan pelayanan sanitasi, (iii) peningkatan kemampuan pemerintah pusat, daerah dan masyarakat dalam menciptakan dan melaksanakan kebijakan yang dapat menunjang kesinambungan, efektifitas, dan efesiensi program sanitasi pedesaan. Instansi Pelaksana Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Departemen Kesehatan RI Lokasi Kegiatan SToPS secara bertahap dimulai dengan 10 kabupaten pada tahap I, disusul 11 kabupaten pada tahap II, dan 8 kabupaten pada tahap III. TABEL VI.18 DAFTAR LOKASI PROYEK SToPS NO 1 TAHAP Tahap I KABUPATAN /KOTA 10 Kabupaten: Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Kediri, Nganjuk, Bangkalan, Pasuruan, Lumajang, Pamekasan, Sumenep 11 Kabupaten: Ponorogo, Madiun, Ngawi, Tuban, Blitar, Jombang, Probolinggo, Bondowoso, Jember, Situbondo, Banyuwangi 8 Kabupaten: Magetan, Bojonegoro, Lamongan, Gresik, Sidoarjo, Mojokerto, Malang, Sampang

2

Tahap II

3

Tahap III

Sumber : Presentasi Pencapaian Proyek TSSM, Desember 2008 Keterangan : Jumlah desa per kabupaten berkisar antara 136 sampai 474 (dengan rata-rata jumlah penduduk 4.000 jiwa)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

110
Indonesia sebagai salah satu negara dengan penyebaran typus yang tinggi. Tujuan Secara umum pelaksanaan Program PAMSIMAS bertujuan untuk mencapai target Millenium Development Goals (MDGs) yaitu mengurangi setengah dari jumlah penduduk yang tidak memiliki akses terhadap air minum yang aman dan sanitasi yang memadai pada tahun 2015. Selain itu adanya program ini ditujukan untuk meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup masyarakat. Lebih jauh lagi Program PAMSIMAS memiliki tujuan-tujuan khusus yaitu: 1. Meningkatkan kepedulian masyarakat akan hidup sehat, 2. Meningkatkan jumlah penduduk dengan akses yang berkelanjutan terhadap air minum dan kesehatan, 3. Mengembangkan kapasitas pemerintah daerah dalam pengembangan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat, 4. Mengembangkan kapasitas masyarakat dalam mengelola sarana air minum dan sanitasi, 5. Meningkatkan efektifitas pengelolaan sarana air minum dan sanitasi berbasis masyarakat, 6. Meningkatkan produktifitas desa dalam upaya mendukung keberlanjutan penggunaan dan pemeliharaan sarana air minum dan sanitasi, 7. Meningkatkan kesehatan masyarakat, dan 8. Meningkatkan kepedulian masyarakat pada keberlanjutan lingkungan. Kegiatan Secara umum program PAMSIMAS terdiri dari 5 komponen sebagai berikut : Komponen A : Pemberdayaan masyarakat dan pengembangan kelembagaan lokal Komponen B : Peningkatan Kesehatan dan Perilaku Higienis dan Pelayanan Sanitasi Komponen C : Penyediaan sarana air minum dan sanitasi umum Komponen D : Hibah pengembangan sosial ekonomi kota Komponen E : Dukungan pelaksanaan dan manajemen proyek Instansi Pelaksana Instansi pelaksana terdiri dari (i) Executing Agency: Ditjen Cipta Karya, Departemen PU; (ii) Implementing Agency: Ditjen

Pembiayaan StoPS merupakan kerjasama antara pemerintah Indonesia, Water and Sanitation Program (WSP) dan The Bill and Melinda Gates Foundation. Total pembiayaan yang bersumber dari The Bill and Melinda Gates Foundation adalah sebesar US$ 1,9 juta. Waktu Januari 2007 - April 2009 Pencapaian Pencapaian Proyek SToPS sejak dimulainya pada awal tahun 2007 adalah sebagai berikut : Tahapan Penilaian kondisi lingkungan Tahapan ini berlangsung dalam kurun waktu Januari 2007 Agustus 2007. Dalam tahapan ini telah dilakukan penilaian lingkungan melalui baseline study. Tahap Implementasi Tahap implementasi terbagi menjadi 2 termin. Termin pertama (September 2007 - Juni 2008) pada tahapan ini telah dilaksanakan kegiatan implementasi pada 15 kabupaten pertama (pilot project) dengan dampingan fasilitator meliputi kegiatan advokasi, pemetaan kondisi, implementasi CLTS, pemicuan dan penyusunan RKM (Rencana Kerja Masyarakat) pasca pemicuan, analisis hasil implementasi sebagai masukan bahan pembelajaran. Selanjutnya termin kedua (Juli 2008-Maret 2009) sedang dalam proses implementasi di 14 kabupaten lainnya. Tahap Akhir Diakhir pelaksanaan proyek yang diperkirakan pada bulan April 2009 - September 2009 akan dilakukan penyusunan pembelajaran dengan fokus utama pada aspek komunikasi yang diperoleh dari hasil capaian proyek SToPS. J. Program Nasional Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (WSLIC-III/PAMSIMAS) Kondisi sanitasi di Indonesia khususnya di daerah yang terdiri dari masyarakat miskin masih memprihatinkan. Lebih dari 62 persen populasi penduduk pedesaan masih belum memiliki akses terhadap sanitasi yang memadai. Sedangkan untuk air minum jumlah penduduk pedesaan yang belum memiliki akses masih mencapai 31 persen. Akibat buruknya kondisi sanitasi, diare dan typus menjadi dua dari empat penyakit yang menyebabkan kematian pada bayi. Sedangkan laju kematian bayi di Indonesia mencapai 35 per 1000 kelahiran. Fakta lain yang menunjukkan buruknya kondisi sanitasi yaitu ditempatkannya

111
dan Pembangunan Masyarakat dan Desa, Depdagri.

Program dan Proyek

Cipta Karya, Departemen PU; Ditjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Depkes; Ditjen Pembangunan Daerah Lokasi Sasaran Program PAMSIMAS dilaksanakan di 15 Propinsi, 110 kab/kota dengan target pelaksanaan di 5.000 desa dan 1.000 desa replikasi. Rinician lokasi tersebut adalah sebagai berikut : TABEL VI.19 DAFTAR LOKASI PROYEK PAMSIMAS NO 1 PROPINSI Sumatera Barat KABUPATEN/KOTA Kota Pariaman, Kota Sawahlunto, Kota Payakumbuh, Kab. Dharmasraya, Kab. Pasaman Barat, Kab. Agam, Kab. Tanah Datar, Kab. Lima Puluh Kota, Kab. Padang Pariaman, Kota Padang, Kab. Solok Selatan, Kab. Solok, Kab. Pasaman, Kab. Sawahlunto/Sijunjung, Kab. Pesisir Selatan Kab. Kampar, Kab. Rokan Hulu, Kab. Indragiri Hulu, Kab. Indargiri Hilir, Kab. Kuantan Singigi, Kab. Bengkalis Kab. OKU Timur, Kab. Musi Rawas, Kab. OKI, Kab. OKU Selatan, Kab. Musi Banyuasin, Kab. Lahat, Kab. Muara Enim, Kab. Ogan Ilir Kab. Serang, Kab. Lebak Kab. Tasikmalaya, Kab. Sumedang, Kab. Garut, Kab. Subang, Kab. Kuningan. Kota Pekalongan, Kab. Kudus, Kota Semarang, Kab. Pekalongan, Kab. Kebumen, Kab. Batang, Kab. Purbalingga, Kab. Brebes, Kab. Pemalang, Kab. Cilacap, Kab. Wonosobo, Kab. Klaten, Kab. Banyumas, Kab. Sragen, Kab. Banjarnegara, Kab. Boyolali, Kab. Kendal, Kab. Wonogiri, Kab. Purworejo, Kab. Magelang, Kab. Tegal, Kab. Temanggung, Kab. Rembang, Kab. Blora, Kab. Pati, Kab. Sukoharjo, Kab. Grobogan, Kab. Demak, Kab. Karanganyar, Kab. Semarang. Kab. Barito Kuala, Kab. Hulu Sungai Utara, Kab. Hulu Sungai Selatan, Kab. Balangan, Kab. Tanah Laut, Kab. Kota Baru, Kab. Tanah Bumbu, Kab. Banjar Kab. Alor, Kab. Sumba Barat, Kab. Timor Tengah Selatan, Kab. Lembata, Kab. Manggarai Barat, Kab. Sikka, Kab. Rote Ndao, Kab. Timor Tengah Utara, Kab. Kupang, Kota Kupang, Kab. Manggarai Kab. Mamuju, Kab. Majene, Kab. Mamuju Utara Kab. Donggala, Kab. Tojo Una-Una, Kab. Poso, Kab. Buol, Kab. Morowali, Kab. Banggai Kepulauan, Kab. Parigi Moutong Kota Palopo, Kab. Pinrang, Kab. Bulukumba, Kab. Wajo, Kab. Gowa, Kab. Tana Toraja, Kab. Sidrap, Kota Makasar Kab. Pohuwato, Kab. Gorontalo, Kab. Boalemo Kab. Maluku Tengah Kab. Halmahera Barat, Kota Tidore Kepulauan Kab. Manokwari
Sumber : Ditjen Cipta Karya, Departemen PU, 2008

2

Riau

3

Sumatera Selatan

4 5 6

Banten Jawa Barat Jawa Tengah

7 8

Kalimantan Selatan Nusa Tenggara Timur

9 10 11 12 13 14 15

Sulawesi Barat Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Gorontalo Maluku Maluku Utara Irian Jaya Barat

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

112
PROVINSI Sulawesi Barat Gorontalo Maluku Maluku Utara Irian Jaya Barat Total TARGET 27 27 9 18 9 990 REALISASI 27 27 9 18 9 965 PERSENTASE PENCAPAIAN 100 100 100 100 100 97

Pembiayaan Untuk melaksanakan program ini, penyediaan dana dilakukan dalam bentuk kerjasama dengan total pendanaan sebesar USD 103.510.000 dengan rincian sebagai berikut : 1. Pendanaan luar negeri berupa pinjaman lunak dari World Bank sebesar USD 94.100.000 2. Dana Pendamping yang berasal dari pemerintah daerah sebesar USD 9.410.000 Setiap desa peserta PAMSIMAS mendapat dana block grant (yang disalurkan melalui rekening masyarakat) sebesar Rp. 275 juta yang terdiri dari APBN/PLN sebesar 70 %, APBD 10 %, dan kontribusi masyarakat 20 % (4 % tunai, 16 % barang dan tenaga/in kind). Dana tersebut akan digunakan untuk pelatihan/penyiapan masyarakat dan pelaksanaan fisik. Waktu Proyek ini akan dilaksanakan selama kurun waktu tahun 2008-2012. Pencapaian Berikut ini adalah target dan realisasi untuk lokasi desa sasaran program PAMSIMAS selama Tahun 2008 pada komponen C yaitu penyediaan sarana air minum.

Sumber : Ditjen Cipta Karya, Dept. PU Tahun 2008

Secara keseluruhan target pencapaian PAMSIMAS hingga tahun 2008 sudah mencapai 97%. Hampir semua desa telah merealisasikan pembangunan sarana air minum di lokasi sasaran kecuali untuk propinsi Sumatera Barat yang saat ini hanya mencapai target 87%. Sedangkan untuk Komponen B : Peningkatan Kesehatan dan Perilaku Higienitas dan Pelayanan Sanitasi. Telah melaksanakan beberapa kegiatan khususnya terkait dengan kegiatan yang berkaitan dengan peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) yang antara lain berupa kegiatan orientasi MPA/PHAST, surveylan kualitas air dan perubahan perilaku melalui pendekatan STBM. Data pelaksanaan kegiatan STBM oleh PAMSIMAS selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini : TABEL VI. 21 PELAKSANAAN KEGIATAN STBM PROYEK PAMSIMAS TAHUN 2008
JUMLAH TARGET DESA JUMLAH DESA S.D IMPLEMEN KOMUNITAS/ DESA STOP 2012 TASI S.D DUSUN BABS 2008 STOP BABS

TABEL VI.20 TARGET DAN REALISASI LOKASI DESA SASARAN PROGRAM PAMSIMAS KOMPONEN C TAHUN 2008 (%) PROVINSI Sumatera Barat Riau Sumatera Selatan Jawa Barat Banten Jawa Tengah Kalimantan Selatan Nusa Tenggara Timur Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan TARGET 135 54 72 45 18 270 72 99 63 72 REALISASI 117 54 72 45 18 270 69 99 63 68 PERSENTASE PENCAPAIAN 87 100 100 100 100 100 96 100 100 94

NO

PROPINSI

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Jawa Barat Jawa Tengah Sumatera Barat Riau Sumatera Selatan Kalimantan Selatan Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan

250 1.500 750 300 530 400 350 400

45 270 135 54 81 72 63 72

8 31 2 -

3 7 -

113
JUMLAH DESA TARGET JUMLAH IMPLEMEN KOMUNITAS/ DESA S.D DESA STOP TASI S.D DUSUN 2012 BABS 2008 STOP BABS

Program dan Proyek

NO

PROPINSI

9.

Maluku

50

9 99 18 18 27 9 27

-

-

10. Nusa Tenggara Timur 528 11. Maluku Utara 12. Banten 13. Gorontalo 14. Irian Jaya Barat 15. Sulawesi Barat 100 100 150 50 150

Sumber : Sekretariat STBM 2008

Selama Tahun 2008 proyek PAMSIMAS telah melaksanakan implementasi kegiatan STBM di 999 desa target dengan jumlah desa yang berhasil mencapai status Desa Stop BABS sebanyak 10 desa.

117

Kumpulan Kisah Sukses

P

ada bagian ini akan digambarkan rangkuman dari berba-

Belajar dari 5 (lima) kisah sukses tersebut, dapat dirangkum beberapa pembelajaran penting diantaranya (i) masyarakat mempunyai potensi yang besar untuk turut terlibat dalam proses pembangunan. Sebagai ilustrasi, di Kota Banjar, masyarakat menggunakan dana sendiri melalui arisan rumah yang diinisiasi oleh koperasi yang dikelola mereka sendiri untuk membangun rumah secara swadaya. Partisipasi lainnya dalam bentuk kerjasama dengan pemerintah daerah maupun organisasi masyarakat (Forum Kota Sehat Kota Pekalongan, Forum Masyarakat Code Utara, Yogyakarta); (ii) penanganan masalah perumahan dapat dilakukan melalui kerjasama banyak pihak diantaranya pemerintah (pusat dan daerah), LSM, perguruan tinggi, dan komunitas; (iii) masyarakat mempunyai caranya sendiri dalam mengumpulkan dana seperti sistem jimpitan di kota Pekalongan, dan sistem jaminan tunjuk di kota Banjar; (iv) sistem gotong royong masih dapat menjadi tumpuan dalam proses pembangunan perumahan; (v) aspek mental juga perlu mendapat perhatian dalam penanganan masalah perumahan; (vi) keberlanjutan kegiatan perlu diantisipasi dengan melakukan pengkaderan melalui pelatihan rutin dan penyiapan kelembagaan seperti koperasi. Penjelasan selengkapnya pada sub bab berikut dan lampiran. 7.1.1 Perbaikan Rumah Tidak Layak Huni Contoh kisah sukses adalah kegiatan Bantuan Revitalisasi Rumah Kumuh (BR2K), Kota Blitar. Hal mendasar dari kegiatan ini adalah upaya Pemerintah Kota Blitar mengeluarkan kebijakan penanganan kemiskinan dengan cara membangkitkan semangat gotong royong, diantaranya melalui kegiatan rehabilitasi rumah milik MBR, yang oleh masyarakat sendiri dikategorikan tidak layak huni (kumuh), secara gotong royong. Pada tahun 2005 sebanyak 223 unit rumah tidak layak huni di tiga kecamatan/21 kelurahan telah direvitalisasi menjadi rumah layak huni. Keterlibatan masyarakat menjadi kunci dari kegiatan, berupa (i) musyawarah untuk menentukan rumah kumuh yang akan ditangani, berdasarkan kriteria tertentu. Usulan ini kemudian diteruskan kepada Pemkot melalui kelurahan dan kecamatan, (ii) penanggungjawab pelaksanaan konstruksi diserahkan kepada Tim Pelaksana BR2K pada masyarakat di masing-masing lokasi. Pembentukan Tim Pelaksana ini dilakukan melalui musyawarah atas inisiatif masyarakat setempat maupun digerakkan oleh LPMK atau aparat kelurahan. Tim ini bertanggungjawab terhadap pelaksanaan proyek, mulai dari proses peren-

gai kisah sukses pembangunan perumahan dan permukiman di Indonesia. Dimulai dengan kisah sukses pembangunan perumahan yaitu perbaikan rumah tidak layak huni, perbaikan lingkungan perumahan, dan perbaikan rumah swadaya layak huni. Selanjutnya dilengkapi dengan kisah sukses pembangunan permukiman yang terbagi dalam beberapa bagian yaitu peningkatan kapasitas, pemeliharaan kualitas sumber air, penyediaan air minum dan pengelolaan sanitasi, keberhasilan program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, pengelolaan sampah dengan penerapan 3 R (reduce, reuse, dan recycle), pemeliharaan kualitas lingkungan, dan teknologi ramah lingkungan. Tentunya tidak semua kisah sukses dapat dirangkum pada kesempatan kali ini. Tetapi kisah sukses ini setidaknya bisa memberi gambaran keberhasilan yang selama ini telah kita capai namun mungkin belum terdokumentasi dengan baik. Penjelasan selengkapnya pada lampiran yang dilengkapi dengan alamat dari nara sumber untuk masing-masing kisah sukses. 7.1 Perumahan Rangkuman kisah sukses terbagi dalam tiga kategori yaitu (i) perbaikan rumah tidak layak huni, (ii) perbaikan lingkungan perumahan, dan (iii) perbaikan rumah swadaya layak huni. Daftar selengkapnya pada tabel berikut, dan penjelasan lengkapnya pada lampiran. TABEL VII.1 DAFTAR KISAH SUKSES PEMBANGUNAN PERUMAHAN NO. N A M A K E G I ATA N

PERBAIKAN RUMAH TIDAK LAYAK HUNI 1 Bantuan Revitalisasi Rumah Kumuh (BR2K) (Kota Blitar) PERBAIKAN LINGKUNGAN PERUMAHAN 2 Perbaikan Lingkungan Perumahan Sub-Inti (Kota Pekalongan) 3 Perbaikan Lingkungan Permukiman Kawasan Code Utara (Kota Yogyakarta) PEMBANGUNAN RUMAH SWADAYA LAYAK HUNI 4 Pembangunan Rumah Swadaya Layak Huni (Kabupaten Karang Anyar) 5 Pembangunan Rumah Swadaya (Kota Banjar)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

118
Warga setempat juga melakukan pengumpulan uang dengan sistem jimpitan. Dengan sistem ini, warga menyumbang sebesar Rp. 50 sampai Rp. 100 per hari yang diletakkan di sebuah wadah di depan rumahnya. Setiap malam, warga yang bertugas ronda akan mengumpulkan uang-uang tersebut. Dari hasil uang jimpitan warga ternyata berhasil dibangun Gedung Serba Guna Perumahan Sub-Inti sebagai sarana tempat pertemuan warga. B. Perbaikan Lingkungan Perumahan Kawasan Code Utara, Kota Yogyakarta Wajah kondisi permukiman di bantaran sungai Code, Kota Yogyakarta pada awalnya berkesan kumuh dan suram. Untuk mengatasi persoalan tersebut, Forum Masyarakat Code Utara (FMCU) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Yogyakarta termasuk perguruan tinggi dan pemerintah pusat secara bertahap menata lingkungan permukiman di bantaran sungai Code. Beberapa hasil nyata berupa (i) akses jalan setapak, pagar pengaman, jembatan, dan lampu penerangan; (ii) 65 unit sambungan rumah air minum bagi 500 jiwa dan terbentuknya Usaha Air Bersih Tirta Kencana; (iii) perumahan yang pada awalnya dibangun membelakangi sungai Code dipindah sehingga seluruh rumah menghadap ke sungai; (iv) MCK umum, tangki septik komunal, dan pengelolaan sampah, sehingga masyarakat setempat tidak lagi buang hajat di sungai. Dengan demikian, sungai Code yang sudah menjadi latar depan terbebas dari limbah domestik sehingga kualitas lingkungan pun meningkat. Kegiatan ini menggunakan konsep Tribina, dimana pembangunan bukan hanya fokus ke fisik saja, namun juga pemberdayaan masyarakat setempat. Selain itu, FMCU juga terus melakukan sosialisasi dan kaderisasi kepada masyarakat agar kualitas lingkungan maupun sumber daya masyarakat sepanjang Kali Code dapat terjaga dengan baik. FMCU juga melaksanakan revitalisasi budaya melalui agenda Festival Merti Code yang digelar sejak tahun 2002. Kegiatan ini akan semakin merekatkan solidaritas warga dan meredam konflik. Pendanaan perbaikan lingkungan kawasan Code Utara berasal dari pemerintah dan swadaya masyarakat setempat. Selain itu, lembaga keuangan FMCU juga telah berkembang menjadi koperasi simpan pinjam secara mandiri.

canaan (gambar rencana dan perkiraan biaya) sampai dengan koordinasi dalam pelaksanaan konstruksi rehabilitasi fisik rumah kumuh, (iii) pengelolaan uang diserahkan kepada Tim Pelaksana BR2K, (iv) masyarakat dapat berpartisipasi dengan memberikan uang atau bahan bangunan sebelum pelaksanaan maupun pada saat pelaksanaan. Masyarakat di beberapa lokasi terbukti berpartisipasi sangat aktif dalam program ini. Koordinasi yang baik antara aparat dan masyarakat mulai dari tingkat perencanaan sampai implementasi di lapangan menghasilkan pelaksanaan program yang dapat dipertanggungjawabkan dan transparan. Proses yang dilakukan secara gotong royong menyebabkan terbentuknya solidaritas di antara masyarakat dan mendekatkan aparat pemerintah dengan masyarakatnya. 7.1.2 Perbaikan Lingkungan Perumahan A. Perbaikan Lingkungan Perumahan Sub-Inti, Kota Pekalongan Program perbaikan lingkungan perumahan sub-inti di Kelurahan Panjang Wetan, Kota Pekalongan dilakukan atas inisiatif Forum Kota Sehat Kota Pekalongan dan dilaksanakan oleh masyarakat bekerjasama dengan Walikota Pekalongan, DPRD Kota Pekalongan, TP PKK Kota Pekalongan, dan Dinas Kesehatan Kota Pekalongan. Beberapa hasil nyata berupa (i) sumur artesis dan 8 unit MCK yang tersebar di 4 RT, (ii) masjid dan gedung serba guna, (iii) jalan dan paving dengan dana pemda dan masyarakat, (iv) pembinaan sikap dan perilaku masyarakat melalui kegiatan pengajian. Perumahan sub-inti sendiri dibangun pada tahun 1982 yang diperuntukkan bagi masyarakat yang kurang mampu khususnya tukang becak dan pedagang kecil. Di kawasan tersebut belum tersedia sarana umum (air bersih, MCK, dan lainnya) serta kondisi jalan yang belum diaspal. Perbaikan lingkungan dimulai sejak tahun 1990 dengan pengaspalan jalan, penyediaan air minum, dan pembangunan masjid. Pelaksanaan pembangunan dengan cara gotong royong masyarakat setempat, misalnya memasang paving di gang-gang secara swadaya. Selain itu, perilaku dan sikap masyarakat juga dibina melalui pengajian dan kerja bakti. Kegiatan ini dilaksanakan dengan dana yang bersumber dari APBD Kota Pekalongan dan sumbangan masyarakat.

119
7.1.3 Pembangunan Rumah Swadaya Layak Huni A. Pembangunan Rumah Swadaya Layak Huni di Kabupaten Karang Anyar Kegiatan ini diprakarsai oleh Pemerintah Kabupaten Karang Anyar dan dibantu oleh pemerintah pusat. Bantuan rumah swadaya dari Menpera dilaksanakan melalui pemberian dana stimulan swadaya melalui LKM. Bantuan diberikan secara dana bergulir (tidak hibah murni) untuk mencegah agar masyarakat tidak konsumtif dan semua masyarakat memiliki kesempatan yang sama untuk memperoleh bantuan. Sedangkan masyarakat mengupayakan penyediaan bahan materialnya. Pembangunan dilakukan oleh masyarakat secara gotong royong. Menariknya adalah bentuk jaminan yang disebut jaminan 'tunjuk' yaitu jaminan berupa perabot rumah tangga. Beberapa hasil nyata berupa (i) terenovasinya rumah dari 100 KK miskin dengan jumlah bantuan sebesar Rp. 5 Juta tiap KK; (ii) terbangunnya rumah baru bagi 60 KK dengan jumlah bantuan Rp. 10 Juta tiap KK, (iii) Sampai saat tidak ada kemacetan pembayaran dalam pelaksanaan. B. Pembangunan Rumah Swadaya di Kota Banjar Kelompok tani Margaluyu yang bergabung dalam Koperasi Pemuda Harapan Jaya menginisiasi kegiatan arisan rumah bagi anggotanya sejak tahun 1980. Sumber pembiayaan yang digunakan murni berasal dari iuran anggota kelompok arisan tanpa ada intervensi pemerintah maupun pinjaman bank. Selain dalam bentuk uang, masyarakat juga mengumpulkan bahan bangunan yang ada di lingkungan sekitar seperti kerikil, pasir, dan batu. Pembangunan dilaksanakan secara bergotongroyong oleh seluruh anggota kelompok sesuai dengan kemampuan dan keahlian masing-masing. Dengan demikian, dari koperasi kecil, masyarakat membentuk kelompok arisan rumah. Setelah masyarakat memiliki rumah yang layak huni, banyak warga yang tertarik untuk bergabung sehingga koperasi semakin berkembang dan kesejahteraan warga pun meningkat. Beberapa hasil nyata berupa (i) terbangunnya 27 unit rumah dengan ukuran mulai 16 m2 sampai 54 m2, (ii) Koperasi Tani Margaluyu berkembang dengan usaha di bidang penyewaan tenda tradisional untuk pernikahan (balandongan), peternakan ayam, dan industri rumah tangga (gula aren dan keripik) sehingga taraf hidup masyarakat semakin meningkat. Selain itu, koperasi juga memiliki kegiatan penyediaan fasilitas seko-

Kumpulan Kisah Sukses

lah serta pemberian bantuan kepada warga koperasi yang akan melanjutkan pendidikan di luar kota, (iii) koperasi juga mendapat kepercayaan dari P2P Jawa Barat untuk menggulirkan dana perumahan swadaya. 7.2 Permukiman Rangkuman kisah sukses pembangunan permukiman akan mencakup beragam aspek yang dikelompokkan dalam kategori yaitu (i) peningkatan kapasitas, (ii) pemeliharaan kualitas sumber air, (iii) penyediaan air minum dan pengelolaan sanitasi, (iv) keberhasilan program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, (v) pengelolaan sampah dengan penerapan 3 R (reduce, reuse, dan recycle), (vi) pemeliharaan kualitas lingkungan, dan (vii) teknologi ramah lingkungan. 7.2.1 Peningkatan Kapasitas Kisah sukses pada bagian ini terutama menyoroti keberhasilan proyek Water and Sanitation Policy Formulation and Action Planning (WASPOLA) II bekerjasama dengan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (Pokja AMPL) Nasional dalam meningkatkan kapasitas Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan dan termasuk juga mendorong keterlibatan dan kemitraan dengan pemangku kepentingan di luar pemerintah. Daftar kisah sukses peningkatan kapasitas selengkapnya pada tabel VII.2 TABEL VII.2 DAFTAR KISAH SUKSES PENINGKATAN KAPASITAS POKJA AMPL NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6 N A M A K E G I ATA N Mengusik Kebijakan melalui Advokasi Media Massa (Propinsi Bangka Belitung) Menggerakan Masyarakat melalui Media Rakyat (Kabupaten Kebumen) Pelibatan Kelompok Strategis ke dalam Struktur Pokja (Propinsi Sulawesi Tenggara) Meraih MURI Award untuk Sanitasi (Kabupeten Pandeglang) Mengawinkan Dana Antarproyek untuk AMPL (Kabupaten Pekalongan) Berjejaring dalam Pembangunan AMPL (Nasional)

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

120
7.2.2 Pemeliharaan Kualitas Sumber Air Kisah sukses pemeliharaan kualitas sumber air menyoroti berbagai upaya yang telah dilakukan khususnya menyangkut (i) penyadaran masyarakat dari berbagai tingkatan melalui institusi pendidikan, dan pemanfaatan media massa; (ii) kampiun penggerak kegiatan termasuk perempuan; (iii) penegakan hukum melalui penetapan peraturan desa yang disusun secara partisipatif; (iv) pemanfaatan teknologi sederhana; (v) peningkatan kesejahteraan masyarakat tanpa mengorbankan kualitas sumber air. Selengkapnya pada Tabel VII.3 dan Lampiran. TABEL VII.3 DAFTAR KISAH SUKSES PEMELIHARAAN KUALITAS SUMBER AIR NO. 1. 2. 3. 4. N A M A K E G I ATA N Pendidikan Lingkungan Berbasis Alam untuk Siswa SD dan SMP di sepanjang Sungai Citarum Pendidikan Lingkungan Hidup Terkait dengan Air dan Tanah Perempuan Peduli Sumber Daya Air Berkelanjutan di Sungai Deli, Sumatera Utara Pemberdayaan Masyarakat di Cagar Alam Gunung Simpang, Cianjur-melalui Penegakan Peraturan Desa dan Pembentukan Kelompok Penjaga Hutan "Raksabumi" 5. 6. 7. 8. Bambu untuk Masa Depan, Yogyakarta Menyuburkan Tanaman dengan Limbah Rumah Tangga, Malang Menabung Air dengan Sistem Zonasi Pelestarian Sungai Deli Melalui Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

Belajar dari pengalaman keenam kisah sukses di atas, dapat ditarik beberapa pembelajaran penting yaitu (i) peran komunikasi menjadi vital dalam kerangka advokasi kepada pengambil keputusan, dan juga kampanye publik kepada masyarakat luas. Pengalaman Pokja AMPL Propinsi Bangka Belitung dan Pokja AMPL Kabupaten Kebumen dapat menjadi acuan; (ii) pemberian penghargaan bagi pencapaian kegiatan dapat meningkatkan kinerja pembangunan sebagaimana diperlihatkan oleh upaya Pokja AMPL Propinsi Banten dan Pokja AMPL Kabupaten Pandeglang melalui pemberian penghargaan MURI Award; (iii) upaya pembangunan AMPL berbasis masyarakat bukan upaya yang mudah khususnya ketika dana pemerintah pusat tidak mengakomodasi hal tersebut sebagaimana DAK. Terobosan Pokja AMPL Kabupaten Pekalongan dengan menyediakan dana pemberdayaan masyarakat melalui APBD untuk mendampingi DAK bisa menjadi contoh yang mumpuni; (iv) keterlibatan lebih banyak pemangku kepentingan di luar pemerintah menjadi salah satu faktor yang mendorong peningkatan kinerja pembangunan AMPL. Upaya Pokja AMPL Propinsi Sulawesi Tenggara yang melibatkan pemangku kepentingan di luar pemerintah sebagai anggota Pokja AMPL dan pembentukan Jejaring AMPL yang merupakan wadah kemitraan seluruh pemangku kepentingan AMPL oleh Pokja AMPL Nasional bersama WASPOLA dan beberapa pemangku kepentingan lainnya, dapat menjadi contoh nyata, (v) keberadaan kampiun masih menjadi faktor penentu di hampir semua kegiatan Pokja AMPL.

Foto: Bowo Leksono

Pembelajaran dari berbagai kisah sukses di atas adalah (i) penyadaran pentingnya menjaga lingkungan tidak cukup hanya melalui cara biasa tetapi juga perlu melalui cara yang sedikit berbeda seperti pembentukan kader yang militan, mendorong peran perempuan sebagai kader lingkungan, upaya menjadikan lingkungan sebagai bagian dari muatan lokal kurikulum sekolah, melibatkan media massa sebagai bagian dari upaya penyadaran masyarakat; (ii) keberadaan kampiun sebagai penggerak merupakan salah satu faktor yang mendorong keberhasilan sebuah kegiatan; (iii) pemanfaatan teknologi sederhana ternyata dapat membantu memberi solusi pemeliha-

121
raan sumber air; (iv) kebutuhan hidup masyarakat tidak selalu bertabrakan dengan upaya pemeliharaan lingkungan bahkan dapat menjadi bagian dari pemenuhan kebutuhan hidup masyarakat; (v) penegakan hukum merupakan bagian penting dari upaya pemeliharaan sumber air melalui penetapan peraturan desa yang disusun secara partisipatif melibatkan masyarakat. 7.2.3 Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Sanitasi Kisah sukses penyediaan air minum dan pengelolaan sanitasi menyoroti berbagai upaya yang telah dilakukan khususnya menyangkut (i) penyediaan fasilitas sanitasi berupa MCK umum dan tangki septik komunal yang berbasis masyarakat; (ii) pengelolaan sistem penyediaan air minum berbasis masyarakat; (iii) inovasi bagi peningkatan layanan air minum bagi penduduk miskin; (iv) inovasi zakat air bagi keperluan konservasi; dan (v) pembentukan forum pelanggan. Selengkapnya pada Tabel VII.4 dan Lampiran. TABEL VII.4 DAFTAR KISAH SUKSES PENYEDIAAN AIR MINUM DAN PENGELOLAAN SANITASI NO. 1. 2. 3. N A M A K E G I ATA N Penyiapan Masyarakat untuk Tangki Septik Komunal, Bandung MCK+IPAL = Perbaikan Kondisi Sanitasi Lingkungan XVI, Medan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal Desa Banjar Batur, Kelurahan Ubung, Kota Denpasar. Pengelolaan Sarana Air Bersih pada Daerah Rawan Air Desa Togo-togo, Kabupaten Jeneponto Program Zakat Air Kabupaten Pemalang Pengelolaan Air Bersih Berbasis Masyarakat di desa Cibodas Tiga sumur, Berjuta Manfaat di Kota Medan Akses untuk Yang Kurang Mampu: Sambungan Air Baru melalui Kredit Mikro di Surabaya Akses Air Minum Bagi Masyarakat Daerah Kumuh Perkotaan : Master Meter System di Medan Mengelola Air di Dua Kelurahan (Kedung Kandang dan Lesan Puro), Kota Malang Alat Pembagi Air Desa Singasari Kecamatan Karanglewas Kabupaten Banyumas. Forum pelanggan Kini Terbentuk di Meurebo, Kabupaten Aceh Barat

Kumpulan Kisah Sukses

Berdasar beragam kisah sukses di atas, didapatkan beberapa pembelajaran penting berupa (i) keberadaan kampiun menjadi salah satu faktor penting keberlanjutan suatu kegiatan; (ii) kontribusi masyarakat baik berupa uang maupun tenaga dan bahan dapat mendorong timbulnya rasa memiliki; (iii) kegiatan berbasis masyarakat biasanya didorong oleh adanya campur tangan pihak luar baik berupa dana maupun pelatihan. Walaupun demikian keberlanjutan kegiatan tersebut sangat tergantung pada kontribusi dari masyarakat; (iv) kerjasama lembaga donor, pemerintah, masyarakat dan LSM sudah mulai menjadi hal yang biasa; (v) tarif progresif dalam penyediaan air minum dapat mendorong pemanfaatan air yang lebih efisien sehingga membantu upaya konservasi. Upaya konservasi lainnya melalui inovasi zakat air, dalam bentuk penyisihan keuntungan PDAM untuk membiayai kegiatan konservasi pada daerah sumber air; (vi) pengelolaan air oleh masyarakat yang dilakukan secara baik ternyata dapat menjadi sumber pemasukan bagi desa bersangkutan. Pembentukan koperasi menjadi salah satu pilihan untuk mengelola dana yang ada; (vii) rekayasa keuangan berupa pemberian kredit mikro bagi penduduk miskin merupakan jalan keluar dari masalah mahalnya biaya sambungan; (vii) inovasi pemasangan sistem meter induk di daerah batas permukiman liar yang merupakan kerjasama antara PDAM dan masyarakat menjadi alternatif jalan keluar penyediaan air bagi penduduk di daerah permukiman liar; (viii) komunikasi antara pelanggan PDAM dan PDAM dijalin melalui pembentukan forum pelanggan. Tetapi yang berbeda dari biasanya adalah bahwa pengelolaan forum ini diserahkan kepada LSM. 7.2.4 Pengelolaan Sampah dengan Penerapan 3R Kisah sukses pengelolaan sampah dengan penerapan 3R menyoroti berbagai upaya yang dilakukan terkait dengan upaya mengurangi timbulan sampah khususnya di tingkat masyarakat, sekolah dan beberapa contoh di lokasi TPS/TPA. Selengkapnya pada Tabel VII.5 dan Lampiran. TABEL VII.5 DAFTAR KISAH SUKSES PENGELOLAAN SAMPAH DENGAN KONSEP 3R NO. 1. N A M A K E G I ATA N Pengelolaan Sampah Terpadu di Banjarsari, Cilandak, Jakarta Selatan

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

122
NO. 24. 25. N A M A K E G I ATA N RW 06 Sektor 2 Bintaro: Lingkungan Yang Semakin Mandiri Bambookura Hindarkan Karang Taruna dari Pengangguran, Malang Dari beragam kisah sukses tersebut, dapat ditarik benang merah keberhasilannya yaitu (i) keberadaan kampiun baik sebagai individu maupun sekelompok orang, ternyata yang banyak mendorong dimulainya penerapan 3R; (ii) kegiatan pengelolaan sampah hampir selalu dilakukan bersamaan dengan kegiatan bertema lingkungan lainnya seperti konservasi, pembuatan lubang biopori, pemanfaatan lahan kosong sebagai tanaman obat keluarga (TOGA); (iii) kampiun banyak melakukan kegiatan pelatihan untuk menciptakan kader-kader. Bahkan kegiatan pengkaderan ini sendiri sudah menjadi kegiatan rutin berbagai LSM; (iv) kegiatan 3R biasanya dimulai setelah adanya pelatihan, atau pemberian hibah dari pihak lembaga donor/LSM, dan masih jarang yang merupakan inisiatif dari masyarakat; (v) walaupun bukan dalam jumlah besar tetapi kegiatan 3R menjadi salah satu sumber pemasukan bagi masyarakat khususnya ibu rumah tangga; (vi) setiap lokasi mempunyai ciri khasnya masing-masing seperti pada salah satu lokasi ditemukan pengklasifikasian sampah berdasar pemanfaatannya yaitu sampah dapat dijual, sampah dapat dikompos dan sampah tidak bermanfaat; atau pembentukan kelompok pengawas sampah yang bertugas mengawasi pola penanganan sampah masyarakat; (vii) dalam rangka meningkatkan pendapatan dari pengomposan maupun daur ulang barang bekas, kerjasama dengan pihak swasta juga banyak dirintis; (viii) penerapan sanksi juga mulai banyak dilakukan oleh beberapa komunitas; (ix) beberapa sekolah telah mulai memasukkan kegiatan 3R dalam kegiatan ekstrakulikuler bahkan menjadikannya muatan lokal dalam kurikulum sekolah; (x) kegiatan lomba dan pemberian penghargaan membantu meningkatkan keinginan masyarakat untuk terlibat dalam kegiatan 3R. 7.2.5 Keberhasilan Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat Mempertimbangkan program STBM yang masih belum lama diluncurkan, masih sedikit kisah sukses yang bisa di-

1. NO. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

Pengelolaan Sampah Terpadu di Banjarsari, N A M A K E G I ATA N Cilandak, Jakarta Selatan Pengelolaan Sampah Terpadu di Perumahan Mustika Tigaraksa, Tangerang Pengelolaan Sampah Terpadu di Surabaya (Menggunakan Takakura Home Method) Pengelolaan Sampah Terpadu di Pondok Pekayon Indah, Bekasi Selatan Pengelolaan Sampah Terpadu di Kampung Sukunan, Sleman, Yogyakarta Pengelolaan Sampah Terpadu di Kampung Rawajati, Pancoran, Jakarta Selatan Pengelolaan Sampah Terpadu di Kampung Rawasari, Cempaka Baru, Jakarta Pusat Pengelolaan Sampah Terpadu di SMUN 34, Lebak Bulus, Jakarta Selatan Pengelolaan Sampah Terpadu di Bukit Kencana Jaya, Semarang Pengelolaan Kompos di Kampung Cibangkong, Bandung Jawa Barat Pengelolaan Kompos "Mutu Elok" di Perumahan Cipinang Elok, Jakarta Timur Pengelolaan Kompos Cair di Cempaka Baru, Jakarta Pusat Pengelolaan Kompos di Kebun Karinda, Lebak Bulus, Jakarta Selatan Kadir Sang Aktivis Kompos Sejati, Surabaya Program Daur Ulang Kemasan Kertas Tetra Pak Kisah Sampah dari RW 06 Wonokromo Mewujudkan Konsep Bersih dan Hijau di Yogyakarta Mengelola Sampah Sampai Tuntas Kota Blitar Paring: Menuju Lingkungan Bersih, Hijau dan Sehat di Surabaya Stop Buang Sampah ke Sungai, Malang Perempuan Nusa Menambah penghasilan Melalui Kerajinan Sampah plastik, Aceh Mengurangi Sampah sambil Menambah Penghasilan di Pinggiran Sungai Deli, Medan Mengubah Sampah Menjadi Peluang Bisnis, Kota Tasikmalaya

123
tampilkan. Kisah sukses yang ditampilkan pada bagian ini hanya menyangkut pilar stop buang air besar sembarangan atau biasa dikenal sebagai Community-Led Total Sanitation (CLTS). Kegiatan yang bisa ditampilkan adalah pada lokasi Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan. TABEL VII.6 DAFTAR KISAH SUKSES PROGRAM SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) NO. 1. N A M A K E G I ATA N Belajar Dari Desa Tanjung Tiga Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan 8. NO. 4. 5. 6. 7.

Kumpulan Kisah Sukses

N A M A K E G I ATA N Menjadikan Surabaya Bersih dan Hijau Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya Ishak Membawa semangat Hidup Baru di Kuala Meurisi, Aceh Berkat Sumur Resapan Banjir Mulai Berkurang, Bandung Menyelamatkan Desa Melalui Pertanian Ekologis, Medan Klub Konservasi Sekolah (KKS)

Secara umum pembelajaran dari kisah sukses ini adalah (i) kampiun menjadi faktor utama keberhasilan. Kepala Puskesmas yang dalam kesehariannya berhadapan langsung dengan masyarakat sangat membantu keberhasilan dalam merubah perilaku BAB sembarangan masyarakat; (ii) dukungan dari pemerintah daerah menjadi faktor pendukung lainnya; (iii) keberadaan tim penggerak di masing-masing desa sangat membantu percepatan proses perubahan perilaku masyarakat. Anggota tim penggerak merupakan tetua adat, guru sekolah, dan pemuka agama. 7.2.6 Pemeliharaan Kualitas Lingkungan Kisah sukses pemeliharaan kualitas lingkungan menyoroti berbagai upaya yang dilakukan terkait dengan menjadikan kondisi lingkungan lebih baik mulai dari penanganan kebersihan kota, penanaman pohon dalam rangka menjaga ketersediaan air, maupun melibatkan kaum muda dalam proses menjaga kualitas lingkungan. Selengkapnya pada Tabel VII.7 dan Lampiran. TABEL VII.7 DAFTAR KISAH SUKSES PEMELIHARAAN KUALITAS LINGKUNGAN NO. 1. 2. 3. N A M A K E G I ATA N Perbaikan Lingkungan Menyeluruh Kelurahan Petojo Utara Jakarta Pusat Cianjur Berjuang Melawan Perubahan Iklim Jampedas: 7,000 pohon untuk 20 hektar lahan kritis di Cianjur

Pembelajaran yang diperoleh dari beberapa kisah sukses di atas diantaranya adalah (i) kampiun tetap menjadi faktor penting. Tetapi berbeda dengan biasanya, pada salah satu lokasi kampiunnya adalah pegawai negeri yang menggerakkan KORPRI terlibat dalam kegiatan penanaman pohon; (ii) keterlibatan beragam lembaga yang membentuk kemitraan dalam penanganan kualitas lingkungan juga terlihat di hampir semua kegiatan. Mulai dari penanganan kawasan kumuh, penanaman pohon, pencegahan banjir maupun pembentukan organisasi sekolah; (iii) lembaga donor masih menjadi pendorong utama dari kegiatan mulai dari memberi hibah sampai pelatihan; (iv) pemanfaatan sumber dana Corporate Social Responsibility (CSR) mulai menjadi salah satu pilihan; (v) dukungan pemerintah menjadi salah satu kunci kesuksesan.

Foto: Bowo Leksono

Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Indonesia

124

7.2.7 Teknologi Ramah Lingkungan Hal yang menarik dari penerapan teknologi ramah lingkungan adalah masyarakat relatif dapat menerimanya karena ternyata tidak hanya baik bagi lingkungan tetapi juga bermanfaat langsung bagi masyarakat pengguna. Sebagai ilustrasi penggunaan tungku hemat bahan bakar dapat mengurangi setengah dari kebutuhan kayu bakar sehingga bagi ibu rumah tangga akan mengurangi frekuensi pengambilan kayu di hutan. Sekaligus juga mengurangi jumlah pohon yang perlu ditebang. Hal menarik lainnya bahwa kampiun menjadi faktor utama dalam memperkenalkan teknologi ramah lingkungan bagi masyarakat. Kampiun tersebut memberi contoh langsung kepada masyarakat, sehingga prinsip 'seeing is believing' terlihat sangat jelas manfaatnya dalam merubah sikap masyarakat. TABEL VII.8 DAFTAR KISAH SUKSES TEKNOLOGI RAMAH LINGKUNGAN NO. 1. 2. N A M A K E G I ATA N Hemat Kayu Bakar dengan Tungku Alternatif, Magelang Slamet Sulap Kotoran Sapi Jadi Bahan Bakar, Malang

DAFTAR PUSTAKA
Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Departemen Pekerjaan Umum. Direktori Kinerja PDAM Tahun 2007. Jakarta, 2007 Badan Pendukung Pengembangan Sistem penyediaan Air Minum Departemen Pekerjaan Umum. Peluang Investasi KPS Infrastruktur Air Minum di Indonesia, 2004-2006. Jakarta Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan. Laporan Audit Kinerja PDAM. Jakarta, 2008 Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 Bersama Menata Perubahan. Jakarta, 2008 Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Kebijakan Nasional Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat. Jakarta, 2003 Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Laporan Pencapaian Development Goals Indonesia Tahun 2007. Jakarta, 2008 Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Rencana Menengah Nasional Tahun 2004-2009. Jakarta, 2005 Millennium

Pembangunan

Jangka

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 Badan Pusat Statistik. Statistik Air Bersih. Jakarta, berbagai tahun Badan Pusat Statistik. Statistik Kesejahteraan Rakyat. Jakarta, berbagai tahun Badan Pusat Statistik. Statistik Persampahan Indonesia. Jakarta, 2008 Badan Pusat Statistik. Statistik Perumahan dan Permukiman. Jakarta, berbagai tahun Badan Pusat Statistik. Statistik Potensi Desa. Jakarta, berbagai tahun Departemen Pekerjaan Umum. Permukiman, Air Minum, dan Sanitasi : Pencapaian Tujuan Pembangunan Millenium Indonesia Tahun 2005. Jakarta, 2005 Departemen Pekerjaan Umum. Permukiman, Air Minum, dan Sanitasi : Praktik-Praktik Unggulan Indonesia. Jakarta, 2005 Direktorat Permukiman dan Perumahan Bappenas. Kajian Pendahuluan Penyusunan RPJMN 2010-2014 Bidang Permukiman dan Perumahan. Jakarta, 2008 ESP (Environmental Services Program) News. Kutipan Kisah-Kisah Sukses (Best Practices) dari Berbagai Edisi. Jakarta, 2006-2008

Hidayat. Penanganan Sampah Perkotaan Terpadu. Jakarta Japan Bank for International Cooperation. Good Practices Kegiatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Indonesia. Jakarta, 2008 Japan Bank for International Cooperation. Ringkasan Studi Promosi Kegiatan Lingkungan Berbasis Masyarakat di Indonesia. Jakarta, 2008 Kementerian Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia. Status Lingkungan Hidup Indonesia. Jakarta, berbagai tahun Mungkasa, Oswar dan Kurnia Ratna Dewi. Kumpulan Regulasi Terkait AMPL. Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan. Jakarta, 2008 Mungkasa, Oswar (editor). Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia: Pembelajaran dari Berbagai Pengalaman. Jakarta, 2008 Pemerintah Indonesia - AusAID - World Bank. Leaflet WASPOLA Proyek Penyusunan Kebijakan dan Rencana Kegiatan Air Bersih dan Penyehatan Lingkungan. Jakarta Pemerintah Kota Blitar. Best Practices Program Bantuan Revitalisasi Rumah Kumuh (BR2K). Blitar, 2005 Persatuan Perusahaan Air Minum Seluruh Indonesia. Direktori 2006. Jakarta, 2007 Sekretariat Kelompok Kerja AMPL. CD Data Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL). Jakarta, 2008 Sekretariat Kelompok Kerja AMPL. CD Himpunan Peraturan Perundangan Mengenai Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL). Jakarta, 2008 Suyoto, Bagong. Fenomena Gerakan Mengolah Sampah. PT Prima Infosarana Media. Jakarta, 2008 United States Agency International Development (USAID). Comparative Assesment Community Based Solid Waste Management (CBSWM) Medan, Bandung, Subang, and Surabaya. Jakarta, 2008 Water and Sanitation Programme (WSP). Dampak Ekonomi Sanitasi di Indonesia. Jakarta, 2008

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->