Anda di halaman 1dari 60

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan pelaku utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.

Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif sangat kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

KATA PENGANTAR

Ikan sidat (Anguilla sp.) merupakan salah satu komoditas perdagangan baik domestik maupun ekspor yang semakin populer. Sejumlah komponen penunjang untuk berkembangnya usaha budidaya sidat di negeri kita cukup menggembirakan. Komponen utama usaha budidaya sidat adalah lahan, perairan, teknologi, dan sumberdaya manusia, yang hampir semuanya siap berperan dalam pengembangan ini. Prospek yang cerah sekarang ini perlu dikelola guna dicapai kemantapan dalam perkembangannya. Adanya sinergitas program sangat diperlukan, karena perkembangan yang mantap hanya dapat terjadi bila seluruh komponen turut berperan. Komponen-komponen utama perkembangan bisnis suatu komoditas adalah produksi, pasar, dan adanya faktor-faktor pendukungnya seperti aspek legal dan kebijakan, akses infrastruktur, dan akses sumberdaya manusia. Buku ini terdiri dari Pendahuluan, Materi Pokok 1 Pra-produksi, Materi Pokok 2 Penyediaan Benih, Materi Pokok 3 Teknik Pendederan, Materi Pokok 4 Teknik Pembesaran, dan Materi Pokok 5 Menjaga Kesehatan Ikan. Pada setiap Materi Pokok dibuat sejumlah Latihan yang perlu dikerjakan oleh para pembaca terutama bagi para pemula. Sedang evaluasi diberikan pada akhir bahasan. Terakhir pada setiap Materi Pokok juga ada Rangkuman yang merupakan intisari dari materi pokok tersebut. Referensi adalah dari literatur, internet, modul pelatihan, serta sedikit dari pengalaman. Sejumlah bahan juga dari taruna STP, dan kami ucapkan penghargaannya. Tidak lain harapan penyusun adalah bahwa kiranya buku ini bermanfaat bagi pembaca khususnya para pembudidaya dan para penyuluh kelautan dan perikanan. Ucapan terima kasih yang tak terhingga kami sampaikan atas perhatian dan saran, kritik membangun, serta kerjasamanya demi kepentingan kita bersama, dan demi kemajuan masyarakat kelautan dan perikanan.

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
Halaman SAMBUTAN .......................................................................................... KATA PENGANTAR ............................................................................. DAFTAR ISI .......................................................................................... DAFTAR INFORMASI VISUAL ............................................................ PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU ..................................................... PENDAHULUAN ................................................................................... MATERI POKOK 1. PRA-PRODUKSI ................................................. 1.1 MENGENAL SIDAT...................................................................... 1.1.1 Klasifikasi .......................................................................... 1.1.2 Morfologi dan Anatomi ..................................................... 1.1.3 Habitat dan Siklus Hidup .................................................. 1.1.4 Makanan............................................................................. Latihan ................................................................................................. Rangkuman .......................................................................................... 1.2 PERSYARATAN LOKASI............................................................ 1.2.1 Lahan ................................................................................. 1.2.2 Sumber air......................................................................... 1.2.3 Jenis tanah........................................................................ 1.3 FASILITAS .................................................................................... 1.3.1 Fasilitas Utama.................................................................. 1.3.2 Fasilitas Penunjang .......................................................... 1.4 SARANA BUDIDAYA ................................................................... 1.4.1 Benih Sidat ........................................................................ 1.4.2 Pakan Tambahan .............................................................. 1.4.3 Pupuk dan Obat-obatan.................................................... Latihan ........................................................................................... Rangkuman .......................................................................................... MATERI POPKOK 2. PENYEDIAAN BENIH....................................... 2.1 PENANGKAPAN DI ALAM .......................................................... 2.1.1 Faktor faktor yang perlu diperhatikan ..................................... 2.1.2 Waktu Penangkapan ................................................................. 2.1.3 Peralatan penangkapan ............................................................ 2.1.4 Cara penangkapan ....................................................................
iii

i ii iii vi vii 1 3 3 3 3 5 6 7 7 8 8 9 11 12 12 14 16 16 16 17 17 17 18 18 18 19 20 20

2.1.5 Usaha menjaga kelestarian ketersediaan benih ..................... 2.2 PERAWATAN GLASS EEL .......................................................... 2.2.1 Kolam penampungan ................................................................ 2.2.2 Perawatan .................................................................................. Latihan ........................................................................................... Rangkuman .......................................................................................... MATERI POKOK 3. PENDEDERAN ................................................... 3.1 SISTIM BUDIDAYA ...................................................................... 3.2 PENYIAPAN AIR PASOK ........................................................... 3.3 PENDEDERAN 1 .......................................................................... 3.3.1 Kolam Pendederan .................................................................... 3.3.2 Persiapan kolam dan media budidaya..................................... 3.3.3 Penebaran elver ......................................................................... 3.3.4 Pemberian pakan ...................................................................... 3.3.5 Pengontrolan ............................................................................. 3.3.6 Penggantian air ......................................................................... 3.3.7 Pencegahan penyakit ................................................................. 3.3.8 Pemanenan ................................................................................ 3.3.9 Seleksi ........................................................................................ 3.4 PENDEDERAN LANJUTAN ......................................................... 3.4.1 Umum ......................................................................................... 3.4.2 Persiapan kolam dan media budidaya..................................... 3.4.3 Penebaran benih ....................................................................... 3.4.4 Perawatan pemeliharaan .......................................................... 3.4.5 Sekilas tentang budidaya sistim resirkulasi ........................... 3.4.6 Pemanenan ................................................................................ 3.4.7 Seleksi ukuran (Grading) .......................................................... Latihan ........................................................................................... Rangkuman .......................................................................................... MATERI POKOK 4. PEMBESARAN ................................................... 4.1 UMUM ........................................................................................... 4.2 PERSIAPAN KOLAM DAN MEDIA PEMELIHARAAN ................. 4.3 PENEBARAN ................................................................................. 4.4 PERAWATAN PEMELIHARAAN .................................................. 4.4.1 Pemberian pakan ....................................................................... 4.4.2 Pengontrolan ............................................................................. 4.4.3 Pemanenan ................................................................................ 4.4.4 Seleksi ukuran ........................................................................... 4.4.5 Pengemasan .............................................................................. Latihan ...........................................................................................
iv

20 21 21 21 21 22 22 22 23 23 23 24 25 26 27 27 28 28 29 30 30 30 31 32 33 33 34 34 34 35 35 36 38 38 38 40 41 42 43 44

Rangkuman .......................................................................................... MATERI NPOKOK 5. MENJAGA KESEHATAN IKAN ....................... 5.1 SEKILAS TENTANG BIOSEKURITI ............................................. 5.2 MONITORING KESEHATAN ........................................................ 5.2.1 Tindakan diagnosa .................................................................... 5.2.2 Komponen pemicu penyakit ..................................................... 5.2.3 Teknik pengamatan secara visual ........................................... 5.2.4 Pemeriksaan gejala klinis ikan sakit di lapangan .................. sebagai sample ......................................................................... 5.2.5 Pemeriksaan mikroskopis di lapangan ................................... 5.2.6 Beberapa macam hama dan penyakit yang biasa .................. Menyerang ................................................................................. A. Hama ............................................................................................... B. Penyakit .......................................................................................... 5.2.7 Tindakan pencegahan terhadap timbulnya penyakit ............. Latihan ................................................................................................. Rangkuman .......................................................................................... EVALUASI ............................................................................................ DAFTAR PUSTAKA .............................................................................

44 45 45 45 45 45 46 47 47 47 47 48 50 51 51 52 53

DAFTAR INFORMASI VISUAL


Gambar 1. Unadon ............................................................................................ 2. Ikan sidat (Anguilla sp) ................................................................. 3. Electric eel ...................................................................................... 4. Pemanenan sidat oleh Presiden ................................................... 5. Ruaya glass eel .............................................................................. 6. Struktur tanah ................................................................................. 7. Bentuk kolam pendederan 1 .......................................................... 8. Bentuk kolam pembesaran ............................................................ 9. Peralatan aerasi .............................................................................. 10. Peralatan ukur kualitas air ........................................................... 11. Beberapa jenis pakan tambahan ................................................. 12. Contoh pupuk dan obat-obatan .................................................. 13. Kolam pendederan 1 .................................................................... 14. Tahapan pekerjaan penyiapan kolam dan media budidaya ...... 15. Kolam pembesaran ...................................................................... 16. Contoh pakan ikan buatan.......................................................... 17. Kontrol pakan dan pemberian pakan pasta ............................... 18. Cara panen parsial ....................................................................... 19. Prosedur seleksi ukuran untuk untuk sidat dalam jumlah ...... Banyak ........................................................................................ 20. Penghitungan dan penimbangan sidat kondusmsi .................. 21. Pengemasan sidat ........................................................................ 22. Hubungan inang, patogen dan lingkungan terhadap ............... terjadinya penyakit ..................................................................... 23. Beberapa macam penyakit yang biasa menyerang ................... Tabel 1. Kebutuhan lahan produktif untuk pendederan ........................ 2. Kebutuhan lahan produktif untuk pembesaran .......................... 3. Parameter kualitas air untuk budidaya sidat .............................. 4. Padat tebar pada pendederan dan dosis pakan ......................... 5. Pertumbuhan benih hasil pendederan ........................................ 6. Dosis pemberian kapur pda berbagai jenis tanah (kg/ha) ......... 1 3 4 5 6 12 13 14 15 15 16 17 24 31 36 39 40 41 42 43 44 46 50

9 9 10 31 32 37

vi

PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU Petunjuk penggunaan buku materi ini disusun dengan maksud agar dicapai efektivitas pembelajaran substansi-substansi yang kiranya diperlukan baik bagi pembudidaya maupun penyuluh. Untuk itu, berikut ini adalah beberapa hal yang perlu diikuti : 1. 2. Bagi pemula, sebaiknya buku ini dibaca mulai dari awal, dan dipelajari untukmendapaatkan pemahaman secara menyeluruh. Bagi para pembudidaya dan penyuluh yang sudah terampil melaksakan usaha budidaya dan /memahami (sejumlah) substansi, dapat hanya dengan mempelajari yang diperlukan saja. Namun demikian disarankan agar juga mencermati substansi-substansi yang sudah dipahami dan frasa lain yang mungkin dirasakan kurang sesuai dengan pemahamannya, untuk dapat diluncurkan perbaikan/ modifikasi-modifikasi yang diperlukan. Selanjutnya bagi para pemula, hendaknya : o Mempelajari secara berurut mulai dari Pendahuluan, Pokok Materi 1, 2, dan seterusnya. o Mengerjakan latihan-latihan pada setiap Pokok Materi. o Membaca rangkuman setiap Pokok Materi. o Mengerjakan soal-soal evaluasi pada setiap Pokok Materi, kemudian melihat sejauh mana hasil dari penyelesaian soal tersebut. Bila nilai yang dicapai belum memuaskan, maka dapat disarankan mengulangi mempelajari Pokok Materi atau substansi yang masih kurang dipahami. Bagi para penyuluh kelautan dan perikanan, dapat membantu para pemula dalam mengaplikasikan di lapangan dan memperkaya dimana diperlukan. Bagi para penyuluh dan praktisi, khususnya dalam aplikasi materi praktek, apabila setelah dicoba untuk dipraktekkan ternyata kurang memuaskan sebagaimana yang diharapkan, sudilah memberikan saran perbaikan atau memberikan alternatif yang lebih baik yang didasarkan pada pengalaman dan kenyataan yang boleh dikatakan sudah teruji, dan dialamatkan kepada penyusun.

3.

4. 5.

vii

PENDAHULUAN Ikan sidat atau moa, ada juga yang menamakan pelus untuk ukuran yang bhesar, merupakan salah satu jenis ikan yang populer, baik di Eropa, Amerika, maupun Asia. Sebagai katadrom, mereka tinggal di perairan tawar hingga 6-20 tahun, dan begitu mau memijah kembali ke laut; dalam perjalanan kembali ke laut itu mereka tidak makan. Ikan ini pun mati setelah menunaikan tugasnya menurunkan generasinya (memijah). Di Jepang ikan ini sangat populer dengan sebutan unagi dan umumnya disajikan dalam bentuk panggang (grilled eel fillet).
Gambar 1. Unadon. adalah salah satu makanan termahal di dunia yang terbuat dari sidat3)

Ikan ini mempunyai beberapa keistimewaan antara lain mempunyai kandungan zat gizi yang tinggi terutama vitamin A, rasanya sangat lezat, berkalori tinggi (303.100 kcal/gram) dan merupakan sumber energi yang besar; di negara-negara tertentu diyakini sebagai sumber energi yang sangat diperlukan pada musim-musim dingin. Banyaknya keunggulan dari ikan sidat sebagai sumber gizi membuat ikan ini sangat diminati di Jepang, Eropa, Amerika, Korea dan Taiwan. Jenis masakan sidat yang paling poluler di Jepang adalah unadon (Gambar 1). Unadon berasal dari kata unagi no kabayaki (ikan sidat panggang atau smoked eel) dan donburi (yaitu nasi dan berbagai menu yang diasjikan dalam mangkok besar). Boleh dicoba dan kita akan menikmati setiap gigitan menu ini. Kalau di Indonesia kemana kita pergi akan ketemu sate, maka bila di Jepang kita akan ketemu sidat panggang yang sanagat harum menusuk hidung dan membangkitkan selera kita. Pasar sidat meliputi pasar domestik dan internasional, namun suplainya masih sangat terbatas, sehingga harga ikan ini cukup tinggi terutama untuk ukuran benih (elver maupun fingerling). Selama ini tujuan ekspor utama adalah Jepang, tetapi juga merupakan penghasil sidat dunia. Permintaan sidat negara itu mencapai 130.000 ton per tahun, sementara produksinya baru 21.800 ton atau baru 16,8%. Jumlah produksi tersebut sebagian besar dari hasil budidaya yaitu 21.000 ton (96,3%). Permasalahan yang dihadapi dalam budidaya di Jepang maupun negara-negara lain adalah semakin menurunnya suplai benih. Beberapa sebab menurunnya suplai benih antara lain adalah karena penangkapan glass eel yang tak terkendali, dan semakin rendahnya jumlah sidat dewasa yang mampu kembali ke laut untuk memijah.
1

Penangkapan yang tak terkendali di hampir semua negara berlangsung sudah sejak lama, dimana glass eel biasa ditangkap untuk makanan yang lezat. Kegiatan ini kemudian dilarang di Eropa, dan di Indonsesia berhenti setelah mereka mengetahui bahwa harga glass eel ini sangat mahal. Semakin rendahnya ikan dewasa yang mampu kembali ke laut disebabkan oleh semakin intensifnya penangkapan glass eel, banyaknya penghalang yang menghadang glass eel / elver naik ke hulu (antara lain bangunan-bangunan pengatur irigasi), dan belum berhasilnya produksi benih dari budidaya. Berbeda dengan di Indonesia, sebagian daerah potensial sidat seperti Sumatera, Sulawesi, dll. belum dimanfaatkan secara optimal, kecuali di Selatan Pulau Jawa. Demikian pula budidaya ikan ini belum sepenuhnya diusahakan secara maksimal. Usaha budidaya sidat secara super intensif yang dulu pernah dilakukan menjadikan harga pokoknya cukup tinggi, sedang harga ekspor kadang turun bergantung musim panen di negara importir. Dengan semakin menurunnya suplai benih, semakin mahal harga sidat baik benih maupun ukuran konsumsi. Harga sidat ukuran konsumsi secara bertahap terus meningkat; di pasaran lokal dari harga per kilogram Rp.50.000 beberapa tahun lalu kini meningkat hingga Rp.80.000. Jepang bahkan memberikan harga yang jauh lebih tinggi khususnya untuk sidat budidaya yang dikemas hingga kualitas produk memenuhi persyaratan mereka. Untuk harga glass eel khususnya merangkak cepat dari per kg Rp.5.000 pada tahun delapan puluhan, akhir-akhir ini menjadi Rp.400.000-500.000. Tingginya harga glass eel di luar negeri bahkan menyebabkan ekspor elver sidat secara diam-diam dan ini merupakan suatu hal yang sangat tidak bijaksana. Pengembangan budidaya dengan demikian merupakan peluang baik bagi masyarakat, yang perlu didukung oleh pemerintah. Teknologi madya yang telah ditemukan pada tahun-tahun tujuh puluhan oleh pengusaha swasta dan kemudian akhirakhir ini dimulai oleh Balai Layanan Usaha Produksi Budidaya Karawang (dulu PT. Pandu TIR) salah satu UPT Ditjen Budidaya, Kementerian Kelautan dan Perikanan) di Karawang, membuka hasanah baru menggeliatnya minat usaha sidat di Indonesia.

MATERI POKOK I. PRA-PRODUKSI 1.1. MENGENAL SIDAT


1.1.1 Klasifikasi Beberapa ahli, antar lain Djajadireja (1952), mengklasifikasikan sidat dalam tata nama sebagai berikut : Filum Sub Filum Kelas Subkelas Infrakelas Superordo Ordo Famili Genus Species : : : : : : : : : : Chordata Euchordata Osteichthyes Actinoptrygii Teleostei Elomorpha Anguiliformes Anguilidae Anguilla Anguilla spp.

1.1.2 Morfologi dan Anatomi Selintas sidat mirip dengan belut. Tubuhnya bulat dan panjang, warnanya juga sama yaitu kuning, abu-abu, cokelat, dan terkadang hitam. Namun bila diperhatikan, ikan ini berbeda dengan belut, yaitu adanya sirip dada (pectoral fin) di belakang kepalanya (meski ada beberapa jenis tidak memiliki sirip ini); sirip punggung (dorsal fin) dan sirip duburnya (anal fin) langsung menyatu hingga sisrip ekor (caudal fin) membentuk suatu pita lembut (Gambar 2). Sidat memiliki bentuk tubuh bulat memanjang. Memiliki kepala, perut, dan ekor. Tubuhnya memanjang dengan perbandingan

Gambar 2. Ikan sidat (Anguilla sp). Bentuk dan sirip (kiri), dan mulut (kanan).

antara panjang dan tinggi 20 : 1. Kepala sidat berbentuk segitiga, memiliki mata, hidung, mulut, dan tutup insang. Mata sidat tidak tahan terhadap sinar matahari karena sidat termasuk binatang malam (nocturnal). Oleh sebab itu, tempat
3

pemeliharaan sidat, terutama pada tahap pendederan, harus diberi peneduh berwarna hitam. Mulut sidat berfungsi untuk mengambil makanan. Mulut sidat membelah hampir di sepanjang bagian kepala. Hidung sidat sangat kecil, berfungsi untuk alat penciuman. Tutup insang berada di bagian bawah kepala atau di depan sirip dada. Sebagian besar spesies ikan ini nokturnal (aktif di malam hari), hingga kita jarang melihatnya di alam; hanya kadang kita melihatnaya di lubang-lubang atau di tempat khusus yang kadang dikeramatkan orang. Sebagian species hidup di perairan lebih dalan di paparan benua dan diderah dengan kedalaman hingga 4.000 m. Hanya yang termasuk dalam famili Aguilidae yang secara teratur mendiami perairan tawar namun juga kembali ke laut untuk memijah. Berbeda lagi dengan yang disebut sidat listrik (Electrophorus electricus), merupakan penghuni sungai Amazon dan sungai Orinoko yang memiliki kekuatan listrik mencapai 650 volt yang digunakannya untuk berburu mangsa dan membela diri. Kejutan listrik yang dihasilkan oleh ikan ini cukup untuk membunuh seekor kuda dari jarak 2 meter. Cara kerja penghasil listrik pada ikan ini dapat digunakan sangat cepat mencapai dua hingga tiga perseribu detik. Ketika gelisah, ia mampu menghasilkan guncangan listrik selama setidaknya satu jam tanpa tanda-tanda melelahkan.Ia bisa tumbuh hingga panjang 2,5 m dan berat 20 kg, walaupun biasanya ukuran rata-ratanya adalah 1 meter1. Berbeda lagi dengan yang disebut sidat listrik (Electrophorus electricus), merupakan penghuni sungai Amazon dan sungai Orinoko yang memiliki kekuatan listrik mencapai 650 volt yang digunakannya untuk berburu mangsa dan membela diri. Kejutan listrik yang dihasilkan oleh ikan ini cukup untuk membunuh seekor
Gambar 3. Electric eel.

kuda dari jarak 2 meter. Cara kerja penghasil listrik pada ikan ini dapat digunakan sangat cepat mencapai dua hingga tiga perseribu detik. Ketika gelisah, ia mampu menghasilkan guncangan listrik selama setidaknya satu jam tanpa tanda-tanda melelahkan.Ia bisa tumbuh hingga panjang 2,5 m dan berat 20 kg, walaupun biasanya ukuran rata-ratanya adalah 1 meter2 (Gambar 3).

http://unik.kompasiana.com/2011/02/10/kuasa-tuhan-lewat-sidat-listrik/

Di Indonesia sendiri ada tujuh jenis dari total 18 jenis di dunia. Dari tujuh jenis itu, dapat digolongkan menjadi dua yaitu yang bersirip dorsal pendek dan yang bersirip dorsal panjang. Yang bersirip dorsal pendek adalah Anguilla bicolor dan Anguilla bicolor Pacifica. Sedang yang bersirip dorsal panjang adalah Anguilla borneoensis, Anguilla marmorata, Anguilla celebesensis, Anguilla megastoma dan Anguilla interioris. Sumber daya alam Indonesia sangat mendukung. Pertama, Indonesia beriklim tropis, hujan dan kemarau yang sangat baik bagi kehidupan sidat. Kedua, Indonesia memiliki sumber benih yang sangat melimpah. Teknologi budidaya sidat sudah mulai dikuasai dan relafit mudah. Selain itu, pembudidaya sidat masih sangat sedikit, sehingga usaha ikan ini terbuka lebar.
Gambar 4. Pemanenan sidat oleh Presiden.

Usaha komoditas sidat yang ada di Indonesia selama ini ada tiga segmen, yaitu penangkapan, pendederan, dan pembesaran, disamping usaha perdagangan terutama ekspor. 1.1.3 Habitat dan Siklus Hidup Sidat termasuk ikan katadromus, yaitu ikan yang dewasa berada di hulu sungai atau danau, tetapi bila sudah matang gonad akan beruaya dan memijah disana. Memijah di kedalaman laut hingga lebih dari 6.000 m, telur-telur naik ke permukaan dan menetas menjadi larva. Larva sidat yang terbawa arus, bermetamorfosa menjadi leptocephalus (berbentuk seperti daun), dan terus mengarungi samudera menuju ke pantai/perairan tawar. Setelah mencapai pantai dalam kurun waktu satu hingga tiga tahun, sudah berupa glass eel dengan tubuh transparan hingga terlihat insang (berwarna merah terang) dan hatinya. Di Pelabuhan Ratu, glass eel mencapai muara sungai dengan ukuran 45-60 mm (0,15 0,2 g), sedang di Eropa mencapai ukuran 75-90 mm. Mencapai pantai, glass eel memasuki muara sungai dan terus naik dan hidup di hulu-hulu sungai, danau, dan rawa, atau tinggal di perairan rawa pasut atau perairan payau. Perjalanan panjang dan sebagian perkembangan stadia ikan sidat disajikan pada Gambar 5.

Gambar 5. Ruaya dan ukuran glass eels (atas), dan sebagian perkembangan stadia sidat.

1.1.4 Makanan. Sidat bersifat omnivora sewaktu kecil dan karnivora saat dewasa. Sebagai karnivora, sidat memakan ikan dan binatang air yang berukuran lebih kecil dari bukaan mulutnya. Sidat juga bisa memakan sesamanya (kanibal).

Saat masih kecil, sidat bersifat omnivora, memakan organisme-organisme invertebrata. Sidat bisa memakan hewan-hewan kecil seperti anak kepiting, anakanak ikan, cacing kecil, anak kerang atau siput dan tanaman air yang masih lembut. Teknologi budidaya yang cukup berperan penting dalam menunjang berkembangnya budidaya ikan ini antara lain adalah bahwa ikan ini sudah mau memakan pelet, dari yang sebelumnya sebagai pakan buatannya adalah dalam bentuk pasta. Pakan pasta cukup merepotkan dalam budidaya sidat; selain penyiapannya memakan energi, juga air media budidaya menjadi cepat kotor. Latihan 1. Apa yang membedakan sidat dengan belut? 2. Iklim Indonesia sangat cocok untuk budidaya ikan sidat; jelaskan. 3. Ikan sidat termasuk dalam golongan ikan katradromus. Apa yang dimaksud dengan istilah itu? 4. Sebutkan perkembangan stadia ikan sidat dan dimana habitat masing-masing. 5. Sidat ukuran besar bersifat karnivora. Apa yang dimaksud? Rangkuman 1. Ikan sidat merupakan salah satu komoditas budidaya yang potensial diusahakan karena tersdia benih, sumberdaya alam mendukung, dan pasaran terbuka luas dengan harga cukup mahal. 2. Ikan ini sekilas mirip dengan belut yaitu berbentuk bulat memanjang dengan warna kurang lebih sama, dengan perbedaan nyata adanya sirip dada (pectoral fin) dan sirip punggung-anal dan ekor menyatu membentuk pita lembut. 3. Ikan sidat termasuk golongan katadromus; bertelur di laut dalam, larvanya menuju ke perairan tawar dengan menempuh perjalanan panjang hingga mencapai muara pada stadia glass eel, terus naik dan dewasa di perairan tawar. Setelah mau memijah, ikan ini kembali ke laut dan melakukan tugas regenerasinya. 4. Ketersediaan benih ikan sidat untuk budidaya mulai menurun karena beberapa sebab, antara lain oleh penangkapan galss eel untuk makanan, terhalangnya
7

elver eruaya ke hulu oleh struktur bangunan irigasi, dan belum berhasilnya produksi benih dari budidaya. 5. Sifat makan ikan ini adalah omnivora sewaktu kecil dan karnivora pada ukuran dewasa. Meski sebagai ikan karnivora diperlukan pakan berbasis daging/ikan, namun demikian dengan ditemukannya pakan formula khususnya dalam bentuk pelet, perkembangan budidaya ikan ini menjadi semakin terbuka. Evaluasi 1. Ada beragai jenis sidat di dunia, dari sidat tawar dan laut, juga dari yang sirip dorsalnya lebih ke depan dan yang lebih ke belakang. Berikan contoh dari masing-masing golongan tersebut. 2. Di Indonesia potensial untuk dikembangkan usaha budidaya sidat. Mengala demikian? 3. Bagaimanakah sifat makan ikan sidat sewaktu kecil dan sewaktu sudah besar? Berikan contoh makanan pada setiap masa/sifat tersebut. 4. Dengan ditemukannya pelet sebagai pakan formula, peluang pengembangan usaha budidaya menjadi semakin terbuka. Mengapa demikian? 5. Sebutkan bentuk pada setiap perkembangan stadia ikan sidat.

1.2

PERSYARATAN LOKASI

1.2.1 Lahan 1. Syarat: a) Dekat dengan sumber air; b) Kualitas airnya baik dan tidak tercemar oleh limbah industri dan logam berat; c) Air mengalir secara kontinu sepanjang tahun; d) Jenis tanahnya baik dan tidak porous; e) Lahan sesuai dengan skala usaha. Luas lahan harus disediakan tergantung dari tahapan/segmen kegiatan usaha yang dipilih dan skala produksinya.
8

Tabel 1. Kebutuhan lahan produktif untuk kegiatan pendederan berdasarkan skala produksi benih yang dihasilkan setiap bulan.

Skala usaha (ekor) 10.000 20.000 50.000 100.000 1.000.000 2.000.000 Skala usaha (kg) 200 500 1.000 2.000 5.000 10.000

Luas (m2) 200 400 1.000 2.000 20.000 40.000 Luas (m2) 20 50 100 200 500 1.000

Tabel 2. Kebutuhan lahan produktif untuk kegiatan pembesaran berdasarkan skala produksi konsumsi yang dihasilkan setiap bulan.

Perlu diingat bahwa bila air yang tersedia tidak mencukupi untuk pengairan kolam sistim flowthrough maka padat tebar atrau targe harus disesuaikan. 1.2.2 Sumber Air Air merupakan media hidup sidat. Keberhasilan sidat sangat ditentukan oleh keadaan airnya. a) Sumber air Memilih sumber air untuk budidaya sidat tidak boleh sembarangan. Ada tiga sumber air yang baik untuk kegiatan pembesaran. 1) Air sumur 2) Mata air 3) Air sungai b) Kuantitas Kuantitas disebut juga debit air adalah jumlah air yang tersedia atau mengalir di suatu tempat. Jumlah air yang dibutuhkan dalam budidaya sidat tergantung dari skala produksi dan tahapan kegiatan yang dilakukan.
9

Untuk pendederan, setiap produksi 1000 ekor/bulan dibutuhkan air sekitar 5 liter/detik. Sementara untuk pembesaran, setiap skala produksi 10.000 ekor/bulan dibutuhkan air 5 liter/detik. c) Kualitas
Tabel 3. Parameter kualitas air untuk budidaya sidat.

Parameter Suhu Warna Kekeruhan Oksigen Karbondioksida pH Amoniak Alkalinitas

Kisaran atau indikasi 27 300C (pendederan 25 300C (pembesaran) Hijau kecoklatan 20 40 cm oleh plankton Minimal 4 mg/L Maksimal 25 mg/L 7 7,5 Maksimal 0,1 mg/L 50 -300 mg/L

Suhu yang sesuai akan menunjang laju pertumbuhan yang tinggi, konversi pakan yang rendah dan merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap kondisi kesehatan ikan. Dua hal yang pertama tersebut terkait dengan laju metabolisme yang tinggi; dan laju pertumbuhan yang tinggi akan memperpendek waktu pemeliharaan. Kondisi kesehatan akan menunjang nafsu makan, dan serta mengurangi angka kematian (mortalitas) sehingga menunjang tingkat kelangsungan hidup (sintasan atau Survival Rate atau SR) yang tinggi. (dikatakan menunjang karena masih ada faktor-faktor lain yang perpengaruh). Warna air yang hijau kecoklatan adalah terkait dengan berkembangnya plankton (fitoplankton maupun zooplankton). Oksigen merupakan faktor pembatas dalam sistem akuatik. Kecukupan oksigen dalam air media budidaya akan mendukung proses metabolisme (jumlah total perubahan secara kimiawi dalam tubuh

organisme hidup dan sel-selnya yang merubah makanan menjadi protoplasma, serta selanjutnya protoplasma dipergunakan dan diuraikan menjadi senyawa10

senyawa yang lebih sederhana serta kotoran dengan pelepasan energi).

Kandungan oksigen dalam air media budidaya dipengaruhi tingkat fotosintesis tumbuhan air/fitoplankton, suhu, serta banyak sedikitnya bahan organik, serta jumlah organisme dan aktivitasnya. Karbon dioksida (CO2) berpengaruh terhadap perkembangan fitoplankton (terkait dengan proses fotosintesis), dan terhadap pH air dalam air media budidaya. Kandungan CO2 dalam air tidak boleh terlalu tinggi, karena akan menurunkan pH air dan akan menurunkan oksigen terlarut dalam air media budidaya. Tingginya konsentrasi bakteri dan bahan-bahan organik tersuspensi akan meningkatkan kandungan CO2 dan menurunkan kandungan oksigen dalam air media budidaya. Tingginya CO2 dapat dicegah dengan aerasi yang cukup, dan pengaturan pH. Amoniak atau NH3 merupakan senyawa toksik (racun terhadap ikan). Amoniak atau amonia bebas merupakan salah satu hasil perombakan bahan organik dalam air media budidaya, yang keseimbangannya dengan amonium (NH4OH) yang tidak toksik, bergantung pada pH (semakin tinggi pH maka semakin tinggi proporsi amoniak). Dengan demikian maka pH dijaga jangan melampaui batas kisaran maksimal. Alkalinitas adalah jumlah knsentrasi basa dalam air (utamanya bikarbonat atau HCO3- dan karbonat atau CO22- dinyatakan dalam mg/ltr ekivalen CaCO3. Air beralkalinitas cukup tinggi akan mempunyai pH yang lebih stabil, serta mempunyai produktivitas lebih tinggi. d) Kontinuitas Kontinuitas adalah keadaan suatu sumber air dalam masa tertentu. Sumber air yang mampu menyediakan air setiap saat atau tidak pernah kering dikatakan kontinyu. Bila kita bisa memilih di antara ke tiga macam sumber air di atas, selain terkait pula dengan kuantitas, kualitas dan kontinuitasnya, maka juga dipertimbangkan biaya awal dan biaya operasionalnya.

1.2.3

Jenis Tanah

Jenis tanah untuk budidaya sidat harus memiliki safat-sifat fisik dan kimia yang baik, yaitu guna menunjang fungsi-fungsi: (1) terciptanya lingkungan bagi hidup dan berkembangnya ikan yang dibudidayakan dengan baik, (2) berkembangnya pakan alami, dan (3) kuat kenampung air di dalamnya serta beban peralatan di atasnya.
11

Fungsi pertama dan ke dua menyangkut kesuburan. Kesuburan dimaksud adalah bahwa tanah mendukung terciptanya air media budidaya yang subur, atau tidak menyebabkan air kolam berubah menjadi miskin hara ataupun perubahan secara fisika dan kimia lainnya karena pengaruh tanah kolam tersebut. Fungsi ke tiga adalah bahwa kolam tidak bocor/rembes, dan kuat menahan beban. Ada dua macam jenis tanah yang sesuai untuk maksud tersebut: tanah terapan (clay loam) yaitu tanah dengan kandungan liat, pasir dan debu kurang lebih berimbang; dan tanah liat berpasir atau lempung berpasir.

Untuk lebih jelasnya tentang struktur tersebut, dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6. Struktur tanah. Kiri, segi tiga struktur tanah : Sisi kiri liat; sisi kanan debu, sisi bawah pasir. Kanan, pilinan tanah yang tidak retak/hancur setelah kering.

1.3 FASILITAS 1.3.1 Fasilitas Utama Fasilitas utama yaitu jenis fasilitas yang langsung digunakan untuk pemeliharaan sidat. Gambar 7 dibawah ini adalah contoh fasilitas utama untuk unit budidaya dengan teknologi madya dengan sistim air mengali (flowthrough system). a) Tempat penampungan air (tandon) Adalah fasilitas penampungan air digunakan untuk menyediakan air selama proses produksi. Selain itu tempat ini juga berfungsi mengendapkan lumpur dan menetralisir zat-zat yang tidak bermanfaat bagi sidat.
12

b) Bak pendederan Bak pendederan adalah tempat untuk memelihara elver hingga menjadi benih. Pendederan ada dua tahap, yaitu Pendederan 1 dan Pendederan Lanjutan. Pendederan 1 adalah untuk membuat elver mau makan dengan pakan yang diberikan (belajar makan). Tahapan ini cukup kritis, sehingga sebaiknya dilaksanakan dalam bak-bak terkontrol atau dalam ruangan (indoor). Sedang Pendederan Lanjutan (Pendederan 2 dan 3) adalah membesarkan elver menjadi juvenil, dan tahapan ini baik dilakukan di bak-bak outdoor. Ukuran bak Pendederan-1 cukup kecil saja misalnya 1,5 x 3 x 0,6 m, dan ukuran bak Pendederan 2 kurang lebih berukuran 50-100 m2 dengan kedalaman 0,8 m. Contoh bak-bak Pendederan 1 disajikan pda Gambar 7.

Gambar 7. Bentuk kolam Pendederan 1 (indoor)

c) Kolam pembesaran Kolam pembesaran adalah tempat yang digunakan untuk memelihara benih hingga menjadi sidat ukuran konsumsi. Ukuran kolam Pembesaran bisa bervariasi dari 300-1.000 m2 dengan kedalaman 1-1,2 m. Karena masa pemeliharaan untuk mencapai ukuran konsumsi cukup lama, diperlukan beberapa kali tahapan/pemindahan ikan sesuai ukuran, maka ukuran kolam bisa dibuat bervariasi.

13

Gambar 8. Bentuk kolam pembesaran.

Keterangan: a. Pematang; d. Petak penangkapan; g. Saluran suplai; place.

b. Pelataran; e. Inlet; h. Saluran buang;

c. Kemalir; f. Monik; i. Tempat makan/shading

1.3.2 Fasilitas penunjang Fasilitas penunjang meliputi : a) Sumber listrik; b) Peralatan pengudaraan atau aerasi (kincir, blower, dll.); c) Peralatan pengukuran kualitas air; d) Peralatan bantu kerja (ember, gayung, serok, saringan air, dll.); e) Bangunan (mess karyawan, gudang. Laboratorium, pos jaga, dsb.); f) Kendaraan angkutan (mobil, motor); g) Peralatan administrasi (computer, meubelair, lemari, cardek, dll). Peralatan pengudaraan (aerasi):

14

Kincir air. Peralatan aerasi tipe ini merupakan satu tipe alat untuk meningkatkan kandungan oksigen terlarut dalam media budidaya, serta untuk menciptakan adanya arus air. Tingkat difusi oksigen dengan alat ini tergolong tinggi (contoh Gambar 9.) Blower. Aerator tipe ini langsung memberikan udara dari lapisan bawah, juga cukup kuat, namun memerlukan jaringan pemipaan dan batu aerasi atau pipa berlubang di dasar kolam. Aero-O2. Aerator tipe ini menyemprotkan udara ke dalam air dan mendorong ke satu arah yang dapat membuat air bersirkulasi. Tipe ini juga mampu memberikan oksigen langsung di lapisan tengah/bawah.

Gambar 9. Peralatan aerasi. Kincir (atas), dan blower (bawah).

Peralatan pengukuran kualitas air: Beberapa alat ukur kualitas air antara lain adalah (juga Gambar 10): Thermometer untuk mengukur suhu air media budidaya; pH meter untuk mengukur pH air media budidaya; Salinometer untuk mengukuran salinitas air media budidaya; DO Meter untuk mengukura kandungan oksigen air media budidaya; Test kit amonium, nitrat, dan nitrit. Gambar 10. Peralatan ukur kualitas air. Semakin intensif tingkat teknologi yang diaplikasikan serta semakin besar skala produksinya, semakin diperlukan pemantauan/kontrol kualitas air, sehingga peralatan-peralatan seperti tersebut di atas mutlak diperlukan. Namun untuk teknologi sederhana tidak harus semua jenis alat tersedia; paling tidak thermometer, pH meter atau kertas lakmus pH tetap diperlukan.
15

1.4

SARANA BUDIDAYA
Sarana produksi yang diperlukan adalah benih, pakan, pupuk, kapur dan obatobatan.

Apa saja sarana yang diperlukan?

1.4.1 Benih Sidat Benih sidat ada dua macam, yaitu glass eel ditandai dengan bentuk tubuh bulat panjang seperti lidi berwarna agak bening, dan memiliki panjang rata-rata 5-6 cm (dari muara sungai Cimandiri-Pelabuhan Ratu). Yang ke dua adalah fingerling yaitu benih sidat ukuran 10-20 cm, bisa diperoleh dari daerah lain.

1.4.2 Pakan Tambahan Pakan tambahanadalah pakan yang berasal dari luar media pemeliharaan yang bisa diberikan dan dimanfaatkan sebagai makanan ikan. Beberapa jenis misalnya cacing sutra, ikan rucah, cacing tanah, daging keong , bekicot, dll. Berikut disajikan beberapa jenis pakan untuk sidat (Gambar 11).
Gambar 11. Beberapa jenis pakan tambahan untuk sidat.

16

1.4.3 Pupuk dan Obat-obatan Pupuk yang dipergunakan bisa berupa pupuk kandang ataupun pupuk kimia sepertiurea, TSP. Obat-obatan ada berbagai macam, seperti antibiotik, anti jamur, desinfekan, dll. Dibawah ini contoh beberapa bahan tersebut (Gambar 12).

Gambar 12. Contoh pupuk dan obat-obatan.

Latihan 1. 2. 3. 4. 5. Apa yang Saudara ketahui tentang sidat? Bagaimana peluang bisnis sidat? Apa saja yang perlu dipersiapkan dalam memulai budidaya sidat? Apa saja syarat lahan yang baik untuk budidaya sidat? Sebutkan beberapa jenis pakan tambahan untuk sidat.

Rangkuman 1. Sidat adalah ikan yang ketika dewasa hidup di air tawar, namun setelah matang gonad akan pindah ke laut dalam untuk memijah. Sidat mampu hidup dalam kadar garam yang berbeda. Sidat memiliki bentuk tubuh bulat memanjang. Memiliki kepala, perut, dan ekor. Sidat bersifat omnivora saat kecil dan bersifat karnivora saat dewasa. 2. Potensi pasar untuk bisnis sidat sangat terbuka baik domestik maupun luar negeri. Potensi budidaya juga sangat menunjang, selain masih sedikitnya jumlah pembudidaya sidat di Indonesia, teknologi budidaya, faktor sumber daya alam di Indonesia juga sangat mendukung untuk budidaya sidat. 3. Dalam memulai budiddaya sidat, hal-hal yang perlu dipersiapkan adalah lahan, air yang diperlukan dalam proses budidaya, jenis tanah yang baik, fasilitas
17

yang diperlukan selama proses pemeliharaan, benih sidat, dan pakan tambahan. 4. Lokasi budidaya yang baik adalah dekat dengan sumber air, kualitas airnya baik dan tidak tercemar oleh limbah industri dan logam berat, air mengalir secara kontinu sepanjang tahun, Jenis tanahnya baik dan tidak porous. Luas lahan sesuai dengan skala usaha. 5. Pakan tambahan adalah pakan yang berasal dari luar media pemeliharaan yang biasa diberikan dan dimanfaatkan sebagai makanan ikan. Beberapa jenis pakan misalnya cacing sutra, bekicot, ikan rucah, cacing tanah, daging keong mas dan keong racun. Evaluasi 1. Bagaimanakah sebaiknya kolam untuk pendederan 1? 2. Mengapa dalam budidaya sidat darti elver hingga ukuran konsumsi diperlukan banyak kolam? 3. Apakah untuk kolam sidat, tanah harus subur ? Bagaimanakah mengetahui kecocokan tanah dengan cvara sederhana? 4. Sumber air merupakan salah satu faktor kunci dalam budidaya sidat; selain kualitas air, bagaimanakah pentingnya faktor kuantitas ketersediaannya? 5. Pakan tambahan ada berbagai macam jenis; menurut Saudara, yang manakah kiranya yang paling sesuai untuk tahapan Pendederan 1?

MATERI POKOK 1. PENYEDIAAN BENIH 2.1 PENANGKAPAN DI ALAM 2.1.1 Faktor-faktor yang perlu diperhatikan Beberapa faktor yang perlu diperhatikan bila kita hendak mengusahakan penangkapan benih sidat dengan berhasil, antara lain: 1) Tipe daerah Seperti diketahui, glass eel atau elver berusaha naik ke hulu sungai dari habitat awalnya di Samudera. Muara yang disukai mereka untuk masuk ke sungai adalah daerah yang gelombang air laut tidak terlalu besar dan arus tiodak terlalu kuat, yaitu daerah teluk atau daerah yang terlindung. Contoh di muara sungai Cimandiri dan sungai Poso. Selain itu, adalah daerah bukan muara sungai namun ada perairan yang punyai akses ke laut seperti di Cilacap
18

yaitu Segara Anakan. Lokasi-lokasi ruaya ikan sidat juga banyak terdapat di Sumatera, Sulawesi, dan mungkin di Kalimantan dan Papua. 2) Kondisi alam Tidak semua tipe daerah yang potensial sebagaimana disebut di atas cocok untuk daerah penangkapan glass eel atau elver. Umumnya kondisi muara sungai dengan daratan yang landailah yang sesuai; pda muara sungai dengan tanah yang terjal menyulitkan kita menangkap dan membawa benih tersebut. 3) Musim Musim elver/benih sidat berbeda antara daerah satu dan lainnya. Di Pelabuhan Ratu, musim elver adalah bulan Oktober-Maret dengan puncaknya pada bulan Januari. Di Teluk Poso, musim benih sidat adalah antara bulan April-Oktober dengan puncaknyapada bulan Juni. Di Cilacap musim benih sidat adalah antara bulan Juni-Agustus (impun) dan Oktober-Desember (sidat muda). 4) Cuaca Benih sidat (elver) hanya muncul di muara-sungai sungai ketikan cuaca cerah atau tidak hujan, dan angin tidak terlalu kencang, serta kelembaban rendah. 5) Arus air sungai Karena elver masih lemah, mereka hanya dapat naik ke sungai ketika arus sungai tidak terlalu deras. Hal ini umumnya terkait dengan ada tidaknya hujan; pada waktu hujan deras, debit air sungai besar dan arus kuat. 6) Kekeruhan Kekeruhan air sungai umumnya juga terkait dengan ada tidaknya hujan. Pada waktu hujan deras, umumnya kekeruhan air sungai sangat tinggi karena membawa partikel tanah dari erosi di daerah hulu. Pada kondisi demikian elver tidak naik ke sungai; selain bau lumpur, juga karena arus yang kuat. 2.1.2 Waktu penangkapan Waktu penangkapan elver di muara sungai yang baik adalah pada waktu malam hari ketika air pasang dan bulan gelap. Kaitannya dengan air pasang adalah bahwa pada kondisi air laut yang tinggi, maka arus air sungai di muara menjadi diperlemah dan ini memudahkan elver naik. Kaitannya dengan bulan gelap adalah karena sidat bersifat nokturnal yaitu aktif di malam hari atau suasana gelap, sehingga pada bulan terang sidat tidak terlihat muncul untuk naik.

19

2.1.3

2.1.4

2.1.5

Peralatan penangkapan Peralatan-peralatan untuk menangkap glass eel /elver adalah anco/waring atau seser, serta peralatan bantu berupa petromak/senter, baskom kecil, koja dan boks styrofoam. Kadang para penangkap memasang tenda/saung di pinggir sungai. Untuk menangkap benih yang sudah agak besar seperti di rawa-rawa, biasanya dipergunakan bubu dan dengan pemberian umpan dari anak katak, atau hewan kecil lain yang tersedia di daerah penangkapan. Cara penangkapan Dalam kegiatan penangkapan elver, umumnya mereka berkelompok dalam lima orang. Pembagian tugasnya adalah satu orang menunggu di tenda/saung dengan boks styrofoamnya, dua orang memegang petromak/senter bertugas memberikan penerangan dan mencari gerombolan elver, dua orang lagi memegang waring bertugas menangkap elver yang muncul. Mereka masuk ke sungai mencari gerombolan elver pada kedalaman air yang masih terjangkau, menangkap dengan waring/seser, memasukkannya ke dalam koja, dan selanjutnya membawa dan memasukkannya ke boks styrofoam. Setelah cukup atau berakhir waktu penangkapan (fajar mulai menyingsing atau setelah sudah tidak ditemukan lagi elver yang muncul), mereka membawanya ke tempat penampungan mereka atau ke pengumpul. Usaha menjaga kelestarian ketersediaan benih Dari kondisi bahwa ketersediaan benih sidat dari alam terus menurun baik di Indonesia maupun di negara-negara lain, maka diperlukan upaya-upaya untuk melestarikan atau memulihkan kembali sumberdaya benih sidat di alam. Di negara kita, salah satu upaya untuk itu adalah adanya pelarangan ekspor benih sidat. Di Eropa,upaya perlindungan suberdaya sidat di sana adalah sebagai berikut : 1) Larangan menangkap sidat dalam wilayah tertentu dan ditempat-tempat ruaya sidat untuk tahapan perkembangan. 2) Menentukan jumlah tangkapan yagn diperbolehkan, baik volume dan ukuran yang boleh ditangkap dan didaratkan. 3) Membangun kembali habitat sidat. 4) Mendukung tindakan teknis, seperti bantuan konstruksi agar sidat dapat naik ke sungai. 5) Perlu menentukan wilayah dan musim yang tidak boleh menangkap. 6) Menerbitkan ijin khusus bagi penangkap sidat. 7) Mendukung dan memperkuat stok sidat melalui restocking.
20

2.2 PERAWATAN GLASS EEL 2.2.1 Kolam penampungan Di tempat penampungan sementara baik milik penangkap atau pengumpul, diperlukan beberapa kolam untuk penampungan dan perawatan elver hingga dikirim ke pembudidaya. Kolam penampungan cukup sederhana, bisa terbuat dari tembok atau terpal dengan ukuran panjang +/- 2 m, lebar +/- 1 m, dan kedalaman +/- 30 cm. Peneduh/atap diperlukan untuk menghindari terkena hujan dan papan sinar Matahari. Air sebaiknya berkualitas baik dan jernih, bisa dari mata air, air saluran ataupun air sumur. Bila sistim air diam, perlu dilakukan perganian air setiap hari. Peralatan lain yang diperlukan adalah : o aerator lengkap dengan slang dan batu aerasi; o peralatan sipon seperti slang, baskom, dan saringan; dan o timbangan Selain itu, diperlukan ketersediaan garam untuk membuat air penampungan pada salinitas +/- 5 ppt atau kurang lebih sama dengan salinitas air muara sungai dimana dilakukan penangkapan. 2.2.2 Perawatan Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam perawatan elver di penampungan meliputi : a) Kolam harus benar-benar bersih sebelum digunakan; b) Air sebaiknya dengan salinitas +/- 5 ppt dengan ketinggian ari +/- 20 cm; c) Padat tebar tidak boleh terlalu tinggi, karena beresiko melemahnya elver hingga kondisinya atau kualitasnya tidak baik. Padat tebar yang disarankan maksimal adalah sebanyak 10 ekor/liter air. Jadi kalau bak penampungan berukuran 1m x 2 m dan diisi air 20 cm, maka jumlah elver yang dimasukkan maksimal adalah sebanyak 4.000 ekor. d) Jangan lupa diaerasi guna menambah oksigen; e) Bila lama penampungan lebih dari dua hari, sebaiknya diberi pakan berupa cacing tubifex, dengan cara disebar merata; f) Secara rutin dilakukan pergantian air (untuk sistim air diam) dengan cara disipon.

Latihan 1. Dalam usaha penangkapan benih sidat di alam, tipe daerah yang bagaimanakah yang Saudara perkiraan di sana ada glass eel atau elver.
21

2. Pada waktu-waktu yang mana biasanya elver muncul dan dapat ditangkap? 3. Apa saja peralatan yang diperlukan untuk melakukan penangkapan glass eel/elver di alam? 4. Di alam, ketersediaan benih sidat cenderung terus menurun. Idealnya, apa saja usaha-usaha kita untuk mengantisipasi hal tersebut? 5. Apa saja perlengkapan yang diperlukan untuk penampungan sementara glass eel/elver di tempat para penangkap atau pengumpul? Rangkuman 1. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan bila kita hendak melakukan usaha penangkapan galss eel /elver antara lain adalah : tipe daerah, kondisi alam, musim, cuaca, arus air sungai/muara, dan kekeruhan airnya. 2. Peralatan yang diperlukan untuk penangkapan glass eel/elver adalah waring atau seser, petromaks atau senter, koja, baskom kecil, boks styrofoam, dan adanya tenda/saung. 3. Cara penangkapan adalah dengan berkelompok (umumnya ber lima), dengan pembagian tugas ada yang mencari gerombolan glass eel /elver dengan penerangan, menyerok/menangkap, dan satu orang di pinggir sungai menerima hasil tangkap dan menjadanya dalam boks styrofoam. Setelah selesai mereka membawanya ke tampat penampungan sementara atau ke pengumpul benih sidat. 4. Usaha pencegahan populasi atau ketersediaan benih sidat yang terus menurun sangat diperlukan, dan peran pemerintah dalam hal ini merupakan faktor kunci, disamping kesadaran masyarakat. Usaha-usaha ang perlu dilakukan paling tidak sebagaimana yang telah dilakukan pemerintah negara-negara Eropa antara lain: adanya regulasi dalam penangkapan, dalam usaha menjaga habitat sidat, perijinan, dan tindakan-tindakan teknis lainnya. 5. Cara perawatan glass eel /elver di tempat penampungan adalah dengan memeliharanya dalam bak kecil dengan ketinggian air +/- 20 cm, diberi garam secukupnya hingga salinitas +/- sama dengan salinitas di muara sungainya, tidak terlalu padat (maksimal 2.000 ekor/m2 luas bak), diaerasi, diberi makan cacing tubifex bila lebih dari dua hari, dan dijaga agar air selalu bersih (dengan sipon dan pergantian air). MATERI POKOK 3. PENDEDERAN 3.1. SISTIM BUDIDAYA
22

Ada berbagai alternatif teknologi yang dapat diaplikasikan untuk membudidayakan ikan sidat. Teknologi mana yang dipilih adalah bergantung pada kondisi alam dan sumber air, skala usaha, kekuatan modal, ketersediaan tenaga kerja terampil, dll. Pada pembahasan ini, teknologi yang dimaksud adalah SISTIM MONOKULTUR, TEKNOLOGI MADYA DENGAN SISTIM AIR MENGALIR (kecuali disebutkan khusus). Sistim green water untuk pendederan lanjutan maupun pembesaran dilakukan bila ketersediaan air terbatas sehingga tidak memungkinkan diaplikasikan sistim air mengalir.
Pendederan sidat adalah kegiatan memelihara benih sidat atau elver sampai panjang 10 cm. pendederan Setiap tahap terdiri dari persiapan kolam, penebaran benih, pemberian pakan tambahan, pengontrolan, pemanenan, dan seleksi.

Bagaimana cara melakukan pendederan?

Kolam yang dipergunakan untuk Pendederan 1 sebaiknya bak-bak indoor, dan untuk Pendederan 2 dan 3 bisa kolam-kolam out door. Pemisahan sesuai ukuran akan mengurangi tingkat kanibalisme dan agar yang ukuran kecil tidak selalu menderita karena kalah bersaing khususnya dalam perolehan pakan 3.2 PENYIAPAN AIR PASOK Air yang dipergunakan sebagai pasok untuk budidaya harus disiapkan demikian rupa hingga kualitasnya memenuhi syarat dan juga dalam jumlah yang memadai. Penyiapan air ini meliputi : Pengendapan, atau cara lain untuk mengurangi kotoran fisik); Pembasmian bibit penyakit (bila diperlukan); Penyaringan lebih lanjut untuk diperoleh air yang benar-benar bersih, untuk pendederan 1. Penampungan dalam tandon masin-masing (untuk pendederan 1 dan untuk keperluan lainnya). 3.3 PENDEDERAN 1 3.3.1 Kolam Pendederan
23

Kolam berukuran +/- 2 x 3 x 0,6 m. Kolam Pendederan 1 sebaiknya ditempatkan dalam ruangan (indoor) masksudanya agar suhu air media budidaya dapat lebih stabil. Suhu yang tidak stabil atau goncangannya besar kurang baik untuk elver (ikan pada umumnya), karena nafsu makan dapat terganggu, juga resiko terserang penyakit lebih besar. Contoh kolam Pendederan 1 disajikan pada Gambar 13.

Gambar 13. Kolam Pendederan 1.

Kegiatan dalam Pendederan: Adapun tahapan kegiatan/pekerjaan dalam pendederan 1 adalah : persiapan kolam & air penebaran elver pemberian pakan tambahan

seleksi

pemanenan

pengontrolan

3.3.2 Persiapan kolam dan air media budidaya Kegiatan persiapan terdiri dari pembersihan, pemberantasan pengeringan, dan pengisian air, dengan penjelasan sbb:.
24

penyakit,

Pembersihan bak dilakukan dengan menyikat dinding dan dasar bak. Pemberantasan penyakit dilakukan dengan mengosok dinding dengan bisa yang sudah dicepul dalam larutan kaporit 30-100 ppm (bergantung pada kondisi dinding dan dasar bak). Pengeringan dilakukan hingga kering benar, antara 2-3 hari bergantung pada cuaca. Pengisian air dilakukan hingga kedalaman +/- 30 cm. Sudah barang tentu air adalah air yang sudah disiapkan dalam tandon. 3.3.3 Penebaran elver
Waktu yang baik untuk menebar elver adalah pada pagi hari saat suhu air masih rendah, yaitu antara pukul 07.00 09.00. tujuannya agar elver tidak stres akibat suhu tinggi. Kepadatan elver pada pendederan pertama 4-5 ekor liter air atau 4.000 5.000 ekor/m3.

Cara menghitung elver:

1 2 3

tangkap seluruh elver, masukkan dalam ember besar yang diberi air sebanyak 20 Liter aduk elver dalam ember secara perlahan agar merata ambil satu Liter sebagai sampel dan hitung untuk mengetahui jumlah keseluruhan, dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:

Ket: A B C

= Jumlah total elver (ekor) = Jumlah elver dalam 1 Liter (ekor) = Volume air dalam ember besar (Liter)

Elver yang akan ditebar harus diadaptasikan terlebih dahulu dalam bak berisi larutan garam/-10 ppt (sesuai di penampungan) selama 24 jam. 25

1 2 3

siapkan bak berukuran panjang 4 m, lebar 2 m, dan tinggi 1 m. isi bak tersebut dengan air bersih setinggi 60 cm. masukkan 48 kg gram murni dan aduk sampai merata. memasukkan sedikit demi sedikit air dari bak ke dalam wadah angkut setelah suhunya sama, masukkan elver yang baru datang secara perlahan-lahan pasang aerasi sekeliling bak agar oksigen tetap tinggi. setelah 24 jam, alirkan air untuk membuang sedikit demi sedikit partikel-partikel garam hingga kandungan garamnya menjadi nol atau menjadi air tawar. bila sudah diadaptasikan, elver sudah bisa ditebar.

Cara mengadaptasikan elver sebelum siap ditebar:

3.3.4 Pemberian Pakan


Pakan tambahan diberikan keesokan harinya atau sehari setelah penebaran. Selama semalam elver dibiarkan beradaptasi dengan lingkungan barunya.

Pakan tambahan berupa cacing sutra yang masih hidup. Diberikan empat kali sehari, yaitu pukul 09.00, pukul 12.00, pukul 15.00, dan pukul 19.00. dosisnya masing-masing 20% dari berat total atau 20 g/5000 ekor elver pada minggu pertama, 40 g pada minggu kedua, 60 g pada minggu ketiga, dan 80 g pada minggu keempat

Cacing sutra

26

Pemberian pakan tambahan sebagai erikut:


1 2
ambil cacaing sutra dari tempat penyimpanan dengan sekup net dan biarkan beberapa saat agar airnya turun
timbang cacing sutra seberat 20 g, 5 sendok makan (dosis untuk 1000 ekor).

letakkan cacing sutra pada baki plastik, kemudian letakkan baki plastik di sudut-sudut bak dekat pembuangan, di bawah peneduh, atau saung pemberi pakan tambahan 10 cm di bawah permukaan air

3.3.5 Pengontrolan
Pengontrolan dilakukan minimal empat kali sehari. Pengontrolan dilakukan dengan memeriksa kebocoran bak, kualitas air, debit air, dan ancaman penyakit terhadap elver.

3.3.6 Penggantian air


Untuk menjaga kualitas air tetap baik, sebagian air dalam bak harus diganti dengan air baru. Sebelum melakukan pembuangan air, kotoran harus dibuang dengan cara disipon.

Cara menyipon:
1 2 3

isi selang air dengan air dari lubang pemasukan. pegang/tutup kedua ujungnya, masukkan ujung yang satu ke dalam air dan yang satu di luar bak, kemudeain dibuka; dengan demikian air keluar dengan

sendirinya.
lekatkan ujung selang dengan kotoran pada dasar bak

kotoran-kotoran itu akan terbawa dengan aliran air.

untuk mempermudah menyipon, beri tongkat kayu pada ujung selang terebut. 27

3.3.7 Pencegahan penyakit


Pencegahan penyakit dilakukan setiap tiga hari sejak minggu pertama sampai minggu keempat. Obat dan bahan yang digunakan adalah Oxytetracyclin 5 10 ppm dan garam 200 400 ppm.

Cara pencegahan penyakit:

1 2 3
3.3.8 Pemanenan

timbang 2,5 g atau satu sendok teh oxytetracyclin larutkan dalam 20 L air dan aduk sampai merata tambahkan 2 kg garam dan aduk lagi sampai merata tebarkan larutan ke seluruh permukaan air bak dan aduk dengan tangan secara perlahan. selama pencegahan penyakit, kurangi debit air menjadi setengahnya

Pemanenan dilakukan setelah 2 minggu masa pendederan. Caranya dengan menyurutkan air bak secara perlahan dengan memasang pipa pembuangan. Pipa pembuangan diberi puluhan lubang kecil, lebih kecil dari ukuran elver. Pipa tersebut berfungsi sebagai saringan.

Panen parsial juga bisa dilaksanakan, terutama bila terlihat adanya pertumbuhann yang tidak seragam. Elver/benih yang sudah lebih besar bisa dipanen terlebih dahulu dan dipindahkan ke kolam pendederan 2.
28

Penangkapan dilakukan dengan sekup halus setelah air perlahan surut kemudian dimasukkan ke dalam ember. Setelah ember penuh, elver/benih dimasukkan ke dalam hapa yang dipasang di bak lain dengan aliran lebih deras. Hapa berukuran panjang 2 m, lebar 1 m, tinggi 60 cm. demikian penangkapan dilakukan berulang-ulang hingga semua benih tertangkap

3.3.9 Seleksi
Seleksi dilakukan setelah benih dibiarkan selama dua jam agar kondisi tubuh benih pulih. Seleksi dilakukan untuk memisahkan benih yang besar dan kecil untuk dibudidayakan dalam kolam berbeda. Hal ini menghindari kanibalisme.

Cara melakukan seleksi:


1 2

siapkan dua buah ember, sebuah saringan aluminium, dan sekup net isi air ke dalam ember besar tersebut setengahnya
tangkap benih dengan sekup net dan masukan ke saringan alumunium yang diletakkan di permukaan air dalam ember. biarkan selama 1 - 2 menit. benih yang kecil akan keluar dengan sendirinya dan yang besar tertahan.

masukkan benih besar ke dalam ember kedua ulangi cara tersebut sampai semua benih diseleksi

29

Benih berukuran besar adalah benih berkualitas lebih baik, sedangkan benih berukuran kecil disebut benih kualitas kedua atau dengan kualitas dibawah kualitas benih besar.

3.4. PENDEDERAN LANJUTAN 3.4.1 Umum Tahapan pekerjaan dan perawatan budiaya pada Pendederan Lanjutan (Pendederan 2 maupun Pendederan 3) pada dasarnya sama dengan pada tahapan Pendederan 1, kecuali bahwa pada tahapan ini kita sudah tidak mengajari benih untuk makan. Pendederan 2 dimulai dari penyiapan kolam dan media budidaya. Kolam Penderan 1 yang digunakan bisa kolam tanah dengan ukuran 50-100 m2 dan kedalaman 80 cm, sedang untuk kolam Pendederan 2 bisa 100-300 m2 dengan kedalaman 90-100 cm. 3.4.2 Persiapan kolam dan media budidaya Kegiatan persiapan terdiri dari perbaikan pematang dan bagian-bagian kolam yang bocor, pembersihan, pengeringan, pemberantasan penyakit, pembilasan, dan pengisian air.

Pengeringan dilakukan dengan cara membiarkan bak terjemur matahari

30

Pemberantasan penyakit : rendam kolam dengan larutan kaporit dengan dosis 30-50 gram/m3 selama dua hari, kemudian dibilas hingga sisa-sisa dan bau kaporit hilang, dijemur. Pemasukan air dilakukan dua hari setelah pemberantasan penyakit

Gambar 14. Tahapan pekerjaan penyiapan kolam dan air media budidaya.

3.4.3 Penebaran benih


Pendederan tahap kedua harus dilakukan pengaturan padat tebar agar menghasilkan kualitas sidat yang baik.

Tabel 4. Padat tebar pada pendederan ke dua dan ke tiga serta dosis pakan.

Padat tebar (ekor/m3) Pendederan 2 0,6 0,8 200 Pendederan 3 1,5 1,75 100 Cara menghitung benih secara volumetrik: Keterangan: A = Jumlah total benih (ekor) B = Jumlah benih dalam satu gelas (ekor) C = Volume benih keseluruhan (liter)
31

Kegiatan

Berat benih (g)

Dosis pakan per 1000 ekor (g) 100 200 200 - 400

3.4.4 Perawatan pemeliharaan Perawatan pemeliharaan meliputi pemberian pakan, pengontrolan kualitas air, monitoring pertumbuhan, monitoring kesehatan, panen parsial dan panen total. Pakan yang diberikan adalah pasta dengan protein >50%, dengan dosis 8-10% dan frekuensi pemberian 4 kali setiap hari. Perlu diperhatikan : Pertama, penyiapan dan pemberian pakan harus dikontrol agar sesedikit mungkin pakan yang tesuspensi ke dalam air tanpa termakan, karena kolam akan cepat kotor dan menurunkan kualitas airnya. Ke dua, bila perlu dilakukan penyesuaian jumlah pakan dengan kondisi, bila kondisi kurang menunjang, guna menekan pemborosan karena banyaknya pakan yang tidak dimakan. Monitoring kualitas air baik melalui pengukuran parameter-parameter kualitas air utama maupun secara visual. Bila ada nilai parameter kualitas air yang tidak sesuai, periksa penyebabnya dan lakukan tindakan perbaikan. Rekam dalam jurnal budidaya yang telah disiapkan. Cermati setiap kondisi benih utamanya bila ada kelainan tingkah laku termasuk nafsu makannya, karena bila ada hal demikian bisa mengindikasikan adanya serangan penyakit. Keterlambatan pengenalan gejala serangan penyakit akan dapat berakibat fatal, karena bila sudah cukup luas serangannya maka penanggulangannya akan lebih sulit dan merugikan. Monitoring pertumbuhan paling tidak dilakukan setiap dua minggu dengan mengambil sejumlah contoh dan mengukur panjang total dan beratnya (satu persatu). Bandingkan hasilnya dengan laju pertumbuhan standar yang telah dibuat (seperti pada Tabel 5). Evaluasi laju pertumbuhan dan keseragaman ukurannya. Bila kurang memuaskan, analisis faktor-faktor yang diduga berpengaruh dan lakukan tindakan perbaikan.
Tabel 5. Pertumbuhan benih hasil pendederan ke satu, pendederan kedua, dan pendederan ketiga setiap dua minggu.

Umur (minggu) 0 2 4 6 8 10 12

Panjang (cm) 4,5 5,5 6 7 8 9 10 11 6,5 7,5 8,5 9,5 10,5 11,5

Berat (g) 0,15 0,2 0,4 0,5 0,6 0,8 1,0 1,25 1,5 1,75 2 2,5 3-7

32

3.4.5 Sekilas tentang budidaya sistim resirkulasi Budidaya sistim resirkulasi adalah suatu sistim budidaya dimana air buang ditreatmen kemudian dipergunakan kembali sebagai media budidaya di unit/kolam tersebut. Sistim ini mampu ditebar dengan kepadatan tinggi, denghan produktivitasnya tinggi. Pemlihaan air yang memadai kalau bisa sempurna menjadi prasyarat mutlak keberhasilan sistim ini. Filter minimal yang harus ada adalah filter fisik untuk membuang kotoran dan filter biologi untuk merombak amonia menjadi nitrat yang relatif tidak toksik. Peralatan pemiliaan air lain sangat baik bila juga diinstal, seperti hidroklon, skimmer, lampu ultra violet, dan sarana agar suhu lebih stabil. Penjagaan sistim pemuliaan agar selalu berfungsi optimal mutlak dilakukan. Keunggulan sistim ini adalah produktivitas tinggi meski ukuran kolam kecil dan dan air terbatas, dan kondisi budidaya dapat lebih terkontrol, tidak terpengaruh oleh kondisi lingkungan sekitarnya. Kelemahannya adalah biaya relatif tinggi, sehingga harus diperhitungkan benar-benar kelayakannya untuk suatu komoditas 3.4.6 Pemanenan Panen dapat berupa panen parsial dan panen total, sebagaimana dijelaskan pada Pendedern 1. Untuk mengetahui hasil panen, benih yang ditangkap harus dihitung. Perhitungan dapat dilakukan setelah seleksi maupun sebelum penebaran kembali ke bak pendederan selanjutnya. siapkan dua buah ember besar, sebuah sekup net, dan 1 sebuah gelas air mineral tangkap benih dengan sekup net dan biarkan beberapa 2 saat agar airnya turun masukkan benih ke dalam gelas sampai penuh. 3 bila sudah penuh, kembalikan sisa benih ke tempat semula masukkan benih yang sudah ditakar ke dalam sekup net 4 dan hitung jumlahnya takar seluruh benih dengan gelas tersebut dan tampung di 5 dalam ember besar untuk mengetahui jumlahnya, dapat menggunakan rumus 6 sebagai berikut:

33

3.4.7 Seleksi ukuran (Grading) Pentingnya dan cara grading sebagaimana halnya telah dijelaskan pada Pendederan 1.

Latihan 1. 2. 3. 4. 5. Apa Apa Apa Apa Apa yang dimaksud dengan pendederan sidat? beda teknik budidaya pada Pendederan 1 dan Pendederan Lanjutan? saja yang perlu dilakukan dalam tahap pengontrolan? tujuan dilakukannya seleksi terhadap benih sidat? yang dimaksud dengan sistim progfresif ?

Rangkuman 1. Pendederan sidat adalah kegiatan memelihara benih sidat atau elver sampai ukuran fingerling (panjang 10 cm). 2. Tahapan pekerjaan dalam melakukan pendederan sidat dimulai dari persiapan kolam, penebaran benih, pemberian pakan tambahan, pengontrolan, pemanenan, dan seleksi. Pendederan berlangsung selama tiga bulan dan dalam tiga tahap. 3. Pengontrolan dilakukan dengan memeriksa kebocoran kolam, kualitas air, debit air, dan ancaman penyakit terhadap elver dan dilakukan minimal empat kali sehari. 4. Seleksi dilakukan agar dapat memisahkan sidat berdasarkan ukuran. Jika sidat yang berbeda ukuran dimasukkan dalam satu tempat dapat terjadi kanibalisme terhadap sidat yang berukuran lebih kecil. 5. Pendederan dengan sistem resirkulasi adalah bahwa air buangan ditreatmen dan dipergunakan kembali sebagai media budidaya. Keunggulan aiatim ini adalah produktivitas tinggi dengan lahan dan air terbatas, dan lebih terkontrol. Kelemahannya adalah biaya lebih tinggi.

34

Evaluasi 1. Mengapa pada pendederan lanjutan diperlukan pentahapan atau sistim progfresif (tidak satu batch)? 2. Apa saja pakan yang diperlukan dalam tahapan Pendederan 1? 3. Ada berapakah jumlah tahapan dalam Pendederan Lanjutan ? Ukuran bagaimanakah yang dihasilkan dari Pendederan Lanjutan? 4. Untuk kolam yang bagian dalamnya halus, apakah masih perlu didesinfeksi? Mengapa demikian? 5. Apakah untuk Pendederan 2-3 pada umumnya diperlukan penumbuhan plankton? Bila mana penumbuhan plankton tidak diperlukan?

MATERI POKOK 4. PEMBESARAN 4.1 UMUM

Dari hasil pendederan, ukuran sidat belum bisa dikatakan sidat konsumsi karena masih terlalu kecil. Ukuran sidat konsumsi antara 120 200 g (5-8 ekor/kg) dan 500g ke atas. Agar mencapai ukuran tersebut diperlukan kegiatan pembesaran.

Kunci sukses pembesaran sidat:


1 2 3

kualitas air baik kualitas benih baik kualitas pakan tambahan baik teknik pemeliharaan baik manajemen yang baik

4 5

Kolam yang dipergunakan adalah kolam tanah, dengan ukuran 300-1000 m2. Kolam ukuran besar mempunyai keunggulan tersendiri, khususnya bahwa suhu cenderung lebih stabil baik suhu maupun planktonnya dibandingkan dengan kolam ukuran kecil
35

(dengan kedalaman air sama). Beberapa contoh kolam pembesaran disajikan pda Gambar 13.

Keterangan:

Gambar 15. Kolam pembesaran. Atas: beberapa contoh kolam pembesaran. Bawah: contoh desain kolam pembesaran.

4.2

PERSIAPAN KOLAM DAN MEDIA PEMELIHARAAN Persiapan kolam dan media pemeliharaan pada dasarnya sama dengan pada Pendederan 2 ataupun 3.

36

Persiapan kolam dan media pemeliharaan sbb:

Dibawah ini adalah Tabel 7 dosis pemberian kapur.


Tabel 7. Dosis pemberian kapur pertanian pada beberapa jenis tanah (kg/ha).

Jenis tanah Lempung (liat) Lempung berpasir pasir

5 5,5 5.400 3.600 1.800

Nilai pH 5,6 - 6 3.600 1.800 900

6,1 6,5 1.800 900 0

Pengapuran bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tanah, terutama pH dan alkalinitasnya. Untuk kolam yang pH nya sudah 7 tidak perlu dilakukan pengapuran. Pemupukan dimaksudkan untuk meningkatkan perkembangan plankton. Meski sidat ukuran besar sudah tidak memakan plantkon (hewani), namun pupulasi plankton akan dapat meningkatkan kadungan oksigen air kolam, serta menciptakan suasana teduh yang nyaman bagi sidat. Dosis pupuk adalah : pupuk kandang 200-500 g/m2; urea dan TSP 5-10 g/m2. Pupuk kandang mempunyain keunggulan baik menyuburkan tanah kolam maupun pelepasan unsur haranya yang secara bertahap, namun perlu hati-hati dengan kemungkinan adanya bibit penyakit. Umumnya pupuk kandang diaplikasikan bila sudah benar-benar kering, atau bila masih basah perlu treatment khusus.

37

Pemupukan dilakukan dengan cara menebar pupuk ke seluruh dasar kolam. Untuk pupuk kandang bisa dengan memasukkannya dalam karung agar pelepasan hara bisa bertahap. 4.3 PENEBARAN Benih ang ditebar adalah hasil dari Pendedsern 3, dengan ukuran 3-7 gram/ekor. Sudah barang tentu ukuran yang kurang seragam ini digrading terlebih dahulu untuk ditebar pada kolam yang berbeda. Besaran padat tebar untuk tahapan pembesaran bergantung pada ukuran benih. Untuk tahap Pembesaran 1, ukuran benih 3-7 gram/ekor, padat tebarnya +/- 50 ekor/m2 ), dan untuk Pembesaran tahap ke dua padat tebar 30 ekor/m2. Pembesaran tahap ukuran benih +/- 50 g/ekor adalah 10-15 ekor/m2.

Penebaran benih dilakukan pada pagi hari saat suhu masih rendah, yaitu pukul 07.00 09.00. tujuannya agar benih tidak stress pada suhu tinggi.

4.4

PERAWATAN PEMELIHARAAN Perawatan pemeliharaan meliputi pemberian pakan, kontrol kualitas air, monitoring pertumbuhan dan kondisi sidat, grading, dan pemanenan pada dasarnya sama dengan pada tahap Pendederan lanjut (Pendederan 2 dan 3).

4.4.1 Pemberian pakan Pakan untuk pembesaran adalah pasta, rucah, dan pelet. Kandungan protein harus cukup tinggi (45-50%) dan sesuai untuk sidat. Contoh pasta dan pelet disajikan pada Gambar 16. Sebagai pakan tahapan pembesaran, pelet sangat baik, karena pakan dalam bentuk pelet lebih efektif dibandingkan dengan pasta. Beberapa keunggulannya antara lain adalah yang terbuang relatif lebih sedikit, dan lebih mudah penanganannya. Dosis pakan antara 2-6% dari berat biomas per hari, dengan frekuensi 2-3 kali sehari. Untuk kontrol pakan bisa dipergunakan anco; habis tidaknya pakan dan lamanya pakan dihabiskan merupakan salah satu dasar untuk penyesuaian pemberian pakan. Kontrol pakan yang baik akan menurunkan resiko pemborosan dan menekan konversi pakan, suatu faktor utama yang berpengaruh pada tingkat keuntungan usaha.
38

Gambar 16. Contoh pakan ikan buatan. Atas: pasta dan pelet.

Pemberian pakan pasta adalah sebagai berikut:


1 2 3

timbang pakan sebanyak diperlukan, rebus


campur dengan air secukupnya, kalau perlu + bahan pelengket (semacam kanji), dan suplemen lain yang diperlukan (minyak ikan)

aduk dengan pengaduk khusus hingga adonan pulen

4 bagi-bagi adonan tersebut sesuai kebutuhan setiap kolam 5


letakkan adonan tersebut pada keranjang pakan letakkan keranjang pakandi bawah peneduh 10 cm di bawah permukaan air.

Pemberian pakan dengan ikan rucah sebagai berikut:

1 2 3

timbang ikan rucah sebanyak ndiperlukan cincang daging tersebut hingga lebih kecil dari bukaan mulut sidat letakkan daging ikan tersebut pada baki-baki

39

Selain cara pemberian, tak kalah penting adalah kontrol pakan khususnya pengamatan habisnya pakan. Bila waktu habisnya pakan terlalu lama, perlu diketahui penyebabnya; bila perlu dilakukan penyesuaian dosis pemberiannya. Gambar 17 contoh kontrol pakan.

Gambar 17. Kontrol pakan dan pemberian pakan pasta.

4.4.2

Pengontrolan
Pengontrolan dilakukan setiap hari untuk melihat keadaan kolam dan benih. Waktunya bisa bersamaan dengan pemberian pakan tambahan. Saat pengontrolan, keadaannya harus diamati dengan cermat.

Pengontrolan budidaya meliputi monitoring kualitas air, laju pertumbuhan dan kondisi/kesehatan ikan yang dibudidayakan. Monitoring kualitas air baik melalui pengukuran parameter-parameter kualitas air utama maupun secara visual. Bila ada nilai parameter kualitas air yang tidak sesuai, periksa penyebabnya dan lakukan tindakan perbaikan. Rekam dalam jurnal budidaya yang telah disiapkan. Cermati setiap kondisi benih utamanya bila ada kelainan tingkah laku termasuk nafsu makannya, karena bila ada hal demikian bisa mengindikasikan adanya serangan penyakit. Keterlambatan pengenalan gejala serangan penyakit akan dapat berakibat fatal, karena bila sudah cukup luas serangannya maka penanggulangannya akan lebih sulit dan merugikan. Monitoring pertumbuhan paling tidak dilakukan setiap dua minggu dengan mengambil sejumlah contoh dan mengukur panjang total dan beratnya (satu persatu). Bandingkan hasilnya dengan laju pertumbuhan standar yang telah dibuat (seperti pada Tabel 4). Evaluasi laju pertumbuhan dan keseragaman ukurannya.
40

Bila kurang memuaskan, analisis faktor-faktor yang diduga berpengaruh dan lakukan tindakan perbaikan. Monitoring kondisi sidat yang dibudidayakan sangat mutlak iperlukan, agart dapat diketahui secara dini adanya gelaja kelainan khususnya karena adanya serangan penyakit. Lebih rinci mengenai hal ini diuraikan pada Materi Pokok 4. 4.4.3 Pemanenan

Pemanenan bisa berupa panen sebagian (parsial) dan panen total

Tahapan pekerjaan dalam panen parsial, bisa dilihat pada Gambar 18, sedang untuk panen total dijelaskan pada prosedur berikutnya.

Gambar 18. Cara panen parsial Tahap pekerjaan dalam panen total : 1 pasang saringan di depan pintu pengeluaran (monik) cabut papan monik yang paling atas dan biarkan airnya terbuang hingga mencapai ketinggian papan di bawahnya. cabut papan kedua biarkan air terbuang sambil menunggu air surut, tangkap sidat demi sedikit dengan waring, lalu masukkan ke ember.
bila airnya sudah surut lagi, cabut papan ketiga agar airnya lebih surut. tangkap sidat sampai habis dan masukkan ke dalam hapa.

2 3

41

4.4.4

Seleksi ukuran
Seleksi sidat konsumsi dilakukan keesokan harinya. Sidat yang mati harus dibuang agar tidak mengotori air dalam wadah penampungan. Seleksii dilakukan dengan memisahkan sidat Seleksi sidat konsumsi dilakukan keesokan harinya. Sidat yang mati harus dibuang agar tidak mengotori air dalam wadah

Untuk jumlah yang tidak terlelu banyak, grading dilakukan secara manual sebagaimana dijelasakan pada tahapan Pendederan 1; sedang untuk sidat yang banyak, diperlukan waktu yang cepat, sehingga bisa dengan alat bantu grading. Prosedur seleksi ukuran disajikan pada Gambar 19.

Gambar 19. Prosedur seleksi ukuran (grading) untuk sidat dalam jumlah banyak. Keterangan: e: Saringan grading; c,d,f,g: bak penampungan sidat; a: sidat kecil masuk melewati saringan; b: sidat lebih besar tidak masuk. 42

4.4.5

Pengemasan Tahapannya adalah penimbangan, dan pengemasan. Perhitungan sidat dilakukan secara manual dengan cara sampling. Cara ini cukup efektif. Sidat juga harus ditimbang agar diketahui beratnya. Setelah diketahui jumlah dan beratnya, sidat siap untuk dijual. Gambar 18 menunjukkan sebagian kegiatn penghitungan sidat.

Gambar 20. Penghitungan dan penimbangan sidat konsumsi


Tahap Pengemasan terakhir dari proses kegiatan budidaya adalah penanganan pasca panen. Dengan penanganan pasca panen yang benar diharapkan nilai jual tidak turun. Ikan sidat 5mempunyai nilai jual tinggi pada saat diperdagangkan dalam kondisi hidup dan segar (dan berkualitas baik). Untuk itu diperlukan cara pengemasan ikan sidat ukuran konsumsi akan menjamin kelangsungan hidupnya dari mulai penanganan panen di tambak sampai ke lokasi pasar. Pengemasan dalah sistim tertutup. Tahap pengemasan yaitu ikan sidat yang telah dipuasakan diambil untuk ditimbang sebanyak 100 kg, kemudian dipingsankan di wadah yang telah diberi es batu sampai suhu mecapai 7 10 c0, setelah ikan sidat pingsan, dikemas dengan plastik yg sudah diisi air sebanyak 2/3 dari volume. Tahap selanjutnya kantong tersebut diberi oksigen murni dan kantong diikat dengan menggunakan karet. Selanjutnya ikan sidat dikemas kantong plastik kemudian dimasukan ke dalam styrofoam, dan di sela-selanya diberi diberi batu es yang sudah dibungkus dalam plastik.

43

Gambar 21. Pengemasan Sidat.

Latihan 1. 2. 3. 4. 5. Apa Apa Apa Apa Apa yang dimaksud dengan tahapan pebesaran sidat? jenis pakan dan bagaimana pemberiannya? saja yang perlu dilakukan dalam tahap pengontrolan? saja parameter kualitas air yang perlu dipantau? saja keunggulan kolam berukuran lebih besar?

Rangkuman 1. Tahapan pebesaran sidat adalah kegiatan memelihara sidat dari fingerling sampai ukuran konsumsi (125-500 g). 2. Tahapan pekerjaan dalam melakukan pembesaran sidat dimulai dari persiapan kolam, penebaran benih, pemberian pakan tambahan, pengontrolan, pemanenan, seleksi, pemberokan dan pengemasan. 3. Pengontrolan dilakukan dengan memeriksa kebocoran bak, kualitas air, debit air, dan ancaman penyakit terhadap sidat dan dilakukan secara rutin, bahkan beberapa setiap hari. 4. Seleksi ukuran dilakukan guna menekan resiko kanibalisme, menghindarkan sidat lebih kecil kalah bersaing, dan guna dapat diperoleh laju pertumbuhan yang lebih tinggi. 5. Pengemasan sidat hidup dengan sistim tertutup. Pemberokan dan pemuasaan sangat penting sebagai penyiapan sidat yang akan dipack dan dikirim, sehingga menekan tingkat mortalitas dalam transportasi. Evaluasi 1. Bagaimanakah sebaiknya kolam untuk pembesaran sidat? 2. Apa saja pakan yang baik untuk diberikan? Apakah bila pakan hanya pelet atau pasta saja sudah baik? Mengapa? 3. Apa saja tahapan persiapan kolam? Mengapa perlu didesinfeksi?
44

4. Ada dua alternatif cara seleksi ukuran. Apa saja itu? Mengapa kadang diperlukan alat khusus ? 5. Berapa perbandingan air dan oksigen dalam pengemasan sidat hidup? MATERI POKOK 5. MENJAGA KESEHATAN IKAN 5.1 SEKILAS TENTANG BIOSEKURITI

Biosekuriti dalam budidaya adalah suatu perangkat untuk pencegahan, pengendalian dan eradikasi penyakit. Sebagai suatu sistem, komponen biosekuriti terdiri dari sarana dan prosedur yang harus ada dan diimplemetasikan. Perlu diketahui, bahwa bibit penyakit bisa masuk ke unit budidaya melalui penyebaran vertikal dan penyebaran horizontal. Penyebaran vertikal adalah melalui induk, telur, larva dan benih ikan yang dibudidayakan, sedang penyebaran horizontal adalah melalui lingkungan dan orgnanisme lain. Selain laboratorium dan sarana pendukungnya, sarana pencegahan masuknya organisme penyakit ke aeral budidaya antara lain: pagar areal budidaya; foot-bath (fasilitas cuci kaki), hand-wash (fasilias cuci tangan), dll. 5.2 MONITORING KESEHATAN 5,.2.1 Tindakan diagnosa Monitoring kesehatan pada budidaya yang sedang berjalan adalah termasuk dalam tindakan Diagnosa Level 1, yang meliputi : pengamatan langsung terhadap Lingkungan; Perubahan tingkah laku dan gejala klinis. Bila diperlukan maka dapat dilanjutkan ke Diagnosa Level 2 yaitu pemeriksaan contoh di laboratorium. Untuk dapat melaksanakan tindakan diagnosa level 1, diperlukan pengetahuan tentang komponen yang menjadi pemicu timbulnya penyakit pada biota budidaya, dan hal ini akan dijelaskan pada bahasan berikut. 5,2.2 Komponen Pemicu Penyakit Komponen pemicu penyakit adalah: inang (host), patogen (pathogen) dan lingkungan (environment). Penyakit akan terjadi jika terdapat interaksi diantara inang,
45

patogen dan lingkungan. Semakin buruk ketiga komponen tersebut maka semakin hebat dan cepat penyakit yang diakibatkannya. Skema selengkapnya tentang terjadinya penyakit disajikan dalam Gambar 22.
Gambar 22. Hubungan inang, patogen dan lingkungan terhadap terjadinya penyakit

5.2.3. Teknik pengamatan secara visual Teknik pengamatan secara visual ditujukan untuk mengetahui kondisi kesehatan ikan/udang secara sederhana dan dapat dilakukan langsung di lapangan (on spot). Teknik tersebut sangat banyak membantu dalam penentuan penyakit yang ada dan memudahkan dalam pengendalian yang akan dilakukan. Teknik pemeriksaan ikan secara visual mencakup beberapa komponen mendasar yang harus dipahami oleh para praktisi perikanan termasuk antara lain: (a) Sejarah terjadinya penyakit Sejarah terjadinya penyakit merupakan teknik dasar yang sering dipergunakan dalam pemeriksaan ikan. Dengan mengetahui sejarah/riwayat perkembangan penyakit yang telah terjadi beberapa waktu yang lalu dapat dijadikan rujukan untuk membantu dalam proses pemeriksaan ikan. (b) Pengamatan lingkungan sekitar tempat pemeliharaan Pengamatan lingkungan sekitar tempat pemeliharaan ikan yang terjangkit suatu penyakit juga merupakan aspek penting yang tidak boleh luput dari perhatian. Dengan memperhatikan lingkungan sekitar tempat pemeliharaan dapat diperoleh gambaran tentang keterkaitan dengan penyakit yang sedang berjangkit, karena berjangkitnya penyakit akan dipicu salah satunya oleh kondisi lingkungan sekitarnya. (c) Pengamatan keadaan media pemeliharaan Air sebagai media pemeliharaan mutlak dilakukan pemeriksaan yang mencakup, sumber air, parameter fisika (warna, bau, suhu dsb.), biologi (plankton, bentos, nekton, carrier, predator, dsb.) serta parameter kimiawi seperti nitrit, H2S, amoniak, logam berat dsb. Sering dijumpai berjangkitnya suatu penyakit diakibatkan oleh buruknya air sebagai media pemeliharaan. (d) Pengamatan di lapangan secara umum Beberapa pengamatan di lapangan secara umum juga perlu dilakukan agar melengkapi data yang kita inginkan. Pengamatan tersebut antara lain:
46

Adanya kematian ikan; Jumlah ikian yang mati setiap hari; Umur dan ukuran dari ikan yang mati.

5.2.4. Pemeriksaan gejala klinis ikan sakit di lapangan sebagai sampel Gejala klinis ikan yang diduga sakit harus juga dilakukan, yakni dengan mengambil sampel ikan tersebut dengan cara mengamati gejala klinisnya seperti, adanya luka, ikan gelisah dan menggosok-gosokkan ke substrat/dinding wadah, pucat, tidak banyak bergerak, nafsu makan menurun, megap-megap dipermukaan, dsb. 5.2.5 Pemeriksaan mikroskopis di lapangan Jika memungkinkan pemeriksaan mikroskopis juga dilakukan, dengan menggunakan mikroskop dengan perbesaran 100 hingga 400x. Cara ini adalah untyuk memastikan indikasi adanya patogen tertentu seperti protozoa, jamur, atau bahkan bakteri meski tidak dapat secara langsung. Untuk pekerjaan pemeriksaan dengan mikroskop diperlukan pengetahuan dan keterampilan tersendiri, dan bilamana tidak ada pekerja yang mempunyai keahlian di bidang ini maka dapat dengan mengirim sample ke laboratorium terdekat. 5.2.6 Beberapa Hama dan Penyakit yang biasa menyerang A. Hama 1. Larva cybister (ucrit) Adalah hewan yang tubuhnya seperti ulat berwarna agak kehijauan, panjang bisa mencapai 2 cm. Dia mempunyai gigi taring dan penyengat, gerakannya cepat. Larva ini menyenangi perairan yang banyak mengandung bahan organik. Cara pencegahannya adalah dengan mengurangi jumlah pupuk, dan menangkapnya. Pemakaian insektisida tidak dapat dilakukan karena akan mematikan elver. 2. Linsang Linsang atau populer disebut juga sero, adalah hewan mirip kucing dengan tubuh lebih panjang. Keberadaan hewan ini sulit dideteksi karena sarangnya sulit ditemukan. Sero biasa menyerang pada malam hari dengan cara bergerombol dan
47

dengan suara ribut. Pencegahan serangan hewan ini adalah dengan cara fisik; cara membasmi dengan racun kurang berhasil karena mereka cepat menegenali adanya bahan kimia dalam umpan. 3. Ular sawah Ular sawah atau ular kadut adalah hewan air yang bertubuh panjang mirip ikan belut dan sidat, tetapi bersisik besar; punggungnya berwarna cokelat dan perutnya berwarna putih; kepalanya kecil dengan mulut lebar yang membelah bagian kepala; lidahnya panjang dan bercagak. Hewan ini termasuk binatang malam. Hewan ini banyak ditemukan di sawah-sawah dan saluran air. Makanannya adalah ikan, anak kodok, dan bisa kadang 2-3 ekor benih sidat. Pencegahannya dengan menjaga pagar kandang tidak bolong. Pemberatasan secara kimiawi masih agak sulit karena dosisnya dapat membahayakan ikan yang dipelihara. Gambar 23 menyajikan beberapa jenis hama tersebut. B. Penyakit 1. Penyakit kapas Penyakit ini menyerang benih dan sidat konsumsi. Gejalanya adalah tubuh yang terserang tampak berwarna putih, seperti ditumbuhi benah-benang halus. Jika serangannya ganas, bagian itu tampak seperti ditempeli kapas. Penyakit ini disebabkan oleh jamur Saprolegnia, bentuk seperti benang berwarna putih, kadang agak kecoklatan. Luka akibat gigitan dari sidat lain atau benturan dan suhu air yang terlalu dingin dapat menyebabkan penyakit kapas. Pengendalian penyakit ini dapat dilakukan dengan menebar benih yang ukurannya seragam agar tidak terjadi kanibalisme. Bisa juga dengan mengurangi padat penebaran dan menaikkan suhu di tempat itu. 2. Jangkar Penyakit jangkar biasa menyerang elver. Gejalanya adalah tubuh elver terlihat ada benda seperti jarum. Bila dicabut, tubuh elver akan berdarah dan terlihat sebuah jangkar. Penyebabnya adalah parasit Lernea sp, hewan sejenis udang-udangan tingkat rendah. Pengendalian dapat dilakukan dengan penggunaan air bersih.

48

3. Fin-rot Biasa disebut juga sindrom fin-rot. Penyakit ini bisa menyerang benih dan sidat konsumsi. Gejalanya adalah bagian tubuh yang terserang (ekor, sirip, dan kulit) berwarna putih, dimulai dari ekor. Bila serangannya parah, bisa menjalar ke tubuh/otot ikan. Penyakit ini disebabkan oleh faktor-faktor stress seperti adanya parasit, kualitas air jelek (cek amonia, nitrit), terlalu padat, dan luka yang kemudian melemahkan sistem imunnya. Bisa kemudian diikuti berkembangnya jamur. Ikan tidak bisa berenang dengan baik, susah makan, dan dapat menyebabkan kematian. Pengobatannya, pertama dengan obat anti parasit; bila tidak sembuh, maka obati fin-rot-nya. Penyakit yang disebabkan oleh bakteri anaerobic ini dapat diobati dengan larutan garam. Bila fin-rot sudah dibarengi dengan jamur, maka perlu diobati dengah sistim dipping (perendaman) dengan obat anti parasit dan jamur (pengobatan dilakukan beberapa kali dalam seminggu). 4. Perut kembung (Dropsy) Umumnya menyerang sidat dewasa, kadang menyerang benih. Gejalanya adalah perutnya yang kembung, meata menjadi lebih besar, gerakan tidak seimbangkadang terapung sebelah, nafsu makan menurun, dan respon terhadap suatu rangsangan menurun. Penyakit ini disebabkan karena pemberian pakan yang tidak teratur dan/ kurang nutrisi, serangan patogen (parasit, virus, dan bakteri), dan juga bisa karena adanya kekurang normalan pada organ dalam. Pengendalian: Umumnya cukup sulit, dengan demikian harus segera dikenali tandatanda adanya serangan ini. Tahap awal adalah sidat yang terserang harus dipisahkan dan dipuasakan terlebih dahulu, kemudian ditreatment dengan antibiotik. Pemberian pakan kemudian adalah dengan pakan yang berkualitas dan teratur. Bila ada tumor, bisa dilaukan pembedahan. Bila pengobatan dengan antibiotik baik cara eksternal maupun oral tidak berhasil, maka perlu injeksi (oleh orang profesional, untuk ikan jumlah dan ukuran terbatas). 5. Penyakit mata putih Gejalanya mata sidat berubah menjadi putih; bila sudah parah, matanya bengkak, ke luar dan sidat bisa buta. Setelah buta, sidat tidak dapat melihat makanan (tidak makan), kondisinya akan menurun, kemudian mati. Penyebabnya belum diketahui, namun diperkirakan karena kualitas aire yang buruk, dan sejenis bakteri. Pencegahan dilakukan dengan menjaga lingkungan tetap baik, kualitas air baik dan pergantian air cukup. Bisa dicoba penyembuhannya dengan larutan garam (1
49

sendok makan dalam 1 galon air). Bisa juga dengan larutan daun sirih dengan cara pewrendaman. 6. Penyakit bercak merah. Gejalanya adalah adanya gejala pendarahan atau luka pada bagian kulit dan tubuh lainnya. Bila parah, luka itu akan menjadi borok yang berwarna merah. Gejala lainnya yaitu busung; bila dibelah, tampak pendarahan pada hati, ginjal, dan limpa. Penyebabnya adalah bakteri Aeromonas hydrophylla dan Pseudomonas fluorescens. Ikan sidat yang terserang direndam dalam larutan PK 10-20 mg/l selama 12-24 jam, dalam larutan Nitrofaran 5-10 mg/l selama 12-24 jam, dalam larutan Oxytetracyclin 10 mg/l selama 24 jam, atau Imequil 5 mg/l. Selain itu, bisa juga disuntik dengan Teramysin 0,05 ml/100 g ikan atau Kanamycin 20-40 mg/kg ikan. Pengobatan lain melalui pakan yang dicampur dengan Oxtetracyclin dosis 50 g/kg pakan. Ikan yang sudah sembuh masih harus dipisahkan dan dipelihara dulu selama 2 minggu. Gambar 24 adalah beberapa penyakit.

Kapas

Jangkar

Ekor putih

Perut kembung

Mata putih

Bercak merah

Gambar 24. Berbagai macam penyakit yang biasa menyerang.

5.2.7 Tindakan pencegahan terhadap timbulnya penyakit. Beberapa hal yang perlu dilakukan agar penyakit tidak berkembang antara lain adalah sebagai berikut: a) Menerapkan biosekuriti, baik di pintu-pintu masuk maupun dalam proses budidaya ; b) Memastikan bahwa air pasok bebas dari organisme penyakit, termasuk yang dibawa oleh carriers (binatang lain baik ikan dll.); c) Mengkarantina sidat yang masuk dari luar;
50

d) Menjaga lingkungan budidaya agar selalu dalam keadaan prima dan menangani limbah budidaya demikian rupa hingga tidak mencemari lingungan sekitarnya; e) Mengadministrasikan/mendokumentasikan proses produksi dan treatmentreatmen yang dilakukan. Dalam pengelolaan kesehatan, pada dasarnya penggunaan bahan-bahan kimia dan obat-obatan untuk tindakan pencegahan penyakit ditekan seminimal mungkin. Jenis-jenis bahan kimia yang dilarang tidak digunakan. Air buang bekas pengobatan atau tindakan desinfeksi dll harus ditangani agar supaya tidak mencemari lingkungan termasuk masuknya ke dalam tanah. Adapun bahan kimia dan obat-obatan yang direkomendasikan atau bisa ndipergunakan antara lain adalah oksitetrasiklin, furazolidon, tetrasiklin, formalin dan kaporit.

Latihan 1. 2. 3. 4. Apa yang dimaksud dengan biosekuriti? Dan apa saja contoh fasilitas untuk itu? Apa yang dimaksud dengan syndrome Fin Rot? Apa saja komponen pemicu timbulnya penyakit dalam budidaya? Pengamatan secara visual sehari-hari sangat penting dilakukan guna pencegahan berkembangnya penyakit. Di antara cakupan yang harus dipantau adalah keadaan media pemeliharaan. Mencakup apa sajakah pengamatan pada media pemeliharaan tersebut? Pemeriksaan gejala klinis juga sangat penting artinya dalam mengantisipasi penyakit pada biota budidaya. Sebutkan meliputi apa saja pemeriksaan tersebut?

5.

Rangkuman 1. Biosekuriti adalah suatu sistem yang meliputi sarana dan prosedur yang harus dipatuhi, sebagai tindakan pencegahan (preventif) terhadap adanya serangan penyakit pada biota budidaya. 2. Sidat yang terkena infeksi fin rot akan kehilangan nafsu makan dan gerakan berenangnya mulai tidak teratur yang akhirnya ia akan muncul dan berenang di permukaan air. Sidat yang terserang secara eksternal akan mengalami pendarahan yang selanjutnya menjadi borok (haemorrhage) pada sirip perut dan ekor serta bagian anus. Secara internal usus dan lambung mengalami hyperemia yang akhirnya terkikis. Hati sidat yang terserang penyakit ini menjadi tidak berfungsi. Pada serangan lebih lanjut rahang bawah akan mengalami luka dan borok. Infeksi sekunder dapat terjadi jika sidat terserang oleh cotton cap.
51

3.

4.

5.

Tindakan diagnosa level 1 erupakan kegiatran yang sangat strategis karena dengan diketahuinya gejala serangan secara dini maka memungkinkan dilakukan pencegahan yang lebih efektif dan efisien. Pemahaman tentang komponen pemicu penyakit sangat penting artinya, agar pemantauan dilakukan secara cermat dan benar. Terabaikannya salah satu komponen pemicu penyakit akan dapat berakibat fatal. Beberapa penyakit yang pernah teridentifikasi antara lain adalah penyakit kapas, jangkar, fin-rot, dropsy, mata putih, bercak merah. Sangat penting dilakukan adalah tindakan pencegahan, yaitu dengan melaksanakan butir-butir yang ditentukan dalam biosekurit, pengamatan dini, serta tindakan lebih awal.

Evaluasi 1. Apa saja faktor yang mendukung untuk timbulnya penyakit pada ikan? 2. Apa yang kita harus lakukan agar serangan penyakit ditekan semaksimal mungkin? 3. Apa saja yang yang termasuk dalam teknik pemeriksaan ikan budidaya secara visual yang harus dipahami? 4. Sebutkan apa saja gejala klinis yang umumnya harus kita identifikasi untuk mengetahui apakah ada gejala serangan. 5. Sebutkan salah satu jenis penyakit yang Saudara ketahui dan bagamiana pencegahan dan penanggulangannya.

52

DAFTAR PUSTAKA Sasongko, A., Joko Purwanto, Siti Muminah, Usni Arie. 2007. SIDAT. Panduan Agribisnis, Penangkapan, Pendederan, dan Pembesaran. Boyd, C.E. 1982. WATER QUALITY MANAGEMENT FOR POND CULTURE. Elsevier Scientific Publishing Company. Amsterdam Oxford - NY. 318 hal. Wheaton, F.W. 1977. AQUACULTURAL ENGINEERING. A Wiley and Interscience Publications, John Wiley & Sons. NY Chichester Brisbane Toronto. 108 hal. Haeru, Tb. R. 2007. HAMA DAN PENYAKIT IKAN; Pengenalan Penyakit Infeksi dan Non Infeksi, Teknik Pengambilan Sample, Teknik Pencegahan dan Pengobatan. Modul Pelatihan Pengendalian Hama dan Penyakit Ikan, Kegiatan Pendampingan pad Kelompok Pembudidaya Tangerang. Jakarta 2007. www.freshmarine.com. 18/11/2011. Treating Fish wiith Swollen Abdomen. www.allfishingbuy.com. 18/11/2011. American Eel Fish Identification, Habitats, Characteristics, Fishing Methods. www.informedfarmers.com. 18/11/2011. Aquaculture Production Survey Eel Culture. INFORMED FARMERS. Quality Informatiuon for Busy Farmers. Cslee@oceanicinstitute.org. 19/11/2011. Aplication of Biosecurity Aquaculture Production System. The Ocean Institute. Hawaii. www.wikipedia.com. Whitty, J. 2011. The Great Eel Question. EspaolFranais. 19/11/2911. Cultured Aquatic Programme. FAO Fiheries and Aquaculture. Species Information in

Pondoc General. 20/11/2011. FIN ROT. How to Recognize, Treat and Prevent in Your Koi or Goldfish Pond. .

53