P. 1
Kumpulan Cerpen Kehidupan Remaja

Kumpulan Cerpen Kehidupan Remaja

|Views: 350|Likes:
Dipublikasikan oleh Nandya Guvita

More info:

Published by: Nandya Guvita on Jul 08, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/24/2014

pdf

text

original

Bukan Bronis

Oleh Novalina Gresy “Hai!!” sapa Feby begitu masuk kelas pagi itu. “Eh! Pagi Feb!” sambut Tia kepada sahabatnya. “Tia dapat salam lagi tuh dari Aris,” ujar Feby. Tia langsung manyun,”Uh, aku sebel deh lihat tuh anak. Nyebelin banget tahu nggak?” Feby tertawa terpingkal-pingkal, ”Masa sih? Tapi sebenarnya kamu suka kan sama dia?” ledek Feby sehingga membuat Tia semakin manyun. “Aku heran deh sama Aris, kok bisa-bisanya ya dia tuh suka ma cewek kayak kamu?” Feby mengamati dandanan sahabatnya yang nyaris seperti anak laki-laki. “Ti, kamu itu sebenarnya cantik. Tapi coba deh kamu lebih feminine dikit,pasti…” “Pasti banyak cowok yang naksir sama aku. Kamu mau ngomong gitu kan? Itu untuk yang ke-seribu satu kalinya, Feb!” tandas Tia. “Aku kayak gini aja udah banyak yang naksir, gimana ya kalau ntar aku jadi feminin?” “Yee…narsis banget sih lo,” celetuk Feby. “Tapi, apa si Aris ga malu ya udah aku tolak beberapa kali tapi masih aja terus kirimin salam. Kayak nggak ada cewek lain aja. Lagian nggak mungkinkan seorang Tia jadian sama adik kelas?” ujar Tia. Feby hanya mengangkat bahunya saja tanda tak tahu. *** Tiiiin……..Tiiin….. Aris menghidupkan klakson motornya beberapa kali. “Eh, berisik banget sih! Kalau mau lewat, ya lewat aja!” bentak Tia geram. “Pagi Tia…,” sapa Aris merasa tidak bersalah. “Eh, kamu kan adik kelas aku! Kalau manggil pake kakak dong! Nggak sopan banget tahu!” 30

“Iya deh kak Tia! Kak Tia lagi nungguin angkot ya? Bareng aku aja, ntar lagi udah mau bel nih,” Aris menawarkan jasa ojek gratisnya. “Maaf banget ya, aku nggak biasa nebeng sama orang,”ujar Tia ketus. “Yakin? Aku hitung sampai tiga ya, kalau kamu nggak naik aku tinggalin sendirian. Aku nggak peduli entar kamu telat ke sekolah. Satu… Dua …Ti…ga! Ya udah aku pergi,” Aris menyalakan mesin motirnya. Namun… “Eh, tunggu! Iya deh aku ikut,” Tia langsung duduk dan kereta Aris melaju dengan kencang. “Tia?? Kamu… barengan sama Aris?” Feby terkejut melihat kejadian aneh bin ajaib yang barusan ia lihat. “Iya,” jawab Tia ketus. “Udah ah, kita ke kelas aja..!” “Eh, kamu nggak naksir kan sama Aris?” tanya Feby dengan nada curiga. “Bodoh amat!” Tia cuek aja sambil menarik tangan Feby menuju kelas. Hari itu, acara HUT SMA Harapan bangsa sudah dimulai beberapa hari yang lalu dan mengundang partisipasi sekolah lain. Ada event pertandingan antar sekolah. Hari ini adalah final futsal, dan yang membuat murid-murid heboh, sekolah ini maju menuju final. SMA Imanuel akan menjadi lawan yang tanguh. Setelah pertandingan berlangsung selama 20 menit, Riko keeper andalan SMA Harapan Bangsa mengalami cedera. Semua pendukung tidak setuju kalau Riko harus digantikan oleh Aris, anak kelas X. “Aris? Dia kan masih kelas X, mana bisa ngalahin SMA Imanuel.” “Anak ingusan kayak dia jadi keeper? Bisa kebobolan deh kita.” “Mampus deh SMA kita kalau gini…” Tia dan Feby ikutan nimbrung,”Nggak salah,Pak Ivan mengganti Kak Riko dengan memilih Aris?” “Tahu nih Pak Ivan,”Feby ikutan menyalahkan Pak Ivan. “Tapi aku rasa Pak Ivan nggak salah pilih deh!’ ujar sebuah suara.

30

“Sasa?” Feby kaget. “Maksudmu apa?” “Asal kalian tahu ya, Aris itu keeper terbaik tingkat SMP se-ibukota. Jadi, nggak perlu diragukan lagi.” “Iya, tapi yang bisa jadi pemain inti kan hanya kelas XI dan kelas XII. Nah, si Aris?” Feby masih bingung. “Kalian nggak tahu sih, sebenarnya Aris itu sebaya kita. Dia juga seharusnya kelas XI juga seperti kita. Tapi, waktu SD dia pernah nggak naik kelas setahun karena sakit.” “Yang bener? Kamu tahu darimana?” Tia benar-benar surprised waktu itu. “Aku pernah sekelas dan dekat sama dia ketika SD dulu.” Tia nyaris pingsan ketika mendengar cerita Sasa. Jadi, selama ini Aris bukanlah bronis yang selalu Tia benci, yang selalu ia tolak cintanya karena statusnya sabagai adik kelas. Tia bingung. Ia hanya bisa menatap Aris yang sedang konsentrasi dengan gerakan bola. Pertandingan pun usai. Dan ternyata Aris dapat menggagalkan semua bola yang masuk ke gawangnya. Dan mereka memenangkan final futsal hari itu. Aris menghampiri Tia yang sedang berdiri manis di pinggir lapangan. Dan kali ini, bukan wajah cemberut yang ia tunjukkan kepada Aris, namun wajah yang penuh senyum. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Novalina Gresy Astika Sitorus, adalah seorang siswi Kelas XII yang saat ini

sedang menuntut ilmu di salah satu sekolah di sebuah kabupaten, yang

bernama Kabupaten Dairi, Sumatra Utara. Ini adalah cerpen pertama yang ia

buat untuk ikut diterbitkan menjadi buku kumpulan cerpen karya Kelas XII

IPA Unggulan, TP 2008/2009. Penulis kelahiran 28 Januari 1991 ini, memiliki

motto hidup, “No Gain without Pain”.

30

RIVAL ???
Oleh Lisayana Sembiring Diaryku cayank…. Aku sebel banget nih..!! Bayangin aja masa ortu nggak ngizinin aku kuliah di Jerman… Padahal Om Vino kan udah bilang ama Mama dan Papa untuk menjaga aku di sana. Tambah lagi kehidupan Om Vino disana kan juga sama menyenangkannya dengan disini. Om Vino disana sebagai manager di salah satu perhotelan. So, kurang apa lagi coba? Udah jelas kan disana aku nggak bakalan terlantar ! Dasar…… Mama rese…….!!! S E B E L….!!!!!! Ecy…  Yup, inilah aku. Anak semata wayang dari keluarga konglomerat WIJAYA, yang hidupnya selalu diatur. “ Tuhan……. Bantu aku dong buat ngeyakinin Mama dan Papa. Bantu aku biar bisa kuliah di Jerman. Tuhan tahu kan kalau itu udah lama aku idam-idamkan. Tuhan …….. malam ini kasih aku mimpi kuliah di Jerman ya….. please…! Amin,” doaku sebelum tidur malam itu. *** Hari ini adalah hari Senin. Awal dari kegiatan-kegiatanku yang regular itu sampai hari Sabtunya. Pagi hari aku akan sekolah dan setelah itu akan les ini dan les itu. Tapi biasanya hal-hal itu aku jalani dengan enjoy. Nggak pernah mengeluh sedikit pun. Kontras banget dengan hari ini. Hari ini aku nggak mood banget. Maunya sih, sekalian aja nggak usah masuk sekolah. Aku malas banget!! “Non, bangun!! Udah siang. Nanti terlambat lho Non!” suara Bik Ayu dari luar kamar. Waduh……..gimana nih? Di satu sisi aku nggak ingin ngecewain Mama dan Papa. Akhirnya dengan malas aku beranjak dari tempat tidur. 30

Kali ini hanya butuh waktu 15 menit untuk persiapan ke sekolah. Cukup mandi dan sisiran. Udah itu pergi ke meja makan. Sarapan buk……..!! “Selamat pagi Pa.. Ma..!” sapaku ketika tiba di meja makan. Ternyata mereka udah nunggu aku untuk sarapan bersama. “Yuk…cepetan sayang..biar jangan terlambat lagi kayak kemarin,” ujar Mama tersenyum kepadaku. Aku selalu diantar sama Papa kalau berangkat ke sekolah. Dan pagi ini aku ada peningkatan dari hari-hari kemarin, aku tiba di sekolah tepat 10 menit menjelang bel. “Hei….tumben-tumbennya loe nggak telat Cy…! Udah tobat loe?” goda Viona, sahabatku. Aku Cuma membalasnya dengan senyum. “Dan tumben-tumbennya juga loe nggak ceria. Ada apa sih? Kalau loe ada masalah, loe cerita dong ke gue. Kita kan udah lama sahabatan. Segala suka-duka harus kita tanggung bersama,” tambahnya lagi. “Ih…..bawel! kayak sesepuh aja ngomong loe! Ini juga gue udah mau cerita Vi….”kataku. Aku mulai menceritakan masalahku sama dia, semuanya. I believe in her, dia gak bakalan bocor. “ Yah…. Cy… loe tuh sadar dong. Cuma loe satu-satunya anak ortu loe . kasih sayang mereka adanya cuma sama loe doang. Ga ada yang lain lagi. Nah, kalo loe pergi mereka bakalan kesepian. Loe mestinya ngerti dong perasaan mereka,“ nasihatnya setelah mendengar ceritaku. “ Mereka juga seharusnya ngerti perasaanku . Tapi yang barusan loe bilang itu ada benernya juga sih. Ah… ga tau deh….” ujarku. Bertepatan bel juga udah bunyi. Hari ini kami kedatangan murid baru pindahan dari Bandung. Namanya Jose. Orangnya….. lumayan kerenlah. Tapi terang aja, aku nggak bisa menikmati kekerenan sang cowok Bandung itu. Pikiranku masih seputar cara-cara buat ngeyakinin Mama dan Papa agar aku bisa ke Jerman. Dia duduk tepat dibelakang bangkuku. “Baiklah anak-anak, sekarang letakkan PR kalian diatas meja,“ kata Pak Bromo, sang guru matematika. Aku mengambil buku di tas yang aku buat di sandaran bangkuku. Aku melihat anak baru itu. Dia tersenyum manis. Senyumannya manis.

30

Aku juga hanya bisa membalas dengan senyum. Pulang sekolah aku udah disambut dengan les Bahasa Prancis dan les matematika. Bawaannya tetap sama kayak tadi pagi. Tetap nggak mood. Jam enam sore aku udah nyampe dirumah. Ada tamu pikirku saat melihat ada mobil Mercy merah di depan rumah. Aku memutuskan untuk lewat dari belakang aja. Dan langsung ke kamar. Udah setengah jam aku mengurung diri di kamar . Tiba-tiba HP ku berbunyi. Mom calling…… “Ya…….. ada apa Ma ?“ tanyaku. “Sayang ……….. kamu dimana nih sekarang? Udah jam setengah 7 kok belum nyampe juga? Kamu nggak apa-apa kan sayang ?“ tanya Mama cemas. “Oh, sorry Ma. Sebenarnya Ecy udah nyampe di rumah sejak jam 6 tadi. Tapi Ecy lewat pintu belakang soalnya Ecy nggak mau mengganggu tamu yang datang Ma. Jadi sekarang Ecy dikamar,“ jelasku. “Ya…ampun … sayang! Ya udah, sekarang kamu datang ke ruang tamu ya ! Tante kamu datang nih. Cepet ya sayang!“ ujar Mama lega dan langsung menutup telepon. Saat tiba di ruang tamu, aku terkejut saat melihat sosok Jose ada di depanku. “Lho…Ini Ecy ? Udah gede ya ! Terakhir Tante ketemu kamu, waktu kamu masih imut-imut lho, Cy! Masih senang main boneka. Dan sering lompat-lompat di atas boneka beruang coklat, “ ujar tante yang berdiri di samping Jose. “Eits…… sayang kok berdiri aja. Kasih salam gih sama Om dan Tante.“ kata Papa. Aku segera menurut sesuai perintah Papa. Setelah itu langsung duduk diantara Papa dan Mama. Ternyata Jose itu teman masa kecilku. Mamaku dan Mamanya Jose adalah sahabat karib. Kami banyak bercerita tentang masa lalu, khususnya saat–saat aku dan Jose yang katanya dulu sering berkelahi. Kami juga take dinner bersama. Sekitar jam 10 malam mereka pulang. Sepeninggalan mereka, aku memberanikan diri membujuk Papa dan Mama tentang visiku itu.

30

“Pa , Ma, jadi papa dan mama tetap nggak ngizinin ya kalo Ecy studinya di Jerman?“ tanyaku. “Ecy sayang, Papa lihat dari tadi pagi kamu kok kayaknya kurang semangat. Kamu tetap kepikiran ya ? Jadi gini, Papa dan Mama udah mutusin kamu boleh study di Jerman, asalkan kamu bisa bersaing dengan Jojo..” jelas Papa “Jojo ?“ tanyaku bingung. “Itu lho sayang, si Jose. Dulu kan kamu yang mulai manggil dia dengan ‘Jojo’,“ kata mama. “Ooooo……… Jose = Jojo!!! Oke deh, tantangannya Ecy terima, makaci banyak ya Pa, Ma!“ aku memeluk dua insan yang sangat aku cintai ini. Sejak saat itu semangatku kembali lagi. Aku udah mulai ngatur waktu dengan baik. Aku nggak pernah terlambat lagi, aku bahkan udah berani belajar sampai lembur. Soalnya dari beberapa test yang udah diujikan, Jose selalu mendapat nilai yang lebih tinggi dari aku. Entah kenapa setiap ngerjain soal, pasti ada– ada aja yang keliru. Nggak pernah sempurna. Sehingga untuk semester 1 kelas 3 ini, dia berhasil menggeser posisiku dari peringkat pertama. Harapanku tinggal 50% lagi. Tapi ‘putus asa’ belum ada di dalam kamus besar pribadiku. So untuk perbaikan semester kedua ini, aku merombak schedule yang sudah aku buat. Aku memperbaikinya. Hingga akhirnya aku udah merasa maksimal banget. Terkadang aku heran, aku melihat dia nyantainyantai aja tuh. Tak ada jiwa kutu buku yang terpancar dari wajahnya. Saat aku berkujung kerumahnya dia juga bukannya sedang belajar. Jadi kenapa dia bisa sepintar itu ya? “Cy…..loe nyantai aja lage!” itulah kata-kata yang sering diucapkannya padaku. Aku bingung. Tapi nggak pernah bertanya apa maksudnya. Biarin aja. UN udah kami lalui. Saat membandingkan nilai UN, ternyata nilai kami sama. Trus saat membuka raportku, lagi-lagi aku mendapat peringkat kedua. “Hai…Cy…!” sapa Jose mengagetkanku dari kebingungan yang tak terpecahkan.

30

“Loe pasti dapat juara I lagi ya ?” tebakku. Dia malah hanya tersenyum. “Sial!“ kataku sambil menendang batu yang ada didepanku. “Kenapa sih loe nggak mau ngalah dikit ma gue? Loe pasti udah tau kan tentang perjanjian gue sama Papa dan Mama tentang study ke Jerman itu? Katanya teman…! Kenapa loe nggak mau ngebantu gue? Kenapa? Loe nggak pengen ya ngeliat temen loe senang?“ tanyaku. Tak terasa air mataku udah mengalir deras. Aku menutup mukaku. Dan kurasakan ada seseorang memegang pundakku, aku yakin itu pasti dia ………..Jose! “Puas loe sekarang? Puas?“ isakku melepaskan genggamannya dari pundakku. Namun tak lama kemudian dengan gerakan refleks dia memelukku. “Loe tenang dulu ya Cy…..!!” cuma itu kata-kata yang keluar dari mulutnya. Tapi ntah kenapa, aku bisa merasakan kenyamanan yang luar biasa. Aku bisa tenang dalam pelukannya. Namun jantungku berdegup kencang, sehingga aku terpaksa melepaskan pelukannya itu. “ Yuk, gue antar !“ ajaknya. Aku hanya bisa menganguk. Waktu berjalan bareng menuju parkiran, dia merangkul pundakku. Ntah kenapa aku nggak memiliki kekuatan untuk melepaskannya. Sesampainya di rumah. Mama langsung heran melihat kondisiku. “Ecy kenapa Jo?“ tanya Mama kepada Jose yang berdiri di belakangku. Belum sempat dia menjawab, aku langsung menyerahkan raportku. Begitu melihat raportku Mama malah tersenyum. Sebaliknya aku jadi bengong. “Sayang jadi gara-gara ini? Sebenarnya Papa dan Mama selalu mendukung cita-cita kamu kok. Selama itu masih baik. Selama ini Mama udah melihat gimana kerasnya perjuangan Ecy. Jadi walaupun Ecy nggak bisa ngalahin Jojo, Mama dan Papa tetap ngizinin Ecy kok ngelanjutin study ke Jerman,“ jelas Mama sambil tersenyum. Terang aja aku masih bingung mendengarnya. “Jadi gini, dulu Mama nggak ngizinin karena Mama tahu Om Vino tuh sibuk banget. Jadi nggak bisa maksimal menjaga kamu. Setelah

30

mama tahu, ternyata Jojo juga mau kesana, jadi nggak ada salahnya kan kalau akhirnya Mama setuju. Toh mama juga lihat Jojo bisa menjaga kamu dengan baik. Ya kan Jo….?” tambah Mama lagi. Refleks aku menabrak Mama, memeluknya. “Makaci ya Ma……. Makasi banyak! Ecy sayang Mama juga Papa,“ ujarku sambil memberi dua kecupan dipipi lembutnya Mama. Aku melirik kearah Jose. Dia tersenyum. “Tante bisa nggak aku ngajak Ecy jalan-jalan hari ini?“ tanya Jose. Aku melihat Mama. Hanya anggukan dan senyuman yang diberikan untuk menjawabnya. *** Aku masih penasaran deh sama rahasianya Jose. Sampai-sampai aku tetap nggak bisa mengalahkannya walaupun udah berjuang matimatian. Makanya waktu take lunch bareng di Mc D`, aku berani bertanya, “Jo, loe kok bisa hebat banget sih? Rahasianya apa?” “Cinta!“ jawabnya singkat. “Maksud loe apaan? Gue nggak ngerti deh,“ ujarku. Kemudian dia menatap mataku lekat. Lekat sekali. “Gue cinta sama loe, Cy…!” katanya sambil menggenggam tanganku. “Trus hubungannya?” tanyaku lagi. “Gue ini cowok Cy. Gengsi donk cowok peringkatnya lebih rendah daripada cewek yang dicintainya. Makanya aku jadi ekstra belajarnya.Belajar lembur udah kayak makan aja. Suatu kewajiban! Jadi Cy…. Loe mau kan ngebalas cinta gue? “ tanyanya. Aku terdiam. Aku menatap matanya. Kemudian aku tersenyum, menganggukkan kepala tandanya aku setuju ngebalas cinta Jose. Dear diary…….. Hari ini aku mendapat kebahagiaan yang luar biasa dalam hidupku. Pertama aku udah diizinin ortu untuk kuliah ke Jerman, dan yang kedua aku menemukan cintaku. I love u, Jose …!! Tapi ……..

30

Aku masih punya tekad untuk mengalahkan Jose di Jerman nanti. Ga zamannya lagi kalee, cewek selalu lebih rendah daripada cowok. Emansipasi wanita buk…….!!! Walaupun sebenarnya aku nggak nganggap dia sebagai rivalku. Soalnya dia kan cinta quuwh…!! He..he..he…  ECY..!!!!!!! SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Lisayana Suci Listari Sembiring lahir di Kedeberek pada tanggal 30 Juli 1991.

Beliau menyelesaikan pendidikan Sekolah Dasar di SD Negeri Gunung

Sayang pada tahun 2003 dan Sekolah Menengah Pertama di SMP Swasta St.

Paulus Sidikalang pada tahun 2006. Saat ini beliau duduk di kelas XII

Unggulan SMA Negeri 1 Sidikalang.

Motto “hadapi tantangan tanpa rasa takut.”

30

Pacar Apa Teman Sich…!!!
Oleh Ida Hotmauli H. Tambun Zia memasukkan bukunya ke dalam tas ketika jam meja berbentuk mickey mouse menunjukkan pukul 05.45. Dengan tergesa-gesa Zia meninggalkan kamarnya. Papa dan Mamanya duduk di meja makan, menikmati sarapan. “Pagi Ma, Pa,” sapa Zia, duduk di samping Mamanya dan mengambil sarapan. “Ma, Zia pulang telat ya. Zia mau jalan bareng Cindy ama Adis pulang sekolah.” “Tapi nyampe di rumah harus sebelum jam 5!” “Oke deh, Ma,” Zia tersenyum. Terdengar mobil berhenti di depan rumah. Cindy dan Adis datang menjemput. “Zia berangkat ya.” *** “Zi, kita jadi pergi kan?” tanya Adis setelah sampai kelas. “Ya…!”Zia mengangguk. “Pagi,” sapa Reno. Sepertinya dia baru nyampe. Reno adalah ketua kelas mereka. Salah satu cowok yang paling keren di sekolah mereka. Cowok yang baik dan perhatian. Selain ketua kelas, dia juga menjabat sebagai ketua OSIS. Peringkatnya di kelas dan umum lumayan bagus. “Zi, maaf ya. Gue lupa ngasi tau lo kemarin, kalau hari ini ada rapat OSIS,” kata Reno tiba-tiba. “Tapi…kita mau pergi,” kata Zia. “ Ren…,”Cindy memanggil Reno,“ Masa minta maaf ama Zia aja. Lo juga lupa ngasi tau kita. Padahal kami berdua anggota OSIS sama seperti Zia.”

30

“Bukan begitu Cin, semua anggota OSIS ikut rapat kok,” jawab Reno dengan wajah memerah. “Emang mau bahas apa sih?” tanya Adis. “Oh itu, rapat mengenai Prom Night. Waktunya kan tinggal tiga minggu lagi. Jadi kita harus banyak melakukan persiapan supaya acara ini berhasil.” “Apa boleh buat, kita undur aja jalan-jalannya,” Cindy menghela nafas,“ Kadang aku pikir yang dikatakan Andre itu ada benernya, jadi anggota OSIS itu repot.” “Pagi semua!” Deg, jantung Zia berdebar cepat. “Baru diomongin, eh udah nongol,” ucap Cindy. Andre datang bersama Roby. Sekarang telah berkumpul 3 cowok keren. Andre itu orangnya cuek, urakan, kalau ngomong suka ceplasceplos, suka jahilin orang. Walaupun begitu tetap saja banyak cewek yang suka. Termasuk Zia sendiri. Tapi satu kelebihan Andre, dia hebat dalam bermain sepak bola dibandingkan Reno dan Roby. Sedangkan Roby, sifatnya bisa dibilang hampir sama dengan Andre, bedanya dia masih mau belajar dan aktif juga di OSIS. “Rob, lo tau hari ini ada rapat?” tanya Cindy. “Tau!” Roby mengangguk. “Heran deh, kok kalian betah dalam rapat ga penting gitu,” kata Andre,“Pulang sekolah kan bisa main atau nyampe rumah langsung tidur.” “Yee…itu sih elo, jangan samain ama yang lain,” Reno memukul kepala Andre. Bel pertanda masuk berbunyi. *** Zia tidur-tiduran di kamarnya, memikirkan rapat tadi. Dalam Prom Night dibuat acara nembak orang yang kita sukai. Saat itu Zia mendengar ucapan Dian dan Desy untuk ikut acara itu buat nembak Andre. Jelas aja Zia ga bisa konsentrasi dalam rapat.

30

Zia termenung mengingat ucapan mereka. Menyatakan cinta pada Andre, pikirnya. Hal itu sama sekali belum pernah terpikirkan olehnya. Zia memandang sekeliling kamarnya, memikirkan Andre. Yah, dia memang urakan tapi dibalik sikapnya itu Zia tau kalau Andre orangnya baik. Zia ingat pertama kali mereka bertemu. Kejadian ini terjadi waktu Zia masih kelas satu. Pulang sekolah, Zia sendiri, soalnya temen-temennya pengen jalan-jalan dulu. Zia ga ikut karena belum minta ijin, bisa-bisa dia kena marah. Ketika menunggu bis di halte, cowok-cowok SMA lain menggodanya. Pada saat yang bersamaan Andre lewat, dia menolong Zia dan mengantarnya pulang. Lamunan Zia terhenti, dia mendengar ketukan di pintu kamarnya. “Zi, Mama masuk ya?” “Masuk aja, Ma.” Mamanya memandang Zia sebentar. “Ada apa sih ama anak Mama yang cantik ini?” “Ga ada apa-apa, Ma.” “Bener?” “Bener, Ma!” “Ya udah, kita turun yuk, makan malam dulu.” “Zia belum laper, Ma. Banyakan ngemil dalam rapat tadi,” ucap Zia bohong. Padahal perutnya keroncongan, tapi dia malas makan. “Sayang, kalau ada masalah kamu bole cerita ama Mama,” kata Mamanya sebelum meninggalkan Zia. Zia hanya mengangguk. “Zia mana, Ma?” tanya Papa. “Di kamar. Katanya belum laper.” “Ada apa, Ma? Keliatan lagi mikir sesuatu.” “Mama mikirin Zia, Pa. Ga biasanya dia gitu. Pasti Zia punya masalah. Setidaknya dia bisa cerita ke Mama.” “Mungkin Zia belum cerita sekarang, Ma.” *** Sabtu pagi, Zia membaca novel di teras depan. “Zi, ada telpon dari Adis,” panggil Mamanya dari dalam rumah.

30

Zia segera berlari ke dalam. “Makasih, Ma.” ucap Zia sambil meletakkan horn di telinganya. “Ada apa, Dis?.” “Zi, kita bisa ketemuan?.” “Kapan?.” “Jam 1 di Café D’Grez!.” “Oke!.” “Sampai ketemu nanti. Gue mau nelpon Cindy dulu.” “Bye.” “Adis kenapa ya? Tumben ngajak ketemuan mendadak gini. Tau ah,” kata Zia, melanjutkan baca novelnya. *** Zia baru membuka pintu Café, ketika dia meliat Adis dan Cindy melambaikan tangan ke arahnya. “Lo tuh lama banget sih,” omel Cindy. “Maaf, jalanan macet. Kayak ga tau Jakarta aja.” “Iya Cin, kok lo yang marah-marah. Yang ngajak ketemuan kan gue.” “Sori, habis kalau disuruh ngumpul, Zia telat trus.” Zia cuma bisa tersenyum. Mau bilang apa lagi, bukan rahasia umum kalau Zia ratunya telat. “Dis, ada apa sebenarnya lo ngajak ketemuan?” tanya Cindy. “Kita ga pesan minum, malu kan nongkrong aja. Gue yang traktir deh,” Adis ngindarin pertanyaan Cindy dan sepertinya berhasil. “Gue pesen Capuccino,” ujar Cindy. “Sama,” ucap Zia. “Kita pesen Cappucino aja semua.” Adis memanggil seorang pelayan dan mengatakan pesanan mereka. “Mmm…se…sebenernya gue ngajak ketemuan …ka…karena gue pengen ngomong sesuatu.” “Lo kenapa, Dis. Gugup gitu,” kata Zia heran.

30

Adis tidak segera menjawab, pelayan tadi nganterin pesanan mereka. “G…g…gue mau jujur tentang satu hal, terutama ama Zia.” “Soal?” tanya Cindy. “Gue su…suka seseorang, dan sepertinya Zia juga suka ama dia.” Zia terbatuk-batuk mendengar ucapan Adis. “Dis, lo…” “Ya Zi. Gue tau lo suka dia karena gue sering perhatiin elo. Ditambah lagi kalian dekat.” Zia ga pecaya kalau mereka berdua menyukai orang yang sama. Cindy terdiam. “Dis…sejak kapan lo suka ama Andre?” tanya Zia. Adis bengong. ”Hah…Andre…maksudnya…?” “Tadi kan lo yang bilang suka ma dia.” “A…apa!!!” Adis terkejut,“Jadi cowok yang lo suka Andre bukan Reno?” “Reno!!! Gue cuma nganggep dia temen.” “Itu artinya lo salah paham, Dis. Lo ngira Zia suka ama Reno,” komentar Cindy. “Gue pikir lo suka ama Reno,” ucap Adis. “Kita cuma sahabatan, Dis.” “Udah…udah…yang penting sekarang kita tau kalian menyukai orang yang berbeda,” kata Cindy,“ Dan gue ga pengen gara-gara cowok persahabatan kita bubar.” Zia, Adis mengangguk setuju. “Cin, lo suka ma siapa?” tanya Adis tiba-tiba. Cindy gelagapan, mukanya merah. “Siapa Cin?” kejar Zia,“ Masa kita ga bole tau.” “Kalian ini apa-apaan sih?.” “Ayo Cin, kasi tau kita,” paksa Adis. Mendengar itu Cindy ngalah,“Iya, iya…gue su…suka ama Roby.”

30

Mendadak Zia dan Adis tertawa. Semua orang di Café meliat ke arah mereka. “Bete ah!!!” Cindy ngambek. “Sori, sori,” kata Zia setelah berhasil menahan tawanya,“ Kita ga nyangka lo suka ma Roby. Kalau ketemu kalian berdua sering berantem.” “Gue ga tau sejak kapan gue suka ama dia, yang jelas gue selalu ngerasa nyaman dekat dia.” “Aneh ya, kita bisa suka ama mereka. Tiga sahabat seperti kita,” ucap Zia. “Tapi Zi, lo kok bisa suka ama Andre, bukannya lo pernah bilang dia itu nyebelin?” tanya Cindy.” “Rahasia.” *** “Zi, Dis…gimana sekarang aja kita jalannya?” “Setuju.” Ucap Adis semangat. “Gue ga bisa, gue….” “Tenang aja, Zi.” Potong Cindy Cepat. “Gue ama Adis bakal bantuin elo minta ijin.” “Hai, nona-nona manis. Pagi-pagi ngegosip. Pada ngomongin apa, sih?” sapa Andre, di sampingnya ada Reno dan Roby. “Yee…siapa yang ngegosip. Mulut tuh kalau ngomong jangan suka asal,” balas Cindy. “Dre, ni surat dari Marisa. Gue ketemu dia di depan perpus,” kata Boby, teman sekelas mereka,“ Marisa orangnya manis, walaupun Zia lebih manis.” “Gula kali manis,” ucap Roby. Boby, namanya sih bagus tapi orangnya nyebelin. “Sori, Bob. Ga punya recehan,” ujar Zia. “Ga mesti pake uangnya bayarnya, Zi. Jalan-jalan ama lo aja gue senang,” kata Boby PD. “Dasar gablek, sana duduk,” Andre mengusir Boby,“ Thanks buat suratnya.”

30

“Duh senangnya, dapet surat lagi. Ini yang keberapa, Dre,” goda Roby. Zia merasakan cemburu dalam hatinya. “Tau. Gue ga pernah ngitung. Lagian males banget baca surat ginian. Kalau lo mau, nih ambil.” Andre memberikan surat itu tanpa membaca isi suratnya. “Dasar orang aneh, dapet surat dicuekin. Kalau ga suka jadiin pacar sementara aja,” kata Roby. Duk.., buku yang dipegang Cindy melayang ke kepala Roby,“Lo pikir cewek mau digituin.” “Aduh, Cin. Gue cuma becanda,” bela Roby. *** “Zi, lo ngapain disini. Belum pulang?” Reno meliat Zia di taman belakang. Sekolah mulai sepi. “Reno?!” Zia terkejut,“Buat kaget aja. Gue pikir siapa.” “Sori, keliatannya lo lagi asyik ama dunia lo sendiri. Cindy ama Adis mana?.” “Oh, mereka dipanggil ibu penjaga perpus. Lo sendiri ngapain di sini, Andre ama Robi mana?.” “Gue lagi nungguin mereka. Tadi sih katanya pergi ke ruang klub sepak bola ngambil daftar pertandingan dan susunan pemain.” Zia manggut-manggut. Mereka terdiam beberapa saat, terbawa suasana yang sepi. Hingga akhirnya Reno memulai percakapan. “Zi, menurut lo jika suka pada seseorang, apakah kita harus mengatakannya?” tanya Reno. “Kalau menurut aku sih, iya. Soalnya dengan itu kita tau apakah dia suka atau sebaliknya. Diterima kita bersyukur, ditolak kita berpikir positifnya aja. Mungkin dia bukan jodoh kita. Dari pada dipendam buat sakit hati. Kenapa sih Ren, lo nanyain gituan?” “Ga apa-apa, pengen nanya aja.” Kembali mereka terdiam. Tapi tiba-tiba Reno menggenggam kedua tangan Zia.

30

“Apa sih, Ren?” Zia merasa risi. “Zi, gue…gue…gue suka ama lo.” Zia tersentak. Refleks Zia menarik tangannya. “Ren, lo…lo becanda kan?” “Zi, coba liat apa gue keliatan becanda. Gue serius, gue benerbener sayang ama lo.” “Ta…tapi…,” Zia bingung menjawab apa,“Ren, gue…gue senang dekat lo, tapi, gu…” Reno meletakkan jari telunjuknya di bibir Zia,“Gue ga minta lo jawab sekarang. Gue akan nunggu lo sampe kapan pun.” “Zia, Reno…ap…apa yang kalian lakukan,” entah sejak kapan Adis berdiri di situ. Dia tidak sendiri, ada Andre di sampingnya. Zia segera bereaksi,“Dis, ini…ini…gue bisa jelasin!” “Gue benci ama lo!!!” teriak Adis, berlari meninggalkan mereka. “Adis…tunggu dulu!” Adis tidak mempedulikan panggilan Zia. Dia terus berlari. “Eh, kalian berdua, pacaran jangan di sini, kayak ga ada tempat lain aja,” kata Andre tenang seperti biasa, tidak ada masalah terhadap apa yang diliatnya. Kenapa Andre bisa setenang itu. Dia sama sekali ga cemburu, pikir Zia sedih. *** Zia dan Cindy berada di Taman Kota Jakarta. “Ada apa sebenernya antara lo ama Adis?” “Kemarin di taman belakang sekolah, Reno nembak aku. Dia bilang dia suka ama gue, Cin.” “Apa? Reno nembak elo.” Zia mengangguk, “Saat itu, Adis dan Andre datang, gue gat au kenapa bisa bisa begini.” “Mungkin Adis belum bisa nerima hal ini, nanti-nanti dia juga akan sadar sendiri, Lo yang sabar ya,” ucap Cindy,“Kita balik, yuk,” “Makasih Cin.” ***

30

“Mau sampai kapan lo diamin Zia, Dis?” tanya Cindy ketika mengunjungi Adis,“Lo sendiri tau perasaan Zia. Dia cuma nganggep Reno temennya.” “Cin, kalau lo datang cuma pengen ngomong tentang Zia ama Reno. Mending lo pulang aja deh. Gue malas ngomongin mereka.” “Dis, lo kenapa sih. Lo tau kan cowok yang disukai Zia itu Andre, bukan …” “Gue gak mau tau,” Potong Adis,“Please, Cin. Kalau elo nganggep gue temen. Tolong jangan ngomongin mereka.” “Dis, gue kira lo bisa bersikap dewasa. Orang yang ga bisa nerima apa yang terjadi, itu namanya pengecut.” *** “Zi, maaf ya gara-gara gue, lo sama Adis bertengkar,” Reno mengajak Zia ke perpustakaan. “Ini semua bukan salah elo, Ren.” “Thanks Zi.” “Wah, wah istirahat pertama udah pacaran,” Ga tau darimana Andre datang dan sekarang duduk di depan mereka. “Dre, please kalau ngomong itu jangan sembarangan. Siapa yang pacaran,” bela Reno. “Trus kalian ngapain bisik-bisik gitu.” “Ya, iyalah. Bagi orang seperti kamu yang baru pertama kali masuk perpus, pasti ga tau peraturan. Di perpus diwajibkan punya ilmu tahan suara,” kata Reno,“Tumben lo masuk perpus, roh apaan yang bawa lo ke sini.” “Roh nenek moyang lo. Gue cuma pengen nyoba suasana perpus, siapa tau nemuin sesuatu yang menarik untuk dibaca. Tapi kayaknya ga ada. Jadi gue balik ke kelas dulu.” “Ren, lo ama Andre berteman sejak kapan?” tanya Zia sepeninggal Andre. Reno memandang Zia heran,“Gue, Andre ama Roby berteman sejak kita masih kecil. Emang kenapa?” Zia tersenyum tanpa menjawab,“Balik ke kelas, yuk!”

30

*** “Sayang, temenin Mama ke supermarket dong!” “Zia ganti baju dulu, Ma.” “Ya, Mama tunggu di bawah.” Lima belas menit kemudian, Zia turun. “Ma, habis belanja kita makan di Café, ya.” “Dasar kamu ini. Nemenin Mama, ada aja permintaannya.” *** “Ada yang mau dibeli lagi, Ma?” tanya Zia. “Ya ampun,” Mama menepuk keningnya,“Kamu duluan aja. Mama pergi sendiri. Nih, tolong pegangin belanjaannya.” “Emangnya apalagi Ma yang ketinggalan?” “Nanti kamu liat sendiri.” Sepeninggal Mamanya, Zia menuju Café dan memesan makanan. Menunggu pesanannya, Zia meliat ke sekeliling Café, sampai akhirnya dia meliat Adis bersama Andre. “Adis, Andre. Ngapain mereka di sini,” pikirnya,“Mereka ngomongin apa ya, keliatan serius gitu.” Zia makin terkejut meliat Andre menggenggam tangan Adis. “Mesra banget. Apa yang terjadi? Ada apa antara Andre dan Adis. Tunggu dulu…,jadi ini alasannya kenapa Andre bisa bersikap setenang ini ketika meliat gue ama Reno. Jadi…jadi cewek yang disukai Andre itu Adis. Dia pasti mengkhawatirkan Adis. Makanya sekarang dia menghibur Adis.” Zia ga tahan melihat adegan itu. Dia berlari meninggalkan Café, pelayan yang mengantar pesanannya bengong. Zia mencari-cari mamanya dan menemukan mamanya di toko perhiasan. “Ma, kita balik yuk.” “Loh, kamu ga jadi makan.” “Zia masih kenyang,” jawab Zia asal. “Maaf Mbak, tolong simpan kalungnya. Besok saya ambil.”

30

Selama dalam perjalan pulang, Zia diam trus. Tiba di rumah, Zia langsung ke kamar dan menangis sepuasnya. Mamanya heran meliat sikap Zia. Ada apa sebenarnya dengan anak itu. “Zi, mama masuk ya.” Ga da jawaban. Mamanya membuka pintu dan masuk. Dia meliat Zia menangis. “Zi, ada apa?” Tanya Mamanya, mengelus kepala Zia. Zia menghambur kepelukan mamanya. “Sayang kalau punya masalah, kamu boleh cerita sama mama,” Zia masih terus menangis dipelukan mamanya. “Ma…,” Zia memulai cerita,“Waktu itu Reno bilang sayang ama Zia, tapi Adis suka ama Reno.” Mamanya mengangguk. “Adis meliat kejadian itu dan sampai sekarang dia ga mau ngomong ama Zia.” “Perasaan kamu sendiri gimana sayang?” tanya mamanya. “Zia cuma nganggep Reno teman,” kata Zia,“Dan Adis ga mau ngerti, dia selalu menghindar dari Zia.” “Trus kamu kenapa nangis?” “Ma, Zia menyukai Andre tapi aku liat dia sama Adis di Café tadi. Mamanya mulai memahami cerita Zia,“Ternyata anak mama benerbener udah dewasa. Menurut mama, kamu bilang sama Reno kalau kamu hanya menganggap dia teman. Dan Andre, kalau dia benar-benar menyukai Adis, kamu harus bisa nerima.” “Makasih Ma. Sekarang Zia tau apa yang harus Zia lakukan.” *** “Ren, gue seneng elo punya perasaan kayak gitu ama gue. Gue juga sayang ama elo tapi perasaan sayang itu cuma perasaan sayang kepada sahabat. Gue senang punya teman seperti lo. Dan gue ga mau keilangan sahabat hanya karena perasaan sesaat,” kata Zia akhirnya. “Walaupun kecewa, gue bisa nerima jawaban lo.” “Tapi kita masih teman kan?”

30

“Tentu aja, lo adalah teman baik gue,” ucap Reno,“Btw, gue bisa nanya satu hal.” Zia mengangguk. “Apa ada yang lo suka?” “Ada…tapi mungkin bertepuk sebelah tangan.” “Tapi kan ga tau sebelum mencoba.” “Tanpa dicoba gue juga udah tau. Gue liat…,” Zia ga melanjutkan ucapannya,“Sori Ren, gue ga bisa cerita.” Reno paham,“It’s Oke. Gue balik ya.” Sepeninggal Reno, Zia ga beranjak. Dia mendengar langkah kaki mendekat ke arahnya. Dan ga percaya terhadap apa yang diliatnya. “Adis?!!” “Hai, Zi…gue mau ngomong sesuatu.” “Ya udah ngomong aja!” “Maaf ya, Zi soal kemaren. Gue ga bisa terima Reno sayang ama elo, gue cemburu. Padahal gue tau perasaan lo gimana.” “Dis..,” Zia senang mendengar ucapan Adis. “Kita masih teman kan?” “Tentu,” Zia tersenyum. Adis memeluk Zia. *** “Gue pengen cepat-cepat nyampe di Prom Night,” ujar Cindy di kamar Zia. Mereka sibuk berhias diri. “Bilang aja pengen ketemu Roby. Mentang-mentang udah jadian,” goda Adis. “Lo apa-apaan sih!” sungut Cindy. “Ceileee, yang udah jadian…” tambah Zia. “Kalian nyebelin tau.” “Udah ah, kita berangkat sekarang ntar telat,” kata Adis. Mereka keluar kamar, turun ke bawah. Ada Mama dan Papa Zia. “Ma, Pa kita berangkat ya.” “Iya Om, Tante, kita berangkat.” “Hati-hati, trus pulangnya jangan sampai larut malam,” kata Mamanya menasehati.

30

*** 17.40, sebentar lagi acara akan dimulai. Lima menit sebelum acara dimulai Andre, Reno, dan Roby datang. Wah, tumben Andre rapi, biasanya pakaian dia acak-acakan. Andre keren sekali, pikir Zia. Dia berpakaian rapi pasti untuk menarik perhatian Adis. Sebel…! Pikir Zia cemburu. Sudah banyak anak yang berdansa. Robi mengajak Cindy berdansa. Tinggal Zia, Adis, Andre dan Reno. Musik yang lembut membuat mereka terbuai. “Dis, dansa yuk,” ajak Andre. Adis mengangguk. Mereka ikut bergabung dengan anak-anak yang lain. Zia merasa sakit melihat hal itu. Bagaimana Andre memeluk mesra pinggang Adis. Bagaimana pandangan mereka berdua. Zia rasanya ingin menangis dan pergi dari sini. Dia tidak tahan lebih lama lagi meliat kejadian itu. Hatinya benar-benar sakit. Walaupun begitu Zia tidak ingin menyalahkan Adis. Dia tau bagaimana perasaan Adis. Pasti Andre yang mendekati dia. Menghibur Adis dan membantunya melupakan Reno. Ya, pasti itu tujuan Andre. “Zi, lo lagi mikirin apa?” tanya Reno tiba-tiba mengagetkan Zia. “Ga…gue ga mikirin apa-apa.” “Lo cemburu ya meliat Adis ama Reno.” “A..a..apa. lo ngomong apa sih Ren. Siapa yang cemburu?” Zia mengelak. “Zi, Zi sejak pertama kali bertemu ama lo sampai sekarang, gue tau kalau lo itu orang yang paling ga bisa bo’ong.” “Ren, lo…lo apa-apaan sih!” “Udah, ngaku aja. Lo cemburu kan?” tanya Reno sekali lagi. Zia menghela nafas,“Lo bener Ren, gue emang cemburu,” akhirnya ZIa mengaku. “Jadi Andre orangnya.” “Ya, tapi kalau dia emang suka ama Adis, ga pa-pa. Asal, mereka berdua bahagia. Kalau mereka bahagia, gue juga bahagia.”

30

“Lo tau ga Zi. Apa yang buat gue sayang ama lo.” Zia menggeleng. “Selain lo cantik dan pintar,yang buat gue suka ama lo adalah sifat lo yang pengertian,tidak memaksakan kehendak,bisa memaafkan, dan mengalah demi kebaikan orang lain. Karena itu, biar pun lo udah nolak gue,gue ga bisa benci ama lo. Karena lo bukan orang yang pantas buat dibenci. “Ren,maafin gue ya.” “Zi, lo ga perlu minta maaf.Gue hanya ingin mengungkapkan perasaan gue aja.Kita kan temen,dan persahabatan kita tak akan pernah putus sampai kapan pun.Benar kan?” “Ya, kita temen.” “Kalian berdua kok ga ikut dansa sih,dari tadi gue liat kalian berdua ngobrol aja. Kalian ngomongin apa sih?”tanya Roby.Dan sepertinya karena keasyikan bicara,mereka tidak menyadari bahwa dansanya sudah selesai.Adis,Andre,Cindy, dan Roby udah balik ke tempat mereka. “Want to know aja,” jawab Reno cuek. “Sejak kapan lo bisa ngomong kayak gitu, Ren,” tanya Roby lagi. “Sejak berumur tiga tahun,gue udah bisa ngomong.” Kami semua tertawa mendengar perkataan Reno. Roby memandang sebel kearah Reno. “Oke, teman-teman,udah siap udah siap buat ngelanjutin acaranya?” “Udaaaaaaaah…”jawab anak-anak serempak. “Kita bakal bacain nama-nama anak yang menyatakan perasaannya malam ini.Dan ngajak orang yang disukai buat naik keatas panggung.” Semua orang langsung heboh dan suit-suitan. Acaranya benarbenar menghebohkan. Ada anak yang senang cintanya diterima, ada juga yang sedih karena cintanya ditolak. Seperti Dian dan Desy yang cintanya ditolak Andre. Tiba-tiba Andre naik ke panggung. Semua orang kaget.

30

“Maaf kepada semua temen yang ada di sini kalau gue mengganggu. Tapi malam ini, gue ingin menyampaikan perasaan gue pada seseorang.” Semua terdiam. “Sebelum gue menyebutkan namanya. Gue pengen ngasi tau kalau gue suka ama dia sejak pertama kali bertemu. Kalian mungkin ga percaya yang namanya cinta pandangan pertama. Tapi gue percaya.Dia gadis yang cantik, pintar, baik dan banyak hal lagi yang gue suka dari dia.” Zia ga tahan lagi mendengar apa yang diucapkan Andre. Walaupun Zia tau Andre bakal nembak Adis. Dan tanpa disadarinya, Zia mulai menangis,”Gue benar-benar suka Andre.” “Cewek itu adalah cewek yang pertama kali gue temuin di halte bus. Waktu itu dia diganggu cowok SMA lain, dan gue nolongin dia juga mengantarnya pulang.” Zia terkejut mendengarnya. Ga mungkin,gue pasti salah dengar. “Zia, gue sayang lo,mau ga jadi pacar gue?”Tanya Andre dengan suara lembut. “Tapi…tapi…bukannya cewek yang Andre suka itu Adis.Waktu itu gue liat kalian berdua di café.” “Zi, gue emang ketemu dengan Andre di café.Tapi, dia nasehatin gue, bahwa lo ga salah. Dia bilang gue egois kalau menentang hubungan lo dengan Reno.Dia bilang gue bukan sahabat yang baik, karena gue ga bisa lihat sahabatnya bahagial. Dan hal itu buat gue sadar kalau persahatan itu lebih penting dari apapun. Selain itu, Andre juga cerita kalau sebenarnya dia suka sama lo. Tapi Andre melarang gue untuk cerita sama lo. Dia bilang biar dia yang ngungkapin perasaannya sama lo.Lagipula kita semua sudah tau perasaan kalian berdua,” Adis menjelaskan. “Trus, tadi Andre ngajak gue dance karena dia gugup dekat sama lo. Dia bilang kalau dia dekat-dekat lo terus,bisa gagal dia ngungkapin cintanya karena keburu gugup.”

30

“Dan Andre punya harapan setelah gue ngasih tau dia bahwa gue ditolak sama lo. Dia pikir lo akan nerima gue,karena kita dekat, samasama aktif di OSIS.” “Nah, Zi. Ayo naik,jangan biarkan Andre menunggumu lebih lama lagi,” Cindy mendorong Zia. Zia naik ke panggung. Semua orang terdiam. “Gue kira kalau cewek yang lo suka itu Adis, gue pernah liat kalian berdua di café.Apalagi waktu lo liat Reno nembak gue, lo cuek aja.” “Gue bersikap seperti itu untuk menyembunyikan perasaan gue.Sebenarnya gue cemburu dan takut kalau lo menerima Reno.” “Bodoh. Lo benar-benar buat gue tersiksa, tau ga.” “Maaf…” “Gue juga sayang lo, Dre.” Andre memeluk Zia.Perasaan mereka menjadi satu dan ga akan terpisahkan lagi, dengan disaksikan oleh seluruh teman-temannya.Dan kebahagian ini terus berlanjut sampai acara prom night selesai dan sampai kapan pun. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Ida Hotmauli Tambun, adalah seorang siswi Kelas XII yang saat ini sedang menuntut ilmu di salah satu sekolah di sebuah kabupaten,yang bernama Kabupaten Dairi, Sumatra Utara. Ini adalah cerpen pertama yang ia buat untuk ikut diterbitkan menjadi buku kumpulan cerpen karya Kelas XII IPA Unggulan, TP 2008/2009. Beliau lahir 4 September 1991. Dia bercita-cita menjadi seorang Direktur Rumah Sakit.

Motto “Thanks untuk semua yang sudah pernah terjadi dalam hidup dan untuk semua hal yang tidak pernah terduga. Hidup tidak selamanya indah, but just be your self. Do your best.”

30

Diantara Dua Pilihan
Oleh Evi Erwinton Simbolon Sore itu langit agak mendung. Cuaca agak dingin. Jam menunjukkan pukul 16.45. Di sebuah depan kelas, tampak beberapa anak cewek berkerukun sambil menggenggam sebungkus pilus di tangan mereka masing-masing. Kelihatan asik sekali bertukar pikiran untuk menggunakan waktu istirahat. Tetapi, ada dua cewek sedang asik berbincang-bincang menceritakan pengalaman masing-masing. Sebut saja nama mereka Aulia dan Aura. “Ra, aku bingung dech sama pikiran aku sekarang?” tanya Aulia dengan wajah bingung. “Emang kenapa dengan pikiran kamu? Mengenai apa?” kata Aura dengan rasa perasaan. Dengan penuh perasaan bingung yang tidak tahan memikirkan semua yang dia pikirkan, Aulia berkata jujur kepada Aura. “Aku bingung mau milih siapa, antara bang Jacky dan bang Sony. Kawan-kawan kita bilang, bang Jacky suka sama aku, tapi kakak kelas kita bilang, bang Sony juga suka sama aku. Menurut kamu yang benar mana yach?” tanya Aulia dengan wajah yang mengharapkan jawaban pasti. “Ya, kalaukamu nanya aku, aku belum bisa memastikan antara mereka berdua. Sekarang terserah kamu memilih yang mana.”jawab Aura dengan santai sambil merasa lucu.”Tapi, emang benar antara mereka berdua ada yang suka ama kamu?” “Itu dia yang aku bingungkan. Aku belum tahu pasti, apakah itu hanya perkataan teman-teman dan kakak kelas kita aja atau emang kenyataan.” Jawab Aulia dengan wajah sedih. Sambil berfikir-fikir, Aura bertanya pada Aulia.”Li, emangnya kamu suka sama siapa?.” 30

”Aku nggak tahu, Ra. Aku nggak ngerti ama perasaan aku sekarang,” jawab Aulia dengan muka serius. Sambil mengunyah pilus yang ada di tangan mereka dan minum aquq, tiba-tiba mereka dipanggil, bahwa jam sudah menunjukkan pukul 17.00, waktunya untuk belajar kembali. Dengan hati yang penuh kebingungan, Aulia melangkah menuju kelasnya, diikuti oleh Aura. Karena rasa bingung itu, Aulia kurang semangat dalam belajar. Hatinya selalu melayang kepada dua orang abang kelasnya, yang satu kelihatan cool dan satu langi kelihatan baik. “Yang satu cool, keren, gagah tapi yang satu lagi ganteng dan ramah.” pikirnya dalam hati. “Apa aku tanya langsung ama mereka?” tanyanya dalam benaknya. “Tapi,..... nggak ah, ntar aku dibing kegeeran, lebih baik aku pendam aja, sekalipun itu menyiksa diriku.” gumamnya dengan wajah cemberut. Tidak terasa matahari semakin turun dan gelap sudah mulai menutupi bumi. Merekapun pulang ke rumah masing-masing. Begitu juga dengan Aulia dengan wajah sedikit lesu dan kebingungan. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Evi Erwinton Simbolon, dengan kelahiran tanggal 29 November 1990 di

Medan. Evi Erwinton yang sering disapa Erwin bercita-cita menjadi seorang

presiden dan sebagai motivasi untuk mecapai cita-cita tersebut Erwin

mempunyai motto “Hidup adalah perjuangan.”

30

Terbit Untuk Kembali
Oleh Indra Eko Simarmata “Ca, tunggu Ca!” teriakku dengan nafas terengah, setelah turun dari panggung. Tak ada respon, Aku berjalan setengah berlari. “Ca, berhenti dong…” pintaku saat berhasil menghadang langkah seorang perempuan berambut panjang terurai sebahu di hadapanku. Ia berhenti, sesaat menatap mataku, kemudian tertawa. “Ah kamu Din, pasti salah lagi deh. Ini Aku Ida, kalo kak Ica tuh lagi duduk di situ!” tunjuk Alida yang biasa dipanggil Ida ke salah satu kursi dekat pintu keluar. Fokus mataku mengikuti arah telunjuk Alida. Di sana Ica duduk sambil melambaikan tangan ke arahku. Aku menggaruk kepala yang tak gatal, tertawa garing atas kebodohanku untuk kesekian kalinya. Ida adalah adik kembar dari Ica. Kesalahan ini semakin sering kulakukan setelah Ica berubah lebih cantik seperti adiknya. Aku mengangguk kecil, lalu melewati dua orang teman Alida yang ada di sebelahnya ke tempat Ica. Langkahku agak tertahan oleh keramaian di dalam gedung pertemuan. Acara pelepasan siswa kelas tiga baru saja selesai. Aku melewati siswa yang foto bersama keluarganya. Tapi ada juga siswa-siswi yang bergerombol untuk foto dalam satu gank mereka. Keluargaku sudah pulang sedari tadi. Setelah berfoto denganku dan keluarga Ica, mereka pulang cepat karena ada hal yang harus dibereskan. Keringat sedari tadi membasahi pakaianku. Air Conditioner yang terpasang di gedung ini seakan tak mampu mengalahkan hawa panas tubuh manusia yang terjejal berbagai rasa di dalamnya. Mereka termasuk pula aku, pasti pada dasarnya merasa senang dengan kelulusan dari SMA ini. Tapi ada juga terselip rasa sedih akan kehilangan teman atau 30

seseorang yang kita cintai saat sekolah. Atau mungkin ada perasaan belum siap menghadapi persaingan dunia kuliah dan kerja selepas dari sini. “Kamu lelah ya?” Ica, yang bernama lengkap Alicia Wardhani berdiri menghampiriku ketika Aku sudah berada di dekatnya. Ia mengeluarkan sapu tangan dari saku dan mengelap keringat dari dahiku. Tinggi tubuh kami yang hampir sama, membuat mataku dapat menatap lurus ke arahnya. Aku memandang mata bulat yang selalu berbinar jika tersenyum itu tanpa berkedip. Rasanya, tak sanggup jika harus kehilangan pemiliknya. “Lumayan,” jawabku singkat. Aku menurunkan tangan Ica setelah lama kunikmati perhatian darinya. Sebenarnya bukan apa-apa, tapi gengsi aja kalau anak band sepertiku terlihat terlalu manja. Acara perpisahan ini salah satu hiburannya diisi oleh performance band dari tiap kelas tiga. Aku menjadi salah satu personell dari band kelas. Band kami pula ditunjuk menjadi penutup. Jadi aku memainkannya sepenuh hati sebelum melepas indahnya masa SMA. “Kita pulang yuk,” pinta Ica, memasukan sapu tangan ke dalam saku tanpa ekspresi tersinggung dari sikapku tadi. “Tunggu Ca, Aku mau bicara sama kamu sebentar ya?” ucapku tanpa meminta persetujuannya, langsung menarik tangan Ica menuju ke luar gedung ini. Berjalan di antara kerumunan, Ica tidak memprotes dan terus mengikuti langkahku. Sesampai di luar, angin semilir membelai rambutku yang lurus, panjang sebahu, tapi tak berketombe. Aku melihat sekeliling dan menemukan jalan ke tempat tujuan yang agak terhalang oleh gerombolan siswa. Kami terus berjalan ke bagian belakang gedung dan Ica tetap tak bicara. Kuberanikan menoleh ke wajahnya, terbersit rasa kecemasan yang Aku tahu dia pasti sudah mempunyai firasat tentang ini. Beberapa langkah di depan kami, terdapatlah sebuah taman kecil yang bersih dan tertata rapi. Ada pohon rimbun yang aku tak tahu namanya meneduhi seperempat bagian dari taman. Suara air mancur

30

bergemericik terirama dari kolam kecil di salah satu pojoknya. Semerbak wangi bermacam bunga di sekeliling taman memanjakan syaraf hidungku. Tak ada yang terlalu istimewa di taman itu, kecuali kenangan yang tersimpan di dalamnya. Tempat ini menjadi saksi ketika aku meminta Ica jadi kekasihku. Tidak seperti skenario dari banyak penembakanku sebelumnya, kali itu dilakukan dengan tak terencana sama sekali. Semua terjadi saat kami sama-sama menjadi panitia bagi acara perpisahan kakak kelas tiga di angkatan sebelumnya. Aku berdiri di atas lantai berbatu yang memisahkan antara padang rumput taman dengan bangunan gedung. Pemandangan ini membiusku sesaat seiring dengan berputarnya piringan hitam memori di kepala. Semua itu terasa indah seperti baru saja terjadi dan hari kejadian itu tak pernah ada senja yang beranjak menutupnya. Di taman ini tak ada kursi yang tersedia. Aku hendak duduk di atas lantai batu. Saat tanganku menyentuh permukaan batu yang kasar, terasa banyak debu yang melapisi. Kulepas sepatu kets hitam yang sudah tiga tahun setia menemani, digeser sekarang fungsinya dari alas kaki menjadi alas duduk di atas lantai. Ica mengikuti apa yang kulakukan dan duduk dengan menarik kedua lutut ke dalam pelukannya. Jarum detik di arloji berputar melewati angka 12 berulang kali seakan enggan tuk berhenti sejenak. Tak ada suara di antara kami. Hanya terdengar sayup-sayup panitia anak kelas dua yang sedang sibuk merapikan panggung. Aku menghela nafas panjang mencoba menghimpun kekuatan. Ica menunduk dan menumpahkan semua fokus penglihatannya ke arah daun kering yang jatuh di depan kami. Ia seperti menunggu dan bersiap akan konsekuensi yang akan terjadi. “Aku harus pergi,” ucapku akhirnya memecah keheningan, “Ke Jakarta.” Aku bicara tetap tak memandang Ica. Berusaha menjadi makhluk tak berperasaan yang dengan ringan mengatakan kata perpisahan. Tapi tetap tak bisa. Lisanku bergetar saat mengucapkannya. Diam kembali menyerbu. Tak ada reaksi dari Ica. Tatapanku tak bergeser sedari tadi

30

dari arloji yang terikat pasrah di tangan. Tali pengikatnya melekat di kulit lengan yang bagian atas terlihat lebih gelap daripada bagian bawah. “Ini semua sudah Aku rencanakan,” kuhela nafas tuk kemudian melanjutkan,“Dan kamu mungkin juga sudah tahu dari keluargamu tentang hal ini.” Sunyi kembali. Aku diam menunggu reaksi dari Ica. “Aku tak mau kehilangan kamu,” kalimat pertama Ica sejak kami duduk di sini. Ia mulai menegakkan kepala. Ada bulir halus air mata mulai membasahi pipi yang putih tanpa sedikitpun bercak noda. Angin berhembus lagi mengibaskan rambut panjang hitam Ica yang diikat ekor kuda. “Aku pergi untuk menggapai cita-citaku Ca. Aku ingin membuat keluarga kita bangga dengan apa yang akan aku jadikan modal untuk melanjutkan hubungan ini nanti. Tak bisa terus seperti ini. Apa yang bisa diharapkan dari hobiku sekarang,” jelasku panjang lebar,“dan kuliah di Jakarta adalah pilihanku.” “Tapi kau benar tak akan melupakanku?” mata Ica sekarang menatapku dalam-dalam, mencari sebuah jawaban. Ku balas pandangan itu setulus mungkin. Banyak perubahan yang sudah terjadi pada Ica. Kacamata tebal yang menandakan bahwa ada kutu buku di sini, sekarang diganti sepasang contact lens cantik. Poni yang menutupi sebagian dahinya tak ada lagi. Style rambut dikepang dua digantinya pula. Tapi ada satu yang tak berubah. Tatapan mata tajam yang serasa bisa membaca isi hatiku. Tatapan mencari jawaban yang sama seperti waktu aku memintanya jadi kekasihku. Di dalamnya seperti berkata ‘Apa benar yang kau katakan?’ Tanpa berkata apa-apa, Kuajak Ia berdiri dan memeluknya. Sepasang lengan kekarku memeluknya erat sebagai jawaban atas pertanyaannya. Air mata Ica membasahi bahuku. Aku menunggunya sampai agak tenang dan melepaskan pelukan. Tanganku mencengkram kedua lengannya dan memandang wajah yang sudah basah air mata itu. Sinar jingga matahari senja membasuh wajah cantik Ica. Sisa-sisa air

30

mata seakan berkilau. Bibir merah yang mungil itu tercekat tak ingin berucap. “Coba kamu lihat matahari yang memerah itu,” kini suaraku mantap untuk lebih meyakinkan,“Matahari itu sebentar lagi akan hilang dan meninggalkan bulan seorang diri dengan sinarnya yang memukau. Tapi waktu itu tak akan lama, Ia akan datang kembali dengan hari baru, mengejar bulan pujaannya, hingga bulan itu bersedia meredupkan sinarnya dan menyandarkan dirinya di pelukan matahari.” Ica tersenyum memandangi matahari senja. Senyumku ikut mengembang. Kutahu, Ia telah mengerti dan merelakan kepergianku. Aku merengkuhnya lagi kedalam pelukan dan berbisik,“Aku akan menjadi mataharimu...” *** Sedan BMW merah 320I meluncur tenang di jalan kota Yogyakarta. Aku duduk di dalamnya sambil terus tersenyum melihat sekitar. Sudah hampir satu dasawarsa meninggalkan kota ini, tapi tak banyak perubahan berarti. Setelah berhasil lulus dari Ilmu Komputer Universitas Indonesia, aku ditawari kerja di salah satu perusahaan software international. Kini aku sudah memiliki sebuah rumah kecil di Jakarta, janjiku pada Alicia telah dapat ditepati. Rinduku pada Ica tak tertahan lagi. Tak ada foto, telepon, atau email yang bisa mengobati. Kami memang sudah berkomitmen untuk tidak saling berkomunikasi selama di Jakarta. Karena itu pula, rasa sayang itu terasa lebih dalam. Mobil berhenti di depan sebuah rumah berukuran tak terlalu besar. Rumah dengan gaya tradisional Jawa yang kental, terlihat sangat akrab. Tempat ini sangat sering ku kunjungi terutama pada malam minggu. Orang tua Alicia pun sudah sangat mengenalku dan menyetujui hubungan kami. Mesin mobil dimatikan dan aku memandang keluar. Tak seperti biasanya, keramaian terlihat jelas di dalam dan luar rumah. Berusaha menyingkirkan perasaan tidak enak, aku turun dari mobil. Kemeja putih lengan pendek dan celana bahan berwarna hitam yang kukenakan masih terlihat bersih. Pakaian ini tidak diganti sejak berangkat dari Jakarta

30

kemarin. Aku menoleh ke spion mobil untuk membenarkan letak kacamata. Rambut dengan potongan pendek ikut kurapikan walaupun sebetulnya tak perlu. Langkahku terhenti di halaman depan. Perasaan tidak enak kembali menyergap ketika kulihat ada janur kuning yang terpasang. Di dalam ruangan juga terdapat banyak kursi dan meja resepsi. Dengan perasaan yang tak menentu, kuberanikan melangkah lebih dalam. Ada pelaminan yang para undangan sedang memberikan selamat pada kedua mempelai. Lebih dekat aku melangkah, terlihat jelas siapa kedua mempelai itu terutama pada mempelai perempuan. Menahan gejolak rasa kecewa di dada, Aku berbalik dan melangkah cepat ke mobil. Pedal gas kuinjak untuk kemudian meluncur cepat meninggalkan rumah keluarga Alicia. Aku masih tidak dan tak ingin percaya dengan apa yang kulihat. Semua berjalan begitu cepat setelah sepuluh tahun menunggu. Tak ada yang bisa dipikirkan sekarang, kecuali mobil yang melaju cepat ke satu tujuan. Sampai di suatu gedung tua yang masih terawat, pintu gerbang sudah tertutup. Tanpa pikir panjang, kulompati gerbang yang tidak terlalu tinggi itu. Untung saja tak ada kawat duri di atasnya. Ternyata kebiasaan bolos kelas dengan lompat pagar sekolah masih tersisa. Langkah cepat membawaku ke bagian belakang gedung. Kaki seakan tak mampu melangkah lagi saat aku tiba di tempat yang sudah familiar sekali. Taman ini masih tidak banyak berubah, kecuali pohon yang sampai sekarang aku masih tidak mengetahui namanya, menjadi lebih rimbun meneduhi setengah dari luas taman. Kolam kecil dengan air mancur yang bergemericik tenang, serta bunga yang bermekaran di pinggiran taman, masih terawat dengan baik. Kedua kakiku lemas dan seketika jatuh berlutut di lantai. Seperti dulu, ku lepas alas kaki, lalu digeser kebelakang sebagai alas duduk. Matahari yang kemerahan terlihat lelah dan ingin pulang untuk beristirahat. Kembali bangun di pagi hari, memulai hari bagi umat manusia. Tercium udara segar aroma rumput dan bunga yang mulai menenangkan pikiran. Kenangan-kenangan manis semakin cepat

30

berkelebat di depan mataku. Tak terasa, air mata sudah tak tertahan lagi. Sesuatu yang tidak keluar saat perpisahan, akhirnya terjadi pada saat yang kuharap semuanya sempurna. Kacamata kulepas dan memasukannya ke dalam saku. Sisa tetesannya kubersihkan dengan sapu tangan. Di salah satu sudutnya, terdapat inisial A (Alicia, nama yang tak mungkin bisa Aku lupakan). Apapun yang terjadi, aku pasrah. Janjiku untuk menjadi lebih baik telah kupenuhi pada Alicia. Kini mungkin aku bisa menerima jika harus ... Tanpa disadari, seseorang berjalan dari arah belakang dan menyentuh bahuku dengan lembut. Aku mengenakan kembali kacamata dan mendongak untuk melihatnya. “Aku tahu, kamu akan datang ke tempat ini,” ucap perempuan yang sekarang duduk di sebelahku. Ia melakukan hal yang sama. Melepas alas kakinya, menggesernya ke belakang, dan dijadikan alas duduk. “Terima kasih telah datang ke resepsi pernikahaan adikku.” Tatapan kami bertemu. Dari balik kacamata, Aku melihat wajah yang sepuluh tahun terakhir ini selalu kuingat. Ica masih sama, selain pembawaannya yang tambah dewasa. Sedangkan aku, masih mengulangi kecerobohan dengan tak bisa membedakan antara Alicia dengan Alida. Mata Ica terus menatapku dalam-dalam. Aku merasa kikuk dan menggaruk kepala yang tak terasa gatal. Tatapannya kini seperti berkata ‘Apa benar kamu matahariku yang kembali datang?’ Aku tersenyum bahagia dan mengajak Ica untuk bangkit. Melihat sekilas pada matahari yang sudah mulai beranjak ke peraduannya, memegang tangan Ica, dan menggandengnya meninggalkan taman. Kini aku telah menjadi mataharimu, Akan kuberikan sinar sepenuh hati padamu, agar kamu bercahaya, selalu bercahaya mengiringi hari-hariku. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Indra Eko Christian Simarmata lahir di Sidikalang pada tanggal 29 Juli 1991.

Lulus dari TK Santa Maria Sidikalang pada tahun 1997. Mengikuti SD selama

enam tahun di SD Santo Yosef Sidikalang. Lulus pada tahun 2003. Mengikuti

SMP di SMP Santo Paulus Sidikalang, lulus pada tahun 2006. Indra Eko yang

sering disapa Eko atau Jahud bermimpi menjadi mahasiswa di UI.

Motto : “Always can do the imposible thing.”

30

Cerita Seorang Lelaki tentang Kejujuran
Oleh Boris Turnip
Ia terkenang sepuluh tahun yang lalu. Pertama kalinya ia harus berjanji dengan dirinya untuk tidak pernah jujur. Betapa ia ringis mengenangnya. Tapi ia sadar harus melakukannya. Sejak itu ia tidak pernah berkata jujur kepada siapapun. Ia masih anak-anak 7 tahun dari keluarga tidak berada. Anak-anak sebesarnya sedang sibuk mendaftar sekolah pertengahan bulan Juli, ia masih ingat betul tanggal 10. Teman-temannya pada sibuk pergi ke pasar membeli buku, baju sekolah, dan pensil. Hanya ia yang tidak peduli dengan kesibukan itu karena ia tahu tidak akan sekolah. Tetangganya, Anto bertanya,”Kamu tidak daftar Di?” Ia menggeleng. Tepat hari pertama sekolah, Anto terkejut melihat Budi hadir di sekolah lengkap dengan pakaian seragam. ”Kamu bohong, Di. Katanya kamu tidak sekolah.” Itu pertama kalinya ia kenal dengan kata bohong. Ia tidak mampu menjelaskan kepada Anto kenapa ia bisa hadir di sekolah itu dan mengenakan seragam pula. Ia masih ingat, ketika itu dikatakannya kepada Anto, Mamaknya mengirimkan uang untuk biaya sekolahnya. Tapi Anto tetap mengatakan bahwa ia telah berbohong awalnya. Di musim layangan, teman-temannya sibuk membuat layangan dari bambu dengan berbagai macam bentuk. Berbeda dengan yang lainnya, hanya ia tidak datang ke lapangan sekolah karena ia tidak suka bermain layangan. Namun, pada suatu siang, ia datang membawa layang-layang

30

berbentuk kupu-kupu ke lapangan sekolah. Teman-temannya bilang,”Katanya tidak mau main layangan.” Sejak itu tidak ada orang yang percaya dengan omongannya. Di sekolah, ia lebih dikenal dengan nama Panduto. Lebih akrab dengan nama Pandu. ”Oh, Pandu,” begitu kata teman-temannya. Bila teman-temannya bermain dadu atau gambar, Budi tidak pernah diajak. Berenang ke sungai juga tidak. Tapi Budi selalu datang sendiri. Ia tidak pernah senang dengan panggilan Pandu yang diberikan teman-teman kepadanya. Ingin dijelaskannya kenapa ia tidak senang bermain layangan. Ia harus membantu ibunya ke sawah untuk menanam padi. Daripada teman-temannya kecewa, ia bilang saja tidak suka main layangan. Tapi, pada hari kedatangannya ke lapangan sekolah, ibunya menyuruh bahkan memaksa. ”Hari ini kamu tidak usah bantu ibu ke sawah. Main layanganlah dengan teman-temanmu,” begitu kata ibu. ”Tapi saya sudah mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak suka main layangan. Saya bantu ibu saja di sawah.” Ibu terus memaksa dan memberikannya sedikit uang untuk membeli layangan yang dijual di kedai Pak Amin. Ia terpaksa melakukannya. Ada yang tidak bisa diterima teman-temannya, pada hari Jumat, sebelum mengaji di Surau. Mereka bersama telah sepakat untuk tidak datang mengaji. Tos-tosan tanda kesepakatan. Hari itu, mereka akan main kelereng. Dari rumah masing-masing, semuanya tetap membawa kain sarung dan Al-Quran. Di suatu lapangan yang jauh dari rumah, rencananya mereka akan berkumpul. Tidak lupa, dalam kesepakatan, semuanya harus membawa kelereng yang banyak. Siapa yang kalah mesti memberikan kelerengnya kepada temannya yang menang. Pertama yang datang ke lapangan adalah Soni. Ia duduk di rumput sambil menunggu kedatangan temannya yang lain. kemudian Anto, Pardi, Ilham, Aldo, dan Gilang datang. Sebelum memulai permainan, mereka

30

bercakap-cakap tentang hukuman yang akan diterima dari guru mengaji yang terkenal dengan hukuman berdiri dengan kaki sebelah itu. ”Kalau bersama tidak terasa hukuman itu,” kata Anto membuka suara. ”Biasa saja.” ”Atau, karena kita ramai-ramai, kita dikeluarkan mengaji,” Ilham sedikit takut. ”Mana mungkin Guru Bidin akan mengeluarkan kita mengaji. Dengan apa ia akan makan? Bukankah hanya ini pekerjaannya?” Gilang mematahkan pernyataan Ilham. Lama mereka berbincang, mereka ingat seorang temannya lagi, Budi. ”Pandu kemana? Kenapa ia belum datang?” ”Tunggu saja. Barangkali sebentar lagi ia akan datang.” Setengah jam mereka menunggu, Budi tidak juga datang. ”Dasar Pandu. Ia pasti berbohong lagi. Kita mulai saja permainan,” ajak Aldo yang dari tadi hanya diam mendengarkan teman-temannya berbicara. Keesokan harinya, ketika istirahat siang, Budi dikerumuni temantemannya dan dibawa ke suatu tempat yang lengang. ”Kamu berbohong lagi.” ”Maaf,” kata Budi singkat. Ia lalu bercerita tentang ibunya. Tidak ada niat untuk melanggar kesepakatan itu. Saya pun suka bermain kelereng. Tapi entah mengapa, ketika akan pergi mengaji, saya iba melihat ibu yang baru saja pulang dari sawah. Ia berkeringat dan jelas kelelahan seharian membanting tulang di sawah. ”Kamu tidak ke Surau, Nak?” kata ibu. Saya tidak akan membohongi ibu, makanya saya pergi mengaji. Teman-temannya melongo mendengar Budi bercerita. Tapi mereka tetap tidak terima karena nanti sore mereka semua akan dihukum berdiri dengan kaki sebelah di tepi sawah dekat Surau sebelum bisa mengaji lagi. Yang paling ditakutkan, andai Guru Bidin melaporkan kepada orangtua masing-masing.

30

*** Ia pergi dari kampungnya setamat sekolah dasar. Membantu ibunya yang sudah semakin tua. Terlebih, ia tidak ingin dipanggil Pandu. Di tempatnya yang baru, ia berjanji pada diri sendiri untuk tidak pernah lagi berbohong, dalam keadaan apapun. Ia tidak akan banyak berbicara karena semakin banyak berkata-kata semakin banyak pula omongan itu yang tidak bisa dipertangungjawabkan. Garis nasib membawanya kepada keberuntungan. Sifatnya yang luwes dalam bergaul mengantarkan ia berkenalan dengan Kusniadi, kepala instasi di bidang pendidikan. Ia dibawanya berkeja di kantornya sebagai tenaga honorer. Kusniadi bahkan menjanjikan suatu hari nanti ia akan menjadi pegawai tetap dan di SK-kan. Sampai pada suatu hari ia mendengar kabar dari kampung, ibunya sakit keras. Ketika itu ia baru bekerja selama dua bulan. Ia lalu minta libur dan mengatakan alasannya kepada Kusniadi. Kusniadi mengizinkannya pulang dan memberikan waktu libur selama seminggu. Belum sampai sebulan setelah ia kembali bekerja, ibunya kembali sakit. Kali ini lebih parah dari dua bulan yang lalu. Ditemuinya Kusniadi dengan alasan yang sama. Tapi jawaban Kusniadi tidak bisa diterimanya. ”Kamu berbohong. Dua bulan lalu kamu katakan ibu kamu sakit. Sekarang sakit lagi. Saya tidak percaya.” ”Benar, Pak. Kalau Bapak tidak percaya, silahkan ikut saya ke kampung.” ”Alasan kamu saja. Kalau kamu pulang, kamu tidak akan saya perbolehkan lagi masuk kantor.” Ia tidak mendengarkan Kusniadi. Ia pulang ke kampung melihat ibunya yang sakit, walau tidak tahu lagi harus bekerja apa sekembali dari kampung. Ibunya harus dirawat di rumah sakit, ia terserang tumor ganas dan harus dioperasi. Tapi ia tidak cukup punya uang untuk merawat ibunya di rumah sakit, apalagi untuk biaya operasi. Askes yang diurusnya di kantor Wali Nagari tidak dapat menanggung biaya operasi. Hanya cukup penyediaan tempat saja, itu pun di kamar yang tidak layak huni.

30

Untunglah, seorang rentenir mau meminjamkannya uang sebesar sepuluh juta dan dibayar 20% bunganya. Ia tidak peduli asalkan ibunya sembuh. Dokter berhasil mengangkat tumor ganas yang bersarang di kepala ibunya. Alangkah senangnya Budi, tapi ia harus berpikir lagi untuk menulasi hutangnya kepada rentenir yang dijanjikannya lima tahun dengan bunga hampir sama dengan yang dipinjam. Ia pergi ke Pekanbaru. Di sana, banyak orang kampungnya yang bekerja. Kota itu begitu terbuka bagi siapa saja yang mau berusaha. Kebanyakan orang-orang kampungnya yang merantau ke Pekanbaru menjadi kaya ketika pulang kampung waktu lebaran. Ia diterima Soni di Pekanbaru. Soni berkerja sebagai pedagang mainan anak-anak. Memasuki pasar-pasar yang dihuni oleh orang-orang transmigrasi. Soni menggajinya cukup besar, untuk ukurannya. Lagi pula, laba yang diperoleh dari berdagang cukup besar. Di daerah transmigrasi, harga bisa dilambungkan daripada dijual di pasar Pekanbaru. Satu jenis pistol anak-anak yang dibeli dengan harga 15.000, bisa dijual di daerah transmigrasi tersebut 25.000. Mereka tidak protes karena memang tidak tahu harga dan jarang pergi ke kota. Lagi-lagi, ia bernasib mujur. Setelah uangnya banyak terkumpul, ia bisa berdagang sendiri. Dagangannya tetap mainan anak-anak. Tapi, ia berdagang tidak seperti Soni. Soni menjual satu pistol anak-anak seharga 25.000 dengan modal 15.000, ia menjual 50.000. Entah berapa kali lipat dari modal yang ia beli. Bukan tanpa perkiraan, tapi ia percaya, ada orang-orang yang tetap akan membeli karena ia punya cara lain yaitu berdagang dengan mulut. ”Pistol-pistolan ini saya dapatkan dari seorang anak pejabat di Pekanbaru. Tentu ibu tahu, mana ada pistol-pistolan anak orang kaya yang jelek? Ini tahan lama. Lebih penting, anak ibu punya mainan anak orang kaya.” ”Berapa harganya?” ”Lima puluh ribu saja, Bu.” Ibu itu kaget dan sepertinya hendak beranjak dari situ.

30

”Tidak akan ibu temui di manapun pistol semacam ini. Lihat mereknya, Bu. Made in Amerika. Saya yakin, ini pistol dibeli di sana.” Anaknya merengek dan menunjuk-nunjuk ke arah pistol-pistolan yang ditawarkan Budi. Ia mampu meyakinkan ibu itu, dan ibu-ibu yang lain dengan caranya masing-masing. Berkat caranya berdagang, dalam waktu tiga tahun, ia mampu membayar hutangnya kepada rentenir di kampungnya. Bunganya, rencananya dalam tenggang waktu setahun lagi ia janjikan akan dibayar. *** Budi mampu membayar hutangnya kepada rentenir tepat pada waktu yang ia janjikan. Ia kini telah mengirimkan uang belanja tiap bulan kepada ibunya di kampung. Membuatkan ibunya tempat tinggal yang layak dan mengembalikan sawahnya yang tergadai dulu. ”Pandu telah kaya sekarang,” kata orang-orang kampung. ”Saya yakin kerjanya menipu orang. Ia kan paling lihai dalam hal itu,” timpal warga yang sepertinya tidak senang dengan keberhasilan Budi. Ia pulang ke kampungnya tiga hari menjelang lebaran. Warga kampungnya terkejut, Budi pulang tidak naik bus, tapi mobil sedan, untuk ukuran kampung sudah dianggap mewah. Di hari lebaran, ia menyumbang untuk pembangunan masjid sebanyak satu juta rupiah. Dari mikrofon masjid diumumkan keras-keras. ”Bagi saudara-saudara yang balik dari Rantau, silahkan sumbangkan jerih payah itu untuk pembangunan masjid kita yang masih terbengkalai. Bidin satu juta rupiah. Ayo, siapa lagi?” Anto, temannya waktu SD datang ke rumahnya bersilaturrahmi. Ketika datang ke rumah Budi, ia telah lupa dengan Pandu. Yang ada di depannya sekarang adalah Budi, sahabatnya sewaktu SD dulu. ”Sudah kaya kau sekarang, Di. Apa pekerjaanmu?” Ditatapnya sahabat lamanya itu. Dengan pasti dijawabnya,”Berbohong.”

30

SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Penulis bernama lengkap Boris Mikhael Aloysius Turnip adalah seorang siswa

kelas XII Unggulan SMA N 1 Sidikalang.Penulis kelahiran Sumbul,17 April

1991 ini merupakan titisan dari David Beckham sehingga kehidupannya

tidak dapat dipisahkan dari figur seorang Beckham. Boris Mikhael atau sering

disapa Boris Becks memiliki mimpi menjadi seorang mahasiswa tekhnik

perminyakan ITB.Penulis yang satu ini memiliki motto “Boris Becks,making it

real.”

30

Thank’s God
Oleh Samuel Sihombing Hari itu tepat pada tanggal 8 agustus, kami tiba di Makassar untuk melakukan pertandingan Olimpiade Sains Nasional(OSN). Sejak SMP aku sudah memimpikan hal yang seperti ini, karena aku sangat berambisi menjadi salah satu anggota dream team Indonesia. Bagiku, mengikuti hal ini merupakan sesuatu yang sangat berharga melebihi aku mendapatkan harta jutaan rupiah. Tekatku sudah bulat aku harus lulus dalam pertandingan yang diikuti oleh siswa-siswi terbaik se-Indonesia ini. Ditambah dengan dukungan dari keluarga, guru-guru serta temantemanku yang senantiasa berharap aku pulang ke kampungku dengan mengalungkan medali. Waktunya tiba untuk melakukan test. Pada hari minggu 10 Agustus kami melaksanakan test pertama yaitu test kemampuan teori dan hari kedua kami melaksanakan test penentuan kemampuan psikomotor yaitu eksperimen. Kami melaksanakan test tersebut dengan lancar tanpa ada halangan dari luar yang mengganggu proses ujian tersebut. Sebelumnya kami berangkat dalam suatu kontingen yaitu kontingen Sumatra Utara. Teman-teman yang lain dapat mengerjakan semua permasalahan dengan baik, begitu juga aku. Tetapi yang menjadi permasalahan apakah solusi yang kami berikan secara individu tersebut benar adanya. Keesokan harinya kami pergi berwisata, dengan wajah yang memudar AKU tidak bisa lepas dari sebuah pertanyaan yang selalu bergema di telingaku,“apa hasilnya?” Untuk hal tersebut tidak seorang pun yang dapat menjawab pada saat itu. aku berusaha merenggangkan pikiranku yang terus bergejolak. Oleh karena itu, aku dikenalkan oleh sang dewa waktu yang mengerti akan dilema ini dengan seseorang yang juga berpikiran sama dengan aku. Dialah Tiffany, salah satu peserta Olimpiade bidang Komputer. Kami satu sama lain merasakan dilema yang sama, maka kami dapat saling mengerti. Sedikit cekungan di bibirnya

30

mendamaikan dunia yang dulunya entah dimana menjadi dunia yang tak terlukiskan baik dengan gambaran atau pun perkataan orang pembual. Di sore itu aku merasa tenang karena ternyata ada orang yang mengerti aku yang tidak dapat aku tuliskan dalam kata-kata. Aku pun merasa damai ketika melihat cekungan itu. Dengan wajah yang lebih hidup, aku pergi berjalan-jalan di sekitar pantai Losari yang kebetulan berdampingan dengan Hotel kami. Seketika aku memandang matahari di ufuk barat, aku merasakan kedamaian yang luar biasa seraya kembali mengingat wajah karya Maha Pencipta. Ketenangan mungkin solusi dari dilema ini. Aku melihat sekelilingku anak kecil yang meminta-minta pada setiap orang yang lewat di depannya. Tersentak hatiku akan kejadian yang seperti ini. Ternyata, aku merupakan salah satu orang yang paling beruntung di dunia. Aku dapat bersekolah, belajar dengan baik hingga ikut dalam kompetisi yang besar ini merupakan hal yang luar biasa jika dibandingkan dengan mereka. Kepalaku kembali tertunduk, Aku merasa menjadi orang yang bodoh karena lupa mengucap kata “syukur” kepada yang Maha Kuasa. Dengan modal ini, aku melangkahkan kakiku dengan ringan tanpa beban, mungkin aku sedang berjalan di udara. Arti hidup memang sulit diketahui semua orang, tetapi aku harus mencarinya sendiri. Tersentak aku, ketika tiba-tiba Tiffany datang dengan wajah itu lagi. Beban yang berkurang meringankam bibir ku untuk bicara dengan dia. “Gimana, kamu masih memikirkan hal itu lagi ?” ujar dia dengan nada sopan. Jawab Ku,“Sedikit. Teman-teman yang lain dimana? Apa mereka tidak ikut dengan mu ke sini!“ “Mereka ada di belakang. Oh iya, kamu mau ngak ikut jalan-jalan dengan kami?” sahut Tiffany. “Bukannya aku tidak mau ikut bersama dengan kalian. Tapi, aku merasa tidak enak badan. Aku tidur aja di kamar mungkin besok bisa ikut dengan kalian, jika hal yang sama tidak terjadi lagi,” jawab aku dengan nada dan perasaan yang sangat menyesal.

30

Kemudian, tibalah esoknya, hari pengumuman waktu penentuan. Pada waktu penentuan dengan wajah dan jantung yang tidak seperti biasa aku duduk di kursi dengan memegang tas berharap aku bisa mengalungkan medali itu. Tibalah nama terakhir dan ternyata namaku tidak disebutkan, seketika itu hidungku terasa perih dan kepalaku terasa terbentur. Tanpa pikir panjang lagi aku bergegas menggandeng tas pergi ke bus yang telah siap menungguku bercerita kepada orang yang ada di kampung. Dengan cepat aku mengirim pesan kepada mereka dengan pernyataan aku telah gagal dan memohon meminta maaf tidak bisa mengabulkan doa mereka dan langsung mematikan telepon selularku. Aku duduk di kursi dekat supir dimana matahari menyinari wajahku saat itu dengan teriknya. Mata yang masih berkaca-kaca, hidung yang perih dan tangan yang mengepal baju dapat menandakan keadaanku sat itu. Karena tidak tahan lagi, aku kembali menghidupkan telepon selular ku. Seketika itu, orangtuaku menelepon aku, tak kurang dari sepuluh detik aku mencucurkan air mata dengan deras tanda kegagalanku dan pembicaraan kami lebih dari sepuluh menit. Kembali aku tertunduk atas semua anugerah Tuhan ternyata, semua orang masih sayang padaku dengan apresiasi secara tidak langsung ataupun secara langsung dari mereka mengirim pesan padaku. Pesan dari orangtua, guru-guru, temanteman, adik-adikku serta seseorang yang kusayangi pada saat aku menuliskan semua ini di kampung menjadi hidrolik berkekuatan besar bagi aku. Mereka selalu mengerti keadaanku. Lalu aku berdoa pada Tuhan karena Dia Maha Pencipta memberikanku orang-orang yang sangat spesial buat aku dan kembali tak dapat kutuliskan dengan kata. Di sore itu, aku pergi ke pantai melihat kembali matahari yang menyentuh permukaan lautan biru. Hatiku tenang perasaanku dihidupkan kembali. Sesaat itu dia datang, aku yang menoleh ke belakang tak canggung lagi mempersilahkannya melihat ini semua. Dia memang temanku yang baik, dan akan tetap menjadi suatu keseimbangan. Kami yang menatap ini semua diam termenung. Tidak tau kanapa kali ini aku diam dan merenung. Mengenai semua ini, suatu tekat yang masih berlanjut dengan metode yang berbeda. Mungkin aku terlihat puitis tapi

30

lautan yang luas ini seperti telah menjawab pertanyaan itu. Tanpa mengetahui arti kalimat yang terlintas itu, aku senyum pada dia yang ada di dekatku dan pada orang yang ada di kampung,sesudah aku mengingat arti hidup dari Bapaku yang ada di Surga Maha Pencipta. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Dilahirkan pada tanggal 28 Desember 1989 di Sidikalang. Penulis memperoleh pendidikan di

SD Inpres 030306 Sidikalang, SMPN 1 Sidikalang, dan SMAN 1 Sidikalang. Pada tahun 2006

penulis meraih beasiswa Sampoerna Foundation bersama dengan ketiga peraih beasiswa SF

lain di SMAN 1 Sidikalang. Pada Maret 2008 penulis mendapat peringkat pertama di SMAN 1

Sidikalang dalam Try out Matematika dari Lembaga Pendidikan Olimpiade Indonesia, dan

peringkat ke-17 dalam Pertandingan Olimpiade Methodist EXPO yang dilaksanakan di Medan.

Pada bulan April 2008 penulis meraih peringkat 1 dalam Seleksi Olimpiade Sains Nasional( OSN

) tingkat Kabupaten Dairi bidang Fisika mencakup permasalahan teori. Pada bulan Juni 2008

penulis meraih peringkat ke-7 dalam Seleksi Olimpiade Sains Nasional ( OSN ) yang

dilaksanakan di Medan dan peringkat umum ke-64 seleksi Nasional yang dinyatakan lulus dari

94 peserta OSN bidang Fisika mencakup permasalahan teori. Pada tanggal 08 - 14 Agustus

2008 penulis meraih peringkat ke-50 dari 94 peserta OSN bidang Fisika dalam Olimpiade Sains

Nasional ( OSN ) yang dilaksanakan di Makassar, Sulawesi Selatan mencakup permasalahan

Teori dan permasalahan Eksperimen.

Motto “make a balance in your mind and your body”

30

Ujung Dari Penantian
Oleh Rominta Bakara Pagi ini lagi-lagi hujan datang dengan derasnya, mengguyur kota Cilacap yang ramai dan penuh dengan kesibukan tersendiri. Ntah kenapa aku sangat malas beranjak dari kasurku yang empuk itu, ditambah lagi selimut dan bantalku yang masih setia menemaniku ke alam mimpi, padahal dari tadi wekerku sudah bernyanyi membangunkanku. “Ve… ayo bangun! Udah jam setengah tujuh nih, ntar kamu telat lagi ke skul!” ujar Mama dari lantai bawah. “Iya Ma…” ujarku seraya beranjak dari kasurku dan bergegas mandi. Seperti biasanya aku hanya butuh waktu 15 menit untuk mempersiapkan semuanya. Hari ini kupakai seragam kebanggaanku, baju putih dan rok kotak-kotak warna merah, yang menunjukkan aku adalah salah satu siswa internasional di kota Cilacap ini. Rambutku yang panjang ini kukuncir sedemikian rupa lalu kububuhi dengan pita kesayanganku berwarna biru. Tak lupa kupasang kacamataku yang bergagang coklat itu. Dan… Semuanya tampak sempurna. Aku puas dengan penampilanku. “Ma… Mama, aku berangkat dulu. Udah mo bel nih…” ujarku setengah berteriak. Lalu kuambil tas pink kesayanganku dan kunci mobil dari meja makan. “Tunggu sayang, ni kroket kentang kesayangan kamu sekaligus minumnya!”ujar Mama dengan tersenyum dan memberikan rantang itu ketanganku. “Thanks Mom….! Mom emang paling the best,” kupeluk Mama dan kuambil rantangnya. “Hati-hati di jalan! Dan ingat jangan ngebut!” pesan Mama setelah aku masuk mobil dan mulai mengemudi. Tepat lima menit lagi bel berbunyi, aku sudah sampai di sekolah. Aku parkirkan mobil metalikku dengan bergegas kulangkahkan kakiku 30

menuju ruangan kelasku. Baru saja aku meletakkan tasku, temanku Mocca sudah berteriak memanggil namaku. “Ve, cepat donk! Tugas math kamu maksudku,” pintanya dengan suara memelas. “Iya,iya! Sabar dikit napa?” ujarku dengan napas terburu-buru. Lalu kukeluarkan buku tugas matematika itu dan aku beri pada Mocca. Akhirnya bel berbunyi juga. Pelajaran pertama pun segera dimulai namun tiba-tiba pintu kelas dibuka dan wali kelas kami beserta seorang murid baru masuk. Aku terperanjat melihat wajah itu dan keringat dingin mulai mengucur membasahi badanku. Jantungku berdetak kencang dan wajahku pucat hingga akhirnya aku pingsan dan tidak sadarkan diri. “Ve…. Bangun Ve! Kamu harus bangun!” kudengar suara indahnya Mocca di telingaku. Aku bingung kenapa aku ada di ruang UKS, yang kuingat kejadian di kelas tadi sudah membuat aku shock. Dengan ijin wali kelas akhirnya aku pulang ke rumah diantar Mocca. “Ve, ada apa sebenernya? Kenapa tiba-tiba kamu pingsan saat anak baru itu datang?” “Mocca, aku ga sanggup certain ini semua. Aku ga kuat Mocca!” tidak terasa air mataku sudah jatuh membasahi wajahku. “Ve, mungkin dengan cerita ma aku, kamu bisa lebih tenang. Kita ini sahabat Ve, kesusahanmu juga kesusahanku kita tanggung samasama,” tambahnya lagi. Dengan susah payah kuceritakan semuanya ma Mocca. Aku percaya, dia bisa jaga rahasiaku. “Mocca kamu tau ga? Anak baru itu mirip, bahkan persis tak ada bedanya dengan cowok yang pernah singgah di hati aku. Aku ga mau lihat wajah dia karena itu hanya akan membuat aku terluka lebih dalam lagi,” ujarku dengan terbata-bata. “Ve, kamu itu salah besar! Dia bukan Andre. Wong, tadi namanya Daren pindahan dari Australia, dan papanya tugas di kedutaan Australia dulunya, sekarang balik lagi ke Jakarta,” ujarnya panjang lebar.

30

“Oh….. Gitu ya? Tapi feelingku bilang dia itu Andre. Ah… ga tau deh…” ujarku seraya turun dari mobil dan masuk ke rumah. Sudah 3 hari aku ga masuk sekolah. Aku masih trauma dengan kejadian itu hingga aku meminta untuk pindah sekolah. Tetapi Mama tidak mengijinkanku pindah karena alasanku yang muluk-muluk dan tidak masuk di akal. Selama 3 hari ini juga aku sering mendapat surat kaleng yang tidak jelas pengirimnya. Semua kata-kata dalam surat itu persis seperti yang diberikan Andre untuk aku 2 tahun yang silam. Keyakinanku semakin besar kalo Daren itu pasti Andre dan dia sudah mengirim surat dan bunga melati kesayanganku tanpa mencantumkan nama dan alamat pengirim. “Ya, Tuhan… Kalau Daren itu Andre tolong kasih aku petunjukmu biar aku bisa ngebuktiin itu semua. Dan aku juga minta pertemukan aku dengan Andre orang yang sangat aku nantikan kehadirannya dalam hidupku. Please…… amin,” doaku sebelum membuka surat kaleng yang ke-3. Lalu perlahan-lahan kubuka surat itu dan kubaca isinya. Dear Ve……. Ve, aku sangat menantikan kedatanganmu di taman kota, semanggi hall Kita ketemu pukul 16.00 wib di sana. Don’t be late…..! See you…….. Aku bingung dan bingung tidak tahu harus bagaimana. Akhirnya kuputuskan untuk pergi ke taman kota, pukul 15.31 aku berangkat dari rumah dengan mobil metalikku. Ku setir dengan kecepatan tinggi agar aku tidak telat di sana. Setibanya di Semanggi Hall segera kuarahkan mobilku menuju taman di belakang. Kulihat, Daren sudah menunggu aku disana. Dengan memberanikan diri kulangkahkan kakiku menuju dia. Aku berdiri disampingnya tanpa sepatah kata.

30

“Ve, maaf kalo cara aku untuk ketemu dengan kanu sangat tidak gentle!” ujarnya memecah keheningan diantara kami. Aku masih terdiam, kerongkonganku kering dan mulutku tidak mampu berkata-kata. Hanya air mataku yang jatuh satu persatu dari pelupuk mataku. Dan aku berharap dia akan bilang bahwa dia bukan Daren tetapi Andre. “Kamu harus tau bahwa aku Daren bukan Andre yang selalu kamu impikan!” ujarnya. “Tidak… itu ga mungkin. Kamu pasti Andre, kamu bukan Daren! Coba liat photo ini. Ini kamu Andre!” ujarku, lalu memberikan photo itu kepadanya. Air mataku semakin deras mengalir. Aku tersungkur di tanah dan kututup mukaku. Dan tiba-tiba kurasakan tangannya memegang pundakku. “Sekarang bilang kalo kamu Andre. Please….!” isakku memohon padanya. Dengan gelengan kepalanya ku tau kalo dia bukan Andre. Kulepaskan genggamannya. Namun dengan refleks dia memelukku. “Kamu tenang dulu Ve biar aku jelasin semuanya,” ujarnya seraya mengajakku duduk di bangku taman. “Apa yang perlu kamu jelasin?” tanyaku. “Aku tau, kamu sangat merindukan kehadiran Andre selama 2 tahun ini. Tapi itu sudah ga mungkin Ve! Andre sudah pergi jauh.jauh sekali dan takkan kembali!” “Maksud kamu apa Ren dan kamu siapanya Andre?” tanyaku dengan kebingungan “Ve, Andre sudah meninggal 3 bulan yang lalu karena serangan kanker hati. Selama ini dia menghilang karena dia ga mau kamu tau penyakitnya dan dia ga mau itu menjadi beban buat kamu, dan untuk menghindari kamu dia meminta Papanya agar dia dirawat di Australia. Selama di sana dia bercerita banyak tentang kamu ke aku. “Dia bilang kamu itu adalah cewek yang pertama dan terakhir dalam hidup dia. Dia nyuruh aku pindah sekolah ke Jakarta untuk ngejagain kamu. Ini semua dia lakuin untuk kamu,” ujarnya antusias.

30

“Kenapa Andre tega ngelakuin ini ma aku Ren? Kenapa dia ga hargai perasaan aku ke dia? Kalo aku tau kaya gitu aku pasti akan ada disampingnya untuk jagain dia.” “Sudahlah, ga ada yang perlu disesali! Nih, ada titipan terakhir titipan Andre buat kamu!” ujarnya dengan memberi kotak mungil bersampul biru itu kepadaku. “Ren, antarkan aku ke makamnya Andre. Aku ingin mastiin katakata kamu,” pintaku. “Baiklah Ve, sekarang kita ke sana! Yuk aku antar!”ajaknya. Sesampainya di makam Andre, aku langsung nangis. Kuucapkan kata-kata terakhirku dengan dia walau kutahu dia takkan mendengarku. Kutaburi makam itu dengan bunga yang aku beli di pinggir jalan menuju pemakaman sebelum aku meninggalkan makam itu. Andre, kamu adalah bagian terindah yang pernah hadir dalam hidup aku. Selamat jalan….! Sepulang dari makam aku ke taman mengambil mobilku lalu pulang ke rumah tanpa pamit pada Daren. Selama menyetir aku masih tidak percaya dengan semua itu. Aku tidak percaya Andre meninggalkanku. Kuambil kotak mungil titipan Andre. Tanpa sadar air mataku jatuh lagi saat aku melihat isi kotak itu. Sebuah syal yang kami rajut bersama yang bertuliskan “VE ANDRE” kupeluk erat syal itu dan aku janji akan menjaganya selamanya. Akhirnya penantianku berakhir juga. Selama dua tahun aku menanti kedatangan Andre, aku hanya mendapatkan kenangan yang menyakitkan. Dan pastinya aku kecewa dengan semua itu. Namun di satu sisi aku bahagia karena aku bisa menjadi orang yang paling berharga di saat-saat terakhir Andre. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Rominta Satriana Bakara lahir di Sidikalang pada tanggal 18 Agustus 1991.

Harapan pengarang tersebut yaitu meminta dukungan berupa doa agar

pengarang dapat menjadi seorang akuntan.

30

Cita dan Cinta
Oleh Novelly Sionita Simanjuntak Entah mengapa sedari tadi Disti murung terus, semua orang rumah jadi bingung di buatnya. Diajak ngomong, dia diam aja. Diajak makan, dia ogah. mank da pa seh??? Ditanya, eh dia malah cuek. bikin semua orang rumah BT, itutuh lagunya Dewiq feat Ipank, yang syairnya BT..BT…ah… basi…basi loh. Eh kok malah ngelantur seh?? Daripada ikut-ikutan BT, orang rumah jadi ikut-ikutan cuek, azas balas dendam gitu… Sifat Disti yang aneh ga hanya terasa di rumah, di sekolah temanteman Disti juga dibuat bingung. Gmana ga??? Orang Disti uring-uringan, gelisah dan yang paling parah dia ga konsen belajar, hal yang selama ini paling mustahil buatnya sebagai salah seorang siswa teladan di sekolahnya. “Dis, kamu kenapa seh? Sifat kamu akhir-akhir ini ga banget deh. Ni bukan Disti yang aku kenal. Cerita deh ma aku, kalo bisa aku bantuin,” kata Oca teman semeja Disti prihatin ketika mereka jalan kaki menuju rumah. “Aku ga kenapa-napa Ca, aku rasa semua seperti biasa kok,” sahut Disti mengelak. “Biasa kata kamu?? Apa kamu biasa uring-uringan ga jelas, gelisah ga nentu, dan yang paling parah ga konsen belajar?? Itu bukan kebiasaan kamu Dis. Kita udah temenan sejak SD dan kamu ga bisa bo’ong ma aku,” jelas Oca panjang lebar. “Ca, aku ngomong apa coba?” tanya Disti putus asa. “Ya kamu ngomong aja, ngomong kamu punya masalah apa sampai kamu jadi ga karu-karuan gini,” jawab Oca. “Ok, aku kan cerita.”

30

Disti menghela napas seperti hendak membuang semua beban yang ada, Disti memang selalu cerita pada Oca apapun masalah yang dia hadapi. Namun, kali ini entah mengapa Disti enggan sekali cerita. “Kamu kenal ma Dino?” tanya Disti. “Dino? Dino yang mana? Di sekolah kita kan ada dua Dino, Dino Wahyu kelas XI dan Dino Adri yang sebaya sama kita, ya sama-sama kelas XII,” tanya Oca balik. “Adri”. “Dis, serius dong. Ngapain lagi kita ngomongin dia? Kita lagi ngebahas masalah kamu bukan ngomongin orang, jangan ngalihin pembicaraan,” Oca nyerocos aja. “Denger dulu dong Ca, kamu nyerocos aja. Tadi nyuruh orang cerita,” kata Disti sebal. “Sorry bos,” Oca cengengesan. “Aku… sebenernya aku suka ma dia,” kata Disti lirih. “Apa?” seru Oca terbelalak tidak percaya. “Oca, jangan teriak gitu dong. kita dilihatin orang tuh,” bisik Disti . “Aku mimpi ya Dis, aku ga percaya kamu bisa juga suka ma cowo.” “Maksud kamu aku lesbian gitu?” tanya Disti tersinggung. “Bukan gitu Dis, cuma seumur hidup aku baru kali ini aku dengar kamu suka ma cowo. siapa yang ga kaget?” kata Oca,“Tapi apa masalahnya sampai kamu gila gini?” “Ternyata Rosi juga suka ma dia,” sahut Disti. “Apa?” lagi-lagi Oca kaget ma kenyataan yang ada di sekekililingnya. “Iya, kemarin aku ngeliat Rosi bilang suka ma Dino pas istirahat di buritan belakang sekolah.” “Trus Dino jawab apa?” tanya Oca penasaran. “Dia bilang dia butuh waktu buat mikir.” “Baguslah, berarti kamu masih punya kesempatan buat jadi someone specialnya dia,” kata Oca blak-blakan. “Tapi Ca, aku kan ga tau Dino bakal jawab apa.”

30

“Itu urusan belakangan, tapi kamu harus ngungkapin perasaan kamu ma Dino sebelum dia jawab pertanyaan Rosi,” saran Oca. “Aku mana berani ngungkapin perasaan ma dia, mau taro dimana muka aku? Sukur kalo diterima, kalo ditolak gimana?” “Disti… Disti…, kamu itu ada-ada aja deh. kalo kamu berani suka ma seseorang berarti kamu sudah berani ambil resiko diterima atau ditolak.” “Ok, deh,” sahut Disti semangat. Tiba-tiba Disti berhenti berjalan, dia terdiam. Oca jelas bingung dibuatnya, Disti masih terpaku seperti sangat tertarik dengan hal yang sedang dilihatnya, Oca menyusuri pandangan Disti hendak melihat apa gerangan yang membuat sahabatnya itu terdiam. Tiba-tiba mata Oca menangkap suatu gambar, gambar yang pasti menyakitkan hati sahabatnya. Dino yang sedang bergandengan dengan Rosi. Disti sudah mengerti arti semua itu, Dino sudah pacaran dengan Rosi dan itu artinya Disti tak punya harapan untuk meraih cintanya. Disti memang tidak terlalu jelas menunjukkan sakit hatinya, namun Oca sudah paham karena wajah Disti telah menjelaskan semuanya. Disti telah sampai dirumah, namun hatinya masih diselimuti kabut duka. Orang-orang di rumahnya tidak ingin menambah buruk suasana hati Disti sehingga mereka membiarkan Disti sendiri. Sore harinya Oca berkunjung ke rumah Disti, Oca memang tahu persis masalah Disti dan dia tak mau sahabatnya itu terus dirundung duka. “Dis..., kamu masih kepikiran ma kejadian tadi?”tanya Oca ketika mereka di kamar Disti. “Iya, gimana ga kepikiran coba? orang yang kamu sukai jalan ma orang lain di depan mata kamu sendiri,” jawab Disti. “Iya sih,” Oca menghela napas,“Tapi aku heran Dis, kenapa sih kamu bisa suka ma dia?” “Sebenarnya aku suka ma dia karena kami mempunyai cita-cita yang sama,” jelas Disti. “Cita-cita yang sama? kog bisa sih?” tanya Oca. “Iya…, kamu tau kan kalo aku pengen jadi arsitek?”

30

“Trus?” “Kemarin aku ke toko buku dan aku liat dia, dia lagi baca buku arsitek serius banget. Trus ada mbak-mbak yang negor aku, mbak itu kayanya kenal ma dia dan mbak itu bilang dia bercita-cita jadi arsitek. Gitu…,” jawab Disti. “Aneh….” “Aneh kenapa Ca?” “Setau aku, Dino pengen jadi dokter deh bukan arsitek, soalnya dari SD dia sudah jadi dokter kecil, dan dia juga pernah bilang kok kalau dia pengen jadi dokter spesialis saraf,” kata Oca. Disti dan Oca sama-sama terdiam bingung. “Jangan-jangan itu bukan Dino, Dis.” “Ga mungkin Ca, mukanya mirip banget dan posturnya juga persis, cuma rambutnya agak panjang,” kata Disti. “Setau aku Dino punya abang, namanya Rico dia memang ambil jurusan arsitek di UI. Iya sih mereka mirip banget,” kata Oca. “Kamu yakin Ca?” tanya Disti. Tulit…tulit… HP Disti bunyi. Disti segera mengangkatnya. “Halo…,” terdengar sura lembut seorang wanita. “Ya, halo…,” balas Disti. “Ini Disti ya?” tanya wanitaitu. “Iya, saya Disti mbak siapa ya?” “Saya Morina, yang kemarin ketemu di toko buku.” “Oh mbak. Ada apa mbak?” tanya Disti. “Ga ada apa-apa. Mbak Cuma pengen nyampaiin salam seseorang buat kamu.” “Salam? Dari siapa mbak?.” “Rico,” kata cewe itu. “Rico?” “Iya Rico, Kamu masih ingat kan cowo yang kamu perhatiin waktu di toko buku? Dia lagi baca buku arsitek,” jelas wanita itu. “Jadi itu Rico mbak, bukan Dino teman sekolah aku?” “Iya itu Rico, kalo Dino itu adik Rico.”

30

“Makasih ya Mbak.” kata Disti girang. “Iya, sama-sama. kelihatannya dia tertarik ma kamu.” “Ah mbak, ada-ada aja, dia kan ga kenal sama aku.” “Siapa bilang? waktu di toko buku dia juga merhatiin kamu.” Disti masih senyam-senyum, padahal pembicaraan via HP telah usai. Oca ga ngebiarin sobatnya itu gila tebar senyum setiap waktu. “Oi Dis, sadar.. eling,,,” seru Oca, Disti tersentak. “Benar Ca, dia Rico bukan Dion. Mbak yang kemarin ketemu aku di toko buku tadi nyampaiin salam Rico buat aku,” kata Disti lagi. “Angin bagus neh..” goda Oca “kamu bisa meraih cinta kamu, sekalian belajar untuk mencapai cita kanu. Rico kan bisa ngajarin kamu banyak hal tentang arsitek. “Oca….” Disti sudah kembali ceria, malah lebih ceria dari sebelumnya. Hal ini sangat menyenangkan orang di rumahnya dan sepertinya lagu BT dari Dewiq feat Ipank harus menyingkir dari rumah itu. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Novelly Sionita Simanjuntak lahir di Panei Tengah pada tanggal 13

November 1991. Ia bercita-cita menjadi seorang ahli manajemen industri.

Ia memiliki motto “hari ini harus lebih baik dari kemarin” sebab baginya

hidup ini penuh perjuangan dan perjuangan itu semakin besar seiring waktu,

meningat persaingan dan tantangan hidup yang makin besar.

Ia sangat berharap agar karya pertamanya ini dapat menjadi penyemangat

dan motivator bagi semua orang.

30

Terima Kasih Rio
Oleh Nova Lumbangaol “Ya ampun, telat lagi deh, huh! Mama sih ga bangunin Sitha.” Ku ambil handuk dan mandi, seragam abu-abuku udah aku pakai. Cepat-cepat ku ambil sepatu putihku. Seakan dia mengejekku, ku pakai dengan secepat mungkin. “Nona telat lagi neh!” Aku berlari ke depan rumah, di sana Rio pacarku menunggu di samping Ninja-nya. Rambutku yang dikucir bergerak seperti ekor kuda. “Gimana mau maju loe! Katanya mau jadi dokter loe!. Gimana bisa kalau ga disiplin?” “Huh!” “Gini deh kalau Rio udah marah. Pasti ngomelin aku. Aku nya juga sih, ga bisa cepatan bangun,” sesalku dalam hati. Ku pasang muka kasihan di depan Rio berharap dia segera mengucapkan sesuatu yang bisa membuat aku tenang dan tida semakin membuat aku menyesali diri sendiri. setidaknya dia bisa tersenyum padaku, tapi hasil nya nihil, nol besar. “Mau berdiri berapa lama lagi? ayo naik!” Ucap RIo kasar. Segera ku pakai helm putihku dan ambil posisi di belakang Rio. Selama di jalan, Rio berubah jadi manusia bisu untuk saat ini. Hanya Suara motor yang berteriak diantara kami. Aku coba angkat suara. “Jangan ngebut dong!” “Mau cepat atau telat?” Aku hanya bisa diam. Aku memang punya seorang pacar yang on time, sifatnya tegas, kalau sudah marah lebih baik diam kalau tidak mau dicuekin. Tapi itu yang aku suka dari dia, ditambah lagi Rio mendukung

30

aku menjadi dokter. Itu memang cita-citaku dari dulu, menjadi seorang Ibu Dokter. “Ayo turun!” Aku langsung turun dan bilang,“Makasih.” “Air minum nya mana? Bukannya selasa ada pelajaran olahraga?” “Duh! Aku lupa ambil dari meja, habis tadi buru-buru. Gimana dong? Ga mungkin pulang lagi kan?” ucapku dengan nada menyesal. “Ya udah nanti aku antarin air minum nya ke tempat olahraga. Jam terakhir kan?“ Rio berkata sambil parkikan motor-nya. Aku senang dia ngomong kaya gitu. “Makasih ya Ri.” “Sitha ga boleh telat lagi. Apa mau aku cuekin buat selamanya?” “Aku ga mau. Ia mulai besok Sitha janji bangun jam 5 biar ga telat lagi. Ga bakalan lupa bawa air minium lagi. Sitha janji.” “Key. Buruan masuk gih!” Aku langsumg menuju ruang kelasku. Rio itu kakak kelas aku, satu tahun diatasku, kelas nya cukup jauh, ketemu dia saja susah. Rio termasuk siswa cerdas di sekolah aku. Nilai-nilai LHBS nya tiap tahun cukup memuaskan. Saat pelajaran Bahasa Inggris hari ini aku ingat lagi kejadian tadi pagi. “Gimana mau maju loe kalo ga disiplin,, kata nya mau jadi dokter loe, gimana bisa?” Kata-kata Rio selalu aku ingat. Aku memang kurang disiplin dan suka teledor, suka menunda-nunda untuk mengerjakan PR-ku. Benar juga yang Rio bilang. Aku bertekad dari sekarang aku harus bisa lebih disiplin dan harus lebih baik lagi, biar nanti aku bisa jadi dokter, seperti cita-cita aku selama ini. “Makasih Ri buat kalimat yang tadi,” ucapku dalam hati. Aku lihat jam ku. Jam 11.25, berarti bentar lagi jam olahraga. Nanti aku mesti ketemu Rio dan janji buat jadi Sitha yang lebih baik lagi dan bisa dibanggakan.

30

Bunyi bel tanda berakhirnya pelajaran Bahasa Inggris membuat aku semangat, terbayang aku melihat senyum Rio yang sebentar lagi akan menyapaku. Segera aku menuju kamar mandi untuk mengganti seragam abu-abuku dengan baju olahraga. “Semangat nya…!” Rani teman sebangku-ku menyoraki aku. “Iya lah, anak muda itu mesti semangat. Kalau sekarang aja ga semangat, gimana nanti waktu udah jadi nenek kakek,” ujar ku menimpali. “Yang benar, pasti ada apa-apa nya, hayo!” Aku hanya tersenyum pada Rani, aku yakin dia pasti tahu aku akan ketemu Rio sebentar lagi. Jam olaharaga kelasku dipisahkan dengan jam istirahat, setelah olahraga selama 45 menit, waktunya istirahat, ku coba cari dia, tapi tidak ada dimana-mana, apa mungkin dia lupa ya, tapi dia selalu ingat kalau dia ada janji. “Ah, mungkin lagi di toilet,” ucap ku dalam hati. Ternyata dugaanku benar, ga lama kemudian dia datang dengan botol minuman di tangannya. “Capek ya, ini minumannya, langsung dihabisin biar segar,” dia berkata sambil kasih botol di tangan nya. Cepat-cepat ku ambil dan segera ku minum. Kemudian aku mulai bicara. “Sitha janji mulai besok ga ada kata telat lagi, ga ada kata buruburu., akan jadi Sitha yang disiplin, baik, ga sombong dan rajin menabung,” ucapku dengan sungguh. “Hehehehe, muka nya segitu amat, biasa aja Nona Rio.” Itu sebutan Rio buat aku, dia senang memanggil ku dengan Nona Rio. Aku senang melihat senyumnya dengan deretan gigi ratanya. “Aku janji, aku serius,” balas ku. “Iya, Sitha harus jadi Sitha yang bisa suskses dengan kerja keras sendiri. Mulai besok tunjukin ke aku ya!” “Siap Bos, aku ga bakalan ngecewain,” ucap ku. Aku ga tahu kenapa aku begitu senang bisa melihat senyum dia, bisa lihat dia. Rasanya ada sesuatu, tapi aku tidak tahu sesuatu itu apa.

30

apakah buat aku sedih, atau sebaliknya.Tetapi mungkin itu hanya perasaan aku aja. Siang ini mendung, mungkin sebentar lagi hujan turun, saat aku jalan menuju gerbang sekolah, aku melihat dia nunggu aku. Seakan mau berlari aku menghampirinya. “Cantik…, mau langsung pulang?” Rio menyapaku. “Iya ne, udah mendung.” “Tenang aja, 20 menit lagi kamu bakalan nyampe rumah. Tunggu bentar ya.” Dia langsung ambil motornya, dan kami langsung pulang. Selama perjalanan pulang, aku merasa ada sesuatu yang aneh, aku ingin katakana tetapi tidak tahu mau bilang apa. Aku aneh ya. Tapi sekali lagi aku berkata sama diri sendiri. Itu hanya perasaan aku. Dua puluh menit kemudian. Kami udah nyampe di depan rumah. Seperti janjinya, bakalan nyampe 20 menit lagi. Dia memang selalu gitu. Kalau antar aku kemana aja, pasti pasang waktu. Kalau dia terlambat mau ketemu aku atau jemput aku, dia pasti aku hukum, yaitu besok pagi nya dia mesti jemput aku mau ke sekolah. “Sith, aku pulang ya, kamu jangan nakal dan jaga diri,” ucap Rio setelah aku turun dari motornya. “Kamu hati-hati. Besok aku dijemput ya, ingat ga ada kata telat. Boleh kan?” “Pasti. Aku pergi..” Setelah dia pergi, aku langsung cari mama, aku pengen langsung cerita hari ini pada mama. Aku certain semuanya, tentang janji aku tadi siang. Mama senyum aja dan dia nampak dukung aku. Pagi ini ga gitu cerah, sama kayak hari-hari sebelumnya, pukul enam lewat tiga puluh menit, aku udah siap. Saat sarapan, aku dengar suara motor, aku senang, dan langsung keluar untuk bilang aku udah siap berangkat. Aku segera keluar, Tapi Rio ga ada, yang ada hanya tukang keliling makanan. Aku coba sabar. Sebentar lagi dia pasti datang.

30

Sekarang udah hampir pukul tujuh, tapi kok dia belum datang juga, ga biasanya jam segini dia belum datang. Aku mulai ga sabar, aku langsung hubungi nomornya, hasilya ngecewain, hanya pesan veronica. Aku jadi semakin takut. Aku ga mau berpikir yang buruk dulu. Ga ada jalan lain, aku harus berangkat sendiri, aku segera pamit pada Mama dan Papa. Setiba di sekolah, aku langsung ke tempat parkir, tapi motornya ga ada, padahal tinggal beberapa menit lagi sekolah bakalan dimulai. Aku langsung ke kelasnya, tanya teman nya, tapi dia ga tahu Rio dimana. Aku mesti masuk kelas sekarang. Bel sudah berbunyi. Selama pelajaran hari ini aku yakinin diri sendiri, Rio pasti baik-baik aja. Setelah pelajaran hari ini selesai, aku coba tanya teman nya lagi “Tadi Bu Endang bilang kalau Rio udah pindah ke luar kota.” Ucap Dani teman sekelas Rio. “Pindah kemana?” tanyaku dengan cepat. “Bu Endang juga ga tahu. Tadi Bu Endang cuman kasih tahu kalau mulai hari ini Rio ga sekolah di sini lagi. Aku ga percaya dia pindah. Aku putusin untuk ke rumahnya. Tapi rumahnya kosong, ga ada siapa-siapa. “Kenapa dia ninggalin aku saat aku ingin buktiin janji aku, kenapa dia ga kasih tahu apa-apa, kenapa jadi gini, kenapa?” Aku hanya bisa bertanya, pada diri sendiri, tidak ada tempat aku bertanya dimana Rio sekarang, tidak teman juga Mamaku. Aku ga tahu mau berbuat apa, aku marah tapi marah pada siapa, aku ingin nangis tapi aku ga ada kekuatan buat nangis. “Aku ga kuat Tuhan, tolong kembalikan Rio padaku, seengganya aku tahu dia dimana.” Aku berdoa berharap Tuhan langsung kasih tahu Rio dimana. Hari ini seminggu setelah Rio pergi. Aku masih berharap dengar dia panggil aku Nona Rio, sapa akau dengan kata Cantik. Tapi aku ga akan mendengarnya lagi. “Gimana mau maju loe! Katanya mau jadi dokter loe!. Gimana bisa kalau ga disiplin?”

30

Aku ingat lagi kata-kata nya pagi itu, pagi terakhir aku bersamanya. Aku ga boleh sedih, aku Sitha yang kuat, aku akan jadi Dokter seperti cita-cita ku. “Kamu pasti bisa Nona Rio,” ucap ku dalam hati penuh keyakinan. Dimana pun kamu sekarang, suatu saat aku akan ketemu kamu dan buktiin kalau aku Sitha yang hebat. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Nova Lumbangaol, lahir di Sidikalang pada tahun 1991. Pada tahun 2006 lulus dari SMP Negeri 1 Sidikalang. Hobbynya membaca. Dia bercita-cita menjadi seorang dokter. Berdoa dan bekerja, itulah motto hidunya. Tahun 2006 hingga sekarang menjadi seorang siswi SMA Negeri 1 Sidikalang.

30

Sahabat Kecilku
Oleh Sandra Samosir Kupandangi lembaran majalah yang ada di hadapanku, mataku seakan tidak percaya akan apa yang baru saja kubaca. Tidak kusangka namaku berada di sana, majalah remaja yang selalu kubeli setiap dwiminggu itu. Aku selalu menyisihkan uang sakuku untuk membeli majalah ini, karena ada kenangan indah yang pernah kualami bersama majalah ini. Dengan penuh semangat kubaca artikel itu hingga berulangulang. Orang yang melihatku saat ini pasti menyangka aku ini tidak waras. Aku maklum terhadap mereka, karena saat membaca artikel ini, kadang aku menangis terharu dan kadang senyum-senyum sendiri. Tetapi aku tidak peduli. “Pagi, Ra!” sapaku seperti biasanya, walaupun hanya untuk sekedar basa-basi. “Pagi juga, Fan!” balasnya sembari tersenyum kecil. Tara, teman sekelas sekaligus sahabat baikku, anaknya sangat pemurung dan pendiam. Tetapi bagiku, itu hanya anggapan orang yang tidak mengenal pribadinya dengan baik. Memang, aku juga tidak terlalu mengenal dia. Tetapi, pernah suatu kali aku coba mendekatinya, ternyata anggapan semua orang tentangnya selama ini salah besar. Tara anak yang sangat menyenangkan, baik, ramah, sederhana serta cerdas. Namun karena sifatnya yang pendiam, tidak banyak orang yang mencoba untuk berteman dengannya. “Gimana PR Fisikamu? Sudah beres?” tanyaku. Dia tidak menjawab, hanya seulas senyum yang tersungging di bibirnya. Tara anak yang sangat rajin dan giat belajar dan itulah yang sangat ku kagumi dari sosoknya. “Tara rajin, ya!” kataku,”Aku pinjam yah, iya ya, iya dong, mau dong!” 30

“Ini,” katanya tanpa berkomentar panjang lebar. Di antara teman yang lain, hanya aku saja yang berani meminjam PR atau barang kepunyaannya yang lain, dan menurutku, sikap temanteman yang terlalu menjaga jarak dengannya, itulah yang membuatnya semakin pendiam. Suatu pagi, saat tiba di kelas, kulihat dia sedang duduk sambil menangis di kursinya. Aku mencoba menghampirinya. “Ada apa, Tar? Kok nangis? Udah, jangan nangis lagi dong. Ntar lagi Bu Winda masuk loh, pelajaran akan dimulai,” bujukku sambil menepuknepuk pundaknya. Tetapi..., dia seperti bukan Tara yang aku kenal lagi. “Jangan ganggu aku! Kamu ga tahu apa-apa!” bentaknya. Kulihat teman sekelas memandang kami berdua yang sedang ribut. “Tara, calm down please! Oh, my God, what’s up? Teman-teman ngliatin kita!” bisikku. “So what!? Kamu pikir aku peduli! Semua orang sama aja! Egois! Ga pernah mikirin perasaan orang lain!” Aku memilih untuk mengalah dan menghindar, aku lagi tidak ingin berdebat dengan siapapun. Hari itu, kami tidak banyak bicara dan jujur saja, aku kesal sekali melihat sikapnya yang emosi tadi. “Teeett! Teeett!! Teeett!!” Bel tanda pelajaran usai dibunyikan. Bergegas aku meninggalkan ruangan kelas dan bergabung dengan teman lain yang lagi sibuk ngegosip. “Stefani!” seseorang memanggil namaku. Aku menoleh,”Ugh, Tara! “Fan, aku ada perlu sama kamu. Tapi sebelumnya, kamu mau kan memaafkan sikapku tadi pagi? Maaf, ya! Tadi aku terbawa emosi, jadi kalap deh,” katanya,“Tapi kalau kamu gak mau, gak papa kok.” Aku menyodorkan tanganku, dan dengan segera dia menyambut tanganku dan kami bersalaman. “Aku mau cerita sesuatu sama kamu. Kamu ada waktu kan?” “Hmm, kebetulan aku lagi ga sibuk hari ini.” “Kalo gitu, kita ngomongnya di rumahku aja, ya!” Rumah Tara ternyata sangat besar dan megah.

30

“Yuk,” ajaknya sambil menarik tanganku memasuki kamarnya di lantai atas. Ruangan itu dicat berwarna indigo. Gelap tampaknya. Tapi saat itu juga Tara menyalakan lampu sehingga ruangan itu menjadi terang. Di tengah ruangan terdapat sebuah ranjang dengan seprai berwarna lime dan bermotif cartoon Conan. “Sini Tiff,” ajaknya agar aku duduk disebelahnya. Aku menghampirinya. Lalu dia mulai bercerita banyak kepadaku. Mulai tentang dirinya, keluarganya sampai bagaimana dia menjalani kehidupannya sehari-hari. Aku hanya bisa diam dan menjadi pendengar yang baik saat itu. Aku jadi mendapat banyak pelajaran tentang arti dan liku-liku kehidupan darinya. Dari ceritanya, aku tahu bahwa dia adalah anak dari keluarga yang broken home. Papa dan mamanya ternyata lebih mementingkan urusan bisnis dan urusan pribadinya dibandingkan mengurus Tara, anak semata wayang mereka. Aku jadi merasa bersalah pada Tara, karena aku sempat kesal melihat dia tadi pagi. Walaupun aku lahir dari keluarga sederhana, namun aku merasa jauh lebih beruntung karena mendapatkan kasih sayang yang besar, seluas jagat raya dan sedalam lautan dari kedua orang tuaku. “Hiks, jadi rindu deh sama mereka. Eeh,tunggu dulu, bodohnya! Apa-apaan sih aku ini, kok jadi ngelantur, batinku sambil senyum-senyum sendiri. Ups, aku terjaga dari pikiran bodohku saat mendengar suara isak tangisnya Tara. “Why Tara?” tanyaku dalam hati. “Kamu tau ga Fan, sejak kecil aku dirawat dan dibesarkan oleh Bik Ina!” Sejenak Tara terdiam, sesenggukan. “Emang, aku selalu dapetin semua yang aku mau, tapi, buatku itu bukan hal yang paling penting. Kamu jauh lebih beruntung dan lebih bahagia dibandingkan aku, Fan!”suara tangis Tara meledak. Aku terkejut, tetapi tidak mampu berkata apa-apa. Mulutku bagai dikunci rapat-rapat dan sepertinya aku memang telah lulus menjadi pendengar yang baik.

30

“Trus, tadi pagi Papa dan Mama bertengkar hebat. Mereka sibuk dengan masalah perceraian mereka. Mereka ingin bercerai,” Tara berusaha menahan tangisnya sehingga yang kedengaran hanya isak tangis yang memilukan,“Mereka sangat egois, mereka sama sekali tidak memikirkan perasaanku. Sewaktu aku kecil, mereka tidak memperhatikanku. Saat aku besar, mereka sibuk memperebutkan hak asuhku. Entah untuk apa! Untuk apa mereka memperebutkan hak asuhku kalau memang aku hanya untuk ditelantarkan lagi! Mereka egois, Stefani! Egois!,” teriaknya sambil menutup wajahnya yang penuh dengan air mata dengan kedua telapak tangannya. Aku tidak tahan lagi melihatnya. Ternyata keinginan mulutku untuk tidak berkata apa-apa kalah dengan mataku yang melihat dengan hati mengenai keadaan Tara sekarang,“Eh, ternyata aku orangnya puitis juga ya. Tapi… ah sudahlah Stef, bukan waktunya bercanda!” tegasku dalam hati. Perlahan tetapi pasti aku mencoba menenangkan Tara. “Sudahlah, Tara. Ev’rything will be alright. Orangtuamu hanya butuh waktu untuk lebih mendekatkan diri satu sama lain. Kalau aku boleh ngasih saran, coba kamu ajak kedua orangtuamu berbicara baikbaik. Kamu ceritakan segala keluh-kesah dan beban yang selama ini kamu rasakan kepada mereka. I’m sure. Whatever keadaan orangtuamu, they still loving u. Mana ada sih orangtua yang nggak sayang sama anaknya. Dan jangan sampe lupa berdoa, agar Tuhan membuka hati mereka buat ngurungin niat mereka tadi,” hiburku panjang lebar. Kudengar tangis Tara sudah mulai reda. ”Makasih banyak, ya Fan. Ternyata aku ga salah milih kamu jadi sahabatku. Kamu mau kan jadi sahabatku selamanya?” “Ah, loe ni, biasa aja lagi,of course, my friendship!” jawabku senang walaupun sedikit belagu kedengarannya. “Tapi, kamu akan merahasiakan semua ini, bukan?” tanyanya berharap. Kedengarannya harap-harap cemas gitu. “Never mind, tenang aja lagi! Semuanya akan aman di sini,” jawabku sambil berlagak mengunci mulutku dan membuang kuncinya

30

jauh-jauh dan tentunya berharap jangan sampai ada yang memungut kunci itu kembali. Ada-ada aja deh! Kami tertawa serempak.” Itulah awal persahabatan kami. Sejak itu, kami bagaikan tidak terpisahkan. Saat pelulusan, orangtua Tara menyuruhnya untuk melanjut kuliah di luar negeri. Walaupun begitu, kami memutuskan untuk tetap berhubungan satu sama lain. Namun, semuanya itu tidak berlangsung lama, hanya sekitar tiga bulan. Kalau tidak salah, terakhir sekali aku mengirim surat padanya lima tahun yang lalu dan pada saat itu suratku tidak berbalas. “Mbak, geser dikit, dong! Yang lain juga mau duduk,” seorang anak remaja menyadarkan lamunanku. “Oh, God! What time is it now?” kulirik jam tanganku. Bodohnya diriku, pikirku. Aku sudah duduk berkhayal mengenang masa laluku di halte ini hampir dua jam. Dengan segera aku menyetop sebuah mobil angkutan dan berlalu dari halte. Aku sudah tidak sabar untuk tiba di rumah dan menyelesaikan pembacaan artikel tersebut. Di artikel tersebut, dikatakan bahwa Tara sangat menyesali kebodohannya pada masa lalu. Saat akan pindah rumah, saat di luar negeri dulu, kertas alamat rumahku tercecer saat mereka beres-beres rumah. Dari situlah aku tahu, bahwa hal itulah yang menyebabkan hubungan kami terputus.

Saat ini aku telah kembali ke Indonesia. Aku sangat mengharapkan kamu membaca tulisanku ini, di majalah kesayangan kita ini. Sahabatku, bila kamu membaca tulisan ini, aku harap kamu datang pada hari ulangtahunku ke tempat kita biasa bermain bersama., aku harap kamu tidak melupakan segala kenangan dan kebersamaan kita dulu. Kamu akan selalu ada di hatiku, sahabat kecilku, kini dan selamanya. Karena kamu hidupku lebih bermakna dan berarti.

30

undian satu milyar. Aku ingat dengan jelas tanggal ulang tahunnya, pada

1 Oktober 2008 usianya akan genap 20 tahun dan kami akan bertemu di

Hatiku sangat gembira membaca tulisannya. Mungkin hatiku saat

TENTANG PENGARANG

Sandra Cecilia Samosir lahir di Sidikalang pada 1 Agustus 1991. Penulis

datangnya hari itu. Akhirnya, kami dapat bertemu lagi setelah hampir

ini lebih bahagia dibandingkan orang lain yang memperoleh hadiah

taman belakang sekolah pada hari itu. Hatiku tidak sabar menanti

saat ini sedang menuntut ilmu di Sekolah Menengah Atas Negeri 1

Sidikalang dan duduk di kelas XII program IPA pada TA 2008/2009.
SELESAI

Sebelum menduduki bangku SMA, penulis telah menekuni beberapa hobinya

di bidang sastra seperti menulis cerpen dan puisi serta dalam bidang seni

menggambar.

Sahabat kecilmu,

Penulis memiliki motto hidup ‘Do your best’ dengan memiliki sudut
lima tahun berpisah.

pandang bahwa setiap individu memiliki potensi unggul yang akan

Tara Vadis

tumbuh menjadi prestasi cemerlang di masa depannya.

30

November Kelabu
Oleh Andri Prima Sitepu 11 November 2007, hari Selasa, pukul 07:30 WIB. Bagiku hari ini sama seperti hari-hari sebelumnya. Hari yang sangat membosankan. Tidak sengaja pandanganku tertuju pada Luna yang tampak murung. Tetesan cairan bening mengalir dari matanya. Tiba-tiba, seseorang menepuk pundakku dari belakang dengan keras. “Hei, lagi melihat siapa kau ?” tanya Rey dengan logat Bataknya yang aneh. “Aku lagi ngeliat Luna. Kelihatannya ia menangis,” jawabku. “Apa kau belum dengar kalo orangtua Luna kecelakaan dan meninggal malam Minggu kemarin,” balas Rey.

30

Aku terkejut tanpa bisa berkata apa pun. Semalam aku masih berada di Berastagi sehingga aku belum tahu peristiwa itu. Tetapi, mengapa Luna tidak memberitahuku? Atau mungkin Rey berbohong. Pasti. Rey pasti bohong. Toet…toet…toet Pukul 13:15. Bel telah berbunyi. Luna terlihat membereskan peralatan belajarnya. Ia berdiri dan berjalan dari hadapanku tanpa berkata sepatah katapun. Aku tertegun tanpa berani menyapanya. Kejadian itu mengubah Luna yang periang menjadi pemurung. Luna melangkah dengan pasti meninggalkan kelas tanpa mempedulikan terik matahari. Hari yang cerah untuk jiwa yang sepi, pikirku. Segera aku beranjak dari tempatku melihat, menuju rumahku. Sesampainya di rumah, aku berganti pakaian dan makan siang. Sore ini aku ingin membeli buku kimia dari Gramedia di Sidikalang Hyper Mall yang baru diresmikan. Gramedia berada di lantai duapuluh satu. Saat berada di lantai tujuh belas, tanpa sengaja mataku tertuju pada seorang gadis cantik yang duduk melamun di sebuah kafe yang sepi. Ternyata gadis cantik itu Luna. Kucoba untuk menghampirinya, namun seorang pria lebih dahulu menyapanya. Tetapi kehadiran pria itu tidak mengurungkan niatku untuk mendekat. Aku duduk di meja di belakang mereka sembari menguping pembicaraan mereka. “Hai, Luna. Kabar kamu baik kan ?” tanya pria itu. “Eh, Robert. Kabarku lebih baik dari semalam,” balas Luna dingin. “Aku turut berduka cita atas musibah yang menimpa orangtuamu,” kata Robert mencoba mengambil perhatian Luna. “Makasih ya atas perhatian kamu,” balas Luna tidak bersemangat. Aku menahan tawa di belakang mereka, tetapi aku maklum saja. Melihat Robert dengan badan yang besar, kaki yang pendek, kulit hitam yang ditumbuhi bulu lebat memberi rangsangan ke otakku bahwa aku sedang melihat gorilla. Tiba-tiba ponsel Robert “menyanyikan” lagu Knight of Cydonia yang diciptakan oleh Muse. Ia mengangkat ponselnya dan berbicara dengan bahasa yang sulit kumengerti karena mungkin itu

30

bahasa gorilla. Suara Robert yang berat membuyarkan anganku tentangnya. “Maaf Lun, aku harus ke UNIVCEN sekarang karena aku harus mengurus meja hijau ,” kata Robert. Luna hanya mengangguk tanpa ekspresi. Setelah Robert jauh, aku segera duduk di kursi di hadapan Luna. “Hai, Lun ,” sapaku dengan ramah. “Hai ,” balas Luna dengan singkat, padat dan jelas. “Muka kamu kok murung ?” tanyaku. “Nggak apa-apa. Mungkin kecapean ,” kata Luna. “Kamu ada masalah ?” tanyaku dengan tatapan hangat. Tiba-tiba, Luna menangis terisak-isak. Saat itu aku tidak tahu ingin berbuat apa. Aku merasa bingung dan bersalah bertanya padanya dan juga merasa kasihan melihat keadaannya yang kelihatan tertekan. “Lun, saat air matamu membasahi bumi, takkan pernah bisa menutup luka hatimu,” kataku mencoba menghiburnya. “Jadi aku harus bagaimana sekarang. Orangtuaku udah meninggal. Sekarang aku yatim piatu,” katanya pelan. Aku sangat terkejut. Aku tidak menyangka kalau yang dikatakan Rey benar. Orangtua Luna telah meninggal. “Aku pun tak mungkin bisa saat kau memintaku untuk bangkitkan mereka yang telah pergi. Biarlah semua berlalu seperti waktu. Dan kini hadapi semua kenyataan itu walaupun itu perih,” kataku mencoba menutup keterkejutanku. “Tetapi aku nggak mampu,” katanya setengah berteriak. “Ini bukan akhir dunia dan bukan segalanya. Janganlah berhenti sampai akhir, karena aku yakin orangtuamu juga ingin kamu berhasil. Tak usah kau sesali dan tak usah kau tangisi semua yang telah terjadi walaupun itu sangat menyakitkan. Kamu pasti bisa menjadi wanita yang tegar,” kataku mencoba mengerti perasannya. Luna merenung sesaat dan menghapus airmata di pipinya. Ia mencoba tersenyum. Senyuman yang indah. Keindahannya membuatku

30

terpaku. Walaupun matanya kelihatan bengkak, ia tampak cantik, sangat cantik. Secantik cahaya mentari yang perlahan turun ke peraduannya. Pukul 21:00 WIB. Mataku sulit dipejamkan. Entah mengapa hatiku terus gelisah. Di pikiranku terus terlintas kejadian siang tadi. Dalam benakku tertanam sejuta bayangan Luna. Redup terasa cahaya hatiku mengingat semua yang terjadi siang tadi. Waktu berjalan mengiringi setiap waktuku bersama Luna. Cukup sudah aku tertahan dalam pengungkapan rasa hatiku kepadanya. Aku terkejut. Aku mencoba untuk melawan perasaan itu, namun telah mengisi laju darahku. Mencoba untuk singkirkan bayangan wajah Luna, namun telah meresap ke dalam relung sukmaku. Aku tak bisa, sungguh tak bisa. Sampai kapankah aku mampu begini? Pertanyaan ini membawaku terbang ke dalam mimpi. Hari Selasa pukul 07:15. Aku menunggu Luna di kelas. Aku sudah tidak sabar melihat keadaan Luna sekarang. Aku sudah menunggunya selama lima belas menit tetapi batang hidungnya belum tampak juga. “Rey Nababan,” si ketua kelas menyapaku,“Selamat pagi. Lagi menunggu siapanya kau ini ?” “Si Luna udah datang?” balas tanyaku. “Dari semalam si Luna terus yang kau cari. Sial Awak ,” jawabnya dengan logat Bataknya. “Kau cari sambil lari-lari 12 km/jam pun tak akan kau dapat dia,” sambungnya. “Emangnya kenapa, Rey ?” tanyaku penasaran. “Si Luna sudah pindah ke…,” katanya sambil mengingat-ingat. “Ke mana?” tanyaku tidak sabar. “Sepertinya ke Ujung Kulon,” jawabnya. “Ujung Kulon-kan suaka margasatwa pelestarian badak bercula satu. Emangnya Luna itu badak. Atau Luna pindah ke Ujung Pandang,’’ kataku mencoba menyembuhkan lupa ingatannya.

30

“Ya, betul sekali. Ujung Pandang,” jawabnya singkat. Ternyata Luna telah pergi meninggalkanku. Kami berdua telah kehilangan orang yang paling berarti dalam hidup kami di bulan November. Luna kehilangan kedua orangtuanya dan aku kehilangan Luna. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Andri Prima Sitepu, lahir di Medan, 11 April 1991. Saat ini beliau menuntut

ilmu di SMA Negeri 1 Sidikalang kelas XII-Unggulan. Tanpa beliau, cerpen

berjudul November Kelabu tidak akan pernah ada (jadi sudah selayaknya

pemerintah memberikan penghargaaan atas jerih payahnya, betulkan!!).

Sebagai pria yang tidak mempunyai cita-cita tinggi. Ia sangat rajin belajar. Ia

hanya ingin masuk ke Tekhnik Pertambangan ITB yang passing grade-nya

seh hanya 52%. Tidak seberapa bila dibandingkan dengan passing grade ke

surga. Walau demikian, beliau tidak selalu berusaha masuk surga. Alasannya

seh sepele. Di surga gak ada Chimphaea.

Sekian dulu profil pengarang.

Kalau ada umur yang panjang

Boleh kita bersama mandi

Kalau ada sumur di ladang

Kita pasti berjumpa lagi.

He..he....!!

30

Kegelisahan Hati
Oleh Algris Hopiar Berutu “Ku akui ku sangat…klek,” Kembali terdengar suara alaram yang selalu membangunkan pagiku. Lagu asik by D’MASIV yang menurutku bagus. “Ahh… pagi lagi, pagi lagi. Cepat banget ini surya berputarnya, lama dikit napa ?” rengekku dengan wajah penuh kantuk, tapi kemudian aku tersenyum melihat foto senyuman orang yang istimewa seorang teman dan disampingnya foto sang pacar, yang kemudian membangkitkan kembali semangatku. Segeraku bergegas dan menyiapkan peralatan yang aku butuhkan. “Sarapan dulu Den,” ajak Bi Ani yang imut dan selalu membuat makanan enak untuk kami semua yang ada di rumah yang cukup besar ini. “Iya Bi, nanti aja di sekolah makannya. Makanan itu dibuang saja. Aku lagi tidak selera,” kataku menolak. “Tapi Den kan sayang jika makanan ini dibuang.” “Kasi saja sama dek Asep, tarik dua itu pasti habis Bi,” aku tersenyum sambil menunjuk Asep adikku yang tiba-tiba muncul dengan berat kira-kira 900 N. “A a a…,” asep marah dan mengepakkan tangannya. “Son dimakan sarapannya,” tiba-tiba suara Ibu yang sangat menyayangiku terdengar dan terlihat Bapak yang sudah siap berangkat ke kantor (Son adalah nama singkatanku nama panjangku adalah Michael Sonny Pepry). “Iya Bu pasti.” “Ayo cepat dimakan Son! nanti kau telat!” Bapak mengingatkan dengan nada keras. “Haa… Mampus kena loe,” balas Asep tertawa. “Aku pergi Bu, aku Pergi pak, da ndut,” meledek Asep.

30

Aku pergi dengan kendaraan khusus yang dipercaya Bapak kepadaku, mobil Chaetah buatan Amerika. Aku pergi meninggalkan kediamanku di jalan Gatot Subroto 123 menuju SMA Negeri 44 Jakarta. “Hi, Sop loe udah datang ya. Udah makan belum? ni perut udah lapar ni,” kata kepala geng soker (sosok keramahan), emang sih kami setiap jalan dulu selalu menyapa orang, tapi kini aku sudah keluar dari mereka karena geng soker bukannya jadi geng ramah malah jadi geng yang sok keren karena hanya sekedar menyapa bergaya-gaya gitu. Dulu anggotanya ada empat, setelah aku keluar menjadi tiga orang dan tolol lagi. “Iya Sop, pasti makanan di kantin dari tadi udah nungguin kita,” lanjut Repan. “Eh, loe loe pada ini ya udah minta bilang sop lagi. Nyapa bagus ditambah sedikit Bang napa.” “Bang? Enak aja, sop itu julukan eloe. Kan Loe sendiri yang buat nama-nama julukan kita waktu SMP. Nama gua Freddy loe bilang Kampret, Iwan loe bilang Bakwan dan ni Repan loe bilang Repak, nah Eloe M. Sonny P jadi Misop kan nga ada yang salah. Iya kan.” “Itu dulu Fren. Sekarang kita ini udah SMA kelas tiga, so julukan SMP harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan usia, ok!” sambil memberi jempol kanan. “Jadi nama julukan kita saat ini apaan?” Iwan membalas. “Ya tidak ada. Untuk memanggil sesama kita lebih baik nama singkat saja. Misalnya gua Sonny, Loe Efan dan loe I….” “Jadi gua dipanggil siapa?” tanya Freddy nga sabaran. “Ya Freddy kampret!” balasku kesal. “Nga bisa nga bisa nga bisa. Masa gua diembel-embeli kampret loe pada tidak ada. Enak!” tambahnya. “Terserah deh,” jawabku bete dan meninggalkan mereka. Sepertinya perasaanku hari ini sedikit aneh. Rasa seperti ada kebutuhan yang tertunda. Aku jadi linglung dan seperti mencari-cari sesuatu yang aku tidak tahu apa yang kucari. Aku berjalan dan mencari kebutuhan itu. Banyak cewek-cewek yang aku kenal maupun tak aku

30

kenal menyapaku, begitu juga kaum Adam menyapaku. Bagaimana mereka tidak menyapaku karena aku terpopuler di sekolah selain aku orang terkaya di sekolah, Aku, Putri temanku sejak SMP dan dua teman kacamata super tebal dan yang satu gima (gigi mancung) serta keduanya rambut belah samping menjadi satu team-ku merebut banyak tropi dan hadiah dalam bidang sains antar sekolah se-Jakarta bahkan se-Indonesia. “Hi Son,” tiba-tiba Via menyapaku. Via adalah teman sekelas yang nampaknya juga suka padaku. Dia sih cantik, tapi dia terlalu pilih-pilih. Jika seandainya aku tidak jadian dengan Cika saat ini, aku pasti ambil dia. “Hi Vi, ada apa?” “Tidak ada. Gue hanya heran aja lihat loe linglung gitu kayak cari sesuatu. Loe cari Cika ya?” “Nga, gua nga cariin dia kok. Gua lupa apa ya yang kurang saat ini. Oh ya kamu lihat Putri nga? aku teringat dengan tugas yang diberi Ibu Anna guru bidang studi bahasa kepada kami satu kelas.” “Tadi nga cari apa-apa, sekarang kok cari Putri. Tadi dia di kantin tuh.” “Kantin,” seolah aku teringat akan kebutuhan yang tertunda yaitu belum melihat kantin saat ini. “Thanks,” tambahku sambil berlari mendapatkan kebutuhan itu. “Pagi Putri,” sapaku ramah dan langsung duduk disampingnya. “Pagi juga Son,” balasnya. “Nanti malam kita belajar bareng ya. Mengerjai tugas bahasa.” “Okey.” “Tapi gua ngak janji ya.” “Kenapa? kan loe yang bilang belajar bareng.” “Gua belum jumpa Cika. Cika tuh banyak maunya.” “Tolak aja maunya.” “Aku ngak bisa.” “Ya udah terserah kamu aja. Kelas yuk.”

30

Malam ini aku merasa sangat bingung menyelesaikan tugas bahasa karena Cika malam itu mengajakku nonton. Bahasa merupakan study yang menjebakku. Aku mencoba menyelesaikan sesuai pemahaman ku, tapi sepertinya masih sulit. Ku lihat jam di HP-ku pukul 10.59 sangat tidak mungkin ke rumah Putri, kemungkinan dia sudah tidur dan tidak enak mengganggunya. Sebenarnya Putri belum tidur dia mengerjakan tugas lain dan tugas bahasa sudah selesai dari tadi dan memikirkanku apakah aku mampu menyelesaikan tugas bahasa yang rumit itu. Pada akhirnya aku menyelesaikannya dengan sepenuh kemampuan dan pengalaman yang pernah diberitahu Putri, masalah benar salah itu ditangan Ibu Anna. Selesai itu, aku tidur begitu juga dengan Putri. Hari ini sepulang sekolah aku jalan bersama Putri karena aku tidak lihat Cika saat itu dan memang saat itu mobil tidak ku bawa agar dapat jalan dengan Cika, tapi karena dia tak terlihat aku jadi jalan dengan Putri. HP-ku tempatkan di tas dan hanya aktif getar saja. Aku tidak tau Cika hubungi aku berkali-kali. Ini pertama kalinya kami kembali makan siang bersama di restoran semenjak aku bersama Cika. “Son, gue. gue suka sama kamu. Tapi gua.…” “Sama Put gua juga suka sama loe melebihi rasa suka gua sama Cika. Mungkin itu karena kita sering sama, kali ya. Dan kita sudah lama berteman, jadi gua menyebutnya cinta teman. Ya kan,” potongku. “Ya mungkin,” jawabnya lemas. “Kenapa kok lemas. Mau pulang.” “Ngak. Kita lanjut jalan yuk,” lanjutnya semangat. Di depan pintu kami jumpa dengan Cika. Kami menghampirinya dan berencana mengakhiri jalanku dengan Putri dan jalan dengannya. Namun,…“plak,” tamparannya mendarat di pipi kiriku. “Loe kenapa? Baru ketemu kok nampar,” tanyaku penasaran. “Loe yang kenapa? HP loe di mana kenapa tidak diangkat? Gue berkali-kali hubungi loe,” balasnya bertanya. “Ah masa, ada di tas,” jawabku sambil memeriksa dan memang terdapat duapuluh lima panggilan tidak terjawab. “Heee…, benar ada panggilan,” balasku sambil sedikit senyum.

30

“Hahehahe, loe kirain gue nga capek apa nungguin kamu di gerbang, trus gue datang ke parkiran mobil loe nga ada. Ternyata loe udah jalan sama si Putri ni!” sambil membentak Putri. Ku lihat Putri takut padanya dan aku balik membentaknya. “Emang kenapa kalau gua jalan sama Putri? Dia my best friend dan loe hanya pacar dan kapan-kapan bisa putus. Masih cinta monyet tau.” “Plak plak plak ….” Lanjut tamparan tak terhitung mendarat di kedua pipiku. Trus dia pergi sambil menangis. Seperti yang pernah menjadi rencanaku setelah putus dari Cika aku jadian dengan Via. Karena aku popular di sekolah jadi mudah ku dapat. Di kamar ku letakkan photo Via di samping photo Putri dan photo Cika masuk daftar cinta kasih ke-99. Aku punya dua daftar cinta yaitu cinta kasih dan cinta sayang. Cinta kasih merupakan daftar pacar dulu maupun sekarang dan cinta sayang meliputi cinta orangtua, famili, geng, team dan nama Putri masuk di dalamnya. Suatu hari aku sama sekali tidak lihat Putri, aku jadi cemas memikirkanya. Aku selalu hubungi dia tetapi tidak ada jawaban. Ku coba datang ke tempat kediamannya tetapi dia tidak ada. Kata tetangga mereka pindah sebab usaha bapaknya tiba-tiba bangkrut. Aku jadi lemas dan pulang dengan tubuh lesu. Aku menjadi tidak punya semangat untuk belajar malah aku hampir stres karena ibu Anna semakin menggila. Beliau memberi tugas bahasa segudang saat Putri tidak ada. Barulah saat itu aku sadar tanpanya aku hampa. Ku ambil gitar dan mencoba bernyanyi berharap dia kembali. “Tak pernah ku lihat dia, yang mencintai ku seperti mu, ternyata hanya diri mu yang mengerti aku, bukan dirinya. Ku ingin hentikan waktu untuk mengulang semua aaaaa oh……. Aku merasa hilang aku merasa hampa disaat diri ku telah engkau tingalkan, aku merasa nyaman aku merasa tenang bila diri mu pergi,” (by Bintang) sambil meneteskan air mata. “Nyanyi ni ye,” Via menghampiri ku. Aku menghapus air mata yang membasahi wajahku. “loe nangis ya? Aduh seorang Sony kok nangis.” “Gua kangen Putri.”

30

“Ya udah lah Son. gue tau memang berat ditinggali seorang sahabat, namun ya beginilah takdir dia harus ninggalin Jakarta saat ini.” “Iya iya,” pergi dan meninggalkan Via sendiri. “Gimana sih maksud nemanin juga, malah pergi. Karena Putri ni jadi ngak pernah barengan lagi deh ama Sony. Ah ahh,” tambah Via sesaat sesudah aku pergi. Saat Putri tidak ada aku jadi sering bernyanyi-nyanyi dan menangis sendiri. Mengenang setiap perjalanan kami yang pernah sama-sama kami jalani. Aku sama sekali tidak dapat melupakannya setiap perjalanan hidupku selalu ku habiskan bersamanya. Hingga pada suatu malam panjang, aku ingin menyelesaikan semua PR-ku. Aku kembali mengingatnya. Untuk menenangkan diri kembali ku bawa gitar dan keluar dari rumah dan kembali bernyanyi. “Di malam yang sesunyi ini, aku sendiri, tiada yang menemani. Akhirnya kini kusadari, dia telah pergii.., tinggalkan diri ku. Adakah semuakan terulang kisah, cintaku yang seperti dulu. Hanya dirimu yang ku cinta dan ku kenang di dalam hati ku, tak kan pernah hilang, bayangan diri mu untuk selamanya. Mengapa terjadi kepada diri mu aku tak percaya kau pergi dari ku. Haruskah ku pergi tinggalkan Jakarta agar aku dapat berjumpa denganmu.” “Emang loe tau dia dimana?” suara aneh menghampiri telingaku. Ku toleh kebelakang dan ku lihat dengan heran gadis cantik berambut panjang berpakaian cukup menarik dan pada saat itu banyak rambut-rambut berdiri. “Siapa loe? Loe manusia apa bukan sih?” tak berkedip. “Ya manusialah. Emangnya gua apaan.” “Gua kira kuntilanak.” “Emamnya gua mirip!” “Dikit karena rambut panjang loe. Kalau lihat wajah loe sih kayak bidadari. Yang mungkin bisa mengabulkan permintaan gua,” kataku merayu. “Mungkin, tapi aku tidak janji. Gue Susan,” lanjutnya sambil memberi salam perkenalan.

30

“Susan,” Teringat akan mantan ke-22 yang memiliki nama yang sama. “Tadi sebelumnya aku ke rumah loe kata adek loe. Loe di halaman, maka gue kesini,” lanjutnya. “Oo.. Asep. Emangnya ada apaan sih?” lanjut ku. “Sebelumnya gue mau minta maaf dulu.” “Kenapa?” “Ini masalah Putri seharusnya gua katakan sejak awal supaya tidak terjadi hal yang loe lakuin barusan ini,” mengolok ku. “Kamu bisa aja, gua kan hanya nyanyi.” “iya nyanyi, tapi lihat diri mu begitu sengsara.” “Loe bisa aja. Emang Putri kemana?” “Sebenarnya sebelum mereka pergi dia ingin pamitan pada loe tetapi bokapnya tidak mengijinkan bokapnya terlalu malu akan semua utangnya yang betumpuk, jadi dia berpesan padaku untuk memberi tahu mu. Blablabla…..” “Terima kasih sudah memberi tahuku. Besok gua akan kesana.” Keesokan harinya aku berangkat ke sekolah, tapi aku menikung di sampang menuju Desa Panji. Di mana menurut informasi yang ku dengar dari Susan bahwa target pencarianku berada di lokasi itu. “Puut” Aduh nampaknya aku mulai masuk angin. Gas-gas beracun mulaiku keluarkan saat itu. Setelah beberapa jam berkendaraan. “Put,” Kali ini suara ku memanggil Putri yang sedang berjalan di pinggir jalan yang sepertinya menuju suatu rumah yang cukup kecil. “Sonny?” Tak menyangka. Aku kemudian turun dan memeluknya. “Gua temukan loe. Gua nga bakalan ninggalin loe. Gua sungguh sayang dan suka sama loe,” kataku menangis. “Cinta sahabat.” “Bukan melebihi cinta sahabat dan pasti bukan juga cinta monyet. Kamu akan masuk daftar baru karena kamu masuk di kedua daftar ku saat ini,” tambahku meyakinkan. “Daftar apaan Son?”

30

“Daftar cinta. Aku punya dua daftar dan loe masuk di kedua daftar itu. Pada daftar cinta kasih loe berada di no 101 dan cinta sayang 52, jadi aku mau buat sebagai irisan dari kedua daftar itu menjadi daftar kasih saying,” jawabku menjelaskan. “Gue nga ngerti, tapi gue tetap suka sama loe.” “Put,” tiba-tiba kami menjadi diam. Aku sebenarnya merasa biasabiasa saja tetapi terlihat dia yang tidak seperti biasa seperti mencari-cari sesuatu. “Kok bau? Loe kentut ya son gua kirain ada yang manggil,” menepukku dengan sedikit kecewa. “Sorry,sorry gua lagi masuk angin semalaman mikirin loe,” jelasku. “Yang bener,” lanjutnya tidak terlalu ragu. “Suer,” menunjukkan jari telunjuk dan jari tengah,“Dan rencananya gua mau bawa loe pulang ke Jakarta,” lanjutku memberi keyakinan. “Tapi Son bokap gue,” katanya ragu. “Tenang, dimana Paman?” kataku sok berani. “Ada disana.” Aku mencoba permisi membawa Putri, tapi bokapnya tidak mengijinkan. Aku terus berusaha dan dengan penjelasan yang menarik hati, Pamanpun mengijinkan. Di Jakarta aku ingin mencari tempat penginapan untuknya. Hanya saja aku membutuhkan uang untuk itu, jadi aku pulang untuk mengambil uang tabunganku di rumah. Aku meninggalkannya di mobil dan aku masuk. Ternyata bokap sudah menunggu aku. “Siang Pa,” menyapa. “Dari mana aja kamu?” tanya Papa bringas. “Dari sekolah Pa,” jawab ku cepat. “Kau kira Papa tidak tau kamu bolos. Tadi kepala sekolah nelpon,” lanjut Papa. “Mampus,” pikirku dalam hati,“Maaf Pa aku dari Panji,” kataku pelan. “Ngapain,” Papa melanjutkan wawancaranya. “Anu Pa, jemput Putri.”

30

“Dimana Putri?” “Ada Pa di mobil.” “Bawa kemari.” “Iya Om ada apa?” sahut Putri. “Bagaimana kabar Papa kamu?” “Baik Om.” “Aku sangat prihatin akan perusahaan kalian. Aku ingin menawarkan pekerjaan untuknya.” “Baik Om nanti ku sampaikan.” “Kamu mau tinggal di Jakarta lagi kan? Sudah punya tempat tinggal belum.” “Belum Om baru mau dicariin.” “Ya sudah tempati aja rumah kami yang di jalan Ahmad Yani,” kata Papa menawarkan. “Terima kasih banyak Om,” kata Putri menerima. “Dan kau Sonny!” membentak. “Iya Pa,” kataku tegas. “Karena kamu telah membawa Putri kembali. Papa tambahi uang jajan kamu.” “Yes,” mengangkat tangan dan mengepaknya. “Tapi, karena kamu bolos dan berbohong, maka uang jajan kamu dikurangi dan dikurangi.” “Yah Papa sama aja tetep,” jawabku lemah. “Tidak tetap karena bapak hanya bilang tambah sekali dan kurang dua kali. Seperti perjanjian kita dulu jika kamu berbuat yang menaikkan martabat keluarga maka akan naik 10% dan jika berbuat yang merusak nama baik keluarga berkurang 10%. maka persentase kenaikan 10% ditambah dan 20% dikurangi. Paham!” “Paham,” jawabku kuat dan terlihat Putri tersenyum dengan manis. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Algris Hopiar Mor S, lahir di Sidikalang pada tanggal 17 Oktober 1990. Pendidikan dasar diselesaikan di SD NO 030289 Panji dan tahun 2006 beliau lulus dari SMP Negeri 3 Sidikalang. Karena kesungguhannya akan sukses sangatlah besar, beliau tetap melanjutkan pendidikan di SMA Negeri 1 Sidikalang Bermodalkan doa dan dukungan teman-teman juga pendidikan yang sudah dilaluinya, beliau bercita-cita menjadi seorang Insinyur Tekhnik Pertambangan lulusan ITB.

Motto “Hidup untuk mencari ilmu, oleh karena itu jangan sia-siakan waktumu.”

30

Durhaka Siapa?
Oleh Desry Mae Tambunan “Kamu sih ga bisa ngurus anak-anak. Kerja kamu cuma menghabiskan uang saja.” “Oh, jadi kamu mau menyalahkanku?” “Jadi maksud kamu ini semua salahku?” “Mas. Sudahlah. Apa lagi sih yang kamu elakkan? Sudah jelas-jelas kamu pergi sama perempuan itu berdua. Katanya urusan kantor. Tapi ternyata kencan sama wanita lain,” kata mamaku. Papa hanya bisa terdiam. Tidak tahu mau berkata apalagi. Dia masuk ke mobilnya dan pergi. Itu hanya segelintir perkelahian Mama dan Papa yang kami, aku dan adikku dengar setiap hari. *** Aku mempunyai seorang adik, yang menurutku anugrah terindah yang diberikan Tuhan padaku. Masih balita, namun tingkah lakunya sangat menggemaskan. Apapun kulakukan untuk membahagiakan adikku yang semata wayang ini. Mungkin karena usia kami yang terpaut jauh, jadi aku sangat memanjakannya. Berbeda dengan adikku, aku sangat membenci orangtuaku. Mungkin aku pantas disebut sebagai anak durhaka. Tetapi, ya whatever lah. Aku tetap membenci mereka. Aku menjadi seseorang yang berbeda sejak hobi orangtuaku yaitu berkelahi muncul. Sesungguhnya aku sangat tertekan. Namun untuk menutupi ketertekananku itu, Aku mengubah pribadiku karena aku takut orang lain akan mengetahui kebobrokan keluargaku. Aku berubah dari yang sebelumnya sangat malas, urakan, teledor, nilai sekolah yang selalu hancur, pelawan, pemarah dan segudang sikap yang buruk itu aku tinggalkan, demi menunjukkan kalau keluargaku baikbaik saja. 30

Mungkin karena rasa benci yang sudah berakar kepada kedua orangtuaku, maka aku berhasil mengubah diriku. Sekarang aku menjadi pribadi yang menyenangkan, ayu, sopan, ramah, dan aku juga menjadi seorang yang sangat rajin namun hidupku dipenuhi kebohongan. Awalnya aku sangat tertekan, karena aku merasa tidak menjadi diriku sendiri. Namun setelah menjalani kebohongan ini, selama beberapa bulan, aku jadi merasa nyaman. Kenyamanan ini disebabkan bukan karena aku sudah mendapatkan jati diriku lagi, namun kenyamanan ini berasal dari kepuasan saat aku dipuji oleh orang lain. Tetapi meskipun nyaman, aku tetap penuh dengan kebohongan. Hari berganti hari, aku tumbuh menjadi pribadi yang penuh kebohongan dan kesendirian. Semua kulakukan hanya untuk sebuah pujian. *** Hari ini hari puncak kebencianku pada orangtuaku. Hari ini Aku berada di pengadilan agama bersama Mama, Papa, dan adikku. “Kenapa sih Ma, kalian ga bisa ngerti kami,” kataku sambil menangis. “Maaf sayang. Kali ini memang harus begitu. Mama sama Papa ga bisa bersama lagi. Kami harus berpisah,” kata mama menenangkanku. “Apa Mama sama Papa ga memikirkan perasaan kami.” “Iya, iya Mama ngerti. Tapi ini sudah keputusan Mama, Papa,dan pengadilan.” “Tapi, Papa sama Mama kan bisa damai.” “Maaf sayang tapi Mama ga bisa. Mama yakin ini keputusan yang terbaik.” “Oke. Semua terserah kalian,” kataku putus asa. Aku takkan bisa lagi mengubah keputusan mereka, sekalipun aku menangis darah. Aku semakin tidak sanggup lagi berada disana, saat aku mendengar suara tangisan adikku saat dipisahkan dari Mama. Hak asuhku dan adikku diberikan kepada Papa, karena Mama hanya seorang ibu rumah tangga yang tidak memilliki penghasilan tetap.

30

Dengan cepat aku berlari ke arah jalan, berharap ini semua hanya

mimpi. Sekencang aku berlari, sekuat itu pula Mama berteriak

Hanya itulah yang kuingat. Selebihnya aku merasa semuanya

TENTANG PENGARANG

SELESAI

Desri Mae Tambunan, lahir di Sidikalang tanggal 4 Maret 1992. Sekarang

duduk di kelas XII-Unggulan SMA Negeri 1 Sidikalang. Pengarang yang

bertempat tinggal di jalan Ahmad Yani gang GPDI Sidikalang ini bercita-cita

menjadi seorang analis farmasi.

Penulis yang memiliki motto “lakukan yang terbaik”, adalah anak dari Bapak

W. Tambunan & Ibu D. Pasaribu.

memperingatkan aku.

gelap.

30

30

Surat
Oleh Karsa Rajaguguk “Da?” Himai mendatarkan kaca nako yang ada di depannya,“Are you there?” dengan gerakan sekilas, diputar kepalanya mengelilingi ruangan 3x3 di balik kaca nako itu. “Nyari Wida, Mai?” sebuah suara menyentak Himai. Yaya, tetangga kamar kost Wida, dilihatnya sudah ada di dekatnya,“Kayaknya lagi makan deh!” “Sudah lama?” “Ya, lumayan. Paling juga sebentar lagi pulang. Kamu tunggu saja dulu di dalam! Kunci kamarnya kan gak dibawa.” Himai pun segera memutar kunci kamar nomor enambelas yang masih tergantung itu. “Nggg, gimana sih itu anak? Katanya janji jam tujuh! Eh, sekarang sudah jam tujuh lewat, malah pergi?” Himai menjatuhkan pantatnya di atas di pan kayu. Kepalanya kembali mengelilingi isi kamar itu lebih detail. Lalu seperti biasa, setelah itu, langsung diobrak-abriknya koleksi kaset yang ada di laci lemari Wida. Tidak ada penambahan. Masih seperti kemarin-kemarin. Malah sepertinya kaset Kuch Kuch Hotta Hai yang iseng dibelinya, sudah tidak kelihatan lagi. Himai pun menutup laci itu. Sekilas, tanpa sengaja ekor matanya melirik ke arah laci yang ada di sisi satunya. Laci yang sedikit terbuka. ”Uh, apaan tuh?” tanpa pikir panjang Himai sudah menarik sesuatu dari celah laci itu. “Surat? Surat buat Wida dengan amplop warna merah jambu? Hehehe, genjreng amir warnanya! Sok romantis sekaleee!” Sambil terus tersenyum, Himai memperhatikan tulisan amburadul yang sok dirapi-rapiin di depan amplop itu. Ini jelas tulisan pria, tidak bisa diragukan lagi. Malah kayaknya, saya kok rasanya sangat kenal dengan

30

tulisan seperti ini, ya? Himai mengingat-ingat sebentar. Ya benar, sepertinya di kelas kami memang ada pria yang punya tulisan seperti ini! Himai tersenyum tidak percaya,“Uh, diam-diam mulai berani juga itu anak pacaran! Nggak mau kalah dari saya rupanya.” “Tapi…siapa pengirimnya, ya?” Himai menimbang-nimbang surat itu. Apa dari Ronday, yang dari dulu emang sudah ditaksir? Atau dari Papan, yang cute itu? Himai melirik ke sisi ujung surat yang sudah terbuka itu. “Nggg, baiknya dibuka enggak, ya? Ah, jangan-jangan. Walau kami sudah lama bersahabat, kayaknya tindakan itu masih saja kelihatan kurang ajar deh! Tapi……,apa saya mesti nanya langsung ke Wida saja , ya? Gimana kalau seumpama Wida nggak mau ngejawab, saya bisa penasaran sepanjang waktu dong? Ah, kalau begitu mendingan saya buka saja deh. Toh, Wida juga nggak bakalan ngamuk gara-gara masalah begini!” Perlahan Himai pun sudah menggerakkan tangannya mengeluarkan isi surat itu. Lalu, setelah sempat melirik ke arah pintu dua kali, mulai dibacanya surat itu. Buat Wida sayang, Da, besok saya mau ke Jogja, nyari buku di Shopping. Kamu mau kan nemenin saya? Ra ka Hah, Raka? Seketika Himai terpana. Ra-ka? “Hei, lagi ngapain kamu Mai?” sebuah suara tiba-tiba menyentaknya. Refleks, detik itu juga Himai menoleh. Dilihatnya Wida dengan sebuah bungkusan hitam di tangan, sudah ada di belakangnya. Perasaan Himai seketika terbakar. Tapi masih dicobanya untuk memunculkan senyum di bibirnya. “Sori, Da!” dipaksakan suaranya yang jelas terdengar serak, bergetar, ”Saya sudah berani baca surat kamu ini!” Dan hanya sepersekian detik dari itu, wajah Wida pun berubah. Pias. Begitu pias.

30

“Kamu….”rahang Himai terlihat mengencang. “Ini dari pacar kamu, Da? Dari…Raka?” perlahan Himai melangkah mendekat. Sekilas dilihatnya Wida menelan ludah. “Nggak usah kamu sembunyiin lagi, Da! Kamu…main di belekang saya kan?” Himai menguatkan hatinya agar tidak menangis. “Tunggu dulu, Mai! Saya…” “Saya bener-bener nggak nyangka kamu tega ngelakuin ini, Da?” Kemudian sebuah tamparan pun tiba-tiba sudah meluncur ke wajah Wida. PLAAAK! Lalu Himai pun berlari meninggalkannya. Himai kembali mengusap air matanya untuk yang kesekian kalinya. Masih benar-benar sulit dipercaya, kalau persahabatannya dengan Wida harus berakhir karena masalah seperti ini. Wida itu sahabat kecil Himai. Dari sejak masih memakai rok berwarna merah, Himai sudah kenal Wida. Mulanya memang hanya teman biasa. Tetapi begitu keduanya saling tahu kalau keduanya merupakan penggemar berat musik klasik, mereka pun mendadak menjadi akrab. Jarang-jarangkan ada wanita yang suka musik rumit sepertiitu? Bahkan demi ngefans-nya mereka berdua sempat juga kursus piano bersama. Keduanya juga kerap ikut kejuaraan-kejuaraan musik klasik di seputaran Jawa Tengah ini. Memang tidak pernah sampai juara, tapi sudah cukup untuk unjuk gigi memperlihatkan kemampuan mereka. Dari hal-hal seperti itulah yang kemudian membuat keduanya akrab luar dalam. Bahkan ketika lulus SMP, keduanya membuat janji untuk masuk SMU bersama dan di situlah keduanya kenal Raka! Dari sejak awal Himai tahu kalau Wida, sama seperti dirinya, juga naksir berat pada Raka. Tidak heran memang karena selama ini selera mereka ke soal pria memang nyaris sama. Apalagi face Raka cukup cute. Maka, jadilah keduanya diam-diam berkompetisi buat rebut hati Raka. Gara-gara itu, persahabatan keduanya sempat renggang juga. Mereka mendadak jadi tidak terbuka lagi seperti biasanya, bahkan saling

30

menghindar. Itu berlangsung hampir dua bulan, sampai saat Himai akhirnya berhasil mendapatkan Raka! Waktu itu Wida, dengan sikap yang membuat Himai kagum sampai sekarang, memberi selamat. Saat itu Wida benar-benar kelihatan sangat ikhlas. Karena sejak itulah, persahabatan keduanya kemudian membaik. Sampai akhirnya menjadi seperti dulu lagi. Himai memejamkan matanya kuat-kuat. Kali ini tidak ada lagi air mata yang keluar. Himai merasa kantung matanya mungkin sudah kering, hingga tidak ada lagi air yang tersisa. Sekarang, Himai benar-benar tidak tahu harus berbuat, setelah mengetahui semua ini. Apa ia harus terus-menerus menghindar, seperti hari-hari kemarin? Tidak hanya pada Wida, tetapi juga Raka.Tetapi sampai kapan bisa begitu? Keinginan Himai sebenarnya ingin melupakan keduanya dari hidupnya. Tetapi bagaimana mungkin Himai bisa? Setiap saat , bila ia di rumah, telepon-telepon dari keduanya selalu saja berdering di setiap menit? Ditambah lagi suara supra Wida atau tiger Raka, rasanya hampir setiap jam Himai dengar memasuki halaman rumah secara bergantian? “Tok tok tok”, suara ketukan terdengar, mengagetkan Himai. “Non,” suara Bi Ayang menyusul,”Dicariin Neng Wida.” “Bilang aja Mai, nggak ada , Bi!” “Nggg, Neng Widanya ngotot, Neng!” “Bilang aja nggak ada!” Himai setengah berteriak. Bi Ayang kemudian berlari cepat. Takut kalau semakin dibentak lagi karena ia cukup bisa mengambil kesimpulan kalau diantara Neng Wida dan Nonanya sedang ada masalah yang cukup gawat! * * * Tapi sampai kapan Himai bisa terus menghindar? Karena ia tidak bisa terus menerus membolos. Papa dan Mamanya sudah mulai curiga dengan tingkahnya. Maka itulah, pada hari yang kedelapan ini, dengan berat hati Himai memutuskan untuk kembali sekolah. Dalam hati ia sudah berjanji akan mengacuhkan Wida dan Raka bagaimanapun caranya.

30

“Kamu benar-benar nggak apa-apa kan, Sayang?” Papa yang mendrop di depan sekolah, masih kelihatan ragu. Himai mengangguk lemah. Setelah keluar dibiarkannya mobil papanya berlalu dari hadapannya. Kemudian setelah mengambil napas panjang sekali, mulai disebranginya jalan. Namun tanpa disangka, di jalan yang biasanya sepi itu, tiba-tiba melaju sebuah Chevrolet dengan kecepatan cepat. Himai yang baru saja melangkah beberapa langkah tercekat. Lalu suara rem panjang terdengar, disusul teriakan pendek Himai. * * * Himai mulai mengedip-kediokan matanya. Seketika, langsung dirasakan rasa sakit di seluruh tubuhnya. Himai mengeluh pelan. “Kamu sudah sadar, Mai?” sebuah suara dari samping, membuatnya menoleh. Wida, tanpa disangkanya, sudah ada di sebelahnya. “Untung kamu nggak apa-apa!” Waktu detik itulah Himai baru menyadari kalau kini ia terbaring di pembaringan sebuah rumah sakit, dengan Wida di sebelahnya. Secara refleks ia sudah menjauhkan tubuhnya dari Wida. “Eh, jangan banyak gerak dulu, Mai! Kamu….” Himai menepis tangan Wida. “Saya nggak butuh pertolongan kamu, Da!” Himai tersenyum sinis,“Salah, kalau kamu punya pikiran hanya gara-gara ini, saya bisa maafin kamu.” Himai bangkit dari pembaringannya, melangkah mundur dengan tertatih. Wida menggeleng-gelengkan kepalanya,”Kamu cepat banget emosi, Mai! Padahal kamu kan tahu emosi itu nggak akan nyelesaiin masalah.” “Masalah kita sudah selesai Da,” mata Himai menatap dengan sinar mata penuh kebencian.

30

“Selesai kata kamu?” suara Wida meninggi,”Padahal kamu sama sekali belum mendengar penjelasan saya tentang surat yang kamu baca itu, kan?” Wida menarik nafasnya,”Denger baik-baik, Mai! Raka yang ada di surat itu, sama sekali bukan Raka cowok kamu! Namanya memang sama, tapi dia teman kursus saya di IEC! Belakangan ini, saya memang lagi dekat dengan dia. Ini kartu namanya kalau kamu nggak percaya!” Wida langsung menyodorkan sebuah kartu nama ke wajah Himai,“Kamu bisa langsung nelpon dia buat ngebuktiinnya!” dikeluarkannya HP dari tas punggungnya. Himai terperangah tak percaya. “Kemarin itu, saya sama sekali nggak bisa bicara apa-apa, karena saya benar-benar kaget. Kamu bisa bayanginkan, kalau kamu masuk ke kamar kamu, trus nemuin orang yang langsung marah-marah, kamu bisa bayangin betapa kagetnya kamu, kan?” Himai tidak menyahut. Dipandanginya Wida dan kartu nama ditangannya itu bergantian, dengan sinar mata tak percaya. “Tapi tulisan itu…,” desisnya. “Tulisan itu?” Wida kembali mengeluarkan sesuatu dari tasnya,“Coba kamu bandingkan keduanya dengan teliti, Mai. Kamu pasti bisa nemuin perbedaannya.” Himai menerima kedua kertas itu dengan ragu, diperlihatkannya keduanya. Sesekali diliriknya Wida yang terus menunggu. “Kamu bisa kembali percaya ke saya kan, Mai!” Himai tak menjawab. Bibirnya tetap tidak bergerak. Namun sinar matanya berangsur-angsur terasa mulai melembut. * * * “Halo?” “Raka? Ini saya!” “Eh, kamu. Ada apa nih? Kok nelpon malam-malam begini?” Sesaat, hanya suara helaan nafas yang menjawab,“Raka, saya cuma mau ngabarin kalau masalah saya dengan Himai sudah selesai tadi. Sekarang semuanya sudah kembali lancar seperti biasa. Ya, walau saya

30

terpaksa bikin kartu nama palsu, meminta tolong teman saya untuk berpura-pura jadi kamu dan juga memalsukan surat yang kamu kirim itu.” Hening sesaat di sebrang…. “Sungguh, Ka, itu bikin saya merasa berdosa banget. Makanya, setelah saya pikir-pikir, mungkin ini telepon saya yang terakhir buat kamu!” “Kamu ngomong apa, Da?” “Maaf, Ka. Tapi saya nggak bisa ngelanjutin hubungan ini. Walau bagaimanapun kita memang harus putus sekarang, Ka!” “Kenapa harus putus,Da! Saya kan sudah janji akan mutusin Himai kalau waktunya sudah tepat? Kamu tahu itu, kan?” “Saya tahu, Ka, saya tahu. Tapi sekarang masalahnya sudah lain. Himai pasti bisa menebak kalau…ah, sudahlah, Ka. Sungguh, saya sayang kamu, tapi saya nggak mau persahabatan saya dengan Himai putus begitu saja. Saya harap kamu bisa mengerti.” “Tapi, Da…saya sudah begitu sayang kamu!” suara di sebrang mulai terdengar serak. Wida memejamkan matanya kuat-kuat,“Maaf, Ka….” Klik!

SELESAI

30

Suatu Sore di Jalan Itu
Oleh Septian Alexander Simamora Matahari senja memancarkan sinarnya yang indah, menembus pepohonan di jalan ini. Seperti biasa jalan ini masih indah setiap kali ku

TENTANG PENGARANG

lalui. Daun berguguran dan kicauan burung menyentuh hati setiap orang

kepribadian yang sangat luwes dan humoris. Ia memiliki motto hidup “hidup

Ini adalah karya pertamanya yang dipublikasikan untuk sekolah. Ia memiliki

1992. Ia saat ini di kelas XII-Unggulan SMA Negeri 1 Sidikalang. Ia bercita-

Karsa Fattawaty Rajagukguk, lahir di Sidikalang pada tanggal 10 Februari

cita menjadi seorang dokter sebab dokter adalah pekerjaan yang sangat

yang lewat.

Lembayung senja masih mau menemani sore di jalan itu, ketika aku pulang bekerja. Aku bekerja di depan perempatan jalan itu. Rumahku ada dua blok dari seberang ujung jalan yang satu lagi. Mau tak mau aku harus melewati jalan itu, ketika angin sepoi-sepoi berhembus meniup daundaun yang berguguran membawa ingatanku kembali mengenang kejadian tiga tahun yang lalu. Tiga tahun yang lalu aku melewati jalan ini ketika pulang bekerja. Langkahku tertahan ketika aku melihat seorang gadis berambut kemerah-merahan. Tampaknya dia sedang mencari sesuatu. Lalu kuberanikan diri untuk mendekatinya, lalu aku bertanya,“Maaf ada yang bisa saya bantu ?” Dia kemudian segera berpaling dan menatapku dengan cemas, namun jujur saja kecemasannya tidak bisa menyembunyikan kecantikannya. Aku terkesiap ketika dia berkata,“ Ya , aku kehilangan catatanku disini dan itu sangat penting.“ “Oh,” ujarku.

Kemudian kami mulai mencarinya, anehnya dalam pikiranku, kami baru saja bertemu namun keadaannya sungguh berbeda. Tiba-tiba mataku tertuju pada sebuah cataan di balik bebatuan. Aku singkirkan batu itu dan kuambil catatan itu. “Ini catatannya, punya kamu kan ?“ kataku. Mukanya yang cemas seketika berganti dengan senyuman. “Syukurlah,“ katanya. Aku bertanya,“ Memang kenapa catatan itu penting?“ 30

adalah perjuangan hari ini hidup dan besok mati.”

mulia.

Dia tersenyum sambil berkata,“Oh, aku seorang jurnalis, di catatan itu ada berita yang udah deadline, jadi besok harus sampai di meja redaksi.“ Kemudian dia berkata,“Maaf namaku Pradmita, panggil saja Ita terima kasih ya ehm….” “Sev“, kataku,“Namaku Sev”. Dia tersenyum kemudian kami berjabat tangan. “Oh ya hari mulai gelap sebaiknya aku cepat pulang,“ katanya. Setelah mengucapkan terima kasih dia kemudian pergi. Aku pulang sore itu dengan tanda tanya yang besar dalam hati. Setelah kejadian itu, aku tidak memikirkannya lagi. Beberapa hari kemudian ketika aku pulang bekerja, tidak kusangka aku kembali bertemu dengan Ita. Segera aku menyusulnya dan kami berbincang-bincang mengenai banyak hal. Dari perbincangan itu aku tahu bahwa dia tinggal dua blok dari rumahku dan dia seorang jurnalis harian terkemuka yang ditugasi sementara di kota ini. Dari percakapan itu juga aku kemudian tahu nomor handphone-nya. Malam itu setelah makan malam, aku kembali menyapanya lewat telepon seluler, semakin lama aku berbicara dengannya rasanya aku semakin bingung dengan kepribadiannya yang unik. Begitulah setiap malam kami lalui. Tidak terasa sudah dua bulan aku mengenal Ita. Pada suatu sore yang cerah seperti biasa, aku pulang bersama dengan Ita. Tiba – tiba aku bertanya,“Oh ya, Ita kamu udah punya pacar?” Ita tersenyum,“Belum, aku terkadang enggak sempat mikirin yang begituan.“ Lalu aku tanya lagi,”Kenapa?” Mitha melirikku sambil tersenyum,“Kok kamu nanyanya gitu sih?“ Dengan cepat aku berkelit,“Ga , aku cuma mau tahu aja.“ Ita lalu menjawab,“Banyak hal yang mesti aku pikirkan, lagipula kondisi pekerjaanku sama sekali tidak mengizinkan aku.” Sore itu, ku antar Ita sampai ke simpang jalan menuju rumahnya. Aku terus manatap wajahnya, tanpa berani mengungkapkan isi hatiku

30

yang sebenarnya kepadanya. Seusai mengantar Ita aku kembali ke rumahku. Keesokan harinya seperti biasa aku menunggu Ita di perempatan jalan itu. Tapi satu jam berlalu dia tidak muncul sama sekali. Akhirnya aku pulang dengan kekecewaan yang menumpuk. Malam itu kucoba menghubungi dia lagi tetapi satupun dari pesan singkatku sama sekali tidak dibalas. Tiga hari berlalu, aku mulai bertanya-tanya entah apa yang terjadi dengan Ita. Keesokan harinya ketika aku selesai bekerja di kantorku, aku mendapat pesan singkat dari Ita. Aku segera membukanya, tetapi aku langsung terduduk lemas ketika aku membaca isi pesannya yang berujar; Hans, sorry aku gak bisa hubungi kamu beberapa hari ini , soalnya aku punya nomor telepon yang baru , aku dipindahkan kembali ke kantor pusat , jadi kita mungkin gak bakalan bertemu dalam waktu dekat ini, Jadi terima kasih Hans , GBU. Sejak saat itu kucoba melupakan Ita, walau di minggu pertama rasanya berat tetapi selanjutnya hidupku kembali normal juga pekerjaanku. Aku akhirnya berhasil melupakan dia . Angin sepoi-sepoi menyadarkan aku dari anganku. Aku menarik nafas panjang sambil menatap ke langit. Hari ini dua tahun sejak pertama kali aku kenal Ita di jalan ini. Dua tahun berlalu dan aku tetap jalani semuanya, selama matahari masih berputar selama bintang masih berkilau semuanya harus dijalani itulah yang ada dalam pikiranku. Tiba – tiba aku terhenti sejenak ketika aku menginjak sebuah catatan kecil. Kupungut catatan itu dan kubuka, anehnya catatan itu kosong. Aku terperanjat ketika tiba-tiba seseorang datang dari belakangku sambil berkata,“Maaf aku kehilangan catatanku, bisa minta tolong carikan?” Aku berbalik dan aku melihat Ita, ya Ita. Dia datang sambil tersenyum dan berkata “Kenapa terkejut?” “Ah… ka..ka..mu I..ta?” kataku gugup.

30

Dia tersenyum manis sambil memegang tanganku dia berkata,“ Ayo, kita pulang.“ Kami berjalan melewati jalan itu, kali ini jalan itu lebih indah dari sebelumnya, ya, jauh lebih indah dari sebelumnya. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Septian Alexander Simamora, lahir di Sidikalang 4 September 1991.

Menyukai pemahaman yang sederhana mengenai sesuatu. Dia juga

menyukai permainan catur dan pola-pola pemikiran unik. Anak sulung dari

empat bersaudara ini sangat menyukai musik dan logika berfikir dan itu juga

sebabnya ia bercita-cita sebagai seorang ahli tekhnik (tekhnik material).

Motto : “Hidup untuk TUHAN, hidup untuk hidup, hidup untuk kehidupan.”

30

Aku Sahabatnya
Oleh Maria Naibaho “Plak!” Sebuah tamparan mendarat di wajahnya yang mungil itu, membuatnya terjerembab ke pinggir aspal. Aku pun turut jatuh karenanya. Ia merintih kesakitan sambil memegangi pipinya yang panas dan memerah. Bang Agus, lelaki yang menamparnya tadi, tak henti mencaci-makinya. Sebuah kemarahan jelas terukir di wajah Bang Agus, lelaki bringas itu. Ini adalah kesekian kalinya Bang Agus menampar anak yatim piatu itu. Bang Agus adalah seorang kepala preman. Ia biasa dipanggil bos. Badannya besar mirip gorilla, perutnya buncit, dan rambutnya gondrong, sesekali dikuncir satu ke belakang. Wajahnya yang menakutkan dengan kumis yang tebal serta bekas sayatan pisau di pipi kanannya, menjadi modal awalnya untuk diangkat menjadi bos oleh sesama preman. Matanya yang menonjol serta hidungnya yang besar semakin menambah aura ke-gorilla-annya. Ia mempunyai tujuh anak buah, yang selalu setia memalak anak jalanan seperti kami. Jika kami tidak punya uang, maka tidak segan-segan tangannya melayang ke wajah kami. Setelah puas memarahi anak itu, yang notabene adalah sahabatku, Bang Agus dan ketujuh anak buahnya, pergi meninggalkan kami berdua. Anak itu tidak menangis. Ia malah mengajakku pergi dari tempat itu. Aku sungguh kasihan padanya. Ia sangat menderita hidup di jalanan. Tak ada tempat untuknya. Tak ada yang peduli padanya. Namun di balik semua itu, aku kagum pada ketegaran hatinya. Hampir tidak pernah aku mendengarnya mengeluh. Ia memang selalu tegar dan kuat, meskipun usianya masih belum genap sepuluh tahun. Aku bangga punya sahabat seperti dia. Tapi kadang aku berpikir, ”Sampai kapan ia akan bertahan seperti ini?”

30

“Entahlah, aku pun tak tahu. Tapi yang pasti, sampai kapan pun, aku akan selalu ada di sampingnya. Setidaknya, hanya itu yang bisa aku lakukan untuknya.” Malam sudah mulai larut, namun kami masih tetap menyusuri jalanjalan yang mulai terlihat sepi. Aku tahu, dia pasti sudah mengantuk. “Hari yang melelahkan,” pikirku. Sebab, setelah lelah seharian mengumpulkan uang buat sesuap nasi, tidak sepeser pun dari uang itu, yang masuk ke kantong. Semuanya diambil Bang Agus. Ah, kasihan anak itu. Dia pasti sangat lapar. Ku lihat ia memegangi perutnya, saat melihat jajanan di pinggir jalan. Air liurnya menetes, pertanda ia juga menginginkan makanan itu. Namun dengan sigap sang pemilik warung menghardik dan mengusir kami. Kami segera menjauh pergi. Malam semakin larut ketika akhirnya kami menemukan tempat yang nyaman untuk beristirahat. Segera anak itu mengais tong sampah untuk mencari koran sebagai alas tidur. Lalu ia membentangkannya dan mulai berbaring. Dan tentu saja aku masih bersamanya. Lagi-lagi kami tidur di emperan toko. Aku memandang langit, ada beribu bintang di sana, indah sekali. Mereka berkelap-kelip, seolah sedang bercanda. Apa mereka tidak tahu bahwa saat ini bukan saatnya bercanda? Aku sungguh iri pada bintang-bintang itu. Seandainya kami bisa seperti mereka, pasti menyenangkan sekali. Namun bintang-bintang itu berkelip seolah berkata,”Tak mungkin itu terjadi,” aku mendelik. Bintang-bintang itu tersenyum dengan pongahnya seolah berkata,”Ingat, dunia kita berbeda, Sobat!” Kulirik anak itu, ia sudah terlelap. “Tidurlah Sobat, lupakan semua masalahmu hari ini. Dan mulailah bermimpi. Wujudkan semua yang kau inginkan dalam mimpi-mimpi indahmu. Selamat tidur sobat!” Hari sudah terang ketika aku terjaga. Dan aku tahu bahwa sekarang aku pasti sudah ada di pangkuannya. Hari ini, seperti biasa kami kembali menyusuri jalan-jalan busuk ini, demi mencari sesuap nasi. Sambil bernyanyi dengan riang, ia memainkan alat ngamennya dan mulai

30

mengamen. Lumayan, jalanan pagi ini cukup ramai. Dengan penuh semangat aku menemaninya mengamen dari satu angkot ke angkot lain. Hari menjelang siang dan kami memutuskan untuk beristirahat. Ia mengeluarkan uang hasil ngamennya dengan hati-hati. Ini adalah buah jerih payah kami, pikirku. Aku bangga bisa membuatnya tersenyum. Namun, belum sempat aku tersenyum, tiba-tiba Bang Agus, si bos preman datang dan merebut uang yang tidak seberapa itu. Aku sangat marah. Ia tak menyisakan secuil pun buat kami. Anak itu hanya diam dan tertunduk. Ingin sekali aku memberontak. Tapi aku tak bisa. Setelah preman-preman brengsek itu pergi, kami hanya bisa mengumpat dalam hati. Tak ada yang bisa aku lakukan untuk menolong anak itu. “Ah, aku memang sahabat yang tak bisa diandalkan…,” desahku pelan. Dengan langkah gontai kami kembali ke perempatan jalan, berharap menemukan sedikit keberuntungan yang masih tersisa. Belum jauh kami beranjak, aku mendapatkan sisa-sisa keberuntungan itu. Di seberang sana kulihat ada selambar uang sepuluhribuan tergeletak. Pucuk dicinta, ulam pun tiba. Kulirik anak itu, sepertinya ia juga melihat uang itu. Dengan mata berbinar, ia berjalan menuju seberang jalan. Aku mengikuti langkahnya, dengan jantung yang berdetak tak karuan. Perasaanku tak enak. Apalagi lalu lintas cukup padat. Sejenak ia ragu. Lama kami mematung, sebelum akhirnya kami memutuskan untuk menjemput keberuntungan itu. Jantungku seakan tak menentu, saat kulihat sebuah mobil sedan melaju dengan sangat kencang ke arah kami. Aku tidak sempat berpikir, apalagi bertindak. Tiba-tiba saja tubuhku melayang dan terjengkang ke aspal, membuat aku dan anak itu terpisah untuk selamanya. Kulihat ia berlumuran darah. Dapat pula kusaksikan sedan itu melarikan diri. Aku sangat marah. Aku marah pada mereka semua. Beribu pertanyaan hinggap di hatiku. Mengapa mereka tak menolong anak itu?

30

TENTANG PENGARANG
Kenapa tidak ada yang peduli pada anak itu?

Maria Lidia A. Naibaho, lahir di Sidikalang pada tanggal 30 Oktober 1991. SMAN 1 Sidikalang.
SELESAI

Saat menyelesaikan cerpen ini, beliau masih duduk di kelas XII-Unggulan
Di mana letak hati nurani mereka?

Apakah mereka tidak melihatnya?

Hobby beliau adalah membaca dan berkat kecintaannya pada kegiatan

membaca inilah, penulis mendapat bekal yang cukup membuat karangan dibukukan bersama dengan rekan-rekan seperjuangannya.

sendiri. “Aku Sahabatnya” ini adalah cerpen yang pertamanya yang

Tapi aku tak bisa. Sungguh aku tak bisa. Karena aku, hanyalah sebuah

Ataukah memang tidak ada yang peduli terhadap sahabatku itu

Ingin aku menolong sahabat sehidup-sematiku itu dan

Beliau bercita-cita menjadi seorang dokter.
topi kesayangannya.

membawanya pergi.

Tapi kenapa?

Motto “kamu adalah apa yang kamu pikirkan.”

30

Liburan yang Gagal
Oleh Ferry Fadli M. Manihuruk Dani ngambek. Sampai siang dia tidak mau makan. Ibunya sudah membujuknya berkali-kali. Tetapi Dani tetap mengurung diri di kamar. Ia membenamkan mukanya ke dalam bantal. Kalau ada suara memanggil namanya, ia pura-pura tidak mendengar. Saat pintu kamarnya diketuk, dia pura-pura tidur. “Ayo Dani! Makan dulu. Mandi. Sebentar lagi kakek dan nenek datang lho,” suara Ibu memanggil dari luar kamar. Dani tidak menjawab. Tanganya malah menutup telinganya rapat-rapat. “Jangan ngambek terus donk!” Dani tetap tidak menyahut. Rupanya Ibu pasti sibuk menyiapkan sesuatu untuk menyambut kakek dan nenek. “Pokoknya aku akan terus ngambek,” desis Dani. Hampir saja Dani bangkit, tiba-tiba pintu kamarnya diketuk lagi. “Dan, buka donk pintunya. Kakak bawa pesananmu lho.” “Hah! Itu kan suara Kak Sofi,” Dani segera bangkit dari baringnya. Ia berfikir sejenak,“Buka pintu ngak ya? Kalau dibuka, bererti acara ngambekku gagal. Tapi kalau tidak kubuka....” “Ya sudah kalu tidak mau. Tamyanya, kakak kasih ke Rido aja yah.” “Diberikan ke Ridi? Anak sebelah rumah yang bandel itu? Waduh! Iya, kak! Sebentar,” Dani menyerah karena ia tidak ingin kehilangan Tamya barunya. Pintu terbuka, senyuman riang muncul dari wajah kak Sofi. Sebuah bungkusan yang dihias pita cantik yang disodorkan tepat di depan wajah Dani. Dengan cepat Dani ingin merebut bungkusan itu. Namun, ternyata kak Sofi jauh lebih cepat menariknya. “Kak Sofi boleh masuk gak,” tanyanya menggoda.

30

“Ia deh!” Dani pun membiarkan kakak satu-satunya masuk ke kamarnya yang berantakan. “Kenapa sih, Dan, kok sampai ngambek segala.” Dani mengerucutkan bibir, menariknya ke kanan dan ke kiri. Matanya menunduk, menatap lantai dengan malas. “Habis aku ngak jadi ke Banyuwangi. Padahal liburan ini, ayah dan ibu sudah berjanji akan mengajakku ke rumah Paman Andi naik kereta. Aku juga sudah janjian dengan Roki mau bermain-main lagi ke pantai. Eh, tiba-tiba kakek dan nenek datang. Aku kan ngak jadi liburan kalu begini. Semuanya gara-gara mereka.” “Kakek dan nenek ke sini karena kangen sama Dani. Mereka sayang banget lo.” “Kalau mereka sayang, seharusnya tidak datang hari ini, dong. Biar aku bisa liburan ke Banyuwangi. Kak Sofi tahu kan, aku pengen banget naik kereta.” Kak Sofi menarik nafas panjang. Mengekus kepala Dani dengan lembut. “Teman-temanku di sekolah semua sudah berlibur ke tempat yang jauh di luar kota. Mereka pasti akan bertanya tentang liburanku,” Dani menumpahkan kekesalannya kepada kak Sofi. “Trus, Dani mau ngambe sampai kapan?” Dani terdiam, tak tahu harus menjawab apa. Pintu terbuka. Wajah Ibu menyambut di balik daun pintu. “Ayo keluar. Kakek dan nenek sudah datang,” tangan Sofi menarik lengan Dani, tetapi Dani menolaknya. “Jangan begitu, Dan. Kasihan mereka, jauh-jauh datang kemari.” “Salah mereka sendiri, aku kan gak minta mereka datang.” “Kalau begitu, Tamyya ini tidak jadi kakak berikan.” “Terserah!” Kak Sofi meninggalkan kamar. Menemui kakek dan nenek di ruang tengah. Terdengar suara yang ramai dari tuang tengah. Dani semakin sebel dengan semua orang yang di rumahnya.

30

“Seandainya di rumah Roki, aku pasti ke pantai. Membuat gunung pasir atau berengang di laut lepas.” “Da…an!” suara ibu terdengar lagi. Ada telepon dari Roki.” “Haa...? Roki telpon?” dengan cepat Dani melempar gulingnya ke lantai. Segera ia berlari ke ruang tengah. “Assalamu’alaikum.” “Wa’alaikum salam. Eh, untung kalian tidak jadi ke Banyuwangi,” suara Roki terdengar lega. “Memangnya kenapa? Aku saja sebel ngak naik kereta ke rumahmu.” “Ya, justru itu. Kereta yang seharusnya kau naiki tergelincir dari rel. Banyak lo yang terluka.” “Beneran?” “Iya, kalau tidak percaya lihat saja di televisi.” Dani merasa lututnya lemas. Dia membayangkan kereta terguling dan penumpang terjatuh dengan banyak luka. “Katanya kakek dan nenek di situ, ya?” “Iya,” suara Dani melemah. “Wah, seneng dong dikunjungi mereka. Aku juga kangen dengan mereka.” Dani bingung ingin menjawab apa. Padahal sejak mendengar kedatangan kakek dan nenek, Dani sudah tidak suka. “Sudah ya, Dan. Salam buat kakek dan nenek. Assalamu’alaikum.” “Wa’laikum salam,” tangan Dani gemetar meletakkan telepon. Sebelum badannya berbalik, sebuah tangan memegang bahu kanan Dani. Dani takut menoleh. “Dani mau berlibur, ya,” suara kakek terdengar lembut. Dani tetap tidak menoleh. Mata Dani memanas, menembus kaca jendela di depannya. Dia merasa bersalah telah memperlakukan kakek dan nenek dengan tidak baik. “Maafkan, Dani Kek. Seharusnya Dani berterimakasih dengan kedatangan Kakek dan Nenek. Kalau tidak, tentu Dani dan yang lainnya

30

celaka,” Dani pun menangis terisak-isak dalam pelukan kakek. Tangan kakek menepuk Dani berkali-kali. “Sekarang Dani tahu, kan. Tidak semua yang kita inginkan itu baik untuk kita dan tidak semua yang kita benci buruk untuk kita.” Dani pun mengangguk mengerti. Ia segera menemui nenek dan meminta maaf. “Ah..., ternyata liburan memang tidak harus pergi ke tempat yang jauh. Dimanapun kita bisa mengisi liburan dengan menyenagkan. Termasuk di rumah.” Dani tidak lagi sedih, apalagi Riko dan keluarganya memutuskan akan datang ke rumahnya. Pasti liburan ini semakin menyenangkan Dani. SELESAI

TENTANG PENGARANG

Ini pertama kalinya ia pernah menjadi editor walaupun hanya sekedar saja.

1991. Anak ke-2 dari tiga bersaudara ini merupakan alumni dari TK Pertiwi

Ferry Fadli Marwit Manihuruk lahir di Sidikalang pada tanggal 12 Februari

Cita-citanya yaitu ingin menjadi seorang Insinyur Tekhnik Industri, besar

Suatu pegangan hidup “Berbuatlah untuk hari ini, jika tidak, terimalah

Sidikalang, SD Santo Yosef Sidikalang dan SMP Negeri 1 Sidikalang.

bahaya besok hari. Semangat..!!!”

harapannya untuk meraih itu.

30

Kado Buat Ega
Oleh Ira Sagala Matahari turun dari singgasana siang. Sesaat kemudian lenyap ditelan gedung-gedung bertingkat. Namun semburat cahayanya masih memendar mengurai mega-mega di balik gedung-gedung bertingkat. Menghadirkan nuansa jingga di layar cakrawala. Sekejap kemudian melenyap di pelukan malam. Menghadirkan perasaan kehilangan. Suara azan menggema di angkasa. Menuntun langkah-langkah kaki menuju rumah ibadah. Ega, Uci, dan Aan memenuhi panggilan Sang Khalik untuk menunaikan shalat magrib di mushola yang tak berapa jauh dari Plaza Depok. Selepas menunaikan shalat Magrib, ketiga cewek manis itu pergi ke restoran siap saji yang terletak di muka plaza. Dua potong ayam goreng, sepiring nasi hangat, dan segelas minuman ringan menjadi pilihan hidangan buka puasa merekadi hari terakhir bulan Ramadhan. Ega melempar pandangan ke luar jendela. Rinai hujan menyapa dahaga aspal jalanan. Bocah-bocah kecil berebut menawarkan payungnya kepada orang-orang yang berteduh di teras plaza. Bola maatanya cermat meneliti bocah-bocah jalanan itu. Ia berharap bisa menemukan Ica di antara mereka. “Ga, makanannya kenapa nggak dimakan?” tegur Uci, membuyarkan konsentrasinya. “Nggak nafsu,” jawab Ega pendek. “Buat Aan aja, ya?” Aan yang paling doyan maka langsung menyambar piring Ega. “Aan!” bentak Uci. Aan cemberut. “Biarin aja, Ci. Gue nggak lapar kok. Lagian sayang kalau sampai dibuang.”

30

Aan tersenyum. Lalu tanpa menunggu reaksi dari Uci, ia langsung menyatap bagian Ega. Uci bingung. Biasanya Ega paling doyan sama makan, walaupun badannya tidak gemuk. “Elo kenapa sih, Ga…mikirin Ica, ya?” tanya Uci kemudian. Ega hanya mengangguk lemah. “Gua kangen sama anak itu…,” ia mendesah. “Aan jadi penasaran, seperti apa sih lucunya Ica itu?” “Anaknya manis. Rambut panjangmya serin dikepang dua. Giginya ompong. Pipinnya agak tembem. Pokoknya bikin gemes, deh. Mirip siapa tuh…,” ia mengingat-ingat. “O ya, mirip Tasya!” “Ih, lucu banget!” ujar Aan sambil membayangkan wajah Ica. “Emang nggak ada yang tau alamat Ica di Sukabumi?” tanya Uci lagi. Ega menggelengkan kepala. Sesaat kemudian dia kembali asyik memandangi bocah-bocah yang sibuk menawarkan jasa ojek payungnya. Tiba-tiba ujung mata Ega menangkap sosok bocah perempuan berpayung biru, persis dengan payung milik Ica yang biasa dipakai mengojek, berlari ke arah jalan raya, ingin menghampiri seorang ibu yang berteduh di bawah rindang pepohonan di seberang jalan. “Ega, tunggu!” cegah Uci. Tak berhasil. Dia dan Aan langsung mengejar Ega. Lalu…. Ciiit…. “Tidaaak!” Ega memekik ketakutan sambil menutupi wajahnya. Braaak…. Tubuh bocah itu terpental dihantam sedan hitam yang melaju dari arah Pasar Minggu. Payung birunya terlepas dari genggaman tangannya. Rinai hujan berwarna merah. Darah! Ega berlari menyongsong tubuh lemah bocah perempuan yang tergeletak bersimbah darah di aspal jalanan. Ia mengangkat kepalanya, meletakkannya di pangkuannya. “Bukan Ica…,” desah Ega dalan hati. Orang-orang mulai datang berkerumun.

30

Pemilik sedan hitam yang menabrak bocah itu ke luar dari mobilnya, menghampiri Ega,“Naikkan ke mobil saya., mbak!” katanya tergesa,“Biar saya bawa ke rumah sakit.” Ega menaikkan bocah itu ke dalam sedan hitam. Lalu, seperti tak mau menunggu waktu, sedan hitam melincur cepat menyisir rinai hujan, menuju rumah sakit terdekat. Ega menarik napas lega. Ega memungut payung biru milik bocah perempuan naas itu. Persis dengan milik Ica tapi bukan milik Ica. Payung milik Ica ada tulisan Ica di pegangan payungnya. “Bukan Ica kan, Ga?” Uci khawatir. “Bukan, bukan Ica…” “Syukurlah, Ga!” ujar Aan. Ada kabut di bola mata Ega, berpendaran menjelma menjadi kristal-kristal bening, menetes deras membasahi kedua pipi mulusnya. Ia tak mampu membayangkan apabila tragedi barusan menimpa Ica. Ega memeluk payung biru itu. Hatinya tengah dirajam rindu. Malam merayap perlahan di dinding-dinding udara. Jarum jam menuju angka duabelas. Tepat tengah malam. Mata Ega belum memejam. Ingatannya terus melayang ke masa ketika Ica mengisi kesepiannya dengan senyum dan derai tawa. Ia memandangi foto dirinya dengan Ica. Foto itu diambil di photo box yang ada di Mal Depok. Ah, gadis kecil yang menggemaskan. Hampir pukul dua dini hari, ketika mata Ega akhirnya memejam karena kelelahan. Gadis itu tertidur sangat pulas. Sampai ketika azan subuh menyilet udara dengan seruan yang sempurna. Ega beranjak ke kamar mandi untuk bersuci. Setelah menyucikan diri dengan air wudhu, ia mengenakan mukenanya, lalu menggelar sajadahnya. Sesaat kemudian ia tampak khusyuk menunaikan panggilan Tuhan, mengembara dalam belantara sunyi jiwa, mencari ridho Ilahi. Subuh masih merah. “Assalamualaikum warahmatulahi…,” Ega mengakhiri shalatnya dengan salam. Menengadahkan kedua tangannya, mengucapkan doa

30

kepada Zat yang maha sempurna. Dalam doa ia memohon agar tangantangan Tuhan mempertemukannya kembali dengan Ica. Amin. Tok…tok…tok… Pintu kamar Ega diketuk seseorang. “Siapa?” Ega buru-buru menghapus air matanya. “Mas Angga!” sahut kakak semata wayangnya yang sudah sejak tiga hari lalu kembali dari Yogya. “Masuk aja, Mas. Nggak dikunci, kok!” Pintu kamar Ega dibuka. Wajah Angga menyembul dari balik pintu kamar. Tersenyum. Menghampiri Ega yang masih duduk di atas sajadahnya. Meletakkan tubuhnya persis di sebelah Ega. Dia memandangi wajah adiknya yang sembab oleh air mata. “Kamu habis menangis?” ujung jari tangan Angga menyapu air mata yang masih menggelayut di ujung mata Ega. Ega tertunduk. Angga membelai rambut Ega yang panjang sebahu. Ega membaringkan kepalanya di bahu Angga. Dulu, ketika Angga masih duduk di bangku SMU, Ega sering mencurahkan isi hatinya kepada Angga. Setiap datang persoalan, ia selalu menceritakan kepada kakaknya itu. Angga ibarat rimbun beringin yang mampu meneduhkan hati Ega, ia merasa terlindungi. Namun ketika Angga memutuskan melanjutkan study-nya di Yogyakarta, Ega menjadi kehilangan tongkat penyangganya. Ia sering kali gamang bila ada masalah datang menyapanya. Pincang. Tak ada tempat mengadu. Papa dan Mamanya terlalu sibik mengurusi bisnisnya. Hanya pada dinding kamar ia mencurahkan keresahannya. “Ada masalah apa?” lembut suara Angga seraya mendekap hangat tubuh Ega. “Ah, sudah begitu lama Ega merindukan kehangatan seperti ini. Ega lagi merindukan seseorang, Mas.” “Siapa? Pacar?” Ega menggelengkan kepala. “Atau…Ica?” tebak Angga. “Lho, Mas Angga tau dari siapa?” menatap wajah Angga heran.

30

“Mama yang cerita.” “Kasihan Ica, Mas…,” air mata bening Ega leleh membasahi pipi, “Anak sekecil itu sudah harus berpisah dengan bapak ibunya. Ia sebatang kara. Ega nggak tau gimana nasibnya sekarang….” “Ega…Ica itu anak jalanan. Dia sudah terbiasa dengan kerasnya kehidupan. Kamu jangan terlalu mengkhawatirkannya. Ica nggak selemah yang kamu pikirkan. Dia bagai kerikil cadas yang tak remuk digilas rodaroda kehidupan. Mas Angga yakin, saat ini dia baik-baik saja di kampung halamannya.” “Tapi Ega ingin sekali bertemu dengannya, Mas….” “Mintalah pada Tuhan. Mudah-mudahan, tangan-tangan Tuhan akan menuntun langkah-langkah kecil Ica sampai ke rumah ini.” Ega tersenyum. Kakaknya itu memang paling pandai meredakan badai yang sedang melintas di hatinya. Tidak salah kalau dia memilih jurusan psikologi di UGM. “Nah, gitu dong!” Angga gembira melihat adiknya sudah bisa tersenyum. Langit pagi mulai benderang. Ega bersiap menunaikan shalat. Senja itu, mega menghitam arak-berarak. Langit seperti menjanjikan untuk segera turun hujan. Rinai hujan jatuh satu persatu. Seperti benang-benang perak yang dijatuhkan Tuhan dari ketinggian langit. Ega berdiri membeku di teras depan Plaza Depok ditemani Mas Angganya. Tak ada bocah-bocah kecil yang biasa menjajakan ojek payungnya pada orang-orang yang berteduh di teras plaza. “Masih mau menunggu, Ga?” tegur Angga. Ega menganggukkan kepala. Angga mendekap tubuh Ega. Membaringkan kepala Ega di bahunya. Ega memejamkan matanya, merajut kembali kenangan-kenangan indah yang pernah ia reguk bersama Ica. Di tempat ini, mula-mula pertama Tuhan mempertemukannya dengan seorang bocah perempuan yang mengubah hari-hari sepinya menjadi derai tawa. Tiba-tiba….

30

“Ojek payung, Mbak?” suara kecil itu membuat Ega terkesiap. Ia membuka matanya. Seorang gadis kecil berkepang dua berdiri di hadapannya, tersenyum memamerkan deretan gigi ompongnya. “I…Ica?” Ega seperti tak mempercayai penglihatannya. Ia mengucek-ucek kedua matanya. “Siapa, Ga? Ica?” Angga keheranan. “Ica!” Ega merunduk memeluk tubuh gadis kepang dua itu yang tak lain adalah Ica, gadis kecil yang begitu ia rindukan selama ini. Didekapnya erat dia. Ia tumpahkan kerinduan yang selama ini terendap. Air mata bahagia luruh membasahi pipinya. “Mbak Ega, kenapa menangis?” Ica menghapus air mata yang berlinang di pipi Ega. “Mbak kangen sekali sama kamu!” Ega membopong gadis kecil itu, menggendongnya. “Ica juga kangen sama Mbak Ega!” “Ya, setiap hari ia selalu menanyakan Mbak Eganya,” lelaki paruh baya yang bersama Ica menjelaskan. “Bapak ini…?” tanya Angga. “Saya Paman Ica yang dari Sukabumi! Adik sepupu Ibu Ica.” “Pak, boleh Ica tinggal di rumah saya?” pinta Ega kepada lelaki itu. Lelaki itu menatap ke arah Ica. Meminta jawaban langsung dari gadis delapan tahunan itu. Dan…Ica menjawab dengan anggukan antusias. “Silakan saja saya, tidak keberatan.” “Horeee…!” Ega dan Ica melonjak kegirangan. Mereka saling berpelukan. Ah, mungkin ini kado dari Tuhan buat Ega. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Ira Sagala lahir di Hutaginjang pada tanggal 26 Agustus 1991. Ia saat ini

duduk di kelas XII-Unggulan SMA Negeri 1 Sidikalang. Ia bercita-cita menjadi

seorang dokter. Ini adalah krya pertamanya yang dipublikasikan untuk

sekoalah. Hobbynya adalah membaca dan mendengar musik.

Motto “No Limits to Success.”

30

Baja dan Kurcaci
Oleh Rut Sahanaya A. Tambunan Hari ini hujan masih terus turun mengguyur kota Bogor, Jawa Barat meskipun sejak pagi tidak hentinya hujan turun laksana pengganti matahari yang selalu bersinar memuntahkan panasnya ke bumi. Pantas saja kalau kota ini dijuluki sebagai kota hujan di Indonesia. Meskipun demikian kesibukan yang terjadi di daerah dan kawasan hujan ini tidak kunjung lengang dari hiruk pikuk orang-orang yang sedang mencari nafkah dan mengais rejeki untuk bertahan hidup di perkotaan ini. Di kawasan pinggiran kota Bogor, Jawa Barat ini masih tampak beberapa anak kecil yang masih sedang menjajakan koran, sebagian lagi sibuk dengan mengumpulkan barang-barang rongsokan bekas kebakaran kawasan kolong jembatan kemarin malam. Para pemilik gubuk liar yang terbakar di kawasan tersebut belum pulang mudik dari kampungnya jadi mereka belum tahu kalau rumah mereka telah habis terbakar si jago merah. Para pemulung sangat beruntung atas peristiwa ini setidaknya penghasilan mereka bertambah dengan barang-barang bekas tersebut. Walaupun demikan, ada satu anak yang perangainya sangat menarik bagiku. Aku mengawasinya saat aku melakukan ekspansi pada penyusunan skripsi kulish S-2. Setelah ku telusuri ternyata namanya adalah Juan. Juan itu anak kecil berumur kira-kira enam tahun. Ia belum sekolah dikarenakan keluarganya tidak mampu untuk menyekolahkannya. Ayahnya seorang pemulung, ibunya sudah meninggal saat ia berumur dua bulan. Ibunya meninggal dikarenakan terkena penyakit infeksi uterus saat melahirkan Juan. Ia hanya tinggal berdua dengan ayahnya di gubuk tua di bawah kolong jembatan tersebut. Ia tidak pernah merasakan kasih sayang seorang ibu sejak saat ia berumur dua bulan. Pakaiannya hanya satu pasang itu saja setiap hari. Kadang-kadang ia harus menyemir 30

sepatu di jalan raya atau setidaknya mengamen dahulu biar bisa makan. Nah...kalau hujan begini maka pastinya ia tidak akan mendapat uang untuk makan satu hari ini. Namun jangan salah sangka, ternyata ia tidak habis akal untuk memenuhi kebutuhannya satu hari ini. Ia memilih untuk mengojek payung bagi orang-orang yang pulang kerja namun tidak membawa payung, paling tidak hal itu bisa dimanfaatkannya untuk mendapatkan uang. Sewaktu ia berumur lima tahun ayahnya memang masih sehat dan dapat bekerja. Namun sampai pada suatu saat karena terlalu memaksakan diri untuk bekerja memenuhi kebutuhan dirinya sendiri maupun Juan, ia tidak memperhatikan bahwa kondisi fisiknya semakin melemah dan akhirnya ia terserang penyakit paru-paru. Namun karena mereka adalah keluarga yang kurang mampu maka upaya pengobatan tidak mungkin dilakukan. Hingga pada saat ini, ayahnya harus menderita menahan rasa sakitnya tersebut dan Juan harus berjuang mencukupi kebutuhan ayahnya dan dirinya setiap hari. Seperti saat hujan turun Juan pulang dengan basah kuyub, kedinginan dan tidak jarang ia tidak mendapatkan uang dari ojek payungnya. Juan tidak pernah menyerah dan murung dengan penderitaan yang ia alami, bahkan ia malah menjadi orang yang tegar dan tumbuh menjadi orang yang bijak dan pandai mencari uang dan hingga beberapa bulan yang lalu ayahnya menghembuskan nafas terakhirnya karena kondisinya sangat memprihatinkan. Juan berusaha hidup sendiri dalam gubuk itu ditemani oleh beberapa kurcaci kecil juga tak lain adalah temen-temannya sesama pemulung dan orang yang tinggal di kawasan kolong jembatan tersebut. Hingga pada hari itu saat kebakaran terjadi ternyata Juan masih bisa bertahan hidup dengan penderiaan yang dialaminya. Beberapa hari kemudian, ternyata terdapat razia rumah atau perkampungan kumuh di wilayah mereka dan ternyata Juan ikut salah satu diantaranya. Ia kemudian dibawa ke kantor polisi dan akhirnya semua kalangan kurcaci seperti Juan yang terjaring dalam rajia di tempatkan di Panti Asuhan Melati di daerah tersebut.

30

Aku merasa beruntung dengan terjaringnya Juan pada razia tersebut. Paling tidak penderitaan Juan berkurang dengan tidak mencari uang seperti sebelumnya. Akhirnya Juan diserahkan pada orangtua asuh yang ingin mengasuhnya karena mereka melihat ada aura yang kuat di dalam diri Juan yang patut untuk diperhitungkan. Akhirnya penderitaan yang dialami Juan berakhir di situ dan bahagia menanti dirinya di depan matanya. Terakhir aku melihat Juan saat ia dijemput keluarga barunya. Keluarga baru Juan adalah saudara dekatku yang tidak memiliki anak. Oleh sebab itu aku mengusulkan untuk mengadopsi Juan. Selain karena saudara yang mengadopsi Juan adalah orang yang baik, aku memastikan bahwa penderitaan berakhir dengan ikut bersama mereka. Juan tersenyum dan senyuman itu harus tetap ada dalam diri Juan karena ia adalah anak baja. Oleh sebab itu aku sangat menaruh harapan pada semua orang yang telah membaca cerpen ini sayangilah generasi muda karena merekalah memegang pemerintahan kelak dan menentukan kemana arah Indonesia. Dan bagi generasi muda tirulah anak kurcaci di atas. Jangan pernah menyerah, putus asa dan hanyut dalam keterbatasan yang dimiliki. SELESAI

30

TENTANG PENGARANG

Rut Tambunan, lahir di Kisaran pada tanggal 18 April 1992. Setelah

menempuh pendidikan selama 11 tahun, pengarang mengikuti kata hatinya

untuk menekuni bidang sastra, untuk itu Baja dan Kurcaci ini merupakan

salah satu karya si penulis yang akan disumbangkan ke sekolah sebagai

salah satu perdana.

30

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->