Anda di halaman 1dari 28

RANGKUMAN MATERI KULIAH

TEORI AKUNTANSI

SFAC NO.1
OBJECTIVE OF FINANCIAL REPORTING BY BUSINESS ENTERPRISES

Oleh: KELAS AK-M Asti Mariana 1054003 Suri Melinda 0951209 Rani Rijadi 1051370

JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG 2012

IKHTISAR
Tujuan pelaporan keuangan oleh perusahaan bisnis (paling baik dipahami dalam konteks pernyataan penuh) Pelaporan keuangan bukanlah tujuan itu sendiri, tetapi dimaksudkan untuk memberikan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan bisnis dan ekonomi. Tujuan pelaporan keuangan tidak tetap - mereka dipengaruhi oleh lingkungan, ekonomi, hukum, politik, dan sosial di mana pelaporan keuangan terjadi. Tujuannya juga dipengaruhi oleh karakteristik dan keterbatasan jenis informasi yang dapat menyediakan pelaporan keuangan. Informasi berkaitan dengan perusahaan bisnis daripada industri atau perekonomian secara keseluruhan. Informasi sering merupakan hasil dari perkiraan bukan kenyataan atau berdasarkan hasil pengukuran. Informasi ini sebagian besar mencerminkan dampak keuangan dari transaksi dan peristiwa yang telah terjadi. Informasi hanyalah salah satu sumber informasi yang dibutuhkan oleh mereka yang membuat keputusan tentang perusahaan bisnis. Informasi ini disediakan dan digunakan dengan biaya atas informasi tersebut. Tujuan dari pernyataan ini adalah tujuan umum dari pelaporan keuangan eksternal oleh perusahaan bisnis. Tujuan berasal terutama dari kebutuhan pengguna eksternal yang tidak memiliki wewenang untuk menentukan informasi yang mereka inginkan dan harus bergantung pada informasi manajemen yang dikomunikasikan kepada mereka (pihak eksternal). Tujuannya diarahkan pada kepentingan umum dari banyak pengguna dalam kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan sehingga dapat dijadikan fokus referensi mereka dalam menyatakan keputusan berinvestasi dan kredit. Sehingga tujuannya pun menjadi lebih luas tidak sempit. Tujuan berkaitan untuk pelaporan keuangan dan tidak terbatas pada pernyataan dalam laporan keuangan.

Tujuan pelaporan keuangan menyatakan bahwa : Suatu laporan keuangan harus menyediakan informasi yang berguna saat ini dan informasi yang potensial untuk investor, kreditor dan pengguna lainnya dalam membuat keputusan yang rasional dalam berinvestasi, kredit dan keputusan yang berkaitan. Informasi yang diberikan harus dipahami oleh orang-orang yang memiliki pemahaman dalam bisnis dan kegiatan ekonomi dan bersedia untuk mempelajari informasi dengan baik. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi untuk membantu investor saat ini dan investor potensial dan kreditur dan pengguna lainnya dalam menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian penerimaan kas prospektif dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan, penebusan, atau jatuh tempo surat berharga atau pinjaman. Karena arus kas yang berkaitan dengan arus kas perusahaan, pelaporan keuangan harus menyediakan informasi untuk membantu investor, kreditor, dan lain-lain menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian dari prospek dari arus kas bersih perusahaan terkait. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi tentang sumber-sumber ekonomi dari suatu perusahaan, klaim ke sumber daya tersebut (kewajiban perusahaan untuk mentransfer sumber daya untuk entitas lain dan kepada pemilik modal), dan efek dari transaksi, peristiwa, dan keadaan yang mengubah sumber daya dan klaim ke sumber daya tersebut.

Investor dan kreditur menggunakan informasi ini secara luas dan tidak hanya mencakup mereka yang memiliki atau merenungkan memiliki klaim terhadap sumber daya perusahaan, tetapi juga orang-orang yang menyarankan atau mewakili mereka. Meskipun keputusa investasi dan kredit mencerminkan ekspektasi investor dan ekspektasi kreditur tentang kinerja perusahaan di masa depan, ekspektasi mereka di dasarkan setidaknya pada evaluasi kinerja perusahaan masa lalu. Fokus utama dari pelaporan keuangan adalah informasi mengenai laba dan komponennya. Informasi tentang laba perusahaan berdasarkan akuntansi akrual yang secara umum memberikan indikasi yang lebih baik dari kemampuan suatu perusahaan saat ini dan kemampuan perusahaan secara berkelanjutan untuk menghasilkan arus kas menguntungkan daripada informasi yang terbatas yang akan berdampak kepada keuangan perusahaan dari penerimaan kas dan pembayaran.

Pelaporan keuangan diharapkan dapat memberikan informasi mengenai kinerja keuangan suatu perusahaan selama periode dan tentang bagaimana manajemen suatu perusahaan melaksanakan pelayanan dan bertanggungjawab kepada pemilik perusahaan. akuntansi keuangan tidak dirancang untuk mengukur secara langsung nilai dari sebuah perusahaan bisnis, tetapi informasi yang tersedia akan membantu mereka yang ingin untuk memperkirakan nilainya. Investor, kreditur, dan lain-lain dapat menggunakan laba yang dilaporkan dan informasi tentang unsur-unsur laporan keuangan dalam berbagai cara untuk menilai prospek arus kas. Mereka mungkin ingin, misalnya, untuk mengevaluasi performansi manajemen,

memperkirakan "kekuatan produktif", memprediksi laba masa depan, menilai risiko, atau untuk konfirmasi, mengubah, atau menolak prediksi awal atau penilaian. Meskipun pelaporan keuangan harus menyediakan informasi dasar untuk membantu mereka, mereka melakukan sendiri evaluasi, memperkirakan, memprediksi, menilai, membenarkan, mengubah, atau menolak. Manajemen tahu lebih banyak tentang perusahaan dan urusan lainnya dibandingkan investor, kreditor, atau pihak luar lainnya dan seringkali dapat meningkatkan kegunaan dari informasi keuangan dengan mengidentifikasi kejadian dan keadaan tertentu dan menjelaskan dampak keuangan terhadap perusahaan.

Konsep dari pelaporan/pernyataan akuntansi keuangan Ini adalah yang pertama dalam serangkaian konsep laporan akuntansi keuangan (SFAC). Tujuan dari seri ini adalah untuk menetapkan dasar-dasar dari akuntansi keuangan dan standar sebuah pelaporan. Lebih khusus, konsep laporan akuntansi keuangan (SFAC) dimaksudkan untuk menetapkan tujuan dan konsep bahwa FASB akan menggunakannya dalam pengembangkan standar akuntansi keuangan dan pelaporan. Dewan itu sendiri cenderung menjadi pengguna utama dan mendapatkan keuntungan secara langsung dari panduan yang diberikan oleh seri baru SFAC ini. Namun, pengetahuan tentang tujuan dan konsep FSAB dalam penggunannya harus memungkinkan semua orang yang terpengaruh atau tertarik akan standar akuntansi keuangan dengan lebih memahami isi dan keterbatasan informasi yang disediakan oleh akuntansi keuangan dan pelaporan, sehingga

meningkatkan kemampuan mereka untuk menggunakan informasi yang efektif dan menambah kepercayaan akuntansi keuangan dan pelaporan. Pengetahuan tersebut, jika digunakan dengan hati-hati, juga dapat memberikan bimbingan dalam menyelesaikan masalah baru atau masalah akuntansi keuangan yang muncul dan pelaporan tanpa adanya pernyataan otoritatif yang berlaku. Tidak seperti pernyataan standar akuntansi keuangan, pernyataan konsep akuntansi keuangan (SFAC) tidak menetapkan akuntansi yang berlaku umum dan karena itu tidak dimaksudkan untuk melibatkan penerapan aturan 203 dari aturan pelaksanaan kode etik profesional lembaga Amerika atau bersertifikat publik akuntan (AICPA) (atau menggantikan aturan atau pengaturan ruang lingkup yang sama). Seperti pernyataan lain dari FSAB, pernyataan konsep akuntansi keuangan dapat diubah, digantikan, atau ditarik oleh tindakan yang tepat di bawah aturan prosedur FSAB. Dewan mengakui bahwa dalam hal tertentu saat ini prinsip akuntansi yang berlaku umum mungkin tidak konsisten dengan orang-orang yang mungkin berasal dari tujuan dan konsep yang ditetapkan dalam pernyataan ini dan orang lain dalam seri. Pada waktunya, dewan mengharapkan untuk menguji kembali pernyataannya, pernyataan dari pendahulunya, lembaga yang menetapkan standar, dan praktek pelaporan keuangan yang lebih baru dalam penerangan tujuan dan konsep suatu laporan keuangan. Sementara itu, pernyataan konsep akuntansi keuangan (SFAC)tidak: a. Membutuhkan perubahan dalam prinsip akuntansi yang ada dan berlaku secara umum; b. Mengubah, memodifikasi, atau menginterpretasikan pernyataan standar akuntansi keuangan, interpretasi dari FASB, pendapat yang efektif dewan prinsip akuntansi, atau buletin efektif komite prosedur akuntansi, atau c. Menyamakan atau mengubah akuntansi yang ada dan berlaku umum dan praktek atau menafsirkan pernyataan yang tercantum dalam pernyataan (b) berdasarkan interpretasi pribadi dari tujuan dan konsep dalam laporan konsep akuntansi keuangan. Untuk menetapkan tujuan dan konsep tidak akan dengan sendirinya,dan secara langsung memecahkan masalah akutansi keuangan dan pelaporan . Sebaliknya, tujuan dan konsep adalah alat untuk memecahkan masalah. Selain itu, meskipun pernyataan individu konsep akuntansi keuangan dapat dikeluarkan serial, mereka akan membentuk satu set kohesif konsep yang saling terkait dan sering akan perlu digunakan bersama-sama.

Seri baru dari konsep laporan akuntansi keuangan (SFAC) dimaksudkan dan diharapkan untuk melayani kepentingan publik dalam konteks peran akuntansi keuangan dan pelaporan dalam perekonomian - untuk memberikan informasi keuangan dan lainnya yang dapat dipakai, bersama dengan informasi dari sumber, memfasilitasi fungsi efisien modal dan pasar lainnya dan sebaliknya membantu dalam mempromosikan efisiensi alokasi sumber daya yang langka dalam perekonomian. SFAC ini tidak berisi kesimpulan tentang hal-hal yang diharapkan akan dibahas dalam pernyataan lain yang dihasilkan dari proyek kerangka konseptual yang dibuat FSAB, seperti tujuan pelaporan keuangan oleh organisasi selain perusahaan bisnis, unsur-unsur laporan keuangan dan pengakuan mereka, pengukuran, dan tampilan; pemeliharaan modal , satuan ukuran, kriteria untuk membedakan informasi untuk dimasukkan dalam laporan keuangan dari yang harus disediakan dengan cara lain pelaporan keuangan, dan kriteria untuk mengevaluasi dan memilih informasi akuntansi (karakteristik kualitatif). Pendahuluan dan Latar Belakang 1. Pernyataan ini menetapkan tujuan umum dari pelaporan keuangan eksternal oleh dunia usaha. Konsentrasi pada perusahaan bisnis tidak dimaksudkan untuk menyiratkan bahwa dewan telah menyimpulkan bahwa penggunaan dan tujuan pelaporan keuangan oleh jenis entitas lainnya adalah, atau seharusnya, sama atau berbeda dengan perusahaan bisnis. Mereka dan hal-hal terkait, termasuk apakah, dan, jika demikian, bagaimana bisnis perusahaan dan organisasi lainnya harus dibedakan untuk tujuan membangun konsep dan tujuan dasar yang mendasari laporan keuangan, adalah isu-isu di tahap lain dari proyek kerangka konseptual FASB. 2. Pernyataan ini adalah yang pertama dari serangkaian rencana publikasi dalam proyek kerangka konseptual FASB. Kemudian pernyataan diharapkan mencakup unsur-unsur laporan keuangan dan pengakuan mereka, pengukuran, dan menampilkan serta hal-hal terkait seperti pemeliharaan modal, satuan ukuran, kriteria informasi yang membedakan untuk dimasukkan dalam laporan keuangan dari yang harus disediakan oleh pelaporan keuangan, dan kriteria untuk mengevaluasi dan memilih informasi akuntansi (karakteristik kualitatif). Dengan demikian, pernyataan ini tidak mengandung kesimpulan tentang hal-hal seperti identitas, nomor, atau bentuk laporan keuangan atau tentang atribut yang akan diukur atau satuan ukuran yang akan digunakan. Jadi, meskipun penunjukan dalam tujuan informasi tertentu yang relevan memiliki implikasi untuk mengkomunikasikan informasi, pernyataan

itu tidak boleh ditafsirkan sebagai satu set tertentu laporan keuangan. Jangan pula pernyataan ditafsirkan sebagai menyatakan bahwa manfaat relatif dari berbagai atribut, seperti biaya historis / sejarah atau hasil saat ini biaya / dana saat ini, telah diselesaikan. Demikian pula, referensi di dalamnya untuk mengukur dalam unit atau uang tidak boleh ditafsirkan sebagai menghalangi kemungkinan langkah-langkah dalam dolar konstan (unit uang memiliki daya beli konstan). 3. Pernyataan ini juga tidak menentukan standar akuntansi keuangan,prosedur akuntansi atau praktek pengungkapan untuk item tertentu atau peristiwa, melainkan menggambarkan konsep dan hubungan yang akan digarisbawahi dalam standar akuntansi keuangan masa depan dan praktek dan tentu saja karena berfungsi sebagai dasar untuk mengevaluasi standar yang ada dan praktek penggunaanya. Pengaruhnya terhadap laporan keuangan akan tercermin terutama dalam pernyataan standar akuntansi keuangan. Sampai FASB menguji kembali

pernyataannya, pernyataan standar pendahulunya - badan pengaturan, dan praktek pelaporan keuangan yang ada, pernyataan seperti APB Pernyataan no.4, "Konsep Dasar dan prinsip akuntansi yang mendasari laporan keuangan perusahaan bisnis", atau buletin akuntansi terminologi akan terus melayani tujuan mereka - untuk menggambarkan tujuan dan konsep yang mendasari standar dan praktek yang ada sebelum dikeluarkannya pernyataan ini. 4. Pernyataan ini mencakup penjelasan singkat tentang alasan atas kesimpulan FSAB. Karena itu tidak mencakup lampiran terpisah yang berisi dasar untuk kesimpulan. Lampiran untuk pernyataan ini berisi informasi latar belakang pernyataan tersebut. Laporan Keuangan dan Pelaporan Keuangan 5. Tujuan dalam pernyataan terkait dengan pelaporan keuangan dan tidak terbatas pada informasi yang disampaikan oleh laporan keuangan. Meskipun pelaporan keuangan dan laporan keuangan memiliki dasarnya tujuan yang sama, beberapa informasi yang berguna lebih baik diberikan oleh laporan keuangan dan beberapa lebih baik diberikan, atau hanya dapat diberikan, dengan cara pelaporan keuangan selain laporan keuangan. Paragraf berikut menjelaskan beberapa karakteristik utama dari pelaporan keuangan dan laporan keuangan dan memberikan beberapa contoh, tetapi mereka tidak menarik perbedaan yang jelas antara pelaporan keuangan dan laporan keuangan dan meninggalkan sangat luas ruang lingkup pelaporan keuangan. Dewan akan menarik batas, sesuai kebutuhan di bagian lain dari proyek kerangka konseptual atau dalam standar akuntansi keuangan.

6. Laporan keuangan adalah fitur utama dari pelaporan keuangan. Mereka adalah sarana utama komunikasi informasi akuntansi bagi mereka di luar perusahaan. Meskipun laporan keuangan juga mungkin berisi informasi dari sumber selain catatan akuntansi, sistem akuntansi umumnya diselenggarakan atas dasar unsur-unsur laporan keuangan (aset, kewajiban, pendapatan, biaya, dll), dan memberikan sebagian besar informasi untuk pernyataan keuangan. Laporan keuangan yang paling sering diberikan saat ini adalah: a. Balance Sheet or statement of financial position atau NERACA; b. Income atau Earning Statement; c. Statement of Retained Earnings/ Laporan perubahan laba ditahan; d. Pernyataan perubahan lain dalam pemilik atau ekuitas; e. Laporan perubahan posisi keuangan (laporan sumber dan penerapan dana). Dalam laporan diatas yang merupakan contoh dari praktek yang ada, tidak ada kesimpulan tentang identitas, nomor, atau bentuk laporan keuangan karena merupakan hal yang belum menjadi pertimbangkan dalam proyek kerangka kerja konseptual (ayat 2). 7. Pelaporan keuangan tidak hanya mencakup laporan keuangan tetapi juga cara lain untuk mengkomunikasikan informasi yang berhubungan, secara langsung atau tidak langsung, dengan informasi yang diberikan oleh sistem akuntansi - yaitu, informasi tentang sumber daya suatu perusahaan, kewajiban, pendapatan, dll. Manajemen dapat menyampaikan informasi kepada pihak di luar perusahaan dengan cara pelaporan keuangan selain laporan keuangan formal karena informasi yang diperlukan untuk diungkapkan oleh pernyataan otoritatif, aturan peraturan, atau kebiasaan atau karena manajemen menganggap berguna untuk orang-orang di luar perusahaan dan mengungkapkan secara sukarela. Informasi yang dikomunikasikan dengan cara pelaporan keuangan selain laporan keuangan dapat mengambil berbagai bentuk dan berhubungan dengan berbagai hal. Laporan tahunan perusahaan, prospektus, dan laporan tahunan yang diajukan dengan komisi sekuritas dan pertukaran adalah contoh umum dari laporan yang mencakup laporan keuangan, informasi keuangan lainnya, dan informasi nonfinansial. Berita rilis, prakiraan manajemen atau deskripsi lain dari rencana atau harapan, dan penggambaran dari dampak usaha sosial atau lingkungan adalah contoh laporan keuangan memberikan informasi selain laporan keuangan atau hanya memberikan informasi nonfinansial.

8. Laporan keuangan sering diaudit oleh akuntan independen untuk tujuan meningkatkan kepercayaan diri dalam kehandalan suatu perusahaan. Beberapa pelaporan keuangan oleh manajemen diluar perusahaan laporan keuangan diaudit, atau ditinjau tetapi tidak diaudit, oleh akuntan independen atau tenaga ahli lainnya, dan beberapa yang disediakan oleh manajemen tanpa diaudit atau direview oleh orang-orang di luar perusahaan. Konteks Lingkungan dalam Penetapan Tujuan 9. Pelaporan keuangan bukanlah tujuan itu sendiri, tetapi dimaksudkan untuk memberikan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan bisnis dan ekonomi - untuk membuat pilihan yang beralasan antara penggunaan alternatif sumber daya yang langka dalam menjalankan kegiatan usaha dan ekonomi. Dengan demikian, tujuan ditetapkan berasal sebagian besar dari kebutuhan mereka untuk siapa informasi tersebut dimaksudkan, yang pada gilirannya sangat tergantung pada sifat kegiatan ekonomi dan keputusan dengan mana pengguna yang terlibat. Dengan demikian, tujuan dalam pernyataan ini dipengaruhi oleh lingkungan, ekonomi hukum, politik, dan sosial di Amerika Serikat. Tujuan juga dipengaruhi oleh karakteristik dan keterbatasan informasi yang dapat disediakan oleh pelaporan keuangan (paragraf 17-23). 10. Amerika serikat memiliki perubahan ekonomi yang sangat cepat dan maju. Sebagian besar barang dan jasa yang ditukar dengan uang atau tagihan untuk uang bukannya dikonsumsi oleh produsen mereka. Sebagian besar barang dan jasa memiliki harga uang. Dan kas (uang tunai, termasuk mata uang, koin, dan uang dengan deposito) dihargai karena apa yang dapat dibelinya. Anggota masyarakat melakukan konsumsi, tabungan, dan keputusan investasi dengan mengalokasikan sumber daya saat ini dan diharapkan menjadi sumber pendapatan kas mereka. 11. Produksi dan pemasaran barang dan jasa sering memerlukan waktu yang lama, proses yang terus menerus, atau yang rumit yang memerlukan sejumlah besar modal, yang pada gilirannya memerlukan penghematan besar dalam perekonomian. Tabungan sering diinvestasikan melalui serangkaian kompleks perantara yang menawarkan tipe tabungan yang berbeda dari klaim kepemilikan dan kreditur, banyak yang dapat diperdagangkan secara bebas atau dikonversi menjadi kas. 12. Kegiatan yang paling produktif di AS yang dilakukan melalui investor - perusahaan bisnis yang dimiliki, termasuk banyak perusahaan besar yang membeli, menjual dan memperoleh

pembiayaan di pasar nasional maupun multinasional. Karena investor - pemilik umumnya lebih tertarik pada keuntungan dari deviden dan apresiasi harga pasar sekuritas mereka daripada dalam partisipasi aktif dalam mengarahkan urusan perusahaan, direksi dan manajer profesional umumnya mengontrol sumber daya perusahaan dan memutuskan bagaimana sumber daya dialokasikan dalam operasi perusahaan. Manajemen bertanggung jawab kepada pemilik - investor, baik secara langsung maupun melalui dewan terpilih direksi, untuk perencanaan dan pengendalian operasi perusahaan dalam kepentingan mereka, termasuk mendapatkan atau mempertahankan keunggulan kompetitif atau keseimbangan di pasar di mana perusahaan membeli, menjual, dan memperoleh pembiayaan dan mempertimbangkan dan menyeimbangkan dengan yang lain,seringkali persaingan antara keinginan seperti karyawan, pelanggan, kreditur, pemasok, dan pemerintah. 13. Perusahaan bisnis meningkatkan modal untuk kegiatan produksi dan pemasaran tidak hanya dari lembaga keuangan dan kelompok-kelompok kecil individu tetapi juga dari masyarakat melalui penerbitan efek ekuitas dan utang yang banyak diperdagangkan di bursa efek. Banyak, mungkin sebagian besar, transaksi di pasar tersebut adalah transfer dari satu investor kepada kreditur lain dengan tidak ada bagian dari pertukaran harga pergi ke perusahaan penerbit. Tetapi mereka menetapkan harga transaksi pasar untuk sekuritas tertentu dan dengan demikian mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk menarik dana investasi dan biaya membesarkan modal. Mereka memiliki dana untuk berinvestasi normal dengan menilai biaya yang diharapkan, pengembalian yang diharapkan, dan risiko yang diharapkan dari peluang investasi alternatif. Mereka berusaha untuk menyeimbangkan risiko dan pengembalian yang diharapkan dan umumnya berinvestasi dalam usaha berisiko tinggi hanya jika mereka mengharapkan pengembalian tinggi dan akan menerima pengembalian yang diharapkan rendah hanya jika risiko yang diharapkan adalah rendah. Sebuah perusahaan bisnis tidak mungkin untuk dapat bersaing dengan sukses di pasar untuk dana pinjaman atau investasi kecuali kreditur dan investor mengharapkan perusahaan untuk dapat menjual outputnya pada harga yang cukup yang melebihi biaya untuk memungkinkan mereka untuk mengharapkan return dari bunga atau dividen dan apresiasi harga pasar sepadan dengan risiko yang mereka anggap. Dengan demikian, mengembangkan pasar sekuritas cenderung mengalokasikan sumber daya yang langka untuk perusahaan yang menggunakannya secara efisien dan jauh dari perusahaan tidak efisien. 14. Di Amerika Serikat, sumber daya produktif umumnya milik pribadi dan bukan milik pemerintah. Pasar - yang bervariasi dari orang-orang yang sangat kompetitif, termasuk

banyak komoditas dan pasar surat berharga, kepada mereka yang melibatkan monopoli yang diatur, termasuk pasar untuk layanan telepon atau listrik - merupakan faktor yang signifikan dalam alokasi sumber daya dalam perekonomian. Namun, pemerintah campur tangan dalam proses alokasi dalam banyak cara dan untuk berbagai keperluan. Misalnya, campur tangan langsung dalam pemungutan pajak , pinjaman, dan belanja untuk pembelian barang dan jasa untuk operasi dan program pemerintah, dengan mengatur kegiatan usaha, atau dengan membayar subsidi. Ini campur tangan kurang langsung melalui pajak yang luas, moneter, dan kebijakan fiskal. Pemerintah juga memiliki minat luas dalam dampak dari usaha bisnis di masyarakat luas dan dapat campur tangan untuk mengubah dampak. Banyak intervensi pemerintah secara tegas dirancang untuk bekerja melalui kekuatan pasar, namun tindakan pemerintah bahkan yang tidak begitu dirancang secara signifikan dapat mempengaruhi keseimbangan kekuatan pasar. 15. Selain itu, pemerintah merupakan pemasok utama statistik ekonomi dan informasi ekonomi lainnya yang banyak digunakan oleh manajemen, investor, dan orang lain yang tertarik dalam usaha bisnis individu dan biasanya termasuk dalam laporan berita dan statistik lainnya dan analisis dengan cara yang luas dapat mempengaruhi persepsi tentang bisnis dan masalah ekonomi. Meskipun statistik pemerintah terutama "makro" di alam (yang berkaitan dengan perekonomian secara keseluruhan atau untuk segmen besar dari itu) dan umumnya tidak mengungkapkan perusahaan banyak tentang usaha perorangan, mereka didasarkan sampai batas yang cukup besar pada informasi semacam itu disediakan oleh keuangan pelaporan oleh perusahaan bisnis individu. 16. Efektivitas individu, perusahaan, pasar, dan pemerintah dalam mengalokasikan sumber daya yang langka di antara persaingan penggunaan dalam peningkatan jika mereka yang membuat keputusan ekonomi memiliki informasi yang mencerminkan berdiri relatif dan kinerja perusahaan bisnis untuk membantu mereka dalam mengevaluasi tindakan alternatif dan diharapkan kembali, biaya, dan risiko masing-masing. Fungsi pelaporan keuangan adalah untuk memberikan informasi yang berguna untuk orang-orang yang membuat keputusan ekonomi tentang perusahaan bisnis dan tentang investasi di atau pinjaman kepada perusahaan bisnis. Auditor independen umumnya memeriksa atau mengkaji laporan keuangan dan informasi lainnya mungkin, dan kedua orang-orang yang menyediakan dan mereka yang menggunakan informasi yang sering melihat pendapat auditor independen meningkatkan keandalan atau kehandalan informasi.

Karakteristik dan Keterbatasan dari Informasi yang disediakan 17. Tujuan pelaporan keuangan dipengaruhi tidak hanya oleh lingkungan di mana pelaporan keuangan terjadi, tetapi juga oleh karakteristik dan keterbatasan dari jenis informasi didalam pelaporan keuangan, dan informasi khusus yang dapat disediakan oleh statement laporan keuangan. Untuk mengembangkan informasi keuangan yang signifikan berdasarkan pengukuran rata-rata dampak keuangan atas suatu transaksi bisnis individu atau perorangan dan suatu kejadian yang telah terjadi, hal tersebut tidak bisa disajikan atau digunakan tanpa menimbulkan biaya. 18. Informasi yang diberikan oleh laporan keuangan terutama keuangan secara alamiumumnya diukur dan dinyatakan dalam satuan uang. Informasi yang secara resmi dimasukkan dalam laporan keuangan harus diukur dalam satuan uang. Informasi lain dapat diungkapkan dalam laporan keuangan (termasuk catatan) atau dengan cara lain, namun laporan keuangan melibatkan menambahkan, mengurangi, mengalikan, dan membagi angka yang menggambarkan hal-hal dan peristiwa ekonomi dan memerlukan common denominator. Angka-angka biasanya menunjukkan pertukaran harga atau jumlah yang berasal dari harga pertukaran. Informasi nonfinansial yang dapat dihitung (seperti jumlah karyawan atau unit produk yang dihasilkan atau dijual) dan informasi nonquantified atau tidak dapat dihitung (contohnya deskripsi dari operasi atau penjelasan kebijakan) yang dilaporkan biasanya berhubungan dengan atau menjadi dasar dari informasi keuangan. Informasi keuangan sering dibatasi oleh kebutuhan dalam mengukur satuan uang atau kendala yang melekat dalam prosedur, seperti verifikasi, yang biasa digunakan untuk meningkatkan kehandalan atau objektivitas dari informasi. 19. Informasi yang diberikan oleh pelaporan keuangan yang berkaitan dengan perusahaan bisnis individu, yang mungkin terdiri dari dua atau lebih pihak yang berkaitan, daripada industri atau ekonomi secara keseluruhan atau menjadi konsumen. Pelaporan keuangan dapat memberikan informasi tentang industri dan ekonomi di mana perusahaan beroperasi tetapi biasanya hanya sebatas informasi yang relevan untuk memahami perusahaan. Ia tidak berusaha untuk mengukur sejauh mana konsumsi kekayaan memuaskan keinginan konsumen. Karena perusahaan bisnis adalah produsen dan distributor dari sumber daya yang langka, pelaporan keuangan berfokus pada alokasi sumber daya ekonomi untuk memproduksi dan mendistribusikan kegiatan dan berfokus pada penciptaan, penggunaan, dan hak kekayaan dan berbagi risiko yang terkait dengan kekayaan.

20. Informasi yang diberikan oleh laporan keuangan sering terjadi karena perkiraan atau pendugaan, daripada perhitungan tepat secara matematis. Perhitungan umumnya melibatkan banyak estimasi, klasifikasi, kesimpulan, penilaian, dan alokasi. Hasil dari kegiatan ekonomi dalam ekonomi yang dinamis dan tidak pasti dan hasil dari kombinasi banyak faktor. Dengan demikian, meskipun ketepatan yang mungkin tampak mengelilingi pelaporan keuangan dalam laporan umum dan sebagian laporan keuangan, dengan beberapa pengecualian pengukuran dengan perkiraan yang mungkin didasarkan pada aturan dan konvensi, daripada pengukuran dengan jumlah yang tepat. 21. Informasi yang diberikan oleh laporan keuangan sebagian besar mencerminkan dampak keuangan dari transaksi dan peristiwa yang telah terjadi. Manajemen dapat

mengkomunikasikan informasi tentang rencana atau proyek, namun laporan keuangan dan pelaporan keuangan tahun sebelumnya menjadi sejarah yang dapat dipakai. Sebagai contoh, harga perolehan tanah, harga pasar saat ini dari sekuritas ekuitas berharga, dan harga pengganti saat ini dari persediaan kesemuanya menggunakan data yang sudah lalu - tidak ada harga di masa depan yang terlibat. Perkiraan bertumpu pada harapan masa depan yang sering diperlukan dalam pelaporan keuangan namun penggunaan utama mereka, terutama mereka yang secara resmi dimasukkan dalam laporan keuangan, adalah untuk mengukur dampak keuangan dari transaksi atau peristiwa masa lalu atau nilai sekarang dari aset atau kewajiban. Misalnya, jika penyusutan asset dicatat pada biaya, perkiraan masa manfaat diperlukan untuk menentukan penyusutan saat ini dan biaya yang tidak disusutkan dari asset. Bahkan jumlah diskonto dari pembayaran kas masa depan dibutuhkan dalam kontrak utang jangka panjang, seperti namanya, sebuah "nilai sekarang" dari kewajiban. Informasi ini sebagian besar merupakan data masa lalu , tetapi mereka yang menggunakannya mungkin mencoba untuk memprediksi masa depan atau dapat menggunakan informasi tersebut untuk mengkonfirmasi atau menolak prediksi mereka sebelumnya. Untuk memberikan informasi tentang masa lalu sebagai bantuan dalam menilai masa depan bukan untuk menyiratkan bahwa masa depan dapat diprediksi hanya dengan ekstrapolasi tren masa lalu atau hubungannya. Pengguna informasi kebutuhan harus menilai kemungkinan dampak atau kemungkinan faktor yang dapat menyebabkan perubahan dan membentuk harapan mereka sendiri tentang masa depan dan hubungannya dengan masa lalu. 22. Pelaporan keuangan hanyalah salah satu sumber informasi yang dibutuhkan oleh mereka yang membuat keputusan ekonomi tentang perusahaan bisnis. Bisnis perusahaan dan mereka yang memiliki kepentingan ekonomi di dalamnya dipengaruhi oleh berbagai faktor yang

saling berinteraksi dalam cara yang kompleks. Mereka yang menggunakan informasi keuangan untuk keputusan bisnis dan ekonomi perlu mengkombinasikan informasi yang disediakan oleh laporan keuangan dengan informasi yang relevan dari sumber lain, misalnya, informasi tentang kondisi umum ekonomi atau harapan, peristiwa politik dan pandangan politik menghilangkan atau industri. 23. Informasi yang diberikan oleh laporan keuangan melibatkan biaya untuk menyediakan dan menggunakan, dan umumnya manfaat dari informasi yang diberikan harus diharapkan untuk setidaknya sama biaya yang terlibat. Biaya tidak hanya termasuk sumber daya langsung dikeluarkan untuk memberikan informasi tetapi juga dapat mencakup efek buruk pada suatu perusahaan atau pemegang sahamnya untuk mengungkapkan hal itu. Misalnya, komentar tentang gugatan tertunda dapat membahayakan pertahanan yang sukses, atau komentar tentang rencana masa depan dapat membahayakan keunggulan kompetitif. Waktu kolektif yang diperlukan untuk memahami dan menggunakan informasi juga biaya. Kadangkadang perbedaan antara biaya dan manfaat jelas. Namun, manfaat dari informasi keuangan biasanya sulit atau tidak mungkin dapat diukur secara objektif, tetapi dapat dengan cara melihat biayanya, orang yang berbeda akan jujur untuk tidak setuju tentang apakah manfaat dari informasi yang dapat menetapkan/menjadi dasar atas biayanya. Potensi Pengguna dan Kepentingan Mereka 24. Banyak orang mendasarkan keputusan ekonomi pada hubungan mereka dan pengetahuan tentang perusahaan bisnis dan dengan demikian berpotensi tertarik pada informasi yang diberikan oleh laporan keuangan. Di antara pengguna potensial adalah pemilik, pemberi pinjaman, pemasok, calon investor dan kreditor, karyawan, manajemen, direksi, pelanggan, analis keuangan dan penasehat, broker, penjamin emisi, bursa efek, pengacara, ekonom, otoritas perpajakan, pihak berwenang, legislator, wartawan keuangan dan agensi media, serikat buruh, asosiasi perdagangan, peneliti bisnis, guru dan siswa, dan masyarakat. Anggota dan calon anggota dari beberapa kelompok - seperti pemilik, kreditor, dan karyawan - telah merenungkan atau memiliki kepentingan ekonomi langsung dalam usaha bisnis tertentu. Manajer dan direktur, yang bertugas mengelola perusahaan untuk kepentingan pemilik (ayat 22) juga memiliki kepentingan langsung. Anggota kelompok lain - seperti analis keuangan dan penasehat, pihak berwenang, dan serikat buruh - memiliki kepentingan yang diturunkan atau tidak langsung karena mereka menyarankan atau mewakili mereka yang memiliki atau merenungkan memiliki kepentingan langsung.

25. Pengguna potensial dari informasi keuangan yang paling langsung berkaitan dengan badan usaha tertentu umumnya tertarik pada kemampuannya untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan karena keputusan mereka berhubungan dengan jumlah, waktu, dan ketidakpastian arus kas yang diharapkan. Untuk investor, pemberi pinjaman, pemasok, dan karyawan, badan usaha tertarik pada sumber uang tunai dalam bentuk dividen atau bunga dan mungkin tertarik pada harga pasar, pembayaran pinjaman, pembayaran untuk barang atau jasa, atau gaji upah. Mereka menginvestasikan uang, barang, atau jasa di suatu perusahaan dan berharap untuk memperoleh kas yang cukup sebagai imbalan untuk membuat investasi berharga. Mereka langsung berkaitan dengan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan dan juga mungkin prihatin dengan bagaimana persepsi pasar dari kemampuan yang berpengaruh terhadap harga relatif dari efek tersebut. Untuk pelanggan, perusahaan bisnis adalah sumber barang dan jasa, tetapi hanya dengan mendapatkan uang tunai yang cukup untuk membayar sumber daya yang digunakan dan untuk memenuhi kewajiban-kewajiban lainnya dimana perusahaan menyediakan barangbarang atau jasa. Untuk manajer, arus kas dari perusahaan bisnis adalah bagian penting dari tanggung jawab manajemen mereka, termasuk akuntabilitas mereka kepada direksi dan pemilik. Banyak, jika tidak sebagian besar, dari keputusan mereka memiliki konsekuensi arus kas untuk perusahaan. Dengan demikian, investor, kreditor, karyawan, pelanggan, dan manajer memiliki berbagai kepentingan yang signifikan dalam kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan. Pengguna potensial lainnya dari informasi keuangan berbagi minat yang sama, berasal dari investor, kreditor, karyawan, pelanggan, atau manajer dimana mereka menyarankan atau mewakili minat pada bagaimana kelompok-kelompok (dan terutama pemegang saham) yang adil. 26. Beberapa pengguna potensial yang tercantum dalam paragraf 24 mungkin memiliki kebutuhan khusus, tetapi juga memiliki kekuatan untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan. Sebagai contoh, baik informasi yang dibutuhkan untuk menegakkan pajak, hukum dan peraturan dan informasi yang diperlukan untuk menetapkan tarif untuk utilitas publik merupakan kebutuhan khusus. Namun, meskipun kedua otoritas pajak dan tingkat badan pembuat sering menggunakan informasi dalam laporan keuangan untuk tujuan mereka, keduanya juga memiliki kewenangan hukum untuk meminta informasi spesifik yang mereka butuhkan untuk menjalankan fungsi dan tidak perlu bergantung pada informasi yang diberikan kepada kelompok lain. Beberapa investor dan kreditor atau investor potensial dan kreditur mungkin juga dapat meminta badan usaha untuk memberikan informasi yang

ditentukan untuk memenuhi kebutuhan tertentu - misalnya, sebuah perusahaan bank atau asuransi bernegosiasi dengan perusahaan untuk pinjaman besar atau penempatan secara privat dari sekuritas sering mendapatkan informasi yang diinginkan dengan membuat suatu informasi terkondisi untuk menyelesaikan suatu transaksi. 27. Kecuali untuk manajemen, dan untuk beberapa direktur, pengguna potensial yang tercantum dalam ayat 24 biasanya digambarkan sebagai "pengguna eksternal", dan akuntansi dan pelaporan kadang-kadang dibagi menjadi bagian-bagian konvensional internal dan eksternal. Itu perbedaan yang luas lebih hampir sesuai dengan tujuan dari pernyataan ini daripada yang lain perbedaan konvensional yang umum - bahwa antara akuntansi manajerial atau manajemen (yang dirancang untuk membantu pengambilan keputusan manajemen, perencanaan, dan pengendalian di tingkat administrasi berbagai perusahaan) dan akuntansi keuangan (yang berkaitan dengan akuntansi untuk aset suatu perusahaan, kewajiban, pendapatan, biaya, laba, dll). Karena manajemen menggunakan informasi yang diberikan oleh kedua akuntansi manajemen dan akuntansi keuangan. Kebutuhan manajemen, selain informasi akuntansi keuangan, banyak informasi akuntansi manajemen untuk melaksanakan tanggung jawabnya dalam perencanaan dan pengendalian operasi. Banyak informasi yang berhubungan dengan keputusan tertentu atau untuk biaya tertentu atau pusat laba dan sering diberikan secara lebih rinci daripada yang dianggap perlu atau sesuai untuk pelaporan keuangan eksternal, meskipun sistem akuntansi yang sama biasanya terakumulasi, proses, dan menyediakan informasi apakah disebut manajerial atau keuangan atau internal atau eksternal. Direksi biasanya memiliki akses ke setidaknya beberapa informasi yang tersedia untuk manajemen yang biasanya tidak disediakan di luar perusahaan. Karena akuntansi manajemen internal perusahaan, biasanya dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan informasi manajemen dan berada di luar ruang lingkup pernyataan ini. Tujuan Pelaporan Keuangan Umum Eksternal 28. Tujuan Pernyataan ini adalah mereka dari tujuan umum pelaporan keuangan eksternal oleh perusahaan bisnis. Tujuan berasal terutama dari kebutuhan informasi pengguna eksternal yang tidak memiliki wewenang untuk meresepkan informasi keuangan yang mereka inginkan dari suatu perusahaan dan oleh karena itu harus menggunakan informasi bahwa manajemen berkomunikasi dengan mereka. Para pengguna potensial termasuk sebagian besar kelompok yang tercantum dalam ayat 24.

29. Pelaporan keuangan memiliki kedua aspek baik internal maupun eksternal, dan pernyataan ini berfokus pada aspek eksternal. Manajemen adalah seseorang yang tertarik pada informasi tentang asssets, kewajiban, penghasilan, dan elemen terkait sebagai pengguna eksternal dan, antara lain adalah persyaratan, umumnya membutuhkan jenis informasi yang sama tentang elemen-elemen sebagai pengguna eksternal (ayat 25). Dengan demikian, manajemen merupakan pengguna utama dari informasi yang sama yang disediakan oleh pelaporan keuangan eksternal. Namun, peran utama manajemen dalam pelaporan keuangan eksternal adalah mengkomunikasikan informasi untuk digunakan oleh orang lain. Untuk alasan itu, ia memiliki kepentingan langsung dalam biaya, kecukupan, dan dapat mengerti pelaporan keuangan eksternal. 30. Tujuan pelaporan keuangan eksternal Umum diarahkan kepada kepentingan umum dari pengguna potensial berbagai kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan (ayat 25). Dengan demikian, tujuan dalam Pernyataan ini berfokus pada informasi untuk keputusan investasi dan kredit untuk alasan yang sebagian besar pragmatis atau berkelanjutan, bukan untuk mempersempit ruang lingkup mereka. Tujuan perlu fokus untuk menghindari kabur atau sangat abstrak. Investor dan kreditur dan penasehat mereka adalah kelompok yang paling jelas eksternal terkemuka yang menggunakan informasi yang diberikan oleh laporan keuangan dan yang umumnya memiliki wewenang untuk meresepkan informasi yang mereka inginkan. Keputusan mereka dalam penggunaan informasi mereka telah dipelajari dan dijelaskan dalam tingkat yang jauh lebih besar daripada grup eksternal lainnya,dan keputusan mereka secara signifikan mempengaruhi sumber daya dari ekonomi. Selain itu, informasi yang disediakan untuk memenuhi investor dan kreditor seperti kebutuhan yang berguna secara umum untuk anggota dari grup lain yang pada dasarnya tertarik dengan masalah keuangan yang terjadi diperusahaan seperti halnya investor dan kreditur. 31. Untuk kenyamanan, pelaporan keuangan digunakan pada tujuan umum pelaporan keuangan eksternal oleh dunia usaha sebagai pengingat dalam statement ini. TUJUAN PELAPORAN KEUANGAN 32. Tujuan yang mengikuti pelaporan keuangan dari paragraf sebelumnya dan melanjutkan dari yang lebih umum ke yang lebih spesifik. Tujuan dimulai dengan fokus yang luas pada informasi yang berguna dalam keputusan investasi dan kredit, kemudian menyempit menjadi fokus kepada investor dan kreditur 'minat utama dalam prospek menerima kas dari investasi

atau pinjaman kepada perusahaan bisnis dan hubungan prospek tersebut terhadap prospek perusahaan. Dan akhirna fokus kepada informasi tentang sumber daya ekonomi perusahaan, klaim dari sumber daya tersebut, and perubahannya, termasuk pengukuran dari kinerja perusahaan, yang berguna untuk menilai prospek aliran kas perusahaan. Alasan untuk memfokuskan tujuan pelaporan keuangan terutama pada Investasi yang ditanamkan, kredit, dan keputusan serupa diberikan dalam paragraf 30. Fokus tersebut dan pernyataannya tidak berarti bahwa tujuan hanya berlaku untuk investor dan kreditor dan belum termasuk orang lain. Untuk sebaliknya, informasi yang memenuhi tujuan harus berguna bagi semua orang yang tertarik terhadap kapasitas masa depan suatu perusahaan untuk membayar atau bagaimana investor atau kreditor menilai. 33. Tujuan dari pelaporan keuangan bukan hanya tujuan bagi investor, kreditor, atau orang lain yang menggunakan informasi atau tujuan bagi perekonomian atau masyarakat secara keseluruhan. Peran pelaporan keuangan dalam ekonomi adalah untuk memberikan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan bisnis dan ekonomi, bukan untuk menentukan apa keputusan seharusnya. Untuk contoh, menabung dan berinvestasi dalam sumber daya produktif (pembentukan modal) umumnya dianggap sebagai prasyarat untuk meningkatkan standar hidup dalam suatu perekonomian. Lebih luas lagi bahwa pelaporan keuangan memberikan informasi yang membantu pengguna mengidentifikasi relatif efisien dan tidak efisien suatu sumber daya, membantu dalam menilai pengembalian relatif dan risiko peluang investasi, atau membantu dalam mempromosikan fungsi efisien modal dan pasar lainnya, hal ini membantu untuk menciptakan lingkungan yang menguntungkan untuk keputusan pembentukan modal. Namun, investor, kreditor, dan lain-lain membuat keputusan dan itu bukan fungsi dari pelaporan keuangan untuk mencoba menentukan atau mempengaruhi hasil dari keputusan tersebut. Peran pelaporan keuangan memerlukan hal tersebut adalah untuk memberikan informasi yang netral, atau tidak bias. Jadi, untuk contoh, informasi yang menunjukkan bahwa pengguna relatif tidak efisien dalam menggunakan sumber daya yang efisien atau yang berinvestasi dalam perusahaan tertentu melibatkan risiko yang lebih kecil daripada yang dilakukannya dan informasi yang diarahkan menuju tujuan tertentu, seperti mendorong realokasi sumber daya yang mendukung segmen tertentu dari ekonomi, cenderung gagal untuk melayani tujuan yang lebih luas dari pelayanan yang ditujukan oleh pelaporan keuangan.

Informasi Berguna dalam Keputusan Investasi dan Keputusan Kredit 34. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi saat ini yang berguna untuk investor yang potensial dan kreditur dan pengguna lainnya dalam membuat investasi rasional, kredit, dan keputusan serupa. Informasi harus dipahami oleh orang-orang yang memiliki pemahaman yang wajar dari bisnis dan kegiatan ekonomi dan bersedia untuk mempelajari informasi dengan ketekunan yang wajar. 35. Pernyataan ini menggunakan istilah pendokumentasian investor dan kreditur secara luas. Istilah mencakup mereka yang berhubungan langsung dengan perusahaan dan mereka yang menangani melalui perantara, baik mereka yang membeli sekuritas dari investor lain atau kreditur dan mereka yang membeli sekuritas baru dikeluarkan dari perusahaan atau underwriter, baik mereka yang melakukan dana untuk waktu yang lama dan mereka yang memperdagangkannya, baik mereka yang menginginkan keamanan investasi dan mereka yang bersedia untuk menerima risiko untuk memperoleh tingkat keuntungan yang tinggi, baik individu maupun institusi khusus. Kelompok utama dari kreditur adalah pemasok barang dan jasa yang memperpanjang kredit, pelanggan dan karyawan dengan klaim, lembaga pemberi pinjaman, peminjam individu dan para pemegang saham dalam bentuk hutang. Istilah juga dapat dipahami secara menyeluruh oleh para analis saham dan penasihat, pialang, pengacara, lembaga regulator dan lainnya yang memberikan nasehat atau mewakili kepentingan investor dan kreditor atau yang lain yang tertarik pada bagaimana investor dan kredit menilai. 36. Investor individu, kreditur atau pengguna potensial lainnya dari informasi keuangan mengerti untuk berbagai tingkat bisnis dan lingkungan ekonomi, kegiatan bisnis, pasar sekuritas, dan hal-hal terkait. Pemahaman mereka tentang informasi keuangan dan cara dan sejauh mana mereka menggunakan dan bergantung pada itu juga mungkin bervariasi. Informasi keuangan adalah alat dan seperti alat lainnya,tidak bisa menjadi bantuan langsung banyak orang yang tidak mampu atau tidak mau menggunakannya atau yang menyalahgunakannya. Penggunaannya bisa, dipelajari, bagaimanapun, dan pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang dapat digunakan oleh semua non profesional yang bersedia belajar untuk menggunakannya dengan benar. Upaya mungkin diperlukan untuk meningkatkan saling pengertian dari informasi keuangan. Pertimbangan biaya manfaat mungkin menunjukkan bahwa informasi yang dipahami atau digunakan oleh hanya beberapa tidak tersedia. Sebaliknya, pelaporan keuangan tidak harus mengecualikan

informasi yang relevan hanya karena sulit bagi mereka untuk memahami atau karena beberapa investor atau kreditur memilih untuk tidak menggunakannya. Informasi Berguna dalam Menilai Prospek Arus Kas 37. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi untuk membantu investor sekarang dan potensial dan kreditur dan pengguna lainnya dalam menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian penerimaan kas prospektif dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan, penebusan, atau jatuh tempo surat berharga atau pinjaman. Prospek bagi dividen tunai dan juga dapat dipengaruhi oleh kemampuan perusahaan untuk menghasilkan kas yang cukup untuk memenuhi kewajibannya pada saat jatuh tempo dan kebutuhan kas dalam operasinya, untuk berinvestasi kembali dalam kegiatan operasi dan membayar dividen tunai dan juga dapat dipengaruhi oleh persepsi investor dan kreditur pada umumnya tentang kemampuan akan hal tersebut, yang mempengaruhi harga pasar dari sekuritas perusahaan itu. Dengan demikian, laporan keuangan harus menyediakan informasi untuk membantu investor, kreditor, dan lain-lain menilai jumlah, waktu dan ketidakpastian dari arus kas bersih yang masuk untuk perusahaan terkait. 38. Orang terlibat dalam investasi, pinjaman dan kegiatan serupa terutama untuk meningkatkan sumber daya kas mereka. Ujian akhir dari keberhasilan (atau kegagalan) dari kegiatan tersebut adalah sejauh mana mereka kembali lebih (atau kurang) kas dari biaya. Seorang investor sukses atau kreditur tidak saja menerima pengembalian Investasi yang ditanamkan tetapi juga pengembalian Investasi yang ditanamkan itu (uang tunai, barang, atau jasa) sepadan dengan resiko yang terlibat. Selain itu, investasi, kredit, dan keputusan sejenis biasanya melibatkan pilihan antara kas sekarang dan masa depan kas-untuk contoh, pilihan antara harga sekuritas yang dapat dibeli atau dijual atau jumlah pinjaman dan hak untuk mengharapkan penerimaan kas masa depan dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan kembali atau pelunasan. Investor, kreditor, dan informasi kebutuhan lainnya untuk membantu mereka membentuk ekspektasi rasional tentang orang penerimaan kas prospektif dan menilai risiko bahwa jumlah atau waktu penerimaan dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan kembali atau pelunasan. Investor, kreditor, dan kebutuhan informasi lainnya untuk membantu mereka membentuk ekspektasi rasional tentang penerimaan kas prospektif dan menilai risiko bahwa jumlah atau waktu penerimaan mungkin berbeda dari harapan, termasuk informasi yang membantu mereka menilai arus kas calon perusahaan yang mereka telah diinvestasikan atau penerimaan yang mungkin berbeda dari harapan, termasuk informasi yang membantu

mereka menilai arus kas perusahaan di mana mereka telah berinvestasi atau yang mereka telah pinjamkan dananya. 39. Perusahaan bisnis, seperti investor dan kreditur, menginvestasikan uang tunai dalam sumber daya non-kas untuk mendapatkan lebih banyak uang. Uji keberhasilan (atau kegagalan) dari kegiatan usaha perusahaan adalah sejauh mana uang tunai dikembalikan melebihi (atau kurang dari) uang tunai yang terpakai (diinvestasikan) dalam jangka panjang (footnote7). Sebuah perusahaan yang sukses tidak saja menerima pengembalian investasi tapi juga kembalinya memuaskan atas investasi itu. Penilaian pasar keberhasilan suatu perusahaan diharapkan menghasilkan arus kas yang menguntungkan mempengaruhi harga pasar relatif sekuritas, meskipun tingkat harga pasar surat berharga dipengaruhi oleh banyak faktor seperti kondisi ekonomi secara umum, suku bunga, psikologi pasar, dan seperti-yang tidak berhubungan dengan perusahaan-perusahaan tertentu. Jadi, karena kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan mempengaruhi baik kemampuannya untuk membayar dividen dan bunga dan harga pasar efek tersebut, arus kas yang diharapkan investor dan kreditur yang terkait dengan kas yang diharapkan mengalir ke dalam perusahaan dimana mereka telah menginvestasikan atau yang telah mereka pinjamkan dana. Informasi tentang Sumberdaya Perusahaan, Klaim terhadap Sumberdaya tersebut dan Perubahannya 40. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi tentang sumber-sumber ekonomi dari suatu perusahaan, klaim ke sumber daya tersebut (kewajiban perusahaan untuk mentransfer sumber daya untuk entitas lain dan ekuitas pemilik), dan efek dari transaksi, peristiwa, dan keadaanyang merubah sumber daya dan klaim terhadap sumber daya tersebut. Sumber Daya Ekonomi, Obligasi, dan Ekuitas Pemilik 41.Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi tentang sumber daya ekonomi suatu perusahaan, kewajiban obligasi, dan ekuitas pemilik. Informasi itu membantu investor, kreditor, dan lain-lain mengidentifikasi kekuatan keuangan perusahaan dan kelemahan dalam menilai likuiditas dan solvabilitas. Informasi tentang sumber daya, kewajiban dan ekuitas pemilik juga menyediakan dasar untuk investor, kreditor dan lainnya untuk mengevaluasi informasi tentang kinerja perusahaan selama periode (paragraf 42-48). Selain itu, ia menyediakan indikasi langsung dari potensi arus kas dari beberapa sumber dan uang tunai yang diperlukan untuk memenuhi banyak, kalau tidak sebagian besar, kewajiban. Artinya,

beberapa sumber daya suatu perusahaan merupakan sumber langsung dari kas perusahaan, banyak kewajiban yang secara langsung merupakan penyebab pengeluaran kas dari perusahaan,dan beralasan dalam pengukuran arus kas bersih yang masuk di masa depan atau arus kas yang keluar di masa depan adalah sering menjadi mungkin untuk sumberdaya seperti itu atau kewajiban obligasi. Banyak arus kas yang tidak dapat diidentifikasi dengan sumber daya individu (atau beberapa kewajiban), namun, karena mereka adalah hasil gabungan dari menggabungkan sumber daya berbagai operasi perusahaan itu. Pengukuran secara tidak langsung dari arus kas potensial secara luas dianggap perlu atau diinginkan, baik untuk sumber daya tertentu dan untuk perusahaan secara keseluruhan. Informasi yang dapat membantu mereka yang ingin memperkirakan nilai sebuah perusahaan bisnis, tapi akuntansi keuangan tidak dirancang untuk mengukur secara langsung nilai dari suatu perusahaan. Kinerja Perusahaan dan Pendapatan 42. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi mengenai kinerja keuangan suatu perusahaan selama suatu periode. Investor dan kreditur sering menggunakan informasi tentang masa lalu untuk membantu dalam menilai prospek perusahaan. Dengan demikian, investasi dan walaupun keputusan kredit mencerminkan harapan dari investor dan kreditur tentang kinerja perusahaan di masa depan, harapan mereka biasanya didasarkan setidaknya sebagian pada evaluasi kinerja perusahaan masa lalu. 43. Fokus utama dari pelaporan keuangan adalah informasi tentang kinerja suatu perusahaan yang disediakan oleh langkah-langkah produktif dan komponennya. Investor, kreditor dan lainnya yang berkaitan dengan menilai prospek untuk arus kas perusahaan bersih secara khusus tertarik pada informasi itu. Minat mereka dalam arus kas masa depan suatu perusahaan dan kemampuan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan terutama mengarah ke minat dalam informasi tentang pendapatannya daripada informasi langsung tentang arus kas. Laporan keuangan yang menunjukkan penerimaan kas dan pembayaran hanya selama waktu yang singkat, misalnya satu tahun, tidak dapat secara memadai menunjukkan apakah berhasil atau tidak kinerja suatu perusahaan. 44. Informasi tentang pendapatan perusahaan dan komponen-komponennya diukur dengan akuntansi akrual secara umum memberikan indikasi yang lebih baik dari kinerja perusahaan daripada informasi tentang penerimaan kas saat ini dan pembayaran. Akuntansi akrual mencoba untuk merekam efek keuangan pada perusahaandari transaksi dan peristiwa lainnya dan keadaan yang memiliki konsekuensi kas untuk suatu perusahaan pada periode di mana

kas diterima atau dibayar oleh perusahaan. Akuntansi akrual berkaitan dengan proses dimana kas dikeluarkan pada sumber daya dan kegiatan dikembalikan sebagai lebih (atau mungkin kurang) kas untuk perusahaan, bukan hanya dengan awal dan akhir dari proses itu. Ia mengakui bahwa pembelian, memproduksi, menjual dan operasi lainnya dari suatu perusahaan selama periode, serta peristiwa lain yang mempengaruhi kinerja perusahaan, sering tidak bertepatan dengan penerimaan kas dan pembayaran periode. 45. Pengukuran pendapatan secara periodik berkaitan dengan periode dari manfaat dan biaya operasi dan transaksi lainnya, serta peristiwa dan keadaan yang mempengaruhi perusahaan. Meskipun perusahaan bisnis, menginvestasikan kas untuk mendapatkan pengembalian dalaminvestasi sebaik pengembalian investasi, investasi kas dan pengembaliannya sering tidak terjadi pada periode yang sama. Kegiatan bisnis modern sebagian besar dilakukan secara kredit dan sering melibatkan pengaturan keuangan yang panjang dan pengaturan keuangan yang kompleks atau proses produksi atau pemasaran. Piutang suatu perusahaan dan hutang, persediaan, investasi, properti,gudang, peralatan dan sumber daya non kas dan kewajiban obligasi adalah hubungan antara operasi dan transaksi lainnya, peristiwa dan keadaan yang mempengaruhi hal ini dan penerimaan kas serta pengeluarannya. Untuk contoh, tenaga kerja sering digunakan oleh perusahaan sebelum dibayar, mensyaratkan bahwa gaji dan upah yang masih harus dibayarkan untuk mengakui kewajiban dan mengukur dampak pada pendapatan pada periode kerja yang digunakan daripada ketika cek gaji yang dikeluarkan. Sebaliknya, sumber daya seperti bahan baku dan peralatan dapat dibayar oleh suatu perusahaan dalam jangka waktu yang tidak bersamaan dengan penggunaannya, mensyaratkan bahwa sumber daya di tangan harus mengakui dan bahwa efek produktif ditunda sampai efek pada pendapatan ditangguhkan sampai periode yang sumber daya yang digunakan. Demikian pula, piutang dan efek yang terkait pada pendapatan seringkali harus diakui sebelum kas terkait diterima, atau kewajiban harus diakui pada saat kas diterima dan efeknya terhadap pendapatan harus diidentifikasi dengan periode di mana barang atau jasa disediakan. Tujuan dari pencatatan akrual dan penundaan manfaat dan pengorbanan adalah untuk menghubungkan prestasi dan efek sehingga laba yang dilaporkan mengukur kinerja suatu perusahaan selama periode yang bukan hanya daftar kas penerimaan dan pengeluaran. 46. Laba dan komponennya berhubungan dengan suatu perusahaan individu selama periode tertentu. Selama hidup perusahaan (atau periode jangka panjang lainnya), jumlah laba yang dilaporkan sama dengan penerimaan kas bersih tetapi tidak termasuk yang berasal dari perubahan modal (mengabaikan perubahan nilai uang dicatat dalam footnote7), tetapi hampir

tidak ada /jarang ada hubungan antara pendapatan dan arus kas, jika ada, hal tersebut terjadi paling singkat satu tahun. Perbedaan utama antara pengukuran pendapatan periodik dengan akuntansi akrual dan laporan penerimaan kas dan pengeluaran adalah dalam waktu pengakuan terhadap komponen pendapatan. 47. Investor, kreditur dan penggunaan lainnya melaporkan laba dan informasi tentang

komponen pendapatan dalam berbagai cara dan untuk berbagai keperluan dalam menilai prospek mereka untuk arus kas dari Investasi yang ditanamkan atau pinjaman kepada perusahaan. Untuk contoh, mereka dapat menggunakan informasi laba untuk membantu mereka (a) mengevaluasi kinerja manajemen, (b) memperkirakan "daya produktif" atau jumlah lain yang mereka anggap sebagai "perwakilan" dari kemampuan jangka panjang produktif suatu perusahaan, (c) memprediksi masa depan pendapatan, atau (d) menilai risiko investasi atau pinjaman untuk perusahaan. Mereka dapat menggunakan informasi tersebut untuk menegaskan, meyakinkan diri, atau menolak atau mengubah penilaian mereka sendiri atau orang lain. Ukuran pendapatan dan informasi tentang pendapatan harus diungkapkan oleh laporan keuangan, sejauh mungkin, akan berguna bagi mereka yang menggunakan dan memiliki tujuan yang sama. 48. Namun, akuntansi akrual menyediakan ukuran pendapatan ketimbang evaluasi kinerja manajemen, perkiraan "kekuatan produktif", prediksi pendapatan, penilaian risiko, atau konfirmasi atau penolakan dari prediksi atau penilaian. Investor, kreditor, dan pengguna lain dari informasi yang mereka sendiri mengevaluasi, memperkirakan, memprediksi, menilai, membenarkan atau menolak. Untuk contoh, prosedur seperti merata-ratakan atau normalisasi laba yang dilaporkan untuk beberapa periode dan mengabaikan atau merata-ratakan dampak keuangan dari transaksi yang tidak mewakili dan peristiwa yang umum digunakan dalam mengestimasi "kekuatan produktif". Namun, kedua konsep "kekuatan produktif" dan teknik untuk memperkirakan hal itu adalah merupakan bagian dari analisis keuangan dan berada di luar ruang lingkup pelaporan keuangan. Likuiditas, Solvabilitas, dan Aliran Dana 49. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi tentang bagaimana perusahaan

memperoleh dan mengeluarkan kas, tentang pinjaman dan pelunasan pinjaman, tentang transaksi modal, termasuk dividen tunai dan distribusi lainnya dari sumber daya perusahaan untuk pemilik, dan tentang faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi likuiditas suatu perusahaan atau solvabilitas. Untuk contoh, meskipun laporan penerimaan kas perusahaan

dan pengeluaran kas selama periode umumnya kurang berguna daripada mendapatkan informasi untuk mengukur kinerja perusahaan selama periode dan untuk menilai kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas yang menguntungkan (ayat 42-46), informasi tentang arus kas atau dana arus mungkin berguna dalam memahami operasi dari suatu perusahaan, mengevaluasi kegiatan pembiayaan, menilai likuiditas atau solvabilitas atau menafsirkan informasi penghasilan yang disediakan. Informasi tentang pendapatan dan sumber daya ekonomi, kewajiban obligasi dan ekuitas pemilik juga dapat berguna dalam menilai likuiditas atau solvabilitas perusahaan. Pengurusan dan Kinerja Manajemen 50. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi tentang bagaimana manajemen suatu perusahaan telah memberikan pelayanan dan mempertanggungjawabkan pekerjaan kepada pemilik (pemegang saham) untuk penggunaan sumber daya perusahaan yang dipercayakan kepadanya. Manajemen dari suatu perusahaan secara berkala bertanggung jawab kepada pemilik tidak hanya untuk menahan dan menjaga sumber daya perusahaan, tetapi juga untuk penggunaan yang efisien dan menguntungkan dan untuk melindungi mereka sedapat mungkin dari dampak ekonomi yang tidak menguntungkan dari faktor dalam perekonomian seperti inflasi atau deflasi dan teknologi dan sosial perubahan. Sejauh bahwa manajemen menawarkan surat berharga dari perusahaan kepada publik, secara sukarela menerima tanggung jawab yang lebih luas untuk akuntabilitas kepada calon investor dan masyarakat pada umumnya. Masyarakat juga dapat mengenakan tanggung jawab yang luas atau spesifik pada perusahaan dan manajemen mereka. 51. Laba informasi umumnya hanya fokus untuk menilai pengelolaan manajemen dan akuntabilitas. Manajemen, pemilik, dan lain-lain menekankan kinerja perusahaan atau profitabilitas dalam menggambarkan bagaimana manajemen telah habis akuntabilitas kepengurusannya. Sebuah pertanyaan sentral bagi pemilik, manajer, calon investor, masyarakat, dan pemerintah adalah bagaimana nasib suatu perusahaan dan pemilik perusahaan. Karena pendapatan dan komponen untuk satu periode sering tidak cukup menjadi dasar untuk menilai kepengurusan manajemen, pemilik, dan lain-lain dapat memperkirakan "daya produktif" atau rata-rata lain yang mereka anggap "perwakilan" kinerja jangka panjang . Seperti dijelaskan pada paragraf 48, bagaimanapun, akuntansi akrual mengukur laba untuk jangka waktu ketimbang "kekuatan produktif" atau konsep analisis keuangan.

52. Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang berguna untuk manajer dan direktur dalam membuat keputusan untuk kepentingan pemilik. Meskipun pernyataan ini berkaitan terutama dengan memberikan informasi kepada pengguna eksternal, manajer dan direksi yang bertanggung jawab kepada pemilik (dan investor lainnya) untuk kinerja perusahaan yang tercermin pada pelaporan keuangan dan mereka akan dinilai setidaknya sampai batas tertentu pada kinerja perusahaan yang dilaporkan. Jadi, bagaimana nasib pemilik selama periode adalah perhatian yang sama dengan manajer dan pemilik, dan informasi yang diberikan harus berguna untuk baik dalam memenuhi tujuan bersama mereka. 53. Pelaporan keuangan, dan terutama laporan keuangan, biasanya tidak dapat dan tidak terpisah dari kinerja manajemen perusahaan. Perusahaan bisnis adalah institusi yang sangat kompleks, produksi dan proses pemasaran sering panjang dan rumit. Keberhasilan dan kegagalan perusahaan adalah hasil dari interaksi dari berbagai faktor. Kemampuan dan faktor kontribusi kinerja manajemen , tapi begitu juga peristiwa dan keadaan yang sering di luar kendali manajemen, seperti kondisi ekonomi secara umum, pasokan dan karakteristik permintaan input dan output perusahaan, perubahan harga, dan peristiwa dan keadaan yang tak terencana. Apa yang terjadi pada badan usaha biasanya begitu banyak hasil gabungan dari interaksi yang kompleks dari banyak faktor yang akuntansi atau analisis statistik lainnya tidak dapat membedakan dengan akurasi yang wajar sejauh mana manajemen, atau faktor lainnya, mempengaruhi hasil gabungan. Aksi manajemen masa lalu mempengaruhi laba periode saat ini, dan tindakan dari manajemen saat ini mempengaruhi laba masa depan periode. Pelaporan keuangan menyediakan informasi tentang suatu perusahaan selama periode ketika itu di bawah arahan dari manajemen tertentu, tetapi tidak secara langsung memberikan informasi tentang bahwa kinerja manajemen. Informasi yang demikian terbatas untuk tujuan menilai kinerja manajemen terlepas dari kinerja perusahaan. Penjelasan dan Interpretasi Manajemen 54. Pelaporan keuangan harus mencakup penjelasan dan interpretasi untuk membantu pengguna memahami informasi keuangan yang diberikan. Misalnya, manfaat informasi keuangan sebagai bantuan kepada investor, kreditor, dan lainnya dalam membentuk harapan tentang badan usaha dapat ditingkatkan dengan penjelasan manajemen informasi. Manajemen tahu lebih banyak tentang perusahaan dan urusan dibanding investor, kreditor, atau "orang luar" dan sering dapat meningkatkan kegunaan informasi keuangan dengan mengidentifikasi transaksi tertentu, peristiwa lainnya, dan keadaan yang mempengaruhi perusahaan dan

menjelaskan dampak keuangan mereka di atasnya. Selain itu, membagi operasi terus menerus ke dalam periode akuntansi adalah konvensi dan mungkin memiliki sewenang-wenang mempengaruhi. Manajemen dapat membantu investor, kreditor, dan lain-lain dalam menggunakan informasi keuangan dengan mengidentifikasi hasil sewenang-wenang yang disebabkan oleh memisahkan periode, menjelaskan mengapa efeknya adalah sewenangwenang, dan menggambarkan efeknya pada informasi yang dilaporkan. Selain itu, laporan keuangan sering memberikan informasi yang bergantung pada, atau dipengaruhi oleh, perkiraan manajemen dan penilaian. Investor, kreditur, dan lain-lain dibantu dalam mengevaluasi estimasi dan penilaian informasi dengan penjelasan asumsi yang mendasari atau metode yang digunakan, termasuk pengungkapan ketidakpastian yang signifikan tentang asumsi yang mendasari pokok atau perkiraan. Pelaporan keuangan mungkin, tentu saja, memberikan informasi selain yang ditetapkan oleh standar akuntansi keuangan, peraturanperaturan, atau kebiasaan. KERANGKA KONSEPTUAL : Sebuah Prespektif 55. Ayat 40-54 fokus tujuan pelaporan keuangan oleh perusahaan bisnis informasi tentang sumber daya ekonomi dari suatu perusahaan, klaim terhadap sumber daya, dan pengaruh transaksi, peristiwa, dan perubahan kondisi dan sumber daya klaim kepada mereka. Paragraf menekankan informasi mengenai kinerja perusahaan yang disediakan oleh ukuran pendapatan dan komponen dan juga secara umum menggambarkan jenis lain dari informasi yang pelaporan keuangan yang harus disediakan. Tujuan tersebut mengarahkan kepada sesuatu, tapi meninggalkan pertanyaan yang tak terjawab, pertanyaan-pertanyaan seperti

mengidentifikasi, jumlah, dan bentuk laporan keuangan, unsur-unsur laporan keuangan dan pengakuan mereka, pengukuran, dan menampilkan, informasi yang harus disediakan dengan cara lain dari pelaporan keuangan, dan makna dan menyeimbangkan atau membuat relevansi trade off, keandalan, dan kriteria lainnya untuk mengevaluasi dan memilih informasi akuntansi (karakteristik kualitatif). Hal tersebut, seperti yang tercantum dalam ayat 2, topik Laporan atau pernyataan lain yang diharapkan mengikuti tujun pernyataan ini. 56. Laporan keuangan adalah sarana dasar mengkomunikasikan informasi yang digambarkan dalam paragraf 40-54 untuk mereka yang menggunakannya. Unsur-unsur laporan keuangan memberikan "... informasi tentang sumber-sumber ekonomi dari suatu perusahaan, klaim ke sumber daya tersebut (kewajiban perusahaan untuk mentransfer sumber daya untuk entitas lain dan ekuitas pemilik), dan efek dari transaksi, peristiwa, dan keadaan perubahan sumber

daya dan klaim ke sumber-sumber "(ayat 40), termasuk" ... informasi tentang kinerja suatu perusahaan yang disediakan oleh ukuran pendapatan dan komponennya "(ayat 43). Dengan demikian, tahap selanjutnya dari proyek kerangka konseptual berkaitan dengan unsur-unsur dari laporan keuangan.

Anda mungkin juga menyukai