Anda di halaman 1dari 19

PROSPEK PENGEMBANGAN BIOENERGI BERBASIS TANAMAN HUTAN Oleh : Litbanghut

I. PENDAHULUAN T
Ketika krisis ekonomi global menimpa Indonesia, sektor energi yang menjadi salah satu nadi perekonomian berdampak kepada kesulitan hidup seluruh masyarakat. Makin terbatasnya sumber energi fosil yang tersedia diperut bumi yang kemudian berdampak pada ketidak seimbangan sediaan energikebutuhan pasar telah menyebabkan harga minyak mentah dunia melambung tinggi dan tak tertahankan. Peningkatan harga tersebut begitu jelas, dimana mulai harga yang berkisar USD per barel pada sekitar 20 USD pada 10 tahun yang lalu menjadi 40 USD, bahkan harga tersebut tidak hanya merangkak naik belakangan ini tetapi seperti berlari naik, yang mencapai harga 142 USD dan pada awal tahun 2008 menggiring harga ke level USD147 per barel (Kurtubi, 2008; Setyadjit, Sumangat dan Alamsyah, 2009) Situasi ini menyebabkan harga bahan bakar minyak (BBM) dalam negeri sangat tinggi dan agar mencapai daya beli masyarakat memerlukan subsidi yang sangat besar dengan resiko terganggunya anggaran pembiayaan pembangunan sektor lain. Ke depan, apabila ketergantungan terhadap impor bahan bakar minyak (BBM) masih berlangsung pada tingkat kuantita sama atau meningkat, krisis ekonomi akan berkepanjangan; kemudian isu dan konsepsi ketahanan dan konservasi energi menjadi basis pengelolaan energi nasional. Konsepsi tersebut dituangkan dalam Perpres No. 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional. Salah satu sasaran dari kebijakan tersebut yaitu terwujudnya bauran energi primer ( energy mix) yang optimal pada tahun 2025 dengan menurunkan konsumsi BBM dan memanfaatkan energi alternatif (pengganti BBM). Berdasarkan Perpres tersebut energi alternatif yang menjadi target untuk dikembangkan yaitu berupa energi baru dan terbarukan (EBT) dengan target pencapaian tahun 2025 berturut-turut panas bumi (5%), bahan bakar nabati/ biofuel (5%), serta aliran air sungai, panas surya, angin, biomassa, biogas, ombak laut, dan suhu kedalaman laut
1

(5%). Dalam rangka percepatan penyediaan dan pemanfaatan bahan bakar nabati 2006; walaupun (biofuel) dikeluarkan INPRES No.1 Tahun kebijakan lahan tersebut Departemen bagi menurut

Kehutanan mendapat mandat dalam penyediaan lahan melalui pemberian pemanfaatan tidak produktif pengembangan bahan baku biofuel, namun karena pada areal hutan yang masih berhutan (forested area) terdapat jenis-jenis yang baku potensial biofuel, sebagai sejak energi alternatif Badan terutama Litbang kategori biomassa atau sebagai bahan baku biofuel. Khusus untuk bahan tahun 2006 Kehutanan mencoba mengadakan penelitian dan kajian biofuel. Berdasarkan daftar tumbuhan Indonesia penghasil lemak yang disusun oleh Soerawidjaya (2005), diketahui bahwa dari 50 jenis Tumbuhan Indonesia penghasil minyak-lemak lebih dari setengahnya merupakan tumbuhan penghasil lemak non pangan (non edible fat) dan diantaranya lebih dari 10 jenis adalah tanaman (pohon) hutan. Dari hasil penelitian, tanaman hutan yang cukup potensial penghasil biodiesel antara lain Nyamplung (Calophyllum inophyllum) dan penghasil bioetanol yaitu Sagu (Metroxyllon Sp). Di samping itu, dari 150 jenis tumbuhan yang diterbitkan Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral-ESDM dan Balitbang Kehutanan (Dirjen LEB, 1991; Hartoyo dan Nurhayati, 1976) lebih dari setengahnya mempunyai prospek untuk digunakan sebagai biomassa penghasil bioenergi khususnya untuk produk final listrik hayati (biomass-based electricity) seperti wood pellet atau untuk pengeringan seperti arang, briket briket, dll. Menurut World Energy Counsil, dimasa yang akan datang biomassa dan energi surya akan menjadi Sumber Daya Primer yang dominan, bahkan dengan luasnya dan tingginya keanekaragaman hayati wilayah daratan bagi Indonesia merupakan keunggulan komparatif yang dapat dijadikan modal awal dan apabila dimanfaatkan secara efektif bisa menjadi keunggulan kompetitif di masa depan (Soeriawidjaja (2005). Dalam rangka pemasyarakatan pemanfaatan pohon hutan sebagai bahan baku biodiesel, Departemen Kehutanan mulai tahun 2009 telah menginisiasi dan
2

berpartisipasi dalam program Desa Mandiri Energi berbasis tanaman Nyamplung yang merupakan Program Stimulus Fiskal Bidang Energi dari Kementrian ESDM dibawah koordinasi Kemenko Perekonomian.

II. BATASAN BIOMASSA, BIOENERGI DAN PEMANFAATANNYA


1.1. Biomassa dan Bioenergi Biomassa adalah bahan organik/biologis yang hidup atau baru mati, berumur relatif muda berasal dari tumbuhan/hewan, produk atau limbah industri budidaya (pertanian, perkebunan, kehutanan, peternakan, perikanan), limbah ter-biodegradasi. Biomassa yang dapat digunakan sebagai sumber bahan bakar (biofuel);atau untuk produksi industrial. Bioenergi adalah energi yang diperoleh/dibangkitkan yang berasal dari biomassa dengan bentuk-bentuk final/akhir dari bioenergi berupa bahan bakar hayati/nabati (biofuels), listrik biomassa (biomass-based electricity), kalor dendrotermal (untuk pengeringan, dll). Di antara semua sumber energi terbarukan, hanya biomassa yang relatif langsung bisa dikonversi menjadi bahan bakar untuk substitusi/ mengganti BBM (Soerawidjaja,2005)*). Bioenergi bisa berupa biodisel, bioetanol, bio-oil, biogas (biometan), biohidrogen, biobriket dan listrik hayati. Kebutuhan yang sangat nyata adalah untuk bahan bakar terutama untuk mesin mobil, motor,dan mesin industri. Untuk mesin jenis ini sebaiknya lebih diarahkan pada penggunaan biodisel dan bioetanol (Setyadjit, Sumangat, Alamsyah, 2009) 1.2. Konsep Pemanfaatan biomassa Ada konsepsi pemanfaatan biomass ditinjau dari penyediaan pangan dan bahan konstruksi kemudian sampai pembuatan barang jadi untuk kebutuhan hidup dalam bentuk kayu, pulp dan rayon Kemudian, akibat proses pemanfaatan tersebut akan biomassa. dipandang sebagai dihasilkan limbah

produk primer; pemanfaatan penting lainnya sebagai makanan ternak.

Limbah tersebut dapat mempunyai peran penting bagi daur kehidupan, karena melalui proses alamiah dapat terjadi dekomposisi sehingga akan menjaga kelangsungan atau meningkatkan kesuburan tanah (soil improvement); kemudian apabila dilakukan proses kimiawi, fisik maupun mikrobiologik, dari limbah tersebut dapat dihasilkan bahan berguna lainnya seperti alkohol, gas, papan partikel, pulp dan lainnya; dengan proses serupa, perubahan dapat diarahkan untuk menghasilkan energi atau bahan bakar padat atau cair ( fuel). Sebagaimana dikemukakan di atas dari limbah tersebut dapat memperbaiki kesuburan tanah yang mendukung proses pembentukan biomassa (baru), maka menurut Sasmojo (1983) seluruh proses ini dinamakan daur pemanfaatan biomassa dan limbah biomassa. Alur pemanfaatan tersebut secara skematik disajikan pada Gambar 1.

Gambar 1. Daur pemanfaatan biomassa dan limbah biomassa (Sumber : Sasmojo, 1983)

1.3. Jenis-jenis tanaman penghasil biofuel Berdasarkan hasil penelitian atas sumber atau bagian pohon yang yang mengandung minyak, rendemen dan sifat lemaknya (lemak pangan-edible fat/ P dan minyak non pangan-non edible fat/NP), telah tersusun sebanyak 50 jenis tanaman yang dapat menghasilkan biofuel dan 5 jenis tanaman penghasil bioetanol (Soeriawidjaya, 2005). Rincian jenis tercantum pada Tabel 1 dan 2.
4

Tabel. 1. Tumbuhan Indonesia penghasil minyak-lemak


No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35.

*)

Nama
1. Jarak kaliki 2. Jarak pagar Kacang suuk 3.Kapok/randu 9) 4.Karet Kecipir Kelapa Kelor 5. Kemiri 8) 6. Kesambi 3) 7. Mimba 5) Saga utan Sawit Akar kepayang Alpukat Cokelat 8. Gatep pait 9 Kepuh/kepoh4) Ketiau 10. Malapari`2) 11.Nyamplung1) 12. Randu alas/ agung Seminai Siur (-siur) Tengkawang tungkul Tengk. terindak Wijen 12. Bidaro 13. Bintaro 6) 14. Bulangan 15. Cerakin/Kroton 16. Kampis 17. Kemiri cina/ k.sunan 7)**) Labu merah Mayang batu

Nama Latin
Ricinus communis Jatropha curcas Arachis hypogea Ceiba pentandra Hevea brasiliensis Psophocarpus tetrag. Cocos nucifera Moringa oleifera
Aleurites moluccana

Sumber minyak
Biji (seed) Inti biji Biji Biji Biji Biji Daging buah Biji Inti biji (kernel) Daging biji Daging biji Inti biji Sabut+D.bua h Biji Dg buah Biji Biji Inti biji Inti biji Biji Inti biji Biji Inti biji Biji Inti biji Inti biji Biji Inti biji Biji Biji Inti biji Biji Inti biji Biji Inti biji

Kadar, %-b kr
45 50 40 60 35 55 24 40 40 50 15 20 60 70 30 49 57 69 55 70 40 50 14 28 45-70/46-54 65 40 80 54 58 35 45 55 50 57 27 39 40 73 18 26 50 57 35 40 45 70 45 70 45 55 49 61 43 64 ? 50 60 ? 0.56 35 38 45 55

P/ NP
NP NP P NP NP P P P NP NP NP P P P P P NP NP P NP NP NP P P P P P NP NP NP NP NP NP P P 5

Sclerichera trijuga Azadirachta indica Adenanthera pavonina Elais guineensis Hodgsonia macrocarpa Persea gratissima Theobroma cacao Samadera indica Sterculia foetida Madhuca mottleyana Pongamia pinnata Callophyllum inophyllinophyllum Bombax malabaricum Madhuca utilis Xanthophyllum lanceatum Shorea stenoptera Isoptera borneensis Sesamum orientale Ximenia americana Cerbera manghas/odollam Gmelina asiatica Croton tiglium Hernandia peltata Aleurites trisperma Cucurbita moschata Madhuca cuneata

Lanjutan Tabel 1........................ No. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. Nama 18. Nagasari (gede) Pepaya Pulasan Rambutan 19. Sirsak 20. Srikaya 21. Kenaf 22. Kopi arab 23. Rosela Kayu manis Padi Jagung Tangkalak 24. ? 25. Kursani Nama Latin Sumber Biji Biji Inti biji Inti biji Inti biji Biji Biji Biji Biji Biji Dedak Germ Biji Inti biji Biji Kadar, %-b kr 35 50 20 25 62 72 37 43 20 30 15 20 18 20 16 22 17 30 20 33 35 48 55 19 P/ NP NP P P P NP NP NP NP NP P P P P NP NP

Mesua ferrea Carica papaya Nephelium mutabile Nephelium lappaceum Annona muricata Annona squamosa Hibiscus cannabinus Hibiscus esculentus Hibiscus sabdariffa Cinnamomum burmanni Oryza sativa Zea Mays Litsea sebifera Taractogenos kurzii Vernonia anthelmintica

Sumber : Soerawidjaja (2005); Vossen dan Umali (2002) dalam Berry at al (2009) Keterangan : kr kering; P minyak/lemak Pangan (edible fat/oil), NP minyak/lemak Non-Pangan (nonedible fat/oil).Hanya beberapa dari puluhan tumbuhan ini (mis. : sawit, kelapa, kacang tanah/suuk) sudah termanfaatkan sebagai sumber komersial minyak/lemak !.

Tabel 2. Perolehan etanol dari berbagai bahan mentah paling potensial *) No. Sumb.er karbohidrat Tebu Sorgum manis Singkong Sagu 1) Ubi jalar Hasil panen, ton/ha/thn 75 80+) 25 6,8$ 62,5++)
$

Perolehan alkohol Liter/ton 67 75 180 608 125


++)

Liter/ha/thn 5025 6000 4500 4133 7812

1. 2. 3. 4. 5.

Sumber : Soerawidjaja (2005). +) Panen 2 kali/tahun;

Pati sagu kering;

Panen 2 kali/tahun.

Agar dalam pemanfaatan jenis tersebut tidak mengganggu ketahanan pangan, maka tanaman penghasil biodiesel yang direkomendasikan adalah jenis tanaman yang mengandung minyak non pangan. Berdasarkan pertimbangan
6

tersebut, dari 50 jenis tanaman penghasil biofuel terdapat 25 jenis tanaman, diantaranya lebih dari 10 jenis merupakan tanaman hutan; khusus sagu,, walaupun sagu pati sagu merupakan pati pangan, namun saat ini pemanfaatan untuk pangan sangat sedikit. Dari jenis yang terdaftar, yang cukup potensial untuk biofuel diantaranya Nyamplung (Calophyllum inophylum), Malapari (Pongamia pinnata) dan kemiri sunan (Aleurites trisperma), Kesambi(Sleichera trijuga ); sedangkan untuk bioetanol yaitu Sagu (Metroxyllon sp) dan Lontar (Borrasus sp). Dari jenis-jenis tersebut, yang status penelitian dan pengembangan cukup lengkap yaitu Nyamplung. Penelitian yang telah dilakukan baik sifat dasar minyak dan biodieselnya, maupun potensi dan sebarannya. Dalam rangka pengembangannya baik budidaya maupun pengolahannya pada tahun 2008 telah disusun buku Nyamplung Sumber Enegi Biofuel yang Potensial Nyamplung, jenis ini cukup potensial dikembangkan di lapangan karena selain mempunyai rendemen minyak (cruid oil) tinggi yaitu sekitar 40-70 % dan rendemen biodiesel sekitar 20-30 %. Dalam rangka pembangunan desa mandiri energi (DME), telah ditanam masing-masing-masing 20.000 bibit di Kabupaten Purworejo dan Banyuwangi. Di DME juga telah dipasang instalasi pengolah biodiesel masing-masing kapasitas 250 lt/hari atau intake sebanyak 750 kg buah Nyamplung/hari. Untuk mendapatkan varietas produksi biji tinggi/unggul tahun ini sedang dibuat demplot uji provenans di TN Ujung Kulon Provinsi Banten. Untuk sagu, walaupun penelitian sifat dasar pati dan demplot di Papua barat dan pada tahun 2009 telah disusun dalam bentuk buku seperti Nyamplung , namun sampai saat ini belum bisa dilakukan pengembangan lebih lanjut dalam sekala pemanfaatan bioetanolnya.

III. KEBIJAKAN ENERGI


Dalam rangka pengembangan energi baru dan terbarukan, pemerintah telah mengeluarkan beberapa kebijakan, antara lain : 1. Perpres No. 5 Thn 2006 Kebijakan Energi Nasional Kebijakan ini merupakan kebijakan pertama dalam rangka mengantisipasi krisis energi, sasaran kebijakan energi yaitu tercapainya elastisitas energi lebih kecil dari1(satu) pada tahun 2025, dengan mewujudkan bauran energi primer (energy mix ) yang optimal dan peran untuk masing-masing energi terhadap konsumsi energi nasional sebesar : 1). minyak bumi mnjadi kurang dari20% (dua puluhpersen). 2). gas bumi menjadi lebih dari 30% (tiga puluh persen). 3). batubara menjacli lebih dari33%(tiga puluh tigapersen). 4). bahan bakar nabati (biofuei) menjadi lebih dari 5% (lima persen). 5). panas bumi menjadi lebih dari 5% (lima persen). 6). air, tenaga surya, dan tenaga angin menjadi lebih dari 5% (lima persen). 7). batubara yang dicairkan(liquefied coal) menjadi lebih dari 2% (dua ersen). Untuk mencapai langkah tersebut, diterapkan kebijakan utama menyangkut : a. Penyediaan energi melalui : 1). penjaminan ketersediaan pasokan energi dalam negeri; 2). pengoptimalan produksi energi; dan 3).pelaksanaan konservasi energi. b. Pemanfaatan energi, melalui : 1). efisiensi pemanfaatan energi; dan 2). diversifikasi energi. c. Penetapan kebijakan harga energi ke arah harga keekonomian, dengan tetapmempertimbangkan kemampuan usaha kecil, dan bantuan bagi masyarakat tidak mampu dalam jangka waktu tertentu. d. Pelestarian lingkungan dengan menerapkan prinsip pembangunan berkelanjutan.
8

Untuk

mendukung

kebijakan

utama

tersebut,

ditetapkan

a.

pengembangan pemberdayaan

infrastruktur d.

energi

termasuk

peningkatan penelitian

akses dan

konsumen terhadap energi; b. kemitraan pemerintah dan dunia usaha; c. masyarakat; pengembangan pengembangan serta pendidikan dan pelatihan.

2. INPRES NO. 1 Tahun 2006 -Penyediaan Dan Pemanfaatan Bahan Bakar Nabati (Biofuel) Sebagai Bahan Bakar Lain Dalam rangka percepatan penyediaan dan pemanfaatan bahan bakar nabati (biofuel) sebagai Bahan Bakar Lain, telah diambil langkah-langkah koordinasi antar sektor dan kementerian terkait. Walaupun menurut kebijakan ini, dalam rangka pengembangan Kementrian Kehutanan hanya mendapat mandat terkait penyediaan lahan pengembangan pada lahan tidak produktif, namun untuk mendorong percepatan penyediaan bahan baku BBN ikut berpartisipasi membangun demplot pengembangan energi alternatif berbasis tanaman hutan dan menginisiasi pembangunan Desa Mandiri Energi (DME) pada beberapa kabupaten. Untuk pembangunan demplot energi alternatif berbasis tanaman hutan yaitu Nyamplung dilakukan melalui program Aksi tahun 20102014 di 10 Kabupaten yang terletak di 10 wilayah di Jawa, Sumatera, Dan Sulawesi; sedangkan dalam rangka stimulus fiskal dari Kementrian ESDM tahun 2009 dibawah koordinasi Kemenko Perekonomian Kementrian Kehutanan melalui inisiasi Badan Litbang Kehutanan pada tahun 2009 telah dibangun DME di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah dan di Kabupaten Banyuwangi Jawa Timur.

3. UU No. 30 Tahun 2007 - Energi


Pada dasarnya kebijakan energi nasional meliputi, antara lain: a. ketersediaan energi untuk kebutuhan nasional; b. prioritas pengembangan energi; c. pemanfaatan sumber daya energi nasional; dan d. cadangan penyangga energi nasional.
9

Adapun

muatan

utama

dari

UU

ini

menyangkut

prinsip

pengelolaan energi nasional, yaitu : bahwa


1.

Energi dikelola berdasar asas kemanfaatan, rasionalitas, efisiensi, lingkungan berkeadilan, hidup, peningkatan nasional nilai dan tambah, keterpaduan keberlanjutan, kesejahteraan masyarakat, pelestarian fungsi ketahanan dengan mengutamakan kemampuan nasional.

2. Dalam rangka mendukung pembangunan nasional secara

berkelanjutan dan meningkatkan ketahanan energi nasional, tujuan pengelolaan energi adalah: a. tercapainya kemandirian pengelolaan energi; b. terjaminnya ketersediaan energi dalam negeri, baik dari sumber di dalam negeri maupun di luar negeri pemenuhan kebutuhan energi dalam untuk 1). 2). negeri;

pemenuhan kebutuhan bahan baku industri dalam negeri; dan 3). peningkatan devisa negara; 3.. tercapainya mampu peningkatan yang akses masyarakat di yang tidak terpencil

dan/atau

tinggal

daerah

terhadap energi untuk mewujudkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata dgn cara: 1). menyediakan bantuan untuk meningkatkan ketersediaan energi kpd masy. tidak mampu; 2). membangun infrastruktur tercapainya pengembangan kemampuan industri energi dan jasa energi dalam negeri agar mandiri manusia; 4. Kebijakan energi nasional dapat menciptakan terciptanya lapangan kerja; dan 5. terjaganya kelestarian fungsi lingkungan hidup. dan meningkatkan profesionalisme sumber daya

10

4. PERMEN ESDM No. 32 Tahun 2008 - Penyediaan, Pemanfaatan Dan Tata Niaga Bahan Bakar Nabati (Biofuel) Sebagai Bahan Bakar Lain Untuk implementasi Kebijakan yang telah ditetapkan menurut UU, dikeluarkan Permen ESDM, yang memuat prioritas pemanfaatan BBN (Biofuel) dan cara peningkatan pemanfaatannya. Prioritas pemanfaatan dilakukan melalui pengaturan penyediaan, pemanfaatan dan tata niaga Bahan Bakar Nabati (Biofuel) sebagai Bahan Bakar Lain dari jenis BBN berupa biodiesel (B100), Bioetanol (E100) dan Minyak Nabati Murni (0100). Untuk meningkatkan pemanfaatan Bahan Bakar Lain dalam rangka ketahanan energi nasional, Badan Usaha Pemegang Izin Usaha Niaga Bahan Bakar Minyak dan Pengguna Langsung Bahan Bakar Minyak wajib menggunakan Bahan Bakar Nabati (Biofuel) sebagai Bahan Bakar Lain secara bertahap. Berdasarkan Permen ESDM No.32 tahun 2008, pentahapan pemanfaatan biodiosel, bioetanol dan minyak nabati murni tercantum pada Tabel 3, 4 dan Tabel 5. Tabel 3. Pentahapan kewajiban minimal pemanfaatan biodiesel
Jenis Sektor September 2008 s.d Desember 2008 1% (existing) Januari 2009 Januari 2010 Januari 2015** Januari 2020** Januari 2025** Keterangan

Rumah Tangga Transportasi PSO Transportasi Non PSO Industri dan Komersial Pembangkit Listrik
**)

1%

2,5 %

5%

10 %

20 %

Saat ini tidak ditentukan * Terhadap kebutuhan total

1%

3%

7%

10 %

20 %

2,5 %

2,5 %

5%

10 %

15 %

20 %

* Terhadap kebutuhan total * Terhadap kebutuhan total

0,1 %

0,25 %

1%

10 %

15 %

20 %

Spesifikasi disesuaikan dengan spesifikasi global (WWFC) dan kepentingan domestik 11

Tabel 4. Pentahapan kewajiban minimal pemanfaatan bioetanol Jenis Sektor September 2008 s/d Desember 2008 3% (existing) Januari 2009 Januari 2010 Januari 2015** Januari 2020** Januari 2025** Keterangan

Rumah Tangga Transportasi PSO

1%

3%

5%

10 %

15 %

Saat ini tidak ditentukan * Terhadap kebutuhan total

Transportasi Non PSO

5% (existing)

5%

7%

10 %

12 %

15 %

* Terhadap kebutuhan total

Industri dan Komersial

5%

7%

10 %

12 %

15 %

* Terhadap kebutuhan total

Pembangkit Listrik
**)

Saat ini tidak ditentukan

Spesifikasi disesuaikan dengan spesifikasi global (WWFC) dan kepentingan domestik

Tabel 5. pentahapan kewajiban minimal pemanfaatan minyak nabati murni


Jenis Sektor Sept. 2008 s.d Des. 2008 Januari 2009 Januar i 2010 Januari 2015 Januari 2020 Januari 2025 Keterangan

Rumah Tangga

Saat ini tidak ditentukan

Industri dan Transp. (Low and medium speed engine)

Indus t. Marin e

1%

3%

5%

10 %

1%

3%

5%

10 %

Pembangkit Listrik
**)

0,25 %

1%

5%

7%

10 %

Terhadap kebutuhan total

Spesifikasi disesuaikan dengan spesifikasi global (WWFC) dan kepentingan domestik

12

Adapun dalam rangka pengembangan BBN, Kementrian ESDM telah menyusun peta jalan (road map) yang tercantum pada Tabel 6. Tabel 6. Road Map Pengembangan BBN tahun 2005-2025

*)

Sumber : Departemen ESDM (2008). Program Pengembangan BBN - kemajuan Pemanfaatan Bahan Bakar Nabati (BBN).

13

IV. STATUS RISET DAN PENGEMBANGAN BIONERGI


1.1. Asia Menurut Mahidin (2009), kegiatan penelitian dan pengembangan masalah energi terbarukan yang paling menonjol telah dilakukan oleh Jepang, sedangkan negara lainnya yang memberikan kontribusi cukup yaitu Cina da India. Saat ini, di negara-negara tersbut telah dibangun percontohan pada tingkat komersial. Dari hasil penelitian tersebut telah ditetapkan kebijakan dibidang perencanaan dan pengaturan untuk peningkatan efisiensi dan pengembangan energi, investasi dan tarif dan pajak. Negara Asia lainnya yang saat ini mendapat mandat untuk lain mengembangkan energi terbarukan untuk listrik pedesaan yaitu Bangladesh, China, India, Indonesia, Nepal, the Philippines, Sri Lanka, Thailand, and Vietnam. 1.2. Indonesia 1). Listrik hayati dan gas/gas bumi Di Indonesia, kegiatan penelitian dan pengembangan energi terbarukan termasuk biomas telah dilakukan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan beberapa Universitas/Lembaga Penelitian. Pemerintah melalui Menristek menyediakan pendanaan untuk proyek riset minyak sawit dan limbah biomass padat yang diusulkan oleh berbagai Universitas dan Lembaga Penelitian. Di samping itu, khusus penelitian gasifikasi biomas dibawah tanggung jawab Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendapat dana hibah dari lembaga internasional; saat ini melalui pendaan tersebut telah dibangun 50 gasifier yang diantaranya termasuk unit komersial yang mempunyai kemampuan gasifier antara 10-120 KWe dan thermal gasifiers are 400-900 KWth. 1 proyek percontohan kelistrikan dengan kapasitas 18 Kwe dapat dilihat laboratorium BPPT. Saat ini potensi biomas Indonesia sebesar sebesar 49.81 GW, diantaranya yang telah terbangun memiliki kapasitas 302 MW (6% dari total potensi). Potensi biomas diperoleh dari industri penggergajian dan kayu lapis,
14

pabrik gula, penggilingan padi, limbah padat MW. Berdasarkan hasil komparasi, diketahui

industri minyak sawit, dan

limbah pertanian lainnya. Pada tahun 2025, listrik biomas dapat mencapai 810 bahwa biaya produksi

pembangkitan listrik dengan biomasi (listrik hayati) jauh lebih murah dibanding pembangikatan listrik menggunakan gas, nuklir batubara, terjunan air, angin, BBM dan surya. Hal ini dapat dilihat pada Tabel dan Tabel 7. Tabel 7. Biaya produksi pembangkitan energi listrik/kwH untuk berbagai Sumber daya energi
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Sumber energi surya BBM angin hidro batubara nuklir gas biomass Biaya proed/kWh 4370 1235* 1140 950 570 522.5 318 180

Sumber : Koyama dalam Ninok Leksono (2010)1); Puslitbang Hutan Tanaman (2010; data siolah)2); PLN (2010)3); *biodiesel nyamplung 0,5 harga solar4)Kompas 24/3/2010.4). Tim Peneliti Nyamplung Balitbang Kehutanan, 2008.

Sumber Energi Terbarukan di Indonesia sangat melimpah (mencapai 147 juta ton per tahun), hanya saja pemerintah kurang serius dan belum memanfaatkannya dengan baik dan masih jauh. Bisa menjadi sumber energi (SE) alternatif bagi warga pedesaan (Abraham, 20101); Suyono, 2010). Menurut Suyono (2010), Kebanyakan hasil penelitian SE alternatif tidak dapat diterapkan sehingga tidak menjawab kebutuhan energi murah di pedesaan. itulah, BEC suatu lembaga kajian (yang didirikan sejumlah ahli dan perusahaan swasta Indonesia_Belanda) akan mengumpulkan berbagai penelitian biomassa agar menjadi teknologi terapan bidang energi dan bisa diproduksi secara mandiri di pedesaan. Pusat Penelitian Energi Terbarukan Universitas Muhammadiah Surakarta sudah berhasil melakukan penelitian bioetanol dari iles-iles (Amorphopallus

muelleri) dan suweg (Amorphopallus paeoniifolius))

dan saat ini sedang

mengembangkan destilator sederhana berkapasitas 400 liter per hari agar


15

bioetanol bisa diproduksi masyarakat pedesaan. Iles-iles dan suweg dapat ditanam di bawah tegakan hutan sehingga tidak mebutuhkan lahan tersendiri (Kusmiyati, 2010)3) dengan kandungan karbohidrat 65 %. Tabe 8. Potensi Sumber Daya energi Air, Geothermall
No. 1 2 3 SET Air Geothermal Biomass Potensi 76 GWh 27,6 GWh 50 GWh 470 GJ 130 MWh Keterangan Yang termanfaatkan sekitar 4 % ~ 1100 MWh Biomass dari jerami dan sisa panen, tan.liar, dan kotoran hewan

*)

Sumber : Abraham (2010)1); Suyono (2010)2)1) Abraham, D, 2010. Kompas 24/4/2010.; 2) Suyono, H. 2010. Peluncuran Biomassa Energy Center (BEC). Kompas 29/4/2010. 3).Kusmiyati. Peluncuran Biomassa Energy Center (BEC). Kompas 29/4/2010 .

2). Biodiesel Pada awal kebijakan energi nasional diimplementasikan, beberapa jenis tanaman diujicobakan untuk digunakan sebagai sumber energi. Pada sekitar tahun 2005-2006, jenis yang diunggulkan yaitu jarak pagar (Jatropha curcas) untuk pembuatan biodiesel. Program pengembangan budidaya dilakukan serentak hampir seluruh Indonesia dibawah tanggung jawa Departemen Pertanian.
Sesuai amanat UU No. 30 tahun 2007, melalui program stmulus fiskal kementrian ESDM terkait akses dan pemberdayaan masyarakat telah digulirkan program pembangunan Desa Mandiri Energi.

Program pengembangan Desa Mandiri Energi yang harus diselamatkan akibat kurang terjaganya

(DME) merupakan fungsi pelestarian

respon dari permasalahan energi yang makin terbatas dan masalah lingkungan lingkungan. Pada saat yang sama, program desa mandiri energi juga (=melakukan kegiatan ekonomi produktif dari pemanfaatan energi terbarukan yang tersedia secara lokal di pedesaan. Penguatan nilai ekonomi di pedesaan dengan pengembangan desa mandiri energi akan memberikan daya tarik bagi masyarakat desa sehingga dapat menjadi alternatif kegiatan ekonomi baru yang mendorong masyarakat agar tetap berada di desa dan mengurangi mobilisasi desa ke kota.
16

Keberlanjutan program akan terjadi apabila semakin banyak desa yang melakukan kemandirian secara energi, dan dapat mengembangkan potensi ekonomi dari hal tersebut, sehingga aktifitas ekonomi yang dilaksanakan lebih berdaya saing dan berwawasan lingkungan. Tahapan kegiatan, memcakup : 1. Penyediaan (pembangkitan dan distribusi) energi lokal terbarukan yang terjangkau dan berkelanjutan. - BBN: mulai dari kegiatan penyiapan lahan, penyiapan bahan tanaman, penanaman, pemeliharaan,diolah sampai dengan menghasilkan bahan bakar dan energi untuk dimanfaatkan. - Non BBN : mulai dari tahap penyiapan lokasi, konstruksi sampai dengan menghasilkan energi untuk dimanfaatkan. 2. Pemberdayaan masyarakat dalam pengoperasian, pemeliharaan, dan

pengelolaan kegiatan produksi dan distribusi energi lokal terbarukan yang terjangkau dan berkelanjutan - Pembentukan kelembagaan masyarakat, penyusunan mekanisme pengelolaan energi, untuk menjaga keberlanjutan pemanfaatan energi

Gambar 2. Diagram Keterkaitan Program DME)


Sumber: Deputi Bidang Bidang Koordinasi Pertanian dan Kelautan (2008)

3. Pemberdayaan masyarakat bagi pemanfaatan energi untuk peningkatan produktivitas, kesempatan kerja pedesaan dan kesejahteraan rumah tangga. - Energi yang dihasilkan dapat dimanfaatkan untuk kegiatan produktif, antara lain pengolahan hasil pertanian (penggilingan padi, industri pengolahan makanan, pengeringan hasil perkebunan), industri rumah
17

tangga (mesin jahit), bahan baka kapal nelayan, dan untuk menjalankan mesin atau peralatan lainnya - Penggilingan padi menyerap tenaga kerja 2 orang - Kegiatan menjahit menyerap tenaga kerja dari kaum perempuan Berdasarkan Rencana Strategis DME tahun 2010-2014, pada tahun 2014 terwujud Desa Mandiri Energi ditargetkan telah terbangun di 3.000 Desa. Dalam rangka pembangunan DME, telah terlibat beberapa institusi meliputi : Departemen Pertanian, Departemen Kehutanan, Departemen Dalam Negeri, Departemen Pembangunan Daerah tertinggal, BPPT, dll.

V. PENUTUP
Peluang Pengembangan Sumber Daya Energi Terbarukan di masa yang akan datang cukup tinggi karena, 1. Ketersediaan potensi sumber daya energi terbarukan di beberapa pedesaan yang belum dimanfaatkan Energi potensial air, angin, pemanfaatan langsung panas bumi, dsb 2. Penerapan otonomi Daerah melalui pemanfaatan sumber daya energi yang ada di wilayahnya. 3. Beberapa Departemen/Kementerian sudah melakukan Program mendukung kegiatan Desa Mandiri Energi yang dapat

4. Banyak institusi dan industri yang sudah mampu mengembangkan teknologi energi terbarukan untuk pedesaan.

BAHAN BACAAN
Berry, M. Herman, D., dan A. Wahyudi, 2009. Karakteristik minyak kemiri sunan (aleurites trisperma blanco) sebagai bahan bakar nabati. . Prosiding Seminar Nasional Teknik Kimia 2009.ISBN 978-979-98465-5-6: Biomass Utilization for Alternative Energy and Chemicals). Departemen ESDM (2008). Program Pengembangan BBN - kemajuan Pemanfaatan Bahan Bakar Nabati (BBN). ___________________ Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2005 2025: Visualisasi Talkshow Energi Melestarikan Hutan menghasilkan energi. Badan Litbang Kehutanan, 2010. Jakarta. Direktur Energi Primer PLN, 2010. Kompas 24/3/2010. Gonzales, A.D.C., International Development in Biomass Utilization, Presented in the Renewable Energy Asia 2008. Bangkok, Thailand, June 4, 2008.
18

Kemenko Perekonomian RI, 2008. Renstra 2009-2014 Program DME. Deputi Bidang Bidang Koordinasi Pertanian dan Kelautan Kurtubi, 2008. Harga Minyak Dunia Dan Pengembangan Energi Alternatif Dalam Rangka Mendukung Ketahanan Energi Nasional. Seminar Energi Alternatif Universitas Juanda Bogor. Leksono, Ninok, 2010. Kuliah Nuklir Jepang. Kompas 24-3-2010; Mahidin, 2009. Biomass utilisation in selected Asian countries: policy, R&D and status. Prosiding Seminar Nasional Teknik Kimia 2009.ISBN 978-97998465-5-6: Biomass Utilization for Alternative Energy and Chemicals). Nidlom, A., Renewable Energy Policies in ASEAN Countries, Presented in the Rural Renewable Energy Week, Hanoi, Vietnam, March 19-21, 2008. Priambodo, A., Biomass Gasification in Indonesia, Presented in the IEA Task 33 Meeting, Dresden, Germany, June 12-14, 2006. . Puslitbang Hutan Tanaman, 2010. Prospek Pengembangan Hutan Tanaman Penghasil Kayu Energi. Diskusi Puslitbang Hutan Tanaman-Perum Perhutani Unit II Jawa Tengah. Semarang Restuti, D. and Michaelowa, A., The economic potential of bagasse cogeneration as CDM projects in Indonesia, Energy Policy 2007;35:3952-3966. Setyadjit, D. Sumangat, Andi N. Alamsyah, 2009. Potensi penerapan SCM dalam pengembangan biofuel di Indonesia. Prosiding Seminar Nasional Teknik Kimia 2009.ISBN 978-979-98465-5-6: Biomass Utilization for Alternative

Energy and Chemicals.


.Soerawidjaja, T.H, 2005. Potensi sumber daya hayati Indonesia dalam menghasilkan bahan bakar hayati pengganti BBM. Lokakarya Pengembangan dan Pemanfaatan Sumber Energi Alternatif untuk Keberlanjutan Industri Perkebunan dan Kesejahteraan Masyarakat Sasmojo, S. 1983. Konversi Limbah Biomassa Menjadi Energi. Proceeding Seminar Pemanfaatan Limbah Pertanian/Kehutanan Sebagai Sumber Energi. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hasil Hutan. Bogor.Suprapto, Y.P., LNG & The World of Energy: Vol. VI-Indonesian Energy, 1st Edition, July 2007. Suyono, H. 2010. Peluncuran Biomassa Energy Center (BEC). Kompas 29/4/2010 Tim Konsultan SCS-DME GTZ/BMU (2009). Kerangka Kerja Evaluasi Program DME Presentasi Workshop. Bogor Tim Peneliti Nyamplung Balitbang Kehutanan, 2008. Nyamplung, Sumber Daya Energi Biofuel Potensial. ISBN: 978-979-6452-23-9. Jakarta.

19