Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM TEGANGAN TINGGI

NAMA PRAKTIKAN NASIH UDIN RUDI SETIAWAN RUDOLF FRENGKI M SANDI PRIA P SITI MARWAH S

KELAS DOSEN PEMBIMBING TANGGAL DIKUMPULKAN

: 5J : PAK JANNUS : 3 Desember 2010

PROGRAM STUDI TEKNIK ENERGI ( JURUSAN MESIN ) POLITEKNIK NEGERI JAKARTA 2010

TEGANGAN TEMBUS AC PADA UDARA UNTUK BERBAGAI JENIS ELEKTRODA


A. TUJUAN 1. Mempelajari karakteristik tegangan tembus AC pada udara dari berbagai jenis elektroda 2. Membandingkan tegangan tembus dari suatu elektroda dengan elektroda lainnya 3. Mempelajari ketahanan isolasi udara untuk konfigurasi elektroda tertentu

B. UMUM Udara umumnnya digunakan untuk mengisolasi antara elektroda untuk pasangan di atas tanah seperti dalam panel, untuk mengisolasi antara rel satu dengan rel lain digunakan udara. Agar dapat digunakan sebagai isolasi maka harus ada jarak antar elektroda supaya tidak terjadi tembus. Jika terlalu dekat maka udara akan mendapat tekanan medan yang besar bahkan melampaui medan maksimum yang dapat ditahannya, akibatnya terjadi lompatan busur diantara elektroda tersebut. Sebaiknya jika terlalu besar maka volume ruang yang diperlukan besar. Di lapangan dalam kenyataannya konfigurasi elektroda ada bermacammacam, ada bentuk jarum-jarum (runcing), jarum-plat, jarum-bola, dll. Tegangan tembus udara dipengaruhi oleh konfigurasi tersebut, jenis tegangan yang ditetapkan.

C. RANGKAIAN PENGUJIAN
F

R7

R6

220V TO F 110v

TH F TSH

TH

= Transformator Tegangan Tinggi RMS 100 kV

TSM = Arus AC Sekunder Transformator TO R6 R7 F CST SB = Objek yang diuji = Resistor Peredam, Tegangan AC = Resistor Peredam Tegangan Surj Surj = Arester = Pembagi Tegangan RMS 100 kV, 500 pF = Panel Kontrol Tipe 273 Mencakup Transformator Regulator

SWS = Bagian Sekunder, Tegangan AC

D. PENGUJIAN D.1. Konfigurasi Elektroda Tegangan tembus diukur dengan peralatan pembagi tegangan ( Voltage Devider). Konfigurasi elektroda yang akan diuji adalah: a) Tipe jarum - jarum (ditanahkan) b) Tipe jarum - bola (ditanahkan) c) Tipe jarum - plat (ditanahkan) D.2. Langkah Percobaan 1. Pasangkan salahsatu konfigurasi diatas pada tempat objek pengujian

2. Naikkan tegangan hingga udara diantara elektroda tembus, kemudian catat tegangan tersebut. 3. Naikkan jarak elektroda seperti pada tabel kemudian naikkan tegangan hingga udara tembus. 4. Gantikan konfigurasi elektroda diatas kemudian ulangi percobaan seperti diatas. E. TABEL PENGAMATAN TEGANGAN TEMBUS AC PADA UDARA UNTUK BERBAGAI JENIS ELEKTRODA
Percobaan Konfigurasi Elektroda Jarak Elektroda (cm) 1 2 1 Tipe jarum jarum 3 4 5 V1 8 15 22 26 30 Tegangan Tembus (kV) V2 8 15 22 26 30 V3 8 15 22 26 30 Vr 8 15 22 26 30

1 2 2 Tipe jarum bola 3 4 5

10 16 22 29 32

9 16 22 30 32

8 16 22 30 32

9 16 22 29.66 32

1 2 3 Tipe jarum Plat 3 4 5

7 14 20 26 30

7 14 20 27 30

7 14 20 26 30

7 14 20 26.33 30

F. GRAFIK

Tipe jarum-jarum
40 Tegangan rata-rata (kv) 35 30 25 20 15 10 5 0 0 2 Jarak (cm) 4 6 Series1 Expon. (Series1) y = 7.0252e0.3194x R = 0.9059

Tipe jarum-bola
40

Tegangan rata-rata (kv)

35 30 25 20 15 10 5 0 0 2

y = 7.6676e0.3154x R = 0.9282

Series1 Expon. (Series1)

4 Jarak (cm)

Tipe jarum-plat
40

Tegangan rata-rata (kv)

35 30 25 20 15 10 5 0 0 2

y = 5.9766e0.3542x R = 0.9199

Series1 Expon. (Series1)

4 Jarak (cm)

G. ANALISIS Dari 3 percobaan semakin besar tegangan maka semakin besar (jauh) jaraknya Dari grafik yang di dapat garis yang di hasilkan adalah ekopotensial.

PENGARUH TEKANAN ISOLASI UDARA PADA TEGANGAN TEMBUS AC


A. TUJUAN 1. Mempelajari proses tembus pada kondisi bertekanan 2. Mempelajari karakteristik tembus dari berbagai elektroda pada gas-gas yang bertekanan 3. Mempelajari pengaruh tekanan pada tegangan tembus AC

B. UMUM Hukum Paschen mengatakan bahwa hubungan garis lurus antara jatuh tegangan dan tekanan gas terjadi dalam daerah tertentu. Juga dikatakan bahwa dengan tekanan gas lebih tinggi panjang jalan bebas dari molekul-molekul menjadi berkurang, dengan demikian ionisasi terjadi pada intensitas medan yang lebih tinggi. Dalam pemakaian biasa, dimensi-dimensi insulasi dapat dikurangi bila tekanan dari gas insulasi ditambah.

C. SIRKUIT LATIHAN DAN KOMPONEN-KOMPONEN


F

R7

R6

220V CTS F 110kV SWS SB D H Z

R F

TSH

TH CST

= Transformator tegangan tinggi 100 kV rms, 5 kVA = Pembagi Tegangan 100 kV rms, 500 F

SWS = Tegangan AC bagian sekunder TSB = Kotak kontrol jenis 279 termasuk Transformator pengaturan

TSM = Arus AC Transformer TO = Obyek latihan

D. INSTRUKSI PENGUJIAN Obyek Pengujian. Pasang konfigurasi elektroda dengan tipe jarum-jarum, dengan jarak antara elektroda sebesar 2 cm. Dengan mengubah-ubah tekanan gas, berikan tegangan pada elektroda hingga tembus. Pada tekanan yang sama lakukan percobaan sebanyak 3 kali.

E. TABEL PENGAMATAN PENGARUH TEKANAN ISOLASI UDARA PADA TEGANGAN TEMBUS AC

Jarak = 2 cm Percobaan Konfigurasi Elektroda Tekanan (Bar) 3 2.5 1 Tipe jarum jarum 2 1.5 1 0 Tegangan Tembus (kV) V1 50 42 40 38 32 26 V2 50 42 40 38 32 26 V3 50 42 40 38 32 26 Vr 50 42 40 38 32 26

F. EVALUASI

Tipe jarum-jarum
60

Tegangan rata-rata (kv)

50 40 30 20 10 0 0 1

y = 26.31e0.208x R = 0.9751

Series1 Expon. (Series1)

2 Tekanan (Bar)

G. ANALISA Dari percobaan semakin besar tegangan maka semakin besar tekanannya Dari grafik yang di dapat garis yang di hasilkan adalah ekopotensial.

TEMBUS AC PADA ISOLASI ZAT CAIR


A. TUJUAN 1. Mempelajari proses tembus tegangan AC pada minyak. 2. Mempelajari karakteristik tembus tegangan AC pada minyak. B. UMUM Pengujian ini menunjukkan evaluasi dari tegangan tembus menurut VDE 0370. Disebabkan penyebaran yang besar (lebih banyak minyak terkontaminasi), maka tegangan tembus ditentukan sebagai nilai rata-rata dari lima pengukuran tersendiri.

3. SIRKUIT LATIHAN DAN KOMPONEN-KOMPONEN YANG DIPERLUKAN


F

R7

R6

220V Testing Vessel CTS F 110kV SWS SB

TSH

TH CST

= Transformator Tegangan Tinggi 100 Kv RMS, 5 Kva = Pembagi Tegangan 100 kV, 500 pF

SWS = Tegangan AC bagian sekunder TSB = Kotak pengatur jenis 279 termasuk transformator regulator

TSM = Arus AC sekunder Transformator TO = Objek yang diuji

4. INSTRUKSI PENGUJIAN 1. Objek Test: Cangkir penguji minyak diisi dengan contoh dari minyak yang akan diuji (tidak bebas). Minyak tersebut diisi dengan pelan-pelan ke dalam cangkir hingga di atas yang ditentukan, untuk menghindari terbentuknya gelembung-gelembung. Kemudian minyak harus dibiarkan minimal selama 10 menit sebelum diuji. 2. Pengujian Tegangan harus dinaikkan dari nol hingga tembus dengan laju rata-rata 24 kV/detik. Contoh minyak tersebut harus diuji 6 kali, interval waktu masing-masing pengujian harus 2 menit. Tegangan harus dimatikan bila sudah tembus dan minyak diantara elektoda sebaiknya diaduk dengan suatu batang dari bahan gelas (bila tidak maka minyak yang terkontaminasi diantara elektroda-elektroda mempengaruhi tegangan tembus berikutnya).

5. TABEL PENGAMATAN TEGANGAN TEMBUS AC PADA ISOLASI ZAT CAIR Jarak elektroda = 2 cm

Pengujian 1 2 3 4 5 6

Tegangan Tembus (kV) 42 42 42 42 42 42

6. EVALUASI

TEGANGAN TEMBUS AC PADA ISOLASI ZAT CAIR


45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 0 2 4 Pengujian y = 42

Tegangan (kv)

Series1 Linear (Series1)

7. ANALISA Dari hasil pengamatan di dapat tegangan tembusnya 42 kV setiap jarak 2cm. Jika dalam standar minyak trafo adalah 42kV/2cm = 210kV/mm, berarti kekentalan pada minyak trafo baik.

TEGANGAN TEMBUS DC PADA UDARA UNTUK BERBAGAI JENIS ELEKTRODA


A. TUJUAN 1. Mempelajari karakteristik tembus udara dari berbagai jenis elektroda 2. Membandingkan tegangan tembus dari suatu elektroda dengan elektroda lainnya 3. Mempelajari ketahanan isolasi udara-udara untuk konfigurasi elektroda tertentu

B. UMUM Udara umumnnya digunakan untuk mengisolasi antara elektroda untuk pasangan di atas tanah, seperti dalam panel, untuk mengisolasi antara rel satu dengan rel lain digunakan udara. Agar dapat digunakan sebagai isolasi maka harus ada jarak antar elektroda supaya tidak terjadi tembus. Jika terlalu dekat, maka udara akan mendapat tekanan medan yang besar bahkan melampaui medan maksimum yang dapat ditahannya, akibatnya terjadi lompatan busur, diantara elektroda tersebut. Sebaiknya jika terlalu besar maka volume ruang yang diperlukan besar. Di lapangan dalam kenyataannya konfigurasi elektroda ada bermacammacam, ada bentuk jarum-jarum (runcing), bola-bola, dll. Tegangan tembus udara dipengaruhi oleh konfigurasi tersebut, jenis tegangan yang ditetapkan. C. RANGKAIAN PENGUJIAN
F

R7

R6

220V TO F 110v

TH F TSH

TH

= Transformator Tegangan Tinggi RMS 100 kV

TSM = Arus AC Sekunder Transformator TO R6 R7 F CST SB = Objek yang diuji = Resisitor Peredam, Tegangan AC =Resistor Peredam Tegangan Surj = Areste = Pembagi Tegangan RMS 100 kV, 500 pF = Panel Kontrol Tipe 273 Mencakup Transformator Regulator

SWS = Bagian Sekunder, Tegangan AC

D. PENGUJIAN D.1. Konfigurasi Elektroda Tegangan tembus diukur dengan peralatan pembagi tegangan ( Voltage Devider). Konfigurasi elektroda yang akan diuji adalah: d) Tipe jarum - jarum (ditanahkan) e) Tipe bola - bola (ditanahkan) D.2. Langkah Percobaan 5. Pasangkan salahsatu konfigurasi diatas pada tempat objek pengujian 6. Naikkan tegangan hingga udara diantara elektroda tembus, kemudian catat tegangan tersebut. 7. Naikkan jarak elektroda seperti pada tabel, kemudian naikkan tegangan hingga udara tembus. 8. Gantikan konfigurasi elektroda diatas kemudian ulangi percobaan seperti diatas.

E. TABEL PENGAMATAN TEGANGAN TEMBUS DC PADA UDARA UNTUK BERBAGAI JENIS ELEKTRODA Konfigurasi Elektroda Jarak Elektroda (cm) 1 2 1 Tipe jarum-jarum 3 4 5 Tegangan Tembus (kV) V1 6 7 8 9 9 V2 6 7 8 8 9 V3 7 7 8 8 8 Vr 6.33 7 8 8.33 8.66

Percobaan

1 Tipe jarum-bola 2 3 4 5

6 8 8 8 9

6 7 9 10 8

5 8 9 9 10

5.66 7.66 8.66 9 9

1 2 Tipe jarum-plat 3 4 5

4 8 8 8 10

4 7 8 9 9

4 7 7 9 10

4 7.33 7.66 8.66 9.66

F. EVALUASI

Tipe jarum-jarum
10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 0 2 Jarak (cm) Tegangan rata-rata (kv) y = 5.9896e0.08x R = 0.9395

Series1 Expon. (Series1)

Tipe jarum-bola
12 Tegangan rata-rata (kv) 10 8 6 4 2 0 0 2 Jarak (cm) 4 6 Series1 Expon. (Series1) y = 5.6853e0.1089x R = 0.7672

Tipe jarum-plat
12 Tegangan rata-rata (kv) 10 8 6 4 2 0 0 2 Jarak (cm) 4 6 Series1 Expon. (Series1) y = 4.0115e0.193x R = 0.7927

G. ANALISIS Dari 3 percobaan semakin besar tegangan maka semakin besar (jauh) jaraknya Dari grafik yang di dapat garis yang di hasilkan adalah ekopotensial.

PENGARUH TEKANAN ISOLASI UDARA PADA TEGANGAN TEMBUS DC


A. TUJUAN 4. Mempelajari proses tembus pada kondisi bertekanan 5. Mempelajari karakteristik tembus dari berbagai elektroda pada gas-gas yang bertekanan 6. Mempelajari pengaruh tekanan pada tegangan tembus DC

B. UMUM Hukum Paschen mengatakan bahwa hubungan garis lurus antara jatuh tegangan dan tekanan gas terjadi dalam daerah tertentu. Juga dikatakan bahwa dengan tekanan gas lebih tinggi, panjang jalan bebas dari molekul-molekul menjadi berkurang, dengan demikian ionisasi terjadi pada intensitas medan yang lebih tinggi. Dalam pemakaian biasa, dimensi-dimensi insulasi dapat dikurangi bila tekanan dari gas insulasi ditambah.

C. SIRKUIT LATIHAN DAN KOMPONEN-KOMPONEN


F

R7

R6

220V CTS F 110kV SWS SB D H Z

R F

TSH

TH CST SWS

= Transformator tegangan tinggi 100 kV rms, 5 kVA = Pembagi Tegangan 100 kV rms, 500 F = Tegangan AC bagian sekunder

TSB TSM TO

= Kotak kontrol jenis 279 termasuk Transformator pengaturan = Arus AC Transformer = Obyek latihan

D. INSTRUKSI PENGUJIAN Obyek Pengujian. Pasang konfigurasi elektroda dengan tipe jarum-jarum, dengan jarak antara elektroda sebesar 2 cm. Dengan mengubah-ubah tekanan gas, berikan tegangan pada elektroda hingga tembus. Pada tekanan yang sama lakukan percobaan sebanyak 3 kali.

E. TABEL PENGAMATAN TEGANGAN TEMBUS DC PADA TEKANAN UDARA UNTUK BERBAGAI JENIS ELEKTRODA Percobaan Konfigurasi Elektroda Tekanan (Bar) 3 2.5 1 Tipe jarum-jarum 2 1.5 1 0 V1 11 10 10 9 8 8 Tegangan Tembus (kV) V2 11 11 10 9 8 6 V3 11 10 9 9 8 6 Vr 11 10.33 9.66 9 8 6.66

A. EVALUASI
12 10 Tegangan tembus (kV) 8 6 4 2 0 0 1 2 Tekanan (Bar) 3 4 Expon. (Series1) y = 6.7788e0.1691x R = 0.9881

ANALISIS Dari percobaan semakin besar tegangan maka semakin besar tekanannya Dari grafik yang di dapat garis yang di hasilkan adalah ekopotensial.

FENOMENA TERJADINYA KORONA


Pelepasan Korona pada tegangan AC/DC 1. General Fenomena corona disebabkan loncatan bunga api yang tidak seimbang pada wilayah yang mempunyai intesitas tinggi. Karakteristik korona berbeda dengan aplikasi tegangan AC dan DC.

2. Test circuit and required components


F

R7

R6

220V TO F 110v

TH F TSH

TH = High Voltage Transformer RMS 100 kV, 5 kVA C = High Voltage Diode 100 kV, 20 mA
F

R7

R6

220V CTS F 110kV SWS TS TSH F TO

3. Test instruction Test object : The corona cage ( 100 mm) with wire (diameter 1 mm), inserted in pressure vessel. Wall of corona gage grounded. Measurements : Wire positive and negative DC voltage applied and AC voltage applied. Measuring of the voltage when ionization begins. Observation of the optical and accustical phenomena when raising the voltage until a flashover occurs. 4. Pengamatan 1. Catat tegangan visual korona AC/DC 2. Amati cahaya yang tampak pada penghantar 3. Amati perbedaan cahaya untuk korona AC/DC 5. Hasil Pengamatan 1. Tegangan visual korona AC menghasilkan tegangan sebesar 26 kV dengan loncatan bunga api. Tegangan visual korona DC menghasilkan tegangan sebesar 6 kV tanpa loncatan bunga api. 2. Pada saat pengamatan cahaya yang tampak tidak begitu terlihat dengan jelas. 3. Perbedaan cahaya pada saat tegangan AC/DC yaitu pada saat tegangan AC terdapat Loncatan Bunga Api, sedangkan pada tegangan DC tidak terlihat adanya Loncatan Bunga Api. 6. Analisis pengujian o Untuk visual korona AC memiliki tegangan berubah-ubah dan frekuensi 50 HZ o Untuk visual korona DC memiliki tegangan yang tetap dan tidak ada frekuensi 7. Kesimpulan Dari hasil pengamatan diatas tegangan visual korona AC pada 26 KV menghasilkan loncatan api di karenakan tegangan visual korona AC tesebut tidak tetap dan memiliki frekuensi 50-60 HZ, sedangkan tegangan visual korona DC tegangan yang di hasilkan tetap dan tidak memiliki frekuensi.

BAB II PELAKSANAAN II.1. Rangkaian Percobaan


R C

CE

T = Trafo uji 220 V/ 100 Kv. 5kVA, 50 Hz R = Tahanan C = Kapasitor 100 pF S = Sela bola dengan tegangan tembus Us 3kV P = Isolator duduk 7 tingkat TABEL PENGAMATAN Tegangan Tembus Ac Pada Isolasi Gantung Jarak elektroda = 0.5cm

Pengujian 1 2 3 4 5

Tengangan Tembus (kV) 4 4 4 4 4

GRAFIK

Tegangan Tembus Ac Pada Isolasi Gantung


4.5 4 Tegangan Tembus (kV) 3.5 3 2.5 2 1.5 1 0.5 0 0 1 2 3 Pengujian 4 5 6 Series1 Linear (Series1) y=4

Dari hasil pengamatan di dapat tegangan tembusnya 4 kV setiap jarak 0.5cm. 4kV/0.5cm = 20kV/mm