Anda di halaman 1dari 10

PROSES PEMBUATAN CETAKAN HANDLE SEPEDA DAN MOTOR

DISUSUN OLEH : Andy Irawan Novrian Riyadi Paulus F Pake Rudini Mulya M. Wahyu Syawaludin

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS MERCUBUANA JAKARTA 2010 / 2011

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pertumbuhan industri di Indonesia mengalami peningkatan yang sangat tinggi di industri yang bergerak di bidang pengecoran logam dan plastik khususnya dibidang otomotif, pada saat seperti ini industri pengecoran memegang peranan penting didalam suatu proses produksi dari berbagai bentuk salah satunya handle motor Karisma.Handle motor sangatlah penting yang mempunyai fungsi sebagai tuas penekan rem pada sebuah kendaraan roda dua. Umumnya kita terlalu mengabaikan perawatan handle serta sering terjadi patah pada handle motor yang kita gunakan. Oleh sebab itu saya sebagai penulis akan mencoba membuat handle Sepeda dan Motor serta membandingkan hasil buatan pabrikan dengan buatan produk sendiri menentukan ukuran handle untuk pembuatan cetakan yang melalui proses cetakan, Silikon, Gipsum, pasir CO2, dan menggunakan bahan aluminium yang sama. terbuat dari kayu, potong kayu dan buat persegi sesuai ukuran dan diberi jarak supaya cetakan bisa terlepas saat proses sudah usai. di bor dan beri baut untuk pengunci.Tempatkan cetakan yang sudah jadi diatas kaca untuk mengambil kerataan, tutup celah antara kaca dan cetakan

1.2 Permasalahan. Untuk mengetahui prinsip pembuatan, sifat dan karakter pada handle motor dan Sepeda, maka dilakukan studi perbandingan dengan membuat handle dengan paduan alumunium (ADC12 dan ADC14) menggunakan metode pengecoran cetakan,Gipsyum,silikon, pasir CO2, serta melakukan beberapa pengujian :

Yakni pengujian impact,pengujian rockwell dan analisa struktur mikro pada sample hasil pengecoran dan sample original handle Sepeda dan Motor

1.3 Batasan Masalah. Oleh sebab itu saya sebagai penulis akan mencoba membuat handle Sepeda dan Motor serta membandingkan hasil buatan pabrikan dengan buatan produk sendiri melalui proses cetakan, Silikon, Gipsum, pasir CO2, dan menggunakan bahan aluminium yang sama. Penulisan ini hanya membahas tentang :

proses pembuatan handle motor karisma proses pengujian impact serta perhitungan uji impact proses pengujian strukturmicro pengujian rocwell Tidak membahas tentang perhitungan dimensi bentuk benda coran Tidak membahas tentang perhitungan pada sistem saluran tuang (gatting system).

Sumbat geser yang terpasang di dalam sebuah silinder mesin pembakaran dalam silinder hidrolik, pneumatik, dan silinder pompa. Tujuan Handle dalam silinder adalah :

Mengubah volume dari isi silinder, perubahan volume bisa diakibatkan karena piston mendapat tekanan dari isi silinder atau sebaliknya piston menekan isi silinder. Piston yang menerima tekanan dari fluida dan akan mengubah tekanan tersebut menjadi gaya (linear).

Membuka-tutup jalur aliran. Kombinasi dari hal di atas.

Dengan fungsi tersebut, maka piston harus terpasang dengan rapat dalam silinder. Satu atau beberapa ring (cincin) dipasang pada piston agar sangat rapat dengan silinder. Pada silinder dengan temperatur kerja menengah ke atas, bahan ring terbuat dari logam, disebut dengan ring piston (piston ring). Sedangkan pada silinder dengan temperatur kerja rendah, umumnya bahan ring terbuat dari karet, disebut dengan ring sil (seal ring).

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Proses Pembuatan Handle Gipsyum Menentukan ukuran handle untuk pembuatan cetakan yang terbuat dari kayu, potong kayu dan buat persegi sesuai ukuran dan diberi jarak supaya cetakan bisa terlepas saat proses sudah usai. di bor dan beri baut untuk pengunci. Tempatkan cetakan yang sudah jadi diatas kaca untuk mengambil kerataan, tutup celah antara kaca dan cetakan. Bahan baku pembuatan :
1. Silikon / Gipsyum

2. Resin 3. Kayu Papan Untuk Cetakan 4. Kaca 5. Pisau 6. Sendok 7. Wadah Kosong

Proses pengecoran meliputi : pembuatan cetakan, persiapan dan peleburan logam, penuangan logam cair ke dalam cetakan, pembersihan coran dan proses daur ulang pasir cetakan. Produk pengecoran disebut coran atau benda cor. Berat coran itu sendiri berbeda, mulai dari beberapa ratus gram sampai beberapa ton dengan komposisi yang berbeda dan hampir semua logam atau paduan dapat dilebur dan dicor.

Pengecoran merupakan proses tertua yang dikenal manusia dalam pembuatan benda logam, bahkan telah ditemukan benda cor yang diduga berasal dari tahun 2000 S.M (Sebelum Masehi). Proses pengecoran ini adalah proses yang fleksibel dan berkemampuan tinggi sehingga merupakan proses dasar yang penting dalam pengembangan industri logam dan mesin Indonesia yang mulai digalakkan memasuki Pelita IV dan seterusnya. Penelitian di bidang pengecoran menghasilkan teknik pengecoran baru atau adaptasi teknik pengecoran yang telah ada, sehingga industri pengecoran masih mampu bertahan. Laju produksi yang meningkat, penyelesaian permukaan yang lebih baik, toleransi dimensi yang ketat dan sifat mekanik yang lebih baik, menyebabkan orang langsung memikirkan proses pengecoran untuk membuat sesuatu benda seperti pada gambar berikut :

Gambar.1 Handle Hasil Cetakan Gipsyum

Proses pengecoran secara garis besar dapat dibedakan dalam proses pengecoran dan proses pencetakan. Pada proses pengecoran tidak digunakan tekanan sewaktu mengisi rongga cetakan, sedang pada proses pencetakan logam cair ditekan agar mengisi rongga cetakan. Karena pengisian logam berbeda, cetakan pun berbeda, sehingga pada proses pencetakan cetakan umumnya dibuat dari logam. Pada proses pengecoran cetakan biasanya dibuat dari pasir meskipun ada kalanya digunakan pula plaster, lempung, keramik atau bahan tahan api lainnya.

Menentukan ukuran handle untuk pembuatan cetakan yang terbuat dari kayu, potong kayu dan buat persegi sesuai ukuran dan diberi jarak supaya cetakan bisa terlepas saat proses sudah usai. di bor dan beri baut untuk pengunci. Tempatkan cetakan yang sudah jadi diatas kaca untuk mengambil kerataan, tutup celah antara kaca dan cetakan. Cara membuat cetakan : i. ii. iii. iv. v. vi.
vii.

Menyiapkan wadah kosong campur karet silicon dengan katalis Mengaduk kedua campuran tadi hingga merata Tuang kedua campuran yang suda rata ke cetakan yang sudah disiapkan Kemudian menutup dan mengunci cetakan Di jemur dan menunggu sampai cetakan kering Setelah cetakan kering, kemudian master cetakan dilepas.

Maka yang dijadikan dasar perhitungan untuk nilai kekersan Rockwell bukanlah hasil pengukuran diameter ataupun diagonal bekas lekukan tetapi justru dalamnya bekas lekukan yang terjadi itu. Inilah kelainan cara Rockwell dibandingkan dengan cara pengujian kekersaan lainya perhatikan gambar berikut :

Gambar.2.Berbagai Varians Handle dari Gipsyum Pemilihan preventive maintenance yang effective dan applicable. Dikatakan applicable bila tugas dapat dijalankan, maka akan melakukan satu dari tiga alasan untuk melakukan preventive

maintenance yaitu mencegah kegagalan, mendeteksi kegagalan dan menemukan kegagalan tersembunyi.

BAB III METODOLOGI UJI KEKERASAN HASIL CETAKAN HANDLE

2.12.1 Pengujian Rockwell Untuk Cetakan

Dalam pengujian kekerasan (hardness test) yang akan dilakukan adalah pengujian kekerasan dengan cara mekanis statis (bukan mekanis dinamis) dari itu meliputi cara-cara Rockwell, Brinelldan Vickers. Ketiga cara tersebut diatas didasarkan pada cara penekanannya (Indentation) suatu benda yang tidak terdeformasi kedalam permukaan logam yang diuji (spicemen) kekerasan, sehingga akan terjadi suatu bekas penekanan (lekukan) yang kemudian dijadikan dasar untuk penilaian kekerasannya, penekanan dilakukan sampai lekukan yang bersifat tetap. Logam yang akan diuji akan lebih keras bila bekas yang terjadi lebih kecil. Cara Rockwell ini juga didasarkan kepada penekanan sebuah indentor dengan suatu gaya tekan tertentu kepermukaan yang rata dan bersih dari suatu logam yang diuji kekerasannya. Setelah gaya tekan dikembalikan ke gaya minor 45,Pada gambar berikut ini :

Gambar.3.Hasil Akhir Produk Gipsyum

Maka yang dijadikan dasar perhitungan untuk nilai kekersan Rockwell bukanlah hasil pengukuran diameter ataupun diagonal bekas lekukan tetapi justru dalamnya bekas lekukan yang terjadi itu. Inilah kelainan cara Rockwell dibandingkan dengan cara pengujian kekersaan

lainya. Pengujian Rockwell yang umumnya biasa dipakai ada tiga jenis yaitu HRa, HRb, dan HRc. HR itu sendiri merupakan suatu singkatan dari kekerasan Rockwell atau Rockwell Harness Number dan kadang-kadang disingkat dengan huruf R saja.

Untuk mendapatkan nilai HRb harus mengunakan sebuah indentor berupa bola baja yang disepuh dengan ukuran 1/16 dan ini digunakan untuk jenis logam yang tidak mendapatkan perlakuan pengerasan sebelumnya (sepuh) dan untuk semua jenis nonferrous dalam kondisi padat. Sedangkan untuk mendapatkan nilai Hrc digunakan sebuah indentor berupa kerucut diamondyang dimiliki sudut puncak 120 yang dijungnya dibyndarkan dengan jari-jari 0,2 mm dan dipakai untuk menetukan kekerasan serta jenis-jenis logam lainya yang keras. Kerucut diamond biasanya disebut juga brale.

Gambar.4.Pemamfaatan Handle Pada Sepeda

Bahan-bahan atau perlengkanpan yang dipakai untuk pengujian kekerasan Rockwell adalah sebagai berikut : 1. Mesin pengujian kekerasan Rockwell. 2. Indentor (penetrator) berupa bola baja berukuran 1/16 dan kerucut diamond 120. 3. Mesin gerinda . Ampelas kasar dan halus, pada handle gipsyum Prioritas kebutuhan fungsi. Usaha untuk dapat menentukan keputusan secar sistemik berdasar alokasi budget dan resources. Dengan kata lain semua fungsi tidak diciptakan sama sehingga semua kegagalan fungsi dan komponen

yangberhubungan dan bentuk kegagalan tidaklah sama. Sehingga kita ingin untuk memprioritaskan bentuk kegagalan yang penting.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

Faktor lain yang berpengaruh dari lingkungan. (Corder: 1992) RCM (Reliability Centered maintanance) merupakan suatu teknik yang dipakai untuk mengembangkan preventive maintenance yang terjadwal. Hal ini didasarkan pada prinsip bahwa keandalan dari peralatan dan struktur dari kinerja yang akan dicapai adalah fungsi dari perancangan (design) dan kualitas pembentukan preventive maintenance yang efektif akan menjamin terlaksananya desain keandalan dari peralatan. RCM memerlukan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Prioritas kebutuhan fungsi. Usaha untuk dapat menentukan keputusan secar sistemik

berdasar alokasi budget dan resources. Dengan kata lain semua fungsi tidak diciptakan sama sehingga semua kegagalan fungsi dan komponen yangberhubungan dan bentuk kegagalan tidaklah sama. Sehingga kita ingin untuk memprioritaskan bentuk kegagalan yang penting.
2. Pemilihan preventive maintenance yang effective dan applicable. Dikatakan applicable

bila tugas dapat dijalankan, maka akan melakukan satu dari tiga alasan untuk melakukan preventive maintenance yaitu mencegah kegagalan, mendeteksi kegagalan dan menemukan kegagalan tersembunyi. Proses analisa sistem dengan menggunakan metode RCM Pada proses ini terdapat beberapa langkah, yaitu: 1. Pemilihan sistem dan pengumpulan informasi. 2. Pendefinisian batasan sistem 3. Deskripsi sistem dan diagaram blok fungsi.

4. Fungsi sistem dan kegagalan fungsi. 5. Failure mode and effect analysis (FMEA) 6. Logic tree Analysis (LTA). 7. Sanity check.

SARAN

Selain kesimpulan tadi, kami juga memiliki beberapa saran yang akan disampaikan. Adapun saran-saran yang akan di sampaikan adalah sebagai berikut :
Masyarakat harus mengambil peran dalam mengatasi masalah abrasi dan pencemaran pantai,

karena usaha dari pemerintah saja tidak cukup berarti tanpa bantuan dari masyarakat Pemerintah harus memberikan hukuman yang tagas bagi setiap orang yang merusak lingkungan
Bagi para pemilik pabrik maupun usaha apapun yang ada di sekitar pantai agartidak

membuang limbah atau sampah ke laut. Demikianlah saran-saran yang dapat disampaikan, semoga apa yang telah disampaikan dapat menambah pengetahuan bagi masyarakat agar mau menjaga keasrian dan kebersiha lingkungan.