Anda di halaman 1dari 71

Mar 23

ASAL-USU 1 MARHALAH
OLEH : USTADZ HAFFAH AZZA ( Semoga Alloh melimpahkan keluasan ilmunya ) Dalam Kitab Muj'am Lughatul-Fuqaha, Jilid 1, halaman. 266. Dan kitab al-Fiqh asySyarie al-Muyassar halaman. 131 disebutkan bahwa: 1 Marhalah = 2 Barid = 144.00 Zira, 1 Barid = 4 Parsakh = 72.000 Zira, 1 Parsakh = 3 Mil = 18.000 Zira, 1 Mil = 6000 Zira , 1 Khutwah = 1,5 Zira, 1 Qadam = 0,5 Zira, 1 Zira = 48 cm atau 0,48 meter Ukuran tersebut dapat dibandingkan ke centimeter dengan jalan meng-kali-kan jumlah Zira dalam satu ukuran dengan satuan centimeter dalam satu Zira yaitu 48 cm. Dan untuk menghasilkan jumlah kilometer dapat dikalikan dengan 0.00048 km., maka hasil yang diperoleh adalah : 1 Marhalah = 144.000 Zira x 0.00048 km = 69,12 km, 1 Barid = 72.000 Zira x 0.00048 km = 34,56 km, 1 Parsakh = 18.000 Zira x 0.00048 km = 8,64 km, 1 Mil = 6000 Zira x 0.00048 km = 2,88 km, 1 Khutwah = 1,5 Zira x 48 cm = 72,00 cm, 1 Qadam = 0,5 Zira x 48 cm = 24,00 cm. Jadi jarak Safar yang membolehkan Qashar dan Jamak, sesuai dengan jumlah Zira dalam dua Marhalah (288.000 zira) adalah 138,24 km, namun para 'ulama menghukuminya Makruh, karena belum mencapai 3 marhalah, Sedangkan jika sudah mencapai perjalanan 3 Marhalah (432.000 zira') = 207,36 Km, maka hukum meng-qoshor dan men jama' sholat serta Ifthor bagi orang yang melakukan puasa Ramadhon, hukumnya Sunnah. Posted 23rd March by Anfasku

Mar 9

KONTEMPLASI DZIKIR
Kontemplasi Ketuhanan Murni (Muraqabah alMabudiyyat ash-Shirfah)
Kontemplasi ini dilakukan dengan cara sebagai berikut : Anugerah mengalir ke keadaan kesatuanku dari Esensi Murni, satu-satunya Zat Yang Berhak Disembah. Di sini, bermulalah tahap Kemestian Mutlak, atua tahap tafrid (keterpisahan) dan tajrid (keterlepasan) Esensi Suci. Sesudah ini, tidak ada langkah lebih jauh lagi yang diambil. Dalam miraj atau Kenaikan, Nabi Muhammad diminta berhenti di tempat ini. Akan tetapi, dengan Rahmat Allah, visi atau pandangan pun tidak terhenti. Langkah menjadi lemah dan lamban, tetapi pandangan makin bertambah kuat dan jelas. Seorang yang diliputi ekstasi mengungkapkan perasaannya tentang tahap ini sebagai berikut : Engkau laksana sebatang pohon tinggi menjulang ! Kami tak sanggup menggapai ketinggian-Mu ! Rahasia dari kalimat La ilaha illallah pun tersingkap pada tahap ini. Jelaslah bahwa ibadah jenis apa pun mesti ditujukan kepada Allah dalam keadaan kesatuan abstrak atau hadhrat al-majarrad semata dan bukan kepada Nama-nama dan Sifat-sifat Ilahi. Yang jelas, wujud-wujud yang bersifat mungkin tidak berhak disembah dan diibadahi. Karena itu, syirk atau menyekutukan Allah dengan yang lainnya benar-benar disingkirkan. Sang hamba (abd) sepenuhnya terpisah dari Mabud (Tuhan). Jelaslah bahwa La Mabuda illa Allah (Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah) adalah tujuan yang sesuai bagi kaum arif, sebagaimana La Mawjuda illa Allah (Tidak maujud kecuali Allah) bagi mereka yang berada dalam posisi pertengahan dalam suluk, dan La Maqshuda illa Allah (Tidak ada tujuan kecuali Allah) bagi para pemula yang tengah menempuh jalan spiritual. Kaum arif sangat gembira dan berbahagia dalam menunaikan ibadah-ibadah sunnat yang disebut nawafil

Kontemplasi Hakikat Salat (Muraqabah al-Haqiqat Ash-Shalat)


Dalam Lingkaran ini, kontemplasi dilakukan dengan cara sebagai berikut : Anugerah mengalir menuju kebersatuanku, dari Kesempurnaan Esensi Murni Yang Maha Mencakup, yang merupakan Tujuan pencarian Hakikat Salat.

Mustahil kiranya menggambarkan kemuliaan,keagungan, dan kemahaluasan dalam tahap ini dengan kata-kata. hakikat Kabah dan Hakikat Alquran hanya bertindak selaku penyumbangnya saja. Seorang arif yang deberkahi dengan Hakikat ini, ketika melakukan salat, meninggalkan dunia fana ini dan menuju Rumah Abadi. Dan sesuai dengan perintah Nabi, Beribadahlah kepada Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, ia pun bahagia merasakan Kehadiran Tuhannya. Ia melihat Allah dengan mata batinnya. Karena itu, tidak ada hijab atau tirai yang menghalanginya satu sama lain. Kemahaluasan itu terlihat dalam keindahan, kebesaran, dan keagungan-Nya. Keadaan ini dipandang sebagai quasi-visi ; sebab keindahan visi Allah,menurut ajaran-ajaran dalam tarekat ini, dinikmati hanya oleh orang-orang saleh di akhirat kelak. Contoh dari ini sebagian bisa dialami dalam salat. Manakala seorang memulai salatnya, ia membasuh tangannya dari dua dunia ini, berpaling darinya, dan mengucapkan Allahu Akbar (Allah Mahabesar) dengan penuh semangat, menghadap ke Haribaan Penguasa Alam Semesta Yang Mahakuasa, serta menyadari keagungan, kebesaran, dan kemahakuasaan-Nya, dan kerendahan dirinya di sisi lain. Ia mengorbankan dirinya di altar Cinta-Nya. Ketika sedang benar-benar melakukan salat, sang hamba mengingatkan dirinya akan keagungan Allah dan mulai menyeru-Nya. Lidahnya menjadi seperti pohon Musa yang melaluinya Allah berbicara kepadanya. Manakala ia bertekuk lututdi Haribaan Allah untuk mengungkapkan ketakziman, kerendahan, dan keimanan, maka ia pun mencapai derajat tinggi kedekatan kepada Allah. Dan dengan bibirnya memuji Allah,ia berdiri menunaikan salat. Sekali lagi,untuk mengungkapkan kerendahan dan kelemahannya, kehambaan dan kehinaan, ia pun bertekuk lutut di bawah kaki-Nya, memendang-Nya, serta dalam kondisi ini, mengalami kebahagiaan tak terlukiskan. Tampaknya, esensi salat sujud (sajadah) Nabi Muhammad bersabda, Seseorang yang sujud dalam salat sama dengan bersujud di bawah kaki Allah dan dekat dengan Allah, sebagaimana dikatakan di Alquran, ... Sujudlah dan dekatkan dirimu (kepada Allah). (QS Al-Alaq, 96 : 19). Perasaan itu diungkapkan oleh seorang pencinta Allah demikian : Meletakkan kepala di bawah kaki-Mu, sungguh membahagiakan ! Mengungkapkan segenap rahasia hatiku kepada-Mu, sungguh membahagiakan ! Kedekatan yang dicapai dalam sujud mengisyaratkan bahwa apa yang tidak tercapai kini telah dicapai. Kemudian sang hamba mengangkat kepalanya dan, sambil mengucapkan Allahu Akbar, duduk di hadapan Tuhannya. Ini berarti ia mengakui bahwa Allah sedemikian Mahabesar sehingga ia sepertinya tak bisa menyembah-Nya sebagaimana selayaknya Dia harus disembah,dan ia tidak sanggup mencapai kedekatan kepada-Nya sebagaimana Dia harus didekati. Sambil duduk, ia memohon kepada Allah untuk mengampuni kesalahannya, yang disebabkan oleh kesalahpahaman bahwa ia telah

mencapai kedekatan kepada-Nya. Ia berkata, Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kasihanilah aku. Kemudian, ia bersujud lagi dengan memuji Allah, masih berusaha menghampiri-Nya. Sambil meletakkan kepalanya di bawah kaki Kekasih sejatinya, ia memuji-Nya. kemudian, ia mengangkat kepalanya, dan duduk lagi di hadapan Tuhannya serta bersyukur dengan tulus ikhlas atas segala anugerah dan hikmat yang diberikan kepadanya, dan secara khusus atas karunia kedekatan kepada Allah (qurb) yang dianugerahkan kepadanya. Dengan hati penuh syukur dan berbahagia, ia berkata kepada dirinya sendiri : Aku merasa amat bangga berada dalam Jamaah Cinta itu, Di mana Raja dan pengemis duduk bertatap muka. Alasan mengapa sang hamba mengucapkan syahadah : Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah, dan Aku bersaksi bahwa Muahmmad adalah hamba dan utusan-Nya. Dalam posisi duduk ialah bahwa anugerah Kedekatan kepada Allah tidaklah diberikan kecuali bila kita beriman pada kalimat kesaksian ini, yang menegaskan prinsip Tawhid atau Keesaan Allah dan kenabian Muhammad. Ia menyampaikan doa dan shalawat kepada Nabi. Ia (sang Sufi) memang harus demikian lantaran ia telah menerima anugerah ini. Salat mempunyai kekuatan dan signifikansi luar biasa dalam Tasawuf. sebagaimana disabdakan oleh Nabi, Salat adalah Kenaikan (miraj) orang-orang Mukmin (menuju Allah. Nabi Muhammad juga bersabda, Hanya dalam salat saja seorang hamba bisa dekat dengan Allah. Beliau bersabda pula, Seseorang yang menunaikan salat sebenarnya tengah berbincang-bincang dengan Allah. Seandainya tidak ada salat, maka bagaimana mungkin hijab atau tirai bisa disingkapkan dari wajah Kekasih, dan siapakah yang sanggup membimbing sang pencinta menuju Kekasihnya ? Benarlah apa yang dikatakan dibawah ini : Hanya salat saja yang bisa mempengaruhi Kekasih untuk mengungkapkan diri-Nya, Hanya salat saja yang bisa mengangkat tirai dari Wajah-Nya yang tampan ! Tidak ada kedamaian jiwa tanpa salat, Demi bersatu dengan Allah sajalah apa yang diperuntukkan oleh unio mystica bagi seekor burung yang disembelih ! Nabi bersabda bahwa salat adalah kenikmatan terbesar. Setiap kali menyuruh Bilal untuk mengumandangkan azan, beliau berkata, Gembirakanlah kami, wahai Bilal ! Sulit melukiskan keadaan jiwa kaum arif yang tenggelam dalam salat. Sungguh benar apa yang dikatakan Sadi : Cakrawala pandangan kita terbatas, sementara keindahan-Mu tak terbatas !

Para penyembah-Mu mengeluh dan merintih atas segala keterbatasan mereka ! Salat menghubungkan sang hamba dengan Tuhan, dan mengisi jiwanya dengan cahayacahaya yang memancar darinya. Hubungan halus sang hamba dengan Tuhan, rahasianya dengan kedudukan tinggi dan kemuliannya, pun terlihat dan dirasakan dalam salat. Itulah sebabnya Allah menyebut dirinya sebagai hamba-Nya (abduhu) atau budak-Nya. Sebagian orang bahkan mengatakan menjadi hamba. Kehambaan (abdiyyah) ini dicapai dalam salat ! Salat adalah anugerah khusus kepada manusia yang diberikan Allah melalui Nabi-Nya guna mengenang peristiwa miraj beliau (sebagaimana disebutkan dalam Alquran). Bersyukur atasnya, hati pun berseru : Ya Allah ! Seolah-olah aku merasa menawarkan diriku sebagai korban di altar kemahamurahan-Mu Kehidupanku tak sanggup melunasi kemahamurahan-Mu ! Ketika memikirkan salat sempurna dari Manusia Paripurna, Rumi memperingatkan jiwa yang lalai demikian, Satu rakaatnya lebih baik ketimbang seribu rakaatmu, wahai manusia tak berguna ! Hadhrat Syah Abu Said mengatakan bahwa di saat sedang menunaikan salat,jika seluruh tertib dan rukun diamalkan, maka hakikat salat akan benar-benar bisa dirasakan. Umpamanya saja, salah satu rukunnya adalah bahwa, disaat sedang berdiri dalam salat, pandangan seseorang yang menunaikan salat mestilah diarahkan pada tempat sujudnya ; dalam ruku pada kakinya ; ketika sujud dan duduk di antara dua sujud, pandangan mesti diarahkan pada ujung hidungnya. Sebagian orang menutup mata mereka ketika sedang berdiri dalam salat. Ini dilakukan untuk memperoleh ketenangan jiwa dan memusatkan perhatian kepada Allah. Memang benar bahwa, dengan berbuat demikian, segenap lathifah menjadi aktif dalam mengingat Allah dan kedamaian jiwa pun bisa dirasakan. Akan tetapi, yang demikian ini tidak diperlukan untuk mencapai keadaan yang lebih tinggi lagi. Menutup mata memang bidah, tetapi diperbolehkan demi merasakan Kehadiran Allah. Rukun lainnya adalah mendengarkan bacaan Alquran. Ini bisa membantu dalam membangkitkan keadaan mistis dalam kewalian. Mendengarkan bacaan Alquran dengan benar bakal melahirkan manifestasi hubungan dengan berbagai hakikat yang lebih tinggi. Sebuah Lingkaran Hakikat Salat, yang berikutnya adalah Lingkaran Kehambaan Murni dan ini adalah sumber bagi seluruh lingkaran lainnya.

Kontemplasi Hakikat Alquran (Muraqabah al-Haqiqat al-Quran)

Sesudah Lingkaran Hakikat Kabah, Lingkaran Hakikat Alquran pun tersingkap. Metode kontemplasinya adalah sebagai berikut : Anugerah mengalir dari Esensi Murni, Sumber Kemahaluasan tiada tara dan Tujuan di balik Hakikat Alquran, menuju keadaan kebersamaanku (dengan-Nya). Manakala seorang arif mencapai tahap ini, ia pun menerima berkah, dan melihat cahaya Kalam abadi Allah serta mengetahui rahasianya yang tersembunyi. Ia mendapati bahwa setiap kata dalam Alquran bersifat ekspresif, penting dan mengandung makna. Dan manakala ia membaca Alquran, lidahnya memerankan pohon yang darinya Musa mendengar suara : Sesungguhnya, Aku adalah Tuhanmu,.(QS Thaha, 20 : 12), dan Allah berbicara melalui lidah sang hamba. Nabi Muhammad saw. bersabda bahwa Allah berfirman : Aku menjadi lidah (sang hamba) yang dengannya ia berbicara. Segenap raga dari seorang hamba seperti ini menjadi seperti lidah, dan ia merasakan beban dalam dirinya, seolah-olah Akan Kami turunkan kepadamu perkataan yang berat (membebanimu). (QS Al-Muzammil, 73 : 5) telah ditimpakan pada hatinya. Dalam hubungan ini, kaum Mujaddidiyyah mengatakan Allah berbicara kepadaku sedemikian rupa sehungga tak ada seorang pun mendengarkan, dan tak ada satu mata pun melihat. Seorang Syaikh terkemuka lainnya dalam tarekat ini, Hadhrat Ghulam Ali Syah, mengatakan, Dua kali aku mendengar Kalam Allah, tetapi tak ada bunyi atau sepatah kata pun di dalamnya. Hadhrat Khwaja Mashum mengatakan, Allah berbicara kepada hamba pilihan-Nya sedemikian rupa sehingga selalu berbeda dari cara Dia berbicara kepada lainnya. Pada tahap ini, makna huruf-huruf yang disingkat (al-huruf al-muqaththaah) dalam Alquran (yang ada di awal beberapa surah seperti , Alif-lam-mim, Tha-ha, Ya-sin) pun terungkap. Akan tetapi, yang demikian ini tidak bisa diungkapkan dalam kata-kata.

Kontemplasi Hakikat Kabah (Muraqabah al-Haqiqat al-Kabah)


Sesudah merampungkan lingkaran Kesempurnaan ulu al-azm, sang penempuh jalan spiritual, dengan Rahmat Allah, memasuki Lingkaran Hakikat Kabah. Di sini, perjalanan bersifat visioner, dan bukan bersifat fisik secara aktual. Kontemplasi dilakukan dengan cara sebagai berikut : Anugerah mengalir dari Esensi Murni, yang di hadapan-Nya seluruh makhluk bersujud dan yang merupakan tujuan di balik Hakikat Kabah, menuju kebersamaanku (dengan-Nya). Yang dimaksud dengan Hakikat Kabah ialah manifestasi Kebesaran dan Keagungan Allah yang Mahakuasa. Kebesaran dan Keagungan inilah yang di hadapannya bersujud seluruh makhluk yang bersifat mungkin. Menurut sebuah hadis, Allah berfirman, Keagungan adalah jubah-Ku.

Keagungan dan Keperkasaan menjadi diri-Nya Yang wilayahnya abadi dan mandiri pada diri-Nya sendiri. Menghadapi Keagungan dan Kebesaran-Nya serta menegaskan jiwa manusia adalah mustahil. Sesungguhnya, adalah ketololan belaka untuk memikirkannya hatta dalam kehadiran yang penuh dengan keagungan dan kebesaran sekali pun. Di sini, bahkan Sifatsifat,yang berkaitan erat dengan Esensi, tidak bisa dipahami. Karena itu, mana mungkin memikirkan eksistensi objek lainnya ? Bangunan Kabah di Makkah, yang di hadapannya kelihatannya kita bersujud, hanyalah sebuah manifestasi Hakikat di balik Kabah, dan itu identik dengan Esensi Allah. Setiap orang tahu bahwa sebuah bentuk atau sebuah tampilan memiliki hubungan erat dengan hakikat yang bentuk atau tampilannya adalah dirinya sendiri. Dengan demikian, jelaslah bahwa objek yang di hapadannya seseorang itu ruku dan sujud bukanlah Kabah yang bersifat material,melainkan Hakikat di baliknya itu. Sekalipun terbebas dari segenap kualitas dan kuatintas, dan dengan demikian tidak bisa diungkapkan serta dibandingkan, Hakikat ini secara mistis dimanifestasikan pada dunia fenomina. Seperti dikatakan seseorang yang terliputi oleh ekstasi : Pantulan cahaya Hakikat di alam kasat-mata, tak lain, Hanyalah sebuah misteri cinta, rahasia tersembunyi ! Hal ini juga diungkapkan demikian : Hal uang kasat mata adalah jembatan menuju Yang Mahabenar. Hal yang kasat mata tak lain hanyalah sarana yang di gunakan oleh Yang Mahaabadi untuk menarik budak-budak dunia kualitas dan kuantitas ini kepada diri-Nya. Bangunan fisik Kabah adalah penghubung antara sang pencari dan Yang Dcari, karena berhubungan dengan Hakikat itu sendiri. Menurut penafsiran Sufi, begitu pula hanya dengan Manusia Sempurna (al-insan alkamil, yakni makhluk yang sadar dan berkembang) penghubung antara sang pencari dan Yang Dicari. Rahasia-rahasia dalam tahap ini tidak bisa diungkapkan. Kata-kata tidak sanggup mengungkapkannya. Segenap rahasia itu mengatasi segenap pikiran, imajinasi, dan persepsi, Jika harus dikemukakan sebuah analogi, maka bisa dikatakan bahwa rahasia-rahasia itu laksana mata indah kekasih yang membuat mabuk orang yang mencintainya dan membuatnya kehilangan akal sehatnya. Seperti dikatakan seorang pencinta : Mata indahnya sedemikian membingungkan sehingga, sesudah meninggalkan sesuatu, aku harus meninggalkan diriku sendiri ! Barangkali, itulah sebabnya mengapa Kabah diberi jubah hitam. Seorang yang diliputi ekstase mengatakan :

Meski engkau tampil berjubah hitam, Engkau tetaplah yang memberi cahaya pada bulan. Manakala sang hamba menyadari kebenaran ini dan teridentifikasi dengannya, yakni sesudah mengalami kefanaan diri, ia menetap dalam Hakikat, ia mendapati segenap alam semesta bersujud di hadapan dirinya. Sesungguhnyalah, sujud hanya boleh dilakukan di hadapan Pencerahan Esensi Ilahi semata. Posted 9th March by Anfasku

Teknik DzikiR SEPULUH LANGKAH KESEMPURNAAN


Maka ingatlah kepada-Ku, niscaya Aku pun mengingat kamu. (Q.S. Al-Baqarah : 152).

Langkah Pertama:
Pilihlah tempat dan ruangan yang nyaman, sejuk, beraroma menyenangkan. Tentu tempat ibadah, masjid dan surau adalah tempat yang paling utama untuk berdzikir. Namun pada dasarnya di mana saja Anda boleh berdzikir, kecuali di tempat-tempat tertentu yang terlarang. Sealanjutnya usahakan tempat dzikir Anda penuh dengan wewangian. Tujuannya agar Anda dapat memadukan respons dzikir ini dengan aromaterapi. Sedangkan tujuan aromaterapi itu sendiri adalah untuk membantu Anda mencapai keseimbangan antara, jiwa, raga dan sukma. Atau yang dinegeri Cina dikenal sebagai keseimbangan yinyang. Sebagaimana kita ketahui, bunga atau wewangian tertentu dapat menimbulkan efek optimisme, kepercayaan dan rasa gembira dan bahagia.

Langkah Kedua:
Pilihlah satu kata kunci (password) yang mencerminkan keimanan Anda. Lalu mulailah

berdzikir dengan teknik takhalli (proses penghampaan persoalan). Agar dapat meraih manfaat maksimal dari respons dzikir, Anda harus memakai kata kunci tadi sebagai pengantar menuju tahapan berikutnya. Tahapan ini dilaksanakan dengan sebanyak-banyaknya menyebut : Allah, Allah, Allah. Kalimah Allah mempunyai kekuatan dan pengaruh yang luar biasa kepada jiwa. Kalimah Allah yang menunjukkan esensi realitas juga sering disebut, yang dikenal dengan dzikir ismu Dzat. Kalimah Allah akan mengaktifkan keimanan dan sekaligus menentramkan jiwa.Sebagaimana hal itu ditegaskan Allah dalam firmannya: Kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. (Q.S. Az-Zumar :23). Sebagai contoh, yang akan kita lihat nanti, respons dzikir mampu meredakan kecemasan dan merupakan pengobatan efektif untuk sejumlah penyakit. Seamakin kuat keimanan Anda berpadu dengan respons dzikir, semakin besar peluang Anda memanfaatkan kekuatan iman ini. Disamping itu, jika Anda secara teratur memusatkan perhatian Anda pada kata yang berakar pada keimanan Anda, besar kemungkinan Anda akan lebih terlibat dalam teknik respons dzikir. Anda akan lebih bersemangat mempraktekkannya, dan Anda akan melakukannya dengan lebih konsisten. Tak diragukan lagi bahwa mengalunkan Kalimah Allah, Asma dan sifat-sifat Ilahi ini sangat banyak menolong dalam menimbulkan keadaan terpusat dan tenteram pikiran dan perasaan yang menjadi dambaan setiap orang. Jadi, memilih kalimah Allah yang mempunyai makna dan kekuatan yang luar biasa ini untuk dijadikan kata focus dapat berfungsi ganda: (1) dapat mengaktifkan keimanan Anda dan manfaat-manfaat yang menyertainya dengan memberikan efek menenangkan yang lebih besar pada pikiran Anda daripada yang bisa Anda peroleh dengan kata focus netral; dan (2)meningkatkan keinginan Anda untuk menggunakan teknik tersebut. Dalam tahap penghampaan (takhalli), denyut jantung, pernafasan, gelombang otak melambat, otot-otot mengendur dan pengaruh efinefrin dan hormon-hormon yang berkaitan dengan stres akan menyusut, sehingga akan tercapai suatu titik relaksasi di dalam fikiran dan jiwa orang yang berdzikir. Mungkin bukan suatu kebetulan bahwa respos relaksasi dan dzikir memiliki sumber yang sama di dalam otak. Respons Dzikir dikendalikan oleh amyglada, struktur kecil berbetuk almoni dalam otak, bersama hyppocampus dan hyppothalamus, membentuk sistem limber (limbic system). Sistem limber ini ditemukan disemua primata- berperan penting dalam emosi, kenikmatan seksual, kenangan yang mendalam dan tampaknya -spiritualitas. Apabila badan sudah terasa nyaman, pertanda terjadinya hubungan (connectinc) dengan Allah. Pada saat inilah kita menyerahkan segala penyakit kepada-Nya: mereka mengucapkan, "Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun. (Q.S. Al-Baqarah : 156). Selesai melakukan penghampaan, lanjutkanlah dengan proses penyerapan energi ilahiah

(tahalli) ke dalam jiwa dan seluruh anggota tubuh kita. Asma atau pun Sifat Allah SWT (energi Ilahiah) yang kita serap itu harus kita sesuaikan dengan kebutuhan kita, atau persoalan yang sedang dihadapi. Setelah menyerap energi Ilahiah, maka peragakanlah (tajalli) Sifat-sifat atau Asma-asma Allah yang telah kita serap itu. Dalam memperagakan energi Ilahiah itu kita harus meneladani Rasulullah SAW, sebagai Peragawan Agung.

Langkah Ketiga : Atur Posisi Yang Nyaman


Para Ulama Sufi telah mengembangkan berbagai posisi dan teknik dzikir, Anda dapat memilih salah satunya, misalnya duduk Itikaf, duduk tawaruk, duduk bersila, sujud berserah. Afa pula tarian sufi, sebagaimana diperagakan oleh para darwis pengikut Syaikh Jalaluddin Rumi. Namun pada dasarnya respons dzikir dapat dibangkitkan dengan sikap duduk apapun selama tidak mengganggu pikiran Anda. Sebagaimana ditegaskan Allah dalam firmannya. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring. (Q.S. Ali Imran :191) Berbagai posisi yang dikembangkan para Syaikh Sufi itu adalah hasil ijtihad mereka dalam upaya merinci dan mengembangkan dampak dzikir. Karena memang pada dasarnya, baik Al-Quran maupun Al-Hadits tidak menjelaskan teknik dan posisi dzikir itu secara rinci. Pada prinsipnya beragam posisi yang dikembangkan itu adalah suatu upaya mencapai kekhusyuan dan mencegah agar mereka yang berdzikir jangan sampai tertidur. Namun dalam beberapa kasus, jika Anda menderita insomnia, Anda dapat menggunakan teknik respons dzikir untuk membantu Anda tidur. Dalam sebagian besar kasus, metode respons dzikir Anda semestinya tidak membuat Anda tertidur. Teknik ini mendatangkan ketenangan, jadi sementara Anda membuat diri Anda Nyaman. Kami mengembangkan posisi dzikir dalam metode Al-Hikmah, sebagai berikut : Duduklah bersila dengan posisi santai dan usahakan menghadap kiblat, letakkan kaki kanan Anda di atas kaki kiri, tulang pinggang, tulang punggung dan kepala dalam posisi tegak lurus, pandangan lurus ke depan.

Langkah Keempat : Pejamkan Mata


Pejamkan mata Anda dengan wajar dan rileks, hindari memicingkan atau menutup mata kuat-kuat. Tindakan ini semestinya tidak memerlukan tenaga. Atau dapat juga Anda berdzikir di ruang gelap, sehingga Anda tak perlu menutup mata. Namun ruangan tempat Anda berdzikir itu, sebaiknya betul-betul gelap agar konsentrasi Anda tidak terganggu.

Langkah Kelima: Lemaskan otot-otot


Mulailah dari kaki, betis, paha, perut dan pinggang, kendurkan semua kelompok otot tadi. Lemaskan kepala, leher dan pundak Anda dengan memutar kepala dan mengangkat pundak perlahan-lahan. Untuk lengan dan tangan, ulurkan, kemudian kendurkan dan biar dia terkulai di atas lutut Anda dengan telapak tangan terbuka dalam posisi sedang berdoa.

Langkah Keenam:
Tarik pusar Anda ke dalam perut. Menarik pusar sedikit ke dalam perut ini bermanfaat untuk mengontrol kesadaran Anda. Jadi sekalipun selama dzikir Anda akan mengalami ekstase atau melayang (rasa nikmat, bahagia yang luar biasa), namun Anda tetap dalam kesadaran penuh.

Langkah Ketujuh:
Berdoalah dalam hati Awalilah doa Anda dengan membaca istighfar, minimal 7 kali, lalu dilanjutkan dengan membaca: 1. Taawudz 2. Basmalah 3. Dua Kalimah Syahadat 4. Surat Al-fatihah 5. Surat An-Nas 6. Surat Al-Falaq 7. Surat Al-Ikhlas 8. Ayat Kursi 9. Surat Al-Hasyr ayat 22,23,24 10. Shalawat Nabi Muhammad SAW Berdoa : Ya Allah perkenankanlah hamba-Mu untuk berdzikir agar hamba dapat menghayati asma-asma-Mu, sifat-sifat-Mu dan firman-firman-Mu, sehingga hamba senantiasa bias bersyukur kepada-Mu. Ya Allah izinkanlah hamba-Mu yang hina ini untuk bertawakkal, berserah diri pada-Mu dan menyerahkan segala persoalan hidup dan penghidupan hamba pada-Mu. Ya Allah hamba tiada daya dan upaya. Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Raajiun. Laa Haula walaa Quwwata illa Billahil Aliyul Adhziim.

Langkah Kedelapan:
Perhatikan nafas dan mulailah berdzikir mengikuti irama keluar masuknya nafas Anda. Bernafaslah perlahan-lahan dan wajar, tanpa memaksakan iramanya. Pada saat ini kondisi jiwa Anda harus dalam kondisi penuh rasa syukur karena Anda masih bias bernafas. Nah, mulailah mengucapakan Kalimah Allah,Allah,Allahsambil mengikuti keluar masuknya nafas Anda.

Langkah Kesembilan:
Pertahankan Sikap Berserah Diri (tawakkal) serta Sikap Tiada Daya Upaya (Laa Haula walaa Quwwata) Anda.

Sikap berserah diri (tawakkal) tanpa daya dan upaya (Laa Haula) merupakan aspek penting dalam membangkitkan respons dzikir. Saat Anda duduk bersila dengan tenang, mengulangngulang Kalimah Allah dan Al-Asmaul Husna ataupun firman dan sifat-sifat Allah lainnya dalam qalbu (hati nurani), tak pelak lagi berbagai macam perasaan pikiran akan mulai menyerbu benak Anda. Mungkin saja Anda akan melihat sesuatu yang aneh-aneh atau pola-pola mental yang mengalihkan Anda dari kalimah dzikir tadi. Namun ingatlah; hal tersebut tidak menjadi masalah. Itu adalah suatu proses yang memang harus dilalui. Peralihan perhatian semacam ini sesuai sunnatullah dan terjadi pada semua orang, terutama yang baru mempraktekkan metode dzikir. Kunci untuk mengatasi gangguan ini adalah dengan tidak memperdulikannya. Jangan mencoba memaksa atau berkonsentrasi untuk mengenyahkan gangguan itu dari benak Anda, tapi jadikanlah itu sebagai bahan dialog atau pengaduan Anda kepada Allah yang sedang Anda seru NamaNya. Jika muncul pikiran atau perasaan yang mengganggu, atau terdengar suara atau kebisingan lain yang mengalihkan sementara perhatian Anda, atau rasa nyeri dan sakit penyakit Anda mulai terasa, bersikap pasif saja. Sampaikan semuanya itu kepada Allah, serahkan semuanya kepada-Nya. Insya Allah dengan praktik yang teratur, Anda dapat belajar mengabaikan pikiran-pikiran yang mengganggu yang memaksa masuk ke dalam kesadaran Anda. Sebagai sarana untuk sampai kepada konsentrasi tunggal, penyebutan Nama-nama dan Sifat-sifat Allah adalah penting. Segalanya dimulai, dari sesuatu yang amat sederhana, Iqra ! Bismi Rabbik. Bacalah (dengan kalbumu terdalam) untuk dan atas nama Rabbmu. Nama Rabbmu itu adalah Allah. Lalu bergemuruhlah suara jiwa suara jiwa yang memenuhi langit dan bumi, jiwa yang mengenang dan menyebut AllahAllahAllah. Adalah setiap jiwa yang sadar senantiasa mengingat Allah (berdzikir kepada-Nya) dalam segala situasi dan kondsi Kalimah zikir yang utama adalah Zikir Kalimah Thayyibah, dilanjutkan dengan penghayatan sifat-sifat-Nya.Sifat-sifat seperti ar-Rahman (Penyayang), ar-Rahim (Pengasih), Al-Fatah (Pembuka), ar-Razaq (Pemberi Rezeki), al-Wadud (Cinta), AlMughni (Yang Memiliki Kekayaan), al-Quddus (Suci), Al-Malik ( Berkuasa), Al-Hayyu ( Hidup) , As-Samiul Bashir (mendengar dan Melihat), Dzul Jalali wal Ikram (Yang Memiliki Keagunan dan Kemulyaan) dan seterusnya, secara berulang-ulang disebut dan diseru, sesuai dengan kebutuhan dan keadaan seseorang. Atau bisa juga dengan penghayatan firman-firman-Nya.

Langkah Kesepuluh:
Laksanakan Dzikir Dalam Jangka Waktu Tertentu Praktekkan teknik ini, minimal selama dua puluh satu menit. Akan tetapi Anda tak perlu mengukur ataupun mengatur jangka waktu dzikir Anda dengan pengukur waktu (timer),

laksanakan saja semampunya. Setelah selesai berdzikir, tariklah nafas Anda dalam-dalam, lalu tahan di rongga dada semampunya sambil membaca surat Al-Fatihah. Kemudian tiupkan nafas Anda ke kedua belah telapak tangan dengan perlahan, lalu usapkan tangan Anda itu ke wajah, kepala tangan, punggung, perut, kaki, sampai merata ke seluruh tubuh. Tutuplah dzikir Anda dengan Shalawat, ucapkan Alhamdulillah, Shadaqallahul Adhziim. Sebaiknya Anda berdzikir ketika perut dalam keadaan kosong. Salah satu alasannya adalah bahwa selama kita berdzikir, aliran darah disalurkan ke kulit, dan otot-otot lengan dan kaki, mungkin pula ke otak, dan menjauhi daerah perut. Akibatnya, efeknya akan bersaing dengan proses pencernaan makanan. Jadi dengan menggunakan teknik ini segera setelah makan, Anda tidak akan mencapai hasil maksimal. Waktu yang paling baik untuk mempraktekkan metode ini adalah sebelum makan atau beberapa jam sesudah makan. Dapat kita ambil hikmahnya mengapa para sufi senantiasa menekankan pelaksanaan praktek wirid dan doa tertentu dikaitkan dengan pelaksanaan shaum (puasa). Karena para syaikh Sufi akan mengingatkankan para salik (murid) yang baru diberi ijazah doa atau wirid tertentu dengan kata-kata : Wirid dan doa ini harus dibeli dengan shaum (puasa)! Praktekkan teknik Dzikir ini dua kali sehari. Sebagaimana Allah memerintahkan dalam firman-Nya : Berkata Zakariya: " Dan berdzikirlah (sebutlah nama) Rabbmu sebanyakbanyaknya serta bertasbihlah di waktu petang dan pagi hari".

TAHAP-TAHAP BERDZIKIR
-
Perintah Shalat dan Dzikir, Nafas Wajib Umat Muslim Shalat dan Dzikir adalah satu nafas yang wajib dilakukan umat muslim. Secara bahasa, dzikir berasal dari kata: dzakaro yadzkuru dzikron, artinya mengingat/menyebut. Secara istilah kata dzikir banyak ditemukan dalam Al-Quran yang diikuti dengan kata Allah atau robbaka atau yang lainnya, yang berarti mengingat Allah. Haqiqat Dzikir adalah berhubungan kepada Allah dengan qolbu. Dzikir :

A. Perbedaan Dzikir dengan berwirid, bertasbih dll.


QS. 33 (Al-Ahzab): 41 42 yaa ayyuhaa alladziina aamanuu udzkuruu allaaha dzikran katsiiraan

[33:41]Hai orang-orang yang beriman pada Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. wasabbihuuhu bukratan wa-ashiilaan [33:42] Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. berzdikirlah (dengan menyebut nama)

B. Perintah Melaksanakan Dzikrullah.


QS. 2 (Al-Baqarah): 152 faudzkuruunii adzkurkum wausykuruu lii walaa takfuruuni [2:152] Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nimat) -Ku. QS. 18 (Al-Kahfi): 24 illaa an yasyaa-a allaahu waudzkur rabbaka idzaa yahdiyani rabbii li-aqraba min haadzaa rasyadaan [18:24] kecuali (dengan menyebut): Insya Allah. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini. QS. 76 (Al-Insaan): 25 waudzkuri isma rabbika bukratan wa-ashiilaan nasiita waqulasaa [76:25] Dan sebutlah nama Tuhanmu pada (waktu) pagi dan petang.

C. Perintah Dzikir sebelum Shalat.


QS. 87 (Alk-Alaa): 15 wadzakara isma rabbihi fashallaa [87:15] dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia shalat. Perintah Dzikir di dalam Shalat QS. 20 (Thooha): 14 innanii anaa allaahu laa ilaaha illaa anaa faubudnii wa-aqimi alshshalaata lidzikrii [20:14] Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. Perintah Dzikir Setelah Shalat QS. 4 (An-Nisaa) 103 fa-idzaa qadhaytumu alshshalaata faudzkuruu allaaha qiyaaman waquuudan waalaa junuubikum fa-idzaa ithma/nantum fa-aqiimuu alshshalaata inna alshshalaata kaanat alaa almu/miniina kitaaban mawquutaan [4:103] Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang- orang yang beriman.

D. Perintah Dzikir pada Shalat Jumat


QS. 62 (Al-Jumah): 9 -10 yaa ayyuhaa alladziina aamanuu idzaa nuudiya lilshshalaati min yawmi aljumuati faisaw ilaa dzikri allaahi wadzaruu albaya dzaalikum khayrun lakum in kuntum talamuuna [62:9] Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jumat, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. fa-idzaa qudhiyati alshshalaatu faintasyiruu fii al-ardhi waibtaghuu fadhli allaahi waudzkuruu allaaha katsiiran laallakum tuflihuuna [62:10] Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.

E. Perintah Dzikir pada Ibadah haji.


QS.2 (Al-Baqarah): 198 laysa alaykum junaahun an tabtaghuu fadhlan min rabbikum fa-idzaa afadhtum min arafaatin faudzkuruu allaaha inda almasyari alharaami waudzkuruuhu kamaa hadaakum wa-in kuntum min qablihi lamina aldhdhaalliina [2:198] Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia (rezki hasil perniagaan) dari Tuhanmu. Maka apabila kamu telah bertolak dari Arafat, berdzikirlah kepada Allah di Masyarilharam. Dan berdzikirlah (dengan menyebut) Allah sebagaimana yang ditunjukkan-Nya kepadamu; dan sesungguhnya kamu sebelum itu benar-benar termasuk orang-orang yang sesat. QS. 2 (Al-Baqarah): 200 203 fa-idzaa qadhaytum manaasikakum faudzkuruu allaaha kadzikrikum aabaa-akum aw asyadda dzikran famina alnnaasi man yaquulu rabbanaa aatinaa fii alddunyaa wamaa lahu fii al-aakhirati min khalaaqin [2:200] Apabila kamu telah menyelesaikan ibadah hajimu, maka berdzikirlah dengan menyebut Allah, sebagaimana kamu menyebut-nyebut (membangga-banggakan) nenek moyangmu, atau (bahkan) berdzikirlah lebih banyak dari itu. Maka di antara manusia ada orang yang bendoa: Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia, dan tiadalah baginya bahagian (yang menyenangkan) di akhirat. waminhum man yaquulu rabbanaa aatinaa fii alddunyaa aakhirati hasanatan waqinaa adzaaba alnnaari hasanatan wafii [2:201] Dan di antara mereka ada orang yang bendoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka

ulaa-ika lahum nashiibun mimmaa kasabuu waallaahu sariiu alhisaabi [2:202] Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian daripada yang mereka usahakan; dan Allah sangat cepat perhitungan-Nya. waudzkuruu allaaha fii ayyaamin maduudaatin faman taajjala fii yawmayni falaa itsma alayhi waman ta-akhkhara falaa itsma alayhi limani ittaqaa waittaquu allaaha wailamuu annakum ilayhi tuhsyaruuna [2:203] Dan berdzikirlah (dengan menyebut) Allah dalam beberapa hari yang berbilang. Barangsiapa yang ingin cepat berangkat (dari Mina) sesudah dua hari, maka tiada dosa baginya. Dan barangsiapa yang ingin menangguhkan (keberangkatannya dari dua hari itu), maka tidak ada dosa pula baginya, bagi orang yang bertakwa. Dan bertakwalah kepada Allah, dan ketahuilah, bahwa kamu akan dikumpulkan kepada-Nya.

F. Perintah Dzikir pada saat berbisnis dan mengurus keluarga.


QS. 24 (An-Nuur):37 rijaalun laa tulhiihim tijaaratun walaa bayun an dzikri allaahi wa-iqaami alshshalaati waiitaa-i alzzakaati yakhaafuuna yawman tataqallabu fiihi alquluubu waal-abshaaru [24:37] laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. QS. 63 (Al-Munafiquun): 9 yaa ayyuhaa alladziina aamanuu laa tulhikum amwaalukum walaa awlaadukum an dzikri allaahi waman yafal dzaalika faulaa-ika humu alkhaasiruuna [63:9] Hai orang-orang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang merugi. Dalam upaya pendekatan diri kepada Allah, Selain melaksanakan ibadah-ibadah yang diwajibkan , sebaiknya kita juga melaksanakan ibadah-ibadah lain yang sunnah.. Diantaranya adalah ibadah sholat sunnah, memperbanyak sodaqoh maupun memperbanyak dzikir kepada Allah swt. Pada kesempatan ini kita akan bahas tentang dzikir. Secara harfiah Dzikir berati ingat, tentu saja ingat kepada Allah swt. Tujuan kita beribadah adalah untuk mengingat kepada Allah. Karena sesungguhnya dzikir itu diperintahkan oleh Allah untuk mengingat Dia ditiap ruang dan waktu. Ketika malam atau siang, ketika kaya atau miskin, di waktu sehat atau sakit.

Singkatnya dalam keadaan apapun dan bagaimanapun, tidak dibatasi uzur apapun. Dzikir merupakan upaya untuk mensucikan hati kita, dari kotoran-kotoran hati yang dengan sengaja atau tidak telah kita corengkan kepadanya.

Proses Dzikir :
* Dzikir Lisan: dzikir ini diucapkan dengan lisan, ada yang melaksanakannya dengan suara keras tapi ada yang lebih suka dengan pelan-pelan. * Dzikir Nafas: dalam melaksanakan dzikir ini pengucapan bacaannya seiring dengan irama keluar-masuknya udara dalam kita bernafas. * Dzikir posisi: melaksanakan dzikir dalam posisi tertentu, tidak bergerak sedikitpun, dalam jangka waktu tertentu pula. * Dzikir qolbu atau hati: dalam dzikir qolbu bacaannya dibaca dalam hati * Dzikir Sirri atau rahasia: Proses dzikir yang satu ini adalah sangat rahasia ketika dzikir ini dilaksanakan hanya pedzikir dan yang dituju (Allah) saja yang tahu. Makhluk lain tidak ada yang bisa mengetahuinya bahkan malaikatpun tidak tahu. Dalam melaksanakan dzikir-dzikir tersebut haruslah dibimbing oleh Pembimbing yang telah mumpuni ( Mursyid, Guru, atau istilah lain yang banyak sekali).

DZIKIR JAHAR ( DZIKIR LISAN )


Menurut Nash dan Qaul Ulama Berdzikir dengan metode jahar memiliki sandaran kuat dari Al Quran dan Hadits. Di antaranya adalah firman Allah Taala:


Maka jika engkau telah menunaikan shalat, berdzikirlah kepada Allah dengan keadaan berdiri, duduk dan berbaring. (an-Nisaa: 103) Diriwayatkan dalam Shahih Muslim:


Dari Ibnu Abbas Ra. berkata: "bahwasanya dzikir dengan suara keras setelah selesai shalat wajib adalah biasa pada masa Rasulullah SAW". Kata Ibnu Abbas, Aku segera tahu bahwa mereka telah selesai shalat, kalau suara mereka membaca dzikir telah kedengaran.[Lihat Shahih Muslim I, Bab Shalat. Hal senada juga diungkapkan oleh al Bukhari (lihat: Shahih al Bukhari hal: 109, Juz I)]

: :. : . , , { {
Dari Abu Hurairah Ra. bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: Allah berfirman: Aku bergantung kepada prasangka hambaKu kepada-Ku, dan Aku menyertainya ketika mereka berdzikir. Apabila mereka menyebut-Ku di dalam dirinya, maka Aku sebut dirinya di dalam diri-Ku. Apabila mereka menyebut-Ku di tempat yang ramai, maka Aku sebut mereka di tempat yang lebih ramai dari itu. As-Sayid Muhammad bin Alwi al-Maliki al-Hasani Rhm. mengatakan bahwa hadits ini menunjukkan bahwa menyebut di tempat keramaian itu (fil-Mala-i) tidak lain adalah berdzikir jahar (dengan suara keras), agar seluruh orang-orang yang ada di sekitarnya mendengar apa yang mereka sebutkan (dari dzikirnya itu). [Abwabul Faraj, Pen. Al Haramain, tth., hal. 366] Habib Ali bin Hasan al Aththas dalam Kitabnya Al Qirthas juga mengungkapkan hadits di atas untuk mendukung dalil dzikir dengan jahar. Selanjutnya beliau mengatakan bahwa tanda syukur adalah memperjelas sesuatu dan tanda kufur adalah menyembunyikannya. Dan itulah yang dimaksud dengan dzikrullah dengan mengeraskan suaranya dan menyebarluaskannya. [Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 190]

. : : . ( ( : : , } }

Dari Zaid bin Aslam Ra. bahwasanya Ibnu Adra berkata: Saya telah berjalan bersama Nabi SAW di suatu malam, maka Beliau melewati seorang laki-laki yang sedang berdzikir dengan mengangkat suara (suara yang keras) di dalam masjid. Aku bertanya kepada beliau SAW: Wahai Rasulullah, barangkali orang ini (yang sedang berdzikir dengan suara keras) itu sedang pamer? Beliau bersabda: Tidak, akan tetapi ia sedang merintih (mengeluh). Para pendidik ruhani masa lalu menyatakan dengan berbagai landasan eksperimennya bahwa Orang-orang yang mubtadi (pemula) dan bagi orang-orang yang menuntut terbukanya pintu hati adalah wajib berjahar dalam dzikirnya. Syaikh Abdul Wahhab asy Syarani Rahimahullahu Taala berkata: Sesungguhnya sebagian besar Ulama Ahli Tasawuf telah mufakat bahwasanya wajib atas murid itu berdzikir dengan jahar, yakni dengan menyaringkan akan suaranya dan didalamkannya. Dan berdzikir dengan sirri dan perlahan-lahan itu tidak akan memberi faidah kepadanya untuk menaikkan kepada martabat yang tinggi [Lihat Siyarus Salikin, Abdush Shomad Palembani, III: 191] Habib Abdullah bin Alwi al Haddad Rhm. mengungkapkan dalam dalam suatu kitabnya:

, .
Telah bersabda Nabi SAW: Sebaik-baik dzikir adalah dzikir khofi, dan sebaik-baik rizki adalah yang cukup. Andaikata kamu menjalankan dzikir dengan ikhlas karena Allah di dalam dzikirnya dan tidak mewaswaskan (mengganggu) orang lain yang sedang shalat dan tidak membuat orang yang sedang membaca Al-Quran menjadi kacau bacaannya karena dzikir itu, maka tidaklah apa-apa berdzikir jahar. Hal yang demikian itu tidak dilarang bahkan disunatkan, dan dicintai walaupun keadaan dzikir itu berjamaah. Mereka berkumpul untuk berdzikir kepada Allah sesuai dengan apa yang telah kami terangkan dengan ikhlas dan tidak mewaswaskan orang-orang yang sedang shalat dan membaca AlQuran, dan sebagainya, maka dzikir seperti itu disunatkan dan sangat dianjurkan. [AnNasha-ihud Diniyyah, hal 50]


Para jamaah dari kalangan Thariqat Shufi mengangkat suara keras ketika berdzikir, dan mereka berjamaah ketika berdzikir, hal yang demikian itu merupakan metode thariqat yang sudah umum/dikenal. [An-Nasha-ihud Diniyyah, hal 51] Berdzikir jahar yang dimaksud adalah berdzikir dengan suara keras yang sempurna, sehingga bagian atas kepala hingga kaki mereka itu bergerak. Dan seutama-utama dzikir jahar adalah berdiri, dengan menghentak, bergerak teratur dari ujung rambut hingga ujung kaki, hingga seluruh jasadnya turut merasakan Keagungan dan Kebesaran Allah Azza wa Jalla. (Al-Minahus Saniyyah, Abd. Wahab as Syarani) Dalam kitab Taswiful Asma, hal. 33 diterangkan:

,
Adapun bergoyang-goyang di kala berdzikir itu dianjurkan, karena telah meriwayatkan Al Hafizh Abu Nuaim dengan sanadnya dari Sayidina Ali (semoga Allah memuliakan wajahnya) bahwa sesungguhnya beliau pada suatu hari telah mensifati keadaan sahabat dengan katanya: Adalah mereka (para sahabat) apabila berdzikir kepada Allah bergoyanggoyang seperti bergoyangnya kayu ketika datangnya angin kencang, dan mengalir air matanya pada pakaiannya. Telah berkata Syekh kita yang Arif, Jamaluddin al Bushthami (semoga Allah Taala menyucikan ruhnya): Ini merupakan perkataan yang jelas, sesungguhnya sahabat-sahabat (semoga Allah meridhai mereka) bergoyang-goyang ketika berdzikir dengan gerakan yang keras ke kanan dan ke kiri. Sesungguhnya berdzikir seperti itu menyerupai bergeraknya kayu pada waktu datangnya angin kencang.

Keunggulan dzikir jahar itu adalah seperti yang dikatakan seorang Ulama Ahli Tasawuf: Apabila seorang murid berdzikir kepada Tuhannya Azza wa Jalla dengan sangat kuat dan semangat yang tinggi, niscaya dilipat baginya maqam-maqam thariqah dengan sangat cepat tanpa halangan. Maka dalam waktu sesaat (relatif singkat) ia dapat menempuh jalan (derajat) yang tidak bisa ditempuh oleh orang lain selama waktu sebulan atau lebih. Syekhul Hadits, Maulana Zakaria Khandalawi mengatakan, Sebahagian orang mengatakan bahwa dzikir jahar (dzikir dengan mengeraskkan suara) adalah termasuk bidah dan perbuatan yang tiada dibolehkan). Pendapat ini adalah menunjukkan bahwa pengetahuan mereka itu di dalam hadits adalah sangat tipis. Maulana Abdul Hayy Rahimahullahu Taala mengarang sebuah risalah yang berjudul Shabahatul Fikri. Beliau menukil di dalam risalahnya itu sebanyak 50 hadits yang menjadi dasar bahwa dzikir jahar itu disunnahkan. [Fadhilat zikir, Muh Zakariya Khandalawi. Terj. HM. Yaqoob Ansari, Penang Malaysia, hal 72] Dan dzikir jahar itu dianjurkan dengan berjamaah, dikarenakan dzikir dalam berjamaah itu lebih banyak membekas di hati dan berpengaruh dalam mengangkat hijab. Rasulullah SAW bersabda: Tiadalah duduk suatu kaum berdzikir (menyebut nama Allah Azza wa Jalla) melainkan mereka dinaungi oleh para malaikat, dipenuhi oleh rahmat Allah dan mereka diberikan ketenangan hati, juga Allah menyebut-nyebut nama mereka itu dihadapan para malaikat yang ada di sisi-Nya. [At Targhib wat Tarhib, II: 404] Imam al Ghazali Rahimahullahu Taala telah mengumpamakan dzikir seorang diri dengan dzikir berjamaah itu bagaikan adzan orang sendiri dengan adzan berjamaah. Maka sebagaimana suara-suara muadzin secara kelompok lebih bergema di udara daripada suara seorang muadzin, begitu pula dzikir berjamaah lebih berpengaruh pada hati seseorang dalam mengangkat hijab, karena Allah Taala mengumpamakan hati dengan batu. Telah diketahui bahwa batu tidak bisa pecah kecuali dengan kekuatan sekelompok orang yang lebih hebat daripada kekuatan satu orang. [Al-Minahus Saniyyah, Abd. Wahab as Syarani] Sayyid Abdurrahman bin Muhammad bin Husein bin Umar Rhm. mengatakan:

: ( (
Berdzikir itu laksana orang yang membaca Al-Quran, yang diperlukan kejelasan ayat dan

riwayatnya, dan juga diperlukan keras suaranya, apabila tidak khawatir riya dan tidak mengganggu kepada orang shalat. Berdzikir seperti itu lebih afdhal, karena sesungguhnya dzikir yang banyak itu akan melimpah ruah pahalanya kepada yang mendengarnya. Dan manfaat berdzikir jahar itu akan mengetuk hati penyebutnya, menciptakan konsentrasi (fokus) pikirannya terhadap dzikirnya, mengalihkan pendengarannya pada dzikir, menghilangkan rasa kantuk, serta menambah semangat (bersungguh-sungguh). [Bughyatul Mustarsyidin, hal. 48] Dalam suatu hadits disebutkan:


Tidak ada suatu pujian seseorang yang dicintai Allah, kecuali pujian yang diucapkan dengan suara jelas. Seorang penyair mengatakan:


Dengan suara keras aku telah memujinya tanpa tergagap-gagap, Barang siapa yang memuji kekasihnya tentu tidak tergagap-gagap. [Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 191] Dzikir Nafas A. CARANYA : a. Bersuci dahulu. (hadas kecil & besar) b. Duduk bersila atau duduk dikerusi didalam ruangan yang bersih. c. Posisi badan tegak, kepala lurus dengan tulang punggung dan semua otot-otot dikendorkan. Mata terpejam, mulut tertutup rapat dan lidah sedikit ditekuk diatas. d. Pusat kosentrsi pada jantung. Bayangkan jantung adalah masjid dan anda duduk didalamnya. e. Ucapkan dalam hati selama melakukan hal tersebut diatas : - Laila hailalloh , Laila haillaloh (sampai 10 minit dengan irama "ajeg" (rutin).Waktu menyedut nafas ucapkan "Laila hailalloh" dan waktu menghembuskan nafas ucapkan pula "Laila hailalloh". Lebih lama akan lebih baik lagi. Bagi yang sudah terbiasa bole melakukan hingga satu jam. f. Setelah itu ucapkan takbir berkali-kali (Allohu Akbar, Allohu Akbar, Allohu Akbar, Allohu Akbar . Dst). - Waktu menghirup nafas baca " Allohu Akbar" dan waktu menghembuskan nafas juga membaca " Allohu Akbar" hingga 10 minit atau lebih. Sikap duduk tetap seperti diatas.

g. Terakhir kali ucapkan secara terus menerus " Alloh, Alloh, Alloh, Alloh dst. Sampai sekuat anda. Ucapan didalam hati saja bersamaan dengan detak jantung. Yang terakhir ini bole dilakukan bila saja dan dimana saja, berjalan, bekerja, santai dan bahkan bole dilakukan sambil nak tidur.

B. PENJELASAN : Bila dzikir nafas tersebut dilakukan secara rutin atau berterusan/istiqomah, paling tidak sehari satu kali atau setiap selesai sholat fardhu, maka dalam satu tahun anda akan menjadi orang yang sakti pilih tanding. Anda bole mengobatai orang sakit , sakit apa saja, dengan kekuatan tenaga dalam hasil dzikir nafas. Dan dalam beladiri anda akan mudah melumpuhkan lawan. Anda tidak akan mudah kena ilmu sihir, teluh atau tenung , gendam, dan sebagainya. Dan anda tidak mudah diganggu Roh Jahat. Bila anda sering melakukan dzikir nafas anda tidak mudah terserang penyakit. Orang yang rajin dzikir nafas apabila di terawang (dengan ilmu keghoiban) maka orang tersebut akan nampak bersinar terang, putih kebiru-biruan. Hal tersebut diatas akan lebih baik lagi apabila dikombinasikan dengan puasa sunnah isninkhamis atau puasa sunnah lainnya dan melakukan sholat, serta menjauhi segala kemungkaran. setiap huruf tu ade 'penjaga' yang memainkan peranan masing-masing,..dan sifat-sifat setiap huruf itu berlainan, ada yang sejuk, ada yang sejuk kering, ada yang panas..dan macam-macam lagi.... Ada riadhoh atau amalan yang tertentu untuk mendatangkan malaikat/ penjaga setiap huruf ini....cara memanggil tak sama setiap huruf tu,..ada yang kena puasa 28 hari, ada yang 7 hari....semua tu disertai doa dan bacaan setiap huruf...... 1. Duduk tegak di atas kursi atau di lantai dengan alas yang empuk. Santai senyum pasrah.2. Ujung lidah menyentuh langit-langit3. Tarik napas perlahan-lahan, keluarkan napas perlahan-lahan4. Saat menarik napas ucapkan dalam hati Huuuuu5. Saat mengeluarkan napas ucapkan dalam hati Allaaaaah 2. Kemudian bayangkan hati atau qolbukita mulai terbuka bagaikan bungamawar putih atau teratai putih yangmekar berkembang. 3. Saat menarik nafas, ucapkan dalam hati : Hu... Bayangkan Cahaya Ilahi yang sangat terang benderang turun dari langit menembus ubun ubun memenuhi rongga kepala - ke leher memenuhi rongga dada masuk ke dalam hati ke dalam qolbu yang sudah terbuka dan siap menerima cahaya Illahi.tahan sebentar ucapkan dalam hati Allah-

Allah-Allah 7 kali 4. Saat mengeluarkan napas, ucapkan dalam hati : Allah Alloh Alloh... Sambil membayangkan dari tengah rongga dada memancar cahaya keluar ke segala arah sambil membuang semua energi negatif 5. Berarti kita sudah melakukan 1 putaran pernapasan Ulangi tata cara tersebut 3-7 kali putaran pernapasan Selanjutnya kita membuka dan membersihkan hati setiap sel di seluruh tubuh kita 6. Selanjutnya Hamba niat membuka dan membersihkan hati setiap sel diseluruh tubuh hamba karena Allah. Selanjutnya kita memohon kepada Allah agar hati setiap sel di seluruh tubuh kita juga terbuka. 7. Bayangkan hati setiap sel bagaikan bunga melati yang mulai mekar. Bayangkan Cahaya Illahi memasuki bunga melati yang sedang mekar. Sebagai lambang sel tubuh kita yang disinari Cahaya Allah 8. Tarik napas nafas perlahan lahan sambil ucapkan dalam hati Huuu Bayangkan Cahaya Ilahi turun dari langit menembus ubun-ubun sampai ke tengah dada turun ke lengan kanan dan kiri kembali lagi ke tengah dada turun ke perut turun ke kaki kanan dan kiri kembali lagi naik ke tengah dada tahan sebentar ucapkan dalam hati Allah .. Allah .. Allah 7 kali Keluarkan napas perlahan-lahan melalui lubang hidung sambil ucapkan dalam hati Allah . Alloh... 9. Sambil mengeluarkan napas Bayangkan cahaya Illahi dari tengah rongga dada Memancar ke segala arah sambil mengeluarkan semua penyakit, semua energi negative Serta mengeluarkan semua dosa syirik yang tersembunyi dari seluruh tubuh kita Ulangi tata-cara di atas 3 7 kali pernapasan 10. Untuk memperkuat serta mempercepat proses pembersihan hati dan proses pembersihan setiap sel diseluruh tubuh kita sebaiknya kita lanjutkan dengan DZIKIR PERNAPASAN Cara dzikir 11-21-10 untuk menghimpun daya ketuhanan 11. Setelah merasa cukup 30 menit kita baca : Surat At-Tahrim 66:8 mulai dari Robbana 1 kali Surat Al Fatihah 1 kali Shodaqollahul_adzim Maksud dari judul itu adalah Dzikir yang beriringan dengan irama nafas, melaksanan dzikir ketika menghirup dan menghembuskan nafas tanpa melambatkan atau mempercepat irama nafas, jika hal ini dilanggar akibatnya sangat berbahaya bagi tubuh. Sebelum melaksanakan Dzikir Nafas harus benar-benar menguasai Dzikir Lisan, jika Anda belum membaca Dzikir Lisan sebaiknya Anda Membacaya dahulu sebelum melanjutkan membaca artikel ini untuk menghindari salah tafsir atau salah dalam memahami. Dzikir Lisan

Dalam melaksanakan Dzikir Nafas haruslah didampingi oleh seorang Pembimbing, karena jika ada kesalahan sedikit saja dapat langsung di konsultasikan agar tidak menjadi fatal, lebih bagusnya secara tatap muka. Banyak sekali orang yang tergelincir pada tahap ini gara-gara ia terlalu yakin akan kemampuan dirinya.. Bacaan yang didzikirkan sangatlah beragam tergantung dari tingkatan Salik yang bersangkutan. Jika belum tahu tentang bacaannya cobalah bertanya kepada Guru/ Pembimbing/Mursyid atau apalah Anda memanggilnya. Pada tahap awal, dalam melaksanakan Dzikir Nafas, sebaiknya dalam kondisi tubuh yang tenang, misalnya duduk, atau tiduran, supaya konsentrasi Anda tidak terganggu. Setelah terbiasa melaksanakannya, silakan saja berdzikir sambil beraktifitas melakukan kegiatan lain. misalnya berkendara atau bekerja. Ketika Kita menghirup Udara bersamaan dengan itu kita berdzikir kepada Allah, Oksigen yang kita hirup diserap oleh paru-paru dan diikat oleh sel darah merah untuk dibawa ke jantung dari jantung di alirkan ke seluruh tubuh, maka darah dan seluruh anggota tubuhpun ikut berdzikir kepada Allah Ta aala. Jika menanyakan berapa pahala yang diperoleh ? sebagai perbandingan adalah biasanya yang berdzikir secara lisan adalah satu anggota tubuh, sedangkan ini adalah seluruh Anggota tubuh ikut berdzikir kepada Allah, silakan hitung Sebenarnya tidaklah Etis mempersoalkan pahala. Di beri pahala atau tidak kita seharusnya tetap beribadah kepada Allah . Dzikir Kolbu Setelah kita membahas Proses Berdzikir, Dzikir Lisan, Dzikir Nafas Selanjutnya kita akan membahas tentang Dzikir Kolbu. Pada tahap ini yang berdzikir adalah hati, atau kolbu. Supaya kolbu lebih hidup dalam arti dapat merasakan Kehadiran Illah, Robb.

Dan rahasiakanlah perkataanmu atau lahirkanlah; Sesungguhnya dia Maha mengetahui segala isi hati. (QS. Al Mulk/67 ayat 13) Dalam Alquran pada surat tersebut di atas dijelaskan bahwa dzikir itu terbagi 2, yaitu;

* Dzakaro yang artinya menyebut, dimana bisa menyebut Dzat, Sifat/Atribut, Martabat, atau Ayat Allah. Pada dzikir ini berhubungan dengan mulut (jahri) yang mengandung maksud adalah dzikir dengan suara keras dimana orang lain di sekitar bisa mendengarnya. Bacaan yang dilantunkan bisa; ALHAMDULILLAH (TAHMID) ALLOHU AKBAR (TAKBIR) SUBHANALLOH (TASBIH) LAAILAAHA ILLALLOH (TAHLIL) Dst * Atau Dzakaro yang mengandung arti mengingat, mengenang, merasakan, menyadari atas adanya Allah. Dzikir ini berhubungan dengan Qolbu (hati), karena sifatnya yang rahasia (sirri/khofi). Dzikir ini tidak diketahui atau didengar oleh orang di sekitarnya. Hanya orang itu sendiri dan Allah SWT yang tahu. Untuk bisa mendapatkan atau belajar dzikir sirri/khofi ini tidak sembarang orang bisa memberikannya. Hanya seorang Mursyid Kamil-Mukamil yang bisa menberikannya. Yaitu seorang khalifah pada masanya yang diberikan tingkat keimanan dan ketakwaan luar biasa terhadap Allah SWT. Jika orang tidak mencarinya, maka niscaya tidak akan bisa mendapatkannya dan sudah barang tentu tidak mempunyai dzikir sirri/khofi ini. Karena dzikir ini tidak menggunakan mulut melainkan hati/qolbu, maka sudah barang tentu tidak akan terbatas oleh waktu, tempat. Kapanpun dan dimanapun bisa melakukan dzikir ini. Tidak seperti halnya dzikir jahri yang sangat terbatas oleh waktu dan tempat. Tidak mungkin orang yang berjualan sambil melantunkan dzikir jahri seperti Tahmid, Takbir, Tasbih, atau Tahlil seperti halnya pada saat selesai sholat di mesjid/di rumah. Tidak mungkin orang yang sedang makan dimana mulutnya penuh oleh makanan bisa melantunkan dzikir jahri ini. Dan masih banyak contoh lain yang bisa kita temukan seharihari dimana kita sangat terbatas untuk melakukan dzikir jahri ini. Bahkan pada saat sekaratul maut menghampiri, dimana kita sudah tidak bisa apa-apa, sudah tidak bisa berbicara, tidak bisa makan obat dari dokter, sangat sulit untuk mengikuti kalimat talkin dari orang yang membimbing dzikir pada saat itu kecuali hanya atas ridho Allah SWT. Disinilah, pada saat mulut sudah tidak bisa bergerak, tidak bisa berbicara, satu-satunya harapan kita untuk bisa berdzikir kepada Allah adalah hati/qolbu kita. Selama ruh masih menempel pada diri kita, hati/qolbu akan selalu bisa berdzikir kepada Allah SWT. Bukankah Allah memerintahkan kepada kita untuk banyak berdzikir? (WALAA DZIKRULLOHI AKBAR)

Bagaimana mungkin bisa berdzikir banyak dan tiada batas apabila mulut kita sendiri terbatas untuk melakukannya. Bagaimana pada saat kita berada di dalam kamar mandi dimana kita dilarang untuk berdzikir? Bagaimana jika saat itu kita dipanggil oleh Allah SWT dimana kita tidak sedang berdzikir? Dalam surah lain (Al-ARaaf ayat 205) diterangkan bahwa;

Dan sebutlah (nama) Tuhannmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. Pada ayat tersebut di atas jelas bahwa dzikir qolbu/hati inilah yang bisa melantunkan asma Allah dengan tiada batas. Tidak terpengaruh apakah kita sedang makan, minum, bekerja, berjualan, berjalan, sedang di kendaraan, mandi, buang air besar/kecil, dan lain-lain, apalagi sedang beribadah seperti sholat. Bahkan pada saat kita sedang tidurpun dzikir ini masih bisa dilakukan, karena yang bekerja itu hati/qolbu. Apabila kita ingat seseorang yang kita cintai (istri/suami/orang tua/anak, dll) pada saat posisi kita sedang jauh (misal diluar kota), maka ingatnya kita apakah dengan otak kita? Atau dengan mulut kita? Tidak kan???? Sudah barang tentu kita ingat orang yang kita cintai itu dengan hati bukan? Walaupun terhalang dengan jarak yang sangat jauh, terhalang dinding pemisah (tembok), terhalang gunung sekalipun, kita merasa dekat dengan mereka yang kita cintai. Itulah hati Kepada Allah pun sama demikian. Tatkala kita ingat kepada Allah, disanalah kita merasa dekat dengan-Nya. Karena sebenar-benar dzikir adalah yang sudah tembus ke dalam qolbu/hati kita. Ketika kita berdzikir dengan posisi duduk menghadap qiblat dan jangan bergerak. Qolbu juga kita suarakan (dzikir Kolbu) Allah Allah Allah terus sampai badan kita tak merasakan apa-apa. Qolbu terus bersuara.. masukkan lagi ke kedalaman yang paling dalam, lalu suarakan lagi dzikrullah ke kedalaman yang paling dalam itu, bersuara Allah Allah Allah Setelah itu dengarkan dengan qolbu-mu, samakan dengan suara qolbumu. Sampai muncul adanya getaran. Dan rasakan getaran, kehidupan Ruh terasa hidup dan makin hidup, hidup yang lebih hidupi dengan hidupnya Ruh yang sedang berdzikir. Dan kita bisa katakan ; Hidup Dalam Ruh yang Sedang Berdzikir. Dan kita bisa lebih mengenal Ruh kita dengan dzikrullah.

Sabda Rosullulah Muhamad Saw; Bahwasanya bagi tiap sesuatu ada alat untuk mensucikan dan alat untuk mensucikan Qolbu itu ialah Dzikrullah. Pintu awal memasuki alam Ruh adalah lewat qolbu, kalau qolbu sudah dibersihkan dengan dzikir qolbu, maka lambat laun Ruh ikut menyuarakan dzikir. Dalam fase ini prosesnya melalui ritual-ritual Khusus. Dengan mengkhususkan diri dalam menjalankan ritual, maka kebersihan qolbu akan nampak dari kebeningan dalam pemikiran, karena qolbu selalu mengumandangkan dzikir, sedangkan Ruh, dalam kondisi kesuciannya, ikut melantunkan dzikir. Dzikirnya Ruh mampu merontokkan hijab jiwa yang sekian lama membelenggunya yang sulit dipisahkan. Dalam surat As-Syam ayat 9 dan 10, Allah swt berfirman: ( ) 9( 10) 9. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwanya 10. dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotori jiwanya. Selalu Berdzikir kepada Allah swt akan senantiasa menguatkan iman dan taqwa seseorang, sekaligus membersihkan qolbu serta Ruh. Dalam perjalanan hidupnya, yang dipikirkan hanya pendekatan diri kepada Allah swt. Ilham-ilham pun sering didapatkan, menerima ilham lewat qolbu dan Ruh sebagaimana firman Allah swt. Dalam surat As-Syam ayat 8: 8 ) ) Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu(jalan) kefasikan dan (jalan) ketaqwaannya(As-Syam ayat 8). Jadi Allah swt juga masih menguji dan memberi cobaan kepada orang yang taqwa, cobaan itu berupa: kejelekan serta kehinaan. Apakah dia Oleng, goyahkah taqwanya? Atau tambah kokoh taqwanya? Sesungguhnya orang-orang yang taqwa, dia mampu mengantisipasi dan menangkal dengan kesabaran dan ketabahan hati. Dia tetap tegar dalam menghadapi segala cobaan yang menimpanya dan senantiasa mengokohkan posisi dalam kesuciannya yang tidak akan dicemari oleh siapapun. Karena Ruh tetap suci. Jadi yang bisa dikotori itu adalah jiwa bagian luar, itu-pun hanya limbasan dari kotornya qolbu yang dililit pengaruh dari hawa nafsu serta keinginan yang menyesatkan.( Ruh yang berdzikir) Dalam menjalani Jalan yang Suci ini, kedudukan dzikir Kolbu adalah sangat strategis karena pada tahap inilah kolbu benar-benar dilatih dan dipersiapkan untuk menerima Pancaran Nur Ilahi. Dan tentu saja untuk dipantulkan kembali, atas ijin Allah Taala. Di

awali dengan dzikir lisan, dzikir nafas, baru kemudian kita memasuki dzikir Kolbu. Ambil posisi yang nyaman, duduk atau tiduran juga boleh, diusahakan dalam melaksanakan nya untuk tidak bergerak sama sekali. Kita dzikir lisan, kemudian Dzikir Nafas, perlahan-lahan bacaan nya kita ucapkan dalam hati seiring dengan irama nafas kita, jangan dipercepat ataupun diperlambat, BERBAHAYA. Tidak ada batasan jumlah atau waktunya. Sampai Kolbu merasakan sesuatu yang sangat berbeda. Latihan ini dilakukan berulang-ulang selama kurun waktu tertentu dan harus dengan panduan seorang Guru atau Mursyid atau Pembimbing. Jika ada yang menyimpang atau tidak sesuai dengan arah tujuan dapat dengan segera diluruskan nya. Ingat satu hal Jika ada suara-suara yang mengaku sebagai si A atau nabi atau wali A, JANGAN PERCAYA karena itu pasti suara dari Iblis. Maka dari itu kita harus didampingi seorang Pembimbing yang Benar. Dzikir Kalbu menuju Dzikir Abadi Orang-orang Islam yang selalu melanggengkan bershalawat Kepada Nabi dan berdzikir kepada Allah swt, niscaya mereka bertambah dekat kepada Allah dan Rasulullah-Nya, seperti sabda Rosullullah: Orang yang paling utama bersamaku kelak pada hari kiamat adalah mereka yang palig banyak membaca shalawat untukku. Dan Rasulullah saw memperingatkan bilamana mereka tidak berdzikir dan bershalawat di dalam kehidupannya, bahkan melalaikan sholawat dan berdzikir, mereka akan merugi di hari kiamat, sebagaimana sabda beliau Nabi Muhammad saw: Tidaklah sesuatu kaum duduk dalam suatu tempat dimana mereka tidak berdzikir kepada Allah Azza wa Jalla serta membaca shalawat kepada nabi saw. kecuali mereka menyesal kelak pada hari kiamat. Adapun dzikir kalbu yang langgeng, yaitu dzikirnya para malaikat yang selalu patuh kepada Allah swt. Dan selalu taat melaksanakan tugasnya masing-masing. Sedangkan manusia harus melalui latihan-latihan dalam melaksanakan dzikir kepada Allah. Di saat latihan-latihan berdzikir tentulah mengalami berbagai rintangan dan hambatan tetapi harus dan tetap tabah, karena rintangan dan hambatan itu sebagai cambuk semangat dalam melaksanakan dzikir kepada Allah, dalam firman Allah dijelaskan disurat Al-Araf ayat 205-206: Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut dan tidak mengeraskan suara diwaktu pagi dan petang dan janganlah kamu termasuk orangorang yang lalai

Sesungguhnya malaikat-malaikat yang ada disisi (Allah) (Tuhanmu tidaklah merasa enggan menyembah Allah dan mereka mentasbihkanNya dan hanya kepadaNyalah mereka bersujud. Dzikir abadi dimulai dari dzikir lisan atau dzikir nafas, bila hatinya tergetar, sekecil apapun getaran di hati / kalbu lalu dikembangkan ke seluruh anggota tubuh. Dan dilanjutkan gerakan kalbu untuk berdzikir kolbu, suarakan kalbumu untuk mengatakan; Allah, Allah, Allah Proses itu memerlukan waktu, mungkin hanya satu hari atau dua hari, mungkin juga bisa berbulan-bulan, sampai Anda mengalami pengalaman spiritual dalam dzikir posisi yang di alam sana: memasuki tempat yang maha luas tak terlindungi oleh naungan apapun, tempat itu terbuka amat luasnya terisi oleh para jamaah, yang sedang berdzikir, tempat ini ladang para jamaah nya orang-orang yang sedang berdzikir. Kalau sudah memasuki alam itu berarti kita sudah terpaling ke tempat jamaahNya dimana di dalam al Quran ditegaskan disurat Al-Fajr ayat 27-30: 27. hai jiwa yang tenang. 28. kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas (ridlo) lagi diridhaiNya. 30. maka masuklah kedalam jamaah hamba-hambaKu. 30. dan masuklah ke dalam surgaKu. Alangkah bahagianya kalau kita sudah terpanggil, sepatutnya kita dapat terpanggil seperti yang maksud dari ayat tersebut diatas diterangkan. Metode Dzikir Metode dzikir fersi tasawuf hampir sama yaitu ada * Dzikir Lisan: dzikir ini diucapkan dengan lisan, ada yang melaksanakannya dengan suara keras tapi ada yang lebih suka dengan pelan-pelan. * Dzikir Nafas: dalam melaksanakan dzikir ini pengucapan bacaannya seiring dengan irama keluar-masuknya udara dalam kita bernafas. * Dzikir posisi: melaksanakan dzikir dalam posisi tertentu, tidak bergerak sedikitpun, dalam jangka waktu tertentu pula. * Dzikir qolbu atau hati: dalam dzikir qolbu bacaannya dibaca dalam hati * Dzikir Sirri atau rahasia: Proses dzikir yang satu ini adalah sangat rahasia ketika dzikir ini dilaksanakan hanya pedzikir dan yang dituju (Allah) saja yang tahu. Makhluk lain tidak ada yang bisa mengetahuinya bahkan malaikatpun tidak tahu. Dzikir Lisan Dzikir yang dilakukan oleh lisan, diucapkan oleh mulut, yang di suarakan baik dengan suara yang nyaring ataupun pelan. Biasanya, yang di dzikir kan berupa bacaan yang intinya permintaan maaf kepada Sang Khalik, dengan harapan untuk mendapatkan Ampunan dari Allah. Ada juga bacaan yang berupa pujian, mengagungkan asma Allah. Diantaranya:

Istighfar, subhanallah, Tasbih, Tahlil, tahmid dll. Pada tahap yang paling awal sebaiknya memperbanyak Istighfar yang dilaksanakan secara Dzikir lisan, dengan harapan Allah berkenan mensucikan diri kita dari dosa-dosa yang dilakukan oleh tubuh atau raga. Sebab jika kita sejenak merenungkan diri akan apa yang telah kita perbuat selama ini sejak tubuh ini dilahirkan sudah berapa banyak dosa yang telah kita perbuat, baik kita menyadarinya atau tidak. Maka membaca Istighfar secara Dzikir Lisan sangat penting artinya, ini adalah tumpuan awal melangkah untuk menempuh Jalan yang suci ini. Adab berdzikir secara lisan, Allah swt adalah Maha Mendengar, jadi ketika kita berdzikir lebih baik dengan suara yang pelan saja. Tapi dengan sungguh-sungguh. Ketika melaksanakan Dzikir dianjurkan dalam keadaan suci dari hadas besar maupun kecil. Serta suci dari najis. Mengenai jumlah hitungan dalam berdzikir kepada Allah swt, Memang Tidak ada salahnya kita menghitung-hitung jumlahnya, sudah berapa banyak kita berdzikir kepada Allah, tapi rasanya kok kurang pas. Alangkah baiknya jika kita tidak disibukkan dalam menghitunghitung jumlah dzikir, tapi lebih sibuk dalam proses berdzikir. Janganlah terpaku pada hitungan tapi perbanyaklah sebanyak-banyaknya,. Berdzikir setiap saat, dimana saja, kapan saja. Cara berdzikir lisan dengan bacaan Istighfar. Bila sudah terbebas dari hadas dan najis, kita mulai berdzikir, membaca istighfar dengan pelan-pelan, jika biasa menggunakan tasbih silakan aja, tapi disarankan untuk tidak perlu menghitung jumlahnya, karena dapat mengurangi nilai keikhlasan kita dalam berdzikir. Dzikir Nafas Maksud dari judul itu adalah Dzikir yang beriringan dengan irama nafas, melaksanan dzikir ketika menghirup dan menghembuskan nafas tanpa melambatkan atau mempercepat irama nafas, jika hal ini dilanggar akibatnya sangat berbahaya bagi tubuh. Sebelum melaksanakan Dzikir Nafas harus benar-benar menguasai Dzikir Lisan, jika Anda belum membaca Dzikir Lisan sebaiknya Anda Membacaya dahulu sebelum melanjutkan membaca artikel ini untuk menghindari salah tafsir atau salah dalam memahami. Dzikir Lisan Dalam melaksanakan Dzikir Nafas haruslah didampingi oleh seorang Pembimbing, karena jika ada kesalahan sedikit saja dapat langsung di konsultasikan agar tidak menjadi fatal, lebih bagusnya secara tatap muka. Banyak sekali orang yang tergelincir pada tahap ini gara-gara ia terlalu yakin akan kemampuan dirinya. Bacaan yang didzikirkan sangatlah beragam tergantung dari tingkatan Salik yang bersangkutan. Jika belum tahu tentang bacaannya cobalah bertanya kepada Guru/ Pembimbing/Mursyid atau apalah Anda memanggilnya.

Pada tahap awal, dalam melaksanakan Dzikir Nafas, sebaiknya dalam kondisi tubuh yang tenang, misalnya duduk, atau tiduran, supaya konsentrasi Anda tidak terganggu. Setelah terbiasa melaksanakannya, silakan saja berdzikir sambil beraktifitas melakukan kegiatan lain. misalnya berkendara atau bekerja. Ketika Kita menghirup Udara bersamaan dengan itu kita berdzikir kepada Allah, Oksigen yang kita hirup diserap oleh paru-paru dan diikat oleh sel darah merah untuk dibawa ke jantung dari jantung di alirkan ke seluruh tubuh, maka darah dan seluruh anggota tubuhpun ikut berdzikir kepada Allah Ta aala Jika menanyakan berapa pahala yang diperoleh ? sebagai perbandingan adalah biasanya yang berdzikir secara lisan adalah satu anggota tubuh, sedangkan ini adalah seluruh Anggota tubuh ikut berdzikir kepada Allah, silakan hitung Sebenarnya tidaklah Etis mempersoalkan pahala. Di beri pahala atau tidak kita seharusnya tetap beribadah kepada Allah Dzikir Qolbu Setelah kita membahas Proses Berdzikir, Dzikir Lisan, Dzikir Nafas Selanjutnya kita akan membahas tentang Dzikir Kolbu. Pada tahap ini yang berdzikir adalah hati, atau kolbu. Supaya kolbu lebih hidup dalam arti dapat merasakan Kehadiran Illah, Robb. Dalam menjalani Jalan yang Suci ini, kedudukan dzikir Kolbu adalah sangat strategis karena pada tahap inilah kolbu benar-benar dilatih dan dipersiapkan untuk menerima Pancaran Nur Ilahi. Dan tentu saja untuk dipantulkan kembali, atas ijin Allah Taala. Di awali dengan dzikir lisan, dzikir nafas, baru kemudian kita memasuki dzikir Kolbu. Ambil posisi yang nyaman, duduk atau tiduran juga boleh, diusahakan dalam melaksanakan nya untuk tidak bergerak sama sekali. Kita dzikir lisan, kemudian Dzikir Nafas, perlahan-lahan bacaan nya kita ucapkan dalam hati seiring dengan irama nafas kita, jangan dipercepat ataupun diperlambat, BERBAHAYA. Tidak ada batasan jumlah atau waktunya. Sampai Kolbu merasakan sesuatu yang sangat berbeda. Latihan ini dilakukan berulang-ulang selama kurun waktu tertentu dan harus dengan panduan seorang Guru atau Mursyid atau Pembimbing. Jika ada yang menyimpang atau tidak sesuai dengan arah tujuan dapat dengan segera diluruskan nya. Ingat satu hal Jika ada suara-suara yang mengaku sebagai si A atau nabi atau wali A, JANGAN PERCAYA karena itu pasti suara dari Iblis. Maka dari itu kita harus didampingi seorang Pembimbing yang Benar. Dzikir qolbu menuju dzikir abadi Orang-orang Islam yang selalu melanggengkan bershalawat Kepada Nabi dan berdzikir kepada Allah swt, niscaya mereka bertambah dekat kepada Allah dan Rasulullah-Nya, seperti sabda Rosullullah:

Orang yang paling utama bersamaku kelak pada hari kiamat adalah mereka yang palig banyak membaca shalawat untukku. Dan Rasulullah saw memperingatkan bilamana mereka tidak berdzikir dan bershalawat di dalam kehidupannya, bahkan melalaikan sholawat dan berdzikir, mereka akan merugi di hari kiamat, sebagaimana sabda beliau Nabi Muhammad saw: Tidaklah sesuatu kaum duduk dalam suatu tempat dimana mereka tidak berdzikir kepada Allah Azza wa Jalla serta membaca shalawat kepada nabi saw. kecuali mereka menyesal kelak pada hari kiamat. Adapun dzikir kalbu yang langgeng, yaitu dzikirnya para malaikat yang selalu patuh kepada Allah swt. Dan selalu taat melaksanakan tugasnya masing-masing. Sedangkan manusia harus melalui latihan-latihan dalam melaksanakan dzikir kepada Allah. Di saat latihan-latihan berdzikir tentulah mengalami berbagai rintangan dan hambatan tetapi harus dan tetap tabah, karena rintangan dan hambatan itu sebagai cambuk semangat dalam melaksanakan dzikir kepada Allah, dalam firman Allah dijelaskan disurat Al-Araf ayat 205-206:

Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut dan tidak mengeraskan suara diwaktu pagi dan petang dan janganlah kamu termasuk orangorang yang lalai Sesungguhnya malaikat-malaikat yang ada disisi (Allah) (Tuhanmu tidaklah merasa enggan menyembah Allah dan mereka mentasbihkanNya dan hanya kepadaNyalah mereka bersujud. Dzikir abadi dimulai dari dzikir lisan atau dzikir nafas, bila hatinya tergetar, sekecil apapun getaran di hati / kalbu lalu dikembangkan ke seluruh anggota tubuh. Dan dilanjutkan gerakan kalbu untuk berdzikir kolbu, suarakan kalbumu untuk mengatakan; Allah, Allah, Allah Proses itu membutuhkan waktu, mungkin hanya satu hari atau dua hari, mungkin juga bisa berbulan-bulan, sampai Anda mengalami pengalaman spiritual dalam dzikir posisi yang di alam sana: memasuki tempat yang maha luas tak terlindungi oleh naungan apapun, tempat itu terbuka amat luasnya terisi oleh para jamaah, yang sedang berdzikir, tempat ini ladang para jamaah nya orang-orang yang sedang berdzikir. Kalau sudah memasuki alam itu berarti kita sudah terpaling ke tempat jamaahNya dimana di dalam al Quran ditegaskan disurat Al-Fajr ayat 27-30:

27. hai jiwa yang tenang. 28. kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas (ridlo) lagi diridhaiNya. 30. maka masuklah kedalam jamaah hamba-hambaKu. 30. dan masuklah ke dalam surgaKu. Alangkah bahagianya kalau kita sudah terpanggil, sepatutnya kita dapat terpanggil seperti yang maksud dari ayat tersebut diatas diterangkan. Dan pendekatan kepada tuhan selain fersi risalah Qusyairiyah masih banyak fersi antara lain : Dalam Surat Al-Kahfi ayat 110, Allah berfirman: Maka barang siapa yang ingin menemukan Allah, maka hendaklah ia mengerjakan amalan baik dan janganlah ia mempersekutukan siapapun dalam beribadah kepada Allah. Ayat di atas itulah yang menjadi pegangan mereka untuk mencapai tujuan. Para sufi menempuh berbagai metode yang membawa mereka pada kondisi berpadu dengan Tuhan. Untuk mencapai Hakekat (liqa) berMakrifat dengan Tuhan, Kaum Sufi mengadakan kegiatan batin, riadhah/latihan dan mujahadah/perjuangan rohani. Perjuangan seperti ini dinamakan suluk, dan yang mengerjakannya dinamakan salik. Liqa Allah menjadi perhatian utama para sufi, seperti halnya Imam Ghozali membawa pengikutnya kepada Liqa bertemu dengan Tuhan, Metode yang digunakan oleh para sufi adalah: Hulul (Tuhan menjelma ke dalam Insan) seperti ajaran Al-Hallaj. Katanya: keinsananku tenggelam ke dalam Ketuhanan-Mu, tetapi tidak mungkin percampuran, sebab KetuhananMu itu senantiasa menguasai akan Keinsananku. [mengenai Al-Hallaj baca disini] Al-Isyraq ( Cahaya dari segala cahaya), seperti ajaran Abul Futuh Al-Suhrawardi. Beliau berkata, Tujuan segala-galanya satu juga, yaitu menuntut Cahayanya kebenaran dari Cahaya segala cahaya, yaitu Allah. [ mengenai Suhrawardi baca di sini ] Ittihad ( Tuhan dan hamba berpadu menjadi satu), seperti ajaran Abu Yazid Bustami, Beliau berkata, Kami telah melihat Engkau maka Engkaulah itu, dan aku tidak ada disana. [ mengenai Abu Yazid Bustami baca di sini ] Ittisal (Hamba dapat menghubungkan diri dengan Tuhan) dan menentang faham Hulul dari al-Hallaj. Wihdatul Wujud (Yang ada hanya satu) seperti ajaran Ibnu Araby, beliau berkata, AlAbidu wal Makbudu Wahidun Yang menyembah dan yang disembah itu Satu. [ mengenai Ibnu Araby baca di sini ] Metode menurut Imam Ghozali, bahwa Wujud Tuhan meliputi segala Wujud. Tidak ada Wujud melainkan Allah dan perbuatan (ciptaan) Allah. Allah dan perbuatannya adalah dua bukan satu. Alam ini adalah makhluk dan bukti adanya Khalik. [ mengenai Imam Ghazali

baca di sini ] Walau para Sufi menggunakan metode yang berbeda, tetapi metode itu dapat mengantarkannya pada kondisi kenyataan Tuhan / Tajalli.

Beberapa Cara Dzikrullah


Ada beberapa cara Dzikrullah: 1. Dzikir anggota badan dan panca indera adalah mempergunakan anggota badan dan panca indera untuk ketaatan beribadah semata-mata kepada Allah, untuk memperbanyak amar makruf dan menjauhi hal-hal yang munkar. Ini sudah tercermin di dalam makna hakikinya bersuci dan sholat. 2. Dzikir lisan adalah dengan cara membaca Al Quran, takbir, tahlil, tahmid, istigfar , doa, wirid dsb. dengan suara yang dapat didengar oleh telinga. 3. Dzikir qolbi adalah menghadirkan hati dengan penuh keyakinan akan keberadaan Dzat, Sifat, Asma dan Afal Allah, Dzat yang maha melihat, maha mendengar, maha mengetahui dan maha kuasa atas segalanya. Dzikir qolbi dilakukan dalam hati tanpa bersuara. Semua panca indera dan seluruh tubuh ditutup (dimatikan). Dunia tidak tampak lagi, alam wadah tampak jelas, Ruhani yang berkomunikasi dengan Allah. Sejak semula memang hanya Ruhani yang bisa berkomunikasi dengan Allah. Ruhani berasal dari Nur Muhammad. Untuk mengenal Tuhan harus melalui Tuhan. Berarti bila kita hendak berkomunikasi dengan Tuhan harus melalui bahasa Ruhani, berarti jasmaninya harus diam, hening, harus bisa mati sebelum mati. Ruhaninya yang menjerit mengumandangkan Asma Dzat. Jeritan Ruhani akan menembus tujuh petala langit, mencapai Arasy. DAN SEBUTLAH NAMA TUHANMU DALAM HATIMU DENGAN MERENDAHKAN DIRI DAN RASA TAKUT, DAN DENGAN TIDAK MENGERASKAN SUARA( AL ARAF 7 : 205 ) 4. Dzikir Haqq adalah dzikir di dalam sir, sudah dalam keadaam fana, AKU YANG BICARA, suatu tingkatan dzikir yang paling tinggi, dzikir gerak rasa dari suara hati atau qolbu .. HU .. HU.. atau dzikir apapun sesuai suara hati. Dengan cara dzikrullah berarti kita sudah mulai melatih diri untuk melakukan shalat yang kekal, dimana kiblat yang terdekat adalah menghadapkan diri kepada diri kita sendiri. Pengertian Dzikrullah yang lebih luas adalah tidak hanya sekedar duduk tafakur sambil mengucapkan Asma Allah semata, akan tetapi mengingat Allah secara berkesinambungan, secara istiqomah, setiap gerak-gerik kita, tingkah laku kita senantiasa ingat kepada Allah yang mengawasi dan menyaksikan gerak-gerik perbuatan kita. Dengan demikian perilaku dan nafsu kita akan menjadi terkendali. Bila dalam setiap perilaku kita senantiasa disertai ingat kepada Allah semata, benar-benar

Lillahi Taala, benar-benar ikhlas kepada Allah maka itulah yang sebenar-benarnya ibadah yang akan membawa keselamatan dunia akhirat bagi yang melaksanakannya. Hatinya bersih karena terisi Asma Allah, tidak terisi angan-angan kotor, tidak memper-Tuhan-kan hawa nafsunya yang merupakan dosa syirik tersembunyi. Oleh karena itu pengertian bersuci, shalat dan dzikrullah adalah merupakan suatu kesatuan yang tidak bisa dipisahpisahkan satu sama lain, ketiga-tiganya harus dilaksanakan serempak, direalisasikan dan diterapkan makna haqiqinya di dalam kehidupan sehari-hari agar ibadah kita menjadi sempurna. Al kisah : Setelah selesai perang Badar, Rosulullah bersabda : Kita baru saja kembali dari Jihad Kecil dan kini memasuki Jihad Besar. Salah seorang Sahabat bertanya : Ya Rosulullah apakah Jihad Besar itu ?? Rosulullah menjawab : Perang melawan hawa nafsu

Cara lain Berdzikir Pernafasan


1.Pejamkan mata 2.Ujung lidah menyentuh langit langit 3.Santai senyum pasrah 4.Ucapkan dalam hati - Laa ilaha Ilallah 165 x - Muhammadarosulullah 1 x 5.Tarik nafas sambil dalam hati ucapkan Huuuu dengan penuh perasaan, rasakan seolah olah energi Ilahi masuk melalui pusat (umbilicus) naik keatas menembus ubun ubun sampai ke titik omega-titik tak berhingga 6.Rongga dada di kempiskan rongga perut dikembangkan 7.Tahan nafas di perut. 8.Saat menahan nafas ucapkan dalam hati : Allah Allah Allah 7 x boleh lebih 9x 21 x ( bilangan ganjil ) 9.Keluarkan nafas perlahan lahan dari lubang hidung sambil dalam hati mengucapkan Allaaaaah, Berarti 1 x putaran nafas sudah kita selesaikan 10.Selanjutnya nafas biasa tanpa menahan nafas. Tarik nafas Huuuu. Keluarkan nafas Allaaaah. Lakukan 3 x pernapasan biasa. Perbandingan antara dzikir menahan nafas dan nafas biasa 1 : 3 Ulangi tata cara di atas minimal 10 sampai 30 menit setiap hari. Bila kita sudah terbiasa berlatih dzikir sambil menahan nafas maka perbandingannya bisa dirubah menjadi 3 : 3 atau 4 : 3 atau lebih dari itu.

CARA SEDERHANA BERDZIKIR - PERNAFASAN


1. Duduk santai mata dipejamkan 2. Ujung lidah dilipat keatas menyentuh langit langit 3. Santai senyum pasrah 4. Ucapkan dalam hati - Laa Ilaha Ilallah 165X - Muhammadarosululloh 1X 5. Tarik nafas perlahan lahan tanpa terlihat adanya gerakan nafas. 6. Sambil dalam hati ucapkan : Allah Allah 11 x 7. Rongga dada dikempiskan, rongga perut dikembangkan. 8. Tahan nafas di perut dan ucapkan dalam hati Allah Allah 21 x 9. Keluarkan nafas, sambil ucapkan dalam hati Allah Allah 10 x Berarti kita telah melakukan 1 x putaran Dzikir pernafasan. ULANGI TATA CARA DI ATAS SAMPAI 21 X PUTARAN Bila nafas kita terengah engah, istirahat ... Nafas biasa sambil tetap berdzikir - Tarik nafas ucapkan dalam hati Huuu - Keluarkan nafas ucapkan dalam hati Allaaah Bila pernafasan kita sudah tenang lakukan kembali tata cara diatas sampai mencapai 21 kali putaran. Berlatihlah minimal 30 menit setiap hari Tahan nafas di perut Allah Allah 21 x Keluarkan nafas Allah - Allah10x Tarik Nafas Allah Allah 11x 1 x putaran 1 x putaran Lakukan 21x putaran Dengan kita berlatih berdzikir melalui pengaturan pernafasan maka penyerapan oksigen didalam paru paru jadi lebih banyak. Proses pembakaran - metabolisme didalam tubuh menjadi efektif Proses metabolisme akan menghasilkan energi. Metode ini merupakan pondasi agar memiliki inner power energi Ilahi Doa-doa apapun ibarat senapan kosong, pelurunya adalah inner power Untuk bisa MIRAJ-OOBE hati harus bersih, Inner Power harus kuat.

Seperti halnya pesawat luar angkasa perlu roket pendorong untuk lepas landas. Energi Ilahi-Inner Power sangat bermanfaat untuk diri kita sendiri maupun untuk membantu menolong sesama umat.

Tujuh Latifah
Perang melawan hawa nafsu berlaku bagi semua umat manusia di dunia. Di dalam perang ini musuhnya tidak tampak oleh mata, musuhnya sangat halus (latif). Di dalam tubuh manusia ada tujuh tempat yang disebut Latifah sebagai tempat bersarangnya hawa nafsu yang harus dibersihkan dengan Asma Allah. Konsep tujuh latifah ini pertama kali di ajukan oleh Syekh Ahmad Naqsyabandi, seorang sufi pada abad ke 11. Ajarannya disebut tareqat Naqsyabandiyah. Tujuh Latifah tersebut adalah : Latifatul Qulbi : Yang berhubungan dengan jantung jasmani, letaknya 2 jari di bawah susu kiri, tempat bersarangnya sifat-sifat kemusyrikan, kekafiran, ketahayulan dan sifat-sifat iblis, membersihkannya dengan cara dzikir Allah-Allah 5000 kali. Cahayanya berwarna kuning. Latifatur Ruh : Letaknya 2 jari di bawah susu kanan, tempat bersarangnya sifat Bahimiyah (binatang jinak), membersihkannya dengan dzikir Allah-Allah 1000 kali. Cahayanya berwarna merah. Latifatus Sirri : Letaknya 2 jari di atas susu kiri, tempatnya sifat Syabiyah (binatang buas), dholim, aniaya, pemarah, pendendam. Dzikirnya Allah-Allah 1000 kali. Cahayanya berwarna putih. Latifatu Khofi : Letaknya 2 jari dia tas susu kanan, dikendarai oleh limpa jasmani, tempat sifat dengki, khianat. Dzikirnya Allah-Allah 1000 kali. Berwarna Hitam. Latifatu Akhfa : letaknya di tengah dada, berhubungan dengan empedu jasmani, tempat sifat Rabbaniyah, yaitu sifat ria, takabur, sombong, ujub, memamerkan kebaikan, akan tetapi disini juga merupakan tempat sifat ikhlas, khusu, tadaru dan tafakur. Dzikirnya Allah-Allah 1000 kali. Cahayanya berwarna hijau. Latifatu Nafsun Natiqa : Letaknya diantara 2 kening, tempat nafsu amarah, nafsu yang mendorong untuk berbuat kejahatan. Dzikirnya Allah-Allah 1000 kali. Latifatu Kullu Jasad : Latifah yang mengendarai seluruh tubuh jasmani, tempat sifat jahil, ghaflah (lalai). Pada tempat ini terdapat juga sifat Ilmu dan Amal. Dzikirnya Allah-Allah 1000 kali. Silahkan, bila kita mampu melaksanakan tata cara dzikir seperti di atas !!? Tuhan tidak

menilai jumlah bilangannya, akan tetapi keikhlasannya. Metode berdzikir sesungguhnya sangat beraneka ragam. Setiap manusia memiliki kemampuan dan kesempatan yang berbeda. Ada yang sibuk, ada yang santai. Allah tidak pernah menyusahkan umatnya. Sebagaimana Sholat masyalah tata-cara dzikir pun di dalam Al Quran tidak ada rinciannya. Oleh karena itu silahkan pilih metode dzikir yang sederhana, cocok dan pas serta mampu kita laksanakan menurut keyakinan hati kita sendiri. Sehingga sesibuk apapun, masih bisa melaksanakan dzikir dengan penuh kesadaran dan keikhlasan. ENJOY AJA LAGI !!! Tata Cara Dzikir Qolbi Ada bermacam-macam cara untuk melakukan dzikrullah, tergantung dari guru pembimbing ruhani kita. Tidak setiap orang yang berilmu bisa menjadi pembimbing ruhani. Ada beberapa persyaratan untuk menjadi guru pembimbing ruhani yang menurut Al Ghazali dalam buku O, ANAK adalah sebagai berikut : Dia benar-benar berilmu dan matang, dia telah melepaskan diri dari masalah keduniawian, pelajaran yang dia peroleh mempunyai silsilah yang jelas dari guru ke guru ruhani sebelumnya sampai ke Rosulullah sendiri. Di dalam kehidupan sehari-harinya dia bersahaja, sabar, shalat, syukur, tawakal, yakin, tak pernah mengeluh, berhati tenang, berdada lapang, rendah hati, berlaku benar, bermalu, menepati janji, tetap hati, tidak tergesa-gesa dsb. Guru pembimbing ruhani yang memenuhi kriteria Al Ghazali tersebut sungguh sulit dicari, apalagi di abad globalisasi ini. Kriteria nya mungkin bisa kita tambah mungkin bisa kita kurangi. Misalnya : Dia harus seorang sarjana agar daya analisa dan wawasan berpikirnya menjadi lebih luas. Dia mempunyai pengalaman bathin pernah bertemu dengan Rosulullah, sehingga kita harapkan dia bisa membimbing kita, secara minimal bisa mempertemukan kita dengan Rosulullah. Dalam hal ini Iblis pun tidak bisa merubah bentuk dirinya seperti Rosulullah. Yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana jadinya seandainya kita tidak sempat berjumpa dan berguru kepada guru pembimbing ruhani yang seperti itu ??? Untuk itu kita tak perlu khawatir, karena sesungguhnya GURU SEJATI ADA DI DALAM DIRI di dalam SIR ada AKU, tempat AKU menyimpan rahasia Berarti pintu ijtihad masih tetap terbuka Jangan percaya kepada orang-orang yang mengatakan bahwa kalau tanpa bimbingan guru maka pembimbingnya adalah syaetan. Kuncinya adalah yakin dan tetap berpegang teguh kepada Al Quran dan Sunah Rosulullah insya Allah kita pasti selamat. ORANG-ORANG YANG BERJUANG DI JALAN ALLAH, TENTU KAMI BIMBING MEREKA KE JALAN-JALAN KAMI (AL ANKABUT 29 : 69). TUHAN AKAN MEMBIMBING ( DENGAN CAHAYA-NYA ) KEPADA CAHAYANYA BAGI SIAPA YANG DIA KEHENDAKI (AN NUUR 24 : 35). CAHAYA ITU MENERANGI RUMAH-RUMAH , DI DALAMNYA ALLAH TELAH

BERKENAN UNTUK DIHORMATI DAN DISEBUT NAMANYA SERTA BERTASBIH PADA WAKTU PAGI DAN PETANG (AN NUUR 24 : 36). Rumah yang mana ??? Silahkan renungkan sendiri Bila hamba Ku mencintai Ku, maka Akupun akan mencintainya. Bila hamba Ku mendekati Ku sejengkal maka Aku akan mendekati dia sedepa, bila dia mendekati Ku dengan berjalan maka Aku akan mendekat kepadanya dengan berlari (hadits). Tidaklah ada satu cara untuk mendekatkan diri kepada-Ku, yang lebih Aku sukai dari pada mengerajakan apa yang Aku perintahkan dan tidaklah berhenti hamba-Ku mendekatkan diri kepada Ku dengan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang nawafil (sunah), sehingga Aku pun mencintai dia. Dan bila Aku mencintainya maka Aku-lah yang menjadi penglihatannya ketika ia melihat, Akulah yang menjadi tangannya ketika ia memukul, Akulah yang menjadi kakinya ketika ia berjalan. Akulah yang menjadi hatinya ketika ia berkehendak. Dan bila ia memohon kepada-Ku, Aku kabulkan dia. Bila dia berlindung kepada-Ku, Aku lindungi dia (Hadits). Walaupun Dzikir Asma Allah merupakan amalan sunah (bukan amalan wajib), akan tetapi Dzikir dalam arti kata yang luas merupakan jalan terdekat menuju kepada Allah. Bila kita dekat kepada Allah, maka kita akan diberi kemudahan, kekuatan Daya Ketuhanan dan perlindungan Allah bahkan Allah berkenan membuka tabir bagi para sufi untuk belajar ilmu langsung dari LAUH MAHFUDH . Itulah karunia Allah yang sangat luar biasa bagi umat Muhammad. Itulah keistimewaan dzikir Sebetulnya arti harfiahnya kata dzikir dan meditasi adalah sama, yaitu mengosongkan pikiran, sambil mengulang-ngulang Nama Tuhan dengan Nama Tuhan apapun yang kita sebut asalkan Nama yang baik-baik. Siapapun yang mengerjakannya, hasilnya akan sama, seperti kata Jalaluddin Rumi : Apapun agamanya buah dari keimanan tidak pernah berubah, keadaannya, tempatnya dalam kehidupan serta efek-efek yang dihasilkannya adalah sama dimana-mana. Bila kita hendak melakukan latihan dzikir, sebaiknya kita lakukan shalat sunah terlebih dahulu agar suasana religius, suasana sakral, khusyuk, hening dan hidmat bisa kita bina tahap demi tahap. Biasanya dilakukan setelah shalat Isa dan dianjurkan pada jam ganjil, misalnya pkl 21.00, bisa juga pkl 23.00 atau pkl 01.00 setelah lewat tengah malam. Menurut para sesepuh untuk pengisian pribadi sebaiknya dimulai pkl 01.00 yang merupakan angka Alif, dimana pada saat itu suasananya sudah cukup sepi dan juga memasuki sepertiga malam. Pada saat tersebut Allah juga berkenan mengutus malaikatmalaikatnya bagi hamba-hamba yang sedang mendekatkan diri kepada Nya. Adapun shalat sunah yang dianjurkan adalah shalat Taubat, shalat Hajat dan istikharoh, tergantung dari kebutuhan pribadi masing-masing. Sebelum shalat Sunah, terlebih dahulu kita berdoa dengan apa yang disebut doa kunci, sebagai doa pembukaan dan sebagai doa penutup, adalah sbb : (1 s/d 4). 1. Audzubillaahiminasy syaethonnirrojiim 1 kali

2. Basmalah 3 kali 3. Dua kalimah syahadat 1 kali 4. Innalillahi wa inna ilahi roojiuun 1 kali 5. bisa di isi doa lain sesuai dengan kebutuhan. Misalnya : membaca haoqollah Laa haola wala kuwwata ilaa bilaahil aliyil adhim 1 kali untuk penyerahan diri secara total kepada Allah. (Ya Allah, Ya Abdal Jabar) 3 kali untuk menambah kekuatan dan menggetarkan generator (AKU) dalam diri kita. Masing-masing shalat sunah dikerjakan 2 rakaat yang diakhiri dengan salam. Bisa juga pada saat niat, ketiga shalat sunah tersebut kita gabung dan dikerjakan cukup dengan 4 rakaat saja, setiap selesai 2 rakaat diakhiri dengan salam dengan niat sbb : Usholi sunatan li istiharoti maa taobati li qodoil hajati dst Pada rakaat ke 1, setelah membaca surat Al Fatihah, baca surat Al Ikhlas 10 kali. Pada rakaat ke 2, setelah membaca surat Al Fatihah, baca surat Al Ikhlas 20 kali. Kemudian diakhiri dengan salam. Pada rakaat ke 3, setelah membaca Al Fatihah, baca surat Al Ikhlas 30 kali. Pada rakaat ke 4, setelah membaca Al Fatihah, baca surat Al Ikhlas 41 kali. Kemudian diakhiri dengan salam. Setelah selesai shalat sunah kemudian membaca AL Fatihah yang dihadiahkan kepada Rosulullah, membaca Al Fatihah untuk para nabi dan para wali Allah, untuk para sahabat, para Tabiin, para Malaikat, untuk para suhada, para guru, para sesepuh kita khususnya untuk kedua orang tua kita, diri kita sendiri serta untuk anak-istri kita. Membaca Surat Al Ikhlas 3 kali, Al Falaq 1 kali dan An Nas 1 kali, Al Baqarah 2 : 1-5 dan 163, Ayat Qursyi dan Al Kafirun 1 kali. Membaca tahlil : Laa ilaaha ilallah (minimal 19 kali atau 41 kali ) Membaca salawat nabi (minimal 19 kali atau 41 kali ). Membaca istigfar 14 kali atau 41 kali (7 kali untuk mohon ampunan dosa lahir dan 7 kali berikutnya untuk dosa bathin). Bila ingin lebih lengkap, silahkan membaca tasbih, hamdallah, tahlil, takbir, tahmid. Angka 19 dan angka 41 adalah angka angka istimewa di dalam Al Quran. Kemudian membaca doa khusus, yang sesuai dengan maksud dan tujuan kita (hajat kita) secara pribadi atau yang sesuai dengan petunjuk guru pembimbing ruhani kita. Misalnya : Untuk mengenal jati diri (diri yang sejati) yang dibaca adalah sbb : Surat Al Kahfi 107 s/d 110 sebanyak 101 kali (minimal 41 kali), Surat An Nur 24 : 35 (minimal 41 kali), diakhiri Surat Al Qaf 50 : 22 ( minimal 41 kali ) yaitu : FAKASYAFNAA ANKA GITO AKA FABASHO RUKAL YAOMA HADIID. Kami singkapkan tabir yang menutupi matamu, maka pandangan matamu menjadi tajam. Bagi mereka yang sedang menuntut ilmu, yang dibaca cukup : Surat An Nur 24 : 35 dan

surat Al Qaf 50 : 22 saja. Bagi pasangan suami istri yang ingin mempunyai anak yang dibaca adalah surat Yasiin 36 : 82. Bagi mereka yang ingin mendapatkan jodoh yang hak, yang maslahat lahir dan bathin, bacalah Surat Al Anbiya 21 : 89, Surat At Taubah 9 : 128-129 dan Yasin 36 : 82. Sesungguhnya masih banyak lagi doa-doa lain dengan makna yang tersurat dan yang tersirat sesuai dengan maksud dan tujuan kita pribadi. Silahkan pilih dan cari sendiri dalam Al Quran. Selanjutnya munajat dalam hati : Ya Allah Engkaulah yang maha mendengar dan maha mengetahui apa yang aku ucapkan dan apa yang ada di dalam hatiku. Oleh karena itu Ya Allah limpahkanlah ampunan Mu dan Kasih Sayang Mu kepada diriku. Ya Allah aku bersyukur atas segala nikmat dan karuniaMu, rahmat dan barokahMu yang telah Engkau limpahkan kepadaku, baik pada masa lalu, masa kini maupun pada masa yang akan datang. Ya Allah .. Hamba mohon izin dan keridhoan Mu (sebutkan satu persatu apa-apa permasalahan yang sedang kita hadapi, misalnya ingin melihat jati diri). Ya Allah .. aku serahkan segala urusanku kepada Mu, Engkaulah Yang Maha Kuasa atas segalanya ( pasrah total ). Boleh dilanjut dengan membaca haoqollah. Kita tidak boleh memaksa Allah, setiap permohonan harus diserahkan kembali kepada Allah Yang Maha Kuasa dan Yang Maha Mengetahui yang terbaik bagi hambaNYA. Kemudian kita berdzikir, biarkan Tangan Tuhan yang bekerja. Duduklah dengan santai diatas kursi atau duduk bersila diatas lantai dengan alas yang empuk. Duduk setegak mungkin, tapi jangan dipaksakan. Usahakan agar posisi kepala dan tulang ekor membentuk satu garis lurus. Pandangan lurus kedepan, mata dipejamkan. Santai, senyum dan pasrah. Kedua telapak tangan berada di atas paha, menghadap ke bawah. Bila duduk bersila, kaki kanan di atas, kaki kiri dibagian bawah, kedua telapak kaki menghadap ke atas. Kedua lengan bersilangan, lengan kanan menyilang di atas lengan kiri, seolah-olah membentuk huruf LAM ALIF. Telapak tangan kanan berada di atas telapak kaki kanan, dan telapak tangan kiri menempel pada betis kaki kanan, seolah-olah menutupi telapak kaki kiri, sehingga tenaga bio-elektrik yang terpancar baik dari telapak kaki maupun dari telapak tangan tidak ada yang terbuang, masuk kembali ke dalam tubuh. Selanjutnya : 1. Baca doa kunci 1 kali 2. Untuk menggerakkan generator baca : (Ya Allah, Ya Abdal Jabar) 3 kali. 3. Untuk penyerahan total baca : laa haola walaa kuwata ilaa bilahil aliyil adhim 1 kali 4. Baca : Kodimul hajati wal hajatu goibus siri masya Allah walaa haola walaa kuwata ila billaahil aliyil adzim. 5. Baca : Illaahi antal maksudi wa ridhoka mathlubi. Kaf Ha Ya Ain Shod Kifayatuna. Ha Mim Ain Sin Qof Himayatuna. 6. Baca : Illahi antal maksudi wa ridhoka mathlubi, Athini mahabbataka wa makrifataka. Ya Allah Engkaulah tujuanku, keridhoan Mu yang aku cari, aku mengharapkan kasih sayang Mu serta Cinta dan Makrifat Mu

7. Ya Allah, kumohon cinta-Mu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu, jadikanlah cintaku kepadaMU melebihi cintaku kepada diriku sendiri, keluargaku serta air yang dingin. 8. Membentengi diri dan seluruh penghuni rumah. 9. Niat dzikir. Berserah diri kepada Allah merupakan benteng keikhlasan yang tidak bisa ditembus oleh apapun yang bersifat bathil. Berarti tanpa kita membentengi diri secara khususpun sesungguhnya pada saat kita melakukan dzikrullah dengan hati yang pasrah, maka dengan sendirinya kita sudah mendapat perlindungan dari Allah SWT. Namun bila kita ingin lebih mantap lagi, maka buatlah benteng perlindungan secara khusus sebelum kita melakukan dzikir dan meditasi tersebut. Cara Membentengi Diri Kita mohon izin dan keridhoan Allah, niat membentengi diri sendiri serta seluruh penghuni rumah ini dari segala sesuatu yang bersifat negatif yang berasal dari mahluk kasar maupun makhluk halus, saat kita sadar maupun saat tidak sadar. Mata dipejamkan, ujung lidah dilipat ke atas. Tarik nafas perlahan-lahan sambil dalam hati mengucapkan HU atau asma Allah berulang-ulang, seolah-olah Dzat Allah memasuki tubuh kita melalui pusat atau ubun-ubun, sampai rongga dada terasa penuh. Kemudian keluarkan nafas perlahan-lahan sambil mengucapkan Asma Allah, seolah-olah Dzat Allah keluar melalui pusat atau melalui lubang hidung untuk membentengi diri kita searah jarum jam, membentuk LINGKARAN PAGAR IMAGINER DARI LAFAD (DZAT) ALLAH lapisan pertama. Kemudian kita buat benteng lingkaran spiral imaginer Dzat Allah kearah vertikal (ke atas) seperti selubung silinder, dengan alas seluas lingkaran yang kita buat. Seberapa tingginya, ini juga terserah kita, bisa 1 meter atau lebih. Kemudian benteng silinder tersebut bagian atasnya kita tutup dengan membentuk tutup seperti lingkaran spiral obat nyamuk yang semakin ke tengah semakin mengecil atau seperti bentuk kerucut. Sampai di titik tengah, di puncak kerucut, kemudian kita membuat poros ke bawah ke arah ubun-ubun kita. Dengan tata cara seperti di atas, kita bisa membuat benteng keikhlasan lapisan kedua, ketiga dan seterusnya sampai seluas pekarangan rumah, untuk melindungi seluruh penghuninya, itu terserah kita. Setelah selesai membentengi diri sendiri serta seluruh penghuni rumah, selanjutnya kita mulai melakukan dzikir-meditasi dengan penuh keheningan dan keikhlasan. NIAT DZIKIR : Nawaitu dzikullaahi taala. Hamba niat dzikrullah Al jasadu kiblatul qolbi Jasad saya menghadap ke hati Wa qolbi kiblatur ruuhi Hati saya menghadap ke ruh Wa ruuhi kiblatullaahi Ruuh saya menghadap ke Allah Allahu Akbar Allahu Akbar SELANJUTNYA :

Mata dipejamkan, ujung lidah dilipat ke atas menyentuh langit-langit. Berarti kita telah menghubungkan kabel generator bio-elektrik Energi Kundalini yang ada di dalam tubuh kita, serta menutup seluruh panca indera dan menutup seluruh tubuh kita ( menutup sembilan pintu ). Dengan perkataan lain kita telah mematikan seluruh jasmani kita. Kita menutup kitab diri. Kita mulai hening, kosongkan hati dan pikiran, jangan mengingat apapun selain mengingat Allah, dalam hati hanya ada Allah. Energi Kundalini akan naik dari arah perineum ke tulang ekor menyusuri tulang belakang, naik ke atas kepala terus ke depan, turun kebawah melalui perineum dan seterusnya. Bila ujung lidah terlepas dari langit-langit, maka putaran energi tersebut akan terhenti. Putaran bio-elektrik tersebut semakin lama akan semakin cepat dan semakin luas serta semakin tinggi mencapai Arasy. Pada saat kita mencapai puncak meditasi, terjadilah trans mistik atau terjadi ekstase. Kita larut atau lebur atau fana menurut istilah Al Gazali atau samadi menurut orang Hindu. Bila otak kita direkam saat ekstase gelombangnya adalah gelombang Theta dengan frekuensi rendah sekitar 4 - 7 Hz, getaran medan energinya besar, terjadi saat antara terjaga dan tidur. Pada saat tidur gelombangnya adalah Delta, frekuensinya antara 0 - 3 Hz, getaran medan energinya rendah. Dari segi medis ujung lidah yang menempel pada langit-langit akan merangsang ujung sarap di daerah dasar tenggkorak ( sela tursika ). Rangsangan tersebut akan merangsang kelenjar-kelenjar hormonal Hypofisis, Hypothalamus, Thalamus dan Pineal yang berada di atasnya untuk bersekresi. HGH ( Hormon pertumbuhan ) akan meningkat, sehingga tampak wajah mereka menjadi lebih segar, lebih bercahaya. Daya kekebalan tubuh dan sel T ( sel anti kanker ) juga akan meningkat. Dari kelenjar Pineal akan keluar Endomorphin dan Melatonin yang mengakibatkan terjadinya relaksasi yang dalam dan terjadinya Ektase. Dengan menempelkan ujung lidah ke langit-langit berarti seolah-olah kita menyebut Asma Allah secara berkesinambungan tanpa terputus. Selain itu, dengan ujung lidah tersebut kita mengukir Asma Allah pada langit-langit, sehingga bila saatnya tiba dimana kita tidak sanggup lagi mengucapkan Asma Allah, maka cukup dengan menempelkan ujung lidah kita pada ukiran tersebut berarti kita eling, ingat kepada Allah dan bila kemudian kita meninggal, kita meninggal dalam keadaan muslim. Meninggal dalam keadaan berserah diri kepada Allah. Jadi apapun agamanya dzikirmeditasi adalah jalan yang terdekat menuju Tuhan, terserah kita menyeru Tuhan dengan Nama apa saja yang baik-baik. Mulailah dengan menarik nafas perlahan-lahan dan keluarkan pula dengan perlahan-lahan, santai, senyum dan pasrah tanpa beban apapun. Ulangi cara pernafasan tersebut 3-4 kali, tergantung keinginan kita, sambil merasakan semua otot-otot dari mulai ujung kaki sampai seluruh tubuh, menjadi rileks, kemudian rasakan pikiran kitapun menjadi rileks, selanjutnya kita rasakan seluruh tubuh dan pikiran menjadi rileks. Jangan mengingat apaapa lagi selain mengingat Allah. Ucapkan dalam hati laa ilaha ilallah 165 kali dengan cara sebagai berikut : LAAAAdari pusat ke kepala menembus 7 petala langit semua tiada kecuali Allah, kemudian :

ILAHA ke dada kanan ILALLAAH ke dada kiri , ditutup dengan SAYYIDINA MUHAMMADUROSULULLAAH S.A.W. 1 kali. Selanjutnya pernafasan tetap seperti biasa diatur dengan tenang, setiap menarik dan mengeluarkan nafas, di dalam hati hanya mengucapkan Asma Allah Allah Allah berulang-ulang tanpa batas hitungan. Yang diperhatikan hanya keluar masuknya nafas dan Asma Allah agar pikiran kita tidak mengembara kemana-mana. Tarik nafas perlahan-lahan tanpa terlihat adanya gerakan pernafasan, santai, rileks, sambil dalam hati mengucapkan Asma Allah Allah Allah seolah-olah Dzat Allah masuk melalui pusat sampai rongga dada terasa penuh. Turunkan diapragma dengan cara mengempiskan rongga dada dan mengembangkan rongga perut. Tahan napas sebentar kemudian hembuskan perlahan-lahan. Demikian seterusnya, sampai semampu kita. Yang kita perhatikan hanya sekedar keluar masuknya nafas, serta dzikrullah yang berkesinambungan agar otak tidak memikirkan hal lain, otak bisa santai dan beristirahat dari segala keruwetan hidup, maka pasrahlah kepada Allah bukan berkonsentrasi. Semakin kita berusaha berkonsentrasi, otak kita akan bekerja semakin keras. Biarkan segalanya terjadi secara alami, bagaikan air yang mengalir. Santai, senyum dan pasrah kepada Allah. Dzikir dengan cara seperti di atas dilakukan tanpa batas hitungan, sebagai patokan awal lakukanlah secara bertahap selama 10 menit, kemudian 20 menit sampai 30 menit, bahkan sampai 150 menit, semampu dan seikhlas kita. Karena yang dinilai bukan sekedar jumlah dan lamanya akan tetapi keikhlasan mengerjakannya, sampai dunia sekitarnya (Wahidiiyyah) lambat laun tidak dirasakan lagi keberadaannya. Daya konsentrasi secara alami dengan sendirinya mulai meningkat, karena keseluruhan otot dan pikiran menjadi rileks. Selanjutnya secara bertahap kita mulai memasuki alam bawah sadar, mulai masuk kedalam SIR atau masuk ke dalam kesadaran kosmis, memasuki suasana samadi, suasana fana, suasana dimana kita dan alam sekitarnya terasa sangat hening. Kita merasa lebur dan larut dengan alam. Pada tahapan ini mulai tampak Alam Wahdah, dunia dan sekitarnya tidak tampak lagi, di dalam qolbu (hati) hanya ada Allah Allah Allah tidak ada yang lain. Naumi aini wa laa naumi qolbi, matanya tertutup tapi hatinya melek. Pada tahapan ini tidak ada perbedaan lagi antara terjaga dan tidur, tak ada perbedaan lagi antara hidup dan mati. Dalam kekosongan ada isi. Tuhan akan memperlihatkan keindahanNya (sifat Jamal Nya). Itulah kasyaf menurut Al Gazali. Sekali lagi jangan memaksa Allah, setiap kali kita memohon kepada Allah, harus selalu kita serahkan kembali kepada Allah Yang Maha Kuasa serta Maha Mengetahui yang terbaik untuk hambaNya. Setelah berserah diri, kemudian kita akhiri dengan dzikir - meditasi, jangan fikirkan apaapa lagi. Pasrahkan hati kita sepenuhnya kepada Allah, biarkan Tangan Allah yang bekerja, maka Allah akan berkenan memberikan petunjuk Nya, memberikan pertolongannya kepada kita. Tata cara di atas adalah merupakan etika atau sopan santun kita pada saat kita melakukan permohonan langsung kepada Allah tanpa perantara.

Setelah kita selesai mengerjakan dzikir - meditasi maka sebagai penutup : 1.Baca doa kunci (1 s/d 4) 1 kali 2.Baca Surat Al Fatihah 1 kali. 3.Sodaqollahul adzim. Maha Benar Tuhan dengan segala FirmanNya. Menghimpun Daya KeTuhanan Untuk para pemula, tahap pertama yang harus dilakukan sebaiknya adalah latihan Dzikir Asma Allah dan meditasi untuk menggerakkan generator, untuk menghimpun dan menyalurkan kekuatan Daya Ketuhanan yang ada di dalam dirinya masing-masing. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan rasa percaya diri serta keyakinan kepada Allah. Tata caranya hampir sama seperti yang tertulis di atas. Perbedaannya hanya pada pengaturan dzikir mengucapkan Asma Allah dan pengaturan pernafasan yang terbagi dalam 3 tahapan, yaitu tarik nafas, tahan nafas dan keluarkan nafas. Dimulai dengan Nawaitu dzikrullahi taala : Al jasadu kiblatul qolbi, wa qolbi qiblatur ruhi, wa ruhi kiblatullaahi, Allahu Akbar. Mata dipejamkan, ujung lidah dilipat ke atas, menyentuh langit-langit. LAA ILAHAN ILALLAH 165 KALI DITUTUP MUHAMMADAROSULULLAH 1 KALI. Kosongkan hati dan pikiran, tarik nafas perlahan-lahan tanpa terlihat adanya gerakan pernafasan, sambil dalam hati mengucapkan Asma Allah 11 kali seolah-olah Dzat Allah masuk melalui pusat atau ubun-ubun sampai rongga dada terasa penuh, kemudian tahan nafas, dari pernafasan dada didorong ke bawah menjadi pernafasan perut kemudian tahan nafas dibagian bawah perut, sambil di dalam hati mengucapkan Asma Allah 21 kali Selanjutnya keluarkan nafas perlahan-lahan, seolah-olah Dzat Allah keluar melalui kedua lubang hidung, sambil di dalam hati mengucapkan Asma Allah 10 kali Yang masuk melalui pernafasan 11 Asma Allah dan yang kita keluarkan 10 Asma Allah, berarti kita mempunyai tabungan 1 Asma Allah, sebagai sumber Daya Ketuhanan. Lakukan tata cara tersebut di atas sebanyak 21 kali putaran pernafasan. Bila dalam 3 atau 4 kali putaran pernafasan menjadi tersengal-sengal, maka lakukan pernafasan biasa tanpa menahan nafas, sambil di dalam hati tetap mengucapkan Asma Allah tanpa terputus. Setelah tenang, lanjutkan kembali sampai mencapai 21 kali putaran. Setelah selesai mencapai 21 kali putaran pernafasan, ditutup dengan membaca : Doa kunci 1 kali, Al Fatihah 1 kali dan Ucapkanlah : Sodaqollahul adzim, Maha Benar Tuhan dengan Segala FirmanNya. Untuk tahap pertama, tata cara di atas harus dilakukan selama 7 malam berturut-turut tanpa terputus agar kita memperoleh getaran kekuatan Daya Ketuhanan, sehingga generator kita jalan (berfungsi). Tahap kedua harus mencapai 40 malam berturut-turut. Untuk tahap kedua ini bagi wanita yang sedang menjalani masa haid boleh terputus. Untuk laki-laki sebaiknya tidak terputus-putus.

Tahap selanjutnya, dzikir Asma Allah tanpa batas hitungan, untuk menarik, menahan dan mengeluarkan nafas diatur melalui gerak naluri (gerak rasa). Sesungguhnya tata cara dzikir Asma Allah dan meditasi untuk menghimpun daya Ketuhanan ini merupakan langkah awal yang harus dilakukan oleh setiap pemula yang ingin membangkitkan tenaga dalamnya. Daya ketuhanan ini merupakan generator sumber energi yang bisa kita salurkan bila sewaktu-waktu dibutuhkan. Menurut istilah sekarang disebutnya sebagai energi prana. Oleh karena Islam menganut prinsip keseimbangan dalam kehidupan, maka selain Dzikir Asma Allah dan meditasi sebagai olah pernafasan, diperlukan juga olah raga untuk menjaga kesehatan dan kebugaran jasmani kita. Olah raga dengan gerakan-gerakan khusus ternyata bisa juga membangkitkan energi prana. Namun walau bagaimanapun, olah raga tidak akan bisa membersihkan hati yang kelam. Dengan olah raga saja, pintu hijab tidak akan terbuka untuk bisa menerima pancaran NUR ILLAHI. Oleh karena itu, alangkah baiknya bila olah pernafasan dan olah raga-khusus dilaksanakan secara berimbang agar keduanya bisa saling mengisi, sehingga kita bisa mendapatkan manfaat yang maksimal. Selanjutnya yang harus dicamkan benar-benar bagi para pemula adalah bahwa setelah mendapatkan pengalaman bathin serta kemampuan spiritual tertentu, hendaknya jangan menjadikan kita ria atau takabur dan jangan pula kemampuan spiritual yang kita miliki kita pergunakan untuk tujuan-tujuan yang menyimpang, yang merugikan orang lain, tapi pergunakanlah untuk menolong sesama umat Allah. Kita harus ingat bahwa ria dan takabur merupakan dosa syirik yang tersembunyi, sedangkan tujuan yang menyimpang adalah perbuatan yang fasik. Pengalaman-pengalaman bathin yang terjadi serta kemampuan spiritual yang kita peroleh itu pun merupakan sarana untuk meningkatkan dan menguji keimanan kita, apakah kita akan terus melanjutkan perjalanan kita ataukah kita akan terlena sehingga lupa akan tujuan semula karena merasa diri telah menjadi orang hebat Tujuan akhir kita masih jauh, karena tujuan akhir kita adalah pencerahan jiwa, untuk mencapai tingkatan ikhsan, tingkatan insan kamil makrifatullah Kemudian kembali kepada Allah dengan jiwa yang tenang serta mendapat ucapan selamat dan keridoan Allah. Kita bisa kembali kepada Cahaya Allah.

Resume Dzikir Qolbu - Meditasi


Dzikir Qolbu : Mengingat Allah tanpa mengingat yang lain. Meditasi : Mengosongkan pikiran sambil mengulang ulang nama Tuhan. Berkomunikasi dengan Allah dengan cara berserah diri kepada-NYA

Maksud dan Tujuan Dzikir - Meditasi 1. Penjabaran Penerapan Penghayatan Rukun Islam yang pertama 2. Jalan terdekat menuju kepada Allah 3. Lebih utama dalam kehidupan 4. Pembersih Qolbu 5. Menyehatkan jasmani rohani 6. Menenangkan hati dan pikiran 7. Mencerdaskan otak kiri - kanan secara seimbang IQ EQ SQ 8. Perilaku terkendali pembinaan mental karakter 9. Sukses dalam kehidupan 10. Kasyaf ketajaman mata bathin 11. Membangkitkan INNER POWER 12. Membangkitkan kesadaran ruh 13. Belajar mati sebelum mati 14. Miraj OOBE ( OUT OF BODY EXPERIANCE ) Kapan dan dimana kita berdzikir ??? Kapan saja, dimana saja tanpa batasan ruang dan waktu, sambil duduk, berdiri maupun berbaring. Firman Allah : Selesai sholat, berdzikirlah sambil duduk, berdiri, berbaring ( An nissa 4 : 103 ) Selesai haji berdzikirlah ..lebih banyak ( Al Baqarah 2 : 200 ) Hai orang orang yang beriman berdzikirlah sebanyak banyaknya ( Al Ahzab 33 : 41 ) Berdzikirlah sebanyak banyaknya agar kamu sukses ( Al Jumuah 62 : 10 ) Bagaimana caranya berdzikir ??? Dengan suara yang dikeraskan atau dalam hati ?? Yang berkomunikasi dengan Allah Jasmaninya atau rohaninya ?? Petunjuk dari Allah ke otak atau ke hati ?? Berdasarkan firman Allah ; Yang berkomunikasi dengan Allah Ruhnya ( Al Araf 7 : 172 ) Mohon kepada NYA dengan menyebut Asma ul Husna ( Al Araf 7 : 189 ) Sebut nama Tuhanmu dalam hatimu ( Al Araf 7 : 205 ) Dia memberi petunjuk kepada hatinya ( Al Tagabun 64 : 11 )

Tatkala AKU (KAMI) berada di dalam Rasa Anhum (Rasa Kalian), realitas Ku (KAMI) adalah insan. Yang menjadi saksi adalah NUUR ADAM (NURUL INSAN). AKU dimanifestasikan dalam Panca Indera. Bila panca indera ditutup, jasmani dan dunia sekitarnya jadi tidak tampak lagi, Insan berada dalam kesadaran KOSMIK (SIR), pangrungu jadi rungu, pangambu jadi ambu, paningal jadi tingal, pangucap jadi ucap, pangrasa jadi rasa, usik sajeroning ati, obah sajeroning rasa (semua pembicaraan, semua gerakan berada di dalam qolbu, berada di

dalam SIR). Pada tahap ini AKU (KAMI) berada di dalam Rasa Anha (Rasa Kami, Rasa Kita). Yang menjadi saksi adalah NUUR MUHAMMAD. Lambat laun Nuur Muhammad akan sirna. Rungu, ambu, tingal, ucap dan rasa sudah tidak dirasakan lagi, yang ada hanya Dzat, Sifat, Asma dan Afal Ku (Kami). Yang menjadi saksi adalah NUURULLAH Selanjutnya Dzat, Sifat, Afal, Asma Gulung ( Manunggal ) ALLAH NAMANYA Sesuai dengan Hadits : AKU AHMAD TANPA MIM (AKU AHAD) Catatan dari Alm. Bapak Mulhari Cikarang tersebut di atas, adalah merupakan kata-kata sandi bagi mereka akan melakukan latihan dzikir atau bermeditasi. Dzikir atau Meditasi adalah mengosongkan pikiran sambil mengulang-ngulang nama Tuhan, untuk membersihkan hati dan menjernihkan pikiran. Kita baru akan mengerti dan memahami kata-kata sandi tersebut manakala pada saat latihan tersebut, kita bisa mencapai tingkatan kekhusuan yang maksimal, kita pernah mencapai titik puncak tahapan meditasi, katakanlah kita mencapai tahap ekstase karena kita pasrah. Pada saat tersebut kita merasakan keheningan alam di sekitar kita, kita merasakan bahwa kita menyatu dengan keheningan tersebut, dada kita terasa plong, lapang, pikiran menjadi tenang. Dari segi ilmu kedokteran, hal ini mungkin karena adanya pengaruh hormon-hormon, terutama hormon endorfin dan melatonin yang bekerja secara optimal. Bagi pemula pencapaian ekstase tersebut entah terjadi pada hari keberapa, apakah pada hari ke 7 atau setelah hari ke 40, kita tidak mengetahuinya. Puncak ekstase tersebut mungkin terjadi hanya dalam waktu sepersejuta detik, seperti halnya bukaan rana kamera foto yang walaupun terjadi dalam waktu yang sangat singkat namun, permohonan kita sudah terekam, sudah ada dalam Catatan Allah. Bagi para sesepuh yang jam terbangnya sudah tinggi tentu, suasana meditasi atau ekstase bisa dicapai setiap saat dengan mudah, karena sudah terbiasa. Oleh karena itu doa mereka sangat mudah sekali dikabulkan Allah. Dengan seringnya kita melakukan permohonan kepada Allah dengan tata cara seperti tersebut di atas, maka rasa percaya diri kita akan bertambah, dengan sendirinya keimanan kita kepada Allah pun akan meningkat tahap demi tahap, sesuai dengan pengalaman bathiniah kita. Tujuan atau niat kita terkabul, keimananpun bertambah. Dengan demikian, maka kata-kata sandi tersebut di atas akan terpecahkan manakala kita melakukan perjalanan pendakian bertahap mulai dari alam insan, alam ajsam, alam mistal, alam arwah, memasuki tahapan wahidiiyyah, wahdah dan akhirnya tenggelam dalam lautan Ahadiiyyah yang tenang dan tenteram. Musnah ke-aku-annya, tenggelam dalam Tuhannya. Itulah jiwanya shalat menurut JALALUDDIN RUMI. Fana menurut Al Ghazali. Samadi menurut orang Hindu. Sebagaimana halnya sebutir pasir yang tenggelam dalam perut gunung. Si butir pasir akan berkata : Aku adalah Gunung. Manakala dia kembali, menyadari dirinya sendiri berada diluar gunung, maka dia akan berkata : DIA adalah GUNUNG . Itulah yang disebut

miraj Alm. Bapak MULHARI pernah juga memberikan wejangan sebagai berikut : Jangan hanya sekedar mencari dan mengenal diri pribadi, tapi carilah NUR NYA ALLAH dan harus benar menempatkannya. Wejangan ini merupakan kelanjutan dari wejangan-wejangan sebelumnya, dimana sebelumnya beliau menjelaskan bahwa : Sesungguhnya Al Quran itu diringkas menjadi Al Fatihah, Al Fatihah kemudian diringkas menjadi BASMALLAH, Basmallah kemudian diringkas menjadi lafad ALLAH, Lafad Allah diringkas menjadi TASYDID di atas huruf LAM AKHIR, Tasydid (trisula, titik tiga) diringkas menjadi ALIF, Alif hakikatnya adalah TITIK HURUF BA dalam Basmallah. Tasydid yang berbentuk seperti trisula atau disebut juga sebagai titik tiga di atas huruf Lam Akhir adalah merupakan simbolisasi Tri Tunggal dari konsep tanuzzulat, mulai dari : Ahadiiyyah, Wahdah dan Wahidiiyyah sebagai penjabaran dari Alif Lam Mim : ALLAH, NUR MUHAMMAD, INSAN (ADAM), atau Allah, Utusan Allah,dan Muhammad ( insan, hamba). Allah, Alam Semesta dan Manusia yang akhirnya akan kembali lagi kepada ALLAH (ALIF) lautan Ahadiiyyah yang tenang dan tenteram, yang luas tanpa batas. Sebagai Alif, apabila ditempatkan dimanapun, baik di depan, di tengah maupun di belakang, dia akan tetap tegak, tetap ajeg, sebagai gambaran keimanan seseorang yang telah mencapai pencerahan jiwa, dia akan tetap konsisten, istiqomah, dia tidak peduli akan kedudukan duniawi. Dia telah menemukan jati dirinya sebagai seorang hamba dengan segala kelemahannya serta tidak memiliki daya apapun kecuali hanya Allah Yang Maha Kuasa atas segalanya. Dia sudah tenggelam dalam Tuhan. Hakikat atau esensi Alif adalah titik, sebagaimana titik huruf Ba dalam BASMALLAH. Titik ini merupakan titik cahaya pertama ( Nur Muhammad ) setelah Allah dengan Kudrat dan Iradatnya serta melalui sifat kalamnya bersabda : KUN (JADILAH) maka FAYAKUN (JADILAH). Dari satu titik menjadi banyak titik, menjadi alam semesta serta seluruh ciptaan-Nya : ALAM TARO ILLAA ROBBIKA KAIFA MADDAZHZHILLA : APAKAH KAMU TIDAK MEMPERHATIKAN TUHAN MEMANJANGKAN BAYANG-BAYANGNYA. (AL FURQON 25 : 36). Oleh karena itu bila kita ingin mengenal Allah atau ingin mengenal sesama makhluk Allah, mulailah melakukan pendekatan dengan Basmallah, yang essensinya atau hakikatnya adalah Rahman dan Rahim. Kasih Sayang adalah rahasia Allah. Kasih Sayang adalah Allah. Bila kita ingin mengerti dan ingin menghayati makna Basmallah atau rahasia Kasih Sayang Allah, maka pelajarilah Al Fatihah. Bila kita ingin mengetahui dan ingin memahami Al Fatihah, maka pelajarilah serta hayatilah Al Quran; minimal mengerti makna terjemahan secara harfiahnya. Bila kita mengerti makna harfiahnya dari Al Quran, maka secara minimal ada 4 pelajaran

yang bisa kita peroleh dan kita hayati, yaitu : 1. PERINTAH DAN LARANGAN, 2. RIWAYAT PARA ROSUL, 3. PERINTAH BERFIKIR ATAU BERIJTIHAD 4. JIHAD FI SABILILLAH. Perintah dan larangan Allah adalah merupakan norma-norma dalam kehidupan atau etika kita bermasyarakat termasuk tata cara kita beribadah kepada Allah, sehingga tercipta suatu peradaban masyarakat yang madani. Riwayat para Rasul terutama Muhammad SAW adalah merupakan suri tauladan bagi kita semua agar lebih mantap dalam beribadah kepada Allah, bagaimana melaksanakan perintah Allah serta bagaimana menghindarkan larangan-Nya. Kemudian perintah Allah agar kita berfikir, berfikir dan berfikir, agar kita mempunyai keyakinan yang mandiri, agar kita berijtihad, bukan kata orang lain, katanya dan katanya seperti orang buta hanya sekedar mendengar pendapat orang lain, belum pernah merasakan dan membuktikan sendiri. Bila kita mempunyai kayakinan yang mandiri tentang Allah, maka kita bisa melaksanakan jihad fi sabilillah, berjuang di jalan Allah dengan mantap tanpa keraguan sedikitpun. Hakikat dari jihad fi sabilillah adalah KEIKHLASAN Ternyata keikhlasan ini merupakan penjabaran dari RAHMAN DAN RAHIM dalam kalimah Basmallah yang harus kita realisasikan dalam kehidupan sehari-hari. Jadi ajaran Al Quran itu diawali dan diakhiri dengan Basmallah. Setiap kita hendak melakukan sesuatu awalilah dengan basmallah, dengan kasih sayang, kesabaran dan keikhlasan yang tulus dengan tujuan untuk memberi rahmat kepada seluruh alam semesta, niscaya Allah pun akan melimpahkan kasih sayang-Nya kepada kita Bila hablumminanas kita baik maka hablumminallah kita pun akan baik juga JADI KITA DIBERI TUGAS SEBAGAI HALIFAH DAN SEBAGAI WALI ALLAH DI MUKA BUMI DIAWALI DENGAN BASMALLAH UNTUK MEMBERI RAHMAT BAGI SELURUH ALAM SEMESTA DENGAN KASIH SAYANG YANG TULUS DAN MURNI, BUKAN DENGAN KEKERASAN!!! Oleh karena itu ilmu yang kita pelajari cukup BASMALLAH saja !!! Posted 5th March by Anfasku Labels: Thoriqoh

DZIKIRULLOH
DZIKIR SEBAGAI ALAT MENYAPI NAFSU

Seorang Ibu menyapi anak, salah satunya agar ia bisa mandiri dalam berbagai hal, begitu pula dg dzikir adalah sebagai alat agar tidak bergantung dari nafsu sehingga Ruhaninya bisa mandiri tanpa ketergantungan dari nafsu kita. Dg demikian Ruhani tidak selalu bergantung pd nafsu, sebab ia telah didik untuk bisa mandiri. Kita ini ibarat anak kecil yg tidak mau berpisah dg Ibunya, Ia inginya selalu dekat dg Ibunya. Sebentar saja sang Ibu tidak ada didepan anak trsbut, maka ia akan menangis. Dg berdzikir kita dibelajari, dikenalkan, dan diberi pemahaman agar Ruhani mengerti Asal-usul serta Pengasuhnya ( Mursyid ) Dg berdzikir kita yg terbiasa digandeng oleh nafsu sebagai Inang ( Pengasuhnya ) diambil alih pengasuhnya oleh seorang Mursyid. Sehingga kita selalu dijaga, diayomi, diasuh, disuapi, dibelajari, dididik dllnya. Dan suatu saat Pengasuh ( Mursyid ) akan menyapimu... Apakah kita tetap mengenali Pengasuh kita ? atau kita akan melupakannya...Na'udzubillah.

Laa ilaaha illallalloh !. Laa ilaaha... Itu sifatnya Maha tiada kekurangan yaitu Alloh 2. illalloh Itu sifatnya kekurangan yg masih berkehendak yaitu Muhammad. Maka jika demikian dapat diketahui pula apa yg bernama Muhammad oleh Alloh Ta'ala dan Apa yg bernama Alloh oleh Muhammad...agar supaya menjadi tauhid pada kalimat yg mulia itu. Adapun rahasianya oleh Alloh Swt....Karena Alloh itu nama bagi dzat wajibul wujud dan mutlaq yaitu bathin Muhammad dan Alloh itu nama bagi sifat dzahir Muhammad...Jadi dzhohir dab bathin Muhammad itulah yg bernama Alloh. Sebab kalimat ini merupakan pertemuan antara hamba dan Tuhannya dan kalimat yg mulia ini diumpamakan sebesar gunung, tempat perhimpunan segala rahasia dan ruh, nyawa dan segala hati, tubuh, nama, ilmu, dan segala isi-isinya. Jadi hakikatnya yg mengucapkan kalimat yg mulia tersebut adalah Dia sendiri, memuji diriNya sendiri> Layasrifullohu illalloh...tiada mengenal Alloh hanya Alloh.

NILAI DZIKIR Dzikir itu memiliki nilai yg lebih besar dari pada segala amal ibadah, karena nilai dzikir sangat penting (utama) bagi kehidupan, terutama bagi orang2 yg beriman yg diseru untuk melakukan dzikir yg sebanyak-banyaknya. Pernyataan sebanyak-banyaknya tidak dapat diukur berdasarkan kekuatan orang2 tertentu. Sebanyak2nya berarti bergantung pada kemampuan orangnya, tetapi yg jelas tidak ada batasnya, kapan saja, dimana saja, dalam keadaan apa saja, bila mampu mengamalkan dzikir, justru menunjukan keunggulannya.

INGAT !!!Dalam sembayang harus ada dzikir. Mengamalkan dzikir itu tidak mudah, padahal itu solusi awal bagi manusia. Karena itu sholat diberi bentuk secara lahiriyyah, sholat diinstitusikan dan ditentukan waktunya. Manusia diikat dg kedisiplinan untuk mengamalkannya dan dzikir tidak efektif bila badan tidak sehat atau tidak segar...maka bagianbagian tubuh tertentu yg menjadi pokok kesegaran harus dicuci. Itulah sebabnya sebelum sholat diisyaratkan berwudhu. Dan berwudhu bukan semata2 membersihkan bagian2 anggota tubuh tertentu, karena itulah berwudhu harus disertai dg niat.

FUNGSI DZIKIR
WA LADZIKRULLOHI AKBAR ( Dzikrulloh itu adalah pekerjaan yg Agung ) Untuk hidup didunia ini ada pendukung selain Roh, yaitu DZIKRULLOH atau disebut juga Ma'ul Hayat, Air Kehidupan, Tirta Nirmala atau Banyu Prawita Suci. Jika Dzikrulloh ini mengalir keseluruh tubuh baik manusia ataupun makhluk hidup lainnya, baik yg ghoib maupun yg lahir, ia tidak akan mudah busuk bahkan mampu membuat HIDUP LEBIH HIDUP karena adanya daya keampuhan dan kekuatan yg luar biasa dari Yang Maha Agung dari Guru Agung itulah DZIKRULLOH. Setiap yg kita anggap masalah akan diatasi dg mulus tanpa kesulitan. Ada empat tempat dalam diri manusia yg ditempati oleh Dzikrulloh yaitu : JASAD, QOLBU, RUH DAN NUR MUHAMMAD tetapi karena ke-ego-an kita semua itu hanya sebagai barang rongsokan, Na'udzubillah....dzolim dzolim dzolim. 1. DZIKRULLOH DALAM JASAD Dzikrulloh dalam raga ini sangat berpengaruh kepada kesehatan manusia. Ketika manusia mau mengamalkan dzikir lisan, maka pengaruhnya berupa meningkatnya kekebalan tubuh, kokohnya daya tahan semakin cepatnya daya sembuh, semakin kuatnya daya tangkap pikiran dan daya pikir. Pengaruh itu akan semakin lebih kuat lagi apabila dzikir dikembangkan keseluruh anggota tubuh lahir dan wilayah anggota tubuh batin. Dengan melakukan Dzikir maka musnahlah sifat2 jelek dan munculah sifat2 baik. Kenapa Dzikrulloh itu bisa merasakan hidup lebih hidup. 1. Jika Dzikrulloh mengalir ke OTAK, maka cara berpikir kita akan lebih matang.

2. Jika Dzikrulloh mengalir di MULUT, maka kita dapat berbicara dg fasih, ketika mengajak kejalan kebaikan dan merasakan nikmat serta rasa syukur atas pemberian Alloh. 3. Jika Dzikrulloh mengalir di TELINGA, maka kita dp mendengar serta memilih yg baik dan buruk. 4. Jika Dzikrulloh mengalir ke KULIT, kita dapat merasa 5. Jika Dzikrulloh mengalir ke MATA, kita dp melihat mana sebenarnya yg harus dilihat. 6. Jika Dzikrulloh mengalir di HIDUNG, kita dapat bernafas Bernapas adlh kodrat sedangkan kodrat HIDUP adalah mengamalkan DZIKRULLOH sebagai tugas kehidupan yg dari Maha Agungdari Guru Agung. Berbahagialah orang yg sudah menghidupkan raganya dengan dzikrulloh, dengan demikian Ia meneteskan DZiKRULLOH lebih deras dan memancarkannya keseluruh tubuh lahir dan batin serta selalu bertaqwa kepada Alloh Swt. 2. DZIKRULLOH PADA QOLBU BIla hati ( qolbu ) sudah berdzikir maka hiduplah hati. Dzikrulloh ini dapat menghidupkan hati serta membuka pintu2 ilmu yg bermanfaat didunia dan akherat, juga membuka pintu Ilham yg datang dari Alloh Swt. Dzikrulloh dalam hati mengubah dari CAHAYA IMAN MANJADI CAHAYA KETAKWAAN, dari cahaya penerima ilmu menjadi penyampai ilmu. Ada beberapa pengaruh Dziktulloh didalam qolbu: 1. Jika orang yg semula sulit menerima ilmu menjadi mudah dalam menerima ilmu 2. Jika orang sulit menyebarkan ilmu, maka menjadi mudah dalam menyampaikan atau menyebarkannya 3. Jika semula hanya menerima ilmu jadi suka memberikan ilmu walau hanya satu kalimat 4.Yang semula tertutup pd ilmu manjadi terbuka terhadapnya 5. Yang semula sulit menerima ilham menjadi mudah menerimanya dllnya. Perubahan-perubahan itu terjadi karena adanya dzikrulloh yg dp menghidupkan pancaran cahaya qolbu. Terpancarnya cahaya qolbu ini dan tersingkapnya kotoran qolbu memudahkan kita dalam menangkap sinyal-sinyal Ketuhanan, sehingga kita dimudahkan diberi petunjuk atau hidayah sebagaimana yg tertulis dialam Alqur'an Surat At-Taghabun ayat 11 ( Tidak ada suatu musibah pun yg menimpa seseorang kecuali dg ijin Alloh; dan barangsiapa yg beriman kepd Alloh niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya, dan Alloh Maha Mengetahui segala sesuatu ) 3. DZIKRULLOH DALAM RUH Harus dilandasi dengan dzikir lisan dan qolbu, sehingga berkembanglah dan memancar sampai terdengar oleh ruh. Maka ruh akan meyaksikan sifat-sifat ilahiyyah. Ketika dzikir telah sampai ke ruh, barulah Dzikrilloh dalam ruh mempengaruhi proses penyucian ruh agar kembali fitrah seperti pd saat ia dilahirkan kedunia. Ruh kembali fitrah berdampak pd qolbu.

Setelah kesucian qolbu mempengaruhi semua organ2 , qolbu tersucikan karena-Nya, lalu merambat keluarkearah Dzikrulloh yg ada di dalam jasad. Dzikr dalam ruh dapat membuka pancaran dzikrulloh kesumua organ tubuh, baik lahir maupun batin. ini terimplisit didalam QS Al-Insan ayat 6 " (yaitu) mata air ( dalam surga )yg dari pdnya hamba2 Alloh minum, yg mereka dp mengalirkannya dg sebaik-baiknya." Pd tahapan dzikir ruh, Ruh sering mendapatkan ilham khusus untuk perjalannya. Ruh berhablum-minalloh sehingga sebagian ruh pun ditampakkan. 4. DZIKRULLOH PADA NUR MUHAMMAD Dzikrulloh pd Nur Muhammad ini berfungsi hanya menunggu kedatangan dzikrulloh yg ada didalam ruh. Ruh dijemput oleh hakikat Nur Muhammad setelah jiwa dan raga disucikan melalui dukungan dzikir raga dan dzikir qolbu. Setelah dijemput ruh diantar oleh Nur Muhammad untuk menghadap-Nya. Inilah fungsi dzikrulloh yg dibawa oleh Mursyid kamil mukamil.

MENURUT SYECH KALIMULLOH:


1. Ketika qolbu-nya mengumandangkan ( Allohu Allohu Alloh ) yg ditanam oleh seorang Wali Mursyid. Pd tahap pertama ia seakan-akan tidak mendengarkan, tetapi lama kelamaan ia akan mendengarkannya lewat telinga hati...memang susah kalau tidak istiqomah. Baru Sang Salik akan merasakan ada sedikit gerakan didalam hatinya, ia akan bingung. Apakah ini gerakan napas, jantung atau angan-angan (imajinasi). Nah disinilah pentingnya tafakur pd setiap malam dg istiqomah, agar gerakan ini dapat didengar dan sifat keraguan yg demikian itu bakal hilang. Hilangnya keraguan dan timbulnya keyakinan didalam hati adalah berhentinya Ilmu yaqin ( ilmu yg di dapat dari usia baligh/secara formalitas ) menginjak ke Ainul Yaqin. Sehingga keyakinan ini akan timbul, ia akan merasa yakin dan pasti, bahwa hati itulah yg berdebar dan mengumamkan ALLOH....menjadi aktif dan inilah anugerah dari Yang Maha Agung dari Guru Agung dari Kalimat Agung. 2. Manakala Sang Dzakir telah mencapai tahap ini, ia mestilah memelihara dan mendengarkan gerakan ini, baik ketika

sedang bersama orang lain ataupun sendiri...( latih dan latih kebiasaan ini pasti bisa menjadi suatu kebiasaan, karena hukum kebiasaan adalah hasil dari kebiasaan itu sendiri ).Ia harus banyak diam, berusaha memeliharanya serta menjaganya agar terus bergerak, Sebab mula-mula gerakan ini sangat lemah dan hambatan kecil saja bisa menghentikannya. Ini Anugerah dari Yang Maha Agung dari Guru Agung , ia tidak boleh meremehkannya ( Ntar kena Adzab ), serta berusaha siang malam menjaga dan mengembangkannya. Sekarang bukalah mata zahirmu dan nikmati keadaan mistis ini, sampai akhirnya ia mengembangkan kemampuan itu. Bahkan ketika membuka mata zahirnya, ia bisa memperhatikan hatinya yg bergumam. Menurut Syech Kalimulloh keadaan inilah yg disebut " Khilwat dar Anjuman " ( kemampuan menikmati kesendirian meskipun sedang bersama orang banyak ) Subhanalloh...dzolim saya ini. 3. Ketika Sang Dzakir mencapai tahap bahwa sang dzakir mulai mendengar Nama ALLOH... ( Ismu Dzat/Asma Alloh ) yg penuh berkah dari lidah hatinya, dan mengetahui bahwa gerakan ini muncul dari dalam hati, maka gerakan ini bisa disebarkan keseluruh tubuh atau seluruh anggota badan lainnya ( warning harus seizin Guru Mursyid/Wakil Talqin ). Demikianlah gerakan ini timbul pertama kali dalam sebuah anggota tubuh sang Hamba : kadang2 ditangan, dikepala, dan kadang-kadang dikaki, sekalipun sang hamba sama sekali tidak sengaja menggerakan bagian anggota tubuh itu serta hanya berkosentrasi hanya pd hati saja. Ketika cahaya dzikir mulai menyebar, maka cahaya ini pun menyelimuti seluruh tubuh dalam waktu sangat singkat, dan tubuh sang hamba dari ujung kepala hingga ujung kaki...dipenuhi dzikir. Pd tahap ini berbagai keadaan mistis pun dialami, terkadang ia merasa bahagia, terkadang kesal dan bingung. Hanya saja sang hamba mestilah berusaha untuk tidak memperhatikan keadaan2 ini. Ia mestinya terus menerus berdzikirIa mesti terus-menerus melakukan dzikir, yg merupakan tugas pentingnya. Dengan Karomah dan berkah Sang Mursyid yg Kamil Mukamil, dzikir Nama ALLOH pun memancar dari seluruh

tubuhnya dan segenap anggota tubuhnya berjalan selaras dg hati. Dalam keadaan seperti ini dominasi dzikir bisa lebih besar pd satu bagian anggota tubuh dan lebih kecil pd anggota tubuh lainnya. Jika hal ini tersebar merata dalam seluruh tubuh, Maka sang dzakir merasa sangat gembira dan bahagia. Dalam terminologi kaum Sufi keadaan yg demikian disebut SULTHAN ADZ-DZIKIR. 4. Pd tahap ini, Syech Kalimulloh mengingatkan kita perihal prinsip para sufi besar bahwa tujuan dzikir adalah kefanaan diri dalam dzat Maha Benar yg diingat, dan bukan kefanaan atas nama Dzat Maha Besar yg diingat, Karena itu Sang hamba hendaknya tidak memusatkan perhatiannya pd sekedar mengucapkan kata ALLOH saja, entah kata ini diucapkan oleh lidah atau oleh hati. Meskipun yg mengamalkan yg demikian ini sangat bermanfaat dan seseorang memperoleh pahala, tak urungtanpa merasakan kehadiran Dzat Maha Benar yg diingat, dzikir ini tidak akan membimbing dan mengantarkan pd kehadiran Dzat Yang Maha Benar yg tengah dicari. Karena tujuaan dzikir itu adalah " Fana Fi Alloh " atau kefanaan diri dalam kehariban Dzat Yang Maha Benar dan bukan yg menempel pada Namanya...Disinilah tahap itu yg sangat sulit dan membingungkan, oleh karena itu Sang Dzakir harus selalu dibawah bimbingan seorang Mursyid/Wakil Talqin...Untuk membedakan antara Yang Maha Benar, Yang Maha Agung, Yang Maha Esa ( Tunggal ) dan lain-lainya...karena itu masih menempel pd sebuah nama...Pahamkanlah. Untuk masuk pd hakikat yg dikandung Sebuah nama itu, perlu dibongkar oleh orang yg kamil mukamil. 5. Ketika Sang hamba sampai pd tahap Sulthan AdzDzikir. kadang2 terjadi bahwa ia merasakan ada gerakan dalam nadi dan hatinya, yg sifatnya berbeda dari gerakan pertama. Misal gerakan yg dihasilkan oleh dzikir tidaklah bersifat terus menerus, sementara gerakan baru ini bersifat terus-menerus. Dalam ungkapan lain,Gerakan pertama menyerupai hu hu hu hu atau Alohu Alloh...yg disitu ada jedanya. Sementara gerakan yg kedua menyerupai "

HU " yg dipanjangkan. ( lagi-lagi ini perlu dikonsultasikan dg Sang Mursyidnya ). Dg kata lain gerakan pertama tidak teratur, sementara gerakan kedua bersifat terus menerus. Gerakan kedua lebih halus ketimbang gerakan pertama dan bisa dirasakan sesudah banyak melakukan amalan. Disinilah penyakit keragu-raguan itu timbul, Apakah yg diingat adalah sebuah nama saja ataukah Nama itu adalah Yang Maha Benar. Disinilah posisi " La bi syarth asy-syay (tanpa syarat apapun). Hanya saja apapun yg dirasakan oleh Sang hamba melalui gerakan yg kedua adalah sepenuhnya termasuk dalam dunia jasmani, dan berkenan dg tahap " bi syarth al-la syay ". Lantas bagaimana ini bisa diidentifikasikan dg Dzat Yang Maha Benar yg diingat atau yg dicari...yaitu Tuhan Yang Maha Kuasa? Disinilah wilayah yg tidak bisa ditulis...hanya limpahan dari Mursyidlah yg dapat membongkarnya. 6. Gerakan yg terus menerus ini dirasakan oleh sang hamba, sebagian orang merasakan menyebar keseluruh tubuh, dan sebagian lagi merasakannya pd anggota tertentu. Perasaan ini mengarahkan perhatiannya kepada Dzat Yg Maha Benar yg dicari. Kalau belum bisa, maka kosentrasi diarahkan pd hati jasmani tanpa menyebut2 nama Alloh. Sekiranya setelah itu perhatian tidak juga terarah pd Dzat Maha Benar yg dicari, maka perhatian mestilah dicamkan kepadanya dg mengambil nama Alloh. Akan tetapi, mesti perhatian kepada Nama saja tanpa memikitkan Dzat Maha Benar yg dinamai ( ALLOH ) sangat berbahaya lantaran mampu menaklukan tujuan hakiki. Cukup sampai disini...karena pengetahuan diatas sudah sangat membingungkan bagi para pemula. Sekali lagi, dekatilah orang yg bisa bergaul bersama Alloh, karena ia akan menghantarkan kita pd tujuan yg Hakiki.

DZIKIR KHOFI

Rasulullah saw bersabda, Wahai Abu Dzarr! Berzikirlah kepada Allah dengan zikir khamilan!, Abu Dzarr bertanya: Apa itu khamilan? Sabda Rasul: Khafi (dalam hati) (Mizan al-Hikmah 3: 435) TAHAP pertama zikir adalah zikir lisan. Kemudian zikir kalbu yang cenderung diupayakan dan dipaksakan. Selanjutnya, zikir kalbu yang berlangsung secara lugas, tanpa perlu dipaksakan. Serta yang terakhir adalah ketika Allah sudah berkuasa di dalam kalbu disertai sirnanya zikir itu sendiri. Inilah rahasia dari sabda Nabi saw: Siapa ingin bersenang senang di taman surga, perbanyaklah mengingat Allah. TANDA bahwa sebuah zikir sampai pada sirr (nurani yang terdalam yang menjadi tempat cahaya penyaksian) adalah ketika pelaku zikir dan objek zikirnya lenyap tersembunyi. Zikir Sirr terwujud ketika seseorang telah terliputi dan tenggelam di dalamnya. Tandanya, apabila engkau meninggalkan zikir tersebut, ia takkan meninggalkanmu. Zikir tersebut terbang masuk ke dalam dirimu untuk menyadarkanmu dari kondisi tidak sadar kepada kondisi hudhur (hadirnya kalbu). Salah satu tandanya, zikir itu akan menarik kepalamu dan seluruh organ tubuhmu sehingga seolaholah tertarik oleh rantai. Indikasinya, zikir tersebut tak pernah padam dan cahayanya tak pernah redup. Namun, engkau menyaksikan cahayanya selalu naik turun, sementara api yang ada di sekitarmu senantiasa bersih menyala. Zikir yang masuk ke dalam sirr terwujud dalam bentuk diamnya si pelaku zikir seolaholah lisannya tertusuk jarum. Atau, semua wajahnya adalah lisan yang sedang berzikir dengan cahaya yang mengalir darinya. KETAHUILAH, setiap zikir yang disadari oleh kalbumu didengar oleh para malaikat penjaga. Sebab, perasaan mereka beserta perasaanmu. Di dalamnya ada sirr sampai saat zikirmu sudah gaib dari perasaanmu karena engkau sudah sirna bersama Tuhan, zikirmu juga gaib dari perasaan mereka. Kesimpulannya, berzikir dengan ungkapan katakata tanpa rasa hudhur (kehadiran hati) disebut zikir lisan, berzikir dengan merasakan kehadiran kalbu bersama Allah disebut zikir kalbu, sementara berzikir tanpa menyadari kehadiran segala sesuatu selain Allah disebut Zikir Sirr. Itulah yang disebut dengan Zikir Khafiy.

Allah SWT berfirman: Dan berzikirlah kepada Tuhanmu dalam hatimu (nafsika) dengan merendahkan dirimu dan rasa takut dan dengan tidak mengeraskan suara di waktu pagi dan petang dan janganlah kamu termasuk orang yang lalai (QS. 7: 205) REZEKI lahiriah terwujud dengan gerakan badan, rezeki batiniah terwujud dengan gerakan kalbu, rezeki sirr terwujud dengan diam, sementara rezeki akal terwujud dengan fana dari diam sehingga seorang hamba tinggal dengan tenang untuk Allah dan bersama Allah. Nutrisi dan makanan bukanlah konsumsi rohani, melainkan komsumsi badan. Adapun yang menjadi konsumsi rohani dan kalbu adalah mengingat Allah Zat Yang Maha Mengetahui segala yang gaib. Allah SWT berfirman, Orangorang beriman dan kalbu mereka tenteram dengan mengingat (zikir kepada) Allah. Semua makhluk yang mendengarmu sebenarnya juga ikut berzikir bersamamu. Sebab, engkau berzikir dengan lisanmu, lalu dengan kalbumu, kemudian dengan nafsmu , kemudian dengan rohmu, selanjutnya dengan akalmu, dan setelah itu dengan sirmu. Bila engkau berzikir dengan lisan, pada saat yang sama semua benda mati akan berzikir bersamamu. Bila engkau berzikir dengan kalbu, pada saat yang sama alam beserta isinya ikut berzikir bersama kalbumu. Bila engkau berzikir dengan nafsmu, pada saat yang sama seluruh langit beserta isinya juga turut berzikir bersamamu. Bila engkau berzikir dengan rohmu, pada saat yang sama singgasana Allah (Arsy) beserta seluruh isinya ikut berzikir bersamamu. Bila engkau berzikir dengan akalmu, para malaikat pembawa Arsy dan roh orangorang yang memiliki kedekatan dengan Allah juga ikut berzikir bersamamu. Bila engkau berzikir dengan sirmu, Arsy beserta seluruh isinya turut berzikir hingga zikir tersebut bersambung dengan zatNya. Imam al-Baqir dan Imam ash-Shadiq as berkata: Para malaikat tidak mencatat amal shalih seseorangkecuali apa-apa yang didengarnya, maka ketika Allah berfirman: Berzikirlah kepada Tuhanmu dalam hatimu (nafsika), tidak ada seorangpun yang tahu seberapa besar pahala zikir di dalam hati dari seorang

hamba-Nya kecuali Allah Taala sendiri. DI DALAM riwayat lainnya disebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda: Zikir diam (khafiy) 70 kali lebih utama daripada zikir yang terdengar oleh para malaikat pencatat amal. (Al-Hadits) Bila sang hamba mampu melanggengkan Zikir Khafi serta meyakini bahwa semua Alam Lahir dan Alam Batin merupakan pengejewantahan dari nama-nama-Nya maka ia akan merasakan kehadiran-Nya di semua tempat dan merasakan pengawasan-Nya dan jutaan nikmat-nikmat-Nya. Perasaan akan kehadiran-Nya ini akan mencegah sang hamba dari berbuat dosa dan maksiat. Jika di hadapan anak yang sudah akil baligh saja manusia malu untuk berbuat dosa dan membuka auratnya, maka bagaimana ia tidak malu untuk membuka auratnya dihadapan Sang Khaliq? Mengapa kita tidak merasa sungkan dan malu berbuat hal-hal yang tidak layak di hadapan Sang Khaliq? Itu karena keyakinan kita atas kehadiran-Nya di setiap eksistensi tidak sebagaimana keyakinan kita ketika kita melihat kehadiran sang anak yang akil baligh tersebut. Apabila kita ingin mencapai keyakinan seperti ini kita mesti mempersiapkan latihan-latihan untuk melaksanakan Zikir Khafi sampai pada suatu tahapan di mana hati kita berzikir secara otomatis seperti gerak detak jantung dan tarikan-tarikan nafas kita (yang tidak kita kendalikan) Imam Ali Zainal Abidin as di dalam doanya: Ilahi, Ilhamkanlah kepada kami Zikir kepada-Mu di kesendirian maupun di keramaian, di malam hari maupun di siang hari, secara terang-terangan, maupun secara rahasia (sembunyi), di saat gembira maupun di saat kesusahan, jadikanlah hati kami menjadi senang dengan berzikir al-khafi (Bihar al-Anwar 94 : 151) Laa haula wa laa quwwata illa billah Tiada daya dan kekuatan kecuali karena pertolongan Allah jua.

HARAPAN PADA HARI AKHIR


Adalah harapan agar manusia memasuki dunia tanpa waktu, karena kemarin, hari ini dan esok sirna dalam HATI, dan yg ada hanya waktu bersama Alloh, itulah Iman kepada hari akhir. Sudahkah kita seperti itu? perbarui perbarui perbarui... Walau ia berada ditengah makhluk, ditengah perubahan ruang dan waktu, tetapi jiwanya tanpa ruang dan waktu. Tak tergoyahkan tak terpalingkan dari apapun walau zaman menggulungnya. Karena Ia bersama Alloh disana. Berdzikir kepada Alloh sebanyak-banyaknya adalah sebuah ekspresi dari Liqo'Alloh ( bertemu Alloh ) Setelah harapannya tercapai dan ia mewujudkan dalam setiap waktu bersama-Nya, dimana dan kapan saja. Segalanya adalah dzikir, namun segalanya adalah Al-Madzkur ( yg didzikiri, Alloh Ta'ala ) Kemanapun ia menghadap disanalah wajah Alloh.

DZIKIR DALAM TAREKAT Tarekat memiliki dua pengertian, pertama ia berarti metode pemberian bimbingan spiritual kepada individu dalam mengarahkan kehidupannya menuju kedekatan diri dengan Tuhan. Kedua, tarekat sebagai persaudaraan kaum sufi (sufi brotherhood) yang ditandai dengan adannya lembaga formal seperti zawiyah, ribath, atau khanaqah. Tarekat berasal dari bahasa Arab thariqah, jamaknya tharaiq, yang berarti: jalan atau petunjuk jalan atau cara, Metode, system (al-uslub), mazhab, aliran, haluan (al-mazhab), keadaan (al-halah) tiang tempat berteduh,tongkat, payung (amud al-mizalah). Menurut Al-Jurjani Ali binMuhammad bin Ali (740-816 M),tarekat ialah metode khusus yang dipakai oleh salik (para penempuh jalan) menuju Allah Ta ala melalui tahapan-tahapan/maqamat. DZIKRULLAH (Menggapai Ketenteraman Hati) Di dalam ajaran Islam, dzikrullah berarti menjaga hati untuk selalu menyebut dan mengingat Allah Swt.

Menurut kalangan sufi, sebagaimana dijelaskan Imam Al-Ghazali dan Ibn Athaillah, Dzikir kepada Allah Swt memiliki tiga bagian. Pertama, dzikir lisan-disebut dzikr jali (jelas); yaitu mengingat Allah Swt dengan ucapan lisan, yang berupa ucapan pujian, syukur, dan doa kepada-Nya. Misalnya, seseorang mengucapkan tahlil (la ilaha illaallah), tasbih (subhanallah), dan takbir (allahu akbar). Rasulullah memberi contoh dzikir, seperti disebutkan di dalam hadits, Kalau aku membaca subhanallah wa al-hamdu lillahi wa la ilaha illallah wallahu akbar, maka bacaan itu lebih aku gemari daripada mendapatkan kekayaan sebanyak apa yang berada di bawah sinar matahari. (HR Muslim). Kedua, dzikir hati-disebut dzikr khafi (sembunyi); yaitu mengingat Allah Swt dengan khusyuk karena ingatan hati, baik disertai dzikir lisan ataupun tidak. Seseorang yang melakukan dzikir semacam ini, hatinya senantiasa memiliki hubungan dengan-Nya; merasa kehadiran Allah Swt di dalam dirinya. Ketika berdzikir, kita sesungguhnya dekat dengan Allah Swt. Ketiga, dzikir jiwa-raga, dzikr haqiqi; yaitu mengingat Allah Swt yang dilakukan seluruh jiwa dan raga, baik lahiriah maupun batiniah, di mana dan kapan saja. Jiwa dan raga kita hanya mengerjakan perintah-perintah Allah Swt dan menghindarkan diri dari berbagai larangan-Nya. Inilah tingkatan paling tinggi dalam mengingat Allah Swt, seperti diakui kalangan sufi. Faedah-Faedah Dzikir : Bila seseorang benar-benar melaksanakan dzikir sesuai dengan yang dikehendaki Allah Swt dan Rasul-Nya, maka setidaknya ada 20 faedah yang diperoleh oleh orang tersebut, yaitu :

1. Baik sangka kepada Allah Swt. 2. Mendapat rahmat dan inayah dari Allah Swt. 3. Memperoleh sebutan dari Allah Swt dihadapan hamba-hamba pilihan. 4. Membimbing hati dengan mengingat dan menyebut Allah Swt. 5. Melepaskan diri dari azab Allah Swt. 6. Memelihara diri dari godaan setan dan membentengi diri dari maksiat. 7. Mendatangkan kebahagiaan dunia dan akhirat. 8. Mendapatkan derajat yang tinggi disisi Allah Swt. 9. Memberikan sinar kepada hati dan menghilangkan kekeruhan jiwa. 10.Menghasilkan tegaknya suatu rangka dari Iman dan Islam. 11. Menghasilkan kemuliaan dan kehormatan di hari kiamat. 12. Melepaskan diri dari perasaan menyesal. 13. Memperoleh penjagaan dan pengawalan dari para malaikat. 14. Menyebabkan Allah Swt bertanya kepada para malaikat yang menjadi utusan Allah Swt tentang keadaan orang-orang yang berdzikir itu. 15. Menyebabkan berbahagianya orang-orang yang duduk beserta orangorang yang berdzikir, walaupun orang orang tersebut tidak berbahagia. 16. Menyebabkan dipandang ahlul ihsan, dipandang orang-orang yang berbahagia dan pengumpul kebajikan. 17. Menghasilkan ampunan dan keridhaan Allah Swt. 18. Menyebabkan terlepas dari pintu fasiq dan durhaka. Karena orang yang tiada mau menyebut Allah Swt (berdzikir) dihukum orang yang fasiq. 19. Merupakan ukuran untuk mengetahui derajat yang diperoleh disisi Allah Swt. 20. Menyebabkan para Nabi dan orang Mujahidin (syuhada) menyukai dan mengasihi.

Dijelaskan dalam Al-Quran bahwa dengan dzikir kepada Allah Swt, akan tergapai ketenteraman hati, sebagaimana firman-Nya: Ingatlah, hanya dengan mengingat Allahlah hati menjadi tenteram. (QS. Ar Rad [013]:28). Oleh karena itu, mari kita tingkatkan dzikir kita kepada Allah Swt, kapanpun dan dalam keadaan bagaimanapun, agar hati kita selalu tenteram lantaran selalu ingat kepada Allah Rabbul Izzati, amin.

Menemui Alloh
Bismilah... Nawaitu dzikrullaahi taala........... Hamba niat dzikrullah Al jasadu kiblatul qolbi..............Jasad saya menghadap ke hati Wa qolbi kiblatur ruuhi................ Hati saya menghadap ke ruh Wa ruuhi kiblatullaahi Ruuh......... saya menghadap ke Allah Ilahi anta maqsudi waridhoka mathlubi a'thini mahabbataka wa ma'rifataka Hai manusia, sesungguhnya engkau harus berusaha dengan sungguh-sungguh untuk menemui Tuhan-mu, sampai engkau bertemu dengan-Nya (QS Al Insyqaq 84 : 6) Berjumpa dengan Tuhan adalah dambaan setiap manusia dan itu merupakan impian tertinggi yang selalu dicita-citakan oleh semua orang. Ketika berbicara tentang Berjumpa dengan Tuhan maka yang terbayang pada semua orang adalah Kematian, Setelah manusia meninggal dunia (nafas berhenti) barulah ada peluang berjumpa dengan Tuhannya. Berjumpa dengan Tuhan setelah kematian itu sifatnya spekulatif, (bisa ya bisa juga tidak) lalu bagaimana kalau setelah meninggal kita tidak pernah berjumpa dengan Tuhan? Kenikmatan tertinggi bagi penduduk Surga adalah

melihat wajah Tuhan, artinya ada kemungkinan orang yang di surga tidak bisa melihat Tuhan, tentu saja mustahil bagi orang yang tidak masuk surga bisa berjumpa dengan Allah. Andai nanti kita tidak berjumpa dengan Tuhan di akhirat, lalu mau kemana kita? Mau balik ke dunia??? Ayat di atas memberikan gambaran kepada kita bahwa proses perjumpaan dengan Tuhan itu berlangsung di dunia dan proses situ harus kita selesaikan di dunia ini juga sehingga di akhirat kita tidak lagi mengalami kesulitan menemui Allah. Yang diperlukan adalah kesungguhan kita untuk semaksimal mungkin berusaha menemui-Nya. Apabila hamba-Ku ingin menemui-Ku, Akupun ingin menemui-nya dan bila ia enggan menemui-Ku, Akupun enggan menemui-nya (HR Bukhari dari Abu Hurairah) Firman Allah dalam hadist qudsi di atas memberi gambaran kepada kita bahwa Allah ingin sekali ditemui namun terkadang hamba-Nya yang lalai dengan kesibukannya sendiri. Menemui Allah, ya berjumpa dan memandang wajah-Nya itulah kenikmatan yang paling tinggi yang dirasakan oleh para pecinta-Nya. Kalau di dalam shalat kita tidak merasakan kehadiranNya ( Hidupnya Qolbu ) berarti kita belum berjumpa dengan-Nya, maka kita harus belajar lagi sampai kita bermakrifat kepada-Nya. Syukur Alhamdulillah berkat Syafaat Rasulullah dan bimbingan Guru Mursyid,Kita sudah menemuinnya baik lahir maupun bathin

GERBANG PINTU AGUNG


Sudah waktunya kita mengenal dan mengamalkan wirid thoriqoh agar bisa memasuki gerbang ilahi. Jangan katakan dan menyesali serta menangisi kenapa sekarang

ini kita belum bisa memasulinya ? Rumah Agung itu sesungguhnya adalah Hati kita sendiri. Kenapa selama ini kita sudah wirid dan dzikir kok biasa-biasa saja...sebab wirid dan dzikir yg kita lakukan selama ini ada campur tangan hawa nafsunya. Jangan dikira setiap kebajikan dan derajat ruhani seseorang tidak diikuti oleh nuansa nafsu, sebagai ujian bagi orang itu. Ahli ibadah misalnya, tantangan terberat adalah nafsunya sebagai ahli ibadah. Diantara nafsu yg muncul dari ahli ibadah itu misalnya, " Rasa bangga sebagai ahli ibadah, merasa paling dekat dg Alloh, merasa bisa istiqomah, lalu orang lain dibawah dia dan seterusnya. Karena itu langgengkan dzikir jahar dan dzikir khofi. sambung terus ruhmu dg dzikir khofi dimana, kapan dan dalam situasi apapun, baik suka maupun duka, gembira maupun gelisah.

SYAHADATAIAN
Adalah bentuk kepasrahan dan keislaman kita. Segala bentuk kemakhlukan lahir dan bathin haruslah terhapuskan agar tidak menjadi berhala ketika qolbu kita tawajuh kepada Alloh Swt. Seluruh pengakuan iman kita ada didalam syahadatain yg harus segera kita wujudkan dalam praktek ibadah lahir dan bathin kita. Jika mengingat Alloh (berdzikir) melalui musyahadah segalanya tiada (Sifat Adam), yg ada hanya sifat kemuhammadiyahan (Sifat Mursyid) Karena dg melalui beliaulah (mursyid) cahaya Nubuwwah kita mengenal Alloh dan Musyahadah kepadaNya, sehingga Alloh memantulkan fadhal dan rahmatnya kepada kita.

TAKBIR ( Allohu Akbar )


Adalah perjalanan terakhir dari sifat Adam ( Tiada ) kepada sifat kemuhammadiyahan ( Hidupnya sang Mursyid didalam qolbu ) adalah sebuah pengakuan amaliyah dan maqomat serta nuansa terdalam dari ruhaniyah manusia. Itulah perjalanan tawajuh dari sifat Adam kewilayah kemuhammadiyahan.

Haiatil Maknun.
BILA AKU CERITAKAN NISCAYA HALAL DARAHKU Sangat sulit menjelaskan hakikat dan makrifat kepada orang-orang yang mempelajari agama hanya pada tataran Syariat saja, menghafal ayat-ayat Al-Quran dan Hadist akan tetapi tidak memiliki ruh dari pada Al-Quran itu sendiri. Padahal hakikat dari Al-Quran itu adalah Nur Allah yang tidak berhuruf dan tidak bersuara, dengan Nur itulah Rasulullah SAW memperoleh pengetahuan yang luar biasa dari Allah SWT. Hapalan tetap lah hapalan dan itu tersimpan di otak yang dimensinya rendah tidak adakan mampu menjangkau hakikat Allah, otak itu baharu sedangkan Allah itu adalah Qadim sudah pasti Baharu tidak akan sampai kepada Qadim. Kalau anda cuma belajar dari dalil dan mengharapkan bisa sampai kehadirat Allah dengan dalil yang anda miliki maka saya memberikan garansi kepada anda: PASTI anda tidak akan sampai kehadirat-Nya. Ketika anda tidak sampai kehadirat-Nya sudah pasti anda sangat heran dengan ucapan orang-orang yang sudah bermakrifat, bisa berjumpa dengan Malaikat, berjumpa dengan Rasulullah SAW dan melihat Allah SWT, dan anda menganggap itu sebuah kebohongan dan sudah pasti anda mengumpulkan lagi puluhan bahkan ratusan dalil untuk membantah ucapan para ahli makrifat tersebut dengan dalil yang menurut anda sudah benar, padahal kadangkala dalil yang anda berikan justru sangat mendukung ucapan para Ahli Makrifat cuma sayangnya matahati anda dibutakan oleh hawa nafsu, dalam Al-Quran disebuat Qatamallahu ala Qukubihum (Tertutup mata hati mereka) itulah hijab yang menghalangi anda menuju Tuhan.

Rasulullah SAW menggambarkan Ilmu hakikat dan makrifat itu sebagai Haiatul Maknun artinya Perhiasan yang sangat indah. Sebagaimana hadist yang dibawakan oleh Abu Hurairah bahwa Rasulullah bersabda : Sesungguhnya sebagian ilmu itu ada yang diumpamakan seperti perhiasan yang indah dan selalu tersimpan yang tidak ada seoranpun mengetahui kecuali para Ulama Allah. Ketika mereka menerangkannya maka tidak ada yang mengingkari kecuali orang-orang yang biasa lupa (tidak berzikir kepada Allah) (H.R. Abu Abdir Rahman As-Salamy) Di dalam hadist ini jelas ditegaskan menurut kata Nabi bahwa ada sebagian ilmu yang tidak diketahui oleh siapapun kecuali para Ulama Allah yakni Ulama yang selalu Zikir kepada Allah dengan segala konsekwensinya. Ilmu tersebut sangat indah laksana perhiasan dan tersimpan rapi yakni ilmu Thariqat yang didalamnya terdapat amalan-amalan seperti Ilmu Latahif dan lain-lain. Masih ingat kita cerita nabi Musa dengan nabi Khidir yang pada akhir perjumpaan mereka membangun sebuah rumah untuk anak yatim piatu untuk menjaga harta berupa emas yang tersimpan dalam rumah, kalau rumah tersebut dibiarkan ambruk maka emasnya akan dicuri oleh perampok, harta tersebut tidak lain adalah ilmu hakikat dan makrifat yang sangat tinggi nilainya dan rumah yang dimaksud adalah ilmu syariat yang harus tetap dijaga untuk membentengi agar tidak jatuh ketangan yang tidak berhak. Semakin tegas lagi pengertian di atas dengan adanya hadist nabi yang diriwayatkan dari Abu Hurairah sebagai berikut : Aku telah hafal dari Rasulillah dua macam ilmu, pertama ialah ilmu yang aku dianjurkan untuk menyebarluaskan kepada sekalian manusia yaitu Ilmu Syariat. Dan yang kedua ialah ilmu yang aku tidak diperintahkan untuk menyebarluaskan kepada manusia yaitu Ilmu yang seperti Haiatil Maknun. Maka apabila ilmu ini aku sebarluaskan niscaya engkau sekalian memotong leherku (engkau menghalalkan darahku). (HR. Thabrani) Hadist di atas sangat jelas jadi tidak perlu diuraikan lagi, dengan demikian barulah kita sadar kenapa banyak orang yang tidak senang dengan Ilmu Thariqat? Karena ilmu itu memang amat rahasia, sahabat nabi saja tidak diizinkan untuk disampaikan secara umum, karena ilmu itu harus diturunkan dan mendapat izin dari Nabi, dari nabi izin itu diteruskan kepada Khalifah nya terus kepada para Aulia Allah sampai saat sekarang ini. Jika ilmu Haiatil Maknun itu disebarkan kepada orang yang belum berbait zikir atau disucikan sebagaimana telah firmankan dalam Al-Quran surat

Al-Ala, orang-orang yang cuma Ahli Syariat semata-mata, maka sudah barang tentu akan timbul anggapan bahwa ilmu jenis kedua ini yakni Ilmu Thariqat, Hakikat dan Marifat adalah Bidah dlolalah. Tentang pembelaan dari Ahli Thariqat dapat anda baca disini Dan mereka ini mempunyai Itikqat bahwa ilmu yang kedua tersebut jelas diingkari oleh syara. Padahal tidak demikian, bahwa hakekat ilmu yang kedua itu tadi justru merupakan intisari daripada ilmu yang pertama artinya ilmu Thariqat itu intisari dari Ilmu Syariat. Oleh karena itu jika anda ingin mengerti Thariqat, Hakekat dan Marifat secara mendalam maka sebaiknya anda berbaiat saja terlebih dahulu dengan Guru Mursyid (Khalifah) yang ahli dan diberi izin dengan taslim dan tafwidh dan ridho. Jadi tidak cukup hanya melihat tulisan buku-buku lalu mengingkari bahkan mungkin mudah timbul prasangka jelek terhadap ahli thariqat. Posted 27th February by Anfasku Labels: Hasil Perenungan Jiwa