Anda di halaman 1dari 6

Barisan Dan Deret Geometri

A. Barisan Geometri
Bentuk umum dari barisan geometri adalah :

n
U U U U ,..., , ,
, 3 2 1
atau ,... , , ,
3 2
ar ar ar a dst
Keterangan
1
U = a disebut suku pertama
2
U = ar disebut suku ke-2
3
U = disebut suku ketiga
......................................................
n
U =
1 n
ar disebut suku ke-n
Dari keterangan di atas di rumuskan bahwa
1
.

=
n
n
r a U
Dengan
n
U = suku ke-n barisan geometri
a = suku pertama
r = rasio (pembanding dengan
1
=
n
n
U
U
r )
n = banyak suku ( nomor suku )

Menentukan Rumus Suku ke-n Barisan Geometri
Jika suku pertama U
1
, dinyatakan dengan a dan perbandingan dua suku berurutan
adalah rasio yang dinyatakan dengan r dan suku ke-n dinyatakan dengan U
n
, maka
kita dapat merumuskanya dengan:
ar r U U r
U
U
= = =
1 2
1
2

2
2 3
2
3
ar r U U r
U
U
= = =
3
31 4
3
4
ar r U U r
U
U
= = =
Dari bentuk di atas, kita peroleh suatu barisan geometri, pada umumnya sebagai
berikut,
1
1

= = =
n
n
n
n
ar ar U r
U
U

Dari keterangan di atas, dapat kita simpulkan rumus ke-n dari barisan geometri adalah
U
n
= ar
n-1

Sifat-sifat suku-suku ke-n barisan geometri U
n
= ar
n-1
adalah fungsi eksponen dari n
catatan : sifat-sifat khusus pada barisan geometri
1. Bila a,b,dan c suatu barisan geometri maka, berlaku hubungan ac b =
2

2. Bila suatu barisan geometri disisipkan k buah bilangan sehingga menjadi
barisan geometri baru, maka rasio yang baru :
1 +
=
k
lama baru
R R
B. Deret Geometri
Jika a, ar, ar
2
, ar
3
, ar
n-1
adalah barisan geometri, maka a + ar + ar
2
+ ar
3
+ +
ar
n-1
disebut deret geometri. Deret geometri adalah penjumlahan suku-suku dari
barisan geometri.
Kalau jumlah n suku pertama deret geometri kita lambangkan dengan S
n
, maka
dapat ditulis:
S
n
= a + ar + ar
2
+ ar
3
+ ar
n-1

Kita kalikan persamaan di atas dengan r, diperoleh
r S
n
= ar + ar
2
+ ar
3
+ ar
4
+ ar
n-1
+ ar
n
kita kurangkan
S
n
= a + ar + ar
2
+ ar
3
+ ar
n-1

r S
n
= ar + ar
2
+ ar
3
+ ar
4
+ ar
n-1
+ ar
n
-
S
n
- r S
n
= a - ar
n

(1 - r)S
n
= a(1 - r
n
)

r) - (1
) r - a(1
n
=
n
S
Rumus jumlah n suku pertama deret geometri di rumuskan :

( )
r
r a
S
n
n

=
1
1
, untuk r < 1 atau
( )
1
1

=
r
r a
S
n
n
, untuk r > 1

Keterangan
n
S = jumlah n suku deret geometri
a = suku pertama
r = rasio
n = banyak suku ( nomor suku )
catatan : dalam deret geometri juga berlaku
1
=
n n n
S S U
Contoh 1.5
Apakah barisan-barisan berikut merupakan barisan geometri. Jika merupakan
barisan geometri, tentukan rasionya.
a. 2, 4, 8, 16, ....
b. 3, 5, 7, 9,.......
Penyelesaian:
a. 2, 4, 8, 16, .... adalah barisan geometri dengan rasio 2, sebab
2
8
16
4
8
2
4
1
= = = =
n
n
U
U

b. 3, 5, 7, 9,.... bukan deret geometri, sebab
2
3
1
2
5
7
3
5
U
U
U
U
= = =
. Contoh 1.6
Carilah jumlah tujuh suku pertama pada deret geometri 4 + 12 + 36 + 108 +
Penyelesaian:
4 + 12 + 36 + 108 +
4 3
4
12
= = = a dan r
) 1 (
) 1 (

=
r
r a
S
n
n

) 1 3 (
) 1 3 ( 4
7
7

= S , S
7
= 4372
Jadi, jumlah 7 suku pertama deret geometri adalah 4372.

Contoh 1.7
Carilah jumlah dari deret geometri 2 + 6 + 18 + + 4374
Penyelesaian:
Barisan geometri 2 + 6 + 18 + + 4374
a = 2 dan r = 3
U
n
= ar
n-1

2 . 3
n-1
= 4374
3
n-1
=
2
4374

3
n-1
= 2187
3
n-1
= 3
7

n 1 = 7
n = 8
) 1 (
) 1 (

=
r
r a
S
n
n

S
8
) 1 3 (
) 1 3 ( 2
8

=
=
2
) 6560 ( 2

= 6560
Jadi, jumlah 8 suku pertama deret geometri adalah 6560.

C. Deret Geometri Tak Hingga
Pada deret geometri, untuk n ~ maka deret tersebut dikatakan deret geometri tak
berhingga. Jadi, Deret Geometri tak berhingga adalah penjumlahan dari U
1
+ U
2
+
U
3
+ ... U
n
, atau jika ditulis dengan notasi adalah

=1 n
n
U = a + ar + ar ..................
n =1
dimana n ~ dan -1 < r < 1 sehingga r
n
0
Deret tersebut akan konvergen (mempunyai jumlah) jika -1 < r < 1, dan
mempunyai jumlah :
r
a
S
n

=
1
dengan -1 < r < 1
Bila r tidak terletak pada -1 < r < 1, maka deret tersebut akan divergen (tidak
mempunyai jumlah).
Kesimpulan :
Deret geometri tak hingga adalah deret geometri yang banyaknya suku tak
terhingga. Ada dua jenis deret geometri tak higgga yaitu :
1. Deret geometri tak hingga naik ( deret divergen ) yaitu deret dengan |r| > 1
2. Deret geometri tak hingga turun( deret konvergen ) yaitu deret dengan |r| < 1
Sedangkan deret yang kita bahas adalah deret yang konvergen yang di rumuskan :
r
a
S

=
1
~ dengan ~ S = jumlah deret geometri tak hingga
a = suku pertama
r = rasio



Contoh 1.8
Tentukan jumlah deret geometri berikut.
4 + 2 + 1 + ...
4
1
2
1
+ +
Penyelesaian:
Deret: 4 + 2 + 1 + ...
4
1
2
1
+ + adalah deret geometri dengan a = 4 dan r =
2
1
< 1.
Jumlah deret geometri itu adalah
r
a
S
n

=
1

2
1
1
4

= = 8
2
1
4
=

Anda mungkin juga menyukai