Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN HASIL DISKUSI

BLOK 10

SISTEM STOMAGTONASI
PEMICU 1

BAYI CACAT BIBIR DAN SULIT SAAT MENYUSU

DISUSUN OLEH : KELOMPOK 2

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2011


1

Disusun Oleh : Ketua Sekretaris Anggota : Wilson : Cynthia Anggraini Putri : 100600028 100600030 100600031 100600032 100600033 100600034 100600035 100600036 100600037 100600038 100600039 100600040 100600042 100600043 100600044 100600045 100600046 100600047 100600048 100600049 100600050 100600051 100600053 100600054 100600041 100600029

1. Febie Lulu Karina 2. Khairullah 3. Ayuni Alfiyanda Pane 4. Runny Putri Yanti 5. Aryani Agiza Agustian 6. Adelina Rahmayani 7. Diajeng Retno Ariani 8. Ferianny Prima 9. Natasya Claudia 10. Shinta 11. Alfina Subiantoro 12. Roderick Bastian 13. Joseph Dede Hartanta 14. Jessalyn 15. Franky Wielim 16. Widianto Meydhyono 17. Fajarini 18. Sunny Chailes 19. Rose Diana 20. Fajri Akbar 21. Vivi Leontara 22. Ummi Kalsum 23. Rosmi Alvida 24. Kelvin Gohan

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa karena atas rahmat dan karunia-Nya,kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Makalah ini berisi tentang laporan hasil diskusi yang berjudul Bayi cacat dibibir dan sulit saat menyusu`. Laporan ini berisi tentang hal-hal yang harus diperhatikan oleh seorang dokter gigi yang memiliki pasien dengan adanya cacat bibir. Sebagai dokter gigi juga harus mengetahui bagaimana penanganan pasien tersebut. Untuk kesempurnaan makalah ini di masa mendatang, saran dan pendapat yang konstruktif dari pembaca sangat diharapkan. Semoga makalah ini bermanfaat bagi mahasiswa selaku peserta didik serta pihak-pihak lain. Atas perhatiannya,kami ucapkan terima kasih.

Medan, 11 Oktober 2011

Tim Penyusun

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Pertumbuhan dan perkembangan wajah serta rongga mulut merupakan suatu proses yang sangat kompleks. Bila terdapat gangguan pada waktu pertumbuhan dan perkembanganwajah serta mulut embrio, akan timbul kelainan bawaan (congenital). Kelainan bawaan adalah suatu kelainan pada struktur, fungsi maupun metabolisme tubuh yang ditemukan pada bayi ketika dia dilahirkan Kelainan cacat fisik berupa celah bibir dan celah palatum masih banyak dijumpai di Indonesia. Celah palatum atau celah bibir adalah beberapa contoh cacat lahir , biasanya terjadi pada saat bayi tersebut berkembang didalam rahim . Celah bibir merupakan kelainan yang penyebabnya dapat terjadi karena keturunan (heriditer) atau karena lingkungan. Bayi dengan bibir sumbing biasanya akan mengalami kesulitan dalam berbicara dan makan. 1.2 Deskripsi Topik Nama Pemicu Narasumber : Bayi cacat bibir dan sulit menyusu : 1. Dr. Ameta Primasari, drg., MDSc., M.Kes 2. drg. Rehulina Ginting., M.Kes 2. drg. Yendriwati, M.Kes Tanggal Skenario : 10 Oktober 2011 :

Pada pelaksanaan bakti sosial terhadap masyarakat dijumpai 10 orang pasien yang akan dilakukan operasi pemulihan bibir sumbing . Ibu salah satu pasien mengeluhkan anak perempuannya yang berumur 3 bulan menderita cacat pada bibir atas sebelah kanan. Dari anamnese terhadap ibu, si anak juga bermasalah sewaktu disusui dan sering tersedak maupun air susu keluar dari hidungnya. Badan anak semakin hari semakin kurus dan anak hanya dapat minum bila disendoki.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Anatomi Palatum merupakan atap rongga mulut yang memisahkan rongga mulut dan hidung. Palatum terbagi dua, yaitu palatum durum di sebelah anterior dan palatum mole di sebelah posterior. Palatum durum dibentuk oleh prosessus maksila (2/3 anterior), pars horisontalis osis palatine (1/3 posterior). Palatum molle merupakan lanjutan dari palatum durum, di sebelah lateral melekat pada dinding faring dan sebelah posterior sebagai suatu pinggiran bebas. 1,3,5 Palatum Durum/Keras Palatum durum normal dapat dibagi kedalam tiga zona anatomis dan fisiologis. Pusat fibromukosa palatum sangat tipis dan terletak secara langsung dibawah lantai/dasar hidung. Fibromukosa maksilaris tebal dan terdiri dari berkas neurovaskular palatina mayor. Fibromukosa ginggiva terletak lebih lateral dan berbatasan dengan gigi.4,5 Palatum Molle/Lunak Pada palatum molle normal, penutupan velofaring, yang penting untuk bicara normal, dicapai oleh 5 otot berbeda yang berfungsi dalam sebuah cara yang komplit dan terkoordinasi. Umumnya serat otot palatum molle berorientasi secara melintang tanpa tambahan berarti ke palatum durum. Pada celah palatum molle, serat otot berorientasi pada arah anteroposterior, masuk ke dalam batas posterior palatum durum.4,5 Terdapat enam otot yang melekat pada palatum durum yaitu : Muskulus levator veli palatine Muskulus constrictor pharyngeus superior Muskulus uvula Muskulus palatopharyngeus
5

Muskulus palatoglosus Muskulus tensor veli palatini.

Anatomi Bibir dan Palatum

2.2. Embriologi pembentukan wajah dan bibir Pada akhir minggu ke-4 tampak 5 penonjolan. Tonjolan maxilla terdapat di sebelah lateral, sedangkan tonjolan mandibula terdapat disebelah caudal stomodeum. Pada fase ini, tonjolan frontal juga Nampak. Pada awal minggu ke-5 kehamilan, tonjolan maxilla membesar dan tumbuh kearah ventral dan medial. Bagian ectodermal menebal (disebut sebagai nasal placodes) pada processus frontonasal dan mulai melebar. Pada akhir minggu ke-5 ektoderm pada bagian tengah nasal placode mengalami invaginasi untuk membentuk lubang oral dan lubang nasal, membelah rima placode menjadi processus nasal lateral dan processus nasal medial Pada minggu ke-6, masing-masing processus nasal medial mulai bermigrasi kea rah berlawanan kemudian berfusi. Tonjolan mandibula telah bergabung membentuk bibir bawah primordial. Rongga nasal menjadi lebih dalam dan menyatu mejadi bentukan tunggalyang lebih luas, saccus nasal ectodermal. Pada minggu ke-7, penyatuan processus nasal medial meluas ke lateral dan ke inferior membentuk processus intermaxillar. Ujung penonjolan maxilla tumbuh
6

kemudian bertemu dan berfusi dengan processus maxilla. Processus intermaxilla ini membentuk peninggian septum hidung dan philtrum pada bibir bagian atas. Pada umur kehamilan 10 minggu, ectoderm dan mesoderm dari processus frontal dan masing-masing processus nasal medial berproliferasi membentuk garistengah septum nasal. Hal ini membagi kavitas nasal menjadi dua lintasan yang terbuka sampai pharynx, dibelakang palatum sekunder, melalui choana. Pada umur kehamilan 10 minggu ini, Philtrum telah terbentuk, sisi lateral tonjolan maxilla dan mandibula bergabung membentuk pipi dan mengurangi lebar mulut sampai padaukuran akhir.3 Embriologi pembentukan palatum Umur kehamilan 7 minggu Dasar kavitas nasal berupa pelebaran ke posterior dari prosessus intermaxilla, disebut sebagai palatum primer. Dinding medial tonjolan maxilla mulai membentuk sepasang pelebaran yang tebal,yaitu lapisan palatine yang tumbuh kebawah disalahsatu sisi lidah. Pada umur 8 minggu , Lidah berpindah kebawah, dan lapisan palatum secara cepat berotasi kearah atas dan depan sampai pada garis tengah, dan tumbuh secara horizontal. Umur 9 minggu kedua sisi lapisan palatum, palatum primer, dan septum nasal inferior mulai berfusi di sebelah ventrodorsal. Umur 10 minggu bagian ventral palatum sekunder mengeras melalui kondensasi mesenkimal (osifikasi ). 3 2.3 Pengertian celah bibir dan celah palatum Celah Bibir (Cleft Lips) dan Celah Langit-langit (Cleft Palate) adalah suatu kelainan bawaan yang terjadi pada bibir bagian atas serta langit-langit lunak dan langitlangit keras mulut. Celah bibir atau yang sering disebut bibir sumbing adalah suatu ketidaksempurnaan pada penyambungan bibir bagian atas, yang biasanya berlokasi tepat dibawah hidung. Sedangkan Celah langit-langit adalah suatu saluran abnormal yang melewati langit-langit mulut dan menuju ke saluran udara di hidung. 2-5 2.4 Klafikasi Kelainan Cleft Ada tiga jenis kelainan cleft, yaitu:1 Cleft lip tanpa disertai cleft palate

Celah bibir bisa terjadi disisi kanan atau kiri dengan atau tanpa keterlibatan alveolus. Unilateral Incomplete : Celah bibir yang terjadi hanya disalah satu sisi bibir dan

tidak memanjang hingga ke hidung. Unilateral Complete : Celah bibir yang hanya disalah satu sisi bibir dan

memanjang hingga ke hidung. Bilateral Complete hingga ke hidung. : Celah bibir yang terjadi di kedua sisi bibir dan memanjang

Cleft palate tanpa disertai cleft lip Kelainan celah palatum dibagi dua: 1. Complete cleft palate, yaitu celah langit-langit lengkap dimana kelainan yang terdapat pada langit-langit juga linggir alveolar dan bibir terkena baik unilateral maupun bilateral. 2. Incomplete cleft palate, yaitu celah langit-langit tidak lengkap. Kelainan bentuk hanya terjadi pada palatum durum maupun palatum mole.

Cleft lip disertai dengan cleft palate

2.5 Etiologi celah bibir dan palatum Penyebab kasus kelainan ini disebabkan dua faktor utama yaitu herediter (genetik) ataupun lingkungan (yang mempengaruhi).5 Herediter Patten menyatakan bahwa pola penurunan herediter adalah sebagai berikut: o Mutasi gen Faktor ini biasanya diturunkan secara genetik dari riwayat keluarga yang mengalami mutasi genetik menurut hukum Mendel baik secara Autosomal dominan, resesif, maupun X-linked .Pada autosomal dominan kelainan tersebut muncul meskipun hanya terdapat satu gen yang rusak dari orang tuanya sedangkan pada autosomal resesif, penyakit tersebut akan muncul saat individu memiliki dua kopi gen yang bermutasi. Pada kasus terkait X (X-linked), wanita dengan gen abnormal tidak menunjukkan tanda-tanda
9

kelainan sedangkan pada pria dengan gen abnormal menunjukkan kelainan ini (Albery, 1986). Menurut salah satu literatur, Schroder mengatakan bahwa 75% dari faktor keturunan yang menimbulkan celah bibir adalah resesif dan hanya 25% bersifat dominan. o Kelainan kromosom Celah bibir terjadi sebagai suatu ekspresi bermacam-macam sindroma akibat penyimpangan dari kromosom, misalnya Trisomi 18 dan Trisomi 13 (Siggers, 1978). Faktor lingkungan Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan embrio antara lain: o Faktor usia ibu Menurut Siggers, dengan bertambahnya usia ibu waktu hamil, bertambah pula risiko dari ketidaksempurnaan pembelahan meiosis yang akan menyebabkan bayi dengan kelainan trisomi. Peningkatan risiko ini diduga sebagai akibat bertambahnya umur sel telur yang dibuahi. o Obat-obatan Menurut Schardein (1985), penggunaan asetosal atau aspirin sebagai obat analgetik pada masa kehamilan trimeseter pertama dapat menyebabkan terjadinya celah bibir. o Nutrisi o Daya pembentukan embrio yang menurun o Penyakit infeksi Penyakit sifilis dan virus rubella dapat menyebabkan terjadinya celah bibir dan langit-langit. o Radiasi Efek teratogenik sinar pengion telah diketahui dan diakui dapat mengakibatkan timbulnya celah bibir dan celah langit-langit. o Stres emosional
10

Pada keadaan tersebut, korteks adrenal menghasilkan hidrokortison yang berlebihan. Pemberian hidrokortison yang tinggi pada keadaan hamil menyebabkan celah bibir atau celah langit-langit. o Trauma, terutama pada kehamilan trimester pertama

2.6 Patogenesis celah palatum dan celah bibir a. Celah bibir Beberapa teori yang menggambarkan terjadinya celah bibir: 5 o Teori Fusi Disebut teori klasik. Pada akhir minggu keenam dan awal minggu ketujuh masa kehamilan, prosesus maksilaris berkembang ke arah depan menuju garis median, mendekati prosesus nasomedialis dan kemudian bersatu. Bila terjadi kegagalan fusi antara prosesus maksilaris dengan proses medialis maka celah bibir akan terjadi. o Teori hambatan perkembangan. Disebut juga teori penyusupan dari mesoderm. Mesoderm mengadakan penyusupan menyeberangi celah sehingga bibir atas berkembang normal. Victor Veau bersama dengan Hochsteter menyatakan bila terjadi kegagalan migrasi mesodermal menyeberangi celah maka celah bibir akan terbentuk. o Teori Mesodermal sebagai kerangka membran brankhial. Pada minggu kedua kehamilan, membran brankhial memerlukan jaringan mesodermal yang bermigrasi melalui puncak kepala dan kedua sisi ke arah muka. Bila mesodermal tidak ada maka dalam pertumbuhan embrio membran brankhial akan pecah sehingga akan terbentuk celah bibir. o Gabungan teori fusi dan penyusupan mesodermal. Adanya fusi prosesus maksilaris dan penggabungan kedua prosesus naso medialis yang kelak akan membentuk bibir bagian tengah. b. Celah Palatum Disebabkan karena pertumbuhan lapisan palatum yang tidak adekuat, peninggian lapisan palatum yang tidak tepat, kepala janin yang sangat lebar, kegagalan fusi lapisan palatum, atau dapat juga terjadi rupture setelah fusi.
11

2.7 Komplikasi Bentuk bibir sumbing menciptakan rongga kosong diantara rongga mulut yang mengganggu fungsi bibir, yaitu sulit melekat pada payudara ibu dan sulit menghisap ASI. Tetapi , Bayi dengan celah bibir saja biasanya tidak memiliki banyak masalah dengan makan. Namun, bayi dengan celah bibir/palatum dan bayi dengan celah palatum tersendiri biasanya memiliki masalah. Celah pada atap mulut membuat bayi kesulitan menghisap cukup susu melalui puting. Beberapa bayi juga memiliki masalah dengan tersumbat, tercekik atau susu keluar dari hidung ketika diberi makan. Bayi dengan celah palatum kecil masih bisa menyusu, tapi jika belahannya besar maka akan sulit menghisap dengan lidah dan tidak bisa menjaga puting tetap berada di rongga mulut . Akibatnya ASI akan mengalir keluar, masuk ke hidung dan telinga. Selain itu bayi tersebut sering tersedak karena terbukanya respiratory tract. 4,5

12

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Celah bibir merupakan penyakit cacat bawaan. Penyebab terjadinya cleft lip adalah multifaktorial, seperti genetik dan lingkungan. Patogenesis dari cleft lips dan cleft palate dapat dijelaskan dengan berbagai teori, namun pada dasarnya adalah terjadinya kegagalan pada penyatuan prosesus maksilaris dan prosesus nasalis medialis selama proses tumbuh kembang kraniofasial janin.

3.2 Saran dan Kritik Calon ibu diharapkan melakukan konsultasi prenatal yang berguna untuk mengarahkan calon ibu untuk menjaga kesehatan diri dan janinnya sehingga dapat mengurangi resiko bayi mengalami cacat kongenital.

13

DAFTAR PUSTAKA
1. Malek R. 2001. Cleft Lip and Palate (Lesions, Pathophysiology and Primary Treatment). Martin Dunitz Ltd. London. p. 27-8. 2. Malek R . Prosthetics Feeding Aids for Infants with Cleft Lip and Palate: Journal of Prosthetic Dentistry. 1980; 44 ( 5 ) . 3. Avery JK, Chiego DJ . Essential of oral histology and embryology . 3rd ed. Canada : Mosby Inc, 2006 : 51-62. 4. Ningrum. Orofacial cleft. 3 September 2009. http://ningrumwahyuni.wordpress.com/2009/09/03/orofacial-cleft-celah-bibir-palatum/. 8 Oktober 2011. 5. Gilarsi TR. Celah Bibir, Faktor Penyebab dan Penanggulangannya. http://www.tempo.co.id/medika/arsip/042001/sek-2.htm . 8 Oktober 2011.

14