P. 1
Modul Debian

Modul Debian

|Views: 855|Likes:
Dipublikasikan oleh HeroeQuark

More info:

Published by: HeroeQuark on Jul 08, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/22/2013

pdf

text

original

Modul Membangun Server Debian Modul I Instalasi Debian 6 Squeeze

A. Debian

2011

Debian adalah sistem operasi bebas yang dikembangkan secara terbuka oleh banyak programer sukarela(pengembang Debian) yang tergabung dalam Proyek Debian. Sistem operasi Debian adalah gabungan dari perangkat lunak yang dikembangkan dengan lisensi GNU, dan utamanya menggunakan kernel Linux, sehingga populer dengan nama Debian GNU/Linux. Sistem operasi Debian yang menggunakan kernel Linux merupakan salah satu distro Linux yang populer dengan kestabilannya. Dengan memperhitungkan distro berbasis Debian, seperti Ubuntu, Xubuntu, Knoppix, Mint, dan sebagainya, maka Debian merupakan distro Linux yang paling banyak digunakan di dunia. (anonim, http://id.wikipedia.org/wiki/ Debian).

Gambar 1.1 Debian 6 Squeeze B. Intalasi Debian 6 Squeeze Untuk Instalasi Debian kita memerlukan minimum spesifikasi hardware sebagai berikut: Install Type No desktop RAM (minimal) 64 megabytes RAM (recommended) 256 megabytes Hard Drive 1 gigabyte

With Desktop 128 megabytes

512 megabytes

5 gigabytes

Setelah kita memiliki hardware dengan spesifikasi seperti di atas, maka kita bisa melakukan instalsai debian dengan langkah sebagai berikut: 1. Setting Boot Priority, sehingga firstboot pada CDROOM untuk menjadikan CDROOM dijalakan pertama kali pada saat booting computer.
Muhammad Nuril Anwar 1

Modul Membangun Server Debian

2011

2. Masukkan DVD Debian 6 pada CDRoom sehingga akan muncul opsi pilihan instalasi seperti gambar dibawah ini:

Gambar 1.2 Install Debian Apabila kita memilih Grapical Install maka kita akan menginstall berbasis GUI dan mungkin akan berjalan cukup lama. Oleh sebab itu kita pilih yang install untuk instalasi berbasis teks. 3. Pilih bahasa yang ingin digunakan. Untuk memudahkan kita pilih English

Gambar 1.3 Pilih Bahasa 4. Sekarang setting location dari server, kita bisa pilih other apabila ingin mencari negara indonesia. Untuk kali ini kita pilih United States untuk memudahkan.

Muhammad Nuril Anwar

2

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 1.4 Pilih Location 5. Setting keyboard, untuk default adalah American English.

Gambar 1.5 Keyboard Layout 6. Kita sudah setting language dan regional dari server. Setelh itu kita setting network interface yang kita gunakan. Pilih mana interface yang digunakan sebagai interface utama (yang terkoneksi jaringan baik LAN ataupun Internet). Untuk itu kita pilih eth0 sebagai default interface dengan asumsi eth0 adalah interface yag terkoneksi ke internet.

Gambar 1.6 Default Interface
Muhammad Nuril Anwar 3

Modul Membangun Server Debian

2011

7. Sekarang kita setting IP address dari eth0. Sebenarnya kita bisa melewati langkah ini dengan mensetting IP address nanti kalau Server kita sudah terinstal. 8. Untuk Setting IP Addres tidak jauh beda kalau kita setting IP pada OS Windows, hanya saja yang berbeda kita setting sercara manual dan tidak berbais GUI yang sangat mudah. Adapun yang perlu kita setting adalah IP address, Netmask, Gateway dan DNS (name address) isikan name server sesuai gateway. Misal disikan sebagai berikut: IP Address Gateway : 192.168.12.200Netmask : 192.168.12.1 : 255.255.255.0

Name server : 192.168.12.1

Gambar 1.7 IP Address

Gambar 1.8 Netmask

Gambar 1.9 Gateway

Muhammad Nuril Anwar

4

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 1.20 Name Server (DNS) 9. Isikan Hostname (nama Server) sesuai yang kita inginkan.

Gambar 1.21 Hostname Server 10. Isikan password untuk user root (super user). Isikan sebanyak 2 kali untuk notifikasi kebenaran password

Gambar 1.22 Password Root

Gambar 1.23 Re-Enter Password Root

Muhammad Nuril Anwar

5

Modul Membangun Server Debian
11. Masukkan nama user untuk membuat username dan account tingkat bawah.

2011

Gambar 1.24 Nama User

Gambar 1.25 Create User Account 12. Setting password untuk user yang telah kita buat.

Gambar 1.26 Password User

Gambar 1.27 Re-Enter Password User

Muhammad Nuril Anwar

6

Modul Membangun Server Debian
13. Setting time zone untuk srver. Untuk itu kita pilih Pacific.

2011

Gambar 1.28 Time Zone 14. Sekarang kita masuk pada setting partisi hardisk. Untuk pemula kita setting sesuai gambar dibawah ini.

Gambar 1.29 Partition Disk Untuk kalangan yang sudah mengerti susunan partisi dan direktori dari Linux, silahkan pilih manual untuk setting manual partisi sesuai keinginan. 15. Pilih hardisk yang akan dipartisi, kemudian pilih letak direktori linux akan ditanamkan. Untuk pemula silahkan pilih sesuai gambar.

Gambar 1.30 Pilih Hard disk

Muhammad Nuril Anwar

7

Modul Membangun Server Debian

2011

16. Seakarang akan muncul gambaran hardisk setelah dipartisi. Kita pilih Finish untuk melakukan partisi pada hardisk.

Gambar 1.31 Finishing Partition 17. Maka proses intalasi akan berjalan. Mungkin akan muncul bebrapa pilihan (yes/no), silahkan pilih sesuai kebutuhan. Untuk mempermudah pilih sesuai gambar.

Gambar 1.32 Scan another DVD

Gambar 1.33 Network Mirror

Muhammad Nuril Anwar

8

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 1.34 Survey Configur 18. Setelah proses intalasi Base System selesai, akan muncul pilihan Software Selection yang berisi software apa saja yang akan kita install pada server.

Gambar 1.35 Choose Software 19. Pilihan aplikasi yang digunakan bebas sesuai yang dibutuhkan, tapi jangan lupa hilangkan bintang (*) pada Grapical Desktop Enviroment agar kita tidak menginstal aplikasi desktop. 20. Sekarang untuk mempermudah kita install aplikasi SSH Server dan Standard System Utilities.

Muhammad Nuril Anwar

9

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 1.36 Install Aplikasi 21. Dalam proses install aplikasi maka akan muncul tawran install Group boot, Pilih YES untuk membuat Group Boot Loader.

Gambar 1.37 Install Group Boot Louder 22. Sampai disini maka instalasi selesai dan computer akan restart. Tapi jangan lupa keluarkan DVD Debian atau setting firstboot menjadi HDD pada Bios.

Gambar 1.38 Finish Installation Setelah computer restart maka computer akan menjalankan debian untuk pertama kalinya. Mungkin dalam proses ini akan berjalan agak lama, tapi ini hanya berjalan waktu pertama kali penjalanan Debian. Setelah proses selesai maka akan muncul Login Screen untuk login ke dalam server. Untuk login ke dalam server isikan username dan password yang telah dibuat saat instalasi. Maka akan masuk pada server sebagai user biasa.
Muhammad Nuril Anwar 10

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 1.39 User Login

Gambar 1.40 User newril Tanda ( $ ) menandakan bahwa kita masuk sebagai user biasa sedangkang untuk user root simbolnya akan berganti menjadi ( # ). Untuk masuk sebagai Super User maka masukan perintah su kemudian isikan Passwordnya.

Gambar 1.41 Root Login

Gmbar 1.42 User Root Finally, kita sudah membuat sebuah server debian dan pada Modul selanjutnya kita akan membahkan beberapa aplikasi server yang sering digunakan, Bye…!!

Muhammad Nuril Anwar

11

Modul Membangun Server Debian Modul II Perintah-perihtah dasar Terminal Linux

2011

Sebelum kita membuat sebuah server berbasis OS Linux, ada baiknya kita akan mengenal bebrapa perintah yang nantinya akan sering digunakan dalam pembuatan server Linux. Adapun beberapa perintah yang sering digunakan adalah:

A
adduser addgroup alias apropos apt-get aspell awk basename bash bc bg break builtin bzip2 cal case cat cd cfdisk chgrp chmod chown chroot chkconfig cksum clear cmp comm command continue cp cron crontab csplit cut Tambah pengguna ke sistem Tambah grup ke sistem Buat sebuah alias Cari Bantuan halaman manual (man-k) Cari dan menginstal paket perangkat lunak (Debian) Pemeriksa Ejaan Cari dan Ganti teks, database sort / validate / index B Strip direktori dan akhiran dari nama file GNU Bourne-Again Shell Arbitrary bahasa kalkulator presisi Kirim ke latar belakang Keluar dari sebuah loop Jalankan shell builtin Compress atau dekompresi file bernama (s)

C
Tampilkan kalender kondisional melakukan perintah Menampilkan isi file Mengganti Directori Tabel partisi manipulator untuk Linux Mengubah kepemilikan grup Mengubah izin akses Mengubah pemilik file dan grup Jalankan perintah dengan direktori root yang berbeda Sistem layanan (runlevel) Cetak byte CRC checksum dan menghitung Hapus layar terminal Membandingkan dua file Bandingkan dua file diurutkan baris demi baris Jalankan perintah – shell mengabaikan fungsi Resume iterasi berikutnya dari suatu loop Menyalin satu atau lebih file ke lokasi lain Daemon menjalankan perintah yang dijadwalkan Jadwalkan perintah untuk menjalankan di lain waktu Split file ke dalam konteks – potongan ditentukan membagi file menjadi beberapa bagian

Muhammad Nuril Anwar

12

Modul Membangun Server Debian
D
date dc dd ddrescue declare df diff diff3 menggali dir dircolors dirname dirs dmesg du echo egrep eject enable env ethtool eval exec exit expect expand eksport expr false fdformat fdisk fg fgrep file find fmt fold for format free fsck ftp fungsi fuser gawk getopts

2011

Menampilkan atau mengubah tanggal & waktu Desk Kalkulator Mengkonversi dan menyalin file, menulis header disk, boot record Alat untuk memperbaiki data Deklarasikan variabel dan memberi mereka atribut Tampilkan ruang disk Tampilkan perbedaan antara dua file Tampilkan perbedaan di antara tiga file DNS lookup Daftar isi direktori singkat Warna setup untuk `ls ‘ Convert semua pathname ke beberapa path Tampilkan daftar direktori yang diingat Mencetak pesan-pesan kernel & driver Perkiraan penggunaan kapasitas file

E
Tampilkan pesan di layar Cari file untuk baris yang sesuai dengan ekspresi yang diperpanjang Mengeluarkan media removable Mengaktifkan dan menonaktifkan perintah shell builtin Environment variabel Pengaturan kartu Ethernet Evaluasi beberapa perintah / argumen Menjalankan perintah Keluar dari shell mengotomatiskan aplikasi yang bebas diakses melalui terminal Convert tab ke spasi Set variabel lingkungan Evaluasi ekspresi

F
Tidak melakukan apa-apa, tidak berhasil Tingkat rendah format sebuah floppy disk tabel partisi manipulator untuk Linux Kirim pekerjaan untuk foreground Cari file untuk baris yang cocok dengan string yang tetap Tentukan jenis file Cari file yang memenuhi kriteria yang diinginkan Format ulang tipe teks Wrap teks agar sesuai dengan lebar tertentu. Memperluas kata-kata, dan menjalankan perintah Format disk atau kaset Tampilkan penggunaan memori Memeriksa dan memperbaiki sistem File konsistensi File Transfer Protocol Tentukan fungsi macro Identifikasi / memutuskan proses yang sedang mengakses file

G
Cari dan Ganti teks dalam file Menguraikan parameter sesuai posisi Muhammad Nuril Anwar 13

Modul Membangun Server Debian
grep group gzip hash head help history hostname id if ifconfig ifdown ifup import install join kill killall less let ln local locate logname logout look lpc lpr lprint lprintd lprintq lprm ls lsof make man mkdir mkfifo mkisofs mknod more mount mtools mv Cari file untuk baris yang cocok dengan pola tertentu Cetak nama grup pada pengguna Compress atau dekompresi nama file

2011

H
Mengingat seluruh pathname dari sebuah nama argumen Output bagian pertama dari file Tampilkan bantuan untuk perintah built-in Perintah history Cetak atau mengatur nama sistem

I
Cetak user dan grup id melakukan perintah kondisional Konfigurasi antarmuka jaringan Menghentikan antarmuka jaringan Memulai antarmuka jaringan keatas Menangkap layar server X dan menyimpan sebuah gambar ke file Menyalin file dan mengatur atribut

J
gabung garis pada field umum

K
Memberhentikan proses yang sedang berjalan Memberhentikan proses oleh nama

L
Tampilan output satu layar pada satu waktu Melakukan aritmatika pada variabel shell Membuat hubungan antara file Membuat variabel Cari file Cetak nama login Keluar dari sebuah login shell Tampilan baris yang dimulai dengan string tertentu Program Kontrol jalur printer Off line print Mencetak file / Print file Abort pekerjaan print Daftar antrian print Hapus pekerjaan dari antrian print List informasi tentang file List membuka file

M
Sekelompok Kompilasi ulang dari program Bantuan manual Membuat folder baru Membuat FIFOs (bernama pipa) Buat hybrid ISO9660/JOLIET/HFS filesystem Membuat blok atau karakter file khusus Tampilan output satu layar pada satu waktu Mount file system Memanipulasi file MS-DOS Memindahkan atau mengubah nama file atau direktori Muhammad Nuril Anwar 14

Modul Membangun Server Debian
mmv netstat nice nl nohup nslookup open op passwd paste pathchk ping pkill popd pr printcap printenv printf ps pushd pwd quota quotacheck quotactl ram rcp read readarray readonly reboot rename renice remsync return rev rm rmdir rsync passwd paste pathchk ping pkill popd Pindahkan massa dan mengubah nama (file)

2011

N
Informasi Jaringan Mengatur prioritas perintah atau pekerjaan Nomor baris dan menulis file alankan perintah kebal terhadap hangups Query Internet menyebut server secara interaktip

O
membuka file dalam aplikasi default Operator akses

P
Memodifikasi password user Menggabungkan baris file Periksa nama file portabilitas Test sambungan jaringan memberhentikan proses running Mengembalikan nilai sebelumnya dari direktori sekarang Siapkan file untuk dicetak /print kemampuan pencetak Database Cetak variabel lingkungan Format dan mencetak data Status Proses Simpan dan kemudian mengubah direktori sekarang Cetak direktori kerja

Q
Tampikan penggunaan disk dan membatasinya Meneliti sistem file untuk penggunaan disk Set kuota disk

R
perangkat disk ram Salin file antara dua mesin Membaca baris dari standar input Baca dari stdin ke variabel array Menandai variabel / fungsi sebagai readonly Reboot sistem Ubah nama file Ubah prioritas dari proses yang berjalan Sinkronisasi remote file melalui email Keluar fungsi shell Membalikkan baris dari sebuah file Menghapus file Remove folder Remote file copy (Synchronize file pohon)

P
Memodifikasi password user Menggabungkan baris file Periksa nama file portabilitas Test sambungan jaringan memberhentikan proses running Mengembalikan nilai sebelumnya dari direktori sekarang Muhammad Nuril Anwar 15

Modul Membangun Server Debian
pr printcap printenv printf ps pushd pwd quota quotacheck quotactl ram rcp read readarray readonly reboot rename renice remsync return rev rm rmdir rsync ulimit umask umount unalias uname unexpand Uniq unit unset unshar until useradd usermod users uuencode uudecode v vdir vi vmstat watch Siapkan file untuk dicetak /print kemampuan pencetak Database Cetak variabel lingkungan Format dan mencetak data Status Proses Simpan dan kemudian mengubah direktori sekarang Cetak direktori kerja

2011

Q
Tampikan penggunaan disk dan membatasinya Meneliti sistem file untuk penggunaan disk Set kuota disk

R
perangkat disk ram Salin file antara dua mesin Membaca baris dari standar input Baca dari stdin ke variabel array Menandai variabel / fungsi sebagai readonly Reboot sistem Ubah nama file Ubah prioritas dari proses yang berjalan Sinkronisasi remote file melalui email Keluar fungsi shell Membalikkan baris dari sebuah file Menghapus file Remove folder Remote file copy (Synchronize file pohon)

U
Batasi pengguna resources (sumber daya) Para pengguna menciptakan file tersembunyi Unmount (tidak menaiki) perangkat Hapus alias Informasi sistem print Convert spasi untuk tab Uniquify file Mengkonversi unit dari satu skala ke yang lain Hapus variabel atau nama fungsi Uraikan catatan arsip shell Mengeksekusi perintah (sampai error) Membuat akun user baru Memodifikasi akun user Daftar para pengguna yang sekarang ini login Encode file biner Decode file yang dibuat oleh uuencode

V
Daftar isi direktori Verbosely ( `ls-l-b ‘) Daftar isi direktori Verbosely ( `ls-l-b ‘) Text Editor Laporan statistik memori virtual

W
Mengeksekusi / menampilkan sebuah program secara berkala Muhammad Nuril Anwar 16

Modul Membangun Server Debian
wc whereis which while who whoami wget write xargs yes . ### Cetak byte, kata, dan baris menghitung Cari pengguna $ path, halaman manual dan file source untuk program Cari pengguna $ path untuk file program Jalankan perintah Cetak semua nama pengguna yang sedang log in Cetak pengguna saat ini dan nama id ( `id-un ‘) Ambil halaman web atau file melalui HTTP, HTTPS atau FTP Mengirim pesan ke pengguna lain

2011

X
Jalankan utility, melewati daftar argumen yang dibangun

Y
Cetak string sampai di interrupt Skrip menjalankan perintah shell yang sekarang Komentar

Masih banyak lagi perintah linux yang belum tercantum dalam table. Untuk itu silahkan berexplorasi dalam mencari perintah-perintah yang lain..!!! 

Muhammad Nuril Anwar

17

Modul Membangun Server Debian MOdul III Berinteraksi dengan Debian

2011

Setelah mengenal beberapa perintah dasar linux, sekarng akan dibahas bagaimana cara berinteraksi dengan server debian yang telah dibuat. Adapun beberapa setting yang kita butuhkan untuk berinteraksi adalah sebagai berikut: 1. Network Setting Untuk berinteraksi dengan Server Debian yang telah buat, yang harus dilakukan terlebih dahulu adalah memastikan bahwa Server Debian sudah mempunyai IP Address. Setting IP Address sebenarnya sudah kita setting pada saat install OS pertama kali, namun apabila kita melewati proses tersebut dan ingin mensetting pada saat OS sudah terinstal maka lakukan langkah-langkah berikut:  Masuk/login pada server dan aktifkan/gunakan user root supaya kita bisa mempunyai Full hak akses.  Periksa apakah interface terbaca apa tidak.
root@Server-Debian:/# ifconfig -a

 Jika terdeteksi cek apakah sudah mendapatkan IP atau belum  Kalau belum, maka akan diisikan IP dengan cara edit file interface pada folder /etc/network
root@Server-Debian:/# pico /etc/network/interface

 Edit file sesuai dengan kebutuhan dan jangan lupa simpan hasil settingan dengan menekan tombol CTRL+X lalu pilih YES, adapun contohnya sebagai berikut.

Muhammad Nuril Anwar

18

Modul Membangun Server Debian

2011

# # # # # # # # # # # # # # #

eth0 = Interface yang ke-1 untuk mendapatkan ip dhcp dari ketik dhcp stelah kata inet sedangkan untuk ip manual,ketik static setelah kata inet untuk sususan utaama IP

auto [nama interface missal eth0, eth1, eth2, wlan0 dst] iface [nama interface] inet [static = manual, dhcp = otomatis] address [masukkan IP untuk server yang diinginkan] netmask [masukkan netmask sesuai dengan CIDR] network [masukkan IP Nerwork sesuai CIDR] broadcast [masukkan IP Broadcast sesuai CIDR] gateway [masukkan IP gateway dari jaringan] Contoh :

auto lo iface lo inet loopback auto eth0 iface eth0 inet dhcp auto eth1 iface eth1 inet static address 192.168.13.1 netmask 255.255.255.0 network 192.168.13.0 broadcast 192.168.13.255 # Tidak menggunakan gateway karena eth0 adalah interface utama yang digunakan untuk bertransaksi

 Setting DNS dengan mengedit file
root@Server-Debian:/# pico /etc/resolv.conf

Isikan IP DNS Server kedalam file tersebut,. Missal diisikan DNS nawala lalu simpan perubahannya.
nameserver 180.131.144.144 nameserver 180.131.145.145

 Restart demon/service dari network supaya settingan yang telah kita lakukan dieksekusi oleh mesin computer.
root@Server-Debian:/# /etc/init.d/networking restart

Muhammad Nuril Anwar

19

Modul Membangun Server Debian

2011

Sekarang cek apakah setingan kita sudah dieksekusi apa belum oleh server dengan cara meng eksekusi perintah ifconfig –a dan melakukan ping missal ke domain google.com.

2. Remote Server Ada bebrapa cara melakukan interaksi/remote dengan server debian, yaitu:  Remote Local Yaitu kita bekerja dan melakukan aktifitas kita melalui computer server itu sendiri dengan cara login menggunakan computer tersebut.  Telnet Yaitu melakukan komunikasi dan aktifitas kita dengan me-remote computer server dari computer lain menggunakan protocol telnet yang bekerja pada port 23 protocol UTP. Contoh kita meremot server menggunakan Command Prompt pada OS Windows dengan memasukkan IP server yang ingin di-remote.

Gambar 3.1 Telnet

 SSH (Secure Shell) Secure Shell atau yang sering dikenal SSH adalah salah satu protocol yang digunakan untuk berkomunikasi dan bertukar data antar computer dalam jaringan menggunakan protocol UTP pada port 22. Untuk meremote server dengan SSH melalui koputer ber-OS Windows, dibutuhkan suatu software yang diantaranya adalah Putty. Sebenarnya masih banyak lagi software untuk remote SSH, tapi yang paling banyak digunakan adalah Putty. Apabila server belum terinstall SSH server silahkan install dengan cara mengsekusi perintah
root@Server-Debian:/# apt-get install ssh

Muhammad Nuril Anwar

20

Modul Membangun Server Debian

2011

Masukkan IP Server

Gambar 3.2 Putty

Gambar 3.3 Login SSH

3. Setting Repository Seetelah kita setting IP address dan bisa meremotnya melalui SSH, maka kita akan melakukan beberapa setting untuk mengoptimalkan kerja server, diantaranya adalah setting repository. Repository merupakan kumpulan dari file-file master yang terdiri dari beberapa paket, yang dijadikan satu bundel atau generalisasi untuk mendukung end user dalam hal menginstall beberapa aplikasi yang ia kehendaki. Secara default alamat repository debian menuju ke server luar negri, sehingga akan menjadi lambat apabila kita melakukan download aplikasi. Oleh sebab itu kita akan merubah menuju ke server local yang berada di Indonesia.  Pertama-tama remote server menggunakan SSH dengan Putty. Lalu edit file source.list.
root@Server-Debian:/# pico /etc/apt/source.list

 Jangan lupa backup dulu file aslinya. Ini untuk menghindari apabila terjadi kesalahan, sehingga kita masih mempunya file aslinya.
Muhammad Nuril Anwar 21

Modul Membangun Server Debian

2011

root@Server-Debian:/# cp /etc/apt/source.list /etc/apt/source.list.asli

 Untuk repository debian 6 di Indonesia silahkan pilih dibawah ini: Repository Kambing (UI)
deb http://kambing.ui.edu/debian squeeze main non-free contrib deb http://kambing.ui.edu/debian-volatile squeeze/volatile main contrib deb http://kambing.ui.edu/debian-security squeeze/updates main nonfree contrib deb http://kambing.ui.edu/debian stable-proposed-updates main nonfree contrib

mirror.its.ac.id
deb http://mirror.its.ac.id/debian etch main non-free contrib deb http://mirror.its.ac.id/debian stable-proposed-updates main non-free contrib deb http://mirror.its.ac.id/debian-security etch/updates main non-free contrib

komo.vlsm.org
deb http://komo.vlsm.org/debian etch main non-free contrib deb http://komo.vlsm.org/debian etch-proposed-updates main non-free contrib

debian.indika.net.id
deb http://debian.indika.net.id/debian etch main non-free contrib deb http://debian.indika.net.id/debian etch-proposed-updates main non-free contrib

ftp://ftp.itb.ac.id
deb ftp://ftp.itb.ac.id/pub/debian etch main non-free contrib deb ftp://ftp.itb.ac.id/pub/debian etch-proposed-updates main non-free contrib

Dari daftar diatas silahkan pilih dari salah satu server repository yang ada. Kemudian compass (Copy – paste) aja ke file source.list dan jangan lupa save.  Setelah itu update repository supaya settingan reponya bisa dieksekusi server.
root@Server-Debian:/# apt-get update

Muhammad Nuril Anwar

22

Modul Membangun Server Debian

2011

Dalam proses ini mungkin akan sedikit lamam karena server kita melakukan update semua software yang ada dalam server. Tapi jangan hawatir karena menggunakan server repository local maka akan mempercepat prosesnya.

4. Install dan uninstall Aplikasi/Software Untuk menngintsal atau uninstall program ada beberapa perintah yang dibutuhakan diantaranya adalah:  Install melalui repository Yaitu install program melalui mirror melalui alamat yang berada pada source.list
root@Server-Debian:/# apt-get install [nama aplikasi]

 Melalui url Yaitu melakukan download aplikasi melaui alamat url download diluar dari alamat repository. File ini akan disimpan di folder diamana kita aktif saat melakukan perintah ini.
root@Server-Debian:/# wget [alamat url]

 Install file .deb Dari perintah wget maka akan didapat file yang berextensi .deb. Untuk melakukan insatalasi file ini maka dijalankan perintah dpkg yang akan meng install file tersebut.
root@Server-Debian:/# dpkg –install [nama file (.deb)]

 Uninstall aplikasi Dalam uninstall aplikasi ada 2 perintah yaitu:
root@Server-Debian:/# apt-get remove [nama aplikasi]

root@Server-Debian:/# apt-get purge [nama aplikasi]

Kedua perintah berkerja hampir sama yang membedakan adalah, untuk perintah pertama tidak me-remove semua semua service atau bebrapa file aplikasi itu. Sedangkan untuk purge akan men-remove semua service yang bersangkutan dengan aplikasi tersebut dengan catatan tidak ada aplikasi lain yang memakainya.

Muhammad Nuril Anwar

23

Modul Membangun Server Debian MODUL VI DHCP SERVER
1. Pengertian

2011

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) Server dalah protokol yang berbasis arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan DHCP harus memberikan alamat IP kepada semua komputer secara manual. Jika DHCP dipasang di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di jaringan akan mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP. Selain alamat IP, banyak parameter jaringan yang dapat diberikan oleh DHCP, seperti default gateway dan DNS server. (anonime,

http://id.wikipedia.org/wiki/Protokol_Konfigurasi_Hos_Dinamik) Pengertian lebih lanjut dan cara kerja dari DHCP Server maupun Client silahkan dilihat pada link diatas.

2. Instalasi dan Setting DHCP Server  Pertama-tama masuk dulu menjadi user root, kemudian lakukan instalasi DHCP Server:
root@Server-Debian:/# apt-get install dhcp3-server

 Edit file dhcpd.conf, jangan lupa di backup dulu
root@Server-Debian:/# pico /etc/default/isc-dhcp-server

Isikan INTERFACES=”eth1” yaitu interface mana yang akan disambungkan ke client.  Edit juga file dhcpd.conf
root@Server-Debian:/# pico /etc/dhcp/dhcpd.conf

Tambahkan atau edit file menjadi sebagai berikut:

Muhammad Nuril Anwar

24

Modul Membangun Server Debian
# A slightly different configuration for an internal subnet. # # # # # # # # Subnet adalah IP Network dan Netmasknya (sesuai CIDR) range adalah kisaran IP yang akan dibagikan Ke User name server adalah alamat DNS Server yang diberikan ke user option routers adalah gateway yang diberikan ke user (isikan seseai dengan IP Server yang menuju ke user broadcast-address adalah Ip Broadcast dari DHCP Server Lease time adalah adalah panjang waktu sewa IP yang diberikan Ke user (dalam satuan detik) subnet 192.168.13.0 netmask 255.255.255.0 { range 192.168.13.12 192.168.13.100; option domain-name-servers 180.131.144.144; option routers 192.168.13.1; option broadcast-address 192.168.13.255; default-lease-time 600; max-lease-time 7200; }

2011

Untuk keterangan bisa dilihat pada komen diaras.  Edit file pada /etc/sysctl.conf. cari file net.ipv4.ip_forward=1 dah lilangkan tanda (#).

Gambar 4.1 ipv4 forward

 Setting routing agar jaringan dari eth0 (internet) dapat diakses/di-share dengangn jaringan pada eth1 (loacal). Setting NAT ini digunakan agar computer local bisa berkomunikasi dengan computer-komputer server penyedia layanan di WEB. Ini dilakukandengan cara memasukkan perintah pada terminal
root@Server-Debian:/# iptables -t nat -A POSTROUTING -o eth0 -j MASQUERADE

 Setelah itu masukkan setting NAT dalam file /etc/rc.local supaya jika serber restart settingan akan dijalankan secara otomatis.

Muhammad Nuril Anwar

25

Modul Membangun Server Debian

2011

Gambar 4.2 IP tables  Setelah semua settingan selesai diset maka kita lakukan restart semua seevice dari aplikasi yang telah kita setting. Start dan Stop iptables
root@Server-Debian:/# /etc/init.d/rc.local stop

root@Server-Debian:/# /etc/init.d/rc.local start

Restart DHCP Server
root@Server-Debian:/# /etc/init.d/isc-dhcp-server restart

 Sekarang DHCP Server sudah berjalan, untuk mencobanya silahkan koneksikan computer lain ke Server dan lihat apakah sudah mendapat IP. Untuk melihal log DHCP Server, kita bisa mengakses file berikut:
root@Server-Debian:/# tail -F /var/log/syslog

Apabila terjadi error silahkan teliti kembali apakah ada file yang mungkin salah edit atau salah penempatan.

Selamat mencoba!! Dan sampai ketemu di modul berikutnya..!!! 

Muhammad Nuril Anwar

26

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->