Anda di halaman 1dari 2

DIAGNOSA

Sekilas Hati
DArI HepAtItIS SAmpAI KANKer HAtI
Organ hati yang memiliki berat 1,2 sampai 1,5 kg berguna untuk metabolisme karbohidrat, lemak, protein, sintesis zat/faktor pembekuan darah, dan detoksikasi berbagai racun dan amoniak. Istilah hepatitis dipakai untuk semua jenis peradangan pada hati (liver). Penyebabnya berbagai macam, mulai dari infeksi (virus, bakteria dan protozoa) sampai non-infeksi (obat-obatan dan alkohol).
erkait jenisnya, pada saat ini dikenal adanya Virus Hepatitia a, B, C, d, e, F G dan tt. di , antara berbagai jenis virus tersebut, hanya Virus Hepatitis B dan C yang dapat menyebabkan kanker hati. sebagai informasi, menurut Badan kesehatan dunia (WHO), pada saat ini sekitar 350 juta penduduk dunia mengidap Hepatitis B, dan sekitar 170 jutanya mengidap Hepatitis C. Hepatitis B dan C dapat menular melalui cairan tubuh (darah dan hubungan seks), jarum suntik yang terkontaminasi/tidak steril, dan dari ibu ke anak. kelompok risiko tinggi untuk tertular adalah dokter, perawat, petugas laboratorium, anggota keluarga pengidap, homoseks, wanita tunasusila (Wts), pemakai narkoba, dan transfusi darah yang tidak disaring untuk Hepatitis B dan C. pengidap hepatitis akan menunjukkan beberapa gejala. pada stadium awal/ akut, hanya didapatkan gejala seperti sakit flu, demam, nyeri otot dan sendi, disertai rasa tidak enak diperut, mual-muntah, dan selera makan hilang. setelah satu minggu, timbul sklera mata kuning, kulit tubuh kuning, dan air seni seperti teh. Masa tunas hepatitis akut berlangsung selama 28 sampai 120 hari. Diagnosis Dan pemeriksaan penunjang selain gejala klinik, biasanya dokter menganjurkan untuk pemeriksaan penunjang seperti darah (anti-HaV untuk Hepatitis a, Hbsag untuk Hepatitis B, dan anti-HCV untuk Hepatitis C). selain itu, juga dianjurkan pemeriksaan usG abdomen (hati). pada umumnya, semua penyakit yang disebabkan oleh virus hepatitis pada stadium awal/akut akan

DIAGNOSA
sembuh. kecuali, Virus Hepatitis B dan C, di mana sebagian penderita akan beranjak ke stadium lanjut atau hepatitis kronik. Hal ini umumnya terlihat bila pemeriksaan darah HBsag atau anti-HCV tetap positif lebih dari 6 bulan. lamanya perjalanan penyakit dari hepatitis kronik ke sirosis hati (pengerasan hati) memakan waktu 10 hingga 15 tahun. pada stadium sirosis hati, tampak volume hati yang mulai mengecil dan mengeras, biasanya terdapat cairan di rongga perut yang biasa disebut asites dan kaki pasien mulai membengkak akibat kekurangan albumin karena fungsi hati yang menurun. salah satu komplikasi yang sering dijumpai adalah hematemesis, yakni muntah darah dan buang air besar dengan tinja berwarna hitam (melena). Hal ini terjadi akibat pecahnya varises esofagus/ pembuluh darah di tenggorokan. pada stadium akhir, yaitu kanker hati (hepatoma), penderita akan terlihat kurus dengan perut membuncit dan mata kuning. pada pemeriksaan penunjang dengan usG atau Ct-scan perut, tampak gambaran hati yang berbenjol-benjol, tidak rata. sementara, pada pemeriksaan laboratorium, tampak peningkatan nilai Alfa Foeto Protein (aFp) yang menjadi salah satu petanda kanker hati. pada saat ini, hanya ada tersedia vaksin untuk Virus Hepatitis a

Saat ini, hanya ada tersedia vaksin untuk Virus Hepatitis A dan B. Untuk Virus Hepatitis C belum ada.

Nyeri di persendian adalah salah satu gejala hepatitis.

umumnya, untuk orang asia termasuk indonesia, Genotype 1 dan 3, lamanya, pengobatan/penyuntikan interferon selama 48 minggu. dan B. sementara, untuk Virus Hepatitis C belum ada. Bentuk pengobatan untuk hepatitis B kronik tersedia dalam bentuk tablet/kapsul. sedangkan untuk hepatitis C kronik tersedia dalam bentuk suntikan interferon yang durasinya adalah sekali suntik perminggu. lamanya pengobatan untuk penderita kepatitis B kronik sekitar 2 hingga 3 tahun. sedangkan untuk hepatitis C kronik tergantung dari jumlah virus yang ditemukan. untuk mengetahui jumlahnya, dapat dilakukan pemeriksaan darah HCV-rna dan Geno-type. pada stadium lanjut sirosis hati dan kanker hati, ada beberapa pengobatan atau tindakan medis yang bisa dilakukan, seperti Ligasi Varices Esofagus bilamana terjadi pecah varices esofagus, dan penyuntikan kemoterapi melalui pembuluh darah yang dikenal dengan taCe pada kanker hati. akan tetapi, hasilnya masih belum memuaskan.

Dr. Chaidir Aulia, Sp.PD-KGEH Bagian Ilmu Penyakit Dalam, Sub-Bagian Pencernaan dan Hati, Unit Endoskopi RS Pondok Indah