Anda di halaman 1dari 64

MIND-iPULATION

Siapa Yang Menguasai Pikiran, Ia Menguasai Keadaan

Teddy Tursino

PREFACE
Beruntung sekali saya dapat menyusun buku ini. Perlu diketahui saat menyusun buku ini saya sedang mengalami kesulitan finansial, masalah yang umum ditemui pada hampir sebagian besar masyarakat kita. Dengan latar belakang pendidikan saya yang seorang dokter hewan, rasanya memang agak janggal jika saya menyusun buku yang bertema psikologi. Apa saya salah masuk jurusan? Saya memiliki keterbatasan finansial yang menyebabkan saya belum dapat mengaplikasikan ilmu kedokteran hewan yang saya miliki, atau lebih tepatnya saya belum membuka praktek dokter hewan. Perlu diketahui bahwa untuk membuka praktek dokter hewan, selain keahlian yang dimiliki, kita juga perlu mengurus beberapa dokumen yang berhubungan dengan perijinan. Tentu saja membutuhkan dana yang tidak sedikit. Apa lagi untuk menyewa tempat praktek dan membeli peralatan kedokteran. Saya yakin setiap orang pasti ingin hidup berkelimpahan materi. Namun saya juga tahu setiap manusia diciptakan oleh Allah SWT dengan latar belakang keluarga, lingkungan, pendidikan dan kemampuan yang berbeda-beda. Setiap manusia diciptakan unik dan memiliki peranannya masing-masing di dunia ini. Namun, manusia juga dibekali dengan potensi yang sama untuk meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Sebagai seorang manusia dengan keterbatasan finansial, saya berusaha mencari tahu suatu cara atau metode untuk mengatasi keterbatasan tersebut, terutama keterbatasan yang berasal dari dalam diri saya sendiri. Kenapa? Karena hambatan terbesar seseorang untuk meraih kebahagian dunia dan akhirat ternyata bukan berasal dari luar, namun berasal dari dalam diri pribadi. Rasa takut, ragu-ragu, pemalu, minder, malas dan amarah yang meledak-ledak saya anggap itu sebagai hambatan terbesar dari dalam diri saya yang harus saya atasi. Menurut ilmu psikologi yang saya baca, Softskill atau EQ (Emotional Inteligence Quotient) atau kecerdasan emosional ternyata berperan lebih dominan bagi seseorang untuk meraih kesuksesan dalam karir dan kehidupannya dibandingkan Hardskill atau IQ (Intelligence Quotient) atau kecerdasan intelektual. Selain itu yang tidak kalah penting adalah SQ (Spiritual Intelligence Quotient) atau kecerdasan spiritual. Kenapa? Karena kita mahluk Allah SWT yang diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir, lemah dan selalu bergantung pada pencipta-Nya. Manusia hanya dapat berusaha, namun segala sesuatu terjadi atas kehendak-Nya. Kebahagiaan tidak sebatas materi. Kebahagiaan bersumber dari dalam diri, bukan dari luar. Happiness is a State of Mind. Semoga dengan adanya buku ini kita bisa memperoleh apa yang kita inginkan, yaitu kebahagiaan dunia dan akhirat. Siapa yang menguasai pikiran ia menguasai keadaan. 1

CONTENTS

PREFACE ................................................................................................................................ 1 CONTENTS ............................................................................................................................ 2 I. WHAT IS THE PROBLEM ? ................................................................................. 5 31 tahun ............................................................................................................ 5 Pekerjaan Ideal ................................................................................................. 5 Komersialisasi Pendidikan ................................................................................. 6 Menyalahkan dan Mencari Pembenaran ......................................................... 6 No Action Talk Only .......................................................................................... 7 Saya Harus Berubah ! ........................................................................................ 7 II. GETTING TO KNOW YOU ................................................................................... 8 Kelemahan ........................................................................................................ 8 Kekuatan ........................................................................................................... 10 III. OPEN YOUR MIND ............................................................................................. 13 Mind, Body and Soul ......................................................................................... 13 Biofeedback ...................................................................................................... 14 Hypnosis ............................................................................................................ 15 IV. LET YOUR MIND WORKS ................................................................................... 16 Prinsip 1. The Law of Attraction ........................................................................ 16 Prinsip 2. Perasaan Cerminan Pikiran ............................................................... 17 Prinsip 3. Doa Sebagai Senjata .......................................................................... 18 Prinsip 4. Bersyukur Mendatangkan Kebaikan ................................................. 20 Prinsip 5. Visualisasi .......................................................................................... 22 Prinsip 6. Fokus Pada Keinginan ....................................................................... 22 Prinsip 7. Beramal Mendatangkan Berkah ....................................................... 22 Prinsip 8. Cintailah Diri Sendiri .......................................................................... 24 Prinsip 9. Setiap Perbuatan Tergantung Niatnya .............................................. 24 V. HOW TO MIND PROGRAMING .......................................................................... 26 Langkah 1. Menembus Alam Bawah Sadar ....................................................... 26 Langkah 2. Menanamkan Sugesti ..................................................................... 28 Langkah 3. Terminasi ........................................................................................ 28 VI. DO YOU HAVE A FAITH ? ................................................................................... 30 2

Makna Iman ...................................................................................................... 30 Inti Rukun Iman ................................................................................................. 31 VII. AM I AN INDOGO CHILD ? ................................................................................. 32 Pengalaman Pribadi .......................................................................................... 32 Pertanyaan Pribadi ............................................................................................ 34 VIII. ITS MY DESTINY ................................................................................................ 36 Definisi Taqdir ................................................................................................... 36 Tingkatan Taqdir ............................................................................................... 36 Macam-macam Taqdir ...................................................................................... 38 Aqidah Salaf Dalam Masalah Taqdir ................................................................. 38 Perbuatan Hamba ............................................................................................. 39 Kewajiban Seorang Hamba Terhadap Taqdir ................................................... 40 Ridha Dengan Qodha dan Qodar ...................................................................... 41 Hidayah Ada Dua Macam .................................................................................. 42 Iradah (Kehendak) Di Dalam Kitab Allah Ada Dua Macam ............................... 42 Sebab-Sebab Yang Dapat Menolak Taqdir ........................................................ 43 Masalah Taqdir Adalah Rahasia Allah Pada Makhluk-Nya ................................ 43 Beralasan Dengan Taqdir .................................................................................. 44 Melakukan Sebab (Ikhtiyar) .............................................................................. 45 Hukum Bagi Yang Menginkari Taqdir ................................................................ 46 Hikmah Beriman Kepada Taqdir ....................................................................... 46 IX. I WANT TO CHANGE .......................................................................................... 48 Perubahan Harus Dimulai Dari Diri Sendiri ....................................................... 48 Jangan Berputus Asa ......................................................................................... 48 Jangan Takut dan Lemah .................................................................................. 49 Ikhtiar ................................................................................................................ 52 Sesudah Kesulitan Pasti Ada Kemudahan ......................................................... 52 X. ITS A MIRACLE .................................................................................................. 53 Mengucapkan Dua Kalimat Syahadat ............................................................... 53 Mengerjakan Sholat 5 Waktu ........................................................................... 53 Mengeluarkan Zakat ......................................................................................... 54 Melaksanakan Puasa Ramadhan ...................................................................... 54 Menunaikan Ibadah Haji ................................................................................... 55 XI. ITS CALLED MAGIC ........................................................................................... 56

Magic ................................................................................................................. 56 Elements of Magic ............................................................................................ 57 Kinds of Magic ................................................................................................... 58 XII. I AM USING A SCIENTIFIC METHOD .................................................................. 59 Pertanyaan ........................................................................................................ 59 OCCLUSION ........................................................................................................................... 61 REFERENCES ......................................................................................................................... 62

I WHAT IS THE PROBLEM ?


31 tahun Tidak terasa 31 tahun berlalu, namun yang dirasakannya tetap sama. Masih saja hidup serba kekurangan. Tiap hari ia berkutat dengan pekerjaannya, melakukan hal yang sama berulang-ulang. Ingin sekali rasanya ia merubah nasib, hidup seperti orang yang berkelimpahan materi. Sebenarnya bukan ia tidak mau berusaha lebih. Segala macam cara sudah ia tempuh, namun yang ia lakukan hanyalah berusaha mencari-cari lowogan pekerjaan. Sempat beberapa kali ia mendapat kesempatan untuk sesi wawancara. Tetapi pekerjaan yang ia inginkan tidak kunjung didapatkan. Kadangkala ia berfikir bahwa bekerja ditempat manapun hasilnya tidak jauh berbeda dengan tempatnya bekerja saat ini. Faktor lokasi dan jenis pekerjaan jadi pertimbangan utamanya selain gaji. Jika gaji yang ia dapatkan tidak ada perbedaan yang signifikan dari tempatnya bekerja saat ini, apalagi faktor lokasi yang jauh dari keluarga dan jenis pekerjaan yang tidak sesuai dengan kepribadiannya, maka jelas pekerjaan itu tidak akan ia ambil. Pernah juga ia mencoba mengikuti ujian penerimaan calon pegawai negeri sipil, namun nasib baik rupanya belum berpihak kepadanya. Menjadi pegawai negeri sipil sepertinya merupakan impian banyak orang. Betapa tidak, dengan gaji yang besar ditambah dengan tunjangan-tunjangan yang lain serta jaminan tidak akan kehilangan pekerjaan sepertinya merupakan gambaran sebuah pekerjaan yang ideal. Tidak heran pada saat itu ratusan ribu bahkan mungkin jutaan orang antri untuk mengikuti seleksi calon penerimaan pegawai negeri sipil. Bersaing dengan begitu banyak orang, namun hanya beberapa orang saja yang diterima sepertinya tidak cukup hanya mengandalkan kemampuan otak semata. Faktor keberuntungan juga menjadi faktor penentu.

Pekerjaan Ideal Dalam pemikirannya sebenarnya ia cuma punya dua pilihan atas jenis pekekerjaan yang akan ia ambil, yaitu menjadi wiraswasta atau menjadi pegawai negeri sipil. Pertimbangannya bahwa jenis pekerjaan tersebut haruslah memberikan penghasilan yang lebih dari cukup untuk menghidupi keluarganya. Selain itu pekerjaan tersebut haruslah sesuai dengan karakter kepribadiannya dan menyenangkan untuk dijalani. Tidak lupa faktor lokasi yang harus dekat dengan keluarga menjadi pertimbangan utamanya. Baginya anak adalah titipan Tuhan yang harus ia jaga, rawat dan didik dengan benar. Ia ingin memberikan pendidikan mengenai kemandirian kepada anaknya. Ia tidak mau suatu saat anaknya melakukan kesalahan yang sama seperti orang tuanya, hanya mengantungkan diri pada perusahaan 5

tempatnya bekerja. Ia ingin membuktikan kepada anaknya bahwa ia bisa mandiri, begitu pula anaknya. Ia ingin suatu saat mewarisi sebuah perusahaan kepada anaknya.

Komersialisasi Pendidikan Menurutnya sistim pendidikan saat ini sungguh memprihatinkan. Betapa tidak, semuanya hanya berdasarkan kepentingan bisnis semata. Sistim pendidikan saat ini lebih berbasis komersialisme. Hal ini dapat dilihat dari makin mahalnya biaya pendidikan. Mungkin sekarang pendidikan yang bermutu hanya akan menjadi hak ekslusif kaum berada. Mereka yang miskin namun mempunyai potensi hanya bisa bermimpi untuk menjadi seorang sarjana karena terbentur pada ketiadaan biaya. Negaranya sama sekali tidak mengakomodir kepentingan rakyat miskin. Selain itu berkaca pada dirinya sendiri, ia melihat bahwa pendidikan yang tinggi belum tentu menjadi jaminan akan masa depan yang indah. Coba saja anda lihat betapa banyaknya perguruan tinggi yang ada di negara kita ini? Berapa banyak sarjana-sarjana yang dicetak setiap tahunnya jika dalam setahun bisa dua sampai tiga kali acara wisuda? Berapa banyak seharusnya lapangan pekerjaan yang harus tersedia untuk menampung para sarjana-sarjana muda tersebut? Sementara jumlah orang yang mau berwirausaha hanya sebagian kecil saja. Bayak dari mereka yang terbentur pada masalah biaya. Namun lebih banyak terbentur pada ketiadaan kemauan dan komitmen.

Menyalahkan dan Mencari Pembenaran Hal ini sebenarnya sudah ia sadari sejak lama, namun tidak ada tindakan nyata dari dalam dirinya untuk berubah. Yang ia lakukan hayalah menyalahkan orang lain atas nasib malang yang menimpa dirinya. Ia selalu melihat kebelakang sehingga ia ragu-ragu untuk melangkah kedepan. Ia terus berusaha mencari-cari pembenaran atas nasib malang yang menimpa dirinya. Ia menyalahkan orang tuanya karena tidak mapu memberinya modal untuk wirausaha. Ia menyalahkan perusahan tempatnya bekerja karena tidak memberikan gaji yang besar. Ia menyalahkan istrinya karena tidak membantunya bekerja untuk menafkahi keluarga. Ia menyalahkan keluarganya dan keluarga istrinya karena tidak membantunya secara finasial. Ia menyalahkan lingkunganya yang tidak mengajarkannya untuk berwirausaha. Ia menyalahkan dirinya atas kesalahan dan kekeliruan yang pernah ia lakukan dahulu yang ia pikir menjadi penyebab kemalangannya saat ini. Ia menyalahkan karakter dan kepribadiannya yang lemah yang menjadikannya tidak beranjak dari keadaannya saat ini. Bahkan ia hampir menyalahkan Tuhan karena merasa tidak bersikap adil terhadap dirinya. Menyalahkan orang lain atas kemalangan yang menimpa dirinya sepertinya sudah menjadi sifat dasar manusia.

No Action Talk Only Banyak sudah teori yang ia kembangkan. Banyak sudah buku-buku dan kata-kata motivasi yang sudah ia baca dan ia dengar. Tak terhitung pula berapa seminar dan pelatihan yang sudah ia jalani. Namun semua itu hanya sebatas teori. Tidak ada tindakan nyata yang ia ambil. Ia selalu mengulur-ulur waktu dan mengharapkan keajaiban akan datang pada waktunya. Mencari-cari pembenaran atas keadaanya saat ini yang sebenarnya tidak lebih baik. Ia juga sepertinya tidak berambisi untuk memperbaiki keadaannya. Mungkin ia hanya pasrah pada nasib yang sepertinya sudah digariskan Tuhan untuknya.

Saya Harus Berubah Tetapi tidak. Usianya sudah 31 tahun. Jika ia tidak sadar juga dan tidak mengambil tindakan yang nyata, maka mungkin semuanya akan terlambat. Anaknya menjadi pertimbangan utama mengapa ia harus merubah dirinya dan keadaannya saat ini. Ia harus berubah!

II GETTING TO KNOW YOU


Kelemahan Saya menyadari bahwa setiap individu memiliki kelebihan dan kekurangan. Tiap individu pasti memiliki keunggulan disatu bidang dibandingkan individu lainnya. Namun yang jadi pertanyaan di benak saya adalah apakah setiap individu bisa sukses dengan segala kekurangan yang mungkin dimilikinya? Saat ini saya sedang berusaha mengembangkan teori tentang pengembangan diri. Walaupun sebenarnya ini bukan bidang saya, tetapi jika teori ini berhasil pada diri saya, maka sudah seharusnya saya berbagi dengan orang lain agar setiap individu dapat sukses. Saya sendiri bukan dilahirkan dari keluarga yang berada, namun orang tua saya dengan susah payah membesarkan saya dan menyekolahkan saya sampai saya memperoleh gelar dokter hewan. Ternyata perjuangan tidak berhenti sampai saat itu, sulitnya mencari pekerjaan ditambah dengan rendahnya gaji yang saya peroleh sepertinya merupakan beban tersendiri. Seringkali saya menyalahkan orang tua saya karena tidak memberikan modal yang cukup untuk saya membuka usaha saya sendiri, namun dalam keadaan tenang saya menyadari bahwa apa yang orang tua saya berikan kepada saya sudah lebih dari cukup, karena memang hanya itu kemampuan orang tua saya. Justru saya yang harus membalas budi baik mereka. Walaupun pada masa jayanya bapak saya pernah membuat kesalahan fatal yang tidak hanya berdampak pada dirinya sendiri, namun juga keluarganya. Least but not less, ada tujuan utama dalam hidup saya yaitu membahagiakan orang tua saya di masa tuanya dan membesarkan anak saya dengan penuh kasih sayang, menyekolahkannya serta memberikannya bekal yang cukup untuk dapat hidup mandiri. Saya menyadari betapa pentingnya hidup mandiri. Pengertian mandiri disini adalah kita tidak tergantung pada orang lain atau perusahaan tempat kita bekerja, dan dapat memperoleh penghasilan sendiri dengan berwirausaha. Kendala yang saya hadapi adalah saya sangat tergantung pada ilham atau intuisi, atau yang menurut orang jawa disebut wangsit. Saya kurang berani memulai sesuatu jika belum ada wangsit. Saya berani mengambil resiko jika saya dalam keadaan terpaksa. Terpaksa dalam hal ini saya sudah hampir kehabisan uang atau saya sudah tidak lagi memiliki penghasilan tetap, atau saya dipecat dari pekerjaan saya. Seringkali saya mendapatkan peluang, namun peluang itu masih berupa lowongan pekerjaan ditempat lain, yang jika saya pikir-pikir kondisinya tidak akan jauh berbeda dengan tempat saya bekerja, walaupun mungkin ada sedikit kenaikan gaji. Melarikan diri dari tempat kerja lama ke tempat kerja baru adalah yang sedang saya lakukan saat ini. Walaupun ini mungkin tidak akan 8

menyelesaikan masalah. Peluang seleksi penerimaan calon pegawai negeri sipil pun pernah saya jajaki. Siapa tahu beruntung diterima sebagai pegawai negeri sipil. Pertimbangan saya menjadi pegawai negeri sipil adalah terjaminnya hidup istri dan anak saya. Walaupun saya yakin pekerjaannya pasti monoton dan tidak menantang, namun hampir sebagian besar angkatan kerja di Indonesia pasti lebih memilih menjadi pegawai negeri sipil dengan alasan kesejahteraan yang terjamin. Memang yang namanya bekerja diperusahaan swasta itu lebih banyak khawatirnya dibandingkan menjadi pegawai negeri sipil. Tapi saya yakin setiap individu pasti diberi bekal atau kemampuan yang sama dengan individu lainnya untuk dapat sukses di dunia maupun di akhirat. Mungkin hanya individunya saja yang belum mengeksplorasi dirinya, belum berusaha dengan sungguh-sungguh. Apa saja kesamaan kita yang orang biasa dengan mereka yang sudah terlebih dahulu sukses dan kaya raya : 1. Kesempurnaan jasmani dan rohani. Dalam artian kita memiliki susunan organ tubuh dan panca indera yang lengkap dan tidak sakit jiwa. 2. Waktu 24 jam. Semua orang memiliki waktu yang sama, hanya penggunaannya saja yang berbeda-beda.

Lantas apa saja yang membedakan seseorang itu bisa sukses dibandingkan orang lain, selain dari bekal harta atau materi serta latar belakang pendidikan yang mungkin dimilikinya? 1. Tujuan. Tujuanlah yang mengarahkan hidup anda sampai anda menjadi sekarang ini. Jika anda belum sukses, mungkin karena anda belum memiliki tujuan hidup yang pasti. Anda masih mudah terombang-ambing dalam ketidakpastian. Anda masih tergantung pada orang lain untuk membuat diri anda sukses dan kaya raya. Anda tidak percaya pada diri anda sendiri. 2. Kemauan. Seseorang dengan kemauan atau tekad yang kuat pasti akan menempuh segala cara untuk mewujudkan keinginannya, karena yang ia lihat adalah hasil akhir yang manis dari semua perjuangan yang ia tempuh. Kemauan yang kuat dapat datang dari orang-orang yang anda sayangi. 3. Karakter. Seseorang yang mempunyai karakter sukses akan berani menghadapi segala tantangan dan rintangan untuk mewujudkan keinginannya. Karakter seperti apa yang dimiliki orang sukses? Apakah setiap individu dapat mengatasi segala kelemahan karakter yang mungkin dimilikinya?

Kekuatan Banyak yang menyangka bahwa untuk memulai suatu usaha membutuhkan modal yang besar. Kenyataan ini tidak sepenuhnya benar. Fakta yang kita temukan mengenai dua orang gadis bernama Sinta dan Jojo yang bisa terkenal hanya karena me-lipsync salah satu lagu dangdut keong racun dan menyanyikannya dengan gaya dan ciri khas mereka sendiri, lalu menyebar luaskannya atau meng-upload-nya lewat situs You Tube. Hal ini membuka wacana pemikiran saya mengenai apa sebenarnya yang menjadi modal bagi seseorang untuk bisa sukses. Jika kita membaca pemikiran para akademisi, kebanyakan dari mereka cenderung mengatakan bahwa modal adalah dalam bentuk uang atau barang. Hal inilah yang menyebabkan seseorang dengan kemampuan finansial terbatas sulit untuk memulai suatu usaha di sektor riil. Namun demikian tidak semua modal berbentuk materi. Menyimak fakta diatas, ternyata modal utama sesorang untuk bisa sukses adalah dirinya sendiri. Ada satu sumber bacaan yang menarik perhatian saya, yang mungkin dapat anda unduh di http://dinanovia.lecture.ub.ac.id/files/2010/03/Modul-3.doc. mengenai Modul Perkuliahan

Rancangan Usaha Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, Malang Pengembangan Ide Bisnis: Menangkap Peluang Melalui Inspirasi dan Kreativitas yang disusun oleh Tatiek Koerniawati A.,SP.MP tahun 2010. Menurut sumber tersebut manusia digolongkan menjadi beberapa karakter. Tiap karakter bersifat unik. Tiap karakter mempunyai bidang pekerjaan yang cocok sesuai dengan karakternya masing-masing. Berdasarkan cara berkomunikasinya, manusia digolongkan menjadi dua kelompok yaitu extrovert dan introvert. Seorang extrovert cenderung suka berbicara (telling and assertiveness), sedangkan seorang introvert cenderung senang mendengar saja (thinking and acceptiveness). Berdasarkan pola pikir dan respon terhadap pembicaraan, manusia juga dikelompokkan menjadi dua yaitu tipe logic yang cenderung berpikir responsif dan empatik dan tipe receptive yang cenderung lebih menggunakan perasaan dalam merespon komunikasi. Dari dua pendekatan inilah manusia dikelompokkan menjadi 4 karakter, yaitu: controller, analitic, advocator dan facilitator. Dalam dunia bisnis, kombinasi 4 karakter tersebut diimplementasikan menjadi 4 tipe personality enterpreneur, yaitu: explosive (controller-advocator), perfectionist (analitic-facilitator), popularity (advocator-facilitator) dan leader (controller-analitic). Adapun penjabaran dari keempat karakter kepribadian di atas antara lain, sebagai berikut : 1. Controller. Pembawaannya kuat, mendominasi, sistem dan aturan yang dianutnya jelas. Populer, ambisius, suka bervariasi dan mudah bosan. Sangat berorientasi pada hasil dan memiliki

10

kemauan keras. Menyukai tantangan, tidak banyak bicara, cepat dan praktis. Dalam melihat resiko bersifat spekulatif. 2. Analitic. Konvensional, pemikir dan formal. Teliti, hati-hati dan bimbang. Sulit bersosialisasi, membatasi diri dan perenung. Pendiam, pemikir dan perfeksionis. Dalam melihat resiko cenderung kalkulatif. 3. Facilitator. Bekerja karena menginginkan pengakuan. Kurang cermat dengan hasil akhir. Mencari pengaruh. Tenaga ahli, pekerja keras. Dalam melihat resiko cenderung menghindari resiko. 4. Advocator. Memiliki relationship yang kuat. Ekstrovert, pandai bergaul. Tidak berambisi kuat. Easy going dan pemimpi. Ramah dan simpatik. Konsultan yang kuat. Dalam melihat resiko cenderung konsultatif, yaitu menentukan keputusan setelah mempertimbangkan masukan dari orang dekat.

Dengan mengetahui dan memahami karakter dan kepribadian diri sendiri, maka akan lebih mudah bagi kita untuk memilih dan menentukan jenis bisnis apa yang paling sesuai untuk kita, seperti diilustrasikan dalam tabel berikut :

Tipe Karakter Tipe 1 explosive

Personality controller - advocator

Strength Goal oriented, pekerja keras, dominan

Jobs Skill Penjual, pemesan, leader

Tipe 2 perfectionist

analitic facilitator

Tipe 3 popularity

advocator - facilitator

Tipe 4 leader

controller - analitic

Tenang dan calm,organizer, relationship, emotion Penuh ide, kreatif, extrovert, publikasi, relationship, populer Dominasi, introvert, pemikir, detail, perfeksionis, teliti, hati-hati

Manager, motivator, pengarah, supervisi, controller, mediator PR, service manager, konsultan, R&D

Pemimpin, supervisi, strategic thinker, perencana, pengatur

Jenis Bisnis Distribusi, agen, toko, EO, broker, bengkel dan otomotif, jasa yang tidak membutuhkan ketelitian tinggi Farm, EO, Agro, jasa konsultan, jasa servis, pelatihan, olahraga, distribusi, retail, toko Promosi, iklan, PR, bisnis konsultan, jasa desain, produksi, entertainment, music, art Produksi, perencanaan, finance, design, hobbies, resto, teknologi informasi

11

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa tiap karakter bersifat unik dan mempunyai kelebihan serta kekurangannya masing-masing. Jika kita mampu memahami karakter diri sendiri, maka tidak akan sulit untuk menemukan jenis pekerjaan ataupun usaha yang cocok. Dengan adanya pengelompokan karakter ini, maka kita mampu membaca serta menyesuaikan diri dengan karakter orang lain. Untuk itu jangan batasi diri anda. Yakinlah bahwa diri anda itu unik dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bahwa modal terbesar untuk sukses di dunia yang Tuhan berikan kepada anda adalah diri anda sendiri.

12

III OPEN YOUR MIND


Walupun ini sebenarnya bukan bidang saya, tetapi tidak ada salahnya kita belajar mengenai konsep tentang otak dan sistim syaraf, organ dan sistim organ, pikiran, biofeedback serta hypnosis melalui http://www.wikipedia.org/.

Mind, Body and Soul Pikiran manusia masih tetap menjadi misteri. Belum ada seorang pun yang mampu menjelaskan apa pikiran itu? Tidak ada yang tahu dimana pikiran itu berada. Pikiran merupakan bagian dari otak, ia merupakan produk dari otak dan sistim syaraf. Namun tidak seperti otak, pikiran bukanlah obyek fisik. Pikiran manusia terbagi menjadi tiga tingkatan yang berbeda, yaitu : base level, self awareness dan theory of mind. Ketiga tingkatan yang berbeda ini menentukan bagaimana manusia menginterpretasikan kejadian dan lingkungannya. Pada tingkatan base level, pikiran manusia menginterpretasikan kejadian sesuai dengan stimulus yang diterima oleh panca indera. Pada tingkatan self awareness pikiran manusia mampu mengetahui isi pikiran dan perasaan pribadi. Sedangkan pada tingkatan theory of mind, pikiran manusia mampu membaca pikiran dan perasaan orang lain. Pikiran, tubuh dan jiwa merupakan suatu kesatuan. Gangguan emosional yang berlebihan seperti marah, sedih dan takut dapat menyebabkan tubuh menjadi sakit. Penyakit yang disebabkan oleh gangguan emosional disebut penyakit psikosomatik. Kebanyakan manusia modern mengalami penyakit psikosomatik yang disebabkan oleh perubahan gaya hidup. Jika pada jaman dahulu penyebab kematian disebabkan oleh penyakit infeksius, sekarang penyebab kematian justru disebabkan oleh penyakit non infeksius atau penyakit degeneratif. Organ tubuh manusia dikendalikan oleh sistim hormonal. Stress, cemas, depresi atau marah yang berlebihan akan menyebabkan kelenjar adrenal yang terletak di ginjal melepaskan hormon adrenalin atau epinefrin ke dalam peredaran darah. Akibatnya tekanan darah naik, kerja jantung dan paru-paru meningkat. Jika hal ini dibiarkan terlalu sering dan berlangsung lama, maka akan menyebabkan penyakit pada organ tubuh, seperti: gangguan asam lambung, rematik, dermatitis, asma atau tekanan darah tinggi. Pengobatan penyakit psikosomatik tidak mengandalkan obat-obatan namun lebih ditekankan pada pendekatan psikologis. Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah penyakit psikosomatik, diantaranya adalah biofeedback dan hipnosis. Prinsip keduanya sama, yaitu mengatur fungsi bagian dalam tubuh melalui pemusatan pikiran. 13

Biofeedback Manusia sudah lama mengetahui bahwa mereka dapat mengatur fungsi bagian dalam tubuh melalui pemusatan pikiran. Dengan berkonsentrasi dan mengatur nafas manusia dapat mengatur ritme jantung, tekanan darah, suhu tubuh, dan aktivitas otak serta berbagai fungsi tubuh bagian dalam lainnya. Biofeedback adalah suatu metode bagaimana seorang manusia mampu mengetahui kemampuan mereka dalam mengatur bagian dalam tubuh dengan bantuan teknologi. Sebelum membahas lebih lanjut hendaknya kita mengetahui sedikit tentang otak manusia dan cara kerjanya. Otak adalah pusat pengatur seluruh aktivitas tubuh. Otak manusia terbagi menjadi 3 bagian, yaitu: otak besar (cerebrum), otak kecil (cerebelum) dan brain stem. Ketiga bagian ini terdiri dari sel syaraf (neuron) dan sel penunjang (glia). Fungsi otak secara umum, antara lain: menerima dan mengolah informasi, mengontrol gerakan tubuh, penggunaan bahasa, mengatur fungsi tubuh, menghasilkan emosi, berfikir dan mengingat. Sementara itu sistim syaraf berfungsi menerima dan mengantarkan pesan. Sistim syaraf pada manusia dibedakan menjadi 3 bagian, yaitu: sistim syaraf pusat (central nervous system), sistim syaraf perifer (pheripheral nervous system) dan sistim syaraf otonom (autonomic nervous system). Sistim syaraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, yang mengatur seluruh aktivitas yang disadari. Sistim syaraf perifer berfungsi menerima dan mengantarkan pesan dari dan keseluruh tubuh. Sementara sistim syaraf otonom mengatur semua aktivitas yang tidak disadari, seperti jantung, paru-paru, pencernaan, hormon dan sistim pertahanan tubuh. Sistim ini terdiri dari syaraf simpatis dan parasimpatis, keduanya bekerja secara berlawanan. Organ dan sistim organ manusia terbagai menjadi beberapa bagian, diantaranya: kulit, rangka, otot, pencernaan, pernafasan, peredaran darah, urinari, reproduksi, hormonal dan syaraf. Pada umumnya manusia hanya dapat mengatur fungsi organ tubuh yang disadari (voluntary control) melalui sistim syaraf pusat (central nervous system). Sedangkan fungsi organ tubuh yang tidak disadari bekerja secara otomatis dan tidak tergantung pada kehendak sadar manusia (subconscius control) melalui sistim syaraf otonom (autonomic nervous system). Dengan pemusatan pikiran dan pengaturan nafas, seseorang dapat mengatur fungsi organ tubuh yang tidak disadari (subconscius control). Namun demikian seseorang tidak dapat mengetahui apakah ia telah berhasil atau tidak karena tidak ada respon balik yang memberitahunya. Dengan bantuan alat dan teknologi tertentu seseorang dapat mengetahui sejauh mana tingkat kesuksesannya. Biofeedback menyediakan informasi yang berhubungan dengan proses pengaturan fungsi organ tubuh yang tidak disadari, seperti denyut jantung, aliran darah, tekanan darah, suhu tubuh, gelombang otak dan berbagai fungsi organ bagian dalam tubuh lainnya. Mekanismenya dengan

14

memberikan umpan balik berupa suara atau tanda apabila seseorang telah berhasil mencapai suatu tingkatan tertentu. Dengan mekanisme umpan balik, proses pembelajaran untuk mengendalikan fungsi organ tubuh yang tidak disadari menjadi lebih terarah dan seseorang dapat mencapai tingkat keberhasilan dengan lebih cepat.

Hypnosis Hipnosis berasal dari bahasa Yunani hypnos yang artinya tertidur. Hipnosis dapat dibandingkan dengan bermimpi atau tidur sambil berjalan. Hipnosis adalah salah satu bentuk kondisi kesadaran yang sangat rileks dan responsif terhadap arahan orang lain atau pun diri sendiri. Hipnotisme adalah ilmu yang mempelajari penggunaan hipnosis. Hipnotis adalah orang yang menggunakan hipnotisme. Dalam buku ini saya tidak akan membahas panjang lebar tentang hipnosis, namun saya akan lebih menekankan bagaimana cara pikiran manusia bekerja dan aplikasinya. Jika anda ingin penjelasan yang lebih rinci mengenai hipnosis mungkin anda dapat mengunduh buku elektronik (e-book) yang berjudul Teknik Bagaimana Melakukan Hypnotis - Suatu Panduan Dasar karangan Dr. Tertius Lantigimo tahun 2009 melalui

http://www.kekuatanpikiran.com/teknik-menghipnotis.pdf. Dibutuhkan 3 elemen agar suatu proses hipnosis berjalan sukses, yaitu pemberi perintah (hipnotis), penerima perintah (klien) dan media (suara atau tulisan). Dengan adanya ketiga elemen ini, seorang hipnotis dapat memerintah seseorang (klien) agar mau menjalankan perintah yang ia ajukan menggunakan media tertentu. Intisari dari hipnosis adalah relaksasi, yaitu membawa seseorang dari alam sadar (gelombang beta) menuju kondisi rileks mendekati tidur (gelombang alfa teta). Dalam kondisi ini, sugesti berupa saran atau perintah yang disampaikan oleh seorang juru hipnotis akan lebih mudah diterima dan masuk ke alam bawah sadar. Kondisi ini dapat di manfaatkan untuk kepentingan hipnoterapi yang bersifat psikis atau penyakit fisik akibat dari faktor psikis (penyakit psikosomatik). Dalam hipnosis seseorang akan diajak untuk menggunakan imajinasinya melalui teknik visualisasi, seolah-olah ia mengalami peristiwa nyata seperti apa yang dibayangkannya, sehingga apa yang dibayangkannya terbawa ke alam sadar. Hipnosis adalah suatu fenomena psikis dan bukan fenomena fisik. Dalam hipnosis yang menentukan keberhasilan suatu proses hipnosis adalah subyek atau klien, karena dia dapat memahami dan mengikuti apa yang dikatakan terapisnya. Hipnosis adalah suatu proses yang wajar dan tidak akan berproses jika bertentangan dengan keinginan kliennya. Melalui hipnotisme juga berkembanglah ilmu NLP (Neuro Language Program) yang dikembangkan oleh John Grinder dan Richard Blander. Ilmu ini digunakan untuk pengembangan diri, motivasi dan pemberdayaan diri.

15

IV LET YOUR MIND WORKS


Untuk dapat mengendalikan dan memprogram pikiran, seseorang harus mengetahui bagaimana pikirannya bekerja. Dengan mengerti prinsip ini diharapkan seseorang dapat memperoleh apa yang diinginkannya, mengelola emosi untuk kesehatan dan relasi yang lebih baik, mengatasi hambatan-hambatan yang berasal dari dalam diri dan menyembuhkan penyakit psikosomasis. Menarik mencermati apa yang menjadi pemikiran Rhonda Byrne dalam bukunya yang berjudul The Secret tahun 2006, mungkin anda dapat juga mengunduh buku elektroniknya (ebook) versi bahasa indonesia di

http://ebook.javavillagecenter.com/Ebook_The_Secret_Versi_Bahasa_Indonesia.pdf. Dalam buku tersebut diuraikan beberapa prinsip yang menurutnya menjelaskan bagaimana pikiran kita bekerja dan bagaimana menggunakannya. Namun rasanya tidak obyektif jika kita hanya melihatnya dari satu prespektif saja. Untuk itu saya mencoba melihat dari prespektif yang lain menurut sudut pandang agama yang saya anut, yaitu agama Islam, menurut Al Quran dan Al Hadist. Sebelumnya saya ingin meminta maaf jika apa yang akan saya kemukakan disini mungkin terdapat kekeliruan atau pun salah penafsiran menurut perspektif masing-masing individu. Saya menyadari bahwa apa yang akan saya kemukakan disini bukanlah bidang keahlian saya, dan saya menyadari bahwa saya bukanlah orang yang berkompeten untuk membahas atau pun membicarakan masalah agama. Semua ini hanyalah sudut pandang saya dalam mencoba melihat suatu pemikiran.

Prinsip 1.The Law of Attraction. Hukum tarik-menarik. Kemiripan menarik kemiripan. Ketika seseorang memikirkan suatu pikiran, ia menarik pikiran-pikiran serupa ke dalam dirinya. Pikiran seseorang seperti sebuah menara penyiaran, apa yang dipancarkan akan kembali kepada sumbernya. Pikiran akan menjadi sesuatu. Apa yang paling seseorang pikirkan atau fokuskan akan muncul sebagai hidupnya. Jika seseorang ingin mengubah hidupnya, maka ia harus mengubah pikirannya.

Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia. (QS: Ar Rad: 11).

16

Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui. (QS: Al Baqarah: 155).

Aku terserah persangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya (memberi rahmat dan membelanya) bila dia menyebut nama-Ku. Bila dia menyebut nama-Ku dalam dirinya, aku menyebut namanya pada diriKu.Bila dia menyebut nama-Ku dalam perkumpulan orang banyak, Aku menyebutnya dalam perkumpulan yang lebih banyak dari mereka. Bila dia mendekat kepada-Ku sejengkal (dengan melakukan amal shaleh atau berkata baik), maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Bila dia mendekat kepada-Ku sehasta, maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Bila dia datang kepada-Ku dengan berjalan (biasa), maka Aku mendatanginya dengan berjalan cepat (lari). (HR. Bukhari & Muslim).

Dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. Dan (neraka Jahannam) itulah sejahat-jahat tempat kembali. (QS: Al Fath: 6).

Syaitan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjadikan untukmu ampunan daripada-Nya dan karunia. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. (QS: Al Baqarah: 268).

Prinsip 2. Perasaan Cerminan Pikiran. Untuk mengetahui isi pikirkannya seseorang dapat menanyakan apa yang sedang dirasakannya. Perasaan seseorang adalah cerminan apa yang dipikirkannya. Mustahil untuk merasa buruk sekaligus memiliki perasaan yang baik. Ketika perasaan seseorang dalam keadaan buruk ia akan menarik lebih banyak hal buruk ke dalam hidupnya. Sebaliknya, ketika seseorang merasa baik ia akan menarik lebih banyak hal baik ke dalam hidupnya. Untuk mengubah perasaan buruk, maka seseorang dapat mengalihkan perasaannya pada hal-hal yang menyenangkan, seperti musik, orang yang dicintainya, pemandangan alam, hewan peliharaan dan lain sebagainya.

Rasulullah bersabda: Apakah seseorang di antara kamu tidak mampu mendapatkan seribu kebaikan setiap hari? Salah seorang di antara yang duduk bertanya : Bagaimana mungkin di antara kita bisa memperoleh seribu kebaikan (dalam sehari)? Rasulullah bersabda: Hendaklah dia

17

membaca seratus tasbih, maka ditulis seribu kebaikan baginya atau dihapuskan darinya seribu keburukan. (HR. Muslim).

Kalimat-kalimat yang baik adalah: Subhaanallaah, Walhamdulillaah, Wa laa ilaaha illallaah, Wallaahu akbar, Walaa haula walaa quwwata illaa billaah. (HR. Ahmad).

(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun. (QS: Al Baqarah: 156).

Do'a mereka didalamnya ialah: "Subhanakallahumma", dan salam penghormatan mereka ialah: "Salam". Dan penutup doa mereka ialah: "Alhamdulilaahi rabbil 'aalamin. (QS: Yunus: 10).

Sesungguhnya doa yang terbaik adalah membaca: Alhamdulillaah. Dzikir yang terbaik adalah: Laa Ilaaha Illallaah. (HR. Muslim).

Rasulullah bersabda: Perkataan yang paling disenangi oleh Allah adalah empat : Subhaanallaah, Alhamdulillaah, Laa ilaaha illallaah, Allaahu akbar. Tidak mengapa dimulai yang mana di antara kalimat tersebut. (HR. Muslim).

Prinsip 3. Doa Sebagai Senjata. Berdoa melibatkan proses meminta, percaya dan menerima. Meminta apa yang menjadi keinginannya. Percaya bahwa apa yang diminta sudah di dengar dan dikabulkan. Menerima dengan senang hati. Apa saja yang seseorang minta dalam doanya dengan penuh kepercayaan, maka ia akan menerimanya. Harapan adalah daya tarik yang kuat. Harapkanlah hal-hal yang baik, dan jangan mengharapkan hal-hal yang buruk.

Janganlah kalian mendoakan jelek terhadap diri kalian, jangan pula terhadap anak-anak dan harta kalian, jangan sampai kalian mendapati satu saat Allah diminta satu permintaan lalu Dia mengabulkan untuk kalian. (HR. Muslim).

Rasulullah bersabda: Seorang hamba berada dalam keadaan yang paling dekat dengan Tuhannya adalah di saat sujud. Oleh karena itu, perbanyaklah doa. (HR. Muslim).

18

Rasulullah bersabda: Keadaan yang paling dekat antara Tuhan dan hamba-Nya adalah di penghujung malam. Apabila kamu mampu berdzikir kepada Allah pada saat itu, lakukanlah. (HR. At Tirmidzi & An Nasai).

Barang siapa diantara kalian telah dibukakan baginya pintu doa, pasti dibukakan pula baginya pintu rahmat, dan tidaklah Allah SWT diminta sesuatu yang Dia berikan lebih Dia senangi dari pada diminta kekuatan, sesungguhnya doa itu bermanfaat baik terhadap apa yang terjadi maupun belum terjadi, maka hendaklah kalian berdoa. (HR. Tirmizi, dihasankan oleh Al Albani).

Barang siapa tidak mau meminta kepada Allah, niscaya Dia akan marah kepadanya. (HR. Ahmad, Tirmizi, dihasankan Al-Albani).

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (QS: Al Baqarah: 186).

Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina. (QS: Al Mumin: 60).

Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadaNya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya). (QS: An Naml: 62).

Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepada nya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami. (QS: Al Anbiyaa: 90).

Yaitu tatkala ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut. Ia berkata "Ya Tuhanku, sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada Engkau, ya Tuhanku. (QS: Maryam: 3-4).

19

Katakanlah: "Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari bencana di darat dan di laut, yang kamu berdoa kepada-Nya dengan rendah diri dengan suara yang lembut (dengan mengatakan: "Sesungguhnya jika Dia menyelamatkan kami dari (bencana) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur. (QS: Al Anaam: 63).

Maka bersabarlah kamu (hai Muhammad) terhadap ketetapan Tuhanmu, dan janganlah kamu seperti orang yang berada dalam (perut) ikan ketika ia berdoa sedang ia dalam keadaan marah (kepada kaumnya). (QS: Al Qalam: 48).

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa: "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. (QS: Al Baqarah: 286).

Prinsip 4. Bersyukur Mendatangkan Kebaikan. Syukur adalah proses yang sangat kuat untuk mengalihkan energi negatif dan mendatangkan lebih banyak kebaikan. Bersyukur atas apa yang sudah dimiliki akan mendatangkan lebih banyak kebaikan. Sebaliknya, selalu merasa tidak puas atas apa yang sudah dimiliki akan mendatangkan lebih banyak hal buruk ke dalam hidup seseorang.

Dan Musa berkata: "Jika kamu dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya mengingkari (nikmat Allah) maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji. (QS: Ibrahim: 8).

Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari AI Kitab: "Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip." Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana itu terletak di hadapannya, iapun berkata: "Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia. (QS: An Naml: 40).

20

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmat kepada Luqman, yaitu: "Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji. (QS: Luqman: 12).

Allah-lah yang menjadikan malam untuk kamu supaya kamu beristirahat padanya; dan menjadikan siang terang benderang. Sesungguhnya Allah benar-benar mempunyal karunia yang dilimpahkan atas manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS: Al Mumin: 61).

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur. (QS: An Nahl: 78).

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih. (QS: Ibrahim: 7).

Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu bersyukur. (QS: Al Araaf: 10).

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang ke luar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: "Matilah kamu", kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS: Al Baqarah: 243).

Dan demikianlah telah Kami uji sebahagian mereka (orang-orang kaya) dengan sebahagian mereka (orang-orang miskin), supaya (orang-orang yang kaya itu) berkata: "Orang-orang semacam inikah di antara kita yang diberi anugerah Allah kepada mereka?" (Allah berfirman): "Tidakkah Allah lebih mengetahui tentang orang-orang yang bersyukur (kepadaNya)?" (QS: Al Anaam: 53).

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mempunyai kurnia yang besar (yang diberikan-Nya) kepada manusia, tetapi kebanyakan mereka tidak mensyukuri(nya). (QS: An Naml: 73).

21

Prinsip 5. Visualisasi. Visualisasi adalah proses imajinasi kreatif. Anak kecil paling mengerti proses ini karena mereka senang dan sering berhayal. Semakin bertambahnya usia seseorang membuat ia lupa caranya berhayal. Pikiran manusia dewasa didominasi oleh proses berfikir logis dan analitis. Visualisasi melibatkan perasaan seolah-olah seseorang sudah menerima apa yang menjadi keinginannya. Selanjutnya hukum tarik-menarik akan mengembalikannya ke dalam realitas hidup.

Prinsip 6. Fokus Pada Keinginan. Untuk mendatangkan lebih banyak uang, seseorang harus berfokus pada kekayaan. Mustahil mendatangkan lebih banyak uang jika seseorang berfokus pada kekurangan uang dengan selalu meratapi nasib malang yang mungkin menimpanya.

Jika salah seorang dari kalian berdoa, maka hendaknya berketetapan hati dalam meminta, dan janganlah mengatakan: Ya Allah jika engkau mau berilah aku,karena sesungguhnya tidak ada yang bisa memaksa Allah. (HR. Bukhari & Muslim).

Prinsip 7. Beramal Mendatangkan Berkah. Memberi uang akan mendatangkan lebih banyak uang. Amal yang dilakukan dengan niat yang tulus akan mendatangkan lebih banyak berkah ke dalam hidup seseorang. Dengan beramal sebenarnya seseorang tengah berkata kepada dirinya sendiri bahwa saya memiliki banyak uang.

Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS: At Taubah: 103).

Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali. Dan jika kamu menyembunyikannya dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka menyembunyikan itu lebih baik bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebagian kesalahan-kesalahanmu; dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS: Al Baqarah: 271).

Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun. (QS: Al Baqarah: 263).

22

Katakanlah kepada hamba-hamba-Ku yang telah beriman: "Hendaklah mereka mendirikan shalat, menafkahkan sebahagian rezki yang Kami berikan kepada mereka secara sembunyi ataupun terangterangan sebelum datang hari (kiamat) yang pada hari itu tidak ada jual beli dan persahabatan. (QS: Ibrahim: 31).

Hai orang-orang beriman, apabila kamu mengadakan pembicaraan khusus dengan Rasul hendaklah kamu mengeluarkan sedekah (kepada orang miskin) sebelum pembicaraan itu. Yang demikian itu lebih baik bagimu dan lebih bersih; jika kamu tidak memperoleh (yang akan disedekahkan) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS: Al Mujaadilah: 12).

Apakah kamu takut akan (menjadi miskin) karena kamu memberikan sedekah sebelum mengadakan pembicaraan dengan Rasul? Maka jika kamu tiada memperbuatnya dan Allah telah memberi taubat kepadamu maka dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya; dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS: Al Mujaadilah: 13).

Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran, dan selalu berbuat dosa. (QS: Al Baqarah: 276).

Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar dia bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya). (QS: ArRuum: 31).

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh, mendirikan shalat dan menunaikan zakat, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (QS: Al Baqarah: 277).

Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahala nya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan. (QS: Al Baqarah: 110).

Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitabkitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim,

23

orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. (QS: Al Baqarah: 177).

Prinsip 8. Cintailah Diri Sendiri. Ketika seseorang tidak mencintai dirinya sendiri, maka ia menarik orang lain untuk merasa tidak menyukai dirinya. Berfokuslah pada kelebihan bukan kekurangan. Untuk menjalin relasi yang baik dengan orang lain, maka seseorang harus berfokus pada apa yang ia hargai dari orang lain.

Wahai manusia, sayangilah diri kalian, sesungguhnya kalian tidak berdoa kepada yang tuli dan tidak pula yang jauh, kalian berdoa kepada Yang Maha Mendengar dan Dekat, dan Dia selalu menyertaimu. (HR. Bukhari).

Ada tiga perkara, barang siapa yang bisa mengerjakannya, maka sungguh telah mengumpulkan keimanan: 1.Berlaku adil terhadap diri sendiri; 2.Menyebarkan salam ke seluruh penduduk dunia; 3.Berinfak dalam keadaan fakir. (HR. Bukhari).

Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (QS: Al Hujuraat: 11).

Dari Abdullah bin Umar, dia berkata: Sesungguhnya seorang laki-laki bertanya kepada Nabi, manakah ajaran Islam yang lebih baik? Rasul bersabda: Hendaklah engkau memberi makanan, mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak. (HR. Bukhari).

Prinsip 9. Setiap Perbuatan Tergantung Niatnya. Efek plasebo adalah salah satu contoh hukum tarik-menarik. Ketika seseorang sungguhsungguh percaya bahwa apa yang diminumnya akan mendatangkan kesembuhan atas penyakitnya, maka ia akan menerima apa yang ia percayai dan ia akan sembuh. Penyakit berasal dari pikiran yang

24

tidak selaras dan ditahan oleh pikiran tentang penyakit itu sendiri. Berfokuslah pada kesehatan sempurna.

"Sesungguhnya segala amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan sesungguhnya setiap orang akan mendapatkan (balasan) sesuai dengan niatnya. (HR. Bukhari & Muslim).

25

V HOW TO MIND PROGRAMING


Jika seseorang telah mengetahui cara kerja pikirannya, selanjutnya ia dapat mencoba memprogram pikirannya untuk tujuan tertentu. Seperti yang sudah dibahas sebelumya, pikiran seseorang dapat dimanipulasi melalui teknik hipnosis. Ada satu buku elektronik (e-book) yang menarik perhatian saya yaitu Menguasai Rahasia Tranceformasi - Fast Hypnosis - Untuk Ledakan Kesuksesan Hidup, Karir dan Percintaan Anda karangan Lex dePraxis B.Cs., CM.NLP, CH., CHt., Cl tahun 2010. Anda dapat juga mengunduhnya di http://hitmansystem.com/fast/. Berikut ini inti sari tahapan-tahapan yang harus dilalui seseorang untuk dapat memprogram pikirannya.

Langkah 1. Menembus Alam Sadar. Frekuensi gelombang otak manusia dibagi menjadi 4 tingkatan, yaitu : beta, alfa, teta dan delta. Gelombang beta disebut juga alam sadar (conscius mind) yaitu saat seseorang sedang dalam kondisi kesadaran penuh, yang melibatkan aktivitas berfikir logis, analitis dan rasional. Gelombang alfa dan teta disebut juga alam bawah sadar (subconscius mind) yaitu saat seseorang dalam kondisi rileks atau setengah sadar, yang melibatkan aktivitas berdoa, meditasi, relaksasi dan proses kreatif. Sedangkan gelombang delta disebut juga alam tidak sadar (unconscius mind) yaitu saat seseorang kehilangan kesadarannya, yang melibatkan aktivitas seperti tertidur pulas. Untuk dapat memprogram pikiran, seseorang harus dapat menembus dinding pembatas alam sadar yang bersifat logis, analitis dan rasional. Setiap sugesti yang masuk ke alam sadar akan disaring dulu oleh pemikiran logis, analitis dan rasional baru dapat diterima kebenarannya. Alam sadar memiliki memori jangka pendek dengan kapasitas terbatas. Misalkan saja seseorang mengatakan kepada dirinya sendiri bahwa ia hidup berkelimpahan, pikiran sadarnya akan melihat kenyataan bahwa sekarang ia dalam kondisi serba kekurangan. Akibatnya sugesti tersebut akan dianggap kebohongan dan akan ditolak oleh alam sadar. Agar sugesti yang masuk tidak ditolak, maka seseorang harus masuk ke dalam alam bawah sadar. Alam bawah sadar merupakan bagian yang menyimpan memori jangka panjang dengan kapasitas tidak terbatas. Bagian ini mengontrol emosi, kebiasaan, refleks, asosiasi, hati nurani dan hal-hal yang bersifat simbolik. Pengalaman-pengalaman masa lalu seseorang juga terekam di dalam alam bawah sadar. Sehingga dapat dipahami jika seseorang yang sejak kecilnya selalu dibilang bodoh, maka ketika ia sudah dewasa ia akan menjadi orang yang bodoh. Karena alam bawah sadarnya menganggap kalimat bodoh yang selalu berulang-ulang kali dikatakan kepadanya dianggap sebagai kebenaran. 26

Untuk masuk ke alam bawah sadar maka seseorang harus mengkondisikan dirinya dalam kondisi rileks total (trance). Jika dalam hipnotisme proses induksi ini memerlukan bantuan seorang hipnotis, maka dalam kasus ini anda sendirilah yang harus melakukannya. Proses ini disebut juga swa-hipnosis atau autosugesti. Ada beberapa prinsip yang harus dilakukan untuk menembus alam sadar dan masuk ke alam bawah sadar, yaitu : 1. Disiplin. Segala sesuatu yang dipegang sebagai kepercayaan dan norma kehidupan secara otomatis akan tertanam sebagai kebenaran. Itu sebabnya pada kasus kejadian terorisme yang terjadi di tanah air, para pelaku teror mengangap hanya ajarannya saja yang benar sehingga ia rela mengorbankan segalanya bahkan termasuk nyawanya sendiri demi sesuatu yang ia anggap paling benar. Tingkat disiplin disini dapat disamakan dengan keimanan atau kepercayaan penuh. 2. Otoritas. Pikiran seseorang secara otomatis terprogram untuk menyegani, menuruti atau bahkan mempercayakan diri kepada orang-orang yang menampilkan bentuk otoritas tertentu. Contohnya: seorang dokter dengan jas putihnya, tokoh-tokoh agama dengan pakaian-pakaian keagamaannya, aparat polisi atau tentara dengan seragamnya, dan lain sebagainya. Hal ini dapat dipahami karena alam bawah sadar lebih mudah menerima segala sesuatu yang bersifat simbolik. 3. Olahraga. Tubuh dan kesadaran merupakan sebuah sisitim yang saling mempengaruhi. Kelelahan akan membuat kesadaran kognitif seseorang menurun dan siap memasuki alam bawah sadar. Dalam ajaran-ajaran keagamaan ataupun aliran kepercayaan dikenal dengan istilah puasa atau tirakat. Para penganut ajaran keagamaan percaya dengan melakukan puasa dan ibadah tertentu, maka doa mereka akan lebih cepat dikabulkan. Tidak jauh berbeda, para penganut kepercayaan meyakini mereka dapat memperoleh ilmu tertentu jika mereka melakukan ritual atau tirakat, yaitu mengkondisikan diri mereka dalam keterbatasan sambil merapalkan mantra atau melakukan upacara tertentu. 4. Repetisi. Segala sesuatu yang dilakukan berulang-ulang akan menjadi suatu kebiasaan. Terlepas dari baik atau buruknya, segala suatu yang dilakukan berulang kali akan menembus alam bawah sadar dan menjadi suatu kebiasaan atau sesuatu yang dianggap sebagai kebenaran. 5. Syok. Lonjakan emosi seketika dapat membawa seseorang langsung menuju alam bawah sadar. Hal ini dapat kita temui pada kasus orang gila akibat gagal terpilih menjadi anggota

27

dewan. Sebelumnya orang tersebut hidup mewah berkelimpahan harta dan memiliki kekuasaan, namun segalanya ia pertaruhkan untuk mendapatkan jabatan tertentu yang lebih tinggi. Namun ia gagal pada saat-saat terakhir. Pada akhirnya ia tidak sanggup menerima kenyataan bahwa ia telah kehilangan segalanya. Akibatnya pikirannya terkurung pada kondisi saat ia masih memiliki banyak harta. Syok juga teknik yang dipakai pada kasus pencucian otak.

Langkah 2. Menanamkan Sugesti. Sugesti adalah suatu perintah yang diberikan ke alam bawah sadar. Agar suatu sugesti dapat diterima oleh alam bawah sadar, maka seseorang harus dapat memahami cara kerja pikiran. Hal ini sudah dibahas di bab sebelumnya. Untuk membuat suatu kalimat sugesti yang efektif hendaknya memperhatikan beberapa hal berikut : 1. Sederhana dan mudah diingat. Kalimat yang sederhana lebih mudah diingat dan dicerna oleh alam bawah sadar. Sifatnya lebih kepada perintah yang tegas dan jelas, bukan kalimat puitis yang terkesan berteletele. 2. Fokus pada tujuan, bukan larangan. Hal ini berhubungan dengan cara kerja pikiran. Sesuai hukum tarik-menarik, apa yang kita tolak akan bertahan. Jika kita berfokus pada kalimat tidak, jangan atau bukan maka justru hal itu yang lebih dikuatkan oleh alam bawah sadar. Daripada berkata saya tidak ingin miskin lebih baik berkata saya ingin kaya. 3. Terjadi sekarang. Sesuai dengan cara kerja pikiran, visualisasi melibatkan perasaan seolah-olah seseorang sudah menerima apa yang menjadi keinginannya. Selanjutnya hukum tarik-menarik akan mengembalikannya ke dalam realitas hidup. Buatlah kalimat dengan awalan atau akhiran kata sekarang.

Langkah 3. Terminasi. Terminasi adalah proses terakhir dalam hipnosis dimana subyek keluar dari keadaan trance. Merupakan penutup dari seluruh proses pemrograman pikiran yang diakhiri dengan menormalkan kembali secara perlahan fungsi alam sadar dengan mengucap syukur. Secara sederhana proses pemrograman pikiran melibatkan beberapa elemen, yaitu : 1. Relaksasi. Sudah jelas, untuk menanamkan sugesti ke alam bawah sadar seseorang harus dalam kondisi rileks total (trance).

28

2. Konsentrasi. Menegaskan kalimat sugesti dengan penuh keyakinan. Membayangkan hasilnya sudah tercapai dengan teknik visualisasi. 3. Instalasi. Menggali akar permasalahan agar kalimat sugesti dapat diterima oleh alam bawah sadar. 4. Repetisi. Semua proses diatas harus dilakukan berulang kali agar menjadi suatu kebiasaan dan dapat diterima oleh alam bawah sadar.

29

VI DO YOU HAVE A FAITH ?


Sungguh naif memang jika kita hanya meyakini bahwa seolah-olah segala sesuatu hanya dapat terjadi atas dasar keinginan dan usaha kita sendiri. Paham materialisme inilah yang banyak dianut oleh masyarakat kita. Paham ini berasal dari barat yang mengajarkan pengikutnya bahwa segala sesuatu bersifat materi, bahwa di dunia ini tidak ada yang lebih penting dari materi. Bahwa kita hidup di dunia ini hanya untuk mengejar kebahagiaan duniawi. Bahwa segala sesuatu harus dapat dibuktikan kebenarannya dan kebenaran itu berlaku umum bagi semua orang (the general truth). Mereka menyebutnya pembuktian ilmiah (scientific method). Satu hal yang kita lupakan bahwa manusia adalah mahluk yang lemah dan memiliki banyak kekurangan. Bagaimana mungkin berharap manusia mampu melakukan segala sesuatunya seorang diri. Penganut paham materialisme menganggap Tuhan sebagai sesuatu yang absurd dan sulit dibuktikan keberadaannya. Padahal banyak juga mahluk hidup yang lain yang tidak kasat mata, tetapi dikemudian hari dapat dilihat dengan peralatan yang canggih. Sebelum hal tersebut dapat dibuktikan secara ilmiah kita menyebutnya sebagai sesuatu hal yang gaib, karena memang berada di luar nalar manusia untuk memahami atau membuktikannya. Kita hanya dapat menyakini keberadaannya dengan keimanan. Berikut ini ringkasan saya tentang pengertian iman menurut agama Islam yang saya kutip dan saya intisarikan dari buku elektronik (e-book) berjudul Rukun Iman terbitan Universitas Islam Madinah Bidang Riset dan Kajian Ilmiah yang diterjemahkan oleh saudara Erwandi Tarmizi tahun 2007. Untuk uraian lebih lengkapnya anda dapat juga mengunduh buku elektroniknya (e-book) melalui http://s1.islamhouse.com/data/id/ih_articles/id_elements_of_faith.pdf.

Makna Iman Iman dalam agama Islam disebut juga Aqidah, yaitu kepercayaan dasar sebagai titik tolak permulaan atau pondasi seorang muslim. Dalam agama Islam dikenal dengan Rukun Iman, yaitu : Beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya dan hari kemudian serta beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk. Iman mencakup ucapan dengan lisan, keyakinan dengan hati dan amalan dengan anggota badan. Iman akan meningkat dengan melakukan ketaatan, dan menurun dengan melakukan maksiat.

Iman adalah: kamu beriman kepada Allah dan malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasulNya, hari kemudian dan takdir yang baik maupun yang buruk. (HR. Muslim). 30

Akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu adalah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikatmalaikat, kitab-kitab, nabi-nabi. (QS: Al Baqarah: 177).

Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya. (QS: An Nisa: 136).

Rasul telah beriman kepada Al Quran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitabNya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): "Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya", dan mereka mengatakan: "Kami dengar dan kami taat." (Mereka berdoa): "Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali. (QS: Al Baqarah: 285).

Inti Rukun Iman Inti dari aqidah adalah percaya dan mengakui ke-Esa-an Allah SWT (tauhid), yang merupakan landasan keimanan terhadap keimanan lainnya, seperti keimanan terhadap Malaikat, Rasul, Kitab, Hari Akhir (Kiamat), Qadha dan Qadar (penciptaan dan takdir).

31

VII AM I AN INDIGO CHILD?


ESP (Extra Sensory Preception) adalah suatu cara berkomunikasi atau mengetahui sesuatu tanpa menggunakan panca indera (mata, hidung, telinga, mulut dan kulit). Parapsikologi adalah ilmu yang mempelajari ESP. Ada banyak sebutan untuk seseorang yang memiliki kemampuan ESP, seperti: paranormal, cenayang, indigo, orang suci, orang pinter, dukun, peramal dan lain sebagainya. Ilmu ini sendiri belum dapat dibuktikan kebenarannya secara ilmiah. Ada tiga fenomena yang umumnya ditemui dalam ESP, yaitu: telephaty, clairvoyance dan precognition. Telepathy adalah kemampuan berkomunikasi atau mengetahui apa yang dirasakan atau dipikirkan orang lain melalui cara yang tidak umum. Clairvoyance adalah kemampuan melihat peristiwa, orang atau pun obyek melalui cara yang tidak umum. Sedangkan precognition adalah kemampuan meramal atau meprediksi suatu peristiwa atau kejadian yang akan terjadi menggunakan telephaty atau clairvoyance. Selain ketiga fenomena tersebut, terdapat juga psychokinesis, yaitu kemampuan menggerakkan obyek fisik menggunakan kekuatan pikiran atau konsentrasi. Untuk memperoleh penjelasan yang lebih lengkap mungkin anda dapat mencarinya di http://www.wikipedia.org/.

Pengalaman Pribadi Tampaknya ESP lebih merupakan suatu pengalaman yang berbeda-beda untuk setiap orang. Ilmu ini sendiri merupakan cabang dari ilmu psikologi, namun belum dapat dibuktikan kebenarannya menggunakan metode ilmiah. Dalam metode ilmiah, suatu hipotesis harus dapat dibuktikan kebenarannya melalui eksperimen dan kebenarannya berlaku umum untuk semua orang, artinya orang lain juga dapat membuktikan kebenarannya. Entah percaya atau tidak, saya sendiri pernah mengalami kejadian-kejadian ESP yang secara logika sulit dibuktikan kebenarannya, tetapi faktanya terjadi. Umumnya kejadian ESP yang saya alami berupa mimpi atau ide yang saya tuangkan lewat tulisan. Contohnya: Sebelum saya memilih untuk masuk Fakultas Kedokteran Hewan di Institut Pertanian Bogor (FKH-IPB), saya bermimpi bertemu dengan wanita tua atau nenek-nenek yang memberitahu saya untuk tidak jadi dokter (dia tidak bilang dokter hewan) karena gajinya kecil. Kejadian tersebut saya alami waktu saya masih duduk di bangku SMU (sekolah menengah umum) kelas III jurusan IPA (ilmu pengetahuan alam) dan belum mengikuti UMPTN (ujian masuk perguruan tinggi negeri). Setelah mengikuti UMPTN saya memutuskan untuk mengikuti ujian masuk di perguruan tinggi swasta di Jogjakarta, karena saya ingin mengikuti jejak bapak saya yang sebelumnya kuliah di Jogja. Setelah saya lulus ujian masuk di 32

salah satu perguruan tinggi swasta di sana, ternyata ibu saya menelepon saya dan memberitahu bahwa saya diterima di FKH-IPB. Akhirnya saya pun kembali ke Jakarta dan memutuskan untuk kuliah di Bogor. Setelah lulus kuliah kemudian saya bekerja sesuai dengan tingkat pendidikan dan profesi saya sebagai seorang dokter hewan, namun ternyata gaji yang saya peroleh selama saya berkerja sangat kecil bahkan sepertinya tidak sesuai dengan tingkat pendidikan saya. Saya tidak tahu apakah ini tafsir dari mimpi saya dulu atau bukan. Lain halnya ketika saya mengalami musibah ditinggal oleh adik perempuan saya yang ketiga. Saya anak pertama dari 3 bersaudara (2 laki-laki dan 1 perempuan). Kejadian ini saya alami waktu saya masih duduk di bangku SMU kelas 1, saat itu adik perempuan saya baru berumur 7 tahun. Sebelumnya saya bermimpi didatangi oleh orang tinggi besar dan hitam namun wajahnya tidak terlihat jelas. Dalam mimpi tersebut orang itu hendak mendatangi adik saya yang sedang menonton televisi. Saya yang ketika itu duduk disampingnya langsung melompat ke arah orang tersebut dan memukulnya. Namun yang justru terjadi saya terbangun kesakitan karena memukul tembok kamar tidur saya. Saya tidak dapat menafsirkan secara pasti arti dari mimpi itu, namun saya berspekulasi bahwa akan terjadi suatu musibah yang menimpa diri saya. Tidak lama setelah itu adik saya terkena penyakit demam berdarah yang langsung menyerang otak, sehingga ia harus masuk UGD (unit gawat darurat) dan diopname di rumah sakit selama 7 hari sebelum akhirnya meninggal. Pernah juga ketika saya masih kuliah tingkat pertama, saya bermimpi berada dalam situasi yang kacau dimana banyak orang panik dan berlarian, kemudian saya berada tidak jauh dari sebuah sebuah WC yang meledak dan saya tahu di dalam WC itu ada bom, namun saya tidak dapat menafsirkannya secara pasti tafsir dari mimpi tersebut. Belakangan ternyata banyak kasus pemboman atau terorisme terjadi di tanah air bahkan di mancanegara. Salah satu yang paling fenomenal adalah runtuhnya menara WTC di Amerika Serikat pada 11 September 2001 oleh 2 buah pesawat terbang yang ditabrakkan teroris. Ada juga kejadian ketika saya tertidur sejenak di mushola kampus pada siang hari setelah sholat zuhur. Ketika itu saya bermimpi (calon) istri saya panik dan berteriak memanggil nama saya. Saya kaget dan langsung terbangun. Sore harinya saya datang ke tempat (calon) istri saya, karena memang sudah jadwalnya kencan. Ternyata tadi siang adik perempuannya yang masih kecil terpeleset ke empang (kolam ikan) samping rumahnya dan hampir tenggelam karena terlambat ditolong oleh adik perempuannya yang kedua. Saat itu dia kaget dan berteriak histeris memanggilmanggil nama adiknya. Apa mungkin ini yang disebut kontak batin, karena perasaan kami berdua memang sudah dekat. Sedikit berbeda ketika saya sudah bekerja. Entah dari mana datangnya ide tersebut, yang membuat saya berhasrat untuk menulis surat tertentu ke atasan saya, yang ternyata ada satu

33

kalimat membunuh yang rasanya janggal atau tidak pernah saya pakai dalam surat tersebut kemudian muncul dalam suatu peristiwa yang saya tonton di televisi. Dalam kejadian itu seorang petinggi polisi tangannya putus akibat berusaha menjinakkan bom buku dengan cara menyiramnya dengan air, namun ia tidak sengaja menarik pemicunya yang menyebabkan bom tersebut meledak dan mengenai tangannya. Yang membuat saya heran, pada sampul depan bom buku tersebut ada tulisan mereka yang harus dibunuh. Setelah itu banyak teror-teror bom buku, namun polisi lebih berhati-hati dalam bertindak sehingga tidak terjadi lagi ledakan pada bom buku berikutnya. Atau mungkin juga suatu kebijakan perusahan yang kurang menguntungkan bagi saya ternyata sudah saya rasakan sebelumnya dari seekor ayam jago di tempat tinggal bos saya. Entah ini benar atau tidak, mungkin lucu juga kedengarannya. Pada hari sabtu itu tidak biasanya saya datang ke rumah bos saya untuk melihat keadaan ayam-ayam disana sambil saya membawa pakan ayam yang biasanya saya antarkan pada hari senin. Ada dua ekor ayam yang dipelihara bos saya, satu ayam jago dan satu ayam betina. Sebelumnya saya hanya datang ke kandang jika saya akan mengambil darah ayam untuk uji laboratorium. Jarang sekali saya hanya datang untuk mengecek kondisi ayam. Ketika saya selesai memberi pakan dan air minum serta membersihkan kandang, saya melihat satu-satunya ayam jago disana kurang nafsu makannya. Hal ini saya tahu dari makanannya yang masih banyak tersisa di tempat makannya serta temboloknya yang masih kempes. Umumnya jika ayam tersebut sudah makan temboloknya akan penuh dan menonjol. Kemudian saya rasakan ayam tersebut sepertinya sudah tua dan tidak akan lama lagi hidupnya karena nafsu makannya sudah berkurang. Kemudian saya berinisiatif memberitahukan bos saya agar ayam tersebut lekas dipotong sebelum lebaran karena sayang jika ia dibiarkan mati begitu saja. Jika ayam tersebut dipotong, paling tidak dagingnya masih bisa dimakan. Dan ternyata selang satu hari terjadi kebakaran hebat di pasar ayam di Jatinegara Jakarta Timur yang tidak hanya menghanguskan lapaklapak yang ada tetapi juga banyak ayam-ayam di sana yang terperangkap dalam sangkarnya mati terbakar hidup-hidup. Setelah itu, seminggu sebelum lebaran bos saya mengeluarkan suatu kebijakan yang kurang menguntungkan buat saya. Dan masih banyak kejadian lainnya yang sulit saya ungkapkan secara detail dalam buku ini.

Pertanyaan Pribadi Yang menjadi pertanyaan saya bukan apa saya memiliki kemampuan ESP atau tidak, karena memang saya yakin saya memilikinya berdasarkan pengalaman-pengalaman yang saya alami dari saya kecil hingga sekarang. Namun yang mengusik hati nurani saya adalah : 1. Jika saya mampu memprediksi kejadian yang akan terjadi di masa depan apa itu berarti segala sesuatu yang terjadi di dunia ini sudah ditetapkan sebelumnya?

34

2. Jika semuanya sudah ditetapkan, lantas apakah manusia mempunyai kehendak bebas atau freewill untuk mengatur hidupnya? 3. Apakah firasat saya berasal dari hasil pemikiran orang tentang apa yang akan dilakukannya dikemudian hari atau hanya dari dalam diri saya sendiri? 4. Kenapa mimpi saya tidak secara gamblang memperlihatkan apa yang sedang atau akan terjadi dan lebih bersifat simbolis? 5. Apakah saya dapat merubah kejadian yang kurang menguntungkan bagi saya atau bagi orang banyak di masa depan? 6. Jika seandainya saya dapat merubah kejadian yang seharusnya terjadi di masa depan, apakah ada efek sampingnya? 7. Jika saya tidak dapat mengetahui secara pasti arti dari mimpi saya dan saya tidak dapat merubah kejadian buruk yang diprediksi akan terjadi di masa depan, lantas apa gunanya saya memiliki ESP?

35

VIII ITS MY DESTINY


Menyambung bab sebelumnya tentang pertanyaan saya mengenai ESP. Agama Islam sendiri mengajarkan pengikutnya untuk melaksanakan Rukun Iman dan Rukun Islam. Salah satu isi dari Rukun Iman yaitu beriman kepada takdir Allah SWT. Saya bukanlah orang yang kompeten untuk membicarakan atau membahas masalah agama, namun saya ingin mengetahui sedikit penjelasan mengenai takdir itu sendiri. Berikut ini penjelasan mengenai takdir yang saya peroleh dari buku elektronik (e-book) mengenai Rukun Iman terbitan Universitas Islam Madinah Bidang Riset dan Kajian Ilmiah yang diterjemahkan oleh saudara Erwandi Tarmizi tahun 2007, yang dapat anda unduh selengkapnya di http://s1.islamhouse.com/data/id/ih_articles/id_elements_of_faith.pdf.

Definisi Taqdir Taqdir adalah ketentuan Allah untuk seluruh yang ada sesuai dengan ilmu dan hikmah-Nya. Taqdir ini kembali kepada kudrat (kekuasaan) Allah, sesungguhnya Dia atas segala sesuatu maha kuasa, dan berbuat apa yang dikehendaki-Nya. Iman kepada taqdir merupakan bagian dari iman kepada rububiyah Allah subhanahu wataala dan merupakan salah satu dari rukun iman yang tidak akan sempurna keimanan seseorang tanpanya. Allah berfirman:

Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran. (QS: Al Qomar: 49).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Segala sesuatu sudah ditaqdirkan hingga orang yang lemah dan cerdik atau orang cerdik dan lemah. (HR. Muslim).

Tingkatan Taqdir Tidak sempurna keimanan kepada taqdir kecuali dengan meyakini empat tingkatan: Pertama: Beriman kepada ilmu Allah yang Azali, yang meliputi segala sesuatu. Allah berfirman:

Apakah kamu tidak mengetahui bahwa sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi? Bahwasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab (Lauh Mahfudz). Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah. (QS: Al Hajj: 70).

36

Kedua: Beriman kepada penulisan ilmu Allah atas taqdir segala sesuatu di Lauh Mahfudz. Allah berfirman:

Tiadalah Kami alpakan sesuatupun di dalam al Kitab. (QS: Al Anam: 38).

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: Allah telah menulis taqdir (ketentuan yang akan berlaku kepada) seluruh makhluk sebelum Dia menciptakan langit dan bumi lima puluh ribu tahun. (HR. Muslim).

Ketiga: Beriman kepada kehendak Allah yang pasti terlaksana dan kekuasaan-Nya yang menyeluruh. Allah berfirman:

Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam. (QS: At Takwir: 29).

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda kepada orang yang berkata kepada beliau: Atas kehendak Allah dan kehendakmu: Apakah kamu menjadikan aku sebagai sekutu bagi Allah? Tetapi (katakanlah): hanya atas kehendak Allah saja. (HR. Ahmad).

Keempat: Beriman bahwa Allah adalah pencipta segala sesuatu. Allah berfirman:

Allah adalah pencipta segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu. (QS: Az Zumar: 62).

Dan dalam ayat lain Allah berfirman:

Padahal Allahlah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu. (QS: Ash Shaffat: 96).

Rasululullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya Allahlah yang menciptakan setiap orang yang bekerja dan pekerjaannya itu. (HR. Bukhari).

37

Macam-macam Taqdir 1. Taqdir umum untuk seluruh makhluk, dan Allah menulisnya di lauh mahfudz lima puluh ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi. 2. Taqdir sepanjang umur, yaitu setiap yang terjadi pada seorang hamba dari sejak ditiupkan ruh kepadanya hingga akhir ajalnya. 3. Taqdir tahunan, Yaitu taqdir terhadap apa yang akan terjadi setiap tahun, ia ditentukan pada malam lailatul qadar setiap tahun. Allah berfirman:

Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah. (QS: Ad Dukhan: 4).

4. Taqdir harian, yaitu taqdir terhadap apa yang terjadi setiap hari, berupa mulia dan hina, diberi dan tidak, hidup dan mati dan lain sebagainya. Allah berfirman:

Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan. (QS: Ar Rahman: 29).

Aqidah Salaf Dalam Masalah Taqdir Sesungguhnya Allah adalah pencipta segala sesuatu, pengatur dan pemiliknya, Dia telah mentaqdirkan semua ketentuan yang akan berlaku terhadap seluruh makhluk sebelum menciptakan mereka, baik berupa ajal, rezki, amalan dan akhir dari kehidupan mereka berupa kebahagiaan atau kesengsaraan, semuanya sudah tercatat di Lauh mahfudz. Segala apa yang dikehendaki Allah pasti terjadi dan segala yang tidak Dia kehendaki tidak akan terjadi, Dia mengetahui yang telah terjadi, yang sedang dan akan terjadi, kalau seandainya terjadi Dia tahu bagaimana akan terjadi. Dia maha kuasa atas segala sesuatu, memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki dan menyesatkan siapa yang Dia kehendaki. Dan setiap hamba memiliki keinginan dan kemampuan untuk berbuat sebagaimana yang telah ditaqdirkan Allah bagi mereka, dengan keyakinan bahwa seorang hamba tidak berkeinginan kecuali apabila Allah menginginkan. Allah berfirman:

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. (QS: Al Ankabut: 69).

Dan sesungguhnya Allah adalah pencipta seluruh hamba dan perbuatan mereka, dan merekalah pelaku perbuatan tersebut. Maka tidak ada hujjah bagi siapapun yang meninggalkan kewajiban atau

38

melakukan hal yang diharamkan, tetapi Allah lah yang memiliki hujjah yang benar atas hamba-Nya. Boleh berhujjah dengan taqdir atas musibah yang menimpa, bukan atas kejelekan dan dosa yang diperbuat. Sebagaimana yang pernah disabdakan oleh Rasul shallallahu alaihi wasallam tentang hujjah Musa kepada Adam:

Adam dan Musa pernah saling berhujjah, Musa berkata: Kamu hai Adam yang telah diusir dari surga karena dosamu. Maka Adampun berkata kepadanya: Kamu hai Musa yang telah Allah pilih dengan risalah-Nya dan kalam-Nya, kemudian kamu mencelaku terhadap suatu urusan yang telah ditaqdirkan untukku sebelum aku diciptakan. Maka Adampun mengalahkan hujjah Musa. (HR. Muslim).

Perbuatan Hamba Perbuatan yang Allah ciptakan di alam ini terbagi dua: Pertama: Perbuatan-perbuatan yang diberlakukan oleh Allah taala terhadap makhluk-Nya, maka dalam hal ini tidak ada pilihan dan kehendak bagi seorangpun, tetapi semuanya atas kehendak Allah. Seperti mematikan, menghidupkan, sakit dan sehat. Allah berfirman:

Padahal Allah lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu. (QS: Ash-Shaffat: 96). Dalam firman-Nya yang lain:

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. (QS: Al-Mulk: 2).

Kedua: Apa yang dikerjakan oleh seluruh makhluk yang memiliki iradah (kehendak), hal ini terjadi atas pilihan dan kehendak para pelakunya, karena Allah telah menjadikan hal itu pada diri mereka. Allah berfirman:

Yaitu bagi siapa di antara kamu yang hendak menempuh jalan yang lurus. (QS: At Takwir: 28). Dan dalam firman-Nya yang lain:

Maka barang siapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barang siapa yang hendak (kafir) biarlah ia kafir. (QS: Al Kahfi: 29).

39

Dengan demikian mereka akan dipuji atas perbuatan yang terpuji dan akan dicela atas perbuatan yang tercela. Dan Allah tidak menghukum hamba, kecuali pada perbuatan yang mana mereka memiliki pilihan dan kehendak di sana. Sebagaimana yang Allah firmankan:

Dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku. (QS: Qaaf: 29).

Dan manusia mampu membedakan antara perbuatan yang dilakukan karena pilihan sendiri dan perbuatan yang terpaksa terjadi. Seseorang yang turun dari atap rumah dengan tangga adalah merupakan perbuatan yang didasari kehendak, dan seseorang yang jatuh dilemparkan oleh orang lain dari atap adalah merupakan perbuatan yang terpaksa terjadi. Korelasi antara penciptaan Allah dan perbuatan hamba Allah yang telah menciptakan hamba dan perbuatannya, serta memberinya kehendak dan kemampuan, maka hamba adalah pelaku perbuatan yang sebenarnya, dan dialah yang melangsungkannya; karena dia memiliki kehendak dan kemampuan. Jika dia beriman maka itu adalah dengan kehendak dan kemauannya, dan jika dia kafir maka itu juga berdasarkan kehendak dan kemauannya. Sebagaimana perkataan kita: buah ini dari pohon ini, tanaman ini dari tanah ini; bermakna bahwa hal tersebut terjadi dari benda tadi dan juga dari Allah yang telah menciptakan hal tersebut dari benda tadi. Maka tidak ada hal yang berlawanan di antara keduanya, dengan demikian ada keselarasan antara syariat Allah dan taqdir-Nya. Allah berfirman:

Padahal Allah lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat. (QS: Ash Shaffat: 96).

Dan firman-Nya yang lain:

Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah. Dan adapun orang-orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup serta mendustakan pahala yang terbaik, maka kelak Kami akan menyiapkan baginya (jalan) yang sukar. (QS: Al Lail: 5-10).

Kewajiban Seorang Hamba Terhadap Taqdir Seorang hamba memiliki dua kewajiban terhadap masalah taqdir: Pertama: Memohon pertolongan Allah untuk bisa melaksanakan perbuatan yang diperintahkan dan menjauhi yang dilarang, juga berdoa agar dimudahkan serta dijauhkan dari kesulitan dan

40

bertawakal kepada-Nya serta memohon perlindungan kepada-Nya. Dengan demikian ia memiliki ketergantungan kepada Allah dalam usahanya untuk melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan. Rasulullah shallallahu alahi wa sallam bersabda: Berusahalah untuk sesuatu yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan kamu lemah, dan jika kamu ditimpa suatu musibah maka jangan kamu berkata: kalau saja saya berbuat begitu dan begini maka pasti hasilnya akan begini dan begitu. Tetapi katakanlah: Allah telah mentaqdirkannya dan apa yang Dia kehendaki pasti akan Dia lakukan. Karena sesungguhnya berandai andai akan membuka amal setan.

Kedua: Harus bersabar menerima apa yang telah ditaqdirkan dan tidak gelisah, serta mengetahui bahwa hal itu dari Allah supaya ia rela dan pasrah. Serta mengetahui bahwa apa yang akan menimpanya pasti terjadi, dan apa yang tidak akan menimpanya juga pasti tidak menimpanya. Sebagaimana sabda Nabi: Dan ketahuilah bahwa apa yang akan menimpamu pasti akan terjadi dan apa yang tidak akan menimpamu juga pasti tidak akan menimpamu.

Ridha Dengan Qadha dan Qadar Ridha terhadap taqdir adalah suatu keharusan; karena itu merupakan kesempurnaan ridha dengan rububiyah Allah. Maka setiap mukmin harus ridha dengan qadha Allah; karena perbuatan Allah dan qadha-Nya semua baik dan adil serta hikmah, barangsiapa yang dirinya meyakini bahwa apa saja yang akan menimpanya tidak akan meleset dan apa yang tidak akan menimpanya pasti tidak akan menimpanya, dia akan terlepas dari rasa bingung dan ragu-ragu serta kegelisahan, dan kegoncangan dalam hidupnya pun akan lenyap. Maka dia tidak akan bersedih atas apa yang luput darinya, dan tidak takut dengan masa depannya, dengan demikian dia akan menjadi manusia paling bahagia, memiliki jiwa yang paling baik dan mempunyai pikiran yang paling tenang. Barangsiapa yang menyadari bahwa ajalnya sudah ditentukan, rezkinya sudah dibatasi, rasa takut tidak akan menambah umurnya, dan kekikiran tidak akan menambah rezkinya, karena semuanya telah dicatat, maka dia akan bersabar atas segala musibah yang menimpa, dan beristighfar atas segala dosa dan kemaksiatan yang telah dilakukan, serta ridha dengan taqdir Allah, dengan demikian dia telah menggabungkan antara mentaati perintah Allah dan bersabar terhadap segala musibah. Allah berfirman:

41

Tidak ada sesuatu musibahpun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; dan barang siapa yang beriman kepada Allah, nicaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (QS: At Taghabun: 11).

Dalam ayat lain Allah berfirman:

Maka bersabarlah kamu, karena sesungguhnya janji Allah itu benar dan mohonlah ampunan untuk dosamu. (QS: Al Mukmin: 55).

Hidayah Ada Dua Macam

Pertama: Hidayah bimbingan dan arahan kepada kebenaran, ini untuk semua makhluk. Hidayah inilah yang sanggup dilakukan oleh para rasul dan pengikut mereka. Allah berfirman:

Dan sesungguhnya kamu benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus. (QS: Asy Syura: 52).

Kedua: Hidayah taufik dan tastbit (keteguhan hati) dari Allah. Hidayah ini adalah anugerah dan karunia dari Allah untuk hamba-hamba-Nya yang bertakwa. Hidayah ini hanya dimiliki oleh Allah, tidak ada yang sanggup memberikannya kecuali Dia. Allah berfirman:

Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allahlah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya. (QS: Al Qashash: 56).

Iradah (Kehendak) Di Dalam Kitab Allah Ada Dua Macam Pertama: Iradah kauniyah qadariyah, yaitu kehendak yang meliputi semua yang ada, apa saja yang Allah kehendaki pasti akan terjadi, dan apa yang tidak dikehendaki-Nya pasti tidak akan terjadi. Iradah ini memastikan terjadinya apa yang dimaksud, tetapi tidak berarti hal tersebut pasti dicintai dan diridhai, kecuali jika berhubungan dengan iradah syariyyah. Allah berfirman:

Barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. (QS: Al Anam: 125).

42

Kedua: Iradah diniyah syariyah, yaitu kecintaan terhadap suatu yang dimaksud dan terhadap pelakunya serta ridha kepada mereka, tetapi tidak berarti hal yang dimaksud tersebut pasti terjadi, kecuali jika dibarengi dengan iradah kauniyah. Allah berfirman:

Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. (QS: Al Baqarah: 185).

Iradah kauniyah lebih umum, karena setiap segala yang dimaksud secara syari yang terjadi berarti hal tersebut dikehendaki secara kauniyah, dan tidaklah setiap yang dimaksudkan secara kauni yang terjadi berarti dimaksudkan secara syari. Iman Abu Bakar radhiallahu anhu misalnya, terjadi padanya dua iradah. Sedangkan contoh yang terjadi padanya iradah kauniyah saja walaupun dimaksudkan juga secara iradah syariyah adalah imannya Abu Jahal. Maka walaupun Allah menghendaki terjadinya kemaksiatan secara taqdir dan menginginkannya secara kauniyah, tetapi Dia tidak menginginkannya secara syariyah dan dien, Allah tidak menyukainya dan tidak memerintahkannya. Bahkan Dia membenci, dan melarangnya serta mengancam pelakunya. Semua itu masuk dalam taqdirnya. Adapun ketaatan dan keimanan, maka Allah mencintai dan memerintahkannya bahkan menjanjikan untuk pelakunya pahala dan balasan yang baik. Seseorang tidak akan berbuat maksiat kepada Allah subhanahu wataala kecuali atas kehendak-Nya, tidak ada yang terjadi kecuali atas kehendak-Nya, firman-Nya:

Dan Dia tidak meridhai kekafiran bagi hamba-Nya. (QS: Az Zumar: 7).

Juga firman-Nya:

Dan Allah tidak menyukai kebinasaan. (QS: Al Baqarah: 205).

Sebab-Sebab Yang Dapat Menolak Taqdir Allah subhanahu wataala menjadikan beberapa hal yang mampu menolak terjadinya taqdir dan mengangkatnya, yaitu berupa doa, sadaqah, obat-obatan, kehati-hatian dan tekad, karena hakikat semuanya itu adalah qadha dan taqdir Allah hingga kepandiran dan kepintaran.

Masalah Taqdir Adalah Rahasia Allah Pada Makhluk-Nya Pernyataan bahwa taqdir adalah merupakan rahasia Allah pada makhluk-Nya, terbatas pada aspek yang tersembunyi pada qadar. Hakikat dari segala sesuatu tidak ada yang mengetahuinya

43

kecuali Allah semata, dan tidak dapat diketahui oleh manusia, seperti bahwasanya Allah menyesatkan, memberi petunjuk, menghidupkan, mematikan, memberi, menahan. sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam: Jika disebut tentang taqdir maka diamlah kalian. (HR. Muslim).

Adapun aspek-aspek lain dari taqdir, berupa hikmahnya yang besar, tingkatannya, derajatnya dan dampaknya, semua ini termasuk hal yang bisa dijelaskan kepada manusia dan boleh diketahuinya, karena taqdir adalah salah satu dari rukun iman yang harus diketahui dan dipelajari. Sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam ketika menjelaskan rukun-rukun iman kepada Jibril: Ini adalah Jibril yang datang kepada kamu untuk mengajarkan agama kamu. (HR. Muslim).

Beralasan Dengan Taqdir Ilmu Allah taala terhadap apa yang akan terjadi merupakan hal yang gaib, tidak ada yang tahu kecuali Dia, tidak seorangpun di antara hamba yang mengetahuinya, maka tidak ada alasan bagi seseorang untuk berhujjah dengan taqdir, dan tidak boleh meninggalkan amal dengan bersandar kepada taqdir. Taqdir tidak bisa dijadikan oleh seorang hamba sebagai hujjah atas Allah, juga atas sesama makhluk, karena kalau seseorang boleh beralasan dengan taqdir atas kejahatan yang dia lakukan, maka orang yang dzalim tidak bakal akan dihukum, orang musyrik tidak akan dibunuh, tidak akan ada penegakan hukum, dan si dzalim tidak bisa dilarang dari kedzalimannya, dan ini adalah kerusakan nyata dan berbahaya bagi agama dan kehidupan dunia. Kita katakan kepada yang beralasan dengan taqdir: kamu tidak mempunyai ilmu yang pasti bahwa kamu termasuk ahli surga atau neraka, kalau kamu mempunyai ilmu itu kita tidak akan memerintahkanmu dan tidak melarangmu, tetapi beramallah semoga Allah memberikan taufik-Nya kepadamu dan menjadikanmu termasuk ahli surga. Sebagian sahabat berkata setelah mendengar hadist-hadist tentang taqdir: Sekarang saya lebih bersungguhsungguh (beribadah) dibandingkan dahulu. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda ketika ditanya tentang beralasan dengan taqdir: Beramallah, karena setiap kalian akan dimudahkan untuk menuju taqdirnya (apa yang telah ditentukan untuknya), barangsiapa yang dicatat sebagai orang yang bahagia dia akan dimudahkan untuk beramal amalan orang yang akan bahagia, dan barang siapa yang dicatat sebagai orang yang celaka dia akan dimudahkan untuk mengerjakan perbuatan orang yang celaka. Kemudian beliau membaca: Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan

44

membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah. Dan adapun orang-orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup serta mendustakan pahala yang terbaik, maka kelak Kami akan menyiapkan baginya (jalan) yang sukar. (QS: Al Lail: 5-10).

Melakukan Sebab (Ikhtiyar) Hal-hal yang menimpa seorang hamba ada dua. Pertama: hal yang mungkin diselesaikan (ada jalan keluarnya) maka janganlah dia lemah dalam berusaha untuk mencari penyelesaiannya. Kedua: hal yang tidak mungkin dia cari penyelesaiannya (jalan keluarnya), maka dalam hal ini dia tidak perlu gelisah. Karena Allah subhanahu wataala mengetahui seluruh musibah sebelum ia terjadi, dan ilmu Allah tentang musibah itu bukan berarti Dialah yang telah menjatuhkan hamba tersebut ke dalam musibah, akan tetapi musibah itu terjadi karena sebab yang menyebabkan terjadinya musibah tersebut. Kalau musibah itu menimpanya karena dia mengabaikan sebab-sebab dan faktor-faktor yang akan membuat dia terlindung dari musibah dan hal itu diperintahkan dalam agama, maka dialah yang bersalah karena tidak berusaha mewujudkan sebab-sebab yang akan melindunginya dari musibah tersebut. Adapun musibah yang dia sendiri tidak sanggup mengatasinya maka dia bisa ditolerir. Mengusahakan sebab tidak berlawanan dengan taqdir dan tawakal bahkan ia termasuk dalam bagiannya. Akan tetapi jika taqdir telah terjadi, maka dia wajib ridha dan berserah diri, serta kembali kepada perkataan: Allah telah mentaqdirkan, Apa yang Dia kehendaki pasti terjadi. Adapun sebelum taqdir itu terjadi, maka tugas seorang hamba adalah berusaha untuk menjalani sebab yang masyru, dan menolak taqdir dengan taqdir. Para nabi dulu juga mengusahakan sebab dan sarana yang akan melindungi mereka dari musuh-musuh mereka, padahal mereka itu diperkuat dengan mujizat dan penjagaan dari Allah. Demikian juga Rasulullah shallallahu alaihi wasallam sebagai pemimpin orang-orang yang bertawakal, berusaha untuk mengambil sebab walaupun beliau adalah orang yang paling kuat tawakkalnya. Allah berfirman:

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kudakuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan perisapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu. (QS: Al Anfal: 60).

Dalam ayat lain Allah berfirman:

45

Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjuru dan makanlah sebahagian dari rezki-Nya. dan hanya kepada-Nyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan. (QS: Al Mulk: 15).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah dan pada masing-masing ada kebaikan, berusahalah untuk apa saja yang bermanfaat bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu lemah. Dan jika kamu ditimpa sesuatu musibah maka jangan kamu berkata: seandainya aku berbuat begini pasti akan begini dan begitu, akan tetapi katakanlah: Allah telah mentaqdirkan, apa yang dikehendaki Allah pasti terjadi, karena berandaiberandai itu membuka amalan setan. (HR. Muslim).

Hukum Bagi Yang Menginkari Taqdir Barangsiapa yang menginkari taqdir, sungguh ia telah menginkari salah satu landasan pokok syariah dan ia telah kafir karenanya. Sebagian ulama salaf berkata: Debatlah Qadariyah dengan ilmu, jika mereka mengingkarinya maka mereka telah kafir, dan jika mereka mengakuinya maka mereka membantah.

Hikmah Beriman Kepada Taqdir Beriman kepada taqdir membuahkan hasil dan dampak yang baik untuk umat dan individu, diantaranya: 1. Akan membuahkan berbagai macam amal saleh dan sifat yang terpuji, seperti ikhlas, tawakal, rasa takut dan pengharapan kepada Allah, berbaik sangka kepada-Nya, sabar dan tabah, menghilangkan rasa putus asa, ridha dengan Allah, hanya bersyukur kepada Allah, dan senang dengan karunia dan rahmat-Nya, tawadhu kepada-Nya, meninggalkan kesombongan dan keangkuhan, mendorong untuk berinfak di jalan kebaikan karena tsiqah (percaya) kepada Allah, berani, qanaah (menerima yang ada) dan memiliki harga diri, tekad yang tinggi, tegas, kesungguhan dalam segala permasalahan, bersikap menengah dalam suka atau duka, selamat dari hasad dan penolakan, bebasnya akal dari khurafat dan berbagai kebatilan, kelapangan jiwa dan ketenangan hati. 2. Seorang mukmin dengan taqdir akan berjalan dalam hidupnya di atas jalan kebenaran, nikmat tidak akan membuat dia menjadi sombong, dan musibah tidak akan membuat dia berputus asa serta meyakini bahwa segala kesulitan yang menimpanya adalah merupakan taqdir dan ujian dari Allah, dengan demikian dia akan bersabar dan tabah dan tidak akan gelisah.

46

3. Beriman kepada taqdir, melindunginya dari sebab-sebab yang menjerumuskan kepada kesesatan dan suul khatimah (pengakhiran hidup yang jelek), karena taqdir membuat seseorang senantiasa bersungguh-sungguh untuk istiqamah, memperbanyak amal saleh dan menjauhi kemaksiatan dan penyebab kehancuran. 4. Menumbuhkan pada jiwa orang-orang beriman keteguhan hati dan keyakinan yang mantap disamping mengusahakan sebab dalam menghadapi musibah dan berbagai kesulitan. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Sungguh mengherankan urusan seorang mukmin, sesungguhnya semua urusannya baik dan hal itu tidak dimiliki kecuali oleh mukmin, jika ia mendapatkan nikmat ia bersyukur dan itu baik buat dia, dan jika mendapatkan musibah ia bersabar maka hal itupun baik untuknya. (HR. Muslim).

47

IX I WANT TO CHANGE
Saya yakin hampir semua orang pasti menginginkan keadaan yang lebih baik dari hari kemarin. Hanya orang apatis-lah yang tidak menginginkan keadaan yang lebih baik. Mereka hanya pasrah pada nasib yang sepertinya sudah ditetapkan Tuhan untuknya. Berdiam diri dan tidak berusaha merubah nasibnya hanya itu yang mereka lakukan. Mungkin itu akibat pemahaman yang keliru mengenai takdir itu sendiri. Untuk merubah nasib ada beberapa prinsip yang harus ditanamkan jauh di dalam hati nurani manusia, yaitu :

Perubahan Harus Dimulai Dari Diri Sendiri Perubahan harus dimulai dari diri sendiri. Kita tidak bisa terus-terusan menyalahkan keadaan dan orang lain atas nasib buruk yang menimpa diri kita. Kita juga jangan berlarut-larut menyalahkan diri sendiri. Berandai-andai dengan waktu juga tidak akan membawa perubahan. Satu-satunya cara untuk merubah keadaan adalah dengan mengubah diri kita sendiri. Apa maksudnya? Manusia memiliki kekurangan dan kelebihan. Jika kita ingin merubah nasib, maka kita harus melihat kelebihan dan kekurangan yang ada dalam diri kita. Melihat kelebihan sebagai nilai tambah yang kita punya dan melihat kekurangan sebagai sesuatu yang harus kita perbaiki. Merubah diri kita bukan berarti tidak menjadi diri kita sebenarnya, dan meniru-niru kepribadian orang lain. Merubah diri kita adalah melihat nilai tambah yang ada dalam diri kita dan mengatasi hambatan-hambatan yang ada dalam diri kita. Dengan begitu apa yang kita inginkan dapat lebih cepat tercapai.

Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia. (QS: Ar Rad: 11).

Jangan Berputus Asa Memang kadangkala hidup ini terasa berat, seakan-akan kita tidak sanggup menanggung beban penderitaan ini seorang diri, dan (mungkin) sempat berfikir untuk mengakhiri hidup dengan bunuh diri, yang kita anggap dapat menyelesaikan masalah. Ada juga mereka yang mencari pelarian dengan meminum minuman beralkohol atau menggunakan narkotika untuk sekedar berhalusinasi pergi ke surga sementara waktu dan meninggalkan semua masalah dibelakang. Namun ketika 48

mereka tersadar dari mabuknya, ternyata masalah tersebut masih tetap ada, dan mungkin malah bertambah banyak karena mereka tertangkap polisi dan terancam dipenjara karena mabukmabukan atau penyalahgunaan narkotika. Salah satu hal yang harus kita yakini bahwa selalu ada harapan untuk hari esok yang lebih baik. Janganlah kita berputus asa. Begitu luasnya bumi kita ini sehingga kita tidak perlu takut tidak akan kebagian rejeki. Begitu banyaknya peluang untuk meraih sukses asal kita mau berjalan keluar rumah dan berusaha menjemput rejeki.

Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya : "Dalam keadaan bagaimana kamu ini?." Mereka menjawab: "Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)." Para malaikat berkata: "Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?." Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali. (QS: An Nisaa: 97).

Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS: An Nisaa: 100).

Jangan Takut dan Lemah Seperti sudah dijelaskan sebelumnya, hambatan terbesar datangnya bukan dari luar tetapi dari dalam diri kita sendiri. Salah satu hambatan itu adalah rasa takut dan lemah. Perasaan takut dan lemah muncul dari kekhawatiran kita akan hasil akhir; bahwa apa yang akan kita lakukan atau kerjakan tidak berjalan sebagaimana mestinya; dan nasib buruk mungkin akan menimpa kita dikemudian hari; atau kita hanya menghawatirkan apa yang akan diperbincangkan orang lain akan apa yang sedang atau akan kita lakukan; atau kita takut jika berhadapan dengan orang lain. Padahal kita tahu bahwa tidak ada seorang pun yang tahu masa depan; tidak ada seorang pun yang tahu akan hasil akhir; tidak ada seorang pun yang tahu apakah nasib baik atau nasib buruk yang akan menimpanya dikemudian hari. Manusia hanya diwajibkan berusaha dan menyerahkan hasil akhirnya pada Allah SWT. Bukankah Allah SWT sudah menjamin rezki seluruh mahluk hidup. Dalam bab sebelumnya juga dibahas tentang the law of attraction atau hukum tarikmenarik. Dalam hukum ini disebutkan bahwa kemiripan menarik kemiripan. Jika kita takut gagal, maka justru kegagalanlah yang akan menimpa kita. Jika kita takut miskin, maka justru kemiskinanlah

49

yang akan menimpa kita. Jika kita membenci seseorang, maka justru semakin bertambahlah kebencian kita akan orang tersebut. Daripada kita berfokus pada apa yang tidak kita inginkan, akan jauh lebih baik jika kita berfokus pada apa yang kita inginkan.

Syaitan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjadikan untukmu ampunan daripada-Nya dan karunia. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengatahui. (QS: Al Baqarah: 268).

Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar." Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya). (QS: Al Anam: 151).

Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar. (QS: Al Israa: 31).

Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS: Luqman: 34).

(yaitu) orang-orang yang menyapaikan risalah-risalah Allah, mereka takut kepada-Nya dan mereka tiada merasa takut kepada seorang(pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat Perhitungan. (QS: Al Ahzab: 39).

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu." (QS: Fushshilat: 30).

50

Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya (yang menerangi), yang dengan Kitab itu diputuskan perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir. (QS: Al Maaidah: 14).

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang ke luar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: "Matilah kamu", kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS: Al Baqarah: 243).

Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS: At Taubah: 18).

Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (QS: An Nisaa: 104).

Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis, maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini. Dan jika kamu khawatir menjadi miskin, maka Allah nanti akan memberimu kekayaan kepadamu dari karuniaNya, jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (QS: At Taubah: 28).

Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah dan pada masing-masing ada kebaikan, berusahalah untuk apa saja yang bermanfaat bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu lemah. Dan jika kamu ditimpa sesuatu musibah maka jangan kamu berkata: seandainya aku berbuat begini pasti akan begini dan begitu, akan tetapi

51

katakanlah: Allah telah mentaqdirkan, apa yang dikehendaki Allah pasti terjadi, karena berandaiberandai itu membuka amalan setan. (HR. Muslim).

Berusahalah untuk sesuatu yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan kamu lemah, dan jika kamu ditimpa suatu musibah maka jangan kamu berkata: kalau saja saya berbuat begitu dan begini maka pasti hasilnya akan begini dan begitu. Tetapi katakanlah: Allah telah mentaqdirkannya dan apa yang Dia kehendaki pasti akan Dia lakukan. Karena sesungguhnya berandai-andai akan membuka amal setan. (HR. Muslim).

Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi, kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini." (QS: Al Kahfi: 23-24).

Ikhtiar Ikhtiar artinya berusaha. Ikhtiar dapat disamakan juga dengan berhijrah, yaitu meninggalkan kondisi hidup yang kurang menguntungkan menuju kondisi hidup yang lebih sejahtera. Namun seringkali kita beralasan dengan takdir. Kita menganggap kemalangan yang menimpa diri kita semata-mata takdir Tuhan sehingga kita menjadi apatis dan malas berusaha. Padahal tidak demikian adanya. Untuk lebih jelasnya silakan melihat kembali Bab VIII yang membahas masalah takdir dan ikhtiar.

Sesudah Kesulitan Pasti Ada Kemudahan Roda kehidupan akan selalu berputar. Tidak selamanya kita berada di bawah, ada saatnya kita berada di atas. Yang di atas juga tidak selamanya berada di atas, suatu saat juga ia akan merasakan berada di bawah. Tidak selamanya kita muda, ada saatnya kita menjadi tua. Tidak selamanya kita kuat, ada saatnya kita menjadi lemah. Tidak selamanya kita selalu berada dalam kesulitan, ada saatnya kita mengalami kemudahan. Bukankah kehidupan ini tidak kekal. Tidak ada yang abadi. Yang hidup pasti akan merasakan mati. Semuanya bersiklus. Semuanya berproses.

Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (QS: Alam Nasyrah: 5-6).

52

X ITS A MIRACLE
Untuk mewujudkan apa yang kita inginkan sebenarnya sudah terkandung dalam Rukun Islam. Hanya saja mungkin sebagian umat Islam tidak mengerti maksud dan tujuan dari Rukun Islam itu sendiri. Dengan memahami maksud dan tujuannya tentu kita lebih yakin dengan apa yang kita kerjakan. Berikut ini prinsip-prinsip yang terkandung dalam Rukun Islam yang saya kutip dari tulisan elektronik berjudul Menjalankan Rukun Islam Berarti Meningkatkan Kecerdasan Spiritual yang disunting oleh saudara Ridwan Fakih tahun 2010, yang dapat anda cari dan unduh di http://www.iatmikuwait.org.

"Islam itu dibangun berdasarkan rukun yang lima; yaitu: Bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan Nabi Muhammad itu utusanNya, mendirikan shalat, membayar zakat, melaksanakan ibadah haji ke Baitullah dan berpuasa di bulan Ramadhan. (HR. Muttafaq 'alaih).

Mengucapkan Dua Kalimat Syahadat Iman atau keyakinan. Dalam ajaran agama Islam ada rukun Islam pertama adalah membaca Syahadat. Dalam Syahadat, kita harus menyadari dan meyakini bahwa kita sebagai manusia adalah ciptaan Tuhan dan memiliki potensi yang luar biasa untuk menjadi dan memiliki apa pun yang kita harapkan. Potensi dan peluang yang tidak terbatas inilah yang harus kita eksplorasi dan kembangkan dalam rangka mewujudkan impian-impian kita serta misi hidup kita bagi sesama dan dunia pada umumnya. Syahadat Ilahiah (QS: Al Ikhlas: 1-4); bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah SWT. Syahadat Kerasulan (QS: Al Fath: 29); bersaksi bahwa nabi Muhammad SAW utusan Allah SWT.

Mengerjakan Sholat 5 Waktu Hikmah dari mengerjakan sholat 5 waktu; shubuh, dzuhur atau jumat, ashar, maghrib dan isya (QS: Al Baqarah: 43); yaitu untuk mendapatkan ketenangan dan keheningan hati. Sholat merupakan suatu upaya untuk menurunkan frekuensi gelombang otak sehingga mencapai alfa teta (alam bawah sadar) sampai tahap meditatif pada keheningan yang dalam. Sholat 5 waktu yang merupakan alat untuk berhubungan dengan Sang Pencipta Allah SWT. Dalam Sholat, sebenarnya merupakan tahap di mana otak kita membutuhkan istirahat untuk mencapai kejernihan dan ketenangan. Sholat 5 waktu merupakan kebutuhan kita untuk memasuki frekuensi gelombang otak yang rendah, untuk mencapai kecerdasan yang lebih tinggi, kreativitas, intuisi dan tuntunan Ilahi. 53

Sholat yang khusyuk akan membawa kita pada suatu kondisi dimana pikiran kita pada posisi gelombang frekuensi yang rendah. Pada posisi ini terjadi peremajaan sel-sel tubuh (rejuvenation) sehingga kita menjadi lebih tenang, lebih terasa sehat dan awet muda. Selain itu dengan sholat akan memberikan ketenangan batin (QS: Ar Rad: 28), membentuk kepribadian, membentengi diri dari perbuatan keji dan munkar (QS: Al Ankabut: 45), mengurangi dan menghilangkan kesusahan dan kegelisahan (QS: Al Maarij: 19-22).

Mengeluarkan Zakat Definisi zakat (QS: Al Baqarah: 43, 267), yaitu pemberian yang wajib diberikan oleh Muzakki (orang yang sudah diberi beban mengeluarkan zakat) dari harta tertentu menurut sifat-sifat dan ukuran tertentu, kepada golongan tertentu atau Mustahiq (Fakir, Miskin, Amil, Muallaf, Gharim, dan Ibnu Sabil) (QS: At Taubah: 60). Beramal dan mengucap syukur (charity and gratitude). Beramal bukan untuk kebutuhan orang lain semata. Justru kita butuh untuk melakukan amal karena terbukti dalam penelitian bahwa rasa iba dan kasih sayang menstimulasi pembentukan hormon yang meningkatkan daya tahan tubuh dan kesehatan kita. Beramal dan mengucap syukur adalah sebuah pernapasan rohani, yang jika tidak kita lakukan maka kita akan mati secara spiritual dalam arti kita semakin tidak dapat mencapai tahapan aktualisasi diri atau pemenuhan diri yang sempurna. Dalam Rukun Islam ada kewajiban membayar zakat. Membayar Zakat adalah beramal atau berbuat baik pada sesama yang merupakan ciri kecerdasan spiritual yang tinggi. Amalan ini juga merupakan bentuk aktualisasi diri dimana kita memiliki misi untuk menolong sesama kita. Selain itu zakat berfungsi sebagai sarana pembelajaran manajemen hati (QS: At Taubah: 103), pemerataan pendapatan (QS: Al Maarij: 24-25), harta yang dizakati akan tumbuh dan berkembang serta mendatangkan berkah (QS: Al Baqarah: 22) serta menumbuhkan rasa solidaritas antar sesama manusia (QS: Al Maidah: 2).

Melaksanakan Puasa Ramadhan Puasa berarti menahan diri dari segala sesuatu perbuatan yang diinginkan. Sedangkan yang dimaksud puasa Ramadhan adalah menahan diri dari makan, minum, dan berhubungan suami-istri yang dimulai terbit fajar sampai dengan terbenamnya matahari dengan niat menjalankan perintah Allah SWT dengan beberapa syarat dalam bulan Ramadhan. Puasa berfungsi sebagai sarana pembersihan diri atau detoksifikasi, yaitu membuang sisa racun-racun yang berada di dalam tubuh. Sewaktu berpuasa, kondisi tersebut merupakan sebuah

54

proses bagi tubuh untuk membersihkan diri dari segala racun-racun dan sisa pembuangan metabolisme tubuh, serta memberi waktu bagi tubuh untuk beristirahat. Berpuasa adalah kebutuhan mutlak seseorang untuk memelihara kesehatannya, selain bahwa puasa membantu kita untuk mencapai ketenangan (frekuensi gelombang otak yang rendah) sehingga kita dapat mencapai kesadaran tertinggi (superconsciousness). Oleh karena itu dalam bulan puasa ada suatu malam yang dikenal sebagai malam lailatul qadar. Suatu malam yang diharapkan pada bulan puasa manusia mencapai tahapan meditatif ketika seseorang secara sempurna dan mencapai supra-sadar dengan kondisi jiwa yang bersih dan tenang. Ketika tahap pembersihan diri tercapai, maka umat Islam merayakannya sebagai Idul Fitri atau kembali ke fitrah (sebagai makhluk spiritual yang suci dan murni). Adapun hikmah lain dari puasa antara lain: sebagai sarana pembelajaran manajemen hati, yaitu belajar mengendalikan keinginan yang dilarang dan dihalalkan Allah SWT. (QS: Al Fajr: 27-30); sebagai sarana belajar untuk berhemat, tidak tamak dan rakus, serta hal-hal yang mubazir atau kurang memberikan manfaat (QS: Al Isra: 26-27); memelihara kesehatan; memperkuat rasa keimanan serta menghapus dosa-dosa.

Menunaikan Ibadah Haji Ibadah Haji mengandung arti sengaja berkunjung ke rumah Allah SWT (Baitullah) untuk melakukan beberapa amal ibadah dengan syarat-syarat tertentu (QS: Al Imran: 97). Hikmah dari ibadah haji adalah penyerahan diri secara total. Ini adalah tahapan tertinggi dalam perjalanan spiritualitas seseorang, yaitu ketika dia sudah tidak punya rasa kuatir akan apa yang akan terjadi. Dia memiliki rasa pasrah secara total kepada Tuhan, karena sebagai makhluk spiritual, dia telah mencapai penyatuan dengan sang Pencipta. Mungkin kita dulu selalu bertanya, mengapa orang naik Haji diberangkatkan dengan doa seperti orang mendoakan mereka yang meninggal dengan diiring Azan dan Qomat. Selain mungkin bahwa ada risiko meninggal dalam menjalankan ibadah haji, hal tersebut bermakna bahwa ketika seseorang berangkat haji, berarti dia sudah menyerahkan hidupnya sepenuhnya kepada Sang Pencipta yaitu Allah SWT.

55

XI ITS CALLED MAGIC


Sesuai dengan judulnya, bagian ini seharusnya tidak untuk disalahgunakan. Ini hanyalah sebuah wacana yang mungkin anda dapat mencarinya sendiri untuk mendapatkan penjelasan yang lebih rinci di http://www.wikipedia.org/. Membahas bab sebelumnya jelas bahwa manusia memiliki kemampuan atau potensi untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, terlepas ia mendapatkannya dengan cara yang benar atau salah. Perlu diingatkan bahwa setiap perbuatan akan dimintai pertanggungjawabannya. Dan segala sesuatu terjadi sesuai sunatullah atau kehendak-Nya. Jadi berhati-hatilah menggunakan ilmu yang satu ini. Allah SWT berfirman:

Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir". Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui. (QS: Al Baqarah: 102).

Magic Magic is the supposed use of unnatural or superhuman power by a person to try to control human actions or natural events. Magic often seems to achieve results, but the results actually have other causes. Jadi magic atau kalau boleh saya sebut sihir, mewujudkan apa yang menjadi keinginan kita menggunakan cara yang tidak lazim. Sihir hanya berfokus pada hasil, bukan proses. Perlu menjadi catatan disini, bahwa sihir melawan freewill atau kehendak bebas, atau dalam agama Islam disebut juga sunatullah atau kehendak-Nya. Pada jaman dahulu manusia menggunakan sihir untuk mendapatkan apa yang diinginkannya dengan cara yang cepat dan instan, tanpa memperhatikan efek atau akibat yang ditimbulkan pada 56

dirinya maupun orang lain. Umumnya sihir lebih banyak mendatangkan keburukan dibandingkan kebaikan, karena dalam sihir kita memaksakan kehendak kita pada orang lain atau melawan freewill. Meminjam istilah butterfly effect, merubah suatu peristiwa yang seharusnya terjadi atau tidak terjadi akan berdampak pada peristiwa lainnya. Semua peristiwa saling terkait satu dengan lainnya. Apa yang kita anggap baik, belum tentu baik. Dan apa yang kita anggap buruk, belum tentu buruk. Semua rahasia hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui. Jadi memang seharusnya kita tidak memaksakan untuk melawan freewill. Contohnya saja, seharusnya untuk mendapatkan hati seorang gadis kita harus melalui proses yang panjang dan melelahkan untuk meluluhkan hatinya, meyakinkan dirinya akan kesungguhan cinta kita, sehingga cinta kita dapat diterima. Namun dengan sihir, proses itu dipersingkat. Gadis tersebut bahkan langsung jatuh cinta saat pandangan pertama. Bahkan ia tidak mau jauh dari kita dan rela memberikan segalanya untuk kita. Kalau dalam istilah jawa dikenal dengan ilmu pelet. Namun efeknya akan dirasakan dikemudian hari. Cinta gadis tersebut akan berubah menjadi kebencian kepada kita setelah hilang pengaruh sihirnya, atau bahkan ia bisa gila jika kita tinggalkan, dan mungkin melakukan aksi nekat bunuh diri.

Elements of Magic The practice of magic includes special words, actions, and objects. Most magic involves a person called a magician, who claims to have supernatural powers. Jadi ilmu sihir melibatkan elemen kata-kata atau mantra, perbuatan atau ritual dan objek atau benda. Umumnya sihir dilakukan oleh mereka yang mengaku memiliki kekuatan gaib. Mantra adalah kalimat pendek yang memiliki susunan kata-kata yang lugas dan tegas, namun kadang tidak memiliki arti yang jelas. Suatu mantra diyakini memiliki kekuatan gaib apabila diucapkan oleh orang-orang tertentu. Mantra dapat disamakan juga dengan sugesti. Ritual adalah suatu perbuatan atau tindakan yang mengiringi pengucapan mantra dengan tujuan meyakinkan tercapainya suatu hasil. Umumnya ritual menggambarkan suatu proses mendekatkan diri pada kekuatan gaib menggunakan cara-cara yang tidak lazim demi tercapainya suatu hasil. Sedangkan obyek adalah benda-benda yang diyakini memiliki kekuatan gaib. Ia mewakili simbol-simbol yang kita anggap dapat melindungi kita, mewakili seseorang yang menjadi maksud atau tujuan kita, serta mempercepat suatu proses atau terwujudnya suatu keinginan. Penyihir adalah seseorang yang dianggap memiliki kekuatan gaib. Seorang penyihir diyakini mendapatkan kekuatannya secara turun-temurun atau melalui suatu proses tertentu. Satu hal yang pasti ia sangat yakin dan percaya dengan kemampuannya.

57

Kinds of Magic Many anthropologists classify magic as homeopathic or contagious, according to its basic principle. Some people divide magic into black magic and white magic. Black magic harms people, but white magic helps them. Witches usually practice black magic. But a saint may cure a sick person using white magic. Jadi berdasarkan prinsip utamanya, sihir dibagi menjadi homeopathic magic dan contagious magic. Homeopathic magic didasarkan pada prinsip bahwa kemiripan menarik kemiripan. Pada umumnya mereka menggunakan ritual atau obyek yang mewakili simbol atau tujuan yang ingin mereka capai, sehingga sihir ini disebut juga immitative magic. Banyak hal-hal tabu yang berdasarkan prinsip ini. Contagious magic berasal dari kepercayaan bahwa seseorang dapat mempengaruhi orang lain menggunakan obyek yang berasal dari, atau pernah bersentuhan langsung dengan orang tersebut. Contohnya menggunakan potongan kuku atau rambut. Kuku atau rambut dipercaya dapat mempengaruhi orang yang memilikinya, bahkan jika ia sudah dipotong. Dalam ilmu santet yang dikenal di masyarakat kita, dengan menggunakan potongan rambut atau kuku yang ditempelkan pada boneka, dalam jarak jauh seorang tukang sihir dengan mantra dan ritualnya dapat mencelakai atau membunuh seseorang tanpa bersentuhan langsung dengan orang tersebut. Sedangkan berdasarkan tujuannya, sihir dibagi menjadi black magic dan white. Black magic bertujuan menyakiti sedangkan white magic bertujuan menolong. Umumnya black magic dipraktekkan oleh seorang penyihir atau dukun. Sedangkan white magic dipraktekkan oleh seorang santo atau tabib.

58

XII I AM USING A SCIENTIFIC METHOD


Jika pada bab-bab sebelumnya kita membahas masalah pengembangan diri dan segala upaya yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut dari dalam, sekarang waktunya menggunakan metode ilmiah untuk mencapai tujuan. Manusia diwajibkan untuk berusaha. Janganlah seperti orang apatis yang hanya pasif dan pasrah secara total dalam menghadapi segala kesulitan hidup. Kita harus senantiasa berusaha untuk mendapatkan yang terbaik. Hari esok harus lebih baik dari hari kemarin. Namun kita juga harus bersifat qonaah, yaitu selalu merasa cukup dan ridho atas pemberian Allah SWT. Bukankah Allah SWT menjamin rezki setiap mahluk-Nya. Jadi kita tidak perlu cemas dan khawatir tidak akan kebagian rezki. Kita harus senantiasa bersyukur atas nikmat yang sudah kita peroleh. Ingatlah bahwa masih banyak saudara-saudara kita yang hidup serba kekurangan.

Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kamu dan janganlah melihat orang yang lebih tinggi dari kamu. Yang demikian lebih layak agar kalian tidak meremehkan nikmat Allah. (HR. Bukhari & Muslim).

Barangsiapa yang hari ini lebih baik dari kemarin sesungguhnya dia telah beruntung, barangsiapa yang hari ini sama dengan kemarin, maka sesungguhnya ia telah merugi. Dan barangsiapa yang hari ini lebih buruk dari kemarin, maka sesungguhnya ia terlaknat. (HR. Dailami).

Jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurniaNya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS: Yunus: 107).

Pertanyaan 1. Apa Yang Mau Anda Lakukan Seumur Hidup Anda ? Ingatlah anda yang bertanggung jawab atas hidup anda. Berhentilah berfikir untuk bekerja pada orang lain. Uruslah bisnis anda sendiri. Jadikan pekerjaan anda bukan sebagai suatu pekerjaan, tapi sebagai suatu aktivitas menyenangkan yang menghasilkan uang, yang akan anda lakukan seumur hidup anda. 59

2. Apa Produknya ? Apa yang mau anda jual. Fokuskan pada produk itu. Tanpa produk, yang ada hanyalah angan-angan dan omong kosong belaka. 3. Bagaimana Sistimnya ? Bertanyalah. Carilah. Jangan takut untuk bertanya. Jangan anda berhenti sebelum semua mata rantai terhubung. 4. Siapa Yang Akan Menjalankan Sistimnya ? Setiap orang itu unik. Tidak ada orang yang tidak berguna. Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan. Temukanlah orang-orang yang cocok pada posisinya. Buatlah sistim itu berjalan. 5. Sudahkah Anda Beraktivitas ? Berhenti berfikir. Saatnya anda untuk bertindak. Saatnya untuk beraktivitas. Jangan takut dan lemah. Bekerja tidak sama dengan beraktivitas. Bekerja anda lakukan untuk orang lain, dan anda merasa terpaksa melakukannya. Sedangkan beraktivitas melakukan apa yang menjadi keinginan dan hasrat anda, dan anda senang melakukannya. 6. Sudahkah Anda Bersilaturahmi ? Anda butuh bantuan orang lain. Anda tidak bisa hidup tanpa orang lain. Jalinlah hubungan silaturahmi dengan orang-orang yang dapat membantu anda. 7. Yakinkah Anda ? Anda harus yakin dengan apa yang anda lakukan. Jangan berhenti sebelum anda menemukannya. Jangan takut gagal. Jangan takut tidak akan kebagian rezki. Anda harus berhasrat dan berambisi mendapatkannya.

60

OCCLUSION
Mudah sekali rasanya jika semua yang saya susun dalam buku ini benar adanya dan dapat membawa saya keluar dari kesulitan. Seperti halnya buku-buku lain yang membahas tentang pengembangan diri, mungkin banyak dari mereka (penulisnya) hanya mengerti sampai sebatas teori saja, belum aplikasinya. Mereka selalu melempar tanggung jawab pada pembacanya. Mereka mengatakan bahwa tiada gunanya teori tanpa praktek, padahal mereka sendiri belum membuktikan kebenaran atas apa yang mereka tulis dalam bukunya. Mereka hanya menuangkan apa yang ada di dalam pikiran mereka, namun mereka sendiri tidak mengaplikasikan apa yang ditulisnya untuk dirinya sendiri. Saya tidak mau jadi seperti mereka yang hanya pandai berteori. Saya tahu kesulitan yang saya hadapi begitu besar, sampai-sampai rasanya hampir mustahil untuk menemukan jalan keluarnya. Tapi saya harus memiliki keyakinan penuh pada apa yang saya tulis. Saya harus membuktikan kepada diri saya sendiri bahwa saya dapat keluar dari segala macam kesulitan yang ada menggunakan metode yang saya tulis dalam buku ini. Sehingga jika metode ini berhasil, maka saya dapat mengajarkannya pada orang lain untuk mengaplikasikan metode ini dalam menghadapi segala permasalahan hidup. Dengan begitu berarti saya sudah berbuat baik terhadap sesama, terutama untuk diri saya sendiri. Akhir kata, buku ini hanyalah sebuah ide. Jika ada kekurangan, kesalahan penulisan maupun pihak-pihak yang merasa tersinggung dengan adanya buku ini, saya mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya.

61

REFERENCES

Al-Quran, Al-Hadist. Byrne, Rhonda. 2006. The Secret. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. http://ebook.javavillagecenter.com/Ebook_The_Secret_Versi_Bahasa_Indonesia.pdf. [4Juni 2012]. DePraxis, Lex. 2010. Menguasai Rahasia Tranceformasi - Fast Hypnosis - Untuk Ledakan Kesuksesan Hidup, Karir dan Percintaan Anda. http://hitmansystem.com/fast/. [4Juni 2012]. Fakih, Ridwan. 2010. Menjalankan Rukun Islam Berarti Meningkatkan Kecerdasan Spiritual. http://www.iatmikuwait.org. [4Juni 2012]. Koerniawati, Tatiek. 2010. Pengembangan Ide Bisnis : Menangkap Peluang Melalui Inspirasi dan Kreativitas. Modul Perkuliahan Rancangan Usaha Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, Malang. http://dinanovia.lecture.ub.ac.id/files/2010/03/Modul-3.doc. [4Juni 2012]. Lantigimo, Tertius. 2009. Teknik Bagaimana Melakukan Hypnotis - Suatu Panduan Dasar. http://www.kekuatanpikiran.com/teknik-menghipnotis.pdf. [4Juni 2012]. Tarmizi, Erwandi. 2007. Rukun Iman. Universitas Islam Madinah Bidang Riset dan Kajian Ilmiah. http://s1.islamhouse.com/data/id/ih_articles/id_elements_of_faith.pdf. [4Juni 2012]. http://www.wikipedia.org/. [4Juni 2012].

62

Jakarta, 463 Juni 2012