P. 1
SIDANG PENELITIAN

SIDANG PENELITIAN

|Views: 332|Likes:
Dipublikasikan oleh ErniSimbolon

More info:

Published by: ErniSimbolon on Jul 04, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2014

pdf

text

original

SIDANG PENELITIAN

Oleh : ROMI ASDI YENI PURNAMASARI ERNI D.F SIMBOLON PUTRI HUTAMI I11105032 I11106008 I11106019 I11106048

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK 2012

Judul Penelitian

HUBUNGAN ANTARA KUNJUNGAN ASUHAN ANTENATAL DENGAN KEJADIAN ANEMIA DALAM KEHAMILAN DI UPK PUSKESMAS BANJAR SERASAN PONTIANAK PERIODE 1 JANUARI – 31 DESEMBER 2011

Intisari

Latar Belakang─ Angka kematian ibu di Indonesia tahun 2010 mencapai 210 orang per 100.000 kelahiran. Anemia merupakan salah satu penyebab tidak langsung kematian ibu hamil. Kunjungan asuhan antenatal yang lengkap berperan penting dalam upaya pencegahan, karena dapat mendeteksi secara dini kelainan atau penyakit pada ibu seperti anemia. Tujuan─ Mengetahui hubungan antara kelengkapan kunjungan asuhan antenatal terhadap kejadian anemia dalam kehamilan di Poli Kesehatan Ibu dan Anak UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari-31 Desember 2011. Metode─ Penelitian ini dilakukan secara analitik retrospektif dengan desain studi kasus-kontrol. Kelompok kasus adalah ibu hamil yang mengalami anemia, sedangkan ibu hamil yang tidak mengalami anemia sebagai kelompok kontrol. Masing-masing kelompok berjumlah 60 orang yang diuji menggunakan uji chi square program SPSS 17.

Intisari2

Hasil─ Hasil penelitian diperoleh nilai significancy (p) sebesar 0,028 (p<0,05), artinya terdapat hubungan antara kelengkapan kunjungan asuhan antenatal dengan kejadian anemia dalam kehamilan. Nilai odds ratio (OR) sebesar 2,3; artinya risiko kejadian anemia pada ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap 2,3 kali lebih besar daripada ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap. Kesimpulan─ Kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap merupakan faktor risiko kejadian anemia dalam kehamilan. Kata kunci: anemia dalam kehamilan, kunjungan asuhan antenatal, UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak.

BAB I
PENDAHULUAN
Click to edit Master subtitle style

Latar Belakang

• •

Data WHO tahun 2010 : Angka Kematian Ibu (AKI) di dunia yaitu 210 per 100.000 kelahiran hidup. Asia Tenggara menduduki peringkat keempat setelah Afrika sub-saharan, Asia Selatan dan Oceania. AKI di Indonesia tahun 2007 : 228 per 100.000 kelahiran.1 AKI di Indonesia tahun 2010 : 220 per 100.000 kelahiran hidup.1 AKI di Provinsi Kalimantan Barat tahun 2007 : 228 per 100.000 kelahiran hidup. 2

Latar Belakang2
• •

Kematian ibu : kematian langsung dan tidak langsung.3 Data BKKBN tahun 2010 :

Perdarahan merupakan penyebab langsung kematian ibu hamil4

Anemia menjadi penyulit bagi ibu terutama resiko terjadinya perdarahan 3. Menurut Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 2001, prevalensi anemia pada ibu hamil adalah sebesar 40%.5

Latar Belakang3

WHO mengemukakan pemeriksaan antenatal merupakan faktor terpenting dalam pemeriksaan kesehatan ibu dan anak di berbagai negara. kunjungan asuhan antenatal yang lengkap mempunyai peranan penting dalam upaya pencegahan, untuk mendeteksi secara dini anemia dalam kehamilan.6

Rumusan Masalah

Apakah ada hubungan antara kunjungan asuhan antenatal dengan kejadian anemia dalam kehamilan?

Tujuan Penelitian
Tujuan Umum Mengetahui hubungan antara kunjungan asuhan antenatal dengan kejadian anemia dalam kehamilan.

Tujuan Penelitian2

Tujuan Khusus
1.

2.

Mengetahui jumlah kasus anemia dalam kehamilan di UPK Puskesmas Banjar Serasan periode 1 Januari-31 Desember 2011. Mengetahui jumlah kasus anemia dalam kehamilan dengan asuhan antenatal yang lengkap dan tidak lengkap di UPK Puskesmas Banjar Serasan periode 1 Januari-31 Desember 2011.

Manfaat Penelitian

Bagi UPK Puskesmas

Memberikan informasi mengenai kejadian anemia dalam kehamilan di UPK Puskesmas Banjar Serasan periode 1 Januari-31 Desember 2011 serta hubungannya dengan kunjungan asuhan antenatal.

Manfaat Penelitian2

Bagi Institusi Pendidikan Kedokteran

Memperluas pengetahuan di bidang ilmu penyakit kandungan dan kebidanan khususnya mengenai anemia dalam kehamilan dan ikut berperan memajukan bidang penelitian tingkat fakultas.

Manfaat Penelitian3
• •

Bagi Peneliti Menambah pengetahuan di bidang ilmu kesehatan dan komunitas terutama peran asuhan antenatal dalam mencegah kejadian anemia dalam kehamilan di Puskesmas. Menambah pengetahuan mengenai tata cara melakukan penelitian kasus kontrol.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Click to edit Master subtitle style

Anemia Dalam Kehamilan

Click to edit Master subtitle style

Definisi

Anemia dalam kehamilan : kondisi ibu dengan kadar hemoglobin kurang dari 11 gr/dl pada trimester I dan III atau kadar hemoglobin kurang dari 10,5 gr/dl pada trimester II.3,8 Anemia : kondisi dimana sel darah merah menurun atau menurunnya hemoglobin, sehingga kapasitas daya angkut oksigen untuk kebutuhan organ-organ vital pada ibu dan janin menjadi berkurang. 7

Etiologi

Umumnya anemia disebabkan oleh defisiensi zatzat nutrisi, kehilangan darah saat persalinan yang lalu, dan penyakit–penyakit kronik8,15. Dalam kehamilan penurunan kadar hemoglobin yang dijumpai selama kehamilan disebabkan oleh karena dalam kehamilan keperluan zat makanan bertambah dan terjadinya perubahan-perubahan dalam darah.

Faktor resiko anemia dalam kehamilan :
– – –

Usia Paritas Jarak kehamilan atau persalinan

Pengaruh Anemia Terhadap Kehamilan

memberi pengaruh kurang baik bagi ibu, baik dalam kehamilan, persalinan, maupun nifas dan masa selanjutnya Komplikasi yang dapat terjadi pada neonatus yaitu prematur, gangguan pertumbuhan janin dalam rahim, asfiksia intrapartum sampai kematian, apgar skor rendah, gawat janin.22,23

Pencegahan dan Penanganan Anemia

Pencegahan anemia pada ibu hamil : meningkatkan konsumsi zat besi dari makanan, sumber zat besi dalam diet : daging dan hati, ikan dan daging unggas Sumber besi non heme : kacang-kacangan, sayuran berwarna hijau, umbi-umbian, dan buah-buahan. 3,20

Pencegahan dan Penanganan Anemia2

Penanganan anemia defisiensi besi dengan preparat besi yang diminum (oral) atau dapat secara suntikan (parenteral). Terapi oral : pemberian preparat besi fero sulfat, fero gluconat, atau Na-fero bisitrat. WHO menganjurkan pil besi dengan dosis 100 mg/ hari. preparat parenteral : ferum dextran 1000 mg (20 ml) intravena atau 2×10 ml im

ASUHAN ANTENATAL
Click to edit Master subtitle style

Definisi Asuhan Antenatal

Asuhan antenatal adalah pemeriksaan yang sistematik dan teliti pada ibu hamil, pada perkembangan/pertumbuhan janin dalam kandungannya serta penanganan ibu hamil dan bayinya saat dilahirkan dalam kondisi terbaik.25

Jadwal Kunjungan Asuhan Antenatal

Hingga usia kehamilan 28 minggu : setiap empat minggu. Usia kehamilan 28-36 minggu : setiap dua minggu. Usia kehamilan 36 minggu keatas : setiap minggu sekali.

Jadwal Kunjungan Asuhan Antenatal2

Minimal dilakukan sekali kunjungan antenatal hingga usia kehamilan 28 minggu. Sekali kunjungan antenatal selama kehamilan 28-36 minggu. Sebanyak dua kali kunjungan antenatal pada usia kehamilan diatas 36 minggu.29

HUBUNGAN ANTARA ANEMIA DALAM KEHAMILAN DENGAN Click to edit Master subtitle style ASUHAN ANTENATAL

Jenis pelayanan kesehatan yang harus dilakukan oleh ibu hamil : kunjungan asuhan antenatal.26 Upaya untuk melakukan deteksi dini kehamilan berisiko sehingga dapat segera dilakukan tindakan yang tepat untuk mengatasi kehamilan berisiko tersebut.26 Salah satu kehamilan beresiko yang dapat dideteksi adalah anemia dalam kehamilan.

Kerangka Teori Penelitian

Kerangka Konsep Penelitian

Hipotesis Penelitian

Ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap memiliki risiko kejadian anemia dalam kehamilan lebih rendah dibandingkan ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal tidak lengkap.

Click to edit Master subtitle style

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Desain Penelitian

Desain penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian analitik dengan pendekatan case-control dengan menggunakan data rekam medik ibu hamil di UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari–31 Desember 2011.

Alur Penelitian

Tempat dan Waktu Penelitian
Tempat penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sub Bagian Kesehatan Ibu dan Anak UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak.

Tempat dan Waktu Penelitian2
Waktu penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei–Juni 2012 untuk mengumpulkan data yang tercatat di rekam medik di Sub Bagian Kesehatan Ibu dan Anak UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari– 31 Desember 2011.

Populasi dan Sampel Penelitian
Populasi Target Penelitian Ibu hamil yang mengalami anemia dan tidak mengalami anemia dengan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap maupun kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap.

Populasi dan Sampel Penelitian2
Populasi Terjangkau Penelitian Ibu hamil yang mengalami anemia dan tidak mengalami anemia dengan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap maupun kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap yang melakukan kunjungan asuhan antenatal di KIA UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari–31 Desember 2011.

Populasi dan Sampel Penelitian3
Sampel Penelitian Semua ibu hamil yang mengalami anemia dan tidak mengalami anemia dengan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap maupun kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap berdasarkan data yang tercatat di rekam medik di Sub Bagian Kesehatan Ibu dan Anak UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari–31 Desember 2011 sesuai dengan kriteria penelitian.

Populasi dan Sampel Penelitian4

Sampel akan dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kelompok kasus dan kelompok kontrol sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi masing-masing kelompok. Kelompok kasus adalah ibu hamil yang mengalami anemia sedangkan ibu hamil yang tidak mengalami anemia sebagai kelompok kontrol.

Kriteria Sampel Penelitian

Kelompok Kasus

Kriteria Inklusi
• •

Usia kehamilan trimester III. Ibu hamil yang mengalami anemia berdasarkan pemeriksaan hemoglobin menggunakan Tes Sahli seperti yang tercatat dalam data rekam medik. Nilai hemoglobin yang digunakan untuk menentukan ibu hamil yang mengalami anemia adalah nilai hemoglobin yang diperiksa pada kunjungan asuhan antenatal pada usia kehamilan trimester III. Ibu hamil dengan anemia yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap dan

Kriteria Sampel Penelitian2

Kriteria Eksklusi
• •

Usia kehamilan trimester I dan II. Data rekam medis pasien tidak lengkap.

Kriteria Sampel Penelitian3

Kelompok Kontrol

Kriteria Inklusi
• •

Usia kehamilan trimester III. Ibu hamil yang tidak mengalami anemia berdasarkan pemeriksaan hemoglobin menggunakan Tes Sahli seperti yang tercatat dalam data rekam medik. Nilai hemoglobin yang digunakan untuk menentukan ibu hamil tidak mengalami anemia adalah nilai hemoglobin yang diperiksa pada kunjungan asuhan antenatal usia kehamilan trimester III. Ibu hamil yang tidak mengalami anemia yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang

Kriteria Sampel Penelitian4

Kriteria Eksklusi
• •

Usia kehamilan trimester I dan II. Data rekam medis pasien tidak lengkap.

Besar Sampel dan Cara Pemilihan Sampel

Tidak berdasarkan peluang (non-probability sampling) dengan teknik consecutive sampling untuk kelompok kasus Berdasarkan peluang (probability sampling) dengan teknik systematic sampling untuk kelompok kontrol. Perbandingan 1:1.

Variabel Penelitian

Variabel terikat : ibu hamil yang mengalami anemia. Variabel bebas : status kunjungan asuhan antenatal ibu hamil.

Definisi Operasional
Asuhan Antenatal Ibu hamil dikategorikan melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap adalah jika melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap pada usia kehamilan trimester III (29-42 minggu) saat terdeteksi mengalami anemia. • Standar yang ditetapkan:29

Minimal 2 kali kunjungan pada usia kehamilan 2936 minggu Minimal 4 kali kunjungan pada usia kehamilan 3742 minggu.

Definisi Operasional2
Anemia Pada Ibu Hamil Pada penelitian ini yang dimaksud anemia pada ibu hamil adalah ibu hamil yang mengalami anemia berdasarkan pemeriksaan hemoglobin dengan tes Sahli di UPK Puskesmas Banjar Serasan seperti yang tercatat di rekam medis pasien. • Ibu hamil yang mengalami anemia merupakan variabel kategorik dengan skala ukur nominal.

Definisi Operasional3
• •

Ibu Hamil Tanpa Anemia Pada penelitian ini yang dimaksud dengan ibu hamil yang tidak mengalami anemia adalah ibu hamil dengan nilai hemoglobin yang normal untuk ibu hamil usia kehamilan trimester III berdasarkan pemeriksaan Tes Sahli seperti yang tercatat di rekam medis pasien. Ibu hamil yang tidak mengalami anemia merupakan variabel kategorik dengan

Pengumpulan Data

Penelitian ini menggunakan data sekunder yang diperoleh dari bagian rekam medik pasien yang melakukan kunjungan asuhan antenatal di Poli KIA UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari – 31 Desember 2011.

Pengolahan dan Penyajian Data
Pada penelitian ini, data diolah secara deskriptif dan analitik. Proses pengolahan dan analisis data dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Statistical Product and Service Solution (SPSS). Teknik analisa data yang digunakan adalah sebagai berikut : • Penyajian deskriptif dengan menghitung distribusi frekuensi dan kemudian disajikan dalam bentuk

Pengolahan dan Penyajian Data2
Uji Chi-square dengan menggunakan tabel silang, untuk mengetahui apakah terdapat hubungan yang bermakna antara variabel bebas dan variabel terikat dengan menghitung nilai p.38 Interpretasinya adalah:38 p < 0,05, terdapat hubungan yang bermakna antara kedua variabel p ≥ 0,05, tidak terdapat hubungan antara kedua variabel

Pengolahan dan Penyajian Data3
Perhitungan Odds Ratio (OD) digunakan untuk mengetahui besarnya peran faktor resiko terhadap timbulnya efek.39 Interpretasinya adalah:39 OR = 1, menunjukan bahwa faktor yang diteliti tidak merupakan risiko terjadinya efek OR > 1, menunjukan bahwa benar faktor risiko menyebabkan efek OR < 1, menunjukan bahwa faktor

Pengolahan dan Penyajian Data4

Uji Fisher digunakan sebagai alternatif uji Chi-square, jika syarat untuk uji Chisquare tidak terpenuhi.38

Etika Penelitian

Pada penelitian ini, data diperoleh dari data rekam medik pasien di bagian KIA UPK Puskemas Banjar Serasan Pontianak yang aspek kerahasiaannya merupakan hal penting dalam penelitian. Peneliti akan meminta izin kepada pihak puskesmas untuk melihat data rekam medik pasien. Setiap data yang diperoleh akan dirahasiakan oleh peneliti.

BAB IV

HASIL PENELITIAN

Karakteristik Subjek Penelitian
Jumlah Ibu hamil yang Melakukan Kunjungan Asuhan Antenatal di UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak Tahun 2011 (n=291)

Nilai Hb Tercatat di Rekam Medik (n=239)

Nilai Hb Tidak Tercatat di Rekam Medik (n=52)

Anemia (n=141)

Tidak Anemia (n=98)

Trimester I dan II (n=69)

Trimester III (n=72)

Trimester I dan II (n=7)

Trimester III (n=91)

Data Tidak Lengkap (n=12)

Kelompok Kasus (n=60)

Kelompok Kontrol (n=60)

Usia Kelompok Kasus

• • • • • •

usia termuda : 18 tahun usia tertua : 38 tahun Mean : 28,07 tahun Median : 27,5 tahun Modus : 26 tahun. uji Kolmogorov-Smirnov diperoleh nilai 0,064

Usia Kelompok Kontrol

• • • • • •

usia termuda : 16 tahun usia tertua : 43 tahun Mean : 28,67 tahun Median : 28 tahun Modus : 25 tahun. uji Kolmogorov-Smirnov diperoleh nilai 0,200

Penelitian Subarda at al tahun 2011 : – usia tersering terjadinya anemia pada ibu hamil terletak pada tentang usia 21-35 tahun (78,7%)40. Penelitian Fika di Jawa Barat : – usia tersering terjadinya anemia pada ibu hamil yaitu pada rentang usia 25-35 tahun (64,4%)42

Pasien yang melakukan kunjungan ANC di UPK Puskesmas Banjar Serasan, banyak yang berusia 20-35 tahun. Penelitian Haniff di Malaysia : – usia wanita hamil terbanyak yaitu pada usia antara 2030 tahun, – usia wanita hamil dengan nilai Hb di bawah 10 g/dl terbanyak, berada pada usia 20-30 tahun43. Penelitian Mirzaie et al di Iran : – usia wanita hamil terbanyak pada usia 20-39 tahun (62,7%)44.

Status Gravida
Tabel 1. Karakteristik Subjek Penelitian Berdasarkan Status Gravida
Status Gravida Primigravida Multigravida Kasus Kontrol Total 28 33 61 32 27 59 60 60 120 Total

46,7%

53,3%

Gambar 6. Distribusi Kelompok Kasus Berdasarkan Status Gravida

55%

45%

Gambar 7. Distribusi Kelompok Kontrol Berdasarkan Status Gravida

penelitian Amiruddin tahun 2004 : – anemia dalam kehamilan tersering pada multigravida. penelitian Mirzaie et al di Iran : – menunjukkan adanya hubungan antara anemia dalam kehamilan dengan status gravida seorang ibu (p= 0,002)44.

ibu multigravida mempunyai risiko mengalami anemia dalam kehamilan pada kehamilan berikutnya apabila tidak memperhatikan kebutuhan nutrisi40,41. Kebutuhan zat besi akan meningkat pada masa kehamilan Kunjungan asuhan antenatal yang dilakukan secara rutin merupakan upaya untuk melakukan deteksi dini kehamilan berisiko

Kunjungan Asuhan Antenatal
Tabel 2. Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Kunjungan Asuhan Antenatal
Status Kunjungan Asuhan Antenatal Tidak Lengkap Kasus Kontrol Total 38 26 64 Lengkap 22 34 56 60 60 120 Total

36,7%

63,3%

Gambar 8. Distribusi Kelompok Kasus Berdasarkan Kunjungan Asuhan Antenatal

56,7%

43,3%

Gambar 9. Distribusi Kelompok Kontrol Berdasarkan Kunjungan Asuhan Antenatal

Usia Kehamilan dan Kunjungan Asuhan Antenatal
Tabel 3. Distribusi Subjek Penelitian Berdasarkan Usia Kehamilan dan Kunjungan Asuhan Antenatal
Kunjungan Asuhan Antenatal Kasus Minggu ke 29-36 37-42 Jumlah Kontrol Minggu ke 29-36 37-42 Jumlah

1 2-3 ≥4 Jumlah

13 5 7 25

2 23 10 35

15 28 17 60

7 7 10 24

0 19 17 36

7 26 27 60

Hasil Perhitungan Statistik
Tabel 4. Tabel Kontingensi Untuk Hasil Penelitian
Status Kunjungan Asuhan Antenatal Diagnosis Anemia dalam Kehamilan Tidak Lengkap Lengkap Total 38 22 60 26 34 60 64 56 72 2,3 1,086-4,698 0,028 Tidak anemia Total OR, CI 95% p Value

terdapat hubungan yang bermakna antara kunjungan asuhan antenatal dengan kejadian anemia dalam kehamilan. risiko kejadian anemia dalam kehamilan 2,3 kali lebih besar pada ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap hubungan positif antara kunjungan asuhan antenatal dengan kejadian anemia dalam kehamilan

Penelitian Duhita di Surakarta tahun 2008 :

54,5% ibu belum melakukan kunjungan asuhan antenatal secara lengkap 66,7% ibu mengalami anemia dalam kehamilan ada hubungan yang signifikasi antara kelengkapan asuhan antenatal dengan kejadian anemia pada ibu hamil trimester III

Penelitian Ismuningtias tahun 2011 :

Keterbatasan Penelitian

Penilaian asuhan antenatal berdasarkan frekuensi kunjungan tanpa memperhatikan kualitas pelayanan antenatal yang mencakup 7 T disebabkan keterbatasan informasi yang terdapat pada data rekam medis. Penilaian asuhan antenatal tidak memperhatikan tingkat pendidikan, status ekonomi dan sarana kesehatan yang dapat mempengaruhi kunjungan asuhan antenatal yang dilakukan oleh ibu hamil disebabkan keterbatasan informasi yang terdapat pada data rekam medis.

Click to edit Master subtitle style

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Jumlah kasus anemia dalam kehamilan di UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari-31 Desember 2011 adalah 141 kasus. Jumlah kasus anemia dalam kehamilan pada usia kehamilan trimester III di UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari-31 Desember 2011 adalah 72 kasus.

Kesimpulan2

Jumlah kasus anemia dalam kehamilan dengan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap di UPK Puskesmas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari-31 Desember 2011 adalah 22 kasus (36,7%). Jumlah kasus anemia dalam kehamilan dengan kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap di UPK Puskemas Banjar Serasan Pontianak periode 1 Januari-31 Desember 2011 adalah 38 kasus (63,3%).

Kesimpulan3

Kejadian anemia dalam kehamian pada ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap lebih tinggi 26,7% daripada ibu hamil yang melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap. Kunjungan asuhan antenatal yang tidak lengkap merupakan faktor risiko kejadian anemia dalam kehamilan dengan nilai significancy 0,028 (p<0,05). Risiko kejadian anemia dalam kehamilan pada ibu hamil yang melakukan kunjungan

Saran
• •

Bagi Tenaga Kesehatan Memberikan penyuluhan mengenai pentingnya kunjungan asuhan antenatal yang lengkap dan teratur kepada setiap wanita usia subur. Memberikan informasi mengenai faktorfaktor risiko anemia dalam kehamilan sehingga bisa dilakukan tindakan pencegahan.

Saran2

Memberikan informasi mengenai tanda dan gejala anemia dalam kehamilan pada ibu hamil saat melakukan kunjungan asuhan antenatal. Mengenali tanda-tanda dini terjadinya anemia dalam kehamilan pada ibu hamil sehingga dapat segera ditangani agar pencegahan penyulit dalam kehamilan akibat anemia dapat dilakukan.

Saran3
• •

Bagi Ibu Hamil Memanfaatkan sarana kesehatan yang ada untuk pemeriksaan kesehatan ibu hamil dan bayi yang dikandungnya. Meningkatkan kesadaran untuk melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap dan teratur selama masa kehamilan.

Saran4
• •

Bagi Keluarga Mendukung ibu hamil untuk melakukan kunjungan asuhan antenatal yang lengkap dan teratur selama masa kehamilan. Menyediakan transportasi untuk melakukan kunjungan asuhan antenatal di sarana kesehatan yang ada.

Saran5
• •

Bagi Peneliti Lain Melakukan penelitian dengan desain studi yang lebih baik misalnya dengan studi kohort. Melakukan penelitian dengan memperhitungkan kualitas pelayanan antenatal, tidak hanya kunjungan asuhan antenatal.

DAFTAR PUSTAKA

1.

World Health Organization, UNICEF, UNFPA, The World Bank, 2012, Trends in maternal mortality: 1990 to 2010, http://whqlibdoc.who.int (25 Mei 2012). 2. Dinas Kesehatan Pemerintah Propinsi Kalimantan Barat, Profil Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat Tahun 2010 (KALBAR SEHAT 2013), http://dinkes.kalbarprov.go.id (25 Mei 2012). 3. Prawirohardjo S, 2011, Ilmu Kebidanan Edisi 6, Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, Jakarta. 4. Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, 2010, Setiap 3 Jam, 1 Orang Ibu Hamil Meninggal Dunia (serial online), http://bkkbn.com (25 Mei 2010) 5. Departemen Kesehatan Republik Indonesia . 2001. Laporan Survei Kesehatan Rumah Tangga 2001 : Studi Tindak Lanjut Ibu Hamil. Jakarta : Depkes RI. 6. Anwar, M.C., 2005, Hubungan Kualitas Pemeriksaan Antenatal dengan Kematian Perinatal, Program Studi Epidemiologi Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang. (Tesis) 7. Varney H, 2006, Buku Ajar Asuhan Kebidanan, Jakarta : EGC 8. Depkes RI., 2009. Profil Kesehatan Indonesia tahun 2008, Jakarta : Depkes RI 9. Sin – sin, 2008, Masa Kehamilan dan Persalinan, Jakarta : PT Alex Media Komputindo 10. Masrizal, 2007, Anemia Defisiensi besi, 2007 Jurnal Kesehatan Masyarakat, II (I), http://www.searchinpdf.com (23 Mei 2012). 11. Allen H., 2007, Anemia and Irron deficiency : Efect on pregnancy out come 2000 American Journal of clinical Nutritions.ol 71, No 5.1280S.1284s. Mei 2000, http ://www.ajcn.org/content/71/5/1280S.full (25 Mei 2012).

12. Saifudin, 2006, Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal , Edisi I Cetakan Keempat, Jakarta ; Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo,2006. 13. Saspriyana, 2010, Anemia Ibu Hamil, Mengapa harus dicegah, http://dokterkade.wordpress.com (23 Mei 2012). 14. Kota Denpasar, 2008, Profil Kesehatan Kota Denpsar 2008. 15. Mochtar, 2004, Sinopsis Obstetri, Jakarta : EGC 16. Smith R John,evid Chelnow, Chief, D evid Chelnow, 2010, Management The Third Stage of Labor, Medscape reference , http://emedicine.medscape.com (23 Mei 2012). 17. Kusumah, 2009, “Kadar Haemoglobin ibu hamil triwulan II-III dan Faktor –factor Yang Mempengaruhinya di RSUP H Adamalik Medan “ (thesis). Sumatra.: Universitas Sumatra. 18. Amirudin, Wahyuddin, 2004, Studi Kasus Kontrol Ibu Anemia, 2007 Jurnal Medical UNHAS, http://med.unhas.ac.id (25 Mei 2012). 19. Djamilus, Herlina, 2008, Faktor Risiko Kejadian Anemia Ibu Hamil Di Wilayah Kerja Puskesmas Bogor, Artikel , http://www. motekar.tk (24 Mei 2012). 20. Masrizal, 2007, Anemia Defisiensi besi, 2007 Jurnal Kesehatan Masyarakat, II (I), http://www.searchinpdf.com. (25 Mei 2012). 21. Gandasoebrata R, 2004, Penetapan Kadar Hemoglobin dalam buku Penuntun Laboratorium Klinik, Jakarta: Dian Rakyat. 22. Mansjoer A, 2008, Kapita Selekta Kedokteran, Jakarta : Media Acsulapius

23. Shafa, 2010, Anemia pada Ibu Hamil, http://drshafa.wordpress.com (25 Mei 2012) 24. Saspriyana, 2010, Anemia Ibu Hamil, Mengapa harus dicegah, http://dokterkade.wordpress.com (25 Mei 2012). 25. Hanafiah, T.M., 2006, Perawatan Antenatal dan Peranan Asam Folat dalam Upaya Meningkatkan Kesejahteraan Ibu Hamil dan Janin, Disampaikan dalam Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan. Medan: Universitas Sumatra Utara. 26. Sistiarani, C., 2008, Faktor Maternal dan Kualitas Pelayanan Antenatal yang Berisiko terhadap Kejadian Berat Badan Lahir Rendah (BBLR), Universitas Dipenogoro, Semarang, (Tesis). 27. Peranginangin, H., 2006, Telaah Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Pemanfaatan Pelayanan Antenatal Care pada Sarana Kesehatan Ibu Hamil dalam Upaya Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, Institut Pertanian Bogor, Jakarta, (Disertasi). 28. Hanretty, K.P., 2004, Obstetrics Illustrated 6th ed, Chruchill Livingstone, London. 29. Adriaansz G., 2008, Asuhan Antenatal, Jaringan Nasional Pelatihan Klinik – Kesehatan Reproduksi, Jakarta. 30. Cunningham, F.G., Leveno K.J, Hauth J.C., Gilstrap L.C, Wenstrom K.D., 2006, Obstetric William. Ed ke-21, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. 31. Dinas Kesehatan Kota Pontianak, 2011, Prosedur Tetap Antenatal Care (ANC). 32. Sastrawinata, U.S., 2006, Gambaran Epidemiologi Klinik Kehamilan Remaja di RS Imanuel Bandung, Fakultas Kedokteran Kristen Maranatha, Bandung. (Skripsi)

33. Fibriana, A.I., 2007, Faktor-Faktor Risiko yang Mempengaruhi Kematian Maternal, Program Studi Magister Epidemiologi Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang. (Tesis) 34. Anwar, M.C., 2005, Hubungan Kualitas Pemeriksaan Antenatal dengan Kematian Perinatal, Program Studi Epidemiologi Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang. (Tesis) 35. Duhita F, 2008, Hubungan Keteraturan Antenatal Care (ANC) Dengan Kejadian Anemia Pada Ibu Hamil DI Puskesmas Ngoresan, Kecamatan Jebres, Kota Surakarta, http://digilib.uns.ac.id (26 Mei 2012). 36. Ismuningtias YY, 2011, Hubungan Frekuensi Antenatal Care Dengan Kejadian Anemia Pada Ibu Hamil trimester III DI BPS NY. Heni Langensari Ungaran, http://perpusnwu.web.id (26 Mei 2012). 37. Dahlan, M.S., 2009, Besar Sampel dan Cara Pengambilan Sampel, Ed ke-2, Salemba Medika, Jakarta. 38. Sastroasmoro, S., 1995, Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis, Binarupa Aksara, Jakarta. 39. Dahlan, M.S., 2009, Statistika untuk Kedokteran dan Kesehatan, Salemba Medika, Jakarta. 40. Subarda, Hakimi M, Helmyati S, Pelayanan antenatal care dalam pengelolaan anemia berhubungan dengan kepatuhan ibu hamil minum tablet besi. Jurnal Gizi Klinik Indonesia Vol. 8, No. 1, Juli 2011: 7-13. http://jurnal.pdii.lipi.go.id (25 Mei 2012).

41. Fahriansjah F.,W , 2009, Hubungan Karakteristik Ibu Hamil Dengan Kejadian Anemia Di Rumah Sakit Bersalin Siti Khadijah IV Makassar Periode Januari-Desember 2008, http://asramamedicafkunhas.blogspot.com (25 Mei 2012). 42. Tristiyanti, Wara F., 2006, Faktor-faktor yang Mempengaruhi Status Anemia pada Ibu Hamil di Kecamatan Ciampea, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Gizi Masyarakat dan Sumber Daya Keluarga, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor. (Skripsi) 43. Haniff, Jamaiyah, et al., 2007, Anemia in pregnancy in Malaysia, Asia Pac J Clin Nutr 2007;16 (3):527-536. 44. Mirzaie, Fatemeh, et al., 2010, Prevalence of anemia risk factors in pregnant women in Kerman, Iran, Iranian Journal of Reproductive Medicine Vol.8. No.2. pp: 66-69.

Lampiran 1. Data Kelompok Kasus
Click to edit Master subtitle style

Lampiran 2. Data Kelompok Kontrol
Click to edit Master subtitle style

Lampiran 3. Tampilan Analisis Uji Distribusi Data dengan KolmogorovSmirnov Test Menggunakan Program SPSS 17 Click to edit Master subtitle style

Click to edit Master subtitle style

Lampiran 4. Tampilan Analisis Data dengan Crosstabs Menggunakan Program SPSS 17

Terima Kasih
Click to edit Master subtitle style

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->