P. 1
Contoh Esai Beasiswa

Contoh Esai Beasiswa

|Views: 1,791|Likes:
Dipublikasikan oleh suryanatuna

More info:

Published by: suryanatuna on Jul 09, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2013

pdf

text

original

Contoh Esai Beasiswa Tanoto

28 Jan 2012 Leave a Comment by dilanovia in Sharing Tags: beasiswa, esai, essay, tanoto
Oleh: Novia Faradila

Esai ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Beasiswa Tanoto tahun 2012/2013. Saya awali esai ini dengan perkenalan diri. Novia Faradila, demikian nama yang diberikan orang tua saya 20 tahun silam. Saya berasal dari Duri, sebuah kota kecil di Kabupaten Bengkalis, Riau. Saat ini saya menetap di Pekanbaru, Kota Bertuah tempat saya menimba ilmu di bangku kuliah. Tahun ini adalah tahun ketiga saya sebagai Mahasiswa di Universitas Riau (UR). Program studi yang saya ikuti selama hampir lima semester ini adalah Program Sarjana (S1) Ilmu Komunikasi (Ikom) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP). Alasan memilih jurusan ini, menurut saya lulusan ilmu komunikasi memiliki peluang yang cukup besar dalam mendapatkan pekerjaan— baik swasta maupun pemerintah. Selain itu, saya menjatuhkan pilihan di jurusan tersebut karena terinspirasi dari artikel sebuah majalah yang mengupas tentang asyiknya menjadi seorang reporter. Figur pada artikel tersebut yakni Wianda Pusponegoro. Saat itu ia bekerja sebagai reporter Metro TV. Di sana diceritakan menjadi seorang reporter merupakan pekerjaan yang sangat menyenangkan. Setiap hari kita akan menemukan hal-hal baru. Penuh tantangan, kerja keras, dan banyak pengalaman. Hal itulah yang saya suka. Ilmu dan pengalaman bagi saya merupakan hal yang sangat berharga. Pada kuliah semester pertama (2009), kecintaan saya di dunia jurnalistik pun saya salurkan dengan bergabung di Tabloid Tekad, tabloid milik Jurusan Ikom (saat itu Ikom FISIP UR masih berstatus sebagai Program Studi). Saya sangat bersyukur bisa bergabung di tabloid tersebut. Banyak hal yang saya dapat dan pelajari, sehingga peran saya sebagai mahasiswa lebih optimal—tidak hanya memperoleh ilmu dari dosen, namun juga dari pengalaman-pengalaman saya di lapangan. Saat penentuan konsentrasi pada semester tiga, saya pun memilih Jurnalistik sebagai bidang konsentrasi. Saya benar-benar ingin mendalami dunia jurnalistik. Seiring berjalannya waktu, hal yang saya impikan ketika saya resmi menyandang ‘S.Ikom’ setelah menamatkan kuliah kira-kira ± 3,8 tahun adalah menjadi Praktisi dan Akademisi Ilmu Komunikasi. Mengapa? Pertama, saya senang berbagi ilmu kepada siapa pun yang ingin belajar. Kedua, menurut saya praktisi dan akademisi merupakan sebuah profesi yang berimbang—kita memahami teori dan kita juga menguasai bagaimana praktiknya. Sehingga saat kita sharing ilmu kepada seseorang kita bisa menyampaikannya dengan lebih maksimal. Namun, di antara keduanya, menjadi akademisi merupakan pilihan yang paling utama. Saya ingin menjadi tenaga pendidik (dosen) jurnalistik. Hal tersebut saya rasakan ketika di semester tiga. Saya semakin menemukan khasanah keilmuan yang menarik pada disiplin ilmu tersebut.

Kadang tidak datang tanpa memberi kabar terlebih dahulu. Sementara itu. Saya terinspirasi dari salah seorang dosen yang memiliki tingkat kedisiplinan yang tinggi. Aktifitas di tabloid Tekad Ikom sejak tiga tahun silam hingga saat ini juga saya jadikan persiapan dalam menambah pengalaman menjadi tenaga pendidik. peluang mahasiswa Ikom sangat besar apabila ingin melamar menjadi dosen. Ia sangat mengharapkan akan ada nantinya alumni-alumni Ikom yang melamar sebagai dosen jurnalistik. Selambat-lambatnya awal tahun 2016 saya telah menamatkan Magister saya. Dosen yang bersangkutan pun juga mengeluhkan minimnya tenaga pendidik di konsentrasi ini. Kedua. Hingga saat ini saya juga tercatat . Saya menyadari biaya dari orang tua tidak bisa diharapkan seutuhnya karena masih ada adik-adik yang juga lebih membutuhkan biaya pendidikan. Saya ingin menanamkan konsep belajar mengajar yang lebih baik dari sekarang. Ia selalu datang tepat waktu dan tidak membiarkan mahasiswa menunggunya. Saya sempat berbincang-bincang dengan dosen jurnalistik yang saya sebut di atas bahwa. Nah. dikenal memiliki kualitas yang baik. Menurut informasi yang saya peroleh dari dosen yang pernah kuliah di UNPAD. Ketiga. dosen ini menerapkan konsep belajar mengajar yang disiplin. Saya ingin berpartisipasi memajukan kualitas pendidikan di Fakultas Ilmu Komunikasi nantinya. Hal inilah yang akan saya lakukan untuk menggapai cita-cita tersebut. Pertama dari segi dosen. Oleh karena itu. masih banyak hal bermanfaat lainnya yang bisa kami kerjakan daripada menunggu dengan hasil nihil. S2 merupakan syarat utama menjadi dosen. jumlah dosen jurnalistik di Jurusan Ikom masih sangat minim. informasi terkait dengan Fikom UNPAD juga selalu saya kumpulkan. langkah-langkah yang telah dan sedang saya lakukan untuk menjadi tenaga pendidik yakni mempersiapkan biaya untuk melanjutkan S2. Target saya adalah setelah lulus S1 (maksimal Oktober 2013) saya akan melanjutkan studi saya di fakultas tersebut—tentunya di bidang jurnalistik. Fakultas Ilmu Komunikasi (Fikom) Universitas Padjadjaran (UNPAD) Bandung.Keinginan saya menjadi tenaga pendidik tentunya tak terlepas dari kondisi kampus tempat saya menimba ilmu. sehingga saya dan teman-teman selalu menunggu sia-sia. biaya kuliah di sana per semesternya kira-kira Rp7juta. Sehingga dalam tiga matakuliah per harinya saya dan teman-teman bertemu dengan satu orang dosen saja. sehingga saya menargetkan biaya kuliah dan biaya terkait lainnya selama dua tahun sebesar Rp40juta. Padahal. sedikit demi sedikit biaya untuk kuliah S2 sedang saya tabung. saat ini jurusan Ikom sedang berencana untuk meng-upgrade Ikom menjadi fakultas— ditargetkan selambat-lambatnya tahun 2017. Rata-rata jumlah dosen di dua konsentrasi tersebut ada lima-enam orang. baik dari dosen maupun via internet. Saya tidak ingin rasa kecewa tersebut juga dirasakan oleh mahasiswa saya nantinya. beberapa hal di ataslah yang membuat saya semangat dan yakin. Berbeda dengan jumlah dosen di bidang konsetrasi lainnya seperti Public Relation (PR) dan Manajemen Komunikasi (MK). Saya memilih bidang serupa dengan tujuan ilmu yang saya peroleh pada S1 dapat lebih saya dalami saat S2 nanti. Sungguh kecewa rasanya. Dari sekian banyak dosen yang mengabaikan kedisiplinan. sementara di jurnalistik hanya dua orang. Selain itu. Kebanyakan dosen di kampus saya selalu datang terlambat.

pengalaman-pengalaman itulah yang saya jadikan bekal. Terimakasih. Demikian esai ini saya tulis dengan sebenarnya. Namun. Meski demikian. Sehingga teori yang saya berikan memang berdasarkan pengalaman real saya saat di lapangan. Setidaknya pengalaman tersebut dapat saya share kepada para mahasiswa saya nantinya.[] . saya akan terus belajar dan berusaha. saya sadar pengalaman saya memang belum cukup.sebagai reporter di buletin mingguan milik UR dan saya pernah bekerja sebagai reporter di salah satu media online Pekanbaru. Nah.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->