Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM MEKANIKA FLUIDA MODUL H.

04 TEORI BERNOULLY

Kelompok 1: Farid Farlandi Febrinal Hadi Prakoso Ivan Fauzan Ledi Khalidannisa 1006659716 1006659722

Tanggal Praktikum Asisten Praktikum Tanggal Disetujui Nilai Paraf Asisten :

: 27 February 2012 : Isma Kania : :

LABORATORIUM HIDROLIKA, HIDROLOGI DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK 2012

MODUL H.04 TEORI BERNOULLY

I.

TUJUAN Menyelidiki keabsahan Teori Bernoully pada aliran dalam pipa bundar dengan perubahan diameter.

II.

TEORI Prinsip Bernoully adalah sebuah istilah di dalam mekanika fluida yang menyatakan bahwa pada suatu aliran fluida, peningkatan pada kecepatan fluida akan menimbulkan penurunan tekanan pada aliran tersebut, prinsip ini sebenarnya merupakan penyederhanaan dari Persamaan Bernoully yang menyatakan bahwa jumlah energi pada suatu titik di dalam suatu aliran tertutup sama besarnya dengan jumlah energi di titik lain pada jalur aliran yang sama. Prinsip ini diambil dari nama ilmuwan Belanda/Swiss yang bernama Daniel Bernoully.

Hukum Bernoully : Jumlah tinggi tempat, tinggi tekanan, dan tinggi kecepatan pada setiap titik dari suatu aliran zat cair ideal selalu mempunyai harga yang konstan.

Dalam bentuk yang sudah disederhanakan, persamaan teori Bernoully ini dibedakan menjadi dua bagian, yaitu aliran yang tidak tertempatkan, dan aliran yang tertempatkan.

-Aliran yang tak-termampatkan Aliran tak-termampatkan merupakan aliran fluida yang memiliki ciri-ciri tidak berubahnya besaran kerapatan massa (densitas) dari fluida di sepanjang aliran tersebut. Contoh fluida tak-termampatkan adalah: air, berbagai jenis minyak, emulsi, dll. Bentuk Persamaan Bernoully untuk aliran tak-termampatkan adalah sebagai berikut:

Gambar fluida dalam penurunan rumusnya

-Aliran yang termampatkan Aliran termampatkan adalah aliran fluida yang dicirikan dengan berubahnya besaran kerapatan massa (densitas) dari fluida di sepanjang aliran tersebut. Contoh fluida termampatkan adalah: udara, gas alam, dll. Persamaan Bernoully untuk aliran termampatkan adalah sebagai berikut:

Dengan

= energi potensial per satuan masa w = entalpi fluida per satuan masa

Sehubungan dengan aliran dalam pipa pada dua penampang, persamaan Bernoully tersebut dapat ditulis sebagai berikut :

Di mana : = tinggi kecepatan = Tinggi tekanan = Tinggi Tempat indeks 1,2 = menunjukkan titik acuan v g = kecepatan aliran = percepatan gravitasi

Pada alat percobaan atau peraga ini: - h1 = h2 (pipa benda uji terletak horizontal)

- P = . g. h. atau h

g .

, di mana h menunjukka tinggi pada manometer.

Jadi, bila mengikuti Teori Bernoully, maka: Total Head (H) = , konstan pada semua penampang sepanjang pipa uji.

Beberapa penerapan hukum Bernoully dalam kehidupan sehari-hari :

Penggunaan mesin karburator yang berfungsi untuk mengalirkan bahan bakar dan mencampurnya dengan aliran udara yang masuk. Salah satu pemakaian karburator adalah dalam kendaraan bermotor, seperti mobil.

Pada aliran air melalui pipa dari tangki penampung menuju bak-bak penampung. Biasanya digunakan di rumah-rumah pemukiman. Digunakan pada mesin yang mempercepat laju kapal layar.

III.

ALAT-ALAT Alat-alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah: 1. Stop Watch 2. Meja Hidrolika 3. Alat Peraga Teori Bernoully 4. Tabung Pengukur Volume

IV.

CARA KERJA Cara kerja praktikum ini adalah: 1. Meletakkan alat kerja secara horizontal pada saluran tepi di atas meja hidrolika dengan mengatur kaki penyangga. 2. Menghubungkan alat dan aliran suplai dari meja hidrolika, kemudian mengarahkan aliran yang keluar dari ujung outlet pada pipa benda uji melalui pipa lentur ke dalam tangki pengukur volume. 3. Mengisi semua tabung manometer dengan air hingga tidak ada lagi gelembung udara yang terlihat di dalam manometer. 4. Mengatur dengan seksama suplai air dan kecepatan aliran melalui katup pengatur aliran alat dan katup suplai pada meja hidrolika, sehingga diperoleh pembacaan yang jelas pada tabung manometer. Jika diperlukan, kita bisa menambahkan tekanan pada manometer dengan menggunakan pompa tangan.

5. Mencatat semua hasil pembacaan skala tekanan pada tabung manometer. Setelah itu kita menggeserkan sumbat (hipodermis) pada setiap penampang benda uji, dan kemudian mencatat pembacaan pada manometer. 6. Mengukur debit yang melalui benda uji dengan bantuan stop watch dan tangki pengukur volume pada meja hidrolika. 7. Mengulangi langkah 1-6 untuk berbagai variasi debit (statis tinggi dan statis rendah).

V.

DATA PENGAMATAN

Tabel 1 : Kecepatan Manometer Debit (L/s) 0,105 0,108 0.094 0,091 0,085 Tabung 1 5,6 8,4 16,3 20 24,1 Manometer Reading (cm) Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung 2 3 4 5 6 8 5.6 5,6 5,6 5,6 5,5 5,4 8,3 8,1 8,0 8,0 8,0 8,0 16,0 15,7 15,6 15,5 15,6 15,4 19,6 19,6 19,5 19,4 19,3 19,1 24,0 23,9 23,7 23,3 23,3 23,1

Tabel 2 : Tinggi Total Head Debit (L/s) 0,105 0,108 0,094 0,091 0,085 Tabung 1 5,8 8,6 16,5 20,3 24,3 Manometer Reading @ tube 7 (cm) Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung 2 3 4 5 6 8 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,5 8,4 8,2 8,2 8,2 8,1 8,0 16,2 16,0 15,9 15,9 15,9 15,8 20,0 19,7 19,6 19,5 19,4 19,3 24,2 24,0 23,8 23,5 23,4 23,2

VI.

PENGOLAHAN DATA Pt.1 Diameter = 28 mm = 28 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 1 dia (m) 0.028 0.028 0.028 0.028 0.028 Q percobaan (m3/s)
0.000105

No 1 2 3 4 5

dh (m)
0,002

A (m2) 0.000616 0.000616 0.000616 0.000616 0.000616

v (m/s)
0,2

Q (m3/s)
0.000123 0.000123 0.000123 0.000151 0.000123

% eror
17.14

0,002 0,002 0,003 0,002

0,2 0,2 0,245 0,2

0.000108 0.000094 0.000091 0.000085

13,88 30,85 65,93 44,70

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 1
No 1 2 3 4

x (kecepatan aliran)
0.2

y (% eror)
17.14

x2 0.04 0.04 0.04 0.060025

y2 293.78 192.654 951.723 4346.76

Xy 3.428 2.776 6.17 16.15285

0.2 0.2 0.245

13.88 30.85 65.93

0.2 1.045

44.7 172.5

0.04 0.220025

1998.09 7783.01

8.94 37.46685

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( ( 295

) ( )
) ( ) )

(
( (

)
) ) (

Jadi, y = -295 x + 122,88

Grafik Pt1
70 60 50 %Error 40 30 20 10 0 0 0.05 0.1 0.15 Kecepatan Aliran 0.2 0.25 0.3 y = -295x + 122,88

Pt.2 Diameter = 21 mm = 21 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer =

= Besarnya Kecepatan Aliran =

= Besarnya Debit Air = A. v

% Error

=|

Tabel 3. Persentase Error Pt. 2


Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 0,000094 0,000091 0,000085

No 1 2 3 4 5

dh (m) 0,001 0,001 0,002 0,004 0,002

dia (m) 0,021 0,021 0,021 0,021 0,021

A (m2) 0,000346 0,000346 0,000346 0,000346 0,000346

v (m/s) 0,14 0,14 0,20 0,28 0,20

Q (m3/s) 0,000048 0,000048 0,000069 0,000097 0,000069

% eror 1,17 1,23 0,37 0,06 0,24

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 2

No

x (kecepatan aliran)
0,140 0,140 0,198 0,280 0,198

y (% eror)
1,167 1,228 0,371 0,061 0,240

x2 0,020 0,020 0,039 0,078 0,039 0,196

y2 1,361 1,509 0,138 0,004 0,058 3,069

xy 0,163 2776,000 6.17 1615285,000 8.94 1618061,163

1 2 3 4 5

0,956

3,068

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) (
)

)
( ) )

(
( (

)
) ) (

Jadi, y = -259,25 x + 169,97

Grafik Pt2
1.40 1.20 1.00 0.80 % Error 0.60 0.40 0.20 0.00 -0.20 0.00 -0.40 Kecepatan Aliran 0.05 0.10 0.15 0.20 0.25 0.30 y = -295x + 169,97

Pt.3 Diameter = 14 mm = 14 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 3


Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 0,000094 0,000091 0,000085

No 1 2 3 4 5

dh (m) 0,1 0,1 0,3 0,1 0,1

dia (m) 0,014 0,014 0,014 0,014 0,014

A (m2) 0,000153 0,000153 0,000153 0,000153 0,000153

v (m/s) 1,40 1,40 2,43 1,40 1,40

Q (m3/s) 0,000214309 0,000214309 0,000371195 0,000214309 0,000214309

% eror 0,510054 0,496055 0,746764 0,57538 0,603377

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 3 x (kecepatan aliran)


1,40 1,40 2,43 1,40 1,40

No 1 2 3 4 5

y (% eror)
0,51 0,50 0,75 0,58 0,60

x2 1,96 1,96 5,89 1,96 1,96 13,734

y2 0,26 0,25 0,56 0,33 0,36 1,759

xy 0,71 0,69 1,81 0,81 0,85 4,872

8,029

2,932

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) (
) )

)
( )

(
( (

)
) ( )

Jadi, y = -60,514 x +98,883

Grafik Pt 3
0.80 0.70 0.60 %Error 0.50 0.40 0.30 0.20 0.10 0.00 0.00 0.50 1.00 1.50 Kecepatan Aliran 2.00 2.50 3.00 y = -60,514x + 98,883

Pt.4 Diameter = 16,8 mm = 16,8 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 4


No 1 2 dh (m) 0,1 0,2 dia (m) 0,0168 0,0168 A (m2) 0,000221 0,000221 v (m/s) 1,40 1,98 Q (m3/s) 0,000309558 0,000437781 Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 % eror 0,660806 0,753301

3 4 5

0,3 0,1 0,1

0,0168 0,0168 0,0168

0,000221 0,000221 0,000221

2,43 1,40 1,40

0,00053617 0,000309558 0,000309558

0,000094 0,000091 0,000085

0,824682 0,706032 0,725415

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 4


No 1 2 3 4 5

x (kecepatan aliran)
1,40 1,98 2,43 1,40 1,40

y (% eror)
0,66 0,75 0,82 0,71 0,73

x2 1,96 3,92 5,89 1,96 1,96 15,696

y2 0,44 0,57 0,68 0,50 0,53 2,709

xy 0,93 1,49 2,00 0,99 1,02 6,424

8,609

3,670

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) ( )
) ( ) )

(
( (

)
) ( )

Jadi, y = -77,846 x +93,424

Grafik Pt 4
0.90 0.80 0.70 0.60 0.50 0.40 0.30 0.20 0.10 0.00 0.00 0.50 1.00 1.50 Kecepatan Aliran

y = -77,864 + 93,424

%Error

2.00

2.50

3.00

Pt.5 Diameter = 19,6 mm = 19,6 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 5


No 1 2 3 4 5 dh (m) 0,1 0,2 0,4 0,1 0,2 dia (m) 0,0196 0,0196 0,0196 0,0196 0,0196 A (m2) 0,0003 0,0003 0,0003 0,0003 0,0003 v (m/s) 1,401 1,981 2,801 1,401 1,981 Q (m3/s) 0,000420214 0,000594273 0,000840428 0,000420214 0,000594273 Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 0,000094 0,000091 0,000085 % eror 0,75 0,82 0,89 0,78 0,86

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 5


No 1 2 3 4 5

x (kecepatan aliran)
1,40 1,98 2,80 1,40 1,98

y (% eror)
0,75 0,82 0,89 0,78 0,86

x2 1,96 3,92 7,85 1,96 3,92 19,620

y2 0,56 0,67 0,79 0,61 0,73 3,369

xy 1,05 1,62 2,49 1,10 1,70 7,955

9,565

4,097

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) ( )
) ( ) )

(
( (

)
) ( )

Jadi, y = 58,447 x + 39,97

Grafik Pt 5
0.92 0.90 0.88 0.86 0.84 0.82 0.80 0.78 0.76 0.74 0.00 0.50 1.00 1.50 Kecepatan Aliran y = 58,447 + 39,97

% Error

2.00

2.50

3.00

Pt.6 Diameter = 22,4 mm = 22,4 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 6


No 1 2 3 4 5 dh (m) 0,2 0,1 0,3 0,1 0,1 dia (m) 0,0224 0,0224 0,0224 0,0224 0,0224 A (m2) 0,000394 0,000394 0,000394 0,000394 0,000394 v (m/s) 1,98 1,40 2,43 1,40 1,40 Q (m3/s) 0,000780478 0,000551881 0,000955887 0,000551881 0,000551881 Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 0,000094 0,000091 0,000085 % eror 0,87 0,80 0,90 0,84 0,85

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

No 1 2 3 4 5

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 6 x (kecepatan y (% x2 y2 aliran) eror)


1,98 1,40 2,43 1,40 1,40 0,87 0,80 0,90 0,84 0,85

xy 1,71 1,13 2,19 1,17 1,18 7,383

3,92 1,96 5,89 1,96 1,96 15,696

0,75 0,65 0,81 0,70 0,72 3,622

8,609

4,253

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) (
)

)
( ) )

(
( (

)
) ) ( )

Jadi, y = -380,81 x + 206,01

Grafik Pt6
0.92 0.90 0.88 %Error 0.86 0.84 0.82 0.80 0.78 0.00 0.50 1.00 1.50 Kecepatan Aliran 2.00 2.50 3.00 y = -380,81 + 206,01

Pt.8 Diameter = 28 mm = 28 10-3 m g = 9.81 m/s2. a) Menentukan persen error dh A = Total Head Tinggi Tekanan = Luas Permukaan Tabung Manometer = V = Besarnya Kecepatan Aliran = Q = Besarnya Debit Air = A. v % Error =| |

Tabel 3. Persentase Error Pt. 8


No 1 2 3 4 5 dh (m) 0,1 0 0,4 0,2 0,1 dia (m) 0,028 0,028 0,028 0,028 0,028 A (m2) 0,000615 0,000615 0,000615 0,000615 0,000615 v (m/s) 1,401 0,000 2,801 1,981 1,401 Q (m3/s) 0,000861439 0 0,001722878 0,001218259 0,000861439 Q percobaan (m3/s) 0,000105 0,000108 0,000094 0,000091 0,000085 % eror 0,878111 0 0,94544 0,925303 0,901328

b) Persamaan Regresi Kecepatan aliran sebagai variabel x % Error sebagai variabel y

Tabel 4. Persamaan Regresi Pt. 8


No 1 2 3 4 5

x (kecepatan aliran)
1,40 0,00 2,80 1,98 1,40

y (% eror)
0,88 0,00 0,95 0,93 0,90

x2 1,96 0,00 7,85 3,92 1,96 15,696

y2 0,77 0,00 0,89 0,86 0,81 3,334

xy 1,23 0,00 2,65 1,83 1,26 6,974

7,584

3,650

Sehingga didapatkan persamaan garis y = ax + b , dimana: (


( (

) ( )
) ( ) )

(
( (

)
) ( ) )

Jadi, y = -380,81 x + 206,01

Grafik Pt 8
1.40 1.20 1.00 % Error 0.80 0.60 0.40 0.20 0.00 0.00 0.50 1.00 1.50 Kecepatan Aliran 2.00 2.50 3.00 y = -380 + 206,01

VII.

ANALISIS 1. Analisis Percobaan Tujuan dari praktikum ini adalah untuk menguji keabsahan dari teori Bernoully. Percobaan dari praktikum ini akan membuktikan apakah teori Bernoully tersebut berlaku. Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah meja hidrolika, seperangkat alat praktikum huku Bernoully, stop watch, tabung pengukur volume dan termometer. Pertama-tama, alat tersebut disiapkan dan dipasang. Selanjutnya setelah alat dan meja hidrolika sudah terpasang, maka mesin bisa dinyalakan, dan kita mulai mengatur volume pada ke delapan tabung manometer. Selang pada manometer tersebut tersambung pada pipa saluran aliran masuk, kecuali pada selang manometer ke tujuh. Hal ini menyebabkan permukaan air yang berada pada manometer ke-7 selalu paling tinggi dibandingkan air permukaan pada ke tujuh manometer lainnya. Setelah air dialirkan dari tangki utama, kita mulai mengatur volume pada manometer. Variasi volume ya ng diberikan adalah 5L,10L,15L,20L dan 25L. Setelah volume berada pada kisaran yang diinginkan, maka kita mulai dengan menghitung debit percobaan dengan menggunakan stop watch dan tabung penghitung volume. Selanjutnya, kita mulai menggeser penyumbat dan membaca angka-angka yang tertera pada manometer. Apabila sumbatan terletak pada manometer satu, manometer yang dibaca adalah manometer 1 dan 7, apabila

penyumbat berada pada manometer dua, maka manometer yang dibaca adalah manometer 2 dan 7 begitu selanjutnya. Pembacaan manometer ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan selisih ketinggian antara manometer tabung ke 7 dan tabung manometer yang tersumbat. Dari selisih ketinggian ini kita akan mendapatkan data kecepatan yang selanjutnya dikalian luas tiap tabung untuk mendapatkan data debit perhitungan. Dari debit percobaan dan debit perhitungan ini kita bisa mendapatkan kesalahn relatif.

2. Analisis Hasil

Sebelum melakukan perhitungan, hal yang perlu diperhatikan adalah melakukan pembacaan ketinggian permukaan air yang tercatat pada masingmasing tabung manometer sehingga didapatkan nilai dari ht (head total) dan hs (manometer reading). Perbedaan ketinggian inilah yang menjadi kunci terjadinya kecepatan (velocity) yang dialami oleh air dengan ilustrasi rumus

ditambah lagi gaya gravitasi air terhadap medan magnet bumi. Keadaan ini dialami oleh keseluruhan tabung sehingga perhitungan dilakukan untuk semua tabung. Untuk melakukan variasi data, maka praktikan memindahkan kawat hipodermis sehingga nilai kecepatan yang dihasilkan berbeda-beda maka dapat ditarik kesimpulan bahwa nilai v adalah variable x. dan untuk menghitungdebit air yaitu (Q) = A. V (A=luas permukaan pitot).

Tabel 1 : Kecepatan Manometer Debit (L/s) 0,105 0,108 0.094 0,091 0,085 Tabung 1 5,6 8,4 16,3 20 24,1 Manometer Reading (cm) Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung 2 3 4 5 6 8 5.6 5,6 5,6 5,6 5,5 5,4 8,3 8,1 8,0 8,0 8,0 8,0 16,0 15,7 15,6 15,5 15,6 15,4 19,6 19,6 19,5 19,4 19,3 19,1 24,0 23,9 23,7 23,3 23,3 23,1

Tabel 2 : Tinggi Total Head

Debit (L/s) 0,105 0,108 0,094 0,091 0,085

Tabung 1 5,8 8,6 16,5 20,3 24,3

Manometer Reading @ tube 7 (cm) Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung Tabung 2 3 4 5 6 8 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,5 8,4 8,2 8,2 8,2 8,1 8,0 16,2 16,0 15,9 15,9 15,9 15,8 20,0 19,7 19,6 19,5 19,4 19,3 24,2 24,0 23,8 23,5 23,4 23,2

Hasil yang didapat pada debit air adalah kenaikan dan penurunan. Hal ini disebabkan oleh pengaturan keran air yang tidak selalu ke kanan. Apabila keran air di putar ke kanan menyebabkan debit air mengalami kenaikan dan apabila keran air diputar ke kiri debit air mengalami penurunan. Pada saat pembacaan dilakukan, gerakan air di dalam manometer nomor tujuh terlihat stabil. Tabung ini terhubung langsung dengan sumbat hypodermis. Hasil pembacaan manometer di tiap-tiap nomor berbeda dengan hasil pembacaan di manometer nomor 7. Bisa dikatakan, hasil pembacaan nomor 7 bernilai lebih besar dibandingkan hasil pembacaan pada masing-masing tabung. Ketika melakukan praktikum, saat kita memperbesar debit air dengan memperbesar lubang buka keran, manometer menunjukkan pembacaan yang lebih kecil. Namun, bila kita memperhatikan tabel di atas, tidak selalu berlaku demikian. Pada selisish

pembacaan manometet di tiap tabung yang tersumbat bisa berbeda-beda, hal ini bisa terjadi karena saat kita mengubah debit aliran air, kita juga mengubah keran pengatur tekanan. Ini bisa diterangkan sebagai akibat pengaruh tekanan terhadap debit air karena tekanan dan kecepatan aliran air berbanding lurus. Hasil perhitungan debit air inilah yang nantinya akan dibandingkan dengan nilai debit air hasil pengukuran dalam percobaan. Sehingga, kesalahan relatif dapat diperoleh dengan rumus:

% Error = |

|x 100%

Dari hasil percobaan ini, praktikan memperoleh nilai kesalahan relatif yang cukup besar untuk tiap-tiap point. Berdasarkan percobaan ini, kecepatan dan persentase error tidak berhubungan secara linear, masih ada penyimpangan-

penyimpangan. Sehingga kita harus mencari terlebih dahulu nilai a dan b untuk menemukan persamaan linear y = ax + b. Adapun rumus a adalah : (
Dan rumus b adalah :

) ( )

3. Analisis Kesalahan Beberapa kesalahan yang dapat timbul dalam praktikum ini adalah: - Kemampuan penglihatan yang berbeda dari masing-masing praktikan menyebabkan pembacaan angka pada manometer berbeda-beda. - Pembacaan manometer yang mungkin tidak tepat pada batas miniskus. - Ketidaktepatan waktu yang dilakukan sewaktu pengambilan air pada tabung pengukur volum untuk menghitung debit percobaan. - Pompa pada meja hidrolika yang sudah tidak dapat berfungsi dengan baik lagi, sehingga pompa tidak dapat menjaga aliran air pada meja hidrolika tetap stabil. - Kesalahan hitung praktikan yang mungkin dilakukan saat membuat pengolahan data percobaan.

VIII.

KESIMPULAN
Prisip Bernoully menyatakan : Jumlah tinggi tempat, tinggi tekanan dan tinggi kecepatan pada setiap titik dari suatu aliran zat cair ideal selalu mempunyai harga yang konstan. Dengan persamaan Bernoully adalah :

Kesalahan eror yang terjadi pada setiap pt pada praktikum ini adalah: No 1 2 Pt 1 0.13951 0.11493 Pt 2 1.17 1.23 Pt 3 0.51 0.50 Pt 4 0.66081 0.7533 Pt 5 0.75 0.82 Pt 6 0.87 0.80 Pt 8 0.88 0.00

3 4

0.22966 0.39109 0.30342 5

0.37 0.06 0.24

0.75 0.58 0.60

0.82468 0.70603 0.72541

0.89 0.78 0.86

0.90 0.84 0.85

0.95 0.93 0.90

Dari praktikum ini, kita dapat menyimpulkan bahwa kecepatan yang terjadi pada masing-masing tabung hampir memiliki nilai yang berbeda pada titik tertentu yang dijadikan sebagai acuannya. Hal ini menunjukan dapat disimpulkan bahwa jumlah dari
ketinggian kecepatan, ketinggian tekanan, dan ketinggian tempat adalah konstan. Hal ini membuktikan tentang keabsahan hukum bernoully.

IX.

REFERENSI Potter, Merle C dan David C. Wiggert. 1997. Mechanics of Fluids Second Edition. London: Prentice-Hall International. Laboratorium Hidrolika, Hidrologi dan Sungai Departemen Teknik Sipil UI (2009). Pedoman Praktikum Mekanika Fluida dan Hidrolika.