Anda di halaman 1dari 8

NAMA NIM KELAS/SEMESTER

: MUHAMMAD SYAYA : 821606132 : B / III (Tiga)

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS TERBUKA TAHUN 2011

PEMBELAJARAN TERPADU di SD
Konsep Dasar Dan Model-Model Pembelajaran Terpadu Pembelajaran terpadu disebut sebagai suatu konsep pendekatan pembelajaran yang melibatkan beberapa mata pelajaran untuk memberikan pengalaman belajar yang bermakna bagi anak. Terdapat dua istilah yang secara teoritis memiliki hubungan yang saling terkait dan ketergantungan satu dan lainnya, yaitu integrated curriculum (kurikulum terpadu) dan integrated learning (pembelajaran terpadu). Kurikulum terpadu adalah kurikulum yang menggabungkan sejumlah disiplin ilmu melalui pemanduan isi, keterampilan, dan sikap. Terdapat beberapa karakterisitik yang perlu dipahami: 1. Pembelajaran terpadu berpusat pada siswa (student centered). 2. Pembelajaran terpadu dapat memberikan pengalaman langsung kepada siswa (direct experiences). 3. Dalam pembelajaran terpadu pemisahan antarmata pelajaran menjadi tidak begitu jelas. 4. Pembelajaran terpadu menyajikan konsep-konsep dari berbagai mata pelajaran dalam suatu proses pembelajaran. 5. Pembelajaran terpadu bersifat luwes (fleksibel). 6. Hasil pembelajaran dapat berkembang sesuai dengan minat dan kebutuhan siswa. Pembelajaran terpadu dilandasi oleh landasan filosofi, landasan psikologi, dan landasan praktis. Landasan filosofi mencakup progresivisme, kontruktivisme, dan humanism. Landasan psikologi mencakup psikologi perkembangan dan psikologi belajar. Landasan praktis dilandasi prinsip-prinsip perkembangan dunia pengetahuan, pembelajaran di sekolah secara terpisah, kolaborasi antara berbagai mata pelajaran, dan adanya kesenjangan yang terjadi antara teori dan praktek. Sepuluh model pembelajaran terpadu menurut Fogarty (1991), yaitu fragmented, connected, nested, sequenced, shared, webbed, threaded, integrated, immersed, dan networked. Sedangkan Jacobs (1989) menyebutkan lima model pilihan bentuk keterpaduan dalam kegiatan pembelajaran, yaitu discipline based, parallel, multidisciplinary, interdisciplinary, dan integrated. Model pembelajaran terpadu yang tepat dikembangkan di sekolah dasar yaitu model jarring-jaring (webbed), model keterhubungan (connected), dan model keterpaduan (integrated). Prosedur Umum Pembelajaran Terpadu Kegiatan pendahuluan dalam pembelajaran terpadu

Penciptaan kondisi awal pembelajaran Member acuan Membuat kaitan (melaksanakan apersepsi) Melaksanakan tes awal Kegiatan inti dalam pembelajaran terpadu. Pertama, penyajian bahan pembelajaran harus dilakukan secara terpadu melalui penghubungan konsep dari mata pelajaran satu dengan konsep dari mata pelajaran lainnya. Kedua, guru harus berupaya menyajikan bahan pembelajaran terpadu dengan menggunakan strategi dan media pembelajaran yang bervariasi, yang mampu mendorong siswa untukn aktif terlibat dalam upaya penemuan pengetahuan baru. Berkenaan dengan penggunaan strategi pembelajaran, terdapat beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan guru yaitu tujuan, materi, siswa, guru, serta fasilitas, ruang, dan waktu. Kegiatan akhir dalam pembelajaran terpadu 1. Meninjau kembali penguasaan siswa 2. Melaksanakan penilaian Tindak lanjut dalam pembelajaran terpadu 1. Memberikan pekerjaan rumah 2. Membahas kembali bahan pelajaran yang dianggap sulit 3. Menugaskan membaca materi pelajaran terntentu 4. Memberikan motivasi atau bimbingan belajar 5. Mengemukakan topik untuk pertemuan berikutnya Keterampilan Dasar Mengajar Dalam Pembelajaran Terpadu Keterampilan membuka pelajaran dalam pelajaran terpadu merupakan keterampilan yang berkaitan erat dengan usaha guru dalam memulai kegiatan pembelajaran. Manfaatnya adalah: 1. Menyiapkan mental siswa memasuki kegiatan inti pembelajaran 2. Membangkitkan motivasi dan perhatian siswa (attention) dalam mengikuti pembelajaran 3. Memberikan gambaran yang jelas tentang aktivitas belajar yang akan dilakukan dan batas-batas tugas yang harus dikerjakan siswa 4. Menyadarkan siswa akan adanya keterkaitan antara pengalaman yang sudah dimiliki dengan tema yang akan dipelajarinya Komponen keterampilan membuka pelajaran: 1. Menumbuhkan perhatian siswa 2. Membangkitkan motivasi siswa 3. Memberi acuan

1. 2. 3. 4.

4. Membuat kaitan Keterampilan menutup pelajaran adalah keterampilan yang berkaitan dengan usaha guru dalam mengakhiri kegiatan pembelajaran. Manfaatnya adalah: 1. Memantapkan pemahaman siswa terhadap proses dan hasil belajar yang telah dilaluinya 2. Mengetahui tingkat keberhasilan dari pelaksanaan pembelajaran terpadu 3. Menetapkan kegiatan tindak lanjut yang harus dilakukan siswa untuk mengembangkan kompetensi yang telah dikuasainya Komponen keterampilan menutup pelajaran: 1. Meninjau kembali (review) 2. Melakukan penilaian Keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran terpadu, istilah menjelaskan (to explain) berbeda dengan istilah menceritakan. Kata menjelaskan mengandung makna membuat sesuatu menjadi jelas, sedangkan kata menceritakan hanya memberi informasi tentang suatu hal tanpa menjelaskannya. Dalam kegiatan menjelaskan, informasi dijelaskan secara sistematis sehingga yang menerima penjelasan mempunyai gambaran yang jelas tentang hubungan informasi yang satu dengan yang lain. Manfaatnya adalah: 1. Membantu siswa memahami berbagai konsep dari tema yang sedang dipelajari 2. Meningkatkan keterlibatan siswa dalam memecahkan berbagai masalah melalui cara berpikir yang sistematis dan terintegrasi 3. Memperkirakan tingkat pemahaman siswa terhadap penjelasan yang diberikan 4. Meningkatkan efektivitas pembicaraan di kelas sehingga benar-benar merupakan penjelasan yang bermakna bagi siswa 5. Membantu siswa menggali pengetahuan dari berbagai sumber 6. Mengatasi kekurangan berbagai sumber belajar yang diperlukan 7. Menggunakan waktu secara lebih efektif dan efisien Komponen keterampilan menjelaskan: 1. Kejelasan 2. Penggunaan contoh/ilustrasi 3. Pemberian tekanan 4. Umpan balik (feedback) Keterampilan bertanya merupakan kemampuan guru untuk memperoleh informasi tentang objek yang ditanyakan dan meningkatkan terjadinya interaksi pembelajaran yang efektif. Manfaatnya adalah: 1. Meningkatkan kegiatan belajar yang lebih bervariasi dan bermakna

Mendorong siswa untuk berperan sebagai sumber informasi Memupuk kebiasaan siswa untuk selalu bertanya Meningkatkan keterlibatan siswa secara mental-intelektual Menumbuhkan keberanian siswa untuk mengajukan pertanyaan Menguji pemahaman siswa terhadap materi yang telah dibahas Komponen keterampilan bertanya: 1. Pengungkapan pertanyaan yang jelas dan singkat 2. Pemberian acuan 3. Pemusatan 4. Pemindahan giliran dan penyebaran pertanyaan 5. Pemberiaan waktu berpikir 6. Pemberian tuntunan Keterampilan memberi penguatan dalam pembelajaran terpadu, penguatan (reinforcement) pada dasarnya merupakan suatu respon yang diberikan oleh guru terhadap perilaku atau perbuatan siswa yang dianggap positif, dan menyebabkan kemungkinan berulangnya kembali atau meningkatnya perilaku tersebut. Manfaatnya adalah: 1. Membangkitkan dan memelihara perhatian dan motivasi belajar siswa terhadap tema-tema yang disajikan dalam pembelajaran 2. Memberikan kemudahan kepada siswa untuk mempelajari isi tema yang dipelajari dan dianggap memiliki tingkat kesulitan yang cukup tinggi 3. Mengontrol dan memodifikasi tingkah laku siswa, serta mendorong munculnya tingkah laku yang positif 4. Menumbuhkan rasa percaya diri siswa akan kemampuan yang dimilikinhya dan keberanian mengungkapkan pendapat sendiri 5. Memelihara iklim kelas Komponen pada keterampilan memberi penguatan 1. Penguatan verabal 2. Penguatan non-verbal Keterampilan mengadakan variasi dalam pembelajaran terpadu berkenaan dengan berubahnya suatu keadaan yang bisa menyebabkan keadaan tersebut menjadi tidak monoton dan membosankan atau menjenuhkan. Manfaaatnya adalah: 1. Menumbuhkan dan meningkatkan motivasi dan perhatian siswa (attention) terhadap tema pembelajaran yang dibahas, dan keterkaitan-keterkaitan di dalam yang ada dalam tema tersebut 2. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan rasa ingin tahu (curiosity) tentang sesuatu yang baru dalam suatu tema yang dipelajarinya

2. 3. 4. 5. 6.

3. Memupuk perilaku positif siswa terhadap guru yang telah melakukan proses pembelajaran dengan lebih hidup dan bervariasi 4. Menghindarkan siswa dari proses pembelajaran yang membosankan dan monoton 5. Meningkatkan kadar keaktifan dan keterlibatan siswa dalam berbagai pengalaman pembelajaran yang menarik dan terarah 6. Melayani karakteristik siswa dan gaya belajaranya (learning style) yang beranekaragam Komponen keterampilan mengadakan variasi 1. Variasi dalam gaya mengajar 2. Variasi dalam pola interaksi pembelajaran 3. Variasi dalam penggunaan media Perancangan Pembelajaran Terpadu Sebagai dasar dalam merancang dan melaksanakan pembelajaran terpadu di sekolah dasar, perlu dipahami terlebih dahulu kompetensi lulusan dan struktur kurikulum di sekolah. Guru harus memiliki kejelian dalam mengidentifikasi dan menetapkan kompetensi dasar dan indikator pada setiap mata pelajaran yang akan dipadukan. Guru harus memahami betul kandungan isi dari masing-masing kompetensi dasar dan indikator tersebut sebelum dilakukan pemaduan-pemaduan. Keberhasilan pelaksanaan pembelajaran terpadu sangat ditentukan oleh bagaimana guru mampu menyusun perancangan dan skenario pembelajaran yang tepat dan dikemas dengan memperhatikan karakteristik siswa. Dalam merencanakan pembelajaran terpadu di sekolah dasar terdapat 7 langkah yang harus dilakukan, yaitu: 1. Menetapkan mata pelajaran yang akan dipadukan 2. Mempelajari kompetensi dasar pada kelas dan semester yang sama dalam setiap mata pelajaran 3. Mempelajari hasil belajar dan indikator hasil belajar dalam setiap mata pelajaran 4. Memilih dan menetapkan tema pemersatu 5. Membuat pemetaan keterhubungan kompetensi dasar setiap mata pelajaran dengan tema pemersatu 6. Menyusun silabus pembelajaran dengan mengaitkan topik dan kompetensi dasar setiap mata pelajara 7. Menyusun satuan pembelajaran terpadu

Silabus adalah garis besar, ringakasan, ikhtisar, atau pokok-pokok isi/materi pembelajaran yang digunakan sebagai penjabaran lebih lanjut dari standar kompetensi dasar yang ingin dicapai, dan pokok-pokok serta uraian materi yang perludipelajari siswa. Silabus bermanfaat sebagai pedoman dalam penyusunan satuan pembelajaran terpadu, pengelolaan kegiatan pembelajaran, dan pengembangan system penilaian. Komponen silabus pembelajaran terpadu terdiri atas: a) Identifikasi mata pelajaran yang akan dipadukan b) Kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator yang harus dikuasai siswa c) Materi pokok yang mengacu pada suatu tema yang akan disajikan d) Alternatif strategi pembelajaran yang akan digunakan e) Alokasi waktu yang diperlukan Satuan pembelajaran terpadu merupakan satuan atau unit program pembelajaran terkecil untuk jangka waktu mingguan atau harian yang berisi rencana penyampaian suatu pokok atau satuan bahasan tertentu dalam satu tema pembelajaran terpadu yang akan dibahas. Komponen satuan pembelajaran terpadu mengandung unsur-unsur pokok yang meliputi: a) Identitas mata pelajaran b) Kompetensi dasar, hasil belajar, dan indikator yang dipadukan c) Pokok-pokok materi yang akan disajikan d) Kegiatan belajar-mengajar yang akan dilaksanakan e) Alat, media, dan sumber bahan yang digunakan f) Cara penilaian yang akan ditempuh dilengkapi dengan alat penilaian. Penilaian dalam Pembelajaran Terpadu Penilaian merupakan program penilaian yang dilakukan secara berkesinambungan untuk menentukan keberhasilan pembelajaran yang telah dilakukan. Penilaian bertujuan untuk menilai pembelajaran di kelas dan meningkatkan pembelajaran serta kualitas belajar siswa. Dengan demikian, penilaian merupakan satu strategi pengumpulan dan penganalisisan informasi yang digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan berkaitan dengan semua aspek pembelajaran. Prinsip-prinsip penilaian pembelajaran tepadu 1. Prinsip integral atau komprehensif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan secara menyeluruh dan utuh 2. Prinsip berkesinambungan yakni penilaian yang dilakukan secara berencana, terus-menerus dan bertahap 3. Prinsip objektif yakni penilaian pengajaran yang dilakukan dengan menggunakan alat ukur yang handal dan dilaksanakan secara objektif

Dalam pelaksanaannya, penilaian pembelajaran terpadu lebih menekankan pada penggunaan bentuk penilaian nontes yang mengarah pada penilaian terhadap pemahaman konsep dan keterampilan anak ketimbang pada tujuan perolehan pengetahuan dan fakta-fakta melalui pengukuran sejauhmana anak mengingat dan menghafal suatu fakta. Bentuk penilaian nontes yang digunakan antara lain catatan sekolah, portofolio, observasi, wawancara, catatan anecdotal, jurnal, rubrik, dan cuplikan kerja/penugasan proyek. Pelaksanaan penilaian dilakukan secara menyeluruh berkaitan dengan ranah kognitif, psikomotor, dan afektif. Untuk melengkapi informasi hasil penilaian yang lengkap, dalam penilaian pembelajaran terpadu guru dapat juga memanfaatkan penilaian bentuk tes baik bentuk tes objektif maupun tes subjektif. Prosedur pengembangan dan format penilaian pembelajaran terpadu di SD. Penilaian memberikan informasi kepada guru untuk pengambilan keputusan yang harus ditetapkan kepada siswanya. Untuk itu diperlukan bentuk penilaian yang berkualitas, yang menghasilkan informasi yang reliable dan valid. Kegiatan penilaian dilakukan dalam empat tahapan mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, penyusunan dan penyajian laporan, dan tahap tindak lanjut. Dalam pelaksanaannya, penilaian pembelajaran terpadu dilakukan dengan menggunakan bentuk evaluasi notes dilengkapi dengan format penilaian yang lengkap. Dengan demikian, akan mendukung diperolehnya informasi yang dibutuhkan guru untuk keperluan penilaiannya. Guru bisa menggunakan format observasi, format portofolio, format penugasan/proyek kerja siswa, dan jenis format lainnya sesuai dengan kebutuhan penilaian.