Anda di halaman 1dari 6

1

Rangkaian Seri RLC Arus Bolak-Balik


Yoseph Wahyu S.W.W, Nike Ika Nuzula, Lila Yuwana Jurusan Fisika, Fakultas MIPA Institut Teknologi Sepuluh Nopember Jl. Arief Rahman Hakim, Surabaya 60111 E-mail: swwjoseph@gmail.com
AbstrakTelah dilakukan percobaan mengenai rangkaian seri RLC arus bolak balik yang bertujuan untuk menentukan karakteristik lampu pijar, menera skala induktor variabel, dan menentukan frekuensi resonansi pada rangkaian RLC arus bolak-balik. Pada percobaan ini dibuat 4 perlakuan dalam rangkaian yaitu rangkaian lampu pijar dengan menggunakan sumber tegangan AC dan DC, rangkaian lampu pijar dan inductor variabel dengan tegangan AC, dan rangkaian RLC dengan tegangan AC. Hasil dari percobaan ini menunjukkan bahwa lampu pijar akan lebih terang jika dihubungkan dengan sumber tegangan AC dari pada tegangan DC, dan pada rangkaian RL diperoleh hasil yang semakin besar skala induktor variabel maka semakin besar pula nilai induktansinya. Pada rangkaian RLC didapatkan frekuensi resonansi sebesar 53.97 mHz. Kata Kunciresistor, induktor, kapasitor, arus AC/DC.

Demikian pula dengan panjang dan besar/luas suatu benda juga mempengaruhi nilai resistansi dari resistor. Kapasitor adalah komponen listrik yang digunakan untuk menyimpan muatan listrik, dan secara sederhana terdiri dari dua konduktor yang dipisahkan oleh bahan dielektrik. Tiap-tiap konduktor disebut keeping. Dalam pemakaian normal, satu keeping diberi muatan positif dan kepng lainnya diberi muatan negative yang besarnya sama. Antar kedua keeping itu akan tercipta suatu medan listrik yang berarah dari keping positif ke keping negative. Inductor adalah komponen elektronika pasif yang dapat menyimpan energy pada medan magnet yang ditimbulkan oleh arus listrik yang melintasinya. Fungsi utama inducto dalam suatu rangkaian adalah untuk melawan fluktuasi arus yang melewatinya B. Arus AC/DC Arus AC atau kepanjangan dari Alternating Curren adalah arus yang sifatnya mempunyai dua arah atau lebih di kenal dengan sebutan arus bolak-balik yang tidak memiliki sisi negatif, dan hanya mempunya ground (bumi). Arus AC biasa di gunakan untuk tegangan listrik PLN sebesar misalnya 220 Volt 50 Hezth. Ini adalah tegangan standard untuk Indonesia, beda halnya dengan standard tegangan untuk negara lainnya. Arus AC ini biasanya di dapat dari generator listrik dimana generator listrik ini dapat di operasikan melalu beberapa cara untuk menggerakkannya, seperti PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap), PLTG ( Pembangkit Listrik Tenaga Gas) dan lainnya-lainnya. Banyak hal yang dapat digunakan untuk menggerakkan generator listrik sebagai media untuk penggeraknya, misalnya saja bisa memanfaatkan aliran air di sungai, ataupun aliran air terjun dan sebagainya. Generator listrik ini nantinya tegangantegangan yang di hasilkan akan dikecilkan lagi yang umumnya menggunakan trafo pembagi tegangan. Pada tiang-tiang listrik terdapat beberapa trafo, trafo ini yang nantinya menghasilkan tegangan standard 220 Volt. Arus DC atau kepanjangan dari Direct Curren adalah merupakan arus searah dimana arus ini harus benar-benar searah dan memiliki kutup positif dan negatif atau lebih dikenal lagi plus minusnya simbul + dan simbul -, Arus DC disini benar-benar sudah disearahkan dengan menggukanan rangkaian penyearah seperti adaftor, fungsi penyearah disini dipakai untuk komponen-komponen elektronika seperti: IC, resistor, kapasitor, transistor dan lainnyanya yang semuanya itu menggunakan arus searah. C. Resonansi dalam Rangkaian Arus Bolak-balik Banyak kepentingan praktis dari rangkaian seri RLC muncul dari cara di mana rangkaian seperti itu merespon sumber-sumber yang frekuensinya berbeda-beda. Sebuah sinyal radio yang frekuensinya sebarang akan menghasilkan

I. PENDAHULUAN Hambatan merupakan suatu karakteristik bagi komponen yang bernama Resistor. Karakteristik komponen ini bekerja dengan menghambat arus listrik yang masuk padanya. Dalam percobaan ini fungsi resistor diwakili oleh lampu pijar 20W/220V. Selain itu dalam percobaan ini digunakan pula komponen inductor yang berfungsi untuk menyimpan energy listrik dalam bentuk medan magnet yang timbul padanya. Karena inductor sendiri terdiri dari kumparan dan magnet. Sehingga ketika ada arus yang masuk, energy akan disimpan dalam bentuk medan magnet. Selain itu juga digunakan kapasitor yang berfungsi untuk menyimpan energy listrik jika dialiri arus listrik. Ketiga komponen ini akan diteliti karakteristiknya ketika dialiri arus AC dan DC. II. DASAR TEORI A. RLC (Resistor, Induktor, Kapasitor) Resistor adalah komponen dasar elektronika yang digunakan untuk membatasi jumlah arus yang mengalir dalam suatu rangkaian. Kemampuan resistor dalam menghambat arus listrik sangat beragam disesuaikan dengan nilai resistansi resistor tersebut. karakteristik utama dari resistor adalah resistansinya dan daya listrik yang dapat diboroskan. Karakteristik lain termasuk koefisien suhu, desah listrik, dan induktansi. R = ...(1) Berdasarkan persamaan (1), maka resistansi suatu resistor dipengaruhi oleh tahan jenis dari bahan resistor tersebut. Bahan yang memiliki nilai tahanan jenis besar bagus untuk isolator sedangkan bahan yang memiliki nilai tahanan jenis yang kecil bagus untuk konduktor.

2 sebuah arus yang frekuensinya sama dalam rangkaian penerima itu, tetapi amplitudonya akan paling besar jika frekuensi sinyal itu menyamai frekuensi tertentu yang terhadapnya rangkaian penerima itu disetel. Efek itu dinamakan resonansi. Rangkaian dirancang sehingga sinyal pada frekuensi yang lain daripada frekuensi yang disetel itu menghasilakn arus yang terlalu kecil untuk membuat bunyi yang dapat didengar keluar dari pengeras suara radio tersebut. mengetahui tegangan pada induktor. Dan rangkaian tersebuit dihubungkan dengan sumber tegangan AC. Sumber tegangan AC ini diatur sebesar 100 Volt. Variable yang digunakan dalam inductor adalah penambahan panjang magnet yang dimasukkan dalam kumparan yang telah dialiri arus listrik AC. Skala yang digunakan adalah 1-8 cm. pada percobaan ini dicatat perubahan tegangan tiap skala 1cm dari inductor.

III. METODE Dalam malakukan percobaan mengenai rangakaian seri RLC arus bolak balik ini terdapat 3 perlakuan sesuai dengan tujuannya. Peralatan yang dibutuhkan dalam percobaan ini yaitu berupa sumber tegangan AC/DC, lampu pijar 25 Watt/220 Volt, Induktor variabel dengan menggunakan skala 1-8 cm, kapasitor, miliampeeremeter dan multitester. Adapun perlakuan yang digunakan pada percobaan ini yaitu sebagai berikut : A. Menentukan karakteristik lampu pijar Percobaan pertama ini dilakukan dengan tujuan untuk menentukan karakteristik lampu pijar. Percobaan ini dilakukan dua kali yaitu dengan menggunakan sumber tegangan AC dan sumber tegangan DC. Hal pertama yang perlu dilakukan adalah merangkai peralatan seperti pada gambar (3). Dari gambar dapat dilihat bahwa lampu pijar 25 Watt dihubungkan dengan sumber tegangan AC. Kemudian dari lampu pijar tersebut dipasang paralel dengan voltmeter dan dipasang seri dengan amperemeter. Sumber tegangan AC diatur pada tegangan 5 Volt, 10 Volt, 15 Volt, 20 Volt, dan 25 Volt secara berturut-turut. Percobaan diulangi sebanyak 3kali pada masing-masing besar sumber tegangan dan dicatat besar tegangan lampu pada voltmeter dan arus yang terjadi pada rangkaian tersebut.

Gambar 4 Rangkaian lampu pijar dan induktor C. Menentukan frekuensi resonansi pada rangkaian seri arus bolak balik Percobaan ini dilakukan dengan menggunakan tegangan 100 volt, berskala dari 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8 yaitu mengubungkan sumber arus AC ke lampu dipasang seri dengan inductor dan kapasitor, kemudian diseri dengan ampermeter. Pada induktor dan kapasitor dipararel dengan voltmeter yang digunakan untuk mengetahui besarnya tegangan pada LC. Setelah itu di hubungkan dengan sumber arus AC tersebut, sehingga dihasilkan nilai dari tegangan LC (VLC) dan arus pada rangkaian tersebut.

Gambar 5 Rangkaian RLC IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Setelah dilakukan percobaan dengan 4 perlakuan yang berbeda, didapatkan data yang sebagai berikut, Tabel 1 Menentukan karakteristik lampu pijar dengan tegangan sumber AC VAC VLampu I (mA) RLampu (k) (Volt) (Volt) 5 8.0 8.0 8.0 12.5 12.5 12.5 8.0 8.0 8.0 10.0 10.0 10.0 12.0 12.0 3.0 3.0 3.0 7.7 7.7 7.7 9.0 9.0 9.0 13.0 13.0 13.0 17.5 17.5 0.375 0.375 0.375 0.616 0.616 0.616 1.125 1.125 1.125 1.300 1.300 1.300 1.458 1.458

Gambar 3 Rangkaian lampu pijar dengan sumber tegangan AC/DC Pada percobaan dengan sumber tegangan DC dilakukan dengan cara yang sama seperti diatas, hanya saja pada sumber tegangan AC digantikan dengan sumber tegangan DC. B. Menera Skala Induktor Variabel Percobaan dengan perlakuan kedua ini dilakukan dengan tujuan untuk menera skala induktor variabel. Hal pertaman yang harus dilakukan yaitu merangkai peralatan sesuai dengan gambar (4). Dari gambar tersebut terlihat bahwa lampu pijar dipasangkan seri dengan induktor dan amperemeter. Pada lampu pijar juga dipasangkan paralel dengan voltmeter yang berfungsi untuk mengetahui tegangan pada lampu pijar. Begitu juga pada induktor yang dipasang paralel dengan voltmeter untuk

5 5 10 10 10 15 15 15 20 20 20 25 25

3 25 12.0 17.5 1.458 Rrata-rata= 0.975 Tabel 4 Menentukan resonansi arus bolak balik, V = 100 Volt Skala Induktor VLC (Volt) I (mA) L (kH) (cm) 1 2 3 4 5 6 7 8 99.9 99.8 99.7 99.7 99.7 99.6 99.5 99.3 2.2 2.4 2.4 2.4 2.4 2.4 2.4 2.4 18.373 18.373 18.373 18.373 18.027 24.498 27.560 30.622 21.775

Tabel 2 Menentukan karakteristik lampu pijar dengan tegangan sumber DC VDC VLampu I (mA) RLampu (k) (Volt) (Volt) 5 5 5 10 10 10 15 15 15 20 20 20 25 25 25 8.6 8.6 8.6 12.8 12.6 12.6 12.5 12.5 12.5 19.0 19.0 19.0 20.0 20.0 20.0 4.3 4.3 4.3 9.0 9.0 9.0 15.2 15.2 15.2 20.4 20.4 20.4 24.3 24.3 24.3 0.500 0.500 0.500 0.703 0.714 0.714 1.216 1.216 1.216 1.074 1.074 1.215 1.215 1.215 Rrata-rata= 0.943 1.074

Grafik antara VLC (Volt) dan VLC (Volt)


VLC (Volt) 100 99.5 99 0 20 L (kH) Pada percobaan rangkaian RLC arus bolak-balik ini bertujuan untuk menentukan frekuensi resonansi. Data yang dihasilkan menunjukkan bahwa induktansi berbanding lurus dengan tegangan pada komponen induktor dan kapasitor. Dari hasil perhitungan didapatkan nilai frekuensi resonansi sebesar 53.97 mHz. V. KESIMPULAN Dari percobaan mengenai rangkaian seri RLC arus bolakbalik, dapat disimpulkan bahwa: lampu pijar akan lebih terang jika dihubungkan dengan sumber tegangan AC dari pada tegangan DC semakin besar skala induktor variabel maka semakin besar pula nilai induktansinya sehingga skala induktor dan induktansi berbanding lurus. nilai frekuensi resonansi sebesar 53.97 mHz. UCAPAN TERIMA KASIH Penulis mengucapkan terima kasih kepada Nike Ika Nuzula selaku asisten praktikum rangkaian seri RLC arus bolak-balik yang mau mengarahkan pada saat praktikum kami. Dan terima kasih kepada teman-teman atas kerjasamanya dalam melakukan praktikum ini sehingga dapat terselesaikannya laporan praktikum ini. 40 y = -0.0334x + 100.38 R = 0.8326 Series1 Linear (Series1)

Tabel 3 Menera skala induktor variabel, VAC = 100 Volt Skala VLampu VL Induktor I (mA) XL () (Volt) (Volt) (cm) 1 2 3 4 5 6 7 8 52 52.5 53 53 53 53 53 53 0.30 0.30 0.30 0.30 0.30 0.40 0.45 0.50 52 52 52 52 53 52 52 52 5.769 5.769 5.769 5.769 5.660 7.692 8.654 9.615 5.769

Grafik antara Skala Induktor (cm) dan XL ()


15 XL () 10 5 0 0 5 Skala Induktor (cm) 10 Linear (Series1) Series1 y = 0.5596x + 4.3189 R = 0.7432

DAFTAR PUSTAKA
[1] [2] Halliday, David. 1988. Fisika.Erlangga : Jakarta Sutanto. 1994. Rangkaian Elektronika F a k . T e k n i k U I : Jakarta (Analog).

4
[3] [4] [5]

Sutrisno.1985. Elektronika. ITB : Bandung


William H. Hayt, Jr. Rangkaian Listrik. Edisi Keenam Jilid 1. 2005. Erlangga. Jakarta. http://januar-anas.blogspot.com/2009/10/tugas-dde-kapasitor.html

RALAT Tabel 1 Ralat arus pada sumber tegangan AC VAC I (mA) I-I (I-I)2

5 (Volt) 5 5 5 10 10 10 15 15 15 20 20 20 25 25 25 8.0 8.0 8.0 12.5 12.5 12.5 8.0 8.0 8.0 10.0 10.0 10.0 12.0 12.0 12.0 I=10.1 Ralat Mutlak : = =

-2.1 -2.1 -2.1 2.4 2.4 2.4 -2.1 -2.1 -2.1 -0.1 -0.1 -0.1 1.9 1.9 1.9

4.41 4.41 4.41 5.76 5.76 5.76 4.41 4.41 4.41 0.01 0.01 0.01 3.61 3.61 3.61 54.60

Ralat Mutlak : = =

= 0.091 Ralat Nisbi : I = x 100 %

= x 100% = 0.902% Keseksamaan : K = 100%-I = 100% - 0.902% = 99.098% Tabel 3 Ralat arus pada sumber tegangan DC VDC I (mA) I-I (I-I)2 (Volt) 5 5 5 10 10 10 15 15 8.6 8.6 8.6 12.8 12.6 12.6 12.5 12.5 12.5 19.0 19.0 19.0 20.0 20.0 20.0 I=14.6 Ralat Mutlak : = =

-5.953 -5.953 -5.953 -1.753 -1.953 -1.953 -2.053 -2.053 -2.053 4.447 4.447 4.447 5.447 5.447 5.447

35.442 35.442 35.442 3.074 3.815 3.815 4.216 4.216 4.216 19.773 19.773 19.773 29.667 29.667 29.667 277.997

= 0.035 Ralat Nisbi : I = x 100 %

15 20 20 20 25 25 25

= x 100% = 0.348% Keseksamaan : K = 100%-I = 100% - 0.348% = 99.652% Tabel 2 Ralat tegangan lampu pada sumber tegangan AC VAC VLampu V-V (V-V)2 (Volt) (Volt) 5 5 5 10 10 10 15 15 15 20 20 20 25 25 25 3.0 3.0 3.0 7.7 7.7 7.7 9.0 9.0 9.0 13.0 13.0 13.0 17.5 17.5 17.5 V=10.0 -7.04 -7.04 -7.04 -2.34 -2.34 -2.34 -1.04 -1.04 -1.04 2.96 2.96 2.96 7.46 7.46 7.46 49.562 49.562 49.562 5.476 5.476 5.476 1.082 1.082 1.082 8.762 8.762 8.762 55.652 55.652 55.652 361.596

= 0.079 Ralat Nisbi : I = x 100 %

= x 100% = 0.546% Keseksamaan : K = 100%-I = 100% - 0.546% = 99.454% Tabel 4 Ralat tegangan lampu pada sumber tegangan DC VDC VLampu V-V (V-V)2 (Volt) (Volt) 5 5 5 10 10 4.3 4.3 4.3 9.0 9.0 -10.34 -10.34 -10.34 -5.64 -5.64 106.916 106.916 106.916 31.810 31.810

6 10 15 15 15 20 20 20 25 25 25 9.0 15.2 15.2 15.2 20.4 20.4 20.4 24.3 24.3 24.3 V =14.6 Ralat Mutlak : = =

-5.64 0.56 0.56 0.56 5.76 5.76 5.76 9.66 9.66 9.66

31.810 0.314 0.314 0.314 33.178 33.178 33.178 93.316 93.316 93.316 796.596

= 0.134 Ralat Nisbi : I = x 100 %

= x 100% = 0.918% Keseksamaan : K = 100%-I = 100% - 0.918% = 99.082% TAMBAHAN Pada kapasitor tertera 100N 104J, cara membacanya yaitu kapasitor memiliki nilai kapasitansi sebesar 4.10-4 Farad Besar frekuensi tegangan PLN adalah 50 Hz