Anda di halaman 1dari 4

Bb

: Selamat pagi Ibu, eh dengan putrinyaa.. Silakan duduk. . Bu, saya bidan fatma.. ini dengan ibu lela yaa? (sambil berjabat tangan) kalau adik siapa namanya?

Ib.Lela : Pagi bu, iyaaa saya bu lela. Ini anak saya Meisin. BB : oh yaaa.. cantik sekali anak ibu Bu, ada yg bisa saya bantu? Silakan ibu kalau mau cerita, saya insya Alah akan menjaga kerahasiaan ibu. Dan nanti saya akan mencarikan pilihan solusi terbaik Ib.Lela : yaaa.. terima kasih bu.. saya percaya dengan ibu Begini bu, saya mencurgai anak saya hamil.. Ms Ib Ms BB : maaamaaa, jangan bilang seperti itu. Aku gak hamil. : Nak, sebentaaarr.. : ya!!!!!!! : Adik, sebentar yaaa.. biarkan ibuk adik berbicara..

Silakan bu dilanjutkan.. Ib : bu, bagaimana saya tidak curiga, masak pembalut yang saya beli buat anak saya dari bulan januari masih utuh.. apalagi ia sering mual muntah pagi-pagi sebelum ia pergi ke sekolah.. Ms : maaa, aku tuh beli sendiri pembalutnyaa..

Klo Soal mual muntah aku kan sering masuk angin.. mama kok gak percaya :/ Ib BB : enggak nak. Jangan bohongin ibuk terlalu jauh. : (tersenyum) iyaaaa.

Ibu adik sebentar.. dik meisin itu mual muntah, tidak haid itu bukanlah tanda pasti adik hamil melainkan tanda mungkin. Seperti yg adik tadi bilang, bisa saja karena masuk angin bu. Soal terlambat haid itu bisa karena adikya banyak pikiran atau karena tugas yang banyak sehingga membuat adik sedikit stres. Hal ini bisa mempengaruhi proses menstruasi bu. Mesin : iyaaa kan maaa. Apa adik bilang.. BB : baiklaaah bu untuk memastikannya dan menjawab kecurigaan ibu saya akan memeriksa dik meisin.. Bagaimana dik? Ms BB : hmmmm.. baa.. baiklahh : ayuk dik ke sini,

adik usianya berapa? (sambil palpasi abdomen) masih sekolah yaa? Ms BB : 17 tahun, iyaaa masih SMA bu.. : dik, udah selesai..

Silakan duduk dulu yukk.. Ibu mau berbincang-bincang sebentar sebekum kedepan menemui ibu adik. Ms BB Ms BB Ms : iyaaa.. : dik, kapan terakhir menstruasi? : kemarin tgl 1 bulan mei. : bener? : iyaaa.. masak yaaa bohong (agak judes)

BB : baiklah.. tapi setelah saya lakuakan pemeriksaan.. dari fisik adik, adik telah hamil 4 bulan. Karena Badan adik sedikit kurus sehingga tidak begitu terlihat. Ms BB : egk, egk.. ibu jangan mengada ada : tersenyum dan merangkul..

Tenang.. ya dek... Adikkan sudah besar , Apapun tindakan yang pernah kita lakukan maka Ms BB Ms : (diaaam tanpa kata)............... : adik ? (memandang sambil menepuk bahu) :iiii,,,, iii... iyaaaa.. Tapi jangan bilang ke ibu yaaa.. BB Ms BB Ms BB : dik, cepat atau lambat pasti ibu kamu akan tahu.. dia ibu kamu, dia berhak tau.. : iyaaa.. tapi aku gak mauuu buat ibu sedihhh.... huhuhu.. nangis : tenang. Saya akan membantu adik bicara ke ibu.. adik tidak usa khawatir yaaa.. gimana? : aku takut.. : tidak papa.. Ms BB : baaaaaaaaaaaaaaaaaik : ibuu.. Setelah saya kasih tahu ibu tidak boleh marah maupun menyalahkan yaaa. Ib BB : baiklah bu bidan : Bu, Dari hasil pemeriksaan tadi, anak ibu hamil..

Ib Ms

: aphaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa>?!!!! : maafin adik bu.. (nangis huhuhu )

Ib BB Ib

: memeluk dengan erat sambil menangis.. : ibu yg sabar yaaa.. : bu bidan, anak saya masih SMA.. dia belum dapat ijazah..

Bagaimana dengan masa depan anak saya??? Dia pasti akan di keluarkan dari sekolah. BB : ibu, (sambil megang tangan) tapi ini memang berat tapi ini keadaannya. Ibu harus tetap mendukung anak ibu. Dia sekarang sedang mengandung cucu ibu.. Ib Ms : iyaaa yaaa.. yg terpenting anak sayaa.. kesehatan anak saya (sambil merangkul meisin) : maaaf maaaa.. Maaaaf buk Ib : iyaaaa. Dik, dengan sapa kamu hamil? Ms : dengan temand sekelasku maaa.

Ib : Ya ampun dekkok bisa kamu begitu apa salah ibusampai kamu berbuat begituIbu bagaimana masa depan mereka nanti.terus bagaimana keluarga kami menanggung aib ini (sambil menangis tiada henti menyalahkan diri sendiri) BB: Ibu yang sabar semua yang terjadi pasti ada hikmahnya Ib : Bu apa bisa anak yang dikandung meisin digugurkan sajasepertinya saya tidak kuatmenanggung malu dgn tetangga bu.saya mohon. BB: Ibu aborsi itu bukanlah kewenangan saya. Dampak apabila kehamilan diakhiri: Resiko fisik, perdarahan dan komplikasi lain mrpk salah satu komplikasi aborsi. Aborsi yang dilakukan berulang bs mengakibatkan kemandulan, apabila aborsi dilakukan tidak aman b erakibat fatal, yaitu kematian. Resiko psikis, pelaku aborsi sering mengalami perasaan panik, stress, tertekan dll. Resiko sosial, ktergantungan dengan pasangan menjadi lebih besar, resiko lain adalah pendidikan terputus, masa depan terganggu. Resiko ekonomi, biaya aborsi tinggi, apabila terjadi komplikasi maka biaya semakin tinggi.

Jadi bagaimana ibuk .banyak sekali pertimbangan yang harus dipikirkan bila Ibu menginginkan aborsi. Ms : iyaaa ma. Aq minta maaf .tp aq jg gak mau menggugurkan kandungan ini. Apa mama gak sayang dengan cucu mama ,aq yang berdosa ma tp cucu mama tidak.

Ibu: Baik bu bidan maafkan saya juga. saya berfikir pendek. BB : yaaaaa baiklah bu... ibu dan adik harus saling mendukung, saling berbagi, dan adik juga harus menjaga kandungan adik.. dan adik besuk datang ke sini lagi yaaa.. untuk kunjungan kehamilan.. untuk memantau, untuk mendeteksi dini bila ada komplikasi., kunjungan ulang itu meliputi: 1. Umur kehamilan sampai 28 minggu : kunjungan ulang tiap 4 minggu 2. > 28 minggu s.d 36 minggu : kunjungan ulang tiap 2 minggu 3. > 36 minggu s.d persalinan : kunjungan ulang tiap 1 minggu Ibu : terima kasih bu bidan telah membantu kita. Kiyta pulang dulu

(salaman dengan BB) BB:sama sama trimaksasih atas kunjungannya Ib dan Ms bergandengan pulang..................

Beri Nilai