Anda di halaman 1dari 10

RESPON TUBUH TERHADAP INFEKSI

Faktor Hospes pada Infeksi


Syarat timbul infeksi: organisme yang menular harus mampu melekat, menduduki, atau memasuki hospes dan berkembangn dan biak paling tidak sampai taraf tertentu 1. Kulit dan Mukosa Batas utama antara lingkungan dan tubuh manusia adalah kulit terdiri dari lapisan keratin atau lapisan tanduk pada permukaan luar, dan epital berlapis gepeng sebagai barier mekanis yang baik terhadap penyakit infeksi Dekontaminasi fisik: pengelupasan kulit Dekontaminasi kimiawi: kelenjar keringat Dekontaminasi biologis: flora normal Mukosa: dekontaminasi dengan aliran saliva dan flora normal

2. Saluran Pencernaan Mukosa lambung dan usus bukan barier mekanis yang baik Mekanisme pertahanan: suasana asam (lambung) dan peristaltik yang cepat, sekresi mukus, antibodi pada sekret usus halus; di usus besar peristaltik lambat tapi memiliki banyak flora normal: berkompetisi mendapatkan makanan dan mengeluarkan zat antimikroba

3. Saluran Pernafasan - Terdiri dari epitel yang mengeluarkan mukus dan memiliki silia yang bergetar mengarah keluar. - Beberapa agen infeksi yang lolos akan ditangkap oleh makrofag dalam paru-paru

4. Sawar pertahanan lain - Saluran kemih: epitel sebagai barier mekanis, aliran urin untuk menghalau mikroba - Konjungtiva: air mata - Mukosa vagina: epitel, mukus, flora normal

Jika sawar pertahanan tersebut berhasil ditembus, sawar berikutnya adalah reaksi peradangan akut Pada radang akut aliran pembuluh limfe dipercepat agen menular ikut terbawa aliran menyebabkan limfangitis; ada yang dibawa ke kelenjar limf difagositosis oleh makrofag

Pertahanan terakhir
Jika bakteri masuk kedalam pembuluh darah bakteremia ditangani oleh sistem monosit makrofag jika gagal: muncul manifestasi penyakit: demam, malaise, dll septikemia gumpalan2 bakteri yang cukup besar membentuk banyak mikroabses piemia

FAKTOR MIKROBA PADA INFEKSI


DAYA TRANSMISI Agen penyakit dapat menular melalui udara, rantai makanan, eksudat dan ekskreta, vektor (misal serangga), dll DAYA INVASI
Setiap organisme memiliki cara tertentu bertahan dari hospes: membentuk kapsul berlendir, sekresi racun yang mematikan leukosit, dll Kolera: menduduki mukosa usus, melekat pada permukaan sehingga tidak terbawa gerakan usus Sifilis: dapat menembus jaringan mukosa atau kulit

Hubungan hospes-mikroba
Tidak saling merugikan/menguntungkan: komensalisme Saling menguntungkan: mutualisme

Infeksi oportunistik: mikroorganisme yang pada keadaan normal tidak merugikan tapi pada kondisi tubuh tertentu (misal penurunan daya tahan tubuh) menyebabkan penyakit.