Anda di halaman 1dari 3

BUDIDAYA BAWANG PUTIH Bawang putih (allium) merupakan salah satu komoditas hortikultura yang sangat dibutuhkan oleh

manusia. Bawang putih menghendaki iklim yang sejuk dan relatif kering. Dengan demikian iklim yang paling cocok untuk bawang putih hanya di dataran tinggi. Namun demikian ada varietas yang cocok untuk ditanam di dataran rendah sampai dataran medium pada ketinggian 200-700 m. suhu malam yang agak dingin diperlukan untuk pembentukan umbi. pH yang dikehendaki oleh bawang putih berkisar antara 6-7. tanaman bawng putih di dataran rendah kurang baik apabila ditanam di musim hujan. Selain tanah terlalu basah, suhunya juga terlalu tinggi sehingga mempersulit pembentukan umbi. Bawang putih dikembangbiakkan dengan umbi siung. Cara menanam hampir sama dengan bawang merah. Tanah tersebut dicangkul sedalam 30-40 cm, kemudian diberi pupuk kandang dan pupuk kompos sebanyak 10-15 ton/ha. Setelah pupuk kandang diratakan, dibuat bedengan yang lebarnya 60 cm. Bibit bawang putih sangat mahal. Oleh karena itu, digunakan umbi siung yang sedang. Untuk bibit, umbi tersebut disimpan dahulu selama 3 bulan, setelah itu, kulit pembalut umbi bawang putih dikupas, lalu siungnya dipotong, jika nampak titik berwarna hijau maka bibit siap tanam.. setelah itu umbi ditanam dengan jarak tanam 20x20cm sehingga dibutuhkan sekitar 200.000 tunas/ha

Bawang Putih (Allium sativum L)

Posted by crew_cerianet

I. PENDAHULUAN Bawang putih (Allium sativum L) selain merupakan jenis sayuran yang penting, juga merupakan salah satu sumber pertumbuhan baru ekonomi dalam pembangunan pertanian. Bawang putih ini dianggap sebagai komoditas potensial terutama untuk subsitusi impor dan dalam hubungannya dengan penghematan devisa. Perkembangan terakhir , impor bawang putih indonesia berjumlah 295 ribu ton dengan nilai tidak kurang dari US$ 103 juta atau sebesar Rp 927 milyar, untuk memenuhi kebutuhan konsumsi dalam negeri. Masalah yang dihadapi dalam budidaya bawang putih sampai saat ini adalah varietas bawang putih yang berkembang di indonesia umumnya memiliki potensi hasil yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan potensi hasil bawang putih di daerah subtropis. Bagitu pula tingkat pengusahaanya juga terbatas di daerah dataran tinggi (> 800 m dpl). Dengan demikian dengan adanya jenis-jenis bawang putih yang cocok diusahakan di dataran rendah merupakan peluang baru dalam pembangunan pertanian khususnya untuk ekstensifikasi bawang putih dalam negeri bagi pemenuhan kebutuhan konsumsi bawang putih yang terus meningkat tiap tahunnya. Menurut data Susenas, konsumsi per kapita bawang putih penduduk indonesia mencapai 1,13 kg/tahun sehingga kebutuhan bawang putih nasional per tahun mencapai sekitar 250 ribu ton. II. PERSYARATAN EKOLOGIS - Tanaman bawang putih dataran rendah tumbuh pada hampir semua jenis tanah, namun yang terbaik pada tanah bertekstur sedang (lempung sampai lempung berpasir). - pH tanah yang cocok adalah 5,6 - 6,8 dan drainasenya baik. - Walaupun umumnya bawang putih ini tahan suhu panas, namun hanya dapat tumbuh dengan baik pada daerah yang memiliki suhu yang dingin (<25` c pada bulan-bulan tertentu). - Suhu dingin tersebut diperlukan terutama pada saat pembentukan dan pembesaran umbi tanaman. Di Indonesia, waktu tanam terbaik untuk bawang putih dataran rendah yaitu bulan Mei, Juni atau Juli. III. TEKNOLOGI BUDIDAYA - Lahan dibuat bedengan dengan lebar bedengan 1,2 - 1,75 m, dengan jarak perit antar bedengan 40 - 50 cm; sedangkan panjang bedengan disesuaikan dengan lahan yang tersedia. - Kemudian diidtirahatkan sekitar 2 minggu, selanjutnya diolah 2 - 3 kali sehingga permukaan tanahnya cukup halus. - Sebelum penanaman, perlu dicek pH tanahnya, jika < 5,6 perlu dilakukan pengapurandengan dosis 1,5 - 3, ton per ha.

- 2 - 3 hari sebelum tanam dilakukan pemberian pupuk dasar yaitu menggunakan pupuk kandang (10 - 15 ton/ha) atau pupuk kompos (2 ton /ha) dan SP-36 sebanyak 200 - 300kg /ha. - Umbi bibit yang telah siseleksi (dalam bentuk siung-siung) ditanam dibedengan dengan kedalaman 1/4 - 1/2 tinggi siung bibit, kemudian ditutp dengan mulsa jerami padi setebal 3 - 5 cm. - Pemupukan susulan dilakukan sebanyak 3 kali, yaitu pada umur 15, 30 dan 45 hari setelah tanam dengan menggunakan campuran pupuk 200 kg ZA + 100kg ,Urea + 100 kg KCL per ha untuk setiap kali pemberian pupuk susulan. Caranya, pupuk disebar antara barisan tanaman kemudian diikuti dengan penyiraman. - Penyulaman dilakukan seminggu setelah peneneman benih dengan menggunakan bibit cadangan yang telah ditanam di tempat bibit untuk cadangan. - Tanaman bawang putih membutuhkan air dalam jumlah yang cukup selama pertumbuhan vegetatif dan pembentukan umbi. Frekuensi pemberian air disesuaikan dengan fase pertumbuhan tanaman bawang putih. Pada awal pertumbuhan, penyiraman sebaiknya dilakukan 2 - 3 hari sekali pada pagi atau sore hari. Pada fase pengisian umbi, yakni sekitar 60 hst, tanaman bawang putih paling peka terhadap defisit air, sehingga perlu pengairan yang cukup. Penyiangan perlu dilakukan terutama ketika pengaruh mulsa kurang efektif. Hama penting pada tanaman bawang putih adalah Thrips dan ulat daun dapat dikendalikan dengan insektisida berbahan aktif fosfor organik, merkaptodimetur atau monokrofos dengan dosis 2 ml/liter air. Sedangkan untuk tungau dikendalikan dengan akarisida berbahan fenpropatin atau dimeot; penyakit fusarium dikendalikan dengan fungisida berbahan aktif bernomil. - Bawang putih didaratan rendah biasanya telah siap dipanen pada umur 80 100 haritergantung keadaan kesuburan tanaman dilapangan. Ciri tanaman bawang putih siap dipanen, daun tanaman 50 % telah menguning atau kering dan tangkai batangnya sudah keras. Cara panen dapat dilakukan dengan pencabutan langsung terutama pada tanah yang ringan dan pencukilan dilakukan pada tanah-tanah bertekstur agak berat. - Hasil tanaman diikat sebanyak 30 tangkai tiap ikat dan dijemur selama 1 2 minggu. IV. DESKRIPSI BAWANG PUTIH VARIETAS LUMBU PUTIH Asal Tinggi tanaman :Umur panen : 100 - 110 hst tanaman : D.I.Yogyakarta Kemampuan : tidakbatang semu Diameter : 1, 25 - 1,5 cm 52 - 65 cm Bentuk daun : silindris, pipih dan lebar, posisiberbunga berbunga Banyak daun : 8 - 9 helaiWarna daun : agak keabu - abuan tegak Bentuk umbi : bulat, mengarah keHabitus tanaman : rozet pertanaman Besar umbi : 3,5 cm 6,0 cm dan panjang 2,6setiga yang dasarnya datar Warna umbi : putih dengan garis - garis ungu tidak meratacm - 4,0 cm Bentuk siung :Jumlah siung / umbi : 15 - 20 siung pada ujungnya Warna siung : putihpanjang 2,3 cm - 3,1 cm dan lebar 1,3 cm - 1,7 cm Kemampuan : 4 - 8 ton / hektarBau dan aroma : kurang kuat agak krem Keterangan : tumbuhan baikSusut bobot umbi : 35% - 40% berproduksi di daerah dataran rendah pada ketinggian 6 - 200m dpl

Beri Nilai