Anda di halaman 1dari 124

PENDIDIKAN

KEWARGANEGARAAN

Disusun Oleh

TIM DOSEN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN POLITEKNIK NEGERI MALANG TAHUN 2012

DAFTAR ISI halaman KATA PENGANTAR DAFTAR ISI KOMPETENSI MPK (PEND. KEWARGANEGARAAN) SILABUS BAB I NEGARA DAN KEWARGANEGARAAN .................................... A. Konsep Bangsa dan Negara .......................................................... B. Teori Pembentukan Negara .......................................................... C. Tujuan Negara .............................................................................. D. Unsur-Unsur Negara .................................................................... E. Bentuk Negara ............................................................................. F. Asas-asas kewarganegaraan ......................................................... G. Problem status kewarganegaraan ................................................. H. Cara Pewarganegaraan .................................................................. I. Karakteristik warganegara yang demokrat .................................. Hak dan Kewajiban Warganegara berdasarkan UUD45.......... Asas-asas demokrasi dalam pembelaan negara ........................ Kewajiban Warganegara dalam pembelaan negara .................. HAK ASASI MANUSIA .................................................................. A. Pengertian ..................................................................................... B. Sejarah Perkembangan HAM ........................................................ Pemikiran Ham Internasional ................................................... Perkembangan Ham di Indonesia ............................................ Sebelum kemerdekaan .................................................... Sesudah kemerdekaan ..................................................... C. Bentuk-bentuk HAM .................................................................... D. Kondisi perlindungan HAM ......................................................... Masa Orde Baru ........................................................................ Masa Orde Lama ....................................................................... Pelanggaran HAM ..................................................................... Komisi HAM ............................................................................. Pengadilan HAM ...................................................................... E. Hambatan Perlindungan HAM ..................................................... DEMOKRASI .............................................. ................................... A. Makna dan Hakekat Demokrasi .................................................... B. Sejarah perkembangan Demokrasi ................................................ Perkembangan Demokrasi Internasional ................................... Perkembangan Demokrasi di Indonesia .................................... C. Klasifikasi demokrasi ................................................................... Ditinjau dari sistim kekuasaan pemerintah ................................ Ditinjau dari ideologi negara ..................................................... 1 1 4 5 6 10 11 12 15 15 15 15 16 17 17 18 18 21 21 23 27 29 29 29 30 31 31 32 34 34 36 37 41 42 42 42

BAB II

BAB III

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. i

Ditinjau dari penyaluran kehendak rakyat ................................. Ditinjau dari hubungan antar alat perlengkapan negara ............ D. Penegakan Demokrasi ................................................................... Ditinjau dari unsur penopang demokrasi .................................. Rechstaat .......................................................................... Civil society ...................................................................... Infra struktur politik .......................................................... Pers yang bebas dan bertanggungjawab ............................ Demokrasi sebagai way of life ................................................... Prinsip-prinsip Demokrasi .......................................................... Ditinjau dari asas pembenaran secara etis .................................. E. Parameter untuk mengukur pelaksanaan demokrasi....................... BAB IV WAWASAN NUSANTARA ............................................................ A. Pendahuluan ................................................................................... Dasar Pemikiran ........................................................................ Pengertian Wasantara ............................................................... Tujuan Wasantara ..................................................................... Fungsi Wasantara ...................................................................... B. Latar Belakang Rumusan Wasantara .............................................. Sejarah Indonesia ....................................................................... Geopolitik .................................................................................. Geostrategi Indonesia ................................................................ Historis yuridis formal .............................................................. C. Unsur Wasantara ........................................................................... Wadah ........................................................................................ Isi .......................................................................................... Tata laku ................................................................................... KETAHANAN NASIONAL ............................................................ A. Pengertian ...................................................................................... B. Metode Astragatra ........................................................................ C. Penjelsan Tiap Gatra .................................................................... Posisi dan Lokasi Geografi Indonesia ....................................... Keadaan dan Kekayaan Alam .................................................. Keadaan dan Kemampuan Penduduk ....................................... D. Sifat Ketahanan Nasional ............................................................. E. Hakekat Ketahanan Nasional ....................................................... F. Hubungan antar gatra dalam Trigatra .......................................... G. Hubungan antar gatra dalam pancagatra ...................................... H. Hubungan antar trigatra dan panca gatra. ....................................

43 43 44 44 44 44 45 45 46 47 47 48 51 51 51 52 53 53 53 53 54 59 61 66 66 70 72 74 74 75 77 77 80 81 90 92 93 94 95

BAB V

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. ii

BAB VI

GOOD GOVERNANCE ................................................................. A. Wacana Good Goovernment ....................................................... B. Prinsip-prinsip pokok Good Goovernment ................................. Participation .............................................................................. Rule of law ............................................................................... Transparency ............................................................................ Responsevenness ...................................................................... Orientation Consensus .............................................................. Equality ..................................................................................... Effectivitas and Efficiency ....................................................... Accountability .......................................................................... Strategic Vision ........................................................................ C. Langkah Penguatan Good Goovernment ...................................... Penguatan fungsi Dewan .......................................................... Penguatan Lembaga Peradilan ................................................. Penguatan Aparatur yang Profesional ......................................

96 96 97 97 99 99 100 101 101 102 102 103 104 104 104 104 106 106 107 107 110 113 114 i ii

BAB VII CIVIL SOCIETY .............................................................................. A. Latar Belakang .............................................................................. B. Pengertian Civil Society ................................................................ C. Wacana Pendefinisian Civil Society ............................................. D. Sejarah Perkembangan Civil Society ............................................ E. Unsur Penegak Civil Society ......................................................... F. Karakteristik Civil Society ............................................................ DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ LANDASAN HUKUM .........................................................................................

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. iii

BAB I
NEGARA DAN KEWARGANEGARAAN A. KONSEP BANGSA dan NEGARA Pada prinsipnya keberadaan manusia memiliki dua tujuan mendasar yakni dalam rangka mempertahankan hidup dan dalam rangka berkembang biak, upaya pencapaian kedua tujuan mendasar tersebut tidak dapat dilakukan secara individu namun membutuhkan peran serta dan dukungan dari manusia lainnya, hal ini sesuai dengan insting manusia untuk selalu hidup bersama (hasrat bersatu) dan melakukan hubungan-hubungan atau interaksi (human relationship) antar sesamanya karena perasaan kesetiakawanan yang agung (Ernest Renan yang dikutip Idup Suhady,2003:11). Pada tataran demikian telah terbentuk kelompok atau komunitas karena kesamaan-kesamaan tertentu, apakah karena kesamaan kepentingan, kesamaan mata pencaharian, kesamaan wilayah, kesamaan warna kulit dan sebagainya, inilah semangat berintegrasi atau semangat nasionalisme (R.Raya Maran,2001:185) Komunitas-komunitas tersebut saling berhubungan dan berinteralasi dalam rangka memenuhi dua tujuan mendasar tersebut. Ketika proses ini berlangsung maka kumpulan komunitas-komunitas non formal tersebut telah berubah dari kehidupan kelompok menjadi masyarakat. Tujuan dasar manusia tersebut berkembang menjadi beberapa nilai yang harus dipenuhi dan lebih luas sifatnya. Oleh Haroll Lasswel yang dikutip Miriam Budiarjo (1991) nilai masyarakat terkategori menjadi delapan hal antara lain: 1. Kekuasaan (authority) 2. Pendidikan (education) 3. Kekayaan (materiil) 4. Kesehatan (will being) 5. Kasih sayang (afection) 6. Keterampilan (skiil) 7. Kejujuran (reliebility) 8. Respek (responseveness)

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 1

Upaya pencapaian kedelapan nilai dalam masyarakat pada tataran yang berbeda akan mengalami persaingan baik secara individu maupun secara kelompok olehnya itu masyarakat berupaya untuk menata kehidupan kemasyarakatannya secara lebih baik lagi. Kesepakatan bersama semua unsur atau komunitas dalam masyarakat untuk mengatur tatanan kehidupannya itulah sebagai konsep dasar pembentukan Negara Bangsa. Charles Tilly dalam bukunya The Formation of National States in Western Europe (1975) mempertimbangkan tentang kondisi-kondisi pembentukan Negara Bangsa sejak awal abad ke-16, disini penyusun hanya memaparkan (5) kondisi pokok antara lain, adanya penguasaan wilayah, adanya homogenitas budaya, kepemilikan standar ekonomi masyarakat yang sama, kebiasaan perluasan kekuasaan dengan kekuatan dan perdagangan dan adanya kualisi yang kuat antara penguasa yang lebih tinggi dengan elite tuan tanah dan elit budaya. Kalau kita mengikuti apa yang dipaparkan diatas, lantas disesuaikan dengan sejarah Indonesia maka Negara Bangsa Indonesia berdiri sudah berabad-abad lamanya, sejak dikuasainya wilayah Nusantara oleh Kerajaan Sriwijaya. Dan dari sanalah hakekat Integrasi dan Nasionalisme Indonesia telah terbentuk. Proklamasi hanya sebuah pengungkapan secara universal tentang Rasa Nasionalisme. Dengan demikian bangun pemikiran yang mestinya tertanam pada setiap generasi bangsa adalah integrasi sosial telah melahirkan integrasi nasional, muatan yang terpenting dari integrasi nasional adalah nasionalisme, lemahnya rasa nasionalime mampu menjadi pemicu hadirnya disintegrasi nasional. Sementara pandangan bangsa menurut F. Ratzel, yang dikutip Idup Suhady dkk.(2003:10) adalah terbentuk karena adanya hasrat untuk bersatu yang timbul karena rasa kesatuan antara manusia dan tempat tinggalnya (paham geopolitik) Sedangkan menurut Hans Kohn, yang dikutip Idup Suhady dkk. (2003:10) mengatakan bangsa sebagai buah hasil hidup manusia dalam sejarah, suatu bangsa merupakan golongan yang beraneka ragam yang tidak dapat dirumuskan secara eksak. Dari pandangan tersebut dapat disimpulkan bahwa bangsa adalah rakyat yang telah mempunyai kesatuan tekad untuk membangun masa depan bersama.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 2

Kata negara merupakan terjemahan dari bahasa asing yakni State (Inggris), Staat (Belanda/Jerman) dan Etat (Perancis), yang semuanya berakar dari bahasa latin yaitu Statum atau Status yang berarti menempatkan berdiri, membuat berdiri, sesuatu yang tegak, atau suatu keadaan yang menunjukkan sifat-sifat tegak dan tetap. Dalam kaitan dengan makna diatas, Kansil (1989) menyatakan bahwa Negara adalah suatu organisasi kekuasaan dari pada manusia-manusia (masyarakat) dan merupakan alat yang akan dipergunakan untuk mencapai tujuan bersama. Menurut Aristoteles Negara adalah persekutuan dari pada keluarga dan desa guna memperoleh hidup yang sebaik-baiknya. Menurut Prof. Kranenburg, Negara adalah suatu sistem dari tugas-tuga umum dan organisasi-organisasi yang diatur, dalam usaha negara untuk mencapai tujuannya, yang juga menjadi tujuan rakyat/masyarakat yang diliputi maka harus ada pemerintah yang berdaulat. Menurut Hugo de groot, Negara adalah suatu persekutuan yang sempurna dari orang-orang yang merdeka untuk memperoleh perlindungan hukum. Menurut Robert M. Iver, Negara diartikan dengan assosiasi yang menyelenggarakan penertiban didalam suatu masyarakat dalam suatu wilayah dengan berdasarkan sistem hukum yang diselenggarakan oleh suatu pemerintah yang untuk maksud tersebut diberikan kekuasaan untuk memaksa. Menurut Roger F. Soltau, Negara adalah alat (agency) atau wewenang (authority) yang mengatur atau mengendalikan persoalan bersama atas nama rakyat. Menurut Harold J Laski, dan Max Weber Negara adalah suatu masyarakat yang mempunyai monopoli dalam penggunaan kekerasan fisik secara sah dalam suatu wilayaht. Dari berbagai pandangan tersebut dapat disimpulkan bahwa Negara merupakan organisasi yang dibentuk masyarakat dalam suatu wilayah tertentu dalam rangka mencapai tujuan-tujuan tertentu dengan mekanisme/cara tertentu yang telah ditetapkan sebelumnya.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 3

B. TEORI PEMBENTUKAN NEGARA Berkenaan dengan terjadinya/timbulnya suatu negara menurut Idup Suhady dkk. (2003:6) terdapat beberapa teori antara lain : 1. Teori Kenyataan, timbulnya suatu negara karena adanya kenyataan dan telah terpenuhinya unsur-unsurnya. 2. Teori Ketuhanan, suatu negara timbul karena atas kehendak Tuhan, segala sesuatu tidak akan terjadi kalau Tuhan tidak menghendakinya. 3. Teori Perjanjian, negara timbul karena adanya perjanjian yang dibuat. Perjanjian ini adalah dalam rangka menjaga kepentingan bersama masyarakat yang oleh Rousseau disebut perjanjian masyarakat (teori contract social). Musanef (1989:2) menyebutkan dengan Cessie, yakni penyerahan suatu daerah kepada negara lain misalkan (sleeswijk diserahkan oleh Austria kepada Prusia) dengan didahului suatu perjanjian. Concessie juga termasuk Settlements. 4. Teori Penaklukan, suatu negara timbul karena adanya penaklukan suatu daerah/wilayah dan unsur manusianya oleh kelompok orang tertentu dengan maksud menguasai. Teori penaklukan kemudian dirinci antara lain : a. Penaklukan dalam pengertian telah didahului dengan pemberontakan terhadap kelompok yang berkuasa atas daerah/wilayah tersebut sebelumnya, sebagaimana Amerika Serikat terhadap Inggris. Dalam pandangan ini Musanef (1989) menyebutnya dengan Anexatie, yakni penaklukan suatu daerah/wilayah/ suatu negara oleh suatu negara lain tanpa reaksi dan dapat saja ada reaksi yang menuntut pihak penakluk akan menggunakan jalan kekerasan, setelah 30 tahun berdaluwarsa, tidak mendapat klaim lagi. b. c. milik negara.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 4

cessie,

contoh

Shanghai

International

Peleburan (fusi) antara dua atau beberapa negara menjadi satu Occupatie, suatu daerah yang tidak bertuan, diambil sebagai

negara seperti; Jerman bersatu.

d. wilayahnya.

Proklamasi,

Upaya

melepaskan

diri

dan

kemudian

memproklamirkan Tidak hanya kemerdekaan tetapi menguasai semua Sedangkan berkaitan dengan kedaulatan R. Raya Maran (2001:194) membedakan atas dua bagian yakni kedaulatan kedalam dan kedaulatan keluar. Kedaulatan kedalam berarti bahwa masalah apa saja dapat menjadi bahan penentuan negara dan bahwa dalam hal ini negara tidak tergantung dari pihak yang mempunyai wewenang, kesatuan kekuasaan negara. Sedangkan kedaulatan keluar berarti bahwa tidak ada pihak dari luar yang berhak untuk mengatur sesuatu dalam negara itu. Kedaulatan pemerintahan berarti kekuasaan negara atas daerahnya, diatasnya tidak ada kekuasaan lain yang lebih tinggi daripada kekuasaan pemerintahan itu sendiri. Menurut Musanef (1989:3) mengenai kedaulatan dikenal 4 souvereinitas, yaitu : 1. Kedaulatan Tuhan, kerajaan dijaman purbakala diperintah langsung oleh Tuhan atau raja-raja atas perintah Tuhan dengan bantuan para Nabi. Negara dapat disebut dengan Negara Agama. 2. Kedaulatan Negara, menurut Jellinek dan Laband maka sumber kekuasaan tertinggi terletak pada negara. 3. Kedaulatan Hukum, Menurut Kroble, maka hukum merupakan satu-satunya sumber dari segala sumber hukum didunia, Negara membuat undang-undang, tetapi toh tetap tunduk pada hukum. 4. Kedaulatan Rakyat, menurut Rousseau maka kekuasaan tertinggi terletak pada tangan rakyat yang membentuk negara dengan perjanjian. C. TUJUAN NEGARA. Membicarakan tentang tujuan negara tidak dapat dilepaskan dari kepentingan utama tentang mengapa suatu negara didirikan, berikut tujuan negara berdasarkan pandangan beberapa ahli ilmu negara : 5. Plato, Tujuan Negara adalah untuk mewujudkan kesusilaan manusia, sebagai perorangan dan sebagai makhluk sosial.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 5

6.

Machiavelli dan Shang Yang,

Tujuan Negara adalah untuk memperluas kekuasaan semata, sehingga negara disebut negara kekuasaan. 7. Emmanuel Kant, Tujuan Negara adalah semata-mata untuk mengatur keamanan dan ketertiban dalam negara (police state). 8. Thomas Aquinas dan Agustinus,

Tujuan Negara adalah untuk mencapai penghidupan dan kehidupan yang aman dan tenteram dengan taat kepada dan dibawah pimpinan Tuhan, Negara hanya menjalankan tugas atas dasar kekuasaan Tuhan. 9. Krobel,

Tujuan Negara didasarkan pada konsep Negara Hukum, semua alat-alat perlengkapan negara didasarkan pada Hukum, semua warga masyarakat harus tunduk dan taat pada Hukum Negara tanpa kecuali. 10. Pandangan Welfrafe State,

Tujuan Negara dipandang sebagai alat dalam kerangka mencapai kesejahteraan, kebahagiaan, kemakmuran dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat dari negara yang bersangkutan. 11. Menurut Amrah Muslimin SH,

Tujuan Negara adalah untuk membentuk kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. 12. Menurut Pembukaan UUD45

Untuk mewujudkan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasar kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, yang dalam penyelenggaraan negara berdasarkan atas hukum (rechstaat) dan bukan berdasar kekuasaan belaka (machstaat), dan untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945.. D. UNSUR-UNSUR PEMBENTUKAN NEGARA Dalam rumusan Montevideo tahun 1933 disebutkan bahwa suatu negara harus memiliki 3 (tiga) unsur penting, yaitu; Rakyat, Wilayah dan Pemerintah. Ketiga unsur tersebut oleh Mahfud MD disebut sebagai unsur konstitutif atau unsur yang harus dipenuhi (unsur pokok), kemudian ditunjang dengan unsur penunjang antara lain;
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 6

adanya kekuasaan, adanya pengakuan dunia internasional, adanya tujuan, adanya sistem manajerial dan keteraturan-keteraturan atau supremasi hukum. 1. Rakyat (masyarakat/warganegara) Azra Azyumardi mengatakan bahwa rakyat merupakan sekumpulan manusia yang dipersatukan oleh suatu rasa persamaan dan yang mendiami suatu wilayah tertentu. Apakah persamaan itu terbentuk dari adanya kesamaan keturunan, kesamaan kepentingan, kesamaan bahasa, kesamaan budaya dan sebagainya. Pada prinsipnya manusia mempunyai naluri (instinct) untuk hidup berkawan dan bermasyarakat dengan orang lain secara bersama dalam rangka memenuhi segala kebutuhannya. Oleh karenanya manusia melakukan hubungan (relationship) dan saling menata hubungan-hubungan tersebut. Manusia-manusia yang telah melakukan hubungan-hubungan dan telah terpola sistim hubungannya itulah yang kita kenal dengan masyarakat, dan kehidupan masyarakat yang tetap pada suatu wilayah tertentu dengan ciri dan karakteristik tertentu yang akhirnya dikenal dengan masyarakat bangsa. Menurut Robert Maciver, yang dikutip Miriam Budiarjo (1992), masyarakat adalah suatu sistem hubungan-hubungan yang ditertibkan (society means a system of ordered relations), sedangkan Harold J. Laski dari London School of Economics and Political Science mengemukakan masyarakat adalah kelompok manusia yang hidup bersama dan bekerjasama untuk mencapai keinginan mereka (A society of human being living together and working together for the satisfaction of their mutual wants). Sedangkan Warganegara menurut Endang Z. Sukaya, dkk(2002:7) adalah rakyat yang menetap disuatu wilayah dan rakyat tertentu dalam hubungannya dengan negara. Menurut AS Hikam warga negara adalah anggota dari suatu komunitas yang membentuk negara, secara singkat Koerniatmanto S. Mendefininisikan warganegara sebagai anggota negara, seorang warga negara mempunyai kedudukan yang khusus terhadap negaranya, yang mempunyai hubungan hak dan kewajiban yang bersifat timbal balik terhadap negaranya

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 7

Dalam konteks ini hubungan yang dimaksud adalah adanya kewajiban warganegara terhadap negara dan adanya kewajiban negara untuk memenuhi hakhak warganegara. Dalam hubungan internasional disetiap wilayah negara selalu ada warganegara dan orang asing yang semuanya disebut penduduk, setiap warga negara adalah penduduk suatu negara, sedangkan setiap penduduk belum tentu warganegara. Dalam konteks Indonesia warganegara (sesuai UUD 1945 pasal 26) dimaksudkan untuk bangsa Indonesia asli dan bangsa lain yang disahkan Undang-Undang sebagai warganegara, seperti halnya orang keturunan asing di Indonesia atau peranakan keturunan asing yang bertempat tinggal di Indonesia yang telah mengakui Indonesia sebagai tanah airnya, bersikap setia kepada NKRI serta persyaratan administratif lainnya sesuai aturan perundangan di Indonesia dapat menjadi warganegara Indonesia. Dalam pasal(1) UU No. 22/1958 dinyatakan bahwa warganegara Republik Indonesia adalah orang-orang yang berdasarkan perundang-undangan dan/atau perjanjian-perjanjian dan/atau peraturan-peraturan yang berlaku sejak Proklamasi 17 Agustus 1945 sudah menjadi warganegara RI. 2. Wilayah Yang dimaksud dengan wilayah negara sebuah negara mencakup wilayah kontinental (daratan), wilayah lautan (bahari) dan wilayah udara (dirgantara). Sedangkan batas wilayah suatu negara dapat ditentukan antara lain; a. b. c. negara. Berkaitan dengan batas wilayah ini menjadi fenomena tersendiri suatu negara untuk saling mengklaim sehingga timbul konflik dalam rangka perebutan wilayah tertentu. 3. Pemerintah
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 8

Batas-batas alam adalah gunung, sungai, jurang, bukit, batasbatas buatan dengan tanda-tanda khusus suatu negara. Batas lautan yang ditetapkan berdasarkan perjanjian dan/ pengumuman. Diudara, disesuaikan dengan batas daratan dan lautan suatu

Drs Musanef (1989:7) mengatakan bahwa Ilmu Pemerintahan adalah : suatu ilmu pengetahuan yang menyelidiki bagaimana sebaiknya hubungan antara pemerintah dan yang diperintah dapat diatur sedemikian rupa sehingga dapat dihindari timbulnya pertentangan-pertentangan antara pihak yang satu dengan yang lain dan mengusahakan agar terdapat keserasian pendapat serta daya tindak yang efektif dan efisien dalam pemerintahan. Sedangkan menurut H.A.Brasz, yang dikutip Inu Kencana (2002:12) De bestuurswetenschap waaronder het verstaat de wetenschap die zich bezighoudt met de wijze de openbare dienst is ingericht en functioneert, en naar buiten tegenover de burgers. Maksudnya ilmu pemerintahan dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang cara bagaimana lembaga pemerintahan umum itu disusun dan difungsikan baik secara ke dalam maupun ke luar terhadap warganya. Berdasarkan pandangan tersebut sebuah negara mutlak memiliki pemerintah dalam memimpin, menetapkan tujuan-tujuan, menjaga keselarasankeselarasan dengan menyiapkan sarana dan prasarana sedemikian rupa sekaligus mengkoordinir pelaksanaannya, dalam hal ini pemerintah dikategorikan sebagai alat (agency) kelengkapan negara dalam mencapai tujuan negara (Azra Azyumardi,2003:47). Pandangan tentang Pemerintah lebih rinci dikemukan oleh C.F. Strong
yang dikutip Inu Kencana,(2002:13).

Government in the broader sense, is chaned with the maintenance of the peace and securitty of state with in and with out. It must therefore, have first millitary power or the control of armedforces, secondly legislative power or the means of making laws, thirdly financial power or the ability to extract sufficient money from the community to defray the cost of defending of state and of enforcing the law it makes on the states behalf. (Pemerintahan dalam arti luas mempunyai kewenangan untuk memelihara kedamaian dan keamanan negara, kedalam dan keluar. Oleh karena itu pertama; harus mempunyai militer atau kemampuan untuk mengendalikan angkatan perang, kedua; harus mempunyai kekuatan legislatif atau dalam arti pembuatan Undang-undang, ketiga; harus mempunyai kekuatan finansial atau kemampuan untuk mencukupi keuangan masyarakat dalam rangka membiayai ongkos keberadaan negara dalam menyelenggarakan peraturan, hal tersebut dalam rangka penyelenggaraan kepentingan negara). Menurut R.Mac. Iver Pemerintahan adalah suatu organisasi dari orangorang yang mempunyai kekuasaan, bagaimana manusia itu bisa diperintah.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 9

Sedangkan Sistem Pemerintahan Negara berdasarkan UUD 1945 pada hakekatnya merupakan uraian tentang bagaimana mekanisme pemerintahan negara yang dijalankan oleh Presiden (eksekutif) sebagai pemegang kekuasaan pemerintahan menurut UUD pasal (4) ayat (1). Berbeda dengan membicarakan Sistem Penyelenggaraan Negara berarti membicarakan sistem bekerjanya seluruh lembaga-lembaga penyelenggara negara dan hubungannya antar Eksekutif, Yudikatif, Legislatif dan Lembaga lainnya dalam negara. E. BENTUK NEGARA Bentuk Negara menurut Soehino (2000:224) terdiri dari : 1. Negara yang bersusunan tunggal, atau Negara Kesatuan Negara Kesatuan/unitarisme merupakan suatu negara merdeka yang hanya memiliki satu pemerintah, yaitu Pemerintah Pusat yang mempunyai kekuasaan serta wewenang tertinggi dalam bidang pemerintahan negara, menetapkan kebijakan pemerintahan dan melaksanakan pemerintahan negara baik di pusat maupun di daerah-daerah. Menurut Azra Azyumardi (2003:57) suatu Negara Kesatuan terbagi menjadi 2 macam karena asas yang digunakan antara lain : Negara Kesatuan dengan sistem sentralisasi, yakni sistem pemerintahan yang menghendaki bahwa segala kekuasaan penyelenggaraan negara terpusat, diatur dan diurus oleh Pemerintah Pusat, daerah tinggal melaksanakan saja. Negara Kesatuan dengan sistem desentralisasi, yakni sistem pemerintahan yang memberi kesempatan dan kekuasaan kepada daerah untuk mengurus urusan rumah tangga daerahnya sendiri, Pemerintah Pusat hanya melakukan pengawasan dan koordinasi saja. Asas desentralisasi inilah yang kemudian melahirkan konsep tentang Otonomi Daerah. 2. Negara yang bersusunan jamak, atau Negara Federasi Negara yang tersusun dari beberapa negara yang merdeka dan berdaulat, mempunyai Undang-Undang Dasar sendiri, pemerintahan sendiri, kemudian bergabung dengan alasan/kepentingan tertentu untuk membentuk satu ikatan kerjasama yang efektif, dengan melepaskan sebagian kekuasaan yang menjadi
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 10

kewenangannya untuk diserahkan kepada Negara Federasi. Proses penyerahan sebagian kekuasaan kepada negara federasi dikenal dengan Limitatif.

Soehino (2000:227) memaparkan beberapa ciri negara federasi : Terdapat dua macam negara yakni Negera Federasi dan Negara Bagian Terdapat dua Pemerintah Terdapat dua Undang-Undang/Hukum Terdapat dua macam urusan pemerintahan. Terdapat dua macam kekuasaan Dan adanya konsep negara kantong, yaitu didalam negara ada negara.

F. ASAS-ASAS KEWARGANEGARAAN. a. Asas Kelahiran Pada umumnya penentuan kewarganegaraan berdasarkan asas kelahiran dikenal dua macam, yakni ius soli (asas daerah/tempat kelahiran) yakni status kewarganegaraan seseorang ditentukan berdasarkan tempat dimana anak tersebut dilahirkan.. Asas ius sangiunis (asas keturunan) yakni status kewarganegaraan seseorang ditentukan berdasarkan keturunan dari bangsa mana orangtuanya berasal. Prinsip ini merupakan prinsip asli yang berlaku sejak dulu dan terbentuk dalam tatanan kehidupan bermasyarakat sebagaimana di Indonesia. Jika sebuah negara menganut asas ius soli maka semua anak yang terlahir dalam wilayahnya langsung dinyatakan sebagai warganegara, sebaliknya jika sebuah negara menganut asas ius sangiunis maka semua anak keturunannya yang lahir dimana saja dinyatakan sebagai warganegara. b. Asas Perkawinan Asas kewarganegaraan berdasarkan perkawinan mencakup asas kesatuan hukum dan asas persamaan derajat. Dalam pandangan asas kesatuan hukum paradigma yang menjadi anutan bahwa suami isteri atau ikatan keluarga merupakan inti masyarakat yang meniscayakan hidup sejahtera, sehat tidak terpecah dan perlu mencerminkan kesatuan yang
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 11

bulat dalam bentuk hak dan kewajiban yang sama dirasakan dan sama diabdikan. Untuk merealisasikan maka ikatan keluarga harus diarahkan untuk tunduk pada kesatuan hukum yang sama. Dengan adanya komitmen untuk menjalankan kehidupan atas dasar hukum yang sama tersebut meniscayakan adanya status kewarganegaraan yang sama, sehingga masing-masing tidak menemui perbedaan yang mengganggu keutuhan dan kesejahteraan keluarga. Dalam hal ini status kewarganegaraan seseorang akan dapat berubah tergantung konsekuensi hukum perkawinan yang dijalani dan akan ditindaklanjuti atau menjadi pertimbangan negara dalam penentuan kewarganegaraannya. Sedangkan dalam asas persamaan derajat ditentukan bahwa suatu perkawinan tidak menyebabkan perubahan status kewarganegaraan masing-masing pihak, baik suami ataupun isteri tetap berkewarganegaraan tetap (warganegara asal). Asas ini diterapkan dalam rangka menghindari terjadinya pengakalan terhadap hukum suatu negara, misalkan seseorang berkewarganegaraan A ingin menjadi warganegara pada negara B, namun karena sesuatu hal tidak dipenuhi menjadi warganegara B, dengan kedok menikah dengan wanita dari negara B ia pun menjadi warga negara B yang dalam aturan kewarganegaraan mengakui status kewarganegaraaan karena perkawinan, namun ikatan keluarga yang ada kemudian dihancurkan karena hanya dianggap sebagai jalan pelicin meraih kewarganegaraan suatu negara. G. PROBLEM STATUS KEWARGANEGARAAN Jika diamati secara lebih cermat maka hampir semua negara didunia mempunyai persoalan yang sangat serius berkaitan dengan status kewarganegaraan dari seorang penduduk dalam negaranya ataupun warga negara lain yang berupaya menjadi warganegara suatu negara. Dalam hubungan antar negara seorang dapat pindah tempat dan berdomisili dinegara lain karena urusan tertentu baik atas nama pribadi, LSM ataupun karena tugas-tugas negara, kemudian melahirkan anaknya dinegara tersebut, maka kewarganegaraan anak tersebut tergantung pada asas yang berlaku di negara tempat kelahirannya sesuai peraturan perundangan yang berlaku, terkadang sebaliknya tidak tergantung pada negara tersebut juga tidak tergantung pada negara asal. Asas yang dianut oleh suatu
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 12

negara dengan negara lain pun berbeda. Kondisi demikian menimbulkan persoalan status kewarganegaraan seseorang. Hal ini menimbulkan seeorang dapat saja memiliki kewarganegaraan ganda (bipatride) ada yang tidak memiliki kewarganegaraan (apatride) bahkan terkadang ada yang memiliki lebih dari dua kewarganegaraan (multipatride). Apatride timbul apabila karena menurut aturan kedua negara tidak diakui sebagai warganegara. Misalkan Ari dan Afi adalah suami isteri yang berkewarganegaraan A yang menganut asas soli, mereka berdomisili di negara B yang menganut asas ius sangiunis, kemudian melahirkan anaknya C. C oleh negara A tidak diakui karena tidak lahir dalam wilayah negara A dan tidak diakui negara B karena bukan keturunan bangsa B. Bipatride timbul karena menurut aturan kedua negara diakui status kewarganegaraannya. Misalkan Ari dan Afi adalah suami isteri yang berkewarganegaraan A yang menganut asas sangiunis, mereka berdomisili di negara B yang menganut asas ius soli, kemudian melahirkan anaknya C. C oleh negara A diakui karena keturunan bangsa A dan diakui negara B karena lahir dalam wilayah negara B. Multipatride timbul karena sesuatu dan lain hal seseorang selalu berurusan dengan negara ataupun unsur-unsur lain dalam suatu negara dan sering berpindah wilayah domisilinya. Dalam hukum internasional multipatride dianggap mengganggu sistem kewarganegaraan suatu negara. H. CARA PEWARGANEGARAAN (Naturalisasi) 1. Pewarganegaraan Dalam penyelesaian problem kewarganegaraan seseorang melaksanakan dua hal : a. Stetsel aktif Dalam pewarganegaraan aktif seseorang dapat menggunakan hak opsi untuk memilih dan mengajukan kehendak menjadi warganegara suatu negara. b. Stetsel pasif

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 13

Seseorang yang tidak mau dimasukan menjadi warganegara suatu negara dapat menggunakan hak repuidasi untuk menolak status kewarganegaraan tersebut (Kartasaputra 1993:216). 2 Cara memperoleh Kewarganegaraan Indonesia. Dalam penjelasan umum Undang-undang No. 62/1958 dijabarkan ada ada 7 (tujuh) cara memperoleh kewarganegaraan Indonesia antara lain ; a. b. c. d. e. f. g. karena kelahiran karena pengangkatan karena dikabulkan permohonannya karena pewarganegaraan karena perkawinan karena turut ayah atau ibu karena pernyataan

3. Bukti-bukti yang diperlukan untuk memperoleh status kewarganegaraan Indonesia sesuai Undang-undang No.62/1958 adalah ; 1. Surat Kelahiran. 2. Surat bukti kewarganegaraan untuk mereka yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia karena pengangkatan adalah Kutipan Pernyataan Sah Buku Catatan Pengangkatan Anak Asing dari Peraturan Pemerintah No. 67/1958, sesuai Surat Edaran Menteri Kehakiman No. JB.3/2/25, butir 6, tanggal 5 Januari 1959. 3. Surat bukti kewarganegaraan untuk mereka yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia karena dikabulkan permohonan adalah Petikan Keputusan Presiden tentang permohonan tersebut (tanpa pengucapan sumpah dan janji setia) 4. Surat bukti kewarganegaraan Indonesia karena untuk mereka yang memperoleh Petikan kewarganegaraan pewarganegaraan adalah bukti kewarganegaraan untuk mereka yang memperoleh kewarganegaraan Republik Indonesia karena kelahiran adalah Akte

Keputusan Presiden tentang pewarganegaraan tersebut yang diberikan setelah pemohon mengangkat sumpah dan janji setia.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 14

5. Surat

bukti

kewarganegaraan

untuk

mereka

yang

memperoleh

kewarganegaraan Indonesia karena pernyataan asalah sebagaimana diatur dalam Surat Edaran Menteri Kehakiman No. JB.3/166/22, tanggal 30 September 1958 tentang Memperoleh/Kehilangan Kewarganegaraan Republik Indonesia dengan Pernyataan.

I. KARAKTERISTIK WARGANEGARA YANG DEMOKRAT Membangun suatu tatanan masyarakat yang demokratis dan berkeadaban harus didukung oleh jiwa dan karakter warganegara yang demokrat antara lain : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. a. Rasa hormat dan tanggungjawab Bersikap kritis Membuka diskusi dan dialog Bersikap transparan Rasional Jujur Adil

Hak dan Kewajiban Bela Negara. Pembelaan negara atau bela negara adalah tekad, sikap dan tindakan

warganegara yang teratur, menyeluruh, terpadu dan berlanjut yang dilandasi oleh kecintaan pada tanah air serta kesadaran hidup berbangsa dan bernegara. Bagi warganegara Indonesia, usaha pembelaan negara dilandasi oleh kecintaan pada tanah air (wilayah Nusantara) dan kesadaran berbangsa dan bernegara Indonesia dengan keyakinan pada Pancasila sebagai dasar negara serta berpijak pada UUD 1945 sebagai konstitusi negara. Wujud dari usaha bela negara adalah kesiapan dan kerelaan setiap warganegara untuk berkorban demi mempertahankan kemerdekaan, kedaulatan negara, persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia, keutuhan wilayah Nusantara dan yuridiksi nasional serta nilai-nilai Pancasila dan UUD 1945. b. Asas Demokrasi dalam pembelaan negara

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 15

Berdasarkan pasal 27 ayat (3) dalam Perubahan Kedua UUD 1945, bahwa usaha bela negara merupakan hak dan kewajiban warganegara. Hal ini menunjukkan asas demokrasi dalam pembelaan negara yang mencakup dua arti. Pertama, bahwa setiap warganegara turut serta dalam menentukan kebijakab tentang pembelaan negara melalui lembaga-lembaga perwakilan sesuai dengan UUD 1945 dan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku. Kedua, bahwa setiap warganegara harus turut serta dalam setiap usaha pembelaan negara, sesuai dengan kemampuan dan profesinya masing-masing. c. Motivasi dalam pembelaan negara Usaha pembelaan negara bertumpu pada kesadaran setiap warganegara akan hak dan kewajibannya. Kesadaran tersebut perlu ditumbuhkan melalui proses motivasi yang sungguh-sungguh untuk mencintai tanah air dan ikut serta dalam pembelaan negara dengan memahami keunggulan serta kelemahan yang ada dalam negara kesatuan Indonesia. Pemahaman yang mendalam terhadap Indonesia akan memudahkan setiap warganegara untuk dapat memprediksi kemungkinankemungkinan bahaya ancaman yang akan timbul, selanjutnya dengan dasar motivasi mencintai Indonesia dapat direncanakan strategi-strategi yang efektif untuk menangkalnya. Berkaitan dengan hal tersebut diatas, ada beberapa dasar pertimbangan yang dijadikan penggerak motivasi warganegara untuk ikut serta membela negara Indonesia. 1. Pengalaman sejarah perjuangan NKRI 2. Kedudukan wilayah geografis Nusantara yang strategis 3. Keadaan penduduk (demografis) yang besar 4. Kekayaan sumber daya alam 5. Perkembangan dan kemajuan IPTEK (khusus tentang persenjataan) 6. Kemungkinan timbulnya bencana perang.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 16

BAB II
HAK ASASI MANUSIA A. PENGERTIAN HAM Memahami tentang Hak Asasi Manusia terlebih dahulu kita pahami tentang pengertian dasar Hak, secara definitif hak merupakan unsur normatif yang berfungsi sebagai pedoman berperilaku, melindungi kebebasan, kekebalan serta menjamin adanya peluang bagi manusia dalam menjaga harkat dan martabatnya. Dengan demikian dalam penerapannya pelaksanaan hak harus diikutsertakan dengan pelaksanaan kewajiban, teori Joel Feinberg (James W.Nickei, 1996). Hal ini berarti antara hak dan kewajiban merupakan dua hal yang saling bertalian dalam aplikasinya, Karena itu ketika seseorang menuntut hak juga harus menjalankan kewajiban. Hak dan wewenang dalam bahasa Latin digunakan istilah ius dalam bahasa Belanda dipakai istilah recht ataupun droits dalam bahasa Perancis. Dalam bahasa Inggris perkataan Law mengandung arti Hukum atau Undang-undang dan recht mengandung arti Hak atau Wewenang (C.S.T.Kansil, 1989:120) Menurut Prof. Mr.L.J.van Apeldoorn, yang dikutip C.S.T.Kansil(1989:120) Hak merupakan hukum yang dihubungkan dengan seorang manusia atau subjek hukum tertentu dan dengan demikian menjelma menjadi suatu kekuasaan, dengan demikian suatu hak timbul apabila hukum mulai bergerak. Istilah HAM dibarat mula-mula dikenal dengan natural right yang selanjutnya diganti dengan right man. Dalam perkembangannya right man dianggap kurang mereduksi unsur female sehingga oleh Eleanor Roosevelt diganti dengan human right yang dipandang lebih netral dan universal.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 17

Dalam Islam HAM dikenal dengan pemahaman huquq al insan addhoruriyyah dan huquq Allah, keduanya tidak dapat dipisahkan atau berjalan sendiri tanpa adanya keterkaitan keduanya. Inilah yang membedakan konsep barat tentang HAM dengan konsep Islam (Azra Azyumardi, 2003:200) Jan Materson dari Komisi HAM PBB dalam Teaching Human Right, United Nations yang dikutip Baharuddin Lopa menegaskan bahwa : Human rights could be generally defined those rights which are inherent in our nature and without which can not live as human being (Hak asasi manusia adalah hak-hak yang melekat pada setiap manusia, yang tanpanya manusia mustahil dapat hidup sebagai manusia). Selanjutnya John Locke menyatakan bahwa HAM adalah hak-hak yang langsung diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa sebagai hak yang kodrati. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM pasal 1 disebutkan bahwa HAM adalah : Seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. B. SEJARAH PERKEMBANGAN HAM 1. Perkembangan Pemikiran HAM Internasional. Pembicaraan tentang HAM tidak terlepas dari pandangan dasar terhadap eksistensi manusia itu sendiri yang telah dilakukan pada zaman batu. Plato, aristokrat Yunani Kuno yang banyak dipengaruhi oleh Socrates (gurunya), sempat menulis 2 karya monumental yakni; The Republic dan The Statement. Dalam karya pertamanya Plato beranggapan bahwa manusia pada prinsipnya makhluk yang bermoral, manusia yang baik adalah juga warga negara yang baik (Berthard Russel,2004:145) Namun dalam negaranya Plato masih mengakui adanya kelas-kelas sosial karena struktur masyarakat yunani menurut plato adalah masyarakat yang aristokratis yang terdiri dari kelas kaum buruh, kaum tani dan pedagang yang berada pada kelas paling bawah, kaum ksatria yang menjalankan fungsi pertahanan dan keamananan berada pada kelas menengah sedangkan yang paling atas adalah kaum filosof yang memegang kendali negara

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 18

Pandangan Plato tersebut dianggap kurang memperhatikan essensi hukum sebagai payung bagi kaum tertindas, sehingga pelanggaran harkat dan martabat kemanusiaan dianggap sesuatu yang lumrah tanpa sanksi yang seimbang. (Mochtar Masoed : 1992) Pada Abad Pertengahan muncul ide dari tokoh-tokoh stoitis dari kaum stoika yang menyamakan Tuhan dengan akal pikiran manusia yang ada dalam alam dan akal pikiran manusia, salah satu pemikir dari Stoika yakni Cisero. Gagasan tentang Hukum Alam inilah yang mendominasi pemikiran dizaman modern terutama yang berkenaan dangan HAM dan Demokrasi. Lebih lanjut Cisero beranggapan bahwa manusia tidak hanya warga dari negara tempat ia dilahirkan namun juga merupakan warga dari semua umat manusia. Hukum Alam merupakan satu konsep dari prinsip-prinsip-prinsip umum moral dan sistim keadilan yang berlaku untuk seluruh umat manusia. Salah satu muatan hukum alam adalah hak-hak pemberian alam (natural rights), karena dalam hukum alam ada keadilan yang berlaku secara universal (Bernard Russel : ......) Para pemikir politik Eropa beranggapan bahwa lahirnya HAM di Kawasan Eropa dimulai dengan lahirnya Magna Charta pada tahun 1215 di Inggris pada masa pemerintahan Raja John Lackland (Kaelan,2002:12). Magna Charta merupakan kesepakatan antara raja dengan kaum bangsawan dan agamawan yang menuntut hak-hak untuk diperlakukan secara baik, karena mereka merasa raja terlalu turut mengintimidasi para bangwasan dan agamawan dalam segala aktivitasnya. Lebih lanjut magna charta antara lain memuat pandangan bahwa kekuasaan raja yang tadinya absolut menjadi dibatasi kekuasaannya dan dapat dimintai pertanggungjawabannya dimuka hukum sebagaimana layaknya masyarakat. Sejak saat itu parlemen berfungsi sebagai media pertanggungjawaban kekuasaan raja (Masyhur Effendi, 1994). Pada tahun 1628 di Inggris pada masa pemerintahan Raja Charles I muncul protes dari the House of Sommons yang menentang kekuasaan raja yang kurang mempedulikan suara rakyat, kesepakatan antara raja dan utusan rakyat tersebut dikenal dengan Petition of rights. Sejak tahun 1600-an dalam kehidupan masyarakat Inggris muncul pandangan (adagium) bahwa manusia pada prinsipnya sama dihadapan hukum
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 19

(equality before the law). Adogium ini memperkuat dorongan timbulnya negara hukum dan negara demokrasi. Bill of Right merupakan kesepakatan antara Raja William III dengan masyarakat Inggris setelah sebelumnya terjadi The Glorious Revolusi (revolusi besar) tahun 1688. Revolusi tersebut berangkat dari pemikiran Natural Rights (hukum alam) yang diterima oleh John Locke dan dikembangkan menjadi Teori Hukum Kodrati, inti gagasannya meliputi: life, liberty and property. John Locke beserta masyarakat Inggris berhasil menggulingkan sistim pemerintahan Inggris yang dianggap feodal dimasa pemerintahan Raja James II dari Dinasti Stuart (dinasti terakhir dari pemerintahan Inggris), dan digantikan dengan sistim pemerintahan yang demokratis dan lebih memperhatikan hak rakyat Inggris (Mochtar Masoed : 1992). Perkembangan HAM di Amerika di tandai dengan munculnya The American Declaration of Independent yang lahir dari paham Rosseau dan Montesquieu. Pemikiran yang berkembang di Amerika merupakan penegasan bahwa manusia adalah merdeka sejak di dalam perut ibunya, sehingga tidaklah pantas bila setelah lahir manusia harus dibelenggu dengan cara apapun. Konsepsi ini berakar dari Teori Hukum Kodrati John Locke yang kemudian didukung oleh Thomas Jefferson. Pada tahap selanjutnya ketika perancis dipimpin oleh Raja Louis XVI yang dianggap lemah dalam penyelenggaraan pemerintahan, maka masyarakat Perancis berani membentuk Assemblee Nationale (Dewan Nasional) untuk mengubah struktur pemerintah yang dianggap feodal kearah pemerintahan yang lebih demokratis. Dengan terbentuknya pemerintahan baru yang lebih demokratis kemudian lahirlah Declaration des Droits de lhomme et du ciyoyen (pernyataan hak-hak asasi dan warganegara) (Kaelan,2002:13) Perang dunia pertama dan kedua telah menimbulkan kesengsaraan masyarakat dunia dalam segala bidang kehidupan, keadaan demikian menginspirasi Presiden Amerika Serikat, Franklin D. Roosevelt, pada tahun 1941 didepan Konggres AS menyatakan The Four Freedoms sebagai berikut 1. Freedom of speech (kebebasan bicara) 2. Freedom of religion (kebebasan beragama)
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 20

3. Freedom from fear (kebebasan dari ketakutan) 4. Freedom from want (kebebasan dari kemelaratan). Selanjutnya pada tahun 1944 diadakan Konferensi Buruh Internasional di Philadelphia yang kemudian melahirkan Declaration Philadelphia. Subsantinya berkenaan dengan penciptaan suasana damai, keadilan sosial, perlindungan seluruh manusia apapun ras dan kepercayaan, kebebasan dan kemartabatan, keamanan ekonomi dan kesempatan yang sama. Semua hak tersebut dianggap lenyap akibat kekejaman Hitler (Mansour Fakih:2003). Berdasarkan rekomondasi dari ILO tersebut maka pada tahun 1946, Liga Bangsa Bangsa (LBB) membentuk Komisi Hak Asasi Manusia yang kemudian melakukan judicial review (uji materiil) atas substansi hukum HAM. Hasilnya adalah diterimanya hasil kerja komisi secara bulat pada 10 Desember 1948 yang dikenal dengan Declaration of Human Rights lengkap dengan himbaun kepada semua negara didunia untuk dapat mensosialisasikan dalam semua elemen masyarakat dengan cara mengajar, mendidik dan tindakan-tindakan progresif (Kaelan,2002:14). Pemikiran HAM Negara-negara di wilayah Asia terakumulasi dalam Declaration of the Basic Duties of Asia People and Governance yang mengukuhkan keharusan imperatif dari negara dalam memenuhi hak-hak rakyat berkaitan dengan penyelenggaraan pemerintahan, perkembangan pembangunan, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.(Azra Azumardi,2003:203). Gagasan tersebut mencermati beberapa konsep yang harus diperhatikan yakni; Pembangunan Berdikari, Perdamaian, Partisipasi masyarakat, Hak-hak Budaya dan Hak keadilan sosial. C. PERKEMBANGAN HAM DI INDONESIA. Perkembangan pemikiran HAM di Indonesia oleh Prof. Bagir Manan, dalam bukunya Perkembangan Pemikiran dan Pengaturan HAM di Indonesia (2001) dibagi dalam dua periode yaitu; periode sebelum kemerdekaan (1908-1945) dan periode setelah kemerdekaan (1945-sekarang). a. Periode sebelum kemerdekaan (1908-1945)
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 21

Ide perkembangan HAM periode ini didominasi oleh organisasi-organisasi pergerakan yang berdiri pada saat itu, antara lain; Gerakan Boedi Oetomo, Perhimpunan Indonesia (PI), Sarekat Islam (SI), Indische Partij (IP), Partai Nasional Indonesia, (PNI) Pendidikan Nasional Indonesia, PKI, dan perdebatan dalam BPUPKI.

a.1 Gerakan Boedi Oetomo Dalam konteks pemikiran Hak Asasi Manusia (HAM), para pemimpin Boedi Oetomo telah memperlihatkan adanya kesadaran berserikat dan mengeluarkan pendapat melalui petisi-petisi yang ditujukan kepada pemerintah kolonial maupun dalam tulisan yang dimuat surat kabar Goeroe Desa. Substansi pemikiran HAM Boedi Oetomo adalah dalam bidang hak kemerdekaan berserikat dan mengeluarkan pendapat. a.2 Perhimpunan Indonesia Pemikiran HAM pada Perhimpunan Indonesia banyak dipengaruhi oleh tokoh organisasinya, seperti; Mohammad Hatta, Nazir Pamontjak, Ahmad Soebardjo, A.A. Maramis dan sebagainya. Substansi pemikiran HAM lebih menitikberatkan pada hak untuk menentukan nasib sendiri. a.3 Sarekat Islam Organisasi kaum santri yang dimotori oleh H. Agus Salim dan Abdul Muis menekankan pada usaha-usaha memperoleh penghidupan yang layak dan bebas dari penindasan dan rasialitas dan menentang adanya intervensi terhadap lembaga-lembaga pendidikan rakyat. a.4 Partai Komunis Indonesia Berangkat dari paham marxisismenya, PKI lebih cenderung pada hak-hak yang bersifat hak sosial masyarakat dan menyentuh isu-isu yang berkenaan dengan alat-alat produksi. Isu yang dikembangkan PKI adalah dalam rangka menarik minat dan simpati rakyat terhadap organisasi PKI. a.5 Indische Partij Pemikran HAM yang dianggap paling menonjol dari Indische Partij adalah hak untuk mendapatkan kemerdekaan serta hak untuk mendapatkan perlakuan yang sama dihadapan hukum. a.6 Partai Nasional Indonesia

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 22

Pemikiran HAM PNI menekankan pada hak untuk memperoleh kemerdekaan secara formal dan hak untuk menentukan nasib sendiri (the right of self determination).

a.7 Organisasi Pendidikan Nasional Indonesia Organisasi yang didirikan oleh Mohammad Hatta setelah Partai Nasional Indonesia dibubarkan merupakan wadah perjuangan bangsa yang menerapkan taktik non kooperatif melalui program pendidikan politik, ekonomi dan sosial secara komprehensif terhadap masyarakat. Dalam pergerakannya Pendidikan Nasional Indonesia lebih berorientasi pada bidang politik yakni: hak untuk menentukan nasib sendiri (the right of self determination), hak untuk mengeluarkan pendapat, berserikat dan berkumpul, hak persamaan dimuka hukum serta hak untuk turut serta dalam penyelenggaraan negara. a.8 Perdebatan dalam sidang BPUPKI Perkembangan pemikiran HAM juga terjadi dalam perdebatan di sidang BPUPKI antara Soekarno dan Soepomo Cs disatu pihak dengan Mohammad Hatta dan Mohammad Yamin Cs pada pihak lain. Substansi yang diperdebatkan adalah berkaitan dengan masalah hak persamaan kedudukan dimuka hukum, hak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak, hak untuk memeluk agama dan kepercayaan, hak berserikat, hak berkumpul dan hak mengeluarkan pikiran dengan tulisan. Dengan mencermati semua pergerakan dari organisasi-organisasi yang berdiri sebelum kemerdekaan, gagasan dan pemikiran HAM di Indonesia telah mendapat perhatian yang sangat serius dari para tokoh khususnya dan organisasi pergerakan pada umumnya dalam rangka penghargaan dan penghormatan terhadap Hak Asasi Manusia, karena itu HAM di Indonesia memiliki akar sejarah yang sangat kuat. b. Periode setelah kemerdekaan (1945-sekarang) Perkembangan pemikiran HAM pada menjadi empat tahap, antara lain : b.1 Periode 1945-1950. Pemikiran HAM pada periode awal kemerdekaan masih menekankan pada hak untuk merdeka (self determination), hak kebebasan untuk menyampaikan pendapat terutama diparlemen.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 23

periode setelah kemerdekaan dibagi

berserikat

melalui organisasi politik yang didirikan serta hak kebebasan untuk

Pemikiran HAM telah di legitimasi secara formal dalam konstitusi yaitu UUD 1945. Bersamaan dengan itu prinsip kedaulatan rakyat dan negara berdasarkan atas hukum dijadikan sebagai sendi bagi penyelenggaraan negara. Komitmen terhadap HAM periode ini tercermin dalam Maklumat Pemerintah tanggal 1 Nopember 1945. Langkah selanjutnya memberikan keluasan kepada rakyat untuk mendirikan partai politik sebagaimana tertera dalam Maklumat Pemerintah tanggal 3 Nopember 1945 yang antara lain menyatakan: Pertama, Pemerintah menyukai timbulnya partai-partai politik, karena dengan adanya partai-partai politik tersebut dapat dipimpin kejalan yang teratur segala aliran paham yang ada dalam masyarakat. Kedua, Pemerintah berharap partai-partai itu telah tersusun sebelum dilangsungkannya pemilihan anggota Badan Perwakilan Rakyat pada bulan Januari 1946. Hal ini penting dalam kaitan dengan pemikiran HAM adalah adanya

perubahan yang signifikan sistem pemerintahan dari Presidensil menjadi Parlementer sebagaimana tertuang dalam Maklumat Pemerintah tanggal 14 Nopember 1945. b.2 Periode 1950-1959 Pemikiran Hak Azasi Manusia periode ini merupakan momentum yang sangat membanggakan atau aktualisasi HAM dianggap menikmati bulan madunya. Indikatornya dapat dilihat dari sistim ketatanegaraan Indonesia adalah: Pertama, semakin banyak tumbuh partai-partai politik dengan beragam odeologinya. Kedua, Kebebasan Pers sebagai salah satu pilar penegak demokrasi betul-betul dalam suasana kebebasan. Ketiga, pemilihan umum sebagai pilar lain dari demokrasi belangsung dalam suasana kebebasan, fair (adil) dan demokratis. Keempat, Parlemen atau Dewan Perwakilan Rakyat sebagai representatif dari kedaulatan rakyat menunjukan kinerjanya sebagai wakil rakyat dengan melakukan kontrol yang semakin efektif terhadap eksekutif. Kelima, wacana dan pemikiran tentang HAM mendapat iklim yang kondusif sejalan dengan tumbuhnya kekuasaan yang memberikan ruang kebebasan dan keadilan. b.2 Periode 1959-1966 Pada periode ini sistem pemerintahan yang berlaku adalah sistem demokrasi terpimpin sebagai reaksi penolakan soekarno terhadap sistem demokrasi
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 24

parlementer. Pada sistem ini kekuasaan terpusat berada ditangan presiden, sehingga terbuka peluang bagi presiden untuk dapat melakukan tindakan inkonstitusional baik pada tataran suprastruktur politik maupun pada tataran infrastruktur politik. Dalam kaitan dengan hal ini terjadi pemasungan HAM karena sikap restriktif (pembatasan yang ketat oleh kekuasaan) terhadap hak sipil dan hak politik warganegara. b.3 Periode 1966-1998 Setelah peralihan pemerintahan dari pemerintahan Soekarno ke Soeharto, ada semangat untuk menegakkan HAM. Banyak kegiatan yang berkaitan dengan substansi HAM diadakan, diantaranya seminar yang dilakukan pada tahun 1967 yang merekomondasikan tentang perlunya pembentukan HAM, pembentukan Komisi dan Pengadilan HAM untuk wilayah Asia. Pada tahun 1968 diadakan Seminar Nasional Hukum II yang merekomondasikan perlunya hak uji materil (judicial review) guna mendukung pelaksanaan HAM. Pelaksanaan TAP MPRS No. XIV/MPRS/1966, MPRS melalui Panitia Ad Hoc IV telah menyiapkan rumusan yang akan dituangkan dalam Piagam tentang HAM dan Hak-hak serta kewajiban Warganegara, sebagaimana pidato Ketua MPRS A.H.Nasution sebagai berikut : Isi hakikat daripada Piagam tersebut adalah hak-hak yang dimiliki oleh manusia sebagai ciptaan Tuhan yang dibekali dengan hak-hak asasi, yang berimbalan dengan kewajiban-kewajiban. Dalam pengabdian sepenuhnya kepada Tuhan Yang Maha Esa manusia melakukan hak-hak dan kewajibannya dalam hubungan yang timbal balik: a. antar manusia dengan manusia, b. antar manusia dengan Bangsa, Negara dan Tanah Air, c. antar Bangsa. Konsepsi HAM ini sesuai dengan kepribadian Pancasila yang menghargai hak individu dalam keselarasannya dengan kewajiban individu terhadap masyarakat. Pada tahun 1970-an s/d 1980-an persoalan HAM di Indonesia mengalami kemunduran karena HAM tidak lagi dihormati, dilindungi dan ditegakkan. Pemikiran elit penguasa masa itu sangat diwarnai oleh sikap penolakan dan defensif terhadap HAM sebagai produk barat yang individualistik dan dianggap bertentangan dengan paham kekeluargaan yang dianut bangsa
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 25

Indonesia. Pemerintah juga bersifat represif yang tercermin dalam produk hukum yang umumnya restruktif terhadap HAM. Sikap defensif pemerintah juga berdasarkan pada anggapan bahwa isu HAM seringkali digunakan oleh negara barat guna memojokkan negara sedang berkembang termasuk Indonesia. Mencermati pola yang dikembangkan pemerintah terhadap pemikiran HAM yang mandeg maka kalangan masyarakat melalui LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) dan masyarakat akademisi yang concern terhadap penegakan HAM memprakarsai melakukan jaringan-jaringan nasional dan internasional dalam rangka penegakan secara baik HAM di Indonesia. Upaya tersebut memperoleh hasil yang menggembirakan karena telah terjadi pergeseran strategi pemerintah dari represif dan defensif kearah yang lebih akomodatif terhadap tuntutan HAM. Salah satu sikap akomodatif pemerintah adalah terbentuknya Komisi Nasional Hak Asasi Manusia berdasarkan KEPRES No. 50 Tahun 1993 Tanggal 7 Juni 1993. Lembaga ini bertugas untuk memantau dan menyeleksi pelaksanaan HAM, serta memberi pendapat, pertimbangan dan saran kepada pemerintah perihal pelaksanaan HAM, dan membantu pengembangan kondisi-kondisi kondusif bagi pelaksanaan HAM yang sesuai Pancasila dan UUD 1945, Piagam PBB, Deklarasi Universal HAM, Piagam Madinah, Deklarasi Kairo dan deklarasi atau perundangan yang terkait dengan penegakan HAM. Adanya KOMNAS HAM berpengaruh terhadap bergesernya paradigma pemerintah terhadap HAM dari partikularistik ke universalistik serta semakin kooperatif. b.4 Periode 1998 sekarang Strategi penegakan HAM pada periode ini dilakukan melalui dua tahap yaitu tahap status penentuan (prescriptive status) dan tahap penataan aturan secara konsisten (rule consistent behaviour). Pada tahap status penentuan telah ditetapkan ketentuan perundang-undangan tentang HAM baik dalam amandemen konstitusi negara (UUD), TAP MPR, UU, PP dan ketentuan lainnya. Penghormatan HAM mengalami kemajuan yang sangat signifikan pada masa pemerintahan Habibie yang ditandai oleh adanya TAP MPR No.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 26

XVII/MPR/1998 tentang HAM dan disahkan (diratifikasi) sejumlah konvensi berkaitan dengan HAM antara lain; Konvensi menentang Penyiksaan dan Perlakuan Kejam Lainnya dengan UU No. 5/1999, Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial dengan UU No. 29/1999, Konvensi ILO No. 87 tentang Kebebasan Berserikat dan Perlindungan Hak untuk Berorganisasi dengan KEPRES No. 83/1998, Konvensi ILO No. 105 tentang Penghapusan Kerja Paksa dengan UU No. 19/1999, Konvensi ILO No. 111 tentang Diskrimasi dalam Pekerjaan dan Jabatan dengan UU No. 21/1999, Konvensi ILO No. 138 tentang Usia Minimum untuk diperbolehkan bekerja dengan UU No. 20/1999. Selain itu dicanangkan pula program Rencana Aksi Nasional HAM pada 15 Agustus 1998 yang didasari pada empat pilar yaitu : 1. 2. 3. 4. Persiapan pengesahan perangkat internasional bidang HAM Desiminasi Informasi dan Pendidikan bidang HAM Penentuan skala prioritas pelaksanaan HAM Pelaksanaan isi perangkat internasional bidang HAM yang telah diratifikasi melalui perundang-undangan nasional.

D. BENTUK-BENTUK HAM Pokok-pokok hak menurut C.S.T.Kansil (1989:120-121) dibagi kedalam dua kelompok dasar 1. Hak Mutlak, Hak yang memberikan kewenangan kepada seseorang untuk melakukan suatu perbuatan, hak yang dipertahankan terhadap siapapun dan sebaliknya setiap orang juga harus menghormatinya. Hak Mutlak terdiri dari : a. Hak Asasi Manusia (HAM). b. Hak Publik Mutlak, misalnya Hak Negara untuk pemungutan pajak. c. Hak Keperdataan, antara lain; 1).Hak Marital, yaitu hak seorang suami untuk menguasai istrinya, 2).Hak kekuasaan orang tua, 3).Hak Perwalian, 4).Hak Pengampunan (curratale). 2. Hak Nisbi/relatif,

Hak yang memberikan wewenang kepada seorang tertentu atau beberapa orang tertentu untuk menuntut agar supaya seseorang atau beberapa orang lain memberikan sesuatu, melakukakan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu. Hak Nisbi/relatif sebagian besar terdapat dalam Hukum Perikatan (bagian dari Hukum Perdata) yang timbul karena persetujuan dengan pihak lain.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 27

Prof. Bagir Manan membagi Hak Asasi Manusia (HAM) menjadi beberapa kategori yakni : 1. Hak sipil, meliputi hak diperlakukan sama dihadapan hukum, hak bebas dari kekerasan, hak khusus bagi kelompok anggota masyarakat tertentu serta hak hidup dan kehidupan. 2. Hak politik terdiri dari hak kebebasan berserikat dan berkumpul, hak kemerdekaan mengeluarkan pendapat/pikiran dalam bentuk lisan/tulisan dan hak menyampaikan pendapat dimuka umum. 3. Hak ekonomi, terdiri dari hak jaminan sosial, hak perlindungan kerja, hak perdagangan dan hak pembangunan berkelanjutan. 4. Hak sosial budaya, terdiri dari hak memperoleh pendidikan, hak kekayaan intelektual, hak kesehatan dan hak memperoleh perumahan dan pembangunan. Menurut Magnis- Suseno, yang dikutip R.R.Maran (1999:214) Hak Asasi Manusia (HAM) ditinjau dari sifat dan arahnya masing-masing maka dikelompokkan kedalam empat bagian pokok, meliputi : a. Hak-hak Asasi Negatif atau Liberal HAM yang diperjuangkan oleh aliran Liberalisme, dengan dasar hak individu atau kebebasan individual. b. Hak-hak Asasi Aktif atau Demokratis Beraliran liberal dan republikan, dengan dasar kedaulatan rakyat. c. Hak-hak Asasi Pasif Hak yang menuntut prestasi-prestasi tertentu dari negara dan mengarah pada konsep welfrafe state disamping perlindungan secara hukum dari negara atas hak-hak masyarakat, juga perwujudan secara nyata peran negara dalam pemberdayaan ekonomi rakyat. d. Hak-hak Asasi Sosial Hak yang diperjuangkan oleh kaum buruh/kelompok masyarakat kelas bawah untuk menjamin kesamaan minimal antara semua warga negara dalam semua aspek kehidupan dalam negara Sedangkan Undang-Undang No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia memuat HAM antara lain :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 28

1. Hak untuk hidup (pasal;9) 2. Hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan (pasal;10) 3. Hak mengembangkan diri (pasal;11 s/d 15) 4. Hak memperoleh keadilan (pasal;17 s/d 19) 5. Hak atas kebebasan pribadi (pasal; 20 s/d 27) 6. Hak atas rasa aman (pasal;28 s/d 35) 7. Hak atas kesejahteraan (pasal 36 s/d 42) 8. Hak turut serta dalam pemerintahan (pasal;43,44) 9. Hak wanita (pasal;45 s/d 51) 10. Hak anak (pasal 52 s/d 66) Lebih lanjut dijabarkan bahwa adanya Hak juga menuntut Kewajiban Asasi Manusia dari seluruh elemen masyarakat untuk melaksanakannya. Sedangkan pengawasan organisatoris terhadap pelaksanaan HAM akan dikoordinir oleh KOMNAS HAM E. KONDISI PERLINDUNGAN HAM a. Pada Masa Orde Baru Dekade dewasa ini sudah banyak terungkap praktek pelanggaran HAM dimasa Orde Baru, yang senantiasa diwaspadai agar tidak terjadi lagi, karena tidak mudah menghapus budaya yang sudah berlangsung sekian lama. Praktek pelanggaran menurut Mujianto (2002:12) antara lain dalam bentuk; 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Penghilangan Orang Penangkapan dan penahanan yang sewenang-wenang Penganiayaan/perlakuan secara tidak manusiawi Pembunuhan tanpa proses hukum Teror dan Intimidasi Perampasan hak berekspresi, berorganisasi, berpendapat Intervensi Peradilan yang Inefektif

b. Pada Era Reformasi Bentuk pelanggaran HAM Era Reformasi saat ini mengalami perubahan tidak sebagaimana pada masa sebelumnya dan agak berkurang, namun yang muncul adalah sikap Ephoria masyarakat yang menganggap reformasi adalah sebuah kebebasan mutlak tanpa batas dan tanpa campur tangan dari pihak manapun juga, justru hal inilah yang menimbulkan tindakan ghaos yang mengarah pada pelanggaran HAM yang sangat serius.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 29

Menurut Mujianto (2002:12) Bentuk Pelanggaran HAM tersebut antara lain : 1) Kejahatan massal (berupa penjarahan, pembakaran, perusakan) 2) Tindakan main hakim sendiri (menganiaya pelaku kejahatan yang ditangkap massa dari masih hidup sampai tindakan tidak manusiawi terhadap pelaku yang sudah mati, membunuh, menyekapnya sampai dibiarkan tewas sendiri, menenggelamkan hidup-hidup dilaut, sungai, sumur, lumpur, air bah). 3) Pelecehan harkat dan martabat manusia dengan semakin banyaknya konflik. c. Pelanggaran HAM. Undang Undang No. 26/2000 Pelanggaran HAM adalah Perbuatan seseorang atau kelompok orang termasuk aparat negara baik disengaja atau kelalaian yang secara hukum mengurangi, menghalangi, dan atau mencabut HAM seseorang atau kelompok orang yang dijamin oleh UndangUndang ini, dan tidak didapatkan, atau kekhawatiran tidak akan memperoleh penyelesaian hukum yang adil dan benar, berdasarkan mekanisme hukum yang berlaku. Pelanggaran HAM dikelompokkan kedalam dua bentuk yakni : 1. Pelanggaran HAM Berat, diantaranya : 1.1 Kejahatan Genosida Kejahatan Genosida adalah perbuatan yang dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompok etnis, dan kelompok agama. Kejahatan Genosida dilakukan dengan cara membunuh anggota kelompok, menciptakan kondisi kehidupan kelompok yang mengakibatkan kemusnahan secara fisik baik seluruh atau sebagiannya, memaksakan tindakan-tindakan yang bertujuan mencegah kelahiran/pertumbuhan didalam kelompok dan memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok tertentu ke kelompok lain. (UU No. 26/2000) 1.2 Kejahatan Kemanusiaan Kejahatan Kemanusiaan adalah salah satu perbuatan yang dilakukan sebagai bagian dari serangan secara meluas atau sistematik yang diketahuinya bahwa serangan tersebut ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil berupa pembunuhan, pemusnahan, perbudakan, pengusiran dan pemindahan penduduk secara paksa, perampasan kemerdekaan atau perampasan kebebasan fisik lain secara sewenangwenang yang melanggar (asas-asas) ketentuan pokok hukum internasional, penyiksaan, perkosaan, perbudakan seksualitas, pelacuran secara paksa, pemaksaan kehamilan, pemandulan atau sterilisasi secara
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 30

paksa atau bentuk-bentuk kekerasan seksual lain yang setara, penganiayaan terhadap suatu kelompok tertentu atau etnis, budaya, agama, jenis kelamin atau alasan lain yang telah dilakukan secara universal sebagai hal yang dilarang menurut hukum internasional penghilangan orang secara paksa dan kejahatan apartheid. 2. Pelanggaran HAM Ringan merupakan bentuk perbuatan yang secara hukum dianggap melanggar HAM orang lain selain dijelaskan dalam Kejahatan Genosida dan Kejahatan Kemanusiaan. d. Komisi Hak Asasi Manusia. Tujuan dasar dibentuknya KOMNAS HAM adalah untuk mengembangkan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan HAM sesuai Pancasila dan UUD45, Piagam PBB, serta Declaration Universal HAM, dan meningkatkan perlindungan dan penegakan HAM guna berkembangnya pribadi manusia Indonesia seutuhnya dan kemampuan berpartisipasi dalam berbagai bidang kehidupan. Anggota KOMNAS HAM berjumlah 35 Orang dipilih oleh DPRRI melalui penyaringan yang ketat terhadap tokoh masyarakat yang profesional, berintegritas, menghayati cita-cita negara hukum Indonesia dan memahami nilai normatif kemanusiaan dengan masa jabatan 5 tahun dan berkedudukan di Ibukota Negara serta memiliki perwakilan-perwakilan diDaerah Fungsi utama yang harus dilakukan adalah pengkajian, penelitian, penyuluhan dan pemantauan serta mediasi (penyelesaian masalah) HAM. e. Pengadilan HAM Pada prinsipnya Pengadilan HAM dibentuk adalah dalam rangka penyelidikan, penuntutan, dan persidangan atas pelanggaran yang telah terjadi yang dalam proses penyelidikan terkategori kedalam pelanggaran HAM. Dalam Hukum Internasional ada Pengadilan HAM Internasional yang berkedudukan di Negeri Belanda yang tugasnya untuk mengadili setiap pelanggaran HAM yang terkategori kedalam pelanggaran HAM Berat. Dalam menjalankan tugasnya Pengadilan HAM Internasional senantiasa bekerjasama dengan Komisi Hak Asasi

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 31

Manusia (HAM) masing-masing negara untuk mewujudkan kelancaran dan kesatuan/kesepahaman Proses Hukum. Dalam Hukum Internasional juga dikenal asas retroaktif akan adanya pelanggaran HAM Berat berarti dapat diberlakukan pasal mengenai kewajiban untuk tunduk pada pembatasan yang ditetapkan dengan Undang-Undang sebagaimana tercantum dalam pasal 28 J ayat (2) UUD45 yang berbunyi : Dalam menjalankan hak dan kebebasan setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dengan Undang-Undang dengan maksud sematamata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan dan ketertiban umum dalam masyarakat. Berlakunya asas retroaktif adalah dalam rangka melindungi HAM itu sendiri, olehnya itu perlu dibentuknya Pengadilan HAM ad hoc untuk memeriksa dan memutuskan perkara HAM Berat yang lingkup organisatorisnya adalah berada dibawah Pengadilan Umum (Azra Azyumardi,2003:229). Disamping itu terdapat pula Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi sebagaimana dimaksud dengan TAP MPR-RI No. V/MPR/2000 tentang Pemantapan Persatuan dan Kesatuan Nasional. Pengadilan HAM berkedudukan pula di Daerah Kabupaten/Kota yang memiliki Daerah Hukum dari Pengadilan Negeri. (Azra Azyumardi,2003:229). F HAMBATAN PERLINDUNGAN HAM Menurut Mujianto (2002:13) hambatan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) antara lain : 1. Budaya Paternalistik Adanya adagium dalam masyarakat untuk senantiasa mengikuti atau mematuhi atau sebagai suatu keharusan terhadap ucapan dari seorang pemimpin tertentu sekalipun unsur kebenaran dalam ucapannya belum dapat dipastikan. 2. Kesadaran Hukum yang rendah Kesadaran yang rendah membuat seseorang akan bertindak tertutup terhadap adanya masalah-masalah HAM, ini akan menyulitkan penegakan HAM. 3. Budaya Loyalitas.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 32

Kesetiaan yang berlebihan dari seseorang terhadap atasannya, atau fanatisme yang berlebihan tanpa dasar akan mudah menimbulkan konflik dalam masyarakat. Budaya loyalitas tidak selamanya negatif selama tetap berpihak pada prinsip dasar penghargaan akan martabat kemanusiaan. Mekanisme yang harus dibangun adalah adanya komitmen untuk menjalankan tugas sesuai fungsi dan mekanisme yang telah ditetapkan, melakukan social kontrol yang baik, dialogis dan transparan. Apabila pimpinan salah dapat lakukan koreksi yang efektif. 4. Kesenjangan antara Teori dan Praktek. Ini adalah masalah yang paling kompleks dalam tataran pemahaman masalah HAM secara luas. Konsep HAM dalam bentuk peraturan perundangan harus disosialisasikan secara lengkap kepada masyarakat, media mana yang digunakan, alat negara mana yang berpartisipasi, bagaimana dengan proses atau mekanisme, dan kepada masyarakat mana. Seluruh anggapan tersebut jelas membutuhkan perencanaan yang stratetis untuk mencapainya. Dari sinilah diharapkan peran Mahasiswa, Pers, Lembaga Swadaya Masyarakat, dan Organisasi kemasyarakatan lainnya yang lebih dekat dengan masyarakat untuk lebih dini memberikan wacana terbaik tentang Hak Asasi Manusia kepada segenap lapisan masyarakat. G. KONDISI PERLINDUNGAN HAM YANG DIHARAPKAN e. Hak Asasi Manusia harus diwujudkan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, dihormati, dijunjung tinggi, ditegakkan dan dilindungi oleh Pemerintah dan Masyarakat. f. Berdasarkan landasan HAM adalah pada nilai-nilai normatif yang ada pada manusia maka diharapkan seluruh masyarakat bangsa untuk memiliki kesadaran, sikap dan perilaku dan dengan komitmen yang kokoh, tangguh beritikad baik dan sungguh-sungguh untuk mengaplikasi prinsip-prinsip HAM sebagaimana tertuang dalam UU No.39 Tahun 1999. g. Tercipta Kerjasama Regional dan Internasional dalam mengantisipasi segala bentuk pelanggaran HAM dengan senantiasa memperhatikan nilai yang terkandung dalam UUD,45.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 33

h.

Berkaitan dengan sosialisasi HAM dalam batasan yang sederhana harus dimulai dengan adanya pendidikan HAM, terutama terhadap Generasi Muda Bangsa dalam Lembaga-lembaga Pendidikan.

i.

Terbentuknya Komite HAM dan Lembaga Independen Pengadilan HAM dengan segenap unsur pelengkapnya yang akuntabel, berwibawa, beradab, transparan dan mampu menjadi pencerah kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 34

BAB III
DEMOKRASI A. MAKNA DAN HAKEKAT DEMOKRASI Demokrasi kini menjadi tema yang amat menarik dan menjadi perbincangan serius bagi elit-elit politik, lembaga-lembaga pendidikan, lembaga swadaya masyarakat sampai pada perbincangan santai dimeja makan, namun apa dan bagaimana substansi dari demokrasi, mungkin belum sepenuhnya dimengerti dan dihayati secara efektif. Beberapa negara didunia telah menetapkan demokrasi sebagai suatu sistem dalam berbagai tatanan kehidupan bermasyarakat dan bernegara dengan alasan, pertama; hampir semua negara didunia telah menjadikan demokrasi sebagai asas yang fundamental, kedua; demokrasi sebagai asas kenegaraan telah memberikan arah bagi peranan masyarakat untuk menyelenggarakan negara hakikat demokrasi itu sendiri (Mahfud MD:1999) Sisi etimologis (tinjauan bahasa) demokrasi terdiri dari dua kata dari bahasa Yunani yakni demos yang berarti rakyat atau penduduk suatu tempat dan cratein atau cratos yang berarti kekuasaan atau kedaulatan. Jadi demokrasi adalah keadaan negara dengan sistem pemerintahan kedaulatannya berada ditangan rakyat, kekuasaan tertinggi berada dalam keputusan bersama rakyat, pemerintahan rakyat dan kekuasaan oleh rakyat. (Azyumardi Azra, 2003:110). Sedangkan sisi terminologis (istilah) dikemukakan oleh beberapa para ahli antara lain: 1. Joseph A. Schmeter, Demokrasi merupakan suatu perencanaan institusional untuk mencapai keputusan politik dimana individu-individu memperoleh kekuasaan untuk memutuskan cara perjuangan kompetitif atas suara rakyat. 2. Sidney Hook, Demokrasi adalah bentuk pemerintahan dimana keputusan pemerintah yang penting secara langsung atau tidak langsung didasarkan pada kesepakatan mayoritas yang diberikan secara bebas dari rakyat dewasa.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 35

sebagai organisasi

tertingginya. Karena itu diperlukan pemahaman yang benar tentang makna dan

3. Philippe C. Scimitter dan Tery Lynn Karl, Demokrasi merupakan suatu sistem pemerintahan dimana pemerintah dimintai tanggungjawab atas tindakan-tindakan mereka diwilayah publik oleh warga negara yang bertindak secara tidak langsung melalui kompetisi dan kerjasama dengan para wakil mereka yang telah terpilih. 4. Henry B. Mayo, Demokrasi sebagai sistem politik yang berarti suatu sistem yang menunjukkan bahwa kebijakan umum ditentukan atas dasar mayoritas oleh wakil-wakil yang diawasi secara efektif oleh rakyat dalam pemilihan-pemilihan berkala yang didasarkan atas prinsip kesamaan politik dan diselenggarakan dalam suasana terjaminnya kebebasan politik. 5. Afan Gafar (2001), Memaknai demokrasi dalam dua bentuk yaitu pemaknaan secara normatif (demokrasi normatif) adalah demokrasi yang secara ideal hendak dilakukan oleh sebuah negara, dan pemaknaan secara empirik (demokrasi empirik) adalah demokrasi dalam perwujudannya pada politik praktis. Bahasan tentang pengertian demokrasi tersebut mengisyaratkan tentang makna demokrasi sebagai dasar hidup bermasyarakat dan bernegara mengandung pengertian bahwa rakyatlah yang memberikan ketentuan dalam masalah-masalah mengenai kehidupannya, termasuk dalam menilai kebijakan negara apakah sesuai atau tidak dengan kepentingan masyarakat, karena sebuah kebijakan yang diambil pemerintah akan bermuara pada rakyat. Dengan kata lain negara yang menganut sistem demokrasi berarti segala bentuk penyelenggaraan negara berdasarkan kemauan dan kehendak rakyatnya. Dari sudut organisasi, maka setiap unsur yang terkait dengan

penyelenggaraan negara harus dilakukan atas persetujuan rakyat, dilakukan bersama dan melibatkan keikutsertaan secara nyata dari rakyat, hal ini sebagai manifestasi fungsi kedaulatan berada ditangan rakyat (Azyumardi Azra, 2003:110). Sementara hakikat demokrasi sebagai suatu sistem bermasyarakat dan bernegara menekankan pada keberadaan kekuasaan negara berada ditangan rakyat yang mengandung pengertian trimakna : pertama, pemerintah dari rakyat (government of the people), kedua, pemerintah dari rakyat (government by people) dan ketiga, pemerintah oleh rakyat (government for people).
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 36

Pemerintah dari rakyat berkaitan dengan pemerintahan yang sah dan diakui (legitimate government) yakni suatu pemerintahan yang mendapat pengakuan dan dukungan dari rakyat, dan pemerintahan yang tidak sah dan tidak diakui (unlegitimate government) yakni pemerintahan yang sedang memegang kendali kekuasaan tidak mendapat pengakuan dari rakyat. Legitimasi kekuasaan bagi suatu pemerintahan adalah penting dalam rangka mengendalikan roda birokrasi, penetapan kebijakan-kebijakan haluan negara dan program-program teknis yang akurat dan tepat sasaran sebagai wujud dari amanat yang telah diberikan oleh rakyat. Pemerintahan dari rakyat memberi gambaran bahwa hasil pembentukan pemerintah yang sedang memegang kendali kekuasaan diperoleh melalui mekanisme pemilihan yang dilakukan oleh rakyat, mencirikan keinginan rakyat, bukan berdasarkan kekuasaan tertentu atau kolusi kelompok-kelompok tertentu (Azyumardi Azra, 2003:111). Pemerintah oleh rakyat berarti bahwa suatu pemerintahan yang menjalankan kekuasaan atas nama rakyat bukan karena dorongan individu, kekuasaan dimaksud senantiasa mendapat pengawasan rakyat. Dalam hal ini rakyat akan memfungsikan control sosial (social controll) baik secara langsung maupun tidak langsung melalui perwakilannya di parlemen (DPR) untuk menilai, mengevaluasi serta memberikan input kepada pemerintah sebagai bahan atau informasi dasar penentuan kebijakan. Pengawasan rakyat juga dimaksudkan untuk menhhindari adanya ambisi otoriterianisme penyelenggara negara. Pemerintah untuk rakyat mengandung pengertian bahwa kepentingan dan kebutuhan rakyat adalah yang terpenting dan harus didahulukan diatas segalanya. Untuk itu pemerintah harus membuka dan menyediakan saluran-saluran komunikasi dan dialog secara komprehensif dengan rakyat dalam kerangka merumuskan kebijakan dan program-program yang berkaitan dengan kepentingan rakyat secara tepat, bebas dari tekanan atau intimidasi kekuatan tertentu. Saluran/kanal komunikasi tersebut diupayakan menyentuh seluruh lapisan masyarakat serta tidak menjadi konsumsi kalangan tertentu saja.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 37

B. SEJARAH PERKEMBANGAN DEMOKRASI 1. Perkembangan Demokrasi dunia Konsep demokrasi semula lahir dari pemikiran mengenai hubungan antara negara dan hukum di Yunani Kuno yang dipraktekkan dalam kehidupan bernegara antara abad ke-6 SM sampai abad ke-4 M. Sifat demokrasi yang dipraktekkan pada waktu itu adalah demokrasi langsung (direct democracy). Direct democracy artinya hak rakyat untuk membuat keputusan politik dijalankan secara langsung oleh seluruh warga negara berdasarkan prosedur mayoritas. Sifat langsung itu berjalan efektif karena Negara Kota (City State) Yunani Kuno berlangsung dalam kondisi sederhana dengan wilayah negara yang hanya terbatas pada sebuah kota kecil dengan jumlah penduduk sekitar 300.000 orang. Selain itu ketentuan-ketentuan menikmati demokrasi hanya berlaku bagi warga negara yang resmi saja, sedangkan budak belian, para pedagang asing, perempuan dan anak-anak tidak dapat menikmatinya. Kehidupan masyarakat abad pertengahan dicirikan dengan individualistis dan feodalistik, kehidupan spiritual dalam negara dikuasai oleh Paus dan pejabat agama yang terkadang mempengaruhi kehidupan poitik negara. Kehidupan politiknya juga ditandai oleh sering terjadinya perebutan-perebutan kekuasaan diantara para bangsawan. Zaman ini dikenal dengan dengan zaman kegelapan. Kehidupan sosial politik secara keseluruhan hanya ditentukan oleh elit-elit masyarakat yakni para agamawan dan para bangsawan, sehingga demokrasi Yunani Kuno pada abad pertengahan tidak dapat dipraktekkan (Muchtar Masoed:1992) Akhir abad pertengahan muncul adagium-adagium masyarakat untuk menghidupkan kembali demokrasi sebagaimana telah dipraktekkan di zaman Yunani Kuno, karena masyarakat menganggap tanpa demokrasi kepentingankepentingan masyarakat semakin terabaikan, kebebasan masyarakat semakin terkekang, disamping pengambilan keputusan hanya terletak pada satu orang yakni raja, tanpa mempertimbangkan apakah keputusan yang diambil merupakan aspirasi rakyat atau malah membuat masyarakat semakin menderita. Di Inggris
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 38

upaya-upaya masyarakat mencapai hasilnya pada tahun 1215 ketika Raja John Lackland menandatangani perjanjian antara kaum bangsawan dan Kerajaan yang dikenal dengan Piagam Magna Charta. Dalam magna charta ditegaskan tentang jaminan beberapa hak dan hak-hak khusus (prevelegas) dari para bawahannya. Magna Charta juga memuat dua prinsip dasar yakni 1). Tentang pembatasan kekuasaan rata dan 2). Hak Azasi Manusia lebih penting dari kedaulatan raja (Muktar Masoed:1995) Momentum lainnya yang menandai kemunculan kembali demokrasi di Barat adalah gerakan renaisance dan reformasi. Renaisance merupakan gerakan yang menghidupkan kembali minat pada sastra dan budaya Yunani Kuno. Gerakan ini lahir di barat karena kontak dengan dunia Islam yang ketika itu sedang berada pada puncak kejayaan ilmu pengetahuan, seperti ilmuwan Ibnu Khaldum, Al-Razi, Oemar Khayam, Al-Khawarizmi dan lainnya yang bukan hanya berhasil mengasimilasikan pengetahuan Parsi Kuno dan warisan klasik (Yunani Kuno) melainkan berhasil menyesuaikan berdasarkan kebutuhan-kebutuhan yang sesuai dengan alam pikiran mereka sendiri. Renaisance merupakan upaya-upaya pemuliaan terhadap akal pikiran dan perkembangan ilmu pengetahuan guna melihat hal-hal yang lebih baik untuk dikembangkan. Salah satu cermatan dalam renaisance adalah mempraktekkan kembali kehidupan demokrasi, karena adanya anutan kebebasan dalam bertindak sepanjang sesuai dengan akal pikiran (Azyumardi Azra, 2003:126). Momentum lain kemunculan kembali demokrasi di barat adalah reformasi terhadap adanya kekuasaan raja atau pemimpin agama yang dianggap absolutisme monarchi. Hal ini didasari pada teori rasionalitas sebagai social contract (perjanjian masyarakat) yang salah satu asasnya menentukan bahwa dunia ini dikuasai oleh hukum yang timbul dari alam (natural law) yang mengandung prinsip yang universal, berlaku untuk semua waktu dan semua orang, baik raja, bangsawan maupun rakyat jelata. Teori hukum alam merupakan usaha mendobrak pemerintahan absolut dan menetapkan hak-hak politik rakyat dalam satu asas yang disebut demokrasi
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 39

(pemerintahan rakyat). Dua filsuf besar yaitu John Locke dan Montesquieu telah memberikan sumbangan yang besar bagi gagasan pemerintahan demokrasi (pemerintahan rakyat). John Locke dari Inggris (1632-1704) mengemukakan bahwa hak-hak politik rakyat mencakup hak atas hidup, kebebasan dan hak untuk memiliki (live, liberty, and property). Sedangkan Montesquieu dari perancis (1689-1744) mengungkapkan sistem pokok yang dapat menjamin hak-hak politik adalah melalui trias politica yaitu suatu sistem pemisahan kekuasaan yaitu legislatif, eksekutif, dan yudikatif. Ketiga unsur tersebut dipegang oleh organ sendiri secara independent atau merdeka. Pada kemunculannya kembali di Eropa, hak-hak politik rakyat dan hakhak asasi manusia secara individu merupakan tema dasar dalam pemikiran politik, untuk itu timbul gagasan untuk membatasi kekuasaan pemerintah melalui apa yang dikenal konstitusi. Pembatasan ini yang kemudian kita kenal dengan konstitusionalisme. Salah satu ciri negara yang menganut sistem demokrasi konstitusional adalah sifat pemerintah yang pasif, pemerintah hanya menjadi pelaksana dari keinginan-keinginan rakyat yang telah dirumuskan oleh wakil rakyat dalam parlemen, peranan negara lebih kecil dari keinginan rakyat. Carl J. Friedrick mengemukakan bahwa konstitusionalisme adalah gagasan yang mengatakan bahwa pemerintah merupakan suatu kumpulan aktivitas yang diselenggarakan atas nama rakyat, tetapi tunduk pada beberapa pembatasan yang dimaksud untuk memberi jaminan bahwa kekuasaan yang diperlukan untuk memerintah itu tidak disalahgunakan oleh mereka yang mendapat tugas untuk memerintah. Jika dibandingkan dengan konsep Trias Politica Mostesqiueu, tugas pemerintah dalam konstitusionalisme hanya terbatas pada tugas eksekutif, yaitu melaksanakan Undang-Undang yang telah dibuat oleh parlemen atas nama rakyat. Dengan demikian, pemerintahan mempunyai peranan yang terbatas pada tugas eksekutif. Konsep konstitusional abad ke-19 disebut Negara Hukum Formal (klasik).

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 40

Dalam klasifikasi oleh Arief Budiman dinyatakan bahwa konsep tersebut didasarkan pada kriteria kenetralan dan kemandirian negara, lebih lanjut disebut sebagai negara yang pluralisme yakni negara yang tidak mandiri yang hanya bertindak sebagai penyaring berbagai keinginan dari interest-group dalam masyarakatnya. Konsep Negara Hukum Formal (klasik) pada abad ke-20 dianggap tidak relevan lagi karena negara dianggap terlalu pasif. Faktor-faktor penyebabnya antara lain karena pluralis liberal juga diakibatkan oleh faktor-faktor lain yang oleh Miriam Budiardjo (1995) antara lain; adalah akses-akses industrialisasi dan sistem kapitalis, tersebarnya paham sosialis yang menghendaki kekuasaan dibagi sama rata serta kemenangan beberapa partai sosialis di Eropa. Gagasan tentang pemerintah dilarang campur tangan dalam urusan warga negara baik dibidang sosial maupun ekonomi bergeser kedalam gagasan baru bahwa pemerintah harus bertanggungjawab atas kesejahteraan rakyat. Pemerintah tidak lagi bersifat pasif melainkan harus aktif dalam upaya membangun masyarakatnya dengan cara menata kehidupan ekonomi dan sosial masyarakat. Gagasan baru tersebut yang dikenal dengan Welfrafe State (Azyumardi Azra, 2003:129). Pemerintah Welfrafe State diberi tugas membangun kesejahteraan umum dalam berbagai lapangan (bestuurzorg) dengan konsekuensi pemberian kemerdekaan kepada administrasi negara untuk menjalankannya. Pemerintah dalam rangka bestuurzoog yang dimaksud diberikan kemerdekaan untuk dapat bertindak atas inisiatifnya sendiri, tidak hanya bertindak atas nama parlemen selama dianggap relevan dan sangat urgensi. Olehnya itu pemerintah diberikan Fries Ermessen atau Pouvoir discretionnair yaitu kemerdekaan untuk turut serta dalam kehidupan sosial dan keluasan untuk selalu terikat pada produk legislasi parlemen. Konsep Welfrafe State mempunyai tiga implikasi yang menjadikan peran pemerintah terkadang melewati batas-batas yang telah diatur dalam konstitusi kalau tidak dicontrol secara baik. Implikasi tersebut antara lain; adanya hak inisiatif (hak membuat Undang-Undang tanpa persetujuan terlebih dahulu dari parlemen), hak legislasi (membuat peraturan lain yang sederajat dibawah UU)
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 41

dan droit function (menafsirkan sendiri aturan-aturan yang masih bersifat enunsiatif). Jadi dalam perkembangan abad 21 sekarang ini demokrasi ala Welfrafe State dianggap relevan namun perlu ditinjau dan dicontrol secara berkelanjutan untuk menjaga jangan sampai pemerintah menyalahgunakan yang bertentangan dengan makna demokrasi sendiri. 2. Perkembangan Demokrasi di Indonesia 2.1 Demokrasi pada periode 1945-1959 Demokrasi periode ini dikenal dengan Demokrasi Parlementer yang mulai diberlakukan sebulan setelah proklamasi kemerdekaan kemudian diperkuat dalam Undang-Undang Dasar 1945 dan 1950, ternyata kurang cocok dalam menata persatuan bangsa, bahkan berpeluang munculnya dominasi partai politik atau kelompok tertentu, saluran komunikasi terhambat, muncul ketakutan-ketakutan sosial karena negara acap kali menggunakan tentara dalam penyelesaian masalah, kondisi demikian mengarah pada destabilisasi politik nasional (Mujianto, 2002:23). Mencermati fenomena yang instabilitas dalam negara atas dorongan dari Konstituante Ir Soekarno mengeluarkan Dektrit Presiden 5 Juli 1959 untuk kembali ke UUD 1945. 2.2 Demokrasi pada periode 1959-1965 Masa demokrasi terpimpin dianggap paling menyimpang dari makna demokrasi konstitusional dan lebih menampilkan sosok Presiden sebagai penguasa tunggal, peran partai politik dibatasi, sedangkan komunis dibiarkan berkembang, ABRI tidak ditempatkan pada fungsinya yang tepat. Dalam pidatonya tanggal 17 Agustus 1966 dengan judul Penuaan Kembali Revolusi Kita Ir Soekarno menyatakan demokrasi terpimpin adalah demokrasi yang berlandaskan kekeluargaan. Dalam pandangan A. Syafii Maarif landasan tersebut ingin menempatkan Ir Soekarno sebagai ayah dari famili besar bangsa Indonesia, inilah kekeliruan mendasar dalam mengapresiasi demokrasi konstitusional.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 42

2.3 Demokrasi pada periode 1965-1998 Ketetapan MPRS No. XIX/1966 menentukan peninjauan kembali produkproduk Legislatif dimasa demokrasi terpimpin yang dianggap menyimpang, kebebasan badan-badan pengadilan diberlakukan dengan UU No. 14/1970 yang menjadi landasan untuk melakukan koreksi atas alat penyelenggaraan negara tanpa intervensi, DPR Gotong Royong diberi hak kontrol dan membantu pemerintah. Selain itu Demokrasi Pancasila juga mengupayakan pelaksanaan beberapa HAM. 2.4 Demokrasi pada periode 1998-sekarang Runtuhnya Orde Baru membawa harapan baru bagi tumbuhnya demokrasi Indonesia. Indikasi perwujudan era transisi menuju tatanan dalam NKRI yang lebih demokratis ditandai dengan redefinisi dan reposisi peran dan fungsi TNI, diamandemennya pasal-pasal dalam konstitusi yang berkaitan dengan kebebasan pers, kebijakan otonomi daerah, independensi POLRI, sistem pemilu, kebijakan ekonomi dan sebagainya. C. KLASIFIKASI DEMOKRASI 1. Demokrasi ditinjau dari kekuasaan dalam sistem penyelenggaran negara dan tatanan kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara; maka demokrasi dikategorikan kedalam dua kelompok dasar yakni demokrasi konstitusional dan kedua demokrasi komunisme. Demokrasi Konstitusional Demokrasi konstitusional adalah demokrasi yang kekuasaannya (authority) dibatasi oleh konstitusi, karena dibatasi oleh adanya konstitusi berupa aturanaturan hukum dalam suatu negara, maka sifat negara adalah negara yang Rechstaat (negara hukum) yang tunduk pada Rule of Law. Demokrasi Komunis Demokrasi yang mencita-citakan penyelenggaraan pemerintahan yang tidak terbatas kekuasaannya, maka sifat negara adalah negara yang machstaat dan totaliter. Kalau dikaitkan dengan asumsi dasar demokrasi sebagai pemerintahan rakyat maka demokrasi komunis dianggap bertentangan dengan makna dasar demokrasi itu sendiri,(H. Endang Zaelani dkk, 2002:26). 2. Demokrasi ditinjau berdasarkan paham atau ideologi negara ;
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 43

Demokrasi Liberal (demokrasi formil) Demokrasi yang secara formal mengakui kebebasan individual atau hak-hak pribadi, asumsi yang dibangun adalah semua manusia memiliki kebebasan yang sama, harkat&martabat yang sama dan mendapat legitimasi hukum, sehingga setiap individu secara bebas menggunakannya menurut kehendaknya tanpa mempertimbangkan hak dan kebebasan orang lain. Demokrasi Sosial (demokrasi material/demokrasi rakyat) Demokrasi yang menuntut adanya persamaan mutlak, baik pribadi maupun lembaga tertentu harus bertindak atas nama negara, menjadikan segala sesuatu untuk kepentingan negara, hak milik pribadi tidak diakui negara, negara memiliki intervensi yang sangat kuat dalam segala bidang kehidupan masyarakat. Ajaran demokrasi sosial lebih mengutamakan rasio sehingga menghilangkan segala sesuatu yang didasarkan pada keyakinan. Demokrasi Gabungan Penerapannya merupakan gabungan dari pola demokrasi liberal dan demokrasi sosial dengan menerima segala hal-hal terbaik serta menolak yang buruk. Demokrasi gabungan menerima konsep persamaan derajat, kebebasan diakui dan dijamin selama tidak menimbulkan tindakan anarkis. 3. Demokrasi ditinjau dari cara penyaluran kehendak rakyat; Demokrasi langsung (direct democracy) Rakyat memberikan kehendaknya secara langsung tanpa melalui perwakilan tertentu. 3.2 Demokrasi perwakilan (demokrasi representatif) Rakyat menyalurkan kehendak dengan memilih wakil-wakilnya untuk duduk dalam lembaga perwakilan. Demokrasi perwakilan dengan sistem referendum Gabungan dari direct democracy dan demokrasi representatif, yakni rakyat memilih wakil-wakilnya untuk menempati lembaga perwakilan sekaligus melakukan pengawasan/kontrol dengan sistem referendum. 4. Demokrasi ditinjau dari Hubungan antara alat perlengkapan Negara; 4.1 Demokrasi perwakilan dengan sistem parlementer. Adanya hubungan erat antara eksekutuf dengan legislatif. Proses pembentukan kabinet dipengaruhi kekuatan politik dalam parlemen. Kabinet bertanggungjawab kepada parlemen, kedudukan Kepala Negara tidak dapat diganggu gugat.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 44

4.2 Demokrasi perwakilan dengan sistem pemisahan kekuasaan. Kedudukan masing-masing lembaga pemegang kekuasaan dalam negara terpisah, Kabinet dibentuk sendiri oleh Presiden dan bertanggungjawab kepada Presiden. 4.3 Demokrasi perwakilan dengan sistem referendum Merupakan gabungan dari demokrasi langsung dan demokrasi perwakilan dan dalam tugasnya parlemen dikontrol oleh rakyat lewat referendum.

D. PENEGAKAN DEMOKRASI 1. Penegakan demokrasi ditinjau dari unsur penopang demokrasi. Tegaknya demokrasi sebagai sebuah tata kehidupan sosial dan sistem politik menurut Azra Azymardi (2003:117) tergantung pada tegaknya unsur penopang demokrasi itu sendiri antara lain : a. Negara Hukum (rechstaat) Konsepsi Negara Hukum adalah negara yang memberikan perlindungan hukum bagi warga negara melalui pelembagaan peradilan yang tidak memihak. Ciri-ciri Negara Hukum menurut Moh Mahfud MD meliputi: Jaminan perlindungan HAM danya supremasi hukum dalam pemerintahan Adanya pemisahan dan pembagian kekuasaan Adanya lembaga peradilan yang bebas dan tidak memihak.

Konferensi Internasional Commission of Jurists di Bangkok menetapkan ciri Negara Hukum antara lain : Perlindungan konstitusional Adanya badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak Adanya pemilu yang bebas Adanya kebebasan menyatakan pendapat Adanya kebebasan berserikat, berorganisasi dan beroposisi Adanya Pendidikan Kewarganegaraan (civic education).

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 45

b. Masyarakat Madani (Civil Society) Masyarakat Madani dicirikan dengan masyarakat yang terbuka, toleran, bebas dari pengaruh kekuasaan dan tekanan negara, masyarakat yang kritis dan berpartisipasi aktif dalam penyelenggaraan negara, masyarakat yang egaliter dan aktif dalam menata bangunan politik demokrasi yang lebih transparan dan beradab (Azra Azyumardi,2003:119). Lebih lanjut oleh Gellner yang dikutip Azra Azyumardi bahwa masyarakat madani bukan hanya syarat penting atau prakondisi bagi demokrasi semata, tetapi merupakan tatanan nilai dalam masyarakat itu sendiri c. Infra struktur politik Infrastruktur politik terdiri dari partai politik (political party), kelompok gerakan (movement group), kelompok penekan atau kepentingan (pressurelintrest group). Partai politik merupakan struktur kelembagaan politik yang anggotanya memiliki orientasi, nilai dan cita-cita yang sama yaitu memperoleh kekuasaan politik, kedudukan politik dan mewujudkan kebijakan-kebijakannya. Kelompok gerakan atau organisasi masyarakat merupakan kumpulan orang-orang dalam suatu wadah organisasi yang berorientasi pada pemberdayaan warganya seperti, NU, Perti, Muhammadiyah dan sebagainya. Sedangkan kelompok penekan didasarkan pada profesionalitas atau keilmuan tertentu seperti AIPI, LIPI, ICMI, dan sebagainya. Inu Kencana (2002:120) menyatakan bahwa Infrastruktur dalam NKRI berkenaan dengan asal mula, bentuk dan proses pemerintahan yang berlevelkan nasional atau negara. Selanjutnya Miriam Budiarjo (1996) mengatakan bahwa dalam rangka pengejawantahan nilai-nilai demokrasi serta penciptaan dan penegakkan demokrasi maka partai politik mengemban beberapa fungsi antara lain : Sebagai sarana komunikasi politik Sebagai sarana sosialisasi politik Sebagai sarana rekruitmen kader dan anggota politik Sebagai sarana pengatur konflik.

d. Pers yang bebas dan bertanggungjawab.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 46

Pada intinya pers memiliki fungsi dalam hal menyebarluaskan informasi, fungsi mendidik, fungsi menghibur dan fungsi membentuk opini publik. Mengingat pentingnya fungsi pers dalam komunikasi politik dan tatanan demokrasi pancasila maka lewat Sidang Pleno XXV Dewan Pers (1984) dirumuskan bahwa pers Indonesia adalah Pers Pancasila dalam arti pers yang sikap dan tingkahlakunya berdasarkan Pancasila dan UUD45. Hakekat Pers adalah pers yang sehat, imajinatif, bebas dan bertanggungjawab, penyebar informasi yang banar dan objektif, penyalur aspirasi rakyat dan kontrol sosial yang konstruktif. Dalam kerangka pembangunan pers harus memfungsikan diri sebagai pers pembangunan. Demikian halnya dengan demokrasi, pers justru sebagai pintu terdepan dalam menciptakan suasana demokrasi yang kondusif. 2. Penegakan Demokrasi dengan menjadikan nilai normatif demokrasi sebagai pandangan hidup (way of life) Keberhasilan demokrasi memerlukan usaha nyata setiap warga negara dan perangkat pendukungnya yaitu budaya yang kondusif sebagai manifestasi dari mind test (kerangka berpikir) dan setting social (rancangan masyarakat). Bentuk konkrit dari manifestasi tersebut adalah dijadikannya demokrasi sebagai way of life (pandangan hidup) dalam semua aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara baik rakyat (masyarakat) maupun pemerintah (Azra Azyumardi,2003:112). Pemerintah demokratis membutuhkan kultur demokrasi untuk membuatnya performed (eksis dan tegak). Kultur demokrasi tersebut berada dalam masyarakat itu sendiri. Sebuah pemerintahan yang baik dapat tumbuh dan stabil bila masyarakat pada umumnya memiliki sikap positif dan proaktif terhadap norma-norma dasar demokrasi, demikian halnya dengan para administrator disamping memenuhi persyaratan teknis seperti intelegensia, kemampuan dalam pengambilan keputusan (decisiveness), wawasan kedepan atau kemahiran manajemen juga mentaati nilainilai normatif yang berlaku (Wahyudi Kumorotomo,2002:80). Menurut Nurcholis Madjid dalam Azra Azyumardi (2003:113) ada 7 Norma dalam penerapan demokrasi baik pada tataran teori maupun pengalaman praktis al:

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 47

a.

Kesadaran akan adanya pluralisme, kesadaran yang tidak terbatas pada pengakuan semata namun ditindaklanjuti dengan tanggapan positif akan adanya pluralisme. b. Musyawarah, Internalisasi semangat musyawarah menghendaki adanya keinsyafan dan kedewasaan untuk dengan tulus menerima kompromi atau bahkan kalah suara, juga kemungkinan terjadinya partial finctioning of ideals. c. Menentang budaya menghalalkan segala macam cara, Pandangan harus sejalan dengan tujuan dan menghindari adanya pertentangan diantara keduanya karena dapat menimbulkan reaksi-reaksi yang dapat merusak tatanan demokrasi. d. Adanya pemufakatan yang jujur, sehat dan transparan. e. f. g. Terpenuhinya segi-segi ekonomi masyarakat Kerjasama antar warga masyarakat dan saling mempercayai itikad baik Pandangan hidup demokrasiharus dijadikan unsur yang menyatu dengan pendidikan demokrasi (civic education).

3. Prinsip-prinsip demokrasi Menurut Inu Kencana gagasan tentang pemerintahan dapat dikatakan demokratis bila dapat menerapkan prinsip-prinsip demokrasi, antara lain; a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. q. r. s. t. Adanya pembagian kekuasaan, adanya pemilihan umum yang bebas, adanya manajemen yang transparan dan akuntability, adanya kebebasan individu, adanya peradilan yang bebas, adanya pengakuan hak minoritas, pemerintahan yang berlandaskan hukum, adanya pers yang bebas, adanya beberapa partai politik, adanya musyawarah, adanya legitimasi dari parlemen, adanya pemerintahan yang konstitusional, adanya ketentuan tentang pendemokrasian, adanya pengawasan terhadap administrasi publik, adanya perlindungan HAM adanya persaingan keahlian, adanya pemerintahan yang bersih adanya mekanisme politik, adanya kebijakan negara, adanya pemerintahan yang mengutamakan tanggungjawab.

4. Penegakan Demokrasi ditinjau dari asas-asas pembenaran secara etis

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 48

Wahyudi Kumorotomo (2002:55) mengatakan bahwa demokrasi bukan sekedar sebuah teori mengenai pemerintahan atau negara, demokrasi juga teori tentang manusia dan masyarakat manusia. Demokrasi merupakan pandangan hidup yang secara esensial terkandung dalam dasar-dasar moral, antara lain : a. Demokrasi berlandaskan pada keyakinan nilai dan martabat manusia (worth and dignity of man). Pada prinsipnya kebenaran mempunyai landasan kebaikan dan kebaikan adalah sesuatu yang dianggap bernilai oleh manusia, karena manusia mempunyai keyakinan diri, inteligensia, diskriminasi etis, apresiasi estetika dan karakteristik lainnya dan menganggap demokrasi sebagai jembatan mencapai tujuan manusia. b. Karena sifat dan nilai manusia maka demokrasi mengandung implikasi kebebasan, karena kebebasan bukan milik negara atau milik suatu kelompok. c. Kebebasan yang tak terkendali dapat menimbulkan ekses-ekses yang dapat mengarah kepada konflik, olehnya itu dibutuhkan aturan hukum sebagai penyeimbang adanya kebebasan dengan tidak mengganggu etika kebebasan manusia lainnya. d. Perlunya asas persetujuan (principlen of consent). Demokrasi didasarkan pada asumsi tentang pentingnya kontrol kerakyatan terhadap kekuasaan atau otoritas penguasa atau pemerintah. Pemerintah yang memiliki kekuasaan jelas mempunyai kekuatan, namun penyelewengan terhadap kekuatan yang dimiliki adalah sebuah tindakan kejahatan. Olehnya itu asas persetujuan mengisyaratkan akan adanya proses musyawarah ketika kontrol kerakyatan berlangsung disamping mempertajam solusi atas masalah yang terjadi. e. Demokrasi mengisyaratkan adanya tanggungjawab kearah perbaikan (betterment) atau kemajuan (progress). Demokrasi diharapkan mampu memperbaiki sarana dan keadaan masyarakat sebagai sebuah harapan. Demokrasi hendahnya melangkah dari apa adanya menuju apa yang seharusnya, bukan sekedar harapan kosong. Demokrasi juga mengisyaratkan akan adanya pembagian yang merata atas hasil yang sudah tercapai. f. Konsep persamaan (the concept of equality). E. PARAMATER UNTUK MENILAI PELAKSANAAN DEMOKRASI
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 49

Beberapa pandangan tentang penopang demokrasi, nilai, prinsip dan upaya menjadikan demokrasi sebagai way of life sebagaimana tersebut diatas kemudian dituangkan dalam konsep yang lebih praktis untuk dapat diukur dan dicirikan untuk kemudian dijadikan sebagai parameter dalam menilai apakah sebuah demokrasi dapat dikatakan berhasil atau tidak. Sukses atau tidaknya transisi demokrasi sangat tergantung pada empat faktor kunci yakni; (1) komposisi elit politik, (2) desain institusi politik, (3) kultur politik atau perubahan sikap terhadap politik dikalangan elite dan non elite, dan (4) peran civil society (masyarakat madani). Olehnya itu langkah yang harus dilakukan dalam transisi demokrasi Indonesia kearah yang lebih baik mencakup reformasi dalam tiga bidang. Pertama, reformasi sistem (constitutional reform) yang berkenaan dengan penataan kembali falsafah, kerangka dasar pembangunan dan perangkat legal sistem politik. Kedua, reformasi kelembagaan (institutional reform and empowerment) yang menyangkut pengembangan dan pemberdayaan lembaga-lembaga politik. Ketiga, pengambangan kultur dan budaya politik (political culture) yang lebih demokratis (Azyumardi Azra, 2003:135). Kapability dari elit politik sering menjadi pertanyaan dan terkadang menjadi masalah bagi kita semua karena kepada elit politik kekuasaan itu bakal kita delegasikan dan pada gilirannya dengan kemampuan yang dimiliki mendesain institusi pemerintahan dan sebagai penggerak penyelenggaraan pemerintahan, (abdi negara dan abdi negara). Disamping persoalan tersebut diatas, ada alasan mendasar lain yang patut dicermati berdasarkan pandangan Azra Azymardi (2003:123) adalah : 1. Masalah Pembentukan Negara Proses pembentukan negara akan sangat menentukan bagaimana, kualitas, watak, pola hubungan yang terbangun, olehnya Pemilu dianggap sebagai Instrumen yang tepat untuk menilai apakah Pembentukan Pemerintahan sudah melalui mekanisme penyelenggaraan Pemilu yang demokratis atau belum. Dengan kata lain kualitas pemilu adalah kualitas pemerintah sekarang. 2. Dasar Kekuasaan Negara

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 50

Masalah

ini

menyangkut

konsep

legitimasi

kekuasaan

serta

konsep

pertanggungjawaban langsung kepada rakyat. Mekanisme penyelenggaraan negara dalam periode tertentu yang telah termuat dalam GBHN kalau tidak terealisasi dengan baik, berakibat pada adanya persepsi bahwa demokrasi juga tidak berjalan baik. 3. Susunan Kekuasaan Negara Masalahnya apakah kekuasaan negara sudah didistribusi sesuai kepentingan penyelenggaraan Negara ataukah terjadi penumpukan pada tingkat Pemerintah Pusat, hal ini dapat dilihat apakah pemerintah yang sedang berkuasa benar-benar menerapkan asas desentralisasi, dan pembatasan kekuasaan atau tidak dengan tetap mempertahankan sentralisasi kekuasaan. 4. Kontrol Masyarakat Control masyarakat merupakan pola yang simetris dalam menyatukan wacana apabila ada hal-hal yang dianggap tidak beres/bermasalah untuk diselesaikan, kondisi demikian memungkinkan tercipta relasi yang saling menguntungkan dan saling melakukan check and balance terhadap kekuasaan yang dijalankan eksekutif dan legislatif.

BAB IV
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 51

WAWASAN NUSANTARA A. PENDAHULUAN D. 1. Dasar Pemikiran Setiap makhluk hidup, termasuk manusia, sejak awal sejarahnya telah menunjukkan secara menyakinkan adanya kesadaran ruang (space counciousness), apakah itu ruang sebagai tempat hidup keluarganya ataupun ruang sebagai tempat mencari makan dan perburuan. Kesadaran tersebut selalu terkait langsung atau tidak langsung pada kepentingan keamanan diri dan keluarganya dari setiap gangguan. Dalam perkembangan selanjutnya ketika kelompok manusia memasyarakat menjadi clan, suku atau bangsa maka kesadaran ruang meningkat menjadi hubungan emosional antara ruang hidup tersebut dengan suku, clan atau bangsa yang mendiami ruang tersebut. Kemudian dari itu, tatkala masyarakat bangsa menegara maka kesadaran ruang mewujud menjadi kesadaran akan kedaulatan, menjadi cita yang melembaga yang dibatasi oleh batas negara (boundary), dengan seperangkat hukum dan aparat penjamin keamanan dan kedaulatan (R.Raya Maran, 2001:48) Berbagai clan, suku atau bangsa dapat bersepakat untuk menegara dalam satu negara bangsa (nation-state). Kesepakatan demikian perlu didukung oleh satu commitment bersama diantara mereka yang bersepakat tidak hanya untuk mendirikan satu negara bangsa yang plural saja tetapi juga untuk menjaga kelangsungannya. Commitment tersebut, antara lain, meliputi pandangan tentang diri dan lingkungannya yang berarti juga mengenai ruang negara serta tentang jati diri bangsa dan negaranya. Keteguhan setiap warganegara terhadap commitment yang telah dibuat oleh para pendiri negara akan sangat menentukan kelangsungan hidup negara bangsa yang bersangkutan. Hal ini amat vital bagi eksistensi negara yang majemuk dan heterogen seperti Indonesia, dimana ciri heterogenitas itu ditandai adanya kaitan emosional dan historis antara suku bangsa dengan tanah adat atau tanah tempat tinggal nenek moyangnya. Hal ini senada dengan anggapan Parangtopo (1993) yang mengartikulasi rasa kebangsaan sebagai tindak-tanduk kesadaran dan sikap yang memandang dirinya sebagai suatu kelompok bangsa yang sama dengan keterikatan sosialkultural yang disepakati bersama. Pada masyarakat bangsa yang plural dan heterogen seperti itu sangat mudah muncul isu dan sentimen kedaerahan, separatisme dan sejenisnya, apabila tidak ada pemimpin dengan kepemimpinan yang kuat dan sanggup melaksanakan secara
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 52

konsekuen dan berlanjut upaya nation and character building. Pemimpin yang baik adalah integrator yang handal yang tidak membiarkan pikiran masyarakat terkotakkotak dengan alasan tertentu (S.P.Siagian,2003:71) Sebaliknya pada masyarakat bangsa berciri majemuk akan tetapi homogen, seperti di Amerika Serikat, tidak ada kaitan historis dan emosional antara anggota masyarakat bangsa dengan wilayah tempat tinggal mereka seperti halnya di Indonesia sistem melting pot bisa diterapkan. Sungguhpun demikian mereka tetap melaksanakan nation and character building disebabkan oleh adanya kenyataan bahwa generasi baru selalu muncul silih berganti dan tiap generasi diharapkan meneruskan commitment dari para pendiri negara. Apapun juga rumusan atau isi dari commitment yang ada dapatlah dipastikan akan terdiri dari dua golongan/hal yaitu untuk menjaga integritas negara, termasuk didalamnya masalah kedaulatan, serta menjaga jatidiri bangsanya, apapun juga yang diartikan dengan jatidiri oleh masyarkat bangsanya. Walaupun setiap bangsa memiliki ciri yang unik bagi jatidirinya, akan tetapi unsur kesatuan bangsa selalu berada didalamnya untuk menghindarkan bangsa yang bersangkutan dari terpecah belah (Ir.Soekarno:1962:21) Dapatlah dipahami apabila di dalam upaya nation and character building penghayatan atas pentingnya memelihara/mengamankan integritas negara serta jatidiri bangsa merupakan bagian yang paling utama. Dari sudut inilah Wawasan Nusantara yang mengandung message tentang berbagai kesatuan, untuk dapat dimengerti serta perlu diwujudkan mengingat ini merupakan rumusan verbal yang amat ringkas dari commitment para pendiri negara. 2. Pengertian Wawasan Nusantara Menurut Kaelan (2003:33) kata wawasan berasal dari kata wawas yang berarti pandangan, tinjauan atau penglihatan inderawi, akar kata ini kemudian membentuk kata mawas yang berarti cara pandang atau cara melihat. Sedangkan kata Nusantara berasal dari kata Nuca (sebutan dalam sumpahnya Gadjah Mada) yang berarti pulau-pulau, dan antara yang berarti diapit diantara dua indikator. Istilah Nusantara menggambarkan tentang kesatuan wilayah Indonesia yang diapit dua benua dan dua samudera. Dengan demikian Wawasan Nusantara adalah cara pandang bangsa Indonesia tentang diri dan lingkungannya berdasarkan Pancasila dan UUD45 sesuai dengan geografi wilayah Nusantara yang menjiwai kehidupan bangsa dalam mencapai tujuan dan cita-cita nasionalnya. 3. Tujuan Wawasan Nusantara

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 53

a. Tujuan

ke dalam ialah mewujudkan kesatuan dan persatuan dalam

segenap aspek kehidupan bangsa Indonesia, khususnya di bidang Politik, Ekonomi, Sosial Budaya dan Hankam b. Tujuan ke luar ialah mampu mengadakan kerja sama di forum internasional dalam upaya mewujudkan kepentingan nasional Indonesia di dunia internasional terhadap perkembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni sesuai politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif. 4. Fungsi Wawasan Nusantara 1. Membentuk dan membina persatuan, kesatuam dan keutuhan Bangsa dan Negara melalui integrasi seluruh aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. 2. Merupakan ajaran dasar yang melandasi kebijakan dan strategi pembangunan nasional pada aspek kesejahteraan dan aspek keamanan dalam upaya mencapai Tujuan Nasional. B. LATAR BELAKANG RUMUSAN WAWASAN NUSANTARA 1. Sejarah Indonesia Bumi Nusantara memiliki nilai integrasi yang sangat mahal harganya dalam catatan sejarah sampai pembentukan Negara Kesatuan RI, secara garis besarnya beberapa kerajaan tua yakni, Sriwijaya, Majapahit, Mataram Islam, Kutai Kertanegara, Samudra Pasai, Demak, Istana Samboupa, Malaka, Singosari, Padjajaran, dan lainnya telah menunjukkan eksistensinya dalam penguasaan wilayah Nusantara yang penuh perjuangan, konflik internal/ekternal dan tantangan alam, tantangan teknologi dan tantangan SDM. Satu hal yang dapat kita ambil hikmahnya sekarang adalah membentuk Integrasi Nasional. Ketika Ilmu Pengetahuan semakin maju, Bumi Nusantara menjadi Incaran Negara negara barat yang merasa tak sedap dengan bumbu lokalnya. Indonesia menjadi kedatangan banyak tamu, yang mau melahap habis dan meminta lagi setiap hidangan disuguhkan, perjuangan pun harus menuai jalan yang berbeda, adalah Sultan Agung, Untung Surapati, Sultan Hasannudin, Sultan Ageng Tirta, Sultan Mahmud Badarudin, Sultan Thoha, Tuanku Imam Bonjol, Pangeran Antasari, Kapitan Pattimura, Martha
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 54

Kristina, Pemberontakan Trunojoyo, Teuku Umar, Teuku Cik Ditiro, Cut Nyak Dien, Cut Nyak Meutia, Panglima Polim, Sri Pakubuwono VI, Sisimangaraja, dan lainnya tak tersebutkan sampai berdirinya Boedi Oetomo dan Lahirnya Sumpah Pemuda adalah sebuah tekad yang nyata akan membuminya (bersatunya) masyarakat Indonesia dengan Wujud Nusantaranya. Kalau seandainya mereka masih ada pastilah jawabannya karena mencintai Tanah Air Nusantara. Inilah yang menginspirasi Soekarno, Muhammad Hatta, Muh. Yamin dan teman-teman untuk bergerak memperjuangkan Bumi Nusantara lewat Media dan Strategi yang lebih matang, dengan puncaknya adalah Proklamasi Kemerdekaan Negara Kesatuan RI. Setelah Indonesia merdeka menjadi pertanyaan yang harus dicerna dan dikaji lebih mendalam adalah bagaimana menjaga Bumi Nusantara selanjutnya. Masalah ini sempat dilontarkan oleh Bung Karno dalam tulisan Kisdarto (2003:99), Soekarno menyatakan : Kemerdekaan bukanlah tujuan akhir, melainkan alat, atau prasarana untuk mencapai kesatuan visi bangsa, kemerdekaan ibarat jembatan dimana bangsa kita melangkah, menyeberang dari sisi yang penuh penderitaan, penindasan dan pengorbanan menuju sisi lain yang lebih cemerlang, menuju masayarakat yang adil dan makmur, menyatu dengan Bumi Indonesia. E. 2. Geopolitik Istilah geopolitik adalah singkatan dari Geographical Politic, dicetuskan oleh sarjana ilmu politik Swedia, Rudolph Kjellen (1864 1922) pada tahun 1900 dalam rangka mengemukakan suatu system politik yang menyeluruh, yang terdiri atas Geopolitik, Demopolitik, Ekonomopolitik, Sosiopolitik, dan Kratopolitik. Gagasannya tercantum dalam buku Staten Som Lisform (Der Staat als Lebensform, The state as an Organism), yang terbit pada tahun 1916. Istilah Geopolitik semula oleh penulisnya dipakai sebagai sinonim dari Ilmu Bumi Politik (Political Geography) suatu cabang ilmu bumi yang dikembangkan oleh Frederich Ratzel (1844 1904). Istilah Geopolitik kemudian berubah artinya setelah dipopulerkan oleh Karl Haushofer (1869 1946) dengan menjuruskan ke Ekspansionisme dan Rasialisme. Menurut Haushofer lingkup Geopolitik mencakup
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 55

a. Istilah Geopolitik

seluruh system politik Kjellen, jadi Demopolitik, Ekonomopolitik, Sosiopolitik, dan Kratopolitik termasuk Geopolitik. Dinegara diluar Jerman dan Jepang, istilah Geopolitik pengertiannya sinonim dengan Ilmu Bumi Politik meskipun ada penulis yang membedakannya. Menurut Encyclopedia Americana (L.K.D. Kristof) : Ilmu Bumi Politik mempelajari fenomena geografi dari aspek politik sedangkan geopolitik mempelajari fenomena politik dari aspek geografi. Perbedaannya terletak pada fokus perhatian dan tekanan di masing- masing bidang studi, bidang geografi atau politik. Sedangkan menurut Encyclopedia Brittanica (D. Whittersley) Geopolitik bissa berarti : Ilmu Bumi Politik Terapan (Applied Political Geography). b. Ajaran Ratzel dan Kjellen Pada akhir abad ke 19, teori evolusi Darwin dan metodologi Ilmu Pengetahuan Alam dan Biologi sedang populer di Eropa, sehingga banyak cabang ilmu lainnya ingin menerapkan metodologi Biologi, Ratzel seorang ahli Geografi mendalami Biologi untuk memperluas cakrawalanya. Dalam bukunya : Antrhopo Geography dan Politische Geography, dia menyatakan pertumbuhan Negara mirip dengan pertumbuhan organisme yang memerlukan ruang hidup (lebensraum) yang mencukupi agar dapat tumbuh dengan subur. Pendapat Ratzel tersebut mendapat perhatian Kjellen (yang tidak terlatih dalam Biologi). Ratzel menyatakan bahwa Negara adalah mirip organisme yang tunduk pada hukum biologi. Kjellen dengan tegas menyatakan bahwa Negara adalah suatu organisme, bukan hanya mirip seperti pendapat Ratzel. Pada masa itu banyak kalangan di Jerman yang ingin mencari pembenaran (justification) dari tindakan Jerman yang berusaha memperluas wilayahnya dengan alasan semakin sempitnya ruang dalam kekuasaab Jerman. Salah satunya adalah Jenderal Dr. Karl Haushofer, yang memakai istilah lebensraum dan autarki yang berasal dari Ratzel-Kjellen. c. Ajaran Karl Haushofer Sejak embrio, ajaran Karl Haushofer sudah dicurigai sebagai ajaran yang menuju ke peperangan. Kecurigaan itu disebabkan karena Haushofer dalam desertasinya (1914) mengutip Herakleitos yang menyatakan bahwa Perang adalah bapak dari segala hal atau dengan perkataan lain, Perang merupakan hal yang diperlukan untuk mencapai kejayaan bangsa dan Negara.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 56

Jenderal Jerman yang pernah bertugas di Jepang dan mengagumi bangkitnya Jepang sebagai kekuatan dunia. Setelah kembali ke Jerman dia meneruskan studi di Universitas Munich sehingga mencapai gelar Doktor of Philosophy. Setelah Jerman kalah dalam Perang Dunia I dia pensiun dan kemudian menjadi pengajar di Universitas Munich. Berkat kedudukannya sebagai Guru Besar Haushofer dapat menyatakan bahwa Geopolitik dikembangkan secara ilmiah. Tetapi usahanya hanya di akui di Jerman dan di Jepang saja. Di Jerman ajaran Haushofer mempengaruhi Hitler yang tercermin dalam bukunya Mein Kampf yang ditulis bersama Rudolph Hess, bekas ajudan Haushofer yang kemudian menjadi orang ketiga dalam pemerintahan Nazi Jerman. Bencara Perang Dunia II antara lain disebabkan oleh ajaran Haushofer dan Hitler yang sangat ekspansionis dan rasialis. Inti ajaran Haushofer adalah sebagai berikut : a. Lebensraum (ruang hidup; living space) Oleh kaum Geopolitik lebensraum diartikan sebagai hak suatu bangsa atas ruang hidup untuk dapat menjamin kesejahteraan dan keamanannya, dengan dasar teori bahwa Negara itu adalah sutu organisasi yang tunduk pada hukum biologi. Menurut Geopolitik versi Jerman, hanya Negara besar yang dianggap tumbuh, negara kecil ditakdirkan akan mati terserap oleh Negara besar. b. Autarki Autarki adalah cita- cita untuk dapat memenuhi kebutuhan sendiri. Kaum Geopolitik Jerman beranggapan bahwa setiap kesatuan politik harus menghasilkan apa yang diperlukannya. Cita- cita ini cukup rasional bila tidak di embeli dengan teori organisme. Negara berhak mendapatkan sumber alam dari Negara tetangga yang kecil bila membutuhkannya. c. Pan-region (Perserikatan Wilayah) Sudah lama Jerman menuntut untuk memperluas wilayahnya sehingga meliputi semua daerah yang rakyatnya berbahasa Jerman. Suatu daerah kebudayaan Jerman dipetakan oleh kaum Geopolitik sebagai bagian dari wilayah Jerman yang dikaruniakan oleh alam (antara lain meliputi juga Austria, Bolrenia, dan selesai). Aspirasi teritorial yang ekspanisionis itu diperluaskan dengan mengusulkan pengelompokkan politik dunia kedalam beberapa Pan- Region. Masing- masing dari kesatuan politik yang diusulkan itu akan dikepalai oleh salah satu Negara besar yang ada sehingga Autarki dapat dilaksanakan diperserikatan wilayah. Pembagian wilayah perserikatan adalah sebagai berikut :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 57

Pan-Amerika adalah Perserikatan Wilayah yang paling alami karena wilayah itu terpisah dari Negara lain oleh samudera; Amerika dianggap sebagai pemimpinnya. Kaum Geopolitik sangat mengagumi Doktrin Munreo (America for the Americans) sebagai negarawan yang pertama- tama menyatakan cita- cita itu. Pan-Asia terdiri atas bagian timur Benua Asia, Australia, dan kepulauan diantaranya. Jepang memberi nama Pan- Region ini Lingkungan Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya. Jepang merupakan satu- satunya Negara diluar Jerman yang dengan cepat menganut faham Geopolitik karena melihat keuntungannya. Doktrinnya Hako I Chiu. Pan-Region yang akan dikuasai Jerman adalah Eropa, dan Afrika. Bukan hanya Negara kecil di Eropa yang akan digabungkan dalam Euro-Afrika tetapi juga Negara bnesar seperti Perancis dan Italia karena Inggris dan Uni Soviet dirasakan tidak akan menerima pengelompokan itu, maka Jerman perlu mencari alternatifnya. Uni soviet disarankan membuat Pan- Region sendiri sedang Inggris dibiarklan mengambang. Uni Soviet menguasai Pan- Region yang keempat yang terdiri dari Rusia dan India Bagi orang non-Jerman dapat dirasakan bahwa bila ajaran Pan-Region itu dilaksanakan pasti akan menimbulkan peperangan karena Inggris dan Perancis pasti tidak akan takluk tanpa melalui perjuangan.

d. Kekuatan darat lawan kekuatan laut Upaya kaum Geopolitik untuk menguasai dunia antara lain dijalankan dengan mempelajari dan mengevaluasi daerah yang dianggap sangat strategis. Kaum Geopolitik mengambil alih pendapat ahli Geopolitik Inggris, Sir Halford Mackinder, yang menyatakan bahwa Eropa timur dan Asia merupakan daerah poros (Povot Area), kemudian disebut daerah jantung (heartland) untuk menggambarkan starategi daerah tersebut. Barang siapa menguasai daerah jantung, akan menguasai pulau dunia (EuroAsia), barang siapa menguasai pulau dunia akan menguasai dunia. Berbatasan dengan daerah jantung terbujur daerah bulan sabit dalam yang mempunyai mempunyai sifat maritime. Daerah ini dapat dikuasai oleh Negara yang berpusat di darat tetapi mempunyai kekuatan laut yang cukup besar yakni Jerman. Haushofer menyarankan agar Jerman bersekutu dengan Rusia tetapi Jerman harus dalam kedudukan yang lebih unggul. Selanjutnya berbatasan dengan bulan sabit dalam adalah wilayah bulan sabit luar yang dianggap kurang strategis dalam percaturan dunia (Sic) (Mujianto:2002:30)
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 58

e. Daerah perbatasan Kaum Geopolitik menganggap bahwa suatu Negara berhak atas perbatasan alam. Setiap perbatasan tidak akan stabil apabila perbatasan itu memisahkan kekuatan potensial yang jauh berbeda. Negara tetangga yang lemah merupakan makanan yang empuk bagi yang kuat apabila mempunyai sumber alam yang kaya dan daerah yang strategis. Dalam buku Bausteine zur Geopolitik, menyatakan bahwa : Geopolitik adalah doktrin Negara di bumi

Geopolitik adalah doktrin perkembangan politik didasarkan pada hubungannya dengan bumi. Geopolitik adalah ilmu yang mempelajari organisme politik dari ruang susunannya Geopolitik adalah landasan ilmiah bagi tindakan politik dalam perjuangan kelangsungan hidup suatu organisme Negara untuk mendapat ruang hidupnya. Untuk melengkapi Geopolitik sebagai suatu wawasan, akan dikemukakan mengenai Wawasan Dunia, Wawasan Bahari, Wawasan Dirgantara, dan Wawasan Kombinasi yang cukup mempengaruhi Wasantara sebagai Wawasan Kekuatan. Wawasan Benua Tokohnya adalah Sir Halfrod Matchkinder (1861- 1946), seorang ahli Geografi Inggris dia menyatakan bahwa : Kemungkinan Kekuatan darat dapat menguasai kekuatan maritim. Daerah yang dianggap paling strategis adalah daerah jantung yang meliputi seluruh daerah Eropa Tengah, Eropa Timur, Tibet, dan Mongolia. Menurut pendapat Matchkinder Barang siapa dapat menguasai Eropa Timur maka akan menguasai daerah jantung. Barang siapa menguasai daerah jantung maka akan menguasai pulau dunia (Eurasia Afrika). Barang siapa menguasai pulau dunia akan dapat menguasai dunia. Wawasan Bahari Tokohnya adalah Alfred Tahayer Mahan (1840 1914), yang menulis buku The Influence of Sea Power Upun History, 1660 1683. Hipotesanya yakni: Kekuatan laut itu sangat vital bagi partumbuhan, kemakmuran dan keamanan nasional. Mahan mengemukakan bahwa ada enam factor yang mempengaruhi
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 59

perkembangan suatu negara sesuai kekuatan laut, yakni: letak geografi, wujud bumi, luas wilayah, penduduk, watak nasional dan sifat pemerintahan. Tokoh lain dari wawasan Bahari adalah Sir Walker Raleigh (1554 1618) yang menyatakan bahwa Siapa yang menguasai lautan akan menguasai perdagangan dan siapa yang menguasai perdagangan akan menguasai dunia. Wawasan Dirgantara Pada masa Geopolitik dikembangkan, Wawasan Dirgantara masih embrio jadi tidak banyak dibahas oleh kaum Geopolitik Jerman. Baru setelah perang dunia I, Giolio Douhet (1869 1943), yang menulis buku Dominio dellAria, Saggio Sullarte della Guera Aerea (The command of the Air : Easy in the art of Aerial Wargare) yang terbit pada tahun 1921 menjadi tokoh Wawasan Dirgantara. Tokoh yang lain adalah William Billi Mitchell, yang menulis buku Winged Defence yang terbit pada tahun 1925. kedua tokoh itu menyatakan bahwa kekuatan udara akan menjadi kekuatan yan menentukan. Wawasan Kombinasi Tokohnya adalah Niccholas J. Spykman (1893 1943). Teori daerah batas (Rimland) berasal dari spyman. Pada saat ini kebanyakan Negara menganut teori kombinasi (bukan hanya teori Spyman) yang merupakan integrasi dari Wawasan Benua, Bahari, dan Dirgantara. F. 3. Geostrategi Indonesia Posisi silang Indonesia ini tentu saja membawa implikasi baik dan mungkin saja berdampak negatif terhadap kehidupan bangsa Indonesia secara komprehensif. Implikasi baik adalah banyaknya potensi, strategisnya wilayah Indonesia dan sebagainya. Namun implikasi negatif adalah adanya bahaya/ancaman dari luar, terutama pemanfaatan kekayaan alamnya Indonesia. Kondisi ini akan berpengaruh pada timbulnya bahaya/ancaman lain yang lebih besar, sebagimana tercatat dalam pengalaman sejarah bangsa. Bila posisi silang tersebut dianalisa lebih lanjut, maka ternyata bahwa ia tidak bersifat fisik-geografis belaka, tetapi juga dalam segala aspek social, antara lain : Demogrifis, antara daerah yang berpeduduk tipis di Selatan (Australia : + 1.055 juta, Jepang : + 115 juta).

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 60

Ideologis, antara liberalisme di Selatan dan komunisme di Utara.

Politis, antara system demokrasi parlamenter di Selatan dan system Diktktur proletariat di Utara (Asia daratan utara). Ekonomi, antara system ekonomi liberal (Kapitalisme di Selatan dan system ekonomi terpusat di Utara). Social, antara individualisme di Selatan dan komunisme/sosialisme di Utara (komune-komune). Budaya, antara kebudayaan Barat di Selatan dan kebudayaan Timur di Utara. Hankam, antara system pertahanan continental (kekuatan di darat) di Utara dan system pertahanan maritim di Barat, Selatan dan Timur. Posisi silang merupakan posisi yang menimbulkan proses akulturasi yang

berpengaruh terhadap bangsa dewasa ini, baik social, religi, bahasa maupun budaya. Posisi silang memberi dua pilihan kepada Bangsa Indonesia : Membiarkan diri sendiri terus-menerus mejadi obyek dan lalu lintas kekuatan-kekuatan dan pengaruh-pengaruh dari luar yang melintas kedudukan kita, dengan setiap kali menyandarkan dan menggantungkan diri pada kekuatan/pengruh yang besar pada suatu waktu. Atau ikutserta mengatur lalu lintas kekuatan-kekuatan dan pengaruhpengaruh tersebut dalam arti ikut memainkan peranan sebagai subyek. Alternative ini menuntut kemampuan kita menciptakan kekuatan sentrifugal. Kunci bagi hal tersebut diatas ialah kemampuan untuk menstransmisikan kekuatan-kekuatan dan pengaruh-pengaruh dari luar menjadi kekuatan nasional yang dikendalikan dan digunakan sebagai kekuatan-kekuatan sentrifugal (kekuatan yang berisikan sifat-sifat dan mental yang ekspansif). Pengaruh-pengaruh buruk, yang membahayakan identitas dan integrasi bangsa, akan menimbulkan bentuk-bentuk hambatan, tantangan, ancaman, dan ganguan baik dari dalam atau dari luar, langsung maupun tidak langsung harus dihadapi dengan bangun Ketahanan Nasional yang kokoh dengan Landasan Wawasan Nusantara. Sifat-sifat khas dan kepribadian bangsa, dirumuskan dalam bentuk cara pandang Bangsa Indonesia tentang diri dan lingkungannya berdasarkan idea nasional Pancasila dan UUD 1945, sebagai aspirasi bangsa yang merdeka, berdaulat dan
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 61

bermartabat ditengah-tengah lingkungannya yang menjiwai segenap tindak kebijaksanaannya dalam daya upaya mencapai tujuan nasional, itulah Wasantara. G. 4. Pendekatan Historis dan Yuridis Formal menjadikan Wawasan Gagasan Wawasan Nusantara berpangkal tolak dari konsepsi Negara kepulauan (archipelago state concept). Konsepsi Negara kepulauan mula-mula dikemukakan pada tangal 13 Desember 1956 dalam bentuk Deklarasi Juanda yang menyatakan : Bahwa bentuk geografi Indonesia sebagai suatu Negara kepulauan mempunyai sifat dan corak tersendiri. Bahwa menurut sejarah dulu kala kepulauan Indonesia merupakan suatu kesatuan. Bahwa batas laut teri torial yang termaksut dalam Territoriale Zee en Maritieme Krigen Ordonnantie 1939 memecah keutuhan territorial Indonesia karena membagi wilayah daratan Indonesia dalam bagian-bagian terpisah dengan teritorialnya sendiri-sendiri. Pemerintah Indonesia menyatakan bahwa lalu lintas damai di perairan pedalaman bagi kapal asing di jamin dan bahwa pendirian Indonesia akan disampaikan dalam konferensi internasional mengenai hukum laut internasional. Pernyataan ini merupakan bukti penghargaan hukum dan tata pergaulan internasional. Dalam konferensi hukum laut internasional tahun 1958, Sikap Indonesia diperdebatkan namun belum menuai hasilnya. Keunikan Indonesia sebagai Negara kepulauan belum sepenuhnyat dipahami oleh Negara maritime yang berpengaruh, meskipun integritas territorial Indonesia terganggu oleh ulah kapal perang Belanda yang lalu lalang di perairan Nusantara. Kesukaran untuk meyakinkan kebenaran pendirian Indonesia, disebabkan karena pemahaman asas Archipelago. Yurisprudensi Mahkamah Internasional dalam kasus Inggris lawan Norwegia mengenai pengukuran wilayah dengan teori dari titik luar ke titik luar berikutnya terbatas pada coastal archipelago sedangkan untuk mid- ocean archipelego belum ada. Untuk memperkuat kedudukan hukumnya, Deklarasi Juanda dipertegas dengan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang- Undang (PERPU) No.4 Tahun 1960 yang

Nusantara sebagai Wawasan Wilayah

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 62

diikuti dengan peraturan pelaksanaan mengenai lalu lintas damai kendaraan laut asing dalam bentuk Peraturan Pemerintah (PP) No.8 tahun 1962. Dengan berlakunya PERPU No.4 Tahun 1960 yang menyatakan bahwa laut wilayah lebarnya 12 mil diukur dari garis pangkal lurus (straight base line) dan bahwa semua kepulauan dan laut yang terletak diantaranya harus dianggap sebagai satu kesatuan yang bulat maka luas wilayah Indonesia menjadi 5.193.250 km2 dengan perincian luas daratan : 2.026.086 km2 dan luas perairan nasional menjadi 3.166.163 km2 (terdiri atas laut teritorial dan laut nusantara). Selama ini wilayah Indonesia yang tercatat cuma wilayah daratan saja, sedangkan wilayah laut territorial tidak pernah diukur berdasarkan ordonantie tahun 1939, setiap pulau mempunyai laut wilayah sendiri-sendiri sehingga tidak memungkinkan menghitung luas laut wilayah dari 13.666 pulau yang ada. Pada tataran lain Pemerintah Indonesia menganggap perlu untuk mengamankan sumber daya alam wilayah laut nasional untuk kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam di landas kontinen dapat dilakukan karena kemajuan ilmu pengetahun dan teknologi. Untuk itu pada tanggal 16 Februari 1969, pemerintah Indonesia mengeluarkan Deklarasi tentang landas kontinental dengan pertimbangan antara lain sebagai berikut : Segala sumber mineral dan sumber kekayaan alam lainnya, termasuk organismeorganisme hidup yang merupakan jenis sedentair yang terdapat pada dasar laut dan tanah dibawahnya di landas kontinen, merupakan milik Indonesia dan berada di bawah yurisdikasinya yang eksklusif. Dalam hal landas kontinen Indonesia, termasuk depressie- depressie (bagian yang dalam) yang terdapat dalam landas kontinental kepulauan Indonesia yang berbatasan dengan suatu Negara lain, maka Pemerintah Republik Indonesia bersedia untuk melakukan perundingan dengan Negara yang bersangkutan menetapkan garis batas sesuai prinsip- prinsip hukum dan keadilan. Menjelang tercapainya persetujuan seperti yang dimaksud diatas, Pemerintah Republik Indonesia yang akan mengeluarkan izin untuk mengadakan eksplorasi serta memberikan izin untuk produksi minyak dan gas bumi dan untuk eksploitasi sumbersumber mineral ataupun kekayaan alam lainnya, hanya untuk daerah sebelah Indonesia dari garis tengah (median line) yang ditarik dari pantai dari pada pulaupulau Indonesia yang terluar Ketentuan- ketentuan tersebut diatas tidak akan mempengaruhi sifat serta status dari pada perairan diatas landas kontinen Indonesia sebagai laut lepas, demikian pula ruang udara diatasnya (Kaelan:2003:48)

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 63

Pengumuman Pemerintah Republik Indonesia tersebut sesuai kebiasaan praktek Negara yang di benarkan oleh hukum internasional, bahwa suatu Negara pantai mempunyai yurisdikasi yang eksklusif atas kekayaan mineral dan kekayaan lainnya dalam dasar laut dan kandungannya di landas kontinen. Selain itu Pemerintah Indonesia merasa penting untuk menyelesaikan soal garis landas kontinen, dengan Negara tetangga lewat perundingan sebelum ditemukan deposit (endapan mineral), proses penyelesainnya dilandasi semangat kebijaksanaan bertetangga baik (good neighborhood policy). Perjanjian garis batas landas kontinen yang pertama berhasil diadakan dengan Malaysia pada bulan Oktober tahun 1969, yang kemudian disusul oleh penandatanganan perjanjian dengan Negara tetangga lain sebagai berikut : Perjanjian RI- Malaysia tentang Penetapan Garis Batas Landas Kontinen kedua Negara (di Selat Malaka dan Laut Cina Selatan) ditandatangani pada tanggal 26 Oktober 1969 mulai berlaku tanggal 6 November 1969. Perjanjian RI- Thailand tentang Landas Kontinen Selat Malaka bagian Utara dan Laut Andaman, ditandatangani tanggal 16 Desember 1961 dan berlaku mulai tanggal 6 April 1962. Persetujuan RI- Malaysia dan Thailand mengenai Landas Kontinen bagian Utara tanggal 21 Desember 1961 dan berlaku tanggal 16 Juli 1963. Persetujuan RI dengan Australia tentang penetapan batas- batas dasar laut tertentu di daerah Laut Timor dan Laut Arafuru sebagai tambahan pada persetujuan tanggal 18 Mei 1961, tanggal 9 Oktober 1962. Persetujuan RI dengan India tentang penetapan Garis Batas Landas Kontinen antara kedua Negara (batas antar Sumatera dan Nikobar) ditandatangani dan mulai berlaku tanggal 8 Agustus 1964 Persetujuan diatas telah menguatkan pendirian RI mempunyai kedaulatan atas kekayaan alam di landas kontinen seluas 800.000 mil2 ( 2.062.000km2). RI mempunyai penguasaan penuh dan hak eksklusif atas kekayaan alam dilandas kontinen Indonesia, Selanjutnya pengumuman pemerintah tentang landas kontinen tahun 1969 telah di kukuhkan dengan Undang- Undang No.I tahun 1963 tentang Landas Kontinen Indonesia. RI juga mengadakan perjanjian Garis Batas Laut wilayah dan perjanjian perbatasan (meliputi perbatasan darat dan laut) dengan Negara tetangga sebagai berikut :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 64

Perjanjian antar Republik Indonesia dan Malaysia tentang penetapan garis batas laut wilayah kedua Negara di Selat malaka ditandatangani pada tanggal 16 Maret 1960. Perjanjian antar Republik Indonesia dengan Republik Singapura tentang penetapan garis batas laut wilayah kedua Negara di Selat Singapura ditandatangani tanggal 25 Mei 1963. Perjanjian antar Republik Indonesia dengan Australia mengenai garis- garis batas tertentu antar Papua New Guinea, ditandatangani tanggal 12 Februari 1963. Perjuangan penegakan Wawasan Nusantara soal wilayah di forum Negara

tetangga dilanjutkan dengan perjuangan di konferensi Hukum Laut Internasional ke III yang diselengarakan oleh PBB atau United Nations Confrence on the Law of the Sea (UNCLOS). Dalam konferensi internasional itu, RI aktif memperjuangkan azas kepulauan yang selama ini belum di kenal dalam rezim Hukum Laut Internasional. Perjuangan yang di lakukan RI sejak 1956 baru berhasil setelah di terimanya Hukum Laut Internasional yang sesuai dengan konsep Nusantara pada tahun 1982 yang telah di tanda tangani hampir semua Negara di dunia. Untuk membulatkan konsep kewilayahan, pada 21 Maret 1980 Pemerintah RI mengumumkan Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia yang lebarnya 200 mil diukur dari garis pangkal laut terluar dari ujung terluar wilayah Indonesia. Pengumuman Pemerintah tersebut didorong oleh faktor sebagai berikut : Semakin terbatasnya persedian ikan. Dengan perhitungan peningkatan jumlah penduduk dunia, maka berdasarkan studi FAO, tahun 2000 permintaan dunia akan ikan untuk bahan makanan akan dua kali lipat permintaan dunia sekarang, yaitu 52 juta ton pertahun. Sedangkan hasil perikanan dunia dari conventional species menjelang tahun 2000 akan berada di bawah tingkat permintaan dunia. Pembangunan Nasional Indonesia.

Pemerintah Indonesia pada waktu itu telah berada pada tahun kedua Repelita yang ke III. Dalam rangka pembangunan maka sumber daya alam yang terdapat dilaut di luar batas wilayah sampai ke batas 200 mil dari garis pangkal laut wilayah, dasar laut, dan tanah dibawahnya, harus dapat dimanfaatkan bagi peningkatan kesejahteraan bangsa. Zona Ekonomi Eksklusif sebagai rezim Hukum Internasional.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 65

Sampai saat ini sekitar + 90 negara yang telah memberi pernyataan tentang ZEE ataupun Zona Perikanan sejauh 200 mil. Kenyataan menunjukan bahwa Praktek Negara yang konsisten sehingga ada konvensi ataupun tidak Zona Ekonomi Eksklusif tetap menjadi bagian Hukum Internasional kebiasaan. Tanpa Zona Eksklusif, Indonesia dihadapkan pada tindakan unilateral tetangga yang memperlemah posisi Indonesia. Hal ini mendorong kapal-kapal ikan asing yang dibatasi ruang geraknya oleh Zona Ekonomi/Perikanan Negara tetangga akan berpindah ke laut yang berdekatan dengan pantai Indonesia dan meningkatkan pengurasan potensi yang ada. Dalam pengumuman tersebut RI menyatakan bahwa di dalam Zona Ekonomi Eksklusif, Indonesia mempunyai dan melaksanakan : Hak berdaulat untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi, pengelolaan dan pelestarian sumberdaya hayati dan nonhayati dan hak berdaulat lainnya eksplorasi dan eksploitasi sumberdaya dari air, arus, dan angin. Hak yuridiksi yang berhubungan dengan : Pembuatan dan penguaan pulau buatan, intalasi dan bagunan lainya. Penelitian ilmiah mengenai laut Pelestarian lingkungan laut Hak lain berdasarkan hokum internasional Di dalam Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia, kebebasan pelayaran dan penerbangan internasonal serta kebebasan pemasangan kabel dan pipa dibawah permukaan laut di jamin sesuai dengan hokum internasional, Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia dilakukan dengan Undang- Undang No.5 tahun 1983, setahun setelah ditandatangani Hukum Laut Internasional yang baru di Teluk Montego, Jamaica, oleh hamper seluruh peserta konferensi Hukum Laut Internasional (kecuali Amerika dan 3 negara lainnya). Akhirnya konsep wilayah yang menyeluruh, yang sesuai dengan wawasan nusantara di lengkapi dengan wilayah kita di ruang udara dimana Orbit Geo Stationer sejauh 36.000 km di nyatakan sebagai wilayah kita berdasarkan penjelasan pasal 30 Undang- Undang No.20 tahun 1982 tentang Ketentuan- Ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara Republik Indonesia. Setelah kita memagari wilayah kita dengan peraturan perundang- undangan, marilah kita meninjau apa yang menjadi masalah dalam hukum laut dan udara internasional yang memerlukan perjuangan selama 25 tahun itu.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 66

Yang menjadi soal utama dalam hukum laut internasional adalah : apakah laut dapat di miliki oleh suatu Negara atau tidak? Selama ini, sejarah hukum laut internasional mengenal pertarungan antara dua konsepsi pokok yaitu : Res nullius, yang menyatakan bahwa laut itu tidak ada yang mempunyai dan Res communis, yang menyatakan bahwa laut itu adalah milik masyarakat dunia, arena itu dapat di ambil dan di miliki oleh masing- masing Negara dan arena itu tidak dapat di ambil atau di miliki oleh masing- masing Negara. H. C. UNSUR DASAR WAWASAN NUSANTARA

Wawasan nusantara sebagai fenomena atau gejala sosial harus di lihat sebagai gejala dinamis. Dilihat dari segi ini maka Wawasan Nusantara itu mempunyai 3 (tiga) unsur utama meliputi; Wadah, Isi dan Tatalaku. Wadah dan isi membentuk kensepsi dasar Wawasan Nusantara, sedangkan tata laku merupakan konsepsi pelaksanaannya. I. 1. Wadah (Unsur pertama) Dalam meninjau wadah ini maka perlu membicarakan terlebih dahulu azas archipelago. Archipelago berasal dari kata archi yang berarti penting, dan pelagos yang berarti laut atau wilayah lautan. Yang bermakna wilayah laut dengan kumpulan pulau-pulau didalamnya. Suatu archipelago harus dibedakan dari suatu kumpulan pulau-pulau berantai (a chin of island). Arti klasik dari archipelago adalah lautan yang diseraki pulau-pulau (a sea studdeed with island) yang berarti unsur laut lebih besar dari unsur daratan, atau unsur pokok berpusat pada laut atau unsur air dan bukan pada pulau-pulaunya atau pada unsur tanahnya. (Kaelan,2003:34) Indonesia mengartikan archipelago sebagai suatu kesatuan utuh wilayah, yang batas-batasnya ditentukan oleh laut, dalam lingkungan yang terdapat pulau-pulau dan gugusan pulau-pulau. Dan archipelago memiliki arti kedalam dan keluar yakni : Ke dalam : Nusantara lebih menampakkan sifat dan cirri sebagai kesatuan wilayah laut dengan pulau-pulau dan gugusan pulau-pulau didalamnya yang manungggal. Ke luar : Nusantara (Indonesia yang letak geografisnya berada diantara dua benua dan dua samudra, sehingga berada di persimapangan jalan penghubung, memiliki sifat dan cirri sebagaib popsisi silang dengan segala konsekuensinya sendiri, sehinggga merupakan kepribadiannya.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 67

Wadah tersebut bila dirinci meliputi tiga unsur sebagai berikut : batas ruang lingkup atau bentuk wujud tata susunan pokok atau tata inti organisasi tata susunan pelengkap atau tata kelengkapan organisasi Bidang ini dibahas dalam asas archipelago, dimana wawasan nusantara mempunyai bentuk ujud sebagai berikut : Nusantara Indonesia kini yang terdiri dari 13.667 pulau besar/kecil, 6.044 pulau yang telah bernama, memiliki kandungan kekayaan alam yang melimpah, berada pada posisi yang strategik, tepatnya dari 94 15BT s/d 14105BT dan 608LU s/d 1115LS, dengan luas seluruhnya 1.904.569 km bujursangkar, di antara benua Asia dan Australia dengan diapit samudera Pasifik dan samudera India. Dalam ujud Nusantara, maka batas-batas negara ditentukan oleh lautan dengan didalamnya pulau-pulau serta gugusan pulau-pulau yang satu sama lain dihubungkan, tidak dipisahkan oleh air, baik yang berupa laut dan selat. Bentuk ujud Nusantara mempunyai pengaruh yang besar dalam tata kehidupan dan sifat perekehidupan nasionalnya antara lain : Dengan posisi silang, maka Nusantara menjadi lalu lintas dari aspek kehidupan sosial, sebagai bangsa yang terbuka akan menyerap segala hal yang masuk, dan mampu mempengaruhi perikehidupan berbangsa dan bernegara. Hubungan antar bangsa selalu melandaskan diri pada kepentingan nasionalnya masing-masing. Jika menguntungkan hubungan ini akan berjalan harmonis, namun bila mengancam kepentingan nasional, akan diambil langkah tepat untuk memperjuangkan kepentingan nasionalnya dengan segenap pengorbanan dan kemampuan yang dimiliki bangsa. Karena apapun alasannya dengan posisi silang Indonesia segala akibat baik buruknya akan dihadapi bangsa Indonesia. Dengan mengabdikan diri pada kepentingan nasional masing-masing bangsa menghendaki adanya suatu kepastian terhadap jaminan dibidang politik dan ideology, untuk itu suatu bangsa senantiasa mencoba menanamkan pengaruhnya kedalam Negara lain melalui kedua bidang tersebut. Konsekuensinya bagi Indonesia adalah pecahnya kesatuan politik dan ideolagi nasional bangsa sebagaimana dalam catatan sejarah nasional bangsa. Keunikan dan kekayaan Nusantara adalah karunia dari TYME dengan keanegaragaman yang ada menjadi daya tarik tersendiri bagi Negara-negara yang tidak memiliki sumber tersebut untuk memanfaatkannya, dan ini terkadang tidak menguntungkan masyarakat bangsa Indonesia.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 68

a). Batas Ruang Lingkup atau Bentuk Ujud

Mencermati fenomena tersebut, jika Indonesia ingin tetap eksis, maka seluruh elemen bangsa harus cukup kuat baik lahir maupun bathin/mental dan harus bertindak tepat, bersikap bebas aktif dalam semua hal. Ini berarti Indonesia harus memiliki kemauan dan kemampuan untuk berhubungan dengan semua kekuatan semua bangsa di dunia tanpa memendang rasialitas dan pluralisme. Sehingga Indonesia dituntut tetap manunggal dalam kesatuan wilayah bangsa, baik bidang IPOLEKSOSBUDHANKAM, psikologi, pendidikan serta berlangsung dalam suasana damai, jiwa integritas, berkesinambungan, memegang teguh kepentingan nasional, menjaga kondisi masyarakat dan stabilitas penyelenggaraan negara. b). Tata Susunan Pokok/INti Organisasi. Bentuk dan kedaulatan Bab I, Pasal (1) Negara Indonesia ialah Negara kesatuan yang berbentuk Republik. Kedaulatan ada ditangan rakyat, dan dilakukan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat. Kekuasaan Pemerintah Negara, Bab III Pasal (4) dan (5).

Presiden Republik Indonesia memgang kekuasaan pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar. Sistem Pemerintahan Indonesia adalah Negara yang berdasarkan atas hukum dan tidak berdasarkan atas kekuasaan belaka. Pemerintah berdasarkan sistem konstitusi dan bukan absolutisme. Sistem Perwakilan Kedudukan DPR adalah kuat, Dewan tidak dapat dibubarkan oleh Presiden. Anggota DPR semuanya merangkap menjadi anggota MPR. Oleh karena itu DPR dapat senan tiasa mengawasi tindakan-tindakan Presiden dan apabila Dewan menganggap bahwa Presiden sunguh melangar Haluan Negara yang telah ditetapkan oleh UUD atau oleh MPR maka MPR iyu dapat diundangkan untuk persidangan istimewa agar supaya dapat minta pertanggung jawaban kepada Presiden.

Sistem Pemerintahan yang ditegaskan dalam Udang-Undang Dasar ialah :

c). Tata Susunan Perlengkapan/Kelengkapan Organisasi Aparatur Negara

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 69

Aparatur Negara adalah pendorong, penggerak dan pengarah mekanisme pembangunan menuju masyarakat adil dan makmur. semua akan tercapai bila tercipta stabilitas nasional yang dinamis di semua bidang termasuk stabilitas psikologi social, sebagai syarat tumbuhnya partisipasi rakyat. Perwujudan stabilits politik perlu didukung pertumbuhan kehidupan demokrasi yang sehat, penguatan kehidupan konstitusional dan penegakan hukum berdasarkan Pancasila. Dengan melaksanakan dan memperkuat azas dan sendi Pancasila UUD 1945, dapat di bina kelangsungan pertumbuhan kehidupan bangsa dan dinamis dan stabil untuk jangka panjang. Kelangsungan dan pemantapan stabilitas politik dapat terjamin, apabila aspirasi dan cita- cita bangsa dapat di laksanakan berdasarkan keputusan bersama seluruh elemen bangsa, dengan selalu mengedepankan nilai-nilai dasar dalam Pancasila dan UUD 1945. Keadaan politik masyarakat dan kesadaran bernegara Kesadaran dan partisipasi politik antar seluruh masyarakat, setiap orang, partai politik, seluruh organisasi masyarakat, organisasi profesi/ fungsional, elit birokrat yang akuntabel dan transparan akan menciptakan kedamaian. Pers Pers yang sehat dalam arti pers yang bebas bertanggung jawab jujur dan efektif dengan informasi yang jujur, edukatif, dan bertanggung jawab, melaksanakan fungsi sebagai penyalur suara masyarakat dan sebagai alat control masyarakat terhadap pemerintah, lembaga Negara dan masyarakat.

Partisipasi rakyat

Mengikutsertakan rakyat terutama didaerah terpencil dalam segala kegiatan kenegaraan dan pembangunan, melalui wadah-wadah penyalur pendapat masyarakat pedesaan. Demokrasi benar- benar akan mempunyai akar- akar yang langsung tumbuh dari lapisan terbesar masyarakat. Saluran- saluran yang efektif dalam membina dan mengembangkan partisipasi masyarakat

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 70

antar lain adalah lembaga- lembaga rakyat musyawarah desa, lembagalembaga perwakilan rakyat, perguruan tinggi, dan pers. J. 2. Isi (unsur kedua) Isi terdiri dari tiga unsur yaitu : Cita- cita Sifat dan ciri- ciri Cara kerja

a). Cita- cita Cita- cita yang terkandung dalam wawasan nusantara sebagaimana rumusan dalam pembukaan UUD 1945, ialah :untuk membentuk suatu pemerintah Indonesia yang melindungi segenap Bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan perdamaian abadi dan keadilan social.(UUD45) Menyadari kedudukan geografis yang sangat strategis, maka wawasan nusantara pada hakekatnya bertujuan untuk mewujudkan kesejahteraan, ketentraman, dan keamanan bagi NKRI dan perdamaian seluruh umat manusia. Oleh sebab itu berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, wawasan nusantara tidak semata memperhatikan kepentingan Indonesia sendiri. Tetapi secara azasi mempunyai kewajiban kodrati untuk senantiasa memperhatikan lingkungan, membina kesejahteraan dan ketenteraman di seluruh dunia. Tataran internal wawasan nusantara bertujuan mewujudkan kesatuan dan keserasian yang dinamis dalam segenap aspek kehidupan nasional, manunggal secara serasi dan berimbang, sesuai dengan makna Negara Bhineka Tunggal Ika, yang merupakan ciri Asasi dari falsafah Negara Pancasila. b). Sifat atau ciri- ciri Manunggal Keserasihan dan keseimbangan yang dinamis dalam segenap aspek kehidupan, baik aspek ilmiah maupun sosial. Segenap aspek kehidupan social itu selalu menuntut untuk di manunggalkan secara serasi dan berimbang, sesuai dengan makna Bhineka Tunggal Ika yang merupakan sifat azasi dari Negara Pancasila.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 71

Utuh menyeluruh

Untuk menyeluruh bagi nusantara dan rakyat Indonesia sehingga merupakan satukesatuan yang utuh dan tidak dapat di pecah-pecah oleh kekuatan apapun dan bagaimanapun, sesuai dengan satu nusa, satu bangsa, dan satu bahasa. c). Cara kerja Cara kerja dalam wawasan nusantara berpedomaan pada Pancasila sebagai kebulatan pandangan hidup bangsa Indonesia. Kristalisasi kepribadian, berwujud tata pergaulan dalam hidup yang di cita- citakan bersama serta azas kenegaraan menurut UUD 1945 memberikan arah cara mengendalikan hidup masyarakat dan cara penetapan hak- hak serta kewajiban azasi para warga negaranya. Ini berarti bahwa kandungan Pancasila terpatri cita- cita, azas- azas serta nilai- nilai filosofi dan pedomaan cara kerja, atau system mawas lingkungan hidup bangsa yang kita namakan Wawasan Nusantara. Bangsa Indonesia bersifat terbuka terhadap masuknyanya kebudayaan dari luar, namun dengan daya adaptasinya yang masih rendah dapat mempertahankan identitas nasionalnya. Dan dalam pergaulan dengan bangsa- bangsa lain, selalu berusaha memperkaya dan meningkatkan kebudayaannya, sepanjang tidak bertentangan dengan rasa budaya Pancasila. Ini menunjukkan betapa besar keuletan dan daya tahan rakyat Indonesia dalam mengamankan dan mempertahankan kepribadiannya. Hal ini menunjukkan adanya kemampuan untuk mawas diri, dan ikhtiar untuk menjalin kelangsungan perkembangan kepribadiannya, dengan menambah dan memperkaya dari hasil antar hubungan dengan bangsa luar, sehingga dapat tumbuh dan berkembang sesuai perkembangan zaman. Daya mampu mawas diri dan oleh budi ini sekarang mempunyai nilai lebih penting, mengingat arah hidup sekarang berorientasi materi, dengan mengutamakan kecepatan, mendahulukan kemanfaatan, tapi kurang menyadari dampaknya, sehingga acap kali generasi muda terseret pada anutan yang materialistis dan individualistis. Fungsi mawas diri dan oleh budi ini adalah untuk melawan kekalutan dan kekacauan berdasarkan rasa wajib kemanusiaan yang tidak mungkin diwakilkan pada orang
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 72

lain. Bagi bangsa Indonesia, mawas diri dan oleh budi ini haruslah berarti untuk memperoleh keberanian guna menghadapi masalah pembangunan nasional. Gerak hidup bangsa Indonesia dewasa ini memperlihatkan dinamika yang setiap saat berubah, perubahan-perubahan itu harus selalu di dasari oleh falsafah Pancasila dan UUD 1945 yang mampu mempersatukan daya kreasi dan daya cipta bangsa. Kebaikan serta kekuatan suatu falsafah dasar terletak dalam rangkaian nilai- nilai yang dikandungnya, Cara mempertajam budi guna mendalami azas- azas falsafah dasar adalah dengan memahami nilai- nilai yang terkandung di dalamnya, senantiasa mempertahankannya dan bertekad mengaplikasikannya sebagai pandang hidup, falsafah Negara dan bangsa dalam kehidupan sehari- hari, yang mencakup : Pelaksanaan obyektif, yaitu bahwa falsafah Negara itu di pergunakan sebagai sumber hokum dan mendasari segenap penyelenggaraan kenegaraan. Pelaksanaan subyektif, yaiutu falsafah itu selalu mendasari dan menuntun setiap warga Negara dalam tindakan dan kegiatan sehari- hari atau dengan pekataan lain, dalam cita, cipta, rasa, karsa, dan karya. 3. Tata Laku (unsur ketiga) Mengenai tata laku dapat di rinci dalam dua unsur, yaitu tata laku batiniah dan tata laku lahiriah. Tata laku batiniah tumbuh dan terbentuk karena kondisi dalam proses pertumbuhan hidupnya, pengaruh keyakinan pada suatu agama/kepercayaan termasuk tuntutan budi pekerti, serta pengaruh kondisi kekuasaan (alam, otorita) yang memungkinkan berlangsungnya kebiasaankiebiasaan hidupnya. Seperti di ketahui, sikap batin atau mental tidak lain adalah wujud produk dari kebiasaan-kebiasaan yang membudaya. Karenanya setiap gejala penyimpangan tafsiran falsafah, perlu segera di tertibkan, untuk mencegah agar tafsiran yang salah tidak menjadi budaya yang salah. Tata laku lahiriah di tuangkan dalam suatu pola tata laksana yang dapat di rinci menjadi: tata perencaan, tata pelaksanaan, dan tata pengawasan. Penerapan ke tiga unsur wawasan nusantara itu dapat di kembangkan sebagai berikut : Wawasan Nusantara dalam wujud dan wadahnya sebagai suatu wawasan nasional adalah perumusan isi, Republik Indonesia dalam wadahnya yang berupa suatu Negara kepulauan yang sejak dahulu kala merupakan kesatuan. Secara lengkap dapat di rumuskan bahwa : Isi Republik Indonesia berupa falsafah Pancasila dan UUD 1945.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 73

Wadah Republik Indonesia berupa nusantara, jika di isi atau di beri isi menampakkan wujud dan wajahnya sebagai wawasan nusantara. Tata laku Republik Indonesia berupa UUD 1945 yang bila di laksanakan dan di terapkan berdasarkan wawasan nusantara, akan menghasilkan ketahanan nasional Indonesia.

Ajaran Wawasan Nusantara adalah wujud dan isi kepribadian bangsa, yang hendak mewujudkan diri dalam lingkungan alam Indonesia yang sarwa nusantara menurut cara- cara Indonesia di dalam ruang hidup yang berwawasan nusantara.

BAB V
KETAHANAN NASIONAL A. PENGERTIAN Ketahanan Nasional merupakan kondisi dinamik suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan, yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, didalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan, serta gangguan baik yang datang dari luar maupun dari dalam yang langsung maupun

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 74

tidak langsung membahayakan integritas, identitas, kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan mengejar tujuan perjuangan nasional, Idup suhady (2000:98). Kondisi selalu berkembang, bahaya dan tantangan selalu berubah, maka Ketahanan Nasional harus dikembangkani sesuai dengan perkembangan keadaan. Jadi Ketahanan Nasional adalah terpola secara dinamik bukan statis. Ketahanan Nasional adalah Tingkat keadaan keuletan dan ketangguhan bangsa dalam menghimpun dan mengarahkan keseluruhan kemampuan mengembangkan kekuatan nasional yang ada sehingga merupakan kekuatan nasional yang mampu dan sanggup menghadapi segala ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan terhadap keutuhan maupun kepribadian bangsa dalam mempertahankan kelangsungan cita-citanya (Kaelan 2002). Pengertian Beberapa Istilah a. Ketangguhan Kekuatan yang menyebabkan seseorang atau sesuatu dapat bertahan kuat menderita atau menggulangi beban. b. Keuletan Usaha terus secara giat dengan kemauan keras didalam menggunakan segala kemampuan dan kecakapan untuk mencapai tujuan atau cita-cita. c. Identitas Ciri khas suatu Negara dilihat secara keseluruhan (holistic) yaitu Negara yang dibatasi oleh wilayah, penduduk, sejarah, pemerintah, dan tujuan nasionalnya serta peranan dalam dunia internasional. d. Integritas Kesatuan yang menyeluruh didalam kehidupan nasional suatu bangsa. e. Tantangan, Ancaman, Hambatan, dan Gangguan Dalam GBHN (1963, 1968, dan 1983) pada butir 2 huruf F Bab II, tertulis perihal Hambatan-hambatan, Tantangan-tantangan, Ancaman-ancaman, dan Gangguan-gangguan yang timbul baik dari luar maupun dari dalam perlu secara efektif dielakan untuk tetap memungkikan berjalannya pembangunan nasional yang selalu harus menuju katujuan yang ingin dicapai terus menerusa memupuk Ketahanan Nasional. Sedangkan dalam UU No. 20 Tahun 1982 tentang ketentuan-ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Republik Indonesia Bab I Pasal 1 butir 13 tertulis : Ancaman adalah ancaman, gangguan hambatan, dan tantangan. Dalam kedua sumber tersebut diatas tidak terdapat uraian lebih lanjut mengenai pengertian keempat istilah itu.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 75

Sejak lama telah dikembangkan pengertian tersebut dilingkungan Lemhanas dengan maksud untuk lebih menjernihkan serta membedakan makna keempat istilah termasuk dalam mendalami konsepsi Ketahanan Nasional. Acaman merupakan hal atau usaha yang bersifat mengubah atau merombak kebijaksanaan dan dilakukan secara konsepsional, kriminal serta politik. Tantangan merupakan hal atau usaha yang bertujuan atau bersifat menggugah kemampuan. Hambatan merupakan hal atau usaha yang berasal dari diri sendiri yang bersifat atau bertujuan melemahkan atau menghalangi secara tidak konsepsional. Gangguan merupakan hal atau usaha yang berasal dari luar yang bersifat atau bertujuan melemahkan atau menghalang-halangi secara tidak konsepsional. B. METODE ASTRAGATRA Manusia sebagai makhluk Tuhan selalu berusaha mempertahankan eksistensi dan kelangsungan hidupnya (survival). Dalam rangka tersebut ia memenuhi kebutuhan hidupnya baik bersifat materi maupun kejiwaan. Untuk keperluan tersebut manusia hidup berkelompok (homo soscius) dan memperkaya diri dengan alat peralatan penolong serta menghuni suatu wilayah tertentu yang dibinanya dengan kemampuan dan kekuasaan (zoon politicon). Secara antropologi budaya maka manusia merupakan makhluk tersempurna karena mempunyai kemampuan berfikir (akal) serta keterampilan dan karenanya lahirlah manusia budaya atau manusia berbudaya. Sebagai manusia budaya ia mengadakan hubungan dengan alam sekitarnya didalam usaha mempertahankan eksistensi dan kelangsungan hidupnya. Kita mengenal hubungan tersebut sebagai berkut : - Manusia - Tuhan - Agama/Kepercayaan - Manusia - Cita-cita - Ideologi - Manusia - Kekusaan/Kekuatan - Politik - Manusia - Pemenuhan kebutuhan - Ekonomi - Manusia - Penguasaan/Pemanfaatan alam - Ilmu Pengetahuan dan Teknologi -Manusia - Manusia - Sosial - Manusia - Rasa keindahan - Kesenian (Kebudayaan dalam arti sempit) - Manusia - Rasa aman - Hankam - dan sebagainya. Perangkat hubungan tadi merupakan bidang kehidupan manusia budaya atau kebudayaan manusia yang berlangsung di atas bumi dengan memanfaatkan segala
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 76

kekayaan alam dengan kemampuan untuk mencapainya. Kesimpulan yang dapat diambil dari uraian tersebut adalah bahwa masyarakat selalu berupaya mendapatkan kesejahteraan, keselamatan dan keamanannya dalam hidupnya. Kehidupan nasional tersebut dibagi dalam beberapa aspek sebagai berikut : Aspek alamiah meliputi gatra : Posisi dan lokasi Geografi Negara Keadaan dan kekayaan alam Keadaan dan kemampuan penduduk

Karena aspek ilmiah berjumlah 3, maka dinamakan Trigatra. Aspek social/kemasyarakatan meliputi gatra : Ideologi Politik Ekonomi Sosial budaya Hankam

Karena aspek sosial/kemasyarakatan berjumlah 5, maka dinamakan Panca gatra. Antara Trigatra dan Panca gatra antar Gatra itu sendiri terdapat hubungan timbal balik yang dinamakan keterhubungan (korelasi) dan ketergantungan (interdependensi). Contoh : Hans Morgenthhau dalam bukunya Polotics among Nations - Geografi - Sumber alam = Makanan = Bahan baku - Kapasitas industri - Kesiapsiagaan militer = Tehknologi = Kepemimpinan = Kualitas dan kuantitas angkatan perang - Penduduk = Distribusi = Kecenderungan - Karakter Nasional - Semangat Nasional - Kualitas pemerintahan. Sedang Alfret Thayer Mahan dalam bukunya The Influence Seapower on History, merincinya sebagai berikut :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 77

Letak geografi Bentuk/wujud bumi Luas wilayah Jumlah penduduk Watak nasional/bangsa Sifat pemerintahan.

Contoh tersebut diatas memperlihatkan pemikiran Pakar Ilmu Negara maju dengan menggunakan prinsip differensiasi, difersifikasi, dan spesialisasi. Selanjutnya dalam pembahasan perikehidupan nasional kita akan selalu memakai metode Astragatra yang mencerminkan pemikiran komprehensif-integral atau utuh menyeluruh. C. PENJELASAN TIAP-TIAP GATRA DALAM ASTAGATRA. 1. Posisi dan lokasi Geografis Negara Posisi dan lokasi Geografis suatu Negara dapat memberikan petunjuk mengenai tempatnya diatas bumi yang memberikan gambaran tentang bentuk ke dalam dan bentuk ke luar. Bentuk ke dalam menampakkan corak wujud dan tata susunan tertentu. Indonesia misalnya, merupakan suatu kesatuan laut dengan pulau-pulau di dalamnya. Pendapat yang sebaliknya, yaitu Indonesia yang terdiri dari pulau- pulau yang di kelilingi oleh laut adalah tidak benar. Dari bentuk ke luar negeri dapat di ketahui situasi dan kondisi lingkungan, serta hubungan timbal balik antara negara dengan lingkungannya baik bentuk ke dalam maupun bentuk ke luar merupakan wadah bagi isinya. Dengan perkataan lain, wadah tersebut menentukan wujud bangsa yang mendiaminya. Tetapi sebaliknya, bangsa tersebut mempengaruhi pula lingkungannya. Negara sebagai wadah suatu bangsa dengan batas nasional tertentu yang membedakannya dari Negara lain, memberikan kemungkinan berlangsungnya peri kehidupan nasional yang sangat di pengaruhi oleh lokasi dan posisi geografis negara tersebut. Bentuk Negara menurut lokasinya dapat di bagi dalam Negara yang berada di daratan, di lautan atau di dalam lingkungan daratan dan lautan. Ada dua jenis Negara yang mempunyai ciri khusus sesuai lokasinya, yaitu :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 78

1) Negara di kelilingi daratan (Land locked country) (Laos, Swiss, Afganistan). Lengkungan Negara demikian itu bersifat serba daratan atau serba benua. Ciri serba benua tersebut mempengaruhi dan menentukan cara pandang Negara yang bersangkutan di segala bidang kehidupan nasionalnya. 2) Negara di kelilingi lautan Negara- Negara demikian dapat di bagi dalam : Negara kepulauan (Archipelago) Archipelago adalah Negara yang terjadi dari kumpulan pulau-pulau dan bentuk- bentuk alamiah lain yang mempunyai hubungan erat satu dengan lainnya, sehingga membentuk satu keutuhan geografis, ekonomis, dan politis. Suatu Archipelago harus di bedakan dari suatu kumpulan pulau-pulau berantai (Achains of Island). Arti klasik dari archipelago adalah lautan yang diseraki pulau- pulau (a sea studded with island), yang berarti bahwa unsur laut lebih besar dari unsur daratan. Bagi kita tanah air Indonesia merupakan kesatuan laut. Negara pulau (Island state)

Berbeda dengan Negara kepulauan maka pada Negara pulau unsur daratan lebih besar daripada unsure laut. Negara yang mempunyai bagian wilayah yang bersifat archipelago, negaranya sendiri bersifat Negara daratan tetapi mempunyai sesuatu bagian wilayahnya yang bersifat archipelago. Ini tidak dapat di samakan dengan kepulauan. Pada dasarnya setiap Negara dapat menjadikan dirinya titik pusat dari lingkungan, sehingga terwujudlah posisi silang dengan dirinya sebagai titik pusat. Secara khusus Indonesia dapat di sebut sebagai posisi silang di jalan silang dunia, yaitu di antara dua samudera dan dua benua. Posisi silang Indonesia tidak hanya bersifat fisik saja tetapi juga terbuka bagi segala macam pengaruh dan aliran sosial atau nonfisik. Pengaruh lokasi dan posisi geografis Istilah archipelago atau kepulauan mengandung pengertian bentuk geografis dan terbatas pada daerah hukum (teritoir, political, boundaries) seperti telah di sepakati di dalam hubungan antar Negara dewasa ini :
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 79

Ke dalam, sebagai kesatuan laut (wilayah air) dengan beberapa pulau di antaranya dan bukan sebaliknya, yaitu beberapa pulau yang di kelilingi oleh laut (air). Ke luar, menunjukkan berhubungan salalu dengan lingkungannya, seperti halnya posisi tiap subyek terhadap lingkungannya. Keterhubungan tersebut mempengaruhi kehidupan bangsa yang mendiami kepulauan itu baik ke dalam maupun ke luar, di samping itu memberikan suasana hubungan lingkungan (internasional), baik bersifat kawasan, mandala, maupun global. Sesuai dengan kodrat maka wilayah lingkungan tersebut senantiasa mengarah ke pengintegrasian yang di sesuaikan dengan perkembangan integrasi kehidupan sosial, misalnya kerjasama di bidang ekonomi, sosialbudaya, ilmu pengetahuan, dan teknologi. Geopolitik dan geostrategi Pengaruh letak geografi terhadap politik melahirkan geopolitik serta geostrategi. Kita kenal beberapa wawasan nasional (National Outlook) yang tumbuh karena pengaruh tersebut di atas seperti : Wawasan Benua, Wawasan Samudera, Wawasan Benua Bahari (Kombinasi), dan Wawasan Dirgantara. Indonesia berpendapat sesuai dengan sifat geografiknya bahwa penganutan salah satu wawasan saja tidak mamadai, bersifat rawan serta tidak kekal. Oleh karena itu maka pemanfaatan tanah, air, dan ruang yang berintegrasikan dengan unsur unsur sosial secara simultan dalam kerangka keserasian, seimbang, dinamis dapat menunjang penyelenggaraan dan peningkatan ketahanan nasional. Tiap- tiap Negara dapat mengembangkan wawasannya sendiri sesuai dengan kondisi-kondisi geografisnya. 2. Keadaan dan Kekayaan Alam Hidup berkembang baik dan mempertahankan diri dengan cara memanfaatkan alam dan kekayaan tanah airnya merupakan naluri dan fungsi utama semua makhluk Tuhan. Pemanfaatan itu harus berkembang seirama dengan perkembangan penduduk. Dalam hubungan internasional pemanfaatan sumber alam yang merupakan bahan baku perindustrian dengan deposit dan lokasi yang tidak merata, namun sangat di perlukan, baik pada masa damai maupun perang.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 80

Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi menuntut setiap bangsa selalu berupaya memperoleh sumber alam yang di perlukan, entah bahan tersebut berada di dalam Negara sendiri maupun di luar negeri. Gejala ini memperlihatkan bahwa pemanfaatan kekayaan alam merupakan salah satu fungsi perikemanusiaan dan karenanya harus di gunakan secara berhasil dan berdaya guna. Setiap bangsa wajib mempersiapkan potensi alamnya sederajat dengan kemampuan bangsa lain, agar persaingan ekonomi dan budaya abad milenium ini dapat dihindari. Kekayaan suatu Negara ialah segala sumber dan potensi alam yang di dapatkan di bumi, di laut dan udara yang berada di wilayah kekuasaan suatu Negara. Kekayaan alam di bagi di dalam 3 golongan, hewani (fauna), nabati (flora), dan mineral, ada yang bersifat dapat di perbaharui. Kekayaan alam berada di dalam 3 lingkungan, yaitu : Diamosfir : oksigen karbondioksida dan sebagainya.

Dipermukaan bumi : Tanah, perairan laut dan darat (makanan protein-hewani), gunung (sumber mineral gunung berapi) sumber hidrologi, klimatologi, fauna dan flora. Di dalam bumi : Mineral minyak bumi, uranium, biji besi, batu bara dan sebagainya. Semua energi alam misalnya gas alam, air tanah, minyak bumi dan sebagainya. Salah satu sifat khusus sumber alam (international interdependency of natural resources) ialah distribusinya yang tidak teratur/merata dibumi ini, sehingga timbul disparitas dalam masyarakat. Karena itu pemanfaatannya menimbulkan ketergantungan antar negara. Kondisi ini mampu menjadi pemicu timbilnya problem hubungan internasional Sumber alam semestinya dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh manusia berdasarkan azas maksimal, lestari, dan berdaya asing. Untuk itu diperlukan ilmu pengetahuan dan teknologi, kesadaran membangun, pembinaan kebijaksanaan penduduk yang rasional dan sebagainya. Pola dasar : Berdasarkan azas maksimal, lestari, dan daya asing, maka setiap bangsa wajib Menyusun pola pengelolaan suber alam yang di dasarkan baik pada prinsip kesejahteraan maupun keamanan, mengembangkan IPTEK pemanfaatan kekayaan alam seoptimal mungkin. Membina kesadaran nasional untuk pemanfaatan

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 81

kekayaan alam; mengadakan program pembangunan serasi; mengadakan pembentukan modal cukup; mencipta daya beli/konsumsi cukup, baik didalam maupun diluar negeri. Keberhasilan pelaksanaan kewajiban tersebut dan meningkatkan perekonomian nasional yang berarti juga meningkatkan Ketahanan Nasional. Maksimal, dalam arti dapat memberi manfaat yang optimal untuk pembangunan dan menjaga ketimpangan antar daerah. Lestari yang antara lain dikaitkan dengan perumusam kebijaksanaan pengolahan sumber dan pesatnya pemakaian yang merugikan kepentingan generasi yang akan datang. Daya saing, dengan maksud agar dapat dipergunakan sebagai alat dan ketergantungan pada Negara-negara besar dapat dikurangi. Ketimpangan didalam perkembangan potensi alam dan penduduk, baik secara nasional maupun didalam konteks dunia (global) dapat membahayakan Ketahanan Nasional Negara yang bersangkutan. 3. Keadaan dan Kemampuan Penduduk a). Pengertian Penduduk adalah manusia yang mendiami suatu tempat atau wilayah. Yang termasuk didalam masalah penduduk ilah soal yang menyangkut jumlah penduduk, komposisi penduduk, dan distribusi penduduk. Soal yang mempengaruhi komposisi dan penyebaran penduduk. Soal akibat perubahan julah, komposisi dan penyebaran penduduk. Tinjauan masalah penduduk umunya dikaitkan dengan pencapaian tingkat kesejahteraan dan keamanan. b). Faktor penduduk yang mempengaruhi Ketahanan Nasional Jumlah penduduk berubah karena kematian, kelahiran, pendatang baru dan orang yang meninggalkan wilayahnya. Jumlah penduduk berubah karena kematian (mortalisasi) fertilitas dan migrasi. Segi positif dari pertambahan penduduk adalah pertambahan angkatan kerja (man power), jadi jumlah bertambah tenaga kerja (labour force) sebagai potensi peningkatan kapasitas produksi tetap harus disertai dengan pertambahan kesempatan kerja. Jika tidak demikian timbul pengangguran, baik nyata maupun

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 82

tidak abstarak dan problema sosial lainnya, semuanya ini berdampak pada melemahkan Ketahanan Nasional Bangsa. Segi negatifnya bila pertumbuhan penduduk tidak seimbang dengan tingkat pertumbuhan ekonomi, dan bila pertambahan penduduk tidak diikuti dengan usaha peningkatan kualitas/ keterampilan penduduk. c). Faktor yang mempengaruhi komposisi penduduk Komposisi adalah susunan penduduk menurut umur, kelamin, agama, suku bangsa, tingkat pendidikan, dan sebagainya. Susunan penduduk tersebut juga dipengaruhi oleh moralitas,fertilitas, dan migrasi. Pengaruh moralitas sangat kecil karena sama kemungkinannya terhadap pria maupun wanita. Bigitujuga dengan faktor migrasi, karena tidak dapat dilaksanakan secara besar-besaran dan diperlukan dukungan biaya yang tidak sedikit. Sebaliknya fertilitas sangat besar pengaruhnya, terutama terhadap umur dan jenis penduduk golongan muda. Bertambahnya penduduk golongan muda menimbulkan persolan penyediaan fasilitas pendidikan, perluasan lapangan kerja, dan sebagainya. Bila persolan tersebut tidak dapat diatasi, maka kegoncangan sosial yang ditimbulkan dapat memperlemah Ketahanan Nasional. d). Faktor yang mempengaruhi distribusi penduduk Distribusi penduduk yang ideal adalah distribusi yang sekaligus dapat memenuhi persyaratan kesejahteraan dan kemanan yaitu penyebaran merata. Kenyataan menunjukan bahwa manusia ingin bertempat tingal didaerah yang memungkinkan jaminan kehidupan ekonomi lebih baik, yaitu didaerah yang ekonomi strategik, terutama didaerah yang mudah digarap atau telah dipersiapkan sebelumnya. Konsekwensinya didaerah tertentu padat penduduk sedang didaerah lain jarang penduduknya. Untuk mengatasi keadaan demikian diperlukan kebijaksanaan pemerintah yang mengatur penyebaran penduduk melalui berbagai cara, misalnya transmigrasi, pusat-pusat pengembanagan (grow ceter), pengembangan pusatpusat industri, dan sebagainya dengan tujuan mencapai keseimbangan antara kenaikan jumlah penduduk dengan tingkat pertumbuhan ekonomi dan penyebaran penduduk yang merata.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 83

4. Ideologi a). Penggunaan istilah Ideologi Suatu bangsa memerlukan landasan falsafah bagi kelangsungan hidupnya yang sekaligus berfungsi sebagai dasar dan cita-cita atau tujuan nasional yang hendak dicapai. Falsafah tersebut dapat diberi istilah lain yang misalnya ideology, falsafah Negara, pandangan hidup dan pandangan dunia, rukun Negara, landasan ideal, dan sebagainya. Didalam naskah ini digunakan istilah ideologi. b). Pengertian Ideologi Dalam naskah ini ideologi diartikan sebagai berikut : Perangkat perinsip pengarahan (guiding principles) yang dijadikan dasar serta memberikan arah dan tujuan untuk dicapai didalam melangsungkan dan mengembangkan hidup dan kehidupan nasional suatu bangsa dan Negara. Oleh karena itu, ideologi berarti juga : Suatu system nilai, yaitu serangkaian nilai yang tersusun secara sistematik dan merupakan kebulatan ajaran atau doktrin. c). Pengertian Ketahanan di bidang Ideologi Beranalogi dengan pengertian Tannas maka Tannas di bidang ideology diartikan sebagai : Kondisi dinamik suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengan dung kemampuan kekuatan nasional, didalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan, serta gangguan, baik yang datang dari luar maupun dari dalam yang langsung maupun tidak langsung membahayakan kehidupan ideligi suatu bangsa dan Negara. d). Faktor yang mempengaruhi ketahanan dibidang Ideologi Keampuhan suatu ideology bergantung pada rangkaian nilai yang dikandungnya yang dapat memenuhi serta menjamin segala aspirasi kehidupan dan kehidupan manusia, baik secara pribadi, mahkluk sosial maupun sebagai warga Negara sesuai kodrat dan irodat Tuhan Yang Maha Esa. Tiap-tiap bangsa dapat mengembangkan falsafah dan ideologinya sendiri sesuai dengan hakekat kepribadian bangsa itu. Ideology Negara itu merupakan system nilai yang mencakup segenap nilai hidup dan kehidupan bangsa serta Negara dan bersifat interelasi serta interdependesi.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 84

Memiliki ideology yang cocok dan sempurna belum menjamin ketahanan bangsa tersebut di bidang ideologi. Untuk mencapai ketahanan nasional di perlukan penghayatan dan pengamalan ideology secara sungguh- sungguh. Dalam rangka pelaksanaan, yaitu pelaksanaan obyaktif dan subyektif. Pelaksanaan obyektif adalah pelaksanaan di dalam Undang-Undang Dasar dan segala peraturan hukum di bawahnya serta segala kegiatan penyelenggaraan Negara. Pelaksanaan subyektif adalah pelaksanaan oleh pribadi perorangan. 5. Politik a). Pengertian politik Masalah politik berada di dalam konteks Negara, karena kekuasaan di dalam suatu Negara berpusat pada pemerintahan Negara tersebut. Sebagai konsekuensi logis dari uraian tersebut dapat di katakana bahwa karena pusat kekuasaan di dalam suatu Negara berada pada pemerintahannya maka perjuangan memperoleh kekuatan berubah menjadi perjuangan menguasai pemerintah. b). Pengertian ketahanan di bidang politk Beranalogi dengan pengertian Tannas, maka ketahanan di bidang politik di artikan sebagai : Kondisi dinamik suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, di dalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan, serta gangguan baik yang datang dari dalam yang langsung maupun tidak langsung membahayakan kelangsungan kehidupan politik bangsa dan bernegara . c). Kehidupan politik Kehidupan politik dapat di bagi dalam dua faktor yaitu : Sektor pemerintahan Sektor masyarakat

Masyarakat sebagai penghasil makanan (input), yaitu terwujud pernyataan keinginan dan tuntutan masyarakat (social demand), sedangkan pemerintahan berfungsi sebagai pengeluaran (output), yaitu menentukan kebijaksanaan umum yang bersifat keputusan politik (political decision) sesuai dengan azas demokrasi, yaitu pemerintahan oleh, untuk, dan dari rakyat, maka rakyat ikut di dalam kehidupan politik. Persoalan utama adalah bagaimana kebijaksanaan pemerintah hasil keluaran (output) dapat sesuai dengan pemasukan (input), yaitu keinginan dan tuntutan rakyat.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 85

Sistem politik menentukan bagaimana kehidupan politik di laksanakan dan interaksi antara input dan output. System politik mencakup baik kebudayaan politik dan struktur politik, dengan menarik keuntungan (interest group) dan kelompok penekan (pressure group), maupun proses politik yaitu bagaimana kehidupan politik diatur, ditentukan, dan dilaksanakan. d). Sistem politik yang di perlukan Negara berkembang di dalam rangka mengejar ketinggalannya dari Negara maju memerlukan proses perubahan atau moderenisasi. Keterbelakangan Negara berkembang, terutama di bidang ekonomi dan teknologi, menyebabkan ketergantungannya kepada bantuan Negara maju. Kelemahan tersebut mungkin dapat di imbangi dengan perasaan kesadaran nasional yang tinnggi, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa justru di Negara berkembang kesadaran nasional masih merupakan persoalan yang perlu mendapatkan perhatian karena dalam proses nation and character building-nya menghadapi hambatan, misalnya perasaan ikatan keagamaan, bahasa, kesukuan, dan ikatan tradisional (primordial) lain yang kuat. Mengingat hal tersebut maka beban yang harus di pikul oleh sistem politik Negara berkembang adalah lebih berat dan kompleks daripada Negara maju. Kemampuan sistem politik menanggulangi beban tersebut merupakan petunjuk ketahanan di bidang politik. Tingkat kemampuan sistem politik mendorong proses perkembangan bidang lain, sebagian besar di tentukan oleh sifat lembaga kekuasaan yang berlaku di dalam system politik tersebut. Yang menjadi persoalan pokok adalah hubungan antara inisiatif pemerintah dengan partisipasi rakyat. Negara berkembang masih memerlukan inisiatif pemerintah lebih banyak dari Negara maju karena kemampuan masyarakatnya masih rendah di dalam mengartikan kehendak dan kualitas partisipasinya belum nasional (masih bersifat lokal, kelompok/ golongan). Di dalam masyarakat maju, fungsi lembaga kekuasaan cukup di batasi sebagai pengatur (regulating). Karena masyarakat demikian itu telah mampu mengambil inisiatif sendiri. Antara inisiatif pemerintah dengan partisipasi rakyat hendaknya di temukan keseimbangan dinamis dan serasi., menitik beratkan kepada partisipasi rakyat dapat
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 86

menjurus ke sistem politik liberal. Bentuk keseimbangan tersebut bersifat dinamis dan berubah- ubah serta bergerak antara dua polaritas ekstrim, sejalan dengan keperluan masyarakat. Stabilitas politik hendaknya di artikan sedemikian itu. Tiaptiap Negara menentukan keseimbangan yang paling tepat untuknya sesuai dengan keadaan masyarakatnya. 5). Faktor politik dan faktor yang memenuhi ketahanan di bidang politik Pada umumnya suatu system politik mampu memenuhi lima fungsi uatama yaitu: Mempertahankan pola; Mengatur dan menyelesaikan ketegangan/konflik; Penyesuaian; Penyampaian tujuan; Penyatuan (integrasi).

6. Ekonomi a). Pengertian Ekonomi Segala kegiatan pemerintah dan masyarakat di dalam pengelolaan faktor produksi, yaitu bumi, sumber alam, tenaga kerja, teknologi, dan manajemen didalam produksi serta distribusi barang dan jasa demi kesejahteraan rakyat, baik fisi material maupun mental spiritual. b). Pengertian ketahanan di bidang ekonomi Beranalogi dengan pengertian Tannas maka ketahanan di bidang ekonomi diartikan sebagai berikut : Kondisi dinamik suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, didalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, acaman, hambatan serta ganguan baik yang datang dari luar maupun dari dalam yang langsung atau tidak langsung membahayakan kehidupan ekonomi bangsa dan Negara. c). Faktor yang mempengaruhi ketahanan di bidang ekonomi Tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan terhadap kelangsungan ekonomi suatu bangsa hakekatnya ditujukan pada faktor produsi dan pengolahannya. Karena itu pembinaan ekonomi faktor produksi serta

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 87

pengolahannya di dalam produsi dan distribusi barang serta jasa, baik di dalan negeri maupun di dalam hubungannya dengan luar negeri. Ada faktor produksi secara umum di tiap-tiap Negara berkembang adalah sebagai berikut : Bumi dan sumber alam Tenaga kerja Faktor modal Industrialisasi untuk memperluas kesempatan keja Faktor teknologi Hubungan ekonomi luar negeri Prasarana Faktor Manajemen

7. Sosisal Budaya a). Pengertian sosial budaya Istilah sosial budaya di dalam ilmu pengetahuan menunjukkan pada dua segi utama dari kehidupan bersama manusia, yang segi kemasyarakatan dan segi kebudayaan. Untuk keperluan adaptasi dengan lingkungan yang merupakan syarat bagi kelangsungan hidup maka manusia harus mengadakan kerjasama dengan sesame manusia. Dengan perkataan lain manusia harus hidup bermasyarakat. Kerjasamatersebut hanya berjalan lancer didalam keadaan tertip sosial berdasarkan pengaturan sosial budaya dan mekanisme pelaksanaannya yaitu organisasi sosial yang merupakan produk budaya tetapi sekaligus merupan juga wadah pertumbuhan dan pengejewantahan kebudayaan. Di dalam organisasi sosial manusia hidup berkelompok dan mengembangkan norma sosial yang meliputi kehidupa normatif, status, kelompok sosial dan institusi. Organisasi sosial juga meliputi aspek fungsi yang memperlihatakan manifestasinya di dalam aktifitas kolektif anggota masyarakat dan aspek struktur yang terdiri dari strutur kelompok di dalam pola umum kebudayaan dan seluruh karangka lembaga sosial. Tiap masyarakat mempunyai empat unsure penting bagi eksistensinya, yaitu : Structural sosial, Pengawasan sosial,

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 88

Media sosial, Standar sosial. Kebudayaan merupakan seluruh cara hidup suatu masyarakat yang

b). Kebudayaan manifestasinya tampak di dalam tingkah laku dan dari tingkah laku yang dipelajari. Kebudayaan diciptakan oleh faktor organ biologis manusia lingkungan alam, lingkungan psikologis dan lingkungan sejarah. Masyarakat budaya membentuk pola budaya sekitar satu atau beberapa fokus budaya, misalnya nilai terutama yang mengitegrasikan semua unsure kebudayaan mejadi satu bentuk (konfigurasi) kutural. Faktor budaya dapat berupa nilai dan norma religius, ekonomis, atau nilai sosial-kultural lain misalnya ideology moderen. Masyarakat tidak mungkin ada tanpa kebudayaan, karena tanpa kebudayaan kelompok manusia akan menjadi agresi sosial semata-mata. c). Pengertian ketahanan di dalam bidang sosial budaya Beranalogi dengan pengertian Tannas maka ketahanan di bidang sosial budaya diartikan sebagai : kondisi dinamis suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, di dalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan serta gangguan dari luar maupun dari dalam yang langsung maupun tidak langsung membahayakan kelangsungan kehidupan sosial budaya bangsa dan Negara. d). Faktor yang mempengaruhi ketahanan di bidang sosial budaya Tradisi bangsa merupakan seluruh kepercayaan, anggapan dan tingkah laku yang terlembagakan yang diwariskan dan diteruskan dari generasi ke generasi serta memberikan kepada suatu bangsa suatu sistem nilai dan system norma untuk menjawab tantangan setiap tahap perkembangan sosial. Tradisi dilihat pada suatu tahap perkembangan sejarah sosialnya dapat merupakan kompleksitas ide-ide umum yang berada di atas individu, yang sifatnya mantap dan kontinyu dan yang mempunyai sifat memaksa (sinkronitis-integratif dan ankronitis).

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 89

Tradisi sosial hakekatnya bersifat dinamis oleh karena itu nilai, norma, dan lembaga sosial yang terkandung di dalamnya yang tidak lagi dapat menjawab tantangan zaman, berubah atau lenyap secara wajar. Yang harus dihidari ialah tradisionalisme yaitu sikap atau pandangan memuji secara lampau. Perumbuhan suatu bangsa berdasarka pada tradisi memberikan sifat kontinuitas kepada kehidupan nasional tetapi harus disadari bahwa tradisi itu pada suatu tahap perkembangan dapat bersifat ankronistis yang merugikan. Oleh sebab itu tradisi harus diselidiki dan diinterprestasikan kebali dengan jalan pendidikan. Adapun faktor yang mempengaruhi ketahanan nasional dan sosial budaya adalah sebagai berikut : Pendidikan

Kepemimpinan nasional Tujuan nasional Kepribadian nasional

8. Pertahanan-keamanan a). Pengertian Pertahanan-keamanan adalah daya upaya rakyat semesta dengan angkatan bersenjata sebagai inti dan merupakan salah satu fungsi utama pemerintah/Negara dalam menegakkan Ketanhanan Nasional dengan tujuan mencapai keamanan bangsa dan Negara, serta keamanan perjuangannya; dilaksanakan dengan menyusun, mengerahkan dan mengerakan seluruh potensi dan kekuatan masyarakat dalam seluruh bidang kehidupan nasional sacara terntegrasi dan terkoordinasi. b). Pengertian ketahanan di bidang Hankam Beranalogi pengertian Tannas maka ketahanan di bidang Hankam di artikan sebagai: kondisi dinamis suatu bangsa, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional, di dalam menghadapi, mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan serta gangguan yang datang dari luar maupun dari dalam yang langsung maupun tidak langsung membahayakan pertahanan keamanan bangsa dan Negara. c). Faktor yang mempengaruhi ketahanan di bidang pertahanan- keamanan faktor yang mempengaruhi ketahanan di bidang Hankam adalah : Doktrin,
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 90

K. D.

Wawasan nasional, System Hankam, Geografi, Manusia, Integrasi Angkatan Bersenjata dan Rakyat, Pendidikan kewiraan, Material, Ilmu pengetahuan dan teknologi, Managemen, Pengaruh luar negeri, Kepemimpinan. SIFAT KETAHANAN NASIONAL

1). Manunggal Antara Trigatra (aspek alamiah) dan Pancagatra (aspek sosial). Sifat integrativ tidak dapat di artikan mencampur adukkan semua aspek sosial (bukan unifikasi) tetapi integrasi di laksanakan secara serasi dan selaras. 2). Mawas Ke Dalam Tannas terutama di arahkan kepada diri bangsa dan Negara itu sendiri, karena bertujuan mewujdkan hakekat dan sifat nasionalnya. Hal ini tidak bersifat isolasi atau nasionalisme sempit. Sifat mawas ke dalam dan hubungan internasional yang di pelihara, memberikan kepada Tannas dampak dan efek ke luar. 3). Berkewibawaan Tannas sebagai hasil pandangan yang bersifat manunggal akan mewujudkan kewibawaan nasional yang di perhitungkan oleh pihak lain dan mempunyai daya pencegah (deterrent). Makin tinggi tingkat kewibawaan makin besar daya pencegah. 4). Berubah Menurut Waktu Tannas suatu bangsa tidaklah tetap adanya. Ia dapat meningkat atau menurun dan bergantung kepada situasi dan kondisi bangsa itu sendiri. 5). Tidak Membenarkan Sifat Adu Kekuasaan dan Adu Kekuatan Konsepsi Tannas dapat di pandang sebagai suatu pilihan (alternative) lain dari konsepsi yang mengutamakan penggunaan adu kekuasaan dan adu kekuatan (power politics) yang masih di anut oleh Negara-Negara maju umumnya.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 91

Kalau konsep adu kekuasaan dan adu kekuatan bertumpu pada kekuatan fisik, maka sebaliknya pertahanan nasional tidak megutamakan kekuatan fisik saja tetapi memanfaatkan daya dan kekuatan lainnya seperti kekuatan moral yang ada pada suatu bangsa. Ketahanan nasional mementingkan konsultasi dan saling menghargai di dalam pergaulan kehidupan manusia dan sebaliknya menjauhi permusuhan (antagonisme) dan konfrontasi. 6). Percaya Pada Diri Sendiri (self confidence) Ketahanan nasional di kembangkan dan di tingkatkan berdasarkan sifat mental percaya pada diri sendiri. Suatu bangsa yang merdeka dan berdaulat harus percaya dan yakin, bahwa ia harus dapat mengurus dan mengatur rumah tangganya sendiri dengan baik dan tidak bergantung pada bantuan dari luar. Andaikata di perlukan bantuan maka hal tersebut bersifat komplementer. 7). Tidak Bergantung Pada Pihak Lain ( self reliance) Kebanyakan Negara berkembang merupakan bekaaas daerah jajahan yang masih di pengaruhi mental colonial dan rasa bergantung kepada bekas jajahannya. Sikap mental demikian seharusnya secara sadar di kikis habis dan sebagai gantinya di tumbuhkan suatu sifat mental yang berkepercayaan pada diri sendiri yang patriotic dan nasionalistik tanpa menjerumuskan diri ke dalam fanatisme dan Chaovimismme (nasionalisme yang sempit). E. HAKEKAT KETAHANAN NASIONAL Pada hakekatnya ketahanan nasional adalah kemampuan dan ketangguhan suatu bangsa untuk dapat menjamin kelangsungan hidupnya menuju kejayaan bangsa dan negara. Untuk dapat memungkinkan berjalannya pembangunan nasional yang selalu harus menuju ke tujuan yang ingin di capai dan agar dapat secara efektif di elakkan hambatan-hambatan, tantangan-tantangan, ancaman-ancaman, dan gangguan yang timbul, baik dari luar maupun dari dalam perlu di pupuk terus menerus Ketahanan nasional yang meliputi segala aspek kehidupan bangsa dan Negara. Berhasilnya pembangunan nasional akan meningkatkan ketahanan nasional. Selanjutnya ketahanan nasional yang tangguh akan lebih mendorong lagi pembangunan nasional.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 92

Penyelenggaraan

ketahanan

nasional

menggunakan

pendekatan

kesejahteraan nasional dan keamanan nasional di dalam kehidupan nasionalnya. Kesejahteraan yang hendak di capai untuk mewujudkan Ketahanan Nasional dapat di gambarkan sebagai kemampuan bangsa menumbuhkan dan menyumbangkan nilainilai nasionalnya menjadi kemakmuran yang sebesar- besarnya yang adil dan merata, rohaniah dan jasmaniah. Sedangkan keamanan yang mewujudkan ketahanan nasional adalah kemampuan bangsa melindungi eksistensinya dan nilai- nilai nasionalnya terhadap ancaman dari dalam maupun dari luar. Kedua macam pendekatan itu senantiasa ada pada setiap kehidupan nasional, maka pada suatu saat dapat di letakkan titik berat kepada pendekatan pertama dan pada saat lain dapat titik berat itu di alihkan pada pendekatan kedua. Tetapi meskipun pada saat titik berat di letakkan pada pendekatan kesejahteraan, namun pendekatan keamanan tidak boleh di hilangkan atau diabaikan sama sekali. Hal ini juga berlaku sebaliknya. Perlu kita sadari bahwa kesejahteraan keamanan itu dua hal yang dapat di bedakan tetapi tidak dapat di pisahkan. Penyelenggaraan kesejahteraan memerlukan tingkat keamanan tertentu sebaliknya juga penyelenggaraan keamanan memerlukan tingkat keamanan tertentu, sebaliknya juga penyelenggara keamanan memerlukan tingkat kesejahteraan tertentu. Ini berarti bahwa penyelenggaraan ketahanan nasional menghasilkan gambaran kesejahteraan dan sekaligus pula gambaran keamanannya. Di dalam kenyataan hidup kemudian gambaran- gambaran kesejahteraan nasional dan keamanan nasional menjadi suatu gambaran ketahanan nasional. Pengaturan dan penyelenggaraan kesejahteraan nasional menggunakan tiaptiap gatra, asta gatra, demikian pula untuk keamanan nasional. Bergantung pada sifatsifat gatranya maka gatra yang satu mempunyai peranan : Yang sama besar untuk kesejahteraan dan keamanan; Yang lebih besar pada kesejahteraan daripada keamanan; Yang lebih besar pada keamanan daripada kesejahteraan;

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 93

Aspek-aspek alamiah mempunyai dampak (impact) terhadap kesejahteraan maupun keamanan. Ideology dan politik mempunyai peranan sama besar terhadap kesejahteraan dan keamanan. Ekonomi dan Sosial Budaya mempunyai peranan besar dalam kesejahteraan tetapi juga harus memberikan peranan pada keamanan. Pertahanan keamanan mempunyai peranan besar pada keamnan tetapi juga mempunyai peranan kepada kesejahteraan. Untuk mendapatkan hasil ketahanan nasional yang di inginkan harus di usahakan penilaian kualitatif dan kuantitatif atas perwujudannya kesejahteraan dan keamanan oleh tiap- tiap gatra. F. HUBUNGAN ANTAR GATRA DALAM TRIGATRA 1). Antara geografi dan kekayaan alam (sumber alam = natural resources). Kekayaan alam baik kualitas maupun kuantitas perlu sekali di inventarisasi. Juga tentang lokasinya karena di dalam perencanaan dan penggunaan sumber alam dan lokasinya mempunyai saling hubungan yang erat. Contoh : untuk industri baja maka lokasi biji besi, batu bara, dan minyak bumi berdekatan sangat menguntungkan. Pusat pembangkit tenaga listrik akan sangat menguntungkan jika letaknya berdekatan dengan daerah industri. 2). Antara geografi-penduduk Distribusi penduduk sangat penting dan mempengaruhi langsung Tannas. Mata pencaharian penduduk juga di pengaruhi oleh keadaan geografi sekelilingnya. Distribusi penduduk erat hubungannya dengan masalah transmigrasi dan pusat-pusat pengembangan. 3). Antara kekayaan alam-penduduk Kekayaan alam baru mempunyai manfaat nyata, jika telah diolah penduduk yang memiliki kemampuan dan teknologi untuk itu. Penduduk harus mempunyai potensi kekayaan alam yang ada di negaranya dan mampu membina dan melestarikan (mereservasikan) untuk dimanfaatkan di kemudian hari. G. HUBUNGAN ANTAR GATRA DALAM PANCAGATRA 1) Ideologi sebagai falsafah hidup bangsa dan landasan ideal Negara, bernilai penentu dalam pemeliharaan kelangsungan hidup bangsa dan pencapaian tujuan
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 94

nasional. Karena itu mutlak perlu untuk diamankan terhadap tiap ancaman, hambatan, dan gangguan yang akan mengubah atau meniadakan idiologi nasional itu. 2) Tingkah laku politik seseorang dipengaruhi oleh bermacam hal ynag satu dengan yang lainnya saling berkaitan. Ia dipengaruhi oleh tingkat kecerdasan dan kesadaran berpolitik, tingkat kemakmuran ekonomi, ketaatan beragama, keakraban sosial, rasa keamanan dan sebagainya. Kaena saling berkaitan maka perubahan disalah satu aspek akan mempunyai pengaruh terhadap aspek lain. Situasi politik yang kacau yang memungkinkan terjadinya pertikaian dan pemberontakan merupakan suatu kerawanan yang membahayakan tannas; sebaliknya keadaan politik stabil dan dinamis memungkinkan pembangunan disegala bidang dan memberikan rasa aman serta memperkokoh Ketahanan Nasional. 3) Ketahanan ekonomi berhubungan erat dengan ketahanan dibidang idiologi, politik, sosial budaya, dan pertahanan-keamanan yang berfungsi sebagai penunjang, sebaliknya keadaan ekonomi stabil dan maju menunjang stabilitas dan peningkatan ketahanan di bidang lainnya. 4) Keadaan sosial yang serasih, stabil dinamis, berbudaya, dan berkepribadian hanya dapat berkembang dalam suasana aman dan damai. Kemegahan sosial budaya suatu bangsa biasanya mencerminkan tingkat kesejahteraan nasionalnya, baik fisik, materi, maupun mental kejiwaan. Keadaan sosial yang timpang dengan segala kontradiksi, penuh budaya, dan kepribadian yang tidak terpuji. 5) Ketahanan pertahanan-keamanan memerlukan juga penunjang gatra lain. Keadaan stabil, maju, dan berkembang dibidang idiologi, politik, ekonomi, dan sosial budaya memperkokoh pertahanan keamanan nasional yang memadai akan lemah tannas suatu bangsa. H. HUBUNGAN ANTAR TRIGATRA DAN PANCAGATRA 1) Ketahanan nasional hakekatnya bergantung kepada kemampuan bangsa/Negara dalam menggunakan aspek alamiahnya sebagai dasar penyelenggaraan kehidupan nasional disegala bidang. 2) Ketahanan nasional mengandung pengertian keutuhan dimana terdapat saling hubungan erat antar gatra didalam keseluruhan kehidupan nasional.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 95

3) Kelemahan salah satu bidang dapat mengakibatkan kelemaham dibidang lain dan mempengaruhi kondisi keseluruan. Ketahanan nasional bukan merupakan suatu penjumlahan katahanan segenap gatranya, melainkan ditentukan oleh struktur atau konfigurasi aspeknya secara strukural.

BAB VI
GOOD GOVERNANCE A. WACANA GOOD GOOVERNANCE Citra pemerintahan sebelum era reformasi yang dianggap syarat dengan kolusi, korupsi dan nepotisme (KKN) telah melahirkan sebuah fase sejarah politik bangsa Indonesia dengan sebuah semangat reformasi, dengan memasukkan wacana good governance sebagai isu penting proses penyelenggaraan negara. Istilah good governance pertama kali dipopulerkan oleh Lembaga Dana Internasional seperti World Bank, UNDP, dan IMF dalam rangka menjamin kelangsungan dana bantuan yang diberikan kepada negara-negara sasaran bantuan. Hasil analisis UNDP
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 96

menganggap bahwa bantuan pembangunan untuk negara sedang berkembang akan sulit berhasil kalau tanpa adanya Good Governance, karena itu Good Goovernment kemudian menjadi isu sentral dalam hubungannya dengan lembaga-lembaga tersebut (Azra Azyumardi,2003:180) Wacana Good Goovernment mendapat relevansinya di Indonesia dalam pandangan Masyarakat Transparansi Indonesia (MTI,2002) dengan alasan : 1. Krisis ekonomi dan politik yang terus menerus dan belum ada tanda-tanda akan segera berakhir. 2. Masih banyaknya korupsi dan berbagai bentuk penyimpangan dalam negara. 3. Kebijakan Otonomi Daerah yang merupakan harapan besar bagi proses demokratisasi dan sekaligus kekhawatiran akan kegagalan program tersebut. 4. Alasan lainnya adalah belum optimalnya pelayanan birokrasi pemerintahan dan juga sektor swasta dalam memenuhi kebutuhan dan kepentingan publik. Berdasarkan idee negara kesejahteraan (welfrafe state) aktivitas negara dan pemerintah modern abad xx, terutama awal millenium III, lebih luas diabndingkan dengan masa sebelumnya yang hanya mendasari pada idee negara police (police state). Demikian halnya dengan aktivitas administrasi negara, sehingga negara modern abad XXI juga dikenal dengan negara administratif (administrative state) Salamoen (2003:6).

Ciri yang menonjol dalam negara modern sekarang adalah : 1. Pemerintah lebih berperan sebagai penghasil dan penyedia barang dan jasa kebutuhan masyarakat, ketimbang sebagai pengatur. 2. Birokrasi yang besar yang menjangkau hampir keseluruh aspek kehidupan individu dan masyarakat, serta tersebar diseluruh pelosok negara dan bersifat Weberian. Menurut MM.Billah yang dikutip Azra Azyumardi (2003:180) menyatakan bahwa istilah Good Government merujuk pada arti asli kata Governing yang berarti mengarahkan atau mengendalikan atau mempengaruhi masalah publik dalam suatu negara. Oleh karenanya Good Governance dapat berarti tindakan atau tingkah laku
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 97

yang didasarkan pada nilai-nilai yang bersifat mengarahkan, mengendalikan atau mempengaruhi masalah publik untuk mewujudkan nilai-nilai dalam tindakan dan kehidupan keseharian. Oleh karena sasaran Good Goovernment adalah berkaitan dengan masalah publik, maka tuntutan pelaksanaan Good Goovernment tidak semata ditujukan kepada pemerintah, tetapi juga kepada seluruh elemen masyarakat diluar struktur birokrasi pemerintahan yang bersemangat menuntut good gobernment. ESCAP dalam Salamoen (2003:7) mengartikan Governance sebagai proses pengambilan keputusan dan proses diimplementasikan atau tidak diimplementasikan sebuah keputusan, (the process of decision are implemented or no implemented). Istilah ini dapat digunakan untuk beberapa konteks antara lain ; corporate government, international government, national government, dan local government. Sedangkan menurut Osborne dan Gaebler (1992:24) dalam Salamoen (2003:7) mendefinisikan Goovernment sebagai proses dimana kita memecahklan masalah kita bersama dan memenuhi kebutuhan masyarakat, (the process in which we solve our problem collectively and meet the society needs). Government telah menjadi wacana dimana-mana, mengingat istilah goovernment telah digunakan dalam berbagai konteks, maka dikaitkan dengan penjelasan UUD,45 Goovernment diarahkan dalam kerangka penyelenggaraan negara.

B. PRINSIP-PRINSIP GOOD GOVERNANCE Meskipun diawali oleh tawaran badan-badan Internasional, namun cita good governance menjadi bagian diskursus serius dalam wacana pengembangan paradigma birokrasi dan pembangunan kedepan. Dari hasil berbagai kajiannya Lembaga Administrasi Negara (LAN) menyimpulkan sembilan (9) Aspek fundamental dalam perwujudan good governance, yaitu : Partisipasi (Participation) Penegakan Hukum (Rule of Law) Transparansi (Transparency) Responsif (Responseveness) Orientasi kesepakatan (Consensus Orientation)

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 98

Keadilan (Equity) Efektivitas (Effectiveness) dan Efesiensi (Efficiency) Akuntabilitas (Accountability) Visi Strategis (Strategic Vision) Setiap warga masyarakat berpartisipasi baik secara langsung maupun tidak

1. Partisipasi (Participation) langsung yakni melalui lembaga-lembaga perwakilan untuk mewakili kepentingan mereka dalam proses pengambilan keputusan, karena apapun alasannya sebuah keputusan pemerintah akan berpengaruh terhadap kehidupan masyarakat secara komprehensif. Paradigma birokrasi sebagai Center for public harus diikuti dengan kebijakan deregulasi berbagai aturan, sehingga proses sebuah usaha dapat dilakukan dengan efektif dan efisien. Pemerintah juga tituntut untuk mengubah paradigma dari penguasa birokrat menjadi pelayan masyarakat (public server), dengan memberikan pelayanan yang baik (pelayanan prima), perhatian yang humanis, biaya yang mudah dijangkau, efisien dan efektif (Azra Azyumardi, 2003:183) Menurut R.R.Maran (2001:119) ada beberapa cara khas dalam berpartisipasi antara lain :

a. Pemungutan Suara (Voting) Voting membawa tekanan yang kuat pada figur-figur maupun sebuah proses pengambilan kebijakan, betatapun informasi yang diterima kurang akurat. b. Kontak-kontak berdasarkan Inisiatif Warganegara. Kontak-kontak ini biasanya melibatkan individu dalam konflik, dengan mendatangi informasi yang penting, apakah elit birokrat, lembaga-lembaga dan memiliki akibat-akibat individual, olehnya itu dibutuhkan kesungguhan inisiatif. c. Aktivitas kampanye Keikutsertaan warga masyarakat dalam segala bentuk kampanye akan memudahkan diterimanya informasi-informasi dari masyarakat. Bentuk dan manajemen kampanye harus ditata demikian baik untuk tidak menjadikan

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 99

kampanye sebagai ajang hiburan semata atau media unjuk kekuatan, dari sini hakekat kampanye sebagai partisipasi warga masyarakat akan hilang. d. Partisipasi Kooperatif Tipe ini memberi tekanan yang rendah pada elit birokrat atau lembaga pemerintah namun memiliki ekses informasi yang sangat akurat, sehingga perlu inisiatif dan mekanisme yang tertata baik untuk memperjuangkan adanya informasi berharga dari warga masyarakat. 2. Penegakan Hukum (Rule of Law) Menurut Santoso(2001:87) yang dikutip Azra (2003:183) menegaskan bahwa proses mewujudkan cita Good Governance harus diimbangi dengan komitmen untuk menegakkan rule of law, dengan karakter-karakternya antara lain : a. b. c. d. e. Supremasi Hukum (the supremacy of law) Kepastian Hukum (legal certainty) Penegakan Hukum yang konsisten dan Non diskriminasi Hukum yang responsif Independensi peradilan.

Oleh karenanya segala sumber hukum nasional, apakah hukum dasar, hukum formal maupun hukum materiil harus memenuhi segala kepentingan masyarakat, tidak memihak dan perlu disosialisasikan secara baik kepada segenap elemen masyarakat untuk menjaga persepsi yang keliru tentang rule of law. 3. Transparansi (Transparency) Salah satu pita merah yang membuka ruang bergeraknya aktivitas korupsi dalam sistem pemerintahan Indonesia adalah manajemen pemerintahan yang terkesan eksklusif tertutup atau kurang transparan. Ketika kita berhadapan dengan bagian-bagian keuangan disemua lembaga pemerintah, sekilas nampak warga negara bagai tamu tak diundang. Olehnya itu Michael Comdessus (1997), dalam salah satu rekomondasinya pada PBB untuk membantu pemulihan (reconery) perekonomian Indonesia menyarankan perlunya tindakan pemberantasan korupsi dan penyelenggaraan pemerintahan yang transparan, khususnya dalam transparansi transaksi keuangan

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 100

negara, pengelolaan uang negara di bank sentral (BI), serta transparansi sektor-sektor publik. Afan Gafar menyimpulkan setidaknya ada delapan aspek transparansi pengelolaan negara yang harus diterapkan yaitu : Penetapan posisi, jabatan atau kedudukan Kekayaan pejabat publik Pemberian penghargaan Penetapan kebijakan terkait pencerahan kehidupan Kesehatan Moralitas para pejabat dan aparatur pelayanan publik Kebijakan startegis untuk pencerahan kehidupan masyarakat. Salah satu asas yang harus dikembangkan oleh pemerintah menuju cita good governance adalah pemerintah harus peka dan cepat tanggap terhadap persoalanpersoalan masyarakat. Afan Gafar menegaskan bahwa pemerintah harus memahami lebih dini perkembangan kebutuhan masyarakat, jangan menunggu masyarakat menyampaikan keinginan-keinginan itu. Pemerintah harus proaktif dan terus melakukan telaan terhadap setiap fenomena yang berkembang, berkaitan dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni IPTEKS. Kesan yang sering kali timbul dalam Sistem Administrasi Negara adalah terjadinya penumpukan tugas pemerintah sebagai imbas dari adanya kebijakan baru yang terpaksa diputuskan oleh pemerintah karena adanya tekanan-tekanan. Apakah sebaiknya pemerintah yang mendahului, berarti pertanyaan berikutnya adalah berkaitan dengan sumber daya manusia (kapability), sumber dana (finansial) dan komunikasi antara masyarakat dan pemerintah. 5. Konsensus (Consensus Orientation) Pemerintah yang konsensus adalah pemerintah yang dalam proses pengambilan kebijakan negara senantiasa berpihak pada keputusan bersama dan bukan karena interest-interest tertentu. Kondisi demikian menuntut semua aparat pemerintah untuk memiliki jiwa adaptabilitas terhadap semua elemen tanpa membeda bedakan (S.P.Siagian:2003:108)
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 101

4. Responsif (Responsiveness)

Masalah yang acap kali muncul adalah apresiasi bahwa elit birokrat adalah individu yang memiliki peranan/prestasi tertentu yang diperjuangkan ataukah elit partai politik yang mewakili partainya dalam penyelenggaraan negara, ataukah harus meninggalkan latar belakang pribadi dan partai untuk menjadi wakil masyarakat banyak. Figur seperti ini sangat sulit kita temui disamping pemahaman individu lainnya dan partai politik akan figurnya yang telah dipercaya menjadi pemerintah. Oleh itu seorang pemimpin diharapkan dapat menggunakan Layar Persepsinya secara benar untuk mengembangkan partisipasi tidak hanya untuk individu dan kelompoknya namun menyangkut masyarakat secara keseluruhan, dari sini komitmen dan konsentrasi pemerintah dapat dilihat, apakah berorientasi untuk bangsa dan negara ataukah diri dan kelompok(R.Raya Maran,2001:140). 6. Kesetaraan dan Keadilan (Equity) Asas ini dikembangkan pada sebuah kenyataan bahwa Indonesia tergolong bangsa yang plural dalam banyak aspek. Kondisi ini menjadi sesuatu yang mungkin menjadi pemicu masalah prmordialisme, egoisme, rasialitas dan sebagainya. Pemerintah yang equity adalah pemerintah yang tidak membedakan, pada sisi lain pluralisme Indonesia adalah sesuatu yang nyata, justru yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana pemerintah mewujudnyatakan ketidakberpihakan pemerintah pada adanya kenyataan keperbedaan dalam masyarakat (kesenjangan antara Teori/Gagasan dan Praktek-praktek). Perbedaan yang ada di Indonesia cukup kompleks, tidak dapat dijelaskan satu bagian saja, namun kita masih memiliki optimisme positif akan adanya jaringan atau hirarki pemerintah dari Pusat sampai ketingkat Desa. Olehnya itu Pemerintah Pusat harus merumuskan rumusan manajerialnya secara baik terutama pembagian kerja agar terkesan tidak sentralistik. Suatu masalah mungkin dapat diselesaikan ditingkat daerah atau wilayah tertentu saja, ini juga dalam kerangka efisiensi dan efektifitas tugas yang tepat waktu dan tempat/ruang. 7. Efektifitas (Effectiveness) dan Efisiensi (Efficiency). Hal yang paling nyata dalam memenuhi prinsip Efektifitas (Effectiveness) dan Efisiensi (Efficiency) adalah kenyataan akan adanya konsepsi bahwa pemerintah
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 102

berdayaguna dan berhasilguna. Kriteria efektifitas dapat diukur dengan produk yang dapat menjangkau lapisan masyarakat, sedangkan efisiensi diukur dari rasionality biaya yang dibutuhkan baik pemerintah dalam pembangunan maupun kewajiban atau partisipasi warga masyarakat terhadap negara. Konsep efisiensi dan efektifitas berlaku mulai dari proses perencanaan sampai ketingkat evaluasi dan pemanfaatan, pemerintah harus menghindari konsep sia-sia, boros, tidak terpakai, pailit/bangkrut dan lain sebagainya. Berdasar pertimbangan tersebut maka kapability aparat pemerintah harus terukur, sarana pelengkap perlu diadakan, pemerintah juga dituntut untuk mampu menekan ancaman-ancaman internal dan ekternal dalam kerangka menjaga aset-aset negara, serta sikap penumbuhan rasa kebangsaan dan rasa aman pada semua tataran masyarakat. (Azra Azyumardi,2003:187). 8. Akuntabilitas (Accountability) Asas Akuntabilitas (Accountability) menjadi sorotan yang spektakuler dan menjadi wacana tersendiri dalam mencermati fenomena penyelenggaraan negara di era Reformasi. Asas Akuntabilitas (Accountability) adalah asas yang berkenaan dengan pertanggungjawaban publik atas segala kewenangan dan kekuasaan yang dijalankan. Lembaga Administrasi Negara (LAN) merumuskan akuntabilitas adalah : Kewajiban untuk memberikan pertanggungjawaban atau menjawab atau menerangkan kinerja dan tindakan seseorang/badan hukum/pimpinan suatu organisasi kepada pihak yang memiliki hak atau berkewenangan untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban. Menurut Azra Azyumardi (2003:188) akuntabilitas menyangkut dua dimensi, yakni akuntabilitas vertikal dan akuntabilitas horizontal. Akuntabilitas Vertikal mnyangkut hubungan antara pemegang kekuasaan dengan rakyatnya, antara pemerintah dengan rakyatnya sedangkan akuntabilitas horisontal adalah pertanggungjawaban pemegang jabatan politik pada lembaga yang setara, seperti Gubernur dengan DPRD I, Bupati dengan DPRD II, Presiden dengan DPR Pusat, dan Lembaga lainnya yang setara. Selain akuntabilitas profesional yang lebih berkaitan dengan urusan umum dan kenegaraan, para pejabat publik juga
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 103

dimintai tanggungjawab personal berkaitan dengan aspek profesi, kewenangan delegatifnya serta moral dan etikanya. Dalam rangka meningkatkan pelaksanaan pemerintahan yang berdaya guna dan berhasilguna bersih dan bertanggungjawab telah ditertibkan INPRES No. 7/1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintahan (AKIP) yang memuat prinsipprinsip sebagai berikut : Harus ada komitmen dari pimpinan dan seluruh staf instansi untuk melakukan pengelolaan peleksanaan misi agar akuntabel. Harus merupakan suatu sistem yang menjamin penggunaan sumber-sumber daya secara konsisten dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Harus dapat menunjukkan tingkat pencapaian tujuan dan sasaran yg ditetapkan. Harus berorientasi pada pencapaian visi dan misi serta manfaat yang diperoleh. Harus jujur, obyektif, transparan, dan inovatif sebagai katalisator perubahan manajemen instansi pemerintah dalam bentuk pemutakhiran metode dan teknik pengukuran kinerja dan penyusunan laporan akuntabilitas. 9. Bervisi Strategis (Strategic Vision) Menurut S.P.Siagian (2003:48) salah satu hal yang sukar dipertanggung jawabkan, baik secara administratif maupun secara moral adalah adanya pemborosan, apalagi pemborosan dengan kesengajaan, padahal dalam setiap organisasi/instansi pemerintah masih kita temui kekurangan sarana dan prasarana pendukung, sekalipun ada belum sepenuhnya mewakili keseluruhan unsur untuk memanfaatkannya. Olehnya Pemerintah sebagai penentuh arah dan haluan negara harus cermat merumuskan kebijakan umum sampai pada teknis yang jitu dengan senantiasa mendasari pada potensi-potensi yang dimiliki, dan kelemahan-kelemahan untuk kemudian dijadikan acuan dasar dalam menentukan arah/visi organisasi yang tepat sasaran. B. LANGKAH PENGUATAN GOOD GOVERNMENT Untuk mewujudkan cita Good Goovernment agar berjalan dengan baik maka perlu diikutsertakan dengan memperhatikan beberapa langkah-langkah antara lain : 1. Penguatan Fungsi dan Peran Lembaga Perwakilan

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 104

Dewan/Parlemen sebagai lembaga perwakilan rakyat haruslah terdiri dari orang-orang yang memiliki integritas tinggi, yang sebelum melakukan fungsi kontrolnya terhadap eksekutif, sedini mungkin menata kedalam semua sistem administrasinya secara baik dan akurat, mengartikulasikan semua input atas partisipasi warga masyarakat kedalam berbagai program yang tersusun dengan sistematis, tidak bertindak seolah-olah dikejar-kejar waktu dan sebagainya. Dewan juga patut menjaga celah-celah yang ada mengenai perbedaan pendapat karena penggunaan hak-hak dan kewajiban Dewan/parlemen dalam menelaah sebuah kebijakan Dewan/Parlemen ataupun Kebijakan Pemerintah jangan sampai dijadikan alasan inakuntability penyelenggara negara. 2. Kemandirian Lembaga Peradilan Konsep peradilan yang bersih dan profesional adalah citra positif dalam tataran supremasi Hukum Indonesia, peradilan adalah pilar terdepan dalam menegakkan rule of law. Apabila pilar Hukum Indonesia terkontaminasi oleh interest/kepentingan tertentu, maka citra positif lembaga peradilan tak berarti dimata masyarakat. Langkah yang harus ditempuh adalah independensi lembaga peradilan ditegakkan, recruitmen yang akuntabel atas personil para Hakim, Jaksa, Polisi dan yang terkait. Lahirnya UU NO. 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bebas dari KKN dan pemisahan struktur antar Departemen Kehakiman dan Mahkamah Agung perlu di imbangi dengan Justification Functional. 3. Aparatur Pemerintah yang Profesional dan Penuh Integritas. Eksistensi Aparatur Pemerintah adalah abdi negara dan abdi masyarakat, yang dalam menjalankan tugas utama dan pengabdiannya adalah untuk kepentingan negara dan untuk kepentingan masyarakat. Terkait dengan hal ini tugas aparatur adalah memberi pelayanan-pelayanan umum (publik) baik yang bersifat kenegaraan maupun kemyarakat dengan tetap menjaga integritas bangsa. Keputusan MENPAN No. 81 Tahun 1993 yang dimaksud dengan pelayanan umum (publik) adalah segala bentuk pelayanan umum yang
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 105

dilaksanakan oleh instansi pemerintah pusat dan daerah, dilingkungan BUMN/D dalam bentuk barang dan jasa, baik dalam rangka pemenuhan kebutuhan masyarakat maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundangundangan. Berdasarkan fungsi pemerintah dalam melakukan pelayanan terdapat 3 fungsi utama yakni, environmental service, development service dan protective service. Sedangkan dilihat dari jenis barang layanan yakni, barang layanan privat (privat goods) dan barang layanan yang dinikmati (public goods) (Drs Sutopo dalam LAN:2003:17). Profesionalitas pelayanan akan berdampak pada persepsi prosesionalitas aparatur, berikut beberapa kriteria yang perlu dipertimbangkan tentang profesionalitas aparatur : 1. Recrutmen Aparatur Pemerintah. 2. Budaya kerja dalam instansi 3. Komitmen pimpinan puncak 4. Komunikasi yang akurat 5. Motivasi 6. Lingkungan Kerja 7. Kemampuan untuk melakukan development (perubahan) 8. Kerjasama melalui kelompok (instansi/badan) 9. Disiplin

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 106

BAB VII
MASYARAKAT MADANI (CIVIL SOCIETY) A. LATAR BELAKANG Dalam pidato menyambut HUT kemerdekaan 17/8/1957, Ir.Soekarno sempat mengemukakan keteladanan Gajah Mada, yang 600 tahun yang lalu mengatakan Kebahagiaan dan Kesentosaan bernegara hanya bisa dicapai dengan Ginong Pratidina (gigih berjuang), namun ingatlah Candra Sengkala (tanda-tanda keruntuhannya) Sirna Ilang Kertaning Bumi, kegigihan itu hilang, kita sekarang seolah-olah banyak bersuara sedikit berbuat, kurang memahami arti demokrasi, (misbegrip van demokratie), cenderung menjadi demokrasi liar (the crazy democracy), jauh dari nilai kemasyarakatan, tidakkah kita merasa malu kalau dunia berkata Indonesia is breaking up (Indonesia mengalami perpecahan) Quo Vadis Indonesia (mau kemana Indonesia) (Kisdarto,2003:63). Mencuatnya beberapa kasus-kasus penganiayaan, penindasan, pelanggaran dan lainnya yang semakin marak belakangan ini, memberi kesan yang sangat negatif terhadap kehidupan masyarakat bangsa secara keseluruhan, sekalipun terbatas pada oknum/orang tertentu, atau kelompok tertentu, padahal masyarakat bangsa sangat gencar berbicara tentang makna nilai kemartabatan. Dalam penyelenggaraan negara terjadi pembatasan terhadap beberapa lembaga atau media tertentu yang menimbulkan tarik ulur dan konflik berkepanjangan hingga timbul tindakan anarkis. Pemerintah Orba yang sangat sentralistik selalu mengumandangkan tentang KeBhineka Tunggal Ikanya, namun semboyan itu dari rakyat, rakyatlah yang menamainya, dan nilai itu ada pada rakyat, dan ketika rakyat ingin menyapa sedikit saja keperbedaan yang ada, maka seluruh position power akan dikerahkan untuk menjawabnya. Pada tataran yang lain era informasi dan komunikasi seolah membuka semua misteri tentang sisi lain kehidupan manusia yang selama ini tidak kita ketahui, rasa ingin tahu sebagian unsur masyarakat diaplikasi dalam hal-hal yang berpatalogi sosial, sebuah paradigma perkembangan generasi muda dan masyarakat yang bertentangan dengan nilai-nilai agama dan keadaban.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 107

Kita tahu dan mendengar bagaimana disekitar kita, tokoh agama, tokoh masyarakat kita disudutkan, dipojokkan malahan dihakimin oleh masyarakat kita. Pers kita, pemikir/ilmuwan kita, sastrawan kita, guru kita, anggota sebagian masyarakat kita acap kali difilterisasi sedemikian ketat dengan hukum yang kita buat sendiri dibawah pemerintahan kita. Padahal Pemerintahlah pemimpin dan panutan kita, Sebuah ungkapan sederhana yang tertinggal Daunnyo tampek balindung, batangnyo, tampek basanda, dahannya tampak bagantung, ureknya tampek baselo. Sejumlah masalah tersebut, memunculkan sederet pertanyaan tentang keadaan masyarakat dan pemerintah kita, kiranya hal mendasar yang perlu dikaji adalah kekuatan rakyat/masyarakat (civil) kita dalam konteks interaksi-relatinship, baik antara rakyat dengan negara, rakyat dengan rakyat dan antar Aparatur Pemerintahan. Bila hubungan antara masyarakat dan pemerintah ditata dengan baik, masyarakat tunduk dan mendukung pemerintah, pemerintah mencintai

masyarakatnya maka pola interaktif ini akan memposisikan rakyat sebagai bagian integral dalam komunitas negara yang memiliki sejumlah kekuatan untuk bergaining dan menjadi komunitas masyarakat sipil yang memiliki kecerdasan, kritis, berpemikiran positivisme, serta mampu berinteraksi dilingkungannya secara demokrasi berkeadaban (Azra Azyumardi,2003:238) B. PENGERTIAN Masyarakat Madani adalah Sistem sosial yang subur yang diasaskan pada prinsip moral yang menjamin keseimbangan antara kebebasan perorangan dengan kestabilan masyarakat, masyarakat mendorong daya usaha serta inisiatif individu baik dari segi pemikiran, seni, pelaksanaan pemerintahan mengikuti Undang-Undang dan bukan nafsu atau keinginan individu menjadikan keterdugaan atau predictability serta ketulusan atau transparency sistem.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 108

C. WACANA PENDEFINISIAN MASYARAKAT MADANI Cermatan terhadap terma masyarakat madani diwacanakan dalam pandangan yang berbeda yang prosesnya disesuaikan dengan kondisi sosial-kultural suatu negara atau yang menjadi obyeknya. 1. Dikemukan oleh Zbigniew Rau dengan latar belakang kajian pada di kawasan Eropa Timur dan Uni Sovyet. Masyarakat madani merupakan suatu masyarakat yang berkembang dari sejarah yang mengandalkan ruang dimana individu dan perkumpulan tempat mereka bergabung, bersaing satu sama lain guna mencapai nilai-nilai yang mereka yakini. Ruang itu timbul diantara hubungan-hubungan yang merupakan hasil komitmen keluarga dan hubungan-hubungan yang menyangkut kewajiban mereka terhadap negara. Batasan yang dikemukan Rau menekankan pada adanya ruang hidup, integrasi sistem nilai individualisme, integrasi sistem nilai pasar, (market) dan Integrasi sistem nilai pluralisme. 2. Dikemukakan oleh Han Sung-joo dengan latar belakang kasus Korea Selatan. Han menyatakan bahwa, masyarakat madani merupakan sebuah kerangka hukum yang melindungi dan menjamin hak-hak dasar individu, perkumpulan sukarela yang terbebas dari negara, suatu ruang publik yang mampu mengartikulasikan isu-isu politik, gerakan warga negara yang mampu mengendalikan diri dan independen, yang secara bersama-sama mengakui norma-norma dan budaya yang menjadi identitas dan solidaritas yang terbentuk serta pada akhirnya akan terdapat kelompok inti dalam civil society ini. Konsep yang dikemukakan oleh Han ini, menekankan pada adanya ruang publik (public sphere) serta mengandung 4 (empat) ciri dan prasarat bagi terbentuknya masyarakat madani, yakni pertama, diakui dan dilindungi hak-hak individu dan kemerdekaan berserikat serta mandiri dari negara. Kedua, adanya ruang publik yang memberikan kebebasan bagi siapapun dalam mengartikulasikan isu-isu politik. Ketiga, terdapat gerakan-gerakan kemasyarakatan yang berdasar pada nilai-nilai budaya tertentu. Keempat, terdapat kelompok inti diantara kelompok pertengahan yang mengakar dalam masyarakat yang menggerakkan masyarakat dan melakukan modernisasi sosial ekonomi.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 109

3. Dikemukakan oleh Kim Sunhyuk, juga dalam konteks Korea Selatan. Ia mengatakan masyarakat madani adalah suatu satuan yang terdiri dari kelompokkelompok yang secara mandiri menghimpun dirinya dan gerakan-gerakan dalam masyarakat yang secara relatif otonom dari negara, yang merupakan satuansatuan dasar dari (re) produksi dan masyarakat politik yang mampu melakukan kegiatan politik dalam suatu ruang publik, guna menyatakan kepedulian mereka dan memajukan kepentingan-kepentingan mereka menurut prinsip-prinsip pluralism dan pengelolaan yang mandiri. Definisi ini menekankan pada adanya organisasi-organisasi kemasyarakatan yang relatif memposisikan secara otonom dari pengaruh dan kekuasaan negara. Eksistensi organisasi-organisasi ini mensyaratkan adanya ruang publik (public sphere) yang memungkinkan untuk memperjuangkan kepentingan tertentu. Berbagai batasan dalam memahami terma masyarakat madani diatas, jelas merupakan suatu analisa dari kajian kontekstual terhadap performa yang diinginkan dalam mewujudkan masyarakat madani. Hal tersebut dapat dilihat dari perbedaan aksentuasi dalam mensyaratkan idealisme masyarakat madani. Akan tetapi secara global dari keterbatasan diatas dapat ditarik benang emas, bahwa yang dimaksudkan dengan masyarakat madani adalah suatu kelompok atau tatanan masyarakat yang berdiri secara mandiri dihadapan penguasa dan negara yang memiliki ruang publik (public sphere) dalam mengemukakan pendapat dengan adanya lembaga-lembaga yang mandiri yang dapat menyaluri aspirasi dan kepentingan publik. Wacana Yang Berkembang Di Indonesia; Di Indonesia, terma masyarakat madani mengalami penerjemahan yang berbeda-beda dengan sudut pandang yang berbeda pula, seperti masyarakat madani sendiri, masyarakat sipil, masyarakat kewargaan, masyarakat warga dan civil siciety (tanpa diterjemahkan). Masyarakat Madani; konsep ini merupakan penerjemahan dari istilah dari konsep civil society yang pertama kali digulirkan oleh Dato Anwar Ibrahim dalam ceramahnya pada Simposium Nasional dalam rangka Forum Ilmiah pada acara Festival Istiqlal, 26 September 1995 di Jakarta. Konsep yang diajukan oleh Anwar Ibrahim ini hendak menunjukkan bahwa masyarakat yang ideal adalah kelompok masyarakat yang memiliki peradaban maju.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 110

Pemaknaan masyarakat madani ini juga dilandasi oleh konsep tentang AlMujtama Al-Madani yang diperkenalkan oleh Prof. Naquib al-Attas (Salah seorang pendiri Institute for thought and Civilization (ISTAC). Masyarakat Sipil; merupakan penurunan langsung dari terma civil society. Istilah ini banyak dikemukakan oleh Mansour Fakih untuk menyebutkan prasyarat masyarakat dan negara dalam rangka proses penciptaan dunia secara mendasar baru dan lebih baik. Masyarakat Kewargaan; konsep ini pernah digulirkan dalam sebuah seminar Nasional Asosiasi Ilmu Politik Indonesia XII di Kupang NTT. Wacana ini digulirkan oleh M.Ryas Rasyid dengan tulisannya Perkembangan Pemikiran Masyarakat Kewargaan, Riswanda Immawan dengan karyanya Rekruitemen Kepemimpinan dalam Masyarakat Kewargaan dalam Politik Malaysia. Konsep ini merupakan respon dari keinginan untuk menciptakan warga negara sebagai bagian integral negara yang mempunyai andil dalam setiap perkembangan dan kemajuan negara (state) (Azra Azyumardi,2003:241). D. SEJARAH PERKEMBANGAN MASYARAKAT MADANI Menurut Dawam Rahardjo yang dikutip Azra Azyumardi (2003:242) Pemikiran yang berkaitan dengan masyarakat madani telah mengemuka sejak zaman Yunani Kuno (sekitar 300 sM). Berikut dikemukakan pandangan beberapa ahli : Aristoteles (384-322 sM) Masyarakat madani dipahami sebagai sistem kenegaraan, dengan menggunakan istilah Koinonia Politike, yakni sebuah komunitas politik tempat warga dapat terlibat langsung dalam berbagai percaturan ekonomi-politik dan pengambilan keputusan. Subsanti pemikirannya menggambarkan sebuah masyarakat politis dan etis yang sama kedudukan dalam hukum, hukum adalah etos, prosedur politik, pentingnya dasar kebijakan (virtue) dari berbagai bentuk interaksi warga negara. Cisero (106-43 sM) Cisero menamakannya dengan societies civilies yaitu sebuah komunitas yang mendominasi komunitas lainnya. Termanya yang dikedepankannya menekankan pada konsep Negara Kota (city state).
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 111

Thomas Hobbes (1588-1679 M) Menurut Hobbes, masyarakat madani harus memiliki kekuasaan mutlak, agar mampu mengontrol dan mengawasi secara ketat pola-pola interaksi (perilaku politik) setiap warga negara. John Locke (1632-1704) Kehadiran masyarakat madani dimaksudkan untuk melindungi kebebasan dan hak milik setiap warga negara, masyarakat tidak boleh absolut dan harus membatasi perannya pada wilayah yang tidak dapat dikelola masyarakat dan memberikan ruang yang manusiawi bagi warga negara untuk memperoleh haknya secara adil. Adam Ferguson Mendasari konteks sosio-kultutal dan politik Skotlandia, Adam Fergoson pada (1767) menekankan masyarakat madani pada sebuah visi etis dalam kehidupan bermasyarakat. Untuk mengantisipasi perubahan sosial akibat revolusi industri dan mencoloknya perbedaan antara publik dan individu. Ferguson berharap publik memiliki spirit sebagai filter terhadap despotisme, karena itulah dalam masyarakat madani solidaritas sosial muncul yang diilhami sentimen moral dan sikap saling menyayangi sesama warga. Thomas Paine (1737-1804) Paine mentranskripsi masyarakat madani dengan kelompok masyarakat yang mempunyai posisi diametral dengan negara, bahkan tesis dari negara. Masyarakat madani adalah ruang bagi warga negara mengambangkan kepribadian dan peluang bagi pemuasan kepentingan secara bebas dan tanpa paksaan. Olehnya itu kekuasaan negara harus dibatasi. Frederick Hegel (1770-1831) Hegel menyatakan bahwa struktur sosial dalam masyarakat terbagi dalam 3 (tiga) entitas, yakni keluarga, masyarakat madani, dan negara. Keluarga merupakan ruang sosialisasi pribadi anggota masyarakat berciri keharmonisan. Masyarakat madani merupakan lokasi tempat berlangsungnya percaturan berbagai kepentingan pribadi dan golongan untuk kepentingan tertentu terutama ekonomi, sedangkan negara sebagai representasi ide universal yang bertugas melindungi kepentingan warganya dan berhak penuh intervensi terhadap masyarakat madani.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 112

Karl Marx Karl Marx memahami masyarakat madani sebagai kaum borjuis, dalam konteks hubungan produksi kapitalis, keberadaannya merupakan kendala bagi pembebasan manusia dari penindasan, makanya ia harus dilenyapkan untuk mewujudkan masyarakat tanpa kelas. Marx menempatkan masyarakat madani pada sisi relasi produksi. Antonia Gramschi Berbeda dengan Marx, Gramschi menempatkan masyarakat madani pada tataran suprastruktur yang diistilahkan dengan political society. Masyarakat madani merupakan tempat perebutan posisi hegemonik diluar kekuatan negara. Didalamnya aparat hegemoni mengembangkan hegemoni untuk membentuk konsensus dalam masyarakat. Gramschi lebih mengkrucut tekanannya pada kekuatan cendekiawan sebagai aktor penting dalam proses politik. Alexis de Tocqueville (1805-1859) Dengan mencermati latar belakang demokrasi Amerika, de Tocqueville mengembangkan teori masyarakat madani sebagai entitas penyeimbang kekuatan negara. Bagi de Tocqueville, masyarakat madani-lah yang menjadikan demokrasi Amerika mempunyau daya tahan. Dengan terwujudnya pluralitas, kemandirian dan kapasitas politik masyarakat madani maka kekuasaan negara dapat dikontrol. Masyarakat madani bersifat otonom, menjadi kekuatan penyeimbang (balancing force) terhadap kekuatan intervensionis negara, sebagai sumber legitimasi dan pemrakarsa kritis reflektif (reflektive-force) untuk mengurangi konflik publik, berorientasi individualistis tapi sensitif terhadap kepentingan publik. Dari berbagai pandangan tersebut diatas, pandangan Gramschi dan de Tocqueville yang menjadi salah satu inspirasi gerakan demokrasi di Eropa Timur dan Tengah dasawarsa 80-an, pandangan de Tocqueville kemudian diperkaya oleh Dawam Rahardjo, Opini Hannah Arrendt dan Juergen Habermas yang menekankan adanya ruang publik yang bebas (the free publik sphere), Institusionalisasi dari ruang publik yang ditandai dengan hadirnya lembaga-lembaga pelayanan semua kepentingan dan kebutuhan masyarakat (Azra Azumardi,2003:247)

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 113

E. UNSUR PENEGAK MASYARAKAT MADANI Substansi dasar penegak masyarakat madani menurut Azra Azumardi (2003:250), adalah institusi-institusi yang menjalankan fungsi social kontrol atas semua penyelenggaraan negara untuk memperjuangkan secara sistematis aspirasi masyarakat yang bermasalah dalam segenap aspek kehidupan bermasyarakat, antara lain : a. Lembaga Swadaya Masyarakat Berorientasi pada pemberdayaan (empowering) kepada masyarakat mengenai halhal yang signikan berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan, disamping memberikan pelatihan-pelatihan dan sosialisasi program pembangunan. b. Pers yang bebas dan bertanggungjawab Berorientasi pada fungsi mediator yang handal, untuk mamfasilitasi pola interaktif antara masyarakat dan pemerintah, sesama masyarakat dan dalam lingkup pemerintahan. Transparansi, akuntability dan sisi keadaban informasi adalah faktor yang dominan membentuk opini publik, untuk tidak berbuat anarkis, disamping pers sebagai lembaga yang kritis. c. Supremasi hukum Supremasi dalam semua bidang dimaknai dalam dua hal yang saling mempengaruhi, supremasi substansi/materi hukum dan lembaga pelaksana hukum yang sesuai dengan batasan kepentingan, norma, etika dan cita hukum, semua tindakan dilandasi dan bertanggungjawab secara hukum (Inu Kencana,202:108) d. Perguruan Tinggi Civitas akademika adalah penggerak dasar moral force. Sebagai lembaga yang memiliki fungsi-fungsi, penelitian, pengkajian dan rekomondator yang mapan dan eksis sebagai control kebijakan yang profesional, sesuai dengan jalur yang tepat dan benar.

e. Partai politik.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 114

Fungsi dasar partai politik adalah adalah sebagai sarana komunikasi politik, sosialisasi politik, recruitmen politik, pendidikan politik. Fungsi partai politik selanjutnya diaplikasi secara nyata bersama rakyat, menghindari persepsi parpol sekedar embel/simbol belaka. Parpol adalah wahana aspirasi masyarakat. F. KARAKTERISTIK MASYARAKAT MADANI Sejumlah nilai-nilai universal dalam tatanan kehidupan bermasyarakat yang positivisme, berkeadaban dan dianggap sesuai dengan wacana masyarakat madani yang seharusnya direalisasikan antara lain : a. Free Public Sphere Adanya ruang publik yang bebas dalam mengemukakan secara jujur aspirasi dan informasi dalam semua aspek kehidupan kemayarakatan. b. Demokratis Bersikap santun, tepat dan beradab menempatkan dirinya dalam interalasinya dengan masyarakat, negara dan lingkungannya, partisipasi politik dan komunikasi politik dalam kaitannya dengan kebijakan negara terorganisir secara baik. R.R.Maran (2001:147) c. Toleran Saling menghargai dan mempercayai itikad baik antar sesama, akuratif dalam setiap tutur kata sikap dan perbuatan, menempatkan dirinya sebagian bagian integral dari kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. d. Pluralisme Mengakui adanya perbedaan dibarengi sikap saling menghormati dan tulus menerima kelebihan, keterbatasan dan kekurangan yang ada pada diri sendiri dan juga pada orang lain, komunitas tertentu, dan menjadi pencerah masyarakat setiap ada perbedaan pendapat yang muncul, disamping kritus dan terbuka atas semua kebijakan negara yang harus memenuhi semua pluralisme yang ada. e. Keadilan sosial Menjaga keseimbangan pembagian yang proporsional antara hak dan kewajiban pribadi dengan hak-dan kewajiban masyarakat serta hak dan kewajiban negara.

DAFTAR PUSTAKA
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 115

Azra Azyumardi, Prof.Dr, Demokrasi Hak asasi manusia dan Masyarakat Madani, Prenata Media. Jakarta, 2003. Bertrand Russel, History of Western Philosophy and its Connection Political and Social Circomstances from the present day, (disunting Kamdani), Sejarah Filsafat Barat dan kaitannya dengan kondisi sosio-politik dari zaman kuno hingga sekarang, Pustaka Pelajar. yogyakarta, 2004. Bintoro Tjokroaminoto, Prof. MA. Pengantar Administrasi Pembangunan, LP3ES Jakarta, 1985 Desi Fernanda, Drs. M.Soc.Sc. Etika Organisasi Pemerintah, LAN. Jakarta, 2003. Inu Kencana Syafiie, Drs. M.Si. Sistem Pemerintahan Indonesia, Rineka Cipta. Jakarta, 2002. Idup Suhady, Wawasan Kebangsaan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia, Daya Saing Nasional dan Character Building, LAN. Jakarta, 2003 Kisdarto Atmosoeprapto, Kecemerlangan Keteguhan Pandangan Hidup Sikap dan Kepedulian Seorang Pemimpin Besar (Bung Karno), Buntara Mulia. Malang, 2003. Kaelan, M.S. (editor), Pendidikan Kewarganegaraan untuk Perguruan Tinggi, Paradigma. Jakarta, 2002. Kansil, CST.Drs. Pengantar Ilmu Hukum dan Tata Hukum Indonesia, Balai Pustaka. Jakarta, 1989 LEMHANAS, Wawasan Nusantara, PT Ismoyojati. Jakarta, 1995 _________Bunga Rampai Ketahanan Nasional (konsepsi dan Teori) I, PT Ripres Utama. Jakarta, 1980. Mirriam Budiarjo, Prof. Dasar-dasar Ilmu Politik, Gramedia. Jakarta, 1991. Musanef, Drs. Sistim Pemerintahan Indonesia, Haji Masagung. Jakarta 1989. Mohtar Masoed, Dr. dan Colin Mac Adrew, Dr. Perbandingan Sistem Politik, UGM Press. Yogyakarta, 1992 Mujianto, Drs. Pendidikan Kewarganegaraan, Politeknik Negeri Malang, 2002 Rafael Raya Maran, Pengantar Sosiologi Politik, Rineka Cipta. Jakarta 2001 Salamoen Soeharyo, Drs. MPA. dan Nasry Effendy, Drs. Msc. Sistem Penyelenggaraan Pemerintahan Indonesia, LAN. Jakarta, 2003.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 116

Solichin

Abdul Wahab, Dr. M.A. Analisis Kebijakan dari formulasi keimplementasi Kebijakan Negara, PT. Bumi Aksara. Jakarta, 2005

Soehino, SH. Ilmu Negara, Liberty. Jakarta, 2002. Sondang P. Siagian, Teori dan Praktek Kepemimpinan, Rineka Cipta. Jakarta, 2003 _________Filsafat Administrasi, PT Gunung Agung. Jakarta, 1985. Sri Soemantri, Prof. Dr. dkk. Pengantar Hukum Administrasi Negara, GadjahMada University Press. Yogyakarta, 2002. Wahyudi Kumorotomo, Etika Administrasi Negara, Raja Grafindo Persada. Jakarta, 2002.

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 117

KOMPETENSI

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN (CIVIC EDUCATION) Kompetensi Dasar


Dalam dimiliki pembelajaran lain; Pendidikan Kewarganegaraan dan (Civic

Education) kompetensi dasar atau kompetensi minimal yang harus antara Pertama, Kecakapan kemampuan penguasaan pengetahuan kewargaan (Civic Knowledge) yang terkait dengan materi inti Pendidikan Kewarganegaraan (Civic Education) meliputi, Konsep Negara dan Bangsa, HAM, Demokrasi, Wasantara, Ketahanan Nasional, Good Goovernment dan Civil Society. Kedua, Kecakapan dan kemampuan sikap kewargaan (Civic dispositions) antara lain; pengakuan adanya pluralisme, kebersamaan toleransi dan kepekaan masalah kemasyarakatan. Ketiga, Keterampilan kewargaan (Civic Skiil).

Tujuan Perkuliahan Pendidikan Kewarganegaraan


Sesuai kesepahaman dari Indonesian Center for Civic

Education (ICCE) tentang perkuliahan pendidikan kewarganegaraan, telah memberikan content, strategi dan mekanisme pembelajaran yang pada umumnya bertujuan untuk Membentuk kecakapan partisipatif yang bermutu dan bertanggungjawab dalam kehidupan politik dan masyarakat baik lokal, nasional, regional, maupun internasional. Menjadikan warga masyarakat yang baik dan mampu menjaga persatuan dan integritas bangsa guna mewujudkan Indonesia yang kuat sejahtera dan damai. Menghasilkan mahasiswa yang berpikir komprehensif, analitits, kritis, dan bertindak demokratis. Mampu mengembangkan kultur demokrasi meliputi, kebebasan, persamaan, kemerdekaan, toleransi, kemampuan menahan diri, kemampuan berdialog, dan berpartisipasi aktif dalam semua aspek kegiatan politik kemasyarakatan.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 118

Mampu membentuk mahasiswa menjadi Good and Responsible Citizen (warga negara yang baik dan bertanggungjawab) melalui penanaman moral dan keterampilan sosial (social skiil) untuk dapat memecahkan persoalan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara khususnya dan dalam dunia internasional dengan tetap memegang teguh prinsip, nilai dan falsafah bangsa.

C.

Orientasi

Perkuliahan

Pendidikan

Kewarganegaraan
Orientasi Pendidikan kewarganegaraan dalam konteks bangsa (nation) akan menunjukkan proses pendidikan yang berlangsung guna mampu meramalkan sedini mungkin profil lulusan yang diharapkan olehnya itu paradigma yang digunakan adalah paradigma yang humanistik. Asumsi yang dibangun dari dari paradigma humanistik bahwa manusia mempunyai potensi dan karakteristik yang berbeda-beda (Azra Azyumardi:2003). Karenanya dalam pandangan ini mahasiswa ditempatkan sebagai subjek sekaligus sebagai obyek pembelajaran, sementara dosen memposisikan diri sebagai fasilitator dan mitra dialog peserta didik. Materi pembelajaran yang disusun kebutuhan dasar (basic needs), peserta didik bersifat fleksibel, dinamis dan fenomenologis sehingga suasana pembelajaran bersifat konstekstual dan memiliki relavansi dengan tuntutan perubahan sosial. Politeknik Negeri Malang memiliki sejumlah basic needs yang sesuai dengan tuntutan dan perubahan sosial, yang masingmasingnya telah terakumulasi kedalam program studi. Salah satu contoh adalah tentang Output Jurusan Teknik Elektro Program Studi Manajemen Informatika tak luput dari sorotan publik. Disatu pihak ia memiliki kemampuan manajerial dan kemampuan teknical yang sangat dibutuhkan dibidang industri telekomunikasi, data dan informasi semua sektor, tapi dilain pihak kemampuannya juga memiliki unsur sangat membahayakan bangsa negara dan masyarakat bila digunakan pada hal-hal negatif.
MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 119

Kemampuan yang dimiliki juga Penataan data dan Informasi

sangat vital bagi informasi kerangka Percepatan

negara dalam Ketahanan Nasional bangsa, Integrasi Nasional serta dalam Pembangunan Nasional, kalau tidak diarahkan sebaik-baiknya bisa berakibat fatal. Asumsi demikian yang menjadi acuan pentingnya keterkaitan materi dengan masalah-masalah aktual/riil sesuai basic needsnya masing-masing. Suasana pembelajaran demikian yang diharapkan dalam Pendidikan Kewarganegaraan (Civic education).

SILABUS
Silabus dalam penyusunan buku ajar ini didasari pada Keputusan Dirjen Pendidikan Tinggi No. 266/Dikti/Kep/2000 dan No.267/Dikti/Kep/2000 yang kemudian diperkuat dengan Keputusan Mendiknas No. 045/4/2000 tentang Kurikulum Inti Perguruan Tinggi Berbasis Kompetensi dan Keputusan Dirjen Dikti No. 038/Dikti/Kep/2002 tentang Rambu Rambu Pelaksanaan MPK di Perguruan Tinggi. Berikut silabus yang dipaparkan antara lain : 1. Negara dan Warganegara 2. Hak Asasi Manusia 3. Demokrasi 4. Wawasan Nusantara 5. Ketahanan Nasional 6. Good Goovernment 7. Civil Society

MKPK_Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) POLITEKNIK NEGERI MALANG. 120