P. 1
Laporan Pendahuluan Anemia

Laporan Pendahuluan Anemia

|Views: 801|Likes:
Dipublikasikan oleh Eko Nor Apriyatna Permana

More info:

Published by: Eko Nor Apriyatna Permana on Jul 04, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/04/2014

pdf

text

original

LAPORAN PENDAHULUAN ANEMIA 1. Pengertian.

Anemia adalah suatu keadaan dimana terjadi penurunan kadar Hemoglobin (Hb) dalam darah kurang dari normal. Seseorang dikatakan anemia bila kadar Hb kurang dari atau sama dengan 10 gram persen. (Buku Penyakit Dalam, Edisi III, Jilid I) Anemia adalah gejala dari kondisi yang mendasari, seperti kehilangan komponen darah, elemen tak adekuat, atau kurang nutrisi yang dibutuhkan untuk pembentukan sel darah, yang mengakibatkan penurunan kapasitas pengangkut oksigen darah. (Rencana As-Kep; Marilynn, E, Doenges) ♦ Penyebab dari anemia adalah : a) Kehilangan darah: karena perdarahan (hemoragi), menstruasi. b) Gangguan pembentukan sel-sel darah merah. ♦ Ada beberapa jenis Anemia, antara lain sebagai berikut : a) Anemia Post Hemoragic a. Akibat pendarahan yang massif : kecelakaan, luka operasi, ulkus peptikum, partus dengan pendarahan. b. Pendarahan yang menahun : penyakit cacingan. b) Anemia Aplastik. Yaitu dengan gagalnya aktivitas sum-sum tulang, tidak adekuatnya jumlah sel-sel darah merah yang dibentu, ditandai dengan gejala pucat, panas dengan ulserasi gusi, anemia berat dan leukopenia. c) Anemia Defisiensi. Akibat kekurangan salah satu bahan yang diperlukan dalam pembentukan sel-sel darah merah. Kekurangan tersebut dapat berupa apa saja dari ketiga bahan: Zat besi, Vitamin B12 atau Asam folat. d) Anemia hemolitik Ini terjadi pada malaria (karena parasit malaria menyerang sel-sel darah merah). Pada keracunan terdapat abnormalitas hemoglobin, sebagai akibat dari aksi beberapa obat, sebagai akibat dari metabolik yang diwariskan.

2. Etiologi. Selain yang disebutkan diatas, penyebab Anemia adalah : a) Defisiensi zat besi. b) Obat-obatan. c) Hipotiroidisme. d) Infeksi. e) Uremia.

Anemia juga disebabkan oleh: kekurangan gizi akibat kebiasaan makan yang tak seimbang, kurang pengetahuan pengaturan perbelanjaan untuk keluarga atau tentang masak, atau kekurangan makanan karena kemiskinan. Selanjutnya kecuali bila faktorfaktor kimia terpenting ada dalam diit, seperti B12 yang ada dalam daging merah dan hati, maka proses pembuatan sel darah merah tidak ada sempurna dan sel darah merahnya tidak cukup matang.

3. Patofisiologi. Pada Anemia Aplastik terjadi karena ketidak sanggupan sum-sum tulang belakang untuk membentuk sel-sel darah merah. Tandanya lemah, pucat, mungkin timbul purpura, perdarahan pansitopenia, sum-sum tulang kosong diganti lemak, retikulosit menurun. Pada Anemia Aplastik, tidak terdapat mekanisme patogenetik tunggal. Sel induk hetmopoetik, granulapoetik, trombopoitik limofoitik, meropoitik. Sejumlah sel induk lainnya membelah secara aktif menghasilkan sel induk baru. Adapun penyebab Anemia Aplastik, yaitu kerusakan yang dapat terjadi pada sel induk yang aktif maupun yang berada dalam fase istirahat. Pada keadaan tersebut dapat terjadi secara berat dan tidak reversibel, semua sel berkembang dalam suatu lingkungan mikro yang memungkinkan perkembangannya. Anemia Aplastik dapat terjadi akibat : a) Pengurangan jumlah sel induk normal. b) Kelainan sel induk berupa gangguan pembelahan dan deferensiasi. c) Hambatan sel induk secara normal atau selular. d) Gangguan lingkungan mikro.

4. Manifestasi Klinik. a) Anemia Aplastik Menunjukan adanya gejala: ♦ Neutropenia: Sepsis Superfisial (kulit, mulut, demam) ♦ Trombositopenia: Epistaksis, Petekie, Ekimosis. ♦ Anemia: Pucat, Sesak nafas, Lethargi.

b) Anemia Defisiensi. Khususnya zat besi: ♦ Sederhana: Tidak menunjukan gejala penyakit. ♦ Berat: Dengan gejala pucat, Lethargi, Hb umumnya 4 Gr%. Selain itu gejala dari Anemia yaitu : ♦ Hb turun ♦ Retukolositopenia ♦ Lekopenia ♦ Tekanan darah sistol naik, diastole turun ♦ Mudah lelah, berdebar-debar ♦ Pendarahan : peteki, ekinosa, epitaksis, pendarahan gigi ♦ Anoreksia ♦ Demam ♦ Pusing ♦ Mata berkunang-kunang

5. Komplikasi a. Anemia dan akibat-akibatnya b. Infeksi c. Perdarahan

6. Pemeriksaan Penunjang a) Laboratorium. 1) Hasil Pemeriksaan Kimia Darah. (Tgl 24 Januari 2005) ♦ Gula darah puasa ♦ Kolesterol total ♦ Trigliserida 94 mg/dl 166 mg/dl 59 mg/dl ( 70 – 120 mg/dl ) ( 131 – 250 mg/dl ) ( 0 – 220 mg/dl )

♦ SGOT ♦ SGPT ♦ Urea ♦ Kreatinin ♦ Asam urat

47 u/l 41 u/l 43 mg/dl 1,4 mg/dl 8,2 mg/dl

( 16 – 40 u/l ) ( 8 – 45 u/l ) ( 10 – 45 mg/dl ) ( 0,5 – 1,7 mg/dl ) ( 2,1 – 7,4 mg/dl )

2) Darah Lengkap. ♦ Leukosit (WBC) ♦ Eritrosit (RBC) ♦ Hematokrit (HCT) ♦ Trombosit (PLT) 8.480 /mm3 2,98 jt/mm3 ( 4.000 – 10.500 ) ( 4,5 – 6,0 juta ) ( 13,5 – 17,5 ) ( 40 – 50 )

♦ Hemoglobin (HGB) 6,0 gr% 20 %

555.000/mm3 ( 150 – 350 ribu )

7. Penatalaksanaan Medis ♦ Tranfusi WB (whole blood / darah seutuhnya) 2 kolf/hr. ♦ Terapi farmakologi. a) Infus RL 20 tts/m drip adona 1 amp/kolf. b) Inj Acran 2x1 amp (IV) c) Inj Antrain 1 amp (IV) d) Inj Dexamethasone 1 amp (IV) e) Inj Della 1 cc (IM) f) Syr. Inpepsa 3xCI (oral) g) Becombion F 3x1 tab (oral) h) Dulcolax (suppositoria)

8. Diagnosa Dan Intervensi Keperawatan. 1) Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan komponen seluler yang diperlukan untuk pengiriman oksigen. ♦ Awasi TTV, warna kulit/ membran mukosa, dasar kuku. ♦ Selidiki keluhan nyeri dada, palpitasi.

2) Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidak seimbangan antara suplai oksigen dan kebutuhan. ♦ Kaji kemampuan klien untuk beraktivitas.

♦ Awasi TD, N, R. ♦ Berikan bantuan dalam aktivitas kx. ♦ Anjurkan kx untuk menghentikan aktivitas bila kelemahan.

3) Konstipasi atau diare berhubungan dengan penurunan masukan/ haluaran makanan dan cairan. ♦ Observasi warna, jumlah, konsistensi dan frekuensi feces. ♦ Auskultasi bunyi usus. ♦ Awasi masukan dan keluaran makanan dan cairan. ♦ Hindari makanan yang membentuk gas.

DAFTAR PUSTAKA

-

Doenges, Marilynn.1999.Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Edisi 3. Jakarta: EGC

-

Barbara, Engram. Medical Surgical Nursing Care Plans. Jakarta; Penerbit Buku Kedokteran, EGC.

-

Mansjoer, Arif dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran, Edisi ketiga., Jilid 2. Jakarta; Media Aesculapius. Fakultas Kedokteran UI.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->