Anda di halaman 1dari 116

FAKTOR FAKTOR FUNDAMENTAL YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUSTRI BARANG KONSUMSI DI BURSA EFEK INDONESIA

A (BEI)

SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Akuntansi

Oleh : KURNIA NINGSIH 207.112.066/FE/AK

Kepada

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN JAKARTA 2011

SKRIPSI BERJUDUL FAKTOR FAKTOR FUNDAMENTAL YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUSTRI BARANG KONSUMSI DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI)

Dipersiapkan dan disusun oleh

KURNIA NINGSIH 207.112.066/FE/AK Telah dipertahankan di depan Tim Penguji Pada tanggal : 21 April 2011 dan dinyatakan telah memenuhi syarat untuk diterima Pembimbing

( Drs. P. Simorangkir, MM, Ak )

Jakarta, 21 Mei 2011 Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta Fakultas Ekonomi Ketua Jurusan

( Satria Yudhia Wijaya, SE. MS. Ak. )

KATA PENGANTAR

Alhamdulllahi robbil alamin. Segala puji serta syukur kehadirat Allah SWT, penulis panjatkan atas rahmat, berkah dan karunia-Nya bagi kita semua. Shalawat serta salam penulis panjatkan kepada Nabi besar Muhammad SAW beserta para keluarga, kerabat, sahabat dan para pengikutnya yang setia hingga yaumul qiamah. Setelah melewati berbagai rintangan, akhirnya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul FAKTOR - FAKTOR FUNDAMENTAL YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUSTRI BARANG KONSUMSI DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI). Dalam penulisan ini, penulis menyadari sepenuhnya bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari semua pihak, penelitian ini tidak mungkin terwujud sebagaimana mestinya. Oleh kerena itu, penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Koesnadi Kardi, M.Sc, RCDS, selaku Rektor Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta. 2. Dr. Hj. Erna Hernawati, MM, Ak, selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Pembangunan Veteran Jakarta. 3. Satria Yudhia Wijaya, SE. M.S Ak., selaku Ketua Program S-1 Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta. 4. Chandra Budhi Karyana, SE, MM, M.Si, selaku Pembimbing Akademik S-1 Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta. i

5. Drs. P. Simorangkir, MM, Ak, selaku Dosen Pembimbing yang telah memberikan bimbingan dan petunjuk dengan penuh kesabaran serta memberikan motivasi yang tiada hentinya dalam penyusunan skripsi ini. 6. Untuk seluruh Dosen dan staf Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta Fakultas Ekonomi yang telah banyak memberikan motivasi dan ilmu yang bermanfaat bagi mahasiswa. 7. Salam sayang untuk Bapak dan Ibunda tercinta, yang telah banyak memberikan dorongan baik moril maupun materil serta doa restu dan bantuan yang tiada ternilai dan telah mencurahkan seluruh hidupnya untuk mendidik dan membesarkan penulis. Terima kasih tiada tara. 8. Buat Kakek dan Nenekku yang telah memberikan motivasi serta doa restu dan bantuan tiada hentinya. Terima kasih atas segala kasih sayang yang telah diberikan. 9. Untuk kakakku dan adikku, kak Heri dan Kikie serta keponakanku Hanie dan Zidan yang telah memberikan motivasi untuk dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik. 10. Untuk teman - temanku Dwi dan Fuji terima kasih telah memberikan semangat dan bantuan dan teman - teman seperjuangan yang sedang menyusun skripsi harus tetap semangat serta teman - teman lokal A, B dan C S-1 Akuntansi 2007 yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Terima kasih atas pertemanan kita selama ini dan penulis mohon maaf apabila selama pertemanan kita banyak buat salah. ii

11. Untuk teman - teman (Asri, Ela, dan Nita) terima kasih telah memberikan dukungan dan membantu dalam penyusunan skripsi ini. 12. Untuk pihak - pihak lainnya yang terlibat dalam penyusunan skripsi ini penulis mengucapkan banyak terima kasih.

Penulis menyadari bahwa penelitian ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun dari para pembaca guna perbaikan dan penyempurnaan penelitian selanjutnya.

Jakarta,

April 2011

(Kurnia Ningsih)

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................................ DAFTAR TABEL ............................................................................................... DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... ABSTRAK ...........................................................................................................

i iv viii ix x xi

BAB I

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................ 1.2 Perumusan Masalah ....................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................... 1.4 Manfaat Penelitian ......................................................................... 1 6 6 7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Hasil Penelitian Terdahulu ............................................................ 2.2 Landasan Teori ............................................................................... 2.2.1 Pasar Modal ........................................................................ 2.2.1.1 Pengertian Pasar Modal ....................................... 2.2.1.2 Peranan dan Fungsi Pasar Modal ......................... 2.2.2 Saham ................................................................................. 2.2.2.1 Pengertian Saham ............................................... 9 14 14 14 15 20 20

iii

2.2.2.2 Jenis - Jenis Saham .............................................. 2.2.2.3 Harga Saham ........................................................ 2.2.2.3.1 Pengertian Harga Saham ..................... 2.2.2.3.2 Pendekatan Penilaian Harga Saham ... 2.2.2.3.3 Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham ........................................ 2.2.3 Faktor - Faktor Fundamental Perusahaan ........................... 2.2.3.1 Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) .............. 2.2.3.2 Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) .................... 2.2.3.3 Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) ....................... 2.2.4 Pengembangan Hipotesis ................................................... 2.2.4.1 Pengaruh Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Terhadap Harga Saham ............................ 2.2.4.2 Pengaruh Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) Terhadap Harga Saham ....................... 2.2.4.3 Pengaruh Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) Terhadap Harga Saham ....................................... 2.3 Kerangka Pemikiran ...................................................................... 2.4 Hipotesis ........................................................................................

21 27 27 30

33 37 38 39 41 42

42

43

44 46 47

iv

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ............................ 3.1.1 3.1.2 Definisi Operasional .......................................................... Pengukuran Variabel ......................................................... 48 48 49 51 51 51 52 52 52 52 53 53 56 58

3.2 Teknik Pengumpulan Sampel ....................................................... 3.2.1 Populasi .............................................................................. 3.2.2 Sampel ................................................................................ 3.3 Teknik Pengumpulan Data ............................................................ 3.3.1 Jenis Data ............................................................................ 3.3.2 Sumber Data ....................................................................... 3.3.3 Pengumpulan Data .............................................................. 3.4 Teknik Analisis dan Uji Hipotesis ................................................ 3.4.1 Uji Asumsi Klasik .............................................................. 3.4.2 Analisis Regresi Linear Berganda ...................................... 3.4.3 Uji Hipotesis ....................................................................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Objek Penelitian ............................................................ 4.2 Deskripsi Hasil Penelitian ............................................................. 4.2.1 Harga Saham ....................................................................... 4.2.2 Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) ............................. 4.2.3 Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) .................................. 4.2.4 Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) ..................................... v

61 62 62 63 65 67

4.3 Hasil Analisis dan Pengujian Hipotesis ........................................ 4.3.1 Pengujian Asumsi Klasik .................................................... 4.3.2 Analisis Regresi Linear Berganda ...................................... 4.3.3 Pengujian Hipotesis ............................................................ 4.4 Pembahasan ...................................................................................

70 70 75 78 81

BAB V

PENUTUP 5.1 Kesimpulan ................................................................................... 5.2 Keterbatasan Penelitian ................................................................. 5.3 Saran .............................................................................................. 86 87 88

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4

Matriks Hasil Penelitian Terdahulu ................................................... Daftar Pengambilan Keputusan Uji Autokorelasi ............................... Daftar Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 - 2009 ..... Harga Saham Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 - 2009 .........................................................................................

12 55 61

62

Tabel 5

Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 - 2009 ............................................................. 64

Tabel 6

Penjualan / Aktiva Lancar (Sales to Current Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 - 2009 ................................... 66

Tabel 7

Saldo Laba / Total Aktiva (Retained Earnings to Total Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 - 2009 ................ 68 71 72 75 76 78 79 80

Tabel 8 Tabel 9

Hasil Uji Multikolinearitas .................................................................. Hasil Uji Autokorelasi .........................................................................

Tabel 10 Hasil Statistik Deskriptif ..................................................................... Tabel 11 Hasil Uji Regresi Linear Berganda ..................................................... Tabel 12 Hasil Uji t (uji parsial) ......................................................................... Tabel 13 Hasil Uji F (uji simultan) .................................................................... Tabel 14 Hasil Uji Koefisien Determinasi (R2) .................................................

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3

Kerangka Pemikiran ...................................................................... Hasil Uji Normalitas (Grafik Normal P-P Plot) ........................... Hasil Uji Heteroskedastisitas (Grafik Scatterplot) ........................

46 70 74

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Daftar Harga Saham Perusahaan Industri Barang Konsumsi 20062009

Lampiran 2

Daftar Penjualan Bersih (Net Sales) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006-2009

Lampiran 3

Daftar Aktiva Lancar (Current Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006-2009

Lampiran 4

Daftar Saldo Laba (Retained Earnings) Perusahaan industri Barang Konsumsi Tahun 2006-2009

Lampiran 5

Daftar Total Aktiva (Total Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006-2009

Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9

Hasil Output SPSS Daftar Tabel t Daftar Tabel F Daftar Tabel Durbin-Watson

ix

FAKTOR FAKTOR FUNDAMENTAL YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUSTRI BARANG KONSUMSI DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) Oleh : Kurnia Ningsih ABSTRAK Pasar modal merupakan representasi yang tepat untuk menilai kondisi perusahaan - perusahaan disuatu negara karena hampir semua industri terwakili didalamnya dan salah satu sarana efektif untuk mempercepat pembangunan suatu negara dan perkembangan pasar modal memberikan sumber investasi bagi investor. Salah satu kegiatan investasi disuatu perusahaan adalah dengan menerbitkan saham. Untuk melakukan investasi dalam bentuk saham diperlukan analisis untuk mengukur nilai saham, yaitu analisis fundamental dan analisis teknikal. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis terjadinya pengaruh pada harga saham pada faktor - faktor fundamental perusahaan yang meliputi : pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA) adalah variabel yang diduga mempengaruhi harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa efek Indonesia (BEI). Penelitian ini memakai data sekunder yang diperoleh dari laporan keuangan tahunan yang diterbitkan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan menggunakan sampel 12 perusahaan industri barang konsumsi selama periode 2006 - 2009. Hasil penelitian dengan menggunakan alat uji regresi linear berganda menunjukkan bahwa secara parsial variabel saldo laba / total aktiva (RETA) memiliki pengaruh yang signifikan terhadap harga saham dengan tingkat signifikasi (0,000), variabel pertumbuhan penjualan (Growth SAL) dan penjualan / aktiva lancar (SALCA) tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham, sedangkan secara simultan seluruh faktor fundamental perusahaan: pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA) berpengaruh signifikan terhadap harga saham dengan tingkat signifikasi (0,005). Sebaiknya, dalam penelitian ini dapat mencakup seluruh perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dan lebih memperhatikan faktor - faktor eksternal perusahaan (tingkat inflasi, pergerakan nilai tukar mata uang, tingkat suku bunga, kondisi politik) dan ekspektasi (kondisi ekonomi regional) yang lebih memiliki pengaruh terhadap harga saham. Kata kunci : Harga saham, pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA)

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Di era globalisasi pasar modal memiliki peran penting dalam perkembangan dunia usaha dan kegiatan perekonomian di suatu negara yang telah menjadi sumber pendanaan alternatif bagi suatu perusahaan sebagai sumber pembiayaan modern, salah satu keunggulan penting dalam pasar modal dibandingkan dengan lembaga keuangan (bank) adalah mendapatkan dana tanpa memberikan agunan (jaminan) melainkan dengan menunjukkan prospek yang baik pada perusahaan maka sekuritas perusahaan tersebut akan laku dijual di pasar modal. Perkembangan pasar modal tidak hanya berkembang di negara maju saja melainkan di negara berkembangpun sudah sangat pesat perkembangannya. Karena dari negara maju maupun negara berkembang memiliki kepentingan yang sama - sama didasari oleh kerjasama saling menguntungkan dimana negara maju memiliki modal dan teknologi yang canggih, sedangkan negara berkembang memiliki sumber daya alam dan sumber daya manusia cukup banyak. Hal tersebut dapat memberikan kerjasama yang saling menguntungkan karena negara berkembang membutuhkan modal dan teknologi untuk mengelola sumber daya alam dan sumber daya manusia, sedangkan negara maju membutuhkan tempat investasi agar modalnya dapat berkembang dengan baik. 1

Di era globalisasi, tidak hanya di negara industri barat (negara maju) yang memiliki pasar modal tetapi di negara berkembangpun banyak yang memiliki pasar modal seperti di Indonesia, kegiatan pasar modal diatur dalam Undang - Undang Pasar Modal nomor 8 tahun 1995 dan kemudian kegiatan pasar modal di Indonesia mulai aktif kembali seiring dengan berjalannya era globalisasi yang diawali oleh perubahan sistem ekonomi komunis ke sistem ekonomi pasar. Perkembangan pasar modal Indonesia tidak terlepas dari bursa efek, terbukti telah resmi dimulai pada tahun 1977 pada saat perusahaan PT. Semen Cibinong menerbitkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta (BEJ) yang sekarang ini dikenal dengan Bursa Efek Indonesia (BEI). Pada awalnya pasar modal di Indonesia sangat lambat, karena sampai dengan tahun 1988 hanya terdapat 24 perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ) tetapi dengan berjalan waktu pada tahun 1989 jumlah perusahaan di Bursa Efek Jakarta (BEJ) semakin meningkat, dengan berkembangnya pasar modal menimbulkan kebanggaan karena mampu menarik perusahaan

memanfaatkan dananya dari Bursa Efek. Dengan banyaknya perusahaan yang telah go public dan telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) salah satu diantaranya adalah perusahaan manufaktur (industri barang konsumsi). Alasan obyek penelitian ini pada perusahaan manufaktur (industri barang konsumsi) karena perusahaan tersebut hampir tidak terpengaruh oleh fluktuasi perekonomian melainkan perusahaan

tersebut akan tetap eksis dan bertahan, disebabkan oleh produk yang dihasilkannya. Karena permintaan akan produk yang dihasilkan perusahaan manufaktur akan tetap stabil walaupun ada suatu penurunan tidak berpengaruh terhadap aktivitas perusahaan dalam menghasilkan laba yang optimal. Menurut Akhmad Nurcahyadi dalam (www.vivanews.com, 28 Januari 2009), mengatakan prospek industri barang - barang konsumsi (consumer goods) yang masih menjanjikan dapat berdampak positif bagi pergerakan saham di sektornya, termasuk PT Mayora Indah Tbk (MYOR) yang memiliki sudut pandangan positif terhadap industri consumer goods di Indonesia karena Mayora mampu membuktikan kinerja yang cukup baik di tengah kondisi kekhawatiran pelemahan daya beli masyarakat. Hal ini membuktikan bahwa perusahaan manufaktur (industri barang konsumsi) mampu memberikan dampak yang positif terhadap pergerakan saham terbukti dengan semakin banyaknya perusahaan manufaktur yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Dan Indonesia merupakan salah satu target investasi dunia yang diperlihatkan dengan semakin besarnya aliran dana asing yang masuk. Bahkan sampai penutupan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencatat rekor terbaru menembus level psikologis hingga di level 3.013 dan menurut General Manager Avrist Assurance Chris Bendl, animo di portofolio memperlihatkan kepercayaan investor pada iklim investasi Indonesia (Media Indonesia, 22 Juli 2010).

Salah satu kegiatan investasi disuatu perusahaan adalah dengan menerbitkan saham dan memperdagangkannya di pasar modal maka saham tersebut mempunyai harga. Dimana harga dari suatu produk didasarkan pada definisi klasik yaitu gambaran titik temu antara sisi penawaran dan sisi permintaan Pasaribu (2008). Tetapi dalam menentukan harga saham tidak cukup dilihat dari sisi permintaan dan penawaran melainkan ada beberapa faktor - faktor yang mempengaruhi terbentuknya harga saham. Untuk melakukan investasi dalam bentuk saham diperlukan analisis untuk mengukur nilai saham, yaitu analisis fundamental dan analisis teknikal. Tujuan analisis fundamental adalah menentukan apakah nilai saham berada pada posisi undervalue atau overvalue. Saham dikatakan undervalue bilamana harga saham di pasar saham lebih kecil dari harga wajar atau nilai yang seharusnya, demikian juga sebaliknya Anastasia (2000). Penelitian sebelumnya yang menghubungkan antara faktor fundamental (rasio keuangan) dengan harga saham menunjukkan hasil yang variatif, baik itu yang berpengaruh signifikan Handojo (2001); Azis (2005); Fakhrurozie (2007); Pasaribu (2008) atau tidak berpengaruh sama sekali Kesuma (2009). Dari hasil penelitian yang variatif dan fenomena yang terjadi mendorong untuk dilakukannya penelitian lanjutan tentang hubungan atau pengaruh faktor faktor fundamental (rasio keuangan) dengan harga saham. Walaupun disadari bahwa faktor - faktor fundamental itu sangat luas cakupannya tidak saja meliputi kondisi internal perusahaan tetapi juga kondisi fundamental makro

ekonomi yang berada diluar kendali perusahaan. Oleh karena itu, penelitian ini dibatasi hanya menganalisis faktor - faktor fundamental suatu perusahaan, yaitu meliputi rasio pertumbuhan penjualan (Growth Sales), rasio penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA). Karena dengan menganalisis rasio keuangan perusahaan akan dapat diketahui kinerja dan prospek perusahaan di masa yang akan datang (Syahrir, 1995: 233) dalam Ismiati (2003). Perbedaan dengan penelitian sebelumnya adalah penambahan pada proksi faktor fundamental yang tidak hanya terpaku pada profitabilitas tapi juga pertumbuhan perusahaan, tingkat efisiensi perusahaan dan penambahan periode penelitian. Dari uraian tersebut tampak bahwa terdapat perbedaan hasil penelitian antara beberapa peneliti mengenai pengaruh faktor - faktor fundamental yang mempengaruhi harga saham. Hal tersebut terjadi karena perbedaan waktu dan objek penelitian yang telah dilakukan sebelumnya. Berdasarkan kajian teori di atas, jurnal ekonomi dan review penelitian terdahulu mengenai harga saham maka penelitian ini mengambil judul FAKTOR - FAKTOR FUNDAMENTAL YANG MEMPENGARUHI HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUSTRI BARANG

KONSUMSI DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI).

1.2

Perumusan Masalah Dari latar belakang yang telah dijelaskan, terdapat permasalahan yang timbul adalah sebagai berikut : a. Apakah faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) berpengaruh signifikan secara parsial (individu) terhadap harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI) ? b. Apakah faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) berpengaruh signifikan secara simultan (bersama - sama) terhadap harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI) ?

1.3

Tujuan Penelitian Berdasarkan perumusan masalah tersebut, disusun tujuan penelitian ini sebagai berikut adalah : a. Untuk membuktikan secara empiris pengaruh signifikan secara parsial (individu) dari faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) terhadap harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI).

b.

Untuk membuktikan secara empiris pengaruh signifikan secara simultan (bersama - sama) dari faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) terhadap harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI).

1.4

Manfaat Penelitian Adapun hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat teoritis dan manfaat praktis adalah sebagai berikut : a. Manfaat Teoritis Dilihat secara teoritis, hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumbangan pemikiran untuk menambah pengetahuan dan pengalaman dalam menganalisis laporan keuangan khususnya analisis rasio keuangan. b. Manfaat Praktis 1) Bagi Investor Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan bagi para investor atas informasi keuangan dalam melakukan pengambilan keputusan untuk berinvestasi di pasar modal, dengan tujuan dapat memperkecil risiko investor yang mungkin dapat terjadi sebagai akibat dalam pembelian saham di pasar modal.

2) Bagi Perusahaan Penelitian ini diharapkan menjadi sumber informasi apabila perusahaan mengalami kesulitan keuangan dan menjadi alternatif bagi perusahaan dalam mengambil suatu keputusan. 3) Bagi Penelitian Selanjutnya Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat dipergunakan oleh pihak pihak lain yang berkepentingan baik digunakan sebagai referensi maupun sebagai bahan teori bagi penelitian selanjutnya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Hasil Penelitian Terdahulu Beberapa penelitian sebelumnya yang menghubungkan antara faktor faktor fundamental (rasio keuangan) dengan harga saham menunjukkan hasil yang variatif, baik yang berpengaruh signifikan maupun tidak berpengaruh signifikan, yaitu sebagai berikut: Penelitian Handojo (2001), dengan judul Analisis Pengaruh Rasio Rasio Keuangan Altman Terhadap Harga Saham (studi empiris pada perusahaan pengolahan makanan dan minuman yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta tahun 1995 1999). Dengan menggunakan alat uji regresi linear berganda dan variabel independen adalah rasio - rasio yang digunakan Altman untuk memprediksi kebangkrutan yaitu : Working Capital / Total Assets (WC/TA), Retained Earnings / Total Assets (RE/TA), Earnings Before Interest and Taxes / Total Assets (EBIT/TA), Book Value of Equity / Book Value of Liabilities (BVE/TL), Sales / Total Assets (S/TA). Hasil penelitian menunjukkan secara simultan bahwa variabel independen tersebut berpengaruh signifikan terhadap harga saham dan secara parsial Working Capital / Total Assets (WC/TA), Retained Earnings / Total Assets (RE/TA), dan Earnings Before Interest and Taxes / Total Assets (EBIT/TA) berpengaruh signifikan

10

terhadap harga saham dan rasio yang lainnya tidak berpangaruh signifikan terhadap harga saham. Penelitian Azis (2005), yang berjudul Pengaruh Earning Per Share (EPS) dan Pertumbuhan Penjualan Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Makanan dan Minuman yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ). Alat uji yang digunakan adalah regresi linear berganda. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa secara simultan Earnings Per Share (EPS) dan pertumbuhan penjualan berpengaruh terhadap harga saham pada perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ dan secara parsial Earning Per Share (EPS) berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham, sedangkan pertumbuhan penjualan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham pada perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ. Penelitian Fakhrurozie (2007), dengan judul Analisis Pengaruh Kebangkrutan Bank dengan Metode Altman Z-Score Terhadap Harga Saham Perusahaan Perbankan di Bursa Efek Jakarta. Metode analisis datanya adalah analisis rasio Altman Z-Score dan menggunakan uji regresi sederhana. Variabel terikat (Y) dalam penelitian ini adalah harga saham, sedangkan variabel bebas (X) dalam penelitian ini adalah nilai Z-Score yang terdiri dari: Working Capital / Total Assets (WC/TA), Retained Earnings / Total Assets (RE/TA), Earnings Before Interest and Taxes / Total Assets (EBIT/TA), Book Value of Equity / Book Value of Liabilities (BVE/TL), Sales / Total Assets (S/TA) . Dari analisis regresi sederhana, hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai Z-Score Altman

11

berpengaruh terhadap harga saham sebesar 21,50 % sedangkan 78,50 % dipengaruhi faktor lain. Penelitian Pasaribu (2008), dengan judul Pengaruh Variabel Fundamental Terhadap Harga Saham Perusahaan Go Public di Bursa Efek Indonesia (BEI). Penelitian ini menggunakan sampel perusahaan yang tergabung dalam industri pertanian, industri pertambangan, industri dasar dan kimia, aneka industri, industri barang konsumsi, industri properti dan real estate, industri infastruktur, dan industri perdagangan dengan menggunakan metode pengambilan sampel judgement sampling dan menggunakan alat uji regresi linear berganda. Variabel independen yang digunakan adalah faktorfaktor fundamental yang terdiri dari rasio profitabilitas, rasio leverage, rasio pertumbuhan, rasio likuiditas, dan rasio efisiensi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa seluruh faktor fundamental berpengaruh secara parsial maupun simultan terhadap harga saham untuk 8 sektor industri. Penelitian Kesuma (2009), dengan judul Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Serta Pengaruhnya Terhadap Harga Saham Perusahaan Real Estate yang Go Public di Bursa Efek Indonesia. Dimana variabel dependennya adalah struktur modal dan harga saham, sedangkan variabel independennya terdiri dari: pertumbuhan penjualan (Growth of sales), profitabilitas (ROA), Rasio hutang, dan struktur aktiva. Teknik analisis yang digunakan adalah Structural Equation Modeling (SEM) dan path analysis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pertumbuhan penjualan (growth of sales) dan

12

rasio hutang berpengaruh secara signifikan terhadap stuktur modal dan rasio profitabilitas (ROA) tidak berpengaruh secara signifikan, sedangkan rasio profitabilitas berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham dan pertumbuhan penjualan (growth of sales), struktur aktiva, dan struktur modal tidak berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham.

Tabel 1 Matriks Hasil Penelitian Terdahulu Nama Peneliti (Tahun) Handojo (2001) Judul Penelitian Variabel Independen (X) - WC/TA - RE/TA - EBIT/TA - BVE/TL - S/TA Alat Uji Hasil Penelitian Secara simultan semua variabel independen berpengaruh signifikan dan secara parsial WC/TA, RE/TA, EBIT/TA berpengaruh signifikan dan variabel lainnya tidak berpengaruh. Secara simultan EPS dan pertumbuhan penjualan berpengaruh signifikan dan secara parsial EPS berpengaruh

No. 1.

2.

Azis (2005)

Analisis pengaruh rasiorasio keuangan Altman terhadap harga saham studi empiris pada perusahaan pengolahan makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ Pengaruh - EPS Earning Per - Pertumbuhan Share (EPS) penjualan dan pertumbuhan penjualan terhadap harga saham pada perusahaan

Regresi linear berganda

Regresi linear berganda

13

makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ

3.

Fakhrurozie (2007)

4.

Pasaribu (2008)

Analisis pengaruh kebangkrutan bank dengan metode Altman Z-Score terhadap harga saham perusahaan perbankan di BEJ Pengaruh variabel fundamental terhadap harga saham perusahaan go public di Bursa Efek Indonesia (BEI) Analisis faktor yang mempengaruhi struktur modal serta pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan real estate yang go public di Bursa Efek Indonesia

WC/TA RE/TA EBIT/TA BVE/TL S/TA

Analisis regresi sederhana

sedangkan pertumbuhan penjualan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham Seluruh variabel independen berpengaruh terhadap harga saham sebesar 21,50 % sedangkan 78,50 % dipengaruhi faktor lain.

5.

Kesuma (2009)

- Rasio profitabilitas - Rasio leverage - Rasio pertumbuhan - Rasio likuiditas - Rasio efisiensi - Pertumbuhan penjualan - Profitabilitas - Rasio hutang - Struktur aktiva

Regresi linear berganda

Seluruh faktor fundamental berpengaruh secara simultan maupun parsial terhadap harga saham untuk 8 sektor industri.

Path analysis

Pertumbuhan penjualan (growth of sales), struktur aktiva, dan struktur modal tidak berpengaruh secara signifikan terhadap harga saham.

Sumber : Jurnal Akuntansi dan Ekonomi Bisnis

14

2.2 2.2.1

Landasan Teori Pasar Modal Pengertian Pasar Modal Pasar modal merupakan salah satu sarana efektif untuk mempercepat pembangunan suatu negara dan perkembangan pasar modal memberikan sumber investasi bagi investor (para pemodal) sekaligus memungkinkan upaya diversifikasi dan membuka kesempatan lebih mengoptimalkan perolehan penghasilan dari dana yang dimilikinya. Apabila para pemodal relatif terbatas menanamkan dananya di bank seperti deposito dan instrumen simpanan lainnya yang terdapat di bank, maka dengan perkembangan pasar modal investor dapat melakukan investasi dalam bentuk saham atau instrumen - instrumen keuangan lain yang dapat menambah sumber investasinya dalam bentuk saham. Pasar modal merupakan representasi yang tepat untuk menilai kondisi perusahaan - perusahaan disuatu negara karena hampir semua industri terwakili didalamnya. Oleh karena itu, perkembangan perkonomian suatu negara terkadang diukur dari perkembangan pasar modal di negara tersebut. Pasar modal dapat dikatakan sebagai pintu pertama untuk melihat industri - industri yang ada dalam suatu negara. Menurut Undang - undang Pasar Modal no. 8 tahun 1995 dikutip dari (www.bapepam.go.id) :Pasar modal adalah kegiatan yang bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang ditebitkannya, serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek tersebut. Pasar modal bertindak sebagai

2.2.1.1

15

penghubung antara para investor dengan perusahaan ataupun institusi pemerintah melalui perdagangan instrumen keuangan jangka panjang. Menurut Tandelilin (2001; 26), pasar modal adalah pertemuan antara pihak yang memiliki kelebihan dana dengan pihak yang membutuhkan dana dengan cara memperjualbelikan sekuritas. Dengan demikian, pasar modal juga bisa diartikan sebagai pasar untuk memperjualbelikan sekuritas yang umummya memiliki umur lebih dari satu tahun, seperti saham dan obligasi.

Dari beberapa pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pasar modal merupakan sarana bertemunya antara permintaan dan penawaran atas instrumen jangka panjang yang bertujuan untuk memberikan sumber pendanaan alternatif bagi perusahaan selain lembaga keuangan lainnya (bank). Oleh karena itu, dengan banyaknya instrumen - instrumen keuangan di pasar modal maka investor dapat memilih dan menentukan instrumen mana yang lebih menjanjikan untuk menanamkan investasinya di masa mendatang.

2.2.1.2

Peranan dan Fungsi Pasar Modal Pasar modal memiliki beberapa peranan dan fungsi yang sangat penting bagi penyaluran dana dari pihak yang kelebihan dana dan pihak yang kekurangan dana. Menurut Sunariyah (2000: 7), pasar modal memiliki 5 (lima) aspek peranan dalam suatu negara, yaitu :

16

a. Sebagai fasilitas melakukan interaksi antara pembeli dan penjual untuk menentukan harga saham atau surat berharga yang diperjualbelikan. Ditinjau dari segi lain, pasar modal memberikan kemudahan dalam melakukan transaksi tanpa melalui tatap muka (pembeli dan penjual bertemu secara tidak langsung). b. Pasar modal memberikan kesempatan kepada para investor memperoleh keuntungan (return) yang diharapkan. Keadaan tersebut akan

mendorong emiten untuk memenuhi keinginan para investor untuk memperoleh hasil yang diharapkan. c. Pasar modal memberikan kesempatan kepada investor untuk menjual kembali saham yang dimilikinya atau surat berharga lainnya. Dengan beroperasinya pasar modal, para investor dapat melikuidasi surat berharga yang dimilikinya setiap saat. Apabila pasar modal tidak ada maka investor terpaksa harus menunggu pencairan surat berharga yang dimilikinya sampai dengan saat perusahaan dilikuidasi. d. Pasar modal menciptakan kesempatan kepada masyarakat untuk berpartisipasi dalam perkembangan perekonomian. Masyarakat

mempunyai kesempatan untuk mempertimbangkan alternatif cara penggunaan uang mereka. Selain menabung, juga dapat melakukan investasi melalui pasar modal, yaitu dengan membeli saham perusahaan publik.

17

e. Pasar modal mengurangi biaya informasi dan transaksi surat berharga. Bagi para investor, keputusan investasi harus didasarkan pada tersedianya informasi yang akurat dan dapat dipercaya. Pasar modal dapat menyediakan kebutuhan akan informasi bagi para investor secara lengkap, yang apabila hal tersebut harus dicari sendiri akan memerlukan biaya yang sangat mahal. Selain memiliki peranan, pasar modal juga memiliki beberapa fungsi yang membuat lembaga ini memiliki daya tarik tersendiri, tidak saja bagi pihak yang memerlukan dana (borrowers) dan pihak yang meminjamkan dana (lenders), tetapi juga bagi pemerintah. Maka 4 (empat ) fungsi pasar modal, antara lain : a. Sebagai Sumber Penghimpunan Dana Pasar modal berfungsi sebagai alternatif sumber penghimpunan dana selain sistem perbankan yang dikenal sebagai media penghimpunan dana secara konvensional. Bagi perusahaan yang melakukan perluasan usaha dapat memperoleh kredit dari bank. Tetapi, bank memiliki keterbatasan dalam menyalurkan kredit, karena dalam kegiatannya tersebut berkaitan dengan jumlah uang yang beredar. Oleh karena itu, dalam keadaan tersebut dunia usaha harus mempunyai alternatif lain dalam meminjam dana bagi kelangsungan usahanya.

18

Untuk mengantisipasi hal tersebut, maka pemerintah perlu membentuk dan mengaktifkan pasar modal, karena pasar modal menerbitkan surat berharga (sekuritas), baik surat hutang (obligasi) maupun surat tanda kepemilikan (saham). b. Sebagai Alternatif Investasi Para Pemodal Apabila tidak ada pilihan investasi lain, maka para pemodal hanya menginvestasikan dananya dalam sistem perbankan atau aktiva tetap (real assets). Tetapi dengan adanya pasar modal dapat memberikan kesempatan kepada para pemodal untuk membentuk portofolio investasi (mengkombinasikan dana ke berbagai kemungkinan investasi) dengan mengharapkan keuntungan yang lebih dan siap menanggung sejumlah resiko tertentu yang mungkin terjadi. Karena investasi di pasar modal lebih fleksibel, karena setiap pemodal dapat melakukan pemindahaan dananya dari satu industri ke industri lainnya sesuai dengan perkiraan akan keuntungan yang diharapkan seperti dividen dan capital gain atau juga perkiraan resiko dari saham saham tersebut. c. Biaya Penghimpunan Dana Melalui Pasar Modal Relatif Rendah Dalam melakukan penghimpunan dana, perusahaan membutuhkan biaya yang relatif kecil jika melalui penjualan saham daripada meminjam ke bank. Karena pasar modal hanya mengeluarkan biaya - biaya dalam melakukan proses emisi (biaya konsultan keuangan, biaya administrasi

19

di BAPEPAM, akuntan publik, notaris, konsultan hukum, dan jasa penilai lainnya) yang jumlah biaya jauh lebih rendah daripada bank yang membebankan beban bunga cukup tinggi. d. Bagi Negara, pasar modal akan mendorong perkembangan investasi setiap perusahaan, terlebih lagi yang berskala besar dan bersifat strategis, pasti berkeinginan untuk meningkatkan kapasitas usahanya agar dapat menaikkan volume penjualan dan pendapatan. Karena perluasan usaha sudah pasti membutuhkan modal yang besar. Dengan demikian, pemerintah terbantu dalam memobilisasi dana masyarakat dan adaya penambahan penyerapan kerja, kenaikan pendapatan, dan pajak bagi Negara. Dari beberapa penjelasan peranan dan fungsi pasar modal di atas, maka dapat disimpulkan bahwa dengan adanya pasar modal, kegiatan perekonomian di suatu negara menjadi meningkat, karena pasar modal merupakan alternatif sumber pendanaan bagi perusahaan - perusahaan

untuk dapat meningkatkan pendapatan suatu perusahaan yang pada akhirnya akan memberikan kemakmuran bagi masyarakat yang lebih luas.

20

2.2.2 2.2.2.1

Saham Pengertian Saham Saham (stock) merupakan salah satu alternatif investasi yang dapat menghasilkan keuntungan dalam bentuk dividen dan capital gain. Apabila seorang investor membeli saham, maka menjadi pemilik dan disebut sebagai pemegang saham (shareholders) perusahaan yang menerbitkan saham tersebut. Menurut BAPEPAM (2003: 9) dikutip dari (www.bapepam.go.id), saham adalah sertifikat yang menunjukkan bukti kepemilikan suatu perusahaan, dan pemegang saham memiliki hak klaim atas penghasilan dan aktiva perusahaan.

Menurut Darmadji dan Fakhrudin (2006: 6), Saham (stock atau share) adalah tanda penyertaan atau pemilikan seseorang atau badan dalam suatu perusahaan atau perseroan terbatas.

Dari pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa saham merupakan sertifikat atau tanda bukti kepemilikan yang menunjukkan kepemilikan suatu perusahaan dan pemiliknya disebut pemegang saham (shareholders) yang berhak untuk memiliki hak klaim atas penghasilan aktiva suatu perusahaan.

21

2.2.2.2

Jenis - Jenis Saham Dalam transaksi jual-beli di Bursa Efek, saham atau sering pula disebut shares atau stock merupakan instrumen yang paling dominan diperdagangkan. Menurut Darmadji dan Fakhrudin (2006: 6), ada beberapa sudut pandang untuk membedakan saham, yaitu: a. Dari segi kemampuan dalam hak tagih atau klaim, maka saham terbagi atas : 1) Saham biasa (Common stocks) Saham biasa merupakan salah satu komoditas pasar modal yang paling populer. Saham biasa lebih umum disebut dengan saham saja. Beberapa karakteristik saham biasa: a) Dividen dibayarkan sepanjang perusahaan memperoleh laba. b) Memiliki hak suara dalam rapat umum pemegang saham (one share one vote). c) Memiliki hak terakhir (junior) dalam hal pembagian kekayaan perusahaan jika perusahaan tersebut dilikuidasi (dibubarkan) setelah semua kewajiban perusahaan dilunasi. d) Memiliki tanggung jawab terbatas terhadap klaim pihak lain sebesar proporsi sahamnya. e) Hak untuk mengalihkan kepemilikan sahamnya.

22

2) Saham preferen (Preferred stocks) Beberapa karakteristik saham preferen: a) Memiliki hak lebih dulu dalam memperoleh dividen. b) Dapat mempengaruhi manajemen perusahaan terutama dalam pencalonan pengurus perusahaan. c) Memiliki hak pembayaran maksimum sebesar nilai nominal saham lebih dahulu setelah kreditor, apabila perusahaan tersebut dilikuidasi (dibubarkan atau bangkrut). d) Kemungkinan dapat memperoleh tambahan dari pembagian laba perusahaan di samping penghasilan yang diterima secara tetap. e) Apabila perusahaan dilikuidasi, memiliki hak memperoleh pembagian kekayaan perusahaan di atas pemegang saham biasa setelah semua kewajiban perusahaan dilunasi. Suatu saham preferen disukai atau diminati oleh penerbitnya karena 2 (dua) hal, yaitu : (1) Sebagai saham, saham preferen tidak termasuk saham biasa, oleh sebab itu tidak masuk dalam perhitungan Earnings Per Share. (2) Sebagai ekuitas, saham preferen bukan ekuitas hutang (debt equity) sehingga tidak menambah beban hutang perusahaan. Selain memiliki keuntungan bagi penerbitnya, saham preferen juga memberikan keuntungan bagi investor. Investor

23

yang memiliki saham preferen mempunyai keuntungan keuntungan sebagai berikut : (a) Tingkat dividen tahunan (b) Lebih aman daripada saham biasa karena memiliki hak klaim terhadap kekayaan perusahaan dan pembagian dividen terlebih dahulu. (c) Hak memberikan suara (d) Keuntungan dari capital gain, yaitu merupakan selisih antara harga beli dan harga jual. Selain memiliki keuntungan-keuntungan bagi investor, saham preferen juga memiliki kelemahan atau kerugian diantaranya, yaitu : (a) Dibanding dengan investasi dalam bentuk pinjaman/utang, saham preferen kurang aman karena dividen secara hukum bukan kewajiban. (b) Pembayaran dividen secara tetap sulit dinaikkan. (c) Tidak memiliki waktu jatuh tempo. (d) Sulit diperjualbelikan dibanding saham biasa karena biasanya jumlah saham preferen yang beredar jauh lebih sedikit. (e) Pada saat perusahaan dilikuidasi yang dibayarkan hanyalah nilai nominalnya.

24

b. Dari cara peralihannya saham dapat dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu : 1) Saham atas unjuk (Bearer stocks) Yaitu pada saham tersebut tidak tertulis nama pemiliknya, agar mudah dipindahtangankan dari satu investor ke investor lainnya. Secara hukum, siapa yang memegang saham tersebut, maka diakui sebagai pemiliknya dan berhak untuk ikut hadir dalam RUPS. 2) Saham atas nama (Registered stocks) Yaitu saham yang ditulis dengan jelas siapa nama pemiliknya, di mana cara peralihannya harus melalui prosedur tertentu, yaitu dengan dokumen peralihan dan kemudian nama pemiliknya dicatat dalam buku perusahaan yang khusus memuat nama pemegang saham. Apabila sertifikat ini hilang, maka pemilik dapat meminta penggantian. c. Dari kinerja perdagangan maka saham dapat dikategorikan sebagai berikut : 1) Blue-Chip stocks Yaitu saham biasa dari suatu perusahaan yang memiliki reputasi tinggi, sebagai leader di industri sejenis, memiliki pendapatan yang stabil dan konsisten dalam membayar dividen. 2) Income stocks Yaitu saham dari suatu emiten yang memiliki kemampuan membayar dividen lebih tinggi dari rata-rata dividen yang

25

dibayarkan pada tahun sebelumnya. Emiten seperti ini biasanya mampu menciptakan pendapatan yang lebih tinggi dan secara teratur membagikan dividen tunai. Emiten ini tidak suka menekan laba dan tidak mementingkan potensi pertumbuhan harga saham. 3) Growth stocks (well-known) Yaitu saham - saham dari emiten yang memiliki pertumbuhan pendapatan yang tinggi, sebagai leader di industri sejenis yang mempunyai reputasi tinggi. Selain itu terdapat juga growth stock (lesser-known), yaitu saham dari emiten yang tidak sebagai leader dalam industri namun memiliki ciri growth stock. Umumnya saham ini berasal dari daerah dan kurang populer di kalangan emiten. 4) Speculative stocks Yaitu saham suatu perusahaan yang tidak bisa secara konsisten memperoleh penghasilan dari tahun ke tahun, akan tetapi mempunyai kemungkinan penghasilan yang tinggi di masa mendatang meskipun belum pasti. 5) Counter Cyclical stocks Yaitu saham yang tidak terpengaruh oleh kondisi ekonomi makro maupun situasi bisnis secara umum. Pada saat resesi ekonomi, harga saham ini tetap tinggi, di mana emitennya mampu memberikan dividen yang tinggi sebagai akibat dari kemampuan emiten dalam memperoleh penghasilan yang tinggi pada masa resesi. Emiten

26

seperti ini biasanya bergerak dalam produk yang sangat dibutuhkan masyarakat seperti rokok dan consumer goods.

Menurut Martono dan Agus Harjito (2007; 367 - 368), saham dapat dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu : a. Berdasarkan cara pengalihannya ada 2 (dua), yaitu : 1) Saham atas unjuk (Bearer stock) Saham atas unjuk, seorang pemilik sangat mudah untuk mengalihkan atau memindahkannya kepada orang lain karena sifatnya mirip uang. Pemilik saham atas unjuk ini harus berhati-hati membawa dan menyimpannya. Karena jika saham tersebut hilang, maka pemilik tidak dapat meminta gantinya. 2) Saham atas nama (Registered stock) Di sertifikat saham dituliskan nama pemiliknya. Cara peralihan dengan dokumen peralihan dan kemudian nama pemiliknya dicatat dalam buku perusahaan yang khusus memuat daftar nama pemegang saham. Jika saham tersebut hilang, pemilk dapat meminta gantinya. b. Berdasarkan manfaatnya ada 2 (dua), yaitu : 1) Saham biasa Saham biasa selalu ada dalam struktur modal saham. Jenis - jenis saham biasa antara lain: saham unggulan, saham biasa yang tumbuh, saham biasa yang stabil, dan lain-lain.

27

2) Saham preferen (Preferred stock) Saham preferen terdiri beberapa jenis, antara lain; saham preferen kumulatif, saham preferen bukan kumulatif, dan lain-lain.

Dari beberapa jenis saham di atas, dapat disimpulkan bahwa jenis jenis saham yang sudah digolongkan tersebut, didasarkan dari sudut pandang seorang investor dalam menentukan saham mana yang menurutnya baik dalam menentukan investasi di masa mendatang yang dapat menghasilkan keuntungan sesuai dengan harapan investor tersebut.

2.2.2.3 2.2.2.3.1

Harga Saham Pengertian Harga Saham Seorang investor yang ingin menginvestasikan dananya di pasar modal yang berupa saham, investor tersebut harus terlebih dahulu mengetahui harga saham dalam menentukan pembelian pada suatu perusahaan. Selembar saham mempunyai nilai atau harga dimana suatu harga saham dapat dibedakan menjadi 3 (tiga), yaitu: a. Harga Nominal Harga yang tercantum dalam sertifikat saham yang ditetapkan oieh emiten untuk menilai setiap lembar saham yang dikeluarkan. Besarnya

28

harga nominal memberikan arti penting saham karena deviden minimal biasanya ditetapkan berdasarkan nilai nominal. b. Harga Perdana Harga perdana merupakan harga pada waktu harga saham tersebut dicatat di bursa efek. Harga saham pada pasar perdana biasanya ditetapkan oleh penjamin emisi (underwriter) dan emiten. Dengan demikian akan diketahui berapa harga saham emiten itu akan dijual kepada masyarakat biasanya untuk menentukan harga perdana. c. Harga Pasar Kalau harga perdana merupakan harga jual dari perjanjian emisi kepada investor, maka harga pasar adalah harga jual dari investor yang satu dengan investor yang lain. Harga pasar terjadi setelah saham tersebut dicatatkan di bursa. Dan transaksi tidak lagi melibatkan emiten dari penjamin emisi harga ini yang disebut sebagai harga di pasar sekunder dan harga inilah yang benar - benar mewakili harga perusahaan penerbitnya karena pada transaksi di pasar sekunder jarang terjadi negosiasi harga investor dengan perusahaan penerbit. Harga yang setiap hari diumumkan di surat kabar atau media lain adalah harga pasar.

29

Menurut Undang - Undang No. 8 tahun 1995 dikutip dari (www.bapepam.go.id) : Harga pasar saham adalah harga suatu saham yang sedang berlangsung dalam suatu pasar modal. Jika bursa tutup maka harga pasarnya adalah terbesar pada saat penutupan (closing price).

Menurut Halim (2005: 20), harga pasar saham adalah harga yang terbentuk di pasar jual beli saham.

Dari beberapa definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa harga saham terbentuk di pasar jual beli saham karena akibat dari transaksi jual beli yang terjadi antara investor tersebut dan apabila harga pasar Bursa Efek ditutup maka harga pasar adalah harga penutupannya (closing price) dan apabila harga pasar ini dikalikan dengan jumlah saham yang diterbitkan (outstanding share), maka akan didapatkan nilai pasar (market value). Namun investor juga perlu mengetahui dan memahami harga nominal, harga perdana, dan harga pasar dalam pengambilan keputusan investasi saham karena akan membantu investor untuk mengetahui saham mana yang bertumbuh dan murah.

30

2.2.2.3.2

Pendekatan Penilaian Harga Saham Investor dalam melakukan keputusan investasi di pasar modal memerlukan informasi tentang penilaian saham. Dimana analisis saham bertujuan untuk menaksir nilai intrinsik (intrinsic value) suatu saham dan kemudian membandingkannya dengan harga pasar saham tersebut pada saat ini (current market price). Nilai intrinsik (NI) suatu saham menunjukkan present value arus kas yang diharapkan dari saham tersebut. Pedoman yang digunakan adalah sebagai berikut : a. Apabila NI > harga pasar saat ini, maka saham tersebut dinilai undervalued (harganya terlalu rendah), oleh karena itu layak dibeli atau ditahan apabila saham tersebut telah dimiliki. b. Apabila NI < harga pasar saat ini, maka saham tersebut dinilai overvalued (harganya terlalu tinggi), maka layak dijual. c. Apabila NI = harga pasar saat ini, maka saham tersebut dinilai wajar harganya dan berada dalam kondisi keseimbangan. Model penilaian merupakan suatu mekanisme untuk mengubah serangkaian variabel ekonomi atau variabel perusahaan yang diramalkan (diamati) menjadi dasar perkiraan harga saham. Menurut Halim (2005: 5), salah satu penilaian harga saham adalah untuk mengidentifikasi efek yang salah satu dari harga, apakah harganya terlalu tinggi atau rendah. Oleh karena itu ada 2 (dua) pendekatan penilaian saham yang dapat digunakan, yaitu :

31

1) Pendekatan Fundamental Pendekatan ini didasarkan pada informasi - informasi yang diterbitkan oleh emiten maupun oleh administrator bursa efek. Karena kinerja emiten dipengaruhi oleh kondisi sektor industri dimana perusahaan tersebut berada dan perekonomian secara makro, maka untuk memperkirakan prospek harga sahamnya di masa mendatang harus dikaitkan dengan faktor - faktor fundamental yang mempengaruhinya. Jadi, analisis ini dimulai dari siklus usaha perusahaan secara umum, selanjutnya ke sektor industri dan akhirnya dilakukan evaluasi terhadap kinerja dan saham yang diterbitkan. 2) Pendekatan Teknikal Pendekatan ini didasarkan pada data (perubahan) harga saham masa lalu sebagai upaya untuk memperkirakan harga saham di masa mendatang. Dalam pendekatan ini harga saham tergantung pada permintaan dan penawaran saham itu sendiri.

Menurut Anoraga (2006: 108), teknik analisis investasi yang paling banyak digunakan, yaitu : 1) Analisis Fundamental, yaitu analisis yang berhubungan dengan kondisi keuangan perusahaan yang menyangkut data - data historis

32

perusahaan. Karena umumnya harga saham sangat bergantung pada kinerja perusahaan yang bersangkutan. 2) Analisis Teknikal, yaitu analisis yang menggunakan data - data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu dengan mengabaikan hal - hal yang berkaitan dengan posisi keuangan perusahaan. 3) Analisis Ekonomi, yaitu analisis yang menggunakan berbagai indikator yang berkaitan dengan kondisi perekonomian, seperti pengenaan pajak, tingkat kesejahteraan masyarakat dan variabel ekonomi lainnya. 4) Analisis Rasio Keuangan, yaitu analisis yang didasarkan pada hubungan antar pos dalam laporan keuangan perusahaan yang akan mencerminkan keadaan keuangan serta hasil dari operasional perusahaan. Fuller (1987) dalam Harahap dan Pasaribu (2007), Mengatakan bahwa dengan pendekatan fundamental, setiap sekuritas mempunyai nilai instrinsik yang dapat ditentukan berdasarkan fundamental perusahaan, misalnya; laba, deviden, struktur modal, ratio dan potensi pertumbuhan perusahaan.

Berdasarkan definisi beberapa pendekatan penilaian harga saham di atas, dapat disimpulkan bahwa penilaian ini hanya tertuju pada pendekatan fundamental perusahaan. Karena pendekatan fundamental secara terperinci lebih memfokuskan pada laporan keuangan perusahaan yang tujuannya untuk mengetahui perbedaan harga pasar sekuritas dengan

33

nilai intrinsiknya. Apabila seseorang investor telah melakukan penilaian harga saham berdasarkan fundamentalnya, maka hal itu berarti investor tersebut telah menentukan keputusan untuk membeli dan atau menjual sahamnya dengan baik. Sebab tanpa melalui nilai - nilai fundamental perusahaan, seseorang akan terjebak dalam kegiatan spekulasi

perdagangan saham yang hanya mengandalkan keberuntungan yang tidak pasti. Meskipun dalam pendekatan secara fundamental membutuhkan waktu yang cukup lama dalam memprediksikan suatu perusahaan tetapi hasilnya akan berdampak pada prospek perusahaan dalam jangka waktu yang panjang karena nilai fundamental mencerminkan nilai perusahaan yang sebenarnya.

2.2.2.3.3

Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham Menurut Harjito (2009: 85), naik turunnya harga saham dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik faktor internal maupun eksternal perusahaan. Faktor internal lebih banyak dipengaruhi oleh kondisi fundamental perusahaan, sedangkan faktor eksternal sebagian disebabkan oleh informasi yang diperoleh pasar. Dalam hal ini faktor yang mempengaruhi harga saham dibedakan atas faktor internal dan faktor eksternal, yaitu sebagai berikut: a. Faktor Internal Faktor internal adalah faktor yang berkaitan langsung dengan kinerja atau kondisi suatu perusahaan. Dimana kinerja atau kondisi suatu perusahaan dilihat dari data - data laporan keuangan selama

34

perusahaan

melakukan

kegiatan

operasi

perusahaan.

Laporan

keuangan perusahaan akan menjadi tolak ukur investor untuk mengetahui seberapa besar resiko yang akan ditanggungnya dan keuntungan yang didapat. Karena dengan melihat laporan keuangan dapat mengetahui perusahaan itu dalam kinerja yang baik atau buruk. Oleh karena itu, dengan semakin besarnya kinerja dalam suatu perusahaan maka berpengaruh terhadap kenaikan harga saham dan sebaliknya. b. Faktor Eksternal Faktor ekstenal adalah faktor yang tidak berkaitan langsung dengan kondisi perusahaan tetapi dari faktor - faktor dari luar perusahaan, yaitu sebagai berikut: 1) Tingkat Suku Bunga Faktor suku bunga sangat penting, karena rata - rata semua orang selalu mengharapkan hasil investasi yang lebih besar termasuk investor saham. Dengan adanya perubahan suku bunga maka tingkat pengembalian hasil berbagai sarana investasi akan mengalami perubahan. Suku bunga ini adalah suku bunga yang ditetapkan oleh Bank Indonesia (BI) selaku Bank Sentral dengan mengeluarkan Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Dan langkah Bank Indonesia untuk menaikkan dan menurunkan suku bunga SBI merupakan bagian dari kebijakan moneter untuk mengawasi

35

perekonomian nasional, Dimana dengan menaikkan suku bunga SBI tersebut, maka akan menyebabkan suku bunga di pasar uang akan naik dan investor cenderung akan memindahkan dananya ke pasar modal atau sebaliknya. Hal tersebut yang menyebabkan harga suatu saham dapat naik atau turun yang pada akhirnya akan menyebabkan harga saham secara keseluruhan terpengaruh. 2) Hukum Permintaan dan Penawaran Dimana pergerakan harga saham sangat berpengaruh apabila permintaan terhadap saham meningkat dan penawaran yang terbatas akan menyebabkan suatu harga saham menjadi naik atau sebaliknya. 3) News dan Rumors Dimana akibat dari berbagai berita dan informasi yang beredar di masyarakat yang menyangkut berbagai masalah ekonomi, sosial, politik, dan keamanan suatu negara sehingga menyebabkan investor kemungkinan melakukan tindakan menjual atau membeli saham yang akan berdampak pada harga saham secara

keseluruhan. 4) Indeks Harga Saham Kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang waktu tentunya menandakan kondisi investasi dan perekonomian negara dalam keadaan baik. Sebaliknya, jika turun berarti iklim

36

investasi sedang buruk. Sehingga kondisi demikian akan mempengaruhi naik atau turunnya harga saham di pasar bursa. 5) Valuta Asing Dengan adanya kenaikan suku bunga dalam valuta asing, maka mata uang khususnya dollar AS akan berpengaruh. Hal ini mengakibatkan banyak investor cenderung menjual saham yang dimilikinya dan investor beralih memilih investasi ke valuta asing (valas). Dengan tindakan yang dilakukan oleh para investor ini akan mengakibatkan implikasi yang negatif terhadap harga saham di pasar.

Dari faktor - faktor yang mempengaruhi harga saham yang telah dijelaskan di atas, dalam penelitian ini hanya difokuskan pada faktor internal perusahaan. Dimana faktor internal merupakan fundamental perusahaan yang menganalisa kinerja dan kondisi keuangan dan ekonomi perusahaan yang menerbitkan saham tersebut dan menjadi pertimbangan utama dalam menanamkan investasi saham. Sedangkan faktor eksternal merupakan faktor yang mempengaruhi aktivitas pasar modal yang berasal dari kinerja ekonomi secara agregat, seperti tingkat suku bunga, hukum permintaan dan penawaran, news dan rumors, indeks harga saham, valuta asing, dan sebagainya

37

2.2.3

Faktor - Faktor Fundamental Perusahaan Menurut Arifin (2004: 116), faktor fundamental adalah faktor faktor yang mencerminkan kinerja emiten yang dapat dilihat dari laporan keuangan emiten tersebut. Semakin baik kinerja emiten maka semakin besar pula pengaruhnya terhadap kenaikan harga saham dan demikian sebaliknya, apabila semakin buruknya kinerja emiten maka semakin turunnya harga saham yang diterbitkan dan diperdagangkan pada perusahaan tersebut. Karena kinerja emiten menggambarkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba sehingga hal tersebut dapat menumbuhkan kepercayaan investor dalam menanamkan modalnya. Menurut Stoner et al. (1995) dalam Anastasia (2000), analisis fundamental berkaitan dengan penilaian kinerja perusahaan, tentang efektifitas dan efisiensi perusahaan mencapai sasarannya.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa faktor - faktor fundamental perusahaan mencerminkan kinerja suatu emiten, tentang efektifitas dan efisiensi perusahaan dalam mencapai sasarannya dimana hal tersebut dapat terlihat dari laporan keuangan suatu perusahaan yang diterbitkan atau dipublikasikan setiap per triwulan, per kuartal, per semester dan per tahun (akhir periode).

38

Dalam sub bab selanjutnya, penelitian ini akan menjelaskan faktor faktor fundamental perusahaan yang hanya mencakup ruang lingkup laporan keuangan saja yang digunakan untuk menganalisis harga saham, yaitu diwakili oleh : pertumbuhan penjualan (growth sales), penjualan / aktiva lancar (sales to current assets), saldo laba / total aktiva (retained earnings to total assets), sebagai berikut :

2.2.3.1

Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Pertumbuhan merupakan elemen yang terjadi dalam siklus suatu perusahaan dan ukuran pertumbuhan dalam perusahaan tergantung dari kegiatan perusahaan. Pertumbuhan dalam manajemen keuangan pada umumnya menunjukkan peningkatan ukuran skala suatu perusahaan. Biasanya dalam mengukur pertumbuhan dilakukan dengan

menghitung input atau outputnya, yaitu dengan menggunakan ukuran fisik perusahaan, seperti luas tanah, gedung, peralatan kantor dan aktiva tetap lainnya. Namun dalam mengukur pertumbuhan perusahaan yang

menggunakan ukuran fisik perusahaan sulit untuk dibandingkan dengan perusahaan lain. Oleh karena itu, pertumbuhan penjualan dalam penelitian ini dilakukan dengan membandingkan penjualan dari satu periode ke periode berikutnya. Dengan semakin cepat tingkat pertumbuhan suatu perusahaan makin besar pula dana yang dibutuhkan untuk membiayai pertumbuhan perusahaan tersebut. Oleh sebab itu, pertumbuhan penjualan

39

sangat diinginkan setiap perusahaan karena pertumbuhan penjualan mencerminkan suatu pertumbuhan suatu perusahaan. Menurut Fabozzi (2000: 881), Pertumbuhan penjualan adalah perubahan penjualan pada laporan keuangan per tahun. Pertumbuhan berkaitan dengan bagaimana terjadinya stabilitas peningkatan penjualan ke depan. Pertumbuhan penjualan yang di atas rata - rata bagi suatu perusahaan pada umumnya didasarkan pada pertumbuhan cepat yang diharapkan dan industri dimana perusahaan beroperasi. Menurut Horne (2001: 39) dalam Tarigan dan Siregar (2009), Perusahaan dengan penjualan yang relatif stabil dapat lebih aman memperoleh lebih banyak pinjaman dan menanggung beban yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan yang penjualannya tidak stabil.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pertumbuhan penjualan merupakan perubahan penjualan akibat terjadinya stabilitas peningkatan penjualan dari tahun ke tahun. Apabila pertumbuhan penjualan suatu perusahaan dari tahun ke tahun meningkat atau stabil, maka para investor percaya terhadap perusahaan bahwa akan memberikan keuntungan di masa depan.

2.2.3.2

Penjualan / Aktiva Lancar (Sales to Current Assets)


Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) adalah mengukur

seberapa efisien suatu perusahaan memanfaatkan aktiva lancarnya dalam menghasilkan penjualan (Tampubolon, 2005: 35).

40

Rasio ini paling berlaku dalam perusahaan industri, dimana perusahaan tersebut memegang mayoritas persediaan mereka sendiri. Dan juga dapat digunakan untuk mendeteksi perusahaan apabila akan mengalami suatu kebangkrutan. Penelitian yang telah dilakukan Sandi (2007), membuktikan bahwa penjualan / aktiva lancar (SALCA) tidak bermasalah terhadap perusahaan karena terlihat dari kemampuan perusahaan atas aset lancar selalu mengalami fluktuasi. Dan penelitian yang dilakukan oleh Asmara (2002), bahwa salah satu variabel yang digunakannya adalah sales to current assets (SALCA),
menunjukkan pengaruh positif tehadap kinerja keuangan sebelum krisis

moneter tahun 1998, sedangkan untuk periode setelah krisis tahun 1998 tidak ada pengaruh positif terhadap kinerja keuangan. Hal tersebut membuktikan bahwa dengan menggunakan sales to current assets dapat mendeteksi resiko akan mengalami suatu penurunan atau bahkan kemungkinan bangkrutnya suatu perusahaan.

Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa rasio penjualan / aktiva lancar (sales to current assets) merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur seberapa efisien penggunaan dana perusahaan yang dikeluarkan pada aktiva lancarnya dalam menghasilkan suatu penjualan dan

41

dapat mendeteksi suatu kemungkinan penurunan atau bangkrutnya suatu perusahaan.

2.2.3.3

Saldo Laba / Total Aktiva (Retained Earnings to Total Assets) Menurut Sawir (2005: 23), rasio laba ditahan / total aktiva adalah mengukur kemampulabaan kumulatif perusahaan, karena semakin muda perusahaan, semakin sedikit waktu yang dimilikinya untuk membangun laba kumulatif. Saldo laba / total aktiva (RETA), menunjukkan pertumbuhan yang telah dibiayai melalui keuntungan sehingga hutang perusahaan tidak meningkat dan menunjukkan sejauh mana aktiva telah dibayar oleh keuntungan perusahaan. Saldo laba (retained earnings) mencerminkan akumulasi keuntungan yang belum didistribusikan atau kerugian yang dialami suatu perusahaan sejak perusahaan tersebut beroperasi. Sebuah perusahaan baru relatif mungkin akan menunjukkan rasio saldo laba / total aktiva yang rendah karena tidak adanya waktu untuk menambah laba kumulatifnya. Oleh karena itu, dapat dibuktikan bahwa perusahaan baru akan terlihat berbeda dari perusahaan yang sudah lama beroperasi dan dapat diklasifikasikan dalam golongan bangkrut relatif lebih tinggi dari pada perusahaan - perusahaan yang sudah lama berdiri. Dengan menggunakan rasio saldo laba / total aktiva (RETA) ini juga dapat memprediksi

42

kemungkinan terjadinya kebangkrutan pada perusahaan. Bila perusahaan mulai merugi atau bangkrut, tentu saja nilai dari total laba mulai turun. Dan bagi banyak perusahaan, nilai saldo laba dari rasio ini akan menjadi negatif. Menurut Mulyono (1994) dalam Fakhrurozie (2007), retained earnings / total assets adalah rasio profitabilitas yang dapat mendeteksi kemampuan perusahaan dalam menghasilkan keuntungan, yang ditinjau dari kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba dibandingkan dengan kecepatan perputaran operating assets sebagai ukuran efisiensi usaha.

Dari pengertian penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa rasio saldo laba / total aktiva (retained earnings to total asset) merupakan rasio yang dapat mengukur sejauh mana aktiva telah dibayar oleh keuntungan perusahaan dan profitabilitas kumulatif suatu perusahaan, serta dapat mencerminkan umur suatu perusahaan, karena semakin muda perusahaan, semakin sedikit waktu yang dimilikinya untuk membangun laba kumulatifnya.

2.2.4 2.2.4.1

Pengembangan Hipotesis Pengaruh Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Terhadap Harga Saham Pertumbuhan penjualan mencerminkan prospek perusahaan dan profitabilitas perusahaan di masa depan. Apabila profitabilitas perusahaan meningkat, maka pertumbuhan penjualan pun ikut meningkat dan kinerja perusahaan semakin baik. Karena dengan semakin meningkatnya

43

profitabilitas perusahaan, semakin meningkat pula laba suatu penjualan yang dapat mendorong peningkatan pertumbuhan penjualan dari tahun ke tahun sehingga harga saham kemungkinan akan naik karena pada dasarnya harga saham dipengaruhi oleh profitabilitas di masa yang akan datang. Oleh karena itu, dengan meningkatnya pertumbuhan penjualan para investor tertarik untuk membeli saham tersebut sehingga harga saham akan terus meningkat. Menurut Yuniningsih (2002), untuk meningkatkan nilai perusahaan, disamping membuat kebijakan deviden, perusahaan juga dituntut untuk tumbuh. Pertumbuhan dapat diwujudkan dengan menggunakan kesempatan investasi sebaik - baiknya. Penelitian atas pengaruh pertumbuhan penjualan terhadap harga saham dilakukan oleh Sulistiono (1994) dalam Natarsyah (2000), telah menemukan bahwa pertumbuhan penjualan berpengaruh positif terhadap harga saham. Dan penelitian Azis (2005), menyatakan bahwa pertumbuhan penjualan dan EPS berpengaruh secara simultan terhadap harga saham.

2.2.4.2

Pengaruh Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) Terhadap Harga Saham Tingkat efisiensi yang dihasilkan dari penjualan terhadap aktiva lancar menimbulkan suatu persepsi bagi para investor bahwa perusahaan

44

tersebut mampu memanfaatkan aktiva lancarnya dalam menghasilkan suatu penjualan. Oleh karena itu, apabila suatu perusahaan dapat memanfaatkan aktivanya sebaik mungkin maka akan berpengaruh kepada investor dalam mempertimbangkan investasi dengan membeli saham di perusahaan tersebut sehingga harga saham akan terus meningkat. Hal tersebut telah dibuktikan oleh hasil penelitian Pasaribu (2008), menunjukkan bahwa penjualan / aktiva lancar (SALCA) berpengaruh dominan terhadap harga saham pada industri pertanian.

2.2.4.3

Pengaruh Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) Terhadap Harga Saham Sejauh mana pihak manajemen mampu mengelola saldo laba (retained earnings) perusahaan yang ada untuk mengukur kemampuan perusahaan dengan mengakumulasi pendapatan dalam menggunakan total aktivanya. Apabila perusahaan tersebut mampu memanfaatkan aktivanya dengan saldo laba yang ada, maka perusahaan tersebut mampu mengendalikan modalnya tanpa perlu meminjam dari pihak luar (hutang). Hal ini disebabkan perusahaan dengan tingkat profitabilitas yang tinggi mampu membiayai kegiatan usahanya dengan saldo laba yang dimilikinya, sehingga perusahaan tersebut akan menggunakan hutang dalam jumlah relatif sedikit. Perusahaan tersebut biasanya tergolong perusahaan yang sudah beroperasi cukup lama. Oleh karena itu, dengan adanya hal tersebut para

45

investor yakin pada kinerja perusahaan yang baik dan kemudian mempertimbangkan menanamkan sahamnya di perusahaan tersebut

sehingga harga saham kemungkinan akan terus meningkat dan apabila kinerja perusahaan semakin buruk dapat menyebabkan penurunan usaha atau kebangkrutan dan akan berpengaruh terhadap naik turunnya harga saham perusahaan tersebut. Penelitian ini telah dibuktikan oleh Handojo (2001) bahwa Retained earnings to total asset (RETA) berpengaruh signifikan baik secara parsial maupun simultan terhadap harga saham. Hasil penelitian lain menurut Fakhrurozie (2007), membuktikan bahwa hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai Z-Score Altman (RETA) berpengaruh terhadap harga saham sebesar 21,50 % sedangkan 78,50 % dipengaruhi faktor lain.

46

2.3

Kerangka Pemikiran Berdasarkan landasan teori yang dijelaskan di atas, maka dibuat kerangka pemikiran sebagai berikut :

Gambar 1 Kerangka Pemikiran FAKTOR - FAKTOR FUNDAMENTAL

Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) (X1)

Penjualan / Aktiva Lancar (Sales to Current Assets) (X2)

Saldo Laba / Total Aktiva (Retained Earnings to Total Assets) (X3)

Uji Regresi Linear Berganda

Harga Saham (Y)

47

2.4

Hipotesis Berdasarkan hubungan antara landasan teori terhadap rumusan masalah maka hipotesis atau dugaan sementara dari permasalahan penelitian ini adalah sebagai berikut : H1 : Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) berpengaruh signifikan secara parsial (individu) terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi. H2 : Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) berpengaruh signifikan secara parsial (individu) terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi. H3 : Saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan secara parsial (individu) terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi. H4 : Pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan secara simultan (bersama - sama) terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Dalam menyelesaikan penelitian ini, ada beberapa definisi operasional dan pengukuran variabel yang digunakan sebagai berikut :

3.1.1

Definisi Operasional a. Variabel Independen (X) 1) Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) (X1) Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) adalah perubahan penjualan akibat terjadinya stabilitas peningkatan penjualan dari tahun ke tahun. 2) Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) (X2) Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) adalah mengukur seberapa efisien suatu perusahaan memanfaatkan aktiva lancarnya dalam menghasilkan penjualan. 3) Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) (X3) Saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) adalah mengukur pertumbuhan yang telah dibiayai melalui keuntungan sehingga hutang perusahaan tidak meningkat dan menunjukkan sejauh mana aktiva telah dibayar oleh keuntungan perusahaan. .

48

49

b. Variabel Dependen (Y) Harga saham adalah harga suatu perusahaan yang terdapat di pasar modal atau bursa efek yang nilainya tersebut ditentukan oleh investor (pelaku pasar).

3.1.2

Pengukuran Variabel a. Variabel Independen (X) 1) Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) (X1) Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) diukur dengan

membandingkan antara penjualan tahun sekarang (tn) dikurangi penjualan tahun lalu (tn - 1) dibagi dengan total penjualan tahun lalu (tn - 1). Cara pengukuran skala yang digunakan adalah skala rasio dengan satuan ukur persentase (%). Dengan rumus sebagai berikut :

2) Penjualan / Aktiva Lancar (SALCA) (X2) Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) diukur dengan membandingkan antara total penjualan dengan total aktiva lancar. Skala yang digunakan adalah skala rasio dengan satuan ukur persentase (%). Dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

50

3) Saldo Laba / Total Aktiva (RETA) (X3) Saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) diukur dengan membandingkan antara saldo laba dengan total aktiva. Skala yang digunakan adalah skala rasio dengan satuan ukur persentase (%). Dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

b. Variabel Dependen (Y) Harga saham yang digunakan adalah rata - rata harga saham penutupan (closing price) pada laporan keuangan tahunan yang dikeluarkan oleh perusahaan sektor industri barang konsumsi yang sudah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) mulai dari tahun 2006 sampai dengan tahun 2009. Skala yang digunakan adalah skala rasio dengan satuan ukur Rupiah (Rp).

51

3.2 3.2.1

Teknik Pengumpulan Sampel Populasi Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah seluruh perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun 2006 - 2009 (4 tahun).

3.2.2

Sampel Sampel yang digunakan adalah perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun 2006 - 2009 (4 tahun). Dengan teknik penentuan sampel menggunakan metode purposive judgement sampling, yaitu populasi yang akan dijadikan sampel penelitian adalah yang memenuhi kriteria - kriteria sampel tertentu sesuai dengan yang diinginkan peneliti dan dipilih berdasarkan pertimbangan tertentu disesuaikan dengan tujuan penelitian yang akan dicapai. Adapun sampel yang diambil harus memenuhi kriteria - kriteria sebagai berikut : a. Perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). b. Perusahaan yang melaporkan secara publik laporan keuangan tahunan dalam tahun fiskal yang berakhir 31 Desember yang telah diaudit untuk masa tahun 2006 - 2009 (4 tahun). c. Perusahaan industri barang konsumsi yang menggunakan saldo laba (retained earnings) yang belum ditentukan penggunaannya dan memiliki saldo laba (retained earnings) yang positif.

52

3.3 3.3.1

Teknik Pengumpulan Data Jenis Data Data yang dikumpulkan adalah berupa data sekunder, yaitu jenis data yang diperoleh secara tidak langsung dari sumber pertama (perusahaan). Data dalam penelitian ini berupa laporan keuangan dan harga saham perusahaan yang terpilih menjadi sampel serta data lainnya yang berkaitan dengan penelitian ini.

3.3.2

Sumber Data Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data laporan keuangan dan harga penutupan saham pada perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2006 sampai dengan tahun 2009 melalui situs Bursa Efek Indonesia (BEI), yaitu situs www.idx.co.id, www.yahoofinance.com, dan Pusat Referensi Pasar Modal (PRPM).

3.3.3

Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam melakukan penelitian ini dengan memperoleh data yang jelas dan akurat adalah dengan 3 (tiga) cara, yaitu : a. Penelitian Kepustakaan (Library Research) Cara penelitian ini ditempuh untuk menentukan teori - teori sebagai landasan penelitian yang didapat dari buku - buku bacaan, jurnal - jurnal

53

penelitian, koran, dan literatur - literatur lainnya yang mendukung penelitian ini. b. Penelitian Lapangan (Field Research) Cara penelitian ini dilakukan dengan observasi langsung ke pojok Bursa Efek Indonesia (BEI) di Univesitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta. c. Dokumentasi Cara pengumpulan data dilakukan dengan membuat salinan atau menggandakan data dari penelitian sebelumnya.

3.4 3.4.1

Teknik Analisis dan Uji Hipotesis Uji Asumsi Klasik Pengujian persamaan regresi berganda harus memenuhi persyaratan uji asumsi klasik, yaitu bahwa pengambilan keputusan melalui uji t dan uji F tidak boleh bias. Asumsi klasik ini bermaksud untuk memastikan bahwa model yang diperoleh benar - benar memenuhi asumsi dasar dalam analisis regresi yang meliputi asumsi : terjadi normalitas, tidak terjadi

multikolinearitas, tidak terjadi autokolerasi, tidak terjadi heteroskedastisitas. a. Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, baik variabel dependen maupun variabel independen, keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Model regresi yang baik adalah,

54

model regresi yang mempunyai distribusi normal atau mendekati normal (Ghozali, 2006: 147). Untuk membuktikan apakah data yang digunakan dalam penelitian ini terdistribusi normal dapat dilihat dari titik - titik pada grafik menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal pada grafik normal p-p plot. Apabila titik - titik pada grafik menyebar jauh dari arah garis diagonal pada grafik normal p-p plot maka, data tersebut tidak terdistribusi dengan baik atau tidak normal.

b. Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas merupakan salah satu alat uji asumsi regresi yang bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Jika terjadi korelasi maka terdapat masalah multikolinearitas. Uji multikolinearitas dilakukan dengan dengan menghitung nilai Variance Inflation Factor (VIF) tiap tiap variabel independen dan melalui kolom Collinearity Statistics pada tabel Coefficients, jika nilai VIF ada di sekitar angka 1 dan nilai Tolerance mendekati angka 1, maka tidak terjadi multikolinearitas. Multikolinearitas terjadi jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) melebihi 10, dan jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) kurang dari 10 menunjukkan bahwa korelasi antar variabel independen masih bisa

55

ditolerir. Model regresi yang baik adalah model yang tidak terjadi multikolinearitas (Ghozali, 2006: 95). Dasar pengambilan keputusan : 1) VIF 10 : Antar variabel independen terjadi multikolinieritas. 2) VIF < 10 : Antar variabel independen tidak terjadi multikolinieritas.

c. Uji Autokolerasi Uji autokorelasi dilakukan untuk menguji apakah dalam model regresi linear ada korelasi antara kesalahan pengganggu (error term) pada suatu periode dengan kesalahan pada periode sebelumnya yang biasanya terjadi karena menggunakan data time series. Jika terjadi korelasi, maka dinamakan ada masalah autokorelasi. Model regresi yang baik adalah regresi yang bebas dari autokorelasi (Ghozali, 2006: 99). Dasar pengambilan keputusan sebagai berikut:

Tabel 2 Kriteria Pengambilan Keputusan Uji Autokolerasi Hipotesis nol (H0) Keputusan Tidak ada autokolerasi positif Tolak Tidak ada autokolerasi positif No decision Tidak ada autokolerasi negatif Tolak Tidak ada autokolerasi negatif No decision Tidak ada autokolerasi positif Tidak ditolak atau negatif Keterangan : du = batas atas dan dl = batas bawah
Sumber : Ghozali (2006: 100)

Jika 0 < d <dl dl d du 4 dl < d < 4 4 du d 4 dl du < d < 4 - du

56

d. Uji Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Jika varians dari residual dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap, maka disebut Homoskedastisitas, dan sebaliknya jika varians berbeda disebut Heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah yang Homoskedastisitas atau tidak terjadi

Heteroskedastisitas (Ghozali, 2006: 125). Untuk mengetahui ada atau tidaknya heteroskedastisitas dalam model regresi dapat dilihat pada grafik Scatterplot. Jika titik - titik dalam grafik menyebar tidak membentuk pola tertentu, maka tidak terjadi heteroskedastisitas. Dasar pengambilan keputusan: 1) Probabilitas > 0,05 2) Probabilitas < 0,05 : Bebas dari heteroskedastisitas. : Terkena heteroskedastisitas.

3.4.2

Analisis Regresi Linear Berganda Dalam penelitian ini pengujian menggunakan statistic deskriptif untuk menganalisis data. Analisis data yang digunakan adalah metode deskriptif kuantitatif yang merupakan pencatatan data yang disertai angka - angka yang dapat memberikan gambaran yang objektif dari masalah yang dianalisis.

57

Teknik yang digunakan dalam penelitian ini adalah persamaan regresi linear berganda dengan menggunakan 3 (tiga) variabel independen dan 1 (satu) variabel dependen. Untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) terhadap harga saham dengan menggunakan metode regresi linear berganda yang menggunakan alat bantu SPSS (Statistical Product and Service Solution) versi 17.0. Hal ini dapat dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut :

Y = + 1X1 + 2X2 + 3X3 + Dimana : Y 1,2 4 X1 X2 X3 : Harga saham (closing price) : Konstanta : Koefisien regresi masing - masing variabel independent : Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) : Penjualan / aktiva lancar (SALCA) : Saldo laba / total aktiva (RETA) : Error term (residual)

58

3.4.3

Uji Hipotesis Untuk menjawab hipotesis yang telah dibuat dapat digunakan metode analisis sebagai berikut : a. Pengujian Parsial (Uji t) Pengujian hipotesis secara parsial (individu) dengan menggunakan uji t yaitu dengan mencari t hitung dan membandingkan dengan t tabel. Pengujian ini dilakukan untuk membuktikan apakah pengaruh dari variabel independen secara parsial (individu) memiliki pengaruh signifikan atau tidak dengan variabel dependen (Ghozali, 2006: 88). Dengan merumuskan hipotesis sebagai berikut : Ho1 = Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) tidak mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ha1 = Pertumbuhan penjualan (Growth Sales) mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ho2 = Penjualan / aktiva lancar (SALCA) tidak mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ha2 = Penjualan / aktiva lancar (SALCA) mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ho3 = Saldo laba / total aktiva (RETA) tidak mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ha3 = Saldo laba / total aktiva (RETA) mempunyai pengaruh terhadap harga saham.

59

Kriteria penerimaan dan penolakan hipotesis adalah : 1) - Jika t hitung > t tabel maka Ho ditolak (ada pengaruh signifikan) - Jika t
hitung

< t

tabel

maka Ho diterima (tidak ada pengaruh

signifikan) Berdasarkan dasar signifikasi dengan kriteria sebagai berikut : 2) - Jika signifikasi > 0,05 maka Ho diterima - Jika signifikasi < 0,05 maka Ho ditolak b. Pengujian Simultan F (Uji F) Pengujian hipotesis secara simultan (menyeluruh) dengan

menggunakan uji F yaitu dengan mencari F hitung dan membandingkan dengan F


tabel.

Pengujian ini dilakukan untuk membuktikan apakah

pengaruh dari variabel independen secara simultan (menyeluruh) memiliki pengaruh signifikan atau tidak dengan variabel dependen (Ghozali, 2006: 88). Dengan merumuskan hipotesis sebagai berikut : Ho = Pertumbuhan penjualan (Growth sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) tidak mempunyai pengaruh terhadap harga saham. Ha = Pertumbuhan penjualan (Growth sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) mempunyai pengaruh terhadap harga saham.

60

Kriteria penerimaan dan penolakan hipotesis adalah : 1) - Jika F hitung > F tabel maka Ho ditolak (ada pengaruh signifikan) - Jika F
hitung

< F

tabel

maka Ho diterima (tidak ada pengaruh

signifikan) Berdasarkan dasar signifikasi dengan kriteria sebagai berikut : 2) - Jika signifikasi > 0,05 maka Ho diterima - Jika signifikasi < 0,05 maka Ho ditolak

c. Uji Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi (R2) digunakan untuk mengukur seberapa besar peranan variabel independen secara simultan (menyeluruh) mempengaruhi perubahan yang terjadi pada variabel dependen (Ghozali, 2006: 87). Dengan merumuskan hipotesis sebagai berikut : Ho : b1 = b2 = b3 = 0, diduga tidak terdapat pengaruh variabel pertumbuhan penjualan (Growth sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA) terhadap variabel harga saham. Ha : b1 = b2 = b3 = 0, diduga terdapat pengaruh variabel pertumbuhan penjualan (Growth sales), penjualan / aktiva lancar (SALCA) dan saldo laba / total aktiva (RETA) terhadap variabel harga saham.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1

Deskripsi Objek Penelitian Objek penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan industri barang konsumsi periode 2006 2009 (4 tahun). Berikut ini nama nama perusahaan yang menjadi objek penelitian adalah sebagai berikut : Tabel 3 Daftar Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Nama Perusahaan Kode DLTA HMSP INDF KLBF KAEF Tahun Berdiri 1970 1963 1990 1966 1971 Bidang Usaha Makanan dan minuman Rokok Makanan dan minuman Farmasi Makanan dan minuman Kosmetik dan barang keperluan rumah tangga Makanan dan minuman Farmasi Makanan dan minuman Farmasi Makanan dan minuman Kosmetik dan

PT. Delta Djakarta, Tbk PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk PT. Indofood Sukses Makmur, Tbk PT. Kalbe Farma, Tbk PT. Kimia Farma, Tbk

PT. Mandom Indonesia

TCID

1969

PT. Mayora Indah, Tbk PT. Merck, Tbk PT. Multi Bintang Indonesia, Tbk PT. Tempo Scan Pasific, Tbk PT. Ultra Jaya Milk, Tbk PT. Unilever Indonesia, Tbk 61

MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ UNVR

1977 1970 1929 1970 1971 1933

62

barang keperluan rumah tangga


Sumber : www.idx.co.id

Perusahaan - perusahaan di atas terpilih dari populasi yang ada berdasarkan kriteria - kriteria yang telah ditetapkan dengan menggunakan metode purposive judgement sampling.

4.2 4.2.1

Deskriptif Hasil Penelitian Harga Saham Harga Saham diperoleh dari rata - rata harga saham penutupan (closing price) pada laporan keuangan tahunan yang dikeluarkan oleh 12 perusahaan sektor industri barang konsumsi yang sudah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) mulai dari tahun 2006 sampai dengan tahun 2009 adalah sebagai berikut : Tabel 4 Harga Saham Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR Harga Saham (Rp) (Y) 2007 2008 22242 19417 13483 11142 1938 2085 1303 770 265 153 7554 6,471 1666 1333

2006 30175 8254 1094 1289 150 5544 1083

2009 40217 10100 2104 1017 131 6042 2199

63

MERK MLBI TSPC ULTJ UNVR

29892 51717 4572 319 4688

50763 53142 845 535 6417

45875 57992 549 641 7125

57408 108004 605 645 9446

Sumber : Laporan Kinerja Keuangan 2006 - 2009 (data diolah)

Berdasarkan tabel 4 di atas, menunjukkan bahwa harga saham yang terjadi di 12 perusahaan industri barang konsumsi dilihat berdasarkan rata rata harga saham penutupan (closing price) setiap akhir periode (tahunan). Karena harga saham penutupan merupakan harga saham yang terakhir dalam transaksi perdagangan. Harga saham pada PT. Indofood Sukses Makmur Tbk, PT. Multi Bintang Indonesia Tbk, PT. Ultra Jaya Milk Tbk, PT. Unilever Indonesia Tbk mengalami kenaikan harga saham dari tahun ke tahun. Hal itu membuktikan bahwa kinerja perusahaan - perusahaan tersebut berkembang sangat baik, sedangkan perusahaan lainnya masih mengalami fluktuasi harga saham dari tahun ke tahun. Namun, hal itu tidak terlalu signifikan (berarti) karena masih dalam batas normal. 4.2.2 Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Besarnya suatu pertumbuhan penjualan diukur dengan

membandingkan antara selisih total penjualan tahun sekarang (tn) dikurangi penjualan tahun lalu (tn - 1) dibagi dengan total penjualan tahun lalu (tn - 1). Besarnya pertumbuhan penjualan dari 12 perusahaan industri barang

64

konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2006 2009 adalah sebagai berikut : Tabel 5 Pertumbuhan Penjualan (Growth Sales) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ UNVR Pertumbuhan Penjualan (X1) 2006 2007 2008 -0.08 0.11 0.53 0.20 0.01 0.16 0.17 0.27 0.39 0.03 0.15 0.12 0.21 0.08 0.14 0.05 0.07 0.22 0.16 0.43 0.38 0.26 0.12 0.16 0.05 0.10 0.35 0.09 0.14 0.16 0.17 0.35 0.21 0.13 0.11 0.24

2009 0.10 0.11 -0.04 0.15 0.06 0.12 0.22 0.18 0.22 0.24 0.18 0.17

Sumber : Laporan keuangan 2006 - 2009 (data diolah)

Berdasarkan tabel 5 di atas, menunjukkan bahwa hasil pertumbuhan penjualan (Growth Sales) pada 12 perusahaan industri barang konsumsi dari tahun ke tahun menunjukkan perkembangan yang stabil. Pertumbuhan penjualan adalah perubahan penjualan pada laporan keuangan per tahun, pertumbuhan berkaitan dengan bagaimana terjadinya stabilitas peningkatan penjualan ke depan dan pertumbuhan penjualan yang di atas rata - rata bagi suatu perusahaan pada umumnya didasarkan pada pertumbuhan cepat yang diharapkan dan industri dimana perusahaan beroperasi (Fabozzi, 2000: 881).

65

Terbukti bahwa pada tahun 2006 sampai 2009 tidak terlalu banyak perusahaan yang mengalami pertumbuhan yang negatif. Hal itu disebabkan bahwa tingkat penjualan pada perusahaan industri barang konsumsi hampir tidak terpengaruh oleh fluktuasi perekonomian yang buruk, melainkan perusahaan tersebut akan tetap eksis dan bertahan, hal itu disebabkan oleh produk yang dihasilkannya. Karena permintaan akan produk yang dihasilkan perusahaan manufaktur akan tetap stabil walaupun ada suatu penurunan tetapi tidak akan berpengaruh terhadap aktivitas perusahaan dalam menghasilkan laba yang optimal. Walaupun pada tahun 2006 PT. Delta Djakarta Tbk mengalami pertumbuhan penjualan yang negatif -8% tetapi pada tahun - tahun berikutnya menunjukkan tingkat pertumbuhan penjualan yang positif. Hal itu, disebabkan faktor tingkat penjualan yang lebih kecil dari tahun sebelumnya. Dan PT. Indofood Sukses Makmur Tbk mengalami penurunan pertumbuhan penjualan pada tahun 2009 sebesar -4% karena disebabkan buruknya perekonomian di tahun 2008, sehingga berdampak pada tahun 2009. 4.2.3 Penjualan / Aktiva Lancar (Sales to Current Assets) Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) diukur dengan membandingkan antara penjualan dengan aktiva lancar. Besarnya penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) dari 12 perusahaan industri barang

66

konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2006 2009 adalah sebagai berikut : Tabel 6 Penjualan / Aktiva Lancar (Sales to Current Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ UNVR Penjualan / Aktiva Lancar (X2) 2007 2008 1.02 1.24 2.69 3.14 2.36 2.71 1.86 1.89 2.65 2.85 2.57 2.49 2.71 2.32 2.08 2.13 4.28 2.53 1.68 1.77 2.04 1.69 4.66 5.02

2006 0.96 3.13 2.94 1.83 2.92 2.68 2.48 2.23 4.49 1.71 1.98 18.75

2009 1.21 3.02 2.87 1.93 2.80 2.47 2.73 2.19 2.88 1.91 1.98 5.07

Sumber : Laporan keuangan 2006 - 2009 (data diolah)

Berdasarkan tabel 6 di atas, menunjukkan bahwa hasil penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) pada 12 perusahaan industri barang konsumsi mengalami tingkat efisiensi yang cukup baik, karena tidak terdapat rasio penjualan / aktiva lancar (SALCA) yang bernilai negatif. Sehingga dapat diartikan bahwa nilai penjualan jauh lebih besar dari aktiva lancar. Karena rasio penjualan / aktiva lancar (sales to current assets) merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur seberapa efisien

67

penggunaan dana perusahaan yang dikeluarkan pada aktiva lancarnya dalam menghasilkan suatu penjualan (Tampubolon, 2005: 35). PT. Delta Djakarta Tbk, memiliki nilai rasio terendah diantara perusahaan - perusahaan lain. Hal itu menunjukkan bahwa perusahaan tersebut kurang efisien dalam menggunakan aktivanya untuk menghasilkan penjualan dibandingkan perusahaan - perusahaan lain. PT. Unilever Indonesia Tbk, memiliki nilai rasio yang tinggi. Hal tersebut menunjukkan bahwa perusahaan tersebut mempunyai tingkat efisiensi tertinggi dalam menggunakan aktivanya untuk menghasilkan penjualan dibandingkan perusahaan - perusahaan lainnya.

4.2.4

Saldo Laba / Total Aktiva (Retained Earnings to Total Assets) Saldo laba / Total aktiva ( Retained Earnings to Total Assets) diukur dengan membandingkan antara saldo laba dengan total aktiva. Besarnya saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) dari 12 perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2006 - 2009 adalah sebagai berikut :

68

Tabel 7 Saldo Laba / Total Aktiva (Retained Earnings to Total Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ UNVR Saldo Laba / Total Aktiva (X3) 2007 2008 0.71 0.69 0.44 0.42 0.17 0.13 0.60 0.65 0.04 0.04 0.61 0.56 0.33 0.27 0.71 0.75 0.28 0.34 0.59 0.60 0.12 0.30 0.42 0.45

2006 0.69 0.36 0.26 0.54 0.03 0.56 0.32 0.67 0.29 0.59 0.12 0.41

2009 0.73 0.53 0.17 0.69 0.04 0.57 0.34 0.71 0.08 0.60 0.32 0.47

Sumber : Laporan keuangan 2006 - 2009 (data diolah)

Berdasarkan tabel 7 di atas, menunjukkan bahwa saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) pada 12 perusahaan industri barang konsumsi mengalami kondisi yang cukup baik dari tahun 2006 sampai 2009 karena tidak ada hasil rasio yang bernilai negatif. Hal itu disebabkan dari lamanya perusahaan tersebut berdiri, karena dengan semakin lama perusahaan tersebut berdiri maka semakin banyak saldo laba (retained earnings) yang di dapat dalam perusahaan, demikian sebaliknya. Kecuali pada awal saat perusahaan tersebut berdiri memiliki laba sangat besar. Dapat dilihat pada perusahaan yang memiliki saldo laba / total aktiva (RETA) rata - rata di atas 50%, yaitu : PT Delta Djakarta Tbk, PT Merck Tbk,

69

PT Kalbe Farma Tbk, PT Mandom Indonesia Tbk, PT Tempo Scan Pasific Tbk. Hal itu, dikarenakan perusahaan - perusahaan tersebut memiliki kemampuan dalam memperoleh saldo laba (retained earnings) lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan - perusahaan lainnya. Walaupun pada PT. Unilever Indonesia dan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk, tidak menunjukkan hasil rasio kurang dari 50%, tetapi perusahaan tersebut masih menunujukkan kenaikan saldo laba / total aktiva (RETA) yang terus meningkat dari tahun 2006 sampai 2009. Karena kemampuan memperoleh saldo laba (retained earnings) oleh perusahaan perusahaan ini tidak terlepas dari umur perusahaan tersebut. Dengan demikian dari hasil saldo laba / total aktiva (RETA) bahwa tidak ada perusahaan di atas yang bernilai negatif. Hal itu mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut selalu mengalami laba bersih atau memperoleh keuntungan. Karena dengan adanya keuntungan akan memperbesar retained earnings yang berarti akan memperbesar modal sendiri, sebaliknya adanya kerugian yang diderita akan memperkecil retained earnings yang berarti akan memperkecil modal sendiri (Riyanto, 2001: 244). Oleh karena itu, tidak menutup kemungkinan bahwa perusahaan perusahaan tersebut dapat menggunakan retained earnings untuk membiayai aktiva tetap dari modal sendiri dibandingkan meminjam dari modal asing yang kemungkinan akan menambah tingkat solvabilitas perusahaan.

70

4.3 4.3.1

Hasil Analisis dan Pengujian Hipotesis Pengujian Asumsi Klasik Untuk menguji kesalahan model regresi yang digunakan dalam penelitian, maka harus dilakukan pengujian asumsi klasik sebagai berikut : e. Hasil Uji Normalitas Untuk menguji apakah dalam model regresi, baik variabel dependen maupun variabel independen mempunyai distribusi normal atau tidak. Pengujian ini menggunakan grafik normal plot sebagai berikut : Gambar 2 Hasil Uji Normalitas

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

71

Berdasarkan gambar 2 di atas, dapat dilihat bahwa titik - titik pada grafik menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal pada grafik normal p-p plot sehingga dapat disimpulkan bahwa data yang digunakan dalam penelitian ini memenuhi uji normalitas. Jadi, data yang digunakan sangat baik. f. Hasil Uji Multikolinieritas Untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Hasil perhitungan dapat dilihat melalui kolom Collinearity Statistics pada tabel Coefficients. Jika nilai VIF ada di sekitar angka 1 dan nilai Tolerance mendekati angka 1, maka tidak terjadi multikolinearitas. Multikolinearitas terjadi jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) melebihi 10. Hasil pengujian terlihat pada tabel sebagai berikut : Tabel 8 Hasil Uji Multikolinearitas
Collinearity Statistics Model
1

Tolerance

VIF

(Constant) GROWTH_SAL SALCA RETA .971 .972 .954 1.030 1.029 1.048

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

72

Berdasarkan tabel 8 di atas, menunjukkan bahwa tidak ada satu variabel bebas yang memiliki nilai tolerance kurang dari 0.10. Kondisi tersebut berarti bahwa tidak ada korelasi antar variabel independen yang nilainya lebih dari 95%. Hasil perhitungan VIF juga menunjukkan kondisi yang sama, yaitu semua variabel bebas (independen) memiliki nilai VIF di bawah 10. Nilai Variance Inflation Factor (VIF) dari masing - masing variabel independen, yaitu pertumbuhan penjualan (Growth Sales) sebesar 1.030 , penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) sebesar 1.029, dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) sebesar 1.048, sehingga dapat disimpulkan bahwa seluruh variabel independen pada penelitian ini tidak terdapat adanya indikasi gejala multikolinearitas. g. Hasil Uji Autokorelasi Uji Autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ada korelasi antara kesalahan pengganggu (error term) pada periode sebelumnya yang biasanya terjadi karena menggunakan data time series. Hasil pengujian terlihat pada tabel sebagai berikut : Tabel 9 Hasil Uji Autokorelasi

Model 1

R .501a

Durbin-Watson 1.794

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

73

Berdasarkan tabel 9 di atas, dapat diketahui bahwa model yang digunakan dalam penelitian ini memiliki nilai Durbin-Watson sebesar 1,794. Dengan nilai Durbin-Watson pada model penelitian berada pada nilai antara du < DW < 4 - du yaitu nilai Durbin-Watson lebih besar dari batas atas (du) dengan nilai du sebesar 1,674 dan kurang dari 4 1,674. Maka dapat disimpulkan bahwa tidak bisa menolak H0 (H0 diterima). Jadi, tidak terdapat autokorelasi positif dan negatif pada penelitian ini.

h. Hasil Uji Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual dari satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Untuk mengetahui ada atau tidaknya heteroskedastisitas dalam model regresi dapat dilihat pada grafik Scatterplot. Jika titik - titik dalam grafik menyebar tidak membentuk pola tertentu, maka tidak terjadi heteroskedastisitas. Hasil pengujian heteroskedastisitas terlihat pada gambar sebagai berikut :

74

Gambar 3 Hasil Uji Heteroskedastisitas

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

Berdasarkan hasil pengujian heteroskedastisitas pada gambar 3, menunjukkan bahwa tidak adanya pola tertentu dalam grafik scatterplot, kondisi tersebut dapat dilihat dari penyebaran data (titik) yang terjadi secara acak, baik di bawah maupun di atas nol pada sumbu Y, sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa model regresi dinyatakan baik dan layak untuk digunakan, karena tidak terjadi heteroskedastisitas. Kesimpulan yang didapat dari analisis data tersebut adalah tidak terdapat adanya gejala heteroskedastisitas dalam penelitian ini.

75

4.3.2

Analisis Regresi Linear Berganda Dalam penelitian ini menggunakan statistic deskriptif untuk

menganalisis data. Analisis data yang digunakan adalah metode deskriptif kuantitatif yang merupakan pencatatan data yang disertai angka - angka yang dapat memberikan gambaran yang objektif dari masalah yang dianalisis. Persamaan regresi linear berganda untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) terhadap harga saham dengan menggunakan metode regresi linear berganda. Data - data yang dipakai untuk mengetahui nilai - nilai variabel

berdasarkan hasil pengolahan data dengan bantuan SPSS (Statistical Product and Service Solutions) versi 17.0 diperoleh hasil perhitungan sebagai berikut : Tabel 10 Hasil Statistik Deskriptif
N HRG_SAHAM GROWTH_SAL SALCA RETA Valid N (listwise) 48 48 48 48 48 Minimum Maximum 131 -.08 .96 .03 108004 .53 18.75 .75 Mean 14383.35 .1698 2.8654 .4231

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

Berdasarkan tabel 10 di atas, dapat diketahui bahwa jumlah data dalam penelitian ini sebanyak 48. Dapat dilihat bahwa harga saham dari 12

76

perusahaan industri barang konsumsi terdapat nilai minimum sebesar Rp. 131, nilai maksimum harga saham sebesar Rp. 108004, dan rata - rata dari harga saham sebesar Rp. 14383,3. Pada pertumbuhan penjualan (Growth_SAL) bahwa terdapat nilai minimum sebesar -0,08 atau 8 %, nilai maksimum sebesar 0,53 atau 53%, serta nilai rata - rata pertumbuhan penjualan sebesar 0,1698 atau 16,98%. Penjualan / aktiva lancar (SALCA) bahwa terdapat nilai minimum sebesar 0,96 atau 96%, nilai maksimum sebesar 18,75 atau 187,5%, serta nilai rata - rata sebesar 2.8654 atau 286,54 %. Saldo laba / total aktiva (RETA) bahwa terdapat nilai minimum 0,03 atau 3%, nilai maksimum sebesar 0,75 atau 75%, serta nilai rata - rata sebesar 0,4231 atau 42,31%. Tabel 11 Hasil Uji Regresi Linear Berganda
Unstandardized Coefficients Model
1

B 2.650 .213 .044 1.815

Std. Error .332 .899 .042 .479

(Constant) GROWTH_SAL SALCA RETA

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

Berdasarkan dari tabel 11 di atas, dapat menghasilkan rumus persamaan regresi linear berganda sebagai berikut :

77

Y = 2.650 + 0.213 Growth SAL+ 0.044 SALCA+ 1.815 RETA Dari persamaan regresi di atas dapat dilihat bahwa konstanta sebesar 2.650. Jadi, apabila tidak ada variabel pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA), saldo laba / total aktiva (RETA) bernilai konstan, maka harga saham sebesar Rp. 2.650. Dari persamaan regresi dari variabel pertumbuhan penjualan (Growth SAL) sebesar 0,213 atau 21,3%. Jadi, dengan tingkat pertumbuhan pertumbuhan dapat meningkatkan harga saham sebesar 21.3% dengan asumsi bahwa variabel lainnya bernilai konstan. Dari persamaan regresi dari penjualan / aktiva lancar (SALCA) sebesar 0,044 atau 4,4%. Jadi, dengan tingkat efisiensi tinggi yang dihasilkan dari penjualan / aktiva lancar (SALCA) dapat meningkatkan harga saham sebesar 4.4% dengan asumsi bahwa variabel lainnya bernilai konstan. Dari persamaan regresi dari saldo laba / total aktiva (RETA) sebesar 1,815 atau 181,5%. Jadi, dengan meningkatnya saldo laba / total aktiva (RETA) dapat meningkatkan profitabilitas yang tinggi pula yang dapat meningkatkan harga saham sebesar 181,5 % dengan asumsi bahwa variabel lainnya bernilai konstan.

78

4.3.3

Pengujian Hipotesis a. Pengujian Parsial (uji t) Uji t dilakukan untuk mengetahui apakah variabel independen secara parsial (individu) memiliki pengaruh yang signifikan atau tidak dengan variabel dependen. Berikut ini hasil uji t dengan menggunakan pengujian statistik SPSS (Statistical Product and Service Solutions). Tabel 12 Hasil Uji t

Model 1 (Constant) GROWTH_SAL SALCA RETA

t 7.991 .237 1.054 3.786

Sig. .000 .814 .297 .000

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

Berdasarkan tabel 12 di atas, dapat dijelaskan hasil dari pengujian secara parsial (individu) sebagai berikut : 1. Untuk variabel pertumbuhan penjualan (Growth Sales) nilai t sebesar 0,237 < nilai t
tabel hitung

sebesar 1,677 dengan tingkat signifikasi

lebih dari 0,05 yaitu 0,814. Maka Ho1 diterima, jadi variabel pertumbuhan penjualan (growth sales) tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham.

79

2. Untuk penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) nilai t sebesar 1,054 < nilai t
tabel

hitung

sebesar 1,677 dengan tingkat signifikasi

lebih dari 0,05 yaitu 0,297. Maka Ho2 diterima, jadi variabel penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. 3. Untuk saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) nilai t
hitung

sebesar 3,786 > nilai t

tabel

sebesar 1,677 dengan tingkat

signifikasi kurang dari 0,05 yaitu 0,000. Maka Ho3 ditolak, jadi variabel saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan terhadap harga saham. b. Pengujian Simultan (uji F) Uji F dilakukan untuk mengetahui apakah variabel independen secara simultan (bersama - sama) memiliki pengaruh yang signifikan atau tidak dengan variabel dependen. Berikut ini hasil uji F dengan menggunakan pengujian statistik SPSS (Statistical Product and Service Solutions). Tabel 13 Hasil Uji F
F 4.906 Sig. .005a

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

80

Berdasarkan tabel 13 di atas, hasil uji ANOVA (Analysis of Varians) atau pengujian simultan (bersama - sama), menunjukkan bahwa nilai F
hitung

sebesar 4,906 > F

tabel

2,60 sebesar dengan tingkat signifikasi

kurang dari 0,05 yaitu sebesar 0,005. Maka Ho ditolak, Jadi pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) mempunyai pengaruh signifikan secara simultan (bersama - sama) terhadap harga saham. c. Pengujian Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi (R2) berguna untuk mengukur seberapa besar peranan variabel independen secara bersama - sama menjelaskan perubahan yang terjadi pada variabel dependen yaitu harga saham. Tabel 14 Hasil Uji Koefisien Determinasi (R2)
Adjusted R Square .200

Model 1

R .501a

R Square .251

Sumber : Hasil SPSS, 2011 (data diolah)

Berdasarkan tabel 14 di atas, dapat dilihat bahwa nilai koefisien determinasi (R2) dari Adjusted R Square adalah sebesar 0,200 atau 20% sehingga dapat disimpulkan bahwa 20% harga saham dapat dijelaskan oleh variabel pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained

81

Earnings to Total Assets), sedangkan sisanya 80% dipengaruhi oleh faktor lain diluar penelitian ini.

4.4

Pembahasan Berdasarkan analisis data yang telah dilakukan, maka hasil pembahasan penelitian ini dari faktor - faktor fundamental yang mempengaruhi harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari tahun 2006 - 2009 dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Hipotesis 1 (H1) : Pertumbuhan penjualan signifikan secara (growth sales) berpengaruh terhadap harga saham

parsial

perusahaan industri barang konsumsi. Berdasarkan hasil pengujian, dapat disimpulkan bahwa variabel pertumbuhan penjualan (Growth Sales) nilai t
tabel hitung

sebesar 0,237 < nilai t

sebesar 1,677 dengan tingkat signifikasi lebih dari 0,05 yaitu 0,814.

Maka H1 (hipotesis 1) ditolak, jadi variabel pertumbuhan penjualan (growth sales) tidak berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham. Hasil penelitian ini, mendukung penelitian yang dilakukan oleh Kesuma (2009) bahwa pertumbuhan penjualan mempunyai pengaruh terkecil diantara variabel penelitiannya terhadap harga saham, yaitu hanya sebesar 12% dan penelitian Aziz (2005) yang menyatakan pertumbuhan penjualan tidak berpengaruh signifikan secara simultan tehadap harga saham.

82

Dari hasil penelitian ini, pertumbuhan penjualan suatu produk dari emiten tergantung dari daur hidup produk (product life cycle), hal ini disebabkan produk yang dihasilkan perusahaan telah masuk ke tahap kedewasaan tumbuh (growth maturity), dimana tingkat pertumbuhan penjualan mulai menurun. Maka, dengan adanya penurunan pertumbuhan penjualan diharapkan banyak produsen mempunyai banyak produk untuk dijual. Hal tersebut dikarenakan atas kebutuhan konsumen terhadap suatu produk berbeda - beda. Oleh karena itu, dengan naik atau turunnya tingkat pertumbuhan penjualan belum tentu dapat menaikkan harga saham. Karena bisa jadi dengan naiknya tingkat penjualan tetapi harga saham tetap stabil atau sebaliknya. b. Hipotesis 2 (H2) : Penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi. Berdasarkan hasil pengujian, dapat disimpulkan bahwa variabel penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) nilai t hitung sebesar 1,054 < nilai t
tabel

sebesar 1,677 dengan tingkat signifikasi lebih dari 0,05 yaitu

0,297. Maka H2 (hipotesis 2) ditolak, jadi variabel penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets) tidak berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham. Dari hasil penelitian ini, membuktikan bahwa perusahaan industri barang konsumsi kurang begitu baik menggunakan Sales to Current Assets

83

(SALCA), karena kemampuan perusahaan dalam menggunakan aktiva lancar tidak mampu menghasilkan suatu penjualan sehingga menyebabkan kurangnya dana untuk membiayai kegiatan operasional perusahaan. Oleh karena itu, tingkat efisiensi yang dihasilkan dari penjualan terhadap aktiva lancar belum tentu menimbulkan suatu persepsi bagi para investor bahwa perusahaan tersebut mampu memanfaatkan aktiva lancarnya dalam menghasilkan suatu penjualan. Tetapi, hal itu tidak menutup kemungkinan bahwa masih banyak sektor industri lainnya yang menjadi pertimbangan dalam menjelaskan SALCA, seperti industri dasar dan kimia dan industri pertambangan. karena hasil penelitian terhadap sektor industri lainnya telah dibuktikan oleh Pasaribu (2008), yang menunjukkan bahwa Sales to Current Assets (SALCA) berpengaruh secara dominan terhadap harga saham di sektor industri pertanian. c. Hipotesis 3 (H3) : Saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham perusahaan industri barang konsumsi. Berdasarkan hasil pengujian, dapat disimpulkan bahwa variabel saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) nilai t sebesar 3,786 > nilai t
tabel hitung

sebesar 1,677 dengan tingkat signifikasi kurang

dari 0,05 yaitu 0,000. Maka H3 (hipotesis 3) diterima, jadi variabel saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham.

84

Hasil penelitian ini mendukung penelitian yang dilakukan oleh Handojo (2001), bahwa Retained earnings to total asset (RETA) berpengaruh signifikan secara parsial terhadap harga saham. Dari penelitian ini, membuktikan bahwa perusahaan dengan tingkat profitabilitas yang tinggi mampu membiayai kegiatan usahanya dengan saldo laba yang dimilikinya, sehingga perusahaan tersebut akan

menggunakan hutang dalam jumlah relatif sedikit. Oleh karena itu, perusahaan yang memiliki saldo laba yang tinggi biasanya tergolong perusahaan yang sudah beroperasi cukup lama sehingga para investor yakin pada kinerja perusahaan yang baik kemudian mempertimbangkan

menanamkan sahamnya di perusahaan tersebut sehingga harga saham akan terus meningkat dan apabila kinerja perusahaan semakin buruk dapat menyebabkan penurunan usaha atau kebangkrutan dan akan berpengaruh terhadap naik turunnya harga saham perusahaan tersebut. d. Hipotesis 4 (H4) : Pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan secara simultan terhadap harga saham

perusahaan industri barang konsumsi. Berdasarkan hasil pengujian, dapat disimpulkan bahwa variabel faktor - faktor fundamental yang menunjukkan bahwa nilai F
hitung

sebesar

4,906 > F tabel sebesar 2,60 dengan tingkat signifikasi kurang dari 0,05 yaitu

85

sebesar 0,005. Maka H4 (hipotesis 4) diterima. Jadi, pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) mempunyai pengaruh signifikan secara simultan (bersama - sama) terhadap harga saham. Hasil penelitian ini mendukung penelitian Handojo (2001) bahwa Retained earnings to total asset (RETA) berpengaruh signifikan secara simultan terhadap harga saham. Walaupun dari penelitian ini variabel variabel independen yang digunakan berbeda - beda dengan penelitian sebelumnya, akan tetapi hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya, yaitu secara simultan (bersama - sama) faktor faktor fundamental terdiri dari : pertumbuhan penjualan (Growth Sales), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets) berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Jadi, seorang investor jangan terlalu menggunakan pedoman dari kondisi internal perusahaan saja sebagai tolak ukur dalam melakukan investasi saham, tetapi harus memperhatikan juga kondisi eksternal perusahaan yang kemungkinan akan memberikan pengaruh dalam memprediksi harga saham di masa mendatang.

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Setelah melakukan analisis dan pengujian hipotesis mengenai faktor faktor fundamental yang mempengaruhi harga saham pada perusahaan industri barang konsumsi di Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk tahun 2006 2009. Hasil dan pembahasan yang digunakan sesuai dengan tujuan hipotesis yang dilakukan dengan analisis regresi linear berganda, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : a. Secara parsial (individu) dari faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth SAL) tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham dengan hasil nilai t
hitung

0,237 < nilai t

tabel

1,677

dengan tingkat signifikasi sebesar 0,814, penjualan / aktiva lancar (SALCA) tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham dengan hasil t hitung 1,054 < nilai t tabel 1,677 dengan tingkat signifikasi sebesar 0.297, dan saldo laba / total aktiva (RETA) berpengaruh signifikan terhadap harga saham dengan hasil t 0,000. b. Secara simultan (bersama - sama) dari faktor - faktor fundamental yang terdiri dari pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) berpengaruh signifikan 86
hitung

3,786 > nilai t

tabel

1,677 dengan tingkat signifikansi sebesar

87

terhadap harga saham dengan hasil F

hitung

sebesar 4,906 > F

tabel

sebesar

2,60 dengan tingkat signifikasi sebesar 0.005. c. Secara uji koefisien determinasi (R2) digunakan untuk mengukur seberapa besar peranan variabel independen terhadap variabel dependen. Dapat dilihat dari tabel koefisien determinasi (R2) adalah sebesar 0,200 atau 20 % sehingga dapat disimpulkan bahwa 20% harga saham dapat dijelaskan oleh variabel pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (SALCA), dan saldo laba / total aktiva (RETA) sedangkan sisanya sebesar 80% dipengaruhi faktor lain di luar penelitian ini. d. Model regresi berganda yang digunakan dalam penelitian ini dinilai sudah cukup layak untuk digunakan, karena telah memenuhi seluruh pengujian asumsi klasik, yang meliputi : terjadi normalitas, tidak ada multikolinearitas, tidak ada autokorelasi dan tidak ada heteroskedastisitas.

5.2

Keterbatasan Penelitian Berdasarkan dari hasil penelitian, penelitian ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu, ada beberapa hal yang menjadi keterbatasan penelitian ini, yaitu sebagai berikut : a. Penelitian ini hanya menggunakan 3 variabel independen, yaitu

pertumbuhan penjualan (Growth SAL), penjualan / aktiva lancar (Sales to Current Assets), dan saldo laba / total aktiva (Retained Earnings to Total Assets).

88

b. Sampel perusahaan yang diambil hanya perusahaan industri barang konsumsi, tidak mencakup seluruh perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). c. Jangka waktu periode penelitian ini hanya dari tahun 2006 sampai dengan 2009 (4 tahun).

5.3

Saran Berdasarkan kesimpulan dan keterbatasan di atas, maka saran yang dapat diberikan untuk perbaikan penelitian selanjutnya, diharapkan data harga saham yang digunakan adalah data harga saham 5 hari atau 7 hari setelah laporan keuangan diterbitkan (Publikasi) dan mencakup seluruh perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan jangka waktu observasi yang lebih panjang. Sebaiknya, lebih memperhatikan faktor - faktor eksternal perusahaan (tingkat inflasi, pergerakan nilai tukar mata uang, tingkat suku bunga, kondisi politik, kondisi keamanan negara) dan ekspektasi (kondisi ekonomi regional) serta variabel - variabel independen lain yang lebih memiliki pengaruh terhadap harga saham, karena setiap perusahaan memiliki suatu kepentingan perusahaan masing - masing dalam menentukan rasio yang paling cocok atau mendukung perusahaan tersebut dalam menganalisis laporan keuangannya.

89

DAFTAR PUSTAKA

Almilia, Luciana Spica dan Emanuel Kristijadi. 2003.Analisis Rasio Keuangan Untuk Memprediksi Kondisi Financial Distress Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta. Jurnal Akuntansi dan Auditing Indonesia (JAAI). Vol. 7, No. 2. Anastasia, Njo, dkk. 2003. Analisis Faktor Fundamental dan Resiko Sistematik Terhadap Harga Saham Properti di BEJ. Jurnal Akuntansi dan Keuangan. Vol. 5, No. 2, Hal. 123 - 132. Anonim. 2008. Pedoman Penyusunan Usulan Penelitian dan Skripsi. Fakultas Ekonomi Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta. Anoraga, Pandji dan Piji Pakarti. 2006. Pengantar Pasar Modal. Rineka cipta. Jakarta. Arifin, Ali . 2006. Membaca Saham. Andi. Yogyakarta. Darmadji, Tjiptono dan Hendy M. Fakhrudin. 2006. Pasar Modal di Indonesia : Pendekatan Tanya Jawab, Edisi kedua. Salemba Empat. Jakarta. Fabozzi, J. Frank. 2000. Manajemen Investasi. Buku II. Salemba Empat. Jakarta. Ghozali, Imam. 2006. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS, Edisi keempat. Badan Penerbit Universitas Diponegoro (BPUD). Semarang. Gunawardana, D Kennedy, et al., 2005. Logistic Regression Model for Business Failures Prediction of Technology Industry in Thailand. Special Issue of the International Journal of the Computer, the Internet and Management, Vol. 13, No. SP2. Halim, Abdul. 2005. Analisis Investasi. Edisi kedua. Salemba empat. Jakarta. Harahap, Sofyan Safri. 2006. Teori Akuntansi : Laporan keuangan. Edisi pertama. Bumi Aksara. Jakarta. Harahap, Zulkifli dan Pasaribu Agusni. 2007. Pengaruh Faktor Fundamental Dan Resiko Sistematik Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar Di Bursa Efek Jakarta. Jurnal Mepa Ekonomi. Harjito, Agus. 2009. Keuangan Perilaku Menganalisis Keputusan Investor. Edisi pertama. EKONISIA. Yogyakarta.

90

Hermansyah, Iwan dan Ariesanti, Eva. 2008. Pengaruh Laba Bersih Terhadap Harga Saham (Sensus Pada Perusahaan Food and Beverage yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta). Jurnal Akuntansi FE Unsil, Vol. 3, No. 1. Husnan, Suad. 2001. Dasar-dasar Teori Portofolio dan Analisis Sekuritas. Edisi Ketiga. AMP YKPN. Yogyakarta. Ismiati, Yuli. 2003. Harga Saham-Analisis Faktor Fundamental Yang Mempengaruhi Saham Manufaktur di Bursa Efek Jakarta. Research from JIPTUMM. Dept. of Economic and Development Studies. Kesuma, Ali. 2009. Analisis Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Serta Pengaruhnya Terhadap Harga Saham Perusahaan Real Estate yang Go Public di Bursa Efek Indonesia. Jurnal Manajemen dan Kewirausahaan. Vol. 11, No. 1, Hal.38 - 45. Martono dan Agus Harjito. 2007. Manajemen Keuangan. Edisi pertama, cetakan keenam. EKONISIA. Yogyakarta. Natarsyah, Syahib. 2000. Analisis Pengaruh Beberapa Faktor Fundamental dan Risiko Sistematik terhadap Harga Saham (Kasus Industri Barang Konsumsi yang Go Publik di Pasar Modal Indonesia). Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia, volume 15/3. Navas, Javier F. 2007. Voluntary Liquidations: An Empirical Study. Revista Europea de Direcciny Economia de la Empresa, Vol. 16, Num. 2, pp.53 60. Orniati, Yuli. 2009. Laporan Keuangan sebagai Alat untuk Menilai Kinerja Keuangan. Jurnal Ekonomi dan Bisnis. No. 3, Hal. 206 213. Pasaribu, Rowland Bismark Fernando. 2008. Pengaruh Variabel Fundamental Terhadap Harga Saham Perusahaan Go Public Di BEI. Jurnal Ekonomi dan Bisnis. Vol. 2, No. 2, Hal 101-103. Samsul, Mohamad. 2006. Pasar Modal dan Manajemen Portofolio. Erlangga. Jakarta. Sasongko, Noer dan Wulandari, Nila. 2006. Pengaruh Eva dan Rasio - Rasio Profitabilitas Terhadap Harga Saham. Empirika, Vol. 19, No.1, Hal 64 - 80. Sawir, Agnes. 2005. Kinerja Keuangan dan perencanaan keuangan perusahaan. Cetakan kelima. PT.Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

91

Seno, Prasono Dwi Wenjo. 2009. Analisis Pengaruh Earnings Per Share (EPS) dan Pertumbuhan Penjualan Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Tekstil dan Garmen yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Skripsi FE S-1 Akuntansi Universitas Pembangunan Nasional Veteran, Jakarta. Subiyantoro, Edi dan Fransisca Andreani. 2003. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham (Kasus Perusahaan Jasa Perhotelan yang Terdaftar di Pasar Modal Indonesia). Jurnal Manajemen dan Kewirausahaan. Vol. 5, No. 2, hal. 171 180. Sunariyah. 2004. Pengetahuan Pasar Modal. UPP AMP YKPN, Jakarta. Tampubolon, Manahan. 2005. Manajemen Keuangan (Finance Management), Cetakan pertama, Ghalia Indonesia. Bogor. Tarigan, Sony Abimanyu dan Hasan Sakti Siregar. 2009. Analisia Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia(BEI) pada tahun 2005 - 2007. Jurnal Akuntansi USU. Tandelilin, Eduardus. 2001. Analisis Investasi dan Manajemen Portofolio. Edisi pertama. Kanisius (anggota IKAPI). Yogyakarta. Toha, Asep. 2010. Bereskan Infrastruktur Selagi Pasar Bergairah. Media Indonesia, 22 Juli, Hal. 13. Van Horne, James. C dan Wachowicz, John M. 2005. Dasar - Dasar Manajemen Keuangan. (Buku 2, Terjemahan). Salemba Empat, Jakarta. Zeitun, Rami, et al., 2007. Default Probability for the Jordanian Companies: A Test of Cash Flow Theory. Journal of Finance and Economics. Issue 8. Jakarta Stock Exchange, 2010. http:// www.idx.co.id , Laporan Keuangan Tahunan, diunduh 22 September 2010, pukul 20:05 wib. Jakarta Stock Exchange, 2010. http:// www.bapepam.go.id , Bursa Efek Indonesia, diunduh 10 Oktober 2010, 21 Desember, Pukul 15:22 wib. Yahoo! Indonesia, 2009. http:// www.vivanews.com, Valuasi Saham Mayora Masih Murah, diunduh 2 Desember 2010, pukul 20:15 wib.

92

Lampiran 1 Harga Saham Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Harga Saham (Rp) 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham HMSP 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 36000 33000 33000 32000 31600 31600 31600 31500 30000 24000 25000 22800 362100 30175 2007 27300 27300 27300 27300 24300 25000 20000 18200 18200 20000 16000 16000 266900 22242 2008 16000 16000 16000 18000 20000 22000 25000 20000 20500 19500 20000 20000 233000 19417 2009 20000 20000 25000 35000 44000 40500 42000 43100 52000 50000 49000 62000 482600 40217

DLTA

Harga Saham (Rp) 2006 8450 8500 8300 8300 8100 7800 7900 7700 8100 7800 8400 9700 99050 8254 2007 11950 12000 13100 14900 12750 13800 13700 13350 13850 14200 13900 14300 161800 13483 2008 14000 13900 13000 12600 12000 11000 11000 10900 10200 8000 9000 8100 133700 11142 2009 10200 10200 10800 10500 10400 9300 8850 10250 10200 10000 10100 10400 121200 10100

93

INDF 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 880 840 890 1130 940 880 1050 1190 1250 1330 1400 1350 13130 1094

Harga Saham (Rp) 2007 1690 1560 1520 1640 1730 2025 2000 1860 1930 2200 2525 2575 23255 1938 2008 2825 2925 2325 2275 2800 2400 2275 2250 1960 1090 970 930 25025 2085 2009 980 880 940 1280 1780 1890 2275 2500 3025 3075 3075 3550 25250 2104

KLBF 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 1300 1360 1360 1520 1310 1250 1200 1120 1320 1360 1180 1190 15470 1289

Harga Saham (Rp) 2007 1300 1220 1210 1260 1240 1390 1490 1360 1330 1360 1220 1260 15640 1303 2008 1200 1050 980 910 880 850 800 750 650 365 410 400 9245 770 2009 465 650 620 900 880 1010 1310 1270 1330 1220 1250 1300 12205 1017

94

KAEF 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 150 155 165 160 155 150 135 140 140 140 150 165 1805 150

Harga Saham (Rp) 2007 160 161 165 172 197 355 375 330 330 325 305 305 3180 265 2008 305 255 179 153 166 150 146 140 117 80 72 76 1839 153 2009 74 76 122 155 148 154 152 148 150 136 129 127 1571 131

TCID 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 9100 3825 4200 4700 4900 5000 5050 5150 5250 5600 6800 6950 66525 5544

Harga Saham (Rp) 2007 7100 7600 7800 7350 7000 7400 7800 7350 7400 7350 8100 8400 90650 7554 2008 7800 7900 7800 7650 7000 6500 5700 5400 5400 5400 5600 5500 77650 6471 2009 5000 4700 3950 5350 5800 6450 6350 6500 6850 6700 6750 8100 72500 6042

95

MYOR 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 840 730 780 1030 1020 970 980 990 1170 1270 1590 1620 12990 1083

Harga Saham (Rp) 2007 1420 1480 1390 1410 1650 1940 1910 1770 1790 1740 1740 1750 19990 1666 2008 1650 1490 1150 1140 1370 1340 1470 1440 1440 1190 1180 1140 16000 1333 2009 1000 990 1030 1280 1490 1600 2150 2375 3000 2975 4000 4500 26390 2199

MERK 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 23000 21600 23200 28000 27300 26600 30000 34000 32500 32500 40000 40000 358700 29892

Harga Saham (Rp) 2007 42400 43950 48800 54000 53000 53000 55100 50000 51000 52400 53000 52500 609150 50763 2008 47000 53000 53000 53000 52000 49000 49000 50000 38000 35500 35500 35500 550500 45875 2009 33000 33000 38000 46500 52000 52500 60000 60000 76000 79000 78900 80000 688900 57408

96

MLBI 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 51000 51000 52500 53000 53000 49500 48800 50700 50600 51500 54000 55000 620600 51717

Harga Saham (Rp) 2007 55000 54000 57500 55000 53000 51000 51100 48100 48000 55000 55000 55000 637700 53142 2008 55000 50000 50000 49500 56000 67000 67000 64900 63000 62000 62000 49500 695900 57992 2009 50000 57500 66000 75000 110000 110000 110000 114500 126000 130000 170050 177000 1296050 108004

TSPC 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 5700 6800 6700 7150 5700 6650 6150 6800 740 790 780 900 54860 4572

Harga Saham (Rp) 2007 940 880 840 850 860 990 880 790 810 790 760 750 10140 845 2008 680 640 600 520 650 680 600 540 475 435 370 400 6590 549 2009 395 445 455 560 620 650 670 680 680 690 690 730 7265 605

97

ULTJ 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 270 255 275 300 230 300 295 270 335 440 420 435 3825 319

Harga Saham (Rp) 2007 425 425 425 375 495 570 560 485 780 600 630 650 6420 535 2008 475 470 640 620 700 750 670 610 690 620 650 800 7695 641 2009 710 750 750 680 620 600 630 610 630 570 610 580 7740 645

UNVR 2006 31 Januari 28 Februari / 29 Februari 31 Maret 30 April 31 Mei 30 Juni 31 Juli 31 Agustus 30 September 30 Oktober / 31 Oktober 30 Nopember 31 Desember Jumlah Rata - rata Harga Saham 4300 4275 4250 4575 4025 4125 4225 4475 4600 4800 6000 6600 56250 4688

Harga Saham (Rp) 2007 5850 5600 5700 5650 6300 6700 7550 6800 6800 6650 6650 6750 77000 6417 2008 6900 6800 6900 6800 6750 6750 6900 7250 7500 7450 7700 7800 85500 7125 2009 7900 8050 7950 7750 7850 9250 11600 10100 10700 10100 11050 11050 113350 9446

Lampiran 2

Penjualan Bersih (Net Sales) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ Rp Penjualan 2005 432,728,579,000 Rp 2006 396,732,902,000 Rp 2007 439,822,766,000 Rp Rp 29,787,725,000,000 Rp 27,858,304,000,000 Rp Rp 2,365,635,901,845 Rp 1,018,333,575,287 Rp 2,828,440,024,641 Rp Rp 547,237,994,000 978,600,000,000 2008 673,769,675,000 Rp Rp 34,680,445,000,000 Rp 38,799,279,000,000 Rp 2,704,728,409,703 Rp 1,239,775,396,779 Rp 3,907,674,046,231 Rp 637,134,080,000 Rp 1,325,661,000,000 Rp 3,633,789,178,647 Rp 1,362,606,580,492 Rp 15,577,811,000,000 2009 740,680,667,000 Rp 38,372,186,000,000 Rp 37,140,830,000,000 Rp 9,087,347,669,804 Rp 2,854,057,690,479 Rp 1,388,724,644,234 Rp 4,777,175,386,540 Rp 751,403,033,000 Rp 1,616,264,000,000 Rp 4,497,931,021,113 Rp 1,613,927,991,404 Rp 18,246,872,000,000

Rp 24,660,038,000,000 Rp 29,545,083,000,000 Rp18,764,650,000,000 Rp 5,870,938,590,836 Rp 1,816,433,228,793 Rp Rp Rp Rp 904,764,220,250 386,345,803,000 852,613,000,000 711,731,974,424 Rp 1,706,184,294,294 Rp 21,941,558,000,000 Rp 6,071,550,437,967 Rp 2,189,714,886,927 Rp Rp Rp Rp 951,630,228,944 487,601,198,000 891,001,000,000 835,229,966,049 Rp 1,971,513,231,132

7,004,909,851,908 Rp 7,877,366,385,633

Rp 2,497,974,268,976

Rp 2,729,223,518,328 Rp 11,335,241,000,000

Rp 3,124,072,589,811 Rp 1,126,799,918,436 Rp 12,544,901,000,000

Rp 9,992,135,000,000 UNVR Sumber : www.idx.co.id

98

99

Lampiran 3

Aktiva Lancar (Current Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ Rp TOTAL AKTIVA LANCAR 2006 413,035,574,000 Rp Rp 9,432,332,000,000 Rp 7,457,559,000,000 Rp 3,321,278,260,845 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 750,931,689,622 354,585,826,847 796,222,894,072 219,019,711,000 198,646,000,000 421,543,148,031 2007 432,546,745,000 Rp Rp 11,056,457,000,000 Rp 11,809,129,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 3,760,007,626,324 893,446,818,652 396,330,123,272 1,043,842,500,869 263,506,940,000 228,688,000,000 1,863,931,039,383 551,946,694,997 2,694,667,000,000 2008 544,236,903,000 Rp Rp 11,037,287,000,000 Rp 14,323,261,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4,168,054,836,528 950,617,883,670 497,211,760,484 1,684,852,654,975 298,668,054,000 524,813,000,000 2,055,154,829,880 804,960,763,556 3,103,295,000,000 2009 612,986,583,000 Rp 12,688,643,000,000 Rp 12,954,813,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4,701,892,518,076 1,020,884,466,060 562,970,640,352 1,750,424,018,336 343,148,415,000 561,482,000,000 2,354,076,614,325 813,389,917,761 3,598,793,000,000

Rp 1,596,124,752,780

Rp 604,552,000,000 UNVR Sumber : www.idx.co.id

100

Lampiran 4

Saldo Laba (Retained Earnings) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ Rp SALDO LABA 2006 396,889,986,000 Rp Rp 4,567,517,000,000 Rp 4,233,280,000,000 Rp 2,478,068,978,374 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,989,948,288 378,827,582,233 502,927,882,673 189,794,957,000 175,586,000,000 145,978,473,720 2007 423,403,563,000 Rp Rp 6,898,550,000,000 Rp 4,944,251,000,000 Rp 3,075,956,684,267 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 52,189,435,346 444,819,870,050 615,686,580,376 234,479,485,000 174,847,000,000 169,340,297,811 2008 484,738,468,000 Rp Rp 6,849,146,000,000 Rp 5,268,387,000,000 Rp 3,684,440,514,806 Rp Rp Rp Rp Rp Rp 55,393,774,869 509,005,105,171 779,253,270,069 282,882,290,000 321,301,000,000 507,165,394,359 2009 555,195,396,000 Rp 9,306,685,000,000 Rp 6,926,568,000,000 Rp 4,489,141,978,407 Rp Rp Rp Rp Rp 62,506,876,510 571,286,217,037 309,742,468,000 82,333,000,000 550,876,336,549

Rp 1,111,081,982,403

Rp 1,470,812,954,399

Rp 1,634,420,677,799 Rp 2,216,988,000,000

Rp 1,786,764,804,428 Rp 2,912,752,000,000

Rp 1,964,479,180,766 Rp 3,515,259,000,000

Rp 1,892,786,000,000 UNVR Sumber : www.idx.co.id

101

Lampiran 5

Total Aktiva (Total Assets) Perusahaan Industri Barang Konsumsi Tahun 2006 2009 Kode Perusahaan DLTA HMSP INDF KLBF KAEF TCID MYOR MERK MLBI TSPC ULTJ Rp TOTAL AKTIVA 2006 571,243,239,000 Rp Rp 12,659,804,000,000 Rp 16,112,493,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4,624,619,204,478 1,261,583,767,835 672,196,585,121 1,553,376,827,333 282,698,909,000 610,437,000,000 2,479,250,656,231 1,249,080,371,256 2007 592,359,226,000 Rp Rp 15,680,542,000,000 Rp 29,706,895,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 5,138,212,506,980 1,386,739,149,721 725,197,057,770 1,893,175,019,860 331,062,225,000 621,835,000,000 2,773,134,866,559 1,362,829,538,011 5,333,406,000,000 2008 698,296,738,000 Rp Rp 16,133,819,000,000 Rp 39,591,309,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 5,703,832,411,898 1,445,669,799,639 910,789,677,565 2,922,998,415,036 375,064,492,000 941,389,000,000 2,967,057,055,450 1,718,997,392,028 6,504,736,000,000 2009 760,425,630,000 Rp 17,716,447,000,000 Rp 40,382,953,000,000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 6,482,446,670,172 1,562,624,630,137 994,620,225,969 3,246,498,515,952 433,970,635,000 993,465,000,000 3,263,102,915,008 1,732,701,994,634 7,484,990,000,000

Rp 4,626,000,000,000 UNVR Sumber : www.idx.co.id

Lampiran 6

HASIL OUTPUT SPSS


Descriptives Statistics N HRG_SAHAM GROWTH_SAL SALCA RETA Valid N (listwise) 48 48 48 48 48
b

Minimum 131 -.08 .96 .03

Maximum 108004 .53 18.75 .75

Mean 14383.35 .1698 2.8654 .4231

Std. Deviation 22486.381 .11706 2.51832 .22158

Model Summary R Adjusted R Std. Error of Square Square the Estimate


a

Change Statistics Model 1 R .501 R Square Change .251 F Change df1 4.906 3 df2 44 Sig. F Change .005 DurbinWatson 1.794

.251

.200

.71110

a. Predictors: (Constant), RETA, SALCA, GROWTH_SAL b. Dependent Variable: HRG_SAHAM ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 7.442 22.249 29.691 df 3 44 47
b

Mean Square 2.481 .506

F 4.906

Sig. .005
a

a. Predictors: (Constant), RETA, SALCA, GROWTH_SAL b. Dependent Variable: HRG_SAHAM Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) GROWTH_SAL SALCA RETA B 2.650 .213 .044 1.815 Std. Error .332 .899 .042 .479 .031 .140 .506
a

Standardized Coefficients Beta t 7.991 .237 1.054 3.786 Sig. .000 .814 .297 .000

Collinearity Statistics Tolerance VIF

.971 .972 .954

1.030 1.029 1.048

a. Dependent Variable: HRG_SAHAM

102

103