Anda di halaman 1dari 34

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

A. Tinjauan Teori 1. Definisi Audit Sebelum mempelajari auditing dan profesi akuntan publik dengan mendalam, sebaiknya kita perlu mengetahui definisi auditing terlebih dahulu. Definisi Auditing pada umumnya yang banyak digunakan adalah sebagai berikut :
a)

Menurut Standar Profesional Akuntan Publik, SA

seksi 110.1 dalam SPAP, (2011). Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor

independen pada umumnya adalah untuk menyatakan pendapat tentang kewajaran, dan semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, perubahan ekuitas, dan arus kas sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia.
b)

Menurut Alvin Arens dalam bukunya Auditing dan

Assurance Service An Integrated Approach (2008;1) mendefinisikan auditing sebagai berikut :


12

Auditing adalah pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan derajat

kesesuaian informasi dengan kriteria yang telah ditetapkan, Auditing harus dilaksanakan oleh seorang yang kompeten dan Independen. c) Menurut Randal J. Elder, dkk dalam bukunya Jasa

Audit dan Assurance Pendekatan Terpadu (2011) Auditing adalah pengumpulan dan evaluasi bukti tentang informasi untuk menentukan dan melaporkan derajat

kesesuaian informasi dengan kriteria yang telah ditetapkan, Auditing harus dilaksanakan oleh seorang yang kompeten dan Independen.
d)

Menurut Arens, Alvin A., et al, Auditng and Assurance

Services An Integrated Approach, Prentice Hall ( 2007). Auditing adalah proses pengumpulan dan evaluasi bukti mengenai suatu informasi untuk menetapkan dan

melaporkan tingkat kesesuaian antara informasi tersebut dengan kriterianya. Auditing hendaknya dilakukan oleh seseorang yang kompeten dan independen.
e)

Menurut William C. Boynton, dkk dalam bukunya

Modern Auditng, Edisi ketujuh Jilid 1 (2002;1) Suatu Proses sistematis untuk memperoleh serta

mengevaluasi bukti secara objektif mengenai asersi-asersi kegiatan dan peristiwa ekonomi dengan tujuan menetapkan
13

derajat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan kepada sebelumnya pihak-pihak serta yang

penyampaian

hasil-hasilnya

berkepentingan. Jadi secara umum dapat disimpulkan bahwa pengertian auditing adalah suatu pemeriksaan yang dilakukan secara kritis yang dilakukan dengan pengumpulan dan pengevaluasian bukti untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian dengan kriteria yang telah ditetapkan.

a.

Definisi Standar Audit Menurut (Alvin A. Arens, Randal J. Elder, Mark S.

Beasley 2008). Standar auditing merupakan pedoman untuk membantu auditor memenuhi tanggung jawab

profesionalnya dalam audit atas laporan keuangan historis. Pedoman paling luas yag tersedia adalah 10 standar auditing yang berlaku umum sesuai GAAS (Generally Accepted Auditing Standards), yang dikembangkan oleh AICPA dan terakhir kali diperbaharui dengan SAS 105 dan SAS 113. Standar ini mencakup pola pertimbangan atas kualitas profesional seperti kompetensi dan Independensi, persyarataan pelaporan serta bukti audit. Panduan yang lebih umum adalah sepuluh Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP).
14

Standar Profesional Akuntan Publik tersebut disajikan dalam tabel 2-1 berikut ini: TABEL 2.1 Standar Auditing Yang Berlaku Umum TABEL 2-1 Standar Auditing yang Berlaku Umum Standar Umum 1. Audit harus dilakukan oleh orang yang sudah mengikuti pelatihan dan memiliki kecakapan teknis yang memadai sebagai seorang auditor. 2. Auditor harus mempertahankan sikap mental yang independen dalam semua hal yang berhubungan dengan audit. 3. Auditor harus menerapkan kemahiran profesional dalam melaksanakan audit dan menyusun laporan keuangan. Standar Pekerjaan Lapangan 1. Auditor harus merencanakan pekerjaan secara memadai dan mengawasi semua asisten sebagaimana mestinya. 2. pemahaman yang Auditor cukup harus mengenai memperoleh entitas serta

lingkungannya, termasuk pengendalian internal, untuk menilai risiko salah saji yang material dalam laporan keuangan karena kesalahan dan kecurangan, dan untuk merancang sifat, waktu, serta luas prosedur audit selanjutnya. 3. Auditor harus memperoleh cukup bukti audit yang tepat dengan melakukan prosedur audit agar memiliki dasar yang layak untuk memberikan pendapat menyangkut laporan keuangan yang diaudit. Standar Pelaporan
15

1.

Auditor harus menyatakan

dalam laporan auditor apakah laporan keuangan telah disajikan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum. 2. Auditor harus mengidentifikasikan dalam laporan auditor mengenai keadaan dimana prinsip-prinsip tersebut tidak secara konsisten diikuti selama periode berjalan jika dikaitkan dengan periode sebelumnya.
3.

Jika auditor menetapkan

bahwa pengungkapan yang informatif belum memadai, auditor harus menyatakannya dalam laporan auditor. 4. pendapat mengenai Auditor harus menyatakan laporan keuangan, secara

keseluruhan, atau menyatakan bahwa suatu pendapat tidak bisa diberikan, dalam laporan auditor. Jika tidak dapat menyatakan satu pendapat secara keseluruhan, auditor harus menyatakan alasan-alasan yang mendasarinya dalam laporan auditor. Dalam semua kasus, jika nama seorang auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, auditor itu harus dengan jelas menunjukkan sifat pekerjaan auditor, jika ada, serta tingkat tanggung jawab yang dipikul auditor dalam laporan auditor.
Sumber : Alvin A. Arens, Randal J. Elder, Mark S. Beasley 2008

Standar-standar tersebut, yang disajikan dalam tabel 2.1, tidak cukup spesifik untuk memberikan pedoman yang berarti bagi praktisi, tetapi menyajikan kerangka kerja yang membuat AICPA (American Institude of Centified Public
16

Accountans) dapat memberikan interprestasi. ( Alvin A. Arens ; Randal J. Elder & Mark S. Beasley ( 2008 : 2 ). Sedangkan Standard Profesi Akuntan Publik (SPAP) adalah standard yang dikeluarkan oleh IAPI (Ikatan

Akuntansi Publik Indonesia) yang diterbitakan mulai dari tanggal 24 Mei 2007 sampai sekarang. Sejak tanggal 24 Mei 2007 berdirilah Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI) sebagai organisasi akuntan publik yang independen dan mandiri dengan berbadan hukum yang diputuskan melalui Rapat Umum Anggota Luar Biasa IAI Kompartemen Akuntan Publik. Berdirinya Institut Akuntan Publik Indonesia adalah respons terhadap dampak globalisasi, dimana Drs. Ahmadi Hadibroto sebagai Ketua Dewan Pengurus Nasional IAI mengusulkan perluasan keanggotaan IAI selain individu. Hal ini telah diputuskan dalam Kongres IAI X pada tanggal 23 Nopember 2006. Keputusan inilah yang menjadi dasar untuk merubah IAI Kompartemen Akuntan Publik menjadi asosiasi yang independen yang mampu secara mandiri mengembangkan profesi akuntan publik. IAPI diharapkan dapat memenuhi seluruh persyaratan International

Federation of Accountans (IFAC) yang berhubungan dengan profesi dan etika akuntan publik, sekaligus untuk memenuhi persyaratan yang diminta oleh IFAC sebagaimana tercantum
17

dalam

Statement

of

Member

Obligation

(SMO). yang

merupakan pedoman perilaku dan ukuran kerja minimal yang harus dipatuhi atau dicapai oleh akuntan publik dalam memberikan jasa profesinya. Standar Pemeriksaan yang Diterima Secara Umum / GAAS (Generally Accepted Auditing Standards) adalah Aturan-aturan dan pedoman umum yang digunakan Akuntan Publik terdaftar atau bersertifikat dalam mempersiapkan dan melaksanakan pemeriksaan laporan keuangan klien.

b.

Jenis Jenis Audit Menurut Pusat Pendidikan dan Pelatihan

Pengawasan BPKP (2009) pihak yang melakukan audit dikelompokkan menjadi audit intern dan audit ekstern. Sedangkan menurut tujuannya, sesuai dengan UndangUndang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (selanjutnya disebut UU 15 tahun 2004), audit

(pemeriksaan) dibedakan menjadi audit keuangan, audit kinerja dan audit dengan tujuan tertentu. Jenis Audit menurut pihak yang melakukan audit antara lain : 1) Audit Intern

18

Audit intern adalah audit yang dilakukan oleh pihak dari dalam organisasi audit. Pengertian organisasi audit dalam hal ini harus dilihat dengan sudut pandang yang tepat. Organisasi audit misalnya adalah pemerintah daerah, kementerian negara, lembaga negara,

perusahaan, atau bahkan pemerintah pusat. Sebagai contoh, untuk pemerintah daerah, maka audit intern adalah audit yang dilakukan oleh aparat pengawasan intern daerah yang bersangkutan (Bawasda). Sedangkan pada organisasi kementerian negara audit intern

dilakukan oleh inspektorat jenderal departemen dan dalam organisasi pemerintah pusat audit intern dilakukan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Audit intern dilaksanakan dalam rangka

pelaksanaan fungsi pengawasan dalam manajemen. Jadi pelaksanaan audit intern lebih diarahkan pada upaya membantu bupati / walikota / gubernur / menteri / presiden meyakinkan pencapaian tujuan organisasi.

2) Audit Ekstern Audit ekstern adalah audit yang dilakukan oleh pihak di luar organisasi audit. Dalam pemerintahan Republik Indonesia, peran audit ekstern dijalankan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). BPK menjalankan audit
19

atas pengelolaan keuangan Negara (termasuk keuangan daerah) oleh seluruh organ pemerintahan untuk

dilaporkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Menurut Alvin Arens dalam bukunya Auditing dan Assurance Service An Integrated Approach (2008;1). Akuntan publik melaksanakan tiga jenis utama audit, yaitu Audit Operasional, Audit Kepatuhan dan Audit Atas Laporan Keuangan. Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut :
a. Audit Operasional (Operational Audit) / Management Audit

Audit operasional merupakan tinjauan atas bagian tertentu dari prosedur serta metode operasional organisasi

tertentu dengan bertujuan mengevaluasi efisiensi dan efektivitas setiap bagian dari prosedur dan metode operasi organisasi. Contohnya, Mengevaluasi apakah pemrosesan gaji yang terkomputerisasi untuk anak perusahaan H telah beroperasi secara efisien dan efektif.
b. Audit Ketaatan (Compliance Audit)

Audit Ketaatan dilaksanakan untuk menentukan apakah pihak yang diaudit mengikuti prosedur, aturan, atau ketentuan tertentu yang ditetapkan oleh otoritas yang lebih tinggi. Contohnya, Menentukan apakah persyaratan bank untuk perpanjangan pinjaman telah dipenuhi.
c. Audit Laporan Keuangan (Financial Statement Audit) 20

Audit

atas

laporan

keuangan

dilaksanakan

untuk

menentukan apakah seluruh laporan keuangan (informasi yang diverifikasi) telah dinyatakan sesuai dengan kriteria yang berlaku. Biasanya, kriteria yang berlaku adalah prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku secara umum (GAAP), walaupun auditor mungkin saja melakukan audit atas laporan keuangan yang disusun dengan

menggunakan akuntansi dasar kas atau beberapa dasar lainnya yang cocok untuk organisasi itu.

c.

Tipe Tipe Auditor

Tipetipe auditor ada 2 yaitu : 1) Intern Audit intern adalah audit yang dilakukan oleh pihak dari dalam organisasi audit. Pengertian organisasi audit dalam hal ini harus dilihat dengan sudut pandang yang tepat. Organisasi audit misalnya adalah pemerintah daerah, kementerian negara, lembaga negara,

perusahaan, atau bahkan pemerintah pusat. Sebagai contoh, untuk pemerintah daerah, maka audit intern adalah audit yang dilakukan oleh aparat pengawasan intern daerah yang bersangkutan (Bawasda). Sedangkan pada organisasi kementerian negara audit intern, dilakukan oleh inspektorat jenderal departemen
21

dan dalam organisasi pemerintah pusat audit intern dilakukan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Sedangkan pada swasta audit intern yang ada pada perusahaan-perusahaan swasta biasanya dengan

menggunakan Sistem Pengendalian Intern (SPI) dan yang merupakan suatu mekanisme pengawasan yang ditetapkan manajemen secara berkesinambungan guna menjamin tersedianya kepatuhan laporan yang akurat dan yang

meningkatkan berlaku.

terhadap

ketentuan

Audit intern dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan fungsi pengawasan dalam manajemen. Jadi pelaksanaan audit intern lebih diarahkan pada upaya membantu bupati /walikota /gubernur /menteri /presiden dalam meyakinkan pencapaian tujuan organisasi. (Dasar-Dasar Auditing Pusdiklatwas BPKP 2009) tanpa harus beropini yang bertujuan untuk dilaporkan kepada komite stakeholder, yang terdiri dari: a. Stakeholder Internal 1. Dewan Direksi Direktur (dalam jumlah jamak disebut Dewan Direktur) adalah seseorang yang ditunjuk untuk memimpin Perusahaan.
22

Pada umumnya direktur memiliki tugas antara lain memimpin perusahaan dengan perusahaan, menerbitkan memilih,

kebijakan-kebijakan

menetapkan, mengawasi tugas dari karyawan dan kepala bagian (manajer), menyetujui anggaran

tahunan perusahaan, menyampaikan laporan kepada pemegang saham atas kinerja perusahaan. Manfaatnya adalah untuk memberikan dasar yang lebih baik, meyakinkan kepada para klien atau langganan untuk menilai profitabilitas atau audit financial, audit manajemen, dan sistem pengendalian internal perusahaan itu, efisiensi operasionalnya dan keadaan keuangannya. 2) Manajemen Manajemen suatu perusahaan adalah nyawa dari suatu perusahaan. Manajemen yang menentukan pertumbuhan atau kebangkrutan suatu perusahaan. Dengan adanya suatu pengelolaan dan manajemen yang baik maka perusahaan akan mampu bertahan dari segala tekanan, kendala dan rintangan yang ada. Bahkan akan berkembang menjadi lebih besar dan lebih baik lagi. Manfaat Hasil audit bagi manajemen adalah menambah kredibilitas
23

laporan

keuangannya

sehingga laporan tersebut dapat dipercaya untuk kepentingan pihak luar entitas seperti pemegang saham, kreditor pemerintah dan lain-lain.

3) Karyawan Pengertian karyawan adalah sesorang yang

ditugaskan sebagai pekerja dari sebuah perusahaan untuk melakukan operasional perusahaan dan dia bekerja untuk digaji. Manfaat hasil audit bagi karyawan adalah

memberikan dasar yang obyektif kepada serikat buruh dan pihak yang diaudit untuk menyelesaikan sengketa mengenai upah dan tunjangan. b. Stakeholder Eksternal
1) Investor

Investor

adalah

pihak

yang

berkepentingan

dengan informasi yang berhubungan dengan resiko yang terkait dengan investasi modal. Informasi tersebut akan membantu mengambil keputusan

apakah harus menambah modal, mengurangi atau menjual sahamnya. Selain itu investor juga perlu menilai kemampuan perusahaan membayarkan

dividen/ bagi hasil.


24

Manfaat

hasil

audit

bagi

Investor

adalah

memberikan dasar yang terpercaya kepada para investor untuk menilai prestasi investasi dan

kepengurusan manajemen.

2) Pemerintah Bagi pemerintah, mereka dapat menilai

kemampuan perusahaan dalam membayar pajak. Memberikan tambahan kepastian yang independen tentang kecermatan dan keandalan laporan

keuangan. Memegang peranan yang menentukan dalam mencapai undang undang keamanan sosial. 3) Analisis Media Analisis media merupakan tahapan utama dari sebuah evaluasi atau analisis yang tujuannya untuk mengukur sejauh mana sebuah kesuksesan kinerja atau brand perusahaan di sosial media. 4) Pelanggan Pelanggan berhubungan memerlukan dengan informasi yang

kelangsungan

perusahaan,

terutama pelanggan yang melakukan kerjasama jangka panjang. Pelanggan yang loyal membutuhkan hubungan jangka panjang dan langgeng. 5) Kreditur
25

Memberikan dasar yang lebih meyakinkan para kreditur atau para rekanan untuk mengambil

keputusan pemberian kredit. Pihak yang memberi pinjaman berkepentingan dengan informasi yang menunjukkan kemampuan perusahaan membayar hutang beserta bunganya dengan tepat waktu. Laporan keuangan dapat membantu mereka untuk menentukan besar plafon, bunga dan jangka waktu yang diberikan. 6) Karyawan Karyawan perusahaan merupakan salah satu dari kelompok yang diklasifikasikan sebagai stakeholder perusahaan. Kelompok ini merupakan sumber

informasi dari mulut ke mulut yang telah ada dalam perusahaan, yang perlu dimotivasi dan distimulasi untuk meningkatkan fungsinya agar lebih tepat guna. 7) Pemasok Pihak supplier dan pemberi hutang jangka pendek lainnya berkepentingan dengan informasi yang

menunjukkan kemampuan perusahaan membayar hutang jangka pendeknya. Informasi tersebut akan membantu supplier untuk menentukan jumlah piutang yang diberikan dan jangka waktunya. 6) Masyarakat
26

Komunitas

lokal

atau

masyarakat

sekitar

perusahaan sering kali menjadi target kegiatan publik relation karena kedekatan dan pengaruh warga setempat pada perusahaan. Dengan upaya untuk tetap mendapat perhatian dan dengan berusaha mengembangkan itikad baik dan saling pengertian, komunitas lokal dapat dimotivasi untuk lebih

mengenal fokus perusahaan. Misalnya inisiatif untuk membangun lingkungan yang ada di dalamnya didirikan fasilitas pengembangan kapasitas pabrik akan lebih dapat diterima dengan baik dan didukung, oleh komunitas lokal daripada menghadapi protes dan perlawanan. 2) Ekstern Audit ekstern adalah audit yang dilakukan oleh pihak di luar organisasi audit. Dalam swasta, peran audit ekstern dijalankan oleh KAP (Kantor Akuntan Publik), sedangkan dalam pemerintahan Republik Indonesia, peran audit ekstern dijalankan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). BPK menjalankan audit atas

pengelolaan keuangan negara (termasuk keuangan daerah) oleh seluruh organ pemerintahan, untuk

dilaporkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Namun demikian, dengan merujuk pembahasan di atas,
27

maka untuk menentukan apakah suatu audit merupakan audit ekstern atau intern harus merujuk pada lingkup organisasinya. Sebagai contoh, audit yang dilakukan oleh BPKP terhadap departemen/ lembaga merupakan audit ekstern bagi departemen/ lembaga yang bersangkutan, namun merupakan audit intern dilihat dari sisi pemerintah RI. (Dasar-Dasar Auditng Pusdiklatwas BPKP 2009).

d.

Manfaat Audit Hasil audit dapat dimanfaatkan untuk berbagai

keperluan. Salah satu manfaat audit adalah meningkatkan kualitas informasi yang dapat digunakan sebagai dasar dalam pengambilan suatu keputusan. Dengan informasi hasil penilaian auditor dan rekomendasi yang disampaikan, akan memungkinkan pimpinan unit operasi melakukan tindakan perbaikan untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas maupun produktifitas usaha secara lebih terarah. Proses audit merupakan media pembelajaran dan pertumbuhan yang tidak ternilai harganya bagi para pelaku audit itu sendiri. Karena melalui proses audit, terjadi pemahaman secara mendalam tentang seluk beluk operasi organisasi serta permasalahannya yang dihadapinya, baik permasalahan skala organisasi maupun permasalahan spesifik yang ada pada setiap fungsi dalam organisasi.
28

Dengan demikian seorang auditor secara disadari atau tidak telah mempelajari proses manajemen organisasi secara komprehensif dan manajemen fungsional secara intensif.

2. Definisi Independensi Mengetahui banyaknya pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders) terhadap laporan keuangan, maka informasi yang disajikan dalam laporan keuangan haruslah dapat dipercaya, tidak memihak pada siapapun, dan tidak

menyesatkan. Agar tercapainya tujuan tersebut diperlukan pemeriksaan yang dilakukan oleh auditor yang Independen. Independensi adalah sikap yang diharapkan dari seorang akuntan publik untuk tidak mempunyai kepentingan pribadi dalam pelaksanaan tugas yang bertentangan dengan prinsip integritas dan obyektifitas dinyatakan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI). Pengertian ini mempunyai makna bahwa sikap yang ditunjukkan oleh seorang akuntan akan mencerminkan kebebasan dalam melaksanakan jasa audit. Menurut William C. Boynton (2002), Independensi merupakan dasar dari profesi auditing. Hal itu berarti bahwa auditor akan bersikap netral terhadap entitas, dan oleh karena itu akan bersikap objektif.

29

Menurut O. Ray Whittington dan Kurt Pany (2001): Independen merupakan suatu hal yang relatif tingkatnya berbeda-beda. Selama akuntan publik bekerja secara dekat dengan manajemen klien jauh dari ideal. Menurut Arens dan Loeckbeck (2003;124):

Independensi adalah cara pandang yang tidak biasa dalam melakukan ujian audit, mengevaluasi hasil pemeriksaan dan penyusunan laporan audit. Menurut Brown di dalam Sri Lastanti (2005) definisi Independensi yaitu Independent is not subject to bias or influence. Bagi AICPA, Independence is an attitude of mind, much deeper than the surface display of visible standards. Yang artinya : Independensi wajib dimiliki oleh sebuah KAP, karena Independensi adalah sikap yang diharapkan dari seorang akuntan publik untuk tidak memiliki kepentingan pribadi dalam pelaksanaan tugasnya, yang bertentangan dengan prinsip dan berkenaan pada pihak ketiga. a. Klasifikasi Independensi
1) Independen dalam kenyataan (Independence In Fact)

Dalam penerapan di dalam KAP seorang akuntan publik benar-benar mampu mempertahankan sikap yang tidak bias sepanjang audit. Arens, Alvin A ; Randal J. Elder & Mark S. Beasley (2008).

30

2) Independen dalam penampilan (Independence In

Appearance) Dalam penerapan di dalam KAP seorang akuntan publik benar-benar mampu menyampaikan hasil dari

interpretasi lain atas independensi ini. Arens, Alvin A ; Randal J. Elder & Mark S. Beasley (2008).

b.

Faktor-Faktor yang mempengaruhi Independen

Sebagai berikut : Menurut Alvin Arens dalam bukunya Auditing dan Assurance Service An Integrated Approach (2008;1). Independensi adalah peraturan perilaku yang pertama, yang data mempengaruhinya adalah Organisasi dan standar selain Kode Perilaku Profesional AICPA. Faktor-faktor yang mempengaruhi Independensi

menurut William C. Boyton, Raymond IV, Johnson, and Walter G. Keli (2002:92) yaitu diatur oleh American Institute of Certified Publik Accountancy (AICPA) yaitu : 1) Kepentingan keuangan 2) Hubungan bisnis 3) Pengertian cakupan akuntan atau KAP 4) Jasa-jasa lain kepada klien termasuk jasa-jasa akuntansi diluar jasa audit dan jasa konsultasi

manajemen.
31

5) Tuntutan Hukum 6) Fee yang belum dibayar oleh klien

3. Definisi Obyektifitas

Obyektifitas adalah suatu keyakinan kualitas yang memberikan nilai jasa pelayanan akuntan. Obyektifitas

merupakan suatu ciri yang membedakan profesi akuntan dengan profesi lainnya, karena obyektifitas mengharuskan akuntan untuk tidak memihak, jujur secara intelektual dan bebas dari konflik kepentingan. Obyektifitas juga mengharuskan akuntan untuk bertindak adil, tanpa dipengaruhi tekanan atau permintaan pihak tertentu. Menurut Standar Profesional Akuntan Publik (SA seksi 200.1 dalam SPAP, 2011). Prinsip Obyektifitas mengharuskan Praktisi untuk membiarkan Subjektivitas, benturan kepentingan, atau pengaruh yang tidak layak dari pihak-pihak lain

memengaruhi pertimbangan profesional atau pertimbangan bisnisnya. Setiap akuntan publik tidak boleh membiarkan

subjektivitas, benturan kepentingan, atau pengaruh yang tidak layak (undue influence) dari pihak-pihak lain mempengaruhi pertimbangan profesional atau pertimbangan bisnisnya.

Akuntan publik mungkin dihadapkan pada saat situasi yang dapat mengurangi obyektifitasnya.
32

Karena beragamnya situasi tersebut, tidak mungkin untuk mendefinisikan situasi tersebut. Oleh karena itu, akuntan publik harus menghindari setiap hubungan yang bersifat subjektif atau yang dapat mengakibatkan pengaruh yang tidak layak terhadap pertimbangan profesionalnya.

4. Definisi Integritas Menurut Standar Profesional Akuntan Publik (SA seksi 200.1 dalam SPAP, 2011). Prinsip Integritas mewajibkan setiap Praktisi untuk tegas, jujur, dan adil dalam hubungan profesional dan hubungan bisnisnya. Integritas menurut Arens, Elder, dan Beaskey (2008), berarti tidak memihak dalam melakukan semua jasa. Integritas menurut Mulyadi, Susiana dan Herawati (2007) mendefinisikan integritas sebagai berikut, integritas adalah prinsip moral yang tidak memihak, jujur, seseorang yang berintegritas tinggi memandang fakta seperti apa adanya dan mengemukakan fakta tersebut seperti adanya. Integritas menurut definisi media value yaitu : integritas (integrity) yaitu bertindak konsisten sesuai dengan nilai-nilai dan kebijakan organisasi serta kode etik profesi, walaupun dalam keadaan yang sulit untuk melakukan ini. Dengan kata lain
33

satunya kata dengan perbuatan, mengkomunikasikan maksud, ide dan perasaan secara terbuka, jujur dan langsung sekalipun dalam negosiasi yang sulit dengan pihak lain. Jadi dapat disimpulkan Integritas adalah unsur karakter yang mendasar bagi pengakuan profesional. Integritas

merupakan kualitas yang menjadikan timbulnya kepercayaan masyarakat dan tatanan nilai tertinggi bagi anggota profesi dalam menguji semua keputusan. Integritas mengharuskan akuntan dalam berbagai hal, untuk jujur dan terus terang dalam batasan kerahasiaan objek pemeriksaan serta tidak dapat dikalahkan oleh kepentingan pribadi demi kepercayaan

keuntungan pribadi. Dalam kode etik IAI yang meliputi salah satunya adalah aturan Etika, Integritas adalah bebas dari benturan kepentingan (conflict of interest) dan tidak boleh membiarkan faktor salah saji material (material statement) yang diketahuinya atau

mengalihkan pertimbangan kepada pihak lain. Integritas satuan Team Komite Audit dapat terlihat dari kewenangan Komite Audit (Bapepam, 2004), yaitu Komite Audit berwenang untuk mengakses catatan atau informasi tentang karyawan, dana, asset, serta sumber daya perusahaan lain yang berkaitan dengan pelaksanaan tugasnya. Dalam prinsip-prinsip dasar etika profesi tersebut

tercantum didalam Kode Etik Profesi Akuntan Publik (IAPI,


34

2008) Integritas setiap akuntan publik harus tegas dan jujur dalam menjalin hubungan profesional dan hubungan bisnis dalam melaksanakan pekerjaannya, serta tidak boleh terkait dengan laporan, komunikasi, atau informasi lainnya yang diyakini terdapat beberapa hal seperti dibawah ini: a. Kesalahan yang material atau pernyataan yang

menyesatkan b. Pernyataan atau informasi yang diberikan secara

tidak hati-hati; atau c. Penghilangan atau penyembunyian yang dapat

menyesatkan atas informasi yang seharusnya diungkapkan.

5. Definisi Kompetensi Dalam kompetensi kamus adalah umum Bahasa Indonesia (kekuasaan) Definisi untuk

kewenangan

menentukan atau memutuskan suatu hal. Menurut Arens, Elder dan Beasley (2008) kompetensi adalah pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas-tugas. Kompetensi dalam hal ini adalah mereka yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis (kompeten).
a.

Keahlian

Memiliki pendidikan formal dan pengalaman dibidang akuntansi atau keuangan audit.
35

b.

Pelatihan teknis

Memiliki aspek teknis (supervisi dan review) dan juga memiliki pendidikan umum. Kompetensi didefinisikan Krismantoro dalam Murtanto dan Maulana (2005) sebagai berikut : a. b. c. d. Integritas, kejujuran, obyektif, dan Independen. Memahami seluk beluk bisnis dan keuangan perusahaan Mampu membaca laporan keuangan. Memiliki kepekaan terhadap perkembangan lingkungan yang dapat mempengaruhi bisnis perusahaan. e. Komitmen dan konsistensi. Roe (2001) dan Winsolu (2009) mengemukakan definisi dari kompetensi yaitu : Competence is defined as the ability to adequantely perform as task, duty or role. Competence integrates knowledge and skill and is acruired through work experience and learning by doing. Dari definisi diatas, kompetensi dapat digambarkan sebagai kemampuan untuk melaksanakan satu tugas, peran atau tanggung jawab, kemampuan mengintegrasikan

pengetahuan, keterampilan-keterampilan, sikap-sikap dan nilainilai pribadi, dan kemampuan untuk membangun pengetahuan dan keterampilan yang didasarkan pada pengalaman dan pembelajaran yang dilakukan (Winsolu; 2009). Karakteristik Kompetensi
36

Berikut ini adalah krakteristik-karakteristik kompetensi yang membentuk sebuah kompetensi adalah ;
1) Motives (motivasi) : yaitu konsistensi berfikir mengenai

sesuatu

yang

diinginkan

atau

dikehendaki

oleh

seseorang, sehingga menyebabkan suatu kejadian. Motif tingkah laku seperti mengendalikan, mengarahkan,

membimbing, dan memilih untuk mengahadapi kejadian atau tujuan tertentu 2) Trairs (sifat), yaitu karakteristik fisik dan tanggapan yang konsisten terhadap informasi atau situasi tertentu. 3) Self Consept (konsep diri), yaitu sikap, nilai, atau imajinasi seseorang. 4) Knowledge (pengetahuan), informasi seseorang dalam lingkup tertentu. Komponen kompetensi ini sangat kompleks. Nilai dari Knowledge test, sering gagal untuk memprediksi kinerja karena terjadi kegagalan dalam mengukur pengetahuan dan kemampuan sesungguhnya yang diperlakukan dalam pekerjaan. 5) Skill (kemampuan) : yaitu kemampuan untuk

mengerjakan tugas-tugas fisik atau mental tertentu.

6. Definisi Kualitas Hasil Audit Kualitas hasil audit diartikan oleh De Angelo dalam (Balance Vol I 2004;44) sebagai gabungan probabilitas
37

seorang auditor untuk dapat menemukan dan melaporkan penyelewengan yang terjadi dalam sistem akuntansi klien. Menurut Dopouch dan Simunic dalam Balance Vol I (2004;45) memproksi kualitas audit berdasarkan reputasi kantor akuntan publik. Sedangkan menurut Francis dan Wilson dalam (Balance Vol I (2004;45), kualitas audit diproksi dengan reputasi (brand name) dan banyaknya klien yang dimiliki kantor akuntan publik. Dari ketiga pernyataan diatas, dapat disimpulkan bahwa Kualitas Audit diartikan sebagai gabungan probabilitas seorang auditor untuk dapat menemukan dan melaporkan

penyelewengan yang terjadi pada sistem kualitas klien dimana kualitas audit ini diproksi berdasarkan reputasi dan banyaknya klien yang dimiliki KAP. Probabilitas auditor untuk melaporkan penyelewengan yang terjadi dalam sistem akuntansi tergantung pada

Independensi auditor. Seorang auditor dituntut untuk dapat menghasilkan kualitas pekerjaan yang tinggi, karena auditor mempunyai tanggung jawab yang besar terhadap pihak-pihak yang berkepentingan terhadap laporan keuangan suatu

perusahaan termasuk masyarakat. Tidak hanya bergantung pada klien saja, auditor merupakan pihak yang mempunyai kualifikasi untuk memeriksa dan menguji apakah laporan

38

keuangan telah disajikan secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Hasil penelitian Behn et al dalam Simposium Nasional Akuntansi 5 (2003;563) ada 6 (enam) atribut kualitas audit yang berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan klien, yaitu pengalaman melakukan audit, memahami industri klien,

responsive atas kebutuhan klien, taat pada standar umum, keterlibatan pimpinan KAP, dan keterlibatan Komite Audit. Berikut ini adalah 6 (enam) atribut kualitas audit : a. Pengalaman Melakukan Audit (client experience)

Pengalaman merupakan atribut yang penting yang harus dimiliki oleh auditor. Hal ini terbukti dengan tingkat kesalahan yang dibuat lebih oleh banyak auditor yang tidak auditor

berpengalaman berpengalaman. b.

daripada

Memahami Industri Klien (industry expertise) juga harus mempertimbangkan hal-hal yang

Auditor

mempengaruhi industri tempat operasi suatu usaha, seperti kondisi ekonomi, peraturan pemerintah serta perubahan teknologi yang berpengaruh terhadap auditnya. c. Atribut Responsif atas kebutuhan klien (responsiveness) yang membuat klien memutuskan pilihannya

terhadap suatu KAP adalah kesungguhan KAP tersebut memperhatikan kebutuhan kliennya.
39

d.

Taat pada standar umum (technical competence)

Kredibilitas auditor tergantung kepada : kemungkinan auditor mendeteksi kesalahan yang material dan kesalahan

penyajian serta kemungkinan auditor akan melaporkan apa yang ditemukannya. Kedua hal tersebut mencerminkan terlaksananya standar umum.

e.

Keterlibatan pimpinan KAP

Pemimpin yang baik perlu menjadi vocal point yang mampu memberikan perspektif dan visi luas atas kegiatan perbaikan serta mampu memotivasi, mengakui dan menghargai upaya dan prestasi perorangan maupun kelompok. f. Keterlibatan komite audit

Menurut Pedoman Standar Sistem Pengendalian Intern tahun 2003 Komite Audit ada 3, antara lain : Dewan Komisaris

Dewan komisaris harus dapat bersikap obyektif serta keingintahuan mengenai kegiatan usaha dan risiko dan juga harus berperan aktif untuk memastikan adanya perbaikan terhadap permasalahan yang dapat

mengurangi efektifitas sistem pengendalian intern. Direksi

Direksi harus melakukan pengendalian yang efektif untuk memastikan bahwa para manajer dan pegawai telah
40

mengembangkan dan melaksanakan kebijakan prosedur yang telah ditetapkan, dan dan juga harus struktur

mendokumentasikan

mensosialisasikan

organisasi yang secara jelas menggambarkan jalur kewenangan pelaporan serta menyelenggarakan sistem komunikasi organisasi. Budaya Pengendalian yang efektif kepada seluruh jenjang

Budaya pengendalian harus dapat meningkatkan etika kerja dan integritas yang tinggi serta menciptakan suatu kultur organisasi yang menekankan kepada seluruh pegawai mengenai pentingnya sistem pengendalian intern. Komite Audit diperlukan dalam suatu organisasi bisnis dikarenakan mengawasi proses audit, diperlukan dalam suatu organisasi bisnis untuk mengawasi proses audit dan memungkinkan terwujudnya kejujuran laporan keuangan.

B. Penelitian Terdahulu Penelitian Suraida (2005) menyatakan bahwa pengalaman audit dan kompetensi berpengaruh terhadap skeptisme profesional dan ketepatan pemberian opini auditor akuntan publik.

Independensi dan kompetensi berpengaruh signifikan terhadap kualitas audit bersumber dari penelitian Christiawan (2002) dan
41

Alim dkk, (2007). Hal ini sama dilakukan oleh Mardisar dkk, (2007), yang memberikan hasil penelitian bahwa pekerjaan dengan kompleksitas rendah berpengaruh signifikan terhadap kualitas hasil kerja auditor. Trisnaningsih (2007) menyatakan bahwa

pemahaman good governance dapat meningkatkan kinerja auditor jika auditor tersebut selama dalam pelaksanaan pemeriksaan selalu menegakkan sikap Independensi. Kemudian penelitian

yang dilakukan oleh Sukriah dkk, (2008), menyatakan bahwa pengalaman kerja, obyektifitas dan kompetensi berpengaruh terhadap kualitas hasil pemeriksaan.

C. Kerangka Pemikiran Kantor akuntan publik biasanya menyediakan pelayanan atau jasa yang dapat meningkatkan kualitas informasi bagi para pembuat keputusan. Namun adanya konflik kepentingan antara pihak internal dan eksternal perusahaan menuntut akuntan publik untuk menghasilkan laporan audit yang berkualitas yang dapat digunakan oleh pihak-pihak tersebut. Selain itu dengan menjamurnya skandal keuangan baik domestik maupaun mancanegara, sebagian besar bertolak dari laporan keuangan yang pernah dipublikasikan oleh perusahaan. Hal inilah yang memunculkan pertanyaan bagaimana kualitas hasil audit yang dihasilkan oleh akuntan publik dalam mengaudit laporan keuangan klien.
42

Oleh

karena

itu,

kantor

akuntan

publik

harus

mempertahankan dan bahkan meningkatkan kualitas auditnya. Hal ini sangat penting dengan semakin berkualitasnya sebuah Kantor Akuntan Publik, maka secara tidak langsung hal ini dapat mengangkat image terhadap masyarakat terhadap Kantor Akuntan Publik tersebut. Masyarakat semakin menaruh kepercayaan terhadap mereka dalam melakukan pengauditan terhadap laporan keuangan. Penilaian terhadap kualitas hasil audit dalam penelitian ini berupa penelitian terhadap independensi seorang auditor di kantor akuntan publik, integritas, obyektifitas terhadap kliennya dan kompetensi auditor dalam mengaudit laporan keuangan. Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Teoritis Variabel Dependen (X) (Bebas) Variabel Independen (Y) (Terikat)

Independensi

Obyektifitas Kualitas Hasil Audit

Integritas

Kompetensi
Sumber : Diolah Oleh Penulis

43

D. Hipotesis Sesuai dengan perumusan masalah dan kerangka pemikiran diatas, hipotesis dari penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut :

Hipotesis 1 Ho1 : Tidak ada pengaruh signifikan Independensi seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Ha1 : Ada pengaruh signifikan Independensi seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Hipotesis 2 Ho2 : Tidak ada pengaruh signifikan Obyektifitas seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Ha2 : Ada pengaruh signifikan Obyektifitas seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Hipotesis 3 Ho3 : Tidak ada pengaruh signifikan Integritas seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Ha3 : Ada pengaruh signifikan Integritas seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya. Hipotesis 4 Ho4 : Tidak ada pengaruh signifikan Kompetensi seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya.
44

Ha4 : Ada pengaruh signifikan Kompetensi seorang Auditor terhadap kualitas hasil pemeriksaannya.

45