Anda di halaman 1dari 6

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

HUBUNGAN ANTARA GREEN BUILDING CONCEPT DENGAN CARBON FOOTPRINT

Pengertian Green Building Concept Konsep bangunan hijau (green building concept) adalah perancangan, pembangunan, pengoperasian serta dalam pemeliharaan suatu bangunan dengan memperhatikan aspekaspek lingkungan dan berdasarkan kaidah pembangunan berkelanjutan. Tujuan dari green building itu sendiri adalah : 1. Meminimalkan/ mengurangi penggunaan sumber daya alam 2. Meminimalkan/ mengurangi dampak lingkungan 3. Meningkatkan kualitas udara ruangan menjadi lebih sehat (sumber : http://www.pdpersi.co.id/content/news.php?mid=5&catid=8&nid=593) Bangunan sebagi tempat yang mewagahi berbagai aktivitas manusia, berpotensi untuk dimanfaatkan sebagai media penghambat laju perubahan iklim. Untuk itu green building adalah upaya untuk menjawab tantangan tersebut karena green building yang dimaksud disini adalah bangunan yang ramah lingkungan, hemat energi, hemat sumber daya alam, didesain, dibangun dan dioperasikan dengan ramah lingkungan.

Pengertian Carbon Footprint Jejak karbon didefinisikan sebagai jumlah emisi gas rumah kaca yang diproduksi oleh suatu organisasi, peristiwa (event), produk atau individu yang dinyatakan dalam satuan ton karbon atau ton karbon dioksida ekuivalen. Jejak karbon adalah ukuran dampak aktivitas manusia terhadap lingkungan, dan perubahan iklim tertentu. Hal ini terkait dengan jumlah gas rumah kaca yang dihasilkan dalam kehidupan kita sehari-hari melalui pembakaran bahan bakar fosil untuk listrik, pemanasan dan transportasi dll.

Sumber terbentuknya jejak karbon (carbon footprint) Pembakaran bahan bakar fosil termasuk konsumsi energi dalam negeri dan transportasi (misalnya mobil dan pesawat) Emisi karbon (CO2) dapat dihasilkan dari berbagai aktifitas sehari-hari seperti penyalaan lampu dan peralatan listrik, pola makan, dan cara bepergian. Pemakaian listrik di gedung menyumbang 37% total emisi CO2,
Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana

MK Pembangunan Berkelanjutan

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

Penggunaan energi terbesar di gedung adalah untuk pendingin ruangan, penerangan, dan peralatan kantor lainnya. Kegiatan diet dari manusia itu sendiri, manusia yang hanya memakanan sayursayuran (vegetarian) akan menghasilkan emisi karbon yang lebih rendah dibandingkan dengan manusia yang memakan segala macam makanan.

Beberapa contoh sederhana tentang jejak karbon antara lain : Setiap lampu berdaya 10 watt yang dinyalakan 1 jam akan menghasilkan CO 2 sebesar 9,51 gram, Komputer atau perangkat elektronik lainnya yang menyala selama 24 jam jejak karbonnya = 14.000 gr CO2 ekuivalen, Perjalanan menggunakan mobil sejauh 1 km akan menghasilkan 200 gr CO2, 1 lembar kertas A4 ukuran 70 gr = 226, 8 gr CO ekuivalen, dan 10 gr sampah organik = 3,75 g CO2

Dampak jejak karbon (carbon footprint) terhadap lingkungan Emisi karbon dioksida (CO2) akan memicu perubahan iklim dan pemanasan global. Gaya hidup (life style) setiap individu juga ikut berkontribusi mencemari bumi dan membuat penipisan sumber daya alam. Misalnya tren penggunaan kendaraan mobil, sehingga masyarakat berlomba-lomba untuk membeli mobil yang sebenarnya akan menghasilkan emisi karbon di lingkungannya. Maka dari itu, untuk menghambat laju perubahan iklim dan pemanasan global, diperlukan suatu desain bangunan yang ramah lingkungan yang dapat mereduksi emisi gas rumah kaca atau mengurangi gas karbon dioksida (carbon footprint).

Manfaat dari Carbon Footprint 1. Melalui proses fotosintesis tanaman hijau, karbon dioksida (carbon footprint) dapat memperbaiki kualitas udara.

MK Pembangunan Berkelanjutan

Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

Penerapan atap hijau pada bangunann dapat memperbaiki kualitas udara. Tanaman tersebut menyaring partikel udara pada daun ketika tanaman menyerap karbon dioksida dan memancarkan oksigen. Dengan adanya CO2 juga dapat merangsang pertumbuhan tanaman. 2. Karbon dioksida dapat digunakan sebagai bahan pemadam kebakaran (fire extinguisher) Karbon dioksida yang disemburkan pada api melalui selang pemadam kebakaran tersebut akan segera menyelimuti api, sehingga api tidak akan terkena kontak dengan oksigen dan pembakaran akan terhenti serta api pun dapat segera padam. 3. Sampah memiliki efek yang cukup berbahaya berupa gas methan dan karbon dioksida. Ada beberapa metode untuk mengurangi dan memanfaatkan gas karbon dioksida yang terkandung di dalam sampah tersebut, antara lain: Metode Penimbunan Darat Penimbunan sampah dengan sistem pengekstrasi gas yang dipasang untuk mengambil gas yang terbentuk. Gas yang terkumpul akan dialirkan keluatr dari tempat penimbunan dan dibakar di menara pembakar atau dibakar di mesin berbahan bakar gas untuk membangkitkan listrik. Metode Daur Ulang Proses pengambilan barang yang masih memiliki nilai dari sampah untuk digunakan kembali disebut daur ulang. Ada beberapa cara daur ulang, yang pertama adalah mengambil bahan sampahnya untuk diproses lagi atau mengambil kalori dari bahan yang bisa dibakar untuk membangkitkan listrik. Metode Penghindaran dan Pengurangan Sampah Mengurangi sampah juga berarti akan mengurangi jumlah karbon dioksida pada lingkungan. Metode pencegahan meliputi penggunaan kembali barang bekas pakai, memperbaiki barang yang rusak, mendesain produk supaya bisa diisi ulang atau bisa digunakan kembali (seperti tas belanja katun menggantikan tas plastik), mengajak konsumen untuk menghindari penggunaan barang sekali pakai dan mendesain produk yang menggunakan bahan yang lebih sedikit untuk fungsi yang sama.

MK Pembangunan Berkelanjutan

Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

Contoh bangunan yang menghasilkan banyak jejak karbon (carbon footprint) Bangunan yang paling banyak menghasilkan carbon footprint ialah bangunan rumah sakit, pabrik kertas dan bangunan yang tidak hijau (green building).

Hubungan antara green building concept dengan carbon footprint Suatu bangunan termasuk gedung rumah sakit sangat erat hubungannya dengan jejak karbon (carbon footprint) baik saat pembangunan maupun saat dioperasionalkan. Pada saat pembangunan, pemilihan material baik dari segi jenis maupun lokasi pembelian berdampak terhadap jejak karbon yang dihasilkan, sedangkan pada saat gedung beroperasional, penggunaan energi, kertas, transportasi para penghuni gedung, pemeliharaan, sampai pada limbah yang dihasilkan juga berdampak pada jejak karbon. Hubungan antara konsep bangunan hijau dengan jejak karbon sangat signifikan karena suatu bangunan dapat disebut bangunan hijau apabila sudah memenuhi syaratsyarat atau kriteria seperti : 1. Efisiensi energi dan konservasi Sebagian besar energi yang tersedia saat ini merupakan energi yang tidak dapat diperbaharui dan pada tahap produksi maupun pemanfaatannya menghasilkan CO2 yang cukup besar. Dengan menerapkan efisiensi dan konservasi energi otomatis bangunan tersebut dapat menghemat emisi karbon yang dihasilkan. Selain itu, menghemat emisi karbon dapat juga dilaksanakan dengan cara menciptakan penyerap karbon yang menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer, mereduksi emisi gas rumah kaca. 2. Tata guna lahan Pada kriteria tata guna lahan terdapat beberapa aspek yang terkait langsung dengan jejak karbon seperti kemudahan akses, meminimalkan penggunaan kendaraan pribadi, mendukung penggunaan sepeda melalui penyediaan area parkir khusus sepeda, adanya area landscape yang salah satu fungsinya menyerap karbon. 3. Sumber dan siklus material Pemilihan material yang ramah lingkungan juga terkait erat dengan jejak karbon baik dari segi pembuatan material tersebut maupun asal material (terkait dengan trasportasi). Semakin banyak energi yang dibutuhkan untuk membuat suatu produk, semakin besar pula emisi karbon yang dihasilkan. Kriteria sumber dan siklus material juga
MK Pembangunan Berkelanjutan Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

menyinggung masalah pengelolaan sampah dan limbah B3 yang juga harus ditangani dengan baik, agar tidak mencemari lingkungan dan menghasilkan jejak karbon. 4. Manajemen lingkungan bangunan Kriteria ini mensyaratkan pemeliharaan dan operasional seluruh sarana prasarana bangunan termasuk pengelolaan limbah mengacu pada prinsip-prinsip ramah lingkungan dan sustainability (berkelanjutan), agar bangunan tersebut dapat tetap berpredikat green mulai dari dibangun sampai operasional dan pemeliharaannya. 5. Konservasi air 6. Kualitas udara dan kenyamanan ruangan Bangunan hijau (Green building) dapat menghasilkan rata-rata penghematan, antara lain: (sumber : http://www.pdpersi.co.id/content/news.php?mid=5&catid=8&nid=593) 1. Penghematan energi = 24 - 50 % 2. Penghematan karbon = 33 - 39 % 3. Penghematan air = 40 % 4. Penghematan biaya limbah = 70 % Jadi dapat disimpulkan bahwa penerapan konsep Bangunan Hijau (Green Building Concept) adalah solusi untuk mengurangi / mereduksi jejak karbon (carbon footprint) di lingkungan sekitar.

Contoh green building concept yang dapat mengurangi carbon footprint Green Building Design of School of Art by CPG Consultants Penataan area landscape di sebuah tapak bangunan dapat menyerap karbon.

Gambar : School of Art, Design and Media at Nanyang Technological University in Singapore Sumber : http://housedesigncentral.com/green-building-design-of-school-of-art-by-cpgconsultants

MK Pembangunan Berkelanjutan

Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana

Hubungan antara Green Building Concept dengan Carbon Footprint

Material bangunan yang tanggap dengan reduksi carbon footprint

Dalam sebuah proyek bangunan berusaha untuk mengurangi emisi karbon operasional dengan mempromosikan efisiensi energi, yang diterjemahkan langsung ke penghematan keuangan bagi penghuni bangunan. Misalnya, proyek Strand Gavle dirancang untuk mengurangi emisi karbon operasional dengan

mengkonsumsi 35 persen lebih sedikit energy daripada standar bangunan Swedia.

Contoh penyediaan jalur sepeda dan tempat parkir khusus bagi sepeda

Gambar : jalur dan parkir khusus sepeda Sumber : google, 2012

MK Pembangunan Berkelanjutan

Desti Rahmiati Vina Ayu Rosaliana