Anda di halaman 1dari 73

STUDI KESEIMBANGAN ADSORPSI MERKURI(II) PADA

BIOMASSA DAUN ENCENG GONDOK (Eichhornia crassipes)





SKRIPSI


Oleh:
MOCHAMAD CHALID AL AYUBI
NIM. 03530007












JURUSAN KIMIA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALANG
2007

STUDI KESEIMBANGAN ADSORPSI MERKURI(II) PADA
BIOMASSA DAUN ENCENG GONDOK (Eichhornia crassipes)



SKRIPSI



Diajukan Kepada:
Universitas Islam Negeri Malang
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyratan Dalam
Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S. Si)




Oleh:
MOCHAMAD CHALID AL AYUBI
NIM. 03530007











JURUSAN KIMIA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALANG
2007

STUDI KESEIMBANGAN ADSORPSI MERKURI(II) PADA
BIOMASSA DAUN ENCENG GONDOK (Eichhornia crassipes)



SKRIPSI

Oleh:
MOCHAMAD CHALID AL AYUBI
NIM. 03530007


Telah disetujui oleh:





Dosen Pembimbing I





Himmatul Barroroh, M. Si
NIP. 150 327 246
Dosen Pembimbing II





Munirul Abidin, M.Ag
NIP. 150 321 634
Dosen Pembimbing III





Diana Candra D, M.Si
NIP. 150 327 251





Tanggal: 12 Desember 2007



Mengetahui,
Ketua Jurusan Kimia



Diana Candra D., M.Si
NIP. 150 327 251
STUDI KESEIMBANGAN ADSORPSI MERKURI(II) PADA
BIOMASSA DAUN ENCENG GONDOK (Eichhornia crassipes)


SKRIPSI

Oleh:
MOCHAMAD CHALID AL AYUBI
NIM. 03530007


Telah Dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi dan
Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan Dalam
Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S. Si)

Tanggal, 28 Desember 2007


Susunan Dewan Penguji:

Tanda Tangan
1. Penguji Utama : Anton Prasetyo, M. Si
NIP. 150 377 252
( )
A. Ghanaim Fasya, S. Si
NIP. 150 377 943
( )
2. Ketua Penguji : Himmatul Barroroh, M. Si
NIP. 150 327 246
( )
3. Sekertaris Penguji : Diana Candra D, M. Si
NIP. 150 327 251
( )
4. Anggota Penguji : Munirul Abidin, M. Ag
NIP. 150 321 634
( )



Mengetahui dan Mengesahkan
Ketua Jurusan Kimia



Diana Candra D., M.Si
NIP. 150 327 251
KATA PENGANTAR



Segala puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
limpahan taufik, rahmah serta hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan skripsi sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana sains
(S.Si). Shalawat serta salam semoga tetap tercurah limpahkan kepada baginda
Rasulillah saw yang telah menjadi uswatun hasanah dengan membawa pancaran
cahaya pengetahuan dan kebenaran, sehingga pada detik ini kita masih mampu
mengarungi hidup dan kehidupan yang berlandaskan iman dan Islam.
Seiring dengan terselesaikannya penyusunan skripsi ini, tak lupa penulis
menyampikan terima kasih dan penghargaan tanpa batas kepada semua pihak yang
telah memberikan arahan, bimbingan dan petunjuk serta motivasi dalam proses
penyusunannya, antara lain :
1. Prof. Dr. H. Imam Suprayogo selaku Rektor Universitas Islam Negeri (UIN)
Malang.
2. Prof. Drs. Sutiman Bambang Sumitro, S.U., D.Sc Selaku Dekan Fakultas Sains
Dan Teknologi (UIN) Malang.
3. Diana Candra Dewi, M.Si Selaku Ketua Jurusan kimia Fakultas Sains Dan
Teknologi (UIN) Malang.
4. Himmatul Barroroh M.Si sebagai Dosen pembimbing I, Diana Candra Dewi, M.
Si sebagai pembimbing II dan Munirul Abidin, M. Ag sebagai pembimbing
agama yang dengan penuh kesabaran dan keikhlasan di tengah-tengah
kesibukannya meluangkan waktu memberikan bimbingan dan pengarahan
sehingga skripsi ini dapat terselesaikan.
5. Dewan penguji Anton Prasetyo, M. Si dan A. Ghanaim Fasya, S. Si yang telah
banyak memberikan masukan, kritik, dan saran.
6. Semua Dosen serta Staf Pegawai Kantor Jurusan Kimia, tarima kasih atas segala
bantuanya.
7. Kepala beserta pengelola lab. Kimia UIN Malang
8. Kepala beserta pengelola lab. Kimia lanjut Universitas Brawijaya
9. KH. Hamim Abror, S. H dan keluarga besar NGALAH
10. Eichhornia crassipes team (Susi, Siro, Lilik, endut Tike) trimakasih atas semua
bantuan dan pengorbanannya.
11. Teman, sahabat dan saudaraku seperjuangan angkatan 2003 kimia, aku yakin
musim ini akan cepat berlalu dan kita pasti akan menuai hasil yang terbaik.
Tiada kata yang pantas penulis ucapkan selain dari doa, semoga apa yang
telah diberikan menjadi amal yang diterima di sisi Allah swt. Akhirnya, penulis
hanya dapat berdoa semoga amal mereka diterima oleh Tuhan Yang Maha Esa
sebagai amalan sholehan serta mendapatkan imbalan yang semestinya. Penulis
berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan bagi
penulis khususnya. Amien ya robbal alamin!




Malang, 16 Juli 2007


Penulis











DAFTAR ISI




KATA PENGANTAR .............................................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL .................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ vii
ABSTRAK ............................................................................................................. ..
viii
BAB I : PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 4
1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................................... 4
1.4. Manfaat Penelitian ................................................................................... 5
1.5. Batasan Masalah ...................................................................................... 5

BAB II : KAJIAN PUSTAKA
2.1. Merkuri ................................................................................................... 6
2.2. Biomassa .................................................................................................. 8
2.2.1. Biomassa dari Medicago Satifa (Alfalfa) Sebagai Adsorben ......... 8
2.2.2. Protein ............................................................................................. 9
2.2.3. Enceng Gondok ............................................................................... 11
2.3. Adsorpsi ................................................................................................... 14
2.3.1. Isotermis Adsorpsi ......................................................................... 16
2.3.2. Isotermis Adsorpsi Langmuir ......................................................... 16
2.3.3. Isotermis Adsorpsi Freunlich .......................................................... 17
2.3.4. Kapasitas Adsorpsi ......................................................................... 19
2.4. Spektroskopi Serapan Atom (AAS). ........................................................ 19
2.5. Kajian Keagamaan ................................................................................... 21
2.6. Hipotesis .................................................................................................. 25

BAB III : METODE PENELITIAN
3.1. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................................... 26
3.2. Waktu dan Tempat Penelitian .................................................................. 26
3.3. Bahan ........................... ........................................................................... 26
3.4. Alat................................ ........................................................................... 27
3.5. Tahapan Penelitian .................................................................................. 27
3.6. Cara Kerja ............................ ................................................................... 27
3.7. Teknik Pengumpulan Data ..................................................................... 29
3.8. Analisis Data ................. .......................................................................... 29

BAB IV : Hasil Dan Pembahasan

4.1. Pengaruh Variasi pH terhadap Kelarutan Merkuri(II) ............................. 34
4.2 Pengaruh Variasi pH terhadap Adsorpsi Merkuri(II) pada Biomassa
Daun Enceng Gondok ............................................................................. 35
4.3 Penentuan pH optimum ........................................................................... 37
4.4 Interaksi antara Biomassa Daun Enceng Gondok dengan Ion Logam
Merkuri(II) .............................................................................................. 40
4.5 Penentuan Kapasitas Adsorpsi Merkuri(II) ............................................. 47
4.6 Isotermis Adsorpsi Merkuri(II) pada Biomassa Daun Enceng Gondok .. 48
4.7 Tinjauan Hasil Penelitian Perspektif Islam .............................................. 51

BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan .............................................................................................. 58
5.2. Saran ....................................................................................................... 69

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 60
LAMPIRAN
























DAFTAR TABEL



No Judul Halaman

Tabel 4.1 Beberepa Titik Isoelektrik Asam Amino ............................................... 42

Tabel 4.2 Perbandingan Data Isotermis Adsorpsi Langmuir
dan Freundlich ..................................................................................... 50

























DAFTAR GAMBAR

No. Gambar
Halaman

Gambar 2.1 : Struktur Umum Asam Amino ................................. ................. ......... 10

Gambar 2.2 : Struktur Umum Protein ....................................................................... 10

Gambar 2.3 : Perubahan Muatan pada Asam Amino ............................................... 11

Gambar 2.4 : Grafik Persamaan Isotermis Langmuir ............................................... 17

Gambar 2.5 : Grafik Persamaan Isotermis Freunlich ............................................... 18

Gambar 2.6 : Komponen Spektrofotometri Serapan Atom ...................................... 20

Gambar 4.1 : Grafik Pengaruh pH terhadap Kelarutan Merkuri(II) ........................ 34

Gambar 4.2 : Grafik Pengaruh Kenaikan pH terhadap Peningkatan Adsorpsi
Merkuri(II) ........................................................................................ 36

Gambar 4.3 : Gafik Perbandingan antara Kelarutan Merkuri(II) pada Rentang
pH 2-8 dan Pengaruh pH terhadap Adsorpsi Merkuri(II) pada
Biomassa Daun Eceng Gondok .......................................................... 38

Gambar 4.4 : Grafik pH Optimum ............................................................................ 39

Gambar 4.5 : Spesiasi Gugus Aktif pada Asam Amino ........................................... 41

Gambar 4.6 : Mekanisme Dugaan Pertukaran Ion antara
Biomassa dengan Hg
2+
....................................................................... 43

Gambar 4.7 : Mekanisme Dugaan Ikatan Hidrogen antara Biomassa
dengan Hg
2+
....................................................................................... 44

Gambar 4.8 : Mekanisme Dugaan Ikatan Kompleks antara Biomassa
dengan Hg
2+
.... 45

Gambar 4.9 : Mekanisme Pemerangkapan ............................................................... 46

Gambar 4.10 : Grafik Penentuan Kapasitas Adsorpsi Merkuri(II) dengan Variasi
Konsentrasi
.....48

Gambar 4.11 : Grafik Persamaan Isotermis Adsorpsi Langmuir .............................. 49
Gambar 4.12 : Grafik Persamaan Isotermis Adsorpsi Freundlich ............................ 50






















DAFTAR LAMPIRAN

No. Gambar
Halaman

Lampiran 1 : Preparasi Larutan .......................................................................... 64

Lampiran 2 : Diagram Kerja ................................................................................ 67

Lampiran 3 : Pembuatan Kurva Standar Spektrofotometri Serapan Atom ......... 69

Lampiran 4 : Perhitungan Isotermis Adsorpsi ..................................................... 70

Lampiran 5 : Perhitungan Statistik ...................................................................... 72

Lampiran 6 : Data Analisis Spektrofotometri Serapan Atom (AAS) ................... 74

Lampiran 7 : Gambar Biomassa Daun Enceng Gondok ........................................ 76


























ABSTRAK


al Ayubi Chalid M. 2007. Studi Keseimbangan Adsorpsi Merkuri(II) pada
Biomassa Daun Enceng Gondok (Eichhornia crassipes). Skripsi, Jurusan
kimia Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN)
Malang.

Pembimbing I : Himmatul Barroroh, M.Si
Pembimbing II : Diana Candra D, M.Si
Pembimbing III: Munirul Abidin, M.Ag



Penelitian tentang adsorpsi ion logam dengan menggunakan biomassa daun
enceng gondok telah banyak dilakukan. Ion logam yang pernah diteliti adalah Cr, Cd,
Pb dan Ni, akan tetapi penelitian dengan menggunakan ion logam Hg
2+
belum pernah
dilakukan.dalam penelitian ini dikaji tentang keseimbangan adsorpsi Hg
2+
pada
biomassa daun enceng gondok. Mengingat pH larutan sangat berpengaruh pada
adsorpsi ion logam oleh biomassa, maka dalam penelitian ini dikaji pula penentuan
pH optimum terhadap adsorpsi Hg
2+
.
Penentuan pH optimum dilakukan dengan cara menginteraksikan 25 ml ion
logam Hg
2+
60 mg/L dengan 0,1 g biomassa daun enceng gondok (Eichhornia
crassipes) selama 60 menit pada variasi pH 2; 3; 4; 5; 6; 6,4; 6,7; 7 dan 8. sebagai
kontrol dibuat larutan kotrol untuk mengetahui kelarutan Hg
2+
pada berbagai pH.
Penetuan kapasitas adsorpsi, konstanta adsorpsi dan energi adsorpsi, dilakukan
dengan cara menginteraksikan biomassa daun enceng gondok (Eichhornia crassipes)
dengan ion logam Hg
2+
dengan variasi konsentrasi 20, 30, 40, 50, 60, 70, 80, 90, 100
dan 150 mg/L selama 60 menit pada pH optimum. Data hasil percobaan kemudian
diolah menggunakan persamaan isotermis Langmuir dan Freundlich
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pH optimum adsorpsi adalah 6.
Isotermis adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok (Eichhornia
crassipes) mengikuti persamaan isotermis Langmuir dengan nilai R
2
= 0,982, dari
persamaan isotermis Langmuir didapatkan kapasitas adsorpsi (X
m
) sebesar 4,806 x
10
-5
mol/gr dengan konstanta adsorpsi (K) 27130,85 L/mol dan energi adsorpsi (E)
sebesar 25,46079 kJ/mol.


Kata kunci : Merkuri, Enceng Gondok (Eichhornia crassipes), pH Optimum,






BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Ilmu pengetahuan dan teknologi dimanfaatkan untuk melakukan berbagai
perubahan lingkungan, industri dan lain-lain. Seiring dengan perubahan-perubahan
yang dilakukan oleh manusia khususnya dalam bidang perindustrian menjadikan
lingkungan semakin lama semakin rusak akibat banyaknya limbah yang dibuang
tanpa diolah terlebih dahulu oleh perusahaanperusahaan yang mengabaikan
perlunya pelestarian lingkungan hidup.
Pencemaran lingkungan saat ini didominasi oleh buangan logam-logam berat
yang sangat berbahaya bagi keseimbangan ekosistem lingkungan karena sangat
beracun dan dapat terakumulasi di dalam rantai makanan, salah satunya adalah
merkuri. Allah menerangkan dalam Al-Quran bahwa telah terjadi kerusakan-
kerusakan alam akibat ulah manusia;

L !.9 9 `> ,9 !, ,.. _!9 )`9 _- , %! = -
=- 9 `->

Artinya: Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena
perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka
sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan
yang benar) (QS. 30: 41).

Ayat di atas menerangkan bahwa alam raya telah diciptakan Allah dalam satu
sistem serasi dan sesuai dengan kehidupan manusia tetapi manusia melakukan
kegiatan buruk yang merusak sehingga terjadi ketidakseimbangan dalam sistem kerja
alam. Sebaliknya, ketidakseimbangan di darat dan laut mengakibatkan bencana bagi
manusia (Shihab, 2002: 77-78).
Keberadaan Merkuri di lingkungan perairan umumnya berasal dari limbah
indistri pertambangan emas, pengeboran minyak dan lain-lain. Adanya merkuri di
lingkungan akan membahayakan kesehatan manusia. Daya racun yang dimiliki akan
bekerja sebagai penghalang kerja enzim, sehingga proses metabolisme tubuh
terputus. Lebih jauh lagi, merkuri ini akan bertindak sebagai penyebab alergi,
mutagen, teratogen atau karsinogen bagi manusia. Merkuri dapat masuk dalam tubuh
melalui kulit, pernapasan dan pencernaan (Widiyatna, 2005). Melihat dampak yang
ditimbulkan oleh merkuri, maka pemerintah dalam PP82/2001 menetapkan ambang
batas maksimum merkuri dalam air yaitu 0,001 mg/L (Arisandi, 2004)
Beberapa metode yang dapat digunakan untuk menurunkan konsentrasi ion
logam dalam limbah cair diantaranya adalah pengendapan, penukar ion dengan
menggunakan resin, filtrasi dan adsorpsi. Adsorpsi merupakan metode yang paling
umum dipakai karena memiliki konsep yang lebih sederhana dan juga ekonomis.
Pada proses adsorpsi yang paling berperan adalah adsorben.
Dewasa ini telah dikembangkan metode adsorpsi dengan menggunakan
biomassa tumbuhan yang dikenal dengan fitofiltrasi. Dasar pemikiran dari fitofiltrasi
adalah dengan mengunakan biomassa tumbuhan yang telah mati sebagai pengikat ion
logam (Gamez., et al., 1999). Metode adsorpsi menggunakan biomassa, selain murah
merupakan metode yang efektif dalam mengikat ion logam berat, baik anionik
maupun kationik, bahkan pada konsentrasi ion logam yang sangat rendah.
Proses adsorpsi ion logam menggunakan biomassa tumbuhan dipengaruhi
oleh pH (Gardea Toresdey., et al., 1996; Dokken., et al., 1999) efisiensi adsorpsi
optimum untuk ion logam kationik terjadi pada pH 5-6 sedangkan adsorpsi optimum
untuk logam anionik pada pH 2 sehingga biomassa dapat digunakan untuk
memisahkan ion logam kationik dan anionik. Adsorben yang efisiensi pengikatannya
dipengaruhi oleh pH larutan memiliki keuntungan yang lain, yaitu dapat
diregenerasi. Selain itu, biomassa merupakan bahan yang bersifat biodegradable,
sehingga memiliki sifat ramah lingkungan.
Salah satu biomassa yang banyak diteliti adalah alfalfa, karena selain sangat
murah alfalfa juga mengandung protein yang sangat tinggi. Menurut Gardea-
Torresdey (1990), pengikatan ion logam pada biomassa di duga dilakukan oleh
gugus-gugus aktif yang terdapat pada protein, hal itu dibuktikan oleh kemampuan
biomassa alfalfa mengadsorpsi sejumlah ion logam seperti Cu(II), Ni(II), Cd(II),
Merkuri(II), Sn(II) dan Zn(II) dalam media air (Gardea-Torresdey., et al., 1997).
Seperti halnya alfalfa biomassa enceng gondok memiliki kandungan protein,
hal ini dibuktikan dengan kandungan N total dalam enceng gondok segar sebesar
0,28 % (Hernowo, 1999). Protein dan polisakarida memegang peranan yang sangat
penting dalam proses biosorbsi ion logam berat dimana ikatan kovalen juga terjadi
dengan gugus amino dan grup karbonil (Suhendrayatna, 2004). Sehingga diduga
bahwa enceng gondok juga memiliki kemampuan dalam mengikat ion logam.
Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian untuk mengkaji kemampuan
biomassa daun enceng gondok dalam mengadsorpsi ion logam merkuri(II).dalam
penelitian ini akan dikajipenentuan kapasitas adsorpsi, energi adsorpsi, dan konstanta
adsorpsi. Mengingat pH larutan sangat berpengaruh pada adsorpsi ion logam oleh
biomassa, maka dalam penelitian ini juga dikaji penentuan pH optimum terhadap
adsorpsi merkuri(II)

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah disampaikan diatas maka dapat
diambil rumusan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana pengaruh variasi pH terhadap adsorpsi merkuri(II) pada biomassa
daun enceng gondok ?
2. Berapa pH optimum adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok ?
3. Berapa kapasitas adsorpsi, energi adsorpsi, dan konstanta adsorpsi merkuri(II)
menggunakan biomassa daun enceng gondok ?

1.3 Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pengaruh variasi pH terhadap adsorpsi merkuri(II) pada
biomassa daun enceng gondok.
2. Untuk mengetahui pH optimum adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng
gondok.
3. Untuk mengetahui kapasitas adsorpsi, energi adsorpsi, dan konstanta adsorpsi
merkuri(II) menggunakan biomassa enceng gondok.

1.4 Batasan Masalah
Biomassa yang digunakan adalah daun enceng gondok yang diperoleh dari
desa Nanggungan Kecamatan Prambon Kabupaten Nganjuk.

1.5 Manfaat Penelitian
1. Dapat memberikan informasi tentang pemanfaatan enceng gondok, karena
selama ini enceng gondok dikenal sebagai gulma yang mengganggu di perairan.
2. Dapat memberikan informasi tentang pengolahan limbah yang tercemar logam
berat terutama merkuri(II) dengan menggunakan biomassa daun enceng gondok.























BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Merkuri
Merkuri merupakan salah satu unsur yang terdistribusi pada lapisan kerak
bumi dengan kelimpahan rata-rata g 500 /kg (Larkin, 1965). Merkuri sangat
sedikit ditemukan dalam bentuk logam murni, mineral-mineral merkuri paling
banyak ditemukan sebagai sulfida merkuri (Cinnabar), dan sebagian kecil pada
mineral korderoid (Hg
3
S
2
Cl), livingstonit (HgSb
4
S
7
), montroyidit (HgO),
tertringualit (Hg
2
OCl), kalomel (HgCl) (Larkin, 1965).
Merkuri termasuk unsur logam transisi golongan IIB bersama seng dan
kadmium yang terletak dibawah kadmium. Unsur ini memiliki nomor atom 80, berat
atom 200,59 g/mol, dengan konfigurasi elektron [Xe] 4f
14
5d
10
6s
2
. Meskipun
termasuk di dalam logam transisi golongan IIB, merkuri mempunyai beberapa
karakteristik yang membedakan dengan logam lainnya. Yaitu: berwujud cair pada
suhu kamar, memiliki titik didih 356,9
o
C, titik leleh -38,87
o
C, bersifat inert,
mempunyai potensial ionisasi lebih tinggi dari unsur elektropositif yang lain.
Mempunyai tingkat oksidasi Hg
1+
, dan Hg
2+
yang paling stabil. Pada kondisi Hg
1+

merkuri membentuk ion rangkap berupa Hg
2
2+
. Di alam merkuri bercampur dengan
ketujuh isotopnya yang stabil yaitu :
196
Hg (0,146 %),
198
Hg (10,02 %),
199
Hg (16,84
%),
200
Hg (23,13 %),
201
Hg (13,22 %),
202
Hg (2980 %),
204
Hg (6,85 %) (Larkin,
1965).
Sebagai unsur, merkuri (Hg) berbentuk cair keperakan pada suhu kamar,
dan mempunyai rapatan 13,534 g/mL pada 25
o
C. merkuri tidak dipengaruhi asam
klorida atau asam sulfat encer, tetapi mudah bereaksi dengan asam nitrat. Reaksi
merkuri dengan asam nitrat pekat panas yang berlebihan akan terbentuk ion
merkurium (II); 3 Hg + 8 HNO
3
3Hg
2+
+ 2NO + 6NO
3
-
+ 4H
2
O (Vogel, 1979).
Merkuri pada pH antara 6-7 mengendap sebagai HgO yag memiliki kelarutan 0,052
g/L dalam pelarut H
2
O 20
o
C (Chemical reagents, 1999). Merkuri dan turunannya
telah lama diketahui sangat beracun. Kehadirannya dilingkungan perairan dapat
mengakibatkan kerugian pada manusia karena sifatnya yang mudah larut dan terikat
dalam jaringan tubuh organisme air. Selain itu, pencemaran perairan oleh merkuri
mempunyai pengaruh terhadap ekosistem setempat yang disebabkan oleh sifatnya
yang stabil dalam sendimen, kelarutannya yang rendah dalam air dan kemudahannya
diserap dan terkumpul dalam jaringan tubuh organisme air, baik melalui proses
bioaccumulation maupun biomagnification yaitu melalui food chain. Akumulasi
merkuri di dalam tubuh hewan air, yaitu phytoplankton (Chlorella sp), Mussel
(genus Vivipare) dan ikan herbivore Gyrinocheilus aymonieri (fam. Gyrinochelidae)
karena up take rate merkuri oleh organisme air lebih cepat dibandingkan proses
ekskresi (Budiono, 2003).
Melihat sifatnya yang sangat beracun, maka U.S. Food and Administration
(FDA) menentukan pembakuan atau Nilai Ambang Batas (NAB) kadar merkuri yang
ada dalam jaringan tubuh badan air, yaitu sebesar 0,005 ppm. Nilai Ambang Batas
yaitu suatu keadaan dimana suatu larutan kimia, dalam hal ini merkuri dianggap
belum membahayakan bagi kesehatan manusia. Bila dalam air atau makanan, kadar
merkuri sudah melampaui NAB, maka air maupun makanan yang diperoleh dari
tempat tertentu harus dinyatakan berbahaya (Budiono, 2003).
2.2 Biomassa
Biomassa merupakan bahan yang berasal dari zat-zat organik yang dapat
diperbaharui, dan dari mahluk hidup baik hewan atau pun tumbuhan. Beberapa
biomassa tersebut adalah biomassa ganggang laut, bakteri alfalfa dan portulaca
oleracea.

2.2.1 Biomassa dari alfalfa (Medicago satifa) Sebagai Adsorben
Tumbuhan alfalfa diperkirakan memiliki potensi biomaterial untuk mengikat
logam berat dari dalam air. Alfalfa banyak ditemukan di perairan dengan tingkat
pencemaran logam berat yang sangat tinggi. Hal ini, menunjukkan bahwa biomassa
alfalfa dapat menyerap logam berat yang berasal dari limbah-limbah pabrik.
Pengikatan ion logam oleh biomassa alfalfa ini dilakukan oleh gugus-gugus aktif
yang dimiliki oleh protein yang terdapat dalam biomassa alfalfa. Pengikatan ion
logam oleh biomassa sangat dipengaruhi oleh pH. Pengaruh pH pada pengikatan ion
logam oleh biomassa mengindikasikan bahwa biomassa yang telah mengikat ion
logam dapat diregenerasi. Penggunaan biomassa diharapkan dapat menekan biaya
pengolahan air, khususnya untuk pemisahan ion logam, karena harganya yang relatif
murah dan dapat diregenerasi. Selain itu, metode ini sangat ramah lingkungan,
karena menggunakan biomassa yang bersifat biodegadable (Gardea, 1990).
Kemampuan biomassa Alfalfa dalam mengikat tembaga (II) dari media air
telah banyak dikaji. Percobaan sistem batch telah dilakukan dengan menggunakan
biomassa daun Alfalfa kering (120-150 mesh) untuk mengetahui pH optimum
pengikatan tembaga (II). Dua puluh lima mililiter larutan tembaga (II) 5 g/L dikocok
bersama dengan 0,1 g biomassa selama 60 menit. Hasil percobaan menunjukkan
bahwa pengikatan optimum terjadi pada pH 6. Selain itu, biomassa yang
diimmobilisasi pada silika digunakan di dalam kolom untuk kajian dengan sistem
mengalir. Tujuh ratus dua puluh mililiter larutan tembaga (II) 5 g/L (120 bed
volume) pada pH optimum dialirkan melalui kolom dengan laju alir 2 mL/menit.
Setiap bed volume efluen, sekitar 6 mL, ditampung dalam botol sampel dan
dianalisis kandungan tembaga (II) dengan spektrofotometri serapan atom (AAS).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa sekitar 97 % tembaga (II) dari 720 mL larutan
tembaga (II) 5 g/L terikat. pada pemisahkan tembaga (II) yang terikat oleh biomassa
Alfalfa di dalam kolom, 15 bed volume larutan eluen dialirkan melalui kolom dengan
laju alir 2 mL/menit. Setiap bed volume efluen ditampung dan dianalisis kandungan
tembaga (II). Penggunaan eluen larutan HCl 0,1 M hanya mampu merecovery
tembaga (II) dari kolom biomassa sebesar 8,84 % (Gardea, 1990).

2.2.2 Protein
Semua protein di dalam mahluk hidup dibangun oleh susunan dasar yang
sama yaitu 20 asam amino baku. Semua asam amino yang ditemukan dalam protein
mempunyai ciri yang sama, yaitu adanya gugus karboksil dan gugus amino yang
diikat pada atom karbon yang sama. Ke 20 asam amino yang terdapat dalam protein
sering kali dipandang sebagai asam amino baku atau utama, dimana masing-masing
asam amino berbeda rantai sampingnya atau gugus R yang bervariasi dalam struktur.
Berdasarkan gugus R yang dimiliki, terdapat empat golongan asam amino yaitu
golongan R nonpolar, R polar tidak bermuatan, R bermuatan negatif, dan R
bermuatan positif (Lehninger, 1982).


Gambar 2.1 Stuktur Umum Asam Amino

Peptida adalah gabungan asam amino yang gugus asam amino alfa dari satu
asam bersatu dengan gugus karboksilat alfa dari asam amino lain melalui ikatan
amida. Jika banyaknya asam amino lebih dari 100, peptida dinamakan protein
(Poedjiadi, 1994).



Gambar 2.2 Struktur Umum Protein

Suatu asam amino mengandung ion karboksilat (-COO
-
) maupun suatu ion
ammonium (-NH
3
+
) dalam sebuah molekul, karena asam amino bersifat amfoter;
artinya ia dapat bereaksi dengan asam maupun basa, yang akan menghasilkan suatu
kation atau anion (Fessenden and Fessenden, 1999):




Gambar 2.3 Perubahan Muatan pada Asam Amino


2.2.3 Enceng Gondok
Enceng gondok di Indonesia pada mulanya diperkenalkan oleh Kebun Raya
Bogor pada tahun 1894 yang akhirnya berkembang di Sungai Ciliwung sebagai
tanaman pengganggu. Menurut Lawrence (1964) dan Moenandir (1990) dalam
Hernowo (1999), Enceng gondok secara botanis mempunyai sistematika sebagai
berikut :
Divisio : Embryophytasi Phonogama
Sub Divisio : Spermathopyta
Klas : Monocotyledoneae
Ordo : Ferinosae
Famili : Pontederiaceae
Genus : Eichhornia
Spesies : Eichhornia crassipes (Mart) Solm.
Enceng gondok merupakan herba yang mengapung, menghasilkan tunas
merayap yang keluar dari ketiak daun yang dapat tumbuh lagi menjadi tumbuhan
baru dengan tinggi 0,4-0,8 tumbuhan ini memiliki bentuk fisik berupa daun-daun
yang tersusun dalam bentuk radikal (roset). Setiap tangkai pada helaian daun yang
dewasa memiliki ukuran pendek dan berkerut. Helaian daun (lamina) berbentuk bulat
telur lebar dengan tulang daun yang melengkung rapat panjang 7-25 cm, gundul dan
warna daun hijau licin mengkilat (Hernowo, 1999)
Lebih lanjut, Masan (1981) dalam Hernowo (1999) menerangkan, bahwa
kerangka bunga berbentuk bulir, bertangkai panjang, berbunga 10-35, tangkai
dengan dua daun pelindung yang sangat dekat, yang terbawa dengan helaian 4 kecil
dan pelepah yang berbentuk tabung dan bagian atas juga berbentuk tabung. Poros
bulir sangat bersegi, tabung tenda bunga 1,5-2 cm panjangnya dengan pangkal hijau
dan ujung pucat. Taju sebanyak 6 masing-masing tidak sama ukurannya, bila panjang
2-3 cm, taju belakang yang terbesar dengan noda ditengah-tengah berwarna kuning
cerah. Benang sari 6, bengkok, tiga dari benang sari tersebut lebih besar dari yang
lain.
Bakal buah beruang tiga dan berisi banyak. Tangkai daun pada Enceng
gondok bersifat mendangkalkan dan membangun spon yang membuat tumbuhan ini
mengambang. Enceng gondok berkembang biak dengan stolon (vegetatif) dan juga
secara generatif. Perkembangbiakan secara vegetatif mempunyai peranan penting
dalam pembentukan koloni. Perkembangbiakan tergantung
Muramoto dan Oki (1997) dalam Hernowo (1999) menjelaskan, bahwa
Enceng gondok dapat digunakan untuk menghilangkan polutan, karena fungsinya
sebagai sistem filtrasi biologis, menghilangkan nutrien mineral, untuk
menghilangkan logam berat seperti cuprum, aurum, cobalt, strontium, merkuri,
timah, kadmium dan nikel.
Daun enceng gondok memiliki asam amino sebagai senyawa aktif dalam
proses adsorpsi, hal ini didukung dengan hasil analisa kimia dari Enceng gondok
dalam keadaan segar diperoleh bahwa kadar N total 0,28 %, bahan organik 36,59 %,
C organik 21,23 %, P total 0,0011 % dan K total 0,016 % (Hernowo, 1999).
Enceng gondok selama ini lebih dikenal sebagai tanaman gulma. Padahal, enceng
gondok sebenarnya punya kemampuan menyerap logam berat. Kemampuan ini telah
diteliti di laboratorium Biokimia, Institut Pertanian Bogor, dengan hasil yang sangat
luar biasa. Penelitian daya serap enceng gondok dilakukan terhadap besi (Fe) tahun
1999 dan timbal (Pb) pada tahun 2000 (Hasim, 2007).
Penelitian seputar kemampuan enceng gondok dalam menyerap logam berat
juga telah dilakukan oleh para pakar. Widyanto dan Susilo (1977) dalam Hasim
(2007), melaporkan, dalam waktu 24 jam enceng gondok mampu menyerap logam
kadmium (Cd), merkuri (Hg), dan nikel (Ni), masing- masing sebesar 1,35 g/g, 1,77
g/g, dan 1,16 g/g bila logam itu tak bercampur. Enceng gondok juga menyerap Cd
1,23 g/g, Hg 1,88 g/g dan Ni 0,35 g/g berat kering apabila logam-logam itu berada
dalam keadaan tercampur dengan logam lain 2000 (Hasim, 2007).




2.3 Adsorpsi
Adsorpsi adalah suatu proses dimana suatu komponen bergerak dari suatu
fasa menuju permukaan yang lain sehingga terjadi perubahan konsentrasi pada
permukaan. Zat yang diserap disebut adsorbat sedangkan zat yang menyerap disebut
adsorben. Pada umumnya dikenal dua jenis adsorpsi, yaitu adsorpsi fisik atau
adsorpsi Van der Walls dan adsorpsi kimia atau adsorpsi teraktifasi (Oscik, 1982).
Adsorpsi fisik adalah adsorpsi yang melibatkan gaya intermolekuler (gaya
van der Walls, ikatan hidrogen, dll) (Oscik, 1982). Pada adsorpsi ini adsorbat tidak
terikat kuat pada permukaan adsorben sehingga dapat bergerak dari satu bagian
adsorben kebagian yang lain. Sifat adsorpsinya adalah reversible yaitu dapat balik
atau dilepaskan kembali degan adanya penurunan konsentrasi larutan (Larry, et al.,
1992). Adsorpsi kimia adalah adsorpsi yang melibatkan ikatan valensi sebagai hasil
pemakaian bersama elektron oleh adsorben dan adsorbat. Adsorpsi kimia
berhubungan dengan pembentukan senyawa kimia yang melibatkan adsorben dan
permukaan-permukaan zat yang diserap (Oscik, 1982). Adsorpsi ini biasanya tidak
reversible. Adsorben harus dipanaskan pada tenperatur tinggi untuk memisahkan
adsorbat (Larry, et al., 1992).
Proses adsorpsi dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain (Hassler, 1962;
Weber, 1972; Sawyer and Mc Carty, 1983):
1. Sifat adsorbat
Besarnya adsorpsi zat terlarut tergantung pada kelarutannya pada pelarut.
Kenaikan kelarutan menunjukkan ikatan yang kuat antara zat terlarut dengan pelarut
dan aksi yang sebaliknya terhadap adsorpsi oleh adsorben. Makin besar
kelarutannya, ikatan antara zat terlarut dengan pelarut makin kuat sehingga adsorpsi
akan semakin kecil karena sebelum adsorpsi terjadi diperlukan energi yang besar
untuk memecah ikatan zat terlarut dengan pelarut.
2. Konsentrasi adsorbat
Pada umumnya adsorpsi akan meningkat dengan kenaikan konsentrasi
adsorbat tetapi tidak berbanding langsung. Adsorpsi akan konstan jika terjadi
kesetimbangan antara konsentrasi adsorbat yang terserap dengan konsentrasi yang
tersisa dalam larutan
3. Sifat adsorben
Adsorpsi secara umum terjadi pada semua permukaan, namun besarnya
ditentukan oleh luas permukaan adsorben yang kontak dengan adsorbat. Luas
permukaan adsorben akan sangat berpengaruh terutama untuk tersedianya tempat
adsorpsi. Adsorpsi merupakan suatu kejadian permukaan sehingga besarnya adsorpsi
sebanding dengan luas permukaan spesifik. Makin banyak permukaan yang kontak
dengan adsorbat maka akan makin besar pula adsorpsi yang terjadi.
4. Temperatur
Reaksi yang terjadi pada adsorpsi biasanya eksotermis, oleh karena itu
adsorpsi akan besar jika temperatur rendah.
5. Waktu kontak dan pengocokan
Waktu kontak yang cukup diperlukan untuk mencapai kesetimbangan
adsorpsi. Jika fasa cair yang berisi adsorben diam, maka difusi adsorbat melalui
permukaan adsorben akan lambat. Oleh karena itu, diperlukan pengocokan untuk
mempercepat proses adsorpsi.
6. pH larutan
Senyawa yang terdisosiasi lebih mudah diserap dari pada senyawa terionisasi.
Pada umumnya adsorpsi bertambah pada kisaran pH dimana suatu senyawa organik
bermuatan netral.

2.3.1 Isotermis Adsorpsi
Isotermis adsorpsi digunakan untuk karakterisasi dari persamaan antara
jumlah adsorbat yang terakumulasi dalam adsorben dan konsentrasi larutan adsorbat.
Isotermis adsorpsi Langmuir dan Isotermis adsorpsi Freundlich adalah dua
persamaan isotermis yang sering dipakai (Rousseau, 1987).

2.3.2 Isotermis Adsorpsi Langmuir
Menurut Adamson (1990) Isotermis adsorpsi diasumsikan sebagai proses
adsorpsi yang terjadi pada permukaan dengan sisi adsorpsi dan energi yang sama,
dengan satu molekul yang terserap per sisi adsorpsi sampai menutup satu lapis
permukaan biomassa. Persamaan isotermis Langmuir memperkirakan kapasitas
adsorpsi maksimum pada seluruh permukaan satu lapis (monolayer) permukaan
adsorpsi persamaan isotermis adsorpsi Langmuir adalah:

Dimana: Q
e
= Banyaknya zat yang terserap per satuan berat adsorben (mol/g)
C
e
= Konsentrasi adsorbat pada saat kesetimbangan (mol/L)
X
m
= Kapasitas adsorpsi maksimum (mol/g)
K = Konstanta Langmuir (L/mol)
Persamaan di atas dapat disusun secara linear menjadi:

Sehingga dapat disusun menjadi garafik sebagai berikut:



Gambar 2.4 Gafik Persamaan Isotermis Langmuir

2.3.3 Isotermis Adasorpsi Freunlich
Menurut adamson (1990), menyatakan bahwa persamaan isotermis
Freunlich dapat digunakan untuk menghitung adsorpsi permukaan yang beragam
(adsorpsi multilayer). Persamaan ini merupakan perbandingan zat yang teradsorpsi
per berat adsorben dalam konsentrasi larutan. Persamaan isotermis Freunlich
memperkirakan intensitas adsorbsi yang terserap dalam biomassa. Persamaan
Freunlich adalah:

Dimana: Q
e
= Banyaknya zat yang terserap per satuan berat adsorben (mol/g)
C
e
= Konsentrasi adsorbat pada saat kesetimbangan (mol/L)
n = Kapasitas adsorpsi maksimum (mol/g)
K
f
= Konstanta freunlich (L/mol)
Persamaan di atas dapat diubah kedalam bentuk linier dengan mengambil
bentuk logaritmanya:

Sehingga dapat dibuat Gafik sebagai berikut:




Gambar 2.5 Gafik Persamaan Isotermis Freunlich

Bentuk linear dapat digunakan untuk menentukan kelinearan data percobaan
dengan cara mengeplotkan C/Q vs C
e
. Konstanta Langmuir K dan konstanta
Freundlich K
f
dapat diperoleh dari kemiringan garis lurusnya, sedangkan harga 1/X
m

dan 1/n merupakan harga slop. Bila X
m
dan n diketahui maka K dan K
f
dapat dicari,
semakin besar harga K dank K
f
maka daya adsorpsi akan semakin baik dan dari harga
K dan K
f
yang diperoleh, maka energi adsorpsi akan dapat dihitung menggunakan
persamaan berikut (Rousseau, 1987):

E
ads
= RT ln K. (2,5)

Dengan R adalah tetapan gas ideal (8,314 J/Kmol), T adalah temperatur (dalam
Kelfin), dan K adalah konstanta kesetimbangan adsorpsi.

2.3.4 Kapasitas Adsorpsi
Kapasitas adsorpsi ion oleh adsorben adalah jumlah gugus yang dapat
dipertukarkan dalam adsorben. Kapasitas penukaran adsorpsi ion dari suatu adsorben
ialah jumlah ion yang dapat ditukar untuk setiap 1 g adsorben kering, atau jumlah ion
yang dapat ditukar untuk setiap 1 mL adsorben basah. Kapasitas adsorpsi ion ini
biasanya dinyatakan dalam g rek ion per g adsorben kering atau dalam g rek ion per
mL adsorben basah. Besarnya nilai kapasitas adsorpsi suatu adsorben bergantung
dari jumlah gugus-gugus ion yang dapat ditukarkan yang terkandung dalam setiap g
adsorben tersebut. Semakin besar jumlah gugus-gugus tersebut semakin besar pula
nilai kapasitas adsorpsinya (Underwood, 2002).

2.4 Spektrofotometri Serapan Atom (AAS)
Metode spektrofotometri serapan atom merupakan metode yang dapat
digunakan untuk mendeteksi kuantitas atom logam yang terdapat dalam suatu
larutan. Atom-atom yang dieksitasi dalam discas listrik dari suatu lampu
monokromator, kemudian atom-atom logam itu akan memancarkan radiasi bila
mereka kembali ketingkat elektronik yang lebih rendah, radiasi itu bukan suatu
kontinun melainkan sebuah frekuensi-frekuensi diskrit yang menyatakan transisi
elektron dalam suatu atom logam (Underwood, 2002).


Gambar 2.6 Komponen Spektrofotometri Serapan Atom (Underwood, 2002)

Metode AAS berprinsip pada absorpsi cahaya oleh atom. Atom-atom
penyerap cahaya tersebut pada panjang gelombang tertentu, tergantung pada sifat
unsurnya. Cahaya pada panjang gelombang tertentu mempunyai cukup energi untuk
mengubah tingkat elektronik suatu atom. Transisi elektronik suatu unsur bersifat
spesifik. Dengan absorpsi energi, berarti memperoleh lebih banyak energi, suatu
atom pada keadaan dasar dinaikkan tingkat energinya ke tingkat eksitasi. Spektrum
atomik untuk masing-masing unsur terdiri atas garis-garis resonansi. Garis-garis lain
dapat berupa spektrum yang berasosiasi dengan tingkat energi molekul, biasanya
berupa pita-pita lebar ataupun garis tidak berasal dari eksitasi tingkat dasar yang
disebabkan proses atomisasinya. Keberhasilan analisis ini tergantung pada proses
eksitasi dan cara memperoleh garis resonansi yang tepat (Kopkar, 1990).

2.5 Kajian Keagamaan
Penelitian terhadap keseimbangan adsorpsi merkuri pada biomassa daun
enceng gondok diharapkan memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap
penanggulangan pencemaran merkuri di perairan yang disebabkan oleh perbuatan
manusia. Menurut Abdushshamad (2003) dalam Gani (1986) Ilmu pengetahuan
modern menetapkan bahwa manusia telah berbuat Kejahatan dalam mengunakan
sumber-sumber alam yang disediakan Allah untuk kepentingan mereka. Kejahatan
tersebut masih terus berlangsung sampai sekarang. Allah berfirman dalam surat Ar-
Ruum : 41 sebagai berikut :

L !.9 9 `> ,9 !, ,.. _!9 )`9 _- , %! = -
=- 9 `->

Artinya : Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan Karena
perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka
sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke
jalan yang benar). (Ar-Ruum: 41).

Menurut Shihab (2002) Kata (+=) zhahara pada mulanya berarti terjadinya
sesuatu di permukaan bumi, sehingga karena di permukaan, maka nampak dan terang
serta diketahui. Sedangkan ('--') Al-fasad menurut Al-Ashfahani dalam Shihab
(2002) keluarnya sesuatu dari keseimbangan, baik sedikit maupun banyak. Ulama
kontemporer memahaminya dalam arti kerusakan lingkungan, karena ayat di atas
mengaitkan fasad atau kerusakan dengan kata darat dan laut. Sedang Al-Baqoi yang
menyatakan bahwa al-fasad adalah kekurangan dalam segala hal yang dibutuhkan
makluk.
Tanaman enceng gondok (Eichhornia crassipes) merupakan salah satu
komponen penyusun keseimbangan ekosistim di alam, jika terjadi peningkatan
pencemaran logam-logam berat kususnya merkuri maka akan dapat dinetralisir oleh
tumbuh-tumbuhan air seperti halnya nceng gondok. Keseimbangan alam merupakan
hal penting, dalam agama slam mendapat perhatian tersendiri seperti hadits nabi
yang diriwayatkan oleh Abu Daud r.a yang berbunyi :

-' ' - , - - = _ -

Artinya : Barang siapa yang memotong pohon sidrah niscaya Allah SWT akan
menenggelamkankan kepalanya ke neraka (HR. Abu Daud)

Hadist di atas menunjukkan pentingnya pemeliharaan penjagaan lingkungan
hidup. Menurut Qardhawi (1998) dalam Gani (1986) yang dimaksud - adalah
pepohonan yang tumbuh di padang pasir, karena ia mampu hidup dengan sedikit air
serta tahan terhadap panas. Manusia dapat memanfaatkanya sebagai tempat berteduh
dan memakan buahnya. Sama halnya dengan tanaman enceng gondok selama ini
hanya dianggap sebagai gulma perairan yang mengakibatkan pendangkalan ternyata
mempunyai manfaat yang sangat besar dalam penanggulangan pencemaran
khususnya logam berat di kawasan perairan. Seperti halnya dalam surat Shaad ayat
27 dimana Allah berfirman bahwasanya apa-apa yang diciptakan-Nya di antara langit
dan bumi tidak ada yang sia-sia.

! !)=> !.9 _{ ! ! ] , L , 79 L %! `. %#9
`. !9
Artinya: Dan kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara
keduanya tanpa hikmah. yang demikian itu adalah anggapan orang-
orang kafir, Maka celakalah orang-orang kafir itu Karena mereka akan
masuk neraka(QS. 30; 27).

Berdasarkan ayat di atas tidaklah Allah menciptakan langit dan segala isinya
yang berupa perhiasan dan barang-barang yang bermanfaat bagi manusia dan tidak
pula Allah menciptakan bumi dan isinya tanpa manfaat yang dapat diambil oleh
manusia (Al-Maroghi, 1974).
Nampaknya dari waktu-ke waktu keberadaan teknologi tidak selalu
membawa kebaikan. Penemuan manusia harus senantiasa diimbangi oleh kesadaran
lebih tinggi tentang keseimbangan alam. Peringatan Allah dalam Al-Quran tersebut
mutlak benar. Kerusakan lingkungan hidup disebut sebagai akibat kerusakan tangan
manusia, faktanya memang demikian. Manusia adalah perusak ekosistem. Penyebab
dari kerusakan ini adalah keserakahan manusia untuk mengeksploitasi sumber daya
alam demi keuntungan sesaat tanpa mengindahkan hak hidup makluk lain.
Al-Quran telah mengajarkan pada manusia sebagai kholifah di muka bumi
untuk tidak membuat kerusakan dan sebijak mungkin dalam meggunakan alam
sehingga tidak merusak alam, salah satu dari ayat tersebut adalah ayat 77 dari surat
Al-Qashash sebagai berikut :

_., ! 9. < $! > [. 7,. !9 .>
!2 .> < 9| _,. !.9 _{ | < > .9


Artinya : Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu
(kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu
dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain)
sebagaimana Allah Telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu
berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai
orang-orang yang berbuat kerusakan(Qs Al-Qashah :77).

Pada ayat tersebut telah disebutkan bahwa manusia diperintahkan untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya dunia dan berbuat baik dan dilarang berbuat
kerusakan di muka bumi, Allah tidak menyukai mufsidin orang-orang yang berbuat
kerusakan sejalan dengan ini. Penelitian ini dilakukan untuk mengkaji
penanggulangan pencemaran logam berat diperairan kususnya merkuri yang semakin
lama semakin besar dengan menggunakan biomassa daun enceng gondok. Urgensi
penelitian ini adalah bahwa penanggulangan pencemaran dengan menggunakan
biomassa daun enceng gondok diharapkan tidak menimbulkan masalah lain karena
biomassa daun encng gondok merupakan senyawa organik yang mudah diuraikan
oleh mikroba.

2.6 Hipotesis
Diduga ikatan yang terjadi pada adsorpsi Hg
2+
dan biomassa merupakan
ikatan kimia (kemisorpsi).
Isotermis adsorpsi merkuri pada biomassa daun enceng gondok (Eichhornia
crassipes) memiliki kemungkinan mengikuti salah satu dari dua persamaan
isotermis adsorpsi, yaitu persamaan isotermis adsorpsi Langmuir atau
isotermis adsorpsi Freunlich.





























BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian
Jenis penelitian yang dilakukan bersifat eksperimental dengan menggunakan
Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan perlakuan variasi pH.

3.2 Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kimia Universitas Brawijaya
Malang pada bulan Agustus sampai dengan bulan Oktober 2007.

3.3 Bahan
3.3.1 Bahan Penelitian
Bahan yang digunakan sebagai biomassa adalah daun enceng gondok yang
diperoleh dari desa Nanggungan Kecamatan Prambon Kabupaten Nganjuk.

3.3.2 Bahan Kimia
Semua bahan kimia yang digunakan mempunyai derajat kemurnian proanalis,
kecuali bila disebutkan lain. Bahan-bahan tersebut meliputi: aquades, quademineral,
merkuri klorida (HgCL
2
) dan HCl 0,1 M.



3.4 Alat
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini meliputi alat-alat gelas, oven,
pemanas, pengaduk magnet, sheker, ayakan 120 150 Mesh, mortar dan seperangkat
spektrofotometri serapan atom.

3.5 Tahapan Penelitian
Adapun tahap penelitian yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Persiapan biomassa enceng gondok.
2. Penentuan pengaruh variasi pH terhadap adsorpsi merkuri pada biomassa daun
enceng gondok dan penentuan pH optimum adsorpsi merkuri pada biomassa
enceng gondok.
3. Pembuatan kontrol larutan sampel merkuri pada variasi pH tanpa diinteraksikan
dengan biomassa enceng gondok.
4. Penentuan kapasitas adsorpsi, konstanta adsorpsi, dan energi adsorpsi merkuri
pada biomassa enceng gondok.

3.6 Cara Kerja
3.6.1 Persiapan Biomassa Daun Enceng Gondok (Gardea-Torresdey, 1997).
Tanaman enceng gondok yang diperoleh dipisahkan dari tanahnya dan dicuci.
Bagian daun dipisahkan dari akar dan batangnya. Daun enceng gondok dikeringkan
dengan oven pada suhu 90
o
C sampai diperoleh berat konstan. Sampel yang telah
kering kemudian ditumbuk sampai halus dan kemudian disaring dengan ayakan
berukuran 120 mesh, kemudian sampel yang lolos disaring kembali dengan ayakan
ukuran 150 mesh. Sampel yang digunakan adalah sampel yang tertinggal pada
ayakan yang berukuran 150 mesh. Sampel dicuci dengan HCl 0,01 M untuk
melarutkan logam-logam, kemudian dicuci dengan aquades hingga netral. Sampel
dikeringkan dengan oven pada suhu 50 60
o
C sampai diperoleh berat konstan.

3.6.2 Penentuan Pengaruh Variasi pH dan pH Optimum Terhadap Adsorpsi
Merkuri oleh Biomassa Daun Enceng Gondok (Gardea-Torresdey, 1997).

Sampel biomassa 0,1 g dimasukkan dalam erlemeyer 100 ml. Sebanyak 25 ml
larutan merkuri 60 g/L pH 2, dimasukkan dalam erlemeyer yang berisi biomassa
kemudian dikocok menggunakan shaker selama 60 menit dengan kecepatan 150 rpm
pada suhu 27
o
C kemudian suspensi disaring dengan menggunakan kertas saring,
selanjutnya konsentrasi merkuri sisa ditentukan menggunakan AAS. Perlakuan
diulang dengan prosedur yang sama untuk pH 3; 4; 5; 6; 6,4; 6,7; 7 dan 8.

3.6.3 Pembuatan Larutan Kontrol
Larutan merkuri 25 ml pH 2 dianalisis dengan menggunakan
spektrofotometri serapan atom (AAS). Perlakuan diulang dengan prosedur yang
sama untuk pH 3; 4; 5; 6; 6,4; 6,7; 7 dan 8.

3.6.4 Penentuan Kapasitas Adsorpsi, Konstanta Adsorpsi dan Energi Adsorpsi
Merkuri oleh Biomassa Daun Enceng Gondok (Mohadi, 2004).

Sampel biomassa 0,1 g dimasukkan ke dalam erlemeyer 100 ml. Kemudian
ditambahkan 25 ml larutan merkuri dengan variasi konsentrasi 20, 30, 40, 50, 60, 70,
80, 90, 100 dan 150 g/L dengan pH optimum pada percobaan (3.5.2) dan dikocok
menggunakan shaker selama 60 menit dengan kecepatan 60 rpm pada suhu 27
o
C,
kemudian supernatan yang dihasilkan disaring dengan kertas saring dan dianalisis
konsentrasi merkuri sisa dengan menggunakan Spektroskopi Serapan Atom (AAS).

3.7 Teknik Pengumpulan Data
Data konsentrasi merkuri teradsorpsi diperoleh melalui pengurangan
konsentrasi awal dengan konsentrasi sisa dimana konsentrasi sisa dari tiap-tiap
perlakuan didapatkan dengan menggunakan spektroskopi serapan atom (AAS). Data
absorbansi yang didapatkan ditentukan nilai konsentrasinya dengan membuat kurva
standar antara absorbansi versus konsentrasi yang telah diketahui yaitu 0,5; 1; 50;
dan 150 sehingga didapatkan persamaan garis y = ax.

3.8 Analisis Data
3.8.1 Analisa Pengaruh Variasi pH terhadap Adsorpsi Merkuri pada Biomassa
Daun Enceng Gondok

Data yang diperoleh berupa konsentrasi teradsorpsi diuji dengan uji ANAVA
tunggal (dengan selang kepercayaan = 0,05) untuk mengetahui pengaruh variasi pH
terhadap adsorbsi merkuri pada biomassa daun enceng gondok, apabila :
F
hitung
F
tabel
maka perlakuan variasi pH terdapat penguh sehingga Ho ditolak
berarti terdapat pengaruh pada variasi pH terhadap adsorpsi merkuri pada
biomassa daun enceng gondok dan dilanjutkan dengan uji BNT.
F
hitung
F
tabel
maka diantara perlakuan tidak terdapat pengaruh sehingga Ho
diterima.

Dimana :
o H
0
(hipotesis awal) adalah tidak ada pengaruh pada perlakuan variasi pH terhadap
adsorpsi merkuri pada biomassa daun enceng gondok.
o H
1
(hipotesis alternatif) adalah terdapat pengaruh pada perlakuan variasi pH
terhadap adsorpsi merkuri pada biomassa daun enceng gondok.

3.8.2 Penentuan pH Optimum
Secara statistik uji BNT digunakan untuk mengetahui pH optimum adsorpsi
merkuri pada biomassa daun enceng gondok. Ini dilakukan apabila hasil ANAVA
tunggal terdapat pengaruh, kemudian hasil pH optimum dari uji BNT dikonfirmasi
dengan hasil pengamatan terhadap larutan kontrol dan teori.

3.9 Penentuan Kapasitas Adsorpsi, Konstanta Adsorpsi dan Energi Adsorpsi
Merkuri oleh Biomassa Daun Enceng Gondok.

Isotermis adsorpsi merkuri pada biomassa enceng gondok diduga memiliki
kecenderungan mengikuti salah satu persamaan isotermis adsorpsi Langmuir atau
Freundlich. Kecenderungan iniditentukan oleh oleh nilai R
2
(koefisien determinasi),
persamaan isotermis yang memiliki nilai R
2
mendekati 1 maka persamaan itu
bersesuaian dengan isotermis adsorpsi merkuri pada biomassa enceng gondok.

3.9.1 Isotermis Adsorpsi Langmuir
) 1 (
e
e m
e
KC
KC X
Q
+
=
Dimana: Q
e
= Banyaknya merkuri yang terserap per satuan berat biomassa
(mol/g)
C
e
= Konsentrasi merkuri pada saat kesetimbangan (mol/L)
X
m
= Kapasitas adsorpsi maksimum (mol/g)
K = Konstanta Langmuir (L/mol)
Persamaan di atas dapat disusun secara linear menjadi:
m
e
m e
e
X
C
K X Q
C
+ =
1


Sehingga dari Gafik diatas didapatkan sebuah persamaan garis
y = ax + b dimana a = 1/X
m
dan b = 1/X
m
K
Data K yang diperoleh dari persamaan regesi linier digunakan untuk
menghitung energi adsorpsi dengan rumus E
ads
= RT ln K, dengan R adalah tetapan
gas ideal (8,314 J/Kmol), T adalah temperatur (dalam Kelvin), dan K adalah
konstanta keseimbangan adsorpsi.


3.7.2 Isotermis Adsorpsi Freundlich
n
e e
KfC Q
1
=
Dimana: Q
e
= Banyaknya merkuri yang terserap per satuan berat biomassa
(mol/g)
C
e
= Konsentrasi merkuri pada saat kesetimbangan (mol/L)
n = Kapasitas adsorpsi maksimum (mol/g)
K
f
= Konstanta Freundlich (L/mol)

Persamaan di atas dapat disusun secara linear menjadi:
Log Q
e
= log K
f
+ 1/n log C
e


Sehingga dari Gafik diatas didapatkan sebuah persamaan garis
y = ax + b dimana a = 1/n dan b = log K
f

Data K yang diperoleh dari persamaan regesi linier digunakan untuk
menghitung energi adsorpsi dengan rumus E
ad s
= RT ln K, dengan R adalah tetapan
gas ideal (8,314 KJ/mol), T adalah temperatur (dalam Kelvin), dan K adalah
konstanta keseimbangan adsorpsi.


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengaruh Variasi pH terhadap Kelarutan Merkuri(II)
Penentuan pengaruh variasi pH terhadap kelarutan merkuri(II) bertujuan
untuk mengetahui sifat-sifat ion merkuri(II) pada berbagai pH. Pada penelitian ini
digunakan merkuri klorida (HgCl
2
) yang memiliki kelarutan dalam air 74 g/L pada
temperatur 20
o
C. Pengaruh pH larutan terhadap kelarutan merkuri (Hg
2+
) dapat
dilihat sebagaimana disajikan pada Gambar 4.1.


Gambar 4.1 Gafik Pengaruh pH terhadap Kelarutan Merkuri(II)

Hasil penelitian yang tersaji pada Gambar 4.1 menunjukkan bahwa Hg
2+
dari
senyawa HgCl
2
tetap larut dan stabil hingga pH 6, pada pH lebih tinggi logam Hg
2+

mengendap menjadi HgO dengan reaksi:
Hg
2+
(l)
+ 2OH
-
(l)
HgO
(s)
+ H
2
O
(l)

Reaksi ini sesuai dengan yang dijelaskan oleh Yong Cai (2001) bahwa penambahan
OH
-
pada larutan Hg
2+
menghasilkan endapan HgO yang berwarna merah
kekuningan dengan kelarutan dalam air sebesar 0,0053 g/L.

4.2 Pengaruh Variasi pH terhadap Adsorpsi Merkuri(II) pada Biomassa Daun
Enceng Gondok
Penelitian tentang pengaruh variasi pH terhadap adsorpsi merkuri(II) pada
biomassa daun enceng gondok bertujuan untuk mengetahui pengaruh variasi pH
larutan terhadap adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok. Penelitian
ini dilakukan dengan cara memvariasi pH larutan merkuri(II) dari pH 2 hingga 8.
Berdasarkan hasil penelitian pengaruh variasi pH terhadap adsorpsi
merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok didapatkan adanya kenaikan
adsorpsi akibat pengaruh kenaikan pH. Data penentuan pengaruh variasi pH terhadap
adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok dapat dilihat pada Lampiran
5. Pengaruh naiknya pH terhadap peningkatan adsorpsi merkuri(II) pada biomassa
daun enceng gondok dapat dilihat pada Gambar 4.2

0
10
20
30
40
50
60
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9
pH
k
o
n
s
e
n
t
r
a
s
i

m
g
/
L
.
g
a
k











Gambar 4.2 Gafik Pengaruh Kenaikan pH terhadap Peningkatan Adsorpsi
Merkuri(II)

Gambar 4.2 menjelaskan bahwa adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun
enceng gondok dipengaruhi oleh pH larutan, semakin tinggi pH larutan maka
semakin besar konsentrasi merkuri(II) yang teradsorpsi oleh biomassa daun enceng
gondok. Hal ini menunjukkan adanya pengaruh perlakuan variasi pH terhadap
adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok, hal ini didukung dengan
hasil perhitungan analisis variansi (ANAVA) tunggal dengan signifikansi 5 % pada
Lampiran 5 untuk mengetahui pengaruh pH larutan merkuri(II) terhadap kemampuan
adsorpsi biomassa daun enceng gondok.

Pada uji statistik didapatkan nilai F
hitung
241,94

> F
Tabel
3,23

pada taraf 5%
sehingga hipotesis awal atau H
0
ditolak dan H
1
diterima, dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa pH larutan merkuri(II) berpengaruh terhadap kemampuan
adsorpsi biomassa daun enceng gondok karena F
hitung
> F
Tabel
, maka dilanjutkan
dengan uji BNT untuk mengetahui beda terkecil antar perlakuan. Hasil uji BNT
dapat dilihat pada Lampiran 5.
Berdasarkan uji BNT terhadap kesembilan perlakuan pada adsorpsi
merkuri(II) kesembilan perlakuan terhadap adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun
enceng gondok diperoleh nilai beda nyata terkecil 3,16, dari sembilan perlakuan
terdapat lima perlakuan yang berbeda nyata. Pada perlakuan pH 3 dan 4, menurut uji
BNT di atas tidak berbeda. Hal ini dimungkinkan adanya ion Na
+
dari NaOH yang
digunakan untuk menaikkan pH pada saat memvariasi pH larutan, dimana terjadi
kompetisi antara ion Hg
2+
dengan Na
+
dalam berikatan dengan situs-situs aktif pada
biomassa daun enceng gondok, sementara situs-situs aktif pada biomassa daun
enceng gondok belum terdeprotonasi seluruhnya karena kecilnya konsentrasi ion OH
-

pada pH 3 dan 4.
Sama halnya pada pH 6,7 dan 7 menurut uji BNT tidak berbeda nyata. Hal ini
diduga disebabkan pada rentang pH 6,7 dan 7 perubahan konsentrasi ion OH
-
sangat
kecil sehingga deprotonasi situs aktif pada pH 6,7 dan 7 relatif sama, sehingga
adsorpsi yang terjadi tidak terlalu berbeda.
Perlakuan pada pH 8 menurut uji BNT memberikan pengaruh adsorpsi yang
nyata dibandingkan perlakuan pada pH yang lain dengan adsorpsi sebanyak 49,47
mg/L atau 12,37 mg/g berat adsorben dan dapat disebut sebagai pH optimum dalam
adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok.

4.3 Penentuan pH Optimum
Informasi yang diperoleh dari penelitian pengaruh pH terhadap kelarutan
merkuri(II) pada (Gambar 4.1) kemudian dibandingkan dengan data hasil penentuan
pengaruh pH terhadap adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok
(Gambar 4.2). Variasi pH selain berpengaruh terhadap spesiasi gugus-gugus aktif
pada biomassa juga dapat mempengaruhi kelarutan merkuri(II). Merkuri(II)
merupakan golongan logam transisi yang dapat mengendap akibat hadirnya ion OH
-
.
Grafik hasil perbandingan dapat dilihat pada Gambar 4.3 di bawah ini.


Gambar 4.3 Grafik Perbandingan antara Kelarutan Merkuri(II) pada Rentang
pH 2-8 dan Pengaruh pH terhadap Adsorpsi Merkuri(II) pada Biomassa
Enceng Gondok.

Berdasarkan perbandingan antara kelarutan merkuri(II) pada variasi pH dan
data hasil pengaruh pH terhadap adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng
gondok di atas (selengkapnya pada Lampiran), dapat diperoleh informasi bahwa
adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok pada pH 6,4 sesungguhnya
mengalami penurunan, meskipun nilai teradsorpsi pada eksperimen tampak
meningkat. Hal ini disebabkan jumlah ion logam terlarut berkurang, karena pada pH
6,4 konsentrasi OH
-
meningkat sehingga menyebabkan banyak merkuri(II)
mengendap menjadi HgO yang berwarna merah kekuningan. Gambar 4.4 di bawah
ini menunjukkan adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok akibat
pengaruh variasi pH setelah dikonfirmasi dengan kelarutan merkuri(II) akibat variasi
pH.


Gambar 4.4 Gafik pH Optimum

Pada Gambar 4.4 diperoleh pH optimum adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa
daun enceng gondok adalah 6, karena pada pH 6 keadaan merkuri(II) belum
mengendap menjadi HgO dan gugus-gugus fungsional yang terdapat di dalam
biomassa daun enceng gondok sudah mengalami deprotonasi sehingga interaksi
antara ion logam Hg
2+
dengan gugus-gugus aktif pada biomassa dapat terjadi secara
optimum.
Interaksi yang terjadi antara biomassa dengan merkuri(II) pada saat kenaikan
pH larutan lebih lanjut akan dibahas pada sub bab 4.4 interaksi antara biomassa daun
enceng gondok dengan ion logam merkuri(II).

4.4 Interaksi Antara Biomassa Daun Enceng Gondok dengan Ion Logam
Merkuri(II)
Dugaan dalam penelitian ini adalah bahwa situs-situs aktif yang terdapat pada
biomassa daun enceng gondok merupakan protein yang mempunyai satuan-satuan
asam amino sebagai penyusunnya. Interaksi antara Hg
2+

dan adsorben biomassa daun
enceng gondok terjadi karena adanya gaya elektrostatik antara muatan negatif
adsorben yang bertindak sebagai situs aktif dengan muatan positif dari ion logam.
Ion logam terutama logam transisi dapat membentuk ikatan dengan senyawa asam
amino karena adanya elektron bebas yang terdapat pada atom oksigen pada gugus
fungsional senyawa asam amino berupa COOH setelah terdeprotonasi.
Efektifitas interaksi antara ion logam dengan senyawa asam amino sangat
tergantung terhadap spesiasi gugus yang dikandungnya dalam larutan. Gugus
fungsional COOH akan terdeprotonasi menjadi COO
-
yang nantinya akan
digunakan untuk berikatan dengan logam Hg
2+
.
Gugus fungsional COOH dan NH
2
yang dimiliki oleh asam amino ini
memiliki spesiasi yang berbeda pada pH tertentu. Spesiasi gugus fungsional
COOH dan NH
2
dapat dilihat pada Gambar 4.5.


Gambar 4.5 Spesiasi Gugus Aktif pada Asam Amino (Lehninger, 1982)

Akibat hadirnya ion H
+
gugus-gugus yang terdapat dalam biomassa daun
enceng gondok akan mengalami protonasi dan memilki muatan positif yang sangat
reaktif terhadap spesiasi dalam bentuk anion dan akibat hadirnya ion OH
-
gugus-
gugus yang dimiliki oleh biomassa daun enceng gondok mengalami deprotonasi dan
memiliki muatan negatif yang sangat reaktif terhadap spesiasi logam dalam bentuk
kation, seperti halnya Hg
2+
akan teradsorpsi oleh biomassa daun enceng gondok pada
saat gugus-gugus aktif pada biomassa daun enceng gondok mengalami deprotonasi.
Spesiasi gugus pada asam amino dipengaruhi oleh titik isoelektrik yang
dimiliki oleh asam amino. Dengan mengetahui titik isoelektrik dapat diramalkan
muatan dari asam amino akibat protonasi atau deprotonasi pada tiap-tiap perubahan
pH larutan. Pada titik isoelektrik asam amino akan membentuk zwiterion yang
bersifat mengion sempurna (
+
NH
3
CHR - COO
-
), akan tetapi tidak mempunyai
muatan total, di bawah ini adalah Tabel titik isoelektrik beberapa asam amino
(Lehninger, 1982).




Tabel. 4.1 Beberepa Titik Isoelektrik Asam Amino
Asam Amino Titik Isoelektrik
Glisin 5,97
Alanin 6,01
Leusin 5,98
Serin 5,68
Treonin 7,83
Glutamine 5,65
Asam aspartat 2,98
Asam glutamat 3,08
Histidin 7,64
Sistein 5,05
Tirosin 5,63
Lisin 9,47
Arginin 10,76
Valin 5,96
Isoleusin 6,02
Asparagin 5,41
Metionin 5,74
Prolin 6,30
Fenilalanin 5,50
Triptafan 5,89

Data titik isoelektrik berbagai macam asam amino di atas dapat membantu
untuk memprediksikan kandungan asam amino pada biomassa daun enceng gondok
yang berfungsi sebagai situs aktif pengikat Hg
2+
. Pemprediksian kandungan asam
amino dilakukan dengan cara mencari senyawa asam amino yang memiliki titik
isoelektrik kurang atau sama dengan 6, karena penelitian ini dilakukan pada rentan
pH 2 sampai dengan 6.
Mekanisme pembentukan ikatan antara ion logam Hg
2+
dengan situs aktif
pada biomassa daun enceng gondok terjadi pada gugus COOH dari asam amino
yang bertindak sebagai situs aktif untuk pembentukan ikatan dengan ion logam dan
selanjutnya membentuk ikatan stabil, sehingga semakin kaya dengan gugus amino
kemampuan adsorben untuk mengadsorpsi akan semakin tinggi (Kurita, 1979),
dalam (Mohadi, 2004). Ikatan yang terjadi antara ion logam dengan biomassa
organik menurut Narsito (2006) mempunyai empat kemungkinan yaitu pertukaran
ion (lemah dan kuat), ikatan hidrogen, ikatan kompleks dan pemerangkapan

A. Mekanisme Pertukaran Ion
Mekanisme pertukaran kation berlangsung ketika terjadi pertukaran kation
yang terdapat pada biomassa dengan logam yang bermuatan. Gambar 4.6 menyajikan
perkiraan mekanisme pertukaran kation. Pada mekanisme ini terjadi pertukaran
kation Hg
2+
menggantikan ion H
+
.


Gambar 4.6 Mekanisme Dugaan Pertukaran Ion Antara Biomassa dengan
Hg
2+

Mekanisme pertukaran ion ini terjadi pada saat gugus-gugus karbosilat
(COOH) pada asam-asam amino mengalami deprotonasi akibat hadirnya ion
hidroksida (OH
-
), sehingga gugus karboksilat berubah menjadi bermuatan negatif
(COO
-
) yang sangat reaktif untuk berikatan dengan Hg
2+
.

B. Mekanisme Ikatan Hidrogen
Mekanisme pembentukan ikatan hidrogen memberikan peran yang sangat
besar, karena logam Hg
2+
berada dalam keadaan terkomplekskan dengan OH. Ikatan
hidrogen terjadi antara dua atom yang memiliki elektronegatifitas yang tinggi dengan
hidrogen yang bersifat prototik. Oleh sebab itu adsorpsi logam Hg
2+
pada biomassa
dalam medium air, mekanisme pembentukan ikatan hidrogen diperkirakan memberi
kontribusi terbesar. Mekanisme yang terjadi dapat diperkirakan seperti pada Gambar
4.7 berikut:



Gambar 4.7 Mekanisme Dugaan Ikatan Hidrogen antara Biomassa dengan
Hg
2+

Interaksi yang mungkin terjadi pada proses adsorpsi merkuri(II) oleh
biomassa daun enceng gondok adalah ikatan hidrogen, hal ini disebabkan spesiasi
Hg
2+
dari HgCl
2
pada pelarut air berbentuk Hg(OH)Cl (Cotton, 1989), sehingga
pengikatan merkuri(II) oleh biomassa bukan hanya terjadi pada atom logamnya saja
akan tetapi juga dimungkinkan berikatan dengan atom H pada gugus OH dengan
ikatan hidrogen.

C. Mekanisme Ikatan Kompleks
Mekanisme pembentukan senyawa kompleks antara logam Hg
2+
dengan
biomassa sangat mungkin terjadi, karena ion Hg
2+
memiliki bilangan koordinasi 4
akan tetapi meskipun merkuri(II) memiliki bilangan koordinasi 4, dua ikatan
terkadang lepas sehingga ligan yang terikat hanya 2, bentuk kompleksnya linear
(Paul Larkin, 1965). Dugaan pembentukan ikatan kompleks antara biomassa dengan
Hg
2+
diperkirakan seperti pada Gambar 4.8 berikut:

Gambar 4.8 Mekanisme Dugaan Ikatan Kompleks antara Biomassa dengan
Hg
2+


D. Mekanisme Pemerangkapan
Mekanisme pemerangkapan terjadi pada saat molekul adsorbat (merkuri(II))
terperangkap didalam adsorben (biomassa). Proses ini tidak melibatkan interaksi
kimia atau tidak terjadi perubahan sifat kimia dari masing-masing komponen. Logam
yang terperangkap akan sangat mudah untuk dilepaskan. Dugaan interaksi
pemerangkapan seperti pada Gambar 4.9 berikut:


Gambar 4.9 Mekanisme Pemerangkapan
Dugaan interaksi pada pH 2 antara biomassa dengan merkuri(II) adalah
pemerangkapan, dimana merkuri(II) hanya terperangkap dalam pori-pori biomassa
dan tidak terjadi interaksi akibat perbedaan muatan. Titik isoelektrik asam amino
terendah adalah 2,98 yang dimiliki oleh asam aspartat, sehingga pada pH 2 dapat
diperkirakan tidak ada gugus aktif pada asam amino yang terdeprotonasi.
Pada pH 3 dan pH 4 tidak terjadi adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun
enceng gondok, seperti diketahui pada uji BNT Sub bab 4.1 perlakuan pH 3 dan pH 4
tidak berbeda, kemungkinan situs-situs aktif pada biomassa daun enceng gondok
berupa asam aspartat dan asam glutamat yang memiliki titik isoelektrik 2,98 dan 3,08
belum mengalami deprotonasi. Sedangkan untuk interaksi pemerangkapan pada pori-
pori biomassa sudah mengalami kejenuhan..
Kemungkinan adanya gugus fungsional lain yang berperan dalam pengikatan
ion logam adalah OH yang terkandung dalam senyawa karbohidrat pada biomassa
daun enceng gondok, beberapa gugus -OH juga dapat bertindak sebagai atom donor.
Dengan demikian, deprotonasi pada gugus -OH juga dapat berperan dalam
pengikatan ion logam (Leriverey, et.al, 1986).

4.4 Penentuan Kapasitas Adsorpsi Merkuri(II)
Penelitian tentang kapasitas adsorpsi merkuri(II) oleh biomassa daun enceng
gondok bertujuan untuk mengetahui berapa kapasitas adsorpsi maksimum
merkuri(II) pada tiap gam biomassa daun enceng gondok, kapasitas adsorpsi
merkuri(II) oleh biomassa daun enceng gondok dapat ditentukan dengan mempelajari
besarnya adsorpsi logam merkuri(II) pada berbagai konsentrasi.
Kapasitas adsorpsi merkuri oleh biomassa enceng gondok ditentukan dengan
memvariasi konsentrasi larutan merkuri(II) dari 20, 30, 40, 50, 60, 70, 80, 90, 100,
dan 150 mg/L. Proses adsorpsi dilakukan pada pH optimum (pH 6) dan lama
pengocokan 60 menit dengan suhu 27
o
C. Gafik hubungan antara konsentrasi larutan
merkuri dengan jumlah merkuri yang teradsorpsi ditunjukkan pada Gambar 4.9.


Gambar 4.10 Gafik Penentuan Kapasitas Adsorpsi Merkuri(II) dengan Variasi
Konsentrasi

Gambar 4.3 menunjukkan bahwa kapasitas merkuri(II) teradsorpsi sebesar
9,497 mg/g biomassa atau 4,735 x 10
-5
mol/g pada konsentrasi Hg
2+
awal 80 mg/L,
nilai kapasitas ini sesuai dengan nilai kapasitas adsorpsi yang diperoleh dari
persamaan isotermis adsorpsi Langmuir pada Subbab 4.5 sebesar 4,806 x 10
-5
mol/g.
Adsorpsi pada konsentrasi dibawah 80 mg/L menunjukkan peningkatan jumlah
merkuri(II) yang teradsorpsi. Hal ini terjadi karena masih tersedianya gugus
karboksil dari biomassa untuk berikatan dengan merkuri(II). Pada konsentrasi di atas
80 mg/L terjadi kecenderungan gafik yang konstan mendatar, karena pada
konsentrasi 80 mg/L telah terjadi keseimbangan adsorpsi dimana ion merkuri(II)
teradsorpsi sebanding dengan ion merkuri(II) terdesorpsi.

4.5 Isotermis Adsorpsi Merkuri(II) oleh Biomassa Daun Enceng Gondok
Sifat adsorpsi yang terjadi dapat diketahui dengan mengujinya terhadap
persamaan linier isotermis adsorpsi Langmuir dan persamaan isotermis Freundlich.
Penentuan isotermis Langmuir dapat diperoleh dengan membuat hubungan antara Ce
dengan Ce/Qc. Gafik persamaan isotermis Langmuir ditunjukkan pada Gambar 4.10


Gambar 4.11 Gafik Persamaan Isotermis Adsorpsi Langmuir

Penentuan isotermis adsorpsi Freundlich dapat diperoleh dengan membuat
hubungan antara log Ce dan log Qc. Gafik persamaan isotermis adsorpsi Freundlich
ditunjukkan pada Gambar 4.11


Gambar 4.12 Gafik Persamaan Isotermis Adsorpsi Freundlich

Analisis regesi dilakukan untuk menentukan konstanta kesetimbangan
adsorpsi, kapasitas adsorpsi dan energi adsorpsi. Energi adsorpsidapat ditentukan
melalui persamaan E = RT ln K. Perbandingan data isotermis adsorpsi Langmuir dan
Freundlich ditunjukkan pada Tabel 4.5

Tabel 4.2 Perbandingan Data Isotermis Adsorpsi Langmuir dan Freundlich
Isotermis adsorpsi Langmuir Isotermis adsorpsi Freundlich
K
(L/mol)
E
(kJ/mol)
R
2

X
m
(mol/g)
K
(L/ mol)
E
(kJ/mol)
R
2

N
(mol/g)
27130,85 25,46079 0,982
4,806 x
10
-5
2,355 2,13628 0.863 3,067

Penentuan isotermis adsorpsi Langmuir atau Freunlich dapat diketahui
dengan cara melihat nilai R
2
. Isotermis adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun
enceng gondok mengikuti persamaan yang mempunyai nilai R
2
mendekati 1. Hasil
perbandingan nilai R
2
, menunjukkan bahwa persamaan isotermis Langmuir memiliki
nilai R
2
lebih mendekati 1 yaitu 0,982 dari pada persamaan isotermis Freunlich
0,863, sehingga dapat disimpulkan bahwa adsorpsi merkuri(II) pada biomassa daun
enceng gondok mengikuti persamaan adsorpsi Langmuir dengan kapasitas adsorpsi
4,806 x 10
-5
mol/g dan energi adsorpsi sebesar 25,46709 kJ/mol.
Energi yang diperoleh dari persamaan isotermis adsorpsi Langmuir
menunjukkan bahwa ikatan yang terjadi antara situs-situs aktif pada biomassa daun
enceng gondok merupakan ikatan kemisorpsi menurut penelitian Mohadi (2004)
energi 25,22 kJ/mol merupakan energi untuk ikatan kemisorpsi, sehingga dari
keempat interaksi yang dijelaskan oleh Narsito yang lebih berperan pada adsorpsi
merkuri(II) pada biomassa daun enceng gondok adalah ikatan pertukaran ion.
Isotermis Langmuir mengasumsikan bahwa situs-situs aktif yang terdapat
pada permukaan adsorben adalah homogen dimana situs aktif, energi dan jenis ikatan
yang terjadi adalah sama, interaksi ikatan antara adsorben dan adsorbat terjadi pada
lapisan pertama pada permulaan adsorben sehingga ikatan yang terjadi adalah ikatan
kuat (ikatan kemisorpsi) antara situs aktif dengan Hg
2+
(monolayer). Meskipun
mengikuti persamaan isotermis adsorpsi Langmuir kondisi situs aktif yang
terkandung di dalam biomassa daun enceng gondok beragam sehingga energi ikatan
yang terjadi juga beragam.
Konstanta keseimbangan (K) adalah suatu ketetapan pada saat terjadi
keseimbangan dalam proses reaksi yang menunjukkan akitifitas reaksi pada saat
keseimbangan, pada penelitian ini nilai K adalah 27130,85 L/mol dimana nilai ini
cukup tinggi untuk dapat disimpulkan bahwa keseimbangan yang terjadi lebih
cenderung terhadap hasil reaksi atau dapat dikatakan bahwa ion merkuri(II) banyak
yang berinteraksi dengan situs-situs aktif pada biomassa.

4.6 Tinjauan Hasil Penelitian Perspektif Islam
Pada penelitian ini diperoleh hasil bahwa enceng gondok dapat dimanfaatkan
sebagai penyerap limbah logam-logam berat di perairan khususnya merkuri(II)
dimana enceng gondok mampu menyerap merkuri(II) sebanyak 4,806 x 10
-5
mol/g
biomassa daun enceng gondok, hal ini membuktikan kebenaran Al-Quran, dalam
surat Shaad ayat 27 dimana Allah berfirman bahwasanya apa-apa yang diciptakan-
Nya di antara langit dan bumi tidak ada yang sia-sia.
! !)=> !.9 _{ ! ! ] , L , 79 L %! `. %#9
`. !9

Artinya: Dan kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara
keduanya tanpa hikmah. yang demikian itu adalah anggapan orang-orang
kafir, Maka celakalah orang-orang kafir itu Karena mereka akan masuk
neraka (QS. 30; 27).

Berdasarkan ayat di atas tidaklah Allah menciptakan langit dan segala isinya
yang berupa perhiasan dan barang-barang yang bermanfaat bagi manusia dan tidak
pula Allah menciptakan bumi dan isinya tanpa manfaat yang dapat diambil oleh
manusia (al-Maroghi, 1974). Seperti halnya enceng gondok yang selama ini dikenal
sebagai tanaman pengganggu perairan (gulma) lewat penelitian ini dapat
dimanfaatkan sebagai adsorben untuk mengadsorpsi pencemar logam-logam berat
yang ditimbulkan oleh pembuangan limbah-limbah industri seperti halnya merkuri.
Al-Quran menyebutkan bahwa manusia diciptakan di dunia sebagai Khalifah
dimana manusia memiliki hak dan kewajiban yang diberikan oleh Allah untuk
mengelola dan memanfaatkan (melakukan penelitian terhadap ciptaan-ciptaan
Allah) alam semesta beserta isinya demi kemaslahatan umat manusia

%! 6=- > #=> _{ _ 3.- , _- , > .=,9
! /38. | 7, _ . ,!)-9 | "- 9 >

Artinya: Dan dia lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa (khalifah-
khalifah) di bumi dan dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian
(yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang
diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksaan-Nya
dan Sesungguhnya dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang(QS; al-
Anam, 165).

Manusia Sebagai khalifah di bumi mengemban amanat Allah mempunyai dua
fungsi dan tugas utama yaitu: melaksanakan pengabdian kepada Allah yang telah
memberikan kedudukan dan kehormatan sebagai khalifah dan pengemban amanatnya
di muka bumi. Pangabdian disini mengandung pengertian yang luas, yaitu tunduk
dan patuh melaksanakan segala peraturan dan ketentuan-Nya (perintah dan larangan)
yang telah ditetapkan. Fungsi dan tugas manusia yang kedua adalah mengolah,
mengelola dan memanfaatkan sumber kekayaan alam untuk mewujudkan
kemaslahatan umat manusia dan makhluk-makhluk lainnya (Khotibul Umam, 1986).
Ayat lain dalam Al-quran juga menjelaskan bahwa manusia diwajibkan
untuk terus berfikir dan menyelami makna-makna yang terkandung dalam tiap-tiap
kejaadian.

| ,=> ,.9 _{ #=.> 9 !]9 <`{ ,9{
.
Artinya: Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya
malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang
berakal(QS; al-Imran, 190).

Akibat perubahan-perubahan yang terjadi di muka bumi ini maka semakin
banyak pula kerusakan-kerusakan yang terjadi sehingga perlu di upayakan untuk
meminimalisir kerusakan demi kelangsungan hidup generasi yang akan datang
seperti dijelaskan dalam surat at-Tahrim ayat 6:

! ! %! ` % /3. /3= ! !% '_!9 !>>: ! =. 3=
1s : .- < ! = - ! '`

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari
api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya
malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah
terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu
mengerjakan apa yang diperintahkan.

Makna kata naaro pada ayat di atas dapat diartikan sebagai kesengsaraan
yang menimpa keluarga atau keturunan di masa yang akan datang akibat kelalaian-
kelalaian generasi sebelumnya. Sehingga mulai saat ini kita berkewajiban merubah
perilaku-perilaku yang dapat merusak lingkungan hidup untuk kebaikan yang akan
datang salah satunya dengan melakukan penelitian-penelitian tentang
penanggulangan pencemaran lingkungan hidup hal ini sesuai dengan firman Allah
dalam surat Ar-Rad ayat 11:

9 ,) -` , => L> < | < -` !
), .> -` ! .!, | < ), 9 ! 9


Artinya: Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran,
di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah
Allah[767]. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum
sehingga mereka merobah keadaan[768] yang ada pada diri mereka
sendiri. dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu
kaum, Maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada
pelindung bagi mereka selain Dia (QS; Ar-Rad, 11).

Penelitian ini menggunakan daun enceng gondok sebagai adsorben, karena
daun merupakan bagian yang sangat penting dari tumbuh-tumbuhan sebagai tempat
proses pembentukan makanan untuk pertumbuhan dan metabolisme sel dalam
tanaman sehingga diperkirakan daun memiliki lebih banyak protein dari pada bagian
tumbuhan lain yang berfungsi sebagai senyawa aktif untuk mengadsorpsi merkuri,
dalam Al-Quran surat Yaasin ayat 80:

%! - > /3 9 >:9 .>{ ! | . %.
Artinya: Yaitu Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, Maka
tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu"( QS. Yaasin; 80).

Ayat di atas menerangkan bahwa Allah SWT menjadikan api dari kayu yang
hijau, di dalam ilmu kimia proses terjadinya api atau lebih dikenal dengan istilah
reaksi oksidasi melibatkan suatu senyawa yang disebut oksigen (O
2
) di mana oksigen
memiliki peranan yang sangat penting pada proses ini, saat ini penghasil oksigen
terbesar di dunia adalah tumbuh-tumbuhan melalui proses yang disebut fotosintersis,
proses ini merupakan proses dimana tumbuh-tumbuhan mengolah mineral dalam air
dan karbon dioksida (CO
2
) dengan bantuan sinar matahari dan klorofil menjadi
sumber energi pertumbuhan dengan hasil samping oksigen. Proses ini hanya akan
terjadi pada bagian tumbuhan yang memiliki klorofil atau zat hijau daun, jadi kata
kayu yang hijau pada ayat di atas dapat ditafsiri sebagai bagian dari tumbuhan
yang memiliki zat hijau daun.
Menurut Shihab (2002) dalam bukunya Tafsir Al-Misbah jilid 11
menjelaskan dari ayat di atas dapat ditafsiri bahwa kekuatan surya dapat berpindah
kedalam tumbuh-tumbuhan melalui asimilasi sinar. Sel-sel tumbuhan yang
mengandung zat hijau daun klorofil menghisap karbon dioksida dari udara. Sebagai
akibat terjadinya interaksi gas karbon dioksida dan air yang diserap oleh tumbuh-
tumbuhan melalui akar dari dalam tanah, akan dihasilkan zat karbohidrat berkat
bantuan sinar matahari. Dari sana akan terbentuk kayu yang pada dasarnya terdiri
atas komponen kimiawi yang mengandung karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen
(O). Kayu itu kemudian digunakan oleh manusia untuk membuat arang sebagai
bahan bakar. Daya dalam arang tersebut akan keluar ketika ia terbakar (Shihab,
2002).
Apabila kita menyimak dan mengkaji Al-Quran, di dalamnya kita akan
menemukan dasar-dasar keimanan, sendi-sendi peribadatan, pedoman-pedoman
hidup dalam pergaulan antara manusia dengan alam sekitar, menurut Prof. Mahmud
Syahut (1986), ayat-ayat Al-Quran tidaklah menentukan syariat sampai kepada
bagian terkecil yang mengatur muamalah usaha manusia, ayat-ayat itu hanyalah
dasar umum yang membimbing orang kearah kesempurnaan.
Sebagai seorang saintis diharapkan mampu untuk mengintegasikan ayat-ayat
Al-Quran menjadi sebuah penelitian yang sangat bermanfaat bagi perkembangan
ilmu pengetahuan dan memperkaya penafsiran ayat-ayat Al-Quran kontemporer
yang berkaitan dengan sains dan teknologi.
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. Variasi pH berpengaruh terhadap deprotonasi gugus-gugus aktif pada
biomassa daun enceng gondok sehingga pada pH yang berbeda gugus aktif
biomassa membentuk spesiasi yang berbeda. Pada pH 2 gugus aktif pada
biomassa belum terdeprotonasi dan interaksi yang terjadi adalah
pemerangkapan, pada pH 3 dan 4 tidak terjadi peningkatan karena pada pH
ini diperkirakan situs aktif pada biomassa belum terdeprotonasi sempurna.
Pada pH 4 hingga 6 terjadi peningkatan adsorpsi karena pada rentang pH ini
sudah banyak situs aktif yang terdeprotonasi, pada pH di atas 6 adsorpsi
merkuri berkurang karena keadaan merkuri telah mengendap menjadi HgO.
2. pH 6 merupakan pH optimum adsorpsi merkuri pada biomassa daun enceng
gondok.
3. Adsorpsi merkuri oleh biomassa daun enceng gondok mengikuti persamaan
isotermis adsorpsi Langmuir dengan kapasitas adsorpsi (Xm) 4,806 x 10
-5
mol/gr, energi adsorpsi (E
ads
) 25,46079 kJ/mol dan konstanta adsorpsi (K)
27130,85 mol/L. Interaksi yang antara biomassa dengan merkuri adalah
interaksi kemisorpsi.



5.2 Saran
1. Dalam penelitian ini masih perlu penelitian lanjutan tentang jenis-jenis
ikatan yang terjadi pada interaksi biomassa dengan ion logam merkuri seperti
yang dilakukan oleh Narsito (2006) sehingga interaksi yang terjadi dapat
benar-benar diketahui.
2. Sebagai insan ulul albab kita parlu melakukan penelitian-penelitian yang
mampu mengintegrasi Al-Quran terhadap ilmu pengetahuan, sehingga apa
yang terkandung dalam Al-Quran dapat diungkap secara ilmiah dan rasional.






























DAFTAR PUSTAKA

Adamson. W. A., 1990, Physical Chemistry of Surfaces, fifth edition. John Wiley
and Sons. Inc, America, pp 421-426

Al-Maraghi. M, 1993, Terjemah Tafsir Al-Maraghi, Toha Putra; Semarang

Arisandi., 2004, Standar Kualitas Air, air.bappenas.go.id/modules/doc/ pdf_
download.php?prm_download_id=627&sbf=9&prm_download_table=2,
diakses tanggal 30 Juni 2007

Budiono, A, 2003, Pengaruh Pencemaran Merkuri Terhadap Biota Air, Institut
Pertanian Bogor, www.rr.ualberta.ca/Research/Land_Recl_Remed_Restor
/index.asp, diakses tanggal 30 Juni 2007

Cay. Y., 2001, Mercury Contaminated Material Decontamination methods:
Investigation and Assessment, U.S. Departement Of Energy; Miami, pp.9

Cotten, F. A., G. Wilkinson, 1987, Kimia Anorganik Dasar, edisi pertama, alih
bahasa suhairto, UI press, Jakarta.

Dokken, K., Gamez. G., Herrera I., Tiemann, J. K., Pingitore N.E, Chianelia R.R.,
and gardea-torresdey J.LI., Cheracterization of Cromium(IV) Bioreduction
and Cromium(III) Binding to Alfalfa Biomass. Proceeding of the 1999
Conference on Hazardous Waste Research, Environmental Changes and
Solution to Resource Development, Production, and Use.

Fessenden and Fessenden, 1982, Kimia Organik Jilid I Edisi ke-3, Erlangga, Jakarta.
Hal 29.

Gamez, G., Doken, K., Tieman, J., Herrera, I., 1999, Spectroscopy Studies of
Gold(III) Binding to Alfalfa Biomass, Proceeding of the 1999 Conference on
Hazardous Waste Research, pp. 78 79.

Gani, B, Umam, K., 1986, Tentang Al-quran, perguruan Tinggi Ilmu Al-Quran;
Jakarta
Gardea-Torresdey, J.L., Tieman, J.H. Gonzales, J.A., Hening and M.S.Towsend,
1996, Removal of Nickel Ions from Aqueous Solution by Biomass and Sillica-
Immobilized Biomass of Medicago Sativa (Alfalfa), J.of Haz. Mat., pp. 205
216.

Gardea-Torresdey, J.L., Tieman, J.H. Gonzales, Q., Rodriquez and G.Gamez, 1997,
Phytofiltration of Hazardous Cadmium, Chromium, Lead, Enzinc, Ions by
Biomass of of Medicago Sativa (Alfalfa), J.of Haz. Mat.

Hasim., 2007, enceng gondok pembersih logam berat, www.kompas.com/kompas
-cetak/0307/02/inspirasi/404854.htm - 40k -, diakses pada tanggal 15 Juli
2007

Hassler, J.W., 1963, Activated Carbon, Chemical Publishing Co. Inc., New York, pp.
174 176.

Hernowo. S, Sipon. M., 1999, Kajian Eceng Gondok Sebagai Bahan Baku Industri
dan Penyelamatan Lingkungan Hidup di Daerah Perairan. Fakultas
Kehutanan Mulawarman, Samarinda.

Khopkar, S.M, 1990, Konsep Dasar Kimia Analitik,UI-press, Jakarta

Larkin, Paul., 1965, about University Chemistry, Krueger. Co, USA. pp. 631, 643

Larry, D.B., Judkins J.F., and Weant, B.L., 1992, Process Chemistry for Water and
Wastewater, Prentice Hall Inc., New Jersey, pp. 202 206.

Lehninger, A.L., 1982, Dasar-dasar Biokimia, Jilid I, Alih bahasa Thenawidjadja
M., Erlangga, Jakarta

Mohadi. R, 2004, Tesis Immobilisasi Asam Humat Pada Kitin Dan Aplikasinya
Untuk Adsorpsi Ag (I) Dalam Medium Air,UGM, Yogyakarta.

Narsito, Roy Andreas, Sri noegrohati, 2007, Karakteristik Adsorpsi Tembaga (II)
Pada Humin Dalam Medium Air Tawar,

Oscik, J., 1991, Adsorbtion, Edition Cooper, I.L., John Wiley and Sons, New York.
Pp. 128 129, 152 154.

Poejiadi, A, 1994, Dasar-dasar Biokimia, UI Press; Jakarta, 85

Rousseau, R. W., 1987, Handbook Of Separation Process Technology, John Wiley
and Sons Inc., United States, pp.67.

Sawyer, C.N., and McCharty, P.L., 1987, Chemistry for Engineering. Third Edition,
McGraw-Hill Book Company, New York, pp. 89.

Shihab, M. Quraish, 2002, Tafsir Al-Misbah, Lentera Hati; Jakarta

Suhendrayatna, 2004, Bioremoval Logam Berat Dengan Menggunakan
Mikroorganisme.http://wwwstd.ryu.titech.ac.jp/-
indonesia/zoa/paper/html/papersuhendrayatna.html, diakses tanggal 30 Juni
2007

Tiemann, K.J., Gardea-Torresdey, G., Gamez, and Dokken, and S. Sias, 1999, Use of
X-Ray Absorbtion and Esterivication to Inverstigate Merkuri and Ni(II)
Ligands to Alfalfal Biomass, Environmental Science Technology, 33, pp. 150
154.


Underwood A. L. & Day, R.A., 2002, Analisis Kimia Kuantitatif, alih bahasa
sopyan, Erlangga, Jakarta

Vogel, 1979., Buku teks Analisis Anorganik kualitatif makro dan mikro. Kalman
Media Pusaka, Jakarta, pp 212

Weber, Jr., W.J., 1972, Physics Chemical Process for Water Quality Control, John
Wiley Interscience, New York, pp. 199, 229 296.

Widhiyatna D., 2005, Pendataan Sebaran Merkuri Di daerah Cineam, Kab.
Tasikmalaya, Jawa Barat dan Sangon, Kab. Kulon Progo, DI Yogyakarta,
www.dim.esdm.go.id/kolokium/Makalah%20Umum/10.Makalah%20umum
%20Konservasi,%20Penyebaran%20Merkuri.pdf, 5 Juli 2007