Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PENDAHULUAN KELUARGA BERENCANA DAN KONTRASEPSI

1. DEFINISI KB Menurut World Health Organisation (WHO) expert committee 1997: keluarga berencana adalah tindakan yang membantu pasangan suami istri untuk menghindari kehamilan yang tidak diinginkan, mendapatkan kelahiran yang memang sangat diinginkan, mengatur interval diantara kehamilan, mengontrol waktu saat kelahiran dalam hubungan dengan umur suami istri serta menentukan jumlah anak dalam keluarga (Suratun, 2008). Keluarga berencana menurut Undang-Undang no 10 tahun 1992 (tentang perkembangan kependudukan dan pembangunan keluarga sejahtera) adalah upaya peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan (PUP), pengaturan kelahiran, pembinaan ketahanan keluarga,

peningkatan kesejahteraan keluarga kecil, bahagia dan sejahtera (Arum, 2008). Keluarga berencana adalah suatu usaha untuk menjarangkan jumlah dan jarak kehamilan dengan memakai kontrasepsi (Mochtar, 1998).

2. TUJUAN PROGRAM KB Tujuan umum adalah membentuk keluarga kecil sesuai dengan kekutan sosial ekonomi suatu keluarga dengan cara pengaturan kelahiran anak, agar diperoleh suatu keluarga bahagia dan sejahtera yang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Tujuan lain meliputi pengaturan kelahiran, pendewasaan usia perkawinan, peningkatan ketahanan dan kesejahteraan keluarga.

Tujuan KB berdasar RENSTRA 2005-2009 meliputi: 1. Keluarga dengan anak ideal 2. Keluarga sehat 3. Keluarga berpendidikan 4. Keluarga sejahtera 5. Keluarga berketahanan 6. Keluarga yang terpenuhi hak-hak reproduksinya 7. Penduduk tumbuh seimbang (PTS)

3. SASARAN PROGRAM KB Sasaran program KB tertuang dalam RPJMN 2004-2009 yang meliputi: 1. Menurunnya rata-rata laju pertumbuhan penduduk menjadi sekitar 1,14 persen per tahun. 2. Menurunnya angka kelahiran total (TFR) menjadi sekitar 2,2 per perempuan. 3. Menurunnya PUS yang tidak ingin punya anak lagi dan ingin menjarangkan kelahiran berikutnya, tetapi tidak memakai alat/cara kontrasepsi (unmet need) menjadi 6 persen. 4. Meningkatnya pesertaKB laki-laki menjadi 4,5persen. 5. Meningkatnya penggunaan metode kontrasepsi yang rasional, efektif, dan efisien. 6. Meningkatnya rata-rata usia perkawinan pertama perempuan menjadi 21 tahun. 7. Meningkatnya partisipasi keluarga dalam pembinaan tumbuh kembang anak. 8. Meningkatnya jumlah keluarga prasejahtera dan keluarga sejahtera-1 yang aktif dalam usaha ekonomi produktif. 9. Meningkatnya jumlah institusi masyarakat dalam penyelenggaraan pelayanan Program KB Nasional.

4. RUANG LINGKUP KB Ruang lingkup KB antara lain: Keluarga berencana; Kesehatan reproduksi remaja; Ketahanan dan pemberdayaan keluarga; Penguatan pelembagaan keluarga kecil berkualitas; Keserasian kebijakan kependudukan; Pengelolaan SDM aparatur;

Penyelenggaran pimpinan kenegaraan dan kepemerintahan; Peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara.

5. STRATEGI PROGRAM KB Terbagi dalam 2 hal a. Strategi dasar - Meneguhkan kembali program di daerah - Menjamin kesinambungan program b. Strategi operasional - Peningkatan kapasitas sistem pelayanan Program KB Nasional - Peningkatan kualitas dan prioritas program - Penggalangan dan pemantapan komitmen - Dukungan regulasi dan kebijakan - Pemantauan, evaluasi, dan akuntabilitas pelayanan

6. PERAN PERAWAT DALAM PROGRAM KB Peran perawat dalam program KB sebagai konselor dan edukator. Untuk hal ini, perawat harus memiliki informasi terbaru dan akurat tentang metode kontrasepsi. Hampir sebagian dari kehamilan yang tidak direncanakan terjadi pada wanita yang menggunakan alat kontrasepsi yang tidak tepat dan konsisten dalam penggunaannya. Maka perawat memiliki peranan penting dalam memberikan pendidikan tentang teknik kontrasepsi sesuai kebutuhan. Cara penggunaan yang tepat dan fokus konselingnya haruslah pada kebutuhan dan kenyamanan pasangan yang akan menggunakan alat kontrasepsi.

7. PERTIMBANGAN DALAM MEMILIH METODE KONTRASEPSI Keamanan Perlindungan terhadap PMS Efektifitas Pilihan pribadi dan kecenderungan Education need Efek samping Pengaruh dan kepuasaan seksual Ketersediaan Biaya Budaya Informed consent

8. DEFINISI KONTRASEPSI Istilah kontrasepsi berasal dari kata kontra dan konsepsi. Kontra berarti melawan atau mencegah, sedangkan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur yang matang dengan sperma yang mengakibatkan kehamilan. Maksud dari kontrasepsi adalah menghindari/mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat adanya

pertemuan antara seltelur dengan sel sperma. Untuk itu, berdasarkan maksud dan tujuan kontrasepsi, maka yang membutuhkan kontrasepsi adalah pasangan yang aktif melakukan hubungan seks dan kedua-duanya memiliki kesuburan normal namun tidak menghendaki kehamilan (Suratun, 2008). Kontrasepsi adalah upaya untuk mencegah terjadinya kehamilan. Upaya itu dapat bersifat sementara, dapat pula bersifat permanen. Penggunaan kontrasepsi merupakan variabel yang mempengaruhi fertilitas (Prawirohardjo, 2005 B)

Kontrasepsi atau antikonsepsi (conception control) adalah cara untuk mencegah terjadinya konsepsi, alat atau obat-obatan (Mochtar, 1998).

9. AKSEPTOR KB MENURUT SASARANNYA Akseptor KB menurut sasarannya terbagi menjadi tiga fase yaitu a. Fase menunda kehamilan Masa menunda kehamilan pertama, sebaiknya dilakukan oleh pasangan yang istrinya belum mencapai usia 20 tahun. Karena umur dibawah 20 tahun adalah usia yang sebaiknya tidak mempunyai anak dulu karena berbagai alasan. Kriteria kontrasepsi yang diperlukan yaitu kontrasepsi dengan pulihnya kesuburan yang tinggi, artinya kembalinya kesuburan dapat terjamin 100%. Hal ini penting karena pada masa ini pasangan belum mempunyai anak, serta efektifitas yang tinggi. Kontrasepsi yang cocok dan yang disarankan adalah pil KB, AKDR dan cara sederhana. b. Fase mengatur/menjarangkan kehamilan Periode usia istri antara 20-30 tahun merupakan periode usia paling baik untuk melahirkan, dengan jumlah anak 2 orang dan jarak antara kelahiran adalah 24 tahun. Umur terbaik bagi ibu untuk melahirkan adalah usia antara 20-30 tahun. Kriteria kontrasepsi yang perlukan yaitu : efektifitas tinggi, reversibilitas tinggi karena pasangan masih mengharapkan punya anak lagi, dapat dipakai 34 tahun sesuai jarak kelahiran yang direncanakan, serta tidak menghambat produksi air susu ibu (ASI). Kontrasepsi yang cocok dan disarankan menurut kondisi ibu yaitu : AKDR, suntik KB, Pil KB atau Implan c. Fase mengakhiri kesuburan/tidak hamil lagi Sebaiknya keluarga setelah mempunyai 2 anak dan umur istri lebih dari 30 tahun tidak hamil lagi. Kondisi keluarga seperti ini dapat menggunakan kontrasepsi yang mempunyai efektifitas tinggi, karena jika terjadi kegagalan hal ini dapat menyebabkan terjadinya kehamilan dengan resiko tinggi bagi ibu dan anak. Disamping itu jika pasangan akseptor tidak mengharapkan untuk mempunyai anak lagi, kontrasepsi yang cocok dan disarankan adalah metode kontap, AKDR, Implan, Suntik KB dan Pil KB (Suratun, 2008).

10. SYARAT-SYARAT KONTRASEPSI Hendaknya Kontrasepsi memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a. Aman pemakaiannya dan dapat dipercaya b. Efek samping yang merugikan tidak ada

c. Lama kerjanya dapat diatur menurut keinginan d. Tidak mengganggu hubungan persetubuhan e. Tidak memerlukan bantuan medik atau kontrol yang ketat selama pemakaiannya f. Cara penggunaannya sederhana g. Harganya murah supaya dapat dijangkau oleh masyarakat luas h. Dapat diterima oleh pasangan suami istri (Mochtar, 1998).

11. CARA-CARA KONTRASEPSI Cara-cara kontrasepsi dapat dibagi menjadi beberapa metode : a. Pembagian menurut jenis kelamin pemakai 1) Cara atau alat yang dipakai oleh suami (pria) 2) Cara atau alat yang dipakai oleh istri (wanita) b. Menurut pelayanannya 1) Cara medis dan non-medis 2) Cara klinis dan non-klinis c. Pembagian menurut efek kerjanya 1) Tidak mempengaruhi fertilitas 2) Menyebabkan infertilitas temporer (sementara) 3) Kontrasepsi permanen dengan infertilitas menetap d. Pembagian menurut cara kerja alat/cara kontrasepsi 1) Menurut keadaan biologis: senggama terputus, metode kalender, suhu badan dll 2) Memakai alat mekanis : kondom, diafragma, 3) Memakai obat kimiawi : spermisida 4) Kontrasepsi intrauterina : IUD 5) Hormonal : pil KB, suntikan KB, dan alat kontrasepsi bawah kulit (AKBK) 6) Operatif : tubektomi dan vasektomi f. Pembagian umum dan banyak dipakai adalah 1) Metode merakyat : senggama terputus, pembilasan pasca senggama, perpanjangan masa laktasi 2) Metode tradisional : pantang berkala, kondom, diafragma dan spermisida 3) Metode modren a) Kontrasepsi hormonal : pil KB, suntik KB, alat kontrasepsi bawah kulit. b) Kontrasepsi intrauterina : IUD 4) Metode permanen operasi : tubektomi pada wanita dan vasektomi pada pria

(Mochtar, 1998). 12. JENIS METODE KONTRASEPSI Beberapa jenis metode kotrasepsi adalah: a. Metode biologis atau alamiah Kontrasepsi yang memberikan ASI sebagai alat kontrasepsi, bila - Menyusui secara penuh (Full Breast Feeding) - Belum haid - Umur bayi kurang dari 6 bulan - Harus dilanjutkan denganmetode kontrasepsi lain Cara kerja: penundaan atau penekanan ovulasi Keuntungan kontrasepsi: - Efektifitas tinggi (keberhasilan 98 % dalam 6 bulan pertama postpartum) - Segera efektif - Tidak mengganggu senggama - Tidak ada efek samping sistemik - Tidak perlu pengawasan medik - Tidak perlu obat/alat - Tanpa biaya Keuntungan non-kontrasepsi (untuk bayi) - Mendapatkan kekebalan pasif - Sumber asupan gizi terbaik dan sempurna untuk tumbuh kembang bayi yang optimal - Terhindar dari paparan kontaminasi air, susu lain atas alat minum yanng dipakai. Keuntungan non-kontrasepsi (untuk ibu) - Mengurangi perdarahan postpartum - Mengurangi resiko anemia - Meningkatkan hubungan psikologis ibu dan bayi Keterbatasan: - Perlu persiapan sejak perawatan kehamilan agar segera menyusui dalam 30 menit postpartum - Mungkin sulit dilaksanakan karena kondisi sosial - Efektifitas tinggi hanya sampai haid kembali atau sampai 6 bulan - Tidak melindungi terhadap IMS termasuk hepatitis B/HBV dan HIV/AIDS Yang dapat menggunakan MAL atau ASI:

Ibu yang menyusui secara eksklusif bayinya kurang dari 6 bulan dan belum haid setelah melahirkan. Yang seharusnya tidak menggunakan MAL: - Sudah haid setalah bersalin - Tidak menyusui secara eksklusif - Bayi lebih dari 6 bulan b. Metode KB alamiah (KBA) Ibu harus mengetahui kapan masa suburnya berlangsung dan efektif dipakai bila tertib dan tidak ada efek samping. Metode KBA harus berdasarkan kesadaran penuh dari siklus reproduksi wanita Cara kerja: Metode lendir serviks atau metode ovulasi billing (MOB) adalah paling efektif. Cara yang kurang efektif misalnya sistem kalender atau pantang berkala dan metode suhu berkala yang sudah tidak diajarkan lagi. Metode kerja: - Untuk kontrasepsi: senggama dihindari pada masa subur, yaitu pada fase siklus mens dimana terjadi kemungkinan konsepsi - Untuk konsepsi: senggama direncanakan pada masa subur, yaitu dekat pertengahan siklus (hari ke 10-15) atau tanda-tanda kesuburan. Manfaat kontrasepsi - Dapat menghindari atau mencapai kehamilan - Tidak ada resiko kesehatan berhubungan dengan kontrasepsi - Tidak ada efek samping - Murah atau tanpa biaya Manfaat non-kontrasepsi - Meningkatkan keterlibatan suami dalam KB - Menambah pengetahuan tentang sistem reproduksi - Memungkinkan pasangan. Keterbatasan - sebagai kontraseptif sedang (9-12 kehamilan perwanita selama tahun pertama pemakaian - keefektifan tergantung kemauan dan disiplin pasangan - perlu pelatihan sebagai persyaratan untuk menggunakan jenis KBA yang efektif secara benar - dibutuhkan pelatih KBA (bukan tenaga medis) mengeratkan hubungan melalui peningkatan komunikasi

- perlu pantang masa subur - perlu pencatatan tiap hari - infeksi vagina membuat lendir serviks sulit dinilai - termometer basal diperlukan untuk metode tertentu - tidak terlindungi dari HBV atau IMS Metode simtomtermal Ibu harus mendapatkan intruksi untuk metode serviks dan suhu basal. Ibu dapat menentukan masa subur dengan mengamati suhu tubuh dan lendir serviks Coitus interuptus Adalah mengeluarkan penis dari vagina sebelum ejakulasi. Meskipun keefektifan metode ini 80%, tetapi metode ini membutuhkan kontrol yang baik dari pria. Metode ini mengurangi kepuasan pasangan. Meskipun ejakulasi keluar dari vagina, cairan preejakulasi terkadang juga mengandung sperma sehingga pembuahan dapat terjadi. c. Metode mekanik Kondom Merupakan selaput/selubung karet yang dapat terbuat dari lateks, plastik atau bahan alami yang dipasang pada penis selama senggama. Cara kerja: kondom mengurangi terjadinya pertemuan sperma dan ovum dengan mengemas pada ujung selubung karetnya. Selain itu, kondom juga mencegah penularan mikroorganisme dari pasangan. Efektifitas: kondom cukup efektif bila dipakai secara benar. Selama ilmiah didapatkan hanya sedikit angka kegagalan kondom yaitu 2-12 kehamilan per 100 perempuan pertahun Keterbatasan - Cara penggunaan mempengaruhi keberhasilan - Efektifitas tidak terlalu tinggi - Agak mengganggu hubungan seks karena mengurangi sentuhan langsung - Pada beberapa klien agak sulit mempertahankan ereksi. - Harus selalu tersedia saat hubungan seks - Beberapa klien malu untuk membeli kondom - Pembungan kondom bekas menimbulkan limbah Manfaat - Efektif bila digunakan dengan benar - Tidak mennganggu produksi ASI - Tidak mengganggu kesehatan

- Tidak memiliki pengaruh sistemik - Murah dan dapat dibeli secara umum - Tidak perlu resep dokter atau pemeriksaab kesehatan khusus - Dapat digunakan sebagai metode kontrasepsi sementara Spermisida Adalah bahan kimia yang digunakan untuk menonaktifkan atau membunuh sperma, dikemas dalam bentuk aerosol (busa), tablet vaginal, supositoria, disolvable film dan krim Cara kerja: spermisida menyebabkan sel membran sperma terpecah,

memperlambat gerakan sperma dan menurunkan kemampuan sperma untuk membuahi Manfaat - Efektif seketika - Tidak mengganggu produksi ASI dan melindungi dari PMS. - Bisa sebagai pendukung metode lain - Tidak mengganggu kesehatan klien - Tidak mempengaruhi sistemik - Mudah digunakan - Meningkatkan lubrikasi selama berhubungan seks - Tidak perlu resep dokter atau pemeriksaan kesehatan khusus Keterbatasan - Efektifitas kurang - Efektifitas sebagai kontrasepsi bergantung pada kepatuhan - Ketergantungan pengguna dengan memakainya, tiap melakukan hubungan seks - Pengguna harus menunggu 10-15 menit untuk tablet vaginal, supositoria, disolvable film - Efektifitas aplikasi hanya 1-2 jam Efek samping - Iritasi vagina atau penis (kemungkinan adanya PMS) - Gangguan rasa panas divagina (kemungkinan alergi) Diafragma Adalah cup berbentuk bulat cembung dari latex yang diinsersikan ke dalam vagina sebelum berhubungan seksual dan menutup serviks. Jenis diafragma: flat, spring, coil spring.

Cara kerja: menahan sperma agar tidak mencapai saluran reproduksi bagian atas (uterus, tuba fallopi) dan sebagai alat tempat spermisida. Manfaat - Efektif bila digunakan dengan benar - Tidak mengganggu produksi - Tidak mengganggu hubungan seksual karena telah terpasang 2 jam sebelumnya. - Tidak mengganggu kesehatan - Tidak mengganggu sistemik Keterbatasan - Efektifitas sedang (bila digunakan dengan spermisida angka kegagalan 6-18 kehamilan per 100 wanita pertahun pertama) - Keberhasilan sebagai kontrasepsi bergantung pada kepatuhan - Motivasi diperlukan untuk memastikan ketepatan pemasangan - Motivasi diperlukan berkesinambungan - Pemeriksaan pelviks diperlukan untuk memastikan ketepatan pemasangan - Pada beberapa pengguna menyebabkan UTI (infeksi) - Pada 6 jam pasca berhubungan seksual, alat masih harus berada diposisi semula Efek samping - Infeksi saluran uretra - Reaksi alergi diafrgama - Rasa nyeri pada tekanan terhadap kandung kemih atau rektum - Timbul cairan vagina dan berbau jika dibiarkan lebih dari 24 jam Cup serviks Bentuk dan cara penggunaan cup serviks sama dengan diafragma tapi memiliki ukuran lebih kecil. Cup serviks tidak menyebabkan tekanan pada VU sehingga dipakai selama 48 jam dan tambahan ulang spermisida tidak diperlakukan. Cup ini tidak harus dilepas selama 6 jam pasca coitu terakhir. Cara pemasangan dan pelepasan lebih sulit karena ukuran lebih kecil. Alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) Sangat efektif, reversible dan berjangka panjang, haid menjadi lebih lama, panjang dan banyak. Dapat dipakai oleh semua perempuan usia produktif. Tidak boleh dipakai wanita terpapar IMS. Jenis: inert (dari plastik) mengandung tembaga, mengandung hormon steroid.

Cara

kerja:

belum

diketahui

secara

pasti.

Pendapat

terbanyak,

AKDR

menimbulkan reaksi radang pada endometrium dengan serbukan leukosit yang dapat menghancurkan sperma. Kontra indikasi pemasangan IUD / AKDR - Adanya sangkaan kehamilan - Pendarahan di saluran kencing Implant Adalah alat kontrasepsi yang berbentuk kecil seperti karet elastis yang ditanam dibawah kulit dan pemakain alat ini dalam jangka waktu 3 5 tahun. Kontraindikasi penggunaan implant: Pada kebanyakan klien dapat menyebabkan perubahan pola haid berupa bercak Pendarahan ( spotting, hipermenorea serta amenorea ). Evektivitas : Sangat efektif ( kegagalan 0,2 1 kehamilan per 100 perempuan ). MOW (Metode Operatif Wanita) Metode Operatif Wanita adalah metode operasi melalui operasi rongga perut dengan pemotongan pada tubapalopi. Sehingga dengan demikian tidak akan terjadi pembuahan. Kontraindikasi penggunaan MOW : Alergi terhadap obat anastesi, berat badan berlebihan ( obesitas ), infeksi pada saat melahirkan (intrapartum) dan nifas. Efektivitas : Sangat efektif ( gagal 0,1 0,7 per 100 perempuan. MOP (Metode Operatif pria) Metode operatif Pria adalah pemotongan vas deferens (saluran yang membawa sperma dari testis). MOP atau Vasektomi dilakukan oleh ahli bedah urolog dan memerlukan waktu sekitar 20 menit.Pria yang menjalani vasektomi sebaiknya tidak segera menghentikan pemakaian kontrasepsi, karena biasanya kesuburan masih tetap ada sampai sekitar 15-20 kali ejakulasi. Setelah pemeriksaan laboratorium terhadap 2 kali ejakulasi menunjukkan tidak ada sperma, maka dikatakan bahwa pria tersebut telah mandul. Komplikasi dari vasektomi adalah: - Perdarahan - Respon peradangan terhadap sperma yang merembes - Pembukaan spontan

Suntik Kontrasepsi suntikan adalah hormon yang diberikan secara injeksi untuk mencegah terjadinya kehamilan. Adapun jenis suntikan hormon ini ada yang terdiri atas satu hormon, dan ada pula yang terdiri atas dua hormon sebagai contoh jenis suntikan yang terdiri satu hormon adalah Depo Provera, Depo Progestin, Depo Geston dan Noristerat. Sedangkan yang terdiri dari atas dua hormone adalah Cyclofem dan Mesygna. KB suntik sesuai untuk wanita pada semua usia

reproduksi yang menginginkan kontrasepsi yang efektif, reversibel, dan belum bersedia untuk sterilisasi. Cara kerja Depo provera disuntikkan setiap 3 bulan sedangkan Noristerat setiap 2 bulan. Wanita yang mendapat suntikan KB tidak mengalami ovulasi. Efektivitas Dalam teori: 99,75 % Dalam praktek: 95-97 % 14

Keuntungan Mengurangi kunjungan Merupakan metode yang telah dikenal oleh masyarakat Dapat dipakai dalam waktu yang lama

Kontraindikasi - Hamil atau disangka hamil - Perdarahan pervaginam yang tidak diketahui sebabnya - Tumor/keganasan - Penyakit jantung, hati, darah tinggi, kencing manis, - Penyakit paru berat, varices Efek Samping Efek samping dari dari suntikan Cyclofem yang sering ditemukan adalah mual, berat badan bertambah, sakit kepala, pusing-pusing dan kadang-kadang gejala tersebut hilang setelah beberapa bulan atau setelah suntikan dihentikan. Sedangkan efek samping dari suntikan Depo Provera, Depo Progestin, Depo

Geston dan Noristeat yang sering dijumpai adalah mensturasi tidak teratur, masa mensturasi akan lebih lama, terjadi bercak perdarahan bahkan mungkin menjadi anemia pada beberapa klien.

Kontrasepsi Pil Pil KB biasanya megandung Estrogen dan Progesteron. Cara kerja pil KB adalah dengan cara menggantikan produksi normal Estrogen dan Progesteron dan menekan hormon yang dihasilkan ovarium dan releasing factor yang dihasilkan otak sehingga ovulasi dapat dicegah. Efektivitas metode ini secara teoritis mencapai 99% atau 0,1 5 kehamilan per 100 wanita pada pemakaian di tahun pertama bila digunakan dengan tepat. Tetapi dalam praktek ternyata angka kegagalan pil masih cukup tinggi yaitu mencapai 0,7 - 7%. Keuntungan dan kerugian pemakaian pil KB antara lain : Keuntungan pil KB : a. Efektivitasnya tinggi bila diminum secara rutin b. Nyaman, mudah digunakan, dan tidak mengganggu senggama c. Reversibilitas tinggi d. Efek samping sedikit e. Mudah didapatkan, tidak selalu perlu resep dokter karena pil KB dapat diberikan oleh petugas non medis yang terlatih f. Dapat menurunkan resiko penyakit-penyalit lain seperti kanker ovarium, kehamilan ektokpik, dan lain-lain g. Relatif murah Kerugian pil KB : a. Efektivitas tergantung motivasi akseptor untuk meminum secara rutin tiap hari b. Rasa mual, pusing, kencang pada payudara dapat terjadi c. Efektivitas dapat berkurang bila diminum bersama obat tertentu d. Kemungkinan untuk gagal sangat besar karena lupa e. Tidak dapat melindungi dari resiko tertularnya Penyakit Menular Seksual Cara kerja: Menekan ovulasi Mencegah implantasi Mngentalkan lender serviks

Jenis Pil KB Pil kombinasi Pil kombinasi berisi estrogen maupun progesterone. a. Monofasik: pil 21 tablet mengandung hormone aktif estrogen dan progesterone dalam jumlah dosis yang sama dengan 7 tablet tanpa hormon aktif

b. Bifasik: pil yang tersedia dalam 21 tablet, mengandung hormon aktif estrogen dan progesterone dalam jumlah dosis yang berbeda dengan 7 tablet tanpa hormon aktif c. Trifasik : pil yang tersedia dalam 21 tablet, mengandung hormon aktif estrogen dan progesterone dalam jumlah dosis yang berbeda dengan 7 tablet tanpa hormon aktif Pil mini Pil KB yang digunakan untuk ibu menyusui dengan dosis progestin lebih rendah dibandingkan dengan pil kombinasi dan tidak mengandung estrogen. Keuntungan: Sangat efektif jika digunakan dengan benar Tidak mengurangi produksi ASI Aman dan mudah digunakan

Kerugian: Relative mahal, keefektifan berkurang jika tidak menyusui dengan benar Siklus haid terganggu Harus diminum rutin tiap hari

Pil pasca senggama Jenis pil KB yang digunakan pasca melakukan hubungan suami istri dan tidak dapat ditunda. Berisi levonorgestron 0.75 mg Keuntungan: Mencegah kehamilan yang tidak diinginkan Cara kerja fisiologis, tidak menggangu kesuburan

Cara penggunaan: - Pil I diminum segera setelah senggama dan pil II diminum 12 jam setelah pil 1 - Dosis obat harus diminum ulang jika klien muntah dalam 12 jam setelah pil 1

DEPARTEMEN MATERNITAS
LAPORAN PENDAHULUAN, ASKEP DAN RESUME KELUARGA BERENCANA
DI PUSKESMAS SINGOSARI

Disusun Oleh: USWATUN CAHASANAH 0810720070

JURUSAN ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA 2012

PATHWAY KONTRASEPSI Kontrasepsi suntik

Suntik

PROGESTERON Sirkulasi Retensi cairan Peningkatan TD Menghambat siklus oksigenasi Nyeri kepala NYERI Menghambat produksi PG Peningkatan proteksi thdp mukosa lambung Iritasi mukosa lambung Asam lambung meningkat Merangsang muntah DEFISIT VOLUME CAIRAN PERUBAHAN BODY IMAGE Perubahan maturasi endometrium Atropi Dinding rahim sulit lepas Amenorhea ANSIETAS Lendir berlebih keputihan GIT Merangsang pusat reseptor makanan Nafsu makan meningkat BB meningkat Reproduksi Stimulasi hipotalamus Menekan LH, FSH Ovulasi terhambat Pengentalan lendir serviks Menghambat penetrasi sperma Sperma ovum tidak bertemu

ESTROGEN Faktor pembekuan darah meningkat Trombosis Sirkulasi perifer terhambat Metabolisme anaerob Penumpukan asam laktat

Anda mungkin juga menyukai