Anda di halaman 1dari 3

GRABEN BANTUL Kabupaten Bantul secara administratif terdiri dari 17 kecamatan, 75 desa dan 933 pedukuhan.

Desa-desa di Kabupaten Bantul dibagi lagi berdasarkan statusnya menjadi desa pedesaan (rural area) dan desa perkotaan (urban area). Kecamatan Dlingo mempunyai wilayah paling luas, yaitu 55,87 Km2. Sedangkan jumlah desa dan pedukuhan yang terbanyak terdapat di Kecamatan Imogiri dengan delapan desa dan 72 pedukuhan. Berdasarkan RDTRK dan Perda mengenai batas wilayah kota, maka status desa dapat dipisahkan sebagai desa perdesaan dan perkotaan. Secara umum jumlah desa yang termasuk dalam wilayah perkotaan sebanyak 41 desa, sedangkan desa yang termasuk dalam kawasan perdesaan sebanyak 34 desa.Kabupaten Bantul sendiri merupakan wilayah yang berada pada dominasi struktur geologi Young Merapi Volcanic (Quartenary) bagian tengah dan Volcanic (Miocine dan oligo-micine) pada bagian timur. Strukturstruktur ini sudah berumur cukup tua (0,8-2,85 juta tahun yang lalu). Secara struktural Kabupaten Bantul diapit oleh bukit patahan, yaitu lereng barat Pegunungan Batur Agung (Batur Agung Ranges) pada bagian timur dan bagian Barat berupa bekas laguna. Wilayah yang berada pada apitan bukit patahan ini disebut dengan graben, maka wilayah Kabupaten Bantul dalam toponim geologi dan geomorfologi disebut Graben Bantul. Graben ini terbentuk dari proses diatrofisme tektonisme yang dipengaruhi oleh aktivitas gunung merapi dan gunung api tua. Selain berada pada apitan bukit patahan, wilayah Kabupaten Bantul juga berada pada bentang lahan Fluvio-Marin yang memiliki banyak potensi dan masalah (pada wilayah Bantul Selatan). Hal ini terjadi karena wilayah Kabupaten Bantul juga merupakan wilayah transisi antara asal lahan fluvial (proses yang mengerjai air-sungai) dan asal lahan marin (proses yang mengerjai angin dan gelombang dari Samudra Hindia). Dataran alluvial disebelah selatan Kota Yogyakarta berasal dari kegiatan vulkanis muda (akhir plestosen/awal holosen) dari gunung api merapi, mengalami pengangkatan dua kali. Pada zaman pleistosen tenggelam dan pada proses pengangkatannya terbentuk karst, batuan dasarnya adalah diabas (sekismika). Dari Yogyakarta hingga Parangtritis, struktur geologisnya merupakan struktur terban (graben structure) yang berkaitan dengan pengangkatan dan amblesan pada pleistosen tengah. Struktur terban ini juga sering disebut Terban Bantul (Bantul Graben). Daerah ini mengalami pengendapan bahan vulkanis dari gunung merapi melalui lahar atau pengendapan sungai biasa (reworked and redeposited volcanic materials). Bahan alluvial ini dengan jelas

menutupi suatu topografi bekas, seolah olah daerah ini terendam oleh sedimen alluivial. Beberapa bukit dari topografi yang terkubur masih muncul keluar dari sedimen alluvial (alluvial blanket) berbentuk seperti pulau pulau.

Selain berada pada apitan bukit patahan dan bentuk lahan dataran fluvio-marin, Kabupaten Bantul juga berada pada wilayah transisi yaitu dataran yang asal prosesnya dari aktivitas Vulkanis dan endapan sungai (Fluvio-Vulcan). Bentuklahan fluvial disebabkan oleh akibat aktivitas aliran sungai. Aktivitas aliran sungai tersebut berupa pengikisan, pengangkutan dan pengendapan (sedimentasi) sehingga membentuk bentangan dataran aluvial dan bentukan lain dengan struktur horisontal yang tersusun oleh material sedimen . Bentukan-bentukan ini berhubungan dengan daerah-daerah penimbunan seperti lembah-lembah sungai besar dan dataran aluvial. Bentukanbentukan lain dalam skala kecil yang mungkin terjadi dapat berupa dataran banjir, tanggul alam, teras sungai dan kipas aluvial. Sungai-sungai yang terdapat pada satuan ini umumnya merupakan sungai yang telah mengalami gradasi dan berada dalam keadaan seimbang sehingga energinya hanya cukup untuk membawa dan memindahkan bebannya. Sehingga, apabila terjadinya erosi dan pengendapan yang seimbang nantinya membentuk hamparan dataran yang luas di sepanjang tepian sungai. Di dataran fluvial ini juga terdapat adanya saluran yang berkelok-kelok (meanders).

Pembentukan saluran ini merupakan akibat proses penimbunan pada bagian luar kelokan dan erosi, sementara untuk kecepatan aliran berkurang akibat menurunnya kemiringan lereng. Akibat dari pengendapan yang cukup besar, maka membuat aliran ini sering kali tidak mampu untuk mengangkut materialmaterial dari daerah utara (gunung merapi), yang akhirnya arah aliran membelok begitu seterusnya membentuk kelokan-kelokan tertentu. Hasil Penelitian pada Graben Bantul 1. Bentuk Lahan Bentuk lahan merupakan bagian dari permukaan Bumi yang memiliki bentuk topografi yang khas, akibat pengaruh kuat dari poses alam dan struktur geologis pada material batuan dalam ruang dan waktu kronologis tertentu. Pada daerah Graben Bantul ini merupakan daerah karst. Secara fisiografis/bentang lahan didominasi bentang lahan dataran jaju fluvio vulkanik Merapi pada Graben Bantul, pada beberapa bagian wilayah menjadi bagian dari bentang lahan pegunungan Baturagung, Perbukitan Sentolo, Dataran sungai Progo dan dataran pantai. Soal penelitian tanah yang dib or sama elevasinya aku ndag dapat, anak2 jg ndag ada yng catat. Kurangannya menyusul ya terimakasih.