Anda di halaman 1dari 172

Zahr Al Islam

Hayyati Jaafar

Sa t u

UMP!!! NoorWafirah dan Nik Safiyya tergamam mendengar hentakan daun pintu bilik asrama tempat mereka menginap. Mereka yang merupakan siswi di

Akademi Islam ini seringkali dikunjungi ribuan persoalan yang bertandang ke benak fikiran mereka setiap kali melihat tingkah laku Ain Nujma, rakan sebilik mereka yang agak pelik belakangan ini. Sebagaimana NoorWafirah dan Nik Safiyya, Ain Nujma juga merupakan seorang pelajar program diploma di Institusi Pengajian Tinggi yang sama tetapi dia memilih untuk menelaah dan mendalami bidang kejururawatan bagi dijadikan kerjaya pada masa akan datang. Astaghfirullahal aziim, Wafirah, mu dengor dok? Lamo-lamo, pecohla pitu bilik kito ni. Dio tubik mula tu. Ish..Nujma nih tubik sokmo. Puko brapo plak dio nak kelik ni, entah-entah dok kelik langsong. Jange-jange dio gi jumpo gewe dok.. bentak Nik Safiyya dalam satu nafas menghangatkan suasana. Anak gadis kelahiran negeri Che Siti Wan Kembang ini seringkali memberi respon yang selamba membuatkan NoorWafirah kadang-kala tidak kering gusi melayan. Walaupun demikian, Nik Safiyya merupakan seorang muslimah yang jujur dan berterusterang dalam tutur katanya. Selain itu, loghat kelantan yang jarang lekang setiap kali Nik Safiyya membutirkan kata-kata merupakan identitinya yang sebenar. Sungguhpun begitu, lucu mengenai dirinya ialah apabila loghatnya itu langsung ghaib di saat dia mula menghidupkan pena. Nik Safiyyah mampu menulis menggunakan bahasa Melayu standard lebih baik dari menuturkannya. Itulah Nik Safiyya, seorang muslimah yang lurus namun sukar dijangka.

Keadaan yang hingar dengan kelantangan suara Nik Safiyya sebentar tadi kembali sepi. Sepi, sehinggakan yang kedengaran cuma omong-omong katak memanggil hujan. Kedinginan malam itu kian dirasai dan kini menusuk sehingga ke tulang-belulang kedua sahabat tersebut. NoorWafirah menghampiri sahabatnya, Nik Safiyya yang sedang menyarung sehelai baju tebal berkain kapas. Ditenung sahabatnya itu puas-puas sambil mengukir senyuman di bibirnya yang merah bak biji saga itu. Suara lunak NoorWafirah kemudiannya mendendangkan Nik Safiyya sepotong ayat dari kalam Allah, al-Quran Karim. Kandungan ayat ke-12 surah al-Hujurat yang dibacakan NoorWafirah memberi ingatan yang membawa tafsiran: Wahai orang yang beriman, jauhilah kebanyakan daripada sangkaan supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa. NoorWafirah memegang tangan Nik Safiyya sambil menatap anak matanya dan mula mengatur kata-kata. Mengumpat dan berburuk sangka, sama je jahatnya tau. Perbuatan ni awak pun tahukan Safiyya, hukumnya haram. Namun, sekiranya syak wasangka itu tak bersungguh-sungguh, maka perbuatan itu masih dimaafkan. Tetapi yang menyumbang kepada dosa adalah apabila sangkaan itu cenderung menuduh kejahatan seseorang. Renung-renungkanlah ye... bisik NoorWafirah dengan nada yang lembut. NoorWafirah kemudiannya meleraikan jari-jemari Nik Safiyya lantas mencapai khimar merah jambu yang siap berseterika lalu memakainya.

Saya ada perjumpaan dengan editor-editor Tinta Tarbiyyah kejap lagi. Kami akan berdiskusi tentang modus operandi Tinta Tarbiyyah. Mungkin lama jugak kot perjumpaan tu, memandangkan ni first edition bagi sesi akademik tahun ni. Mutu hasil keluaran pertamalah yang akan memastikan siswi-siswi kampus terus menggadaikan sedikit waktu emas mereka bagi keluaran-keluaran berikutnya, NoorWafirah menyampaikan kata-katanya dengan riang sambil sekali-sekala memandang wajah Nik Safiyya demi mewujudkan komunikasi yang lebih berkesan. Tambahan pula, cabaran Tinta Tarbiyyah bagi sesi kali ni lebih hebat dengan kejayaan keluarannya pada musim lepas. Para siswi kini mengharapkan terapan kandungan serta muatan yang lebih efektif dalam usaha mendidik siswi-siswi sesuai dengan objektif pelaksanaannya, iaitu pentarbiyyahan. Jelas NoorWafirah lagi. Sememangnya NoorWafirah tidak kekok memberitahu sahabat sebilik akan aktiviti yang dilakukannya setiap kali dia terpaksa keluar. Saya ni dah tak sabar nak dengar pandangan serta cadangan daripada editor-editor lain. Khabarnya, mereka punya pelbagai agenda yang lebih kritis dan kreatif untuk keluaran Tinta Tarbiyyah sesi ni, lanjut NoorWafirah sambil tersenyum. Jelas sekali pancaran sinar kegembiraan pada wajahnya yang suci dari noda jeragat mahupun jerawat itu. NoorWafirah begitu senang hati dengan usaha rakan-rakan seperjuangannya untuk menjayakan misi Tinta Tarbiyyah. Safiyya, awak nak ikut saya? NoorWafirah tiba-tiba beria mahu mengundang Nik Safiyya hadir bersama. Teringin benar dia mengajak sahabat karibnya itu supaya menyertai perjuangannya.

Nik Safiyya tercengang seketika. Dia yang hanya terdiam dari tadi barangkali separuh mengelamun. Err..tokse la jawab Nik Safiyya ringkas. Dahinya berkerut-kerut sambil matanya memandang tepat ke wajah NoorWafirah. NoorWafirah membalas pandangan sahabatnya itu dengan senyuman. Baiklah. Kalau gitu awak jaga diri baik-baik ye, bersalah pulak rasanya biarkan awak sendirian dalam bilik ni. Awak nak kirim apa-apa tak, boleh saya tolong belikan nanti? ujar NoorWafirah sambil meniup-niup bucu khimarnya itu supaya kemas. Sayo tokse pape kot.. jawab Nik Safiyya dengan nada yang bersahaja. Dia seolah-olah tidak terdaya hendak berujar dengan panjang lebar lagi setelah gagal mengulas kata-kata yang berunsur nasihat oleh NoorWafirah terhadapnya sebentar tadi. Assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh. Setelah memberi salam,

NoorWafirah kemudiannya memulas tombol pintu sambil melemparkan secangkir senyuman kepada Nik Safiyya. Dia juga sempat melaga-lagakan pipinya dengan pipi Nik Safiyya, sekadar rutin kemestian setiap kali mereka berpisah. Terkumat-kamit mulut Nik Safiyya beristighfar panjang mengenangkan nasihat yang baru disampaikan oleh sahabatnya tadi. Hatinya berbicara sendiri, alangkah bertuahnya dia mempunyai seorang sahabat yang mempunyai ciri-ciri sopan santun, kelembutan, kebijaksanaan, akhlak dan peribadi yang terpuji serta yang paling penting, gemar menyedekahkan senyuman. Itulah NoorWafirah yang dikenalinya sejak dia menuntut di Akademi Pengajian Islam di institusi bertaraf antarabangsa ini. Dari tanggungjawab seremeh pengurusan diri hinggalah

tanggungjawab agama yang sebesar berdakwah dan berakhlak mulia, semuanya diperinci oleh NoorWafirah. Bagi NoorWafirah, ajaran Islam cukup jelas dan kita sebagai penganutnya hanya perlu patuh dan mentaatinya sepenuh jiwa. Islamlah yang mencorakkan kita; muslimin dan muslimatnya. Bukan sebaliknya. Sesungguhnya, Islamlah myKad kita, yang seharusnya ada bersama kita sepanjang masa. Demikianlah kencangnya NoorWafirah apabila berbicara tentang Islam. Ada sahaja intipati berupa pedoman yang sentiasa menjadi pembakar semangat Nik Safiyya untuk tidak tewas menjadi muslimah sejati. Cantik dan eloknya peribadi NoorWafirah juga sering menggamit rasa hati Nik Safiyya untuk bersaing secara positif mengecapi kecantikan idaman setiap muslimat sebagaimana kata-kata oleh seorang sasterawan Indonesia merangkap ulama dan juga aktivis politik iaitu Haji Abdul Malik bin Abdul Karim atau akronimnya yang lebih sinonim iaitu HAMKA di bawah ini. Kecantikan yang abadi terletak pada keelokan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya. NoorWafirah kini sedang giat melaksanakan aktiviti dakwah Islamiah menerusi risalah Tinta Tarbiyyah yang diedarkan setiap minggu sebagai santapan rohani siswi-siswi kampus. Matlamat utama pengeluaran risalah tersebut adalah untuk mendidik siswi-siswi supaya memahami sepenuhnya erti Islam yang syumul dan alamiyyah; seterusnya dapat mempraktik dan menghayati cara hidup seorang muslimah sejati dan memantapkan rabbaniyyah. Tidak dinafikan perihal kepelbagaian aspek dakwah dan Dr. Zakir Naik Abdul-Karim Naik umpamanya, beliau yang merupakan seorang pendakwah yang berkelulusan doktor

perubatan itu telah menyalurkan dakwahnya menerusi saluran media, Peace TV. Pemidato yang bijak mengemukakan analisis kritikal dan jawapan yang meyakinkan bagi soalan-soalan yang mencabar ini dilahirkan pada Oktober 1965 di bumi India dan telah mengepalai beberapa pertubuhan Islam seperti Islamic Research Foundation (IRF) di Mumbai. Uraiannya untuk menjelaskan pendirian serta salah faham tentang Islam dibuat berdasarkan al-Quran dan hadishadis sahih dengan mengambil kira sebab, logik dan juga fakta-fakta saintifik. Selain itu, Dr. Zakir Naik juga kerap kali diundang oleh stesen TV dan radio bagi sesi temu bual. Kebanyakan ceramah, dialog, debat dan simposiumnya dirakamkan dalam bentuk VCDs dan juga DVDs. Dakwahnya yang berupa hujah-hujah saintifik membantu sekalian umat manusia untuk memahami Islam yang serba canggih dan mengatasi zaman ini. Namun, begini pula corak dakwah yang dipilih oleh NoorWafirah. Berdakwah sambil mentarbiyyah. Penulisan dijadikan sebagai medium bagi pelaksanaan dakwahnya. Dia mahu menulis untuk mengajak kepada kebaikan sekaligus melaksanakannya, melarang dari perkara yang mungkar sekaligus menjauhinya. Dia ingin menjadi orang pertama yang melakukan apa yang dituliskan. Perkataannya pula, ingin sering dizahirkan menerusi tingkah perbuatannya. Pendek kata, dia mahu keselarasan antara apa yang ditulis dengan dirinya rohani dan jasmani. Kehendaknya itu diharap dapat memberi refleksi terhadap dirinya serta menyumbang ke arah cengkaman dakwah yang lebih berkesan. NoorWafirah menjadikan Zainab al-Ghazali sebagai idolanya dalam perjuangan dakwah Islamiah. Zainab al-Ghazali bukanlah seperti wanita biasa, beliau yang dari keturunan Umar alKhattab dan al-Hasan bin Ali bin Abi Talib merupakan permata dakwah yang berkilau di era jatuhnya Islam. Buah inspirasi Zainab al-Ghazali diluah dan disampaikan menerusi karya-karya

beliau di dalam majalah al-Dawa. Perkara utama yang menjadi pokok perjuangan beliau adalah pentarbiyyahan, dalam kata lain, memberi kefahaman Islam di dalam pemikiran wanita, mendidik mereka tentang hak-hak dan tanggungjawab mereka dan mengubah masyarakat untuk membina sebuah daulah Islamiah yang berteraskan al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. Ingin sekali NoorWafirah merebut peluang yang dijanjikan oleh Allah swt (ali-Imran: 104), menjadi sebahagian daripada golongan orang-orang yang beruntung, iaitu golongan orangorang yang menyeru kepada yang makruf dan mencegah daripada yang mungkar. NoorWafirah melaksanakan aktiviti dakwahnya bukan sekadar untuk mengisi waktu lapang, sebaliknya dia sengaja melapangkan waktunya demi dakwah. Sesungguhnya NoorWafirah berhasrat untuk mengembangkan dakwahnya sehingga kepada masyarakat umum suatu masa nanti. Oleh yang demikian, NoorWafirah mensasarkan siswi-siswi kampus sebagai landasan utama bagi membolehkan keretapi dakwahnya bergerak menuju impiannya itu. Namun, NoorWafirah mafhum akan kekuatan ilmu dan minda yang berdaya kreatif sebesar mana sekali pun, dia tidak mungkin dapat bangkit mempelopori dakwah menerusi penulisan semata-mata dengan kemampuan perseorangan. Sebagai penulis muslimah, dia akur bahawa bersendirian dengan kekuatan sendiri untuk mendukung perjuangan Islam bukanlah suatu idea yang baik sungguhpun ianya tidak melanggari mana-mana hukum. Sebagai seorang muslimah yang berilmu, NoorWafirah tidak mahu segan untuk mengajak bagi membentuk Team Muslimah yang bergerak secara berjemaah melaksanakan visi dan misi keislaman. Team Muslimah ini juga seharusnya mempamerkan wajah ummah yang berupa mawar hidayah. Oleh itu, Team Muslimah harus mengharungi samudera hasanah demi

merangkai mutiara tarbiyyah melalui hembusan mawaddah dan rahmah selanjutnya membayukan hikmah mardhiah lalu menyalakan sumbu zakiah untuk membentuk ummah madihah. Begitulah pola pergerakan jemaah editor Tinta Tarbiyyah yang dilakar oleh NoorWafirah. NoorWafirah selaku pemimpin Team Muslimah ini juga mahu menerapkan konsep Imamah, iaitu dengan menghayati ciri-ciri kepimpinan seorang imam dalam mengetuai solat berjemaah. Mamum dibolehkan menegur imam yang berbuat atau terbuat salah. Dasar kepimpinan melalui konsep syura juga ingin dipraktisnya, di mana sistem syura ialah suatu sistem yang telah diguna pakai oleh nabi Muhammad dan khalifah-khalifah sesudahnya. Ianya berasaskan perbincangan, rundingan dan nasihat. Di bawah sistem syura, prinsip-prinsip yang pelbagai seperti musyawarah, muzakarah dan wihdat al-Fikr dijamin mampu melengkapkan dasar kepimpinan yang mahu dibinanya. Namun, al-Quran dan as-Sunnah tetap dijadikan asas sandaran dan sumber rujukan utama. Seterusnya, peranan Team Muslimah dapat diibaratkan seperti pokok bakau yang tumbuh merimbun dan menghijau di pinggiran pantai, biarpun terpaksa berhadapan dengan angin laut dan hakisan ombak, pokok bakau yang tumbuh secara berkelompok itu tetap gagah dan tegak berdiri bersama-sama dengan rumpunnya. Urat-urat akarnya terus melata mempertahankan diri daripada hakisan dan meneruskan penyebaran benih yang kemudiannya berkembang memberikan manfaat kepada alam dan manusia. Sebaliknya, sekiranya NoorWafirah menerajui Tinta Tarbiyyah berseorangan, dia ibarat pokok bakau yang tumbuh berasingan dan bersendirian melalui ranjau persekitaran yang ekstrem

sekaligus menyebabkan pokok bakau itu goyah dan kecundang, bermakna kegagalan baginya melaksanakan misi Tinta Tarbiyyah. Oleh kerana peka akan hakikat itu, NoorWafirah tekad mahu bersatu untuk meninggikan kalimat Allah dan menghidupkan Islam. Juga bererti menyeru kepada iman, petunjuk, jihad serta segalanya yang mempunyai perkaitan dengan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Penyatuan penulis-penulis muslimah ini juga pastinya akan lebih tegar dan tahan menghadapi cubaan, dan cubaan itu pula pastinya dapat menempa kedewasaan, menduga akal fikiran dan membakar semangat demi agama dan kemaslahatan muslimat. Bagi NoorWafirah, demikianlah signifikasi pembentukan Team Muslimah yang terdiri daripada editor-editor muslimah yang mahu menyumbang walau sedikit cuma ke arah penyebaran Islam dalam realiti perkembangan zaman yang serba moden ini.

Dua

H
pagi itu.

iruk-pikuk kicauan burung pagi keesokannya sempat mengajak NoorWafirah untuk singgah menjenguk di jendela asrama yang menempatkannya. Lantas

pandangannya dipusatkan ke arah pelepah-pelepah pokok pinang yang kebetulan tumbuh sejajar dengan aras dua bangunan asramanya itu. Kelihatan dua ekor burung dendang selayang sedang mematuk-matuk buah pinang yang sudah masak, menyala-nyala merahnya pada pokok pinang itu. Mahkota keriangan NoorWafirah lantas muncul sebaik sahaja melihat gelagat burung-burung

NoorWafirah menghirup udara pagi yang segar dalam-dalam, dan dihembusnya perlahanlahan. Bayu dingin yang masuk menerusi rongga hidungnya itu memberi bekalan oksigen yang sangat diperlukan oleh organ-organ penting di dalam badannya. Oksigen yang merupakan gas dwiatom ini adalah elemen yang terkaya dalam kerak bumi meliputi kira-kira dua puluh satu peratus daripada isipadu udara. NoorWafirah tersenyum sendiri memikirkan hakikat penemuan sains itu. Dia mengarahkan pula pandangannya ke langit biru yang diselaputi kabus pagi sambil tersenyum lagi. Begitu elok sekali dinding lukisan Khaliq, tiada sempadan yang menghiasi dunia habitat kehidupan lemah bernama manusia. Hati NoorWafirah terasa amat tenang apabila memikirkan betapa indahnya ciptaan Allah swt. Dari sekecil-kecil zarah sehingga sebesar-besar alam cakerawala, semuanya ciptaan Allah Yang Esa. Setelah mencipta, Dia juga memeliharanya. Allah al-Hafiz.. bisik NoorWafirah sendirian. Dia sedar betapa kerdilnya dia di sisi Allah swt dan kerana itu dia tidak mahu lekang dari berfikir dan berzikir.

Berfikirlah tentang nikmat serta bukti-bukti kewujudan dan kekuasaan

Allah dan

berzikirlah tanda syukur dan mengakui kebesaranNya. Sedarlah yang beberapa kali juga dipersoalkan dalam al-Quran mengenai tuntutan berfikir dan mengerti. Sedemikian juga mampu memantapkan iman dan mengutuhkan akidah umat Islam. Oleh itu, buangkanlah fahaman berfikir itu buat golongan intelektual dan berzikir pula adalah amalan golongan orang alim. Tiada lagi alasan untuk tidak berfikir, jangan sia-siakan langkah mudah bagi menjurus kepada ketakwaan terhadap Allah swt! NoorWafirah memotivasikan diri. Dengan bibir yang acap memuji-muji kebesaran Allah, NoorWafirah beralih menghala ke arah muka pintu almari lantas membukanya. Jubah coklat muda potongan lurus pantas disarung. NoorWafirah kemudiannya melabuhkan punggung ke atas kerusinya yang beralaskan kusyen merah jambu dengan kemasan jahitan insang pari oleh NoorWafirah sendiri itu. Dia mencecah satu demi satu keping biskut gandum bersegi empat ke dalam air milo panas yang dibancuhnya selesai solat fardhu subuh tadi. Itulah yang sentiasa menjadi santapannya saban pagi. Biarpun ringkas dan tidak seberapa, namun dengan berbekalkan sedikit pengetahuan tentang kepentingan sarapan pagi, NoorWafirah tidak pernah terlepas dari bersarapan sebelum melanjutkan hari dengan aktiviti-aktivitinya. Lengan jubahnya diselak sedikit bagi melihat jam digital di tangan. Sudah pukul 7.17 pagi! Tatkala itu, hati NoorWafirah keresahan kerana masih tiada bunyi yang menandakan Ain Nujma telah bangun. Kebelakangan ini Ain Nujma sudah beberapa kali ponteng kuliah, sering juga NoorWafirah dan Nik Safiyya menasihatinya tetapi usaha mereka bagai mencurahkan air ke daun keladi.

Ain Nujma telah banyak berubah, dari seorang yang mempunyai perwatakan ceria, dia kini lebih serius dan suka menyendiri. Jarang-jarang sekali Ain Nujma bertegur sapa dengan NoorWafirah dan Nik Safiyya apetah berseloroh dan berketawa bersama bagai dulu-dulu. Dia juga sering keluar siang hari dan pulang pada lewat malam, waktu paginya pula banyak dihabiskan dengan bermimpi di atas katil bujangnya. Dalam pada itu, timbul konflik dalam diri NoorWafirah. NoorWafirah sedar akan perubahan sahabatnya itu. Dia juga telah beberapa kali cuba mendekati Ain Nujma. Namun, jarang pula diikuti perkembangan sahabatnya itu sejak dia giat mencari isi kandungan bagi dimuatkan ke dalam risalah Tinta Tarbiyyah. Kini, NoorWafirah terasa seperti mengabaikan hak sahabatnya itu dek terlalu asyik memenangi hasratnya menjayakan Tinta Tarbiyyah. Ish, Ya Allah, kenapalah aku mementingkan diri sendiri ni, sepatutnya aku jengukjengukkan sahabatku ni...mungkin dia berlaku pelik sebab ada masalah dan perlukan pertolongan, bisik hati kecil NoorWafirah. Lantaran itu, NoorWafirah segera melangkah menuju ke cubicle atau ruang segiempat kecil yang menempatkan Ain Nujma. Salam yang diberi tidak bersambut. NoorWafirah memajukan langkahan untuk memastikan keadaan. Didapatinya, badan Ain Nujma sedang berbalut di dalam selimut dengan bantal ditelangkupkan di atas kepala. Kipas siling ligat berpusing dengan penunjuk mengarah ke angka lima. Meja tempat belajar Ain Nujma pula berselerak dengan nota-nota pengajiannya sambil sebuah buku pengajian berjudul Anatomy & Physiology berbuka dengan sebatang highlighter jingga terselit di bahagian tengah buku. Kelihatan juga subtopik Glomerular Filtration dan Tubular Reabsorbtion disoroti dengan

highlighter menandakan ianya dibaca dengan keperluan yang lebih berbanding susun-susun kata yang tidak disorot. Melihat pada keadaan itu, NoorWafirah terus bertindak. Dia sempat memeriksa badan Ain Nujma dengan belakang tapak tangannya kalau-kalau sahabatnya itu demam atau kurang sihat. Namun, suhu badan Ain Nujma biasa-biasa sahaja. NoorWafirah menyusul dengan tindakan yang seterusnya pula. Nujma, bangun..awak tak sihat eh? NoorWafirah cuba mendapatkan respon daripada Ain Nujma yang sedikit liat untuk bangkit dan masih lagi mamai itu. Nujma, awak tak sihat ke? NoorWafirah bersuara lagi. Masih dengan soalan yang serupa. Kali ini Ain Nujma memberikan respon, tetapi bukan verbal. Dia sekadar menggelenggelengkan kepala, namun matanya masih lelap. Masih mamai. Nujma, bangunlah..dah lewat ni. NoorWafirah menggerak-gerakkan kaki Ain Nujma yang kemas berbungkus di dalam selimut itu. Dia semakin agresif apabila Ain Nujma bagai tidak mengendahkannya. Ikhtiar akhir tercetus apabila Nik Safiyya muncul dan turut cuba membangunkan Ain Nujma. Mereka sama-sama cuba menggeletek tapak kaki Ain Nujma. Akhirnya Ain Nujma mengaku kalah dan bangun setelah puas dikejutkan sahabatsahabatnya yang prihatin ini. Awak dah solat subuh belum ni? Safiyya dah kejutkan awak tadi, awak tidur semula ye? NoorWafirah bernada lembut.

Melihat Ain Nujma yang seakan-akan mengeluh, NoorWafirah bersuara lagi, dah-dah, jangan berlengah lagi, pagi ni awak ada kelas Pharmacology dengan Dr. Haikalkan. Cepat solat dan bersiap ye...pulang nanti kita berceloteh panjang, dah lama kita tak berbual, pujuk NoorWafirah sambil melemparkan senyuman. Sebagai seorang penuntut, kita hendaklah tekun dan bersungguh-sungguh dalam mengejar ilmu. Al-Baihaqi pernah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda; sesungguhnya Allah suka apabila seseorang itu melakukan sesuatu pekerjaan dengan tekun. NoorWafirah bermadah dengan fasih beserta dalil sebagai sokongan. Perbualannya itu diakhiri dengan seulas senyuman. Sememangnya NoorWafirah seorang gadis yang kaya serta pemurah dengan senyuman. Tambahan pula, dia pernah terbaca artikel mengenai senyum mengikut kajian saintifik. Senyuman yang diakhiri dengan ketawa mengaktifkan kimia badan dan secara tidak langsung merendahkan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, strok, arthritis, dan ulser. Ia juga merupakan senaman yang baik kerana membabitkan diafragma, abdomen, sistem pernafasan, muka, kaki dan otot belakang badan. Senyum turut mampu menjadi penawar penyakit rohani yang kronik. Sebagaimana yang kita maklum, senyuman itu adalah sedekah. Namun, demikian pula faedah senyum menurut Dr. HM Tuah yang dibaca oleh NoorWafirah dalam sebuah majalah keluaran bulan Mac yang lalu. NoorWafirah kemudiannya meninggalkan asrama. Langkahnya disusun dengan kemas menyusuri kaki lima bangunan yang menempatkan kuliah tempatnya mengaji. Ditemani Nik Safiyya, bagaikan belangkas mereka sentiasa bersama ke mana sahaja.

Alhamdulillah, selesai sudah dua jam kuliah Fiqh Islami bersama Ustaz Abdul. Ezzaity Husna, teman seangkatan yang dari tadi serius mendengar kuliah kini bersuara. Saya nak ke perpustakaan, nampaknya skop tugasan yang diberi sangat luas. Saya tak pasti macam mana nak perincikan isi untuk tugasan tu nanti. Ezzaity Husna bersuara lagi, kali ini kedengaran sedikit nada rungutan. Gadis berdarah Bugis ini sememangnya sangat komited dengan pelajarannya. Dialah yang acap kali mengajak NoorWafirah, Nik Safiyya serta teman-teman yang lain agar rajin menelaah pelajaran di perpustakaan. Bukan itu sahaja, dia jugalah yang mula-mula mencadangkan supaya diwujudkan study group. Demikianlah minat serta usahanya yang menjadi contoh inspirasi buat NoorWafirah serta teman-teman. Aah. Sayo pun dok pikir gitu. Ruang lingkup perkembange ilmu fiqh besor..tapi, ustaz tokse yang panjor leborkeh? tambah Nik Safiyya pula yang turut menghadapi masalah dengan tugasan itu. Nik Safiyya dan Ezzaity Husna kini memandang tepat ke arah NoorWafirah yang agak lama menyepi. Pandangan mereka seolah-olah mempunyai harapan agar NoorWafirah membutirkan patah-patah kata yang mampu memberi rangsangan positif sebagaimana yang sering dilakukan oleh NoorWafirah sebelum-sebelum ini. NoorWafirah tersenyum. Dia maklum bahawa jeda yang panjang serta pandangan yang mengena pada wajahnya itu menandakan tiba gilirannya untuk bersuara pula. Betul tu Safiyya. Ustaz pesan tadi, tak perlu elaborate lebih-lebih. Dari apa yang saya faham, kita mulakan dengan membuat sinopsis tentang ilmu fiqh. Definisi tentang tajuk. Fiqh

berasal dari perkataan faqiha yang bermaksud faham atau tahu. Fiqh ialah ilmu yang menerangkan hukum-hukum syariat Islam yang diambil dari dalil-dalil yang terperinci. Itu asasnya yang kita sama-sama tahukan. Sekarang ni, berdasarkan pengetahuan yang serba sedikit tu kita jadikan panduan bagi penjelasan yang lebih untuk muatan tugasan tu, terang NoorWafirah tanpa segan silu menyuarakan pandangannya. Bicara NoorWafirah sentiasa menjadi pemangkin semangat sahabat-sahabatnya terutama ketika mereka semakin lemah dan menemui jalan buntu. Kalau macam tu saya yakin kita pasti lebih jelas bila dah jumpa bahan rujukan, betul tak? Ezzaity Husna seolah-olah meminta diiyakan. Soheh, ape yang mu dua oghe ghoyak tu betol gak. Kalo gitu, mohlah kita samo-samo gi cari sumber nak ghojuk. Sayo cubo cari dalam internet ye.. Nik Safiyya seakan bersemangat. Gadis Darul Naim itu segera meluru ke arah makmal komputer yang semak dikerumuni para tetamunya. Manakala NoorWafirah dan Ezzaity Husna, masing-masing bergerak berasingan melewati rak-rak yang berjajaran di dalam perpustakaan mereka. Buku-buku yang tegak berdiri di atas rak di perpustakaan diintai-intai. Kelibat buku untuk dibuat rujukan masih belum ditemui. Lokasinya bagaikan misteri yang belum terungkai. NoorWafirah terus menjelajah ke serata pelosok rak-rak buku. Dia menfokuskan anak mata untuk menyiasat label pada hujung dinding rak-rak besi, demi untuk memudahkan kerja menggeledah mencari bahan bukti buat rujukan tugasan nanti. Dalam pada matanya liar mengamati tulisan pada label, NoorWafirah tiba-tiba terdengar bunyi buku terjatuh pada lantai berhampiran dengan rak akhir di belakangnya yang masih belum dilewati. Setelah itu kedengaran pula batuk-batuk kecil yang seolah-olah disengajakan sambil

diselangi dengan bunyi langkahan dari tapak kasut tebal yang padu zatnya menjauhi taman rakrak besi itu. Namun, bunyi-bunyi itu semakin lunak ditelan batas jarak. NoorWafirah lihat beberapa buah buku yang serampangan pada rak belakang. Dah jumpa ke Wafirah? Ezzaity Husna yang berada di rak setentang itu menyoal. Masih mencari lagi ni.. NoorWafirah menjawab. Akhirnya, The Evolution of Fiqh, terbitan Tawheed Publications (1990) dicapai dari celah buku-buku dengan tema seumpamanya. Buku itu lantas disingkap dan diamati. NoorWafirah sempat menyelak dan membelek isi kandungan buku tersebut sehinggalah ditemuinya lembaran kecil yang terselit pada muka surat 96. Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna hatimu sarat rasa taqwa kepada Allah, Zahr al-Islam kerna perilakumu ikutan dari sunnah Rasulullah, Zahr al-Islam kerna dadamu haus akan ilmu al-Quran, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

NoorWafirah membelek sepintas lalu. Dia tersenyum tawar seketika. Nota tersebut pantas diselit ke tempat asal lalu dibawanya buku itu kepada perpustakawan yang bertugas.

Tiga

olat, atau perkataan yang lebih sinonim dalam bahasa kita orang Melayu, iaitu sembahyang adalah ibadah yang disyariatkan ke atas setiap individu yang bergelar

Islam di muka bumi ini. Akan tetapi mengapa pada era kini, rukun Islam kedua ini diambil mudah pelaksanaannya sehinggakan ada yang tidak gentar mengabaikannya? Tentu sekali jawapannya berkait rapat dengan prinsip asas aqidah atau kepercayaan orang Islam. Di sinilah pula simpulan tali yang menghubungkan rukun Islam dan rukun iman. Di mana kepercayaan kita pada Ar-Rab, Tuhan pencipta kita? Allah yang Esa, Dialah yang berkuasa menjadikan, menghidupkan serta mematikan kita. Dia jugalah Ar- Rahman, yang bermurah memberikan rezeki serta nikmat yang tidak terhitung banyaknya. Kerana segala Maha dan gagah-Nya itu, maka hanya Dia yang berhak dan layak untuk disembah, hanya Dia tempat manusia meminta bantuan. Alhamdulillah, syukur dipanjatkan kepada Allah swt atas segala nikmat serta

pemberianNya kepada hamba-hambaNya. Tidak Dia kehendaki sesuatu pun dari ciptaanNya, bahkan kitalah yang sering meminta-minta.. Najmi Aisya memuji Allah. Gadis yang berkulit putih susu ini melahirkan rasa syukurnya dengan segala limpah kurnia daripada Allah swt. Oleh yang demikian, manusia sebagai makhluk, mempunyai tanggungjawab mengabdikan diri kepada Allah swt.. tambah Najmi Aisya lagi. Sememangnya Najmi Aisya merupakan antara editor yang ringan mulut berbicara serta tidak ketinggalan dalam mengutarakan idea-idea yang bernas ketika bermesyuarat.

Sohih Ya Aisya. Allah swt berfirman

di dalam surah al-Zariat, ayat ke-56 yang

bermaksud: Tidak aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk mengabdikan diri kepadaKu. NoorWafirah mengiyakan penyataan Najmi Aisya tadi berserta potongan kalam buat sokongan. Hatta, adalah penting bagi sekalian manusia memahami konsep pengabdian diri kepada Allah. Dalam hal ini, solat yang tulus suci menjadi jalan atau cara untuk mengabdi, berinteraksi, menyerahkan permintaan mahupun mengadu kepada Allah, pencipta yang hakiki. Keluaran Tinta Tarbiyyah kita yang seterusnya bakal menekankan hakikat solat yang sebenarnya. Pentarbiyyahan tentang fakta solat ini wajar bagi menambahkan fahaman siswi-siswi tentang konsep pengabdian diri kepada Allah swt. Kaedah solat yang sempurna, signifikasi solat berjemaah dan boleh juga dilanjutkan lagi kepada solat-solat sunat, ujar kak Wardah terperinci. Kak Wardah merupakan editor tersenior dalam kalangan editor-editor Tinta Tarbiyyah. Pengalamannya sewaktu bergelar ketua pelajar di sekolah duhulu banyak mengajarnya menjadi seorang yang matang dan rasional dalam menuturkan pandangan serta teguran. Tidak hairanlah jika para editor yang lain amat kagum dan menghormatinya. Saya setuju dengan kak Wardah. Fakta mengenai solat dah banyak. Al-Quran ada menunjukkan suruhan melaksanakan solat, hadis pula menunjukkan kepelbagaian solat dan cara melakukannya. Nescaya takkan ada yang sesat sekiranya al-Quran dan hadis sentiasa dijadikan panduan, NoorWafirah menambah. Paling tidak pun, buku-buku yang dikeluarkan oleh para ulama yang pakar juga boleh diguna pakai andai boleh dijadikan panduan bagi memudahkan pemahaman. Rata-rata kandungan buku rujukan lebih ringkas dan mudah difahami berbanding kita sendirian menterjemah al-Quran dan hadis yang mungkin menyebabkan kita terpesong tanpa kita sedari.

Tetapi janganla ada yang tersalah anggap, terus meminggirkan al-Quran dan hadis kerana alasan tersebut. Kak Wardah sekali lagi memberi penjelasan berupa saranan juga. Kadang-kadang tu, panduan untuk rujukan memang dah banyak..tapi dek kerana kurang kesedaran, kita ambil mudah hal-hal ibadat ni. Kalau bab fesyen, tak nak pulak terlepas perkembangannya.. Syaripah Zahirah tiba-tiba menyampuk. Gadis berkening lebat ini seakan terasa ketinggalan dalam membincangkan mengenai isu pengisian Tinta Tarbiyyah keluaran akan datang. Kamu ke Pah? Najmi Aisya mengusik. Jangan lupa Pah, itulah matlamatnya Tinta Tarbiyyah kepada siswi-siswi semua. Mendidik dan mengingatkan. Yelah, fitrah manusia, mudah leka, lupa, alpa. Jadi, kenalah selalu kita ingat dan pesan sesama kita supaya tak ada yang terlepas jauh ke belakang, getus Najmi Aisya lagi. Kata-katanya tertuju kepada Syaripah Zahirah atau lebih mesra dengan panggilan Pah itu. Eh, mane ada. Sibuk jelah kamu ni Aisya! Syaripah Zahirah menjeling tajam ke arah Najmi Aisya. Masing-masing kini terdiam. Para editor mula memusatkan pandangan mereka ke arah NoorWafirah. Mereka seakan sudah sedia untuk menerima input dan arahan seterusnya dari NoorWafirah. Baiklah, pengisian yang pertamanya saya kira dah selesai. Seperti yang dah dipersetujui, kak Wardah dan Aisya akan menyimpulkan perbincangan tadi bagi menyempurnakan kolum ibadah. Endang, kamu dari tadi senyap je. Nak tambah apa-apa kepada perbincangan tadi?

Tanya NoorWafirah kepada Endang Daffa. NoorWafirah ingin memastikan penglibatan yang semaksima boleh daripada semua editor. Gak. Aku setuju banget sama kak Wardah, sama Aisya dan kamu tadi. Aku pengen ikut sama sumbangin idea. Tapi bukan dari kolumnya ibadah. Kalo buat kolum kesihatan bisa gak aku beri informasiku? Endang Daffa mula berkata-kata. Dari gaya bahasa dan dialeknya, pasti ramai yang menyangka bahawa dia adalah pelajar antarabangsa dari Indonesia. Setiap kali ramai yang menyangka, pasti banyak juga sangkaan yang meleset apabila mengetahui bahawa Endang Daffa berasal dari Timor Leste, sebuah negara yang kurang sedekad mencapai kemerdekaannya, iaitu pada Mei, 2002. Negara yang dahulunya dikenali sebagai Timor-Timur ini telah dijajah selama 450 tahun oleh Portugal. Oleh kerana Timor-timur pernah menjadi sebahagian daripada wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, rata-rata warganegaranya ada yang bertutur dengan dialek yang hampir serupa dengan penutur negara Indonesia yang kini bergelar jiran itu. Silakanlah Endang. Pasti kami teruja mendengarnya. Apa tidaknya, informasi-informasi yang kamu kongsi sentiasa tak menghampakan Tinta Tarbiyyah. NoorWafirah tersenyum sambil memandang Endang Daffa. Dia amat berbesar hati mempunyai seorang wakil editor dalam kalangan pelajar antarabangsa. Sekurang-kurangnya, ada juga ekstrak import di antara ekstrak-ekstrak tempatan. Pastinya gabungan ekstrak-ekstrak ini menhasilkan produk yang dapat memberi impak yang lebih mengena sasaran. Teman-teman, aku begitu suka sekali berbicara tentang sunnah Rasulullah. Justeru, aku pengen kolum kesihatan Tinta Tarbiyyah memuatkan cara pengobatan yang dianjurkan oleh Rasulullah kepada kita. Yang sumbernya alam, bukannya hasil dari tindakbalasnya redoks,

oksidasi..atau yang macam-macam itu.. Endang Daffa bermukadimah. Walaupun dia menuntut dalam bidang kejururawatan, perubatan yang berteraskan sunnah langsung menjadi pilihan. Ilmu kimia yang banyak menyumbang ke arah penemuan pelbagai jenis penawar kepada penyakit melihatkan kepakaran manusia yang terbatas. Seringkali ubat-ubatan yang dihasilkan mempunyai kesan sampingan sama ada pada kadar segera mahupun jangka panjang. Bahkan, medikasi yang berbeza-beza diperlukan bagi setiap penyakit. Dalam sebuah hadisnya, Rasulullah saw ada bersabda iaitu: Tidak ada satupun penyakit melainkan di dalam Habbatus Sauda terdapat kesembuhan baginya, kecuali kematian (HR. Muslim). Bisa kita faham dari hadis ini bahawa gak ada penyakit yang gak bisa sembuh kecuali maut. Allah swt menurunkan penyakit dan juga menurunkan obatnya. Endang Daffa memberi hadis sebagai pengenalan kepada perubatan yang ingin diperjelaskannya. Pengobatan yang dianjurkan oleh Rasulullah saw yang aku mahu bicara tadi itu ialah habbatus sauda, seperti dalam kenyataannya hadis tadi atau nama latinnya Nigella Sativa. Kalau di negaraku, kami memanggilnya jintan hitam. Bentuknya berupa biji yang kecil-kecil berwarna hitam makanya orang arab menamakannya habbatus sauda yang berarti biji hitam. Biji yang kecil ini ternyata subhanAllah mengandung berbagai zat yang sangat diperlukan oleh tubuh.. bersemangat Endang Daffa memberikan penjelasan sehingga dia terpaksa diam seketika setelah terbatuk-batuk sedikit. Endang Daffa menarik nafas panjang. Wah, menarik tu Endang..apa khasiatnya. Nak dengar lagi. Syaripah Zahirah teruja. NoorWafirah serta editor-editor lain hanya tersenyum sesama sendiri. Mereka juga sebenarnya ingin tahu. Dalam pada itu, fikiran NoorWafirah melayang.

Awak nampak letih je Wafirah..kurang bersemangat. Tak macam selalu..nape? Ain Nujma prihatin. Tak de papelah Nujma, saya rasa penat sikit je. Tak cukup tidur kot. NoorWafirah menjawab pertanyaan sahabatnya itu sambil tersenyum. Baru-baru ni, saya diminta buat tugasan mengenai perubatan Ibnu Sina tau. Sempat jugak saya tinjau karya-karya beliau yang popular. Karyanya yang terbesar ialah The Canon of Medicine, yang dianggap majoriti sebagai buku paling terkenal di dalam dunia kedoktoran, baik di Timur atau di Barat. Dalam buku tu, ada dinyatakan tentang khasiat habbatus sauda tau. Jelasnya, habbatus sauda tu bermanfaat merangsang tenaga di dalam tubuh dan membantu penyembuhan dari kelelahan atau kurang semangat. Habbatus sauda ni penawar semulajadi, awak cubalah ye.. berhemah Ain Nujma berkongsi ilmu. Penjelasan Endang Daffa berakhir. Namun, NoorWafirah masih mengelamun. Habbatus sauda mengingatkan NoorWafirah akan keakrabannya bersama teman sebilik, Ain Nujma tidak lama dahulu. Kini NoorWafirah seakan sukar sekali meluangkan masa bersama temannya itu. Timbul lagi rasa bersalah dalam dirinya kerana mengabaikan hak Ain Nujma sebagai sahabatnya. NoorWafirah sempat mendengus kekecewaan sebelum menyambung diskusinya lagi. Sebagai penutup, boleh tak kiranya saya kongsikan beberapa karakter penulis berjaya yang saya petik dari sebuah buku yang bertajuk Rahsia Tokoh Yang Berjaya..sekadar pedoman buat kita. Bolehla ye.. NoorWafirah tersenyum sendiri. Dia kelakar dengan gelagatnya, merayu umpama anak manja. Dia mengharapkan beberapa butir waktu untuk menyampaikan informasi tambahan yang tiada kaitan dengan tajuk kupasan Tinta Tarbiyyah.

Hanggukan yang menandakan respon positif daripada editor-editor menerbitkan kembali kelantangan NoorWafirah. Seorang penulis yang berjaya tidak akan menulis sebelum dia benar-benar menguasai keperihalan perkara yang ingin ditulisnya. Dia juga akan menghayati apa yang ditulis agar tulisannya tidak terlalu singkat sehingga membangkitkan kebingunan pembaca dan tidak pula terlalu berjela-jela sehingga membosankan pula. Seorang penulis yang berjaya sama sekali akan membuang dari tulisannya segala macam kebohongan, kesalahan, kata-kata kotor, cacian dan kata-kata yang menyakiti orang lain.. NoorWafirah yang bagai orang memberi taklimat itu terjeda seketika. Dia menghirup oksigen secukupnya sebelum meneruskan kata-kata lagi. Seorang penulis yang berjaya juga fokus ketika mengumpulkan idea-idea yang berserakan, merumus ungkapan-ungkapan yang panjang, menyusun ciri-ciri penting dengan rapi, cermat dan kemudian menjelaskannya sebaik mungkin. Ini juga merupakan tujuan menulis semulakan. Satu lagi karakter penulis yang berjaya ialah tidak mudah ujub dengan apa yang ditulis atau karyanya, kerana itu cubaan buat si penulis. Kalau tak banyak, sikit pun jadilah kalau karakter-karakter ni mempengaruhi kita ketika menghidupkan mata pena. NoorWafirah tersenyum setelah selesai mempersembahkan maklumat tersebut. Bagi NoorWafirah, informasi yang dikutip hasil buah fikiran Dr. Aidh Abdullah al-Qarni, penulis asal buku Rahsia Tokoh Yang Berjaya bersaiz mini ini sememangnya cukup bermotivasi buat dirinya dan sahabat-sahabat editor. Masing-masing jelas dengan peranan masing-masing. Para editor terutamanya NoorWafirah mengharapkan agar penyusunan serta penghasilan risalah yang pertama sesi ini berjalan dengan baik dan sukses misinya apabila diedarkan kelak.

Tangan ditadah. Kak Wardah membaca doa, memohon dipermudahkan segala urusan dan perjuangan mereka. Mesyuarat kedua sesi itu disudahi dengan tasbih Kifarah dan surah alAsr. Para editor mulai bersurai. Tatkala itu pula, telefon bimbit NoorWafirah yang disimpan dalam saku jubahnya bergetar. Tiada bunyi kerana masih lagi dalam mod senyap. Inbox dibuka. Text Message: Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna dirimu sentiasa bersedia untuk agama, Zahr al-Islam kerna kau tidak gentar mengajak agar berjuang bersama, Zahr al-Islam kerna lidahmu petah berbincang dan berbicara, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam. From: (xxx-xxxxxxx)

Empat

esej dengan aksara indah berbentuk puisi yang diterima oleh NoorWafirah melalui khidmat pesanan ringkas masih melayang-layang dalam benak

NoorWafirah. Begitu juga dengan cebisan nota yang terselit di dalam buku rujukan yang dipinjamnya tempoh hari. Sulit baginya untuk memikirkan soal hati dan perasaan ini. Namun, NoorWafirah terasa sedikit gusar kerana dia hanya mendiamkan diri. Tiada jawapan mahupun respon diberi kepada empunya diri, si penyair. NoorWafirah memejamkan matanya seketika. Terasa terbeban pula kotak fikirannya yang sedia sarat itu apabila hal tersebut kini terpaksa pula difikirkannya. Dia seakan-akan cuba untuk merehatkan frontal lobe, bahagian otak yang rata-ratanya mempunyai fungsi tertinggi. Penyelesaian masalah, motivasi, daya ingatan, kawalan impuls serta perwatakan sosial adalah antara fungsi tertinggi yang melibatkan bahagian otak yang dikenali sebagai frontal lobe ini. Itulah penerangan yang pernah disampaikan Ain Nujma kepada NoorWafirah selang beberapa bulan sebelum ini. Tidak semena-mena Ain Nujma membicarakan soal bahagian otak beserta peranannya apabila NoorWafirah mengadu sakit kepala kepadanya. Sengaja Ain Nujma berseloroh menakutkan NoorWafirah, sedangkan sakit kepala NoorWafirah yang ringan tiada hubungkaitnya dengan fungsi bahagian otak tersebut. Barangkali lokasi otak yang tersimpan di dalam kepalalah yang mencetuskan idea buat Ain Nujma bagi dijadikan modal menghilangkan tekanan belajar. Noorwafirah pula sekadar ingin bercanda dengan bakal jururawat itu. Sengaja ingin dilihat reaksi gadis periang, kecil molek itu.

NoorWafirah tersenyum sendirian. Tertipu dia dengan gurauan Ain Nujma yang sengaja ingin membangkitkan kebimbangannya. Dalam pada itu, NoorWafirah langsung lupa akan hal yang mengusutkan benaknya awal tadi. Buat sementara waktu ini, NoorWafirah ingin fokus terhadap pelajaran dan usaha dakwahnya iaitu Tinta Tarbiyyah. Namun, dia punya misi penting untuk dilaksanakan malam ini. Malam itu, NoorWafirah mencari kesempatan untuk meluangkan masa bersama teman sebiliknya, Ain Nujma. NoorWafirah ingin menjalinkan kembali keakraban mereka. Ingin jua dia mengintai-ngintai mencari ruang hitam yang barangkali memberi bebanan buat sahabatnya itu belakangan ini. Gerangan apakah yang mengubah Ain Nujma yang ceria serta tidak kurang ramahnya itu menjadi dirinya yang baharu ini? Sering keluar dan pulang tengah malam, suka menyendiri, ponteng kuliah..demikian pula definisi diri Ain Nujma kini. Sedaya mampu, pasti NoorWafirah mahu membantu sahabatnya itu. NoorWafirah memasang tekad. Selesai membersihkan diri, NoorWafirah segera bersiap. Dia melangkah masuk ke dalam cubicle, ruangan yang menempatkan Ain Nujma. Disangkanya Ain Nujma sedang tidur kerana pada hematnya, ruangan yang kurang beriluminasi seperti itu pastinya membangkitkan sleepy mood. Namun, Ain Nujma tidak berada di situ. Disangkanya pula Ain Nujma sedang mandi. Lalu dia menyandar pada bingkai jendela. Menanti Ain Nujma yang tidak kunjung tiba. NoorWafirah memusatkan pandangannya ke arah meja tempat Ain Nujma menelaah saban waktu di cubiclenya itu. Berselerak. Ingin dikemas, tetapi bangkit pula rasa serba salah di dalam dirinya. Takut pula nanti nota-nota serta buku-buku pengajian Ain Nujma dicampur adukkannya. Menyukarkan pula Ain Nujma untuk mengumpulkan kesemuanya semula nanti. Oleh yang demikian, niatnya untuk mengemas meja Ain Nujma dimatikan.

Pandangan NoorWafirah kini teralih pula pada lukisan yang seolah-olah hidup. Seakan biji kacang. NoorWafirah mengerling ke arah isi muka sebuah buku berwarna merah, Anatomy & Physiology. Loya NoorWafirah melihat gambar tiga dimensi keratan rentas organ dalaman iaitu buah pinggang manusia. Pantas dia mengalihkan kembali pandangannya menonton dinding yang seakan skrin besar di hadapannya. Buku tersebut merupakan buku yang sama dilihat NoorWafirah ketika dia mengejutkan Ain Nujma di suatu pagi beberapa hari yang lalu. Nampaknya Anatomy & Physiology dah jadi subjek kegemaran Ain Nujma kini...he, fikir NoorWafirah. Kagum NoorWafirah apabila sahabatnya itu berjaya mengatasi rasa benci pada subjek itu seperti yang pernah diluahkan Ain Nujma kepadanya akhir semester lepas. Alhamdulillah.. NoorWafirah mengucapkan syukur pada Allah swt kerana membuka pintu hati sahabatnya itu supaya menerima subjek yang pernah dianggap sebagai pencetus kerapuhan prestasi akademik Ain Nujma. Sambil itu, NoorWafirah sekali lagi melarikan anak matanya dari melihat lukisan organ buah pinggang manusia itu. Sejak dari dahulu, NoorWafirah memang kurang berminat dengan sains hayat atau apaapa yang sewaktu dengannya. Puncanya satu, NoorWafirah takut akan darah. Di kala itu, NoorWafirah sempat meledakan tawa kecil. Lucu benar apabila mengenangkan bahawa dia takut walaupun pada lukisan. NoorWafirah sedang berdiri tegak, dengan kedua belah tangan diluruskan ke bawah, menancapkan mata bersungguh-sungguh ke lajur di bahagian paling bawah muka surat buku tersebut-ada fakta yang cukup impresif mengenai organ yang berbentuk biji kacang itu.

Organ yang dimaksudkan iaitu buah pinggang manusia yang menapis dan membersih hampir 200 liter darah setiap hari. Kira-kira lima liter darah yang terkandung dan mengalir di dalam badan kita ini diproses sebanyak 40 kali sehari. Buah pinggang berkerja dengan menyingkirkan sisa dan air yang berlebihan dari darah sebagai air kencing. Tidak berhenti hanya di situ, organ yang canggih ini juga membantu mengimbangi kandungan kimia dalam badan seperti fosforus, sodium dan potasium di samping merangsang sumsum tulang supaya menghasilkan sel-sel darah merah, mengawal tekanan darah dan juga menjamin tulang yang sihat dan kuat. Mengagumkan bukan? Semua ini hanya dilakukan oleh sepasang organ cilik yang terletak di belakang abdomen, satu di setiap sisi pasak belakang, di bahagian bawah rusuk tercorot. Saiznya pula hanya sebesar saiz penumbuk atau buku lima manusia. Alhamdulillah..itulah grand design berupa nikmat kurniaan Allah swt yang zahir dan nyata namun sering pula tersembunyi dan kabur pada pandangan mata dan akal manusia. Allah al-Wahhab, Dia Maha memberi dan mengurniakan nikmat serta rahmat kepada sekalian hambanya; jika Dia menghendaki seseorang beroleh kurnia, maka Dia berkuasa melakukannya. Jika cuba dihitung oleh manusia dengan menggunakan kalkulator saintifik hebat atau secanggih mana sekalipun, pasti tidak akan ditemui jumlah sebenar nikmat Allah swt itu kepada makhluknya. Kenapa? Kerana jumlah nikmatNya itu tidak ada akhirnya atau sebenarnya jumlah nikmat Allah itu infiniti. Nikmat daripada Allah swt itu luar biasa kadarnya, begitu juga pada nilainya. Antara nikmat-nikmat itu termasuklah harta benda yang dimiliki, kesihatan tubuh badan, kesempatan waktu dan lain-lain yang membolehkan seseorang itu terus menjalani hidup di dunia ini. Nikmat

ini pinjaman yang Esa. Oleh yang demikian, Allah berkuasa untuk memilikinya semula pada bila-bila masa tanpa perlu megisukan notis kepada sesiapa yang dikehendakiNya itu. Lagi definisi tentang nikmat: nikmat itu juga sebenarnya amanah Allah swt yang diberikan ke atas pundak setiap hamba yang mesti dipikul dan dipelihara sebaik mungkin. Mukmin yang bijak ialah mereka yang menggunakan nikmat sebagai jambatan atau wasitah untuk menuju ke akhirat yang berakhir dengan nikmat syurga. Namun, mereka yang tidak bijak akan meredah amaran Allah dengan menggunakan nikmat yang dimiliki, yang melibatkan kekayaan, keunggulan nama, harta benda juga kuasa untuk memenuhi runtunan nafsunya. Kerana itulah, orang yang seumpama ini tidak pernah merasa puas biar betapa banyak nikmat yang telah diberi oleh Allah. Datuk Dr. Amran Kasimin, Ruangan Agama, Mingguan Malaysia. NoorWafirah teringat akan petikan ulasan Datuk Dr. Amran Kasimin yang menjawab soalan pembaca dalam surat khabar yang dibacanya kelmarin. NoorWafirah berfikir, alangkah bagusnya kalau dia tergolong dalam kumpulan yang pertama iaitu orang mukmin yang bijak lantas hasilnya berupa nikmat syurga, dan berharap dijauhkan dari menyusul bersama mereka yang tidak bijak beserta natijah yang merugikan. Oh Tuhanku, limpahkanlah kepadaku kesyukuran dan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada kedua-dua ibu bapaku, hingga aku beramal soleh sebagaimana yang Engkau redhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat dan kasih sayangMu ke dalam golongan para hambaMu yang soleh. Amiin.

Tangan yang ditadah disapu ke muka. NoorWafirah kemudiannya menggaru-garu pipinya yang pedih bagai ada sesuatu yang tajam menyucuk-nyucuk serampangan sekitar pipi cengkungnya itu. Dalam pada itu, NoorWafirah kembali teringatkan Ain Nujma. Dia terasa amat lega kerana Ain Nujma tidaklah berubah seburuk mana seperti yang disangka sehingga mengabaikan pelajarannya. Buktinya, dia masih rajin mengulangkaji pelajarannya di asrama walaupun jangka masa sebelum peperiksaan akhir semester masih panjang. Mu wat ghapo menyandar kat tempat Nujma tu Wafirah? getus Nik Safiyya yang menyedari NoorWafirah dari tadi hanya tercegat di situ. Saya tunggu Nujma. Saya fikir nak ajak dia solat maghrib berjemaah di musolla tadi. Tapi dah tak sempat, jadi saya fikir nak solat berjemaah dengan dia kat bilik je. Lama sangat dia mandi, risau pulak kalau tak sempat solat maghrib ni. Yelah, waktunyakan tak berapa panjang.. ujar NoorWafirah setelah Nik Safiyya menegurnya. Eh, Nujma dah tubik sudoh azan asar lagi tadi. Macam biase, kelik malam nanti kot Nik Safiyya memberitahu sambil telekung yang dipakai dikemaskan ikatannya. Kening NoorWafirah terangkat mendengarkan khabar dari Nik Safiyya tadi. Dia hampa. Ah! Itulah, waktu Nujma ada aku pulak yang sibuk sangat dengan urusanku, NoorWafirah mengomel sendirian. Kerana Allah, aku pasti tidak akan berputus asa. Aku mohon petunjuk darimu Ya Allah, mendayung sampan agama yang bukan aku seorang penumpangnya, mengejar kejayaan duniawi dan akhrawi. Dan hidup ini pasti indah jika segala-galanya keranaMu Ya Allah. NoorWafirah seakan memujuk dirinya sendiri. Dia pasti kembali tenang apabila mengenang akan penciptanya tatkala hatinya keresahan.

Kain telekung dan sarung putih dilipat kemas. Buku berkulit keras yang terselit dia antara buku-buku pengajiannya dicapai. Seakan-akan diari, namun ianya bukanlah diari. Jauh sekali nota pengajian kerana NoorWafirah tidak gemar menulis nota yang padat dan complecated di dalam buku. NoorWafirah lebih selesa menyimpulkan pembelajarannya dalam bentuk rajah pokok ataupun peta minda. Sebenarnya, NoorWafirah berazam untuk berusaha menambahkan amal ibadahnya kepada Allah swt pada tahun 1430H ini. Demi merialisasikan azamnya itu, NoorWafirah mewujudkan muzakkirah khusus untuk mencatatkan amal ibadah. Di dalam catatan ibadahnya, NoorWafirah akan merekodkan semampu boleh segala aktivitinya yang berupa ibadahnya kepada Allah swt. Catatan ibadah yang merupakan catatan harian NoorWafirah bertujuan supaya dia sentiasa bersemangat untuk memperbaiki kualiti dan juga menambah kuantiti ibadahnya hari demi hari. Harapannya agar plot ibadahnya kepada Allah swt sentiasa meningkat menuju klimaks yang tidak berpenghujung, agar dirinya menjadi hamba yang lebih sujud kepadaNya, lebih dekat denganNya. Bagi NoorWafirah, apa yang diusahakannya itu tidak lebih dari sekadar usaha. Aspek penilaian dan penilai yang sebenar-benarnya hanyalah Allah dan kekal haknya tanpa ragu. Dia yang Maha mengetahui, apa yang ada di hati setiap hambanya. Ya Allah, Kaulah yang terhebat. Maha Qahhar, Jabbar,Wahhab.. sehingga tidak tersenaraiku akan segala MahaMu. Kau juga Ya Allah, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sedangkan aku yang selama ini hamba yang tidak sedar diri. Tidak tahu mengenang budi dan berat pula untuk memuji Kau yang hanya selayaknya dipuji, lantaran kerap kali membutakan mata hati dari mengenaliMu dan Islam.

Ya Allah, aku ingin mengasihiMu lebih dari segala-galanya. MengenaliMu seakrab mungkin. Mengenang segala limpah kurnia serta nikmatMu lalu mensyukurinya. MemujimujiMu. Semoga belum terlewat bagi kita untuk berkenalan dengan Tuhan pencipta kita. Merasai melangit kasih-sayangNya yang tiada sempadan. Merasa gentar akan keagunganNya dan menghayati percintaan denganNya. Sampai kita mampu merasakan kebesaran nikmat anugerahNya.

Lima

atang pensel yang digenggam oleh jari-jemari NoorWafirah semakin ligat menghidupkan penulisan kalimah suci. Sejak di bangku sekolah rendah,

NoorWafirah mempunyai kemahiran mempelbagaikan gaya penulisan. Kini, dia menyedari pula akan kemampuannya dalam seni penulisan khat. Seni khat adalah golongan kaligrafi atau dalam kata yang lebih mudah; seni menulis dengan indah. Seni ini dicipta dan diperluas oleh orang Islam sejak kedatangan Islam. Huruf jawi yang sememangnya memiliki aksara huruf yang melengkung dan artistik, mampu menjadi bahan yang sangat sarat lanjutannya untuk penghasilan khat. Selain tujuan asalnya iaitu bergabung bagi membentuk perkataan bahasa Arab, tulisan khat berkait rapat dengan al-Quran dan hadis kerana sebahagian besar tulisan indah dalam bahasa Arab menampilkan ayat dari al-Quran dan hadis Nabi Muhamad saw. Dari sudut penggunaannya pula, tulisan khat telah digunakan dalam urusan pentadbiran negara pada awal penubuhan kerajaan Umaiyah. Dalam dunia Islam yang lebih inovatif kini, tulisan indah ini diguna pakai pada dinding masjid dan istana serta peralatan lain seperti perabot, seramik dan tidak ketinggalan sebagai kerangka mahupun hiasan dinding. Alhamdulillah. Gerimis berjasa dalam mencungkil bakat NoorWafirah dalam bidang penulisan kreatif khat. NoorWafirah yang baru setahun jagung dalam mempelajari seni khat sempat menggondol pengiktirafan dalam pertandingan sulung yang disertainya anjuran Gerimis sendiri. Tersebut merupakan antara aktiviti tahunan anjuran Gerimis dengan kolaborasi Akademi Islam, institusi pengajian tinggi mereka sendiri.

Gerimis juga tidak ketinggalan dalam mengetengahkan bakat-bakat seni yang lain seperti nasyid, ghazal dan juga seni kompang serta beberapa ranggu yang lain. Gerimis yang merupakan sebuah persatuan yang paling popular dalam kalangan siswa-siswi kampus ini dipengerusikan oleh Amar Abrar, siswa tahun akhir bagi program Pengurusan Institusi Islam. Jejaka tampan lagi sopan ini tidak pernah terkecuali menerajui aktiviti-aktiviti gerimis sejak persatuan itu dikenalinya. Setiap kali gerimis beracara, pasti Amar Abrar akan turun padang menyumbang walau sedikit cuma solekan kreatifnya. Amar Abrar sendiri punya bakat menulis nazam, iaitu sejenis puisi yang bersumberkan kesusasteraan Arab dan juga ode, iaitu puisi yang berisikan sanjungan terhadap tokoh, tanah air atau keindahan alam. Selain itu, Amar Abrar turut mempunyai bakat sebagai penglipur lara. Tidak hairanlah sekiranya dia sering digelar Tuk Selampit dan kadang-kadang pula Awang Batil oleh sahabat-sahabat karib yang cukup akrab mengenalinya. Bukan itu sahaja, kejayaan akademik Amar Abrar yang turut mengungguli anugerah dekan hampir setiap semester

menjadikan dirinya semakin berpengaruh sekaligus mempopularkan gerimis. Di situlah juga sebermulanya perkenalan di antara NoorWafirah dan Amar Abrar. Gerimis sememangnya mengundang kenangan indah kepada ahlinya. NoorWafirah tersenyum sendirian. Lamunan itu kemudiannya sengaja dihentikan. Lantas pensel yang dari tadi erat dalam dakapan jari-jemari NoorWafirah digerakgerakkan menghiasi kalimah basmallah yang leka dicoretnya. NoorWafirah terbuai seketika sambil batang pensel yang mundar-mandir di atas lembaran kertas itu silih ditatap. Qalam rasas yang lincah pergerakkannya tadi kini kian membantut seolah-olah kesuntukan tenaga.

Ayah, ayah belikan Firah tak pensel yang Firah pesan tu? Pensel Firah dah kontot dah. Kalau ayah lupa beli, ayah belikan nanti yeh.. tanya NoorWafirah manja. Tangan ayah yang baru pulang selesai urusan berniaga ditarik dan dicium. Kulit ayah yang berkedut serta urat-urat yang timbul setia dicium NoorWafirah setiap kali mereka anak-beranak berpisah dan bertemu semula. Siapa cakap ayah lupa, ayah cuma tak ingat je nak belikan pensel yang Firah pesan tu. jawab ayah seakan serius. Alah, jadi memang ayah tak belilah pensel untuk Firah ye? Takpelah macam tu. NoorWafirah pura-pura merajuk. Dimuncungkan mulutnya yang merah menyala itu bak muncungnya mulut si ikan Todak. NoorWafirah selalunya seorang anak yang baik, jarang diminta-minta sesuatu daripada ayahnya seperti anak-anak lain yang sebaya dengannya. Oleh sebab itu jugalah, ayah NoorWafirah jarang menghampakan permintaan puteri solehahnya itu. Ada ni hah, dua kotak ayah beli untuk Firah. Sampai masuk universiti pun boleh pakai, ayah NoorWafirah pantas mematikan muncung mulut NoorWafirah. Dia menjeling pada NoorWafirah lalu ketawa terbahak-bahak. Bahagia kerana dapat mengusik puteri tunggalnya. Terima kasih ayah. Firah janji Firah akan pakai sampai masuk universiti besar nanti..insya-Allah. NoorWafirah tersenyum lalu memeluk ayahnya. Lurus bendul anak kecil itu membalas usikkan ayahnya. NoorWafirah yang riang gembira ketika itu teruja untuk mencuba pensel baru tersebut. Maklumlah, seminggu lagi dia bakal masuk belajar dalam darjah satu.

Firah! Ayah beli pensel suruh Firah conteng dinding ke?! Ayah NoorWafirah bernada nyaring. NoorWafirah tidak mampu berkata-kata. Dia kaget. Kegirangan dua beranak tadi tiba-tiba berubah. Dalam pada itu, ayah NoorWafirah tiba-tiba mengusap dadanya. Dia tercungap-cungap. Nafasnya seakan-akan berat untuk dihirup. Dia rebah ke bumi masih tangannya ditelangkupkan pada dada. Dyspnea atau kesukaran bernafas yang kronik dialami ayah NoorWafirah merupakan simptom kepada pelbagai masalah kesihatan yang lain. Kemerosotan medan dan kadar pernafasan dari keperluan badan menyebabkan ayah NoorWafirah hilang keseimbangan badan lalu terjatuh. Situasi yang berlanjutan pula menyebabkan dadanya teramat sakit. NoorWafirah tergamam. Tanpa mengerti apa-apa, NoorWafirah menghampiri ayahnya yang terbaring itu. Ayah, Firah mintak maaf. Firah tak buat lagi ayah. Ayah, kenapa ni? Ayah, jawablah! Ayah! Ayah! Ayah! NoorWafirah menangis. Kegirangan dua beranak tadi berubah kepada suatu tragedi. Semuanya berlaku dengan begitu pantas sekali. Ayah! Ayah! Bangunlah ayah, jangan tinggalkan Firah, ayah. Ibu dah tinggalkan Firah dulu, sekarang takkan ayah pulak nak tinggalkan Firah. Ibu tak sayang Firah, ayahpun tak sayang Firah jugak. Ayah, Firah mintak maaf. Ayah, bangunlah ayah! teriak NoorWafirah sambil pusara ayahnya yang masih basah itu dicakar-cakarnya.

Sudahlah Firah, jangan cam ni. Ayah Firah dah takde. Firah nangis-nangis camni kalau arwah dengar mesti dia sedih. Firah kene redha, redha dengan pemergian ayah Firah. Allah lebih sayangkan dia. Berdoalah dan hadiahkan al-Fatihah kepadanya. Itu lebih mulia. Moga-moga dia ditempatkan bersama-sama mereka yang soleh kat sana nanti, Abang Nasruddin, sepupu NoorWafirah memujuk. Anak kecil berusia tujuh tahun itu mulai mengesat air matanya. Terasa seperti ayahnya benar-benar sedang melihat reaksinya itu dan tentu sekali dia sedih. Air mata NoorWafirah hanya mampu bergenang sambil ditadah kelopak matanya. Tiada lagi teriakkan. Tatkala itu, NoorWafirah sendirian. Walaupun dijaga oleh mak Yam, orang tuanya abang Nasruddin, namun hidupnya penuh berdikari. Segala makan, minum dan pakaiannya diuruskan sendiri semampunya. Sebolehnya, NoorWafirah tidak mahu kehadirannya menjadi bebanan buat mak Yam yang hanya menyara hidup dengan wang pencen dan KWSP yang tidak seberapa tinggalan arwah pak ciknya. Atas permintaan NoorWafirah sendiri, dia mula bersekolah di sekolah berasrama penuh setelah memasuki sekolah menengah. Hidupnya diuji lagi apabila mak Yam yang merupakan satu-satunya tempat dia mengadu nasib itu pula pergi meninggalkannya kira-kira tujuh tahun selepas pemergian ayah. Sejak itu, cuma abang Nasruddin yang ada buat dirinya. Dialah ibu, dialah ayah NoorWafirah. Seringgit dua pun hanya pada abang Nasruddin dipintanya. NoorWafirah tidak punya sesiapa lagi untuk dituju apa lagi hendak mengadu nasib. Mak Yam, kakak ibu telah pergi. Mak Su Nor, adik ibu pula paling dahulu pergi menghadap Ilahi akibat Ulcerative Colitis atau keradangan usus yang teruk sehingga tercetus pula penyakit penghadaman yang lebih serius iaitu kanser kolon.

Terdahulu, sakit abdomen yang teruk diikuti dengan najis berdarah yang dialami Mak Su Nor dianggap sebagai suatu gejala biasa bagi Mak Su Nor sendiri dan keluarga juga. Sungguhpun begitu, siapa sangka tanda-tanda ringan tersebut dengan berani dan rakus meragut nyawa Mak Su Nor. Mak Su Nor yang gempal orangnya kehilangan hampir sepertiga dari berat badannya dan tidak diketahui pula puncanya. Setelah dipujuk Mak Yam dan ibu ketika itu, Mak Su Nor diheret suaminya supaya mendapatkan rawatan bagi keradangan usus yang kian serius. Dalam pada itu, tiub gentian optik lembut lengkap dengan kamera video, monitor dan lampu telah beberapa kali menyelongkar sewenang-wenangnya ke dalam salur penghadaman atau usus Mak Su Nor dalam ujian klinikal yang dikenali sebagai endoskopi. Suatu pembedahan telah dijadualkan sebagai langkah ke arah perawatan, namun Allah lebih menyayanginya. Pemergian Mak Su Nor membawa suatu pengajaran besar betapa perlunya manusia menghargai peranan yang dipikul oleh sistem penghadaman. Mana tidaknya, sistem penghadaman boleh mempengaruhi status pemakanan dan sistem imuniti di samping sistem saraf manusia. Ini kerana, ia membolehkan tubuh badan menyerap nutrien dengan berkesan dan mencegah kemasukan bakteria berbahaya daripada makanan. Sistem penghadaman

berkomunikasi dengan sistem saraf pula menerusi rangkaian saraf yang juga dipanggil sistem saraf enterik. Contoh yang biasa bagi kita ialah fenomena seolah-olah kecut perut apabila rasa gementar. Demikian kisah Mak Su Nor yang hanya dikenali NoorWafirah menerusi koleksi gambar-gambar kenangan Mak Yam. Ayah pula anak tunggal atuk dan nenek hasil perkahwinan atuk yang pertama. Atuk berkahwin lagi dengan seorang janda beranak tiga sesudah nenek meninggal. Atuk tidak dikurniakan cahaya mata lagi dalam perkahwinannya yang kedua. Setelah itu atuk meninggal dunia sewaktu mengerjakan haji bersama isterinya. Ibu tiri ayah pun menyusul atuk

kemudiannya dipercayai kerana sakit tua. Selain abang Nasruddin, saudara tiri ayah NoorWafirah sahaja yang masih hidup. Namun, NoorWafirah bukanlah gadis yang lemah. Dia tabah dengan segala yang menimpanya. Dia amat yakin kepada al-Jami, sifat Allah yang Maha Menghimpunkan. Dialah yang berkuasa menghimpunkan seluruh umat manusia di padang Mahsyar kelak termasuklah ibu dan ayah yang teramat dirinduinya itu. Bersyukur jua NorWafirah kerana mempunyai seorang sepupu yang begitu mengambil berat akan kepentingannya. Ustaz Nasruddin yang berkhidmat di Bahagian Penyelidikan, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia(JAKIM) inilah satu-satunya darah daging yang masih menemaninya di dalam dimensi ciptaan Ilahi bernama Bumi ini. Ustaz Nasruddin banyak memberi NoorWafirah tunjuk ajar agar tidak termakan lara ranjau kehidupan dunia. Ingat pesan abang ye Firah, hidup di dunia ni cuma satu perhentian. Singgahan kita sebelum ke destinasi sebenar yang akan kita tujui, iaitu kepada pencipta kita Allah swt. Jadi, di persinggahan nilah kita kena kumpulkan segala bekalan dan keperluan bagi menemuiNya nanti, kerana hanya Dia yang layak menentukan arah kita yang seterusnya, ke syurgaNya atau neraka yang dihuni syaitan tu. Kita ni juga hak Allah, maka peliharalah segala pinjaman yang Allah bagi pada kita ni, jaga sebaiknya. Kalau ibu dan ayah Firah masih ada, yakinlah, mereka juga akan pesan kepada Firah perkara yang sama, ustaz Nasruddin mengingatkan NoorWafirah. Itulah kata-kata yang berbau haruman kasih sayang yang sentiasa dikenang NoorWafirah. Biarpun ustaz Nasruddin kedengaran seperti kuat berleter, namun leteran itulah yang memberi asuhan buat NoorWafirah sejak dia kehilangan tempat-tempat untuknya bergantung. Ustaz Nasruddin umpama membawa NoorWafirah menaiki bullet train negara Jepun meninggalkan

masa lampaunya sambil menyiapkan diri pula untuk menaiki mesin massa Doraemon menuju ke masa hadapan yang treknya semakin bersimpang-siur. Jari-jemari NoorWafirah yang masih menggenggam qalam rasas pemberian ayahnya dileraikan. Pensel itu kaku di atas lembaran kertas dengan khat yang membentuk kalimah basmallah. Tanpa disedari NoorWafirah, khatnya telah dirosakkan oleh juntaian air matanya sendiri. Walaupun dikesat, selang beberapa ketika berjuntaian lagi yang menyusul. NoorWafirah sebak setiap kali mengenangkan episod di sebalik qalam rasasnya itu. NoorWafirah teramat rindu akan insan yang digelarnya ayah. Insan yang telah pergi meninggalkannya dalam keadaan dia masih belum bersedia untuk meniti jambatan perjalanan hidupnya sendirian tanpa berpaut pada tangan orang yang bertanggungjawab membawanya ke dunia ini. NoorWafirah juga turut dahagakan kasih sayang seorang ibu. Insan yang bersusah-payah mengandung dan melahirkannya. Namun, belum sempat dia mampu memanggil ibunya dengan gelaran ibu, ibunya telah pergi meninggalkannya. Mujur dia masih punya saudara yang mirip ibu dan ayahnya. Dapatlah kiranya NoorWafirah mengubat sedikit kerinduan terhadap ayahanda dan bondanya. Faktor ini jugalah yang barangkali membuatkan NoorWafirah mudah akrab dengan sesiapa yang cuba mengambil berat akan dirinya serta cuba untuk mewujudkan perasaan kasih sayang yang amat dia dahagakan. Emosi NoorWafirah mulai stabil. Tiada lagi juntaian air mata membasahi pipi. Matanya sahaja yang tampak kemerahan. NoorWafirah memejamkan matanya yang kepedihan. Kelibat

ustaz Nasruddin datang membayang. Sejurus selepas itu, hadir pula Amar Abrar. Wajah insaninsan istimewa ini tiba-tiba melintasi benak NoorWafirah. Barangkali untuk mengingatkan NoorWafirah akan peranan mereka yang kekadang memberinya kekuatan untuk meneruskan hidup tanpa menoleh ke belakang lagi.

E na m

lhamdulillah. Syukur ke hadrat Allah swt, kita masih diberikan kesempatan oleh-Nya untuk berhimpun lagi pada petang yang cerah ni. NoorWafirah

bermukadimah. Sidang redaksi risalah Tinta Ta rbiyyah berwajah ceria. Barangkali teruja untuk persiapan edisi pentarbiyyahan yang seterusnya. Ya, segala puji bagiNya juga kerna risalah Tinta Tarbiyyah yang dikeluarkan baru-baru ni khabarnya memperoleh feedback yang positip banget dari siswi kampus kita ini. Semoga kita jadinya makin positip dan bersemangat lagi selepas ini ya sahabat semua, Endang Daffa membuat liputan. Kata-katanya yang seakan ingin diseteruskan terhenti di situ apabila melihat kak Wardah gelisah ingin mula berbicara. Betul tu. Akak turut berpuas hati mendengar respon daripada siswi-siswi sekuliah. Tetapi janganlah kita berpuas hati terus, bahkan kita patut jadikan ianya sebagai batu loncatan untuk kita terus memajukan Tinta Tarbiyyah, ujar kak Wardah meredakan rasa riak yang mungkin wujud dalam kalangan para editor. Editor-editor semuanya mengangguk. Dalam pada itu, benak NoorWafirah berlayar pula menuju zaman lampau iaitu ketika penglibatan wanita dalam masyarakat di zaman nabi saw sangat kelihatan. Sebagaimana tercatat pada tulisan yang dibacanya, kegemilangan kaum wanita menjalankan aktiviti dalam kehidupan masyarakat Islam sememangnya zahir dan bertindak sebagai satu komponen penting dalam sistem dan juga tamadun Islam.

Pertubuhan Badan Kebajikan atau Suffah Wanita umpamanya, telah membuktikan kemampuan wanita berpersatuan sendiri dan menyelesaikan permasalahan penting terutama yang berkenaan dengan kaum wanita sendiri, kepentingan agama dan juga dakwah. Manakala, Asma binti Yazid al-Ansariyyah pula merupakan muslimah pintar yang mula-mula mengeluarkan idea melibatkan diri dalam kerja-kerja kemasyarakatan ini dan mendapat pujian daripada baginda Rasulullah saw. Suffah Wanita ketika itu giat menjalankan aktiviti seperti menuntut ilmu, memelihara alam sekitar, mengadakan sambutan perayaan dan turut menyertai perhimpunan tergempar dan penting. Selanjutnya, kaum wanita di zaman nabi saw turut melibatkan diri dalam menyumbang dana Projek Institusi Kemasyarakatan. Keterlibatan wanita secara langsung dalam memberi sumbangan material berupa zakat, sedekah, dan lain-lain sememangnya banyak diperkatakan oleh sirah. Khemah yang dibangunkan oleh Rufaydah binti Kaab al-Aslamiyyah sebagai contoh, merupakan sumbangan wanita dalam mendirikan institusi khidmat kesihatan yang dianggap sebagai hospital pertama dalam Islam oleh para sejarawan dengan pengkhususan bidang perubatan. Bukan itu sahaja, malah Rufaydah yang berlatar belakangkan pendidikan tentang perubatan turut melibatkan diri dalam membantu umat Islam yang memerlukan khidmat perawatannya. Dalam institusi yang sama, Kuaibah yang merupakan saudara perempuan Rufaydah ikut menyumbang membantu di samping mendalami ilmu kejururawatan. Benak NoorWafirah kini sibuk mencatur medan aktiviti wanita buat masa ini. Sebagaimana jelasnya peranan yang dimainkan oleh kaum muslimah di zaman nabi saw, NoorWafirah turut teruja menggalas beban keprihatinannya kepada agama untuk menyalurkan

khidmat bakti institusi Team Muslimahnya. Dia mahu menggemilangkan aktiviti institusi yang dibinanya tamsil sumbangan wanita di zaman Rasulullah saw. Namun demikian, usaha dan terapan yang mahu disalurkan tidaklah semata-mata mengejar kegemilangan sehingga melupakan batas serta sempadan yang telah digariskan oleh Allah swt dan Rasul. Nilai-nilai yang berperanan mendidik semestinya disusun dan dirapi menurut konsep Islam yang sebenar-benarnya. Itulah yang seharusnya paling awal dititik beratkan agar segala yang dibawa tidak merosakkan nilai dan etika yang ditetapkan syarak. Jauh fikirannya melayang, sedar-sedar para editor sebulat sedang memandang ke arahnya. NoorWafirah tersipu malu. Namun dengan segera disoroknya melalui senyuman yang mekar mengelopak di bibirnya . Itu jualah hadiah yang paling ikhlas dan termampu diberikan oleh NoorWafirah buat sahabat-sahabat seperjuangannya yang tersangat komited itu. Senyuman itu semakin melebar apabila para editor mula menunjukkan mimik muka yang serius. Selari dengan misi Tinta Tarbiyyah iaitu untuk mendidik, pendidikan ilmu tasawwuf juga dilihat sebagai cabang ilmu yang sesuai dibangkitkan buat santapan siswi-siswi. Ilmu tasawwuf ini memandu manusia ke arah pembersihan hati dengan sifat-sifat mahmudah yang mulia dan dijauhkan pula dari sifat-sifat mazmumah yang tercela. Yang dikatakan mendidik adalah apabila nafsu dan akal kita dapat dilemahkan dengan didikan ilmu ini supaya berada di atas landasan syariat Islam yang hakiki, Najmi Aisya terus memulakan pembentangannya. Kata-kata kak Wardah tadi mematikan moodnya untuk memanjangkan sesi warm up awal tadi sebelum memulakan diskusi yang lebih serius.

Naam. Tetapi pada hemat saya, jika dikecilkan sikit skopnya lebih mudah untuk mentarbiyyah. Misalnya sifat-sifat mahmudah tu. Imam Al-Ghazali r.a. dalam sebuah kitab yang bertajuk Arbain Fi Usuluddin ada menyatakan sepuluh sifat mahmudah iaitu; taubat, khauf, zuhud, sabar, syukur, ikhlas, tawakkal, mahabbah, redha dan zikrul maut. Kalau dipetik hanya satu darinya bagaimana? Syaripah Zahirah mengemukakan pendapatnya pula. Pertemuan kali ini lebih menampakkan keserasian pendapat antara Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya. Tatkala itu, NoorWafirah pula sedang hanyut. Sudahlah Firah, jangan cam ni. Ayah Firah dah takde. Firah nangis-nangis camni kalau arwah dengar mesti dia sedih. Firah kene redha, redha dengan pemergian ayah Firah. Allah lebih sayangkan dia. Berdoalah yang baik-baik dan hadiahkan al-Fatihah kepadanya. Itu lebih mulia. Moga-moga dia ditempatkan bersama mereka yang soleh kat sana. Tiba-tiba terdetik dalam fikiran NoorWafirah akan kata-kata tersebut. Kata-kata yang diucapkan oleh ustaz Nasruddin kepadanya kira-kira tiga belas tahun lampau. Kata-kata yang boleh dianggap berjaya meredakan teriakan dan tangisan NoorWafirah ketika dia sekali lagi kehilangan orang tersayang. Mumtaz, bagus betul pengisian yang dipilih tu. Akak juga suka dengan pendapat Syaripah berkenaan sifat mahmudah. Kalau kita fokuskan cuma pada satu sifat daripada sepuluh sifat yang digariskan oleh Imam al-Ghazali r.a. lebih mudah untuk kita perjelaskan. Apa kata Wafirah dan Endang? tanya kak Wardah bagi mencapai kata sepakat. Ya, aku pun ikut setuju. Lebih kecil skopnya lebih baik. Soalnya aku khuatir kalau kita bangkitkan secara menyeluruh nanti, kita hanya mampunya touch and go aja setiap aspeknya itu. Dan nanti, misi kita untuk mendidik jadinya gagal. Endang menyatakan persetujuannya pula.

Sambil itu, para editor memusatkan pandangan mereka pada NoorWafirah yang masih lagi diam. Diam dihanyut lamunan kisah lampau. Wafiraaah.. kak Wardah cuba mengheret NoorWafirah kembali ke alam realiti. Ya, maafkan saya. Apa kata kalau sifat redha yang menjadi kupasan Tinta Tarbiyyah kali ni? Dengan pantas NoorWafirah menjawab dan meminta dijawab. Mujur lamunannya tidak begitu jauh. Sifat redha adalah sebahagian daripada sifat mahabbah kepada Allah swt iaitu kasihkan Allah swt dengan mengingatiNya pada setiap masa dan juga keadaan. Sifat redha yang ingin saya lanjutkan ialah redha apabila menerima ketentuan Allah swt tentang keadaan yang menimpa diri. Sinonim dengan kehidupan kita sebagai pelajar, kadang-kala keputusan akademik tak selaras dengan usaha kita. Mulalah kita menuding jari sana dan sini mencari di mana silapnya. Hal ini juga yang membuatkan kita hingga tertekan. Alangkah baiknya kalau kita redha sambil itu kita kaji semula perlahan-lahan cacat-celanya usaha kita tu lantas memohon petunjuk dari Dia yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui. Dengan cara ni kita akan lebih tenang dan yang paling penting kita dapat mendekatkan diri dengan Allah swt. Sebenarnya tak terhenti di situ, bahkan sifat redha ni luas lagi penggunaannya.. ujar NoorWafirah dengan panjang lebar. Memori silam melahirkan sedikit buah fikiran bagi terus merancakkan diskusi pada petang itu. Dan sifat redha ni bukan hanya apabila didatangi sesuatu perkara yang tak menyenangkan, tetapi juga apabila memperolehi kegembiraan, betul tak? Syaripah Zahirah tidak mahu ketinggalan bagi mengatakan sesuatu.

Aah. Sebab tu lah Wafirah ada cakap tadi luas penggunaannya sifat redha ni. Tak paham ke kamu, Pah.. Najmi Aisya memberi respon yang agak kasar. Biarla. Saya tanya Wafirah. Tak mintak pun awak komen pape! Syaripah Zahirah membalas. Nadanya agak keras sedikit. Kak Wardah tersenyum melihat gelagat adik-adik yang bagai ingin mencakar satu sama lain. Syaripah, Aisya.. masih ada yang tak puas hati lagi ke? kak Wardah mengambil inisiatif untuk meleraikan perdebatan lidah antara Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya yang dianggap seperti adik-adiknya itu agar berpenghujung. Eh, takde papela akak.. jawab Najmi Aisya sambil memandang tajam pada Syaripah Zahirah. Maaf akak. Syaripah Zahirah bersuara pula. Kali ini suaranya kembali lembut. Akak nak tambah sikit ni. Berkenaan dengan ketentuan atau keadaan tadi, seseorang yang redha akan berfikir bahawa ketentuan tersebut adalah pilihan Allah swt yang paling baik buat dirinya berbanding kehendak dan pilihan peribadinya. Hal ni mengingatkan akak pada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Muslim. Sabda Rasulullah s.a.w. tersebut bermaksud: Demi Allah yang jiwaku ditangannya! Tidaklah Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seorang mukmin melainkan mengandungi kebaikan baginya. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi mukmin. Jika ia memperolehi kegembiraan dia berterima kasih bererti kebaikan baginya , dan jika ia ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya. Kak Wardah sempat menyedut nafas panjang sebelum berujar lagi.

Ada benarnya juga kata Syaripah tadi, redha apabila memperolehi kegembiraan dan juga kedatangan sesuatu perkara yang tak menyenangkan. Hadis ni menganjurkan kita agar berterima kasih ketika mendapat sesuatu kebaikan dan bersabar apabila ditimpa musibah. Kak Wardah tersenyum apabila melihat mata-mata para editor yang tidak berkebil mendengar ulasannya. NoorWafirah turut tersenyum kerana sambutan yang diberikan oleh sahabat-sahabat penanya. Alhamdulillah. Hatinya memuji Ilahi. Doa penutup mengakhiri perjumpaan para editor Tinta Tarbiyyah. NoorWafirah lega kerana input edisi seterusnya telah selesai dibincangkan. Yang tinggal hanya pengurusan layout, graphic, touch up dan yang terakhir iaitu publishing. NoorWafirah juga kini berasa lega kerana di suatu sudut kecil di dalam hatinya yang masih gagal rela akan keadaannya yang yatim piatu, sudah pun mulai redha akan ketentuan itu. Terima kasih kepada ustaz Nasruddin, kak Wardah dan editor-editor Tinta Tarbiyyah kerana menyedarkannya. Andai itulah ketentuan Allah swt yang dikehendaki ke atas dirinya serta yang paling baik buat dirinya, maka NoorWafirah akur dan redha.

Tujuh

: TO- wafi-wardiy@gmail.com : FROM- bunniy-and-coklat@gmail.com : SUBJECT- Zahr al-Islam Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna masamu tidak dihabiskan dengan sia-sia, Zahr al-Islam kerna harimu padat dengan aktiviti duniawi akhrawi, Zahr al-Islam kerna ketentuan hidupmu bersandarkan pada redha, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

oorWafirah terasa segan melayan cebisan puisi yang kini acap diterimanya dari pelbagai sumber. Kalau yang pertamanya diperolehi NoorWafirah pada celah

muka surat buku rujukan di perpustakaan, seterusnya melalui khidmat pesanan ringkas(SMS) telefon mudah alihnya dan kali ini pula menerusi mel elektronik ataupun emel beralamatkan webmail gmail miliknya. NoorWafirah pantas log out lalu meninggalkan makmal komputer yang tidak pernah gersang dengan tetamunya itu. Entah kenapa dia berasa tidak selesa bertamu lama-lama di situ. Tanpa hala tuju yang pasti, NoorWafirah hanya menurut anak-anak langkahnya. Dia hanyut kerana melayan perasaannya yang kini kian memberontak.

Tidak dinafikan bahawa kesenian cinta sememangnya merupakan kehendak fitrah semulajadi manusia. Rasa cinta dan ingin dicintai jugalah anugerah yang melengkapkan survival sebuah kehidupan dalam keunikan alam ciptaan Allah swt. Hatta, fenomena cinta dan nilai fikrah itu jua menjadi selubung yang meyelimuti naluri sebagai penstabil asas keinsanan manusia. NoorWafirah sebagai insan biasa juga tidak dapat lari dari perasaan tersebut, bahkan semakin dia menjauhkan diri semakin hampir pula perasaan itu mengejarnya. Firman Allah swt di dalam surah al-Rum, ayat 30 yang bermaksud: Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama; fitrah buatan Allah yang menciptakan manusia atas fitrah itu. Tidak ada perubahan dalam ciptaan Allah. Itulah agama yang benar. Tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. Para ulama mempunyai pendapat yang berbeza tentang fitrah berdasarkan ayat di atas. Namun, menurut Murtadha Muthahhari di dalam bukunya yang diterjemahkan bertajuk Fitrah (1998), orang Islam itu dicipta mengikut fitrahnya. Tambah beliau lagi, fitrah itu adalah sesuatu yang tidak berubah atau diubah kerana ia telahpun wujud sejak azali lagi. Demikian penjelasan ulama mengenai fitrah dengan dalil sebagai panduan. Persoalannya, sejauh manakah cinta yang dianggap sebagai fitrah itu mampu memboloskan diri daripada panahan fitnah? NoorWafirah keliru. Adakah perasaan yang dialaminya itu benar-benar cinta? Atau sekadar perasaan yang lahir dek terlalu dahagakan cinta ayah bonda yang tidak sempat dinikmati? Apakah pula perasaan cinta yang akan dibalas itu hakiki mahupun aradhi? Dan apakah ada cinta yang lebih luar biasa dari kecintaan Allah dan Rasul? NoorWafirah juga tidak sanggup melunturkan kesucian cinta, mencacatkan kredibiliti ummah kerana mengemudi bahtera cinta yang mengundang pelbagai keciciran dan permasalahan

jiwa yang kronik. Seraya itu, menempah medan peperangan bagi menegakkan perjuangan tentera-tentera iblis memusnahkan Islam dan iman melalui cinta yang berlogikkan hawa syahwat semata-mata. Tatkala tercetus frasa bodoh pasangan bercinta yang tidak masuk akal umpamanya lautan api sanggup kuharungi. Akibat terlalu lanjut memikirkan hal berkenaan perasaan cinta, NoorWafirah bertekad untuk tidak memberi respon kepada lamaran cinta yang diterimanya walaupun di dalam dadanya membuak-buak dengan perasaan itu. NoorWafirah seakan cuba untuk memusuhi cinta pencetus dosa itu. Namun, kadangkala terdetik jua di dalam hati NoorWafirah untuk mengakhiri penderitaan perasaannya itu. Membuat penyelesaian bagi konflik perasaan yang dihadapi. Menelusuri cinta realiti dan sejati, melangkah ke dalam gerbang perkahwinan. Cinta yang menggalakkan tumbesaran kebahagiaan dan kepuasan hakiki. Assalamualaikum. Firah, termenung panjang.. suatu suara tiba-tiba menyapa NoorWafirah. Sedar tidak sedar NoorWafirah sudahpun berada di kafeteria. NoorWafirah tidak menyambut sapaan itu apetah menoleh ke arah orang yang menyapanya. Matanya seolah-olah ditarik oleh magnet yang berupa bingka ubi kayu yang tersusun berpotong-potong banyaknya di dalam talam kuih-muih. Namun, kekuatan magnet bingka ubi itu tidak sekuat degupan jantung NoorWafirah. Jantungnya dirasakan bergegar pada frekuensi yang luar dari kebiasaan.

NoorWafirah yakin benar, pasti suara itu tidak lain dan tidak bukan milik Amar Abrar, pengerusi Gerimis kerana hanya siswa cemerlang itu yang gemar memanggilnya dengan nama singkat itu selain keluarganya terdahulu. NoorWafirah sedikit keresahan. Tidak pernah pula NoorWafirah bertemu Amar Abrar atau mana-mana siswa tanpa Nik Safiyya atau setidak-tidaknya seorang sahabat dalam kalangan siswi sebagai peneman. Namun, NoorWafirah memberanikan diri menyambut salam yang diberi. Waalaikumsalam warrahmatullah.. NoorWafirah melupakan bingka ubi di dalam talam tadi lalu melabuhkan pandangan ke lantai kafeteria. NoorWafirah kembali membisu. Malu yang bukan main kepalang lagi NoorWafirah kerana bersendirian ketika disapa seorang lelaki ajnabi. Amar Abrar seakan memahami. Body languange NoorWafirah jelas menunjukkan ketidak selesaannya. Lansung dengan itu mengisyaratkan Amar Abrar agar tidak melenggahkan lagi urusan dengan gadis yang sering diibaratkannya sebagai bunga yang memegang teguh pada ajaran agama Islam itu. Nah, saya pulangkan thumbdrive Firah ni. Alhamdulillah, banyak manfaat. Terima kasih banyak-banyak ye, Amar Abrar menyerahkan semula thumbdrive Kingston dengan kapasitii empat gigabyte milik NoorWafirah yang dipinjamnya tempoh hari. Dia lantas cuba untuk menamatkan pertemuan mereka petang itu sepantas kilat kerana bimbang NoorWafirah tidak selesa akan corak pertemuan yang sebegitu.

NoorWafirah hanya tersenyum dan mengangguk. Jemari ciliknya sepantas kilat mencapai hujung batang thumbdrive Kingston miliknya itu daripada genggaman tipis jari jemari Amar Abrar. NoorWafirah sentiasa menggarap sebarang masa terluangnya dengan memuat turun koleksi e-book dari aneka blog serta laman web Islamik dan kemudiannya disebarkan kepada sahabat-sahabat bagi tujuan pengajian ilmu setelah dia sendiri mendapat manfaat daripada ebook tersebut. Demikian juga merupakan usaha dakwah NoorWafirah yang insya-Allah tidak akan berpenghujung. NoorWafirah kemudiannya meninggalkan Amar Abrar dan beredar dari kafeteria tersebut. Setelah penat mengikut telunjuk kaki, kini otaknya pula yang mengarahkan impuls saraf supaya kakinya melangkah menuju pulang ke asrama. Firah... Firah... Suara tadi bergema semula. Langkah NoorWafirah terhenti. Dia menoleh. Jantungnya berdegup kencang. Lebih kencang dari tadi. Kelihatan Amar Abrar berlari-lari anak menghampiri NoorWafirah. Nafas NoorWafirah pula seakan terhenti, bimbang kalau-kalau Amar Abrar yang sudah pun rapat satu ela dengannya mara setapak lagi. NoorWafirah bersiap-sedia untuk berundur seandainya langkah Amar Abrar tersasar. Firah, nah..bingka ubi kegemaran awak, Amar Abrar yang tercungap-cungap menghulurkan bungkusan lutsinar berisi empat potong bingka ubi yang dibelinya dari kafeteria. Ambikla.. pinta Amar Abrar.

Errg..bingka ubi? Kenapa awak bagi saya? Soalan yang sememangnya jujur ingin diketahui itu dilisankan. Saja je. Bingka ni sedap, manis.. macam madu. Tentu Firah suka. Sebab tu saya beli tadi. Lagipun, Zahr makanannyakan madu. Selamba Amar Abrar memberi jawapan, biarpun jawapannya itu tidak cukup kuat untuk dijadikan musabab untuk NoorWafirah menerima bingkisannya berupa bingka ubi itu. Zahr makanannya madu? NoorWafirah mengulang frasa Amar Abrar tadi. Dia kurang mengerti. Ye.. Amar Abrar tersenyum sinis. Zahr al-Islam kerna Firah sekuntum bunga berperibadi seorang Islam... sambung Amar Abrar lagi. NoorWafirah terdiam. Sangat mengerti kini. Ambikla ye.. rayu Amar Abrar. Ambiklaaa.. rayu Amar Abrar sekali lagi. Terkulat-kulat wajah NoorWafirah. Rayuan manja pada wajah lembut Amar Abrar melemahkan dirinya. Dia mahu cuba melawan, namun rayu demi rayu dari Amar Abrar benarbenar membuatkan dirinya tidak keruan. Emm, lain kali sajalah Amar. Saya kena minta diri dulu ni.. NoorWafirah berjaya menolak. Dia memusatkan pandangannya jauh ke arah bangunan asramanya yang tidakpun kelihatan kerana tenggelam di sebalik flora raksasa dan bangunan-bangunan asrama yang lain.

Kata orang, rezeki tak baik ditolak tau.. Amar Abrar sengaja menduga NoorWafirah lagi. Dia tetap nekad mahu memberi madu yang dibelinya itu buat si bunga. Ahhh...benci. Kenapa dengan Amar ni? Hati NoorWafirah diusik rasa benci yang manja. Beginilah Amar, apa kata rezeki tu saya tangguh dulu. Segan rasanya menerima sesuatu daripada awak tanpa sesuatu sebab yang perlu.. NoorWafirah masih teguh dengan pendiriannya. Emm..kalau macam tu, boleh bagi contoh untuk menjelaskan sesuatu sebab yang perlu tuh? Amar Abrar menduga lagi. Dia semakin nakal mengusik. Mungkin saya ada bantu awak buat sesuatu ke..baru dapat balasan. Macam tu boleh ke? NoorWafirah seakan sudah terjerat. Sedar atau tidak, dia mula melayan kerenah remeh Amar Abrar yang sememangnya teringin berinteraksi di luar topik pembelajaran dengan NoorWafirah. Macam tu ke..Kalau macam tu, manfaat dari e-book dalam thumbdrive Firah yang saya pulangkan tadi macam mana? Bolehlah saya balas dengan bingka ni kan.. Amar Abrar tersenyum lebar. Kemenangan perdebatan mereka seolah-olah berpihak padanya. Nah.. Amar Abrar menghulurkan bungkusan lutsinar berisi potong-potong bingka ubi kayu itu. NoorWafirah masih berat untuk menerimanya. Bukanke Firah suka bingka ubi. Terimalah, sebelum lebih banyak pasang mata memandang ke arah kita ni, pinta Amar Abrar yang menyedari kelibat siswa-siswi yang lalu lalang mula memerhati ke arah mereka. Dia mahu segera menyempurnakan hajatnya demi menjaga maruah bunga di hadapannya itu.

Mendengar Amar Abrar berujar sebegitu, dengan pantas NoorWafirah mencapai bungkusan berisi bingka ubi itu. Ya Allah, dari mana Amar tahu yang aku suka sangat makan bingka ubi ni. Hati NoorWafirah berbisik kehairanan. Namun, dia berasa lebih hairan dengan para penuntut yang berceratuk di sekelilingnya bagai sedang menonton adegan drama LailaMajnun versi yang dikemas kini. NoorWafirah teramat tidak selesa. Terima kasih. Lain kali tak perlulah susah-susah macam ni ye. Maaf, saya minta diri dulu. Assalamualaikum warahmatullah. Amar Abrar pula masih tercegat di situ, tersenyum. Cukup senang dengan telatah gadis pujaannya itu barangkali.

Lapan

as... Nasruddin! Ish kamu ni, suka sangat nyakat si Firah tuh. Dahla budak tu jarang-jarang balik bercuti, karang dia tak nak lagi balik ke sini..kamu juga

yang kesunyian nanti! rungut mak Yam. Ala ummi, bila lagi Nas nak dapat peluang sakat dan buli si Firah ni kalau tak masa dia balik bercuti.. pecah ketawa besar abang Nasruddin. Anak tunggal mak Yam sememangnya nakal apabila sepupu kesayangannya, NoorWafirah ada bersama. Apa lagi, itulah saat yang ditunggu-tunggukannya. Bermain sambil membuli NoorWafirah dengan manja. NoorWafirah pula ketika itu hanya pura-pura bermasam muka. Dia rela disakat dan dibuli setiap hari andai itulah suntikan kasih sayang yang mampu ditagih dari keluarga itu. Korek dalam-dalam lagi Firah. Nah, pakai cangkul ni pula, lagi besar. Tapi hati-hati, jangan sampai tercangkul ubi. Kalau dah rosak ubi kayu tu, takdela bingka untuk Firah gamaknya nanti. Abang Nasruddin, pelajar lepasan Sijil Tinggi Agama Malaysia itu terus membuli NoorWafirah. Hah..korek betul-betul, karang tak ada bingka baru tahu. Hahahahh.. Abang Nasruddin terus pura-pura mengugut dan mengusik sambil ketawa besar. Ala, takkan tercangkul sikit badan ubi pun Firah dah tak boleh makan bingka? pelajar yang baru melangkah ke tingkatan satu itu dengan naif menyoal.

Aah, tak boleh Firah. Ummi cuma akan sagat ubi kayu yang tak cacat je untuk buat bingka.. abang Nasruddin ketawa lagi. Apa abang ni, ubi kayu pun boleh cacat ke? Mana ubi kayu ada kaki? Tangan pun tak ada. Merepek tau abang ni, Firah ngadu kat mak Yam karang baru abang tau. NoorWafirah sengaja menakutkan sepupunya itu, namun ancamannya itu langsung tidak diendahkan oleh abang Nasruddin. Firah yang cakap tadi, ubi kayu ada badan. Kalau dah ada badan mestilah ada anggotaanggota yang lainkan. Jadi, tak mustahil kalau ubi kayu jadi cacat, abang Nasruddin terus menyakat NoorWafirah. Wajahnya selamba, namun hatinya tertawa. Bukan niatnya untuk menyeksa gadis kecil itu, tetapi dia sekadar ingin menghiburkan hati melihat telatah manja sepupunya. Firah nampak ni badan ubi je, tak tau nak panggil apa. Panggil badan kan senang. Tapi Firah memang nampak badan je, tak ada kaki atau tangan. Tak ada pun kepala atau anggota lain. Tak boleh cacatla abanggg! NoorWafirah sengaja mengeraskan suaranya yang azalinya lembut itu. Dia tidak mahu tunduk dengan usikan sepupunya. Tak kiralah ada badan je ke, ada badan dengan anggota badan yang lain ke.. masih akan cacat jugak tau kalau tertokak dengan cangkul, Firah. Abang Nasruddin tidak mahu mengalah. Alah abang ni..tak nakla korek lagi! NoorWafirah menghempas cangkul ke tanah. Pura-pura merajuk. Mak Yam, banyak betul batas ubi kayu ye. Buat apa mak Yam tanam banyak-banyak ubi kayu? Ada kuasa-kuasa asing nak jajah negara kita ke? Firah tak kisah, kalau makan ubi

kayu tiap-tiap hari pun ok je. NoorWafirah terus menuturkan katanya sambil sebidang tanah yang tidak seberapa luasnya itu ditinjau dan diterokai. Kalau dapat makan ubi kayu hari-hari tak apelah Firah. Tapi kalau dengan cara Firah korek ubi kayu tadi, jangan kata nak makan, tak sempat rebus lagi dah kena tembak dengan bala tentera penjajah tau, abang Nasruddin mencelah. Kalau macam tu Firah redha je abang. Lepas kena tembak, mesti Firah matikan. Hah, boleh jumpa ayah dengan ibu. Firah rindu ayah dan ibu.. NoorWafirah membalas kata-kata abang Nasruddin tadi. Riak wajahnya sedikit berubah setelah itu. Tatkala itu, mak Yam mulai tidak sedap hati dengan gurau senda yang hakikatnya sedang mengarah kepada memoir duka. Dia pantas menjawab pertanyaan NoorWafirah tadi dengan harapan pendam duka di hati anak saudaranya itu tidak dilanjutkan. Jangan kamu dengar kata-kata abang Nasruddin kamu tuh, saja je dia nak kenakan kamu. Mak Yam tanam banyak-banyak ni hah, sebab kamu Firah. Kamukan dari kecik dulu kalau datang rumah mak Yam je mesti minta mak Yam buatkan bingka ubi. Bila dah tanam banyak-banyak ni, mak Yam harap bolehla Firah balik selalu makan bingka yang mak Yam buat. Nak? tutur Mak Yam sebelum memasang jeda. Perempuan dalam lingkungan usia lewat lima puluhan ini terbatuk-batuk menanti respon NoorWafirah. Jangkitan kuman pada paru-paru yang dihidapi mak Yam semakin menjadi-jadi parahnya sehingga menyebabkan beberapa kali juga dia terlantar di hospital bagi menerima rawatan. Namun, dia tetap bersemangat meneruskan hidup demi memikul tanggungjawab

mendidik dan membesarkan padanya.

Nasruddin serta NoorWafirah yang masih bergantung hidup

Nak, nak. Mestilah Firah nak. Cuma mak Yam je yang buat bingka ubi paling sedap kat dunia ni tau. NoorWafirah tersenyum dan memeluk mak Yam seerat-eratnya. Hatinya tidak mampu lagi menanggung kesedihan untuk kehilangan orang yang tersayang lagi. Kehangatan badan mak Yam masih dirasainya. Namun, dia tidak menyangka, mak Yam juga telah pergi meninggalkannya. Kurang satu dekad sejak pemergian ayahnya. Abang Nasruddin dan NoorWafirah terus dibelit kesunyian. Saki-baki saudara-mara yang tinggal pula telah berhijrah ke luar negara. Namun, mereka tetap belajar untuk berdikari dan tabah dengan suratan yang Maha Kuasa. Bingka ubi pemberian Amar Abrar dijamah NoorWafirah sambil juntaian air mata

bertali-tali turun membasahi pipinya. Sesedap mana bingka ubi yang dijamahnya itu, pasti tidak akan sesedap bingka ubi hasil air tangan serta kasih sayang dari mak Yam. NoorWafirah sangat rindu akan mak Yam. Rindu pada ayah serta ibunya. Air mata NoorWafirah terus mengalir menjadi peneman dirinya yang teramat kesunyian itu. Terngiang-ngiang lagi ratapannya ketika menerima kenyataan pahit itu sekali lagi. Abang, kenapa nasib kita macam ni. Hidup di dunia yang luas, tapi sempit dengan kasih sayang keluarga. Firah nak ayah, ibu dan mak Yam. Kalau mereka tak boleh teman Firah kat dunia ni, takde gunanya Firah sendiri. Firah lagi suka kalau Allah ambil nyawa Firah jugak. Eh, tak baik tau cakap macam tu. Firah, kita kena terima ketentuan ni dan teruskan hidup. Abang pun nak mereka semua ada dengan kita, abang pun sayang sangat kat mereka.

Innaa lillahi wainnaa ilaihi raajiuun, innaa ila rabbinaa lamunqalibuun. Itulah hakikatnya Firah, setiap yang hidup pasti akan mati. Kita ni pun pasti akan kembali kepada al-Khaliq, Tuhan pencipta kita. Allah Maha Mencipta, mengadakan yang belum wujud menjadi ada dan Dia jugak yang berkuasa meniadakan yang ada. Abang tak nak Firah cakap macam tu lagi ye, kata-kata abang Nasruddin meredakan emosi NoorWafirah. Firah ada abang tau. Kalau Firah nak mintak pape benda atau nak mintak tolong ke, beritahu abang ye. Alhamdulillah, abang dapat scholarship untuk sambung belajar kat Universiti al-Madinah. Abang tak pakai banyak pun rasanya, nanti abang kirim kat Firah sikit ye. Abang Nasruddin masih mampu tersenyum pada NoorWafirah yang mula berair matanya. Abang pulak nak tinggalkan Firah? NoorWafirah menangis teresak-esak. Abang dapat peluang belajar. Firah pun kena cari peluang tu. Islam sendiri menganjurkan umatnya agar berilmu. Tak ape kalau kita yatim piatu, tak berduit. Tapi kalau berilmu Allah angkat darjat kita tau. Jangan risau ye Firah, abang janji akan terus pikul tanggungjawab menjaga Firah. Abang contact Firah selalu ye. Sekadar renungan kita bersama, dalam ayat ke-107 surah al-Baqarah, Allah swt ada berpesan bahawa Allah pemilik langit dan bumi. Maka, tak ada pelindung dan penolong buat kita hambanya melainkan Allah. Firah jaga diri, ingat Allah selalu dan pohonlah perlindungan dan pertolongan dariNya. Aduhai, terkesima NoorWafirah dengan buah olahan abang Nasruddin ketika itu. NoorWafirah kontang kata-kata. Tersenyum tawar selepas meleraikan tangisan tadi. Dia bangga dengan sepupunya itu. Sudahlah yatim piatu, tetapi tetap gagah menghadapi liku-liku hidup seterusnya. Biarpun hidupnya serba kekurangan, dia masih mahu dan mampu membuktikan kejayaannya dalam bidang pelajaran. Sungguhpun begitu, tanggungjawab menjaga

NoorWafirah juga tidak pula dilupakan. Abang Nasruddin sememangnya contoh teladan terdekat yang menjadi sumber inspirasinya. NoorWafirah mahu menjadi tabah dan berjaya sebagaimana sepupunya itu. Nah. Abang Nasruddin menghulurkan beg kertas corak kartun Tweety Bird kepada NoorWafirah. Ape ni abang? spontan NoorWafirah bertanya. Mukanya bercahaya dek terkena simbahan cahaya bulan penuh malam itu. Tak ada pape. Bingka ubi. Abang Nasruddin senyum. NoorWafirah membalas senyuman itu. Bingka je? Mulut NoorWafirah dimuncungkan, isyarat tidak cukup. Kerepek ubi kayu pun ada. Satu basah satu kering. Kerepek yang kering tu kalau Firah jimat-jimat tahan sampai abang graduate kot. Abang Nasruddin tidak sudah bergurau. Dia terngilai kecil. Tuh je abang bagi Firah? Abangkan nak pergi jauh, lama pulak tu..tak ada ke yang best sikit? NoorWafirah sengaja menduga. Adaa, dalam beg tu jugak.. Ouch! Halusinasi NoorWafirah terhenti. Lidahnya tergigit sedang dia makan bingka ubi pemberian Amar Abrar tadi. NoorWafirah terus hilang selera untuk menghabiskan bingka ubi yang masih berbaki dua potong. Lantas dia melangkah menuju dimensi penempatan Ain Nujma. Belum sempat

NoorWafirah berkata apa-apa Ain Nujma memberi salam dan menuju ke muka pintu utama bilik mereka. Maaf Wafirah, saya terpaksa keluar sekarang, ujar Ain Nujma yang kelihatan bergegas. Awak nak ke mana Nujma? Ada apa-apa yang tak kena ke? NoorWafirah mengutarakan soalan sambil melirikkan mata mencuri wajahnya Ain Nujma. Mama sakit. Maafkan saya, saya pergi dulu. Ain Nujma terus meninggalkan NoorWafirah tanpa penjelasan. NoorWafirah kembali ke ruang penempatannya. Dia kaku bersimpuh di atas lantai. Alur fikirannya menerawangan. Keningnya berkerut, merembas sesuatu yang sukar ditafsir. Namun, hatinya hanya terkenang pertolongan daripada Allah swt. Mengharapkan sahabat serta keluarga sahabatnya itu mendapat perlindunganNya.

Sembilan

D
thumbdrive.

ada NoorWafirah terasa berombak-ombak. Jari telunjuk tangan kanannya pula teragak-agak untuk membuka folder 'Zahr al-Islam yang berada dalam

Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna pandanganmu sentiasa direndahkan dan dijaga, Zahr al-Islam kerna auratmu adalah maruah diri, Zahr al-Islam kerna penampilanmu penuh kesederhanaan, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Ya Allah, apakah akan terbina sebuah taman perkasihan yang rimbun dan basah dengan cinta asmara? Aku pohon perlindungan dariMu, jauhkanlah aku dari tersasar ke dalam golongan orang yang melampaui batas. Hati NoorWafirah berbisik. Hingga saat ini, NoorWafirah masih menafikan kata jiwa. Enggan percaya pada kata jiwanya. NoorWafirah dibelenggu dilema cinta. Busana putih dengan corak bunga-bunga ungu yang terpenjara di dalam almarinya dibebaskan. NoorWafirah mencapai hijab ungu lembut yang masih di ampaian pula. Satu persatu cebisan pakaian itu dikenakan. Kerongsang bujur kecil dengan batu ametyst dipinkan di bawah

dagu bagi mengemaskan hijab. Itulah rahsia NoorWafirah yang sentiasa berkeyakinan tinggi; berpenampilan kemas selalu. Kaki NoorWafirah masih melangkah, sedang matanya pula liar dalam kejinakan meneroka sesuatu. Dedaunan yang gugur dan melayang, pohon-pohon kecil yang bergoyang, rumput-rumput hijau yang dibasahi embun, irama sekawanan burung yang beralun, cuaca yang terang-benderang dan langit yang tidak menangis atau meradang. Cantik, indah, tenang, sedap mata memandang, damai..itu definisi-definisi NoorWafirah mengenai alam ciptaan Ilahi. NoorWafirah tersenyum girang. Sesungguhnya apabila seseorang itu merenung dan berfikir mengenai kejadian alam ini, hikmahnya dia akan mudah mendapat petunjuk bahawa Allah swt yang menjadikannya. Apabila kita cuba mengingati dan meneliti kewujudan langit dan bumi serta segala isi di antaranya ini, pastinya kita dapat merasakan ada kuasa besar yang menjadi mastermind kepada segala ciptaan yang serba lengkap dan sempurna ini iaitu Allahu Rabbi. Implikasinya cukup positif; semakin teguh iman, bertambah ampuh akidah. Peringatan ini juga sangat diperlukan kerana sesungguhnya manusia ini saban-saban terlupa diri serta hakikat kejadiannya di muka bumi ini dek keasyikan panorama dunia. Lantas, pengaruh kejadian alam yang paling mudah ditonton ini sememangnya mampu mewujudkan rasa kerdilnya diri seterusnya membangkitkan Khauf kepada-Nya bagi mereka yang mengerti. Lanjut, peringatan melalui lukisan alam ini juga layak dikaji oleh golongan yang cenderung mengagungkan fakta-fakta sains langsung menolak wujudnya kepercayaan dan fahaman keagamaan dan ketuhanan yang mempunyai penjelasan yang tersendiri berhubung kejadian yang pelbagai di alam ini. Kecenderungan yang melampau ini mampu menyebabkan

pertembungan dua golongan iaitu antara yang beragama dan berfikir dengan golongan yang berfikir semata. Teori Galileo Galilei, seorang ahli falak berbangsa Itali yang menyatakan bahawa matahari adalah pusat statik cakerawala umpamanya, terdahulu diterangkan di dalam al-Quran menerusi surah Yassin ayat 38. Fakta al-Quran yang mengemukakan kedudukan matahari yang bukannya statik bahkan mempunyai orbitnya sendiri ini dibuktikan melalui pemerhatian astronomi hari ini. Berpandu kepada kiraan pakar-pakar astronomi, matahari bergerak dalam kelajuan yang besar mengarah ke bintang Vega, salah satu bintang yang terkandung di dalam perbintangan Lyra pada galaksi Bimasakti. Ianya bergerak dalam satu orbit tertentu dalam sistem Solar Apex. Bersama-sama dengan matahari, semua planet dan satelit yang berada dalam lingkungan sistem graviti matahari juga turut bergerak. Demikianlah bukti kebenaran agama Allah, Islam. Namun, semua teori-teori sains bukanlah semestinya bercanggah dengan apa yang dikhabarkan oleh agama kita, bahkan ketamadunan sains sebenarnya banyak menyumbang kepada pelbagai aspek kehidupan. Hakikat ini harus diakui. Oleh itu, jadilah kita golongan manusia yang beragama dan berfikir. Demikian supaya apabila kedua-duanya digabungkan, gambaran mengenai kekuasaan dan keagungan Allah Rabbul Alamin bertambah nyata dan jelaslah buat kita hamba yang kabur penglihatan ini. Wafirah, mu sengih-sengih ni ghapo? Masih dok suko denge lawok Prof. Rahmatullah? Nik Safiyya membawa NoorWafirah kembali dari alam serba indah dan tenang itu ke alam yang penuh dengan hiruk-pikuk dek kewujudan manusia yang bermaharajalela. Takdelah. Saya tengah tengok ciptaan-ciptaan lain kat atas muka bumi ni hah. Memang menenangkan. NoorWafirah jujur menjawab. Bibirnya masih lagi mengukirkan senyuman.

Yolah tu. Tu hah, Amar kat sebelah kiri depan sana tuh, sokmo pandang kat mu! Nik Safiyya tiba-tiba riuh. Mata NoorWafirah yang bersilau kerana terkena sinaran matahari sekilas lalu memusat ke kiri. Benar. Amar Abrar tercegat sambil beberapa buah buku disandangnya. Amar tersenyum. NoorWafirah pura-pura tidak nampak. Namun, telefon mudah alih NoorWafirah pula dihubunginya. Helo, assalamualaikum. Firah, saya kat depan awak ni. Boleh tak kiranya kalau kita bertemu seketika. Saya ada misi yang nak dilaksanakan, nak mintak pandangan serta pertolongan awak kalau awak tak keberatan. Amar Abrar menyusun kata-kata. Waalaikumsalam. Maaf Amar. Kalau tak penting dan awak boleh mintak pertolongan tu dari orang lain saya rasa baik awak proceed tanpa saya dulu. NoorWafirah sengaja mengelak. NoorWafirah risau kalau-kalau lelaki itu terus membayangi mimpi serta imaginasinya kelak jika mereka terus berurusan. Hmm..baiklah kalau begitu. Saya hormati keputusan Firah. Assalamualaikum. Nada suara Amar Abrar yang kedengaran seperti sedikit kecewa itu mengakhiri perbualan telefon. NoorWafirah kurang senang melihat riak wajah sahabatnya, Nik Safiyya. Sepanjang perjalanan menuju ke asrama siswi, Nik Safiyya langsung tidak mengucapkan sepatah kata pada NoorWafirah. NoorWafirah pula terus mengunci mulutnya. Langkah terus diatur manakala bayang-bayang pula terus setia mengintip gerak-geri kedua sahabat itu. Nafas dihela. NoorWafirah dan NikSafiyya lega. Kuliah pada awal pagi dan punya waktu untuk berehat di sebelah siangnya. Abrar

Setelah gagal mengajak Nik Safiyya makan tengahari bersama, NoorWafirah terus putus selera. Dia hanya menjamah beberapa keping kerepek ubi kayu segera yang sememangnya antara stok makanan yang sentiasa NoorWafirah refill setiap kali hampir gersang. Ingin melelapkan mata, tetapi tidak pula mengantuk. Kerja-kerja kuliah pula telah disudahkan, yang tunggu hanya tarikh untuk submit. Kalau hendak mengulangkaji pelajaran, NoorWafirah tidak biasa siang-siang, melainkan mengulangkaji bersama sahabat-sahabat lain atau dalam study group. Bahan bacaan yang lain..kitab al-Mathurat selesai dibaca. NoorWafirah masih samar -samar memikirkan aktiviti yang patut dilanjutkannya pada

hari itu. Namun, dia tanpa sengaja menyeberang titian pemisah dan berkunjung ke ruang imaginasi itu lagi. Rindu memanggil-manggil, asmara berdegar-degar. Tiba-tiba dia dikepung hangatnya gelora cinta. Kelincahan si jari-jemari gagal dikawal lagi. To: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx)

Text Message: Assalamualaikum. Maaf, saya rasa tak senang hati tolak permintaan awak tadi. Mungkin awak sememangnya butuhkan pertolongan saya. Silakan, khabarkan pada saya sekarang. Kalau mampu, saya akan cuba bantu awak. Lagipun, sy berhutang ilmu dengan awak. Seni khat yang saya pelajari, hasil tunjuk ajar awk jugak.

Replied Message: Waalaikumsalam. Kalau awak fikir saya harapkan pertolongan awak sebagai balasan, awak salah Firah. Sesuatu yang saya tahu awak orang yang paling berminat. Membantu penyebaran dakwah. Sender: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx) To: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx) Text Message: Ada program yang melibatkan dakwah Islamiah? Replied Message: yup. Nasyid. Sempena Maulidur Rasul nanti. Gerimis akan anjurkan konsert nasyid. Yelah, daripada student habiskan duit dengan hiburan yang tak brfaedah, nasyid yang berbentuk hiburan ni jugakkan agen dakwah. Tema kecintaan kepada rasul pula adalah pokok utama selain input-input Islamik mengenai sirah Rasulullah saw. Sender: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx)

To: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx) Text Message: Jadi? Apa yang awak nak saya bantu? Bernasyid? Tak mungkinkan.. Replied Message: He.. naifnya awak. Takkanla itu pertolongan yang saya nak minta dari awak, Firah. Boleh awak tolong sebarkan agenda program ni dalam risalah Tinta Tarbiyyah? Sebenarnya saya rasa awak orang yang paling sesuai untuk promote program ni. Salah satu cara yang paling berkesan mungkin menerusi penulisan. Sekadar cadangan. Semua keterangan program ada kat dalam folder Zahr al-Islam dalam thumdrive awak. Apa pun kena lamar awak dulu kot, sudi tak awak tolong promote program ni? Sender: Amar Abrar (xxx-xxxxxxx) Ish, nape Amar guna bahasa macam tu? Tapi, alangkah bahagianya aku kalau lamaran lain yang dihantar Amar Abrar. Hati NoorWafirah berbunga-bunga. NoorWafirah tersenyum sendiri dek kenakalan hatinya berbicara sedemikian. Kelibat Nik Safiyya tidak kelihatan. Nik Safiyya terus berkurung di suatu sudut bilik. Jari-jemari NoorWafirah ligat menekan-nekan punat pada keyboard komputernya. Templat untuk membuat design bagi brochures, flyers, newsletters dan juga door bills dari software Microsoft Office Publisher akan membantu dan memudahkan lagi kerja-kerja

NoorWafirah kerana dia telah pun menerima lamaran Amar Abrar untuk berkhidmat sebagai juru publicity program yang akan dianjurkan Gerimis. Sejurus selepas dia menerima tanggungjawab tersebut, NoorWafirah ingin terus memulakan kerjanya. Begitulah NoorWafirah, dia jenis yang tidak suka bertangguh! Tatkala itu, alert tone sms bergema lagi. To: NoorWafirah (xxx-xxxxxxx) Text Message: Thanks Firah, sebab terima lamaran saya . Maaf sebab selitkan folder tu tanpa izin daripada awak terlebih dahulu. Dah sudah nanti, saya hadiahkan awak bingka ubi kayu banyak-banyak ye. Saya tahu awak suka. Aahh, benci! Mana Amar tahu ni. Hmm, dia akan buat aku terus kemaruk padanya lepas ni.. rungut NoorWafirah dengan keluhan yang sengaja dibuat-buat. Dia seolah-olah malu tetapi mahu. NoorWafirah tersenyum sendirian. Namun, matlamatnya utamanya hanya ingin menyumbang kerana Islam.

Sepuluh

S
apa-apa kata.

afiyya, kalau awak tak ada urusan, boleh tak awak temankan saya berjumpa dengan Amar sekejap? Ada kiriman yang hendak saya sampaikan padanya.

Kalau ada awak sama, tak adala segan sangat, fitnah pun kurang, NoorWafirah yang sejak dari tadi di sisi Nik Safiyya membisu tiba-tiba memecahkan kesunyian. Dia cuba memberanikan dirinya untuk minta ditemankan. Namun, suasana sekeliling ketika itu sepi dari kata-kata. Nik Safiyya tidak membutirkan

Sejak dari semalam Nik Safiyya kurang bercakap dengannya. NoorWafirah sedikit gusar. Apa agaknya kekasaran yang telah dia lakukan pada sahabatnya itu? NoorWafirah tertanyatanya. Safiyya.. NoorWafirah tidak jadi untuk meneruskan kata-katanya apabila Nik Safiyya kelihatan ingin membalas sesuatu. Maaflah Wafirah. Sayo tokselah teme kamu jumpe gewe mu, si Amar tu. Maso mu sms denge dio, mu dok mintak sayo teme pun. Sayo nok g library denge Ezzaity ni. Sayo kelik denge dio jugok nanti, balas Nik Safiyya agak pedas. Ezzaity Husna yang secara tidak sengaja berlalu di situ tiba-tiba tergamam apabila lengannya terasa pedih dicapai secara keras dan kuat oleh Nik Safiyya. Nik Safiyya setelah itu lantas mengheret Ezzaity Husna berlalu pergi meninggalkan NoorWafirah.

NoorWafirah

bingung.

Semuanya

berlaku

dengan

pantas

sekali

sehinggakan

NoorWafirah tidak sempat langsung mempertahankan dirinya. Eh Safiyya, awak nampak stress je. Kenapa ni? Dan kenapa awak layan Wafirah macam tu? Bukanke dia minta pertolongan dari awak.. Ezzaity Husna menyoal Nik Safiyya bertubitubi. Dia aneh melihat nadim yang selalunya sebulu seakan berbalahan. Wafirah tu hipokrit. Kononnya aktif dale gerake dakwah, tapi dale maso yang samo dia jugok dok main-main cinta. Meetinglah, programlah..berjumpo, sms, email.. Takke seorang daie tak tahu batas-batas ikhtilat antara oghe tino denge laki-laki?! bentak Nik Safiyya. Suaranya semakin nyaring. Biar betul kamu ni Safiyya, takkanlah Wafirah tu bercinta sebegitu dengan sesiapa kot.. Ezzaity Husna langsung tidak percaya. Nik Safiyya tidak membalas kata-kata Ezzaity Husna. Wajahnya merah padam, marah barangkali. Melihat Nik Safiyya yang seolah-olah tidak berani mengesahkan kata-katanya itu, Ezzaity Husna mengungkapkan kata-katanya lagi. Hati-hati kamu Safiyya, jangan sampai tuduhan kamu tu menfitnah, kerana dosa orang yang menfitnah tu lebih teruk dari membunuh Safiyya.. Ezzaity Husna melemahkan tuduhan yang tiada pengesahan itu. Terserah mu Ezzaity, percayo idak. Wafirah tu sokmo wat-wat baik jo depe kito semuo! hentam Nik Safiyya lagi. Jiwanya sakit kerana mengenangkan lelaki pujaan kalbunya dikebas sahabat baik sendiri.

Nik Safiyya sudah lama memendam perasaan terhadap teruna sasa, Amar

Abrar.

Wajahnya yang tampan, gayanya yang segak, pandangannya yang memukau serta gosip-gosip indah mengenainya membuatkan ramai siswi-siswi menaruh hati padanya. Santun berbudi bahasa dengan pelajar siswi mahupun siswa dan ditambah pula dengan popularitinya sebagai palajar cemerlang dan pemimpin serba boleh, Amar Abrar sememangnya bagai bidadara dunia atau pangeran dari kayangan buat mana-mana nisa yang mengenalinya. Memilikinya umpama memperoleh kebahagiaan di utopia. Bagi orang setampan dan sehebat Amar Abrar, pastinya menjadi perkara biasa jika dilihat sering bertukar-tukar pasangan. Namun, bertambah istimewa tentang Amar Abrar adalah apabila mengetahui bahawa dia bukan bak teruna-teruna mahupun jantan-jantan lain yang playboy itu. Amar Abrar berjaya mewarisi peribadi dan karakter indah arwah datuknya, seorang hukama yang merupakan pengasas bagi institusi pengajian tinggi mereka ini. Arwah juga seorang malim termasyhur sekali di daerah itu persetua dahulu. Ayahanda Amar Abrar sendiri pula merupakan orang kuat di bahagian Syariah dan Perundangan Islam di institusi mereka. Beliau memegang beberapa jawatan penting selain sebagai seorang pensyarah senior juga. Beliau yang telah berkhidmat beberapa dasawarsa itu, banyak menyumbang idea dan keringat ke arah pembangunan institusi itu dari segala segi. Bonda Amar Abrar juga tidak kurang hebatnya. Dengan kelulusan Ijazah Kewangan Islam, dia memulakan kerjayanya sehingga kini di Pusat Zakat. Latar belakang yang cukup menarik jika terus diselidiki. Sebagai anak tunggal, pastinya Amar Abrar peneraju mutlak warisan keluarganya. Masa remaja tentunya tidak lari dengan gelora perasaan cintan-cintun ni, kerana ia merupakan suatu proses menuju dewasa. Tak kiralah mereka tu aktivis dakwah atau pun tidak,

perasaan ingin menyayangi dan disayangi tu kan azalinya fitrah manusia. Wujud secara semulajadi dalam diri kita Safiyya. Perasaan tu tak salah, malah tak perlu dilawan pun, bahkan ianya cuma perlu dikawal. Kawal ia sehingga masa yang sesuai. Saya yakin, sekiranya memang benar Wafirah terjerat dengan alkisah perasaan ni, pasti dia mampu mengawal dan menyelesaikannya dengan baik. Sebagai orang terdekat dengannya saat ini, kitalah yang patut pesan-memesan dan mengingatkan dia supaya tidak hanyut ke jalan yang salah. Ye kan, Safiyya? Ezzaity Husna ingin memastikan kerjasama dari Nik Safiyya. Ya. Aku dah terjerat dengan perasaan ni. Hati NoorWafirah mengeluh. Ya Allah, ampuni aku, hambaMu yang lemah ini kerana leka dalam mengenal cintaMu dan membiarkan pula perasaan hatiku membelenggu diriku. Ya Allah, cinta padaMu cinta yang terabadi. Cintakan Rasul jua tanda cinta padaMu. Sedangkan cinta pada manusia pula sering mengundah-gulanakan hati dan kebahagiaannya cuma sementara. Ya Allah, padaMu kusandarkan segala puncak harapan, bahagiakanlah aku dengan redhaMu. Gaya bahasa yang berbentuk sarkasme oleh Nik Safiyya tadi sedikit mengganggu. NoorWafirah menenangkan dirinya dengan mengambil wudhu dan menunaikan solat sunat serta berdoa. NoorWafirah juga khuatir kalau-kalau dia telah tersasar dalam soal ikhtilat. Lantas mulutnya terkumat-kamit melafazkan istighfar. Sayup-sayup kedengaran suara NoorWafirah beristighfar di dalam sebuah musolla di aras empat kuliah tempat dia mengaji itu. Alhamdulillah. Hati NoorWafirah semakin tenang apabila bersujud kepada Allah alBasit. Allah Maha Lapang. Dia berkuasa memberi kelapangan kepada sesiapa pun makhluk yang dikehendakiNya.

Ikat hati kita dengan Allah, kerana mereka yang bersama Allah takkan pernah rasa kesepian dan keseorangan...dan sebaik-baik bekal adalah taqwa... Kelibat suatu bayang putih yang redam berbisik padanya. Inilah bingkisan kata-kata yang dapat membawa hati dekat kepada Allah dan menyelami segala nikmat yang Allah berikan kepada kita dengan lebih berhati-hati, tidak terleka dan seharusnya dilapangkan dada menerimanya dengan lebih rasa kesyukuran dan tawadduk. Itulah nikmat CINTA.... NoorWafirah terus tersedar dari tidurnya yang tidak pun lena di atas sejadah itu. Dia pantas melipat telekung dan mengemas sejadah yang digunakannya sebentar tadi. Hasbiy-Allah. Hanya cinta tulus padaMu yang takkan buat aku kesepian dan keseorangan. NoorWafirah menanam semangat di dalam dirinya. Daun pintu dikuak, NoorWafirah selamat pulang ke asrama siswi walaupun dia separa kuyup. Langit yang cerah tiba-tiba dibayangi awan kelabu yang montok. Hujan langsung menyusul. Noorwafirah mengelap tubuhnya yang basah dengan tuala. Setelah dipastikan kering, NoorWafirah menuju ke ruang-ruang yang menempatkan roommates yang lain. Senyap. Ain Nujma tiada. NoorWafirah mensasarkan langkahnya ke arah ruang penempatan Nik Safiyya pula. Bisa mampu, dia ingin memperbaiki hubungannya dengan sahabat akrabnya itu. Namun sekali lagi dia kecewa. Nik Safiyya berbungkus kemas seperti gula-gula di dalam gulungan selimut tebal. NoorWafirah faham. Dengan cuaca yang sedemikian, tiada siapa yang mampu menolak

permintaan tilam dan bantal yang pohon izin dipeluk. Dia hanya tersenyum melihat Mek Safiyya yang memakai topeng wajah bengis sebentar tadi kini berwajah ayu di atas cadar natar magenta. Bagi NoorWafirah, hujan petang itu pemberi rahmat. Rahmat dari Allah swt yang tidak ramai ketahuan. NoorWafirah mengingati Pemberi rahmat tersebut dengan membutirkan kalimat zikir, ucapan-ucapan serta bacaan-bacaan yang dapat mendorong manusia mengingati Allah swt dan nikmat-nikmat kurniaan Allah al-Wahhab. Hari ini, 15 Safar. NoorWafirah mencapai muzakkirah yang menjadi peneman setia bagi mengingatkan NoorWafirah supaya sentiasa memantapkan amal ibadahnya kepada Allah swt selaras dengan azamnya pada Maal Hijrah yang lalu. Semoga hari esok lebih baik dari hari-hari yang telah berlalu. Semoga lebih bercura NoorWafirah menggarap peluang beribadah di hari-hari mendatang dari hari-hari yang telahpun dilewati. NoorWafirah melafazkan tahmid. Bersyukur kerana diberikan keupayaan untuk melaksanakan ibadah yang wajib serta yang sunat walaupun tidak seberapa. Sebentar lagi apabila masuknya solat fardhu maghrib, NoorWafirah akan berbuka puasa. Maka dengan itu bermakna, dia berjaya menyudahkan tiga hari lagi puasa sunat Hari Putih yang hikmahnya tamsil berpuasa sepanjang tahun. Azan berkumandang. NoorWafirah mengizinkan seminit dua waktu untuk berdoa sebelum menjamah buah tamar yang berada di hadapannya. Dia tidak mahu mensia-siakan

kesempatan berdoa ketika itu kerana doa orang yang berpuasa adalah antara doa yang lebih mudah sampai kepada Allah swt, insya-Allah.

Sebelas

ssalamualaikum. Selamat hari lahir Firah. Semoga pertambahan usia ni buat Firah lebih matang dan lebih dekat dengan Allah swt. Ustaz Nasruddin

mengucapkan selamat. Insya-Allah. Terima kasih abang. NoorWafirah tersenyum sendiri.

Tepat 1.12 minit pagi. Saat itulah ibu NoorWafirah bersabung nyawa melahirkannya 20 tahun yang lampau. Bayi tunggal, bayi istimewa yang tersangat dinanti-nantikan. Mana tidaknya, NoorWafirah adalah anugerah Allah swt hasil kesabaran penantian yang tidak kunjung jemu lebih lima tahun setelah ayah dan ibunya bergelar suami dan isteri. Walaupun sekadar ucap selamat yang ringkas dan kosong, NoorWafirah berasa gembira kerana ustaz Nasruddin tidak pernah terlepas peluang mengucapkan selamat setiap kali menjelang ulang tahun kelahirannya. Bukan itu sahaja, ucapan selamat daripada ustaz Nasruddin sentiasa tepat pada waktunya. NoorWafirah yakin, sepupunya itu sangat mengambil berat dan sentiasa update tentang dirinya. Firah tak tidur lagi? Ustaz Nasruddin mengajukan pertanyaan. NoorWafirah terdiam sejenak. Pertanyaan ustaz Nasruddin itu sedikit berat untuk dijawab oleh NoorWafirah. Belum. Jawabnya ringkas tapi jelas. Matanya yang kepenatan sejak tadi mengulangkaji pelajaran menghantar impuls kepada otak supaya mengarahkan anggota tangannya untuk mengemas nota-nota pengajian. Eh, kenapa pulak? Tidur lewat tak baik untuk otak dan tubuh badan tau. Hai, takkan Cik Nujma, jururawat kat bilik sebelah tu tak ingatkan Firah? Ustaz Nasruddin sempat ketawa kecil. Teruna ini masih lagi bersemangat untuk mengusik NoorWafirah biarpun statusnya kini seorang ustaz yang cukup matang. Mana ada. Suara NoorWafirah sedikit keras.

Firah teringat ayah. Teringat ibu.. ton suara NoorWafirah mulai merudum dan serakserak. Memori silam datang mengimbau. Ayah, ayah..hari ni hari apa ayah. Ayah lupa? NoorWafirah yang hanya setinggi paras peha, menarik-narik seluar ayahnya. Ayah..sekarang ni dah bulan Mac tau. Anak kecil terus meminta perhatian dengan bersungguh-sungguh sedang ayahnya pula pura-pura tidak mengendahkan kerenah anak. NoorWafirah bermasam muka setelah gagal memperoleh respon yang diinginkan dari si ayah. Mulutnya dimuncungkan seperti muncung Todak yang menyerang di persisiran pantai pada Zaman Kesultanan Melayu Melaka suatu masa dahulu, menandakan kekecewaan. Takkan ayah lupa hari lahir puteri ayah sorang ni. Anakanda nak hadiah apa? Si ayah terus merangkul tubuh kecil si anak ke paras dadanya sebaik sahaja menyedari anak kesayangannya itu mulai merajuk . Anakanda nak jumpa permaisuri ayahanda. Firah nak jumpa ibu. NoorWafirah senyum lebar. Kelakar menggunakan bahasa istana yang langsung tidak layak dipakai mereka anakberanak yang tiada nasab gahara. Ayah, Firah cuma jumpa ibu waktu pagi hari raya je setiap tahun. Mulai tahun ni, Firah nak jumpa ibu lebih kerap. Lepas ni jugakkan, kalau kelakuan Firah baik, Firah tak nak anak patung atau mainan lagi. Firah nak ayah bawa Firah jumpa ibu. Boleh ye ayah? NoorWafirah, anak kecil yang masih belum memahami realiti hidup menuntut hadiah hari jadinya.

Namun, tanpa disedari permintaannya itu merobek luka di hati ayahnya. Luka kehilangan permaisuri tercinta sebagai teman hidup, berdarah kembali. Saat itu juga, wajah ayahnya berubah. Kusam. Masam. Barangkali kerana menyembunyikan pilu yang teramat. Walaupun hanya sekadar melawat pusaranya ibu, NoorWafirah tetap gembira. Lebih gembira lagi kerana permintaannya itu dituruti ayahnya. Namun, tiada siapa menyangka itulah kali terakhir NoorWafirah melawat pusara ibu dengan bertemankan ayahnya di sisi. Air mata NoorWafirah mengalir membasahi pipi. Sebak kerana terkenang akan kedua orang tuanya yang silih pergi menghadap Ilahi belum sempat dia menagih kasih sayang daripada mereka. Esakkan NoorWafirah yang semakin nyaring kedengaran dari speaker Nokia N95 dengan built-in memory lapan gigabyte itu mengundang rasa bersalah dalam diri ustaz Nasruddin. NoorWafirah cuba dipujuknya. Apakan daya, seberapa hanya kuasa gadget bergelar telefon untuk mampu menyampaikan ketenangan dalam diri gadis yang sedang lemas dalam emosinya itu. Esak dan tangis NoorWafirah tidak reda. Ikat hati kita dengan Allah, kerana mereka yang bersama Allah takkan pernah rasa kesepian dan keseorangan...dan sebaik-baik bekal adalah taqwa... Kata-kata tersebut pernah didengarinya. Matanya yang telahpun terlelap hampir setengah jam dibuka semula. NoorWafirah terasa amat segar. Walaupun hanya terlena dua puluh lima minit, dia terasa bagai telah tidur suku hari lamanya. NoorWafirah cuba untuk melelapkan matanya kembali. Puluhan minit berlalu namun, dia tidak juga lena. Nampaknya kaji selidik yang menyatakan bahawa purata manusia mengambil masa selama tujuh minit untuk tidur tidak menggolongkan dirinya sebagai kumpulan manusia tersebut, atau mungkin hanya untuk malam

itu dia bukan dalam kalangan mereka. Walaupun demikian, imsomnia bukanlah krisis untuk NoorWafirah memandangkan dia biasa tidur awal pada hari-hari sebelumnya. Namun, kata-kata tadilah yang terus membayangi liku-liku tumpul di benaknya. NoorWafirah bingkas bangun. Ekor matanya sempat mencuri lihat sampul jingga yang setia di atas meja tempatnya mengulangkaji pelajaran. Tidak berusik, sama seperti sejak ia diletakkan oleh Ezzaity Husna kira-kira waktu tengah malam tadi. Sepasang terompah kayu yang dipahat kemas oleh si tukang pembuat disarungnya, lantas tempat untuk menyempurnakan wudhu dituju. Dalam perjalanannya menuju ke midhoah itu, NoorWafirah berjalan perlahan-lahan kerana khuatir terompah yang zatnya padat dan berat itu akan mengeluarkn bunyi yang pastinya mengganggu keasyikan buaian tidur sahabat-sahabatnya di asrama itu. Jarum pendek pada jam loceng di meja menunjuk pada angka tiga manakala jarum minitnya pula mengarah ke nombor sembilan. Hati NoorWafirah kala itu tidak keruan. Hatinya kesepian. Hatinya keseorangan. Namun, muslimah yang berjiwa kental ini bangkit dari melayan kerenah hatinya itu. Masalah hati harus diubat pada hati juga. NoorWafirah memilih untuk mengikat hatinya itu dengan Allah. Semoga dengan hati yang bersama-sama Allah, tidak akan lagi membuatkannya mendekati rasa sepi dan keseorangan. Kebesaran hikmah serta kaifiat solat malam menyemarakkan lagi semangat NoorWafirah ketika itu. Sebagaimana yang diceritakan dalam surah al-Muzammil (73), Nabi berbaring berselimut pada waktu malam kerana stress kesan daripada tentangan orang kafir Quraisy terhadap seruannya sehingga ada yang menggelarnya gila. Semangat Nabi mungkin tertekan.

Maka dengan itu, dia disuruh oleh Allah swt supaya bangun untuk menunaikan solat malam, bagi mendidiknya menjadi pemimpin yang mempunyai qualiti yang ditunjukkan seperti dalam surah al-Fath. Demikianlah selama hampir sepuluh tahun, Nabi bersama dengan para pengikutnya berbuat demikian sehinggalah solat fardhu lima waktu disyariatkan dan solat malam pula terusmenerus menjadi solat sunat. Hikmah kisah Nabi di atas dijadikan teladan buat NoorWafirah yang sedang bertarung dengan konflik emosinya itu. Sisa waktu dinihari itu jualah yang sesuai dan dianjurkan pula bagi manusia mengabdikan diri. Tambahan pula, ketika itulah sebarang permohonan manusia lebih dekat padaNya. Hadis riwayat Bukhari dan Muslim ada menyatakan: Allah turun ke langit dunia pada setiap malam pada sepertiga terakhir malam, lalu berfirman : Adakah orang yang berdoa, adakah orang yang bermohon, adakah orang yang meminta, lalu Aku penuhi doa dan permintaannya. NoorWafirah percaya, pengabdian hambaNya yang sanggup mengorbankan masa tidur yang cukup enak dengan bangun dan bersolat, berdoa dan berzikir...mendekatkan diri dengan penciptanya pasti disukai Allah swt. Ikatan pada telekung dan kain sarung dileraikan. NoorWafirah melipat dan menyimpan rapi busana putih suci khusus buat menghadap Ya Malikul Mulk, pemilik penuh kuasa ke atas cakerawala serta isinya itu. NoorWafirah kemudiannya mengambil tempat di hujung penjuru katil sambil matanya yang bundar itu merenung sampul jingga di atas meja yang kurang satu meter darinya.

Pelik binti ajaib. Tidak pernah sahabat-sahabat NoorWafirah mengucapkan selamat sempena hari lahirnya melalui kad. Mereka pasti melulu terus ke arah NoorWafirah untuk mengucapkan selamat secara one-to-one. Demikian tradisi yang mereka praktikkan setiap kali ada siswi di asrama itu yang menyambut hari lahir atau hari-hari kegembiraan yang lain. Lebih aneh lagi, kad tersebut bukan seperti kad yang biasa ditemui di kedai-kedai. Ianya giant size dan irregular shape. Sedang sampulnya menarik, pasti kad yang di dalamnya tidak kurang hebatnya. NoorWafirah senyum sendirian. Agak teruja juga dia untuk melihat rupa kad yang tersembunyi di dalam sampul tersebut. NoorWafirah sudah tidak termampu lagi menyingkap misteri kad tersebut. Dia ingin mengambil jalan yang paling mudah iaitu dengan membuka sampul tersebut. Lantas tangannya dipanjangkan bagi mencapai sampul rona jingga itu. Sampul dibuka dengan cermat dan isinya dipaksa keluar. NoorWafirah semakin teruja. Sangat indah. Cover kad tersebut penuh dengan lukisan bunga. Berwarna-warni, tampak menarik dengan sentuhan warna-warna pastel. Ternyata ianya sekeping kad ucapan kerana tertera di sudut atas kad tersebut ucapan Happy Birthday dalam tulisan cursive script. Ternyata juga pengirimnya seorang yang mempunyai tangan seni serta kreativiti yang tinggi kerana homemade card yang dihasilkannya cukup mengagumkan walaupun hanya dinilai dari luar. Dahi NoorWafirah masih berkerut-kerut mencadang dan menyangkal beberapa calon yang mungkin pengirim sebenar kad tersebut memandangkan Ezzaity Husna langsung tidak memperinci perihal sampul yang disampaikannya menjelang tengah malam itu. NoorWafirah berasa sedikit kesal kerana kegagalannya mengenal pasti pengirim kad tersebut membuktikan

bahawa dia sebenarnya belum mengenali sahabat-sahabatnya yang kini merupakan orang paling dekat dengannya itu. Hmm, mungkinkah Nik Safiyya? NoorWafirah mengagak. Kebarangkalian Nik Safiyya yang mengirim kad tersebut agak tinggi. Sejak akhir-akhir ini, Nik Safiyya kurang ramah apabila bersama NoorWafirah. Mungkin Nik Safiyya meminta bantuan Ezzaity Husna sebagai orang tengah untuk menyampaikan hasil tangannya itu. NoorWafirah tersenyum. Kad masih di tangan, belum dibuka. Sangkaannnya tadi disangkal pula dengan alasan Nik Safiyya langsung tidak mahir dalam bidang seni hinggakan warna tudung yang ingin dipadankan dengan pakaiannya sendiri pun terpaksa meminta khidmat nasihat daripada dua orang juru runding imej, Ain Nujma dan NoorWafirah sendiri apetah menghasilkan kad ucapan sendiri yang berkombinasikan warnawarna menarik. NoorWafirah tertawa kecil apabila terkenangkan insiden suatu pagi ketika masingmasing sibuk bersiap untuk menghadiri kuliah. Ain Nujma yang terbahak-bahak ketawa menjemput NoorWafirah yang sedang bersarapan pagi itu untuk menjengah. Kenapa Nujma, semacam je ketawa awak tu? Ada apa? NoorWafirah ingin tahu. Ni hah, cuba awak tengok Safiyya ni. Jubah dia warna ungu. Tudung dia warna hijau pulak. Tak ke dia buat kelakar pagi-pagi ni.. Ain Nujma terus ketawa. Nik Safiyya yang tersipu-sipu malu dengan sepantas kilat menggantikan tudungnya yang berwarna hijau tadi.

Awak ni Nujma, tak baikla.. NoorWafirah mengerutkan dahi dan merenung tajam ke arah sahabatnya itu sebagai isyarat supaya Ain Nujma berhenti mentertawakan Nik Safiyya yang diketahui kurang kemahirannya dalam mix and match warna mahupun pakaian. NoorWafirah teringin membuka kad tersebut. Dengan lafaz bismillah, dalam kiraan dua, NoorWafirah menamatkan misteri kad reka corak bunga-bunga itu. Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna tubuh lesumu segar mengorbankan masa tidur, Zahr al-Islam kerna solat malam serta subuhmu tetap penuh kecerdasan, Zahr al-Islam kerna sehari lagi tambah usiamu bermakna kematangan, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Dua Belas

edengaran suara-suara merdu mengaji al-Quran menghangatkan kedinginan malam Khamis yang sebentar tadi sepi. Suatu kebiasaan, selepas selesai sahaja

solat Isya siswi-siswi akan mengurungkan diri di dalam bilik masing-masing. Ada yang menelaah pelajaran, ada yang sibuk menyudahkan assignment pada minit-minit akhir dan tidak kurang ramai juga yang mengisi masa terluang mereka dengan hobi masing-masing termasuklah

menonton DVD drama Korea yang beratusan episod. Itulah trend terkini rata-rata penghuni asrama. Sodaqallahulaziim.. Najmi Aisya menyudahkan empat ayat terakhir surah al-Anbiya, iaitu surah yang diturunkan di Makkah yang juga merupakan antara surah terawal diwahyukan sebagaimana yang sempat direkodkan oleh al-Bukhari. Sodaqallahulaziim. Bergema pula suara NoorWafirah dan sahabat editor yang lain. Mereka turut melafazkan penyudah tersebut bagi mengakhiri bacaan seratus empat potong ayat yang mereka baca secara tartil dan bergilir-gilir itu. Kitab-kitab tafsir al-Quran yang dibaca sebentar tadi disusun kembali secara berdiri, lurus sebaris pada rak di musolla. Alhamdulillah. Kita masih lagi diberi nikmat kesihatan serta kewarasan yang membolehkan kita untuk duduk bersama-sama membaca al-Quran pada malam ni sebagai pembuka diskusi. Al-Quran adalah sebesar-besar mukjizat daripada Allah swt yang dikurniakan kepada Rasulullah saw sebagai Nabi dan Rasul akhir zaman. Jadi janganlah kita pinggirkan alQuran, sebaliknya jadikan al-Quran peneman diri kita sebagai tanda cinta kita kepada Allah dan Rasul di samping merebut hikmah pertolongan pada Yaumul Mahsyar kepada para pembacanya. Tazkirah buat diri saya sendiri dan sahabat sekalian. Muslimah yang genap usianya dua puluh tahun hari ini mula mengatur bicara. Terima kasih atas peringatan tu Wafirah. Semoga kita menjurus ke arah golongan orang mukmin yang diibaratkan seperti buah Utrujjah; sudahlah harum baunya lagi enak rasanya. Sebagaimana dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Musa Al-Asyaru ra, Rasulullah saw bersabda yang membawa maksud: Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al-Quran adalah seperti buah Utrujjah yang

baunya harum dan rasanya enak. Perumpamaan orang mukmin yang tidak membaca Al-Quran seperti buah kurma yang tidak berbau sedang rasanya enak dan manis. Perumpamaan orang munafik yang membaca Al-Quran adalah seperti raihanah yang baunya harum sedang rasanya pahit. Dan perumpamaan orang munafik yang tidak membaca Al-Quran adalah seperti hanzhalah yang tidak berbau sedang rasanya pahit. (Riwayat Bukhari dan Muslim) Sekali lagi akak ingin mengajak semua supaya sentiasa menjadikan al-Quran peneman diri kita serta muslimin muslimat lain. Rajin-rajinlah menyampaikan pesan ye. Kak Wardah yang bidang pengkhususannya llmu Hadis rasa terpanggil untuk menyampaikan pesanannya pula. Sepotong Hadis turut dipentaskan sebagai pengukuh pementasannya. Insya-Allah kak. Respon Najmi Aisya dan Syaripah Zahirah serentak. Masing-masing kemudiannya memandang sesama sendiri. Insya-Allah. Ma kasih ya, Wafirah serta Wardah. Quranic circle yang kita praktis malam ni kayaknya bagus juga jika diteruskan pada masa akan datang. Tentangnya Tinta Tarbiyyah pula, sebenarnya apa sih yang bakal dibahaskan buat kandungan keluaran kali ini? Endang Daffa dengan teruja mempersoal. Kita baru saja melangkah masuk ke bulan Rabiulawal. Mungkin ramai yang maklum akan peristiwa-peristiwa penting yang dicatatkan oleh sejarah tentang jatuh bangunnya tamadun Islam pada bulan ni. Antaranya, kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad saw, kerasulan dan kewafatan baginda, peperangan seperti perang Badar pertama dan peperangan Bani an-Nadhir, pelantikan Abu Bakar ra sebagai khalifah serta pembukaan Baitul Maqdis. Semuanya dicatatkan pada bulan ni. Seterusnya saya ingin minta pendapat sahabat-sahabat supaya kita dapat

mengekstrak input yang paling berguna sebagai pengisian keluaran kali ini. NoorWafirah mengeluarkan ideanya yang masih samar-samar. Dia memandang sekeliling mencari kelibat sesiapa yang ingin melengkapkan sampiran yang disampaikannya sebentar tadi. Ternyata banyak pengetahuan beserta manfaat yang boleh dilahirkan kepada umum daripada penjelasan rambang Wafirah sebentar tadi. Namun, pada pendapat peribadi saya tanggal 12 Rabiulawal itulah hari yang paling sarat dengan falsafah, makna serta lambang kemegahan dalam kehidupan seorang Muslim. Kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad saw merupakan peristiwa penting dalam takwim hijrah ni sekaligus wajar untuk diperingati. Maka saya sarankan supaya tema Memperingati Keagungan Nabi menjadi intipati kupasan Tinta Tarbiyyah yang seterusnya. Najmi Aisya mengutarakan pandangannya dengan harapan dapat melengkapkan idea atau pembayang NoorWafirah yang belum jelas tadi. Syukran Ya Aisya. Bernas. Ini merupakan inisiatif yang mampu Tinta Tarbiyyah sumbangkan sempena sambutan Maulidur Rasul ini. Keistimewaan kaedah penulisan ialah wujudnya hardcopy yang boleh dijadikan rujukan berbanding bentuk-bentuk sambutan yang lain seperti perarakan,forum mahupun nasyid yang mungkin penghayatannya bersifat sementara bagi kebanyakan individu dan termasuklah saya sendiri. NoorWafirah tersenyum menyampaikan ucap terima kasih beserta serangkai dua ayat sebagai pengukuh. Hatinya bersorak teruja untuk menggalas tanggungjawab seterusnya bagi menjayakan Tinta Tarbiyyah. Sebenarnya, antara aktiviti yang paling diminati NoorWafirah ialah membaca sirah atau sejarah Rasulullah saw kerana jalan cerita atau kisah kehidupan baginda itu cukup unik baginya. Setiap contoh kehidupan itu ada pada diri baginda. Hakikatnya, tidak akan ada yang tersesat mahupun terpesong sekiranya asas kehidupan baginda dijadikan panduan. NoorWafirah

merasakan perkara yang serupa seperti menjadikan Rasulullah saw sebagai sumber ilham dalam apa jua tindakan dan perjuangan harus diamal dan diperingati lebih-lebih lagi pada hari kelahiran baginda. Sebelum ni, saya jarang pula berkenan dan bersetuju dengan pendapat Aisya, tapi kali ni saya berminat juga. Syaripah Zahirah sengaja membuat penyataan berbaur provokasi terhadap Najmi Aisya. Sengaja ingin dibangkitkan isu untuk mengajak Najmi Aisya lantang berdebat dengannya, namun Najmi Aisya sekadar masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Provokasi perdebatan yang diperlawa oleh Syaripah Zahirah itu dengan tenang disambut Najmi Aisya. Najmi Aisya membalas kata-kata Syaripah Zahirah tadi dengan senyuman. Syaripah Zahirah terasa bersalah pula. Err..sebenarnya, saya nak menambah perihal yang kita bincangkan ni.. ayat Syaripah Zahirah tersangkut-sangkut. Kepalanya pula terangguk-angguk. Gayanya seakan benar-benar berminat untuk menambah. Teruskan je, Pah.. Najmi Aisya membalas dengan baik. Baiklah. Maaf ye Aisya. Hmm...bukti kehebatan serta keagungan Nabi Muhammad saw bukan sekadar diketahui umum umat Islam, tetapi telah diakui sendiri oleh mereka yang bukan beragama Islam dengan latar belakang pendidikan yang pelbagai serta berjaya dan terkenal dalam bidang masing-masing. Kebetulan, saya ada catitkan mengenai seorang ahli falsafah yang berbangsa Inggeris ni menerusi lembaran makalah yang saya baca. Sebagai seorang yang berpengaruh, George Bernard Shaw di dalam buku Letter to Najmi Sahib of Cyprus ada mengatakan bahawa Muhammad memang seorang manusia yang agung, malahan beliau juga

adalah penyelamat bagi manusia yang sedang menderita sakit tenat. Penerangan dalam susun atur momentum yang mengalir tenang oleh Syaripah Zahirah cukup impresif memandangkan dia sebelum ini lebih cekap dalam kerja tangan berbanding sumbangan yang berupa bentuk katakata. Ini jelas membuktikan bahawa kehebatan dan kemuliaan rasul kita Muhammad turut diakui oleh cendekiawan barat yang bukan beragama Islam. Justeru itu, kita sebagai umat nabi Muhammad yang seharusnya lebih dahulu mengenali baginda pastinya lebih faham akan akhlakakhlak terpuji baginda dan meneladaninya. Saya fikir, inilah hakikat yang harus kita perhalusi supaya dapat mendidik siswi-siswi khasnya untuk menyanjungi rasul kita melebihi lelaki-lelaki lain, ujar Syaripah Zahirah lagi. Kalau tadi penerangan yang diberikan olehnya berbentuk fakta, kini dia menjelaskan pula pendapatnya dengan pokok isu yang masih serupa. Betul tu. Kalau sekiranya siswi-siswi memahami sepenuhnya hal ini sebagaimana yang kamu terjemahkan tadi Pah, pasti gejala coupling dapat dibanteras. Yelah, siapa lagi lelaki yang kebanyakan nisa sanjungi kalau bukan teman lelakikan. Tapi, saya tak tolak kemungkinan ada yang menyanjung bapa juga. Dalam kes ni, alhamdulillah. Najmi Aisya yang jelas masih solo itu menambah. Syaripah Zahirah tersenyum tawar mendengar hujah-hujah yang berunsur hentaman terhadap golongan yang bercouple. Hati kecilnya tersentak sedikit kerana pendapatnya disambut baik oleh Najmi Aisya sedangkan ulahannya awal tadi entah apa-apa terhadap Najmi Aisya. Terima kasih Syaripah, Aisya. Banyak juga input daripada kamu yang boleh kita masukkan buat terapan Tinta Tarbiyyah keluaran seterusnya. NoorWafirah memberi senyuman galakan kepada Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya.

Benaran..bagus banget kamu punya idea bernas kayak gitu. Endang Daffa tersengih. Dia yang sejak dari tadi hanya mencatat bersuara. Sama-sama.. balas Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya bersama-sama. Selesai pembahagian tugas, masing-masing mulai bersurai. NoorWafirah tersenyum tanda faham ketika melihat Endang Daffa dan kak Wardah yang segera melulu ke muka pintu musolla. Malam dingin dengan bayu lembut pastinya menghambat sesiapa sahaja untuk segera santai menikmatinya sendirian di kamar rehat masing-masing. Akan tetapi, berbeza pula dengan rakan-rakan editornya Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya. Di suatu penjuru musolla itu, Syaripah Zahirah dan Najmi Aisya kelihatan saling bertanggam muka. NoorWafirah cuba menterjemahkan wajah keduanya. Jelas, masing-masing sedang berusaha menamatkan jeda bagi menyelamatkan perang emosi mereka ketika bersua muka. NoorWafirah pura-pura tidak peduli. Dia terus-menerus mengemaskan alat tulisnya yang berselerakan sambil sekali-sekala mengerlingkan anak mata ke arah kedua sahabat seperjuangannya itu. Sorry eh, Pah. Sebelum ni saya selalu je cari pasal dengan awak.. Najmi Aisya mendongakkan kepalanya dan bersuara. Eh, takde apalah Aisya. Semua ni memang menyulitkan, dan kesulitan inilah yang menyedarkan saya. Tidak kurang juga meresahkan hati dan jiwa kita. Dan jatuh-menjatuhkan ni takde manfaat pun, tak dapat pahala pun, walaupun bukan dengan niat. Saya yang cari pasal

dengan awak dulu tadi. Sayalah yang sepatutnya minta maaf. Saya minta maaf ye. Syaripah Zahirah menafikan keperluan Najmi Aisya yang memohon maaf darinya. Najmi Aisya juga menidakkan keperluannya untuk memaafkan Syaripah Zahirah yang pada hematnya tidak bersalah terhadap dirinya. Demikianlah dua sahabat tersebut, malu-malu kucing bagai kali pertama berkenalan. NoorWafirah terasa ingin ketawa melihat gelagat mereka. Namun, dia sempat berbisik alhamdulillah dan terpaksa mengekang senyumannya yang kekal lahir tanpa mampu dibendung itu. NoorWafirah segera meninggalkan musolla untuk memberi ruang dan privacy kepada mereka. Benarlah bagai dikata oleh Syaripah Zahirah, kesulitan atau sebarang permasalahan sekalipun sememangnya meresahkan. Namun, ianya tidak bermakna bahawa setiap kesulitan itu pasti tidak akan menemukan ruang buat penyelesaian dan ianya juga tidak selalu diiringi dengan kegagalan. Kesulitan perlu dihadapi dengan akal yang rasional serta jiwa yang tenang, dilanjutkan lagi dengan muhasabah diri yang diakhiri oleh penerimaan hati terhadap setiap kelemahan. Ini kerana hakikatnya, kita hanyalah insan biasa dan hamba Allah yang tidak lekang dari ujian dan dugaan. Oleh itu, ketahuilah sarwa umat manusia, benarlah kesulitan akan membuka pandangan, menghidupkan hati, mendewasakan jiwa, mengingatkan kepada nilai kehambaan dan menambah pahala. Maka hadapilah kesulitan sebaik mungkin, Insya-Allah ada hikmah yang menanti. Barangsiapa yang Allah berkehendakan kebaikan padanya, nescaya Dia akan mengujinya dengan kesulitan.

(Riwayat al-Bukhari)

Tiga Belas

wan di langit kelihatan berkepul-kepul. Cahaya matahari sudah dilitupi kelompokan awan tadi yang mengakibatkan sinarannya terhalang dari sampai ke

permukaan bumi. Suasana petang itu mendung. Menandakan hujan akan turun tidak lama lagi. Keadaan yang zulmat; gelap kerana ribut taufan dijangka bakal menawan bumi sejurus itu.

Tatkala itu, gema hasil tangisan suara yang melantun pada tembok mengundang perasaan tertanya-tanya yang tidak terjumlah. Pastinya NoorWafirah arif mengenal empunya suara tangisan itu. Tambahan pula, cuma berisi dua orang di dalam bilik asrama setelah Nik Safiyya menghadiri sesi usrahnya di luar. Lantas buru-buru, NoorWafirah ingin cuba menemukan penyudah gerangan punca awan mendung sahabatnya, Ain Nujma. Atau setidak-tidaknya, dapatlah kiranya dia menghamburkan segenggam tabah buat penawar rawan hati sahabatnya di kala itu. Andai gagal, ingin pula disampaikan buatnya sebuah kisah syahadah agar dapat digalang fikrah. Saat NoorWafirah menghampiri Ain Nujma, perawan itu didapatinya sedang mengekang tangis yang deras. Kolam matanya berair. Romannya yang putih suci itu amat sayu dan lencun dengan hujan tangis. NoorWafirah cuba menelinga dan menyoroti Ain Nujma dengan penuh doa. Pastinya dia sedang sehabis daya cuba mengintai peluang untuk menguasai sukma gadis itu, lantas melunaskan segala yang barangkali menduri diri gadis itu. Semua yang dilakukan oleh NoorWafirah pastilah atas dasar amanah dan tanggungjawab sesama Muslim, lebih-lebih lagi Ain Nujma merupakan sahabat baiknya pula. NoorWafirah mengambil pendekatan yang berhati-hati. Dia tidak terus menghujani sahabatnya itu dengan puluhan soalan. Sebaliknya, NoorWafirah hanya sekadar menenangkan Ain Nujma dengan usapan dan belaian lembut. Namun, tangisan yang menjujuh itu entah bila akan berperhentian apetah lagi untuk berkesudahan. Ain Nujma sempat singgah di bahu NoorWafirah untuk meleraikan rasa pilunya. NoorWafirah pula terus menenangkan sahabatnya itu. Begitulah situasinya ketika NoorWafirah cuba mendekati sahabatnya itu.

Kocakkan air muka Ain Nujma mulai tenang. Tetapi Ain Nujma masih kelihatan keliru dan celaru. Rintihan emosinya masih belum stabil. Terserlah juga akan ketidaksediaannya untuk menghikayatkan apa sahaja kisah yang membelenggu dirinya itu kepada NoorWafirah. Namun, kuntuman bunga indah sedia mengelopak di bibir merah NoorWafirah. Secara tidak langsung, NoorWafirah sedang merangsang ketenangan dalam jiwa Ain Nujma. Bukan pula menambah tekanan emosi yang sedang dilalui si perawan dengan mewahnya pertanyaan. Hasilnya, ternukillah senyuman bahagia di bibir Ain Nujma yang kini mulai bertebaran di segenap buana. NoorWafirah menyedut nafas syukur. Sungguhpun demikian, sekelumit keraguan menyelubungi diri. Kurang yakin dengan keikhlasan benih senyuman yang sebentar tadi bersorak di bibir lembab sahabatnya itu. Sembari lama membisu, NoorWafirah menghela nafasnya dalam-dalam. Dia

mendekatkan wajahnya ke telinga Ain Nujma seraya separa berbisik. Dia mengungkap: Kebahagiaan akan dikecapi apabila kita mulai berfikir dan bersikap sewajarnya, tidak menelan bayang-bayang sendiri dan membuang segala kekhuatiran dalam diri. NoorWafirah menegakkan badannya kembali. Cuba meluruskan siri vertebra tulang belakangnya setelah mula berasa sengal-sengal pada bahagian belakang tubuh. Dia sempat tersenyum dan berdehem sebelum meneruskan kata-kata. Harap-harap, awak akan menemui jalan penyelesaian dan bersikap sewajarnya. Semoga Allah swt terus dijadikan satu-satunya tempat bergantung harapan dan pembuka jalan. Hmm, tapi kalau ada yang boleh saya bantuu.. NoorWafirah yang menarik panjang dua harakat suku kata akhir, perkataan terakhir ayat itu tidak sempat menyudahkannya apabila disampuk Ain Nujma.

Eh, takpe-takpe. Saya dah ok ni. Ain Nujma cepat-cepat mencelah. Suaranya serakserak basah. Mimik muka NoorWafirah yang kurang yakin dengan pengakuannya itu membuatkan Ain Nujma berkata-kata lagi. Serius. Saya dah ok dah, Wafirah. Terima kasih atas perhatian dan nasihat awak tadi. Memang tu je yang saya perlukan. Terima kasih sekali lagi ye. Ain Nujma yang tersentuh dengan keprihatinan NoorWafirah, secara tulus dan polos mengucapkan terima kasih. NoorWafirah tersengih panjang. Dia tidak mampu menyorong tawaran pertolongannya lagi. Dia takut kalau-kalau nanti Ain Nujma akan rimas dan tidak selesa. NoorWafirah memandang ke dalam anak mata Ain Nujma. Ternyata ada sesuatu yang benar-benar mengusik Ain Nujma. Namun, dia menghormati keputusan sahabatnya itu untuk tidak menzahirkan runsing yang barangkali rancak mendurinya. NoorWafirah tatkala itu hanya mampu berdoa dalam hati, mohon dijauhkan segala kesulitan dan kekhuatiran dalam diri sahabatnya itu dan digantikan pula dengan ketenangan dan kebahagiaan. Dia juga berharap agar Ain Nujma akan terbuka hati untuk berkongsi perit dirinya nanti supaya dapatlah kiranya NoorWafirah lebih khusus memikirkan jalan membantu sahabatnya, Ain Nujma. Nota-nota Takhrij al-Hadis disemak sekembalinya NoorWafirah ke meja menulis dan dibacanya. Dia membelek-belek isi kandungan nota tersebut penuh khusyuk. Namun, kilat yang sabung-menyabung serta guruh yang berdentam-dentum seakan cemburu melihat NoorWafirah yang tekun mengulangkaji pelajaran. NoorWafirah terpaksa bangun untuk menutup rapat pintu jendelanya. Sambil menyempurnakan perbuatannya itu, dia ternampak beberapa muslim kampus sedang berlari-lari keluar padang. Barangkali siswa-siswa

tersebut asyik bermain bola sepak di tanah lapang sehingga tidak sedar yang diri mereka telahpun basah kuyup, fikir NoorWafirah. Tidak semena-mena, pandangan mata NoorWafirah yang bermasalah myopia walaupun minor itu singgah menumpu pada pemakai jersey ungu dengan angka enam berwarna kuning. Dari gaya lari-lari anaknya, siswa tersebut kelihatan persis dan iras benar dengan Amar Abrar. NoorWafirah menonyoh-nonyoh matanya yang tidak gatal itu dengan harapan penglihatannya akan lebih jelas sesudah itu. Namun, jarak pemisah serta ditambah pula NoorWafirah yang berada di aras dua asrama tidak memungkinkan NoorWafirah untuk membuat pengesahan. Apa lagi dalam keadaan hujan yang semakin lebat dan langit zulmat itu. Ahh..tak mungkin dialah. Tapikan dia tu penggemar sukan bola sepak. Eh, biarlah. Sekalipun tu dia, apa kaitannya dengan aku? NoorWafirah ketawa kecil. Dia pura-pura menolak kebarangkalian bahawa kelibat siswa yang dilihatnya itu adalah Amar Abrar. Dia menyangkal hipotesisnya awal tadi dengan

membuat kesimpulan bahawa kombinasi warna ungu dan kuning yang membentuk kroma warna itulah yang menjadi penyebab dia tertarik untuk mengarahkan pandangannya kepada siswa tersebut. Sedang ralit NoorWafirah bercakap dan mengelamun sendirian ini, terdengar seseorang mengetuk-ngetuk. Agak kuat ketukannya. Ruang penempatan individu yang tiada berpintu di dalam bilik itu, hanya dihadang dengan helaian tirai yang jarang. Pastinya membuka rahsia aktiviti si penghuninya. Eh Ezzaity, maaf yerr. Suara NoorWafirah sedikit bergetar.

Ezzaity Husna tersengih lebar. Barangkali, sudah lama dia menanti di tirai kamar NoorWafirah. Ezzaity Husna melangkah masuk dan menghampiri NoorWafirah yang masih tercegat di muka jendela. Dia memandang ke muka jendela, menembusinya dan memandang ke arah padang. Gayanya bagai menyaksikan Liga Perdana. Hmm, siswa-siswa kampus kita ni dah hilang akal kot. Dah basah kuyup pun tak ingat nak berhenti main. Kene jugak kilat dan guruh yang bagi amaran, baru nak kalut! Ezzaity Husna mengucap selamba sambil tawa kecil menyusul. Dia juga sempat menjeling ke arah NoorWafirah. NoorWafirah terdiam. Dia malu. Benar-benar malu. Ezzaity Husna pastinya sudah lama hadir untuk menemuinya. Dan sudah tentu juga dia menyedari cakap-cakap sendirian serta tindak-tanduk selama NoorWafirah mengelamun di jendela itu tadi. Maaf mengganggu, Wafirah. Saya baru je sampai sebenarnya, saya bagi salam tapi tak bersambut. Tu yang saya ketuk kuat-kuat. Sorry eh. Ezzaity Husna menjelaskan keadaan yang sebenar. Yeke, waalaikumsalam. Hujan lebat tadi, mungkin sebab tu saya tak dapat dengar salam yang awak berikan tadi. NoorWafirah cuba cover line. Takpe-takpe. Ni hah, ada kiriman untuk awak. Tadi waktu saya berjalan pulang ke asrama, terserempak dengan sepupu awak yang kerja kat JAKIM tuh. Ape namanye..ustaz Nasaruddin? Ezzaity Husna menerangkan tujuannya menemui NoorWafirah pula. Identiti sepupu NoorWafirah sebagai pengirim bungkusan kenit di tangannya itu cuba dipastikannya.

Aah, ustaz Nasruddin. Apa halnya dia kirimkan bungkusan melalui awak Ezzaity? tanya NoorWafirah yang terasa pelik. Katanya dia nak cepat sampai kat apartmentnya. Takdelah nanti tercari-cari parking, kalau dapat parking yang jauh dari bloknye, kuyuplah dia. Hujan semakin lebat dan takde tanda akan reda. Tu katanya pada saya tadi. Dia mintak saya tolong sampaikan paper bag ni kat awak. Ezzaity Husna terus merehatkan bungkusan tersebut di atas meja NoorWafirah. Satu persatu patah kata yang diucapkan ustaz Nasruddin kepada Ezzaity Husna sebentar tadi cuba disampaikan semula. Kalau ayat ustaz Nasruddin tadi bentuknya aktif, Ezzaity Husna menterjemahkannya kepada NoorWafirah dalam bentuk ayat pasif pula. He..ustaz Nasruddin tu memang, kedekut sangat. Sewa parking pun berkira, tu lah padahnya. Terpaksalah dia berebut untuk dapatkan parking visitor. NoorWafirah terus ketawa. Eh, ketawa tu ketawa jugak Wafirah. Ni hah, bungkusan daripada ustaz Nasruddin. Ambikla. Jangan lupa ucap terima kasih tau. Jangan pulak awak ketawakan dia lagi nanti. Apa pulak tokok tambah dari saya fikir dia nanti. Ezzaity Husna ikhlas mengingatkan NoorWafirah yang sedikit hanyut dalam lembah ketawanya. Asyiknya dia ketawa barangkali buat membalas dendam terhadap orang yang sering membulinya itu. Ok. Dont worry. Terima kasih ye Ezzaity, sebab tolong sampaikan bungkusan ni kat saya. Susahkan awak pulak, maaf. NoorWafirah kembali tenang. Ketawanya berpenghujung setelah ditegur tadi. Kedua sahabat itu kemudiannya saling membalas senyuman.

Empat Belas

alam itu hujan turun agak lebat. Titisan hujan yang menimpa atap asrama dan tiupan angin yang sekali-sekala terbentur pada tembok batu asrama hampir

sedekad usianya itu membuatkan NoorWafirah sedikit terganggu. Hujan seakan melepaskan geramnya setelah sekian lama waktu siang hanya ditemani sang mentari yang saban waktu membiaskan cahayanya penyebab kegersangan itu. Hujan lebat itu barangkali juga angkaranya si Jentayu yang tidak putus-putus berseru meminta hujan. Hujan yang semakin lebat, bunyi tiupan angin yang kuat dan hawa yang sejuk, menyebabkan masing-masing yang menghuni di asrama itu mengurungkan diri di dalam bilik

sebagai tempat yang dianggap paling selamat. Tidak kurang ramai juga yang memadamkan suis lampu, membuta lebih awal dari biasa hasil rangsangan keenakan hawa yang luar biasa pada malam itu. Lewat itu, begitu banyak fikiran yang menerawang di benak NoorWafirah sehingga memaksanya sulit untuk memejamkan mata. Dari kedudukannya di atas kerusi tempat dia mengulangkaji pelajaran, NoorWafirah melintas-pintas halangan-halangan mati di ruangan istirehatnya itu menuju ke tilam empat inci suku yang terbaring di atas jala kayu meranti. Dia duduk di situ bersandar pada dinding. Dalam genggaman jari-jemarinya pula, tersemat sebuah kotak maroon yang pada pandangan atasnya berbentuk tetragon, iaitu poligon dengan empat sisi. Kotak itu kemudiannya dialihkan ke tepi. NoorWafirah mencapai pula kalung pada perdu lehernya. Ianya seutas kalung dari emas jenis 916G, dengan pendant yang bertahtakan butir-butir berlian dan gemstone indah reka bentuk bunga Lotus. NoorWafirah tersengih sendirian sambil ditilik-tilik batu kristal tersebut rinci. Aura suram yang ditampilkan malam itu menghambatkan rasa sunyi dalam dirinya. Lantas menggamit isyarat kedatangan nostalgia dan masa lampau yang lampias bersama waktu. Nah. Abang Nasruddin menghulurkan beg kertas corak kartun Tweety Bird kepada NoorWafirah. Ape ni abang? spontan NoorWafirah bertanya. Mukanya bercahaya dek terkena simbahan cahaya bulan penuh malam itu. Tak ada pape. Bingka ubi. Abang Nasruddin senyum.

NoorWafirah membalas senyuman itu. Bingka je? Mulut NoorWafirah dimuncungkan, isyarat tidak cukup. Kerepek ubi kayu pun ada. Satu basah satu kering. Kerepek yang kering tu kalau Firah jimat-jimat tahan sampai abang graduate kot. Abang Nasruddin tidak sudah bergurau. Dia terngilai kecil. Tuh je abang bagi Firah? Abangkan nak pergi jauh, lama pulak tu..tak ada ke yang best sikit? NoorWafirah sengaja menduga. Adaa, dalam beg tu jugak.. ujar abang Nasruddin sembari mengunjukkan jari telunjuknya ke arah paper bag tadi. Apa ni abang? Macam special je, dalam kotak pulak tu. NoorWafirah teruja. Namun, dia tiba-tiba segan untuk membuka kotak esklusif itu, pada hal NoorWafirah rakus mengintai isi beg kertas tersebut awal tadi. Eh, bukakla Firah. Bukan abang beli pun. Tu kalung ummi abang. Ummi suka kalung tu tau. Pasni Firah pakaila. Pastu ingat kat abang yang jauh nanti ye. Cadang abang Nasruddin. Dia ketawa kecil, geli hati dengan saranannya itu. Walaupun gayanya itu selamba, namun NoorWafirah kelihatan sedikit sentimental apabila mendengar abang Nasruddin menyebut ummi. NoorWafirah teringat pada mak Yamnya. Firah, Firah..menung apenye? Ish budak ni, kita cakap ngan dia, dia layan lamunan dia yang tak pernah ada kesudahan tuh.

Abang nasruddin cuba menyekat emosi sepupunya itu. Abang Nasruddin sangat arif dengan ulahan sepupunya itu. Jika dibiarkan NoorWafirah terus melayan perasaannya sendiri, pastilah berbaldi-baldi bekas tadahan air mata diperlukan. Firah..Firah.. rungut abang Nasruddin sendirian. Mana ada! Memandai je abang ni tau, Firah tak mengelamun pun. Hmm, cantik sangat kalung ni abang. Sweetla batu merah jambu ni, feminine. Firah suka. Tapi, tak pernah pun tengok mak Yam pakai...kenapa? NoorWafirah ingin tahu. Dia terus-menerus membelek kalung itu. Ummi simpan je,tak nak pakai. Menurutnya, kalung tu buat orang muda-muda. Tak sesuai kalau ummi yang pakai. Ummi pesan kat abang, bagi nanti kat bakal menantu ummi. Jelas abang Nasruddin. Camtu ke. Kalau camtu, tak bolehlah Firah ambik. Abang bagilah kat bakal isteri abang nanti. NoorWafirah menyemat semula kalung comel itu di dalam kotaknya. Pakaila Firah. Abang tak nak heret kalung tu dengan abang sampai ke universiti kat luar negara tu. Pakailah ye. Firah ambik terus pun takpe. Tapi kalau tak nak jugak, Firah jadilah pemilik sementara, ye. Abang Nasruddin terus memujuk. NoorWafirah tersentak dari lamunannya apabila mendengar keriuhan guruh yang mula menunjukkan belangnya. Hawa dingin semakin ekstrem. Lapisan bawah kulit yang sedikit tandus dengan sel-sel adipos menyebabkan NoorWafirah pantas mengenakan sweater sebagai pelindung dari kesejukan yang melampau itu. NoorWafirah meraba-raba sekitar bantal peluknya mencari kelibat kotak, dengan warna maroon sebagai adjektifnya. Penuh cermat NoorWafirah menarik keluar isinya. Sebentuk cincin

bunga Lotus dengan batu Rose Quartz beserta butiran berlian, sangat mirip pendant pada kalung yang dipakainya itu. NoorWafirah tersenyum gembira. Lagi hadiah indah diterimanya daripada ustaz Nasruddin. NoorWafirah tiba-tiba kaget. Rupanya terselit lipatan kertas di celah-celah kotak itu. Seribu satu persoalan singgah di benak NoorWafirah ketika itu. Eh, misteri ape pulak ni? Terasa janggal NoorWafirah dibuatnya apabila sepupunya itu bermain-main dengan gaya sebegitu. Hmm..selalunya, Amar Abrar yang kreatif perihal menyelit bingkisan yang lahir hasil akal serta tangan seninya itu.Tapi, kelakar juga kalau ustaz Nasruddin pun punya bakat menulis puisi macam Amar Abrar, jauh NoorWafirah berfikir. Dia ketawa sendirian kerana terlalu kelakar baginya sekiranya isi lipatan kertas yang dipegangnya itu, secebis puisi Zahr al-Islam. Dek terlalu asyik ketawa yang tiada berperhentian, NoorWafirah terbatuk-batuk kecil. Kerongkongnya terasa bagai ditusuk-tusuk sembilu. NoorWafirah bingkas bangun mendapatkan air masak untuk mententeramkan alur pharynxnya itu. Memang mengagumkan apabila lembaran A5 dengan dimensi 148mm X 210mm itu diganda-gandakan lipatannya sehingga membentuk lembaran sekecil suku telapak tangan. NoorWafirah tersenyum sendiri melihat coretan pada lembaran itu secara rambang. Namun, setelah melihat isinya NoorWafirah kelihatan hambar dan bertambah-tambah lagi kehambaran itu setelah membaca sehingga ke penghujungnya warita lembaran itu. Dia tidak pernah menyangka ustaz Nasruddin akan menaruh hati padanya.

Tidak dinafikan, NoorWafirah sememangnya amat sayang dan akrab dengan sepupunya itu sejak kecil, dan ianya semakin utuh apabila dia terus diduga dengan kehilangan orang-orang tersayang. Sungguhpun demikian, perasaan sayang dan keakraban itu baginya umpama sayang dan akrab seorang adik terhadap abangnya. Sayang dan akrabnya itu juga buat seseorang yang mempunyai pertalian darah dengannya. Serta sayang dan akrabnya itu kepada seseorang yang menggantikan ayah dan ibu untuknya. Yang demikian adalah peranan-peranan besar yang telah dipegang oleh ustaz Nasruddin buat dirinya yang hiba di bumi asing ini. NoorWafirah amat menghargainya, tetapi dia tidak pernah terfikir untuk menjalinkan apa-apa ikatan yang lebih serius dengan sepupunya itu sebagai tanda terima kasihnya. Oleh kerana itu, NoorWafirah terasa amat terkejut apabila mendapat lamaran bertulis itu daripada ustaz Nasruddin. NoorWafirah memandang sekeliling. Merehatkan mata pada jarak jauh barangkali. Kemudian, lembaran itu silih ditatap. NoorWafirah terkedu.

Buat ukhti NoorWafirah, Kiranya pelik pada hemat ukhti, pelik lagi pada hemat akhi. Entah bagaimana caranya untuk merisik sekaligus melAmar yatim piatu memaksa diri bertindak sendiri. Akhi mohon memperjelas tujuan. Hati ini teringin untuk menamatkan rasa sepi yang membelenggu diri. Merintis ketenangan buat kehidupan yang kian suntuk ini. ukhti. Kecewa bukan kepalang kerana status

Mahalnya sebuah perkahwinan adalah pada qurratu ayun iaitu hadirnya pasangan dan anak-anak yang menyejukkan pandangan mata hingga lahirnya ketenangan. Ketenangan ini yang paling mahal. (Perunding Motivasi Dr. Shafie Md Amin al-Hafiz) Islam menggariskan asas dalam pemilihan. Agama pastinya pilihan terutama. Yakinlah kini, bahawa pasangan dengan kriteria di atas adalah pencetus ketenangan yang terbaik pilihan akhi, insya-Allah.

Sebagai insan terdekat yang akrab dikenali, ukhti mirip pencetus ketenangan tersebut. Dengan lafaz basmallah, sudikah ukhti mencetuskan ketenangan tersebut buat institusi yang ingin akhi bina? "Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" (Imam Nawawi) Simpanlah kalung serta sebentuk cincin bertahtakan batu Rose Quartz sebagai tanda pertunangan sekiranya lamaran ini diterima. Andai lamaran ini gagal, terimalah hadiah tersebut, penghargaan buat insan yang pernah menyumbangkan ketenangan kepada saudara Muslim ini . Pendamba ketenangan atas redhaNya,

NASRUDDIN

Lima Belas

M
bersama.

ana Safiyya, katanya tadi nak ikut sama ke kafeteria?" tanya NoorWafirah. Matanya ligat mencari-cari kelibat Nik Safiyya yang tidak kunjung

Tak jadilah Wafirah. Last minute tadi, Wan Khubaizah dan Hubbah ajak Safiyya tu keluar ke pusat bandar. Membeli-belah barang keperluan agaknya. Study group pun dia mintak supaya cancel.. Jelas Ezzaity Husna sambil mencedok sesenduk penuh nasi ke dalam pinggan leper yang sejak tadi dipegang ketika menanti gilirannya pula tiba. Wan Khubaizah dan Hubbah? Siapa mereka tu? NoorWafirah masih ragu-ragu. Dia sebenarnya bimbang kalau-kalau Nik Safiyya masih memendam rasa kurang senang terhadap

dirinya sehingga terpaksa untuk mengemukakan alasan sebegitu rupa agar dapat mengelak darinya. Newbies. Adik-adik kursus sama kitalah. Diorang berdua tu memang rapat benar dengan Nik Safiyya. Oghe klatela katakan. Ghapo Wafirah, mu jealous ko? Penjelasan Ezzaity Husna yang diselitkan dengan secubit gurauan melegakan hati NoorWafirah. Ezzaity Husna pula ketawa berdekah-dekah kerana lucu dengan loghat kelantan yang cuba dibunyikannya itu menjadi jua. Memang benar, dan NoorWafirah juga perasan akan keakraban kedua siswi tahun pertama itu dengan sahabatnya Nik Safiyya. Mereka juga sering berkunjung ke biliknya bagi mendapatkan khidmat tunjuk ajar serta nota-nota terpakai daripada Nik Safiyya. Nik Safiyya pula tidak kekok untuk berkongsi ilmu yang dimilikinya itu. Kata orang, sekiranya ilmu yang kita ada itu diamalkan dengan cara mengajarkannya kepada orang lain, ilmu itu seolah-olah diperkemas kedudukannya dan akan menetap dalam hati. Sifat Nik Safiyya yang gemar membantu adik-adik siswi memang membanggakan NoorWafirah dan ingin sekali dia contohi. NoorWafirah tersenyum tawar kerana baru kini dia mengetahui nama siswi-siswi yang rapat dengan Nik Safiyya serta sering pula bertandang ke bilik asrama penempatannya itu. Apa pula nak jealousnya Ezzaity? Sejujurnya..saya sedikit khuatir tadi. Yelah, hubungan kami kurang baik akhir-akhir ni. Risau juga kalau Safiyya masih menyimpan rasa dan sengaja mereka alasan untuk mengelak dari saya. NoorWafirah cuba berkongsi kelat yang tidak mampu lagi ditelannya itu. Ezzaity, mahu tak awak tolong saya? Selain saya, Safiyya rapat dengan awak, pohon NoorWafirah dengan bersungguh-sungguh. Dia sedar dengan usahanya sendiri belum tentu dapat

meleraikan masalah yang sedang membelenggu hubungan persahabatannya dengan Nik Safiyya. Buktinya, punca keretakan hubungan persahabatannya dengan Nik Safiyya pun masih gagal diketahui apetah lagi hendak menjejaki resolusi yang mungkin dapat diterapkan bagi menjamin hubungan persahabatan yang harmonis semula. Rentetan dari kesedarannya itulah, NoorWafirah memberanikan diri untuk mendapatkan dokongan dari sahabatnya Ezzaity Husna. Dalam skala kecil, ada juga usaha yang dilakukannya untuk bangkit dan tidak longlai menanggani isu yang mampu berakhir dengan perpecahan ini. Peringatan mengenai perpecahan atau iftiraq oleh Rasulullah saw dalam hadisnya yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah berbunyi seperti di bawah ini. Umatku akan terpecah belah menjadi tujuh puluh tiga golongan.... Pengaruh yang diheret bersama perpecahan umat manusia adalah sangat buruk bagi kelangsungan umat Islam. Terbitnya panduan dalam ajaran Islam berhubung kait dengan perpecahan memberi penegasan kepada umatnya agar tidak terjerumus dalam kancah dosa itu. Firman Allah saw dalam surah ali-Imran (3): 103, menunjukkan perintah Allah untuk mempererat tali persaudaraan dan larangan berpecah-pecah. Sebagaimana dalam sabda Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Bukhari yang ertinya pula: Haram bagi setiap Muslim untuk bertengkar melebihi tiga hari. Itulah yang cuba NoorWafirah hindari, seraya menjaga diri agar tidak terjatuh ke dalam lembah pertikaian yang sekecil anak semut jua, agar tidak menjadi pencetus pergolakan besar yang seterusnya mengakibatkan perpecahan umat manusia. Nauzhubillah..

Senduk plastik yang digunakan untuk mengangkut sekawanan sotong yang dimasak kicap masih dipegang oleh Ezzaity Husna. Namun, mimik mukanya menyatakan tidak pada lauk itu. NoorWafirah menanti untuk menyambut senduk plastik tersebut kerana firasatnya yakin mengatakan bahawa ianya akan diletakkan semula jemah. Janganlah awak risau Wafirah. Saya yakin Nik Safiyya tu bukannya mengelak, barangkali dia rasa cemburu kot dengan awak. Yelah, Amar Abrar yang popular tu kan rapat dengan awak. Doa dan sabar jelah ye. InsyaAllah, nanti saya risik-risik Mek Safiyya tu supaya calar-balar persahabatan yang ada dapat dikikis dan digilap licin semula eh.. Ezzaity Husna cuba menenangkan NoorWafirah dengan kata-kata positifnya sambil senduk plastik tadi diletakkan semula. Gadis berdarah Bugis ini tersengih apabila senduk yang begitu lama padanya itu dengan pantas disambar NoorWafirah. Hehe, tak jadi makan sotong, nak makan ayamlah. Ezzaity Husna tersengih lagi bak kerang busuk. Suasana di kafeteria pada tengah hari Isnin itu agak cabuh dengan kehadiran siswa-siswi hampir seisi kampus. Waktu makan tengah hari sememangnya rutin paling sibuk bagi pak cik dan mak cik, pengusaha-pengusaha di kafeteria itu. Namun, hiruk-pikuk serta kesibukan itulah yang amat diharapkan kerana ianya menjadi sumber rezeki mereka. NoorWafirah berjalan melewati barisan kerusi dan meja sambil mengheret pandangannya untuk mengintai-intai bayangan ruang kosong bagi membolehkan dia dan Ezzaity Husna duduk menyantap. Namun setelah itu, pinggan nasi NoorWafirah masih tidak diluak apa lagi diusik kendatipun telah beroleh ruang yang dicari.

NoorWafirah mengeluarkan bekas minuman yang diisinya dengan air masak. Dia meneguk sekali dua air masak tersebut sambil menanti Ezzaity Husna yang sedang berhempaspulas mendapatkan pesanan jus. Sungguhpun perutnya telah berkali-kali membunyikan siren sebagai isyarat minta diisi, NoorWafirah terus sabar menunggu sahabatnya muncul agar mereka berdua dapat makan bersama. Assalamualaikum..boleh duduk sama? Tiba-tiba muncul suatu suara dari belakang NoorWafirah. Degup jantung NoorWafirah tiba-tiba kencang. Saraf akustiknya sememangnya sangat peka akan suara tersebut. Sangat jelas. Ia milik Amar Abrar. NoorWafirah tidak sempat menyangkal apabila Amar Abrar terus muncul di hadapannya kurang sedetik berlalu. Saat itu, degupan jantungnya tidak terkawal lagi walaupun NoorWafirah seakan berhenti dari bernafas seketika. NoorWafirah menyambut salam yang diberi dengan nada suara yang perlahan. Namun, tiada respon bagi izin yang dipinta oleh Amar Abrar tadi.

NoorWafirah terus melabuhkan pandangan, mengelak dari bertentangan mata secara langsung. Ehem..Assalamualaikum. Berdiri je Amar, jom makan sama. Pelawa Ezzaity Husna. Dialah super heroin kerana muncul tepat pada waktunya menyelamat NoorWafirah yang terkandas dalam gundah-gulana perasaannya. Waalaikumsalam. Terima kasih Ezzaity atas pelawaan ikhlas daripada awak. Sebenarnya saya nak cakap dengan Wafirah, bagus awak ada sama. Firah, boleh saya duduk? Amar Abrar menoleh ke arah NoorWafirah pula, masih berdiri agam menanti kebenaran

daripada NoorWafirah. Err, silakan duduk. Ada apa ye Amar? NoorWafirah mahu straight-to-the-point.

Saya nak ucap terima kasih. Alhamdulillah, gerimis terima banyak respon positif khususnya daripada siswi-siswi tentang program Nasyid esok. Rata-ratanya dapat tahu tentang atur cara sempena Maulidur Rasul tu dari risalah Tinta Tarbiyyah. Terima kasih banyak-banyak ye Firah. Semoga Tinta Tarbiyyah terus menjadi medium berpengaruh mendidik warga siswi kampus. Amar Abrar tanpa mukadimah yang panjang lebar memperjelas tujuannya bertemu dengan NoorWafirah tengahari itu. NoorWafirah sekadar senyum dan menganggukkan kepalanya. NoorWafirah memang mahu membutirkan sepatah dua kata setelah Amar Abrar memasang jedanya, namun ianya tidak menjadi. Dia kontang kata-kata setelah terpandang suatu bekas plastik berwarna lilac atau ungu muda. Ianya dikepit oleh tiga jari kanan Amar Abrar, ibu jari, jari telunjuk serta jari hantunya. Sejak itu, dia cuba untuk membaca tindak-tanduk Amar Abrar yang seterusnya. Senyap je dari tadi, ape yang awak pandang Firah? Amar Abrar menduga. Err..eh, takde pape. Pipi mungil NoorWafirah mulai berputik kemerah-merahan. Malunya bukan kepalang lagi. Amar Abrar pula tersengih, bagai menyindir NoorWafirah. Hah, ni buat awak. Bingka ubi kayu. Separuh biasa, separuh lagi ummi letak gula merah. Tu yang warnanya gelap skit, tapi bingka ubi ummi memang best. Saya baru sampai kampus awal pagi tadi, ummi buat kuih tu tengah malam. Saya dah penuhi janji. Amar Abrar meletakkan bekas plastik tersebut di hadapan NoorWafirah. NoorWafirah memandang Ezzaity Husna sebelum bersuara. Ezzaity Husna pula purapura memandang ke sekeliling kafeteria.

Amar , mungkin awak salah faham. Saya ikhlasla, tak harapkan pape sebagai balasan pun. Bingka tu, bekal ummi untuk awak. Ucapan terima kasih tadi dah lebih dari cukup bagi saya. NoorWafirah mengembalikan bekas plastik berisi bingka ubi kayu itu. Ummi dah bekalkan untuk saya juga. Jangan risau Firah, saya tiada niat lain kecuali untuk penuhi janji saya tempoh hari. Buat makluman awak saya akan berjumpa dengan sepupu awak malam ni, ustaz Nasruddin. Sebenarnya minggu lepas, saya yang telefon ke pejabat dan ajak dia. Alhamdulillah, dia setuju. Hmm, tu je rasanya, saya tinggalkan awak berdua dulu ye. Ujar Amar Abrar dengan penggunaan kata-kata yang cukup tertib. Yang demikianlah satu-satunya penyebab NoorWafirah selesa berurusan dengan Amar Abrar. Namun, soal perasaan dan batas pergaulanlah yang sering menjadi benteng penghalang rasa selesa itu terus abadi begitu. Di sebalik hakikat itu, NoorWafirah amat bersyukur kerana benteng yang menghalang rasa selesa apabila bersama Amar Abrar diharapkannya agar terus terpelihara. Kenapa awak nak jumpa sepupu saya, Amar? NoorWafirah yang bertudung tirus warna coklat-karamel itu menggigit bibir merahnya yang mekar. Soalan itu agak spontan menyelinap keluar menerusi ruang antara bibirnya itu. Sayup-sayup telefon pada tangan Amar Abrar mengabaikan deringan telefon itu. Firah..saya yakin awak tahu hasrat hati saya. Saya takut tersilap langkah, menyimpang pada landasan yang Islam anjurkan..Amar Abrar dengan serius menjelaskan sambil paras putih bersih NoorWafirah diselongkarnya. menjerit. Namun, Amar Abrar itu masih teguh dan

Deringan telefon Amar Abrar yang tidak henti-henti berteriakan pula seakan iri hati dengan mereka. Lantaran itu, Amar Abrar diheretnya buru-buru supaya meninggalkan

NoorWafirah dan Ezzaity Husna yang sudah mula mahu menyantap. Cuma salam sahaja yang Amar Abrar sempat berikan sebagai kata akhir. Sungguhpun perbualan Amar Abrar dan NoorWafirah sudah berakhir, ulasan Amar Abrar seketika tadi seakan tidak menjawab soalan yang diajukan oleh NoorWafirah. NoorWafirah pula masih terkedu mendengar pengakuan jujur dan berani Amar Abrar. Namun, dia masih samarsamar akan maksud sebenar yang cuba dinyatakan oleh muslim tampan serba boleh itu. NoorWafirah menikmati menu yang berada di hadapannya. Aneka lauk-pauknya adalah daripada runtunan keenakan rasa ketimuran. Sempat dijelingnya ke arah Ezzaity Husna yang sedang mencicip jus tembikai. Mujur konsentrasi Ezzaity Husna ketika Amar Abrar berkata-kata tadi pada makanan yang disantapnya. Jika tidak, pasti Ezzaity Husna akan mengesyaki yang bukan-bukan mengenai dirinya dan Amar Abrar. Fikir NoorWafirah. Kala itu, fikiran NoorWafirah tidak damai. Hatinya tertanya-tanya apa gerangannya Amar Abrar ingin bertemu dengan sepupunya, ustaz Nasruddin. Apakah Amar Abrar begitu bersedia dan berani menyatakan perasaannya terhadap NoorWafirah selama ini. NoorWafirah menarik nafasnya panjang. Dia cuba meredakan hatinya dan berfikir bahawa lebih baik dia tidak ikut campur mengenai urusan pertemuan mereka berdua. NoorWafirah kembali menjamah makanan yang berada di hadapannya. Bingka ubi di dalam bekas ungu lembut itu juga sempat diintainya. Sajian pencuci mulut buat makan tengahari NoorWafirah dan Ezzaity Husna ditaja oleh air tangan umminya Amar Abrar. Alhamdulillah.

NoorWafirah bersyukur kepada ar-Razzaq, yang menjamin rezeki buat seluruh makhluk dan ciptaanNya. Namun begitu, Amar Abrar masih dengan kerenahnya yang entah bila akan insaf. Sekeping sampul bersaiz poskad sempat lagi diselitnya di bawah bekas plastik berisi bingka ubi tadi. Sampul warna bunga atau herba lavender itu dicapai dan dilipat NoorWafirah dengan membahagikannya kepada dua bahagian. Setelah itu, NoorWafirah menyelitkannya ke celahan muka surat bukunya yang di atas meja makan mereka. Telatah Ezzaity Husna yang berhempas-pulas merobek daging ayam dengan sudu dan garfu amat menghiburkan. Dunianya ketika itu seakan hanya antara pinggan makan , sudu dan garfu serta gelas berisi jus itu sekali-sekala. NoorWafirah pula putus asa untuk mencerai-beraikan badan liat sotong-sotong tua yang berada di dalam pinggannya itu. Begitulah kalau orang timur cuba tiru gaya orang barat makan. NoorWafirah tersenyum sendirian sambil terus menikmati gelagat juita persis anak kecil yang setentang dengannya itu.

Enam Belas

oorWafirah menelusuri susur gajah yang membawanya pulang ke asrama dengan fikiran yang berkecamuk. Sesaat dia gelisah. Seminit kemudian dia tenang.

Seketika kemudian, benaknya kembali bercelaru memikirkan perihal lamaran ustaz Nasruddin. Gundah dibuatnya, buntu tindakan. Namun, apabila bayangan Amar Abrar muncul,

NoorWafirah seakan terselamat dari lemas kecelaruannya itu. Sekalipun begitu, NoorWafirah tidak pula tenang apabila Amar Abrar yang hakiki tampil di depan matanya.

Sekembalinya ke asrama, NoorWafirah yang seakan cacing kepanasan itu baring di atas katil bujangnya. Dia cuba untuk meredakan ketegangan fikirannya. NoorWafirah memejamkan mata yang langsung tidak mengantuk itu. Sekali lagi, imej segak dan tampan Amar Abrar datang menerpa imaginasinya. Satu persatu tarikan yang ada pada Amar Abrar mengambil giliran, minta izin mengasak NoorWafirah bertubi-tubi dengan harapan dapat melemahkan gadis yang pada zahirnya cukup polos dan naif itu. Saat itu, NoorWafirah benar-benar telah hanyut memikirkan keindahan-keindahan penampilan, perwatakan serta peribadi Amar Abrar. Hanya sedikit sahaja jurang antara Amar Abrar dengan kesempurnaan baginya. NoorWafirah yakin bahawa bukan dirinya seorang yang punya pendapat sedemikian, malah berlambakan lagi nisa di luar sana yang mungkin mampu memberi pandangan yang sedemikian rupa juga sekiranya berpeluang mengenali Amar Abrar. Hebatnya makhluk ciptaan Ya Ahsanal Khaliqin. Asakan demi asakan tadi membuatkan NoorWafirah semakin hanyut dalam arus fantasinya. Berkali-kali dia cuba untuk memujuk rangsangan alam itu agar lebih halus, sopan, damai, berawas dan alamiah..dan diakuinya usaha itu juga sedikit-sebanyak berhasil meredakan ledakan-ledakan batiniah itu. Walaupun begitu, ianya hanya bersifat sementara. Sesudah itu, muncul lagi ledakan versi baru dari unsur yang sama. Ledakan itu juga kemudiannya ruyup dan diganti dengan pelbagai ledakan yang lain. Begitulah NoorWafirah kejinakannya melayan kerenah hati. dipermainkan dek

Sembari asyik berfantasi, NoorWafirah terlelap sehingga hampir melewati waktu Asar. Mujur dia terjaga pada waktu Zhuhur yang bersisa 25 minit. Dengan pantas NoorWafirah segera menunaikan tanggungjawabnya melaksanakan solat fardhu. Hari itu bagai serba tidak kena bagi NoorWafirah. Alkisah cincin bunga Lotus dengan cebisan surat lamaran semalam dan pertemuannya dengan Amar Abrar tengahari tadi mengundang gelodak di minda dan jiwanya. Sejak itu juga, gelodak itu terus menguasai dirinya tanpa sebarang isyarat bahawa status kebebasan dari gelodak tersebut akan dicapai dalam tempoh terdekat. NoorWafirah bingung. Benarkah wujud perasaan cinta kepada Amar Abrar seperti yang didakwa oleh hatinya atau dia sekadar mengaguminya? Bagaimana pula dengan ustaz Nasruddin? NoorWafirah juga mengaguminya, bahkan banyak karakternya yang disukai NoorWafirah? Mungkinkah wujud perasaan cinta terhadap sepupunya itu? Perasaan sayang itu pula bagaimana bezanya dari perasaan cinta? Cinta itu sememangnya aneh..atau mungkin juga unik. Cinta itu adakalanya membahagiakan, tetapi sukar untuk ditafsir. Apabila wujud ujian dan cubaan tentang cinta, maka wujudlah pertarungan dan pertimbangan antara akal dan rasa. Damai yaang..dirasaa..melihaat warnanyaa, Tenangnyaa..di mindakuu..u, Suasana kehijauan yang iindah, Kicauaan..beburung riimba, Berterbangan bebas di dalam rimba raya, Pepohoon..turut berlaagu..u, Menerima sentuhannya sinaran sang mentari haari.. Lagu berjudul Damai nyanyian kumpulan NowSeeHeart itu dinyanyikan NoorWafirah sekadar mengundang suasana libur ke dalam dirinya. Walaupun begitu, NoorWafirah nyata

sekali tidak sedamai lirik lagu tersebut. Barangkali, ianya cuma teknik merawat psikologi melalui kaedah menyuntik kedamaian ke dalam dirinya yang berserabut itu. Sayang sekali kaedah itu kurang berhasil. NoorWafirah lanjut mencipta teori baru untuk meredakan kemuncup yang membahangnya ngilu. Namun, teori tersebut pula masih kabur. NoorWafirah pula semakin berputus asa. Seakan mesin fotostat, mindanya terus-menerus membuat salinan persoalan-persoalan kisah semalam berselang-seli dengan hari ini. NoorWafirah pantas mencapai nota pengajiannya. Malangnya, otak NoorWafirah sangat arif bahawa lewat petang itu belum waktunya untuk mengulangkaji pelajaran. Namun begitu, NoorWafirah terus memaksa diri supaya melaksanakan tugasan itu agar dapat melemahkan fikirannya yang serba-serbi tidak kena. Akhirnya, khat kalimat Allah yang menghiasi papan tanda di hadapannya meyelesaikan kekusutan fikiran NoorWafirah. Saat itu, dia terlupa akan kerenah-kerenah tadi yang asyik mengganggunya. Mindanya damai. Jiwanya tenang. Ya Rabb, keajaiban apakah yang Kau berikan pada hambaMu yang tersangat lemah ini? Mengurniakanku ketenangkan yang puas aku dambakan seketika tadi, ketika aku melupakanMu..kata hati NoorWafirah. Lantaran itu, NoorWafirah terus teringat akan firman Rad(13), ayat 28 yang bermaksud: Ketahuilah, dengan mengingati Allah hati menjadi tenang. Terjemahan surah al-Maarij(70), ayat 19 hingga 23 pula berbunyi begini: Manusia itu diciptakan mempunyai perasaan gelisah dan keliru dan tidak sabar. Apabila ditimpa kesusahan Allah swt dalam surah Ar-

dia keluh kesah, apabila dianugerahkan kebaikan dia jadi sombong, kecuali orang yang solat dan tetap melakukan solat. Setelah itu, buru-buru NoorWafirah diseru oleh sesuatu yang seolah-olah bernyawa dan berkuasa dari dalam jasadnya. Lantas NoorWafirah menyempurnakan solat sunat dua rakaat beserta solat istikharah. Sebagaimana dalam ayat Quran, surah ke-70 di atas, Allah swt melukiskan petunjuk cara menyelesaikan kegelisahan dengan melaksanakan solat yang berterusan sama ada solat fardhu mahupun solat sunat. Hatta solat istikharah pula adalah suatu bentuk solat yang khusus disyariatkan untuk membantu mengatasi masalah manusia. Matahari sedang merangkak ke ufuk barat. Sesekali kedengaran sahutan burung-burung dari pelbagai arah. Kicauan yang menggamit burung-burung supaya pulang ke sarang masingmasing. NoorWafirah yang selesai membersihkan diri, menyandar di jendela sambil melemparkan pandangan ke langit yang semakin kelam. Setelah itu, niat asalnya diteruskan. Pintu jendela ditarik rapat ke kerangkanya. Kehadiran satu kelibat menyebabkannya NoorWafirah menoleh ke kiri sebelum mencapai telekung solat. SubhanAllah. Hampir terkejut saya tadi Nujma. NoorWafirah memecahkan keheningan senja itu. Ain Nujma pula menyambutnya dengan senyuman yang kurang menjadi. Matanya merah. Pipinya basah. Wajahnya nyata sugul. Persis gaya orang baru sudah menangis. Nujma, kenapa? Ada apa-apa berlaku pada awak? soal NoorWafirah yang ambil berat itu dengan penuh berhati-hati. Matanya memandang langsung ke dalam mata Ain Nujma. Dia cuba menyelami minda dan jiwa gadis beralis mata terukir rapi semulajadi itu.

Ain Nujma tidak menjawab. Dia senyuman yang tidak menjadi.

hanya menggeleng-geleng lesu, masih dengan

NoorWafirah merapati sahabatnya itu. Menyentuh bahunya seraya cuba memberikan ketenangan kepadanya. Setiap hari Ma doa, bersungguh-sungguh Ma doa..tapi kenapa Allah tak kabulkan doa Ma? sepatah demi sepatah perkataan keluar menerusi ruang antara dua bibir milik Ain Nujma diselangi dengan esak tangis yang masih terkawal. Nujma, jangan putus asa. Setiap hari, umat Islam kat seluruh pelosok dunia ni memanjatkan doa kepada Allah swt dan semuanya berharap agar doa mereka diperkenanNya. Dalam surah al-Mumin (40) ayat 60, Allah swt berfirman: Berdoalah kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Nujma, Allah swt adalah Tuhan yang sangat adil dan sentiasa mengotakan janjinya. NoorWafirah mengatur katakata. Kita selalu rasa apa yang kita minta tu yang terbaik untuk diri kita, walhal Allah itu alAlim. Dia yang lebih mengetahui segala-galanya dan setiap yang berlaku itu memiliki hikmahnya yang mungkin tidak terlintas di fikiran hamba seperti kita. Jangan kerana itu, kita terus kecewa dan tak nak berdoa lagi, kerana amalan berdoa ni suatu ibadah yang mulia tau. Selesai berbicara, NoorWafirah memeluk Ain Nujma erat-erat. Tubuhnya terasa amat ringan, dan jiwanya terasa lebih tenang. Mata hatinya kini jauh lebih bening dan bebas. Saya teringat tafsir yang saya baca pagi tadi. Dalam surah al-Anam ayat 17, tafsirnya begini: Jika Allah menimpakan suatu bencana kepadamu, tidak ada yang dapat menghilangkannya selain Dia. Maka dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Nujma, awak yakin

dan tawakallah padaNya ye. NoorWafirah menggosok-gosok lengan Ain Nujma dan menyambung kata-katanya lagi. Nujma, saya sentiasa ada dengan awak. Jangan rasa segan untuk berkongsi dengan saya. Saya sahabat awak. Pengakuan itu ikhlas dari hati NoorWafirah, dibisikkanya ke alur telinga Ain Nujma. Ain Nujma kelihatan lebih tenang, namun masih lagi kaku dan bisu. Nujma, kita solat berjemaah di musolla ye? Kejap, saya panggilkan Safiyya sekali.. ajak NoorWafirah sambil jari-jemarinya membaluti pergelangan tangan Ain Nujma. Dia cuba untuk melemahkan kesayuan sahabatnya itu dengan mengajak untuk mencari ketenangan di sisiNya. Takpela Wafirah, Ma solat sendiri je. Hmm, Safiyya pun takde kat bilik. Ain Nujma memberi alasan. Yeke, agaknya dia solat di luar dengan Wan Khubaizah dan Hubbah. Kalau macam tu, kita berdua pergi dululah. Jomlah ye Nujma. Nujma, awak tahu..ada seorang pemimpin para tabiin ni, dia tak pernah tertinggal satu takhbiratul ihram pun di belakang imam. Betapa Said Ibn Musayyab ni selalu solat berjemaahkan.. Baguskan kalau kita pun macam tu. Solat berjemaah tu lebih baik dari solat bersendirian dengan 27 kali darjat pulak tu.. NoorWafirah tersenyum lebar. Dia sekadar mengingatkan sahabatnya yang sedia maklum berkaitan dengan hikmah solat berjemaah. Ini kerana, dia mempunyai harapan yang cukup besar untuk mengajak Ain Nujma turut sama bersolat jemaah kali ini. Ain Nujma seolah-olah berpegang pada tekad asalnya. NoorWafirah pula tidak terus putus asa. Dia memujuk lagi.

Alamak, saya tak berjaya pujuk awak eh. Tak bagus..tak bagus saya ni. Hmm..nantinanti. Saya ada fakta menarik yang nak saya kongsikan ni, nak dengar tak? tanya NoorWafirah. NoorWafirah sempat berjenaka dan kemudiannya terus menggarap maklumat yang terkumpul melalui pembacaannya untuk dijadikan modal merayu Ain Nujma ikut serta untuk bersolat jemaah di musolla mereka. Ain Nujma yang mulai serba salah itu cuma menganggukkan kepala tanda mahu. NoorWafirah pantas mengarang kata-kata. Seingat NoorWafirah, Ain Nujma pernah memberitahu bahawa subjek yang paling diminatinya semasa di bangku sekolah ialah subjek fizik dan kimia. NoorWafirah berharap fakta yang akan disampaikannya sebentar nanti akan menarik minat Ain Nujma walaupun bukan sepenuhnya kerana NoorWafirah faham akan anasir-anasir lain yang turut sama mempengaruhi Ain Nujma pada masa ini. Seorang professor di Amerika Syarikat telah menjalankan satu kajian tentang keistimewaan solat berjemaah mengikut teori fizik. Katanya, tubuh kita mempunyai cas-cas positif dan negatif. Akibat aktiviti seharian yang memerlukan banyak tenaga, pertukaran cas-cas berlaku sehingga menyebabkan ketidakseimbangan cas-cas tersebut. Hasilnya, kita merasa letih dan lesu. Seterusnya, apabila kita menunaikan solat secara berjemaah, sentuhan yang berlaku antara tubuh para jemaah di kiri dan kanan akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh. Keseimbangan cas-cas ini semula akan memberikan tenaga untuk kita. NoorWafirah selesai menyampaikan fakta saintifik mengenai hikmah solat jemaah yang diketahuinya. Namun inisiatifnya yang utama iaitu memujuk Ain Nujma turut serta bersolat jemaah kurang menjadi. Ain Nujma bagai tidak teruja langsung.

Hebatkan Islam. Betapa setiap suruhan Allah swt itu mempunyai hikmahnya, sama ada yang tersurat mahupun yang tersirat. Kebaikannya adalah manfaat dunia dan akhirat. Kita solat jemaah ye Nujma.. Ajak NoorWafirah lagi. Dia lebih bersungguh-sungguh. NoorWafirah sedar bahawa informasi tersebut mungkin disampaikan kurang tepat pada waktunya, apa lagi dengan keampuhan teknik penyampaiannya itu. Fakta yang ringkas tanpa disertakan dengan uraian yang lebih rinci. Namun, dia yakin Ain Nujma akan menerima ajakannya kerana kesungguhan yang ditunjukkan olehnya tadi. Ain Nujma yang dikenali, mempunyai hati selembut salju. Ain Nujma seorang gadis yang tidak sampai hati menghampakan orang lain. Seperti yang dijangkakan, NoorWafirah berhasil memujuk Ain Nujma menunaikan solat maghrib dan isya berjemaah di musolla. Alhamdulillah. Ar-Rahman dah buka pintu hati awak. Jomlah kita pergi. Untung kita lebih malam ni sebab ada tazkirah sempena Hari Keputeraan Rasulullah saw esok. Kalau ikut takwim Islam, dah masuk dah 12 Rabiulawal.. NoorWafirah terus-menerus berceloteh sepanjang perjalanan mereka. Maka, tujulah kedua orang sahabat yang terlalu mendambakan ketenangan anugerah daripada Allah al-Mukmin, Penjamin Keamanan. Tidak ada keamanan yang hakiki melainkan dari Allah swt.

Tujuh Belas

agi itu, jam loceng tidak sempat berbunyi. NoorWafirah terjaga dari tidur lebih awal dari biasa. Kendati begitu, NoorWafirah terasa segar sekali. Dia mendapat

tidur yang cukup berkualiti seketika tadi. Barangkali ianya hikmat ketenangan yang dirasainya malam tadi. Ketenangan yang sangat luar biasa. NoorWafirah akui bahawa dia langsung lupa akan persoalan kehidupan yang bertubi-tubi melemahkan jiwanya apabila dia sujud menghadap Yang Esa dengan penuh tawadduk.

NoorWafirah menghampiri muka jendela. Pintu jendela ditolaknya. NoorWafirah menikmati udara segar pagi yang masih kelam itu. Matanya yang tidak mungkin mahu lena lagi pula hanya terkebil-kebil menatap dada langit. NoorWafirah cuba mencari-cari kelibat bintang yang pasti menyerikan langit suram, namun tidak ketemu. Tiada lagi cahaya bintang-bintang menghiasi dada langit kerana dalam sejam dua lagi langit suram akan dikunjungi sang mentari lagi. Kedengaran suara burung tukang tingkah-meningkah, disambut sayup-sayup suara pelbagai unggas yang lain. Melodi semulajadi yang indah terbentuk.Sesekali bayu melintas dengan lembut membawa haruman flora-flora yang tumbuh dalam jagaan sebagai penyeri

lanskap pula menyapa. Itulah aroma terapi yang paling murah bahkan tiada bayaran langsung yang dikenakan, namun kualitinya pula tiada tolok bandingan. Allahu akhbar. NoorWafirah teramat kagum akan kebesaran Allah swt setiap kali dia meneroboskan pandangannya kepada makhluk-makhluk ciptaan yang lain serta nikmat-nikmat yang Allah zahirkan buat tatapan manusia agar mereka berfikir dan mengerti. Laungan azan subuh bergema. NoorWafirah melabuhkan sauh persinggahan di pulau jendelanya itu. NoorWafirah harus bersiap untuk solat subuh. Dia juga tidak sabar untuk menambahkan amal catatan peribadinya, lebih-lebih lagi pada hari yang penuh bermakna ini. Menjelang matahari bangkit, NoorWafirah selesai menunaikan ibadat fardhu dan sunat. Dia memasang tekad untuk menghabiskan cuti sempena Maulidur Rasul itu dengan aktiviti yang penuh manfaat. Hanya itu hadiah serta bukti yang mampu NoorWafirah sumbangkan pada hari yang cukup bererti buat seluruh muslimin dan muslimat di muka bumi ini.

Langkah pertama, NoorWafirah menggapai sebuah buku yang dikarang oleh seorang pakar sejarah termasyhur iaitu Dr. Ali Muhammad As-Salabi. Catatan berjudul Biografi Rasulullah saw Paparan dan Analisis Peristiwa-peristiwa ini diterbitkan dalam tiga jilid. NoorWafirah berhasrat untuk memiliki kesemuanya namun, buat waktu ini dia hanya mampu untuk mendapatkan jilid yang pertama. Baki dua buah buku lagi akan menyusul kemudian apabila dia mengorek tabung yang dikhaskan untuk tujuan membeli buku pada bulan hadapan. NoorWafirah sememangnya menerapkan amalan menabung sejak dari kecil lagi. Mak Yam, ummi ustaz Nasruddin yang memberi galakkan itu kepadanya, dan NoorWafirah benarbenar menghargainya kini. NoorWafirah menyimpan dua buah tabung bersamanya. Salah satu darinya hadiah Mak Yam buat NoorWafirah pada ulang tahunnya yang ke-9. Sehingga kini, tabung itu masih digunakannya lagi bagi tujuan simpanan masa depan, manakala sebuah tabung lagi khusus buat simpanan perbelanjaan buku bulanan. Maklumlah, NoorWafirah si ulat buku membaca sekurang-kurangnya dua buah buku yang berbentuk ilmiah dalam tempoh seminggu. Sekalipun begitu, NoorWafirah tidaklah membeli kesemuanya, dia juga sering meminjam di perpustakaan serta bertukar-tukar dengan bahan bacaan milik sahabat-sahabatnya. Di samping dapat berjimat, cara yang terakhir sebenarnya lebih efektif kerana sesudah tamat membaca NoorWafirah dapat pula berdiskusi mengenai input-input yang diperoleh. Dia mafhum akan perbezaan interpretasi serta perspektif yang diambil kira dari penilai yang berbeza sebenarnya memberi gambaran dan fakta yang lebih tepat dan mengena. NoorWafirah menyelak kulit keras buku gabungan warna ungu dan jingga tersebut bagi menikmati isi di dalamnya. Buku yang sangat berbaloi bagi mereka yang mahu menyelami hakikat sejarah junjungan mulia Nabi Muhammad saw ini merupakan sumber asas bagi

meneladani akhlak dan budi pekerti Rasulullah dalam usaha ke arah transformasi diri berperibadi kamil. Saban waktu hari itu, NoorWafirah acap termenung membayangkan cara hidup Rasulullah saw dan mengenang akhlak Nabi akhir zaman itu. Dia membandingkan dengan akhlak dirinya yang jauh ketinggalan. Dalam pada dia cuba menghayati nilai-nilai esklusif; hanya dimiliki sepenuhnya oleh Rasulullah itu, dengan pantas cecair jernih kerlap terbentuk. Cecair itu setia ditakung oleh kelopak mata NoorWafirah. Ianya terus berkaca-kaca dan menanti untuk jatuh berderai. NoorWafirah sebak kerana begitu kagum, rindu dan teringin benar untuk mengenali baginda in-person. NoorWafirah terkenang peristiwa di zaman kanak-kanak dengan sepupunya, ustaz Nasruddin. Ish, Firah ni nakal tau. Kalau buat kerja sekolah, mesti semua alat tulis nak kena sepahkan sana-sini. Ni pulak, komik-komik alam fantasi yang mengarut ni kenapa berselerak? Dah masuk maghribkan kenapa belum mandi lagi? Waktu maghribkan kejap je, karang terlepas waktu solat pulak.. Abang Nasruddin yang bosan menjadi mangsa orang gaji NoorWafirah itu mula membebel. Tidak semena-mena setelah itu, abang Nasruddin terfikir untuk mengajukan NoorWafirah sebuah pertanyaan. Firah, Firah sayang Nabi kita tak? Sayang..sayangla. Kan dia Nabi... Balas anak itu. Tu je ke sebabnya? Abang Nasruddin cuba menduga.

Sayaang.. Firah sayang Nabi sebab dia kekasih Allah. Firah sayang dia sebab..sebab dia baik. Akhlak dia bagus sangat. NoorWafirah yang bersuara manja itu tersangkut-sangkut sedikit ketika memberi jawapannya. Soalan yang asing itu memerlukan sedikit waktu baginya untuk membuat revision barangkali. Kalaulah esok, Nabi nak datang jenguk kita kat rumah ni camana? Duga abang Nasruddin lagi. Eh, yeke abang? Bukanke Nabi kita dah lama meninggal dunia? Wah..tapi kalau Nabi nak datang, Firah banyak kerjalah. Firah kena tunjuk akhlak baik depan Nabi. Tolong Mak Yam masak, kemas alat tulis, kena solat awal waktu, baca quran..hah, kena sorok komik-komik jugak. Nanti Nabi nampak, sedihlah dia sebab Firah nakal dan suka buat benda yang sia-sia. Respon kanak-kanak perempuan berusia lapan tahun itu sambil jari-jemarinya diasing-asing dan dibilang mengikut setiap tugasan yang dikiranya perlu ketika dikunjung oleh Nabi esok. Huh! Hipokritla Firah ni. Kalau Nabi tak datang pun, Nabi akan rasa sedih jugak tau kalau Firah nakal. Abang Nasruddin sedikit kecewa, namun dia geli hati juga dengan respon yang tidak disangka-sangka itu. Abang, pukul berapa Nabi nak datang esok? NoorWafirah yang polos dan naif itu menyoal. Dia seolah-olah gelisah akan kesuntukan waktu. Ish, Firah..Nabi Muhammad saw dah wafat. Takkannya baginda nak lalu apetah lagi berkunjung ke teratak buruk kita secara nyata pada zaman ni. Apalah Firah ni, soal yang bukanbukan. Itulah, baca lagi komik yang mengarut tuh! Abang Nasruddin membentak manja disusuli dengan ketawa yang berdekah-dekah.

Marahaban, bi-Rasulillah. Itulah ucapan yang bakal NoorWafirah berikan sebagai jawapan seandainya ustaz Nasruddin mengajukan soalan sebegitu lagi. Dia tidak mahu gusar lagi untuk menyembunyikan komik, pura-pura rajin membaca al-Quran atau solat di awal waktu. Setelah mengucapkan selamat , NoorWafirah akan melayani Rasulullah dengan tulus dan sebaik mungkin. NoorWafirah enggan menjadi hipokrit dengan pura-pura bertakwa, sebaliknya dia mahu melaksanakan segala ajaran baginda dengan penuh keikhlasan dan kecintaan kepada Allah dan rasul tanpa mengira waktu. Kerinduan NoorWafirah terhadap Nabi sedikit-sebanyak terubat ketika melayari bahtera sirahnya dalam Biografi Rasulullah saw. NoorWafirah juga bersyukur kerana sungguhpun pada akhir zaman ini tiada lagi tapak kaki insan bergelar Nabi memijak muka bumi ini, namun tidak pula tanah bumi ini gersang dari kehadiran para ulama mujaddid mahupun kekasih-kekasih Allah dalam kalangan wali autad dan abdal yang memandu manusia ke jalan Allah. Kehadiran utusan-utusan Allah ini sebenarnya membantu manusia menjejaki realiti dan kebenaran mengenai kejadian dan tujuan manusia yang hakiki. Setiap manusia yang mencari kebenaran pasti akan menemukannya. Mereka ini tentunya mahu meraih target yang jelas dalam kehidupan kerana enggan tergolong dalam golongan orang yang lalai yang terus-menerus tidak mahu mengerti sampai ajal menemuinya. Oleh itu, fahamilah formula yang mudah ini: Taatilah Allah serta ajaran Rasul utusanNya. Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul(Muhammad), maka mereka itu akan bersama-sama dengan orang yang diberi nikmat oleh Allah, iaitu: para Nabi, para pencinta kebenaran, orangorang yang mati syahid dan orang-orang soleh. Mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. Surah an-Nisa(4):69

Ehem..Assalamualaikum. Wafirah, mengelamun eh? Saya masuk ni.. Ezzaity Husna tuntas masuk ke dalam ruangan persendirian NoorWafirah. NoorWafirah tersenyum, mengangguk dan menjawab salam. Wafirah.. Bagi saya, tanggal-tanggal selain 12 Rabiulawal sering melemahkan penghayatan cinta buat rasul. Mohon pendapat awak tentang bagaimana caranya untuk kita wujudkan kecintaan terhadap rasul secara berterusan? Kembara fikiran NoorWafirah tiba-tiba diterjah oleh Ezzaity Husna yang minta diberi buah fikiran. NoorWafirah lega kerana topik yang dibawa Ezzaity Husna masih berkisar tentang insan yang memiliki kesempurnaan diri dan jiwa, Rasulullah.. Agungkan dan hormatilah Nabi Muhammad saw sentiasa dengan menurut ajaran-ajaran yang dibawa serta sunnahnya. Apabila mendengar namanya disebut, berselawat serta salamlah ke atasnya. Kita juga hendaklah mengakui kebenarannya dan menghargai sifat-sifatnya dengan berusaha meneladani setiap tindakan dan mencontohi akhlaknya. Rajin-rajin juga mengkaji sirahnya. Ni antara yang terlintas dalam fikiran saya sekarang. Cukup tak? NoorWafirah mencadangkan beberapa cara menyemat rasa cinta terhadap utusan Allah swt buat manusia iaitu Nabi Muhammad saw. Banyak..terima kasih. Wafirah, jadi tak ke program Nasyid anjuran gerimis malam ni? Tapi kita berdua jela. Safiyya teman adik-adiknya, Wan Khubaizah dan Hubbah ke sana juga. Mesti nak rebut tempat duduk lajur depanlah tu, diorang tu minat benar dengan kumpulan Inteam. Hmm, Nujma roomate awak ni pun cam tak ada je.. soal Ezzaity Husna walaupun yakin NoorWafirah yang sebelum ini secara langsung turut terlibat menjayakan program tersebut pasti ikut hadir.

Yup. Saya mesti pergi, rindulah lagu-lagu artis Inteam Records. Lepas solat Isyak ye. NoorWafirah tersengih. Dalam diam-diam, dia juga menggemari kumpulan Inteam, malah peminat nombor satu mereka. Semenjak tertubuhnya Inteam Records Sdn. Bhd. (IRSB) pada tahun 2005, NoorWafirah sering mendokong kumpulan tersebut dengan haknya sebagai peminat. Buktinya, album Tiada Lagi Kasih hasil titik peluh IRSB yang sulung itu tidak ketinggalan untuk NoorWafirah miliki. Rangkaian produk keluaran IRSB pula; album bacaan al-Quran umpamanya, menggunakan pendekatan edutainment atau hibur didik yang sangat bersifat mentarbiyyah benar-benar menarik minat NoorWafirah. Kini, NoorWafirah menyimpan hasrat untuk mendapatkan album kumpulan nasyid itu yang terbaru, berjudul Ilahi Rabbi pula. Pelbagai lagi perkembangan serta barangan yang berkaitan dengan Inteam yang diikuti dan dibuat koleksinya. Begitu sekali minat NoorWafirah terhadap perjuangan Inteam, namun tiada siapa yang tahu kerana NoorWafirah sendiri segan hendak menghebahkannya. Ewah..awak pun sama rupanya.. dahi Ezzaity Husna berkerut tanda tidak percaya. Dia kemudian menatap alur senyum yang sering bernaung di perdu wajah lembut NoorWafirah. NoorWafirah pula seakan mengerang halus akibat menahan pecah tawanya dari zahir.

Lapan Belas

elas yang boleh ditembus pandang terbiar di tengah meja rendah tanpa disentuh. Aroma teh Krisantemum yang terisi di dalam perut gelas itu gagal membunuh

bungkam yang merajalela kujur tubuh longlai NoorWafirah. Sungguhpun letih, NoorWafirah tetap bersengkang mata menelaah, apa lagi kalau bukan malam masih muda penyebabnya. NoorWafirah mengembungkan pipi, cuba melepaskan kantuk tanpa menguap besar. Tubuhnya letih seluruh. Waktu siang dengan kuliah yang panjang cukup memenatkan. Diikuti pula dengan mesyuarat mendadak bersama wakil dari Education & Information secretariat, Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) di sebelah malam, tambah membebankan seluruh sistem.

Meskipun rentan seluruh tubuh, semangat NoorWafirah masih kental menandingi jerih keringat yang manja biarpun konsentrasinya sedikit terkorban dan tergugat. Kedua belah kaki yang kelenguhan dilipat dan ditindih seluruh berat badan. NoorWafirah membuka simpuhan lalu santai bersila. Gelas berisi teh bunga ditenung beberapa saat sebelum dicapai. Dia meneguk sekali sebelum menyisipkan gelas buatan China itu ke penjuru meja. NoorWafirah terasa segar, namun niatnya untuk terus menelaah terencat. NoorWafirah mahu mengambil seminit dua waktu untuk merehatkan tubuh terutama matanya yang sedikit kuyu. Dalam pada itu, portable MP3 player; sejenis perlengkapan elektronik bagi tujuan memainkan fail-fail audio digital dalam format MP3 digarap oleh NoorWafirah. Dia pantas menekan punat-punat pelbagai fungsi dan membuat selection lagu-lagu MP3 Inteam, sebuah kumpulan nasyid yang cukup tersohor di persada nasyid tanah air. Lagu demi lagu dimainkan dan NoorWafirah terus gian untuk memperhalusi lirik atau makna lagu lantas mengaplikasikannya dalam gempuran jiwa yang masih belum dihadapi sepenuhnya. NoorWafirah mafhum suatu hari jua, pasti dirinya terpaksa memberi kata putus yang tentu akan menyumbang ke arah penyelesaian gelodak beberapa jiwa. Perasaan NoorWafirah berbaur. Bermacam-macam yang datang bertandang di benaknya. Lambat atau cepat, NoorWafirah harus membuat keputusan. Tatkala ini, yang nyata bagi NoorWafirah hanyalah perasaannya yang berbelah bagi. Apa yang patut aku lakukan?

Jawapan 1:Terima ustaz Nasruddin yang titiannya menuju ke destinasi bergelar perkahwinan yang berkonotasikan ibadah dan sunnah Rasulullah saw. Ianya sebuah ikatan yang penuh dengan kesucian dan penembusan ke sebuah alam yang penuh barakah.. atau Jawapan 2: Terus dilanda badai cinta Amar Abrar yang dihiasi mutiara angan-angan yang tersangat indah biarpun belum ada arah tuju yang dipersetujui bersama.. Arrghhh keluhnya sendirian. Dia keliru dengan jawapan yang ada. Alangkah baik sekiranya ada jawapan di antaranya, fikir akal bukan rasional NoorWafirah. Sekiranya aku menerima dan bersetuju dengan lamaran ustaz Nasruddin, bermakna aku telah membiarkan cita-citaku semakin kabur dan berbalam di hadapan. Namun kiranya aku menolak, bermakna aku telah melukakan hati orang yang paling aku sayangi di dunia ini. Tambahan pula, sepupuku itu telah banyak berjasa dalam hidupku. Tanpa dia, tentu mustahil untuk aku meneruskan ranjau dunia setabah kini. Oleh kerana itu, aku tidak mungkin berani untuk melukakan hatinya. Aku takut hidupku nanti tidak diberkati Tuhan. NoorWafirah bermonolog sembari membetulkan earphone yang melekap pada telinganya. Pepohon cintaku kian berimbun Semakin dicantas makin bertunas Tidak mampu mendustai hatiku Rasa cinta fitrah manusia Siapalah aku menolak cinta Yang hadir di jiwa tanpa dipaksa Hidup ini tidak akan sempurna

Tanpa cinta dari Tuhan Yang Esa

Bait pengenalan lagu berjudul Kalimah Cinta tersebut mengusik jiwa NoorWafirah. Benar bagai dilagukan tadi, rimbunan perasaan cintanya acap juga mahu dicantas, namun setiap kali melaksanakan cubaan itu, bertanjak pula tunas yang lebih galak membunga-bungakan citra cinta. Akhirnya NoorWafirah tewas dan akur. NoorWafirah terpaksa membenarkan kata hati, sememangnya dia telah terjatuh ke dalam lembah cinta Amar Abrar. Kata orang, naluri ingin mengasih dan dikasih itu adalah fitrah, sebahagian dari kesempurnaan kejadian manusia. Datangnya tanpa diundang, maka ianya tidak dapat disekat. Namun, haluannya haruslah dilencongkan agar kepatuhan kepada perintah Allah swt diutamakan supaya cinta hakiki dari Yang Esa dapat dijejaki. Sedangkan cinta antara insan pula perlu dituju kepada yang satu, iaitu perkahwinan. Begitukah interpretasi yang seharusnya NoorWafirah simpulkan? Adam Hawa bercinta di syurga Angkara iblis terpisah menderita Kerana cinta mereka setia Bertemu di dunia

Allah telah menciptakan manusia, Dia tahu kapasiti dan sensitiviti ciptaanNya itu juga. Manusia tidak tahan ujian. Oleh itu Allah swt memerintahkan supaya manusia jangan menghampiri perkara yang ditegah, bimbang manusia akan kecundang.

Telah ditakdirkan oleh Allah satu peristiwa buat iktibar manusia. Allah swt menegah Adam dan Hawa supaya tidak memakan buah khuldi di dalam syurga. Allah tahu kelemahan pada ciptaan manusia. Tidak tahan diuji. Maka dengan itu, Allah swt memerintahkan Adam dan Hawa supaya tidak menghampiri cemara khuldi itu. Amar Allah yang bermaksud: Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu di dalam syurga serta makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa yang kamu sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini. (jika kamu menghampirinya) maka kamu adalah orang-orang yang zalim. Surah al-Araf (7):19

Begitulah tegahan Allah swt kepada Adam dan Hawa. Jika menghampiri perkara tegahan, mereka akan terdorong memakannya. Dari sinilah kaitan cinta sebelum berkahwin dengan tegahan dari menghampiri zina dilihat persis. Benarkah begitu? NoorWafirah dipersoal hati kecilnya. NoorWafirah tiba-tiba mencemik. Ah, Aku tidak perlukan cintanya Amar. Lagipun dia tu kan ramai peminat. Pasti ramai yang mengejar cintanya. Bahkan kerana cintanya juga, persahabatan aku hampir menjadi taruhan. Sememangnya cinta sebelum akad adalah cinta murahan! NoorWafirah menahan nafas, sedaya meredakan degup kencang yang memukul sangkar rusuknya. Dia memanjangkan tangan untuk mencapai gelas berisi teh bunga, namun hanya jari hantunya yang mencecah badan gelas. Keinginannya untuk menghirup seteguk dua teh itu terus tumpul lalu terbantut.

Apabila datang kepadamu seorang laki-laki datang untuk meminang yang engkau redha terhadap agama dan akhlaknya maka nikahkanlah dia. Bila tidak engkau lakukan maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan akan timbul kerosakan yang merata di muka bumi. Hadis riwayat Tarmidzi dan Ahmad di atas curi-curi menyelinap masuk ke dalam kotak fikirannya. Ruang sempit di dalam kamarnya itu didakap kesunyian biarpun earphone pada kanan dan kiri kepalanya masih memainkan lagu. Benar, agama dan akhlak yang zahir pada ustaz Nasruddin tidak dapat disangkal lagi kebenarannya. Sebaliknya, perwatakan kekasih yang sedang bercinta pula adalah suatu kepuraan atau hipokrit! Cinta yang sentiasa abadi itu adalah cintaMu, Tuhan. NoorWafirah masih berbicara sendiri sambil volume pemain MP3nya dilonjakkan sedikit. Masih lagi kalimah cinta, kata-kata berikut cuba dihayatinya. Hidup tanpa cinta sengsaralah jiwa Sengketa dan dusta yang merajai jiwa Di batasan cinta syariat terjaga Tanpa keraguan tanpa kesangsian Betapa sucinya kasihMuTuhan Betapa agungnya kebesaranMu Diri ini mengharapkan cintaMu Kekalkanlah rasa kehambaan

Aku punya seribu satu alasan untuk menerima ustaz Nasruddin, hanya alasan hati yang memihak kepada Amar Abrar. Andai ustaz Nasruddin pilihanku, aku yakin mampu

mengembalikan kejernihan hati yang tatkala ini sarat bendasing keruh cinta kepada Amar Abrar disamping memelihara kehormatanku sebagai seorang muslimah pencinta agamaNya. Ya, aku harus jauhi cinta penuh khayalan dan fitnah ini. NoorWafirah mendengus sekali. Kata-kata tersebut hanya diucap di hati kerana menghormati malam yang telah larut. Dan orang-orang lelaki yang memelihara kehormatannya serta orang-orang perempuan yang memelihara kehormatannya...Allah telah menyediakan bagi mereka segala keampunan dan pahala yang besar. Surah al-Ahzab (33):35

NoorWafirah menguap kecil, namun tangan kanannya masih ligat meraba-raba permukaan lantai mencari kelibat pemain MP3. NoorWafirah mengintai-ngintai lambakan lagu dalam playlist yang terbit pada skrin Liquid Crystal Display. Masih lagi lagu dengan genre nasyid nyanyian kumpulan Inteam menjadi pilihan. Sesuai dengan moodnya, NoorWafirah menyelami lagu berjudul Doa Seorang Kekasih pula.

Oh Tuhan seandainya telah kau catatkan Dia milikku tercipta untuk diriku Satukanlah hatinya dengan hatiku Titipkanlah kebahagiaan Ya Allah kumohon apa yang telah kau takdirkan Ku harap dia adalah yang terbaik buatku Kerana Engkau tahu segala isi hatiku

Pelihara daku dari kemurkaanMu Ya Tuhanku Yang Maha Pemurah Beri kekuatan jua harapan Membela diri yang lesu tak bermaya Semaikan setulus kasih di jiwa Ku pasrah kepadaMu kurniakanlah aku Pasangan yang beriman bisa menemani aku Supaya aku dan dia dapat melayar bahtera Ke muara cinta yang Engkau redhai Ya Tuhanku Yang Maha Pengasih Engkau sahaja memeliharaku Dengarkan rintihan hambaMu ini Jangan Engkau biarkanku sendiri Agarku bisa bahagia walau tanpa bersamanya Gantikanlah yang hilang tumbuhkan yang telah parah Ku ingin bahagia di dunia dan akhirat PadaMu Tuhan kumohon segala

NoorWafirah singgah ke pondok beradu, tempat melabuhkan rasa letih. Pemain MP3 digagalkan fungsinya dengan sengaja. Segala persoalan bagai terjawab. NoorWafirah tinggal untuk menyampaikan sahaja khabar jawapan bagi lamaran ustaz Nasruddin tempoh hari.

Sungguhpun begitu, jauh di sudut hati NoorWafirah terbentuk garis-garis duka. NoorWafirah ditambat kepiluan mengenangkan ketiadaan ayah dan ibu saat dia benar-benar membutuhkan bimbingan untuk menentukan calon hidup masa depannya.

Sembilan Belas

ssalamualaikum. Firah, abang kat bawah hostel Firah ni. Turun sekarang kejap eh.. pinta ustaz Nasruddin penuh tertib awal-awal pagi.

Waalaikumsalam..baik, kejap Firah turun, NoorWafirah pantas mematikan panggilan tadi lalu mengenakan hijab. Dia menjenguk ruangan roomatesnya Ain Nujma dan Nik Safiyya. Masing-masing tiada, barangkali sedang membersihkan diri. Dia singgah pula ke kamar Ezzaity Husna sebelum mengajak sahabatnya itu supaya ikut berteman ketika menemui sepupunya, ustaz

Nasruddin. Begitulah keadaannya setiap kali didatangi ustaz Nasruddin, pasti salah seorang dari tiga sahabatnya itu diheret iring bersama. Mereka pula tidak pernah merunggut tetapi bagai telah lali dengan keadaan itu. Anak-anak tangga dituruni mereka perlahan-lahan. NoorWafirah sedikit gusar. Dia tidak menyangka akan berhadapan dengan ustaz Nasruddin langsung secepat ini. Walau bagaimanapun, NoorWafirah sudahpun mempunyai jawapan di benaknya..cuma yang kurang adalah keyakinan. Dah lama ke abang sampai? NoorWafirah sengaja ingin lebih dahulu membutirkan mukadimahnya. Lisannya sedikit kelonglaian, walhal rembatan bayu awal pagi itu teramat segar. Baru je Firah. Wah, pagi betul adik abang bangun nih. Dah solat subuh? Mandi? Soal ustaz Nasruddin biarpun yakin sepupunya itu tidak akan mengabaikan tanggungjawabnya terhadap solat apetah lagi kebersihan diri yang turut dituntut oleh agama. Soalan itu juga merupakan antara kaedahnya berseloroh yang bertujuan untuk membangkitkan keceriaan NoorWafirah. Begitulah sifat azalinya ustaz Nasruddin, gemar berjenaka menghiburkan orang ramai. Sungguhpun demikian, hanya NoorWafirah satu-satunya nisa yang tidak kekok diperlakunya begitu dek keakraban talian persaudaraan mereka. Ish, mestilah dah abang! NoorWafirah membentak halus kemudiannya membiarkan ustaz Nasruddin meneruskan kata-kata. Bagus Firah, walau apa pun solat fardhu jangan tinggal tau. Abang singgah kejap je, ada buah kiwi berdozen-dozen nih. Kawan abang yang bagi, abang tak minat. Kalau tergigit biji-biji hitam dia, masaamm! Firah kongsilah dengan Ezzaity dan kawan-kawan lain. Saran ustaz

Nasruddin yang sebelumnya berwajah penuh ekspresi. Beg plastik yang boleh ditembus pandang pada tangan ustaz Nasruddin kini berpindah milik. Terima kasih.. NoorWafirah dan Ezzaity Husna tersenyum memandang buah kiwi tersebut. Ustaz Nasruddin membalas senyuman NoorWafirah dan Ezzaity Husna dengan hanggukan. Abang dari mana, nak ke mana pagi-pagi ni? soal NoorWafirah, mahu ambil peduli. Abang baru sudah bagi kuliah subuh di surau kat apartment abang tuh. Kejap lagi, abang kena mengajar kat kelas tuisyen bahasa Arab plak. Alhamdulillah, dapat isi hujung minggu memperluas ilmu bahasa al-Quran sambil tambah income. Bergunalah nanti memandangkan abang pun ada buat perancangan untuk lanjutkan pelajaran. Hah, simpan sikit jugak untuk kenduri kahwin Firah nanti. Abang Nasruddin berjeda di situ dengan senyuman yang kurang menjadi. Dia mengharapkan respon yang sarat daripada NoorWafirah yang sejak tadi sedikit berat memberi balasan. Hmm, abang nak sambung belajar lagi? Baguslah kalau gitu. Firah sokong seratus peratus. Ayat akhir ustaz Nasruddin pura-pura tidak diendahkannya. Firah, abang jumpa Amar Abrar hari tuh.. ustaz Nasruddin mahu mula bercerita namun cepat-cepat dicelah NoorWafirah. Hah..,apa hal dia jumpa abang? Nadanya sedikit keras. NoorWafirah tiba-tiba disampuk rasa cemas. Lah, dah nyanyuk eh Firah? Amar kata, Firah yang rekomenkan abang supaya jadi mentor dia buat tugasan wajib tahun akhir dia tuh. Baik ek budaknya, soleh. Lagi pulak..

Bila pulak? NoorWafirah hairan. Abang, sebenarnya.. NoorWafirah memotong perbualan ustaz Nasruddin. Dia benar-benar kurang selesa apabila ustaz Nasruddin acap berbicara dan memuji perilaku Amar Abrar. Hati NoorWafirah sedikit tergugat. Terjuntai-juntai bayangan Amar Abrar dalam dimensi ilusinya. NoorWafirah lekas mengusir bayangan itu dengan langsung menyatakan rencana hati yang tatkala itu nekad untuk berhadapan dengan reaksi bagi jawapan lamaran ustaz Nasruddin lewat beberapa hari yang lalu. Lagi pula, NoorWafirah perlu mengatur masa sebaik mungkin memandangkan ustaz Nasruddin adalah seorang yang menjadualkan waktunya. NoorWafirah tidak mahu memboroskan masa sepupunya itu. Abang, sebenarnya Firah nak beritahu sesuatu,.. NoorWafirah sedikit gagap, namun diteruskannya juga. ..Firah nak terus pakai kalung dan cincin yang abang bagi dulu. Firah mahu jadi pencetus ketenangan bagi binaan institusi impian abang. Tanda baca yang sepatutnya noktah pada ayat NoorWafirah tadi umpama dibaca ketika melihat tanda Saktah tatkala membaca alQuran. Dari segi ilmu tajwid dan Qiraat, Saktah bermaksud memberhentikan bacaan tanpa memutuskan nafas sekadar tidak lebih dari dua harakat kemudian meneruskan bacaan tersebut dengan nafas yang sama. Begitulah yang dilakukan oleh NoorWafirah, dia sempat berjeda namun masih diteruskan dengan nafas yang sama. Akibatnya, NoorWafirah sedikit tercunggap setelah mewaqafkan penyataannya itu.

Err..abang, apsal diam? Terkumat-kamit mulut NoorWafirah melafazkan kata-kata tersebut. Rasa teramat segan menghambat dirinya, biarpun sebentar tadi dia tampak bersahaja ketika mengungkap kata-kata itu. NoorWafirah juga seolah-olah tidak menghiraukan kewujudan Ezzaity Husna di sisi. Boleh Firah. Firah pakaila sekalipun Amar yang Firah pilih. Ustaz Nasruddin dengan selamba membalas. Ezzaity Husna yang termangap seketika itu setapak demi setapak mengundur. Dia cuba untuk tidak turut serta apa lagi mendengar perbualan mereka berdua. Namun, dia masih setia pegun di situ menemani sahabatnya, NoorWafirah. Nape abang cakap macam tu. Semenjak ayah dan mak Yam tak ada, Firah ada abang je. Firah nak terus ada abang.. NoorWafirah bingung dengan ustaz Nasruddin. Dahulu mahu, sekarang macam dah lain pula. Firah dah buat istikharah? Soal ustaz Nasruddin. Dah. Jawab NoorWafirah ringkas. Firah..betul Firah tak ada hati pada Amar? Duga ustaz Nasruddin. NoorWafirah kontang kata-kata. Firah..betul Firah tak ada hati pada Amar? Ustaz Nasruddin menduga lagi. NoorWafirah masih diam. Betul Firah tak ada hati pada Amar? Ustaz Nasruddin terus menduga.

Kali ini, NoorWafirah tidak terdaya mengekang teriak tangisnya lagi. Terlontarlah tangisan yang bisa sahaja menjawab persoalan ustaz Nasruddin tadi. Firah tahukan Amar ada hati dengan Firah.. Sanggup Firah permainkan dia dengan membuat keputusan macam ni. Firah nak jaga hati abang eh? Firah yakin ke pengorbanan Firah akan berbaloi? Mohonlah petunjukNya Firah..dan redhalah akan ketetapanNya. Ustaz Nasruddin memberi nasihatnya. Tangis NoorWafirah masih sayup-sayup kedengaran. Ustaz Nasruddin pula mahu terus melunaskan segala bentuk pedoman yang masih di buku hati. Ada satu hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, bunyinya begini. Sesiapa yang ingin diluaskan rezekinya dan ditunda ajalnya (dipanjangkan umurnya) maka hendaklah dia menyambung hubungan kekeluargaan. Abang dahpun fikirkannya, kita bersaudara..lebih baik kita kekal bersaudara. Kita tak ada sesiapa sangat kat dunia ni..kalau Firah terima Amar, Firah umpama menyahut isi hadis tu. Jalinkan silaturrahim.. Apa pun, Firah teruskanlah solat..,mintak petunjuk Dia. Jangan ada yang mempengaruhi Firah. Ustaz Nasruddin menyedut nafas syukur atas galakkan yang telah disampaikannya pada NoorWafirah. Dia bukannya mahu menolak keputusan NoorWafirah, malah dialah orang yang paling gembira sekiranya dapat beristerikan seseorang seperti sepupunya itu..muslimah sopan, bijak lagi matang. Sungguhpun begitu, ustaz Nasruddin tidak mahu mementingkan diri. Dia mahukan segala yang terbaik buat sepupunya itu. Tapi abang..Firah pilih abang.. NoorWafirah masih dalam esakannya.

Hidup ni masih jauh, Firah jangan terburu-buru, buat keputusan sebijak mungkin. Tak salah kalau ambil lebih waktu pun. Yang paling utama, jangan belakangkan Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segalanya yang tersembunyi di langit dan di bumi. Dia Maha Mengetahui segala isi hati. Sebaik-baiknya diberikan cinta kita itu hanya pada-Nya, Firah. Hmm..abang nak gi breakfast ni. Firah jangan terus nangis, hodoh tau. Pecah tawa kecil di halkum ustaz Nasruddin. Dia masih mampu bergurau. Namun dalam hati, dia memohon keredhaan bagi setiap sesuatu yang telah ditetapkan oleh Allah swt untuk dirinya. Baik abang. Terima kasih. Saki-baki esak tangis NoorWafirah tadi ditamatkan saat itu jua. NoorWafirah sememangnya penuh emosi, namun mudah sahaja nilai sentimentalnya itu ditundukkan oleh ustaz Nasruddin. NoorWafirah menghenyakkan badannya di atas kusyen merah jambu. Refleksi detikdetik khayalan cinta yang pelbagai sejak beberapa hari lalu mengunjungi NoorWafirah. Yang paling utama, jangan belakangkan Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segalanya yang tersembunyi di langit dan di bumi. Dia Maha Mengetahui segala isi hati. Sebaikbaiknya diberikan cinta kita itu hanya padaNya.. Tazkirah ustaz Nasruddin itu menjerut tangkai hati NoorWafirah. Dia rasa bersalah terhadap Penciptanya. Persoalan cinta dan sayang kepada manusia telah melemahkan nuraninya. Pesona cinta yang dihiasi dengan pelbagai keasyikan membawa banyak implikasi negatif dalam kehidupan. Seteguk minuman dari kendi cinta umpama racun yang mampu meresap.. membunuh akal, jiwa dan perasaan. Mabuk dan asyik, buai dan rindu, leka dan lena. Ekspresi hamba cinta. Allah swt adalah kekasih utama, yakni cinta sejati. Segala peraturanNya dibuat dengan rasa cinta terhadap hambaNya kerana Dia Maha Mengetahui dan Maha Menyayangi. Jika

diizinkan olehNya, cinta suci pasti menyapa dengan seribu keindahan apabila ijab dan kabul disempurnakan dan bertambah indah apabila cinta itu terus lanjut ke alam akhirat. Namun, biarkanlah cinta itu datang dengan sendiri apabila tiba waktunya. Tetapi, jejakilah cinta yang utama, kerana ianya kunci cinta abadi, yang paling evergreen and everlasting. Ya Rabb..sesungguhnya hambamu ini telah tersesat jalan. Ampunilah dosa-dosa hambaMu ini. Berilah kekuatan kepadaku untuk menghadapi godaan keremajaan ini. Anugerahkan buatku perasaan benci akan maksiat. Jadilahku manusia yang sihat naluri. Hiasilah diriku dengan akhlak yang mulia. Ku mahu menitiskan air mataku kerana Khaufku padaMu! Rintih NoorWafirah. Cecair jernih bergenang dilubuk kelopak matanya. Manusia sememangnya makhluk yang memiliki kelemahan dan antaranya ialah terlalu rapuh berbuat kesalahan. Bila waktu dan di mana pun manusia berada, dia tidak akan lari dari berfikir salah dalam banyak hal, mengambil keputusan yang keliru dan berperilaku yang bukanbukan. Namun, Allah al-Afuw...Dia mengetahui kekurangan hambanya dan juga menyediakan pengampunan bagi hamba-Nya yang mengakui segala kesalahan dan kembali kepada-Nya dengan tulus ikhlas. Bukan itu sahaja, malah Allah swt membuka selebar-lebarnya pintu maaf-Nya dan sentiasa menganjurkan seluruh umat manusia supaya segera mencari keampunan dan mengejar syurga yang luasnya seluas langit dan bumi itu. Hal ini ada dinyatakan di dalam surah ali Imran (3), ayat 133-136. Ya Allah, rinduku dan cintaku..jika dibandingkan dengan rinduMu dan cintaMu padaku..Masya-Allah, Kau sentiasa mengatasiku.. NoorWafirah sayu. Hatta memujilah bibir keringnya dengan lafaz-lafaz zikrullah membasahkan hati.

Dalam pada itu, mata NoorWafirah terpandang akan kelibat sampul warna bunga atau herba lavender, bersaiz poskad yang terlipat dua. Sudah beberapa hari ianya tersemat di celahan surat-surat buku di atas raknya. Berkali-kali juga dia memasang niat untuk menjenguk kandungannya, namun hajat itu belum kesampaian sehingga kini. Perlahan-lahan lembaran di dalam sampul itu ditarik keluar oleh NoorWafirah sambil dadanya berombak mengagak gerangan makna coretan pada lembaran itu pula. Hah, akhirnya puisi Zahr al-Islam dibacanya penuh. Bukan lagi dalam bentuk cebisancebisan. Bunyinya begini:

ZAHR AL-ISLAM Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna hatimu sarat rasa taqwa kepada Allah, Zahr al-Islam kerna perilakumu ikutan dari sunnah Rasulullah, Zahr al-Islam kerna dadamu haus akan ilmu al-Quran,

Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna dirimu sentiasa bersedia untuk agama, Zahr al-Islam kerna kau tidak gentar mengajak agar berjuang bersama, Zahr al-Islam kerna lidahmu petah berbincang dan berbicara, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna masamu tidak dihabiskan dengan sia-sia, Zahr al-Islam kerna harimu padat dengan aktiviti duniawi akhrawi, Zahr al-Islam kerna ketentuan hidupmu bersandarkan pada redha, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna pandanganmu sentiasa direndahkan dan dijaga, Zahr al-Islam kerna auratmu adalah maruah diri, Zahr al-Islam kerna penampilanmu penuh kesederhanaan, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Andai gelarmu..ZAHR AL-ISLAM Zahr al-Islam kerna tubuh lesumu segar mengorbankan masa tidur, Zahr al-Islam kerna solat malam serta subuhmu tetap penuh kecerdasan, Zahr al-Islam kerna sehari lagi tambah usiamu bemakna kematangan, Zahr al-Islam kerna kau sekuntum bunga berperibadi seorang Islam.

Zahr al-islam, kau sekuntum bunga Yang tidak mudah terpesona Dengan layar sandiwara dunia yang fana Kerna kau mengidamkan kenikmatan syurga yang abadi Di sanalah bait impianmu naurah Bersama rijal yang ditentukan oleh Allah swt buatmu.

Bening pagi hingga ke kelam malam, seharian NoorWafirah terkurung di dalam biliknya sahaja. NoorWafirah menggosok-gosok matanya yang berair seraya memujuk sukma agar tabah. Dia bingkas bangun mencapai sekeping kertas kosong. Mencoret sesuatu buat dirinya sendiri sementelah puisi Zahr al-Islam dikembalikan semula ke dalam poket sampul. Penanya pohon izin menulis..

Wahai qalb! Dengarlah telunjukku.. Kau adalah kilang janaan cinta kepada Pencipta Cinta..

Kau adalah penggerak mahabbah kepada Pemilik Mahabbah.. Ku tabur dan siramimu dengan baja pedoman agamaku.. Maka kau semaikanlah halaman ketakwaan buatku.. Yang subur dan mekar dengan Halawah Keimanan padaNya..

NoorWafirah terjeda pada catatan itu. Walaupun tulisan pada kertas tadi nyata tidak bernyawa, namun NoorWafirah telahpun membuat fotokopi yang disematkan ketika itu juga dalam hatinya. Sendi jari-jemari NoorWafirah sebulat lenguh. Matanya pedih. Dia menguap berkali-kali. NoorWafirah dan batang penanya akhirnya rebah.

Dua puluh

ris NoorWafirah berkilau sesaat. Sesekali matanya berkelintar menduga air muka para editor Tinta Tarbiyyah. Masing-masing mulai gelisah menunggu kedatangan

Endang Daffa dan Najmi Aisya.

Pelik, kenapa Endang dan Aisya masih belum sampai lagi? Perjumpaan kali ni singkat je, saya dah maklumkan awal juga. NoorWafirah tertanya-tanya. Dia serba-salah untuk memulakan perjumpaan yang telahpun lewat 15minit. Kita tunggu sekejap lagi. Rasanya kalau bertiga je, tak cukup lengkap perjumpaan kita ni. Mujur ada kak Wardah yang gagah memberikan saranan sedemikian. Syaripah Zahirah yang mengangguk tanda setuju pula turut menzahirkan nilai kesabarannya yang tidak kurang gagah. Perasaan serba-salah dalam diri NoorWafirah mulai menumpul. Assalamualaikum. Saya mohon maaf, terlambat. Najmi Aisya sepantas kilat menyusup masuk, duduk bersimpuh di antara kak Wardah dan Syaripah Zahirah. Waalaikumsalam. Bukan awak je yang lambat, Endang pun belum sampai lagi nih.. Syaripah Zahirah menyambut. Sebenarnya, sebelum ke sini saya singgah dulu ke bilik Endang tadi..dia kena serangan virus. Getus Najmi Aisya sarat dengan unsur suspen. Saat itu, ekspresi muka para editor Tinta Tarbiyyah termasuklah NoorWafirah seiras. Terkejut. Biar betul kamu Aisya. Kita melawat dia ramai-ramai lepas ni nak.. Hah, kamu cakap pasal virus tadi, virus apa? Duga dan soal kak Wardah yang masih ragu-ragu untuk mempercayai Najmi Aisya yang riaknya bersahaja ketika menyampaikan berita itu. Virus Herpes Varicella Zoster.. Najmi Aisya lancar menjawab. Wah..serius je bunyinya. Bagaimana keadaan dia sekarang? NoorWafirah masih terkejut dan dia masih belum memahami gerangan apakah penyakit yang berani menyerang

Endang Daffa yang setahunya bukanlah lemah sistem imuniti. Inilah kali pertama Endang Daffa menggemparkan mereka dengan khabar kesihatannya yang tidak begitu baik. Saya tak berkesempatan untuk tengok keadaan dia lebih dekat, takut berjangkit. Dia stabil. Lepas beberapa hari makan ubat yang doktor bagi, baiklah tu. Demam campak je pun..hehe. Najmi Aisya mengilai kecil. Beberapa istilah perubatan yang begitu lazim bagi anak seorang doktor perubatan ini sempat mengundang rasa bimbang dan menduga keprihatinan jemaah editor. Riak wajah mangsa-mangsa Najmi Aisya kembali normal. Lega kerana sangkaan yang bukan-bukan sebaik mendengar megahnya nama virus tadi langsung meleset. Namun, mereka turut bersimpati dan mendoakan agar Endang Daffa segera sembuh dan dapat meneruskan aktiviti harian dengan bebas kembali. Demikianlah salah satu kelemahan manusia yang tampaknya paling jelas di saat sakit. Keterbatasan pergerakan membuatkan si pesakit kerap mengenang sang Pencipta. Agar manusia merasakan hal sebegini, maka Allah swt menciptakan ribuan jenis penyakit yang beragam. Setiap penyakit melampiaskan bentuk penderitaan yang berbeza-beza. Begitulah ianya dirancang supaya menemukan tujuan yang satu..para hamba kembali kepada Rabbnya, makluk menyerah pada Khaliknya. Adanya organisma mikro umpama virus mungkin tidak terlihat dengan mata kasar manusia, namun kewujudannya tidak pula dapat disangkal. Itu pula bukti mudah, nyata kewujudan Allah swt. Maka persepsi seperti yang tidak kelihatan itu semestinya tidak ada perlu diperbaiki. Ditambah dengan hujah, inilah kekuasaanNya sebagai pendokong.

Dah terlanjur berbicara tentang sakit ni, apa kata kita tinjau-tinjau amalan yang boleh kita bekalkan buat Endang waktu kita melawatnya nanti. Ajak NoorWafirah dengan kobar semangat yang meluap-luap. Bagus jugak saranan kamu tu Wafirah, akak pun ada terfikir juga. Bagaimana dengan membaca al-Quran? Cadang kak Wardah, dia turut bersemangat. Betul. Pada pengalaman saya, membaca al-Quran ketika sakit ni, banyak hikmahnya. Hikmah yang sampai paling cepat ialah ketenangan. Ketenangan luar biasa itu bagaikan membunuh rasa sakit. Syaripah Zahirah mempertaruhkan pengalaman dirinya sendiri ketika diuji dengan derita menanggung kesakitan. Saya pulak berpendapat bahawa Zikrullah adalah amalan yang paling sesuai ketika sakit. Secara ringkasnya Zikrullah bermaksud menyebut-nyebut nama Allah. Iaitu menyebutnyebut dan mengulang-ngulang kebesaran, kesempurnaan, kesucian dan segala kehebataNya. Ianya juga merupakan pujian yang hanya kembali pada Zat Yang Maha Sempurna iaitu Allah. Tambahan pula, Zikrullah adalah suatu bentuk ibadat yang mudah. Tiada had mahupun sempadan dan untuk melaksanakannya kita tak perlu membuka kitab pun. Tiada lagi alasan untuk malas-malas berzikirkan. Najmi Zahirah tersenyum lebar. Dia puas setelah meluahkan buah fikirannya yang muluk itu. Saya setuju dengan Aisya! Syaripah Zahirah pantas memberi respon. Kepalanya silih dihangguk. Mimik muka NoorWafirah dan kak Wardah juga jelas tidak memprotes. Kak Wardah memperdengarkan pula bacaannya dari surah ar-Rad(13), ayat ke-13. Terjemahannya pula berbunyi begini:

Dan guruh itu bertasbih memuji Allah, ( demikian pula ) para Malaikat kerana semata-mata takut kepada-Nya... Terima kasih kak Wardah, Najmi Aisya dan juga Syaripah Zahirah. Semoga kalimah Zikrullah yang bukan lagi asing di telinga kita ini terus menjadi amalan yang juga tidak asing bagi lidah dan hati kita. Amiin. Sebenarnya, ada sesuatu yang ingin saya sampaikan. Sambil tu, makanlah potongan-potongan buah kiwi kat depan ni ye. Baru kini NoorWafirah bersiap untuk mengemudi hebahan berita yang sepatutnya menjadi tujuan asal pertemuan mereka hari itu. Sambil memberi khabar, NoorWafirah sempat menjamu sahabat-sahabat editor yang hadir dengan buah kiwi pemberian ustaz Nasruddin kepadanya awal pagi tadi. Wah, Wafirah buat kenduri buah kiwi eh..bestnya. Terima kasih ye. Ayat mirip sebegitu diujar oleh kak Wardah, Najmi Aisya dan juga Syaripah Zahirah. Mereka langsung tidak menolak rezeki yang sudahpun berada di depan mata. Itu reaksi yang lazim. Alhamdulillah..mulai semester depan risalah Tinta Tarbiyyah akan diambil alih pelaksanaannya oleh Education & Information secretariat, Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) kampus kita ni. Namun begitu, kita sebagai editor asal masih kekal meneraju risalah ini dengan kerjasama beberapa lagi orang editor tambahan. Berbeza sedikit dengan keluaran Tinta Tarbiyyah sekarang, Tinta Tarbiyyah yang akan datang lebih luas lagi skopnya. Ini kerana, sasaran kita bukan sahaja siswi-siswi, bahkan meliputi keseluruhan warga jagat kampus termasuklah siswa-siswa serta staf-staf. Bersemangat NoorWafirah menyampaikan perkhabaran itu. Mukanya yang bersih kelihatan semakin bercahaya apabila terkena simbahan iluminasi hari siang.

Dengan berkembangnya jajahan takluk dakwah kita, maka berkembang jugalah peranan dan beban yang perlu dipikul. Sahabat-sahabat seperjuangan, marilah kita sama-sama melihat muatan kerja yang bertambah ini sebagai suatu tanggungjawab dan lebih siap untuk melaksanakan gotong-royong dakwah besar-besaran. Jangan sesekali mengharapkan usaha kita ini dengan balasan di dunia yang mampu menimbulkan riak dalam diri..sebaliknya haraplah keredhaanNya. Frasa yang tidak kelihatan itu semestinya tidak ada kita perbetulkan kepada yang tidak kelihatan itu tidak semestinya tidak ada. Semoga keikhlasan kita menegakkan agama Allah beroleh habuanNya di sana kelak. Yakinlah, semua itu kekuasaanNya..InsyaAllah. NoorWafirah dengan kekuatan luar biasa menyampaikan pula pesan yang seumpama taklimat bunyinya itu sebelum memimpin laungan kebesaran Allah swt. Allahuakbar..Allahuakbar..Allahuakbar..!!! Laungan kebesaran Allah oleh para editor Tinta Tarbiyyah itu merupakan laungan semangat bukti kesediaan mereka menghadapi liku-liku cabaran dakwah yang seterusnya. Terima kasih. Buah kiwi ni meme sedop. Manih ado, masse pun ado. Daghi mano mu dapet Ezzaity? Soal Nik Saffiya. Pipinya yang kelihatan membengkak dan mengecut itu sebenarnya sedang mengunyah isi hijau lembut buah kiwi. Sesekali dia menjulingkan mata, memproses rasa masam apabila biji-biji halus buah kiwi digigit. Ustaz Nasruddin, sepupu Wafirah yang hantar awal pagi tadi. Makanlah lagi, sedapkan. Banyak pula khasiatnya tau. Kalau ikut fakta, buah kiwi ni mengandungi dua kali ganda jumlah vitamin C berbanding buah oren. Dah tu, buah kiwi ni mempunyai jumlah vitamin E dua kali ganda berbanding avokado dan hanya separuh nilai kalorinya berbanding yang lain. Ada lagi, hmm..apa ye? Hah, kandungan fiber buah kiwi sama tinggi dengan hidangan emping bijirin.

Hebatkan..? Allah lah yang lebih hebat, tumbuhkan buah-buah yang pelbagai dengan khasiat bukan artificial... Ezzaity Husna membebel sendiri sambil jari-jemarinya terus lentik mengemudi pisau buah, mengupas buah kiwi lagi. Sementara itu, Nik Safiyya pula tanpa segansilu meratah potong-potong kiwi dengan lahapnya. Wah Safiyya, banyaknya awak makan. Dah tu, memerah keringat saya pulak..mengupas buah ni. Tegur Ezzaity Husna apabila penerangannya tadi bagai tidak diendahkan Nik Safiyya. Gini Ezzaity, mu nengok sini. Sebiji buah kiwi ni, mu kerat kepado due bahagie..pastu, mu gune sudu je untok cedok isinya. Mudoh je ken? Nik Safiyya ketawa berdekah-dekah sambil menunjukkan Ezzaity Husna satu kaedah mudah menikmati isi buah kiwi. Ezzaity Husna tercengang seketika. Hatinya berkata, kenapalah otaknya tidak pula mahu berfikir sebegitu awal tadi. Dia tersengih sendiri. Ado lagi ke fakta mu nok kongsiken? Nik Safiyya lebih sinis kali ini. Adaa..buah kiwi ni kalau diambil setiap hari, boleh ganti makanan suplemen tau. Sebabnya, buah kiwi ada semua jenis khasiat yang badan kita perlukan..Hmm, nak lagi? Ezzaity Husna membalas kembali. Tokse dah. Betol lah sumenye..hehe. Nik Safiyya ketawa terpingkal-pingkal lalu mengenyitkan mata jeli, mengiyakannya acuh tidak acuh. Nik Safiyya memutar pili, air paip yang dingin itu menyembur keluar membersihkan sisa-sisa buah kiwi yang menyebabkan tangannya terasa bergetah. Ezzaity Husna turut membersihkan pisau yang digunakannya tadi untuk mengupas kulit buah kiwi dengan memutar pili di sebelah pili yang digunakan oleh Nik Safiyya.

Ezzaity, ado dok Wafirah ghoyak pape kat mu? Mengadu ko? Nik Safiyya mahu melepaskan kelat yang menghuninya. Kelat itulah yang sehingga kini menjamunya dengan tawar rasa persahabatan antara dia dan NoorWafirah. Hmm, ni mesti kes hari tuh kan. Kamu salah Safiyya.. Kamu dah berkasar dan menuduh Wafirah.. Tapi, sayo dok maksud gitu Ezzaity. Sayo meme nak berbaik denge dio. Sayo dok tahu ghapo nok wat.. Nik Safiyya cepat-cepat mencelah. Dia memperlihatkan kesungguhannya untuk mengembalikan kejernihan persahabatannya dengan NoorWafirah. Mujur Wafirah tak ambil hati dengan awak. Malah, dia ada minta saya supaya bantu selesaikan masalah korang memandangkan dia sendiri tak faham punca semua ni. Hmm... Ezzaity Husna mengeluh sejenak sebelum meneruskan kata-kata. Biarlah, perkara dah berlalu. Lepas ni awak buatlah macam biasa. Insya-Allah, kita semua bersahabat macam dulu. Lagipun, ni masalah kecik je.. tompok-tompok air yang membasahi kemeja-T mula menjarah tubuh Ezzaity Husna. Namun dibiarkannya. Dia memandang raut wajah Nik Safiyya. Muka Nik Safiyya kelihatan sugul. Timbul rasa bersalah dalam dirinya. Tangannya yang basah dilap supaya kering. Saya akan tolong damaikan kamu berdua Safiyya..jangan monyok lagi ok. Sesungguhnya, orang-orang mukmin itu bersaudara, kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beroleh rahmat. Ezzaity Husna berusaha

untuk meleraikan kesedihan yang mulai mengelopak di wajah Nik Safiyya seraya memetik tafsir daripada surah al-Hujurat ayat ke-10. Lepas ni kamu nak ke mana? soal Ezzaity Husna. Kelik bilik.. jawab Nik Safiyya dengan ringkas, sedikit kelonglaian. Ezzaity Husna tersengih. Dia terfikir sesuatu. Lantas tangannya yang masih basah dengan pantas mencapai tangan Nik Safiyya. Percuma usaha Nik Safiyya mengelap kering tangannya tadi. Sungguhpun begitu, Ezzaity Husna tidak pula mempedulikannya. Dia mahu mengheret Nik Safiyya kembali ke terataknya. Ni hah. Saya rasa awak patut baca kolum ni. Saya dahpun baca..semoga kita semua berjaya kekalkan persahabatan yang telah mahupun yang akan terjalin nanti sampai bila-bila. Ezzaity Husna menghelakan nafasnya. Keningnya diangkat-angkat sambil jarinya mengunjuk ke arah sebuah majalah yang sedang terbaring di atas mejanya. Majalah yang berbuka pada muka surat nombor 85 itu mempamerkan ruangan yang bertajuk, Ketahui 5 Cara Kekal Persahabatan.

A - Memberi Kebebasan L - Memahami I - Mengalah N - Menahan Rasa Cemburu

G - Memberi Kemaafan Ezzaity Husna merasakan bahawa huraian dan hujah-hujah bagi 5 tips kekal persahabatan tersebut cukup berguna sebagai input bagi dirinya dan buat sahabat-sahabat. Ezzaity Husna turut berhajat untuk berkongsi tips persahabatan itu dengan NoorWafirah dan sahabat-sahabatnya yang lain pula selepas ini. Ezzaity Husna berharap agar persahabatan yang sedia terjalin menjanjikan ukhwah yang utuh serta besar nikmatnya. Mana tidaknya, bukankah sangat indah melalui kehidupan terutamanya zaman remaja dengan meniti jambatan ilmu bersama-sama ukhwah dan persahabatan yang terhasil daripada sebuah perkenalan? Bukankah sangat indah memanjat tangga-tangga hidup serta cerun-cerun yang bukannya landai semata-mata sebagai pelajar dan muslimah bersama-sama ukhwah dan persahabatan? Susah dan senang sentiasa bersama-sama, apabila bersendiri ada yang menemani, apabila kecewa ada yang menenangkan, apabila terjatuh ada yang tolong bangunkan, apabila berputus asa ada yang meniupkan harapan dan apabila gembira ada yang meraikan. Pendek kata, ya, hidup ini sangat indah apabila persahabatan dan ukhwah ada bersama-sama. Itulah nikmat dari-Nya. Ezzaity Husna sememangnya mendambakan keindahan ukhwah. Baginya, sekiranya ukhwah itu disematkan dalam hati, walau bersendirian pasti ia akan datang menemani, setiap yang manis itu pula mampu menjadi memori indah biarpun kenangan telahpun berlalu lama. Ianya akan hadir apabila dirindui kerana hakikat yang asasnya ia terjepit di tapak hati. Ezzaity Husna juga sangat berharap agar hubungan persahabatan yang dilengkapi dengan SALING memberi kebebasan, memahami, mengalah, menahan rasa cemburu dan memberi kemaafan itu akan mewujudkan hubungan silaturrahim yang lebih harmonis dan dimuliakan al-

Muizz. Dialah yang memuliakan siapa yang dikehendakiNya di antara para hambaNya sekalian, tanpa ada pengecualian. Insya-Allah.

Dua puluh satu

iga malam NoorWafirah dikejar mimpi aneh. Mimpi melihat lelaki kacak, santun dengan rias tengkolok helang menyongsong angin. Sepersalinan songkek putih

dengan pucuk rebung yang jangkung. Solekan kemas songket berkanji itu kerlap disimbah kurik cahaya. Sebilah keris pula terpasak di pinggangnya. Namun, parasnya remang-remang.

Walaupun demikian, raut rijal itu keseluruhannya saling tidak tumpah seperti seseorang yang dikenali. Namun begitu, takwil yang sebenar terhadap mimpinya itu tidak diketahui. NoorWafirah hanya terus melangkah maju dan laju ditemani Nik Safiyya sambil tersenyum sendiri mengenangkan watak pegun yang muncul dalam mimpinya. Wafirah, ghapo mu sengih-sengih tuh? Ado yang lucu ko? Tokse ghoyak kat sayo..? Nik Safiyya tiba-tiba menerjah. Dia kemudiannya tersenyum sinis sambil mata jelinya bersinar, nakal dan galak. NoorWafirah pula tersipu-sipu malu. Dia cuma menggelengkan kepala menidakkan sapaan sarkastis yang sebenarnya tidak bersungguh perlukan jawapan. Wafirahhh...Safiyyaaa... langkah mereka yang semakin laju itu tiba-tiba terhenti seraya pandangan ditumpukan ke arah datangnya suara yang memanggil nama mereka tadi. Kelihatan penuntut tahun tiga fakulti yang sama, Rabiatul Adawiah bergegas menuju ke arah NoorWafirah dan Nik Safiyya. Assalamualaikum. Antunna ada kuliah pagi ni? tanya Rabiatul Adawiah yang nafasnya tercungap-cungap. Waalaikummussalam warahmatullah jawab NoorWafirah dan Nik Safiyya serentak. Naam. Ana dan sahabat ana ada kuliah Ilmu Fiqh pagi ni bersama dengan Dr. Nourul, jelas NoorWafirah sambil bibirnya mengukir senyuman indah. Maaf mengganggu. Ana ingin bertanyakan sesuatu. Semalam ana dengan beberapa orang teman ana keluar membeli-belah barangan keperluan di pekan sana tuh... Rabiatul Adawiah memberitahu sambil jari telunjuknya diarah-arah.

..dan terserempak dengan teman sebilik antunna, kalau tak silap Nujma namanya. Dia bekerja sebagai sales girl di pasaraya tu. Kenapa dia bekerja? Dia perlukan duit ke? Dari lagak dan air mukanya macam orang ada masalah je. Dia ada masalah ke? Rabiatul Adawiah meneruskan cerita sambil mengajukan soalan bertubi-tubi. Mimik mukanya yang bersungguh ingin tahu menandakan dia mengambil berat. Wafirah...Wafirah... lamunan NoorWafirah tiba-tiba terganggu apabila disapa oleh Dr. Nourul. Berita yang disampaikan Rabiatul Adawiah tadi benar-benar membebankan kotak fikirannya. Wafirah, tugasan yang kamu hantar tempoh hari layak mendapat pujian. Tahniah saya ucapkan, saya bagi kamu markah penuh. Kamu pasti boleh pergi jauh sekiranya prestasi sebegini kamu kekalkan, lapor Dr. Nourul sambil memberi pujian. Alhamdulillah, terima kasih doktor. Berbekalkan sedikit usaha, kesungguhan tunjuk ajar doktor dan keberkatan doa jugalah penentu kejayaan saya, tersenyum NoorWafirah membalas kata-kata pensyarah muda berkelulusan doktor falsafah itu. NoorWafirah bukan sahaja mempunyai prestasi akademik yang cemerlang, bahkan juga semangat dan kesungguhan yang gemilang. Tidak hairanlah sekiranya dia sering mendapat pujian serta merupakan antara pelajar yang terbilang. Dua jam berlalu. Sesudah salam pelajar-pelajar disambut Dr. Nourul, Nik Safiyya bingkas bangun. Beg berisi buku-buku pengajiannya pantas disandang dan ditariknya tangan NoorWafirah sambil melangkah ke pintu keluar. Mata NoorWafirah berbinar apabila terkena sinaran matahari. Dia kebingungan tidak tahu ke mana gerangan tempat yang hendak dituju.

Pergelangan tangannya yang masih digenggam Nik Safiyyah tidak cuba dilepaskan, sebaliknya dia akur membisu. Sememangnya kuliah Dr. Nourul tadi merupakan kuliah tunggal mereka untuk hari itu. Menjadi kebiasaan khususnya ketika hujung semester ini, mereka akan meluangkan lebih masa menelaah di perpustakaan setelah tamat kuliah yang singkat. Paling tidak pun, NoorWafirah dan Nik Safiyya akan menyertai Ezzaity Husna dan beberapa orang sahabat lagi dalam study circle di tempat-tempat terbuka seperti di padang atau taman. Ini dipraktikkan bagi mengelakkan masa yang panjang di asrama diisi dengan tabiat tidur pada waktu siang. Namun, aktiviti siang hari ini masih samar-samar lagi, mungkin juga ditentukan oleh Nik Safiyya. Tok, tok, tok.. Tok, tok, tok... pintu asrama diketuk, namun tidak dibuka. Nujma ada kelas pagi ni, tak mungkin pintu ni dibuka sesiapa dari dalam.. NoorWafirah yang dari tadi membisu bersuara. Zip beg galasnya dibuka, si jari-jemari lincah menburu sang kunci. Sayo dok sangko si Nujma tu wat gitu. Dok tubik sokmo kelik lewat ghuponye g kejo. Wat gapo-gapo lagi blake kito ntahlo... sayo tokse sain lagilah denge dio! getus Nik Safiyya sambil menghempaskan punggung di atas tilam NoorWafirah yang bercadar rona ceria itu. Salah tu Safiyya. Bukan macam tu caranya. Sebagai sahabat, kita hendaklah semakin mendekati sahabat kita tu. Tanya dia dan minta penjelasan, kenapa perlu dia mengambil keputusan yang sedemikian. Mungkin dia ada masalah kewangan, kita bantu dia...bagi nasihat ke... NoorWafirah bersuara yang seakan berbaur hampa.

Kalau nak menegur sekalipun, mestilah dengan cara berhemah. Itulah yang agama kita ajar. Bahkan, seharusnya setiap wanita muslimah tak kiralah aliran agama atau tidak, wajib memelihara akhlaknya. Safiyya, awak patut malu berkata begitu. Malulah yang menjadi hiasan diri kita sebagai muslimah, nasihat NoorWafirah dengan ikhlas sambil mencapai al-Mathurat yang bersandar pada paksi-y rak buku. Sememangnya membaca al-mathurat yang sarat dengan fadhilat itu menjadi amalan NoorWafirah sejak dia mengenali kitab itu. Tidak seperti selalu, kelibat Ain Nujma tiada pula kelihatan. Selalunya, Ain Nujma akan keluar selepas asar, tetapi hari itu dia mengurungkan dirinya sejak pulang dari kuliah. Azan yang dilaungkan dari masjid menandakan telah masuknya waktu maghrib bagi Wilayah Persekutuan dan kawasan-kawasan yang sewaktu dengannya. Nujma, saya dan Safiyya nak menunaikan solat maghrib berjemaah di musolla kita ni. Jom ikut... NoorWafirah mengajak. Aah, maghila Ma.. sampuk Nik Safiyya turut mempelawa. Turunlah dulu, saya menyusul kemudian... ujar Ain Nujma yang bersuara kecil itu. NoorWafirah dan Nik Safiyya bingkas menuruni anak tangga. Mereka terpaksa pergi dahulu setelah melihat Ain Nujma yang masih belum bersedia untuk bersolat. Tambahan pula, tiba giliran NoorWafirah untuk menjadi imam solat jemaah pada hari ini. Oleh yang demikian, NoorWafirah tidak mahu kehadirannya dinanti-nantikan oleh para jemaah. Dalam kebasahan anggotanya dengan air wudhu, NoorWafirah membentangkan sejadah. Sudah menjadi rutin bagi NoorWafirah untuk menunaikan solat witir dan taubat sebelum tidur.

Sesudah memberi salam, NoorWafirah tidak ketinggalan berzikir qolbi. Setelah itu dia menadah tangan lalu berdoa. Amiin... telapak tangannya diusap ke muka. Assalamualaikum... kedengaran suara yang dikenali itu memberikan salam dari suatu sudut biliknya. Waalaikummussalam... NoorWafirah pantas menjawab. Saya masuk tadi semasa awak tengah solat ujar Ain Nujma memulakan perbualan. Eh, takpe, duduklah NoorWafirah menawarkan Ain Nujma kerusinya yang beralaskan kusyen merah jambu yang empuk itu. NoorWafirah dan Ain Nujma saling berpandangan seolah-olah berinteraksi tanpa mengeluarkan suara. Tidak semena-mena, linangan air jernih berjurai-jurai dari hujung mata Ain Nujma. Di keheningan malam itu, Ain Nujma meluahkan segala yang sarat terpendam di sanubarinya. Ma tak mampu Wafirah...kos rawatan hemodialisis tu mahal sangat. Mama pun tak larat lagi nak bekerja, dah lama dia berhenti. Kedua-dua buah pinggangnya mengalami kerosakan serius. Penyakit buah pinggang kronik (CKD) ni berpunca dari kencing manis dan tekanan darah tinggi yang mama hidapi sejak lampau. Untuk terus hidup mama cuma ada dua pilihan; sama ada menjalani pemindahan buah pinggang atau teruskan dengan rawatan dialisis. Mana Ma nak cari duit untuk biaya kos rawatan dia? masih lagi sayup-sayup kedengaran di telinga NoorWafirah rintihan Ain Nujma semalam.

Hari berganti hari, Ain Nujma masih terpaksa bekerja walaupun hasilnya tidak seberapa. Suatu pagi, Ain Nujma mendapat panggilan daripada pihak hospital yang khabarnya menyatakan bahawa ada seorang penderma yang bersesuaian status organ ingin menjadi penderma buah pinggang kepada mamanya. Walau bagaimanapun, penderma tersebut ingin identitinya dirahsiakan. Tidak bernoktah di situ, kerahan tenaga si penderma sendiri juga berhasil mendapatkan sumbangan dan kerjasama antara Yayasan Buah Pinggang Malaysia (NKF) dan Persatuan Nefrologi Malaysia (MSN) bagi pembedahan yang akan dijalankan secara amal oleh Dr. Farris Izuddin, seorang Pakar Nefrologi yang juga merupakan visiting lecturer di Fakulti Kejururawatan dan Sains Kesihatan institusinya. Tarikh pembedahan pula telah dijadualkan pada 19 haribulan. Doktor..doktor pasti tak nak bagitahu saya siapa si penderma yang baik hati tu? Tua ke muda? Lelaki atau perempuan? Saya kenal dia ke? Atau mungkin dia ada tinggalkan apa-apa pesanan untuk saya? Ain Nujma begitu teruja ingin tahu. Doktor..? Dia mendesak lagi. Hmm, tak banyak. Dia cuma kata, sabagai hamba Allah swt itu sahaja usahanya yang termampu dan minta saya juga berusaha yang terbaik dalam kepakaran saya. Usaha dan ikhtiar adalah tugas manusia, manakala kesembuhan adalah urusan Allah yang telah ditetapkan, termaktub di Lauh Mahfuz. Sabar dan banyakkanlah berdoa. Jawab Dr. Farris Izuddin dengan uraian berbentuk nasihat lalu tergesa-gesa meninggalkan Ain Nujma setelah mendapat emergency call.

Tanggal 19 haribulan itu, NoorWafirah awal-awal pagi lagi telah bersiap. Seperti biasa, dia tidak gemar membuat orang lain ternanti-nantikan kehadirannya. Biar aku yang menunggu, bukan yang ditunggu, itulah prinsipnya. Tambahan pula, Dr. Farris Izuddin itu sibuk orangnya. Sekeping nota yang terselit di bawah kotak alat tulisnya sempat ditatap. Wafirah...saya pohon seribu kemaafan kerana seringkali lupa mengukur kapasiti diri. Saya sedar, bahawa saya hanyalah insan kerdil di sisi Allah. Saya ingin sekali menjadi muslimah sejati, yang sarat dengan iman dan taqwa. Saya mahu berlari seperti orang lain, berlari menuju jannah..insya-Allah. Saya juga ingin bersama-sama awak,membawa risalah perjuangan Islam. Bantulah saya Wafirah. Yang mengharap kemaafan dan tunjuk ajar, -Safiyya-

NoorWafirah tersenyum sejenak sebelum bergegas keluar...