Anda di halaman 1dari 4

MASTOIDITIS Mastoiditis adalah segala proses peradangan pada sel - sel mastoid yang terletak pada tulang temporal.

. Biasanya timbul pada anak - anak atau orang dewasa yang sebelumnya telah menderita infeksi akut pada telinga tengah.

ANATOMI FISIOLOGI TELINGA Secara anatomi telinga dibagi menjadi tiga bagian yaitu telinga luar, tengah dan dalam. Pada kebanyakan kasus telinga luar dan tengah mengalami kelainan kongenital bersama - sama, sedangkan koklea berkembang normal. Hal ini memungkinkan.rehabilitasi pendengaran pada kebanyakan kelainan telinga kongenital.

ETIOLOGI Penyebab terbesar otitis media supurative chronis yang berkembang menjadi mastoiditis adalah infeksi campuran bakteri dari meatus auditoris eksternal, Faktor yang mempengaruhi : 1. Gangguan fungsi tuba eustachius yang kronis. 2. Perforasi membrane timfany yang menetap 3. Terjadinya metaplasia skuamosa / perubahan patologik menetap lainnya pada telinga tengah 4. Obstruksi terhadap aerasi rongga mastoid 5. Terdapat daerah dengan skuester atau otitis persisten di mastoid 6. Factor konstitusi dasar seperti alergi kelemahan umum atau perubahan mekanisme pertahanan tubuh. TANDA DAN GEJALA Menurut H. Nurbaiti Iskandar (1997), manifestasi klinis dari mastoiditis adalah 1. Febris/subfebris 2. Nyeri pada telinga 3. Hilangnya sensasi pendengaran 4. Bahkan kadang timbul suara berdenging pada satu sisi telinga 5. Kemerahan pada kompleks mastoid 6. Keluarnya cairan baik bening maupun lendir

7. Matinya jaringan keras 8. Adanya abses PATOFISIOLOGI Patofisiologi mastoiditis sangat mudah: bakteri menyebar dari telinga tengah ke sel-sel udara mastoid, di mana peradangan menyebabkan kerusakan pada struktur tulang. Mastoiditis Beberapa disebabkan oleh cholesteatoma, yang merupakan kantung dari keratinizing epitel skuamosa di telinga tengah yang biasanya hasil dari berulang-infeksi telinga tengah. Jika tidak diobati, dapat mengikis cholesteatoma ke dalam proses mastoideus, memproduksi mastoiditis, serta komplikasi lain.

PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK Pemeriksaan penunjang yang dapat diminta: 1. pemeriksaan kultur mikrobiologi 2. pengukuran sel darah merah dan sel darah putih yang menandakan adanya infeksi 3. pemeriksaan cairan sumsum untuk menyingkirkan adanya penyebaran ke dalam ruangan di dalam kepala Pemeriksaan lainnnya: 1. CT-scanP kepala 2. MRI-kepala 3. foto polos kepala. PENATALAKSANAAN Pasca bedah dan pre operasi. 1. Pasca bedah a. Tidurkan px selama 4 jam dengan telinga yang baru dibedah disebelah atas b. Berikan obat jika ada rasa tidak nyaman dan vertigo c. Pasan penghalang tempat tidur (jika vertigo) d. Amati px setelah ambulatory bila ada gejala verigo atau pusing 2. Pre opersi a. Biasanya diberikan antibiotic

b. Puasa, c. Membersihkan area sekitar mastoiditis d. Jika sudah sembuh dari infeksi baru dilakukan mastoidiktomi e. Istirahat yang cukup f. KOMPLIKASI 1. Komplikasi mastoiditis meliputi: a. kerusakan di abducens dan syaraf-syaraf kranial wajah b. menurunnya kemampuan klien untuk melihat ke arah lateral c. menyebabkan mulut mencong, seolah-olah ke samping 2. Komplikasi-komplikasi lain: a. Vertigo b. Meningitis c. abses otak d. otitis media purulen yang kronis e. luka infeksi. ASKEP 1. Pengkajian. a. Umur b. Jenis Kelamin c. Keluhan utama. d. Riwayat Penyakit Sekarang e. Riwayat penyakit Dahulu. f. Pola Fungsi Kesehatan Pola istirahat dan tidur. Diet seimbang TKTP

Pola aktivitas

g. Pemeriksaan Anamnesis. h. Pemeriksaan Penunjang 2. Diagnosa a. Nyeri akut yang berhubungan dengan bedah mastoid. b. Gangguan berkomunikasi b/d efek kehilangan pendengaran. c. Gangguan penurunan harga diri b/d memandang diri sendiri sebagai yang buruk 3. Intervensi a. Dx 1 : Kurang pengetahuan tentang penyakit mastoid, prosedur bedah, dan perawatan pascaoperatif dan harapan. Tujuan 1. Menurunkan ansietas pasien dan mengetahui tingkat ansietas pasien. Kriteria Hasil 1. Individu akan menunjukkan bebas dari rasa taknyamanan dan mengetahui faktor ansietas. I/ : Memberikan dorongan pada pasien untuk membahas setiap ansietas atau beban yang dirasakan. R/ I/ R/ I/ : Menambah pengetahuan untuk mengatasi.ansietas. : Kolaborasi dengan ahli bedah otologi tentang prosedur bedah mastoidektomi. : Untuk mengangkat sebagian tulang sekitar mastoid dan pembuangan nanah. : Berikan suasana dan lingkungan yang tenang. Pemeriksaan darah Foto Mastoid Kultur bakteri telinga

R/ : Agar pasien merasa nyaman.