Anda di halaman 1dari 124

LAPORAN MAGANG DI PTPN IX (PERSERO) KEBUN SEMUGIH MOGA PEMALANG (PROSES PRODUKSI TEH HITAM)

Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Gelar Ahli Madya Teknologi Hasil Pertanian di Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta

Oleh : RIFA FATKURAHMAN H3107025

PROGRAM STUDI DIII TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

LAPORAN MAGANG DI PTPN IX (PERSERO) KEBUN SEMUGIH MOGA PEMALANG (PROSES PRODUKSI TEH HITAM)

Yang Disiapkan dan Disusun Oleh : RIFA FATKURAHMAN H3107025

Telah dipertahankan di hadapan dosen penguji Pada tanggal : .. Dan dinyatakan memenuhi syarat

Menyetujui, Pembimbing/Penguji I Penguji II

Rohula Utami, S.TP. MP NIP. 198103062008012008

Dian Rachmawanti A, S.TP. MP NIP. 197908032006042001

Menyetujui, Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta

Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS NIP. 195512171982031003

ii

MOTTO
Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa, (Q.S Al Baqarah 21) Kehancuran manusia yang paling berat adalah hilangnya semangat hidup karena tidak memiliki cita-cita untuk diraih. Jangan biarkan hidup menjadi layu.Tentukan target! Andrie Wongso Masa depan yang cerah berdasarkan pada masa lalu yang telah dilupakan. Kamu tidak dapat melangkah dengan baik dalam kehidupan kamu sampai kamu melupakan kegagalan kamu dan rasa sakit hati. Apabila kamu tidak bisa berbuat kebaikan kepada orang lain dengan kekayaanmu, maka berilah mereka kebaikan dengan wajahmu yang berseri-seri, disertai akhlak yang baik (Nabi Muhammad Saw.) Sebelum engkau menunjukkan jari dan menyalahkan orang lain, Ingatlah bahwa tidak ada seorangpun yang berdosa,, Ketika Engkau sedang bersedih dan hidupmu dalam kesusahan, Tersenyumlah dan berterimakasih kepada Sang Pencipta bahwa kamu masih hidup,, Dan sebelum Engkau mengeluh tentang beban hidup, Berbahagialah kamu sebab kamu masih punya Allah yang senantiasa untukmu,, Hanya mereka yang berani gagal dapat meraih keberhasilan (Robert F. Kennedy)

iii

HALAMAN PERSEMBAHAN
Segala Puji bagi Allah SWT Pencipta dan Penguasa seluruh jagat raya
yang telah memberikan kehidupan dan petunjuk-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan magang ini. Karya kecil ini penulis pesembahkan untuk : Bapak dan Ibu yang selalu memberikan limpahan kasih sayangnyaMu sepanjang masa dan terima kasih atas doa, dukungan, kesabarannya serta nasehat-nasehatnya selama ini Segenap keluarga besar penulis yang selalu memberi motivasi dan semangat untuk menjadi manusia yang berguna dan bersahaja Semua karyawan PTPN IX (Persero), terima kasih atas bimbingan dan bantuannya selama magang Ibu Rohula Utami STP. MP. makasih atas bimbingan dan bantuanya. Semoga dengan nasehat-nasehat yang ibu berikan bisa menjadi semangat buatku untuk menjadi pribadi yang lebih baik Temen-temenku seperjuangan (cah THP 2007) Terima kasih atas dukunganya, moga-moga masa depan cerah mendampingi kita semuaAmieen!!!!!!!

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan rahmat, hidayah, serta inayahNya yang berupa kesehatan, lindungan, serta bimbingan kepada penulis, sehingga Tugas Akhir yang berjudul Proses Produksi Teh Hitam di PTPN IX (Persero) Kebun Semugih, Moga, Pemalang ini dapat diselesaikan dengan baik. Tugas Akhir ini disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai gelar Ahli Madya Program Studi Diploma III Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. Penyusunan Tugas Akhir ini tidak dapat terealisasi dengan baik tanpa adanya dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS, selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 2. Ir. Bambang Sigit Amanto, MSi, selaku Ketua Program D III Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 3. Ir. Basito, MSI. selaku pembimbing akademik mahasiswa Diploma Tiga Teknologi Hasil Pertanian angkatan 2007. 4. Ibu Rohula Utami STP. MP, selaku dosen pembimbing magang yang telah memberikan bimbingan dalam penulisan Tugas Akhir. 5. Ibu Dian Rachmawanti A. STP. MP, selaku dosen penguji laporan magang. 6. Semua Dosen Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah banyak memberi ilmunya kepada kami. 7. Direksi PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) yang telah memberikan izin untuk melaksanakan magang. 8. Bapak Rahmad Wiseno, SE. selaku Administeratur dan Bapak Suyono, SP. selaku Sinder Teknik-Teknologi dan seluruh karyawan kantor TeknikTeknologi PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih.

9. Bapak

Marto

sekeluarga

yang

telah

memberikan

penginapan

dan

mempersiapkan segala bantuan yang diberikan. 10. Segenap karyawan yang telah membantu dalam menyelesaikan magang di PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih. 11. Teman-Ku magang Panjul (UNS) 12. Teman-teman seperjuangan DIII THP 2007 Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan dorongan, masukan, dan nasehatnya. 13. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan Tugas Akhir ini masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu, penulis sangat mengharap saran dan kritik yang bersifat membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan yang lebih lanjut. Semoga Tugas Akhir ini dapat memberikan manfaat bagi penulis pada khususnya, dan dapat menambah wawasan pembaca pada umumnya.

Surakarta,

Juni 2010

Penulis

vi

vii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN...................................................................... HALAMAN MOTTO .................................................................................. HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................. KATA PENGANTAR .................................................................................

i ii iii iv v

DAFTAR ISI ................................................................................................ vii DAFTAR TABEL ........................................................................................ DAFTAR GAMBAR.................................................................................. . BAB I. PENDAHULUAN .................................................................... A. Latar Belakang ..................................................................... B. Tujuan Magang .................................................................... BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................... A. Teh ....................................................................................... B. Manfaat Teh ......................................................................... C. Proses Pengolahan................................................................ x xi 1 1 2 3 3 5 5

D. Pengendalian Mutu .............................................................. 12 E. Sanitasi ................................................................................. 14 BAB III. TATA PELAKSANAAN KEGIATAN .................................. 15 A. Tempat Pelaksanaan Magang............................................... 15 B. Waktu Pelaksanaan Magang ................................................ 15 C. Metode Pelaksanaan Magang............................................... 15 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................ 16 A. Keadaan Umum Di PTPN IX Kebun Semugih ................... 16 1. Sejarah singkat Perusahaan ............................................ 16 2. Identitas, Visi, Misi, Tujuan dan Arah Perusahaan........ 18 a. Identitas Perusahaan ................................................ 18 b. Visi .......................................................................... 18 c. Misi.......................................................................... 19

viii

d. Tujuan Didirikan Perusahaan .................................. 20 e. Arah Pengembangan Usaha..................................... 20 3. Lokasi Perusahaan.......................................................... 20 4. Jenis Produksi ................................................................ 22 B. Manajemen Perusahaan ....................................................... 23 a. b. c. d. e. Struktur dan Sistem Organisasi..................................... 23 Tanggung Jawab dan Wewenang ................................ 24 Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Karyawan ........... 26 Pemasaran Produk ........................................................ 28 Utilitas ........................................................................... 29

C. Bahan Baku .......................................................................... 31 1. 2. 3. 4. 5. 6. Persiapan bahan baku ...................................................... 31 Pembibitan .....................................................................33 Pemeliharaan ....................................................................35 Pengadaan Bahan Baku ................................................... 36 Penanganan bahan baku ..................................................39 Organisasi petik ............................................................... 40

D. Kajian Proses Produksi Teh Hitam di PTPN IX ................. 42 1. Penerimaan pucuk .......................................................... 45 2. Pelayuan ......................................................................... 46 3. Penggulungan dan Sortasi Basah ................................... 49 4. Fermentasi ..................................................................... 54 5. Pengeringan ................................................................... 55 6. Sortasi Kering ................................................................ 58 7. Penyimpanan dan Pengemasan ...................................... 65 8. Produk Hilir ................................................................... 68 9. Pemasaran Produk ......................................................... 69 E. Pengawasan Mutu ............................................................... 69 1. Bahan Baku ................................................................... 2. Pelayuan ....................................................................... 3. Penggulungan dan Oksidasi Enzimatis (Fermentasi).... 70 71 71

ix

4. Pengeringan .................................................................. 5. Sortasi ........................................................................... 6. Penyimpanan dalam peti miring (Tea Bin) ..................

73 73 73 74

7. Pengemasan dan pengepakan ........................................

F. Mesin dan Peralatan ............................................................ 75 1. Tata Letak Mesin dan Peralatan .................................. 75 2. Spesifikasi Mesin dan Peralatan Proses Produksi ......... 83 3. Alat dan Mesin Pengandaan Bahan Baku....................... 83 a. Alat dan Mesin Pengadaan Bahan Baku ................ b. Alat dan Mesin Proses Pelayuan ............................ c. Alat dan Mesin Proses Penggolahan Basah ........... d. Alat dan Mesin Proses Pengeringan (Dryer) .......... e. Alat dan Mesin Proses Sortasi Kering .................... f. Alat dan Mesin Proses Pengemasan dan 101 102 83 84 86 92 94

Penyimpanan .......................................................... g. Alat dan Mesin Proses Produksi Teh Celup ...........

4. Kapasitas Alat dan Pabrik .............................................. 103 G. Sanitasi Industri .................................................................. 106 1. Sanitasi Bahan Dasar ..................................................... 106 2. Sanitasi Karyawan ......................................................... 106 3. Sanitasi Ruangan ........................................................... 117 4. Sanitasi Alat dan Mesin ................................................. 109 5. Sanitasi Penanganan Limbah ......................................... 110 BAB V. PENUTUP ................................................................................ 111 A. Kesimpulan ......................................................................... 111 B. Saran..................................................................................... 111

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Perbandingan Pengolahan Teh Hitam Sistem Orthodox dan CTC ..

Tabel 2.2 Komposisi Senyawa Daun Teh ........................................................ 11 Tabel 4.1 Sejarah Perusahaan dari tahun 1957 sampai sekarang .................... 17 Tabel 4.2 pemasaran, dan pengelompokan mutu teh produksi PT Perkebunan Nusantara IX Kebun Semugih ............................... 22 Tabel 4.3 Tingkat pendidikan karyawan di PTPN IX Kebun Semugih .......... 27 Tabel 4.4 Standar isi kemasan (paper sack) .................................................... 68 Tabel 4.5 Spesifikasi Withering Trough .......................................................... 84 Tabel.4.6 Spesifikasi Heater Exchanger.......................................................... 86 Tabel 4.7 Spesifikasi Open Top Roller ............................................................ 88 Tabel 4.8 Spesifikasi Rotary Roll Breaker....................................................... 89 Tabel 4.9 Spesifikasi Press Cup Roller .......................................................... 90 Tabel 4.10 Spesifikasi Rotorvane ................................................................... 91 Tabel 4.11 Spesifikasi Humidifier ................................................................... 92 Tabel 4.12 Spesifikasi Mesin Pengering (Dryer) ............................................ 94 Tabel 4.13 Spesifikasi Bubble Tray ................................................................ 95 Tabel 4.14 Spesifikasi Vibro Blank.................................................................. 96 Tabel 4.15 Spesifikasi Cruser ......................................................................... 97 Tabel 4.16 Spesifikasi Chota Shifter ............................................................... 98 Tabel 4.17 Spesifikasi Vibro Mesh ................................................................. 99 Tabel 4.18 Spesifikasi Winnower .................................................................... 100

xi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 Struktur Organisasi di PTPN IX Kebun Semugih ...................... 23 Gambar 4.2 Jenis-Jenis Pucuk Teh ................................................................ 38 Gambar 4.3 Skema pengolahan teh hitam di PTPN IX Kebun Semugih ....... 43 Gambar 4.4. Diagram alir kuantitatif proses pengolahan teh hitam ............... 44 Gambar 4.5 Skema Proses Pengolahan Basah ............................................... 53 Gambar 4.6. Alur I proses sortasi kering ........................................................ 59 Gambar 4.7. Alur II proses sortasi kering ....................................................... 60 Gambar 4.8 kantong Contoh sebagai sampel produk teh hitam ..................... 67 Gambar 4.9 lay out pabrik PTP Nusantara Kebun Semugih........................... 76 Gambar 4.10 lay out Mesin ............................................................................. 77 Gambar 4.11 lay out mesin ruang pelayuan .................................................... 78 Gambar 4.12 lay out mesin ruang pengolahan basah...................................... 79 Gambar 4.13 lay out mesin ruang pengeringan .............................................. 80 Gambar 4.14 lay out mesin ruang sortasi ........................................................ 81 Gambar 4.15 lay out mesin ruang pengemasan .............................................. 82 Gambar 4.16 Withering Trough ..................................................................... 85 Gambar 4.17 Heater Exchanger .................................................................... 85 Gambar 4.18 Open Top Roller ....................................................................... 88 Gambar 4.19 Rotary Roll Breaker ................................................................. 89 Gambar 4.20 Press Cup Roller ...................................................................... 90 Gambar 4.21 Rotorvane ................................................................................. 91 Gambar 4.22 Humidifier ................................................................................ 92 Gambar 4.23 Mesin Pengering (Dryer) ......................................................... 94 Gambar 4.24 Hopper ...................................................................................... 95 Gambar 4.25 Bubble Tray .............................................................................. 96 Gambar 4.26 Vibro Blank .............................................................................. 96 Gambar 4.27 Cruser ....................................................................................... 97 Gambar 4.28 Chota Shifter ............................................................................ 98 Gambar 4.29 Vibro Mesh ............................................................................... 99

xii

Gambar 4.30 Winnower ................................................................................. 100 Gambar 4.31 Exhaust Fan ............................................................................. 100 Gambar 4.32 Tea Bins .................................................................................... 101 Gambar 4.33 Tea Bulker ................................................................................ 102 Gambar 4.34 Timbangan ................................................................................ 102 Gambar 4.35 Tea Packer ............................................................................... 102 Gambar 4.36 Mesin Teh Celup ...................................................................... 102

xiii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perkebunan merupakan salah satu bagian dari sektor pertanian yang mempunyai peranan penting dalam meningkatkan pertubuhan perekonomian Nasional. Sektor ini berperan cukup besar dalam memberi konstribusi penyediaan lapangan kerja dan sumber devisa. Bidang usaha perkebunan terdiri dari usaha budidaya perkebunan dan usaha industri perkebunan. Usaha budidaya perkebunan adalah serangkaian kegiatan pengusahaan tanaman yang meliputi pra tanam, penanaman, pemeliharaan dan pemanenan termasuk perubahan jenis tanaman. Usaha industri perkebunan meliputi industri gula pasir dari tebu, teh hitam dan teh hijau, kopi, kakao, kina, karet, kelapa sawit, lada serta industri perkebunan lainya. Teh merupakan minuman yang sudah dikenal dengan luas di Indonesia dan di dunia. Minuman berwarna coklat ini umumnya menjadi minuman penjamu tamu. Aromanya yang harum serta rasanya yang khas membuat minuman ini banyak dikonsumsi. Selain kelebihan tadi, teh mengandung zat yang memiliki banyak manfaat yang sangat berguna bagi kesehatan tubuh. Riset telah menunjukkan bahwa minuman teh tidak hanya enak rasanya, tetapi juga menyegarkan dan meningkatkan gairah untuk makan bahkan dengan kandungan Caffeine/theine dianggap dapat juga memperkuat daya pikir dan kekuatan badan. Selain itu teh juga bermanfaat sebagai obat anti kangker, mempertinggi daya tahan tubuh terhada serangan bakteri, dan mengurangi kekejangan pada anak-anak. Produk teh di Indonesia terdiri dari dua macam yaitu teh hitam dan teh hijau. Perbedaan kedua macam teh tersebut disebabkan oleh perbedaan cara pengolahan dan mesin/peralatan yang digunakan. Dalam proses pengolahan teh hitam memerlukan proses fermentasi (oksidasi enzimatis) yang cukup, sedangkan teh hijau tidak memerlukan sama sekali. Demikian pula pada proses pelayuan, teh hitam memerlukan waktu lama (10-20 jam) dengan suhu 1

yang rendah (25C-30C). Sebaliknya teh hijau hanya memerlukan waktu pendek 6-7 menit dengan suhu yang tinggi (90C-100C). Perkembangan pengolahan teh hitam senantiasa mengikuti

perkembangan pasar/konsumen. Beberapa tahun terakhir konsumen cenderung menghendaki teh dengan ukuran partikel yang lebih kecil (broken tea) dan cepat seduh (quick brewing). Untuk itu pada proses pengolahan teh hitam khususnya pada tahap penggilingan memerlukan tekanan yang lebih besar. Oleh sebab itu pengolahan teh hitam yang semula hanya dikenal sistem orthodox murni, kini berkembang menjadi sistem orthodox rotorvane. Penambahan alat rotorvane dimaksudkan agar proses penghancuran lebih intesif sehingga diperoleh teh dengan ukuran partikel kecil lebih banyak. Setiap perkebunan teh mengharapkan produksi teh yang tinggi dengan mutu baik, sehingga diperoleh harga jual yang tinggi di pasaran. PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Moga Kabupaten Pemalang merupakan salah satu perusahaan pengolahan teh yang cukup berkualitas dan berdedikasi. Hal ini dapat ditinjau dari segi teknologi yang digunakan dan mutu produk yang dihasilkan. Respon pasar yang baik terhadap produk teh dibeberapa daerah, mendorong penulis untuk mengetahui proses pengolahan dan teknologi yang digunakan secara rinci.

B. Tujuan magang Tujuan pelaksanan magang di PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) adalah sebagai berikut : 1. Mengetahui dan mempelajari secara langsung proses produksi teh hitam (Camellia sinensis L.) mulai dari bahan baku sampai produk jadi di PT Perkebuunan Nusantara IX Kebun Semugih Pemalang. 2. Mengetahui peralatan yang digunakan dalam proses dan prinsip kerja yang digunakan dalam proses produksi teh hitam.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Teh Teh adalah minuman yang mengandung kafein, sebuah infusi yang dibuat dengan cara menyeduh daun, pucuk daun, atau tangkai daun yang dikeringkan dari tanaman Camellia sinensis dengan air panas. Teh yang berasal dari tanaman teh dibagi menjadi 4 kelompok : teh hitam, teh oolong, teh hijau, dan teh putih. Dalam dunia tumbuh-tumbuhan, taksonomi teh dapat diklasifikasikan sebagai berikut (Nazarudin dkk, 1993) : Kingdom Divisi Sub Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Species Varietas : Plantae : Spermatophyta : Angiospermae : Dicotyledone : Chorripettalae : Trantroemiaceae : Tjeaccae : Cammellia : Cammellia sinensis : Varietas Sinensis dan Varietas Assamica

Tanaman teh merupakan tanaman yang tidak tahan terhadap kekeringan, oleh karena itu menghendaki daerah dengan curah hujan yang cukup tinggi dan merata. Di Indonesia secara umum dapat dikatakan bahwa makin tinggi letak kebun teh dari permukaan laut maka makin tinggi pula kualitas teh yang dihasilkan. Di daerah-daerah dengan ketinggian tempat antara 700-1000 M dpl, kebun selalu menghasilkan hasil yang baik sekali kualitasnya. Selain itu Tanaman teh dapat tumbuh sampai ketinggian sekitar 6-9 M. Di perkebunan-perkebunan tanaman teh dipertahankan hanya sampai sekitar 1 m tingginya dengan pemangkasan secara berkala (Adisewojo, 1982). Tanaman teh terdiri dari dua jenis yaitu Camelia sinensis varietas assamica dan Camelia sinensin varietas sinensis. Varietas assamica umumnya 3

mempunyai ukuran daun dan perdu lebih besar, banyak mengandung flavanol dan kafein serta mengandung aktivitas enzyim polyphenol yang tinggi, pertumbuhan cepat dengan produktivitas yang lebih tinggi, sesuai untuk diolah menjadi teh hitam. Sebaliknya varietas sinensis mempunyai ukuran dan daun dan peru yang kecil, komponen nitrogen yang lebih besar dari flavanol dan aktivitas enzyim polyphenol relatif redah, pertumbuhan agak lambat, dan lebih sesuai diolah menjadi teh hijau (Yamanishi, 1995). Teh dihasilkan dari pucuk-pucuk tanaman teh yang dipetik dengan siklus 7 sampai 14 hari sekali. Hal ini tergantung dari keadaan tanaman masing-masing daerah, karena dapat mempengaruhi jumlah hasil yang diperoleh. Cara pemetikan daun selain mempengaruhi jumlah hasil teh, juga sangat mempengaruhi mutu teh yang dihasilkan (Siswoputranto, 1987). Menurut Murdiati (1984), sistem petikan adalah banyaknya daun yang dipetik di bawah kuncup (peko) atau banyaknya daun yang tertinggal di bawah daun kepel pada ranting setelah dilakukan pemetikan. Dari pertumbuhan ranting dikenal ranting peko dan ranting burung. Ranting peko adalah ranting yang masih mempunyai kuncup (peko) yang masih tergulung dan merupakan ranting yang tumbuh aktif. Sedangkan ranting burung adalah ranting yang tidak mempunyai kuncup dan merupakan ranting yang tidak aktif (dormant). Secara garis besarnya dikenal 3 macam petikan, yaitu : 1. Petikan halus Petikan halus adalah petikan pucuk teh dimana yang dipetik adalah kuncup yang masih tergulung (peko) + 1 helai daun muda. 2. Petikan sedang Petikan sedang adalah petikan pucuk ditambah dengan 2 helai daun tua atau 3 helai daun muda. 3. Petikan kasar Petikan kasar adalah petikan pucuk + 3 helai daun tua atau lebih.

B. Manfaat Teh Teh hitam berperan baik sebagai imunostimulator maupun sebagai penghambat karsinogenik pada rongga mulut. Hal tersebut tampak pada perbedaan jumlah sel-sel kanker yang mengalami nekrosis pada responden yang diberi ekstrak teh hitam dan yang tidak. Pada perokok yang juga peminum teh hitam ditemukan jumlah perubahan morfologi dysplasia sel epitel mukosa rongga mulut yang relatif lebih sedikit jika dibandingkan dengan perokok yang tidak minum teh. Selain itu teh juga bermanfaat sebagai antioksidan, memperbaiki sel-sel yang rusak, menghaluskan kulit,

melangsingkan tubuh, mencegah kanker, mencegah penyakit jantung, mencegah siabetes, mengurangi kolesterol dalam darah, sirkulasi darah (Haryanto dkk, 2003). melancarkan

C. Proses Pengolahan Teh Pada proses pengolahan teh hitam dihasilkan dua macam hasil teh yaitu teh daun dan teh bubuk. Teh daun adalah bubuk teh yang berasal dari bubuk daun teh, yang selama pengolahan mengalami penggulungan yang sempurna. Sedangkan teh bubuk berasal dari daun teh yang tidak tergulung akan tetapi tersobek-sobek sehingga diteruskan dengan menghancurkannya. Pengolahan teh hitam mempunyai sejumlah tingkatan yang masingmasing menentukan sebagian dari kualitas hasil akhir (Iskandar, 1971). Tujuan pokok dari pengolahan ialah untuk membuat teh yang enak rasanya, harum, serta bagus bentuknya untuk memenuhi syarat penilaian yang menjadi ukuran standar bagi pedagang besar dan konsumen. Agar diperoleh yang memenuhi syarat tersebut maka diperlukan : 1. 2. Jenis petikan yang baik. Cara pengolahan yang sesuai (tiap pabrik memepunyai cara tersendiri dalam pengolahannya). 3. 4. Peralatan yang lengkap dan terpelihara. Pengawasan pabrik yang aktif dan inisiatif serta mempunyai cukup pengetahuan tentang seluruh proses pengoahan.

5.

Pengawasan yang sepenuhnya dari awal sampai akhir dalam proses pengolahan maupun dari kebun.

6.

Kebersihan dalam bangunan pabrik yaitu bangunan pabrik, ruang pengolahan, mesin dan alat-alat yang digunakan, orang-oang yang mengolahnya dan serta lingkungan dari pabrik tersebut. Menurut Adisewojo (1982), pengolahan teh hitam dalam pabrik dapat

dibagi menjadi lima tingkat yaitu : pelayuan daun (verflensen), penggulungan dan pemisahan, pemeraman (fermentern), pengeringan (drogen), pemisahan daun kering menurut jenis dan pengepakan. Ada 2 jenis utama teh hitam yang dipasarkan di pasaran internasional, yaitu teh orthodoks dan teh CTC (Crushing, Tearing, Curling). Kedua jenis teh hitam ini dibedakan atas cara pengolahannya. Pengolahan CTC (Crushing, Tearing, Curling) adalah suatu cara penggulungan yang memerlukan tingkat layu sangat ringan (kandungan air mencapai 67-70%) dengan sifat penggulungan keras, sedangkan cara pengolahan orthodoks memerlukan tingkat layu yang berat (kandungan air 52-58%) dengan sifat penggulungan yang lebih ringan (Setiawati dan Nasikun, 1991). Pusat Penelitian Teh dan Kina Gambung memberikan gambaran tentang kedua cara pengolahan tersebut, dapat dilihat pada Tabel 2.1

Tabel 2.1 Perbandingan Pengolahan Teh Hitam Sistem Orthodox dan CTC (Crushing, Tearing, Curling).
Sistem Orthodox Derajat layu pucuk 44-46% Ada sortasi bubuk basah Tangkai/tulang terpisah (badag) Memerlukan pengeringan ECP Sistem CTC (Crushing, Tearing, Curling). Derajat layu pucuk 32-35% Tanpa dilakukan sortasi bubuk basah Bubuk basah ukuran hampir sama Pengeringan FBD Cita rasa air seduhan kurang kuat, air seduhannya cepat merah (Quick brewing) Tenaga kerja sedikit Tenaga listrik kecil Sortasi kering sederhana

Cita rasa air seduhan kuat Tenaga kerja banyak Tenaga listrik besar Sortasi kering kurang sederhana Fermentasi bubuk basah 105-120 menit Waktu proses pengolahan berlangsung lebih dari 20 jam

Fermentasi bubuk basah 80-85 menit Waktu proses pengolahan cukup pendek ( kurang dari 20 jam)

Menurut Nazaruddin dkk, (1993) perlu diperhatikan bahwa sebelum melaksanakan proses pengolahan, pucuk daun teh harus dalam keadaan baik,. yaitu keadaan pucuk teh dari pemetikan sampai ke lokasi pengolahan belum terjadi perubahan. Hal ini sangat penting untuk mendapatkan teh yang bermutu. Yang sangat berperan untuk mendapatkan pucuk yang segar adalah proses pengangkutan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk mencegah kerusakan daun antara lain : 1. Agar daun tidak terperas maka daun teh tidak boleh ada penekanan. Daun yang terperas akan menyebabkan proses prafermentasi yang sebenarnya tidak dikehendaki. 2. Dalam memuat atau membongkar daun janganlah menggunakan barangbarang dari besi atau yang tajam agar daun tidak sobek atau patah. Gunakan alat-alat angkut pucuk daun teh yang terbuat dari keranjang yang bukan logam. 3. Agar tidak terjadi perubahan kimia dan warna maka tidak boleh terkena sinar matahar secara langsungi. 4. Daun teh tidak boleh ditumpuk sebelum dilayukan.

Daun-daun teh yang dipetik dari kebun segera dibawa ke pabrik, ditimbang dan kemudian dimulai pelayuan (withering). Hal ini dilakukan untuk menurunkan kandungan air dari daun teh serta untuk melayukan daundaun teh agar mudah digulung. Proses pelayuan, umumnya dilakukan dengan menempatkan daun di rak-rak dalam gedung. Udara dingin disemprotkan melalui rak-raknya, proses pelayuan dilakukan selama 16-24 jam

(Siswoputranto, 1978). Tujuan utama dari proses pelayuan adalah membuat daun teh lebih lentur dan mudah digulung serta memudahkan cairan sel keluar dari jaringan pada saat digulung (Nasution dan Wachyudin, 1975). Cara sederhana untuk melayukan daun teh adalah dengan

menghamparkan daun-daun tersebut dalam tempat yang teduh dalam lapisan yang tipis (Nasution dan Wachyudin, 1978). Udara yang bergerak akan menguapkan airnya dan lambat lau menjadi layu (Adisewejo, 1982). Hal ini sangat mudah dikerjakan jika daun yang diperoleh dalam jumlah sedikit. Pada perusahaan-perusahaan besar, dibuat gudang pelayuan yang mempunyai diding dengan banyak fentilasi udara. Temperatur di dalam gudang diatur antara 28C 30C, hal ini bertujuan agar panas dan kelembabannya relatif tetap, pemeriksaanya dengan memasang alat-alat pengukur panas dan kelembaban udara. Tahap selanjutnya adalah proses penggulungan. Menurut Nasution dan Wachyudin (1975). Penggulungan yang dilakukan secara berulang-ulang dapat mengakibatkan perubahan pada sifat fisik daun teh. Proses penggulungan tanpa penekanan, menyebabkan daun teh hanya diarahkan pada memulas dan memlintir. Sebaiknya, jika penggulungan dengan penekanan menimbulkan kecenderungan daun teh akan tersobek dan terpotong. Menurut Loo (1983), penggilingan daun teh bertujuan untuk memecahkan sel-sel daun segar agar cairan sel dapat dibebaskan sehingga terjadi reaksi antara cairan sel dengan O2 yang ada di udara. Peristiwa ini dikenal dengan nama oksidasi enzimatis (Fermentasi). Pemecahan daun perlu dilakukan dengan intensif agar fermentasi dapat berjalan dengan baik.

Setelah proses penggilingan selesai bubuk teh yang dihasilkan kemudian diperam atau difermentasi selama kurang lebih 110-180 menit. Fermentasi merupakan bagian yang paling khas pada pengolahan teh hitam, karena sifat-sifat teh hitam yang terpenting timbul selama fase pengolahan ini. Sifat-sifat yang dimaksud ialah warna seduhan, aroma, rasa, dan warna dari produk yang telah dikeringkan (Adisewojo, 1982). Selama proses fermentasi terjadi oksidasi cairan sel yang dikeluarkan selama penggilingan dengan oksigen dengan adanya enzim yang berfungsi sebagai katalisator. Senyawa penting yang terdapat dalam cairan adalah catechin dan turunannya. Fermentasi mengubah senyawa tersebut menjadi tea-flavin dan selanjutnya berubah menjadi tea-rubigin. Semakin lama semakin banyak tea-flavin terkondensasi menjadi tea-rubigin sehingga cairan sel berwarna lebih gelap (Werkhoven, 1974). Setelah proses fermentasi selesai, bubuk teh yang telah digiling kemudian dimasukkan ke ruang pengeringan. Pengeringan bertujuan untuk mengurangi kadar air sehingga diperoleh teh kering dan proses fermentasi berhenti, dengan demikian sifat-sifat teh tidak berubah, karena proses fermentasi berhenti (Loo, 1983). Pengeringan dimaksudkan
0

untuk

menghentikan proses oksidasi (terhentinya aktivitas enzim). Suhu 90 C-950C yang dipakai pada pengeringan akan mengurangi kandungan air teh sampai menjadi 2-3 % yang membuatnya tahan lama disimpan dan ringan dibawa. Daun teh yang sudah kering selanjutnya disortir berdasarkan penggolongan kelasnya sebelum pengemasan (Arifin, 1994). Proses berikutnya yaitu sortasi kering, tujuan sortasi kering adalah menjeniskan teh kering dan mendapatkan ukuran, bentuk, dan warna partikel teh yang seragam sesuai dengan standar (Arifin, 1994). Disamping itu juga bertujuan untuk menghilangkan kotoran, serat, tulang daun dan debu. Hal ini merupakan proses yang penting untuk mencapai harga rata-rata tertinggi dari teh kering yang dihasilkan. Syarat-syarat yang ditentukan oleh pasaran teh perlu diperhatikan oleh pabrik teh yang bersangkutan agar dapat dihasilkan teh dengan harga setinggi mungkin (Adisewojo, 1982).

10

Proses pengolahan teh hitam yang terakhir yaitu pengemasan. Pengemasan memegang peranan penting dalam penyimpanan bahan pangan. Dengan pengemasan dapat membantu mancegah dan mengurangi terjadinya kerusakan. Kerusakan yang terjadi berlangsung secara spontan karena pengaruh lingkungan dan kemasan yang digunakan. Kemasan akan membatasi bahan pangan dari lingkungan sekitar untuk mencegah proses kerusakan selama penyimpanan (Winarno dan Jenie, 1982). Teh merupakan bahan yang higroskopis, yaitu mudah menyerap uap air yang ada di udara (Adisewojo, 1982). Apabila tempat penyimpanan teh tidak rapat, semakin lama teh menjadi lembab atau tidak terlalu kering, dan aromanya kurang enak. Sifat teh yang sangat higroskopis merupakan syarat utama dalam penentuan pengepakan atau pengemasan teh. Pengemasan adalah tahap akhir dari pengolahan teh, dengan tujuan untuk mempertahankan mutu teh yang dihasilkan (Nasution dan Wachyuddin, 1975). Pemilihan kemasan sesuai kebutuhan produk dan tetap ramah lingkungan perlu dipertimbangkan. Daun teh tersusun dari komposisi senyawa kimia yang berpengaruh terhadap rasa, aroma dan warna pada teh. Kandungan vitamin dalam teh dapat dikatakan kecil karena selama proses pembuatannya teh telah mengalami oksidasi sehingga menghilangkan vitamin C. Demikian pula halnya dengan vitamin E yang banyak hilang selama proses pengolahan, penyimpanan, dan pembuatan minuman teh. Akan tetapi, vitamin K terdapat dalam jumlah yang cukup banyak (300-500 IU/g) sehingga bisa menyumbang kebutuhan tubuh akan zat gizi tersebut. Komposisi senyawa kimia daun teh menurut Harler (1963) dapat dilihat pada Tabel 2.2.

11

Tabel 2.2 Komposisi Senyawa Daun Teh


Senyawa kimia Serat kasar Protein Lemak Klorofil dan pigmen lain Pektin Pati Total bahan tidak larut air Catechin teroksidasi Catechin lainnya Kafein Gula dan gum Asam2 amino Abu Total bahan larut air 22 16 8 1,5 4 0,5 52 20 10 4 3 7 4 48 % bahan kering

Sumber : (Harler, 1963). Menurut Siswoputranto (1978), dilihat dari cara pengolahannya diperoleh tiga jenis teh yang berbeda dan tidak dapat dicampurkan satu dengan yang lainnya dalam pemasarannya. Tiga jenis teh tersebut ialah : 1. Teh hijau (green tea, unfermented tea) Teh hijau dihasilkan melalui proses pengolahan tanpa fermentasi, sekedar melalui proses pengeringan daun setelah dipetik. Umumnya

pengolahannya pun dilakukan secara sederhana, dengan pemanasan yang dapat dilakukan dengan menggunakan peralatan yang sederhana. Bahan the hijau berasal dari pucuk daun teh yang sebelumnya mengalami pemanasan dengan uap air untuk menoaktifkan enzim yang terdapat dalam daun the, Selanjutnya digulung dan dikeringkan. Teh hijau diproduksi dengan cara penguapan (steaming) daun teh pada suhu tinggi sehingga kandungan polifenol dapat dipertahankan. 2. Teh oolong (semi fermented tea) Teh oolong umumnya diproduksi dari tanaman teh yang tumbuh di daerah semi tropis. Prosesnya sama seperti teh hitam, namun proses fermentasinya hanya sebagian (lebih singkat sekitar 30-70% dan

12

perubahan berlangsung setengah sempurna sehingga masih mengandung sebagian tanin dan beberapa senyawa turunannya) sehingga warna dan aromanya di antara teh hitam dan teh hijau. Tampilan teh oolong yaitu bagian tepi daun teh akan berwarna merah karena fermentasi dan bagian tengah tetap berwarna hijau. Oleh karena itu teh oolong disebut sebagai teh semi fermentasi, yang memilikki karakteristik khusus dibandingkan teh hitam dan teh hijau. 3. Teh hitam (black tea, fermented tea) Proses pengolahan teh hitam menyebabkan daun-daun teh berubah menjadi hitam dan memberi rasa khas. Setelah pemetikan, daun yang masih hijau dilayukan selama 12-18 jam diatas wadah pada rak sehingga daun menjadi lembut dan layu supaya mudah digiling. Selama penggilingan, membran daun hancur, memungkinkan keluarnya sari teh dan minyak esensial, yang memunculkan aroma khas. Setelah itu daun dibawa ke ruangan yang besar, dingin dan lembab dan ditaruh dalam semacam baki untuk difermentasi. Selama proses fermentasi, warna daun menjadi gelap dan sarinya menjadi kurang pahit. Proses fermentasi dihentikan pada saat aroma dan rasanya sudah maksimal. Ini dilakukan dengan memanaskan daun-daun tersebut di dalam oven. Pada tahap akhir, daun-daun dipisahkan menurut ukurannya.

D. Pengendalian Mutu Mutu teh merupakan kumpulan sifat yang dimiliki oleh teh, baik fisik maupun kimia. Keduanya telah dimiliki sejak berupa pucuk teh ataupun diperoleh sebagai akibat teknik pengolahan dan penanganan yang dilakukan. Oleh sebab itu, proses pengendalian mutu teh telah dilakukan sejak teh ditanam, dipetik, diangkut, selama diolah dan setelah pengolahan. Uji mutu teh dalam rangka pengendalian mutu dan pengendalian proses pengolahan dapat dilakukan secara fisik, kimia maupun inderawi. Diantara ketiga metode tersebut, uji inderawi menempati urutan teratas karena praktis dan dirasa

13

paling sesuai untuk diterapkan pada teh sebagai bahan minuman yang diharapkan memberikan kepuasan inderawi peminumnya (Soekarto, 1990). Mutu teh dihasilkan dari pengolahan daun teh akan mempengaruhi harga teh di pasaran dunia. Uji penilaian mutu, oleh beberapa ahli menyatakan bahwa mutu teh ditentukan sebesar 60% di kebun dan 40% merupakan hasil pengolahan. Oleh karena itu terjaminnya kelangsungan mutu baik diawali dengan adanya pemetikan baik pula (Setiawati dan Nasikun, 1991). Menurut Hardiman (1978), karakter teh ditentukan oleh karakteristik flavor yang meliputi rasa dan aroma teh. Komponen yang banyak memberikan konstribusi pada rasa antara lain katekin dan turunannya, kafein dan asam amino. Aroma dipengaruhi oleh senyawa yang mudah menguap seperti terpenoid, alcohol dan senyawa carbonyl. Perbedaan karakter flavor disebabkan oleh : 1. Kualitas komposisi pucuk segar yang ditentukan oleh latar belakan ganetik Klon, iklim, tanah dan teknis 2. Pengolahan tehnya Pada umumnya rata-rata, mutu teh semi fermentasi dari petikan tangan lebih bagus daripada petikan mekanis, walaupun perbedaan bukanlah sangat signifikan. Faktanya biaya petikan mekanis lebih rendah sepersepuluh petikan tangan telah menarik minat dan perhatian petani teh. Lebih dari 80% petani teh di taiwan sudah mengkonversikan dari petikan tangan ke mekanis (Huang dan Chiu, 2003). Proses kegiatan mutu pada berbagai jenjang kegiatan yang hubungannya dengan mutu antara lain : 1. Pengawasan bahan-bahan di gudang meliputi penerimaan, penyimpanan, dan pengeluaran 2. Pengendalian kegiatan pada berbagai jenjang proses. Sesuai dengan SOP (Standart Operasional Prosedure) 3. Mengawasi pengepakan dan pengiriman produk ke konsumen atau langganan (Prawirosentono, 2002).

14

Mutu teh dinilai berdasarkan rasa (taste), aroma, dan warna seduhan (liquor). Penilaian mutu ditentukan oleh seorang ahli pencicip (tea tester) berdasarkan analisis organoleptik, yaitu kemampuan mengukur mutu dengan indra penglihatan, penciuman, dan perasa. Parameter lain seperti kadar air dan berat jenis (density) hanya sebagai pendukung (Ghani, 2002).

E. Sanitasi Sanitasi merupakan persyaratan mutlak bagi industry pangan, sebab sanitasi berpengaruh langsung dan tidak langsung terhadap mutu pangan dan daya awet atau daya simpan prduk serta nama baik perusahaan. Sanitasi juga merupakan salah satu tolak ukur teratas dalam menilai keberhasilan perusahaan yang menangani produk pangan. Pada industri pangan modern, progam sanitasi merupakan bagian penting dari system pengawasan mutu (Soekarno, 1990). Kebersihan atau sanitasi pangan sangat erat hubungannya dengan

mutu pangan dan daya tarik produk pangan karena konsumen memandang dari berbagai segi, disamping segi gizi, rasa enak, bentuk yang menarik, masyarakat juga menghendaki perlindungan keamanan, pelayanan dan estetika. Kebersihan pangan merupakan salah satu etika pangan (Gaman dan Sherrington, 1992). Sanitasi memegang peranan penting dalam industri pangan karena merupakan usaha atau tindakan yang diterapkan untuk mencegah terjadinya perpindahan penyakit pada makanan. Dengan menerapkan sanitasi yang tepat dan baik, maka keamanan dari pangan yang diproduksi akan dijamin aman untuk dikonsumsi.

BAB III TATA PELAKSANAAN KEGIATAN

A. Tempat Pelaksanaan Magang Kegiatan magang dilaksanakan di PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih, Moga, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah.

B. Waktu Pelaksanaan Magang Kegiatan magang dilaksanakan mulai tanggal 11 Februari 2010 sampai dengan 11 Maret 2010.

C. Metode Pelaksanaan Magang Metode yang digunakan pada pelaksanaan magang antara lain: 1. Observasi dan partisipasi aktif Melakukan pengamatan langsung dilapangan, terutama yang berkaitan dengan proses produksi teh hitam serta berpartisipasi aktif pada semua kegiatan yang dilakukan selama produksi. 2. Wawancara Wawancara dilaksanakan untuk mendapatkan informasi tentang perusahaan dan topik yang berkaitan dengan proses produksi teh hitam dengan cara menanyakan langsung kepada pihak-pihak yang terkait. 3. Pencatatan Mencatat data sekunder dari sumber-sumber yang dapat

dipertanggungjawabkan. Jenis data sekunder antara lain data mengenai kondisi umum perusahaan, sejarah berdirinya perusahaan dan data lainnya yang berkaitan dengan tujuan praktik magang. 4. Studi Pustaka Mencari pustaka atau literatur yang diperlukan guna melengkapi data proses produksi dan mutu pada teh hitam.

15

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Keadaan Umum Di PTPN IX Kebun Semugih 1. Sejarah Singkat Perusahaan Perkebunan teh Semugih pada awalnya merupakan penggabungan dua unit kebun bekas kepemilikan perorangan Belanda dan sebuah kongsi NV Handels Maschapy, yang terdiri atas: 1. Nama kebun Nama Pemilik Lokasi : Semugih : Louis Matrijs De Qriot : Kecamatan Moga Kecamatan Pulosari : 211,66 Ha : 190,70 Ha

Kecamatan Randudongkal : 350, 45 Ha Jumlah 2. Nama kebun Nama Pemilik : Pesantren : NV Handels Maschapy Jumlah seluruh : 263,51 Ha : 1026,32 Ha : 762,81 Ha

Kedua kebun tersebut masuk wilayah Kabupaten Dati II Pemalang, Jawa Tengah. Dalam perkembangannya sesuai dengan perubahan kondisi politik, ekonomi, sosial dan budaya bangsa Indonesia maka kebun teh Semugih mengalami beberapa pergantian nama dan pengelolaan yaitu dapat dilihat pada Tabel 4.1.

16

17

Tabel 4.1 Sejarah Perusahaan dari tahun 1957 sampai sekarang


No. Periode 1. Tahun 1957 Keterangan Kebun Semugih dan Pesantren diambil alih oleh pemerintah Republik Indonesia, dikenal dengan istilah Nasionalisasi Perusahaan Perkebunan Negara (PPN Lama) Berubah status menjadi Perusahaan Perkebunan PPN Baru Unit Jawa Tengah IV Perusahaan dikelompokkan ke dalam PPN Aneka Tanaman IX Berubah menjadi PPN XVIII Kebun Semugih/Pesantren Berubah menjadi PTP XVIII (Persero) Diadakan rekontruksi kebun Semugih/Pesantren masuk dalam PTP Group Jawa Tengah yang merupakan penggabungan dari PTP XV/XVI, PTP XVIII, PTP IX, dan PTP XXI/XXII Kebun Semugih/Pesantren digabung dengan kebun Kaligua (Kab. Brebes) menjadi Kebun Semugih/Kaligua dengan kantor administrasinya berkedudukan di Semugih Melalui rekontruksi perkebunan Negara, pengelolaan kebun Semugih Kaligua yang semula dibawah naungan PTP XVIII (Persero) diubah menjadi PTP Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih dipisah kembali dengan Kebun Kaligua dan pengelolaannya berdiri sendiri dengan pimpinan seorang Administratur

2. 3. 4. 5. 6.

Tahun 1961-1962 Tahun 1963-1968 Tahun 1968 Tahun 1973 Tahun 1994

7.

Tahun 1995

8.

Tahun 1996

9.

Tahun 1999

Sumber: Buku Profil Kebun Semugih Kantor pusat PTPN IX Kebun Semugih ada dua tempat yaitu: 1. Divisi Tanaman Tahunan dengan alamat Jln. Mugas Dalam (Atas) Semarang. 2. Divisi Tanaman Musiman dengan alamat Jln. Ronggowarsito No. 164 Surakarta.

18

2. Identitas, Visi, Misi, Tujuan dan Arah Perusahaan a. Identitas Perusahaan PTPN IX Kebun Semugih adalah salah satu kebun yang dimiliki oleh PTPN IX yang merupakan kebun hasil pemisahan dengan kebun Kaligua. Identitas dari kebun Semugih adalah: a) Nama Perusahaan b) Status Perusahaan c) Alamat Perusahaan a. Pusat : Jln. Mugas Dalam (Atas) Semarang No. Telp. (024)8414635 No. Fax. (024)8415408 b. Perwakilan/kebun : Semugih No. Telp. (0284)583466 No. Fax. (0284)583466 d) Nama Kebun e) Lokasi Kebun a. Desa b. Kecamatan c. Kabupaten d. Izin Tetap Usaha a. Perkebunan Nomor Tanggal b. Visi Menjadikan PT Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih suatu perusahaan Agribisnis dan Agroindustri yang tangguh, berwawasan lingkungan, berdaya saing tinggi dan tumbuh kembang bersama mitra. : 031/11.01/PB/III/2003, 24-03-03 (SIUP) : Banyumudal : Moga : Pemalang : Semugih : PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) : BUMN

b. Izin Usaha Perkebunan (IUP) : 031/11.01/PB/III/2003 : 24 Maret 2003

19

c. Misi 1. Memproduksi dan memasarkan komoditi utama yaitu teh, beserta industri hilirnya dan pengembangan usaha agrowisata di Jawa Tengah. 2. Melaksanakan pengelolaan operasional perusahaan dengan sasaran profitisasi dan pertumbuhan perusahaan, yang mengarah pada kelangsungan hidup perusahaan. 3. Menerapkan teknologi tepat guna sehingga produk yang dihasilkan memiliki daya saing tinggi. 4. Memberdayakan seluruh sumber daya perusahaan dan potensi lingkungan guna mendukung pembangunan ekonomi nasional melalui penciptaan lapangan kerja, kemitraan dengan petani yang sinergis dan perolehan dengan devisa dari penjualan komoditi ekspor. 5. Mengembangkan produk hilir,agrowisata, dan usaha lainya untuk mendukung kinerja perusahaan. 6. Sebagai wujud kepedulian dan tanggung jawab sosial melalui program kemitraan dalam bentuk keterkaitan usaha yang saling menguntungkan dan menunjang antara koperasi, swasta, dan BUMN, perusahaan membantu program pemerintah untuk meningkatkan Program

Kemitraan Bina Lingkungan (PKBL). 7. Mendukung program pemerintah dalam pemenuhan kebutuhan teh nasional. 8. Menjaga kelestarian lingkungan melalui pemeliharaan tanaman dan peningkatan kesuburan tanah.

20

d. Tujuan Tujuan didirikan perusahaan adalah memenuhi permintaan pasar dan mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya dengan

menghasilkan produk yang berkualitas, serta ikut melaksanakan kebijakan pemerintah dalam pembangunan nasional di bidang ekonomi, khususnya pembangunan di bidang pertanian sub sektor perkebunan. e. Arah Pengembangan Usaha Arah pengembangan usaha ke depan adalah membangaun keungulan usaha agar mampu bersaing di pasar global. Arah pengembangan usaha ditempuh melalui pemekaran usaha dengan membentuk SBU (Sub Bagian Usaha) yang terdiri dari : 1. SBU tanaman tahunan, mengelola 15 kebun, budidaya yang diusahakan Karet, Teh, Kopi, Kakao dan sampingan 2. SBU tanaman musiman, mengelola 6 PG antara lain : PG pangka, Sumber Harjo, Rendeng, Gondang Baru, Tasik Madu, dan Mojo, sedangkan PG Jatibarang dan PG Sragi dikerjasamakan dengan infestor 3. SBU pengembangan usaha yang mengelola agrowisata dan industry hilir 3. Lokasi Perusahaan PTPN IX Kebun Semugih (Persero) terletak di empat kecamatan yaitu Kecamatan Moga, Pulosari, Randudongkal dan Kecamatan Ulujami, Kabupaten Pemalang, Propinsi Jawa Tengah Kebun Senugih. PTPN IX Kebun Semugih terdiri dari: Afdeling Semugih, Afdeling Semakir, dan Afdeling Pesantren. Letak satu afdeling dengan afdeling yang lain terpisah dan berpusat di Semugih sebagai emplasment induk. 1) Afdeling Semugih Luas afdeling Semugih adalah 412.36 Ha yang terdiri atas emplasment dan tanaman teh. Afdeling ini masuk dalam dua wilayah desa yaitu Desa

21

Banyumudal dan Desa Sima. Dua desa tersebut berada di Kecamatan Moga dan Kecamatan Pulosari yang terletak 43 km dari Kabupaten Pemalang. Afdeling Semugih terletak pada ketinggian 600-800 m dpl dan berada disebalah utara Gunung Slamet. Lahannya landai dengan kemiringan 15-200. Jenis tanahnya andosol berpasir yang banyak mengandung silica serta berbatu yang berasal dari endapan letusan Gunung Slamet dan struktur tanahnya remah. Tipe iklim Afdeling Semugih adalah tipe B yakni iklim basah dengan ciri-ciri memiliki kelembaban udara yang tinggi berkisar 70-90%. 2) Afdeling Semakir Luas Afdeling Semakir adalah 350.45 Ha yang terdiri atas emplasment, tanaman kakao, dan kelapa. Afdeling Semakir meliputi Desa Semaya dan Semingkir yang terletak di Kecamatan Randudongkal dengan jarak 14 km dari emplasment induk. Afdeling Semakir terletak pada ketinggian 200-400 m dpl, dengan keadaan kondisi lahan bergelombang atau terjal sampai berbukit. Jenis tanahnya adalah Latosol dan Regusol dengan tekstur tanah lempung berbatu daya sangga tanah terhadap air rendah sehingga pada waktu musim penghujan cepat jenuh dan lengket, bila musim kemarau cepat kering dan tanah pecah-pecah. Tipe iklim Afdeling Semakir adalah A dengan kesuburan tanah sedang. 3) Afdeling Pesantren Luas Afdeling Pesantren adalah 263.51 Ha yang terdiri atas emplasment, areal tanaman tebu, jarak, mahoni, dan kelapa. Afdeling Pesantren meliputi Desa Pesantren yang terletak di Kecamatan Ulujami. Jarak afdeling ini dari emplasment induk adalah 65 km. Afdeling Pesantren terletak pada ketinggian 0-5 m dpl, dengan kondisi lahan datar dan berawa. Tipe iklim Afdeling Pesantren adalah C dengan kesuburan

tanah kurang. Jenis tanahnya adalah alluvial, tanah sedimen berpasir

22

dengan drainase kurang baik karena terpengaruh oleh pasang surut air laut. 4. Jenis Produksi PT Perkebunan Nusantara IX Kebun Semugih memproduksi bubuk teh hitam kering dengan proses pengolahan sistem Orthodox rotorvane. Bubuk teh hitam ini sebagian besar diekspor. Untuk pasaran dalam negeri, perkebunan menjual dalam bentuk teh celup. Bahan baku yang digunakan untuk membuat teh celup didatangkan dari Kebun Kaligua karena aromanya lebih kuat, ini disebabkan dataran Kebun Kaligua lebih tinggi dibandingkan dengan Kebun Semugih. PT Perkebunan Nusantara IX Kebun Semugih mengelompokkan produknya berdasar tingkatan mutu teh hasil olahannya yang dapat dilihat pada Tabel 4.2. Tabel 4.2 Pemasaran, dan Pengelompokan Mutu Teh Produksi PT Perkebunan Nusantara IX Kebun Semugih
Jenis teh BOP BOPF PF DUST BP BT PF II BP II FANN II DUST II DUST III BM Kawul Pemasaran Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Ekspor Lokal Lokal Mutu

Mutu I

Mutu II

Mutu III

Sumber: Buku Bagian Pengepakan PTPN IX Kebun Semugih

23

B. Manajemen Perusahaan 1. Struktur dan Sistem Organisasi Manajemen Perusahaan diartikan sebagai cara untuk mengatur perusahaan agar dapat berkembang dan rencana yang ditetapkan dapat terealisasikan semaksimal mungkin. Manajemen Perusahaan di Kebun Semugih dipegang oleh Administratur. Administratur mempunyai wewenang untuk mengatur urusan dalam kebun, pabrik maupun dalam pembukuan kantor. Akan tetapi kebijakan dalam pemasaran, pengadaan jenis tanaman maupun peralatan yang akan digunakan berada pada Direksi PT Perkebunan Nusantara IX (Persero). Dalam menjalankan tugasnya, administratur menggunakan sistem organisasi garis. Sistem organisasi garis membagi kekuasaan di dalam setiap tingkat jabatan. Kekuasaan yang didelegasikan menjadi suatu tanggung jawab bagi pemegangnya dan sekaligus memberi wewenang untuk menentukan kebijakan tugas operasional yang diembannya. Struktur organisasi PTPN IX Kebun Semugih dapat dilihat pada Gambar 4.1 .
ADMINISTRATUR

SINDER KEPALA

SINDER TEKNIK

SINDER KEBUN AFD. SEMUGIH

SINDER KEBUN AFD. SEMAKIR

SINDER KEBUN AFD. PESANTREN

SINDER KANTOR

KARYAWAN TEKNIK

KARYAWAN AFD. SEMUGIH

KARYAWAN AFD. SEMAKIR

KARYAWAN AFD. PESANTREN

KARYAWAN KANTOR INDUK

Gambar 4.1 Struktur organisasi di PTPN IX Kebun Semugih

24

2. Tanggung Jawab dan Wewenang PT Perkebunan Nusantara IX (Persero) dipimpin oleh seorang Direksi sedangkan perkebunan Semugih dipimpin oleh Administratur. Dalam menjalankan tugasnya, administratur dibantu oleh beberapa kepala bagian (sinder). Masing-masing pegawai memiliki tugas dan wewenang yang harus dijalankan sebaik-baiknya. Penjabaran tugas dan wewenang dari masingmasing anggota pada struktur organisasi di PTPN IX (Persero) Kebun Semugih adalah sebagai berikut: 1) Administratur a. Fungsi utama : memimpin dan mengelola operasional kebun untuk mencapai sasaran yang telah ditentukan b. Tugas pokok : 1. Mengkoordinir penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran

Perusahaan (RKAP) kebun dan mengendalikan pelaksanaannya. 2. Mengkoordinir penyusunan rencana kerja dan anggara perusahaan kebun. 3. Mengkoordinir perencanaan penyediaan dan pengembagan semua sumber daya kebun. 4. Mengkoordinir kegiatan pengamanan dan pemeliharaan harta perusahaan dikebun. 5. Mengelola perkebunan dengan cara yang efektif dan efisien untuk mencapai sasaran yang telah ditentukan. 2) Sinder Kepala a. Fungsi utama : Bertugas membantu administratur dalam melaksanakan tugasnya terutama di bidang produksi dengan berpedoman kepada RKAP (Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan) yang telah disahkan terutama dalam bidang tanaman baik perencanaan, pelaksanaan maupun pengawasan dan membantu administratur dalam

25

mengkoordinir sinder afdeling serta untuk mengatur kegiatan operasional tanaman untuk memenuhi target produksi. b. Tugas pokok : 1. Menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan Tanaman (RKAP). 2. Membuat petunjuk kerja operasional teknik budidaya tanaman. 3. Mengatur teknis pelaksanaan sistem pemungutan hasil atau panen di lapamgam sesuai kondisi potensi tanaman. 4. Menyusun laporan operasional kegiatan pekerjaan dibidang tanaman dan produksi. 5. Mengevaluasi penggunaan biaya dalam pelaksanaan pengolahan tanaman tahunan. 6. Mengatur penyediaan sarana produksi bidang tanaman dikebun. 3) Sinder Teknik/Teknologi a. Fungsi utama : mengatur kegiatan operasional teknologi dan teknis penyimpanan serta pengiriman produksi serta bertanggung jawab atas tersedianya sarana dan prasarana yang memadai sehingga aktifitas perusahaan dapat berjalan dengan lancar. b. Tugas pokok : 1. Mengatur kegiatan operasional pabrik dan teknik, meliputi teknik mesin dan instalasi, teknik sipil serta transportasi. 2. Mengatur pemeriksaan kondisi dan perawatan peralatan listrik. 3. Mengatur pengolahan lingkungan dan limbah. 4. Memeriksa dan menentukan mutu hasil pengolahan produksi. 4) Sinder Kantor a. Fungsi utama : mengatur kegiatan administrasi keuangan dan penyusunan RKAP (Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan) serta pengendaliannya.

26

b. Tugas pokok : 1. Mengatur penyusunan Rencana Kerja dan Angggaran Perusahaan tata usaha kantor. 2. Menyusun permintaan modal kerja dan daftar pemintaan barang. 3. Mengatur administrasi produksi, penyimpanan dan gudang. 4. Mengatur administrasi semua transaksi keuangan dan administrasi aktiva benda. 5) Sinder Kebun a. Fungsi utama : mengatur kegiatan oprasional tanaman untuk memenuhi target produksi dan bertanggung jawab atas tersedianya bahan baku teh untuk diolah sesuai dengan kualitas yang telah ditentukan b. Tugas pokok : 1. Menyusun Rencana Kerja dan Angggaran (RAKP) bagian kebun. 2. Melaksanakan budidaya di lapangan yang meliputi pengolahan bahan tanaman, pesiapan lahan, penanaman, pemeliharaan tanaman dan panen. 3. Melaksanakan sistem jaminan kontaminan mutu mulai dari panen atau bahan baku sampai dengan penyerahan di TPH. 4. Menyusun, menghitung dan membayar upah pada karyawan yang berada dalam kebun. 5. Memberi bimbingan dan pengawasan terhadap para pembantu sinder kebun, mandor dan petugas bawahan lainya agar mereka mampu dalam melaksanakan tugas. 3. Ketenagakerjaan dan Kesejahteraan Karyawan Tenaga kerja yang bekerja di pabrik teh Semugih berjumlah 1.067 orang. tenaga kerja tersebut dibedakan menjadi pimpinan, pelaksana, pembantu pelaksana, dan tenaga kerja harian. Tingkat pendidikan dari para

27

karyawan juga bervariasi mulai dari pendidikan SD sampai sarjana (S1) dapat dilihat pada Tabel 4.3. Tabel 4.3 Tingkat pendidikan tenaga kerja di PTPN IX Kebun Semugih
Pendidikan Sarjana (S1) SMA SMP SD Jumlah Jumlah orang 2 62 82 921 1067

Sumber: Kantor Induk Perkebunan Semugih Beberapa fasilitas didirikan untuk meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan tenaga kerja, yaitu: 1. Bantuan biaya pengobatan ditanggung oleh perusahaan dalam batas-batas tertentu sesuai dengan peraturan yang berlaku. 2. Penyediaan sarana perumahan untuk karyawan pendatang yang belum memiliki rumah. 3. Disediakan fasilitas pendukung pendidikan (TK). 4. Disediakan sarana peribadatan masjid, koperasi, dan sarana olahraga. 5. Penyediaan listrik dan air. 6. Pakaian seragam kerja diberikan 1 stel pertahun sesuai dengan kondisi perusahaan. 7. Pemberian tunjangan pensiun berdasarkan masa kerja. 8. Santunan kematian, apabila ada karyawan dan keluarganya meningggal. Di Kebun Semugih juga diperhatikan keselamatan dan kesehatan tenaga kerja. Tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah untuk mewujudkan masyarakat dan lingkungan kerja yang aman, sehat, dan sejahtera. Wujud dari perlindungan dan keselamatan kerja di Kebun Semugih antara lain : 1) Bagi tenaga kerja dan pekerja pabrik : a. Proses kerja yang dilakukan tidak membahayakan.

28

b. Alat dan ruangan yang memberikan efek gangguan (membahayakan) terhadap karyawan dan sekitarnya diisolasi. c. Pemakaian alat perlindungan perorangan, seperti sarung tangan dan sepatu. d. Petunjuk dan peringatan kerja. e. Diberikan latihan (training) dan pendidikan. 2) Bagi tenaga kerja dan pekerja di kebun: a. Pemberian pakaian seragam kerja berupa caping, celemek, dan baju lengan panjang dengan tujuan untuk melindungi pekerja dari terik matahari. b. Pemakaian alat perlindungan perorangan, seperti sarung tangan untuk melindungi tangan pekerja dari getah dan ulat serta sepatu boot untuk melindungi pekerja dari benda-benda tajam, cacingan dan hewan berbisa. c. Bagi semua tenaga kerja beserta keluarga diberikan jaminan kesehatan dan asuransi kerja oleh perusahaan. 4. Pemasaran Produk Bubuk teh yang sudah jadi kemudian dikemas dalam paper sack. Pemasaran merupakan tahap akhir dari seluruh proses produksi teh hitam di perkebunan Semugih. Pemasaran hasil produksi ditujukan pada dua sasaran yaitu untuk tujuan ekspor dan pasar lokal. Pemasan teh hitam dilakukan dengan tiga cara, yaitu : 1. Lelang yang dikoordinasi oleh Kantor Pemasarn Bersama (KPB) 2. Free sale berupa kontrak jangka panjang dan jangka pendek 3. Pasar lokal ada dua jenis : 1). Jenis BM dan Kawul pembeli langsung datang ke pabrik 2). Produk hilir berupa teh celup merk Kaligua dikirim ke kantor pusat PTPN IX Semarang.

29

Teh hitam yang dihasilkan terbagi atas mutu lokal dan ekspor. Teh mutu ekspor dijual ke Negara tujuan antara lain : India, Pakistan, Irak, Iran, Belanda, USA, dan Negara Eropa lainnya. Untuk mengantisipasi persaingan dengan Negara pengekspor teh lainnya maka sebaiknya mutu teh yang dihasilkan harus terjaga agar konsumen merasa puas dan bertambah lebih banyak sehingga menambah devisa Negara. 5. Utilitas a. Pengadaan air Air yang digunakan dalam proses diperoleh dari mata air pegunungan Semugih yang mengalir sepanjang tahun. Penggunaan air dalam proses antara lain digunakan untuk : 1. Air humidifier, air yang dialirkan melai selang kemudian dipecah dengan kipas untuk menjaga kelembaban (RH) pada ruang penggolahan basah. 2. Sanitasi ruangan dan alat proses produksi, yaitu digunakan untuk pencucian alat dan ruangan. 3. Wastfel untuk sanitasi pekerja dan pengunjung pabrik. 4. Pengairan untuk bibit dan tanaman teh. b. Pengadaan listrik Listrik yang digunakan untuk kebutuhan proses produksi dan untuk penerangan di seluruh lingkungan pabrik berasal dari dua sumber yaitu PLN dan PLTD. 1. Tenag listrik dari PLN Tenaga listrk utama yang digunakan di PTPN IX kebun Semugih berasal dari PLN. Listrik yang digunakan berkekuatan 500 kVA. Tenaga listrik ini digunakan untuk menjalankan mesin dalam proses pengolahan teh, kantor, penerangan pabrik, perumahan di emplacement, danpenerangan lingkungan pabrik.

30

2. PLTD Sumber listrik yang kedua adalah disel. Di PTPN IX kebun Semugih memiliki dua buah Genset dengan bahan bakar solar. Masingmasing genset memiliki berkekuatan 235 kVA sebagai sumber listrik cadangan, jika terjadi krisis listrik di PLN. c. Pengandaan bahan bakar Jenis bahan bakar yang digunakan di kawasan industry pengolahan teh kebun Semugih adalah solar dan kayu. Solar digunakan sebagai bahan bakar PLTD dan bahan bakar kendaraan pengangkut. Sedangkan kayu bakar digunakan sebagai bahan bakar Heater Exchanger yang digunakan untuk proses pelayuan dan pengeringan.

C. Bahan Baku 1. Penyiapan bahan baku Kegiatan pertama dalam penyiapan bahan baku adalah penanaman. Sebelum dilakukan penanaman, maka diperlukan penyiapan lahan tanam. Menurut asalnya, lahan dapat berasal dari sisa hutan, bekas tanaman lain ataupun bekas tanaman sejenis. Tahapan dalam kegiatan ini antara lain : 1) Pembongkaran tunggul a. Membongkar tunggul tanaman lama (tanaman teh dan pohon pelindung yang mati) dengan dicabut memakai katrol atau cangkul secara manual. b. Tunggul beserta akar-akar tanaman lama dikeluarkan semua dari tanah dan akar dikumpulkan dan dibawa ke pabrik sebagai bahan bakar. 2) Pembersihan dan meratakan tanah Kegiatan pembersihan tanah dengan pencangkulan yang dilakukan dengan kedalaman 20-25 cm. Hal ini dimaksudkan untuk menghilangkan akar rimpang (Rhizoma) dan perakaran tanaman lama yang masih tertinggal supaya tidak timbul jamur akar. Perataan berfungsi untuk mempermudah

31

pambuatan contour teras. Diupayakan permukaan tanah rata terutama tanah sisa galihan/dongkelan tanaman sebelumnya. 3) Pembuatan jalan Apabila jalan sebelumnya sudah ada dan masih bisa dipakai kembali pembuatan tidak dilakukan, kegiatan yang dilakukan tinggal perbaikan seperlunya. Macam-macam jalanya antara lain : jalan angkutan, jalan lintas, jalan setapak. Naik turunnya jalan dibuat tidak terlalu curam, maksimal 300. 4) Pembuatan saluran air Dasar saluran air sebagai pengaman erosi dibuat dengan derajat kemiringan 1%, dengan ukuran lebar 50 cm dan kedalaman 60 cm disesuaikan dengan kondisi lapangan. Pada tepi saluran air dapat ditanami rumput Glutemala untuk memperkuat tampingan. 5) Pembuatan terasering Terasiring dibuat pada awal persiapan setelah pembersihan lahan serta perataan tanah. Untuk kebun yang curam/miring sangat dianjurkan pembuatan terasering, hal ini untuk mencegah terjadinya erosi tanah. Dalam pembuatannya, lebar teras disesuaikan dengan kemiringan lahan, semakin miring semakin lebar. Untuk standar lebar teras berkisar 70-110 cm. Teras dibuat miring kedalam, agar tidak mudah longsor di musim penghujan. 6) Penanaman tanaman pelindung PTP Nusantara IX Kebun Semugih memiliki ketinggian 600-800 m dpl. Untuk tanaman teh yang berada dibawah 1000 m dpl sebaiknya di beri tanaman naunganyang berfungsi sebagai penahan terpaan angin kencang, mencegah penguapan yang berlebihan serta pelindung dari radiasi sinar ultraviolet, terlebih ketika musim kemarau. Tanaman pelindung dibagi menjadi dua, yaitu pelindung sementara dan pelindung tetap. Pelindung sementara difungsikan untuk tanaman baru. Tanaman yang dipakai

32

sebagai pelindung sementar adalah jenis Legumineceae seperti Tephrosia sp (orok-orok). Tanaman pelindung tetap berupa tanaman permanen yang berumur panjang. Jenis yang dipakai untuk pelindung tetap antara lain: Lamtoro, Ramayana, Greavillea robusta dan Kina. Penyiapan lahan dilakukan satu tahun sebelum penanaman. Selama masa tunggu tersebut, lahan diberi kesempatan untuk dapat beradaptasi dengan udara luar serta untuk menetralkan kandungan unsur hara dalam tanah. Sementara menunggu lahan siap, dapat dilakukan penyiapan bibit di tempat pembibitan. Karena penyiapan bibit hingga siap tanam

membutuhkan jangka waktu 1 tahun. 2. Pembibitan Pembibitan tanaman teh dapat dilakukan melalui dua cara, dengan biji (klentang) serta dengan stek. Di PTP Nusantara IX Kebun Semugih menggunakan cara stek sebagai pembiakan tanaman. Langkah yang harus dilakukan sebelum pembibitan adalah pemeliharaan pohon induk yang akan digunakan untuk pembibitan. Perlu perencanaan terlebih dahulu tentang teh jenis/klon apa yang akan digunakan sebagai bibit. Untuk saat ini teh yang dikembangkan di kebun Semugih adalah jenis Gambung 7 dan Gambung 11 serta TRI 2024 dan TRI 2025. Dalam pelaksanaan pembibitan stek teh ada beberapa tahapan yaitu : 1) Lokasi pembibitan Pemilihan lokasi harus tepat, sebab akan berpengaruh terhadap perkembangan bibit itu sendiri. Lokasi/lahan harus cukup mendapat sinar matahari. Beberapa kriteria lain yaitu drainase tanah harus baik, dekat dengan area yang akan ditanami, kemudahan dalam mendapatkan air dan tanah untuk pengisian polibag. Lokasi juga diharapkan dekat dengan jalan, sehingga mudah dalam pengangkutan.

33

2) Persiapan lahan Dilakukan dengan mengukur lahan (luas) yang diperlukan sesuai dengan jumlah pembuatan bibit. Sebagai panduan setiap satu meter persegi bedengan dapat memuat 140 bekong/bibit. Lokasi yang akan dipakai untuk pembibitan juga harus bebas dari tunggul-tunggul pohon, sisa perakaran serta bebatuan. Serta dibuatkan bedengan dengan ukuran lebar 1,2 m, panjang 12 m atau menyesuaikan dengan kondisi lahan. Di dalam bedengan tersebut, stekan teh dipelihara hingga siap ditanam. 3) Pembuatan naungan pembibitan Bibit stekan yang nantinya akan ditanam harus mendapatkan perlakuan khusus, terutama dari pengaruh buruk sinar matahari yang mengandung ultraviolet, hal ini dapat menyebabkan bibit terbakar atau layu. Untuk itu perlu dibuatkan naungan di atas pembibitan. Bahan yang biasa dipakai sebagai naungan adalah bambu yang sudah dianyam. Ketinggian naungan dari permukaan tanah sekitar 2 m. 4) Pengisian tanah ke polibag Sebelum pengisian tanah ke polibag dilakukan pemilihan tanah yang akan digunakan sebagai media tanam. Tanah yang baik mempunyai pH 4,5-5,6 (terbaik 5,6). Tanah dipisahkan antara top soil (kedalaman 25-30 cm dari permukaan tanah) serta tanah subsoil (30-60 dari permukaan tanah). Setelah diayak tanah dibiarkan terlebih dahulu minimal selama 4-6 minggu. Tanah topsoil (setiap 1m3) dicampur dengan urea (300gr), TSP (160gr), KCL (140gr) dan Dithane M45 (400gr). Sedangkan tanah subsoil dibiarkan miskin unsur hara. Pengisian dilakukan terlebih dahulu dengan tanah topsoil sebanyak 2/3 bagian polibag dan subsoil 1/3 bagian atas. 5) Penanaman stekres ke dalam polibag Menjelang penanaman cutting direndam dalam larutan dithane M45 0,2 % selama satu menit, kemudian pangkal stek dicelupkan ke dalam perangsang akar rootone F (100 gram untuk 15000 stek). Kemudian stek

34

cutting ditancapkan ke dalam polibag yang sudah diberi lubang dengan tugal dengan kedalaman 3 cm. Selanjutnya polibag disiram dengan air bersih dan disemprot dengan insectisida (sidamethrin). 6) Pemeliharaan bibit Bibit yang sudah berada dalam bedengan ditutup dengan plastik (sungkup) selama 2 bulan. Kemudian dilakukan penyulaman serta penyiraman

dengan pupuk dan air tawar. Satu bulan selanjutnya dilakukan pelatihan bibit terhadap lingkungan sekitar. Kegiatan ini dilakukan dengan membuka secara bertahap sungkup bedengan sampai bibit benar-benar kuat dan mampu beradaptasi dengan lingkungan. Pelatihan ini dilakukan sampai bibit berumur 7 bulan. Selanjutnya dilakukan seleksi bibit, dipisahkan bibit dengan perbedaan ukuran tanaman. Setelah umur 5-6 bulan dilakukan pemupukan sebanyak 3 kali. Kemudian bibit di seleksi bedasarkan tingkat sehatan bibit tersebut dan bibit siap dibawa kekebun (umur 10-11 bulan) dengan ketinggian minimal 25 cm dengan helai daun 5-6 helai sempurna. 3. Pemeliharaan Kegiatan pemeliharaan dilakukan pada tanaman yang telah

dipindahkan dari tempat pembibitan ke kebun. Agar dapat memberikan hasil yang optimal maka harus dilakukan kegiatan pemeliharaan tanaman. 1) Tanaman Tahun Ini (TTI) Tanaman Tahun Ini (TTI) dilakukan dengan tujuan antara lain: mengganti tanaman yang produktivitasnya sudah rendah (dibawah 900 kg/ha) serta populasi tanaman per hektar dibawah standar. Pada TTI dilakukan pemeliharaan jalan, saluran air, pengendalian gulma, mengajir, membuat lubang dan menanam teh. Penanaman teh dilakukan pada kisaran bulan November dan Desember karena pada bulan tersebut curah hujan sudah cukup yaitu selama 7 hari berturut-turut.

35

2) Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) meliputi TBM I, TBM II dan TBM III. Masing-masing tahap memiliki jangka waktu 1 tahun. Kegiatan yang dilakukan pada tahapan TBM adalah pemeliharaan jalan, saluran air dan teras, pembuatan rorak (lubang penahan erosi dan penampungan pupuk), penyulaman, pengendalian gulma dan hama penyakit, pemupukan serta pembentukan bidang petik. Pembentukan bidang petik dilakukan untuk memperlebar permukaan bidang petik sehingga meningkatkan produksi pucuk teh. 3) Tanaman Menghasilkan (TM) Setelah masa TBM berakhir, tanaman memasuki tahap TM yaitu tanaman sudah dapat berproduksi secara normal. Masa produksi TM sangat lama, yaitu berakhir ketika produksi tanaman mulai menurun dan dilakukan pembongkaran. Kegiatan dalam tahap ini meliputi pemeliharaan jalan, konservasi tanah (menjaga kesuburan tanah), pengendalian gulma dan hama penyakit, pemupukan, pangkasan, pengolahan tanah, dan

pemeliharaan pohon pelindung. Pemupukan dilakukan 4 kali dalam setahun dengan cara dibenamkan dalam tanah dan juga melalui pupuk daun (bayfolan) yang dicampur dengan pestisida (Zing Sulfat) dengan cara disemprotkan satu minggu sekali. Pemangkasan dilakukan setiap 3-4 tahun sekali dengan ketinggian 55-60 cm dari permukaan tanah. Tujuan dari pangkasan adalah untuk menurunkan kembali bidang petikan sehingga tidak terlalu tinggi dan mudah dipetik serta merangsang pertumbuhan cabang dan tunas-tunas baru. Pengendalian hama/penyakit termasuk sangat penting karena ketika musim hujan daun teh rawan terserang Blyster blight yaitu cacat pada daun seperti tumor serta hamahama yang lain.

36

4. Pengandaan Bahan Baku Bahan baku merupakan elemen terpenting dalam proses produksi, yang nantinya diolah dari bentuk mentah menjadi produk jadi. Pengadaan bahan baku untuk pembuatan teh hitam secara keseluruhan pada PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih berasal dari kebun milik sendiri dengan luas areal perkebunan teh 410.69 Ha yang terbagi menjadi dua kebun yaitu Banyumudal 256.38 Ha dan Sima 155.31 Ha. Kualitas bahan baku sangat berpengaruh terhadap kualitas mutu dari teh yang dihasilkan. Bahan baku pucuk teh yang dihasilkan adalah daun muda yang dipetik sampai daun yang kedua yaitu terdiri dari peko (calon pucuk yang masih tergulung). Sebagai pertimbangan keberlangsungan jalannya industri, maka penyediaan bahan baku sangat penting untuk diperhatikan. Teh yang bermutu tinggi biasanya didapatkan dari pengolahan daun teh muda. Faktor utama yang dituntut dalam mutu pucuk teh adalah senyawa polifenol teh (golongan catechin) dan enzim polifenol oksidase yang harus tetap terjaga, baik jumlah maupun mutunya. Kedua zat ini terletak terpisah dalam sel daun, senyawa polifenol di vakuola dan enzim polifenol oksidase di kloroplast. Sehingga keduanya tidak akan saling kontak yang menyebabkan terjadinya reaksi oksidasi. Kondisi seperti ini harus dipertahankan sampai pucuk teh diolah d ipabrik. Reaki oksidasi polifenol dalam pucuk teh yang tidak terkendali biasanya terjadi karena faktor lingkungan. Daun yang sudah tidak utuh lagi atau terperam adalah daun yang bekualitas buruk. Suhu dan tekanan pucuk teh yang dipetik akan mengakibatkan terjadinya respirasi yang menghasilkan panas. Peningkatan suhu dan tekanan mekanis disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu: 1. Penggenggaman pucuk teh yang terlalu lama di tangan pemetik. 2. Pemadatan pengisian pada wadah petikan.

37

3. Timbunan pucuk yang terlalu tebal. 4. Sinar matahari yang terlalu terik dan langsung mengenai pucuk teh. 5. Pemadatan didalam kendaraan pengangkutan dari kebun ke pabrik. Dalam pengandaan bahan baku, ada beberapa kegiatan yang dilakukan antara lain : a. Pemetikan Pemetikan adalah pemungutan hasil pucuk teh yang memenuhi syarat pengolahan dan juga berfungsi sebagai usaha membentuk kondisi tanaman agar mampu berproduksi tinggi secara terus-menerus dan berkesinambungan. Pucuk teh dipetik pagi hari jam 05:30 WIB sampai selesai oleh para pemetik dibawah pengawasan mandor. Pemetik teh di PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih terbagi menjadi 8 kelompok dan tiap kelompok dipimpin oleh satu mandor petik. Jumlah pemetik teh tiap kelompok berkisar antara 50-70 orang. Pemetikan dilakukan tanpa merusak pertumbuhan tunas-tunas baru, sehingga diterapkan sistem pembagian kerja agar diperoleh siklus petik 7 8 hari untuk tiap-tiap kelompok petik. b. Rumus petikan Dalam melakukan pemetikan, digunakan penerapan rumus pemetikan. Kegiatan ini bertujuan untuk mendapatkan kualitas petikan yang sesuai dengan standar pabrik. Rumus dalam pemetikan dapat dibagi menjadi tiga yaitu : a) Pucuk halus maksimal 10% (P+1, P+2m) b) Pucuk medium minimal 70% (P+2, P+3m, B+1m, B+2m, B+3m) c) Pucuk kasar maksimal 20% (P+3, P+4, B+1t, B+2t) Keterangan : P = Peko, B = Burung, M = Muda, T = Tua Di PTP Nusantara IX Kebun Semugih menggunakan rumus petikan medium. Sebenarnya semakin muda pucuk, semakin baik kualitasnya. Tetapi dengan sistem pemetikan yang memiliki siklus, maka pemetikan

38

yang dilakukan dengan memperhatikan ketersediaan pucuk yang akan datang. Petikan yang dikehendaki PTPN IX Kebun Semugih adalah : P+1, P+2, P+3M, B+1, B+2, B+3.
Keterangan gambar: P+1 : peko + 1 daun muda P+2 : peko + 2 daun muda P+3M : peko + 3 daun muda B+3M : burung + 3 daun muda B+1M : burung + 1 daun muda B+2M : burung + 2 daun muda

P+1

P+2

P+3M

B+1M

B+2M

B+3M

Gambar 4.2 Jenis-Jenis Pucuk Teh c. Siklus petikan Pemetikan dilakukan tanpa merusak pertumbuhan tunas-tunas baru, sehingga diterapkan sistem pembagian kerja agar diperoleh siklus petik 7 8 hari untuk tiap-tiap kelompok petik. d. Jenis petikan Jenis-jenis pemetikan yang dilakukan selama daun pangkas terdiri dari : 1. Pemetikan jendangan Jenis petikan jendangan dilakukan apabila 25% dari areal blok yang dipangkas telah bertunas yang mencukupi untuk dipilih pada ketinggian petik 10-15 cm dari luka pangkas. Pemetikan ini dilakukan 3-5 kali daur petik pada ketinggian yang sama oleh pemetik yang terpilih. Selanjutnya siap dilakukan petikan produksi. Hasil petikan maksimum P+3 m, B+2 m. 2. Pemetikan produksi Petikan produksi adalah pemetikan yang dilakukan setelah lepas pemetikan jendangan sampai menjelang petikan gendesan. Tebal daun

39

dibawah bidang ptik diusahakan setebal 15-20 cm. Jenis Pucuk yang dipetik adalah P+2 t, P+3 m, B+1 t, B+2 m. 3. Pemetikan gendesan Petikan gendesan dilaksanakan satu sampai dengan tiga hari menjelang pangkasan. Petikan dilakukan dengan memetik semua pucuk yang memenuhi syarat mutu standar (MS) untuk diolah (dipetik bersih) tanpa memerhatikan daun yang ditinggalkan. 5. Penanganan Bahan Baku Pemetikan pucuk dilakukan dengan hati-hati yaitu dengan kedua tangan, daun dalam genggaman tidak terlalu banyak dan langsung dimasukkan ke dalam wadah tanpa adanya penekanan. Selanjutnya setelah semua pekerjaan pemetikan selesai pucuk teh dimasukkan ke dalam waring agar sirkulasi udara berjalan lancar dan tidak terjadi kenaikan panas bahan dan dikumpulkan di TPH (Tempat Pengumpulan Hasil). Di TPH ini dilakukan analisa petik. Analisa petik bertujuan untuk mengetahui sistem pemetikan yang dilakukan, sesuai atau tidak dengan rumus petik yang diterapkan dan dinyatakan dalam persen. Selanjutnya pucuk teh ditimbang untuk tiap-tiap pemetik yang kemudian digunakan sebagai dasar pemberian upah. Setelah selesai penimbangan pucuk teh dimasukkan kedalam truk pengangkut. Di dalam truk digunakan pembatas antar tingkat supaya pucuk teh terhindar dari penumpukan. Hal ini dilakukan supaya pucuk teh tidak mengalami kerusakan selama pengangkutan ke pabrik. Setelah sampai di pabrik pucuk teh bersamaan dengan truknya ditimbang dengan jembatan timbang untuk mengetahui berat basah. Berat basah pucuk dapat diketahui dengan cara berat truk yang berisi pucuk segar dikurangi dengan berat truk dan waring. Selanjutnya pucuk dibeberkan di withering trough untuk dilakukan proses pelayuan.

40

6. Organisasi petik Untuk melaksanakan petikan yang baik dan dapat menghasilkan produksi optimal dengan pembagian group kemandoran, masingmasing group kemandoran dibagi menjadi beberapa hanca (wilayah) petik sesuai daur petik. Organisasi petikan teh dilaksanakan sebagai berikut : 1. Masing masing afdeling (bagian kebun) dibagi menjadi beberapa group kemandoran dengan luas sekitar 50 Ha. 2. Petikan pada masing-masing blok dilaksanakan secara giring bebek, sehingga tetap terpisahkan antara petikan group A, B, C dan seterusnya sesuai dengan luas area kemandoran agar bias dipenuhi daur petikannya dan tidak terjadi keterlambatan kemandoran. 3. Kebutuhan jumlah petikan disesuaikan dengan luas area petikan masingmasing group kemandoran agar bias dipenuhi daur petikannya dan tidak terjadi keterlambatan petimetikan. 4. Hasil petikan jendangan harus dipisahkan dari hasil petikan produksi. 5. Sinder kebun, mandor kepala dan mandor petik setiap hari harus mengetahui hasil analisa petikan yang dibuat oleh bagian pabrik, sehingga bila terjadi petikan kasar dapat segera diperbaiki pada petikan hari berikutnya.

41

D. Proses Produksi Teh Hitam di PTPN IX Kebun Semugih Sistem pengolahan teh hitam di Indonesia dapat dibagi menjadi dua, yaitu system orthodox (orthodox murni dan orthodox rotorvane) serta sistem baru system CTC( Crushing Tearing Curling). Pengolahan teh hitam sistem orthodox murni di Indonesia hampir tidak lagi dilaksanakan, yang umum dilaksanakan adalah sistem orthodox rotorvane. Hal ini disebabkan oleh tuntutan pasar dunia yang beralih ke teh hitam dengan partikel yang lebih kecil. Sistem CTC (Crushing Tearing Curling) merupakan sistem pengolahan teh yang relative baru di Indonesia, sehingga masih jarang dijumpai di Indonesia. Untuk saat ini proses pengolahan yang dilakukan oleh PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih menggunakan sistem orthodox rotorvane. Pengolahan teh hitam system orthodox rotorvane terdiri dari beberapa tingkatan yaitu : penerimaan pucuk, pelayuan, penggilingan dan sortasi basah, fermentasi, pengeringan, sortasi kering, penyimpanan dan pengemasan, dan pemasaran. Pada prinsipnya, pengolahan teh hitam bertujuan untuk membuat teh dengan kualitas yang baik, rasa yang enak, aroma yang harum, warna yang segar, bentuk yang bagus/seragam dan dapat memenuhi syarat-syarat penilaian yang telah menjadi ukuran (standart) bagi para pembeli atau konsumen sesuai dengan iklim maupun kemauan pasar. Selain itu hasil pengolahan ini diharapkan dapat disimpan dalam waktu yang lama tanpa mengalami kerusakan. Pengolahan teh hitam di PT. Alur proses produksi Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih secara skematis dapat dilihat pada Gambar 4.3 dan diagram alir kuantitatif produksi teh dapat dilihat pada Gambar 4.4

42 Pucuk Teh

Penerimaan pucuk Pelayuan (10-20 jam)

50

Penggulungan (OTR)

10 30

Pengayakan (RRB) Penggilingan (PCR) Pengayakan (RRB) Pemotongan (RV) Pengayakan (RRB) Pemotongan (RV)

Bubuk I

Keterangan gambar : OTR = Open Top Roller PCR = Press Cup Roller RRB RV = Rotary Roll breaker = Rotor Vane

10 25 10 25

Bubuk II

Bubuk III

10

Pengayakan (RRB)

Bubuk IV

BADAG
110-180

Fermentasi
SUHU INLET SUHU OUT LET Kadar Air : 90-95 C : 50-55 C : 2,5-3 %

Pengeringan

Sortasi
BOP BOPF PF DUST BP PF II BP II DUST II FANN II DUST II

Pengmasan

Mutu I & II

BM & KAWUL

Lokal

Gambar 4.3 Skema pengolahan teh hitam di PTPN IX Kebun Semugih

43 Pucuk segar dari kebun


Pucuk segar =2099 kg

Penerimaan pucuk
Pucuk basah = 2057 kg

Air teruapkan = 42 kg (2%)

Pelayuan
Pucuk layu = 1034 kg Prosentase layu = 50,27%

Air teruapkan = 1023 kg kg (49,73%)

Pengolahan basah
Bubuk I Bubuk II Bubuk II Bubuk IV Badag Total = = = = = = 137,4 108,3 211,87 458,6 20,9 937,07

Bubuk hilang = 96,93 kg (9,73%)

Kg (13,29%) Kg (10,47%) Kg (20,49%) Kg (44,3%) Kg (2,02%) Kg (90,63%)

Pengeringan
Bubuk I Bubuk II Bubuk II Bubuk IV Badag Kawul Total = = = = = = = 59,7 50,8 73,3 141,8 16,4 2,8 344,8

Air teruapkan = 592,27 Kg (63,2%)

Kg (6,37%) Kg (5,42%) Kg (7,83%) Kg (15,13%) Kg (1,75%) Kg (0,3%) Kg (36,8%) Bubuk hilang = 4,8 Kg (1,4%)

Sortasi kiering
Total bubuk = 340 Kg ((8,6%)

Grade I
BOP BOPF PF DUST BP BT Total = = = = = = = 26 Kg (7,65%) 63 Kg (18,53%) 58 Kg (17,06%) 47 Kg (13,82%) 29 Kg (8,58%) 26 Kg (7,65%) 249 Kg (73,25%) PF II BP II FANN II DUST II DUST II Total

Grade II
= = = = = = 26 Kg (7,06%) 63 Kg (2,65%) 58 Kg (3,82%) 47 Kg (2,35%) 29 Kg (2,06%) 61 Kg (17,94%)

Grade III
BM = 26 Kg (4,12%) KAWUL = 63 Kg (4,71%) Total = 30 Kg (8,82%)

Gambar 4.4. Diagram alir kuantitatif proses pengolahan teh hitam

44

1. Penerimaan Pucuk Pucuk segar merupakan bahan dasar atau bahan baku pembuatan teh hitam. Bahan baku sangat menentukan terhadap kualitas teh jadi, sehingga keadaan pucuk harus dikontrol dan dalam keadaan segar serta memenuhi syarat pengolahan. Setelah pemetikan selesai, pucuk kemudian diangkut

menuju ke pabrik dengan menggunakan truk. Truk yang digunakan adalah yang bersih dari kotoran dan diberi rak/sekat antar tingkat serta yang dilengkapi dengan tutup atas. Hal ini bertujuan untuk menjaga kualitas pucuk agar tetap bagus (misalnya; pada waktu hujan pucuk tidak basah kena air hujan dan diwaktu panas supaya tidak terkena sinar matahari langsung). Sesampainya di pabrik pucuk bersamaan dengan truk ditimbang dengan menggunakan jembatan timbang untuk mengetahui berat basah. Pucuk dalam truk kemudian dibongkar dengan hati-hati dan dibeberkan dalam withering trough (WT). Setelah semua pucuk dibeberkan dalam Withering trough, selanjutnya dilakukan analisa pucuk sebagai langkah pengendalian mutu bahan baku tingkat pabrik. Kegiatan ini bertujuan untuk Mengetahui Mutu Standar (MS) pucuk dan menentukan tingkat harga tiap kilogramnya. Mutu Standar (MS) pucuk teh pada PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih dibedakan menjadi kriteria uji mutu Standar halus (pucuk halus): pucuk muda, lembar muda, serta rusak muda dan mutu Standar kasar : burung tua, lembar tua, rusak tua, dan tangkai tua. Untuk penghitungan nilai MS, dilakukan pada hasil petikan masingmasing kemandoran. Hal pertama yang dilakukan adalah mengambil sampel pucuk teh secara acak disepanjang Withering trough sebanyak 1 kg. Selanjutnya pucuk-pucuk tersebut di aduk-aduk secara perlahan agar tercampur dan diambil sebanyak 200 gram. Kemudian pucuk-pucuk tersebut dikelompokkan sesuai dengan kriteria uji MS.

45

Nilai MS diambil dari persentase mutu standar halus. Rumusnya : MS =

BeratPucuk halus ( gr ) X 100% JumlahSelu ruhPucuk

Nilai MS yang dipakai pada PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih berkisar antara 58 62%. Semakin tinggi nilai MS maka semakin bagus mutu petikannya, karena pucuk muda yang dipetik lebih banyak. Adapun toleransi kerusakan yang diizinkan berkisar antara 10-15%. Toleransi kerusakan pucuk diperoleh dari penjumlahan pucuk yang masuk kriteria rusak muda dan rusak tua. Setelah dilakukan analisa pucuk, kemudian hasilnya diberikan kepada mandor petikan dan ditulis pada papan keterangan penerimaan pucuk. Proses produksi teh memerlukan bahan baku yaitu pucuk teh yang sangat menentukan kualitas akhir. Pucuk teh pada umumnya terdiri dari daun muda yang merupakan bahan baku pengolahan teh sehingga perlu dijaga kualitasnya tetap baik, agar menghasilkan teh yang bermutu tinggi. 2. Pelayuan Pelayuan merupakan tahap awal dari pengolahan yang berperan penting bahkan merupakan penentu berhasil tidaknya proses pengolahan. Kegagalan pada proses pelayuan berarti kegagalan atau penurunan mutu proses pengolahan teh. Proses pelayuan bertujuan untuk melayukan pucuk teh hingga diperoleh derajat layu yang diinginkan dengan cara menguapkan sebagian air yang terkandung didalam bahan, sehingga lebih mudah diproses dalam penggilingan. Proses pelayuan pada PT. Perkebunan Nusantara IX (Persero) Kebun Semugih menggunakan 10 buah Withering trough, dengan kapasitas 1800 kg dan 4 buah Withering trough dengan kapasitas 1000 kg. Kecepatan aliran udara yang dihasilkan kipas atau Fan di dalam Withering trough sebesar 18,33 CMF(Cubic Feet Perminuts).

46

Pelayuan dimulai dengan membeberkan pucuk teh di atas Withering trough, bersamaan dengan itu kipas penghembus udara dinyalakan. Hal ini dilakukan agar saat pembeberan, pucuk teh dapat terurai dengan baik dan gumpalan-gumpalan teh dapat berkurang. Ketebalan hamparan pucuk teh diharapkan dapat seragam yaitu 25-30 cm. Selain itu dengan ketebalan yang sama rata tersebut bertujuan agar pucuk dapat layu secara merata. Permukaan pucuk teh di dalam WT harus rata serta ketebalan sama agar pucuk dapat layu secara merata. Agar pelayuan berlangsung merata ke seluruh permukaan pucuk, maka dilakukan pembalikan (pengiraban) pucuk teh. Pembalikan pucuk teh dilakukan ketika ketinggian beberan telah susut 50% dari ketinggian beberan awal. Hasil layuan yang kurang bagus disebabkan oleh beberapa faktor yaitu: 1. Ketidakrataan pucuk saat pembeberan

2. Pengiraban yang kurang bagus serta waktu yang tidak tepat 3. Keadaan pucuk yang basah menyebabkan proses pelayuan menjadi jauh lebih lama 4. Kerusakan pucuk yang tinggi 5. Pucuk teh berasal dari berbagai jenis petikan, hasil petikan muda dan tua juga berpengaruh terhadap tingkat kelayuan 6. Kekurangan udara pelayuan 7. Suhu pelayuan yang terlalu tinggi Di PT. Perkebunan Nusantara IX Kebun Semugih lama pelayuan berkisar antara 10-20 jam, tergantung kondisi pucuk saat itu dan waktu untuk pelayuan dimulai pukul 14.00 sampai 04.00 WIB. Tingkat pucuk layu dinyatakan dalam bentuk persentase layu. Derajat pelayuan pucuk teh di PTP Nusantara IX Kebun Semugih adalah 49% - 52%. Persentase layu dapat dicari dengan rumus :

47

Batasan perbedaan higrometrik (selisih thermometer bola basah dan bola kering)yang diperlukan untuk pelayuan pucuk teh adalah 40 hingga 100F. Apabila udara yang keluar dari Withering trough setelah melalui hamparan pucuk teh masih memiliki perbedaan higrometrik 40F atau lebih, maka penggunaan udara panas tidak efisien, tetapi jika berada dibawah 40F maka harus menggunakan udara panas agar dapat menguapkan air dengan baik. Penggunaan udara panas ini diusahakan seminimal mungkin, karena selain berpengaruh pada biaya produksi juga dapat mempengaruhi mutu pucuk yang dilayukan. Lamanya proses pelayuan yaitu 10-20 jam, tergantung kondisi pucuk saat itu, selama proses pelayuan dilakukan pengiraban/ pembalikan pucuk teh agar tingkat kelayuan dapat merata pada hamparan teh. Pengiraban ini dilakukan 2 - 3 kali, sesuai dengan kondisi pucuk saat itu. Apabila pelayuan berjalan optimal, maka didapat hasil yang baik dengan tanda-tanda: 1. Apabila dikepal-kepal pucuk layu jadi seperti bola 2. Apabila diraba seperti sapu tangan sutera 3. Warna daun layu hijau kekuningan 4. Tangkai muda menjadi lentur 5. Pucuk tidak mengering 6. Pucuk mengeluarkan bau buah masak Perubahan selama proses pelayuan pucuk teh, akan mengalami dua perubahan yaitu : 1. Perubahan fisik yang jelas yaitu daun-daun yang lentur dan tidak mudah patah akibat menurunnya kadar air. Keadaan ini memberikan kondisi yang mudah digiling pada daun. Selain itu pengurangan air dalam daun akan menekatkan bahan-bahan yang dikandung sampai pada suatu

48

kondisi yang tepat untuk terjadinya peristiwa oksidasi pada tahap pengolahan berikutnya. 2. Perubahan-perubahan kimia selama pelayuan dapat diketahui antara lain adalah : a. Kenaikan aktivitas enzim b. Terurainya protein menjadi asan anino bebas seperti alanin, leusin, iso eusin, valin dll c. Kenaikan kandungan kafein d. Kenaikan kadar karbohidrat yang dapa larut e. Terbentuknya asam organik dan unsur-unsur C, H dan O f. Pembongkaran sebagian klorofil menjadi feofobid g. Perubahan kimia selama pelayuan yang nyata adalah timbulya bau buah-buahan 3. Penggulungan dan Sortasi Basah Peggulungan dan sortasi basah merupakan tahap pengolahan setelah proses pelayuan agar terjadinya pembentukan mutu, baik fisika maupun kimia. Selama tahap ini terjadi fermentasi yang merupakan ciri pengolahan teh hitam. Secara kimia akan terjadi peristiwa bertemunya polifenol dan oksigen dengan bantuan enzim polifenol oksidase yang akhirnya akan menentukan dasar terbentuknya mutu dalam (inner quality) teh. Secara fisika terjadi penggulungan daun sehingga terjadinya pengecilan fraksi daun. Tujuan dalam proses penggulungan yaitu: 1. Memecahkan dinding sel daun agar cairan sel keluar dan untuk menggulung daun agar menjadi keriting dalam pengeringan 2. Mengecilkan bentuk gulungan menjadi partikel sesuai dengan yang dikehendaki pasar 3. Proses awal dimulainya fermentasi, pengeringan dan sortasi Karena fermentasi sebenarnya telah dimulai dari saat penggulungan maka suhu ruang giling harus dijaga. Suhu bubuk diruang pengolahan basah

49

berkisar antara 260C sampai 320C dan


0 0

suhu

ruang gulung antara

20 C sampai 24 C dengan kelembaban lebih dari 90 sampai 95%. Untuk menjaga suhu ruang pengolahan basah agar tetap stabil maka diusahakan adanya sirkulasi udara yang masuk ke dalam ruang pengolahan basah, hal ini dibantu dengan menggunakan fann dan untuk mempertahankan kelembaban ruang pengolahan basah dengan menggunakan humidifier yang dapat menghasilkan kabut lewat air. Dalam proses penggulungan akan mengubah pola proses biokimia pada daun teh hidup. Fase ini merupakan usaha untuk menciptakan kondisi fisik tebaik untuk bertemunya enzim oksidase dan polifenol. Perubahan kimia yang terjadi proses penggulungan merupakan awal dari peristiwa oksidasi, yang memungkinkan tebentuknya warna coklat seperti bau spesifik. Tahap pelaksanaan proses pengolahan basah di PTPN IX sebagai berikut: 1. Open Top Roller (OTR) PTP Nusantara IX Kebun semugih mempunyai 3 unit mesin OTR dengan kapasitas masing-masing 350-375 kg. Penggulungan ini dilakukan dengan memasukkan pucuk layu ke dalam cerobong yang ada di bagian atas mesin setelah ditimbang. Motor penggerak OTR segera dihidupkan ketika dilakukan pemasukan pucuk. Penggulungan dilakukan selama 50 menit. Di dalam mesin OTR, pucuk layu akan saling bergesekan dengan dinding dan bagian dasar OTR. Bagian dasar mesin terdapat connus yang berfungsi untuk mengaduk dan meratakan pucuk. Akibat terjadinya gesekan, daun akan tergulung dan terpotong sehingga cairan sel daun akan keluar. Penggulungan berjalan baik apabila cairan yang keluar tersebut kembali menyelimuti pucuk daun yang tergulung. Hal ini tergantung dari kualitas pelayuan. Mesin ini bekerja dengan prinsip singlle action yaitu hanya bagian atas yang berputar. Di dalam OTR pucuk mengalami peningkatan suhu yaitu

50

antara

27-300C.

Setelah

penggilingan

berakhir

segera

dilakukan

pembongkaran melalui katup bagian bawah. Bubuk teh yang dihasilkan ditampung dalam gerbong untuk dilakukan proses selanjutnya. 2. Rotary Roll Breaker I (RRB I) Bubuk teh hasil penggilingan OTR kemudian dimasukkan ke dalam mesin Rotary Roll Breaker (RRB) melalui conveyor. Di dalam mesin RRB terjadi proses sortasi basah. Bubuk teh dari conveyor dilewatkan ayakan dengan ukuran mesh 6,6,7 selama 10 menit. Bubuk yang lolos ayakan disebut bubuk I dan segera di tampung dalam baki fermentasi. Ketebalan hamparan dalam baki adalah 5-7 cm. Ketebalan bubuk tersebut sangat berpengaruh terhadap mutu fermentasi. Selanjutnya baki-baki yang telah terisi disusun di dalam troley dan dibawa ke area fermentasi. Sedangkan bubuk yang tidak lolos masuk proses selanjutnya. 3. Press Cup Roller (PCR) Bubuk yang tidak lolos dari RRB I diangkut dan dimasukkan kedalam PCR, dengan tujuan untuk mendapatkan bubuk 2. Proses ini berlangsung selama 30 menit. Pada tahap ini terjadi proses penggilingan seperti pada OTR, akan tetapi disertai pengepresan dengan menggunakan sistem double action. Dalam 30 menit tersebut, 10 menit pertama dilakukan pengisian kedalam mesin dengan kondisi mesin dihidupkan. 7 menit selanjutnya dilakukan pengepresan. Setelah itu, katup dibuka selama 3 menit agar memberi kesempatan terjadinya sirkulasi udara didalam mesin kemudian ditutup kembali selama 7 menit dan dibuka selama 3 menit kemudian dibongkar. Pengepresan ini bertujuan untuk mengeluarkan zat essensial oil lebih lanjut setelah OTR. Pembongkaran dilakukan melalui katup pengeluaran bagian bawah dan di tampung dalam gerbong. 4. Rotary Roll Breaker II Bubuk yang keluar dari PCR kemudian diangkut ke RRB II dilewatkan melalui conveyor. Ukuran mesh pada RRB II ini sama seperti RRB I yaitu

51

6,6,7. Proses ini berlangsung selama 10 menit. Bubuk yang lolos dari RRB II disebut bubuk II sedangkan bubuk yang tidak lolos kemudian memasuki tahap selanjutnya. Bubuk yang lolos dihamparkan dalam baki fermentasi dan diberi perlakuan seperti bubuk I. 5. Rotorvane I Bubuk yang tidak lolos RRB II kemudian masuk ke rotorvane melalui conveyor. Di dalam mesin ini fraksi bubuk teh di potong dengan putaran pisau (vane) didalam silinder. Proses ini berlangsung selama 20 menit. Bubuk akan mengalami kenaikan suhu yaitu antara 270 C sampai 300 C. 6. Rotary Roll Breaker III Bubuk yang telah keluar dari rotorvane mengalami kenaikan suhu, maka salah satu fungsi RRB selain sebagai sortasi basah juga berperan dalam mendinginkan bubuk teh. Ukuran mesh pada RRB III sama seperti RRB II. Bubuk yang lolos dari alat ini dinamakan bubuk III dan proses ini berjalan selama 10 menit. Bubuk yang telah lolos, diperlakukan sama halnya seperti bubuk sebelumnya. 7. Rotorvane II Bubuk kembali mengalami pemotongan di dalam rotorvane II setelah keluar dari RRB III. Alat ini bekerja dengan prinsip sama seperti pada rotorvane I dan proses ini berlangsung selama 20 menit. 8. Rotary Roll Breaker IV Setelah keluar dari rotorvane II selanjutnya bubuk memasuki mesin RRB IV. Bubuk kembali diayak dengan ukuran mesh 6, 6, 7 selama 10 menit. Di sini akan didapatkan bubuk yang dihasilkan kurang lebih 24% dan bubuk badag 5%. Bubuk yang lolos ayakan menjadi bubuk IV sedangkan yang tidak lolos dinamakan badag. Bubuk IV kemudian diberi perlakuan sama seperti bubuk sebelumnya. Badag adalah bubuk teh kasar yang tidak dapat lagi melewati ayakan terakhir. Badag ini terdiri dari fraksi serat daun dan tangkai teh.

52

Apabila badag yang dihasilkan masih banyak mengandung fraksi daun maka badag diproses ulang. Badag diayak ulang mulai dari RRB II sampai RRB IV. Semua bubuk yang dihasilkan dikategorikan kedalam bubuk IV. Pengulangan ini biasanya dilakukan hanya sekali dan selanjutnya bubuk yang dihasilkan mengalami proses fermentasi hingga siap dilakukan pengeringan. Diagram alir proses Penggulungan pada Sortasi Basah di PTP Nusantara IX Kebun Semugih Gambar 4.5.
Open Top Roller Rotary Roll Breaker Press Cup Roller Rotary Roll Breaker Rotorvane Rotary Roll Breaker Rotorvane Rotary Roll Breaker BADAG Bubuk IV Bubuk III Bubuk II Bubuk I

Gambar 4.5 Diagram Alir Teh pada Pengolahan Basah 4. Fermentasi Fermentasi merupakan langkah paling penting dalam proses pengolahan teh hitam, karena pada tahap fermentasi akan dilakukan pembentukan aroma/flavour teh hitam yang menentukan inner quality. Fermentasi adalah hasil kerja enzim yang mengoksidasikan zat pada cairan teh. Tujuan fermentasi adalah untuk membentuk rasa dan aroma teh hitam menjadi lebih baik atau enak. Hal ini disebabkan karena reaksi senyawa

53

polifenol dan oksigen dengan bantuan enzim polifenol oksidase. Lama fermentasi dihitung sejak pucuk dimasukkan dalam open top roller (OTR) sampai bubuk siap dimasukkan ke pengeringan, waktu yang dibutuhkan untuk fermentasi berkisar antara 110-180 menit. Fermentasi umumnya menggunakan baki aluminium yang diisi bubuk teh dengan tebal hamparan 5 sampai 7 cm, disusun dalam troley dan dibawa ke area fermentasi yang menyatu dengan ruang giling. Proses fermentasi merupakan reaksi biokimiawi yang memiliki faktor-faktor penentu dan memerlukan syarat khusus, agar fermentasi dapat berjalan secara optimal, maka suhu ruangan biasanya diusahakan agar tidak lebih dari 250 C dan kelembaban udara lebih besar dari 90-95%. Suhu bubuk yang berada dalam baki berkisar dari 270 sampai 300C dan suhu ruang adalah 19-240C. Akhir dari proses fermentasi ditandai dengan perubahan warna dan aroma pada bubuk, dari warna hijau daun berubah menjadi coklat kemereh-merahan serta aroma dari berbau langu menjadi seperti buah masak. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam proses fermentasi: 1. Tebal tipisnya hamparan bubuk dalam baki fermentasi 2. Suhu hamparan bubuk dalam baki 3. Luas permukaan yang bersentuhan dengan udara 4. Suhu ruangan fermentasi 250C 5. Kelembaban ruangan 90% 6. Peralatan yang menunjang terjadinya proses fermentasi harus bersih Fermentasi merupakan bagian yang paling khas pada penggolahan teh hitam karena sifat-sifat teh hitam yang terpenting timbul selama proses ini. Sifat-sifat yang dimaksud ialah warna seduhan, aroma, rasa dan warna dari teh yang telah dikeringkan. Tahap fermentasi dianggap selesai apabila di dalam bubuk teh terdapat campuran senyawa khatekin dan polifenol oksidase, termasuk theaflavin dan thearubigin. Selain itu fermentasi diakhiri ketika

54

bubuk teh basah berwarna coklat tembaga dengan temperatur pada sebaran bubuk maksimal 26,70C. Setelah fermentasi selesai selesai bubuk basah hasil fermentasi dibawa ke ruang pengeringan. Waktu fermentasi terhitung sejak mulai dari, pucuk layu masuk OTR sampai bubuk teh akan masuk ke alat pengeringan. 5. Pengeringan Tujuan utama pengeringan adalah menghentikan oksidasi enzimatis senyawa polifenol dalam teh. Dengan adanya pengeringan maka kadar air dalam teh akan menurun, dengan demikian teh akan tahan lama dalam penyimpanannya. Kadar air yang diharapkan setelah bubuk keluar dari mesin pengering berkisar antara 2,5% - 3%. Pada PTP Nusantara IX Kebun Semugih, pengeringan dilakukan dengan mesin tipe ECP (Endless Chain Pressure). Mekanisme kerjanya yaitu bubuk teh diletakkan pada permukaan pengisian kemudian dibawa oleh trays yang bergerak. Trays terdiri dari 4 tingkatan, mula-mula bubuk masuk tray paling atas kemudian mendekati ujung dryer bubuk dijatuhkan ke trays dibawahnya, seperti itu seterusnya sampai pada trays paling bawah dan bubuk teh kering keluar dengan bantuan hembusan kipas (blower). Ketebalan hamparan pada trays diatur dengan menggunakan alat spreader dengan ketebalan 1,5 cm. Sumber panas berasal dari heat exchanger. Udara panas yang dihasilkan kemudian ditarik oleh blower menuju ke dalam mesin pengering. Suhu inlet pada mesin pengering sebesar 900C sampai 950C dan suhu outlet berkisar 500C samapai 550C. Suhu inlet dan outlet harus selalu dipantau dengan termometer yang sudah terpasang pada mesin. Waktu yang diperlukan mulai dari bubuk memasuki mesin sampai keluar 20 menit. Bubuk teh kering yang keluar dari dryer diadakan penimbangan untuk mengetahui randement yang didapat pada saat itu dan dipisah-pisahkan sesuai dengan jenis bubuknya.Kesinambungan dalam pengeringan perlu dijaga agar :

55

1. Hasil pengeringan homogen dalam tingkat kekeringannya 2. Efisiensi alat tetap maksimal, tanpa mengurangi penurunan mutu hasilnya 3. Kesinambungan bubuk yang akan dikeringkan berjalan stabil Untuk mendapatkan hasil teh kering yang optimal dengan mutu yang baik sesuai dengan yang diharapkan maka terdapat ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan, yaitu: 1. Spreader harus rata, tidak miring, diatur sesuai dengan ketebalan yang dikehendaki. 2. Kecepatan trays harus sering diperiksa dan disesuaikan dengan lama pengeringan yang dikehendaki. 3. Fall trough (banyaknya teh yang jatuh dalam mesin pengering) harus dibersihkan setiap hari. 4. Termometer inlet dan outlet secara berkala ditera. 5. Suhu inlet dan outlet harus dijaga stabil. 6. Trays dan mesin pengering setiap hari harus dibersihkan. 7. Udara panas yang masuk sejak awal harus diperiksa baunya untuk menjaga kemungkinan adanya kebocoran exchanger. Beberapa masalah yang sering timbul pada proses pengeringan adalah: 1. Case hardening, bagian luar partikel teh telah kering tetapi bagian dalam masih basah. Teh akan cepat berjamur, peristiwa ini di sebabkan oleh suhu outlet yang terlalu tinggi, apalagi kalau layuannya kurang. 2. Burnt, Bakey, over fired (terbakar, gosong) disebabkan suhu inlet yang terlalu tinggi. 3. Smokey (bau asap) disebabkan oleh adanya kebocoran pada bagian alat pemanas. 4. Teh kurang masak, hal ini disebabkan oleh terlalu tebalnya pengisian dan waktu pengeringan terlalu pendek. 5. Banyak fall trough, banyak teh yang jatuh kebawah dalam mesin pengering disebabkan lempengan trays yang bengkok.

56

6. Banyak blow out (bubuk yang jatuh di lantai diluar mesin pengering), hal ini disebabkan oleh terlalu besarnya volume udara dan bubuk yang berasal dari pucuk kasar. Usaha yang dilakukan untuk mendapatkan proses pengeringan yang optimal : 1. Mendinginkan bubuk segera setelah keluar dari mesin pengering Suhu yang tinggi pada teh kering dapat memacu terjadinya reaksi kimia lanjutan pada teh yang menurunkan mutu. Sebab itu mendinginkan teh dengan menghamparkan teh diatas lantai yang bersih perlu dilakukan. 2. Tersedianya alat pengukur kadar air Walaupun kekeringan teh dapat diraba dengan tangan berdasarkan pengalaman namun adanya alat pengukur kadar air mutlak diperlukan. Dengan alat ini akan dengan cepat diketahui apabila sewaktu-waktu hasil teh tidak cukup kering atau terlalu kering. 3. Mengetahui kemampuan pengering penguapan air tiap satuan waktu Pengetahuan ini penting untuk menghadapi keadaan penurunan kapasitas pengering sehingga cepat diketahui sebab-sebabnya. Kadang-kadang penurunan kualitas dapat terjadi karena pengisian bubuk yang kurang dan dapat disebabkan karena derajat layu yang cenderung kurang. 4. Pembersihan mesin pengeringan secara teratur Sisa bubuk yang tertinggal dalam mesin pengering dapat merusak kualitas teh apabila tercampur dengan bubuk teh pada pengeringan berikutnya. Oleh karena itu pembersihan mesin pengering secara teratur harus dilakukan. 5. Pembuangan udara bekas pengeringan Udara bekas pengeringan umumnya bersifat lembab walaupun memiliki suhu yang terlalu tinggi. Udara ini merugikan apabila tersedot kembali oleh penukar panas dan dapat menunkan kemampuannya untuk

57

pengeringan. Usaha yang dilakukan dengan menyekat atau membuat cerodong pembuangan udara bekas. 6. Sortasi Kering Sortasi kering adalah kegiatan memisah-misahkan bubuk teh kering menjadi jenis-jenis atau grade tertentu yang sesuai dengan yang dikehendaki dalam perdagangan. Sortasi kering merupakan tahap akhir dalam pengolahan teh hitam sebelum dilakukan pengemasan dan penyimpanan sementara serta merupakan tahap pemisahan partikel dengan serat berdasarkan ukuran dan berat jenis sehingga diperoleh teh kering yang homogen dan berkualitas baik. Tujuan sortasi kering adalah: 1. Mendapatkan ukuran dan warna partikel teh yang seragam, sesuai dengan standart yang diinginkan oleh konsumen atau pasar. 2. Memisah-misahkan teh kering menjadi beberapa grade, baik ukuran, bentuk, warna maupun beratnya yang sesuai dengan standart perdagangan teh. 3. Membersihkan teh dari kotoran, debu, serat daun, tulang, tangkai dan bahan lainnya. Di PTP Nusantara IX Kebun Semugih proses sortasi diawali dengan pemisahan bubuk menjadi dua jalur yang masing-masing memiliki rangkaian alat sortasi. Jalur 1 dipergunakan untuk mensortasi bubuk I, II dan III sementara jalur 2 untuk bubuk IV dan badag. Kedua jalur ini memiliki prinsip kerja yang sama yaitu memisahkan bubuk berdasarkan bentuk, ukuran, warna, berat jenis dan pertikel pengotor. Alur I proses sortasi kering dapat dilihat pada Gambar 4.6. Alur II proses sortasi kering dapat dilihat pada Gambar 4.7.

58

Bubuk I, II, III

Hopper Buble Trays Vibro Blank Crusser

Chota Shifter Mesh Mesh Mesh Mesh Mesh 12 14 18 24 Vibro Mesh 60 Winnower

Teh

Peti Miring

Gambar 4.6. Alur Teh I pada Proses Sortasi Kering

59

Bubuk IV dan Badag Buble Trays Vibro Blank Crusser Crusser Chota Shifter

Mesh

12 14 18

Mesh Mesh Mesh

Chota Shifter

Mesh Mesh Mesh Mesh

12 14 18

24 60

Mesh Mesh

24 60

Vibro Mesh

Winnower Teh Peti Miring Gambar 4.7. Alur Teh II pada Proses Sortasi Kering Pada jalur 1 bubuk yang berasal dari mesin pengering model sirocco langsung masuk kedalam hopper melalui conveyor. Hopper berupa tabung silinder yang bagian bawahnya mengerucut dan berlubang. Alat ini mempunyai tiga ruangan untuk menampung bubuk I, II dan III. Selanjutnya bubuk I diproses terlebih dahulu dengan dikeluarkan dari hopper melalui bagian dasar. Pintu bagian bawah dapat diatur jumlah pengeluarannya. Bubuk yang keluar dihubungkan conveyor ke dalam alat yang bernama buble trays.

60

Alat ini terdiri dari dua ayakan bertingkat. Buble trays bertujuan untuk memisahkan fraksi daun dengan tangkainya. Bubuk yang tidak lolos pada ayakan ini ditampung sementara pada wadah dan dipisahkan. Bubuk yang lolos dari buble trays selanjutnya menuju vibro blank melalui conveyor. Vibro blank terdiri dari papan besi miring dengan permukaan yang tidak rata serta dilengkapi roll magnetis diatasnya. Roll yang terbuat dari bahan pipa PVC tersebut berfungsi untuk mengangkat serat-serat serta tulang merah dari bubuk. Daya magnetis ini timbul karena roll berputar dan bergesekan dengan laken woll. Bubuk teh melewati bagian bawah roll karena getaran pada papan besi serat daun yang ringan tertarik oleh roll, kemudian serat itu dipisahkan kebagian tepi mesin dan ditampung. Bubuk yang lolos dibawa conveyor melewati crusser dalam posisi renggang menuju ke dalam chota shifter. Chota shifter adalah alat yang berperan dalam penjenisan grade bubuk teh berdasarkan ukuran partikel. Alat ini terdiri dari 5 tingkatan ayakan, yaitu mulai dari bagian atas mesh 12, 14, 18, 24 dan 60. bubuk yang lolos mesh 12 dan tertahan di mesh 14 disebut bubuk BOP, sedangkan yang tidak lolos mesh 12 merupakan bubuk untuk bahan BT. Bubuk yang lolos dari mesh 14 dan tertahan pada mesh 18 disebut bubuk BOPF. Bubuk yang lolos dari mesh 18 dan tertahan pada mesh 24 disebut bubuk PF. Bubuk yang lolos mesh 24 dan tertahan pada mesh 60 disebut bubuk Dust sedang yang lolos dari mesh 60 disebut bubuk Dust III. Setelah bubuk I selesai diproses kemudian dilanjutkan dengan bubuk II. Alur proses yang dilalui oleh bubuk ini sama seperti pada bubuk I. Setelah bubuk II selesai dilanjutkan bubuk III. Perbedaan dalam proses bubuk III terletak pada hasil akhir sortasi. Bubuk yang lolos dari mesh 12 dan tertahan pada mesh 14 pada chota shifter disebut bubuk BP. Untuk tingkatan ayakan dibawahnya dihasilkan bubuk yang sama yaitu BOPF, PF, Dust dan Dust III. Jenis BOP dan BOPF kemudian diproses menuju winnower. Winnower adalah alat untuk memisahkan bubuk teh berdasarkan berat jenis dengan adanya

61

hisapan udara dari blower. Setelah diwinnower, bubuk yang berat pada jenis BOP tetap menjadi bubuk BOP sementara fraksi bubuk yang ringan disebut BT yang selanjutnya akan diproses menjadi DUST. Bubuk BOPF sama halnya dengan BOP. Bubuk jenis PF, Dust, Dust III yang dihasilkan dari bubuk I, II dan III diproses selanjutnya dengan dimasukkan kedalam vibro mesh. Alat ini hampir sama pada vibro blank, perbedaannya terdapat pada papannya, pada vibro mesh terdapat ayakan dan roll untuk membersihkan sisa serat merah (bulu bajing) dari bubuk teh, sehingga diperoleh bubuk yang benar-benar hitam dan bersih. Bubuk teh jenis DUST langsung menjadi teh jadi sementara PF dibawa ke winnower untuk memisahkan fraksi yang ringan. Setelah terpisah, bubuk teh yang ringan menjadi jenis BT yang selanjutnya diproses menjadi DUST dan bubuk yang berat tetap menjadi jenis PF. Bubuk III yang tidak lolos mesh 12 dilakukan pengulangan, di mulai dari vibro blank melewati crusser yang di rapatkan kemudian menuju ke chota shifter. Tujuan crusser adalah untuk mengecilkan fraksi bubuk sehingga didapatkan bubuk dengan partikel halus. Ketika dalam chota shifter bubuk yang lolos mesh 12 disebut BP II, grade ini termasuk kedalam mutu II karena warna bubuk sudah kemerah-merahan. Fraksi teh yang keluar dari mesh 14 dan 18 disebut PF II. Fraksi teh yang keluar dari mesh 24 disebut Dust II dan yang keluar dari mesh 60 disebut Dust III. Pada jalur II proses sortasi dilakukan untuk bubuk IV dan badag. Rangkaian proses pada jalur II ini sama dengan rangkaian jalur I, hanya perbedaaan terjadi saat pejenisan bubuk pada chota shifter. Bubuk teh yang keluar dari mesh 12 disebut BP dan secara berurutan kebawah dihasilkan BOPF, PF, Dust, Dust III. Bubuk yang tidak lolos mesh 12 dilakukan pengulangan sampai 3-4 kali, tujuannya mendapatkan mutu bubuk yang sebanyak-banyaknya. Produk akhir dari pengulangan adalah BM dan Kawul.

62

Kedua jenis teh ini termasuk mutu III dengan kondisi bubuk yang banyak terdapat tangkai dan serat daun serta berwarna merah. Jenis BP yang berasal dari bubuk III, IV dan badag dibawa ke

winnower untuk memisahkan fraksi teh yang ringan yang selanjutnya disebut BT. PF II yang dihasilkan dari ulangan bubuk I, II dan III dimasukkan kedalam vibro mesh. Fanning II dihasilkan dari lubang keluaran PF hasil ulangan bubuk IV dan badag. Proses sortasi kering dianggap selesai apabila telah diperoleh partikelpartikel teh dengan ukuran seragam tiap jenisnya serta bebas dari benda-benda asing atau kotoran. Yang perlu diperhatikan dalam proses sortasi antara lain: 1. Suhu ruangan diusahakan pada kondisi kering. 2. Ruangan harus bersih dan tidak ada sumber bau yang dapat merusak aroma teh. 3. Proses sortasi harus dilakukan segera dan secepat mungkin untuk mengurangi penambahan kadar air. Bubuk yang dihasilkan pada proses sortasi dengan penerapan sistem Ortodox adalah Teh daun (Leafy Grades), Teh bubuk (Broken Grades), dan Teh halus (Small Grades). Pada PTP Nusantara IX Kebun semugih hanya menghasilkan jenis Broken grades dan Small grades. Hasil bubuk teh setelah disortasi dibagi dalam 3 mutu, yaitu mutu I (BOP, BOPF, PF, DUST, BP dan BT), mutu II (BP II, PF II, FANNING II, DUST II dan DUST III) dan mutu III (BM dan Kawul). Bubuk teh kering yang sudah dipisahkan berdasarkan gradenya kemudian dimasukkan ke peti miring untuk disimpan sementara sambil menunggu satu chop. Jenis-jenis teh yang dihasilkan di Kebun Semugih antara lain : 1. BOP (Broken Orange Pekoe) BOP merupakan bubuk teh yang lolos mesh 12 dan tertahan pada mesh 14. BOP terdiri dari tulang-tulang daun muda dan banyak mengandung

63

tip (bagian paling pucuk) yang utuh dengan partikel pendek, kecil, agak kriting. 2. BOPF (Broken Orange Pekoe Fanning) BOPF merupakan bubuk teh yang lolos mesh 14 dan tertahan pada mesh 18. Partikel BOPF lebih kecil dari BOP, pendek, hitam, kecil, berasal dari daun muda, terdiri dari tangkai muda dan banyak mengandung tip. 3. PF (Pekoe Fanning) PF merupakan bubuk teh yang lolos mesh 18 dan tertahan mesh 24. PF merupakan jenis teh yang berasal dari pecahan daun yang menggulung, berwarna hitam, memilki ukuran kecil serta memiliki tip. 4. Dust Dust merupakan bubuk yang lolos mesh 24 dan tertahan pada mesh 60. Teh jenis ini memiliki ukuran yang sangat kecil, lembut seperti debu, berwarna hitam. 5. PF II (Pekoe Fanning II) PF II Berbentuk seperti PF tetapi berwarna hitam kemerahan, berasal dari potongan serat berukuran kecil dan agak merata. 6. BP (Broken Pekoe) BP merupakan jenis teh yang berasal dari tulang-tulang dan tangkai muda, berukuran besar, bersih dan berwarna hitam. BP lolos pada mesh 12 dan tertahan pada mesh 14. 7. BP II (Broken Pekoe II) BP II berbentuk seperti BP tetapi banyak mengandung tangkai dan tulang terkelupas serta warna lebih merah daripada BP. 8. BT (Broken Tea) BT merupakan jenis teh yang mempunyai ukuran sama dengan BOP tetapi berasal dari pecahan daun yang tidak menggulung, berwarna hitam dan tidak banyak tipnya. BT lolos pada mesh 12 dan tertahan mesh 14.

64

9.

Dust II Dust II merupakan partikel berukuran sangat kecil, banyak mengandung serat dan berwarna kemerah. Dust II lolos pada mesh 40 dan tertahan mesh 60.

10. Dust III Dust III merupakan Dust yang lolos pada mesh 60, partikelnya berukuran sangat kecil seperti debu, banyak mengandung serat dan berwarna kemerah. 11. BM (Broken Mixed) BM merupakan campuran dari dua atau tiga jenis teh. 12. Kawul Kawul merupakan sisa pengolahan akhir, seduhan lemah, aroma kurang, berwarna merah, terdiri atas potongan serat tidak rata dan berukuran panjang. 7. Penyimpanan dan Pengemasan Sebelum dilakukan pengemasan teh disimpan terlebih dahulu di dalam peti miring sesuai dengan grade. Peti miring ini terbuat dari kayu dan di dalamnya dilapisi dengan plat almunium yang bersih. Tujuan dari penyimpanan : 1. Menunggu pengemasan 2. Diharapkan kadar air teh kering seragam 3. Diharapkan dapat terbentuknya aroma yang khas dari teh hitam 4. Mempertahankan mutu teh Syarat-syarat peti mering yaitu : ruangan harus bersih, udara cukup hangat dan cukup kering, masing-masing peti miring tertutup rapat dan Rh ruang sortasi dan penyimpanan 60-70% Pengemasan merupakan suatu cara untuk menjaga atau

mempertahankan kualitas produk. Setelah proses sortasi kering selesai, agar tidak terjadi kenaikan kadar air bubuk dimasukkan kedalam peti miring (Tea

65

Bin). Peti miring berfungsi sebagai tempat penyimpanan bubuk teh sementara sebelum dikemas. Dari peti miring, kemudian bubuk teh menuju kedalam tea bulker melalui conveyor untuk dilakukan homogenisasi/blending bubuk teh sejenis. Apabila telah mencukupi satu chop (sekitar 20 sak), bubuk teh dapat langsung dimasukkan ke dalam kemasan paper sack yang sudah diberi label jenis, berat, nomor urut dan nonmor chop kemudian kemasan dipadatkan dan dirapikan dengan alat tea packer. Kemudian kemasan dirapikan dan dipadatkan menggunakan alat penggetar. Sampel teh diambil sebelum bubuk teh dikemas untuk dilakukan pengujian mutu (uji kadar air dan uji organoleptik), kemudian sampel dikirim dan dianalisa di Kantor Pemasaran Bersama (KPB). Tujuan dilakukan pengemasan antara lain: 1. Melindungi produk dari kerusakan 2. Memudahkan transportasi 3. Efisiensi dalam penyimpanan di gudang 4. Dapat digunakan dalam media promosi 5. Menjaga mutu dan aroma teh hitam 6. Memperpanjang daya simpan bubuk teh yang dihasilkan 7. Mencegah terjadinya kenaikan kadar air Faktor-faktor yang berpengaruh pada pengemasan adalah : 1. Jenis dan kondisi bubuk yang dikemas 2. Jenis bahan kemasan 3. Waktu penyimpanan dan pengemasan 4. Suhu dan kelembaban ruangan 5. Kebersihan gudang dan alat transportasi Tahapan dan ketentuan umum dalam proses pengemasan bubuk teh hasil sortasi kering adalah: 1. Teh yang ada pada peti miring dikeluarkan dan langsung dimasukkan kedalam tea bulker, tea bulker berfungsi untuk mencampur teh (blending)

66

2. Klep pengeluaran dari tea bulker ke paper sack diatur agar paper sack dapat diisi sesuai standar 3. Pada saat memulai pengepakan, dilakukan pengambilan sampel untuk kontrol keseragaman dan homogenisasi bubuk teh. Jika bubuk teh tidak sesuai dengan standar maka dilakukan sortasi ulang 4. Menyiapkan kantong sampel yang didalam dilapisi aluminium foil 5. Kantong sampel (Gambar 4.8) diberi informasi lengkap sesuai dengan keperluan pemasaran agar mudah dimengerti oleh pembeli 6. Paper sack yang sudah diisi kemudian ditimbang, apakah sudah sesuai dengan standart setiap gradenya.

Gambar 4.8 kantong Contoh sebagai sampel produk teh hitam Paper sack digunakan untuk mengemas grade teh yang diekspor, diantaranya BOP, BOPF, PF, DUST, BP, BT, PF II, BP II, FANN II, DUST II dan DUST III. Paper sack yang sudah terisi kemudian disimpan secara bertumpuk di ruang penyimpanan sebelum diangkut ke pelabuhan. Batasan tinggi tumpukan setiap 10 paper sack tidak boleh lebih dari 2 meter. Dikemasan paper sack tertulis informasi mengenai label nama produk, alamat pabrik, grade, gross, netto dan no chop yang semuanya wajib dilengkapi jika paper sack telah diisi. Satu chop terdiri dari 20 paper sack. Setelah jumlah sack mencapai 5 chop (100 buah paper sack) maka dilakukan pengiriman. Pasar yang dituju adalah pasar luar negeri. Untuk pengiriman tujuan ekspor biasanya diangkut dengan menggunakan container. Sedangkan jenis BM dan kawul yang ditujukan untuk pasar lokal dikemas dengan menggunakan karung

67

plastik dan sistem pengisiannya dilakukan secara manual dan standar isi kemasan dapat dilihat pada tabel 4.4. Tabel 4.4 Standar isi kemasan (paper sack)
Mutu Bruto BOP BOPF PF Dust BP BT PF II Fann II Dust II Dust III BM Kawul 50,7 52,7 56,7 60,7 60,7 40,7 58,7 56,7 60,7 65,7 50,2 40,2 Paper sack (Kg) Tetra 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7 0,2 0,2 Netto 50 52 56 60 60 40 58 56 60 65 50 40

Sumber : data Sekunder diolah 8. Produk Hilir Selain memproduksi teh hitam skala ekspor, PTP Nusantara IX Kebun Semugih juga memproduksi teh celup. Teh jenis ini biasanya hanya dipasarkan untuk pasaran lokal. Untuk bahan bakunya kebun Semugih mengambil teh hasil produksi kebun Kaligua Brebes. Alasanya, teh hasil produksi kebun Kaligua mempunyai aroma yang jauh lebih kuat dibandingkan dengan produksi kebun Semugih. Hal ini disebabkan lokasi kebun Kaligua berada pada dataran yang lebih tinggi (sekitar 1500-2000 m dpl). Jenis teh yang dipakai adalah jenis BOPF yang termasuk pada kelas mutu yang pertama. Untuk memproduksi teh celup ini, kebun semugih mendatangkan mesin dari Taiwan. Karena jumlah mesin dan tenaga manusia yang terbatas, dalam sehari rata-rata hanya mampu memproduksi 3-5 kardus. Perkardus

68

terdiri dari 60 kemasan dan tiap kemasan terdapat 25 buah teh celup dengan berat masing-masing @ 2 gram. 9. Pemasaran Produk Bubuk teh yang sudah dikemas dalam paper sack dengan berat yang berbeda-beda sesuai dengan gradenya (pada uji bulk density) siap untuk dipasarkan. Pemasaran merupakan tahap akhir dari seluruh proses produksi teh hitam di perkebunan Semugih. Pemasaran hasil produksi ditujukan pada dua sasaran yaitu untuk tujuan ekspor dan pasar lokal, tapi pemasaran keluar negeri merupakan prioritas utama karena lebih menguntungkan daripada pasar lokal. Pemasaran teh hitam dilakukan dengan dua cara, yaitu : 1. Lelang yang dikoordinasi oleh Kantor Pemasaran Bersama (KPB). 2. Pasar lokal ada dua jenis: 1). Jenis BM dan Kawul pembeli langsung datang ke pabrik. 2). Produk hilir berupa teh celup merk Kaligua dikirim ke kantor pusat PTPN IX di Semarang. Teh hitam yang dihasilkan terbagi atas mutu lokal dan mutu ekspor. Teh mutu ekspor dijual ke negara tujuan antara lain : Jepang, Pakistan, Iran, Belanda, Inggris, Irlandia, USA, dan Negara Eropa lainnya.

E. Pengawasan Mutu Mutu teh merupakan kumpulan sifat yang dimiliki oleh teh, baik fisik maupun kimia. Keduanya telah dimiliki sejak berupa pucuk teh. Sebab itu, usaha pengendalaian mutu teh telah dilakukan sejak teh ditanam, dipetik, diangkut ke pabrik, selama diolah dan sesudah pengolahan. Sehingga diperoleh teh yang memenuhi persyaratan perdagangan, memiliki cita rasa yang memuaskan serta tidak berbahaya bagi keselamatan dan kesehatan konsumen. Tujuan dari pengawasan mutu adalah : 1. Memberikan perlindungan kepada konsumen dalam masalah kesehatan dan keselamatan atau perlindungan lingkungan.

69

2. Memberikan jaminan bahwa pangan sebagai bahan baku industri maupun konsumsi, bebas dari konstaminasi bahan kimia dan biologi 3. Memberikan kepuasan kepada pelanggan terhadap produk yang dihasilkan 4. Meningkatkan internasional Maka untuk mendapatkan mutu yang baik perlu penerapan pengendalian mutu sejak dari bahan baku, pengolahan di pabrik sampai barang tersebut siap untuk dikonsumsi. Dengan pengolahan yang tepat, kualitas dasar dari pucuk akan dapat dipertahankan. Maka pengawasan setiap langkah pengolahan harus dilakukan dengan baik, khususnya pada saat fermentasi, karena pada tahap ini akan dihasilkan unsur-unsur pembentuk mutu dari teh hitam disamping rangkaian proses lain yang terkait. Dalam pemantauan mutu pada proses pengolahan teh hitam di PTP Nusantara IX Kebun Semugih dilaksanakan dengan membuat Standar Operasional Prosedur (SOP) pada setiap tahapan proses sesuai dengan standar mutu yang diterapkan yakni ISO 9001:2000/ SNI. 19.9001:2001. 1. Pengawasan mutu bahan baku Bahan baku merupakan salah satu kunci utama dari proses pengolahan teh. Pucuk teh yang dipetik dalam keadaan baik dan benar cara pemetikannya serta penanganannya akan menghasilkan produk dengan kualitas yang baik. Pengawasan mutu pada saat pengadaan bahan baku menjadi tanggung jawab mandor besar dan mandor pemetikan. 2. Pengawasan mutu pada proses pelayuan Pelayuan merupakan tahap paling penting dari proses pengolahan. Kegagalan pada proses pelayuan berarti kegagalan atau penurunan mutu proses pengolahan teh. Proses pelayuan bertujuan untuk melayukan pucuk teh hingga diperoleh persentase layu yang diinginkan dengan cara menguapkan sebagian air yang terkandung didalam bahan. Prosentase layu yang disyaratkan oleh perusahaan adalah 49-52 %. daya saing dalam perdagangan domestik maupun

70

Untuk mencapai standar itu memerlukan pengawasan proses meliputi; 1) Pengukuran suhu pada withering trough (WT) secara periodik yaitu ketika dimulai proses pelayuan. 2) Pengamatan perbedaan higrometrik pada termometer dry dan wet untuk menentukan perlu tidaknya penggunaan udara panas. 3) Pengaturan pemberian udara panas. 4) Pengamatan secara visual sangat penting terhadap berjalannya proses pelayuan, sering terjadi pucuk yang cepat layu dan pucuk yang lambat proses pelayuannya. 3. Pengawasan mutu pada proses penggulungan dan oksidasi enzimatis Dalam tahap penggulungan terjadi reaksi senyawa polifenol dan oksigen dengan bantuan enzim polifenol oksidase yang biasa disebut fermentasi, yang akhirnya akan terbentuk mutu dalam (inner quality) teh. Untuk itu pengendalian proses dari kondisi lingkungan sampai pada peralatan yang digunakan harus diperhatikan secara seksama. Pucuk yang akan digulung terlebih dahulu dilakukan penimbangan. Hal ini dilakukan untuk mengetahui berat layu pucuk, sehingga tidak terjadi kelebihan muatan pada OTR (Open Top Roller). Kapasitas setiap OTR adalah 375 Kg, maka hal ini harus dikontrol agar tidak terjadi kelebihan kapasitas sehingga menyebabkan peningkatan suhu dan penggulungan yang kurang sempurna. Penggulungan dilakukan selama 50 menit. Di dalam mesin Press Cup Roller (PCR) perlu adanya alat penunjuk tekanan untuk kontrol penggilingan. Lama penggilingan pada waktu PCR 20 menit (7 menit dibuka 3 menit ditutup), hal ini bertujuan untuk memberikan kesempatan oksigen masuk kedalam PCR untuk berlangsungnya reaksi oksidasi enzimatis. Pengaturan jadwal juga sangat penting karena berhubungan dengan ketepatan proses yang berjalan. Waktu yang dibutuhkan untuk proses yang terjadi pada setiap tahapan pengolahan basah sangat menentukan mutu produk

71

akhir. Mulai dari mesin OTR, RRB1, PCR, RRB2, RV1, RRB3, RV2 sampai RRB4 dan fermentasi pada baki juga membutuhkan kontrol waktu yang cermat. Ketidaktepatan waktu biasa disebabkan oleh pekerja yang terlambat memasukkan bubuk teh ke mesin/tahap selanjutnya. Oleh karena itu, pengawasan dan kontrol oleh mandor pengolahan sangat penting. Karena proses fermentasi pada pengolahan teh menggunakan aktivitas enzim, maka pengaturan suhu dan kelembaban ruangan menjadi hal yang harus diperhatikan. Kelembaban udara yang disyaratkan pada ruang giling lebih dari 90% dan temperatur antara 19-250 C. Pengaturan kelembaban dan suhu pada ruang giling dilakukan dengan menempatkan alat humidifier. Alat ini berfungsi untuk mengabutkan air sehingga menambah kelembaban udara. Di ruangan ini juga terdapat fann untuk memasukkan dan mengeluarkan udara sehingga sirkulasi udara tetap lancar. Standart yang ditetapkan pada penghamparan bubuk dibaki fermentasi adalah 5-7 cm. Apabila ada hamparan yang terlalu tebal, segera dilakukan pengurangan jumlah bubuk. Fermentasi dimulai dari penggilingan pada OTR dan diakhiri dengan proses pengeringan. Proses tersebut berjalan kurang lebih sekitar 110-180 menit. 4. Pengawasan mutu pada proses pengeringan Tujuan pengeringan selain menurunkan kadar air hingga batas tertentu adalah mengakhiri proses fermentasi. Karena sumber panas berasal dari heat dengan bahan bakar kayu, maka perlu pengawasan terhadap panas yang dihasilkan. Sebelum dilakukan pengeringan, heat harus mulai dinyalakan dan hingga batas suhu tertentu yaitu 110-1300 C, baru udara panas dapat dialirkan kedalam mesin pengering dengan bantuan kipas, serta hal yang penting adalah kekonsistenan suhu yang dihasilkan. Pengendalian suhu menjadi faktor penting pada proses pengeringan karena berdampak pada kualitas kering bubuk teh. Suhu inlet yang diterapkan pada mesin pengering berkisar 90-950C dan suhu outlet berkisar 50-550C. Pengukuran suhu dapat dilihat pada termometer yang terpasang pada mesin pengeringan.

72

5. Pengawasan mutu pada proses sortasi Pengendalian mutu pada tahap sortasi kering dilakukan pada tahapan proses hingga pada pengujian mutu bubuk hasil sortasi. Pada tahap proses, pengendalian suhu dan kelembaban ruangan penting dilakukan sebab ruangan yang terlalu lembab dan bersuhu rendah dapat menyebabkan peningkatan kadar air bubuk teh karena bubuk bersifat menyerap air (higroskopis). Selain itu, penggunaan crusser (penggerus) bubuk dihindari pada bubuk yang masih berwarna hitam. Sebab bubuk yang dilakukan crusser akan menyebabkan warna menjadi kemerah-merahan. 6. Pengawasan mutu pada proses penyimpanan (Tea Bin) Proses selanjutnya setelah sortasi kering adalah penyimpanan sementara pada peti miring. Tujuannya adalah menunnggu hingga bubuk terkumpul dan siap untuk dikemas. Karena penempatan bubuk ke dalam peti miring masih dilakukan secara manual. Pengawasan ini sangat perlu diperlukan agar tidak ada kesalahan pemasukan bubuk teh, bubuk teh yang dimasukkan harus sesuai jenisnya. Karena jika sampai terjadi hal tersebut maka harus dilakukan pengeluaran secara total pada lobang atau bilik jenis teh. 7. Pengawasan mutu pada proses pengemasan dan pengepakan Tujuan proses pengemasan adalah untuk mencegah terjadinya penyerapan air, memudahkan pengangkutan dan memberikan informasi tentang isi didalamnya. Sebelum dilakukan pengemasan, bubuk dalam peti miring masuk kedalam tea bulker serta dilakukan pengecekan yakni dengan mengambil sampel bagian bawah, tengah dan atas. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa bubuk teh sudah homogen dalam satu jenis/grade teh. Pengendalian mutu tahap pengemasan adalah dengan melakukan uji kadar air sebelum teh dikemas dan uji organoleptik.

73

F. Mesin dan Peralatan 1. Tata Letak Mesin dan Peralatan Tata letak merupakan suatu pengaturan semua fasilitas pabrik yang bertujuan agar penggunaan ruang lebih ekonomis. Tata letak ini sangat penting untuk menunjang efisiensi dalam suatu proses produksi. Aspek yang tercakup dalam tata letak adalah pengaturan peralatan, mesin pengolahan dan luas ruangan proses yang tersedia. Luas ruangan produksi harus dihitung dengan cermat dan disesuaikan dengan jumlah alat dan mesin produksi serta jumlah karyawan yang bekerja. Pengaturan alat dilakukan dengan memberi jarak antar alat. Hal ini akan memberikan beberapa keuntungan, diantaranya memudahkan pengawasan, pembersihan serta memberi rasa nyaman dan aman bagi karyawan yang bekerja didekatnya. Pengaturan letak alat dan mesin disesuaikan dengan urutan prosesnya sehingga aliran proses berjalan dengan baik. Lay out pabrik dapat dlihat pada Gambar 4.9 sedangkan lay out mesin dapat dilihat pada Gambar 4.10. lay out pada masing masing ruang proses dapat dilihat pada Gambar 4.11 sampai 4.15.

74 Gudang Kayu Ruang Debu Gudang Kayu Ruang Pengemasan Ruang Pengeringan Ruang Sortasi Kering

Ruang Pengolahan Basah

Ruang Pelayuan
Ruang Analisa Pucuk

Dapur Ruang Driyer Labolatorium

Rumah Dinas

Pos Satpam Kantor Induk K. Kebun Koperasi Pelayanan Kesehatan Lapangan Tenis Rumah Dinas Taman Kanak-kanak Rumah Dinas Kantor Teknik Bengkel Rumah Dinas

Rumah Dinas

Masjid

Gambar 4.9 lay out pabrik PTP Nusantara Kebun Semugih

75
R. Debu R. Debu R. Kayu

R. pengeringan

R. Pengemasan

R. Sortasi

R. Pengolahan Basah

Gudang

R. Lab

R. Pelayuan

R. Dryer

R. Analisa Pucuk

Gambar 4.10 lay out Mesin

76

Withering Trough 1

Withering Trough 11

Withering Trough 2

Withering Trough 12

Withering Trough 3

Withering Trough 13

Withering Trough 4

Withering Trough 14

Withering Trough 5

Withering Trough 6

Withering Trough 7 Heater Exhanger Withering Trough 8

Withering Trough 9

Withering Trough 10

Gambar 4.11 lay out mesin ruang pelayuan

77

RUANG FERMENTASI

A PCR 1

PCR 2 F RRB 1

PCR 3

RRB 4

PCR 4 C RRB 2 OTR 1

R V

RRB 3

OTR 2

R V

OTR 3 E D

Gambar 4.12 lay out mesin ruang pengolahan basah

78

Fan Heater Exhanger Dryer Pengering

Heater Exhanger Dryer Pengering

Gambar 4.13 lay out mesin ruang pengeringan

79

Fan

Fan

Fan

Chota Shifter

Chota Shifter

Chota Shifter

Vibro Mesh

Cruser Cruser

Vibro Blank

Cruser

Hopper 1

Vibro Blank Buble Tray Conveyor

Winnower

Hopper 2

Conveyor

Buble Tray

Gambar 4.14 lay out mesin ruang sortasi

80

Timbangan Tea Packer

Tea Packer

Conveyor

Tea Bulker

Tea Bins

Gambar 4.15 lay out mesin ruang pengemasan

81

2. Spesifikasi Mesin dan Peralatan Proses Produksi Alat dan mesin digunakan untuk membantu atau meringankan beban kerja manusia. Alat dan mesin merupakan sarana utama yang mutlak dibutuhkan dalam suatu proses produksi. Hal tersebut dapat terjadi karena sumber daya manusia mempunyai sifat yang terbatas dalam energi dan kemampuannya. Dengan adanya alat dan mesin, kapasitas kerja dapat ditingkatkan sehingga target produksi dapat tercapai dan memudahkan pekerjaan yang dilakukan. 3. Alat dan Mesin Pengandaan Bahan Baku Alat dan mesin yang dipergunakan dalam setiap tahapan proses produksi teh hitam adalah sebagai berikut: a. Alat dan Mesin Pengadaan Bahan Baku Alat dan mesin dalam tahapan bahan baku adalah alat dan mesin dalam kegiatan pemetikan pucuk teh dikebun dan alat untuk mengangkut hasil petikan ke pabrik. Alat-alat yang digunakan adalah: a) Keranjang Petik Keranjang petik terbuat dari anyaman bambu. Kapasitas dari keranjang petik adalah 10 kg pucuk basah dan dilengkapi dengan tali agar dapat dibawa oleh pemetik dengan cara menggendongnya. b) Karung plastik atau Waring Waring dipergunakan untuk menyimpan sementara pucuk teh dikebun sebelum angkutan yang akan membawanya ke pabik datang. Waring juga dipergunakan untuk mempermudah kegiatan

penimbangan dikebun. Kapasitas dari alat ini sekitar 20-30 kg pucuk teh segar. c) Timbangan Timbangan yang dipergunakan adalah timbangan pegas dan jembatan timbang. Timbangan pegas dipergunakan dikebun untuk menimbang berat pucuk teh hasil petikan sedangkan jembatan

82

timbang dipergunakan dipabrik untuk menimbang berat pucuk teh setelah tiba dipabrik. d) Truk Truk dipergunakan untuk mengangkut hasil petikan dari kebun ke pabrik. Truk dapat juga dipergunakan untuk mengangkut pemetik pucuk dan bibit ke tiap-tiap kebun. b. Alat dan Mesin Proses Pelayuan Alat dan mesin yang digunakan dalam proses pelayuan yaitu: a) Withering Trough Withering trough (Gambar 4.16) berfungsi untuk menghamparkan pucuk teh segar dalam proses pelayuan. Pada perusahaan ini withering trough berjumlah 14 unit. Spesifikasi Withering Trough dapat dilihat pada Tabel 4.5. Tabel 4.5 Spesifikasi Withering Trough
Merk Fa. Teha (Bandung) Keterangan Jumlah Kapasitas Tegangan Kuat arus Daya Putaran Jumlah Kapasitas Tegangan Kuat arus Daya Putaran Spesifikasi 10 unit 1800 kg 220 volt 20 Ampere 10 HP 950 rpm 4 unit 1000 kg 220 volt 10 Ampere 5 HP 500 rpm

Sirocco (India)

83

Gambar 4.16 Withering Trough b) Heater Exchanger Heat exchanger berfungsi sebagai sumber udara panas yang diperlukan untuk proses pelayuan dan pengeringan. Di perusahaan ini mempunyai 4 unit mesin heat exchanger (Gambar 4.17).

Gambar 4.17 Heater Exchanger 1) Bagian-bagian Heater Exchanger antara lain: a. Main fan berfungsi untuk mendorong udara panas ke WT. b. Brander pemanas merupakan sumber panas yang digunakan pada proses pelayuan dan pengeringan. c. Exhaust fan berfungsi untuk menghisap asap ke pembuangan.

84

2) Prinsip kerja: mula-mula sumber panas dihasilkan oleh brander. Setelah panas, udara panas dari ruang pembakaran tersedot oleh main fan dan bercampur dengan udara segar dari luar yang langsung menuju withering trough. Sedangkan asap sisa

pembakaran dihisap oleh exhaust fan selanjutnya dibuang ke cerobong asap. Spesifikasi Heater Exchanger dapat dilihat pada Tabel 4.6. Tabel.4.6 Spesifikasi Heater Exchanger
Keterangan Pabrik pembuat Merk/Tipe Tahun pembuatan Bahan bakar Jumlah Spesifikasi Fa. Teha Bandung TEHA 1987 Kayu bakar 4 unit

c. Alat dan Mesin Proses penggolahan basah Alat dan mesin yang digunakan dalam proses penggilingan, sortasi basah dan fermentasi yaitu: 1. Open Top Roller (OTR) Open Top Roller (Gambar 4.18) berfungsi untuk menggulung, dan memotong pucuk teh yang sudah layu. Open Top Roller di pabrik teh Semugih sebanyak 3 unit. 1) Bagian-bagian dari OTR antara lain: a. Silinder (Jubung) Bagian silinder berfungsi untuk menampung pucuk layu yang dimasukkan dari bagian atas pucuk silinder. Silinder ini terbuat dari stainless steel dengan tinggi 100 cm dan diameter 119 cm.

85

b. Conus Bagian conus berfungsi untuk menjamin kesempurnaan

pembalikan pucuk-pucuk dalam silinder. Conus berbentuk kerucut dan terletak pada bagian dasar silinder. c. Batten Bagian batten berfungsi untuk menggulung dan memotong pucuk teh. Batten berbentuk seperti pisau tumpul yang

melengkung dan berada disekeliling conus. d. Pintu keluaran Bagian pintu keluaran berfungsi untuk mengeluarkan bubuk teh yang sudah tergiling. Pintu keluaran ini menjadi satu dengan conus dan terletak ditengah-tengah meja giling. Pintu keluaran dapat dibuka dengan memutar handle yang berada dibagian depan dari OTR. 2) Prinsip kerja: Open Top Roller digerakkan oleh elektromotor. Elektromotor akan menggerakkan poros engkol. Perputaran poros engkol ini akan menggerakkan silinder. Putaran silinder akan mengaduk pucuk layu dan dengan adanya conus dan batten proses penggulungan menjadi sempurna/merata. Sistem kerja OTR adalah single action yaitu hanya bagian atas yang berputar. Proses penggulungan OTR ini berlangsung selama 50 menit. Spesifikasi Open Top Roller dapat dilihat pada Tabel 4.7.

86

Tabel 4.7 Spesifikasi Open Top Roller


Spesifikai Pabrik pembuat Merk Tahun pembuatan Kapasitas Elektromotor Merk/tipe Daya Putaran Tegangan Keterangan Fa. Teha Bandung TEHA 1986 350 375 kg English Electric 20 HP 1450 rpm 220/380 volt

Gambar 4.18 Open Top Roller 2. Rotary Roll Breaker (RRB) Rotary roll breaker (Gambar 4.19) berfungsi untuk mengayak bubuk teh basah hasil penggilingan. Ayakan pada RRB terdiri dari tiga buah mesh yang berukuran 6, 6, 7. Di pabrik teh Semugih mempunyai 4 unit RRB. Prinsip kerja: elektromotor pada pada rotary roll breaker akan memutar poros engkol. Gerakan putar dari poros engkol kemudian akan menggerakkan ayakan. Bubuk teh basah dibawa conveyor menuju ayakan. Karena gerakan ayakan, bubuk teh akan bergerak. Bubuk teh basah yang lolos ayakan akan jatuh melalui corong samping dan ditampung pada baki fermentasi, sedangkan yang tidak lolos

87

ayakan akan keluar menuju corong bagian depan. Pada proses ini berlangsung selama 10 menit. Spesifikasi Rotary Roll Breaker dapat dilihat pada Tabel 4.8 Tabel 4.8 Spesifikasi Rotary Roll Breaker
Spesifikasi Pabrik pembuat Merk/Tipe Tahun Pembuatan Kapasitas Ukuran mesh Putaran Jumlah Keterangan Fa. TEHA Bandung Indonesia TEHA 1978 300 kg 6, 6, 7 135-140 rpm 4 unit

Gambar 4.19 Rotary Roll Breaker 3. Press Cup Roller (PCR) Press cup roller (Gambar 4.20) berfungsi untuk menggulung bubuk teh basah yang masih belum lolos dari pengayakan RRB I sehingga dapat mengeluarkan cairan essensial oil. Di pabrik teh Semugih mempunyai 4 unit mesin PCR. Prinsip kerja: prinsip kerja PCR hampir sama dengan OTR perbedaannya hanya pada proses penekanan. Pada OTR tekanan pada daun hanya berasal dari berat daun itu sendiri sedangkan pada PCR

88

tekanan pada daun berasal dari piringan penekan. Sistem kerja PCR adalah double action yaitu bagian atas dan bawah berputar. Proses penggilingan pada PCR ini berlangsung selama 30 menit. Spesifikasi Press Cup Roller dapat dilihat pada Tabel 4.9. Tabel 4.9 Spesifikasi Press Cup Roller
Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun pembuatan Kapasitas Elektromotor Merk/tipe Daya Putaran Tegangan Keterangan England Marshall 1965 300-350 kg English Electric 15 HP 1440 rpm 220/380 volt

Gambar 4.20 Press Cup Roller 4. Rotorvane Rotorvane (Gambar 4.21) berfungsi untuk menggulung dan memotong bubuk kasaran yang berasal dari Rotary Roll Breaker II, III, dan IV supaya menjadi bubuk yang lebih halus. 1) Prinsip kerja: rotorvane digerakkan oleh elektromotor dengan transmisi sabuk vanbelt yang berfungsi sebagai pemutar as rotor speed reducer. Pucuk yang dibawa oleh conveyor kemudian menuju

89

ke corong pintu masuk rotorvane, disini pucuk akan digiling menjadi kecil-kecil dan keluar melalui plat ujung. Spesifikasi Rotorvane dapat dilihat pada Tabel 4.10. Tabel 4.10 Spesifikasi Rotorvane
Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun pembuatan Kapasitas Jumlah Elektromotor Merk/Tipe Daya Putaran Tegangan Keterangan Fa. TEHA Bandung TEHA 1985 300 kg 2 unit English Electric 1 HP 1400 rpm 220/380 volt

Gambar 4.21 Rotorvane 5. Humidifier Humidifier (Gambar 4.22) berfungsi untuk mengatur kelembaban udara dalam ruang pengolahan basah agar sesuai dengan kondisi yang dipersyaratkan yaitu berkisar antara 90% - 98%. 1) Prinsip kerja: gerakan putar dari elektromotor mengakibatkan kipas ikut berputar. Pada saat yang bersamaan air dipompakan dan menyembur pada bagian piringan. Air ini kemudian akan terpecah

90

merata sehingga akan tampak seperti kabut tebal. Spesifikasi Humidifier dapat dilihat pada Tabel 4.11. Tabel 4.11 Spesifikasi Humidifier
Spesifikasi Tegangan Daya Putaran Jumlah Keterangan 220/380 volt 1 HP 1400 rpm 5 unit

Gambar 4.22 Humidifier 6. Gerobak dorong Gerobak dorong berfungsi untuk mengangkut atau memindahkan bubuk dari satu alat ke alat yang lain. 7. Baki fermentasi Baki fermentasi berfungsi untuk meletakkan bubuk hasil penggilingan di ruang fermentasi. 8. Trolly Trolly berfungsi sebagai tempat baki-baki fermentasi. d. Alat dan Mesin Proses Pengeringan (Dryer) Mesin pengering (Gambar 4. 23) berfungsi untuk menghentikan proses fermentasi dan untuk menurunkan kadar air dalam bubuk teh. 1) Bagian-bagian dari mesin pengering antara lain: a. Trays berfungsi untuk menghamparkan dan membawa bubuk teh yang akan dikeringkan.

91

b. Roda gigi berfungsi untuk menggerakkan trays. Terdapat disamping kanan dan kiri mesin pengering. c. Termometer inlet dan outlet berfungsi untuk mengukur suhu udara masuk dan keluar dari mesin pengering, dengan suhu inlet 90-950C dan suhu outlet 50-550C. d. Spinder atau speader berfungsi untuk mengatur ketebalan bubuk pada trays. 2) Prinsip kerja: bubuk teh hasil proses fermentasi dimasukkan ke mesin pengering. Sebelum masuk ke trays, bubuk teh diatur ketebalan hamparannya dengan menggunakan speader. Bubuk teh yang telah diatur ketebalannya kemudian dibawa oleh trays paling atas. Trays akan berjalan kedepan dan berputar kembali. Dengan adanya perputaran trays ini maka bubuk dari trays paling atas akan jatuh ke trays dibawahnya. Bersamaan dengan itu, udara panas yang berasal dari heat exchanger dihembuskan dari bagian bawah trays dan mengenai bubuk. Udara panas ini akan menguapkan air dari bubuk teh. Proses pengeringan ini akan terus berjalan hingga bubuk teh melewati empat tingkat trays. Setelah bubuk teh berada pada tingkatan terakhir, bubuk teh akan keluar melalui pintu keluaran. Spesifikasi Spesifikasi Mesin Pengering (Dryer) dapat dilihat pada Tabel 4.12.

92

Tabel 4.12 Spesifikasi Mesin Pengering (Dryer)


Spesifikasi Pabrik pembuat Keterangan Pengering I Pengering II

ANDREW YULE & CO. MARSHALL, LTD INDIA ENGLAND Marshall 1965 200 kg Tahun 1990 dimodifikasi oleh Fa. Teha INDUCTION MOTOR 3 HP 1410 rpm 220/380 volt WEISHAUPT L2Z 1,4 kw 220/380 volt Kayu bakar

Merk Tahun pembuatan Kapasitas Keterangan

Sirocco 1978 200 kg Tahun 1989 dimodifikasi oleh Fa. Teha

Merk Daya Putaran tagangan


Dapur api

Elektromotor INDUCTION MOTOR 3 HP 1400 rpm 220/380 volt WEISHAUPT L5Z 1,4 kw 220/380 volt Kayu bakar

Merk Daya Tegangan Bahan bakar

Gambar 4. 23 Mesin Pengering (Driyer)

93

e. Alat dan Mesin Proses Sortasi Kering Alat dan mesin yang digunakan dalam proses ini yaitu: 1. Hopper Hopper(Gambar 4. 23) berfungsi untuk menampung bubuk I, II, dan III sebelum dilakukan proses sortasi kering.

Gambar 4. 24 Hopper 2. Bubble Tray Bubble tray (Gambar 4. 25) berfungsi untuk memisahkan fraksi daun dengan tangkainya dan memisahkan fraksi daun besar dengan yang kecil. Spesifikasi Bubble Tray dapat dilihat pada Tabel 4.13. Tabel 4.13 Spesifikasi Bubble Tray
Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun pembuatan Kapasitas Ayakan (p x l x t) Jumlah Elektromotor Merk Daya Putaran Tegangan Keterangan Fa. Teha Bandung TEHA 1978 300 kg 250 cm x 90 cm x 15 cm 2 unit INDUCTION MOTOR 3 HP 950 rpm 220/380 volt

94

Gambar 4. 25 Bubble Tray 3. Vibro Blank Vibro blank (Gambar 4.26) berfungsi untuk memisahkan bubuk teh kering dari serabut daun (fiber). Alat ini akan memisahkan bubuk teh berwarna merah (serat daun dan tulang daun) yang mempunyai berat ringan dari bubuk teh hitam dengan prinsip elektrostatis. Spesifikasi Vibro Blank dapatdilihat pada Tabel4.14. Tabel 4.14 Spesifikasi Vibro Blank
Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun buatan Kapasitas Elektromotor Merk Daya Putaran Tagangan Keterangan Baja Karya Semarang Indonesia Baja Karya 1978 200 kg INDUCTION MOTOR 3 HP 1400 rpm 220/380 volt

Gambar 4.26 Vibro Blank

95

4. Cruser Cruser (Gambar 4.27) berfungsi untuk mengecilkan partikel bubuk teh kering. Alat ini dilengkapi dengan dua buah silinder yang saling berhimpitan yang berfungsi sebagai penekan. Prinsip kerja cruser adalah elektromotor menggerakkan silinder dengan arah yang berlawanan. Bubuk teh yang melewati silinder akan tergencet dan terpotong sehingga ukurannya akan menjadi lebih kecil. Spesifikasi Cruserdapat dilihat pada Tabel 4.15. Tabel 4.15 Spesifikasi Cruser
Spesifikasi Pabrik pembuat Kapasitas Elektromotor Merk Daya Putaran Tegangan Keterangan Buatan sendiri 300 kg INDUCTION MOTOR 3 HP 1430 rpm 220/380 volt

Gambar 4.27 Cruser 5. Chota Shifter Chota Shifter (Gambar 4.28) berfungsi untuk mengklasifikasikan teh berdasarkan ukuran partikel. Alat ini terdiri dari enam tingkat dengan ukuran mesh yang berbeda-beda, yaitu 12, 14, 18, 24, dan 60. Prinsip kerja Chota Shifter adalah mengayak bubuk teh kering dengan sistem

96

ayakan bertingkat. Spesifikasi Chota Shifter dapatdilihat pada Tabel 4.16. Tabel 4.16 Spesifikasi Chota Shifter
Spesifikasi Pabrik pembuat Tahun Merk Kapasitas Elektromotor Keterangan Fa. Teha Bandung 1980 TEHA 100 kg INDUCTION MOTOR 3 HP 1430 rpm 220/380 volt

Merk Daya Putaran Tegangan

Gambar 4.28 Chota Shifter 6. Vibro Mesh Vibro Mesh (Gambar 4.29) berfungsi membersihkan bubuk teh kering dari serat-serat dan kotoran. Spesifikasi Vibro Mesh dapat dilihat pada Tabel 4.17.

97

Tabel 4.17 Spesifikasi Vibro Mesh


Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun buatan Kapasitas Elektromotor Merk Daya Putaran Tagangan Keterangan Baja Karya Semarang Indonesia Baja Karya 1978 200 kg INDUCTION MOTOR 3 HP 1400 rpm 220/380 volt

Gambar 4.29 Vibro Mesh 7. Winnower Winnower (Gambar 4.30) berfungsi untuk memisahkan bubuk teh berdasarkan berat jenisnya dan membersihkan bubuk teh dari debu atau kotoran lain dengan bantuan angin. Spesifikasi Spesifikasi Winnower dapat dilihat pada Tabel 4.18.

98

Tabel 4.18 Spesifikasi Winnower


Spesifikasi Pabrik pembuat Merk Tahun Kapasitas Elektromotor Merk Daya Putaran Tegangan Keterangan Fa. Teha Bandung TEHA 1965 60 kg INDUCTION MOTOR 5,5 HP 1450 rpm 220/380volt

Gambar 4.30 Winnower

8. Exhaust Fan Exhaust fan (Gambar 4. 31) berfungsi untuk menghisap debu dan kotoran, serta membuangnya ke luar ruangan.

Gambar 4. 31 Exhaust Fan

99

f. Alat dan Mesin Proses Pengemasan dan Penyimpanan Alat dan mesin yang digunakan dalam proses ini yaitu: 1. Lift Lift berfungsi untuk mempermudah pengangkutan teh saat akan dimasukkan ke peti miring. 2. Tea Bins (Peti Miring) Tea bins (Gambar 4. 32) berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara sebelum dilakukan pengepakan. Pada bagian dalam tea bins dilapisi dengan seng untuk mencegah terjadinya kenaikan kadar air pada bubuk teh. Bagian dasar dari tea bins dibuat miring. Hal ini bertujuan untuk mempermudah pengeluaran. Pemasukan bubuk teh dilakukan lewat pintu atas.

Gambar 4.32 Tea Bins 3. Tea Bulker Tea Bulker berfungsi untuk mencampur beberapa bubuk teh yang sejenis tetapi berbeda waktu pembuatannya sehingga akan diperoleh bubuk teh yang mutunya seragam. 4. Timbangan Timbangan berfungsi untuk menimbang bubuk teh kering pada waktu proses pengepakan.

100

5. Tea Packer Tea Packer berfungsi untuk memadatkan bubuk teh dalam kemasan paper sack. g. Alat dan Mesin Proses Produksi Teh Celup Mesin Teh Celup berfungsi untuk membuat teh celup yang merupakan produk hilir dari PTP Nusantara IX Kebun Semugih.Tea Bullker, Timbangan, Tea packer dan Mesin teh celup dapat dilihat pad gambar 4.33 sampai 4.36.

Gambar 4.33 Tea Bulker

Gambar 4.34 Timbangan

Gambar 4.35 Tea Packer

Gambar 4.36 Mesin Teh Celup

101

4. Kapasitas Alat dan Pabrik Dalam proses produksi teh hitam digunakan berbagai macam peralatan untuk mendukung kelancaran proses dari awal sampai akhir. Untuk memperlancar proses produksi teh hitam, seluruh peralatan yang akan diguanakan harus dapat bekerja secara maksimal. Adapun kapasitas dari masing-masing peralatan yang digunakan dalam proses produksi teh hitam akan dijelaskan sebagai berikut: 1. Withering Trough Withering trough di PTPN IX Kebun Semugih mampu menampung pucuk teh sebanyak 22000 kg setiap satu kali proses produksi. Karena proses produksi dilakukan satu kali dalam sehari, maka kapasitas WT per hari adalah 22000 kg/hari (22 ton/hari). 2. Open Top Roller (OTR) Mesin OTR di PTPN IX Kebun Semugih ada 3 unit. Tiap unit mampu menggiling pucuk layu sebanyak 375 kg, berarti setiap seri mampu menggiling pucuk layu sebanyak 1125 kg. Karena dalam sehari mengiling sebanyak 6 seri, maka kapasitas OTR per hari adalah 6750 kg (6,75 ton/hari). 3. Rotary Roll Breaker (RRB) Dalam proses produksi teh hitam, RRB digunakan untuk mengayak bubuk yang masih basah. Dimana kapasitasnya 300 kg, karena dilakukan 6 seri penggilingan maka dalam sehari kapasitasnya 1800 kg/hari (1,8 ton/hari). Dan terdapat 4 unit mesin RRB sehingga kapasitasnya menjadi 7,2 ton/hari. 4. Press Cup Roller (PCR) Mesin PCR di PTPN IX Kebun Semugih ada 4 unit, dimana kapasitas tiap unit 350 kg. Sehingga kapasitasnya menjadi 1400 kg dan karena dilakukan 6 seri penggilingan maka kapasitas per hari menjadi 8400 kg/hari (8,4 ton/hari).

102

5. Rotorvane Untuk memperkecil ukuran bubuk teh maka digunakan mesin rotorvane. Kapasitas mesin ini sebesar 300 kg, karena dilakukan 6 seri penggilingan dan terdapat 2 unit mesin maka kapasitasnya menjadi 3600 kg/hari (3,6 ton/hari). 6. Fermentasi Pada proses fermentasi ini menggunakan alat baki fermentasi dan trolly. Trolly mempunyai kapasitas 20 baki sedangkan tiap baki mempunyai kapasitas 10 kg dan di PTPN IX terdapat 15 trolly. Maka kapasitas pada tahap fermentasi ini adalah 3000 kg/hari (3 ton/hari). 7. Mesin pengering (dryer) Dryer berfungsi untuk mengeringkan bubuk teh sampai kadar air tertentu. Dimana kapasitasnya 200 kg untuk tiap mesin, karena terdapat 2 unit mesin pengering dan pada proses penggilingan dihasilkan 5 jenis bubuk maka kapasitasnya 2000 kg. Dan karena proses produksi dilakukan sekali dalam sehari maka kapasitas dryer adalah 2 ton/hari. 8. Bubble Tray Bubble Tray di PTPN IX Kebun Semugih ada 2 unit. Kapasitas tiap bubble tray adalah 300 kg sehingga kapasitasnya menjadi 600 kg. Dan karena ada 5 jenis bubuk yang diproses dalam sehari maka kapasitasnya menjadi 3000 kg/hari (3 ton/hari). 9. Vibro Blank Vibro Blank di PTPN IX Kebun Semugih ada 2 unit. Kapasitas tiap vibro blank adalah 200 kg sehingga kapasitasnya menjadi 400 kg. Karena ada 5 jenis bubuk yang diproses dan dilakukan pengulangan 3 kali dalam sehari maka kapasitasnya 6000 kg/hari (6 ton/hari). 10. Crusser Crusser di PTPN IX Kebun Semugih ada 3 unit. Kapasitas tiap crusser adalah 300 kg sehingga kapasitasnya menjadi 900 kg. Dan karena ada 5

103

jenis bubuk yang diproses dalam sehari maka kapasitasnya menjadi 4500 kg/hari (4,5 ton/hari). 11. Chota Shifter Chota Shifter di PTPN IX Kebun Semugih ada 3 unit. Kapasitas tiap chota shifter adalah 100 kg sehingga kapasitasnya menjadi 300 kg. Karena ada 5 jenis bubuk yang diproses dan dilakukan pengulangan 3 kali dalam sehari maka kapasitasnya 4500 kg/hari (4,5 ton/hari). 12. Vibro Mesh Vibro mesh di PTPN IX Kebun Semugih ada 1 unit dan mempunyai kapasitas 200 kg. Karena ada 5 jenis bubuk yang diproses dan dilakukan pengulangan 3 kali dalam sehari maka kapasitasnya 3000 kg/hari (3 ton/hari). 13. Tea Bins Tea Bins di PTPN IX Kebun Semugih ada 1 unit dan mempunyai kapasitas 22 ton/hari 14. Tea Bulker Tea Bulker di PTPN IX Kebun Semugih ada 1 unit dan mempunyai kapasitas 2 ton. Karena sehari melakukan 2 kali proses pengepakan maka kapasitasnya 4 ton/hari. 15. Tea Packer Tea Packer di PTPN IX Kebun Semugih ada 2 unit dan tiap unit mempunyai kapasitas 100 kg sehingga kapasitasnya menjadi 200 kg. Karena sehari dilakukan pengepakan 2 chop (40 paper sack atau 2 ton) maka kapasitanya alat ini adalah 2 ton/hari. Dalam proses produksi teh hitam, peralatan yang akan digunakan harus dapat bekerja secara optimal agar proses dapat berjalan dengan lancar. Dari beberapa peralatan yang digunakan dalam proses produksi teh hitam dapat diketahui bahwa mesin pengering (dryer) mempunyai kapasitas yang paling kecil. Dengan demikian bottle neck pada Perkebunan Semugih

104

terdapat pada tahap pengeringan. Hal ini jika dibiarkan akan menghambat proses produksi, karena terjadi penumpukan bahan pada proses

pengeringan. Untuk mengatasi masalah ini perusahaan harus menambah alat pengering, supaya proses produksi berjalan lancar dan dapat memenuhi target.

G. Sanitasi Industri 1. Sanitasi Bahan Dasar Sanitasi terhadap pucuk teh diawali dari pemetikan di kebun. Pemetikan pucuk teh mempunyai interval pemetikan yaitu minimal 7 hari sejak

penyemprotan hama yang terakhir dilakukan. Hal ini bertujuan untuk menghindari kemungkinan masih adanya sisa-sisa bahan kimia seperti pestisida yang menempel di daun teh. Truk pengangkut bahan baku harus beratap, dilengkapi rak atau sekat, bersih dari ceceran pucuk dan bebas dari kontaminasi. Penerimaan pucuk di pabrik harus diminimalkan adanya ceceran pucuk dilantai. 2. Sanitasi Karyawan Sanitasi karyawan sangat penting untuk mendukung kelancaran proses produksi. Kontaminasi sering kali terjadi dari pekerja yang kontak dengan produk, untuk itu perlu diadakan sanitasi pekerja. Sanitasi para pekerja pada PTP Nusantara IX Kebun Semugih secara keseluruhan sudah cukup baik. Di bagian kebun tiap pekerja menggunakan sepatu bot, sarung plastik (untuk melindungi bagian perut kebawah saat pemetikan), sarung tangan bagi pemetik serta menggunakan penutup kepala. Kebersihan pekerja ini sangat penting untuk menjamin tidak adanya kontaminasi pada saat proses berlangsung produksi. Jika dilihat secara umum untuk karyawan pabrik sudah melakukan penerapan sanitasi yang baik, terutama ketika di ruang pengolahan. Semua pekerja diharuskan memakai

105

sepatu khusus, masker (karyawan yang bekerja dekat dengan debu) dan penutup kepala yang dilakukan pekerja bagian sortasi. 3. Sanitasi Ruangan Ruangan merupakan salah satu faktor penunjang keberhasilan proses produksi. Pada setiap tahap pengolahan memerlukan ruang dengan syarat dan kriteria khusus sehingga ada pemisahan-pemisahan ruang antara satu proses dengan proses yang lainnya. Kondisi tiap ruang mencerminkan baik buruknya sanitasi dari proses pengolahan teh hitam. Setiap ruang pengolahan membutuhkan kondisi bersih dan bebas dari debu pengotor serta kontaminan yang terdapat didalam udara (asap rokok, asap pabrik dan lain-lain). Sehingga membutuhkan aturan khusus yang harus diterapkan oleh perusahaan baik tertulis maupun tidak, seperti; 1) Penggunaan sepatu khusus saat memasuki ruangan pabrik. 2) Dilarang merokok di area pengolahan. 3) Larangan penggunaan parfum di area pengolahan, untuk menghindari kontaminasi bau. 4) Pada saat proses sedang berjalan dilarang membersihkan debu yang menempel pada alat dan mesin terutama pada ruangan sortasi. 5) Larangan penggunaan minyak pelumas yang berlebihan untuk melumasi alat dan mesin pengolahan karena dapat menyebabkan kontaminasi pada produk dan mengotori lantai. 6) Larangan penggunaan pembersih lantai dan detergen untuk membersihkan ruangan. Pada ruang pelayuan, lantai harus bersih. Pada waktu pembeberan di usahakan jangan sampai daun tercecer, dan bila tercecer segera di kumpulkan supaya daun tidak terinjak dan mengakibatkan kerusakan pada pucuk teh. Ruang penggilingan dan fermentasi merupakan area yang sangat memerlukan kebersihan. lantai ruang penggilingan dibuat agak miring, sehingga setelah dibersihkan air dapat langsung mengalir ke selokan dan

106

lantai mudah cepat kering. Selokan harus selalu bersih, air tidak tergenang yang dapat menimbulkan bakteri dan bau busuk pada ruangan. Ruang pengeringan yang terdiri dari ruang tungku pemanas dan mesin pengering (dryer), di sekat sedemikian rupa sehingga debu teh tidak bertebangan dan tidak masuk ke ruang tungku pemanas. Di dalam ruang dryer sirkulasi udara harus cukup, sehingga ruangan tidak pengap oleh debu. Atap ruang dryer selalu dibersihkan sehingga tidak menimbulkan pencemaran dan merusak atap bangunan. Selama proses sortasi berlangsung kipas penghisap debu harus selalu dijalankan untuk mengurangi pencemaran udara yang ada dalam ruang. Disekitar ruang sortasi dibuatkan tempat penampung debu teh, secara rutin dibersihkan sehingga tidak mencemari udara di lingkungan pabrik. Tempat penampungan teh juga harus bebas dari bahan asing seperti bahan logm dan lainnya. Untuk mencegah teh dari barang logam pada conveyor dapat dipasang magnit. Setelah selesai sortasi lantai dan mesin-mesin harus dibersihkan dengan penyemprotan udara atau pembersih debu, sehingga tidak ada lagi kotoran yang tertingal atau menempel di mesin maupun ruangan. Ruang pengepakan juga merupakan ruangan berdebu, karena hampir setiap hari mengepak teh dari berbagai jenis. Pembersihan ruang dilakukan dengan menggunakan kompresor dan sapu ijuk sambil kipas dinyalakan. Untuk tempat menumpuk teh yang sudah dikemas dibuatkan kayu dan diberi jarak antara dinding. 4. Sanitasi Alat dan Mesin Mesin dan peralatan merupakan sumber kontaminan, untuk itu perlu dijaga kebersihannya karena mesin dan peralatan berhubungan langsung dengan bahan yang diolah. Sanitasi peralatan dilakukan dengan menjaga kebersihannya setiap hari setelah selesai proses. Sanitasi alat dan mesin merupakan hal yang sangat penting karena berkaitan dengan jaminan kesehatan dan keamanan produk sejak pucuk dilayukan hingga pengepakan.

107

Palung

pelayuan

(Withering

Trough)

yang

digunakan

untuk

menghamparkan pucuk dibersihkan dengan hembusan udara dan sapu lidi setelah proses pelayuan selesai. Bagian bawah lantai WT dibersihkan dari sisa-sisa kotoran atau sisa pucuk dengan menggunakan sapu lidi setiap hari. Pemeliharaan fan dilakukan dengan memberikan pelumas agar putarannya tetap stabil. Udara panas yang dihembuskan harus bebas dari asap debu dan kotoran lain. Alat-alat pada proses penggilingan dan fermentasi dibersihkan setiap hari setelah proses pengolahan selesai dengan menggunakan air. Rotorvane dibongkar setiap minggu agar kotoran dan sisa bubuk yang tertinggal dapat dikeluarkan dengan penyemprotan air. Pencucian Rotorvane dilakukan sampai air yang keluar dari Rotorvane benar-benar jernih tidak keruh, untuk

menhindari adanya sisa bubuk teh yang tertinggal pada sela-sela pisau saat proses telah selesai. Pembersihan mesin pengering dilakukan setiap hari yaitu sebelum dan sesudah proses pengeringan. Setelah proses pengeringan selesai lantai dibersihkan dengan air (di pel). Mesin pengeringan dinyalakan selama setengah jam (sambil menunggu suhu tercapai), hembusan angin ke atas dan kelubang pengeluaran menyebabkan sisa-sisa kotoran terbawa keluar. Begitu pula setelah proses pengeringan selesai. Trays tetap dinyalakan sampai teh kering keluar semua. Pembersihan alat-alat pada ruang sortasi dilakukan setiap hari setelah proses dan sebelum proses sortasi. Pembersihan dilakukan dengan menggunakan kompresor dan sapu lidi sambil kipas penghisap debu dinyalakan. Sisa-sisa kotoran dan debu yang menempel pada alat akan terhembus ke lantai oleh kompresor, sedangkan debu yang berterbangan akan terhisap oleh kipas dan terbawa keluar ruangan. Pembersihan alat pengepakan dilakukan setelah proses pengepakan selesai. Sisa dari jenis teh banyak yang tertinggal pada peralatan serta

108

ruangan. Pembersihan pada alat pengepakan (Tea Bulker) bertujuan agar tidak terjadi kontaminasi antar grade. 5. Sanitasi Penanganan Limbah Limbah yang dihasilkan oleh pabrik teh PTP Nusantara IX Kebun Semugih sangat sedikit sekali yaitu gas yang dihasilkan oleh kompor pemanas, debu, sisa teh yang tercecer dan air sisa pencucian alat. Gas yang dihasilkan oleh kompor pemanas (heat) dikeluarkan melalui cerobong asap dengan ketinggian melebihi ketinggian bangunan pabrik sehingga tidak mencemari udara dibawah serta disekitar pabrik ditanami pohon-pohon agar CO2 dapat dinetralisir oleh tumbuh-tumbuhan. Debu yang dihasilkan dari ruangan pabrik akan terhisap keluar karena adanya kipas penghisap. Pada ruangan sortasi yang paling banyak menghasilkan debu dibuatkan ruangan debu di luar ruangan sehingga debu tidak berterbangan ke lingkungan sekitar. Untuk limbah air sisa pencucian, karena merupakan limbah organik sisa teh maka dialirkan melalui saluran air (parit) dan ditampung pada kolam pengendapan agar partikel berat dapat mengendap. Setelah mengendap, sisa air dialirkan ke sungai. Endapan yang terakumulasi jika sudah penuh dilakukan penggangkatan, untuk selanjutnya dicampur dengan abu yang dihasilkan pada tunggu pamanas dan dimanfaatkan sebagai pupuk.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Proses pengolahan teh hitam di PTPN IX Kebun Semugih menggunakan sistem orthodox rotorvane yang meliputi proses pelayuan, penggilingan dan sortasi basah, fermentasi, pengeringan, sortasi kering, dan pengemasan. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu teh hitam di PTPN IX Kebun Semugih adalah bahan baku, proses pengolahan, kondisi mesin dan peralatan, pengujian mutu, kemasan produk, dan penanganan produk akhir. 3. Produk teh hitam yang dihasilkan di Kebun Semugih dibedakan berdasarkan ukurannya yaitu Broken Grade (BOP, BOPF, BP, BT, BP II) dan Small Grade (PF, DUST, DUST II, DUST III, PF II, FANNING II). 4. Pengawasan mutu dilakukan pada tiap tahap proses sesuai dengan ISO 9001 : 2000/SNI 19-9001-2001. 5. Tata letak mesin dan peralatan di PTPN IX Kebun Semugih mengikuti urutan proses pengolahan, dengan mempertimbangkan efisiensi

pemindahan material/bahan yang diproses.

B. Saran 1. Pemetik seringkali memadatkan pengisian pucuk ke dalam waring, sebaiknya pada saat memasukkan pucuk ke dalam waring jangan dijejal agar pucuk tidak memar. 2. Peningkatan pengendalian mutu pucuk teh segar perlu diperhatikan, terutama pada saat penerimaan pucuk. 3. Jenis petikan di Kebun Semugih menggunakan petikan medium sebaiknya terus dipertahankan dan juga pemeliharaan kebun yang lebih intensif dengan pemupukan, pengendalian hama dan penyakit serta peremajaan pohon karena banyak tanaman yang sudah tua. 109

110

4. Sebaiknya dilakukan perbaikan mesin dan peralatan yang rusak misalnya Air Humidifier karena alat ini sering macet dan apabila memungkinkan diganti dengan yang baru, karena apabila hal tersebut dibiarkan dapat mengganggu jalannya proses fermentasi sehingga dapat menurunkan mutu teh jadi.

DAFTAR PUSTAKA

Adisejowo, S. 1982. Bercocok Tanam Teh. Sumur Bandung. Bandung Anonim. 2007. Manfaat Teh. www.food-info.net/khasiat/teh. Diakses pada hari Kamis, 16 April 2009. Pukul 05:35 WIB Arifin, S. 1994. Petunjuk Teknis Pengolahan Teh. Pusat Penelitian Teh dan Kina Gambung. Bandung Ghani, Mohammad A. 2002. Dasar-dasar Budidaya Teh. Buku Pintar Mandor Cetakan Pertama. Penebar Swadaya. Jakarta Haryanto, A. 2003. Teh dan Khasiatnya Bagi Kesehatan. Kanisius. Yogyakarta Loo, T.G. 1983. Penuntun Praktis Mengelola Teh dan Kopi. PT. Kinta. Jakarta Muljana, W. 1983. Petunjuk Praktis Bercocok Tanam Teh. CV. Aneka Ilmu. Semarang Murdiati, Agnes. 1984. Pengolahan Teh. Jurusan Pengolahan Hasil Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian UGM. Yogyakarta Nasution, Z. dan Wachyudin, T. 1975. Pengolahan Teh. IPB. Bogor Nazarudin, dkk. 1993. Pembudidayaan dan Pengolahan Teh. Penebar Swadaya. Jakarta Prosiding. 2000. Teh untuk Kesehatan. Pusat Penelitian Teh Dan Kina Gambung. Bandung Setiawati, I. dan Nasikun. 1991. Teh Kajian Sosial Ekonomi. Aditya Media. Yogyakarta Siswoputranto, P.S. 1978. Perkembangan Teh, Kopi, Coklat Internasional. Gramedia. Jakarta Soekarto, T Soewarno. 1990. Dasar-dasar dan Standarisasi Mutu Pangan dan Gizi. IPB. Bogor Werkhoven. 1974. Tea Processing. Food and Agriculture Organization of The United Nation. Rome Winarno, F.G. dan Jenie. 1982. Dasar Pengawetan Sanitasi dan Keracunan. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta