Anda di halaman 1dari 12

SATUAN ACARA PENYULUHAN HIV / AIDS

Oleh: KHOIRUL HARIS

KEMENTERIAN KESEHATAN RI POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG JURUSAN KEPERAWATAN PRODI KEPERAWATAN MALANG 2012

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Bidang studi Topik Sasaran Tempat Hari/Tanggal Waktu

: Promkes : HIV / AIDS : Remaja SLTA : SLTA SLTA di Malang : Kamis, 21 Juni 2012 : 1 X 30 Menit

1. Tujuan Instruksional Umum Untuk meningkatkan pengetahuan remaja - remaja tentang pengatahuan HIV / AIDS 2. Tujuan Instruksional Khusus Setelah diberikan penyeluhan ibu dapat : a. Menyebutkan Pengertian HIV / AIDS. b. Menyebutkan penyebab HIV / AIDS. c. Menyebutkan Tanda Dan Gejala HIV / AIDS. d. Menyebutkan Cara Penularan HIV / AIDS. e. Menjelaskan Pencegahan HIV / AIDS. 3. Sasaran Para siswa siswa SLTA di Malang 4. Materi a. b. Pengertian HIV / AIDS. penyebab HIV / AIDS.

c. d. e.

Tanda Dan Gejala HIV / AIDS. Cara Penularan HIV / AIDS. Pencegahan HIV / AIDS.

5. Metode Ceramah Tanya jawab 6. Media Leaflet PPT 7. Kriteria Evaluasi Kriteria struktur : Peserta para siswa SLTA di Malang. Penyelenggaraan penyuluhan dilakukan SLTA SLTA di Malang. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelum dan saat penyuluhan.

Kriteria Proses : Siswa antusias terhadap materi penyuluhan. Siswa konsentrasi mendengarkan penyuluhan. Siswa mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara lengkap dan benar.

Kriteria Hasil : Siswa mengetahui tentang pengertian HIV / AIDS. Siswa mengetahui tentang penyebab HIV / AIDS. Siswa mengetahui tentang tanda dan gejala HIV / AIDS. Siswa mengetahui tentang cara penularan HIV / AIDS. Siswa mengetahui tentang pencegahan HIV / AIDS.

8. Kegiatan penyuluhan NO 1 WAKTU 3 Menit KEGIATAN PENYULUHAN Pembukaan: Memperkenalkan diri Menjelaskan tujuan dari penyuluhan. Melakukan kontrak waktu. Menyebutkan materi penyuluhan yang akan diberi 2 10 Menit kan Pelaksanaan : Menjelaskan tentang pengertian HIV - AIDS Memberikan kesempatan pada siswa untuk bertanya Mendengarkan dan memperha tikan Bertanya dan menjawab per tanyaan yg diajukan Menjelaskan penyebab Mendengarkan dan KEGIATAN PESERTA Menyambut salam dan mendengarkan Mendengarkan Mendengarkan Mendengarkan

terjadinya HIV - AIDS Memberikan kesempatan pada siswa untuk bertanya

memperha tikan Bertanya dan menjawab pertanyaan yang diajukan

Menjelaskan tanda dan gejala HIV / AIDS Memberikan kesempatan pada siswa untuk bertanya

Mendengarkan dan memperhatikan Bertanya dan menjawab pertanyaan yg di ajukan Mendengarkan dan

Menjelaskan tentang cara penularan HIV / AIDS Memberikan kesempatan pada ibu untuk bertanya

memperhatikan Bertanya dan menjawab pertanyaan yg diajukan Mendengarkan dan memperhatikan

Menjelaskan tentang pencegahan HIV / AIDS Memberi kesempatan pada 3 5 Menit ibu bertanya. Evaluasi : Menanyakan pada ibu tentang materi yang diberikan dan reinforcement kepada ibu bila dpt menjawab & menjelaskan

Bertanya dan menjawab pertanyaan yg diajukan

Menjawab & menjelaskan pertanyaan

2 Menit

kembali pertanyaan/materi Teriminasi : Mengucapkan terima kasih kepada ibu-ibu Mengucapkan salam Mendengarkan dan membalas salam

MATERI A. PENGERTIAN AIDS Apakah AIDS itu? AIDS atau Acquired Immune Deficiency Syndrome merupakan kumpulan gejala penyakit akibat

menurunnya system kekebalan tubuh oleh virus yang disebut HIV. Acquired : didapat, bukan penyakit keturunan. Immune : system kekebalan tubuh Deficiency : kekurangan Syndrome : kumpulan gejala-gejala penyakit

B. PENYEBAB AIDS AIDS diebabkan oleh suatu jenis Retrovirus yang disebut Human Deficiency Virus atau disingkat menjadi HIV. Apakah HIV itu? HIV atau Human Immunodeficiency Virus, adalah virus yang menyerang system kekebalan tubuh manusia dan kemudian menimbulkan AIDS. HIV menyerang salah satu jenis dari sel-sel darah putih yang bertugas menangkal infeksi.

C. TANDA DAN GEJALA HIV-AIDS, 1. Gejala Mayor a. Pada orang dewasa terdiri dari : 1) Penurunan berat badan lebih dari 10% 2) Diare kronik lebih dari satu bulan 3) Demam lebih dari satu bulan ( continue/intermitten) b. Pada anak terdiri dari : 1) Penurunan berat badan atau pertumbuhan lambat yang abnormal 2) Diare kronik lebih dari satu bilan.

3) Demam lebih dari satu bulan. 2. Gejala Minor a. Pada orang dewasa terdiri dari: 1) 2) 3) 4) 5) 6) Batuk lebig dari satu bulan Dermatitis pruritus umum. Herpes zoster rekuren Kandidiasis orafaring Limfadenopati umum. Herpes simplex diseminata kronis nprogresif

b. Pada anak terdiri dari : 1) 2) 3) Limfadenopati umum Kandidiasis orofaring Infeksi umum yang terulang ( otitis. Faringitis,dsb)

D. CARA PENULARAN 1. Melalui hubungan seksual dengan seorang yang sudah terinfeksi HIV tanpa memakai kondom. 2. Melalui transfuse darah atau alat-alat yang telah tercemar HIV. 3. Melalui ibu yang terinfeksi HIV kepada janin yang dikandungnya atau kepada bayi yang disusuinya. 4. Melalui pemakaian jarum suntik yang bergantian HIV Tidak Ditularkan melalui: 1. Jabatan tangan 2. Ciuman persahabatan

3. Kloset 4. Cangkir, pisau, alat dapur, serbet yang dipakai bersama 5. Alas tidur yang dipakai bersama 6. Tinggal bersama dalam rumah, flat atau tempat kerja. 7. Makanan yang dimakan bersama 8. Batuk dan bersin 9. Menangis 10. Makan di restoran 11. Dari memijat, mencium, mansturbasi atau kontak tubuh non seksual 12. Sebagai donor darah. Tindakan ini aman. 13. Bila yang dipakai untuk tindik telinga dan tattoo adalah baru atau tekah disterilisasi dengan baik sebelum digunakan pada anda. 14. Bila jarum akupuntur dan alat elektrolisis adalah baru atau telah di sterilisasi dengan baik.

E.

PERJALANAN HIV-AIDS Bagaimana Perjalanan Penyakit HIV-AIDS itu? Stadium I infeksi dimulai dengan masuknya HIV dan di ikuti terjadinya perubahan serologic ketika antibody terhadap virus tersebut dari negative berubah menjadi positif. Lamanya antara 1-3 bulan bahkan bisa sampai 6 bulan. Stadium II (asimptomatik/ tanpa gejala) Asimptomatik berarti bahwa di dalam organ tubuh terdapat HIV tetapi tubuh tidak menunjukan gejala-gejala. Keadaan ini dapat berlangsung rata-rata selama 5-10 tahun.

Stadium III ( pembesaran kelenjar limfe) Fase ini ditandai dengan pembesaran kelenja limfe secara menetap dan merata (Persistent Generalize Lymphadenopathy), tidak hanya muncul pada satu tempat dan berlangsung lebih dari satu bulan. Stadium IV (AIDS) Keadaan ini disertai adanya bermacam-macam penyakit, antara lain penyakit konstitusional, penyakit saraf, dan penyakit infeksi sekunder.

F. TES HIV Jenis tes apa saja yang dapat mendeteksi infeksi HIV ? Beberapa tes yang sering dipakai untuk menguji antibody HIV adalah ELISA, LATEX AGLUTINATION, WESTERN BLOT. Apabila hasil tes ELISA atau LATEX AGLUTINATION menunjukkan seseorang terinfeksi HIV hasilnya perlu di konfirmasikan dengan tes WSTERB BLOT sebelum dipastikan sebagai HIV positif. Tes tertentu juga dapat dilaksanakan nuntuk menguji antigen HIV, yaitu tes antigen p 24 atau polymerase cain reaction (PCR). PCR ini hanya dipakai untuk penelitian kasus-kasus yang sulit di deteksi dengan tes antibody. Misalnya untuk tes pada bayi yang lahir dari ibu HIV positif dan kasus-kasus yang diperkirakan berada dalam window period.

G. PENCEGAHAN HIV-AIDS Bagaimana cara mencegah penularan HIV lewat hubungan seks ? Untuk mencegah penularan HIV lewat hubungan seksual ada 3 cara, yaitu : 1. Abstinensi (atau puasa, tidak melakukan hubungan seks)

2. Melakukan prinsip monogamy yaitu tidak berganti-ganti pasangan dan saling setia pada pasangannya. 3. Untuk melakukan hubungan seksual yang mengandung resiko, dianjurkan melakukan seks aman termasuk menggunakan kondom. Bagaimana cara mencegah penularan lewat alat-alat yang tercemar HIV ? Untuk mencegah penularan lewat alat-alat yang tercemar darah HIV ada 2 hal yang perlu diperhatikan : 1. Semua alat yang menembus kulit dan darah (seperti jarum suntik, jarum tattoo, atau pisau cukur) harus disterilisasi dengan cara yang benar. 2. Jangan memakai jarum suntik atau alat yang menembus kulit bergantian dengan orang lain. Bagaimana cara mencegah penularan HIV lewat tranfusi darah atau produk darah yang lain ? Untuk mencegah penularan lewat tranfusi darah atau produk darah lain, perlu screening terhadap semua darah yang akan ditranfusikan atau yang akan dipergunakan untuk diproses sebagai produk darah. Jika darah ini ternyata sudah tercemar harus dibuang. Screening darah sudah dilakukan darah oleh PMI. Bagaimana cara mencegah penularan dari ibu yang terinfeksi HIV kepada janinnya ? Penularan dari ibu yang terinfeksi HIV kepada janinnya tidak selalu dapat dicegah.

H. PENGOBATAN Sementara ini pengobatan untuk AIDS masih bersifat memperpanjang hidup dan memperbaiki kualitas hidupnya. Sampai saat ini belum ada obat yang dapat membasmi HIV. Walaupun demikian, akhir-akhir ini terdapat racikan baru yang dapat mengurangi kecepatan pertumbuhan

HIV dan dianggap potensial untuk mengatasi AIDS. Ada beberapa jenis obat yang diperlukan ODHA yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Obat penghambat HIV berkembang biak atau disebut obat golongan anti retroviral. Obat anti jamur Obat untuk kanker Kaposi Obat untuk tuberculosis Obat untuk penyakit Cytomegalovirus yang menyerang retina. Obat untuk pneumonia. Obat-obatan untuk penyakit infeksi lainnya. Obat-obatan untuk mencegah timbulnya atau kambuhnya beberapa penyakit infeksi.