Anda di halaman 1dari 14

Teknologi Pencelupan II 2011

PENCELUPAN KAIN T/C DENGAN ZAT WARNA DISPERSI & ZAT WARNA REAKTIF FORRON RED E-2GL dan REMAZOL GOLD YELLOW RNL MELALUI METODA EXHAUST

I.

MAKSUD dan TUJUAN a. Maksud Studi tentang pencelupan kain campuran Tetoron-Cotton (T/C) dengan zat warna dispersi dan zat warna reaktif melalui metode exhaust.

b. Tujuan Studi tentang pengaruh konsentrasi alkali (Na2CO3) dan NaCl terhadap warna hasil pencelupan.

II.

TEORI PENDEKATAN Dalam pencelupan kain T/C dengan zat warna dispersi dan zat warna reaktif, bahan

diwarnai dengan zat warna tersebut, sehingga diperoleh hasil celup dengan warna tertentu yang merata dan mempunyai ketahanan luntur optimal. Dalam proses ini diperlukan pemilihan zat warna dan zat pembantu tekstil yang sesuai dengan bahan yang akan dicelup, penentuan skema proses dan resep yang tepat, perhitungan kebutuhan zat yang tepat, pelaksanaan proses pencelupan yang baik sesuai skema proses, sehingga proses dan hasil celupnya sesuai dengan target yang diinginkan. Serat sellulosa Serat selilosa merupakan serat hidrofil yang strukturnya berupa polimer selubiosa, dengan derajat polimerisasi (DP) yang bervariasi, contoh DP rayon 500-700, sedangkan DP kapas sekitar 3000, makin rendah darajat polimerisasi, daya serap airnya makin besar, contoh moisture regain (MR) rayon 11 - 13 % sedangkan kapas hanya sekitar 7 8 %.

Teknologi Pencelupan II 2011


Struktur kimia serat selulosa adalah sebagai berikut:

Gugus OH primer pada selulosa merupakan gugus fungsi yang berperan untuk mengadakan ikatan dengan zat warna. Serat selulosa pada umumnya lebih tahan alkali, tetapi kurang tahan suasana asam, sehingga pengerjaan proses pencelupanya dilakukan dalam suasana alkali. Serat poliester Serat poliester merupakan suatu polimer yang mengandung gugus ester dan memiliki keteraturan struktur rantai yang menyebabkan rantai-rantai mampu saling berdekatan, sehingga gaya antar rantai polimer poliester dapat bekerja membentuk struktur yang teratur. Poliester merupakan serat sintetik yang bersifat hidrofob karena terjadi ikatan hidrogen antara gugus OH dan gugus COOH dalam molekul tersebut, oleh karena itu serat poliester sulit didekati air atau zat warna. Serat ini dibuat dari asam tereftalat dan etilena glikol. Untuk dapat mendekatkan air terhadap serat yang hidrofob, maka kekuatan ikatan hidrogen dalam serat perlu dikurangi. Kenaikan suhu dapat memperbesar fibrasi molekul, akibatnya ikatan hidrogen dalam serat akan lemah dan air dapat mendekati serat. Disamping sifat hidrofob,faktor lain yang menyulitkan pencelupan ialah kerapatan serat poliester yang tinggi sekali sehingga sulit untuk dimasuki oleh molekul zat warna. Derajat kerapatan ini akan berkurang dengan adanya kenaikan suhu karena fibrasinya bertambah dan akibatnya ruang antar molekul makin besar pula. Molekul zat warna akan masuk dalam ruang antar molekul.

Sifat Fisika Poliester

1. Elektrostatik Serat poliester sangat menimbulkan elektrostatik selama proses. Selain itu kain poliester bila bersentuhan dengan kulit akan menyebabkan timbulnya listrik statis. Oleh karena itu perlu ditambahkan sifat anti statik pada serat poliester. 2. Berat jenis Serat poliester memiliki berat jenis 1,38 g/cm3.

Teknologi Pencelupan II 2011


3. Morfologi Serat poliester berbentuk silinder dengan penampang melintang bulat, atau sesuai dengan bentuk spineret yang digunakan pada saat pembuatanya. 4. Kandungan air Serat sintetik pada umumnya memiliki kandungan air yang rendah yaitu antara 03 % .Serat poliester sendiri memiliki kandungan air 0,4 % 5. Derajat kristalinitas Derajat kristalinitas adalah faktor penting untuk serat poliester,karena derajat kristalinitas serat sangat berpengaruh pada daya serap zat warna, mulur, kekeuatan tarik, stabilitas dimensi, serta sifat-sifat lainya. 6. Pengaruh panas Serat poliester tahan terhadap panas sampai pada suhu 220 0C, diatas suhu ini akan memepengaruhi kekuatan, mulur, dan warnanya menjadi kekuningan. Suhu 230-240 C menyebabkan poliester melunak, suhu 2600 C menyebabkan poliester meleleh. 7. Sifat Elastis Poliester memiliki sifat elastisitas yang baik dan ketahanan kusut yang baik.

Sifat Kimia Poliester Poliester tahan asam lemah meskipun pada suhu mendidih, dan tahan asam kuat

dingin. Poliester tahan basa lemah tapi kurang tahan basa kuat. Poliester tahan zat oksidator, alkohol, keton, sabun, dan zat-zat untuk pencucian kering. Poliester larut dalam metakresol panas, asam trifouro asetat-orto-cloro fenol. Heat setting Heat setting merupakan proses yang dilakukan pada serat-serat sintetik yang bertujuan untuk memperbaiki stabilitas dimensinya. Serat-serat sintetik bersifat termo plastik, yaitu serat tersebut akan melunak pada suhu mendekati titik lelehnya yaitu suhu transisi kedua serat tercapai. Pada suhu ini akan terjadi pergerakan rantai melekul serat sehingga rantai molekul yang semula dalam keadaan tegang menjadi kendur, karena banyak ikatan hidrogen yang terputus membentuk struktur rantai baru. Besarnya pengenduran dan perubahan struktur tersebut tergantung dari suhu dan lamanya waktu pemantapan panas, serta tegangan yang diberikan. Setelah didinginkan, ikatan hidrogen akan terbentuk kembali sehingga bentuk struktur yang baru ini akan stabil pada proses selanjutnya selama tidak dilakukan proses pemanasan yang melebihi suhu pemantapan panansnya.

Teknologi Pencelupan II 2011


Proses pemantapan panas dapat dilakukan pada benang, kain tenun maupun kain rajut. Pemantapan panas pada benang dilakukan pada rol-rol panas, kain tenun dan rajut datar mengunakan mesin stenter, sedangkan kain rajut bundar pada mesin beugel..Pemantapan Panas dapat dilakukan dengan tiga cara :

1. Pemantapan panas awal (pre-setting), pemantapan pada bahan yang masih mentah/grey. Tujuan dari pre-setting ini adalah untuk menstabilkan dimensi bahan tekstil yang terbuat dari serat polyester agar tidak berubah pada proses selanjutnya. 2. Pemantapan panas antara (intermediate setting) bahan dimantapkan setelah pemasakan. 3. Pemantpan panas akhir (pos/ final setting) bahan dimantapan setelah proses pencelupan ataupun pencapan. Zat warna dispersi Zat warna ini tidak larut dalam air, warnanya beraneka ragam dan cerah ketahananya baik, digunakan untuk pencelupan serat-serat tekstil yang hidrofob, seperti serat sintetik dan asetat. Menurut struktur kimianya zat warna dispersi merupakan zat warna azo atau antrakuwinon dengan berat molekul yang kecil dan tidak mengandung gugus pelarut. Dalam perdagangan zat warna dispersi merupakan senyawa-senyawa aromatik yang mengandung gugus-gugus hidroksi atau amina yang berfungsi sebaai donor atom hidrogen untuk mengadakan ikatan dengan gugus-gugus karbonil dalam serat. Zat warna dispersi di klasifikasikan menjadi 4 golongan berdasarkan ukuran molekul dan tahanan sublimasi: 1. Tipe A ,ukuran molekulnya kecil ,menyublim sekitar suhu 130oC pada umumnya di celup dengan cara carrier dan HT/HP (high temperature /high pressure). 2. Tipe B ,ukuran molekulnya sedang , menyublim pada suhu sekitar 150oC pada umumnya di celup dengan cara HT/HP dan carrier. 3. Tipe C, ukuran molekul besar , menyublim pada suhu sekitar 190oC pada umumnya dicelup dengan cara HT/HP dan transfer printing. Tipe D, ukuran molekul besar sekali menyublim pada suhu 230oC di celup dengan cara termosol.

Teknologi Pencelupan II 2011


Contoh struktur zat warna dispersi:

O 2N

N=N

NH2

C.l.Disperse orange 1
Golongan zat warna dispersi: Bentuk molekul Kelompok A B C D Zat Warna Reaktif Zat warna reaktif panas merupakan zat warna yang larut dalam air dan berikatan dengan serat selulosa melalui ikatan kovalen sehingga tahan luntur warna hasil pencelupanya baik. Contoh strukturnya adalah jenis Mono Cloro Triazin (MCT), sebagai berikut: E SE S Sumitomo BASF Suhu sublimasi 1700C 1900C 200 C 210 C
0 0

Metoda Celup Thermosol 2000C 210 C 220 C


0 0

HT/HP 1300C x V V

Carrier 1000C V V x

Cl OH HO O2N N=N N=N NH N R SO3H N N

HO3S

Struktur zat warna reaktif panas (MCT)


Beberapa contoh zat warna reaktif panas antara lain Procion H, Drimarene X, Sumifik, Remazol, Sumifik supra dan Drimarene Cl. Selama proses pencelupan zat warna reaktif dapat terjadi reaksi hidrolisis sehingga zat warna menjadi rusak dan tidak dapat berfiksasi dengan serat D-Cl + H-O-H D-O-H

Reaksi hidrolisis ini sangat dipengaruhi pH, suhu dan konsentrasi air, artinya bila ph, suhu dan konsentrasi air meningkat maka reaksi hidrolisis juga akan semakin besar.

Teknologi Pencelupan II 2011


Namun reaksi hidrolisis ini lebih kecil dari reaksi fiksasi, karena kenukleofilan OH -lebih lemah dari Sell-O-, akan tetapi dalam proses pencelupan perlu diusahakan agar reksi hidrolisis yang terjadi dapat sekecil mungkin antara lain dengan cara memodifikasi skema proses. Kelemahan lain dari zat warna reaktif, selain mudah rusak terhidrolisis, juga hasil celupnya kurang tahan terhadap pengerjaan asam, yang akan menyebabkan ketuaan warnanya akan turun. Salah satu kelompok zat warna reaktif panas yang lain adalah jenis Sumifik dan Remazol yang merupakan jenis zat warna reaktif yang bereaksi dengan serat melalui mekanisme adisi nukleofilik.

D-SO2-CH2-CH2-O-sell Sel-OH D-SO2-CH2-CH2-OSO3H NaOH D-SO2-CH=CH2 vinil sulfon sulfatoetilsulfon OH2 D-SO2-CH2-CH2-OH Reaksi fiksasi dan hidrolisis zat warna reaktif jenis vinil sulfon

Zat warna tersebut dijual dalam bentuk sulfatoetilsulfon yang tidak reaktif dan baru berubah menjadi vinil sulfon yang reaktif setelah ada penambahan alkali, vinil sulfon bersifat reversible. Kelebihan zat warna vinil sulfon adalah relatif lebih tahan alkali, tetapi kelemahanya adalah hasil celupanya mudah rusak oleh pengerjaan dalam suasana alkali, contoh bila terhadap hasil pencelupan dilakukan proses pencucian dengan sabun dalam suasana alkali dengan suhu yang terlalu panas, maka ketuaan warnanya akan sedikit turun lagi. Pencucian Untuk menghilangkan zat warna asam yang tidak dapat berikatan dengan serat nylon maka harus dihilangkan melalui proses pencucian agar ketahanan luntur zat wananya baik.

Teknologi Pencelupan II 2011


III. PERCOBAAN / PRAKTIKUM 1. Alat dan Bahan ALAT 1buah piala gelas ukrn. 500 ml 1buah pengaduk kaca 1 buah gelas ukur 100 ml Kain T/C Air secukupnya (sesuai dengan perhitungan) Zat warna dispersi (Forron Red E-2GL) dan zat warna reaktif (Remazol Gold Yellow RNL) 1 set kasa + kaki tiga + Bunsen 1buah termometer 1 buah pipet volume 1 buah timbangan digital Zat pembantu pencelupan BAHAN

2.

Diagram Alir Proses Pencelupan Persiapan Pencelupan

Pembuatan Larutan Pencelupan

Pencelupan

Pencucian

Pengeringan

Evaluasi:
1. Kombinasi warna

Teknologi Pencelupan II 2011


3. Skema Proses -. Zw.Reaktif -. Alkali 1000C -. Sabun -. Na2CO3
NaCl

-. Zw. Dispersi
-. Pendispersi -. Asam -. Carrier

900C
60 C
0

10

40

40

10

40

10

4. Resep yang digunakan

Resep Celup

Nama Zat 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Zat Warna dispersi Zat pendispersi Asam asetat 30 % Carrier Zat warna reaktif Na2CO3 NaCl

Satuan % cc/l cc/l cc/l % g/l g/l Waktu 40 Menit Vlot 1: 30

Konsentrasi Resep I 1 1 1 1 1 10 30 Resep II 1 1 1 1 1 15 40

Resep Cuci

Nama Zat 1. 2. Sabun Netral Na2CO3

Satuan cc/l g/l Suhu 90 C Waktu 10 Menit Vlot 1:30


0

Konsentrasi Resep I 1 1 Resep II 1 1

Teknologi Pencelupan II 2011


5. Fungsi zat yang digunakan

1. Zat warna dispersi

Memberikan warna pada serat poliester secara merata dan permanen

2. Zat warna reaktif

Memberikan warna pada serat selulosa secara merata dan permanen

3. Zat pendispersi

Mendispersikan zat warna dispersi menjadi molekulmolekul kecil sehingga dapat tersebar secara merata dalam larutan celup.

4. Asam asetat 5. NaCl 6. Na2CO3

Mengatur pH larutan Mendorong penyerapan zat warna reaktif oleh serat Pada pencelupan akan membantu proses fiksasi zat warna reaktif dengan selullose, sedangkan pada pencucian akan membantu kelarutan sabun dan mengurangi tingkat kesadah larutan.

7. Carrier

Menggelembungkan serat poliester dan membawa molekul-molekul zat warna dispersi untuk masuk kedalam serat.

8. Sabun netral

Berfungsi untuk menghilangkan sisa-sisa zat warna yang menempel dipermukaan dan tidak berfiksasi dengan serat, agar tahan luntur zat warna menjadi baik.

6. Prosedur kerja

a. Pencelupan 1. Mempersiapkan alat dan bahan T/C yang akan dicelup, memastikan agar bahan tersebut dalam keadaan bersih. 2. Menentukan resep dan sekema proses terbaik yang akan digunakan dalam pencelupan. 3. Menghitung kebutuhan zat. 4. Menimbang zat yang telah dihitung kebutuhanya. 5. Menimbang bahan.

6. Membuat larutan induk, yaitu dengan memastakan 0,5 gram zat warna dispersi dalam 10 ml air dan mengencerkanya menjadi 50 ml air
7. Bahan yang akan dicelup di heat setting terlebih dahulu. 8. Masukan zat-zat yang telah dihitung kebutuhanya kedalam piala gelas yang telah berisi air, diaduk-aduk terus sampai homogen sempurna. Kemudian

Teknologi Pencelupan II 2011


masukan bahan T/C yang telah di heat setting kedalam larutan celup, diaduk kembali selama 10 menit 9. Setelah 10 menit naikan suhu perlahan lahan sampai 40 menit hingga mencapai suhu 1000C, dan stabilkan selama 40 menit 10. Turunkan suhu larutan hingga mencapai suhu 600C, kemudian masukan zat warna reaktif panas yang telah dibuat larutan induknya dan masukan juga alkali 11. Stabilkan dalam suhu 600C selama 10 menit, kemudian masukan NaCl. 12. Stabilkan terus suhunya selama 40 menit. Dan turunkan suhunya kemudian bahan dipersiapkan untuk dilakukan pencucian.

b. Pencucian 1. Mempersiapkan alat dan zat yang telah dihitung kebutuhanya 2. Menimbang zat tersebut sesuai kebutuhan 3. Masukan zat-zat yang telah ditimbang tersebut kedalam piala gelas yang telah berisi air. 4. Aduk-aduk terus sampai homogen 5. Masukan bahan yang telah dicelup tersebut. 6. Aduk-aduk dan naikan suhu hingga mencapai 900C. 7. Stabilkan suhu selama 10 menit. 8. Turunkan suhu dan bilas dengan air dingin. 9. Keringkan bahan yang telah dicuci dan lakukan evaluasi. 7. Perhitungan resep - Resep Pencelupan Resep I Berat bahan Volume air Zat warna dispersi 1% Dipipet sebanyak Zat pendispersi Asam asetat 30 % Carrier : 7,00 gram : 7,00 x 30 = 210 cc : : : : :

10

Teknologi Pencelupan II 2011


Zat warna reaktif 1 % Na2CO3 NaCl : : :

Resep II Berat bahan Volume air Zat warna dispersi 1% Dipipet sebanyak Zat pendispersi Asam asetat 30 % Carrier Zat warna reaktif 1 % Na2CO3 NaCl : 7,23 gram : 7,23 x 30 = 216,9 cc : : : : : : : :

-. Resep Pencucian Resep I Berat bahan Volume air Sabun netral Natrium Karbonat : 7,00 gram : 7,00 x 30 = 210 cc : :

Resep II Berat bahan Volume air Sabun netral Natrium Karbonat : 7,23 gram : 7,23 x 30 = 216,9 cc : :

11

Teknologi Pencelupan II 2011


8. Kain hasil praktikum

Kain dengan resep I

Kain dengan resep II

Data pengamatan Kain 1. Resep I 2. Resep II Kombinasi Warna Cukup baik Sangat baik

IV.

DISKUSI Pada pencelupan bahan yang terdiri dari serat campuran antara serat poliester

dan serat selullosa, bahan diwarnai dengan dua macam zat warna yang mampu untuk berfiksasi dengan kedua jenis serat tersebut, sehingga pada praktikum ini kami menggunakan zat warna dispersi jenis Forron Red E-2GL untuk mewarnai serat poliester dan zat warna reaktif jenis Remazol Gold Yellow RNL untuk mewarnai serat selullosa, karena dalam komposisinya perbandingan antara serat poliester dan serat selullosa dalam bahan adalah 65 % : 35 %, maka warna yang akan dominan pada hasil akhir pencelupan adalah warna yang ditimbulkan oleh zat warna dispersi yang berwarna merah. Penambahan konsentrasi NaCl dan alkali (Na2CO3) dalam larutan celup akan membantu dalam mendorong penyerapan dan fiksasi zat warna reaktif sehingga mampu untuk mewarnai serat selullosa yang terdapat didalam bahan secara merata dan permanen. Pada kain dengan resep II dimana konsentrasi NaCl yang ditambahkan kedalalam larutan celup sebanyak 40 g/l dan Na2CO3 sebanyak 15 g/l maka konsentrasi zat warna reaktif yang dapat terserap dan berfiksasi dengan serat sellulosa akan semakin banyak, karena saat NaCl dimasukan kedalam larutan, NaCl tersebut akan mengion menjadi Na+ dan Cl-, ion Na+ akan mendekati serat selullosa yang bermuatan negatif sehingga muatan negatifnya menjadi berkurang dan bahkan sedikit bermuatan positif sehingga mampu untuk menyerap zat warna

12

Teknologi Pencelupan II 2011


reaktif yang bermuatan negatif, setelah zat warna terserap masuk kedalam serat maka dengan adanya Na2CO3 zat warna tersebut akan berfiksasi / berikatan dengan serat. Sehingga warna hasil celup pada kain dengan menggunakan resep II warnanya cenderung menjadi orange, karena warna merah yang ditimbulkan oleh zat warna dispersi yang sebelumnya telah berfiksasi dengan serat poliester menjadi berkurang ketuaannya akibat adanya zat warna reaktif yang berwarna kuning dalam serat selullosa. Akan tetapi pada kain T/C yang dicelup dengan menggunakan resep I, dimana konsentrasi NaCl yang ditambahkan hanya sebesar 30 g/l dan Na2CO3 yang ditambahkan hanya sebesar 10 g/l, menyebabkan molekul-molekul zat warna reaktif yang dapat terserap dan mengadakan ikatan dengan serat selullosa menjadi lebih sedikit, sehingga warna merah yang ditimbulkan oleh zat warna dispersi yang mewarnai serat poliester tetap dominan, artinya warna merahnya masih tetap tua. Proses penambahan alkali untuk pencelupan zat warna reaktif dapat dilakukan bersamaan dengan penambahan zat warna reaktif karena zat warna reaktif yang digunakan adalah zat warna reaktif jenis vinil sulfon yang tahan terhadap alkali. V. KESIMPULAN Untuk mendapatkan kombinasi warna yang baik, yang dihasilkan oleh pewarnaan zat warna dispersi pada serat poliester dan zat warna reaktif pada serat selullosa pada bahan T/C maka sebaiknya menggunakan resep II. Tetapi jika menghendaki agar warna yang dihasilkan oleh zat warna dispersi yang mewarnai serat poliester lebih dominan dibandingkan dengan warna yang dihasilkan oleh zat warna reaktif yang mewarnai serat selullosa, maka menggunakan resep I.

13

Teknologi Pencelupan II 2011


DAFTAR PUSTAKA

1. Karyana Dede, 2005. Bahan Ajar Praktek Pencelupan I: sekolah Tinggi Teknologi tekstil Bandung. 2. www.wikipedia.com/poliester 3. www.wikipedia.com/cotton.

14