Anda di halaman 1dari 4

UNDHA USUK BASA JAWA 1.

. Undha Usuk Basa Ingkang Baku Ingkang dipunwastani undha usuk basa baku, punika basa ngoko saha krama ingkang ngetrepi wawaton utawi paugeranning undha usuk basa. Tuladhanipun undha usuk basa ingkang dipunwulangaken ing pawiyatan, ingkang dipunangg ing kaperluan utawi kawigatosan resmi, ingkang dipunangg ing buku buku seserepan, buku buku basa lan sastra Jawa, lsp. 2. Undha Usuk Basa Ingkang Kirang Baku Amargi paugeran undha usuk basa punika satuhu namung awujud pandom utawi ancer ancer, kados langkung prayogi yn boten dipunwastani undha usuk basa ingkang boten baku, nanging ingkang kirang baku. Amargi cak cakanipun ing unggah ungguh basa mila remit, temtunipun ugi boten gampil badh mbdakaken pundi ingkang baku saha pundi ingkang boten baku. Kados langkung sekca menawi nitik / nitni kmawon sapinten kekiranganipun saking paugeran, kathah punapa sakedhik. Wondn kekirangan wau dumados saking daya pangaribawanipun basa basa ingkang boten baku, inggih punika tilaran saking basa Jawa ing jaman kajawn arupi basa madya lan basa krama dsa, basa enggn enggnan, basa Indonesia saha basa manca.

Salah Kaprah dalam Krama Desa


OPINI | 08 March 2010 | 05:31 Dibaca: 160 Komentar: 0 Nihil Bahasa yang digunakan oleh anggota masyarakat bukanlah sesuatu yang mati tetapi akan terus hidup dan berkembang sejalan dengan dinamika keativitas anggota masyarakat di masing-masing wilayah tempat anggota masyarakat itu hidup. Salah satu contohnya dalam penggunaan Bahasa Jawa ialah penggunaan ragam tingkat tutur (undha usuk) bahasa Jawa yang sering disebut Krama Desa. Yang dimaksudkan Krama Desa adalah bahasa Krama yang dipakai oleh orang yang sering dikatakan sebagai kurang dapat berbahasa dengan benar. Tingkat tutur ini nampak jelas kelihatan aneh, jelek, dan kampungan jika dibandingkan dengan Basa Kedathon (bahasa istana) yang merupakan bahasa yang digunakan oleh para kerabat istana dan wilayah pemakaiannya pun terbatas hanya dalam istana. Ragam ini dianggap indah dan bagus karena prestise sosial tertentu. Di dalam masyarakat yang memuliakan kerajaan, keraton dianggap tempat terhormat bagi orang terhormat pula, bahasanya pun dianggap terhormat dan karena itu patut menjadi acuan bagaimana berbahasa yang baik dan benar. (Sumarsono: 2002:29). Apabila lebih lanjut dicermati Krama Desa lebih tepat disebut dengan bahasa krama yang kurang baku atau non standar karena banyak kata krama yang tak baku misalnya kata milai (mulai), tanggi (tetangga), tegil (kebun), waos (gigi), percados (percaya), riyadin (idulfitri) atau menghaluskan nama suatu daerah dan kelompok masyarakat yang seharusnya tak perlu dikramakan menjadi

Hyper-krama seperti Semarang, Karanganyar, Pasar Gedhe, Pasar Pon dan Cina menjadi Semawis, Kawis Enggal, Peken Ageng, Peken Pon dan Cinten. Melihat fenomena diatas menurut S.S.T Wisnu Sasangka, seorang pakar bahasa Jawa, penamaan Krama Desa sebenarnya merupakan olok-olok yang dilakukan orang kota terhadap orang desa. Saat itu orang yang tak dapat berbahasa dengan benar menurut orang Nagari (orang kota) diidentikkan dengan orang desa sehingga bahasa krama yang digunakan disebut Krama Desa (22:2004). Hal yang menarik untuk dibahas disini adalah mengenai tepat atau tidaknya sikap orang kota yang dengan sudut pandang ke-kota-annya merasa bahasa mereka lebih indah dan bagus daripada bahasa orang desa. Kata Desa dalam istilah Krama Desa bersinonim dengan kata Kampung yang jika diperdalam tingkat ejekannya menjadi kata Kampungan. Kata Kampung dan Kampungan berkonotasi tidak mengenal tata krama per-kota-an dan tak tahu sopan santun. Kata Samsudin Berlian seorang pakar linguistik, bahasa adalah kekuasaan. Orang kota yang lebih dekat dengan pusat kekuasaan seolah-olah punya hak istimewa untuk mengembangkan makna kata dan menyusun kamus. Padahal orang desa juga punya hak yang sama (190:2006). Jika direnungkan lebih dalam setiap kelompok masyarakat entah di kota maupun di desa memiliki daya kreativitas masing-masing dalam mengembangkan bahasa. Kreativitas itu bila secara manasuka (arbitrer) disepakati oleh kelompok masyarakat tertentu akan memperkaya khazanah ragam bahasa Jawa yang ada. Jadi meskipun ungkapan leksikon Krama desa itu seolah-olah terdengar aneh ,kampungan dan salah kaprah rasanya tak ada yang perlu diluruskan dengan ungkapan tersebut. Seperti halnya mendengar ungkapan dialek Banyumasan Wetenge kencot (perutnya lapar) atau Ramane teka(ayahnya datang). Rasanya tidak ada yang salah. Semua itu adalah wujud kreativitas bahasa yang perlu dihargai dan dihormati eksistensinya.

Antara Bahasa Jawa Baku dan Dialek Tegal Dari Tegal datang merantau ke Jogja merupakan sebuah pekerjaan yang sangat berat. Khususnya dalam hal budaya. Kita semua tahu Jogja dengan segala budaya Jawa yang adiluhung yang masih sangat terjaga, sedangkan Tegal merupakan daerah Jawa yang rasanya sudah mulai luntur keJawaannya. Budaya yang paling terlihat disini salah satunya adalah budaya berbahasa. Sama-sama suku Jawa tapi punya bahasa yang relatif berbeda, meskipun ada beberapa yang sama. Jogja dengan bahasa Jawa bakunya tentu semua orang sudah tahu, bahwa bahasa Jawa mempunyai undha-usuk bahasa atau yang bisa diartikan sebagai kesopanan dalam berbahasa. Dalam bahasa Jawa jogja, tuturan antar teman yang semuran berbeda dengan tuturan antara seseorang kepada orang tua, meskipun mungkin arti atau maksud dari tuturan tersebut sama. Bisa dilihat dari contoh berikut, wis mangan? merupakan tuturan kepada teman sebaya. Tuturan tersebut salah jika dituturkan kepada orang yang lebih tua atau yang punya jabatan sosial yang lebih tinggi, tuturan yang benar adalah sampun dhahar? Contoh tuturan tersebut di atas jika dirasakan secara mendalam memang sangatlah pantas, betapa

kita harus menghormati lawan bicara kita khususnya lawan bicara yang usianya sudah lebih tua atau kelas sosialnya lebih tinggi. Namun dilain sisi sebagai orang yang asli dilahirkan dari lingkungan Tegal, serasa ada yang janggal dari tuturan tersebut. Tindakan meninggikan lawan bicara tersebut serasa membuat adanya jarak pemisah antara penutur dan lawan tutur. Berbeda dengan tuturan bahasa Tegal yang tidak mempunyai tingkat tutur atau undha-usuk. Semua bahasa ujar baik dituturkan kepada orang seumuran atau ke orang yang lebih tua dituturkan dengan bahasa yang sama. Tidak ada pembeda. Hal ini membuat pemakaian bahasa Tegal atau bahasa dialek seperti Banyumasan yang juga tidak punya tingkat tutur serasa lebih demokratis tanpa membedabedakan umur ataupun kasta dan kelas sosial. Komunikasi dengan menggunakan bahasa Tegal ataupun Banyumasan lebih menumbuhkan nuansa kekeluargaan, keakraban, dan kelugasan yeng lebih kental, daripada menggunakan bahasa Jawa Jogja yang dianggap sebagai bahasa Jawa baku. Tidak ada pretensi bahwa bahasa ini lebih baik dari bahasa yang lain, ataupun sebaliknya, karena sejatinya semua bahasa lahir dari masyarakat. Jadi asalkan masyarakat menganggap suatu bahasa itu wajar, maka gunakanlah, sebaliknya jika masyarakat tidak merasa cocok akan bahasa tersebut maka jangan gunakanlah. Dengan dasar paradigma dan konsep pluralisme, semua bahasa punya derajat yang sama, hanya peran dan fungsi yang berbeda serta intensitas dan efektivitas komunikasi pemakaiannya yang tidak sama. Judul : Salah Kaprah Bahasa Jawa. Kontroversi Benar-Salah Bahasa Jawa Penulis : Mulyana, dkk Penerbit : Narasi, 2007, Yogyakarta Bahasa : Indonesia Jumlah halaman : 95 Ringkasan isi : Salah kaprah banyak dijumpai dalam kehidupan bahasa dan sastra Jawa. Sesuatu hal yang sebenarnya salah tetapi sudah lazim digunakan, sehingga tidak terasa kalau hal tersebut sebenarnya salah. Faktor ketidaktahuan menjadi salah satu penyebabnya, dan hal ini sudah berlangsung sangat lama. Karena sudah mentradisi sering orang tidak menyadari kesalahan tersebut. Memang dunia salah tidak akan pernah seleh (berhenti). Meskipun ada ungkapan sapa salah bakal seleh (siapa yang salah akan berhenti), tetapi tidak pernah ada sapa salah kaprah bakal seleh.

Salah kaprah memang mengalir terus, tanpa pernah berhenti, dan seluruh lapisan masyarakat pasti mengenal. Dengan modal salah kaprah setiap orang bisa berinteraksi lebih intens dengan orang lain. Karena telah terbiasa, maka setiap orang yang memakainya tetap merasa benar (walaupun hal tersebut sebenarnya salah atau kurang tepat). Buku ini menyajikan banyak contoh tentang istilah, tuturan dan ungkapan yang ternyata telah menjadi salah kaprah dan banyak dijumpai dalam pemakaian sehari-hari. Misalnya tulisan ojo (jangan), yang benar adalah aja . Hal yang sama pada kata loro (sakit), yang benar ditulis lara. Nelongso (sedih), yang benar ditulis nelangsa. Hal ini sesuai dengan kaidah tata tulis dalam bahasa Jawa. Penggunaan vokal /o/ lebih pada pengaruh penulisan dalam bahasa Indonesia. Cumanthaka, cumantaka. Kedua kata tersebut sering hanya keliru dalam ucapan dan tulisan. Ejaan yang menggunakan th dengan tidak, yang membedakan rasa bahasa. Lidah Jawa biasanya gemar dengan th, lalu muncul cumanthaka yang berartu terlalu berani. Adapun cumantaka juga bermakna terlalu berani. Durung suwe iki. Kesalahan terjemahan, misal Durung suwe iki Indonesia didhapuk dadi negara koruptor. Bentuk durung suwe iki merupakan terjemahan langsung dari belum lama ini. Idiom seperti itu tidak dikenal dalam bahasa Jawa. Bentuk yang dipakai (benar) dalam bahasa Jawa adalah mentas. Sehingga menjadi Mentas wae Indonesia didhapuk dadi negara koruptor. Empun ngantos, ampun ngantos, sampun ngantos. Frasa sampun ngantos digunakan dalam ragam krama yang bermakna jangan sampai. Penggunaan frasa empun ngantos dan ampun ngantos merupakan varian yang terjadi dalam ragam percakapan. Dalam ragam tulis dan resmi, seharusnya digunakan frasa sampun ngantos. Kula, kawula. Kula berarti saya, kawula berarti rakyat, abdi. Misalnya Kula kalebet salah satunggaling warga Kecamatan Sewon (Saya termasuk salah satu warga Kecamatan Sewon). Menawa kepengin dadi kawulaning ratu, kudu manut kabeh dhawuhe (Kalau ingin menjadi abdi raja, harus menurut segala perintahnya).