Anda di halaman 1dari 52

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN GANGGUAN SISTEM SENSORY AND PERSEPSY SINUSITIS

TUTOR 9

1. Fika Apriani

220110090027

2. Fiola Dermawan

2201100900

3. Irtanty Nur Rachmatika

220110090013

4. Mimin Minkhatul Maula 220110090008

5. Muhammad ridwan

220110090047

6. Nissa Fadillah Somantri

220110090132

7. Reni Juanita

2201100900

8. Roselina Hutabarat

220110090100

9. Siti Nurtsalis S

220110090060

10. Teguh sumarna

220110090072

11. Tia Destianti

220110090085S

220110090072 11. Tia Destianti 220110090085S FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS PADJAJARAN JATINANGOR 2011 1

FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS PADJAJARAN JATINANGOR

2011

Chair

: Teguh Sumarna

Scriber I

: Tia Destianti

Scriber II

: Siti Nurtsalis S

KASUS 1 SINUSITIS

Seorang laki-laki 25 tahun datang dengan keluhan ± 3 bulan ini keluar cairan encer dari kedua lubang hidung terutama saat udara dingin,bersin-bersin bila menghirup debu dan udara dingin,hidung tersumbat bergantian kanan kiri, hidung terasa gatal, terasa lendir mengalir di tenggorokan, demam, dan pusing. Bila diminumi obat yang dibeli sendiri keluhan berkurang namun timbul lagi. Keluhan di rasakan lebih dari 4 hari dalam 1 minggu, karena dirasa mengganggu aktivitas penderita memeriksakan diri ke poli THT. Dari hasil pemeriksaan fisik di dapatkan : telinga dalam batas normal, hidung nyeri ketok kedua pipi (+/+), mukosa hiperemis (+/+), edema konka (+/+), hiperemis konka (+/+), diafanaskopy : kesuraman (+/-). Pemeriksaan diagnostik : Skin prigt test, X-Ray. Terapi yang diberikan : cepadroxil 2 x 300 mg, ambroxol 3 x 30 mg, paracetamol 3 x 500 mg, loratadin 5 mg dan pseudo efedrin sulfat 120 mg.

STEP I

1.

Loratadin (Fika) Obat untuk meredakan peradangan. (Irtanty)

2.

Mukosa Hiperemis (Fiola) Mukosa yaitu lapisan. Jadi Mukosa hiperemis itu lapisan mukosa yang abnormal. (Teguh)

3.

Hiperemis konka(Tia) Konka yaitu dimana tempat saluran pertukaran udara. Hiperemis itu yaitu tinggi kemerahan. Jadi hiperemis konka yaitu iritasi pada konka (kemerahan). (Irtanty) Konka yaitu tempat untuk menghangatkan udara (Teguh).

4.

Diafanoskopy ( Mimin ) Semacam endoskopy dengan memasukan alat ke saluran pernafasan. (Fika)

5.

Capadroxil (Ridwan) Antibiotik untuk mengatasi rasa gatal.

6.

Pseudo Efedrin Sulfat ( Irtanty) Obat untuk mengurangi penyumbatan. (Fiola) Obat untuk mengurangi hidung tersumbat (Dengkongestan). (Rose)

Melancarkan pernafasan. (Mimin) Obat untuk mengatasi inflamasi di daerah hidung. (Nissa)

7. Ambroxol (Siti) Obat untuk mengencerkan mukus. (Irtanty)

STEP II

1. Apa yang menyebabkan adanya cairan dan karakteristik cairan? (Siti)

2. Apa yang menyebabkan penyakit ini kambuh-kambuh? (Nissa)

3. Kenapa hidung terasa gatal ? (Rose)

4. Apa hubungannya hidung yang nyeri di kedua pipi dengan ketok kedua pipi ? (Irtanty)

5. Apa Diagnosa medis? (Ridwan)

6. Bagaimana prosedur diafanoscopy ? ( Mimin)

7. Apa komplikasinya ? ( Tia )

8. Apa pengaruh udara dingin ? ( Fiola)

9. Apa yang menyebabkan pemeriksaan fisiknya normal seperti di data? (Fika)

10. Apa persarafan apa yang terkena? Apakah akan mengganggu indra penciuman? (Teguh)

11. Hubungan penyakit ini dengan imunitas? Apakah terjalin hubungan erat atau tidak? (Nissa )

12. Kenapa klien di beri terapi cepadroxil dan paracetamol? (Rose)

13. Pemeriksaan diagnostik yang lain?

14. Bagaimana mekanisme penciuman? ( Ridwan)

15. Tanda dan gejala lainnya? (Mimin)

16. Apa masalah keperawatannya? (Tia)

17. Apakah ada riwayat keluarga? Faktor resiko jika tidak ditangani? (Fiola)

18. Pendidikan dan kesehatan yang diberikan seperti apa dan bagaimana pencegahannya? (Fika)

19. Etiologi selain alergi? (Teguh)

20. Apakah ada tindakan pembedahan?

21. Efek samping dari obat, apakah ada komplikasi ke organ lain? (Ridwan)

22. Apakah ada kemungkinan komplikasi ke telinga?( Fika)

23. Fungsi skin prick test?(Siti)

24. Stadium sinusitis? (Ridwan)

STEP III

1.

LO

2.

Penyakit ini kambuh-kambuh dari udara dingin. (Siti)

3.

Karena ada refleks bersin-bersin dan rasa gatal karena adanya mukus. (Nissa)

Karena alergi. (Teguh)

4.

Harus di palpasi, karena adanya nyeri pada kedua pipi. (Nissa)

5.

Sinusitis karena jika di palpasi adanya rasa nyeri ketok. (Rose) Sinusitis karena keluar cairan ± 3 bulan, flu, pusing 3 minggu dan setelah dilakukan diafonoskopy terdapat kesuraman. (Mimin) Sinusitis karena gejala jika berada di tempat dingin sulit bernafas. (Fika)

6.

Seperti endoscopy memasuki alat kamera ke dalam untuk melihat kesuraman di dalam rongga telinga.

7.

LO

8.

Pengaruh udara dingin menyebabkan klien alergi. (Siti)

9.

Karena adanya alergi dari luar. (Irtanty)

10.

Nervus Olfaktarius (N.1), tentu mengganggu. (Mimin) Nervus Maksilaris. (Rose)

11.

LO

12.

Gatal karena inflamasi, sehingga hidung tidak bisa menyaring bakteri? (Fiola)

13.

CT Scan untuk memeriksa anatomi hidung, biasanya pemeriksaan ini mahal dan hanya dilakukan oleh orang yang mampu (Siti) CT scan untuk memperjelas penyakitnya. (Ridwan) X-Ray dengan posisi waters terkait maksila (+/+). Challange test. (Teguh)

14.

Bau masuk ke hidung masuk ke kavum nasal gas bau yang masuk akan larut dalam

cairan mukus ikatan bau akan mengikat AMP akibatnya terjadi membran potensial di

hantarkan dendrit aksonmenghantarkan ke saraf N.1di bawa ke traktus olfaktarius

ke bulbus olfaktarius. Didalam bulbus olfaktarius di bagi 3 cabang yaitu korteks otak (mentransfer ke primer), hipotalamus (diterjemahkan bau busuk), medulla korteks (disimpan sebagai memori). (Irtanty)

15.

Timbulnya biasanya kalau udara dingin dan kondisi ruangan yang tidak mendapat cahaya sehingga lembab. (Fika)

16.

Gangguan rasa nyaman. (Tia) Gangguan pola aktivitas. (Ridwan)

17.

Tidak

18.

Jauhi udara dingin,hindari flu,kompres di muka,cegah flu. (Ridwan)

19.

LO

20.

Ada,belum dilakukan pembedahan karena belum ada nanahnya. (Fiola)

21.

Secara umum efek sampingnya ke ginjal. Kalau antibiotik jika tidak di minum teratur akan menjadi resisten obat. (Mimin)

22.

Ada, Karena mendekati rongga estasius. (Irtanty)

23.

Tes kulit untuk mendeteksi IgE spesifik. (Teguh)

24. LO

STEP IV (Mind Map)

Patofisiologi

patologi
patologi

Anfis Hidung

LO STEP IV ( Mind Map) Patofisiologi patologi Anfis Hidung askep konsep definisi etiologi Faktor Resiko

askep

konsep

( Mind Map) Patofisiologi patologi Anfis Hidung askep konsep definisi etiologi Faktor Resiko Manklin Sinusitis penkes

definisi

Patofisiologi patologi Anfis Hidung askep konsep definisi etiologi Faktor Resiko Manklin Sinusitis penkes

etiologi

patologi Anfis Hidung askep konsep definisi etiologi Faktor Resiko Manklin Sinusitis penkes penatalaksanaan

Faktor Resiko

Anfis Hidung askep konsep definisi etiologi Faktor Resiko Manklin Sinusitis penkes penatalaksanaan Farmakologi Non

Manklin

Sinusitis

penkes
penkes
definisi etiologi Faktor Resiko Manklin Sinusitis penkes penatalaksanaan Farmakologi Non Farmakologi Klasifikasi

penatalaksanaan

Farmakologi
Farmakologi

Non Farmakologi

Sinusitis penkes penatalaksanaan Farmakologi Non Farmakologi Klasifikasi Stadium Komplikasi Pemeriksaan STEP V ( Learning

Klasifikasi

penatalaksanaan Farmakologi Non Farmakologi Klasifikasi Stadium Komplikasi Pemeriksaan STEP V ( Learning Objective)

Stadium

Farmakologi Non Farmakologi Klasifikasi Stadium Komplikasi Pemeriksaan STEP V ( Learning Objective) 1. Apa

Komplikasi

Pemeriksaan

Non Farmakologi Klasifikasi Stadium Komplikasi Pemeriksaan STEP V ( Learning Objective) 1. Apa yang menyebabkan adanya

STEP V (Learning Objective)

1. Apa yang menyebabkan adanya cairan dan karakteristik cairan?

2. Apa komplikasinya ?

3. Hubungan penyakit ini dengan imunitas? Apakah terjalin hubungan erat atau tidak?

4. Etiologi selain energi?

5. Stadium sinusitis?

STEP VI (Self Study)

STEP VII (Reporting)

A.Pembahasan Step 1

1. Loratadine

Loratadine adalah satu obat untuk alergi dan melancarkan jalan nafas di hidung,dosisisnya 10 mg per tabletnya. Efek samping: mual,muntah,untuk wanita hamil tidak disarankan meminum obat ini dan untuk usia di bawah 12 tahun tidak boleh di beri obat ini. (Mimin)

Loratadine : Kerjanya selektif. Di simpan pada suhu 20-30 o C. (Teguh)

Loratadine : Indikasi diberikan untuk hidung. Kontraindikasi untuk hipersensitivitas.(Rose)

2. Mukosa Hiperemis

Mukosa hiperemis : Mukosa yang merah karena adanya gesekan antara mukosa yang satu dengan mukosa yang lainnya. (Irtanty)

Mukosa hiperemis : Awalnya edema menyebabkan mukosa berhadapan mengalami gesekan. (Mimin)

3. Diafanoskopy

Diafanoskopy = Transiluminasi. Yaitu pemeriksaan diagnostik yang dilakukan di ruang gelap, dimana sumber cahaya di masukan di mulut klien dan kedua sisi rongga sinus diperiksa. (Siti)

Diafanoskopy menggunakan penlight

4. Pseudoefedrin

Pseudoefedrin adalah jenis dekongestan, pelega hidung,merupakan dari efedrin mengandung orang yang minumnya itu hilang dari kelelahan (Fika)

Pseudoefedrin ini biasanya merupakan kombinasi obat. (Teguh)

Kerjanya hanya sementara memperlanjar dari sumbahan hidung. (Fiola)

Karena adanya edema sehingga mukusnya terhambat , sehingga di kasih dekongestan supaya jalannya pernafasan tidak sempit .(Nissa)

Efek samping : mual,anoreksia,gugup,kejang. Dosis dewasa 60 mg tiap 4-6 jam sekali. (Siti)

Dosis dewasa tidak boleh lebih 250 mg,anak 45 mg.(Mimin)

Dosis dewasa tidak boleh lebih dari 240 mg selama sehari. Efek samping mual muntah,pusing.(Rose)

5.

Ambroxol

Ambroxol : Dosis dewasa 3 x 30 mg untuk 2-3 hari pertama, anak-anak 5-12 tahun 2-3 kali 15 mg, anak-anak 2- 3 tahun 7,5 mg, di bawah 2 tahun 2 x 7,5 gram. Perhatian :Ibu hamil dan menyusui tidak dibolehkan (Irtanty)

Dalam efek 30 menit mengecerkan mukus. (Nissa)

Ambroxol baik,bisa dikombinasikan untuk standar obat umum,jadi bisa di kombinasikan dengan obat lain. D simpan di tempat kering n kena cahaya. (Teguh).

B. Pembahasan Mind Map

1)

Anfis

Hidung terdiri dari dua rongga yang dibatasi dibatasi septum, di dalamnya ada vestibulum,di belakangannya ada osfium , hubungan sinus dan rongga hidung ada duktus. Konka itu fungsinya untuk mengalirkan udara dan suhu.Sinus dibagi menjadi empat normalnya itu berongga dan kosong. Fungsi sinus ada empat. (Ridwan)

Fisiologi hidung : Adanya vestibulum itu untuk bersin,ada alergen yang masuk ke hidung sehingga merangsang aferen dan nervus 5,sehingga akan bersin(normalnya). Alergen dari partikel2 kecil dan adanya ige mengaktifkan sel g untuk mukus sehingga berdrainase dan di ikat oleh igg sehingga akan cair mengeluarkan mukus. Drainase normalnya : ada di kom (daerah sempit) sinus maksila akan berdrainase kalau ada gerakan silia.Drainase di kom dan tuba estasius. (Irtanty)

Mukosa di dalam hidung ada 2 yaitu : mukosa pernafasan dan mukosa penciuman. Mukosa pernafasan ada silia y, sedangkan penciuman itu hanya untuk sel-sel pembau. Secara umum fisiologinya respon suara ,kelembapan udara,suhu jika sudah keluar dari hidung 37 o C. (Rose)

Sampai saat ini empat fungsi sinus itu teryata masih belum bisa dipastikan. Hanya satu persen dari fisiologinya yang mengatakan bisa menjaga keseimbangan kepala. (Mimin)

Ada artikel menyebutkan kalau yang menjaga keseimbangan itu bukan hanya sinus saja tetapi dari tuba estasius.(Irtanty)

Sinus paranalis beratnya mencapai 15 ml, beratnya ringan sekali. Maksila udah ada sejak lahir,etmoid dan frontal 3 bulan. (Fiola)

2)

3)

Untuk pertumbuhan tulang yang di wajah, pertumbuhn tulang akan terdesak dan terhubung lagi. (Fika)

Mekanisme penciuman : Partikel bau ke vestibulum di tangkap silia,di bawa oleh sel-sel olfaktarius sehingga akan meningkatkan AMP, lalu ada potensial aksi(ion cairan), lalu akan di bawa oleh glomeruli olfaktorius lalu di bawa ke akson di bawa ke sel mitral lalu bulbus lalu ke troktus centurial lalu ada persepsi bau. (Teguh) Definisi

Sinusitis adalah peradangan yang terjadi pada sinus akibat virus atau bakteri, biasanya oleh virus streptocucus dan H. Influenza. (Reni) Etiologi

Akut : Infeksi virus, jamur aspesbulus, defisiensi imun, rinitis akut,trauma. Kronis : Polusi bahan kimia,tumor hidung. (Tia)

Akut : lebih sering disebabkan oleh infeksi gigi. (Siti)

Bakteri steftacocus normalnya ada dan tidak bermasalah, tetapi jika imun turun ssehingga akan menyebabkan sinus. (Rose)

4)

Manifestasi Klinis

Kronis : Sering keluar air cairan. Akut : Bau.demam pusing.,sakit kepala. (Fiola)

Sakit kepalanya itu karena peradangan terus akibat inflamasi sehingga demam, sehingga d KOM ada penumpukan mukus lalu adanya tekanan intraklanial sehingga pusing.(Irtanty)

infeksi faring,nyerinya beralih. Kronis : jarang demam,ada gangguan pendengaran,gangguan mata.(Siti)

Nyerinya tidak menertap karena sinusitis itu terisi cairan,sehingga cairan itu dapat berpindah kemana saja. (Nissa)

Demamnya ada sistemik dan ada yg lokal. Kalau lokal di kepala. (Ridwan)

5)

Ciri-cirinya ada dua yaitu: mayor dan minor. Mayor : mukosa purulen,penebalan antrium,dsb. Minor : seperti yang disebutkan oleh teman-teman tadi. (Fika) Klasifikasi

Klasifikasinya dibagi tiga menurut adams yaitu :

Akut : Infeksi yang terjadi dalam rentang waktu beberapa hari sampai beberapa minggu.

Sub akut : Infeksi yang terjadi dalam rentang waktu beberapa minggu sampai beberapa bulan. Kronis : Infeksi yang terjadi dalam rentang waktu beberapa bulan sampai beberapa tahun. (Siti)

Akut : 4 hari - 4 minggu Sub akut : 4 minggu - 4 bulan Kronik: tahun. (Mimin)

Akut : Gejalanya demam,pusing. Sub akut : Demamnya tidak dirasakan. Kronis : Di sembuhinnya itu dengan cara faktor penyebabnya harus di cari terlebih dahulu. (Rose).

6)

Derinontogenik : berawal dari infeksi gigi ke graham atas. (Fika) Pemeriksaan Diagnostik

Rinoskopi anterior : edema. Posterior : mukusa . Diafanaskopy X-ray Ct scan Tes sedimentasi. (Teguh)

Tes Mikrobiologi untuk mendeteksi bakteri. (Ridwan)

7)

Komplikasi

Kelainan orbita karena dari sisus edfoid berdekatan dengan frontal. (Reni)

Mukokel karena maksila ada cairan di dalam sinus itu padat sehingga jadi kista. Fiokel itu lebih parah lagi.(Mimin)

Intrakranial : Meningitis,osteomilitis,abses otak. (Fika)

Kelainan paru bisa brokitis kronis,ashma bronkial yg kambuh sebelum sinus itu sembuh. (Tia)

Gangguan pencernaan pada anak-anak. (Ridwan)

8)

Penatalaksanaan

Pembedahan itu dilakukan sesuai letak sinusnya yaitu :

Sinus maksila : Pembedahannya dinamakan antrostomi. Bertujuan untuk mengeluarkan nanah. Selain itu juga ada operasi Caldwell melalui tulang pipi. Sinus etmoid : ada dua pembedahan yaitu etmoid intranasal dan ekstranasal. Sinus Frontal : Pembedahannya dinamakan Killian. (Tia)

Sinus Sfenoid : Pembedahannya menggunakan endoskopi, jadi caranya memasukan endoskop ke dalam rongga hidung, jadi dokter melakukan pembedahan dengan melihat ke monitor. (Siti).

9)

Sebelum dilakukan pembedahan itu sinus harus di cuci dulu. Sinus maksila : Menggunakan cairan garam. Frontal,etmoid,sfenoid : Menggunakan cairan HCL.(Teguh) Asuhan Keperawatan

Gangguan penghidung berhubungan dengan sekret menumpuk ditandai dengan banyaknya sekret. (Mimin)

Nyeri berhubungan dengan inflamasi ditandai dengan adanya nyeri tekan. (Fiola)

Gangguan termolegurasi. (Mimin) Jika gangguan termolugerasi itu kurang tepat, karena kalau termolegurasi itu biasanya sudah sampai ke otak,sedangkan hipertemi biasanya hanya demam saja. (Nissa)

Intervensi bersihkan jalan nafas tidak efektif :

Air hangat di beri minyak kayu putih lalu uapnya di hirup. (Mimin) Lingkungan dibuat kondusif,misal di bawa ke taman. (Ridwan) Di ajarkan cara batuk efektif supaya sekret tidak masuk ke dalam. (Teguh).

Intervensi nyeri :

Kaji skala nyeri Ajarkan distraksi dan relaksasi Inflamasi di tangani dahulu karena penyebab nyerinya ini dari inflamasi. (Fiola)

Intervensi Hipertemi Pertahankan cairan

ANATOMI DAN FISIOLOGI HIDUNG DAN SINUS PARANASAL

A.Anatomi Hidung

1. Hidung Luar Hidung luar berbentuk piramid dengan bagian-bagiannya dari atas ke bawah :

1)

Pangkal Hidung (Bridge)

2)

Dorsum Nasi

3)

Puncak Hidung

4)

Ala Nasi

5)

Kolumela

6)

Lubang hidung (nares anterior)

5) Kolumela 6) Lubang hidung (nares anterior) Hidung luar dibentuk oleh kerangka tulang dan tulang rawan

Hidung luar dibentuk oleh kerangka tulang dan tulang rawan yang dilapisi kulit, jaringan ikat dan beberapa otot kecil yaitu M. Nasalis pars transversa dan M. Nasalis pars allaris. Kerja otot otot tersebut menyebabkan nares dapat melebar dan menyempit. Batas atas nasi eksternus melekat pada os frontal sebagai radiks (akar), antara radiks sampai apeks (puncak) disebut dorsum nasi. Lubang yang terdapat pada bagian inferior disebut nares, yang dibatasi oleh :

Superior : Os Frontal. Os Nasal, Os Maksila

Inferior : Kartilago septi nasi,kartilago nasi lateralis,kartilago alaris mayor dan kartilago alaris minor

Dengan adanya kartilago tersebut maka nasi eksternus bagian inferior menjadi fleksibel.

Perdarahan 1) A. Nasalis anterior (cabang A.Etmoidalis yang merupakan cabang dari A.Oftalmika, cabang dari a.Karotis Interna) 2) A. Nasalis posterior (cabang A.Sfenopalatinum, cabang dari A.Maksilaris Interna, cabang dari A.Karotis Interna)

3)

A. Angularis (cabang dari A. Fasialis)

Persarafan

1)

Cabang dari N. Oftalmikus (N. Supratroklearis, N. Infratroklearis)

2)

Cabang dari N. Maksilaris (ramus eksternus N. Etmoidalis anterior)

2. Kavum Nasi

Dengan adanya septum nasi maka kavum nasi dibagi menjadi dua ruangan yang membentang dari nares sampai koana (apertura posterior). Kavum nasi ini berhubungan dengan sinus frontal, sinus sfenoid, fossa kranial anterior dan fossa kranial media. Batas batas kavum nasi :

Posterior : berhubungan dengan nasofaring

Atap : os nasal, os frontal, lamina kribriformis etmoidale, korpus sfenoidale dan sebagian os vomer

Lantai : merupakan bagian yang lunak, kedudukannya hampir horisontal, bentuknya konkaf dan bagian dasar ini lebih lebar daripada bagian atap. Bagian ini dipisahnkan dengan kavum oris oleh palatum durum.

Medial : septum nasi yang membagi kavum nasi menjadi dua ruangan (dekstra dan sinistra), pada bagian bawah apeks nasi, septum nasi dilapisi oleh kulit, jaringan subkutan dan kartilago alaris mayor. Bagian dari septum yang terdiri dari kartilago ini disebut sebagai septum pars membranosa = kolumna = kolumela.

Lateral : dibentuk oleh bagian dari os medial, os maksila, os lakrima, os etmoid, konka nasalis inferior, palatum dan os sfenoid.

Konka nasalis suprema, superior dan media merupakan tonjolan dari tulang etmoid. Sedangkan konka nasalis inferior merupakan tulang yang terpisah. Ruangan di atas dan belakang konka nasalis superior adalah resesus sfeno- etmoid yang berhubungan dengan sinis sfenoid. Kadang kadang konka nasalis suprema dan meatus nasi suprema terletak di bagian ini.

Perdarahan

Arteri yang paling penting pada perdarahan kavum nasi adalah A.sfenopalatina yang merupakan cabang dari A.maksilaris dan A. Etmoidale anterior yang merupakan cabang dari A. Oftalmika. Vena tampak sebagai pleksus yang terletak submukosa yang berjalan bersama sama arteri.

Persarafan

Anterior kavum nasi dipersarafi oleh serabut saraf dari N. Trigeminus yaitu N. Etmoidalis anterior

Posterior kavum nasi dipersarafi oleh serabut saraf dari ganglion pterigopalatinum masuk melalui foramen sfenopalatina kemudian menjadi N. Palatina mayor menjadi N. Sfenopalatinus.

3. Mukosa Hidung

Rongga hidung dilapisi oleh mukosa yang secara histologik dan fungsional dibagi atas mukosa pernafasan dan mukosa penghidu. Mukosa pernafasan terdapat pada sebagian besar rongga hidung dan permukaannya dilapisi oleh epitel torak berlapis semu yang mempunyai silia dan diantaranya terdapat sel sel goblet. Pada bagian yang lebih terkena aliran udara mukosanya lebih tebal dan kadang kadang terjadi metaplasia menjadi sel epital skuamosa. Dalam keadaan normal mukosa berwarna merah muda dan selalu basah karena diliputi oleh palut lendir (mucous blanket) pada permukaannya. Palut lendir ini dihasilkan oleh kelenjar mukosa dan sel goblet.

Silia yang terdapat pada permukaan epitel mempunyai fungsi yang penting. Dengan gerakan silia yang teratur, palut lendir di dalam kavum nasi akan didorong ke arah nasofaring. Dengan demikian mukosa mempunyai daya untuk membersihkan dirinya sendiri dan juga untuk mengeluarkan benda asing yang masuk ke dalam rongga hidung. Gangguan pada fungsi silia akan menyebabkan banyak sekret terkumpul dan menimbulkan keluhan hidung tersumbat. Gangguan gerakan silia dapat disebabkan oleh pengeringan udara yang berlebihan, radang, sekret kental dan obat obatan.

Mukosa penghidu terdapat pada atap rongga hidung, konka superior dan sepertiga bagian atas septum. Mukosa dilapisi oleh epitel torak berlapis semu dan tidak bersilia (pseudostratified columnar non ciliated epithelium). Epitelnya dibentuk oleh tiga macam sel, yaitu sel penunjang, sel basal dan sel reseptor penghidu. Daerah mukosa penghidu berwarna coklat kekuningan.

B. Fisiologi hidung

1. Sebagai jalan nafas

Pada inspirasi, udara masuk melalui nares anterior, lalu naik ke atas setinggi konka media dan kemudian turun ke bawah ke arah nasofaring, sehingga aliran udara ini berbentuk lengkungan atau arkus. Pada ekspirasi, udara masuk melalui koana dan kemudian mengikuti jalan yang sama seperti udara inspirasi. Akan tetapi di bagian depan aliran udara memecah, sebagian lain kembali ke belakang membentuk pusaran dan bergabung dengan aliran dari nasofaring.

2. Pengatur kondisi udara (air conditioning)

Fungsi hidung sebagai pengatur kondisi udara perlu untuk mempersiapkan udara yang akan masuk ke dalam alveolus. Fungsi ini dilakukan dengan cara :

a) Mengatur kelembaban udara. Fungsi ini dilakukan oleh palut lendir. Pada musim panas, udara hampir jenuh oleh uap air, penguapan dari lapisan ini sedikit, sedangkan pada musim dingin akan terjadi sebaliknya.

b) Mengatur suhu. Fungsi ini dimungkinkan karena banyaknya pembuluh darah di bawah epitel dan adanya permukaan konka dan septum yang luas,

sehingga radiasi dapat berlangsung secara optimal. Dengan demikian suhu udara setelah melalui hidung kurang lebih 37 o C.

3.

Sebagai penyaring dan pelindung Fungsi ini berguna untuk membersihkan udara inspirasi dari debu dan bakteri dan dilakukan oleh :

Rambut (vibrissae) pada vestibulum nasi

Silia

Palut lendir (mucous blanket). Debu dan bakteri akan melekat pada palut lendir dan partikel partikel yang besar akan dikeluarkan dengan refleks bersin. Palut lendir ini akan dialirkan ke nasofaring oleh gerakan silia.

Enzim yang dapat menghancurkan beberapa jenis bakteri, disebut lysozime.

4.

Indra penghirup

Hidung juga bekerja sebagai indra penghirup dengan adanya mukosa olfaktorius pada atap rongga hidung, konka superior dan sepertiga bagian atas septum. Partikel bau dapat mencapai daerah ini dengan cara difusi dengan palut lendir atau bila menarik nafas dengan kuat.

5.

Resonansi suara

Penting untuk kualitas suara ketika berbicara dan menyanyi. Sumbatan hidung akan menyebabkan resonansi berkurang atau hilang, sehingga terdengar suara sengau.

6.

Proses bicara

 

Membantu proses pembentukan kata dengan konsonan nasal (m,n,ng) dimana rongga mulut tertutup dan rongga hidung terbuka, palatum molle turun untuk aliran udara.

7.

Refleks nasal

Mukosa hidung merupakan reseptor refleks yang berhubungan dengan saluran cerna, kardiovaskuler dan pernafasan. Contoh : iritasi mukosa hidung menyebabkan refleks bersin dan nafas terhenti. Rangsang bau tertentu menyebabkan sekresi kelenjar liur, lambung dan pankreas.

A.Anatomi Sinus Paranasl

Ada

delapan

sinus

paranasal,

empat

buah

pada

masing-masing

Anatominya dapat dijelaskan sebagai berikut: 6

sisi

hidung.

Anatominya dapat dijelaskan sebagai berikut: 6 sisi hidung. sinus frontal kanan dan kiri, sinus ethmoid kanan

sinus frontal kanan dan kiri, sinus ethmoid kanan dan kiri (anterior dan posterior), sinus maksila kanan dan kiri (antrium highmore) dan sinus sfenoid kanan dan kiri. Semua sinus ini dilapisi oleh mukosa yang merupakan lanjutan mukosa hidung, berisi udara dan semua bermuara di rongga hidung melalui ostium masing-masing.

Pada meatus medius yang merupakan ruang diantara konka superior dan konka inferior rongga hidung terdapat suatu celah sempit yaitu hiatus semilunaris yakni muara dari sinus maksila, sinus frontalis dan ethmoid anterior.

Sinus paranasal terbentuk pada fetus usia bulan III atau menjelang bulan IV dan tetap berkembang selama masa kanak-kanak, jadi tidak heran jika pada foto rontgen anak-anak belum ada sinus frontalis karena belum terbentuk.

Pada meatus superior yang merupakan ruang diantara konka superior dan konka media terdapat muara sinus ethmoid posterior dan sinus sfenoid.

Fungsi sinus paranasal adalah :

Membentuk pertumbuhan wajah karena di dalam sinus terdapat rongga udara sehingga bisa untuk perluasan. Jika tidak terdapat sinus maka pertumbuhan tulang akan terdesak.

Sebagai pengatur udara (air conditioning).

Peringan cranium.

Resonansi suara.

Membantu produksi mukus.

Macam-Macam Sinus

A. Sinus Maksilaris

Terbentuk pada usia fetus bulan IV yang terbentuk dari prosesus maksilaris arcus I.

Bentuknya piramid, dasar piramid pada dinding lateral hidung, sedang apexnya pada pars zygomaticus maxillae.

Merupakan sinus terbesar dengan volume kurang lebih 15 cc pada orang dewasa.

Berhubungan dengan :

Cavum orbita, dibatasi oleh dinding tipis (berisi n. infra orbitalis) sehingga jika dindingnya rusak maka dapat menjalar ke mata.

Gigi, dibatasi dinding tipis atau mukosa pada daerah P2 Mo1ar.

Ductus nasolakrimalis, terdapat di dinding cavum nasi.

B. Sinus Ethmoidalis

Terbentuk pada usia fetus bulan IV.

Saat lahir, berupa 2-3 cellulae (ruang-ruang kecil), saat dewasa terdiri dari 7- 15 cellulae, dindingnya tipis.

Bentuknya berupa rongga tulang seperti sarang tawon, terletak antara hidung dan mata

Berhubungan dengan :

Fossa cranii anterior yang dibatasi oleh dinding tipis yaitu lamina cribrosa. Jika terjadi infeksi pada daerah sinus mudah menjalar ke daerah cranial (meningitis, encefalitis dsb).

Orbita, dilapisi dinding tipis yakni lamina papiracea. Jika melakukan operasi pada sinus ini kemudian dindingnya pecah maka darah masuk ke daerah orbita sehingga terjadi Brill Hematoma.

Nervus Optikus.

Nervus, arteri dan vena ethmoidalis anterior dan pasterior.

C. Sinus Frontalis

Sinus ini dapat terbentuk atau tidak.

Tidak simetri kanan dan kiri, terletak di os frontalis.

Volume pada orang dewasa ± 7cc.

Bermuara ke infundibulum (meatus nasi media).

Berhubungan dengan :

Fossa cranii anterior, dibatasi oleh tulang compacta.

Orbita, dibatasi oleh tulang compacta.

Dibatasi oleh Periosteum, kulit, tulang diploic.

D. Sinus Sfenoidalis

Terbentuk pada fetus usia bulan III

Terletak pada corpus, alas dan Processus os sfenoidalis.

Volume pada orang dewasa ± 7 cc.

Berhubungan dengan :

Sinus cavernosus pada dasar cavum cranii.

Glandula pituitari, chiasma n.opticum.

Tranctus olfactorius.

Arteri basillaris brain stem (batang otak) (6) .

KONSEP PENYAKIT

1.Definisi Sinusitis

Sinusitis adalah suatu peradangan yang terjadi pada sinus. Sinus sendiri adalah rongga udara yang terdapat di area wajah yang terhubung dengan hidung.

Sinusitis adalah peradangan mukosa sinus paranasal yang dapat berupa sinusitis maksilaris, sinusitis etmoid, sinusitis frontal, dan sinusitis sfenoid. Bila yang terkena lebih dari satu sinus disebut multisinusitis, dan bila semua sinus terkena disebut pansinusitis.

Fungsi

dari

rongga

sinus

adalah

untuk

menjaga

kelembapan

hidung

&

menjaga

pertukaran udara di daerah hidung. Rongga sinus sendiri terdiri dari 4 jenis, yaitu

a. Sinus Frontal, terletak di atas mata dibagian tengah dari masing-masing alis

b. Sinus Maxillary, terletak diantara tulang pipi, tepat disamping hidung

c. Sinus Ethmoid, terletak diantara mata, tepat di belakang tulang hidung.

d. Sinus Sphenoid, terletak dibelakang sinus ethmoid & dibelakang mata

Didalam rongga sinus terdapat lapisan yang terdiri dari bulu-bulu halus yang disebut dengan cilia. Fungsi dari cilia ini adalah untuk mendorong lendir yang di produksi didalam sinus menuju ke saluran pernafasan. Gerakan cilia mendorong lendir ini berguna untuk membersihkan saluran nafas dari kotoran ataupun organisme yang mungkin ada. Ketika lapisan rongga sinus ini membengkak maka cairan lendir yang ada tidak dapat bergerak keluar & terperangkap di dalam rongga sinus. Jadi sinusitis terjadi karena peradangan didaerah lapisan rongga sinus yang menyebabkan lendir terperangkap di rongga sinus & menjadi tempat tumbuhnya bakteri.

Sinusitis paling sering mngenai sinus maksila (Antrum Highmore), karena merupakan sinus paranasal yang terbesar, letak ostiumnya lebih tinggi dari dasar, sehingga aliran sekret (drenase) dari sinus maksila hanya tergantung dari gerakan silia, dasar sinus maksila adalah dasar akar gigi (prosesus alveolaris), sehingga infeksi gigi dapat menyebabkan sinusitis maksila, ostium sinus maksila terletak di meatus medius di sekitar hiatus semilunaris yang sempit sehingga mudah tersumbat.

2. Etiologi Sinusitis Sinusitis akut dapat disebabkan oleh :

1. Infeksi virus. Sebagian besar kasus sinusitis akut disebabkan oleh flu biasa.

2. Infeksi bakteri. Ketika infeksi saluran pernafasan atas terus berlanjut lebih dari

tujuh sampai 10 hari, maka lebih cenderung disebabkan oleh infeksi bakteri dibandingkan infeksi virus.

3. Infeksi jamur. Jika berada pada daerah yang tinggi resiko infeksi jamur dan

memiliki kelainan sinus atau sistem kekebalan tubuh yang lemah maka sangat beresiko sinusitis akut akibat infeksi jamur. Beberapa kondisi kesehatan dapat meningkatkan resiko terkena infeksi sinus yang

menyebabkan sinusitis akut, kondisi kesehatan tersebut adalah :

1. Alergi. Peradangan yang terjadi disertai alergi dapat menghalangi sinus.

2. Polip atau tumor nasal. Pertumbuhan jaringan ini dapat menghalangi lubang hidung atau sinus.

3. Kelainan septum hidung. Sebuah septum yang bengkok dinding antara lubang hidung dapat membatasi atau memblokir sebagian sinus .

4. Infeksi gigi. Sejumlah kecil kasus sinusitis akut disebabkan oleh gigi yang terinfeksi.

5. Pembesaran atau pertumbuhan adenoide yang terinfeksi pada anak- anak. pertumbuhan adenoide terletak di bagian belakang tenggorokan atas .

6. Kondisi medis lainnya . Komplikasi dari cystic fibrosis, gastroesophageal reflux disease (GERD) atau gangguan sistem kekebalan dapat menyebabkan sinus terblokir sehingga meningkatkan risiko infeksi.

3.Faktor Resiko Sinusitis

Lingkungan Berpolusi

Udara dingin dan kering

Kebiasaan merokok

4.Manifestasi Klinis Pada sinusitis Akut yaitu :

1. Infeksi virus Sinusitis akut bisa terjadi setelah adanya infeksi virus pada saluran pernafasan bagian atas (misalnya Rhinovirus, Influenza virus, dan Parainfluenza virus).

2. Bakteri Di dalam tubuh manusia terdapat beberapa jenis bakteri yang dalam keadaan normal tidak menimbulkan penyakit (misalnya Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae). Jika sistem pertahanan tubuh menurun atau drainase dari sinus tersumbat akibat pilek atau infeksi virus lainnya, maka bakteri yang sebelumnya tidak berbahaya akan berkembang biak dan menyusup ke dalam sinus, sehingga terjadi infeksi sinus akut.

3. Infeksi jamur Infeksi jamur bisa menyebabkan sinusitis akut pada penderita gangguan sistem kekebalan, contohnya jamur Aspergillus.

4. Peradangan menahun pada saluran hidung. Pada penderita rhinitis alergi dan juga penderita rhinitis vasomotor.

5. Septum nasi yang bengkok

6. Tonsilitis yg kronik

Pada Sinusitis Kronik, yaitu:

1. Sinusitis akut yang sering kambuh atau tidak sembuh.

2. Alergi

3. Karies dentis ( gigi geraham atas )

4. Septum nasi yang bengkok sehingga menggagu aliran mukosa.

5. Benda asing di hidung dan sinus paranasal

6. Tumor di hidung dan sinus paranasal.

5.Klasifikasi Sinusitis Klasifikasi Sinusitis

a. Menurut anatomi sinus yang terkena

Sinusitis Maksilaris

Sinus maksila disebut juga Antrum Highmore, merupakan sinus yang sering terinfeksi oleh karena merupakan sinus paranasal yang terbesar, letak ostiumnya lebih tinggi dari dasar, sehingga aliran sekret (drenase) dari sinus maksila hanya tergantung dari gerakan silia,dasar sinus maksila adalah dasar akar gigi (prosesusalveolaris), sehingga infeksi gigi dapat menyebabkan sinusitis maksila, ostium sinus maksila

terletak di meatus medius di sekitar hiatus semilunaris yang sempit sehingga mudah tersumbat. Pada peradangan aktif sinus maksila atau frontal, nyeri biasanya sesuai dengan daerah yang terkena. Pada sinusitis maksila nyeri terasa di bawah kelopak mata dan kadang menyebar ke alveolus hingga terasa di gigi.Nyeri alih dirasakan di dahi dan depan telinga Wajah terasa bengkak, penuh dan gigi nyeri pada gerakan kepala mendadak, misalnya sewaktu naik atau turun tangga.Sering kali terdapat nyeri pipi khas yang tumpul dan menusuk

Sinusitis Ethmoidalis

Sinusitus ethmoidalis akut terisolasi lebih lazim pada anak, sering kali bermanifestasi sebagai seluliti sorbita.Karena dinding leteral labirin ethmoidalis (lamina papirasea). Sering menimbulkan selutis orbita. Pada dewasa sering kali bersama-sama dengan sinusitis maksilaris serta dianggap sebagai nyerta sinusitis frontalis yang tidak dapat dihindari. Gejala berupa nyeri yang dirasakan di pangkal hidung dan kantus medius, kadang-kadang nyeri di bola mata atau belakangnya, terutama bila mata di gerakkan. Nyeri alih di pelipis post nasal dan sumbatan hidung.

Sinusitis Frontalis

Sinusitis frontalis akut hamper selalu bersama-samadengan infeksi sinus etmoidalisanterior. Gejala subyektif terdapat nyeri kepala yang khas, nyeri berlokasi di atas ali smata, biasanya pada pagi hari dan memburuk menjelang tengah hari. Kemudian perlahan-lahan mereda hingga menjelang malam. Pasien biasanya menyatakan bahwa dahi terasa nyeri biladisentuh dan mungkint erdapat pembengkakan supra orbita.

Sinusitis Sfenoidalis

Pada sinusitis sfenodalis rasa nyeri terlokalisasi di vertex, oksipital, di belakang bola matadan di daerah mastoid.Namun penyaki tinil ebihlazim menjadi bagian dari pansinusitis, sehingga gejalanya sering menjadi satu denga gejalainfeksi sinus lainnya

b. Menurut Adams (1978)

Sinusitis akut Infeksi beberapa hari sampai beberapa minggu.

Gejalanya: demam, rasa lesu, terdapat ingus kental yang kadang-kadang berbau dihidung dan dirasakan mengalir ke nasofaring, hidung tersumbat, rasa nyeri di daerah yg terkena dan kadang-kadang nyeri alih.

Sinusitis subakut Infeksi beberapa minggu sampai beberapa bulan. Dikatakan subakut apabila tanda akut sudah reda.

Sinusitis kronik Infeksi dari beberapa bulan sampai beberapa tahun. Gejalanya: sekret di faring dan nasofaring, rasa tidak nyaman ditenggorok, pendengaran terganggu, nyeri kepala, gejala di saluran cerna karena mukopus yang tertelan.

6.Komplikasi

Komplikasi sinusitis menurun sejak ditemukannya antibiotik. Komplikasi biasanya terjadi pada sinusitis akut atau pada sinusitis kronis dengan eksaserbasi akut. Komplikasi yang dapat terjadi antara lain:

1. Kelainan orbita yang disebabkan oleh sinus paranasal yang berdekatan dengan mata (orbita). Penyebaran infeksi terjadi melalui trombollebitis dan perkontinuitatum. Kelainan yang dapat ditimbulkan adalah edem palpebra, selulitis orbita, abses subperiortal, abses orbita, dan trombosis sinus kavernosus.

2. Osteomielitis dan abses subperiostal. Biasanya ditemukan pada anak dan sering timbul akibat sinusitis frontal. Pada osteomielitis sinus maksila dapat timbul fistula oroantral.

3. Kelainan intrakranial seperti meningitis, abses ekstradural atau subdural, abses otak, dan trombosis sinus karvenosus.

4. Kelainan paru, seperti bronchitis kronik, bronkiektasis, dan asma bronkial. Adanya kelainan sinus paranasal disertai dengan kelainan paru ini disebut sinobronkitis.

7.Pemeriksaan Diagnostik

Rinoskopi anterior

Tampak mukosa konka hiperemis, kavum nasi sempit, dan edema.Pada sinusitis maksila, sinusitis frontal dan sinusitis ethmoid anterior tampak mukopus atau nanah di meatus medius, sedangkan pada sinusitis ethmoid posterior dan sinusitis sfenoid nanah tampak keluar dari meatus superior.

Rinoskopi posterior

Tampak mukopus di nasofaring (post nasal drip).

Dentogen

Caries gigi (PM1,PM2,M1)

Transiluminasi (diaphanoscopia)

Sinus yang sakit akan menjadi suram atau gelap. Pemeriksaan transiluminasi bermakna bila salah satu sisi sinus yang sakit, sehingga tampak lebih suram dibanding sisi yang normal.

X- Foto sinus paranasalis:

Pemeriksaan radiologik yang dibuat ialah Posisi Water’s, Posteroanterior dan Lateral. Akan tampak perselubungan atau penebalan mukosa atau batas cairan udara (air fluid level) pada sinus yang sakit. Posisi Water’s adalah untuk memproyeksikan tulang petrosus supaya terletak di bawah antrum maksila, yakni dengan cara menengadahkan kepala pasien sedemikian rupa sehingga dagu menyentuh permukaan meja. Posisi ini terutama untuk melihat adanya kelainan di sinus maksila, frontal dan etmoid. Posisi Posteroanterior untuk menilai sinus frontal dan Posisi Lateral untuk menilai sinus frontal, sphenoid dan etmoid

Pemeriksaan CT Scan

Pemeriksaan CT-Scan merupakan cara terbaik untuk memperlihatkan sifat dan sumber masalah pada sinusitis dengan komplikasi. CT-Scan pada sinusitis akan tampak : penebalan mukosa, air fluid level, perselubungan homogen atau tidak homogen pada satu atau lebih sinus paranasal, penebalan dinding sinus dengan sklerotik (pada kasus-kasus kronik).Hal-hal yang mungkin ditemukan pada pemeriksaan CT-Scan :

1) Kista retensi yang luas, bentuknya konveks (bundar), licin, homogen, pada pemeriksaan CT-Scan tidak mengalami ehans. Kadang sukar membedakannya dengan polip yang terinfeksi, bila kista ini makin lama makin besar dapat menyebabkan gambaran air-fluid level.

2)

Polip yang mengisi ruang sinus

3)

Polip antrokoanal

4)

Massa pada cavum nasi yang menyumbat sinus

5) Mukokel, penekanan, atrofi dan erosi tulang yang berangsur-angsur oleh

massa jaringan lunak mukokel yang membesar dan gambaran pada CT Scan sebagai perluasan yang berdensitas rendah dan kadang-kadang pengapuran perifer.

Pemeriksaan Mikrobiologik dan Tes Resistensi

Dilakukan dengan mengambil sekret dari meatus medius atau superior . Untuk hasil yang maksimal lebih baik mengambil sekret yang keluar dari fungsi sinus maksila.

Hitung Eosinofil (terkait Ig E)

Terkait Ig E ditemukan jumlah eosinofil yang meningkat.

Pemeriksaan Ig E spesifik

Pemeriksaan Skin Prick Test

Indikasi Tes Cukit ( Skin Prick Test )

Rinitis alergi : Apabila gejala tidak dapat dikontrol dengan medikamentosa sehingga diperlukan kepastian untuk mengetahui jenis alergen maka di kemudian hari alergen tsb bisa dihindari.

Asthma : Asthma yang persisten pada penderita yang terpapar alergen (perenial).

Kecurigaan alergi terhadap makanan. Dapat diketahui makanan yang menimbulkan reaksi alergi sehingga bisa dihindari.

Kecurigaan reaksi alergi terhadap sengatan serangga.

Persiapan Tes Cukit ( Skin Prick Test)

Sebagai dokter pemeriksa kita perlu menanyakan riwayat perjalanan penyakit pasien, gejala dan tanda yang ada yang membuat pemeriksa bisa memperkirakan jenis alergen, apakah alergi ini terkait secara genetik dan bisa membedakan apakah justru merupakan penyakit non alergi, misalnya infeksi atau kelainan anatomis atau penyakit lain yang gambarannya menyerupai alergi.

Persiapan Tes Cukit

Persiapan bahan/material ekstrak alergen.

1. Gunakan material yang belum kedaluwarsa

2. Gunakan ekstrak alergen yang terstandarisasi

3. Menghentikan pengobatan antihistamin 5-7 hari sebelum tes.

4. Menghentikan pengobatan jenis antihistamin generasi baru paling tidak 2-6 minggu sebelum tes.

5. Usia : pada bayi dan usia lanjut tes kulit kurang memberikan reaksi.

6. Jangan melakukan tes cukit pada penderita dengan penyakit kulit misalnya urtikaria, SLE dan adanya lesi yang luas pada kulit.

7. Pada penderita dengan keganasan,limfoma, sarkoidosis, diabetes neuropati juga terjadi penurunan terhadap reaktivitas terhadap tes kulit ini.

8.

Teknik dan ketrampilan pemeriksa perlu dipersiapkan agar tidak terjadi interpretasi yang salah akibat teknik dan pengertian yang kurang difahami oleh pemeriksa.

9. Ketrampilan teknik melakukan cukit

10. Teknik menempatkan lokasi cukitan karena ada tempat-tempat yang reaktifitasnya tinggi dan ada yang rendah. Berurutan dari lokasi yang reaktifitasnya tinggi sampai rendah : bagian bawah punggung > lengan atas > siku > lengan bawah sisi ulnar > sisi radial > pergelangan tangan.

Pesiapan Penderita

Persiapan pemeriksa

Prosedur Tes Cukit

Tes Cukit ( Skin Prick Test ) seringkali dilakukan pada bagian volar lengan bawah. Adapun prosedurnya yaitu :

a) Lakukan desinfeksi dengan alkohol pada area volar, dan tandai dengan pulpen area yang akan kita tetesi dengan ekstrak alergen.

b) Ekstrak alergen diteteskan satu tetes larutan alergen ( Histamin/ Kontrol positif ) dan larutan kontrol ( Buffer/ Kontrol negatif)menggunakan jarum ukuran 26 ½ G atau 27 G atau blood lancet.

c) Kemudian dicukitkan dengan sudut kemiringan 45 0 menembus lapisan epidermis dengan ujung jarum menghadap ke atas tanpa menimbulkan perdarahan. Tindakan ini mengakibatkan sejumlah alergen memasuki kulit.

d) Tes dibaca setelah 15-20 menit dengan menilai bentol yang timbul.

Kesalahan yang Sering terjadi pada Skin Prick Test

1. Tes dilakukan pada jarak yang sangat berdekatan ( < 2 cm )

2. terjadi perdarahan, yang memungkinkan terjadi false positive.

3. Teknik cukitan yang kurang benar sehingga penetrasi eksrak ke kulit kurang, memungkinkan terjadinya false-negative.

4. Menguap dan memudarnya larutan alergen selama tes.

Faktor-faktor yang mempengaruhi skin test

1)

Area tubuh tempat dilakukannya tes

2)

Umur

3)

Sex

4)

Ras

5)

Irama sirkardian

6)

Musim

7)

Penyakit yang diderita

8)

Obat-obatan yang dikonsumsi

Interpretasi Tes Cukit ( Skin Prick Test )

Penilaiannya sebagai berikut :

Bentol histamin dinilai sebagai +++ (+3)

Bentol larutan kontrol dinilai negatif (-)

Derajat bentol + (+1) dan ++(+2) digunakan bila bentol yang timbul besarnya antara bentol histamin dan larutan kontrol.

Untuk bentol yang ukurannya 2 kali lebih besar dari diameter bentol histamin dinilai ++++ (+4).

Pemeriksaan di setiap sinus

1)

Sinusitis maksila akut

Pemeriksaan rongga hidung akan tampak ingus kental yang kadang-kadang dapat terlihat berasal dari meatus medius mukosa hidung. Mukosa hidung tampak membengkak (edema) dan merah (hiperemis). Pada pemeriksaan tenggorok, terdapat ingus kental di nasofaring. Pada pemeriksaan di kamar gelap, dengan memasukkan lampu kedalam mulut dan ditekankan ke langit-langit, akan tampak pada sinus maksila yang normal gambar bulan sabit di bawah mata. Pada kelainan sinus maksila gambar bulan sabit itu kurang terang atau tidak tampak. Untuk diagnosis diperlukan foto

rontgen. Akan terlihat perselubungan di sinus maksila, dapat sebelah (unilateral), dapat juga kedua belah (bilateral ).

2)

Sinusitis etmoid akut

Pemeriksaan rongga hidung, terdapat ingus kental, mukosa hidung edema dan hiperemis. Foto roentgen, akan terdapat perselubungan di sinus etmoid.

3)

Sinusitis frontal akut

Pemeriksaan rongga hidung, ingus di meatus medius. Pada pemeriksaan di kamar gelap, dengan meletakkan lampu di sudut mata bagian dalam, akan tampak bentuk sinus frontal di dahi yang terang pada orang normal, dan kurang terang atau gelap pada sinusitis akut atau kronis. Pemeriksaan radiologik, tampak pada foto roentgen daerah sinus frontal berselubung.

4)

Sinusitis sfenoid akut

Pemeriksaan rongga hidung, tampak ingus atau krusta serta foto rontgen.

8. Penatalaksanaan

1)

Penatalaksanaan Medis

a) Drainage

Dengan pemberian obat, yaitu Dekongestasn lokal : efedrin 1 % (dewasa), ½ % (anak). Dekongestan oral sedo efedrin 3 x 60 mg.

Surgikal dengan irigasi sinus maksilaris.

b) Pemberian antibiotik dalam 5-7 hari (untuk Sinusitis akut) yaitu :

Ampisilin 4 X 500 mg

Amoksilin 3 x 500 mg

Sulfametaksol=TMP (800/60) 2 x 1 tablet

Diksisiklin 100 mg/hari.

c) Pemberian obat simtomatik

Contohnya parasetamol., metampiron 3 x 500 mg.

d) Untuk Sinusitis kromis bisa dengan :

Cabut geraham atas bila penyebab dentogen

Irigasi 1 x setiap minggu ( 10-20)

Operasi Cadwell Luc bila degenerasi mukosa ireversibel (biopsi).

2)

Penatalaksanaan Pembedahan

Pencucian sinus paranasal yaitu :

Pada sinus maksila

Dilakukan fungsi sinus maksila, dan dicuci 2 kali seminggu dengan larutan garam fisiologis. Caranya ialah, dengan sebelumnya memasukkan kapas yang telah diteteskan xilokain dan adrenalin ke daerah meatus inferior. Setelah 5 menit, kapas dikeluarkan, lalu dengan trokar ditusuk di bawah konka inferior, ujung trokar diarahkan ke batas luar mata. Setelah tulang dinding sinus maksila bagian medial tembus, maka jarum trokar dicabut, sehingga tinggal pipa selubungnya berada di dalam sinus maksila. Pipa itu dihubungkan dengan semprit yang berisi larutan garam fisiologis, atau dengan balon yang khusus untuk pencucian sinus itu.Pasien yang telah ditataki plastik di dadanya, diminta untuk membuka mulut. Air cucian sinus akan keluar dari mulut, dan ditampung di tempat bengkok.Tindakan ini diulang 3 hari kemudian. Karena sudah ada lubang fungsi, maka untuk memasukkan pipa dipakai trokar yang tumpul. Tapi tindakan seperti ini dapat menimbulkan kemungkinan trokar menembus melewati sinus ke jaringan lunak pipi,dasar mata tertusuk karena arah penusukan salah, emboli udara karena setelah menyemprot dengan air disemprotkan udara dengan maksud mengeluarkan seluruh cairn yang telah dimasukkan serta perdarahan karena konka inferior

tertusuk. Lubang fungsi ini dapat diperbesar, dengan memotong dinding lateral hidung, atau dengan memakai alat, yaitu busi. Tindakan ini disebut antrostomi, dan dilakukan di kamar bedah, dengan pasien yang diberi anastesi.

Pada sinus frontal, etmoid dan sphenoid

Pencucian sinus dilakukan dengan pencucian Proetz. Caranya ialah dengan pasien ditidurkan dengan kepala lebih rendah dari badan. Kedalam hidung diteteskan HCL efedrin 0,5-1,5 %. Pasien harus menyebut “kek-kek” supaya HCL efedrin yang diteteskan tidak masuk ke dalam mulut, tetapi ke dalam rongga yang terletak dibawah ( yaitu sinus paranasal, oleh karena kepala diletakkan ebih rendah dari badan). Ke dalam lubang hidung dimasukkan pipa gelas yang dihubungkan dengan alat pengisap untuk menampung ingus yang terisap dari sinus. Pada pipa gelas itu dibuat lubang yang dapat ditutup dan dibuka dengan ujung jari jempol. Pada waktu lubang ditutup maka akan terisap ingus dari sinus. Pada waktu meneteskan HCL ini, lubang di pipa tidak ditutup. Tindakan pencucian menurut cara ini dilakukan 2 kali seminggu.

Pembedahan, dilakukan jika :

bila setelah dilakukan pencucian sinus 6 kali ingus masih tetap kental. b. bila foto rontgen sudah tampak penebalan dinding sinus paranasal. Persiapan sebelum pembedahan perlu dibuat foto ( pemeriksaan) dengan CT scan.

a.

Macam pembedahan sinus paranasal :

1. Sinus maksila

a. Antrostomi, yaitu membuat saluran antara rongga hidung dengan sinus maksila di bagian lateral konka inferior. Gunanya ialah untuk mengalirkan nanah dan ingus yang terkumpul di sinus maksila. Alat yang perlu disiapkan ialah :

alat fungsi sinus maksila

semprit untuk mencuci

pahat untuk memotong dinding lateral hidung

alat pengisap

tampon kapas atau kain kasa panjang yang diberi salep Tindakan dilakukan di kamar bedah, dengan pembiusan ( anastesia) dan pasien dirawat selama 2 hari.

Perawatan pasca tindakan :

Beri antrostomi dilakukan pada kedua belah sinus maksila, maka kedua belah hidung tersumbat oleh tampon. Olehkarena itu pasien harus bernafas melalui mulut, dan makanan yang diberikan harus lunak.

tampon diangkat pada hari ketiga, setelah itu, bila tidak terdapat perdarahan, pasien boleh pulang

b. Operasi Caldwell-Luc

Operasi ini ialah membuka sinus maksila, dengan menembus tulang pipi. Supaya tidak terdapat cacat di muka, maka insisis dilakukan di bawah bibir, di bagian superior ( atas ) akar gigi geraham 1 dan 2. Kemudian jaringan diatas tulang pipi diangkat kearah superior, sehingga tampak tulang sedikit di atas cuping hidung, yang disebut fosa kanina. Dengan pahat atau bor tulang itu dibuka, dengan demikian rongga sinus maksila kelihatan. Dengan cunam pemotong tulang lubang itu diperbesar. Isi sinus maksila dibersihkan. Seringkali akan terdapat jaringan granulasi atau polip di dalam sinus maksila. Setelah sinus bersih dan dicuci dengan larutan bethadine, maka dibuat anthrostom. Bila terdapat banyak perdarahan dari sinus maksila, maka dimasukkan tampon panjang serta pipa dari plastik, yang ujungnya disalurkan melalui antrostomi ke luar rongga hidung. Kemudian luka insisi dijahit.

Perawatan pasca bedah :

beri kompres es di pipi, untuk mencegah pembengkakan di pipi pasca-bedah.

perhatikan keadaan umum : nadi, tensi,suhu

perhatikan apakah ada perdarahan mengalir ke hidung atau melalui mulut. Apabila terdapat perdarahan, maka dokter harus diberitahu.

makanan lunak

tampon dicabut pada hari ketiga.

2. Sinus etmoid

Pembedahan untuk membersihkan sinus etmoid, dapat dilakukan dari dalam hidung (intranasal) atau dengan membuat insisi di batas hidung dengan pipi (ekstranasal).

Etmoidektomi intranasal

Alat yang diperlukan ialah :

o

spekulum hidung

o

cunam pengangkat polip

o

kuret ( alat pengerok )

o

alat pengisap

o

tampon.

Tindakan pembedahan ini dilakukan dengan pasien dibius umum ( anastesia). Dapat juga dengan bius lokal (analgesia). Setelah konka media di dorong ke tengah, maka dengan cunam sel etmoid yang terbesar ( bula etmoid ) dibuka. Polip yang ditemukan dikeluarkan sampai bersih. Sekarang tindakan ini dilakukan dengan menggunakan endoskop, seh igga apa yang akan dikerjakan dapat dilihat dengan baik.

Perawatan pasca-bedah yang terpenting ialah memperhatikan kemungkinan perdarahan.

b. Etmoidektomi ekstranasal

Insisi dibuat di sudut mata, pada batas hidung dan mata. Di daerah itu sinus etmoid dibuka, kemudian dibersihkan.

3. Sinus frontal

Pembedahan untuk membuka sinus frontal disebut operasi Killian. Insisi dibuat seperti pada insisi etmoidektomi ekstranasal, tetapi kemudian diteruskan ke atas alis.Tulang frontal dibuka dengan pahat atau bor, kemudian dibersihkan. Salurannya ke hidung diperikasa, dan bila tersumbat, dibersihkan. Setelah rongga sinus frontal bersih, luka insisi dijahit, dan diberi perban-tekan. Perban dibuka setelah seminggu.

Seringkali pembedahan untuk membuka sinus frontal dilakukan bersama dengan sinus etmoid, yang disebut fronto-etmoidektomi.

4. Sinus sphenoid

Pembedahan untuk sinus sfenoid yang aman sekarang ini ialah dengan memakai endoskop. Biasanya bersama dengan pembersihan sinus etmoid dan muara sinus maksila serta muara sinus frontal, yang disebut Bedah Endoskopi Sinus Fungsional.

Bedah endoskopi sinus fungsional ( FESS=functional endoscopic sinus surgery) Cara pemeriksaan ini ialah dengan mempergunakan endoskop, tanpa melakukan insisis di kulit muka. Endoskop dimasukkan ke dalam rongga hidung. Karena endoskop ini dihubungkan dengan monitor (seperti televisi), maka dokter juga melakukan pembedahan tidak perlu melihat kedalam endoskop, tetapi cukup dengan melihat monitor. Dengan bantuan endoskop dapat dibersihkan daerah muara sinus, seperti

daerah meatus medius untuk sinus maksila, sinus etmoid anterior dan sinus frontal. Endoskop juga dapat dimasukkan kedalam sinus etmoid anterior dan posterior untuk membuka sel-sel sinus etmoid. Kemudian dapat diteruskan kedalam sinus sfenoid yang terletak dibelakang sinus etmoid apabila di CT scan terdapat kelainan di sinus sfenoid.Sekitar sinus yang sakit dibersihakan, dilihat juga muara sinus-sinus yang lain. Setelah selesai, rongga hidung di tampoan untuk mencegah perdarahan. Tampon dicabut pada hari ketiga.

3)

Farmakologi

1. Amoksilin Dapat diberikan terapi pengobatan Antibiotik selama 10-14 hari meskipun gejala klinis telah hilang, Antibiotika yang diberikan dapat golongan Penisilin, tetapi untuk lini kedua dapat digunakan Amoksisilin Klavulanat dan ditambah

dengan dekongestan oral. Terapi pembedahan jarang diperlukan kecuali telah terjadi komplikasi ke organ sekitar sinus.

2. Cefadroxil Cefadroxil adalah antibiotika semisintetik golongan sefalosforin untuk pemakaian oral. Cefadroxil bersifat bakterisid dengan jalan menghambat sintesa dinding sel bakteri. Cefadroxil aktif terhadap Streptococcus beta- hemolytic, Staphylococcus aureus (termasuk penghasil enzim penisilinase), Streptococcus pneumoniae, Escherichia coli, Proteus mirabilis, Klebsiella sp, Moraxella catarrhalis.

Komposisi:

Cefadroxil 500, tiap kapsul mengandung cefadroxil monohydrate setara dengan cefadroxil 500 mg.

Dosis:

Dewasa Infeksi saluran kemih :

Infeksi saluran kemih bagian bawah, seperti sistitis : 1 ; 2 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi, infeksi saluran kemih lainnya 2 g sehari dalam dosis terbagi. Infeksi kulit dan jaringan lunak : 1 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi. Infeksi saluran pernafasan :

Infeksi ringan, dosis lazim 1 gram sehari dalam dua dosis terbagi.

Infeksi sedang sampai berat, 1 2 gram sehari dalam dua dosis terbagi. Untuk faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh Streptococcus beta-hemolytic : 1 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi, pengobatan diberikan minimal selama 10 hari.

Anak-anak :

Infeksi saluran kemih, infeksi kulit dan jaringan lunak : 25; 50 mg/kg BB sehari dalam dua dosis terbagi.Faringitis, tonsilitis, impetigo : 25; 50 mg/kg BB dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi. Untuk infeksi yang disebabkan Streptococcus beta-hemolytic, pengobatan diberikan minimal selama 10 hari. Pada penderita gangguan ginjal, dosis disesuaikan dengan bersihan kreatinin untuk mencegah terjadinya akumulasi obat.

Indikasi:

Cefadroxil diindikasikan untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif seperti : Infeksi saluran pernafasan : tonsillitis, faringitis, pneumonia, otitis media. - Infeksi kulit dan jaringan lunak. - Infeksi saluran kemih dan kelamin. - Infeksi lain : osteomielitis dan septisemia.

Efek Samping:

Gangguan saluran pencernaan, seperti mual, muntah, diare, dan gejala kolitis pseudomembran.

Reaksi hipersensitif, seperti ruam kulit, gatal-gatal dan reaksi anafilaksis. Efek samping lain seperti vaginitis, neutropenia dan peningkatan transaminase.

Interaksi Obat:

Obat-obat yang bersifat nefrotoksik dapat meningkatkan toksisitas sefalosporin terhadap ginjal. Probenesid menghambat sekresi sefalosporin sehingga memperpanjang dan meningkatkan konsentrasi obat dalam tubuh. Alkohol dapat mengakibatkan Disulfiram-like reactions, jika diberikan 48 72 jam setelah pemberian sefalosporin.

Cara Rekonstitusi Suspensi:

Tambahkan 45

ml air minum, kocok sampai suspensi homogen.

Setelah 7 hari suspensi yang sudah direkonstitusi tidak boleh digunakan lagi.

Cara Penyimpanan:

Simpan dalam wadah tertutup rapat pada suhu kamar (15 - 30ºC).

3.

Ambroxol

Indikasi:

Penyakit saluran napas akut dan kronis yang disertai sekresi bronkial yang abnormal, khususnya pada eksaserbasi dan bronkitis kronis, bronkitis asmatik, asma bronchial

Kontra Indikasi:

Hipersensitif terhadap ambroksol

Komposisi:

Tiap tablet mengandung ambroksol hidroklorida 30 mg.

Dosis:

o

Dewasa: sehari 3 kali 1 tablet.

o

Anak-anak 5 - 12 tahun : sehari 3 kali 1/2 tablet.

o

Anak-anak 2 - 5 tahun : sehari 3 kali 7,5 mg

o

Anak-anak di bawah 2 tahun : sehari 2 kali 7,5 mg

o

Dosis dapat dikurangi menjadi 2 kali sehari, untuk pengobatan yang lama.Harus diminum sesudah makan.

Efek Samping:

Ambroksol umumnya ditoleransi dengan baik. Efek samping yang ringan pada saluran pencernaan dilaporkan pada beberapa pasien. Reaksi alergi.

Interaksi Obat:

Kombinasi ambroksol dengan obat-obatan lain dimungkinkan, terutama yang berhubungan dengan sediaan yang digunakan sebagai obat standar untuk sindroma bronkitis (glikosida jantung, kortikosterida, bronkapasmolitik, diuretik dan antibiotik).

Perhatian:

Pemakaian pada kehamilan trimester pertama tidak dianjurkan. Pemakaian selama menyusui keamanannya belum diketahui dengan pasti.

Cara Penyimpanan:

Simpan pada suhu kamar (di bawah suku 30 derajat Celcius) dan tempat kering, terlindung dari cahaya.

4.

Parasetamol Parasetamol adalah derivat p-aminofenol yang mempunyai sifat antipiretik / analgesik. Sifat antipiretik disebabkan oleh gugus aminobenzen dan mekanismenya diduga berdasarkan efek sentral. Sifat analgesik Parasetamol dapat menghilangkan rasa nyeri ringan sampai sedang. Sifat antiinflamasinya sangat lemah sehingga tidak digunakan sebagai antirematik. Pada penggunaan per oral Parasetamol diserap dengan cepat melalui saluran cerna. Kadar maksimum dalam plasma dicapai dalam waktu 30 menit sampai 60 menit setelah pemberian. Parasetamol diekskresikan melalui ginjal, kurang dari 5% tanpa mengalami perubahan dan sebagian besar dalam bentuk terkonyugasi.

Komposisi:

Tiap tablet mengandung Parasetamol 500 mg.

Indikasi:

Sebagai antipiretik/analgesik, termasuk bagi pasien yang tidak tahan asetosal. Sebagai analgesik, misalnya untuk mengurangi rasa nyeri pada sakit kepala, sakit gigi, sakit waktu haid dan sakit pada otot. Serta menurunkan demam pada influenza dan setelah vaksinasi.

Dosis:

Dibawah 1 tahun:

½ - 1 sendok teh atau 60 120 mg, tiap 4 - 6 jam.

5.

1 - 5 tahun:

1

6 - 12 tahun:

2

Diatas 12 tahun:

- 2 sendok teh atau 120 250 mg, tiap 4 - 6 jam.

- 4 sendok teh atau 250 500 mg, tiap 4 - 6 jam.

½ - 1 g tiap 4 jam, maksimum 4 g sehari.

Loratadine Indikasi Efektif untuk mengobati gejala-gejala yang berhubungan dengan rinitis alergi, seperti pilek, bersin-bersin, rasa gatal pada hidung serta rasa gatal dan terbakar pada mata. Selain itu loratadine juga mengobati gejala-gejala seperti urtikaria kronik dan gangguan alergi pada kulit lainnya.

Kontra Indikasi:

Hipersensirif terhadap loratadine.

Komposisi:

Tiap tablet mengandung 10 mg loratadine.

Cara Kerja Obat:

Loratadine merupakan suatu antihistamin trisiklik yang bekerja cukup (long

acting), mempunyai selektifitas tinggi pada reseptor histamin -H1 periter dan tidak menimbulkan efek sedasi atau antikolinergik.

Peringatan dan Perhatian:

Karena efek pemakaian loratadine selama kehamilan belum diketahui secara pasti, maka loratadine diberikan pada wanita hamil hanya nila manfaatnya lebih besar dari resikonya terhadap janin.

Hati-hati pemakaian loratadine pada pasien dengan gangguan hati dan gagal ginjal.

Loratadine sebaiknya tidak diberikan pada ibu menyusui karena dieksekresikan melalui air susu.

Pemberian loratadine pada anak-anak di bawah 12 tahun keamanannya belum diketahui dengan pasti.

Efek Samping:

Loratadine tidak memperlihatkan efek samping yang secara klinis bermakna, karena rasa mual, lelah, sakit kepala, mulut kering jarang dilaporkan. Frekuensi efek-efek ini pada loratadine maupun placebo tidak berbeda secara statistik.

Interaksi Obat:

Pemberian loratadine bersama alkohol tidak memberikan efek potensiasi seperti yang terukur pada penampilan psikomotor. Pemberian loratadine bersama eritromisin, ketokonazol & simetidine dapat menghambat metabolisme loratadine.

Cara Penyimpanan:

Simpan

pada

suhu

2

-

30

derajat

Celcius.

Kemasan:

Loratadine 10 mg tablet, kotak 5 strip @ 10 tablet. harus dengan resep dokter. jenis: tablet

6.

Aldisa Sr @ 50 Capsul

Kandungan Loratadin 5 mg, dan pseudoefedrin sulfat 120 mg

Indikasi Pengobatan simtomatis pada alergi rhinitis, urtikaria kronik, dan berbagai jenis alergi pada kulit.

Kontra Indikasi penderita yang mendapat anti depresan MAOI, pasien glaucoma sudut sempit/tertutup,retensi urin, hipertensi berat,arteri koroner berat dan hipertiroidisme

Efek Samping Insomnia,mulut kering, sakit kepala, mengantuk

Perhatian Glaukoma, stenosis, ulkus peptikum, penyakit kardiovaskuler, peningkatan DM atau TIO, hipertrofi prostat dan obstruksi leher kandung kemih, Usia lanjut

Dosis Dewasa dan anak-anak> 12 tahun : 1 kapsul 2 kali sehari

Kemasan Box isi 5 strip @ 10 kapsul lepas lambat

9.Pendidikan dan Kesehatan Sinusitis

a. Memberikan informasi mengenai pencegahan dan infeksi sinusitis

b. Hindari alergen jika menderita alergi.

c. Pertahankan kesehatan umum sehingga daya tahan tubuh alamiah tidak turun dengan cara : Makan yang tepat, Olahraga, dan istirahat yang cukup.

d. Hindari orang yang menderita infeksi saluran pernafasan atas.

e. Cari pertolongan medis jika gejala pernafasan atas menetap lebih dari 7 atau 10 hari.

f. Ingatkan pemberi perawatan jika nyeri pada area sinus menetap atau jika terdapat rabas nasal dan terdapat perubahan warna dan bau busuk.

Patofisiologi Sinusitis

Alergen
Alergen

Alergen

Alergen
Alergen
Alergen
Patofisiologi Sinusitis Alergen Diikat oleh IgG Sel goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin

Diikat oleh IgG

Patofisiologi Sinusitis Alergen Diikat oleh IgG Sel goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin
Sel goblet

Sel goblet

Patofisiologi Sinusitis Alergen Diikat oleh IgG Sel goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin
Produksi mukus

Produksi mukus

Sinusitis Alergen Diikat oleh IgG Sel goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin Merangsang sel

Berikatan dengan T4

oleh IgG Sel goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin Merangsang sel Beta Pengeluaran

Produksi sitokinin

Produksi sitokinin
goblet Produksi mukus Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin Merangsang sel Beta Pengeluaran Antibodi IgE Reaksi

Merangsang sel Beta

Berikatan dengan T4 Produksi sitokinin Merangsang sel Beta Pengeluaran Antibodi IgE Reaksi antigen antibodi Sel

Pengeluaran

Antibodi IgE

sitokinin Merangsang sel Beta Pengeluaran Antibodi IgE Reaksi antigen antibodi Sel Mast basofil rusak Reaksi imun

Reaksi antigen

antibodi

Beta Pengeluaran Antibodi IgE Reaksi antigen antibodi Sel Mast basofil rusak Reaksi imun anafilaktik Pengeluaran

Sel Mast basofil rusak

IgE Reaksi antigen antibodi Sel Mast basofil rusak Reaksi imun anafilaktik Pengeluaran histamin Permeabilitas

Reaksi imun

anafilaktik

antibodi Sel Mast basofil rusak Reaksi imun anafilaktik Pengeluaran histamin Permeabilitas kapiler Vasodilatasi

Pengeluaran histamin

basofil rusak Reaksi imun anafilaktik Pengeluaran histamin Permeabilitas kapiler Vasodilatasi vaskuler Vaskularisasi di
Permeabilitas kapiler

Permeabilitas kapiler

anafilaktik Pengeluaran histamin Permeabilitas kapiler Vasodilatasi vaskuler Vaskularisasi di pipi Demam lokal/

Vasodilatasi vaskuler

histamin Permeabilitas kapiler Vasodilatasi vaskuler Vaskularisasi di pipi Demam lokal/ Hangat area pipi
Vaskularisasi di pipi

Vaskularisasi di pipi

kapiler Vasodilatasi vaskuler Vaskularisasi di pipi Demam lokal/ Hangat area pipi Menggetarkan bulu hidung
Demam lokal/ Hangat area pipi

Demam lokal/ Hangat area pipi

Demam lokal/ Hangat area pipi
Demam lokal/ Hangat area pipi

Menggetarkan bulu hidung

pipi Demam lokal/ Hangat area pipi Menggetarkan bulu hidung Merangsamg impuls aferen Menuju nervus 5 Dihantarkan

Merangsamg impuls aferen

area pipi Menggetarkan bulu hidung Merangsamg impuls aferen Menuju nervus 5 Dihantarkan ke medula Bersin Alergen

Menuju nervus 5

bulu hidung Merangsamg impuls aferen Menuju nervus 5 Dihantarkan ke medula Bersin Alergen terus menerus

Dihantarkan ke medula

impuls aferen Menuju nervus 5 Dihantarkan ke medula Bersin Alergen terus menerus Produksi mukus Daerah KOM

Bersin

Alergen terus

menerus

Produksi mukus

Produksi mukus

ke medula Bersin Alergen terus menerus Produksi mukus Daerah KOM menyempit Peradangan area hidung Mukosa dan

Daerah KOM menyempit

Alergen terus menerus Produksi mukus Daerah KOM menyempit Peradangan area hidung Mukosa dan konka hidung bengkak

Peradangan area hidung

Produksi mukus Daerah KOM menyempit Peradangan area hidung Mukosa dan konka hidung bengkak Silia tidak bergerak
Produksi mukus Daerah KOM menyempit Peradangan area hidung Mukosa dan konka hidung bengkak Silia tidak bergerak

Mukosa dan konka hidung bengkak

Peradangan area hidung Mukosa dan konka hidung bengkak Silia tidak bergerak Ostium sinus maxilla tidak berdrainase

Silia tidak bergerak

hidung Mukosa dan konka hidung bengkak Silia tidak bergerak Ostium sinus maxilla tidak berdrainase Penumpukan mukus

Ostium sinus maxilla tidak berdrainase

Silia tidak bergerak Ostium sinus maxilla tidak berdrainase Penumpukan mukus di sinus maxila Mukus di maxilla

Penumpukan mukus di sinus maxila

maxilla tidak berdrainase Penumpukan mukus di sinus maxila Mukus di maxilla berlebih Saraf sensori dan etmoid

Mukus di maxilla berlebih

Penumpukan mukus di sinus maxila Mukus di maxilla berlebih Saraf sensori dan etmoid anterior tertekan nyeri

Saraf sensori dan etmoid anterior tertekan

nyerimaxilla berlebih Saraf sensori dan etmoid anterior tertekan Drainase tidak lancar Drainase sinus frontal dan etmoid

berlebih Saraf sensori dan etmoid anterior tertekan nyeri Drainase tidak lancar Drainase sinus frontal dan etmoid

Drainase tidak

lancar

dan etmoid anterior tertekan nyeri Drainase tidak lancar Drainase sinus frontal dan etmoid tidak lancar Sekret
dan etmoid anterior tertekan nyeri Drainase tidak lancar Drainase sinus frontal dan etmoid tidak lancar Sekret

Drainase sinus frontal dan etmoid tidak lancar

tidak lancar Drainase sinus frontal dan etmoid tidak lancar Sekret menumpuk Menekan intrakranial Berkembang bakteri

Sekret menumpuk

sinus frontal dan etmoid tidak lancar Sekret menumpuk Menekan intrakranial Berkembang bakteri melepas endoksitosin

Menekan

intrakranial

dan etmoid tidak lancar Sekret menumpuk Menekan intrakranial Berkembang bakteri melepas endoksitosin Melepas zat pirogen

Berkembang bakteri melepas endoksitosin

Menekan intrakranial Berkembang bakteri melepas endoksitosin Melepas zat pirogen Melepas IL- 1 Penumpukan mukus di

Melepas zat pirogen

Berkembang bakteri melepas endoksitosin Melepas zat pirogen Melepas IL- 1 Penumpukan mukus di hidung Penyempitan jalan

Melepas IL- 1

Penumpukan

mukus di hidung

Melepas zat pirogen Melepas IL- 1 Penumpukan mukus di hidung Penyempitan jalan nafas Hipertermi Set point,

Penyempitan jalan nafas

Hipertermi
Hipertermi

Set point, suhu

Set point, suhu
Melepas zat pirogen Melepas IL- 1 Penumpukan mukus di hidung Penyempitan jalan nafas Hipertermi Set point,

43

ASUHAN KEPERAWATAN

I.

Pengkajian

1. Pengumpulan data

A. Identitas klien

Nama

:

-

Umur

: 25 tahun

Jenis kelamin

: laki-laki

Tanggal pengkajian : -

Diagnosa medis

: Sinusitis

A. Keluhan utama

Keluar cairan encer di kedua lubang hidung, terutama saat udara dingin.

B. Riwayat kesehatan sekarang

P : virus/bakteri

Q : - (perlu dikaji lebih lanjut)

R : kedua lubang hidung

S : - (perlu dikaji lebih lanjut)

T : saat udara dingin

C. Riwayat kesehatan sebelumnya

- Bila diminumi obat yang dibeli sendiri keluhan berkurang, namun timbul lagi.

- Keluhan dirasakan > 4 hari dalam seminggu.

D. Riwayat kesehatan keluarga : -

E. Kebutuhan dasar

1. Pola makan

:

-

2. Pola minum

:

-

3. Pola eliminasi

:

-

4. Pola tidur

:

-

5.

Aktivitas

: terganggu

F. Pemeriksaan fisik

1. Inspeksi : telinga dalam batas normal, hidung nyeri, mukosa hiperemis (+/+), hiperemis konka (+/+)

2. Palpasi : edema konka kiri dan kanan (+/+)

3. Perkusi : ketok kedua pipi (+/+)

4. Auskultasi

: diafonoscopy kesuraman (+)

G. Pemeriksaan diagnostik

Skin pricktest

X-ray

H. Terapi yang dijalani:

- Cepadroxil 2x500mg

- Ambroxol 3x30mg

- Paracetamol 3x500mg

- Loratadin 5mg

- Pseudofedrin sulfat 120mg

I. Pengelompokkan data

1. Data subjektif

Sekitar 3 bulan ini keluar cairan encer dari kedua hidung terutama saat udara dingin

Bersin-bersin bila menghirup debu dan udara dingin

Hidung tersumbat bergantian kanan-kiri

Hidung terasa gatal

Terasa lendir mengalir di tenggorokan

Demam

Pusing

Bila diminumi obat yang dibeli sendiri keluhan << namun timbul lagi

Keluhan dirasakan >4hari dalam seminggu

2. Data objektif

Telinga dalam batas normal

Hidung nyeri

Ketok kedua pipi (+/+)

Mukosa hiperemis (+/+)

Edema konka kiri-kanan (+/+)

Hiperemis konka (+/+)

Diafonoscopy kesuraman (+)

II.

Analisa Data

 

No.

 

Data

Etiologi

 

Masalah

1.

D.S:

Peradangan area hidung

Nyeri

b.d proses

D.O: hidung nyeri ketok kedua pipi (+/+), diafonoscopy kesuraman (+), mukosa hiperemis (+/+), hiperemis konka (+/+)

inflamasi d.d nyeri

Mukosa dan konka hidung bengkak

ketok pada kedua

pipi.

Sillia tidak bergerak

Ostium sinus maxilla tidak berdrainase

 

Penumpukan mucus di sinus maxilla

Mucus di maxilla >>

Saraf sensori dan ethmoid tertekan

Nyeri hidung

Nyeri

2.

D.S:

hidung

tersumbat

Penumpukkan mucus di hidung

Bersihan jalan nafas

bergantian kanan-kiri

tidak efektif b.d penumpukkan mucus

D.O:

Penyempitan jalan nafas

di hidung d.d klien mengeluh hidung

Hidung tersumbat

tersumbat bergantian kanan-kiri.

Bersihan jalan nafas tidak efektif

3.

D.S: demam

 

Reaksi imun anafilaktik

Hipertermi b.d reaksi

D.O: -

Pengeluaran histamine

↑permeabilitas kapiler

Vasodilatasi vaskuler

↑vaskularisasi di pipi

Demam lokal/hangat area pipi

hipertermi

imun anafilaktik d.d demam lokal/hangat

area pipi.

III. Diagnosa Keperawatan

1. Nyeri b.d proses inflamasi d.d nyeri nyeri ketok pada kedua pipi.

2. Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d penumpukkan mucus di hidung d.d klien mengeluh hidung tersumbat bergantian kanan-kiri.

3. Hipertermi b.d reaksi imun anafilaktik d.d demam lokal/hangat area pipi.

1V.Rencana Asuhan sKeperawatan

No.

Diagnosis

Tujuan

Intervensi

Rasional

Keperawatan

1.

Nyeri b.d peradangan pada hidung d.d hidung nyeri ketok kedua pipi (+/+), diafonoscopy kesuraman (+), mukosa hiperemis (+/+), hiperemis konka (+/+)

Tujuan jangka

a. Kaji terhadap

a. Nyeri merupakan respon subjektif yang bisa dikaji menggunakan

skala nyeri. Klien melaporkan nyeri biasanya di atas tingkat cidera.

pendek :

nyeri dengan

Dalam 1x24 jam nyeri yang dirasakan berkurang atau dapat diadaptasi oleh klien.

skala 0-4.

b. Berikan kesempatan waktu istirahat bila terasa nyeri dan berikan posisi yang nyaman.

 

b. Istirahat akan merelaksasi semua

 

Tujuan jangka panjang :

c. Mengajarkan

jaringan sehingga akan meningkatkan kenyamanan.

Dalam 3x24 jam tanda-tanda peradangan/nyeri yang dirasakan klien hilang.

tehnik relaksasi

dan metode

distraksi.

 

c. Akan melancarkan

 

d. Kolaborasi

peredaran darah, dan dapat mengalihkan perhatian nyerinya

ke hal-hal yang menyenangkan.

analgesic.

e. Observasi tingkat nyeri dan respon motorik klien, 30 menit setelah pemberian analgesik untuk mengkaji efektivitasnya dan setiap 1-2 jam

d. Analgesik memblok lintasan nyeri, sehingga nyeri berkurang.

e. Pengkajian yang

     

setelah tindakan perawatan selama 1-2 hari.

optimal akan memberikan perawat data yang objektif untuk mencegah kemungkinan komplikasi dan melakukan intervensi yang tepat.

2.

Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d penumpukkan mucus di hidung d.d klien mengeluh hidung tersumbat

Tujuan jangka

a. Kaji penumpukan secret yang ada.

a. Mengetahui tingkat keparahan dan tindakan

pendek :

Dalam 1x24 jam klien tidak lagi mengeluhkan hidung

b. Observasi tanda- tanda vital.

selanjutnya.

b. Mengetahui

 

bergantian

kanan-

tersumbat.

c. Ajarkan batuk

 

perkembangan klien sebelum dilakukan operasi.

kiri

efektif.

Tujuan jangka

panjang :

Dalam 3x24 jam bersihan jalan nafas menjadi efektif setelah secret dikeluarkan

d. Koaborasi nebulizing dengan tim medis untuk pembersihan secret.

 

c.

Mengeluarkan sekret di jalan napas.

 

d.

Kerjasama untuk

 

e. Evaluasi suara

menghilangkan penumpukan secret.

napas,

karakteristik

sekret,

 

kemampuan

batuk efektif

e.

Ronkhi (-) mengindikasikan tidak ada cairan/sekret pada paru, jumlah, konsistensi, warna sekret dikaji untuk tindakan selanjutnya

3.

Hipertermi b.d reaksi imun anafilaktik d.d demam lokal/hangat area pipi.

Tujuan jangka

a. Monitoring

a.

Suhu tubuh harus dipantau secara efektif guna mengetahui perkembangan dan kemajuan dari pasien.

pendek :

Dalam 1x24 jam suhu tubuh klien tidak meningkat dan mulai berangsur turun

perubahan suhu tubuh.

Tujuan jangka

b. Mempertahankan keseimbangan cairan dalam tubuh dengan pemasangan infus.

b. Cairan dalam tubuh sangat penting guna menjaga homeostasis

(keseimbangan) tubuh. Apabila

panjang :

Dalam 3x24 jam suhu tubuh klien kembali dalam keadaan normal

c. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian antibiotik guna mengurangi proses peradangan (inflamasi).

suhu tubuh meningkat maka tubuh akan kehilangan cairan lebih banyak.

c. Antibiotik berperan penting dalam mengatasi

d. Anjurkan pada pasien untuk memenuhi kebutuhan nutrisi yang optimal sehingga metabolisme dalam tubuh dapat berjalan lancar

proses peradangan (inflamasi).

d. Jika metabolisme dalam tubuh berjalan sempurna maka tingkat kekebalan/ sistem imun bisa melawan semua benda asing (antigen) yang masuk.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. Pengobatan Sinusitis.http://www.entdoctor.com. (Diakses tanggal 16 Agustus

2011)

Anonim. 2011. Sinusitis. http://www.majalah-farmacia.com. (Diakses tanggal 17 Agustus

2011)

Anonim. 2011. Sinusitis. http://kedokteran.spot.com. (Diakses tanggal 17 agustus 2011)

Anonim. 2011. Askep Sinusitis. http://putrisayangbunda.blog.com. ( Diakses tanggal 16

Agustus 2011)

Damayanti S. & Endang M. 2006. Telinga, Hidung, Kepala, Tenggorokan,Leher. Jakarta:

Balai Penerbit FKUI

Deglin, Judith Hopfer. 2004. Pedoman Obat Untuk Perawat. Jakarta : EGC

Dongoes, Marilyn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC

Ghorayeb B. 2008. Sinusitis. tanggal 17 Agustus 2011)

Mangunkusumo E, Soetjipto D. 2007. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.

Perhati. 2006. Fungsional endoscopic sinus surgery. Jakarta : HTA Indonesia

Pletcher SD, Golderg AN. 2003. The Diagnosis and Treatment of Sinusitis In advanced Studies in Medicine. Jakarta :EGC

Purwanto Hardjosaputra,dkk. 2008. Data Obat Indonesia. Jakarta : PT Mulia Purna Jaya Terbit

Swartz, M.H. 1995. Buku Ajar Diagnostik Fisik. Jakarta : EGC