Anda di halaman 1dari 99

SIMULASI KONVERSI ENERGI ANGIN MENJADI ENERGI LISTRIK

PADA TURBIN ANGIN SUMBU HORISONTAL


DENGAN MENGGUNAKAN MATLAB


SKRIPSI


Oleh:
AKHWAN BASTOMI
NIM: 03540012





JURUSAN FISIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2010

i
SIMULASI KONVERSI ENERGI ANGIN MENJADI ENERGI LISTRIK
PADA TURBIN ANGIN SUMBU HORISONTAL
DENGAN MENGGUNAKAN MATLAB


SKRIPSI



Diajukan Kepada :
Universitas Islam Negeri
Maulana Malik Ibrahim Malang
Untuk Memenuhi Salah Satu Persayaratan Dalam
Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S.Si)


Oleh:
AKHWAN BASTOMI
NIM: 03540012



JURUSAN FISIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
MALANG
2010

ii
HALAMAN PERSETUJUAN

SIMULASI KONVERSI ENERGI ANGIN MENJADI ENERGI LISTRIK
PADA TURBIN ANGIN SUMBU HORISONTAL
DENGAN MENGGUNAKAN MATLAB


SKRIPSI
Oleh:
AKHWAN BASTOMI
NIM: 03540012


Disetujui oleh:

Pembimbing I




Imam Tazi, M. Si
NIP: 19740730 200312 1 002

Pembimbing II




Ach. Nasichuddin, M. A
NIP. 197 307 052 000 031 002
Mengetahui
Ketua Jurusan Fisika
Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik
Ibrahim Malang


Drs. M. Tirono, M. Si
NIP. 19641211 19111 1 001

iii
HALAMAN PENGESAHAN

SIMULASI KONVERSI ENERGI ANGIN MENJADI ENERGI LISTRIK
PADA TURBIN ANGIN SUMBU HORISONTAL
DENGAN MENGGUNAKAN MATLAB

SKRIPSI

Oleh:
AKHWAN BASTOMI
NIM: 03540012

Telah Dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi dan
Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S.Si)

Tanggal, 01 Juli 2010
Susunan Dewan Penguji : Tanda Tangan

1. Penguji Utama : Irjan, M. Si ( )
2. Ketua Penguji : Novi Avisena, M. Si ( )
3. Sekr. Penguji : Imam Tazi, M. Si ( )
4. Anggota Penguji : Ach. Nasichuddin, M. A ( )
Mengetahui dan Mengesahkan
Ketua Jurusan


Drs. M. Tirono, M. Si
NIP. 19641211 19111 1 001

iv
HALAMAN PERSEMBAHAN

The things always happens
that you really believe in, and
the belief in a thing make it
happen
Dengan ketulusan hati kupersembahkan Skripsi
ini untuk mereka yang memberikan ketulusan
dalam cintanya, mereka yang memberikan kasihnya
sepenuh hati, mereka yang tak pernah lelah
menaruh harapan, mereka yang merindukan
perubahan yang nyata, mereka yang tak takut
dengan latar belakangnya, mereka yang
mengabdikan diri untuk negaranya, mereka yang
sunggu-sungguh dalam mengerjakannya, mereka
yang punya mimpi-mimpi, mereka yang senang
memaafkan, mereka yang tak mau ikut arus, mereka
yang sadar dengan dirinya sendiri, mereka yang
suka dengan keindahan, mereka yang melihat tidak
dengan mata, mereka yang tersisihkan, mereka
yang di sebut tak punya harapan, mereka yang
sedang teraniaya, mereka yang sedang tertindas,
mereka yang menyadari betapa indahnya
kehidupan, mereka yang tidak menghukumi diri
sendiri dan orang lain, mereka yang selalu bahagia
dengan keberadaannya.

Abah dan Umi tercinta yang telah bekerja keras
mengasuh, mendidik, membimbing dan berdoa
tiada henti dengan penuh kasih sayang dan
kesabaran.

Adikku dan saudar-saudara tersayang, dalam
senyum, tawa, dan kerukunan adalah semangat
dalam hidupku.

Istri dan Ibu dari anak-anakku, Engkaulah yang
mengajarkan arti cinta dan kasih.

Sahabat dan teman-teman fisika 03040506 yang
mewarnai hari-hariku, thanks for all.

v
MOTTO


Feel Good














vi
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.
Segala puji bagi Allah SWT karena atas rahmat, taufiq dan hidayahNya,
penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Sains (S.Si.). Penulis menyadari bahwa banyak pihak
yang telah berpartisipasi dan membantu dalam menyelesaikan penulisan skripsi
ini. Untuk itu, iringan doa dan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya penulis
sampaikan, utmanya kepada:
1. Prof. Dr. H. Imam Suprayogo selaku Rektor Universitas Islam Negeri
Maulana Malik Ibrahim Malang.
2. Prof. Drs. Sutiman Bambang Sumitro, SU., DSc selaku Dekan Fakultas Sains
dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
3. Drs. M. Tirono. Selaku Ketua Jurusan Fisika Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
4. Imam Tazi, M. Si. Selaku Dosen Pembimbing I, karena atas bimbingan,
bantuan dan kesabaran beliau penulisan skripsi ini dapat terselesaikan.
5. Ach. Nasichuddin, M. A selaku pembimbing II yang senantiasa mengarahkan
dan membimbing penulisan skripsi yang berhubungan dengan Agama.
6. Bapak dan Ibu dosen Fisika yang senantisa memberikan ilmu dan informasi
yang berhubungan dengan penulisan skripsi ini.

vii
7. Ayah dan Ibunda tercinta yang sepenuh hati memberikan dukungan moril
maupun sprituil serta ketulusan doanya sehingga penulisan skripsi ini dapat
terselesaikan.
8. Teman-teman Fisika, terutama angkatan 03040506 yang telah memberikan
dukungan, bantuan dan loyalitas serta kerjasamanya selama penulisan skripsi
ini.
9. Semua pihak yang telah membantu baik secara moril maupun materiil, yang
tidak bisa penulis sebutkan di sini satu persatu. Semoga Allah membalas
semua amal baik kalian dengan balasan yang berlipat ganda.
Semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan menambah khasanah ilmu
pengetahuan. Amin.

Wassalamualaikum wr. Wb.

Malang, Juni 2010.

Penulis







viii

DAFTAR ISI

Halaman Judul.................................................................................................... i
Halaman Pengajuan........................................................................................... ii
Halaman Persetujuan ....................................................................................... iii
Halaman Pengesahan........................................................................................ iv
Halaman Persembahan...................................................................................... v
Motto ................................................................................................................. vi
Kata Pengantar................................................................................................ vii
Daftar Isi ........................................................................................................... ix
Daftar Gambar ............................................................................................... xiii
Daftar Lampiran.............................................................................................. xv
ABSTRACT.................................................................................................... xiii
ABSTRAK....................................................................................................... xiv

BAB I : PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 3
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................. 3
1.4 Batasan Masalah.............................................................................. 4
1.5 Manfaat Penelitian........................................................................... 4
1.6 Sistematika Penulisan ...................................................................... 5
BAB II : TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Energi Angin ................................................................................... 6
2.1.1 Enegri Kinetik Angin.............................................................. 7
2.2.2 Daya Energi Angin ................................................................ 8
2.2 TURBIN ANGIN............................................................................ 9
2.2.1 Jenis Turbin Angin.................................................................. 9
a. Turbin angin Propeller......................................................... 9

ix
b. Turbin angin Darrieus ....................................................... 11
2.2.2 Kontruksi Turbin Angin........................................................ 14
2.2.2.1 Sudu ......................................................................... 14
2.2.2.2 Generator .................................................................. 15
2.2.2.3 Penyimpan Energi .................................................... 18
2.2.2.4 Rectifier-inverter ....................................................... 19
2.2.3 Efisiensi Turbin Angin ......................................................... 20
a. Efisiensi rotor (Cp)............................................................ 20
b. Efisiensi Transmisi dan Generator..................................... 20
2.2.3 Daya Turbin Angin ............................................................... 21
2.3 PEMILIHAN TEMPAT ................................................................ 21
2.4 ANGIN DALAM ALQURAN ..................................................... 24
a. Surat Al-Baqarah : 164............................................................... 24
b. Surat Al Jaatsiyah : 5 ................................................................ 26
c. Surat Ar Ruum : 46 ................................................................... 28
d. Surat Ar Ruum : 48 ................................................................... 30
BAB III : METODOLOGI PENELITIAN
3.1. Waktu dan Tempat Penelitian ....................................................... 33
3.2. Alat .............................................................................................. 33
3.3. Tahap Implementasi...................................................................... 33
3.3.1 Pemodelan ............................................................................ 35
3.3.2 Diagram Blok Sistem............................................................ 36
3.3.3 Pembuatan simulasi .............................................................. 36
a. Pembuatan Halaman GUI .................................................. 36
b. Penulisan script program di M-file untuk proses simulasi .. 37
3.3.4 Tahap Pengujian .................................................................. 38
3.4 Analisis Hasil ............................................................................... 38
BAB IV : LAPORAN HASIL PENELITIAN
4.1 PEMODELAN ............................................................................. 39
4.1.1 Diagram Blok Sistem Turbin Angin...................................... 39
4.1.2 Persamaan Sistem Turbin Angin ........................................... 39

x
a. Enegri Kinetik Angin ....................................................... 39
b. Daerah Yang Melawati Rotor Sudu Turbin Angin
Sumbu Horizontal (A)...................................................... 41
c. Effisiensi Turbin Angin..................................................... 42
d. Daya Turbin Angin ........................................................... 44
4.2 PROGRAM UTAMA ................................................................... 44
4.3 TAHAP PENGUJIAN................................................................... 46
4.4 PEMBAHASAN ........................................................................... 52
4.5 ANGIN DALAM KORELASI AL-QURAN DAN SAINS........... 56
BAB V : PENUTUP
5.1 Kesimpulan .................................................................................. 60
5.2 Saran ............................................................................................. 61
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN







xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Skema terjadinya angin pasat ........................................................... 8
Gambar 2.2 Turbin angin Propeller .................................................................... 10
Gambar 2.3 Turbin angin Darrieus..................................................................... 10
Gambar 2.4 Berbagai Jenis Turbin Angin........................................................... 12
Gambar 2.5 Torsi Rotor Untuk Berbagai Jenis Turbin Angin ............................ 13
Gambar 2.6 Rotor Sudu dari Turbin Angin ....................................................... 14
Gambar 3.1 flowchart program simulasi konversi energi angin menjadi
energi listrik ................................................................................... 34

Gambar 3.2 Tahap Implementasi........................................................................ 35
Gambar 3.3 Diagram Blok Turbin Angin ........................................................... 36

Gambar 4.1 Diagram Blok Turbin Angin ........................................................... 39
Gambar 4.2 Diameter Rotor Sudu dari Turbin Angin ........................................ 41
Gambar 4.3 Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 2 m/s sampai 3 m/s ........ 46
Gambar 4.4 Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 3 m/s sampai 4 m/s ........ 47
Gambar 4.5 Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 4 m/s sampai 5 m/s ....... 48
Gambar 4.6 Pengujian variabel diameter rotor (D) = 5 m................................... 49
Gambar 4.7 Pengujian variabel diameter rotor (D) = 6 m .................................. 50
Gambar 4.8 Pengujian variabel diameter rotor (D) = 7 m .................................. 51






xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Gambar Tampilan GUI ................................................................... 64
Lampiran 2 Listing Program Utama ................................................................... 65
Lampiran 3 Listing Program Keseluruhan.......................................................... 66
Lampiran 4 Hasil Pengujian .............................................................................. 70
Lampiran 5 Kartu Bimbingan Skripsi................................................................. 76













xiii
ABSTRACT


Bastomi, Akhwan 2010. Simulation of Wind Energy Conversion into Electrical
Energy on the Horizontal Axis of Wind Turbines using Matlab. Thesis.
Physics Department, Sciences and Technology Faculty. The State Islamic
University (UIN) Maulana Malik Ibrahim of Malang.
Advisor: (1) Imam Tazi, M.Si. (2) Ach. Nasichuddin, M.A

Keywords: Wind Energy, Turbine, Horizontal Axis.

Crisis energy stricken Indonesia, especially for electricity energy has
forced other parties to find solution to solve this problem. One of the solutions is
utilization wind energy as effort to find alternative energy except petroleum and
coal.
The purposes of this research firstly, examining the process of wind
energy conversion into electricity energy. Secondly, examining the influence of
wind speed and rotor diameter to the rate of energy that was produced.
This research was conducted in computation laboratory, Physics
Department, Science and Technology Faculty, The State of Islamic University
Maulana Malik Ibrahim of Malang on February - May 2010. The system was
designed based on equation kinetic energy that was owned by wind, combines
with equation horizontal axis wind energy and which was simulated using matlab
6.5 version.
This simulation program consists of the capacity of wind turbine energy
that was produced from wind speed and rotor diameter variation. From the data
that was obtained can be seen the capacity wind turbine energy that was produced,
It was influenced by wind speed variable, where the wind speed that is received
by blades is higher, so it will produce more energy. The capacity of wind turbine
energy that is produced, it is influenced by rotor diameter variable. However, it
does not mean that we can make rotor diameter without considering rotor mass, so
it will reducing rotor efficiency and certainly it was appropriated with generator
needs.
The result of this software is expected to be able used as alternative
software where the user can interact with software, with giving input into the
program, and the program will process and show its result as the response.







xiv
ABSTRAK

Bastomi, Akhwan 2010, Simulasi Konversi Energi Angin Menjadi Energi
Listrik Pada Turbin Angin Sumbu Horisontal Dengan Menggunakan
Matlab. Skripsi. Jurusan Fisika, Fakultas Sains dan Teknologi. Universitas
Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
Pembimbing : (1) Imam Tazi, M.Si (2) Ach. Nasichuddin, M.A

Kata Kunci: Energi Angin, Turbin, Sumbu Horisontal.

Krisis energi yang melanda Indonesia, khususnya energi listrik telah
memaksa berbagai pihak untuk mencari solusi dalam mengatasi persoalan ini.
Salah satunya adalah pemanfaatan energi angin sebagai upaya dalam mencari
energi alternatif selain dari minyak bumi dan batubara.
Tujuan yang ingin dicapai dari skripsi ini adalah (1) mengetahui proses
konversi energi angin menjadi energi listrik. (2) mengetahui pengaruh kecepatan
angin dan diameter rotor terhadap besarnya daya yang dihasilkan.
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Komputasi, Jurusan Fisika,
Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim
Malang pada bulan Februari-Mei 2010. Sistem dimodelkan berdasarkan
persamaan energi kinetik yang dimiliki oleh angin digabungkan dengan
persamaan turbin angin sumbu horisontal dan disimulasikan dengan menggunakan
Matlab versi 6.5.
Program simulasi ini berisi tentang besarnya daya turbin angin yang
dihasilkan dari variasi kecepatan angin dan variasi diameter rotor. Dari data yang
diperoleh dapat dilihat bahwa besarnya daya turbin angin yang dihasilkan
dipengaruhi oleh variabel kecepatan angin, dimana semakin tinggi kecepatan
angin yang di terima oleh baling-baling semakin tinggi pula daya yang dihasilkan.
Besarnya daya turbin angin yang dihasilkan juga dipengaruhi oleh variabel
diameter rotor, namun hal ini bukan berarti kita dapat membuat diameter rotor
tanpa mempertimbangkan massa rotor sehingga mengurangi efisiensi rotor dan
tentunya hal ini harus disesuaikan dengan kebutuhan generator.
Hasil software ini diharapkan dapat digunakan sebagai software alternatif
dimana pengguna dapat berinteraksi dengan software ini dengan cara memberikan
input kedalam program, dan program akan mengolahnya serta menampilkan
hasilnya sebagai respon.



1
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Dalam Alquran Surat Ar Ruum ayat 48 Allah SWT berfirman:
!# %!# xh9# WG $\/$s 6 $9# #. $ &#g $Z. I
9# l = =z ( #* >$& / $ $7 #) / ;G
Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan
Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan
menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu Lihat hujan keluar dari celah-
celahnya, Maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang
dikehendakiNya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.(QS: ar-Ruum 30:48)

Pada awal surat ar-Ruum, Allah mengirim berbagai angin (angin di
sini dalam arti jamak bukan tunggal). Ilmu pengetahuan membuktikan bahwa
angin yang menyebabkan turunnya hujan bukan dari satu arah saja, melainkan
dari berbagai arah, dan hanya dalam bentuk yang demikianlah yang akan
menyebabkan turunya hujan. Sehingga fungsi angin dalam hal ini adalah
sebagai perantara yang menggerakkan awan.


2

Energi merupakan bagian penting dalam kehidupan masyarakat karena
hampir semua aktivitas manusia selalu membutuhkan energi. Misalnya untuk
penerangan, proses industri atau untuk menggerakkan peralatan rumah tangga
diperlukan energi listrik, untuk menggerakkan kendaraan baik roda dua
maupun empat diperlukan bensin, serta masih banyak peralatan di sekitar
kehidupan manusia yang memerlukan energi. Sebagian besar energi yang
digunakan di Indonesia berasal dari energi fosil yang berbentuk minyak bumi
dan gas bumi. Ketergantungan terhadap bahan bakar fosil setidaknya memiliki
tiga ancaman serius, yakni: pertama, Menipisnya cadangan minyak bumi.
Kedua, Kenaikan / ketidakstabilan harga akibat laju permintaan yang lebih
besar dari produksi minyak. Ketiga, Polusi gas rumah kaca (terutama CO2)
akibat pembakaran bahan bakar fosil.
Krisis energi yang melanda Indonesia, khususnya energi listrik telah
memaksa berbagai pihak untuk mencari solusi dalam mengatasi persoalan ini.
Banyak sekali penelitian yang telah dilakukan untuk mencari sumber energi
alternatif selain dari minyak bumi dan batubara. Pemanfaatan energi
matahari,angin dan air sudah banyak dilakukan baik dalam sekala kecil
maupun besar. Salah satu yang sedang popular adalah pemanfaatan tenaga air
dan angin. Banyak sekali orang membuat kincir angin dan kincir air untuk
dirubah menjadi energi listrik.
Oleh karena itu dengan mengetahui proses konversi energi angin
menjadi energi listrik dapat menjadikan bahan pertimbangan dalam


3

mengembangkan energi angin menjadi salah satu sumber energi alternatif
yang terbarukan dan tidak menimbulkan polusi bagi lingkungan.
Sehinggga untuk kebutuhan ini kami sebagai peneliti ingin membuat
program sebagai alat bantu dalam mengetahui proses konversi energi angin
menjadi energi listrik.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas rumusan masalah dapat
dideskripsikan sebagai berikut:
a. Bagaimana mengkonversi energi angin menjadi energi listrik?
b. Bagaimana pengaruh kecepatan angin dan diameter rotor terhadap
besarnya daya yang dihasilkan?
c. Bagaimana mensimulasikan konversi energi angin menjadi energi listrik
pada turbin angin sumbu horisontal dengan menggunakan Matlab?
1.3 Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah:
a. Mengetahui proses konversi energi angin menjadi energi listrik.
b. Mengetahui pengaruh kecepatan angin dan diameter rotor terhadap
besarnya daya yang dihasilkan.
c. Membuat program untuk mensimulasikan konversi energi angin menjadi
energi listrik dengan menggunakan Matlab.


4

1.4 Batasan Masalah
Hasil yang dicapai akan optimal jika skripsi ini membatasi
permasalahan. Permasalahan yang akan dikaji dalam skripsi ini adalah :
a. Penelitian ini hanya menghitung daya yang dihasilkan dari variasi
kecepatan angin dan variasi diameter rotor.
b. Kerapatan udara yang dijadikan acuan adalah pada kondisi diatas
permukaan laut yaitu = 1,2 Kg/m
3
.
c. Untuk komponen transmisi dan generator hanya memasukkan nilai
efisiensi, efisiensi maksimal dari rotor = 50%, efisiensi maksimal
transmisi = 90%, dan efisiensi maksimal generator = 80%.
1.5 Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah:
a. Bagi Mahasiswa, dapat memahami mengenai kegunaan turbin angin
sebagai pembangkit tenaga listrik.
b. Bagi Dosen, dapat dijadikan sebagai media untuk penelitian dengan
skala yang lebih besar lagi.
c. Bagi Pemerintah, dapat dijadikan sebagai masukan referensi untuk
pembangkit listrik tenaga angin dan dimanfaatkan untuk kepentingan
masyarakat Indonesia.


5

1.6 Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan dalam penelitian ini adalah:
a. BAB I berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian,
batasan masalah, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.
b. BAB II berisi landasan teori yang membahas, energi angin, turbin angin,
pemilihan tempat, angin dalam Alquran.
c. BAB III berisi metodologi penelitian yang membahas tentang waktu dan
lokasi penelitian, alat, tahap implementasi, pengujian dan teknik analisa
data, di mana bab ini merupakan langkah yang digunakan untuk
membahas bab berikutnya.
d. BAB IV membahas tentang hasil penelitian dan analisanya sesuai
dengan urutan masalah yaitu membahas tentang hasil pengujian dan
unjuk kerja GUI dari simulasi yang dibuat.
e. BAB V berisi kesimpulan dan saran
Selain kelima sistematika penulisan di atas, juga ditambahkan daftar
pustaka dan lampiran.

6
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 ENERGI ANGIN
Salah satu energi terbarukan yang berkembang pesat di dunia saat ini
adalah energi angin. Energi angin merupakan energi terbarukan yang sangat
fleksibel. Energi angin dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan misalnya
pemompaan air untuk irigasi, pembangkit listrik, pengering atau pencacah hasil
panen, aerasi tambak ikan/udang, pendingin ikan pada perahu-perahu nelayan dan
lain-lain. Selain itu, pemanfaatan energi angin dapat dilakukan di mana-mana,
baik di daerah landai maupun dataran tinggi, bahkan dapat di terapkan di laut,
berbeda halnya dengan energi air (Daryanto, 2007).
http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/dasar_fisika_energi/bab6_ener
gi_angin.pdf menerangkan pada dasarnya angin terjadi karena ada perbedaan suhu
antara udara panas dan udara dingin. Didaerah katulistiwa, udaranya menjadi
panas mengembang dan menjadi ringan, naik keatas dan bergerak kedaerah yang
lebih dingin. Sebaliknya daerah kutub yang dingin, udaranya menjadi dingin dan
turun ke bawah. Dengan demikian terjadi suatu perputaran udara, berupa
perpindahan udara dari kutub utara ke garis katulistiwa menyusuri permukaan
bumi, dan sebaliknya suatu perpindahan udara dari garis katulistiwa kembali ke
kutub utara, melalui lapisan udara yang lebih tinggi.


7



Gambar 2.1 Skema terjadinya angin pasat
Gambar diatas melukiskan terjadinya angin pasat secara skematik. Dimana
angin berjalan dari daerah katulistiwa naik keatas menuju kutub, dari kutub angin
turun ke bawah menuju daerah katulistiwa dan seterusnya. Jadi pada prinsipnya
angin terjadi karena adanya perbedaan suhu udara di beberapa tempat
dipermukaan bumi.
2.1.1. Enegri Kinetik Angin
Daya angin yang dihasilkan karena pergerakan angin. Energi yang
terkait dengan gerakan seperti itu adalah energi kinetik dan ditentukan oleh
ekspresi berikut:
2
2
1
mV Kinetik Energi = (2.1)
Dimana,
m = Massa udara dalam Kg
V = Kecepatan massa udara dalam m/s


8


Massa udara didefinisikan sebagai perkalian antara Volume dengan
kepadatan:
m = Q x (2.2)
dimana,
Q = Volume /debit (m
3
)
= Kepadatan/ kerapatan udara (Kg/m
3
)
Oleh karena itu, ekspresi daya dapat diturunkan sebagai berikut:
dt
dE
Daya
k
= (2.3)
{ }
2
. .
2
1
v m
dt
d
=
{ }
2
. . .
2
1
v Q
dt
d
=
2
. . .
2
1
v
dt
dQ
=
disini,
dt
dQ
= Rate of discharge (m
3
/s) = A (m
2
) .v (m/s)
dimana, A = daerah yang melawati rotor sudu.(Umanand, 2007).
2.1.2. Daya Energi Angin
Daya adalah energi per satuan waktu. Daya angin berbanding lurus
dengan kerapatan udara, dan kubik kecepatan angin, seperti diungkapkan
dengan persamaan berikut:


9


[ ]
2 3
/
2
1
m watt V P = (2.4)
2.2 TURBIN ANGIN
2.2.1 Jenis Turbin Angin
Dalam perkembangannya, turbin angin dibagi menjadi dua jenis
turbin angin Propeller dan turbin angin Darrieus. Kedua jenis turbin inilah
yang kini memperoleh perhatian besar untuk dikembangkan.
Pemanfaatannya yang umum sekarang sudah digunakan adalah untuk
memompa air dan pembangkit tenaga listrik. Turbin angina terdiri atas dua
jenis, yaitu :
a. Turbin angin Propeller adalah jenis turbin angin dengan poros horizontal
seperti baling baling pesawat terbang pada umumnya. Turbin angin ini
harus diarahkan sesuai dengan arah angin yang paling tinggi
kecepatannya (Alamsyah, 2007).
Mukund R. Patel menambahkan, seperti yang terlihat dalam persamaan
daya angin sebelumnya, keluaran daya dari turbin angin bervariasi linear
dengan daerah yang melawati rotor sudu. Untuk turbin sumbu horisontal,
daerah yang melawati rotor sudu adalah:
( )
2 2
4
m D A

= (2.5)
Dimana, D adalah diameter rotor


10



Gambar 2.2 Turbin angin Propeller

Gambar 2.3 Turbin angin Darrieus


11


b. Turbin angin Darrieus merupakan suatu sistem konversi energi angin
yang digolongkan dalam jenis turbin angin berporos tegak. Turbin angin
ini pertama kali ditemukan oleh GJM Darrieus tahun 1920. Keuntungan
dari turbin jenis Darrieus adalah tidak memerlukan mekanisme orientasi
pada arah angin (tidak perlu mendeteksi arah angin yang paling tinggi
kecepatannya) seperti pada turbin angin propeller (Alamsyah, 2007).
Mukund R. Patel menambahkan, untuk turbin angin Darrieus-sumbu
vertikal, penetapan luas sapuan rotor rumit karena melibatkan integral
elips. Namun, dengan menganggap blade sebagai parabola
persamaannya menjadi sederhana:
( )( ) rotor the of height center at width rotor imum A max
3
2
= (2.6)
Setiap jenis turbin angin memiliki ukuran dan efisiensi yang berbeda.
Untuk memilih jenis turbin angin yang tepat untuk suatu kegunaan
diperlukan tidak hanya sekedar pengetahuan tetapi juga pengalaman.
Pada umumnya turbin angin yang mempunyai jumlah sudu banyak
(soliditas tinggi) akan mempunyai torsi yang besar. Turbin angin jenis ini
banyak digunakan untuk keperluan mekanikal seperti pemompaan air,
pengolahan hasil pertanian dan aerasi tambak. Sedangkan turbin angin
dengan jumlah sudu sedikit, misalnya dua atau tiga, digunakan untuk
keperluan pembangkitan listrik. Turbin angin jenis ini mempunyai torsi
rendah tetapi putaran rotor yang tinggi. Gambar 2.5 memperlihatkan korelasi
antara efisiensi (, TSR=Tip Speed Ratio) dengan torsi (CQ). Gambar ini


12


menjelaskan bahwa rotor dengan jumlah sudu banyak akan mempunyai torsi
yang besar tetapi efisiensi tidak terlalu tinggi atau sebaliknya(Daryanto,
2007).



Gambar 2.4 Berbagai Jenis Turbin Angin


13



Gambar 2.5 Torsi Rotor Untuk Berbagai Jenis Turbin Angin
Jika dikaitkan dengan sumber daya angin, turbin angin dengan
jumlah sudu banyak lebih cocok digunakan pada daerah dengan potensi
energi angin yang rendah karena rated wind speed-nya tercapai pada putaran
rotor dan kecepatan angin yang tidak terlalu tinggi. Sedangkan turbin angin
dengan sudu sedikit (untuk pembangkitan listrik) tidak akan beroperasi
secara effisien pada daerah dengan kecepatan angin rata-rata kurang dari 4
m/s.
Dengan demikian daerah-daerah dengan potensi energi angin rendah,
yaitu kecepatan angin rata-rata kurang dari 4 m/s, lebih cocok untuk
dikembangkan turbin angin keperluan mekanikal. Jenis turbin angin yang
cocok untuk keperluan ini antara lain american tipe multi blade, cretan sail
dan savonius (Daryanto, 2007).


14


2.2.2 Kontruksi Turbin Angin

2.2.2.1. Sudu
Untuk mendapatkan hasil yang optimal maximal dari sebuah
kincir angin maka perlu diperhatikan sebagai berikut:
a. Bentuk sudu seperti sekerup atau memuntir, sehingga
aerodinamisnya semakin baik.
b. Untuk mendapatkan energi yang lebih baik sayap sayap
dipasang langsung pada rotor.
c. Untuk sudu yang ideal berjumlah 3 buah sudu, karena
menghasilkan pembagian gaya dan keseimbangan yang lebih
baik (Alamsyah, 2007).

Gambar 2.6 Rotor Sudu dari Turbin Angin



15


2.2.2.2. Generator
Generator AC dan generator DC memiliki perbedaan prinsip.
Untuk generator DC kumparan jangkar ada pada bagian rotor dan
terletak di antara kutub-kutub magnit yang tetap di tempat, diputar
oleh tenaga mekanik. Pada generator AC, konstruksinya sebaliknya
yaitu, kumparan jangkar disebut juga kumparan stator karena
berbeda pada tempat yang tetap, sedangkan kumparan rotor bersama-
sama dengan kutub magnet diputar oleh tenaga mekanik (Alamsyah,
2007).
Jika kumparan rotor yang berfungsi sebagai pembangkit
kumparan medan magnet yang terletak di antara kutub magnet utara
dan selatan diputar oleh tenaga air atau tenaga lainnya, maka pada
kumparan rotor akan timbul medan magnet atau fluks yang bersifat
bolak-balik atau fluks putar. Flux putar ini akan memotong-motong
kumparan stator, sehingga pada ujung-ujung kumparan stator timbul
gaya gerak listrik karena pengaruh induksi dan flux putar tersebut.
Gaya gerak listrik (ggl) yang timbul pada kumparan stator juga
bersifat bolak-balik, atau berputar dengan kecepatan sinkron
terhadap kecepatan putar rotor (Alamsyah, 2007).
a. Generator AC
Pada generator AC dipakai sebuah medan magnetic yang
berputar sehingga energi listrik dan lilitan stator dapat dikeluarkan.
Arus penguatan untuk rotor dihasilkan oleh satu atau lebih lilitan


16


generator yang dipasang pada poros dimana juga rotor terpasang.
Listrik yang dihasilkan disearahkan dengan bantuan dioda. Dioda
adalah elemen pengantar tanggung yang meneruskan arus listrik
hanya pada satu arah.
Generator AC jenis praktis menghasilkan arus bolak balik
tiga fase dengan frekuensi yang tergantung dan jumlah putaran rotor.
Hal ini praktis tidak memungkinkan penghubungan jaringan (50Hz),
kecuali kalau dengan perantaraan pengaturan putaran jaringan dapat
disinkronisasikan. Jika generator ini dihubungkan dengan sebuah
jembatan perata arus, maka dapat diperoleh arus searah dengan
keuntungan yang telah disebut terdahulu (Alamsyah, 2007).
b. Generator DC
Bekerjanya generator DC berdasarkan pengaruh timbalbalik
antara medan-medan magnetik dari stator dan rotor. Di dalam lilitan
stator, arus tiga fase yang dihubungkan membangkitkan medan
megnetik yang berputar.
Karena ini terjadilah medan magnetik di dalam rotor sehingga
di dalam lilitan-lilitan yang dihubungkan dengan singkat, mengalir
arus. Sebagai akibatnya arus ini mengubah medan rotornya
sedemikian rupa sehingga rotor itu berputar. Di medan rotor dan
medan stator selalu harus ada perubahan, sebab kalau tidak begitu
mesinnya tidak dapat bekerja.


17


Jadi, rotor itu tidak akan pernah berputar sinkron dengan
medan rotor. Kalau motornya yang berputar, rotor itu berputar
mengikuti medan stator. Perbedaan antara putaran rotor dan medan
stator disebut selip dan dinyatakan dengan proses dan putaran
sinkron. Bila rotor ini berputar lebih cepat dan pada medan stator,
maka mesinnya bekerja sebagai generator. Juga di sini terdapat selip.
Tegangan yang dihasilkan adalah sefase dengan tegangan jaringan;
variasi jumlah putaran (dalam batas-batas tertentu) diserap oleh selip
(Alamsyah, 2007).
a) Keuntungan generator DC
1. Generator ini tidak begitu peka terhadap gangguan. Di
dalamnya tidak terdapat sikat-sikat arang, gelanggelang
seret dan pengaturan-pengaturan yang mudah rusak.
Terutama bagi kincir angin, hal ini sangat penting karena
kincir angin tidak mudah dimasuki untuk perawatan.
2. Sedikit variasi pada jumlah putaran ditampung oleh selip,
sehingga alat-alat yang mahal untuk mengkonstarikan
putaran tidak diperlukan.
3. Sebuah generator menghasilkan arus setelah diperkuat
oleh tegangan jaringan. Jadi, generator itu merupakan
suatu keseluruhan dengan jaringan.


18


b) Kekurangan generator DC
1. Mesinnya memerlukan arus mati jaringan. Walaupun arus
mati sebenarnya tidak membangkitkan daya di dalam mesin,
tetapi itu dapat menimbulkan kerugian pada kawat-kawat
dimulai dan sentral. Dampak ini dapat dibatasi dengan
kompensasi arus mati.
2. Arus gerak awal sangat tinggi, sehingga akibat dan
menurunnya tegangan pada saluran-saluran dapat terjadi
kelipan inisalnya pada cahaya lampu.
Sebuah varian pada generator DC adalah mesin nadi gelang
seret. Di sini lilitan rotornya tidak dihubungkan secara singkat, tetapi
dikeluarkan melalui gelang-gelang seret. Dengan mengatur arus
rotorya, beberapa variasi yang lebih besar dalam jumlah putarannya
masih dapat diserap (Alamsyah, 2007).
2.2.2.3. Penyimpan Energi
Karena keterbatasan ketersediaan akan energi angin (tidak
sepanjang hari angin akan selalu tersedia) maka ketersediaan listrik
pun tidak menentu. Oleh karena itu digunakan alat penyimpan energi
yang berfungsi sebagai back-up energi listrik. Ketika beban
penggunaan daya listrik masyarakat meningkat atau ketika kecepatan
angin suatu daerah sedang menurun, maka kebutuhan permintaan
akan daya listrik tidak dapat terpenuhi. Oleh karena itu kita perlu
menyimpan sebagian energi yang dihasilkan ketika terjadi kelebihan
daya pada saat turbin angin berputar kencang atau saat penggunaan


19


daya pada masyarakat menurun. Penyimpanan energi ini
diakomodasi dengan menggunakan alat penyimpan energi. Contoh
sederhana yang dapat dijadikan referensi sebagai alat penyimpan
energi listrik adalah accu mobil. Accu mobil memiliki kapasitas
penyimpanan energi yang cukup besar. Accu 12 volt, 65 Ah dapat
dipakai untuk mencatu rumah tangga (kurang lebih) selama 0.5 jam
pada daya 780 watt (Alamsyah, 2007).
Kendala dalam menggunakan alat ini adalah alat ini
memerlukan catu daya DC (Direct Current) untuk mengcharge/
mengisi energi, sedangkan dari generator dihasilkan catu daya AC
(Alternating Current). Oleh karena itu diperlukan rectifier-inverter
untuk mengakomodasi keperluan ini.
2.2.2.4. Rectifier-inverter
Rectifier berarti penyearah. Rectifier dapat menyearahkan
gelombang sinusoidal (AC) yang dihasilkan oleh generator menjadi
gelombang DC. Inverter berarti pembalik. Ketika dibutuhkan daya
dari penyimpan energi (accu/lainnya) maka catu yang dihasilkan oleh
accu akan berbentuk gelombang DC. Karena kebanyakan kebutuhan
rumah tangga menggunakan catu daya AC ,maka diperlukan inverter
untuk mengubah gelombang DC yangdikeluarkan oleh accu menjadi
gelombang AC, agar dapat digunakan oleh rumah tangga (Alamsyah,
2007).



20


2.2.3 Efisiensi Turbin Angin
a. Efisiensi rotor (Cp)
Daya angin maksimum yang dapat diekstrak oleh turbin
angin dengan luas sapuan rotor A adalah:
( ) W V P
3
2
1
27
16
= (2.7)
Daryanto menambahkan, Angka 16/27 (=59.3%) ini disebut
batas Betz (Betz limit, diambil dari ilmuwan Jerman Albert Betz).
Angka ini secara teori menunjukkan efisiensi maksimum yang dapat
dicapai oleh rotor turbin angin tipe sumbu horisontal. Pada
kenyataannya karena ada rugi-rugi gesekan dan kerugian di ujung
sudu, efisiensi aerodinamik dari rotor, rotor ini akan lebih kecil lagi
yaitu berkisar pada harga maksimum 0.45 saja untuk sudu yang
dirancang dengan sangat baik. Maka daya yang dapat diserap oleh
turbin angin menjadi:
( ) W V Cp P
3
2
1
= (2.8)
b. Efisiensi Transmisi dan Generator
Gearbox mengubah laju putar menjadi lebih cepat,
konsekuensinya dengan momen gaya yang lebih kecil, sesuai dengan
kebutuhan generator yang ada di belakangnya. Generator kemudian
mengubah energi kinetik putar menjadi energi listrik. Efisiensi


21


transmisi gearbox dan bearings (Nb, bisa mencapai 95%), dan
efisiensi generator (Ng, ~ 80%).( Pikatan, 1999).
Sehingga efisiensi total turbin angin dapat dituliskan sebagai berikut:
Ng Nb Cp
total
. . = (2.9)
2.2.4 Daya Turbin Angin
Dengan menggabungkan persamaan 2.4 dan persamaan 2.9 sehingga
di peroleh persamaan daya turbin angin:
( ) W V P
total
3
2
1
= (2.10)
2.3 PEMILIHAN TEMPAT
Secara umum tempat-tempat yang baik untuk pemasangan turbin angin
antara lain:
a. Celah di antara gunung. Tempat ini dapat berfungsi sebagai nozzle, yang
mempercepat aliran angin.
b. Dataran terbuka. Karena tidak ada penghalang yang dapat
memperlambat angin, dataran terbuka yang sangat luas memiliki potensi
energi angin yang besar.
c. Pesisir pantai. Perbedaan suhu udara di laut dan di daratan menyebabkan
angin bertiup secara terus menerus.
Walau pada dasarnya turbin angin dapat dipasang di mana saja di tempat-
tempat tersebut di atas, pengkajian potensi angin tetap harus dilakukan untuk
mendapatkan suatu sistem konversi energi angin yang tepat. Pengkajian potensi


22


energi angin di suatu tempat dilakukan dengan mengukur dan menganalisis
kecepatan dan arah angin. Analisis data angin dilakukan dengan menggunakan
metoda statistik untuk mencari kecepatan angin rata-rata, durasi kecepatan angin
dan distribusi frekwensi data angin. Jika informasi mengenai arah angin juga
tersedia, analisis dengan menggunakan metoda wind rose dapat dilakukan untuk
mengetahui kecepatan rata-rata, frekwensi dan energi angin di setiap arah mata
angin.
Pada prakteknya, penentuan tempat pemasangan sistem konversi energi
angin dapat ditentukan dengan cara:
a. Pilih Tempat. Tempat ditentukan sesuai kebutuhan, kemudian potensi
energi angin dikaji dari data yang didapat. Cara ini mempertimbangkan:
1. Aksesibilitas baik untuk pekerjaan konstruksi maupun perawatan,
2. Kondisi sosial budaya setempat,
3. Kepentingan lain
b. Pilih Potensi. Pemilihan tempat berdasarkan besarnya potensi energi
angina yang tersedia. Semakin besar kecepatan angin rata-rata di suatu
tempat akan semakin baik. Semakin tinggi potensi energi yang tersedia
akan memberikan keuntungan berupa ukuran sistem konversi energi
angin yang semakin kecil dan tidak perlu terlalu efisien sehingga
pembuatannya akan lebih mudah dan murah (Daryanto, 2007).
Hal-hal lain yang harus diperhatikan dalam pemasangan sistem konversi
energi angin, antara lain:


23


a. Untuk kegunaan elektrikal jarak tempat pemasangan harus cukup dekat
dengan beban pengguna agar tidak ada kerugian yang berlebih.
Pengurangan tegangan lebih dari 5% sudah dianggap sangat besar untuk
sistem tegangan 12 VDC dan 24 VDC. Jarak lebih dari 300 m harus
dihindari kecuali jika digunakan tegangan tinggi 220 VAC.
b. Tempat pemasangan harus dilindungi atau dipagari agar terhindar dari
aksi perusakan. Sebaiknya lokasi pemasangan harus dapat dipantau
dengan mudah dari jalan atau tempat beban pengguna. Tempat-tempat di
mana terdapat kecepatan angin yang sangat kencang dan dapat merusak
pada waktu-waktu tertentu tidak direkomendasikan.
c. Aliran angin di dekat permukaan bumi akan semakin mengecil dan
mencapai harga nol di permukaan tanah. Profil kecepatan angin ini
disebut dengan lapisan batas atmosfir. Permukaan bumi memiliki tingkat
kekasaran yang berbeda-beda. Semakin kasar permukaan bumi akan
semakin tebal lapisan batas atmosfir. Dengan semakin besarnya lapisan
batas atmosfer maka kecepatan angin pada ketinggian tertentu akan
semakin kecil. Dengan demikian tempat pemasangan harus diarahkan
pada tempat dengan tingkat kekasaran yang rendah seperti daerah lepas
pantai, daerah pantai, padang rumput, dan tempat-tempat dengan
tumbuh-tumbuhan dan bangunan yang tidak terlalu tinggi.
d. Turbin angin yang digunakan untuk keperluan pengisian batere biasanya
ditempatkan di perahu, bangunan atau rumah. Lokasi pemasangan harus
diperhatikan agar aliran yang datang pada sistem konversi energi angin


24


ini tidak turbulen atau tidak berbalik arah di bagian belakang. Untuk hal
ini ada aturan atau konvensi bahwa turbin angin harus lebih tinggi
sekitar 10 m dari pohon atau bangunan tertinggi di tempat tersebut.
Lokasi pemasangan juga setidaknya harus berjarak minimal sekitar 10
kali dari diameter rotor terhadap hambatan atau rintangan terdekat
(Daryanto, 2007).
2.4. ANGIN DALAM ALQURAN
Dalam Alquran, kata-kata yang berarti angin atau udara, disebutkan
dalam 26 tempat, yaitu: 2:164, 2:266, 3:117, 7:57, 10:22, 14:18, 15:22, 17:69,
18:45, 21:81, 22:31, 25:48, 27:63, 30:46, 30:48, 30:51, 33:9, 34:12, 35:9, 38:36,
41:16, 42:33, 45:5, 46:24, 51:41, 69:6.
a. Surat Al-Baqarah : 164
) ,=z N9# {# # =Gz# 9# $9# 7=9# L9# gB s79# $/
$9# $ & !# $9# &$ $m' / {# / $E ]/ $ e2 7/#
#? xh9# >$s9# 9# / $9# {# ;M 5)j9 =)

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam
dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi
manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan
air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di
bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang
dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda


25


(keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. (Q.S. Al-
Baqarah : 164)

Menurut Mustafa Al Babi Al Halabi dalam tafsir Al-Maraghi, ayat
ini menunjukkan keesaan Allah dengan adanya fenomena-fenomena Alam,
dijelaskan bahwa fenomena itu terdiri dari beberapa ragam, seperti langit
yang benda-bendanya terdiri dari berbagai jenis mempunyai tatanan yang
teratur. Begitu pula Bumi dengan bemacam materi penyusunnya, sangat
tersusun teratur sehingga bermanfaat bagi kelangsungan hidup manusia (Al
Halabi, 1993 : 53).
Ditambahkan oleh Syaikh imam Al Qurthubi,
Dan pada kalimat xh9# #? dan dalam pergeseran angin yakni
menghembunskan, yang tekadang angin luar ini luar biasa dahsatnya dan
dapat menghancurkan segala sesuatu yang dilaluinya, atau angin yang sepoi-
sepoi yang sangat menyejukkan tubuh. Angin yang dihembuskan ini
terkadang angin yang sangat panas, hingga terasa membakar kulit, atau juga
angin yang sangat dingin sekali, hingga terasa menusuk ke dalam tulang (Al
Qurthubi, 2007 : 454).
Sedang menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi dalam Tafsir Al-
Aisar, bahwa kalimat Tashrifurriyah dan pergeseran angin, dengan segala
arahnya, terkadang dari Barat, Timur, Utara dan Selatan. Terkadang dapat
membantu terjadinya penyerbukan pada tumbuhan yaitu peroses perkawinan


26


antara serbuk jantan dan serbuk betina, namun terkadang juga tidak (Al-
Jazairi, 2006 : 249).
Menurut hemat kami, adanya fenomena-fenomena alam tersebut
menunjukkan keesaan Allah, maka seharusnyalah manusia memperhatikan
dan merenungkan rahmat Allah, karena dengan memperhatikan fenomena-
fenomena tersebut akan menambah keyakinan pada keesaan dan kekuasaan-
Nya, akan bertambah luas pulalah ilmu pengetahuan mengenai alam ciptaan-
Nya dan dapat pula dimanfaatkannya ilmu pengetahuan itu sebagaimana
yang dikehendaki oleh Allah.
b. Surat Al Jaatsiyah: 5
#=Gz# 9# $]9# $ & !# $9# 5h $m' / {# / $E #@
xh9# M# 5)j9 =)
Dan pada pergantian malam dan siang dan hujan yang diturunkan Allah
dari langit lalu dihidupkan-Nya dengan air hujan itu bumi sesudah matinya;
dan pada perkisaran angin terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi
kaum yang berakal. (Q.S. Al Jaatsiyah 45 : 5)

Menurut (Shihab, 2002 : 35) ayat ini masih merupakan bukti-bukti dari
kekuasaan Allah. Dan pada perbedaan malam dan siang sekali ini yang
datang, sekali itu, sekali malam yang panjang dan kali lain siang
kesemuanya berdasarkan ketentuan yang tetap dan pasti. Juga demikian apa
yang diturunkan Allah dari langit berupa rizki seperti hujan dan lain-lain
lalu dihdupkan-Nya. Maksudnya dengan air hujan bumi sesudah matinya.


27


Dan pada perkisaran angin ke berbagai arah, perbedaan suhu dan
kekuatannya, serta manfaat atau bahayanya pad semua itu terdapat tanda-
tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berakal.
Dan menurut Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi dalam Tafsir Al-Aisa,
Firman-Nya,dan pada pergantian malam dan siangyakni ketika malam
datang, maka siang pun menghilang, begitu pula sebaliknya, dan juga
perbedaan lama waktu antara keduanya; terkadang malam lebih panjang dari
siang atau sebaliknya. Dan juga Dan rezeki (hujan) yang diturunkan Allah
dari langityaitu dengan menurunkan hujan, karena hujan adalah sebab
adanya rezeki. Lalu Dia menghidupkan dengan air hujan itu bumi yang
telah matiyakni menghidupkan bumi dengan air hujan setelah mati, yaitu
bumi yang tidak ditumbuhi oleh tanaman-tanaman. Dan pada perkisaran
angindari angin yang sejuk menjadi panas, dari angin utara menjadi
angin selatan, dari angin yang lembut sepoi-sepoi menjadi angin yang
kencang yang mengandung hawa dingin dan panas. Sesungguhnya pada
yang telah disebutkan itu Terdapat tanda-tandayakni bukti-bukti atas
wajibnya beribadah dan menyembah Allah serta mengesakan-Nya. Akan
tetapi, hal itu hanya bagi kaum yang berakal. Adapun mereka yang tidak
memiliki akal, maka mereka tidak dapat melihat satu pun dari tanda-tanda
kebesaran dan kekuasaan Allah (Al-Jazairi, 2006 : 721-722).
Ayat diatas menggambarkan kekuasaan Allah bagi orang-orang yang
dapat mengambil pelajaran dari apa yang mereka saksikan atas gejala atau


28


fenomena alam tersebut, dan merupakan hikmah-hikmah ketuhanan yang
tinggi yang tidak diketahui oleh manusia.
c. Surat Ar Ruum : 46
G# & y$h9# ;Ne6 /3)9 i Fq fG9 7=9# '/
#G;G9 &# /3=9 3@
Dan di antara tanda-tanda kekuasan-Nya adalah bahwa Dia mengirimkan
angin sebagai pembawa berita gembira dan untuk merasakan kepadamu
sebagian dari rahmat-Nya dan supaya kapal dapat berlayar dengan
perintah-Nya dan (juga) supaya kamu dapat mencari karunia-Nya; mudah-
mudahn kamu bersyukur. (Q.S. Ar Ruum 30 : 46)

Menurut M. Quraish Shihab dalam Tafsir Al-Mishbah ayat di atas
menyatakan : Dan di antara tanda-tanda kekuasaanya-Nya adalah bahwa
dia senantiasa dan dari saat ke saat mengirimkan aneka angin, ada yang
berhembus dari selatan, ada dari utara dan lain-lain, sebagai pembawa berita
gembira tentang bakal turunnya hujan, atau melajunya perahu dan untuk
merasakan kepada kamu sebagai dari rahmatnya, antara lain dengan
berhembusnya yang menyegarkan, serta tumbuhnya aneka tumbuhan berkat
curahan hujan, dan supaya kapal dapat berlayar dengan perintahnya yakni
dengan izin-Nya melalui hukum-hukum alam yang ditetapkan-Nya dalam
konteks angin, laut serta kapal-kapal dan juga supaya kamu dapat mencari
karunia-Nya dengan berdagang, bepergian untuk berijtihad atau menuntut
ilmu. Itu semua dilakukannya sebagai anugrah dari-Nya dan agar kamu


29


bersyukur dengan jalan menaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya
(Shihab, 2002 : 84).
Menurut Abdullah Bin Muhammad bin Abdurrahman bin Ishaq Alu
Syaikh dalam Tafsir Ibnu Katsir, bahwa Allah menceritakan nikmat-nikmat-
Nya kepada para makhluk, yaitu dikirimnya angin sebagai pembawa berita
dari Pemilik rahmat dengan datangnya hujan setelah itu. Untuk itu, Allah
berfirman: Fq i/3)9 Dan untuk merasakan kepadamu sebagian
dari rahmat-Nya, yaitu hujan yang diturunkan-nya, sehingga dengan air itu
para hamba dan negeri-negeri menjadi hidup. '/ 7=9 fG9 dan
supaya kapal dapat berlayar dengan perintah-Nya, dilautan. Kapal itu
dilayarkan melalui perantaraan hembusan angin. &# #G;G9
Dan(juga)supaya kamu dapat mencari karunia-Nya,di dalam
perdagangan, mencari nafkah serta melakukan perjalanan dari satu kota ke
kota lain dan dari satu Negara ke negara lain. 3@ /3=9 Mudah-
mudahan kamu bersyukur,yaitu bersyukur kepada Allah atas segala nikmat
yang dilimpahkan kepada kalian, baik berupa nikmat-nikmat lahir maupun
nikmat-nikmat bathin yang tidak dapat dihitung dan dicatat (Bin Muhammad
bin Abdurrahman bin Ishaq Alu Syaikh, 2004 : 382).


30


Dari ayat diatas kita dapat mengambil pelajaran bahwasanya Allah
memberikan tanda-tanda kekuasaan-Nya melalui nikmat-nikmat yang
diberikan, dengan mengirimkan angin dan mendatangkan hujan, agar kita
senantiasa bersyukur atas nikmat-nikmat tersebut.
d. Surat Ar Ruum : 48
!# %!# xh9# WG $\/$s 6 $9# #. $ &#g $Z. I
9# l = =z ( #* >$& / $ $7 #) / ;G
Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan
Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan
menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu Lihat hujan keluar dari
celah-celahnya, Maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya
yang dikehendakiNya, tiba-tiba mereka menjadi gembira. (Q.S. Ar Ruum 30:
48)

Menurut M. Quraish Shihab dalam Tafsir Al-Mishbah ayat ini
menggambarkan proses terjadinya hujan. Awan tebal bermula ketika angin
atas Kuasa Allah mengiringi atau mengarak kawanan awan kecil ke zona
convergence. Pergerakan awan-awan itu menyebabkan bertambahnya
kualitas jumlah uap dalam perjalananya terutama di sekitar zona. Apabila
dua awan atau lebih menyatu, maka arus udaara yang naik di dalam awan
akan bertambah secara umum, hal ini menyebabkan datangnya tambahan
uap air dari bagian bawah dasar awan yang perannya menambah potensi
yang terpendam untuk berakumulasi. Awan tebal bergerak ke mana saja
sesuai arah gerak angin yang dikehendaki Allah, sedang faktor akumulasi


31


dan pembangunannya akan terus menurus sepanjang arus udara yang naik
mampu membawa formasi awan dari titik-titik air atau butir-butir embun.
Ketika angin tidak lagi mampu membawa formasi-formasi itu karena telah
bergumpal-gumpal dan menyatu maka proses akumulasi terhenti dan hujan
pun turun (Shihab, 2002 : 90).
Sedang Menurut Abdullah Bin Muhammad bin Abdurrahman bin
Ishaq Alu Syaikh dalam Tafsir Ibnu Katsir, Allah menjelaskan bagaimana
Dia menciptakan awan yang dapat menurunkan air hujan. Dia berfirman:
$\/$s WG xh9# %!# !# Allah,Dia-lah yang mengirimkan
angin,lalu angin itu menggerakkan awan,adakalanya dari laut
sebagaimana yang diceritakan oleh banyak orang-, atau sesuai apa yang
dikehendaki oleh Allah. $ #. $9# 6 dan Allah
membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya,yaitu
dibentangkan, diperbanyak dan ditumbuhkan serta membuat sesuatu yang
sedikit menjadi banyak, yang memunculkan awan seperti yang engkau lihat
dengan mata kepala sendiri seperti tameng. Kemudian, Dia bentangkan
hingga memenuhi bagian-bagian ufuk, dan terkadang awan datang dari arah
lautan membawa sesuatu yang berat dan penuh. ==z l 9# I
Lalu kamu lihat hujan ke luar dari celah-celahnya,yaitu engkau melihat
hujan,yaitu tetesannya keluar dari celah-celah awan.


32


;G / #)$7 $ / >$& #* maka apabila hujan itu
turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya tiba-tiba mereka
menjadi gembira, yaitu karena kebutuhan mereka terhadapnya, mereka
merasa gembira dengan turun dan sampainya hujan kepada mereka (Bin
Muhammad bin Abdurrahman bin Ishaq Alu Syaikh, 2004 : 384).
Menurut hemat kami ayat di atas menggambarkan proses terjadinya
hujan dimana peran angin sebagai penggerak awan, dua per tiga dari bumi
mengandung air dan sisanya adalah daratan akan mengalami penguapan atau
evaporasi dengan bantuan matahari, begitu juga air yang ada di daun
tumbuhan ataupun permukaan tanah. Proses penguapan air dari tumbuh-
tumbuhan itu dinamakan transpirasi. Kemudian uap-uap air tersebut akan
mengalami proses kondensasi atau pemadatan yang akhirnya menjadi awan.
Awan-awan itu akan bergerak ke tempat yang berbeda dengan bantuan
hembusan angin baik secara vertikal maupun horizontal. Gerakan angin
vertikal ke atas menyebabkan awan bergumpal. Gerakan angin tersebut
menyebabkan gumpalan awan semakin membesar dan saling bertindih-
tindih. Akhirnya gumpalan awan berhasil mencapai atmosfir yang bersuhu
lebih dingin. Di sinilah butiran-butiran air dan es mulai terbentuk. Lama-
kelamaan angin tidak dapat lagi menopang beratnya awan dan akhirnya
awan yang sudah berisi air ini mengalami presipitasi atau proses jatuhnya
hujan air, hujan es dan sebagainya ke bumi.



33

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari-Mei 2010. Dan penelitian
ini dilaksanakan di Laboratorium Komputasi, Jurusan Fisika, Fakultas Sains dan
Teknologi, Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
3.2. Alat
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
a. Seperangkat komputer personal tipe pentium 4 CPU 2.66 GHz, harddisk
80 Gbyte, memori 256 Mbyte RAM dan sistem operasi Microsoft
Windows XP Professional untuk membuat program dan penulisan
laporan.
b. Perangkat lunak (software) yang digunakan untuk pembuatan program
simulasi konversi energi angin menjadi energi listrik adalah Matlab versi
6.5.
3.3. Tahapan Implementasi
Tahapan implementasi adalah langkah-langkah yang digunakan untuk
pembuatan simulasi konversi energi angin menjadi energi listrik menggunakan
GUI pada Matlab yang dapat dilihat pada gambar 3.2. Flowchart program simulasi
oleh GUI terlihat seperti pada Gambar 3.1.


34





















Gambar 3.1: flowchart program simulasi konversi energi angin menjadi energi listrik
3
2
1
AV P
total
=
Masukkan nilai variabel
V, D, Cp, Nb, Ng
Mulai
Aktifkan
button satu?
Keluran nilai daya
Turbin Angin
Selesai
Close
Y
T


35









Gambar 3.2: Tahap Implementasi
3.3.1. Pemodelan
Pada tahap pemodelan merupakan proses pembuatan model
matematika dari suatu sistem fisis dengan menelaah dan menganalisis
karakteristik dinamika sistemnya yang kemudian akan disimulasikan
dalam komputer. Model matematika dari sistem dinamik didefinisikan
sebagai sejumlah persamaan yang menggambarkan dinamika dari sistem
tersebut secara tepat, atau paling tidak, cukup baik. Persamaan-persamaan
yang berkaitan dengan model sistem tersebut telah diuraikan dalam bab II
(Kajian Pustaka).
Langkah-langkah yang harus dilakukan pada tahap pemodelan ini
adalah:
a. Menentukan diagram blok sistem.
b. Menentukan persamaan sistem.
c. Menentukan permintaan desain sistem yang diinginkan.

Pemodelan
Pembuatan diagram blok
Pembuatan simulasi
Tahap pengujian


36


3.3.2. Diagram Blok Sistem
Prinsip dasar kerja dari turbin angin adalah mengubah energi
mekanis dari angin menjadi energi putar pada kincir, lalu putaran kincir
digunakan untuk memutar generator, yang akhirnya akan menghasilkan
listrik.



Gambar 3.3: Diagram Blok Turbin Angin

Dari prinsip dasar kerja turbin angin yang mengubah energi mekanis
dari angin menjadi energi putar pada kincir, lalu putaran kincir digunakan
untuk memutar generator, yang akhirnya akan menghasilkan listrik.
3.3.3. Pembuatan Simulasi
Pembuatan GUI dilakukan dengan dua tahap, yaitu:
a. Pembuatan halaman GUI
Berdasarkan gambar 3.1 flowchart program simulasi konversi
energi angin menjadi energi listrik, maka digunakan dua buah
komponen GUI bernama push button sebagai tombol eksekusi untuk
menampilkan hasil simulasi. Komponen masukan bernama edit text
untuk memasukkan variabel kecepatan dan diameter rotor serta
popupmenu untuk menentukan efisiensi yang dipakai, hal ini
menyesuaikan dengan jumlah variabel dengan persamaan turbin
Angin Blade GearBox Generator Listrik


37


angin. Komponen GUI lain yang harus dibuat adalah axes untuk
menampilkan hasil dalam bentuk grafik, dan disertai dengan edit text
untuk menampilkan hasil simulasi, sedang statictext untuk label,
serta komponen frames untuk mengelompokkan control yang
berhubungan, kecuali axes. Setelah semua komponen terpasang
maka dilanjutkan dengan mengatur property inspector tiap
komponen tersebut.
b. Penulisan script program di M-file untuk proses simulasi
Setelah pembuatan halaman GUI diselesaikan maka dilanjutkan
dengan pembuatan program di M-file untuk masing-masing GUI
sehingga proses simulasi nantinya dapat berjalan. Program yang
dijalankan berdasarkan persamaan turbin angin sumbu horizontal
yang telah ditentukan. Nilai variabel yang dimasukkan dikenal
sebagai objek yang memiliki property tertentu. Dengan fungsi get
digunakan untuk mengambil nilai properti dari suatu objek, karena
masukan program adalah berjenis numerik, maka perlu dipadukan
dengan fungsi str2double untuk merubah obyek berbentuk numerik
dari bentuk semulanya yaitu string. Kemudian, supaya objek dapat
digunakan pada fungsi lainnya di tambahkan fungsi
handles.objek=objek dan guidata(hObject,handles). Langkah
selanjutnya penulisan script untuk hasil simulasi yaitu bagian yang
sangat penting pada aplikasi ini adalah function pushbutton yang


38


merupakan tombol fungsi untuk melihat grafik simulasi dan edit teks
untuk mempermudah dalam menganalisa hasil simulasi.
3.3.4. Tahap Pengujian
Pengujian sistem turbin angin meliputi pengujian variasi variabel
kecepatan dan variasi variabel diameter. Karena adanya perubahan pada
masukkan maka akan merubah nilai keluaran atau hasil daya turbin angin.
Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam pengujian daya turbin angin
ini yaitu dengan memberi nilai konstanta kerapatan udara, dan memberikan
nilai asumsi pada efisiensi turbin angin.
3.4. Analisis Hasil
Analisis merupakan tahap yang penting dan menentukan hasil. Karena
pada tahap ini sistem dikerjakan dan dimanfaatkan sedemikian rupa sampai
berhasil menyimpulkan kebenaran yang diinginkan dalam penelitian. Analisis
yang dilakukan dalam penelitian ini adalah dengan membuat simulasi dalam
bentuk grafik. Dari simulasi yang dibuat tersebut dapat diketahui besarnya
keluaran daya turbin angin yang dihasilkan, di peroleh dari masukan variasi
variabel kecepatan angin dan diameter rotor yang diinginkan.
Analisis turbin angin sumbu horizontal ini meliputi tingkat kecepatan
angin dan diameter rotor terhadap perubahan daya turbin yang dihasilkan, dan
dengan memberi nilai konstanta kerapatan udara, serta memberikan nilai asumsi
pada efisiensi turbin angin. Langkah selanjutnya, hasil analisis tersebut dibahas
berdasarkan karakteristik-karakteristik yang ada untuk kemudian ditarik suatu
kesimpulan.



39

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 PEMODELAN
4.1.1. Diagram Blok Sistem Turbin Angin


Gambar 4.1 : Diagram Blok Turbin Angin
Baling-baling menerima datangnya angin sehingga ia berputar pada
porosnya, putarannya tidak terlalu cepat karena massanya yang besar,
diteruskan oleh poros laju rendah ke belakang melalui gearbox. Gearbox
mengubah laju putar menjadi lebih cepat, konsekuensinya dengan momen
gaya yang lebih kecil, sesuai dengan kebutuhan generator yang ada di
belakangnya. Generator kemudian mengubah energi kinetik putar menjadi
energi listrik.
4.1.2. Persamaan Sistem Turbin Angin
a. Enegri Kinetik Angin
Daya angin dihasilkan dari pergerakan angin dan energi yang
terkait dengan gerakan seperti itu adalah energi kinetik:
2
2
1
mV Kinetik Energi = (4.1)
Angin Blade GearBox Generator Listrik


40


Dimana,
m = Massa udara dalam Kg
V = Kecepatan massa udara dalam m/s
Massa udara didefinisikan sebagai perkalian antara Volume
dengan kepadatan:
m = Q x (4.2)
dimana,
Q = Volume /debit (m
3
)
= Kepadatan/ kerapatan udara (Kg/m
3
)
Karena daya adalah energi per satuan waktu, oleh karena itu
ekspresi daya dapat diturunkan sebagai berikut:
dt
dE
Daya
k
= (4.3)
{ }
2
. .
2
1
v m
dt
d
=
{ }
2
. . .
2
1
v Q
dt
d
=
2
. . .
2
1
v
dt
dQ
=
disini,
dt
dQ
adalah debit rata-rata (m
3
/s)


41


Debit adalah tingkat volume aliran, seperti yang telah
dipahami bahwa setiap fluida mampat, debit (Q) adalah sama dengan
produk daerah aliran penampang (A) dan kecepatan rata-rata nya (v)
dimana,
A = daerah yang melawati rotor sudu. (m
2
)
v = kecepatan rata-rata (m/s)
sehingga persamaan daya angin menjadi;
( ) W V P
3
2
1
= (4.4)
b. Daerah Yang Melawati Rotor Sudu Turbin Angin Sumbu
Horizontal (A)

Gambar 4.2 Diameter Rotor Sudu dari Turbin Angin



42


Seperti yang terlihat dalam persamaan daya angin
sebelumnya, keluaran daya dari turbin angin bervariasi linear dengan
daerah yang melawati rotor sudu. Untuk turbin sumbu horisontal,
daerah yang melawati rotor sudu adalah:
( )
2 2
4
m D A

= (4.5)
Dimana, D adalah diameter rotor
c. Effisiensi Turbin Angin
1) Efisiensi Rotor (Cp)
Daya angin maksimum yang dapat diekstrak oleh turbin angin
dengan luas sapuan rotor A adalah:
( ) W V P
3
2
1
27
16
= (4.6)
Angka 16/27 (=59.3%) ini disebut batas Betz (Betz limit, diambil
dari ilmuwan Jerman Albert Betz). Angka ini secara teori
menunjukkan efisiensi maksimum yang dapat dicapai oleh rotor
turbin angin tipe sumbu horisontal. Pada kenyataannya karena
ada rugi-rugi gesekan dan kerugian di ujung sudu, efisiensi
aerodinamik dari rotor, rotor ini akan lebih kecil lagi yaitu
berkisar pada harga maksimum 0.45 saja untuk sudu yang
dirancang dengan sangat baik. Maka daya yang dapat diserap
oleh turbin angin menjadi:


43


( ) W V Cp P
3
2
1
= (4.7)
Angin bertiup menerpa rotor dengan luas sapuan tertentu. Namun
tidak semua daya angin dapat diserap oleh rotor. Besarnya daya
angin yang dapat diserap oleh rotor sangat tergantung pada
prestasi rotor, yang mana biasanya dinyatakan dalam koefisien
daya, C
P
. Sehingga asumsi yang dilakukan dalam penelitian ini
adalah menggunakan nilai efisiensi rotor yaitu: 20%,30%,40%
dan 50%.
2) Efisiensi Transmisi (Nb) dan Efisiensi Generator (Ng)
Daya kinetik rotor selanjutnya disalurkan ke sistem transmisi
(gear box) dan generator untuk dikonversi menjadi daya listrik.
Kedua komponen tersebut tentunya mempunyai efisiensi masing
masing dengan asumsi nilai efisiensi transmisi yaitu:
60%,70%,80%,90% dan nilai effisiensi generator
50%,60%,70%,80% seperti yang dijelaskan oleh Sugata Pikatan
bahwa efisiensi transmisi gearbox dan bearings (Nb, bisa
mencapai 95%), dan efisiensi generator (Ng, ~ 80%).
Sehingga efisiensi total turbin angin dapat dituliskan sebagai berikut:
Ng Nb Cp
total
. . = (4.8)


44


d. Daya turbin angin
Dengan menggabungkan persamaan 4.4 dan persamaan 4.8
sehingga daya yang dihasilkan oleh turbin angin adalah sebagai
berikut :
( ) W V P
total
3
2
1
= (4.9)

4.2 PROGRAM UTAMA

% --- Executes on button press in pushbutton1.
function pushbutton1_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to pushbutton1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)
ro=1.2
min= str2double(get(handles.edit1,'String'));
max= str2double(get(handles.edit2,'String'));
V=min:0.1:max;
D= str2double(get(handles.edit3,'String'));
A=pi/4*D.^2;


45


cp=handles.cp;
nb=handles.nb;
ng=handles.ng;
eftot=cp*nb*ng
P=0.5*ro*A*V.^3*(eftot);
axes(handles.axes1);
plot(V,P);
xlabel('Kecepatan Angin(V)m/s');
ylabel('Daya(P)watt');
Pmin=0.5*ro*A*min.^3*(eftot);
Pmax=0.5*ro*A*max.^3*(eftot);
set(handles.edit4,'string',Pmin);
set(handles.edit5,'string',Pmax);


46


4.3 TAHAP PENGUJIAN
1. Variabel Kecepatan Angin (v)
Berikut adalah beberapa contoh hasil simulasi pada kondisi masukkan
tertentu, sebagai contoh konversi energi angin menjadi energi listrik dengan
mengubah variabel kecepatan (V) untuk mengetahui pengaruh kecepatan
angin terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
) yang dihasilkan dengan
mengasumsikan efisiensi turbin pada kondisi maksimal:
Kecepatan Angin (V) : 2 m/s sampai 3 m/s
Diameter Rotor (D) : 5 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3

Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%

Gambar 4.3: Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 2 m/s sampai 3 m/s.


47



Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 114.511 watt
Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 33,9292 watt
Kecepatan Angin (V) : 3 m/s sampai 4 m/s
Diameter Rotor (D) : 5 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3

Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%


Gambar 4.4: Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 3 m/s sampai 4 m/s.

Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 271.434 watt
Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 114.511 watt


48


Kecepatan Angin (V) : 4 m/s sampai 5 m/s
Diameter Rotor (D) : 5 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3

Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%


Gambar 4.5: Pengujian variabel kecepatan angin (V) = 4 m/s sampai 5 m/s.
Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 530.144 watt
Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 271.434 watt
Untuk pengujian variabel kecepatan (V) dalam mengetahui pengaruh
kecepatan angin terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
) secara keseluruhan
dapat diperlihatkan pada lampiran 4.


49


2. Variabel Diameter Rotor (D)
Berikut adalah beberapa contoh hasil simulasi pada kondisi masukkan
tertentu, sebagai contoh konversi energi angin menjadi energi listrik dengan
mengubah variabel diameter rotor (D) untuk mengetahui pengaruh diameter
rotor terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
) yang dihasilkan dengan
mengasumsikan efisiensi turbin pada kondisi maksimal:
Kecepatan Angin (V) : 2 m/s sampai 7 m/s
Diameter Rotor (D) : 5 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3

Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%

Gambar 4.6: Pengujian variabel diameter rotor (D) = 5 m

Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 530.144 watt


50


Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 33,9292 watt
Kecepatan Angin (V) : 2 m/s sampai 5 m/s
Diameter Rotor (D) : 6 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3
Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%


Gambar 4.7: Pengujian variabel diameter rotor (D) = 6 m

Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 763.407 watt
Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 48,858 watt



51


Kecepatan Angin (V) : 2 m/s sampai 5 m/s
Diameter Rotor (D) : 7 m
Kerapatan Udara () : 1,2 Kg/m
3

Efisiensi Turbin () :
- Rotor (Cp) : 50%
- Transmisi (Nb) : 90%
- Generator (Ng) : 80%

Gambar 4.8: Pengujian variabel diameter rotor (D) = 7 m.
Daya maksimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 1039.08 watt
Daya minimum yang dihasilkan oleh turbin angin adalah 66,5012 watt
Untuk pengujian variabel diameter rotor (D) dalam mengetahui pengaruh
diameter rotor terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
) secara keseluruhan dapat
diperlihatkan pada lampiran 4.



52



4.4 PEMBAHASAN
Angin adalah salah satu bentuk energi yang tersedia di alam, Pembangkit
Listrik Tenaga Angin mengkonversikan energi angin menjadi energi listrik
dengan menggunakan turbin angin atau kincir angin. Dalam proses konversi ini
angin memiliki energi kinetik(E
k
) dan baling-baling menerima datangnya angin
dengan luas penampangnya (A) sehingga ia berputar pada porosnya, dapat
berbentuk horizontal ataupun vertikal, tetapi yang umum digunakan adalah yang
berbentuk horizontal, karena ada rugi-rugi gesekan dan kerugian di ujung sudu,
sehingga perlu memasukkan nilai efisiensi aerodinamik dari rotor (Cp),
putarannya tidak terlalu cepat karena massanya yang besar, diteruskan oleh poros
laju rendah ke belakang melalui gearbox. Gearbox mengubah laju putar menjadi
lebih cepat, konsekuensinya dengan momen gaya yang lebih kecil, sesuai dengan
kebutuhan generator yang ada di belakangnya. Pada proses transmisi juga
memiliki kerugian-kerugian sehingga perlu memasukkan nilai efisiensi transmisi
(Nb). Generator kemudian mengubah energi kinetik putar menjadi energi listrik
dengan efisiensi yang dimilikinya (Ng). Energi Listrik ini biasanya akan disimpan
kedalam baterai sebelum dapat dimanfaatkan.
Dari hasil pengujian variabel kecepatan angin, dengan mengasumsikan
nilai kerapatan udara () = 1,2 Kg/m
3
di atas permukaan laut, besar diameter rotor
(D) = 5 m, dan efisiensi turbin () = (rotor = 50%, transmisi = 90%, generator =
80%) diasumsikan pada kondisi maksimal, untuk kecepatan 2 m/s sampai 3 m/s
menghasilkan daya maksimum turbin angin sebesar 114.511 watt, dan pada


53


kecepatan angin 3 m/s sampai 4 m/s menghasilkan daya maksimum sebesar
271.434 watt, serta untuk kecepatan angin 4 m/s sampai 5 m/s menghasilkan daya
maksimum sebesar 530.144 watt. Dari data yang dihasilkan kita dapat melihat
bahwa besarnya daya turbin angin yang dihasilkan dipengaruhi oleh variabel
kecepatan angin, dengan kata lain semakin tinggi kecepatan angin yang di terima
oleh baling-baling semakin tinggi pula daya yang dapat dihasilkan.
Kemudian pada pengujian berikutnya yaitu pengaruh variabel diameter
rotor terhadap besarnya daya turbin yang dihasilkan, dengan mengasumsikan nilai
kerapatan udara () = 1,2 Kg/m
3
diatas permukaan laut, dan efisiensi turbin () =
(rotor = 50%, transmisi = 90%, generator = 80%) diasumsikan pada kondisi
maksimal, pada kecepatan angin = 2 m/s sampai 5 m/s, untuk diameter rotor 5
meter menghasilkan daya maksimum sebesar 530.144 watt, sedangkan untuk
diameter rotor 6 meter menghasilkan daya maksimum sebesar 763.407 watt, dan
untuk diameter rotor 7 m dapat menghasilkan daya maksimum sebesar 1039.08
watt. Dari data yang dihasilkan kita dapat melihat bahwa besarnya daya turbin
angin yang dihasilkan dipengaruhi oleh variabel diameter rotor, namun hal ini
bukan berarti kita dapat membuat diameter rotor tanpa mempertimbangkan massa
rotor sehingga mengurangi efisiensi rotor dan tentunya hal ini harus
menyesuaikan dengan kebutuhan generator.
Pada pembuatan halaman GUI, digunakan dua buah komponen GUI
bernama push button1 sebagai tombol eksekusi keluaran dan push button2 untuk
menutup program. Komponen masukan bernama edit text1 sebagai batas masukan
kecepatan minimal angin, edit text2 sebagai batas masukan kecepatan maksimal


54


angin, edit text3 sebagai batas masukan diameter rotor dan pop up menu1 sebagai
masukan nilai efisiensi rotor, pop up menu2 sebagai masukan nilai efisiensi
transmisi, pop up menu3 sebagai masukan nilai efisiensi generator, menyesuaikan
dengan jumlah variabel masukan persamaan turbin angin. Komponen GUI lain
yang harus dibuat adalah Komponen keluaran, axes1 untuk menampilkan vector
data menjadi sebuah plot garis dalam bentuk sebuah grafik dan edit text4 dan edit
text5 untuk menampilkan hasil simulasi yaitu daya maksimal dan daya minimal.
static text untuk label, serta komponen frames untuk mengelompokkan control
yang berhubungan, kecuali axes. Setelah semua komponen terpasang maka
dilanjutkan dengan mengatur property inspector tiap komponen tersebut.
Untuk scrip keseluruhan dapat di lihat pada halaman lampiran, penulisan
script untuk hasil simulasi yaitu bagian yang sangat penting pada aplikasi ini
adalah function pushbutton1_callback yang merupakan fungsi untuk melihat
grafik simulasi. Mula-mula, ro=1,2 merupakan asumsi kerapatan udara, kemudian
memasukkan nilai kecepatan dan efisiensi sebagai rangkaian nilai masukan.
Sehingga dengan mudah kita dapat menentukan nilai keluaran Pmax dan Pmin
nya yang kemudian ditampilkan menggunakan:
set(handles.edit4,'string',Pmin);
set(handles.edit5,'string',Pmax);
Sebaliknya, grafik simulasinya ditampilkan menggunakan axes1 dengan
perintah:
Axes(handles.axes1);
plot(V,P);


55


Hasil simulasi dengan menggunakan GUI pada Matlab dapat
mempermudah user (pengguna) untuk melakukan analisis terhadap suatu sistem
dan cepat dilakukan. Dan mudah untuk memberikan input yang berbeda-beda
sehingga menghasilkan keluaran daya turbin sesuai dengan kriteria yang
diinginkan tanpa harus langsung menulis script di M-File.



56


4.5 ANGIN DALAM KORELASI ALQURAN DAN SAINS
Angin dalam konsep ilmu pengetahuan dapat diartikan aliran udara, ia
berbentuk di antara dua zona atau tempat yang memiliki suhu berbeda. Perbedaan
suhu di atmosfer menyebabkan perbedaan tekanan udara, dan mengakibatkan
udara terus menerus mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah. Bila terjadi
perbedaan di antara pusat tekanan (yakni suhu atmosfer) terlalu tinggi, arus udara
(yakni arus angin) menjadi sangat kuat.
Meskipun terdapat daerah-daerah yang memiliki perbedaan suhu yang
sangat jauh seperti antara khatulistiwa dan kutub, bumi tidak selalu dihadapkan
pada angin dan tekanan yang kuat, berkat adanya rintangan dan pengaturan .
Andai saja arus udara kuat, yang semestinya terbentuk diantara khatulistiwa dan
kutub, tidak diperlemah, tentu bumi akan berubah menjadi planet mati yang didera
badai terus-menerus.
Ayat-ayat Alquran tentang angin diatas telah memberikan pengetahuan
bagi kita bahwa Allah dalam menciptakan sesuatu pasti ada manfaatnya, yang
menunjukkan kekuasaan-Nya. Pada ayat Asy Syuura : 33, Shaad : 36 dan Al
Anbiya : 81, Allah memperlihatkan kekuasaanya dalam mengontrol angin atau
mengerak-gerak angin sesuai kehendaknya yang digunakan untuk menunjukkan
kekuasan-Nya. Begitu juga dengan aya-ayat yang lain seperti Al-Baqarah : 164,
Al Jaatsiyah : 5, Faathir : 9 dan Ar Ruum : 46-48, yang menunjukkan hikmah dari
adanya angin di alam semesta ini.
Dijelaskan dari tafsir ayat-ayat tersebut bahwa angin berfungsi sebagai
terciptanya hujan yang memberikan kehidupan di bumi dengan adanya air sebagai


57


sumber kehidupan. Berikut akan dijelaskan bagaimana angin berfungsi dalam
pembentukan air hujan.
Pembentukan hujan berlangsung dalam tiga tahap. Pertama, "bahan baku"
hujan naik ke udara, lalu awan terbentuk. Akhirnya, curahan hujan terlihat. Tahap-
tahap ini ditetapkan dengan jelas dalam Alquran berabad-abad yang lalu, yang
memberikan informasi yang tepat mengenai pembentukan hujan, "Dialah Allah
Yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah
membentangkannya di langit menurut yang dikehendakiNya, dan menjadikannya
bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat air hujan keluar dari celah-celahnya; maka,
apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambaNya yang dikehendakiNya, tiba-
tiba mereka menjadi gembira" (Q.S. Ar Ruum [30]48).
Dalam sebuah ayat Alquran disebutkan sifat angin yang mengawinkan
dan terbentuknya hujan karenanya. "Dan Kami telah meniupkan angin untuk
mengawinkan dan Kami turunkan hujan dari langit lalu Kami beri minum kamu
dengan air itu dan sekali kali bukanlah kamu yang menyimpannya." (Q.S. Al Hijr
[15]22). Dalam ayat ini ditekankan bahwa fase pertama dalam pembentukan hujan
adalah angin. Hingga awal abad ke 20, satu-satunya hubungan antara angin dan
hujan yang diketahui hanyalah bahwa angin yang menggerakkan awan. Namun
penemuan ilmu meteorologi modern telah menunjukkan peran "mengawinkan"
dari angin dalam pembentukan hujan.
Fungsi mengawinkan dari angin ini terjadi sebagaimana berikut: Di atas
permukaan laut dan samudera, gelembung udara yang tak terhitung jumlahnya
terbentuk akibat pembentukan buih. Pada saat gelembung-gelembung ini pecah,


58


ribuan partikel kecil dengan diameter seperseratus milimeter, terlempar ke udara.
Partikel-partikel ini, yang dikenal sebagai aerosol, bercampur dengan debu
daratan yang terbawa oleh angin dan selanjutnya terbawa ke lapisan atas atmosfer.
Partikel-partikel ini dibawa naik lebih tinggi ke atas oleh angin dan bertemu
dengan uap air di sana. Uap air mengembun di sekitar partikel-partikel ini dan
berubah menjadi butiran-butiran air. Butiran-butiran air ini mula-mula berkumpul
dan membentuk awan dan kemudian jatuh ke Bumi dalam bentuk hujan.
Angin juga berfungsi untuk mengawinkan antara serbuk jantan dan betina
dalam proses penyerbukan pada tumbuhan sehingga terjadi pembuahan. Selain itu
banyak juga manfaatnya untuk kehidupan kita sehari-hari, angin membuat udara
di tempat kita berada menjadi tidak pengap, angin pula yang mampu
menerbangkan pesawat sehingga bisa mengantarkan kita ke tempat tujuan, dan
kapal yang berlayar juga dibantu oleh angin sehingga kapal dapat melaju dengan
cepat. Coba kita bayangkan jikalau tidak ada angin di alam ini maka bumi yang
kita tempati akan mati, begitulah Allah memberikan hikmah dari setiap Ciptaan-
Nya. Semuanya saling behubungan antara satu dengan yang lain yang
menyebabkan kesempuranan, Maha Besar Allah yang telah menciptakan alam ini.
Pada peristiwa tersebut, Allah menginginkan agar kita benar-benar
memperhatikan berbagai peristiwa alam dan berusaha untuk menyingkap berbagai
sebab, rahasia, dan manfaat dari peristiwa tersebut berdasarkan pada pedoman
atau sumbernya (Alquran), karena jauh sebelumnya agama sudah
mengungkapkan berbagai hakikat tersebut baru kemudian ilmu pengetahuan


59


mengadakan penelitian tentang masalah yang sudah dijelaskan serta ditegaskan
oleh agama demi mendapatkan keyakinan.
Dan bila kita kaitkan antara ayat-ayat yang Allah firmankan dalam kitab-
kitab-Nya. Alquran (ayat qauliyah) dengan penelitian kami yaitu simulasi
konversi energi angin menjadi energi listrik pada turbin angin sumbu horisontal
dengan matlab sebagai (ayat kauniyah), ayat-ayat dalam bentuk segala ciptaan
Allah berupa alam semesta dan semua yang ada didalamnya, baik itu yang kecil
(mikrokosmos) ataupun yang besar (makrokosmos). Sehingga dengan memahami
dan memadukan antara ayat qauliyah dan ayat kauniyah, baik itu mengenai alam
maupun sejarah dan ihwal manusia, kita akan mampu memanfaatkan alam dan
sarana-sarana kehidupan untuk kemakmuran bumi dan kesejahteraan umat
manusia. Dengan pemahaman yang baik mengenai ketentuan tersebut, kita akan
mampu mengelola kehidupan tanpa melakukan perusakan.



60

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari uraian yang telah dijelaskan sebelumnya dan analisa hasil
simulasi, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
a. Dalam konversi energi angin menjadi energi listrik ditentukan oleh
koefisien atau efisiensi yang dimiliki rotor, efisiensi transmisi dan efisiensi
generator.
b. Dari pengujian sistem dengan variasi variabel kecepatan angin dan
variabel diameter rotor yang berbeda, didapatkan bahwa semakin tinggi
kecepatan angin yang di terima oleh baling-baling semakin tinggi pula
daya yang dapat dihasilkan dan semakin besar diameter rotor yang
menerima laju angin semakin tinggi pula daya yang dihasilkan oleh turbin
angin, namun hal ini bukan berarti kita dapat membuat diameter rotor
tanpa mempertimbangkan massa rotor sehingga mengurangi efisiensi rotor
dan tentunya hal ini harus menyesuaikan dengan kebutuhan generator.
c. Kesimpulan akhir dari penelitian ini adalah simulasi konversi energi angin
menjadi energi listrik pada turbin angin sumbu horisontal ini dapat dibuat
dengan menggunakan MATLAB dan dapat dikembangkan menjadi lebih
baik lagi.
d. Angin digambarkan dalam ayat-ayat Alquran dengan banyak manfaatnya,
angin dapat memberikan kehidupan bagi kita dalam memicu terbentuknya


61


hujan. Dimana hal itu juga merupakan proses terbentuknya hujan dalam
kajian sains. Angin juga dijelaskan dalm Alquran bahwa angin dapat
mengawinkan, yang membantu dalam proses penyerbukan pada tumbuhan.
e. Dengan memahami dan memadukan antara ayat qauliyah dan ayat
kauniyah, baik itu mengenai alam maupun sejarah dan ihwal manusia, kita
akan mampu memanfaatkan alam dan sarana-sarana kehidupan untuk
kemakmuran bumi dan kesejahteraan umat manusia. Sehingga dengan
pemahaman yang baik mengenai ketentuan tersebut, kita akan mampu
mengelola kehidupan tanpa melakukan perusakan.
5.2 Saran
Simulasi ini secara umum sudah dapat digunakan untuk menganalisa
daya turbin angin yang dihasilkan, namun terdapat kekurangan yang perlu
ditambahkan. Kekurangan kekurangan tersebut antara lain:
a. Menambahkan menu masukan untuk jenis load data.
b. Menambahkan menu save untuk menyimpan hasil simulasi.




DAFTAR PUSTAKA

Alamsyah, Hery, 2007, Pemanfaatan Turbin Angin Dua Sudu Sebagai Penggerak
Mula Alternator Pada Pembangkit Listrik Tenaga Angin. Semarang :
Universitas Negeri Semarang
Al Halabi, Mustafa Al Babi, 1993, Tafsir Al-Maraghi Juz II. Yang diterjemahkan
dari judul aslinya Tafsir Al-Maragi oleh Ahmad Mustofa Al-Maragi.
Semarang : CV. Toha Putra Semarang.
Al-Jazairi, Syaikh Abu Bakar Jabir, 2006, Tafsir Al-Aisar Yang diterjemahkan
oleh M. Azhari Hatim, Abdurrahim Mukti. Jakarta: Darus Sunnah.
Al Qurthubi, Syaikh imam, 2008, Tafsir Al Quthubi. Yang diterjemahkan dari
judul aslinya Al Jami li Ahkaam Al Quran oleh Sudi Rosadi,
Fathurrahman, Ahmad Hotib; editor, M. Ikbal Kadir. Jakarta: Pustaka
Azzam.
Bin Muhammad bin Abdurrahman bin Ishaq Alu Syaikh, Abdullah, 2004, Tafsir
Ibnu Katsir Jilid 6. Yang diterjemahkan dari judul aslinya Lubaabut tafsir
min Ibni Katsiir oleh M. Abdul Ghoffar E.M., Abdurrahim Muthi, Abu
Ihsan Al-Atsari; pengedit, M. Yusuf Harun. Bogor : Pustaka Imam Asy-
Syafii.
Daryanto, Y., 2007, Kajian Potensi angin Untuk Pembangkit Listrik Tenaga
Bayu. Yogyakarta : BALAI PPTAGG UPT-LAGG
Patel, Mukund R., 2006, Wind and Solar Power Systems : Design, Analysis, and
Operation Second Edition. New York : CRC Press Taylor & Francis Group
Pikatan, Sugata, 1999, Konversi Energi Angin. Surabaya : Departemen Mipa
Universitas Surabaya.




Shihab, M. Quraish, 2002, Tafsir Al Mishbah : Pesan, Kesan dan Keserasian Al-
Quran, Jakarta: Lentera Hati
http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/dasar_fisika_energi/bab6_energi_angi
n.pdf
Umanand, Prof. L., 2007, Non-Conventional Energy Systems. Bangalore : Indian
Institute of Science Bangalore
Lampiran 1




Gambar Tampilan GUI



Lampiran 2


Listing Program Utama
% --- Executes on button press in pushbutton1.
function pushbutton1_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to pushbutton1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)
ro=1.2
min= str2double(get(handles.edit1,'String'));
max= str2double(get(handles.edit2,'String'));
V=min:0.1:max;
D= str2double(get(handles.edit3,'String'));
A=pi/4*D.^2;
cp=handles.cp;
nb=handles.nb;
ng=handles.ng;
eftot=cp*nb*ng
P=0.5*ro*A*V.^3*(eftot);
axes(handles.axes1);
plot(V,P);
xlabel('Kecepatan Angin(V)m/s');
ylabel('Daya(P)watt');
Lampiran 2


Pmin=0.5*ro*A*min.^3*(eftot);
Pmax=0.5*ro*A*max.^3*(eftot);
set(handles.edit4,'string',Pmin);
set(handles.edit5,'string',Pmax);
Lampiran 3


Listing Program Keseluruhan
function varargout = simulasi(varargin)
% SIMULASI M-file for simulasi.fig
% SIMULASI, by itself, creates a new SIMULASI or
raises the existing
% singleton*.
%
% H = SIMULASI returns the handle to a new
SIMULASI or the handle to
% the existing singleton*.
%
%
SIMULASI('CALLBACK',hObject,eventData,handles,...)
calls the local
% function named CALLBACK in SIMULASI.M with the
given input arguments.
%
% SIMULASI('Property','Value',...) creates a new
SIMULASI or raises the
% existing singleton*. Starting from the left,
property value pairs are
% applied to the GUI before
simulasi_OpeningFunction gets called. An
% unrecognized property name or invalid value
makes property application
% stop. All inputs are passed to
simulasi_OpeningFcn via varargin.
%
% *See GUI Options on GUIDE's Tools menu. Choose
"GUI allows only one
% instance to run (singleton)".
%
% See also: GUIDE, GUIDATA, GUIHANDLES

% Edit the above text to modify the response to help
simulasi

% Last Modified by GUIDE v2.5 11-Jun-2010 04:54:16

% Begin initialization code - DO NOT EDIT
gui_Singleton = 1;
gui_State = struct('gui_Name', mfilename, ...
'gui_Singleton', gui_Singleton, ...
'gui_OpeningFcn',
@simulasi_OpeningFcn, ...
Lampiran 3


'gui_OutputFcn',
@simulasi_OutputFcn, ...
'gui_LayoutFcn', [] , ...
'gui_Callback', []);
if nargin & isstr(varargin{1})
gui_State.gui_Callback = str2func(varargin{1});
end

if nargout
[varargout{1:nargout}] = gui_mainfcn(gui_State,
varargin{:});
else
gui_mainfcn(gui_State, varargin{:});
end
% End initialization code - DO NOT EDIT


% --- Executes just before simulasi is made visible.
function simulasi_OpeningFcn(hObject, eventdata,
handles, varargin)
% This function has no output args, see OutputFcn.
% hObject handle to figure
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)
% varargin command line arguments to simulasi (see
VARARGIN)

% Choose default command line output for simulasi
handles.output = hObject;

% Update handles structure
guidata(hObject, handles);

% UIWAIT makes simulasi wait for user response (see
UIRESUME)
% uiwait(handles.KEAMEL);


% --- Outputs from this function are returned to the
command line.
function varargout = simulasi_OutputFcn(hObject,
eventdata, handles)
% varargout cell array for returning output args (see
VARARGOUT);
% hObject handle to figure
Lampiran 3


% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Get default command line output from handles
structure
varargout{1} = handles.output;


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function edit1_CreateFcn(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: edit controls usually have a white background
on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end



function edit1_Callback(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: get(hObject,'String') returns contents of
edit1 as text
% str2double(get(hObject,'String')) returns
contents of edit1 as a double


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
Lampiran 3


function edit2_CreateFcn(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit2 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: edit controls usually have a white background
on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end



function edit2_Callback(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit2 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: get(hObject,'String') returns contents of
edit2 as text
% str2double(get(hObject,'String')) returns
contents of edit2 as a double


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function edit3_CreateFcn(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit3 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: edit controls usually have a white background
on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
Lampiran 3


else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end


function edit3_Callback(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit3 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: get(hObject,'String') returns contents of
edit3 as text
% str2double(get(hObject,'String')) returns
contents of edit3 as a double


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function popupmenu1_CreateFcn(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: popupmenu controls usually have a white
background on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end


% --- Executes on selection change in popupmenu1.
function popupmenu1_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu1 (see GCBO)
Lampiran 3


% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: contents = get(hObject,'String') returns
popupmenu1 contents as cell array
% contents{get(hObject,'Value')} returns
selected item from popupmenu1

val=get(handles.popupmenu1,'value');
switch val
case 1
cp=20/100
case 2
cp=30/100
case 3
cp=40/100
case 4
cp=50/100
end

handles.cp=cp;
guidata(hObject, handles);


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function popupmenu2_CreateFcn(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu2 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: popupmenu controls usually have a white
background on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end

Lampiran 3



% --- Executes on selection change in popupmenu2.
function popupmenu2_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu2 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: contents = get(hObject,'String') returns
popupmenu2 contents as cell array
% contents{get(hObject,'Value')} returns
selected item from popupmenu2
val=get(handles.popupmenu2,'value');
switch val
case 1
nb=50/100
case 2
nb=60/100
case 3
nb=70/100
case 4
nb=80/100
case 5
nb=90/100
end

handles.nb=nb;
guidata(hObject, handles);

% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function popupmenu3_CreateFcn(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu3 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: popupmenu controls usually have a white
background on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else
Lampiran 3



set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end


% --- Executes on selection change in popupmenu3.
function popupmenu3_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to popupmenu3 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: contents = get(hObject,'String') returns
popupmenu3 contents as cell array
% contents{get(hObject,'Value')} returns
selected item from popupmenu3

val=get(handles.popupmenu3,'value');
switch val
case 1
ng=40/100
case 2
ng=50/100
case 3
ng=60/100
case 4
ng=70/100
case 5
ng=80/100
end

handles.ng=ng;
guidata(hObject, handles);

% --- Executes on button press in pushbutton1.
function pushbutton1_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to pushbutton1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)
ro=1.2;
min= str2double(get(handles.edit1,'String'));
Lampiran 3


max= str2double(get(handles.edit2,'String'));
V=min:0.1:max;
D= str2double(get(handles.edit3,'String'));
A=pi/4*D.^2;
cp=handles.cp;
nb=handles.nb;
ng=handles.ng;
eftot=cp*nb*ng;
P=0.5*ro*A*V.^3*(eftot);
axes(handles.axes1);
plot(V,P);
xlabel('Kecepatan Angin(V)m/s');
ylabel('Daya(P)watt');
Pmin=0.5*ro*A*min.^3*(eftot);
Pmax=0.5*ro*A*max.^3*(eftot);
set(handles.edit4,'string',Pmin);
set(handles.edit5,'string',Pmax);

% --- Executes on button press in pushbutton3.
function pushbutton3_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to pushbutton3 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

close


% --- Executes on button press in checkbox1.
function checkbox1_Callback(hObject, eventdata,
handles)
% hObject handle to checkbox1 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hint: get(hObject,'Value') returns toggle state of
checkbox1

nilai=get(handles.checkbox1,'Value');
if nilai==1
grid on;
else
grid off;
Lampiran 3


end


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function edit4_CreateFcn(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit4 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: edit controls usually have a white background
on Windows.
% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end

function edit4_Callback(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit4 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: get(hObject,'String') returns contents of
edit4 as text
% str2double(get(hObject,'String')) returns
contents of edit4 as a double


% --- Executes during object creation, after setting
all properties.
function edit5_CreateFcn(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit5 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles empty - handles not created until after
all CreateFcns called

% Hint: edit controls usually have a white background
on Windows.
Lampiran 3


% See ISPC and COMPUTER.
if ispc
set(hObject,'BackgroundColor','white');
else

set(hObject,'BackgroundColor',get(0,'defaultUicontrolBa
ckgroundColor'));
end

function edit5_Callback(hObject, eventdata, handles)
% hObject handle to edit4 (see GCBO)
% eventdata reserved - to be defined in a future
version of MATLAB
% handles structure with handles and user data (see
GUIDATA)

% Hints: get(hObject,'String') returns contents of
edit4 as text
% str2double(get(hObject,'String')) returns
contents of edit4 as a double
Lampiran 4


Hasil Pengujian

1. Pengujian variabel Kecepatan angin (V) dalam mengetahui pengaruh
kecepatan angin terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 2-3 m/s dan diameter rotor 5 meter

Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 3.76991 12.7235
2
20 60 50 5.65487 19.0852
3
20 70 60 7.91681 26.7192
4
20 80 70 10.5558 35.6257
5
20 90 80 13.5717 45.8044
6
30 50 40 5.65487 19.0852
7
30 60 50 8.4823 28.6278
8
30 70 60 11.8752 40.0789
9
30 80 70 15.8336 53.4385
10
30 90 80 20.3575 68.7066
11
40 50 40 7.53982 25.4469
12
40 60 50 11.3097 38.1704
13
40 70 60 15.8336 53.4385
14
40 80 70 21.1115 71.2513
15
40 90 80 27.1434 91.6088
16
50 50 40 9.42478 31.8086
17
50 60 50 14.1372 47.7129
18
50 70 60 19.792 66.7981
19
50 80 70 26.3894 89.0642
20
50 90 80 33.9292 114.511
Lampiran 4


2. Pengujian variabel Kecepatan angin (V) dalam mengetahui pengaruh
kecepatan angin terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 3-4 m/s dan diameter rotor 5



Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 12.7235 30.1593
2
20 60 50 19.0852 45.2389
3
20 70 60 26.7192 63.3345
4
20 80 70 35.6257 84.446
5
20 90 80 45.8044 108.573
6
30 50 40 19.0852 45.2389
7
30 60 50 28.6278 67.8584
8
30 70 60 40.0789 95.0018
9
30 80 70 53.4385 126.669
10
30 90 80 68.7066 162.86
11
40 50 40 25.4469 60.3186
12
40 60 50 38.1704 90.4779
13
40 70 60 53.4385 126.669
14
40 80 70 71.2513 168.892
15
40 90 80 91.6088 217.147
16
50 50 40 31.8086 75.3982
17
50 60 50 47.7129 113.097
18
50 70 60 66.7981 158.336
19
50 80 70 89.0642 211.115
20
50 90 80 114.511 271.434
Lampiran 4


3. Pengujian variabel Kecepatan angin (V) dalam mengetahui pengaruh
kecepatan angin terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 4-5 m/s dan diameter rotor 5 meter



Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 30.1593 58.9049
2
20 60 50 45.2389 88.3573
3
20 70 60 63.3345 123.7
4
20 80 70 84.446 164.934
5
20 90 80 108.573 212.058
6
30 50 40 45.2389 88.3573
7
30 60 50 67.8584 132.536
8
30 70 60 95.0018 185.55
9
30 80 70 126.669 247.4
10
30 90 80 162.86 318.086
11
40 50 40 60.3186 117.81
12
40 60 50 90.4779 176.715
13
40 70 60 126.669 247.4
14
40 80 70 168.892 329.867
15
40 90 80 217.147 424.115
16
50 50 40 75.3982 147.262
17
50 60 50 113.097 220.893
18
50 70 60 158.336 309.251
19
50 80 70 211.115 412.334
20
50 90 80 271.434 530.144
Lampiran 4


4. Pengujian variabel diameter rotor (D) dalam mengetahui pengaruh
diameter rotor terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 2-5 m/s dan diameter rotor 5 meter


Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 3.76991 58.9049
2
20 60 50 5.65487 88.3573
3
20 70 60 7.91681 123.7
4
20 80 70 10.5558 164.934
5
20 90 80 13.5717 212.058
6
30 50 40 5.65487 88.3573
7
30 60 50 8.4823 132.536
8
30 70 60 11.8752 185.55
9
30 80 70 15.8336 247.4
10
30 90 80 20.3575 318.086
11
40 50 40 7.53982 117.81
12
40 60 50 11.3097 176.715
13
40 70 60 15.8336 247.4
14
40 80 70 21.1115 329.867
15
40 90 80 27.1434 424.115
16
50 50 40 9.42478 147.262
17
50 60 50 14.1372 220.893
18
50 70 60 19.792 309.251
19
50 80 70 26.3894 412.334
20
50 90 80 33.9292 530.144
Lampiran 4


5. Pengujian variabel diameter rotor (D) dalam mengetahui pengaruh
diameter rotor terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 2-5 m/s dan diameter rotor 6 meter


Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 5.42867 84.823
2
20 60 50 8.14301 127.235
3
20 70 60 11.4002 178.128
4
20 80 70 15.2003 237.504
5
20 90 80 19.5432 305.363
6
30 50 40 8.14301 127.235
7
30 60 50 12.2145 190.852
8
30 70 60 17.1003 267.192
9
30 80 70 22.8004 356.257
10
30 90 80 29.3148 458.044
11
40 50 40 10.8573 169.646
12
40 60 50 16.286 254.469
13
40 70 60 22.8004 356.257
14
40 80 70 30.4006 475.009
15
40 90 80 39.0864 610.726
16
50 50 40 13.5717 212.058
17
50 60 50 20.3575 318.086
18
50 70 60 28.5005 445.321
19
50 80 70 38.0007 593.761
20
50 90 80 48.858 763.407
Lampiran 4


6. Pengujian variabel diameter rotor (D) dalam mengetahui pengaruh
diameter rotor terhadap besarnya daya turbin (P
turbin
), untuk kecepatan
angin 2-5 m/s dan diameter rotor 7 meter

Efisiensi Turbin Angin (%) Daya Turbin Angin (watt)
No
Rotor (Cp) Transmisi (Nb) Generator (Ng) Min Max
1
20 50 40 7.38903 115.454
2
20 60 50 11.0835 173.18
3
20 70 60 15.517 242.452
4
20 80 70 20.6893 323.27
5
20 90 80 26.6005 415.633
6
30 50 40 11.0835 173.18
7
30 60 50 16.6253 259.77
8
30 70 60 23.2754 363.679
9
30 80 70 31.0339 484.905
10
30 90 80 39.9007 623.449
11
40 50 40 14.7781 230.907
12
40 60 50 22.1671 346.361
13
40 70 60 31.0339 484.905
14
40 80 70 41.3785 646.54
15
40 90 80 53.201 831.265
16
50 50 40 18.4726 288.634
17
50 60 50 27.7088 432.951
18
50 70 60 38.7924 606.131
19
50 80 70 51.7232 808.175
20
50 90 80 66.5012 1039.08
Lampiran 5


DEPARTEMEN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
Jl. Gajayana No. 50 Malang 65144. Telp (0341) 551354

Nama : Akhwan Bastomi
NIM : 03540012
Fakultas/Jurusan : Sains dan Teknologi / Fisika
Judul : Simulasi Konversi Energi Angin Menjadi Energi Listrik
Pada Turbin Angin Sumbu Horisontal Dengan
Menggunakan Matlab.
Pembimbing : I. Imam Tazi, M.Si
II. Ach. Nasichuddin, M.A

No Tanggal Materi Tanda Tangan
Pembimbing
1. 07 September 2009 Persetujuan Proposal
2. 4 Januari 2010 Bab I dan II
3. 11 Febuari 2010 Revisi Bab I dan II
4. 25 Maret 2010 Bab III dan IV
5. 19 Mei 2010 Revisi Bab III dan IV
6. 19 Mei 2010 Kajian Al-Quran dan Sains
7. 19 Juni 2010 Revisi Kajian Al-Quran dan
Sains

8. 21 Juni 2010 Bab V dan Abstrak
9. 24 Juni 2010 Revisi Bab V dan Abstrak
10. 24 Juni 2010 ACC Keseluruhan

Mengetahui,
Ketua Jurusan


Drs. M. Tirono, M. Si
NIP. 19641211 19111 1 001