P. 1
Kendali Mutu Beton

Kendali Mutu Beton

|Views: 645|Likes:
Dipublikasikan oleh Arie Febry Fardheny, MT
Tata cara Pengendalian Mutu Beton di Lapangan sesuai SNI
Tata cara Pengendalian Mutu Beton di Lapangan sesuai SNI

More info:

Published by: Arie Febry Fardheny, MT on Jul 05, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2015

pdf

text

original

KENDALI MUTU BETON DI LAPANGAN

Arie Febry Fardheny, MT afebry@teknikunlam.ac.id

Berdasarkan Kitab Hukum Para Engineer Indonesia

Ilustrasi 1 –Sampel
Nanti lah kita pikirkan pak, Pengawas belum ada order kok
Berapa jumlah sampel silinder yang harus dibuat untuk proyek ini ? Bisa pakai sampel kubus ? Bisa diuji 7 atau 14 hari saja ? Waktu ujinya kapan saja ?

Section ini merujuk pada SNI 02-2847-2002

Sampel Uji di Lapangan
Berapa jumlah Sampel uji yang harus dibuat di lapangan ? Menurut SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.2

Sampel Uji di Lapangan
Satu uji kuat tekan per hari (sepasang sampel) 2. Satu uji kuat tekan per 120 m3 (sepasang) 3. Satu uji kuat tekan per 500 m2 luas lantai atau dinding yang dicor Dengan syarat tambahan 1. Jumlah minimum uji kuat tekan beton tidak boleh kurang dari 5 uji kuat tekan acak (10 silinder) 2. Bila Volume Cor < 40 m3 maka pengujian boleh tidak dilakukan atas persetujuan pengawas lapangan. Untuk Bangunan Beresiko tinggi / monumental 1. Satu uji kuat tekan per elemen yang dicor dalam tujuan untuk mendapatkan kondisi kekuatan real dan divalidasikan dengan rencana
1.

Sampel Uji di Lapangan
Perhitungan Jumlah sampel a Volume total Cor b Total hari Cor c Volume Cor / hari d Total Truck e Sampel Perlu f g h i Benda uji dibuat Total Truck / hari Total Sampel Total Benda uji = = = = = 1400 m3 8 hari a/b = a/4 = c/120 = = = c/4 = = bxe = fxb = 175 m3 350 truck 1.458333 sampel 2 sampel 4 buah 43.75 truck 44 truck 16 Sampel 32 Silinder

= = =

Kesimpulan Benda Uji silinder dibuat per hari = Truck yang diambil acak untuk sampel = Jumlah total yang diambil sampelnya =

32 Silinder 2 truck 16 truck

dari dari

44 truck 350 truck

Sampel Uji di Lapangan
Keterangan Sampel Silinder
1a = sampel No 1 Pasangan a Lokasi Cor = Kolom K1 Tanggal 6 Bulan 8 tahun …..

No sampel (a/b) / lokasi cor / tanggal / bulan jam.menit

1a / Kolom K1 / 6/8 8.50

1b / Kolom K1 / 6/8 8.55

Pukul 8 lewat 50 menit sampel selesai dibuat

Sampel Uji di Lapangan

Pasal 7.1.3 menyatakan

Sampel Uji di Lapangan
 

SNI T03-2847 tidak menceritakan tentang Sampel Kubus sebagai sampel uji dan menetapkan silinder sebagai sampel uji sesuai SNI. Terdapat adanya rumus konversi dari K (kubus) menjadi f’c yaitu

K f ' c = (0.76 + 0.20 x log( )) xK 15

Prosedur perubahan adalah Konversikan nilai K menjadi MPa dengan mengalikannya dengan 0.098 Kemudian nilai K dalam MPa dimasukkan ke dalam rumus diatas

Contoh Konversi
  

K298 yaitu 298 Kg/cm2 Step 1 = 298 x 0.098 = 29.2 MPa Step 2 =
K f ' c = (0.76 + 0.20 x log( )) xK 15 29.2 f ' c = (0.76 + 0.20 x log( )) x 29.2 = 23.88 15

Sampel Uji di Lapangan

Setelah 28 hari berdasarkan data Tanggal dan jam yang tertera maka waktu pengujian ijin adalah

Menurut SNI 1974 -2011

Ilustrasi 2 – Kuat Tekan Beton
Pak, Saya Laporkan Hasil Kuat Tekan sampel kita 23, 24, 23, 22, 25 Mpa Jadi rata rata 23.4 Mpa. Aduh ….? Kok cuman 1 yang masuk rencana fc’ = 25 Mpa Bagaimana ini ?

Section ini merujuk pada SNI 02-2847-2002

Kuat Tekan Beton
Ilustrasi diatas menunjukkan kondisi kebingungan utama dalam pengujian kuat tekan beton, menjadi semakin bermasalah saat pemeriksa memaksa bahwa fc’ rencana 25 Mpa haruslah menghasilkan mutu beton > 25 Mpa tidaklah benar Menurut SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.3.3 sebagai berikut :

Kasus 1
Kasus 1

Nilai = (silinder a+ silinder b)/2 Lihat syarat fr rencana - 3.5 = 25 -3.5 = 21.5 Mpa

28 hari Syarat Komponen silinder a Silinder b Uji 2 Pasang Uji 3 pasang 2 pass 3 pass No uji Tgl 1 10/2/2012 Pilecap P8 24 23 23.5 OK 2 12/2/2012 Kolom K1 24 26 25 OK 3 15/2/2012 Kolom K2 28 25 26.5 25 OK OK 4 18/2/2012 Balok B1 25 28 26.5 26 OK OK 5 18/2/2012 Balok B1 26 24 25 26 OK OK fc rencana syarat ijin 2 pasang Syarat ijin 3 pasang = = >= 25 Mpa 21.5 Mpa 25

fc rencana - 3.5

Nilai = (3 nilai berurutan uji 2 pasang) / 3

HASIL AKHIR = NILAI KUAT BETON MEMENUHI SYARAT

Kasus 2
Kasus 2

Memenuhi

28 hari Syarat 3 pass No uji Tgl Komponen silinder a Silinder b Uji 2 Pasang Uji 3 pasang 2 pass 1 10/2/2012 Pilecap P8 24 23 23.5 OK 2 12/2/2012 Kolom K1 24 23 23.5 OK 3 15/2/2012 Kolom K2 23 25 24 23.6666667 OK Gagal 4 18/2/2012 Balok B1 25 28 26.5 24.6666667 OK Gagal 5 18/2/2012 Balok B1 23 24 23.5 24.6666667 OK Gagal fc rencana syarat ijin 2 pasang Syarat ijin 3 pasang = = >= 25 Mpa 21.5 Mpa 25

fc rencana - 3.5

Merujuk data maka nilainya hanya memenuhi fc’ 23.5 Mpa Dengan data ini dianalisa terhadap Gaya dalam dan Lendutan

HASIL AKHIR = NILAI KUAT BETON MASIH DAPAT DITERIMA NAMUN HARUS DILAKUKAN ANALISA OLEH PENGAWAS/ MK UNTUK PERKUATAN atau SF YANG ADA

Review Kasus 2

Lihat SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.3.4

Kasus 3
Kasus 3

Terlihat ada data yang Gagal yaitu data Pertama jika direchek maka nilai fc’ = 20 + 3.5 yaitu 23.5 Mpa

28 hari Syarat Komponen silinder a Silinder b Uji 2 Pasang Uji 3 pasang 2 pass 3 pass No uji Tgl 1 10/2/2012 Pilecap P8 17 23 20 Gagal 2 12/2/2012 Kolom K1 24 23 23.5 OK 3 15/2/2012 Kolom K2 26 25 25.5 23 OK Gagal 4 18/2/2012 Balok B1 25 28 26.5 25.1666667 OK OK 5 18/2/2012 Balok B1 23 24 23.5 25.1666667 OK OK fc rencana syarat ijin 2 pasang Syarat ijin 3 pasang = = >= 25 Mpa 21.5 Mpa 25

Merujuk data maka nilainya hanya memenuhi fc’ 23 Mpa

fc rencana - 3.5

Dengan data nilai terkecil dianalisa dulu terhadap kasus pengambilan sampel HASIL AKHIR = NILAI KUAT BETON MASIH DAPAT DITERIMA NAMUN HARUS DILAKUKAN ANALISA OLEH PENGAWAS/ MK kemudian terhadap Gaya dalam dan Lendutan UNTUK PERKUATAN atau SF YANG ADA

Kasus 4
Kasus 4

Terlihat ada data yang Gagal yaitu data Pertama jika direchek maka nilai fc’ = 17.5 + 3.5 yaitu 21 Mpa

28 hari Syarat Komponen silinder a Silinder b Uji 2 Pasang Uji 3 pasang 2 pass 3 pass No uji Tgl 1 10/2/2012 Pilecap P8 17 18 17.5 Gagal 2 12/2/2012 Kolom K1 17 18 17.5 Gagal 3 15/2/2012 Kolom K2 19 20 19.5 18.1666667 Gagal Gagal 4 18/2/2012 Balok B1 22 25 23.5 20.1666667 OK Gagal 5 18/2/2012 Balok B1 23 25 24 22.3333333 OK Gagal fc rencana syarat ijin 2 pasang Syarat ijin 3 pasang = = >= 25 Mpa 21.5 Mpa 25

Merujuk data maka nilainya hanya memenuhi fc’ 18 Mpa

Dengan data nilai terkecil dianalisa dulu terhadap kasus pengambilan HASIL AKHIR = NILAI KUAT BETON TIDAK MEMENUHI SYARAT sampel kemudian NAMUN PASAL 7.6.5.2 Menyatakan adanya peluang pengujian terhadap Gaya dalam dan Lendutan

fc rencana - 3.5

Review Kasus 4

Lihat SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.5.2

Inilah fungsi kode Lokasi di sampel yang dibuat

Kasus 5
Kasus 5

Terlihat ada data yang Gagal yaitu data Pertama jika direchek maka nilai fc’ = 16.5 + 3.5 yaitu 20 Mpa

28 hari Syarat Komponen silinder a Silinder b Uji 2 Pasang Uji 3 pasang 2 pass 3 pass No uji Tgl 1 10/2/2012 Pilecap P8 17 16 16.5 Gagal 2 12/2/2012 Kolom K1 17 17 17 Gagal 3 15/2/2012 Kolom K2 17 17 17 16.83 Gagal Gagal 4 18/2/2012 Balok B1 22 25 23.5 19.17 OK Gagal 5 18/2/2012 Balok B1 23 25 24 21.5 OK Gagal fc rencana syarat ijin 2 pasang Syarat ijin 3 pasang = = >= 25 Mpa 21.5 Mpa 25

fc rencana - 3.5

Merujuk data maka nilainya hanya memenuhi fc’ 16.5 Mpa

HASIL AKHIR = NILAI KUAT BETON SANGAT TIDAK MEMENUHI SYARAT UNTUK STRUKTURAL DAN DIANGGAP GAGAL

Review Kasus 5

Lihat SNI T03-2847-2002 pasal 7.1.1

Inilah alasan mengapa Kuat Beton tersebut Gagal

Ilustrasi 3 – Kegagalan Sampel
Pak saya laporkan hasil beton kita berdasarkan mix desain lab jauh berbeda dengan di lapangan Aduh kok sampel silinder saya di mix sesuai laboratorium pas diuji hasilnya jadi rendah ??

Section ini merujuk pada buku Pengendalian Mutu Beton ( Pujo Aji dan Rahmat Purwono, 2010)

Kegagalan Sampel di Lapangan
1.

Sifat & Proporsi campuran
    

Rasio Air Semen Tipe Semen Jenis Aggregat Air Admixtexture/ aditif

Sudah Benar FAS nya ? Sudah Benar tipe nya ? Apa benar ini aggregt nya ? Air anda dari mana ? Dosisnya sudah tepat ?
Dapat Merujuk ke Buku Panduan Praktis untuk Beton Arie Febry, 2009

Kegagalan Sampel di Lapangan
2. Pemeliharaan

Pengujian dilakukan dalam 28 hari pada kondisi lembab / basah dan temperatur 20 derajat celcius. Bila sampel tidak dirawat dalam keadaan basah maka hanya akan mencapai 50 % kekuatannya. Waktu uji harus berdasarkan ASTM C39-M01-12 / SNI 1974 -2011 dan diuji dalam kondisi lembab Struktur beton di lapangan harus dipelihara dalam kondisi basah / lembab minimal 7 hari . Di Indonesia akibat suhu 20 -35 derajat C. maka sampel yang diuji <= 7 hari akan memiliki prilaku kuat tekan yang tinggi. Untuk itu sampel uji harus direndam dan tidak terkena sinar matahari langsung.

 

Ilustrasi 4 – Uji Pantul
Rasanya Boleh Pak, tinggal kita pakai Alatnya Saya tidak membuat sampel silinder / kubus, boleh saya uji pantul / Hammer Test ??

Section ini merujuk pada SNI 02-4803-20XX

Uji Pantul

Bolehkan Uji Pantul digunakan sebagai acuan kekuatan beton untuk konstruksi yang baru dibangun ?

Uji Pantul

Tabel ini harus sesuai dengan jenis alat uji pantulnya

Uji pantul

1 area uji minimal 10 titik dengan mengambil jarak > 25 mm

Metode Perhitungan

Baca Nilai R untuk hammer Manual untuk Hammer Automatic baca nilai akhir di display Dicatat 10 nilai untuk 1 lokasi termasuk sudut pengambilan Dimasukkan ke Tabel dan diambil kesimpulan secara statistik

Contoh Perhitungan
Hammer Test Kolom Hasil Pengujian R Sudut (0°) Rerata R fch (mpa) Mpa Ket 36.91 Avg 37 36.91 Avg 37 35.15 Min 36 35.15 Min 36 38.69 Avg 38 38.69 Avg 38 36.91 Avg 37 38.69 Avg 38 38.69 Avg 38 40.49 Maks 39 37.63 1.72Mpa 37.63Mpa 35.91Mpa 39.34Mpa 38Mpa Number Of Test Max Min Average

Nilai rebound hammer Nilai fc’ koreksi grafik

No uji

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Kode

READ

Tingkat Kesesatan Tingkat Kebenaran / Keseragaman data Kuat Tekan Prakiraan

Standart Deviation Average fc'h Minimun fc'h Maximum fc'h Recommendation

1 2 7

% 10.00 20.00 70.00

Ilustrasi 5 – Beton Inti
Iya saya carikan posisi yang rapat tulangannya supaya kuat pas diuji nanti Nilai Kuat Tekan mau diambil di lapangan pakai Core drill, disiapkan lokasinya

Section ini merujuk pada SNI 02-2492-2002

Beton Inti

Beton Inti

Sampel Beton Inti

Diambil dari website purbolaras

Beton Inti

Apabila tidak ditutup maka akan timbul adanya perubahan gaya tegangan di elemen, jika terkena tulangan maka titik tulangan tersebut akan menjadi sumber korosif tulangan. Kegagalan struktur akibat ini ditanggung oleh pemberi dan pelaksana core drill Diambil dari website purbolaras

Cara Uji Beton Inti

Merujuk pada SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.5.2

Cara Uji Beton Inti

Merujuk pada SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.5.4

Cara Uji Beton Inti

Merujuk pada SNI T03-2847-2002 pasal 7.6.5.5

Cara Uji Beton Inti

Merujuk pada SNI 1974 -2011 pasal 7 maka untuk setiap sampel harus dikoreksi berdasarkan faktor bentuk yaitu Panjang / diameter, dengan koreksi sebagai berikut

Ilustrasi 6 – FAQ
Oke Siap Menjawab Pertanyaan Pertanyaan Praktis tentang Beton di Lapangan

Beton 1:2:3 itu Kuat Tekan Betonnya Berapa ?
Mandor Buat Beton 1:2:3 Tukang Buat Beton 1:2:3 Siap Boss
Perintah
Disini 1:2:3 dalam komposisi berat (Kg) menurut SNI berkisar 17.5 – 22.5 Mpa umum fc’ =20 Mpa Disini mulai rancu 1:2:3 dalam komposisi berat (Kg) atau dalam komposisi angkatan/ dolak/ keranjang Perintah Disini diterima informasi sebagai 1 zak : 2 keranjang : 3 keranjang atau mutu fc’ = 10 Mpa

Bolehkah sampel silinder tidak berukuran standar ?
Bisakah sampel silinder di lapangan berukuran tinggi 200 mm dan diameter 100 mm ? Bisa Merujuk pada SNI 1974-2011 menggunakan tabel 3 , asalkan bekistingnya ada dan sesuai persyaratan

Apa Fungsi Test Slump ?
Slump test dilakukan 2 kali apabila menggunakan batching Plant. Pertama test slump di lokasi pembuatan Kedua test slump di lokasi konstruksi Apa fungsinya ? Untuk Menjaga Konsistensi Beton apakah masih baik atau tidak baik yang berpengaruh pada kerusakan dan kekuatan beton

Bolehkah menambahkan air ke beton segar agar mudah dibawa?
Penambahan air ke beton segar yang telah dimix sering terjadi dengan alasan kemudahan transportasi beton ke tingkat yang tinggi. Praktek ini tidak diperkenankan karena secara otomatis akan merubah faktor air semen dan menyebabkan penurunan kekuatan beton

Pertanyaan ???

Presentasi kendali mutu beton (2012) dan Praktis untuk beton (2009) dalam format pdf dapat didownload di www.teknikunlam.ac.id sub download File Pdf version terdapat di Kantor HAKI Komda KALSEL Diskusi, saran dan Pertanyaan ke afebry@teknikunlam.ac.id

 

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->